Anda di halaman 1dari 12

CONTOH FORMAT SKENARIO

a. Judul Scene

Biasanya film terbuat dari beberapa scene yang menampilakan beberapa adegan dan latar.
Keterangan latar atau tempat menandakan di mana adegang dibuat. biasanya istilah EXT
digunakan untuk keterangan adegan dalam ruangan, sedangkan INT untuk adegang di dalam
ruangan. Umumnya, format penulisan menggunakan font Times New Roman, 12 pt, Capital,
Bold, dan Underline. Contoh:

1. INT. RUMAH RANI (DI PERUMAHAN MEWAH) SORE.

2. EXT. PASAR TRADISIONAL MALAM.

b. Nama Pemeran

Sebenarnya, format skenario internasional dalam penulisan nama tidak umum dituliskan.
Namun, di Indonesia ada beberapa penulis skenario menganggap menuliskan nama penting dan
berada tepat di bawah judul scene. Umumnya menggunakan Times New Riman, 10 ot, Capital.
Contoh:

INT. RUMAH RANI (DI PERUMAHAN MEWAH) SORE.

RANI, PEMILIK RUMAH

c. Deskripsi Visual

Deskripsi mengenai keterangan suasana, tempat kejadian, dan peristiwa yang ada dalam scene
tersebut, deskripsi ini yang akan diterjemahkan sutradara dalam menghasilkan visualnya.
Contoh:

Madrim memanggul sebuah karung, berjalan melintas depan warung nasi. Langkahnya
cenderung cepat khas kuli yang sedang memanggul barang. Si Pemilik Warung (merangkap
rentenir), pria bertampang okem, menegurnya. Sementara pelayan perempuan berkulit gelap dan
bertampang sangat dusun (padahal sebetulnya manis), ialah keponakan si Pemilik Warung
bernama naryati, melayani para tamu warung sambil sesekali memandang iba pada Madrim.

d. Tokoh Dialog
Bagian ini hanya menerangkan NAMA dari tokoh (karakter) yang sedang mengeluarkan vokal,
baik dialog maupun monolog. Umumnya dituliskan di tengah, Times New Roman, 12 pt, Capital,
dan Bold.

e. Beat

Beat atau irama dalam skenario film merupakan istilah yang digunakan untuk mengetahui emosi
tokoh di mana nantinya akan terlihat dalam bentuk ekspresi. Beat inilah yang menjadikan dialog
yang diucapkan dan laku menjadi sinkron hingga memiliki arti dan motivasi. Beat ditulis dalam
tanda kurung (), huruf kecil, letaknya di bawah posisi tokoh dialog, dan bisa juga diselipkan di
antara kalimat dialog, Times New Roman, dan 12 pt.

f. Dialog

Seperti yang sudah kamu ketahui bahwa dialog berisi kata-kata yang diucapkan tokoh. Format
penulisan dialog adalah Times New Roman, 12 pt, huruf kecil, posisi agak ke tengah di bawah
nama Tokoh. Ada beberapa hal saat menyusun format dialog, yaitu.

Siapa yang berdialog.

Dengan siapa dia berdialog.

Apa latar belakang tokoh tersebut. Misalnya ia lulusan apa, berasal dari budaya mana,
usianya berapa, dan lainnya.

Di mana terjadinya dialog tersebut.

Bagaimana suasana hati tokoh yang berdialog.

Apa tujuan dialog tersebut, apakah permohonan, ancaman, dan sebagainya.

g. Transisi

Seperti yang sudah dikatakan bahwa film terdiri dari beberapa scene. Nah, transisi dalam
skneario berfungsi nuntuk peralihan dari scene datu ke scne lainnya. Biasanya dipakai istilah
CUT TO, FADE OUT- FADE IN, DISSOLVE TO. Tujuan transisi selain sebagai pengait antar
scene, dari ending scene menuju scene berikutnya, transisi bisa juga untuk memaknai adegan
tertentu, misalnya mimpi dengan menggunakan DISSOLVE TO, atau melamun/membayangkan
sesuatu dengan menggunakan transisi lainnya yang sesuai.

Nah, ada beberapa istilah dalam skenario yang harus kamu tahu.

