Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN TUTORIAL TUMOR JINAK

ODONTOGEN RONGGA MULUT

Digunakan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah


Dentomaksilofacial II Pada Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Jember
Disusun oleh Kelompok Tutorial II :
Yogi Wiranggi

(131610101008)

EniIlmiatin H.

(131610101010)

Farah Adibah

(131610101014)

Richa Arum W. S.

(131610101015)

FitrianaWadianur

(131610101017)

RadaKusnadi

(131610101021)

IndaSyifa F.

(131610101022)

YoanAyung S.

(131610101023)

Vita Lukita

(131610101024)

Ahmad Yusuf S.

(131610101092)

MeirisaYuniastia

(131610101089)

NurintaVirgiani A.

(131610101095)

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS JEMBER
2014

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Rongga Mulut, tersusun atas jaringan lunak dan jaringan keras yang
pertumbuhan dan perkembangannya dimulai sejak masa intrauterin. Dalam
perkembangannya, dapat terjadi adanya pembentukan jaringan baru yang
sifatnya abnormal, dimana pembentukan jaringan tersebut tidak dapat
dikontrol oleh tubuh. Pertumbuhan jaringan yang abnormal ini, disebut
neoplasia atau tumor. Tumor atau Neoplasia di Rongga Mulut, dapat bersifat
jinak, pra ganas, maupun bersifat ganas, yang berasal dari sel sel odontogen
atau non odontogen. Hal ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, baik faktor
utama maupun faktor pendukung, yang dapat berperan secara individual
maupun gabungan dari beberapa faktor lain. Faktor faktor tersebut,
membantu karsinogen untuk mutasi atau menekan fungsi sel ( ko promotor).

1.2 Rumusan Masalah


1.
2.
3.
4.
5.

Apa etiologi yang mempengaruhi terjadinya tumor jinak odontogen ?


Bagaimana patogenesis dari tumor jinak odontogen ?
Apa saja klasifikasi dari tumor jinak odontogen ?
Bagaimana gambaran klinis tumor jinak odontogen ?
Bagaimana gambaran radiologi dan HPA dari tumor jinak odontogen ?

1.3Tujuan
1. Mampu memahami, mengetahui dan menjelaskan etiologi yang
mempengaruhi terjadinya tumor jinak odontogen.
2. Mampu memahami, mengetahui dan menjelaskan patogenesis dari tumor
jinak odontogen.
3. Mampu memahami, mengetahui dan menjelaskan klasifikasi dari tumor
jinak odontogen.
4. Mampu memahami, mengetahui dan menjelaskan gambaran klinis tumor
jinak odontogen.
5. Mampu memahami, mengetahui dan menjelaskan gambaran radiologi dan
HPA dari tumor jinak odontogen.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Neoplasia adalah massajaringan yang abnormal, tumbuhberlebihan,


