Anda di halaman 1dari 32

UJI KUAT TEKAN BETON

MAKSUD DAN TUJUAN Menerangkan prosedur pemeriksaan kuat tekan beton.

Membuat beton sesuai dengan rancangan beton yang diingikan.

PERALATAN DAN BAHAN

Peralatan

1. Mesin tekan

2. Tongkat pemada

3. Cetakan beton

4. Mistar

5. Timbangan kapasitas 20 kg

Bahan Adukan beton untuk benda uji harus diambil langsung dari mesin pengaduk dengan menggunakan peralatan yang tidak menyerap air, adukan beton harus diaduk lagi sebelum dimasukan dalam cetakan.

PROSEDUR PERCOBAAN

Pembuatan benda uji :

1. Isi cetakan dengan adukan beton dalam 3 lapis, setiap lapis berisi kira-kira 1/3 isi cetakan. Setiap lapis dipadatkan dengan tongkat pemadat sebanyak 25 kali secara merata.

2. Ratakan permukaan beton.

3. Biarkan beton dalam cetakan selama ± 24 jam dan letakkan pada tempat yang bebas getaranserta ditutup dengan bahan yang kedap air.

4. Setelah 24 jam, bukalah cetakan dan keluarkan benda uji.

Penekanan benda uji :

1. Ambil benda uji dari bak perendam dan lap dengan menggunakan lap lembab.

2. Tentukan berat dan ukuran benda uji.Perhatikan :Jika benda ujinya berbentuk silinder, sebelum benda uji tersebut ditekan harus diberi lapisan mortal / semen dipermukaan atas dan bawah setebal 4 mm untuk meratakan permukaan bidang tekan.

3. Letakkan benda uji pada mesin penekan secara sentris.

4. Jalankan mesin penekan dengan penambahan beban terutama berkisar antara 2 - 4 kg/cm 2 .

Hitung kuat tekan beton dari benda uji tersebut.

PERHITUNGAN

KUAT TEKAN BETON ( σ bk )

= P/A

P = Beban maksimum ( kN )

A

= Luas penampang bidang tekan (cm 2 )

N

Umu

 

Diame

   

Beban

o

r

Berat ( Kg )

ter ( cm )

Tinggi ( cm )

Luas ( cm 2 )

Tekan

(kN)

3

176.6

1

hari

12,57

15

30,3

25

190

3

176.6

2

hari

12,52

15

30,4

25

200

3

176.6

3

hari

12,66

15

30,3

25

210

7

176.6

1

hari

12,66

15

30,2

25

320

7

176.6

2

hari

12,53

15

30,0

25

300

7

176.6

3

hari

12,69

15

30,4

25

350

14

176.6

1

hari

12,60

15

30,1

25

390

14

176.6

2

hari

12,65

15

30,1

25

400

14

176.6

3

hari

12,73

15

30,5

25

400

28

176.6

1

hari

12,70

15

30,4

25

480

28

176.6

2

hari

12,65

15

30,5

25

460

 

28

176.6

3

hari

12,60

15

30,2

25

420

LUAS

BEBAN RATA-RATA ( P )

KUAT TEKAN BETON ( σ bk )

= P/A

Hasil Perhitungan

=1/4πd 2

=Beban Tekan Dijumlahkan/3

Umur

Beban tekan rata- rata (P)

Kuat tekan beton (σ nk )

3

hari

200

1.13

7

hari

323.33

1.83

14

hari

396.67

2.25

28

hari

453.33

2.57

CATATAN

Masukkan data hasil pemeriksaan kedalam formulir kekuatan tekan beton.

Benda uji untuk pemeriksaan kuat tekan beton berdasarkan PBI’71 ada 3 bentuk, yaitu :

No

Benda uji

Pembanding kuat tekan

1 Kubus

15 x 15 x 15 cm

1,00

2 Kubus

20 x 20 x 20 cm

0,95

3 Silinder 15 x 30 cm

0,83

Benda uji kubus permukaan bidang tekannya tidak dilapisi adukan merata.

Pemeriksaan kekuatan tekan beton biasanya dilakukan pada umur 3 hari, 7 hari, 14 hari, 28 hari.

PERBANDINGAN KEKUATAN TEKAN BETON

 

PADA BERBAGAI UMUR

 

Umur beton ( hari )

3

7

14

21

28

90

360

Semen Portland ( biasa )

0,4

0

0,65

0,88

0,95

1,00

1,20

1,35

Semen

0,5

0,75

0,90

0,95

1,00

1,15

1,20

Portland kekuatan awal tinggi 5
Portland
kekuatan awal
tinggi
5

Laporkan kekuatan tekan karakteristik beton.

KESIMPULAN Dari hasil grafik perbandingan kuat tekan beton dan umur beton pada praktikum diatas diperoleh nilai kuat tekan beton pada 28 hari adalah 2,54 kN/cm 2 .

Penting untuk melakukan uji kekuatan beton sebelum membuat campuran beton yang berkualitas baikkarena dengan melakukan tes kuat tekan beton dengan benar dan teliti maka kemungkinan terjadinya kegagalan struktur bangunan dapat dihindari karena beton yang dipakai dalam pelaksanaan sama dengan atau lebih dari kualitas beton rencana. Berikut adalah beberapa artikel tentang cara pengujian atau tes kekuatan beton yang mungkin berguna bagi para pembaca yang saya kutip dari beberapa sumber :

1. http://www.ilmusipil.com/cara-tes-kuat-tekan-beton Dalam Artikelnya penulis menyampaikan tentang cara tes kuat tekan beton sebagai berikut

Dewasa ini material beton banyak digunakan sebagai bahan utama pembangunan rumah tinggal, gedung bertingkat tinggi, infrastruktur jembatan, jalan raya dan sejenisnya. Ada macam-macam jenis beton berdasarkan kuat tekanya, Kekuatan tekan beton adalah beban persatuan luas yang menyebabkan beton hancur. oleh karena itu dalam penggunaanya perlu dicari berapa nilai kuat tekan betonnya agar sesuai dengan kebutuhan struktur yang direncanakan. cara mengetahuinya juga cukup mudah, disini coba kita uraiakan sebuah cara tes kuat tekan beton. Percobaan ini bertujuan untuk menentukan kekuatan tekan beton berbentuk kubus dan silinder, percobaan ini bisa dibuat dan dirawat (cured) di laboratorium.

