Anda di halaman 1dari 89

HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN KELUARGA DENGAN

TINGKAT KECEMASAN PADA PASIEN HIPERTENSI


DIRUANG RAWAT INAP RSUD KOTA SURAKARTA

SKRIPSI
Untuk Memenuhi Persyaratan Mencapai Sarjana Keperawatan

Oleh :
Muhammad Ilham
NIM. ST14040

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2016
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa,
karena atas berkat dan hidayah-Nya, penulis dapat menyelesaikan penyusunan
skripsi ini dengan baik. Penyusunan skiripsi dengan judul Hubungan Antara
Dukungan Keluarga denganTingkat Kecemasan Pada Pasien Hipertensi di Ruamh
Rawat Inap RSUD Kota Surakarta ini disusun sebagai salah satu persyaratan
memperoleh gelar Sarjana Keperawatan di STIKes Kusuma Husada Surakarta.
Dalam penyusunan skiripsi ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak
yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan yang sangat berguna bagi
penulis. Oleh karena itu penulis mengungkapkan terima kasih yang setulus-
tulusnya kepada :
1. Ibu Wahyu Rima Agustin, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku Ketua STIKes Kusuma
Husada Surakarta
2. Ibu Atiek Murhayati, S.Kep., Ns., M.Kep, selaku Ketua prodi S1 Keperawatan
STIKes Kusuma Husada Surakarta
3. Ibu Meri Oktariani, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku pembimbing utama yang dengan
sabar mendampingi, meluangkan waktu dan tenaga untuk membantu dan
mengarahkan penulis dalam penyusunan skripsi ini.
4. Bapak Galih Priambodo, S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku pembimbing pendamping
yang dengan sabar mendampingi, meluangkan waktu dan tenaga untuk
membantu dan mengarahkan penulis dalam penyusunan skripsi ini.
5. Bapak Aria Nurahman HK, M.Kep, sebagai penguji yang telah memberikan
masukan demi penyempurnaan skripsi ini.
6. Seluruh dosen dan karyawan STIKes Kusuma Husada Surakarta yang telah
membantu dengan berbagai cara sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi
ini
7. Seluruh staf dan karyawan khususnya staf Ruang Rawat Inap RSUD Kota
Surakarta yang sudah bekerjasama selama peneliti melakukan penelitian.

iv
8. Responden yang telah memberikan data kepada peneliti saat melakukan
penelitian di Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta
9. Keluarga tercinta, kedua orang tua dan keluarga besar yang senantiasa
memberikan dukungan doa, nasehat, motivasi dalam menyelesaikan skripsi ini
Peneliti menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini masih terdapat
banyak kekurangan, untuk itu kritik dan saran yang sifatnya membangun
sangatlah peneliti harapkan sehingga dapat menyempurnakan skripsi ini.
Harapan peneliti semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan
bagi peneliti sendiri serta bermanfaat bagi mahasiswa/i STIKes Kusuma
Husada Surakarta khususnya dan bagi Ilmu Keperawatan di Indonesia pada
umumnya.

Surakarta, Maret 2016

Penulis

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i

LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................................... ii

SURAT PERNYATAAN....................................................................................... iii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iv

DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi

DAFTAR TABEL ................................................................................................. viii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. ix

DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... x

ABSTRAK INDONESIA ...................................................................................... xii

ABSTRAK INGGRIS ............................................................................................ xiii

BAB I : PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang.............................................................................. 1

1.2 Rumusan Masalah......................................................................... 4

1.3 Tujuan Penelitian .......................................................................... 5

1.4 Manfaat Penulisan ........................................................................ 5

BAB II : TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Teori ............................................................................... 7

2.2 Keaslian Penelitian ....................................................................... 40

2.3 Kerangka Teori ............................................................................. 41

2.4 Kerangka Konsep.......................................................................... 42

2.5 Hipotesis ........................................................................................ 42

vi
BAB III : METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian..................................................... 43

3.2 Populasi dan Sampel ..................................................................... 43

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian ....................................................... 45

3.4 Variabel, Defenisi Operasional dan Skala Pengukuran .................. 46

3.5 Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data ................................. 48

3.6 Tehnik Pengelolaan dan Analisa Data ........................................... 53

3.7 Etika Penelitian ............................................................................. 56

BAB IV : HASIL PENELITIAN

4.1 Karakteristik Responden ............................................................... 58

4.2 Analisa Univariat .......................................................................... 60

4.3 Analisa Bivariat ............................................................................ 61

BAB V: PEMBAHASAN

5.1 Univariat ....................................................................................... 63

5.2 Bivariat ......................................................................................... 68

BAB VI : PENUTUP

6.1 Kesimpulan................................................................................... 71

6.2 Saran ............................................................................................ 72

DAFTAR PUSTAKA

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Klasifikasi Hipertensi ............................................................................ 7

Tabel 2.2 Keaslian Penelitian ................................................................................ 36

Tabel 3.1Defenisi Operasional ............................................................................... 42

Tabel 3.2 Panduan Interpretasi Hasil Uji Hipotesis Berdasarkan Kekuatan

Korelasi, nilai p dan arah korelasi .......................................................... 51

Tabel 4.1Karakteristik Responden Berdasarkan Umur .......................................... 54

Tabel 4.2Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan ................................... 55

Tabel 4.3Karakteristik Responden Berdasarkan Pekerjaan ..................................... 55

Tabel 4.4Karakteristik Responden Berdasarkan Dukungan Keluarga ..................... 56

Tabel 4.5Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Kecemasan ...................... 57

Tabel 4.6 Analisa Hubungan Antara Dukungan Keluarga Dengan Tingkat

Kecemasan............................................................................................. 57

viii
DAFTAR GAMBAR

1. Gambar 2.1 Rentang Respon Ansietas ............................................................... 16

2. Gambar 2.2 Kerangka Teori .............................................................................. 36

3. Gambar 2.3 Kerangka Konsep ........................................................................... 38

ix
DAFTAR LAMPIRAN

1. Lembar Persetujuan ........................................................................................

2. Pengajuan Ijin Sudi Pendahuluan (F.04)..........................................................

3. LembarDisposisi RSUD KotaSurakarta............................................................

4. Kuisioner Dukungan Keluarga...........................................................................

5. Kuisioner Tingkat Kecemasan...........................................................................

6. Permohonan Uji Validitas dan Realibilitas di RSUD Karanganyar...................

7. Surat Rekomendasi Uji Validitas dan Realibilitas Kesbangpol Karanganyar...

8. Surat Rekomendasi Uji Validitas dan Realibilitas BAPPEDA Karanganyar....

9. Lembar Disposisi Uji Validitas dan Reliabilitas di RSUD Karanganyar .........

10. Surat Keterangan Telah Melakukan Uji Validitas dan Realibilitas di RSUD

Karanganyar.......................................................................................................

11. Hasil Validitas....................................................................................................

12. Hasil Reliabilitas................................................................................................

13. Permohonan Ijin Penelitian................................................................................

14. Lembar Disposisi Ijin Penelitian RSUD Kota Surakarta...................................

15. Surat Keterangan Telah Melakukan Penelitian di RSUD Kota Surakarta.........

16. Surat Permohonan Menjadi Responden.............................................................

17. Lembar Persetujuan Menjadi Responden...........................................................

18. Lembar Audience...............................................................................................

19. Lembar Oponent.................................................................................................

20. Data Hasil Penelitian..........................................................................................

x
21. Hasil Uji Statistika (Spearman Rank)................................................................

22. Jadwal penelitian................................................................................................

23. Lembar Konsultasi.............................................................................................

xi
PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN
STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA
2016

MUHAMMAD ILHAM

Hubungan Antara Dukungan Keluarga Dengan Tingkat Kecemasan Pada


Pasien Hipertensi Di Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta

Abstrak

Hipertensi merupakan suatu penyakit yang dapat menyebabkan pasien


mengalami kecemasan. Untuk mengatasi kecemasan pada pasien hipertensi dibutuhkan
adanya dukungan keluarga. Dari hasil studi pendahuluan di RSUD Kota Surakarta
menggunakan metode wawancara dan observasi pada 6 pasien, didapatkan sebagian besar
(83,33%) pasien hipertensi mendapatkan dukungan penuh dari keluarga sehingga
kecemasan yang dirasakan berkurang. Tetapi ada juga 1(16,67%) pasien yang kurang
mendapatkan dukungan dari keluarga sehingga pasien tampak gelisah, dan tidak bisa
tidur nyenyak. Dukungan keluarga merupakan faktor penting seseorang ketika mengalami
masalah kesehatan dan sebagai strategi preventif untuk mengurangi stress dimana
pandangan hidup menajdi luas dan tidak mudah stress.
Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriptif korelasional.
Populasi yang digunakan adalah semua pasien hipertensi yang berada di ruang rawat inap.
Tehnik sampling menggunakan tehnik purposive sampling sesuai dengan kriteria inklusi
sebanyak 40 responden. Pengumpulan data menggunakan kuisioner untuk variabel bebas
yaitu dukungan keluarga dan vaiabel terikat yaitu tingkat kecemasan. Uji hipotesis
menggunakan spearman rank.
Hasil penelitian : dukungan keluarga pada pasien hipertensi mayoritas memiliki
dukungan keluarga yang baik sebanyak 37 (92%). Tingkat kecemasan pada pasien
hipertensi dalam kategori cemas ringan sebanyak 32 (80%). Hasil pengukuran korelasi
spearman melalui SPSS 23 diperoleh nilai r hitung sebesar -0,529 dengan nilai
signifikansi (p-value) 0,000. Hasil uji statistik menunjukkan nilai p-value lebih kecil dari
0,05 (0,000 < 0.05) maka hasil hitungan bermakna. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan
bahwa adanya hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan pada
pasien hipertensi.

Kata kunci : dukungan keluarga, tingkat kecemasan, pasien hipertensi


Pustaka : 31 (2005-2015)

xii
BACHELOR OF NURSING PROGRAM
SCHOOL OF HEALTH SCIENCES OF KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2016

Muhammad Ilham

The Relationship between Family Support and Anxiety Level on Patients


with Hypertension in Inpatient Rooms at Surakarta Regional Public Hospital

Abstract

Hypertension is a type of disease which can cause anxiety to patients. To cope


with anxiety in patients with hypertension, family support is required. The preliminary
research carried out at Surakarta Regional Public Hospital using interview and
observation methods on a total of six patients indicates that most of patients with
hypertension (83.33%) receive full support from family, and hence the anxiety levels
decrease. However, 1 patient (16.67%) does not receive enough support from family, and
therefore the patient suffers from anxiety and cannot sleep well. Family support is
significant factor for a patient when he or she has health problem and is a preventive
strategy to reduce distress since it can improve point of view on life, which finally reduce
his or her distress.
This research applies correlational descriptive method. The population consisted
of all patients with hypertension in inpatient rooms. This study utilized purposive
sampling technique with inclusion criteria and 40 respondents were used as samples. The
data for free variable of family support and for bound variable of anxiety level were
collected using questionnaires. Hypotheses were evaluated using Spearman rank test.
The research findings demonstrate that the majority of patients with hypertension
(37 patients or 92%) receive good family support. The anxiety levels of 32 patients (80%)
with hypertension are considered mild. The measurement of Spearman rank correlational
test using SPSS 23 results in r count of -0.529 with significance level (p-value) of 0.000.
The statistical test indicates that p-value is lower than 0.05 (0.000 < 0.05), and hence it is
considered meaningful or significant. On the basis of the results, it can be concluded that
there is a correlation between family support and anxiety level in patients with
hypertension.

Keywords : family support, anxiety level, patients with hypertension


Bibliography : 31 (2005-2015)

xiii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah peningkatan tekanan darah

sistoliklebihdari 140 mmHg dan tekanan darah diastolik lebih dari 90 mmHg

pada dua kalipengukuran dengan selang waktu lima menit dalam keadaan

cukup istirahat/tenang (DepKes RI, 2013). Menurut Arif Muttaqin (2014),

hipertensi merupakan suatu keadaan ketika tekanan darah sistolik lebih dari

120mmHg dan tekanan diastolik lebih dari 80mmHg. Hipertensi sering

menyebabkan perubahan pada pembuluh darah yang dapat mengakibatkan

semakin tingginya tekanan darah.

Penyakit tekanan darah tinggi atau hipertensi telah membunuh 9,4 juta

warga dunia setiap tahunnya. Badan Kesehatan Dunia (WHO) Angka

memperkirakan, jumlah penderita hipertensi akan terus meningkat seiring

dengan jumlah penduduk yang membesar. Pada tahun 2025 mendatang,

diproyeksikan sekitar 29 persen warga dunia terkena hipertensi. Presentase

penderita hipertensi saat ini paling banyak terdapat di negara berkembang.

Data Global Status Report on Noncommunicable Disesases 2010 dari WHO

menyebutkan, 40 persen negara ekonomi berkembang memiliki penderita

hipertensi, sedangkan negara maju hanya 35 persen. Kawasan Asia, penyakit

hipertensi telah membunuh 1,5 juta orang setiap tahunnya, hal ini

menandakan satu dari tiga orang menderita tekanan darah tinggi.Di kawasan

1
2

Asia Tenggara, 36 persen orang dewasa menderita hipertensi.Di

Indonesia, angka penderita hipertensi mencapai 32 persen pada 2008 dengan

kisaran usia di atas 25 tahun. Jumlah penderita pria mencapai 42,7 persen,

sedangkan 39,2 persen adalah wanita. Dari data rekam medik RSUD Kota

Surakarta selama periode April- Juni 2015 terdapat 132 pasien dengan

hipertensi dan didapatkan rata-rata per bulan sebanyak 44 pasien dengan

hipertensi yang di Rawat Inap di RSUD Kota Surakarta.