tidakterkoordinasidenganjaringan normal dantumbuhterusmeskipun stimulus yang
menimbulkannyatelahhilang. Neoplasma bersifat parasit, autonomi, dan clonal,
dimana semua sel yang terdapat dalam neoplasia berasal dari satu sel yang telah
mengalami perubahan genetik. (Willis, 2003)
Neoplasma memiliki dua komponen dasar, yaitu Parenkim yang
merupakansel tumor atau neoplastik yang sifatnyaproliferatif,
danmenentukanperilakubiologis dari tumor. Serta stroma yang
merupakanjaringanpendukungparenkim, tidakbersifatneoplastik, serta
terdiridarijaringanikat&pembuluhdarah.
Ada dua tipe neoplasia, yaitu neoplasia jinak ( benign neoplasm ) dan
neoplasia ganas ( melign neoplasm ). Neoplasia jinak adalah pertumbuhan
jaringan baru yang lambat, ekspansif, terlokalisir, berkapsul, dan tidak
bermetastasis ( anak sebar ). Neoplasia ganas adalah jenis neoplasia yang
pertumbuhannya cepat, infiltrasi ke jaringan sekitarnya, dan dapat menyebar ke
organ organ lain atau mengalami metastase. Dalam istilah medis, neoplasma
sering disebut tumor.
Tumor adalah semuatonjolan abnormal padatubuh. Padaawalnyaistilah
tumor iniditerapkanpadapembengkakan (swelling) akibatinflammasi.Tumor atau
Neoplasia di Rongga Mulut, dapat bersifat jinak, pra ganas, maupun bersifat
ganas, yang berasal dari sel sel odontogen atau non odontogen. Tumor jinak
odontogen, adalah tumor jinak yang berasal dari sel sel maupun epitel
odontogen seperti jaringan epitel gigi, jaringan ikat mesenkim, atau gabungan dari
keduanya. Sedangkan, tumor jinak non odontogen adalah jenis tumor jinak yang
dapat berasal dari epitel mulut, jaringan ikat mulut, dan Nevus.
Tumor tumor odontogen adalah lesi yang kompleks dan memiliki sifat
klinis serta gambaran histopatologis yang bervariasi. Beberapa dari lesi tersebut,
adalah true neoplasia dan yang lainnya merupakan bentukan menyerupai tumor
( tumor like malformation atau hamartomas). Sama seperti pembentukan gigi
normal, tumor tumor odontogen merupakan interaksi antara epitel odontogen
dan jaringan ektomesenkim odontogen. Beberapa diantara lesi tersebut, hanya
melibatkan epitel odontogen tanpa melibatkan jaringan ektomesenkim odontogen.
Yang lainnya, melibatkan epitel maupun jaringan ektomesenkim odontogen,
disebut tumor campuran ( mixed odontogenics tumor ).
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Mapping

TUMOR JINAK
ODONTOGEN

ETIOLOGI

RONGGA MULUT

PATOGENESIS

PEMERIKSAAN

GAMBARAN KLINIS

PEMERIKSAAN
PENUNJANG

HPA

RADIOLOGI

3.2 Etiologi Tumor Secara Umum


Etiologi menurut penyebabnya dibagi menjadi 2 faktor, yaitu :
1. Primer
Herediter

Kelainan herediter berhubungan dengan garis keturunan,faktor


pertumbuhan dan genetic. Untuk garis keturunan dan genetic misalnya,
jika seorang ayah memiliki neoplasia biasanya anaknya juga mengalami
hal yang sama. Hal ini disebabkan karena mereka memiliki gen yang
sama.
Hormonal

2. Sekunder

Usia
Pada umumnya, frekuensi tumor terus meningkat seiring dengan
pertambahan usia. Hal ini dikarenakan seiring bertambahnya usia,
akumulasi dari sel-sel yang mengalami mutasi somatik terus bertambah.
Selain itu pada usia lanjut, terjadi penurunan akompetensi imunitas juga
ketidak seimbangan hormon yang menyertai penuaan. Waktu yang lama
memberikan kesempatan karsinogen bekerja dan memberikan efek untuk
menimbulkan tumor atau kanker.

Makanan dan Nutrisi


Defisiensi fitamin A, C, dan E berhubungan dengan terjadinya
tumor. Vitamin A mempunyai kemampuan untuk menghambat
pembentukan tumor dengan memperbaiki keratinisasi dan menghambat
efek karsinogen.
Defisiensi zat besi (Fe) berhubungan dengan sindrom plummer
vinson. Sindrom tersebut merupakan salah satu faktor pencetus tumor
mulut yaitu karsinoma sel skuamosa.

Mikroorganisme
Beberapa mikroorganisme dapat menyebakan kanker. Bakteri,
virus, jamur semua dapat menyebakan kanker.Candida albicans misalnya.
Jamur ini identik dengan penekanan system kekebalan tubuh oleh obatobatan atau HIV. Selain itu pada penyakit sifilis yang disebabkan oleh
Treponema pallidum juga memiliki hubungan dengan kanker lidah.

