Anda di halaman 1dari 39

LAPORAN KHUSUS KERJA PRAKTIK

PT BADAK NATURAL GAS LIQUEFACTION

OVERVIEW FM-200 FIRE SUPPRESSION


SYSTEM AND TROUBLESHOOT OF LOSES
PRESSURE

Disusun Oleh :
Shoni Damora Alatas ( 14 614 007)
Pembimbing :
Farhan Hilmyawan Yustiarza
Arief Adhiksana., S.ST, M.T

JURUSAN TEKNIK KIMIA


POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA
2016

LEMBAR PENGESAHAN

PEMBIMBING PROBATION PERIOD

Judul

Mengetahui :
Pembimbing Probation
Period,

Menyetujui:
Fire&Safety Manager,

Rifki Chairul Afwan

Sugiono A. P

(OVERVIEW

FM-200

FIRE

SUPPRESSION

TROUBLESHOOT OF LOSES PRESSURE)

SYSTEM

AND

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat
rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktik di PT
Badak Natural Gas Liquefaction, Bontang, Kalimantan Timur. Laporan kerja
praktik ini dibuat untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan pada jenjang
pendidikan D3 Petro dan Oleo Kimia.
Dalam penyusunan dan penulisan Laporan kerja praktik ini, penulis tidak
lepas dari bantuan, dukungan, dan bimbingan dari berbagai pihak. Pada
kesempatan ini, penulis mengucapkan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada :
1. Kedua orang tua yang telah mendukung kami baik moril maupun materil,
serta tak henti-hentinya mendoakan kami.
2. Bapak Safruddin, selaku Senior Manager Technical, PT. Badak NGL.
3. Bapak Johan A. Indriawan, selaku Process & SHE Engineering Section,
PT. Badak NGL.
4. Bapak Farhan Hilmyawan Yustiarza, selaku pembimbing utama dan
lapangan, PT. Badak NGL.
5. Bapak Ramli, S.T., M.Eng selaku Ketua Jurusan Teknik Kimia Politeknik
Negeri Samarinda.
6. Ibu Sitti Sahraeni, S.T., M.Eng selaku Kepala Prodi D3 Petrodan Oleo
Kimia Politeknik Negeri Samarinda.
7. Bapak Arief Adhiksana, S.ST., M.T. selaku Dosen Pembimbing Kerja
Praktik Teknik Kimia Politeknik Negeri Samarinda.
8. Bapak Damianus S, S.T., M.Sc selaku dosen pembimbing akademik
Teknik Kimia Politenik Negeri Samarinda.
9. Para Engineer di Process & SHE Engineering Section PT. Badak NGL
serta para teknisi dan staf (Bapak Qirom, Bapak Fajar, Bapak Ronggo,
Bapak Zaki, Bapak Arief, Bapak Norvan, Bapak Ertanto, Ibu Prapti, Bapak
Okky, Bapak Hatta, Bapak Robby, Bapak Danu, Bapak Adib, Bapak Vano,
Bapak Ferry, serta para teknisi dan staff: Bapak Kamil, Bapak Anto dan
Ibu Ane).
10. Bapak Rustam, Bapak Yadi, Bapak Ramli, Bapak Freddy, Bapak Syahrial
dan Bapak Dermawan serta seluruh karyawan di Operation Department
PT. Badak NGL.
11. Bapak Bagus, Bapak Yudi, Bapak Galih, Bapak Rifki serta segenap
karyawan di Fire & Safety Department PT. Badak NGL.
12. Bapak Muis, Bapak Samsir serta segenap karyawan di Training Section
PT. Badak NGL.
13. Rekan-rekan partner kerja praktik di PT Badak NGL yang telah berjuang
bersama: Ari, Agung, Uly, Kharis, Veby, Alif, Karin, Daniel, Lady, Ali,
Icha, Rinaldi, dan Ivan.
14. Teman - teman D3 jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri Samarinda
Angkatan 2014.

15. Kepada semua pihak yang telah membantu dalam kegiatan penelitian dan
penyelesaian laporan yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
Semoga amal baik mereka mendapat balasan yang lebih baik dari Allah
Subhanahu wataala.
Dalam penulisan laporan Kerja Praktik ini, pada kenyataannya masih jauh
dari sempurna. Untuk itu, kritik dan saran yang membangun diperlukan guna
perbaikan penulisan laporan selanjutnya. Penulis berharap semoga Laporan Kerja
Praktik ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca umumnya.
Bontang, Agustus 2016

Penulis

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN.....................................................................................1
KATA PENGANTAR................................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................iv
DAFTAR TABEL....................................................................................................v
BAB I. PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1.

Tujuan Penulisan Laporan.........................................................................1

1.2.

Ruang Lingkup dan Batasan Masalah.......................................................1

1.3.

Sistematika Penulisan................................................................................1

BAB II. URAIAN UMUM......................................................................................3


2.1. Api.................................................................................................................3
2.1.1. Definisi Api............................................................................................3
2.1.2. Segitiga Api............................................................................................4
2.2. Kebakaran.....................................................................................................4
2.2.1. Klasifikasi Kebakaran............................................................................4
2.2.2. Teknik Pemadaman................................................................................5
2.3. FM-200 Fire Suppression System.................................................................6
2.3.1. FM-200 di PT. Badak NGL....................................................................6
2.3.2. Fungsi dan Kelebihan FM-200..............................................................6
2.3.3. Komponen Sistem FM-200....................................................................7
2.3.4. Prinsip Kerja FM-200..........................................................................13
2.3.5. Desain FM-200....................................................................................15
3

2.3.6. Dampak Lingkungan dan Kesehatan...................................................20


2.4. Function Test FM-200 System....................................................................21
2.4.1. Pelaksanaan..........................................................................................21
2.4.2. Pengujian..............................................................................................21
2.4.3. Penormalan...........................................................................................21
BAB III. TROUBLESHOOTING FM-200.............................................................22
3.1. Permasalahan serta Solusi FM-200.............................................................22
3.2. Pengurangan Tekanan (Low Pressure) pada Botol FM-200.......................23
3.2.1. Faktor-faktor penyebab........................................................................24
3.2.2. Rekomendasi (Berikan Specs O-Ring lebih detail untuk FM-200).....24
BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN...............................................................26
4.1. Simpulan.....................................................................................................26
4.2. Saran............................................................................................................26
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................27
LAMPIRAN...........................................................................................................28