Tekanan mental atau kecemasan diakibatkan oleh kepedulian yang

berlebihan akan masalah yang sedang dihadapi (nyata) ataupun yang

dibayangkan mungkin terjadi. Kecemasan yang paling sering terjadi

disebabkan karena penyakit, salah satunya hipertensi. Hipertensi merupakan

penyakit yang menyebabkan masalah-masalah baru, seperti stroke, gagal

jantung, ginjal dan pastinya semuanya berdampak terjadinya kematian.

Sehingga perlu adanya pencegahan lebih dini agar hipertensi tidak

menyebabkan permasalahan baru bagi pasien. Permasalahan inilah yang

membuat pasien dan keluarga cemas akan keadaan pasien (Sarkamo, 2008).

Kecemasan atau ansietas merupakan gejolak emosi seseorang yang

berhubungan dengan sesuatu diluar dirinya dan mekanisme diri yang

digunakan dalam mengatasi permasalahan(Asmadi, 2008). Menurut Stuart

(2006), faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kecemasan pada penderita

hipertensi antara lain :Potensial stresssor, maturitas, tingkat pendidikan dan

status ekonomi, keadaan fisik, sosial budaya, umur, lingkungan, dan jenis

kelamin.
3

Menurut Ratna (2010), dukungan dari keluarga merupakan faktor

penting seseorang ketika mengalami masalah (kesehatan) dan sebagai strategi

preventif untuk mengurangi stress dimana pandangan hidup menjadi luas, dan

tidak mudah stress. Dukungan keluarga sangat dibutuhkan dalam perawatan

pasien, dapat membantu menurunkan kecemasan pasien, meningkatkan

semangat hidup, dan komitmen pasien untuk tetap menjalani pengobatan

hipertensi.Dukungan keluarga dapat memberikan kenyamanan fisik dan

psikologis kepada individu dapat dilihat dari bagaimana dukungan keluarga

mempengaruhi kejadian dan efek dari keadaan kecemasan.Dukungan

keluarga dapat memberikan dukungan emosi, instrumental, penilaian positif

dan informasi yang bermanfaat bagi individu dalam : Meningkatkan

produktivitas bila dihubungkan dengan pekerjaan, meningkatkan

kesejahteraan psikologis dan penyesuaian diri dengan menyediakan rasa

memiliki, memperjelas identitas diri, menambah harga diri, serta mengurangi

stress, meningkatkan dan memelihara kesehatan fisik, pengelolaan terhadap

stres dengan menyediakan pelayanan, perawatan, sumber-sumber informasi

dan umpan balik yang dibutuhkan untuk menghadapi stres dan tekanan.

Data rekam medik RSUD Kota Surakarta selama periode April- Juni

2015 terdapat 132 pasien dengan hipertensi dan didapatkan rata-rata per bulan

sebanyak 44 pasien dengan hipertensi yang di Rawat Inap di RSUD Kota

Surakarta.Dari hasil studi pendahuluan yang dilakukan menggunakan metode

wawancara dan observasi pada 6 pasien dengan hipertensi didapatkan

sebanyak 5 pasien (83.33%) mengatakan mendapatkan dukungan penuh dari


4

keluarga, hal ini dibuktikan dengan keluarga yang secara bergantian menjaga

pasien selama menjalani perawatan 2x dalam sehari yaitu siang dan malam.

Selain itu keluarga juga menyadiakan makanan tambahan untuk pasien

sebagai variasi makanan yang diberikan dari rumah sakit. Pasien juga tampak

lebih tenang. Sedangkan sebanyak 1 pasien (16,67%) mengatakan kurang

mendapatkan dukungan dari keluarga karena anggota keluarganya sibuk

dengan pekerjaan masing-masing. Walaupun tinggal bersama tetapi waktu

untuk berkumpul bersama keluarga sangat jarang. Keluarga hanya

memberikan dana untuk pengobatan selama menjalani perawatan. Selama di

rumah sakit yang menjaga pasien adalah tetangga. Pasien tampak gelisah dan

tidak bisa tidur nyenyak karena memikirkan keluarga yang jarang

menjenguknya. Berdasarkan uraian diatas peneliti tertarik melakukan

penelitian dengan judul hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat

kecemasan pada pasien hipertensi di Ruang Rawat Inap RSUD Kota

Surakarta

1.2 Rumusan Masalah

Adakah hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan

pada pasien hipertensi di Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta?

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Mengetahuidukungan keluarga pada pasien hipertensi di Ruang Rawat

Inap RSUD Kota Surakarta


5

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mengidentifikasi karakteristik pada pasien hipertensi di Ruang

Rawat Inap RSUD Kota Surakarta

2. Mengidentifikasi dukungan keluarga pada pasien hipertensi di

Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta

3. Mengidentifikasi tingkat kecemasan pada pasien hipertensi di

Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta

4. Menganalisa hubungan antara dukungan keluargan dengan tingkat

kecemasan pada pasien hipertensidi Ruang Rawat Inap RSUD

Kota Surakarta

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Manfaat bagi rumah sakit

Sebagai acuan dalam memberikan pelayanan yang bermutu bagi

masyarakat sehingga dapat meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan

masyarakat.

1.4.2 Manfaat bagi institusi pendidikan

Sebagai bahan pertimbangan dalam menyusun materi pembelajaran

kepada mahasiswa dengan menggunakan hasil penelitian.

1.4.3 Manfaat bagi peneliti lain

Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi untuk

melaksanakan dan mengembangkan penelitian lebih lanjut. Penelitian

ini juga dapat menjadi motivasi bagi peneliti lain untuk melakukan
6

penelitian yang berkaitan dengan dukungan keluarga dan tingkat

kecemasan pada pasien hipertensi.

1.4.4 Manfaat bagi peneliti

Agar peneliti dapat meningkatkan pengetahuan dan kemampuan

sebagai seorang perawat sehingga dapat memberikan asuhan

keperawatan yang tepat pada pasien.

1.4.5 Manfaat bagi pasien/masyarakat

Memperoleh pengetahuan tentang hipertensi serta meningkatkan

kemandirian dan pengalaman dalam menolong diri sendiri serta

sebagai acuan bagi keluarga untuk memberikan dukungan sepenuhnya

demi kesembuhan anggota keluarga yang sakit.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Pustaka

2.1.1 Hipertensi

1. Pengertian hipertensi

Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah peningkatan

tekanan darah sistoliklebihdari 140 mmHg dan tekanan darah

diastolik lebih dari 90 mmHg pada dua kalipengukuran dengan

selang waktu lima menit dalam keadaan cukup istirahat/tenang

(DepKes RI, 2013). Menurut Arif Muttaqin (2014), hipertensi

merupakan suatu keadaan ketika tekanan darah sistolik lebih dari

120mmHg dan tekanan diastolik lebih dari 80mmHg. Hipertensi

sering menyebabkan perubahan pada pembuluh darah yang dapat

mengakibatkan semakin tingginya tekanan darah.Penyakit darah

tinggi atau hipertensi adalah suatu keadaan dimana seseorang

mengalami peningkatan tekanan darah diatas normal yang

ditunjukkan oleh angka sistolik dan diastolik pada pemeriksaan

tekanan darah menggunakan alat pengukur tekanan darah, baik yang

berupa cuff air raksa maupun alat digital lainnya (Herlambang,

2013).

7
8

2. Klasifikasi

Tekanan darah bersifat kontinu, namun batas tekanan darah

normal ditentukan secara konsensus berdasarkan data epidemologik.

Pada masa ini ada 2 klasifikasi yang banyak dianut, yaitu

berdasarkan pedoman The Joint National Commision(JNV VII) dari

Amerika Serikat dan yang dikeluarkan oleh The European Society of

Hypertension (ESC) tahun 2007, yang sama dengan klasifikasi The

Internastional Society of Hypertension (ISH) (Lily I. Rilantono,

2013).

Tabel 2.1 Klasifikasi Hipertensi

Klasifikasi Klasifikasi Tekanan Dan/ Tekanan


hipertensi hipertensi darah atau darah
menurut JNC VII menurut ESC/ISH sistolik diastolik
(mmHg) (mmHg)
Normal Optimal <120 dan <80

Prahipertensi Normal 120 - 129 Dan/ 80 - 84


atau
---------------- Normal tinggi 130 139 Dan/ 85 - 89
atau
Tahap 1 Tingkat 1 140 149 Dan/ 90 - 99
atau
Tahap 2 Tingkat 2 >160 Dan/ >100
atau
-------------- Tingkat 3 >180 Dan/ >110
atau
------------- Hipertensi sistolik >140 Dan >40

( Sumber : Lily I. Rilantono, 2013)

3. Etiologi hipertensi

Sekitar 90% hipertensi dengan penyebab yang belum diketahui

pasti disebut dengan hipertensi primer atau esensial. Ada beberapa


9

faktor resiko yang dapat menyebabkan hipertensi primer/esensial

yaitu asupan natrium yang meningkat dan asupan kalium yang

menurun, faktor genetik, stress psikologis, pengaturan abnormal

terhadap norepineprin, dan hipersensitivitas. Sedangkan 7%

disebabkan oleh kelainan ginjal atau hipertensi renalis dan 3%

disebabkan oleh kelainan hormonal atau hipertensi hormonal dan

penyebab lain (Arif Muttaqin, 2014).

4. Manifestasi klinik

Sebagian besar penderita hipertensi tidak menimbulkan gejala,

meskipun secara tidak sengaja beberapa gejala terajadi bersamaan

dan dipercaya berhubungan dengan tekanan darah tinggi (padahal

sesungguhnya tidak). Gejala yang dimaksud adalah sakit kepala,

perdarahan dari hidung, pusing, wajah kemerahan dan kelelahan;

yang bisa saja terjadi baik pada penderita hipertensi, maupun pada

seseorang dengan tekanan darah yang normal.

Jika hipertensinya berat atau menahun dan tidak diobati, bisa

timbul gejala seperti berikut :

a. Sakit kepala

b. Kelelahan

c. Mual

d. Gelisah/cemas

e. Muntah

f. Sesak nafas
10

g. Pandangan menjadi kabur yang terjadi karena adanya kerusakan

pada otak, mata, jantung dan ginjal.Kadang penderita hipertensi

berat mengalami penurunan kesadaran dan bahkan koma karena

terjadi pembengkakan otak (Lily I. Rilantono, 2013).

5. Patofisiologi

Pengaturan tekanan arteri meliputi kontrol sistem persarafan

yang kompleks dan hormonal yang saling berhubungan satu sama

lain dalam mempengaruhi curah jantung dan tahanan vaskuler

perifer. Hal lain yang ikut dalam pengaturan tekanan darah adalah

refleks baroreseptor. Curah jantung ditentukan oleh volume

sekuncup dan frekuensi jantung. Tahanan perifer ditentukan oleh

diameter arteriol. Bila diameternya menurun, tahanan perifer

meningkat; bila diameternya meningkat, tahan perifer akan menurun.

Pengaturan primer tekanan arteri dipengaruhi oleh baroreseptor pada

sinus karotikus dan arkus aorta yang akan menyampaikam implus ke

pusat saraf simpatis di medula. Implus tersebut akan menghambat

stimulasi sistem saraf simpatis. Bila tekanan arteri meningkat, maka

ujung ujung baroreseptor akan teregang. Sehingga bangkit dan

menghambat pusat simpatis serta akan menurunkan tegangan pusat

simpatis, akibatnya frekuensi jantung akan menurun, arteriol

mengalami dilatasi, dan tekanan arteri kembali ke level awal. Hal

yang sebaliknya terjadi bila ada penurunan tekanan arteri.


11

Baroreseptor mengontrol perubahan tekanan darah untuk sementara

(Arif Muttaqin, 2014).

6. Penatalaksanaan

a. Penatalaksanaan non farmakologis

1) Penurunan berat badan

2) Olahraga

3) Mengurangi asupan garam

4) Tidak merokok

5) Hindari stress

b. Penatalaksanaan farmakologis

1) Diuretika

Yang digunakan terutama adalah golongan tiazid.

Mekanisme kerjanya menghambat pompa Na/K di tubulus

distal. Golongan ini efektif sebagai obat lini pertama dan bisa

dikombinasikan dengan CCB, BB, ACE-1 dan ARB. Indikasi

khusus : payah jantung, resiko PJK tinggi, diabetes, stroke,

dan hipertensi sistolik terisolasi.

Contoh: Hidroklorotiazid 12.5-25 mg/hari, Klorrtalidon 12.5-

25 mg/hari.

2) Penghambat sistem renin angiotensin (RAS Blocker)

ACE-1 dan ARB menghambat vasokonstriksi dengan cara

menghambat sintesis atau menghambat kerja angiotensin II,

sehingga menyebabkan vasodilatasi yang seimbang. Obat-


12

obat ini dapat dipergunakan sebagai obat lini pertama atau

kombinasi dengan diuretika atau CCB. Indikasi khusus :

payah jantung, pasca infark miokard, resiko PJK tinggi,

diabetes, GGK, Stroke.

Contoh ACE-1 : enalapril 2.5-40 mg/hari - BID, lisinopril 5-

40 mg/hari, ibesertan 150-300 mg/hari, losartan 25-100

mg/hari-BID,valsartan 80-320 mg/hari, omlesartan 40-80

mg/hari, telmisartan 40-80 mg/hari. Selama pemakaian ACE-

1 atau ARB dianjurkan untuk memeriksa kreatinin dan K

serum.

3) Penyekat beta (BB)

BB bekerja dengan menghambat secara kompetitif pengikat

katekolamin ke reseptor adrenergik. Indikasi khusus : payah

jantung, pasca infark miokard, resoki tinggi PJK, diabetes.

Contoh BB : atenolol 25-100 mg/hariPO, metoprolol 25-100

mg/hari Poatau BID, bisoprolol 5-10 mg/hari BID PO,

carvedilol 6.25-25 mg/hari PO BID.selama pemakaian harus

dipantau denyut nadi, gula darah pada diabetes.

4) Antagonis kalsium (CCB)

Mekanisme kerjanya adalah mengurangi influks kalsium

kedalam sel-sel otot polos di pembuluh darah.