Bahan kimia
Bahan kimia karsinogenik yang berasal dari lingkungan seperti zat
aflatoxin yang dihasilkan jamur aspergilus flavus pada tanaman kacangkacangan dapat menyebabkan tumor usus dan hati.
Tembakau yang ada pada rokok dapat merusak DNA sel. Selain itu
alkohol juga mencegah perbaikan DNA yang rusak dan menghambat
protein P53 sehingga menghambat kemampuan tubuh untuk memperbaiki
sel yang rusak.

Radiasi
Sinar ultraviolet ini tanpa kita sadari dapat menyebabkan kanker
karena bersifat karsinogenik. Sinar ini menyenbabkan terjadinya
karsinoma sel basal pada kulit dan bibir.
Efek radiasi pada foto rontgen juga dapat menyebakan kanker.
Teknik yang salah dan prosuder yang tidak benar dapat menyebakan
kanker. Selain itu, sebuah penelitian menyebutkan bahwa ketika terjadi
bom atom di Hiroshima dan Nagasaki mengakibatkan meningkatnya
insidiensi kanker kelenjar ludah pada orang-orang yang terkena radiasi
bom. Orang-orang tersebut memiliki resiko terkena kanker 2,6 kali lebih
besar dari yang tidak terkena radaisi

3.3 Patogenesis Tumor Secara Umum

3.4 Klasifikasi Tumor Jinak Odontogen


Klasifikasi Tumor-tumor Jinak Odontogen (WHO,1992)

ASAL SEL / JARINGAN TUMOR

NAMA TUMOR

Tumor yang berasal dari jaringan epitel


odontogen tanpa melibatkan
ektomesenkim odontogen

ameloblastoma
Calcifying ephitelial odontogenic tumor
Squamous odontogenic tumor
Clear cell odontogenic tumor

Tumor yang berasal dari jaringan epitel


odontogen dan melibatkan
ektomesenkim odontogen dengan atau
tanpa pembentukan jaringan keras gigi

Ameloblastic fibroma
Ameloblastic fibro-odontoma
Tumor-tumor odontoameloblastoma
Adenomatoid odontogenic tumor
Complex odontoma
Compound odontoma

Tumor yang berasal dari ektomesenkim


odontogen dengan atau tanpa melibatkan
epitel odontogen

Odontogenic fibroma
Myxoma
Cementoblastoma

3.5 Tumor Jinak Odontogen


3.5.1 Tumor yang Berasal dari Jaringan Epitel Odontogen Tanpa
Melibatkan Ektomesenkim Odontogen
A. Ameloblastoma
Ameloblastoma adalah tumor epitelial odontogenik yang
berasal dari jaringan organ enamel yang tidak menjalani diferensiasi
membentuk

enamel. Ameloblastoma

biasanya

pertumbuhannnya

lambat, secara lokal invasif dan sebagian besar tumor ini bersifat jinak.

Secara radiografi ameloblastoma dibagi menjadi tiga tipe, yaitu solid


atau multikistik, unikistik dan periferal.

KeteranganA. Tipe multikistik B. Tipe Unikistik C. Tipe


Periferal

Ameloblastoma multikistik (solid)


Gambaran Klinis:
- Usia lanjut (laki-laki dan perempuan),
- Perkembangan lambat,
- asymptomatis,
- Pembesaran tumor menyebabkan ekspansi rahang tidak
sakit

Gambaran Radiografi :
Pada ameloblastoma multikistik : gambaran, radiografi
sangat

khas

multikistik,

pada

lesi-lesi

yang

radiolusen

jika berkembang menjadi lokus yang besar

digambarkan seperti buih sabun (soap bubble) & jika lokus


masih

kecil digambarkan seperti honey

combed,

terlihatbukal dan lingual korteks terekpansi, resorbsi akar


-

gigi, pada beberapa kasus berhubungan dengan erupsi M3.