DAFTAR GAMB
Gambar 2.1. Segitiga Api.........................................................................................4
Gambar 2.2. Klasifikasi Kebakaran.........................................................................5
Gambar 2.3. Komponen FM-200 Fire Suppression System....................................7
Gambar 2.4. Smoke Detector...................................................................................8
Gambar 2.5. (a) Smoke Det. Photo Electric; (b) Smoke Det. Ionization.................8
Gambar 2.6. Control Panel......................................................................................9
Gambar 2.7. PSH (Presurre Switch High)...............................................................9
Gambar 2.8. Check Valve.........................................................................................9
Gambar 2.9. Solenoid Valve...................................................................................10
Gambar 2.10. Manual Valve Actuator....................................................................10
Gambar 2.11. Manual Release Station...................................................................10
Gambar 2.12. Abort Station...................................................................................11
Gambar 2.13. Multitone.........................................................................................11
Gambar 2.14. Disconnect Switch...........................................................................11
Gambar 2.15. Fire Alarm Bell................................................................................11
Gambar 2.16. HVAC System..................................................................................12
Gambar 2.17. FM-200 Bottle.................................................................................12
Gambar 2.18. Nozzle FM-200................................................................................12
Gambar 2.19. (a) Discharge FM-200 90; (b) 180; dan (c) 360..........................13
Gambar 2.20. Struktur Kimia HFC 227ea.............................................................13
Gambar 2.21. Prinsip Kerja Sistem FM-200..........................................................14
Gambar 2.22. Manual Realease.............................................................................15
Gambar 2.23. (a) Bentuk Bangunan; (b) & (c) Dimensi Bangunan......................17
Gambar 2.24. ZONA I Volume Plafon...................................................................17
Gambar 2.25. ZONA II Volume Ruangan..............................................................18
Gambar 2.26. ZONA III Volume Bawah................................................................18
Gambar 2.27. Volume ZONA I, II, dan III.............................................................19
YGambar 3.1. a, b, c, dan d adalah HeadCylinder dengan O-ring........................23
Gambar 3.2. Valve Exploded View FM-200 HYGOOD.........................................25

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Specific Volume Constant k1 dan k2.....................................................16
Tabel 2.2. Properties Fire Protection Clean Agent................................................20

II

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Industri gas seperti PT. Badak NGL tidak terlepas dari bahaya
kebakaran. Walaupun perkembangan teknologi semakin pesat, kejadian
kebakaran tetap meningkat dan tidaklah berkurang (Depnaker, 1987).
Kebakaran merupakan salah satu bahaya keselamatan yang sangat
signifikan. Kerugian yang di timbulkan juga sangat besar, baik itu terhadap
keselamatan jiwa maupun harta benda. Pencegahan pun sangat diperlukan
untuk memperkecil bahkan menghilangkan risiko terjadinya kebakaran dan
menghindari kerugian yang besar.
Kebakaran adalah salah satu bagian penting dalam industrialisasi
dewasa ini. Efisiensi biaya dan peningkatan keuntungan semakin
diperhatikan seiring dengan penekanan resiko kecelakaan dan penyakit
akibat kerja. Terjadinya kecelakaan menyebabkan terhambatnya produksi
yang akan berdampak penurunan pada perusahaan serta kerugian perbaikan
maupun pengobatan. Oleh karna itu K3 harus dikelola sebagaimana
pengelolaan produksi dan keuangan serta fungsi penting perusahaan yang
lainnya. Salah satu jenis kecelakaan yang sering dijumpai dan menimbulkan
kerugian yang sangat besar adalah kebakaran (Disnaker, 2008).
Kebakaran adalah suatu nyala api, baik kecil atau besar pada tempat
yang tidak kita kehendaki, merugikan pada umumnya sukar dikendalikan
(Perda DKI, 1992). Kebakaran adalah suatu peristiwa yang terjadi akibat
tidak terkendalinya sumber energi. Siklus ini berisi rangkaian demi
rangkaian panjang peristiwa (event dinamic) yang dimulai daripra kejadian,
kejadian dan siklusnya serta konsekuensi yang mengiringinya. Kejadian
tersebut akan tercipta apabila kondisi dan beberapa syarat pencetusnya
terpenuhi, utamanya pada saatpra kejadian.
Kebakaran adalah terjadinya api yang tidak dikehendaki. Bagi
tenaga kerja, kebakaran perusahaan dapat merupakan penderitaan dan
malapetaka khususnya terhadap mereka yang tertimpa kecelakaan dan dapat

berakibat cacat fisik, trauma, bahkan kehilangan pekerjaan. Sedangkan bagi


perusahaan sendiri akan dapat menimbulkan banyak kerugian, seperti
rusaknya dokumen, musnahnya properti serta terhentinya proses produksi.
Kebakaran merupakan salah satu kecelakaan yang paling sering terjadi.
Salain menimbulkan korban jiwa dan kerugian material, kebakaran juga
dapat merusak lingkungan serta gangguan kesehatan yang diakibatkan dari
asap kebakaran tersebut (Sumamur 1989).
Poin-poin yang menjadi persyaratan dasar yang apabila gagal
dilakukan pengendalian akan memicu peristiwanya, kemudian akan
memasuki tahapan tidak terkendali dan sukar dipadamkan. Syarat kondisi
tersebut di antaranya adalah terdapat bahan yang dapat terbakar, misalnya
minyak, gas bumi, kertas, kayu bahkan rumput kering dan sebagainya.
Bilamana bahan yang dapat terbakar tersebut berada dalam kondisi tertentu
dan bertemu pencetusnya maka seketika akan segera menimbulkan api.
Sedangkan pencetus itu sendiri penyebabnya cukup banyak di antaranya
energi petir, api terbuka, listrik bahkan hanya sekedar percikan bunga api.
Penelitian yang terbaru dan mengejutkankan pemantik kebakaran tersebut
juga bisa timbul akibat frekuensi telpon genggam.
Peristiwa munculnya api awal berlanjut menjadi kebakaran besar
hanya butuh waktu dibawah 4 menit atau 10 menit. Ukuran waktu 4 -10
menit tersebut hasil dari suatu pengkajian dan studi pengalaman dimana
tahapan api belum berkembang dan meluas. Setelah lebih dari waktu yang
dimaksud, api akan berkembang menjadi api bertumbuh (growth) dan
menjadi penuh (full steady fire) dengan suhu mencapai 600 derjat Celsius
sampai 1000 derajat Celcius lebih, dimana ini sudah berada pada tahapan
sulit dipadamkan. Hanya perangkat APAR dan Hidran atau sejenisnya yang
dapat mengurangi dan memadamkan.
Kebakaran yang terjadi di bangunan gedung pun tidak sedikit.
Kejadian kebakaran yang terjadi baru-baru ini adalah di Gedung Wiswa
Kosgoro, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, pada hari senin (9/3/2015)
malam. Dinas penanggulangan kebakaran dan penyelamatan DKI Jakarta

