Anda di halaman 1dari 68

OPTIMASI PENGGUNAAN KOAGULAN DENGAN JAR TEST

PADA UNIT WATER TREATMENT PLANT


PLTU JENEPONTO (2 X 125 MW) PT. BOSOWA ENERGI

LAPORAN TUGAS AKHIR


Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat
guna memperoleh gelar Diploma Tiga (D-3)
Politeknik Negeri Ujung Pandang

Oleh
ANSELMUS SOFIAN PAKIDING
331 11 060

JURUSAN TEKNIK KIMIA


POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
MAKASSAR
2014
LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN
PT. Bosowa Energi menerangkan bahwa :

Nama : Anselmus Sofian Pakiding

NIM : 331 11 060

Jurusan : Teknik Kimia

PerguruanTinggi : Politeknik Negeri Ujung Pandang

Telah melaksanakan Kerja Praktek Di PT.Bosowa Energi selama 1 bulan terhitung


dari tanggal 9 Juni s/d 5 Juli 2014. Demikian lembar pengesahan ini dibuat untuk
dipergunakan sebagaimana mestinya.
Jeneponto, Agustus 2014

Disahkan Oleh PT.Bosowa Energi Pembimbing Lapangan


General Manager PT. Nalco Indonesia

(BAGIO PRIJANTO) (PETRUS S MAPPADANG)

HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING

2
HALAMAN PENERIMAAN

3
ABSTRAK

4
(Anselmus Sofian Pakiding), Optimasi Penggunaan Koagulan Dengan Jar Test
pada Unit Water Treatment Plant PLTU Jeneponto PT.Bosowa Energi (2 x 125
MW) Sulawesi Selatan (Pembimbing : Octovianus SR. Pasanda, S.T.,M.T dan
M.Badai, S.T.,M.T ).

PLTU Jeneponto (2 X 125 MW) merupakan salah satu perusahaan swasta


yang bergerak di bidang Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU). Salah satu
proses yang diperlukan dalam bidang PLTU adalah pengolahan air yang nantinya
air tersebut akan digunakan sebagai air umpan boiler. Salah satu proses yang
dilakukan pada unit Water Treatment Plant adalah penambahan bahan kimia
berupa koagulan. Dalam rangka penghematan penggunaan koagulan unit Water
Treatment Plant, maka perlu ditentukan kadar optimum penggunaan koagulan
untuk proses pengolahan air.
Penentuan kondisi optimal penggunaan koagulan dilakukan dengan
metode jar test pada tanggal 9 juni - 5 juli 2014 dilaboratorium PLTU Jeneponto.
Cara yang digunakan yaitu memvariasikan konsentrasi koagulan dari 2 30 ppm
dan putaran jar test dari 150, 160, dan 170 rpm, serta menganalisa parameter-
parameter seperti turbidity, Suspended Solid, Conductivity, dan pH. Data yang
didapatkan akan dibandingkan dengan kondisi lapangan.
Penggunaan optimal koagulan hasil jar test yaitu sebesar 20 ppm pada
putaran 170 rpm. Kondisi optimal penggunaan koagulan tersebut, dapat
menurunkan turbidity dari 3.98 NTU menjadi 0.15 NTU, Suspended Solid dari
5.75 mg/l menjadi 1 mg/l, Conductivity dari 32.644 S/cm menjadi 31.900 S/cm,
pH dari 8.23 menjadi 7.61, sedangkan penambahan koagulan yang digunakan
pada lapangan yaitu sebesar 50 ppm. Data ini menunjukan bahwa terjadi
kelebihan penggunaan koagulan pada Water Treatment Plant PLTU PT. Bosowa
Energi sebesar 60 %.

Kata Kunci : jar test, koagulan, turbidity, suspended solid, conductivity

ABSTRACT

5
(Anselmus Sofian Pakiding), Optimization of Coagulant With Jar Test Usage in
Power Plant Water Treatment Plant Unit Jeneponto PT.Bosowa Energy (2 x 125
MW) in South Sulawesi (Supervisor: Octovianus SR. Pasanda, ST, MT and
M.Badai,ST,MT).

Jeneponto power plant (2 x 125 MW) is a private company engaged in the


field of steam power plant (power plant). One of the processes that are required in
the field of power plant water treatment that the water will be used as boiler feed
water. One of the processes carried out on the unit Water Treatment Plant is the
addition of chemicals such as coagulants. In order to save the use of a coagulant
unit of Water Treatment Plant, it is necessary to determine the optimum levels of
use of a coagulant for water treatment processes.
Determination of optimal conditions for the use of a coagulant was
conducted using jar test on 9 June - 5 July 2014 Jeneponto power plant laboratory.
One does varying the concentration of the coagulant of 2-30 ppm and jar test
rounds of 150, 160, and 170 rpm, and analyze parameters such as turbidity,
Suspended Solid, Conductivity, and pH. The data obtained will be compared with
field conditions.
The use of optimum coagulant jar test results is equal to 20 ppm at 170
rpm rotation. Optimal conditions of use of the coagulant, can reduce the turbidity
of 3.98 NTU becomes 0.15 NTU, Suspended Solid of 5.75 mg / l to 1 mg / l,
conductivity of 32 644 S / cm to 31 900 S / cm, pH of 8.23 becomes 7.61, while
the addition of the coagulant used in the field that is equal to 50 ppm. These data
indicate that there is excess use of coagulants on Water Treatment Plant Power
Plant PT. Bosowa Energy by 60%.

Keywords: jar test, coagulant, turbidity, suspended solids, conductivity

KATA PENGANTAR

6
Segala puji dan syukur penulis peruntukkan ke hadirat Allah SWT atas

limpahan rahmat dan anugerahnya berupa pikiran, kekuatan dan kesempatan

sehingga laporan tugas akhir ini dapat terselesaikan dengan baik.

Pada laporan tugas akhir ini, penulis mencoba melakukan penelitian

tentang Optimasi Penggunaan Koagulan dengan Prinsip Jart Test pada Unit Pre-

Treatment Plant PLTU Jeneponto (2 X 125 MW) PT. Bosowa Energi.Dalam

pelaksanaan penelitian ini tidak sedikit hambatan dan kesulitan yang penulis

hadapi, termasuk ketersediaan literatur yang terkait dengan penelitian ini serta

kemampuan penulis yang serba terbatas dengan segala kekurangannya.Namun

walaupun demikian pada akhirnya laporan tugas akhir ini dapat terselesaikan.

Oleh karena itu penulis menghaturkan terima kasih yang sebesar-besarnya

dan setinggi-tingginya kepada :

1. Bapak Dr. Ir. Hamzah Yusuf M.S selaku Direktur Politeknik Negeri Ujung

Pandang
2. Bapak Bagio Prijanto selaku General Manager PLTU Jeneponto (2 X 125

MW) PT. Bosowa Energi.


3. Drs. H. Abdul Azis, M.T. selaku Ketua Jurusan Teknik Kimia Politeknik

Negeri Ujung Pandang


4. Bapak Octovianus SR. Pasanda, S.T.,M.T selaku Pembimbing I

5. Bapak M.Badai, S.T.,M.T selaku Pembimbing II

6. Bapak Muh. Alimuddin selaku Kepala Unit bagian Water Treatment Plant

PLTU Jeneponto (2x125 MW) PT.Bosowa Energi


7. Bapak Petrus S. Mappadang selaku Pembimbing di PLTU Jeneponto (2x125

MW) PT.Bosowa Energi

7
8. Serta Semua pihak yang tidak sempat penulis sebutkan satu persatu yang

telah ikut berpartisipasi hingga selesainya lapotan tugas akhir ini

Akhir kata penulis mengharapkan agar kiranya laporan Tugas Akhir ini

dapat memberi manfaat bagi semua pihak yang membacanya. Namun demikian

segala kritik dan saran membangun dari pihak lain mengenai laporan Tugas Akhir

ini sangat penulis menghargai. Terima kasih.

Makassar, November 2014

Penulis

DAFTAR ISI

Uraian Hal.

8
HALAMAN JUDUL...........................................................................................i
PENGESAHAN PERUSAHAAN.......................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING...................................................iii
HALAMAN PENERIMAAN..............................................................................iv
ABSTRAK...........................................................................................................v
ABSTRACT.........................................................................................................vi
KATA PENGANTAR..........................................................................................vii
DAFTAR ISI........................................................................................................ix
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................xi
DAFTAR TABEL................................................................................................xii
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................xiii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................. 1
A. Latar Belakang............................................................................. 1
B. Rumusan Masalah........................................................................ 2
C. Tujuan.......................................................................................... 3
D. Manfaat........................................................................................ 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.................................................................... 4
A. Air Sebagai Bahan Baku.............................................................. 4
B. Pengolahan Air Baku di PLTU.................................................... 7
C. Water Treatment Plant.................................................................10
1. Mixing Tank ......................................................................... 10
2. Settling Tank..........................................................................11
3. Filter Basin............................................................................11
4. Sea Water Tank......................................................................11
5. Multi Media Filter.................................................................11
6. Activated Carbon Filter.........................................................11
7. Catridge Filter........................................................................12
8. First Reverse Osmosis...........................................................12
9. Fresh Water Tank...................................................................13
10. Second Reverse Osmosis.......................................................13
11. Middle Water Tank................................................................13
12. Mixed Bed Ion Exchange......................................................14
13. Demind Tank.........................................................................15
D. Koagulasi dan Koagulan PAC.....................................................16
1. Koagulasi...............................................................................16
2. Koagulan Poli Aluminium Klorida (PAC).............................17
E. Factor yang Mempengaruhi Koagulasi........................................20
F. Jar Test.........................................................................................21
G. Parameter-parameter Air yang Dianalisa.....................................22
1. Turbidity................................................................................22
2. Suspended Solid....................................................................22
3. Conductivity..........................................................................23
4. pH......................................................................................... 23
BAB III METODE PENGAMBILAN DATA................................................ 24
A. Waktu dan Tempat Pengambilan data......................................... 24
B. Metode Pengambilan Data........................................................... 24