Pada ameloblastoma solid: menunjukkan adanya radiolusen
yang

unilokuler,

sebagian

besar

menyerupai

tipe

multikistik. Gambaran Radiolusen berbentuk skallop tidak


teratur.

10

HPA:
Ameloblastoma

solid

atau

ameloblastoma

intraosseous multikistik secara histologi dapat menunjukkan


beberapa tipe tetapi yang paling umum adalah tipe folikular
dan tipe flexiform
- Type follikular : Mengandung pulau-pulau epitel yang
menyerupai epitel organ enamel di dalam stroma jaringan
ikat fibrous yang matang. Sarang-sarang epitel tersebut
mengandung sebuah inti yg tersusun longgar menyerupai
stellate reticulum organ enamel.

Ket :

Tanda panah hitam : deposisi bahan kalsifikasi

Tanda panah hijau : intercellular space

Tanda panah kuning : epitel lining dari tumor nest

Type Plexiform : Mengandung


odontogen

yang

lapisan/

epitel

sangat panjang. Lapisan epitel tersebut

terdiri dari sel-sel kolumnar/kuboid yang tersusun sangat


11

longgar. Didukung jaringan stroma yang longgar dan


mengandung pembuluh darah.

Ket :
1 : Lapisan epitel
terdiri dari sel sel
kolumnar atau kuboid
2 : Jaringan stroma

Ameloblastoma unikistik
Gambaran Klinis:
- Pada umumnya pada usia muda,
- asymptomatik,
- menimbulkan pembengkakan pada rahang, pertumbuhan
-

Radiografi:
- Tampak gambaran radiolusen berbatas jelas mengelilingi
-

lambat,
lokalis.

mahkota M3 yang tidak erupsi.


DD: kista primordial, kista radikuler, dan kista residual.

HPA :
- Variasi gambaran histologis yang tampak: Luminal
ameloblastoma,

Intraluminal

ameloblastoma,

Mural

ameloblastoma.
c

Ameloblastoma periferal
Gambaran Klinis:

12

Muncul dari sisa-sisa epitelial odontogen di bawah mukosa

rongga mulut atau dari epitel basal.


Secara klinis simptomatis, bertangkai, ulserasi atau berupa

lesi mukosa alveolar.


Diameter lesi <1,5cm,
Ditemukan pada pasien usia lanjut.
DD: fibroma

Gambaran Radiografi :
Tampak radiolusen, permukaan tulang alveolar sedikit

erosi.

HPA:
- Menunjukan gambaran pulau-pulau epitel di dalam lamina
propia

dibawah permukaan epitel,

proliferasi

epitel

mungkin menunjukkan gambaran mirip ameloblastoma


intraosseous yang type flexiform/folikuler.

B. Calcifying ephitelial odontogenic tumor (Pinborg Tumor)


Menurut Kamus Kedokteran Gigi, Calcifying ephitelial
odontogenic tumor (Pinborg Tumor) merupakan neoplasma yang jarang
terjadi, yang timbul dari epitel odontogenik, dan ditandai dengan
adanya epitel yang bersusun seperti lapisan. Tumor Pindborg memiliki
presentase sekitar 1% dari tumor odontogenik secara keseluruhan.

Gambaran klinis
- Jarang ditemukan,
- tidak ada faktor predileksi,
- kebanyakan pada regio posterior madibula,
- symptomatis berupa sakit ringan,
- terdapat pembengkakan,
- terlokalisir,
- pertumbuhan lambat.

Radiografi
Dijumpai lesi unilokuler, tetapi juga ditemukan
multilokuler lebih sering dari pada skallop.

13

Adanya strktur berkalsifikasi dengan ukuran dan densitas


yg variatif. Berhubungan dengan adanya impaksi pada gigi
M3.
Campuran antara radiolusen dan radiopak, denga pulaupulau padat banyak tersebar dan bervariasi di seluruh
bagian.

