Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM INSTRUMENTASI ANALITIK

SPEKTROFOTOMETRI UV
SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2014
MODUL
PEMBIMBING
PEMBUATAN
PENYERAHAN

: SPEKTROFOTOMETRI UV
: Dra.Dewi Widyaningsih, MT
: 3 APRIL 2014
: 10 APRIL 2014
DISUSUN OLEH

KELOMPOK
IRFANTY WIDIASTUTI
IRMA NURFITRIANI
ISHNA NUR FATHONAH
M. AGUNG FURQON
KELAS

: 4
131411012
131411013
131411014
131411015
: 1A

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA


JURUSAN TEKNIK KIMIA
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2014
LAPORAN INSTRUMENTASI ANALITIK

MODUL PRAKTIKUM

: SPEKTROFOTOMETRI UV

NAMA PEMBIMBING

: Dra.Dewi Widyaningsih, MT

TANGGAL PRAKTEK

: 3 APRIL 2014

TANGGAL PENYERAHAN : 10 APRIL 2014


A. Tujuan Percobaan
Menentukan konsentrasi kafein
B. Dasar Teori
1. Spektrofotometri UV (ultraviolet)
Berbeda dengan spektrofotometri visible, pada spektrofotometri UV berdasarkan
interaksi sample dengan sinar UV. Sinar UV memiliki panjang gelombang 190-380
nm. Sebagai sumber sinar dapat digunakan lampu deuterium.
Deuterium disebut juga heavy hidrogen. Dia merupakan isotop hidrogen yang
stabil yang terdapat berlimpah di laut dan daratan. Inti atom deuterium mempunyai
satu proton dan satu neutron, sementara hidrogen hanya memiliki satu proton dan
tidak memiliki neutron. Nama deuterium diambil dari bahasa Yunani, deuteros, yang
berarti dua, mengacu pada intinya yang memiliki dua pertikel.
Karena sinar UV tidak dapat dideteksi oleh mata kita, maka senyawa yang dapat
menyerap sinar ini terkadang merupakan senyawa yang tidak memiliki warna. Bening
dan transparan.
Oleh karena itu, sample tidak berwarna tidak perlu dibuat berwarna dengan
penambahan reagent tertentu. Bahkan sample dapat langsung dianalisa meskipun
tanpa preparasi. Namun perlu diingat, sample keruh tetap harus dibuat jernih dengan
filtrasi atau centrifugasi. Prinsip dasar pada spektrofotometri adalah sample harus
jernih dan larut sempurna. Tidak ada partikel koloid apalagi suspensi.
Sebagai contoh pada analisa protein terlarut (soluble protein). Jika menggunakan
spektrofotometri visible, sample terlebih dulu dibuat berwarna dengan reagent Folin,
maka bila menggunakan spektrofotometri UV, sample dapat langsung dianalisa.
Ikatan peptide pada protein terlarut akan menyerap sinar UV pada panjang gelombang
sekitar 280 nm. Sehingga semakin banyak sinar yang diserap sample (Absorbansi
tinggi), maka konsentrasi protein terlarut semakin besar.

Spektrofotometri

UV

memang

lebih

simple

dan

mudah

dibanding

spektrofotometri visible, terutama pada bagian preparasi sample. Namun harus hatihati juga, karena banyak kemungkinan terjadi interferensi dari senyawa lain selain
analat yang juga menyerap pada panjang gelombang UV. Hal ini berpotensi
menimbulkan bias pada hasil analisa.
2. Kafein
Kafein adalah basa sangat lemah dalam larutan air atau alkohol tidak terbentuk
garam yang stabil. Kafein terdapat sebagai serbuk putih, atau sebagai jarum
mengkilat putih, tidak berbau dan rasanya pahit. Kafein larut dalam air (1:50),
alkohol (1:75) atau kloroform (1:6) tetapi kurang larut dalam eter. Kelarutan naik
dalam air panas (1:6 pada 80C) atau alkohol panas (1:25 pada 60C) (Wilson and
Gisvold, 1982). Berikut ini adalah struktur dari kafein :