mencatat, 41 gedung perkantoran swasta di DKI Jakarta tidak memiliki


sertifikat kelaikan sistem proteksi kebakaran. Kepala Dinas Penanggulangan
Kebakaran dan Penyelamatan DKI Jakarta Subejo mengatakan, gedunggedung pencakar langit di jakarta tidak hanya diwajibkan memiiliki
sertifikat kelaikan proteksi kebakaran. Dalam Peraturan Daerah (Perda) DKI
Jakarta No 7 Tahun 2010, bangunan gedung harus memiliki Sertifikat Laik
Fungsi (SLF) sebelum bangunan gedung tersebut digunakan. (Kompas, 11
Maret 2015).
Untuk meminimalisasi terjadinya kebakaran maka perlu penerapan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja sebagai upaya pencegahaan dan
penanggulangan

kecelakaan

termasuk

kebakaran.

Pencegahan

dan

penanggulangan kebakaran adalah semua tindakan yang berhubungan


dengan pencegahan, pengamatan dan pemadaman kebakaran dan meliputi
perlindungan jiwa dan keselamatan manusia serta perlindungan harta
kekayaan (Sumamur, 1989). Salah satu cara sebagai upaya pencegahan dan
penanggulangan kebakaran adalah dengan menyediakan Sistem Proteksi
Penanggulangan Kebakaran seperti APAR. APAR merupakan salah satu alat
pemadam kebakaran yang sangat efektif untuk meadamkan api yang masih
kecil untuk mencegah semakin besarnya api tersebut (Gempur Santoso,
2004). Untuk mempermudah penggunaan dan menjaga kualitas APAR
tersebut pelu dilakukan pemasangan dan pemeliharaan yang sesuai dengan
PERMEN 04 Tahun 1980.
PT. SAIPEM INDONESIA (PTSI) yang beralamat di Jln. TB
Simatupang, Cilandak Barat, Gedung Alamanda Lt. 3. PTSI adalah
perusahaan yang bergerak di bidang kontraktor industri eksplorasi minyak
dan gas bumi. Untuk menunjang kualitas produksi PTSI menggunakan
peralatan

elektronik

yang

ber-anekaragam

dan

sangat

berpotensi

menyebabkan dan memicu kebakaran. Salah satu upaya pencegahan


kebakaran

adalah

dengan

menyediakan

penanggulangan kebakaran seperti APAR.

suatu

alat/sistem

proteksi

Dalam penyediaan Alat Pemadam Api Ringan (APAR) harus


disesuaikan dengan tempat serta potensi yang menimbulkan bahaya
kebakaran yang mungkin terjadi dan sesuai dengan PERMEN No. 04 Tahun
1980.

1.2. Tujuan Penulisan Laporan


Penulisan laporan ini merupakan bagian dari proses masa percobaan
(probation period) pekerja tetap PT. Badak NGL di masing-masing section selama
tiga bulan. Setelah tiga bulanPekerja diwajibkan menyerahkan laporan dan
mempersentasikannya sebagai hasil dari pembelajaran selama mengikuti
probation period.
Selama mengikuti masa tersebut, Pekerja wajib untuk mempelajari fungsi
utama section yang ditempati Pekerja. Dengan mengangkat salah satu topik
permasalahan di section tersebut kemudian digunakan sebagai laporan Probation
Period.
Penulis

berharap

dengan

membuat

laporan

ini,

penulis

dapat

mengembangan cara befikir secara teoritis, dan memahami pekerjaan yang


dilakukan dimana penulisditempatkan. Serta mengetahui tugas dan tanggung
jawab pekerjaan penulis di section tersebut.

1.2. Ruang Lingkup dan Batasan Masalah


Ruang lingkup Laporan Probation Period ini dibatasi ke dalam beberapa
masalah, diantaranya :
a. Membahas tentang jenis kebakaran dan teknik pemadamannya.
b. Membahas FM-200 Fire Suppression System secara umum dan juga
function test yang dilakukan pada FM-200 di PT. Badak NGL.
c. Membahas troubleshooting FM-200 dan faktor penyebab hilangnya
tekanan pada botol FM-200 (loses pressure)

1.3. Sistematika Penulisan


Laporan ini terdiri dari 4 Bab yang terbagi lagi dalam beberapa sub-bab.
Sistematika laporan yang akan ditulis secara garis besar, yaitu :
BAB I

Pendahuluan

Bab ini menjelaskan tentang tujuan, ruang lingkup dan batasan masalah, serta
sistematika penulisan.
BAB II

Uraian Umum

Bab ini menjelaskan tentang api, kebakaran, teknik pemadaman kebakaran, FM200 secara umum, dan function test FM-200 yang dilakukan di PT. Badak NGL.
BAB III

Troubleshooting FM-200

Bab ini menjelaskan tentang permasalahan yang sering terjadi di FM-200 dan
faktor penyebabnya, serta penyebab berkurangnya tekanan botol FM-200 dengan
rekomendasi penanggulangannya.
BAB V

Kesimpulan dan Saran

Bab ini memberikan kesimpulan dan saran tentang laporan yang telas dituliskan.

BAB II. URAIAN UMUM

2.1. Api
2.1.1. Definisi Api
Api adalah oksidasi cepat terhadap suatu material dalam proses pembakaran kimiawi,
yang menghasilkan panas, cahaya, dan berbagai hasil reaksi kimia lainnya. [1] Proses
oksidasi yang lebih lambat seperti pengkaratan atau pencernaan tidak termasuk dalam definisi
tersebut. Api berupa energi berintensitas yang bervariasi dan memiliki bentuk cahaya (dengan
panjang gelombang juga di luar spektrum visual sehingga dapat tidak terlihat oleh mata
manusia) dan panas yang juga dapat menimbulkan asap.