HPA
- Mempunyai gambar pulau-pulau tersendiri, epitel beruntai
dan lapisan sel epitel polihedral di dalam stroma fibrous yang
eosinofilik.
- Strukur hialin pada ekstraseluler.
- Struktur berkalsifikasi berkembang di dalam masa tumor
berbentuk cincin konsentral (liesegang ring calsification)
yang dapat bergabung &membentuk masa yang besar dan
kompleks.

A). Menunjukkan suatu bahan hyaline diantara sel-sel epitel tumor yang
berbentuk kuboid . B) Menunjukkan suatu bahan perkapuran ditandai
dengan tanda panah
C C. Squamous odontogenic tumor
Gambaran Klinis:

14

Tumor ini berasal dari transformasi neoplasi dari sisasisa epitel mallasez. Kelihatan berasal dari ligamen periodontal
dan berhubungan dengan permukaan lateral akar gigi dan gigi
tidak erupsi. Melibatkan proc. alveolar dan maksila. Tidak ada
faktor predileksi sisi dan jenis kelamin. Symptomatis berupa
sakit ringan berupa pembengkakan gingiva, Gigi goyang,
pertumbuhan lambat.

Rontgenologis:
Gambaran rontgen tidak menunjukkan gambaran yang

spesifik,menunjukkan

kerusakan

tulang

yang

berbentuk

triangular di sebelah lateral akar gigi. Kadang juga adanya


kerusakan tulang arah vertical, lesi menunjukkan gambaran
sklerosis, diameter > 1,5cm

D Clear cell Odontogeni Tumor

15

Tumor ini jarang terjadi pada rahang. Pertama kali dipaparkan


tahun 1985 dan hanya sejumlah kecil kasus yang dilaporkkan. Tumor
berasal dari odontogen, tetapi histogenesisnya masih belum jelas.
Pemeriksaan histokimia dan ultra struktur pada tumor ini menunjukkan
sel-sel bersih yang mirip ameloblas yang kaya dengan glikogen

Gambaran Klinis :
Disebabkan

hanya

sejumlah

kecil

kasus-kasus

yang

pernah

dilaporkan, jadi hanya sedikit informasi klinis yang dapat diketahui


yang berhubungan dengan tumor ini, yaitu :
- Sebagian besar kasus yang didiagnosis melibatkan penderita pada
usia diatas 50 tahun,
- Dapat melibatkan mandibula dan maksila
- Symptomatis dan pembesaran rahang.

Gambaran Radiografi :
Lesi radiolusen unilokuler atau multilokuler, dengan tepi dari
radiolusen, tidak mempunyai batas jelas atau tidak teratur.

HPA :
Cenderung menunjukkan adanya sarang-sarang sel epitel dengan
sitoplasma eosinofilik yang jelas. Sarang-sarang tersebut dipisahkan
oleh lapisan tipis berupa jaringan ikat berhialin. Sel-sel perifer
menunjukkan susunan palisade. Pada beberapa kasus juga ada yang
menunjukkan pola yang mengandung pulau-pulau kecil dengan sel-sel
epitel basaloid yang hiperkromatik di dalam stroma jaringan ikat.

3.5.2 Tumor yang Berasal dari Jaringan Epitel Odontogen dan Melibatkan
Ektomesenkim Odontogen dengan atau Tanpa Pembentukan Jaringan Keras Gigi

16

A. Ameloblastic fibroma
Merupakan tumor campuran jaringan Epitel dan jaringan
mesenkim.

Gambaran Klinis:
Cenderung pada usia muda dekade kedua
Melibatkan laki-laki sedikit lebih umum

dibandingkan

perempuan.
Lesi kecil asymtomatic, pada lesi yang besar menyebabkan
pembesaran rahang.
Sisi posterior mandibula paling sering, dan pertumbuhannya
lambat.