9
C. Alat dan Bahan............................................................................ 24
1. Alat........................................................................................ 24
2. Bahan..................................................................................... 25
D. Metode Kerja............................................................................... 25
1. Optimasi Koagulan dengan Menggunakan Jar Test.............. 25
2. Analisa Hasil Penambahan Koagulan.................................... 26
a. Turbidity.......................................................................... 26
b. Suspended Solid.............................................................. 27
c. Conductivity.................................................................... 27
d. pH.................................................................................... 28
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN......................................................... 29
A. Data Pengamatan......................................................................... 29
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN......................................................... 40
A. Kesimpulan.................................................................................. 40
B. Saran............................................................................................ 40
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 41
LAMPIRAN......................................................................................................... 42

10
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1 Grafik Pengaruh Penambahan Koagulan Terhadap Turbidity.......... 34

Gambar 2 Grafik Pengaruh Penambahan Koagulan Terhadap


Suspended Solid................................................................................ 35

Gambar 3 Grafik Pengaruh Penambahan Koagulan Terhadap


Conductivity...................................................................................... 36

Gambar 4 Grafik Pengaruh Penambahan Koagulan Terhadap pH................... 38

Gambar 5 Diagram Alir Cara Kerja Optimasi Penggunaan Koagulan.............. 46

Gambar 6 Bagian bagian Water Treatment Plant PLTU Jeneponto


PT.Bosowa Energi (2 X 125 MW) Sulawesi Selatan..................... 47

Gambar 7 Diagram alir Water Treatment Plant PLTU Jeneponto


PT.Bosowa Energi (2 X 125 MW) Sulawesi Selatan....................... 50

11
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1 Unsur utama air laut............................................................................. 7

Tabel 2 Jenis koagulan...................................................................................... 18

Tabel 3 Spesifikasi Poli Aluminuium Klorida (PAC)....................................... 16

Tabel 4 Data pengamatan air baku (sampel)..................................................... 29

Tabel 5 Data pengamatan air baku (sampel) setelah ditambahkan koagulan 30

Tabel 6 Data pengamatan optimasi penggunaan koagulan dengan


menggunakan jar test (Air baku tetap 500 ml)..................................... 31

Tabel. 7 Standar Baku Air Umpan Boiler PLTU Jeneponto PT. Bosowa
Energy ( 2 X 125 MW) Sulawesi Selatan............................................ .46

12
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1

Gambar 5 Diagram Alir Cara Kerja Optimasi Penggunaan Koagulan................. 43

Lampiran 2

A. Perhitungan Konsentrasi Koagulan Aktual (Lapangan)................................ .44


B. Perhitungan Konsentrasi Koagulan (Jar Test)............................................... .44
C. Perhitungan Kebutuhan Koagulan.................................................................. 45
D. Perhitungan % Kelebihan Penggunaan Koagulan......................................... .45

Lampiran 3

A. Standar Baku Mutu Air Umpan Boiler (Sumber: NALCO Refrence)............ .46

Lampiran 4

Gambar 7 Bagian-bagian Water Treatment Plant PLTU Jeneponto


(2 X 50 MW) Sulawesi Selatan... .47

Lampiran 5

Gambar 7 Diagram alir Water Treatment Plant PLTU Jeneponto


(2 X 125 MW) Sulawesi Selatan.........................................................................50

13
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kemajuan teknologi saat ini lebih menuntut sumber daya manusia yang ingin

selalu berkembang untuk kemajuan industri dalam berbagai sektor, seiring dengan

perkembangan zaman saat ini.Sebagai Negara berkembang, Indonesia dalam

usaha meningkatkan kegiatan perekonomiannya telah banyak melakukan

pengembangan dalam berbagai sektor industri yang salah satunya adalah

pengembangan pusat-pusat pembangkit listrik. Peranan listrik dalam kehidupan

sangat besar, serta memiliki keunggulan-keunggulan antara lain: dapat

dibangkitkan, dialihkan, didistribusikan dan dimanfaatkan secara ekonomis,

mudah diukur, diatur dan dikendalikan, bebas asap, debu dan bau, serta mudah

diubah menjadi bentuk energi yang lain.


PT BOSOWA ENERGI Jeneponto adalah salah satu perusahaan swasta yang

bergerak di bidang Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU). Sistem penyediaan

air pada PLTU khusunya PT BOSOWA ENERGI Jeneponto merupakan bagian

terpenting dalam proses. Salah satu proses yang diperlukan dalam bidang PLTU

adalah pengolahan air yang nantinya air tersebut akan digunakan sebagai air

umpan boiler serta digunakan dalam proses pendinginan pada kondensor. Pada

pengoperasiannya, diperlukan alat-alat bantu dan instalasi pendukung. Instalasi

yang sangat berperan penting adalah unit Water Treatmentplant, dimana bahan

baku yang digunakan untuk menghasilkan uap adalah air, maka air umpan boiler

ini harus memenuhi standar mutu air.

1
Air yang digunakan pada PT BOSOWA ENERGI Jeneponto berasal dari

laut.dari analisa yang kami lakukan air laut disana memiliki kandungan partikel

tak terlarut yang cukup tinggi, serta tingkat kekeruhan (turbidity) seringkali

berubah-ubah tergantung tingkat curah hujan di Daerah tersebut. Berdasarkan

masalah tersebut, maka air laut perlu diolah terlebih dahulu sebelum digunakan

sebagai air proses. Salah satu proses yang penting pada pengolahan air yaitu pada

penambahan koagulan, karena koagulan adalah zat kimia yang mempercepat

proses pengendapan yang akan mengurangi kekeruhan (turbidity), suspended

solid, conductivity, dan pH. Oleh karena itu maka perlu diketahui kondisi

optimum penggunaan koagulan pada proses pengolahan air PT BOSOWA

ENERGI PLTU Jeneponto.

B. Rumusan Masalah

Air yang digunakan pada PT BOSOWA ENERGI Jeneponto berasal dari air

laut jeneponto, yang memiliki karakteristik kandungan partikel padat tak terlarut

relatif tinggi. Oleh karena itu, masalah yang perlu dirumuskan pada penelitian ini

adalah sebagai berikut :


1. Berapa kondisi optimum penggunaan koagulan pada unit water treatment

plant PT BOSOWA ENERGI Jeneponto.?


2. Menghitung Berapa perbandingan penggunaan koagualan diunit Pre-

Treatmant Plant PT BOSOWA ENERGI Jeneponto dengan kondisi optimum

penggunaan koagulan hasil uji laboratorium, berdasarkan analisa turbidity,

suspended solids, conductivity dan pH.?


C. Tujuan

Kerja Praktek ini dilaksanakan dengan tujuan antara lain:

2
1 Menentukan kondisi optimum penggunaan koagulan pada unit Water Treatment

PT BOSOWA ENERGI Jeneponto yang akan dibandingkan dengan kondisi

aktual.
2 Menghitung perbandingan penggunaan koagulan hasil uji laboratorium dengan

penggunaan koagulan yang digunakan pada unit Pre-Treatmant Plant PT

BOSOWA ENERGI Jeneponto.


D. Manfaat

Adapun manfaat dari kerja praktek yang dilakukan di PT BOSOWA

ENERGY PLTU Jeneponto adalah agar dapat diketahui secara pasti optimasi

penggunaan koagulan. Hasil perhitungan ini dapat dipakai sebagai masukan pada

PT BOSOWA ENERGY PLTU Jeneponto akan optimasi penggunaan koagulan

pada unit water Treatment Plant, sehingga ini merupahkan informasi yang

bermanfaat untuk PT BOSOWA ENERGY PLTU Jeneponto untuk menentukan

apakah penggunaan koagulan pada proses pengolahan air sudah optimum atau

belum, jika belum dapat memakai data yang telah didapatkan untuk penggunaan

koagulan-floakulan pada proses pengolahan air.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Air Sebagai Bahan Baku

3
Tiga perempat permukaan bumi terdiri dari air. Air adalah substansi kimia

dengan rumus kimia H2O, satu molekul air tersusun atas dua atom hidrogen yang

terikat secara kovalen pada satu atom oksigen. Secara fisik air bersifat tidak

berwarna, tidak berasa dan tidak berbau pada kondisi standar, yaitu pada tekanan

1 atm dan temperatur 273,15 K (0C). Air merupakan suatu pelarut yang penting,

yang memiliki kemampuan untuk melarutkan banyak zat kimia lainnya, seperti

garam-garam, gula, asam, beberapa jenis gas dan banyak macam molekul organik.

Karena sifatnya ini air sering disebut sebagai pelarut universal. Air berada dalam

kesetimbangan dinamis antara fase cair dan padat di bawah tekanan dan

temperatur standar. Dalam bentuk ion, air dapat dideskripsikan sebagai sebuah ion

hidrogen (H+) yang berasosiasi (berikatan) dengan sebuah ion hidroksida (OH -).

