Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN AKHIR

ANALISIS REVIEW INDONESIA JAPAN ECONOMIC


PARTNERSHIP AGREEMENT (IJEPA)
DALAM PERDAGANGAN BARANG

PUSAT KEBIJAKAN KERJASAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL


BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN PERDAGANGAN
KEMENTERIAN PERDAGANGAN
2015
KATA PENGANTAR

Berkat rakhmat Allah Yang Maha Kuasa, Pusat Kebijakan Kerjasama


Perdagangan Internasional telah menyelesaikan studi yang bertajuk “Analisis
Review Indonesia Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA) Dalam
Perdagangan Barang”. Tim analisis Puska KPI, BPPKP menyampaikan
syukur kehadirat Allah SWT yang memperkenankan tersusunnya analisis ini.
Analisis ini bertujuan untuk memberikan dukungan terhadap penyusunan
posisi runding Indonesia dalam peninjauan kembali (review) atas
pelaksanaan Perjanjian IJEPA sebagaimana tertuang dalam pasal 151
perjanjian tersebut.
Analisis ini difokuskan pada biaya dan manfaat bagi Indonesia untuk
penyusunan permintaan (request) dan penawaran (offer) Indonesia dalam
Joint Committee on Trade in Goods peninjauan kembali (review) atas
pelaksanaan IJEPA. Analisis ini diharapkan dapat memberikan estimasi biaya
dan manfaat yang dapat dijadikan dasar Tim Perunding IJEPA untuk
menyusun strategi dalam peninjauan kembali (review) IJEPA.
Kami mengucapkan terima kasih dan apresiasi sebesar-besarnya kepada Ibu
Kepala BPPKP dan seluruh jajaran Eselon II di lingkungan BPPKP atas
arahan dan masukannya untuk perbaikan dan kesempurnaan analisis ini.
Kami mengucapkan terima kasih Kami mengucapkan terima kasih atas
bantuan semua pihak atas terselenggaranya analisis ini. Besar harapan kami
analisis ini dapat dimanfaatkan oleh semua stakeholder di internal
Kementerian Perdagangan dan di luar Kementerian Perdagangan.
TIM PENGKAJI

PUSKA KPI-KEMENDAG

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan ii


ABSTRAK
ANALISIS REVIEW INDONESIA JAPAN ECONOMIC
PARTNERSHIP AGREEMENT (IJEPA)
DALAM PERDAGANGAN BARANG

IJEPA mulai diberlakukan sejak tahun 2008. Sebagaimana diamanatkan


oleh perjanjian IJEPA pasal 151 bahwa Indonesia dan Jepang akan
melaksanakan review pada masing-masing pelaksanaan perjanjian IJEPA
dan review akan diarahkan untuk perbaikan implementasi IJEPA. Pihak
Jepang selalu menjadikan pembahasan transposisi 11 pos tarif otomotif
sebagai prasyarat terlaksananya General Review IJEPA kepada pihak
Indonesia. Indonesia memiliki keinginan untuk menuntut haknya atas kategori
R, Q, dan X. Berdasarkan penghitungan Constant Market Share, Jepang
mengalami penurunan daya saing sehingga menjadi tidak kompetitif di Pasar
Indonesia dan produk-produk yang menjadi request Indonesia ternyata
secara total mengalami penurunan daya saing di pasar Jepang. Berdasarkan
penghitungan partial equilibrium, Indonesia akan menderita kerugian sebesar
tambahan impor untuk produk otomotif di atas 1500-3000 cc sebesar USD 31
juta apabila auto tariff diterima oleh Indonesia. Namun, welfare konsumen
Indonesia meningkat sebesar USD 23 juta dan jauh lebih besar dibandingkan
welfare Jepang yang hanya menikmati USD 5.57 juta. Indonesia akan
kehilangan pendapatan negara sebesar USD 80.29 juta dan Jepang akan
kehilangan pendapatan negara sebesar USD 1.1 milyar. Ekspor Indonesia
akan meningkat sebesar USD 130 juta dan ekspor Jepang akan meningkat
sebesar USD 68.7 juta. Apabila pertukaran antara auto tarif dengan request
R,Q, dan X dilakukan maka Indonesia akan untung dengan peningkatan
neraca perdagangan sebesar USD 61 juta. Indonesia perlu menambahkan
permintaan pembangunan kapasitas untuk mengatasi standar dan kebijakan
Sanitary Phitosanitary (SPS) Jepang.

Kata Kunci: IJEPA, Constant Market Share, dan Partial Equilibrium

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan iii


ABSTRACT
ANALYSIS REVIEW ON INDONESIA JAPAN ECONOMIC
PARTNERSHIP AGREEMENT (IJEPA)
ON TRADE IN GOODS
IJEPA was entered into force in 2008. As it is mandated by article 151 IJEPA
agreement, Indonesia and Japan shall carry out review on implementation of
the IJEPA and will be aimed at improving the implementation of the
agreement. The Japanese always make the discussion of transposition 11
automotive tariff lines as a prerequirement of the General Review IJEPA.
Indonesia has the desire to exercise the rights to negotiate on the category R,
Q and X. Based on the Constant Market Share calculation, Japan
experienced a decline in competitiveness in Indonesia and the products
included in Indonesia’s request turns out to be decreasing in competitiveness
in the Japanese market.
Based on the partial equilibrium calculation, Indonesia will suffer a loss of
supplementary imports for automotive products over the 1500-3000 cc as
much as USD 31 million if Indonesia accept the auto tariff request of Japan.
However, consumer welfare in Indonesia increase to about USD 23 million
and it is much larger than that those of the Japanese welfare which is
accounted for USD 5:57 million. Indonesian government would lose revenue
of USD 80.29 million and Japanese government will lose their revenues of
USD 1.1 billion. Indonesia's exports will increase by USD 130 million and
Japanese exports will increase by USD 68.7 million. It is suggested that
Indonesia should add request for capacity building on market access to
overcome the Japan’s Standard and Sanitary and Phyto-sanitary (SPS)
policy.
Keyword: IJEPA, Constant Market Share, and Partial Equilibrium

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan iv


DAFTAR ISI

Kata Pengantar ......................................................................................................... ii


Abstrak ..................................................................................................................... iii
Daftar Isi .................................................................................................................... v
Daftar Tabel .............................................................................................................. vi
Daftar Gambar ........................................................................................................ vii
BAB 1. PENDAHULUAN .............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah .......................................................................................... 3
1.3 Tujuan Pengkajian.............................................................................................. 3
1.4 Hasil Analisis ...................................................................................................... 3
1.5 Dampak atau Manfaat ........................................................................................ 3
1.6 Ruang Lingkup ................................................................................................... 4
1.7 Sistematika Laporan........................................................................................... 4
BAB 2. LANDASAN TEORI .......................................................................................... 6
2.1 Teori Perdagangan Internasional ....................................................................... 6
2.2 Teori Integrasi Perdagangan .............................................................................. 7
BAB 3. METODOLOGI PENGKAJIAN ....................................................................... 10
3.1 Sumber Data .................................................................................................... 10
3.2 Metode Analisis Data ....................................................................................... 10
3.2.1 Analisis Deskriptif....................................................................................... 10
3.2.2 Analisis Constant Market Share ................................................................. 10
3.2.3 Analisis Partial Equilibrium (Keseimbangan Parsial).................................. 11
BAB 4. PERKEMBANGAN PERDAGANGAN INDONESIA-JEPANG ........................ 13
4.1 Makroekonomi Indonesia Dan Jepang ............................................................. 13
4.2 Kinerja Perdagangan Dan Investasi Indonesia Dengan Jepang ...................... 14
4.2.1 Perdagangan 11 Pos Tarif Request Jepang untuk Produk
Otomotif Indonesia ..................................................................................... 15
4.2.2 Perdagangan Kategori R, Q, dan X Indonesia di Pasar Jepang ................ 21
BAB 5. ANALISIS COST DAN BENEFIT INDONESIA JAPAN ECONOMIC
PARTNERSHIP AGREEMENT (IJEPA) ......................................................... 28
5.1 Analisis Constant Market Share ....................................................................... 28
5.2 Analisis Partial Equilibrium ............................................................................... 32
BAB 6. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ............................................................ 36
6.1 Kesimpulan ...................................................................................................... 36
6.2 Rekomendasi Kebijakan................................................................................... 37

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan v


DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Perbandingan Makroekonomi Indonesia dan Jepang .................. 13


Tabel 4.2. Neraca Perdagangan Indonesia dengan Jepang ........................ 15
Tabel 4.3. Posisi Indonesia dalam Produksi Otomotif Dunia Tahun 2014 .... 17
Tabel 4.4. Perkembangan Produksi Otomotif Indonesia Tahun 2014 ........... 18
Tabel 4.5. Pemetaan Kategori R dan Q berdasarkan
Kementerian Pembina.................................................................. 22
Tabel 5.1. Daftar Produk Otomotif yang Menjadi Request Jepang ............... 28
Tabel 5.2. Hitungan Constant Market Share untuk Produk
Automotif Jepang ......................................................................... 29
Tabel 5.3. Analisis Constant Market Share untuk Produk Kategori R, Q dan X
Indonesia di Pasar Jepang ........................................................... 30
Tabel 5.4. Dampak Penurunan Tarif di Pasar Jepang terhadap Ekspor
Indonesia ..................................................................................... 34

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan vi


DAFTAR GAMBAR
Gambar 4.1 Pertumbuhan Ekonomi Jepang dan Indonesia ........................ 14
Gambar 4.2. Perbandingan Struktur Otomotif Indonesia dengan
Malaysia, dan Thailand ............................................................ 16
Gambar 4.3. Perkembangan Perdagangan Jepang, Indonesia,
dan Ekspor Indonesia ke Jepang untuk Produk Perikanan
Kategori R1 .............................................................................. 23
Gambar 4.4. Perkembangan Perdagangan Jepang, Indonesia,
dan Ekspor Indonesia ke Jepang untuk Produk Makanan
Minuman Kategori R1 .............................................................. 24
Gambar 4.5. Perkembangan Perdagangan Jepang, Indonesia,
dan Ekspor Indonesia ke Jepang untuk Produk Pertanian
Kategori R1 .............................................................................. 26
Gambar 5.1. Hasil Analisis Partial Equilibrium untuk Request Offer
GR IJEPA (Dalam USD Juta) .................................................. 33

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan vii


BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia dan Jepang telah menandatangani perjanjian IJEPA
sejak 20 Agustus 2007. Perjanjian IJEPA menjelaskan bahwa review
terhadap pelaksanaan perjanjian IJEPA akan dilakukan dalam waktu 5
tahun setelah implementasi IJEPA ditandatangani sebagaimana
diamanatkan dalam Pasal 151 Perjanjian IJEPA. Indonesia telah
mengajukan permintaan review atas IJEPA sejak 20 September 2013.
Permintaan ini baru ditindaklanjuti dalam Joint Group IJEPA sejak 9
Desember 2013 dan Pre-consultation untuk General Review dilakukan
pada September 2014.
Pembahasan General Review (GR) IJEPA ini telah menyangkut
kepentingan masing-masing negara. Pihak Jepang bersikukuh untuk
melanjutkan perundingan GR apabila pihak Indonesia setuju untuk
melakukan perubahan pada Peraturan Menteri Keuangan (PMK) yang
telah diterbitkan oleh Kementerian Keuangan. Pihak Jepang menuntut
perubahan atas PMK 209 tahun 2012 yang memuat komitmen Indonesia
tidak sesuai dengan Perjanjian IJEPA. Anggapan sepihak Jepang
sangat merugikan Indonesia secara legal karena pihak Indonesia telah
melakukan permintaan masukan sebelum PMK terbit. Namun pihak
Jepang berdalih bahwa masalah pemberlakuan transposisi adalah
proses domestik yang harus dilakukan oleh Indonesia tetapi tidak boleh
melanggar komitmen yang telah disepakati.
Modalitas P-14 adalah pos tarif yang nilai tarifnya akan diturunkan
menjadi 5 persen setelah 14 tahun. Sedangkan B-15 adalah pos tarif
yang nilai tarifnya akan diturunkan menjadi nol persen setelah 15 tahun.
Berdasarkan identifikasi Kementerian Keuangan, pihak Jepang
menuntut untuk mengubah komitmen B-15 menjadi P-14 untuk 11 pos
tarif otomotif. Pihak Kementerian Keuangan berkeberatan untuk

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 1


melakukan revisi karena adanya kendala hukum yang sulit dilakukan
karena pengubahan PMK disebabkan oleh permintaan Jepang. Selain
itu, pihak Kementerian Keuangan dan Kementerian Perindustrian telah
menganalisis bahwa Indonesia telah kehilangan pemasukan yang
berasal dari Bea Masuk selama 2008-2013 sebesar RP. 1,4 Triliun
dengan nilai Impor mencapai mencapai Rp 35 T. Adapun sampai
dengan Mei 2014 mencapai Rp. 2,15 Triliun
Indonesia memiliki kepentingan nasional untuk menagih kepada
pihak Jepang untuk kategori R-1 dan R-4. Kategori R-1 adalah Tarif Bea
Masuk akan dinegosiasikan kembali bersamaan dengan General
Review (tahun kelima setelah implementasi). Kategori R-4 adalah Tarif
Bea Masuk akan dinegosiasikan kembali di tahun keempat setelah
negosisasi. Kategori R-1 dan R-4 merupakan komitmen Jepang dalam
IJEPA.
Berdasarkan analisis Kementerian Perindustrian (Kemenperin),
kategori R hanya berjumlah 289 pos tarif atau 3 persen dari total pos
tarif Jepang. Produk Kemenperin mencapai 170 HS, Kementerian
Kelautan dan Perikanan berjumlah 61 HS, Kementerian Kehutanan
(Kemenhut) berjumlah 26 HS, Kementerian Pertanian berjumlah 8 HS,
dan yang belum teridentifikasi sebanyak 24 HS. Kementerian Kelautan
dan Perikanan menyatakan bahwa kategori R dan X Jepang harus
dapat diturunkan dalam GR IJEPA ini melalui Surat Menteri Kelautan
dan Perikanan kepada Menteri Perdagangan dan Menteri
Perekonomian.
Analisis ini merupakan analisis untuk mengkaji ulang secara detil
pelaksanaan IJEPA di bidang Trade in Goods. Kajian ini dilakukan untuk
mendukung perundingan Review IJEPA untuk delegasi Indonesia.
Kajian ini akan memberikan rekomendasi pada Sub Working Group
Trade in Goods pada Joint Committee on Review IJEPA.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 2


Dinamika yang terjadi adalah pihak Jepang selalu
mempermasalahkan dalam hal transposisi untuk sektor otomotif. Pihak
Jepang selalu menjadikan pembahasan transposisi 11 pos tarif otomotif
sebagai prasyarat terlaksananya General Review IJEPA kepada pihak
Indonesia. Sementara Indonesia memiliki keinginan untuk menuntut
haknya atas kategori R, Q, dan X.
1.2 Perumusan Masalah
Permasalahan utama yang akan dijawab dalam kajian ini adalah
berapa biaya dan keuntungan yang akan didapatkan oleh Indonesia
dalam review IJEPA?. Namun secara rinci kajian ini akan berusaha
menjawab pertanyaan khusus sebagai berikut:
1. Sejauh mana biaya yang akan diderita oleh Indonesia apabila
membuka pasarnya untuk 11 pos tarif otomotif?
2. Sejauh mana keuntungan bagi Indonesia apabila kategori R, Q, dan
X didapatkan oleh Indonesia dalam review IJEPA?
1.3 Tujuan Pengkajian
Tujuan pengkajian ini adalah sebagai berikut:
1. Menganalisis biaya yang akan diderita oleh Indonesia apabila
membuka pasarnya untuk sebelas (11) pos tarif otomotif.
2. Menganalisis keuntungan bagi Indonesia apabila kategori R, Q, dan
X didapatkan oleh Indonesia dalam review IJEPA.
1.4 Hasil Analisis
Kajian ini akan menghasilkan output berupa 1 (satu) laporan
manfaat perjanjian perdagangan bebas dan rekomendasi strategi dan
kebijakan diplomasi perdagangan barang yang perlu dilakukan oleh
Kementerian Perdagangan untuk review yang membawa pemanfaatan
IJEPA yang optimal.
1.5 Dampak atau Manfaat
Kajian ini diharapkan akan memberikan dampak/manfaat sebagai
berikut:

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 3


1. Sebagai masukan kepada Direktorat Jenderal Kerjasama
Perdagangan Internasional dan stakeholder lainnya dalam
mengambil kebijakan untuk review IJEPA.
2. Sebagai referensi penelitian selanjutnya berkenaan dengan
optimalisasi perjanjian perdagangan bebas.
1.6 Ruang Lingkup
Ruang lingkup kajian ini adalah sebagai berikut:
1. Biaya dan Manfaat terhadap request dan offer atas review IJEPA.
2. Sebelas (11) Pos tariff otomotif dan produk kriteria R,Q, dan X
1.7 Sistematika Laporan
Kajian ini akan disusun dengan sistematika penulisan sebagai
berikut:
BAB I. Pendahuluan
1.1. Latar Belakang
1.2. Perumusan Masalah
1.3. Tujuan Pengkajian
1.4. Ruang Lingkup Pengkajian
1.5. Metodologi
1.6. Sistematika Penulisan
BAB II. Landasan Teori
2.1. Teori Perdagangan Internasional
2.2. Teori Integrasi Perdagangan
BAB III. Metodologi Pengkajian
3.1. Sumber data
3.2. Metode Analisis Data
BAB IV. Perkembangan Perjanjian Perdagangan Indonesia-Japan
Economic Partnership Agreement
4.1. Perkembangan Perjanjian Perdagangan Indonesia-Japan
Economic Partnership Agreement (IJEPA)
4.2. Kinerja Perdagangan dan Investasi Indonesia dengan Jepang

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 4


BAB V. Analisis Cost dan Benefit Indonesia Japan Economic
Partnership Agreement (IJEPA)
5.1. Analisis Constant Market Share
5.2. Analisis Partial Equilibrium
BAB VI Kesimpulan dan Rekomendasi
6.1. Kesimpulan
6.2. Rekomendasi Kebijakan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 5


BAB 2. LANDASAN TEORI

2.1 Teori Perdagangan Internasional


Teori ini dikemukakan oleh David Ricardo dalam bukunya
Principles of Political Economy and Taxation (1871). Menurut bukunya
bahwa suatu negara yang kurang efisien dalam memproduksi barang
dan jasa dengan negara lain dapat memproduksi barang yang
dihasilkan dengan melakukan spesialisasi dalam memproduksi barang
dan jasa yang memiliki kerugian absolut yang lebih kecil. Dan
mengimpor barang yang memiliki kerugian yang besar dalam
memproduksi suatu barang dan jasa. Jadi keunggulan komparatif suatu
negara bila terjadi biaya yang lebih murah dalam memproduksi barang
dan jasa di suatu negara dibandingkan dengan negara lain.
Beberapa yang mendukung teori ini (yang disebut dengan
Ricardian) mengatakan bahwa suatu negara harus melakukan
spesialisasi penuh daripada memproduksi bermacam macam barang
dan jasa. Tetapi model Ricardian tidak dilengkapi faktor faktor
pendukung seperti jumlah pekerja dan modal dari dalam suatu negara.
Selain Ricardian, Teori Hecksher – Ohlin (Teori H-O) juga menjelaskan
tentang teori komparatif tetapi lebih memfokuskan pada faktor-faktor
pendukungnya. Berdasarkan teori H-O perdagangan international dapat
terwujud karena perbedaan faktor pendukung yang dimiliki oleh negara.
Hecksher-Ohlin mengatakan bahwa negara akan mengekspor barang
yang diproduksi dengan menggunakan secara insentif faktor produksi
yang tersedia berlimpah (abundace factors) di negara tersebut dan
mengimpor barang yang diproduksi dengan menggunakan faktor
produksi yang langka di negara tersbeut.
Dalam teori komparatif dikenal juga model gravitasi yang meniru
hukum gravitasi Newton. Model ini melihat perdagangan berdasarkan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 6


jarak dan interaksi antar negara dalam ukuran ekonominya. Model ini
lebih kuat secara empiris dibandingkan secara teoritis karena didukung
analisis ekonometri. Faktor lain seperti pendapatan, hubungan
diplomatik dan kebijakan suatu negara dimasukkan dalam model ini.
Teori keunggulan komparatif juga melihat faktor spesifik seperti
mobilitas buruh antara industri dalam jangka pendek ketika modal tidak
bergerak. Teori tersebut menjelaskan bahwa modal fisik tidak mudah
dipindahkan antar industri. Berbeda dengan model Ricardian dan H-O,
model tidak bisa melihat pola perdagangan antar negara namun model
ini dapat digunakan untuk melihat distribusi pendapatan.

2.2 Teori Integrasi Perdagangan


Perdagangan bebas adalah sebuah sistem di mana barang, modal,
dan aliran tenaga kerja bebas berpindah antara negara-negara dengan
tanpa hambatan. Banyak negara telah memiliki perjanjian perdagangan
bebas, dan beberapa organisasi internasional mempromosikan
perdagangan bebas antara anggota yang terlibat dalam perjanjian
perdagangan bebas mereka. Ada sejumlah argumen baik yang positif
maupun negatif mengenai perdagangan bebas ini dari berbagai pihak
seperti ekonom, politisi, industri, dan peneliti.
Dalam perdagangan bebas selalu ada hambatan seperti pajak,
kuota dan tariff yang berguna utuk melindungi produsen dalam negeri.
Padahal tujuan dari perdagangan bebas memungkinkan perusahaan
asing lebih mudah melakukan perdagangan dan membuat harga barang
dan jasa lebih murah. Hal tersebut karena hambatan perdagangan
dinilai membuat suatu ekonomi tidak efisien dan menyebabkan
konsumen tidak dapat menikmati keunggulan dari efisiensi produktivitas
negara lain. Pihak yang diuntungkan dengan adanya hambatan tersebut
adalah produsen dan pemerintah Selain itu kompetisi yang timbul akibat
perdagangan bebas diharapkan bisa mendorong perusahaan untuk

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 7


melakukan inovasi agar bisa bersaing dalam menangkap pangsa pasar.
Perdagangan bebas juga mendorong kerjasama international dengan
membentuk mitra dagang antar negara. Negara anggota kemitraan
dagang tersebut akan saling memberikan kemudahan dalam
mempromosikan keunggulan setiap negaranya.
Beberapa argumen yang menentang perdagangan bebas
berpendapat bahwa adanya perdagangan bebas bisa merugikan dan
menyakitkan bagi produsen dalam negeri. Perdagangan bebas
dianggap memaksa para produsen untuk menentukan harga barang
produksinya supaya bisa bersaing dengan produk impor. Hal tersebut
berdampak terhadap pendapatan tenaga kerja dan kualitas dari barang
produksinya.Perdagangan bebas menciptakan kekhawatiran tentang
keamanan produk makanan yang beredar di konsumen. Pedagangan
bebas mendorong perusahaan melakukan operasinya di luar negeri
yang memiliki tenaga kerja yang lebih murah dan sistem peraturan yang
masih longgar untuk mendapatkan biaya produksi yang lebih kecil. Hal
tersebut berpotensi merugikan suatu negara yang sistem peraturannya
sudah sangat ketat.
Teori ini dikemukakan oleh Adam Smith dalam bukunya The
Wealth of Nation (1776). Adam Smith berpendapat bahwa negara bisa
memperoleh keuntungan dari masing masing produk barang dan jasa
dengan memproduksi secara eksklusif dan baik untuk kepentingan
konsumsi.
Secara umum perdagangan bebas dapat diartikan suatu kebijakan
pemerintah yang tidak mendiskriminasikan terhadap ekspor dan impor.
Sebagian besar negara menganut perdagangan bebas termasuk
anggota anggota WTO. Tetapi sebagian dari negara negara WTO masih
memberlakukan kebijakan proteksionis yang mendukung para produsen
lokal untuk melindungi tenaga kerjanya. Beberapa manfaat yang bisa
diambil dari perdagangan bebas yaitu adanya kerjasama yang baik

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 8


antara negara negara penganut kerjasama perdagangan bebas, selain
itu juga dapat memperoleh barang barang yang tidak bisa diproduksi
oleh negara yg tidak mempunyai keunggulan dalam memproduksi suatu
barang dan jasa.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 9


BAB 3. METODOLOGI PENGKAJIAN

3.1 Sumber Data


Data yang digunakan dalam kajian ini adalah data primer dan data
sekunder. Data sekunder digunakan untuk mendukung analisis-analisis
di dalam desk research. Data sekunder meliputi data kuantitatif dan
kualitatif yang didapatkan dari sumber yang terpercaya. Data primer
dilakukan dengan cara wawancara dan observasi langsung dalam
utilisasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Indonesia Jepang.

3.2 Metode Analisis Data


3.2.1 Analisis Deskriptif
Analisis deskriptif dilakukan analisis pergerakan data
sebelum dan sesudah perjanjian perdagangan bebas, Analisis
deskriptif akan mencakup pengukuran central tendency ratio
pergerakan data (growth), pergeseran (shift), pangsa (share),
analisis tren, dan simple time series.

3.2.2 Analisis Constant Market Share


Analisis Constant Market Share Analysis diterapkan untuk
data perdagangan sebelum dan sesudah implementasi PTA/FTA.
Berdasarkan Richardson (1970), analisis CMSA merupakan upaya
mendekomposisi partumbuhan ekspor suatu negara melalui 3 (tiga)
komponen utama yaitu:
1) Peningkatan pada konsumsi impor negara tujuan ekspor (World
Demand Effect)
2) Komposisi ekspor negara A ke negara B (Product Effect)
3) Perubahan daya saing (Competitiveness Effect)

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 10


X(t) nilai ekspor pada tahun t; X(0) nilai ekspor pada tahun
0, m adalah pertumbuhan untuk total nilai ekspor, mi adalah
pertumbuhan ekspor komoditas i. Xi(t) adalah nilai ekspor
komoditas i pada tahun t. Xi(0) adalah nilai ekspor komoditas i pada
tahun 0.

3.2.3 Analisis Partial Equilibrium (Keseimbangan Parsial)


SMART Model atau “Single Market Partial Equilibrium
Simulation Tool” adalah model keseimbangan parsial sederhana
yang dikembangkan oleh WITS. Dengan menggunakan tools
SMART yang ada di WITS, model ini dapat menghitung dampak
penurunan tarif hingga level disagregasi hingga HS 6 dijit. Penelian
ini mengadopsi apa yang dilakukan oleh SMART dan menghitung
dampak penurunan tarif level disagregasi yang lebih rinci yaitu
agregasi dalam level pos tarif untuk masing-masing negara. Untuk
itu, penghitungan simulasi pada penelitian akan menggunakan
microsoft excel.
Dengan menggunakan HS pada level pos tarif
permasalahan bias pada level agregasi menjadi berkurang.
Misalnya jika analisa menggunakan agregasi untuk apel dan
mangga ke dalam “buah” kemungkinan kita akan menghadapi
masalah bias agregasi. Tarif “buah” adalah rata-rata tariff apel dan
mangga tapi dalam kasus misalnya apel memiliki tarif nol
sedangkan mangga memiliki tarif 10% maka tarif buah dianggap
5%. Jika PE dihitung pada level agregasi pos tarif maka tarif apel
tetap 0% dan tarif mangga adalah 10% dan tidak terjadi bias
agregasi.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 11


Data dan karakteristik dari partial equilibrium berdasarkan
pada ketentuan berikut: pertama nilai perdagangan diperlakukan
sebagai kuantitas dan harga dunia dianggap sama dengan satu.
Kedua, harga domestik adalah sama dengan harga dunia
ditambahkan tariff yang berlaku. Ketiga, ada tiga parameter yang
digunakan dalam model ini yaitu import demand elasticity; export
supply elasticity; dan substitution elasticity. Import demand elasticity
diestimasi oleh WITS untuk masing-masing negara/ekonomi pada
setiap HS 6 dijit. Export supply elasticity dibuat pada nilai 99
(sebagai proksi untuk asumsi negara kecil) dan dapat lebih besar
jika negara tersebut memiliki kekuatan pasar yang lebih tinggi.
Substitution elasticity dibuat pada nilai 1,5 dan dapat lebih tinggi
tergantung pada informasi dan studi yang sudah ada. SMART
menggunakan asumsi Armington untuk substitusi di mana komoditi
bersifat imperfect substitute di antara negara asal barang.
Partial Equilibrium dari SMART pada dasarnya menghitung
Trade Creation (TC), Trade Diversion (TD), Revenue Effect (RE),
dan Welfare Effect (WE). TE adalah peningkatan perdagangan
(impor) negara yang dianalisa (atau reporting country) dari negara
mitra kerjasama preferensial sebagai akibat dari adanya penurunan
tarif yang membuat harga menjadi lebih murah. TD (sebagai mana
yang didefinisikan dalam SMART) adalah beralihnya sumber barang
impor yang awalnya berasal dari negara non anggota kerjasama ke
negara anggota. RE adalah perubahan penerimaan yang
bersumber dari tarif jika terjadi pemotongan tarif. WE adalah
perubahan pada surplus konsumen.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 12


BAB 4. PERKEMBANGAN PERDAGANGAN INDONESIA-JEPANG

4.1 Makroekonomi Indonesia Dan Jepang


Perbedaan makroekonomi Indonesia dan Jepang cukup signifkan.
Produk Domestik Bruto (PDB) Jepang secara nominal sebesar dua kali
lipat PDB Indonesia pada tahun 2014. Namun PDB riil Jepang telah
mencapai hampir lima kali lipat PDB Indonesia. IJEPA merupakan
contoh yang tepat untuk kerjasama perdagangan bebas antara negara
maju dengan negara berkembang.

Tabel 4.1. Perbandingan Makroekonomi Indonesia dan Jepang

MACROECONOMIC COMPARASION INDONESIA AND JAPAN IN 2014

Indicators Unit Japan Indonesia

MACROEOCONOMY INDICATORS
Gross Domestic Bruto Million USD 4,685.29 2,511.44
Gross Domestic Bruto Riil in USD Million 4,919.56 912.50
GDP Percapita USD/capita 38,632.96 3,680.13
GDP growth % 1.61 5.58

MARKET SIZE

Population Million person 127.34 247.95

Sumber: IMF, 2015. World Economic Outlook April 2015

Pertumbuhan ekonomi Jepang jauh di bawah pertumbuhan


ekonomi Indonesia. Jepang kembali berhasil tumbuh positif setelah
krisis ekonomi yang melanda pada tahun 2009. Tekanan krisis ekonomi
Jepang juga ditambah dengan berbagai rangkaian bencana gempa bumi
yang dahsyat sehingga mengakibatkan resesi kedua terjadi pada tahun

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 13


2011. Namun perekonomian Jepang kembali bisa tumbuh setelah 2012
dan berhasil dipertahankan hingga 2014.

Gambar 4.1 Pertumbuhan Ekonomi Jepang dan Indonesia


Sumber: IMF, 2015. World Economic Outlook April 2015

Kebijakan reformasi ekonomi Perdana Menteri Abe menekankan


pada keterbukaan Jepang untuk dapat lepas dari krisis ekonomi. Jepang
mulai menjadi negara yang sangat agresif untuk membuka akses pasar
di luar negeri. Jepang mulai ikut berpartisipasi dalam negosiasi Trans
Pacific Partnership (TPP) sekaligus Regional Comprehensive Economic
Partnership (RCEP). Hambatan di dalam negeri mulai dihilangkan
dengan melakukan lobby dengan parlemen untuk meliberalisasi sektor
pertanian.

4.2 Kinerja Perdagangan Dan Investasi Indonesia Dengan Jepang


Indonesia selalu menikmati surplus neraca perdagangan dengan
Jepang, tetapi surplus tersebut didorong oleh surplus neraca migas.
Kinerja neraca perdagangan untuk non migas mengalami defisit yang
berkelanjutan selama 2010-2014. Berdasarkan perkembangan nilai

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 14


ekspor pada Januari-Juli 2015, ekspor Indonesia mengalami penurunan
sebesar 20.55 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun
2014.

NERACA PERDAGANGAN INDONESIA DENGAN JEPANG


Tabel 4.2. Neraca Perdagangan Indonesia dengan Jepang
(Nilai : Ribu US$)
(Dalam US$ Ribu)
Trend(%) Jan-Jul Perub.(%)
Uraian 2010 2011 2012 2013 2014
2010-2014 2014 2015 2015/2014
TOTAL PERDAGANGAN 42,747,614.40 53,151,308.40 52,902,939.30 46,370,847.00 40,173,241.30 (2.57) 23,583,907.20 18,785,233.00 (20.35)
MIGAS 9,340,437.10 15,500,215.30 12,950,231.30 11,232,603.00 8,669,314.90 (4.60) 5,372,691.40 3,057,344.00 (43.09)
NON MIGAS 33,407,177.40 37,651,093.10 39,952,708.00 35,138,243.90 31,503,926.40 (1.85) 18,211,215.80 15,727,889.00 (13.64)
EKSPOR 25,781,813.60 33,714,696.10 30,135,107.70 27,086,258.80 23,165,662.50 (4.24) 13,557,202.20 10,771,674.40 (20.55)
MIGAS 9,285,336.40 15,384,580.20 12,903,869.00 11,002,116.40 8,599,919.40 (4.77) 5,338,330.60 3,039,239.70 (43.07)
NON MIGAS 16,496,477.30 18,330,116.00 17,231,238.70 16,084,142.30 14,565,743.10 (3.73) 8,218,871.50 7,732,434.70 (5.92)
IMPOR 16,965,800.80 19,436,612.20 22,767,831.70 19,284,588.20 17,007,578.80 (0.03) 10,026,705.00 8,013,558.70 (20.08)
MIGAS 55,100.70 115,635.10 46,362.40 230,486.60 69,395.60 12.20 34,360.80 18,104.40 (47.31)
NON MIGAS 16,910,700.10 19,320,977.20 22,721,469.30 19,054,101.60 16,938,183.30 (0.11) 9,992,344.20 7,995,454.30 (19.98)
NERACA PERDAGANGAN 8,816,012.90 14,278,083.90 7,367,276.00 7,801,670.50 6,158,083.70 (12.38) 3,530,497.20 2,758,115.70 (21.88)
MIGAS 9,230,235.70 15,268,945.10 12,857,506.60 10,771,629.80 8,530,523.80 (4.94) 5,303,969.90 3,021,135.30 (43.04)
NON MIGAS (414,222.80) (990,861.20) (5,490,230.60) (2,969,959.30) (2,372,440.20) 58.22 (1,773,472.70) (263,019.60) 85.17

Sumber: BPS, Processed by Trade Data and Information Center, Ministry of Trade

Tren penurunan ekspor terlihat selama 2010-2014 dengan rata-rata


degradasi sebesar 4.24 persen per tahun. Ekspor migas mengalami tren
penurunan yang lebih cepat dibandingkan dengan ekspor non migas
selama periode yang sama. Penurunan yang cepat ini lebih disebabkan
karena kelesuan pasar Jepang yang berhasil tumbuh sebesar 1.61
persen pada 2014.

4.2.1 Perdagangan 11 Pos Tarif Request Jepang untuk Produk


Otomotif Indonesia
4.2.1.1 Industri Otomotif Indonesia
Struktur industri otomotif Indonesia didominasi oleh
investasi asing (Natsuda et al, 2014). Natsuda et al (2014)
menjelaskan bahwa Indonesia dapat menciptakan pabrik
perakitan, pabrik pemasok komponen, dan penyerapan tenaga
kerja di sektor otomotif yang jauh lebih besar dibandingkan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 15


dengan negara-negara ASEAN lainnya seperti Malaysia dan
Thailand.

Gambar 4.2. Perbandingan Struktur Otomotif Indonesia dengan


Malaysia, dan Thailand
Sumber: Natsuda et al (2014)

Indonesia merupakan produsen ke-14 dunia dengan


produksi sebesar 1 juta unit mobil. Indonesia menduduki
peringkat di atas Thailand dan Malaysia. Indonesia
memproduksi sebagian mobil penumpang dan hampir 20
persen berupa mobil komersial. Indonesia memiliki potensi yang
besar untuk menjadi produsen otomotif dunia dibandingkan
Malaysia dan Thailand dengan mengundang pemain besar
dunia untuk melakukan investasi di sector otomotif dunia
(Natsuda et al 2014).

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 16


Tabel 4.3. Posisi Indonesia dalam Produksi Otomotif Dunia Tahun 2014
Commercial
Ranking Country Cars
vehicles
Total % change

Total 67,530,621 22,203,607 89,734,228 2.80%


1 China 19,919,795 3,803,095 23,722,890 7.30%
2 Japan 8,277,070 1,497,488 9,774,665 1.50%
3 Germany 5,604,026 303,522 5,907,548 3.30%
4 USA 4,253,098 7,407,601 11,660,699 5.40%
5 South Korea 4,124,116 400,816 4,524,932 0.10%
14 Indonesia 1,011,260 287,263 1,298,523 7.60%
18 Thailand 742,678 1,137,329 1,880,007 -23.50%
20 Malaysia 547,150 49,450 596,600 -0.80%
27 Taiwan 332,629 46,594 379,223 12.00%

Sumber: OICA (2015)

Jepang merupakan produsen kedua terbesar dunia yang


memiliki pertumbuhan produksi positif. Sebagian besar otomotif
yang diproduksi Jepang adalah mobil penumpang. Jepang
berhasil tumbuh 1.5 persen per tahun dengan produksi otomotif
sebesar 9.7 juta unit mobil di tahun 2014. Pertumbuhan otomotif
China jauh lebih besar dibandingkan Jepang dan masih
merupakan produsen dunia terbesar otomotif di tahun 2014.
Indonesia dan Jepang memiliki kemampuan untuk
memproduksi otomotif. Keterkaitan investasi Jepang untuk
pengembangan sektor otomotif Indonesia sangat kuat (Natsuda
et al 2014). Produsen otomotif Indonesia melalui kebijakan
lokalisasi industri otomotif sebagai upaya membangun industri
substitusi impor memperkuat kehadiran investasi otomotif
Jepang di Indonesia (Natsuda et al 2014, Inoue 1990).

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 17


Tabel 4.4. Perkembangan Produksi Otomotif Indonesia Tahun 2014
Produksi (Unit) Growth
Jenis
2007 2014 2010-2014
Sedan CC kurang sama dengan 1500 16,207.00 36,575 125.67
1500 - 3000 10,974.00 2,909 (73.49)
lebih dari 3000 200.00 174 (13.00)
4x2 type kurang dari sama dengan 1500 194,422.00 613,705 215.66
1500-2500 87,527.00 121,000 38.24
2500-3000 2,359.00 27,223 1,054.01
lebih dari 3000 1,425.00 (100.00)
4x4 type kurang dari sama dengan 1500 -
1500-3000 1,479.00 16,035 984.18
lebih dari 3000 176.00 10,493 5,861.93
Bus 1,700.00 4,165 145.00
Pick up/truck 108,558.00 281,246 159.07
Double Cabin 8,314.00 (100.00)
Total 433,341.00 1,113,525.00 156.96
Sumber: GAIKINDO (2014)
Produksi Indonesia berhasil tumbuh sebesar 125 persen
selama pelaksanaan IJEPA untuk produksi sedan yang ber cc
dibawah 1500 cc. Namun, produksi sedan mengalami
penurunan dari 10.974 unit di tahun 2007 menjadi 2.909 unit di
tahun 2014 atau mengalami penurunan berkisar 73,49 persen
selama 7 tahun pelaksanaan IJEPA. Untuk model 4x2, produksi
mobil Jepang mengalami kenaikan untuk mobil yang ber cc
kurang dari 3000 cc. Indonesia mulai membangun mobil di atas
1500 cc yang ditunjukkan dengan kenaikan signifikan lebih dari
5.000 persen.
Berdasarkan data OICA, Jepang merupakan produsen
mobil yang tertinggi dunia sebelum IJEPA diberlakukan pada
tahun 2007. Jepang menduduki peringkat pertama produsen
terbesar dengan memproduksi 9.9 juta unit mobil di tahun 2007
diikuti oleh China pada posisi kedua dengan memproduksi

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 18


sebesar 6.3 juta unit dan Jerman pada posisi ketiga dengan
produksi sebesar 5.7 juta unit.
Selama IJEPA dilaksanakan, data OICA menunjukkan
bahwa produksi otomotif Jepang mengalami penurunan yang
cukup drastis baik untuk mobil dan kendaraan komersial.
Produksi mobil Jepang mengalami penurunan sebesar 16.77
persen selama IJEPA dilaksanakan. Produksi kendaraan
komersial mengalami penurunan sebagaimana produksi mobil
dengan tingkat penurunan yang lebih rendah atau sebesar
15.71 persen selama pelaksanaan IJEPA.

4.2.1.2 Perdagangan Otomotif Indonesia dan Jepang


Neraca perdagangan Indonesia selalu mengalami defisit
sejak sebelum Indonesia-Japan Economic Partnership
Agreement (IJEPA) diberlakukan. Defisit neraca perdagangan
otomotif mengalami perbaikan pasca krisis ekonomi 1998.
Neraca perdagangan otomotif Indonesia dengan Jepang
membaik dari defisit sebesar USD 1.1 milyar pada tahun 2001
menjadi defisit sebesar USD 676 juta pada tahun 2007. Kondisi
yang membaik ini disebabkan oleh reformasi kebijakan otomotif
Indonesia yang mendorong target terealisasinya produksi 1 juta
unit mobil.
Setelah pemberlakuan IJEPA, defisit neraca perdagangan
Indonesia terlihat semakin memburuk. Defisit neraca
perdagangan otomotif Indonesia dengan Jepang mencapai USD
1.3 milyar di tahun 2014. Peningkatan defisit neraca
perdagangan Indonesia-Jepang disebabkan oleh terjadinya
pergeseran spesialisasi produksi otomotif dari berorientasi
sedan menjadi produsen SUV (Sport Utility Vehicle)
(Aswicahyono 2008, Natsuda 2014). Keberadaan kebijakan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 19


domestic yang menekankan pada Low Cost Green Car (LCGC)
mengakibatkan impor pada produk mobil penumpang ber cc
tinggi meningkat karena produsen domestic tidak memasoknya
lagi.
Defisit neraca perdagangan produk otomotif dengan
Jepang memang sudah keniscayaan dari sejarah terbentuknya
pembangunan industrialisasi otomotif Indonesia. Nastuda et al
(2014) dan Aswicahyono (2008) menjelaskan bahwa dominasi
investasi asing di Indonesia untuk sector otomotif adalah untuk
memasok produk otomotif dalam negeri Indonesia dan tidak
untuk mensuplai ekspor. Investasi asing yang ada di Indonesia
menumbuhkan industri pendukung otomotif. Peningkatan
pasokan komponen Indonesia yang berkualitas ekspor
merupakan suatu potensi ekspor Indonesia di dunia yang dapat
mendorong Indonesia berpartisipasi lebih dalam rantai nilai
global untuk industry otomotif (Natsuda et al 2014).
Jepang merupakan pemasok produk otomotif kedua
setelah Thailand. Berdasarkan data TradeMap, Indonesia
mengimpor USD 6.2 milyar dan Jepang hanya memasok USD
1.8 milyar di tahun 2014. Impor utama kedua Indonesia dari
dunia adalah HS 870323 (Automobiles w reciprocatg piston
engine displacg > 1500 cc to 3000 cc) atau sebesar USD 616
juta di tahun 2014. Jepang merupakan pemasok utama HS
870323 (Automobiles w reciprocating piston engine displacing >
1500 cc to 3000 cc) dengan menguasai 50 persen lebih impor
Indonesia dari dunia atau sebesar USD 340 juta.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 20


4.2.2 Perdagangan Kategori R, Q, dan X Indonesia di Pasar Jepang
4.2.2.1 Definisi Produk Kategori R, Q, dan X
Perjanjian Indonesia-Japan Economic Partnership
Agreement (IJEPA) tercantum komitmen masing-masing pihak
baik Indonesia maupun Jepang. Daftar komitmen Jepang terdiri
dari kategori B, P, R, Q, dan X. Kategori B adalah kategori
penurunan tariff yang pada jangka waktu tertentu disepakati
produk itu akan dikenakan nol persen. Misalkan B15 berarti
bahwa produk tersebut akan mengalami penurunan tariff yang
akhirnya akan menjadi nol persen dalam 15 tahun setelah
penandatanganan perjanjian tersebut. Kategori R adalah
kategori renegosiasi yang berarti produk ini akan
direnegosiasikan oleh kedua belah pihak setelah 5 tahun
pelaksanaan IJEPA atau pada waktu review (peninjauan
kembali) dilakukan. Kategori Q adalah kategori produk yang
dikenakan quota. Sedangkan untuk kategori X adalah kategori
produk yang dikeluarkan dari skema penurunan tarif.
Produk-produk dalam kategori “R” adalah produk dalam
konsesi Jepang yang menjadi objek negosiasi dalam kurun
waktu tertentu setelah implementasi, dan terbagi dalam “R1”
dan “R4”. Kategori “R1” adalah tarif Bea Masuk akan
dinegosiasikan kembali bersamaan dengan General Review
(tahun kelima setelah implementasi). Kategori R4 adalah
kategori tarif Bea Masuk akan dinegosiasikan kembali di tahun
keempat setelah negosisasi. Berdasarkan identifikasi Tim
Perunding IJEPA dan analisis yang dilakukan oleh Kementerian
Perindustrian, Kementerian Kelautan dan Perikanan, dan
Kementerian lainnya bahwa produk yang masuk dalam kategori
R dan Q adalah sebagai berikut:

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 21


Tabel 4.5. Pemetaan Kategori R dan Q berdasarkan Kementerian Pembina

Sumber: IJEPA (diolah Puska KPI dan Direktorat Kerjasama Bilateral, Ditjen KPI)

4.2.2.2 Perkembangan Perdagangan Produk R Indonesia


4.2.2.2.1 Perkembangan Produk R1
Berdasarkan data TradeMap, perdagangan Jepang
dengan dunia cukup besar dan mengalami pertumbuhan yang
cukup menarik. Pasar Jepang untuk produk perikanan kategori
R1 sebesar USD 2.5 milyar dan tumbuh rata-rata per tahun
sebesar 3.05 persen salama 2010 – 2014. Peningkatan terjadi
selama 2010-2013 dengan didorong oleh kenaikan konsumsi
impor ikan Jepang karena terganggunya pasokan dalam negeri
akibat gempa bumi yang terjadi. Pasar impor kembali ke USD
2.5 milyar setelah pasokan dalam negeri mulai kembali
bergerak sehingga konsumsi impor mulai menurun.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 22


Gambar 4.3. Perkembangan Perdagangan Jepang, Indonesia, dan
Ekspor Indonesia ke Jepang untuk Produk Perikanan Kategori R1
Sumber: TradeMap (diolah Puska KPI)

Jepang bukanlah pasar untuk produk ikan Indonesia yang


masuk dalam R1 ini. Konsumsi Jepang mengalami kenaikan
dan ekspor Indonesia ke dunia juga mengalami kenaikan.
Tetapi ekspor Indonesia ke Jepang justru menurun sebesar
9.02 persen rata-rata per tahun selama periode 2010-2014.
Penurunan ekspor ke Jepang juga diikuti dengan penurunan
pangsa pasar Indonesia untuk produk ini di pasar Jepang.
Pangsa pasar Indonesia di Jepang menurun dari 8.97 persen di
tahun 2010 menjadi 6.91 persen di tahun 2014.
Kementerian Kelautan dan Perikanan sangat
mengharapkan Indonesia dapat memperoleh bea masuk nol
persen untuk produk kategori R1 ini. Pernyataan yang sama
juga diekspresikan oleh pengusaha tuna Indonesia di Bali dan
asosiasi tuna longfine Indonesia. Kepentingan Indonesia sangat

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 23


jelas bahwa keringanan tarif secara preferensi akan mendorong
keunggulan kompetitif Indonesia di Pasar Jepang.
Sementara produk makanan minuman dalam kategori R1
yang menjadi binaan Kementerian Perindustrian juga
merupakan pasar yang besar di Pasar Jepang. Jepang
mengimpor USD 7.1 milyar di tahun 2014 dengan pertumbuhan
rata-rata per tahun sebesar 4.64 persen. Pasar Jepang ini
cenderung memiliki fluktuasi yang sama dengan pasar produk
perikanan dengan pola pemulihan konsumsi yang sama.

Gambar 4.4. Perkembangan Perdagangan Jepang, Indonesia, dan Ekspor


Indonesia ke Jepang untuk Produk Makanan Minuman Kategori R1
Sumber: TradeMap (diolah Puska KPI)

Indonesia belum mengarahkan potensi pasokannya ke


pasar Jepang secara optimal. Indonesia mengekspor ke dunia
sebesar USD 1.7 milyar di tahun 2014 tetapi hanya mengekspor
USD 51 juta ke Jepang. Jepang masih memasang bea masuk
sebagai alat proteksi untuk produk Indonesia.
Pertumbuhan ekspor Indonesia cukup meningkat dan jauh
lebih tinggi dari pertumbuhan pasar. Ekspor Indonesia ke

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 24


Jepang untuk produk makanan minuman pada kategori R1 ini
sebesar 21.54 persen rata-rata per tahun selama 2010 – 2014.
Pertumbuhan ekspor ke Jepang untuk produk ini jauh lebih
besar daripada pertumbuhan ekspor Indonesia ke dunia.

Gambar 4.5. Perkembangan Perdagangan Jepang, Indonesia, dan


Ekspor Indonesia ke Jepang untuk Produk Pertanian Kategori R1
Sumber: TradeMap (diolah Puska KPI)

Pasar produk pertanian Jepang untuk kategori R1 ini


cukup besar dan tumbuh selama lima tahun terakhir ini. Impor
Jepang dari dunia sebesar USD 5.4 milyar dengan
pertumbuhan rata-rata 0.1 persen per tahun selama 2010-2014.
Namun, puncak pertumbuhan terjadi pada tahun 2011 karena
gempa sangat mempengaruhi pasokan produk pertanian dalam
negeri sehingga impor cenderung meningkat cukup signifikan di
tahun 2011. Konsumsi produk impor mulai menurun ketika
pasokan produksi dalam negeri meningkat di tahun 2012 hingga
2014.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 25


4.2.2.2.2 Perkembangan Produk R4
Indonesia belum melakukan aktivitas ekspor ke Jepang
untuk produk pertanian yang termasuk dalam R4 yang menjadi
binaan Kementerian Pertanian. Produk pertanian dalam kategori
R4 ini dapat dinegosiasikan untuk dimasukkan dalam proses
liberalisasi IJEPA sehingga Indonesia memiliki kesempatan
untuk mendapatkan konsesi dari pihak Jepang. Indonesia
sangat berkepentingan untuk mendapatkan konsesi ini.
Untuk kategori R4 ini, Indonesia mengekspor ke dunia
sebesar USD 89 ribu di tahun 2014 dengan pertumbuhan
ekspor Indonesia ke dunia sebesar 36.14 persen per tahun
selama 2010-2014. Sementara pasar Jepang sangat besar
untuk produk ini dengan yang mengalami tren yang cenderung
negatif. Pasar Jepang hanya mencapai USD 31 juta di tahun
2014 dengan pertumbuhan negatif sebesar 0.81 persen per
tahun selama 2010-2014.
Indonesia belum mengekspor ke Jepang selama 2010-
2014 untuk HS 220720 (Ethyl alcohol and other spirits,
denatured, of any strength). Pasar Jepang untuk produk ini
merupakan pasar yang kecil dan cenderung mengalami
pertumbuhan negatif selama 5 tahun terakhir ini. Produk
minuman keras memang diproteksi oleh Jepang di dalam IJEPA
ini sehingga renegosiasi dalam review ini diharapkan dapat
memberikan kesempatan bagi Indonesia untuk memperoleh
konsesi.
Namun untuk HS 220710 (Undenaturd ethyl alcohol of an
alcohol strgth by vol of 80% vol/higher), Indonesia berhasil
mengekspor USD 14 juta ke Jepang di tahun 2014 dengan
pertumbuhan rata-rata per tahun sebesar 4.25 persen.
Sementara pasar Jepang cukup besar dengan tingkat

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 26


pertumbuhan yang cukup tinggi. Impor Jepang untuk HS ini
sebesar USD 462 juta dengan pertumbuhan rata-rata sebesar
5.26 persen per tahun selama 2010-2014. Indonesia sangat
berpotensi memasuki pasar Jepang karena ekspor Indonesia ke
dunia cukup besar dan mengalami pertumbuhan yang cukup
tinggi.

4.2.2.2.3 Perkembangan Produk Q


Perkembangan perdagangan produk Q memang menarik.
Indonesia telah meminta tarif kuota untuk HS 0803.00 (fresh
pineapple) sebesar 0% in quota 10.000 MT/year. Jepang juga
memberikan tariff kuota untuk HS 0804.30 (Weighing less than
900g as a whole, not peeled, whether or not crowned) sebesar
0% in quota 3.000 MT/year (less than 2000g). Indonesia belum
melakukan aktivitas ekspor sama sekali selama 5 tahun terakhir
ini tetapi potensi ekspor Indonesia masih sangat besar.
Indonesia juga mengalami ekspor yang menurun selama 5
tahun terakhir ini untuk produk sorbitol (HS 290544).

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 27


BAB 5. ANALISIS COST DAN BENEFIT INDONESIA JAPAN ECONOMIC
PARTNERSHIP AGREEMENT (IJEPA)

5.1 Analisis Constant Market Share

Sebelas (11) Pos Tarif produk yang menjadi prasyarat Jepang


adalah produk-produk sebagai berikut:
Tabel 5.1. Daftar Produk Otomotif yang Menjadi Request Jepang

HS Description
8703236391 Oth motor car excl van,2000-2500cc,not
8703236291 Oth motor car excl van,1800-2000cc,not
8703236491 Oth motor car excl van,2500-3000cc,not
8703236492 Oth motor car excl van,2500-3000cc,not
8703239210 Oth vehicle, 1800-2000 cc, (4x2) system, not ckd,int combust recipro p
8703236191 Oth motor car excl van,1500-1800cc,not
8703236292 Oth motor car excl van,1500-1800cc,not
8703236392 Oth motor car excl van,2000-2500cc,not
8703239410 Oth vehicle,2500-3000cc,not ckd,2 wd, in
8703239310 Oth vehicle, 2000-2500 cc, (4x2) system, not ckd,int combust recipro p
8703236192 Oth motor car excl van,1500-1800cc,not c
Sumber: TradeMap (diolah Puska KPI)

Berdasarkan analisis Constant Market Share, produk-produk


otomotif yang diminta oleh pihak Jepang memiliki penurunan daya saing
secara keseluruhan. Produk-produk yang mengalami penurunan daya
saing di Indonesia adalah HS 8703236391 (Dengan kapasitas silinder
melebihi 2,000 cc tapi tidak melebihi 2.500 cc: Sistem penggerak dua
roda (4x2)), HS 8703236492 (Sistem penggerak empat roda (4x4)), HS
8703236191 (Oth motor car excl van,1500-1800cc,not), dan HS
8703236192 (Oth motor car excl van,1500-1800cc,not untuk Sistem
penggerak empat roda (4x4)).

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 28


Tabel 5.2. Hitungan Constant Market Share untuk Produk Auto Tarif Jepang

Sumber: diolah Puska KPI


Keterangan: WE adalah world effect, CE adalah commodity effect, dan Comp adalah
competitiveness (daya saing). DEX adalah delta ekspor.

Sedangkan menurut penghitungan CMSA, produk-produk yang


menjadi request Indonesia ternyata secara total mengalami penurunan
daya saing di pasar Jepang. Penurunan daya saing ini disebabkan mulai
masuknya pemain baru seperti Thailand yang mendapatkan preferensi
nol persen dengan Ketentuan Asal Barang Asean Trade In Good
Agreement (ATIGA). Selain itu tren ekspor mulai muncul produk-produk
dari Jerman dan Amerika walaupun dalam jumlah cukup kecil. Produk-
produk baru ini menurunkan pangsa pasar Jepang di Indonesia.
Indonesia dapat melepas B15 menjadi P14 sehingga tariff menjadi
5 persen pada tahun 2016 hanya untuk HS 8703236292 karena
penambahan ekspor masih sangat kecil dan tidak didorong oleh daya
saing. Indonesia memiliki daya saing produk dalam negeri yang cukup

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 29


kuat untuk HS ini karena investasi asing di produk pada HS ini
meningkat.

Tabel 5.3. Analisis Constant Market Share untuk Produk Kategori R, Q


dan X Indonesia di Pasar Jepang

Sumber: diolah Puska KPI

Sedangkan berdasarkan analisis constant market share,


perubahan ekspor Indonesia ke Jepang untuk produk kategori R, Q, dan
X lebih didorong oleh permintaan impor Jepang dari dunia daripada
daya saing. Selama periode 2012-2014, ekspor Indonesia ke Jepang
untuk produk kategori R,Q, dan X mengalami penurunan sebesar USD
149 juta. Penurunan ini disebabkan oleh penurunan permintaan Jepang
akan produk impor dunia sebesar USD 99 juta atau sebesar 66 persen
dari perubahan ekspor Indonesia ke Jepang. Perubahan konsumsi
Jepang terhadap produk yang diimpor ternyata hanya sebesar USD 17
juta atau berkisar 11.8 persen dari total perubahan. Penurunan daya
saing produk Indonesia ke Jepang hanya sebesar USD 32 juta atau
21.62 persen dari penurunan yang terjadi.
Produk R1 pembinaan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP)
terdiri dari 29 pos tariff. Namun hanya 26 pos tariff yang diperdagangkan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 30


dan Jepang melakukan impor dari dunia. Tuna bluefine (HS 030194)
dan Anchovies (HS 030242) merupakan produk yang tidak
diperdagangkan oleh Jepang. Jepang tidak melakukan impor untuk
kedua pos tariff tersebut selama periode 2012-2014. (lihat lampiran
kajian)
Indonesia tidak melakukan kegiatan ekspor untuk 10 pos tariff
kategori R1 yang menjadi binaan Kementerian Kelautan dan Perikanan
ini ke Jepang, tetapi Jepang melakukan impor dari dunia. Sementara
Jepang mengimpor hampir mencapai USD 962 juta di 2010 dan
mengalami penurunan menjadi USD 672 juta di 2014. Untuk 10 pos tariff
ini, Indonesia tidak dapat dianalisis daya saingnya dan dapat
disimpulkan bahwa 10 pos tariff ini Indonesia belum berdaya saing di
Jepang. (lihat lampiran kajian)
Analisis untuk produk kategori R1 yang menjadi binaan KKP dapat
dilakukan untuk 16 pos tariff saja. Ekspor untuk 16 pos tariff ini
mengalami penurunan dari USD 208 juta menjadi USD 138 juta di 2014.
Penurunan sebesar hampir USD 20 juta ini lebih disebabkan oleh
penurunan permintaan Jepang untuk impor dari dunia sebesar USD 78
juta dan penurunan daya saing sebesar USD 10 juta. Penurunan ini
ternyata ditahan oleh pola konsumsi Jepang yang menyukai pada 16
pos tariff ini dibandingkan dengan pos tariff impor lainnya. (lihat lampiran
kajian).
Produk R1 untuk binaan Kementerian Perindustrian untuk
makanan minuman terdiri dari 73 pos tariff tetapi ternyata hanya 20 pos
tariff saja yang melakukan ekspor ke Jepang. Indonesia belum
melakukan ekspor ke Jepang untuk produk turunan susu (seperti susu
kaleng), produk buah-buahan kaleng, minyak bunga matahari dan
produk turunan kakao. Sementara impor Jepang dari dunia cukup besar
untuk produk ini. (lihat lampiran kajian).

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 31


Penurunan ekspor produk R1 untuk binaan Kementerian
Perindustrian untuk makanan minuman didorong lebih kuat oleh
penurunan konsumsi impor Jepang dari dunia dan daya saing produk
Indonesia daripada perubahan pola konsumsi masyarakat Jepang.
Masyarakat Jepang sangat suka produk ini tetapi lebih berorientasi
domestic daripada mengimpor untuk produk yang sama. (lihat lampiran
kajian).
Melihat hasil analisis Constant Market Share tersebut, perjuangan
Indonesia untuk meminta sudah tepat karena hampir semua ekspor ke
Jepang untuk produk tersebut mengalami penurunan baik daya saing
maupun ekspor. Indonesia perlu memperjuangkan produk binaan
Kementerian Kelautan dan Perikanan dan binaan Kementerian
Perindustrian untuk produk makanan minuman yang masuk dalam
kategori X karena Indonesia memiliki daya saing yang tinggi.

5.2 Analisis Partial Equilibrium

Berdasarkan penghitungan partial equilibrium, Indonesia akan


menderita kerugian sebesar tambahan impor untuk produk otomotif di
atas 1500-3000 cc sebesar USD 31 juta apabila auto tarif diterima oleh
Indonesia. Namun, welfare konsumen Indonesia meningkat sebesar
USD 23 juta dan jauh lebih besar dibandingkan welfare Jepang yang
hanya menikmati USD 5.57 juta.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 32


Gambar 5.1. Hasil Analisis Partial Equilibrium untuk Request
Offer GR IJEPA (Dalam USD Juta)
Sumber: Hasil Partial Equilibrium, diolah Puska KPI

Indonesia akan kehilangan pendapatan negara sebesar USD 80.29


juta dan Jepang akan kehilangan pendapatan negara sebesar USD 1.1
milyar. Ekspor Indonesia akan meningkat sebesar USD 130 juta dan
ekspor Jepang akan meningkat sebesar USD 68.7 juta. Apabila
pertukaran antara auto tarif dengan request R,Q, dan X dilakukan maka
Indonesia akan untung dengan peningkatan neraca perdagangan
sebesar USD 61 juta.
Pihak Jepang akan kehilangan pendapatan negara sebesar USD
1.1 milyar. Kompensasi peningkatan kesejahteraan ekonomi adalah
sebesar USD 550 juta. Indonesia akan mengalami peningkatan ekspor
USD 130 juta ke Jepang apabila R,Q, dan X disetujui untuk diberikan
preferensi tarif.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 33


Indonesia perlu mendorong preferensi Jepang untuk produk R1
binaan KKP dan R4 binaan kemenperin karena Indonesia benar-benar
menjadi produsen paling efisien di pasar Jepang. Kedua kelompok
produk tersebut mengalami peningkatan ekspor lebih didorong oleh
penciptaan perdagangan (trade creation) daripada pengalihan
perdagangan (trade diversion).
Indonesia perlu waspada untuk HS 030194 (live bluefine tuna)
karena Indonesia tidak mengekspor ke dunia dan ke Jepang sehingga
pembukaan pasar juga tidak akan membawa kenaikan ekspor
Indonesia. Indonesia perlu memperjuangkan 10 pos tarif binaan
Kementerian Kelautan dan Perikanan yang masuk dalam kategori R1
yang Indonesia belum dapat masuk ke Jepang. Hambatan tariff masih
menjadi masalah dan tentunya pihak Kementerian Kelautan dan
Perikanan dapat menganalisis kebijakan SPS dan Standar Jepang.

Tabel 5.4. Dampak Penurunan Tarif di Pasar Jepang terhadap Ekspor


Indonesia
Kategori dan Pembina X sebelum TC TD TE X setelah Govt Revenue Welfare
QHU 15,607.00 2,729.30 1,327.08 4,056.39 19,663.39 (41,375.16) 20,687.58
QTANI 37.00 4.15 6.71 10.86 47.86 (123.75) 61.87
R1DKP 138,661.00 6,110.99 3,949.46 10,060.45 148,721.45 (37,569.69) 18,784.84
R1MM 47,135.00 6,261.76 9,583.20 15,844.95 62,979.95 (321,525.96) 160,762.98
R1TANI 4,846.00 240.96 643.98 884.94 5,730.94 (10,728.30) 5,364.15
R4DEPHUT 641,837.00 34,973.72 39,388.06 74,361.78 716,198.78 (516,889.73) 258,444.86
R4MM 14,138.00 4,056.49 604.16 4,660.65 18,798.65 (13,515.88) 6,757.94
R4TANI - - - - - - -
XDKP 64,442.00 13,969.21 5,609.07 19,578.28 84,020.28 (137,608.50) 68,804.25
XMM 151.00 647.66 81.93 729.59 880.59 (23,080.27) 11,540.14
XTANI - - - - - - -
Total R,Q, dan X 926,854.00 68,994.25 61,193.64 130,187.89 1,057,041.89 (1,102,417.25) 551,208.62

Sumber: diolah Puska KPI

Keterangan: Q adalah Kategori Q, R adalah kategori R, X adalah Kategori X, TANI


adalah Kementerian Pertanian, DEPHUT adalah Kementerian Kehutanan, MM adalah
Kementerian Perindustrian untuk Makanan Minuman, HULU adalah Kementerian
Perindustrian untuk Kimia Hulu
Sumber: diolah Puska KPI

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 34


Khusus untuk R4 dan X binaan Kementan ternyata Indonesia tidak
melakukan ekspor sama sekali ke Jepang. Namun Indonesia melakukan
ekspor ke dunia sehingga potensi masih besar apabila konsesi bisa
didapatkan.
Kenaikan ekspor terbesar akan dialami oleh produk kehutanan
apabila pihak Jepang berkenan meliberalisasi produk tersebut.
Indonesia akan mengalami kenaikan sebesar USD 74 juta apabila
Jepang mau membuka pasarnya. Namun, Indonesia bukanlah produsen
terefisien bagi Jepang karena pengalihan perdagangan (trade diversion)
jauh lebih besar daripada penciptaan perdagangan (trade creation).
Apabila pertukaran dilakukan dengan hanya memberikan yang
menjadi kewajian artikel 151 saja, yaitu pihak Jepang hanya memenuhi
R dan Q saja dan Indonesia akan memenuhi transposisi 11 pos tariff
otomotif saja maka Indonesia masih mendapatkan keuntungan dengan
mendapatkan tambahan ekspor sebesar USD 109 juta dan Jepang
hanya mendapatkan USD 68.77 juta.
Kehati-hatian perlu dicermati untuk kebijakan non tarif produk-
produk kategori R, Q, dan X terutama untuk tuna longfine hidup dan
beberapa produk yang Indonesia belum dapat masuk ke pasar Jepang.
Hambatan non tarif menjadi sangat penting karena akan menghambat
ekspor yang terdorong oleh keunggulan kompetitif yang berasal dari
harga. Perundingan pembangunan kapasitas untuk kebijakan non tarif
Jepang terutama standard dan kebijakan SPS Jepang sebaiknya
dijadikan single undertaking dalam perundingan barang.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 35


BAB 6. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

6.1 Kesimpulan
Kajian ini memberikan kesimpulan sebagai berikut:
1. Indonesia dan Jepang sedang melakukan General Review IJEPA
sesuai dengan pasal 151 Perjanjian IJEPA.
2. Pemulihan perekonomian Jepang mulai terlihat sejak 2013 disertai
dengan paket ekonomi Perdana Menteri Abe yang semakin agresif
berpartisipasi dalam perundingan integrasi regional dan global.
3. Berdasarkan penghitungan Constant Market Share, Jepang
mengalami penurunan daya saing sehingga menjadi tidak kompetitif di
Pasar Indonesia. Berdasarkan analisis Constant Market Share,
produk-produk otomotif yang diminta oleh pihak Jepang memiliki
penurunan daya saing secara keseluruhan. Produk-produk yang
mengalami penurunan daya saing di Indonesia adalah HS
8703236391 (Dengan kapasitas silinder melebihi 2,000 cc tapi tidak
melebihi 2.500 cc: Sistem penggerak dua roda (4x2)), HS 8703236492
(Sistem penggerak empat roda (4x4)), HS 8703236191 (Oth motor car
excl van,1500-1800cc,not), dan HS 8703236192 (Oth motor car excl
van,1500-1800cc,not untuk Sistem penggerak empat roda (4x4)).
4. Berdasarkan penghitungan Constant Market Share, produk-produk
yang menjadi request Indonesia ternyata secara total mengalami
penurunan daya saing di pasar Jepang. Permintaan kepada Jepang
untuk meliberalisasi produk kategori R,Q, dan X akan memberikan
peningkatan daya saing produk Indonesia di Jepang.
5. Berdasarkan penghitungan partial equilibrium, Indonesia akan
menderita kerugian sebesar tambahan impor untuk produk otomotif di
atas 1500-3000 cc sebesar USD 31 juta apabila auto tarif diterima oleh
Indonesia. Namun, welfare konsumen Indonesia meningkat sebesar

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 36


USD 23 juta dan jauh lebih besar dibandingkan welfare Jepang yang
hanya menikmati USD 5.57 juta.
6. Ekspor Indonesia akan meningkat sebesar USD 130 juta dan ekspor
Jepang akan meningkat sebesar USD 68.7 juta. Apabila pertukaran
antara auto tarif dengan request R,Q, dan X dilakukan maka Indonesia
akan untung dengan peningkatan neraca perdagangan sebesar USD
61 juta.
6.2 Rekomendasi Kebijakan
7. Pihak Indonesia sebaiknya tidak menerima seluruhnya permintaan
Jepang untuk perubahan P14 ke B15 untuk komitmen penurunan tarif
bea masuk untuk 11 pos tarif otomotif yang diajukan Jepang.
8. Indonesia harus memperjuangkan produk-produk kriteria R, Q, dan X
untuk dapat diliberalisasi hingga nol persen.
9. Pihak Indonesia perlu menyampaikan pentingnya pembangunan
kapasitas untuk sektor otomotif sebagai kompensasi peningkatan
impor dan kehilangan pendapatan negara karena membuka 11 pos
tarif otomotif Indonesia.
10. Pihak Indonesia perlu mengusulkan bahwa pembangunan kapasitas
untuk kebijakan non tariff Jepang seperti standar dan kebijakan SPS.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 37


DAFTAR PUSTAKA

Basri, M. C. (2012). Indonesia's Role in the World Economy: Sitting on the


Fence. In A. Reid. Singapore: Institute of South East Asian Studies.

CNN. (2015, 5 19). Retrieved from CNN Indonesia:


http://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20150318055140-92-
39871/pemerintah-tinjau-ulang-kerjasama-perdagangan-bebas/

Humphrey, J., & Memedovic, O. (2003). The Global Automotive Industry


Value Chian: What Prospects for Upgrading by Developing Countries.
Vienna: UNIDO.

Natsuda, K., Otsuka, K., & Thoburn, J. (2014, October 1). Dawn of
Industrialisation? The Indonesian Automotive Industry. Retrieved from
www.apu.ac.jp:
http://www.apu.ac.jp/rcaps/uploads/fckeditor/publications/workingPape
rs/RWP_13005.pdf

OICA. (2015, April 12). World Vehicles Production. Retrieved from OICA:
www.oica.org

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 38