Anda di halaman 1dari 19

SCENE 1

Setelah pasukan Jepang dari Angkatan Laut (Kaigun) berhasil menguasai Kalimantan dan
Angkatan laut (Rikugun) berhasil menguasai Palembang. Terbukalah kesempatan Jepang untuk
menguasai Jawa yang merupakan pusat kekuatan Belanda. Pada 1 Maret 1942 tentara Jepang
berhasil mendarat ditiga tempat sekaligus yaitu Teluk Banten, Eretan Wetah (Jawa Barat) dan
Kragen (Jawa Tengah). Pasukan yang mendarat di Ereten dipimpin oleh Kolonel Toshinori Shoji
dengan kekuatan 5000 orang. Mereka kemudian bergerak ke Subang dan berhasil menguasai
lapangan terbang Kalijati. Dari Kalijati pasukan Jepang menyerbu Bandung dari arah utara pada
tanggal 5 Maret 1942. Ketika Ciater digempur oleh Jepang, tentara Hindia Belanda mundur ke
Lembang. Hingga pada 7 Maret 1942 lembang berhasil dikuasai. Pihak Belanda meminta
penyerahan local, tetapi Jendral Imamura menuntut penyerahan total dari semua pasukan Serikat
di Indonesia.
Panglima Imamura

: Ada urusan apa kamu datang kemari ?

Pihak Belanda

: Maksud kedatangan saya kesini iyalah meminta penyerahan lokal dari


Jepang untuk pihak Belanda

Panglima Imamura : Hmm.. Baiklah.. Akan tetapi ada syaratnya

Pihak Belanda

: Apa syaratnya?

Panglima Imamura

: Pihak Belanda harus menyerahkan total dari semua pasukan serikat di


Jawa.

Pihak Belanda

: Tidak, saya tidak setuju dengan syarat itu

Panglima Imamura: :"Semua terserah kamu, jika pihak Belanda tidak mau memenuhi
persyaratan itu, tidak ada jalan lain dari pada meneruskan pertempuran.
Belanda akan dapat serangan dengan segera. Bandung akan kami hujani
bom oleh kapal-kapal terbang yang sudah siap dilapangan terbang ini.
Walaupun begitu saya masih memberikan kesempatan terakhir untuk
mempertimbangkan kembali persyaratan itu.
Pihak Belanda

: Baiklah kalau begitu, kami pihak Belanda menyetujui persyaratan itu.


Kami pihak Belanda mengaku kalah dan akan memberikan serah terima
kekuasaan pangkalan udara Kalijati serta penyerahan total semua pasukan
serikat di Jawa kepada Jepang

Panglima Imamura

: Terimakasih

SCENE 2
Menyerahnya Belanda kepada Jepang dianggap sebagai akhir penjajahan Belanda dan
dimulainya era baru dimana bangsa-bangsa Asia yang dipelopori Jepang dapat berdiri di atas
kakinya sendiri, Keyakinan itu bertambah kuat ketika Jepang memperkenalkan diri sebagai
Saudara Tua bangsa-bangsa Asia serta mengumandangkan propaganda Gerakan Tiga A pada
tanggal 29 April 1942
Jepang

: Kami Jepang akan mengikuti Perang Pasifik dan jika kami menang maka
bangsa-bangsa Asia akan mendapatkan kemerdekaannya dan kami berjanji untuk
menciptakan kemakmuran bersama di antara bangsa-bangsa Asia. Oleh karena itu
saudara-saudara Indonesia, saya minta pada kalian semua untuk bergabung
dengan kami dan berikan semangat serta tenaga kalian agar kami dapat mencapai
kemenangan dalam peperangan ini.

Indonesia

: Alasan itu belum cukup bagi kami.

Jepang

:Kami sudah membebaskan tokoh-tokoh yang ditahan dan dibuang oleh


Pemerintah Hindia Belanda. Kami juga akan memberikan kemudahan bagi bangsa
Indonesia

untuk

melakukan

ibadah,

mengibarkan

bendera

merah-putih

berdampingan dengan bendera Jepang, menggunakan bahasa Indonesia, serta


membolehkan bangsa Indonesia untuk menyanyikan lagu kebangsaan bersama
dengan lagu kebangsaan Jepang.
Indonesia

: Baiklah kalau begitu kami percaya, lalu organisasi apa yang kalian maksud
dengan Gerakan Tiga A itu? Dan apa tujuannya?

Jepang

: Organisasi ini akan membuat kalian menuju kepada kemerdekaan. Kami akan
mengutamakan kepentingan kalian dan kami akan mencoba membantu. Maka dari
itu, himpunlah semua orang untuk mengikuti organisasi ini.

Indonesia

: Baiklah.

SCENE 3
Romusha
Setelah

merebut

hati

pribumi,

Jepang

pun

mmanfaatkan

simpati

pribumi.

Mrka

mmprbudakpribumi mlalui romusha. Pnindasan kjam ini bahkan lbih kjam dari Blanda.
Tntara(1)

: Jangan malas dasar kau bodoh (mncambuk omuda lusuh)

Rakyat

: ... (mrangkak)

Tntara2)

: Ayo Kerja!(mnndang rakyat)

Tntara 3

: dasar bangsa berkulit hitam pmalas, pantas saja bangsa kalian


bodoh(sambil mludah kan rakyat)

Anak gadis

: Bapak ! Jangan sakiti bapak ! (Brusaha mnolong bapaknya)

Tntara1

: Pergi kau bocah ingusan ! (mnghmpaskan tubuh anak sampai trjatuh)

Tntara 2

: Bawa pergi sampah kcil ini !

