Anda di halaman 1dari 12

Cakupan Penilaian Pencapaian Kompetensi Sikap pada

Kurikulum 2013
Kurikulum 2013 membagi kompetensi sikap menjadi dua, yaitu sikap spiritual yang terkait dengan pembentukan
peserta didik yang beriman dan bertakwa, dan sikap sosial yang terkait dengan pembentukan peserta didik yang
berakhlak mulia, mandiri, demokratis, dan bertanggung jawab. Sikap spiritual sebagai perwujudan dari menguatnya
interaksi vertikal dengan Tuhan Yang Maha Esa, sedangkan sikap sosial sebagai perwujudan eksistensi kesadaran
dalam upaya mewujudkan harmoni kehidupan.

Pada jenjang SMP/MTs, kompetensi sikap spiritual mengacu pada KI-1: Menghargai dan menghayati ajaran agama
yang dianutnya, sedangkan kompetensi sikap sosial mengacu pada KI-2: Menghargai dan menghayati perilaku
jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara
efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya.

Berdasarkan rumusan KI-1 dan KI-2 di atas, penilaian sikap pada jenjang SMP/MTs mencakup:

Tabel 1. Cakupan Penilaian Sikap

Penilaian sikap spiritual Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianut

1. Jujur
2. Disiplin
3. Tanggung Jawab
Penilaian sikap sosial 4. Toleransi
5. Gotong Royong
6. Santun
7. Percaya Diri
KD pada KI-1: aspek sikap spiritual (untuk matapelajaran tertentu bersifat generik, artinya berlaku untuk seluruh
materi pokok). Sedangkan KD pada KI-2: aspek sikap sosial (untuk matapelajaran tertentu bersifat relatif generik,
namun beberapa materi pokok tertentu ada KD pada KI-3 yang berbeda dengan KD lain pada KI-2). Guru dapat
menambahkan sikap-sikap tersebut menjadi perluasan cakupan penilaian sikap. Perluasan cakupan penilaian sikap
didasarkan pada karakterisitik KD pada KI-1 dan KI-2 setiap matapelajaran.

Acuan penilaian adalah indikator, karena indikator merupakan tanda tercapainya suatu kompetensi. Indikator harus
terukur. Dalam konteks penilaian sikap, indikator merupakan tanda-tanda yang dimunculkan oleh peserta didik,
yang dapat diamati atau diobservasi oleh guru sebagai representasi dari sikap yang dinilai.

Berikut ini dideskripsikan beberapa contoh indikator dari sikap-sikap yang tersurat dalam KI-1 dan KI-2 jenjang
SMP/MTs.

Tabel 2. Daftar Deskripsi Indikator


Sikap dan pengertian Contoh Indikator

Sikap Spiritual

Menghargai dan menghayati ajaran


agama yang dianut Berdoa sebelum dan sesudah menjalankan sesuatu.
Menjalankan ibadah tepat waktu.
Memberi salam pada saat awal dan akhir presentasi sesuai agama
yang dianut.
Bersyukur atas nikmat dan karunia Tuhan Yang Maha Esa;
Mensyukuri kemampuan manusia dalam mengendalikan diri
Mengucapkan syukur ketika berhasil mengerjakan sesuatu.
Berserah diri (tawakal) kepada Tuhan setelah berikhtiar atau
melakukan usaha.
Menjaga lingkungan hidup di sekitar rumah tempat tinggal, sekolah
dan masyarakat
Memelihara hubungan baik dengan sesama umat ciptaan Tuhan
Yang Maha Esa
Bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa sebagai bangsa
Indonesia.
Menghormati orang lain menjalankan ibadah sesuai dengan
agamanya.
Sikap dan pengertian Contoh Indikator

Sikap Sosial
1. Jujur Tidak menyontek dalam mengerjakan ujian/ulangan
adalah perilaku dapat dipercaya dalam Tidak menjadi plagiat (mengambil/menyalin karya orang lain
perkataan, tindakan, dan pekerjaan. tanpa menyebutkan sumber)
Mengungkapkan perasaan apa adanya
Menyerahkan kepada yang berwenang barang yang ditemukan
Membuat laporan berdasarkan data atau informasi apa adanya
Mengakui kesalahan atau kekurangan yang dimiliki

2. Disiplin Datang tepat waktu


adalah tindakan yang menunjukkan Patuh pada tata tertib atau aturan bersama/ sekolah
perilaku tertib dan patuh pada berbagai Mengerjakan/mengumpulkan tugas sesuai dengan waktu yang
ketentuan dan peraturan.
ditentukan
Mengikuti kaidah berbahasa tulis yang baik dan benar
3. Tanggungjawab
adalah sikap dan perilaku seseorang Melaksanakan tugas individu dengan baik
untuk melaksanakan tugas dan Menerima resiko dari tindakan yang dilakukan
kewajibannya, yang seharusnya dia Tidak menyalahkan/menuduh orang lain tanpa bukti yang akurat
lakukan, terhadap diri sendiri, Mengembalikan barang yang dipinjam
masyarakat, lingkungan (alam, sosial dan
Mengakui dan meminta maaf atas kesalahan yang dilakukan
budaya), negara dan Tuhan Yang Maha
Esa Menepati janji
Tidak menyalahkan orang lain utk kesalahan tindakan kita sendiri
Melaksanakan apa yang pernah dikatakan tanpa disuruh/diminta

4. Toleransi
adalah sikap dan tindakan yang
menghargai keberagaman latar belakang,
pandangan, dan keyakinan Tidak mengganggu teman yang berbeda pendapat
Menerima kesepakatan meskipun berbeda dengan pendapatnya
Dapat menerima kekurangan orang lain
Dapat mememaafkan kesalahan orang lain
Mampu dan mau bekerja sama dengan siapa pun yang memiliki
keberagaman latar belakang, pandangan, dan keyakinan
Tidak memaksakan pendapat atau keyakinan diri pada orang lain
Kesediaan untuk belajar dari (terbuka terhadap) keyakinan dan
gagasan orang lain agar dapat memahami orang lain lebih baik
Terbuka terhadap atau kesediaan untuk menerima sesuatu yang
baru

5. Gotong royong
adalah bekerja bersama-sama dengan
Terlibat aktif dalam bekerja bakti membersihkan kelas atau sekolah
orang lain untuk mencapai tujuan
bersama dengan saling berbagi tugas dan Kesediaan melakukan tugas sesuai kesepakatan
tolong menolong secara ikhlas. Bersedia membantu orang lain tanpa mengharap imbalan
Aktif dalam kerja kelompok
Memusatkan perhatian pada tujuan kelompok
Tidak mendahulukan kepentingan pribadi
Mencari jalan untuk mengatasi perbedaan pendapat/pikiran antara
diri sendiri dengan orang lain
Mendorong orang lain untuk bekerja sama demi mencapai tujuan
bersama
Sikap dan pengertian Contoh Indikator
6. Santun atau sopan
adalah sikap baik dalam pergaulan baik
dalam berbahasa maupun bertingkah Menghormati orang yang lebih tua.
laku. Norma kesantunan bersifat relatif, Tidak berkata-kata kotor, kasar, dan takabur.
artinya yang dianggap baik/santun pada Tidak meludah di sembarang tempat.
tempat dan waktu tertentu bisa berbeda Tidak menyela pembicaraan pada waktu yang tidak tepat
pada tempat dan waktu yang lain. Mengucapkan terima kasih setelah menerima bantuan orang lain
Bersikap 3S (salam, senyum, sapa)
Meminta ijin ketika akan memasuki ruangan orang lain atau
menggunakan barang milik orang lain
Memperlakukan orang lain sebagaimana diri sendiri ingin
diperlakukan

7. Percaya diri Berpendapat atau melakukan kegiatan tanpa ragu-ragu.


adalah kondisi mental atau psikologis Mampu membuat keputusan dengan cepat
seseorang yang memberi keyakinan kuat Tidak mudah putus asa
untuk berbuat atau bertindak
Tidak canggung dalam bertindak
Berani presentasi di depan kelas
Berani berpendapat, bertanya, atau menjawab pertanyaan
Untuk teknik dan format / bentuk instrument penilaian selengkapnya, silahkan baca pada artikel terupdate kami
selanjutnya

Cakupan Penilaian Pengetahuan


Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 66 Tahun 2013 tentang Standar Penilaian Pendidikan dalam
lampirannya menuliskan bahwa untuk semua mata pelajaran di SMP, Kompetensi Inti yang harus dimiliki oleh
peserta didik pada ranah pengetahuan adalah memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya terkait fenomena dan
kejadian tampak mata.

a. Pengetahuan Faktual

Pengetahuan faktual berisi konvensi (kesepakatan) dari elemen-elemen dasar berupa istilah atau simbol (notasi)
dalam rangka memperlancar pembicaraan dalam suatu bidang disiplin ilmu atau mata pelajaran (Anderson, L. &
Krathwohl, D. 2001). Pengetahuan faktual meliputi aspek-aspek pengetahuan istilah, pengetahuan khusus dan
elemen-elemennya berkenaan dengan pengetahuan tentang peristiwa, lokasi, orang, tanggal, sumber informasi,
dan sebagainya. Sebagai contoh dari pengetahuan faktual adalah sebagai berikut:

1) pengetahuan tentang langit, bumi, dan matahari;


2) pengetahuan tentang fakta-fakta mengenai kebudayaan dan pranata sosial;
3) pengetahuan tentang karya tulis ilmiah dalam bentuk buku dan jurnal;
4) pengetahuan tentang simbol-simbol dalam peta;
5) pengetahuan tentang matahari yang mengeluarkan sinar panas;
6) pengetahuan tentang fakta-fakta yang penting dalam bidang kesehatan;
7) pengetahuan tentang desa dan kota;
8) pengetahuan tentang bola dan bentuk peralatan olahraga lainnya;
9) pengetahuan tentang berbagai tindakan kriminal di masyarakat;
10) lambang-lambang dalam matematika seperti, lambang 5, +, , dan ;
11) pengetahuan tentang berbagai bentuk lukisan yang dipamerkan.

b. Pengetahuan Konseptual

Pengetahuan konseptual memuat ide (gagasan) dalam suatu disiplin ilmu yang memungkinkan orang untuk
mengklasifikasikan sesuatu objek itu contoh atau bukan contoh, juga mengelompokkan (mengkategorikan)
berbagai objek. Pengetahuan konseptual meliputi prinsip (kaidah), hukum, teorema, atau rumus yang saling
berkaitan dan terstruktur dengan baik (Anderson, L. & Krathwohl, D. 2001). Pengetahuan konseptual meliputi
pengetahuan klasifikasi dan kategori, pengetahuan dasar dan umum, pengetahuan teori, model, dan struktur.
Contoh pengembangan konsep yang relevan misalnya sebagai berikut:

1) pengetahuan tentang teori evolusi dan rotasi bumi;


2) pengetahuan tentang macam-macam hubungan interaksi dan sistem sosial;
3) pengetahuan tentang struktur kalimat yang benar dan bagian-bagiannya;
4) pengetahuan tentang fungsi peta dalam geografi;
5) pengetahuan tentang hukum-hukum fisika dasar;
6) pengetahuan tentang makanan sehat;
7) pengetahuan tentang prinsip-prinsip pemerintahan desa;
8) pengetahuan tentang prinsip-prinsip pertandingan dan perlombaan dalam olahraga;
9) pengetahuan tentang dasar-dasar pengembangan karakter mulia;
10) pengetahuan tentang penjumlahan dan pengurangan;
11) pengetahuan tentang prinsip-prinsip dasar melukis.

c. Pengetahuan Prosedural

Pengetahuan prosedural adalah pengetahuan tentang bagaimana urutan langkah-langkah dalam melakukan
sesuatu. Pengetahuan prosedural meliputi pengetahuan dari umum ke khusus dan algoritma, pengetahuan metode
dan teknik khusus dan pengetahuan kriteria untuk menentukan penggunaan prosedur yang tepat (Anderson, L. &
Krathwohl, D. 2001). Contoh pengetahuan prosedural antara lain sebagai berikut:

1) pengetahuan tentang prosedur pemanfaatan panas matahari sebagai sumber tenaga;


2) pengetahuan tentang prosedur pendirian organisasi sosial;
3) pengetahuan tentang mengartikan kata yang didasarkan pada analisis struktur kalimat;
4) pengetahuan tentang langkah-langkah pembuatan gambar peta;
5) pengetahuan tentang langkah-langkah pengukuran tegangan listrik;
6) pengetahuan tentang pola makan yang baik dan sehat;
7) pengetahuan tentang tata cara pemilihan kepala desa;
8) pengetahuan tentang langkah-langkah yang benar dalam start pada nomor lari dan nomor jalan;
9) pengetahuan tentang langkah-langkah pengembangan karakter mulia bagi peserta didik di sekolah;
10) pengetahuan tentang langkah-langkah penjumlahan bilangan yang terdiri atas tiga angka;
11) pengetahuan tentang teknik-teknik penerapan dan pembuatan karya lukis menggunakan cat air di atas kanvas.

1. Perumusan Indikator dan Contoh Indikator

Indikator pencapaian kompetensi pengetahuan dijabarkan dari Kompetensi Dasar (KD) yang merupakan jabaran
dari Kompetensi Inti (KI) di setiap mata pelajaran. Penyusunan instrumen penilaian ditentukan oleh kata kerja
operasional yang ada di dalam KD dan indikator pencapaian kompetensi yang dirumuskan. Kata kerja operasional
pada indikator juga dapat digunakan untuk penentuan item tes (pertanyaan/soal), seperti dicontohkan pada tabel
berikut (Morrison, et.al., 2011):

Tabel 1. Kata Kerja Operasional pada Indikator

Tujuan yang Diukur Kata Kerja yang Biasa Digunakan


Kemampuan mengingat sebutkan
berilah label
cocokkanlah
berilah nama
buatlah urutan
apa
kapan
di manakah
berilah contoh
tirukanlah
pasangkanlah
Kemampuan memahami buatlah penggolongan
gambarkan
buatlah ulasan
jelaskan
ekspresikan
kenalilah ciri
tunjukkan
temukan
buatlah laporan
kemukakan
buatlah tinjauan
pilihlah
ceritakan
Tujuan yang Diukur Kata Kerja yang Biasa Digunakan
Kemampuan terapkan
menerapkan pilihlah
pengetahuan (aplikasi) demonstrasikan
peragakan
tuliskan penjelasan
buatlah penafsiran
tuliskan operasi
praktikkan
tulislah rancangan persiapan
buatlah jadwal
buatlah sketsa
buatlah pemecahan masalah
gunakanlah
Kemampuan tuliskan penilaianmu
menganalisis buatlah suatu perhitungan
buatlah suatu pengelompokan
tentukan kategori yang dipakai
bandingkan
bedakan
buatlah suatu diagram
buatlah inventarisasi
periksalah
lakukan pengujian
Kemampuan buatlah suatu penilaian
mengevaluasi tuliskan argumentasi atau alasan
jelaskan apa alasan memilih
buatlah suatu perbandingan
jelaskan alasan pembelaan
tuliskan prakiraan
ramalkan apa yang akan terjadi
bagaimanakah laju peristiwa
Kemampuan merancang kumpulkan
susunlah
buatlah disain (rancangan)
rumuskan
buatlah usulan bagaimana mengelola
aturlah
rencanakan
buatlah suatu persiapan
buatlah suatu usulan
tulislah ulasan

Selanjutnya disajikan contoh-contoh indikator yang dapat dikembangkan berdasarkan kompetensi dasar dalam
kurikulum 2013.

Tabel 2. Pengembangan Indikator dari KD

N
Mata Pelajaran Kompetensi Dasar Indikator
o.
1. Pendidikan Agama 3.1 Memahami makna al- 3.1.1 Menjelaskan makna
dan Budi Pekerti Asmaul-Husna: Al-Alim, al- kata-kata al-Asmaul-Husna:
(Islam) Khabir, as-Sami, dan al- Al-Alim, al-Khabir, as-Sami,
Bashir. dan al-Bashir.
(Kristen) 3.1 Menjelaskan Allah 3.1.1 Menjelaskan makna
mengampuni dan Allah mengampuni manusia
menyelamatkan manusia melalui Yesus Kristus.
melalui Yesus Kristus.
(Katolik) 3.1 Menemukan keunikan 3.1.1 Menemukan keunikan
diri sebagai citra Allah yang diri manusia sebagai citra
baik adanya. Allah melalui keindahan
kondisi fisiknya.
(Hindu) 3.1 Memahami konsepsi 3.1.1 Menjelaskan makna
Avatara, Deva, dan Bhatara Avatara, Deva, dan Bhatara
dalam agama Hindu. dalam agama Hindu.
(Buddha) 1.1 Mendeskripsikan 1.1. Menjelaskan lima sila
N
Mata Pelajaran Kompetensi Dasar Indikator
o.
formulasi Pancasila Buddhis dari Pancasila Buddhis
dan Pancadhamma. secara berurutan.
(Khonghucu) 3.1 Menjelaskan definisi, 3.1.1 Menjelaskan makna
makna, fungsi, dan tujuan Agama secara etimologis
pengajaran agama. dan terminologis.
2. Pendidikan 3.1 Memahami sejarah dan 3.1.1 Menjelaskan
Pancasila dan semangat komitmen para pembentukan BPUPKI
Kewarganegaran pendiri Negara dalam sebagai badan yang
merumuskan dan mempersiapkan dasar
menetapkan Pancasila negara Indonesia merdeka.
sebagai dasar negara.
3. Bahasa Indonesia 3.1 Memahami teks hasil 3.1.1 Menyusun teks hasil
observasi, tanggapan observasi secara tertulis.
deskriptif, eksposisi,
eksplanasi, dan cerita
pendek baik melalui lisan
maupun tulisan.
4. Matematika 3.1 Membandingkan dan 3.1.1 Mengurutkan empat
mengurutkan beberapa bilangan pecahan yang
bilangan bulat dan pecahan diberikan dari terkecil hingga
serta menerapkan operasi terbesar.
hitung bilangan bulat dan
bilangan pecahan dengan
memanfaatkan berbagai
sifat operasi.
5. Ilmu Pengetahuan 3.1 Memahami konsep 3.1.1 Menjelaskan langkah-
Alam pengukuran berbagai langkah pengukuran
besaran yang ada pada diri, panjang dengan
makhluk hidup, dan menggunakan jangka
lingkungan fisik sekitar sorong.
sebagai bagian dari
observasi, serta pentingnya 3.1.2 Menyebutkan tingkat
perumusan satuan ketelitian hasil pengukuran
terstandar (baku) dalam dengan menggunakan
pengukuran. meteran/penggaris dan
jangka sorong.
6. Ilmu Pengetahuan 3.1 Memahami aspek 3.1.1 Menjelaskan makna
Sosial keruangan dan konektivitas konektivitas antar ruang dan
antarruang dan waktu dalam waktu.
lingkup regional serta
perubahan dan
keberlanjutan kehidupan
manusia (ekonomi, sosial,
budaya, pendidikan dan
politik).
7. Bahasa Inggris 3.1 Memahami fungsi sosial, 3.1.1 Merespon ungkapan
struktur teks, dan unsur sapaan, pamitan, ucapan
kebahasaan pada ungkapan terima kasih, dan
sapaan, pamitan, ucapan permintaan maaf.
terima kasih, dan
permintaan maaf, serta
responsnya, sesuai dengan
konteks penggunaannya.
8. Seni Budaya 3.1 Memahami konsep dan 3.1.1 Menjelaskan makna
prosedur menggambar flora, konsep menggambar.
fauna dan benda alam (Seni
Rupa).
3.1 Memahami teknik vokal 3.1.1 Mengenal lagu-lagu
dalam bernyanyi lagu dan musik daerah di
secara unisono (Seni Indonesia.
Musik).
3.1 Memahami gerak tari 3.1.1 Mengenal keragaman
berdasarkan unsur ruang gerak tari dari berabagai
waktu dan tenaga (Seni suku di Indonesia.
Tari).
3.1 Memahami teknik olah 3.1.1 Mendeskripsikan
tubuh, olah suara, dan olah berbagai teknik dasar akting
rasa (Seni Teater). teater .
3.1.2 Mengidentifikasi
teknik dasar akting teater
N
Mata Pelajaran Kompetensi Dasar Indikator
o.
berdasarkan olah tubuh,
olah suara, dan olah rasa.
3.1.3 Mengeksplorasi teknik
dasar akting teater
berdasarkan olah tubuh,
olah suara, dan olah rasa.
9. Pendidikan 3.1 Memahami konsep 3.1.1 Mendeskripsikan
Jasmani, keterampilan gerak berbagai cabang olahraga
Olahraga, dan fundamental permainan bola yang menggunakan bola
Kesehatan besar. sebagai permainan.
10 Prakarya 3.1 Memahami desain 3.1.1 Menjelaskan konsep
. pembuatan dan desain kerajinan dari bahan
pengemasan karya bahan alam.
alam berdasarkan konsep
dan prosedur berkarya 3.1.2 Mengidentifikasi
sesuai wilayah setempat. keragaman karya kerajinan
dari bahan alam.

Untuk

Dimensi Pengetahuan: Faktual, Konseptual, Prosedural, dan Metakognitif >>> Pemahaman


pembelajaran saat ini memfokuskan pada proses aktif, kognitif dan konstruktif yang tergabung dalam
pembelajaran yang berarti. Siswa dalam hal ini berperan sebagai individu yang aktif dalam setiap
Pembelajarannya; mereka dapat memilih informasi yang dibangun oleh pengertian mereka sendiri dari
informasi yang dipilih tersebut. Siswa bukan penerima yang pasif, merekam informasi yang didapat dari
orang tuanya, guru, buku teks ataupun media saja. Hal ini merupakan perubahan dari pandangan pasif
dalam belajar kognitif dan perspektif konstruktif yang menekankan pada bagaimana siswa mengetahui
(pengetahuan) dan bagaimana mereka berpikir (proses kognitif) mengenai apa yang mereka ketahui
selama siswa melakukan pembelajaran yang berarti.

Mengingat banyaknya tipe-tipe pengetahuan, khususnya dalam pengembangan psikologi kognitif, maka
secara umum dapat diklasifikasikan ke dalam empat tipe pengetahuan umum, yaitu Faktual, Konseptual,
Prosedural, dan Metakognitif.

1. Pengetahuan Faktual

Pengetahuan faktual meliputi elemen-elemen dasar yang digunakan oleh para ahli dalam
mengkomunikasikan disiplin akademik, pemahaman, dan penyusunan dimensi pengetahuan secara
sistematis. Elemen-elemen ini biasanya digunakan oleh orang-orang yang bekerja pada disiplin ilmu
tertentu yang membutuhkan perubahan dari satu aplikasi ke aplikasi lain.

Pengetahuan faktual berisi elemen-elemen dasar yang harus siswa ketahui ketika mereka harus mencapai
atau menyelesaikan suatu masalah. Elemen-elemen ini biasanya dalam bentuk simbol-simbol yang
digabungkan dalam beberapa referensi nyata atau rangkaian simbol yang membawa informasi penting.
Pengetahuan faktual (factual knowledge) yang meliputi aspek-aspek

1.1. Pengetahuan Istilah

Pengetahuan istilah meliputi pengetahuan khusus label-label atau simbol-simbol verbal dan non verbal
(contohnya kata-kata, bilangan-bilangan, tanda-tanda, gambar-gambar). Setiap materi berisi sejumlah
label-label atau simbol-simbol verbal dan non verbal yang memiliki referensi khusus.
Contohnya :

Pengetahuan tentang alfabet.

Pengetahuan tentang syarat-syarat keilmuan.

Pengetahuan tentang kosakata melukis.

Pengetahuan tentang akunting.

Pengetahuan tentang simbol-simbol dalam peta dan bagan.

Pengetahuan tentang simbol-simbol yang digunakan untuk mengindikasikan pengucapan kata-kata


yang tepat.

1.2. Pengetahuan Khusus dan Elemen-Elemennya

Pengetahuan khusus dan elemen-elemennya berkenaan dengan pengetahuan tentang peristiwa, lokasi,
orang, tanggal, sumber informasi, dan sebagainya. Pengetahuan khusus ini juga meliputi informasi yang
spesifik dan tepat, contohnya saja tanggal yang benar dari suatu kejadian atau fenomena dan perkiraan
informasi, seperti periode waktu suatu peristiwa atau fenomena yang terjadi.

Contohnya:

Pengetahuan tentang fakta-fakta mengenai kebudayaan dan sosial.

Pengetahuan tentang fakta-fakta yang penting dalam bidang kesehatan, kewarganegaraan,


kebutuhan manusia dan ketertarikannya.

Pengetahuan nama-nama penting, tempat, dan peristiwa dalam berita.

Pengetahuan reputasi penulis dalam mempersembahkan bukti-bukti terhadap masalah pemerintah.

2. Pengetahuan Konseptual

Pengetahuan konseptual meliputi pengetahuan kategori dan klasifikasi serta hubungannya dengan dan
diantara mereke-lebih rumit, dalam bentuk pengetahuan yang tersusun. Seperti, skema, model mental, atau
teori implisit atau eksplisit dalam model psikologi kognitif yang berbeda. Semua itu dipersembahkan
dalam pengetahuan individual mengenai bagaimana materi khusus di susun dan distrukturisasikan,
bagaimana bagian-bagian yang berbeda atau informasi yang sedikit itu saling berhubungan dalam arti
yang lebih sistematik, dan bagaimana bagian-bagian ini saling berfungsi. Contohnya, rotasi bumi,
matahari, rotasi bumi mengelilingi matahari.

2.1.Pengetahuan Klasifikasi dan Kategori

Pengetahuan klsifikasi dan kategori meliputi kategori-kategori, divisi-divisi dan penyusunan yang
digunakan dalam materi yang berbeda. Pengetahuan ini secara umum merefleksikan bagaimana para ahli
berpikir dan menyelesaikan masalah mereka, dimana pengetahuan khusus menjadi penting dari masalah
yang telah diselesaikan. Pengetahuan adalah sebuah aspek penting dalam mengembangkan sebuah disiplin
akademik.

Contohnya :

Pengetahuan macam-macam tipe literatur.

Pengetahuan macam-macam bentuk kepemilikan usaha.


Pengetahuan bagian-bagian kalimat (kata benda, kata kerja, kata sifat)

Pengetahuan macam-macam masalah psikologi yang berbeda.

Pengetahuan periode waktu yang berbeda.

2.2. Pengetahuan Dasar dan Umum

Pengetahuan dasar dan umum meliputi abstraksi nyata yang menyimpulkan fenomena penelitian.
Abstraksi ini memiliki nilai yang sangat besar dalam menggambarkan, memprediksikan, menjelaskan atau
menentukan tindakan yang paling tepat dan relevan atau arah yang harus diambil.

Contohnya :

Pengetahuan generalisasi utama tentang kebudayaan khusus.

Pengetahuan hukum-hukum fisika dasar.

Pengetahuan dasar-dasar kimia yang relevan dalam proses kebudayaan dan kesehatan.

Pengetahuan prinsip-prinsip utama dalam pembelajaran.

2.3. Pengetahuan Teori, Model dan Struktur

Pengetahuan teori, model dan struktur meliputi pengetahuan dasar dan generalisasi dengan hubungan
timbal balik yang jelas, pandangan yang sistematis dalam sebuah fenomena yang rumit, masalah, atau
materi. Pengetahuan ini merupakan formula yang abstrak.

Contohnya:

Pengetahuan hubungan timbal balik antara prinsip kimia sebagai dasar untuk teori kimia.

Pengetahuan struktur kongres secara keseluruhan (organisasi, fungsi)

Pengetahuan evolusi.

Pengetahuan teori tektonik.

Pengetahuan model genetika (DNA).

3. Pengetahuan Prosedural

Pengetahuan prosedural merupakan pengetahuan bagaimana melakukan sesuatu. Seperti pengetahuan


keterampilan, algoritma, teknik-teknik, dan metoda-metoda yang secara keseluruhan dikenal sebagai
prosedur. Ataupun dapat digambarkan sebagai rangkaian langkah-langkah.

3.1. Pengetahuan Keterampilan Umum-Khusus dan Algoritma

Pengetahuan algoritma digunakan dengan latihan matematika. Prosedur perkalian dalam aritmetika, ketika
diterapkan, hasil umumnya adalah jawaban yang sulit karena adanya kesalahan dalam penghitungan.
Walaupun hal ini dikerjakan dalam pengetahuan prosedural, hasil dari pengetahuan prosedural ini
seringkali menjadi pengetahuan faktual atau konseptual.

Algoritma untuk penjumlahan seluruh bilangan yang sering kita gunakan untuk menambahkan 2 dan 2
adalah pengetahuan prosedural, jawabannya 4 semudah pengetahuan faktual. Sekali lagi, penekanan disini
adalah berdasarkan pada pemahaman siswa dalam memahami dan menyelesaikannya sendiri.
Contohnya :

Pengetahuan keterampilan dalam melukis menggunakan cat air.

Pengetahuan ketrampilan yang digunakan dalam mengartikan kata yang didasarkan pada analisa
struktur

Pengetahuan keterampilan macam-macam algoritma untuk menyelesaikan persamaan kuadrat

3.2. Pengetahuan Metode dan Teknik Khusus

Pengetahuan metoda dan teknik khusus meliputi pengetahuan yang sangat luas dari hasil konsensus,
persetujuan, atau norma-norma disiplin daripada pengetahuan yang secara langsung lebih menjadi sebuah
hasil observasi, eksperimen, atau penemuan.

Contohnya :

Pengetahuan metoda penelitian yang relevan untuk ilmu sosial.

Pengetahuan teknik-teknik yang digunakan oleh ilmuwan dalam mencari penyelesaian masalah.

Pengetahuan metoda-metoda untuk mengevaluasi konsep kesehatan.

Pengetahuan macam-macam metoda literatur.

3.3. Pengetahuan Kriteria Untuk Menentukan Penggunaan Prosedur yang Tepat

Pengetahuan kriteria untuk menentukan beberapa tipe essay untuk ditulis (ekspositori, persuasif).

Pengetahuan kriteria untuk menentukan metoda yang digunakan dalam menyelesaikan persamaan
aljabar.

Pengetahuan kriteria untuk menentukan prosedur statistik untuk menggunakan data yang
terkumpul dalam eksperimen.

Pengetahuan kriteri untuk menentukan teknik-teknik dalam menerapkan dan membuat pengaruh
dalam melukis menggunakan cat air.

4. Pengetahuan Metakognitif

Metakognitif ialah kesedaran tentang apa yang diketahui dan apa yang tidak diketahui. Strategi
Metakognitif merujuk kepada cara untuk meningkatkan kesadaran mengenai proses berfikir dan
pembelajaran yang berlaku. Apabila kesedaran ini wujud, seseorang dapat mengawal fikirannya dengan
merancang, memantau dan menilai apa yang dipelajari. Jadi Pengetahuan metakognitif adalah
pengetahuan mengenai pengertian umum maupun pengetahuan mengenai salah satu pengertian itu sendiri

4.1. Pengetahuan Strategi

Pengetahuan strategi adalah pengetahuan strategi umum untuk mempelajari, memikirkan dan
menyelesaikan masalah.

Contohnya:

Pengetahuan informasi ulangan untuk menyimpan informasi.

Pengetahuan perluasan strategi seperti menguraikan dengan kata-kata sendiri dan kesimpulan.
Pengetahuan macam-macam strategi organisasi dan perencanaan.

4.2. Pengetahuan Mengenai Tugas-tugas Kognitif, termasuk Pengetahuan Kontekstual dan


Kondisional

Pengetahuan ini meliputi pengetahuan yang membedakan tugas-tugas kognitif yang tingkat kesulitannya
sedikit ataupun banyak, bisa saja membuat sistem kognitif ataupun strategi kognitif.

Contohnya :

Pengetahuan mengingat kembali tugas-tugas (contoh, jawaban singkat) yang dibuat secara umum
dalam sistem memori individu yang dibandingkan dengan pengenalan tugas-tugas (contoh, pilihan
berganda).

Pengetahuan buku sumber yang sulit untuk dipahami dibandingkan dengan buku biasa atau buku
teks umum.

Pengetahuan tugas memori sederhana (contoh, mengingat nomor telepon).

4.3. Pengetahuan Itu Sendiri

Pengetahuan ini meliputi kekuatan dan kelemahan dalam hubungannya dengan pengertian dan
pembelajaran. Contohnya, siswa yang mengetahui tes itu lebih mudah yang bentuknya pilihan berganda
dibandingkan dengan bentuk essey, karena memiliki pengetahuan sendiri dalam memilih keterampilan
penilaian.

Penilaian pencapaian kompetensi keterampilan merupakan penilaian yang dilakukan terhadap peserta
didik untuk menilaisejauh mana pencapaian SKL, KI, dan KD khusus dalam dimensi keterampilan.
SKL dimensi keterampilan untuk satuan pendidikan tingkat SMP/MTs/SMPLB/Paket B adalah lulusan
memiliki kualifikasi kemampuan pikir dan tindak yang efektif dan kreatif dalam ranah abstrak dan konkret
sesuai dengan yang dipelajari disekolah dan sumber lain sejenis (Permendikbud 54 tahun 2013 tentang
SKL). SKL ini merupakan tagihan kompetensi minimal setelah peserta didik menempuh pendidikan
selama 3 tahun atau lebih dan dinyatakan lulus.

Cakupan penilaian dimensi keterampilan meliputi keterampilan peserta didik yang dipelajari di sekolah
dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori. Keterampilan ini meliputi: keterampilan mencoba,
mengolah, menyaji, dan menalar. Dalam ranah konkret keterampilan ini mencakup aktivitas
menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat. Sedangkan dalam ranah abstrak,
keterampilan ini mencakup aktivitas menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang.

Pada setiap akhir tahun pelajaran, sesuai dengan Permendikbud Nomor 68 Tahun 2013 tentang Kerangka
Dasar dan Struktur Kurikulum SMP-MTs, kompetensi inti keterampilan (KI-4), yang menjadi tagihan di
masing-masing kelas adalah sebagai berikut.

Tabel 1: Kompetensi Inti Keterampilan (KI-4)


KOMPETENSI INTI 4 KOMPETENSI INTI KOMPETENSI INTI
KELAS VII 4 4
KELAS VIII KELAS IX
Mencoba, mengolah, dan Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah
menyaji dalam ranah konkret konkret (menggunakan, mengurai, merangkai,
(menggunakan, mengurai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah
merangkai, memodifikasi, dan abstrak (menulis, membaca, menghitung,
membuat) dan ranah abstrak menggambar, dan mengarang) sesuai dengan
(menulis, membaca, yang dipelajari di sekolah dan sumber lain
menghitung, menggambar, dan yang sama dalam sudut pandang/ teori
mengarang) sesuai dengan yang
dipelajari di sekolah dan
sumber lain yang sama dalam
sudut pandang/ teori

Kelompok KD (Kompetensi Dasar) keterampilan dirumuskan untuk mencapai kompetensi inti


keterampilan (KI-4). Rumusan kompetensi dasar dikembangkan dengan memperhatikan karakteristik
peserta didik, kemampuan awal, serta ciri dari suatu mata pelajaran.
Ranah keterampilan diperoleh melalui aktivitas mengamati, menanya, mencoba, menalar, menyaji, dan
mencipta.