Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PENDAHULUAN

HIPOKALEMIA

A. KONSEP MEDIS
1. Pengertian Hipokalemia
Kalium merupakan salah satu dari banyak elektrolit dalam
tubuh. Kalium dapat ditemukan di dalam sel. Tingkat normal kalium sangat
penting untuk pemeliharaan jantung, dan fungsi sistem saraf.
Hipokalemia adalah suatu keadaan dimana kadar atau serum mengacu
pada konsentrasi dibawah normal yang biasanya menunjukkan suatu
kekurangan nyata dalam simpanan kalium total (Brunner dan Suddarth,
2002).
Hipokalemia didefinisikan sebagai kadar kalium serum yang kurang
dari 3,5mEq/L (Price & Wilson, 2006).
2. Etilogi
Menurut Price & Wilson (2006) penyebab hipokalemia meliputi:
1. Peningkatan ekskresi (atau kerugian) dari kalium dari tubuh.
2. Beberapa obat dapat menyebabkan kehilangan kalium yang dapat
menyebabkan hipokalemia. Obat yang umum termasuk diuretik loop
(seperti Furosemide). Obat lain termasuk steroid, licorice, kadang-kadang
aspirin, dan antibiotik tertentu.
3. Ginjal disfungsi, ginjal tidak dapat bekerja dengan baik karena suatu
kondisi yang disebut Asidosis Tubular Ginjal (RTA). Ginjal akan
mengeluarkan terlalu banyak kalium. Obat yang menyebabkan RTA
termasuk Cisplatin dan Amfoterisin B.
4. Kehilangan cairan tubuh karena muntah yang berlebihan, diare, atau
berkeringat.
5. Endokrin atau hormonal masalah (seperti tingkat aldosteron meningkat),
aldosteron adalah hormon yang mengatur kadar potasium. Penyakit
tertentu dari sistem endokrin, seperti aldosteronisme, atau sindrom
Cushing, dapat menyebabkan kehilangan kalium.
Adapun penyebab lain dari timbulnya penyakit hipokalemia : muntah
berulang-ulang, diare kronik, hilang melalui kemih (mineral kortikoid
berlebihan obat-obat diuretik (Ilmu Faal, Segi Praktis, hal 209).
3. Patofisiologi
Kalium adalah kation utama cairan intrasel. Kenyataannya 98 % dari
simpanan tubuh (3000-4000 mEq) berada di dalam sel dan 2 % sisanya (kira-
kira 70 mEq) terutama dalam pada kompetemen ECF. Kadar kalium serum
normal adalah 3,5-5,5 mEq/L dan sangat berlawanan dengan kadar di dalam
sel yang sekitar 160 mEq/L. Kalium merupakan bagian terbesar dari zat
terlarut intrasel, sehingga berperan penting dalam menahan cairan di dalam
sel dan mempertahankan volume sel. Kalium ECF, meskipun hanya
merupakan bagian kecil dari kalium total, tetapi sangat berpengaruh dalam
fungsi neuromuscular.
Perbedaan kadar kalium dalam kompartemen ICF dan ECF
dipertahankan oleh suatu pompa Na-K aktif yang terdapat di membran sel.
Rasio kadar kalium ICF terhadap ECF adalah penentuan utama potensial
membran sel pada jaringan yang dapat tereksitasi, seperti otot jantung dan
otot rangka. Potensial membran istirahat mempersiapkan pembentukan
potensial aksi yang penting untuk fungsi saraf dan otot yang normal. Kadar
kalium ECF jauh lebih rendah dibandingkan kadar di dalam sel, sehingga
sedikit perubahan pada kompartemen ECF akan mengubah rasio kalium
secara bermakna. Sebaliknya, hanya perubahan kalium ICF dalam jumlah
besar yang dapat mengubah rasio ini secara bermakna.
Salah satu akibat dari hal ini adalah efek toksik dari hiperkalemia
berat yang dapat dikurangi kegawatannya dengan menginduksi pemindahan
kalium dari ECF ke ICF. Selain berperan penting dalam mempertahankan
fungsi nueromuskular yang normal, kalium adalah suatu kofaktor yang
penting dalam sejumlah proses metabolik. Homeostasis kalium tubuh
dipengaruhi oleh distribusi kalium antara ECF dan ICF,juga keseimbangan
antara asupan dan pengeluaran.
Beberapa faktor hormonal dan nonhormonal juga berperan penting
dalam pengaturan ini, termasuk aldostreon, katekolamin, insulin, dan variabel
asam-basa. Pada orang dewasa yang sehat, asupan kalium harian adalah
sekitar 50-100 mEq. Sehabis makan, semua kalium diabsorpsi akan masuk
kedalam sel dalam beberapa menit, setelah itu ekskresi kalium yang terutama
terjadi melalui ginjal akan berlangsung beberapa jam. Sebagian kecil (lebih
kecil dari 20%) akan diekskresikan melalui keringat dan feses. Dari saat
perpindahan kalium ke dalam sel setelah makan sampai terjadinya ekskresi
kalium melalui ginjal merupakan rangkaian mekanisme yang penting untuk
mencegah hiperkalemia yang berbahaya. Ekskresi kalium melalui ginjal
dipengaruhi oleh aldosteron, natrium tubulus distal dan laju pengeluaran
urine. Sekresi aldosteron dirangsang oleh jumlah natrium yang mencapai
tubulus distal dan peningkatan kalium serum diatas normal, dan tertekan bila
kadarnya menurun.
Sebagian besar kalium yang di filtrasikan oleh gromerulus akan di
reabsorpsi pada tubulus proksimal. Aldosteron yang meningkat menyebabkan
lebih banyak kalium yang terekskresi kedalam tubulus distal sebagai
penukaran bagi reabsorpsi natrium atau H+. Kalium yang terekskresi akan
diekskresikan dalam urine. Sekresi kalium dalam tubulus distal juga
bergantung pada arus pengaliran, sehingga peningkatan jumlah cairan yang
terbentuk pada tubulus distal (poliuria) juga akan meningkatkan sekresi
kalium. Keseimbangan asam basa dan pengaruh hormon mempengaruhi
distribusi kalium antara ECF dan ICF. Asidosis cenderung untuk
memindahkan kalium keluar dari sel, sedangkan alkalosis cenderung
memindahkan dari ECF ke ICF. Tingkat pemindahan ini akan meningkat jika
terjadi gangguan metabolisme asam-basa, dan lebih berat pada alkalosis
dibandingkan dengan asidosis. Beberapa hormon juga berpengaruh terhadap
pemindahan kalium antara ICF dan ECF. Insulin dan Epinefrin merangsang
perpindahan kalium ke dalam sel. Sebaliknya, agonis alfa-adrenergik
menghambat masuknya kalium kedalam sel. Hal ini berperan penting dalam
klinik untuk menangani ketoasidosis diabetik (Price & Wilson, edisi 6, hal
341).
4. Pathway

kalium serum Peningkatan Obat steroid, Disfungsi Kehilangan Endokrin


< 3,5mEq/L ekskresi licorice, aspirin, Ginjal cairan tubuh atau masalah
dan antibiotik hormonal
tertentu

HIPOKALEMIA

SSP & Pernafasan Saluran Cerna Kardiovaskuler Ginjal


Neuromuskuler - Otot - Anoreksia - Hipotensi portural - Poliuria
- Parastesia pernafasan - Mual - Disritmia - nokturia
- Kelemahan lemah - muntah - Perubahan pada
otot - Nafas EKG
- Reflek dangkal  Gel T yg lebar &
tendon mendatar
hilang progresif
 Depresi segmen T
 Gel U yg
menonjol

Hambatan Penurunan curah Kekurangan


Ketidakefektifan Nutrisi
mobilitas jantung volume
pola nafas kurang dari
fisik cairan
kebutuhan
5. Manifestasi klinik
1. CNS dan neuromuskular; lelah, tidak enak badan, reflek tendon dalam
menghilang dan lemas.
2. Pernapasan; otot-otot pernapasan lemah, napas dangkal.
3. Saluran cerna; menurunnya motilitas usus besar, anoreksia, mual muntah.
4. Kardiovaskuler; hipotensi postural, disritmia, perubahan pada EKG.
5. Ginjal; poliuria, nokturia. (Price & Wilson, 2006, hal 344)
6. Pemeriksaan Diagnostik
Menurut Doenges (2002) Pemeriksaan Diagnostik Pada pasien dengan
hipokalemia adalah:
1. Kalium serum : penurunan, kurang dari 3,5 mEq/L.
2. Klorida serum : sering turun, kurang dari 98 mEq/L.
3. Glukosa serum : agak tinggi.
4. Bikarbonat plasma : meningkat, lebih besar dari 29 mEq/L.
5. Osmolalitas urine : menurun
6. GDA : pH dan bikarbonat meningkat (Alkalosis metabolik).
7. Penatalaksanaan
Adapun penatalaksanaan menurut Brunner & Suddarth (2002) penyakit
hipokalemia yang paling baik adalah pencegahan. Berikut adalah contoh-
contoh penatalaksanaannya :
1. Pemberian kalium sebanyak 40-80 mEq/L.
2. Diet yang mengandung cukup kalium pada orang dewasa rata-rata 50-100
mEq/hari (contoh makanan yang tinggi kalium termasuk kismis, pisang,
aprikot, jeruk, advokat, kacang-kacangan, dan kentang).
3. Pemberian kalium dapat melalui oral maupun bolus intravena dalam botol
infus.
4. Pada situasi kritis, larutan yang lebih pekat (seperti 20 mEq/L) dapat
diberikan melalui jalur sentral bahkan pada hipokalemia yang sangat
berat, dianjurkan bahwa pemberian kalium tidak lebih dari 20-40
mEq/jam (diencerkan secukupnya) : pada situasi semacam ini pasien
harus dipantau melalui elektrokardigram (EKG) dan diobservasi dengan
ketat seperti perubahan pada kekuatan otot.
8. Pengobatan
1. Pemberian Kalium melalui oral atau Intravena untuk penderita berat.
2. Pemberian kalium lebih disenangi dalam bentuk oral karena lebih mudah.
3. Pemberian 40-60 mEq dapat menaikkan kadar kalium sebesar 1-1,5
mEq/L, sedangkan pemberian 135-160 mEq dapat menaikkan kadar
kalium sebesar 2,5-3,5 mEq/L. Bila ada intoksikasi digitalis, aritmia, atau
kadar Kalium serum Bila kadar kalium dalam serum > 3 mEq/L, koreksi
Kalium cukup per oral.
4. Monitor
Kadar kalium tiap 2-4 jam untuk menghindari hiperkalemia terutama pada
pemberian secara intravena.
5. Pemberian Kalium intravena dalam bentuk larutan KCl disarankan
melalui vena yang besar dengan kecepatan 10-20 mEq/jam, kecuali
disertai aritmia atau kelumpuhan otot pernafasan, diberikan dengan
kecepatan 40-100 mEq/jam. KCl dilarutkan sebanyak 20 mEq dalam 100
cc NaCl isotonik.
6. Acetazolamide untuk mencegah serangan.
7. Triamterene atau spironolactone apabila acetazolamide tidak memberikan
efek pada orang tertentu.

B. KONSEP KEPERAWATAN
1. Pengkajian
a. Pengkajian primer
1) A (Airway)
Pada pengkajian airway kaji ada tidaknya sumbatan jalan nafas
(Tabrani, 2007).
2) B (Breathing)
Kaji saturasi oksigen dengan menggunakan pulse oksimeter, untuk
mempertahankan saturasi >95 %. Pada pasien hipokalemia
ditemukan adanya sesak nafas sehingga memerlukan oksigen, bisa
dengan nasal kanul, simple mask, atau non rebreathing mask sesuai
dengan kebutuhan oksigen.
3) C (Circulation)
Pada pasien hipokalemia terdengar suara S1 S2. Pada pasien
hipokalemia berikan cairan dengan kalium tinggi untuk
meningkatkan elektrolit yang hilang melalui IV.
4) D (Disability)
Kaji tingkat kesadaran dengan menggunakan AVPU atau GCS. Jika
pasien mengalami penurunan kesadaran menunjukkan pasien masuk
kondisi ekstrim dan membutuhkan pertolongan medis segera dan
membutuhkan perawatan di ICCU (Mediana, 2012).
5) E (Exposure)
Jika pasien stabil lakukan pemeriksaan riwayat kesehatan dan fisik
lainnya (Mediana, 2012).
b. Pengkajian sekunder
1) Five intervensi atau full of vital sign
Pada pasien dengan hipokalemia intervensi yang harus dilakukan
adalah pemeriksaan laboraturium darah lengkap untuk mengetahui
kadar kalium.
2) Give comfort
Pada pasien dengan hipokalemia harus diberi posisi senyaman
mungkin untuk mengurangi rasa sesak pasien.
c. Pemeriksaan fisik
1) Keadaan umum
Keadaan umum pasien hipokalemia biasanya di dapatkan kesadaran
yang baik atau composmentis dan akan berubah sesuai dengan kadar
kalium yang hilang dalam tubuh.
2) Pemeriksaan fisik (B1-B6)
a) B1 (Breathing)
Pengkajian yang didapatkan dengan adanya dispnea, otot-otot
pernapasan lemah, dan napas dangkal.
b) B2 (Blood)
Pasien dapat mengeluh lemas dan mudah lelah. Gejala ini
merupakan tanda dari penurunan curah jantung. Adanya
perubahan nadi, Nadi lemah atau menurun, tidak teratur. Tekanan
darah biasanya menurun akibat terganggunya kerja jantung akibat
kurangnya kalium dalam tubuh. Pada pasien hipokalemia dapat
terjadi hipotensi postural, disritmia, perubahan pada EKG.
c) B3 (Brain)
Kesadaran composmetis, dan terkadang pasien mengeluh lemas
karena hilangnya kalium yang berlebihan. Pasien hipokalemia
sering merasakan lelah, tidak enak badan, reflek tendon dalam
menghilang dan lemas. Penurunan status mental / kacau mental,
apatis, mengantuk, peka rangsangan, koma, hiporefleksia, tetani,
paralisis.
d) B4 (Bladder)
Adanya polidipsi untuk memenuhi kalium yang hilang dan pasien
akan mengalami poliuria dan nokturia untuk menjaga
keseimbangan cairan dalam tubuh.
e) B5 (Bowel)
Pasien biasanya mual dan muntah, anoreksia, menurunnya
motilitas usus besar, enurunan bising usus, distensi abdomen
akibat hilangnya kalium dalam tubuh secara berlebih.
f) B6 (Bone)
Pada pengkajian B6 di dapatkan kulit dingin dan mudah lelah
(Muttaqin, 2012).
2. Diagnosa Keperawatan
a. Penurunan curah jantung berhubungan dengan disfungsi konduksi listrik.
b. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan penurunan ekspansi
paru.
c. Nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan anoreksia, mual
muntah.
d. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan anoreksia dan diare.
e. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan kelemahan fisik.
3. Intervensi Keperawatan
Tujuan dan Kriteria
No Intervensi Rasional
Hasil
1. Setelah di lakukan 1. Observasi TTV 1. Mengetahui keadaan
tindakan keperawatan 3 umum
x 24 jam diharapkan 2. Pantau frekuensi dan 2. Pemeriksaan keteraturan
EKG menunjukkan keteraturan jantung jantung merupakan data
konfigurasi dan pada setiap untuk melakukan
frekuensi jantung dalam pemeriksaan. tidakan selanjutnya.
batasan normal. Dengan 3. Kaji EKG pada pasien 3. EKG merupakan hasil
kriteria: dengan pemantauan pemeriksaan jantung
a. Suhu tubuh normal EKG kontinu pada pasien
(36,5 – 37,60C) 4. Kolaborasi 4. Untuk mengurangi
b. KU tenang pemberian digitalis disritmia
c. Pola nafas normal terhadap distrimia
2. Setelah dilakukan 1. Monitor pernapasan 1. Mengetahui status
tindakan keperawatan pernafasan
selama 1 x 24 jam pasien 2. Posisikan pasien semi 2. Untuk memaksimalkan
menunjukkan keefektifan fowler potensial ventilasi
pola nafas, dengan 3. Auskultasi suara 3. Memonitor kepatenan
kriteria hasil: nafas. jalan napas
1. Frekuensi, irama, 4. Meningkatkan ventilasi
kedalaman pernapasan 4. Kolaborasi dalam dan asupan oksigen
dalam batas normal pemberian oksigen
2. Tidak menggunakan terapi
otot-otot bantu
pernapasan
3. Tanda Tanda vital
dalam rentang normal
(TD 120-90/90-60
mmHg, nadi 80-100
x/menit, RR : 18-24
x/menit, suhu 36,5 –
37,5 C)
3. Setelah dilakukan 1. Anjurkan makan 1. Untuk mencegah
tindakan keperawatan di sedikit tapi sering terjadinya mual dan
harapkan volume cairan muntah
dapat terpenuhi, dengan 2. Ajarkan pasien 2. Untuk meningkatkan
kriteria : tentang makanan kadar kalium dam darah
a. Turgor kulit baik tinggi kandungan
b. Nafsu makan kalium dan anjurkan
meningkat masukan makanan ini.
c. Tanda Tanda Vital 3. Obat dengan 3. Pemberian obat
normal antiemetik sesuai farmakologi
d. Keadaan umum baik program 4. Untuk dapat memenuhi
4. Libatkan pasien, kebutuhan nutrisi klien
orang terdekat, dan 5. Kebersihan mulut dapat
ahli gizi pada meningkatkan nafsu
perencanaan makanan makan klien
yang sesuai
5. Berikan hygiene oral
sebelum makan untuk
meningkatkan nafsu
makan.
4. Setelah dilakukan 1. Pantau frekuensi 1. Kehilangan cairan yang
tindakan keperawatan di kehilangan cairan berlebihan dapat
harapkan volume cairan mengakibatkan
dapat terpenuhi, dengan dehidrasi
kriteria : 2. Observasi khususnya 2. Kehilangan cairan yang
a. Tidak merasa haus, tehadap kehilangan berlebihan dapat
lemas, status mental cairan yang tinggi mengakibatkan
membaik, elektrolit dehidrasi
b. Tanda Tanda Vital 3. Anjurakan pasien 3. Mencegah terjadinya
dalam batas norma. untuk dehidrasi
menginformasikan
kepada perawat bila
haus
4. Catat intake- output 4. Keseimbangan intake
cairan dan output sangat baik
bagi pasien
5. Atur posisi klien 5. Memberikan
senyaman mungkin kenyamanan kepada
pasien
6. Kolaborasi dengan 6. Pemeberian obat
tim medis dalam farmakologi
pemberian obat.
5. Setelah diberikan asuhan 1. Kaji tingkat 1. mencegah kontraktur
keperawatan selama kemampuan ROM dan kekakuan sendi
5x24 jam diharapkan aktif pasien 2. mempertahankan
pasien mampu 2. Anjurkan pasien untuk keseimbangan yang
menggerakkan bagian melakukan body tepat
tubuh yang mengalami mechanic dan 3. mingkatkan kerja
inkontinuitas, dengan ambulasi vena, menurunkan
kriteria hasil : 3. Berikan sokongan edema, dan
1. Pasien mampu (support) pada mengurangi rasa
melakukan ROM ekstremitas yang luka nyeri
aktif, body mechanic, dan 4. Agar pasien
ambulasi dengan 4. Ajarkan cara-cara terhindar dari
perlahan yang benar dalam kerusakan kembali
2. Neuromuskuler dan melakukan macam- pada ekstremitas
skeletal tidak mengalami macam mobilisasi yang luka
atrofi dan terlatih seperti body mechanic 5. mempercepat waktu
3. Pasien mampu sedini ROM aktif, dan penyembuhan
mungkin melakukan ambulasi
mobilisasi apabila 5. Kolaborasi dengan
kontinuitas fisioterapi
neuromuskuler dan
skeletal berada dalam
tahap penyembuhan total
4. Implementasi
Implementasi adalah pengelolaan dan perwujudan dari rencana
keperawatan yang telah disusun pada tahap perencanaan. Implementasi
keperawatan decompensasi cordis sesuai dengan intervensi yang telah dibuat
sebelumnya.
5. Evaluasi
Evaluasi adalah perbandingan yang sistemik atau terencana tentang
kesehatan pasien dengan tujuan yang telah ditetapkan, dilakukan dengan cara
berkesinambungan, dengan melibatkan pasien, keluarga dan tenaga kesehatan
lainnya.
DAFTAR PUSTAKA

Doenges, M. E., Moorhouse, M. F., dan Geissler, A. C. (2014). Rencana Asuhan


Keperawatan: Pedoman Untuk Perencanaan Dan Pendokumentasian
Perawatan Pasien Edisi 3. Jakarta: EGC

Muttaqin, Arif. (2012). Buku Ajar : Asuhan Keperawatan dengan Gangguan Sistem
Kardiovaskular dan Hematologi. Jakarta : Salemba Medika.

Nurarif, A.H., dan Kusuma, H. (2015). Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan


Diagnosa Medis dan N Nic-Noc Edisi Revisi Jilid 2. Jogjakarta :
MediAction Publishing.

Suyono, Selamet. 2001. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, jilid 2, Jakarta : Balai
penerbit FKUI

Sudart and Brunner. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Vol 1, edisi 8.
Jakarta : EGC

Wilkinson, M Judith. 2006. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Jakarta : EGC