Anda di halaman 1dari 94

PENGGUNAAN METODE TUTOR SEBAYA UNTUK

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR


MICROSOFT WORD 2003
DI KELAS X.B
SMA NEGERI 1 KINTAMANI

LAPORAN HASIL PENELITIAN TINDAKAN KELAS

DISUSUN OLEH
NAMA : I MADE ARI PURBAWA, S.KOM
NIP

: 198612162010011019

DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAH RAGA


KABUPTAEN BANGLI
SMA NEGERI 1 KINTAMANI
TAHUN 2015
PEMERINTAH KABUPATEN BANGLI
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAH RAGA

SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 1 KINTAMANI


Jalan : Yudistira,Bayunggede,Kintamani. (0366) 51634 80652 Kintamani
Email: smansakita@yahoo.co.id Website www.smansakita.com

PERNYATAAN PUBLIKASI
No. 001.4/009/Perpus.SMAN1Kint/2015
LAPORAN PENELITIAN TINDAKAN KELAS
PENGGUNAAN METODE TUTOR SEBAYA UNTUK
MENINGKATKAN HASIL BELAJAR
MICROSOFT WORD 2003 DI KELAS X.B
SMA NEGERI 1 KINTAMANI
Disusun oleh:
Nama

: I Made Ari Purbawa, S.Kom

NIP

: 198612162010011019

Jabatan

: Guru Pertama

Telah dipublikasikan secara terbatas. Telah ditaruh 1 (satu) eksemplar di


Perpustakaan SMA Negeri 1 Kintamani
Kintamani, 13 Agustus 2015
Mengetahui
Kepala SMAN 1 Kintamani

Pengelola Perpustakaan
SMAN 1 Kintamani

I Ketut Ada, S,Pd

Dra. Ni Ketut Bendesi

NIP.196510011986061001

NIP. 196405111997022001

PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN


Saya,
Nama
: I Made Ari Purbawa, S.Kom
NIP
: 198612162010011019
Pangkat/Golongan : Penata Muda Tk. I / III.b
Menyatakan bahwa Penelitian Tindakan Kelas ini asli. Semua yang dikutip sudah
dinyatakan sumbernya dalam daftar pustaka. Penelitian Tindakan kelas ini tidak
pernah diajukan untuk memperoleh derajat kesarjanaan atau diploma pada
institusi tertentu.
Penulis,
Materai 6000

I Made Ari Purbawa, S.Kom

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa,
karena berkat rahmatNya penulis mendapat kekuatan, semangat, pikiran yang kuat
sehingga karya tulis yang berjudul PENGGUNAAN METODE TUTOR
SEBAYA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MICROSOFT
WORD 2003

DI KELAS X.B SMA NEGERI 1 KINTAMANI, dapat

terselesaikan sesuai jadwal yang telah direncanakan.


Karya ini penulis kerjakan dengan sekuat tenaga, dengan pengorbanan
material dan pemikiran untuk dapat memperoleh angka kredit pengembangan

profesi sebagai syarat bagi seorang guru untuk bisa naik ke jenjang kepangkatan
setingkat lebih tinggi dengan kewajiban mengumpulkan angka kredit minimal 12
poin.
Rasa terimakasih perlu penulis sampaikan kepada Bapak-bapak, Ibu-ibu
yang telah membantu sehingga karya ilmiah ini dapat terselesaikan. Untuk itu
terimakasih yang sebanyak-banyaknya penulis lanjut sampaikan kepada:
1. Kepala Sekolah SMAN 1 Kintamani
2. Teman-teman guru sejawat yang telah memberikan dukungan dan semangat
3. Para siswa dan siswi di kelas X.B, yang telah menunjukkan objektivitas yang
tinggi

sehingga

data-data

hasil

penelitian

ini

benar-benar

dapat

dipertanggungjawabkan.
Demikian secara singkat pengantar yang dapat penulis sampaikan, semoga
karya ini bermanfaat dalam meningkatkan efektifitas proses belajar mengajar di
SMAN 1 Kintamani.
Kintamani, Agustus 2015
Penulis

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL...................................................................................
......................................................................................................................
i
PENGESAHAN KEPALA SEKOLAH.......................................................
......................................................................................................................
ii
PERNYATAAN PERPUSTAKAAN...........................................................
......................................................................................................................
iii
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN.....................................................
......................................................................................................................
iv
KATA PENGANTAR..................................................................................
......................................................................................................................
v
DAFTAR ISI................................................................................................

......................................................................................................................
vi
DAFTAR TABEL........................................................................................
......................................................................................................................
viii
DAFTAR GAMBAR...................................................................................
......................................................................................................................
ix
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................
......................................................................................................................
xi
ABSTRAK...................................................................................................
......................................................................................................................
xii
BAB I

PENDAHULUAN....................................................................
............................................................................................
1
A. Latar Belakang...................................................................
............................................................................................
1
B. Rumusan Masalah..............................................................
............................................................................................
4
C. Tujuan Penelitian................................................................
............................................................................................
5
D. Manfaat Penelitian..............................................................
............................................................................................
5

DAFTAR TABEL
Tabel 1.
Tabel 2.
Tabel 3.
Tabel 4.
Tabel 5.

Halaman
Nama-nama Siswa Kelas........................................................
.................................................................................................
.................................................................................................
.................................................................................................
.................................................................................................

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.
Gambar 2.
Gambar 3.
Gambar 4.
Gambar 5.

Halaman
Rancangan Penelitian..............................................................
.................................................................................................
.................................................................................................
.................................................................................................
.................................................................................................

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1.

RPP Awal.............................................................................

Lampiran 2.

Hasil Penilaian Prestasi Belajar Siswa Awal........................

Lampiran 3.

RPP 1 Siklus I......................................................................

Lampiran 4.

RPP 2 Siklus I......................................................................

Lampiran 5.

RPP 3 Siklus I......................................................................

Lampiran 6.

Hasil Penilaian Teman Sejawat Siklus I..............................

Lampiran 7.

Hasil Penilaian Prestasi Belajar Siswa Siklus I...................

Lampiran 8.

RPP 1 Siklus II.....................................................................

Lampiran 9.

RPP 2 Siklus II.....................................................................

Lampiran 10. RPP 3 Siklus II.....................................................................


Lampiran 11. Hasil Penilaian Teman Sejawat Siklus II.............................
Lampiran 12. Pengamatan oleh Kepala Sekolah........................................
Lampiran 13. Hasil Penilaian Prestasi Belajar Siswa Siklus II..................
Lampiran 14. Foto-foto Kegiatan Penelitian..............................................

ABSTRAK
Penelitian ini dilaksanakan di SMAN 1 Kintamani di kelas X.B yang
kemampuan siswanya untuk standar kompetensi Menggunakan perangkat lunak
pengolah kata untuk menyajikan informasi cukup rendah.
Tujuan penulisan penelitian tindakan kelas ini adalah untuk mengetahui
apakah pemanfaatan tutor sebaya dapat meningkatkan hasil belajar Microsoft
Word 2003
Metode pengumpulan datanya adalah observasi dan tes prestasi belajar.
Metode analisis datanya adalah deskriptif.
Hasil yang diperoleh dari penelitian ini adalah pemanfaatan tutor sebaya
dapat meningkatkan hasil belajar Microsoft Word 2003. Ini terbukti dari hasil
yang diperoleh pada Siklus I meningkat 72% dari data awal. Dari Siklus I ke
Siklus II naik menjadi 80%

Kesimpulan yang diperoleh dari penelitian ini adalah pemanfaatan tutor


sebaya dapat meningkatkan hasil belajar Microsoft Word 2003 kelas X.B SMAN
1 Kintamani

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG MASALAH


SMAN 1 KINTAMANI beridiri pada tahun 1990 yang beralamat di Jalan

Yudistira Desa Bayunggede Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli. SMAN 1


Kintamani merupakan suatu lembaga pendidikan setingkat SMA yang terletak di
kecamatan Kintamani, dari tahun ke tahun telah mengalami peningkatan kuantitas
maupun kualitas pendidikan dan menjadi salah satu tujuan bagi siswa SMP untuk
melanjutkan ke tingkat SMA. SMAN 1 Kintamani sampai pada tahun 2015 ini
peralatan dan sarana prasarana cukup terpenuhi khususnya peralatan yang
berkaitan dengan mata pelajaran tekhnologi informasi dan komunikasi (TIK).
Microsoft word adalah salah satu materi pelajaran TIK untuk kelas X
semester genap. Pada setiap pembelajaran di ruang komputer materi disampaikan
dengan cara guru mempraktikan pelajaran komputer dengan penggunakan Liquick
Crystal Display (LCD), kemudian siswa mengikuti langkah-langkah yang
diperagakan guru di masing-masing komputer siswa. Pembelajaran seperti itu
dapat memberi peluang kepada siswa untuk tidak memperhatikan guru. Saat guru
sibuk mempraktikan materi di LCD, siswa bisa saja tidak menyimak materi yang
disajikan guru dan siswa sering kali kedapatan sedang asik bermain game, internet
dan lainnya.

Kondisi pembelajaran seperti itu menimbulkan beberapa permasalahan, 1).


Terganggunya

aktifitas

pembelajaran;

2).

Penyampaian

materi

dengan

menggunakan Liquick Crystal Display (LCD) cukup membantu guru dalam


menjelaskan materi tetapi itu juga belum maksimal karena ada peluang bagi siswa
untuk bermain-main saat guru sedang menjelaskan materi. 3). Siswa selalu lupa
materi pelajaran (teori, perintah, gambar dan cara-cara melakukan); 4). Siswa
yang internet dan download sembarangan tanpa panduan guru menyebabkan
terjadinya banyak kerusakan komputer yang disebabkan oleh virus, sehingga di
tengah pembelajaran tidak jarang siswa harus berbagi komputer dengan teman
sebelahnya. Hal tersebut dapat mengakibatkan hasil belajar pada setiap pengerjaan
latihan tidak tercapai tepat waktu; 5). Hasil pembelajaran sangat kurang
memuaskan karena dari pengamatan siswa yang benar-benar dapat mengerjakan
soal-soal latihan dengan benar berkisar dibawah 20% (6 orang) dari 25 siswa.
Atas dasar kenyataan inilah, maka perlu dicari alternatif lainnya dengan
melakukan inovasi dan pendekatan, baik itu dalam penggunaan media ataupun
metode penyampaian sehingga proses pembelajaran dapat berlangsung aktif,
efektif, dan menyenangkan.
Sehubungan dengan permasalahan tersebut peneliti berupaya untuk
mengatasi faktor internal yang diduga menjadi penyebab rendahnya tingkat
keberhasilan belajar siswa kelas X.B SMAN 1 Kintamani, dalam mempraktek
latihan kerja siswa, yaitu kurangnya inovasi dan kreativitas guru dalam
menggunakan

pendekatan

pembelajaran

sehingga

kegiatan

pembelajaran

berlangsung monoton dan membosankan. Salah satu pendekatan pembelajaran


yang diduga mampu mewujudkan situasi pembelajaran yang kondusif; aktif,
kreatif, efektif, dan menyenangkan adalah pendekatan dengan menggunakan tutor
sebaya.
1.2

RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang masalah, apakah penggunaan metode tutor

sebaya dapat meningkatkan hasil belajar ?


1.3

TUJUAN PENELITIAN
Penelitian tindakan kelas ini bertujuan:
1. Untuk meningkatkan hasil belajar siswa
2. Untuk mencari model pembelajaran yang efektif demi meningkatkan
hasil belajar siswa dalam belajar Microsoft Word

1.4

MANFAAT PENELITIAN
1. Manfaat Teoritis
a. Mendapatkan pengetahuan

atau

teori

baru

tentang

upaya

meningkatkan hasil belajar Microsoft Word 2003 melalui penggunaan


metode tutor sebaya bagi siswa kelas X.B SMAN 1 Kintamani.
b. Dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dan bahan acuan bagi
penelitian selanjutnya.
2. Manfaat Praktis
a. Manfaat bagi Siswa
Meningkatkan hasil belajar Microsoft Word 2003 bagi siswa kelas
X.B SMAN 1 Kintamani
b. Manfaat bagi Guru
Melatih guru dalam memodifikasi sekaligus menerapkan berbagai
metode pembelajaran sekaligus dalam pembelajaran TIK .
c. Manfaat bagi Sekolah
Memberikan pengetahuan umum tentang penerapan metode tutor
sebaya dalam meningkatkan kemampuan dan kreatifitas siswa dalam
belajar di SMAN 1 Kintamani sehingga dapat dijadikan pedoman guru
lain.
d. Manfaat bagi Perpustakaan Sekolah
Menambah khasanah perpustakaan

sekolah

tentang

upaya

meningkatkan hasil belajar siswa dalam materi hakekat negara melalui


penerapan metode kontekstual.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1
1.

DESKRIPSI TEORI
Tutor Sebaya
Siswa yang dipilih guru adalah teman sekelas dan memiliki kemampuan

lebih cepat memahami materi yang diajarkan, selain itu memiliki kemampuan
menjelaskan ulang materi yang diajarkan pada teman-temannya. Karena siswa
yang dipilih menjadi tutor ini seumur (sebaya) dengan teman-temannya yang akan
diberikan bantuan, maka tutor tersebut sering dikenal dengan sebutan tutor
sebaya.
Menurut Sudjana (1989 : 30) yang termasuk dalam komponen pembelajaran
adalah tujuan, bahan, metode dan alat serta penilaian. Melalui tutor sebaya,
siswa bukan dijadikan sebagai objek pembelajaran tetapi menjadi subjek
pembelajaran, yaitu siswa diajak untuk menjadi tutor atau sumber belajar dan
tempat bertanya bagi temannya. Dengan cara demikian siswa yang menjadi tutor
dapat mengulang dan menjelaskan kembali materi sehingga menjadi lebih
memahaminya.
Arikunto (1986: 62) mengemukakan bahwa dalam memilih tutor perlu
diperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a. Tutor dapat diterima (disetujui) oleh siswa yang mendapat program
perbaikan sehingga siswa tidak mempunyai rasa takut atau enggan untuk
bertanya kepadanya.
b. Tutor dapat menerangkan bahan perbaikan yang dibutuhkan oleh siswa
yang menerima program perbaikan.
c. Tutor tidak tinggi hati, kejam atau keras hati terhadap sesama kawan.
d. Tutor mempunyai daya kreativitas yang cukup untuk memberikan
2.

bimbingan, yaitu dapat menerangkan pelajaran kepada kawannya.


Hasil Belajar
Belajar sangat erat hubungannya dengan prestasi belajar karena prestasi itu

sendiri merupakan hasil belajar itu biasanya dinyatakan dengan nilai. Menurut
Winarno Surahmad ( 1997 : 88 ) Hasil belajar adalah hasil dimana guru melihat
bentuk akhir dari pengalaman interaksi edukatif yang diperhatikan adalah
menempatkan tingkah laku.
Dapat diartikan bahwa hasil belajar adalah suatu bentuk pertumbuhan atau
Perubahan diri seseorang yang dinyatakan dengan cara bertingkah laku baru
berkat pengalaman baru. Hasil belajar merupakan hasil dari proses kompleks. Hal
ini disebabkan banyak Faktor yang terkandung di dalamnya baik yang berasal dari
faktor internal maupun faktor eksternal.

Adapun faktor internal yang mempengaruhi hasil belajar yaitu:


a. Faktor fisiologi seperti kondisi fisik dan kondisi indera.
b. Faktor Psikologi meliputi bakat, minat, kecerdasan motivasi, kemampuan
kognitif.
Sedangkan faktor eksternal yang mempengaruhi hasil belajar adalah :
a. Lingkungan : alam,masyarakat/keluarga
b. Faktor Instrumental : kurikulum/bahan pengajaran sarana dan fasilitas.
3.
a.

Melakukan Format Dokumen Pada Program MS. Word


Pengaturan Huruf (Font)
Penampilan huruf-huruf dapat diatur menjadi sesuatu yang menarik dengan

memberikan format sesuai selera. Jenis format huruf meliputi :


Pengaturan jenis huruf : Arial, Times New Roman, Tahoma, Monotype
Corsiva, dll
Font Style : Reguler (biasa), Bold (tebal), Italic (miring), Bold-Italic
(miring-tebal)
Font Size (ukuran huruf) : 10pt, 12pt, 14,pt, 16pt, dst. [ukuran normal
12pt]
Underline (garis bawah) : Single, Double, Word Only, Dotted, Dash, dll
Font Color : Warna huruf (hasil cetak hanya berefek pada printer
berwarna)
Efek huruf : Strikethrough (Coret), Superscript (X2), Subscript (CO2), dll
Untuk membuat pengaturan huruf dapat dilakukan langkah berikut :
Pilih huruf/teks yang akan diberi format font
Click menu Format, click menu Font, akan tampil kotak dialog font
Lakukan format pada kotak dialog tersebut, lihat perubahannya pada
kotak Preview.
Click tombol OK untuk mengakhiri pengaturan format
b.