Api (warnanya-dipengaruhi oleh intensitas cahayanya) biasanya digunakan untuk


menentukan apakah suatu bahan bakar termasuk dalam tingkatan kombusi sehingga dapat
digunakan untuk keperluan manusia (misal digunakan sebagai bahan bakar api unggun,
perapian atau kompor gas) atau tingkat pembakar yang keras yang bersifat sangat
penghancur, membakar dengan tak terkendali sehingga merugikan manusia (misal,
pembakaran pada gedung, hutan, dan sebagainya).
Penemuan cara membuat api merupakan salah satu hal yang paling berguna bagi
manusia, karena dengan api, golongan hominids (manusia dan kerabatnya seperti kera) dapat
aman dari hewan buas, memasak makanan, dan mendapat sumber cahaya serta menjaga
dirinya agar tetap hangat. Bahkan masih banyak masyarakat zaman sekarang tapi terisolir,
menganggap api adalah sumber kehidupan segala mahluk hidup.

2.1.2. Segitiga Api

Gambar 2.1. Segitiga Api

a. Oksigen
Sumber oksigen adalah dari udara, dimana dibutuhkan paling sedikit sekitar 15%
volume oksigen dalam udara agar terjadi pembakaran. Udara normal di dalam atmosfir kita
mengandung 21% volume oksigen. Ada beberapa bahan bakar yang mempunyai cukup
banyak kandungan oksigen yang dapat mendukung terjadinya pembakaran
b. Panas
Sumber panas diperlukan untuk mencapai suhu penyalaan sehingga dapat mendukung
terjadinya kebakaran. Sumber panas antara lain: panas matahari, permukaan yang panas,
nyala terbuka, gesekan, reaksi kimia eksotermis, energi listrik, percikan api listrik, api las /
potong, gas yang dikompresi
c. Bahan bakar
Bahan bakar adalah semua benda yang dapat mendukung terjadinya pembakaran. Ada
tiga wujud bahan bakar, yaitu padat, cair dan gas. Untuk benda padat dan cair dibutuhkan
panas pendahuluan untuk mengubah seluruh atau sebagian darinya, ke bentuk gas agar dapat
mendukung terjadinya pembakaran.

2.2. Kebakaran
Kebakaran ialah nyala api baik kecil maupun besar pada tempat, situasi dan waktu
yang tidak dikehendaki, dan pada umumnya bersifat merugikan serta sulit untuk dikendalikan
2.2.1. Klasifikasi Kebakaran
Klasifikasi kebakaran atau api yang dianut oleh Indonesia adalah klasifikasi
kebakaran mengadopsi sistem National Fire Protection Association (NFPA), sesuai keputusan

Menteri Tenaga Kerja Indonesia melalui Peraturan PER.MEN: NO/PER/04/MEN/1980


tertanggal 14 April 1980.

Gambar 2.2. Klasifikasi Kebakaran

2.2.2. Teknik Pemadaman


Terdapat 4 (empat) teknik pemadaman api/ kebakaran. Dengan mempertimbangkan
unsur-unsur dan reaksi yang membentuk terjadinya api, maka dengan cara menyingkirkan
salah satu dari unsur-unsur tersebut, ataupun reaksi yang terjadi akan dapat memadamkan api.
Adapun teknik pemadaman api tersebut adalah sebagai berikut:
a. Smothering (menyelimuti), adalah teknik pemadaman dengan cara memisahkan uap
bahan bakar dengan udara.
b. Cooling (mendinginkan), teknik pemadaman dengan cara menyerap panas dari bahan
bakar yang terbakar, sehingga proses pembakaran akan terhalang.
c. Starvation (mengurangi atau memisahkan bahan bakar), teknik pemadaman dengan
cara memutuskan persediaan bahan bakar.
d. Breaking Chain Reaction, teknik pemadaman dengan cara memutuskan rantai reaksi
kimia/reaksi pembakaran, atau dengan menangkap radikal-radikal bebas seperti OHdan H+, agar tidak dapat melanjutkan proses pembakaran dari api tersebut.

2.3. FM-200 Fire Suppression System


2.3.1. FM-200 di PT. Badak NGL
Berdasarkan Protokol Montreal tentang zat yang dapat merusak lapisan ozone, telah
diratifikasi oleh KEPPRES No. 23/1992, seluruh negara berkembang yang memiliki Ozone
Depleting Substances (ODS) <0,3 kg/capital akan mengurangi penggunaan ODS pada Januari
2005 sebanyak 50% dari penggunaan rata-rata tahun 1995-1997 dan tidak akan digunakan
sama sekali pada 1 Januari 2010. Sebagai tindak lanjut Protokol Montreal, pemerintah
mengeluarkan kebijakan bahwa penggunaan Halon 1301 dilarang pada akhir tahun 1995 dan
impor halon akan berhenti pada akhir 1997. Setelah tahun 1997 halon yang ada hanya dapat
di-recycle dan penggunaannya harus mendapatkan izin dari menteri lingkungan hidup hingga
tahun 2010.
Dari berbagai Clean Agent yang tersedia, PT. Badak NGL telah memilih FM-200
Cleant Agent sebagai pengganti Halon 1301, pergantian tersebut berdasarkan study
engineering oleh Safety Engineer.
2.3.2. Fungsi dan Kelebihan FM-200
FM-200 berfungsi untuk memadamkan kebakaran Kelas A, B, dan C. Namun lebih
optimal digunakan pada kelas C (Peralatan Listrik yang Menyala), karena media pemadam
yang digunakan tidak akan merusak peralatan elektronik serta menimbulkan short electricity.
Keuntungan:
1.

Konsentrasi rendah yang dibutuh FM-200 meminimalkan resiko untuk personnel.

2.

Kuantitas yang kecil telah meminimalisir tekanan udara berlebih di area yang
dilindungi.

3.

Memaksimalkan safety untuk personal namun meminimalisir pencemaran.

4.

Mampu untuk menjaga agar api tidak kembali menyala selama level konsentrasi tetap
terjaga.