1. BCU (BIG CLOSE UP): Pengambilan gambar dengan jarak yang sangat dekat. Biasanya,
untuk gambar-gambar kecil agar lebih jelas dan detail, seperti anting tokoh.
2. CU (CLOSE UP): Pengambilan gambar dengan jarak yang cukup dekat. Biasanya, untuk
menegaskan detail sesuatu seperti ekspresi tokoh yang penting, seperti senyum manis
atau lirikan mata. Tokoh biasanya muncul gambar wajah saja.
3. COMMERCIAL BREAK: Jeda iklan. Penulis skenario harus memperhitungkan jeda ini,
dengan memberi kejutan atau suspense agar penonton tetap menunggu adegan
berikutnya.
4. CREDIT TITLE: Penayangan nama tim kreatif dan orang yang terlibat dalam sebuah
produksi
5. CUT BACK TO: Transisi perpindahan dalam waktu yang cepat untuk kembali ke tempat
sebelumnya. Jadi, ada satu kejadian di satu tempat, lalu berpindah ke tempat lain, dan
kembali ke tempat semula.
6. CUT TO: Perpindahan untuk menggambarkan peristiwa yang terjadi bersamaan, tetapi di
tempat yang berbeda atau kelanjutan adegan di hari yang sama.
7. DISSOLVE TO: Perpindahan dengan gambar yang semakin lama semakin kabur sebelum
berpindah ke adegan berikutnya.
8. ESTABLISHING SHOT: Pengambilan gambar secara keseluruhan, biasa disingkat
ESTABLISH saja.
9. EXT.(EXTERIOR): Menunjukan tempat pengambilan gambar diluar ruangan
10. FADE OUT: Perpindahan gambar dari terang ke gelap secara perlahan.
11. FADE IN: Perpindahan gambar dari gelap ke terang secara perlahan.
12. FLASHBACK: Ulangan atau kilas balik peristiwa. Biasanya, gambarnya dibedakan
dengan gambar tayangan sekarang.
13. FLASHES: Penggambaran sesuatu yang belum terjadi dalam waktu cepat; contohnya:
orang melamun.
14. FREEZE: Aksi pada posisi terakhir. Harus diambil adegan yang terjadi pada tokoh utama
dan dapat membuat penonton penasaran sehingga membuat penonton bersedia menunggu
kelanjutannya.
15. INSERT: Sisipan adegan pendek, tetapi penting di dalam satu scene.
16. INTERCUT: Perpindahan dengan cepat dari satu adegan ke adegan lain yang berbeda
dalam satu kesatuan cerita.
17. INT. (INTERIOR): Pengambilan gambar pada jarak jauh. Biasanya untuk gambar yang
terlihat secara keseluruhan.
18. LS (LONG SHOT): Pengambilan gambar pada jarak jauh. Biasanya untuk gambar yang
terlihat secara keseluruhan.
19. MAIN TITLE: Judul cerita pada sinetron atau film.
20. MONTAGE: Beberapa gambar yang menunjukkan adegan berurutan dan mengalir. Bisa
juga menunjukkan beberapa lokasi yang berbeda, tetapi merupakan satu rangkaian cerita.
21. OS (ONLY SOUND): Suara orang yang terdengar dari tempat lain; berbeda tempat
dengan tokoh yang mendengarnya.
22. PAUSE: Jeda sejenak dalam dialog, untuk memberi intonasi ataupun nada dialog.
23. POV (POINT OF VIEW): Sudut pandang satu atau beberapa tokoh terhadap sesuatu yang
memegang peranan penting untuk tokoh yang bersangkutan.
24. SCENE: Berarti adegan atau bagian terkecil dari sebuah cerita.
25. SLOW MOTION: Gerakan yang lebih lambat dari biasanya. Untuk menunjukkan hal
yang dramatis.
26. SFX (SOUND EFFECT): Untuk suara yang dihasilkan di luar suara manusia dan ilustrasi
musik. Misalnya, suara telepon berdering, bel sekolah, dll.
27. SPLIT SCREEN: Adegan berbeda yang muncul pada satu frame atau layar.
28. TEASER: Adegan gebrakan di awal cerita untuk memancing rasa penasaran penonton
agar terus mengikuti cerita.
29. VO (VOICE OVER): Orang yang berbicara dalam hati. Suara yang terdengar dari
pelakon namun bibir tidak bergerak

CONTOH SKENARIO

SKENARIO FILM THE JOURNALIST


Karya :Saputra Malik

FADE IN

1.INT.KAMAR KANIA.PAGI
CASH : KANIA

DI PAGI HARI SUASANA KAMAR KANIA YANG HENING DAN CAHAYA YANG TAK
BEGITU TERANG DI KAMARNYA, TIBA TIBA TERDENGAR SUARA DERING
HANDPHONE MILIK KANIA BERULANG KALI MEMBANGUNKAN TIDUR KANIA
YANG NYENYAK, DENGAN MATA YANG TERLIHAT MASIH AGAK NGANTUK
KANIA MENCOBA MERAIH HANDPHONNYA YANG BERADA DI MEJA TEPAT
SAMPING TEMPAT TIDURNYA, SEKEJAP IA MENERIMA PANGGILAN
HANDPHONNYA YANG TERNYATA DARI ATASANNYA DI KANTOR.