Air memiliki jarak antara atom H dengan atom O sebesar 0,958 dan 2 atom H

yang berikatan dengan atom O membentuk sudut 104,450 ini disebabkan oleh

atom O yang berikatan dengan 2 atom H memiliki 2 pasang elektron yang tidak

berpasangan.
Air sebagian besar terdapat di laut (air asin) dan pada lapisan-lapisan es (di

kutub dan puncak-puncak gunung), akan tetapi juga dapat hadir sebagai awan,

hujan, sungai, muka air tawar, danau, uap air, dan lautan es. Air dalam obyek-

obyek tersebut bergerak mengikuti suatu siklus air, yaitu melalui penguapan,

hujan, dan aliran air di atas permukaan tanah (meliputi mata air, sungai, muara)

menuju laut. Air bersih penting bagi kehidupan manusia. Di banyak tempat di

dunia terjadi kekurangan persediaan air. Air dapat berwujud padatan (es), cairan

(air) dan gas (uap air). Air merupakan satu-satunya zat yang secara alami terdapat

di permukaan bumi dalam ketiga wujudnya tersebut. Air penting sebagai

4
pendukung kebutuhan di bumi. Air juga digunakan sebagai bahan baku utama

dalam banyak industri. Beberapa alasan mengapa air banyak digunakan dalam

industri adalah sebagai berikut :


1. Persediaan melimpah, mudah diperoleh dan murah
2. Tidak beracun
3. Dapat menyerap energi panas dalam jumlah yang besar
4. Tidak memuai dan menyusut secara signifikan pada temperatur dimana air

sering dipergunakan.

Air merupakan pelarut yang baik, oleh karena itu air alam tidak pernah

murni, air alam banyak mengandung berbagai macam zat terlarut maupun tidak

larut dan air alam juga mengandung mikroorganisme. Apabila kandungan air itu

tidak mengganggu kesehatan manusia, maka air itu dianggap bersih. Sementara

itu, air yang tidak layak diminum masih dapat digunakan untuk keperluan

industri.

Hujan adalah bentuk paling murni alami air. Akan tetapi kemurnian alami

ini hanya berlangsung sesaat. Segera setelah bersentuhan dengan gas di atmosfer,

air hujan akan melarutkan tanah atau mineral-mineral yang ada dalam tanah.

Proses tersebut mengakibatkan air tidak murni lagi. Terdapat tiga macam pengotor

yang mengakibatkan ketidakmurnian air yaitu :


1. Gas (oksigen, karbondioksida, dll.)
2. Padatan terlarut, yaitu mineral yang terlarut (disolved solid)
3. Padatan tersuspensi (suspended solid), berupa tanah, pasir, lumpurdan

sebagainya.
Sumber air untuk penggunaan industri digolongkan sebagai air permukaan

dan air tanah. Sumber air tersebut mempunyai karakteristik yang berbeda seperti

berikut ini :
a. Air permukaan (air sungai dan air danau)
1) Kandungan padatan terlarut rendah
2) Kandungan padatan tersuspensi tinggi

5
3) Kualitas terpengaruh oleh musim
b. Air tanah (air sumur)
1) Kandungan padatan terlarut tinggi
2) Kandungan padatan tersuspensi rendah
3) Kandungan besi dan mangan tinggi
4) Kandungan oksigen rendah dan kemungkinan mengandung gas sulfida
5) Kualitas relatif stabil
c. Air laut
1) Kandungan Partikel tak terlarut cukup tinggi
2) Tingkat kekeruhan sering berubah-ubah
3) Kualitas terpengaruh oleh musim

Air laut adalah sebuah larutan dari berbagai elemen, organik, anorganik,

ion-ion, senyawa-senyawa, dan beberapa gas. Total garam garam anorganik

terlarut disebut salinitas. Dalam pemanfaatan air laut sebagai air proses yang

nantinya akan digunakan sebagai air umpan boiler yang memenuhi standar fisika

dengan parameter berupa Conductivity sebesar 1500 5500 s/cm, Turbidity

(Efendi Hefni, 2003) sebesar 25 NTU, Suspended Solid (Chacha, 2011) sebesar 70

mg/l, Total Dissolved Solid (Zulfan dkk, 2006) sebesar 35.000 40000 ppm, pH

(Romimohtarto Kasijan, 2012) sebesar 6.0 8.5. Dan air laut mengandung

beberapa unsur utama ditunjukkan pada Tabel 1 sebagai berikut:

Tabel 1 Unsur utama air laut


Ion % Berat

Klor (Cl-) 55,04


Natrium (Na+) 30.61
Sulfat (SO42-) 6.68
Magnesium (Mg2+) 3.69
Kalsium (Ca2+) 1.16
Kalium (K+) 1.10

Sumber: (Nybakken, J.W., Biologi laut, 1992)

B. Pengolahan Air Baku di PLTU

6
Dalam pembangkit listrik, energi panas diubah menjadi energi mekanik untuk

menghasilkan listrik. Air berubah menjadi uap dengan menyerap energi panas,

yang diberikan oleh bahan bakar (batu bara) untuk pembakaran. Uap dimasukkan

ke turbin untuk mengubah energi panas menjadi energi mekanik, yang diubah

menjadi energi listrik oleh generator.Listrik ditransmisikan ke jaringan listrik.

Pada pengubahan air menjadi uap, air boiler harus memiliki kualitas tinggi untuk

memastikan operasi boiler dan turbin normal.


Kualitas air dalam sistem termal merupakan salah satu faktor yang paling

penting dalam operasi yang aman dan ekonomi peralatan termal seperti boiler dan

turbin. Air baku yang tidak dimurnikan, tidak diperbolehkan masuk ke lingkaran

sistem air uap dalam peralatan termal, maka dari itu perlu perawatan yang tepat

untuk memurnikan, menjamin operasi stabil dari peralatan termal keseluruhan.

Untuk mendapatkan air baku sesuai standar maka perlu melakukan pengolahan

air pada unit Water Treatment Plant dimana suspended solid dan dissolved solid

harus dihilangkan dengan sempurna. Dimana air baku (air laut) dipompa

keclarifayer untuk diolah, pada clarifayer terdapat 3 penyaringan yaitu mixing

tank sebagai tempat pencampuran air baku dengan koagulan, settling tank sebagai

tempat pengadukan yang bertujuan untuk membentuk flok-flok, dan filter basin

sebagai tempat pengendapan flok-flok yang terbentuk pada settling tank. Hasil

dari pengolahan air pada claryfayer akan ditampung di seawater tank yang

kemudian akan dipompa kemulti media filter (MMF) untuk disaring, pada

multimedia filter terdapat 3 penyaringan dengan porositas 6-12 mm; 2,4 4,8

mm; 1,2-2,4 mm; dan 0,6-1,2 mm, filter-filter ini tersusun dalam satu vessel

(tabung) dengan bagian bawah tabung diberikan gravel atau pasir sebagai alas

7
vessel yang berfungsi untuk menyaring endapan dan partikel-partikel yang

terdapat pada air baku yang sebelumnya di tampung di seawater tank. Setelah itu

air sealanjutnya akan dipompa keactivated carbon filter (ACF) dimana pada ACF

mengandung 5 - 15 % air, 2 - 3 % abu dan sisanya terdiri dari karbon yang

berfungsi untuk mengurangi kandungan carbon, kesadahan (Hardness), menyerap

zat organik maupun anorganik, menghilangkan rasa dan bau pada air, dan juga

mampu menurunkan conduktifity <1800 s/cm. Hasil dari ACF kemudin akan

dipompa ke centridge filter untuk disaring, pada centridge filter partikel partikel

dengan ukuran sangat kecil (<5 micron) akan disaring selain itu centridge filter

juga merupakan tempat penambahan anti sclant pada air hasil penyaringan ACF

yang berfungsi untuk mengantisipasi terbentuknya kecenderungan scale (kerak)

pada membran reverses osmosis dan mampu menurunkan conduktifity <1000

s/cm. Setelah itu air akan dipompa ke first reverse osmosis untuk disaring

dengan cara memompa air dari centridge filter dengan pompa bertekanan tinggi

sehingga molekul-molekul air dapat melewati membran pada RO sehingga

partikel-partikel yang terlarut didalam air akan tertahan oleh membran tetapi

partikel-partikel yang terlarut didalam air tidak semuanya tersaring oleh membran

first reverse osmosis, pada first reverse osmosis conductivity dapat diturunkan

<700 S/cm, kemudian air akan ditampung difresh water tank. Selanjutnya air

akan disaring menggunakan secondary reverse osmosis, prinsip kerja dari

secondary reverse osmosis sama dengan first reverse osmosis tetapi secondary

reverse osmosis dapat menurunkan conductivity <10 S/cm, dan hasilnya akan

ditampung dimiddle water tank. Setelah itu air akan disaring menggunakan Mixed

8
Bed dimana penyaringan ini merupakan penyaringan terakhir pada water

treatment plant. Pada proses ini terjadi proses demineralisasi yang mampu

menghasilkan air produk dengan konduktivitas sebesar <0.2 S/cm dengan cara

ion exchanger resin, dimana resin kation akan mengikat ion-ion bermuatan positif

sedangakan resin anion akan mengikat ion-ion bermuatan negatif.

C. Water Treatment Plant

Water Treatment Plant adalah salah satu unit PLTU yang berfungsi untuk

mengubah air baku menjadi air murni untuk air umpan boiler (deminwater).

Proses demineralisasi dengan kandungan garam ini memanfaatkan prinsip

pengikatan ion ion menggunakan resin penukar ion.

Air umpan boiler sangat dijaga tingkat kemurniannya karena air ini dalam

tugasnya sebagai fluida kerja maupun fluida pendingin akan melalui bagian

bagian peralatan pada pembangkit yang terbuat dari logam. Oleh karena sifat

logam yang dapat terkorosi inilah tingkat kemurnian air perlu dijaga. Adapun

proses water treatment yang di gunakan pada PLTU yaitu : mixing tank, Settling

Tank (Lamela), Filter Basin, Seawater Reservoir, Multimedia Filter (MMF),

Activated Carbon Filter (ACF), Cartridge filter, High Preasure Pump First RO,

First Reverses Osmosis (RO1), First RO Tank, High Preasure Pump Secondary

RO, Secondary Reverses Osmosis, Secondary RO Tank, Mixbed Ion Exchanger,

Demin Tank.

