Anda di halaman 1dari 28

SEMINAR SISTEM INFORMASI

Penugasan No. 01

Semester Ganjil

Tahun Akademik 2017-2018

Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan


Internal Control dalam Audit Keuangan, Audit
Manajemen, Akuntansi Keuangan, Akuntansi
Manajemen, dan Perpajakan.

Disusun Oleh:

Mega Lestari Putri

2014130079

Universitas Katolik Parahyangan


Fakultas Ekonomi
Program Studi Akuntansi

Tanggal Penugasan : 18-08-2017


Tanggal Penyerahan : 25-08-2017
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI........................................................................................................................................... i

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................. ii

BAB I...................................................................................................................................................... 1

PENDAHULUAN ................................................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang Masalah ........................................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................................................................ 2
1.3 Tujuan Penelitian .......................................................................................................................................... 2

BAB II .................................................................................................................................................... 3

PEMBAHASAN .................................................................................................................................... 3
2.1 Landasan Teori .............................................................................................................................................. 3
2.1.1 Sistem Informasi Akuntansi.................................................................................................... 3
2.1.2 Internal Control ............................................................................................................................ 6
2.1.3 Audit Keuangan............................................................................................................................ 9
2.1.4 Audit Manajemen ..................................................................................................................... 11
2.1.4 Akuntansi Keuangan ............................................................................................................... 12
2.1.5 Akuntansi Manajemen ........................................................................................................... 14
2.1.6 Perpajakan .................................................................................................................................. 15
2.2 Pembahasan ............................................................................................................................................. 16
2.2.1 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control dalam Audit
Keuangan ................................................................................................................................................ 16
2.2.2 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control dalam Audit
Manajemen............................................................................................................................................. 17
2.2.3 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control dalam Akuntansi
Keuangan ................................................................................................................................................ 18
2.2.4 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control dalam Akuntansi
Manajemen............................................................................................................................................. 19
2.2.5 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control dalam Perpajakan
..................................................................................................................................................... 19

BAB III.................................................................................................................................................21

PENUTUP ...........................................................................................................................................21
3.1 Kesimpulan ................................................................................................................................................... 21

i
3.2 Saran ................................................................................................................................................................ 22

DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................................................23

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1.1 ............................................................................................................................ 3

Gambar 2.1.2 ............................................................................................................................ 7

Gambar 3.1 ............................................................................................................................. 22

ii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Sistem informasi akuntansi merupakan salah satu jenis sistem informasi


yang diperlukan oleh perusahaan dalam menangani kegiatan operasionalnya
sehari-hari untuk menghasilkan informasi-informasi akuntansi serta informasi
lainnya mengenai proses bisnis perusahaan yang diperlukan oleh manajemen dan
pihak-pihak terkait lainnya sehubungan dengan pengambilan keputusan dan
kebijakan-kebijakan lainnya.

Pengendalian internal (internal control) merupakan salah satu konsep yang


sangat penting bagi bisnis profesional dalam segala level. Hal ini karena
pengendalian internal merupakan framework yang bertujuan memberikan jaminan
yang layak (reasonable assurance) kepada perusahaan dalam berbagai hal.

Dalam sebuah organisasi, manajemen perlu melakukan pengambilan


keputusan stratejik untuk membawa organisasi tersebut mencapai tujuan yang
ingin dicapai. Kualitas keputusan ini mempunyai korelasi dengan kualitas
pengendalian internal yang dimiliki. Juga memberikan jaminan yang layak untuk
informasi yang dihasilkan.

Dengan sistem informasi akuntansi dan pengendalian internal yang baik


akan membantu manajemen menyediakan jaminan kelayakan yang berkaitan
dengan pengambilan keputusan dengan pertimbangan yang baik, juga Informasi-
informasi yang disajikan dapat diandalkan kebenarannya, sehingga akan
memberikan kesuksesan dalam pencapaian tujuan.

Maka dari itu, makalah ini akan menelusuri bagaimana peranan Sistem
Informasi Akuntansi dan Internal Control dalam Audit Keuangan, Audit
Manajemen, Akuntansi Keuangan, Akuntansi Manajemen, dan Perpajakan.

1
1.2 Rumusan Masalah

Penulis merumuskan masalah yang akan dibahas berdasarkan latar


belakang yang telah dibuat sebagai berikut:

a. Apakah peranan Sistem Informasi Akuntansi dalam Audit Keuangan Audit


Manajemen, Akuntansi Keuangan, Akuntansi Manajemen, dan
Perpajakan?
b. Apakah peranan Internal Control dalam Audit Keuangan Audit
Manajemen, Akuntansi Keuangan, Akuntansi Manajemen, dan
Perpajakan?

1.3 Tujuan Penelitian

Makalah ini dibuat penulis dengan tujuan penelitian antara lain:

a. Mengetahui peran sistem informasi akuntansi dalam Audit Keuangan


Audit Manajemen, Akuntansi Keuangan, Akuntansi Manajemen, dan
Perpajakan.
b. Mengetahui peran Internal Control dalam Audit Keuangan Audit
Manajemen, Akuntansi Keuangan, Akuntansi Manajemen, dan
Perpajakan.

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Landasan Teori

2.1.1 Sistem Informasi Akuntansi

Menurut (O'Brien & Marakas, 2008), sistem informasi akuntansi adalah


sistem informasi yang mencatat dan melaporkan berbagai transaksi bisnis dan
kegiatan ekonomqi lainnya. Sistem informasi akuntansi dirancang untuk fungsi
akuntansi sehingga dapat membuat pekerjaan lebih sederhana.

