Anda di halaman 1dari 2

Impact of School Environment on Socio-Affective Development A Quasi-Experimental

Longitudinal Study of Gifted and Talented Programs

Abstract

Penelitian ini menggunakan dua skala psikologis untuk menguji tingkat kecerdasan sosial dan
emosional dan penilaian moral lebih dari 500 siswa sekolah tinggi berbakat dan berbakat di
berbagai program akademis dan kreatif di area metropolitan yang luas di Amerika Serikat
bagian tenggara. Selama beberapa dekade, banyak model dan program yang dimaksudkan
untuk mendorong karakteristik sosio-afektif perkembangan remaja telah dieksplorasi dalam
teori dan desain kurikulum. Sosial-afektif menggabungkan domain sosial, emosional, dan
moral. Ini mencakup hubungan interpersonal dan perilaku sosial; pengembangan dan
pengaturan emosi; konstruksi identitas pribadi dan identitas gender; pengembangan empati;
perkembangan moral, pemikiran, dan penilaian. Memeriksa perkembangan di ranah sosio-
afektif ini dapat memberi wawasan tentang mengapa beberapa remaja berbakat dan
berbakat tidak berhasil di masa dewasa meskipun memiliki nilai IQ lanjutan. Terutama
apakah karakteristik nonintellectual individu berbakat dan berbakat, seperti kemampuan
emosional, sosial dan moral, setinggi kemampuan intelektual mereka dan bagaimana hal ini
saling terkait satu sama lain. Karakteristik unik membedakan individu berbakat dan
berbakat; Ini mungkin tampak sebagai kekuatan, tapi ada potensi masalah untuk menemani
mereka. Meskipun banyak berkembang di lingkungan sekolah mereka, beberapa siswa
berbakat berjuang daripada berkembang. Dalam domain sosio-afektif, remaja ini
menghadapi masalah intrapersonal, interpersonal, dan lingkungan khusus. Pengembangan
kognitif, psikologis, dan emosional orang berbakat terjadi asynchronous, dalam lapisan
multidimensional pada tingkat yang berbeda dan tidak merata di seluruh tingkat
kemampuan. Oleh karena itu, penting untuk memeriksa efek jangka panjang dari partisipasi
dalam berbagai program berbakat dan berbakat mengenai perkembangan sosio-afektif
remaja berbakat dan berbakat. Studi longitudinal kuasi eksperimental ini menguji siswa
dalam beberapa program pendidikan berbakat dan berbakat (sekolah seni kreatif, sekolah
piagam perkotaan, dan sekolah negeri pinggiran) untuk (1) tingkat perkembangan sosio-
afektif dan (2) apakah program berbakat dan berbakat tertentu mendorong pertumbuhan
perkembangan Pertanyaan penelitian berikut membimbing studi ini: (1) Bagaimana bakat
akademis dan artistik berbakat yang diberikan siswa kelas 10 dan 11 pada skala psikometrik
kecerdasan sosial dan emosional dan penilaian moral? Apakah mereka berbeda dari usia
atau kelas sampel normatif mereka? Apakah perbedaan gender mereka di antara siswa
berbakat? (2) Apakah lingkungan sekolah mempengaruhi perkembangan sosio-afektif siswa
berbakat dan berbakat kelas 10 dan ke-11? Apakah remaja berbakat yang berpartisipasi
dalam program berbakat di sekolah tertentu berbeda dalam profil perkembangan
kecerdasan emosional dan emosional sosial mereka? Pertunjukan siswa pada instrumen
psikometrik dibandingkan dari waktu ke waktu dan berdasarkan jenis program. Peserta
mengikuti tes awal, pertengahan, dan pasca tes selama tahun ajaran akademis dengan
Defining Issues Test (DIT-2) yang menilai penilaian moral dan BarOn EQ-I: YV menilai
kecerdasan sosial dan emosional. Berdasarkan penilaian ini, perbedaan kuantitatif dalam
pertumbuhan pada skala psikologis (individu dan sekolah) diperiksa. Perubahan nilai antar
sekolah juga dibandingkan. Jika sebuah sekolah menunjukkan perubahan, artefak (budaya,
kurikulum, metodologi instruksional) memberikan wawasan mengenai kualitas lingkungan
yang menghasilkan perbedaan ini.