Cara Melakukan Find And Replace


Kita dapat merubah teks tertentu pada Microsoft word dan merubahnya

menjadi kata lain dengan mudah. Selain itu kita juga dapat memberikan Format
tertentu pada kata yang ingin diubah, misalnya menambahkan Garis bawah dan
menambahkan efek Bold. Sebagai contoh, misalnya anda ingin merubah teks
dibawah ini yang bertuliskan PC menjadi kata Komputer serta menambahkan
efek Bold.

Untuk melakukannya, klik menu Home atau menu edit, lalu klik Replace.
Atau anda dapat menekan Ctrl + H pada keyboard. Layar dialog Find and Replace
ditampilkan.
Kemudian ketikkan kata PC pada bagian Find what, lalu ketikkan kata
Komputer pada bagian Replace with. Untuk memilih dan mengatur format
anda klik dahulu tombol More, kemudian pilih tombol Format dibagian bawah
dialog. Aturlah format yang anda inginkan.
Atau untuk lebih cepatnya, anda tekan saja Ctrl + B untuk membuat huruf
menjadi Bold. Jika sudah diatur, klik tombol Replace All.
Hasilnya seperti pada Gambar 2.1 Find and Replace :

c.

Gambar 2.1 Find and Replace


Membuat Header And Footer.
Header merupakan teks yang selalu diulang pada bagian atas tiap halaman

sedangkan Footer adalah teks yang selalu diulang pada bagian bawah tiap
halaman. Ini berguna untuk memberikan penomoran halaman atau tulisan lainnya.
Click menu View lalu click pada menu Header and Footer
Selanjutnya akan ditampilkan area untuk menuliskan Header atau Footer
Ketiklah teks yang diinginkan sebagai Header atau Footer
Toolbar yang ditampilkan pada pemberian Header atau Footer

2.2

HASIL PENELITIAN YANG RELEVAN


Penerapan tutor sebaya dalam pembelajaran TIK materi Microsoft Word,

merupakan konsekuensi logis dari pengajaran yang menuntut adanya keaktifan


belajar siswa sehingga dapat mencapai hasil belajar yang optimal. Ditinjau dari
proses belajar mengajar metode tutor sebaya dapat diartikan salah satu cara
strategi mengajar yang menuntut keaktifan dan partisipasi siswa seoptimal
mungkin, sehingga mampu mengubah tingkah laku siswa secara lebih efektif dan
efisien yang akhirnya berimplikasi terhadap keberhasilan siswa dalam belajar.

2.3

KERANGKA YANG BERFIKIR


Dengan menerapkan metode tutor sebaya maka seorang siswa akan selalu

terlibat secara langsung dalam pembelajaran, sehingga dengan keterlibatan ini


materi yang dibahasakan selalu teringat dalam pemikirannya dan konsep yang
harus dikuasai siswa akan mudah diterimanya hal ini sesuai dengan prinsip
learning by doing yang menyatakan bahwa pembelajaran akan cepat dikuasai
siswa dengan siswa tersebut ikut aktif dalam pembelajaran. Bertolak dari
pemikiran bahwa membawa siswa aktif dalam pembelajaran akan memudahkan
siswa menerima konsep yang harus dikuasainya maka secara otomatis langkah
membawa siswa aktif dalam belajar ini merupakan suatu langkah yang efektif
untuk menyampaikan suatu materi ajar

2.4

HIPOTESIS TINDAKAN
Melalui penggunaan metode tutor sebaya dapat meningkatkan hasil belajar

TIK materi program pengolah kata Microsoft word bagi siswa kelas X.B di
SMAN 1 Kintamani tahun pelajaran 2014-2015

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 SETING PENELITIAN
1. Waktu Penelitian
Penelitian ini akan dilakukan pada semester 2 (dua) tahun pelajaran 2014-2015
2.
Lokasi Penelitian:
a. Nama Sekolah
: SMAN 1 Kintamani
b. Alamat Sekolah
: Jln. Yudistira, Desa Bayunggede, Kec.
Kintamani, Kab. Bangli
c. Kelas
: X.B
3.
Subyek Penelitian :
Subyek penelitian adalah Siswa Kelas X.B yang berjumlah 25 siswa (11
laki-laki dan 14 Perempuan)
Tabel 3.1 Nama Siswa Kelas X.B
NO.
URUT
1
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22

NIS

NAMA

JK

2
3482
3483
3484
3485
3486
3487
3488
3489
3490
3491
3492
3493
3494
3495
3496
3497
3498
3499
3500
3501
3502
3503

4
L
P
P
L
P
L
L
P
P
P
L
L
P
P
P
L
L
L
P
L
P
P

ADI WINATA, I PUTU


ANI SHOLEHAH
ANTARI, NI WAYAN
ARDI SUPARIKA, I PUTU
ARNAWI, NI KETUT
ARTAWAN, I WAYAN
ARYA DARMANTA, I PUTU
DITA PIKAYANI, NI WAYAN
ERMIN, NI KETUT
GUSTI AYU UTAMI SARI
I GUSTI AGUNG DARMA WIADNYANA
JONIARTA, I WAYAN
LELI ANDAYANI, NI PUTU
POPIANI, NI NENGAH
PRATIWI, NI KETUT
RAI SATYA NEGARA, I MADE
RENALDI, I KOMANG
RIO, I KADEK
RISKA WIDYARI, NI KADEK
RUDIASA, I NENGAH
SISKA ERY SWANDINI, NI MADE
SOMYA MARTHA MILANI, NI WAYAN

23
24
25

3504
3505
3506

SRI PITA ERSANYA, NI WAYAN


SUARTA, I WAYAN
SUKRI, NI NENGAH

P
L
P

4.

Karakteristik Guru (Peneliti)


a. Nama guru
: I Made Ari Purbawa, S.Kom
b. Tempat tanggal lahir
: Gancan, 16 Desember 1986
c. Pendidikan
: S-1 Sistem Komputer
d. Alamat
: Lingk./Br. Gancan, Kel. Bebalang,
Kec. Bangli, Kab. Bangli

3.2

METODOLOGI PENELITIAN
Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK) model

kemmis dan McTaggart yang prosesnya disajikan seperti pada Gambar 3.1 PTK
Model Kemmis & McTaggart;

Gambar 3.1 PTK Model Kemmis & McTaggart


Penelitian direncanakan akan berlangsung selama tiga siklus, yang masingmasing terdiri dari; perencanaan (plan), pelaksanaan (act) pengamatan (observe).
Dan refleksi. Tiap siklus minimal akan terdiri dari tiga pertemuan tatap muka
sehingga keseluruhan penelitian akan terdiri dari sekitar sembilan pertemuan tatap
muka.
3.3

SIKLUS PENELITIAN

1.
a.

Siklus Pertama
Perencanaan:
Pada tahap ini akan dilakukan:
Menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang sesuai dengan
Standar Kompetensi dan Kompetensi dasar untuk mata pelajaran TIK
Kelas X, dan mengembangkan skenario pembelajaran.
Menentukan pokok bahasan yang akan diajarkan pada setiap tindakan
yaitu memformat dokumen (format font, find&reflace, membuat dan

menampilkan header and footer).


Menyusun Lembar kerja siswa.
Menyiapkan alat/media yang diperlukan (LCD Proyektor).
Menyusun format format penilaian (unjuk kerja) dan observasi.
Mengadakan tes awal untuk menetukan kelompok yang menjadi tutor

dan kelompok teman.


Membagi kelompok dan menjelaskan maksud pembagian kelompok dan
b.

rencana pembelajaran yang akan dilakukan.


Tindakan
Melaksanakan tindakan sesuai dengan skenario yang telah direncanakan,

yaitu:
Kelompok yang menjadi tutor masuk ruang Lab. Komputer untuk
mendapat materi secara langsung dari guru pengajar selama 1 jam
pelajaran, sementara kelompok teman berada di kelas dengan diberi tugas
untuk membaca materi yang akan diterangkan.
Guru menjelaskan materi memformat dokumen dengan terlebih dahulu
mengadakan apersepsi.
Pada akhir satu jam pelajaran Guru melakukan tanya jawab dan
menjelaskan kesimpulan dari kegiatan belajar.
Setelah satu jam pelajaran kelompok teman masuk ruangan komputer dan
belajar materi memformat dokumen dengan dibimbing oleh kelompok
c.

tutor.
Pengamatan
Pada tahap ini guru mengamati proses kegiatan yang sedang berlangsung,

diantaranya:
Mengamati interaksi belajar yang sedang berlangsung (aktifitas,

d.

kreatifitas) untuk siswa yang menjadi tutor maupun sebagi teman.


Menilai dokumen yang dikerjakan.
Refleksi

Pada tahap ini dilakukan untuk mengevalusi seluruh tindakan yang


dilakukan berdasarkan hasil pengamatan:
Apakah materi yang disampaikan oleh guru dapat disampaikan dengan
jelas oleh kelompok tutor ke kelompok teman?
Indikator yang dapat dilakukan adalah melihat hasil pada lembar latihan
siswa. (jika hasilnya belum mencapai 75% maka akan lakukan perbaikan
pada siklus kedua dengan materi yang sama, dan jika hasilnya sudah
memuaskan maka pada siklus kedua akan disampaikan materi kedua)
Apakah terjadi interaksi belajar?
Hal ini terlihat dari respon siswa sebagi tutor ataupun sebagai teman,
baik itu dalam bentuk tanya jawab, pengerjaan latihan.
Menyusun rencana perbaikan sesuai dengan kelemahan-kelemahan yang
terjadi berdasarkan hasil pengamatan untuk digunakan pada siklus kedua.
2.
a.

Siklus kedua
Perencanaan:
Pada tahap ini akan dilakukan:
Menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran yang sesuai dengan
Standar Kompetensi dan Kompetensi dasar untuk mata pelajaran TIK
Kelas X, dan mengembangkan skenario pembelajaran.
Menentukan pokok bahasan yang akan diajarkan pada setiap tindakan
yaitu memformat dokumen (format font, find&reflace, membuat dan

b.
yaitu:

menampilkan header and footer).


Menyusun Lembar kerja siswa.
Menyiapkan alat/media yang diperlukan (LCD Proyektor).
Menyusun format format penilaian (unjuk kerja) dan observasi.
Tindakan
Melaksanakan tindakan sesuai dengan skenario yang telah direncanakan,
Kelompok yang menjadi tutor masuk ruang komputer untuk mendapat
materi secara langsung dari guru pengajar selama 1 jam pelajaran,
sementara kelompok teman berada di kelas dengan diberi tugas untuk
membaca materi yang akan diterangkan.
Guru menjelaskan materi memformat dokumen dengan terlebih dahulu
mengadakan apersepsi.
Pada akhir satu jam pelajaran Guru melakukan tanya jawab dan
menjelaskan kesimpulan dari kegiatan belajar.

Setelah satu jam pelajaran kelompok teman masuk ruangan komputer dan
belajar materi memformat dokumen dengan dibimbing oleh kelompok
c.

tutor.
Pengamatan
Pada tahap ini guru mengamati proses kegiatan yang sedang berlangsung,

diantaranya:
Mengamati interaksi belajar yang sedang berlangsung (aktifitas,

d.

kreatifitas) untuk siswa yang menjadi tutor maupun sebagi teman.


Menilai dokumen yang dikerjakan.
Refleksi
Pada tahap ini dilakukan untuk mengevalusi seluruh tindakan yang

dilakukan berdasarkan hasil pengamatan:


Apakah materi yang disampaikan oleh guru dapat disampaikan dengan
jelas oleh kelompok tutor ke kelompok teman?
Indikator yang dapat dilakukan adalah melihat hasil pada lembar latihan
siswa. (jika hasilnya belum mencapai 75% maka akan lakukan perbaikan
pada siklus kedua dengan materi yang sama, dan jika hasilnya sudah
memuaskan maka pada siklus ketiga akan disampaikan materi kedua)
Apakah terjadi interaksi belajar?
Hal ini terlihat dari respon siswa sebagi tutor ataupun sebagai teman,
baik itu dalam bentuk tanya jawab, pengerjaan latihan.
Menyusun rencana perbaikan sesuai dengan kelemahan-kelemahan yang
3.
a.

b.

terjadi berdasarkan hasil pengamatan untuk digunakan pada siklus ketiga.


Siklus Ketiga
Perencanaan:
Pada tahap ini akan dilakukan:
Mengidentifikasi masalah pada siklus kedua dan menyusun alternatif
pemecahannya. dan mengembangkan skenario pembelajaran.
Tindakan
Melaksanakan tindakan sesuai dengan skenario yang telah direncanakan,

yaitu:
Setelah satu jam pelajaran kelompok teman masuk ruangan komputer dan
belajar materi memformat dokumen dengan dibimbing oleh kelompok
c.

d.

tutor.
Pengamatan
Mengamati interaksi belajar yang sedang berlangsung (aktifitas,
kreatifitas) untuk siswa yang menjadi tutor maupun sebagi teman.
Menilai dokumen yang dikerjakan.
Refleksi

Pada tahap ini dilakukan untuk mengevalusi seluruh tindakan yang


dilakukan berdasarkan hasil pengamatan:
Apakah materi yang disampaikan oleh guru dapat disampaikan dengan
jelas oleh kelompok tutor ke kelompok teman?
Indikator yang dapat dilakukan adalah melihat hasil pada lembar latihan
siswa.
Apakah terjadi interaksi belajar?
Hal ini terlihat dari respon siswa sebagi tutor ataupun sebagai teman,
baik itu dalam bentuk tanya jawab, pengerjaan latihan.
Membuat laporan gabungan siklus 1 dan 2
3.4

KRITERIA KEBERHASILAN
Siklus perencanaan, tindakan, pengamatan dan refleksi akan berlangsung

terus sampai kriteria keberhasilannya tercapai, yaitu skor rata-rata kelas mencapai
75, yang disebut kriteria ketuntasan minimal (KKM). Walaupun penelitian telah
berlangsung sebanyak dua siklus, akan terus dilanjutkan selama KKM belum
tercapai
3.5

INSTRUMEN PENELITIAN
Instrumen untuk mengukur peningkatan hasil belajar siswa (variabel yang

ditingkatkan) akan dilakukan dengan tes hasil belajar. Kisi-kisinya adalah sebagai
berikut:
Tabel 3.1 Kisi-Kisi Tes Pemahaman Siswa

Kompetensi
dan indikator

Proses kognitif dan jumlah butir soal


Meng Mem-beri Mengklasifi Merang-kum Mengin- Mem-ban- Menjelasinter- contoh

kasi

ferensi

dingkan

kan

pretasi

KD 1
Indikator 1
Indikator 2

Tabel 3.2. Kisi-Kisi Pedoman Wawancara Pemahaman Siswa


Kompeten
si dan

Kriteria

indikator
KD1
Indikator 1

Interpretasi tentang

Indikator 2

indikator 1
Kemampuan
klasifikasi

tentang

Sangat
kurang

Kurang

Baik

Sangat
baik

indikator 2
KD2
Indikator 3

Inferensi

Indikator 4

indikator 3
Kemampuan

tentang

membandingkan
Indikator 5

tentang indikator 4
Kemampuan
menjelaskan
indikator 5

Tabel 3.3 Kisi-Kisi Lembar Observasi Pemahaman Siswa


Indikator

No

pemahaman
Menginterpretasi
Memberi Contoh
Mengklasifikasi
Merangkum
Menginfernsi
Menginferensi
menjelaskan

1
2
3
4
5
6
7
3.6

Sangat
kurang

Kurang

Baik

Sangat
baik

ANALISIS DATA
Untuk menganalisa data, peneliti mengumpulkan dan mengolah data secara

kuantitatif dari format observasi dan format penilaian (unjuk kerja) dari setiap
siklus sehingga dapat mengetahui prosentase peningkatan hasil belajar yang
kemudian dideskrifsikan untuk diambil suatu kesimpulan.
1.
Data Kuantitatif
a.
Penskoran
Tabel 3.4 Penskoran
Bentuk
Pilihan Ganda

Penskoran
Setiap jawaban benar diberi skor 1, dan bila salah diberi

Isian

skor 0
Setiap jawaban benar diberi skor 2, dan bila salah diberi

Jawaban Singkat
Uraian

skor 0
Setiap kata kunci yang dijawab benar diberi skor 1 dan
bila salah diberi skor 0
Setiap soal diberi skor minimal 3

b.
Cara Perhitungan Nilai Akhir
1)
Nilai Tes Tertulis
Misal Wayan memperoleh skor seperti tertera pada kolom skor perolehan

Tabel 3.5 Nilai Soal Pilihan Ganda


Bentuk Soal
Pil. Ganda
Isian

JumlahSoal
35
10 Jumlah

Nomor Soal

Skor

Skor

1 35
1 10

Maksimum
35
20

Perolehan
30
18

55

48

Skor

Skor

Maksimum
3
4
9
6
6
28

Perolehan
3
2
8
4
5
22

Jumlah =
Tabel 3.6 Nilai Soal Uraian
Bentuk Soal
Uraian

Jumlah Soal
5

Nomor Soal
1
2
3
4
5
Jumlah =

2.)