Dengan menggunakan rumus ini maka kita dapat menemukan nilai kuat tekan beton, rumusnya yaitu:

PERHITUNGAN:

Kekuatan tekan beton = P/A (kg/cm2)

Dimana :

P = Beban maksimum (kg)

A = Luas penampang benda uji (cm2)

Nilai kuat tekan beton akan berbeda berdasarkan umurnya, mengenai hal ini bisa dilihat pada: Tabel Konversi Kuat tekan beton umur 3 sampai 28 hari

Sedangkan sebelum memulai uji tes beton ini, kita harus menyiapkan beberapa peralatan dan perlengkapan, diantaranya adalah :

1. Mesin penguji tekanan beton atau biasa di sebut Compression & Tension Machine

2. Alat bantu (alat pembuat benda uji beton) bisa berupa kubus atau silinder yang

biasa disebut Mold

3. dan beberapa peralatan lainnya yang dapat dilihat pada katalog ini.

Untuk prosedur pengujiannya, masih mengutip dari ilmusipil.com adalah sebagai berikut :

PROSEDUR PENGUJIAN BETON

1. Ambil benda uji yang akan ditentukan kekutan tekanan dari bak perendam, kemudian bersihkan dari kotoran yang menempel dengan kain pelembab. benda uji dapat menggunakan bentuk kubus ukuran 15cm x 15 cm atau silinder diamter 15 cm dengan tinggi 30 cm.

2. Tentukan berat dan ukuran benda uji.

3. Letakkan benda uji pada mesin secara sentries. sesuai dengan tempat yang tepat pada mesin tes kuat tekan beton.

4. Jalankan benda uji atau mesin tekan dengan penambahan beban konstan berdasar 2 sampai 4 kg/cm2 per detik.

5. Lakukan pembebanan sampai benda uji menjadi hancur dan catatlah beban maksimum yang terjadi selama pemeriksaan benda uji.

7.

Untuk menghitung kekuatan beton pada umur hari kesekian dapat membaca artikel yang khusus membahas tentang tabel konversi beton umur 3 sampai dengan 28 hari.

8. Beton yang sering digunakan untuk pekerjaan bangunan antara lain K-225, K- 250, K-300, K-350, K-400, K-450, K-500 dan berbagai ukuran kuat tekan lain menyesuiakan dengan kebutuhan kekuatan struktur.

Dasar-Dasar Beton (3) Sampel Beton Untuk Pengujian

Ada dua pengujian yang utama yang dilakuan terhadap beton, yaitu :

1. SLUMP Test Slump Test bertujuan untuk menunjukkan Workability atau istilah bakunya kelecakan (seberapa lecak/encer/muddy) suatu adukan beton. Lihat Bagian 2

2. COMPRESSION Test atau Tes Uji Tekan Tes Uji Tekan ini bertujuan untuk mengetahui berapa kekuatan yang bisa dicapai beton tersebut. Test Uji Tekan ini tentu saja dilakukan pada saat beton sudah mengeras.

Test tersebut harus selalu dilakukan dengan hati-hati. Test yang kurang memperhatikan prosedur yang baik dan benar dapat memberikan hasil yang tidak tepat.

SAMPLING Langkah pertama adalah mengambil sampel atau contoh dari batch beton, misalnya dari truk beton atau truk ready-mix. Pengambilan sampel ini harus sesegera mungkin dilakukan begitu truk sudah sampai di lokasi proyek. Jadi, sampel diambil di lokasi, bukan di Batching Plant, yaitu tempat dimana truk ready mix mengambil dan mencampur bahan baku beton.

Sampel dapat diambil dalam dua cara:

1. Untuk persetujuan boleh dipakai atau tidak, sampel diambil setelah 0.2 meter kubik beton sudah dituang (dicor) terlebih dahulu. Jadi, beton dituang dulu sebanyak 0.2 m kubik, kemudian diambil sampel. Jika oke, beton tersebut boleh dipakai. Jika tidak, tentu saja

dikembalikan.

tersebut boleh dipakai. Jika tidak, tentu saja dikembalikan. 2. Untuk pengecekan rutin: sampel diambil dari tiap

2. Untuk pengecekan rutin: sampel diambil dari tiap tiga bagian muatan beton dalam truk.

SLUMP TEST Tujuannya adalah memastikan bahwa campuran beton tersebut tidak terlalu encer dan tidak terlalu

SLUMP TEST Tujuannya adalah memastikan bahwa campuran beton tersebut tidak terlalu encer dan tidak terlalu keras. Slump yang diukur harus berada dalam range atau dalam batas toleransi dari yang ditargetkan.

Peralatan

Slump cone standar (diamter atas 100 mm, diameter bawah 200 mm, dan tinggi 300 mm)

Sekup kecil

Batang besi silinder (panjang 600 mm, diameter 16 mm)

Penggaris/mistar/ruler

Papan slump (ukuran 500×500 mm)

Prosedur    Bersihkan cone. Basahi permukaannya dengan air, dan tempatkan di papan slump.