Contoh : tablet amlodipine 2.5- 10 mg OD, felodipine 2.5-10

mg OD, verampamil 80-160 mg TID, diltiazem 30 mg TID


13

yang berbentuk lepas lambat 100 mg OD. Jangan

menggunakan nifedipine kerja pendek (obat ini sudah tidak

dianjurkan lagi pemakaiannya secara rutin). Harus dipantau

edema perifer di tungkai, nadi (bisa menyebabkan refleks

takikardia).

5) Angonis alfa 2

Mekanisme kerjanya adalah sebagai neurotransmiter palsu

menurunkan outflow simpatis sehingga dapat menurunkan

tonus simpatik. Contoh : klonidin 0.1-0.6 mg PO BID-TID,

methyldopa, guanabens, guanfacine (hampir tidak pernah lagi

digunakan). Selama penggunaan harus dipantau nadi. Efek

samping mulut kering, hipotensi ortostatik, sedasi.

6) Vasodilator

Mekanisme kerjanya adalah vasodilatasi langsung terhadap

arteriol melalui peningkatan cAMP intraseluler. Contoh :

hidralazine 20-400 mg PO daily-BID. Perlu dipantau nadi

karena bisa menyebabkan takikardia refleks, retensi Na/air.

Hidralazine adalah suatu alternatif pada gagal jantung bila

penghambat RAS adalah kontraindikasi. Monoxidil bisa

dipertimbangkan pada pasien hipertensi resisten/refakter

yang diobati dengan beberapa obat.


14

7) Penghambat alfa 1

Mekanisme kerjanya menghambat reseptor post-sinaptik

perifer sehingga menyebabkan vasodilatasi. Contoh :

terazosin 1-20 mg/hari, doxazosin 1-16 mg/hari. Obat ini bisa

menyebabkan hipotensi ortostatik yang berat sehingga

sebaiknya diberikan sebagai obat tambahan apabila TD

belum terkontrol dengan kombinasi obat lain.

7. Komplikasi

Hipetensi tidak memberikan keluhan khas. Keluhan spserti tekuk

pegal atau pusing bisa disebabkan oleh gangguan lain. Oleh karena

itu penderita hipertensi tidak sadar bahwa dia menderita tekanan

darah tinggi, sehingga tidak memeriksakan diri atau tidak patuh

berobat. Hipertensi bisa menyebabkan kerusakan organ tubuh.

Sasarannya yaitu jantung (hipertrofi ventrikel kiri, kardiomiopati),

ginjal (nefropati), saraf otak (ensefalopati), mata (retinopati atau

perdarahan) dan bahkan disfungsi ereksi(Lily I. Rilantono, 2013).

8. Pemeriksaan Diagnostik

a. Riwayat dan pemeriksaan fisik secara menyeluruh

b. Pemeriksaan retina

c. Pemeriksaan laboratorium untuk mengetahui kerusakan organ

seperti ginjal dan jantung

d. EKG untuk mengetahui hipertropi ventrikel kiri

e. Urinalisa untuk mengetahui protein dalam urin, darah, glukosa


15

f. Pemeriksaan : renogram, pielogram intravena arteriogram renal,

pemeriksaan fungsi ginjal terpisah dan penentuan kadar urin.

g. Foto dada dan CT scan.

2.1.2 Tingkat kecemasan

1. Pengertian kecemasan

Kecemasan sebagai respon emosi tanpa objek yang spesifik yang

secara subjektif dialami dan dikomunikasikan secara interpersonal.

Kecemasan adalah kebingungan, kekhawatiran pada sesuatu yang

akan terjadi dengan penyebab yang tidak jelas dan dihubungkan

dengan perasaan tidakmenentu dan tidak berdaya (Suliswati, 2005).

Menurut Stuart, (2006) ada beberapa teori yang menjelaskan

mengenai kecemasan. Teori tersebut antara lain :

a. Teori psikoanalitik

Kecemasan adalah konflik emosional yang terjadi anatra dua

elemen kepribadian yaitu id dan superego. Id meewakili dorongan

insting dan impuls primitive, sedangkan superego mencerminkan

hati nurani seseorang dan dikendalikan norma budaya seseorang.

Ego berfungsi mengahi tuntutan dari dua elemen yang

bertentangan tersebut, dan fungsi kecemasan adalah

mengingatkan ego bahwa ada bahaya.

b. Teori interpersonal

Kecemasan timbul dari perasaan takut terhadap ketidaksetujuan

dan penolakan interpersonal. Kecemasan juga berhubungan


16

dengan perkembangan trauma, seperti perpisahan dan kehilangan,

yang menimbulkan kerentanan tertentu. Individu dengan harga

diri rendah terutama rentan mengalami kecemasan yang berat.

c. Teori perilaku

Kecemasan merupakan hasil dari frustasi, yaitu segala sesuatu

yang mengganggu kemampuan individu untuk mencapai tujuan

yang diinginkan. Ahli teori perilaku lain menganggap kecemasan

sebagai suatu dorongan yang dipelajari berdasarkan keinginan

dari dalam diri untuk menghindari kepedihan.

d. Teori keluarga

Menunjukkan bahwa gangguan kecemasan biasanya terjadi dalam

keluarga. Gangguan kecemasan juga tumpang tindih antara

gangguan kecemasan dan depresi.

e. Teori biologis

Menunjukkan bahwa otak mengandung reseptor khusus untuk

benzodiazepin, obat-obatan yang meningkatkan neuroregulator

inhibisi asam gama-aminobitirat (GABA), yang berperan penting

dalam biologis yang berhubungan dengan kecemasan.

2. Tingkat ansietas dan karakteristik

Kemampuan individu untuk merespons terhadap suatu

ancaman berbeda satu sama lain. Perbedaan kemampuan ini

berimplikasi terhadap perbedaan tingkat ansietas yang ada


17

dialaminya. Respon individu terhadap ansietas beragam dari ansietas

ringan sampai panik (Asmadi, 2008).

Rentang Respon Ansietas

Respons Adaptif Respons Maladaptif

Antisipasi Ringan Sedang Berat Panik

( sumber : Asmadi, 2008)


Gambar 2.1 Rentang Respons Ansietas

Tiap tingkatan ansietas mempunyai karakteristik atau manifestasi

yang berbeda satu sama lain. Manifestasi ansietas yang terjadi

bergantung pada kematangan pribadi, pemahaman dalam menghadapi

ketegangan, harga diri, dan mekanisme koping yang digunakannya.

a. Ansietas ringan

Karakteristik ansietas ringan, yaitu :

1) Berhubungan dengan ketegangan dalam peristiwa sehari-hari

2) Kewaspadaan menignkat

3) Persepsi terhadap lingkungan meningkat

4) Dapat menjadi motivasi positif untuk belajar dan

menghasilkan kreativitas

5) Respon fisiologis : sesekali nafas pendek, nadi dan tekanan

darah meningkat sedikit, gejala ringan pada lambung, muka

berkerut, serta bibir bergetar


18

6) Respon kognitif : mampu menerima rangsangan yang

kompleks, konsentrasi pada masalah, menyelesaikan masalah

secara efektif, dan terangsang untuk melakukan tindakan

7) Respon perilaku dan emosi : tidak dapat duduk tenang, tremor

halus pada tangan, dan suara kadang-kadang meninggi

b. Ansietas sedang

1) Respon fisiologis : sering nafas pendek, nadi ekstra sistol dan

tekanan darah meningkat, mulut kering, anoreksia,

diare/konstipasi, sakit kepala, sering berkemih, dan letih

2) Respon kognitif : memusatkan perhatiannya pada hal yang

penting dan mengesampingkan yang lain, lapang persepsi

menyempit, dan rangsangan dari luar tidak mampu diterima

3) Respon perilaku dan emosi : gerakan tersentak-sentak, terlihat

lebih tegang, banyak bicara dan lebih cepat, susah tidur, dan

perasaan tidak aman

c. Ansietas berat

1) Individu cenderung memikirkan hal yang kecil saja dan

mengabaikan hal yang lain

2) Respon fisiologis : nafas pendek, nadi dan tekanan darah naik,

berkeringat dan sakit kepala, penglihatah berkabut, serta

tampak tegang
19

3) Respon kognitif : tidak mampu berpikir berat lagi dan

membutuhkan banyak pengarahan/tuntunan, serta lapang

persepsi menyempit

4) Respon perilaku dan emosi : perasaaan terancam meningkat

dan komunikasi menjadi terganggu (verbalisasi cepat)

d. Panik

1) Respon fisiologis : napas pendek, rasa tecekik dan palpitasi,

sakit dada, pucat, hipotensi, serta rendahnya koordinasi

motorik

2) Respon kognitif : gangguan realitas, tidak dapat berpikir logis,

persepsi terhadap lingkungan mengalami distorsi, dan

ketidakmampuan memahami situasi

3) Respon perilaku dan emosi : agitasi, mengamuk dan marah,

ketakutan, berteriak-teriak, kehilangan kendali/kontrol diri

(aktivitas motorik tidak menentu), perasaan terancam, serta

dapat berbuat sesuatu yang membahayakan diri sendiri dan

orang lain

3. Faktor pencetus ansietas

Faktor yang dapat menjadi pencetus seseorang merasa cemas

dapat berasal dari diri sendiri (faktor internal) maupun dari luar

dirinya (faktor eksternal). Namun demikian pencetus ansietas dapat

dikelompokkan kedalam dua katergori, yaitu :


20

a. Ancaman terhadap integritas diri, meliputi ketidakmampuan

fisiologis atau gangguan dalam melakukan aktivitas sehari-hari

guna pemenuhan terhadap kebutuhan dasarnya.

b. Ancaman terhadap sistem diri yaitu adanya sesuatu yang dapat

mengancam terhadap identitas diri, harga diri, kehilangan

status/peran diri dan hubungan interpersonal (Asmadi, 2008).

Menurut Stuart (2006), faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat

kecemasan pada penderita hipertensi antara lain :

a. Potensial stresssor

Stresssor psikososial merupakan setiap keadaan atau peristiwa

yang menyebabkan perubahan dalam kehidupan seseorang

sehingga orang itu terpaksa mengadakan adaptasi.

b. Maturitas

Individu yang memiliki kematangan kepribadian lebih sukar

mengalami gangguan akibat stresss karena individu yang matur

mempunyai daya adaptasi yang lebih besar terhadap stresss.

c. Tingkat pendidikan dan status ekonomi

Tingkat pendidikan dan status ekonomi yang rendah pada

seseorang akan mengakibatkan orang itu mudah mengalami

stresss.

d. Keadaan fisik

Seseorang yang mengalami gangguan fisik seperti cedera, operasi

akan mudah mengalami kelelahan fisik sehingga lebih mudah


21

mengalami stress.

e. Sosial budaya

Seseorang yang mempunyai falsafah hidup yang jelas dan

keyakinan agama yang kuat umumnya lebih sukar mengalami

stresss.

f. Umur

Seseorang yang berumur lebih muda ternyata lebih mudah

mengalami gangguan akibat stresss daripada seseorang yang lebih

tua.

g. Lingkungan

Seseorang yang berada di lingkungan asing ternyata lebih mudah

mengalami stresss.

h. Jenis kelamin

Stresss sering dialami pada wanita daripada pria dikarenakan

wanita mempunyai kepribadian yang labil dan immature, juga

adanya peran hormon yang mempengaruhi kondisi emosi

sehingga mudah meledak, mudah cemas, dan curiga.

4. Indikator Kecemasan.

Menurut Nugroho (2008), ada beberapa gejala yang terjadi pada

seseorang yang mengalami kecemasan. Gejala tersebut dibagi

menjadi gejala somatik dan psikologis.


22

a. Gejala somatik

1) Keringat berlebih

2) Ketegangan pada otot skelet, seperti : sakit kepala, kontraksi

pada bagian belakang leher atau dada, suara bergetar dan

nyeri punggung

3) Sindrom hiperventilasi, seperti : sesak nafas, pusing, dan

parestesi

4) Gangguan fungsional gastrointestinal, seperti : tidak nafsu

makan, mual, diare dan konstipasi

5) Iritabilitas kardiovaskuler

b. Gejala psikologis

1) Gangguan mood, seperti : sensitif, cepat marah dan mudah

sedih

2) Kesulitan tidur, seperti : insomnia dan mimpi buruk

3) Kelelahan dan mudah capek

4) Kehilangan motivasi dan minat

5) Perasaan-perasaan yang tidak nyata

6) Berpikiran kosong, seperti : tidak mampu berkosentrasi dan

mudah lupa

7) Gelisah, resah, dan tidak bisa diam

8) Kehilangan kepercayaan diri

9) Keraguan dan ketakutan yang menganggu


23

5. Mekanisme koping terhadap ansietas

Secara umum, mekanisme koping terhadap ansietas

diklasifikasikan kedalam dua kategori yaitu strategi pemecahan

masalah (problem solving strategic) dan mekanisme pertahanan diri

(defence mechanism)

a. Strategi pemecahan masalah (problem solving strategic)

Strategi pemecahan masalah bertujuan untuk mengatasi

atau menanggulangi masalah/ancaman yang ada dengan

kemampuan pengamatan secara realistis. Beberapa contoh strategi

pemecahan masalah yang dapat digunakan antara lain :

1) Meminta bantuan kepada orang lain

2) Secara besar hati, mampu mengungkapkan perasaan sesuai

dengan situasi yang ada

3) Mencari lebih banyak informasi yang terkait dengan masalah

yang dihadapi, sehingga masalah tersebut dapat diatasi secara

realistis

4) Menyusun beberapa rencana untuk memecahkan masalah

5) Meluruskan pikiran atau persepsi terhadap masalah.

Sesungguhnya bayangan pikiran yang dimiliki setiap orang

memberikan pengaruh yang besar dalam kehidupan pribadi.

Pikiran tersebut mengenai diri sendiri maupun bayangan

pikiran mengenai apa yang dilakukan. Sebab, segalla sesuatu


24

yang dilakukan seseorang adalah reaksi langsung dari apa

yang ada dalam pikirannya.

b. Mekanisme pertahanan diri (defence mechanism)

Mekanisme pertahanan diri merupakan mekanisme penyesuaian

ego yaitu usaha melindungi diri dari perasaan yang tidak adekuat.