2.3.3. Komponen Sistem FM-200

Gambar 2.3. Komponen FM-200 Fire Suppression System

a. Komposisi Media Pemadam FM-200


Media pemadam FM-200 menggunakan 1,1,1,2,3,3,3-Heptafluoropropane, juga
disebut heptafluoropropane, HFC-227 atau HFC-227ea (nama ISO), serta apaflurane (INN).
HFC 277ea memiliki karakteristik tidak berwarna, tidak berbau, gas halocarbon yang biasa
digunakan sebagai agen pencegah kebakaran dalam bentuk gas. Rumus kimianya yaitu CF3CHF-CF3, atau C3HF7. Dengan titik didih -16,4 C, keadaan pada suhu kamar. HFC-227ea
sedikit larut dalam air (260 mg / L).
HFC-227ea digunakan dalam sistem pencegah kebakaran di ruang pengolahan data
dan fasilitas telekomunikasi, serta untuk melindungi cairan dan gas yang mudah
terbakar.HFC-227ea termasuk dalam kategori Clean Agen yang diatur oleh NFPA 2001 Standard for Clean Agent Fire Extinguishing Systems. Pencegah kebakaran yang efektif
memerlukan konsentrasi agen HFC-227ea antara 6,25% hingga 9% tergantung pada tingkat
bahaya yang dilindungi. Tingkat NOAEL untuk sensitisasi jantung adalah 9%.
HFC-227ea tidak mengandung atom klorin atau bromin, yang menipiskan lapisan
ozon. Lifetime-nya di atmosfer antara 31 dan 42 tahun. Zat ini tidak meninggalkan residu atau
deposit minyak dan dapat dihilangkan dengan ventilasi dari ruang yang terkena. Sebagai
propelan aerosol, di dunia farmasi HFC-227ea digunakan dalam inhaler dosis terukur seperti
yang digunakan untuk meracik obat asma.
Pada suhu tinggi, heptafluoropropane akan membusuk dan menghasilkan hidrogen
fluorida. Hal ini dapat diamati dengan bau yang tajam, atau bau menyengat, yang dapat
dirasakan dalam konsentrasi jauh di bawah tingkat yang berbahaya. Produk penguraian
10

lainnya termasuk karbon monoksida dan karbon dioksida. Sebelum masuk ke sebuah ruangan
di mana sistem HFC-227ea telah diaktifkan untuk menekan api, atmosfer harus diuji. Dengan
ditambah sebuah Asam Scavenging Additive ke heptafluoropropane hal tersebut mampu
mengurangi jumlah hidrogen fluorida. Kontak langsung dengan cairan HFC-227ea dapat
menyebabkan radang dingin pada kulit.
b. Smoke Detector

Gambar 2.4. Smoke Detector

Merupakan alat untuk mengindera asap. Saat bekerja stand-by (kondisi normal)
indikator LED pada smoke detector menyala berkedip-kedip (merah), bila aktif mengindera
asap menyala kontinyu (merah).

(a)

(b)

Gambar 2.5. (a) Smoke Det. Photo Electric; (b) Smoke Det. Ionization

Gambar (a) Smoke Detector Photoelectric, berfungsi untuk mendeteksi asap. Gambar (b)
Smoke Detector Ionization, berfungsi untuk medeteksi partikel-partikel sebelum terjadinya
api dengan menggunakan bahan Radioaktif Americium-241.

11

c. Control Panel Fire Suppression System

Gambar 2.6. Control Panel

Berfungsi sebagai pusat kontrol yang mengatur dan memonitor sistem fire supresion.
d. PSH (Pressure Switch)

Gambar 2.7. PSH (Presurre Switch High)

Sarana monitor (supervisory) untuk mengetahui bahwa gas FM-200 discharge dari
cylinder-nya.
e. Check Valve

Gambar 2.8. Check Valve

Berfungsi menahan balik aliran sistem.

12

f. Solenoid Valve

Gambar 2.9. Solenoid Valve

Berfungsi sebagai valve yang bekerja berdasarkan sistem elektromagnetik.


g. Manual Valve Actuator

Gambar 2.10. Manual Valve Actuator

Berfungsi untuk merelase FM 200 secara manual jika terjadi kegagalan


pengoperasian secara elektrik.
h. Manual Release Station

Gambar 2.11. Manual Release Station

Berfungsi mengaktifkan cylinder valve secara manual elektris (push button / break
glass).

13

i. Abort Station

Gambar 2.12. Abort Station

Berfungsi untuk menahan time delay gas FM-200 selama 30 s yang akan discharge
dari cylinder.
j. Multitone

Gambar 2.13. Multitone

Berfungsi audible alarm pada saat terjadi alarm.


k. Disconnect Switch

Gambar 2.14. Disconnect Switch

Berfungsi untuk menonaktifkan output control unit (Selenoid) jika terjadi ALARM
atau jika ada pekerjaan yang memerlukan By Pass Panel.
l. Fire Alarm Bell

Gambar 2.15. Fire Alarm Bell

Berbunyi bila gas telah discharge (ruangan yang diproteksi FM200).


14

m. HVAC System

Gambar 2.16. HVAC System

Akan mati ketika gas FM-200 telah discharge di ruangan yang diproteksi.
n. FM-200 Bottle

Gambar 2.17. FM-200 Bottle

Berfungsi menyimpan HFC227ea dan N2 didalamnya. Dengan berbagai ukuran.


o. Nozzle FM-200

Gambar 2.18. Nozzle FM-200

15

(a)

(b)

(c)
Gambar 2.19. (a)Discharge FM-200 90; (b)180; dan (c)360

2.3.4. Prinsip Kerja FM-200


a. Pemadaman
FM-200 (Heptafluoropropane/HFC227ea) adalah senyawa karbon dengan struktur
kimia CF3CHFCF3 (fluorine dan hydrogen) yang memadamkan kebakaran secara efektif
dengan proses fisika (80%) yaitu menyerap panas dan 20% lagi melalui reaksi kimia secara
langsung (aksi dari florin radikal pada rantai reaksi sebuah api) tanpa mengaruhi jumlah
oksigen dalam ruangan yang diproteksi.

Gambar 2.20. Struktur Kimia HFC 227ea

16

FM 200 disimpan keadaan cair dalam bejana tekan pada temperatur sekitar 45 C dan
tekanan 360 psi (25 bar).
b. Sistem FM-200

Gambar 2.21. Prinsip Kerja Sistem FM-200

Sistem kerja dari FM 200 dapat bekerja dengan 2 cara yaitu:


a. Cara Kerja Otomatis
Smoke detector terdiri dari 2 zona yang dapat bekerja dengan menggunakkan sistem
cross zone, yang artinya smoke detector akan memberikan sinyal untuk melepaskan FM-200
ketika kedua zona alarm aktif secara silang. Ini dilakukan untuk menghindari terjadinya
alarm palsu.
Sistem akan bekerja secara otomatis ketika sensor smoke detector menerima asap atau
api. Pada saat salah satu satu zone detector ada yang bekerja menerima asap akan terdeteksi
pada panel kontrol, keadaan ini disebut Alarm-1. Jika selanjutnya zona yang lain bekerja
menerima asap maka, akan terjadi Alarm-2. Pada saat Alarm-1 aktif, kontrol panel akan
menggerakkan peralatan audible alarm yaitu beycon yang akan berbunyi putus-putus pendek,
bersamaan dengan nyala lampu strobe dan lampu evacuate sign, sehingga simbol Fire (F)
di HMCS akan berwarna merah. Pada saat Alarm-2aktif, beycon di dalam ruangan akan bunyi
putus-putus panjang.
Setelah itu dua smoke detector akan memberikan sinyal kepada panel FM-200, panel
FM-200 akan menghitung waktu sampai 30 detik untuk delay menggerakkan Solenoid
17