Struktur Kafein
Kafein merupakan alkaloid yang terdapat dalam teh, kopi, cokelat, kola, dan
beberapa minuman penyegar lainnya. Kafein dapat berfungsi sebagai stimulant dan
beberapa aktifitas biologis lainnya. Kandungan kafein dalam teh relative lebih besar
daripada yang terdapat dalam kopi, tetapi pemakaian teh dalam minuman lebih encer
dibandingkan dengan kopi (Sudarmi, 1997).
Kafein merupakan perangsang susunan saraf pusat yang dapat menimbulkan
dieresis, merangsang otot jantung dan melemaskan otot polos bronchus. Secara klinis
biasanya digunakan berdasarkan khasiat sentralnya, merangsang semua susunan saraf
pusat mula-mula korteks kemudian batang otak, sedangkan medulla spinalis hanya
dirangsang dengan dosis besar.
C. Prosedur Kerja
a. Alat

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Nama Alat
Labu ukur
Labu ukur
Gelas kimia
Gelas kimia
Botol semprot
Pipet tetes
Pipet ukur
Pipet ukur
Bola hisap
Spatula
Corong
Batang pengaduk

Spesifikasi
100ml
50ml
50 ml
400 ml
10 ml
5 ml

Jumlah
1 bh
8 bh
1 bh
1 bh
1 bh
1 bh
2 bh
1 bh
2 bh
1 bh
1 bh
1 bh

D. Skema Kerja
A Persiapan Larutan
Membuat Larutan Induk
(100 ppm) dalam larutan
HCl 0,1 N.

Membuat larutan standar


dengan konsentrasi yang
berbeda dalam larutan HCL
0,1 N dalam labu takar 50 mL

0,5 ppm

2 ppm

4 ppm

6 ppm

8 ppm

10 ppm

B Pengukuran dengan Spektrofotometer UV-1700 SHIMADZU


a). Menyalakan Alat
Mengeluarkan silica gel
dari sampel
compartement

Menekan tombol
yang berada di
samping kanan

Membuka monitor,
setelah layar tampak
biru, memutar tombol
sebelah kanan

Menunggu sampai
proses inisialisasi selesai
hingga keluar tampilan
mode menu

b). Pengukuran Spektrum


Memilih menu spectrum
lalu menekan angka 2

Menekan tombol start


maka akan
munculspektrum antara
Abs dengan wavelength

Menekan tombol data Procc


F2; peak(3) untuk mengetahui
panjang gelombang maksimum
dan absorbansi
c). Pengukuran Photometric

Mengatur parameter lalu


memasukkan kuvet pada
reference sample pada sample
compartement (keduan-duanya
larutan blanko)

Mengganti kuvet
blanko pada posisi
sample (pada bagian
depan) dengan kuvet
isi larutan standar
yang diinginkan

Menekan tombol
Base Corr F1,
sampai dengan
0,000 A (Alat
berbunyi bip)

(Untuk mengukur A atau %T, jika panjang gelombang maksimum sudah diketahui)

Pilih menu Photometric, tekan


1, Go to WL, isi nilai panjang
gelombang

Masukan kuvet yang berisi


larutan blanko (keduanya)

Tekan tombol auto zero,


Tekan
tombol
start
ulangi
tunggu
sampai
A lalu
: 0,000
A
dengan(dan
larutan
sampel
bunyi
bip) yang
lain

Ganti isi kuvet blanko


dengan larutan sampel
yang akan di analisis

Pengukuran Quantitative

Pembuatan Kurva Kalibrasi


Pilih menu quantitative
dengan cara tekan (3)

Atur parameter: Meas : lamda


1, isikan panjang gelombang
tekan enter

Method : multi point (3), isi


dengan jumlah standar yang
digunakan, tekan enter. ; orde 1
enter ; zero intept NO, enter