Beberapa ciri mekanisme pertahanan diri antara lain :

1) Bersifat hanya sementara karena berfungsi untuk melindungi

atau bertahan dari hal-hal yang tidak menyenangkan dan

secara tidak langsung mengatasi masalah

2) Mekanisme pertahanan diri terjadi diluar kesadaran. Individu

tidak menyadari bahwa mekanisme pertahanan diri tersebut

sering terjadi.

3) Sering kali tidak berorientasi pada kenyataan

Menurut Asmadi 2008, ada beberapa jenis mekanisme pertahanan

diri, yaitu :

1) Denial

Menghindar atau menolak untuk melihat kenyataan yang

tidak diinginkan dengan cara mengabaikan atau menolak

kenyataan tersebut.

2) Proyeksi

Menyalahkan orang lain mengenai ketidakmampuan

pribadinya atas kesalahan yang ia perbuat. Mekanisme ini

diguanakan untuk menghindar celaan dan hukuman yang


25

mungkin akan ditimpakan kepada dirinya. Akan tetapi

mekanisme pembelaan diri ini tidak realistis.

3) Represi

Menekan ke alam tidak sadar dan sengaja melupakan

terhadap pikiran, perasaan, dan pengalaman yang

menyakitkan. Individu yang menggunakan mekanisme

represi sebenarnya menipu diri sendiri. Sebab, ia hanya

melindungi dirinya dari masalah yang sebenarnya dapat

diatasi secara realistis.

4) Regresi

Kemunduran dalam hal tingkah laku yang dilakukan individu

dalam menghadapi stress. Dalam regresi, secara tidak sadar,

individu mencoba lagi berperilaku seperti anak kecil,

bergantung pada orang lain, dan tidak mau berpikir susah.

5) Rasionalisasi

Berusaha memberikan alasan yang masuk akal terhadap

perbuatan yang dilakukannya. Padahal perbuatan yang

dilakukan sebenarnya tidak baik. Namun, ia berusaha agar

perbuatan/perilakunya dapat diterima. Rasionalisasi

mempunyai dua segi pembelaan, yaitu :

a) Membantu kita membenarkan yang kita lakukan

b) Menolong kita mengurangi kekecewaan yang

berhubungan dengan cita-cita yang tidak tercapai.


26

6) Fantasi

Keinginan yang tidak terkabul dipuaskan dalam imajinasi

yang diciptakan sendiri dan merupakan situasi yang

berkhayal/berfantasi. Fantasi dapat menjadi produktif

ataupun bahkan sebaliknya. Fantasi yang produktif dapat

menjadi motivasi yang kuat dalam menyelesaikan masalah.

Sedangkan fantasi yang bersifat nonproduktif bersifat hanya

untuk memuaskan khayalan sebagai pengganti kekurangan,

tetapi tidak menimbulkan motivasi untuk berprestasi.

7) Displacement

Memindahkan perasaan yang tidak menyenangkan dari

seseorang atau objek ke orang atau objek lain yang

biasanyalebih kurang berbahaya daripada semula.

Displacement tidak menyelesaikan masalah. Bahkan dapat

meciptakan masalah baru.

8) Undoing

Tindakan atau komunikasi tertentu yang bertujuan

menghapuskan atau meniadakan tindakan sebelumnya.

9) Reaction formation

Mengembangkan pola sikap dan perilaku tertentu yang

disadari, tetapi berlawanan dengan perasaan dan

keinginannya.
27

10) Kompensasi

Menutupi kekurangan dengan meningkatkan kelebihan yang

ada pada dirinya.

11) Sublimasi

Penyaluran rangsangan/nafsu yang tidak tercapai kedalam

kegiatan lain yang bisa diterima oleh masyarakat.

6. Alat ukur kecemasan menggunakan kuisioner HRS-A

Kecemasan dapat diukur dengan pengukuran tingkat

kecemasan menurut alat ukur kecemasan yang disebut HRS-A

(Hamilton Rating ScaleFor Anxiety). Skala HRS-A merupakan

pengukuran kecemasan yang didasarkan pada

munculnyasymptomspada individu yang mengalami kecemasan.

Menurut skala HRS-A terdapat 14 symptoms yang nampak pada

individu yang mengalami kecemasan. Setiap item yang diobservasi

diberi 5 tingkatan skor antara 0 (Nol Present) sampai dengan 4

(severe).

Kuesioner kecemasan menggunakan alat ukur kecemasan

yang disebut Hamilton Rating Scale For Anxiety (HRS-A). Skala

HRS-A pertama kali digunakan pada tahun 1959, yang

diperkenalkan oleh Max Hamilton dan sekarang telah menjadi

standar dalam pengukuran kecemasan. Skala HRS-A terdiri dari 14

pernyataan yang merupakan tanda dan gejala serta respon yang

ditunjukkan dari kecemasan (Hawari, 2008). Skala HRS-A telah


28

dibuktikan memiliki validitas dan reliabilitas cukup tinggi untuk

melakukan pengukuran kecemasan yaitu 0,93 dan 0,97. Kondisi ini

menunjukkan bahwa pengukuran kecemasan dengan menggunakan

skala HRS-A akan diperoleh hasil yang valid dan reliabel.

2.1.3 Dukungan keluarga

1. Pengertian keluarga

Keluarga adalah dua atau lebih dari dua individu yang

tergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan atau

pengangkatan dan mereka hidup dalam satu rumah tangga,

berinteraksi satu sama lain dan didalam perannya masing-masing

menciptakan serta mempertahankan kebudayaan (Friedman, 2010).

Sedangkan menurut Ali (2010), keluarga adalah dua atau

lebih individu yang bergabung karena hubungan darah, perkawinan

dan adopsi dalam satu rumah tangga, yang berinteraksi satu dengan

lainnya dalam peran dan menciptakan serta mempertahankan suatu

budaya.

2. Fungsi keluarga

Fungsi keluarga merupakan hasil atau konsekuensi dari struktur

keluarga atau sesuatu tentang apa yang dilakukan oleh keluarga.

Terdapat beberapa fungsi keluarga menurut Friedman (1998) dalam

Komang Ayu (2010) yaitu :


29

a. Fungsi afektif

Fungsi afektif merupakan fungsi keluarga dalam memenuhi

kebutuhan pemeliharaan kepribadian dari anggota keluarga.

Merupakan respon dari keluarga terhadap kondisi dan situasi yang

dialami tiap anggota keluarga baik senang maupun sedih, dengan

melihat bagaimana cara keluarga mengekspresikan kasih sayang.

b. Fungsi sosialisasi

Fungsi sosialisasi tercermin dalam melakukan pembinaan

sosialisasi pada anak, membentuk nilai dan norma yang diyakini

anak, memberikan batasan perilaku yang boleh dan tidak boleh

pada anak, meneruskan nilai-nilai budaya keluarga. Bagaimana

keluarga produktif terhadap sosial dan bagaimana keluarga

memperkenalkan anak dengan dunia luar dengan belajar

berdisiplin, mengenal budaya dan norma melalui hubungn

interaksi dalam keluarga sehingga mampu berperan dalam

masyarakat.

c. Fungsi perawatan kesehatan

Fungsi perawatan kesehatan keluarga merupakan fungsi

keluarga dalam melindungi keamanan dan kesehatan seluruh

anggota keluarga serta menjamin kebutuhan pengembangan fisi,

mental an spiritual, dengan cara memelihara dan merawat anggota

keluarga serta mengenali kondisi sakit tiap anggota keluarga.


30

d. Fungsi ekonomi

Fungsi ekonomi, untuk memenuhi kebutuhan keluarga

seperti sandang, pangn, papan dan kebutuhan lainnya melalui

keefektifan sumber dana keluarga. Mencari sumber penghasilan

guna memenuhi kebutuhan keluarga, pengaturan penghasilan

keluarga, menabung untuk memenuhi kebutuhan keluarga.

e. Fungsi biologis

Fungsi biologis, bukan hanya ditujukan untuk meneruskan

keturunan tapi untuk memelihara dan membesarkan anak untuk

kelanjutan generasi selanjutnya.

f. Fungsi psikologis

Fungsi psikologis, terlihat bagaimana keluarga memberikan

kasih sayang dan rasa aman, memberikan perhatian diantara

anggota keluarga, membina pendewasaan kepribadian anggota

keluarga dan memberikan identitas keluarga.

g. Fungsi pendidikan

Fungsi pendidikan diberikan keluarga dalam

rangkamemberikan pengetahuan, keterampilan, membentuk

perilaku anak sesuai dengan tingkatan perkembangannya.

3. Tugas keluarga dalam bidang kesehatan

Friedman (1998) dikutip dari Setiadi (2008), membagi 5 tugas

keluarga dalam bidang kesehatan yang harus dilakukan yaitu:


31

a. Mengenal masalah kesehatan setiap anggotanya.Kesehatan

merupakan kebutuhan keluarga yang tidak boleh diabaikan karena

tanpa kesehatan segala sesuatu tidak akan berarti dan karena

kesehatanlah kadang seluruh kekuatan sumber daya dan dana

keluarga habis. Orang tua perlu mengenal keadaan kesehatan dan

perubahan- perubahan yang dialami anggota keluarga. Perubahan

sekecil apapun yang dialami anggota keluarga secara tidak

langsung menjadi perhatian dan tanggung jawab keluarga, maka

apabila menyadari adanya perubahan perlu segera dicatat kapan

terjadinya, perubahan apa yang terjadi dan seberapa besar

perubahannya.

b. Mengambil keputusan untuk melakukan tindakan kesehatan yang

tepat bagi keluarga.Tugas ini merupakan upaya keluarga yang

utama untuk mencari pertolongan yang tepat sesuai dengan

keadaan keluarga, dengan pertimbangan siapa diantara keluarga

yang mempunyai kemampuan memutuskan untuk menentukan

tindakan keluarga. Tindakan kesehatan yang dilakukan oleh

keluarga diharapkan tepat agar masalah kesehatan dapat dikurangi

atau bahkan teratasi. Jika keluarga mempunyai keterbatasan

dapat meminta bantuan kepada orang di lingkungan sekitar

keluarga.

c. Memberikan keperawatan anggota keluarga yang sakit atau yang

tidak dapat membantu dirinya sendiri karena cacat atau usianya


32

yang terlalu muda.Perawatan ini dapat dilakukan di rumah apabila

keluarga memiliki kemampuan melakukan tindakan untuk

memperoleh tindakan lanjutan agar masalah yang lebih parah

tidak terjadi.

d. Mempertahankan suasana rumah yang menguntungkan kesehatan

dan perkembangan kepribadian anggota keluarga. Keluarga

memainkan peran yang bersifat mendukung anggota keluarga

yang sakit. Dengan kata lain perlu adanya sesuatu kecocokan

yang baik antara kebutuhan keluarga dan asupan sumber

lingkungan bagi pemeliharaan kesehatan anggota keluarga.

e. Mempertahankan hubungan timbal balik antara keluarga dan

lembaga kesehatan (pemanfaatan fasilitas kesehatan yang ada).

Hubungan yang sifatnya positif akan memberi pengaruh yang

baik pada keluarga mengenai fasilitas kesehatan. Diharapkan

dengan hubungan yang positif terhadap pelayanan kesehatan akan

merubah setiap perilaku anggota keluarga mengenai sehat sakit.

4. Pengertian dukungan keluarga

Friedman (1998) dalam Setiadi (2008) menyatakan dukungan

keluargaadalah sikap, tindakan dan penerimaan keluarga terhadap

anggotanya. Anggota keluarga dipandang sebagai bagian yang tidak

terpisahkan dalam lingkungan keluarga. Anggota keluarga

memandang bahwa orang yang bersifat mendukung selalu siap

memberikan pertolongan dan bantuan jika diperlukan.


33

Keluarga memiliki beberapa bentuk dukungan (Friedman,

2010) yaitu:

a. Dukungan Emosional

Selama depresi berlangsung, individu sering menderita

secara emosional, sedih, cemas dan kehilangan harga diri. Jika

depresi mengurangi perasaan seseorang akan hal yang dimiliki

dan dicintai. Dukungan emosional memberikan individu perasaan

nyaman, merasa dicintai saat mengalami depresi, bantuan dalam

bentuk semangat, empati, rasa percaya, perhatian sehingga

individu yang menerimanya merasa berharga. Pada dukungan

emosional ini keluarga menyediakan tempat istirahat dan

memberikan semangat.

b. Dukungan Penghargaan

Dukungan penghargaan merupakan suatu dukungan atau

bantuan dari keluarga dalam bentuk memberikan umpan balik dan

penghargaan pada pasien hipertensi dengan menunjukkan respon

positif yaitu dorongan atau persetujuan dengan gagasan atau ide

atau perasaan seseorang. Menurut Friedman (1998, dalam Setiadi,

2008) dukungan penghargaan yaitu keluarga bertindak sebagai

umpan balik, membimbing, dan membantu memecahlan masalah.

Dapat dikatakan bahwa adanya dukungan penghargaan

yang diberikan olah keluarga dapat meningkatkan status

psikososial, semangat, motivasi, dan peningkatan harga diri,


34

karena dianggap masih berguna dan berarti bagi keluarga,

sehingga diharapkan dapat membentuk perilaku yang sehat dalam

upaya meningkatkan status kesehatan.

c. Dukungan Instrumental

Dukungan ini meliputi penyediaan dukungan jasmaniah

seperti pelayanan, bantuan finansial dan material berupa bantuan

nyata (instrumental support material support), suatu kondisi

dimana benda atau jasa akan membantu memecahkan masalah

praktis, termasuk di dalamnya bantuan langsung, seperti saat

seseorang memberi atau meminjamkan uang, membantu

pekerjaan sehari-hari, menyampaikan pesan, menyediakan

transportasi, menjaga dan merawat saat sakit atau saat mengalami

kecemasan yang dapat membantu memecahkan masalah.