Anak gadis

: Bapak.......

Tntara 3

: Diam ! (membentak anak dan menyertainya prgi)

Tntara 1

: Cepat selesaikan ini atau, kau tidak akan makan hari ini (Trngah-ngah)

Tntara 2

: Persetan dasar kau rakyat jlata (Mmukul rakyat dngan snapan)

Tntara 3

: Makanan apa ini, sangat tidak enak ! (mlmparkan singkong busuk


ktanah)

Rakyat

: (Brbut singkong, mmungutnya dai tanah dan mmakannya)

Tntara 1

: Siapa yang mngizinkanmu makan. Bahkan makanan juga (mnampar


rakyat hingga trjungkur)

Rakyat

:Tapi tuan kami usdah tidak makan slama 2 hari dan trus bkrja siang dan
malam !

Tntara

:Siapa yang pduli (Mnmbak rakyat hinggatwas)

SCENE 4
Pada saat yang bersamaan, Jepang mendapatkan serangan dari Sekutu. Jepang pun terdesak
dengan keadaan. Oleh karena itu, Jepang melakukan janji kemerdekaan pada Indonesia agar
meredam perlawanan rakyat Indonesia.
Jendral Kuniaki

: Bagaimana ini? Keadaan sangat mendesak, sekutu menyerang kita


ditambah lagi dengan PETA

Prajurit 1

: Benar! Kita tidak mungkin melawan mereka disaat bersamaan, kita


butuh taktik, Jendral.

Prajurit 2

: Bagaimana untuk mengulur waktu menggalang pasukan kita berikan


saja janji kemerdekaan kepada Hindia Belanda?

Jendral Kuniaki

: Baiklah ayo kita lakukan.

Pada keadaan seperti ini, Perdana Menteri Jenderal Kuniako Koiso mengeluarkan janji
kemerdekaan pada bangsa Indonesia pada 9 September 1944 guna menarik simpati bangsa
Indonesia. Dihadapan Ir. Soekarno dan militer Jepang, Perdana Menteri Kaiso mewakilkan
pernyataan kemerdekaan untuk Indonesia kepada Tenno Haika.
Tenno Haika : KoisoPerdanaMenteriJepangmenyatakankepada rakyatIndonesiabahwa
kalianakandibebaskandi masa depan. Perdana Menteri Kaiso berterima kasih
ataskebijaksanaandan ketulusandaripegawai pemerintahbersama
dengantentarayangtelahmati-matianmemenuhi kewajibannya. Danorang-orang
yangselama bertahun-tahuntelah menunggukemerdekaan.Untuk itu, saya
mewakili Perdana Menteri Kaiso merencanakan pembentukan BPUPKI yang akan
berguna bagi Indonesia dalam mempersiapkan kemerdekaan.
Ir.Soekarn

: Paduka yang mulia Tenno Haika dengan hati yang terharu kami menerima
pengumuman bahwa kerajaan Nippon memperkenankan kemerdekaan bangsa
Indonesia di kemudian hari. Hati dan jiwa kami meluap rasa terima kasih yang
sekhidmat-khidmatnya pada yang mulia Tenno Haika yang bermurah hati
memperkenankan terkabulnya cita-cita kami yang telah berpuluh-puluh tahun itu.
Saya atas nama segenap rakyat Indonesia meminta kepada paduka tuan supaya
mempersembahkan rasa terima kasih kami.

Akhirnya pada 1 Maret 1945, Jepang telah meresmikan terbentuknya BPUPKI yang dipimpin
oleh Radjiman Wedyodiningrat dan memiliki anggota 60 orang.

SCENE 5 SIDANG PERTAMA BPUPKI


Pada tahun 1994 , rakyat Indonesia mulai mnagih janji yang
diberikan oleh bangsa Jepang yaitu KMRDKAAN. Tokoh Indonsia pun
mulai brkumpul untuk mngadakan sidang BPUPKI untuk
mmbicarakan tntang prsiapan kmrdkaan Indonsia.
Jenderal Kumakhichi Harada menggangguk sambil meninggalkan Dr.
Radjiman Widyodiningrat. BPUPKI pun mengadakan sidang pertama
pada tanggal 29 Mei 1945.
Dr. Radjiman W

: Terima kasih, sudah berkumpul di tempat ini. Sidang


pertama ini kita akan membahas rumusan dasar negara.
Saya harap para anggota bersedia untuk menyumbangkan
ide dalam perumusan pancasila ini.

Mr. Muh Yamin

: Pak sebaiknya dasar negara RI harus berdasarkan


kepada peri kebangsaan, peri kemanusiaan, peri
ketuhanan, peri kerakyatan, dan kesejahteraan rakyat.
Mengapa saya mengatakan seperti ini? Itu karena pondasi
dari dasar negara adalah bangsa, di mana bangsa kita ini
peduli kepada sesama yang mencerminkan sikap
kemanusiaan, sikap bangsa kita pula yang memegang
teguh toleransi dalam beragama yang hal ini merupakan
pencerminan dalam peri ketuhanan, dan juga rakya kita ini
merupakan rakyata yang suka kebersamaan sehingga hal
ini dapat mewujudkan kesejahteraan rakyat. Itulah usulan
dari saya, mohon dipertimbangkan.