Sistem informasi akuntansi merupakan sistem untuk mengumpulkan,


mencatat, menyimpan, dan memproses data-data akuntansi, sehingga dapat
menghasillkan informasi yang dapat membantu pengguna dalam proses
perencanaan, pengendalian, operasional, dan pengambilan keputusan di
perusahaan. Sistem ini merupakan sistem yang paling banyak digunakan oleh
perusahaan untuk mencatat dan melaporkan arus dana melalui pembuatan laporan
keuangan. Sistem informasi akuntasi dapat dilakukan dengan menggunakan
kertas, menggunakan teknologi informasi, atau pun keduanya. Apapun pilihannya,
prosesnya tetap sama, yaitu melakukan proses pengumpulan, pengolahan, dan
pelaporan data yang menghasilkan informasi keuangan yang relevan sebagai dasar
dalam pengambilan keputusan manajemen.

Gambar 2.1.1 The Accounting Information System Processes Data to Produce


Information for Decision Makers. Sumber: (Romney & Steinbart, 2012)

Berdasarkan pengertian diatas, maka dapat disimpulkan bahwa sistem


informasi akuntansi adalah sistem yang berfungsi untuk mengumpulkan,
mencatat, menyimpan, mengolah, dan melaporkan berbagai transaksi bisnis yang

3
berasal dari transaksi akuntansi rutin untuk menghasilkan informasi yang berguna
bagi para pengambil keputusan dengan cara melaporkan arus dana melalui laporan
keuangan yang dibuat dengan menggunakan kertas, teknologi informasi, atau pun
keduanya. Juga merupakan struktur yang menyatu dalam suatu entitas, yang
menggunakan sumber daya fisik dan komponen lain, untuk merubah data
transaksi keuangan/akuntansi menjadi informasi akuntansi dengan tujuan untuk
memenuhi kebutuhan informasi bagi para pengguna atau pemakainya.

Menurut (Romney & Steinbart, 2012), terdapat enam komponen Sistem


Informasi Akuntansi, yaitu:
1. People
Setiap sistem informasi akuntansi dilakukan oleh manusia
2. Procedure and instruction
Semua prosedur dan instruksi yang ada di dalam sistem informasi
akuntansi digunakan untuk mengumpulkan, memproses, dan menyimpan
data.
3. Data
Komponen yang akan diolah yang menghasilkan sebuah informasi yang
akan membantu pengambilan keputusan.
4. Software
Komponen sistem informasi akuntansi yang berperan sebagai memproses
suatu data menjadi sebuah informasi yang dapat diguanakan dalam
pengambilan keputusan.
5. Information Technology Infrastructure
Penggunaan software tidak terlepas dari harus adanya sebuah hardware
untuk melakukan proses data. Contoh dari komponen ini ialah komputer
termasuk peralatan lainnya dan jaringan untuk berkomunikasi.
6. Internal Control and Security Measures.
Bila komponen-komponennya telah ada, makan sistem informasi
akuntansi membutuhkan sebuah komponen untuk dapat berjalan dengan
lancar agar tetap terjaga dan dapat dikendalikan. Komponen tersebut ialah
internal control.

4
Apabila dikaitkan dengan pengertian sistem yang memiliki alur input-
proses-output, sistem informasi akuntansi memiliki alur, alur sistem informasi
akuntansi dibagi menjadi dua bagian, yaitu:

1. Daur operasional, yang merupakan daur dari mulai terjadinya transaksi


atau kejadian-kejadian ekonomis sampai terekamnya transaksi tersebut ke
dalam bentuk dokumen-dokumen (source documents). Daur operasional
ini pada umumnya terbagi ke dalam empat daur atau subsistem:
Daur atau subsistem pendapatan (revenue cycle) yang mencakup
kegiatan penjualan barang atau jasa yang merupakan faktor output atau
produk perusahaan.
Daur atau subsistem pengeluaran (expenditure cycle) yang mencakup
kegiatan pengadaan bahan baku, barang dagangan, bahan pembantu,
serta biaya faktor input lainnya.
Daur atau subsistem produksi (production cycle) yang mencakup
kegiatan manufaktur yang mengubah bahan baku menjadi produk.
Daur atau subsistem keuangan (finance cycle) yang mencakup kegiatan
peneriman dan pengeluaran uang sebagai akibat dari daur pendapatan,
pengeluaran, dan produksi.
2. Daur penyusunan laporan, yaitu daur yang mengubah dokumen-dokumen
hasil rekaman transaksi yan berasal dari daur operasioanal menjadi
laporan, baik dalam bentuk laporan keuangan untuk pihak eksternal
maupun laporan manajemen yang ditujukan untuk pihak internal
instansi/perusahaan (manajemen).

Fungsi utama sistem informasi akuntansi :

1. Mengumpulkan dan menyimpan data mengenai kegiatan bisnis organisasi


secara efisien dan efektif.
Menangkap data transaksi pada dokumen-dokumen sumber.
Mencatat data transaksi kedalam jurnal-jurnal, dimana catatan tersebut
dibuat secara kronologis dari apa yang telah terjadi.
Posting data dari jurnal-jurnal ke buku besar, yang menyingkat data
dengan jenis rekening.

5
2. Menyediakan informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan bagi
manajemen. Dalam sistem manual, informasi ini disediakan dalam bentuk
laporan kedalam dua kategori utama:
Laporan keuangan
Laporan manajerial
3. Menyediakan pengendalian internal yang memadai (cukup). Memastikan
bahwa informasi yang dihasilkan oleh sistem adalah handal dan dapat
dipercaya.
Memastikan bahwa aktivitas bisnis yang dilakukan efisien dan sesuai
dengan tujuan manajemen.
Mengamankan (menjaga) kekayaan organisasi/perusahaan, termasuk
data.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa sistem informasi akuntansi adalah


suatu kombinasi dari berbagai sumber daya yang dirancang untuk memproses data
akuntansi dan keuangan yang ada dan mengubahnya menjadi informasi yang
dibutuhkan perusahaan untuk pengambilan keputusan.