Dukungan nyata paling efektif bila dihargai oleh individu dan

mengurangi depresi individu. Pada dukungan nyata keluarga

sebagai sumber untuk mencapai tujuan praktis dan tujuan nyata.

d. Dukungan Informasi

Jenis dukungan ini meliputi jaringan komunikasi dan

tanggung jawab bersama, termasuk di dalamnya memberikan

solusi dari masalah, memberikan nasehat, pengarahan, saran,

atau umpan balik tentang apa yang dilakukan oleh seseorang.

Keluarga dapat menyediakan informasi dengan menyarankan

tentang dokter, terapi yang baik bagi dirinya dan tindakan spesifik
35

bagi individu untuk melawan stresor. Individu yang mengalami

depresi dapat keluar dari masalahnya dan memecahkan

masalahnya dengan dukungan dari keluarga dengan menyediakan

feed back. Pada dukungan informasi ini keluarga sebagai

penghimpun informasi dan pemberi informasi.

5. Manfaat dukungan keluarga

Dukungan keluarga dapat memberikan dukungan emosi,

instrumental, penghargaan dan informasiyang bermanfaat bagi

individu dalam :

a. Meningkatkan produktivitas bila dihubungkan dengan

pekerjaan.

b. Meningkatkan kesejahteraan psikologis dan penyesuaian diri

dengan menyediakan rasa memiliki, memperjelas identitas

diri, menambah harga diri,serta mengurangi stress.

c. Meningkatkan dan memelihara kesehatan fisik.

d. Pengelolaan terhadap stres dengan menyediakan pelayanan,

perawatan, sumber-sumber informasi dan umpan balik yang

dibutuhkan untuk menghadapistres dan tekanan.

6. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Dukungan Keluarga

Menurut Setiadi (2008) faktor-faktor yang mempengaruhi

dukungan keluarga adalah :


36

a. Faktor internal

1) Tahap perkembangan

Artinya dukungan keluarga dapat ditentukan oleh faktor

usia dalam hal ini adalah pertumbuhan dan perkembangan,

dengan demikian setiap rentang usia (bayi-lansia) memiliki

pemahaman dan respon terhadap perubahan kesehatan

berbeda-beda.

2) Pendidikan atau tingkat pengetahuan

Keyakinan seseorang terhadap adanya dukungan

terbentuk oleh variabel intelektual yang terdiri dari

pengetahuan, latar belakang pendidikan, dan pengalaman

masa lalu. Kemampuan kognitif akan membentuk cara

berfikir seseorang termasuk kemampuan untuk memahami

faktor-faktor yang berhubungan dengan penyakit dan

menggunakan pengetahuan tentang kesehatan untuk

menjaga kesehatan dirinya.

3) Faktor emosional

Faktor emosional juga mempengaruhi keyakinan

terhadap adanya dukungan dan cara melaksanakannya.

Seseorang yang mengalami respon stress dalam perubahan

hidupnya cenderung berespon terhadap berbagai tanda

sakit, mungkin dilakukan dengan cara menghawatirkan

bahwa penyakit tersebut dapat mengancam kehidupannya.


37

Seseorang yang secara umum terlihat sangat tenang

mungkin mempunyai respon emosional yang kecil selama

ia sakit. Seorang individu yang tidak mampu melakukan

koping secara emosional terhadap ancaman penyakit,

mungkin ia menyangkal adanya gejala penyakit pada

dirinya dan tidak mau menjalani pengobatan.

4) Spiritual

Aspek spiritual dapat terlihat dari bagaimana

seseorang menjalani kehidupannya, menyangkut nilai dan

keyakinan yang dilaksanakan, hubungan dengan keluarga

atau teman, dan kemampuan mencari harapan dan arti

dalam hidup.

b. Faktor eksternal

1) Praktik di keluarga

Bagaimana cara keluarga memberikan dukungan

biasanya mempengaruhi penderita dalam melaksanakan

kesehatannya. Misalnya : klien juga akan melakukan

tindakan pencegahan jika keluarga melakukan hal yang

sama.

2) Faktor sosioekonomi

Faktor sosial dan psikososial dapat meningkatkan

resiko terjadinya penyakit dan mempengaruhi cara


38

seseorang mendefinisikan dan bereaksi terhadap

penyakitnya.

3) Latar belakang budaya

Latar belakang budaya mempengaruhi keyakinan, nilai dan

kebiasaan individu dalam memberikan dukungan termasuk

cara pelaksanaan kesehatan pribadi

7. Hubungan dukungan keluarga pada pasien hipertensi yang

mengalami kecemasan

Menurut Ratna (2010), dukungan dari keluarga merupakan

faktor penting seseorang ketika mengalami masalah (kesehatan)

dan sebagai strategi preventif untuk mengurangi stress dimana

pandangan hidup menjadi luas, dan tidak mudah stress. Dukungan

keluarga sangat dibutuhkan dalam perawatan pasien, dapat

membantu menurunkan kecemasan pasien, meningkatkan

semangat hidup, dan komitmen pasien untuk tetap menjalani

pengobatan hipertensi.Dukungan keluarga merupakan bantuan

atau dukungan yang diterima individu dari orang- orang tertentu

dalam kehidupannya. Diharapkan dengan adanya dukungan

keluarga maka seseorang akan merasa diperhatikan, dihargai dan

dicintai. Dengan pemberian dukungan keluarga yang bermakna

maka seseorang akan mengatasi rasa cemasnya terhadap

penyembuhan penyakit yang akan dijalaninya.


39

Dukungan keluarga dapat memberikan kenyamanan fisik

dan psikologis kepada individu dapat dilihat dari bagaimana

dukungan sosial mempengaruhi kejadian dan efek dari keadaan

kecemasan. Friedman (1998) dalam Murniasih (2007)

mengemukakan bahwa secara teoritis dukungan keluarga dapat

menurunkan munculnya kejadian yang dapat mengakibatkan

kecemasan. Apabila kejadian tersebut muncul, interaksi dengan

orang lain dapat memodifikasi atau mengubah persepsi individu

pada kejadian tersebut dan oleh karena itu akan mengurangi

potensi munculnya kecemasan.


40

2.2 Keaslian Penelitian

Tabel 2.2 Keaslian penelitian

No NamaPene Judul Metode Hasil penelitian


liti
1 Meylen Hubungan gaya Cross sectional Hasil penelitian ini
Suoth, hidup dengan dengan menunjukkan konsumsi
Hendro kejadian purposive makanan didapat nilai
Bidjuni, hipertensi di sampling signifikan (p) = 0,004
Reginus Puskesmas dengan demikian H1
(2014) Kolongan diterima dan H0
Kecamatan ditolak. Aktivitas fisik
Kalawat didapat nilai signifikan
Kabupaten (p) = 0,000 dengan
Minahasa Utara demikian H1 diterima
dan H0 ditolak. Stress
didapat nilai signifikan
(p) = 0,002 dengan
demikian H1 diterima
dan H0 ditolak.
Merokok didapatkan
nilai signifikan (p)
=0,447 denga demikian
H1 diterima dan H0
ditolak.
2 Ave Faktor resiko Observasional Hasil penelitian dari 74
puspita, kejadian analitik dengan responden didapatkan
Yasir hipertensi pada pendekatan hasil : dengan taraf
haskas pasien yang case control kesalahan 0,05 dan
berobat di tingkat kepercayaan
Poliklinik 95% maka terlihat
Rumah Sakit faktor resiko kejadian
Umum Daerah hipertensi yaitu faktor
Labuang Baji umur (p=0,009; OR =
Makassar 3,660 dan 95% IC :
1,359-9,860), obesitas
(p =0,003; OR = 8,4
dan 95% CI : 1,726-
40,883), dan merokok
(p = 0,116; OR = 2,3
dan 95% IC : 0,801-
6728) bukan
merupakan faktor
resiko.
41

3 Dewi Hubungan Penelitian Hasil uji Bivariate


utami, dukungan analitik dengan dengan Kendall Tau
Annisa keluarga rancangan cross membuktikan bahwa
Andriyani, terhadap tingkat sectional ada hubungan antara
Siti fatimah kecemasan dukungan keluarga
kemoterapi pada dengan tingkat
pasien kanker kecemasan kemoterapi
serviks di pada pasien kanker
RSUD serviks dibuktikan
Moewardi dengan nilai z hitung
(4,63) > z tabel (1,96)
atau nilai p : 0,000 <
0,05.

2.3 Kerangka Teori

Hipertensi
Dukungan
Keluarga:
Faktor-
Tanda dan gejala
faktor
hipertensi : - Emosional
Indikator Dukungan
- Sakit kepala
kecemasan : Keluarga:
- Kelelahan - Penghargaan
- Gelisah/cemas - Gejala somatik
- Gejala psikologis - Internal Dukungan
- Mual - Informasi
keluarga
- Muntah
- Eksternal dantingkatke
- Sesak nafas - Instrumental
Faktor faktor yang cemasan
mempengaruhi
pada pasien
kecemasan pada pasien
Mekanisme koping hipertensi
hipertensi :
- Potensial stresssor terhadap
- Maturitas kecemasan :
- Tingkat pendidikan - Strategi
dan status ekonomi pemecahan
- Keadaan fisik masalah
- Sosial budaya - Mekanisme
- Umur pertahan diri
- Lingkungan
- Jenis kelamin.

Sumber : Stuart (2006), Asmadi (2008), Setiadi (2008), Rilantono (2013)


Gambar 2.2 Kerangka teori
42

2.4 Kerangka Konsep

Variabel independen Variabel dependen

Dukungan Keluarga Tingkat Kecemasan

Gambar 2.3 Kerangka konsep

2.5 Hipotesis

Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah

penelitian, dimana rumusan masalah penelitian telah dinyatakan dalam bentuk

kalimat pertanyaan. Dikatakan sementara karena jawaban yang diberikan baru

berdasarkan pada teori yang relevan, belum berdasarkan fakta-fakta empiris

yang diperoleh melalui pengumpulan data (Sugiyono, 2015).

Ho : Tidak terdapat hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat

kecemasan pada peasien hipertensi di Ruang Rawat Inap RSUD Kota

Surakarta.

Ha : Terdapat hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat

kecemasan pada pasien hipertensi di Ruang Rawat Inap RSUD Kota

Surakarta.
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan metode deskriptif

korelasional, karena penelitian ini bertujuan mengidentifikasi atau

menggambarkan hubungan antar variabel. Variabel bebas (independen) dalam

penelitian ini adalah dukungan keluarga (emosional, penghargaan, informasi,

dan intrsumental) sedangkan variabel terikat (dependen) adalah tingkat

kecemasan.

3.2 Populasi dan Sampel

3.2.1 Populasi

Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas : obyek/subyek

yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang diterapkan

oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya

(Sugiyono, 2015). Populasi dalam penelitian ini adalah semua pasien

hipertensi yang berada di ruang rawat inap RSUD Kota Surakarta.

Berdasarkan data rekam medik RSUD Kota Surakarta periode bulan

April Juni 2015 diperoleh data rata-rata per bulan sekitar 44 pasien

hipertensi yang dirawat inap.

3.2.2 Sampel

Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki

oleh populasi tersebut. Bila populasi besar, dan peneliti tidak mungkin

43
44

mempelajari semua yang ada pada populasi, misalnya karena

keterbatasan dana, tenaga, dan waktu, maka peneliti dapat

menggunakan sampel yang diambil dari populasi itu. Apa yang

dipelajari dari sampel itu, kesimpulannya akan dapat diberlakukan

untuk populasi. Untuk sampel yang diambil dari populasi harus betul-

betul representatif atau mewakili (Sugiyono, 2015).Sampel penelitian

adalah pasien hipertensi yang berada di ruang rawat inap RSUD Kota

Surakarta.

Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah dengan tehnik

purposive sampling. Purposive samplingadalah teknik penentuan

sampel dengan pertimbangan tertentu. Pemilihan sampel dalam

purposive sampling didasarkan atas ciri-ciri tertentu yang dipandang

mempunyai sangkut paut yang erat dengan ciri-ciri populasi yang sudah

diketahui sebelumnya, dengan kata lain unit sampel yang dihubungi

disesuaikan dengan kriteria-kriteria tertentu yang diterapkan

berdasarkan tujuan penelitian (Sugiyono, 2015).

Krtiteria inklusi

a. Memiliki riwayat penyakit hipertensi

b. Tidak mengalami gangguan kejiwaan

c. Pendengaran dan penglihatan yang masih berfungsi dengan baik

d. Mampu membaca dan menulis

e. Setuju untuk menjadi responden

f. Tinggal bersama keluarga


45

Jumlah sampel yang dijadikan sebagai responden pada penelitian

ini dihitung berdasarkan rumus sampel untuk populasi kecil atau kurang

dari 10.000 yang dikutip dari Notoadmodjo (2005) adalah sebagai

berikut :

N
n=
1+N(d)

Keterangan :
n = Jumlah sampel
N = Jumlah populasi
d = ketepatan yang diinginkan
berdasarkan rumus diatas, maka jumlah sampel yang diperoleh jika

tingkat ketepatan yang diinginkan adalah 0,05 :

44 44 44
n= = = = 40 pasien
1+44 (0,05) 1+44 (0,0025) 1+ 0,11

Berdasarkan perhitungan dengan rumus tersebut, jumlah sampel yang

diambil pada penelitian ini adalah 40 pasien.

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian

3.3.1 Tempat penelitian

Tempat penelitian merupakan suatu tempat atau wilayah dimana

penelitian akan dilakukan(Wiratna, 2014). Penelitian ini dilakukan di

ruang rawat inap RSUD Kota Surakarta. Tempat ini juga belum

pernah dilakukan penelitian tentang hubungan antara dukungan

keluarga dengan tingkat kecemasan pada penderita hipertensi.


46

3.3.2 Waktu penelitian

Waktu penelitian adalah tanggal, bulan dan tahun dimana kegiatan

penelitian akan dilakukan (Wiratna, 2014).

Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari sampai dengan bulan

Maret 2016.

3.4 Variabel, Defenisi Operasional, dan Skala Pengukuran

3.4.1 Variabel

Variabel penelitian adalah suatu atribut atau sifat atau nilai dari

orang, objek, atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang

ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik

kesimpulannya (Sugiyono, 2015).

Pada penelitian ini terdapat dua variabel yaitu variabel

independen dan variabel dependen. Variabel independen yaitu

dukungan keluarga dan variabel dependen yaitu tingkat kecemasan.


47

3.4.2 Definisi Operasional dan skala pengukuran

Tabel 3.1 Defenisi operasional

No Variabel Defenisi Cara ukur Hasil Skala


operasional ukur
Variabel
Independen
1 Dukungan Dukungan yang Kuisioner Baik = ordinal
Keluarga diberikan tentang jika
keluarga dalam dukungan jawaban
bentuk dukungan emosional ya 16-24
emosional, dalam bentuk Cukup =
penghargaan, skala Likert jika
informasi dan yaitu, ya (1) jawaban
instrumental dan tidak (0) ya 8 - 15
kepada penderita dengan 24buah Kurang =
hipertensi pertanyaan jika
jawaban
ya 0-7

Variabel
Dependen
2 Tingkat Merupakan Observasi < 14 : Ordinal
kecemasan gejolak emosi dengan tidak ada
seseorang yang mengguna-kan kecemasa
n
berhubungan HRS-A
14 20
dengan sesuatu (Hamilton :
diluar dirinya Rating Scale kecemasa
dan mekanisme for Anxiety) n ringan
diri yang 21 27
digunakan dalam :
mengatasi kecemasa
n sedang
permasalahan
28 41
:
kecemasa
n berat
42 56
: berat
sekali
48

3.5 Alat Penelitian dan Pengumpulan Data

3.5.1 Alat Penelitian

Pengumpulan data dilakukan langsung kepada pasien

hipertensi. Instrumen yang digunakan berupa kuisioner yang berisi

beberapa pertanyaan tentang dukungan keluarga dan tingkat

kecemasan.

Instrumen yang digunakan adalah sebagai berikut :

1. Kuisioner Dukungan Keluarga

Kuisioner pada penelitian ini menggunakan 24 pertanyaan yang

terkait dengan dukungan keluarga yang meliputi dukungan

emosional, dukungan penghargaan, dukungan informasi dan

dukungan instrumental.

2. Kuisioner Tingkat Kecemasan

Skala pengukuran yang di dapat adalah skala ordinal. Cara

pengukurannya dengan menggunakan kuesioner kecemasan

menurut Hamilton Rating Scale for Anxiety (HRS-A) yang terdiri

dari 14 kelompok gejala kecemasan. Masing - masing kelompok

gejala diberi penilaian angka (score) antara 0-4 (0= tidak ada

gejala, 1=ringan, 2=sedang, 3=berat, 4=berat sekali). Masing-

masing nilai angka (score) dari ke 14 kelompok gejala tersebut

dijumlahkan dan dari hasil penjumlahan tersebut dapat diketahui

derajat kecemasan seseorang. (<14:tidak cemas, (14-20):


49

kecemasan ringan, (21-27): kecemasan sedang, (28-41):

kecemasan berat, (42-56): berat sekali.

Hasil uji validitas skala kecemasan dapat diketahui dari 14

item yangdiujicobakan. Dari analisis validitas tersebut semua item

(14 item) dinyatakansahih dengan koefisien korelasi item berkisar

antara 0,338 sampai 0,692selanjutnya akan digunakan dalam

penelitian.Koefisien reliabilitas alpha dari uji coba skala

kecemasan sebesar 0,743,ini menunjukkan bahwa skala

kecemasan HRS-A telah memenuhi persayratankeandalan alat

ukur. Maka 14 item yang sahih tersebut dapat langsungdigunakan

dalam pengumpulan data (Utami, 2013).

3. Uji alat penelitian pada kuisioner dukungan keluarga

Sebelum melakukan pengumpulan data, terlebih dahulu

dilakukan uji validitas dan reliabilitas dari kuisioner yang akan

digunakan. Tujuan uji coba kuisioner ini adalah untuk mengetahui

tingkat validitas (kesahihan) dan reliabilitas (konsistensi) dari

instrumen yang digunakan dalam penelitian. Validity berarti sejauh

mana ketepatan suatu alat ukur dalam mengukur suatu data.Dalam

mengetahui apakah kuesioner yang kita susun tersebut mampu

mengukur apa yang hendak kita ukur, maka perlu diuji dengan uji

korelasi antar skor dari setiap pertanyaan dengan skor total

kuesioner tersebut. Teknik korelasi yang dipakai adalah teknik


50

korelasi Pearson Product Moment melalui program SPSS

(Statistical Product and Service Solutions).

Interpretasi hasil data ( Riwidikdo, 2012) :

a. Membandingkan nilai r hitung dengan nilai r tabel

Nilai r tabel dapat dilihat pada nilai r product momentdengan

taraf signifikansi 5% (0,05) dengan n=30 maka diketahui r

tabel adalah 0,361. Bila r hitung lebih besar dari r tabel (r

hitung < r tabel) maka pertanyaan dianggap valid.

b. Berdasarkan nilai signifikansi (p) yang besarnya 0,000

dibandingkan dengan nilai a =5%, dimana nilai p <0,05 maka

pertanyaan tersebut dianggap valid.

c. Berdasarkan nilai koefisien korelasi yang bertanda bintang (*)

baik yang berbintang satu (*) atau bertanda bintang dua (**)

yang menunjukkan bahwa pertanyaan tersebut dinyatakan

valid.

Uji validitas dilakukan di RSUD Karanganyar, Kabupaten

Karanganyar dengan jumlah responden 30. Alasan melakukan uji

validitas di RSUD Karanganyar adalah karena memiliki tipe yang

sama dengan RSUD Kota Surakarta yaitu C. Selain itu jumlah

jumlah populasi pasien hipertensi tidak jauh berbeda dengan

populasi yang ada di RSUD Kota Surakarta. Perhitungan

dilakukan dengan komputer yang mempunyai program SPSS

versi 23. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa dari 29


51

pertanyaan terdapat 5 pertanyaan yang tidak valid ( pertanyaan

nomer 4, 6, 11, 12, 23) karena pertanyaan tersebut mempunyai r

hitung < 0,361. Dan pertanyaan tersebut akan dihilangkan atau

tidak digunakan dalam penelitian ini karena nilai r hitung < r tabel

(0,361). Walaupun dihilangkan pertanyaan tersebut tidak merubah

makna dari kuisioner.

Reliabilitasmerupakan suatu ukuran menunjukkan sejauh

mana hasil pengukuran tetap konsisten bila dilakukan pengukuran

dua kali atau lebih dengan alat ukur yang sama (Hastono, 2007).

Untuk Pengujian reliabilitas dalam penelitian ini dihitung dengan

menggunakan rumus alpha cronbach. Menurut Riwidikdo (2012)

kuisioner atau angketdikatakan reliable jika memiliki nilai alpha

minimal 0,7. Dari pertanyaan yang sudah valid

(24 pertanyaan ) dilakukan uji reliabilitas menggunakan rumus

Alpha Cronbach.Untuk mengetahui kuisioner dikatak reliabel atau

tidak dilihat berdasarkan besarnya nilai alpha. Dari hasil pengujian

kuisioner yang telah dilakukan diperoleh hasil bahwa nilai alpha

adalah 0,856. Hal ini menunjukkan nilai alpha diatas 0,7 sehingga

kuisioner tersebut dinyatakan reliabel dan dapat dipergunakan

dalam penelitian dengan jumlah pertanyan sebanyak 24.


52

3.5.2 Prosedur pengumpulan data

Cara mengumpulkan data penelitian dilakukan melalui langkah-

langkah berikut :

1. Penelitian dimulai dari pengajuan topik kepada dosen pembimbing

2. Setelah topik penelitian disetujui lalu dilanjutkan dengan membuat

surat ijin studi pendahuluan yang diserahkan ke Stikes Kusuma

Husada dan RSUD Kota Surakarta

3. Setelah mendapatkan ijin penelitian, peneliti melakukan studi

pendahuluan di Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta.

4. Melakukan konsultasi dengan dosen pembimbing

5. Ujian proposal dan revisi proposal

6. Uji validitas dan realibilitas kuisioner

7. Melakukan penelitian di Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta

dengan responden pasien hipertensi yang bersedia menjadi

responden

8. Responden menandatangani surat persetujuan menjadi responden

atau informed consent

9. Peneliti membagikan kuisioner kepada pasien hipertensi

10. Mengumpulkan kembali kuisioner yang telah diisi oleh responden

11. Peneliti melakukan pengelolaan data yang terdiri dari editing,

scoring, entry dan cleaning

12. Melakukan analisa data yang telah dikelola.


53

3.6 Tehnik Pengelolaan dan Analisa Data

3.6.1 Tehnik Pengelolaan Data

Menurut Notoatmodjo (2012), pengelolaan data dapat dilakukan dengan

tahapan sebagai berikut:

1. Editing

Hasil wawancara atau angket yang diperoleh atau dikumpulkan

melalui kuisioner perlu disunting (edit) terlebih dahulu. Kalau

ternyata masih ada data atau informasi yang tidak lengkap, dan

tidak mungkin dilakukan wawancara ulang, maka kuisioner tersebut

dikeluarkan (drop out). Secara umum editing adalah merupakan

kegiatan untuk pengecekan dan perbaikan isian formulir atau

kuisioner tersebut.

2. Coding

Setelah semua kuisioner diedit atau disunting, selanjutnya dilakukan

pengkodean atau coding, yakni merubah databerbentuk kalimat

atau huruf menjadi data angka atau bilangan.

3. Entry

Data, yakni jawaban-jawaban dari masing-masing responden yang

berbentuk kode (angka atau huruf) dimasukkan ke dalam program

software komputer. Dalam proses ini juga dituntut ketelitian dari

orang yang melakukan data entry.


54

4. Cleaning

Apabila semua data dari sumber data atau responden selesai

dimasukkan, perlu dicek kembali untuk melihat kemungkinan

adanya kesalahan kode, ketidaklengkapan dan sebagainya.

Kemudian dilakukan perbaikan atau koreksi. Proses ini disebut

pembersihan data (data cleaning).

3.6.2 Analisa Data

Analisa data menggunakan analisa univariat dan bivariat.

1. Analisa univariat

Analisa univariat dilakukan untuk mendeskripsikan karakteristik

masing-masing variabel yang diteliti. Analisa data yang digunakan

adalah statistik deskriptif. Menurut Sugiyono (2015), statistik

deskriptif adalah statistik yang digunakan untuk menganalisis data

dengan cara mendeskripsikan atau menggambarkan data yang telah

dikumpulkan sebagaimana adanya tanpa bermaksud membuat

kesimpulan yang berlaku untuk umum atau generalisasi. Dalam

penelitian ini dilakukan analisa terhadap masing-masing variabel

yaitu dukungan keluarga dan tingkat kecemasan.

2. Analisa bivariat

Analisa ini digunakan untuk mengetahui adanya hubungan antara

variabel bebas (dukungan emosional, penghargaan, informasi dan

instrumental) dan variabel terikat (cemas ringan, sedang, berat dan

panik). Uji statistik yang digunakanadalah korelasi Spearman Rank


55

Menurut Sugiyono (2011), korelasi Spearman Rank digunakan

untuk mencari hubungan atau untuk menguji signifikasi hipotesis

asosiatif bila masing-masing variabel yang dihubungkan berbentuk

ordinal, dan sumber data antar variabel tidak harus sama.

Rumus untuk mengukur koefisiensi Rank Spearman adalah sebagai

berikut :

Keterangan :

rs: koefisisensi korelasi Rank Spearman

d: selisih mutlak antara rangking data variabel X dan variabel Y

n : banyaknya responden atau sampel yang di teliti

Batas signifikasi jika p value < 0,05 maka hasil hitungan bermakna

sebaliknya jika p value > 0,05 maka hasil hitungan tidak bermakna

(Setiawan, 2011).

Tabel 3.2 Panduan Interpretasi Hasil Uji Hipotesis Berdasarkan Kekuatan


Korelasi, nilai p dan arah korelasi
Parameter Nilai Interpretasi
Kekuatan korelasi 0.00 0.199 Sangat lemah
0.20 0.399 Lemah
0.40 0.599 Sedang
0.60 0.799 Kuat
0.80 1.000 Sangat kuat
56

3.7 Etika Penelitian

Masalah etika penelitian keperawatan merupakan masalah yang sangat

penting dalam penelitian, mengingat penelitian keperawatan berhubungan

langsung dengan manusia, maka segi etika penelitian harus di perhatikan.

Masalah etika yang harus diperhatikan antara lain adalah :

3.7.1 Informed concent

Informed concent merupakan bentuk persetujuan antara peneliti

dan responden dengan memberikan lembar persetujuan. Informed

concent tersebut di berikan sebelum penelitian di lakukan dengan

memberikan lembar persetujuan untuk menjadi responden.

3.7.2 Anonimity (tanpa nama)

Masalah etika keperawatan merupakan masalah yang

memberikan jaminan dalam menggunakan subjek penelitian dengan

cara tidak memberikan atau mencantumkan nama responden pada

lembar alat ukur dan hanya menulis kode pada lembar pengumpulan

data atau hasil penelitian yang akan di sajikan.

3.7.3 Confidentiality (kerahasiaan)

Masalah ini merupakan masalah etika dengan memberikan

jaminan kerahasiaan hasil penelitian, baik informasi maupun masalah-

masalah lainnya. Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin

kerahasiaanya oleh peneliti hanya kelompok data tertentu yang di

laporkan pada hasil riset.