Mr. Soepomo

: Menurut saya, lima dasar itu meliputi paham negara


kesatuan, perhubungan negara dengan agama, sistem
badan permusyawaratan, sosialisasi negara, dan hubungan
antar bangsa.

Tanggal 1 Juni 1945 Ir. Soekarno mengusulkan rumusannya tentang


dasar negara.
Ir. Soekarno

: Menurut saya, setelah memikirkan ini semalaman. Saya


ingin mngusulkan bagaimana bila nama untuk dasar-dasar

ngara yang ingin kita rumuskan ini dibri nama Pancasila.


Dan saya juga brpndapat bahwa dasar negara kita harus
berdasarkan kepada kebangsaan Indonesia,
internasionalisme atau peri kemanusiaan, mufakat atau
demokrasi, kesejahteraan sosial dan ketuhanan yang
berkebudayaan. Benar kata Mr. Muhammad Yamin bahwa
pondasi dari dasar negara adalah bangsa di sini saya hanya
mengulas lebih dalam pendapat dari Mr. Muhammad Yamin.
Untuk itu sila pertama sebaiknya berbunyi kebangsaan
Indonesia. Negara kita ini negara yang demokrasi yang
berarti dari rakyat untuk rakyat maka sila ketiga berisi
tentang mufakat atau demokrasi. Kita ketahui bahwa di
negara kita ini pula ada berbagai tradisi yang sesuai
dengan tuntunan agama yang hal ini tidak bisa dipisahkan
oleh rakyat kita. Maka sila kelima sebaiknya berisi tentang
ketuhanan yang berkebudayaan.
Dr. Radjiman W

: Benar juga, Pak Ir. Soekarno. Terima kasih kepada para


anggota yang telah menyumbangkan idenya. Akan tetapi,
mengenai pelaksanaan perumusan dasar negara ini secara
resmi akan dibahas kembali oleh panitia sembilan. Untuk
itu, saya menunjuk kepada Bapak Ir. Soekarno sebagai
pimpinan panitia sembilan. Saya mohon hasil rumusan
yang menggambarkan maksud dan tujuan pembentukan
negara Indonesia merdeka.

Ir. Soekarno

: Baik. Saya akan berusaha sekuat tenaga bersama


anggota panitia sembilan akan menghasilkan rumusan
seperti yang Bapak harapkan.

Pendapat Ir. Soekarno dan para anggota yang mengusulkan


rumusan dasar negara dibahas kembali oleh panitia sembilan yang
diketuai langsung oleh Ir. Soekarno. Panitia sembilan ini anggotanya
terdiri dari Mr. A. A. Maramis, Abdul Kahar Muzzakir, Ahmad
Subardjo, Mr. Muh. Yamin,dan Drs. Moh. Hatta.
KH. Wahid Hasyim
: Saya setuju dengan usulan Ir.Soekarno yang
kelima bahwa ketuhanan yang berkebudayaan itu sesuai
dengan tuntutan agama. Tetapi, alangkah lebih baik
apabila diubah menjadi sila pertama yang menurut saya
berbunyi ketuhanan dengan menjalankan syariat-syariat
Islam bagi pemeluknya.
Abu Kosno C

: Benar juga itu Pak Kyai. Saya setuju.

Pendapat KH. Wahid Hasyim disetujui oleh semua anggota begitu


pula dengan Ir. Soekarno. Akhirnya panitia sembilan mendapatkan
rumusan dasar negara yang sering disebut Piagam Jakarta atau
Jakarta Charter.
Mengetahui sila pertama dari Piagam Jakarta ini maka Drs. Moh.
Hatta mendapat pemberontakan dari Asia Timur akan isi pancasila
itu.
pemberontak I

: Pak, saya tidak setuju dengan sila pertama pancasila


yang berbunyi ketuhanan dengan kewajiban menjalankan
syariat-syariat Islam.

pemberontak II

: Iya benar, Pak. Kami tidak setuju dengan sila itu.

pemberontak III

: Pak, kami hanya minta diubah pancasila pada sila


pertama karena di Indonesia tidak hanya ada agama Islam.
Apabila sila ini digunakan maka ini akan membedakan
agama. Kami mengakui Bapak seorang muslim tapi
bersikaplah toleransi terhadap kami yang bukan bagian
dari muslim. Tolong, Pak. Rubahlah sila pertama pancasila.

pemberontak IV

: Pak, jika anda masih saja mmprtahankan sila prtama itu,


kami akan mlpaskan diri dari ngara Indonsia ini, kami
rakyat Asia Timur akan mndirikan ngara sndiri!

Drs. Moh. Hatta

: Iya, saya akan berusaha mewujudkan apa yang kalian


usulkan. Tolong jangan lakukan tindakan sprti itu, kami
akan mlakukan usaha yang sbaik-baiknya agar dapat
mnylsaikan masalah ini.