Masukkan
isilarutan
larutan
Ganti kuvetkuvet
dengan
blanko
kedua sisi
standar
yangpada
berikutnya,
tekan
Tekan
start,
masukkan
nilai
reference
sample
Lalu
start.
Lalu ulangi
hingga
konsentrasi
larutantunggu
standar,
selesai
Tekan autozero
tekan
enter
sampai dengan 0.000A

Tekan cal curve F1


untuk menampilkan
kurva kalibrasi
Muncul tampilan : NO
Conc ABS

Tekan meas(2). Lalu ganti


kuvet blanko dengan larutan
standar yang pertama

Tekan start maka akan


keluar nilai ABS

Ganti kuvet dengan larutan


standar yang berikutnya, tekan
start. Ulangi hingga
pengukuran selesai.

Tekan cal curve F1 untuk


melihat tampilan kurva
kalibrasi

Pengukuran Konsentrasi Sampel

Menekan return sampai


kembali ke menu utama

Mengganti kuvet isi larutan


standar dengan larutan sampel
yang akan diuji Tekan start

Mengulangi dengan
beberapa sampel maka
muncul tampilan konsentrasi
sampel pada sample table

E. Data Pengamatan
1. Pengenceran Larutan Kafein 100 ppm
V1N1 = V2N2
100 ml . 100 ppm = V2 . 1000 ppm
V2 = 10 ml
2. Konsentrasi Larutan Standar
a. Kafein 0 ppm
V1N1 = V2N2
V1 . 100 ppm = 50 ml . 0 ppm
V1 =

0
100

V1 = 0 ml
b. Kafein 0,5 ppm
V1N1 = V2N2
V1 . 100 ppm = 50 ml . 0,5 ppm
V1 =

25
100

V1 = 0,25 ml
c. Kafein 2 ppm
V1N1 = V2N2
V1 . 100 ppm = 50 ml . 2 ppm
V1 =

100
100

V1 = 1 ml
d. Kafein 4 ppm
V1N1 = V2N2
V1 . 100 ppm = 50 ml . 4 ppm
V1 =

200
100

V1 = 2 ml
e. Kafein 6 ppm
V1N1 = V2N2
V1 . 100 ppm = 50 ml .6 ppm
V1 =

300
100

V1 = 3 ml
f.

Kafein 8 ppm

V1N1 = V2N2
V1 . 100 ppm = 50 ml . 8 ppm
V1 =

400
100

V1 = 4 ml
g. Kafein 10 ppm
V1N1 = V2N2
V1 . 100 ppm = 50 ml . 10 ppm
V1 =

500
100

V1 = 5 ml

N
o
.
1

Kosent

Absorb

rasi (c)

ansi (A)

0,00

.
2

ppm
0,50

.
3

ppm
2,00

.
4

ppm
4,00

.
5

ppm
6,00

.
6

ppm
8,00

.
7

ppm
10,0

ppm

-0,001
0,105
0,306
0,577
0,873
0,983
1,214

Kurva Kalibrasi Larutan Standar


1.4
1.2

R ==0.99
f(x)
0.21x - 0.27

1
0.8
Absorbansi

0.6
0.4
0.2
0
-0.2

0.5

Konsentrasi (ppm)

Penentuan Konsentrasi Sampel


Berdasarkan alat
No

Sampel

Absorban

Kosentrasi (ppm)