Valve, setelah 30 detik panel kemudian mematikan sistem HVAC agar ruangan terisolasi dari
udara luar, lalu solenoid valveakan segera aktif untuk me-release FM-200 kedalam ruangan
selama 10 detik. Sehingga Pressure Switch High (PSH) akan aktif dan memberikan sinyal
kepada HMCS, dan simbol Discharge (D) pada HMCS akan berubah menjadi berwarna
merah. Bersamaan ini pula Gas Discharge Sign hidup, beycon di luar ruangan berbunyi.
Dan Seluruh isi gas FM-200 akan discharge dari cylinder selama kurang lebih 10 detik.
Setelah itu Pressure Switch Low (PSL) akan aktif dan memberikan sinyal kepada HMCS, dan
simbol Low Cylinder (C) pada HMCS akan berubah menjadi berwarna merah.
b. Cara Kerja Manual
Pengoperasian manual release station dilakukan dalam keadaan darurat, bila terjadi
kebakaran sementara smoke detector belum bekerja menerima asap. Perlu diperhatikan
pengoperasian manual release station akan langsung membuat gas FM-200 discharge,
maka pastikan bahwa telah terjadi kebakaran saat itu. Peralatan lain yang dapat digunakan
secara manual untuk discharge gas FM-200 adalah manual lever control head, lokasinya
berada di atas valve cylinder head, digunakan saat darurat ketika panel kontrol gagal
beroperasi (fault) atau sistem kelistrikan mengalami kegagalan sedangkan saat itu sedang
terjadi kebakaran.

Gambar 2.22. Manual Realease

2.3.5. Desain FM-200


Untuk menghitung suatu kebutuhan FM-200 disuatu bangunan, maka kita mengacu
kepada NFPA 2001 Standard on Clean Agent Fire Extinguishing Systems, berikut adalah
rumus untuk menghitung kuantitas FM-200 yang dibutuhkan suatu ruangan:
W=

V
C
S 100C

W = Weight of Agent (Kg)


V = Volume of Room (m3)
C = Clean Agent Design Concentration (%)
18

S = k 1 + k2 ( T )
k1&k2 = Spesifik konstanta dari clean agent yang digunakan. Lihat tabel 3-5.1 (NFPA
2001) untuk melihat angka k1&k2 (manufaktur)
T = Room Temperature (C)
Tabel 2.1. Specific Volume Constant k1 dan k2

Untuk mempermudah pemahaman kita bagaimana cara menghitung kebutuhan FM200 disuatu bangunan, maka lihatlah salah satu contoh berikut ini:

(a)

(b)
19

(c)
Gambar 2.23. (a) Bentuk Bangunan; (b) & (c) Dimensi Bangunan

Suatu bangunan yang mempunyai bentuk dan ukuran seperti diatas, akan dipasang FM-200
Type HYGOOD. Untuk mempermudah perhitungan bangunan tersebut dibagi menjadi tiga
ZONA.
ZONA I

Gambar 2.24. ZONA I Volume Plafon

Dengan Volume sebagai berikut:


V1

= LAlas x T1

LAlas

= (7400 x 1400)-(3000 x5400)


= 68,16 m2

T1

= 750 mm = 0,75 m

V1

= 68,16 m2 x 0,75 m = 51,12 m3

20

ZONA II

Gambar 2.25. ZONA II Volume Ruangan

Dengan Volume sebagai berikut:


V2 = LAlas x T2
T 2= 3000 mm = 3 m
V1 = 68,16 m2 x 3 m = 204,48 m3
ZONA III

Gambar 2.26. ZONA III Volume Bawah

Dengan Volume sebagai berikut:


V2 = LAlas x T2
T 2= 500 mm = 0,5 m
V1 = 68,16 m2 x 0,5 m = 34,08 m3

21

Gambar 2.27. Volume ZONA I, II, dan III

Jadi Total volume dari ketiga ZONA tersebut adalah:


Vtotal = ZONA I + ZONA II + ZONA III = 289,68 m3
Maka jumlah FM-200 yang dibutuhkan:
Vtotal = 289,68 m3
C = 7 % (Untuk FM-200 konsentrasi 7~9 % )
T = 21 C
S = k1 + k2 ( T ) k1 = 0,1269 ; k2 = 0,0005 S = 0,1269 + 0,0005 (21 C) = 0,1374
W=

289,68 m3
7
0,1374 1007

W =2108,297 { 0,075269 }
W =158,689 Kg

Fill Density FM-200 = 0,785 Kg/L


Maka:
158,689 Kg
FM-200 Requirement 0,785 Kg/ L

158,689 Kg
158,689 Kg
0,785 Kg/ L = 0,785 Kg/ L = 202,15 Litter

202 Litter
Dengan menggunakan FM-200 HYGOOD ukuran 106 Litter, maka bangunan tersebut
diproteksi oleh 2 x (2 x106 Litter).

22

2.3.6. Dampak Lingkungan dan Kesehatan


a. Dampak Lingkungan
Tabel 2.2. Properties Fire Protection Clean Agent

b. Dampak Kesehatan

Menurut MSDS (Material Safety Data Sheet), bahaya FM-200:


1. Emergency Overview: Dapat menyebabkan sesak nafas. Dan vapor-nya dapat masuk
ke pembuluh darah di jantung, sehingga menyebabkan kepanikan dan dapat
menyebabkan kematian.
2. Mata: Dapat menimbulkan peradangan pada mata akibat terkena suhu dingin.
3. Kulit: Dapat menimbulkan peradangan pada kulit akibat terkena suhu dingin.
4. Pernapasan: Dapat menimbulkan sesak nafas, karena vapor yang ada mereduksi
oksigen sehingga dapat menyebabkan kematian jika terlalu lama tidak mendapatkan
udara.