Gambaran Radiografi :
Lesi

menunjukkan

gambaran

radiolusen

unilokuler

atau

multilokuler, berbatas tegas, dan lesi menunjukkan sklerotik,


dihubungkan pada gigi yang tidak erupsi, lesi yang besar
melibatkan ramus asenden mandibula.

HPA:

17

Menunjukkan masa jaringan Lunak yang keras dengan permukaan


luar yang halus. Kapsul bisa ada dan tidak ada. Mengandung
jaringan mesenchim yang sangat banyak mirip dengan dental papil
yang primitif yang bercampur dengan epitel odontogen. Sel epitel
berbentuk panjang dan kecil dengan susunan beranastomose satu
dengan yang lainnya, tetapi hanya mengandung terdiri dari sekitar
dua sel yang berbentuk kuboid dan kolumnar.

B. Ameloblastic fibro-odontoma
Tumor ini didefinisikan sebagai sebuah tumor yang gambaran
umumnya merupakan suatu fibroma ameloblastik tetapi juga mengandung
enamel dan dentin. Peneliti berpendapat tumor ini merupakan suatu tahap
dalam perkembangan suatu odontoma. Dalam beberapa kasus tumor
tumbuh progresif menyebabkan perubahan bentuk dan kehancuran tulang.

Gambaran Klinis:
Tumor ini biasanya ditemukan pada anak-anak dengan rata-rata
usia 10 tahun
Dapat melibatkan kedua rahang
Tidak ada faktor predileksi jenis kelamin
Pada umumnya asymptomatis, terlokalisir

dan

terjadi

pembengkakan setempat.

Gambaran Radiografi :

18

Secara umum menunjukkan gambaran radiolusen unilokuler berbatas


tegas. Jarang ditemukan radiolusen multilokuler. Lesi mengandung
sejumlah bahan terkalsifikasi dengan radiodensitas dari struktur gigi.
Bahan kalsifikasi menunjukkan gambaran multiple, radiopak yang kecil
dan bergabung menjadi besar dan keras.

HPA:
Secaramikroskopismenunjukkangambaran yang identikdengan fibroma
ameloblastikdanmempunyailapisanjaringan

(narrow

cord)

yang

sempitsertapulau-pulauepitelkecildariepitelodontogendalamjaringanikat
primitive longgarmirip dental papilla .

C. Odontoma
Odontoma memiliki dua tipe yaitu compound dan complex.

Gambaran Klinis :
Asimtomatik
Lebih banyak di maksila
Gambaran Radiografi

19

- Compound odontomamenunjukkankumpulanstruktur yang


miripgigidenganukurandanbentukvariatifdikelilingidaerahradioluse
n yang tipis.
- Complex
odontomamenunjukkangambaranradiopakpadastrukturgigi yang
dikelilingigarisradiolusen tipis.

HPA
Complex Odontoma,
menunjukkansebuahmassagigitidakberbentuk (amorf) yang
merupakanbentukan material gigi.
Compound Odontoma yang terdiridaristruktursementum (1),
dentin (2), danstruktursepertipulpa (3)

D.ADENOMATOID ODONTOGENIC TUMOR


E.COMPLEX ODONTOMA
F.COMPOUND ODONTOMA
20

3.4.3 Tumor yang Berasal dari Ektomesenkim Odontogen Dengan atau Tanpa
Melibatkan Epitel Odontogen
A. Fibroma Odontogen

Gambaran Klinis :
Melibatkanusia 9 80 tahun (rata-rata 40 tahun)
Lesikecilasymptom
Lesibesarekspansirahang&gigigoyang
60% terjadi di maksilla (regio Premolar Molar pertama)

Gambaran Radiografi :
Lesikecilterdapatradioliusenunilokulerdenganbatasjelas&seringb
erhubungandenganapikalgigi yang erupsi
Lesibesarradiolusenmultilokulerdanseringterjadiresorbsiakargigi