Drs. Moh. Hatta pun menemui empat pemuka agama Islam untuk
mencari jalan keluar dari permasalahan ini dan mereka pun
mendapatkan hasil yaitu sila pertama pancasila diubah menjadi
Ketuhanan yang Maha Esa.
Piagam Jakarta sebelum disahkan, terlebih dahulu
dimusyawarahkan kembali dalam sidang kedua BPUPKI tepatnya
tanggal 10-16 Juli 1945.
Drs. Moh Hatta

: Sebaiknya sila pertama pancasila diubah karena saya


menerima kabar dari tokoh-tokoh umat nonmuslim di
Indonesia bagian timur berkeberatan terhadap 7 kata pada
sila pertama yaitu dengan kewajiban menjalankan syariatsyariat Islam bagi pemeluknya. Hal ini karena 7 kata itu
hanya berlaku bagi pemeluk agama Islam. Sehingga
menimbulkan kesan membedakan antara warga negara

yang beragama Islam dengan warga negara yang bukan


beragama Islam. Saya juga telah bermusyawarah bersama
empat pemuka Islam dan mereka setuju dengan
perubahan tersebut menjadi ketuhanan yang maha esa.
Setelah melalui perdebatan yang hangat, akhirnya kesepakatan
dapat dicapai dengan moral yang luhur. Selanjutnya isi pancasila
tersebut dibacakan oleh Ir. Soekarno.
SCENE 6
Tanggal 10 Juli-14 Juli 1945, dibahas Rancangan Undang-Undang
Dasar. Setelah selesai di bahas, maka Sidang kedua BPUPKI telah
selesai. Tanggal 6 Agustus 1945, Sekutu menjatuhkan bom atom di
Hiroshima. Korban berjatuhan dimana-mana (berhenti sejenak ada
suara bom). Tanggal 7 Agustus 1945, BPUPKI dibubarkan, dan
diganti dengan PPKI, dengan alasan tugas BPUPKI telah selesai.
Tanggal 9 Agustus 1945, Jepang kembali dijatuhi bom atom oleh
sekutu, tepatnya di kota Nagasaki (berhenti sejenak ada suara
bom).
Hal ini membuat Jepang kewalahan. Setelah peristiwa pengeboman,
tiga tokoh Indonesia, yaitu Ir. Soekarno, Drs. Moh. Hatta, dan Dr.
Rajiman Wedyodiningrat dipanggil oleh Marsekal Terauchi di Dalat,
Vietnam. Di Dalat, Vietnam, Jenderal Terauchi memberikan tiga
keputusan, yaitu, disetujuinya pembentukan PPKI, pengangkatan Ir.
Soekarno sebagai ketua PPKI dan Drs. Moh. Hatta sebagai wakil
PPKI serta untuk mendiskusikan keputusan Jepang.
Terauchi

: Selamat datang Bung.

Bung Karno
: Kapan dan dimana kita akan membicarakan
perbincangan ini?
Terauchi
: Kita akan membicarakan hal ini besok lusa dirumah
saya. Sampai bertemu besok Bung!
Pagi hari setalah menginap di hotel, Soekarno dkk bertemu
Terauchi.Dan melakukan perbincangan.
Terauchi
: Kami akan memberikan kemerdekan bagi bangsa
Indonesia. Sehingga, terbentuknya PPKI kemarin yang akan membantu.
Radjiman

: Lalu apa saja tugas PPKI?

Terauchi
: PPKI akan membhas semua kelengkapan negara pada
saat Proklamasi.

Bung Karno

: Kapan pelaksanaan Prokalmasinya?

Terauchi
: Jepang ingin pelaksanaan kemerdekaan berkisar tanggal
24 Agustus 1945.
Bung Hatta
: Apakah wilayah Indonesia akan meliputi seluruh wilayah
Hindia- Belanda?
Terauchi
: Mungkin bisa jadi wilayah Indonesia akan meliputi
wilayah tersebut.

Pertemuan tersebut hanyalah tipuan muslihat dari Jepang untuk


membantu bangsa Indonesia tidak berontak. Soekarno dkk pun kembali ke
Indonesia, sebelum pulang mereka singgah ke Singapura untuk menemui
tiga pimpinan PPKI. Soekarno selanjutnya mencari tahu bahwa Jepang
telah menyerah pada sekutu. Hari berikutnya Soekarno dkk melakuakan
rapat koordinasi. Bung Karno, Hatta, Radjiman kembali diundang ke
Singapura menemui 3 pimpinan PPKI.

SCENE 7
BERITA KEKALAHAN JEPANG
Pada tanggal 15 Agustus 1945, Kaisar Hirohito memerintahkan penghentian permusuhan
terhadap sekutu, setelah sebelumnya yaitu pada tanggal 14 Agustus 1945 sekutu menjatuhkan
bom atom di kota Hiroshima dan Nagasaki. Berita tentang genjatan senjata yang dilakukan oleh
Jepang ini disiarkan di radio jepang dari Tokyo. Ternyata siaran tersebut tertangkap di Indonesia
dan Sutan Syahrir mendengarnya.
Sutan Syahrir

: Apakah kalian sudah mendengar berita kekalahan Jepang?

Sukarni

: Belum, Bung . Benarkah itu ? Apa yang terjadi dengan Jepang?

Sutan Syahrir

: Dari yang kudengar, Sekutu telah menjatuhkan bom di kota Hiroshima


dan Nagasaki. Oleh sebab itulah, Jepang melakukan genjatan senjata.

Chairul Shaleh

: Kalau begitu, berarti kita harus segera memproklamirkan


kemerdekaan.

Sukarni

: Benar itu, Jepang sudah tak ada wewenang lagi di negeri kita. Kita
harus memanfaatkan momen ini!

PERISTIWA RENGASDENGKLOK
Setelah mendengar berita kekalahan Jepang, Chairul Shaleh segera merencanakan pertemuan
dengan anggota golongan muda lainnya untuk membicarakan masalah proklamasi kemerdekaan.
Pertemuan ini dilangsungkan di Jalan Pegangsaan Tinur No. 17 Jakarta pukul 20.00 WIB.
Chairul Shaleh

: Teman-teman sekalian, sudahkah kalian mendengar berita tentang


kekalahan Jepang?

Wikana

: Belum, kawan. Darimana engkau tahu tentang itu?

Chairul Shaleh

: Barusan saya dan Sukarni berkumpul dengan Syahrir, ia mendengar


siaran radio Jepang yang mengumumkan berita tentang genjatan senjata
itu.

Wikana

: Berarti negeri kita sekarang dalam kondisi vacuum of power?

Chairul Shaleh

: Benar. Demikian, saya mengumpulkan kalian semua disini untuk


membicarakan masalah itu. Kita harus memanfaatkan situasi ini untuk
memproklamirkan kemerdekaan.

Sukarni

: Tepat sekali. Kalau begitu, kita harus membagi tugas. Wikana dan
Chairul, kalian harus pergi ke kediaman Soekarno untuk menyampaikan
kabar ini.Saya dan Bung Wikana akan memerintahkan anggota pemuda
lainnya untuk merebut kekuasaan dari Jepang.

Kediaman Soekarno, Jl. Pegangsaan Timur No.56 Jakarta pukul 22.00 WIB. Terjadi Perdebatan
serius antara golongan pemuda dengan Soekarno
Wikana

: Kita harus memproklamirkan kemerdekaan sekarang , Bung!

Soekarno

: Ini batang leherku, seretlah aku ke pojok itu sekarang dan potong
leherku malam ini juga! Kamu tidak perlu menunggu hingga esok hari!

Chairul Shaleh

: Tapi ini saat yang tepat, Bung. Jepang sudah kalah oleh Sekutu dan tak
ada kuasa lagi di negeri ini. Mengapa harus menunggu ? Rakyat sudah
banyak menderita akibat penjajahan ini.

Moh. Hatta

: Jepang adalah masa yang silam. Belum lagi kita harus menghadapi
Belanda yang hendak kembali berkuasa di negeri ini. Jika Saudara tidak
setuju dengan apa yang saya katakan, dan mengira diri Saudara telah
sanggup menopang kekuatan sendiri. Mengapa datang pada Soekarno dan
memintanya untuk memproklamirkan kemerdekaan?

Chairul Shaleh

: Apakah kita harus menunggu janji Jepang untuk memerdekakan bangsa


ini? Kita bisa, Bung. Kita harus bangkit dan memproklamirkan
kemerdekaan sendiri. Mengapa harus menunggu janji manis itu? Jepang
sendiri bahkan telah kalah dalam Perang Suci nya!

Soekarno

: Kekuatan segelintir ini takkan mampu mengalahkan armada perang


milik Jepang! Coba kau perlihatkan padaku, mana bukti kekuatan yang
diperhitungkan itu? Apa tindakanmu untuk menyelamatkan wanita dan
anak-anak jika ternyata terjadi pertumpahan darah? Bagaimana cara kita
nanti untuk mempertahankan kemerdekaan? Coba bayangkan, bagaimana
kita akan tegak di atas kekuatan sendiri.

Wikana

: Tapi semakin cepat kita memproklamasikan kemerdekaan akan semakin


cepat pula kita mengakhiri penderitaan rakyat yang sudah ditanggung
selama ini.. Inilah yang sudah ditunggu-tunggu bangsa kita, Bung.

Moh. Hatta

: Baiklah. Tapi berikan kami waktu untuk berunding sebentar.

Kemudian para anggota golongan tua yang berada di kediaman Soekarno langsung
membicarakan permasalahan tersebut.
Moh. Hatta

: Bagaimana ini? Para pemuda menuntut untuk segera


memproklamasikan kemerdekaan.

Soekarno

: Tapi kita tidak boleh gegabah, Bung. Kita butuh waktu untuk
mempersiapkan semuanya dengan matang agar tidak terjadi sesuatu yang
tidak diinginkan.

Mr. Soebardjo

: Saya setuju. Menurut saya, yang terpenting sekarang adalah menghadapi


Sekutu yang hendak berniat kembali berkuasa di negeri ini. Selain itu,
masalah kemerdekaan sebaiknya dibicarakan lagi dalam sidang PPKI 18
Agustus mendatang.

Setelah selesai berunding, para golongan tua segera menemui para anggota golongan muda yang
menunggu di luar ruangan.
Moh. Hatta

: Setelah kami berunding tadi, kami memutuskan untuk tidak tergesagesa mengenai hal proklamasi kemerdekaan. Hal ini masih akan
dibicarakan lagi dalam sidang PPKI.

Wikana

: Baiklah.

PENCULIKKAN SOEKARNO DAN MOH. HATTA OLEH PARA PEMUDA.


Dengan berat hati mendengar keputusan tersebut, para pemuda pun meninggalkan kediaman
Soekarno. Tetapi merer6ka tidak putus asa. Mereka pun menyusun strategi bagaimana membujuk
Soekarno dan Moh. Hatta untuk memproklamasikan kemerdekaan sesegera mungkin. Akhirnya
mereka memutuskan untuk mengasingkan kedua tokoh itu ke Rengasdengklok agar terhindar
dari desakan pemuda dan pengaruh Jepang di Jakarta.
Tanggal 16 Agustus 1945 Pukul 04.00 WIB, kediaman Soekarno
Chairul Shaleh

: Assalamualaikum ..

Moh. Hatta

: Waalaikumsalam. Adaapa Saudara datang sepagi ini

Darwis

: Kami bermaksud membawa Anda dan Soekarno untuk ikut kami


menuju tempat pengasingan.

Soekarno

: Tempat pengasingan ? Apa yang Saudara maksudkan ?

Chairul Shaleh

: Ya, kami akan membawa kalian untuk diasingkan agar terhindar dari
ancaman bentrok antara rakyat dan Jepang.

Moh. Hatta

: Baiklah, kami akan ikut.

Darwis

: Sebaiknya Ibu Fatmawati dan anak Anda turut serta, Bung. Untuk
menjamin keselamatan mereka.

Soekarno

: Baiklah, saya akan mengajak mereka.

Hilangnya Soekarno dan Moh. Hatta secara misterius pagi itu,menimbulkan kepanikan di
kalangan para pemimpin di Jakarta. Peristiwa ini baru diketahui oleh Mr. Ahmad Soebardjo
pukul 08.00 pagi.
Mr. Soebardjo

: Apakah Saudara tahu keberadaan Soekarno dan Bung Hatta ?

Wikana

: Maaf, saya tidak tahu, Bung.

Mr. Soebardjo

: Katakanlah kepadaku dimana mereka sekarang, dan aku akan menjamin


keselamatan mereka ketika kembali ke Jakarta, dan aku akan menjamin
kemerdekaan untuk kalian esok harinya.

Wikana

: Akankah Anda bersumpah untuk itu ?

Mr. Soebardjo

: Kau bisa percaya padaku, Nak

Wikana

: Baiklah, kami akan menunjukkan tempatnya, di Rengasdengklok.

Mr. Soebardjo

: (memanggil salah seorang pemuda) Hei, Nak! Tolong antarkan kami ke


Rengasdengklok.

Yusuf Kunto

: Maaf, saya, Pak? Baik, kalau begitu naiklah (Mr. Soebardjo naik ke mobil
beserta Wikana kemudian berangkat menuju Rengasdengklok)

PERUNDINGAN DENGAN SOEKARNO DI RENGASDENGKLOK


Soekarno

: Nah , jelaskan sekarang mengapa Saudara sekalian membawa kami


kesini.

Chairul Shaleh

: Maafkan kelancangan kami, Bung . Ini demi keselamatan Anda.

Darwis

: Kami ingin membicarakan masalah proklamasi kembali.

Moh. Hatta

: Bukankah tempo hari sudah kami katakan kepada kalian, masalah


kemerdekaan masih akan dibicarakan dalam sidang PPKI ?

Chairul Shaleh

: Memang benar adanya. Tetapi kami semua berpendapat, Mengapa


menunggu untuk di merdekakan oleh Jepang ? Mengapa menunggu hasil
sidang PPKI, kalau kita bisa bergerak dengan kekuatan sendiri ? PPKI itu
bentukan Jepang, Bung. Kami ingin memproklamasikan kemerdekaan
tanpa campur tangan dari Jepang.

Soekarno

: Pendapat itu benar. Namun, kita masih terlalu dini untuk


memproklamasikan kemerdekaan. Selain itu kita belum siap dan masih
membutuhkan bantuan dari Jepang untuk merdeka.

Darwis

: Bagaimana bila perkataan Jepang tentang kemerdekaan bangsa kita


hanya janji manis belaka ? Apa yang akan Anda lakukan ?

Sukarni

: Apakah akan selamanya menunggu janji itu, Bung ? Kita harus


memproklamasikan kemerdekaan sekarang juga, demi rakyat yang sudah
bertahun-tahun terbelenggu oleh penjajahan di Tanah Air mereka sendiri !
Mereka berhak bebas, dan sekaranglah saatnya !

Syodanco Singgih

: Tenang Saudara sekalian. Mari bicarakan semuanya dengan kepala


dingin, tidak perlu ada ketegangan , ok ?
(Syodanco Singgih membawa Soekarno dan Moh. Hatta menjauh dari
perdebatan itu, kemudian mereka berunding)

Syodanco Singgih

: Saya mengerti perhitungan Anda berdua mengenai masalah proklamasi


ini, kita memang belum mempertimbangkan semuanya dengan matang.
Tapi saya percaya kita dapat bangkit dan memanfaatkan situasi ini.
Kesempatan tidak akan datang dua kali, Bung .Apa yang mereka katakan
benar adanya dan saya mendukung mereka.