Menurut MSDS (Material Safety Data Sheet), penanggulangannya:


1. Mata: Segera basuh mata selama 15 menit, ketika menahan mata untuk terbuka. Lalu
segera hubungi medhical.
2. Kulit: Dapatkan perawatan medhical. Jika radang pendinginan pada kulit, segera
rendam dengan air hangat (41-46C), JANGAN GUNAKAN AIR PANAS.
3. Pernapasan: Dapatkan perawatan medhical. Dan segera pindahkan orang yang
terjebak di dalam ruangan untuk mendapat udara segar.

23

2.4. Function Test FM-200 System


2.4.1. Pelaksanaan
1.

Lampu indikator FM panel, FSC, MMI dan DCS dalam indikasi normal

2.

Selector swith ke posisi Maint

3.

AC dalam ON

4.

Lampu detector normal

5.

Lepas selenoid valve

6.

Lepas flexible house konektor PSH

7.

Selector switch ke Auto

2.4.2. Pengujian

Auto

1.

Menggunakkan AC dan DC power

2.

Test smoke detector dengan menyemprotkan smoke tester

3.

Amati zona A & B menyala

4.

Selenoid aktif

5.

Uji PSH dengan memompakan 2 bar

6.

Reset PSH dan semua indikasi alarm FSC, manual release, MMI dan DCS.

Manual

Test dari panel manual release

Maint

Pindahkan selector ke maint

Test Abort

Test abort dengan mengaktifkan selenoid dan tekan 30 detik, dan pastikan tidak bekerja
selama tombol abort diaktifkan
2.4.3. Penormalan
1.

Indikasi alarm harus normal

2.

Pastikan switch selector di Maint

3.

Selenoid valve dalam kondisi normal lalu pasang pada cylinder.

4.

Kembalikan switch selector ke Auto.

24

BAB III. TROUBLESHOOTING FM-200


3.1. Permasalahan serta Solusi FM-200
Permasalahan
Berdasarkan dari hasil pengamatan dan pengujian oleh para teknisi dan operator
HMCS bahwa sistem FM-200 sering mengalami trouble terutama pada bagian berikut:
a. FM-200 sering terjadi alarm palsu yang disebabkan oleh sensor smoke detectornya
kotor atau sudah mengalami expired. Selain itu juga FM 200 juga bisa release
disebabkan karena sistem dari HVAC tidak dapat bekerja saat operasi normal
sehingga menyebabkan udara dari luar masuk kedalam dan membuat smoke detector
aktif.
b. Pressure Switch High (PSH) tidak bekerja sehingga tidak memberikan sinyal kepada
MMI jika FM-200 release.
c. Solenoid Valve tidak berfungsi secara automatis mengakibatkan tidak release-nya FM200 kedalam ruangan disebabkan adanya kerusakan pada sistem elektrik maupun
adanya korosif pada pinstrike.
d. HVAC tidak dapat shutdown saat sistem FM-200 bekera secara automatis, yang
diakibatkan oleh HVAC yang tidak terkoneksi (terhubung) dengan sistem FM-200
atau salah satu relay tidak dapat bekerja.
e. Low Pressure pada tabung FM-200, karena sealtapebocor atau O-Ring pada
komponen sambungan telah rusak atau masanya habis.
Solusi
Solusi untuk memperbaiki masalah diatas yaitu sebagai berikut:
a. Untuk FM-200 yang sering mengalami alarm palsu dapat diindikasikan bahwa sensor
pada smoke detector-nya kotor atau sudah mengalami expired. Maka tindakan yang
harus dilakukan yaitu sering melakukan pengecekan pada smoke detector dan
membersihkannya. Dan untuk smoke detector yang mengalami expired harus
dilakukan pergantian smoke detector.
b. Selain itu juga untuk HVAC yang rusak, maka tindakan yang dapat dilakukan dengan
menghubungi pihak electric untuk segera memperbaiki sistem HVAC yang ada
didalam ruangan tersebut.
c. Untuk PSH yang tidak aktif maka tindakan yang harus dilakukan yaitu dengan
menghubungi pihak instrument untuk memperbaiki alat tersebut dengan cara
dikalibrasi.
d. Solenid valve tidak berfungsi, maka tindakan yang dilakukan yaitu dengan cara
membersihkan pada bagian pin strikenya, apabila pin strikenya mengalami korosif.

25

Atau jika masih tetap tidak bekerja bisa menghubungi pihak instrumentasi yang
mempunyai otoritas untuk mempunyai alat tersebut.
e. HVAC tidak dapat shutdown pada saat sistem FM-200 bekerja secara automatic maka
tindakan yang harus dilakukan dengan menghubungi pihak elektrik untuk
memperbaikinya.
f. Jika terjadi Low Pressure bawa tabung FM-200 ke Fire Training Ground untuk
diinjeksi N2 (Nitrogen) kedalam tabung, tapi sebelumnya ganti terlebih dahulu O-Ring
atau seal tape yang bocor dengan yang baru. Untuk lebih jelasnya, akan dibahas di
subab selanjutnya.

3.2. Pengurangan Tekanan (Low Pressure) pada Botol FM-200


Ada banyak faktor jika terjadi kebocoran pada tabung FM-200, namun faktor utama
yang terjadi adalah hilangnya udara bertekanan pada sambungantabung FM-200, karena seal
atau O-ring yang sudah rusak, lama, atau buruk kualitasnya.

(a)

(b)

(c)

(d)

Gambar 3.1. a, b, c, dan d adalah HeadCylinder dengan O-ring

3.2.1. Faktor-faktor penyebab


Ada banyak faktor yang menyebabkan fungsi seal atau O-ringtidak maksimal dan
akhirnya menimbulkan kebocoran. Berikut adalah faktor-faktor penyebab tersebut:
a. Material O-Ring