HPA
Fibroma odontogenterbagimenjadi 2, yakni :
Sederhana :mengandungfibroblas-fibroblas stellate yang sering
kali tersusundalmsebuahpola yang bergelungdegan fibril-fibril
kolagen yang jelas.
Kompleks : polalebihkompleks yang mengandungjaringanikat
fibrous seluler yang jelasdenganserabut-serabutkolagen yang
tersusundalamjalinanbudel
21

B. Odontogenic mysoma / myofibroma


Gambaran Klinis:
Jarang dijumpai, merupakan neoplasia yang pertumbuhannya
lambat
Terlokalisir, tapi mempunyai sifat invasif dan agresif
Berasal dari jaringan ikat dental papilla
Umumnya pada faktor predileksi usia, melibatkan kedua rahang
pada mandibula bisa korpus maupun ramus
Asymptomatis, menyebabkan gigi goyang, ekspansi menipis.

Gambaran Radiografi :
Lesi tampak radiolusen yang dipisahkan oleh gambaran tulang
trabekular. Batas lesi dengan tulang tidak berbatas jelas.

HPA:
Lesi menunjukkan adanya jaringan proliferasi myxoid dan di
beberapa tempat tampak jaringan fibrosa. Secara radiografis tak
berbatas jelas, tetapi pada gambran histologis masih tampak
kapsul fibrous. Vaskularisasi sedikit, hampir tidak ada.

22

Menunjukkan proliferasi sel-sel myxoid / star cells (1), dengan


didukung fibrous kapsul (2)

C. Cementoblastoma
a. gambaran klinis

Tidak menimbulkan gejala (asimptomatok) karena tidak ada tanda

tanda infeksi
Dapat melibatkan seluruh gigi-geligi baik di maksila maupun

mandibula
Dapat menyebabkan ekspansi rahang dan pemebngkakan pada regio
gigi yang terlibat

Gambaranklinissementoblastomapra-pembedahan

23

Gambaranklinissementoblastomapasca-pembedahan

b. gambaran radiologi

Gambaran radiografis sementoblas teknik oklusal

Gambaran radiografis sementoblas teknik panoramik

24

Gambaran radiografi lesi memperlihatkan suatu massa radiopak


yang melekat ke apeks gigi penyebab dengan batas lesi dipisahkan oleh
gambaran radiolusen tipis.
c.HPA

Gambaranmikroskopis cementoblastoma
Suatu

massa

kalsifikasi

material-material

gigi,

seperti

sementum, osteoid, atau tulang yang bergabung dengan sel hiperkromatik


padat, dimana lesi melekat pada apeks gigi penyebab, dan batas
dipisahkan oleh kapsul fibrous.

BAB IV
KESIMPULAN

Neoplasia adalah massajaringan yang abnormal, tumbuhberlebihan,


tidakterkoordinasidenganjaringan normal dantumbuhterusmeskipun stimulus yang
25

menimbulkannyatelahhilang. Etiologi dari tumor jinak secara umum dibagi


menjadi dua yaitu :
1 Primer meliputi herediter dan hormonal
2 Sekunder meliputi usia, nutrisi, mikroorganisme, bahan kimia dan radiasi.
Macam tumor odontogen rongga mulut ada 3, yaitu :
a

Tumor yang berasal dari jaringan epitel odontogen tanpa melibatkan

ektomesenkim endogen :
Ameloblastoma
Pinbarg Tumor
Squamos Odontogenik Tumor
Clear Cell Odontogenik Tumor

Tumor yang berasal dari jaringan epitel odontogen dan melibatkan


ektomesenkim odontogen dengan atau tanpa pembentukan jaringan keras

gigi:
Ameloblastik Fibroma
Ameloblastik Fibro-odontoma
Odontoma
c

Tumor yang berasal dari ektomesenkim odontogen dengan atau tanpa

melibatkan epitel odontogen


Odontogenik Fibroma
Odnotogenik Myxoma
Cementoblastoma

26