Prosedur

Bersihkan cone. Basahi permukaannya dengan air, dan tempatkan di papan slump. Papan slump harus bersih, stabil (tidak mudah bergeser),tidak berdebu, dan tidak miring.

Ambil sampel beton

berdebu, dan tidak miring. Ambil sampel beton Berdiri pada pijakan (kuping) yang ada pada cone. Isi

Berdiri pada pijakan (kuping) yang ada pada cone. Isi sepertiga bagian dari cone dengan sampel. Padatkan dengan cara rodding, yaitu menusuk-nusuk beton sebanyak 25 kali. Lakukan dari bagian terluar ke bagian tengah.

25 kali. Lakukan dari bagian terluar ke bagian tengah.  Isi lagi hingga mencapai 2/3 bagian

Isi lagi hingga mencapai 2/3 bagian cone. Lakukan rodding 25 kali, tapi hanya sampai ke bagian atas lapisan pertama. Bukan ke dasar cone.

 Isi hingga penuh, lakukan lagi rodding 25 kali hingga ke bagian atas lapisan kedua. 

Isi hingga penuh, lakukan lagi rodding 25 kali hingga ke bagian atas lapisan kedua.

rodding 25 kali hingga ke bagian atas lapisan kedua.  Ratakan bagian atas beton yang “meluap”

Ratakan bagian atas beton yang “meluap” dengan menggunakan batang besi. Bersikan papan slump di sekitar cone. Tekan pegangan cone ke bawah, dan lepaskan pijakan.

Tekan pegangan cone ke bawah, dan lepaskan pijakan.  Angkat pelan-pelan cone tersebut. Jangan sampai sampel

Angkat pelan-pelan cone tersebut. Jangan sampai sampel bergerak/bergeser.

cone tersebut. Jangan sampai sampel bergerak/bergeser.  Balikkan cone, tempatkan di samping sampel, dan letakkan

Balikkan cone, tempatkan di samping sampel, dan letakkan batang besi di atas cone yang terbalik tersebut.

 Ukur slump beberapa titik, dan catat rata-ratanya.  Jika sampelnya gagal atau berada di luar

Ukur slump beberapa titik, dan catat rata-ratanya.

 Ukur slump beberapa titik, dan catat rata-ratanya.  Jika sampelnya gagal atau berada di luar

Jika sampelnya gagal atau berada di luar toleransi, maka harus diambil sampel lain, kemudian dilakukan slump test lagi. Jika masih gagal juga, maka beton tersebut boleh ditolak.

UJI KUAT TEKAN

Uji kuat tekan bertujuan untuk mengetahui kuat tekan dari beton yang sudah mengeras. Test ini

dilakukan di laboratorium, dan tentu saja bukan di lokasi proyek (off-site). Yang bisa dilakukan

di

lokasi (site) hanyalah membuat atau mencetak beton silinder untuk diuji. Kan, sampelnya ada

di

site. Tidak boleh membawa sampel ke laboratorium, kemudian masukkan ke cetakan silinder.

Cetakan silinder harus disediakan di lokasi proyek.

Kekuatan beton dapat diukur dalam satuan MPa atau satuan lain misalnya kg/cm2. Kuat tekan ini menunjukkan mutu beton yang diukur pada umur beton 28 hari.

Peralatan Pembuatan Sampel

Tabung/silinder cetakan (diameter 100mm x 200mm H, atau diameter 150 mm x 300 mm

H)

Sekup kecil.

Batang besi silinder (diameter 16 mm, panjang 600 mm)

Pelat baja sebagai dudukan

Prosedur Pembuatan Sampel Silinder    Bersihkan cetakan silinder dan lumuri permukaan dalamnya dengan

Prosedur Pembuatan Sampel Silinder

Bersihkan cetakan silinder dan lumuri permukaan dalamnya dengan form oil, agar adukan beton tidak menempel di permukaan metal dari cetakan tersebut.

Ambil sampel adukan beton.

metal dari cetakan tersebut. Ambil sampel adukan beton. Isi 1/2 dari isi cetakan dengan sampel dan

Isi 1/2 dari isi cetakan dengan sampel dan lakukan pemadatan dengan cara rodding sebanyak 25 kali. Pemadatan juga dapat dilakukan di atas meja getar.

 Isi lagi cetakan silinder hingga sampel beton sedikit meluap. Lakukan rodding 25 kali sampai ke

Isi lagi cetakan silinder hingga sampel beton sedikit meluap. Lakukan rodding 25 kali sampai ke atas lapisan pertama.

Lakukan rodding 25 kali sampai ke atas lapisan pertama.  Ratakan beton yang meluap, dan bersihkan

Ratakan beton yang meluap, dan bersihkan tumpahan-tumpahan beton yang menempel di sekitar cetakan.

beton yang menempel di sekitar cetakan.  Beri label. Letakkan di tempat yang teduh dan kering

Beri label. Letakkan di tempat yang teduh dan kering dan biarkan beton setting sekurang- kurangnya selama 24 jam.

biarkan beton setting sekurang- kurangnya selama 24 jam.  Buka cetakan dan bawa beton silinder ke

Buka cetakan dan bawa beton silinder ke laboratorium untuk dilakukan uji kuat tekan.

Untuk detail Uji Tekan, sambil menunggu

saya hubungi laboratorium dulu kalau begitu.

Memahami Mutu Beton fc (Mpa) dan Mutu Beton K

(kg/cm2)

Beton adalah bagian dari konstruksi yang dibuat dari campuran beberapa material sehingga mutunya akan banyak tergantung kondisi material pembentuk ataupun

pada

pembuatannya.

Untuk itu kualitas bahan dan proses pelaksanaannya harus dikendalikan agar

proses

dicapai

hasil

yang

optimal.