10

1
2
3

1
2
3

0,513
0,948
1,126

3,8058
7,4085
8,8882

Berdasarkan perhitungan
Konsentrasi sampel berdasarkan perhitungan :
R = 0.9872 (y: absorbansi, dan x: konsentrasi)

y = 0,12065 x + 0,053
Sampel 1

Abs = 0,513

y = 0,12065 x + 0,053

0,513 = 0,12065 x + 0,053


x=

Sampel 2

Abs = 0,948

0,5130, 05 3
=3,8127 ppm
0,12065

y = 0,12065 x + 0,053

0,948 = 0,12065 x + 0,053


x=

Sampel 1

Abs = 1,126

0,9480,053
=7,4181 ppm
0,12065

y = 0,12065 x + 0,053

1,126 = 0,12065 x + 0,053


x=

1,1260,053
=8,8934 ppm
0,12065

KONSENTRASI SAMPEL
Sampel
1

Berdasarkan Perhitungan

Berdasarkan Kurva

3,8058 ppm

Berdasarkan Alat

3,8127 ppm

3,85 ppm

7,4085 ppm

7,4181 ppm

7,40 ppm

8,8882 ppm

8,8934 ppm

8,85 ppm

F. Pembahasan
Oleh : Irfanty Widiastuti
Pada percobaan kali ini, dilakukan penentuan kadar kafein dengan metode
Spektrofotometri-UV. Metode spektrometri-uv ini didasarkan pada penyerapan sinar tidak
tampak (panjang gelombang 190-380nm) oleh suatu larutan tidak berwarna dan pada
percobaan ini larutan standar kafein dan sampel merupakan larutan tidak berwarna.
Spektrofotemeter-UV yang digunakan adalah Spektrofotometer UV-1700 Shimadzu dan
kuvet yang digunakan memiliki bagian yang buram dan yang bening. Bagian yang bening
dengan ditandai dengan adanya tulisan PT dan dihadapkan pada sinar datang. Setiap
proses pengukuran, kuvet dibilas dengan larutan yang diukur dan dilap dengan tisu
khusus yang memiliki serat halus agar tidak menggores permukaan kuvet yang akan
mempengaruhi pengukuran absobansi larutan.
Pada pengerjaan awal, dibuat terlebih dahulu larutan deret standar kafein.
Pembuatan larutan standar dilakukan dengan tepat dan teliti karena larutan standar akan
menjadi kurva standar pada penentuan sampel, jika pada pembuatan larutan standar tidak
dilakukan secara teliti dan tepat maka penentuan kadar sampel pun akan terjadi
kesalahan. Larutan blanko yang digunakan hanya larutan HCl karena pelarut/reagen yang
digunakan hanya larutan HCl. Pengukuran larutan blanko yaitu untuk mengukur serapan
pereaksi (HCl) sehingga jumlah serapan kafein sendiri adalah nilai absorbansi larutan
standar atau sampel (mengandung pereaksi dan kafein) dikurangi serapan pereaksinya.
Dari larutan induk kafein 100 ppm ini dibuat larutan deret standar 0 (blanko) ;
0,5 ; 2 ; 4 ; 6 ; 8 ; 10 ppm. Setelah pemipetan larutan induk, kemudian kafein
ditandabataskan menggunakan larutan HCl 0,1 N. Pelarutan kafein menggunakan HCl ini
dikarenakan kafein dapat larut dalam HCl dan juga untuk membuat suasana asam pada
larutan kafein. Kafein dibuat asam karena pada suasana asam panjang gelombang yang
dihasilkan kafein maksimum. Panjang gelombang maksimum memiliki kepekaan
maksimal karena terjadi perubahan absorbansi yang paling besar serta pada panjang
gelombang maksimum bentuk kurva absorbansi memenuhi hukum Lambert-Beer. Pada
panjang gelombang maksimum pun apabila dilakukan pengukuran ulang maka kesalahan