Cara Menghitung Nilai Akhir

Nilai PG dan Isian =

Nilai Uraian =

3). Perbandingan Bobot Untuk Soal


(pilihan ganda+isian) dan uraian adalah 7 : 3
Nilai tes tertulis
= (70% x nilai pilihan ganda+isian) +
(30 % x nilai uraian)
= (70% x 8,72 )+(30% x 7,86)
= 6,10 + 2,36
= 8,46
4). Nilai Tes Praktik
Misal pada tes praktik (membuat laporan) dengan skor maksimum 23, Wayan
memperoleh skor 20.

Catatan:
Tidak ada rangking atau peringkat
Penulisan hasil nilai ditulis apa adanya, tanpa pembulatan
Nilai dengan menggunakan angka puluhan (dalam jumlah bisa ribuan)
Misal jumlah aspek ada 23 rata-rata nilai peraspek 70 = 23 x 70 = 1610
Ket. Nilai: 86 100 = A = Sangat Baik , 71 85 = B = Baik, 56 70 = C =

Cukup, 41 55 = D = Kurang, < 40 = Sangat kurang


Jumlah akhir itulah merupakan nilai perolehan masing-masing anak yang ada
pada akhirnya dapat diketahui siapa yang tertinggi (hanya untuk gurunya)

2.

Data Kualitatif
Belajar Microsoft Word serasa lebih menyenangkan, meningkatkan motivasi

dan minat siswa, kerjasama dan partisipasi siswa semakin meningkat. Hal ini
dapat diketahui melalui hasil pengamatan yang terekam dalam catatan anekdot
dan jurnal harian, serta melalui wawancara tentang sikap siswa terhadap Microsoft
Word 2003. Bila 70% siswa telah berhasil, merubah ukuran dan jenis huruf,

menentukan tata letak huruf, membuat header and footer, membuat tabel melalui
metode tutor sebaya, maka tindakan tersebut diasumsikan sudah.
3.7

KOLABORASI
Kolaborator penelitian adalah teman sejawat di SMAN 1 Kintamani. Proses

kolaborasi dilakukan pada saat penulisan penelitian dan pengembangan


perangkat-perangkat pembelajaran. Pada saat-saat tertentu kolaborator masuk
kedalam kelas untuk membantu mengamati pelaksanaan metode tutor sebaya.
Sebagai variabel bebas atau tindakan dalam PTK dan pada akhir pembelajaran
diadakan diskusi singkat. Pada akhir minggu pertemuan kolaborasi kembali
dilakukan untuk menganalisis keberhasilan dan kegagalan penelitian dalam satu
minggu dan merencanakan tindakan untuk minggu berikutya.
Team Peneliti:
1. I Made Ari Purbawa, S.Kom
Guru bidang studi TIK SMAN 1 Kintamani
Tugas : Peneliti
2. I Nengah Adi Widana, S.Pd.B
Guru Bahasa Daerah (Bali)
Tugas : Mitra peneliti ( kolaborator)
3.8

JADWAL PENELITIAN
KEGIATAN

NO

PERSIAPAN
a. Menyusun RPP
b. Membuat perangkat

MINGGU KE
5
6
7
8

10

11

X
X

pembelajaran

c. Membuat Media
d. Menyusun Jadwal
2

e. Menyusun Instrumen
PELAKSANAAN
a. Melaksanakan siklus 1
b. Membuat laporan siklus 1
c. Melaksanakan siklus 2
d. Membuat laporan siklus 2
PELAPORAN
a. Membuat laporan
b.
c.
d.

gabungan siklus 1 dan 2


Membuat makalah seminar
Seminar hasil penelitian
Merevisi laporan

e.
f.

berdasarkan hasil seminar


Menulis artikel jurnal
Mengirimkan artikel ke
pengelola jurnal

X
X
X
X
X

X
X

X
X

X
X
X
X

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1

Hasil Penelitian
Semua data yang diperoleh dari penelitian tindakan ini dipaparkan secara

rinciperolehan hasilnya. Pendapat para pakar pendidikan sangat perlu disampaikan


untuk membantu agar alur penulisan tidak semau-maunya penulis saja. Sebelum
menyampaikan hasil-hasil penelitian ada baiknya dilihat dahulu pendapat para ahli
pendidikan.
Dalam menyampaikan hasil penelitian dan pembahasan, perlu menyajikan
uraian masing-masing siklus dengan data lengkap mulai dari perencanaan,
pelaksanaan, pengamatan dan refleksi yang berisi penjelasan tentang aspek
keberhasilan dan kelemahan yang terjadi. Perlu ditambahkan hal yang mendasar,
yaitu hasil pembahasan (kemajuan) pada diri siswa, lingkungan, guru, motivasi
dan aktivits belajar, situasi kelas dan hasil belajar, kemukakan grafik dan tabel
hasil analisis data yang menunjukkan perubahan yang terjadi disertai pembahasan
secara sistimatis dan jelas (Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 83).
Melihat paparan ini jelaslah apa yang harus ditulis pada

Bab ini adalah

bagaimana pelaksanaan penelitian mulai dari perencanaan, pelaksanaan, observasi


(pengamatan) dan refleksi sehingga uraiannya mesti seperti yang berikut ini.
1.

Deskripsi Kondisi Awal

Pada Bab I dibagian latar belakang telah dipaparkan kondisi awal secara
ringkas. Penyampaian itu untuk mengetahui keadaan lapangan apa yang terjadi
yang tidak sesuai dengan harapan. Pada bagian ini diupayakan lengkap dari
perencanaan, pelaksanaan, observasi dan refleksi terhadap kondisi awal.
a.
Perencanaan
Perencanaan yang dilakukan pada awalnya tidak begitu matang, guru
melakukan pembelajaran sesuai RPP yang dibuat di MGMP. Tidak jelas model
pembelajaran apa yang digunakan, belum mendalami pendekatan, strategi, metode
dan teknik yang benar berdasar aturan teori. Skenario pembelajaran belum pasti
menggunakan model apa.
b.

Pelaksanaan
Pada saat melaksanakan pembelajaran, seperti biasa membuka pembelajaran

dengan pendahuluan dan berlanjut melaksanakan tanpa menggunakan modelmodel yang ada teorinya, mengajar sekedar berlalu, masih sangat konvensional,
seperti yang dilakukan sehari-hari.
c.
Pengamatan/Observasi
Pelaksanaan pengamatan/observasi dilakukan dengan memberi tes pada
siswa dalam salah satu kompetensi dasar yaitu format font pada Microsoft Word.
Tes yang diberikan adalah soal-soal uraian. Tes yang diberikan sudah disesuaikan
dengan indikator yang mesti dicapai. Pada pelaksanaannya siswa diawasi agar
mereka tidak bekerjasama.
d.
Refleksi
Satu kompetensi dasar yaitu format font pada Microsoft Word yang diajar
telah diberikan tes ternyata hasilnya: rata-rata = 71,2, ketuntasan belajar baru
mencapai 48%, siswa yang perlu diremidi ada 13 orang, dan yang perlu diberi
pengayaan adalah 6 orang. Dari hasil tersebut, rata-ratanya masih dibawah KKM
mata pelajaran TIK yang ditetapkan di sekolah ini yaitu 75. Berdasar hasil
tersebut

sesuai pendapat para pakar pendidikan perlu disampaikan hal-hal

berikut: kelemahan-kelemahan yang ada adalah: 1) Perencanaan tidak matang,


RPP adalah RPP yang dibuatkan oleh MGMP, pendekatan tidak jelas, strategi
belum dikuasai, metode dan teknik kurang memenuhi harapan, model yang
digunakan tidak jelas. 2) Dalam pelaksanaan; belum sesuai dengan harapan karena
belum merubah pengajaran menjadi pembelajaran, penerapan metode yang sesuai
dengan model belum terlaksana, belum ada teori kuat yang mendukung apakah

model yang digunakan sudah tepat atau belum, model masih konvensional. 3)
Dalam pengamatan/observasi, soal-soal yang digunakan masih tingkat kognitif 1.
Kelebihan-kelebihan yang ada adalah: 1) dalam perencanaan RPP sudah
dibuatkan oleh MGMP sehingga berarti kualitasnya sudah baik, alat-alat/bahanbahan sudah diupayakan cukup siap untuk pembelajaran, 2) dalam pelaksanaan,
peneliti sudah berupaya dengan sangat giat untuk melaksanakan pembelajaran
walaupun belum banyak memahami model, pendekatan, strategi, metode dan
teknik sudah diupayakan terlaksana dengan baik walaupun belum menggunakan
teori yang benar, 3) dalam observasi atau pengambilan data yang sudah
diupayakan adalah agar siswa tidak bekerjasama satu sama lain sehingga hasil tes
yang diperoleh betul-betul hasil tes yang baik.
1. Siklus I
1. Perencanaan Tindakan I
Hasil kegiatan dari kegiatan perencanaan meliputi:
a. Pembuatan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang akan
dilaksanakan sesuai metode yang dipilih. Berdasar kondisi awal
kemampuan siswa kelas X.B yang telah disampaikan, peneliti
merencanakan kegiatan yang lebih intensif seperti berkonsultasi
dengan teman-teman guru dan kepala sekolah tentang persiapan
pelaksanaan pembelajaran menggunakan metode Tutor Sebaya.
b. Menentukan waktu pelaksanaan, yang menyangkut hari, tanggal,
sesuai dengan jadwal penelitian yaitu pada minggu kedua bulan
pertama
c. Meminta teman-teman guru bidang studi sejenis dan kepala
sekolah sebagai mitra kesejawatan dalam pelaksanaan RPP yang
sudah direncanakan. Hasilnya adalah kesiapan teman-teman guru
untuk ikut melaksanakan supervisi kunjungan kelas.
d. Menentukan yang menjadi prinsip supervisi teknik kunjungan
kelas.

Hasilnya

adalah

format-format

perencanaan

teknik

kunjungan kelas untuk penilaian guru.


e. Sebelum masuk kelas, peneliti meminta guru untuk membawa
lembar penilaian yang berisikan tentang penilaian proses

pembelajaran. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan


supervisi kelas adalah:
a) Supervisor telah diberitahu untuk lebih memahami tentang
prinsip-prinsip supervisi sehingga tidak lagi cenderung
instruktif dan lebih bersahabat dengan prinsip kesejawatan.
b) Dalam pelaksanaan supervisi, supervisor diharapkan
menunjukkan rasa kesejawatan yang akrab.
f. Peneliti merencanakan memberikan penjelasan pada siswa bahwa
kehadiran supervisor ke kelas bukan untuk mencari kesalahan atau
kelemahan guru dalam pembelajaran, tapi untuk meningkatkan
kemampuan menguasai ilmu.
g. Memperbanyak jumlah/frekuensi kunjungan kelas dalam siklus
berikutnya sehingga kedekatan supervisor dengan guru dan siswa
akan terjalin dengan baik.
h. Merencanakan bahan pelajaran

dan

merumuskan

tujuan.

Menentukan bahan pelajaran, dengan cara menyesuaikan dengan


silabus yang berlaku dan penjabarannya dengan cukup baik.
i. Memilih dan mengorganisaasikan materi, media, dan sumber
belajar.
Pada siklus pertama ini, peneliti mengorganisasikan materi
pembelajaran dengan baik. Urutan penyampaiannya dari yang
mudah ke yang sulit, cakupan materi cukup bermakna bagi siswa,
menentukan alat bantu mengajar. Sedangkan dalam penentuan
sumber

belajar

sudah

disesuaikan

dengan

tujuan,

materi

pembelajaran dan tingkat perkembangan peserta didik.


j. Merancang skenario pembelajaran.
Skenario pembelajaran disesuikan dengan tujuan, materi dan
tingkat perkembangan siswa, diupayakan variasi dalam
penyampaian. Susunan dan langkah-langkah pembelajaran sudah
disesuaikan dengan tujuan, materi, tingkat perkembangan siswa,
waktu yang tersedia, sistematiknya adalah menaruh siswa dalam
posisi sentral, mengikuti perubahan strategi pendidikan dari
pengajaran ke pembelajaran sesuai Permen Diknas No. 41 Tahun
2007.

2. Pelaksanaan Tindakan I
a. Pengelolaan Kelas
Pada saat melakukan proses pembelajaran di siklus I ini, langkahlangkah pembelajaran disesuaian dengan model yang dipilih untuk
dapat meningkatkan prestasi siswa. Suhardjono (2010: 17)
menulis: selanjutnya yang penting adalah mengetahui tindakan
pembelajaran apa yang akan dilakukan guru. Tindakan tersebut
berupa penggunaan metode pembelajaran baru yang anda yakini
(berdasar teori) lebih baik dari metode pembelajaran yang selama
ini telah dilakukan.
Mengelola kelas dengan persiapan yang matang, mengajar materi
dengan benar sesuai perencanaan di RPP
b. Pelaksanaan Pembelajaran
Pelaksanaan pembelajaran, terlampir di RPP berikut format
penilaian, memulai dengan pembukaan selama lebih kurang 5
menit dengan pengucapan salam, mengabsen siswa, memberi
motivasi untuk lebih semangat belajar, memberi apersepsi dan
menyampaikan

cakupan

materi

serta

tujuan

pembelajaran.

Selanjutnya melakukan pembelajaran inti eksplorasi, elaborasi dan


konfirmasi selama + 75 menit dan akhirnya melakukan
pembelajaran penutup dan dilanjutkan dengan penilaian.
c. Penampilan
Penampilan secara umum, peneliti berpakaian rapi, menggunakan
bahasa yang santun, menuntun siswa semaksimal mungkin dengan
penggunaan metode tutor sebaya, peneliti mengupayakan strategi
agar mudah mengamati siswa yang sedang belajar. Setelah
pembelajaran selesai dilakukan, dilanjutkan dengan mengadakan
pertemuan dengan guru yang mengawasi proses pembelajaran
untuk mendiskusikan hasil pengamatan
d. Dari diskusi dengan guru, terungkap bahwa:
1. Pembelajaran yang dilakukan belum maksimal.

2. Siswa-siswa belum aktif menerima pelajaran dan memberi


tanggapan, hal ini jelas akibat metode tutor sebaya merupakan
model konvensional dimana guru yang sebagai pemegang
kendali.
3. Peneliti mengusulkan agar guru yang mengamati mau kembali
dan bersedia mengamati kembali pada kesempatan di siklus II.
4. Untuk sementara, peneliti belum yakin bahwa pelaksanaan
supervisi kunjungan kelas akan meningkatkan aktivitas dan
prestasi belajar siswa, tetapi menurut pengamat, cara yang
dilakukan peneliti cukup mampu mendorong meningkatkan
kreativitas dan prestasi belajar.
5. Penyampaian pengamat pada peneliti dapat disampaikan
sebagai berikut:
Pengelolaan ruangan, waktu, dan fasilitas belajar
Dalam mengelola ruang kelas, waktu serta fasilitas belajar,
dapat dipaparkan sebagai berikut:
1) Peneliti menyediakan alat bantu/media pembelajaran.
2) Peneliti kurang memperhatikan kebersihanruangan,
kebersihan seragam siswa, dalam hal lain yang berguna
3)

untuk menumbuhkan motivasi belajar dan disiplin siswa.


Penelitibelum begitu baik dalam waktu. Memulai
pelajaran tidak tepat waktu akibat hal-hal tertentu.

6. Penggunaan strategi pembelajaran


1)

Jenis kegiatan sesuai dengan tujuanserta lingkungan


siswa. Namun, guru kurang memperhatikan kebutuhan
siswa. Guru juga kurang memperhatikan disiplin siswa.
Banyak siswa yang tidak memperhatikan penjelasan guru

2)

akibat guru terlalu banyak berceramah.


Guru sama sekali tidak menggunakan alat bantu pelajaran,

3)

walaupun sekolah telah menyediakannya.


