Anda di halaman 1dari 5

TUGAS BLOK 25 2015

SIKLUS HIDROLOGI

Disusun Oleh:
Intan Chairrany (04121001078)
PDU Reguler 2012

PENDIDIKAN DOKTER UMUM


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA
PALEMBANG
2015

SIKLUS HIDROLOGI
Hidrologi merupakan ilmu yang mempelajari air dalam segala bentuknya (cair, padat,
gas) pada, dalam, dan di atas permukaan tanah. Konsep dasar siklus hidrologi adalah
perubahan fisik air dari bentuk cair, padat, dan gas yang terjadi terus menerus. Soemarto
(1987) mendefinisikan siklus hidrologi sebagai gerakan air laut ke udara yang kemudian jatuh
ke permukaan tanah lagi dalam bentuk hujan atau presipitasi lain, yang akhirnya kembali
mengalir ke laut.

Gambar 1. Perubahan fisik air


Sumber: Kuliah Hidrologi Lingkungan, iLearn Universitas Andalas
Ada tiga cara yang umum diguanakan untuk menjelaskan terjadinya siklus air, yakni
siklus panjang, siklus sedang, dan siklus pendek. Pada intinya ketiga penjelasan itu sama saja,
perbedaannya hanya terletak pada detil proses.
1. Siklus pendek, yaitu air laut menguap, mengalami kondensasi menjadi awan dan
hujan, lalu jatuh ke laut.
2. Siklus sedang, yaitu air laut menguap, mengalami kondensasi dan dibawa angin,
membentuk awan di atas daratan, jatuh sebagai hujan, lalu masuk ke tanah,
selokan, sungai, dan ke laut lagi.
3. Siklus panjang, yaitu air laut menguap menjadi gas kemudian membentuk kristalkristal es di atas laut, dibawa angin ke daratan (pegunungan tinggi), jatuh sebagai

salju, membentuk gletser (lapisan es yang mencair), masuk ke sungai lalu kembali
ke laut. (Hendri, 2011)
Secara konseptual, siklus air terdiri dari beberapa komponen utama, yaitu:

Evaporasi : penguapan dari badan air secara langsung

Transpirasi : penguapan air yang terkandung dalam tumbuhan

Respirasi : penguapan air dari tubuh hewan dan manusia

Evapotranspirasi : perpaduan evaporasi dan transpirasi

Kondensasi : proses perubahan wujud uap air menjadi titik-titik air sebagai hasil
pendinginan

Presipitasi : segala bentuk curahan atau hujan dari atmosfer ke bumi yang
meliputi hujan air, hujan es, hujan salju

Infiltrasi : air yang jatuh ke permukaan tanah dan meresap ke dalam tanah

Perkolasi : air yang meresap terus sampai kedalaman tertentu hingga mencapai
air tanah atau Groundwater

Run off : air yang mengalir di atas permukaan tanah melalui parit, sungai, hingga
menuju laut

Gambar 2. Siklus hidrologi


Sumber: Soemarto, 1987 (dalam Hidrologi Lingkungan, iLearn Universitas Andalas)