yang disebabkan oleh pemasangan ulang panjang gelombang akan kecil, ketika
digunakan panjang gelombang maksimum (Rohman, Abdul, 2007).
Penentuan panjang gelombang maksimum dilakukan dengan menggunakan
larutan standar konsentrasi sedang, yaitu larutan standar kafein 6 ppm. Dengan
spektrofotometer yang digunakan, penentuan panjang gelombang maksimum tidak perlu
membuat kurva hubungan antara absorbansi dengan panjang gelombang tetapi sudah
terbaca dan ditentukan oleh spektrofotometernya. Menurut literature, panjang gelombang
maksimum kafein adalah 210 nm (Oxford Higher Education, 2005), namun yang
ditunjukkan oleh alat ada 2 panjang gelombnag maksimum yang terukur yaitu pada 272,4
nm dan 205 nm. Pada panjang gelombnag 272,4 nm absorbansinya sebesar 0,318
sedangkan pada panjang gelombang 205 nm absorbansinya sebesar 0,896 sehingga
panjang gelombang maksimum yang digunakan adlaah 205 nm karena memiliki
absorbansi yang lebih besar.
Panjang gelombang maksimum yang telah didapat, digunakan pada pengukuran
larutan deret standar dan sampel. Langkah pertama adalah pengukuran larutan blanko
terlebih dahulu kemudian pengukuran larutan standar. Alat spektrofotometer akan
mengukur dan manampilkan absorbansi setiap larutan pada display monitor.
N
o
.
1

Kosent

Absorb

rasi (c)

ansi (A)

0,00

.
2

ppm
0,50

.
3

ppm
2,00

.
4

ppm
4,00

.
5

ppm
6,00

.
6

ppm
8,00

.
7

ppm
10,0

-0,001
0,105
0,306
0,577
0,873
0,983
1,214

ppm

Dilihat dari data pengukuran absorbansi larutan deret standar, semakin besar
konsentrasi larutan standar maka semakin besar pula absorbansinya. Hal ini sesuai
dengan Hukum Lambert Beer dimana konsentrasi sebanding dengan absorbansinya :
A=a.b.c
A = absorbansi

b = ketebalan medium

(kuvet)
a = absorptivitas

c = konsentrasi larutan

Dimana a (absorptivitas) dan b (ketebalan kuvet) sama, maka :


A=c
Setelah dilakukan pengukuran absorbansi larutan deret standar, kemudian
dilakukan pengukuran konsentrasi sampel. Sampel yang digunakan ada 3 buah dimana
setelah dilakukan pengukuran sampel 1 memiliki konsentrasi 3,8058 ppm, sampel 2
memiliki konsentrasi 7,4085 ppm dan sampel 3 memiliki konsentrasi 8,8882 ppm.
Oleh : Irma Nurfitriani
Percobaan dilakukan untuk menentukan kadar kafein dalam larutan sampel. Adapun
metode yang digunakan pada percobaan ini adalah metode Spektrofotometri-UV. Metode
ini didasarkan pada penyerapan sinar tidak tampak oleh suatu larutan tidak berwaena dan
pada percobaan ini larutan kafein dan sampel yang digunakan merupakan larutan yang
tidak berwarna dan alat yang digunakan pada metode ini adalah Spektrofotometer UV1700 Shimadzu beserta kuvetnya yang memiliki bagian buram dan bagian yang bening.
Bagian bening ditandai dengan adanya huruf PE. Bagian yang bening diarahkan ke arah
sinar datang untuk menentukan besarnya absorbansi dan panjang gelombang dari larutan
tersebut.
Larutan standar yang digunakan adalah larutan kafein dengan berbagai konsentrasi yaitu
0; 0,5 ; 2 ; 4 ; 6 ; 8 dan 10 ppm. Larutan 0 ppm digunakan sebagai blanko dan pelarut
yang digunakan pada percobaan ini adalah HCl 0,1 N. Sebelum kuvet digunakan terlebih
dahulu kuvet dibilas menggunakan larutan blanko supaya ketika larutan kafein
dimasukan, konsentrasinya tidak berubah.