Dalam menjelaskan pelajaran, guru kurang
memperhatikan keterkaitan materi yang satu dengan
materi yang lain. Guru tidak memberikan kesimpulan dan
tindak lanjut pada akhir pelajaran.

4)

Kelebihannya, bahan belajar telah disampaikan secara


tuntas sesuai harapan kurikulum dan guru mampu
menuntun siswa untuk lebih menguasai materi.

7. Pengelolaan interaksi kelas


1)

Penjelasan guru cukup dimengerti oleh siswa. Hal ini bisa


dilihat dari respon siswa. Jika ada siswa yang belum

2)

mengerti, guru berusaha menjelaskan ulang.


Dalam bertanya, guru menggunakan kata atau tindakan
yang mengurangi keberanian siswa untuk bertanya atau
menjawab pertanyaan guru. Guru mengabaikan partisipasi

3)

aktif siswa.
Dalam menyajikan pelajaran, guru menggunakan
komunikasi lisan, tulisan, isyarat, token atau gerakan
badan. Pembicaraan guru cukup lancar dan dimengerti
siswa, namun gerakan badan atau tangan guru kurang
menunjukkan keantusiasan dalam mendorong siswa untuk

4)

berpartisipasi aktif.
Guru tidak membantu siswa dalam mengingat kembali
pengalaman atau pengetahuan yang telah diperoleh siswa
dan kurang memberikan peluang kepada siswa yang pasif
untuk berpartisipasi. Guru tidak memberi pertanyaan yang
menggali reaksi siswa. Cara guru merespon siswa yang

5)

berpartisipasi aktif masik kurang baik.


Dalam mengakhiri pelajaran, guru kurang mengupayakan
kesimpulan yang lengkap. Guru juga kurang melibatkan
siswa dalam membuat kesimpulan. Dengan demikian,
pembelajaran kurang bermakna bagi siswa.

8. Sikap guru
1)

Dalam kegiatan pembelajaran, kadang-kadang guru


kurang bersikap ramah. Guru kurang menunjukkan sikap
bersahabat dengan siswa. Dalam menegur siswa yang
berbuat salah, guru menggunakan kata yang kurang
sopan. Jika ada pendapat siswa yang kurang sesuai
dengan pendapat guru, guru langsung menepis begitu saja.

2)

Guru sangat bergairah dalam mengajar. Hal itu terlihat


dari ekspresi wajah dan pandangan matanya. Tetapi, suara
monotun, isyarat tangan dan gerakan tubuh kurang

3)

beraturan.
Dalam membantu siswa yang menghadapi kesulitan,
bantuan guru kurang maksimal. Guru juga tidak

4)

mendorong siswa untuk memecahkan masalah sendiri.


Guru tidak memperhatikan perbedaan individual siswa.
Guru tidak memberi perhatian khusus kepada siswa yang
memiliki kelainan, misalnya yang suka usil, pembohong
yang pura-pura ikut bekerjasama, tapi dia ngomong lainlain dari pelajaran. Guru juga tidak memberikan
penghargaan kepada siswa yang memiliki kelebihan. Guru
tidak membina kerjasama diantara siswa.

9. Pelaksanaan penilaian
Guru mengadakan apersepsi penilaian awal sehingga guru
mengetahui kesiapan siswa terhadap materi pelajaran yang
akan diajarkan. Penilaian juga dilakukan dalam proses
pembelajaran dan sesuai perencanaan, akan dilakukan penilaian
akhir.
10. Kesan umum dalam proses
1)

Penggunaan Bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar


cukup jelas, tetapi kurang baku karena bercampur dengan
bahasa daerah. Demikian juga Tata Bahasa Indonesianya

2)

kurang baik.
Penampilan guru dilihat dari perkataan, rambut dan
perlengkapan yang lain cukup rapi. Suara cukup jelas
tetapi kurang bervariasi. Posisi guru juga kurang ada
variasi.

3. Pengamatan/Observasi Siklus I
Pengamatan/observasi adalah cara pengumpulan data yang
dilakukan. Dalam hal ini data dikumpulkan lewat memperhatikan
interaksi antara siswa yang menjadi tutor dengan siswa yang menjadi

penerima pelajaran. Langkah observasi yang dilakukan adalah dengan


memperhatikan apakah terjadi interaksi Tanya jawab antara siswa yang
menjadi tutor dengan siswa lainnya, apakah siswa yang menjadi tutor
mampu memberikan materi sesuai dengan apa yang diajarkan, apakah
siswa yang lainnya mengerti dan memahami apa yang diajarkan oleh
tutor sebayanya sesuai dengan materi Format Font pada MS. Word.
Tes yang digunakan adalah tes praktikum soal uraian soal sesuai
acuan pedoman penilaian di SMA dari Depdiknas. Tes yang diberikan
rancangan penilaiannya sudah disampaikan secara lisan sebelum anakanak mengerjakan soal. Karakteristik penilaiannya sudah disesuaikan
dengan karakteristik bidang studi yang ditujuk. Teknik yang digunakan
adalah tes objektif dan rubrik penilaiannya sudah disampaikan dalam
soal yang diberikan. Pada saat pelaksanaan, siswa diawasi dengan ketat
agar mereka tidak bekerjasama.
4. Refleksi Siklus I
Sebelum memulai refleksi, ada baiknya melihat pendapat pakar
pendidikan tentang apa yang dimaksud dengan refleksi. Pendapat ini
akan merupakan panduan terhadap cara atau hal-hal yang perlu dalam
menulis refleksi. Refleksi merupakan kajian secara menyeluruh
tindakan yang telah dilakukan berdasarkan data yang telah terkumpul,
kemudian dilakukan evaluasi guna menyempurnakan tindakan.Refleksi
menyangkut analisis, sintesis, dan penilaian terhadap hasil pengamatan
atas tindakan yang dilakukan (Hopkin, 1993 dalam Suharsimi
Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 80).
1) Analisis kuantitatif prestasi belajar siswa siklus I
1. Rata-rata (mean) yang diperoleh adalah 75,12
2. Median (titik tengahnya) adalah 75
3. Modus (angka yang paling banyak muncul) adalah 75
NO.
URUT

NIS

NAMA

Nilai

3482

ADI WINATA, I PUTU

3483

ANI SHOLEHAH

3484

ANTARI, NI WAYAN

3485

ARDI SUPARIKA, I PUTU

3486

ARNAWI, NI KETUT

76
76
74
74
73

3487

ARTAWAN, I WAYAN

3488

ARYA DARMANTA, I PUTU

3489

DITA PIKAYANI, NI WAYAN

3490

ERMIN, NI KETUT

10

3491

GUSTI AYU UTAMI SARI

11

3492

I GUSTI AGUNG DARMA


WIADNYANA

12

3493

JONIARTA, I WAYAN

13

3494

LELI ANDAYANI, NI PUTU

14

3495

POPIANI, NI NENGAH

15

3496

PRATIWI, NI KETUT

16

3497

RAI SATYA NEGARA, I MADE

17

3498

RENALDI, I KOMANG

18

3499

RIO, I KADEK

19

3500

RISKA WIDYARI, NI KADEK

20

3501

RUDIASA, I NENGAH

21

3502

SISKA ERY SWANDINI, NI MADE

22

3503

SOMYA MARTHA MILANI, NI


WAYAN

23

3504

SRI PITA ERSANYA, NI WAYAN

24

3505

SUARTA, I WAYAN

25

3506

SUKRI, NI NENGAH

75
75
75
74
76
75
74
74
75
76
77
75
75
78
76
75
75
76
74
75

Evaluasi/Penilaian
Dari data yang telah diperoleh setelah dianalisis dan dilakukan
ternyata perolehan prestasi belajar siswa pada siklus I belum sesuai
harapan, rata-ratanya masih dibawah KKM mata pelajaran TIK yang
ditetapkan di sekolah ini. Kelemahan-kelemahan yang ada adalah: 1)
perencanaan yang dibuat belum begitu matang, 2) guru baru mulai
mencoba menerapkan model pembelajaran baru, 3) para siswa masih
terlihat gugup dengan adanya perubahan situasi baru dimana guru lain
ikut masuk ke kelas mengamati pembelajaran, 4) langkah-langkah dari
metode pembelajaran yang baru dicoba masih harus dimatangkan
karena baru mulai melakukan pembelajaran dengan model baru
mengikuti pendapat Pak Suhardjono yang sudah disampaikan, 5) tes
yang digunakan adalah tes objektif sehingga ada kemungkinan siswa
menulis jawaban tanpa dimengerti soalnya, 6) peralatan yang
disiapkan belum cukup canggih, 7) sulit mengupayakan agar langkahlangkah dari metode pembelajaran yang baru dicoba sesuai alur
explorasi, elaborasi dan konfirmasi. Kelebihan-kelebihan yang ada

adalah: 1) sudah terjadi kemajuan prestasi belajar dari kondisi awal


48% menjadi 72% pada siklus I ini, 2) akibat giatnya siswa
dimotivasi, mereka terlihat giat belajar, 3) guru telah berupaya secara
maksimal untuk melakukan pembelajaran dengan model yang baru, 4)
terjadi situasi belajar yang kondusif dan lebih terarah, 5) soal-soal
yang agak rumit membuat siswa bergiat membaca materi yang telah
dicopykan, 6) guru lebih bergairah karena rasa ingin tahu yang tinggi
terhadap hasil dari penggunaan model

baru yang diterapkan.

Demikian sudah dipaparkan dengan lengkap hasil evaluasi/penilaian


terhadap pelaksanaan penelitian pada siklus I termasuk semua
kelemahan-kelemahan/kekurangan-kekurangan

serta

kelebihan-

kelebih yang ada. Cara penelitian tersebut sudah mengacu pada


harapan para pakar pendidikan di Indonesia.
2. Siklus II
1. Perencanaan
Dari semua kelemahan-kelemahan yang ada pada siklus I yang
telah disampaikan pada evaluasi/penilaian, beserta semua data hasil
analisis, untuk perencanaan pelaksanaan penelitian di siklus II ini ada
beberapa hal yang perlu dilakukan yaitu:
a. Peneliti merencanakan kembali jadwal

untuk

melakukan

pembelajaran di kelas dengan melihat jadwal penelitian pada Bab


III dan waktu dalam kalender pendidikan. Hasil dari refleksi siklus
i merupakan dasar dari pembuatan perencanaan di siklus ini.
b. Menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran yang baik serta
membuat instrumen pengumpulan data. Instrumen pengumpulan
data yang dibuat seperti instrumen-instrumen sebelumnya yang
meliputi instrumen observasi keaktifan belajar dan instrumen tes
prestasi belajar.
c. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang baik
dan benar, baik berarti kualitasnya lebih dari sebelumnya dan benar
berarti mengikuti aturan hukum yang ada yaitu Permen Diknas
Nomor 41 tahun 2007.
d. Merencanakan kunjungan kelas bersama-sama guru dan kepala
sekolah sebagai upaya trianggulasi data. Untuk ini peneliti

berkonsultasi dengan kepala sekolah, minta kesediaannya untuk


ikut proses pembelajaran yang dilakukan. Inovasi ini dilakukan
agar penelitidapat berupaya lebih maksimal untuk melaksanakan
pembelajaran yang lebih baik dan lebih berkualitas. Hasil
konsultasi dengan kepala sekolah adalah adanya kesiapan kepala
sekolah untuk ikut melakukan supervisi kunjungan kelas. Guru
yang akan mengobservasi diberitahu bahwa kepala sekolah akan
ikut berpartisipasi, masuk ke ruangan untuk bersama-sama
melakukan supervisi. Hal ini diberitahukan pada guru dengan
harapan agar guru yang akan mengobservasi bisa lebih siap lagi
untuk melakukan supervisi yang lebih berkualitas.
e. Berdasarkan hasil evaluasi/penilaian di siklus I, guru merancang
skenario penerapan pembelajaran dengan melihat kekurangankekurangan yang ada dengan mengidentifikasi hal-hal yang bisa
dilakukan untuk peningkatan pembelajaran. Untuk hal ini, semua
catatan tentang kekurangan yang ada di siklus I yang merupakan
hasil refleksi disampaikan pada guru untuk dipelajari. Berdiskusi
dengan teman sejawat tentang apa-apa yang perlu dilaksanakan,
apa saja yang siswa mesti kerjakan, utamanya cara penerapan
metode tutor sebaya yang benar sesuai dengan yang berlandaskan
teori yang ada.
2. Pelaksanaan Tindakan
Uraian tentang pelaksanaan tindakan pada siklus II ini disampaikan
sebagai berikut:
a. Pada hari yang sudah ditentukan sesuai jadwal, peneliti memulai
tahap pelaksanaan tindakan dengan membawa semua persiapan
yang sudah dibuat. Terkait metode tutor sebaya mulai diupayakan
dalam pembelajaran, pada kali yang kedua ini peneliti mengajak
kepala sekolah untuk ke kelas dan ikut melakukan pengamatan.
Hal ini dilakukan dengan harapan peneliti akan lebih bersemangat
untuk dapat melaksanakan pembelajaran lebih serius. Dengan
kepala sekolah ikut mengamati berarti ada orang lain yang mesti
dilihat oleh siswa yang akan menimbulkan keseriusan mereka yang

lebih dari biasanya. Peneliti membawa instrumen pengamatan


observasi keaktifan belajar dan instrumen tes prestasi belajar.
Setelah masuk kelas bersama guru yang akan mengamati proses
pembelajaran

memulai

aktivitas

pembelajaran

sambil

mempersilahkan kepala sekolah dan guru yang mengamati duduk


di bangku paling belakang yang sudah disediakan. Setelah
pelaksanaan pembelajaran berjalan, tiba-tiba kepala sekolah dicari
oleh pegawainya karena ada urusan kantor, sehingga pengamatan
melaksanakan pembelajaran hanya dilanjutkan oleh guru yang
penulis minta untuk mengobservasi proses selanjutnya.

Di

belakang,guru yang mengamati proses pembelajaran sangat aktif


menulis hal-hal yang terjadi di kelas untuk memberi penilaian
terhadap kemampuan dan profesionalisme guru sedangkan di
depan kelas peneliti sibuk dengan pelaksanaan pembelajaran yang
dilaksanakan

di

kelas.

Pada

pembelajaran

inti

peneliti

melaksanakan explorasi, elaborasi dan konfirmasisesuai tuntutan


Permen No. 41 tahun 2007 dan terakhir peneliti melaksanakan
penutupan pembelajaran. Untuk pelaksanaan explorasi, elaborasi
dan konfirmasi bagian-bagiannya cukup banyak dan penulis tidak
paparkan panjang lebar karena kegiatan yang mesti dilakukan
seperti diskusi, presentasi dan lain-lain sudah bisa dibaca pada
instrumen rencana pelaksanaan pembelajaran yang sudah terlampir.
3. Observasi/Penilaian
Penilaian terhadap kebenaran pelaksanaan pembelajaran dilakukan
pada saat peneliti melakukan tindakan. Dari pelaksanaan tersebut
penulis mengetahui dibagian mana diperbaiki, dibagian mana
diperlukan penekanan-penekanan, dibagian mananya perlu diberi
saran-saran serta penguatan-penguatan. Disamping itu pada catatan
cepat yang dilakukan peneliti, dicatat juga kreativitas siswa, kemauan
siswa untuk ikut berpartisipasi dalam pembelajaran, kontribusi diantara
para siswa.Semua ini diupayakan terlaksana dengan baik sehingga
guru dalam melaksanakan tugas pembelajaran cukup profesional.