1. Mixing Tank

9
Mixing Tank adalah tempat pencampuran air baku dengan koagulan dan

flokulan, pada PLTU Jeneponto Koagulan yang digunakan yaitu (PAC) dan

flokulan yang digunakan yaitu polymer ,tapi flokulan tidak di pakai karena

dengan memakai koagulan sudah mampu untuk menggumpalkan partikel-

partikel terlarut dalam air. Unit ini biasa disebut Clarifier.

2. Settling Tank (Lamela)

Settling Tank (Lamela) ini proses setelah pencampuran air baku dengan

koagulan, proses ini memisahkan flok-flok yang terbentuk pada Mixing Tank

yang ikut bersama aliran air.

3. Filter Basin

Filter Basin ini berfungsi sebagai penyaringan air selanjutnya setelah

settling tank (lamella), proses ini sebagai penyaringan selanjutnya apabila ada

flok-flok yang lolos dari settling tank (lamela).

4. Sea Water Tank

Sea Water Tank adalah sebagai tempat penampung air baku dengan

kandungan partikel yang sangat rendah yang sebelumnya telah melalui proses-

proses sebelumnya.

5. Multi Media Filter (MMF)

Multimedia filter berfungsi untuk meyaring endapan dan partikel-partikel

yang terdapat pada air baku yang sebelumnya di tampung di seawater tank.

Multimedia filter terdiri dari beberapa filter dengan porositas 6-12 mm; 2,4

10
4,8 mm; 1,2-2,4 mm; dan 0,6-1,2 mm. Filter-filter ini tersusun dalam satu

vessel (tabung) dengan bagian bawah tabung diberikan gravel atau pasir

sebagai alas vessel (sehingga sering juga disebut dengan sand filter).

6. Activated Carbon Filter (ACF)

Activated Carbon Filter mengandung 5 - 15 % air, 2 - 3 % abu dan sisanya

terdiri dari karbon untuk mengurangi kesadahan (Hardness) pada air yang

mampu menyerap zat organik maupun anorganik, juga dapat menghilangkan

rasa dan bau pada air.

7. Catridge filter

Catridge Filter adalah penyaring ke tiga yang berfungsi untuk menyaring

partikel partikel dengan ukuran sangat kecil (<5 micron). Selain itu centridge

filter jg sebagai tempat penambahan Anti sclant pada air baku yang berfungsi

untuk mengurangi kecenderungan scale (kerak) pada membran reverses

osmosis.

Partikel yang lolos dari activated carbon filter dan dari reaksi-reaksi awal,

untuk terakhir kalinya difilter dengan Cartridge Filter, sehingga air yang

masuk pada reverses osmosis sudah mempunyai kekeruhan yang sangat

rendah untuk mengurangi timbunan scale.

8. First Reverses Osmosis

Reverse osmosis diartikan sebagai perpindahan pelarut dari larutan,

melalui membran semipermeable di bawah tekanan ke pelarut murni atau

larutan yang lebih encer pada tekanan yang lebih rendah. Tekanan yang

11
diberikan pada larutan yang lebih pekat memungkinkan pelarut untuk

berpindah ke larutan yang lebih rendah konsentrasinya. Dalam reverse

osmosis, filtrasi membran berfungsi sebagai lapisan semipermeable yang

melewatkan pelarut dan menahan molekul-molekul terlarut. Tekanan yang

diperlukan untuk proses reverse osmosis tergantung pada konsentrasi

senyawa-senyawa dalam pelarut, biasanya lebih besar dari 500 psi. Reverse

osmosis disebut juga hiperfiltrasi yang merupakan filtrasi paling bagus yang

ada sampai saat ini. Reverse osmosis mampu menyisihkan partikel sampai

ukuran ion dalam larutan. Prinsip dasar Reverse Osmosis adalah memberi

tekanan hidrostatik yang melebihi tekanan osmosis larutan sehingga pelarut

dalam hal ini air dapat berpindah dari larutan yang memiliki konsentrasi zat

terlarut tinggi ke larutan yang memiliki konsentrasi zat terlarut rendah. Prinsip

reverse osmosis ini dapat memisahkan air dari komponen-komponen yang

tidak diinginkan dan dengan demikian akan didapatkan air dengan tingkat

kemurnian yang tinggi.Proses First RO adalah penyaring yang berfungsi

memproses air laut menjadi air dengan kadar garam yang rendah, yang dapat

menurunkan conductivity <700 S/cm.

9. Fresh Water Tank

Fresh Water Tank adalah penampung air produk hasil First RO yang

berbentuk silinder.

10. Secondary Reverses Osmosis

12
Secondary Reverses Osmosis adalah penyaring yang berfungsi memproses

air payau menjadi RO produk, yang dapat menurunkan Conductivity sampai

<10 S/cm.

11. Middle Water Tank

Middle Water Tank adalah penampung air produk hasil dari Secondary

Reverses Osmosis yang berbentuk silinder.

12. Mixed Bed Ion Exchanger (Demineralisasi)

Mixed Bed Ion Exchanger terjadi proses demineralisasi yang mampu

menghasilkan air produk dengan conductivity sebesar <0.2

S/cm.Demineralisasi adalah penghilangan kandungan mineral dalam air,

seperti: Na, Mg, K, Ca, Cl, dan lain lain yang sesuai dengan persyaratan

standar air umpan boiler. Demineralisasi dilakukan untuk memproduksi air

dengan kemurnian tinggi yang prosesnya terdiri atas 3 bagian, yaitu:

1. Ion ion

Ion-ion bermuatan positif disebut kation dan ion-ion bermuatan negatif

disebut anion. Air mengandung kation Kalsium (Ca2+) dan Magnesium (Mg2+)

dan anion Khlorida (Cl-), Sulfat (SO42-) dan Bikarbonat (HCO3-). Besarnya

padatan-padatan yang terlarut dan perbandingan antara jenis-jenis ion menjadi

pertimbangan berdasarkan sumber air.

2. Silika

13
Air laut terdiri dari sejumlah silika yang terlarut. Ini tidak terionisasi

secara normal dalam air tetapi dapat dihilangkan oleh beberapa tipe anion

resin. Ini telah dikembangkan kira-kira 50 tahun yang lalu dan disebut strong

base anion exchange resin yang memungkinkan produksi dalam jumlah besar

dari air ultra murni ( ultra-pure water) dan meningkatkan ukuran dan tekanan

boiler.

3. Ion Exchange Resin

Ion exchange resin adalah polimer-polimer organik yang mengandung

kumpulan-kumpulan fungsional aktif.Ion exchange resin secara garis besar

dibagi menjadi empat kelas, yaitu: kation asam kuat (strong acid cation),

kation asam lemah (weak acid cation), anion basa kuat (strong base anion)

dan anion basa lemah (weak base anion). Resin-resin ini memiliki berbagai

sifat dan penggunaan. Unit Mixed Bed Ion Exchanger yang ada pada PLTU

Jenepomto (2 x 125 MW), memungkinkan untuk memproduksi air ultra

murni yang tidak mempunyai kandungan dissolved solid.

Pada saat regenerasi, resin-resin harus dipisahkan. Ini dilakukan dengan

back washing secara terkontrol. Anion mempunyai kepadatan yang lebih

sedikit dari kation dan mempunyai ukuran butiran resin yang lebih kecil,

Selanjutnya back washing memisahkan resin-resin dalam dua lapisan dengan

anion membentuk lapisan atas. Proses regenerasi dari kedua resin dicapai

dengan melewatkan caustic soda dengan arah aliran ke bawah melalui lapisan

atas dari resin anion, dan asam khlorida dengan arah aliran ke atas melalui

resin kation, dimana kedua regenerant meninggalkan vessel melalui sistem

14
pengumpul pusat. Setelah semua regenerant dibersihkan dari resin, udara

dialirkan ke kolom resin sebelum kembali beroperasi, proses ini disebut proses

air mixing.

13. Demin Tank

Demin Tank dalah penampung air produk hasil dari mixed bed, air produk

yang di tampung di Demin Tank merupakan air yang siap dijadikan sebagai air

umpan boiler ( Make Up Water).

D. Koagulasi dan Koagulan PAC (Poli Aluminium Klorida)


1. Koagulasi

Koagulasi merupakan proses membesarnya ukuran partikel-partikel dalam

air dengan penambahan zat kimia. Partikel-partikel yang berukuran sangat

kecil memerlukan waktu yang lama untuk mengendap, karena itu partikel-

partikel ini harus terlebih dahulu menggumpal agar mudah mengendap.

Partikel (kotoran) mempunyai sifat listrik, dengan penambahan ion-ion

yang mempunyai muatan berlawanan akan menimbulkan destabilisasi partikel

koloid. Lapisan difusi akan mengecil dan memungkinkan bekerjanya gaya

tarik menarik antara partikel koloid dengan ion-ion dari elektrolit yang

muatannya berlawanan. Diharapkan muatan ini dapat dinetralkan, sehingga

terjadi penggumpalan dan akhirnya mengendap.(Linggawati. dkk. 2001).

Proses koagulasi terjadi pada unit pengadukan cepat karena koagulan

harus tersebar secara cepat dan reaksi hidrolisa hanya terjadi dalam beberapa

15
detik, jadi destabilisasi muatan negatif oleh muatan positif harus dilakukan

dalam periode waktu hanya beberapa detik.