Pertama-tama ditentukan dahulu besarnya panjang gelombang maksimum dari larutan


kafein tersebut, maka dicari larutan yang paling standar yaitu larutan dengan konsentrasi
6 ppm. Maka, diperoleh grafik yang menunjukan bahwa besarnya panjang gelombang
maksimum adalah 205 nm.
Setelah ditentukan panjang gelombang maksimum ditentukan besarnya absorbansi tiap
larutan dengan konsentrasi yang berbeda, maka diperoleh data sebagai berikut :
No

Kosentras

Absorbansi

.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

i (c)
0,00 ppm
0,50 ppm
2,00 ppm
4,00 ppm
6,00 ppm
8,00 ppm
10,0 ppm

(A)
-0,001
0,105
0,306
0,577
0,873
0,983
1,214

Hasil pengukuran tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi larutan
standar maka akan semakin besar pula nilai absrobannya. Hal ini membuktikan persamaan
Lambert-Beer bahwa absorban (A) berbanding lurus dengan konsentrasi (c).
Setelah diketahui absroban masing-masing larutan standar diperoleh kurva kalibrasi yang
digunakan

untuk

menentukan

konsentrasi

sampel.

Namun,

dengan

menggunakan

spektrofotometer UV-1700 Shimadzu dapat diperoleh konsentrasi sampel, selain itu digunakan
dua metode penentuan konsentrasi yang lainnya, yaitu berdasarkan perhitungan dan berdasarkan
kurva. Maka data yang diperoleh adalah sebagai berikut :
Sampel
1

Berdasarkan Alat

Berdasarkan Perhitungan

Berdasarkan Kurva

3,8058 ppm

3,8127 ppm

3,85 ppm

7,4085 ppm

7,4181 ppm

7,40 ppm

8,8882 ppm

8,8934 ppm

8,85 ppm

Berdasarkan tabel diatas, nilai konsentrasi tiga buah sampel yang telah ditentukan
didapatkan nilai konsentrasi hampir sama meskipun dengan menggunakan metode yang berbeda.

Oleh : Ishna Nur Fathonah

Pada praktikum ini digunakan larutan standar yaitu kafein, dengan konsentrasi
kafein 100 ppm. Larutan standar 100 ppm diencerkan dengan berbagai variasi konsentrasi
yaitu 0 ppm, 0,5 ppm, 2 ppm, 4 ppm, 6 ppm, 8 ppm dan 10ppm. Larutan standar dengan
konsentrasi 0 ppm digunakan untuk larutan blanko sebagai pembanding.
Pada pengenceran larutan standar di tambahkan larutan HCl 0,1N. HCl digunakan
karena dapat melarutkan kafein dan bersifat asam sehingga dapat membuat suasana
kafein menjadi asam, karena pada suasana asam panjang gelombang yang dihasilkan
maksimum. Media yang digunakan untuk pengukuran adalah kuvet. Sebelum proses
pengukuran dilakukan, kuvet yang dipergunakan dibilas terlebih dahulu dengan larutan
yang akan diukur, proses pembilasan dilakukan 2 kali. Setelah dibilas, larutan yang
akan diukur dimasukan secukupnya ke dalam kuvet dan kuvet dilap dengan
menggunakan tisu sampai tidak terdapat butiran air diluar permukaan kuvet, agar cahaya
yang terserap oleh larutan maksimal. Terakhir kuvet dilap dengan menggunakan tisu
khusus yang memiliki serat halus sehingga tidak merusak permukaan luar dari kuvet.
Pengukuran larutan standar dilakukan secara bertahap dari larutan dengan
konsentrasi rendah sampai yang tertinggi untuk membuat kurva standar sehingga pada
penentuan konsentrasi sampel, dapat diketahui kadar sampel setelah dilakukan
pengukuran absorbannya berdasarkan kurva deret standar yang telah dibuat. Panjang
gelombang maksimum di dapatkan dari konsentrasi larutan standar 6 ppm dengan
panjang gelombang maksimum yang terukur adalah 205,0 nm.
Alat yang di gunakan pada penentuan kadar kafein adalah spektrofotometri UV
Shimadzu. Hasil pengukuran absorban :
Konsentrasi (ppm)
0
0,5
2
4
6
8
10

Absorban
-0,001
0,105
0,306
0,577
0,873
0,983
1,214

Hasil pengukuran tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi


larutan standar maka akan semakin besar pula nilai absrobannya. Hal ini membuktikan
persamaan Lambert-Beer bahwa absorban (A) berbanding lurus dengan konsentrasi (c).