Mutu

Beton

fc'

Beton dengan mufu fc' 25 menyatakan kekuatan tekan minimum adalah 25 MPa

pada umur beton 28 hari, dengan menggunakan silinder beton diameter 15 cm,

cm.

tinggi

Mengacu pada standar SNI 03-2847-2002 yang merujuk pada ACI (American

30

Concrete

 

Institute).

MPa

=

Mega

Pascal

;

1

MPa

=

1

N/mm2

=

10

kg/cm2.

Mutu

Beton

 

Karakteristik

Beton dengan mutu K-250 menyatakan kekuatan tekan karakteristik minimum

adalah 250 kg/cm2 pada umur beton 28 hari, dengan menggunakan kubus beton

ukuran

15x15x15

cm.

Mengacu

pada

PBI

71

yang

merujuk

pada

standar

eropa

lama

.

Contoh :

K. 400, kekuatan tekan beton = 400 kg/cm2, dengan benda uji kubus 15 x 15 x 15 F’c = 40 MPa = kekuatan tekan beton = 40 Mpa, dengan benda uji silinder diameter 15 cm tinggi 30 cm

uji mutu beton

Berikut tabel konversi dari mutu beton fc ke beton K.

tabel konversi mutu beton note Nilai praktis untuk padanan mutu beton antara PBI dan SNI

tabel konversi mutu beton

note Nilai praktis untuk padanan mutu beton antara PBI dan SNI

 

:

 

Faktor konversi benda uji kubus ke silinder = 0,83

 

Konversi satuan Mpa ke kg/cm2 ; 1 MPa = 1 N/mm2 = 10 kg/cm2

atau

1

MPa

=

(100/9,81)

kg/cm2

;

gravitasi

=

9.81

m/s2

( jika ditetapkan secara khusus oleh Konsultan Desain )

 

Contoh :

 

1

MPa

=

1

N/mm2

=

10

kg/cm2

fc.

5 Mpa setara dengan = (5x10) / 0,83 = 50 / 0,83 = 60,24 kg/cm2

K.

100 kg/cm2 setara dengan = (100/10) x 0.83 = 10 x 0,83 = 8,3 Mpa

( cara praktis )

tabel diatas merupakan contoh yang bisa dijadikan sebagai acuan dalam menentukan mutu beton dalam pelaksanaan terkait dengan pemahaman antara Kualitas Beton dengan fc ( Mpa ) dan K ( kg/cm2 ).

Untuk mengetahui kepastian komposisi campuran dan kualitas yang diinginkan bisa dilakukan uji laboratorium Mix Design ( penyelidikan material ) serta melakukan slump tes

tabel slump test beton

Penentuan nilai Fc’ bisa juga didasarkan pada hasil pengujian pada nilai fck yang didapat dari hasil uji tekan benda uji kubus bersisi 150 mm.

Dalam hal ini fc’ didapat dari perhitungan konversi berikut ini :

Fc’=(0,76+0,2 log (fck/15) fck

Atau perbandingan kedua benda uji ini, untuk kebutuhan praktis bisa diambil berkisar 0,83 (sebagaimana penjelasan diatas).

Contoh :

K.300 (kg/cm2) ------> MPa. Dengan mengalikan 0,098 ==> fck = 300 x 0,098 = 29,4 MPa

Konversi K ke Fc sebagai berikut :

 

Fc’=(0,76+0,2

 

log

(fck/15)

fck

K 300 = 300 kg/cm2 =

 

MPa

;

1 MPa = (100/9,81) kg/cm2 ; gravitasi = 9.81 m/s2

 

1.

K.300

=

300

x

0,098

=

29,4

MPa

2. K.300 = (0,76 + (0,2xlog(29,4/15)))x29,4 = 24,06 MPa

terima kasih

semoga bermanfaat

Memahami Mutu Beton fc (Mpa) dan Mutu Beton K

(kg/cm2)

Beton adalah bagian dari konstruksi yang dibuat dari campuran beberapa material sehingga mutunya akan banyak tergantung kondisi material pembentuk ataupun

pada

pembuatannya.

proses

Untuk itu kualitas bahan dan proses pelaksanaannya harus dikendalikan agar

dicapai

hasil

yang

optimal.

Mutu

Beton

fc'

Beton dengan mufu fc' 25 menyatakan kekuatan tekan minimum adalah 25 MPa

pada umur beton 28 hari, dengan menggunakan silinder beton diameter 15 cm,

cm.

tinggi

Mengacu pada standar SNI 03-2847-2002 yang merujuk pada ACI (American

30

Concrete

 

Institute).

MPa

=

Mega

Pascal

;

1

MPa

=

1

N/mm2

=

10

kg/cm2.

Mutu

Beton

 

Karakteristik

Beton dengan mutu K-250 menyatakan kekuatan tekan karakteristik minimum

adalah 250 kg/cm2 pada umur beton 28 hari, dengan menggunakan kubus beton

ukuran

15x15x15

cm.

Mengacu

pada

PBI

71

yang

merujuk

pada

standar

eropa

lama

.

Contoh :

K. 400, kekuatan tekan beton = 400 kg/cm2, dengan benda uji kubus 15 x 15 x 15 F’c = 40 MPa = kekuatan tekan beton = 40 Mpa, dengan benda uji silinder diameter 15 cm tinggi 30 cm

uji mutu beton

Berikut tabel konversi dari mutu beton fc ke beton K.

dengan benda uji silinder diameter 15 cm tinggi 30 cm uji mutu beton Berikut tabel konversi

tabel konversi mutu beton

note Nilai praktis untuk padanan mutu beton antara PBI dan SNI

 

:

 

Faktor konversi benda uji kubus ke silinder = 0,83

 

Konversi satuan Mpa ke kg/cm2 ; 1 MPa = 1 N/mm2 = 10 kg/cm2

atau

1

MPa

=

(100/9,81)

kg/cm2

;

gravitasi

=

9.81

m/s2

( jika ditetapkan secara khusus oleh Konsultan Desain )

 

Contoh :

 

1

MPa

=

1

N/mm2

=

10

kg/cm2

fc.