Pelaksanaan penilaian akhirnya dilanjutkan minggu depannya karena


setelah

guru

melakukan

proses

pembelajaran,

waktu

untuk

memberikan tes tidak mencukupi sehingga dilaksanakan pada


pertemuan selanjutnya. Pelaksanaan tes tersebut diawasi dengan ketat
agar para siswa tidak bekerjasama dalam mengerjakan soal. Penjelasan
terhadap tes sudah diberikan terlebih dahulu agar mereka memahami
tentang rancangan penilaian yang dilakukan. Pedoman penilaian
mengacu pada buku pedoman penilaian dari Depdiknas, kriteria
penilaian baik yang kualitatif maupun yang kuantitatif juga sudah
dijelaskan. Bentuk penilaiannya menggunakan tes praktikum dengan
soal uraian, untuk observasi digunakan lembar observasi pengamatan,
teknik penilaian menggunakan tes obeservasi pemahaman siswa,
karakteristik penilaian sudah disesuaikan dengan karakteristik tes
untuk SMA dan rubrik penilaiannya sudah disampaikan di bawah
lembar tes yang digunakan.
4. Refleksi Siklus II
Analisis Kuantitatif untuk Perolehan Nilai Tes Prestasi Belajar Siklus
II
1. Rata-rata (mean) hasil tes prestasi belajar siswa adalah 75,96
2. Median (titik tengahnya) adalah 76
3. Modus (atau angka yang paling sering muncul) adalah 76
NO.
URUT
1

NIS

NAMA

3482

ADI WINATA, I PUTU

3483

ANI SHOLEHAH

3484

ANTARI, NI WAYAN

3485

ARDI SUPARIKA, I PUTU

3486

ARNAWI, NI KETUT

3487

ARTAWAN, I WAYAN

3488

ARYA DARMANTA, I PUTU

3489

DITA PIKAYANI, NI WAYAN

3490

ERMIN, NI KETUT

10

3491

GUSTI AYU UTAMI SARI

11

3492

I GUSTI AGUNG DARMA


WIADNYANA

12

3493

JONIARTA, I WAYAN

13

3494

LELI ANDAYANI, NI PUTU

14

3495

POPIANI, NI NENGAH

Nilai
4
76
77
78
74
76
75
75
79
74
76
77
74
74
75

15

3496

PRATIWI, NI KETUT

16

3497

RAI SATYA NEGARA, I MADE

17

3498

RENALDI, I KOMANG

18

3499

RIO, I KADEK

19

3500

RISKA WIDYARI, NI KADEK

20

3501

RUDIASA, I NENGAH

21

3502

SISKA ERY SWANDINI, NI MADE

22

3503

SOMYA MARTHA MILANI, NI


WAYAN

23

3504

SRI PITA ERSANYA, NI WAYAN

24

3505

SUARTA, I WAYAN

25

3506

SUKRI, NI NENGAH

76
77
78
79
78
76
75
75
76
75
74

Evaluasi/Penilaian Pelaksanaan Penelitian Siklus II


Setelah selesai melakukan analisis dengan segala caranya, hasil
yang diperoleh dilakukan sintesis lalu berlanjut dengan penilaian. Dari
analisis diperoleh bahwa rata-rata yang dicapai siswa telah melebihi
tuntutan kriteria keberhasilan penelitian yaitu 72% sedangkan kriteria
keberhasilan penelitiannya adalah 80% Karena analisis penelitian
sudah dianggap berhasil maka penelitian ini tidak dilanjutkan ke
siklus berikutnya.
Kelemahan-kelemahan/kekurangan-kekurangan yang ada pada
siklus I masing-masing telah ditanggulangi. Kekurangan dalam
perencanaan yaitu pembuatan RPP yang belum maksimal telah
ditanggulangi

dengan membuat

RPP yang

baik dan benar.

Kebaikannya nyata dapat dilihat pada bagian-bagian RPP yaitu di


eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi sudah diupayakan agar langkahlangkah metode yang digunakan sesuai dengan langkah-langkah
model berdasar teori yang benar. Penggunaan pendekatan, strategi,
teknik sudah sesuai harapan. Penekanan diberikan lebih pada
presentasi dan tanya jawab tiga arah sesuai alur pemecahan masalah
yang telah disampaikan. Kekurangan dalam penerapan model telah
dibenahi dengan peneliti mencoba dan mengulangi mencoba di rumah
untuk menerapkan model tersebut di dalam kelas yang merupakan
lanjutan yang telah dicobakan pada siklus I. Kekurangan dalam diri
siswa akhirnya dapat ditekan, diberitahukan, dimotivasi siswa,

dijelaskan bahwa tujuan pembelajaran dengan menghadirkan guru lain


dan kepala sekolah ke kelas adalah dalam upaya peningkatan
pembelajaran sehingga para siswa diharapkan berpartisipasi dengan
baik, nyatanya cara itu berhasil. Kekurangan dalam belum mantapnya
pelaksanaan sesuai kajian teori, diulangi dengan membaca alur teori
yang benar sesuai langkah yang diharapkan. Tentang tes dimana para
siswa mungkin menulis jawaban semaunya

tanpa berpikir karena

soal-soalnya adalah uraian. Tentang peralatan, diupayakan alat-alat


yang lebih baik dengan membawa laptop bagi siswa yang memiliki
laptop yang bertujuan untuk memeratakan jumlah komputer yang
digunakan untuk pembelajaran karena permasalahan kurangnya sarana
komputer. Dengan adanya siswa yang membawa laptop sendiri dapat
memeratakan seluruh siswa mendapatkan sarana komputer masingmasing satu komputer sehingga pembelajaran dapat dilakukan secara
maksimal.
Kelebihan-kelebihan yang ada dalam pelaksanaannya adalah: 1)
telah

giat

memberi

motivasi-motivasi,

rangsangan-rangsangan,

penguatan-penguatan sehingga para siswa belajar lebih aktif, lebih


termotivasi sehingga dapat menghasilkan prestasi belajar yang
meningkat yaitu dari rata-rata siklus I 72% menjadi rata-rata 80%
pada siklus II, 2) pelaksanaan pembelajaran dengan metode baru yang
diupayakan telah mengikuti kajian teori yang benar, 3) sudah terjadi
situasi belajar yang kondusif, lebih terarah, 4) soal-soal yang lebih
rumit telah mengupayakan agar siswa belajar lebih giat membaca
materi yang diberikan, 5) guru telah sangat bergairah dalam mengajar
akibat keingintahuan terhadap hasil yang akan diperoleh setelah
penerapan model baru tersebut.

A. Pembahasan
1. Pembahasan Hasil yang Diperoleh dari Siklus I
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembahasan data kualitatif
adalah: kelemahan-kelemahan yang ada, kelebihan-kelebihan, perubahanperubahan, kemajuan-kemajuan, efketivitas waktu, keaktifan yang
dilakukan, konstruksi, kontribusi, diskripsi fakta, pengecekan validitas
internal dan validitas eksternal, identifikasi masalah, faktor-faktor yang
berpengaruh, cara-cara untuk memecahkan masalah, pertimbanganpertimbangan,

perbandingan-perbandingan,

tanggapan-tanggapan,

tambahan

pengalaman,

komentar-komentar,
summary,

pendapat-

pendapat, gambaran-gambaran, interpretasi/penafsiran-penafsiran, makna


di belakang perbuatan, trianggulasi, hubungan antaraspek, klasifikasi,
standar-standar penetapan nilai, alasan-alasan penggunan teknik tertentu,
alasan

penggunaan

penggolongan,

langkah-langkah

tertentu,

penggabungan-penggabungan,

penggolongan-

tabulasi,

pemakaian,

kriteria-kriteria, katagorisasi, pengertian-pengertian, hubungan antar


kategori.
Pembahasan hasil yang diperoleh dari tes prestasi belajar siklus I
Hasil tes prestasi belajar yang merupakan tes praktik memforsir siswa
untuk betul-betul dapat memahami apa yang sudah dipelajari. Nilai ratarata siswa di siklus I sebesar 72% menunjukkan bahwa siswa setelah
menguasai materi yang diajarkan walaupun belum begitu sempurna. Hasil
ini menunjukkan peningkatan kemampuan siswa menguasai mata
pelajaran TIK Apabila dibandingkan dengan nilai awal siswa sesuai data
yang sudah disampaikan dalam analisis sebelumnya.
Hasil tes prestasi belajar di siklus I telah menemukan efek utama
bahwa penggunaan metode tertentu akan berpengaruh terhadap prestasi
belajar siswa yang dalam hal ini adalah model pembelajaran Ekspository.
Hal ini sesuai dengan hasil meta analisis metode pembelajaran yang
dilakukan oleh Soedomo 1990n (dalam Puger, 2004) yang menyatakan

bahwa metode pembelajaran yang diterapkan oleh seorang guru


berpengaruh terhadap prestasi belajarnya.
Seperti telah diketahui bersama bahwasannya mata pelajaran TIK
menitik beratkan pembelajaran pada aspek kognitif, psikomotor, dan afekti
sebagai pedoman prilaku kehidupan sehari-hari siswa. Untuk penyelesaian
kesulitan yang ada maka penggunaan metode ini dapat membantu siswa
untuk berkreasi, bertukar pikiran, mengeluarkan pendapat, bertanya,
berargumentasi, bertukar informasi dan memecahkan masalah yang ada.
Hal inilah yang membuat siswa berpikir lebih tajam, lebih kreatif dan
kritis sehingga mampu untuk memecahkan masalah-masalah yang
kompleks dan efek selanjutnya adalah para siswa akan dapat memahami
dan meresapi mata pelajaran TIK lebih jauh.
Kendala yang masih tersisa yang perlu dibahas adalah prestasi
belajar yang dicapai pada siklus I ini belum memenuhi harapan sesuai
dengan kriteria keberhasilan penelitian yang diusulkan pada mata
pelajaran TIK di sekolah ini yaitu 75%. Oleh karenanya upaya perbaikan
lebih lanjut masih perlu diupayakan sehingga perlu dilakukan perencanaan
yang lebih matang untuk siklus selanjutnya.
2. Pembahasan Hasil yang Diperoleh dari Siklus II
Pembahasan yang diperoleh dari tes prestasi belajar siklus II
Hasil yang diperoleh dari tes prestasi belajar di siklus II menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mengikuti pelajaran sudah cukup baik. Ini
terbukti dari rata-rata nilai siswa mencapai 80% Hasil ini menunjukkan
bahwa metode tutor sebaya telah berhasil meningkatkan kemampuan siswa
menempa ilmu sesuai harapan. Metode tutor sebaya merupakan model
yang cocok bagi siswa apabila guru menginginkan mereka memiliki
kemampuan berkreasi, berargumentasi, mengeluarkan pendapat secara
lugas, bertukar pikiran, mengingat penggunaan metode ini adalah untuk
mengarahkan agar siswa giat menerima pelajaran dan tidak sekedar mainmain.
Hasil penelitian ini ternyata telah memberi efek utama bahwa
model yang diterapkan dalam proses pembelajaran berpengaruh secara
signifikan terhadap prestasi belajar siswa. Temuan ini membuktikan bahwa

guru

sudah

tepat

memilih

metode

dalam

melaksanakan

proses

pembelajaran karena pemilihan metode merupakan hal yang tidak boleh


dikesampingkan. Hal ini sejalan pula dengan temuan-temuan peneliti lain
seperti yang dilakukan oleh Inten (2004) dan Puger (2004) yang pada
dasarnya menyatakan bahwa metode pembelajaran yang diterapkan
berpengaruh terhadap prestasi belajar siswa.
Mata pelajaran TIK menitikberatkan kajiannya pada aspek
kognitif, psikomotor dan afektif sebagai pedoman atas kemampuan siswa
baik pikiran, prilaku maupun keterampilan yang dimiliki. Untuk semua
bantuan terhadap hal ini, metode tutor sebaya menempati tempat yang
penting karena dapat mengaktifkan siswa secara maksimal. Dari nilai yang
diperoleh siswa, lebih setengah siswa mendapat nilai >76, 6 siswa
memperoleh nilai menengah dan 5 siswa memperoleh nilai rendah. Dari
perbandingan nilai ini sudah dapat diyakini bahwa prestasi belajar siswa
dapat ditingkatkan dengan penggunaan metode tutor sebaya. Walaupun
penelitian ini sudah bisa dikatakan berhasil, namun pada saat-saat peneliti
mengajar di kelas cara selanjutnya, cara ini akan terus dicobakan termasuk
di kelas-kelas lain yang peneliti ajar.
Setelah dibandingkan nilai awal, nilai siklus I dan nilai siklus II,
terjadi kenaikan yang signifikan, yaitu dari rata-rata nilai awal adalah 48%
naik di siklus I menjadi 72% dan di siklus II naik menjadi 80%. Kenaikan
ini tidak bisa dipandang sebelah mata karena kenaikan nilai ini adalah dari
upaya-upaya yang maksimal yang dilaksanakan peneliti demi peningkatan
mutu pendidikan dan kemajuan pendidikan khususnya di SMAN 1
Kintamani.
Kelemahan-kelemahan/kekurangan-kekurangan
siklus

masing-masing

telah

ditanggulangi.

yang

ada

Kekurangan

pada
dalam

perencanaan yaitu pembuatan RPP yang belum maksimal telah


ditanggulangi dengan membuat RPP yang baik dan benar. Kebaikannya
nyata dapat dilihat pada bagian-bagian RPP yaitu di eksplorasi, elaborasi
dan konfirmasi sudah diupayakan agar langkah-langkah metode yang
digunakan sesuai dengan langkah-langkah model berdasar teori yang
benar. Penggunaan pendekatan, strategi, teknik sudah sesuai harapan.

Penekanan diberikan lebih pada presentasi dan tanya jawab tiga arah
sesuai alur pemecahan masalah yang telah disampaikan. Kekurangan
dalam penerapan model telah dibenahi dengan peneliti mencoba dan
mengulangi mencoba di rumah untuk menerapkan model tersebut di dalam
kelas yang merupakan lanjutan yang telah dicobakan pada siklus I.
Kekurangan dalam diri siswa akhirnya dapat ditekan, diberitahukan,
dimotivasi siswa, dijelaskan bahwa tujuan pembelajaran dengan
menghadirkan guru lain dan kepala sekolah ke kelas adalah dalam upaya
peningkatan pembelajaran sehingga para siswa diharapkan berpartisipasi
dengan baik, nyatanya cara itu berhasil. Kekurangan dalam belum
mantapnya pelaksanaan sesuai kajian teori, diulangi dengan membaca alur
teori yang benar sesuai langkah yang diharapkan. Tentang tes dimana para
siswa mungkin menulis jawaban semaunya tanpa berpikir karena soalsoalnya adalah uraian. Tentang peralatan, diupayakan alat-alat yang lebih
baik dengan membawa laptop bagi siswa yang memiliki laptop yang
bertujuan untuk memeratakan jumlah komputer yang digunakan untuk
pembelajaran karena permasalahan kurangnya sarana komputer. Dengan
adanya siswa yang membawa laptop sendiri dapat memeratakan seluruh
siswa mendapatkan sarana komputer masing-masing satu komputer
sehingga pembelajaran dapat dilakukan secara maksimal.
Kelebihan-kelebihan yang ada dalam pelaksanaannya adalah: 1)
telah giat memberi motivasi-motivasi, rangsangan-rangsangan, penguatanpenguatan sehingga para siswa belajar lebih aktif, lebih termotivasi
sehingga dapat menghasilkan prestasi belajar yang meningkat yaitu dari
rata-rata siklus I adalah 72% menjadi rata-rata 80% pada siklus II, 2)
pelaksanaan pembelajaran dengan metode baru yang diupayakan telah
mengikuti kajian teori yang benar, 3) sudah terjadi situasi belajar yang
kondusif, lebih terarah, 4) soal-soal yang lebih rumit telah mengupayakan
agar siswa belajar lebih giat membaca materi yang diberikan, 5) guru telah
sangat bergairah dalam mengajar akibat keingintahuan terhadap hasil yang
akan diperoleh setelah penerapan model baru tersebut.

BAB V
PENUTUP
5.1 Simpulan
Hal yang terjadi selama ini, yaitu rendahnya prestasi belajar dipicu oleh
faktor-faktor seperti metode yang digunakan guru, sehingga penggunaan atau
penggantian metode diperlukan, akibatnya peneliti mencoba metode tutor
sebaya dalam upaya untuk dapat memecahkan permasalahan yang ada.
Bertumpu pada rendahnya prestasi belajar siswa yang disampaikan pada
latar belakang masalah, penggunaan metode tutor sebaya diupayakan untuk
dapat menyelesaikan dua tujuan penelitian ini yang 1) untuk mengetahui
peningkatan aktivitas belajar siswa dan 2) untuk mengetahui peningkatan
prestasi belajar. Seberapa besar peningkatan yang dicapai sudah dipaparkan
dengan jelas pada akhir analisis.Dari hasil penelitian yang disampaikan di Bab

IV dan melihat semua data yang telah disampaikan, tujuan penelitian yang
disampaikan di atas dapat dicapai dengan bukti sebagai berikut:
Untuk tujuan kedua yaitu upaya pencapaian kenaikan prestasi belajar siswa
dapat dilihat dari bukti-bukti berikut:
a. Dari data awal ada 13 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan pada siklus
I menurun menjadi 7 siswa dan siklus II hanya 5 siswa mendapat nilai
dibawah KKM.
b. Dari rata-rata awal 48% naik menjadi 72% pada siklus I dan pada siklus II
naik menjadi 80%.
c. Dari data awal siswa yang tuntas hanya 12 orang sedangkan pada siklus I
menjadi lebih banyak yaitu 18 siswa dan pada siklus II menjadi cukup
banyak yaitu 20 siswa.
Dari semua data

pendukung

pembuktian

pencapaian

tujuan

pembelajaran dapat disampaikan bahwa metode tutor sebaya dapat memberi


jawaban yang diharapkan sesuai tujuan penelitian ini. Semua ini dapat dicapai
adalah akibat kesiapan dan kerja keras peneliti dari sejak pembuatan proposal,
review hal-hal yang belum bagus bersama teman-teman guru, penyusunan
kisi-kisi dan instrumen penelitian, penggunaan sarana trianggulasi data sampai
pada pelaksanaan penelitian yang maksimal.
5.2 Saran
Berdasarkan temuan yang sudah disimpulan dari hasil penelitian, dalam
upaya mencapai tujuan pembelajaran dalam bidang studi TIK, dapat
disampaikan saran-saran sebagai berikut:
1. Dalam melaksanakan proses pembelajaran pada mata pelajaran TIK,
penggunaan metode tutor sebaya semestinya menjadi pilihan dari beberapa
metode yang ada mengingat metode ini telah terbukti dapat meningkatkan
kerjasama, berkreasi, bertindak aktif, bertukar informasi, mengeluarkan
pendapat, bertanya, berdiskusi, berargumentasi dan lain-lain.
2. Walaupun penelitian ini sudah dapat membuktikan efek utama dari metode
tutor sebaya dalam meningkatkan aktivitas dan prestasi belajar, sudah pasti
dalam penelitian ini masih ada hal-hal yang belum sempurna dilakukan,
oleh karenanya kepada peneliti lain yang berminat meneliti topik yang
sama untuk meneliti bagian-bagian yang tidak sempat diteliti.