Setelah diketahui absroban masing-masing larutan standar diperoleh kurva


kalibrasi yang digunakan untuk menentukan konsentrasi sampel. Namun, pada
spektrofotometer UV Shimadzu dapat langsung diperoleh konsentrasi sampel sebagai
berikut.
No
1
2
3

Sampel
1
2
3

Absorban
0,513
0,948
1,126

Kosentrasi (ppm)
3,8058
7,4085
8,8882

Setelah pengukuran, hasil konsentrasi dan absorban di buat kurva kalibrasi .Kurva
kalibrasi diatas memiliki R2 0,9872 hal ini di sebabkan oleh beberapa faktor antara lain
larutan standar kafein yang di buat tidak tepat dan teliti dalam pembuatannya.
Oleh : M. Agung Furqon
Dalam percobaan ini, dilakukan penentuan kadar kafein menggunakan
spektrofotometer ultraviolet Shimadzu. Karena percobaan ini dilaksanakan untuk
menentukan kadar kafein, maka larutan standar yang digunakan dalam pengukuran pun
merupakan larutan standar kafein yang telah diketahui konsentrasinya (0,5, 2, 4, 6, 8, 10
ppm). Pengukuran menggunakan spektrofotometer adalah dengan memasukkan cairan
(tanpa endapan ataupun suspensi) ke dalam kuvet kuarsa yang kemudian dimasukkan ke
dalam alat spektrofotometer. Cara memasukkan cairan ke kuvet adalah dengan terlebih
dahulu menghomogenisasi (membilas) kuvet dengan larutan yang akan diukur, proses
pembilasan dilakukan 2 kali. Setelah dibilas, larutan yang akan diukur dimasukan
hingga tanda batas pada kuvet. Badan luar kuvet dilap dengan menggunakan tisu sampai
tidak terdapat butiran air diluar permukaan kuvet, terakhir kuvet dilap dengan
menggunakan kertas pembersih lensa yang memiliki serat halus sehingga tidak
mengakibatkan permukaan luar dari kuvet tergores. Sebelum mengukur larutan standar,
terlebih dahulu dilakukan standarisasi alat dengan memasukkan blanko, yaitu HCl 0,1 N,
ke dalam 2 buah kuvet dan kemudian dimasukkan kedalam alat (spektrofotometer).
Setelah itu, kuvet yang terletak di depan diambil dan diganti isinya dengan larutan
standar yang akan digunakan sebagai penentu panjang gelombang maksimum. Pada
percobaan ini, digunakan larutan standar 6 ppm kemudian diikuti dengan pengukuran

larutan standar konsentrasi lainnya dari yang terendah sampai yang tertinggi. Larutan
standar sendiri dibuat dari larutan induk kafein 100 ppm dan HCl 0,1 N sebagai
pelarut/pengencer. HCl digunakan dengan tujuan untuk membuat kafein berada pada
keadaan asam, karena keadaan asam akan membuat pengukuran panjang gelombang
kafein mencapai titik maksimum. Panjang gelombang yang maksimum memiliki
kepekaan maksimal karena terjadi perubahan absorbansi yang paling besar. Pengukuran
panjang gelombang maksimum pada spektrofotometri Shimadzu menunjukkan bahwa
didapat panjang gelombang maksimum sebesar 205,0 nm. Pada panjang gelombang
maksimum pun bentuk kurva absorbansi memenuhi hukum Lambert-Beer. Apabila
dilakukan pengukuran ulang, ketika panjang gelombang dalam keadaan maksimum,
maka kesalahan yang disebabkan oleh pemasangan ulang panjang gelombang akan kecil
sekali. Larutan standar ini diukur untuk membentuk suatu kurva kalibrasi yang kemudian
akan digunakan sebagai acuan untuk menentukan kadar kafein dalam sampel yang telah
dibuat (dengan ekstraksi ataupun tanpa estraksi). Oleh karena itu pengukuran dan
pembuatan

kurva

harus

baik

dan

benar.