5 Mpa setara dengan = (5x10) / 0,83 = 50 / 0,83 = 60,24 kg/cm2

K.

100 kg/cm2 setara dengan = (100/10) x 0.83 = 10 x 0,83 = 8,3 Mpa

( cara praktis )

tabel diatas merupakan contoh yang bisa dijadikan sebagai acuan dalam menentukan mutu beton dalam pelaksanaan terkait dengan pemahaman antara Kualitas Beton dengan fc ( Mpa ) dan K ( kg/cm2 ).

Untuk mengetahui kepastian komposisi campuran dan kualitas yang diinginkan bisa dilakukan uji laboratorium Mix Design ( penyelidikan material ) serta melakukan slump tes

tabel slump test beton

Penentuan nilai Fc’ bisa juga didasarkan pada hasil pengujian pada nilai fck yang didapat dari hasil uji tekan benda uji kubus bersisi 150 mm.

Dalam hal ini fc’ didapat dari perhitungan konversi berikut ini :

Fc’=(0,76+0,2 log (fck/15) fck

Atau perbandingan kedua benda uji ini, untuk kebutuhan praktis bisa diambil berkisar 0,83 (sebagaimana penjelasan diatas).

Contoh :

K.300 (kg/cm2) ------> MPa. Dengan mengalikan 0,098 ==> fck = 300 x 0,098 = 29,4 MPa

Konversi K ke Fc sebagai berikut :

 

Fc’=(0,76+0,2

 

log

(fck/15)

fck

K 300 = 300 kg/cm2 =

 

MPa

;

1 MPa = (100/9,81) kg/cm2 ; gravitasi = 9.81 m/s2

 

1.

K.300

=

300

x

0,098

=

29,4

MPa

2. K.300 = (0,76 + (0,2xlog(29,4/15)))x29,4 = 24,06 MPa

terima kasih

semoga bermanfaat

Mutu Beton

Mutu Beton menyatakan kekuatan tekan luas bidang permukaan.

Mutu Beton fc' Beton dengan mufu fc' 25 menyatakan kekuatan tekan minimum adalah 25 MPa pada umur beton 28 hari, dengan menggunakan silinder beton diameter 15 cm, tinggi 30 cm. Mengacu pada standar SNI 03-2847-2002 yang merujuk pada ACI (American Concrete Institute). 1 MPa = 10 kg/cm2.

Mutu Beton Karakteristik Beton dengan mutu K-250 menyatakan kekuatan tekan karakteristik minimum adalah 250 kg/cm2 pada umur beton 28 hari, dengan

menggunakan kubus beton ukuran 15x15x15 cm. Mengacu pada PBI 71 yang merujuk pada standar eropa lama.

kekuatan tekan karakteristik ialah kekuatan tekan, dimana dari sejumlah besar hasil- hasil pemeriksaan benda uji, kemungkinan adanya kekuatan tekan yang kurang dari itu terbatas sampai 5% saja. Yang diartikan dengan kekuatan tekan beton senantiasa ialah kekuatan tekan yang diperoleh dari pemeriksaan benda uji kubus yang bersisi 15

(+0,06) cm pada umur 28 hari.

Sedangkan fc’ adalah kuat tekan beton yang disyaratkan (dalam Mpa), didapat berdasarkan pada hasil pengujian benda uji silinder berdiameter 15 cm dan tinggi 30 cm. Penentuan nilai fc’ boleh juga didasarkan pada hasil pengujian pada nilai fck yang didapat dari hasil uji tekan benda uji kubus bersisi 150 mm. Dalam hal ini fc’ didapat

dari perhitungan konversi berikut ini. Fc’=(0,76+0,2 log fck/15) fck, dimana fck adalah kuat tekan beton (dalam MPa), didapat dari benda uji kubus bersisi 150 mm. Atau

perbandingan kedua benda uji ini, untuk kebutuhan praktis bisa diambil

berkisar 0,83.

Perbandingan fc' dan K Dengan perbandingan kuat tekan benda uji :

Kubus 15x15x15 cm

= 1,00

Kubus 20x20x20 cm

= 0,95

Silinder 15x30 cm

= 0,83

Contoh :

Mutu beton fc' 25 MPa (benda uji silinder), mutu beton K berapa? Apabila benda uji kubus 15x15x15 cm Kuat tekan = 250 kg/cm2 : 0,83 = 301,20 kg/cm2 ~ K-300

Adukan Beton dan Mortar berdasarkan analisa BOW 1m³ adukan mortar 1 : 7 dibutuhkan bahan:

Semen

= 1 * 0.760 = 0.760 m³ * 1250 = 950 Kg = 19 Sak

Pasir

= 7 * 0.675 = 4.725 m³

Written by Super User

Metoda core drill adalah suatu metoda pengambilan sampel beton pada suatu struktur bangunan. Sampel yang diambil (bentuk silinder) selanjutnya dibawa ke laboratorium untuk dilakukan pengujian seperti Kuat tekan. Pengambilan sample beton dengan coredrill (pengeboran inti) dan uji kuat tekan beton di laboratorium untuk Pengambilan contoh dilakukan dengan alat bor yang mata bornya berupa “pipa” dari intan, sehingga diperoleh contoh beton berupa silinder.