3. Selanjutnya untuk adanya penguatan-penguatan, diharapkan bagi peneliti


lain untuk melakukan penelitian lanjutan guna verifikasi data hasil
penelitian.

DAFTAR PUSTAKA
Alien, Deborah E. et al- 1996.The Power of Problem Based Learning in Teaching
Introductory Science Courses.Jossey-Boss Publisher.
Anastasi, Anne. 1976. Psychological Testing. Fifth Edition.New York: Macmillan
Publishing Co., Inc.
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan Kelas.
Jakarta: PT Bumi Aksara.
Azwar, Saifuddin. 2003. Penyusunan Skala Psikologi. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Badan Standar Nasional Pendidikan. 2007. Peraturan Menteri Pendidikan
Nasional Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 2007. Jakarta: BSNP.
Barbara J. Duch. 1995. Problem-based Learning in Physic:The Power of
studentTeaching Students. Journal College Taching Vol XXV.No.5
MAR/APR.
Barrows. 1996. ProblemBased Learning Medicine Beyond. NewDirection for
Teaching and Learning . Jossey -Bass Publis!

Barrows. U.S. & Myers.A.C. 1993. ProblemBased Learning in Seconda


Schoosl.Unpublished Monograph. Springtield. II : Problem Based
Learning Institute.Lanphier High School andSouthern Illionis
UniversityMedical School.
Bodner, George M. 1986. Contructism A Theory of Knowledge. Purdue
University.Journal of Chemical Education. Vol. 63. no. 10
Dahar, Ratna Wilis. 1989. Teori-Teori Belajar. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Daryanto. 1999. Evaluasi Pendidikan. Rineka Cipta:Jakarta.
Depdikbud. 1994. Petunjuk Pelaksanaan Proses Belajar-Mengajar. Jakarta:
Direktorat Pendidikan Menengah Umum.
Depdiknas. 2002. Ekspository. Jakarta: Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah.
Dimyati dan Mudjiono. 2001. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Dirjen Dikti.
Djamarah, Syaful Bahri. 2002. Prestasi Belajar dan Kompetensi Guru. Surabaya:
Usaha Nasional.
Hamalik, Oemar. 2002. Psikologi Belajar dan Mengajar. Bandung: Sinar Baru.
Herrhyanto, Nar dan Hamid, Akib. 2006. Statistika Dasar. Jakarta: Universitas
Terbuka.
Hadi, Sutrisno. 2000. Analisis Regresi. Yogyakarta: Andi Offset.

Koyan, I Wayan. 2003. Konsep Dasar dan Teknik Evaluasi Hasil Belajar.
Singaraja: IKIP Singaraja.
Miles, Matthew, B. Dan A. Michael Hubberman. 1992. Analisis Data Kualitatif.
Terjemahan Tjetjep Roheadi Rohidi. Jakarta: Penerbit Universitas
Indonesia.

Modern Educators and Lexicographers. 1939. Websters New American


Detionary. New York: 140 Broadway, Books, Inc.
Montgomery, Douglas C. 1991. Design and Analysis of Experiments. Third
Edition. Canada: John Willy & Sons, Inc.
Murwansyah dan Mukaram. 2002. Manajemen Sumber Daya Manusia. Bandung:
Pusat Penerbit Administrasi Niaga Politeknik Negeri Bandung, Indonesia.
Nana Sudjana. 2000. http//www.scribd.com/doc/9037208/
Nur, Mohamad et al. 2001. Teori Belajar. Surabaya: University Press.
Oemar Hamalik. 2003. Proses Belajar Mengajar. Bumi Aksara: Jakarta.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 41 Tahun 2007 Tanggal 23 November
2007. Jakarta: Depdiknas.
Piaget, J. 1969. The Child Conception of Physical Causality. New Jersey: Little
Field, Adam & Co.
Popham, W. James dan Eva L. Baker. 1984. Bagaimana Mengajar Secara
Sistematis. Diterjemahkan Oleh R.H. Dj. Sinurat et al.Yogyakarta:
Kanisius.
Purwanto, Ngalim. 1997. Psikologi Pendidikan. Bandung: Rosdakarya.
Romiszowski, A. J. 1990. Designing Instructional System. (London: Kogan Page,
Ltd P. 296).
Sadia. 1996. Pengembangan Model Belajar Konstruktivisme dalam Pembelajaran
IPA di SMP. (Suatu Studi Eksperimental dalam Pembelajaran Konsep
Energi Usaha dan Suhu di SMPN 1 Singaraja). Disertasi (tidak
diterbitkan). IKIP Bandung.
Sadia. 1998. Model Konstruktivis dalam Pembelajaran Sains (Suatu Alternatif
Pembelajaran Sains Berdasarkan Paradigma Konstruktivisme). Orasi
Ilmiah. Pada Dies Natalis V dan Wisuda IX STKIP Singaraja.
Disampaikan tanggal 24 Maret 1998.

Sardiman, A.M. 1988. Interaksi dan Motivasi Belajar-Mengajar Pedoman bagi


Guru dan Calon Guru.Jakarta: Rajawali Pers.
SMK Swadayat. 2007. Penerapan Metode Tutor Sebaya dalam upaya
mengoptimalkan pemebelajaran mata pelajaran KKPI. Alamat Web :
http://smkswadayatmg.wordpress.com/xmlrpc.php.
Slameto. 2000. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta:
Rineka Cipta.
Slavin, Robert E. 1995. Cooperative Learning : Theory, Research, and
Practice.Boston: Allyn and Bacon.
Soedomo, M. 2001. Landasan Pendidikan. Malang: Penyelenggaraan Pendidikan
Pascasarjana Proyek Peningkatan Perguruan Tinggi.
Soemanto, Wasty. 2001. Pengantar Psikologi Pendidikan. Surabaya: Usaha
Nasional.
Soetomo. 1993. Dasar-Dasar Interaksi Belajar-Mengajar. Surabaya: Usaha
Nasional.
Sudijono, Anas. 2001. Pengantar Statistik Pendidikan. Jakarta: Rajawali Pers.
Sudjana, Nana. 2002. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung: PT
Remaja Rosdakarya.
Sudjana. 1996. Metoda Statistika. Bandung: Tarsito.
Suharsimi, A. 2003.Dasar-dasar Evaluasi. Jakarta: Bumi Aksara.
Suhardjono. 2010. Pertanyaan dan Jawaban Disekitar Penelitian Tindakan Kelas
dan Penelitian Tindakan Sekolah. Malang: Cakrawala Indonesia.
Sukidin, Basrowi, Suranto. 2002. Menajemen Penelitian Tindakan Kelas.
Penerbti: Insan Cendekia ISBN: 979 9048 33 4.
Sumadi Suryabrata. 1995. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Sumadi Suryabrata. 1998. Pengembangan Alat Ukur Psikologis. Dirjen Dikti


Depdiknas.
Supardi, 2005. Pengembangan Profesi dan Ruang Lingkup Karya Ilmiah. Jakarta:
Depdiknas.
Suriasumantri, J. S. 1984. Ilmu dan Perspektif. Gramedia: Jakarta.
Survey John R & Duffy Thomas M. 1994. Problem Based Learning: An
Instructional Mode and Its Constructivist Framework Constructivist
Studies in Instructional Design. Wilson G. Brent (ed). Educational
Technology Publication Englewood Cliffs. New Jersey.
Surya, Mohamad. 2004. Psikologi Pembelajaran dan Pengajaran. Bandung:
Pustaka Bani Quraisy.
Suryabrata, Sumadi. 2000. Pengembangan Alat Ukur Psikologis. Yogyakarta:
Penerbit Andi.
Tim Prima Pena. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Gramedia Press.
Tim Redaksi Focus Media. 2006. Undang-Undang Republik Indonesia No. 20
Tahun 2003 tentang Sistim Pendidikan Nasional. Bandung: Focus
Media.
Tim Redaksi Fokus Media. 2006. Himpunan Perundang-Undangan dan UndangUndang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003 dan Peraturan
Pemerintah No. 19 Tahun 2005. Bandung: Focus Media.
Tuhuserta Sawali. 2007. Diskusi Kelompok Terbimbing Model Tutor Sebaya.
Alamat Web :http://sawali.info\tutor sebaya\Diskusi Kelompok Terbimbing
Model Tutor Sebaya _ Catatan Sawali Tuhusetya.htm
Udin, S.W. 1997. Teori Belajar dan Model-Model Pembelajaran. Depdikbud:
Jakarta.
Uno, B. Hamzah, et. al. 2001. Pengembangan Instrumen Untuk Penelitian.
Jakarta: Delima Press.

Wardani, I. G. A. K Siti Julaeha. Modul IDIK 4307. Pemantapan Kemampuan


Mengajar. Jakarta: Universitas Terbuka.
Wina Sanjaya. 2006. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses
Pendidikan. Kencana Prenada Media: Jakarta.
Wojowasito. 1982. Kamus Umum Lengkap Inggris Indonesia Indonesia Inggris.
Malang: Delta Citra Grafindo.

Lampiran 1 : RPP 1 AWAL


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) AWAL

SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.1. Mengidentifikasi menu dan ikon format font pada

Indikator

perangkat lunak pengolah kata


:
Mengidentifikasi alat bantu format huruf dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan alat bantu

Alokasi Waktu

format font pada Microsoft Word 2003

Membuat variasi huruf pada Microsoft Word 2003


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 9-10

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Menjelaskan fungsi dan kegunaan menu dan ikon format font dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
2. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan alat bantu
format font Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
3. Membuat variasi huruf dengan memanfaatkan alat bantu format font pada
Microsoft Word 2003

B. MATERI PEMBELAJARAN
Tampilan menu dan ikon
1. Fasilitas-fasilitas format font dalam Microsoft Word 2003
2. Letak dan cara menyembunyikan alat bantu format font pada Microsoft
Word 2003
3. Membuat variasi huruf dengan Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN
1. Metode
: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas.
2. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan font style
- Sebutkan cara menebalkan huruf.
3. Apersepsi
- Dengan mempelajari format font siswa dapat membuat
2.

variasi gaya huruf.


Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
a. Guru memperlihatkan kreasi huruf yang ada di format
font pada MS. Word.
b. Guru memperlihatkan perbedaan gaya huruf satu
dengan yang lainnya
2.Elaborasi
a. Guru menunjukkan alat bantu format font yang tersedia
dalam Microsoft Word 2003
b. Guru menjelaskan fungsi dari alat bantu format font yang
tersedia dalam Microsoft Word 2003
c. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan
memberikan penguatan materi
3.Konfirmasi
a. Guru Memberi kesempatan siswa untuk bertanya dan
tentang materi yang belum jelas fasilitas-fasilitas yang

3.

tersedia dalam format font Microsoft Word 2003


Penutup :

10

a. Guru membuat kesimpulan,


menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan alat
bantu yang format font tersedia dalam Microsoft Word 2003
E. SUMBER BELAJAR
1. LKS
2. Media Presentasi Power Point
3. Internet
F. PENILAIAN
Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Kompetensi
1. Mengidenti Tes praktik
fikasi alat (kinerja)
bantu

Bentuk
Instrumen

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas format font

dalam Microsoft Word 2003!

format
huruf
dalam
Microsoft
Word 2003

Tes praktik

Tes

(kinerja)

identifikasi memunculkan dan

2. Menyembu

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


menyembunyikan tools font

nyikan dan

Microsoft Word 2003!

memunculk
an alat
bantu
format font
pada
Microsoft
Word 2003
3. Membuat
variasi
huruf pada

Tes praktik
(kinerja)

Tes
identifikasi.

Buatlah surat lamaran kerja


dengan variasi huruf pada MS.
Word 2003!

Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen

Kompetensi
Microsoft

Instrumen

Word 2003

Skor nilai :
1. Indikaror 1
: 30
2. Indikator 2
: 35
3. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :
No Jawaban

Skor
nilai

Fasilitas-fasilitas format font yang tersedia pada Microsoft Word

2
3

2003 antara lain: Font Family, font size, bold, italic, underline dll
Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
Gunakan pengaturan Bold untuk cetak tebal, italic untuk cetak
miring dan underline untuk garis bawah.

Mengetahui :

Kintamani,
Juli 2014
Guru Mata Pelajaran

Kepala SMAN 1 Kintamani

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

LAMPIRAN 2 : RPP 2 AWAL


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.2. Menggunakan tools find and replace pada perangkat

Indikator

lunak pengolah kata


:
Mengidentifikasi tools find and replace dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan tools find and


replace pada Microsoft Word 2003

Mencari kata dalam suatu dokumen ketikan pada

Alokasi Waktu

Microsoft Word 2003


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 10-11

B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Menjelaskan fungsi dan kegunaan tools find and replace dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar

2. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan tools find


and replace Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
3. Mencari suatu kata dengan memanfaatkan tools find and replace
didalam suatu ketikan pada Microsoft Word 2003
B. MATERI PEMBELAJARAN
Tampilan menu dan ikon
1. Fasilitas-fasilitas tools find and replace dalam Microsoft Word 2003
2. Letak dan cara menyembunyikan tools find and replace pada Microsoft
Word 2003
3. Mencari dan mengaganti secara otomatis suatu kata pada ketikan di
Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN
1. Metode
: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL, Tutor
Sebaya
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas.
2. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan find and replace
- Sebutkan cara mencari kata.
3. Apersepsi
- Dengan mempelajari tools find and replace siswa dapat
mencari dan mengganti kata dengan cepat di suatu
2.

ketikan MS. Word.


Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
Guru memperlihatkan kreasi huruf yang ada di tools
find and replace pada MS. Word.
Guru memperlihatkan cara mencari kata dengan cepat
pada MS. Word
2.Elaborasi
a. Tutor sebaya menunjukkan kepada teman sebaya tentang
tools find and replace yang tersedia dalam Microsoft

Word 2003
b. Tutor sebaya menjelaskan fungsi tools find and replace
yang tersedia dalam Microsoft Word 2003
c. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan
memberikan penguatan materi
3.Konfirmasi
a. Memberi kesempatan siswa untuk bertanya

dan

berinteraksi kepada tutor sebaya tentang materi yang


belum jelas fasilitas-fasilitas yang tersedia dalam tools
3.

find and replace Microsoft Word 2003


Penutup :
10
a. Guru membuat kesimpulan,
menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan cara
mengganti kata dengan cepat dalam Microsoft Word 2003

E. SUMBER BELAJAR
4. LKS
5. Media Presentasi Power Point
6. Internet
F. PENILAIAN
Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Kompetensi
1. Mengidentifi Tes praktik
kasi tools

(kinerja)

find and

Bentuk
Instrumen

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas tools find and

replace dalam Microsoft Word

replace

2003!

dalam
Microsoft
Word 2003 Tes praktik
2. Menyembun

(kinerja)

Tes
identifikasi

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


memunculkan dan

yikan dan

menyembunyikan tools find and

memunculka

replace Microsoft Word 2003!

n tools find
and replace
pada

Tes praktik

Indikator
Pencapaian
Kompetensi
Microsoft

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen
Tes

(kinerja)

Word 2003

identifikasi.

Instrumen
Cari dan ganti kata dengan cepat
pada MS. Word 2003!

3. Cara mencari
kata dengan
cepat pada
Microsoft
Word 2003

Skor nilai :
4. Indikaror 1
: 30
5. Indikator 2
: 35
6. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :
No Jawaban

Skor
nilai

1
2
3

Fasilitas-fasilitas tools find and replace yang tersedia pada


Microsoft Word 2003 antara lain: Find untuk mencari kata dan
repalce untuk mengganti kata
Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
gunakan shotcut ctrl+f untuk memanggil fungsi find.

Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Kintamani

Kintamani,
Juli 2014
Guru Mata Pelajaran

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

LAMPIRAN 3 : RPP 3 SIKLUS 1


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.3. Membuat Header dan Footer pada perangkat lunak

Indikator

pengolah kata
:
Mengidentifikasi tools header dan footer dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan tools header


dan footer pada Microsoft Word 2003

Membuat dokumen pada Microsoft Word 2003

Alokasi Waktu

dengan memanfaatkan header dan footer


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 10-11

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Menjelaskan fungsi dan kegunaan tools header dan footer dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
2. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan tools
header dan footer Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar

3. Membuat dokumen pada Microsoft Word 2003 dengan memanfaatkan


header dan footer
B. MATERI PEMBELAJARAN
Tampilan menu dan ikon
4. Fasilitas-fasilitas tools header dan footer dalam Microsoft Word 2003
5. Letak dan cara menyembunyikan tools header dan footer pada
Microsoft Word 2003
6. Membuat header dan footer di dokumen Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN
1. Metode
: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL, Tutor
Sebaya
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas.
2. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan header dan footer
- Sebutkan cara mencari kata.
3. Apersepsi
- Dengan mempelajari tools header dan footer siswa dapat
mebuat dokumen MS. Word dengan varisasi kop surat
2.

dan halaman.
Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
a. Guru memperlihatkan tools header dan footer pada MS.
Word.
b. Guru menunjukan dokumen dengan variasi header dan
footer
2.Elaborasi
a. Tutor sebaya menunjukkan kepada teman sebaya tentang
tools header dan footer yang tersedia dalam Microsoft
Word 2003
b. Tutor sebaya menjelaskan fungsi tools header dan footer
yang tersedia dalam Microsoft Word 2003
c. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan

memberikan penguatan materi


3.Konfirmasi
a. Memberi kesempatan siswa untuk bertanya

dan

berinteraksi kepada tutor sebaya tentang materi yang


belum jelas fasilitas-fasilitas yang tersedia dalam tools
3.

header dan footer Microsoft Word 2003


Penutup :
10
a. Guru membuat kesimpulan,
menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan cara

mengganti kata dengan cepat dalam Microsoft Word 2003


E. SUMBER BELAJAR
4. LKS
5. Media Presentasi Power Point
6. Internet
F. PENILAIAN
Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Kompetensi
1. Mengidentifi Tes praktik
kasi tools

(kinerja)

header dan

Bentuk
Instrumen

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas tools header

dan footer dalam Microsoft

footer dalam

Word 2003!

Microsoft
Word 2003

Tes praktik

2. Menyembun (kinerja)

Tes
identifikasi

yikan dan

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


memunculkan dan
menyembunyikan tools header

memunculka

dan footer Microsoft Word 2003!

n tools
header dan
footer pada
Microsoft

Tes praktik

Word 2003 (kinerja)

Tes
identifikasi.

Membuat dokumen dengan


variasi header dan footer di MS.

3. Membuat
dokumen

Word 2003!

Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen

Kompetensi
Microsoft

Instrumen

Word 2003
dengan
memanfaatk
an header
dan footer

Skor nilai :
7. Indikaror 1
: 30
8. Indikator 2
: 35
9. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :
No Jawaban

Skor
nilai

Fasilitas-fasilitas tools header dan footer yang tersedia pada


Microsoft Word 2003 antara lain: header dan footer untuk

2
3

membuat kop surat.


Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
Klik menu insert lalu pilih insert header dan footer

Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Kintamani

Kintamani,
Juli 2014
Guru Mata Pelajaran

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

Lampiran 4. Hasil Penilaian Prestasi Belajar Siswa Awal


NO.
URUT
1
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

NIS
2
3482
3483
3484
3485
3486
3487
3488
3489
3490
3491
3492
3493
3494
3495
3496
3497
3498
3499
3500
3501
3502
3503
3504
3505
3506

NAMA
3
ADI WINATA, I PUTU
ANI SHOLEHAH
ANTARI, NI WAYAN
ARDI SUPARIKA, I PUTU
ARNAWI, NI KETUT
ARTAWAN, I WAYAN
ARYA DARMANTA, I PUTU
DITA PIKAYANI, NI WAYAN
ERMIN, NI KETUT
GUSTI AYU UTAMI SARI
I GUSTI AGUNG DARMA WIADNYANA
JONIARTA, I WAYAN
LELI ANDAYANI, NI PUTU
POPIANI, NI NENGAH
PRATIWI, NI KETUT
RAI SATYA NEGARA, I MADE
RENALDI, I KOMANG
RIO, I KADEK
RISKA WIDYARI, NI KADEK
RUDIASA, I NENGAH
SISKA ERY SWANDINI, NI MADE
SOMYA MARTHA MILANI, NI WAYAN
SRI PITA ERSANYA, NI WAYAN
SUARTA, I WAYAN
SUKRI, NI NENGAH

Nilai
4
70
60
55
74
73
75
75
60
74
76
75
74
74
53
76
77
56
75
78
76
75
75
76
74
74

LAMPIRAN 2 : RPP 1 SIKLUS 1


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIKLUS 1

SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.1. Mengidentifikasi menu dan ikon format font pada

Indikator

perangkat lunak pengolah kata


:
Mengidentifikasi alat bantu format huruf dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan alat bantu

Alokasi Waktu

format font pada Microsoft Word 2003

Membuat variasi huruf pada Microsoft Word 2003


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 9-10

D. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
4. Menjelaskan fungsi dan kegunaan menu dan ikon format font dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
5. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan alat bantu
format font Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
6. Membuat variasi huruf dengan memanfaatkan alat bantu format font pada
Microsoft Word 2003
B. MATERI PEMBELAJARAN
Tampilan menu dan ikon
4. Fasilitas-fasilitas format font dalam Microsoft Word 2003

5. Letak dan cara menyembunyikan alat bantu format font pada Microsoft
Word 2003
6. Membuat variasi huruf dengan Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN
1. Metode
: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL,
Tutor Sebaya
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas.
2. Membentuk kelompok siswa yang menjadi tutor serta siswa
yang akan menerima pembelajaran dari tutor sebaya.
3. Memberikan tugas dikelas berkaitan dengan materi format
font kepada siswa yang tidak menjadi tutor, sementara siswa
yang menjadi tutor diarahkan ke Lab. Komputer.
4. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan font style
- Sebutkan cara menebalkan huruf.
5. Apersepsi
- Dengan mempelajari format font siswa dapat membuat
2.

variasi gaya huruf.


Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
Guru meminta siswa yang tidak menjadi tutor untuk
masuk ke Lab. Komputer.
Guru mempersilahkan siswa tutor sebaya untuk
menerangkan kepada teman sebayanya materi tentang
format font pada MS. Word.
2.Elaborasi
a. Tutor sebaya menunjukkan kepada teman sebaya tentang
alat bantu format font yang tersedia dalam Microsoft
Word 2003
b. Tutor sebaya menjelaskan fungsi dari alat bantu format
font yang tersedia dalam Microsoft Word 2003
c. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan

memberikan penguatan materi


3.Konfirmasi
a. Memberi kesempatan siswa untuk bertanya

dan

berinteraksi kepada tutor sebaya tentang materi yang


belum jelas fasilitas-fasilitas yang tersedia dalam format
3.

font Microsoft Word 2003


Penutup :
10
a. Guru membuat kesimpulan,
menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan alat
bantu yang format font tersedia dalam Microsoft Word 2003

E. SUMBER BELAJAR
7. LKS
8. Media Presentasi Power Point
9. Internet

F. PENILAIAN
Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Kompetensi
1.Mengidentifika Tes praktik
si alat bantu

(kinerja)

format huruf

Bentuk
Instrumen

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas format font

dalam Microsoft Word 2003!

dalam Microsoft
Word 2003
2.Menyembunyik
an dan
memunculkan
alat bantu format

Tes praktik

Tes

(kinerja)

identifikasi memunculkan dan

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


menyembunyikan tools font
Microsoft Word 2003!

Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen

Kompetensi
font pada
Microsoft Word

Tes praktik

Tes

(kinerja)

2003

identifikasi.

3.Membuat

Instrumen

Buatlah surat lamaran kerja


dengan variasi huruf pada MS.
Word 2003!

variasi huruf
pada Microsoft
Word 2003

Skor nilai :
10. Indikaror 1
: 30
11. Indikator 2
: 35
12. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :
No Jawaban

Skor
nilai

Fasilitas-fasilitas format font yang tersedia pada Microsoft Word

2
3

2003 antara lain: Font Family, font size, bold, italic, underline dll
Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
Gunakan pengaturan Bold untuk cetak tebal, italic untuk cetak
miring dan underline untuk garis bawah.

Kintamani,

Juli 2014

Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Kintamani

Guru Mata Pelajaran

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

LAMPIRAN 6 : RPP 2 SIKLUS 1


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)
SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.2. Menggunakan tools find and replace pada perangkat

Indikator

lunak pengolah kata


:
Mengidentifikasi tools find and replace dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan tools find and


replace pada Microsoft Word 2003

Mencari kata dalam suatu dokumen ketikan pada

Alokasi Waktu

Microsoft Word 2003


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 10-11

E. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Menjelaskan fungsi dan kegunaan tools find and replace dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
2. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan tools find
and replace Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
3. Mencari suatu kata dengan memanfaatkan tools find and replace
didalam suatu ketikan pada Microsoft Word 2003
B. MATERI PEMBELAJARAN
Tampilan menu dan ikon
7. Fasilitas-fasilitas tools find and replace dalam Microsoft Word 2003

8. Letak dan cara menyembunyikan tools find and replace pada Microsoft
Word 2003
9. Mencari dan mengaganti secara otomatis suatu kata pada ketikan di
Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN
1. Metode
: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL, Tutor
Sebaya
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas.
2. Membentuk kelompok siswa yang menjadi tutor serta siswa
yang akan menerima pembelajaran dari tutor sebaya.
3. Memberikan tugas dikelas berkaitan dengan materi tools
find and replace kepada siswa yang tidak menjadi tutor,
sementara siswa yang menjadi tutor diarahkan ke Lab.
Komputer.
4. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan find and replace
- Sebutkan cara mencari kata.
5. Apersepsi
- Dengan mempelajari tools find and replace siswa dapat
mencari dan mengganti kata dengan cepat di suatu
2.

ketikan MS. Word.


Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
Guru meminta siswa yang tidak menjadi tutor untuk
masuk ke Lab. Komputer.
Guru mempersilahkan siswa tutor sebaya untuk
menerangkan kepada teman sebayanya materi tentang
tools find and replace pada MS. Word.
2.Elaborasi
a. Tutor sebaya menunjukkan kepada teman sebaya tentang
tools find and replace yang tersedia dalam Microsoft

Word 2003
b. Tutor sebaya menjelaskan fungsi tools find and replace
yang tersedia dalam Microsoft Word 2003
c. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan
memberikan penguatan materi
3.Konfirmasi
a. Memberi kesempatan siswa untuk bertanya

dan

berinteraksi kepada tutor sebaya tentang materi yang


belum jelas fasilitas-fasilitas yang tersedia dalam tools
3.

find and replace Microsoft Word 2003


Penutup :
10
a. Guru membuat kesimpulan,
menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan cara
mengganti kata dengan cepat dalam Microsoft Word 2003

E. SUMBER BELAJAR
10. LKS
11. Media Presentasi Power Point
12. Internet

F. PENILAIAN
Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Kompetensi
1.Mengidentifika Tes praktik
si tools find and (kinerja)
replace dalam

Bentuk
Instrumen

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas tools find and

replace dalam Microsoft Word

Microsoft Word

2003!

2003
2.Menyembunyik
an dan
memunculkan

Tes praktik

Tes

(kinerja)

identifikasi

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


memunculkan dan
menyembunyikan tools find and

Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen

Kompetensi
tools find and

Instrumen
replace Microsoft Word 2003!

replace pada
Microsoft Word Tes praktik
2003

Tes

(kinerja)

identifikasi. Cari dan ganti kata dengan cepat

3.Cara mencari

pada MS. Word 2003!

kata dengan
cepat pada
Microsoft Word
2003

Skor nilai :
13. Indikaror 1
: 30
14. Indikator 2
: 35
15. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :
No Jawaban

Skor
nilai

1
2
3

Fasilitas-fasilitas tools find and replace yang tersedia pada


Microsoft Word 2003 antara lain: Find untuk mencari kata dan
repalce untuk mengganti kata
Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
gunakan shotcut ctrl+f untuk memanggil fungsi find.

Kintamani,
Juli 2014
Guru Mata Pelajaran

Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Kintamani

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

LAMPIRAN 7 : RPP 3 SIKLUS 1


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.3. Membuat Header dan Footer pada perangkat lunak

Indikator

pengolah kata
:
Mengidentifikasi tools header dan footer dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan tools header


dan footer pada Microsoft Word 2003

Membuat dokumen pada Microsoft Word 2003

Alokasi Waktu

dengan memanfaatkan header dan footer


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 10-11

F. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Menjelaskan fungsi dan kegunaan tools header dan footer dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
2. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan tools
header dan footer Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
3. Membuat dokumen pada Microsoft Word 2003 dengan memanfaatkan
header dan footer
B. MATERI PEMBELAJARAN

Tampilan menu dan ikon


10. Fasilitas-fasilitas tools header dan footer dalam Microsoft Word 2003
11. Letak dan cara menyembunyikan tools header dan footer pada
Microsoft Word 2003
12. Membuat header dan footer di dokumen Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN
1. Metode
: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL, Tutor
Sebaya
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas.
2. Membentuk kelompok siswa yang menjadi tutor serta siswa
yang akan menerima pembelajaran dari tutor sebaya.
3. Memberikan tugas dikelas berkaitan dengan materi tools
header dan footer kepada siswa yang tidak menjadi tutor,
sementara siswa yang menjadi tutor diarahkan ke Lab.
Komputer.
4. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan header dan footer
- Sebutkan cara mencari kata.
5. Apersepsi
- Dengan mempelajari tools header dan footer siswa dapat
mebuat dokumen MS. Word dengan varisasi kop surat
2.

dan halaman.
Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
Guru meminta siswa yang tidak menjadi tutor untuk
masuk ke Lab. Komputer.
Guru mempersilahkan siswa tutor sebaya untuk
menerangkan kepada teman sebayanya materi tentang
tools header dan footer pada MS. Word.
2.Elaborasi
a. Tutor sebaya menunjukkan kepada teman sebaya tentang
tools header dan footer yang tersedia dalam Microsoft

Word 2003
b. Tutor sebaya menjelaskan fungsi tools header dan footer
yang tersedia dalam Microsoft Word 2003
c. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan
memberikan penguatan materi
3.Konfirmasi
a. Memberi kesempatan siswa untuk bertanya

dan

berinteraksi kepada tutor sebaya tentang materi yang


belum jelas fasilitas-fasilitas yang tersedia dalam tools
3.

header dan footer Microsoft Word 2003


Penutup :
10
a. Guru membuat kesimpulan,
menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan cara
mengganti kata dengan cepat dalam Microsoft Word 2003

E. SUMBER BELAJAR
13. LKS
14. Media Presentasi Power Point
15. Internet

F. PENILAIAN
Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Kompetensi
1.Mengidentifika Tes praktik
si tools header

(kinerja)

dan footer dalam

Bentuk
Instrumen

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas tools header

dan footer dalam Microsoft

Microsoft Word

Word 2003!

2003
2.Menyembunyik
an dan
memunculkan

Tes praktik

Tes

(kinerja)

identifikasi

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


memunculkan dan
menyembunyikan tools header

Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen

Kompetensi
tools header dan

Instrumen
dan footer Microsoft Word 2003!

footer pada
Microsoft Word
Tes praktik

2003

Tes

(kinerja)

identifikasi. Membuat dokumen dengan

3.Membuat

variasi header dan footer di MS.

dokumen

Word 2003!

Microsoft Word
2003 dengan
memanfaatkan
header dan footer

Skor nilai :
16. Indikaror 1
: 30
17. Indikator 2
: 35
18. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :
No Jawaban

Skor
nilai

Fasilitas-fasilitas tools header dan footer yang tersedia pada


Microsoft Word 2003 antara lain: header dan footer untuk

2
3

membuat kop surat.


Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
Klik menu insert lalu pilih insert header dan footer

Kintamani,
Juli 2014
Guru Mata Pelajaran

Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Kintamani

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

LAMPIRAN 8 : Hasil Penilaian Prestasi Belajar Siswa SIKLUS 1


NO.
URUT
1
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

NIS

NAMA

Nilai

2
3482
3483
3484
3485
3486
3487
3488
3489
3490
3491
3492
3493
3494
3495
3496
3497
3498
3499
3500
3501
3502
3503
3504
3505
3506

3
ADI WINATA, I PUTU
ANI SHOLEHAH
ANTARI, NI WAYAN
ARDI SUPARIKA, I PUTU
ARNAWI, NI KETUT
ARTAWAN, I WAYAN
ARYA DARMANTA, I PUTU
DITA PIKAYANI, NI WAYAN
ERMIN, NI KETUT
GUSTI AYU UTAMI SARI
I GUSTI AGUNG DARMA WIADNYANA
JONIARTA, I WAYAN
LELI ANDAYANI, NI PUTU
POPIANI, NI NENGAH
PRATIWI, NI KETUT
RAI SATYA NEGARA, I MADE
RENALDI, I KOMANG
RIO, I KADEK
RISKA WIDYARI, NI KADEK
RUDIASA, I NENGAH
SISKA ERY SWANDINI, NI MADE
SOMYA MARTHA MILANI, NI WAYAN
SRI PITA ERSANYA, NI WAYAN
SUARTA, I WAYAN
SUKRI, NI NENGAH

4
76
76
74
74
73
75
75
75
74
76
75
74
74
75
76
77
75
75
78
76
75
75
76
74
75

LAMPIRAN 9 : RPP1 SIKLUS 2


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.1. Mengidentifikasi menu dan ikon format font pada

Indikator

perangkat lunak pengolah kata


:
Mengidentifikasi alat bantu format huruf dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan alat bantu

Alokasi Waktu

format font pada Microsoft Word 2003

Membuat variasi huruf pada Microsoft Word 2003


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 9-10

G. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Menjelaskan fungsi dan kegunaan menu dan ikon format font dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
2. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan alat bantu
format font Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
3. Membuat variasi huruf dengan memanfaatkan alat bantu format font
pada Microsoft Word 2003
B. MATERI PEMBELAJARAN
Tampilan menu dan ikon
1. Fasilitas-fasilitas format font dalam Microsoft Word 2003
2. Letak dan cara menyembunyikan alat bantu format font pada Microsoft
Word 2003
3. Membuat variasi huruf dengan Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN

1. Metode

: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL, Tutor

Sebaya
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas serta mengingatkan siswa untuk
membawa laptop bagi siswa yang memiliki laptop.
2. Membentuk kelompok siswa yang menjadi tutor serta siswa
yang akan menerima pembelajaran dari tutor sebaya.
3. Memberikan tugas dikelas berkaitan dengan materi format
font

kepada

siswa

yang

tidak

menjadi

tutor

serta

mepraktekanya dengan laptop yang siswa bawa, sementara


siswa yang menjadi tutor diarahkan ke Lab. Komputer.
4. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan font style
- Sebutkan cara menebalkan huruf.
5. Apersepsi
- Dengan mempelajari format font siswa dapat membuat
2.

variasi gaya huruf.


Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
a. Guru meminta siswa yang tidak menjadi tutor untuk
masuk ke Lab. Komputer.
b. Masing-masing siswa menggunakan komputer, satu
siswa satu komputer/laptop
c. Guru mempersilahkan siswa tutor sebaya untuk
menerangkan kepada teman sebayanya materi tentang
format font pada MS. Word.
2.Elaborasi
a. Tutor sebaya menunjukkan kepada teman sebaya tentang
alat bantu format font yang tersedia dalam Microsoft
Word 2003
b. Tutor sebaya menjelaskan fungsi dari alat bantu format
font yang tersedia dalam Microsoft Word 2003
c. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan
memberikan penguatan materi

3.Konfirmasi
a. Memberi kesempatan

siswa untuk bertanya

dan

berinteraksi kepada tutor sebaya tentang materi yang


belum jelas fasilitas-fasilitas yang tersedia dalam format
3.

font Microsoft Word 2003


Penutup :
10
a. Guru membuat kesimpulan,
menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan alat
bantu yang format font tersedia dalam Microsoft Word 2003

E. SUMBER BELAJAR
4. LKS
5. Media Presentasi Power Point
6. Internet

F. PENILAIAN
Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Kompetensi
1.Mengidentifika Tes praktik
si alat bantu

(kinerja)

format huruf

Bentuk
Instrumen

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas format font

dalam Microsoft Word 2003!

dalam Microsoft
Word 2003
2.Menyembunyik

Tes praktik

Tes

(kinerja)

identifikasi memunculkan dan

an dan

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


menyembunyikan tools font

memunculkan

Microsoft Word 2003!

alat bantu format


font pada
Microsoft Word Tes praktik
2003
3.Membuat

(kinerja)

Tes
identifikasi.

Buatlah surat lamaran kerja


dengan variasi huruf pada MS.
Word 2003!

Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen

Kompetensi
variasi huruf

Instrumen

pada Microsoft
Word 2003

Skor nilai :
19. Indikaror 1
: 30
20. Indikator 2
: 35
21. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :
No Jawaban

Skor
nilai

Fasilitas-fasilitas format font yang tersedia pada Microsoft Word

2
3

2003 antara lain: Font Family, font size, bold, italic, underline dll
Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
Gunakan pengaturan Bold untuk cetak tebal, italic untuk cetak
miring dan underline untuk garis bawah.

Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Kintamani

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

Kintamani,
Juli 2014
Guru Mata Pelajaran

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

LAMPIRAN 10 : RPP 2 SIKLUS 2


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)
SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.2. Menggunakan tools find and replace pada perangkat

Indikator

lunak pengolah kata


:
Mengidentifikasi tools find and replace dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan tools find and


replace pada Microsoft Word 2003

Mencari kata dalam suatu dokumen ketikan pada

Alokasi Waktu

Microsoft Word 2003


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 10-11

H. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Menjelaskan fungsi dan kegunaan tools find and replace dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
2. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan tools find
and replace Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
3. Mencari suatu kata dengan memanfaatkan tools find and replace
didalam suatu ketikan pada Microsoft Word 2003
B. MATERI PEMBELAJARAN
Tampilan menu dan ikon
13. Fasilitas-fasilitas tools find and replace dalam Microsoft Word 2003

14. Letak dan cara menyembunyikan tools find and replace pada Microsoft
Word 2003
15. Mencari dan mengaganti secara otomatis suatu kata pada ketikan di
Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN
1. Metode
: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL, Tutor
Sebaya
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas.
2. Membentuk kelompok siswa yang menjadi tutor serta siswa
yang akan menerima pembelajaran dari tutor sebaya.
3. Memberikan tugas dikelas berkaitan dengan materi tools
find and replace kepada siswa yang tidak menjadi tutor serta
mepraktekanya dengan laptop yang siswa bawa, sementara
siswa yang menjadi tutor diarahkan ke Lab. Komputer.
4. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan find and replace
- Sebutkan cara mencari kata.
5. Apersepsi
- Dengan mempelajari tools find and replace siswa dapat
mencari dan mengganti kata dengan cepat di suatu
2.

ketikan MS. Word.


Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
Guru meminta siswa yang tidak menjadi tutor untuk
masuk ke Lab. Komputer.
Guru mempersilahkan siswa tutor sebaya untuk
menerangkan kepada teman sebayanya materi tentang
tools find and replace pada MS. Word.
2.Elaborasi
a. Tutor sebaya menunjukkan kepada teman sebaya tentang
tools find and replace yang tersedia dalam Microsoft

Word 2003
b.

Masing-masing

siswa

menggunakan

komputer, satu siswa satu komputer/laptop


c. Tutor sebaya menjelaskan fungsi tools find and replace
yang tersedia dalam Microsoft Word 2003
d. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan
memberikan penguatan materi
3.Konfirmasi
a. Memberi kesempatan siswa untuk bertanya

dan

berinteraksi kepada tutor sebaya tentang materi yang


belum jelas fasilitas-fasilitas yang tersedia dalam tools
3.

find and replace Microsoft Word 2003


Penutup :
10
a. Guru membuat kesimpulan,
menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan cara
mengganti kata dengan cepat dalam Microsoft Word 2003

E. SUMBER BELAJAR
16. LKS
17. Media Presentasi Power Point
18. Internet

F. PENILAIAN
Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Kompetensi
1.Mengidentifika Tes praktik
si tools find and (kinerja)
replace dalam

Bentuk
Instrumen

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas tools find and

replace dalam Microsoft Word

Microsoft Word

2003!

2003
2.Menyembunyik
an dan
memunculkan

Tes praktik

Tes

(kinerja)

identifikasi

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


memunculkan dan
menyembunyikan tools find and
replace Microsoft Word 2003!

Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen

Kompetensi
tools find and

Instrumen

replace pada
Microsoft Word Tes praktik
2003

Tes

(kinerja)

identifikasi.

3.Cara mencari

Cari dan ganti kata dengan cepat


pada MS. Word 2003!

kata dengan
cepat pada
Microsoft Word
2003

Skor nilai :
22. Indikaror 1
: 30
23. Indikator 2
: 35
24. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :
No Jawaban

Skor
nilai

1
2
3

Fasilitas-fasilitas tools find and replace yang tersedia pada


Microsoft Word 2003 antara lain: Find untuk mencari kata dan
repalce untuk mengganti kata
Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
gunakan shotcut ctrl+f untuk memanggil fungsi find.

Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Kintamani

Kintamani,
Juli 2014
Guru Mata Pelajaran

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

LAMPIRAN 11 : RPP 3 SIKLUS 2


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

SMA
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Standar Kompetensi

:
:
:
:

SMA Negeri 1 Kintamani


Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK
X / 2 (satu)
3. Menggunakan perangkat lunak pengolah kata untuk

Kompetensi Dasar

menyajikan informasi
: 3.3. Membuat Header dan Footer pada perangkat lunak

Indikator

pengolah kata
:
Mengidentifikasi tools header dan footer dalam
Microsoft Word 2003

Menyembunyikan dan memunculkan tools header


dan footer pada Microsoft Word 2003

Membuat dokumen pada Microsoft Word 2003

Alokasi Waktu

dengan memanfaatkan header dan footer


: 2 x 45 menit (1 x pertemuan)

Pertemuan Ke

: 10-11

I. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan dapat:
1. Menjelaskan fungsi dan kegunaan tools header dan footer dalam
Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
2. Mengidentifikasi letak , memunculkan dan menyembunyikan tools
header dan footer Microsoft Word 2003 dengan baik dan benar
3. Membuat dokumen pada Microsoft Word 2003 dengan memanfaatkan
header dan footer

B. MATERI PEMBELAJARAN
Tampilan menu dan ikon
1. Fasilitas-fasilitas tools header dan footer dalam Microsoft Word 2003
2. Letak dan cara menyembunyikan tools header dan footer pada
Microsoft Word 2003
3. Membuat header dan footer di dokumen Microsoft Word 2003
C. METODE DAN MODEL PEMBELAJARAN
1. Metode
: Ceramah, tanya jawab, diskusi, pengamatan, CTL, Tutor
Sebaya
2. Model Pembelajaran : Cooperatif Learning
D. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
No
Kegiatan
Waktu
1.
Pendahuluan :
5 menit
1.Menyiapkan kondisi kelas.
2. Membentuk kelompok siswa yang menjadi tutor serta siswa
yang akan menerima pembelajaran dari tutor sebaya.
3. Memberikan tugas dikelas berkaitan dengan materi tools
header dan footer kepada siswa yang tidak menjadi tutor serta
mepraktekanya dengan laptop yang siswa bawa, sementara
siswa yang menjadi tutor diarahkan ke Lab. Komputer.
4. Motivasi, dengan mangajukan pertanyaan misalnya :
- Apa yang dimaksud dengan header dan footer
- Sebutkan cara mencari kata.
5. Apersepsi
- Dengan mempelajari tools header dan footer siswa dapat
mebuat dokumen MS. Word dengan varisasi kop surat
2.

dan halaman.
Kegiatan inti :
75
1.Eksplorasi
menit
Guru meminta siswa yang tidak menjadi tutor untuk
masuk ke Lab. Komputer.
Guru mempersilahkan siswa tutor sebaya untuk
menerangkan kepada teman sebayanya materi tentang
tools header dan footer pada MS. Word.
2.Elaborasi
a. Tutor sebaya menunjukkan kepada teman sebaya tentang

tools header dan footer yang tersedia dalam Microsoft


Word 2003
b. Masing-masing siswa menggunakan komputer, satu
siswa satu komputer/laptop
c. Tutor sebaya menjelaskan fungsi tools header dan footer
yang tersedia dalam Microsoft Word 2003
d. Guru mengamati proses pembelajaran yang terjadi dan
memberikan penguatan materi
3.Konfirmasi
a. Memberi kesempatan siswa untuk bertanya

dan

berinteraksi kepada tutor sebaya tentang materi yang


belum jelas fasilitas-fasilitas yang tersedia dalam tools
3.

header dan footer Microsoft Word 2003


Penutup :
10
a. Guru membuat kesimpulan,
menit
b. Memberikan tugas individu agar siswa menyebutkan cara
mengganti kata dengan cepat dalam Microsoft Word 2003

E. SUMBER BELAJAR
19. LKS
20. Media Presentasi Power Point
21. Internet

F. PENILAIAN

Indikator
Pencapaian

Penilaian
Teknik

Bentuk
Instrumen

Kompetensi
1.Mengidentifika Tes praktik
si tools header

Instrumen

Tes
Tunjukkanlah dan sebutkan
identifikasi
fasilitas-fasilitas tools header

dan footer dalam Microsoft

(kinerja)

dan footer dalam


Microsoft Word

Word 2003!

2003
2.Menyembunyik

Tes praktik

Tes

(kinerja)

identifikasi

an dan

Tunjukkanlah dan jelaskan cara


memunculkan dan

memunculkan

menyembunyikan tools header

tools header dan

dan footer Microsoft Word 2003!

footer pada
Microsoft Word
2003

Tes praktik

Tes

(kinerja)

identifikasi.

Membuat dokumen dengan

3.Membuat

variasi header dan footer di MS.

dokumen

Word 2003!

Microsoft Word
2003 dengan
memanfaatkan
header dan footer

Skor nilai :
25. Indikaror 1
: 30
26. Indikator 2
: 35
27. Indikator 3
: 35
Nilai maksimal : 100

Kunci Jawaban :

No Jawaban

Skor
nilai

Fasilitas-fasilitas tools header dan footer yang tersedia pada


Microsoft Word 2003 antara lain: header dan footer untuk

2
3

membuat kop surat.


Klik kanan pada ribbon, kemudian pilih minimize the ribbon.
Klik menu insert lalu pilih insert header dan footer

Kintamani,
Juli 2014
Guru Mata Pelajaran

Mengetahui :
Kepala SMAN 1 Kintamani

I Ketut Ada, S.Pd


NIP.

I Made Ari Purbawa, S.Kom


NIP. 198612162010011019

Lampiran 12 : Hasil Penilaian Prestasi Belajar Siswa Siklus 2


NO.
URUT
1
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

NIS

NAMA

2
3482
3483
3484
3485
3486
3487
3488
3489
3490
3491
3492
3493
3494
3495
3496
3497
3498
3499

3
ADI WINATA, I PUTU
ANI SHOLEHAH
ANTARI, NI WAYAN
ARDI SUPARIKA, I PUTU
ARNAWI, NI KETUT
ARTAWAN, I WAYAN
ARYA DARMANTA, I PUTU
DITA PIKAYANI, NI WAYAN
ERMIN, NI KETUT
GUSTI AYU UTAMI SARI
I GUSTI AGUNG DARMA WIADNYANA
JONIARTA, I WAYAN
LELI ANDAYANI, NI PUTU
POPIANI, NI NENGAH
PRATIWI, NI KETUT
RAI SATYA NEGARA, I MADE
RENALDI, I KOMANG
RIO, I KADEK

Nilai
4
76
77
78
74
76
75
75
79
74
76
77
74
74
75
76
77
78
79

19
20
21
22
23
24
25

3500
3501
3502
3503
3504
3505
3506

RISKA WIDYARI, NI KADEK


RUDIASA, I NENGAH
SISKA ERY SWANDINI, NI MADE
SOMYA MARTHA MILANI, NI WAYAN
SRI PITA ERSANYA, NI WAYAN
SUARTA, I WAYAN
SUKRI, NI NENGAH

78
76
75
75
76
75
74