26

Hilangnya elastisitas dari O-ring karena umur pakai telah habis. Terkena bahan kimia
(cat, oli, dll) yang dapat menimbulkan getas pada O-ring sehingga mudah retak dan
mengurangi umur pakai O-ring. Umur pakai tergantung desain manufaktur dari setiap
O-ring.
b. Konstruksi Geometri O-Ring
O-Ring yang didapat tidak dalam kondisi sempurna (cacat) secara geometri (misal:
lonjong/ketebalan berbeda). Terdapat sisi yang tajam atau terdapat karet sisa yang
belum dirapihkan sehingga dapat membuat celah untuk udara keluar ketika O-ring
dipasang.
c. Rusak atau Cacat saat Pemasangan
O-Ring rusak/terluka karena tergores dengan permukaan yang tajam (pada ulir fitting
terdapat sisi tajam). Telah retak atau sobek pada O-Ring yang didapat dari
manufaktur. Abrasi oleh bocoran udara bertekanan.
d. Pemasangan yang Salah
Cara pemasangan Seal Tape/O-Ring yang kurang tepat (jika O-ring atau Seal sudah
terpasang, DILARANG untuk melepas lalu menggunakan kembali, satu O-Ring atau
seal untuk satu kali pakai).
e. Seal Tape
Seal Tape sobek saat pemasangan. Atau terkena abrasi akibat bocoran udara
bertekanan yang terus menerus.
3.2.2. Rekomendasi (Berikan Specs O-Ring lebih detail untuk FM-200)
Untuk menghindari hal-hal diatas dan meminimalisir kebocoran tabung maka
dianjurkan untuk mengikuti cara berikut:
a. Material O-Ring
Beli O-Ring dengan kualitas terbaik untuk life time elastisitas lebih lama. Hindari
bahan berbahaya atau kontaminasi lainnya. Untuk pemakaian FM-200, gunakan ORing atau seal sesuai General Specification yang sudah ada di manual book nya.
b. Konstruksi Geometri O-Ring
Cek kondisi O-Ring ketika akan digunakan. Rapihkan jika ada sisa material yang
belum dirapihkan, jika perlu gunakan kikir halus untuk merapihkannya.
c. Rusak atau Cacat saat Pemasangan
Haluskan sisi-sisi yang tajam pada fitting tabung FM-200 head cylinder. Jangan
memberikan tekanan melebihi dari tekanan yang diijinkan.
d. Pemasangan yang Salah
27

Jika O-ring atau Seal sudah terpasang, DILARANG untuk melepas lalu menggunakan
kembali, satu O-Ring atau seal untuk satu kali pakai. O-Ring atau Seal Tape yang
sudah terpasang dan terhubung antara fitting jangan dibuka lalu digunakan kembali,
ganti dengan yang baru. Karena setelah dipasang, O-Ring atau Seal Tapeakan
mengalami deformasi.
e. Seal Tape
Hati-hati saat pemasangan, dan gunakan seal tape dengan kualitas terbaik.
Untuk specs O-ring sendiri sebenarnya sudah ada di manualbook, berikut adalah
specs O-Ring untuk HYGOOD:

Gambar 3.2. Valve Exploded ViewFM-200 HYGOOD

Semua O-ring harus diberi pelumas PTFE/silicone grease. Dan untuk O-ring sealtop
cap (lihat Gambar 3.2) yang sudah dibuang dan diganti dengan: 25mm (1") valve O-ring No.
122 (part no.90025) & 50mm (2") valve O-ring No. 231(part no.90120).
Shuttlememiliki dua O-ring supper dan lower. Upper O ring: 25mm (1") valve O-ring
No. 122 & 50mm (2") valve O-ring No. 227. (partno.90130). Bottom capdari
shuttledanpengganti lower O-rings: 25mm (1") valve O-ring No. 212 (part no.90185)
&50mm (2") valve O-ring No. 327(part no.90140).

28

BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Simpulan
Dari hasil pembahasan diatas mengenai FM-200 maka dapat disimpulkan sebagai
berikut:
a. FM-200 cocok untuk memadamkan api dengan Klasifikasi C. Berfungsi memproteksi
peralatan elektronik yang kritis.
b. FM-200 lebih ramah lingkungan dibanding halon, namun tetap berbahaya bagi
kesehatan jika terkontaminasi.
c. FM-200 untuk menentukan perhitungan desain FM-200 kita harus mengacu pada
standard NFPA 2001.
d. Trouble FM-200 yang sering terjadi yaitu pada alarm, HVAC, Solenoid, Pressure
Switch, dan Pressure dalam tabung.
e. Low Pressure FM-200 dapat diakibatkan oleh O-Ring atau Seal Tape yang terpasang
pada sambungan.

4.2. Saran
Agar fungsi FM-200 sebagai proteksi mula kebakaran memberikan performa
maksimal, maka disarankan untuk dilakukan pengecekan kondisi komponen sebaik mungkin.
Media pemadam FM-200 harus pula dicek kondisinya apakah masih bagus atau tidak,
sehingga jika terjadi case emergency media tersebut (HFC 273ea) benar-benar bisa digunakan
untuk pemadaman. Kemudian untuk penggantian O-Ring atau Seal, gunakan komponen yang
sesuai specification manufakturnya.

29

DAFTAR PUSTAKA
Satria, Galih. 2013. Laporan Orientasi HMCS. Bontang: PT. Badak NGL
Sugihardjo, Robert. 5 Januari 2010. Teori Api. Diakses tanggal 20-03-2016.
http://robertsugihardjo.blogspot.co.id
_________. November 2009. "Glossary of Wildland Fire Terminology" (PDF).

National

Wildfire Coordinating Group. Diakses tanggal 18-12-2008


_________. 1996. NFPA 2001 Standard on Clean Agent Fire Extinguishing

Systems.

Chikago: USA
_________. 2001. FM-200 HYGOOD Engineered System Installation Guide. England:
Macron Safety System

LAMPIRAN
Lampiran 1. StandarClean Agent PT. Badak NGL
No

Description

Agent Classification

PTB Spec
Clean Agent

Halocarbon

< 0.05

0.016

< 5600

93

Ozone Depletion Potential


(ODP)
Global Warming Potential
(GWP)
Atmospheric
Lifetime
(ALT), years
Agent Container Charging
Pressure at 21C <630 Psig

< 630 Psig

NOAEL

Max10 %

Oxigen depletion

> = 12%

Certificate
Reference of International
Standards

2
3
4

AF11E

< 38 years

Inergen

Novec 1230

FM-200

Inergas

Halocarbon

Halocarbon

2900

1.5

0.014

36.5

360

2500

360

360

No inhalation
problem
Approx. to1819% of O2.

43

10

Could cause O2 up
to 12%

Approx. to 18-19%
of O2

Approx. to 1819% of O2.

UL, FM

LPC, Depnaker

LPC, UL, FM

LPC, UL, FM

LPC, UL, FM

NFPA 2001

NFPA 12A

ISO 14520 NFPA


2001

ISO 14520 NFPA


2001

ISO 14520
NFPA 2001

10

Discharger time

10 Sec.

10

60

10

10

11

Price of Agent

$28.14

22.9

42

30