Koagulan yang umum dan sudah dikenal yang digunakan pada pengolahan

air adalah seperti terlihat pada tabel 2 berikut:

Tabel 2 Jenis Koagulan

Reaksi pH
Nama Bentuk
Dengan Air Optimum
Aluminium sulfat Bongkah, 6, 0 7, 8
Asam
bubuk
Sodium aluminat Bubuk Basa 6, 0 -7, 8
Polyaluminium Cairan,
Asam 6, 0 7, 8
Chloride, PAC bubuk
Kristal
Ferri sulfat Asam 49
halus
Bongkah,
Ferri klorida Asam 49
cairan
Kristal
Ferro sulfat Asam >8, 5
halus
(Sumber: Persatuan Perusahaan Air Minum Seluruh Indonesia)

2. Koagulan Poli Aluminium Klorida (PAC)

PAC merupakan suatu bentuk polimer anorganik dengan bobot molekul

tinggi. Pada umumnya PAC dirumuskan dengan Aln(OH)mCl3n-m. Nama lain

16
dari PAC adalah aluminium klorida basa, aluminium klorida polibase,

aluminium hidroksi klorida, aluminium oksi klorida dan aluminium

klorohidrat. Bentuk poli aluminium klorida dapat berupa cairan berwarna

jernih kekuningan atau serbuk berwarna kekuningan. Pada Tabel 3 dapat

dilihat syarat mutu Poli Aluminium Klorida (PAC).

Tabel 3 Spesifikasi Poli Aluminuium Klorida (PAC)

Persyaratan
No Jenis Uji Satuan
Cair Serbuk
1 Kerapatan Curah g/ml - 0.8 0.9
2 Bobot Jenis - 1.19 1.25 -
3 Aluminium Oksida % 10 11 30.0 33.0
(Al2O3)
4 Basisitas % 45 65 45 65
5 pH (1% larutan b/v) - 3.5 5.0 3.5 5.0
6 Sulfat (SO4)2- % Maks. 3.5 Maks. 10.5
7 Besi (Fe) % Maks. 0.01 Maks. 0.03
8 Nitrogen sebagai NH3 % Maks. 0.01 Maks. 0.03
9 Klorida (Cl-) % 8.5 9.5 25.5 28.5
10 Logam Berat
10.1 Arsen (As) ppm Maks. 2.0 Maks. 6.0
10.2 Kadmium (Cd) ppm Maks. 0.3 Maks. 0.9
10.3 Timbal (Pb) ppm Maks. 7.0 Maks. 21.0
10.4 Raksa (Hg) ppm Maks. 0.2 Maks. 0.6
10.5 Kronium (Cr) ppm Maks. 7.0 Maks. 21.0
10.6 Mangan (Mn) ppm Maks. 10.0 Maks. 30.0
(Sumber: SNI 06-3822-1995)

PAC sebagai koagulan memiliki sifat sebagai berikut :

17
1. Memiliki daya koagulasi yang kuat; PAC dengan kuat mengkoagulasikan

zat-zat yang tersuspensi atau yang secara koloid dalam air untuk

menghasilkan gumpalan-gumpalan yang mengendap dengan cepat

sehingga memudahkan penyaringan.

2. Mudah dalam pemakaian; PAC dapat dengan mudah dipergunakan,

disimpan dan ditakar. Tangki penyimpanan yang kecil dapat dipergunakan

untuk PAC dibandingkan dengan fero sulfat yaitu suatu jenis koagulan lain

karena PAC memiliki lebih banyak Al2O3 aktif.

3. Lebih sedikit atau bahkan tanpa bantuan konsumsi alkali; Dengan

menggunakan PAC sedikit sekali pemakaian alkali atau bahkan tidak

perlu, karena penurunan nilai pH air sangat kecil atau bahkan

dipertahankan pada titik netral walaupun dosis PAC cukup berlebihan.

4. Efektif dalam skala pH yang besar; PAC bekerja dalam skala pH yang

lebih besar daripada zat koagulan lain. PAC biasanya bekerja dalam skala

pH 6-9, tetapi dalam beberapa kasus PAC juga dapat bekerja dengan lebih

baik dalam skala pH 5-8.

5. Daya kerjanya tidak menurun pada suhu rendah; Daya koagulasi PAC

tidak dipengaruhi oleh suhu air. Karena itu, efektivitas PAC yang tinggi

dapat dipertahankan di daerah dingin.

6. Pembentukan gumpalan (flok) dengan cepat; PAC membentuk

gumpalangumpalan lebih cepat dari pada fero sulfat, oleh sebab itu dapat

memperpendek waktu pencampuran bagi pembentukan gumpalan.

18
7. Baik dalam pengolahan air yang mengalir. PAC secara khusus efektif baik

teknis maupun ekonomis dalam pengolahan air yang mengalir, air limbah

dan lain-lain dengan tingkat kekeruhan yang tinggi.

E. Faktor Yang Mempengaruhi Koagulasi

Dalam pengolahan air, untuk mencapai proses koagulasi yang optimum

diperlukan pengaturan semua kondisi yang saling berkaitan dan mempengaruhi

proses tersebut. Kondisi-kondisi yang mempengaruhi antara lain adalah pH, suhu,

konsentrasi koagulan dan pengadukan.

1. pH; suatu proses koagulasi dapat berlangsung secara sempurna jika pH yang

digunakan berada pada jarak tertentu sesuai dengan pH optimum koagulan dan

flokulan yang digunakan

2. Suhu; proses koagulasi dapat berkurang pada suhu rendah karena peningkatan

viskositas dan perubahan struktur agregat menjadi lebih kecil sehingga dapat

lolos dari saringan, sedangkan pada suhu tinggi yang mempunyai kerapatan

lebih kecil akan mengalir ke dasar kolam dan merusak timbunan lumpur.

3. Konsentrasi Koagulan; konsentrasi koagulan sangat berpengaruh terhadap

tumbukan partikel, sehingga penambahan koagulan harus sesuai dengan

kebutuhan untuk membentuk flok-flok. Jika konsentrasi koagulan kurang

mengakibatkan tumbukan antar partikel berkurang sehingga mempersulit

19
pembentukan flok. Begitu juga sebaliknya jika konsentrasi koagulan terlalu

banyak maka flok tidak terbentuk dengan baik dan dapat menimbulkan

kekeruhan kembali.

4. Pengadukan; pengadukan yang baik diperlukan untuk memperoleh koagulasi

dan flokulasi yang optimum. Pengadukan terlalu lamban mengakibatkan

waktu pertumbuhan flok menjadi lama, sedangkan jika terlalu cepat

mengakibatkan flok-flok yang telah terbentuk menjadi pecah kembali.

F. Jar Test
Jar test adalah suatu percobaan yang dilakukan untuk menentukan dosis

optimal dari koagulan/flokulan yang akan digunakan dalam proses

koagulasi/flokulasi.

Suatu larutan koloidal yang mengandung partikel partikel kecil dan

koloid dapat dianggap stabil apabila:

1. Partikel-partikel kecil ini terlalu ringan untuk mengendap dalam waktu yang

pendek (beberapa jam).

2. Partikel-partikel tersebut tidak dapat menyatu,bergabung dan menjadi partikel

yang lebih besar dan berat, karena muatan elektris pada permukaan

elektrostatis antara partikel satu dengan yang lain.

Dengan adanya pembubuhan koagulan/flokulan, maka stabilitas tersebut akan

terganggu karena sebagian kecil koagulan tinggal terlarut dalam air, molekul-

molekul ini dapat menempel pada permukaan koloid dan mengubah muatan

elektrisnya karena sebagian molekul koagulan bermuatan positif sedangkan koloid

biasanya bermuatan negatif (pH 5 8). Penyebab lainnya karena sebagian besar

20
koagulan terlarut akan mengendap sebagai flok yang dapat mengurung koloid dan

membawanya ke bawah.

Koagulasi jart test terdiri dari tiga langkah:

1. Pencampuran bahan kimia koagulan dengan pencampuran cepat.

2. Pengadukan lambat untuk membentuk flok-flok (penambahan bahan kimia

koagulan/flokulan). Pengadukan yang terlalu cepat akan merusak flok yang

telah terbentuk.

3. Penggabungan flok-flok dengan koloid yang terkurung dari larutan melalui

proses sedimentasi.

G. Parameter-parameter Air yang Dianalisa

1. Turbidity

Turbidity (Kekeruhan) air disebabkan oleh adanya zat tersuspensi seperti

lempung, lumpur, zat organik, plankton, dan zat-zat halus lainnya. Kekeruhan

merupakan pengukuran sampai sejauh mana sinar diserap atau dipantulkan oleh

suspended solid di dalam air. (Alaerts dan Santika. 1984).

Kekeruhan dapat dihilangkan melalui pembubuhan sejenis bahan kimia

dengan sifat-sifat tertentu yang disebut koagulan. Selain pembubuhan

koagulan, diperlukan pula pengadukan sampai flok-flok terbentuk dan akhirnya

mengendap bersama-sama.

2. Suspended Solid

Padatan tersuspensi (suspended solid) adalah padatan yang menyebabkan

kekeruhan air, tidak terlarut, dan tidak dapat mengendap langsung. Padatan

tersuspensi terdiri dari partikel-partikel yang ukuran maupun beratnya lebih

21
kecil dari sedimen, misalnya tanah liat, sel-sel mikroorganisme, dan

sebagainya. Analisis zat padat dalam air sangat penting bagi penentuan

komponen-komponen air secara lengkap, juga untuk perencanaan serta

pengawasan proses-proses pengolahan dalam bidang air minum, air untuk

kebutuhan dalam industri maupun dalam bidang air buangan.