Hujan yang jatuh ke bumi baik langsung menjadi aliran maupun tidak langsung yaitu
melalui vegetasi atau media lainnnya akan membentuk siklus aliran air mulai dari tempat
yang tinggi (gunung, pegunungan) menuju ke tempat yang rendah baik di permukaan tanah
maupun di dalam tanah yang berakhir di laut.
Dengan adanya penyinaran matahari, maka semua air yang ada dipermukaan bumi
akan berubah wujud berupa uap akibat panas matahari dan disebut dengan penguapan
(evaporasi, transpirasi, dan evapotranspirasi), termasuk juga uap yang berasal dari proses
pernapasan makhluk hidup (respirasi). Uap ini bergerak di atmosfer kemudian akibat
perbedaan temperatur di atmosfer dari panas menjadi dingin maka air akan terbentuk akibat
kondensasi dari uap menjadi cairan. Bila temperatur berada di bawah titik beku (freezing
point), kristal-kristal es akan terbentuk. Tetesan air kecil (tiny droplet) tumbuh oleh
kondensasi dan berbenturan dengan tetesan air lainnya dan terbawa oleh gerakan udara
turbulen sampai pada kondisi yang cukup besar menjadi butir-butir air. Apabila jumlah butir
air sudah cukup banyak dan akibat berat sendiri (pengaruh gravitasi) butir-butir air itu akan
turun ke bumi dan proses turunnya butiran air ini disebut dengan hujan (presipitasi). Bila
temperatur udara turun sampai dibawah 0 Celcius, maka butiran air akan berubah menjadi
salju (Chow dkk., 1988). Butiran-butirn air atau kristal-kristal es yang masih bertahan
melayang-layang di udara karena ukurannya yang sangat kecil disebut sebagai awan.
Hujan jatuh ke bumi baik secara langsung maupun melalui media, misalnya melalui
tanaman. Di bumi air mengalir dan bergerak dengan berbagai cara. Pada retensi (tempat
penyimpanan) air akan menetap untuk beberapa waktu. Retensi dapat berupa retensi alam
seperti darah-daerah cekungan, danau, tempat-tempat yang rendah dll., maupun retensi
buatan seperti tampungan, sumur, empang, waduk dll. Secara gravitasi (alami) air mengalir
dari daerah yang tinggi ke daerah yang rendah, dari gunung-gunung, pegunungan ke lembah,
lalu ke daerah yang lebih rendah, sampai ke daerah pantai dan akhirnya akan bermuara ke
laut. Aliran air ini disebut aliran permukaan tanah (run off) karena bergerak di atas muka
tanah. Aliran ini biasanya akan memasuki daerah tangkapan atau daerah aliran menuju ke
sistem jaringan sungai, sistem danau, atau waduk. Dalam sistem sungai aliran mengalir mulai
dari sistem sungai kecil ke sistem sungai yang besar, dan akhirnya menuju mulut sungai atau
sering disebut estuary yaitu tempat bertemunya sungai dengan laut. Air hujan sebagian
mengalir meresap kedalam tanah atau yang sering disebut dengan infiltrasi, dan bergerak
terus kebawah. Air hujan yang jatuh ke bumi sebagian menguap (evaporasi dan transpirasi)

dan membentuk uap air. Sebagian lagi mengalir masuk kedalam tanah (infiltrasi, perkolasi,
kapilarisasi).
Air tanah adalah air yang bergerak di dalam tanah yang terdapat di dalam ruang-ruang
antara butir-butir tanah dan di dalam retak-retak dari batuan. Dahulu disebut air lapisan dan
yang terakhir disebut air celah (fissure water). Aliran air tanah dapat dibedakan menjadi
aliran tanah dangkal, aliran tanah antara, dan aliran dasar (base flow). Disebut aliran dasar
karena aliran ini merupakan aliran yang mengisi sistem jaringan sungai. Hal ini dapat dilihat
pada musim kemarau, ketika hujan tidak turun untuk beberapa waktu, pada suatu sistem
sungai tertentu aliran masih tetap dan kontinyu. Sebagian air yang tersimpan sebagai air tanah
(groundwater) yang akan keluar ke permukaan tanah sebagai limpasan, yakni limpasan
permukaan (surface runoff), aliran intra (interflow), dan limpasan air tanah (groundwater
runoff) yang terkumpul di sungai yang akhirnya akan mengalir ke laut kembali terjadi
penguapan dan begitu seterusnya mengikuti siklus hidrologi.
Referensi:
Bachtiar,

Vera

Surtia.

2012.

Kuliah

Hidrologi

Lingkungan.

dalam

http://ilearn.unand.ac.id/pluginfile.php/17861/mod_resource/content/1/Hidrologi
%20Lingkungan%201-7.pdf yang diakses pada tanggal 22 April 2015 pukul 21.26
WIB
Hendri.

2011.

Hidrosfer.

dalam

http://belajargeodenganhendri.wordpress.com/2011/04/13/hidrosfer/

yang

diakses pada tanggal 22 April 2015 pukul 23.05 WIB


http://www.repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/35644/3/chapter%20II.pdf yang diakses
pada tanggal 22 April 2015 pukul 18.58 WIB
http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/pendidikan/Ikhlasul%20Ardi%20Nugroho,
%20M.Pd./DIKTAT%20KULIAH%20IAD_siklus%20air.pdf
tanggal 22 April 2015 pukul 22.29 WIB

yang

diakses

pada