2.1.2 Internal Control

Menurut Commitee of Sponsoring Organization (COSO)


pengertian Internal Control dalam buku Sistem Informasi Akuntansi (Romney &
Steinbart, 2012) adalah :

Suatu proses yang diimplementasikan oleh dewan komisaris,


pihak manajemen, dan mereka yang berada dibawah arahan keduanya,
untuk memberikan jaminan yang wajar bahwa tujuan pengendalian
dicapai dengan pertimbangan hal-hal sebagai berikut :

1) Efektivitas dan efisiensi operasional organisasi,


2) Keandalan pelaporan keuangan,
3) Kesesuaian dengan hukum dan peraturan yang berlaku.

Pengendalian internal terdiri dari 5 (lima) komponen yang saling


berhubungan. Komponen ini didapat dari cara manajemen menjalankan bisnisnya,
dan terintegrasi dengan proses manajemen. Walaupun komponen-komponen

6
tersebut dapat diterapkan kepada semua entitas, perusahaan yang kecil dan
menengah dapat menerapkannya berbeda dengan perusahaan besar. Dalam hal ini
pengendalian dapat tidak terlalu formal dan tidak terlalu terstruktur, namun
pengendalian internal tetap dapat berjalan dengan efektif.

Gambar 2.1.2 Monitoring Applied to the Internal Control Process. Sumber:


www.google.com

Adapun 5 (lima) komponen Pengendalian internal tersebut adalah :

1. Control Environment ( Lingkungan pengendalian)

Lingkungan pengendalian memberikan nada pada suatu organisasi,


mempengaruhi kesadaran pengendalian dari para anggotanya. Lingkungan
pengendalian merupakan dasar bagi komponen Pengendalian Internal lainnya,
memberikan disiplin dan struktur.

2. Risk Assesment (penilaian risiko)

Seluruh entitas menghadapi berbagai macam resiko dari luar dan dalam
yang harus ditaksir. Prasyarat dari Risk Assessment adalah penegakan tujuan,
yang terhubung antara tingkatan yang berbeda, dan konsisten secara internal. Risk
Assessment adalah proses mengidentifikasi dan menganalisis resiko-resiko yang
relevan dalam pencapaian tujuan, membentuk sebuah basis untuk menentukan
bagaimana resiko dapat diatur. Karena kondisi ekonomi, industri, regulasi, dan

7
operasi selalu berubah, maka diperlukan mekanisme untuk mengidentifikasi dan
menghadapi resiko-resiko spesial terkait dengan perubahan tersebut.

3. Control Activities (aktivitas pengendalian)

Control Activities adalah kebijakan dan prosedur membantu meyakinkan


manajemen bahwa arahannya telah dijalankan. Control Activities membantu
meyakinkan bahwa tindakan yang diperlukan telah diambil dalam menghadapi
resiko sehingga tujuan entitas dapat tercapai. Control Activities terjadi pada
seluruh organisasi, pada seluruh level, dan seluruh fungsi. Control activities
termasuk berbagai kegiatan yang berbeda-beda, seperti :

Penyetujuan (Approvals)
Otorisasi (Authorization)
Verifikasi (Verifications)
Rekonsiliasi (Reconciliations)
Review terhadap performa operasi (Reviews of Operating
Performance)
Keamanan terhadap Aset (Security of Assets)
Pemisahan tugas (Segregation of duties)

4. Information and Communication (informasi dan komunikasi)

Informasi yang bersangkutan harus diidentifikasi, tergambar dan


terkomunikasi dalam sebuah form dan timeframe yang memungkinkan orang-
orang menjalankan tanggung jawabnya. Komunikasi yang efektif juga harus
terjadi dalam hal yang lebih luas, mengalir ke bawah, ke samping dan ke atas
organisasi. Seluruh personel harus menerima dengan jelas pesan dari manajemen
teratas bahwa pengendalian tanggung jawab diambil dengan serius. Para personel
harus mengerti peran mereka dalam sistem pengendalian internal, sebagaimana
mereka mengerti bahwa kegiatan individu mereka berhubungan dengan pekerjaan
orang lain. Mereka harus memiliki niat untuk mengkomunikasikan informasi yang
signifikan kepada atasannya. Selain itu juga dibutuhkan komunikasi efektif
dengan pihak eksternal, seperti customer, supplier, regulator, dan Pemegang
Saham.

8
5. Monitoring (pemantauan)
Sistem pengendalian internal perlu diawasi, sebuah proses untuk
menentukan kualitas performa sistem dari waktu ke waktu. Proses ini
terselesaikan melalui kegiatan pengawasan yang berkesinambungan, evaluasi
yang terpisah atau kombinasi dari keduanya.

Internal control yang efektif dalam suatu organisasi akan memberikan


jaminan bagi manajemen dalam mencapai tujuan organisasi. Internal control juga
merupakan suatu ukuran dari tingkat pengendalian dan keamanan internal
organisasi, sehingga disebut juga sebagai internal control structure atau struktur
pengendalian intern (SPI). Struktur memiliki arti bahwa fungsi internal control
melekat dalam setiap struktur organisasi perusahaan. Jika struktur pengendalian
intern berjalan dengan baik dan efektif maka semua kegiatan, sumberdaya
organisasi, dan data dapat dimonitor dan dikendalikan.

Struktur pengendalian intern mendapat perhatian yang sangat besar oleh


para akuntan karena sebagai kunci penggunaan sistem informasi akuntansi yang
berpengaruh terhadap pencapaian tujuan organisasi. Para akuntan harus berperan
aktif dalam membangun dan mereview rerangka pengendalian melalui pembuatan
desain sistem informasi untuk menjamin bahwa struktur pengendalian intern
direncanakan dengan baik dan dapat digunakan untuk pemeriksaan akuntan.
Sebagai contoh desain yang baik adalah perhitungan-perhitungan yang dilakukan
dalam kegiatan klerikal dilakukan dengan tepat serta dapat ditelusurnya kegiatan-
kegiatan operasional perusahaan untuk kepentingan pemeriksaan. (Murtin)

2.1.3 Audit Keuangan

Audit adalah akumulasi dan evaluasi dari bukti tentang infomasi untuk
menentukan dan melaporkan tingkat korespondensi antara informasi dan kriteria
yang ditetapkan. Audit harus dilakukan oleh orang yang kompeten dan
independen. (Arens, Elder, & Beasley, 2014, 24)

Audit Keuangan merupakan penilaian atas suatu perusahaan atau badan


hukum lainnya (termasuk pemerintah) sehingga dapat dihasilkan pendapat yang
independen tentang laporan keuangan yang relevan, akurat, lengkap, dan disajikan

9
secara wajar. Audit keuangan biasanya dilakukan oleh firma-firma akuntan karena
pengetahuannya akan laporan keuangan.

Audit keuangan adalah audit terhadap laporan keuangan suatu entitas


(perusahaan atau organisasi) yang akan menghasilkan pendapat (opini) pihak
ketiga mengenai relevansi, akurasi, dan kelengkapan laporan-laporan tersebut.

Audit memiliki tiga golongan, yaitu (Arens, Elder, & Beasley, 2014):

Audit laporan keuangan (financial statement audit). Audit laporan


keuangan dilakukan untuk menentukan apakah laporan keuangan yang
tertera sudah sesuai dengan kriteria. Audit keuangan membutuhkan
laporan keuangan client. Laporan keuangan adalah sebuah informasi
yang akan disesuaikan dengan kriteria seperti PSAK.
Audit kepatuhan (compliance audit). Audit ini dilakukan untuk
menentukan apakah seorang pihak menaati peraturan atau prosedur
yang diberi pihak lain. Biasanya audit kepatuhan dilakukan oleh
internal audit. Audit kepatuhan membuthkan informasi seperti SOP.
Audit Operasional (operasional audit). Audit operasional
mengevaluasi efisiensi dan efektivitas bagian dari prosedur dan metode
operasi organisasi. Pada saat penyelesaian audit operasional,
manajemen biasanya mengharapkan rekomendasi untuk memperbaiki
operasi. Audit operasional membutuhkan sebuah informasi berupa
payroll records, number of errors made.

Audit Keuangan menghasilkan sebuah opini dari auditor. Pemberiaan


opini tersebut dapat menjadi sistem pendukung pengambilan keputusan seperti
pemberian kredit ataupun melakukan investasi. Ada empat macam kategori opini
(Arens, Elder, & Beasley, 2014):
1. Standard Unqualified
Opini ini diberikan bila laporan keuangan yang diperiksa sudah sesuai
dengan kriteria dan tidak ada salah yang material.
2. Unqualified with explanatory paragraph
Opini ini diberikan bila ada laporam keuangan yang diperiksa telah sesuai
dengan kriteria dan tidak ada salah yang materil. Adanya explanatory

10
paragraph biasanya menjelaskan bila ada sesuatu yang tidak konsisten.
Seperti adanya perubahan pada standard, keraguan dari usaha client
apakan akan tetap going concern, auditor menyetujui bisa perusahaan
tidak mengikuti prinsip akuntansi karena ada alasan tertentum dan bila
ada penekanan atas suatu hal.
3. Qualified
Opini diberikan bila laporan keuangan disajikan secara wajar, akan tetapi
ada hal hal pada laporan keuangan yang harus dikualifikikasi lebih.
4. Adverse or Disclaimer
Opini diberikan bila laporan keuangan disajikan dengan tidak wajar
karena tidak sesuai dengan standard yang telah ditetapkan.

2.1.4 Audit Manajemen

Menurut (Arens, Elder, & Beasley, 2014) Audit Manajemen atau audit
operasional adalah mengevaluasi efesiensi dan efektivitas dari sebuah prosedur
dan metode di perusahaan. Operasional review dapat membantu dan bermaanfat
untuk:
Mengidentifikasi area yang harus diperbaiki oleh perusahaan
Menemukan penyebab sebuah masalah
Mengkuantifikasikan dampak
Mengembangkan rekomendasi untuk cara alternatif

Menurut (Reider, 2002) Audit Manajemen juga dapat didefinisikan


sebagai proses untuk menganalisis operasi internal dan kegiatan untuk
mengidentifikasi area untuk perbaikan positif dalam program perbaikan
berkelanjutan. Proses tersebut dimulai dengan menganalisis operasi dan aktivitas
yang ada, mengidentifikasi area untuk perbaikan positif, dan menetapkan standar
kinerja dimana aktivitas dapat diukur.

Tahapan dalam melukukan audit manajemen ialah :


1. Planning
Ditahap ini kita melalukan pengumpulan informasi dari aktivitas pada
perusahaan tersebut.. Dalam tahap ini, pemeriksa akan melakukan
wawancara, observasi, dokumentasi, dan analisa yang dimana hasil dari

11
planning ini adalah critical area atau critical problem pada perusahaan
yang akan ditindaklanjuti agar perusahan tersebut dapat terus
berkembang.
2. Work programs
Ditahap ini pemeriksa melakukan pembuatan rencana bagaimana cara
melakukan pemeriksaan terhadap perusahaan tersebut. Tahap ini
merupakan sebuah jembatan dari tahap planning dan field work.
3. Field Work
Ditahap ini pemeriksa melakukan apa yang telah direncanakan pada
workprogram. Selain itu juga fieldwork melakukan pengumpulan
informasi tambahan dari operational controls dan mengidentifikasi area
tersebut untuk menilai apakah perlu in depth examination.
4. Development and review finding
Ditahap ini berdasarkan hasil identifikasi fieldwork, temuan temuan
tersebut akan dikategorikan ke beberapa attributes: condition, criteria,
effect, cause, dan recomendation.
5. Reporting
Ditahap ini pemeriksa membuat laporan terhadap apa yang telah
diperiksa. Laporan ini berisikan rangkuman dari apa yang sudah
diperiksa. Hasil dari pemeriksaan ini adalah sebuah rekomendasi bagi
perusahaan.

2.1.4 Akuntansi Keuangan

Menurut (Weygandt, Kimmel, & Kieso, 2013) Akuntansi adalah


mengidentifikasi, mencatat dan mengkomunikasikan kegiatan ekonomi dan
sebuah organisasi perusahaan. Definisi teresbut dapat diketahui bahwa akuntansi
memiliki sebuah input yang disini bisa disebut sebagai sebuah kegiatan ekonomi
yang akan diproses sehingga dapat menjadi output berupa laporan keuangan yang
berguna untuk yang para stakeholders.

Output pada akuntansi adalah berupa laporan keuangan yang terdiri dari
lima macam yaitu
1. Laporan Laba Rugi

12
Laporan yang disajikan untuk melaporkan penghasilan dan beban
perusahaan atau yang bekaitan dengan pengukuran kinerja perusahaan
pada waktu tertentu
2. Neraca
Laporan yang disajikan yang menggambarkan posisi keuangan yang
teridiri dari aktiva, kewajiban, dan ekuitas yang dibuat pada periode
tertentu
3. Laporan Perubahan Ekuitas
Laporan yang disajikan atas gambaran peningkatan atau penurunan aktiva
bersih ataupun kekayaan selama periode bersangkutan.
4. Laporan Arus Kas
Laporan yang disajikan untuk memberikan informasi tentang kemampuan
perusanaan ketika menghasilkan kas atau setara kas dan memungkinkan
penggunaan kas pada masa yang akan datang.
5. Catatan Atas Laporan Keuangan
Laporan yang mengungkapkan informasi terkait akun akun tertentu yang
ada di laporan keuangan. Biasanya informasi yang tertera adalah
kebijakan PSAK yang diterapkan, informasi tambahan terkait akun
laporan keuangan.

Fungsi Utama Laporan Keuangan bagi Pihak Eksternal

a. Pemegang Saham, Informasi yang memungkinkan mereka menilai


kemampuan perusahaan untuk membayar deviden.
b. Investor, Penanaman modal sangat rentan terhadap risiko, mereka sangat
membutuhkan informasi data keuangan apakah dana yang mereka
investasikan adalah layak (Feasible) atau tidak.
c. Kreditur, Informasi untuk menilai kemampuan perusahaan dalam
membayar imbalan jasa dan pengembalian hutang pokok saat jatuh tempo.
d. Supplier,Informasi untuk menilai apakah tagihan penjualan mereka akan
dibayar perusahaan pada saat jatuh tempo.
e. Pemerintah, Informasi mengenai penetapan kebijakan pajak dan data
statistik pendapatan nasional.

13
2.1.5 Akuntansi Manajemen

Definisi akuntansi manajemen menurut (Horngren & Datar, 2015) adalah


Process of measuring, analyzing, and reporting financial and non-financial
information that helps managers make decisions to fulfill the goals of an
organization. Manajer menggunakan informasi akuntansi manajemen untuk
meningkatkan, mengkomunikasikan dan mengimplementasikan stategi serta
mengkoordinasi desain produk, produksi, dan keputusan marketing and
mengevaluasi performa perusahaan.

Proses pembuatan keputusan terdiri dari lima tahapan yaitu :

1. Identifikasi masalah dan ketidakpastian


2. Mendapatkan informasi
3. Membuat prediksi untuk masa yang akan datang
4. Membuat keputusan dengan memilih dari berbagai alternatif
5. Menerapkan keputusan dan mengevaluasi kinerja

Pengguna utama dari informasi yang dihasilkan akuntansi manajemen


lebih ditujukan untuk manajer agar memudahkan dalam pengambilan keputusan.
Fokus akuntansi manajemen lebih berorientasi untuk masa depan.

Titik sentral dalam akuntansi manajemen adalah informasi untuk pihak-


pihak di dalam perusahaan. Beberapa kegunaan dari akuntansi manajemen adalah
mengendalikan kegiatan perusahaan, memonitor arus kas dan menilai alternatif
dalam pengambilan keputusan seperti misalnya dalam hal penetapan harga jual,
metode produksi, investasi dan pembelanjaan. Dalam menghasilkan informasi
yang diperlukan , akuntansi manajemen tidak membatasi diri pada data historis
saja. Ada kalanya dipergunakan data yang baru terjadi dan bahkan data taksiran di
masa datang. Di samping itu, akuntansi manajemen dalam memecahkan masalah-
masalahnya kadang memerlukan bantuan disiplin ilmu yang lain, seperti misalnya
teori organisasi, ilmu tindak-tanduk (behavioral sciences) dan teori informasi.
(S.R, 1982, 11)

Informasi akuntansi manajemen dapat dihubungkan dengan tiga hal


objek informasi, alternatif yang akan dipilih dan wewenang manajer. Informasi
akuntansi manajemen dihubungkan dengan objek informasi, seperti produk,

14
departemen, dan aktivitas perusahaan maka akan dihasilkan konsep informasi
akuntansi penuh. Jika informasi akuntansi manajemen dihubungkan dengan
alternatif yang akan dipilih, maka akan dihasilkan konsep infonnasi akuntansi
diferensial, yang sangat diperlukan oleh manajemen dalam pengambilan
keputusan pemilihan alternatif. Jika informasi akuntansi manajemen dihubungkan
dengan wewenang yang dimiliki oleh manajer, maka akan dihasilkan konsep
informasi akuntansi pertanggungjawaban, yang terutama manfaat untuk
mempengaruhi perilaku manusia dalam organisasi. Dapat disimpulkan bahwa
jenis informasi akuntansi menajamen merupakan informasi yang digunakan
pimpinan perusahaan dalam menunjang pelaksanaan fungsi manajemen. (Luther,
2016)

2.1.6 Perpajakan

Definisi atau pengertian pajak menurut Prof. Dr. Rochmat Soemitro, SH


(Prof. Dr. Mardiasmo, 2003, 1): Pajak adalah iuran rakyat kepada kas negara
berdasarkan undang-undang (yang dapat dipaksakan) dengan tiada mendapat jasa
timbal-balik (kontra prestasi), yang langsung dapat ditunjukan dan yang
digunakan untuk membayar pengeluaran umum.

Dari definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa pajak memiliki unsur-


unsur:

1. Iuran dari rakyat kepada negara.


Yang berhak memungut pajak hanyalah negara . Iuran tersebut berupa
uang (bukan barang).
2. Berdasarkan undang-undang.
Pajak dipungut berdasarkan atau dengan kekuatan undang-undang
serta aturan pelaksanaannya.
3. Tanpa jasa timbal atau kontraprestasi dari negara yang secara langsung
dapat ditunjuk. Dalam pembayaran pajak tidak dapat ditunjukkan
adanya kontraprestasi individual oleh pemerintah.
4. Digunakan untuk membiayai rumah tangga negara, yakni pengeluaran-
pengeluaran yang bermanfaat bagi masyarakat luas.

Fungsi Pajak

15
Ada dua fungsi pajak, yaitu:

1. Fungsi budgetair
Pajak sebagai sumber dana bagi pemerintah untuk membiayai
pengeluaran-pengelurannya.
2. Fungsi mengatur (regulerend)
Pajak sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijaksanaan
pemerintah dalam bidang sosial dan ekonomi.

Ciri-ciri Pajak

a. Iuran rakyat kepada negara.


b. Pajak dipungut oleh negara (di Indonesia oleh pemerintah daerah).
c. Pajak dipungut berdasarkan undang-undang dan peraturan
pelaksanaannya.
d. Pemungutan pajak dapat dipaksakan.
e. Pemungutan pajak merupakan alih dana dari wajib pajak sebagai
pembayar pajak (sektor swasta) kepada pemungut pajak/ pengelola
pajak (negara/pemerintah).
f. Pajak mempunyai fungsi bugeter (mengisi kas negara/anggaran
negara) dan fungsi regulerent (mengatur kebijakan negara di
bidang sosial dan ekonomi);
g. Tanpa ada kontraprestasi (imbalan) secara langsung yang bersifat
individual.
h. Hasil penerimaan pajak digunakan untuk membiayai tugas umum
negara/pemerintah, baik rutin maupun pembangunan dalam rangka
upaya meningkatkan kesejahteraan rakyat. (Abas, 2014, 15)

2.2 Pembahasan

2.2.1 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control


dalam Audit Keuangan

Sistem Informasi Akuntansi memberikan informasi berupa informasi


keuangan dan non-keuangan yang dibutuhkan oleh auditor dalam membuat opini.

16
Untuk memperoleh opini yang wajar, auditor perlu mengerti sistem yang ada di
dalam perusahaan. Hal ini dibantu oleh adanya Sistem Informasi Akuntansi yang
dapat menjadikan acuan auditor tersebut sebagai perbandingan apakah operasi
perusahaan sudah dijalankan sesuai dengan prosedur yang berlaku.

Sistem Informasi Akuntansi berperan dalam Audit Keuangan sebagai alat


bantu untuk mendapatkan bukti-bukti yang relevan dan menentukan tingkat
kesesuaian antara pernyataan tersebut dengan kriteria yang telah ditetapkan serta
untuk mengkomunikasikan hasil-hasilnya kepada pihak-pihak yang
berkepentingan sehingga dapat membuat opini yang independen tentang laporan
keuangan yang relevan, akurat, lengkap, dan disajikan secara wajar.

Selain mempelajari sistem suatu perusahaan, auditor pun perlu melakukan


internal control sebagai salah satu prosedur auditor untuk menghasilkan opini
yang wajar. Internal control dibutuhkan oleh Audit Keuangan sebagai upaya
mengurangi risiko salah saji yang material dalam laporan keuangan yang
disebabkan oleh kecurangan dengan bukti yang memadai.

Begitupula sebaliknya, audit dapat mengevaluasi setiap pengendalian


(control) yang mempengaruhi efektivitas dan efisiensi perusahaan. Oleh karena
itu, internal control termasuk dalam ruang lingkup audit. Hasil audit itu sendiri
berupa rekomendasi perbaikan-perbaikan atas kekurangan atau kelemahan dari
sistem pengendalian intern yang ada.

2.2.2 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control


dalam Audit Manajemen

Dalam Audit Manajemen, Sistem Informasi Akuntansi berperan dalam


pengevalusian terhadap efisiensi dan efektivitas operasi perusahaan, seperti dalam
tahap planning, Sistem Informasi Akuntansi dibutuhkan untuk membantu
pemeriksa melakukan pengumpulan informasi dari aktivitas pada perusahaan
tersebut, karena pemeriksa perlu mengerti sistem yang diterapkan oleh
perusahaan. Sistem Informasi Akuntansi juga dapat membantu pemeriksa untuk
mengkaji ulang dokumentasi-dokumentasi yang tersedia, seperti kebijakan dan
prosedur, mempersiapkan penyusunan bagan organisasi dan deskripsi pekerjaan
yang terkait, dan menganalisa flowchart perusahaan. Dengan menganalisa

17
flowchart perusahaan, pemeriksa dapat mengetahui apakah sistem perusahaan
sudah dijalankan dengan baik dan optimal. Apabila perusahaan terdeteksi adanya
masalah yang terjadi, maka pemeriksa dapat memberi rekomendasi yang sesuai.

Selain mengerti sistemnya, pemeriksa pun harus melakukan internal


control terhadap perusahaan tersebut dengan melakukan observasi, interview,
memahami flowchart perusahaan, dan metode lainnya. Dengan internal control,
pemeriksa dapat mengetahui bahwa seluruh kegiatan operasi perusahaan sudah
dijalankan sesuai dengan Standard Operating Procedures yang berlaku. Juga
membantu untuk mencegah terjadinya kesalahan dalam memberikan rekomendasi
atas masalah yang terjadi di suatu perusahaan.

2.2.3 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control


dalam Akuntansi Keuangan

Sistem Informasi Akuntansi memiliki hubungan yang sangat erat dengan


Akuntansi. Dalam proses Akuntansi, Sistem Informasi Akuntansi telah melakukan
pemrosesan data terhadap transaksi-transaksi perusahaan secara efektif dan
efisien. Sistem Informasi Akuntansi juga melakukan pengendalian atas kinerja
Akuntansi. Sehingga, proses dalam Akuntansi dipermudah dengan adanya Sistem
Informasi Akuntansi.

Sistem Informasi Akuntansi dapat membantu akuntan menggolongkan


akun-akun yang akan dilaporkan, menelusuri alur transaksi sebuah perusahaan,
menyusun laporan keuangan sehingga menjadi suatu informasi yang dapat
digunakan oleh pihak-pihak yang membutuhkan.

Akuntansi Keuangan pun membutuhkan internal control yang memadai.


Akuntan harus melakukan internal control dalam membuat laporan keuangan,
upaya ini bertujuan untuk mengurangi risiko terjadi kesalahan dalam pelaporan
keuangan, juga tetap menjaga laporan keuangan disajikan sesuai dengan Standar
Akuntansi Keuangan (SAK) yang merupakan aturan-aturan yang harus digunakan
di dalam pengukuran dan penyajian laporan keuangan untuk kepentingan
eksternal. Dengan demikian, diharapkan pemakai dan penyusun laporan keuangan
dapat berkomunikasi melalui laporan keuangan ini, sebab mereka menggunakan
acuan yang sama yaitu SAK.

18
2.2.4 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control
dalam Akuntansi Manajemen

Sistem Informasi Akuntansi merupakan rangkaian kegiatan untuk


melaksanakan proses pengolahan data akuntansi secara efektif dan efesien
sehingga menghasilkan informasi keuangan yang berguna dalam pengambilan
keputusan. Sistem Informasi Akuntansi dalam Akuntansi Manajemen berfungsi
untuk memberikan informasi yang bermanfaat untuk pengambilan keputusan oleh
manajemen mengenai evaluasi kerja.

Dalam Akuntansi Manajemen, Sistem Informasi Akuntansi berperan


sebagai alat bantu untuk membuat ketentuan dan penggunaan informasi akuntansi
untuk manajer atau manajemen dalam suatu organisasi dan untuk memberikan
dasar kepada manajemen untuk membuat keputusan bisnis yang akan
memungkinkan manajemen akan lebih siap dalam pengelolaan dan melakukan
fungsi kontrol.

Sistem Informasi Akuntansi dapat membantu menyajikan laporan


keuangan yang akurat, mengetahui alur produksi suatu perusahaan, dan membantu
melakukan perhitungan akuntansi, seperti Cost of Goods Sold atau Harga Pokok
Produksi, sehingga dapat menghasilkan suatu keputusan bagi pihak internal.

Untuk menghasilkan suatu keputusan yang baik, dibutuhkan juga internal


control yang memadai. Internal control ini dibutuhkan untuk menjaga kerahasiaan
data-data yang digunakan oleh pihak internal dan bukan untuk laporan publik,
menjaga kualitas laporan keuangan agar tetap sesuai dengan prosedur yang
berlaku, menjaga alur operasi perusahaan agar tidak terjadi kecurangan, dan untuk
mengurangi risiko kesalahan perusahaan dalam mengambil keputusan.

2.2.5 Peranan Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control


dalam Perpajakan

Dalam Perpajakan, Sistem Informasi Akuntansi dapat berperan sebagai


alat bantu untuk mencatat, menggolongkan, mengihtisarkan serta menafsirkan
transaksi-transaksi finansial yang dilakukan oleh perushaan dan bertujuan untuk
menentukan jumlah penghasilan kena pajak (penghasilan yang digunakan sebagai

19
dasar penetapan beban dan pajak penghasilan yang terutang) yang diperoleh atau
diterima dalam suatu tahun pajak untuk dipakai sebagai dasar penetapan beban
dan/atau pajak penghasilan yang terutang oleh perusahaan sebagai wajib pajak.

Sistem informasi akuntansi dapat memudahkan perusahaan dalam


mengendalikan laporan jumlah penghasilan kena pajak, karena sistem infromasi
akuntansi membantu memperjelas alur pengerjaan serta mencegah terjadinya
kecurangan yang dilakukan oleh oknum-oknum tertentu.

Internal control dalam Perpajakan memiliki peran penting untuk


mengawasi suatu instansi/perusahaan dalam melaporkan jumlah penghasilan kena
pajak agar tidak terjadinya fraud. Contohnya Surat Pemberitahuan (SPT) yang
sudah berubah menjadi e-SPT. e-SPT merupakan upaya peningkatan internal
control yang terjadi dalam perpajakan. e-SPT mengurangi risiko terjadinya
kesalahan dalam perhitungan jumlah pajak yang harus dilaporkan, memudahkan
pengguna dalam mengisi data-data yang harus dilaporkan, dan membuat para
wajib pajak terhindar dari lebih bayar maupun kurang bayar yang disebabkan
karena kelalaian perhitungan.

20
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Dalam bab terakhir ini, penulis mencoba membuat beberapa kesimpulan


dan saran dari pembahasan bab-bab sebelumnya bagaimana peranan Sistem
Informasi Akuntansi dan Internal Control dalam Audit Keuangan, Audit
Manajemen, Akuntansi Keuangan, Akuntansi Manajemen, dan Perpajakan:

1. Dalam seluruh bidang kajiain ini, Sistem Informasi Akuntansi juga


memiliki peran penting dalam membantu mengumpulkan dan menyimpan
data tentang aktivitas dan transaksi, memproses data menjadi informasi
yang dapat digunakan dalam proses pengambilan keputusan, dan
melakukan kontrol secara tepat terhadap aset organisasi. Sistem informasi
juga bisa dikatakan sebagai jembatan dalam kelima bidang kajian tersebut
untuk saling berhubungan. Hubungan sistem informasi akuntansi dengan
seluruh bidang kajian ini tidak dapat dipisahkan, karena pada dasarnya
sistem informasi akuntansi merupakan bagian dari seluruh bidang kajian
tersebut. Sehingga setiap bidang kajian mampu menyajikan informasi atau
output yang dapat diandalkan kebenarannya, dan akan memberikan
kesuksesan dalam pencapaian tujuan.
2. Internal Control yang efektif sangat berperan dalam seluruh bidang kajian
dalam memastikan tercapainya tujuan perusahaan dan penentuan
langkah-langkah perbaikan yang diperlukan,juga menjamin
keandalan informasi akuntansi yang disediakan.

21
Membantu
Menghasilkan
Sistem proses
Informasi yang
Informasi dan pengambilan
dapat
Internal keputusan dan
diandalkan
Control pencapaian
kebenarannya
tujuan

Gambar 3.1 Hubungan antara Sistem Informasi Akuntansi dan Internal Control
dengan seluruh bidang kajian.

3.2 Saran

Sebaiknya pemakaian Sistem Informasi Akuntansi dan internal


control yang dipakai dapat seterusnya digunakan dengan lebih baik sebab
sistem informasi akuntansi dan internal control merupakan bagian
terpenting dari seluruh informasi yang diperlukan manajemen.

22
DAFTAR PUSTAKA
Weygandt, J. J., Kimmel, P. D., & Kieso, D. E. (2013). FInancial Accounting
IFRS Edition. John Wiley & Sons, Inc.

Abas, D. O. (2014). Pilar-Pilar Perpajakan. CV Adoya Mitra Sejahtera.

Arens, A. A., Elder, R. J., & Beasley, M. S. (2014). Auditing and Assurance
Services. An Integrated Approach, Fifteenth Edition. Pearson.

Horngren, C. T., & Datar, S. M. (2015). Cost Accounting A Managerial Emphasis


Fifteenth Edition. Essex: Pearson Education Limited.

Luther, C. A. (2016). Pengaruh Penggunaan Informasi Akuntansi Manajemen


Terhadap Kinerja Perusahaan (Studi Pada Kentucky Fried Chicken di Manado).
Jurnal EMBA , 4, 504-513.

Murtin, A. Internal Control Peran dan Perkembangannya. Jurnal Akuntansi &


Investasi , 1, 1-10.

O'Brien, J. A., & Marakas, G. M. (2008). ManagementInformation Systems, Eight


Edition. New York: The McGraw-Hill Companies, Inc.

Prof. Dr. Mardiasmo, M. A. (2003). Perpajakan Edisi Revisi. Yogyakarta:


Penerbit ANDI Yogyakarta.

S.R, S. (1982). Akuntansi suatu pengantar. Buku Satu, Edisi Kedua (Vol. 2).
Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Reider, R. (2002). Operational Review Maximum Results at Efficient Costs. Third


Edition. New Jersey: John Wiley & Sons, Inc.

Romney, M. B., & Steinbart, P. J. (2012). Accounting Information Systems.


Global Edition, Twelfth Edition. London: Pearson Education.

23
RIWAYAT SINGKAT PENULIS

I. IDENTITAS

Nama Lengkap : Mega Lestari Putri

Jenis Kelamin : Perempuan

Tempat, Tgl. Lahir : Bandung, 24 September 1996

Alamat Lengkap : Jl. Srimahi Dalam 1 No.9 Bandung

No. Telp. / HP : (022) 5221432 / 081222218796

E-mail : mlestariputri96@gmail.com

Kewarganegaraan : Indonesia

Agama : Islam

II. PENDIDIKAN
Formal
Taman Kanak Kanak TK Daya Wanita , (2001 2002)
Bandung
(2002 2008)
SDN Moch Toha II,
Sekolah Dasar
Bandung
SMP Negeri (2008 2011)
13,
Sekolah Menengah
Bandung
Pertama
SMA Negeri (2011 2014)
8,
Sekolah Menengah
Bandung
Atas
Universitas (2014 sekarang)
Katolik
Universitas
Parahyangan
Fakultas Ekonomi
Jurusan Akuntansi

Infomal

24
Matematika KUMON (2005-2011)
English First (2011-2012)
Inggris
Purwacaraka (2010-2011)
Piano
Rusa Hitam (2011-2014)
Softball

III. PENGALAMAN ORGANISASI


IV. 2014 V. Panitia TNT VII. Universitas Katolik
VI. Staff Divisi Keamanan Parahyangan , Bandung

2015 IX. Panitia FEAST XI. Universitas Katolik


VIII.
X. Staff Divisi Keamanan Parahyangan , Bandung

2016XIII. Sekretaris POTRET 24 XIV. Universitas Katolik


XII.
Parahyangan , Bandung

2016XVI. Panitia Company Visit XVIII. Universitas Katolik


XV.
XVII. Koordinator Divisi Publikasi dan Parahyangan , Bandung
Dokumentasi

2016XX. Panitia Accounting XXII.


Sport Universitas Katolik
XIX.
Tournament Parahyangan , Bandung
XXI. Staff Divisi Dokumentasi dan
Publikasi
XXIV. Panitia LOOKFEST LOOKFEST Project
XXIII. 2016
XXV. Staff Divisi Ticketing
XXVII. Panitia Attraction XXIX. Universitas Katolik
XXVI. 2016
XXVIII. Staff Divisi Publikasi dan Parahyangan, Bandung
Dokumentasi

25