3 Conductivity
Conductivity adalah ukuran kemampuan air untuk menghantarkan arus

listrik. Air murni tidak mengandung padatan terlarut, sehingga tidak akan

menghantarkan arus listrik. Conductivity air akan meningkat seiring dengan

bertambahnya padatan terlarut dalam air. Dengan bertambahnya conductivity

air, maka potensi air untuk mengakibatkan korosi dan kerak akan meningkat.
4 Derajat Keasaman (pH)
Tingkat keasaman diukur dari nilai pH. Dengan bertambahnya ion

hidrogen, pH akan berkurang dan air bertambah asam. Nilai pH diukur dengan

skala 1 14. Pada pH 7 dianggap sebagai pH netral. Air dengan pH 7 tidak

berarti bahwa air tersebut adalah air murni, tetapi hanya berarti air tersebut

mengandung ion hidrogen (H+) dan ion hidroksida (OH-) dalam jumlah yang

seimbang.
Semakin tinggi pH, semakin tinggi potensi terbentuknya kerak. Sebaliknya

semakin rendah pH, semakin tinggi potensi terjadinya korosi. Nilai pH air

harus dikontrol dalam batas yang ditentukan agar program pengolahan air

(water treatment) dapat berjalan dengan baik.

22
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Waktu dan tempat Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 9 juni 5 juli 2014 di PLTU

Jeneponto PT. BOSOWA ENERGI Bangkala-Jeneponto, Sulawesi Selatan.


B. Metode Pengambilan Data
Metode yang dilakukan untuk pengambilan data selama melaksanakan kerja

praktek di PLTU PT. BOSOWA ENERGI Bangkala, Jeneponto, Sulawesi Selatan

adalah antara lain :


a. Metode Langsung
Data diperoleh dengan cara analisa langsung dan atau pengambilan data

melalui pembacaan parameter yang ada di lapangan.


b. Metode Wawancara
Data diperoleh dengan cara tanya jawab langsung kepada pihak yang

berhubungan dengan objek yang akan diamati.


C. Alat dan Bahan

1. Alat
a. Jar Test
b. Neraca analitik
c. Turbidimeter (DRT 100B TURBIDIMETER)
d. Spectrofotometer (DR 5000 TM Spectrophotometer)
e. pH meter (LpH 502)
f. Conductimeter (DDS 307)
g. Gelas Ukur 100 ml
h. Beaker glass 100 ml, 1000 ml
i. Labu Ukur 1000 ml
j. Pipet Ukur

k. Stopwatch

2. Bahan
a. Air Laut (sampel)

23
b. Larutan Polyaluminium Chloride (PAC) 1 %
c. Air Demineralisasi
D. Metode Kerja

1. Optimasi Penggunaan Koagulan dengan Menggunakan Jar Test

a. Disediakan sampel air baku (air laut) minimal 5000 ml;


b. Diperiksa dan dicatat turbidity, conductivity, pH, dan Suspended solid

awal dari sampel air baku;


c. Kedalam 1 buah beaker gelas 1000 ml diisi dengan 500 ml sampel air

baku;
d. Diletakkan beaker gelas tersebut pada alat flockulator (jar test) dan

masukkan batang batang pengaduk ke dalam beaker gelas;


e. Kedalam beaker gelas tersebut diinjeksikan dosis Polyalumunium

Chloride (PAC) dengan konsentrasi yang telah ditentukan;


f. Penambahan Polyalumunium Chloride dimulai dari konsentrasi 2 ppm,

4 ppm, sampai 32 ppm;


g. Setelah diinjeksikan dosis Polyalumunium Chloride (PAC), pada alat

flockulator (jar test) setting speed divariasikan 150, 160, dan 170 RPM

lalu setting time 2 menit untuk setiap konsentrasinya.


h. Setelah 2 menit, pengadukan dilakukan lagi dengan speed 60 RPM

selama 10 menit dan diamkan selama 10 menit;

i. Periksa dan catat turbidity, conductivity, pH, dan suspended solid beker

gelas.

2. Analisa Hasil Penambahan Koagulan


a. Turbidity (DRT 100B Turbidimeter)

1) Air sampel sebanyak 25 ml dimasukkan ke dalam kuvet;

2) Larutan standar0.02 NTUsebanyak 25 mldimasukkan ke dalam

kuvet;

24
3) Dimasukkan Larutan standar ke alat ukur DRT 100B

Turbidimeter, atur skala sebesar 0.02 NTU sampai alarm ON;

4) Setelah alarm ON, diangkat kuvet yang berisi larutan standar dan

dimasukkan kuvet yang berisi larutan sampel;

5) Dicatat hasil pembacaan yang muncul pada layar.

b. Suspended Solid (DR 5000 TM Spectrophotometer)


1) Air sampel sebanyak 10 ml dimasukkan ke dalam kuvet;
2) Air demineral sebanyak 10 ml dimasukkan kedalam kuvet untuk

blanko;
3) Dimasukkan larutan blanko ke alat ukur Spektrofotometer,

kemudian ditekan zero;


4) Diangkat, dan dimasukkan kuvet yang berisi larutan sampel,

kemudian ditekan read;

5) Dicatat hasil pembacaan yang muncul pada layar.

c. Conductivity (DDS 307)

1) Elektroda alat ukur Conductivity DDS - 307 dibilas dengan air

demin, kemudian dibilas dengan air sampel yang akan dianalisa;

2) Dicelupkan elektroda kedalam gelas kimia 100 ml yang

sebelumnya diisi dengan sampel yang akan dianalisa;

25
3) Alat akan membaca conductivity secara otomatis, dicatat hasil

pembacaan yang muncul pada layar.

d. pH (LpH 502)

1) Elektroda alat ukur pH (LpH - 502) dibilas dengan air demin,

kemudian dibilas dengan air sampel yang akan dianalisa;

2) Dicelupkan elektroda kedalam gelas kimia 100 ml yang

sebelumnya diisi dengan sampel yang akan dianalisa;

3) Alat akan membaca pH secara otomatis, dicatat hasil pembacaan

yang muncul pada layar.

26
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Data Pengamatan pada Unit Water Treatment Plant


Data pengamatan air baku (sampel) yang dipompa dari laut pada tanggal 9

Juni 5 Juli 2014 yang dilakukan di Laboratorium PLTU PT. Bosowa Energi

Bangkala- Jeneponto, Sulawesi Selatan, dapat dilihat pada tabel 4.

Tabel 4 Data pengamatan


Turbidity air baku (sampel)
Suspended Conductivity
Tanggal pH
(NTU) Solid (mg/l) (s/cm)
11 - juni 2014 4.4 8 8.02 33.100
12 - juni 2014 4.63 5 8.1 33.500
13 - juni 2014 3.86 5 8 33.600
16 - juni 2014 3.54 5 8.12 32.400
17 - juni 2014 3.01 4 8.29 33,100
18 - juni 2014 4 7 8.23 30,200
19 - juni 2014 3.29 4 8.24 33,100
20 - juni 2014 4.01 5 8.22 30,400
23 - juni 2014 3.43 5 8.30 30,600

27
24 - juni 2014 4.21 6 8.29 31,800
25 - juni 2014 4.94 7 8.39 32,400
26 - juni 2014 4.31 7 8.17 31,700
27 - juni 2014 4.23 5 8.38 32,500
30 - juni 2014 3.39 5 8.24 32,800
01 - juli 2014 4.21 7 8.32 32,900
02 - juli 2014 4.25 7 8.38 33,400

Data pengamatan air baku (sampel) yang telah ditambahkan koagulan dari

tanggal 11 Juni 2 Juli 2014 yang dilakukan di Laboratorium PLTU PT. Bosowa

Energi Bangkala-Jeneponto, Sulawesi Selatan, dapat dilihat pada tabel 5.

Tabel 5 Data pengamatan air baku (sampel) setelah ditambahkan Koagulan


Turbidity Suspended Solid Conductivity
Tanggal pH
(NTU) (mg/l) (s/cm)
11 - juni 2014 0.43 1 8.1 31,300
12 - juni 2014 0.32 1 7.9 32,400
13 - juni 2014 0.41 1 8.14 32,800
16 - juni 2014 0.51 1 8.17 30,200
17 - juni 2014 0.54 1 8.23 31,100
18 - juni 2014 0.40 1 8.19 31,600
19 - juni 2014 0.45 1 8.21 32,800
20 - juni 2014 0.25 1 8.20 30,300
23 - juni 2014 0.57 1 8.29 30,300
24 - juni 2014 0.56 1 8.26 31,600
25 - juni 2014 0.74 1 8.33 31,600
26 - juni 2014 0.25 1 8.19 30,300
27 - juni 2014 0.74 1 8.33 32,800
30 - juni 2014 0.50 1 8.24 31,329
01 - juli 2014 0.43 1 8.02 30,800
02 - juli 2014 0.47 1 8.16 31,700

Data pengamatan hasil optimasi penggunaan koagulan yang dilakukan di

Laboratorium PLTU PT. Bosowa Energi Bangkala-Jeneponto, Sulawesi Selatan,

dapat dilihat pada tabel 6.