57

Etika penelitian bertujuan untuk melindungi hak-hak, menjamin

kerahasiaan identitas responden dan mencegah kemungkinan

terjadinya ancaman terhadap responden sebelum pelaksanaan

penelitian. Responden akan mendapat penjelasan tentang tujuan

penelitian, selanjutnya responden di minta untuk menjadi partisipan

setelah membaca dan memahami isi surat persetujuan. Apabila

bersedia, respon diminta menandatangani surat persetujuan (informed

concent). penandatanganan informed concent di lakukan saat

responden dalam keadaan tenang, tidak sedang menderita sakit

ingatan dan telah memahami surat persetujuan serta telah mempunyai

waktu yang cukup untuk memutuskan menjadi partisipan.


BAB IV

HASIL PENELITIAN

Penelitian ini dilakukandi Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta pada bulan

Februari-Maret 2016. Responden pada penelitian ini adalah pasien hipertensi yang

di rawat di ruangan dengan jumlah 40 responden. Uji analisa data yang digunakan

dalam penelitian ini adalah analisa spearman.

4.1 Karakteristik Responden

4.1.1 Umur Responden

Distribusi repaonden berdasarkan umur di Ruang Rawat Inap RSUD Kota

Surakarta dapat dilihat pada tabel 4.1

Tabel 4.1 Karakteristik responden berdasarkan umur (n=40)


Umur Frekuensi Presentase
40 60 19 47
>60 21 53
Jumlah 40 100

Berdasarkan tabel 4.1 diketahui bahwa responden berumur > 60 tahun

mempunyai jumlah yang paling banyak yaitu 21 responden (53%) dari total

responden sebanyak 40 orang. Dan responden berumur 40 60 tahun

menpunyai jumlah yang paling sedikit yaitu 19 responden ( 47%) dari total

responden sebanyak 40 orang.

58
59

4.1.2 Tingkat Pendidikan

Distribusi responden berdasarkan tingkat pendidikan di Ruang Rawat Inap

RSUD Kota Surakarta dapat dilihat pada tabel 4.2

Tabel 4.2 Karakteristik responden berdasarkan tingkat pendidikan (n=40)


Tingkat Pendidikan Frekuensi Presentase(%)
SMA 9 23
SMP 4 10
SD 27 67
Jumlah 40 100

Berdasarkan tabel 4.2 diketahui bahwa responden dengan tingkat

pendidikan terbanyak adalah pendidikan SD sebanyak 27 responden (67%)

dari total 40 responden dan yang paling sedikit adalah pendidikan SMP

berjumlah 4 responden (10%).

4.1.3 Pekerjaan

Distribusi responden berdasarkan pekerjaan di Ruang Rawat Inap RSUD

Kota Surakarta dapat dilihat pada tabel 4.3.

Tabel 4.3 Karakteristik responden berdasarkan pekerjaan (n=40)


Pekerjaan Frekuensi Presentase(%)
TNI-AU 1 2
Ibu Rumah Tangga(IRT) 11 28
Karyawan swasta 24 60
Wiraswasta 3 8
Petani 1 2
Jumlah 40 100
60

Berdasarkan tabel 4.3 diketahui bahwa responden yang memiliki pekerjaan

paling banyak adalah karyawan swasta yaitu sebanyak 24 responden (60%)

dari total 40 responden dan yang paling sedikit adalah pekerjaan sebagai

petani dan TNI-AU sebanyak 1 orang( 2%).

4.2 Analisa Univariat

4.2.1 Dukungan Keluarga

Distribusi responden berdasarkan dukungan keluarga di Ruang Rawat Inap

RSUD Kota Surakarta dapat dilihat pada tabel 4.4

Tabel 4.4 Karakteristik responden berdasarkan dukungan keluarga


Dukungan Keluarga Frekuensi Presentase (%)
Baik 37 92
Cukup 3 8
jumlah 40 100

Berdasarkan tabel 4.4 diketahui bahwa pasien hipertensi sebagian besar

mempunyai dukungan keluarga yang baik sebanyak 37 responden (92%)

dari total 40 responden dan ada 3 resonden (8%) yang memiliki dukungan

keluarga cukup.

4.2.2 Tingkat Kecemasan

Distribusi tingkat kecemasan pada pasien hipertensi di Runag Rawat Inap

RSUD Kota Surakarta dapat dilihat pada tabel 4.5


61

Tabel 4.5 Karakteristik responden berdasarkan tingkat kecemasan


Tingkat kecemasan Frekuensi Presentase(%)
Tidak cemas 2 4
Cemas ringan 32 80
Cemas sedang 5 14
Cemas berat 1 2
Jumlah 40 100

Berdasarkan tabel 4.5 diketahui bahwa 32 responden (80%) mengalami

cemas ringan dari total 40 responden. Dan terdapat 1 responden (2%)

mengalami cemas berat dari total 40 responden.

4.3 Analisa Bivariat

Analisa bivariat digunakan untuk mengetahui hubungan antara variabel bebas

(dukungan keluarga) dengan variabel terikat (tingkat kecemasan).

Analisis data dalam penelitian ini menggunakan Korelasi Spearman Rank

dengan program SPSS dapat dilihat pada tabel 4.6 sebagai berikut :

Tabel 4.6 Analisa hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat


kecemasan.
Keterangan Korelasi Rank Spearman
rs p value
Hubungan antara dukungan keluarga
dengan tingkat kecemasan pada -0,529 0,000
pasien hipertensi

Hasil pengukuran korelasi spearman melalui SPSS 23 diperoleh nilai r hitung

sebesar -0,529dengan nilai signifikansi (p-value) 0,000.Hasil uji statistik

menunjukkan nilai p-value lebih kecil dari 0,05 (0,000<0.05) maka hasil

hitungan bermakna. Sehingga keputusan hasil uji adalah H0 ditolak dan H1


62

diterima artinya terdapat hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat

kecemasan pada pasien hipertensi. Nilai korelasi terletak diantara 0,400

0,599 sehingga kekuatan korelasi antara dukungan keluarga dengan tingkat

kecemasan adalah sedang. Nilai koefisiensi korelasi bernilai negatif sehingga

semakin kurang dukungan keluarga dapat meningkatkan kecemasan pada

pasien hipertensi.
BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Univariat

5.1.1 Karakteristik Responden

1. Umur

Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa responden dengan

umur 40-60 tahun berjumlah 19 (47%)responden. Sedangkan responden

dengan umur > 60 tahun berjumlah 21 (53%) responden.Hasil ini

didukung oleh penelitian yang dilakukan Retno (2013) pada 84

responden dimana responden yang paling banyak berumur 60-70 tahun

yaitu 32 (38%). Menurut peneliti responden dengan umur > 60 tahun

sangat rentan mengalami kecemasan karena adanya proses penuaan

(aging proces).Dengan bertambahnya usiaseseorang, fungsi fisiologis

mengalamipenurunan akibat proses degeneratif(penuaan) sehingga

berbagai penyakitmuncul seperti hipertensi (Arasti, 2014).

5.1.2 Pendidikan

Berdasarkan hasil penelitian dilihat dari tingkat pendidikan sebagian

besar responden berpendidikan sekolah dasar SD sebanyak 27 responden

(67%). Sedangkan responden dengan tingkat pendidikan SMP paling sedikit

yaitu 4 orang (10%). Dan responden yang mempunyai tingkat pendidikan

SMA 9 orang (23%). Hasil ini didukung oleh penelitian yang dilakukan

Trianni (2013), pada 70 responden dimana responden yang menderita

63
64

hipertensi paling banyak berpendidikan SD yaitu 43 (61,4%) dan yang

paling sedikit berpendidikan SMA yaitu 6 (8,6%).Menurut peneliti,

sebaigan besar responden memiliki tingkat pendidikan SD karena mereka

hidup di zaman dimana pendidikan tidak terlalu diprioritaskan sehingga

responden hanya mampu menempuh pendidikan sampai tingkat SD saja

tanpa melanjutkan ke tingkat SMP atau SMA.

5.1.3 Pekerjaan

Berdasarkan status pekerjaan responden diperoleh bahwa responden

yang memiliki pekerjaan sebagai karyawan swasta memunyai jumlah paling

banyak yaitu 24 responden (60%) dari total 40 responden.Hasil ini didukung

oleh penelitian yang dilakukan Hesty (2012), pada 29 responden dimana

responden yang paling banyak memiliki pekerjaan swasta yaitu 11 (38%)

dan yang paling sedikit memiliki pekerjaan PNS/Polri/TNIyaitu 1

(4%).Menurut peneliti, responden yang mempunyai pekerjaan akan lebih

tentram kehidupannya karena masalah ekonomi terpenuhi. Selain itu, dapat

juga mengurangi beban pikiran tentang biaya pengobatan yang harus

ditanggung. Secaraumum pekerjaan akan berhubungandalam memberikan

dukungan kepadaanggota keluarganya terutama dalam halini adalah pasien

dengan hipertensi (Wachyu, 2014).

5.1.4 Dukungan Keluarga pada pasien hipertensi

Berdasarkan hasil penelitian didapatkan bahwa dukungan keluarga

pada pasien hipertensi di Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta adalah

sebagian besar dalam kategori baik sebanyak 37 responden (92%). Dan


65

kategori cukup sebanyak 3 responden (8%). Penelitian ini memiliki hasil

yang sama dengan penelitian yang dilakukan olehSulistyarini (2013) di

Ruang Rawat Inap RS. Baptis Kediri yang menunjukkan dari 25 responden

lebihdari 50% responden memiliki dukungankeluarga yang baik yaitu 68 %.

Pada penelitian ini sebagian besar responden memiliki dukungan keluarga

baik sebanyak 37 responden (92%). Hal ini dikarenakan keluarga

memberikan perhatian penuh kepada responden selama perawatan. Keluarga

secara bergantian menjaga responden 2x sehari yaitu pada siang dan malam

hari. Keluarga juga menyediakan makanan tambahan untuk responden.

Selain itu, keluarga juga memfasilitasi responden selama menjalani

perawatan di rumah sakit. Sedangkan untuk kategori dukungan keluarga

cukup dikarenakan anggota keluarga jarang menjenguk responden selama

dirawat dengan alasan sibuk mengurus pekerjaan. Anggota keluarga

bergantian hanya sekali dalam sehari untuk menjaga responden.

Menurut Efendi (2009), bahwakeluarga terdiri dari anggota yang

salingketergantungan satu sama lainnya danberpengaruh dengan yang lainnya.

Dukungan keluarga dapat berasaldari hubungan darah, hubunganperkawinan

atau pengangkatan, hal inidisebabkan oleh sumber dukungankeluarga yang

ada. Sumber dukunganyang ada dapat dilakukan oleh keluargadengan cara

mengenal adanya gangguankesehatan sedini mungkin seperti padasaat

anggota keluarga yang menderitapenyakit hipertensi mengalamikeluhan

ketika tekanan darah meningkat. Keluarga dapat salingmembantu untuk

memberikan perawatan.
66

Dukungan keluarga dapat diwujudkan dengan memberikan

perhatian, bersikap empati, memberikan dorongan, memberikan saran,

memberikan pengetahuan dan sebagainya. Dukungan keluarga berkaitan

dengan pembentukan keseimbangan mental dan kepuasan psikologis.

Anggota keluarga yang memandang bahwa orang yang bersifat mendukung

selalu siap memberikan pertolongan dan bantuan jika diperlukan

(Wulandhani, 2014).

Keluarga memiliki beberapa bentuk dukungan (Friedman, 2010)

yaitu:dukungan emosional, dukungan penghargaan, dukungan instrumental,

dukungan informasi. Komponen tersebut dapat mendukung responden

dalam meningkatkan kesehatan. Tingkat pendidikan responden berkaitan

dengan dukungan informasi dari keluarga. Pada tabel 4.2 sebagian besar

pendidikan responden adalah SD sebanyak 27 responden (67%). Kurangnya

pengetahuan tentang hipertensi, dapat mengakibatkan responden kurang

menjaga kesehatannya. Dukungan informasi dari keluarga sangat berguna

dalam membantu responden untuk mengatasi rasa cemas yang dialami

(Rinto, 2012).

5.1.5 Tingkat Kecemasan Pada Pasien Hipertensi

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan di Ruang Rawat

Inap RSUD Kota Surakarta diperoleh bahwa tingkat kecemasan pada pasien

hipertensi dalam kategori cemas ringan yang terbanyak yaitu 32 (80%)

responden, kategori cemas sedang 5 (14%), tidak cemas 2 (4%) dan terdapat

1 (2%) pasien yang termasuk dalam kategori cemas berat.Untuk kategori


67

cemas ringan ini dikarenakan responden telah berulang kali dirawat di

rumah sakit. Sehingga sudah terbiasa dengan kondisi di ruang perawatan.

Mekanisme koping responden juga cukup baik dalam mengatasi kecemasan

yang dirasakan. Dari raut wajah terlihat rileks, lebih tenang dan tidur

nyenyak. Untuk kategori cemas sedang dikarenakan responden masih

merasa khawatir dengan kondisi kesehatannya. Walaupun mekanisme

koping responden sudah cukup baik, namun belum mampu mengatasi rasa

cemas yang dialaminya. Responden tampak tegang, tapi tidak gelisah dan

bisa tidur nyenyak. Untuk kategori tidak cemas, hal ini dikarenakan

responden memiliki tingkat pendidikan SMA dan mampu mengtasi rasa

cemasnya. Untuk kategori cemas berat karena mekanisme koping responden

kurang sehingga responden tidak mampu mengatasi rasa cemas yang

dirasakan. Responden tampak gelisah, tidak tenang, mudah marah, dan tidak

bisa tidur dengan tenang. Pada penelitian yang dilakukan oleh Nur (2010),

didapatkan hasil yang sama yaitu cemas ringan dengan jumlah tebanyak

(64,5%).

Kecemasan juga merupakan suatu kondisi emosional yang tidak

menyenangkan yang datang dari dalam, bersifat meningkatkan,

menggelisahkan, dan menakutkan yang dihubungkan dengan suatu ancaman

bahaya yang tidak diketahui asalnya oleh individu. Rasa cemas merupakan

keadaan mental yang tidak enak berkenaan dengan sakit yang mengancam

atau yang dibayangkan, ditandai oleh kekhawatiran, ketidakenakan dan

perasaan tidak baik yang tidak dapat dihindari, disertai perasaan tidak
68

berdaya karena menemui jalan buntu dan ketidakmampuan untuk

menemukan pemecahan masalah terhadap masalah yang dihadapi.

Hipertensi sebagai penyakit yang menyebabkan berbagai penyakit lain dan

sering disebut penyakit yang tidak bergejala, semakin membuat khawatir

pasien dan keluarga (Indrawati, 2015).

5.2 Bivariat

5.2.1 Hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan pada pasien

hipertensi.

Berdasarkan uji korelasi Rank Spearman,didapatkan nilai r - 0,529

dengan tingkatsignifikansi 0,000 (< 0,05). Parameter negatif ( - )

menunjukkan arah hubungan yang terbalik dengan kekuatan korelasi

sedang. Sehingga Ho ditolak dan Ha diterima. Jadi ada hubungan antara

dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan pada pasien hipertensi di

Ruang Rawat Inap RSUD Kota Surakarta.

Berdasarkan hasil penelitian dukungan keluarga dari 37 responden

dengan dukungan keluarga baik terdapat 32 (80%) responden dengan

tingkat kecemasan ringan. Hal ini dikarenakan dukungan keluarga yang baik

dinilai dari seringnya keluarga menjenguk responden, besarnya perhatian

keluarga kepada responden, dan fasilitas yang di sediakan keluarga untuk

responden. Sehingga mampu membuat responden merasa nyaman dan aman

selama menjalani perawatan. Hal inilah yang akan mengurangi rasa cemas

yang dirasakan responden. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa

peningkatan dukungan keluarga diikuti oleh penurunan tingkat kecemasan,


69

hal ini menunjukkan semakin baik dukungan keluarga semakin berkurang

tingkat kecemasan pasien hipertensi.

Hasil ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Ruspina

(2010), dimana diperoleh bahwa dukungan keluarga yang terbesar adalah

kategori baik 53,2% dan paling sedikit adalah kategori kurang 17,7%. Untuk

tingkat kecemasan kategori tertinggi adalah ringan 46,8% dan yang paling

sedikit adalah kategori berat 24,2%.

Dukungan dari keluarga merupakan faktor penting seseorang ketika

mengalami masalah (kesehatan) dan sebagai strategi preventif untuk

mengurangi stress dimana pandangan hidup menjadi luas, dan tidak mudah

stress. Dukungan keluarga sangat dibutuhkan dalam perawatan pasien, dapat

membantu menurunkan kecemasan pasien, meningkatkan semangat hidup,

dan komitmen pasien untuk tetap menjalani pengobatan hipertensi.

Dukungan keluarga merupakan bantuan atau dukungan yang diterima

individu dari orang- orang tertentu dalam kehidupannya. Diharapkan dengan

adanya dukungan keluarga maka seseorang akan merasa diperhatikan,

dihargai dan dicintai. Dengan pemberian dukungan keluarga yang bermakna

maka seseorang akan mengatasi rasa cemasnya terhadap penyembuhan

penyakit yang akan dijalaninya (Ratna, 2010).

Terdapat 1 pasien (2%) dengan dukungan keluarga cukup dan tingkat

kecemasan berat. Hal ini terjadi karena anggota keluarga jarang menjenguk

responden selama dirawat dengan alasan sibuk mengurus pekerjaan.

Anggota keluarga bergantian hanya sekali dalam sehari untuk menjaga


70

responden. Sehingga dapat membuat responden merasa tidak diperhatikan

dan akan berdampak pada kecemasan yang dialami responden. Ditambah

lagi dengan mekanisme koping responden kurang akan semakin

memperberat kecemasan yang dirasakan. Responden tampak gelisah, tidak

tenang, mudah marah, dan tidak bisa tidur dengan tenang.


BAB VI

PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian tentang Hubungan Antara Dukungan

Keluarga Dengan Tingkat Kecemasan Pada Pasien Hipertensi di Ruang

Rawat Inap RSUD Kota Surakarta diambil kesimpulan :

6.1.1 Karakteristik responden ada 3 yaitu, pertama umur. Responden

berumur > 60 tahun mempunyai jumlah yang paling banyak yaitu 21

responden (53%) dari total responden sebanyak 40 orang. Kedua

pendidikan, responden dengan tingkat pendidikan terbanyak adalah

pendidikan sd sebanyak 27 responden (67%) dari total 40 responden

dan yang paling sedikit adalah pendidikan smp berjumlah 4 responden

(10%). Ketiga pekerjaan, responden yang memiliki pekerjaan paling

banyak adalah karyawan swasta yaitu sebanyak 24 responden (60%)

dari total 40 responden dan yang paling sedikit adalah pekerjaan

sebagai petani dan TNI-AU sebanyak 1 orang( 2%).

6.1.2 Dukungan keluarga pada pasien hipertensi mayoritas memiliki

dukungan keluarga yang baik sebanyak 37 orang(92 %).

6.1.3 Tingkat kecemasan pada pasien hipertensi mayoritas kecemasan ringan

sebanyak 32 orang (80%).

71
72

6.1.4 Adanya hubungan antara dukungan keluarga dengan tingkat kecemasan

pada pasien hipertensi dengan nilai rssebesar -0,529 dengan p value

0,000 <0,05.

6.2 Saran

6.2.1 Bagi RSUD

Diharapkan bagi petugas kesehatan dapat memberi pelayanan yang

bermutu kepada masyarakat pada umunya dan pada pasien hipertensi

pada khususnya dengan memberikan informasi tentang hal-hal yang

dapat mempercepat proses penyembuhan.

6.2.2 Bagi Institusi Pendidikan

Diharapkan kepada institusi pendidikan agar dapat meningkatkan

materi pembelajaran kepada mahasiswa khususnya materi tentang

keperawatan penyakit hipertensi.

6.2.3 Bagi Peneliti lain

Diharapkan agar melakukan penelitian tentang faktor-faktor lain selain

dukungan keluarga dan tingkat kecemasan misalnya faktor ekonomi

dan budaya.

6.2.4 Bagi Peneliti

Diharapkan peneliti dapat meningkatkan pengetahuan tentang penyakit

hipertensi agar dapat memberikan asuhan keperawatan yang bermutu

kepada masyarakat pada umunya dan pasien hipertensi khususnya.


73

6.2.5 Bagi Masyarakat/pasien

Diharapkan pengetahuan pasien akan bertambah mengenai dukungan

keluarga, tingkat kecemasan dan penyakit hipertensi.


DAFTAR PUSTAKA

Achjar, Komang Ayu Henny. (2010). Aplikasi Praktis Asuhan Keperawatan


Keluarga Cetakan I. Jakarta : Sagung Seto.
Ali, Z. (2010). Pengantar Keperawatan Keluarga. Jakarta. EGC.
Asmadi. (2008). Tehnik Prosedural Keperawatan : Konsep dan Aplikasi
Kebutuhan Dasar Klien. Jakarta. Salemba Medika.
Ayu Wulandhan, Sri. (2014). Hubungan Dukungan Keluarga Dengan Motivasi
Lansia Hipertensi Dalam Memeriksakan Tekanan Darahnya.Skripsi.
Jurnal Online Mahasiswa (JOM) Universitas Riau (diakses tanggal 15-3 -
2016)https://www.jom.unri.ac.id
Depkes RI. (2013). Mencegah dan mengontrol hipertensi agar terhindar dari
kerusakan organ jantung, otak dan ginjal.(di akses tanggal 10-5-
2015)https://www.
depkes.go.id/download/pusdatin/infodatin/hipertensi.pdf
Dita Nisfiani, Arasti. (2014). Hubungn Dukungan Keluarga Dengan Kepatuhan
Diit Hipertensi Pada Lanjut Usia Di Desa Begajah Kecamatan Sukoharjo
Kabupaten Sukoharjo.Skripsi. NASKAH_PUBLIKASI(diakses tanggal
15- 3- 2016)https://eprints.ums.ac.id
Efendi, F. (2009).Keperawatan KesehatanKomunitas: Teori dan Praktik
dalamKeperawatan. Jakarta: Salemba Medika
Friedman, dkk. (2010). Buku Ajar Keperawatan Keluarga : Riset, Teori dan
Praktek. Jakarta : EGC.
Hastono, S.P. (2007). Analisis Data Kesehatan. Jakarta : FKM-UI
Hawari D. (2008). Manajemen Stres, Cemas dan Depresi. Jakarta : Gaya
Baru.
Herlambang. (2013). Menaklukkan Hipertensi dan Diabetes. Jakarta. TUGU
PUBLISHER.
Jenita Nadeak, Ruspina. (2010). Hubungan Dukungan Keluarga dengan Tingkat
KecemasanPasien Pre Operasi di Ruangan RB2 RSUP HAM
Medan.Skripsi. Institutional Repository Universitas Sumatra Utara(diakses
tanggal 14-3-2016)http://repository.usu.ac.id
Muttaqin, Arif. (2014). Pengantar Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan
Sistem Kardiovaskuler. Jakarta : Salemba Medika.
Notoadmodjo, Soekidjo.(2012). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta.
Rineka Cipta.
Nur, Jannatun Naim. (2010). Hubungan Dukungan Keluarga Dengan Tingkat
Kecemasan Ibu Primipara Menghadapi Persalinan Di Puskesmas
Pamulang Kota Tanggerang Selatan. Skripsi. Institutional Repository UIN
Syarif Hidayatullah Jakarta (diakses tanggal 15-3-
2016)http://repository.uinjkt.ac.id/dspace/handle/123456789/941
Nurpeni. (2014). Hubungan Dukungan Keluarga Dengan Tingkat Kecemasan
Pada Pasien Kanker Payudara(Ca Mammae) Di Ruang Angsoka III RSUP
Sanglah Denpasar. Skripsi. E-Journal Universitas Udayana ( diakses
tanggal 14-3-2016)http://ojs.unud.ac.id
Nurul Wachyu . (2014). Hubungan Antara Dukungan Keluarga Dan Self Care
Management Lansia Demgan Hipertensi Di Posyandu Lansia Kelurahan
Manyar Sabrangan Surabaya. Skripsi. Journal Universitas Airlangga
(diakses tanggal 16-3-2016) https://journal.unair.ac.id
Puspita, Y. Haskes, E. (2014). Faktor-Faktor Resiko Kejadian Hipertensi Pada
Pasien Yang Berobat Di Poliklinik Rumah Sakit Umum Daerah Labuang
Baji Makassar. Skripsi. Institutional Repository Universitas Hasanuddin
(diakses tanggal 21-6-2015) https://www.unhas.ac.id
Ratna, W. (2010). Sosiologi dan Antropologi Kesehatan.Yogyakarta : Pustaka
Rihama.
Rilantono, Lily I.(2013). Penyakit Kardiovaskuler (PKV). Jakarta : Badan
Penerbit PKUI.
Rinto Ningrum, Sasmi. (2012). Hubungan Dukungan Keluarga Dengan Perilaku
Makan Pada Pasien Hipertensi Di Wilayah Kerja Puskesmas Minggir
Sleman Jogjakarta.Skripsi. Online Public Access CatalogSTIKes Aisyiyah
Yogjakarta (diakses tanggal 15-3-2016)https://www.opac.say.ac.id
Rizka, Indrawati. (2015). Hubungan Antara Tingkat Kecemasan Dengan
Peningkatan Tekanan Darah Pada Pasien Pre Operasi Fraktur
Ekstremitas Bawah Di RSUD Sidoarjo. Skripsi. Jurnal Keperawatan 2015
(diakses tanggal 15-3-2016) https://www.e-jurnal.com
Sarkamo. (2008). Mencegah stroke berulang. Dalam : Hubungan dukungan
keluarga dengan kecemasan pasien Di Ruang Ashter RSUD Dr.Hardjono
Ponorog. Artikel. Digital Library Universitas Muhammadiyah
Ponorogo(Diakses pada tanggal 05 agustus 2015). http://digilib.umpo.ac.id
Sastroasmoro, S, & Ismail. (2010). Dasar-dasar Metodologi Klinis. Edisi ke-3.
Jakarta : EGC.
Setiadi. (2008). Konsep dan Proses : Keperawatan Keluarga. Yogyakarta: Graha
Ilmu.
Sulistyarini , Tri . (2013). Dukungan Keluarga Meningkatkan Kepatuhan Diet
Pasien Diabetes Mellitus Di Ruang Rawat Inap RS. Baptis Kediri. Skripsi.
Jurnal STIKes RS. Baptis Kediri (diakses tanggal 6 agustus 2015).
http://puslit2.petra.ac.id/ejournal/index.php/stikes/article/view/18840/1853
7
South, H. Bidjuni, R.T. malara, M. (2014). Hubungan Gaya Hidup Dengan
Kejadian Hipertensi Di Puskesmas Kolongan Kecamatan Kalawat
Kabupaten Minahasa Utaraskripsi. Jurnal Keperawatan Universitas Sam
Ratulangi(diaskes tanggal 20-6-2015) https://www.ejournal.unsrat.ac.id
Sugiyono. (2015).Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif,
Kualitatif, dan R&D). Bandung : Alfabeta
Suliswati, S. Dkk. (2005). Konsep Dasar Keperawatan Kesehatan Jiwa. Jakarta :
EGC.
Stuart & Sundeen. (2006). Keperawatan Jiwa Edisi III. Jakarta : EGC
Utami, A. Andriyani, S. Fatmawati, D. (2013). Hubungan Dukungan Keluarga
Terhadap Tingkat Kecemasan Kemoterapi Pada Pasien Kanker Serviks Di
RSUD Dr. MOEWARDI.Skripsi. Gaster | Jurnal Ilmu Kesehatan STIKes
Aisyiyah Surakarta (diakses tanggal 20-6-2015)https://www.jurnal.stikes-
aisyiyah.ac.id