Moh. Hatta

: Tetapi, apakah kita bisa?Akankah ini semua mungkin dilakukan ?

Syodanco Singgih

: Tentu mungkin, Bung . Asal kita berusaha tentu akan kita temukan jalan
keluarnya. Lagipula, para pemuda di Jakarta sedang menyusun strategi
pertahanan untuk mencegah serangan dari Jepang ataupun sekutu yang
tidak menerima proklamasi bangsa kita.

Soekarno

: Baiklah, saya setuju. Kita akan memproklamasikan kemerdekaan tanpa


ada campur tangan Jepang.

Pada pukul 17.30 WIB , rombongan dari Jakarta tiba di Rengasdengklok untuk menjemput
Soekarno dan Moh. Hatta.
Mr. Soebardjo

: Syukurlah kalian semua baik-baik saja. Jadi bagaimana keputusannya ?

Moh. Hatta

: Kami setuju kemerdekaan akan dilaksanakan tanpa campur tangan


Jepang.

Mr. Soebardjo

: Lalu, Kapan kita akan melaksanakannya? Menurut saya, bagaimana jika


besok ? Pasukan pemuda di Jakarta sudah bersiap.

Soekarno

: Jika mungkin, ya kita akan melaksanakannya esok pagi.


Selesailah perundingan di Rengasdengklok. Semua anggota golongan tua
maupun muda kembali ke Jakarta untuk membahas lanjut rencana
proklamasi kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945.

RUMAH LAKSAMANA MAEDA (PERUMUSAN TEKS PROKLAMASI)


Tanggal 16 Agustus 1945 pukul 23.00 WIB, rombongan tiba di Jakarta.
Mr. Soebardjo

: Bagaimana kita membicarakan naskah proklamasi untuk


mendeklarasikan kemerdekaan kita ?

Chairul Shaleh

: Kita butuh tempat untuk membahasnya, Bung. Tapi hari sudah malam
dan pihak Jepang tak mungkin mengizinkan kita melakukan kegiatan
sekarang, apalagi jika mereka tahu bahwa kita hendak membicarakan
rencana proklamasi.

Mr. Soebardjo

: Saya punya ide. Kita akan meminjam rumah perwira Jepang, Laksamana
Maeda.
(Rombongan kemudian berangkat ke rumah Laksamana Maeda di Jl.
Imam Bonjol No.1)

Mr. Soebardjo

: (mengetuk pintu)

Laksamana Maeda

: Selamat malam, Ada apa, Bung ?

Mr. Soebardjo

: Maaf kami mengganggu Anda malam-malam begini. Kami perlu tempat


untuk membicarakan rencana kemerdekaan yang akan dilangsungkan esok
hari.

Laksamana Maeda : Benarkah itu ? Kalau begitu,masuklah. Saya turut gembira mendengar
kabar ini . Silakan gunakan ruangan yang kalian butuhkan. Saya akan pergi
istirahat dulu.
Chairul Shaleh : Terimakasih, Pak Perwira.
Perumusan Teks Proklamasi dilakukan di rumah makan Maeda. Tiga eksponen pemuda yaitu
Sukarni dan B.M Diah menyaksikan Soekarno, Moh Hatta, dan Mr. Ahmad Soebardjo membahas
perumusan naskah proklamasi.
Acara Perumusan naskah proklamasi berjalan lancar.Tidak ditemukan kesulitan untuk
menemukan rumusan yang tepat. Sebagai hasil pembicaraan mereka bertiga, di perolehlah
rumusan yang di tulis tangan oleh Soekarno.
Pada tanggal 17 Agustus 1945 pukul 04.00 WIB, dibacakanlah rumusan naskah proklamasi
untuk yang pertama kalinya di depan para hadirin yang berada di rumah Maeda yang langsung
disetujui. Namun kemudian timbullah persoalan tentang siapa saja yang akan menandatangani
naskah proklamasi.
Chairul Shaleh

: Menurut saya, sebaiknya naskah ini jangan ditandatangani oleh anggota


PPKI.

B.M Diah

: Memang kenapa? Lantas siapa yang akan menandatanganinya?

Chairul Shaleh

: PPKI kan lembaga bentukkan Jepang . Kita sudah sepakat tadi untuk
melaksanakan proklamasi tanpa campur tangan Jepang.

Mr. Soebardjo

: Kau benar, Nak. Bagaimana in , Bung?

Soekarno

: Karena ini semua berkat jasa-jasa Indonesia berarti Atas nama bangsa
Indonesia

Sukarni

: Saya setuju, dan saya punya usul. Yang menandatangani teks cukup dua
orang saja yaitu Anda dan Bung Hatta sebagai wakil dari bangsa
Indonesia. Bagaimana?

Soekarno

: Usul yang bagus.Bagaimana hadirin?

Hadirin (semua)

: Kami setuju !!!

Setelah semuanya setuju, Soekarno memerintahkan Sayuti Melik untuk mengetik teks
proklamasi
Soekarno : Tolong kau ketik teks proklamasi ini. Jagalah teks ini baik-baik.
Sayuti Melik : Baik, Bung. (dengan segera mengetik teks tersebut)
Sayuti Melik pun mengetik teks tersebut. Semua persiapan proklamasi rampung pada pukul
04.30 WIB. Lalu, semua hadirin pulang ke rumah masing-masing dengan perasaan gembira.
Kemudian para pemuda mengirimkan kurir-kurir untuk menyampaikan bahwa saat proklamasi
telah tiba. Mereka juga mengatur pelaksanaan penyiaran berita proklamasi kemerdekaan.
Menyebarkan beberapa pamfleet ke penjuru Jakarta dan sekitarnya. Pengeras suara diusahakan
adanya. Semua dilakukan agar rakyat dapat turut menyaksikan momen paling berharga untuk
bangsa Indonesia
Pada saat yang sama, Soekarno dan Ibu Fatmawati sampai di kediaman mereka dan berbincang
sejenak.
Soekarno

: Alhamdulillah akhirnya semua berjalan dengan lancar. Terimakasih ibu


telah menemani saya di saat-saat yang cukup menguras pikiran ini.

Ibu Fatmawati

: Iya, terimakasih Gusti Allah yang telah memberikan jalan pada bangsa
kita untuk memproklamasikan kemerdekaan. Oh iya pak, apakah kalian
sudah merencanakan bagaimana proklamasi besok akan berlangsung?

Soekarno

: Sudah, kita akan melaksanakan upacara bendera, yang nanti akan di


iringi lagu Indonesia Raya karya Bung Supratman.

Ibu Fatmawati

: Bukankah kita belum punya bendera? Lantas bagaimana?

Soekarno

: Ya ampun, Bapak sampai lupa, Bu. Kalau begitu bagaimana jika Ibu
saja yang menjahitkan bendera?

Ibu Fatmawati

: Tapi Ibu tidak punya kain, Pak. Kain yang ada hanya kain merah dan
putih. Apa tidak apa-apa?

Soekarno

: Tentu saja. Buatlah bendera yang sederhana. Yang penting kita sudah
berusaha untuk menyediakannya.

Ibu Fatmawati

: Baiklah, Pak. Dan, Ibu punya ide. Kita namakan saja bendera nya Sang
Saka Merah Putih. Bagaimana?

Soekarno

: Ide yang bagus. Ya, bendera pusaka Sang Saka dan warna nya merah
putih, menjadi Sang Saka Merah Putih , Brilian!

Ibu Fatmawati

: Ya sudah, sebaiknya Bapak bersiap sana. Menyusun pidato yang nanti


akan bapak bacakan.

Hari Jumat pada tanggal 17 Agustus 1945 pukul 10.00 WIB di Jl. Pegangsaan Timur No.56 ,
dilangsungkan proklamasi kemerdekaan Indonesia.
Sesaat sebelum upacara dimulai
Soekarno

: Trimurti, tolong Anda kibarkan bendera Merah Putih ini sebagai tanda
awal kejayaan bangsa ini. (sambil menyerahkan bendera)

Trimurti

: Siap, Bung. Saya akan menyuruh anak didik saya untuk


mengibarkannya. (memanggil Suhud dan Latief) Hei, kalian ! Jaga baikbaik bendera ini. Kalian mendapat kehormatan untuk mengibarkan bendera
ini untuk pertama kalinya dalam sejarah Indonesia.

Latief dan Suhud

: Siap, Komandan! Kami tak akan mengecewakan Anda.

Tiba saatnya Upacara Proklamasi Kemerdekaan Indonesia


Tokoh-tokoh pejuang Indonesia telah hadir di lokasi. Di antaranya yaitu Mr. AA. Maramis, HOS
Cokroaminoto, Otto Iskandardinata, Ki Hajar Dewantara, M. Tabrani dll.
Suasana menjadi sangat hening. Soekarno dan Hatta dipersilahkan maju beberapa langkah dari
tempatnya semula. Soekarno mendekati mikrofon. Dengan suaranya yang lantang dan mantap,
Soekarno pun membacakan pidato pendahuluan sebelum beliau membacakan teks proklamasi.

Pidato Soekarno :

Saudara-saudara sekalian! Saya telah minta Saudara hadir disini, untuk menyaksikan peristiwa
maha penting dalam sejarah bangsa kita. Berpuluh-puluh tahun kita bangsa Indonesia telah
berjuang umtuk merdeka. Bahkan telah beratus-ratus tahun lamanya, gelombang aksi kita tidak
putus dalam berjuang untuk memerdekakan negeri ini. Kita jatuh bangun menyusun kekuatan
untuk menggapai cita-cita Indonesia bebas dari penjajahan bangsa lain. Semalam, kami para
pemuka-pemuka rakyat Indonesia dari berbagai penjuru bergabung untuk memusyawarahkan dan
permusyawaratan itu seiya-sekata berkata : inilah saatnya bagi kita untuk mengobarkan api
revolusi kemerdekaan Indonesia. Saudara sekalian! Dengan ini kami menyatakan kebulatan
tekad itu. Dengarkanlah proklamasi kami :
PROKLAMASI
Kami bangsa Indonesia dengan ini menyatakan Kemerdekaan bangsa Indonesia. Hal-hal
yang mengenai pemindahan kekuasaan dan lain-lain, diselenggarakan dengan cara
saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya
Jakarta, hari 17 bulan 8 tahun 45
Atas nama bangsa Indonesia
Soekarno-Hatta