28
Tabel 6 Data pengamatan optimasi penambahan koagulan dengan menggunakan Jar Test(Air baku tetap volume 500ml)
Standar Kualitas air pada unit clarifier
Kecepatan Hasil Jar Test
Konsentrasi PLTU Jeneponto
Pengadukan
(ppm) Turbidity TSS Conductivity Turbidity TSS Conductivity
(rpm) pH pH
(NTU) (mg/l) (S/cm) (NTU) (mg/l) (S/cm)
2 150 2.27 4 32.500 7.94
2 160 2.63 4 32.800 7.95 <5 <100 <55000 7.5-8.8
2 170 2.45 4 32.800 7.98
4 150 1.96 2 32.000 7.92
4 160 1.98 4 32.100 7.92 <5 <100 <55000 7.5-8.8
4 170 2.14 3 31.800 7.95
6 150 1.68 2 31.700 7.84
6 160 1.62 2 31.900 7.6 <5 <100 <55000 7.5-8.8
6 170 1.77 5 31.600 7.88
8 150 0.65 1 31.300 7.79
8 160 1.03 1 32.300 7.82 <5 <100 <55000 7.5-8.8
8 170 0.77 2 31.400 7.84
10 150 0.74 2 32.300 7.79
10 160 0.6 1 31.900 7.78 <5 <100 <55000 7.5-8.8
10 170 0.9 3 32.800 7.72
12 150 0.59 1 32.500 7.79
12 160 0.57 1 31.900 7.79 <5 <100 <55000 7.5-8.8
12 170 0.69 2 32.600 7.7

Sambungan Tabel 6 Data pengamatan optimasi penambahan koagulan dengan menggunakan Jar Test(Air baku tetap volume 500ml)

31
Standar Kualitas air pada unit clarifier
Kecepatan Hasil Jar Test
Konsentrasi PLTU Jeneponto
Pengadukan
(ppm) Turbidity TSS Conductivity Turbidity TSS Conductivity
(rpm) pH pH
(NTU) (mg/l) (S/cm) (NTU) (mg/l) (S/cm)
14 150 0.49 2 32.600 7.72
14 160 0.46 1 31.600 7.68 <5 <100 <55000 7.5-8.8
14 170 0.72 1 32.500 7.71
16 150 0.48 1 32.500 7.7
16 160 0.44 1 31.600 7.68 <5 <100 <55000 7.5-8.8
16 170 0.62 1 32.600 7.65
18 150 0.5 1 32.100 7.71
18 160 0.28 1 31.900 7.68 <5 <100 <55000 7.5-8.8
18 170 0.18 1 31.500 7.62
20 150 0.23 1 32.300 7.64
20 160 0.4 1 32.000 7.61 <5 <100 <55000 7.5-8.8
20 170 0.15 1 31.900 7.61
22 150 0.37 1 31.600 7.54
22 160 0.17 1 31.800 7.6 <5 <100 <55000 7.5-8.8
22 170 0.17 1 31.800 7.45
24 150 0.42 1 31.700 7.5
24 160 0.24 1 31.900 7.56 <5 <100 <55000 7.5-8.8
24 170 0.27 1 31.600 7.43

Sambungan Tabel 6 Data pengamatan optimasi penambahan koagulan dengan menggunakan Jar Test(Air baku tetap volume 500ml)

32
Standar Kualitas air pada unit clarifier
Hasil Jar Test
Kecepatan PLTU Jeneponto
Konsentrasi
Pengadukan
(ppm)
(rpm) Turbidity TSS Conductivit Turbidity TSS Conductivit
pH pH
(NTU) (mg/l) y (S/cm) (NTU) (mg/l) y (S/cm)
26 150 0.43 1 29.700 7.31
26 160 0.44 1 28.700 7.46 <5 <100 <55000 7.5-8.8
26 170 0.39 1 28.400 7.41
28 150 0.18 1 29.800 7.33
28 160 0.51 1 28.200 7.44 <5 <100 <55000 7.5-8.8
28 170 0.23 1 28.900 7.41
30 150 0.2 1 30.000 7.38
30 160 0.52 1 28.400 7.38 <5 <100 <55000 7.5-8.8
30 170 0.3 1 28.800 7.4
32 150 0.39 1 30.000 7.31
32 160 0.46 1 28.900 7.34 <5 <100 <55000 7.5-8.8
32 170 0.32 1 28.600 7.36

33
A.

5
4.5
4
3.5
3
2.5
Turbidity (NTU)
150 rpm2 160 rpm 170 rpm
1.5
1
0.5
0
2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30 32

Konsentrasi Koagulan (ppm)

Kekeruhan ( Turbidity )

34
Gambar 1 Grafik Pengaruh Penambahan Koagulan Terhadap Turbidity

Pada Gambar 1 Grafik Pengaruh penambahan Koagulan dengan variasi

putaran terhadap turbidity, terlihat bahwa besarnya efisiensi penurunan turbidity

yang diperoleh dari penambahan koagulan dengan putaran yang bervariasi,

dimana efisiensi penurunan turbidity terbesar terjadi pada penambahan koagulan

20 ppm dan kecepatan 170 rpm (turbidity = 0.15 NTU).

Pengaruh penambahan Koagulan terhadap turbidity, terlihat penurunan

turbidity yang sangat jelas, ini disebabkan karena penambahan koagulan akan

mengikat padatan-padatan yang terdapat pada air, semakin tinggi konsentrasi

koagulan yang ditambahkan kemampuan untuk mengikat padatan-padatan juga

semakin tinggi, tetapi apabila konsentrasi koagulan berlebihan maka koagulan

dapat menjadi pengotor pada air, yang membuat air menjadi keruh kembali. Pada

Grafik terlihat bahwa konsentrasi koagulan 20 ppm dengan kecepatan putaran 170

rpm mampu menurunkan turbidity dengan sangat rendah, tetapi turbidity akan

meningkat lagi jika konsentrasi koagulan ditambah.

Pengaruh putaran terhadap turbidity, terlihat pada grafik pengaruhnya

berubah-ubah untuk setiap konsentrasinya, ini dikarenakan kecepatan putaran

haruslah tepat, jika putaran terlalu lambat maka akan memperlambat pembentukan

35
flok dan jika putaran terlalu cepat maka akan membuat flok yang telah terbentuk

menjadi pecah kembali.

B.

3
Total Suspended Solid (mg/l)
150 rpm 160 rpm 170 rpm
2

0
2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30 32

Kontrekasi Koagulan (ppm)

Padatan Tersuspensi ( Suspended Solid )

36
Gambar 2 Grafik Pengaruh Penambahan Koagulan Terhadap Suspended Solid

Pada Gambar 2 Grafik Pengaruh penambahan Koagulan dengan variasi

putaran terhadap suspended solid, terlihat bahwa besarnya efisiensi penurunan

suspended solid yang diperoleh dari penambahan koagulan dengan putaran yang

bervariasi, dimana efisiensi penurunan suspended solid terjadi pada penambahan

koagulan 16 ppm sampai 32 ppm dengan putaran yang berbeda.

Pengaruh penambahan Koagulan terhadap padatan tersuspensi, terlihat

penurunannya yang sangat jelas, ini disebabkan karena penambahan koagulan

akan mengikat padatan-padatan tersuspensi yang terdapat pada air, semakin tinggi

konsentrasi koagulan yang ditambahkan kemampuan untuk mengikat padatan-

padatan juga semakin tinggi, tetapi apabila konsentrasi koagulan sudah tepat maka

setelah konsentrasi yang tepat nilai padatan tersuspensi akan menjadi konstan atau

tidak berpengaruh lagi.

Pengaruh putaran terhadap suspended solid, terlihat pada grafik

pengaruhnya berubah-ubah untuk setiap konsentrasinya sampai pada konsentrasi

37
14 ppm, ini dikarenakan kecepatan putaran haruslah tepat, jika putaran terlalu

lambat maka akan memperlambat pembentukan flok dan jika putaran terlalu cepat

maka akan membuat flok yang telah terbentuk menjadi pecah kembali.tetapi

padatan tersuspensi didalam air akan tetap menggumpal dan mengendap didalam

air walaupun putarannya diubah.

38
C.

34.000
33.000
32.000
31.000
30.000
Conductivity (S/cm) 29.000
150 rpm 160 rpm 170 rpm
28.000
27.000
26.000
25.000
2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30 32

Konsentrasi Koagulan (Ppm)

Conductivity ( Conductivity )

39
Gambar 3 Grafik Pengaruh Penambahan Koagulan Terhadap Conductivity

Pada Gambar 3 Grafik Pengaruh penambahan Koagulan dengan variasi

putaran terhadap conductivity, terlihat bahwa besarnya efisiensi penurunan

Conductivity yang diperoleh dari penambahan koagulan dengan putaran yang

bervariasi, dimana efisiensi penurunan conductivity terbesar terjadi pada

penambahan koagulan 28 ppm dan kecepatan 160 rpm (conductivity = 28.200

S/cm).

Pengaruh penambahan Koagulan terhadap conductivity, terlihat penurunan

conductivity tidak jauh berbeda dengan penambahan koagulan dengan dosis dan

kecepatan pengadukan yang bervariasi lainnya. Pada grafik terlihat bahwa

konsentrasi koagulan 28 ppm dengan kecepatan pengadukan 160 rpm dapat

menurunkan conductivity, hal ini menunjukkan bahwa penambahan dosis

koagulan harus dengan konsentrasi yang tepat, meskipun penurunan yang terjadi

tidak konstan. Conductivity air akan menurun seiring dengan berkurangnya

padatan terlarut yang terkandung di dalam air tersebut.

Pengaruh putaran terhadap conductivity, terlihat pada grafik pengaruhnya

berubah-ubah untuk setiap konsentrasinya, ini dikarenakan kecepatan putaran

haruslah tepat, jika putaran terlalu lambat maka akan memperlambat pembentukan

flok dan jika putaran terlalu cepat maka akan membuat flok yang telah terbentuk

40
menjadi pecah kembali, apabila flok tidak banyak terbentuk maka akan

mempengaruhi nilai conductivitas menjadi naik kembali.