KANIA
HALO IBU, ADA APA YAH
(DENGAN SUARA AGA TERSERET DAN SERAK)

IBU FENI
YA HALO KANIA, KAMU CEPAT KE KANTOR KARENA ADA SESUTU YANG INGIN
SAYA BICARAKAN
(DENGAN NADA YANG TEGAS DAN CEPAT)

SEKETIKA IBU FENI MEMATIKAN HUBUNGAN TELPONNYA BERSAMA KANIA,


DENGAN RASA PENASARAN WAJAH KANIA TERDIAM DAN TERTUNDUK LEMAS.

CUT TO :

2.EXT.JALAN RAYA. PAGI


CASH : KANIA

DI PERJALANAN MENUJU KANTORNYA TERLIHAT KANIA MASIH MEMIKIRKAN


PERKATAAN SINGKAT DARI BU FENI

CUT TO :

3.INT.KANTOR KANIA.RUANGAN IBU FENI.PAGI


CASH : KANIA, IBU FENI, EXTRAS
TERLIHAT LANGKAHAN KAKI KANIA MENUJU RUANGAN PIMPINAN
REDAKSINYA, TERDENGAR JUGA SURA TEMAN TEMNYA YANG MENYAPA
LEMBUT PADANYA,SEKETIKA SAMPAI DI DEPAN RUANGAN PIMREDNYA, KANIA
MENCOBA MENGETUK BEBERAPA KALI LALU TERDENGAR SUARA IBU FENI
DARI DALAM RUANGAN

IBU FENI
MASUK

SAMBIL MEMBUKA PINTU KANIA MENGUCAP SALAM DAN MENUJU KE


HADAPAN IBU FENI YANG SEDANG MANANTINYA

KANIA
SELAMAT PAGI BU
(DENGAN SURA PELAN DAN RAUT WAJAH YANG AGAK GROGI)

IBU FENI
PAGI, DUDUK
(SAMBIL MEMANDANG KANIA DENGAN SUARA YANG BEAT)

IBU FENI
KANIA KAMU TAU KABAR YANG BEREDAR PEKAN INI, MENGENAI SINDIKAT
GEMBONG NARKOBA INTERNASIONAL YANG SUDAH MEMPUNYAI
JARINGANNYA DI JAKARTA,DAN SEKARANG SEDANG DI CARI-CARI POLISI,
KAMU TAU ITU ARTINYA APA?? ARTINYA KITA HARUS MENCARI DIMANA
TEMPAT PERSEMBUNYIAN SINDIKAT GEMBONG NARKOBA INTERNASIONAL ITU
BERADA SEKARANG, DAN KAMU, SAYA TUGASKAN UNTUK MENCARI
BERITANYA SEKALIGUS GAMBARNYA. INGAT!! SAYA TIDAK MAU KAMU GAGAL
DALAM MISI INI.
(MATA MENATAP TAJAM DENGAN SUARA YANG LANTANG)

KANIA
TAPI BU!
(MIMIK WAJAH YANG TERLIHAT TEGANG DAN TAKUT)
IBU FENI
TIDAK ADA PENOLAKAN UNTUK INI, TUGAS INI SAYA BERIKAN UNTUK
MENAMBAH JAM TERBANG KAMU SEBAGAI JURNALIS YANG PROFESIONAL
NANTINYA, OK SEKARANG SIAPKAN MENTAL KAMU, SETELAH KELUAR DARI
RUANGAN SAYA, KAMU SUDAH START UNTUK MENCARI BERITANYA, DAN SAYA
KASIH WAKTU DEADLINE BESOK SORE

KANIA
BAIK BU,,
(SUARA KANIA AGAK GUGUP DAN WAJAHNYA YANG PENUH BEBAN)