Contoh alat pengambilan sample beton dengan metode core drill tersebut yaitu sebagai berikut:

Silinder beton yang diperoleh tergantung ukuran diameter mata-bornya, umumnya antara 2” sampai 8”. Dan disarankan diameter silinder tidak kurang dari 3 kali ukuran maksimum agregat betonnya.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan sample beton adalah sebagai berikut:

(1) Umur beton minimal 14 hari.

(2) Pengambilan contoh silinder beton dilakukan di daerah yang kuat tekannya diragukan, biasanya berdasarkan data hasil uji contoh beton dari masing-masing bagian struktur, atau dari hasil NDT (Non Destructive Testing) dengan concrete hammer ataupun UPVT (Ultrasonic Pulse Velocity Test). Dari satu daerah beton diambil satu titik pengambilan contoh. Pengambilan contoh pada bangunan sudah lama berdiri, maka biasanya core drill dilakukan pada bagian- bagian elemen struktur beton yang ingin diketahui kuat tekannya

(3) Dari satu pengambilan contoh diambil 3 titik pengeboran. Pengeboran harus ditempat yang tidak membahayakan struktur, misalnya jangan dekat sambungan tulangan, momen maksimum, dan tulangan utama.

4) Benda uji yang cacat karena terlalu banyak terdapat rongga, adanya serpihan/agregat kasar yang lepas, tulangan besi yang lepas dan ketidakteraturan dimensi, tidak boleh digunakan untuk

5) Diameter benda uji untuk uji kuat tekan tidak boleh kurang dari 90 mm;

6) Rasio tinggi sample (L) dengan diameter (D) lebih besar atau sama dengan 0,95 , dimana L = panjang dan D =diameter benda uji;

7) Pengeboran harus tegak lurus dengan permukaan beton.

8) Lubang bekas pengeboran harus segera diisi dengan beton yang mutunya minimal sama.

9) Apabila ada kandungan tulangan besi dalam benda uji beton inti, letaknya harus tegak lurus terhadap sumbu benda uji;

10) Jumlah kandungan tulangan besi dalam benda uji beton inti tidak boleh lebih dari 2 batang;

11) Apabila jumlah kandungan tulangan besi dalam benda uji beton inti lebih dari 2 batang, benda uji harus dikerjakan dengan gergaji beton dan gerinda, sehingga memenuhi ketentuan dan bila tidak terpenuhi, benda uji tersebut tidak boleh digunakan untuk uji kuat tekan

12) Benda uji beton inti sesudah kaping yaitu harus memenuhi ketentuan 2,00 ≥ L/D ≥ 1,00 dimana tebal lapisan untuk kaping tidak boleh melebihi 10 mm.

Ilustrasi pengambilan sample beton seperti pada gambar berikut:

Persiapan alat drilling dan mulai pengeboran:

Drilling sampai kedalaman yang telah ditentukan:

Pengeboran dihentikan:

Pengambilan sample:

Sample beton diberi ID dan disimpan di laboratorium sebelum diuji tekan.

Beton diberi ID dan disimpan di laboratorium sebelum diuji tekan.

UJI KUAT TEKAN BETON

Pengujian kuat tekan dari sampel tersebut diatas biasanya lebih dikenal dengan pengujian “Beton Inti” (SNI 03-3403-1994). Alat uji yang digunakan adalah mesin tekan dengan kapasitas dari 2000 kN sampai dengan 3000 kN.

Pemberian beban uji harus dilakukan bertahap dengan penambahan beban uji yang konstan berkisar antara 0,2 N/mm^2 sampai 0,4 N/mm^2 per detik hingga benda uji hancur.

Bila beton yang diambil berada dalam kondisi kering selama masa layannya, benda uji silinder beton (hasil bor inti) harus diuji dalam kondisi kering. Bila beton yang diambil berada dalam kondisi sangat basah selama masa layannya, maka silinder harus direndam dahulu minimal 40 jam dan diuji dalam kondisi basah.

Ilustrasi pengujian, sebagai berikut:

Pesrsiapkan sample dan alat uji tekan:

Benda uji dimasukkan ke dalam alat uji tekan.

Pemberian beban uji harus dilakukan bertahap dengan penambahan beban uji yang konstan berkisar antara 0,2 N/mm^2 sampai 0,4 N/mm^2 per detik hingga benda uji hancur.

Selanjutnya Kuat tekan beton dengan dengan ketelitian 0.95 MPa dapat dihitung sebagai berikut:

Sedangkan kuat tekan beton dengan ketelitian sampai dengan 0.5 MPa dapat dihitung dengan:

(SNI 03-3403-1994)

Dimana:

Co adalah faktor pengali yang berhubungan dengan arah pengambilan benda uji beton inti pada struktur beton, dimana Co adalah sebagai berikut:

− Horisontal (tegak lurus pada arah tinggi dari struktur beton) = 1

− Vertikal (sejajar dengan arah tinggi dari struktur beton) =0.92

C1 adalah faktor pengali yang berhubungan dengan rasio panjang sesudah diberi lapisan untuk kaping (L’) dengan diameter D dari benda uji, seperti yang diberikan pada table berikut:

C2 adalah faktor pengali karena adanya kandungan tulangan besi dalam benda uji beton inti yang letaknya tegak lurus terhadap sumbu benda uji dapat dihitung dengan rumus:

Kuat tekan beton pada titik pengambilan contoh dapat dinyatakan tidak membahayakan jika kuat tekan 3 silinder beton (minimum 3 silinder beton) yang diambil dari daerah beton tersebut memenuhi 2(dua) persyaratan sebagai berikut:

(1) Kuat tekan rata-rata dari 3 silinder betonnya tidak kurang dari 0,85 fc’

(2) Kuat tekan masing-masing silinder betonnya tidak kurang dari 0,75 fc’.