41
D.

8.2

7.8

7.6

pH
7.4
150 rpm 160 rpm 170 rpm
7.2

6.8
2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30 32

Konsentrasi Koagulan (ppm)

pH (Derajat Keasaman)

42
Gambar 4 Grafik Pengaruh Penambahan Koagulan Terhadap pH

Pada Gambar 4 Grafik Pengaruh penambahan koagulan dengan variasi

putaran terhadap pH, terlihat bahwa besarnya efisiensi penurunan pH yang

diperoleh dari penambahan koagulan dengan putaran yang bervariasi, dimana

efisiensi penurunan pH terbesar yang memenuhi standar, terjadi pada penambahan

koagulan 24 ppm dengan kecepatan 150 rpm (pH=7.5).

Pengaruh penambahan koagulan terhadap pH terlihat jelas perubahan pH,

dimana semakin besar konsentrasi koagulan yang ditambahkan semakin besar

pula penurunan pH meskipun putarannya divariasikan, ini dikarenakan pH

koagulan yang dipakai bersifat asam, maka akan mempengaruhi pH air baku

tersebut.

Pengaruh putaran terhadap pH, terlihat pada grafik pengaruhnya berubah-

ubah untuk setiap varisi konsentrasi, ini dikarenakan kecepatan putaran haruslah

tepat, jika putaran terlalu lambat maka akan memperlambat pembentukan flok dan

jika putaran terlalu cepat maka akan membuat flok yang telah terbentuk menjadi

pecah sehingga niali pH akan semakin menurun.

43
Berdasarkan pengamatan yang kami lakukan pada proses clarifier hanya

terjadi proses penurunan turbidity dan juga padatan tersuspensi yang sangat

signifikan, ini dikarenakan oleh penambahan koagulan yang mampu

mengendapkan padatan-padatan yang tersuspensi pada air sehingga turbidity dan

padatan tersuspensi setelah melewati proses clarifier sangat berkurang. Sedangkan

pada pH dan conductivity juga mengalami penurunan tetapi tidak terlalu besar

karena air yang telah melewati clarifier masih banyak mengandung padatan-

padatan yang larut didalam air, sehingga harus melewati beberapa proses untuk

menghilangkan padatan-padatan yang terlarut agar mencapai standar air umpan

boiler. Proses-proses itu meliputi multimedia filter (MMF), Activated Carbon

Filter (ACF), Reserves Osmosis (RO), dan Demineralisasi atau Mix Bed Ion

Exchange. dari data yang kami ambil pada tanggal 2 juli 2014, nilai pH yaitu

7.01 dan conductivity yaitu 0.16 s/cm, data ini menjadikan dasar bahwa

penurunan pH dan conductivity terjadi pada proses setelah clarifier.

Berdasarkan analisa parameter air dengan menggunakan Jar Test diperoleh

efisiensi yakni turbidity sebesar 0.15 NTU, suspended solid sebesar 1 mg/l, ,

conductivity sebesar 31.900 S/cm, dan pH sebesar 7,61. Dari hasil analisa

tersebut, optimum penggunaan koagulan sebesar 20 ppm.

44
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
1. Kondisi optimal penggunaan koagulan hasil jar test yaitu sebesar 20 ppm

pada putaran 170 rpm.Dengan kondisi optimal penggunaan koagulan tersebut,

dapat menurunkan turbidity dari 3.98 NTU menjadi 0.15 NTU, Suspended

Solid dari 5.75 mg/l menjadi 1 mg/l, Conductivity dari 32.644 S/cm menjadi

31.900 S/cm, pH dari 8.23 menjadi 7.61


2. Terjadi kelebihan penggunaan koagulan pada Water Treatment Plant PLTU

PT. Bosowa Energi Bangkala-Jeneponto, Sulawesi Selatan sebesar 60 %

B. Saran

1. Dalam rangka penentuan kadar optimum penggunaan koagulan pada unit

Water Treatment Plant PLTU PT. Bosowa Energi Bangkala-Jeneponto,

Sulawesi Selatan, sebaiknya dilakukan jar test secara rutin (minimal sekali

dalam sebulan).
2. Dengan kondisi air baku sebagai berikut: turbidity 0.15 NTU, Suspended

Solid 1 mg/l, Conductivity 31.900 S/cm, pH 7.61 menggunakan koagulan

dengan konsentrasi 20 ppm dengan kecepatan 170 rpm.

DAFTAR PUSTAKA

Alaerts dan Santika. 1984. Metode Penelitian Air. Jakarta: Usaha Nasional
Surabaya Indonesia.

Chacha, 2011 .Tinjauan Air Secara Umum for Analisis Kualitas Air Bersih
Pelanggan di IPA 1 PDAM Bandarmasih.(laporan KP). (online)

40
http://www.scribd.com/doc/56804110/10/Tinjauan-Air-Secara-Umum.
Diakses tanggal 25 Agustus 2014.

Dharma, YP. Tirta. dan Nurjannah. 2002. Optimasi Penggunaan Koagulan-


Flokulan pada proses Penjernihan PT. PLN (PERSERO) wilayah
Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara UP I Makassar. Tugas Akhir
Jurusan Teknik Kimia. Makassar: Politeknik Negeri Ujung Pandang.

Efendi Hefni, 2003. Standart Methods for The Examination of Water and
Wasteater.21 st edition 2005. Washington: Penerbit APHA (American
Public Health Asociation).

Linggarwati, Amilia. dkk. 2001. Efektifitas Pati-fosfat dan aluminium sulfat


sebagai Flokulan-Koagulan. Natur Indonesia.

Nalco.2013. Baku Mutu Air Umpan Boiler.(online).http://www.phantom-


alchemist.blogspot.com. Diakses pada tanggal 9 Agustus 2014

Nybakken, J.W., Biologi Laut., 1992. Jakarta, PT Gramedia Pustaka Utama

Romimohtarto Kasijan. 2012. Literatur Kualitas Air. (online) http://alfian-


arby92.blogspot.com/2012/01/literatur-kualitas-air.htmL.
Makassar.Diakses tanggal 6 Agustus 2014.

Sutrisno T., dkk, 1991. Teknologi Penyediaan Air Bersih, Jakarta : Rineka Cipta.

Zulfan 2006.Filtrasi. (online) http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia-


kesehatan/pemisahan-kimia-dan-analisis/filtrasi-2/. Diakses tanggal 6
september 2014.

41
Lampiran 1

Gambar 5 Diagram Alir Cara Kerja Optimasi Penggunaan Koagulan

42
Air Laut

Proses Koagulasi (Jar Test) Koagulan

Diaduk selama 2 menit 150 RPM/160 RPM/170 RPM

Diaduk selama 10 menit 60 RPM

Didiamkan selama 10 menit

Endapan flok

Analisa Turbidity Analisa Analisa Conductivity Analisa pH


SS

Lampiran 2

A. Perhitungan Konsentrasi Koagulan Aktual (Lapangan)

43
Konsentrasi Koagulan

Konsentrasi Larutan Koagulan (ppm1) : 300.000 ppm

Volume Larutan Koagulan (V1) : 25 liter

Volume Air Laut (V2) : 150.000 liter

V1.ppm1 = V2.ppm2
V1 . ppm1
V2
ppm2 =
25 l . 300.000 ppm
150.000 l
ppm2 =
ppm2 = 50 ppm
B. Perhitungan Konsentrasi Koagulan (Jar Test)

Konsentrasi Koagulan

Konsentrasi Larutan Induk Koagulan (ppm1) : 1000 ppm

Volume Larutan Induk (V1) : 1 ml

Volume Sampel (V2) : 500 ml

V1.ppm1 = V2.ppm2
V1 . ppm1
V2
ppm2 =
1ml . 1000 ppm
500ml
ppm2 =
ppm2 = 2 ppm

C. Perhitungan Kebutuhan Penggunaan Koagulan

Volume Air Baku ( Air laut ) : 150.000 liter

Konsentrasi Larutan Koagulan : 300.000 ppm

Konsentrasi Optimum Koagulan Hasil Jar Test : 20 ppm

44
V1.ppm1 = V2.ppm2
V2 . ppm2
ppm1
V1 =
150.000l . 20 ppm
300.000 ppm
V1 =
V1 = 10 liter
D. Perhitungan % Kelebihan Penggunaan Koagulan

Volume Koagulan Aktual/Lapangan (X1) : 25 liter

Volume Koagulan Hasil Jar Test (X2) : 10 liter

X1 X 2
x100
X1
% Kelebihan Penggunaan Koagulan =
25 liter 10 liter
x 100
25 liter
=

= 60 %

45
Lampiran 3

Tabel. 7 Standar Baku Air Umpan Boiler PLTU Jeneponto PT. Bosowa

Energi ( 2 X 125 MW) Sulawesi Selatan

Turbidity Conductivity Suspended Solid Silica


pH
(NTU) (S/cm) (mg/l) (ppb SiO2)

0.02 0.2 1 68 < 20

(Sumber: NALCO refrence)

46
Lampiran 4

Gambar.6 Bagian bagian Water Treatment Plant PLTU Jeneponto PT.Bosowa

Energi (2 X 125 MW) Sulawesi Selatan

Clarifier 2. Sea Water Tank

3. Multimedia filter 4. Activated Carbon Filter

5. Catridge Filter 6. First High Pressure Pump

47
7. First Reverse Osmosis 8. Fresh Water Tank

9. Second High Pressure Pump 10. Secondary Reverse Osmosis

11. RO Tank 12. Mixed Bed

48
13. Demin Tank

49
Lampiran 5

Gambar 7 Diagram alir Water Treatment Plant PLTU JENEPONTO (2 X 125 MW) Sulawesi Selat

50
1