KANIA BEGITU SAJA MENINGGALKAN RUANGAN BU FENI DENGAN WAJAH


YANG SEDIKIT TERTUNDUK LEMAS, MELEWATI BEBERAPA TEMANNYA DAN
TERUS MELANGKAH KELUAR KANTOR

CUT TO :

4.EXT.JALAN RAYA.SIANG
CASH : KANIA

KANIA MENELUSURI JALAN IBU KOTA MENCARI BERITA TENTANG


KEBERADAAN SINDIKAT GEMBONG NARKOBA, DUA BOLA MATA KANIA
MENGARAHKAN KE SUDUT-SUDUT TEMPAT YANG DIANGGAP MENCURIGAKAN

5.EXT.WARUNG KLONTONG SAMPING JALAN RAYA.SORE


CASH : KANIA, PEDAGANG WARUNG
DARI KEJAUHAN KANIA MENANYAKAN TENTANG KEBERADAAN
GEMBONG NARKOBA DENGAN PEDAGANG KLONTONG SAMPING JALAN,
UASAI MENAYAKAN KANIA PUN LEKAS MENINGGALKAN TEMPAT TERSEBUT
DAN MELANJUTKAN PENCARIANNYA
CUT TO:
6.EXT.TROTOAR.SORE
CASH : KANIA,ORANG LEWAT
KANIA NAMAPAK SERIUS MENANYAKAN KEMBALI TENTANG KEBERADAAN SINDIKAT
GEMBONG NARKOBA KEPADA ORANG YANG LALULALANG DI TROTOAR,
TERLIHAT ORANG YANG DITANYAKAN KANIA MENUNJUKKAN ARAH KE
GEDUNG TUA
CUT TO :
7.EXT.INT.GEDUNG TUA.SORE
CASH : KANIA,SINDIKAT GEMBONG NARKOBA
KANIA BERJALAN MEMASUKI GEDUNG TUA DENGAN PENUH TATAPAN CURIGA
DAN KEYAKINAN AKAN MENEMUKAN SINDIKAT GEMBONG NARKOBA,
PERLAHAN KANIA MENAIKI TANGGA MENUJU LANTAI DUA, KANIA MERASA
TERKEJUT DAN SEKETIKA KANIA MENGAMBIL GAMBAR KEADAAN PARA
SINDIKAT GEMBONG NARKOBA YANG SEDANG BERTRANSAKSI, NAAS AKSI
KANIA TERLIHAT OLEH SALAH SATU SINDIKAT GEMBONG NARKOBA YANG
SEDANG BERTRANSAKSI, KARENA AKSINYA TIDAK INGIN DI KETAHUI OLEH
POLISI, DUA ORANG SINDIKAT GEMBONG NARKOBA MENGEJAR KANIA UNTUK
MENDAPATKAN GAMBAR YANG TELAH DI PEROLEH KANIA
CUT TO :

8.EXT.JALAN RAYA.KOTA TUA.SORE


CASH : KANIA, SINDIKAT GEMBONG NARKOBA
TERLIHAT KANIA DI KEJAR OLEH SEKAWANAN SINDIKAT GEMBONG NAKOBA,
KANIA BERUSAHA LARI SEKUAT TENAGA MENGHINDARI KEJARAN, MELIAK
LIUK DIANTARA PEJALAN KAKI YANG BERADA DI DEPANNYA, SAMBIL BERLARI
KANIA MENCARI TEMPAT PERSEMBUNYIAN DARI KEJARAN SINDIKAT GEMBONG
NARKOBA YANG TIDAK MENYERAH UNTUK MENANGKAP KANIA, DI UJUNG
JALAN YANG SEMPIT DAN GELAP KANIA MENYEMBUNYIKAN DIRI DARI
KEJARAN PARA SINDIKAT GEMBONG NARKOBA, DAN SELINTAS PARA SINDIKAT
GEMBONG NARKOBA MELEWATI KANIA DENGAN SEDIKIT CURIGA
CUT TO :

9.EXT.KOTA TUA.MALAM
CASH : Kania, Extras
PARA SINDIKAT GEMBONG NARKOBAPUN BERLALU DARI HADAPAN KANIA,
SEKETIKA KANIA MENINGGALKAN AREA KOMPLEKS MUSEM KOTA TUA
CUT TO :

10.EXT.CAFE.SORE
CASH : Kania,Teman Kania, Extras
DENGAN WAJAH SEDIKIT AGA SERIUS, KANIA MENCERITAKAN
PENGALAMANNYA PADA SAAT MENCARI TAU TEMPAT PERSEMBUNYIAN
GEMBONG NARKOBA YANG SANGAT MENEGANGKAN KEPADA TEMAN-TEMAN
JURNALIS LAINNYA, BEBERAPA TEMAN KANIA TERLIHAT TEGANG
MENDENGARKAN KAJADIAN YANG DI ALAMI KANIA
CONTOH NASKAH
judul : kau milikku serta juga miliknya

pemain : Boni, amin, Widia, petugas kasir

( setting : di sesuatu taman kota pada sore hari )

Boni : sayang, minggu depan ada acara lagi th. sepupuku. saya akan ajak anda datang ke pesta itu

Widia : ( coba mengingat - ingat, apakah dia juga ada janji kencan dengan amin, pacarnya yang
satu lagi ).. hhmm.. ingin siy, namun tengok kelak ya. saya belum tahu minggu depan di kantor
ada lembur atau tidak.

Boni : ( yang sesungguhnya telah tahu bila Widia ada kencan dengan amin ).. duuh.. diusahain
donk. kan saya juga ingin ngenalin anda ke keluarga besarku.

Widia : iya.. saya upayakan.. ( tidak lama lantas hp Widia lalu berdering. Widia melirik layar hp
nya serta nyatanya amin yang menelepon )

Boni : kok ngga diangkat say ?

Widia : ah ngga mutlak.. dari temenku kok. kelak saya telp balik saja ( sembari berupaya
menyembunyikan kegugupannya )

Boni : eh pinjam hp nya donk.. saya akan sms teman kantorku ( sembari senyum - senyum usil )

Widia : pulsaku habis juga tuh ( telah mulai jadi tidak nyaman )

Boni : oh ya telah lah.. yuuk kita pulang saja. telah sore nih

Widia : ( jadi belum memperoleh barang apa pun hari itu, dia memutar otak perihal bagaimana
langkahnya dapat mengajak Boni ke mall ) kita ke mall dulu yuuk.. ngadem bentar gitu.. sembari
lihat-lihat

Boni : oh ingin ke mall ? ayoo..


( lantas mereka berdua jalur ke mall dikarenakan jarak pada taman serta mall yang dekat )
( setelah tiba di mall )
Widia : ( repot menentukan - milih baju serta sesuatu di sesuatu butik ).. bagus ngga say ? pantes
ngga saya gunakan ini ? ( sembari bergaya bak photo model )

Boni : oh bagus.. semakin cantik saja anda ( Boni yang tahu akal bulus Widia yang senantiasa
morotin uangnya mulai gunakan kiat )

Widia : telah ini saja.. sesudah bayar kita pulang agar ngga kemalaman ( sembari membawa
barang - barang belanjaannya ke kasir )

( Boni yang umumnya segera ikuti Widia ke kasir, waktu itu tampak anteng di dekat kamar ubah
serta pura-pura tidak mendengar ajakan Widia )
Widia : ( berteriak untuk kesekian kalinya ).. sayang.. ini lho telah selesai dihitung belanjaannya

Boni : ( sembari jalur mendekat ) ya telah.. tinggal dibayar kan

Widia : kok anda gitu.. kan umumnya anda yang bayarin ( sembari marah teriak - teriak )

( tidak lama lantas amin lalu mendekat ke meja kasir )


amin : oh ini juga yang biasa membayari barang - barang belanjaanmu ?

Widia : ( dengan ekspresi yang kaget 1/2 mati ) eh.. hmm... anu.. kok anda dapat di sini ?

amin : saya memanglah sengaja datang ke sini. saya serta Boni telah tahu polah tingkahmu
mempermainkan kamu

Boni : telah senang kan anda menggunakan duit kami berdua sepanjang ini ?

( petugas kasir mengingatkan Widia untuk segera membayar barang belanjaannya dikarenakan
jumlah orang yang antri makin banyak )
Widia : ( dengan tertunduk malu ) maaf mbak, saya tidak lantas beli seluruh barang-barang ini
( kemuddian terdengar teriakan cemooh orang - orang yangs edang antri di belakang Widia )

amin & Boni : enak ya dibikin malu layaknya saat ini. terkena batunya kan saat ini.
( tanpa menjawab, Widia lantas lari meninggalkan Boni serta amin)
NAMA : PEARLVIONA SARAH VIKTORYA
PUNI

KELAS : X BROADCASTING

SEKOLAH : SMK NEGERI 5 JAYAPURA

TUGAS : TEKNIK PENYIARAN