Untuk kebutuhan Pengambilan Sample Beton Dengan Coredrill yang anda butuhkan, silahkan mengubungi kami PT Hesa Laras Cemerlang. Konsultan civi engineering dan jasa pengujian lengkap dengan kualitas terbaik. Sebagai Konsultan Non Destructive Test NDT kami sudah dipercaya untuk melakukan Uji Mutu Dan Integritas Beton Ultrasonic Pulse Velocity Test di banyak gedung, jembatan dan bangunan lainnya di Indonesia. Jika anda membutuhkan jasa ahli spesialis NDT maka anda berada di website yang tepat. Untuk solusi kebutuhan pengujian mutu beton dan pengujian lainnya dengan metode uji tanpa rusak, silahkan hubungi Konsultan Non Destructive Test dan Analisa Struktur Terbaik dan terpercaya : PT. Hesa Laras Cemerlang melalui telpon atau email berikut ini :

Phone: 021-8304531 | 021-87783547

Email: kontak@hesa.co.id Setiap struktur bangunan gedung harus dalam kondisi yang baik dan memenuhi kriteria teknis bangunan yang layak baik dari segi mutu (keamanan bangunan), kenyamanan, sehingga dapat melayani kebutuhan sesuai dengan fungsinya. Maka diperlukan uji Kelayakan Teknis Bangunan. Tetang apa itu kelayakan teknis bangunan, silahkan baca artikel kami sebelumnya disini :

Written by Super User

Setiap struktur bangunan gedung harus dalam kondisi yang baik dan memenuhi kriteria teknis bangunan yang layak baik dari segi mutu (keamanan bangunan), kenyamanan, sehingga dapat melayani kebutuhan sesuai dengan fungsinya. Maka diperlukan uji Kelayakan Teknis Bangunan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja suatu gedung adalah:

Faktor cuaca, iklim dan lingkungan Faktor vibrasi akibat beban yang bekerja atau penambahan beban Faktor kondisi tanah

Faktor bencana alam (misalnya: gempa) Faktor mutu bahan dan mutu struktur Faktor pemeliharaan Untuk mengetahui kondisi aktual struktur diperlukan serangkaian investigasi,mulai dari investigasi visual, pengujian sampai dengan analisis struktur.

1. Pengamatan Visual

sampai dengan analisis struktur. 1. Pengamatan Visual Read more: Kelayakan Teknis Bangunan Uji Mutu Dan Integritas

Written by Super User

UPVT bekerja berdasarkan pengukuran waktu tempuh gelombang ultrasonik yang menjalar dalam struktur beton. Gelombang ultrasonik disalurkan dari transmitter transducer yang ditempatkan dipermukaan beton melalui material beton menuju receiver transducer dan waktu tempuh gelombang tersebut diukur oleh Read-Out unit PUNDIT Portable Unit Non Destructive Indicator Tester dalam m detik. Kedua transducer tersebut dapat ditempatkan secara direct, semi direct atau indirect. Karena

jarak antara kedua transducer ini telah diketahui, maka kecepatan gelombang ultrasonik dalam material beton dapat dihitung, yaitu tebal beton dibagi dengan waktu tempuh. Proses Uji Mutu Dan Integritas Beton Ultrasonic Pulse Velocity Test tersebut akan kami jabarkan di artikel ini. Semoga dapat menambah wawasan anda.

Uji Mutu Dan Integritas Beton Dengan Ultrasonic Pulse Velocity Test UPVT Proceq PUNDIT Plus

Ultrasonic Pulse Velocity Test UPVT Proceq PUNDIT Plus Read more: Uji Mutu Dan Integritas Beton Ultrasonic

Written by Super User

Sertifikat Laik Fungsi atau SLF, adalah sertifikat yang diberikan oleh Pemerintah Daerah terhadap bangunan gedung yang telah selesai dibangun dan telah memenuhi persyaratan kelaikan fungsi berdasarkan hasil pemeriksaan kelaikan fungsi bangunan gedung sebagai syarat untuk dapat dimanfaatkan. Fungsi dan tujuan diterbitkannya Sertifikat Laik Fungsi Bangunan Gedung adalah :

(1) SLF merupakan persyaratan untuk dapat dilakukannya pemanfaatan bangunan gedung. (2) SLF diberikan kepada bangunan gedung yang telah selesai dibangun dan memenuhi persyaratan keandalan bangunan gedung serta sesuai dengan izin yang diberikan.

Pemeriksaan kelaikan fungsi bangunan gedung berdasarkan kesesuaian IMB yang telah diberikan, mencakup:

a. kesesuaian fungsi;

b. persyaratan tata bangunan;

c. keselamatan;

d. kesehatan;

e. kenyamanan; dan

f. kemudahan.

keselamatan; d. kesehatan; e. kenyamanan; dan f. kemudahan. Read more: Sertifikat Laik Fungsi Bangunan Gedung Uji

Written by Super User

Secara sederhana, Modified Shock Test atau Seismic Shock Test menggunakan uji seismic menggunakan ketukan palu/ hammer sebagai gaya dan tranducer sebagai pengambil (pembaca) data getaran yang terjadi dengan menggunakan aplikasi digital filtering techniques yaitu suatu metode mekanikal yang diakui keakuratannya yang dihubungkan terhadap frekuensi yang dihasilkan. Untuk mengungkap lebih jauh tentang Uji Kedalaman Daya Dukung Dan Integritas Tiang Seismic Shock Test kami tuliskan artikel berikut.

