Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PENDAHULUAN

A. DEFINISI
Febris (demam) yaitu meningkatnya suhu tubuh yang melewati batas
normal yaitu lebih dari 380C (Fadjari Dalam Nakita 2010).
Demam berarti suhu tubuh diatas batas normal biasa, dapat
disebabkan oleh kelainan dalam otak sendiri atau oleh zat toksik yang
mempengaruhi pusat pengaturan suhu, penyakit-penyakit bakteri, tumor otak
atau dehidrasi(Guyton, 2010).
Demam adalah keadaan dimana terjadi kenaikan suhu hingga 38 C
atau lebih. Ada juga yang yang mengambil batasan lebih dari 37,8C.
Sedangkan bila suhu tubuh lebih dari 40C disebut demam tinggi
(hiperpireksia) (Julia, 2009).
B. ETIOLOGI
Menurut Pelayanan kesehaan maternal dan neonatal 2009 bahwa
etiologi febris,diantaranya
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Suhu lingkungan.
Adanya infeksi.
Pneumonia.
Malaria.
Otitis media.
Imunisasi
Demam terjadi bila pembentukan panas melebihi pengeluaran.

Demam dapat berhubungan dengan infeksi, penyakit kolagen, keganasan,


penyakit metabolik maupun penyakit lain (Julia, 2010).
Menurut Guyton (2010) demam dapat disebabkan karena kelainan
dalam otak sendiri atau zat toksik yang mem-pengaruhi pusat pengaturan
suhu, penyakit-penyakit bakteri, tumor otak atau dehidrasi.

C. KLASIFIKASI FEBRIS
Klasifikasi febris/demam menurut Jefferson (2010), adalah :

Fever

Keabnormalan elevasi dari suhu tubuh, biasanya karena


proses patologis

Hyperthermi

Keabnormalan suhu tubuh yang tinggi secara intensional

pada makhluk hidup sebagian atau secara keseluruhan tubuh,


seringnya karena induksi dari radiasi (gelombang panas,
infrared), ultrasound atau obat obatan

Malignant

Peningkatan suhu tubuh yang cepat dan berlebihan yang

Hyperthermi

menyertai kekakuan otot karena anestesi total

a
Tipe - tipe demam.diantaranya:
1. Demam Septik
Suhu badan berangsur naik ketingkat yang tinggi sekali pada
malam hari dan turun kembali ketingkat diatas normal pada pagi hari.
Sering disertai keluhan menggigil dan berkeringat. Bila demam yang
tinggi tersebut turun ketingkat yang normal dinamakan juga demam
hektik
2. Demam remiten
Suhu badan dapat turun setiap hari tetapi tidak pernah mencapai
suhu badan normal. Penyebab suhu yang mungkin tercatat dapat
mencapai dua derajat dan tidak sebesar perbedaan suhu yang dicatat
demam septik
3. Demam intermiten
Suhu badan turun ketingkat yang normal selama beberapa jam
dalam satu hari. Bila demam seperti ini terjadi dalam dua hari sekali
disebut tersiana dan bila terjadi dua hari terbebas demam diantara dua
serangan demam disebut kuartana

4. Demam intermiten

Variasi suhu sepanjang hari tidak berbeda lebih dari satu derajat.
Pada tingkat demam yang terus menerus tinggi sekali disebut
hiperpireksia.
5. Demam siklik
Terjadi kenaikan suhu badan selama beberapa hari yang diikuti
oleh beberapa periode bebas demam untuk beberapa hari yang kemudian
diikuti oleh kenaikan suhu seperti semula
Suatu tipe demam kadang-kadang dikaitkan dengan suatu
penyakit tertentu misalnya tipe demam intermiten untuk malaria. Seorang
pasien dengan keluhan demam mungkin dapat dihubungkan segera
dengan suatu sebab yang jela seperti : abses, pneumonia, infeksi saluran
kencing, malaria, tetapi kadang sama sekali tidak dapat dihubungkan
segera dengan suatu sebab yang jelas.
Dalam praktek 90% dari para pasien dengan demam yang baru
saja dialami, pada dasarnya merupakan suatu penyakit yang self-limiting
seperti influensa atau penyakit virus sejenis lainnya.
D. PATOFISIOLOGI
Nukleus pre-optik pada hipotalamus anterior berfungsi sebagai pusat
pengatur suhu dan bekerja mempertahankan suhu tubuh pada suatu nilai yang
sudah ditentukan, yang disebut hypothalamus thermal set point. Pada
demam hypothalamic

thermal

set

point meningkat

dan

mekanisme

pengaturan suhu yang utuh bekerja meningkatkan suhu tubuh ke suhu tertentu
yang baru.
Terjadinya demam disebabkan oleh pelepasan zat pirogen dari dalam
lekosit yang sebelumnya telah terangsang baik oleh zat pirogen eksogen yang
dapat berasal dari mikroorganisme atau merupakan suatu hasil reaksi
imunologik yang tidak berdasarkan suatu infeksi Pirogen eksogen ini juga
dapat karena obat-obatan dan hormonal, misalnya progesterone.
Secara skematis mekanisme terjadinya febris atau demam dapat
digambarkan sebagai berikut : Stimulus eksogen (endotoksin, staphylococcal

erythoxin dan virus) menginduksi sel darah putih untuk produksi pirogen
endogen yang paling banyak keluar IL-1 dan TNF-a, selain itu ada IL-6 dan
IFN bekerja pada sistem saraf pusat di level organosum vasculosum pada
lamina terminalis (OVLT) OVLT dikelilingi oleh porsio medial dam lateral
pada pre-optic nucleus, hipotalamus anterior dan septum pallusolum.
Mekanisme sirkulasi sitokin di sirkulasi sistemik berdampak pada jaringan
neural masih belum jelas. hipotesanya adanya kebocoran di sawar darah otak
di level OVLT menyediakan sistem saraf pusat untuk merasakan adanya
pirogen endogen. Mekanisme pencetus tambahan termasuk transport aktif
sitokin ke dalam OVLT atau aktivasi reseptor sitokin di sel endotel di neural
vasculature, yang mentranduksi sinyal ke otak.
OVLT mensintesa prostaglandin, khususnya prostaglandin E2,
yang merespons pirogen endogen. PG E2 bekerja secara langsung ke sel preoptic nucleus untuk menurunkan rata pemanasan pada neuron yang sensitif
pada hangat dan ini salah satu cara menurunkan produksi pada arachidonic
acid pathway. Kejadian yang lebih luas pada cyclooxygenase-2 (COX-2) di
neural vasculature yang penting pada formasi febris. Induksi pada respons
febris oleh lipopolisakarida, TNF-a dan IL-1b yang menghasilkan kenaikan
COX-2 mRNA pada cerebral vasculature pada beberapa model eksperimental
febris.
Peningkatan suhu dikenal untuk menginduksi perubahan pada
banyak sel efektor pada respons imun. Demam menginduksi terjadinya
respons syok panas. Pada respons syok panas terjadi reaksi kompleks pada
demam, untuk sitokin atau beberapa stimulus lain. Hasil akhir dari reaski ini
adalah produksi heat shock protein (HSPs), sebuah kelas protein krusial untuk
penyelamatan seluler.
Sitokin proinflamotori masuk ke sirkulasi hipotalamik stimulasi
pengeluaran PG lokal, resetting set point termal hipotalamik sitokin
proinflamatori vs kontrainflamatori (misalya seperti IL-10 dan substansi lain
seperti arginin vasopresin, MSH, glukokortikoid) membatasi besar dan
lamanya demam

E. MANIFESTASI KLINIS
Pada saat terjadi demam, gejala klinis yang timbul bervariasi tergantung
pada fase demam meliputi:
Fase 1 awal (awitan dingin/ menggigil)
Tanda dan gejala
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Peningkatan denyut jantung


Peningkatan laju dan kedalaman pernapasan
Mengigil akibat tegangan dan kontraksi otot
Peningkatan suhu tubuh
Pengeluaran keringat berlebih
Rambut pada kulit berdiri
Kulit pucat dan dingin akibat vasokontriksi pembuluh darah
Fase 2 ( proses demam)
Tanda dan gejala

a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

Proses mengigil lenyap


Kulit terasa hangat / panas
Merasa tidak panas / dingin
Peningkatan nadi
Peningkatan rasa haus
Dehidrasi
Kelemahan
Kehilangan nafsu makan ( jika demam meningkat)
Nyeri pada otot akibat katabolisme protein.

Fase 3 (pemulihan)
Tanda dan gejala
a.
b.
c.
d.

Kulit tampak merah dan hangat


Berkeringat
Mengigil ringan
Kemungkinan mengalami dehidrasi

F. PEMERIKSAAN PENUNJANG

1. Uji coba darah,


Contoh pada Demam Dengue terdapat leucopenia pada hari ke-2
atau hari ke-3. Pada DBD dijumpai trombositopenia dan hemokonsentrasi.
Masa pembekuan masih normal, masa perdarahan biasanya memanjang,
dapat ditemukan penurunan factor II,V,VII,IX, dan XII. Pada pemeriksaan
kimia darah tampak hipoproteinemia, hiponatremia, hipokloremia. SGOT,
serum glutamit piruvat (SGPT), ureum, dan pH darah mungkin
meningkat, reverse alkali menurun.
2. Pembiakan kuman dari cairan tubuh/lesi permukaan atau sinar tembus
rutin.
Contoh pada DBD air seni mungkin ditemukan albuminuria ringan.
3. Dalam tahap melalui biopsi pada tempat-tempat yang dicurigai. Juga dapat
dilakukan pemeriksaan seperti anginografi, aortografi atau limfangiografi.
4. Ultrasonografi, endoskopi atau scanning, masih dapat diperiksa
G. PENATALAKSANAAN
1.

Secara Fisik
a. Anak demam ditempatkan dalam ruangan bersuhu normal
b.

Pakaian anak diusahakan tidak tebal

c. Memberikan minuman yang banyak karena kebutuhan air meningkat


d. Memberikan kompres

Berikut ini cara mengkompres yang benar :


a. Kompres dengan menggunakan air hangat, bukan air dingin atau
es
b. Kompres di bagian perut, dada dengan menggunakan sapu
tangan yang telah dibasahi air hangat
c. Gosok-gosokkan sapu tangan di bagian perut dan dada
d. Bila sapu tangan sudah kering, ulangi lagi
membasahinya dengan air hangat
2. Obat- obat Antipiretik

dengan

Antipiretik bekerja secara sentral menurunkan suhu di pusat


pengatur suhu di hipotalamus.Antipiretik berguna untuk mencegah
pembentukan

prostaglandin

dengan

jalan

menghambat

enzim

cyclooxygenase sehinga set point hipotalamus direndahkan kembali


menjadi normal yang mana diperintah memproduksi panas diatas normal
dan mengurangi pengeluaran panas tidak ada lagi.
Penderita tifus perlu dirawat dirumah sakit untuk isolasi (agar
penyakit ini tidak menular ke orang lain). Penderita harus istirahat total
minimal 7 hari bebas panas. Istirahat total ini untuk mencegah terjadinya
komplikasi di usus. Makanan yang dikonsumsi adalah makanan lunak dan
tidak banyak berserat. Sayuran dengan serat kasar seperti daun singkong
harus dihindari, jadi harus benar-benar dijaga makanannya untuk memberi
kesempatan kepada usus menjalani upaya penyembuhan.
Pengobatan

yang

adalah antibiotika golongan

diberikan

untuk

pasien

febris

typoid

Chloramphenicol dengan dosis 3-4

x 500

mg/hari;
Petunjuk pemberian antipiretik:
a. Bayi 6 12 bulan : 1 sendok the sirup parasetamol
b. Anak 1 6 tahun : parasetamol 500 mg atau 1 1
sendokteh sirup parasetamol
c. Anak 6 12 tahun : 1 tablet parasetamol 5oo mg atau 2 sendok
the sirup parasetamol.
Tablet parasetamol dapat diberikan dengan digerus lalu
dilarutkan dengan air atau teh manis. Obat penurun panas in diberikan 3
kali sehari. Gunakan sendok takaran obat dengan ukuran 5 ml setiap
sendoknya.
Pemberian obat antipiretik merupakan pilihan pertama dalam
menurunkan demam dan sangat berguna khususnya pada pasien berisiko,
yaitu anak dengan kelainan kardiopulmonal kronis kelainan metabolik,
penyakit neurologis dan pada anak yang berisiko kejang demam

H. KOMPLIKASI FEBRIS
Menurut Corwin (2010),komplikasi febris diantaranya:
1. Takikardi
2. Insufisiensi jantung
3. Insufisiensi pulmonal
4. Kejang demam
II. KONSEP KEPERAWATAN
1.

Pengkajian
a. Identitas: umur untuk menentukan jumlah cairan yang diperlukan
b. Riwayat kesehatan
c. Keluhan utama (keluhan yang dirasakan pasien saat pengkajian) :
panas.
d. Riwayat kesehatan sekarang (riwayat penyakit yang diderita pasien
saat masuk rumah sakit): sejak kapan timbul demam, sifat demam,
gejala lain yang menyertai demam (misalnya: mual, muntah, nafsu
makn, eliminasi, nyeri otot dan sendi dll), apakah menggigil, gelisah.
e. Riwayat kesehatan yang lalu (riwayat penyakit yang sama atau
penyakit lain yang pernah diderita oleh pasien).
f. Riwayat kesehatan keluarga (riwayat penyakit yang sama atau
penyakit lain yang pernah diderita oleh anggota keluarga yang lain
baik bersifat genetik atau tidak)
g. Pemeriksaan fisik
Keadaan umum: kesadaran, vital sign, status nutrisi
h. Pemeriksaan persistem
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)

Sistem persepsi sensori


Sistem persyarafan: kesadaran
Sistem pernafasan
Sistem kardiovaskuler
Sistem gastrointestinal
Sistem integument
Sistem perkemihan

i. Pada fungsi kesehatan


1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

Pola persepsi dan pemeliharaan kesehatan


Pola nutrisi dan metabolism
Pola eliminasi
Pola aktivitas dan latihan
Pola tidur dan istirahat
Pola kognitif dan perseptual
Pola toleransi dan koping stress
Pola nilai dan keyakinan
Pola hubungan dan peran

j. Pemeriksaan penunjang
1) Laboratorium
2) Foto rontgent
3) USG

2. Pathway
Exogenous pyrogens
(seperti : bakteri, virus, kompleks antigen antibody)

Sel host inflamasi


(seperti : makrofag, netrofil, sel kuffer, makrofag splenic dan alveolar)

Memproduksi endogenous pyrogens


(interleukin 1, interieukin 6, factor nekrosis tumor, dan cytokine

pyrogenic lain)
Sintesis PGE2 dalam hipotalamus

Kurang informasi

Cemas
Kurang
pengetahuan
mengenai
makan
penyakitnya
b/d
kurang
informasi.

Pusat termoregulator
(neuron preoptik pada hipotalamus anterior)

Perubahan fisiologi dan tingkah laku


Peningkatan suhu tubuh

Penurunan

nafsu

Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

3. Fokus Intervensi
Diagnosa Keperawatan I
Peningkatan suhu tubuh b/d proses penyakit.
Tujuan

: kenaikan suhu tubuh dapat teratasi.

KH

: suhu tubuh dalam batas normal (36,5-37,5 C).


tidak terjadi tanda-tanda hypertensi.

Rencana tindakan :
a. Jelaskan pada pasien dan keluarga tentang terjadinya peningkatan suhu
tubuh akibat-akibat dari suhu tubuh yang tinggi.
b. Berikan kompres kompres dingin pada daerah axila.

c. Anjurkan kx untuk menggunakan baju yang tipis dan longgar serta


d.
e.
f.
g.
h.

menyerap keringat.
Obs. gejala kordinal tiap 2 jam atau bilamana diperlukan.
Anjurkan pada klien minum 2-3 liter/hari.
Berikan kesempatan pada kx untuk beristirahat.
Ciptakan suasana yang aman dan nyaman.
Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian obat.

Rasional :
a. Dengan penjelasan maka kx dan keluarga dapat diajak untuk bekerja sama
dalam mengatasi masalah tersebut.
b. Daerah axila banyak terdapat pembuluh darah dan saraf yang dapat
mempengaruhi hipotalamus.
c. Pakaian longgar dan tipis menimbulkan proses penguapan panas akan
lebih cepat.
d. Dapat diketahui perkembangan kondisi dan adanya kelainan secara dini.
e. Minum air yang cukup dapat mengganti cairan yang hilang akibat
penguapan yang meningkat.
f. Istirahat dapat menurunkan metabolisme tubuh bekerja karena dengan
peningkatan metabolisme dapat menimbulkan panas.
g. Ketegangan dan kecemasan menimbulkan peningkatan metabolisme tubuh
yang mempengaruhi hipotalamus yang berhubungan dengan stres adaptasi.
h. Membantu mempercepat penurunan suhu tubuh.

Diagnosa Keperawatan II
Kurang pengetahuan mengenai penyakitnya b/d kurang informasi.
Tujuan : rasa cemas berkurang atau hilang.
KH

pasien

mampu

mengungkapkan

tentang

proses

penyakit

dan

perawatannya.
pasien mampu mengidentifikasi faktor penyebab penyakit.
Rencana tindakan :
a. Jelaskan pada klien tentang penyakit dan gejala-gejala dan perawatan yang
akan dilakukan.

b. Bantu pasien untuk mengungkapkan perasaannya dan identifikasikan


kecemasan.
c. Alihkan perhatian pasien dan melakukan aktifitas yang diperbolehkan.
d. Pertahankan lingkungan yang tenang dan aman.
Rasional
a. Diharapkan pasien dapat mengerti tentang penyakitnya dan juga dapat
melakukan perawatan serta bersifat kooperatif.
b. Diharapkan dapat mengurangi beban perasaan dan untuk mengetahui tingkat
kecemasan.
c. Dengan melakukan aktivitas dapat melupakan masalah yang dihadapi.
d. Diharapkan dapat memberikan ketenangan perasaan yang dapat mendukung
proses kesembuhan.
Diagnosa Keperawatan III
Nutrisi kurang dari kebutuhan b/d nafsu makan menurun.
Tujuan : Kebutuhan nutrisi dapat terpenuhi, dapat menstabilkan berat badan
secara bertahap.
KH :

- pasien dapat menghabiskan porsi yang disediakan, BB meningkat.

Rencana tindakan :
a. Jelaskan pada pasien tentang pentingnya nutrisi dan akibat bila kekurangan
nutrisi.
b. Sajikan makanan dalam porsi kecil dan sering.
c. Anjurkan pada pasien untuk mengkonsumsi makanan tambahan tetapi yang
tidak bertentangan dengan diet.
d. Obs. Intake dan output dalam 24 jam.
e. Hidangkan menu dalam keadaan hangat.
f. Kolaborasi dengan tim dokter.
Rasional :
a. Diharapkan pasien dapat mengerti dan mau bekerja sama dalam pemberian
askep.
b. Rasa mual dan muntah dapat berkurang.
c. Dapat menambah kebutuhan zat makanan.
d. Mengatur makanan yang dimakan oleh pasien dalam sehari, sehingga
mempermudah dideteksi dini pemasukan yang adekuat.
e. Diharapkan mampu merangsang nafsu makan pasien
f. Dapat memberikan diet yang sesuai dengan penyakit dan kondisi pasien

DAFTAR PUSTAKA
Ngastiah,Editor Setiawan S, Kep.(2005). Buku keperawatan anak sakit.
Jakarta:EGC.

Corwin.(2010). Hand Book Of Pathofisiologi.Jakarta:EGC.


Doenges,M.E.

Geisler,

A.C.

Moorhouse,

M.F.(2010). Rencana

Keperawatan
Pedoman

untuk

Perencanaan

dan

Pendokumentasian

Keperawatan. Jakarta:EGC.
Hidayat,A. A.(2009). Pengantar Ilmu Keperawatan Anak. Jakarta:
Salemba Medika.
Nanda. (2009). Panduan Diagnosa Keperawatan NANDA : Definisi dan
Klasifikasi. Jakarta:Prima Medika.
Suriadi dan Yuliani, R.(2010). Asuhan Keperawatan Pada Anak. Jakarta:
CV. Sagung Seto.