Dari

hasil

pengukuran

tersebut,

diperoleh absorban:
0 ppm

= -0,001

0,5 ppm

= 0,105

2 ppm

= 0,306

4 ppm

= 0,577

6 ppm

= 0,873

8 ppm

= 0,983

10 ppm

= 1,214

Hasil pengukuran tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi


larutan standar maka akan semakin besar pula nilai absrobannya. Hal ini membuktikan
persamaan Lambert-Beer bahwa absorban (A) berbanding lurus dengan konsentrasi (c).
Pengukuran spektrofotometri (pengukuran larutan standar) pun telah digambarkan
dalam kurva kalibrasi. Pada percobaan ini, larutan sampel dibuat 3 larutan memiliki ppm
yang dibuat secara acak. Konsentrasi sampel 1 sebesar 3,8058 ppm, sampel 2 sebesar
7,4085 ppm, dan sampel 3 8,8882 ppm.

G. Kesimpulan
-

Nilai panjang gelombang maksimum dengan menggunakan larutan standar 6 ppm


diperoleh nilai panjang gelombang maksimum sebesar 205 nm.

Dengan menggunakan tiga metode penentuan konsentrasi sampel maka diperoleh


nilai konsentrasi sampel sebagai berikut :
Sampel

Berdasarkan
Alat

Berdasarkan
Perhitungan

Berdasarkan
Kurva

3,8058 ppm

3,8127 ppm

3,85 ppm

7,4085 ppm

7,4181 ppm

7,40 ppm

8,8882 ppm

8,8934 ppm

8,85 ppm

Nilai absorbansi berbanding lurus dengan nilai konsentrasi, dapat dilihat dari kurva
kalibrasi.

DAFTAR PUSTAKA
Petunjuk Praktikum Kimia Analitik Instrumen. 2011. Jurusan Teknik Kimia. Politekni
Negeri Bandung.
Seran, Emel. 2011., Spektrofotometri UV (Ultraviolet). http://wanibesak.wordpress.com. Diakses
pada tanggal 7 April 2014.
Hermanto, Sindhu. 2007., Kafein, Senyawa Bermanfaat atau Beracunkah?. http://www.chem-istry.org. Diakses pada tanggal 7 April 2014.
Wikipedia., Kafeina. http://id.wikipedia.org. Diakses pada tanggal 7 April 2014.
Sylvana, Nina. 2012., Spektrofotometri UV. http://silvana-nina.blogspot.com. Diakses pada tanggal 7
April 2014.

Lampiran Gambar
No.

Gambar

Keterangan

1.

Spektrofotometer UV-1700 Shimadzu

2.

Kurva penentuan panjang gelombang


maksimum. Panjang gelombang
maksimum yang ditunjukkan oleh kurva
ada 2 ditandai dengan ada 2 puncak
pada kurva.

3.

Panjang gelombang maksimum yang


ditunjukkan oleh kurva adalah 272,4 nm
dan 205 nm. Karena pada panjang
gelombang 205 nm memiliki absorbansi
yang lebih besar dari 272,4 nm maka
205 nm digunakan sebagai panjang
gelombang maksimum.

4.
Pengaturan parameter

5.

Pengukuran absorbansi larutan deret


standar

6.

Data absorbansi larutan deret standar


dimasukkan kedalam kurva kalibrasi yaitu
kurva hubungan antara absorbansi dan
konsentrasi larutan standar

7.

Pengukuran konsentrasi sampel