Cara Pengujian UJI KEDALAMAN, DAYA DUKUNG DAN INTEGRITAS TIANG DENGAN SEISMIC SHOCK TEST/ MODIFIED SHOCK TEST

Cara pengujian SST ini memiliki dua aplikasi utama, yaitu :

Analisis integritas pile yang sudah tertanam, baik bore pile maupun tiang pancang, sekaligus memprediksi perilaku penurunan tiang akibat beban yang bekerja. Analisis gelombang kejut yang ditimbulkan selama proses pemancangan tiang. Ilustrasi uji seperti yang digambarkan pada gambar berikut:

Ilustrasi uji seperti yang digambarkan pada gambar berikut: Read more: Uji Kedalaman Daya Dukung Dan Integritas

Pengujian Kuat Tekan Beton Berdasarkan SNI

Pengujian Kuat Tekan Beton Berdasarkan SNI

Metode ini dimaksudkan sebagai pegangan dalam pengujian ini untuk menentukan kuat tekan (compressive strength) beton dengan benda uji berbentuk silinder yang dibuat dan dimatangkan (curring) di laboratorium maupun di lapangan. Kuat tekan beban beton adalah besarnya beban per satuan luas, yang menyebabkan benda uji beton hancur bila dibebani dengan gaya tekan tertentu, yang dihasilkan oleh mesin tekan. Sebelum melakukan pengujian kuat tekan beton siapkan benda uji terlebih dahulu, peralatan yang digunakan adalah sebagai berikut :

1. Cetakan silinder, diameter 152 mm, tinggi 305 mm;

2. Tongkat pemadat, diameter 16 mm, panjang 600 mm, dengan ujung dibulatkan, dibuat dari baja yang bersih dan bebas karat;

3. Mesin pengaduk atau bak pengaduk beton kedap air;

4. Timbangan dengan ketelitian 0,3% dari berat contoh;

5. Mesin tekan, kapasitas sesuai kebutuhan;

6. Satu set alat pelapis (capping);

7. Peralatan tambahan : ember, sekop, sendok, sendok perata, dan talam;

8. Satu set alat pemeriksa slump;

9. Satu set alat pemeriksaan berat isi beton.

Setelah peralatan disiapkan, berikut ini adalah cara pembuatan benda uji:

1. Benda uji dibuat dari beton segar yag mewakili campuran beton;

2. Isilah cetakan dengan adukan beton dalam 3 lapis, tiap-tiap lapis dipadatkan dengan 25 kali tusukan secara merata. Pada saat melakukan pemadatan lapisan pertama, tongkat pemadat tidak boleh mengenai dasar cetakan, pada saat pemadatan lapisan kedua serta ketiga tongkat pemadat boleh masuk kira-kira 25,4 mm kedalam lapisan dibawahnya;

3. Setelah selesai melakukan pemadatan, ketuklah sisi cetakan perlahan-lahan sampai rongga bekas tusukan tertutup, ratakan permukaan beton dan tutuplah segera dengan bahan yang kedap air serta tahan karat, kemudian biarkan beton dalam cetakan selama 24 jam dan letakkan pada tempat yang bebas dari getaran.

temperatur 25 o C disebutkan untuk pematangan (curing), selama waktu yang dikehendaki, untuk pengendalian mutu beton pada pelaksanaan pembetonan, pematangan (curing) disesuaikan dengan persyaratan.

Untuk melaksanakan pengujian kuat tekan beton harus diikuti beberapa tahapan sebagai berikut:

1. Ambilah benda uji yang akan ditentukan kekuatan tekannya dari bak perendam, kemudian bersihkan dari kotoran yang menempel dengan kain lembab;

2. Tentukan berat dan ukuran benda uji;

3. Lapisilah (capping) permukaan atas dan bawah benda uji dengan mortar belerang;

4. Letakkan benda uji pada mesin tekan secara centris;

5. Jalankan mesin tekan dengan penambahan beban yang konstan berkisar antara 2 sampai 4 kg/cm2 per detik;

6. Lakukan pembebanan sampai uji menjadi hancur dan catatlah beban maksimum yang terjadi selama pemeriksaan benda uji;

7. Gambar bentuk pecah dan catatlah keadaan benda uji.

Perhitungan :

Kuat tekan beton = P/A Keterangan :

P = beban maksimum (kg)

A = luas penampang (cm 2 )

Beberapa ketentuan khusus yang harus diikuti sebagai berikut:

1. Untuk benda uji berbentuk kubus ukuran sisi 20 x 20 x 20 cm cetakan diisi dengan adukan beton dalam 2 lapis, tiap-tiap lapis dipadatkan dengan 29 kali tusukan; tongkat pemadat diameter 16 mm, panjang 600 mm;

2. Untuk benda uji berbentuk kubus ukuran sisi 15 x 15 x 15 cm, cetakan diisi dengan adukan beton dalam 2 lapis, tiap-tiap lapis dipadatkan dengan 32 kali tusukan, tongkat pemadat diameter 10 mm, panjang 300 mm;

3. Benda uji berbentuk kubus tidak perlu dilapisi;

4. Bila tidak ada ketentuan lain konversi kuat tekan beton dari bentuk kubus ke bentuk silinder, maka gunakan angka perbandingan kuat tekan seperti berikut :

Tabel Angka Perbandingan Kuat Tekan 5. Pemeriksaan kekuatan tekan beton biasanya pada umur 3 hari,

Tabel Angka Perbandingan Kuat Tekan

5. Pemeriksaan kekuatan tekan beton biasanya pada umur 3 hari, 7 hari, dan 28 hari;

6. Hasil pemeriksaan diambil nilai rata-rata dari minimum 2 buah benda uji;

7. Apabila pengadukan dilakukan dengan tangan (hanya untuk perencanaan campuran beton), isi bak pengaduk maksimum 7 dm 3 dan pengadukan tidak boleh dilakukan untuk campuran beton slump.

Berikut ini adalah gambar alat uji kuat tekan beton:

Berikut ini adalah gambar alat uji kuat tekan beton: