Anda di halaman 1dari 425

'# ej i( !.

J 2
F,ilil:Si 6

PHYSICS
for Scientists ond Engineers
with Modern Physics

>> Buku Asli Berstiker Holc.;:-,it


n,f )tttiat
T
i,'':i,...ti1qdi .i;*t,x,up srt s**q
'i,1. ry t
dulr
. ,#r #r x (or) lr ru oss's
"-w rp4nu uopu8elq
ua
,rIAew(eg) oee sgs'6t6
n (ss) BL516 ?99 8oo'r
8{,,-oI x (sr) st LT.6vlg'l ,': ,r: lan., i:,,,', :,,'],iI,r,r',.,,,,IIGJIa?III*SSEIAI
:
az
7u'r r,-ol x (ts) seq €,t8 Lgo'z qlrcu8eu sInU umtuBny
1:':,r.r 11:1.1;;i
;.', .-.r.:1ti I t l.. ii ?: "o
":11.l,ir1r:. .r.,'1,I
u
hlzH ,rol x (e t) eo 816 9t8'? .. :fi', uosqdasof rsuan4a4-ue8uu8al orseg
'.t,,' ,,,t,.,., t,1r'f, .l't11;1.1,;.;;,,.,;1 .:, r' '
'N x (ot) ers's
,,,S' , r ., 1,,,: ;q, !$t]lrtrr$el$glsucH
', ',,, #ltr* rr-ol :" .,: r.. , .,-, ,, t ,: ' .ffEtl.Ifg}slfQX
, IgnII.-xlr{sii#?ttts , :' U,:
. ..,'. '' .1 l,l ,
,,.',.', '3*rifil,.x, Itg?,pdl Z09"f ' . ,,,, , r. :r, Ja$I+III'?I? U*}tnn[
,, .:r,,,,,:. . : ' ,dO,. :
Iur4.l,x.{Sl},f9tr 9*I, Xgg.1 .- ,, , r, "', {pAu.qrp{elfl
y'/Aew fid zoa 866 ors'o
n,_0I x (zt) ott 66Lsgn's
8'l,r-ot x (zr) gs I8€ 60l'6 r r. ' ,,.,,,,,,,;- soiIl€IassEsIAI
l:: :::
' ' r: , ,",.,.ittr"{S€}rr?fZ tSS,gt#f
Er eo €8s €te'€ ?ut , rro]3nep us$Bl^l
rr-ot x (sz)
au stv
(l?der) zJlru:. N uOI x "'88l Iss /86'8 --t = "'t ,,'
lt '- : ,,
"qurolnoSttue$uo){
, ', :.'t,
tuut : :,
ru.r-o{ x {sI} sIroI{.92v'7, f,Y uoidutoi:Sryryy{Au+ftraa
t4
-=
oN
Nlfrrr.ot x {tz}e *e*"osr t uuelualofl EluElsuox
u
-:?
u ,,-oI x (e t) Eeo zLLt6z's ryog6rf'1m1
'arz rIIsS uopu8tpq
' : : Lf y,'*r;oi x {{d}66 goo'F{tr16 *w .
, :: :
t'
F -- :,,, ,.
1ou6*rypesrrot x (*t)166 lfl ?u0,9 IY orBl{o4!aa8*ts
: , r ;t:rawfttlsIAr,6p'Ig6
. ,3{ r. l,r. {SI) E1gg9 6rr,, n ur0}??ss:EII, uBI88s
I
*---;
Permitivitas ruang bebas cg= 8,854 1g7 817 ... x i0-r2 CzlN . m? (tepat)
Ihc*
Konstanta Planck h 6,62606926(52) x 1o-3a J .s
h- "h r,o54s7t 596 (82) x lo-34 J .s
2rr

Massa proton *u ' 1,67262r.58 (13) * tO='1kg '

r,N7 276 466 88 {i3},u ..

938,271993 (38) MeV1c2


Konstanta Rydberg fis 1,097 373156 854 9 (83) xl0i m-r
Kelajuan cahayadalam ruang hampa c 2,997 924 58 x 10o m/s (tepat)

Nilai konstanta-konstanta ini direkomendasikan oleh CODATA pada tahun 1998, berdasarkan data
penyesuaian kuadrat terkecil (leasl-square) rnelalui pengukuran yang berbeda-beda. Daftar yang lebih
lengkap dapat dilihat dalam P.|. Mohr dan B.\. Tarlor, Rey. Mod. Phys.72:351,2000.
Bilangan yang terdapat di dalam tanda kurung pada kolom nilai merepresentasikan ketidakpastian dua
digit terakhir.

|arak rata-rata
Iari-iari Periode dari Matahari
Massa (kg) rata-rata (m) revalusi (s) (m)
Merkurius 3,18 x i0?3 2,43 x 106 7,60 x 106 5,79 x 1010

Venus 4,88 x l02a 6,06 x 106 1.94 x l0l 1,gg x 101'r'

Bumi 5,98 x l02a 6,37 x 106 3,156 x 107 t,496 x l0,t


Mars 6,42 x 1023 3,37 x 106 5,94 x 10? 2,28ix I01r
|upiter 1,90 x 10?7 6,99 x 107 3,?4 x 108 ?,78,xr1#l
Saturnus 5,68 x 1026 5,85 x 107 9,35 x 108 I,43 xl1611

Uranus 8,58 x l0?i 2,33 x 107 2,64 x trOe- ?,8? x 1012,

Neptunus 1,03 x 10?6 2,21 x 107 5,22'x L}e 4 50'xi10fl'


Pluto o1,4 x l0?? *1,5 x 106 ?,82 x tol' 5,9i x 1012
Bulan ?,36 x 1022 1,74 x 106

Matahari 1;991 x l03o 6,96 x 108


':',' :,1

L-_
re

Iarakrata'rata dari Sumi kc Bulan


Iarak rata-rata dari tsirmi ke Matahari 1396x 101]m '

Rata-rata jari -jari Bumi 6,37x106m'.


Kerapatan udarl (20oC dan 1 atm) 1,20 hg/m3'
Kerap*tan air (20oC dan 1 atm) 1.,0S x l0r kg/rnr
Percepatan jatah- bebas 9,80 m/sz
Massa Bumi s,g8x lor4kg
Massa Buian 7,36 x 1o22kg
Massa Matahari 1,9, x, tdskg
Tekanan atmcsfer stand ar 1-013'x,105 Pa'
n
Ini adalah nilai konstanta yang sering digunakan dalam buku.

'Pangkat'Aw*lan,'$ingkctaa
10*24 yocto i y
10-21 zepto Z
10-18 atto a
l0-15 femto f
10-" piko p
10-e rtaflo n
10-" rnikro $
1B-3 mili m
10-3 senti L

tr0-1 desi d
101 deka da
1o? helro h
10, kilo k
106 mega M
l0e giga G
10i? tera T
1015 peta P
1018 exa E
10?1 zetta Z
ib24 yotta Y
Awal yang cepat
untuk belaiar
dengan teiat
Anda dapat berhasil dalam
kuliah fisika Anda dengan
memanlaatkan segala yang
ditawarkan dalam buku Fisika
Buku I Edisi 6. Dari sejunrlah
fitur di dalam buku ini, Anda
akan meniJapatkan semua yang
Anda perlukan untuk menrahanri
gaya-gaya alami dan prinsip-
prinsip dari fisika:

Bantuan belajar yang dinamis.


Di setiap bab dalam buku ini,
para penulis telah menyertakan
banyak sekali contoh, Iatihan,
dan ilustrasi yang akan
membantu Anda memahami dan
mengapresiasi hu kum-hukum
fisika. Lihat halamatt v*vii untuk
inJor ma si leb il t lanj ut.

Pada halaman-halanran
." -'*ry*"
berikutnya, Anda akan
mengetahui bagainrana Fisika
Buku I Edisi 6 tidak hanya akan
menambah pengalaman Anda
dalam kuliah ini, tetapi .yuga
membantu Anda untuk berhasill
riqirr.k herhaq*,Mi{1,&oliu! itti ada
.1;.:{wl4rf en$l$$11py}utcar:
1,d$,am,,buku,,Fisika.$ukr:- ll, Ediqi 6,, Fara pe$uf iqnya, S e nvay dan
Ia
.,;

}ewe$,, .llqli,,rnernenuhi, buku in!, {lngag p9{11gk4t-f grangkat


pembelqiaran,tda*"Lantuan ii
belqlar-,1,1,19,dqpa1 m gmperjelas
s balbatti .konipp,,,,*nr, *emblntu enda, merlbu*i*" ai.,"t
I
$e$sdl{huan,yp,qgkuat. Hasil,4lihirlrya, rase ferca)'a diri di kelas,
il saat Anda kuliah dan ujian.

PENDEKATAN YANG BENAR


\lulailah dengan tepatl Di bagian .'..," .:

arval buku ini, para peur-rlis telah


rrenrberikan suiltu strategi ulnunt
frernecahan masalah. Sebuah
strategi yang akan meningkatkan
akurasi Ar.rda dalam
nrenvelesaikan masalah-nrasalah,
.rri r.l.il,! il.r.. |r!. . r! , trl ,1 .,: ,,r -.\ ., , ,

meningkatkan pemahaman Anda


nrengenai konsep-konsep fisika,
nrenghilangkan rasa khalvatir
atau kehilangan arah ketika
rnelakukan pendekatan terhadap
suatu permasalahan, dan
l)lengatur cara Anda bekerja.

PETUNJUK PEMECAHAN
MASALAH
Petunjuk pemecahan masalah
membantu Anda rlenvelesaikan :, r: 'i\l .i' :, ' ,. t:li'.r,i,,:!ri.r:
permasalahan i ang dibcr'. rrr MenEaplikaslkan H(kum Newion

dalam pekerjaan rumah


i,..: . .. .

dengan lebih percar.r diri.


\ .". ..: l.
Strategi dan saran-saran . ,\irrriiiiril{',r,r rlri!r1.hr\ri. illr :Lir i.r,rrrL. r,!f!rr',rtii r:rii: i.t. j!.,i.1
f,(i1,.1 l'!1.,ilt .1iliH k..",t,,,t,,"5r, ,;,.,, .,..,1,'iri .jx li - r. li\r fu tiki:l
ulriuur juga disertakan untuk rrrt*l,n:i lrrr;grtu r*iii rl.iliirhr,.rl.rtrli liri:.i.r!-,irirliti'lrn l-.1:rl
memecahkan jenis-jenis soal . .,,:,,: ,,
. rlil;li:,i iraliliilt1i irneir Er.nri!.r1rl,rill,.,r!l.r l:i)! !rrri.iilr[,i ..,]J,i!

,vang ditampiikan dalam contoh- nntrnJnns l.ljh .l.n \rrr l*.ir. g.irl,i.ltrir {hrrL.iri.tr,n iri.i,,
Iir1g
contoh dan soal-soai di akhir l.r!i! rxns rn?,-,t,l un!* $r{ng-nirrg l..rrl,r l):l,ini rli:r:rrir i::i. ,,r:!,f.
$rr!rdld, 3r1.. rrl!l1f,r,ri.r[rr: clrh br:i;r )ir'il.r,i.: 1ir:ri.rnrorr.r.
bab. Bagiar-r ini membantu . ilu*tlrh !urlbN Li(irriirii rir! :r.!r, lriLrL nrrlrf l.:|,:ir J.!r r::rl:i,rr
. l-I1orrr.i$mpr$i Sdri fllnrirrr rr:ri: rrl:Lr i:it. ti!rii.i!r lir;krirl
Anda n-rengidentifikasi ltrngkah- \ ''.'r. l r ::

rrrri,hLd iirlrrr -.r,lrur llrIrf.:rr! rsirrjlil


'r!Lu! ii\.1.
langkah untuk memecahkan '.,,;
i)il1$'r ni;.r hrrn!.1.rrililir rrrrliln ln.l.f$Jri: j.tralyil
masalah dan meningkatkan ldrli ArLl.r irrr|u urrrij n,.n,i,,I,;Ltiiari .ojril rr,rr l.nili.rl
|rririrr:i l.tlirl.rni,rhliIirilnnJdL,il\rsr.ILifrgrr,li,L!:::rb$.ir1.,rr.,:r,,
ketercrnpilan Anda sebagai lligr t.rlli llr:il tldr !rtrl.ilir{ih! }Irg rllLrrr:r rlrri r rlairrhrr, t\rrera
i11!hlri:t.,rl,,i.1rril!f,'IqliiInlrr{r!li:,rl?!,ri:rir.rr.jrll,rl,.,.il:r;rir.
pemecah masalah.
CONTOH-CONTOH
Seoraog pelompat jauh (Figur 4.12) mennrggalkan pro)€ktil sederhana, seperli bola pada Conroh 4.2,
Perkuat pemahaman Anda tanah dengan sudut 20" di atas sumbu horizontal nan nengkkxifikasikan soal ini sebagai soal gerak
pada kelaiuan t I ,0 m/s- proyekil. Oleh karena keceparan awal dan sudutnya
mengenai teknik-teknik diketahui, drn karena ketinggian aklir sama dengan
(A)Seberapajauhiamelompatdalamarahhorizonral? keringgian arvrl, maka kita
penyelesaian masalah (Anggapgeralyangdilakukannyasamadengangerak
dapat nengdtegorikdil
lagi soal tri dengan menggu.akan kondisi,kondisi

menggunakan sejumlah contoh


penyelesaian ,vrng tepat. Kita akrn nrelggun:kan lni adalah saat di mana pelompat lauh ,lu
yang realistis beserta j awabannya. pcndekalan umum dan menggunakan komponen htraJa Jr pan,a( Iomprrannya. OIeh k,r<nr .r,r
komponen. Irigur 4.10 mcyajikan gambar vrng simctris dari gerak vertikal,0,384 s berikur.\l
Dalam banyak kasus, contoh- mewakili perialanan yang ditempuh sang elomp3r
f berlalu sebelum pelompat itu kembali k€ rinr: rrJr.
jauh. Seperti sebelumnia, tetrlkrn litik asnl hdkru k(rika pelomprr m(nj<tdl hn,- "J,.,
contoh ini dapat dijadikan sebagai koordinat pada titik hlaknu. nimri itrik pu..rkn\ a 2r. = 0.768 s. Dengan menyubslitusikrn .:;: r1: ke
dengan A,dan titikprndrratann\rdensrn B.(;crak dalam persamaan r, di atas, akan dif.:i,..r
model untuk menyelesaikan hori/$trl!ryn disin$rrkin dengan Persrmaan
4.1 l: ,, :', = (I,o mls)(cos20.0',lt -^.. =7.9.1 n
soal-soal di akhir setiap bab.
:1i n r)L.osl0,0')rB
Banyak sekali contoh yatg 1.t,
Ini adalah jarakvangnasukalQl ::. s,,.rn! rrlel
kelas dunia.
mengandung referensi spesifi k \ilai r. drpri dr.rri iika $aktu pcndaratan tR
d1k.1rlrilr f,rra Jai'r1 rnencmukan ts denSan (B) Berapa keti.ggian mak!ni- , trri ;,.rtai?
ke strategi pemecahan masalah nrengin-!r hihrr,, = gtlandcngan nrenggunakn
r rr' '.' r..,.L ri,,rmacn l.nr P.rhdtrkrn iugJ Penyelesaian KrrJJt,r: -,, .:n:Erdn
untuk mengilustrasikan konsep- hah\J Ji pun.rk siaiap lomparan. komponen maksimum yang dicapar den5:: :t:riunakan
\.ilrkal k...patrnnva, r,., rdalah nol:
konsep dan metodologi mendasar Persamaan 4.12:

r.:'.1 -,rsin4 g\
yang digunakan dalam rangka .y-,k, =;/A : (r' sin- :. t-i:,
o: (1l.om/s)sh2o,o' p.so -l', ),
memperoleh solusi yang tepat. Ini / r 0.38i s
=(il,0mrlrn:i:,.rsrsr
!t's.so-.',,+,'
akan membantu Anda mengerti 2\
:,,tz!n
logika di balik penyelesaiannya
Untuk tahaplirdl,sdi, n al ini .rrrlih f cn\.l.\airn
dan mengetahui keuntungan bagian (A) dan (B) dengan mens':unrttan Pesuraan
4.13 dan 4.11. llasil une drferckh hiru\ sama.
penggunaan suatu pendekatan Memperlakukan pelompar iauh s€br8a, padjkel
memangterlalumenyederhsakin $iln\r \arnun,
tertentu dalam menyelesaikan nilai yang diperoleh sesuai Jcngan ken\rraan dj

masalah. dunia olahraga. Tern),rta, hla dapat memisalkan


suatu sistem yang rumit seterri pelomprt lauh
sebaSai sebuah prrtikel dantetaf nrcnrpcroleh hasil
Figur 4,12 ((.t,n.f ! r) Mit. fin rll, pen,egangrkor duriJ yang masuk akal.
llnprllrf 3.95 m \rtrt buktr [ridiluh.

HATI.HATI! l litTl.HATll "{.5 Keilversi Satumn


1.5 Selalu
Sebuah cara yang mudah untuk Senakan
Saruan Te rkadang kita perl u melakukan ko.\ e.si satuan dari salu sistem pengukuran ke sistem

memastikan Anda menghindari sartnr.hkukin


!tilrtu"uLL {. rl., r
lainnva atau melakukin konversi dalam sisiem yang sama. misalnya dari kilonreler
mcnirJl nr(ter Pcisamaan sit'an Panjans dalam sI dan dalam siandar AS adalah
:;,,,-,,:" ".;
kesalahan-kesalahan yang sering h.srran sJruril sebagai bcrikut.

.aenakr. !rl.ilrr \ftiip


t e rj a d i b elaj ar d a n lmil=1609m=l-60.lkm 1 kaki (ft) =0.304 8 m = 30,48.n
-ketrka
Im= in.i =
mengikuti uj ianl Catatan-catatan :19,37 -1,281 kaki 1 inci = 0,025 4 m = 2,54 cm (repal)

Daliar iiktor konyerci vang l.hih lcngkap dapat dilihat padr Lampiran A.
yang sangat membantu ini dapat
Sntuan dapar dianggaf sebagd bcsran rljabar Fng sating meniadaknn. Conbhry"

Anda temukan di bagian tepi adahh srat kilam€ngo.versi 15,0 incike dalam sentimeter Oleh karena I incididefinisikan
dengin tepar seblgai 2,s4 cm. maka kita akan mendapatkan bahwa
halaman-halaman dalam buku tilrilun!r..fnJ.i hftrr
Lcl.Lr
lq0i1. _(tlnl'{,1li ._ .8.r.m
ini. Setelah Anda membacanya, \rlJ bih \itumrr\rbJn P{
di mana t€rhrndingrn daL:m kurung sama dcngrn l. P€rharikan bahwa kita memitih
Anda dapat memperbaiki untuk menegunakan satuan inci sebagai penr-ebut. Satuan pen),ebur tersebut saling
meniadakan dcngan saruan besaran asal. Satuan yang tersisa adalrh senrinreter sesuaj
kesalahpahaman dalam benak d€ngan hasil vang kita hginkrn.

Anda sebelum menerapkannya ke


ltui€ Cspgt 1 ,t ,rsk antaB d@ t& ad.tsfu t{B:pil l*irk sat* tsfuq:kot&
bahan pelajaran yang baru. t***bs dalan .atuan kil#neidr a*slab (a) let ii keildE i l{S {!} leltL ttre:dei
l0O ld lafia de&s 10O-
BAGA!MANA JIKA?
Sebuah bntu dilemparke alasdari seburh bangunan Dengan nenYelesrikan persamaan kuadrar r. kira
Bagaimana jika Anda dapat
komponen percepatan horizotrlal a, - 0.500 m/s'. , ,. I, rr, f,
L \ r! nrt h e nr(
Bagian mila dari conrorr ini, t,A.l ** rsi, y:re '" memperoleh lebih banyak
akan menghasilkan peny€lesaian yang berbeda?
Iagi dari contoh-contoh
Penyelesaian Ingat bahwa gerak daLam arah I
dalam buku ini? Ya, tentu saja
dil u saling ,nJcp(nLlrn \aru *rmJ ld,n lJJ,. ).8in
horizontal tidak memengaruhi gcrak vert ikal. Gerak
Anda bisa. Para penulisnya
vertikal menentukan waktu tempuh pnrrektil di
udara, iadi penltlesaian (A) tidak berubah. Angin mengubah sebagian data atau
akan menyebabkan komponer kecepatan ho.izontal
meningkat seiring dergan waktu, sehingga kelajuan asumsi pada sekitar sepertiga
akiir akan berubah untuk bagian (B).
Kita dapar mencari komponen keceparan *%I dari contoh- contoh beserta
horizontal akhir yang baru dengarr menggunrk* qJt'*fi
Persamaan 4.8a: l*d
jawaban kemudian mencari
G"
,r=,.,,d,r=r7,rmhr(0,500mh:)i4,2:sl
*5S:: t,=: tahu apa konsekuensinya.
., ;.r,.i
Lri! :ij ;_,ry._*,.*.**-.,=,.-*;t-..*.-*d
"
:te,4m/s
Dengan demikian, Anda dapat
FlEur 4.1 4 ( in[h schuih bJlu dilefiPlr J]ri
dan kecepatatr alrhir yang baru:
(

n,alu b.ngunan
J'5 ) .un.lk
akaljika menerapkan konsep-konsep
dan keterampilan memecahkan
0,r,r= -45,0n,r. = I,dan r = 10.0m/s (ter&pat -i/
kelajuan a*al, 20,0 m/s?
tanda negarilpada nilai/_, knrena tirikastrtnva adalah masalah pada situasi-situasi yang
puncak bangunan):
Bagaimana Jika? Bagaimanaiika angin bertiup
baru, selain juga menguji hasil
horizontal dengan arah yang sama, dan sat itu
i5,o m:(ro,o a^), l0,s*r'),'
adabolayangdilemparsehinggabolamenSalani akhirnya untuk melihat apakah
hasil akhir tersebut realistis.

KUIS CEPAT
Ujilah pemahaman Anda
mengenai konsep-konsep fisika
benila meng+lanri gaya nettodankemudian nengalaiai sebelum Anda menyelidiki
p*.*pq Bj pqrayatllarr yangrela/* benar? {a) Cerck trenda searal dengm
contoh-contoh yang diberikan.
leblh hanyak untuk mcunkill 1 neston bcrah\a Kuis-kuis cepat dapat Anda
di Bulan. Dengsn denikian tenran Anda )ang nd:
di Bulin akan lebih kayr sekitar 6 kali lipar. temukan di setiap bab. Kuis-
s.7 (.) Nl€ngacu padallukunr Newton lll, I:l:t dan
bis mrngriami gr)a trng srmtr l)esnrnyr telrpi
kuis cepat ini memberi Anda
berla,vanan arah.
s.8 (a) Oleh karena lrlrt nrassanyr kecil, nraka
kesempatan untuk menguji
berdasarkan Hukum Newton IIl mengatakan
pemahaman konseptual Anda
bahua lalrt rnrngalaml pcr.epriilr \rng srngrt
besnr. N{assa bis raig
berarli hrh}La bis
hesar sekaligus membuat bahan
Iebih elektii.ILanr mcnihdn p€rubahan drlim
s. r (d) Pilihan (a) benar Hukum Nc*ton I nenyatlkan ger)k.\'a, dan mengalami tercepatan vang kecll. pelajarannya lebih interaktif.
bahwa gerak Ljdrk Drembutuhkan gtrrr. Seburh s.9 (c) Grra tu'aksi terhrdrp hcrrt Anda rdrlah ga\J

benda vang sedang bergenk konstan akan t€rus graritasi dari Buni rkii)rt diri ,\ndr. Artrh gJ)a )awaban-jawaban yang
iergerak pada kccetaran konstan ketikr ridnk ini adrlah ke ata!.

ada Sala eksterntrl. Pilihan (b) iugi bcntrr. tsenda 5.10 (b) lngat n asr "bcnda bthr\l' Andr nrenggau,brr komprehensif dapat ditemukan
yang sedang diam dapat .likcnri bcberapa gaya, -ran benda, bebrs drri scnNa rang nungkin
tetapi jikn jumlah vektordari scmua gx\a ek\ternal bcrirtr.raksi dengannva, dan ganbarkrn hanra bagian akhir setiap bab.
ini adalah nol, maka tjdak ada grya neltr dan )ing bekerltr prdin)a.
gnva gaya

bendanya tetap diam. s.l I {b) Gayr gesek \anq beke, jr bcrla$ rntrn dengan
5.2 ld) IiLr stbuah g,,, t"n;ir l-ererrr g',.r r
grlr grtr\itisi pi.h buku Dembu.t buku ictap
menjadi gaya netton,va dan rerjadi percetatan Setimbang. Oleh karcntr gr\ r grr!irasi arahnla

scsud dengrn Hulum \cNtLIr ll ke ba{ah, nriki arah savr gesckny. haruslah ke

"Yott do not know anything until you have practiced"


(Anda tidak tahu apa-apa sampai Anda berlatih untuk melakukannya")
R. P. Feynman, Peraih Hadiah Nobel Fisika
Kami mendedikasikan buku ini kepada para astronot pemberani yang
gugur dalam pesawat ulang-alik Columbia pada tanggal 1 Februari
2003. Para anggota tim internasional ini meninggal dunia bukan dalam
perlombaan antarnegara atau perjuangan untuk mendapatkan sesuatu,
melainkan dalam memajukan salah satu hasil karya manusia yang paling
muli ilmu p en get ahu an.
a
-
Buku 2
Edisi 6

FISIKA
untuk Sains dan Teknik

PHYSICS
for Scientists and Engineers with Modern Physics

Raymond A. Seruay

John W. Jewett, Jr.

California State Polytahnic Univasity-Pomona

Penedrit ,'1, CENGAGE


Salemba Teknika ri Learning-
Fisika-untuk Sains dan Teknik
Buku 2 Edisi 6

Physics-for Scientists and Engineers with Modern Physics


Raymond A. Serway dan )ohn W )ewett, Jr.

Penerjemah: Chriswan Sungkono


vqa fl0
Direktur Penerbitan dan Produksi: Edward Tanujaya
Supervisor Penerbitan: Shelvy Dwi Citra
Editor: Melly Astriani
Thta Letak Dedy funi Asmara
Desain Sampul: Deka Hasbiy

Hak Cipta @ 2010, Penerbit Salemba Teknika


|1. Raya Lenteng Agung No. 101
)agakarsa, Jakarta 12610
Telp. : (021) 781 8616
Faks. : (021) 78I 8486
Website :http://www.penerbitsalemba.com
E-mail :info@penerbitsalemba.com

,'1, CENGAGE Copyright @ 2004 by Cengage Learning Asia Pte Ltd


rr Learning" 5 Shenton Way, #01 -01 UIC Building, Singapore 068808

All rights reserved. No part of this book may be reproduced, in any form or by any means, electronic or mechanical or
transmittal including photocopying, recording or by any information storage retrieval system, without permission in
writing from the publisher.

Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini dalam bentuk apa
pun, baik secara elektronik maupun mekanik, termasuk memfotokopi, merekam, atau dengan menggunakan sistem
penyimpanan lainnya, tanpa izin tertulis dari Penerbit.

UNDANG-{-INDANG NOMOR 19 TAHUN 2OO2 TENTANG HAK CIPTA


l. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau memperbanyak suatu ciptaan atau
memberi izin untuk itu, dipidana dengan pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda
paling banyak Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).
2. Barang siapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu
ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud pada ayat
( I ), dipidana

dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 500.000.000,00 (lima
ratus juta rupiah).

Serway, Raymond A.
)ewett, )r. )ohn W

Fisika/Rayrnond A. Serway, )ohn W Jewett, Jr.

Salemba Teknika, 2010


-Jakarta:
3 jil., 828 hlm., 19 x 26 cm

ISBN 978-981-4281-00-3 (jil. 2)

1. Sains 2. Fisika
I. Iudul II. Rayrnond A. Serway, |ohn W Jewett, Jr.

\
f
Tentang Penulis
RaymondA. serwaymendapatkan gelardoktordari Illinois Instituteofrechnology
dan menjabat sebagai Profesor Emeritus di |ames Madison university. Dr. Serway
memulai karir mengajarnya di clarkson univer*ity di mana ia mengadakan
perrelitian dan mengajar dari tahun 1967 hingga 1980. |abatan akadernisnya yang
kedua adalah sebagai Profusor Fisika dan Pimpinan Departemen Fisika di fames
Madison university dari tahun 1980 hingga 1986. Ia bertahan di James Madison
university sampai pensiun di tahun lgg7. la adalah penerima Madison scholar
Award di James Madison University pada tahun 1990, Distinguished reaching Arard
diClarkson university pada tahun i977, dan Alumni Achievernent Awarddari utica
college pada tahun 1985. sebagai Ilmuwan Tamu di IBM Research Laboratory di
Zurich, Swiss,iabekeria samadengan K. AlexMuller (penerirnaNobel tahun 1987). Dr. Serwayjuga melakukan
penelitian di Rome Air Development Center dari tahun 1961 hingga 1963, di IIT Research Instirute dari tahun
1953hingga 1967, dan sebagai ilmuwan tamu di Argonne National taboratory di mana ia bekerja sama dengan
mentor sekaligus temannya, Sam Marshal]. Selain menulis edisi-edisi sebelumnya dari buku in i, Dr. Serway juga
menulis buku pelajaran Fisika (Pftysics) untuk Sekolah Menengah Atas bersama Jerry Faughn yang diterbi&an
oleh Holt, Rinehart, & Winston. Ia juga menulis Principles of Physics edisi ketiga bersama dengan fohn |ewett,
College Physics edisi keenam bersama dengan |erry Faughn , dan Modern Physics edisi kedua bersama dengan
CIem Moses dan Curt Moyer. Selain itu, Dr. Serway telah menerbitkan lebih dari 40 makalah penelitian dalam
bidang fisika zat terkondensasi dan telah menyampaikan lebih dari 70 presentasi di berbagai pertemuan tingkat
profesional. Dr. Serwcy dan istrinya Elizabeth gemar bepergian, bermain golf, berkebun, dan menghabiskan
waktu berkualitas dengan empat anak dan lima cucu mereka.

John. W fewett, Jr. mendapatkan gelar doktor dari Ohio State University, dengan
spesia.lisasi sifat-sifat optik dan magnetik dari zat terkondensasi. Dr. ]ewett memulai
karir akademisnya di Richard Stockton college di New |ersey di mana ia mengajar
dari tahun lgT4hingga 1984. Pada saat ini, ia adalah Profesor Fisika di California
State Polytechnic Universiry, Pomona.
Di sepanjang karir mengajarnya, Dr. lewett
aktif mempromosikan pendidikan sains. selais empat kali menerima beasiswa
dari National science Foundation, ia juga membantu mendirikan dan mengepalai
Southem Calilornia Area Modern Physics Institute (scAMpr). Ia juga mengepalai
Science IMPACT (Institute for Msdern Pedagogy and crearive Teaching) yang
bekerja sama dengan guru-guru dan sekolah-sekolah untuk mengembangkan
kurikulum sains yang efektif. Penghargaan yang pernah diterima oleh Dr. [ewett melipu ti Stockton Merit Award
di Richard Stockton College, Outstanding Professor Awarddi California State Polytechnic University untuk tahun
19gl-lgg2, dan Excellence in LJndergraduate Physics Teaching Award dari American Association of Physics
tachers (AAPT) pada tahun 1998. Ia telah menyampaikan lebih dari 80 presentasi di berbagai pertemuan tingkat
profesional, termasukberbagaipresentasipadakonferensi internasionaldi Cina dan
|epang. Selain menulis buku
ini, ia juga menulis buku Pririrrp les of Physics edisi ketiga bersama dengan Ray Serway dan menulis buku Tfte
l,Vorld af PhTsics , ,. Afysteries, Magic, and Myth. Dr. ]ewett ggmar bermain piano, bepergian, dan mengoleksi
barang-barang antik yang dapat digunakan sebagai alat peraga dalam berbagai kuliah fisika, serta menghabiskan
waktu bersama dengan istrinya Lisa juga anak dan cucu mereka.

llt
'tE
,<
*
V)
':
o
U
t!
a
:
U
e

i,
j'

iv
?
E : 'l
'
e€ti isffiilE{Er E+g,aitg{? tB, BgE{tt {$
ffiaHffiffi1Hl1Hlffi*ffilffi11
15 di edisi keenam' agar membentuk suatu Bagian
2 yang berisi empat bab terpadu
tentang osilaoi dan gerombang. Banyak bagian
dalam berbagai bab terah dipersingkat
dihilangkan, atau digribungkan dengan bagian.bagiaa
lainnya agar penyajiannya
lebih seimba,g. Bab-bab mengenai Fisika Modern,
Bab 39-46 (Buku 3), terah dituris
ulang secara ekstensifagar rnaterinya rebih
up-to-datebegitu puia aprikasiinya menjadi
lebih modern.

lsi
Materi dalam buku ini mencakup topik-topik dasar dalam fisika klasik dan juga
pengantar fisika modern. Buku ini dibagi
menjadi enam bagian. Bagian 1 (Bab 1-14)
membahas dasar-dasar mekanika Newton dan fisika
fluida; Bagian 2 iBab 15_lg)
mencakup osilasi, gelombang mekanik, dan bunyi;
Bagian 3 (Bab 19*22) mengenai
panas dan termodinamika; Bagian a (Bab
23-34) membicarakan tentang Iistrik dan
magnetisme; Bagian 5 {Bab 35*3s) rneriputi
cahaya dan optika; serta Bagian a (Bab
39*45) yang membahas relativitas dan fisika modern.
setiap bagian pembuka memuat
ikhtisar dari hal pokok yang tercakup dalam
bab tersebut serta beberapa perspektif
sejarah.

FItur-$*tur
Kebanyakan pengajar setuju bahwa buku pilihan
untuk sebuah mata kuliah harus
menjadi panduan utama bagi mahasiswa untuk
memahami dan mempelajaii pokok
bahasan. Lebih lanjut, bukunya harus mudah
diperoreh, bergaya banasa dan dituris
sedemikian rupa sehingga dapat memfas,itasi proses
berajar mengajar. Dengan
mempertimbangkan hal tersebut, kami memasukkan
banyak fitur pengajaran agar
buku ini menjadi lebih bermanfaat baik untuk
mahasiswa maupun untuk pengajar.
Fitur-fitur ini adalah sebagai berikut.

Gnya bahasa untuk memfasilitasi pemahaman


dengan cepat, maka kami rnencoba
C
s menulis truku ini dengan suatu gaya penulisan
yang jelas, Iogig, dan menarik. Kami
:t telah memilih suatu gaya penurisan yangsedemikian
rupa, informar dan santai sehingga
8
para rnahasiswa akan meaemukan bahwa buku ini menarik
9 dan menyenangkan untuk
dibaca. Istilah-istilah haru didefinisikan dengan
{ hati-hati dan kami menghindari
* Penggunaan largon.
nd

lkhtisar Seluruh bab dimulai dengan sebuah


ringkas yang berupa di*usi
mengenai sasaran dan isi dari bab.

Kalimat dan Persamaan pentirug Kebanyakan kalimat


dan definisi penting dicetak
tebaI atau disorot dengan latar belakang untuk
menambah penekanan dan keJrudahan
saat mengulas. Dengan cara yang sama, persamaan-persamaan
penting disoroti dengan
latar belakang untuk memudahkan pencarian.

Petunjuk Pemetshan Masarsh Di beberapa bab,


kami memasukkan strategi_strategi
umum uatuk menyelesaikan berbagai jenis soal yang
diberikan, baik dalam eontoh
Pendahuluan vii
4..

.E
o
:,
o-
$
Persembahan dari N,4SA
c
E'
o)

Bsrf # giiE$E$
Edf+5 Frs$
;Fg*tr [fs$gej E$ $Ei
rrFigEE$fEEgri$rF
E$$[E ErIEglEFEE$
vgfqegrsiiif H$ 'tF
q Sil
aFf,*
{t:=g s+r+sE=: E$E$E* cE
rcfr *irIr+g[*IFeil Ec f,iIgi$$flBiFFEBr
**rF $l+i+gf,ii}$e [E *r$rF*$g$$flErirrr
?Fg' ;i-EkEsEfff FE
n,sAr g$FFa:*[Es[; &s [[
s?il4 E$
t*i$;ilfr.+sIaE x$
flig
E1+[ Ep;rf,f,ailEFr# euEEf'*rsHE'gui
sEH"trar5$si gI xi
t*
EFtg
f;Et srFr*Fssril
*=*ilflFt+? s Fs [gEI$rEr $Ef $$$}
r$EF s$EEirEerr $ n$ *€gi gi* $€rrEf+
T
Pendahuluan tx

materi gelombang mekanik diberikan sebelum materi Iisirik dan magnetisme. Beberapa
pengajarmungkin lebih suka membahas materi ini setelah merryelesaikan mareri lisrrik
dan magnetisme (misalnya, setelah Bab 34 dalam Buku 2). Bab mengenai relativitas
ditempatkan di Buku 3 karena topik ini sering dianggap sebagai suatu pengantar
menuju era "fisika moderril Jika waktunya memungkinkan, maka para pengajar dapat
memilih untuk membahas Bab 39 setelah menyelesaikan Bab 13, ketika mengakhiri
materi mengenai mekanika Newton.
Untukmereka yang mengajar selama dua semester berturut,turut, beberapa bagian
dan bab dapat dihilangkan tanpa menghasilkan kesan pengajarannya terputus. Bagian-
bagian berikut dapat dianggap bersifat opsional untuk tujuan ini:

?,.7 Persamaaa Kinematika yang 22.8 Entropi pada Skala Mikroskopis


Diturunkan dari Kalkulus 24.5 Tirrunan Formal dari Hukum
4,6 Kecepatan dan Percepatan Relatif Gauss
6,3 Gerak dalam Kerangka yang 25.7 Percoban Tetes Minyak Millikan
Dipercepat
25.8 Aplikasi Elektrostati k
Gerak yang Dipengaruhi Gaya-
26.7 Penjelasan Atomis dari Bahan
gaya yang Menghambat
Dielektrik
6.5 Permodelan Numerik dalam
27.5 Superkonduktor
Dinamika Partikel
28.5 Alat Ukur Listrik
7.9 Energi dan Mobil
24.6 Pemasangan Kabel Listrik di
8.6 Diagram Energi dan
Rumah dan Keamanan Listrik
Kesetimbangan Sistem
29.5 Aplikasi yang Melibatkan Partikel -o
9.7 Propulsi Roket Bermuatan yang Bergerak dalam
11.5 Gerak Giroskop dan Gasing Medan Magnet Ei

11.6 Momentum Sudut sebagai 29.6 Efek Hall :-l


Besaran Pokok 30.8 Magnetisme dalam Bahan pl
l4.V Penerapan Lain dari Dinamika 30.9 Medan Magnet Bumi
:t

Fluida
3L.5 Arus Pusar (Arus Eddy)
15.6 Osilasi Teredam
33.9 Penyearah dan Filter
15.7 Osilasi Paksa
34.5 Pembentukan Gelombang
17.5 Perekaman Suara Digital Elektromagnetik oleh Sebuah
l7;6 Suara Film Antena
18.6 Gelombang Berdiri pada Batang 3s.9 Prinsip Fermat
dan Membran 36.5 Aberasi Lensa
18.8 Poia-polaGelombang 36.6 Kamera
Nonsinusoidal
36.7 Mata
21.7 falur Bebas Purata 36.8 Kaca Pembesar Sederhana
Pendahuluan

36.9 Mikroskop Majemuk 38.5 Difraksi Sinar X oleh Kristal


36.10 Teleskop 39.I0 Teori Umum Relativitas

Sekali lagi, kami menekankan bahwa Bab 40-46 mengenai fisika modern telah
direvisi dan diperbarui. Bagi para pengajar yang sedang membahas fisika modern dan
mendapati dirinya terdesak oleh waktu yang tersedia, maka bagian-bagian berikut dapat
dihilangkan tanpa kehilangan kontinuitas.

4I.7 ScanningTunneling 43.8 Superkond ukt ivitas


Microscope (STM) 45.5 Kerusakan Akibat Radiasi
42.10 Laser 45.6 Detektor Radiasi
43.7 PerantiSemikonduktor 45.7 Manfaat Radiasi

Ucapan TerErna Kasih


Edisi keenam dari buku ini dipersiapkan dengan bimbingan dan banluan dari banyak
profesor yang telah mengulas naskah-naskah pilihan, baik sebelum direvisi maupun
setelahnya. Kami ingin menyatakan rasa terima kasih kepada para akademisi berikut
dan menyampaikan penghargaan atas berbagai saran, kritik, serta dukungannya.

Edward Adelson, Ohio State Unitersity Robert Ilttnt, I ohn s on Co unty


Michael R. Cohen, Shippensburg Cammunity College
Universily Walter S. Jaronski, Radford Ltniversity
Jerry D. Cook, Eastern Kentucky Sangyong Jeon, McGill University.
{Jniversity Quebec
]. William Dawicke, Milwaukee School of Stan Jones, L)niversity of Alabama
Engineering L. R. |ordan, Palnt Beach Corumunity
N. John DiNardo, Drexel University College
Andrew Duffy, Boslon tJniversity Teruki Kamon, Texas A d. M \Jniuersity
Robert J. Endorf, University oJ Cincinnati Louis E. Keiner, Coastal Carolina
F. Paul Espos ito, lJtiversity o{ Cincinnati L'nit,ersity
|oe L. Ferguson, Mississippi State l.{ario Klarii, Midlands Technical College
University Laird Kramer, Florida International
Perry Ganas, California State [Jniversity, University
Los Angeles Edwin H. Lo, American (Jniversity
John C. Hardy, Texas lJniversity James G. Mclean. The state L)niversity
AbM of
Michael Hayes, University of Pretoria New York, Ceneseo
(South Africa) nichard E. Miers, lndiana University-
John T. Ho, The State University of |iew Purdue lJniversity, Fort Wayne
York, Bufato Oscar Romulo Ochoa, The Coltege of
|oseph W. Howard, Salisbury L)niversity New Jersey
Pendahuluan xl

Paul S. Ormsby, Moraine Valley Daniel Sturnp, h[ichigan State [Jniuersity


Lommuntty Louege Uwe C. Tduber. \Iirginia Polytechnic
Didarul I. Qadir, Central Michigan Institute
Untverstly Perry A. Tompkins, Samford rJniversity
Judith D. Redling, New lersey Institute of Doug Welch, McMaster {Jniversity, Z
rtt
tecnnotogy Ontario
:
pp

Richard W. Robinett, Pennsylvania State Augden Windelborn, Northern lllinois :


()
University University
Orn P. Rustgi, SIJNY Cotlege at Buffalo Jerzy M. Wrobel, IJniversity oJ'Missouri,
Mesgun Sebhatu, Winthrop (Jniversity Kansas City E
&
Natalia Semushkina, Shipp en sburg Iianshi Wu, Fayetteville Statc IJniversity
University Michaei Zincani, University of Dallas

Buku ini telah diperiksa akurasinya secara cermat oleh Michael Kotlarchyk
lRochester lnstitute of Technology), Chris Yuille (Embry-Riddle Aeronautical lJnivcrsity\,
Laurencin Dunbar lSl. Louis Community College), william Dawicke (Milwaukee
SchooL of Engineering),loan Kosztin (L)niversity of Missouri),Tom Barrett (Ohio Stare
L)niversity), Z.M. Stadnik (University of Ottawa\,Ronald E. Jodoin (Rochester lnstitute
of Technology), Brian A. Raue (Florida International lJrivcrsity), peter Moeck (porrratrd
state lJniversify), dan Grant Hart (Brigham young l)niverslly). Kami berrerima kasih
kepada mereka atas upaya gigihnya bekerja di bawah tekanan waktul
Kami berterima kasih kepada Ralph McGrelv yang menata soal-soal di akhir
bab, menuliskan banyak soal baru, dan memberikan saran yang Iuar biasa untuk
meningkatkan isi buku ini. Soal-soal baru untuk edisi ini ditulis oleh Edward Adelson,
Ronald Bieniek, Michael Browne, Andrew Duf$,, Robert Forsvthe, perry Ganas, Michael
Hones, John Jewett, Boris Korsunskl,, Edwin Lo, Ralph McGrew, Ra1 mond Serway, dan

Jerzywrobel, dengan bantuan Bennett simpson dan |oAnne Maniago. para mahasiswa,
vaitu Alexander Coto, Karl Payne, dan Eric Peterman yang mengoreksi soal-soal yang
tliambil dari edisi-edisi sebelumnya. Begitu pula para guru, yaitu David Aspnes, Robert
Beichner, ]oseph Biegen, Tom Devlin, vasili Haralambous, Frank Hayes, Erika Hermon,
Ken Menningen, Henrl'Nebel, dan Charles Teague. Kami berterima kasih kepada penulis
Iohn R. Gordon dan Ralph McGrew serta penyusun Michael Rudmin. penulis Ralph
\lcGrew dan James Currie serta perlyusun Mary Toscano yang luar biasa dan kami
berterima kasih kepada mereka. Edward Adelson yang telah mengedit dengan hati-hati
.lart memperbaiki Bank Soal untuk edisi keenam, Kurt vandervoort yang menyiapkan
tambahan pertanyaan-pertanyaan Kuis Cepat.
Terima kasih dan penghargaan khusus ditujukan kepada para sraf profesional
.li Brooks/cole Publishing Company-kh,rsusn)'a Susan pashos, Reb"cca Heider
dan -{lvssa White (yang mengelola prograrn tarnbahan dan banyak lainnya), fessica
Horvard, Seth Dobrin, Peter McGahey, Teri Hyde, Micheile Iulet, David Harris, dan
nl Pendahuluan

Chris Hall-untuk karyanya yang sangat baik selama pengembangan dan pembuatan
buku ini. Kami sangat menghargai Sam Subity atas manajemen yang baik sekali. Kelley
McAllister adalah Manager Pemasaran kami yang energik dan Stacey Purviance yang
mengoordinasikan komunikasi pemasaran kami. Kami menghargai layanan produksi
yang terampil yang diberikan oleh para staf di Sparkpoint Communications, karya seni
luar biasa yang dihasilkan oleh Rolin Graphics dan hasil foto riset yang dipersembahkan
oleh Terry Wright.
Akhirnya, kami sangat berutang budi kepada istri dan anak-anak kami untuk
kasih, dukungan, dan pengorbanan panjang mereka.

Raymond A. Serway
Leesburg, Virginia

Iohn W. Jewett, Jr.


Pomona, California

\
K*pmdm &f;mFxmsfrsvwm
udah sewajarrtya kami mernberikan beberapa saran vang akau bermanlaat
f!
bagl Anda. Sebelumnya. kami be'rasumsi hahu,a Arrda telah nrembaca bagian
!l
Pendahuluan, yang menjelaskan berbagai fitrrr buku l ang akan rnembantu Anda
-
selama kuliah.

ffi m6m fi amm$?ffi $WXffi 6ffi p*Bmgmn$mpm


Seringkaliparapengajar ditanya, "Bagaimana savaharus belajarfisika dan mernpersiapkan
cliri untuk mengikuti uiian?" Tidak ada jawaban sederhana untuk pertanvaan ini. tetapi
kami ingin menyampaikan beberapa saran berdasarkan pengalarnan-pengalaman kami
sendiri saat belajar dart rneugaiar selarna bertahun-tahurr.
Yang pertama dan i'ang terpenting, pertahanl<an suatu sikap positil terhadap
pokok bahasan. ingatlah terus di dalam pikiran Arda bahwa fisika aclalah yang paling
dasar clari seluruh ilmu pengetahuan alam. Mata kuliah sains lain yang mengikutinya
akan menggunakan prinsip-prinsip fisika i'ang sarna sehingga perrting bagi Anda unruk
Inemahami dan rnenerapkan berbagai l<onsep darr teori yang dibahas di dalarn buku ini.

K*ruxep dmn $*r*msBp


Sangatlah penting bagi Anda nrernahami berbagai konsep dan prinsip dasar sebelum
mencoba memecahkan soal-soal yang diberikan. Anda dapat mencapai tujuan ini dengan
cara terbaik. yaitu dengan membaca buku ini dengan cermat mengenai materi yang akan
dibahas, sebelum Ancla rnenghadiri kuliah Anda. Ketika rnembaca buku, Anda sebailoya
mencatat hal-hal lang tidak jelas bagi Anda. Kami secara sengaja menyisakan bagian
kosong di tepi halaman dalam buku ini unttLli mcrnberi Anda ruang untuk rnenulis
catatan-catatan Anda. Pastikan juga untuk berusaha keras rnenjawab per[anvaarr-
pertanlaan di Kuis Ceput ser,r'aktu Anda menenrukannya saat Anda rnenrbaca. Kami
telah bekerja keras untuk mempersiapkan pertan)iaan-pertau).aan yang membantu
Anda nrenilai diri Anda sendiri. seberapa baikkah Anda memahami materinl a. Pelajari
d,'ngan hati-hati fitur Bagaimana fika? lang muncu[ dengan banl,ak conloh-contoh
yang telah dikerjakan. Ini akan membantu Anda untuk n.reningkatkan pemahaman
Anda daripada hanva sekadar rnenernrrkan jart'aban nunrerik saja. Bagian Hati-Hatii
juga akan membarttu nrembinrbirrg An.la keluar clari bcrbagai kesalahpaharnalt umum
mengenai fisika. Selama pelajaran berlangsung, tuliskan catatan dengan hati-hati dan
ajul<an pertauyaan mengerrai gagasarr-gagasatl )ang ticlak jelas bagi Anda. lngatlah
bahrva hanya scdikit orang yarlg mauipu nrcnyerap keseluruhan arti dari materi ilrniali
hanya derrgan satu kali nterubaca. Ancla murrgkirr perlu beberapa kali menrbaca buku
dan catatan Antla. Kuliah dan bacaan tambahan untuk tugas laboratorium Anila juga
akan merrjelaskan beberapa urateri i ang lebih sulit. Anda sebaiknya jangart rnenghapal
rnateri buku ini. Jika Anda benar-berrar hapal bagian-bagian buku. persamaan. dan
perlurutlan clalam buku ini, tidak berarti bahrva Anda rnernahami materi. Pemahaman ]

Anda akan materi akan bertarnbah melalui kebiasaan belajar ,vang efisien, diskusi I

dengan mahasisrta lainni'a darr dengan para pengairr serta kemampuarr Anda untuk I

xiiil
a
F
I

I xiv Pendahuluan

memecahkan soal-soal yang diberikan di dalam buku. Ajukanlah berbagai pertanyaan


setiap kali Anda merasa perlu penjelasan mengenai sebuah konsep.
I
I Jadwal Belajar
sangatlah penting bagi Anda untuk mengatur sebuah jadwal belajar. sebaiknya berupa
jadwal harian. Pastikan Anda membaca silabus untuksuatu matakuliah dan mengikuti
jadwal yang ditetapkan oleh pengajar Anda. Kuliah akan menjadi jauh lebih mudah
dipahami, jika Anda membaca materi buku yang bersangkutan sebelum menghadiri
kuliah tersebut. Sebagai aturan umum, Anda harus meluangkan waktu belajar sekitar
dua jam untuk setiap satu jam kehadiran Anda di kelas. Jika Anda memiliki kesulitan
dengan mata kuliah ini, maka mintalah nasihat dari pengajar atau mahasiswa lainnya
yang telah mengambil mata kuliah ini. Anda mungkin menganggap perlu untuk mencari
lebih banyak petunjuk dari mahasiswa-mahasiswa yang lebih berpengalaman. Sering
kali, para pengajar memberikan sesi pengulangan selain dari sesi kelas yang rutin.
Anda perlu menghindari kebiasaan menunda waktu belajar hingga sehari atau dua hari
sebelum ujian. Biasanya, cara ini akan memberikan hasil yang buruk. Ulaslah secara
singkat berbagai konsep dan persamaan dasar dan dapatkan waktu istirahat yang cukup
daripada mengambil waktu belajar semalam suntuk.

G unakan Fitur-fiturnya
a-
Anda harus benar-benar memanfaa&an berbagai fitur dari buku ini sebagaimana dibahas
ca
di bagian Pendahuluan. Sebagai contoh, catatan pinggir bermanfaat untuk mencari serta
o
menjelaskan berbagai persamaan dan konsep penting, sedangkan huruf cetak tebal
menunjukkan berbagai kalimat dan definisi yang penting. Banyak tabel yang bermanfaat
dimuat di Lampiran, tetapi kebanyakan digabungkan ke dalam buku di mana topiknya
dibahas. Lampiran B adalah ulasan praktis dari teknik-teknik dalam matematika.

|awaban untuk soal-soal bernomor ganjil diberikan di akhir buku dan jawaban
untuk Kuis Cepat ditempatkan di akhir setiap bab. strategi dan petunjuk pemecahan
Masalah dimasukkan ke dalam bab-bab pilihan di sepanjang buku dan memberikan
tambahan informasi mengenai bagaimana Anda harus memecahkan soal. Bagian
Daftar Isi menyediakan ikhtisar dari keseluruhan buku, sementara bagian Indeks
memungkinkan Anda untuk mencari materi tertentu secara cepat. Berbagai catatan kaki
kadang kala digunakan untuk melengkapi buku ini atau untuk menyatakan referensi-
referensi lainnya mengenai hal yang dibahas.
Setelah membaca sebuah bab, Anda harus mampu mendefinisikan setiap besaran
baru yang diperkenalkan di bab tersebut serta membahas berbagai prinsip dan asumsi
yang digunakan hingga sampai pada hubungan-hubungan pokok tertentu. Rangkuman
bab dapat membantu Anda sehubungan dengan hal tersebut. pada beberapa kasus,
mungkin Anda perlu melihat bagian indeks untuk mencari topik-topik tertentu. Anda
harus mampu memahami dan menghubungkan setiap besaran fisis dengan simbol
yang tepat untuk menunjukkan besaran dan satuan yang sesuai. Terlebih lagi, Anda
Pendahuluan xv

harus mampu menuliskan setiap persamaan penting dalam bentuk kalimat yang
singkat dan akurat.

Pemecahan Masalah
R. P. Feynman, penerima Nobel di bidang fisika, pernah berkata, 'Anda tidak tahu apa-
apa sampai Anda berlatih untuk melakukannya". Berdasarkan kalimat tersebut, kami
sangat menyarankan Anda untuk mengembangkan berbagai keahlian yang diperlukan
untuk memecahkan berbagai jenis soal. Kemampuan Anda untuk memecahkan beragam
soal akan menjadi salah satu ujian utama atas pengetahuan Anda mengenai fisika.
oleh karena itu Anda harus mencoba untuk memecahkan sebanyak mungkin soal
yang ada. Sangatlah penting bagi Anda untuk memahami konsep dan prinsip dasar
sebelum mencoba memecahkan soal-soal. Ini merupakan latihan yang baik untuk
mencoba mencari alternatifjawaban untuk soal yang sama. Sebagai contoh, Anda dapat
memecahkan soal-soal dalam mekanika dengan menggunakan Hukum-hukum Newton,
tetapi sering kali soal-soal tersebut dapat diselesaikan menggunakan sebuah metode
alternatif yang berdasarkan pemikiran energi. Anda tidak boleh menipu diri sendiri
dengan berpikir bahwa Anda memahami suatu soal hanya karena Anda telah melihat
soal itu diselesaikan pada saat perkuliahan. Anda harus memecahkan soal tersebut dan
soal-soal sejenis dengan kemampuan Anda sendiri.
Pendekatan yang dilakukan untuk memecahkan soal-soal harus direncanakan
secara hati-hati. Sebuah rencana yang sistematis akan sangat penting ketika soal tersebut
melibatkan beberapa konsep. Pertama, bacalah soalnya beberapa kali sampai Anda
yakin bahwa Anda memahami apa yang sedang ditanyakan. carilah kata-kata kunci
yang akan membantu Anda menginterpretasikan soal dan memungkinkan Anda untuk
membuat beberapa asumsi. Kemampuan Anda untuk menginterpretasikan sebuah
pertanyaan dengan tepat adalah bagian dari pemecahan soal. Kedua, Anda harus
terbiasa menuliskan informasi yang diberikan dalam sebuah soal dan besaran-besaran
yang perlu dicari. Sebagai contoh, Anda mungkin membuat sebuah tabel yang memuat
besaran-besaran yang diberikan dan besaran-besaran yang harus dicari. Prosedur ini
kadangkala digunakan dalam contoh-contoh dari buku ini. Terakhir, setelah Anda
memutuskan metode apa yang menurut Anda tepat unfuk menjawab soal tertentu,
Ianjutkan pekerjaan Anda. Strategi pemecahan masalah tertentu dari jenis soal ini
terdapat di dalam buku. Kami juga telah mengembangkan strategi umum Pemecahan
Masalah untuk membimbing Anda menyelesaikan soal-soal yang rumit. |ika Anda
mengikuti langkah-langkah dari prosedur ini (Konseptualisasi, Klasifikasi, Analisis,
Finalisasi), maka Anda tidak hanya akan mendapati bahwa lebih mudah bagi Anda
mendapatkan jawabannya, tetapi Anda juga akan mendapatkan lebih banyak dari
usaha-usaha Anda. Strategi ini ada di akhir Bab 2 (halaman 66-67) dan digunakan
dalam seluruh contoh di Bab 3 sampai 5 sehingga Anda dapat mempelajari bagaimana
menerapkannya. Di bab berikutnya, strategi ini digunakan dalam satu contoh di setiap
bab untuk membuat Anda ingat akan kegunaannya.
xvl Pendahuluan

Sering kali, para mahasiswa tidak mampu mengenali batasan-batasan dari


persamaan atau hukum fisika tertentu dalam suatu situasi khusus. Penting bagi Anda
untuk memahami dan mengingat asumsi-asumsi yang mendasari sebuah teori atau
formalisme tertentu. Sebagai contoh, persamaan-persamaan tertentu dalam kinematika
diterapkan hanya pada sebuah partikel yang bergerak dengan percepatan konstan.
Persamaan-persamaan ini tidak berlaku untuk menjelaskan gerakan yang percepatannya
tidak konstan, seperti gerakan dari sebuah benda yang digantungkan pada pegas atau
gerakan benda melalui zat cair.

Eksperimen
Fisika adalah ilmu yang didasarkan pada pengamatan-pengamatan eksperimental. Dari
sinilah, kami merekomendasikan agarAnda mencoba melengkapi materi dalam buku ini
dengan melakukan berbagai jenis percobaan aktif, entah di rumah atau di laboratorium. Ini
-\ dapat digunakan untuk menguji berbagai gagasan dan model yang dibahas di dalam kelas
o
>. atau di buku. Sebagai contoh, mainan SlinkyrM baik sekali digunakan untuk mempelajari
gelombang yang merambat; sebuah bola yang beray.rn pada ujung dari sebuah tali yang
panjang dapat digunakan untuk menyelidiki gerakan pendulum; berbagai massa yang
o, digantungkan pada ujung sebuah pegas vertikal atau pita karet dapat digunakan untuk
o
menentukan sifat elastisnya; sepasang kacamata Polaroid dan beberapa lensa yang sudah
tidak terpakai serta sebuah kaca pembesar merupakan komponen-komponen dari
berbagai percobaan optik; dan perkiraan ukuran percepatan jatuh bebas dapat ditentukan
dengan hanya mengukur berapa waktu yang diperlukan bola saat jatuh dari ketinggian
yang diketahui dengan menggunakan sfopwatch.Daftar percobaan-percobaan seperti itu
tidak ada akhirnya. Saat model-model fisika tidak tersedia, berimajinasilah dan cobalah
untuk mengembangkan model-model Anda sendiri.

Undangan untuk Menielaiahi Fisika


Kami berharap dengan tulus agar Anda juga mendapati bahwa fisika merupakan sebuah
pengalaman yang menarik dan menyenangkan, dan bahwa Anda akan mendapatkan
manfaat dari pengalaman ini, terlepas dari profesi apa yang Anda pilih nantinya. Selamat
datang di dunia fisika yang menarik!

The scientist does not study nature because it is useful; he studies it because he
delights in it, and he delights in it because it is beautiful. If nature were not beautiful,
it would not be worth knowing, and if nature were not worth knowing life would
not be worth living.

fSang ilmuwan tidak mempelaj ari alam karena manfaatnya; ia mempelaj arinya
karena ia menyukainya, dan ia menyukainya karena keindahannya. Iika
alam tidak indah, maka alam tidak patut untuk dipelajari, dan jika alam
tidak patut dipelajari, maka kehidupan menjadi tidak patuf dijalani.l
Poincar6
-Henri
Daftar lsi Ringkas

TentangPenulis iii Lampiran A . Berbagai Tabel A-1


Pendahuluan iv Lampiran B. Pembahasan Maternatis B-16
Kepada Mahasiswa xiii Lampiran C . Tabel Unsur-unsur Periodik C-40
Lampiran D . Satuan SI D-42
Bagian 3 Termodinamika 1 Lampiran E. Anugerah l'Jobel E-43
Bab 19 Suhu 2 Jawabaa Soal Bernomor Ganjil I-50
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertarna Kredit K-65
Termodinamika 37 Indeks I-67
Bab 2r Teori Kinetik Gas 89
Bab22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum
KeduaTermodinamika 129

Bagian 4 Listrik dan Magnetisme 183


Bab23 Medan Listrik 184
Bab 24 Hukum Gauss 22g
Bab25 Potensial Listrik 263
Bab26 Kapasitans dan Dielektrik 309
Eab27 Arus dan Hambatan 359
Bab 28 Rangkaian ArusSearah 397
Bab 29 Medan Magnet 449
Bab 30 Sumber-sumber Medan
p
Magnet 493
Bab 31 Hukum Faraday 547
Bab 32 Induktansi 599
Bab 33 Rangkaian Arus Bolak-Balik 641 o

Bab 34 GelombangElektromagnetik 685 z


:
q
ffim$emr $s*

TenlangPenulis iii
Pendahuluan iu Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama
Kepada Mahasiswa xiii Termodinamika 37
20.1 Kalor dan Energi Dalam 38
Satuan Kalor 40

Bagian 3 Termodinamika 1
2A.2 Kalor lenis dan Kalorirnetri 42
Bab 19 Suhu 2 20.3 Kalor Laten 46
I9.l Suhu dan Ilukum Ke-Noi 20.4 Usaha dan Kalor dalam Proses-
Termodinamika 3
prosesTelmodinamika 52
19.2 Telmometer dan Skala Suhu 10.5 Hukum Pcrtama
Celsius 5 lermodinanrika 56
19.3 Termon:eter Girs dengan Volume 20.6 Beberapa Aplikasi Hukurn Perrama
-I'ermodinamika
Konstan dan Skala Suhu X4utlak 58

19.4 Pemuaian Termal pada Zat Iradiit 10.; l\4ckarrismc Perpindahau Energi 63

dan Cair 10
19.5 Deskripsi Ntiakroskopis dari Gas Bab 21 Teori Kinetik Gas 89
Ideal 17 21.1 Model Molekuier Gas Ideal 90
21.2 Kalor |enis Molar dari Gas ldeal 97
I1.3 Proses-proses Adiabatik untuk Gas
ideal 101
21.4 Ekipartisi Energi 103
21.5 Hrrkum Distribusi Boltzmann t0B
216 Distribusi Kelajuan-kelajuan
Molekuler i l0
21.7 Jalur Bebas Purata I13

Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum


KeduaTermodinamika 129
)2.1 &lesin Kalor dai"r Hukum Kedua
lcnnodirrtnrika l3 t

22.2 Pompa Kalor dan Mesin


Pendingin 134
22.3 Proses Reversibel dan
Ireversibel 137
22.4 N{esin Carnot 139

xvIt

\
\

Daftar lsi XiX

22.5 N{esiu Bensin dan Mesin 25.4 Nllencari Nilai llledan Listrik dari
Diesel 144 Potensial Listrik 275
22.6 Entropi 150 25.5 Potensial Listrik Akibat Distribusi
22.7 Perubahan Entropi pada Proses Muatan Kontinu 27g
Ireversibel t 56 25.6 Potensial Listrik Akibat Konduktor
22.8 Entropi pada Skala Bermuatan 284
Mikroskopis 161 253 Percobaan Tetes Minyak
Mill1kan 288
Bagian 4 Listrik dan Magnetisme 183 2s.8 Aplikasi Elektrostatik 289
Bab 23 Medan Listrik 184
23.1 Sifat-sifat Muatan Listrik 18s Bab26 Kapasitans dan Bielektrik 309
23.2 Pengisian Nluatan Listrik pada 26.1 Definisi Kapasitans 310
Belda Melalui Indr:ksi 188 26.2 Nlenghitung Kapasitans 312
23.3 Hukum Couiomb 190 26.3 Kombinasi Kapasitor 318
23.4 Medan Lisrrik 196 26.4 Energi yang Tersimpan di Dalam
23.5 Medan Listrik dari Distribusi Kapasitor Bennuatan 324
lv{uatan Kontilu 202 26.5 Kapasitor dengan Dielektrik 330
23.6 Garis-garis Medan Listrik 207 26.6 Dipol Listrik Dalam N{edan
23.7 Gerak Partikel Belmuatan pada Listlik 336
Medan Listrik Homogen 210 26.7 Penjelasar-r Atomis dari Bahan
Dielektrik 339

Bab24 Hukum Gauss 229


24.r Fluks Lisrrik 230 Bab 27 Arus dan Hambatan 359
24.2 Hukum Gauss 234 27.1 Arus Listrik 360
24.3 Penerapan Hukurn Gauss pada 27.2 Flarnbatan 364
Berbagai Distribusi Muatan 238 27.3 Sebuah N{odel Konduksi
24.4 Konduktor dalam Keseimbangan Listrik 371
Elektrostatik 2A4 27.4 Hambatarr dan Suhu 374
2,4.5 Turunan Formal dari Hukum 27.5 Superkonduktor 376
Gauss 247 2; .6 Da1 a Listrik i;7

flab 25 Potensial Listrik 263 Bab 28 Hangkaian Arus Searah 397


Z5.l Beda potensial dan potensial 28.1 Gaya Gerak l.istrik 398
Listrik 264 28.2 Resistor Pada Rangkaian Seri dan
25.2 Beda potensial dalam Medan Listrik Paralei 401
Homogen 267 28.3 Aturan Kirchhoff 412
25.3 Potensial Listrik dan Energi 28.4 Rangkaian RC 418
Potensial yang l)isebabkan oleh 28.5 AIat Ukur Listrik 426
Muatan Titik Z7A 28.6 Peraasangan Kabel Listrik di Rumah
clan Keainanar: Listrik 428
:
i
i$

xx Daftar lsi

Eab 29 Medan Magnet q4g


Bab 32 lnduktansi 5gg
29.1 Medan Ivlagnet dan Gaya-gay,a 32.1 indukransi Diri 600
Magnetik 45t 32.2 Rangkaian RL 603
29.2 Gaya N{agnetik yang Bekerja pada 32.3 Energi dalam Medan Nlagnet 610
Konduktor Beranrs 457
31.4 Induktarrsi Bersama 613
29.3 Torsi pada Loop Berarus di dalam 32.5 Osilasi dalam Rangkaian LC 615
N1edan Magnet Homogen 461 32.6 Rangkaian RLC 6Zt
29.4 Gerak Partikel Bermuatan daiarn
Medan Magnet Homogen 466
Bab33 Rangkaian Arus Bolak-Balik 641
29.5 Aplikasi yang Melibatkan partikei
33.1 Sumber Arus Bolak-balik (AC) 642
Bermuatan yang Bcrgerak dalam
33.2 Resistor pada Rangkaian AC 643
Medan Magnet 471
33.3 Induktor pada Rangkaian AC 647
29.6 Efek Hall 475
33.4 Kapasitor pada Rangkaian AC 651
33.5 Rangkaian Seri RIC 654
Bab 30 Sumber-sumber Medan
33.6 Daya pada Rangkaian AC 659
Magnet 4ga 33.7 Resorrzrnsi pada Rangkaian Seri
30.1 Flukum Biot-savart 494
RLC 661
ln, Medan Magnet di Antara Dua
13.8 Tralo darr Transmisi Daya 664
Konduktor Sejajar 500 33.9 Penl,earah dan Filter 66g
30.3 Hukum Ampdre 502
30.4 N{edan Magnet dari Solenoida 50g
Bab 34 Gelombang
30.s Fluks Magnetik 5l I
Elekkomagnetik 6gb
30.6 Hukum Causs dalam
34.1 Persamaan-persamaan Maxwell dan
Magnetisme 512
Penemuan Hertz. 6g7
34.7 Arus Pergeseran dan Bentuk Umum
34.2 Gelombang Elektromagnetik
Hukum Amp6re 514
Bidang 689
30.8 Magnetisnre dalam Bahan 516
34.3 Energi yang Diba.lva oleh Geiombarrg
30.9 Medan Magner Bumi 527
Elektromagnetik 696
34.4 Momentum dan Tekanan
Bab 31 Hukum Faruday i47
Radiasi 699
3 I
l. Hukum Induksi Faraday 548
34.-5 PembentukanCelombang
jlr.2 Ggl Gerak 555
Elektromagnetik oleh Sebuah
31.3 Hukum Lenz 561
Antena 70-l
31.4 Ggl Induksi dan Medan Lisrrik 566 34.6 Spektrum Gelombaug
3i.5 Generator dan Motor 56g
Eiektrornagnetik 705
31.6 Arus Pusar (Arus Edcty) 573
J t./ yersamaan_persamaan
Maxwel[ 576
=iEL< q, olt q, g,
@ 1973 Kim Vandiver e! Haruki Edgerton/Seizin Palm Press, lnt =
;iE € ot3 3 El,
3 3
,r.-=trrErErEtE=, =
-E-i --r{q{--
al, a, s, al o,
=
---=====
o'ro,=mEc?EDD
{CII=o..o.
->tch=r.:ErEtr
cr= sr EL(D aD
aE _ =
a*aFiE ==
7,=
lFr* =K6l
E:- - (D D
g-tsEE =E
=:m-5 lvJJ
,r cD ED
c- C.,
,cru, =. =.
g= EP
I

f-r o:-

e
1)
9'
9.

xx
I )
\ J
I
i
l$r!. I

t
I

Ymrffiffid$remffi*km

ita sekalang mengalihkan perhatian kita pada pelajaran tentang termodinamika.


lfi
mencakup situasi'situasi di mana suhu atau wujud (padat. cair,
!!lVanO
.::
LII gas) dari suatu sistem berubah karena terjadinya perpindahan (transfer)
&&
N' energi. Sebagaimana akan kita lihat, termodinamika sangat berhasil dalam
menjelaskan sifat-sifat materi secara umum dan korelasi antara sifat-silat tersebut
$$ dengan mekanika atom dan molekul.
Secara historis, perkembangan termodinamika sejajar dengan perkembangan

$t
$i
teori atom dari materi. Pada tahun 1820-an. eksperimen-eksperimen kimia telah
membeflkan bukti-bukti kuat mengenai keberadaan atom. Pada saat itu, para
ilmuwan menyadari bahwa haruslah terdapat suatu hubungan antara termodinamika
i. I dengan struktur benda. PaCa tahun 1 827. botanis Robert Brown melaporkan bahwa
Ni
rif.
I
{ serbuk-serbuk kecil tumbuhan yang melayang di suatu cairan bergerak secara
I
liar dari satu tempat ke tempat lain. seolah-olah seperti sedang diguncangkan
I
terus-menerus. Pada tahun 1905, Albert Einstein menggunakan teori kinetik untuk
menjelaskan penyebab gerakan liar rni. yang sekarang disebut sebagai gerak
,i
s&t I
N&-. I
Brown. Einstein menjelaskan fenomena inidengan mengasumsikan bahwa serbuk
NSll I tersebut sedang mengalami serangan terus-menerus dari molekul-molekul tak
tampak" di dalam cairan tersebut, yang juga bergerak secara liar. Penjelasan
ffi*i!
w::
Y

\Ni --
l
i ini memberikan suatu pemahaman pada para ilmuwan mengenai konsep gelak
molekul dan memberikan bukti kuat pada gagasan bahwa materi terbuat dari atom-
{\\. -:
,1 atom. Suatu hubungan lalu terbentuk antara dunia sehari-hari dengan dunia yang
: kecil, tak terlihat, yang membangun dunia kita ini.
Termodinamika juga menjawab banyak pertanyaan lain yang lebih
praktis. Pernahkah Anda memikirkan bagaimana suatu lemari pendingin dapat
1 mendinginkan segala isi atau jenis-jenis perubahan apakah yang terjadi dalam
suatu pembangkit listrik atau dalam mesin mobil Anda, atau apa yang terjadi dengan
energi kinetik benda yang bergerak saat benda tersebut kemudian cjianr? Hukum-
hukum termodinamika dapat digunakan untuk menlelaskan berbagai fenomena
ini. dan juga yang lainnya.

< Pipa.minyak Alyeska di dekat Sungai Tazlina di Alaska. Minyak di dalam pipa
te$ebut hangat, dan energi yang dipindahkan dari pipa dapat melelehkan salju abarli
di atas tanah, yang sensitif terhadap lingkungan seketilingnya. Struktur bersirip di
atas tiangliang pancangnya adalah radiator termal yang memungkinkan energinya
diteruskan ke udara, agar melindungi salju abadinya. (Topham PicturepaintlThe
lmage Works)

E
i_=l--r.

Bab 19

$uhu

r Mengapa pipa-pipa dirancang dalarn bentuk melingkar yang aneh seperti


ini? Pipa-pipa untuk cairan biasanyd mefiitiki bagian yang berbentuk loop-:bop
seperti ini urltuk memungkinkan terjadinya pemuaian dan penyusutan yang
teriadi
seiring suhu cairan di datamnya berubah. Kik akan memperajari pemuaian
teffiar
dalam bab ini. {Lowell GeorgialCORBtS}
alam mempelajari ilmu mekanika, kita mendefinisikan secara cermat konsep-konsep,
f-\
lJ seperti massa, gaya, dan energi kinefik untuk membantu kita melakukan pendekatan
kuantitatif. Begitu pula halnya dengan deskripsi kuantitatif mengenai fenomena termal
yang beberapa istilah pentingnya perlu didefinisikan secara cermat, seperti suhu,kalor, dan
ini dimulai dengan pembahasan mengenai suhu dan deskripsi salah satu
energi dalam.tsab

hukum termodinamika (yang disebut "hukum ke-nol").


Selanjutnya, kita akan lihat mengapa zat yang sedang kita teliti menjadi faktor penting
ketika kita berhubungan dengan fenomena termal. Sebagai contoh, gas akan memuai apabila
dipanaskan, sedangkan zatpadatdan zat cair hanya memuai sedikit.
Bab ini diakhiri dengan sebuah pelajaran mengenai gas ideal dalam skala makroskopis.

Sekarang, fokus kita adalah mengenai hubungan antara beberapa besaran, seperti
tekanan, volume, dan suhu. Pada Bab 21, kita akan mempelajari gas dalam skala
mikroskopis dengan menggunakan model yang merepresentasikan komponen gas

sebagai partikei-partikel kecii.

j.j
.:i i.r-J

1$.1 Suhu dan l-lukurn Ke-Nol Termodinamika


$i
Umumnya, kita menghubungkan pengertian suhu dengan seberapa panas atau
\i.* '-
dinginnya sebuah benda ketika kita sentuh. |adi, indra kita memberikan petunjuk

"w.
kualitatif mengenai suhu. Akan tetapi, indra kita terkadang tidak dapat diandalkan
UR*- i..t
k'- dan sering kali menyesatkan kita. Sebagai contoh, jika kita memindahkan baki es yang
U:rii"'n
w\
u,'-.*
terbuat dari logam dan kotak kardus berisi sayur beku dari lemari es, maka baki es akan

%"=\ terasa lebih dingin dibandingkan dengan kardus walaupun keduanya memiliki suhu
yang sama. Kedua benda tersebut terasa berbeda karena logam menyalurkan energi
& melalui kalor dengan kecepatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan kardus. Yang
kita butuhkan adalah sebuah metode yang dapat diandalkan dan diulangi terus-menerus
untuk mengukur panas atau dingin relatif dari benda selain laju perpindahan energinya.
Para ilmuwan telah mengembangkan beberapa jenis termometer untuk melakukan
pengukuran kualitatif semacam itu.
Kita semua telah mengetahui fakta bahwa dua benda dengan suhu awal yang
berbeda secara bertahap akan mencapai suhu tengah ketika kedua benda tersebut
bersentuhan. Sebagai contoh, ketika air panas dan air dingin dicampurkan di dalam

.,-_:-
Bagian 3 Termodinamika

bak mandi, suhu akhir dari pencampuran tersebut adalah suhu di antara suhu awal air
panas dan dingin. Demikian juga, ketika sebuah es dimasukkan ke dalam secangkir
kopi panas maka es tersebut akan meleleh sehingga suhu kopi menurun.
Untuk memahami konsep suhu, kita perlu mendefinisikan dua istilah yang sering
digunakan: kontak termal dan keseimbangan termal. Untuk memahami makna dari
kontak termal, bayangkan dua benda diletakkan dalam sebuah kotak yang terisolasi
di mana benda tersebut saling memengaruhi satu sama lain, tetapi bukan dengan
lingkungannya. Apabila suhu kedua benda tersebut berbeda, maka akan terjadi
pertukaran energi di antara benda tersebut, walaupun pada awalnya kedua benda
tersebut tidak melakukan kontak secara fisik. Mekanisme perpindahan energi dari
Bab 7 yang akan kita fokuskan di sini adalah kalor dan radiasi elektromagnetik. Untuk
tujuan pembahasan saat ini, kita mengasumsikan bahwa dua benda mengalami kontak
termal satu sama lain apabila terjadi pertukaran energi di antara kedua benda tersebut
melalui proses-proses yang diakibatkan oleh perbedaan suhu'

Figur 19.1 Hukum ke-nol termodinamika. (a) dan (b) Jika suhu benda A dan benda B saat diukur adalah
sama, dengan cara melakukan kontak termal dengan termometer (c), maka tidak ada pertukaran energi
yang terjadi apabila kedua benda berada dalam kontak termal-

Keseimbangantermal adalah situasi di mana duabendatidalakanbertukarenergi melalui


kalor ataupun radiasi elektromagnetik jika mereka berada dalam kontak termal.
Coba kita bayangkan dua benda, A dan B, tidak berada dalam kontak termal dan
benda ketiga C, yang merupakan termometer. Kita ingin menentukan apakah benda A
dan benda B berada dalam keseimbangan termal satu sama lain. Pertama, termometer
(C) diletakkan secara kontak termal dengan benda A sampai keseimbangan termal
tercapai,l seperti pada Figur 19. 1a. Melalui peristiwa tersebut, pembacaan termometer
tetap konstan dan kita catat hasilnya. Termometer tersebut kemudian dilepaskan dari

' Kita me.rgas.,msikan bahwa perpindahan energi antara termometer dan benda A dapat diabaikan selama
proses keseimbangan. Tanpa asumsi ini, yang juga dibuat untuk termometer dan benda B, pengukuran suhu
sebuah benda sesungguhnya mengganggu sistem sehingga suhu yang terukur berbeda dari pengukuran awal
benda. Dalam praktiknya, kapanpun Anda mer.rgukur suhu dengan termometer, Anda mengukur sistem yang
telah terganggu, bukan sistem yang sesungguhnya.
Bab 19 Suhu

benda A dan diletakkan secara kontak termal dengan benda B, seperti pada Figur 19.lb.
Hasil pembacaan tersebut kemudian dicatat kembali setelah keseimbangan termal
tercapai. fika kedua hasil pembacaan termometer tersebut sama, maka benda A dan
benda B berada dalam keseimbangan termai satu sama iain. Ketika kedua benda tersebut
diletakkan secara kontak termal satu sama lain, seperti pada Figur 19.1c, maka tidak
ada pertukaran energi antara benda-benda tersebut.
Kita dapat menyimpulkan hasil ini dalam sebuah pernyataan yang dikenal sebagai
hukum ke-nol termodinamika (hukum keseimbangan).

Hukum ke-nol
termodinamika

fika benda A dan benda B secara terpisah berada dalam keseimbangan termal dengan benda
c, maka benda A dan benda B berada dalam keseimbangan termal satu sama lain.
Pernyataan ini sangat penting dan dapat dengan mudah dibuktikan melalui eksperimen
karena hal ini memungkinkan kita mendefinisikan suhu. Kita dapat membayangkan
suhu sebagai sifat sebuah benda yang menentukan apakah ia berada dalam keseimbangan
termal dengan benda lainnya. Dua benda yang berada dalam keseimbangan termal
satu sama lain memiliki suhu yang sama. Sebaliknya, jika dua benda memiliki suhu
yang berbeda, maka kedua benda tersebut tidak berada dalam keseimbangan termal
satu sama lain.

19.2 Termometer dan Skala Suhu Celsius


Termometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur suhu sebuah sistem. Semua
termometer menggunakan prinsip dasar bahwa beberapa sifat fisis dari perubahan
sistem memengaruhi perubahan suhu sistem. Beberapa sifat fisis yang memengaruhi
suhu adalah (1) volume zat cair, (2) ukuran zat padat, (3) tekanan gas pada volume
konstan, (4) volume gas pada tekanan konstan, (5) hambatan listrik suatu konduktor,
dan (6) warna benda. Skala suhu dapat dibuat berdasarkan salah satu dari sifat-sifat
fisis tersebut.
Termometer biasa yang digunakan sehari-hari terdiri dari sejumlah massa zat cair-
umumnya raksa atau alkohol-yang memuai daiam pipa kapiler kaca ketika dipanaskan
(Figur 19.2). Dalam hal ini, sifat fisis yang berubah adalah volume zat cair. Berapa

1
6 Bagian 3 Termodinamika

pun perubahan suhu dalam skala termometer dianggap sebanding dengan perubahan
dalam panjang kolom zalcair. Termometer dapat dikalibrasi dengan menempatkannya
dalam keseimbangan termal dengan sistem-sistem aiami yang suhunya konstan. Salah
satu sistem seperti ini adalah campuran antara air dan es dalam keseimbangan termal
pada tekanan atmosfer. Pada skala suhu Celsius, campuran ini didefinisikan memiliki
suhu nol derajat Celcius, yang ditulis 0oC; suhu ini disebut titikbeku air. Sistem umum
lainnya yang digunakan adalah campuran antara air dan uap air dalam keseimbangan
termal pada tekanan atmosfer, yaitu suhu 100oC; yang merupakan titik didih air. Saat
tingkatan zat cair pada termometer telah mencapai kedua titik ini, panjang dari kolom
zat cair antaradua titik ini dibagi menjadi 100 bagian yang sama untuk membuat skala
Celsius. Dengan demikian, setiap bagian menunjukkan sebuah perubahan suhu dalam
satu derajat Celsius.
Termometer yang dikalibrasi dengan cara ini menimbulkan beberapa masalah
ketika yang kita perlukan adalah pembacaan termometer yang sangat akurat. Sebagai
contoh, hasil pembacaan yang diberikan dengan termometer alkohol yang dikalibrasi
dengantitik beku dan titik didih air mungkin akan sama dengan hasil pembacaan
menggunakan termometer raksa hanya pada titik-titik kalibrasinya. Oleh karena
raksa dan alkohol memiliki sifat pemuaian termal yang berbeda maka ketika sebuah
termometer membaca sebuah suhu, sebagai contoh 50oC, termometer yang lain mungkin
akan menunjukkan nilai yang sedikit berbeda. Ketidaksesuaian antara termometer ini,
terutama, akan menjadi besar apabila suhu yang diukur jauh dari titik kalibrasinya.2

ljlilti:iri:f

H,'

ff
ffi
i'1
i{
*i
$

r
lr,

s
3,;,",r,,,':
f4
I

A 1,.::-:
$J
B
Q

Figur 19.2 Sebagai akibat dari pemuaian termal, tinggi raksa yang berada di dalam termometer naik
ketika raksa itu dipanaskan oleh air dalam tabung reaksi.

2 Dua termometer yang menggunakan zat cair yang sama mungkin memberikan hasil pembacaan yang
berbeda. Hal ini dikarenakan sulitnya membuat pipa kapiler kaca yang homogen.
Bab 19 Suhu

Masalah lain yang dihadapi dalam praktikpenggunaan termometer adalah terbatasnya


rentang suhu yang dapat diukur oleh termometer. Termometer raksa, sebagai contoh,
tidak dapat digunakan di bawah titik beku raksa, yaitu - 39oC, dan termometer alkohol
tidak dapat digunakan untuk mengukur suhu di atas 85oC, yang merupakan titik didih
alkohol. Untuk mengatasi masalah ini, kita mernerlukan termometer universal yang
pembacaannya tidak bergantung pada zat yang digunakan di dalamnya. Termometer
gas, yang dibahas pada bagian selanjutnya, cukup mendekati kebutuhan ini.

19.3 Termometer Gas dengan Volume -l


Konstan dan Skala Suhu Mutlak
h
Salah satu jenis termometer gas adalah perangkat dengan volume I

konstan seperti yang ditunjukkan pada Figur 19.3. Perubahan fisis yang
0
_t
dimanfaatkan dalam perangkat ini adalah perubahan tekanan pada Penampung
volume gas yang konstan akibat perubaharr suhu. Ketika termometer Raksa

gas dengan volume konstan dibuat, termometer tersebut dikalibrasi


menggunakan titik beku dan didih air sebagai berikut. (Prosedur Gelas atau
kalibrasi yang akan digunakan sekarang berbeda dari sebelumnya dan lingkungan
yang akan diukur Pipa flelaibel
akan kita bahas sesaat lagi.) Botol direndam dalam gelas dan penampung
raksa B dinaikkan atau diturunkan hingga puncak raksa pada kolom A mencapai titik Figur 19.3 Sebuah
termometer gas dengan
nol pada skala. Tinggi h,yangmerupakan selisih antara tingkatan raksa di penampung
volume konstan mengukur
B dan kolom A mengindikasikan tekanarr pada botol pada suhu OoC. tekanan gas dalam botol -

yang direndam dalam


Kemudian, botol direndam dalam air pada titik didih dan penampung B kembali
gelas. Volume gas dalam
disesuaikan hingga puncak raksa pada kolom A kembali mencapai titik nol pada botol dibuat konstan
skalanya. Hal ini untuk memastikan bahwa volume gas adalah sama seperti awal saat dengan menaikkan atau
menurunkan penampung
botol berada dalam air bersuhu titik beku (karena itu disebut "volume konstan").
B untuk menjaga agar
Penyesuaian pada penampung B menghasilkan suatu nilai untuk tekanan gas pada tingkat raka di kolom A
suhu 100oC. Kedua nilai untuk tekanan dan suhu ini kernudian digambarkan grafiknya, konstan.

seperti pada Figur 19.4. Garis yang menghubungkan kedua titik ini berfungsi sebagai
kurva kalibrasi untuk suhu yang tidak diketahui. (Eksperimen lain menunjukkan bahwa
hubungan linier antara tekanan dan suhu adalah sebuah asumsi yang baik.) )ika kita
hendak mengukur suhu dari suatu zat, kita letakkan botol gas dalam keadaan kontak
termal dengan zat tersebut dan menyesuaikan tinggi penampung B hingga puncak
raksa pada kolom A mencapai niiai nol pada skala. Tinggi pada kolom raksa tersebut
menunjukkan tekanan dari gas. Dengan mengetahui tekanannya, kita dapat mengetahui io0 rfc)
suhu suatu zat dengan menggunakan grafik pada Figur 19.4. Figur 19.4 Sebuah grafik

Sekarang, kita andaikan suhunya diukur menggunakan termometer gas yang umum antara tekanan
terhaclap suhu -vang diambil
berisi berbagai gas yang berbeda dan pada tekanan awal yang berbeda pula. Eksperimen
menggunakan termometer
menunjukkan bahwa hasil pembacaan pada termometer hampir sama; asalkan tekanan gas dengan volume

konstan. Kedua titiknya


qasnya rendah dan suhunya berada di atas titik di mana gas mencair (Figur 19.5).
menunjukkan suhu yang
Kesesuaian diantara termometer-termometer yang nenggunakan berbagai gas akan menjadi acuan (titik beku
meningkat apabiia tekanannya dikurangi. dan titik didih air).
Bagian 3 Termodinamika

Percobaan 1

Figur 19.5 Tekanan terhadap


'*t' _-
Percobaan 2
suhu pada percobaan-percobaan
eksperimental di mana gas-gasnya i-
memiliki tekanan yang berbeda
Percobaan 3
dalam termometer gas dengan
volume konstan. Sebagai catatan,
dari tiga percobaan, tekanannya
diperkirakan mencapai 0 pada
suhu -273.15'C. 2oo I('c)

)ika kita perpanjang garis lurus pada Figur 19.5 menuju suhu negatif, kita akan
menemukan hasil yarig luar biasa-pada setiap percobaan, tekanannya selalu nol
ketika suhu -273,15"C1Hal ini membuktikan bahrva suhu -273,15"Cifli mempunyai
peranan khusus. Suhu ini digunakan sebagai dasar untuk skala suhu mutiak, yang
ditetapkan -273,15'C sebagai titik nolnya. Suhu ini sering dikatakan sebagai nol mutlak.
Ukuran derajat pada skala suhu mutlak diputuskan sama dengan ukuran derajat pada
skala Celsius. Jadi, konversi antara kedua suhu ini adalah

7'c=T-273,L5 ( l e.1)

Di mana T6 adalah suhu dalam Celsius dan 7 adalah suhu mutlak.


titik beku dan titik didih air secara eksperimental sulit untuk
Oleh karena
diduplikasi, maka skala suhu mutlak yang didasarkan pada dua titik acuan baru
rnuiai digunakan pada tahun 1954 oleh International Committee for Weights and
Measures. Titik pertama adalah nol mutlak dan untuk titik acuan suhu yang kedua
untuk skala ini, dipilih titik tripel air yang merupakan suatu kombinasi antara
suhu dan tekanan di mana air dalarn bentuk cair, uap air, dan es (air dalam bentuk
padat) berada dalarn keseimbangan. Titik tripel ini rnuncul pada suhu 0,01"C dan
tekanan raksa 4,58 mm. Pada skala baru, yang menggunakan satuan kelvin, suhu air
pada titik tersebut ditetapkan273,16 kelvin yang disingkat 273,16 K. Keputusan ini
dibuat sehingga skala suhu rnutlak la-ma yang didasarkan pada titik beku dan titik
A HATI.TIATI! didih air akan mendekati skala baru yang didasarkan pada titik tripel ini. Skala suhu
19.1 Masalah Deraiat mutlak yang baru ini (juga dikenal dengan skala Kelvin) menggunakan satuan SI
Perlu diingat bahwa untuk suhu mutlak, yaitu Kelvin, yang didefinisikan menjadill273,16 dari selisih
penr"Llisan skala
suhu Kelvin tidak
antara nol mutlak dengan suhu titik tripel air.
menggunakan lambang Figur 19.6 menunjukkan suhu mutlak untuk berbagai proses dan struktur fisis.
derajat. Satuan untuk
Suhu nol mutlak (0 K) tidak dapat dicapai, meskipun ekperimen di laboratorium yang
suhu Kelvin hanya ditulis
"Kelvin" dan bukan melibatkan pendinginan atom-atom dengan laser telah mencapai suhu yang sangat
'derajat Kelvin." dekat dengan itu.

\-
Bab 19 Suhu

Apa yang akan terjadi pada gas apabila suhu gas mencapai 0 K (dan gas tidak mencair
ataupun membeku)? Figur 19.5 menunjukkan bahwa tekanan yang mendesak dinding
akan menjadi nol. Pada Bab 2l kita akan melihat bahwa tekanan gas sebanding dengan
energi kinetik rata-rata dari molekul-molekulnya. fadi, menurut fisika klasik, energi
kinetik dari molekulgas akan menjadi nol pada nol mutlak dan gerak molekulnya akan

berhenti. oleh karena itu, molekul akan diam di bagian bawah wadah. Teori kuantum
memodifikasi prediksi ini dan memperlihatkan bahwa sejumlah energi sisa, yang disebut
energi titik nol, akan tetap ada pada suhu yang sangat rendah ini.

Suhu (K)
Skala Suhu Celsius, Fahrenheit, dan Kelvin3
Persamaan 19.1 menunjukkan bahwa skala Celsius 7. berbeda dari suhu
Bom hidrogen
mutlak T (Kelvin) sebesar 273,L5"C. Karena ukuran derajat pada dua skala
tersebut sama, maka perbedaan suhu sebesar 5"C sama dengan perbedaan Bagian clalam Matahari

suhu sebesar 5 K. Kedua skala tersebut hanya berbeda dalam penentuan titik Korona 14atahari
nolnya. ]adi, suhu titikbeku pada skala Kelvin 273,15 K sama dengan 0,00"C
dan titik didih air pada skala Kelvin 373,15 K shma dengan 100,00"C.
Skala suhu yang umum digunakan sehari-hari di Amerika Serikat Permukaan Matahari
adalah skala Fahrenheit. Skala ini menggunakan suhu 32oF untuk titik beku Lelehan tembaga

air dan suhu 2l2oF untuk titik didih air. Hubungan antara skala suhu celsius Air yang beku
Nitrogen carr
dan Fahrenheit adalah
Hidrogen cair

Helium cair
Tr: zTc+32.F (t9.2) Suhu terendah yang
dapat dicapai -10'7 K

Kita dapat menggunakan Persamaan 19.1 dan 19.2 untuk menemukan hubungan antara Figur 19.6 Suhu mutlak
perubahan suhu dalam skala Celsius, Kelvin, dan Fahrenheir ntL.,f].!i::ffi1,
skalanya dalam bentuk
At : f T: *At (19.3) logaritmik.

Dari ketiga skala suhu yang telah kita bahas, hanya skala Kelvin yang didasarkan
pada nilai suhu nol yang sesungguhnya. Skala Celsius dan Fahrenheit didasarkan pada
nilai nol yang dapat berubah dan khusus untuk suatu zat-air-serta khusus untuk suatu
planet-Bumi. ]adi, jika Anda menemukan sebuah persamaan yang menggunakan suhu
mutlak r atau yang berhubungan dengan rasio suhu, maka Anda harus mengonversi
semua suhunya ke dalam Kelvin. |ika dalam persamaan terdapat perubahan suhu AT,
maka gunakan suhu celsius untuk mendapatkan jawaban yang tepat, seperti pada
Persamaan 19.3. Akan tetapi, cara yang paling aman adaiah dengan mengonversi suhu
tersebut ke dalam skala Kelvin.

3 Dinamakan sesuai dengan nama Anders Celsius (1701-1744),DanielGabriel Fahrenheit (1686-1736)


dan William Thomson, Lord Kelvin (1824-1907).

-1
10 Bagian 3 Termodinamika

KuiS CbpAt 'l $,2 Bayanglian beberapapasangan bahan berikut. Pasangan bahan
mana yang menunjukkan bahwa bahan yang pertama dua kali lebih panas daripada
bahan lainnynf (3) air mendidih bersuhu 100oC dan segelas air bersuhu 50"C, {b) air
rnendidih bersuhu i00oC dan metara beku bersuhu -50oC, (c) sekotak es bersuhu
*20oC dan api (yang disemburkan seorang pemain sirkus) bersuhu 233'C, (d) tidak
ada pasangan bahan dengan kondisi seperti itu.

Ketika suatu hari suhu udara mencapai 50"F, berapakah 7.:;(To -32):itso-:zl
suhu tersebut dalarn derajat Celsius dan Kelvin? :10oC

Pe nye le sai?fl Dengan melakukan oada


' Dari Persarnaan kita memperoleh hasil
Persamaan 19.2, kita peroleh

TC + 273,15:10'C + 273,15: 2B3K

Sepanci air dipanaskan dari suhu 25oC hingga 80'C. AT: A% -25"C:55'C:55 K
Berapakah perubahan suhu yang terjadi dalam skala
Kelvin dan skala Fahrenheit? Dari Persamaan kita juga mendapatkan
bahwa
Penyelesaian Dari Persamaan 19.3, kita mengetahui
bahwa perubahan suhu dalam skala Celsius sama : ?(s5'C): 99oF
dengan perubahan dalam skala Kelvin. Oleh ^4:?^Q,
karena itu,

1S.4 Femuaian T#rrfial padm Eat Fadat dan Cair


Pembahasan kita mengenai termometer zat cair memanfaatkan salah satu perubahan
tisis zat yang paling dikenal, yaitu bahwa ketika suhu meningkat rnaka volume pun
meningkat. Fenomena ini, yang dikenal sebagai pemuaian termal, memiliki peran
penting dalam berbagai aplikasi teknik. Sebagai contoh, sambungan-sambungan yang
memanfaatkan pemuaian termal, seperti ditunjukkan pada Figur 19.7, digunakan pada
bangunan-bangunarl, beton jalan, rei kereta api, dinding batu bata, dan jembatan untuk
mengimbangi pembahan dimensi yang terjadi ketika suhu berubah.
Pemuaian termal adalah konsekuensi dari perubahan jarak rata-rata antaratom
dalam sebuah benda. Untuk memahauri hal ini, ba,vangkan atom-atom saling terhubung
oleh pegas yang kaku, seperti dibahas di subbab 15.3 dan ditunjukkan daiam Figur
15.12b. Pada suhu normal, atom-atom bergetar dari posisi kesetimbangannya dengan
amplitudo kira-kira 10-r1 rn dan frekuensi kira-kira 10lr Hz. farak rata-rata antaratom
adalah 10-10 m. Ketika suhu zatpadatnaik, atom-atom pun bergetar dengan amplitudo

\-
Bab 19 Suhu 11

i,ang lebih besar. Hasilnya, rata-rata jarak antaratom pun naik.a Dengan demikian,
bendanya memuai.

Figur 19.7 (a) Sambungan dengan prinsip pemuaian termal digunakan untuk mernisahkan bagian-bagian
dari ialan pada jembatan. Tanpa sambungan ini, permukaan akan melengkung akibat pemuaian termal
ketika hari sangat panas atau retak akibat pen)usutan ketika hari sangat dingin. (b) Sambungan vertikal
,vang panjang tersebut diisi dengan bahan lunak yang men'rungkinkan dindingnya untuk memuai dan
men).usut ketika suhu batu bata berubah.

fika pemuaian termal yang terjadi relatif kecil terhadap ukuran awal benda,
perubahan yang terjadi pada sernua dimensi, sampai suatu aproksimasi yang cukup baik,
adalah sebanding dengan pangkat satu dari perubahan suhunya. Misalkan sebuah benda
memiliki panjang awal L, pada arah tertentu serta pada suhu tertentu dan panjangnya
bertambah sebesar Al untuk perubahan suhu sebesar AT. OIeh karena mudah untuk
menentukan perubahan kecil dalam ukuran panjang terhadap perubahan derajat suhu,
kita definisikan koefisien muai linier rata-rata sebagai

ALIL,
AT

Eksperimen menunjukkan bahwa o selalu konstan untuk perubahan suhu yang kecil.
Untuk kepentingan perhitungan, persamaan ini biasanya ditulis menjadi

Al=aI,AI (1e.4)

atau

L.r - L,: aLi(Tr -Ti) ( 1e.s)

- Lebih tepatnya, pemuaian tcnnal muncul dari kurva energi poter.rsial vang sifatn,va asimetris dalam atom-
atom sebuah zat padat, seperti pada Figur I 5. I2a. iika osilator-osilatornya benar-benar harmonis, maka jarak
rata-rata antaratom tidak akan berubah, terlepas dari seberapa besar amplitudo getarannya.
12 Bagian 3 Termodinamika

di mana Lladalahpanjang akhia I dan TTadalah suhu awal dan suhu akhir, konstanta
a adalah koefisien muai linier

ffi
kesebandingan rata-rata untuk bahan tertentu dan
satuannya adalah ("C)-t.
Anda dapat membayangkan pemuaian termal sebagai suatu pembesaran yang
efektifatau sebagai pembesaran fotografis pada sebuah benda. Sebagai contoh, ketika
cincin logam dipanaskan (Figur 19.8), semua dimensinya termasuk jari-jari rongganya
?. +AT
meningkat sesuai dengan Persamaan 19.4. Perhatikan bahwa hal ini ekuivalen dengan
pernyataan bahwa rongga dalam sebuah bahan memuai dengan cara yang sama
seperti jika rongga tersebut diisi dengan bahan.
Tabel 19.1 memuat koefisien muai linier rata-rata untuk berbagai bahan. Perlu
diingat bahwa konstanta a untuk bahan-bahan ini adalah positif, yang menunjukkan
penambahan panjang ketika terjadi peningkatan suhu. Hal ini tidak selalu demikian,
beberapa zat-salah satu contohnya adalah kalsium karbonat (CaCOr)-memuai
pada satu dimensi (a positif) dan menyusut pada dimensi lainnya (cr negatif) ketika
Figur 19.8 Pemuaian
suhunya naik.
termal pada cincin logam
homogen. Ketika cincin
tersebut dipanaskan, Tabel l9.l
semua dimensinya
membesar. (Fenomena
pemuaian ini dilebih-
Iebihkan pada gambar
ini.)

24;&;,

19 x l0-"
.:

t ::t : !r!:X !$;611


l, , r-,
. :.i :,:it !.i.,
HATI.HATI! ,r, ,29 x,iti4 ' ''
19.2 Apakah Lubang
pada Benda
:-i lrir y, 16i6:,:1 ,,

akan Membesar '.r.'. ,,,t,:,,0;91 X ,t0;f ,

atau Mengecil? ii i'-.'., l:'x-rg:u


Ketika suhu sebuah
benda meningkat, semua " Gas tidak memiliki nilai spesifik untuk koefisien muai volume karena nilai pemuaian bergantung pada
dimensi linier akan jenis proses yang dialami oleh gas tersebut. Nilai yang dicantumkan pada tabel didasarkan pada asumsi
bertambah ukurannya. bahwa gas mengalami pemuaian dalam kondisi tekanan konstan.
Ini termasuk lubang
pada benda yang akan
memuai dengan cara yang
sama seperti jika lubang Oleh karena dimensi-dimensi linier dari sebuah benda berubah terhadap suhu,
tersebut diisi dengan
maka begitu pula halnya dengan luas permukaan dan volume. Perubahan pada
bahan, seperti pada
Figur 19.8. Perlu diingat volume sebanding dengan volume awal Vidan berubah sesuai suhunya berdasarkan
bahwa pemuaian termal hubungan
mirip dengan fenomena
pembesaran dalam
fotografi. Lv: avi\T (1e.6)

l-
Bab 19 Suhu 13

di mana B adalah koefisien muai volume rata-rata. Untuk zat padat, koefisien muai
volume rata-rata adalah tiga kali koefisien muai linier rata-rata: 0 : 3a. (Kita berasumsi
bahwa koefisien muai linier rata-rata dari benda padat adalah sama untuk semua
arah-dengan kata lain, bahan tersebut isotropik).
Untuk membuktikan B: 3apadazatpadat, bayangkan sebuah kotak padat dengan
dimensi /!, w, dan h. Volume benda tersebut pada suhu 7, adalah Vi:
{wh. }ika suhu
berubah menjadi Ti+ LT, volumenya pun akan berubah menjadi Vi+ LV, di mana
setiap dimensinya berubah berdasarkan Persamaan 19.4. Oleh karena itu,

v, + LV = (!. + L,{)(w + Lw)(h + A,h)


= (l + <tl.LT)(w + aw Lr)(h + ah LT)
=lwh(r+aAT)3
= v,[r * 3o -\r + 3(o AT)2 + (c, Ar)'l

Jika kita membagi kedua sisi dari persamaan dengan \/, dan memisahkan suku LVlVi,
kita mendapatkan perubahan fraksional dari volumenya:

AT + 3(o AT)2 + (o AT)3

Karenao A 7 ( 1 untuk nilai AT (<- 100'C), kita dapat mengabaikan 3(o A T)'z dan
(aAT)3. Berdasarkan asumsi tersebut, kita peroleh

AY . A,
:Cf .-: I
vi
. lav
t"=rn
Persamaan 19.6 menunjukkan bahwa pada ruas kanan persamaan ini sama dengan B,
jadi kita mendapatkan 3a: E, yang merupakan hubungan yang ingin kita buktikan.
Dengan carayang sama, Anda dapat melihat bahwa perubahan luas pada lempengan
berbentuk segi empat adalah LA:2aAi AT (lihat Soal 55).
Tabel 19. I menunjukkan bahwa tiap bahan/zat memiliki karekteristik koefisien rata-
rata pemuaiannya masing-masing. Sebagai contoh, ketika suhu dari batang kuningan
dan batang baja dengan panjang yang sama dinaikkan dengan jumlah yang sama dari
suatu keadaan awal, batang kuningan akan lebih memuai dibandingkan dengan batang
baja karena kuningan memiliki koefisien muai rata-rata yang lebih besar dibandingkan
baja. Mekanisme sederhana yang disebut setrip bimetal menggunakan prinsip ini dan
mekanisme ini dapat ditemukan dalam peralatan seperti termostat. Benda ini terdiri
dari dua plat tipis yang terbuat dari logam yang berbeda dan diikat bersama. Saat suhu
dari keduanya meningkat, kedua logam akan memuai dengan panjang yang berbeda
dan plat akan melengkung, seperti pada Figur 19.9.
14 Bagian 3 Termodinamika

--1F-:
/ Puju
z . lj.!
.
\ \_-:*?
..4q-- i.if,_l-i ;;1i31:.. i r'1'

KUnlngan

Suhu kamar Suhu yang iebih tinggi


(a)

ffi
il' .. Strp bimetal

t ,,;
:i:,

Figur 19.9 (a) Setrip bimetal melengkung saat suhu berubah karena kedua logam memiliki koefisien muai yang
berbeda. (b) Setrip bimetal digunakan pada termostat untuk memutus atau menyambung hubungan listrik

Satu bagian dari rel kereta api memiliki panjang fika panjang rel 30,000 m pada suhu 0,0oC, maka
30,000 m ketika suhu 0,0oC. pada suhu 40,0oC panjangnya adalah 30,013 m.

(A) Berapakah panjangnya ketika suhunya 40,0oC? (B) Bayangkan jika ujung-ujung rel dijepit pada
suhu 0,0oC untuk mencegah pemuaian. Berapakah
Penyelesaiafl Dengan menggunakan Tabel 19.1 tekanan termal yang muncul pada rel, jika suhunya
dan mengetahui bahwa perubahan suhu adalah dinaikkan hingga 40,0'C?
40,0"C, maka pertambahan panjangnya adalah
Penyelesaian Tekanan suhu akan sama dengan
LL = aLiAT : ftt ^ lo o(.C)-'' kondisi ketika kita membiarkan rel memuai secara
t '')
(:o,ooo m)(+o,o'c) bebas dan kemudian dimampatkan kembali ke panjang
: 0,013 m awal dengan gaya mekanik F. Dari definisi modulus
Young untuk zatpadat (lihat Persamaan 12.6),

L-
Bab 19 Suhu 15

Pernyataan untuk perubahan panjang pada


Tegangantarik: : ,, ar
f, Li Persamaan 19.4 adalah sama apabila suhunya
meningkat ataupun menurun. fadi, jika terjadi
Karena Y untuk baja adalah 20 x lolo N/m2 (lihat pertambahan panjang sebesar 0,013 m ketika
Tabel 12.1), kita peroleh suhu dinaikkan hingga 40oC, maka akan terjadi
pengurangan panjang hingga 0,013 m jika suhu
!- : (zo o'ot: m
A \ x roro N/m:1fi130,000mJI turun hingga 40,0oC. (Kita asumsikan bahwa a
: 8,7 x,trS7iN/rn2 konstan untuk seluruh rentang suhunya.) Panjangnya
yang baru pada suhu yang lebih dingin adalah
Bagaimana Jika? Bagaimana jika suhunya turun 30,000 m - 0,013 m:29,987 m.
hingga -40,0"C? Berapakah panjang bagian yang
tidak dijepit?

Dua baut yang ditempelkan pada dua bagian yang menganalisis masalah ini, kita tuliskan kondisi ini
berbeda hampir bersentuhan satu sama lain, seperti secara matematis:
pada Figur 19.10. Baut baja dan kuningan memiliki
6m
energi potensial listrik yang berbeda, dan jika ALb. + Al,, = o6rl,,5,AT + cr,,I,,,,AI = 5,0 x 10

keduanya bersentuhan, maka akan tercipta arus


pendek yang akan merusak perangkatnya. (Kita akan Untuk mendapatkan AT, kita cari
mempelajari energi potensial listik pada Bab 25). Jika
jarak awal antara kedua ujung baut adalah 5,0 pm /\i
5,0 x 10-6m
=

pada suhu 27oC, maka pada suhu berapakah kedua


oo,L,,o, t oul,,u
6m
baut tersebut akan bersentuhan?
5,0 x 10
--
(u * ro-u"c ')(o,o:or; + (rr x 10-6"c-1)(0,010m)

Penyelesaian Kita dapat mengonseptualisasikan = 7,40C

situasi tersebut dengan membayangkan bahwa


ujung kedua baut memuai mengisi celah yang ada fadi, suhu ketika ujung kedua baut berSentuhan
ketika suhunya meningkat. Kita klasifikasikan adalah 27oC + 7,4"C: 34'C. Sebagai finalisasi,
kasus ini sebagai situasi pemuaian termal, di mana perhatikan bahwa suhu ini dapat terjadi jika AC
jumlah perubahan panjang kedua baut harus sama dalam gedung tidak berfungsi untuk waktu yang
dengan ukuran celahnya pada kondisi awal. Untuk lama pada hari yang sangat panas.

Figur 19.10 (Contoh 19.4) Dua buah baut yang ditempelkan pada dua bagian yang berbeda dari suatu peralatan elektronik hampir
bersentuhan ketika suhunya mencapai27"C. Seiring suhunya meningkat, ujung-ujung kedua baut itu saling mendekat.
16 Bagian 3 Termodinamika

Sifat Anomali Air


Umumnya, volume zat cafu akan meningkat ketika suhunya dinaikkan dan zat cair
memiliki koefisien muai volume rata-rata sepuluh kali lebih besar dibandingkan
koefisien muai zat padat. Air dingin adalah pengecualian untuk aturan ini, seperti
yang dapat kita lihat dari kurva kerapatan terhadap suhu, yang ditunjukkan pada Figur
19.11. Saat suhu meningkat dari OoC menjadi 4oC, air menyusut dan kerapatannya
meningkat. Di atas suhu 4oC, air memuai seiring meningkatnya suhu sehingga
kerapatannya menurun. |adi, kerapatan air mencapai nilai maksimum 1,000 g/cm3
pada suhu 4oC.
Kita dapat menggunakan sifat pemuaian termal air yang tidak biasa ini untuk
menjelaskan mengapa sebuah kolam mulai membeku pada permukaannya alih-alih
pada bagian dasar kolam. Ketika suhu atmosfer turun, misalnya dari 7oC menjadi
6oC, permukaan air pun mendingin dan akibatnya volumenya menyusut. Ini berarti
bahwa permukaan air lebih padat dibandingkan air yang ada di bawahnya, yang belum
mulai mendingin dan menyusut volumenya. Akan tetapi, ketika suhu atmosferberada
di antara 4oC dan 0'C, permukaan air memuai ketika mendingin, dan menjadi
kurang padat dibandingkan air yang ada di barvahnya. Proses pencampuran berhenti,
dan akhirnya permukaan air membeku. Saat air membeku, es akan tetap pada
permukaan karena es kurang padat dibandingkan dengan air. Es akan terus terbentuk
pada permukaan, sedangkan air di bawahnya akan tetap bersuhu 4"C. Jika hal ini
tidak terjadi, maka ikan dan kehidupan laut lainnya tidak akan bertahan hidup saat
musim dingin.

p (glcm3)
:'it.iti.,;
1,00
0,99
0,98
o,97

0,96

09s

Figur 19. I I Variasi kerapatan air pada tekanan atmosfer dengarr suhu tertentu. Gambar inset di sebelah
kanan menunjukkan bahwa kerapatan maksimum air terjadi pada suhu 4'C.

\..
Bab 19 Suhu 17

19.5 Deskripsi Makroskopis dari Gas ldeal


Persamaan pemuaian volume AV: ,3V, ATdidasarkan pada asurnsi bahwa suatu bahan
memiliki volume awal tr/, sebelum perubahan suhu terjadi. Hal ini berlaku untuk zat
padat dan zat cair, karena keduanya merniliki volume yang tetap pada suhu tertentu.
Hal tersebut sepenuhnya berbeda untuk gas. Tekanan antaratom dalam gas sangat

lemah, dan pada umumnya, kita dapat membayangkan bahwa gaya-gaya irri tidak ada
dan itu masih merupakan pendekatan yang sangat baik. Perlu diperhatikan bahwa
tidak ada pemisahan kesetimbangar untuk atom-atom gas sehingga tidak ada volume
"standar" pada suhu tertentu. Akibatnya, kita tidak dapat menyatakan perubahan
volume AV pada proses sebuah gas dengan Persamaan 19.6, icarena kita tidak dapat
menentukan volume f pada awal prosesnya. Volume gas sepenuhnya ditentukan oleh
wadah yang menampung gas tersebut. |adi, persamaan yang berhubungan dengan gas
akanmengandungvolume Vsebagaisuatuvariabel,alih-alihberfokuspadaperubahan
volume dari suatu nilai awal.
Pada gas, kita perlu mengetahui berapa jurnlah volume % tekanan P, dan suhu T
yang berhubungan dengan sampel gas dengan massa tn. Umumnya, persamaan yang
menghubungkan nilai-nilai ini, yang disebut sebagai persamaan keadaan, sangatlah
rumit. Akan tetapi, jika gas dijaga pada tekanan yang sangat rendah (atau kerapatan
yang rendah), persamaan keadaan menjadi sederhana dan dapat dibuktikan secara
eksperimental. Dengan demikian, gas dengan kerapatan yang rendah umumnya disebut
sebagai gas ideal.s

Untukmemudahkankita dalam menyatakan jumlahgas dalam suatuvolume tertentu,


digunakan istilah jumlah mol r. Salu mol zat apa pun adalah jumlah zatyangmengandung
bilangan Avogadro NA : 6,022 x 1023 partikel penyusun (atom ataupun molekul).
Jumlah mol r suatu zat dihubungkan dengan massa zat z melalui persamaan

m
n:- M
(re.7)

dengan M adalah massa zat dalam molar. Massa molar dari setiap unsur kimia adalah
massa atom (pada tabel periodik, lampiran C) yang dinyatakan dalam g/mol. Sebagai
contoh, massa satu atom He adalah 4,00 u (satuan massa atom), jadi massa molar He
adalah 4,00 g/mol. Pada zat molekuler atau senyawa kimia, Anda dapat menambahkan
massa molar dari rumus molekulnya. Massa molar dua atom oksigen yang stabil (O2)
adalah 32,0 glmol.

5 Untuk tebih spesifik, asumsinya di sini adalah suhu gas tidak boleh terlalu rendah (gas tidak boleh
mengembun menjadi zat cair) ataupun terlalu tinggi dan tekanan pun harus rendah. Konsep gas ideal dapat
diariikan bahwa molekul-molekul gas tidak berinteraksi satu sama lain kecuali terjadi tumbukan molekul,
dan volume molekul dapat diabaikan apabiia dibandingkan dengan volume wadah gas. Pada kenyataannya,
gas ideal tidak ada. Akan tetapi, konsep gas ideal sangat bermanfaat karena gas-gas nyata pada tekanan rendah
akan bersifat seperti gas ideal.
i\4 ILIK
Bai:n Per' :r:ir:::tsE
! :: :. .-.-'-.n
.i'i &-.

[) r';-ir::i J*rva i i" ''


18 Bagian 3 Termodinamika

Sekarang, kita andaikan suatu gas ideal dikurung dalam wadah tabung yang volumenya
dapat diubah dengan cara menggunakan piston yang dapat digerakkan, seperti
pada Figur 19.12. lrka kita asumsikan wadah tabung tersebut tidak bocor, massa
(atau jumlah mol) gas akan tetap konstan. Pada sistem tersebut, eksperimennya akan
menghasilkan informasi berikut. Pertama, ketika gas dijaga pada suhu konstan, tekanan
gas akan berbanding terbalik terhadap voiume (hukurn Boyle). Kedua, ketika tekanan
gas dijaga agar konstan, volume gas akan berbanding lurus terhadap suhu gas (hukum
Charles dan Gay-Lussac). Pengantatan ini disimpulkan dalam persamaan keadaan
untuk gas ideal:

Pgrsamaan keadaan
untuk gas ideal PV = nRT ( 1e.8)

Dalam persamaan ini, vang dikenai sebagai hukum gas ideal, R adalah sebuah konstanta
dan n adalah jumlah mol gas pada sampel. Eksperimen pada banyak gas menunjukkan
bahwa ketika tekanan mendekati nol, nilai PV/nT mendekati nilai R yang sama untuk
semua gas. Karena alasan inilah, R disebut konstanta gas universal. Dalam satuan SI,
di mana tekanan dinyatakan dalarn pascal (i Pa : I N/rn2) dan volume dalam meter
kubik, hasil perkalian PV memiliki satuan newton.meter atau joule, dan R bernilai

R:8,314 J/mol.K (1e.e)

|ika tekanan dinyatakan dalam atmosfer dan volume dalam liter (l L : 103 cm3 : l0 3
m3), maka R bernilai

Figur 19.12 Suatu gas


R - 0,082 14 L.atm/mol.K

ideal yang dikurung


dalam tabung yang Dengan menggunakan niiai R ini dan Persamaan 19.8, kita menemukan bahwa volume
volumenya dapat
yang dimiiiki oleh 1 mol gas apa pun pada tekanan atmosfer dan pada suhu OoC (273K)
diubah-ubah dengan
menggunakan piston yang adalah 22,4L.
dapat digerakkan.

Figur 19.13 Sebotol sampanye yang


digoncangkan kemudian dibuka.
() Cairan menyemprot keluar ketika
o dibuka. Kesalahan persepsi yang
umum terjadi adalah bahwa tekanan
E
dalam botol meningkat ketika botol
q digoncangkan.
Bab 19 Suhu 19

Hukum gas ideai menyatakan bahwa apabila volume dan suhu sejumrah gas A HATI.HATI!
tidak berubah, maka tekanannya pun akan konstan. perhatikan sebotol sampanye 19.3 Ada Banyak
Sekali K
yang digoncangkan dan kemudian memuntahkan cairan ketika dibuka, seperti pada
Terdapat berbagai besaran
Figur 19.13.
fisis yang menggunakan
Kesalahan persepsi yang umum terjadi adalah bahwa tekanan dalam botol huruf ,k yang kita
-seperti
telah lihat sebelumnya,
meningkat ketika botol digoncangkan. Sebaliknya, karena suhu botol dan isi dalam
konstanta gaya untuk
botol konstan selama botol disegel, begitu pula halnya tekanan, yang dapat ditunjukkan pegas (pada Bab 15) dan
dengan cara mengganti tutup botol dengan alat pengukur tekanan. penjelasan yang tepat bilangan gelombang
untuk gelombang
adalah sebagai berikut. Gas karbon dioksida menempati ruang antara permukaan cairan
mekanik (pada Bab 16).
dan tutup botol. Dengan menggoncangkan botol, goncangan tersebut memindahkan Konstanta Boltzmann
sebagian gas karbon dioksida ke dalam cairan, yang kemudian membentuk gelembung- adalah konstanta k yang
lainnya, dan kita akan
gelembung yang menempel pada bagian dalam botol. (Tidak ada gas baru yang terbentuk rnelihat penggunaan
dengan menggoncangkan botol). Ketika botol dibuka, tekanan akan menurun; hal ini K untuk konduktivitas
termal pada Bab 20
menyebabkan volume gelembung meningkat dengan tiba-tiba. Jika gelembungnya
dan untuk konstanta
menempel pada botol (di bawah permukaan cairan), maka pemuaian gelembung yang listrik pada Bab 23.

pesat ini akan memuntahkan cairan dari botol. |ika pertama-tama kita tepuk bagian Untuk memudahkan kita
mengatasi kondisi yang
sisi dan bawah botol hingga tidak ada gelembung yang tersisa di bawah permukaan, membingungkan ini,
maka ketika botol dibuka, tekanan yang turun tidak akan memaksa cairannya keluar kita akan menggunakan
subskip pada
dari botol.
konstanta Boltzmanr.r
Terkadang hukum gas ideal dinyatakan dalam jumlah molekul total -l{. OIeh karena . untuk membantu kita
jumiah molekul total sama dengan hasil perkalian jumlah mol ri dengan bilangan mengingatnya. Dalam
buku ini, kita akan
Avogadro ly'r, kita dapat menulis Persamaan 19.8 sebagai
melihat konstanta
Boltzman sebagai kB,

PV:nRT:$^,
N^
tetapi perlu diingat bahwa
Anda akan menemukan

PV : NksT (le.l0)
konstanta Boltzmann
sebagai k saja pada
sumber-sumber lainnya.
dengan k, adalah konstanta Boltzmann, yang bernilai

/.r: : 1,38 x l0 23
1/K (1e.1 1) Ksnstanta Bcltzmann
+
umumnya kita menyebut besaran-besaran seperti f \{ dan T sebagai variabel-variabel
termodinamika dari suatu gas ideal. |ika persamaan keadaannya diketahui, maka salah
satu variabelnya selalu dapat dinyatakan sebagai fungsi dari dua variabel lainnya.

KuiS fep*t
1 9-5 Bahan umum yang digunakan unruk mengemas benda dcngan

aman adalph dengan mefiia$ukkan gelembung gas di antara lembaran-lqqballn


plastik. Bahan ini lebih efektif unruk menyimpan isi kemasan agar tidak mudah
bergeser-geser dalam kemasan tersebut pada {a} hari yang p3qqr, {b} hari y4pg dingrr"
(c)hariy*qgpanasdaniugahariyangdingin, .,,i,,,,',.,,"'',

."j
20 Bagian 3 Termodinamika

KUIS C*paf,1S.$ Balorr'karet yang diisi deagan gas helium diringgal dalam
sebuah mobil pada suatu malam di musim dingin. fika ukurannya dibandingkan
dengan ukuran balon tersebut ketika berada dalam mobil yang hangat pada malam
sebelumnya, maka pada keesokan paginya (a) balon menjadi lebih besar, (b) balon
menjadi lebih kecil, (c) balon tidak berubah.

KUi* *epfit:.:l$.? ..! musim dingin, Arda menyalakan perapi64 Anda darl
suhu ud*ra dalqp rumalr anda rlq+! meniagkar Deagan berasu:nsi bahwa.rgry4t
Anda,memiliki tingkat kebocoral normal antara udara dalam dan.trdara,lwtr
turnah, makaiumlah mol udaradalam nurogan rumah Anda pada srrhuyanslebih
tinggi adalah (a) menjadi lebih besar dibanding sebelumnya, (b) menjadi lebih kecil
dibaadingsebelumaya"(e)$amesepertisebelumnya- ' ,,,,,

Suatu gas ideal memiliki volume 100 cm3 pada suhu Dengan menggunii:r Persamaan 19.8, kita
20'C dan tekanan 100 Pa. Carilah berapa mol gas memperoleh
yang terdapat dalam wadah tersebut?
pv (loo Pa)(r,oo . lo { m'J
Penyelesaian Nilai-nilai yang diketahui adalah RT (4,:r+ J/mol.ti)(zr: t<)

volume, tekanan, dan suhu: : 4,11 x 1$16 mol

V: 100 .m' : 1,00 x 10 a m3, P : 100 Pa, dan


T : 20oC: 293 K.

Sebuah tabung selam dirancang untuk menampung kita mendapatkan hubungan antara niiai awal dan
gas sebanyak 66,0 kaki3 saat berada pada tekanan nilai akhir:
atmosfer di suhu 22oC. Ketika volume udara ini
j
PiY PfYf
dimampatkan pada tekanan mutlak 3 000 pon/inci2 Ti Tf
dan disimpan dalam tabung 10,0 L (0,350 kaki3),
udara tersebut menjadi sangat panas sehingga tabung Tekanan awal gas adalah 14,7 ponlinci2, tekanan
tersebut harus didinginkan sebelum dapat digunakan. akhir gas adalah 3 000 pon/inci2, dan udara
Sebelum udara menjadi dingin, berapakah suhu dimampatkan dari volume awal 66,0 kaki3 menjadi
udara tersebut? (Asumsikan udaranya bersifat seperti volume akhir 0,350 kaki'r. Suhu awal dikonversi ke
gas ideal.) dalam satuan SI menjadi 295 K. Untuk mencari 71,

kita selesaikan
Penyelesaian |ika tidak ada udara yang keluar
pada saat proses pemampatan, maka jumlah mol .'r - lP'u,).
t,v, -
(: ooo pon/inci' (o,lsor<nru'
) )
(2es K)
gas r akan konstan. Oleh karena itu, dengan | J'r (r+,2 ponltnct2 (oo,o
)
r..n'
)

menggunakan PV: nRT, di mana zr dan R konstan, = 319,I{,


Bab 19 Suhu 21

Sebuah kaleng semprot (can spray) mengandung kaleng baja ketika suhunya meningkat. Apakah
gas pembakar pada tekanan dua kali lipat tekanan hal tersebut akan mengubah jawaban kita secara
atmosfer (202kPa) danmempunyaivolume 125,00 cm3 signifikan untuk tekanan akhirnya?
pada suhu 22"C. Kaleng tersebut dilemparkan ke
dalam api. Ketika suhu gas dalam kaleng mencapai Oleh karena koefisien pemuaian termal baja sangat
l95oC, berapakah tekanan dalam kaleng? Asumsikan kecil, kita perkirakan bahwa pengaruhnya tidak akan
perubahan volume kaleng dapat diabaikan. cukup besar pada jawaban akhir kita. Perubahan
volume kaleng dapat diketahui dengan menggunakan
Penyelesaian Kita dapat memakai pendekatan yang Persamaan 19.6 dan nilai o dari Tabel 19.1:
sama seperti yang kita gunakan pada Contoh 19.6,
yang dimulai dengan persamaan AV : tJVi LT : 3o{ AI
P,v,
: 3(rr x ro 6"c-1)(rzs,oo.*')1rz:'c)
(r) =l _ J: Ptvl
: 0,71 cm3

Oleh karena volume awal dan volume akhir gas Jadi, volume akhir kaleng ad alah 125,7 I cm3. Dimulai

diasumsikan sama, maka persamaan ini menjadi kembali dari Persamaan (1), persamaan untuk
tekanan akhirnya menjadi
Pr
Pi
TI
- Tf
,,:l+)l+F,
Untuk mendapatkan P1,

/r \ Perbedaannya dengan Persamaan (2) hanya terletak


(2) P,
, - l+le :
lT,i,
t{951
{29sK
r2o2kPai : 32okPa pada faktor V,lVy.Marikita hitung faktor ini:

Sudah jelas bahrva semakin tinggi suhu maka I :.::::.:+


I v,
l;*l_ l25.oo c'r :
0,ee4 __ ee.4o/o
semakin tinggi pula tekanan yang dihasilkan oleh \vt ) 125,71 cm'
gas yang terperangkap tersebut. Tentu saja, jika
tekanan meningkat terus sampai batas tertentu, |adi, tekanan akhirnya akan berbeda hanya0,60/o darr

kaleng tersebut akan meledak. Oleh karena adanya nilai vang kita hitung tanpa mempertimbangkan
kemungkinan ini, Anda sebaiknya tidak membuang pemuaian termal dari kaleng. Menggunakan 99,4o/o

kaleng spray ke dalam api. darl tekanan akhir pada bagian sebelumnya, maka
tekanan akhir dengan memperhitungkan pemuaian
Bagaimana Jika? Andaikan kita perhitungkan termal adalah 3i8 kPa.
perubahan volume dalam pemuaian termal dari
22 Bagian 3 Termodinamika

Dua benda berada dalam keseimbangan termal satu sama lain jika kedua benda
tersebut tidak bertukar energi ketika berada dalam kontak termal.
Hukum ke-nol termodinamika menyatakan bahwa jika benda A dan benda B
masing-masing berada dalam keseinbangan termal dengan benda ketiga C, maka
benda A dan benda B berada dalam keseimbangan termal satu sama lain.
Suhu adalah sifat yang menentukan apakah sebuah benda berada dalam
keseimbangan termal dengan benda lainnya. Dua benda yang berada dalam
keseimbangan termal satu sama lain memiliki suhu yang sama.
Satuan SI untuk suhu mutlak adalah kelvin, yang didefinisikan sebagai suhu
11273.16 dari titik tripel air.
Ketika suhu sebuah benda berubah sebesar A 7, maka perubahan panjang sebesar
AL sebanding dengan AT dan terhadap panjang awal L;.

AI: ol; AT (re.4)

dengan konstanta o adalah koefisien muai linier rata-rata. Koefisien muai volume
rata-rata, r.J, untuk zatpadatsecara aproksimasi sama dengan 3o.
Gas ideal adalah kondisi di mana PV/nT adalah konstan. Suatu gas ideal
dideskripsikan oieh persamaan keadaan,

PV - nRT ( 1e.8)

dengan n adalah jumlah mol gas, V adalah volume gas, R adalah konstanta gas universal
(8,314 J/mol.K), dan Tadalah suhu mutlak. Gas nyata memiliki sifat yang mirip dengan
gas ideal jika gas tersebut kerapatannya rendah.

Apakah rnungkin dua benda berada dalam antara terang dan gelap." Apakah yang panas
keseimbangan termai jika mereka tidak ketika terang dan dingin ketika gelap? Andaikan
bersentuhan satu sama lain? felaskan. seorang astronot berdiri di Bulan dan memegang

Sebuah tembaga dijatuhkan ke dalam gelas kimia termometer dengan memakai sarung tangannya.
berisi air. Jika suhu air meningkat, apa yang terjadi Apakah termometer tersebut mengukur suhu
dengan suhu tembaga? Pada kondisi apa air dan permukaan bulan r-ang hampa udara? Apakah
tembaga berada pada keseimbangan termal? termometer itu sedar.rg mengukur suhu tertentu?

Pada saat menceritakan perjalanannya ke |ika ya, benda atau zat apakah yang memiliki
suhu tersebut?
Bulan dan sebagaimana dimuat dalam film
Apollo 13 (Universal, 1995), astronot |im Lovell 4. Karet memiliki koefisien muai linier rata-rata
mengatakan, "Saya akan berjalan di sebuah yang negatif. Apa yang terjadi dengan ukuran
tempat di mana terdapat perbedaan 400 derajat karet ketika dipanaskan?
Bab 19 Suhu

5. ]elaskan mengapa kolom raksa dalarn sebuah seperti ditunjukkan pada Figur P19.13a. (a) Di
termometer pertama-tama menurun sedikit dalam gua itu terdapat udara yang terperangkap.
dan kemudian meningkat kembali ketika Seiring permukaan air naik karena pasang,
termometer dimasukkan ke dalam air panas. akankah permukaan air di dalam gua bergerak
Mengapa campuran logam (amalgam) yang naik turun? Jika ya, apakah amplitudonya akan
digunakan dalam penambalan gigi harus memiliki sama dengan amplitudo permukaan air di laut

koefisien muai rata-rata yang sama dengan gigi? lepas? (b) Bagaimana fika? Sekarang, andaikan

Apa yang akan terjadi apabila campuran logam gua itu terletak iebih dalam tagi di bawah

tersebut tidak sesuai koefisien muainya? permukaan air sehingga benar-benar terendam
dan dipenuhi air pada saat pasang, seperti
7. Sebuah tanda untuk menunjukkan panjang
ditunjukkan pada Figur P19.13b. Pada saat
diletakkan pada plester baja dalam suatu ruangan
surut, akankah permukaan air di laut lepas sama
yang bersuhu 22"C. Apakah pengukuran yang
dengan permukaan air di dalam gua tersebut?
dilakukan dengan plester tersebut ketika hari
bersuhu 27oC? terlalu panjang, terlalu pendek,
atau tepat? |elaskan jawaban Anda.

Tentukan jumlah gram dalam satu mol gas-gas


berikut: (a) hidrogen, (b) hetium, (c) karbon
monoksida.

9. Apa yang diprediksi oleh hukum gas ideal


mengenai volume gas pada nilai nol mutlak?
)elaskan mengapa prediksi ini tidak tepat?
10. Sebuah balon karet berisi gas dicelupkan ke
dalam botol berisi nitrogen cair bersuhu 77 K.
felaskan apa yang terjadi pada balon, dengan
Permukaan
berasumsi bahwa balon tersebut tetap fleksibel Iaut saat
pasang
ketika didinginkan.
I l. Dua tabung identik bersuhu sama, masing-masing
berisi gas yang sama dan jurnlah mol gasnya pun
sama. |ika volume tabung A tiga kali lebih besar
dari volume tabung B, apa yang dapat Anda
jelaskan mengenai tekanan relatif pada tabung- (b)
Figur Pl9.l3
tabung tersebut?

t2. Setelah makanan dimasak dalam panci tekanan,


14. Dalam buku Colonization: Second Contact (Harry
mengapa sangat penting untuk mendinginkan
Turtledove, Ballantine Publishing Group, 1999),
wadah panci tersebut dengan air dingin sebeium
sebagian Bumi telah dihuni oieh mahluk angkasa
kita membuka tutup pancinya?
dari planet lain, yang disebut Lizard. Penelitian
13. Bagian pesisir suatu daerah sangatlah terjal. laboratorium yang dilakukan oleh manusia
Batu-batunya membentuk suatu gua yang menaik, mengenai sains Lizard memerlukan' proses konversi
di mana mulutnyaberada di bawahpermukaan air, antara sistem metrikke sistem yang digunakan oleh
24 Bagian 3 Termodinamika

Lizard, yangjuga didasarkan pada sistem pangkat 18. Ketika cincin logam dan bola logam pada
sepuluh tetapi menggunakan nilai besaran yang Figur P19.18 berada pada suhu kamar, bola
berbeda untuk nilai apa pun kecuali untuk suhul tersebut dapat melalui cincin. Setelah bola
Mengapa suhu bisa menjadi pengecualian? dipanaskan, bola tersebut tidak dapat melalui

15. Sebuah bandul pada jam terbuat dari kuningan. cincin. ]elaskan. Bagaimana fika? Bagaimana
Ketika suhu rneningkat, apakah periode bandulnya jika cincin tersebut dipanaskan dan bola tetap
meningkat, menurun, atau tetap sama? |elaskan. berada pada suhu kamar? Apakah bola tersebut
dapat melalui cincin?
16. Sebuah radiator mobil diisi dengan air hingga
penuh selama mesinnya dingin. Apa yang terjadi
ketika mesin menyaia dan air dipanaskan? Apa
yang terdapat pada sistem pendingin dalam
q
mobil-mobil modern untuk mencegah kehilangan
cairan pendingin? U
ts
17. Tutup logam pada botol kaca terkadang dapat
dilonggarkan dengan cara nrengalirkan air panas :

t
ke seluruh bagian botol tersebut. Bagairnana hal
?
ini bisa terjadi? 3,
Figur P19.18

1,2,3 = langsung, menengah, menantang; \,a:= komputer dapat membantu pemecahan soal;
= pas?ngdn soar-soa, simbolik dan numerik.

19.2 Termometer dan Skala Suhu J. Nitrogen cair mempunyai titik didih - 195,81'C
Celsius pada tekanan atmosfer. Nyatakan suhu ini (a)

19.3 Termometer Gas dengan Volume dalam derajat Fahrenheit dan (b) dalam Kelvin.
Konstan dan Skala Suhu Mutlak 4. Konversikan suhu-suhu berikut agar ekuivalen
1. Sebuah termometer gas dengan volume konstan dengan skala Celsius dan Kelvin: (a) suhu normal

dikalibrasi dengan menggunakan cs kering tubuh manusia, 98,6oF; (b) suhu udara di hari
(karbon dioksida dalam kondisi padat, yang yang dingin, -5,00"F.

bersuhu -80,0"C) dan etil alkohol yang mendidih 5. Perbedaan suhu antara bagian dalam dan bagian
(78,0'C). Tekanan keduanya adalah 0,900 atm luar mesin rnobil adalah 450'C. Nyatakan
dan 1,635 atm. (a) Berapa Celsiuskah nilai nol perbedaan suhu ini dalam (a) skala Fahrenheit
mutlak yang dihasilkan pada proses kalibrasi ini? dan (b) skala Keivin.
Berapakah tekanan yang terjadi pada (b) titik 6. Pada suatu skala suhu yang unik, titik beku air
beku air, (c) titik didih air? dan titik didih air adalah + 60,0'5.
adalah - 1 5,0"S

2, Tekanan sebuah termometer gas dengan volume Buat suatu persamaan konversi linier antara skala
konstan yang bersuhu 20,0'C adalah 0,980 atm. suhu ini dengan skala Celcius.
(a) Berapakah tekanannya pada suhu 45,OoC? 7. Titik leleh emas adalah 1 064"C, dan titik didihnya
(b) Berapakah suhunya pada tekanan 0,500 atm? adalah 2 660"C. (a) Nyatakan stfiu ini dalam Kelvin.
Bab 19 Suhu 25

(b) Hitung perbedaan suhu ini dalam derajat untuk mencegah kecelakaan semacam itu.
Celsius dan Kelvin. Dalam alat ini, sebuah pegas yang terbuat dari
bahan dengan koefisien muai termal yang
19.4 Pemuaian Termal padazat
tinggi mengatur sebuah penutup yang dapat
Padat dan Cair
digerakkan. Ketika suhu air meningkat di atas

Catatan: Tabel 19.1 dapat digunakan nilai aman yang telah ditentukan, pemuaian pegas

menyelesaikan soal-soal dalam bagian ini. menyebabkan penutup tersebut menghentikan


aliran air. fika panjang awal L dari pegas yang
8. Iembatan New River Gorge di West Virginia belum ditekan adalah 2,40 cm dan koefisien
adalah jembatan baja dengan panjang 518 m. rnuai linier pegas adalah 22,0x10 o
('C)-',
Berapakah jumlah perubahan panjang jalan raya tentukan penambahan panjang dari pegas
ketika berada pada suhu ekstrem -20,0oC dan ketika suhu air meningkat 30,0oC. (Anda akan
35,0"C? Hasil ini menunjukkan ukuran pemuaian mendapati bahwa penambahan panjang yang
sambungan jembatan yang harus dibangun pada terjadi adalah kecil. Untuk alasan ini, peralatan
struktur jembatan. tersebut sesungguhnya memiliki rancangan
9. Sebuah kawat telepon dari tembaga pada dasarnya mekanik yang lebih rumit, dalam menghasilkan
tidak kendur pada bagian antara ujung-ujungnya variasi yang lebih besar pada pembukaan katup
yang terpisah 35,0 m pada musim dingin, saat untuk nrengantisipasi perubahan suhu.)
suhunya -20,0"C. Berapa panjang pertambahan
kawat pada musim panas ketika bersuhu
7c: 35'0'C?
t0. Sebagian beton dari sebuahjalan layang dirancang
untuk memiliki panjang 25,0 m. Bagian-bagian
baja ini dicor dan dibiarkan mengering pada
suhu 10,0oC. Berapa jarak minimum antarbagian
beton yang harus dibuat oleh para insinyur untuk
mencegah pembengkokan ketika beton mencapai
suhu 50,0"C? Figur Sl9.l2

11. Sebuah bingkai kacamata terbuat dari plastik


sintetis. Pada suhu kamar (20,0"C), bingkai 13. Unsur aktifdari laser jenis tertentu terbuat dari
kacamata tersebut memiliki lubang untuk lensa batang kaca sepanjang 30,0 cm derrgan diameter
berjari-jari 2,20 cm. Hingga suhu berapakah 1,50 cm. ]ika suhu batang meningkat 65,0oC,
bingkai kacamata itu harus dipanaskan, jika lensa berapakah penambahan (a) panjang batang,
berjari-jari 2,21 cm ingin dimasukkan ke dalam (b) diameter batang, (c) volume batang?
bingkai tersebut? Koefisien rnuai linier rata-rata Asumsikan koefisien muai linier rata-rata dari
untukplastik sintetis adalah 1,30 x l0 n ('C)-'. kaca adalah 9,00 x 10 6 (oc)'-l.
t2. Setiap tahun, ribuan anak-anak mengalami 14. Soal tinjauan. Di dalam tembok sebuah rumah,
luka bakar parah akibat keran air panas. sebuah pipa berbentuk L terdiri atas sebuah pipa
Figur S19.12 menunjukkan potongan dari horizontal lurus dengan panjang 28,0 cm,
peralatan keran antibakar yang dirancang suatu siku, dan sebuah pipa vertikal dengan
Bagian 3 Termodinamika

panjang 134,0 cm (Figur S19.14). Sebuah papan 17. Koehsien muai volume rata-rata untuk karbon
tetrakloridaadalah5.Sl x 10
1("C) 1.|ikasebuah
dan tiang papan menahan ujung-ujung pipa
tembaga ini. Tentukan besar dan arah perpindahan rvadah baia 'cerukuran 50,0 galon diisi penuh
siku pipa ketika aliran air dinyalakan, dan suhu dengan karbr'n tetraklorida pada suhu 10,0'C,
pipa meningkat dari 18,0'C menjadi 46,5oC. berapa banvak gas vang akan keluar ketika
suhunya naik menjadl 30,0"C?

18. Pada suhu 20,0oC, sebuah cincin aluminium


memiliki diameter dalam 5,000 0 cm dan sebuah

batang kuningan memiliki diameter 5,050 0 cm.


(a) Apabila hanya cincin tersebut yang dipanaskan,
berapakah suhu 1'ang harus dicapai oleh cincin
agar terlepas dari batang? (b) Bagaimana |ika?
|ika keduanya dipanaskan bersamaan, berapakah
suhu yang harus dicapai oleh keduanya agar
cincin tersebut dapat terlepas dari batang?
19. Sebuah botol volumetrik yang terbuat dari
bahan Pyrex dikalibrasi pada suhu 20,0oC. Botol
tersebut diisi aseton bersuhu 35,0'C hingga
100 mL. (a) Berapakah volume aseton ketika
botol didinginkan hingga 20,0'C? (b) Seberapa
signifikan perubahan volume pada botol?

20. Jalan dari beton dituangkan pada suatu hari bersuhu


20,0'C, sehingga ujur.rg-uiungnva tidak dapat
Figur S19.14
bergerak. (a) Berapakah tekanan pada semen
15. Sebuah cincin kuningan berdiameter 10,00 cm pada suatu hari yang panas bersuhu 50,0oC?

pada suhu 20,0oC dipanaskan dan terlepas (b) Apakah beton tersebut akan retak? Modulus
dari batang alurninium berdiameter 10,01 cm Youngbeton adalah 7,00 x 10e N/m2 dankekuatan

yang bersuhu 20,0oC. Dengan mengasumsikan tekanannya adalah 2,00 x 10e N/m2.
koefisien muai linier rata-rata adalah konstan, 21. Sebuah silinder aluminium berongga dengan
(a) pada suhu berapakah kombinasi cincin dan tinggi 20,0 cm memiliki kapasitas 2,000 L pada
batang harus didinginkan untuk memisahkan suhu 20,0oC. Silinder tersebut diisi penuh
keduanya? Apakah hal ini dapat dicapai? dengan terpentin dar.r kemudian dihangatkan
(b) Bagaimana |ika? Bagaimana jika batang secara perlahan-1ahan hingga bersuhu 80,0oC.
aluminiumnya berdiameter 10,02 cm? (a) Berapa ban,vak terpentin yang akan tumpah?
(b) Jika silinder tersebut kemudian didinginkan
16. Sebuah lubang berbentuk persegi dengan sisi
kembali hingga bersuhu 20,0"C, seberapa rendah
8,00 cm dipotong dari selembar tembaga.
(a) Hitung perubahan luas lubang tersebut jika permukaan terpentin akan turun dari bibir
silinder?
suhu lembaran tembaga itu naik 50,0 K. (b) Apakah
perubahan ini merepresentasikan bertambahnya 22. Sebuah tabung yang terbuat dari kaca biasa
atau berkurangnya luas lubang? terdiri atas bola timah berdiameter 4,00 cm yang
Bab 19 Suhu

diletakkan di bawah tabung tersebut. Pada suhu 5 342bintang yang tersebar acak secara merata.
yang homogen, -10,0oC, tabung tersebut diisi Agar detektornya lebih sensitif, maka detektor
raksa 118 cm3 sampai ke bagian tepinya hingga teleskop didinginkan hingga -100"C. Berapa
sepenuhnya menutupi bola tersebut. Berapa banyak citra bintang yang dapat masuk ke dalam
banyak raksa yang akan tumpah dari tabung chip tersebut? Koefisien muai linier rata-rata
u
apabila suhunya dinaikkan hingga 30,0"C? silikon adalah 4,68 x 10 ("C) '.

Sebuah batang baja mengalami gaya tarik 500 N.


Luas penampang silangnya adalah 2,00 cm3. 19.5 Deskripsi Makroskopis dari Gas
Tentukan perubahan suhu yang akan ldeal
memperpanjang batang itu dengan jumlah yang
sama besar dengan gaya 500 N. Tabel 12.1 dan Catatan: Soal 8 pada Bab 1 dapat dikerjakan
bersama dengan bagian ini.
Tabel 19.1 dapat Anda gunakan.

|embatan Golden Gate di San Fransisco memiliki


26. Gas dalam bejana berukuran 8,00 L pada suhu
panjang utama 1,28 km-salah satu jembatan
20,0oC dan tekanan 9,00 atm. (a) Tentukan berapa
terpanjang di dunia. Bayangkan sebuah kawat
jumlah mol gas dalam bejana tersebut. (b) Berapa
baja ,vang tegang dengan panjang tersebut
banyak molekul dalam bejana tersebut?
dan luas penampang silangnya 4,00 x 10-6
m2 berada pada dek jembatan dengan kedua
27. Sebuah ban mobil diisi dengan udara pada suhu
10,0'C dan tekanan atmosfer normal. Selama
ujungnya dipasang pada menara jembatan pada
proses tersebut, udara tersebut dipadatkan
siang hari yang panas dengan suhu kawat 35,0"C.
(a) Ketika musim dingin tiba, menara jembatan menjadi 28,0% volume awalnya dan suhunya
meningkat menjadi 40,0"C. (a) Berapakah tekanan
tetap terpisah pada jarak yang sama dan dek
jembatan memiliki bentuk yang tetap ketika ban sekarang? (b) Setelah mobil dikemudikan
pada kecepatan tinggi, suhu udara dalam ban
sambungan-sambungan muainya membuka.
meningkat menjadi 85,0"C dan volume daiam
Kelika suhu turun hingga -10,OoC, berapakah
ban meningkat 2,00o/o. Berapakah tekanan ban
tegangan pada kanat? Gunakan Modulus
yang baru (mutlak) dalam pascal?
Young untuk baja sebesar 20,0 x 1010 N/m2.
(b) Perubahan permanen akan terjadi jika 28. Sebuah tangki yang bervolurne 0,100 mr berisi

tekanan pada baja melebihi batas elastisnya, yaitu gas helium pada tekanan 150 atm. Berapa banyak
3,00 x 108 N/m2. Pada suhu berapakah hai ini akan balon yang dapat diisi oleh tangki tersebut jika
terjadi? (c) Bagaimana |ika? Bagaimana jawaban setiap balon yang berbentuk bola derrgan diameter

Anda akan berubah untukpertanyaan (a) dan (b) 0,300 m pada tekanan mutlak 1,20 atm?

jika )ernbatan Golden Gate panjangnya dua kali 29. Sebuah auditorium berukuran 10,0 m x 20,0 m
lipat dari panjang yang disebutkan sebelurnnya? x 30,0 m. Berapa banyak molekul udara yang

25. Sebuah teleskop membentuk citra suatu mengisi auditorium tersebut pada suhu 20,0"C
kelompok bintang pada sebuah chip CCD dari dan tekanan 101 kPa?

silikon berbentuk persegi dengan sisi 2,00 cm. 30. Bayangkan sebuah bayi alien yang sedang bermain
Suatu bidang bintang difokuskan pada chip CCD dengan sebuah boiabalon berukuran sebesar Bumi
tersebut ketika teleskop pertama dinyalakan dan pada bagian luar tata surya. Gas helium dalam
bersuhu 20,0'C. Kumpulan bintang terdiri dari balon memiliki suhu yang homogen yaitu 50,0 K
28 Bagian 3 Termodinamika

akibat terkena radiasi Matahari. Tekanan yang tekanan atmosfer hingga tekanan mutlak dalam
homogen dari helium tersebut sama dengan tangki mencapar 2,40 atm dan sekarang menjadi
tekanan atmosfer normal di Bumi. (a) Carilah semakin sulit bagi mereka untuk menggerakkan
massa gas dalam balon. (b) Bayi alien tersebut tuas pompanya. Lalu, masing-masing menggunakan

menambahkan helium tambahan dengan massa alatnya untuk menyemprotkan air-bukan


8,00 x 1020 kg ke dalam balon. Pada saat yang udara-hingga aliran menjadi lemah, seperti
bersamaan, ia pergi mendekati Matahari dan saat tekanan dalam tangki mencapai 1,20 atm.

tekanan dalam balon menjadi dua kali lipat. Kemudian, masing-masing harus memompa lagi,

Carilah suhu baru dalam balon, yang volumenya menyemprotkan lagi, dan begitu seterusnya. Untuk

konstan. menyemprotkan seluruh airnya, masing-masing

31 . Sebanyak 9,00 g air dimasukkan dalam panci


menemukan bahu'a mereka harus memompa

tekanan berukuran 2,00 L dan dipanaskan tangki tiga kali. Ini adalah masalahnya: Sebagian
besar air yang disemprotkan keluar adalah hasil
hingga 500"C. Berapakah tekanan dalam panci
tersebut?
dari pemompaan kedua. Proses pemomPaan
pertama dan ketiga tarnpak sama sulitnya, akan
32. Satu mol gas oksigen berada pada tekanan
tetapi hasilnya mengecewakan, karena hanya
6,00 atm dan bersuhu 27,0oC. (a) |ika gas
sedikit air yang keluar. Jelaskan fenomena ini.
tersebut dipanaskan pada volume konstan hingga
tekanannya menjadi tiga kali lipat, berapakah
suhu akhir gas? (b) Jika gas dipanaskan hingga
ffi
r.-- :t
baik tekanan maupun volumenya menjadi dua
.i j;;., .,:{i
'.=F

kali lipat, berapakah suhu akhir gas?

33. Massa sebuah balon udara panas dan muatannya

#
(tidak termasuk udara di dalamnya) adalah 200 kg.
Udara di luar bersuhu 10,0oC dan bertekanan W
F"r t,
101 kPa. Volume balon adalah400 m3. Hingga suhu
berapakah udara dalam balon harus dipanaskan
sebelum balon tersebut terangkat? (Kerapatan Figur S19.34
udara pada suhu 10,0oC adalah 1,25 kg/m3.)
35. (a) Tentukan jumlah mol dalam satu meter kubik
34. Ayah dan adik Anda sedang menghadapi masalah
yang sama. Semprotan kebun milik ayah Anda gas ideal bersuhu 20,0'C pada tekanan atmosfer.

dan pistol air milik adik Anda keduanya memiliki


(b) Untuk udara, molekul sebanyak bilangan
tangki berkapasitas 5,00 L (Figur S19.34). Avogadro memiliki massa 28,9 g. Hitung massa
udara yang volumenya 1 meter kubik. Bandingkan
Ayah Anda memasukkan sejumlah konsentrat
insektisida, yang jumlahnya dapat diabaikan, hasilnya dengan kerapatan udara yang terdapat

ke dalam tangki tersebut. Mereka berdua pada tabel.

memasukkan 4,00 L air dan menutup tangki- 36. Fraksi kekosongan (void fraction) dari sebuah
tangki tersebut sehingga mengandung udara pada benda yang berpori adalah rasio volume rongga di

tekanan atmosfer. Selanjutnya, masing-masing dalam benda terhadap volume total bahannya. Yang

menggunakan pompa piston yang dioperasikan dimaksud "kekosongan' atat void adalah rorrgga
dengan tangan untuk memasukkan udara pada dalam bahan; yang dapat diisi oleh cairan. Sebuah
Bab 19 Suhu

tabung berdiameter 2,54 cm dan tinggi 20,0 cm e


10 Pa. Hitung jumlah molekul dalam tabung
diisi dengan karbon aktif yang memiliki traksi yang berukuran 1,00 m3 pada tekanan ini, jika
kekosongan 0,765. Kemudian, tabung tersebut suhunya 27,AoC.
dialiri gas ideal bersuhu 25,0"C dan bertekanan
43. Sebuah kamar bervoiume V berisi udara yang
12,5 atm. Berapa banyak mol gas yang berada
memiliki massa ekuivalen dengan massa molar
dalam tabung pada akhir proses tersebut?
M (dalamglmol).lika suhu kamar dinaikkan dari
37. Sebuah kubus bersisi 10,0 cm berisi udara T, menjadi 7r, berapakah massa udara yang akan
(dengan massa molar ekuivalennya 28,9 glmol) meninggalkan ruangan tersebut? Asumsikan
pada tekanan atmosfer dan suhu 300 K. Carilah bahwa tekanan udara dalam ruangan tersebut
(a) massa gas tersebut, (b) berat gas tersebut, dan tetap Po.
(c) tekanan yang bekerja pada setiap permukaan
44. Sebuah lonceng selam berbentuk tabung
kubus. (d) Berikan alasan fisis mengapa sebuah dengan tinggi 2,50 m ditutup pada ujung atasnya
sampel yang kecil seperti ini dapat menghasilkan
dan membuka pada ujung bawahnya. Lonceng
gaya tekan yang besar.
tersebut diturunkan dari udara ke dalarn laut
38. Pada kedalaman 25,0 m di bawah permukaan (p: t ozs g/cm3). Udara dalam lonceng tersebut
Iaut (p : | 025 kg/m3 ), di mana suhunya adalah bersuhu awal 20,0oC. Lonceng itu diturunkan
5,00'C, seorang penyelam menghembuskan udara hingga kedalaman (diukur dari ujung bawah
dengan volume 1,00 cm3. ]ika suhu permukaan lonceng) 45,0 fathom, atau 82,3 m. Pada
laut adalah 20,0oC, berapakah volume gelembung- kedalaman ini, suhu air adalah 4,0'C, dan lonceng
gelembung sesaat sebelum pecah di permukaan? berada dalam keseimbangan termal dengan air.
39. Alat pengukur tekanan pada tangki mengukur (a) Seberapa tinggikah permukaan air laut naik
tekanan gauge, yang merupakan perbedaan antara dalam lonceng? (b) Hingga tekanan terendah
tekanan dalam dan tekanan luar tangki. Ketika berapakah udara dalam lonceng harus dinaikkan,
tangki dipenuhi dengan oksigen (Or), tangki supaya dapat mengeluarkan air yang masuk?

tersebut berisi 12,0 kg gas pada tekanan gauge


40,0 atm. Tentukan massa oksigen yang telah. SoalTambahan
keluar dari tangki ketika pengukuran tekanannya
45. Seorang murid mengukur panjang sebuah
menunjukkan 25,0 atm. Asumsikan bahrva suhu
tongkat kuningan dengan plester baja pada suhu
tangki konstan.
20,0"C. Hasil pembacaannya adalah 95,00 cm.
Tentukan massa udara dalam kamar tidur Anda. Berapa nilai yang ditunjukkan oleh plester
Nyatakan besaran-besaran yang Anda gunakan tersebut saat mengukur panjang batang, ketika
sebagai data dan nilai yang Anda ukur atau batang dan plester tersebut bersuhu (a) -15,0"C
perkirakan untuk masing-masing. dan (b) 55,0"C?
{1. Sebuah minuman cola yang terkenal mengandung 46. Kerapatan bensin adalah 730 kglm3 pada suhu
6,50 g karbon dioksida yang dilarutkan cialam OoC. Koefisien muai volume rata-rata bensin
1,00 L minumannya. Jika uap karbon dioksida adalah 9,60 x 10 4/oC. |ika 1,00 galon bensin
terjebak dalam sebuah silinder bertekanan 1,00 atm memiliki volume 0,003 80 t r', berupu kilogram
dan bersuhu 20,0'C, berapa voiume gas tersebut? bensin tambahan yang akan Anda dapatkan
12. Pada sistem hampa udara yang canggih, kita dapat jika Anda membeli 10,0 galon bensin pada suhu
memperoleh tekanan yang sangat kecil hingga 0'C dibandingkan pada suhu 20,0oC dari
30 Bagian 3 Termodinamika

sebuah pompa bensin yang tidak dikalibrasikan Setelah itu, seberapa besarkah perubahan
terhadap suhu? frekuensi dasarnya, ketika suhu logam naik dari

47. Sebuah termometer raksa dibuat seperti pada 5,00'C menjadi 20,OoC?

Figur S19.47. Pipa kapilernya memiliki diameter 50. Sebuah silinder ditutup dengan sebuah piston
0,00-1 00 cm dan pundi-pundinya berdiameter yang dihubungkan dengan sebuah pegas
0,250 cm. Dengan mengabaikan pemuaian kaca, berkonstanta 2,00 x 103 N/m (Figur 519.50).
tentukan perubahan tinggi kolom raksa yang Dengan pegasnya tidak terulur ataupun tertekan,
terjadi dengan perubahan suhu 30,0oC. silinder tersebut diisi dengan udara sebanyak
5,00 L pada tekanan 1,00 atm dan suhu 20,0'C.
(a) Iika piston memiliki luas penampang silang
0,010 0 m' dan massanya diabaikan, seberapa
tinggi piston tersebut akan naik ketika suhu
meningkat menjadi 250'C? (b) Berapakah
tekanan udara pada suhu 250oC?

T,+ar

Figur 519.47 Soal 47 dan 48

48. Sebuah cairan dengan koefisien muai volume rata-


rata p mengisi sebuah cangkang berbentuk bola
dengan volume V, pada suhu I (Figur 519.47). Figur S19.50
Cangkang tersebut terbuat dari bahan yang
memiliki koefisien muai linier rata-rata o. Cairan 51 . Sebuah cairan memiliki kerapatan p. (a) Tunjukkan
tersebut bebas untuk memuai ke dalam daerah bahwa perubahan kecil dalam kerapatan untuk
tabung yang terbuka A yang menempel pada suatuperubahan suhu ATadalahLpl p: -{J Lf .
bagian atas cangkang. (a) Jika suhunya meningkat Menunjukkan apa.kah tanda negatifnya? (b) Air
sebesarAI, tunjukkan bahwa peningkatan memiliki kerapatan maksimum 1000 0 g/cm3
ketinggian cairan dalam tabung adalah pada suhu 4,0oC. Pada suhu 10,0oC, kerapatannya
Ah, dengan Lh: (VilA)(0 - 3a)LT. (b)Untuk adalah 0,999 7 gl cm3.Berapakah 6 untuk air yang
sistem yang umum, seperti termometer raksa, melewati batas rentang suhu ini?
mengapa jika kita abaikan pemuaian cangkangnya,
52. Dalam misi ruang angkasa jangka panjang, gas
hal itu tetap merupakan pendekatan yang baik?
oksigen harus direklamasi (disusun kembali) dari
49. Soal tinjauan. Sebuah pipa aluminium sepanjang gas karbon dioksida yang dihembuskan oleh para
0,655 m bersuhu 20,0"C dan terbuka pada kedua kru. Dalam suatu metode reklamasi, 1,00 mol
ujungnya, digunakan sebagai seruling. Pipa gas karbon dioksida menghasilkan 1,00 mol gas
tersebut didinginkan sampai suatu suhu yang oksigen dan 1,00 mol gas metana sebagai hasil
rendah tetapi kemudian diisi dengan gas bersuhu sampingan. Metana tersebut disimpan dalam
20,0"C sesaat Anda memulai memainkannya. sebuah tangki bertekanan dan dapat digunakan
Bab 19 Suhu 31

untuk mengatur pergerakan pesawat luar angkasa 54. Sebuah setrip bimetal terbuat dari dua lempengan
dengan mengatur bukaan lubang tangki tersebut. logam yang berbeda dan dilekatkan secara
Seorang astronot menghembuskan 1,09 kg bersamaan. (a) Pertama-tama, asumsikan setrip
gas karbon dioksida setiap harinya. ]ika gas tersebut awalnya lurus. Ketika setrip tersebut
metana yang dihasilkan dari proses pernapasan dipanaskan, logam dengan koefisien muai rata-
ketiga astronot dalam satu minggu penerbangan rata yang lebih besar memuai iebih banyak
disimpan dalam sebuah tangki berukuran 150 L dibandingkan logam yang lainnya, sehingga
pada suhu -45,0'C, berapakah tekanan akhir membuat setrip tersebut membentuk busur,
tangki tersebut? dengan jari-jari luarnya memiliki keliling yang
53. Sebuah silinder vertikal dengan luas penampang lebih besar (Figur S19.54a). Dapatkan persamaan
silang A dipasangkan dengan sebuah piston untuk derajat pembengkokan setrip 0 sebagai
bermassa m tanpa gesekan tetapi ketat (Figur fungsi dari panjang awal setrip tersebut, koefisien
519.53). (a) ]ika r mol gas ideal berada dalam muai linier rata-rata setrip tersebut, perubahan
silinder tersebut pada suhu 7, berapakah tinggi h suhu, dan jarak antara pusat-pusat dari kedua
di mana piston berada dalam keseimbangan di setrip (Ar: 12- rt). (b) Tunjukkanbahwaderajat
bawah pengaruh beratnya sendiri? (b) Berapakah pembengkokannya menurun menjadi 0 ketika AT
nilai untuk h jlka n: 0,200 mol, T: 400 K, menurun menjadi nol dan juga ketika kedua
A : 0,008 00 m2, dan m : 20,0 kg? koefisien muai rata-ratanya sama. (c) Bagaimana

|ika? Apa yang terjadi jika setripnya didinginkan?


(d) Figur S19.54b menunjukkan sebuah setrip
bimetal berbentuk spiral dalam termostat
rumah. Persamaan pada bagian (a) dapat juga
digunakan, jika d diinterpretasikan sebagai derajat
pembengkokan tambahan yang disebabkan oleh
perubahan suhu. Ujung bagian dalam dari setrip
spiral ini tidak dapat bergerak, sedangkan ujung
luarnya bebas bergerak. Asumsikan logam-logam
tersebut adalah perunggu dan invar, dengan
ketebalan setrip 2Ar : 0,500 mm, dan panjang
keseluruhan setrip spiral tersebut adalah 20,0 cm.
Carilah berapa derajat ujung luar setrip yang bebas
mengalami pembelokan ketika suhu berubah
sebanyak satu derajat Celsius. Ujung setrip yang
bebas menyangga sebuah kapsul yang sebagian
berisi raksa, yang dapat dilihat dari atas setrip
pada Figur S19.54b. Ketika kapsul miring, raksa
tersebut bergeser dari ujung satu ke ujung yang
lainnya, untuk menyambungkan atau memutus
Figur S19.53
kontak elektrik sehingga dapat menyalakan atau
mematikan tungku.
32 Bagian 3 Termodinamika

56. Soal tinjauan. Sebuah jam dengan bandul dari


,/.i\ \
kuningan memiliki periode waktu 1,000 detik

,"!14^ pada suhu 20,0"C. |ika suhu tersebut meningkat

{i, '(" t-*


menjadi 30,0oC, (a) berapakah perubahan periode
yang terjadi, dan (b) dalam seminggu, berapa
perbedaan waktu antara yang diukur oleh jam

, N'id' tersebut dengan waktu yang sesungguhnya?


'*ii" 57. Soal tinjauan. Bayangkan sebuah benda dengan
salah satu bentuk yang terdapat dalam Tabel
i0.2. Berapakah persentase penambahan momen
inersia benda tersebut ketika dipanaskan dari OoC
menjadi 100oC, jika benda tersebut terbuat dari
(a) tembaga, atau (b) aluminium? Asumsikan
koeflsien muai linier rata-rata yang ditunjukkan
pada Tabei 19.1 tidak berubah antara suhu 0oC
dan suhu 100oC.

58. (a) Dapatkan persamaan untuk gaya apung


(b) pada balon berbentuk bola, yang dibenamkan
Figur S19.54 di bau.ah permukaan air, sebagai suatu fungsl
kedalaman di bawah permukaan air,volume balon

Sebuah lempengan berbentuk persegi panjang pada permukaan air, tekanan pada permukaan
seperti pada Figur 19.55 memiliki luas A,yang air, dan kerapatan air. (Asumsikan suhu air tidak

sama dengan tw.llka suhu meningkat sebesar berubah seiring kedalamannya bertambah.)
47, maka setiap dimensinya meningkat menurut (b) Apakah gaya apungnya meningkat atau
persamaan At : ali A7, di mana a adalah menurun ketika balonnya tenggelam? (c) Pada
koefisien muai linier rata-rata. Tirnjukkan bahwa kedalaman berapakah besar gaya apungnya
pertambahan luasnya adalah 2oAi LT. LA: menjadi setengah dari besar gaya apung di
Pendekatan apakah yang digunakan sebagai permukaan air?
asumsi dalam persamaan ini? 59. Sebuah kawat tembaga dan kawat timah
k_r digabungkan ujung-ujungnya. Kawat

im
gabungannya memiliki koefisien muai liuier
rata-rata efektif 20,0 x 10 6 ("C)-1. Berapa
persenkah panjang dari kawat gabungan itu yang
terbuat dari tembaga?

+Aw
f Ir +'lT
60. Soal tinjauan. Setelah terjadi suatu tumbukan
di iuar angkasa, sebuah cakram tembaga pada
suhu 850'C berputar pada sumbunya dengan
kecepatan sudut 25,0 rad/s. Ketika cakram tersebut
f,_i +N __! menghasilkan radiasi cahaya inframerah, suhunya

Figur S19.55
turun menjadi 20,0"C. Tidak ada torsi eksternal
Bab 19 Suhu

yang bekerja pada cakram tersebut. (a) Apakah pada suhu 0oC? Bandingkan hasil ini dengan nilai
kelajuan sudutnya berubah seiring cakramnya hasil eksperimen untuk gas helium dan udara
mengalami pendinginan? (b) Berapakair kelajuan pada Tabel 19.1. Ingat bahwa nilai-nilai ini jauh
sudutnya pada suhu yang lebih rendah? lebih besar dibandingkan koehsien muai volume
untuk kebanyakan zat cair darr zatpadat.
61. Dua" bagian beton penyangga jembatan
65. Dimulai dengan Persamaan 19.10, tunjuklian
sepanjang 250 m dipasang dengan ujurg.ujungnya
bahwa tekanan total P dalam sebuah wadah
berhimpitan, sehingga tidak terdapat ruang untuk
memuai. (Figur St9.6la). Jika suhu meningkat
berisi campuran beberapa gas ideai adalah
P : Pt I P, * Pt + ... , di mana P,, P,, ... , adalah
20,0'C, berapakah tinggi kenaikan beton, y, saat
tekanan dari setiap gas jika n.rasing-masing gas
lembatannya membengkok {Figur 51 9.6 1L;)?
mengisi wadah tersebut (tekanan individual ini
disebut sebagai tekanan parsial dari masing-
masing gas). Hasil ini dikenal sebagai Huktun
Tekanan P ar sial D alto n.

Sebuah sampel udara kering yang memiliki


{a)
massa 100,00 g diambil dari permukaan laut
lalu dianalisis dan didapati mengandung
gas-gas berikut:

Nitrogen (Nz) : 75,52 g


Oksigen (Oz) : 23,t5 g

Argon (Ar) : 1,28I

Karbon dioksida (COr) : 9,95 t


Duabagian beton penyangga jembatan sepanjang
Beserta sejumiah gas neon, helium, metana.
t ditempatkan ujung ke ujung sehingga tidak
dar.r gas lainnya. (a) Hitung tekanan parsial dari
terdapat ruang untuk memuai (Figur Sl9.6la).
masing-masing gas ketika tekanan totalnya adalah
|ila suhu meningkat sebesar A I, berapakah tinggi
kenaikan beton,y, ketika jembatan membengkok
1,013 x (lihat Soal 65). (b) Tentukan
105 Pa

(Figur Sl9.6lb)? volume yang dimiliki oleh sarnpel 100 g pada


suhu 15,00'C dan tekarran 1,00 atm. Berapakah
(a) Tunjukkan bahwa kerapatan sebuah gas ideal kerapatan udara untuk kondisi ini? (c) Berapa
yang volumerrya V adalah p - PMI RT,di mana M massa molar efektif dari sampel udara?
adalah massa molar. (b) Tentukan kerapatan gas
47. Gas helium dijual dalam tangki-tangki baja.
oksigen pada tekanan atmosfer dan suhu 20,0'C.
Jika gas helium digunakan untuk mengisi
(a) Gunakan persamaan keadaan untuk gas balon, dapatkah balon tersebut mengangkat
ideal dan definisi koefisien mud volume, dalam tangki berbentuk bola tempat helium tersebut
bentuk B :(1lV) dVldT, untuk menunlukkan berasal? Jelaskan jawaban Anda. Baja akan retak
bahwa koefisien muai volume untuk gas jika mengalami tekanan yang lebih besar dari
ideal pada tekanan konstan adalah 0 : 1lT, kekuatan patahnya, 5 x 108 N/m2. Snran; Anda
di mana Tadalah suhu mutlak. (b) Berapakah nilai daprat mengasumsikan lingkaran baja berjari-
yang diperkirakan dari persamaan ini untuk J jari r dan ketebalan f mengandung helium pada
Bagian 3 Termodinamika

tekanan tinggi dan tepat akan patah menjadi dua sepanjang 1,00 m yang mengalami perubahan
bagian setengah bola. suhu 100,0oC, tentukan kesalahan yang terjadi
I
Sebuah silinder yang memiliki jari-jari 40,0 cm akibat aproksimasi ketika a - 2,00 x 10 5 (oC)
dan tinggi 50,0 cm diisi dengan udara pada suhu (sebuah nilai yang wajar untuklogam) dan ketika

20,0"C dan tekanan 1,00 atm (Figur Sl9.68a). cr : 0,020 0 (oC)-1 (sebuah nilai yang sangat besar

Sebuah piston 20,0 kg dimasukkan ke dalam dan tidak realistis sebagai perbandingan).

silinder tersebut sehingga memampatkan Sebuah kawat baja dan kawat tembaga, masing-
udara yang terjebak di dalam silinder tersebut masing berdiameter 2,000 mm, digabungkan
(Figur S19.68b). Terakhir, seseorang bermassa ujung-ujungnya. Pada suhu 40,0oC, masing-
75,0 kg berdiri di atas piston tersebut, lebih masing memiliki panjang 2,000 m. Keduanya
memampatkan lagi udara tersebut, yang tetap dihubungkan pada dua penyangga yang terpisah
pada suhu 20"C (Figur S19.68c). (a) Seberapa sejauh 4,000 m di atas meja, sehingga kawat
jauh (Ah) piston tersebut bergerak ketika orang bajanya terbentang dari x :
-2,000 m ke r : 0,
itu naik di atasnya? (b) Hingga suhu berapakah dan kawat tembaganya terbentang dari x : 0 ke
seharusnya gas tersebut dipanaskan supaya dapat x : 2,000 m, dan tegangannya dapat diabaikan.
menaikkan kembali piston dan orang itu ke ft,? Suhunya kemudian diturunkan hingga 20,0oC.
Pada suhu yang rendah ini, tentukan tegangan

t ,, pada kawat dan koordinat x dari sambungan


i
antara kedua kawat tersebut. (Lihat Tabel 12.1

,0,J.- dan Tabel 19.1.)


lr 7'l Soal tinjauan. Sebuah senar gitar dari baj dengan
i,.
a

!i diameter 1,00 mm direntangkan di antara dua


{ - i::
penyangga yang terpisah sej auh 80,0 cm. Suhunya
adalah 0,0'C. (a) Carilah massa per unit panjang
l;-
I
dari senar ini. (Gunakan nilai 286 x 103 kg/m3
untuk kerapatannya). (b) Frekuensi dasar dari
I

I ti
I
ii
hj il osilasi transversal pada senar tersebut adalah
l

200 Hz. Berapakah tegangan yang terjadi pada

L*- senar? (c) |ika suhu dinaikkan hingga 30,0oC,


(c)
carilah besar tegangan tersebut dan frekuensi
Figur S19.68 dasarnya. Asumsikan bahwa baik modulus
Young (Tabel 12.1) maupun koefisien muai rata-

69. Hubungan Ll - L,(t * aAT) adalah sebuah rata (Tabel 19.1) memiliki nilai konstan pada
aproksimasi yang berlaku ketika koefisien muai rentang suhu 0,0"C dan 30,0'C.
rata-ratanya kecil. Iika cr besar, kita perlu 72. Dalam pabrik pemrosesan bahan kimia,
mengintegralkan hubungan dLldT: cll untuk sebuah ruangan reaksi dengan volume tetap Vo
menentukan panjang akhirnya. (a) Asumsikan dihubungkan dengan ruangan penampung
bahwa koefisien muai linier adalah konstan, yaitu L bervolume tetap 4 Vo dengan saluran yang memiliki
Tentukan sebuah persamaan umum untuk suatu penutup berpori untuk menginsulasi panas.
panjang akhir. (b) |ika terdapat sebuah tongkat Tutup tersebut menjaga ruangan- ruangan reaksi
Bab 19 Suhu 35

berada pada suhu yang berbeda. Tutup tersebut Kita menyebut ini sebagai garis stasioner. |ika
memungkinkan gas untuk masuk ke salah satu suhu meningkat, bagian dari papan di bawah garis
ruangan atau keduanya, dan memastikan bahwa stasioner akan bergerak relatifturun terhadap atap
tekanan pada kedua ruangan sama. Pada suatu dan merasakan gaya gesek kinetik yang bekerja
tahap dalam prosesnya, kedua ruangan ini berisi ke atas atap. Elemen luas di atas garis stasioner
gas bertekanan 1,00 atm dan suhu 27,0'C. Katup bergeser menaiki atap dan mengalami gaya gesek
penyedot dan pembuang pada kedua ruangan kinetik yang bekerja ke arah bawah, sejajar dengan
reaksi ditutup. Ruangan penampung dijaga pada atap. Garis stasionernya tidak memiliki luas, jadi
suhu 27,0oC sementara ruangan reaksi dipanaskan kita asumsikan tidak ada gaya gesek statik yang
hingga 400'C. Berapakah tekanan pada kedua bekerja pada papan selagi suhunya berubah.
ruangan setelah proses ini selesai? Papan tersebut secara keseluruhan hampir berada

73. pada keseimbangan, jadi gaya gesek netto pada


ffi Sebuah rel kereta api dari baja sepanjang
papan itu harus sama dengan komponenberatnya
1,00 km dikencangkan kuat-kuat pada kedua
yang bekerja ke bawah. (a) Buktikan bahwa garis
ujungnya ketika suhu 20,0oC. Ketika suhu
stasionernya berjarak
meningkat, rel kereta mulai membengkok.
fika bentuk rel kereta menjadi sebuah busur !2 l, - te!91
dari lingkaran vertikal, tentukan tinggi h dari l t,* )

titik pusat rel ketika suhunya 25,0oC. Anda di bawah tepi atas papan tersebut.
akan diminta untuk menyelesaikan persamaan (b) Analisislah gaya tekan yang bekerja pada
transendental. papan ketika suhu turun dan buktikan bahwa garis
74. Soal tinjauan. Sebuah atap rumah yang benar- stasioner berada pada jarak yang sama di atas tepi
benar datar membentuk sudut d dengan horizontal. bawah papan. (c) Tirnjukkan bahwa papan tersebut
Ketika suhu atap berubah, antara suhu sebelum bergeser menuruni atap, seperti ulat, setiap harinya
subuh setiap harinya 7., dengan suhu pada siang sejauh jarak
hari 7,6, atap tersebut memuai dan menyusut secara
L(a, - ar)(Tu - T,)tan 0
homogen dengan koefisien muai termal sebesar rl1.
LI,
Di atas atap terdapat sebuah papan logam persegi
panjang datar dengan koefisien muai a, lebih (d) Hitung jarakyang ditempuh papan aluminium
besar dari o,. Panjang papan adalah I, diukur itu setiap harinya jika panjangnya adalah 1,20 m
mendaki kemiringan dari atap. Komponen berat jika suhunya berkisar antara 4,00oC dan
serta
papan yang tegak lurus atap ditahan oleh gaya
36,0"C, dan jika atap tersebut miring 18,5o,
normal yang terdistribusi merata di seluruh luas koefisien muailiniernyaadalah 1,50 I 10's("C) -1,
papan. Koefisien gesekkinetik antara papan dan dan koefisien gesek dengan papan tersebut adalah
atap adalah trtk. Papan tersebut selalu bersuhu 0,a20. (e) Bagaimana fika? Bagaimana jika
sama dengan atap, jadi kita mengasumsikan suhu koefiesien muai papan lebih kecil dibandingkan
tersebut berubah terus-menerus. Oleh karena koefisien muai atapnya? Apakah papan tersebut
perbedaan koefisien muai antara keduanya, maka akan bergerak mendaki atap?
setiap bagian papan bergerak relatifterhadap atap
di bawahnya, kecuali untuk titik-titik sepanjang
garis horizontal yang melintasi papan tersebut.
36 Bagian 3 Termodinamika

Jawaban Kuis CePat sesuai dengan hukum gas ideal. Oleh karena itu,
volume gelembung-gelembung tersebut akan
19.1 (c) Arah perpindahan energi hanya bergantung
menjadi lebih kecil dibandingkan ketika hari
pada suhu dan bukan pada ukuran benda ataupun
sedang panas, dan isi dalam kemasannya dapat
massa benda.
bergeser dengan lebih mudah.
19.2 (c) Istilah "dua kali lebih panas" berhubungan
19.6 (b) Karena berkurangnya suhu gas helium, tekanan
dengan suatu rasio suhu. Ketika suhu yang
dalam balon berkurang. Tekanan atmosfer di
diberikan dikonversi ke dalam Kelvin, hanya
sekitar balon kemudian memampatkan balon
suhu pada bagian (c) yang rasionya tepat'
sehingga ukurannya menjadi lebih kecil sampai
19.3 (c) Bensin memiliki koefisien muai volume rata- tekanan di dalam balon tersebut mencapai
rata yang paling besar. tekanan atmosfer.
f 9.a (c) Suatu rongga dalam sebuah benda mengalami (b) Karena suhunya naik, udara memuai.
19.7
pemuaian sama seperti apabila rongga tersebut Sebagai akibatnya, sebagian udara bocor keluar
diisi oleh suatu bahan. dan udara di dalam rumah tersebut menjadi
19.5 (a) Pada hari yang dingin, udarayang terperangkap berkurang.
dalam gelembung tersebut berkurang tekanannya,
Bab 20

Kalor dan Hukum Pertama


Termodinamika

L Dalam fota Danau Bow di Banff National Park, Alberta i ni kita memahami bahwa
wuiud air ada datam 3 fase. Dt danau, terdapat air dalam bentuk cairan. dan air yang
membeku dalam bentuk satju yang kefihatan di atas tanah. Awan di langit terdiri
darititik-titik air yang berasal dari kondensasi uap air di udara. Perubahan zat kimia
dari satu tase ke fase yang lain merupakan hasil dari perpindahan energi. (Jacob
Taposchaner I Getty I mages)
Q u*pul kira-kira tahun 1850, bidang ternrodrnamika dan mekanika dianggap
\rf sebagai dua cabartg ilmu pengetahuan yang terpisah, dan hukum kekekalan
energi tampaknya menggambarkan hanya jenis-jenis tertentu dari sistem mekanika
saja. Bagaimanapun, eksperimen pada pertengahan abad ke- I 9 yang dilakukan oleh
seorang inggris, Ianrcs Joulc, dan lainnya, yang menunjukkan bahwa ada hubungan
kuat antara perpindahan energi berupa kalor dalam proses-proses termal dan
perpindahan energi berupa usaha dalam proses-proses mekanik. Sekarang, kita
mengenal bahrva cnergi dalam, )'ang kita definisikan secara lormal pada bab ini,
dapat diubah menjadi energi mekanik. Sekali konsep energi digeneralisasi dari
mekanika hingga mellcakup energi dalam, hukum kekekalan energi rnuncul sebagai
hukum valrg universal di alam.
Fokus bab ini adalah konsep energi dalam, proses-proses perpindahan energi, serta

I. }NAT!"H&T}I
hukum pertama termodinamika dan beberapa penerapan pentingrwa. Hukum pertama
2O.1 Energi Dalam, termodinamika adalah pernyataan kekekalan euergi. Hukum ini urenggambarkan
Energi Termal, sistem di mana perubahan energi satu-satunya merutr'rakan perubahan energi dalam,
dan Energi
dan perPindahan energinya berupa kalor dan usaha. Selanjutnva. hukum pertama
lkatan
Ketika mernbaca buku
tidak membedakan antara aliibat dari kalor dan akibat dari usaha. Berdasarkan hukum
fisika yang lain, Ancla pertarna, energi dalam sistenr dapat diubah oleh suatu perpindahan energi ke atau dari
mungkin akan menjumpai sistem tersebut, baik oleh kalor maupun usaha. Perbeclaan utan)a dalam pembahasan
islilah ercrgl tennol dan
energi ikctan.Lnergi kita mengenai usaha pada bab tentang mekanika adalah bahwa kita akan menelaah
termal dalrat diartikarr usaha yang dilakukan pada sistem yang dapat diubah bentuk.
sebagai bagian dari
energi dalam 1,a1g
berkajtan dengan gerak gS.'! Kaior riasT Energi DaBam
acak molekul dan, oleh
karena itu, berhubungan
Pada ar.talnya, yang terpenting adalah bahwa kita membuat perbedaan utama antara
dengan suhunya. Energi
ikatu adalah energi
energi dalam dan kalor. Energi dalam adalah semua energi dari sistem yang
potensial antarmolekul. berhubungan dengan komponen mikroskopisnya-atom dan molekul-ketika
Dengan dernikian,
: dipandang dari kerangka acuan diam yang mengacu pada pusat massa sistem.
energi dalam energi
ternal + energi ikalan. Bagian terakhir dari kalimat ini menekan kan bahu a beberapa energi kinetik dari sistern
Semenlara perincian ini yang bergantung pada gerakannya dalam ruang tidak termasuk sebagai energi dalam.
diperkenalkan di sini
sebagai klarifikasi dengan
Encrgi daiam meliptrti energi kinetik acak translasi, rotasi, dan getaran molekul; energi
memperhatikan buku potensial dalam nrolekul; serta energi potensial antarmolekul. Sangatlah bermanfaat
yang lain. Kita tidak akan
untuk menghubungkan energi dalan dengan suhu suatu benda, tetapi hubungan ini
rnenggunakan istilah-
istiiah ini karenii kita terbatas-l<ita merrjelaskan pada Subbab 20.3 bahwa perubahan energi dalam dapat
ildak membutuhkannya. juga terjadi tanpa adanya perubahan suhu.

38
Kalor dan Hukum Pedama Termodinamika
39
Bab 20

melintasi hatas sistem


Kalor didefinisikan sebagai perpindahan energi yang
Ketika Anda
berdasarkan perubahan suhu antara sistem dan lingkungannya'
energi ke dalamnya dengan
memanaskan suatu zat, Anda sedang rnemindahkan
yang lebih tinggi' Inilah
menempatkannya pada lingkungan yang memiliki suhu
air
ketika Anda menempatkan sebuah panci yang berisi
persoalannya, sebagai contoh,
pada suhu yang lebih
.lingin pada kompor yang menyala-kompor tersebut berada
tinggidaripadaair,danjugaairmemperolehenergi'Kitajugaakanmenggunakanistilah
panas atau kalor untuk merepresentasikan
jumlah energi yang dipindahkan melalui

metode ini.
Parailmuwandahulumembayangkankalorsebagaifluidayangdisebutkalori'
benda-benda; dengan
vang mereka Percaya dapat berpindah-pindah di antara
demikian,merekamendefinisikankalordalamhalperubahansuhuyangdihasilkarr
dalamsebuahbendaselamapemanasan'sekarang'kitamengetahuiperbedaan
kita tidak hanya mengacu
nyata antara energi dalam dan kalor. Meskipun demikian,
yang tidak sesungguhnya untuk
pada besaran-besaran menggunakan nalna-nama
dalam tradisi fisika
mendefinisikatr besaran tersebut, tetapi yang telah mengakar
berdasarkangagasanterdahuluini.Contohbesaraniniadalahkapasitaskalordan
kalor laten (Subbab 20.2 dan20'3)'
dan energi dalam' perhatikan
Sebagai analogi atas perbedaan antara kalor
dibahas dalam Bab 7 (Buku 1)' usaha
perbedaan antara usaha dan energi mekanik, yang
jumlah energi yang dipindahkan
vang dilakukan pada sistem adalah suatu ukuran
mekanik dari sistem (kinetik dan
kepada sistem dari sekelilingnya, sementara energi
sistem' )adi, ketika seseorang
potensial) adaiah konsekuensi dari gerakan dan konfigurasi
orangtersebutke dalam sistem'
melakukan usaha pada suatu sistem, energi mengalir dari
usaha sebuah sistem*kitahanya
Oleh karena itu, kita tidak dapat mengatakan istilah
dapat menyatakan usaha yang dilakukan oleh atau
pada sebuah sistem ketika beberapa A HATI.HAII!
keluar sistem 2O,2 Kalor, Suhu, dan
proses telah terjadi dimana terdapat perpindahan energi masuk atau Energi Dalam
istilah kalor s ebuah sistem-lota
tersebut. Demikian juga, kita tidak dapat mengatakan Tidaklah Sama
Pada saat Anda
harryadapatmengacupadakalorketikaenergitelahberpindahsebagaiakibatdari
membaca majalah atau
perbedaansuhu.Kalordanusahaadalahcara-caramengubahenergidarisistem. mendengarkan radio,
Pentinguntukdiketahuibahwaenergidalamdarisebuahsistemdapatberubah cobalah simak frasa-frasa

bahkan ketika tidak ada energi yang berpindah


dalam bentuk kalor. Sebagai contoh' yang digunakan secara
tidak tePat termasuk
ketikagasdidalamwa<lahyangterinsulasiditekanolehpiston,suhugasdan kata Panas, dan Pikirkan

energidalamnyameningkat,tetapitidakadaperpindahanenergiberupakalordari apa kata Yang tePat


gas menjadi dingin dan energi untuk digunakan untuk
sekeiilingnya ke gas. Jika gas mengembang secara cepat' mengganti kata Panas.
dalamnyamenurun,tetapitidakterjadiperpindahanenergiberupakalordarigas Contoh yang tidak tePat
oleh perbedaan suhu adalah "Pada saat truk
ke sekelilingnya. Perubahan suhu dalam gas tidak disebabkan
direm untuk berhenti,
antaragasdansekelilingnya,melainkankarenakompresidanekspansi'Dalam sejumlah besar kalor
gas oleh usaha' Perubahan
masing-masing kasus, energi yang dipindahkan ke dan dari dihasilkan oleh gesekan'

ini dibuktikan dengan perubahan yang bersesuaian dan "PanasnYa Pada hari
energi dalam pada contoh
di musim Panas..."
dalam suhu gas.
40 Bagian 3 Termodinamika

Satuan Kalor
Seperti yang telah kita sebutkan, pembahasan sebelumnya tentang kalor berfokus
pada peningkatan suhu zat, yafig biasanya air. Dugaan sebelumnya mengenai kalor
didasarkan pada sifat kalori, di mana aliran fluida ini berpindah dari satu zalke zat
lainnya karena adanya perubahan suhu. Dari nama fluida ini, kita memiliki satuan
energi yang berhubungan dengan proses termal, kalori (kal), yang didefinisikan sebagai
jumlah energi yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu 1 kg air dari 14,5oc ke
15,5oC.1 (Perhatikan bahwa "Kaloril' ditulis dengan huruf kapital "K" dan digunakan
dalam menggambarkan energi yang terkandung dalam makanan, yang biasanya dalam
ukuran kilokalori.) Satuan energi dalam sistem satuan AS adalah British thermal unit
(Btu), yang didefinisikan sebagai jumlah energiyang dibutuhkan untukmenaikkan
suhu I pon air dari 63"F ke 64"F.
Para ilmuwan kebanyakan menggunakan satuan SI energi, joule, ketlka
menggambarkan proses-proses termal. Dalam buku ini, kalor, usaha, dan energi dalam
biasanya dinyatakan dalam joule. (Perhatikan bahrva kalor dan usaha diukur dalam
satuan energi. Bedakan dua caruperpindahan energi ini dengan energi itu sendiri,
yang juga diukur dalam joule.)

Ekuivalensi Mekanik Kalor


Pada Bab 7 dan 8 (Buku 1), kita menemukan bahwa ketika gesekan diperkenalkan

dalam sistem mekanik, sejumlah energi mekanik akan hilang, atau dengan kata
lain, energi mekanik tidaklah kekal jika ada gaya nonkonservatif. Berbagai
eksperimen menunjukkan bahwa energi mekanik vang hilang ini tidak
lenyap begitu saja, tetapi diubah menjadi energi dalam. Kita dapat melakukan
eksperimen sederhana di rumah dengan menancapkan paku dengan palu
pada sebilah kayu. Apa yang terjadi pada semua energi kinetik palu sewaktu
paku tertancap seluruhnya ke sebilah karr tersebut? Sebagian energi kinetik
itu sekarang telah berada di dalam paku sebagai energi dalam, seperti yang
ditunjukkan oleh fakta bahwa paku tersebut terasa hangat. Meskipun hubungan
antara energi mekanik dan energi dalam pertama kali diperkenalkan oleh
Benjamin Thompson, |oule adalah ilmuwan yang berhasil menunjukkan
ekuivalensi kedua bentuk energi ini.
Diagram skematis dari eksperimen Joule yang sangat terkenal ditunjukkan
pada Figur 20.1. Sistem yang menjadi perhatian kita adalah air yang berada
dalam wadah yang terinsulasi secara termal. Usaha dilakukan pada air dengan
memutar roda dayung, yang digerakkan oleh balok-balok padat yang jatuh

1 Awalnya, kalori didefinisikan sebagai "kalor" yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu I g air
sebesar 1oC. Bagaimanapun, pengukuran yang teliti menunjukkan bahwa jumlah energi yang
dibutuhkan untuk menghasilkan perubahan loC sedikit bergantung pada suhu awalnya; oleh
karena itu, sebuah definisi yang lebih tepat pun dikembangkan.
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 41

pada kelajran konstan. Suhu air yang terusik meningkat seiring terjadinya gesekan
antara air dan roda. ]ika energi yang hilang di daiam wadah dan yang melalui dinding
diabaikan, maka energi potensial yang hilang dari balok sama dengan usaha yang
dilakukan oleh roda pada air. |ika kedua balok jatuh setinggi ft, energi potensial
yang hilang adalah sebesar 2ntgh, di mana m adalah massa satu balok; energi ini
menyebabkan suhu air meningkat. Dengan mengubah-ubah kondisi eksperimennya,
foule mendapati bahwa energi mekanik yang hilang sebesa r zmgh adalah sebanding
dengan peningkatan suhu air sebesar A7. Konstanta kesebandingannya ditemukan
kira-kira aJ8 Jlg."C. Oleh karena itu, energi mekanik sebesar 4,lg J dapat Termal

menaikkan suhu I g air sebesar 1oc. untuk pengukuran yang lebih presisi, konstanta Figur 20.1 Eksperimen
kesebandingannya adalah a,rc6 Jlg.'c ketika suhu air dinaikkan dari 14,5oc ke foule untuk menentukan
ekuivalensi mekanik
l5,5oC. Kita adopsi nilai "kalori 15 derajat" ini:
kalor. Balok yang jatuh
memutar roda dayung,
I kal : 4,1861 (20.1) menyebabkan suhu air
meningkat.

Persamaan ini dikenal, untuk alasan historis sepenuhnya, sebagai ekuivalensi


mekanik kalor.

Seorang pelajar mengonsumsi sebanyak 2 000 kalori W : nmgh: 8,37 x 106 J


untuk makan malam. Ia ingin melakukan usaha
yang jumlahnya ekuivalen di tempat berolahraga w 8,37 x l06J
dengan cara mengangkat barbel seberat 50,0 kg.
mgh (s0,0 kg)(9,80 m/s2xz,oo m)

Berapa kali barbelnya harus ia angkat untuk :8,54 x ]03kali


menghabiskan energi sebesar ini? Asumsikan bahwa
ia mengangkat barbel 2,00 m setiap kalinya, dan ia
|ika pelajar tersebut cukup sehat dan mampu
tidak memperoleh kembali energi apa pun ketika ia mengangkat barbel sekali setiap 5 s, ia harus
menurunkan barbel. melakukannya selama 12 jam. |elaslah bahwa jauh
Iebih mudah untuk menurunkan berat badan dengan
Penyelesaian Oleh karena 1 kalori : 1,00 x 103 kal, cara diet.
jumlah usahayangperlu dilakukan pada sistem barbel- Pada kenyataannya, tubuh manusia tidak 10070
Bumi adalah 2,00 x 106 kal. Dengan rnengonversi efisien. |adi, tidak semua energi yang diuLrah di dalam
n nilai tersebut ke dalam joule, kita peroleh tubuh yang berasal dari makan malam dapat
a dikeluarkan dengan melakukan usaha pada barbel.
n W : (2,00 x 106 kal) :8,37 x 106 J
ini digunakan untuk memompa
Sebagian energi
h darah dan melakukan fungsi di dalam tubuh.
Usaha yang dilakukan saat mengangkat barbel
Dengan demikian, 2 000 kalori dapat dihabiskan
setinggi ft sam a dengan mgh, dan usaha yang dilakukan
kurang dari 12 jam ketika kebutuhan-kebutuhan
Ir saat mengangkatnya r kali adalah nmgh. Ktasetarakan
energi yang lain ini disertakan.
ini dengan jumlah usaha yang dibutuhkan:
:h
42 Bagian 3 Termodinamika

2O.2 Kalor Jenis dan Kalorimetri


Ketika energi ditambahkan pada sistern dan tidak ada perubahan energi kinetik
atau energi potensial sistem, maka suhu sistemnya biasanya naik. (Perkecualian
untuk pernyataan ini adalah pada kasus di mana sistem menjalani suatu perubahan
keadaan-dis eb:ut juga peralihan
Jase-yang akan dibahas pada subbab selanjutnya.) Jika
sistemnya terdiri dari sampel zat, kita menemukan bahwa besar energi yang dibutuhkan
untuk menaikkan suhu zat berbeda-beda jika zatnya berbeda. Sebagai contoh, energi
yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu 1 kg air sebesar loC adalah 4 186 J, tetapi
energi yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu 1 kg tembaga sebesar loC hanyalah
387 J.Pada pembahasan selanjutnya, kita akan menggunakan kalor sebagai contoh
perpindahan energi, tetapi hal yang perlu diingat adalah kita dapat rnengubah suhu
sistem kita dengan melakukan berbagai metode perpindahan energi.
Kapasitas kalor C dari sampel zat tertentu didefinisikan sebagai jumlah
energi yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu sampel tersebut sebesar loc. Dari
definisi ini, kita mengetahui bahwa energi Q menghasilkan perubahan suhu sarnpel
sebesar AT, sehingga

Q:C (20.2)
^T
Kalor jenis c dari zat adalah kapasitas kalor per satuan massanya. Dengan demikian,
jika energi p dipindahkan ke sampel zatyang memiliki massa m dan suhu sampel
berubah sebesar AT, maka kalor jenis zat adalah

L:-
O
Kalor ienis (20.3)
m L,T

Kalor jenis pada dasarnya merupakan suatu ukuran seberapa tidak sensitifnya zat
secara termal terhadap penambahan energi. Semakin besar kalor jenis suatu bahan,
semakin besar pula energi yang harus ditambahkan kepada bahan tersebut untuk
menyebabkan suatu perubahan suhu. Tabel 20.1 memuat daftar kalor jenis yang
cukup representatif.
Dari definisi ini, kita dapat menghubungkan energi Q yang berpindah antara
suatu sampel bermassa m dari sebuah bahan dan sekelilingnya yang menyebabkan
perubahan suhu AT sebagai

A*"nc &r {20.4)


Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 43

Tabel 20.1 A HATI-HATI!


20.3 Pilihan
Terminologi yang
Kurang Baik
Istllah kalor jenis
merupakan suatu istilah
',,?0G yang kurang baik dari

1 850 masa lalu, dari masa

l?3o
ketika termodinamika dal
' 3e7 mekanika berkembang
sendiri-sendiri. Istilah
,}??
,:LX9, yang lebih baik untuknya
adalah p e rp n d ah an n ergi
rietl i e

'rlE8, spesifik, tetapi istilah yang


sebelumnya terlalu sulit
'ig* untuk digantikan.
,,,23

Zatpnd@tWttyil..
Kturfggllll :,'i-:t'', ' ' .,:r,38S ,0:09?r'::""

{aq'.,,:,,. 1,,,.. ,, 837 ,$,2S,Q,1: ;-:


Es{*5_iS),,:1 , ,, ,
i t2,09Q o,Fo
Marmei,,, :li: 'r:it ,r
' ,'86S
s,21., '
Kayu ,, ::.: . r' ':,, . :1 70S 03r
76 gqig i: :': 't;.. : ;.:
allrshpj {e!il}.-r,'., .
2:4$0 s,5&,
L6A s,03*
.'4 I*6 ii;pg,''."
Air{15:"e}_;,,., , . ,
iri'r '.
CaJ :,,,'",: ,,
Uryfimde]:r:i:''i 2 dlo

Sebagai contoh, energi yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu 0,500 kg air sebesar

-3,00oC adalah (0,500 kg) (4 186 J/kg."C) (3,00"C) :6,28 x 103 J. Perhatikan bahwa ketika
suhu naik, Q dan ATdianggap positif, dan energi dipindahkan ke dalam sistem. Ketika
suhu berkurang, Q dan AT dianggap negatif sehingga energi berpindah keluar sistem.
Kalor jenis nilainya bervariasi untuk suhu yang berbeda. Bagaimanapun, jika
interval suhunya tidak terlalu besar, variasi suhu dapat diabaikan dan c dapat dinyatakan
sebagai konstanta.2 Sebagai contoh, kalor jenis air bervariasi kira-kira l% dari OoC
ke 100"C pada tekanan atmosfer. Kecuali dinyatakan sebaliknya, kita akan mengabaikan
variasi ini.
Nilai-nilai terukur dari kalor jenis yang diperoleh bergantung pada kondisi
ekperimen. Pada umumnya, pengukuran yang dilakukan pada proses tekanan yang
konstan berbeda dari pengukuran yang dilakukan pada proses volume konstan. Untuk
zat padat dan cair, perbedaan di antara kedua nilai ini biasanya tidak lebih besar daripada
beberapa persen sehingga perbedaan ini sering diabaikan. Semua nilai yang diberikan

t D"tl.tisi yang diberikan oleh Persamaan 20.3 mengasumsikan bahwa kalor jenis tidak bergantung pada
suhu pada interval A7: TJ - l. lad, ,-umnya, jika c bergantung pada suhu pada interval tertentu, maka
rernvataan yang benar untuk Q adalah.

4
44 Bagian 3 Termodinamika

A HATI"HATI! pada Tabel 20.1 diukur pada tekanan atmosfer dan suhu kamar. Kalor jenis untuk gas K

20.4 Energi Dapat yang diukur pada tekanan konstan sangatlah berbeda dari nilai yang diukur pada volume pernyi
Berpindah
melalui Berbagai
konstan (lihat Bab 2l ).
R/letode
Kita akan menggunakan Q
Tanda
untuk merepresentasikan
jumlah energi yang kesepa
dipindahkan, tetapi
N
yang perlu diingat
adalah bahwa energi ketahu
,vang dipindahkan mw cw:
pada Persamaan 20.4
maka,
dapat dilakukan oleh
sembarang metode yang sebesa
diperkenalkan pada Bab 7; pada s
tidak harus kalor. Sebagai
contoh, berulang kali
bernile
Cukup menarik untuk diperhatikan bahwa air pada Tabel 20.1 memiliki kalor
melipat gantungan dari kita pe
timah dapat menaikkan jenis tertinggi di antara bahan-bahan umum lainnya. Kalor jenis yang tinggi ini cukup
suhu pada titik lipatannya
berperan dalam menyebabkan keadaan nyaman yang dialami di dekat daerah perairan
akibat usaha.
yang luas. Pada saat suhu air turun selama musim dingin, energi dipindahkan dari air
yang dingin ke udara oleh kalor, meningkatkan energi dalam dari udara. Oleh karena Niiai c,

kalor jenis air tinggi, maka energi yang dipindahkan ke udara relatif besar sehingga
perubahan suhu udara yang signifikan dapat tercapai, sementara suhu air hanya berubah
sedikit sekali. Udara membawa energi dalam ini ke arah darat ketika angin bertiup ke
sana. Sebagai contoh, angin di Pantai Barat Amerika Serikat bergerak menuju daratan
(ke timur). Oleh karena itu, energi yang dibebaskan oleh Samudra Pasifik pada saat
mendingin menyebabkan daerah pantainya lebih hangat daripada jika tidak ada samudra
ffi
|,u,u,
tersebut. Hal ini menjelaskan mengapa daerah pantai barat umumnya memiliki musim
hingg
dingin yang lebih menyenangkan daripada daerah pantai timur, di mana angin yang
kimia
berhembus tidak membawa energinya menuiu daratan.
suhu
adalal
Kekekalan Energi: Kalorimetri
Salah satu teknik pengukuran kalor jenis yang meiibatkan pemanasan sebuah sampel Peny
yang diketahui suhunya Tr, yaitu dengan cara menempatkannya ke dalam sebuah
menu
bejana yang berisi air yang massa dan suhunya diketahui sebagai 7,,, I T,kemudian
ffi,
mengukur suhu air setelah tercapai keseimbangan. Teknik ini dinamakan kalorimetri,
dan alat tempat terjadinya perpindahan energi disebut kalorimeter. |ika sistem dari :-1
sampel dan air terinsulasi, hukum kekekalan energi berlaku, yaitu bahwa jumlah energi
(0,
yang meninggalkan sampel (yang tidak diketahui kalor jenisnya) sama dengan jumlah
energi yang masuk ke air.3
:-(

r Untuk pengukuran,vang tepat, wadah air sebaiknya dimasukkan ke dalam perhitungan karena wadah lari I
tersebut juga mengalami perpindahan energi dengan sampel. Apabila kita ingin mengamati wadah tersebut,
maka kit.a harus mengetahui massa dan komposisinya. Akan tetapi, apabila massa air jauh lebih besar daripada
massa wadah, maka kita dapat mengabaikan pengaruh wadah'
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 45

( gas Kekekalan energi dapat membantu kita menuliskan representasi matematis dari A ITATI"HATI!
ume pernyataan energi di atas 20.5 lngatlah Tanda
Negatif
(20.s) Sangatlah penting
Odingin:-Qp^n"
untuk menyertakan
tanda negaiifke dalam
Tanda negatif pada persamaan ini diperlukan untuk menjaga konsistensi dengan Persamaan 20.5.
-fanda

kesepakatan kita mengenai tanda untuk kalor. negatifpada persamaan


tersebut sangat penting
Misalkan m,adalah massa sampel beberapa zatyang kalor jenisnya ingin kita
untuk menjaga konsistensi
ketahui. Anggaplah kalor jenis c, dan suhunya 7,. Begitu juga dengan air yang memiliki terhadap kesepakatan
mu, cw, danTr. |ika Tyadalah suhu keseimbangan setelah sampel dan air digabungkan, mengenai tanda yang
telah kita gunakan untuk
maka dari Persamaan 20.4, kita ketahui bahwa perpindahan energi pada air adalah perpindahan energi.
sebesar m,c,(Ty- T*),yangbernilai positif karena TI) 7,, dan perpindahan energi Perpindahar energi Qr",,".
bernilai negatif karena
pada sampel yang tidak diketahui kalor jenisnya adalah sebesar na,c,(Ty - T,), yang
elergi meninggalkan
bernilai negatif. Dengan menl.ubstitusikan pernyataan ini ke dalam Persamaan 20.5, zat yang paDas tersebut.
kalor Tanda negatifpada
kita peroleh
ukup persalxaan memastikan
'airan bahwa ruas kanan berr.rilai
m*c*(Ty- Trr): -m*c*(Tt- T.)
positif, konsisten dengan
lri air ruas kirinya, yang bernilai
arena Nilai c, diperoleh dengan cara positif karena energi
masuk ke air yang dingin.
ingga
rubah
*,r*(r, -r,") *rr''rr(7, _ Tr)
C,: ('r :
up ke *,(r,-rr) *(r
--7;----;:--rr)
rratan
a saat
nudra
Batang logam yang massanya 0,050 0 kg dipanaskan Batang logam tersebut kemungkinan besar terbuat
rusim
hingga 200,0'C kemudian dimasukkan ke dalam gelas dari besi, yang dapat kita ketahui dengan cara
r yang
kimia yang berisi 0,400 kg air pada suhu 20,0"C. Jika membandingkan hasil ini dengan data yang tertera
suhu keseimbangan akhir sistem yang sudah berpadu pada Tabel 20.1. Perhatikan bahwa suhu batang
adalah22,4"C, carilah kalor jenis logam tersebut. logam awalnya berada di atas titik uap. Dengan
demikian, sebagian air akan menguap ketika kita
ampel
Penyelesaian Menurut Persamaan 20.5, kita dapat memasukkan batang logam ke dalam air. Kita
ebuah
menuliskan mengasumsikan bahwa kita memiliki sistem tertutup
Ludian
di mana uap ini tidakkeluar dari sistem. OIeh karena
metri, *,r*(r, _r*)
suhu keseimbangan akhir lebih rendah daripada titik
n dari : -*.r,(r, _r,) uap, sebagian besar uap air terkondensasi kembali
energi
(0,+oo t<g)(+ 186 ] / kg ."c)(22,4"c- 20,0.c) menjadi air.
umlah
: -(o,oso o kg)(c, )(zz,4.c - 2oo,o.c)
Bagaimana Jika? Andaikan Anda sedang
melakukan sebuah eksperimen di dalam laboratorium
l wadah Dari hasil di atas, kita peroleh
:ersebut, dengan menggunakan teknik ini untuk mengetahui
laripada jenis sebuah sampeldanAndaingin mengurangi
{*;.+i+:
I\fILIK
Badi:l Iler;-...1 g iaI: aail
.;l an iit;- rsii,nn
Pr*pitr..:i Jcv.'* 'i .r:'*r
46 Bagian 3 Termodinamika

ketidakpastian keseluruhan dari hasil akhir c,. Dari untuk T7 - T,. Sebagai contoh, ketidakpastian
data yang diberikan pada contoh, nilai apa yang sebesar 0,1oC pada masing-masing suhu yang
harus diubah sehingga diperoleh pengurangan terbaca akan rnenghasilkan ketidakpastian 870 pada
ketidakpastian yang paling efekti{? perbedaannya. Supaya perbedaan suhu ini menjadi
lebih besar secara eksperimental, perubahan yang
J aw aban Ketidakpastian terbesar dalam eksperimen paling efektif adalah dengan cara mengurangi
adalah akibat perbedaan suhu yang kecil, yakri 2,4"C jumlah airnya.

Seorang koboi menembakkan peluru perak dengan Perhatikan bahwa hasilnya tidak bergantung pada
kelajuan awal pada moncong pistol 200 m/s ke massa peluru.

dalam dinding kayu di sebuah warung minuman.


Asumsikan bahwa seluruh energi dalam akibat Bagaimana Jika? Seandainya koboi tersebut
tumbukannya tersimpan di dalam peluru. Berapa kehabisan peluru perak dan menembakkan peluru
perubahan suhu peluru? timah dengan kecepatan yang sama ke dalam
dinding. Apakah perubahan suhu peluru akan
Penyelesaiafl Energi kinetik peluru adalah lebih besar atau lebih kecil?

K:L*v'
2 Jawaban Dengan melihat Tabel 20.1, kita ketahui
bahwa kalor jenis peluru timah adalah 128 J lkg: C,
Oleh karena di sekelilingnya tidak ada yang lebih
lebih kecil daripada kalor jenis peluru perak. Dengan
panas daripada peluru, peluru tidak memperoleh
demikian, jumlah energi masukan yang diberikan
energi melalui kalor. Suhunya bertarnbah karena
akan menaikkan timah sejumlah rentang suhu yang
energi kinetik diubah menjadi energi dalam
lebih lebar daripada perak, dan suhu akhir peluru
tambahan ketika peluru berhenti pada dinding.
timah akan lebih tinggi. Pada Persamaan (1), kita
Perubahan suhu adalah sama seperti jika energi Q: K
menyubstitusi nilai yang baru untuk kalor jerrisnva:
dipindahkan oleh kalor dari corong pistol ke peluru.
lika kita membayangkan proses akhir perubahan I ,l
energi ini, kita dapat menghitung ATdari Persamaan OK :rt\200mlsf
-1----l-q6oc
mc mc filr28Tlkg "{l)
20.4.Dengan memakai na Jlkg 'oC sebagai kalor
jenis perak (lihat Tabel 20.1), kita peroleh
Perhatikan bahwa massa peluru perak dan peluru
timah tidak harus sama untuk mengetahui perubahan
(r) rr: gmc- !: 'r!:?:,0,:
mc- fit(n4 /kg ."c)
'='^,
suhu ini. Yang dibutuhkan adalah bahwa keduanya
f
:85,5'C memiliki kelajuan yang sama.

20.3 Kalor Laten


Suatu zat sering kali berubah suhunya ketika energi berpindah antara zat tersebut
dan sekelilingnya. Akan tetapi, ada beberapa keadaan yang mana perpindahan energi
tidak menghasilkan perubahan dalam suhu. Kasus ini terjadi ketika karekteristik
fisis dari zat berubah dari wujud yang satu ke bentuk yang lain; perubahan wujud
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 47

vang demikian sering disebut dengan perubahan fase. Dua perubahan fase yang A HATI,HATI!
umum adalah perubahan fase dari padatan ke cairan (melebur) dan dari cairan ke gas 20.6 Tanda
Sangatlah
tmenguap); yang lainnya adalah perubahan dalam struktur kristal yang padat. Semua
Penting
perubahan fase mengalami perubahan energi dalam, tetapi tidak mengalami perubahan Kesalahan-kesalahan
suhu. Peningkatan energi dalam dalam penguapan, contohnya, direpresentasikan tanda sering sekali terjadi
ketika bekerja dengan
oleh pemutusan ikatan-ikatan antarmolekul dalam keadaan cair; pemutusan ikatan
persamaan-persamaan
ini menyebabkan molekul-molekul terpisah lebih jauh dalam keadaan gas, dan ini kalorimetri, jadi kita perlu
tegaskan sekali lagi di
menghasilkan peningkatan energi potensial antarmolekul.
sini. Untuk perubahan
Seperti yang Anda perkirakan, untuk zat yang berbeda, responsnya terhadap fase, gunakan tanda

penambahan maupun pelepasan energi juga akan berbeda-beda, pada saat zat-zat eksplisit yang tepat
dalam Persamaan 20.6,
tersebut berubah fase karena susunan molekuler internalnya bervariasi. Begitu juga,
bergantung pada apakah
iumlah energi yang dipindahkan selama perubahan fase bergantung pada jumlah Anda menambahkan
zatnya. (Lebih sedikit energi yang dibutuhkan untuk meleburkan balok es daripada atau mengurangkan
energi dari zatnya. Dalam
mencairkan danau yang membeku.) Jika energi sebesar Q dibutuhkan untuk mengubah Persamaan 20.4, tidak
t-ase zat yang bermassa rn, perbandingan I Q /m menunjukkan karekteristik termal ada tanda eksplisit yang
=
perlu diperhatikan, tetapi
zat. Oleh karena penambahan atau pelepasan energi ini tidak menyebabkan perubahan
pastikan bahwa AT
suhu, besaran I disebut dengan kalor laten (secara harfiah, kalor "tersembunyi") zat. Anda selalu merupakan
\ilai I dari suatu zat bergantung pada sifat alamiah perubahan fasenya, yang juga suhu akhir dikurangi
suhu awal. Selain itu,
merupakan karekteristik zatflya.
pastikan bahwa Anda
Dari definisi kalor laten, dan kembali memilih kalor sebagai mekanisme selala menyertakan tanda
negatif pada sisi kanan
perpindahan energi, kita ketahui bahwa energi yang dibutuhkan untuk mengubah fase
dari Persamaan 20.5.
suatu zat murni yang bermassa m adalah

Q:tmL (20.6) Kalor laten

Kalor laten peleburan L1 adalah istilah yang digunakan ketika perubahan fasenya
adalah dari padatan ke cairan (/ adalah untuk fusi, yang berarti "mengombinasikan
dengan cara melebur"), kalor laten penguapan I, adalah istilah yang digunakan ketika
perubahan fase terjadi dari cairan ke gas (cairannya "menguap").4 Kalor laten berbagai
zat cukup bervariasi, seperti data yang ditunjukkan pada Tabel 20.2. Tanda positifpada
Persamaan 20.6 digunakan ketika energi memasuki sistem, menyebabkan peleburan
maupun penguapan. Tanda negatif memberi arti bahwa energi meninggalkan sistem,
seperti halnya pada keadaan sistem membeku maupun terkondensasi (mengembun).
Untuk memahami peran kalor laten di dalam perubahan fase, perhatikan energi
r-ang dibutuhkan untuk mengubah 1,00 g es berbentuk kubus pada -30,0'C menjadi
120,0oC. Figur 20.2 menunjukkan hasil eksperimen yang diperoleh ketika energi
ditambahkan secara berangsur-angsur pada es. Mari kita telaah masing-masing bagian
kurva merah.

' Ketika gas didinginkan, gas tersebut terkondensasi-sama dengan kembali ke fase cairan. Energi yang
:riepaskan per satuan massa disebut kalor laten pengembunan dan secara numerik sama dengan kalor laten
renguapan. Demikian juga ketika cairan didinginkan, ia akan membeku, dan kalor laten pembekuan secara
::merik sama dengar.r kalor laten peleburan.
48 Bagian 3 Termodinamika

Trbel2O.2

**[-**....,...-Ti--.-tik.!.+t{ie}-..ir'rotubutentJ&}".,...:,ilIti&I}i#h.tiQ}.',tjg

:.a .

..

Bagian A. Pada bagian kurva ini, suhu es berubah dari -30,0oC menjadi 0,0"C.
Oleh karena kalor jenis es adalah 2 090 J lkg.oC, kita dapat menghitung jumlah energi
yang ditambahkan dengan menggunakan Persamaan 20.4:

Q : m,c,aT: (1,00 x 10 3 kg) (2 090 J/kg ."c) (30,0'c) :62,7 J

Bagian B. Ketika suhu es mencapai 0,0"c, campuran es-air tetap berada pada suhu
ini-meskipun energi ditambahkan-hingga semua esnya telah melebur. Energi
yang dibutuhkan untukmeleburkan 1,00 g es pada 0,0oc, dari Persamaan20.6, adalah

Q: miLf : (1,00 x 10 3 kg) (3,33 x IOs J/kg) :3331

Dengan demikian, kita telah pindah ke tanda 396 J (: 62'7 J+ 333 |) pada sumbu
energi dalam Figtr 20.2.

Bagian C. Antara 0,0'c dan 100,0'c, tidak terjadi sesuatu yang mengejutkan. Tidak
terjadi perubahan fase, dan juga seluruh energi yang ditambahkan ke dalam air
digunakan untuk menaikkan suhunya. |umlah energi yang diperlukan untuk menaikkan
suhu dari 0,0oC menjadi 100,0'C adalah

Q: m*c,aT: (1,00 x 10-3 kg) (a,19 x 103 J/kg .'c) (100,0'c) : 419 J
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 49

T ('C)

Uap air

3oool
I

3 070
Energi yang di tambahkan (.I) +
Figur 20.2 Grafik suhu terhadap energi yang ditambahkan ketika 1,00 g es dengan suhu awal -30,0oC
diubah menjadi uap air pada suhu 120,0'C.

Bagian D. Pada 100,0oC, perubahan fase lain terjadi begitu air berubah dari keadaan cair
pada suhu 100,0"C menjadi uap air pada suhu 100,0"C. Sama dengan campuran es-air
di Bagian B, campuran ini tetap berada pada 100,0"C-meskipun energi ditambahkan-
hingga seluruh cairannya berubah menjadi uap air. Energi yang dibutuhkan untuk
mengubah 1,00 g air menjadi uap air pada suhu l00,0oc adalah

Q: m*L,: (1,00 x 10-3 kg) (2,26 x 106 J/kg) :2,26 x 103 J

Bagian E. Pada bagian kurva ini, seperti pada bagian A dan C, tidak terjadi perubahan
fase; dengan demikian, seluruh energi yang ditambahkan digunakan untuk menaikkan
suhu uap air. Energi yang harus ditambahkan untuk menaikkan suhu uap air dari
100,0'C menjadi 120,0"C adalah

Q: ffi,q47: (1,00 x 10 3 kg) (2,01 x 103 J/kg .'C) (20,0"C) : 40,2 J

|umlah energi yang harus ditambahkan untuk mengubah 1 g es -30,0oC menjadi uap
air 120,0oC adalah penjumlahan dari kelima bagian kurva, yang bernilai 3,11 x 103 J.
Sebaliknya, untuk mendinginkan I
g uap air 120,0oC menjadi es -30,0oC, kita harus
memindahkan energi sebesar 3,11 x 103 J.
Perhatikan dalam Figur 20.2bahwa energi yang dipindahkan ke dalam air untuk
mengubahnya menjadi uap air relatif besar. Bayangkan kebalikan dari proses ini-ada
sejumlah besar energi yang dipindahkan keluar dari uap air saat mengembun menjadi
air. Hal ini menunjukkan mengapa luka bakar pada kulit Anda karena terkena uap air
bersuhu 100oC terasa lebih sakit daripada jika terkena air bersuhu 100"C. Sejumlah
besar energi yang berasal dari uap air memasuki kulit Anda dan tetap bersuhu l00oc,
dan uap air butuh waktu yang cukup lama untuk mengembun. Sebaliknya, ketika kulit
50 Bagian 3 Termodinamika

Anda bersentuhan dengan air pada suhu l00oC, air segera mengalami penurunan suhu
begitu energi dipindahkan dari air ke kulit Anda.
Kita dapat menjelaskan perubahan fase ke dalarn hal penyusunan kembali
molekul-molekul ketika energi ditambahkan ke atau dikeluarkan dari zat. (Untuk zat
unsur di mana atom-atom tidakbergabung membentukmolekul-molekul, pembahasan
berikutnya akan diinterpretasikan dalam atom-atom. Kita menggunakan istilah umum
molekul-molekul untuk mengacu pada senyarva kimia dan juga zat unsur.) Pertama-
tama perhatikan perubahan fase dari cair ke gas. Molekul-molekul dalam cairan cukup
berdekatan, dan gaya di antara molekul-molekul tersebut lebih besar daripada molekul-
molekul dalam gas yang terpisah lebih jauh. Oleh karena itu, usaha harus dilakukan pada
cairan untuk melawan gaya tarik-menarik antarmolekul jika molekul-molekul tersebut
ingin dipisahkan. Kalor laten penguapan adalah jumlah energi per satuan massa yang
harus ditambahkan ke dalam cairan untuk melakukan pemisahan ini.
Begitu pula halnya untukpadatan. Kita membayangkan bahwa penambahan energi
menyebabkan amplitudo getaran molekul terhadap posisi keseitnbangannya menjadi
lebih besar pada saat suhunya bertambah. Pada titik lebur padatan, amplitudonya cukup
besar untuk memutus ikatan antarmolekul dan memungkinkan molekul bergerak ke
posisi yang baru. Molekul-molekul dalam cairan juga membentuk ikatan satu sama lain,
tetapi ikatannya iebih lemah daripada dalarn fase padatan. Kalor laten peleburan sama
dengan energi yang dibutuhkan per satuan massa untuk mengubah ikatan antarmolekul
dari ikatan jenis padatan ke ikatan jenis cairan.
Seperti yang dapat Anda lihat dari Tabel 20.2, kalor laten penguapan untuk suatu zat
biasanya sedikit lebih besar daripada kalor laten peleburan. Hal ini tidak mengejutkan
karena jarak rata-rata antarmolekul daiam f-ase gas jauh lebih besar daripada pada fase
cairan maupun padatan. Pada perubahan fase dari padatan ke cairan, kita mengubah
ikatan jenis padatan menjadi ikatan jenis cairan, yang hanya sedikit lebih lemah. Pada
perubahan fase dari cairan ke gas, bagaimanapun, kita memutus ikatan jenis cairan
dan rnenciptakan situasi di mana molekul-molekul gas pada dasarnya tidak terikat
satu sama lain. Oleh karena itu, tidaklah mengherankan bahwa energi yang dibutuhkan
untuk menguapkan suatu massa zat lebih banyak daripada yang dibutuhkan untuk
meleburkannya.

Kuis eepat
batu dilakukan sesuai dengan yang dibahas di atas, tetapi kita membuat grafikenergi
l: .r; i:. ir', I r . :: ,r,

dalam sisiarn sebagai'fung,st daii elergi input" Bagaimana,kira-kira gra{iknya? ,


Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 51

A HATI.HATI!
20.7 Celsius vs.
Kelvin
Dalam persamaan di
Anda mcrtemui ke$ulJtan daXam meql*lesaikan,soal:soatkalorlq.l.q r,i 'pastikan'i
mana I ada-sebagai
bahwa Anda memperhatikan hal-hal berikut. contoh, hukum gas
. SatuaR pengukurannys harus konsisten, Misalnya, jika Anda mengs'qrskaa ideal-satuan suhu
Kelvin harus digunakan.
kalor jenis yang diukur dalam J /kg .oC, pastikan massanya dalam kilogram dan Dalam persamaan yang
suhunya dalam derajat Celsius. mengandung A7, seperti
rPerpindaha* energi dinyatakan oleh perlamaan persamaan kalorimetri,
' fi,a ry69"'tr**yainluk Anda dapat merggunakan
:prose$:pro$es7*lg tidakrnengalarni,pefBb'*har fas*lFersarnaia:*'* tmlrdar- skala suhu Celsius karena

Q : tmL,hanya digunakan ketika terjadi perubahan fase; pastikan memilih perubahan suhunya sama
untuk kedua skala suhu.
tanda yang tepat untuk p€rsamaan-persamaan ini yang bergantung pada arah
Meskipun demikian,
perpindahan energi. penggunaan suhu Kelvin
merupakan yang paling
' $er,iqgkaliieriadikesalahan?Fdlketik+pfriry$l-g* i,,,=,*$p**digunakan
aman dan konsisten dalam
Pastikan bahwa Anda menggunakan tanda negatif dalam persamaannya, dan semua persamaan yang
ingat bahwa AT selalu merupakan suhu akhir dikurangi suhu awal. mengandung T atau AT.

Berapa massa uap air yang suhu awalnya 130oC Pada tahap ketiga, suhu air yang berasal dari
dibutuhkan untuk memanaskan 200 g air dalam wadah uap air berkurang hingga 50,0oC. Perubahan ini
gelas bermassa 100 g, dari 20,0oC menjadi 50,0"C? memindahkan energi sebesar

PenyelesaiaD Uap air kehilangan energinya dalam Qt : m,c* LT : m,(4J9xr03,I/kg ."c)(-so,o'c)


tiga tahap. Tahap pertama, uap air mendingin hingga :-m,(2'osxlos Ji kg)
100oC. Energi yang dipindahkan pada proses ini
adalah Dengan menjumlahkan perpindahan energi dalam
ketiga tahap ini, kita peroleh

Q: ffi,c, LT : m,(z,ot . r03 J / kg '"c)( 30,0'c) o


. panas
:-ra,(o,o:\lo4 J/kg) J lkg+2,26x106 Ji kg+2,09x105 J/kg

di mana z, adalah massa uap airyang tidakdiketahui.


ltu)
Sekarang, kita alihkan perhatian kita pada peningkatan
Pada tahap kedua, uap air berubah menjadi air.
suhu air dan wadah dari gelas. Menggunakan
Untuk memperoleh energi yang dipindahkan selama
Persamaan 20.4, kita peroleh
perubahan fasenya, kita menggunakan Q - -mL,
di mana tanda negatif menyatakan bahwa energi Qainsi,: (o,2oo kgXa,lg x 103 J / kg '"C)
meninggalkan uap air: (30,0'c) + (0,100 kg)
(837 J lkg."CX30,0"C)
Qz: -ms (2,26 x 106 J/kg) : 2,77 x104 J
52 Bagian 3 Termodinamika

Menggunakan Persamaan 20.5, kita ketahui besarnya suku p, untuk uap air karena air yang terkondensasi

massa yang tidak diketahui: dari uap air tidak mengalami pendinginan di bawah
100'C. Kedua, dalam Q6,.r,n, perubahan suhunya
Qaingin: -0runu, akan menjadi 80,0oC (bukan 30,0"C). Dengan
2,77 xl04 J : demikian, Qpu,u, menjadi

ms:
Qunur: Qr+Q,
: -m,l6,OZ xrc4 J kg + 2,26 x 106 J/kg]
Bagai mana J ika? Bagaimana jika ke adaan akhir
sistem adalah air pada l00oc? Apakah kita akan
: -m,(2,zzx1o6 J/kg)
membutuhkan uap air yang lebih banyak atau sedikit
daripada sebelumnya? Bagaimanakah kira-kira dan Q6,rr,, menjadi

perubahan analisis di atas?


gdingin : (o,zoo r.g)(+,rs x to3 .l I t<g '"c)
Jawaban Akan dibutuhkan uap air yang lebih (ao,o"c) + (o,roo kg)(s:z J I t<g . "c)(so,o"c)
banyak untuk menaikkan suhu air dan gelas ke 100oC :7,37 xl04 J
daripada ke 50,0oC. Berarti, ada dua perubahan utama
dalam analisis kita. Pertama, kita tidak akan memiliki Sehingga ms:3,18 x 10 2 kg : 31,8 g.

Helium cair memiliki titik didih yang sangat untuk mendidihkan 1,00 kg. Oleh karena 10,0 W :
rendah-4,2 K-dan kalor laten penguapannya sangat 10,0 J/s, energi sebesar 10,0 J dipindahkan ke dalam
rendah-2,09 x 104 J/kg. |ika energi dipindahkan helium setiap detiknya. Dari /: AE/AT, selang

ke wadah helium cair yang sedang mendidih dari waktu yang dibutuhkan untuk mernindahkan energi
W
sebuah pemanas listrik yang diberikan daya 10,0 sebesar 2,09 x l}a J adalah
berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk
2'-0-9r104 J :
mendidihkan 1,00 kg cairan tersebut? er :4I - 2,09x10r s
=35 menit
I 10,0J/s

Penyelesaian Oleh karena L,,:2,09 x 104 J/kg,


kita harus menyediakan energi sebesar 2,09 x 104 J/kg

2A.4 Usaha dan Kalor dalam Proses-proses


Termodinamika
Dalam pendekatan makroskopis terhadap termodinamika, kita menggambarkan
keadaan sistem menggunakan berbagai variabel, seperti tekanan, volume, suhu, dan
energi dalam. Sebagai hasilnya, besaran-besaran ini dikategorikan sebagai variabel
keadaan. Untuk suatu konfigurasi sistem yang diberikan, kita dapat mengidentifikasi
nilai dari variabel-variabel keadaannya. Penting untuk diperhatikan bahwa keadaan
makroskopis dari sebuah sistem yang terinsulasi dapat ditentukan hanya jika sistem
berada dalam keseimbangan termal secara internal. Pada kasus gas dalam wadah,
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 53

keseimbangan termal internal mengharuskan bahwa setiap bagian gas memiliki tekanan
dan suhu yang sama.
Kategori kedua untukvariabel-variabel dalam situasi yang melibatkan energi adalah
variabel transfer. Variabel-variabel ini bernilai nol kecuali jika terjadi perpindahan
energi melervati batas sistem. OIeh karena perpindahan energi yang melewati batas
merepresentasikan perubahan dalam sistem, variabel transfer tidak berkaitan dengan
keadaan sistem tertentu, melainkan berkaitan dengan perubahan dalam keadaan
sistemnya. Pada subbab sebelumnya, kita membahas kalor sebagai suatu variabel transfer.
Untuk seperangkat kondisi sistem yang diberikan, tidak ada nilai yang terdefinisi untuk
kalor. Kita hanya dapat memberikan nilai pada kalor jika energi melewati batas sistem
dalam bentuk kalor, menghasilkan perubahan pada sistem. Variabel keadaan merupakan
karekteristik suatu sistem dalam keseimbangan termal. Variabel transfer merupakan
karekteristik suatu proses di mana energi berpindah antara sistem dan sekelilingnya.

Figur 20.3 Usaha dilakukan pada gas yang berada dalam


silinder bertekanan P pada saat piston ditekan ke bawah
sehingga gas dimampatkan.

Pada subbab ini, kita membahas variabel transfer penting yang lainnya untuk sistem-
sistem termodinamika-usaha. Usaha yang dilakukan pada partikel dibahas secara
ekstensif dalam Bab 7, dan di sini kita mengamati usaha yang dilakukan pada sebuah
sistem yang dapat diubah bentuk-yaitu gas. Perhatikan suatu gas yang terdapat di dalam
silinder tertutup dengan piston yang dapat digerakkan (Figur 20.3). Pada keseimbangan,
gas menempati volume V dan memberi tekanan seragam P pada dinding silinder dan
pada piston. fika piston memiliki luas penampang A, gaya yang diberikan oleh gas pada
piston adalah F : PA. Sekarang, kita asumsikan bahwa kita menekan piston ke arah
dalam dan memampatkan gas secara kuasi-statis, yang berarti cukup lambat untuk
menjaga sistemnya tetap berada pada keseimbangan termal sepanjang waktu. Pada saat
piston ditekan ke arah bawah oleh gaya eksternal F : -Fi sejauh perpindahan A, : tlyj
,Figur 20.3b), maka usaha yang dilakukan pada gas, berdasarkan definisi kita untuk
usaha pada Bab 7, adalah

dW :F.dr : -Fj'dyj: -F dy:*PAdy


54 Bagian 3 Termodinamika

di mana kita telah menentukan besar F dari gaya eksternal yang sama dengan P,4,
karena piston selalu berada pada titik keseimbangan antara gaya eksternal dan gaya
dari gas. Untuk pembahasan ini, kita mengabaikan massa pistonnya. Oleh karena
A dy merupakan perubahan dalam volume gas dV,kita dapat merumuskan usaha yang
dilakukan pada gas

dW:-PdV (20.7)

)ika gasnya dimampatkan, dVnegatif dan usaha yang dilakukan pada gas bernilai positif.
fika gasnya mengembang, dtrlpositif dan usaha yang dilakukan pada gas bernilai negatif.
)ika volumenya konstan, maka usaha yang dilakukan pada gas adalah nol. )umlah usaha
yang dilakukan pada gas saat volume berubah dari V, ke V,dinyatakan oleh integral
dari Persamaan20.7:

Usaha pada gas t,t-lj;r,du (20.8)

Untuk menghitung integral ini, kita perlu mengetahui bagaimana tekanannya bervariasi
terhadap volume selama prosesnya berlangsung.
Pada umumnya, tekanan tidaklah konstan selama proses yang dialarni oleh gas,
tetapi bergantung pula pada volume dan suhu. fika tekanan dan volume diketahui
pada setiap tahap dalam proses, keadaan gas pada setiap tahap dapat digambarkan
pada grafik yang dinamakan diagram PY, seperti pada Figur 20.4. |enis diagram ini
memungkinkan kita untuk membayangkan proses yang dialami gasnya. Kurva pada
diagram PV disebut lintasan yang diambil antara keadaan awal dan keadaan akhir.
Perhatikan bahwa integral dalam Persamaan 20.8 sama dengan luas di bawah kurva
diagram PV. Dengan demikian, kita dapat mengidentifikasi satu kegunaan penting dari
diagram PV:

d6ri
bada

Seperti yang ditunjukkan pada Figur 20.4, untuk proses kompresi gas dalam silinder,
usaha yang dilakukan bergantung pada lintasan utama yang dianibil antara keadaan
awal dan akhir. Untuk mengilustrasikan hal penting ini, perhatikan beberapa lintasan
dimampatkan secara
berbeda yang menghubungkan I (awal) dan/(akhir) (Figur 20.5). Dalam proses yang
perlahan (kuasi-statis) dari
keadaan i ke keadaanf digambarkan dalam Figur 20.5a, volume gas pertama-tama dikurangi dari V, menjadi
Usaha 1'ang dilakukan pada Vypada tekanan konstan P, dan tekanan gas kemudian dinaikkan dari P, ke PToleh
gas sarna dengan negatif
pemanasan pada volume konstan Y1 Usaha yang dilakukan pada gas sepanjang lintasan
dari luas daerah di bawah
kurva PV. tersebut adalah -P,(Vf V,). Dalam Figur 20.5b, tekanan gas bertambah dari P, ke P,
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 55

pada volume konstan V, kemudian volume gas berkuran g dal V,ke V1 pada tekanan
konstan Pr. Usaha yang dilakukan pada gas adalah -Pf (Vf - V,),yang lebih besar
daripada usaha pada proses yang digambarkan pada Figur 20.5a. Hasilnya lebih besar
karena piston digerakkan sejauh perpindahan yang sama oleh gaya yang lebih besar
daripada situasi dalam Figur 20.5a. Pada akhirnya, untuk proses yang digambarkan
pada Figur 20.5c, baik P maupun V berubah secara kontinu, usaha yang dilakukan
pada gas memiliki nilai yang terletak di antara nilai-nilai yang diperoleh dalarn dua
proses pertama. Untuk menghitung usaha dalam kasus ini, fungsi P( !) harus diketahui
sehingga kita dapat menghitung integral dalam Persamaan 20.8.

I'
uJ vi vr vi vf vi
(a) (b) (c)

Figur 20.5 Usaha dilakukan pada gas seiring gas tersebut berubah dari keadaan awal ke keadaan akhirnya,
bergantung pada lintasan di antara kedua keadaan tersebut.

Perpindahan energi Q ke dalam atau keluar sistern dalam bentuk kalor juga
bergantung pada prosesnya. Amati situasi pada Figur 20.6. Dalam setiap kasus, gasnya
mempunyai keadaan awal volume, suhu, dan tekanan yang sama, serta diasumsikan
ideal. Pada Figur 20.6a, gas diinsulasi secara termal dari sekelilingnya kecuali pada
bagian dasarnya yang yang berisi gas, yang berada dalam kontak termal dengan reservoir
(sumber) energi. Reservoir energi adalah sumber energi yang dianggap sangat besar
sehingga perpindahan energi dalam dengan jumlah yang terbatas dari atau ke reservoir
tidak akan mengubah suhu reservoir tersebut. Piston dijaga pada posisi awal oleh pelaku
eksternal, misalnya tangan. Ketika nilai gaya yang menahan piston dikurangi sedikit,
piston naik dengan sangat lambat sampai keadaan akhirnya. OIeh karena piston bergerak
naik, gas melakukan usaha pada piston. Selama proses ini sampai mencapai volume
akhir V7, terdapat cukup energi yang dipindahkan oleh kalor dari reservoir kepada gas
untuk menjaga suhunya tetap f.
Sekarang, amati sistem yang diinsulasi secara termal yang ditunjukkan pada
Figur 20.6b. Ketika membrannya robek, gas dengan cepat mengembang ke ruang hampa
udara sehingga volumenya VS dan tekanannya P1. Pada kasus ini, gas tidak melakukan
usaha karena tidak ada gaya-tidak ada gaya dibutuhkan untuk mengembang ke ruang
hampa udara. Terlebih lagi, tidak ada energi yang dipindahkan berupa kalor melewati
dinding insulasinya.
Keadaan awal dan akhir dari gas ideal pada Figur 20.6a identik dengan keadaan
awal dan akhir pada Figur 20.6b, tetapi lintasannya berbeda. Pada kasus pertama, gas
56 Bagian 3 Termodinamika

melakukan usaha pada piston, dan energi dipindahkan secara perlahan ke gas, dalam
bentuk kalor. Pada kasus kedua, tidak ada perpindahan energi berupa kalor dan nilai
usahanya adalah nol OIeh karena itu, kita simpulkan bahwa perpindahan energi berupa
kalo5 seperti halnya melakukan usaha, bergantung pada keadaari awal, akhiS dan
tengah dari sistem. Dengan kata lain, karena kalor dan usaha bergantung pada lintasan,
tidak ada besaran yang dapat sepenuhnya ditentukan hanya dari titik-titik ujung dari
proses termodinamika.

Tembok yang
menginsulasi

Ruang
hampa udara

Figur 20.6 (a) Gas pada suhu t TMembran


mengembang secara perlahan
ketika menyerap energi dari Gas pada T,
reser'r'oir untuk menjaga
agar suhunya tetap. (b) Gas
mengernbang dengan cepat
menuju ruang yang hampa udara Reservoir energi
pada T,
setelah membrannya robek.
(a) (b)

20.5 Hukum Pertama Termodinamika


Ketika kita mempelajari hukum kekekalan energi di Bab 7 (Buku t), kita menyatakan
bahwa perubahan pada energi sistem adalah sama dengan jumlah dari semua
perpindahan energi yang melewati batas sistem. Hukum pertama termodinamika
adalah kasus khusus dari hukum kekekalan energi yang meliputi perubahan energi
dalam dan perpindahan energi berupa kalor dan usaha. Ini adalah hukum yang dapat
diterapkan pada banyakproses dan menghubungkan dunia mikroskopis dengan dunia
makroskopis.
Kita telah membahas dua cara di mana energi dapat dipindahkan antara sistem dan
lingkungannya. Salah satunya adalah usaha dilakukan pada sistem, yang mengharuskan
adanya perpindahan secara makroskopis dari titik kerja gayanya. Lainnya adalah kalor,
yang terjadi pada level molekulec yaitu ketika ada perbedaan suhu melintasi batas
sistem. Kedua mekanisme tersebut menghasilkan perubahan energi dalam dari sistem
dan karena itu biasanya menghasilkan perubahan yang dapat diukur pada variabel
makroskopis dari sistem, seperti tekanan, suhu, dan volume gas.

Untuk lebih memahami gagasan-gagasan ini secara kuantitatif, anggaplah sebuah


sistem mengalami perubahan dari keadaan awal ke keadaan akhir. Selama perubahan
ini, terjadi perpindahan energi berupa kalor p rnemasuki sistem, dan usaha I4l
dilakukan pada sistem. Sebagai contoh, misalkan sistemnya adalah gas, yang tekanan dan
volumenya berubah dari P, dan V, menjadi P, dan V1 Iika jumlah 0+ W diukur untuk
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 57

berbagai lintasan yang menghubungkan keadaan awal dan keadaan akhir yang seimbang,
kita menemukan bahwa jumlahnya sama untuk semua lintasan yang menghubungkan
kedua keadaan tersebut. Kita simpulkan bahwa jumlah Q + W ditentukan oleh tahap
awal dan tahap akhir dari sistem, dan kita menyebut besaran ini sebagai perubahan
energi dalam pada sistem. Meskipun Q danWbergantung pada lintasannya, jumlah
Q * I'[tidak bergantung pada lintasan tersebut. Jika kita memakai simbol AE dalam
untuk merepresentasikan energi dalam, maka perubahan energi dalam E6u1"- dapat

ditunjukkan oleh5

AEa*u* = 8*W (2oe) [xHx,[:[?f;'

di mana seluruh besarannya harus mempunyai satuan yang sama untuk energi.
Persamaan 20.9 dikenal sebagai hukum pertama termodinamika. Salah satu konsekuensi
penting dari hukum pertama termodinamika adalah adanya nilai energi dalam A TIATI.IIATI!
20.8 Konvensi Dua
yang nilainya ditentukan oleh keadaan sistem. Energi dalam adalalr variabel keadaan,
Tanda
seperti tekanan, volume, dan suhu.
Beberapa buku teks
Ketika sistem mengalami perubahan teramat kecil di mana sejumlah kecil energi fisika dan keteknikan
menyatakan hukum
dQ dipindahkan oleh kalor dan usaha dW tlangkecli diiakukan padanya, energi dalam
pertama termodinamika
berubah dalam jumlah dEdutu yang kecil. Oleh karena itu, untuk proses dengan nilai sebagaiAE.1"1"n:Q W,

1.ang sangat kecil kita dapat menyatakan hukum pertama termodinamika sebagai6 dengan tanda minus
antara kalor dan usaha.
Alasannya, usaha yang
dEonu:dQ+W didefinisikan dalam
persamaan ini adalah
Hukum pertama termodinamika adalah sebuah persamaan kekekalan energi yang usaha yang dilakukan
oleh gas, bukan usaha
menyatakan bahwa satu-satunyajenis energi yang berubah dalam sistem adalah energi
yang diberikan pada gas,
dalam, E6u1u-. Mari kita pelajari beberapa kasus di mana kondisi tersebut berlaku. sama dengan kasus yang

Pertama-tama, perhatikan suatu slsfem yang terisolasl-yang berarti tidak telah dijelaskan di atas.
Persamaan yang ekuivalen
berinteraksi dengan sekelilingnya. Pada kasus ini, tidak ada perpindahan energi dengan Persamaan 20.8
berupa kalor dan usaha yang diberikan pada sistem bernilai nol; oleh sebab itu energi dalam perlakuan ini
mendefinisikan usaha
dalamnyakonstan.Artinya,karenaQ-W-0,makaAEaur*:0,jadiEdnr"-, l:Edulu-,
sebagai w: J''.'Pdv.
I Kita simpulkan bahwa energi dalam, E4"1"- dari suatu sistem yang terisolasi Dengan demikian, jika
bernilai konstan. usaha positif dilakukan
oleh gas, maka energi
rrreninggalkan sistem,
sesuai dengan tanda
! Adalah suatu kesalahan yang patut disayangkan dari sej arah, bahwa simbol tradisional dari energi dalam negatif pada hukum
:daiah U, yang juga merupakan simbol energi potensial, seperti yang kita pelajari dalam Bab 8 (Buku 1). pertalna.
L'ntuk mencegah kebingungan antara energi potensial dan energi dalam, kita menggunakan simbol E.,","", Dalam kuliah kimia
:ntuk energi dalam di seluruh isi buku ini. lika Anda mengambil kuliah lanjutan di bidang termodinarnika, atau teknik lainnya, atau
:agaimanapun, bersiaplah untuk menggunakan simbol L/ untuk energi dalam. saat membaca buku
- Perhatikan bahwa dQ dan dW bukanlah besaran turunan yang sesungguhnl,a, karena p dan W bukanlah
fisika lain, pastikan

:'ariabel keadaan; akan tetapi, dEo","- adalah turunan dari Eoo,u,,. Oleh karena dQ dan dW adalah turunan untuk memperhatikan
konvensi tanda mana yang
:tk eksak, maka keduanya sering direpresentasikan dengan simbol dp dan dw . Untuk rinciannya, silakan
digunakan untuk hukum
.:hat buku lanjutan termodinamika, seperti R. P. Bauman, Modern Thermodynamics and Statiscal Mechanics,
pertama ini.
\er' \brk, Macrnjllan Publishing Co., 1992.
58 Bagian 3 Termodinamika

A HATI.HATI! Kemudian, ingat kasus dari sistem (yang tidak diinsulasi dari sekitarnya) yang
20.9 Hukum Pertama diambil melalui proses siklis-yakni proses yang dimulai dan diakhiri pada keadaan
Dengan per.rdekatan kita
yang sama. Pada kasus ini, perubahan energi daiam haruslah nol karena E6u1"* adalah
pada er.rergi dalam buku
ini, hukum pertama variabel keadaan, dan oleh karena itu energi Q ditambahkan ke sistem harus sama
termodinamika adalah dengan negatif usaha yang dilakukan pada sistem selama putaran itu. Semua itu dalam
kasus khusus dari
proses siklis
Persamaan 7. 17. Beberapa
fisikawan mengatakan
bahwa hr-rkum pertama AE6o1u-: o dan Q: - \\'I (Proses siklis)
adalah persamaan umum
untuk kekekalan energi,
vang ekuivalen dengan
Pada diagram P[ proses yang berputar kelihatan sebagai kurva tertutup. (Proses yang
Persamaan 7.l7.Dalam ditunjukkan dalam Figur 20.5 adalah kurva terbuka karena keadaan awal berbeda
pendekatan ini, hukum
dengan keadaan akhir.) Ini dapat ditunjukkan bahwa dalam sebuah proses siklis,
pertama diaplikasikan
pada sistern tertutup usaha yang dilakukan pada sistem setiap putaran sama dengan daerah yang ditutup
(sehingga tidak ada oleh lintasan yang mewakili proses pada diagram PI4
transfer materi), kalor
dianggap mencakup
radiasi listrik, dan usaha
dianggap mencakup
20.6 Beberapa Aplikasi Hukum Pertama
transmisi listrik ("usaha Termodinamika
listrik') dan gelombang
mekanik ("usaha Hukum pertama termodinamikayangkitabahas dibagian sebelumnyamenghubungkan
rnolekuler"). Ingatlah
perubahan energi dalam dari sebuah sistem dengan perpindahan energi oleh usaha atau
prinsip ini jika Anda
menjumpai hukum kalor. Pada subbab ini, kita melihat aplikasi-aplikasidari hukumpertama termodinamika
pertama saat membaca untuk proses-proses yang dialami oleh gas. Sebagai model, kita perhatikan
buku fisika lain.
suatu sampel gas yang diternpatkan dalarn perangkat piston-silindet seperti pada Figur
20.7. Figur ini menunjukkan usaha yang dilakukan pada gas dan energi yang masuk
berupa kalor sehingga energi dalam dari gas naik. Dalam pembahasan selanjutnya
dari berbagai proses, tinjau kembali figur ini dan, dalam pikiran Anda, ubahlah
arah perpindahan energinya untuk mencerminkan apa yang sebenarnya terjadi
dalam prosesnya.
Sebelum kita menerapkan hukum pertama termodinamika pada sistem-sistem
spesifik, akan bermanfaat untuk mendefinisikan terlebih dahulu beberapa proses
termodinamika yang ideal. Proses adiabatik adalah proses di mana tidak ada energi
berupa kalor yang masuk ke atau keluar dari sistem-artinya, Q :0. Sebuah proses
adiabatik dapat dicapai baik dengan menginsulasi dinding sistem secara termal, seperti
dalam tabung di Figur 20.7, atat dengan menjalankan prosesnya secara cepat sehingga
waktu perpindahan kalornya dapat diabaikan. Dengan mengaplikasikan hukum pertama
dari termodinarnika untuk proses adiabatik, kita lihat bahwa

AE1olo* : I4l (Proses adiabatik) (20. 1 0)

Dari hasii ini, kita lihat bahwa jika gas dikompresi secara adiabatik sedernikian
hingga nilai 't4zpositif, maka AEoulu. positif dan suhu gas meningkat. Sebaliknya, suhu
gas turun ketika gas mengembang secara adiabatik.
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 59

Proses adiabatik sangatlah penting dalam praktik-praktik dalam bidang teknik.


Beberapa contoh yang umum adalah ekspansi dari gas yang panas dalam mesin
pembakaran internal, pencairan gas dalam sistem pendingin, dan langkah kompresi
dalam mesin diesel.
Proses yang digambarkan pada Figur 20.6b, yang disebut ekspansi bebas
adiabatik, adalah sesuatu yang unik. Proses ini tergolong adiabatik karena terjadi
dalam sebuah wadah yang terinsulasi. Oleh karena gas dalam sistem mengembang
ke ruang vakum, gas tidak memberikan gaya pada piston, sebagaimana digambarkan
pada Figur 20.6a, sehingga tidak ada usaha pada atau oleh gas. Dengan demikian,
dalam proses adiabatik, nilai Q: 0 dan W :0. 0 untuk
Sebagai hasilnya, AEa"r"- :
prosesini, seperti yang dapat kita lihat dari hukum pertama. Artinya, energi dalam
awal dan akhir dari gas sama dalam proses ekspansi bebas adiabatik. Seperti yang
akankita lihat di bab selanjutnya, energi dalam dari gas ideal hanya bergantung pada
suhu. Dengan demikian, kita perkirakan bahwa tidak terjadi perubahan suhu selama Figur 20.7 Hukum
pertama termodinamika
proses ekspansi bebas adiabatik. Prediksi ini sesuai dengan hasil-hasil percobaan menyetarakan perubahan
yang dilakukan pada tekanan rendah. (Percobaan yang dilakukan pada tekanan pada E6utu- dari
sebuah sistem dengan
tinggi untuk gas-gas yang nyata menunjukkan perubahan suhu yang kecil setelah
perpindahan energi netto
ekspansi. Perubahan ini disebabkan oleh adanya interaksi intermolekuler, yang oleh kalor Q dan usaha I4l.
merepresentasikan suatu deviasi dari model gas ideal.) Dalam situasi yang
ditunjukkan di sini, energi
Sebuah proses yang terjadi pada tekanan tetap disebut proses isobar. Dalam
dalam dari gas meningkat.
Figur 20.7, proses isobar dapat dihasilkan dengan memperbolehkan piston bergerak
dengan bebas sehingga selalu dalam keadaan seimbang, antara gaya netto dari gas
y'ang mendorong ke atas dan berat piston ditambah gaya dari tekanan atmosfer yang
mendorong ke bawah. Dalam Figur 20.5, proses pertama di bagian (a) dan proses kedua
di bagian (b) adalah isobar.
Dalam proses seperti ini, besarnya kalor dan usaha biasanya tidak nol. Usaha yang
dilakukan pada gas dalam suatu proses isobar adalah

w: _p (\_ v,) (Proses isobar) (20.11) Proses isoba.

di mana P adalah tekanan tetap.


Proses yang bekerja pada volume tetap disebut proses isovolumetrik. Dalam Figur
20.7, dengan menjepit piston pada posisi yang telah ditentukan, akan dipastikan bahwa
prosesnya isovolumetrik. Oleh sebab itu, dari hukum pertama kita lihat bahwa dalam
proses isovolumetrik, karena W : Q,

LEaut^ : Q (Proses isovolumetrik) (20.12) Prosesisovolumetrik

Persamaan ini menyatakan bahwa jika energi ditambahkan oleh kalor ke sistem
vang dijaga supaya volumenya tetap, maka seluruh energi yang dipindahkan tetap
berada di dalam sistem sebagai suatu peningkatan dari energi dalamnya. Sebagai
contoh, ketika kaleng cat semprot dilemparkan ke dalam api, energi masuk ke sistem
60 Bagian 3 Termodinamika

(gas dalam kaleng) dalam bentuk kalor, menembus dinding logam kaleng. Akibatnya,
suhu, dan juga tekanan, dalam kaleng naik hingga kalengnya dapat meledak'
Proses isolermal Proses yang terjadi pada suhu tetap disebut proses isotermal. Dalam Figur 20.7,
proses ini dapat dihasilkan dengan mencelupkan tabung di Figur 207 ke dalam kolam
air dingin atau meletakkan tabungnya bersentuhan dengan reservoir bersuhu tetap.
Grafik P terhadap V pada suhu tetap untuk gas ideal menghasilkan kurva hiperbola
yang disebut suatu isotermal. Energi dalam dari gas ideal merupakan suatu fungsi dari
suhu. Oleh sebab itu, dalam proses isotermal yang melibatkan gas ideal, AE4u1u-: 0.
Untuk proses isotermal, dengan demikian, kita simpulkan dari hukum pertama
A HATI.HATII
bahwa perpindahan energi Q harus sama dengan negatif dari usaha yang dilakukan
2O.1OQ*0dalam
Proses lsotermal pada gas-artinya, Q - -'\.{. Setiap energi yang masuk ke dalam sistem berupa kalor

|angan terjebak untuk dipindahkan keluar dari sistem berupa usaha; akibatnya, tidak ada perubahan energi
berpikir bahwa tidak akan dalam yang terjadi Pada proses isotermal.
ada perpindahan energi
berupa kalor jika suhu
tidak berubah, seperti KiliS e#p#t,,[$"$,,Salam tiga kolom terak].{r.@ tahel di'bawah,iui,,lq,!-l-$

Irqtak.kotgl{Iiya dengsn ;,*, si


pada kasus isotermal.
atau'0.'U*trlk s*tiap,situ*si, nya disnggqp,telqh
Oleh kalena suhu dapat
berubah oleh kalor t€ridentlflk{si,, ,'.,' ', ,,

ataupun usaha, suhu daPat


bernilai tetap bahkan jika
ada energi yang memasuki
sistem berupa kalor. Hal
ini hanya dapat terjadi
jika energi yang
memasuki gas dalam
bentuk kalor keluar dari
gas dalam bentuk usaha.

Ekspansi lsotermal dari Gas ldeal


Andaikan suatu gas ideal diperbolehkan untukberekspansi secarakuasi-statis pada suhu
tetap. Proses ini digambarkan oleh diagram PVyang ditunjukkan di Figur 20.8. Bentuk
kurvanya adalah hiperbola (lihat Lampiran B, PersamaarrB.23), dan hukum gas ideal
:
dengan T tetap menandakan bahwa persamaan dari kurva ini adalah PV konstan'
Mari kita hitung usaha yang dilakukan pada gas saat mengembang dari keadaan
I ke keadaanf Usaha yang dilakukan pada gas diberikan oleh Persamaan 20.8. OIeh
karena gasnya ideal dan prosesnya kuasi-statis, kita dapat menggunakan Persamaan
PV : nRT tntuk setiap titik pada lintasannya. Dengan demikian,

*:-['' dv:-[i'T
P ou

Oleh karena Tkonstan dalam kasus ini, maka T dapat dihilangkan bersamaan dengan
n dan R dari integralnya:

w:-nRr [' +---rnrhvlf'


Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 61

Untuk menghitung integralnya, kita memakai


[ {al*): lnx. Menghitung ini pada
keadaan volume awal dan akhir, kita peroleh

(20.t3)

Secara numerik, usaha W ini sama dengan negatif dari luas yang diarsir di bawah kurva Figur 20.8 Diagram PV
untuk suatu ekspansi
PV,yangditunjukkan pada Figur 20.8. OIeh karena gasnya mengembang,Vy> V,dan
isotermal dari gas
nilai untuk usaha pada gas adalah negatif, seperti yang kita perkirakan. ]ika gasnya ideal, dari satu keadaan
dimampatkan, maka Vf < V,, dan usaha pada gas positif. awal ke suatu keadaan
akhir. Kurvanya adalah
hiperbola.

Gas ideal sebesar 1,0 mol dijaga pada suhu 0,0oC Penyelesaian Dari hukum pertama, kita ketahui
ketika mengembang dari 3,0 L ke 10,0 L. bahwa

(A) Berapa usaha yang dilakukan pada gas selama AEalu*:Q+W


ekspansi ini? s:e+W
Q=-w:
Penyelesaian Subsitusikan nilai di atas ke dalam
Persamaan 20.13 untuk memperoleh (C) Jika gas dikembalikan ke volume aslinya
dengan proses isobar, berapa usaha yang dilakukan
w:nnrnl!t) pada gas?
lvr )

: (r,o mol)(s,3r J/mol K)(2.r,-)t[ffi) Penyelesaiat? Usaha yang dilakukan pada proses
isobar dinyatakan oleh Persamaan 20.11. Dalam
kasus ini, volume awalnya adalah 10,0 L dan volume
akhirnya 3,0 L, kebalikan dari situasi di bagian (A).
(B) Berapa energi yang dipindahkan oleh kalor ke
Kita tidak diberikan nilai tekanan sehingga kita perlu
Iingkungannya selama proses ini?
memakai hukum gas ideal
62 Bagian 3 Termodinamika

nRT. Perhatikan bahwa kita menggunakan suhu awal dan


w -_ P\vt -v,):-ilvr ,

v,)
volume awal untuk menentukan nilai tekanan yang
(t,o mol)(s,31 J/mol. K)(273 K) tetap, karena kita tidak mengetahui suhu akhirnya.
_
3 Usaha yang dilakukan pada gas bernilai positii karena
10,0x10 m3
,(:,0 r. ro t .n' - 1o,o x 1o-3 m3) gasnya dimampatkan.

:1,6x103 J

Misalkan 1,00 g air menguap secara isobar pada tekanan Untuk menentukan perubahan energi dalam,
atmosfer (1,013 x 10s Pa). Volume pada keadaan cair kita harus mengetahui perpindahan energi Q
adalah V, : V.,, : 1,00 cm3, dan volume pada keadaan yang dibutuhkan untuk menguapkan air. Dengan
uap adalah V f : V*, : | 67 | cm3. Cari usaha yang menggunakan Persamaan 20.6 dan kalor laten
dilakukan pada saat ekspansi dan perubahan energi penguapan dari air, kita peroleh
dalam dari sistem. Abaikan pencampuran antara uaP 3kg) (2,26x
Q:mlu:(1,00 x 10 106J/k):2260J
dan udara sekitar-bayangkan uapnya mendorong
OIeh sebab itu, dari hukum pertama, perubahan
udara sekitar.
energi dalamnya adalah

Penyelesaian Oleh karena ekspansinya terjadi pada AEduru- : Q + W : 2260J + (-169 J) : ?$9,kJ,
tekanan tetap, usaha yang dilakukan pada sistem
Nilai positif dari AE6r1u. menandakan bahwa energi
(air yang menguap) seiring uapnya mendorong udara
dalam dari sistem meningkat. Kita lihat bahwa
sekitar, dari Persamaan 20.11, adalah
sebagian besar energi (2 090 J 12 260 J: 93Yo)

w: r(v, -v,)
yang dipindahkan ke cairan meningkatkan energi
dalam dari sistem. Sisa sebesar 7o/o energi tersebut
=-(r,or:rrot ea)(r ozrxro-o -t -1,00x10-u *t) dipindahkan meninggalkan sistem dengan usaha yang
: _169 J dilakukan oleh uap air pada atmosfer di sekitarnya.

Batang tembaga bermassa 1,0 kg dipanaskan pada AY: 3Y,AT


tekanan atmosfer. fika suhunya naikdari 20oC ke 50'C,
:[s,trto-t("c1 tllso"c-20"c)vr :1,sxl0-3 vi
1/l\
(A) Berapa usaha yang dilakukan pada batang Volume V, sama dengan ml p, dan Tabel 14.1

tembaga oleh atmosfer sekitar? menunjukkan bahwa massa jenis tembaga adalah
8,92 x 103 kg/m3. Dengan demikian,
Penyelesaian Oleh karena prosesnya isobar, kita
dapat mencari nilai usaha pada batang tembaga dengan rv-rl.s^ro-'t[
' ''',ks ,l
'|.8,92 , tor kg / m'.J
menggunakan Persamaan 20.ll,W: -P(VJ- V),
7
-7,7x10 m3
Kita dapat menghitung perubahan volume dari
batang tembaga dengan Persamaan 19.6. Dengan Usaha yang dilakukan pada batang tembaga adalah

menggunakan koefisien muai linier rata-rata untuk -rn')


w = -p ay:-(1.01:-rot N/-')(r,z.,ro
tembaga yang diberikan dalam Tabel 19.1, dan
: -1,7x10*? J
mengingat bahwa 3 - 3ct, kita peroleh
Bab 20 Kalor dan Hukum Pedama Termodinamika 63

Oleh karena nilai usahanya negatif, usaha dilakukan


AEo,n- :e+w:(r,z^ro4 t)+(-r,7 lo ' J)
oleh batang tembaga pada atmosfer.
:1,2x104 J
(B) Berapa jumlah energi yang dipindahkan ke
batang tembaga oleh kalor? Pe ny e I e s a i an Dari hukum pertama termodinamika,
kita peroleh
Penyelesaian Dengan melihat kalor jenis
Perhatikan bahwa hampir semua energi yang
untuk tembaga dari Tabel 20.1 dan menggunakan
dipindahkan ke sistem oleh kalor berubah menjadi
Persamaan 20.4,kita temukan bahwa energi yang
kenaikan energi dalam dari batang tembaga. Fraksi
dipindahkan oleh kalor adalah
dari energi yang digunakan sebagai usaha pada
e: mc 67 : (r,o t<g)(asz Jlkg ."c)(:o'c) atmosfer hanya sekitar 10-61 Oleh sebab itu, ketika
:1.2's1ge ;' ekspansi termal dari zat padat atau cair dianalisis,
usaha yang dilakukan oleh atau pada sistem sangat
(C) Berapa kenaikan energi dalam dari batang kecil, dan biasanya diabaikan.
tembaga?

?.0.7 Mekanisme perpindahan Hnergi


Dalam Bab 7, diperkenalkan suatu pendekatan global untuk analisis energi dari proses-
proses fisis melalui Persamaan 7.17, AE,i,t.-: tf , di mana T merepresentasikan
perpindahan energi. Pada awal bab ini, kita membahas dua istilah pada sisi kanan dari
persamaan ini: usaha dan kalor. Dalam subbab ini, kita menelaah lebih dalam tentang
kalor sebagai cara perpindahan energi, dan mempelajari dua metode perpindahan energi
yang lainnya, yang sering dihubungan dengan perubahan suhu-konveksi (bentuk
transfer materi) dan radiasi elektromagnetik.

Konduksi Termal
Proses perpindahan energi berupa kalor dapat juga disebut konduksi atau
konduksi termal. Dalam proses ini, transfernya dapat direpresentasikan
pada skala atomik sebagai pertukaran dari energi kinetik antara partikel-
partikel mikroskopis-molekul, atom, dan elektron bebas-di mana
partikel dengan energi-lebih sedikit memperoleh energi dari tumbukan
dengan partikel dengan energi-lebih banyak. Sebagai contoh, jika Anda E
memegang salah satu ujung batang logam yang panjang dan mendekatkan S
ujung yang lainnya ke api, Anda akan mendapati bahwa suhu dari Iogam !
di tangan Anda segera meningkat. Energi mencapai tangan Anda oleh S
konduksi. Kita dapat memahami proses konduksi dengan memeriksa
Sebuah panci kaca berisi
apa yang terjadi pada partikel mikroskopis dalam logam. Pada awalnya, sebelum air mendidih diletakkan
tongkat dimasukkan dalam api, partikel-partikel mikroskopis bergetar sekitar posisi di atas kompor. Energi
masuk ke air melalui
seimbangnya. Setelah api memanaskan tongkat, partikel-partikel di dekat api mulai
dasar panci dengan cara
bergetar dengan amplitudo yang lebih besar. Partikel-partikel ini, pada gilirannya, konduksi termal.
64 Bagian 3 Termodinamika

/ 1) bertumbukan dengan partikel-partikel di sekitarnya dan memindahkan sejumlah


.,;,] energi pada saat tumbukan tersebut. Lambat laun, amplitudo dari getaran atom logam

rl >] dan elektron yang lebih jauh dari api akan meningkat sampai, pada akhirnya, logam
'i,
di sekitar tangan Anda terkena dampaknya. Kenaikan getaran ini dideteksi dengan
Perpindahan
naiknya suhu dari logam dan tangan Anda dapat terkena luka bakar.
i
energi untuk Laju konduksi termal bergantung pada sifat-sifat dari bahan yang dipanaskan.
I
th2lc
i-
"@ Sebagai contoh, Anda dapat memegang potongan asbes yang sedang dibakar untuk
--.1 Ax jangka waktu yang sangat lama. Ini menandakan bahwa sangat sedikit energi yang
Figur 20. l0 Perpindahan dikonduksikan melalui asbes. Pada umumnya, logam adalah konduktor termal yang
energi melalui suatu
baik, dan bahan seperti asbes, gabus, kertas, dan serat kaca merupakan konduktor
lempengan konduksi
dengan luas permukaan A yang kurang baik. Gas juga merupakan konduktor kurang baik karena jarak pisah
dan ketebalan Ax. Sisi-sisi antarpartikelnya sangat besar. Logam merupakan konduktor yang baik karena logam
yang berlawanan berada
pada suhu yang berbeda:
mengandung banyak elektron yang relatif bebas bergerak melalui logam-sehingga
T,danT1,. dapat menghantarkan energi ke jarak yang jauh. Dengan demikian, dalam konduktor
yang baik, seperti tembaga, konduksi terjadi melalui getaran atom dan gerakan elektron-
elektron bebasnya.
Konduksi terjadi hanya jika terdapat perbedaan suhu di antara dua bagian pada
medium konduksi. Perhatikan suatu lempengan dari bahan tertentu dengan ketebalan
Ax dan luas penampang A. Salah satu sisi dari lempengan tersebut berada pada suhu

f, dan sisi lainnya bersuhu Tn) T, (Figur 20.10). Melalui percobaan, didapati bahwa
perpindahan energiQ dalam selang waktu Af dari sisiyanglebih panas ke sisi yang lebih
dingin.Lajuperpindahanenergi g:Ql Lt,didapatisebandingdenganluaspenampang
dan perbedaan suhu LT - Tn - Tr, dan berbanding terbalik dengan ketebalannya:

OAT
(D-_1*A_
Af Lx
Perhatikan bahwa I memiliki satuan Watt ketika Q diukur dalam joule dan Ar
dalam detik. Ini tidaklah mengejutkan karena I adalah daya-laju perpindahan energi
berupa kalor. Untuk suatu lempengan dengan ketebalan teramat kecil dx dan perbedaan
suhu d7, kita dapat menuliskan hukum konduksi termal adalah

Hukum konduksi termal (20.r4)

di mana konstanta kesebandingannya, k, adalah konduktivitas termal dari bahan, dan

ldf I dxladalah gradien suhu (laju perubahan suhu terhadap perubahan posisi).
Misalkan suatu batang yang homogen dengan panjang I diinsulasi secara termal
sehingga energi tidak dapat keluar dalam bentuk kalor dari permukaannya, kecuali pada
ujung-ujungnya, seperti ditunjukkan di Figur 20.11. Salah satu ujungnya terhubung
dengan reservoir energi pada suhu f, dan ujung lainnya berada dalam kontak termal
dengan reservoir pada suhu Tn) 7,. Ketika keadaan tunak telah tercapai, suhu pada
Bab 20 Kalor dan Hukum Penama Termodinamika 65

setiap titik pada batang adalah konstan terhadap waktu. Dalam kasus ini, jika
kita mengasumsikan bahwa k bukanlah fungsi dari suhu, maka gradien suhunya
sama di setiap titik pada batang, dan nilainya adalah

,14!l:rn-r,
ldxl
L Figur 20.1 I Konduksi
energi melalui batang
homogen terinsulasi,
Tabel 20.3 dengan panjang l. Ujung-
ujungnya terhubung
dengan reservoir energi
pada suhu-suhu yang
tw*r: dc} berbeda.
I4gan tpadazslfi)
Algtrilniunt ,u:.' : ,
1,33S.,,.,
Trrubag, ,, 391
fiIa$ff, ',: ,,,,, .,314 ,

t,,
Besi.',. ,
"'7 ;5,
Timah:. ; , ' : 34J.:
Pcrdi,r' ' .r '. rl t,427,,,

U*xtr bukailaS*n
tttiliwid*sts .
tll'
Asbt$, ,' r,',,,r,,,, : ', 4"96,,''
Bi ,,, , , .,,,0,&,,
.,'.ll ,,',
Intan ;, ,r., , . ' :r i.}ao-.,, ,:,,rr

I(eaA r,r :' I i ,, ,t r. :,, ::,0;S l. t.,r,


Er:l'l,iI,,t
!1,:,,,,:: | :::
r,'
,, , :, 1,- ,,1.,
(#ct',: ,r i ,:: *,2 ,

Aii,," ,' r. , 0,6' :

KeYu ,:',: ' ' ' '.


tt,
',, ,tr:,$r**:r

cot{ff{I r"&u:n'C}
Air.,. ,':::-r,: :lo,st3:+
Hatriufn ., ;1
r'., :.,'. ,.", ' ,'o.lls,',t
lfidtogqr, ,,, r,, $r17?-,
Nit{ggEt}'r 'r"rI r:: 0,0?i4
Oksi$,','l-,, , t,', ,,,r0;0i}.8

Dengan demikian, laju perpindahan energi oleh konduksi dalam batang tersebut
adalah

,:^?T) (20.1 s)

Bahan-bahan yang merupakan konduktor termal yang baik mempunyai nilai


konduktivitas termal yang besar, sedangkan isolator termal yang baik mempunyai nilai
konduktivitas yang kecil. Tabel 20.3 memuat daftar konduktivitas termal untukbeberapa

.ienis bahan. Perhatikan bahwa logam-logam pada umumnya merupakan konduktor


termal yang lebih baik dibandingkan nonlogam.
66 Bagian 3 Termodinamika

Untuk suatu lempengan gabungan yang mengandung beberapa bahan dengan


ketebalan L' Lr, ...dan konduktivitas termal k, kr, ...,laju perpindahan energi yang
melalui lempengan tersebut pada keadaan tunak adalah

A(rh - rc) (20.1 6)


'':tG/kJ
i

di mana T, dan 71, adalah suhu pada permukaan luarnya (yang dijaga konstan) dan
penjumlahannya adalah untuk seluruh lempengan. Contoh 20.9 menunjukkan bagaimana
persamaan ini muncul karena kedua bahannya memi-liki ketebalan masing-masing.

Dua lempengan dengan ketebalan Lr dan L, darr Terlebih lagi, suhunya akan bervariasi terhadap posisi
konduktivitas termal krdank, berada dalam kontak dalam kedua lempengan tersebut, kemungkinan besar

termal satu sama lain, seperti ditunjukkan pada Figur pada laju yang berbeda di masing-masing bagian dari

20. 1 2. Suhu permukaan luarnya adalah f dan 71, dan lempengan gabungan tersebut. Dengan demikian,
T n) Tr. Tentukan suhu pada bagian penghubung dari akan terdapat suatu suhu tetap T pada bagian
kedua lempengan dan laju perpindahan energi oleh penghubung dari kedua lempengan ketika sistem
konduksi melalui lempengan dalam keadaan tunak. dalam keadaan tunak. Kita mengklasifikasikan soal ini
sebagai soal konduksi termal dan menetapkan kondisi

F., -l*. --]


bahwa dayanya adalah sama pada kedua lempengan
berbeda bahan itu. Untuk menganalisis soal ini, kita
gunakan Persamaan 20.15 untuk menyatakan laju
perpindahan energi melalui lempengan 1

u) q-r,aflJl
lr, )

Laju perpindahan energi melalui lempengan 2

adalah

(r r\
Figur 20.12 (Contoh 20.9) Perpindahan energi melalui (2) cr_krrt'n
"l L2)'I
konduksi melintasi dua lempengan yang berada dalam kor-rtak
termal satu sarta lain. Pada keadaan tunak, laju perpindahan
energi yang melalui lempengan I sama dengan laju perpindahan Ketika keadaan tunak tercapai, kedua laju di atas
energi yang melalui lempengan 2.
harus sama; oleh sebab itu,

Penyelesai?fl Untuk mengonseptualisasikan soal


-^[?J -r,^lr;)
ini, perhatikan frasa "dalam keadaan tunak." Kita
menginterpretasikan hal ini sebagai perpindahan
T adalah I
energi melalui lempengan gabungan tersebut pada
semua titik sama besar. |ika tidak, maka energi
(3)
diciptakan atau dimusnahkan pada suatu titik. n
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 67

Subsitusikan Persamaan (3) ke dalam Persamaan (1) memiliki cukup ruang untuk meningkatkan
atau Persamaan (2), kita akan memperoleh ketebalan salah satu dari dua lapisan sebesar 207o.
Bagaimana Anda memutuskan lapisan mana yang
,4 Tn*\ harus dinaikkan ketebalannva?
li Lilk2
J awaban tJ ntuk menurunkan daya sebesar mungkin,
Sebagai finalisasi soal ini, perhatikan bahwa Anda harus memperbesar penyebut pada persamaan
pengembangan dari proses ini untuk beberapa (4) setinggi mungkn. Untukketebalan yang mana pun

lempengan dengan bahan-bahan yang berbeda akan yang Anda pilih untuk dinaikkan, L, atau lr, Anda
menghasilkan Persamaan 20. 16. harus menaikkan suku Llk yang bersesuaian pada
penyebut sebe sar 20o/o. Agar perubahan persentase ini
Bagaimana Jika? Andaikan Anda membangun menunjukkan perubahan mutlakyang terbesar, Anda
sebuah wadah yang terinsulasi dengan dua lapis harus mengambll 20o/o dari suku yang paling besar.
insulasi dan laju perpindahan energiyang ditentukan Dengan demikian, Anda harus menambah ketebalan
oleh persamaan (4) ternyata terlalu tinggi. Anda lapisan yang memiliki nilai Llk yang lebih besar.

K*i* Cepat 2S.F eU*ah es batu yang dibunglars dalam selimut tetap membelft
urt* fu) waktu yang Iebih singkat (b) waktu yang sama (c) waktu yang lebih lama,
dibandingkan es batu yang identik, tetapi tidak terlindungi dari udara pada suhu
kamar?

KUi*, Gepat ?0,8 enda memiliki dua batang yans $ama panjang dan sama
di4peternya, tetapi keduanya dibentuk dari bahan yalq berbeda. B*tang-batang
ioi,q|11n drgunakan antuk menghubuqgkan dua daerahdengan suhLyang berbeda
dan energi akan dipindahkan melalui batang-batang ini, dalam bentukkalor. Kedua
daerah tersebut dapat dihubungkan secara seri, seperti pada Figur 20.13a, atau paralel,
seperti pada Figur 20.13b. Pada kasus yang manakah laju perpindahan energi yang
berupa kalcr lebih besar? (a) ketika tongkat dihubungkan seri (b) k€tika tongkat
dihubungkan,p.aralel {,c}.Nilalnya,oauapada*eduak*sus, :, r,,,.

:l

,Bale$g I Bat4ngz

ffi
\4,

lnsulasi Rumah
Dalam praktik-praktik di bidang teknik, nilai I/k untuk bahan tertentu disebut sebagai
nilai R dari bahan. Dengan demikian, Persamaan 20.16 menjadi
68 Bagian 3 Termodinamika

{
s
ca
<b
.\
,A
{+
riS
.E=

Energi dikonduksi dari dalam rumah ke luar lebih


cepat di bagian atap di mana salju sudah mencair. s-
Tingkap atapnya tamPak telah ditambahkan dan diberi
insulasi. Atap utamalrya tampaknya belum terinsulasi
dengan baik. o.J

r- AO, T")
L?- \ il t
'
(20.t7)
Dn,
i
di mana Ri: Lilki Nilai R untuk beberapa bahan bangunan yang umum diberikan
dalam Tabel 20.4. Di Amerika Serikat, bahan yang digunakan untuk insulasi yang dipakai
pada bangunan biasanya dinyatakan dengan satuan AS, bukan satuan SI. Maka, di Tabel
20.4, hasil pengukuran dari nilai R diberikan sebagai kombinasi dari Btv(British termal
units), kal<t,jam, dan derajat Fahrenheit.
Pada setiap permukaan vertikal yang terbuka ke udara, sebuah lapisan udara
yang sangat tipis dan stagnan menempel pada permukaan tersebut. Kita perlu
mempertimbangkan lapisan ini ketika menentukan nilai R untuk suatu dinding.
Ketebalan dari lapisan stagnan tipis pada dinding luar tergantung pada kelajuan angin.
Hilangnya energi dari rumah pada hari berangin lebih besar dibandingkan Pada saat
udara tenang. Beberapa nilai R untuk lapisan udara yang tipis dan stagnan ini diberikan
pada Tabel 20.4.

Tabel 20.4

$ehan (kaki2 .'F . iam.IBtu)


-
Lempengankayukeras(tebal I inci) 0'9I
Kayu untukatap 0,87
Baru bata (tebal 4 in;) 4,00
Batangbetor;(intit€riJi) ::: , r.r I -, r I'93
Iasulasifberglass (tebal 3,5 inci) 10,90
lnsulasi fiberglass (tebal 6 inci) 18,80
Papan{iberglass(tebel I inci} 'i:'i , : ," t,i:',t" r, , ,l: 4,35
Serat selulosa (tebal I inci) 3'70
Xa*at*t*r (telat0,t25inci),, 0,89
, Kicaiutula$iideng*trun[gudara0,25inci) 1,54
Ruang udara (tebal 3,5 inci) 1,01

Lapisan udara stagnan aJ7


Dinding kering (tebal 0,5 inci) il"45
Bahan pelapis (tebal 0,5 inci) 1,32
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 69

Hitung nilai R total untuk dinding yang dibangun setebal 4 inci, pelapis setebal 0,5 inci, ruang udara
seperti ditampilkan dalam Figur 20.t4a. Dimulai setebal 3,5 inci, dan dinding kering setebal 0,5 inci.
dari luar rumah (bagian depan pada figur ini) dan |angan lupakan lapisan udara stagnan di dalam dan
bergerak ke dalam, dindingnya terdiri atas bata luar rumah.

Pe ny e I e sa i ar? D ari T ab el 20.4, kita menemukan b ahwa


R, (lapisan udara stagnan di luar rumah) 0,17 kaki2 .oF . jam/Btu
R, (bata) 4,00 kaki2 .oF . jam/Btu
R, (pelapis) 1,32kal<t2 .oF . jam/Btu
Rn (ruang udara) l,01kaki2 .'F . jam/Btu
R5 (dinding kering) 0,45 kaki2 'oF . jam/Btu
Ru (lapisan udara stagnan di dalam rumah) 0,17 kaki2 ."F . jam/Btu

Rtot"l : 7,t2kaki2 .oF . jam/Btu

Bagaimana Jika? Anda tidak puas dengan nilai total .'F . jam/Btu 1,01 kaki2 .oF .jam/
10,90 kaki2 -
total R ini. Anda tidak dapat mengubah seluruh Btu : 9,89 kaki2 .'F . jam/Btu. Nilai total R yang baru
strukturnya, tetapi Anda dapat mengisi ruang adalah 7,l2kaki2.oF . jam/Btu + 9,89 kaki2 ."F .
udara seperti pada Figur 20.14b. Bahan apakah jamlBtu : 17,01kaki2 .'F . jam/Btu.
yang akan Anda pilih untuk mengisi ruang udara
supaya nilai R maksimum? Dinding
kering Ruang
udara
Jawaban Dengan melihat Tabel 20.4, kita melihat
bahwa insulasi fiberglass setebal 3,5 inci sepuluh kali
Iebih efektif untuk menginsulasi dinding dibandingkan
udara setebal 3,5 inci. fadi, kita dapat mengisi ruang
udara ini dengan insulasi fiberglass. Hasilnya, kita Batu Bahin
butu (u) pelapis (b)
menambahkan 10,90 kaki2 .oF . jam/Btu untuk nilai
R-nya, dan mengurangi 1,01 kaki2 .oF . jam/Btu karena
Figur 20.14 (Contoh 20.10) Dinding luar rumah yang berisi
ruang udaranya telah kita gantikan, untuk perubahan (a) ruang udara dan (b) insulasi.

Konveksi
Pada suatu saat, Anda mungkin pernah menghangatkan tangan Anda dengan
meletakkannya di atas api. Pada situasi ini, udara yang tepat di atas api dipanaskan
dan mengembang. Sebagai hasilnya, massa jenis udara menurun dan udaranya
naik. Udara panas ini menghangatkan tangan Anda seiring udara tersebut
mengalir. Energi yang dipindahkan oleh gerakan suatu zat yang hangat disebut
dipindahkan dengan cara konveksi. Ketika gerakannya dihasilkan dari perbedaan Figur 20.15 Arus
massa jenis, seperti udara dekat api, hal konveksi dalam rnangan
ini disebut sebagai konveksi alami.tJdarayang
yang dipanaskan oleh
mengalir di pantai adalah sebuah contoh konveksi alami, seperti halnya pencampuran radiator-
70 Bagian 3 Termodinamika

yang terjadi pada saat air di permukaan danau mendingin dan tenggelam (lihat Subbab
19.4). Ketika zat yang panas digerakkan oleh kipas angin atau oleh pompa, seperti pada
sistem pemanas udara dan air, proses ini disebut konveksi paksa.
Jika bukan karena arus konveksi, kita akan sangat sulit mendidihkan air. Ketika
$ air dipanaskan di teko, yang dihangatkan pertama kali adalah lapisan yang letaknya di
bawah. Air ini mengembang dan naik ke atas karena massa jenisnya menurun. Pada
saat yang bersamaan, air dingin di permukaan yang massa jenisnya lebih besar akan
tenggelam ke dasar teko dan kemudian dipanaskan.
Proses yang sama terjadi ketika sebuah ruangan dipanaskan oleh radiator. Radiator
panas menghangatkan udara di daerah yang lebih rendah dari ruangan. Udara yang
hangat mengembang dan naik ke langit-langit karena massa jenisnya lebih kecil. Udara
yang lebih dingin di atas, yang bermassa jenis lebih besar, lalu turun ke bawah, dan pola
arus udara yang kontinu ini ditunjukkan pada Figur 20.15.

Radiasi
Perpindahan energi yang ketiga dan akan kita bahas adalah radiasi. Semua benda
meradiasikan energi secara kontinu dalam bentuk gelombang elektromagnetik (lihat
Bab 3a) yang dihasilkan oleh getaran termal dari molekul-molekul. Anda mungkin
mengenali radiasi elektromagnetik dalam bentuk cahaya berwarna jingga dari sebuah
kompor listrik, pemanas listrik, atau kumparan pada alat pemanggang roti.
Laju radiasi pada benda yang meradiasikan energi sebanding dengan pangkat empat
dari suhu mutlak. Ini dikenal sebagai Hularm Stefan dan dinyatakan dalam persamaan

llukum St€fan f,-o:Aata (20. I 8)

di mana Oadalah daya dalam watt yang diradiasikan oleh permukaan benda, o adalah
konstanta yang sama denga n 5,669 6 x I 0-8 W/m2 . K4, A adalah luas permukaan benda
dalam meter ku adrat, e adalah emisivitas, dan 7 adalah suhu permukaan dalam Kelvin.
Nilai e dapat bervariasi antara 0 dan 1, bergantung pada sifat-sifat dari permukaan
benda. Emisivitas sama dengan absorptivitas, yaitu fraksi radiasi yang datang dan
diserap (diabsorpsi) oleh permukaan.
Radiasi elektromagnetik sebesar kira-kira 1 340 J dari Matahari secara tegak
lurus melewati sekitar I m2 bagian atas atmosfer bumi setiap detiknya. Radiasi ini
kebanyakan berupa cahaya tampakdan inframerah, bersama dengan radiasi ultraviolet
yang jumlahnya signifikan. Kita akan mempelajari jenis-jenis radiasi ini pada Bab 34.
Sebagian energi radiasi akan dipantulkan kembali ke ruang angkasa, dan sebagian
Iagi diserap oleh atmosfer. Akan tetapi, energi yang sampai ke permukaan bumi setiap
harinya cukup untuk memenuhi seluruh kebutuhan energi kita di planet ini, bahkan
mencapai seratus kali lipatnya-jika saja energi itu dapat ditangkap dan dimanfaatkan
secara efisien. Pertumbuhan jumlah rumah yang memanfaatkan energi matahari yang
dibangun di AS mencerminkan upaya untuk menggunakan energi yang melimpah ini.
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 71

Energi radiasi dari Matahari memengaruhi eksistensi kita hari demi hari di bumi dalam
berbagai hal, misalnya suhu rata-rata Bumi, arus laut, pertanian, dan curah hujan.
Apa yang terjadi pada suhu atmosfer pada malam hari merupakan contoh lain
dari pengaruh perpindahan energi oleh radiasi. |ika terdapat awan di atas bumi, uap
air di awan menyerap sebagian dari radiasi inframerah yang dipancarkan oleh Bumi
dan memancarkannya kembali ke permukaan Bumi. Akibatnya, tingkat suhu pada
permukaan relatif nyaman. Tanpa adanya perlindungan dari awan, akan sulit sekali
mencegah radiasi ini kabur ke ruang angkasa; jadi suhu lehih cepat turun pada malam
yang cerah dibandingkan pada malam berawan.
Saat benda meradiasikan energi pada laju sesuai Persamaan 20. 18, benda tersebut
juga menyerap radiasi elektromagnetik. Iika proses yang kedua ini tidak terjadi, benda
itu akhirnya akan meradiasikan seluruh energinya, dan suhunya akan mencapai nol
mutlak. Energi yang diserap oleh benda berasal dari sekelilingnya, yang terdiri atas
benda lainnya yang juga meradiasikan energi. Jika sebuah benda pada suhu T dan
sekelilingnya berada pada suhu rata-rata To, maka laju energi yang diserap atau yang
dilepaskan oleh benda tersebut akibat radiasi adalah

t: nee(rn -rrn) (20.19)

Ketika sebuah benda berada pada keadaan seimbang dengan sekelilingnya, benda
tersebut akan meradiasikan dan menyerap energi yang sama besarnya, dan suhunya akan
tetap. Ketika benda tersebut lebih panas daripada sekelilingnya, benda tersebut akan
meradiasikan lebih banyak energi dibandingkan energi yang diserapnya, dan suhunya
akan menurun.
Sebuah penyerap ideal adalah sebuah benda yang menyerap seluruh energi
vang mengenainya, dan untuk benda seperti itu, e : 1. Sebuah benda dengan e : I
sering dikenal sebagai benda hitam. Kita akan menelaah pendekatan-pendekatan
eksperimental dan teoretis untuk radiasi benda hitam di Bab 40 (Buku 3). Sebuah
penyerap ideal juga adalah radiator ideal. Sebaliknya, benda dengan e : 0 tidak Ruarrg harnpa

menyerap energi yang mengenainya. Benda seperti ini memantulkan semua energi.
Pelapis
dan dengan demikian merupakan reflektor ideal. perak

Cairan panas
Botol Dewar atau dingin

Botol Dewal adalah sebuah wadah yang dirancang untuk meminimalkan energi
vang hilang akibat konduksi, konveksi, dan radiasi. Wadah seperti ini digunakan untuk
menyimpan baik cairan dingin maupun panas untuk waktu yang lama. (Botol termos
vang biasa digunakan di rumah ekuivalen dengan botol Dewar ini.) Bentuk standarnya Figur 20.16 Cairan panas
atau dingin
IFigur 20.16) terdiri atas dinding kaca Pyrex ganda dengan pelapis dari perak. Ruang Penampang silang
di antara dinding-dindingnya dikosongkan untuk meminimalkan perpindahan energi dari botol Dewar,
yang digunakan untuk
menyimpan zat yang
Diciptakan oleh Sir ]ames Dewar (1842 1923). panas atau dingin.
72 Bagian 3 Termodinamika

akibat konduksi dan konveksi. Lapisan berwarna perak meminimalkan perpindahan


energi oleh radiasi, karena perak adalah reflektor yang sangat baik dengan emisivitas
yang rendah. Energi yang hilang dapat diperkecil lebih lanjut dengan cara mengurangi
ukuran leher botolnya. Botol Dewar biasanya digunakan untuk menyimpan nitrogen
cair (titik didih:77 K) dan oksigen cair (titik didih: 90 K).
L'ntukmenyimpan helium cair (titikdidih:4,2K),yang memiliki kalorpenguapan
yang sangat kecil, biasanya kita harus menggunakan sistem Dewar ganda, di mana botol
Dewar yang berisi cairan dikelilingi oleh botol Dewar kedua. Ruang di antara kedua
botol Dewar tersebut diisi dengan nitrogen cair.
Rancangan-rancangan tempat penyimpanan yang terbaru menggunakan "insulasi
super" yang terdiri atas banyak lapisan dari bahan reflektor yang dipisahkan oleh
fiberglass. Semua ini berada dalam ruang hampa udara, dan tidak diperlukan nitrogen
cair dalam rancangan ini.

Seorang mahasiswa sedang mencoba memutuskan


o: oAe(Tn -roo)
pakaian yang akan ia kenakan. Sekitarnya (kamar
tidurnya) berada pada suhu 20,0"C. Jika suhu kulitnya = (s,ez xlo-s wlm' r<')(r,so m'z)x
.l a .t1
saat tidak berpakaian adalah 35oC, berapakah energi (0,e00)[(308 K) -(2e3 K)'l
yang hilang dari tubuhnya dalam waktu 10,0 menit : l25W
karena radiasi? Asumsikan emisivitas kulit 0,900
dan luas permukaan kulitnya adalah 1,50 m2. Pada laju tersebut, maka total energi yang hilang
selama l0 menit adalah

Penyelesaian Menggunakan Persamaan 20.19,


kita ketahui laju netto dari energi yang hilang
I : f.",,o 7\1 : (125 W )(600 s) : 7,5 x 10a J

dari kulit: Perhatikan bahwa energi yang diradiasikan oleh kulit


kuranglebih sebanding dengan yang dihasilkan oleh
bola lampu 60 Wl

Energi dalam adalah seluruh energi dari sistem yang berkaitan dengan komponen
mikroskopis dari sistem. Energi dalam meliputi energi kinetik, rotasi, dan getaran
molekul, energi potensial dalam molekul, dan energi potensial antara molekul-
molekul sistem.
Kalor adalah perpindahan energi melintasi batas sistem yang diakibatkan oleh
perbedaan suhu antara sistem dan sekitarnya. Kita menggunakan simbol p untuk
sejumlah energi yang dipindahkan oleh proses ini.
Kalori adalah jumlah energi yang diperlukan untuk menaikkan suhu I gram air
dari 14,5"C ke 15,5'C. Ekuivalensi mekanik dari kalor adalah I kal : 4,186 J.
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 73

Kapasitas kalor C dari suatu sampel adalah jumlah energi yang dibutuhkan untuk
menaikkan suhu dari sarnpel sebesar 1oC. Energi p yang dibutuhkan untuk mengubah
suhu dari zatyangbermassa m dalam selang waktu AT adalah

Q: mc L,T QA.4)

di mana c adalah kalor jenis dai zat.


Energi yang diperlukan untuk mengubah fase suatu zat murni bermassa z adalah

Q:tmL (20.6)

di mana I adalah kalor laten unsur yang bergantung pada sifat-sifat alami dari perubahan
fasenya dan juga sifat-sifat alami dari zatnya. Tanda positif digunakan jika energi
memasuki sistem, dan tanda negatif digunakan jika energi keluar dari sistem.
Usaha yang dilakukan pada gas ketika volumenya berubah dari suatu nilai awal
V, ke nilai akhir Vradalah

w:-fr','' r dv (20.8)

di mana P adalah tekanan, yang mungkin dapat berubah selama prosesnya. Untuk
menghitung W prosesnya harus sepenuhnya dispesifikasikan-artinya, P dan Vharus
diketahui pada setiap langkah prosesnya. Dengan kata lain, usaha bergantung pada
lintasan yang dipilih antara keadaan awal dan keadaan akhir.
Hukum pertama termodinamika menyatakan bahwa ketika sistem mengalami
perubahan dari satu keadaan ke keadaan lain, perubahan energi dalamnya adalah

AEd,u-:Q+W (20.e)

di mana Q adalah energi yang dipindahkan ke dalam sistem oleh kalor dan I4l adalah usaha
yang dilakukan pada sistem. Meskipun Q dan W bergantung pada lintasan yang dipilih
dari keadaan awal hingga keadaan akhir, nilai AEdalm tidak bergantung pada lintasannya.
Dalam sebuah proses siklis (keadaan awal dan keadaan akhir sama), AE6u1u- : 0
dan, oleh karena itu, Q: -'[4/. Artinya, energi yang dipindahkan ke dalam sistem oleh
kalor sama dengan negatif dari usaha yang dilakukan oleh sistem selama proses tersebut.
Dalam sebuah proses adiabatik, tidak ada perpindahan energi berupa kalor
antara sistem dan sekitarnya (Q : 0). Pada kasus ini, hukum pertama menyatakan
bahwa AEdu6- : W' Artinya, energi dalam berubah sebagai akibat dari usaha yang
dilakukan pada sistem. Pada ekspansi bebas adiabatik dari gas, Q:0 dan I4l: 0, dan
dengan demikian AE64u- : 0. Artinya, energi dalam tidak mengalami perubahan pada
proses ini.
Sebuah proses isobar adalah proses yang terjadi pada tekanan tetap. Usaha yang
dilakukan pada gas dalam proses seperti ini adalah W : -P (\ - V,).
74 Bagian 3 Termodinamika

Sebuah proses isovolumetrik adalah proses yang terjadi pada volume yang tetap.
Tidak ada usaha pada proses ini, sehingga AEaut^ : Q.
Sebuah proses isoterrnal adalah proses yang terjadi pada suhu tetap. Usaha yang
dilakukan oleh gas ideal selama proses isotermal adalah

,: rOrf
"l]il (20.1 3)
lyr i
Energi dapat dipindahkan melalui usaha, yang telah kita pelajari di Bab 7
(Buku 1), oleh konduksi, konveksi, ataupun radiasi. Konduksi dapat dilihat sebagai
pertukaran energi kinetik di antara molekul-rnolekul atau elektron-elektron yang
bertumbukan. Laju perpindahan energi oleh konduksi yang melalui suatu luas
permukaan A adalah

,:^l*ql (20.14)

di mana k adalah konduktivitas termal dari bahan yang membentuk lempengan


tersebut dan adalah gradien suhu. Persamaan ini dapat digunakan pada berbagai situasi
di mana laju perpindahan energi melalui bahan adalah sesuatu yang penting.
Dalam konveksi, unsur yang hangat memindahkan energi dari satu tempat ke
tempat lain.
. Semua benda memancarkan radiasi dalam bentuk gelombang elektromagnetik
pada laju

9: oAeTa (20. I 8)

Sebuah benda yang lebih panas daripada sekitarnya meradiasikan lebih banyak energi
daripada yang diserapnya, sebaliknya, benda yang lebih dingin daripada sekitarnya
menyerap lebih banyak energi daripada yang diradiasikannya.

1. )elaskan perbedaan antara suhu, kalor, dan (proses ini sering disebut dengan quenching).
energi dalam. Berapakah kira-kira suhu keseimbangan akhirnya?

Etil alkohol memiliki kalor jenis setengah kali Apa permasalahan utama yang muncul saat kita
kalor jenis air. fika sampel alkohol dan air yang mengukur kalor jenis, jika sebuah sampel yang
massanya sarna di dalam masing-masing gelas suhunya di atas l00oC dimasukkan ke dalam air?
kimia diberikan jumlah energi yang sama, 5. Dalarn suatu peragaan yang cukup nekat,
bandingkan kenaikan suhu kedua cairan ini. seorang dosen mencelupkan jarinya yang basah
3. Sebuah wadah peleburan logam yang kecil ke dalam timah yang melebur (327"C) dan
diambil dari tungku 200oC dan dicelupkan ke menariknya dengan cepat, tanpa terkena luka
dalam sebuah bak yang berisi air pada suhu kamar bakar. Bagaimana mungkin hal ini terjadi? (Ini
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika

merupakan eksperimen yang berbahaya, yang direncanakan untuk menguji kandungan logam
IIDAK seharusnya Anda coba.) pada sejumlah kepingan? |ika ya, gambarkan
Apa yang salah dengan pernyataan berikut ini? "|ika prosedur yang akan Anda gunakan.
terdapat dua benda, maka benda yang suhunya 14. Figur P20.14 menunjukkan pola yang dibentuk
lebih tinggi mengandung lebih banyak kalori' oleh salju pada atap setruah gudang. Apa yang
Mengapa seseorang dapat mengeluarkan kertas menyebabkan pola salju yang seperti itu, yang
aluminium kering dari sebuah tungku panas berganti-ganti antara salju dan atap?
dengan jari telanjang, sementara luka bakar
dapat terjadi jika terdapat uap air pada kertas {
aluminium tersebut? dU
.;s
Suhu udara di atas daerah-daerah pesisir sangat
dipengaruhi oleh kalor jenis air yang besar.
.. o
Salah satu alasannya adalah bahwa energi yang 'i6
dilepaskan saat 1 m3 air mengalami pendinginan
sebesar 1oC akan menaikkan suhu udara yang
volumenya besar, sebanyak 1oC. Carilah volume
*n
l'F
udara ini. Kalor jenis udara kira-kira 1 kJ/kg '"C. o. E-)

Gunakan massa jenis udara 1,3 kg/m3. Figur P29.14 Pola salju yang menutupi atap.

9. Beton memiliki kalor jenis yang lebih tinggi 15. Dinginnya lantai ubin kamar mandi mungkin
daripada tanah. Gunakan fakta ini untuk terasa tidak nyaman bagi kaki yang telanjang,

menjelaskan (secara parsial) mengapa kota tetapi lantai yang berkarpet di ruang sebelah pada

memiliki suhu malam hari yang lebih tinggi suhu yang sama akan terasa hangat. Mengapa?

daripada daerah pinggiran kota. |ika kota lebih 16. Mengapa kentang lebih cepat matang ketika
panas daripada daerah pinggiran kota, apakah ditusuk oleh tusukan yang terbuat dari logam?
menurut Anda angin sepoi-sepoi datang dari kota 17. Selembar kertas dibungkuskan mengelilingi
ke daerah pinggiran, atau dari daerah pinggiran batang yang setengahnya terbuat dari kapr dan
ke kota? ]elaskan. setengahnya lagi dari tembaga. Ketika dipanaskan
10. Dengan menggunakan Hukum Pertama ke api, bagian kertas yang menempel dengan
Termodinamika, jelaskan mengapa energi total kayu akan terbakar, tetapi bagian kertas yang
dalam suatu sistem yang terinsulasi selalu konstan. menempel pada logam tidak terbakar. lelaskan.
ll. Ketika botol termos tertutup yang diisi kopi panas 18. Mengapa gorden yang berat pada jendela
diguncang- guncangkan, apakah perubahan yang membantu menjaga rumah tetap sejuk di musim
terjadi, jika ada, dalam (a) suhu kopi (b) energi panas, dan juga hangat di musim dingin?
dalam dari kopi?
19. Jika Anda ingin memasak potongan daging secara
12. Apakah kita dapat mengubah energi dalam merata pada api terbuka, mengapa Anda sebaiknya
menjadi energi mekanik? lelaskan dengan tidak menggunakan api yang tinggi? (Perhatikan
contoh. bahwa karbon adalah insulator termal yang baik.)
13. Keping mata uang AS dahulu terbuat dari tembaga Di dalam suatu rumah eksperimen, manik-manik
dan sekarang terbuat dari timah yang dilapisi dariStyrofoam dipompakan ke dalam ruang udara
tembaga. Dapatkah eksperimen kalorimetrik antara bidang-bidang jendela di dalam jendela
76 Bagian 3 Termodinamika

ganda pada malam hari di musim dingin, dan 29. Misalkan Anda sedang menuangkan kopi panas
dipindahkan ke tempat penyimpanannya pada untuk tamu Anda, dan salah satu dari mereka
siang hari. Bagaimana hal ini dapat membantu ingin kopi yang memakai krim, beberapa menit
menghemat energi di rumah? kemudian, dan juga sehangat mungkin. Agar
memperoleh kopi yang paling hangat, apakah
21. Para pionir menyimpan buah-buahan dan
seseorang akan menambahkan krim sesaat setelah
sayur-mayw ke dalam gudang bawah tanah.
kopi dituangkan, atau sesaat sebelum diminum?
Bahaslah keuntungan dari pemilihan tempat
ielaskan.
penyimpanan ini.
30. Dua mangkuk identik yang keduanya berada
)) Para pionir dari pertanyaan sebelumnya menemukan
pada suhu kamar diisi dengan kopi panas
bahwa bak air yang besar yang ditempatkan pada
yang banyaknya sama. Mangkuk yang satu
gudang penyimpanan bawah tanah akan mencegah
berisi sendok logam, sementara yang lainnya
makanan mereka membeku atau menjadi terlalu
tidak. Jika Anda menunggu beberapa menit,
dingin di malam hari. felaskan.
yang mana yang akan menjadi lebih hangat?
23. Ketika berkemah di tebing di malam hari yang Proses perpindahan energi apakah yang dapat
tenang, seseorang menyadari bahwa saat Matahari menjelaskan jawaban Anda?
menyinari puncak-puncak di sekitar tebing, angin
31. Rambu-rambu tanda bahaya yang sering
sepoi-sepoi akan mulai berhembus. Apakah yang
menyebabkan angin sepoi-sepoi ini?
dipasang di jalan-jalan bebas hambatan di AS
I
sebelum mobil-mobil melalui suatu jembatan I
24. Udara yang berhembus ke atas cukup dikenal adalah "Hati-hati-Permukaan jembatan
oleh semua pilot dan digunakan untuk menjaga membeku sebelum permukaan jalan." Yang
agar sayap-sayap yang tidak dikendalikan oleh manakah dari ketiga proses perpindahan energi 2
motor tetap terapung. Apa yang menyebabkan yang dibahas pada Subbab 20.7 yang paling
arus udara seperti ini? berpengaruh dalam menyebabkan permukaan
25. )ika air merupakan konduktor termal yang lemah, jembatan membeku sebelum permukaan ialan
mengapa suhunya dapat dinaikkan dengan cepat pada hari yang sangat dingin?
ketika dipanaskan? 32. Seorang guru fisika profesional menjatuhkan
26. Mengapa lebih nyaman memegang gagang sebutir marshmallow ke dalam tabung kimia
mangkuk yang berisi teh panas daripada yang berisi nitrogen cair, menunggu agar
memegang sekeliling mangkuknYa? penguapan yang paling berenergi berhenti,
mengambi-lnya kembali dengan tang, mengguncang-
27. lika Lnda memasak air dalam mangkuk kertas di
guncangkannya, memasukkannya ke dalam
perSpian, Anda dapat membuat airnya mendidih
tanpa membakar mangkuknya. Bagaimana hal ini mulutnya, mengunyahnya, dan nlenelannya. Awan

dapat terjadi? kristal es keluar dari mulutnya saat ia mengunyah


marshmallow tersebut dengan berisik dan
28. Anda perlu mengangkat alat masak yang
mengatakan bahwa rasanl'a manis' Bagaimana ia
sangat panas di dapur Anda. Anda memiliki
dapat melakukannya tanpa mengalami kesakitan?
sepasang handuk penyerap Panas. Apakah
Hati-hati: Nitrogen cair dapat menjadi zatYang
Anda akan merendamnya ke dalam air dingin
berbahaya dan Anda seharusnya tidak mencobanya
atau membiarkannya tetap kering, agar dapat
sendiri. Guru itu mungkin saja mengalami luka
mengangkatnya dengan lebih nyaman?
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 77

parah jika ia tidak menggun cang!<an marshmallow- melalui kalor dan energi dalamnya meningkat,
nya, jika ia menyentuhkan tangannya ke gigi, atau sementara suhunya tidak meningkat. (c) Suatu
jika ia tidak mulai memakannya dengan mulut sistem dapat menyerap energi melalui kalor tanpa
penuh air liur. mengalami peningkatan energi dalam ataupun
33. Pada tahun 1801 , Humphry Davy menggosokkan kenaikan suhu. (d) Suatu sistem dapat naik
beberapa potongan es di dalam rumah es. Ia energi dalamnya dan suhunya, tanpa menyerap
memastikan bahwa tidak ada di sekelilingnya energi melalui kalor. (e) Suatu sistem dapat
yang memiliki suhu yang lebih tinggi daripada meningkatkan energi dalamnya tanpa menyerap
potongan-potongan es yang digosokkan. Ia energi melalui kalor atau meningkatkan suhunya.

mengamati air yang jatuh dari es yang mencair. (f) Bagaimana fika? fika suhu sistem meningkat,
Buatlah tabel yang mengurutkannya dan apakah energi dalamnya akan meningkat?
eksperimen-eksperimen atau proses-proses 34. Perhatikan foto pembuka Bagian 3. Bahaslah
lainnya, untuk mengilustrasikan hal-hal berikut peranan dari konduksi, konveksi, dan radiasi
ini. (a) Suatu sistem dapat menyerap energi melalui dalam operasi pendinginan sirip-sirip pendingin
kalor, energi dalamnya meningkat, dan suhunya pada tonggak-tonggak penyokong pipa saluran
meningkat. (b) Suatu sistem dapat menyerap energi minyak di Alaska.

1,2,3 = langsung, menengah, menantang;


ffi = komputer dapat membantu pemecahan soal;
..-:,.i.ffi'. = p?sangan soar-soa, simbolik dan numerik.

20.1 Kalor dan Energi Dalam kenaikan suhu air setelah balok-balok tersebut
jatuh pada ketinggian 3,00 m?
l. Saat berbulan madu, ]ames ]oule melakukan
perjalanan dari Inggris ke Swiss. Ia mencoba
menuangkan gagasannya mengenai kemampuan
2O.2 Kalor Jenis dan Kalorimetri
energi mekanik dan energi dalam untuk saling 3. Suhu suatu batang perak naik 10,0"C ketika
dipertukarkan melalui pengukuran kenaikan suhu menyerap energi berupa kalor sebesar l,23kJ.
air yang jatuh dari air terjun. )ika air di puncak air Massa batang tersebut 525 g. Tentukan kalor
terjun yang sangat tinggi memiliki suhu 10,0oC jenis perak.
dan kemudian jatuh 50,0 m (seperti Niagara), 4. Tembaga bermassa 50,0 g berada pada 25,0'C.
berapa suhu maksimum di dasar air terjun yang
fika I 200 J energi ditambahkan pada sampel
dapat diperkirakan oleh Joule? Ia tidak berhasil melalui kalor, berapakah suhu akhir tembaga?
mengukur perubahan suhu tersebut, sebagian
5. Penggunaan energi matahari secara sistematis
karena adanya penguapan yang mendinginkan
dapat sangat menghemat biaya pemanasan di
air yang jatuh, dan juga karena termometernya
musim dingin untuk rumah-rumah di bagian
tidak cukup sensitif untuk melakukan hal ini.
tengah utara AS. fika rumah tersebut memiliki
2. Perhatikan perangkat |oule yang ditunjukkan insulasi yang bagus, Anda dapat memodelkannya
pada Figur 20.1. Massa masing-masing dari
sebagai berikut rumah tersebut kehilangan energi
kedua buah balok adalah 1,50 kg, dan tangki yang
dalam bentuk kalor secara stabil pada laju 6 000 W
terinsulasi tersebut diisi dengan 200 gair. Berapa
pada suatu hari di bulan April ketika suhu luar
Sagran 3 Termodinamika

:i::-:f,!.r -l'C, dan ketika sistem Pemanasan 9. Sebuah kalorimeter dari aluminium dengan
r ::.3 iionsensional tidak digunakan sama sekali. massa 100 g berisi 250 g air. Kalorimeter dan air

Pengumpul energi matahari pasif dapat berupa berada pada suhu seimbang 10,0"C. Dua batang
jendela yang sangat besar yang menghadap logam dimasukkan dalam air tersebut. Salah
selatan. Cahaya matahari yang pada siang hari satunya bermassa 50,0 g dari tembaga pada suhu

diserap oleh lantai, dinding bagian dalam, serta 80,0"C. Batang logam lainnya mempunyai massa
benda-benda di dalam ruangan, menaikkan suhu 70,0 g dan suhu awalnya 100oC. Keseluruhan
ruangannya menjadi 38oC. Pada saat matahari sistem stabil pada suhu 20,0oC. (a) Tentukan kalor
tenggelam, gorden penyekat atau daun penutup jenis dari logam yang tidak diketahui tersebut.
jendela ditutup. Selama periode antara pukul (b) Tebaklah bahan logam tersebut, menggunakan

17.00-07.00, suhu rumah turun, dan dibutuhkan data dari Tabel 20.1.
"massa termal" yang cukup banyak untuk menjaga 10. Koin tembaga bermassa 3,00 g pada suhu 25,0'C
agar penurunan suhunya tidak terlalu taiam. jatuh 50,0 m ke tanah. (a) Asumsikan bahwa
Massa termal tersebut dapat berupa sejumlah 60% dari perubahan energi potensial sistem koin-
batu yang besar (dengan kalor jenis 850 J/kg ''C) Bumi meningkatkan energi dalam dari koin.
di lantai dan dinding dalam yang terkena cahaya Tentukan suhu akhirnya. (b) Bagaimana |ika?
matahari. Berapa massa batu yang dibutuhkan, Apakah hasil tersebut bergantung pada massa
agar suhunya tidak jatuh di bawah 18'C dalam koin? )elaskan.
satu malam?
11. Gabungan dari 0,250 kg air bersuhu 20,0oC;
Laser I'{ova di Lawrence Livermore National
0,400 kg aluminium bersuhu 26,0oC; dan 0,100 kg
Laboratory di California digunakan untuk
tembaga bersuhu 100oC dalam sebuah wadah
penelitian inisiasi fusi nuklir terkendali (Subbab
insulasi mencapai keseimbangan termalnya.
45.4 pada Buku 3). Laser ini dapat menghantarkan
Abaikan semua perpindahan energi ke atau
daya sebesar 1,60 x 1013 W selama selang waktu
dari wadah dan tentukan suhu akhir dari
2,50 ns. Bandingkan energi keluarannya pada suatu
gabungan tersebut.
selang waktu terhadap energi yang dibutuhkan
untuk memanaskan seceret air teh bermassa
1 2. )ika air dengan massa m1 pada suhu Tn dituangkan
ke dalam gelas aluminium dengan massa mar Yang
0,800 kg dari 20,0'C ke 100'C.
berisi airbermassaz.padasuhu f, dimanaTy> 7,,
7. Tapal kuda bermassa 1,50 kg dari besi yang
berapakah suhu keseimbangan dari sistem?
awalnya berada pada suhu 600'C dijatuhkan ke
13. Sebuah pemanas air dioperasikan oleh tenaga
dalam ember berisi 20,0 kg air pada suhu 25oC.
matahari. |ika pengumpul energi mataharinya
Berapakah suhu akhirnya? (Abaikan kapasitas
mempunyai luas permukaan 6,00 m2 dan intensitas
kalor wadahnya, dan asumsikan bahwa jumlah
cahaya matahari adalah 550 W/m2, berapa lama
air yang menguap dapat diabaikan.)
waktu yang diperlukan untuk meningkatkan suhu
Mangkuk aluminium yang bermassa 200 g
1,00 m3 air dari 20,0oC ke 60,0'C?
berisi 800 g air dan berada pada keseimbangan
termal pada suhu 80,0"C. Gabungan mangkuk
14. Dua buah wadah yang terinsulasi secara termal
dihubungkan oleh pipa sempit yang dipasang
dan air didinginkan secara merata sehingga
katup yang awalnya tertutup. Salah satu wadahnya
suhunya berkurang 1,50"C per menit. Pada laju
bervolume 16,8 L, berisi oksigen pada suhu 300 K
berapakah energinya dilepaskan dalam bentuk
dan bertekanan L,75 atm. Wadah yang satunya
kalor? Nyatakan jawaban Anda dalam watt.
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 79

bervolume 2l,4L,berisioksigen pada suhu 450 K bersuhu 18,0oC. (a) Berapakah suhu akhir sistem?
dan bertekanan 2,25 atm. Ketika katup dibuka, (b) Berapa banyak es yang tersisa ketika sistemnya
gas dalam kedua wadah bercampur, lalu suhu dan mencapai keseimbangan?
tekanannya menjadi sama. (a) Berapakah suhu
22. Soal tinjauan. Dua buah peluru yang melaju
akhirnya? (b) Berapakah tekanan akhirnya?
dengan cepat, masing-masing massanya 5,00 g
dan berada pada suhu 20,0oC, bertumbukan pada
20.3 Kalor Laten
kelajuan masing-masing 500 m/s. Asumsikan
15. Berapakah energi dibutuhkan untuk mengubah tumbukannya tidak lenting sempurna dan tidak
batang es bermassa 40,0 g dari es bersuhu
- 10,0oC ada energi yang hilang berupa kalor ke atmosfer.
menjadi uap air bersuhu 110'C? Jelaskan keadaan akhir kedua peluru itu.
16. Kalorimeter dari tembaga bermassa 50,0 g berisi
250 g air pada suhu 20,0'C. Berapa banyak uap 20.4 Usaha dan Kalor dalam Proses-
dikondensasikan menjadi air jika suhu akhir proses Termodinamika
sistem adalah 50,0"C? 23. Sebuah sampel gas ideal mengembang menjadi
17. Peluru bermassa 3,00 g pada suhu 30,0"C dua kali volume awalnya, 1,00 m3, dalam sebuah
ditembakkan pada kelajuan 240 mls ke dalam proses kuasi-statis di mana P : a\P, dengan
sebuah bongkah es besar, bersuhu 0oC. Peluru a : 5,00 atm/m6, seperti ditunjukkan pada Figur
menancap dalam bongkahan es tersebut. Seberapa 520.23. Berapakah usaha yang dilakukan pada gas
banyak es yang mencair? yang mengembang tersebut?
18. Uap pada suhu 100"C ditambahkan pada es yang
bersuhu 0oC. (a) Cari jumlah es yang mencair dan
suhu akhirna jika massa uap 10,0 g dan massa es
50,0 g. (b) Bagaimana |ika? Ulangi (a) jika massa
uap 1,00 g dan massa es 50,0 g.
19, Sebuah batang tembaga bermassa 1,00 kg pada
suhu 20,0oC dijatuhkan ke dalam wadah besar
berisi nitrogen cair dengan suhu 77,3 K. Berapa
kilogram nitrogen yang mendidih ketika tembaga " 1,00 m3 2,ooml
mencapai suhu 77,3 K? (Kalor jenis tembaga
Figur S20.23
adalah 0,092 0 kal/g ."C. Kalor laten penguapan
nitrogen adalah 48,0 kal/g.)
24. (a) Tentukan usaha yang dilakukan pada sebuah
20. Asumsikan bahwa es batu dengan suhu OoC jatuh fluida yang meluas dari i ke/seperti ditunjukkan
di udara dengan suhu seragam 0'C dan tiba pada dalam Figur 520.24.
jalan setapak juga pada suhu yang sama. Harus (b) Bagaimana fika? Berapa usaha yang dilakukan
dari ketinggian awal berapakah es batu tersebut pada fluida jika fluida tersebut dimampatkan dari
dijatuhkan agar seluruhnya dapat mencair pada
/ke I melalui lintasan yang sama?
saat menyentuh tanah?

21. Dalam sebuah wadah yang terinsulasi, 250 g es


dengan suhu OoC ditambahkan dalam 600 g air
80 Bagian 3 Termodinamika

P (Pa) 29. Sebuah sistem termodinamika melakukan


sebuah proses di mana energi dalamnya
6 x l0o berkurang 500 J. Pada waktu yang sama,220 J

4r106
usaha dilakukan pada sistem tersebut. Cari
energi yang dipindahkan ke dalam atau ke luar
2x106 sistem dalam bentuk kalor.

30. Sebuah gas melalui proses seperti yang


t2
digambarkan dalam Figur 520.30. (a) Cari energi
netto yang dipindahkan ke daiam sistem oleh
kalor selama satu siklus lengkap. (b) Bagaimana
2s. Sebuah gas ideal dimasukkan dalam sebuahi |ika? |ika siklusnya dibalik-artinya, prosesnya
I : r:
tab.ung dqfig+n'pi$to8 yang dapat .digerakksr. mengikuti lintasan ACBA-berapakah input
di atas gas tei'sebuil',Fiatoo tersebut mernp*yui' energi netto oleh kalor pada setiap siklusnya?

P (kPa)

pada S,200,mal gas suhl+ny*


iika-
20,0"C ke 300'C?
f r:rirrlilll

?6. $ebuah gas ida?l dimasukkan ke dalarn tatiu.


ytqs memprrill.ai Fiston di bagian atasnya.
i Pffi
mempunyai massa ,fl dan luas permukaan A,
dan bebas bergerak ke.atm dan ke b*1ry$$nnrk
mp-niagn t-q\a&an gas t€tap, nelepa usahiiffii
dilakukan p*da g*srseinng r mcl gas,{!ng!!$n, I

tr/(m')
suhanya $gri,.T1ke,72? ,,., ,..:, 68 10

Figur 520.30 Soal 30 dan 31.


27. Satu mol gas ideal dipanaskan secara perlahan
sehingga terjadi perubahan pada diagram PV
dari (P,, V,) ke (3P,, 3V) di mana tekanan 31. Perhatikan proses yang digambarkan pada Figur
520.30. )ika p negatif untukproses BCdan AE6u1*
berbanding lurus dengan volume. (a) Berapa
usaha yang dilakukan pada gas dalam proses negatif untuk proses CA, Apakah tanda dari
tersebut? (b) Bagaimana hubungan antara suhu Q, W, dan AEaa"- pada setiap proses?
gas dan volumenya selama proses ini? 32. Sebuah sampel gas ideal melalui proses yang
ditunjukkan pada Figur 520.32. Dari A ke B,
2O.5 Hukum Pertama Termodinamika prosesnya adiabatik; dari B ke C, prosesnya isobar
dengan 100 k| energi memasuki sistem dalam
28. Sebuah gas dimampatkan pada tekanan tetap
bentuk kalor. Dari C ke D, prosesnya isotermal;
0,800 atm dari 9,00 L ke 2,00 L. Pada proses
dari D ke A, prosesnya isobar dengan 1 50 k| energi
ini, 400 J energi keluar dari gas dalam bentuk
keluar dari sistem dalam bentuk kalor. Tentukan
kalor. (a) Berapa usaha yang dilakukan pada gas?
(b) Berapa perubahan energi dalam dari gas?
perbedaan Edutu-, B - Ed"l"-, a.
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 81

P(atm )
ke gas oleh kalor, berapa (a) perubahan energi
B dalam dan (b) suhu akhirnya?
3,0
36. 1,00 kg balok aluminium dipanaskan pada
tekanan atmosfer sehingga suhunya naik dari
22,0"C ke 40,0oC. Cari (a) Usaha yang dilakukan
pada aluminium, (b) energi yang ditambahkan
oleh kalor, dan (c) perubahan energi dalamnya.
Y(m3)
0,090 0,20 0,40 r,2
37. Berapa usaha yang dilakukan pada uap air ketika
Figur S20.32 1,00mol air pada suhu 100oC mendidih dan
menjadi 1,00 mol uap pada suhu 100oC pada
33. Sebuah sampel gas ideal berada dalam tabung tekanan 1,00 atm? Asumsikan uap air adalah gas
vertikal yang berpiston. Ketika 5,79 kJ energi ideal, dan tentukan perubahan energi dalam dari
dipindahkan ke dalam gas oleh kalor untuk bahan tersebut saat ia menguap.
menaikkan suhunya, berat piston diatur 38. Sebuah gas ideal berada pada keadaan awal P,, V,,
sedemikian hingga keadaan gas berubah dari titik dan T,,lalu melakukan proses seperti pada kurva
A ke titik B sepanjang lintasan setengah Iingkaran dalam Figur 520.38. (a) Cari usaha netto yang
yang ditunjukkan pada Figur 520.33. Carilah dilakukan pada gas setiap siklusnya. (b) Berapa
perubahan energi dalam dari gas tersebut. energi yang ditambahkan oleh kalor pada setiap
siklusnya? (c) Carilah nilai numerik untuk usaha
P(kPa)
netto yang dilakukan pada setiap siklusnya untuk
1,00 mol gas pada suhu awal 0"C.

t,2 3,6 6,0 y(L)

Figur S20.33
vi 3v,
20.6 Beberapa Aplikasi Hukum Figur S20.38
Pertama Termodinamika
34. Satu mol gas ideal melakukan usaha 3 000 J 39. Gas helium sejumlah 2,00 mol dengan suhu awal
pada Iingkungannya ketika gas tersebut 300 K dan tekanan awal 0,400 atm dimampatkan
mengembang secara isotermal ke tekanan akhir secara isotermal menjadi 1,20 atm. Perhatikan
1,00 atm dan volume akhir 25,0 L. Tentukan bahwa gas helium bersifat seperti gas ideal. Cari
(a) volume awal dan (b) suhu gas. (a) volume akhirgas, (b) usaha yang dilakukan pada

35. Suatu gas ideal bersuhu awal 300 K mengalami gas, dan (c) energi yang dipindahkan oleh kalor.
ekspansi isobar pada 2,50 kPa. |ika volumenya naik 40. Dalam Figur 520.40, perubahan energi dalam gas
dari 1,00 -'ke 3,00 m3 dan L2,5kJ dipindahkan yang bergerak dari titik A ke C adalah +800 J.
82 Bagian 3 Termodinamika

Usaha lang dilakukan oleh gas pada lintasan tersebut dijaga pada suhu 80,0oC, sedangkan ujung

IBC :ialah -500 J. (a) Berapa banyak energi lainnya pada 30,0'C. Ketika perpindahan energinya
r.:.:i harus ditambahkan pada sistem oleh kalor telah mencapai keadaan tunak, berapakah suhu
.t:.ir bergerak dari titik A melalui B ke C? pada bagian sambungannya?

: 'xa tekanan pada titikA lima kali tekanan pada

:,:.- C, berapa usaha yang dilakukan sistem dari


. -::k C ke D? (c) Berapa energi yang dipertukarkan
'.ngan sekitarnya oleh kalor, jika siklusnya dari
-- xe A melalui lintasan hijau? (d) |ika perubahan Insulasi

:nergi dalam gas dari titik D ke A adalah +500 J, Figur S20.43

berapa banyak energi yang harus ditambahkan


44. |endela termal dengan luas permukaan 6,00 m2
pada sistem oleh kalor, ketika sistemnya bergerak
dibangun dengan dualapisan kaca, masing-masing
dari titik C ke D?
dengan ketebalan 4,00 mm, dan dipisahkan oleh
ruang udara setebal 5,00 mm. |ika permukaan
dalamnya bersuhu 20,0'C dan permukaan luarnya
bersuhu -30,0oC, berapakah perpindahan energi
melalui konduksi yang melalui jendela tersebut?
45. Sebuah transistor daya adalah sebuah komponen
rangkaian listrik yang solid-state. Asumsikan
bahwa energi memasuki komponen tersebut
pada laju 1,50 W oleh transmisi listrik,
\,,
menyebabkan energi dalam komponen tersebut
Figur 520.40
meningkat. Luas permukaan transistor sangat
kecil sehingga cenderung menjadi terlalu panas.
2O.7 Mekanisme Perpindahan Energi Untuk mencegahnya terlalu panas, transistor
41 . Sebuah kotak dengan luas permukaan total 1,20 m2 ditempelkan pada logam yang lebih besar. Suhu
dan ketebalan dinding 4,00 cm dibuat dari logam tetap 35,0oC saat kondisi tunak tercapai.
bahan insulator. Pemanas elektrik 10,0 W dalam Transistor diinsulasi secara elektrik dari logam
kotak menjaga suhu di dalam kotak i5,0"C lebih oleh sehelai mika berbentuk persegi panjang
tinggi daripada suhu di luar. Cari konduktivitas dengan ukuran 8,25 mm x 6,25 mm dan
termal k dari bahan insulator tersebut. ketebalan 0,085 2 mm. Konduktivitas termal mika

42. Jendelakaca mempunyai luas permukaan 3,00 m2 sama dengan 0,075 3 W/m.'C. Berapakah suhu
dan ketebalan 0,600 cm. fika perbedaan suhu transistor saat bekerja?
di antara kedua sisinya adalah 25,0"C, berapa 46. Hitunglah nilai R dari (a) jendela yang terbuat
perpindahan energi akibat konduksi yang melalui dari selembar kaca datar dengan ketebalan 1/8
jendela tersebut? inci dan (b) jendela termal yang terbuat dari dua
43. Sebuah batang emas berada dalam kontak termal kaca masing-masing dengan ketebalan 1/8 inci
dengan sebuah batang perak yang memiliki panjang dan terpisah sejauh 1/4 inci oleh ruang udara.
dan luas permukaan yang sama besar (Figur 520'43). (c) Berapa faktor pengurangan perpindahan
Salah satu ujung dari gabungan kedua batang energinya ketika menggunakan jendela termal
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika

dibandingkan menggunakan jendela dengan dan (c) bencana global di Bumi jika kebakaran
selembar kaca? yang tersebar luas akan menghasilkan sebuah
47. Permukaan Matahari bersuhu 5 800 K. lari-jari lapisan asap hitam yang terakumulasi pada
Matahari adalah 6,96 x 108 m. Hitung total energi lapisan atmosfer atas sehingga hampir semua
yang diradiasikan oleh Matahari setiap detiknya. radiasi matahari diserap oleh lapisan asap ini,
Asumsikan emisivitas Matahari 0,965. daripada diserap di permukaan Bumi.

48. Sebuah pizzapanas berukuran besar melayang


di ruang angkasa. Berapa besar (a) laju hilangnya SoalTambahan
energrpizza tersebut? (b) perubahan suhunya? 52. Nitrogen cair dengan massa 100 g pada suhu 77,3 K
Buat daftar variabel yang Anda asumsikan dan diadukdalam gelas kimiayang mengandung 200 g
berapa masing-masing nilai asumsi tersebut. air bersuhu 5,00"C. Jika nitrogen meninggalkan
49. Kawat tungsten dari sebuah bola lampu 100 W larutan segera setelah berubah ke bentuk gas,

meradiasikan cahaya 2,00 W. (Sisanya, 98 W, berapa banyak air yang membeku? (Ka1or laten
dipindahkan melalui konveksi dan konduksi.) penguapan nitrogen adaiah 48,0 kal/g, dan kalor
Kawat tungsten mempunyai luas permukaan laten peleburan air adalah 79,6kallg.)
0,250 mm2 dan emisivitas 0,950. Carilah suhu 53. Seorang pemain ski-75,0 kg-bergerak di atas
' kawat pijar. (Titik lebur tungsten 3 683 K.) salju (Figur S20.53). Koefisien gesek antara papan
50. Saat tengah hari, Matahari mengirimkan 1 000 W ski dan salju adalah 0,200. Asumsikan semua salju

pada setiap satu meter persegi jalanan. |ika pada di bawah papan ski bersuhu 0'C dan semua energi
aspal yang panas energi hilang hanya melalui radiasi, dalam yang dihasilkan gesekan ditambahkan
berapakah suhunya pada keadaan seimbang? pada salju, di mana salju melekat ke papan skirrya

51 . Intensitas dari radiasi Matahari yang mencapai sampai mencair. Berapa jauh pemain ski tersebut
bergerak saat 1,00 kg salju telah mencair?
bagian atas atmosfer bumi adaiah I 340 W/m:.
Suhu bumi dipengaruhi oleh efek rumah kaca
dari atmosfer. Efek ini membuat emisivitas planet
untuk cahaya tampak lebih besar dibandingkan
emisivitasnya untuk cahaya inframerah. Sebagai
perbandingannya, bayangkan sebuah benda
yang berbentuk bola tanpa atmosfer dengan \a
Ei
jarak yang sama dengan Bumi-Matahari.
o
Asumsikan emisivitasnya sama untuk semua a
:s
gelombang elektromagnetik dan suhunya sama
zB
di semua permukaannya. Tunjukkan luas yang
Figur S20.53
diproyeksikan di mana benda tersebut menyerap
cahaya Matahari, dan luas yang digunakan untuk 54. Pada hari di musim dingin Anda membeli
radiasi. Carilah suhu pada keadaan seimbangnya. kacang panggang dari pedagang kaki lima. Ke
Dingin, bukan? Perhitungan Anda berlaku untuk dalam kantong di jaket Anda, Anda memasukkan
(a) suhu rata-rata bulan, (b) astronot yang berada
kembalian yang diberikan oleh pedagang itu-koin
dalam keadaan berbahaya dalam pesawat ruang tembaga bermassa 9,00 g dengan suhu -12,0oC.
angkasa Apollo 13 yang mengalami kerusakan, Kantong Anda sebelumnya telah berisi koin
84 Bagian 3 Termodinamika

perak 1-1,0 g pada suhu 30,0oC. Beberapa saat dari kalorimeter alir termasuk pengukuran
kemudian suhu dari koin tembaga adalah 4,00'C perbedaan suhu pada titik masuk dan titik keluar

dan meningkat 0,500'C/detik. Pada waktu ini, dari aliran cairan, ketika energi ditambahkan oleh
berapakah suhu koin perak, dan (b) berapakah kalor pada laju yang telah diketahui. Massa jenis
"
rerubahan suhu koin perak per detiknya? cairan p mengalir melalui kalorimeter dengan laju
aliran volume R. Pada keadaan tunak, terdapat
55. Batang aluminium dengan panjang 0,500 m dan
permukaan ujungnya 2,50 cm2 dimasukkan
suatu perbedaan suhu AT antara titik masuk
-uas
dan titik keluar, ketika energi masuk pada laju 9.
ie dalam wadahyang diinsulasi secara termalyang
Berapa kalor jenis cairan tersebut?
berisi helium cair pada suhu 4,20 K. Batang pada
keadaan awal bersuhu 300 K. (a) Iika setengah 58. Satu mol gas ideal ditempatkan dalam tabung

dari batang itu dimasukkan dalam helium, yang mempunyai piston yang dapat digerakkan.

berapa,liter helium yang mendidih ketika Tekanan awal, volume awal, dan suhu awalnya

setengah batang yang dimasukkan tersebut adalah P,,V,, dan 7,. Cari usaha yang dilakukan

mendingin sampai suhu 4,20 K? (Asumsikan terhadap gas pada proses berikut dan tunjukkan

setengah batang yang tidak dimasukkan belum setiap prosesnya dengan sebuah diagram PV:
mendingin.) (b) Jika setengah batang bagian atas (a) Proses kompresi secara isobar di mana volume

tetap dijaga pada suhu 300 K, berapa perkiraan akhirnya adalah setengah dari volume awalnya.
laju pendidihan helium cair saat setengah batang (b) Proses kompresi isotermal di mana tekanan
bagian bawahnya telah mencapai suhu 4,2A K? akhirnya adalah empat kali lipat tekanan awalnya.
(Aluminium mempunyai konduktivitas termal (c) Proses isovolumetrik di mana tekanan

31,0 J/s . cm ' K pada 4,2 K; abaikan variasi akhirnya adalah tiga kali lipat tekanan awalnya.
suhunya. Aluminium mempunyai kalor jenis 59. Satu mol gas ideal bersuhu awal 300 K, didinginkan
0,210 kal/g.oC dan massa jenis2,7O g/cm3. Massa pada volume tetap sehingga tekanan akhirnya
jenis helium cair adalah 0,125 glcm3.) adalah seperempat kali tekanan awalnya.
56. Cincin tembaga (dengan massa 25,0 g, koefisien Kemudian, gas tersebut mengembang pada tekanan

muai linier 1,70 x 10-s ("C)-', dankalor jenis tetap sampai suhunya kembali mencapai suhu
9,24 x 10-2 kal/g '"C) berdiameter 5,00 cm awal. Tentukan usaha yang dilakukan pada gas.
berada pada suhu 15,0oC. Aluminium berbentuk 60. Soal tinjauan. Lanjutkan analisis dari Soal 60
bola (dengan massa 10,9 g, koefisien muai linier pada Bab 19. Setelah tumbukan antara Pesawat
2,40 x L0-5 fC)-'), dan kalor jenis 0,215 kaUg'"C) ruang angkasa yang besar dan sebuah asteroid,
berdiameter 5,01 cm pada suhu yang lebih tinggi sebuah cakram tembaga dengan jari-jari 28,0 m
dari 15,0oC. Bola diletakkan di atas cincin, dan dan ketebalan 1,20 m, pada suhu 850"C, melayang
keduanya dapat mencapai keseimbangan termal di ruang angkasa, berputar pada porosnya dengan
tanpa pertukaran energi dengan lingkungan kelajuan sudut 25,0 rad/s. Ketika cakram tersebut
sekitarnya. Segera setelah bola dan cincin meradiasikan cahaya inframerah, suhunya turun
mencapai keseimbangan termal, bola tepat dijepit menjadi 20,0oC. Tidak ada torsi eksternal yang
oleh cincin. Cari (a) suhu saat keadaan seimbang bekerja pada cakram tersebut. (a) Cari perubahan
tercapai, dan (b) suhu awal bola. energi kinetik cakram. (b) Cari perubahan
57 . Kalorimeter adalah sebuah alat yang digunakan energi dalam cakram. (c) Cari jumlah energi
untuk mengukur kalor jenis dari cairan' Teknik yang diradiasikan.
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika 85
I

61 . Soal tinjauan. Meteor dengan massa 670 kg


terbuat dari aluminium. Ketika meteor tersebut
jauh dari Bumi, suhunya dan bergerak
-15oC
dengan kelajuan 14,0 km/s relatif terhadap
Bumi. Ketika meteor tersebut menabrak planet,
asumsikan pertambahan energi dalamnya
terbagi sama besarnya antara planet dan meteor,
dan suhu dari seluruh bagian meteor naik sesaat
hingga mencapai suhu akhir yang sama. Carilah
suhu akhir ini. Asumsikan kalor jenis aluminium
Figur S20.63
cair dan aluminium dalam bentuk gas adalah
1 170 J/kg.'C. 64. Air dalam teko listrik sedang mendidih. Daya
62. Sebuah lempengan besi ditahan pada sebuah yang diserap oleh air adalah 1,00 kW Asumsikan
roda besi sehingga timbul gaya gesek kinetik tekanan uap di dalam teko sama dengan tekanan
sebesar 50,0 N pada kedua benda besi tersebut. atmosfer, dan tentukan kelajuan pancaran uap
Kelajuan relatif kedua permukaan tersebut yang keluar dari mulut teko, jika muiut teko
saling bergesekan adalah 40,0 m/s. (a) Hitung mempunyai luas permukaan 2,00 cm2.
laju energi mekanik saat diubah menjadi energi 65, Wadah pemasak pada sebuah pembakar yang
dalam. (b) Lempengan dan roda mempunyai lambat berisi 10,0 kg air dan es yang tidak
massa masing-masing 5,00 kg, dan masing- diketahui massanya. Keduanya berada dalam
masing menerima 50,0% dari energi dalam keseimbangan pada suhu OoC saat / : 0. Suhu
yang ditimbulkan. |ika sistemnya beroperasi campuran air dan es diukur pada waktu yang
seperti yang telah dijelaskan selama 10,0 s dan bervariasi, dan hasilnya digambarkan pada grafik
lempengan maupun roda diperbolehkan untuk di Figur S20.65. Seiama 50,0 menit pertama,
mencapai suhu internal yang sama, berapakah campuran tetap bersuhu OoC. Dari menit ke-
kenaikan suhu yang dihasilkan? 50 hingga menit ke-60, suhunya naik menjadi
63. Alat masak bertenaga surya terdiri atas 2,00oC. Abaikan kapasitas kalor dari wadah.
permukaan reflektor yang berbentuk lengkungan Tentukan massa awal es.

yang memusatkan cahaya Matahari pada benda


yang akan dipanaskan (Figur 520.63). Daya per
meter kuadrat dari cahaya Matahari yang sampai
ke permukaan Bumi pada lokasi ini adalah
600 Wm2. Alat masak itu menghadap Matahari
dan berdiameter 0,600 m. Asumsikan 40,0% dari
energi yang datang dipindahkan ke 0,500 I air
dalam wadah yang terbuka, dengan suhu awal {0 60 ,(menit)

20,0'C. Berapa lama waktu yang dibutuhkan Figur S20.65

untuk mendidihkan air? (Abaikan kapasitas kalor


(a) Di udara pada suhu 0"C, 1,60 kg batang
dari wadahnya.)
tembaga pada OoC meluncur dengan kelajuan
2,50 m/s di atas selembar es pada suhu 0"C.
86 Bagian 3 Termodinamika

Gesekan membuat batang tersebut berhenti. Cari 68. Sebuah kolam air pada suhu OoC tertutup
massa es yang mencair. Untuk menjelaskan proses lapisan es yang tebalnya 4,00 cm. fika suhu
perlambatannya, identifikasikan input energi Q, udara tetap pada -10,0oC, berapa lama waktu
input usaha I4l, perubahan energi dalam AE6u1"-, yang dibutuhkan agar ketebalan es bertambah
dan perubahan energi mekanik AK untuk batang menjadi 8,00 cm? Saran: Gttnakan persamaan
tersebut dan juga untuk esnya. (b) Sebuah batang 20.15 dalam bentuk
es bermassa 1,60 kg dan bersuhu OoC meluncur
dengan kelajuan 2,50 m/s di atas lembaran tembaga dQ _ rol
d, - "^;
bersuhu 0oC. Gesekan membuat batang es berhenti.
Cari massa es yang mencair. Identifikasikan p, W,
dan perhatikan bahwa etergr dQ yang diambil
AEaoru*, dan AK untuk batang es dan lembaran
dari air melalui ketebalan x dari es adalah jumlah
logam tersebut selama prosesnya berlangsung.
energi yang dibutuhkan untuk membekukan es
(c) Lempengan tembaga yang tipis dengan :
setebal dx. Artinya, dQ LpA dx, di mana p
massa 1,60 kg pada suhu 20oC meluncur di atas
adalah massa jenis es, A adalah luas permukaan,
lempengan yang identik pada suhu yang sama.
dan L adalah kalor laten peleburan.
Gesekan segera menghentikan gerakannya. fika
69. Gas ideal mengalami suatu siklus termodinamika
tidak ada energi yang hilang ke lingkungan oleh
yang terdiri atas dua proses isobar dan dua proses
kalor, cari perubahan suhu pada kedua lempengan.
isotermal, seperti ditunjukkan pada Figur 520.69.
Identifikasikan Q, W, AE4"1u-, dan AK untuk
Tunjukkan bahwa usaha netto yang dilakukan
setiap lempengan dalam proses tersebut.
pada gas pada semua prosesnya adalah
67. Konduktivitas termal rata-rata dari dinding-
dinding (termasukjendela-jendela) dan atap dari
W,.t,o : -Pr(V2
*V1) ln
P-a

sebuah rumah yang digambarkan pada Figur 520.67 ,l

adalah 0,480 Wm .oC, dan ketebalan rata-ratanya

21,0 cm. Rumah itu dipanaskan dengan gas alam


yang memiliki kalor pembakaran (energi yang
dihasilkan dari pembakaran gas tersebut per meter
kubiknya) sebesar 9 300 kkal/m3. Berapa meter
kubik gas yang harus dibakar setiap hari untuk
menjaga suhu dalam rumah 25,0"C, jika suhu
luar 0,0oC? Abaikan radiasi dan energi yang vt v2

hilang oleh kalor melalui tanah. Figur S20.69

70. Di dalam rongga sebuah tabung, suhunya dijaga

--T_ tetap pada I ketika suhu di luar lebih rendah,


5,00 m T6 (Figur S20.70). Dinding tabung memiliki
lrii + konduktivitas termal k. Dengan mengabaikan
efek-efek akhir, tunjukkan bahwa laju energi
yang dikonduksikan dari permukaan dalam ke
permukaan luar pada arah radial adalah
Figur S20.67
Bab 20 Kalor dan Hukum Pertama Termodinamika

Gunakan data ini untuk menentukan kalor


#:,"*\ffi) jenis aluminium. Hasil Anda harus berada
dalam kisaran l5o/o dari nilai yang terdapat pada
(S aran: Gradien suhu nya adalah dT ldr. Perhatikan
Tabel 20.1.
bahwa suatu arus energi radial melalui tabung
73. Selama periode aktivitas tinggi, Matahari
yang sepusat dengan luas permukaan kulit
mempunyai lebih banyak bintik Matahari
tabungnya 2trrL.)
daripada biasanya. Bintik Matahari lebih dingin
dibandingkan lapisan yang berkilauan dari
atmosfer matahari (fotosfer). Anehnya, daya
keluaran total dari Matahari yang aktif ini tidaklah
lebih rendah dibandingkan rata-rata, melainkan
kira-kira sama atau bahkan sedikit lebih tinggi
dibandingkan rata-rata. Buatlah rincian dari
model sederhana berikut untuk fenomena ini.
Bayangkan suatu potongan kecil dari fotosfer
dengan luas permukaan 5,10 x 1014 m2.
Figur S20.70 Emisivitasnya adalah 0,965. (a) Cari daya yang
diradiasikan jika suhunya homogen pada 5 800 K,
71. Kabin penumpang pada sebuah pesawat jet bersesuaian dengan Matahari yang sedang
berbentuk pipa tabung dengan panjang 35,0 m tenang. (b) Untuk merepresentasikan bintik
dan jari-jari 2,50 m. Dindingnya dilapisi Matahari, asumsikan bahwa 10,070 dari luasnya
dengan bahan insulator dengan tebal 6,00 cm bersuhu 4 800 K dan sisanya yang90,0o/o bersuhu
dan mempunyai konduktivitas termal 5 890 K. Artinya, suatu bagian dengan luas
4,00 x l0-5 kal/s . cm .oC. Suatu alat pemanas permukaan sebesar Bumi bersuhu I 000 K lebih
harus menjaga suhu di dalamnya tetap 25,0oC dingin dibandingkan sebelumnya dan bagian
ketika suhu luarnya adalah -35,0"C. Berapa yang sembilan kali luas ini lebih hangat 90,0 K.
daya harus diberikan pada pemanas tersebut? Carilah suhu rata-rata dari potongan kecil
(Gunakan jawaban dari Soal 70.) ini. (c) Cari daya keluaran dari potongan ini.
Seorang siswa memperoleh data berikut dalam Bandingkan hasilnya dengan jawaban soal (a).
percobaan kalorimeter yang dirancang untuk (Bintik Matahari maksimum diperkirakan terjadi
mengukur kalor jenis aluminium: sekitar tahun 2012.)

Suhu awal air dan kalorimeter: 70oC Jawaban Kuis Cepat


Massa air: 0,400 kg 20.1 Air, kaca, besi. Oleh karena air mempunyai
Massa kalorimeter: 0,0a0 kg kalor jenis tertinggi ( 186 J/kg .oC), air akan
Kalor jenis kalorimeter: 0,63 kJ/kg ."C mengalami perubahan suhu yang terkecil.
Berikutnya adalah kaca (837 J/kg ."C), dan
Suhu awal aluminium: 27oC
terakhir besi (448 J/kg ."C).
Massa aluminium: 0,200 kg
20.2Besi, kaca, dan air. Untuk suatu kenaikan suhu,
Suhu akhir pencampuran: 66,3oC
perpindahan energi berupa kalornya sebanding
dengan kalor jenis bahannya.
Bagian 3 Termodinamika

20.3 Figur di bawah ini menunjukkan suatu Situasi Sistem o w AEa,r.-


representasi grafik energi dalam dari es di c) Udara dengan Udara 0
bagian A sampai E, sebagai fungsi dari energi cepat keluar yang
dari balon awalnya
vang ditambahkan. Perhatikan bahwa grafik ini
yang bocor berada
terlihat begitu berbeda dengan Figur 20.2-grafik dalam
balon
ini tidak mempunyai bagian yang datar selama
perubahan fasenya. Terlepas dari bagaimana
suhunya berubah dalam Figur 20.2, energi dalam (a) Oleh karena pemompaannya cepat, tidak ada
dari sistem meningkat secara linier sebanding energi yang masuk atau keluar sistem oleh kalor.
dengan energi yang masuk. OIeh karena W > 0 ketika usaha dilakukan
pada sistem, nilainya positif di sini. Jadi,
kita Iihat bahwa AEa"r"- : Q + I4l haruslah
positif. Udara dalam pompa akan lebih hangat.
(b) Tidak ada usaha yang dilakukan baik pada
atau oleh sistem, tetapi ada perpindahan energi
ke dalam air oleh kalor dari pembakar yang
panas, sehingga nllai Q dan AE4"1"- positif.
(c) Tidak ada perpindahan energi ke dalam atau
Energi yang di tambahkan (.[) + keluar sistem, tetapi molekul udara yang keluar
Figur dari balon melakukan usaha pada molekul
udara sekitarnya, ketika udara dalam balon
2O.4 C, A, E. Kemiringan ini adalah rasio dari mendorongnya. Dengan demikian nilai Wnegatif
perubahan suhu terhadap jumlah energi yang dan AEo",n- negatif. Penurunan energi dalam
masuk. Dengan demikian, kemiringan sebanding merupakan bukti dari fakta bahwa udara yang
dengan kebalikan dari kalorjenis bahan. Air, yang keluar balon menjadi lebih dingin.
mempunyai kalor jenis tertinggi, menunjukkan
20.6 A adalah isovolumetrik, B adiabatik, C isotermal,
kemiringan yang terkecil.
dan D adalah isobar.
20.5
20.7 (c). Selimutnya berfungsi sebagai insulasi termal,
Situasi Sistem o w AEua,-
melambatkan perpindahan energi berupa kalor
a) Memompa Udara 0 + + dari udara ke dalam kubus.
ban sepeda dalam
dengan cepat pompa 20.8 (b). Dalam susunan paralel, batang-batangnya
memiliki luas daerah lebih besar yang dapat dilalui
b) Panci berisi Air dalam + 0 +
air bersuhu panci oleh energi, dan panjangnya lebih pendek.
kamar
diletakkan di
atas kompor l
panas ar,
ba
dit
od
Bab 2l

Teori Kinetik Gas

t Anjing tidak memiliki kelenjar keringat seperti mar rusia. Dalam cuaca panas,
anjing menjulurkan lidahnya untuk metakukan pengL@pan melalui lidahnya. Dalam
*b ini, kita tunjukkan bahwa penguapan merupakan proses pendinginan yang
didasarkan pada perpindattan molekul dengan energi kinetik yang tinggi dari sualu
cailan.
06

'upl sures qrs qnrf qr'rr{mq Sued edu8'u,fu8 uq.uaquraur 3u1es lepp e,fu1n1a1oru
-FIalotu Bueru rp 'papr se8 lapour ue8uap rBnsrs 1ul IuH 'Bu11ua1 uu{nqrun}
EruBIas 4apued 4e.ru{raq er(u8-u(e8 uetuap e,(ueq Is{Bralurraq InIaloI J

'I{Epuer uenfelal ue8uap 4era8.raq elurnel ues.rad ede.raqaq urp


'rffiu11 uen[e1a>1 ue8uap >1e.ra8.raq lnlaJou uasrod ecle:aqoq 'mduedel ruIeM eped
'und ederaq uen(u1a4 ue8uep undeueu r1ere eI lela8raq ledep undeueur Inlelotu
B^{r.leq lileJaq ,.I?3e,, erpras alure ersres {era8,raq p>lalour-1n{aloru 'resaq EIB{s
rtrBpp unureu'rp.ra8 8ue1ua1 uol/raN r.sn{nH nn{r8uau p1alou-Iqaloy[
-. , .:i :l . . r' .. . , .'r .. '4lp.redn'la,tuaru
el.uplaloru ue>18ue,{eq nrT ,1r* Ip 'lerpl se8 lepou ue8uep IBnses rut [eH
'r{epum tuelep u?IlBqurp ledep Suer( etunloa rsr8uau Inlolor.u emr{eq luereq ruI
'u{ulsuaurgp ure8uap uu>lEu gpueqrp rBseq qrqel qnuf u,(u1n4a1ou-In{alotu
l?ap! sEE lrultlolu
Brplue Blur-etur qesrd 4uru{ uup ruseq qelle8ues seB urupp 1n{alotu rIEJun( 'T |aporu !s&nsE-lstxnsv

I , , :lmr.Iaq Isunse-rsrunse lBnqtueul 8lrx'lnqasrel


lapou ue>16ueqrua3uau tuepq '6I qeg rp srdo>1sor4eu ueselaluad ueSuap renses uep
Surpup ue8uap se8 1n4a1ou ue>lnqtunl rrup leqDle ue4edn.rau qepe,!\ Surpurp epecl
se8 qalo uelelel.urp 8uetr ueue>1at emt{pq eped r-re41n(unuau }nqasret lapory
egr>1

'1eapr se8 rrep srdo4soDlrru lapour uelSuequa8uatu ue6uap Iu] qeq relnru etr11

'nqns dasuol rrrrer{etuetu


Inlun srsr3 Jesep n}Bns e}rI
ue{rraqruetu {lleurjl rroel 'elueuresas ue8uap uelnqurnuaq uep qepem Surpurp
ue8uap ue{ngtunueq '{Ele e;ecas 4era8.raq se8 Inlelotu-ln{elour '{Ilaul{ -rroal
]nqasrp Suel 'e1r4 se8 nleprad lepou ru?leq 'leped nule trc) tezuelep ueq8ulpueqlp
rleual qlqal qnri elulrr4alo,u:relqr lal*ra1u1 $BB urelep euele{ urnurt erer}s st8
nrleyrad serleqruru ue{B e}rx'eupr{rapas er(ue>1r1eua1eu re8e eBe(uau de1a1 1n1un
'e>IItueurporu.ral saso.rd reua8uaru le{e {nsptu 3ue,( uusela(uad ue4rraqruau 1*pgred
uulndurn4as epud e4J1s11els Intueq urepp ue4de.rayp 8uel. >1e.ra8 Suelual uotmeN
urn{nH 'ln>Ielour rreteu euetu rp 'srdolso-r4rur
uzlndtun>1as lu8eqas ue>1n>1e1.radrp

teJls-leJrs ue8uap uBIlB{lp ledup n1r ltradas reseq elu{sraq }eJrs-leJrs e^{qeq
ue44nfunuaur uEIB E]r) 'nqns uep'erunJo^ '{ueuela] Itradas srdoqsor4etu Ieqerre^ I
rueBe:aq ueleunE8uau papr se8 leJls-teJrs r.re(eladruatu qela] etDi '6I qeg eppd
Bab 21 Teori Kinetik Gas 91

4. Molekul bertumbukan lenting dengan dinding.


5. Gas yang kita bahas di sini adalah zat murni; yaitu, zat yang semua molekulnya
identik.

Walaupun kita sering menggambarkan suatu gas ideal sebagai gas yang
mengandung satu jenis atom saja, kita dapat berasumsi bahwa sifat suatu
molekul gas akan mendekati sifat gas ideal pada tekanan yang rendah.
Rotasi atau getaran molekul tidak memiliki dampak, secara rata-rata, pada
pergerakan yang kita bahas di sini.
Untuk aplikasi teori kinetikyang pertama, mari kita turunkan persamaan
untuk tekanan Nmolekul gas ideal dalam wadah bervolume Vdalam besaran-
besaran mikroskopis. Wadah tersebut adalah suatu kubus dengan panjang sisi d z
d
(Figur 21.1). Pertama, kita fokuskan perhatian kita pada salah satu molekul
tersebut yang bermassa m, dan asumsikan bahwa molekul tersebut bergerak sedemikian Figur 2l.l Sebuah kotak

hinggakomponen kecepatannyapada arah x adalah rr,, sepertipada Figur2l.2. (subskrip I kubus dengan panjang
sisi d berisi gas ideal.
berarti molekul ke-i, bukan menunjukkan niiai awal. Nanti kita akan menggabungkan Molekul yang ditunjukkan
dampak dari semua molekul.) Ketika molekul bertumbukan lenting dengan dinding bergerak dengan
kecepatan v,.
manapun (asumsi 4), komponen kecepatan yang tegak lurus terhadap dinding
dibalik karena massa dinding jauh lebih besar daripada massa molekul. Oleh karena
komponen momentum p,, dari molekul adalah ruvr, sebeium tumbukan
setelah tumbukan, perubahan komponen x momentum molekul adalah

: -frrxi- (mv,,): 2mv,,


dan
,l\r,
ffir*i

Ap_r;

<-t.# **t
OIeh karena molekul tersebut menaati Hukum Newton (asumsi 2), kita dapat -y -,
^l\

aplikasikan teorema impuls-momentum (Persamaan. 9.8) pada molekul tersebut I


\i
sehingga kita dapatkan \i
/\
/l

Fi
pada molekul^/tunrbukan
: LPti - -2mv r,

di mana {, pa<ta morekul adalah komponen x dari gaya rata-rata yang dikerjakan oleh
dinding pada molekul seiama tumbukan dan A/tu-buk",, adalah durasi tumbukan.
Agar molekul tersebut bertumbukan dengan dinding yang sama setelah tumbukan
pertama, molekul tersebut haruslah menempuh jarak sepanjatg2d pada arah x Figur 21.2 Sebuah
molekul bertumbukan
lmelintasi wadahnya kemudian kembali lagi). |adi, selang waktu antara dua tumbukan lenting dengan dinding
dengan dinding yang sama adalah wadah. Komponen x dari
momentumnya dibalik,

Lt:4!xi sementara komponen


l dari molekulnya
tidak berubah. Dalam
konstruksi ini, kita
Gaya yang menyebabkan perubahan dalam momentum molekul saat bertumbukan
asumsikan bahwa molekul
dengan dinding terjadi hanya selama tumbukan. Namun, kita dapat merata-ratakan bergerak dalam bidang xy.
92 Bagian 3 Termodinamika

gaya sepanjang selang waktu yang dibutuhkan oleh molekul untuk bergerak melintasi
kubus dan kembali. Terkadang dalam selang waktu tersebut, tumbukan terjadi,
sehingga perubahan momentum untuk selang n aktu ini sama dengan durasi pendek
tumbukannya. |adi, kita dapat menuliskan teorema impuls-momentum sebagai

F, Lt:-2my*i
di mana { adalah komponen gaya rata-rata terhadap waktu yang dibutuhkan oleh
molekul untuk bergerak melintasi kubus dan kembali. Oleh karena tepat satu tumbukan
terjadi untuk setiap selang waktu, hal tersebut juga merupakan gaya rata-rata jangka
panjang pada molekul, sepanjang selang waktu yang lama yang mengandung sembarang
kelipatan dari A/.
Persamaan tersebut dan persamaan sebelumnya memungkinkan kita untuk
menuliskan persamaan untuk komponen x dari gaya rata-rata jangka paniang yang
dikerjakan oleh dinding pada molekul sebagai

; 2mv*, - 2mvr,2: -frvri2


"- lj.r - 2d d

Sekarang, dengan Hukum Newton III, komponen ,r rata-rata yang dikerjakan oleh
molekul pada dinding memiliki besar yang sama tetapi arahnya berlawanan:

( z) :
Fi,pada dinding : _ fr: -l--7-l-
l-mv*i I mv*i
d

Gaya rata-rata total F yang dikerjakan oleh gas pada dinding dapat dicari dengan cara
menambahkan gaya rata-rata yang dikeluarkan masing-masing molekul. Kita tambahkan
suku-suku seperti di atas untuk semua molekul:

'-?,$t'*''d - t$,,
E
4L-''; '
di mana kita telah meniadakan panjang kotak dan massa m,karena asumsi 5 memberi
tahu kita bahwa semua molekul adalah identik. Sekarang, kita aplikasikan asumsi 1,

bahwa jumlah molekul sangatlah besar. Untuk sejumlah kecil molekul, gaya yang
sebenarnya bekerja pada dinding akan berubah seiring dengan waktu. Gaya tersebut
akan tidak nol selama selang waktu pendek tumbukan sebuah molekul dengan dinding
dan nol ketika tidak ada molekul yang menabrak dinding. Untuk jumlah molekul yang
besar, misalnya sejumlah bilangan Avogadro, variasi gaya ini dirata-rata sehingga gaya
rata-rata di atas adalah sama untuk selang waktu kapan pun. |adi, gaya konstan F pada
dinding akibat tumbukan molekul adalah

N
P :4Y,..,2
d- "'
Bab 21 Teori Kinetik Gas 93

Untuk melangkah lebih jauh, kita lihat bagaimana menuliskan persamaan nilai rata-
rata kuadrat komponen x dari kecepatan untuk ly'molekul. Nilai rata-rata tradisional dari
satu set nilai adalah jumlah seluruh nilai dibagi dengan banyaknya nilai yang ada:

N
D,,,'
,^, _ ri_
Pembilang pada persamaan tersebut terdapat pada sisi kanan dari persamaan
sebelumnya. |adi, dengan menggabungkan kedua persamaan tersebut, gaya total pada
dinding dapat ditulis

r:!xl (21.r)

Sekarang, kita kembali fokus pada sebuah molekul dengan komponen kecepatan
vrrvrudanvr,. Teorema Pythagoras menghubungkan kuadrat kelajuan molekul dengan
kuadrat komponen kecepatan:

))))
vi:vri ttyi -vzi

|adi, nilai rata-rata dari v2 untuk semua molekul dalam wadah dihubungkan dengan
nilai rata-rata ,,', ,r', dan v,2 melalui persamaan

v2:v^2 t**r:

Oleh karena gerak tersebut sepenuhnya acak (asumsi 2), nilai rata-rara C, t, a^"
v12 ad.alah sama satu sama lainnya. Dengan menggunakan fakta ini dan p...u*"u,
sebelumnya, kita dapatkan

V2-)
:5V

Kemudian, dari Persamaan2l.l, gaya total yang bekerja pada dinding adalah

,-+l-)
3ld J

Dengan menggunaka, n.rru*uun ini, kita peroleh tekanan total pada dinding:

P:*:#:+l#-7)::?+)*7
Hubungan antara
(21 )) tekanandanenergi
':11f,)(+-7) kinelik molekul
94 Bagian 3 Termodinamika

Hasil ini menunjukkan bahwa tekanan suatu gas sebanding dengan jumlah molekul
per satuan volumenya dan sebanding dengan energi kinetik translasi rata-rata dari
molekulnya, Dengan menganalisis model gas ideal yang telah disederhanakan
l*u' .

ini, kita dapatkan hasil penting yang menghubungkan besaran makroskopis, yaitu
tekanan dengan besaran mikroskopis-nilai rata-rata dari kuadrat kelajuan molekul.
|adi, kita telah menciptakan sebuah kunci penghubung antara dunia molekuler
dengan dunia berskala besar.
Anda seharusnya memperhatikan bahwa Persamaan 21.2 membuktikan beberapa
ciri dari tekanan yang mungkin telah Anda kenal sebelumnya. Salah satu cara untuk

meningkatkan tekanan dalam wadah adalah dengan meningkatkan jumlah molekul per
satuan volume, N/% dalam wadah. Inilah yang Anda lakukan ketika menambahkan
udara ke dalam ban. Tekanan di dalam ban juga dapat meningkat dengan menambah
energi kinetik translasi rata-rata molekul udara dalam ban. Ini dapat dilakukan
dengan cara meningkatkan suhu udara tersebut, yang nanti akan kita tunjukkan secara
matematis. Inilah alasannya mengapa tekanan di dalam sebuah ban bertambah ketika
ban memanas dalam suatu perjalanan yang panjang. Pemelaran kontinu dari ban
ketika bergerak sepanjang permukaan jalan berakibat pada usaha yang dilakukan
seiring bagian-bagian dari ban berubah bentuk, menyebabkan meningkatnya energi
dalam dari karet ban. Suhu karet ban yang meningkat menyebabkan terjadinya
perpindahan energi berupa panas ke dalam udara di dalam ban. Perpindahan ini
meningkatkan suhu udara, dan peningkatan suhu ini menghasilkan peningkatan tekanan.

lnterpretasi Molekuler untuk Suhu


Kita dapat memperoleh suatu pencerahan dalam memaknai suhu dengan Pertama-tama
menuliskan Persamaan 21.2 dalam bentuk

/ --\
PV: lNl\mv'I
\/
Kita bandingkan persamaan ini dengan persamaan keadaan untuk gas ideal
(Persamaan 19.10):

PV: NksT

Ingat bahwa persamaan keadaan dibuat berdasarkan fakta-fakta eksperimental


mengenai sifat makroskopis gas. Dengan menyetarakan sisi kanan dari kedua
persamaan tersebut, kita peroleh

a t1
/ -:\
Suhu sebanding dengan
r: a )l
- l:mv I
energi kinetik rata-rata I
(21.3)
J^Br

Hasil ini memberitahukan kita bahwa suhu merupakan pengukuran langsung


dari energi kinetik molekul rata-rata. Dengan menuliskan kembali Persamaan 21.3,
kita dapat menghubungkan energi kinetik translasi molekul dengan suhu:
Bab 21 Teori Kinetik Gas 95

Energi kinetik rata-rata


lmvz:]kuT Ol.4\ per morekul

Artinya, energi kinetik translasi rata-rata per molekul adalah otetr karena
Itrr.
v
*2
: !v2 , maka

12 : lkur
:mv' (2r.s)

Dengan carayang sama, dari gerak dalam arah y dan z kita dapatkan

;*| :;4r dan


)mv,2:lkur
fadi, setiap derajat kebebasan translasi menyumbangkan sejumlah energi yang sama,
jkuT, kepada gas. (Secara umum> "derajat kebebasan" mengacu pada cara independen
di mana suatu molekul dapat memiliki energi.) Generalisasi dari hasil ini, yang dikenal
sebagai teorema ekipartisi energi, menyatakan bahwa

Slltq,derqjatkcbgbas+n,,rrrn1){qmbangllalt
}ftUT kepada energi sisrem, dim;rna Teorema ekipartisi energi
derajat kebebasan yang mungkin, selain yang berhubungan dengan translasi muncu.l
dari rotasi dan getaran molekul.

Energi kinetik translasi total dari N molekul gas adalah N dikalikan energi rata-rata
per molekul, yang dinyatakan oleh Persamaan 21.4:

(i;,*,ur ; N{;rrr-}; Nk;i = rnr t., A\


t 'vl Energi kinetik translasi
} f \! r
total dari N molekul

di mana kita telah menggunakan ku :


R/Ne untukkonstanta Boltzmann dan n : N/Na
untuk jumlah mol gas. /ika kita bayangkan suatu gas yang molekulnya hahya memiliki
energi kinetik translasi, Persamaan 21.6 akan melambangkan energi dalam dari gas.
Hasil ini menunjukkan bahwa energi dalam dari suatu gas ideal hanya bergantung
pada suhunya. Kita akan melanjutkan pembahasan ini di Subbab 21.2.

Akar kuadrat dari v2 disebut kelajuan akar kuadrat rata-rata atau root-mean-square
(rms), dari molekul. Dari Persamaan2l.4, kita ketahui bahwa kelajuan rms adalah

:F,,:W:W (21..7) Ketaiuan rms

di mana M adalah massa molar dalam kilogram per mol dan sama dengan rnNo.
Persamaan ini menunjukkan bahwa pada suhu tertentu, molekul yang lebih ringan
bergerak lebih cepat, secara rata-rata, daripada molekul yang lebih berat. contohnya,
pada suhu tertentu, moiekul hidrogen yang massa molarnya 2,02 x tO-3 kg/mol,
96 Bagian 3 Termodinamika

oksigen,
A HATI.HATI! memiliki kelajuan rala-ratasekitar empat kali lipat kelajuan rata-rata molekul
3 rms untuk
21.1 Akar Kuadrat yang massa molarnya 32,0 x 10 kg/mol. Tabel 21.1 memuat kelajuan
dari Suatu
berbagai molekul Pada suhu 20'C.
Kuadrat?
Perhatikan bahwa dengan
n.renghitung akar kuadrat Tabel 2l.l
,lari I tidak"membatalkan'
proses pengkuadratannya,
i Mas*aMolar ?im
Gas
karena kita telah (g/mol) Pada 20oC (m/s)

nrenghitung rata-rata H: ?,0?'i ," twz ' r 'l

dntara nengtadratkan dan He ' 4,*S lrlS2

menghitung akar kuadratnYa. H.o 18,0 ,: i, 637

Sementara akar kuadrat


Ne 2&: 6S2

Na ata{ C0 28'0 511


au.i (r)' adalah v karena
NO 30,0 494
penguadratannYa dilakukan
Or.,,,i r ,:32,0' : I 4?8,
setelah merata-ratakan, akar
eS2 : 44,0, 408
kuadrat dari 7 U"foAar, i SO, 64,1, 338
melainkan v.,"..

Sebuah tangki yang digunakan untuk mengisi balon


helium memilikivolume 0,300 m3 dan mengandung
i*7 :1kur:j(r,:s * ro-'z3 J/K)(2e3 K)
:6,07 x 10-2r J
2,00 mol gas helium pada 20,0oC. Asumsikan bah-wa
helium bersifat seperti gas ideal.
Bagaimana Jika? Bagaimana jika suhunya
(A) Berapa energi kinetik translasi total dari molekul ditingkatkan dari 20,0oC menjadi 40,0oC? Karena
gas tersebut?
40,0 adalah dua kali lebih besar dari 20,0, apakah
energi translasi total dari molekul gas akan menjadi
Penyetesaian Menggunakan Persamaan 2l'6
dua kali lipat, sePerti halnYa suhu?
dengan n:2,00 mol dan T :293 K, kita peroleh

: ]nRr
Jawaban Persamaan untuk energi translasi total
bergantung pada suhu dan nilai suhu harus dalam
: )(z,oomolx8,31
J/mol' r)(zr: x)
Kelvin, bukan dalam derajat Celsius' Maka, rasio
: 7,3S ,x lS3 J
antara 40,0 dengan 20,0 bukanlah rasio yang tepat'
Kita konversi dulu suhu Celsius ke dalam Kelvin:
(B) Berapa energi kinetik rata-rata per
20,0'C adalah}93 K dan 40,0'C adalah 313 K' Maka,
Penyelesaian Menggunakan Persamaan 2l'4' energi translasi totalnya naik sebesar 3l3Kl293K:
kita dapatkan bahwa energi kinetik rata-rata per 1,07 kali lipat.
molekulnya adalah
Bab 21 Teori Kinetik Gas 97

KUIS GAp*t 21"2 Perhatikan keqlali situasi dala*r Kuis Cgp-ar,21.1,En$lgl


dalam dari gas di wadah B adalah (a) dua k*li wadah A {bi sama dengan wadah A

Ktti$ #+pBt 2t -S Perhatikan kembali situasi dalam Kuis Cepatr2l,l.,Kelajuan


rmsdarimalekul gasdi d*lam wadah B adalah {ai duakaliwadahA {b} *ama dengan
wadah A {e} wadah A (d) tidakdapat diteatukan.

21.3. Kalar Jenls M*tran darfi Gas tdeal


Bayangkan suatu gas ideal yang mengalami beberapa proses sehingga
perubahan suhunya adalah LT: Tl -f untuk semua prosesnya. Perubahan
Isotermal
suhu dapat diperoleh dengan mengambil lintasan-lintasan yang berbeda dari <
suatu keadaan isotermal ke keadaan lainnya, seperti diperlihatkan pada
Figur 21.3. Oleh karena AT sama untuk setiap lintasan, maka perubahan
energi dalam, AE6u1u-, juga sama untuk semua lintasan. Namun, kita ketahui
dari hukum pertama termodinamika, Q: AE,t^r^ I4z, bahwa kalor Q berbeda T +AT
T
untuk setiap lintasan karena l4l (negatif dari luas di bawah kurva) berbeda
v
untuk setiap lintasan. Maka, kalor yang bersesuaian dengan perubahan suhu Figur 21.3 Suatu gas
vang diberikan tidak memiliki nilai yang unik. ideal berubah dari suatu
keadaan isotermal pada
Kita dapat mengatasi kesulitan ini dengan mendefinisikan kalor jenis untuk dua
suhu T menuju keadaan
proses yang sering terjadi; perubahan pada volume konstan dan perubahan pada tekanan isotermal lainnya pada
konstan. Oleh karena jumlah mol merupakan ukuran banyaknya gas, kita definisikan suhu T+ ATsepanjang
tiga lintasan yang berbeda.
kalorjenis molaryangberhubungan dengan proses-proses ini dengan persamaan:

Q - nCrLT (volume kostan) (21.8)

Q : nCp LT (tekanan konstan) (21.e)

di mana C, adalah kalor jenis molar pada volume konstan dan Co adalah kalor
jenis molar pada tekanan konstan. Ketika kita menambahkan energi pada suatu gas
dengan cara menambah kalor pada tekanan konstan, bukan hanya energi dalam dari
gas yang bertambah, tetapi usaha juga dilakukan pada gas karena volumenya berubah.
Iadi, kalor 0o kon.,un harus ikut diperhitungkan untuk peningkatan energi dalam dan
perpindahan energi keluar dari sistem oleh usaha. Oleh karena alasan ini, 0p kon.,un
lebih besar dari Qu*o,r,un untuk sembarang nilai n dan LT. OIeh karena itu, Co lebih
besar dibandingkan Cr.
Pada bagian sebelumnya, kita ketahui bahwa suhu gas merupakan ukuran energi
kinetik translasi.rata-rata dari molekul gas. Energi kinetik berhubungan dengan gerak
pusat massa setiap molekul. Energi kinetik tidak termasuk energi yang berhubungan
dengan gerak internal molekul-yaitu getaran dan rotasi di sekitar pusat massa. Hal
ini tidaklah mengejutkan karena model teori kinetik yang sederhana menggunakan
asumsi bahwa molekulnya tidak berstruktur.
98 Bagian 3 Termodinamika

Bayangkan kasus sederhana dari suatu gas monoatomik yang ideal, yaitu gas
yang mengandung satu atom per molekul, seperti helium, neon, atau argon. Ketika
energi ditambahkan kepada suatu gas monoatomik dalam wadah bervolume tetap,
semua energi yang ditambahkan tersebut digunakan untuk meningkatkan energi
kinetik translasi dari atom. Gas monoatomik tidak memiliki mekanisme lainnya untuk
menyimpan energi. )adi, dari Persamaan 2L.6,kita ketahui bahwa energi dalam Edatm
dari N molekul (alau n mol) dari gas monoatomik ideal adalah

Energi dalam dari sualu Eduru- : Ktrans total : llrtur :1rnRT (21.10)
gas ffionoatornik ideal

Perhatikan bahwa untuk suatu gas monoatomik ideal, E1olu- merupakan fungsi dari
T saja, dan hubungan fungsional tersebut dinyatakan oleh Persamaan 21.10. Secara
umum, energi dalam dari suatu gas ideal merupakan fungsi dari T saja dan hubungan
tepatnya bergantung hanya pada jenis gasnya.
|ika energi dipindahkan dalam bentuk kalor ke suatu sistem dengan volume konstan,
maka tidak ada usaha yang dilakukan pada sistem. Artinya, W : - I P dv : 0 untuk
proses volume konstan. |adi, dari hukum pertama termodinamika, kita lihat bahwa

Q
: AEduru (21.11)

Dengan kata lain, semua energi yang dipindahkan dalam bentuk kalor
digunakan untuk meningkatkan energi dalam dari sistem. Proses volume
konstan dari I ke/untuk suatu gas ideal dijelaskan dalam Figur 21.4, di
mana AT adalah perbedaan suhu antara kedua keadaan isotermal. Dengan
menyubstitusikan persamaan untuk Q pada Persamaan 21.8 ke dalam
Persamaan 21 .1 1 , kita peroleh
V
Figur 21.4 Energi
dipindahkan dalam (21.12)
bentuk kalor ke suatu gas
A.E6arrn -,,nCif
ideal n'relalui dua cara.
Untuk lintasan volume |ika kalor jenis molarnya konstan, maka kita dapat menyatakan energi dalam dari gas
konstan I +,f, semua sebagai
energi digunakar.r untuk
meningkatkan energi
E6^1^n : nCyT
daiam dari gas karena
tidak ada usaha yang
S
dilakukan. Sepanjang Persamaan ini berlaku untuk semua gas ideal-gas-gas yang memiliki lebih dari satu
lintasan tekanan konstan )'
atom per molekul dan juga gas ideal monoatomik. Dalam batas perubahan yang sangat
l sebagian energi
-//, kecil, kita dapat menggunakan Persamaan 21.12 untuk menyatakan kalor jenis molar
E
yang dibawa masuk dalam
k
bentuk kalor dikeluarkan pada volume konstan sebagai
sebagai usaha. f
I dEd^t^^
--vndT (2 1.13)
IT
Bab 2'l Teori Kinetik Gas 99

Mari kita terapkan hasil pembahasan ini pada gas monoatomik yang telah kita
pelajari. Dengan menyubstitusikan energi dalam dari Persamaan 21.10 ke dalam
Persamaan 21.13, kita dapatkan

Cv ::R (2r.r4)

Pernyataan ini memperkirakan nilai Cr:ln: D5 Jlmol.K untuk semua gas


monoatomik. Perkiraan ini sangat sesuai dengan nilai kalor jenis molar yang diukur
untuk gas-gas seperti helium, neon, argon, dan xenon pada jangkauan suhu yang luas
(Tabel2l.2). Sedikit variasi dalam Tabel 2L.2 darrnilai yang diperkirakan disebabkan
oleh fakta bahwa gas nyata bukanlah gas ideal. Dalam gas nyata, terjadi interaksi lemah
antarmolekul, yang tidak diperhitungkan dalam model gas ideal kita.

Tabel2l.2

sas C. ' Cy Cp*Cv t*Clflv+


Gas Monoatomik

lie 2S,8 i2.5 8,33 I,6r


:i
Ar: :
20,s ,12,5
Br3 t,6J
Ne',i :, i 20,s , 123 " 8,12 1,64
(I 20,&, , 12.3 ;,ffr49 1,69
Cas {}i*tomik
H, 28,8 20,4 , S,33 r*1
Nz 29,1 20,8 8,33 t,40
oz, 29A ?l!1 , :, &,33" , : 1,40 ,,,
CO, ,q?
cl2, 34tz " 25,7 ,.8ri$, :.1
'
,., .,.,:1 ;:,
,r;

GasPoliatomik i

CO2r, 37,0 28,5 &;50 r,3+


SO2r, r 4fiA 31,4 s,q0- 1,29
H:O 35,4 27',A 8,37 rlPo.
CHa, 35,5 27,1 8*1 ,i#1::
' Semua nilai kecuali untuk air diperoleh pada suhu 300 K.

Sekarang bayangkan bahwa gas tersebut menempuh lintasan tekanan konstan I


-+ /
lang ditunjukkan dalam Figu 21.4. Sepanjang lintasan ini, suhunya naik lagi sebesar AT
Energi yang harus dihantarkan oleh kalor dalam proses ini adalah Q: ,C.AZ Oleh
karena volume berubah dalam proses ini, usaha yang dilakukan pada gas adalah w : -p
-\l/di mana P adalah tekanan konstan di mana proses tersebut berlangsung. Dengan
menerapkan hukum pertama termodinamika ke dalam proses ini, kita dapatkan

AEdnr". : Q + W : nCp LT + (-PAI4 (21.1s)


100 Bagian 3 Termodinamika

Dalam kasus ini, energi yang ditambahkan pada gas oleh kalor disalurkan sebagai
berikut Sebagian energi meninggalkan sistem sebagai usaha (yaitu, gas menggerakkan
piston sejauh suatu perpindahan), dan sisanya meningkatkan energi dalam dari gas.
Namun, perubahan energi dalam untuk proses i ---+ ft sama dengan perubahan untuk
proses I --+
f karena Euuru*hanya bergantung pada suhu suatu gas ideal dan karena
A,T adalah sama untuk kedua proses. Oleh karena PV : nRT, kita perhatikan bahwa
untuk proses tekanan konstan, P LV : nR AT. Dengan menyubstitusikan nilai
ini untuk PAV ke dalam Persamaan 21.15 dengan AE6rlo* - nCvLT (Persamaan
21.12) memberikan

nCy L,T - nCp L,T - nR LT


C"-cr:P (2t.t6)

Persamaan ini dapat digunakan untuk semua gas ideal. Persamaan tersebut
memperkirakan bahwa kalor jenis molar suatu gas ideal pada tekanan konstan lebih
besar daripada kalor jenis molar pada volume konstan sebesar R, yaitu konstanta gas
universal (yang bernilai 8,31 J/mol.K). Persamaan tersebut dapat diterapkan pada gas
nyata, seperti diperlihatkan dalam Tabel 21.2.
Oleh karen^ Cu:lR untuk gas ideal monoatomik, Persamaan 21 .16

memperkirakannilaiC, J/mol .K untukkalorjenismolargasmonoatomik


-5R:20,8
pada tekanan konstan. Rasio kalor jenis molar ini merupakan besaran tanpa dimensi 1
(huruf Yunani gamma):

Rasio kalor ienis


molar untuk gas ideal
C, 5Rl2
^,:-L:-:-:1167
5
(21.17)
monoatomik ' cv 3Rl2 3

Nilai teoretis dari Cy, Cp, dan 7 sesuai dengan nilai eksperimental yang diperoleh
untuk gas monoatomik, namun sangat tidak sesuai dengan nilai untuk gas yang lebih
kompleks (lihat Tabel 21.2). Hal ini tidak mengejutkan, karena nil aiCu : j R diturunkan
dari gas ideal monoatomik dan kita perkirakan bahwa pasti ada beberapa kontribusi
tambahan pada kalor jenis molar untuk struktur internal dari molekul-molekul yang
lebih kompleks. Pada Subbab 2l .4, kita menjelaskan efek struktur molekuler pada kalor
jenis molar suatu gas. Energi dalam-dan kalor jenis molar-dari suatu gas kompleks
mencakup pula kontribusi dari gerak rotasi dan getaran molekul.
Dalam kasus zat padat dan cair yang dipanaskan pada tekanan konstan, sedikit
sekali usaha yang dilakukan, karena ekspansi termalnya kecil. Akibatnya, Co dan C,
kira-kira sama untuk zatpadat dan cair.
Bab 21 Teori Kinetik Gas 101

Sebuah silinder mengandung 3,00 mol gas (B) Berapa banyak energi yang harus dihantarkan
rada suhu 300 K. kalor pada gas untuk menaikkan suhunya hingga
500 K pada tekanan konstan?
(A) |ika gas tersebut dipanaskan pada volume konstan,
berapa banyak energi yang harus dihantarkan oleh Penyelesaian Dengan menggunakan Tabel 21.2'
kalor pada gas agar suhunya naik hingga 500 K? kita dapatkan

proses volume konstan, kita


Qz:nCP Lf
Penyelesaiafl Untuk
: (:,oo mol)(zo,s J/mol.K)(zoo r)
dapatkan

Qt: nCr LT
Perhatikan bahwa nilai di atas lebih besar daripada
Karena Cv : l2,S J/mol.K untuk helium dan
Q,, akibat dari perpindahan energi keluar dari gas
-\ I: 200 K, kita dapatkan
oleh usaha dalam proses tekanan konstan.
gr: (3,00 mol)(12,5 J/mol.K)(200 K)

21.3 Proses-proses Adiabatik untuk Gas ldeal


Sebagaimana dipelajari di Subbab 20.6, suatu proses adiabatik adalah proses di mana
:idak ada energi yang dipindahkan sebagai kalor antara sistem dan lingkungannya.
Contohnya, jika suatu gas dimampatkan (atau dikembangkan) dengan cepat, sedikit
,ekali energi yang dipindahkan keluar (atau ke dalam) sistem oleh kalor, sehingga
:roses tersebut nyaris adiabatik. Proses seperti ini terjadi dalam siklus mesin bensin,
'.'ang akan kita bahas lebih mendalam pada bab berikutnya. Contoh lain dari proses

rdiabatik adalah ekspansi yang sangat lamban dari suatu gas yang terisolasi termal dari
.rngkungannya.
Perhatikan suatu gas ideal yang mengalami ekspansi adiabatik. Kapanpun pada saat
proses tersebut, kita asumsikan bahwa gasnya berada dalam kesetimbangan, sehingga
persamaan keadaan PV : nRT berlaku. Seperti yang kita lihat di bawah ini, tekanan
Jan volume suatu gas ideal pada saat kapanpun selama proses adiabatik dihubungkan
oleh persamaan
Hubungan antara P dan
V untuk proses adiabatik
(21.18) pada gas ideal
102 Bagian 3 Termodinamika

di mana 'l :CplCv diasumsikan konstan selama proses tersebut. Jadi, kita lihat bahwa
ketiga variabel dalam hukum gas ideal- P,V, dan T-berubah selama proses adiabatik.

Bukti bahwa PW = Konstan untuk Proses Adiabatik


Ketika suatu gas dimampatkan secara adiabatik dalam silinder yang terisolasi termal,
tidak ada energi yang dipindahkan oleh kalor antara gas dan lingkungannya; jadi, Q : 0.
Bayangkan perubahan sangat kecil dalam volume, dV, dan perubahan sangat kecil
dalam suhu, d7. Usaha yang dilakukan pada gas adalah -P dV. Oleh karena energi
dalam pada suatu proses adiabatik bergantung hanya pada suhunya, perubahan energi
dalam di suatu proses adiabatik sama dengan perubahan pada proses isovolumetrik
antara suhu-suhu yang sama, yaitu dEdutu : nCv dT (Persamaan 21.12). fadi, hukum
pertama termodinamika, AE6u1u- : Q + I4l, dengan Q:0, sekarang menjadi

dEa**: nCdT: -P dV

Dengan mencari turunan total dari persamaan keadaan untuk gas ideal, PV : nRT,
kita peroleh

P dV + V dP: nRdT

Dengan mengeliminasi dT dari kedua persamaan di atas, kita peroleh

P dv +v ar: -!e
,V
av

Dengan menl.ubstitusi R : Cp - C, dan membaginya dengan P% kita dapatkan

dv dP (c,-c,.\dv . ,dv
v P I Cu )v
-I-=-l
.-l--ll-^l-
',v
dP _-U
dV
PV
**;r= Isotermal
Jika kita integralkan persamaan tersebut, kita akan mendapatkan
\f
lnP*1lnV=konstan

yang ekuivalen dengan Persamaan 21. 18:


2

vt vi
Ptrt' : konstan Ki
:n
Diagram PV untuk kompresi adiabatik diperlihatkan pada Figur 21.5. OIeh
Figur 21.5 Diagram Pl/ ga
untuk kompresi adiabatik. karena 1> l, kurva PVlebih landai dibandingkan kurva pada kompresi isotermal.
Perhatikan bahwa Ty > T,
Menurut definisi proses adiabatik, tidak ada energi yang dipindahkan oleh kalor ke dalam
dalam proses ini, sehingga
suhu gas meningkat. atau keluar sistem. )adi, dari hukum pertama, kita lihat bahwa AEd1u- adalah positif iitr
ruI
Bab 21 Teori Kinetik Gas 103

(usaha dilakukan pada gas, sehingga energi dalamnya meningkat) dan AT juga
positif. Jadi, suhu gas meningkat (71 > t) selama kompresi adiabatik berlangsung.
Sebaliknya, suhu menurun jika gas mengembang secara adiabatik.l Dengan menerapkan
Persamaan 21.18 ke dalam keadaan awal dan akhir. kta lihat bahwa

P,Vit : frY;t (2 1. re)

Dengan menggunakan hukum gas ideal, kita dapat menyatakan Persamaan 21.r9 sebagai

Hubungan antara F
(21.20) dan V untuk proses
adiabatik gas ideal

Udara pada 20,0'C dalam silinder sebuah mesin Karena PV: nRT berlaku untuk semua proses
diesel dimampatkan dari tekanan awal 1,00 atm gas ideal dan karena tidak ada gas yang keluar dari
dan volume 800,0 cm3 hingga volume 60,0 cm3. silinder, maka
Asumsikan bahwa udara bersifat seperti gas ideal
dengan 7 : 1,40 dan kompresinya bersifat adiabatik. P,V,
:PfVt'
Carilah tekanan akhir dan suhu udara. Ti Tf

P,V. (:z,o utrn)(oo,o cm3)


r J Jr .

Penyelesaian Konseptualisasikan soal ini


'
- P,V, t _
(r,oo atm)(aoo,o .*/
3\
(2e3 K)

dengan membayangkan apa yang terjadi jika kita


: 826 K :553'C'
mampatkan suatu gas sampai ke volume yang
lebih kecil. Pembahasan kita di atas dan Figur 21.5 Untuk finalisisasi, perhatikan bahwa suhu gas telah
memberitahukan kita bahwa tekanan dan suhunya meningkat sebesar 2,82 kali lipat. Kompresi yang
akan naik. Kita klasifikasikan soal ini sebagai tinggi pada mesin diesel menaikkan suhu bahan
soal yang melibatkan kompresi adiabatik. Untuk bakar hingga menyebabkan pembakaran tanpa
menganalisis soal ini, kita gunakan Persam aan2l.l9 menggunakan busi.
untuk mendapatkan tekanan akhirnya:

IY)- / "l'40
, : p,li.
p,
,lvt)I : (t.oo atm,l 8oo'o cm'
,l
oo,ocm, l
I

:37,6 atm

21.4 Ekipartisi Energi


lita telah mendapati bahwa perkiraan yang didasarkan pada model untuk kalor jenis
:rolarsesuai dengan sifat gas-gas monoatomik, tetapi tidak sesuai dengan sifat gas-
.as kompleks (lihat Tabel 21.2). Nilai yang diperkirakan oleh model tersebut untuk

)alam ekspansi bebas adiabatikyang dibahas dalam Subbab 20.6, suhunya tetap konstan. Ini adalah proses
,i:.:sus di mana tidak ada usaha yang dilakukan karena gas mengembang ke dalam vakum. Secara umum,
.:ru menurun dalam suatu kompresi adiabatik di mana usaha dilakukan.
104 Bagian 3 Termodinamika

besaran C, - C, : R, adalah sama untuk semua gas. Hal ini tidaklah


mengejutkan, karena perbedaan ini merupakan akibat dari usaha yang dilakukan
pada gas, yang tidak dipengaruhi oleh struktur molekulnya.
Untuk memperjelas perbedaan-perbedaan dalam C, dan Co pada gas-gas
yang lebih kompleks daripada gas monoatomik, mari kita telaah asal mula kalor
jenis molar. Sejauh ini, kita telah mengasumsikan bahwa satu-satunya kontribusi

(a) pada energi dalam dari gas adalah energi kinetik translasi molekul. Namun,
pada energi dalam dari gas terdapat pula kontribusi dari gerak translasi, getaran,
dan rotasi dari molekul. Gerak rotasi dan getaran molekul dapat diaktivasi
\ glt+ oleh tumbukan dan "terhubungkan' dengan gerak translasi molekul. Cabang

B---l fisika yang dikenal sebagai mekanika statistiktelahmenunjukkan bahwa, untuk


sejumlah besar partikel yang memenuhi Hukum Mekanika Newton, energi yang

@-s, tersedia, secara rata-rata, terbagi sama besar untuk setiap derajat kebebasan.

'2$ (b) Ingat dari Subbab 21.1 bahwa teorema ekipartisi menyatakan bahwa, pada
keadaan setimbang, setiap derajat kebebasan memberikan kontribusi energi
sebesar lkrT per molekul.
Mari kita bayangkan suatu gas diatomik yang molekulnya berbentuk
seperti barbel (Figur 21.6).Dalam model tersebut, pusat massa molekul dapat
bertranslasi pada arah x, y, dan z (Figur 21.6a). Molekul tersebut juga dapat
berotasi bersamaan di sekitar ketiga sumbu tegak lurusnya (Figur 2I.6b).
y Kita dapat mengabaikan rotasi di sekitar sumbu 7 karena momen inersia I,
dari molekul dan energi rotasi +Iyo2 di sekitar sumbu ini jauh lebih kecil
(c)
dibandingkan momen inersia dan energi rotasi pada sumbu x dan z. (llka
Figur 21.6 Kemungkinan kedua atomnya dianggap sebagai massa titik, maka I, akan bernilai nol.) Jadi, terdapat
gerak pada sebuah
lima derajat kebebasan untuk translasi dan rotasi: tiga derajat kebebasan berhubungan
molekul diatomik:
(a) gerak translasi pusat dengan gerak translasi dan dua derajat kebebasan berhubungan dengan gerak rotasi.
massa, (b) gerak rotasi di
Oleh karena setiap derajat kebebasan memberikan kontribusi rata-rata sebesar jkuT
sekitar berbagai sumbu,
dan (c) gerak getaran per molekul, maka energi dalam untuk suatu sistem dengan l{ molekul, jika kita
sepanjang sumbu molekul. mengabaikan getaran, adalah

Ed"ru- :3N(+kBT) + 2N(+kBr):


;NkBT:]nRT
Kita dapat menggunakan hasil ini dan Persamaan 21 .1 3 untuk mendapatkan kalor jenis
molar pada volume konstan:

-, -i ldEat^_ I d t
dT -;dr\inRT):;R
(2r.21)

Dari Persama an 2l.L 6 dan 21.17, kita mendapatkan

cp:Cv +R: ia

'cv ::o :-7 :1,40


CO
5
;R
Bab 21 Teori Kinetik Gas 105

:-lasil-hasil ini cukup sesuai dengan data untuk molekul diatomik yang diberikan
:ada Tabel 21.2. Hasrl ini cukup mengejutkan, karena kita belum memperhitungkan

^emungkinan getaran molekul.


Pada model untuk getaran, kedua atom dihubungkan oleh pegas khayal (lihat
- :sur 21.6c). Gerak getaran menambah dua derajat kebebasan lagi, yang berhubungan
:engan energi kinetik dan energi potensial akibat getaran di sepanjang molekulnya.
-rdi,
fisika kiasik dan teorema ekipartisi pada model yang melibatkan tiga jenis gerak
:: dalamnya memperkirakan bahwa energi dalam total adalah
i
a
) Ed"r"- : 3N(+kBr)+ 2N(j/cBr)+ 2N (+kBr):lN*ur :zrnRr
(
, :an kalor jenis molarnya pada volume konstan adalah

--v -ldEuuru -
n dT Ih(l'^')::* (2t.22)

\rlai ini tidak sesuai dengan data percobaan untuk molekul-molekul, seperti H, dan
k \- (lihat Tabel 21.2) sehingga sebaiknya kita merombak model kita yang didasarkan
tt
:.:da fisika klasik.
rt
Model kita tampaknya gagal dalam memperkirakan kalor jenis molar untuk gas-
). ..:s diatomik. Namun, kita dapat melihat beberapa kesuksesan pada model kita, jika
\ :tngukuran kalor jenis molar dilakukan pada rentang suhu yang lebar, daripada satu
iI . : h u saj a yang menghasilkan nilai - nilai pad a Tab el 21.2. F ig:or 21.7 menunj ukkan kalor
:a
:nis molar dari hidrogen sebagai fungsi dari suhu. Terdapat tiga dataran pada kurvanya.
1t
,-rri-ciri yang menakjubkan dari dataran-dataran tersebut adalah bahwa ketiganya
,n
:e:ada pada nilai-nilai kalor jenis molar yang diperkirakan oleh Persamaan2l.l4,2l.2l,
ii.
:a 21.22t Untuk suhu rendah, gas hidrogen diatomik bersifat seperti gas monoatomik.
I :<:ring naiknya suhu mendekati suhu kamar, kalor jenis molarnya naik hingga mencapai
Ia ::-ai kalor jenis molar untuk gas diatomik, sesuai dengan diperhitungkannya rotasi,
:
=:api tidak getaran. Untuk suhu tinggi, kalor jenis molarnya sesuai dengan model yang
:- dalamnya terdapat semua jenis gerak tadi.

Zn
2

In
2
1)
Figlr 21.7 Kalor jenis molar
1n
2 dari hidrogen sebagai fungsi
suhu. Skala horizontalnya
bersifat logaritmik. Perhatikan
bahwa hidrogen mencair pada
100 200 500 1000 2000 5000 10000 suhu 20 K.

Suhu (K)
106 Bagian 3 Termodinamika

Sebelum membahas penyebab terjadinya perilaku misterius ini, kita perlu


mengetahui beberapa pendapat mengenai gas-gas poliatomik. Untuk molekul dengan
lebih dari dua atom, getarannya lebih kompleks dibandingkan dengan molekul
diatomik dan jumlah derajat kebebasannya juga jauh lebih besar. Hasil ini berakibat
pada perkiraan nilai kalor jenis molar yang lebih besar, yang sesuai secara kualitatif
dengan percobaan. Untuk gas-gas poliatomik yang ditunjukkan dalam Tabel 2l .2, kita
lihat bahwa kalor jenis molarnya lebih besar daripada kalor jenis molar pada gas-gas
diatomik. Semakin banyak derajat kebebasan yang tersedia untuk molekul, semakin
banyak pula 'iara" menyimpan energinya, sehingga kalor jenis molarnya lebih besar.

Petunjuk tentang Kuantisasi Energi


Modelyangkita kembangkan untukkalor jenis molar, sejauh ini, didasarkan pada sifat-
sifat klasik. Model tersebut memperkirakan nilai kalor jenis molar untuk gas diatomik
yang, menurut Figur 2l.7,hanya sesuai dengan pengukuran pada percobaan dalam
suhu tinggi. Untuk menjelaskan mengapa nilai ini hanya berlaku untuk suhu tinggi dan
mengapa ada dataran yang muncul dalam Figur 21.7, kita harus keluar dari fisika klasik
dan memperkenalkan sedikit fisika kuantum pada model tersebut. Pada Bab 18, kita
telah membahas kuantisasi dari frekuensi untuk tali dan kolom udara yang bergetar. Ini
adalah akibat-akibat alamiah ketika gelombang dibatasi oleh kondisi-kondisi batas.
Fisika kuantum (Bab 40 hingga 43 dalam Buku 3) menunjukkan bahwa atom-atom
dan molekul-molekul dapat dijelaskan dengan fisika gelombangpadakondisi-kondisi batas.
Akibatnya, gelombang-gelombang tersebut memiliki frekuensi yang terkuantisasi. Dalam
fisikakuantum, energi sistem sebandingdengan frelcuensigelombangyangmerepresentasikan
sistemnya. )adi, energi-energi dari atom-atom dan molekul-molekulnya terkuantisasi.
Untuk sebuah molekul, fisika kuantum memberitahukan kita bahwa energi rotasi dan
energi getarannya terkuantisasi. Figur 21.8 menunjukkan diagram tingkat energi untuk
keadaan-keadaan kuantum rotasi dan getaran dari molekul diatomik. Keadaan terendah
yang diperbolehkan disebut keadaan dasar. Perhatikan bahwa keadaan-keadaan getaran
dipisahkan oleh celah energi yang lebih besar dibandingkan keadaan-keadaan rotasi.

) Keadaan
I
J rotasl
Keadaan )

#
getaran

Figur 21.8 Diagram tingkat energi untuk


keadaan getaran dan rotasi pada molekul
diatomik. Perhatikan bahwa keadaan
ffi
'8. )
rotasi terletak lebih berdekatan energinya \ Keadaan
rotasi
ff I
daripada keadaan getaran.
)
'rl
fl
l

Bab 2'l Teori Kinetik Gas 107


.
Pada suhu yang rendah, energi yang diperoieh molekul dari tumbukan dengan
tetangganya secara umum tidak cukup besar untuk menaikkannya ke keadaan tereksitasi
yang pertama, baik pada keadaan rotasi maupun pada keadaan getaran. Oleh karena itu,
ivalaupun rotasi dan getaran dimungkinkan dalam fisika klasik, hal-hal tersebut tidak
terjadi pada suhu rendah. Semua molekul berada pada keadaan dasar untuk rotasi dan
getaran. Maka dari itu, satu-satunya kontribusi untuk energi rata-rata molekul adalah
dari translasi, dan kalor jenisnya adalah yang diperkirakan oleh Persamaan 2 1 .14.

Ketika suhunya naik, energi rata-rata molekul meningkat. Pada beberapa


tumbukan, sebuah molekul mungkin mendapatkan energi dari molekul lain yang cukup
untuk mengeksitasi keadaan rotasi pertama. Ketika suhunya dinaikkan lebih tinggi lagi,
akan semakin banyak molekul yang tereksitasi ke keadaan tersebut. Hasilnya, rotasi
rnulai berkontribusi pada energi dalam, dan kalor jenis molar meningkat. Pada sekitar
suhu kamar, dalam Figur 21.7, dataran kedua telah tercapai dan rotasi sepenuhnya
berkontribusi pada kalor jenis molar. Nilai kalor jenis molaryang sekarang sama dengan
nilai yang diperkirakan oleh Persamaan2l.2l.
Pada suhu kamar, tidak ada kontribusi dari getaran, karena molekul-molekulnya
masih berada pada keadaan dasar untuk getaran. Suhu harus dinaikkan sangat tinggi
untuk mengeksitasi keadaan getaran yang pertama. Hal ini terjadi dalam Figur 21.7
rntara 1 000 K dan 10 000 K. Pada 10 000 K di sisi kanannya, getaran berkontribusi
sepenuhnva pada energi dalam, dan kalor jenis molarnya bernilai sama dengan yang
Jiperkirakan oleh Persama at 21.22.
Perkiraan-perkiraan pada model ini mendukung teorema ekipartisi energi. Selain
:tu, dengan diperhitungkannya kuantisasi energi dari fisika kuantum pada model ini,
.ekarang kita dapat sepenuhnya memahami Figur 21.7.

Ku iS Cep*t ;S fahr ienis mol*r dari suaru gas diatomikdiulg{ pada rolume
21
konstan, bernilai 29, 1 Jlmol.K; lenis, en€rgi'yang berkontribusi pad* kalor, jeni$
r

molarnya adalah (a) translasi saja (b) translasi dan rotasi saja (c) translasi dan getaran

KUIS Cepet*t "7'Xalorienis:molardarisuatugas diukurpadavolumekonstandan


didapati berailai 1lRl2. G*s tersebut,adalah (a) mo*oatomik,{b} diatomik
(c) poliatomik.

Kalor jenis Molar untuk ZatPadat


(alor jenis molar dari zat padat juga menunjukkan suatu kebergantungan yang
:enar-benar kentara pada suhu. Zat padat memiliki kalor jenis molar yang, secara
::nurn, berkurang secara nonlinier seiring menurunnya suhu dan mendekati nol
.::iika suhunya mendekati nol mutlak. Pada suhu tinggi (biasanya di atas 300 K),
-.:e,or jenis molar mendekati nilai 3R
= 25 J/mol.K, suatu hasil yang juga dikenal
108 Bagian 3 Termodinamika

sebagai Hukum DuLong-Petit Data yang ditunjukkan dalam Figur 21.9


menunjukkan kebergantungan kalor jenis molar pada suhu, untuk
beberapa zatpadat.
Kita dapat menjelaskan kalor jenis molar dari zat padat pada suhu
tinggi dengan menggunakan teorema ekipartisi. Untuk perpindahan
kecil dari sebuah atom dari posisi kesetimbangannya, setiap atom
melakukan gerakharmonik sederhana dalamatahx, y, danz. Energi yalg
berhubungan dengan getaran pada arah x adalah

0 200 ,100 600 800 I 000 I 200


g
T(K)
- lmv *2 + \kxl
itu, setiap
:;:;:if Xi"il:l]l ^, persamaan untuk setaran pada arah y dan zadalah analoginya. oleh karena hal
pailat. Ketika T n.rer.rclekati atom dari zatpadatmemiiiki enaln derajat kebebasan. Ivlenurut teorema ekipartisi,
r.ro1, kalor jenis molarnya
tersebut sesuai dengan energi getaran rata-rata sebesar 6 (+ kBI : 3ksT per atom. Jadi,
juga rnendekati nol )
energi dalam dari zatpadat yang mengandung N atom adalah

E,tnlu. :3NkBT :3nRT (2t.23)


f i1{:r$i daififf! tetal dari
:at $3dat

Dari hasil ini, kita ketahui bahwa kalor jenis molar dari suatu zat padat pada volume
konstan adalah

Kalar j*nis fir*la!' deri (21.24)


cuatu zat Fadat pada c..:!dE,l,r".
-t' n dT -r^
v0lume kenslan

Hasil ini sesuai dengan Hukum Dulong-Petit yang sifatnya empiris. Ketidakcocokan
model ini dengan data percobaan pada suhu rendah, lagi-lagi disebabkan oleh
ketidakmampuan fisika klasik dalam menjelaskan dunia pada tingkat atomik.

* HATI"HATI! fr'!.S Hukum Sistrlbusi Boltgrnanrl


21.2 Fungsi
Distribusi Sejauh ini, kita hanya memperhitungkan nilai rata-rata energi molekul dalam gas,
Perhatikarn bah$'a
tidak pernah menyinggung distribusi energi di antara molekul-molekulnya. Pada
iungsi distribusi rr1.(E)
clidefinisikan dalam hal kenyataannya, gerak molekul sangatlah acak. Setiap molekul bertumbukan dengan
irirnlah molekul dengan molekul lainnya pada laju tumbukan yang sangat besar-biasanya, satu miliar kali
energi dalam )'ang terletak
per detik. Setiap tumbukan mengakibatkan perubahan kelajuan dan arah gerak setiap
pada rentang E hiugga E
* dE. bukan dalam hal molekul yang terlibat. Persamaan 21.7 menunjukkan bahwa kelajuan molekuler
lur.nlah molekul dengan rms bertambah dengan naiknya suhu. Berapa jumlah relatif molekul yang memiliki
energi -L. Oleh karena
iLrmlah molekulnya
karekteristik yang sama, misalnya energi dalam suatu rentang tertentu?
terhingga, dan jumlah Kita akan menjawab pertanyaan di atas dengan memperkenalkan rapat bilangan,
kemungkinan nilai
ny(E). Besaran ini, yang disebut/urzgsi distribusi, didefinisikan sedemikian hingga
energinva adalah tak
terhingga, maka molekul nr(E)dE adalah jumlah molekul per satuan volume dengan energi yang berkisar antara
\-ang energill,va repd, E d.an E * dE. (Perhatikan bahwa rasio dari jumlah molekul yang memiliki karekteristik
sebcsar E nrungkin sa.ja

iunrlahnyl nol. seperti yang diinginkan terhadap jumlah molekul total adalah probabilitas suatu
Bab 21 Teori Kinetik Gas 109

molekul tertentu memiliki karekteristik itu.) Secar'a umum, rapat bilangan diperoleh
dari mekanika statistik, yaitu

Etkur /rl 7q\' Hukumdistribusi


n,(E): noe tiollzmenn

di mana no didefinisikan sedemikian hingga n, dE adalahjumlah molekul per satuan


volume yang memiliki energi antara E: 0 hingga E: dE. Persamaan ini, yang dikenal
sebagai hukum distribusi Boltzmann, penting dalam menjelaskan mekanika statistik
untuk sejumlah besar molekul. Hukum tersebut menyatakan bahwa probabilitas
menemukan molekul dalam keadaan energi tertentu berubah secara eksponensial
sebagai negatif dari energi dibagi oleh kuT. Semua molekulnya akan jatuh ke tingkat
energi yang terendah jika agitasi termal pada suhu Ttidakmengeksitasi molekul-molekul
tersebut ke tingkat energi yang lebih tinggi.

Seperti yang telah kita bahas di Subbab 21.4,


trr:(r,:s x 1o-23 K)l I'v ,
--- ",lt,OOrtO re.l.JI
',-'/\- soo
J/K)(2
atom hanya dapat menghuni tingkat energi
tertentu. Bayangkan suatu gas pada suhu :0,216 eV
2 500 K yang atom-atomnya hanya dapat menghuni
dua tingkat energi yang terpisahkan sebesar 1,50 eV
di mana 1 eV (elektron volt) adalah satuan energi
yang besarnya sama dengan 1,60 x 10 " J lFigrr.
21.10). Tentukan rasio jumlah atom pada tingkat
energi yang lebih tinggi terhadap jumlah atom pada
tingkat energi yang lebih rendah.

Figur 21.10 (Contoh 21.4) Diagram tingkat energi untuk suatu


Penyelesaian Persamaan 21.25 memberikan gas yang atom-atomnya dapat menghuni dua keadaan energi.

jumlah relatif atom pada tingkat energi tertentu.


I
Dalam kasus ili, atomnya memiliki dua kemungkinan Oleh karena itu, rasio yang dibutuhkan adalah
I
energi, yaitu E, dan Er, di mana E, adalah tingkat
i energi yang lebih rendah. Maka, rasio jumlah atom nv(Er\ ,-r.soev/o,r:bev ,- 6.e4
- -
)
pada tingkat energi yang lebih tinggi terhadap jumlah n, (Er)
r
atom pada tingkat energi yang lebih rendah adalah :9,64x 10-a
i
nr (E2) rk,T
\rr \'
/ _ noe-L \E.-F,)tk,r Hasil ini menandakan bahwa pada 7: 2 500 K,
;liJ nre-t: 4r - '^ hanya sebagian kecil dari atom-atomnya berada
a
pada tingkat energi yang lebih tinggi. Bahkan, untuk
a Dalam soal ini, E, - Er: 1,50 eV dan penyebut setiap atom pada tingkat energi yang lebih tinggi,
k eksponennya adalah terdapat sekitar 1 000 atom pada tingkat energi yang
u
11O Bagian 3 Termodinamika

lebih rendah. /urnlah arorn pada ringkar yang lebih dalarn Figur 21.10, maka agitasi termal akan lebih
tinggi bertambah jika suhunya dinaikkan, narnun mudah mengeksitasi atom ke tingkat ini, dan bagian
hukum distribusi mengatakan bahwa, pada kondisi dari atom-atom yang berada dalam tingkat energi ini
keseimbangan, selalu terdapat lebih banyak atom akan lebih besar. Mari kita tinjau secara matematis
pada tingkat yang lebih rendah dibandingkan pada dengan menuliskan Persamaan (l) sebagai
tingkat yang lebih tinggi.
I E., E.\tk..T

Bagaimana Jika? Bagaimana jika tingkat- di mana r. adalah rasio atom yang memiliki energi
tin$at ener gi dalam F igar 2 1. 1 0 lebih b e r dekatan? E, te rhadap atom yang Dlemiljki ener gi E,. D engan
Akankah ini menambah atau mengurangi bagian menurunkannya terhadap Er, kita dapatkan
atom yang berada pada tingkat energi yang
lebih tinggi?
d', d lo 'E E,r/k.T]:- 1 , \E- F,r/k'l
dE.- dE, \" I kBT"

Jawaban fika tingkat yang tereksitasi memiliki Karena turunannya bernilai negatif, kita lihat bahwa
energi yang lebih rendah dibandingkan tingkat semakin rendah E , sernakin tinggi rr.

21.6 Distribusi Kelaiuan-kelaj.uan Molekuler


Pada tahun 1860, )ames Clerk Maxwell (1831 -1879) menurunkan persamaan yang
mendeskripsikan distribusi kelajuan-kelajuan molekuler dengan cara yang sangat
pasti. Pekerjaannya tersebut dan pengembangan selanjutnya oleh ilmuwan-ilmuwan
Iainnya sangatlah kontroversial, karena deteksi molekul secara langsung tidak dapat
dilakukan dalam percobaan di masa itu. Namun, sekitar 60 tahun kemudian, percobaan-
percobaan berhasil dilakukan untuk membuktikan prediksi-prediksi Maxwell.
Bayangkan sebuah wadah berisi gas yang molekulnya memiliki suatu
distribusi kelajuan. Misalkan kita ingin menentukan berapa banyak molekul gas
yang memiliki kelajuan pada rentang, katakanlah, 400 sampai 410 m/s. Secara
intuitif, kita perkirakan bahwa distribusi kelajuan bergantung pada suhu. lbrlebih
lagi, kita juga perkirakan bahwa distribusinya akan memuncak di sekitar vr-..
Artinya, sedikit molekul diperkirakan berkelajuan kurang atau lebih dari v...
karena kelajuan-kelajuan ekstrem tersebut hanla dapat tercipta akibat tumbukan-
' tumbukan berantai yang jarang terjadi.
Figur 2l.l I Distribusi Distribusi kelajuan molekul gas yang diamati pada keseimbangan termal
kelajuan molekul gas
pada beberapa suhu. diperlihatkan pada Figur 21.11. Besaran N", yang disebut fungsi distribusi kelajuan
]umlah rnolekul yang Maxwell-Boltzmann, didefinisikan sebagai berikut. ]ika N adalah jumlah total molekul,
merniliki kelajuan pada
maka jumlah molekul dengan kelajuan antara y dan y -f dv adalahdN : N, dv. |umlah ini
rentang u hingga r, * dr:
adalah sama dengan juga sama dengan luas segi empat yang diarsir dalam Figur 21.11. Bagian dari molekul-
luas segi empat yang molekul yang berkelajuan antara v dan v * dy adalah (N" dv)lN. Fraksi tersebut juga
diarsir, N,, dv. Fungsi N,.
sama dengan probabilitas suatu molekul merniliki kelajuan yang berada dalam rentang
mendekati no1 ketika v
mendekati tak terhingga vhingga v t dv.
Bab 21 Teori Kinetik Gas 111

Persamaan dasar yang mendeskripsikan distribusi kelajuan N molekul gas


adalah

N :4nN[-4- l]t) ,2, *'''.t',7 (2t.26)


' [2nkoT )

di mana ru adalah massa suatu molekul gas, ku adalah konstanta Boltzmann, dan Tadalah
suhu mutlak.2 Amati munculnya faktor Boltzm ann e-Etkur dengan B: lmv2
.

Seperti ditunjukkan pada Figur 21.11, kelajuan rata-rata lebih lambat daripada
kelajuan rms. Kelajuan palingmungkin, v r,,,adalahkelajuan di mana kurva distribusinya
mencapai puncak. Dengan menggunakan Persamaan 21.26,futa dapatkan

',-rra:
F :t*FA (2r.27)

-wi
v:1!ffi :Leo kuT (21.28)
m

,r. : Ek"r tri


\i-# : l,+l lis (2r.2e)

Persamaan 21.27 telah muncul sebelumnya sebagai Persamaan 21.7. Perincian


fenurunan persamaan-persamaan tersebut dari PersamaanZl.26 diserahkan kepada
-\nda untuk membuatnya (lihat Soal 39 dan 65). Dari persamaan-persamaan tersebut,
iita lihat bahwa

vr-,) ? )rpnr

Figur 21.12 merepresentasikan kurva distribusi kelajuan untuk nitrogen (Nr).


Kurva tersebut diperoleh dengan menggunakan Persamaan 21.26 untuk menghitung
:ungsi distribusi pada berbagai kelajuan dan pada dua suhu. Perhatikan bahwa puncak
*un,a bergeser ke kanan ketika 7 bertambah, menandakan bahwa kelajuan rata-rata
rertambah seiring naiknya suhu, seperti yang kita perkirakan. Bentuk asimetris
dari kurva diakibatkan oleh fakta bahwa kelajuan terendah yang mungkin adalah
:ol sedangkan batas atas dari kelajuan (menurut fisika klasik) adalah tak terhingga.
Dalam Bab 39, kita akan melihat bahwa batas atas yang sesungguhnya adalah
keiajuan cahaya.)
Persamaan 21.26 mewnjukkan bahwa distribusi kelajuan-kelajuan molekuler
qas bergantung pada massa dan suhu. Pada suhu tertentu, fraksi molekul dengan
<elajuan yang melebihi suatu nilai tetap bertambah seiring berkurangnya massa. Hal
ini menjelaskan mengapa molekul yang lebih ringan, seperti H, dan He, lebih mudah

: \lengenaipenurunanpersamaarini,lihatbukuyanglebihmendalamitermodinamika,sepertiyangditulisoleh
i- P Bauman, Mo dern Thermodynaffiics with Statistical Mechanics,New York, Macmillan Publishing Co., 1992.
112 Bagian 3 Termodinamika

lolos dari atmosfer Bumi daripada molekul yang lebih berat, seperti N, dan
02. (Lihat bahasan kelajuan lolos di Bab 13. Molekul gas lebih mudah lolos
dari permukaan Bulan daripada dari permukaan Bumi karena kelajuan lolos di
Bulan lebih rendah daripada di Bumi.)
Kurva distribusi kelajuan untuk molekulpada zat cair mirip dengan yang
diperlihatkan dalam Figur 21.12. Kita dapat memahami fenomena penguaPan
zat cair dari distribusi kelajuan ini, menggunakan fakta bahwa molekul
zat cair lebih berenergi dibandingkan molekul-molekul lainnya. Beberapa
molekul yang bergerak lebih cepat pada zat cair menembus permukaan dan
meninggalkan zat cair, bahkan pada suhu yang jauh di bawah titik didih.
Molekul-molekul yang lolos dari zat cair karena penguapan adalah molekul-
molekul yang memiliki energi yang cukup untuk melawan gaya-gaya tarik
antarmolekul pada fase cair. Akibatnya, molekul yang tersisa pada fase cair
memiliki energi kinetik yang lebih rendah; hasilnya, suhu zat cair menurun.
|adi, penguapan adalah suatu proses pendinginan. Contohnya, kain yang
dibasahi alkohol sering ditempatkan pada dahi orang yang demam untuk
mendinginkan dan membuatnya nyaman.

160 Kurva 1,ang dihitung untuk


N = 10 5 molekul Nitrogen

< I20

a
E80
2

200 400 600 800 1 000 I 200 1 400 1 600


v (m/s)
:-
:..i
Figur 21.12 Fungsi distribusi kelajuan untuk 10' molekul nitrogen pada suhu 300 K dan 900 K. Luas total --lr
di bawah kurva sama dengan jumlah molekul total, di mana dalam kasus ini sama dengan I05- Perhatikan
:.1
bahwav,-.>v >ypm.
:lJ

.tI
alr

>el

:IC

.eb
ber
kec
dal:
l

Bab 21 Teori Kinetik Gas 113

Sembilan partikel memiliki kelajuan masing-


(5,002 -r 8,002 + !2,02 +lz,o2 +t2,02 +
masing 5,00; 8,00; 12,0; 12,0: 12,0; 14,0; 14,0; 17,0;
ru,02 +14,02 + v,o2 +20,02)m2 ls2
dan 20,0 m/s.

(A) Cari kelajuan rata-rata dari partikel-partikel


tersebut.
Sehingga, kelajuan rms partikel adalah

Penyelesaiafl Kelajuan rata-rata partikel adalah


v:IINS F,, :",lrry rn t t: r3.3 m/s
jumlah kelajuan dibagi banyaknya partikel:

(s,00 + 8,00 + 12,0 + r2,0 + 12,0 (C) Berapa kelajuan paling rnungkin dari partikel?

v:
+ r4,0 + 14,0 + 17,0 * 20,0)m/s
9
Penyelesaian Tiga partikel memiliki kelajuan
:12,7 m/s 12,0 mls, dua partikel memiliki kelajuan 14,0 m/s,
dan sisanya memiliki kelajuan yang berbeda-beda.
(B) Berapa kelajuan rms dari partikel-partikel
Oleh karena itu, kita lihat bahwa kelajuan paling
tersebut?
mungkin, vr,,, adalah 12,0mls

Penyelesaian rata-rata kuadrat dari


kelajuannya adalah

21,"f ,'Iaf;ur Sehms Furata ,"., i- .,). -'


..
(ebanyakan dari kita mengetahui bahwa bau menyengat yang berasal dari
gas . -- ..-., i ...i,l ,

:eperti amonia memerlukan waktu sekian menit untuk menyebar ke seluruh , -,. ..
:uangan. Namun, karena kelajuan rata-rata molekul bernilai beberapa ; -;:,,. | .) ,' ,,,;: I

t: )
,
ratus meter per detik pada suhu kamar, dapat kita perkirakan bahwa waktu
i ) r , , _l
:enyebarannyakurangdarisatudetik.Alasanadanyaperbedaantersebutadalah i ...: . , .,", ,- -.

iarenamoIeku1salingbertumbukanderrganmoIekulIain,sebabmo1ekul.#
:-lolekul bukanlah titik-titik geometris. fadi, molekul-molekul tidak bergerak
Figur 21.13 Sebuah
iari satu sisi ruangan ke sisi lainnya sepanjang garis-garis lurus. Antara tumbukan-
-Jl"k lb..g..uk
:::mbukan, molekul-molekul bergerak dengan kelajuan konstan sepanjang garis-garis melewati suatr-r gas

.-rrus. ]arak rata-rata antara tumbukan-tumbukannya disebut jalur bebas purata. :::-0""-':-o"o*
dengan molekul Iain
-:lur
setiap molekul adalah acak dan menyerupai yang diperlihatkan dalam Figur 21.13. secara acak. perilaku
!epertiyangdiharapkan dari deskripsi ini;jalurbebas puratabergantungpada diameter ini kadang-kadang
disebut sebagaiproses
:rolekul dan kerapatan gas. jaLan acak.Jalur bebas
Sekarang, kita deskripsikan bagaimana memperkirakan jalur bebas purata untuk purata rner.ringkat seiring

,tbuah molekul gas. Untukperhitungan ini, kita asumsikan bahwa molekul adalah bola
:.rdiameter d. Kita melihat dari Figur 21.14a bahwa tidak ada dua rnolekul bertumbukan
,l}ffi;:[ffi:|"
perhatikan
satuan volume.
iecuali pada jalur-ja1ur mereka, yang diasumsikan tegak lurus terhadap halaman buk., b}y" gerak tersebut
tidak terbatas pada bidang
Jalam Figur 2l.L4a yaitu lebih kecil daripada jarak d, yang memisahkan molekul-
;;r.;;
114 Bagian 3 Termodinamika

molekul yang sedang saling mendekati. Cara yang ekuivalen untuk mendeskripsikan
tumbukan tersebut adalah dengan membayangkan salah satu molekul memiliki diameter
2d dan sisanya merupakan titik-titik geornetris (Figur 21.14b). Kita pilih molekul yang
besar sebagai molekul yang berkelajuan rata-rata , . pudu selang waktu Af, molekul
ini menempuh jarak l Ar. Dalam selang waktu tersebut, molekul menyapu sebuah
silinderdenganiuaspermukuunniJ danpanjang , *\r {figo.21.15). Sehingga,volume
silinder adalah rd2i Lt .llka n" adalah jumlah molekul per satuan volume, maka
jumlah molekul berukuran titik dalam silinder adalah ("at, X)"r,. Molekul dengan
diameter ekuivalen 2d bertumbukan dengan setiap molekul dalam silinder ini pada
selang waktu A/. Dengan demikian, jumlah tumbukan dalam selang waktu Ar sama
dengan jumlah molekul dalam silinde r, (",f i Ar)n
Jalur bebas purata I sama dengan jarak rata-rata v Ar yang ditempuh dalam selang
waktu Al dibagi dengan jumlah tumbukan yang terjadi dalam selang waktu tersebut:

,: ,'=^' - I

l;r* vN)n, rd2n,

Oleh karena jumlah tumbukan dalam selang waktu At adalah (na', fr)r,.,
jumlah tumbukan per satuan selang waktu, atau frekuensi tumbukan f, adalah

f: T dzw''

Invers dari frekuensi tumbukan adalah selang waktu rata-rata antartumbukan, yang
dikenal sebagai waktu bebas purata.
Analisis kita mengasumsikan bahwa molekul-molekul dalam silinder berada dalam
keadaan diam (stasioner). Ketika gerak dari molekul-molekul ini disertakan dalam
perhitungannya, maka hasil yang tepat adalah

Jalur bebas purata I


,1 (21.30)
-_
.J2nd'nr.

v
Frekuensi tumbuksn f :Ji"d2w, [. (21.3t)

t_.t

I ,0
-t1 r-vl'--_]

Figur 21.15 Dalam selang waktu At, sebuah molekul (a ) {tr)


berdiameter efektif 2d bergerak ke kanan menyapu Figur 21.14 (a) Dua molekul bola, masing-masing dengan diameter
>ehuah silinder dengan panjang sisi v At di mana v d dan bergerak sepanjang jalur yang tegak lurus halaman buku ini,
adalah kelajuan rata-rata. Dalam selang waktu tersebut, bertumbukan jika jalurnya berada dalam jarak pisah keduanya, d. (b)
molekul itu bertumbukan dengan setiap molekul titik Tumbukan antara dua molekul ekuivalen dengan sebuah molekul titik
di dalam silinder ini. yang bertumbukan dengan sebuah molekul berdiameter efektif 2d.
Bab 21 Teori Kinetik Gas 115

Aproksimasikan udara di sekitar Anda sebagai Nilai ini sekitar 103 lebih besar daripada
sekumpulan molekul nitrogen, masing-masing diameter molekul.
berdiameter 2,00 x 10-10 m.
(B) Secara rata-rata, seberapa sering sebuah molekul
(A) Seberapa jauh sebuah molekul dapat bergerak bertumbukan dengan molekul lain?
sebelum bertumbukan dengan molekul lain?
Penyelesaian OIeh karena kelajuan rms dari sebuah
Penyelesai?fl Dengan mengasumsikan bahwa molekul nitrogen pada 20,0oC adalah 511 m/s (lihat
gasnya ideal, kita dapat menggunakan persamaan Tabel 21.2), kita ketahui dari Persamaan 21.27 dan
PV : NkeI untuk mendapatkan jumlah molekul 21.28 bahwa l:$,ao tl,73xs11 m/s): 473 mls .

per satuan volume pada kondisi kamar: Oleh karena itu, frekuensi tumbukannya adalah

"v N
v
P 1,01x105 N/m2
kuT (r.:a,ro ,, lx)tzr: 11
-
473mlg :z,loxtoels
2,25x10-' m

- 2,50t l02s molekul/m' Suatu molekulbertumbukan dengan molekul lain pada

Sehingga, jalur bebas puratanya adalah laju rata-rata sekitar dua miliar kali setiap detiknyal
Jalur bebas purata I tidak sama dengan jarak
I pisah rata-rata antarpartikel. Jarak pisah rata-rata
O"*r," antarpartikel, cl, adalah sekitar n ;
ti3
. D alam contoh
ini, jarak pisah rata-rata antarmolekulnya adalah
.,fx(z.oo r 10-r0 * )' (z,so, I02s molekul/mr)
d:-!- l/.{ :3,4. r0 e m
n\ ,
(z,sr to',)
r_.I/J

Tekanan akibat N molekul dari suatu gas ideal yang berada dalam suatu wadah
bervolume V adalah

P -++{+*7)
l \'\2 I
rr,l
Energi kinetik translasi rata-rata per molekul suatu gas, )^7 ,dapat dihubungkan
dengan suhu T dari suatu gas, melalui persamaan

;*7:1r,r (2r.4)

di mana k, adalah konstanta Boltzmann. Setiap derajat kebebasan translasi (x, y, ata.u z)

memiliki energi sebesar )*uf yang berhubungan dengannya.


Teorema ekipartisi energi menyatakan bahwa energi suatu sistem yang berada
dalam keseimbangan termal terbagi sama besar untuk semua derajat kebebasannya.
1't6 Bagian 3 Termodinamika

Energi dalam dari N molekul (atau n mol) suatu gas monoatomik yang ideal adalah a
I
Edulu- jrvtur
2
: ]nRr
2
(2 1.10)
=

Perubahan energi dalam untuk ,? mol gas ideal yang mengalami perubahan suhu
AT adalah

AEdulu- : ncv LT (2r.r2)

di mana C, adalah kalor molar pada volume konstan.


Kalor jenis molar suatu gas ideal monoatomik pada volume konstan adalah
,, : tr*; kalor jenis molar pada tekanan konstan adalah Co : R . Rasio dari dua
I
kalor jlnis ini adalah 1 : Co I Cu :
|.
Jika suatu gas ideal mengalami suatu perluasan adiabatik atau kompresi, huLum
pertama termodinamika, bersamaan dengan persamaan keadaan, menunjukkan bahwa

Ptr' : konstan (21.18)

Hukum distribusi Boltzmann mendeskripsikan distribusi dari partikel-partikel di


antara keadaan-keadaan energi yang ada. fumlah relatif partikel yang memiliki energi
antara E dan E * dE adalah nr(E) dE, di mana

n, (z): nse-Etkor (2t.2s)

Fungsi distribusi kelajuan Maxwell-Boltzmann mendeskripsikan distribusi dari


kelajuan molekul dalam gas:

* : n^*|ffi)''',', mv' t2kur


(21.26)
"

Persamaan ini memungkinkan kita untuk menghitung kelajuan akar kuadrat rata-rata
(r o ot - mean - s quar e), kelaj uan rata-rata, dan kelajuan paling mungkin:

l1
!v-
E.*r Ei
:t;:t,73 (2t.27)
l--L
(2r.28)

(2t.29)
Bab21 Teori Kinetik Gas 117

l. Hukum tekanan parsial Daiton rnenyatakan 10. Manakah yang memiliki kerapatan lebih besar:
bahwa tekanan total suatu campuran gas adalah udara kering atau udara yang dipenuhi uap air?
sama'dengan jumlah tekanan parsial setiap gas Ielaskan.
yang menyusun campuran tersebut. Berikan 11. Apa yang terjadi pada sebuah balon berisi helium
argumen yang meyakinkan untuk hukum tersebut yang dilepaskan ke udara? Akan mengembang
berdasarkan pada teori kinetik gas. atau men)'usutkah? Apakah balon akan berhenti
-)
Suatu wadah diisi gas helium dan wadah lainnya terbang pada suatu ketinggian?
diisi gas argon. |ika kedua wadah bersuhu sama, 12. Mengapa suatu gas diatomik memiliki kandungan
molekul manakah yang memiliki kelajuan rms energi per mol yang lebih besar dibandingkan
lebih tinggi? |eiaskan. dengan suatu gas monoatomik pada suhu
Suatu gas terdiri atas campuran molekul He yang sama?
dan Nr. Apakah moiekul He yang lebih ringan 13. Suatu gas ideal diisikan ke dalam sebuah wadah
dapat bergerak lebih cepat daripada molekul Nr? pada 300 K. |ika suhunya dinaikkan hingga 900 K,
Jelaskan. ini akan
berapa kali lipatkah setiap hal berikut
{. Walaupun kelajuan molekul gas dalam berubah? (a) Energi kinetik rata-rata dari
keseimbangan termal pada beberapa suhu adalah molekul. (b) Kelajuan rms molekul. (c) Perubahan

lebih besar dari nol, kecepatan rata-ratanya adalah momentum rata-rata dari saiah satu molekul yang
noi. |elaskan mengapa pernyataan tersebut harus bertumbukan dengan dinding. (d) Laju tumbukan

benar. molekul dengan dinding. (e) Tekanan gas.

Ketika alkohol diteteskan pada tubuh Anda, suhu t4. Sebuah wadah diisi gas pada suatu tekanan
kulit Anda akan turun. Jelaskan efek ini. dan suhu dalam kondisi seimbang. Dapatkah
semua moiekul gas dalam wadah memiliki
Sebuah cairan mengisi sebuah wadah sebagian
keiajuan sama?
saja. |elaskan mengapa suhu cairan akan
menurun jika wadah dihampakan secara parsial. 15. Dalam model teori kinetik gas yang kita
(Menggunakan teknik ini, air dapat dibekukan kembangkan, molekul digambarkan sebagai
pada suhu di atas 0oC.) sebuah bola yang bertumbukan secara lenting

Sebuah wadah berisi gas yang didinginkan dengan dengan dinding wadah. Apakah model seperti

volume tertentu. Apakah jalur bebas purata dari ini cukup realistis?

molekul bertambah, berkurang, atau konstan 16. Berdasarkan fakta bahwa udara panas akan
selama proses pendinginan? Bagaimana dengan bergerak ke atas, mengapa jika kita memanjat
frekuensi tumbukannya? gunung, udaranya bertambah dingin? (Perhatikan

Suatu gas dirnampatkan pada suhu konstan. bahwa udara memiliki konduktivitas termal
Apa yang terjadi dengan jalur bebas purata dari yang rendah.)

molekul dalam proses tersebut? 17. Ketika kita telaah besar C,. dan C, untuk gas

9. fika sebuah balon yang awalnya diisi helium diatomik dan poliatomik dalam Tabel 21.2, kita
pada suhu kamar diletakkan di dalam pendingin, dapati bahwa nilainya bertambah seiring dengan

apakah volumenya akan bertambah, berkurang, bertambahnya massa molekul. Berikan sebuah
atau tetap sama? penjelasan kualitatif atas pengamatan tersebut.
118 Bagian 3 Termodinamika

1,2,3 = langsung, menengah, menantang; i# = komputer dapat membantu pemecahan soal;


= p€snflgan soal-soal srmbolik dan numerik.

21.1 Model Molekuler Gas ldeal 20,0oC dan 1,00 atm? (b) Berapa energi kinetik

l. Dalam selang waktu 30,0 s, ketika hujan es, 500 rata-rata dari atom helium? (c) Berapa kelajuan

bongkahan es menghantam sebuah kaca jendela


rms atom helium?

seluas 0,600 m2 pada sudut 45,0o dari permukaan 8. |ika diketahui bahwa kelajuan rms sebuah atom
jendela. Setiap bongkahan es memiliki massa helium pada suhu tertentu adalah I 350 m/s, maka
5,00 g dan bergerak dengan kelajuan 8,00 m/s. menggunakan prinsip kesebandingan, carilah
Asumsikan bahwa tumbukan yang terjadi adalah kelajuan rms sebuah molekul oksigen (Or) pada
lenting, kemudian cari gaya rata-rata dan tekanan suhu yang sama. Massa molar oksigen adalah
pada jendela. 32,0 g/mol, sedangkan massa molar helium
2. Dalam periode 1,00 detik, 5,00 x 1023molekul adalah 4,00 g/mol.

nitrogen menghantam sebuah dinding dengan g. Sebuah siiinder berisi campuran gas helium
luas 8,00 cm'. lika molekul bergerak dengan dan argon berada dalam kesetimbangan pada
kelajuan 300 m/s dan menghantam dinding suhu 150'C. (a) Berapa energi kinetik rata-rata
dalam sebuah tumbukan lenting, berapakah dari setiap jenis molekul gas? (b) Berapa kelajuan
tekanan pada dinding? (Massa satu molekul N, rms dari setiap molekul?
adalah 4,68 x 10 26 kg.) 10. Sebuah wadah 5,00 L berisi gas nitrogen pada
3. Sebuah wadah kubus yang terisolasi memiliki 27,\oC dan tekanan 3,00 atm. Cari (a) energi
panjang sisi 20,00 cm. Wadah tersebut berisi kinetik translasi total dari molekul gas dan
molekul sejumlah tiga kali lipat bilangan Avogadro (b) energi kinetik rata-rata per molekul.
pada suhu 20,0'C. Cari gaya yang terjadi pada
ll. (a) Tunjukkan bahwa 1 Pa : I J/m3.
salah satu dinding wadah.
(b) Tunjukkan bahwa kerapatan dalam ruang
4. Sebanyak 2,00 mol sampel oksigen dimasukkan untuk energi kinetik translasi suatu gas ideal
ke dalam wadah 5,00 L pada tekanan 8,00 atm. adalah 3P12.
Cari energi kinetik translasi rata-rata dari molekul
oksigen tersebut. 21.2 Kalor Jenis Molar dari Gas ldeal
5. Sebuah balon berbentuk bola memiliki volume
4 000 cm3 berisi helium dengan tekanan (di Catatan: Anda dapat menggunakan data dari Tabel

dalamnya) sebesar 1,20 y l0sPa. Berapabanyak


21.2 untuk gas-gas tertentu. Di sini kita dapat
mendefinisikan sebuah 'gas ideal monoatomik ' sebagai
molekul helium yang berada di dalam balon jika
gas yang memiliki kalor jenis molar Cu : 3Rl2 dan
energi kinetik rata-rata dari atom helium adalah
Cp: 5R12, dan sebuah "gas ideal diatomik ' sebagai gas
3,60 x 10 22 J? yang memiliki Cv: 5Rl2 dan C, :7R.12.
Gunakan definisi dari bilangan Avogadro untuk
rnencari massa sebuah atom helium. 12. Hitunglah perubahan energi dalam yang
7. (a) Berapa banyak atom helium yang mengisi terjadi pada 3,00 mol gas helium ketika suhunya
sebuah balon dengan diameter 30,0 cm pada naik 2,00 K.
Bab 21 Teori Kinetik Gas 119

13. Sebanyak 1,00 mol sampelgas hidrogen dipanaskan Cr,: 5 Rl2. (a) Carilah kalor jenis udara pada
pada tekanan konstan dari 300 K hingga 420 K. volume konstan dalam satuan J/kg."C.
Hitunglah (a) energi yang dipindahkan dalam (b) Hitunglah massa udara yang berada di dalam
bentuk kalor ke gas, (b) kenaikan energi dalam, silinder. (c) Andaikan pistonnya terpasang dengan
dan (c) usaha yang dihasilkan pada gas. baik. Cari energi masukan yang dibutuhkan
14. Sebuah sampel udara (suatu gas ideal diatomik) untuk menaikkan suhu udara menjadi 700 K.
sebanyak 1,00 mol pada 300 K, dimasukkan ke (d) Bagaimana Jika? Asumsikan kembali kondisi

dalam sebuah silinder yang berada di bawah pada bagian awal soal ini dan juga bahwa piston
piston yang berat, dengan volume 5,00 L. Tentukan yang besar dapat bergerak bebas. Cari energi
volume akhir gas setelah energi 4,40 kl dipindahkan masukan yang dibutuhkan untuk menaikkan
ke udara tersebut dalam bentuk kalor. suhu udara menjadi 700 K.

15. Dalam sebuah proses volume konstan, energi 't9. Sebuah termos berukuran 1 L diisi teh hingga
209 J dihantarkan oleh kalor pada 1,00 mol gas penuh pada suhu 90oC. Kemudian, Anda
monoatomik ideal yang awalnya bersuhu 300 K. menuangkan teh ke dalam satu cangkir dan
Cari (a) kenaikan energi dalam dari gas, (b) usaha dengan segera Anda menutup kembali termos
yang diterimanya, dan (c) suhu akhir gas. tersebut. Buatlah perkiraan tingkat besaran dari

16. Sebuah rumah memiliki dinding yang terinsulasi perubahan suhu teh yang tersisa di dalam termos,

dengan baik. Rumah tersebut memiliki volume yang diakibatkan oleh udara pada suhu kamar

100 m3 udara pada suhu 300 K. (a) Hitunglah yang masukke dalam termos. Nyatakan besaran-

energi yang dibutuhkan untuk dapat menaikkan besaran yang Anda ambil sebagai data dan nilai
yang Anda ukur atau tentukan.
suhu dari gas ideal diatomik ini sebanyak 1,00'C.
(b) Bagaimana |ika? |ika energi tersebut dapat Sebuah sampel gas ideal diatomik sebanyak i,00

digunakan untuk mengangkat sebuah benda mol memiliki tekanan P dan volume V. Ketika gas
dengan massa /?x hingga ketinggian 2,00 m, dipanaskan, tekanan gas menjadi tiga kali lipat
berapakah nllai mz. dan volumenya meniadi dua kali lipat. Proses

17. Sebuah lampu pijar mengandung argon bervolume


pemanasan ini terdiri atas dua langkah, yang
pertama yaitu pada tekanan konstan dan yang
Vpada tekanan P,. Lampu ini kemudian dinyalakan
kedua pada volume konstan. Tentukan jumlah
dan daya konstan sebesar I dihantarkan kepada
energi yang dipindahknn oleh kalor ke gas.
argon selama selang waktu Ar. (a) Tunjukkan
bahwa tekanan PJdalam lampu tersebut pada akhir 21. Sebuah sampel gas monotonikideal sebanyak 1,00

prosesini adalah Pt: P,U + @LtR)/ (P.VC\.)). mol awalnya bersuhu 300 K. Gas itu kemudian
(b) Cari tekanan dalam lampu yang memiliki mengalarrri suatu proses isovolumetrik dan
diameter 10,0 cm setelah dinyalakan selama 4,00 s, mendapatkan energi 500 J yang diakibatkan oleh
jika diketahui bahwa tekanan awalnya 1,00 atm kalor. Kemudian, gas tersebut mengalami sebuah
dan daya 3,60 W telah dihantarkan kepada gas. proses isobarik dan kehilangan energi dalam
jumlah yang sama. Tentukan (a) suhu baru dari
18. Sebuah silinder vertikal dengan sebuah piston
gas dan (b) usaha yang dilakukan pada gas.
yang berat mengandung udara pada suhu 300 K.
Tekanan awalnya adalah 200 kPa, dan volume Sebuah silinder vertikal dengan sebuah piston

awalnya adalah 0,350 m3. Gunakan massa molar yang dapat digerakkan berisi 1,00 mol gas ideal
dari udara 28,9 glmol dan asumsikan bahwa diatomik. Volume gas adalah V,,dan suhunya
12O Bagian 3 Termodinamika

7,. Kemudian, silinder tersebut diletakkan dipompakan ke dalam ban (Figur 521.26).
pada sebuah kompor dan ada beban yang Tentukan (a) volume udara yang dimampatkan dan
ditambahkan pada piston ketika piston bergerak (b) suhu udara yang dimampatkan. (c) Bagaimana

naik, sedemikian hingga tekanannya sebanding |ika? Pompa tersebut terbuat dari baja dan
dengan volume, dan volume akhirnya adalah2V,. memiliki dinding bagian dalam setebal 2,00 mm.
(a) Berapakah suhu akhirnya? (b) Berapa banyak Asumsikan bahu,a 4,00 cm dari panjang siiinder
energi yang dipindahkan oleh kalor ke gas? telah mengeLlarni keseimbangan termal dengan udara.

Berapa kenaikan suhu yang terjadi pada dinding?


23. Sebuah wadah berisi campuran dua gas: n, mol
gas 1 yang kalor jenis molarnya C, dan n, mol
gas 2 yang kalor jenis molarnya C2. (a) Cari kalor
jenis molar gas campuran. (b) Bagaimana |ika?
Berapa kalor jenis rnolar gas campuran yang
memiliki m gas dalam iumlah np n2, n3, ..., nm,
dengan kalor jenis molarnya masing-masing
adalah C, C, Cr, ..., C*'.

21.3 Proses-prosesAdiabatikuntuk
Gas ldeal
24. Selama terjadinya kompresi dalam sebuah mesin
bensin, tekanannya bertambah dari 1,00 atm
Figur S21.26
menjadi 20,0 atm. Jika proses yang terjadi
adalah adiabatik dan campuran dari udara-bensin 27. Udara yang berada dalam awan petir mengembang
bersifat seperti gas ideal diatomik, (a) berapa kali seiring ketinggiannya meningkat. fika suhu
lipatkah volumenya berubah dan (b) berapa kali awalnya 300 K dan tidak ada energi yang hilang
lipatkah suhunya berubah? (c) Asumsikan bahwa selama terjadi konduksi termal saat mengalami
kompresinya dimulai dengan 0,016 0 mol gas pada ekspansi, berapa suhu udara tersebut ketika
27,0'C, lalu cari nllai Q, I4l, dan AE4u6- yang volume awalnya telah menjadi dua kali lipat?
menandakan proses tersebut.
Botol terbesar yang pernah dibuat dari kaca
25. Sebuah sampel gas ideal diatomik sebanyak memiliki volume sekitar 0,720 m3. Bayangkan
2,00 mol mengembang perlahan secara adiabatik bahwa botol ini terisi udara yang bersifat seperti
dari tekanan 5,00 atm dan volume 12,0 L hingga gas diatomik ideal. Botol ini dipegang sedemikian
volume akhirnya 30,0 L. (a) Berapa tekanan hingga bagian tutupnya berada di bawah dan
akhir gas? (b) Berapa suhu awal dan akhir gas?
kemudian ditenggelamkan ke dalam laut. Tidak
(c) Cari Q,W,dan AEdutun,.
ada udara yang keluar dan tercampur dengan air.
26. Udara (suatu gas ideal diatomik) pada 27,0'C dan Tidak ada energi yang berpindah ke lautan oleh
tekanan atmosfer dimasukkan ke dalam sebuah kalor. (a) )ika volume akhir udara adalah 0,240 m3, u
pompa sepeda yang memiliki silinder berdiameter berapa kali lipatkah peningkatan energi dalam
2,50 cm dan panjang 50,0 cm. Dorongan pompa dari udara itu? (b) Jika botoi ditenggelamkan
ke bawah secara adiabatik menekan udara, di sehingga suhu udara bertambah dua kali lipat,
mana ukuran tekanan adalah 800 kPa sebelum berapa jumlah volume yang terisi udara?
Bab 21 Teori Kinetik Gas 121

29. Sebuah sampel gas ldeal di*tnrnik seb**-.tr.ek., (2) tekanan sebelum ekspansi adalah 20,0 atm,
4,00 L dengaa rasio kalor jeax I,40, {,ipo.nry (3) volume dari bahan campuran tepat sebelum
ke dalam sebuah silinder,yang mengalami siklus1,, dan sesudah ekspansi adalah 50,0 dan 400 cm3,
tertutup. Gas pada awalnya bertekanan 1,00 atm (4) waktu ekspansi adalah l/t dari total putaran,
dan bersuhu 300 K. Pertama, tekanannya menjadi dan (5) bahan campuran bersifat seperti gas ideal
dengan rasio kalorjenisnya 1,40. Cari daya rata-
rata yang dihasilkan selama ekspansi.

30.

Figur 521.32

o
21.4 Ekipartisi Energi
t)

ll 33. Andaikan terdapat 2,00 mol gas diatomik ideal.


o volurneawalny*;f$G arkandiagramPVdaril (a) Cari kapasitas kalor total dari gas pada
b
ri
:siklus'iui. (b) Tentukaii volur*e gaspirdiii+kUlr volume konstan dan pada tekanan konstan, serta
a
ekspansi adiabatik (c) Cari suhu gas pada awal asumsikan'molekul gas berotasi tetapi tidak
a*rpn r*l aaiabatik fdi,c*i ,ofrrrlyu nri; bergetar. (b) Bagaimana |ika? Cari kapasitas
siklusnya. (e) Berapa usaha netto yang dilakukan
"t*i'.
a
kalor total dari gas pada volume konstan dan
'r' :.
n
,pada gas,dari *igy kti? ' 'l '. ' ', , " ,, pada tekanan konstan, dengan mengasumsikan

ri 31. Berapa banyak usaha yang dibutuhkan untuk molekul gasnya berotasi dan bergetar.
memampatkan 5,00 mol udara pada 20,0oC 34.
n Sebuah molekul memiliki derajat kebebasan f
n dan 1,00 atm hingga menjadi 1/10 dari volume Tunjukkan bahwa suatu gas ideal mengandung
k awalnya? (a) dengan proses isotermal? (b) dengan molekul-molekul yang memiliki ciri-ciri sebagai
proses adiabatik? (c) Berapa tekanan akhir dari berikut:
r. (1 ) energi dalam totalny a adalahfnRT I 2;
h setiap kasus tersebut? (2) kalor jenis molarnya pada volume konstan
3
32. Selama terjadi pembakaran daiam sebuah mesin adalahJRl2; (3) kalor jenis molarnya pada tekanan

I mobil empat tak, piston didorong ke bawah oleh konstan adalah V + 2)Rl2; (4) rasio kalor jenisnya
n campuranbahan bakar dan udarayang mengalami adalah 1:CplCy:V+2)lf. (

t. ekspansi adiabatik (Figur 521.32). Asumsikan 35. Dalam sebuah model yang kasar (Figur 521.35)
bahwa ( l) mesin melakukan 2 500 taran/menit, dari sebuah molekul diatomik klorin (Clr) yang

IK j
1.::l:rao
I
122 Bagian 3 Termodinamika

sedang berotasi, dua atom Cl terpisah sejauh Dari distribusi kelajuan Maxwell-Boltzmann,
10
2,00 x 10 m dan berotasi terhadap pusat massanya tunjukkan bahwa kelajuan paling mungkin untuk
dengan kelajuan sudut o, : 2,00 x 1012 rad/s. Berapa suatu molekul gas dinyatakan dalam Persamaan
energi kinetik rotasi dari salah satu molekul CIr, 2l .29.Perhalikan bahwa kelajuan paling mungkin
di mana massa molarnya adalah 70,0 g/mol? bersesuaian dengan titik di mana distribusi
kelajuan kurva dl{u I dv adalah nol.

Gas helium berada dalam keseimbangan termal


*,i ,cl ,
@, a
,,' dengan helium cair pada 4,20 K. Meskipun
ffi berada dalam titik kondensasi, modelkan gas
i'cti irl:'r
tersebut sebagai gas ideal dan tentukan kelajuan

Figur 521.35
paling mungkin dari atom helium (massa :
27
6,64 x tO kg).

21.5 Hukum Distribusi Boltzmann 41. Soal tinjauan. Pada suhu berapa seharusnya
21.6 DistribusiKelajuan-kelajuan kelajuan rata-rata atom helium akan sama dengan
Molekuler (a) kelajuan lolos di Bumi, 1,12 x 104 m/s, dan
(b) kelajuan lolos di Bulan, 2,37 x 103 mls? (Lihat
36. Satu meter kubik atom hidrogen pada OoC
kembali Bab 13 untuk pembahasan kelajuan lolos,
dan tekanan atmosfer, kira-kira mengandung
dan ingat bahwa massa atom helium adalah
2,70 x l02s atom. Atom hidrogen yang berada
6,64 x tO-27kg.)
dalam keadaan tereksitasi pertama memiliki
energi 10,2 eV di itas tingkat energi terendah, 42. Terdapat suatu gas pada 0oC. ]ika kita ingin

disebut keadaan dasar. Gunakan faktor Boltzmann menggandakan kelajuan rms dari molekul gas

untuk menemukan jumlah atom daiam keadaan tersebut, harus berapakah suhu gas tersebut?

tereksitasi pertama pada OoC dan pada 10 000"C. Asumsikan atmosfer Bumi memiliki suhu yang

37. Lima belas partikel yang identik memiliki seragam, 20oC, dan komposisi yang seragam,

kelajuan bervariasi: satu partikel memiliki kelajuan dengan massa molar efektif 28,9 gimol.
2,00 m/s, dua partikel memiliki kelajuan 3,00 m/s,
(a) Tunjukkan bahwa kerapatan molekul
tiga partikel memiliki kelajuan 5,00 m/s, empat dipengaruhi oleh ketinggian berdasarkan

partikel memiliki kelajuan 7,00 m/s, tiga partikel


melk"r
noe
memiliki kelajuan 9,00 m/s, dan dua partikel "r(Y):
memiliki kelajuan 12,0 m/s. Cari (a) kelajuan di mana no adalah kerapatan pada permukaan
rata-rata, (b) kelajuan rms, dan (c) kelajuan paling laut, di matTa y : 0. Hasil ini biasa disebut
mungkin dari partikel-partikel tersebut. hukum atmosfer. (b) Pesawat komersial biasanya
38. Dua gas bercampur melalui sebuah saringan pada terbang pada ketinggian 11,0 km. Cari rasio
laju yang sebanding dengan kelajuan rms dari kerapatan atmosfer terhadap kerapatan pada
gas-gas tersebut. (a) Cari rasio kelajuan untuk permukaan laut.
37C1,
kedua isotop klorin, "CI du, ketika kedua 44. Iika Anda tidak dapat berjalan ke luar angkasa,
isotop tersebut bercampur di udara. (b) Isotop apakah mungkin setidaknya Anda berjalan
mana yang bergerak lebih cepat? s etengah p erj alan anny a? D etgan menggunakan
hukum atmosfer dari Soal 43, kita dapat mencari
Bab 21 Teori Kinetik Gas 123

ketinggian rata-rata dari sebuah molekul yang dengan molekul O, lainnya? (Diameter molekul
berada dalam atmosfer Bumi sebagai berikut O, adalah 3,60 x 10 10m.)
49. Gas argon pada tekanan atmosfer dan 20,0oC telah
ynv(y) dy nstk;r4'
- .f- : -fo- dimampatkan ke dalam sebuah wadah 1,00 m3.
"
': I; ,, f un e-^stlk"r d,
Diameter "bola keras" efektif dari atom argon
"u) adalah 3,10 x 10-10 m. (a) Tentukan jalur bebas
(a) Buktikan bahwa ketinggian rata-rata setara purata l. (b) Cari tekanan ketika I: 1,00 m.

dengan kuT/mg.
(c) Cari tekanan ketika I: 3,10 x 10-10 m.

(b) Hitung ketinggian rata-ratanya, dengan meng-


asumsikan suhu 10'C dan massa molekul 28,9 u. SoalTambahan
50. Dimensi sebuah ruangan adalah 4,20 m x 3,00 m
21.7 Jalur Bebas Purata x 2,50 m. (a) Cari jumlah molekul udara yang
45. Dalam sebuah sistem yang amat sangat hampa udara, berada di dalam ruangan pada tekanan atmosfer
tekanan yang terukur adalah 1,00 x 10 10
torr dan 20,0oC. (b) Cari massa udara, asumsikan
(di mana I torr : 133 Pa). Dengan mengasumsikan bahwa udara terdiri dari molekul diatomik
diameter molekul 3,00 x 10 10
m, kelajuan rata, dengan massa molar 28,9 g/mol. (c) Cari
rata molekul 500 m/s, dan suhu 300 K, cari energi kinetik rata-rata dari salah satu molekul.
(a) jumlah molekul dalam sebuah volume 1,00 m3, (d) Cari kelajuan rms molekul. (e) Berdasarkan
(b) jalur bebas purata dari molekul-molekui, dan asumsi bahwa kalor jenis molar adalah sebuah
(c) frekuensi tumbukan. konstanta yang independen terhadap suhu, kita

46. Di ruang angkasa yang jauh, kerapatan sebuah


dapatkan Ed"r"- : 5nRTl2. Cari energi dalam

partikel dapat mencapai hanya satu partikel per dari udara. (f) Bagaimana fika? Cari energi
dalam dari udara yang berada di dalam sebuah
meter kubik. Gunakan suhu rata-rata 3,00 K dan
ruangan bersuhu 25,0'C.
asumsikan partikel tersebut adalah H, dengan
diameter 0,200 nm. (a) Tentukan jalur bebas purata 51. Fungsi Edutn- : 3,50 nRT adalah deskripsi dari
dari partikel dan selang waktu antartumbukan. energi ideal dari suatu gas ideal. Sebuah sampel

(b) Bagaimana fika? Ulangi bagian (a) dan gas sebanyak 2,00 mol selalu dimulai pada tekanan

asumsikan bahwa kerapatannya adalah satu 100 kPa dan suhu 300 K. Untuk setiap proses

partikel per sentimeter kubik. berikut ini, tentukan tekanan, volume, dan suhu
akhir; perubahan energi dalam dari gas; energi
n
47. Tunjukkan bahwa jalur bebas purata untuk
yang ditambahkan oleh kalor ke gas; dan usaha
.t
molekul suatu gas ideal adalah
yang dikerjakan pada gas. (a) Gasnya dipanaskan
a
pada tekanan konstan hingga 400 K. (b) Gasnya
o
dipanaskan pada volume konstan hingga 400 K.
(c) Gasnya dimampatkan pada suhu konstan
di mana d adalah diameter molekul. hingga 120 kPa. (d) Gasnya dimampatkan secara
l, l{t. Di dalam sebuah tangki yang penuh oksigen, adiabatik hingga 120 kPa.
berapa diameter molekuler d (secara rata-rata) 52. Dua puluh partikel, masing-masing bermassa rn
n sebuah molekul oksigen dapat bergerak (pada dan diletakkan ke sebuah volume % memiliki
ri 1,00 atm dan 20,0'C) sebelum bertumbukan kelajuan bervariasi; dua partikel memiliki
124 Bagian 3 Termodinamika

kelajuan v; tiga partikel memiliki kelajuan 2v; sama. Cari suhu akhir di dalam kedua bagian.
,
lima partikel memiliki kelajuan 3rz; empat partikel Anda boleh menggunakan hasil dari Soal 53.
memiliki kelajuan 4v; tiga partikel memiliki 56. Sebuah senapan angin menembakkan peiuru
kelajuan 5v; dua partikel memiliki kelajuan 6v; timbal dengan membuat udara bertekanan tinggi
satu partikel memiliki kelajuan 7v. Cari untuk mengembang, mendorong pelurunya ke
(a) kelajuan rata-rata, (b) kelajuan rms, ujung moncong senapan. Oleh karena proses ini
(c) kelajuan paling mungkin, (d) tekanan partikel terjadi sangat cepat, tidak ada konduksi termal
pada dinding wadah, dan (e) energi kinetik rata- yang terjadi, dan ekspansi yang terjadi adalah
rata per partikel. adiabatik. Andaikan senapan mulai bekerja dengan

53. Sebuah silinder berisi n mol dari suatu gas ideal cara memasukkan 12,0 cm3 udara ke dalam laras,

yang mengalami proses adiabatik. (a) Dimulai di mana udara bersifat seperti gas ideal dengan

darl persama an W : I e dV dan menggunakan 1 : 1,40. Udara mengembang di belakang sebuah

kondisi PV :konstan, tunjukkan bahwa usaha peluru 1,10 g dan mendorongnya seperti sebuah
yang dihasilkan pada gas adalah piston dengan luas permukaan 0,030 0 cm2,
kemudian pelurunya bergerak 50,0 cm sepanjang
laras senapan. Peluru bergerak dengan kelajuan
P,v,)
":[-J(+,, 120 m/s. Gunakan hasil dari Soal 53 untuk
mencari tekanan awal yang dibutuhkan.
(b) Dimulai dari hukum pertama termodinamika
57. Soal tiniauan. Oksigen yang berada pada tekanan
dalam bentuk turunannya, buktikan bahwa usaha
lebih besar dari I atm beracun bagi sel-sel paru-
yang dihasilkan pada gas juga sama dengan
paru. Asumsikan bahwa seorang penyelam
nCy(71- T,). Turlukkan bahwa hasil ini sesuai
bernapas dengan campuran oksigen dan helium.
dengan persamaan pada bagian (a).
Berdasarkan beratnya, berapa rasio helium
54. Sebuah sampel gas ideal monoatomik sebanyak terhadap oksigen yang harus digunakan oleh
1,00 mol mengembang secara adiabatik, usaha penyelam yang berada pada kedalaman 50,0 m?
yang dilakukan pada gas adalah -2 500 J. Suhu
58. Sebuah wadah berisi 1,00 x 104 molekul oksigen
dan tekanan awal dari gas adalah 500 K dan pada 500 K, (a) Buatlah grafik yang akurat dari
3,60 atm. Hitunglah (a) suhu akhir dan distribusi kelajuan Maxwell-Boltzmann terhadap
(b) tekanan akhir. Anda boleh menggunakan hasil
kelajuan dengan titik-titiknya menandai kelajuan
dari Soal 53. per 100 m/s. (b) Tentukan kelajuan paling
55" Sebuah silinder ditutup pada kedua ujungnya mungkin dari grafik ini. (c) Hitung kelajuan rata-
dan diinsulasi oleh dinding-dindingnya. rata dan rms untuk molekul dan tunjukkan titik
Silinder tersebut dibagi menjadi dua bagian oleh ini pada grafik Anda. (d) Dari grafik, prediksikan
sebuah sekat yang menginsulasi sempurna dan fraksi molekul yang kelajuannya berada dalam
tegak lurus terhadap sumbu x dari silindernya. kisaran 300 m/s hingga 600 m/s.
Setiap bagian berisi 1,00 mol oksigen, di mana 59. Kompresibilitas dari suatu zat didefinisikan
rc
oksigen berperilaku seperti gas ideal di mana sebagai perubahan fraksional dalam volume
^i : 715. Pada awalnya, dua bagian tersebut dari zat tersebut untuk suatu perubahan
memiliki volume yang sama, dan suhunya adalah dalam tekanan:
550 K dan 250 K. Sekat kemudian bergerak secara
ldV
perlahan hingga tekanan kedua sisinya menjadi -i dP
Bab 21 Teori Kinetik Gas 125

(a) |elaskan mengapa tanda negatif dalam dan tekanannya naik hingga 400 kPa. Saat
persamaan ini menjamin bahwa rc selalu positif. terjadinya ekspansi, hubungan antara tekanan
(b) Tunjukkan bahwa jika suatu gas ideal dan volume dinyatakan oleh
dimampatkan secara isotermal, kemampuan
P = CVttz
kompresinya adalah Kt: llP. (c) Bagaimana
|ika? Tunjukkan bahwa jika suatu gas ideal di mana C adalah sebuah konstanta. (a) Cari
dimampatkan secara isotermal, kompresibilitasnya volume awal. (b) Carivolume akhir. (c) Cari suhu
adalah nz: ll1P. (d) Tentukan nilai untuk n, akhir. (d) Cari usaha yang dihasilkan pada udara.
dan x, dari suatu gas ideal monoatomik pada (e) Cari energi yang dihantarkan oleh kalor.
tekanan 2,00 atm. 62. Luar biascl Seorang pitcher melempar bola bisbol
60. Soal tinjauan. (a) Tunjukkan bahwa kelajuan bermassa O,l42kgpada kelajuan 47,2 mls (Figur

bunyi dalam suatu gas ideal adalah 521.62). Ketika bola tersebut menempuh jarak
sejauh 19,4 m, bola melambat menjadi 42,5 mls

V:.1 6Rr karena adanya gesekan udara. Cari perubahan


\M suhu pada udara ketika bola melewatinya.
di mana M adalah massa molar. Gunakan Untuk mencari perubahan suhu paling besar
persamaan umum untuk kelajuan bunyi dalam yang paling mungkin, Anda boleh menggunakan

zat cair dari Subbab 17.1, definisi modulus bulk asumsi berikut ini: Udara memiliki kalor jenis

dari Subbab 12.4, d,an hasil dari Soal 59 pada molar Co: 7Rl2 dan massa molar ekuivalennya

bab ini. Saat suatu gelombang bunyi merambat adalah 28,9 glmol. Proses ini sangatlah cepat,
melalui gas, rapatan-rapatannya bisa saja sangat jadi anggaplah kulit bolanya bertindak sebagai

cepat atau terpisah sangat jauh sehingga konduksi penyekat termal, dan suhu bola itu sendiri tidak

termal tidak terjadi dalam selang waktu yang berubah. Perubahan suhu, pada awalnya, terjadi

sangat kecil, atau karena adanya ketebalan insulasi hanya pada udara yang berada di dalam sebuah

yang cukup. Rapatan dan renggangan adalah silinder dengan tinggi 19,4 m dan jari-)ari3,70 cm.

adiabatik (b) Perhitungkan kelajuan suara teoretis Udara tersebut awalnya trersuhu 20,0'C.

di udara pada 20oC dan bandingkan dengan nilai


dalam Tabel 17.1. Gunakan M - 28,9 glmol.
(c) Tunjukkan bahwa kelajuan bunyi di suatu gas
ideal adalah

"-F o
dimanamadalah massa satu molekul. Bandingkan o
a,
dengan kelajuan paling mungkin, kelajuan rata-
rata, dan kelajuan rms molekul.

61. Modelkan udara sebagai gas ideal diatomik dengan


=
d-
M : 28,9 g/mol. Sebuah silinder dengan piston
Figur 521.62 |ohn Lackey, pemain pendatang baru pertama
berisi 1,20 kg udara pada 25,0oC dan 200 kPa.
yang memenangkan 7 pertandingan World Series sepanjang
Energi yang dihantarkan oleh kalor ke sistem sejarah selama 93 tahun, melakukan lemparan untukAnaheim
tersebut telah menyebabkan udara mengembang, Angels selama pertandingan linal World Series 2002.
126 Bagian 3 Termodinamika

63. frJ Urtok rrutu gas Maxwell, gunakan komputer 1,00 atm (titik C) dan akhirnya dimampatkan
atau kalkulator program untuk mencari nilai rasio secara isobarik hingga kembali ke keadaan
N,(v)/.1/,(vr,) untuk nilai-nilai v berikut: semula. (a) Cari jumlah mol dalam sampel.
v : (v
o^l 50), r^l l0), o^l 2), v 0., 2u o^, lOvo^,
(v (v (b) Cari suhu pada titik B dan C serta volume pada

dan 50vr^. Nyatakan hasil perhitungan Anda titik C. (c) Asumsikan bahwa kalor jenis molar
hingga tiga angka penting. tidak dipengaruhi oleh suhu, sehinggo Etulu. :
64. Perhatikan partikel-partikel dalam suatu 3nRTl2, dan tentukan energi dalam pada titik
sentrifugal gas (sebuah alat yang digunakan untuk
A, B, dan C. (d) Tabulasikan .B \4 I dan E6u1u-

memisahkan partikel-partikel dengan massa untuk keadaan di titik A, B, dan C. (e) Sekarang,

yang berbeda dengan cara memutar partikel dalam


perhatikan proses A+8, B+C, dan C---+A.
lintasan lingkaran berjari-jari r pada kelajuan |elaskan bagaimana melakukan setiap prosesnya
secara eksperimental. (f) Cari Q, W, da, AEd","-
sudut c,.,). Gaya yang bekerja ke arah pusat lintasan
Iingkaran tersebut adalah ma2r. (a) Bahaslah untuk setiap prosesnya. (g) Untuk seluruh sik-lus

bagaimana suatu sentrifugal gas dapat digunakan


A"+B+C+A, temukan Q, W, dan AEo",,-.

untuk memisahkan partikel-partikel yang


massanya berbeda. (b) Tunjukkan bahwa 1l

kerapatan partikel sebagai fungsi dari r adalah

n(r): nog^"'' l2k'T


,I
l
i

Buktikan Persamaan 2L.27 dan 21.28 untuk l


rL
kelajuan rata-rata dan kelajuan rms dari sebuah I

molekul gas pada suhu 7. Ingat bahwa nilai rata-


rata dari vn adalah rs
" 'rr*r.rrr.l) r1L)

-1rr
,': v"N, dv
rJn 6g. Soal ini dapat membantu Anda membayangkan
ukuran dari sebuah molekul. Di kota Beijing,
Gunakan tabel integral tentu dalam Lampiran B
sebuah restoran mendidihkan satu panci sup
(Tabel 8.6).
ayam terus-menerus. Setiap pagi pancinya diisi
66. Dalam suatu diagram PV untuk suatu gas ideal, ulang hingga berisi 10,0 L air dan juga daging
satu kurva isotermal dan satu kurva adiabatik ayam segar, sayuran, serta bumbu-bumbu. Sup
melewati setiap titiknya. Buktikan bahwa tersebut diaduk merata. Massa molar dari air
kemiringan dari garis adiabatik lebih curam adalah 18,0 g/mol. (a) Cari jumlah molekul air di
dibandingkan kemiringan dari garis isotermal dalam panci. (b) Selama satu bulan tertentu, 90,0%
sebesar faktor 7. dari sup itu telah disajikan setiap harinya kepada
67. Sebuah sampel gas ideal monoatomik menempati orang-orang, yang kemudian segera pindah
ruang 5,00 L pada tekanan atmosfer dan 300 K keluar dari kota Beijing. Dari jumlah molekul air
(titik A dalam Figur 521.67). Kemudian, gasnya yang berada di dalam panci pada hari pertama
dipanaskan pada volume konstan hingga di bulan itu, kira-kira kapan terakhir kalinya
bertekanan 3,00 atm (titik B). Selanjutnya, gas satu sendok besar diciduk dari panci? (c) Sup
tersebut mengembang secara isotermal hingga tersebut dididihkan selama berabad-abad, bahkan
Bab 21 Teori Kinetik Gas 127

dalam waktu peperangan, gempa, dan perbaikan Jawaban Kuis Cepat


kompor. Andaikan air yang berada di dalam panci
21.1 (b) Energi kinetik translasi rata-rata per molekul
dari dahulu telah bercampur merata dengan
hanya merupakan fungsi dari suhu.
hidrosfer Bumi, dengan massa L,32 x 1021 kg.
Berapa banyak molekul air yang pada awalnya 21.2 (a) Karena banyaknya molekul adalah dua kali

berada di dalam panci yang pada saat ini masuk Iipat dan suhu dari kedua wadah adalah sama,
kembali ke dalam panci? energi total dalam B adalah dua kali lipat A.

n 69. Soal tinjauan. (a) |ika memiliki energi kinetik 21.3 (b) Karena kedua wadah menampung jenis
, yang cukup, sebuah molekul pada permukaan gas yang sama, kelajuan rms hanyalah fungsi

Bumi dapat "lolos dari gravitasi Bumi," dalam dari suhu.


a
pengertian bahwa molekul dapat terus bergerak 21.4 (a) Berdasarkan Persamaan 21.10,86"1* hanyalah
n menjauhi Bumi selamanya, seperti yang telah fungsi dari suhu. Oleh karena suhu bertambah,
s
dibahas di Subbab 13.7. Gunakan prinsip energi dalamnya juga bertambah.
kekekalan energi untuk menunjukkan bahwa 21.5 (c) Sepanjang garis isotermal, T adalah konstan,
energi kinetik minimal yang diperlukan untuk berdasarkan definisi. Oleh karena itu, energi
dapat "lolos" adalah mgRr, di mana m adalah dalam dari gas tidak berubah.
massa molekul, g adalah percepatan jatuh bebas
21.6 (d) Nilai 29,1 J/mol.K adalah 7Rl2. Berdasarkan
pada permukaan Bumi, dan R. adalah jari-jari
Figur 21.7, ini menunjukkan bahwa ketiga jenis
Bumi. (b) Hitunglah suhu di mana energi kinetik
gerak telah terjadi.
minimal untuk lolos adalah sepuluh kali lipat
21.7 (c) Nilai tertinggi yang mungkin dari C, untuk
energi kinetik rata-rata sebuah molekul oksigen.
suatu gas diatomik adalahTRl2, sehingga gasnya
70. Dengan menggunakan sinar-sinar laser, seorang
haruslah poliatomik.
fisikawan dapat mendinginkan dan memerangkap
21.8 (a) Karena atom hidrogen Iebih ringan
atom-atom sodium dalam sebuah daerah yang
dibandingkan dengan molekul nitrogen, atom
kecil. Dalam salah satu eksperimennya, suhu atom
hidrogen bergerak dengan kelajuan rata-rata
dapat diturunkan hingga mencapai 0,240 mK.
yang lebih tinggi dan kurva distribusinya lebih
(a) Tentukan kelajuan rms dari atom sodium pada
membentang di sepanjang sumbu horizontal.
suhu tersebut. Atom dapat diperangkap selama
Lihatlah Persamaan 21.26 untuk pernyataan
1,00 s. Perangkap tersebut memiliki dimensi
matematis tentang ketergantungan .ly', pada rr.
linier kira-kira 1,00 cm. (b) Perkirakan berapa
lama waktu yang dibutuhkan sebuah atom untuk
bergerak keluar dari daerah perangkap jika tidak
dilakukan aksi pemerangkapan?
128 Bagian 3 Termodinamika

By John llrrt

# @-{
(trm*-4fl
H
__>
---
,, 7.-',r@--ao- ^:{
- w{ece'o Yo! €rEr rHAT WHATE IN IT T FIVE MlLLloN FLtEs_
WILD ilAT i,

@#t \ff*
@)K
,t/,.t

Seizin |ohn Hart dan Creators Syndicate, Inc.

A
't1

et
Bab22

Mesin Kalor, Entropi,


dan Hukum Kedua
Termodinamika

t Gambar tersebut adalah bagian dalam dari sebuah mesin kendaraan,


nenunjukkan dua buah piston yang diberikan usaha oleh suatu campuran yang
eJrsp/osff dari udara dan bahan bakar, yang pada akhirnya membuat kendaraan
&rgerak. Alat ini dapat dimodelkan sebagai sebuah mesin kalor. yang akan kita
Wtajari pada bab ini. (Persembahan dari Ford Motor Company)
ukum pertama termodinamika" yang telah kita pelajari pada Bab 20, merupakan
pernyataan tentang kekekalan energi. Hukum ini menyatakan bahwa perubahan
pada energi dalam di sebuah sistem dapat terjadi akibat dari perpindahan energi berupa
kalor (panas) atau usaha, ataupun berupa keduanya. Seperti yang dinyatakan di Bab
20, hukum ini tidak membedakan antara hasil dari kalor dan hasil dari usaha-baik
kalor maupun usaha dapat menyebabkan perubahan pada energi dalam. Meskipun
demikian, ada perbedaan penting antara kalor dan usaha yang tidak tampak jelas dari
hukum pertama. Salah satu wujud dari perbedaan ini adalah bahwa kita tidak mungkin
membuat sebuah alat yang bekerja secara siklis, menerima energi berupa kalor dan
mengeluarkan sejumlah energiyangsamabesarnyabejrupa usaha. Kita dapat membuat
sebuah alat siklis yang menerima energi berupa kaior dan mengeluarkao sebagian
keril energi ini dalam bentuk usaha, yang disebut sebagai mesin kalor.
Walaupun hukum pertama termodinamika sangat penting, tetapi hukum
ini tidak membedakan antara proses yang terjadi secara spontan dan yang
tidak. Meskipun demikian, hanya ada beberapa jenis proses perubahan
energi dan perpindahan energi yang terjadi di alarn. Sebagai topik utama pada
bab ini, hukum kedua termodinamika menentukan proses mana yang terjadi
dan proses mana yang tidak. Berikut adalah contoh-contoh proses yang tidak
melanggar prinsip kekekalan energi jika berlangsung ke arah mana pun, tetapi
diamati bahwa mereka hanya bekerja ke satu arah saja dan diatur oleh hukum
kedua termodinamika:
Lord Kelvin
Fisikawan dan . lika duabuah benda yang berbeda suhunya saling bersentuhan, perpindahan
matematikawan Inggris energi berupa kalor selalu dari benda yang Iebih panas ke benda yang lebih
(1824-1907)
dingin, tidak pernah dari benda yang lebih dingin ke yang lebih panas.
Terlahir sebagai William
Thomson di Belfast, Kelvin
. Sebuah bola karet yang dijatuhkan ke tanah memantul beberapa kali
merupakan orang pertama yang dan pada akhirnya berhenti, tetapi sebuah bola yang berada di tanah
rnengajukan penggunaan skala
tidak pernah mengumpulkan energi dalam dari tanah dan mulai
suhu mutlak. Skala suhu Kelvin
diberi nama demikian untuk memantul serrdiri.
menghormati dirinya. lGrya . Sebuah bandul yang bergoyang akhirnya berhenti akibat tumbukan dengan
Kelvin dalam termodinamika
molekul udara dan gesekan pada titik tumpunya. Energi mekanik sistem
menghasilkan pemikiran bahwa
energi tidak dapat begitu saja diubah menjadi energi internal pada udara, bandul, dan gantungannya;
berpindah dari benda yang lebih
perubahan energi ke arah sebaliknya tidak pernah terjadi.
dingrn ke benda lang lebih panas.
t!. L. Charmet/ SPL/ Photo Semua proses \ni ireversibel-artitrya, proses-proses ini terjadi secara
Researchers, Inc\ --L)
alami hanya pada satu arah. Tak ada proses ireversibel yang pernah terjadi :.C

130
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 131

sebaliknya-karena jika benar demikian, maka itu akan melanggar hukum


kedua termodinamika.r
Dari sudut pandang teknik, mungkin implikasi dari hukum kedua yang terpenting
adalah efisiensi keterbatasan mesin kalor. Hukum kedua menyatakan bahwa kita tidak
dapat membuat mesin yang ketika bekerja secara siklis menerima energi berupa kalor
dan mengeluarkan sejumlah energi yang sama besar berupa usaha.

22.1 Mesin Kalor dan tr{ufleurn Keduffi


Terrnodinamlka
Sebuah mesin kalor adalah alat yang bekerja dalam proses siklis, menerima energi berupa
kalor2 dan mengeluarkan sebagian energi tersebut sebagai usaha. sebagai contoh, pada
suatu proses di pembangkit daya listrik, batu bara atau bahan bakar lainnya dibakar,
dan gas bersuhu tinggi yang dihasilkan digunakan untuk mengubah air menjadi uap.
Uap ini diarahkan ke bilah-bilah turbin, membuatnya berotasi. Energi mekanik yang
terkait dengan rotasi ini digunakan untuk menggerakkan sebuah pembangkit listrik.
-\lat lain yang dapat dimodelkan sebagai sebuah mesin kalor-mesin pembakaran
internal pada kendaraan-menggunakan energi dari bahan bakar untuk melakukan
usaha pada piston yang kemudian menggerakkan kendaraan.

Figur 22.1 Lokon.rotif bertenaga uap


ini berjalan dari Durango ke Silverton,
Colorado. Lokomotif memperoleh
energirrya dari pembakaran kay.u
atau batubara. Energi yang dihasilkan
mengubah air n-renjadi uap, yang
menggerakkan lokomotif. (Lokomotif
ini harus mengambil air dari tangki
yang diternpatkan di sepanjang jalannya F igtr 22.2 Representasi
untuk rnenggantikan uap yang hilang skematis dari sebuah
melalui cerobong.) Lokomotif modern mesin kalor. Mesin
menggunakan bahan bakar diesel sebagai melakukan usaha
pengganti kayu atau batubara. Baik yang W.".,n. Tanda panah
kuno maupun yang modern, lokomotif di atas meiambangkan
dapa't dimodelkan sebagai mesin kalor energiQu > 0memasuki
yang mengambil enersi dari bahan bakar mesin. Di barvah, Q. <
i$ dan mengubah sebagia:r kecil energi 0 melambangkan energi
,* tersebut menjadi energi mekanik. meninggalkan mesin.
t
ll

1 -\leskipun kita tidakpernah melihnr proses yang terjadi dalam arah wa(tu sebalik-nya, proses semacam itu
'.:tap mungkin terjadi. Meskipun demikian, seperti yang akan kita lihat kemudian di bab ini, kemungkinan
1
:::iadir.rya sebuah proses tersebut teramat kecil. Dari sudut pandang ini, kita katakan bahwa kemungkinan
'::rg lebih besar proses-proses terjadi ke satu arah daripada ke arah sebaliknya.
' Kita akan menggunakan kalor sebagai contoh untuk perpindahan energi ke sebuah mesin kalor. Meskipun
::mikian, metode-metode perpindahan energi yang lain juga mungkin terjadi dalam model mesinkalor. Sebagai
i:':rtoh, atmosfer Bumi dapat dimodelkan sebagai sebuah mesin kalor, di mana energinya masuk dari radiasi
.-ektromagnetik Matahari. Keluaran dari mesin kalor atmosfer menghasilkan struktur angin di atmosfer.
132 Bagian 3 Termodinamika

Sebuah mesin kalor membawa suatu zat kerja melalui proses siklis di mana (l) zat
kerja menyerap energi berupa kalor dari reservoir (sumber) energi bersuhu tinggi,
(2) mesin melakukan usaha, dan (3) energi berupa kalor dikeluarkan ke reservoir
bersuhu rendah. Sebagai contoh, perhatikan cara kerja sebuah mesin uap (Figur 22.1),
yang menggunakan air sebagai zat kerja. Air di dalam ketel menyerap energi dari bahan
bakar dan menguap, yangkemudian-uap ini-melakukan usaha dengan mengembang
melawan sebuah piston. Setelah uap mendingin dan mengembun, air yang dihasilkan
Figur 22.3 Diagram PV
untuk sebuah proses siklis kembali ke ketel dan siklusnya berulang.
sembarang yang terjadi Akan bermanfaat apabila kita representasikan sebuah mesin kalor secara skematis,
dalam sebuah mesin.
Nilai usaha netto yang seperti pada Figur 22.2.Mesin menyerap sejumlah energi lQ I dari reservoir yang panas.
dilakukan oleh mesin Untuk pembahasan mesin kalor ini, kita akan menggunakan nilai mutlak supaya semua
dalam satu siklus sama
perpindahan energinya positifdan juga menunjukkan arah perpindahan secara eksplisit
dengan daerah yang
dibatasi oleh kurva. dengan tanda positif atau negatif. Mesin melakukan usaha w.".i. (sehingga usahanegatif
I4l: * l[-"ri. dllakr*anpadamesin) dan kemudian memberikan sejumlah energi
10, I ke
reservoir yang dingin. Oleh karena zat kerja melalui suatu siklus, energi internal awal dan
akhirnya sama, sehingga AE6lu-: 0. OIeh karena itu, dari Hukum Termodinamika I,
AEdulu- : Q+ W: Q - W^"rin,dan tanpaperubahanpada energi dalam, usahanetto
I{'-.,,, yang dilakukan oleh mesinkalor sama dengan energi netto Q,"noyang dipindahkan
kepadanya. Seperti yang kita lihat dari Figtr Z2.2,Qnetto:lgrl-10,1, sehingga,

w_",in : lgrl-lO,l (22.t)

llka zat kerjanya adalah suatu gas, maka usaha netto yang dilakukan dalam suatu
proses siklis adalah daerah yang dibatasi oleh kurva yang merepresentasikan prosesnya
pada suatu diagram PY. Hal ini ditunjukkan pada Figur 22.3 untuk suatu proses siklis
sembarang.
Efisiensi termal e dari sebuah mesin kalor didefinisikan sebagai perbandingan dari
usaha netto yang dilakukan oleh mesin selama satu siklus dengan energi yang masuk
pada suhu yang lebih tinggi selama siklusnya:

Efisiensi termal suatu


mesin kalor (22.2)

Kita dapat membayangkan efisiensi sebagai perbandingan dari apa yang Anda peroleh
(usaha) terhadap apa yang Anda berikan (perpindahan energi pada suhu yang lebih
tinggi). Pada kenyataannya, semua mesin kalor hanya mengeluarkan sebagian kecil
dari energi masukan Qomenjadiusaha mekanik, dan akibatnya efisiensinya selalu lebih
kecil dari 10070. Sebagai contoh, sebuah mesin kendaraan yang bagus memiliki efisiensj
kira-kira 20o/o, dan efisiensi mesin diesel berkisar antara 35o/o sampai 40y0.
Persamaan22.2 menunjukkan bahwa sebuah mesin kalor memiliki efisiensi 100%o
(e:1)hanyajika lQ,l:o
-yaitujikatidakadaenergiyangdibuangkereservoiryang
\ l
l

Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 133

dingin. Dengan kata lain, sebuah mesin kalor dengan efisiensi yang sempurrla haruslah
mengubah semua energi yang masuk menjadi usaha. Berdasarkan kenyataan bahwa
efisiensi mesin yang sebenarnya adalah di bawah 10070, bentuk planck Kelvin-dari
hukum kedua termodinamika menjadi sebagai berikut:

Kita,ti$akmung(in menciBtakan sehuah mesin kalor, yang, dengan bekerjasecara


s&liL tidahmengh*silfun larn selaip energi yang mlqult berypa kalor dari se}u1h
,efe-k
reservoir dan kinerja dengan usaha yang besarnya sama.

Pernyataan hukum kedua ini berarti bahwa, selama sebuah mesin kalor bekerja,
tllak mungkin rd.
trt/n,.,,,tidakpernahsamadengan ,uru,sebagianenergr
Nlcsin vang
lQul leI pastidiiepaskanke
Figur 22.4 Diagrarn
lingkungan. Frgur 22.4 merupakan diagram skematis untuk mesin kalor "sempurna"
skematis untuk sebuah
vang tidak mungkin diciptakan. mesin kalor lang menerima
energi dari reservoir yang

Kuie.Sepat*2':l Energi iang masukke sebuah mesin 3,00 kati rebih besar dari
panas dan melakukan
usaha dalan.r jumlah yang
t'
usaha yang dihasilkannya. Berapa efisiensi termalnya? (a) 3,00 (b) 1,00 (c) 0,333 sama. Kita tidak mungkin
(d) tidak dapat ditentukan. rnenciptakan sebuah mesln I
yang sempurna seperti itu.
Kuis Cepal22-2 I
Untuk mesin pada Kuis cepat 22. r, berapa fraksi energi yang
masuk dan kemudian dibuang ke reservoir yang dingin? (a) 0,333 (b) 0,667 (c) 1,00
(d) tidak dapat ditentukan.

Sebuah mesin memindahkan energi 2,00 x 103 J Bagaimana Jika? Seandainya Anda ditanya fi
dari reservoir yang panas selama satu siklus dan tentang keluaran daya dari mesin ini, apakah
memindahkan 1,50 x 103 J sebagai keluaran ke Anda memiliki informasi yang memadai untuk
reservoir yang dingin. menjawab pertanyaan tersebut?

JawabanTidak, Anda tidak memiliki informasi yang


(A) Cari efisiensi mesin.
memadai. Daya dari sebuah mesin merupakat laju fl
Penyelesaiafl Efisiensi mesin dinyatakan oleh usaha yang dilakukan oleh mesin. Anda mengetahui fl
Persamaan 22.2 sebagai
berapa usaha yang dilakukan per siklus, tetapi tidak
:l
ada informasi mengenai selang waktu untuk setiap
e: l -]4: r- l's0 x 10: J =0.250 atau 25.0% siklusnya. Meskipun demikian, jika Anda mengetahui
il
phl 2,00 , lOJ J
bahwa mesinnya bekerja 2 000 rpm (putaran per menit),

(B) Berapa besar usaha yang dilakukan Anda dapat menghubungkan kecepatan ini dengan
pada satu siklus? periode rotasi T dari mekanisme mesinnya. |ika kita fl
asumsikan bahwa terjadi satu siklus termodinamika
Penyelesaian Usaha yang dilakukan adalah selisih
per putaranrrya, rnaka dayanya adalah
antara energi masukan dan energi keluaran:
5,0^i0:J llmenitl .- .^r...
:lorl-lQ,l:z,oa x 103 J - 1,so x 103 J r r *t""ri ert l:l'z xlu V\'

J ooo
:5,S x 102 J,
f )
134 Bagian 3 Termodinamika

*P"3 F*rnpa Kal*r dan Mesin Pendingin


A *IATI"}f;ATI! Pada sebuah mesin kalor, arah perpindahan energinya adalah dari reservoir yang panas
22.1 Hukum Pertama ke reservoir yang dingin, yang merupakan arah alaminya. Peran mesin kalor adalah
dan Kedua
untuk memproses erlergi dari reservoir yang panas supaya melakukan usaha yang
Perhatikan perbedaan
bermanfaat. Bagaimana jika kita ingin memindahkan energi dari reservoir yang dingin
antara hukum
tenlodinamika yang ke reservoir yang panas? Oleh karena ini bukanlah arah alami dari perpindahan energi,
pertama dan kedua. |ika
kita harus memberikan energi ke dalam suatu alat untuk mencapai ini. Alat-alat yang
sebuah gas mengalami
isotermal satu kali, melakukan tugas ini disebut pompa kalor atau mesin pendingin. Sebagai contoh, kita
1>roses
AEa.r.,: 0 r i{':0. mendinginkan ruangan di hari yang parlas menggunakan pompa kalor yang disebut
Oleh karena itu, hukum
penyejuk udara (air conditioners-Ac). AC memindahkan energi dari ruangan yang
pertama memperbolehkan
-senraa energi masukan sejuk di dalam rumah ke udara hangat di luar.
1'ang berupa kalor Pada sebuah mesin pendingin atau pompa kalor, mesin menerima energi
dik-elr:arkan melalui
lQl
usaha. l\Ieskipun
dari reservoir yang dingin dan mengeluarkan energi lgrl U, reservoir yang panas
clemikian, pada scbuah (Figur 22.5). Ini dapat dicapai hanya jika usaha dilakukan pada mesin. Dari hukum
rnesir kalor,vang zatnl.a
pertama, kita ketahui bahwa energi yang diberikan ke reservoir yang panas harus sama
nrengalami suatu proses
sikiis, hanya sebagian dengan jumlah usaha yang dilakukan dan energi yang diambil dari reservoir yang
ciari energi masukalr dingin. Oleh karena itu, mesin pendingin atau pompa kalor memindahkan energi dari
ber upa kalor yang dapat
dikeluarkan melalui usaha
benda yang lebih dingin (contohnya, isi sebuah lemari es atau udara dingin di luar
firenurut hukum kedua. bangunan) ke benda yang lebih panas (udara di dapur atau sebuah ruangan di dalam
bangunan). Pada praktiknya, yang kita inginkan adalah bagaimana melakukan proses
ini dengan usaha yang minimum. fika hal itu dapat dilakukan tanpa melakukan usaha,
maka mesin pendingin atau pompa kalor itu akan "sempurna" (Figur 22.6). Sekali lagi,
keberadaan alat seperti itu akan melanggar hukum kedua termodinamika, yang dalam
bentuk pernyataan Clausius3 berbu nyi

Tidak mungkin membuat sebuah mesin siklis yang efek tunggalnya adalah
memind;hkah enqrgi berupa kalor secara terus-menerui dari satu ber:d* ke.:bexrda

lain yang suhunya lebih tinggi tanpa adanya masukan energi berupa usaha.
kaiot

Dalam istilah yang lebih sederhana, energi tidak berpindah secara spontan
berupa kalor dari benda yang dingin ke benda yang panas. Arah perpindahan energi ini
memerlukan masukan energi ke pompa kalor, yang sering kali diperoleh dari listrik. I

Figur 22.5 L)iagram Pernyataan Clausius dan Keivin-Planck dari hukum kedua termodinamika ini I
skernatis dari sebuair
pertama-tama tampak tidak berkaitan, tetapi pada kenyataannya keduanya ekuivalen l
pornpa kalc,r, yang
menerimii energi Q. > 0 dalam semua aspek. Walaupun kita tidak dapat membuktikannya di sini, jika salah satu I
dari reservoir yang dingin pernyataan itu salah, maka begitu pula yang lainnya.a s
dar mengeluarkan energi
Q, < 0 ke reservoir 1.ang
panas. Usal.ra !V dilatriukan k
3 Dinyatakan pertama kali oleh Rudolf Clausius (1822-1888).
pada pornpa kalor. Sebuah
k
mesin pendrngrn bekerja a Sebagar contoh, lihat R. P Bauman, Modern Thermodynamics and Statistical Mechanics, New York,
dengan cara yang sama. k
Macmillan Publishing Co., 1992.
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 135

Pompakalor sudah lama digunakan untukmendinginkan rumah dan bangunan, dan


sekarang menjadi sangat terkenal untuk memanaskan juga. Pompa kalor terdiri dari dua
gulungan logam 1'ang dapat bertukar energi berupa kalor dengan sekelilhgnya: seperangkat
berada diiuar bangunan, berhubungan dengan udara atau dikubur di tanah, dan seperangkat
Iainnya berada di bagian dalam bangunan. Pada saat memanaskan, suatu cairan mengalir
Pompa
kalor
melalui gulungan (coil) dan menyerap energi dari luar, serta melepaskannya ke bagian
dalam bangunan lewat gulungan yang ada di dalam. Cairan tersebut dingin dan bertekanan
rendah saat berada di gulungan bagian luar, di mana ia menyerap energi berupa kalor, baik
dari udara maupun tanah. Cairan hangat yang dihasilkan kemudian dimampatkan dan
memasuki gulungan bagian dalam sebagai cairan yang panas dan bertekanan tinggi, di Pompi kirlor varlg txlak mungkrn ada

mana ia melepaskan energi yang tersimpan ke udara di bagian dalam. Figrr 22.6 Diagrarn
skematis dari sebuah
Sebuah mesin AC (Air Conditioner) hanyalah sebuah pompa kalor dengan
pompa kalor atarr
gulungan bagian luar dan bagian dalam yang dipertukarkan sehingga dapar bekerja pendingirr,vang tidak
untuk rnendinginkan. Energi diserap ke cairan yang mengalir di gulungan bagian rnungkin ada-yartu vang
menerima energi dari
dalam; kemudian, setelah cairannya dimampatkan, energi meninggalkan cairan
reservoir yang dingin dan
melalui gulungan bagian luar. AC pasti memiliki cara untuk melepaskan energi ke mengeiuarkan sejumlah
bagian luar. )ika tidak, usaha yang dilakukan pada AC akan merepresentasikan energi energi yang sama ke
reservoir yang panas tanpa
yang ditambahkan ke udara di bagian dalam rumah, dan suhunya akan meningkat.
utasukan eirergi berr.rpa
Begitu pula, sebuah mesin/lemari pendingin (atau kita kenal sebagai kulkas) tidak usaha.

dapat mendinginkan makanan jika pintunya dibiarkan terbuka. |umlah energi yang
meninggalkan gulungan bagian luar (Figur 22.2) di belakang atau di bawah kulkas
lebih besar daripada jumlah energi yang dipindahkan dari makanan. Perbedaan antara
energi yang keluar dan energi yang masuk adalah usaha yang dllakukan oleh listrik dan
diberikan pada kulkas.
Efektivitas pompa kalor dijeiaskan dalam niiai yang disebut koefisien kinerja
(coefficient of performance-coP). Saat rnemanaskan, coP didefinisikan sebagai
perbandingan energi dipindahkan ke reservoir yang panas dengan usaha yang
diperlukan untuk memindahkan energi tersebut:

energi yang dipildlhkan p.ada sYhu tinggi


Cop (mod e pernanasan '- :4 '--'"'
,
usaha yang dilakukan oleh mesin kalor W ,rr.r,
Figur 22.7 Gulungan di
Perhatikan bahwa COP mirip dengan efisiensi termal untuk sebuah mesin kalor dalam
bagian belakang sebuah
hal ini merupakan perbandingan dari apa yang Anda peroleh (energi yang dialirkan lemari es mer.nindahkal
ke bagian dalam bangunan) terhadap apa yang Anda berikan (masukan usaha). Oleh energi berupa kalor
ke udara. Hukum
karena lQrl puauumumnya lebih besar dari 14/, nilai untuk COP lebih besar dari satu. kedua termodinamika
Hal yang diharapkan adalah coP setinggi rnungkin, seperti juga eiisiensi termal dari menyatakan bahwa
jumlah energi ini harus
sebuah mesin kalor diharapkan setinggi mungkin.
lebih besar daripada
|ika suhu di bagian iuar 25oF (-4"C) atau lebih, nilai COp untuk sebuah pompa jumlah energi yang
kalor kira-kira adalah 4. Artinya, jumlah energi yang dipindahkan ke dalam bangunan dipindahkan dari isi
lemari es, akibat adanya
kira-kira empat kali lebih besar daripada usaha yang dilakukan oleh mesin pada pompa
masukan energi
kalor. Meskipun dernikian, saat suhu di iuar menurun, akan lebih sulit bagi pompa berupa usahir.
136 Bagian 3 Termodinamika

kalor untuk mengambil energi yang cukup dari udara, sehingga COP menurun. Pada
kenyataannya, COP bisa turun di bawah satu untuk suhu kira-kira di bawah 15"F
(-9"C). )adi, penggunaan pompa kalor yang mengambil energi dari udara, meskipun
di daerah beriklim sedang penggunaannya cukup memuaskan, tidaklah tepat untuk
daerah yang suhu musim dinginnya sangat rendah. Penggunaan pompa kalor di daerah
yang lebih dingin dimungkinkan dengan cara mengubur gulungan bagian luar di dalam
tanah. Dengan demikian, energi diambil dari tanah, yang cenderung lebih hangat
daripada udara saat musim dingin.
Untuk sebuah pompa kalor yang bekerja untuk mendinginkan, "apa yang Anda
peroleh' adalah energi yang dipindahkan dari reservoir yang dingin. Kulkas atau AC
yang paling efektif adalah alat yang memindahkan energi dalam jumlah yang terbesar
dari reservoir yang dingin dengan mengorbankan usaha sekecil mungkin. )adi, untuk
alat-alat ini kita definisikan COP dalam]Q]:

COP (mode pendinginan): @ (D.4)

Sebuah kulkas harus memiliki COP yang tinggi, khususnya 5 atau 6.

KUiS CepAt 2?,.9 Energi yang memasuki sebuah pemanas listrik melalui
transmisi listrik dapat diubah menjadi energi dalam dengan efisiensi 100%. Sebesar
faklor berapakah biaya memanaskan rumahnya akan berubah, jika Anda mengganti
sis191r pemq+ls listrik dengan sebuah po.mp* kalor li*trik yans'melrdlihi COf +,00i
Asumsikan mesin yang menjalankan pompa kalor I007o efisien. (a) 4,00 (b) 2,00
{c) 0,500 (d) 0,250

Sebuah kulkas merniliki COP 5,00. Saat kulkas itu energi ditarik dari air, yang juga berkaitan dengan
bekerja, daya masukannya adaiah 500 \ t Sejumlah daya masukan dari kulkas. Kita klasifikasikan soal
air bermassa 500 g dan suhu 20,0'C ditempatkan ini sebagai soal di mana kita perlu menggabungkan
.
:
pada bagian pembeku. Berapa lama waktu yang pemahaman kita, yaitu (1) tentang perubahan suhu
diperlukan untuk mernbekukan air menjadi es pada dan perubahan fase dari Bab 20 dengan (2) tentang
suhu 0oC? Anggap'bahwa selnua bagian kulkas pomptl kalor dari bab ini. Untuk menganalisis
tetap pada suhu yang sama dan tidak ada kebocoran soainya, pertama kita cari jumlah energi yang harus
energi dari bagian luar sehingga kerja kulkas hanya kita arnbil dari 500 g air pada suhu 20oC untuk
mengirasilkan efek bahna energi diambil dari air. mengubahnya menjadi es pada suhu OoC. Dengan
menggunakan Persamaan 20.4 dan 20.6,
Penyelesaian Konseptualisasikan soal ini dengan
menyadari bahwa energi meninggalkan air, lO,l:l*, Ar + *Lrl:mlc Lr + r,l
menurunkan suhunya dan kemudian membekukannya : (o,soo t<g)l(a rso Jlkg ."cxzo,o'c)
menjadi es. Selang waktu yang diperlukan untuk
*3,33 x 10s J/kg]
seluruh proses ini berkaitan dengan kecepatan
- 2,08 x 105 J
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 137

Sekarang, kita gunakan Persamaan 22.4 untukmencari Untuk finalisasi soal ini, perhatikan bahwa selang
berapa banyak energi yang harus kita berikan pada waktu ini sangat berbeda dari yang kita alami sehari-
kulkas untuk mengambil energi sebesar ini dari air: hari; hal ini memberi kesan bahwa asumsi-asumsi
kita sebenarnya kurang baik. Hanya sebagian kecil
lo.l_ .I,l/._ _lel _ 2,08 < ros ,I
coP_r-cr energi yang diambil dari bagian dalam kulkas pada
W COP 5,OO selang waktu tertentu benar-benar berasal dari air.
W :4,17 x 104 J Energi pasti juga berasal dari wadah air, dan energi
yang terus-menerus bocor ke bagian dalam harus
Dengan menggunakan ukuran daya dari lemari es,
diambil terus-menerus. Pada kenyataan, selang waktu
kita temukan selang waktu yang diperlukan untuk
yang dibutuhkan untuk membekukan air lebih lama
terj adinya proses pembekuan:
dari 83,3 s.

i :yatI -- -tr:!f
_ 4, 17 x I04 J: g3.3 s
.500 w

22.3 Proses Heversibel dan lreversihel


Pada bagian ini, kita membahas sebuah mesin kalor teoretis yang seefisien mungkin.
Untuk memahami sifatnya, pertama-tama kita harus menelaah makna dari proses
reversibel dan proses ireversibel. Pada sebuah proses reversibel, sistem mengalami
proses yang dapat dikembalikan ke kondisi awalnya pada kurva yang sama di diagram
PY, dan setiap titik di sepanjang kurva ini berada pada keadaan seimbang. Proses yang
tidak memenuhi hal ini disebut proses ireversibel.
Semua proses alami yang kita kenal adalah proses ireversibel. Dari begitu banyak
;ontoh yang dapat kita pilih, mari kita telaah ekspansi bebas adiabatik dari gas, yang telah
kita bahas di Subbab 20.6, dan tunjukkan bahwa proses tersebut ireversibel. Perhatikan
sebuah gas dalam wadah yang diinsulasi secara termal, seperti ditunjukkan pada
Figur 22.8. Sebuah membran memisahkan gas dari ruang kedap udara. Saat membran
tersebut dilubangi, gas mengembang bebas ke ruang kedap udara. Sebagai akibat dari
lubang tersebut, sistem telah berubah karena menempati volume yang lebih besar setelah
Dinding
terjadinya pengembangan (ekspansi). Oleh karena gas tidak memberikan gaya melalui terinsulasi
suatu perpindahan, ia tidak melakukan usaha pada sekelilingnya saat mengembang. '--'-'-'r'--
, ' /
Selain itu, tidak ada energi berupa kalor yang dipindahkan dari atau ke gas karena i i--'.---"---..-*^------1
Ruanghampa i

rr-adah tersebut terinsulasidari sekelilingnya. |adi, pada proses adiabatik ini, sistemnya
Serubah, tetapi sekelilingnya tidak.
Supaya proses ini reversibel, kita harus mampu mengembalikan gas tersebut
ke volume dan suhu asalnya tanpa mengubah sekelilingnya. Bayangkan bahwa kita
nencoba membalikkan proses tersebut dengan memampatkan gas ke volume asalnya.
Untuk melakukan itu, kita memasukkan sebuah piston ke wadah itu dan menggunakan
Figur 22.8 Ekspansi bebas
sebuah mesin untuk mendorong pistonnya ke dalam. Selama proses ini, sekelilingnya adiabatik dari suatu gas.
138 Bagian 3 Termodinamika

A HATI.}IATI! berubah karena usaha dilakukan oleh perantara luar terhadap sistem. Selain itu,
22.2 Semua sistemnya berubah karena proses pemampatan akan meningkatkan suhu gas. Kita
Proses yang
Nyata adalah dapat menurunkan suhu gas dengan menghubungkannya ke sebuah reservoir energi
lreversibel luar. Walaupun Iangkah ini mengembalikan gas ke kondisi awalnya, sekelilingnya tetap
Proses reversibel terpengaruh karena energi ditambahkan ke lingkungannya oleh gas. Jika energi ini
merupakan hal yang
entah bagaimana dapat digunakan untuk menggerakkan mesin yarlg memampatkan
diidamkan-semua proses
yang nyata di Burni adalah gas, maka perpindahan energi netto ke sekelilingnya akan bernilai nol. Dengan cara
proses ireversibel.
ini, sistem dan sekelilingnya dapat dikembalikan ke kondisi awalnya, dan kita dapat
mengidentifikasikan proses tersebut sebagai proses reversibel. Akan tetapi, pernyataan
Kelvin-Planck dari hukum kedua menyebutkan bahwa energi yang dipindahkan dari gas
untuk kernbali ke suhu semula tidak dapat sepenuhnya diubah menjadi energi mekanik
dalam bentuk usaha yang dilakukan oleh mesin untuk memampatkan gas. )adi, harus
kita simpulkan bahwa proses tersebut ireversibel.
Kita juga dapat berpendapat bahwa ekspansi bebas aCiabatik adalah ireversibel,
berdasarkan suatu bagian dari definisi proses reversibel yang mengacu pada keadaan
seimbang. Sebagai contoh, selama ekspansi, tekanan di seluruh gas akan berubah-ubah
secara signifikan. |adi, tidak ada nilai tekanan yang pasti untuk seluruh sistemnya pada
saat di antara keadaan awal dan keadaan akhir. Bahkan, proses tersebut tidak dapat
digambarkan sebagai kurva pada suatu diagram PV. Diagram PVuntuk suatu ekspansi
bebas adiabatik akan menunjukkan kondisi awal dan akhir sebagai titik, tetapi titik-titik
ini tidak dapat dihubungkan dengan kurva. )adi, karena kondisi tengah antara keadaan
awal dan akhir tidak seimbang, prosesnya ireversibel.
Walaupun semua proses yang ada di alam adalah proses ireversibel,
beberapa di antaranya nyaris reversibel. Jika sebuah proses yang nyata terjadi
sangat perlahan sehingga sistemnya selaiu hampir mendekati keadaan
seimbang, maka proses tersebut dapat diaproksimasikan sebagai proses
reversibel. Misalkan suatu gas dimampatkan pada suhu yang konstan dalam
sebuah susunan silinder-piston, di mana gas berada pada kontak termal
dengan sebuah reservoir energi, dan kita terus-menerus memindahkan
sejumlah energi yang memadai dari gas ke reservoir selama proses tersebut
untuk menjaga suhunya konstan. Sebagai contoh, bayangkan bahwa gas
dimampatkan secara sangat perlahan dengan menjatuhkan butiran-butiran
Reservoir energi
pasir ke atas piston tanpa gesekan, seperti ditunjukkan pada Figur 22.9. Saat
Rigttr 22.9 Suatu gas setiap butir pasir mendarat di atas piston dan memampatkan gas sedikit, sistemnya
yang melakukan
menyimpang dari keadaan seimbang, tetapi begitu dekat dengan keadaan seimbang
kontak termal dengan
setruah reservoir baru yang diperolehnya dalam selang waktu yang relatif singkat. Setiap butiran yang
energi dimampatkan ditambahkan merepresentasikan suatu perubahan ke keadaan seimbang yang baru,
secara perlahan saat
butiran-butiran pasir tetapi perbedaan di antara keadaan-keadaannya begitu kecil sehingga kita dapat
dijatuhkan ke atas mengaproksimasikan bahwa seluruh proses terjadi melalui keadaan seimbang terus-
piston.Pemampatan ini
menerus. Kita dapat membalikkan proses tersebut dengan memindahkan butiran dari
sifatnya isotermal dan
ireversibel. piston secara perlahan.
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 139

Sebuah sifat yang umum dari proses reversibel adalah tidak adanya pengaruh
disipatif (seperti turbulensi atau gesekan) yang mengubah energi mekanik menjadi
energi dalam. Pengaruh tersebur tidak mungkin bisa dihilangkan sepenuhnya. oleh
karena itu, tidak mengejutkan jika semua proses nyata di alam adalah proses ireversibel.

22..4 Mesin Carnot


Pada tahun 1824, seorang insinyrrr Prancis bernama Sadi carnot menjelaskan
sebuah mesin teoretis, yang sekarang disebut mesin Carnot, yang sangat penting
baik dari sudut pandang praktis maupun teoretis. Ia menunjukkan bahwa sebuah
mesin kalor yang bekerja pada suatu siklus ideal yang reversibel-yang disebut
siklus carnot-di antara dua reservoir energi merupakan mesin paling efisien
vang mungkin ada. sebuah mesin yang seideal itu menentukan batas atas untuk
efisiensi bagi mesin-mesin lainnya. Artinya, usaha netto yang dilakukan oleh
suatu zat kerja yang melalui siklus carnot merupakan jumlah usaha terbesar
vang mungkin untuk jumlah energi yang diberikan kepada zat tersebut pada
suhu yang lebih tinggi. Teorema Carnot dapat dinyatakan sebagai berikut:
Sadi Carnot
lnelnyur Fr.ancis {'t796-f eI2}
Tidak ada mesin kalorlain yang bekerja di antara dua reservoir energi yang
Carnot merupakan orang
Iehl:,efisre+:d*ripada.n:esin Carnot yang bekerja di antara dua reservoir pertilma yang menunju-kkan

},aIX$:SifmA--,, I ,r ' r' : 'r ' :' ',: hubungar kuantitatif antara
usaha dan kalor. Pada tahun
I 824, ia menerbitkan karyanya
Untuk membuktikan kebenaran teorema ini, bayangkan dua buah mesin satu -satunya-R efledions on
i lhe Motive Power of Heat-yang
kalor yang bekerja di antara reservoir energi yang sama. salahsatunya adalah
rnernbahas kepentiagan industri,
I mesin Carnot dengan efisiensi e., dan yang Iainnya adalah sebuah mesin dengan politik, dan ekonomi dari
; efisiensi e, di mana kita anggap bahwa e > e.. Mesin yang lebih efisien digunakan mesin uap. Di dalamnya, ia
rnendesnisili*n u*aha *ebcgai ,
) untuk menggerakkan mesin Carnot sebagai suatu mesin pendingin Carnot. "beban yang diangkat mencapai
I Keluaran berupa usaha dari mesin yang lebih efisien sebanding dengan masukan suatu ketinggian."
I (1. - L. Char m et/ Scie nce Photo
berupa usaha dari mesin pendingin Carnot. lJntuk gabungan mesin dan mesin
Librar y/ Photo Researchets, Inc.)
t pendingin, tidak terjadi pertukaran usaha dengan sekelilingnya. Oleh karena
s kita telah menganggap bahwa mesin ini lebih efisien daripada mesin pendingin,
I hasil netto dari gabungan ini adalah perpindahan energi dari reservoir yang dingin
t ke reservoir yang panas tanpa adanya usaha yang diberikan pada gabungan tersebut.
a Berdasarkan pernyataan Clausius tentang hukum kedua, hal ini tidak mungkin terjadi. I HATI.HATI!
o
22.3 Jangan Membeli
5 oleh karena itu, anggapan bahwa e > e. pasti salah. Semua mesin yang nyata efisiensinya Mesin Carnot
o lebih kecil daripada mesin Carnot karena tidakbekerja melalui siklus reversibel. Efisiensi
5 Mesin Carnot merupakan
t, iari sebuah mesin yang nyata semakin berkurang oleh kendala-kendala praktis, seperti hal yang sangat
diidamkan-jangan harap
;t :esekan dan energi yang hilang karena konduksi.
sebuah mesin Carnot
Untuk menjelaskan sildus carnot yang terjadi antara suhu T, dan Tu,kita anggap dapat dibuat untuk dijual.
.i rahwa zat kerjanya adalah gas ideal yang tersimpan dalam sebuah silinder dengan piston Kita membahas mesin
Carnot hanya untuk
.'ang dapat digerakkan pada salah satu ujungnya. Dinding silinder dan piston
tidak pertimbangan teoretis.

,-
140 Bagian 3 Termodinamika

mengalami konduksi termal. Empat tahap dari siklus carnot ditunjukkan pada Figur
22.10, dan diagram PV untuk siklusnya ditunjukkan pada Figur 22.11. Siklus Carnot
terdiri dari dua proses adiabatik dan dua proses isotermal, yang semuanya reversibel:
l. Proses A - B (Figur 22.10a) merupakan ekspansi isotermal pada suhu Tr. Gas
berada pada kontak termal dengan sebuah reservoir energi pada suhu Q. Selama
ekspansi berlangsung, gas menyerap energi lQnl a^ri reservoir melalui dasar
silinder dan melakukan usaha l4lo, untuk mengangkat piston.
2. Pada proses B ---+ C (Figur 22.10b), dasar silinder digantikan dengan dindingyang
tidak mengalami konduksi termal, dan gas mengembang secara adiabatik-artinya,
tidak ada energi berupa kalor yang masuk ke dalam atau keluar dari sistem. Selama
ekspansi berlangsung, suhu gas turun dari !, ke f dan gas melakukan usaha I4lu.
untuk mengangkat piston.
3. Pada proses C ---+ D (Figur 22.10c), gas berada pada kontak termal dengan sebuah
reservoir energi pada suhu f dan dimampatkan secara isotermal pada suhu f.
Selama waktu ini,
mengeluarkan energi lQ I ke reservoir, dan besar usaha yang
gas

dilakukan oleh piston pada gas adalahWrr.


4. Pada proses akhir D --+ A (Figur 22.10d), dasar silinder digantikan dengan dinding
yang tidak mengalami konduksi termal, dan gas dimampatkan secara adiabatik.
Suhu gas naik menjadi 71,, dan besar usaha yang dilakukan oleh piston pada gas
adalahWro.

rlirj;ni;:=; Resenoir energi pada !,


(a)

D+A B)C
Kompresia 5,11o. Ekspansi
lf
adiabatik aJiahatik
%'*+;
a)

Figur22.ll Diagram
:
PV untuk siklus Carnot.
'...:
Usaha netto yang
dilakukan W*".,n sama Resewoir energi pada I : _-j
dengan energi netto yang
dipindahkan ke mesin Figur 22.10 Siklus Carnot. (a) Pada proses A B, gas mengembang secara isotermal saat berhubungan
- . :ll
Carnot pada satu siklus, dengan sumber pada suhu 71. (b) Pada proses B + C, gas mengembang secara adiabatik (0:
0). (c) pada
--:u
lo,l-lo l. Perhatikan proses C + D, gas dimampatkan secara isotermal saat berhubungan dengan sumber pada suhu f < T7,. - :ll\r
bahwa AE3"6^:0 untuk (d) Pada proses D + A, gas dimampatkan secara adiabatik. Arah panah pada piston menunjukkan arah
::1\'i
siklus tersebut- geraknya selama setiap proses.
-:li
Bab22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 141

Usaha netto yang dilakukan pada proses siklis yang reversibel ini sama dengan
daerah yang dibatasi oleh ku rva ABCDA padaFigur 22.1 1. Seperti yang kita tunjukkan
pada Subbab 22. 1, oleh karena perubahan energi dalamnya adalah nol, maka usaha netto
It/-",,, yang dilakukan oleh gas dalam satu siklus sama dengan perpindahan energi netto
ke dalanr sistem, lgrl-lO,l. Efisiensi termal mesin dinyatakan oleh Persamaan22.2;

- w-".rn lorl-lo,l -'-@t


":-@[:-E[-
lol 1 l_c I

Pada Contoh 22.3,klta menunjukkan bahwa untuk satu siklus Carnot

le,l _r,
d-1 (22.s)

Oleh karena itu, efisiensi termal dari sebuah mesin Carnot adalah

(22.6) Efisiensi mesin Carnot

Hasil ini menunjukkan bahwa semua mesin Carnot yang bekerja di antara dua suhu yang
sama akan memiliki efisiensi yang sama.s
Persamaan 22.6 dapat diterapkan pada zat kerja dalam suatu siklus Carnot di
antara dua reservoir energi. Menurut persamaan ini, efisiensinya adalah nol jika Tr: Tp,
seperti yang telah kita perkirakan. Efisiensinya meningkat saat f diturunkan dan saat
f7,dinaikkan. Meskipun demikian, efisiensinya dapat mencapai satu (100o/o) hanya
rika f : 0 K. Reservoir yang seperti itu tidak rnungkin ada di alam; jadi, efisiensi
maksimumnya selalu lebih kecil dari 100%. Pada kasus-kasus praktis, f mendekati
suhu kamar, yaitu kira-kira 300 K. Oleh karena itu, seseorang biasanya berusaha
meningkatkan efisiensi dengan menaikkan Q. Secara teoretis, sebuah mesin kalor
siklus Carnot yang bekerja terbalik adalah pompa kalor paling efisien yang mungkin
ada, dan menentukan COP maksimum untuk suatu gabungan reservoir panas dan
reservoir dingin. Dengan menggunakan Persamaan 22.1 dan 22.3,kita lihat bahwa
COP maksimum untuk sebuah pompa kalor dalam mode pemanasan adalah

' Supaya proses-proses dalarn siklus Carnot bersifat reversibel, proses-proses tersebut harus dilakukan
Jengan sangat perlahan. |adi, walaupun mesin Carnot merupakan mesin paling efisien yang mungkin ada,
:a tidak memiliki daya keluaran, karena ia memerlukan selang waktu yang tak hingga untuk menyelesaikan
iatu siklus! Untuk sebuah mesin yang nyata, selang waktu yang singkat untuk setiap siklus akan menghasilkan
zat kerjanya mencapai suhu tinggi yang lebih rendah daripada reservoir yang panas dan suhu rendah yang
.ebih tinggi daripada reservoir yang dingin. Sebuah mesin yang mengalami siklus Carnot di antara rentang
.uhu yang lebih sempit ini dinalisis oleh Curzon dan Ahlborn (Az. l. Phys.,a3Q),22,1975),yatgmendapati
:ahwa efisiensi pada daya keluaran maksimum hanya bergantung pada suhu-suhu reservoir, {- dan ?n, dan
Jinyatakan oleh e.,o : I - (TJTn)tt2. Efisiensi Curzon-Ahlborn e. o memberikan aproksimasi efisiensi
nesin nyata yang lebih dekat daripada efisiensi Carnot.
142 Bagian 3 Termodinamika

COP. (mode pemanasan) : pn


W

-@ilo,l
d-:Et
1 tTn
' ls,l r-r,
r,
rh

COP Carnot untuk sebuah pompa kalor dalam mode pendinginan adalah

COP. (mode pendinginan) :*I-=


' Tt -7,
Pada persamaan ini, saat perbedaan suhu kedua reservoir tersebut mendekati nol, COP
teoretisnya mendekati tak hingga. Pada kenyataannya, suhu rendah dari gulungan
pendingin dan suhu tinggi dari kompresor akan membatasi nilai COP di bawah 10.
I
KuiS Cepal 22.4 Tiga buah mesin bekerja di antara reservoir-reservoir yang
suhunya berbeda 300 K. Suhu reservoir-reservoir tersebut adalah Mesin A:
?1,'d I $00K,{* ?$0 K;Mc 1aBr .*,8st}.&"4* sff{} K;Mgsin C;,{p.=.$Sg g-
T: 300 K. Urutkan mesin-mesinnya berdasarkan efisiensi teoretisnya yang
mungkin, dari yang tertinggi ke yang terendah.

Tunjukkan bahwa efisiensi dari sebuah mesin kalor Dengan membagi persamaan kedua dengan yang
yang bekerja dalam siklus Carnot menggunakan pertama, kita peroleh
suatu gas ideal dinyatakan oleh Persamaan 22.6.
_4ln(v, tvo)
PenyelesaidD Selama ekspansi isotermal (proses Tn tn(vo tvo)
A ---+ B pada Figur 22.10), suhu gas tidak berubah.
Sekarang, kita tunjukkan bahlva rasio besaran-besaran
fadi, energi dalamnya tetap konstan. Usaha yang
dilakukan pada gas selama suatu proses isotermal logaritmisnya adalah satu dengan menetapkan
dinyatakan oleh Persama an 20.13. Nlenurut hukum hubungan di antara rasio volume. Untlk proses

pertama, adiabatik kuasi-statik, suhu dan volumenya


B.
berhubungan dalam Persam aan 21.20 :
:n(
Dt"v^nRr)n!
loul:l-w^rl: :TtVt da

Dengan cara yang sama, energi yang dipindahkan


Dengan menerapkan hasil ini pada proses adiabatik
ffi
ke reservoir yang dingin selama kompresi isotermal
B ---+ C dan D
- A, kita peroleh
C D adalah iul
-
Trvr^'-t :T,Vc^' ' ::l

1g,l-l-w*l: nRr,hlc TrVo^;-t :T,Vr' :3:


VD '
1-ll
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 143

Dengan membagi persamaan pertama dengan yang


kedua, kita peroleh
Pl-tr,
laul-
(vu tv).-' :(v, tvr)r-'
(2) *:+
Dengan menggunakan hasil ini dan Persamaan 22.2,
kita lihat bahwa efisiensi termal mesin Carnot adalah

Dengan menyrbstitusikan Persamaan (2) ke dalam


,r:r-d
lol 1C
T
T,
Persamaan (l), kita temukan bahwa suku-suku
logaritmisnya saling menghilangkan, dan kita dan merupakan Persamaan 22.6, yaitu persamaan
peroleh hubungan yang ingin kita buktikan.

Sebuah mesin uap memiliki ketel yang bekerja pada AT atau dengan menurunkan f sebesar AT juga.
suhu 500 K. Energi dari bahan bakar mengubah air Mana yang akan lebih efekti{?
menjadi uap, dan uap ini kemudian menggerakkan
piston. Suhu reservoiryang dingin adalah udaraluar, Jawaban LT akan berpengaruh lebih besar pada suhu
kira-kira 300 K. Berapa efisiensi termal maksimum yang lebih rendah, jadi kita perkirakan efisiensinya
dari mesin uap ini? akan berubah lebih besar jika kita mengubah f sebesar
AT. Mari kta uji secara numerik. Dengan menaikkan
Penyelesaian Dengan menggunakan Persamaan 77, sebesar 50 K, menjadi Tr: 559 K, akan dihasilkan
12.6, kita temukan bahwa efisiensi termal maksimum efisiensi maksimum
untuk mesin yang bekerja di antara kedua suhu
rni adalah _-1(1
t-_r-
. T" 3ooK
' Tu 550K
. T 3ooK
ec - | - j: I-ffi - 0,400 atau 40,0% -:0.45-5
Dengan menurunkan f sebesar 50 K, menjadi f,
: 250 K, akan dihasilkan efisiensi maksimum
-\nda harus mengingat bahwa ini merupakan efisiensi
:aorefls mesin yang paling tinggi. Pada kenyataannya,
cc-L-T-t r' -#*:o,5oo
etisiensinya jauh lebih rendah.

Bagaimana Jika? Misalkan kita ingin Perubahan T, secara matematis lebih efektif,
meningkatkan efisiensi teoretis mesin ini dan kita sedangkan perubahan Q sering kali lebih mungkin
dapat melakukannya dengan menaikkan T, sebesar untuk dilakukan secara praktis.

Elisiensi teoretis paling tinggi dari sebuah mesin Penyelesaian Kita gunakan efisiensi Carnot untuk
adalah 30,0o/o. fika mesin ini menggunakan mencari Tr:
atmosfer, yang memiliki suhu 300 K, sebagai
reservoirnya yang dingin, berapa suhu reservoirnya
,r-r-TT
^1L

vang panas? -f _ T,
rn:i%:ffi:42eK
300K
144 Bagian 3 Termodinamika

22.5 Mesin Bensin dan Mesin Diesel


Pada mesin bensin, enam proses terjadi dalam setiap siklusnya; lima di antaranya
diilustrasikan pada Figor 22.12. Pada pembahasan ini, kita menganggap bagian
dalam dari silinder di atas piston sebagai sistem yang melalui siklus terus-menerus
saat mesin bekerja. Pada satu siklusnya, piston bergerak naik dan turun dua kali. Ini
menggambarkan siklus empat langkah yang terdiri dari dua langkah ke atas dan dua
langkah ke bawah. Proses-proses dalam siklus ini dapat diaproksimasi oleh siklus Otto,
yang ditunjukkan dengan diagram PVpadaEigtr 22.13. Pada pembahasan berikut, lihat
Figtr 22.12 untuk gambaran langkah-langkahnya serta pada Figur 22.r3 untuk makna
huruf-hurufpada diagram PV seperti berikut:
l. Selama langkah masuk O --+ A (Figur 22.12a), piston bergerak ke bawah, dan suatu
campuran udara dan bahan bakar dalam bentuk gas ditarik ke dalam silinder
pada tekanan atmosfer. Pada proses ini, volume meningkat dari V, menjadi V,.
Inilah tahap masuknya energi dari siklus-energi memasuki sistem (bagian dalam
silinder) sebagai energi potensial yang tersimpan dalam bahan bakar.
2. Selama langkah kompresi A --+ B (Figtr 22.12b), piston bergerak ke atas, campuran
udara dan bahan bakar tersebut dimampatkan secara adiabatik dari volume v,
menjadi volume Vr, dan suhunya meningkat dari To menjadi Tr. Usaha yang
dilakukan pada gas adalah positif, dan nilainya sama dengan negatif dari luas di
bawah kurva AB padaFigar 22.13.
3. Pada proses B C, pembakaran terjadi ketika busi menyala (Figur 22.12c).
--+

Ini bukanlah salah satu langkah dalam siklus karena terjadi dalam waktu yang
sangat singkat saat piston berada pada posisi paling tinggi. pembakaran ini
Busi
t.:t / :.:'
Ud"t" ''
o-t" w $
ffi
F,
ds-
fi ;,,;
t# l'*uuu.*un
ffi B '€
bensin '"."-' ,

Komnresi Pengapian Kerja Buangan


(b) (c) (d) (e)

Figur 22.12 Siklus empat langkah dari sebuah mesin bensin yang konvensional. Tanda panah pada
piston menunjukkan arah gerakannya dalam setiap proses. (a) Pada langkah masuk, udara dan bahan
bakar memasuki silinder. (b) Katup masuk kemudian ditutup, dan campuran udara dan bahan bakar
dimampatkan oleh piston. (c) campuran dinyalakan oleh busi, yang mengakibatkan suhu campuran
meningkat pada volume konstan. (d) Pada langkah kerja, gas mengembang terhadap piston. (e) Terakhir, --;nl
gas sisa (residu) dibuang, dan sikiusnya berulang. - -l
- --:!1
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 145

merepresentaskan suatu perubahan sekejap dari energi potensial yang


tersimpan dalam ikatan kimia-di dalam bahan bakar-menjadi energi
Ya dalam yang terkait dengan gerak molekul dan berhubungan dengan suhu.
tn
Selama waktu ini, tekanan dan suhu dalam silinder meningkat pesat, dengan
US
suhu naik dari 7, menjadi 7.. Meskipun demikian, volumenya kira-kira
ni
tetap konstan karena selang waktunya yang singkat. Akibatnya, hampir
-la
tidak ada usaha yang dilakukan pada atau oleh gas. Kita dapat memodelkan
,o,
proses ini dalam diagram PV (Figur 22.13), saat proses di mana energi
at
lgol memasuki sistem. (Meskipun demikian, pada kenyataannya proses
ini merupakan suatu perubahan energi yang telah terjadi dalam silinder
Figur 22.13 Diagram PV
dari proses O *+ A.) untuk siklus Otto, yang
tu
Pada langkah kerja C
- D (Figur 22.12d),gas mengembang secara adiabatik dari cukup merepresentasikan
proses yang terjadi pada
V, menjadi V,. Ekspansi ini menyebabkan suhu turun dari 7. menjadi Tr. Usaha
pembakaran dalam
1' yang dilakukan oleh gas mendorong piston ke bawah, dan besar usaha ini sama sebuah mesin-
m
dengan luas di bawah kurva CD.
f. Pada proses D
-A (tidak ditunjukkan pada Frgur 22.12), sebuah katup buangan
tn
terbuka saat piston mencapai bagian bawah, dan tekanannya tiba-tiba turun
/l
dalam selang waktu yang singkat. Selama selang waktu ini, piston nyaris diam
rg
dan volumenya hampir konstan. Energi dikeluarkan dari bagian dalam silinder
li dan terus dikeluarkan selama proses selanjutnya.
6. Pada proses terakhir, langkah buangan A n O (Figur 2Z.I2e), piston bergerak
). ke atas, sedangkan katup buangan tetap terbuka. Gas sisa dibuang pada tekanan
ro
'b atmosfer, dan volume turun dari V, menjadi Vr. Kemudian, siklusnya berulang
ri
kembali dari awal.

|ika campuran udara-bahan bakar dianggap sebagai suatu gas ideal, maka efisiensi
dari siklus Otto adalah

c-
.1
t- (siklus Otto) (22.7)
(vr tvr)^' '

di mana 7 adalah perbandingan kalor jenis molar colcu untuk campuran udara-bahan
5akar dan VrlV, adalah rasio kompresi. Persamaan 22.7, yang kita turunkan pada
Contoh 22.6,menunjukkan bahwa efisiensi meningkat saat rasio kompresi meningkat.
Untuk rasio kompresi 8 dan dengan ^t : 1,4, kita perkirakan efisiensi teoretisnya 56%o

untuk sebuah mesin yang bekerja dalam siklus Otto ideal. Nilai efisiensi mesin ini
iauh lebih besar daripada yang dicapai pada kenyataannya (15% sampai 20o/o)karena
pengaruh-pengaruh seperti gesekan, perpindahan energi lewat konduksi melalui dinding
silinder, dan pembakaran campuran udara-bahan bakar yang tidak sempurna.
Mesin diesel bekerja dalarn siklus yang mirip dengan siklus otto, tetapi tidak
menggunakan busi. Rasio kompresi untuk mesin diesel jauh lebih besar daripada untuk
l

mesin bensin. Udara dalam silinder dimampatkan sampai volume yang sangat kecil, l

,l
146 Bagian 3 Termodinamika

dan sebagai akibatnya, suhu silinder pada akhir langkah kompresi menjadi sangat
tinggi. Pada titik ini, bahan bakar dimasukkan ke dalam silinder. Suhunya cukup tinggi
sehingga campuran udara-bahan bakar dapat menyala tanpa bantuan busi. Mesin diesel
lebih efisien daripada mesin bensin karena rasio kompresi yang lebih besar dan suhu
pembakaran yang lebih tinggi.

Tunjukkan bahwa efisiensi termal dari sebuah mesin Kita dapat menyederhanakan persamaan ini dengan
yang bekerja pada siklus Otto ideal (lihat Figur 22.12 melihat bahwa proses A ---+ B dan C D adiabatik,
-
dan 22.13) dinyatakan oleh Persamaan 22.7 . Anggap dan karenanya memenuhi Persamaan 21.20. Untuk
zat kerjanya adalah gas ideal. kedua proses adiabatik tersebut,

Penyelesaian Pertama, kita hitung usaha yang


A - B: ToVo'-':TuVu '
- D: TrVr' ' : ToV r'
dilakukan pada gas selama setiap siklus. Tidak ada C -'
usaha yang dilakukan selama proses B ---+ C dan D -"+
Dengan menggunakan persamaan-persamaan ini
A. Usaha yang dilakukan pada gas selama kompresi
adiabatik A - B adalah positif, dan usaha yang
dan berdasarkan f'akta bahwa Ve - Vo: Vr dan

dilakukan pada gas seiama ekspansi adiabatik C --+ D


Ve: Vc: Vr, kita temukan bahwa

adalah negatif. Nilai usaha netto yang dilakukan sama


ToVrt ' :TuVr'-'
dengan daerah terarsir yang dibatasi kurva tertutup
pada Figur 22.13. Oleh karena perubahan energi (2) re:rr[L] '

dalamnya untuk satu siklus adalah nol, kita lihat '[u J

dari hukum pertama termodinamika bahwa usaha


ToVr^'
t:TcVrl
netto yang dilakukan selama satu siklus sama dengan '
,--,1
perpindahan energi netto ke sistem: (3) rr: tlSl
I,Y,l
I

w*.,in : lgrl lO,l


Dengan mengurangi Persamaan (2) dari Persamaan (3)

Oleh karena proses B C dan D '--> A terjadi pada dan menuliskannya kembali, kita temukan bahwa
-
volume konstan, dan karena gasnya ideal, dari
definisi kalor jenis molar (Persamaan 21.8) kita (4) ro-ro:IL]"
Tr-Tu-ly,]
temukan bahwa
Dengan menyrbstitusikan Persamaan (4) ke dalam
lQnl:"cr(r, -ro) dan lQ,l:"cr(ro -ro) Persamaan (1), kita peroleh efisiensi termal

Dengan menggunakan persamaan ini sekaligus dengan I


(5)
\J! e:1.-
Persamaan 22.2, l<fia peroleh efisiensi termal (%/Y,)''

(l) ', lo,l '


WJn"ln:r-P'-l _
ls,l
1UA
I
--
T^
Tc
-T^
-Tu
yang merupakan Persamaan 22.7.
Kita dapat juga menyatakan efisiensi ini dalam
suhu, dengan melihat dari Persamaan (2) dan (3) bahwa
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 147

rt
Selama siklus Otto, suhu terendahnya adalah lo
_ T^
:7,
;i
TB Tr, dan suhu tertingginya adalah 75.. OIeh karena itu,
, efisiensi sebuah mesin Carnot yang bekerja di antara
u reservoir pada suhu-suhu tersebut, yang dinyatakan
Oleh karena itu, Persamaan (5) menjadi
oleh e.- : I- (TelTc),lebih besar daripada efisiensi
(6) e:r !o:r-!,
TB
siklus Otto yang dinyatakan oleh Persamaan (6),
TC
sesuai dengan dugaan kita.

Kita dapat menggunakan prinsip-prinsip Suhu campuran yang tinggi menyebabkan campuran
termodinamika yang telah dibahas pada bab ini udara-bahan bakar tersebut terbakar. Bahan
atau bab-bab sebelurnnya untuk memodelkan bakar secara kontinu terus dimasukkan selama
kinerja mesin bensin dan mesin diesel. Pada selang waktu saat bahan bakar tersebut diinjeksi,
kedua jenis mesin ini, pertama-tama suatu campuran udara-bahan bakar mengalami ekspansi
gas dimampatkan ke dalam silinder mesin pada tekanan konstan sampai ke volume menengah
dan kemudian campuran udara-bahan bakar Vs (B - C). Di C, asupan bahan bakar dihentikan
dinyalakan. Usaha dilakukan pada gas selama dan langkah kerja merupakan ekspansi adiabatik
kompresi, tetapi lebih banyak usaha yang dilakukan ke V, : V6 (C --. D). Katup buangan terbuka, dan
pada piston oleh campuran tersebut sebagai hasil terjadi pembuangan energi bervolume konstan
pembakaran yang mengembang di dalam silinder. (D --+ A) saat silinder dikosongkan.
Tenaga mesin dipindahkan dari piston ke poros Untuk menyederhanakan perhitungannya,
engkol melalui suatu batang penghubung. kita asumsikan bahwa campuran di dalam silinder
Dua besaran penting dari dua jenis mesin adalah udara yang dimodelkan sebagai gas ideal. Kita
ini adalah yolume perpindahan, yaitu volume gunakan kalor jenis c daripada kalor jenis molar C
i'ang dipindahkan oleh piston saat bergerak dari dan mengasumsikan nilainya konstan untuk udara,
bawah ke atas silinder, dan rasio kompresi r, yaitu yaitu 300 K. Kita nyatakan kaior jenis dan konstanta
perbandingan volume maksimum dan volume gas dalam satuan massa, dan bukan mo1. fadi,
minimum silinder, seperti yang kita bahas sebelum cr, : 0,718 kJ/kg K; co : 1,005 kJ/kg ' K; ^t : cplcv
ini. Kebanyakan mesin bensin dan mesin diesel : 1,40; dan R : cp - cv: 0,287 kl/kg K : 0,287
bekerja dalam siklus empat langkah (masuk, kPa'm3lkg'K.
kompresi, kerja, buangan), di mana usaha netto
yang dilakukan saat langkah masuk dan langkah
buangan dapat diabaikan. Oleh karena itu, daya
hanya dihasilkan sekali untuk setiap dua putaran
poros engkoi (lihat Figur 22.12).
Pada sebuah mesin diesel, hanya udara (tidak
ada bahan bakar) yang terdapat dalam silinder
pada saat awal proses kompresi. Pada siklus diesel
yang ideal di Figur 22.14, udara di dalam silinder Vz, = Vt Vc Vr = V1
mengalami komi2resi adrabatik.dariA ke B. Dimulai
dari B, bahan bakar {imaqukkan ke dalpm silinder. Figur 22.14 Diagram PV untuk sebuah mesin diesel ideal.
1{8 Bagian 3 Termodinamika

Mesin Bensin 3,00 L Proses A


B (lihat Figur 22.13) merupakan
--+

\lari kita hitung daya yang dihasilkan oleh sebuah kompresi adiabatik, dan ini berarti Ptrn= konstan;

mesin bensin enam silinder yang memiliki volume oleh ksrena itu,

perpindahan 3,00 L dan bekerja pada 4 000 rpm, P"V"^':P,V^"'


serta memiliki rasio kompresi r : 9,50. Campuran (v. l'
udara-bahan bakar memasuki silinder pada tekanan
pu: pol# I : po (.)' : (roo t ru)(r,so)''on
\.v n )
atmosfer dan suhu kamar 27oC. Selama pembakaran, :2,34 x 10r kPa
campuran tersebut mencapai suhu I 350oC.
Pertama, mari kita hitung usaha yang dilakukan Dengan menggunakan hukum gas ideal, kita temukan
dalam sebuah silinder. Dengan menggunakan bahwa suhu setelah kompresi adalah
tekanan awal Po : 100 kPa, dan suhu awal a
: Po\', (2,:+, ro' tea)(o,sss r ro m3)
Te 300 K, kita hitung volume dan massa awal dari -
campuran udara-bahan bakar. Kita ketahui bahwa
"mR (0,+o*ro
4
r.g[o,zsz kPa . m3lfu . r)
perbandingan volume awal dan akhir merupakan :739 K
rasio kompresi,
Pada proses B --+ C, pembakaran yang mengubah
energi potensial dalam ikatan-ikatan kimia menjadi
5:':e'50
VB energi dalam gerak molekul terjadi pada volume
konstan; jadi, Vr: Va. Pembakaran menyebabkan
Kita juga ketahui bahwa perbedaan volume
suhu meningkat menjadi Tc: | 350oC : I 623 K.
tersebut merupakan volume perpindahan. Ukuran
Dengan menggunakan nilai ini dan hukum gas ideal,
3,00 L pada mesin merupakan total volume
kita dapat menghitung P.:
perpindahan untuk keenam silindernya. ]adi,
untuk satu silinder, ,
"v,
-mRT,
3.00 I
: ::::-1- 0,500 xl0-'' m' (e,+gxro-n kg)(o,zaz kpu .n'ILg ' r)(r oz: r)
^ -V D6 _
V
'1 "
(o,sas^to-a mr)
Dengan menyelesaikan kedua persamaan ini secara
=5,14x103 kPa
simultan, kita akan menemukan volume awal dan
volume akhir: Proses C
- D merupakan ekspansi adiabatik;
tekanannya setelah ekspansi adalah
va:o,559xlo-3 m3 vr:o,588xlo-a m3
i l' 'lvoj
Po:Pcl;il:Pc
y_
[y, l' _ , [!1,
*ol -'c[rJ
Dengan menggunakan hukum gas ideal (dalam r1.40

bentuk PV : mRI, karena kita menyatakan konstanta :(s,r+/ror kPa)l#.J :zzor.ru


gas universal dalam massa dan bukan mol), kita dapat
menemukan massa campuran udara-bahan bakar: Dengan menggunakan hukum gas ideal sekali lagi,
kita peroleh suhu akhirnya:
3
Dlr (roo tlu)(o,s5ex1o m3)
7n1--!1---4. : D 1r (220 kPa )(o,ssl x to-' m3)
RT^ (o,zaz rc. . n,3 / kg r)(:oo r) r
-D 'D'D
mR
(4,+orro-'r.g)(o,zsz kPa . m3 tk . r)
:6,49xt0-4 kg
:660 K
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 149

Sekarang, setelah kita ketahui suhu pada awal dan Model mesin dieselkita ini mirip dengan model
akhir setiap proses siklusnya, kita dapat menghitung mesin bensin, kecuali bahwa bahan bakar dimasukkan
perpindahan energi netto dan usaha netto yang pada titik B dan campurannya menyala sendiri di
terjadi dalam setiap silinder setiap dua siklus: dekat akhir siklus kompresi A
- B, saat suhunya
mencapai suhu penyalaan. Kita mengasumsikan
lool : lo-",,r.""1
:mcv(Tc-TB) bahwa energi masuk pada proses bertekanan konstan
: (o,arrro , tg)(o,zrs kJ/kg . K) B
- C, dan bahwa proses ekspansi berlanjut dari C ke

D tanpa ada lagi perpindahan energi berupa kalor.


Qazz -zozr)
: 0,4t2 kJ Mari kita hitung usaha yang dilakukan dalam

lg,l : lor.r,u,u,l
:mcr(ro-ro) sebuah silinder yang memiliki volume awal
: VA:Qgo x 10 3 0,500 x 10 3m3.
(o,aorto-4 ks)(0,718 kJikg . K) ^')l+-
Oleh karena rasio kompresinya cukup tinggi, kita
(ooo r-3oo K)
aproksimasikan volume maksimum silinder sebagai
: 0,168 kJ
volume perpindahannya. Dengan menggunakan
4,"tto : l0-*.*r"l - : 0,244 kJ
:
lgo",o".unl tekanan awal Po 100 kPa dan suhu awal [ : 369
K, kita dapat menghitung massa udara di dalam
Dari Persamaan 22.2, efisiensinya adalah silinder menggunakan hukum gas ideal:
e:4,"uo/I9-",oounl :59o/o. (Kita juga dapat
menggunakan Persamaan 22.7 untttk menghitung DTT (roo r.tu)(o,soo x ro-3 m3)
7n: --l---LL:
efisiensi langsung dari rasio kompresi.) RI. (o,zsz t ru . m' I kg x)t:oo x )
Dengan mengingat bahwa daya disalurkan :5,81x10-4 kg
setiap dua putaran poros engkol, kita temukan bahwa
tenaga netto untuk mesin enam silinder yang bekerja
Proses A - B merupakan kompresi adiabatik,
pada 4 000 rpm adalah
sehingga Pfl- konstan; jadi,

' (l PrVu^' :
un.,,o : ot, p,,tr.rr-r l
PoYo^t

)
Ps: PqlSl - (roo kPa)(22.0)r'ao
[1+ OOO putaran / menit) " ^lv, )

(t menit / oo s)](o,z++ t<.) : 7,58 x 103 kPa


: 48,8 kW:65 hp
Menggunakan hukum gas ideal, i<ita temukan bahwa
suhu udara setelah kompresi adalah
Mesin Diesel 2,00 L
I
Mari kita hitung daya yang disalurkan oleh sebuah (z.ss, rot tnr)(o,soo" ro mr)rr tzz,o1
- PuVu
mesin diesel empat silinder yang memiliki volume "mR *
(s,at*ro q)(o,zszkPa.m3tr<g r)
perpindahan 2,00 L dan bekerja pada 3 000 rpm.
:1,03x103 K
Rasio kompresinya adalah r : VtlVn: 22,0, dan
rasio batas, yang merupakan rasio perubahan volume Proses B --+ C merupakan, proses ekspa,si
selama proses bertekanan konstan B * Cpada Figur bertekanan konstan; jadi,Pr-: PB. Kita ketahui dari
22.14, adalah r,: V6lVs: 2,00. Udara memasuki rasio batas sebesar 2,00 bahwa volumenya menjadi
setiap silinder di awal sildus kompresi pada tekanan dua kali lipat dalam proses ini. Menurut hukum gas
atmosfer dan pada suhu kamar 27oC. ideal, r'olume yang menjadi dua kali lipat merupakan
'L:;glan 3 Termodinarnika

.iroses rsobdr yang menqakibatkan suhunya perpindahan energi netto dan usaha netto yang
terjadi dalam setiap silinder setiap drra sikltrs:
di dua kali iiPat, iadi

T6:ZTv:2'06 x lor l
: 1g,,,",., *'r(r.' - r, ) : o'6ol kJ
^ul- : o'205 k'l
l2 : 1Ou.r,"* u,l: *'r' (Tr, - I^ )
I

!l''n.tto : iO.*rr.n1 i0*",u^r"ni:0'396 kJ


*
irliises C * I) merupakan ekspairsi adiabatik; oleh
k;.t,:na itu,
Efrsr.ensinya ada\ah c : Wnettn
660/o '
J
\Q*u.ut'.'\:
|,,-{lr.!']
r 1/ I
:o.['])'
l!nl ".1[*j' Daya netto untuk mesin empat silinder yang
bekerja pada 3 000 rPm adalah
.. iz.iz * tc' uo.)il;31'"
:264 kPa +l.j r","...)
i(: ooo putaran / menit)(1 rnenit / 60 s)l
tlari iruktrni g;rs ideal, kita temukan suhu pada D:
(0,:oa t .f
kPa)10150 ,10 ' m') kW:
." Prrl',
ID ="-o,R - _ __{-61 39,6 s3 hp
I kPa kg
:5,81 io kg lto,l87 rnr I K )

..7ti.l K Perancangan mesin modern melampaui perlakuan


termociinamika yang sangat sederhana ini'
Sek.Lratg, se'eLirh kita ketahui suhu pada alval dan menggunakan siklus- siklus yang dianggap ideal'
akhir s*:tiap proses siklus, kita dapat menghitung

trffi.S Emtr*Pi
hukum pertamanya
$'{iiTE"$t&Tl! llukum ke,nol termodinamika tnengandung konsep suhu dan
energi dalam merupakan r,ariabel
Eiltropi Bersitat metrgandung kor.isep energi dalam. Baik suhu inaupun
Atrstrak
keadaan-variabelyangdapatdigr-rnakanurrtukmenjelaskankeadaantermodinamika
dengan hukum
dari sebuah sistem. \'ariabel keadaan lainnya-hal ini berhubungan
Fll:trcl.: nilrrrp;rkan salalt
s*tr k()rts.i) ]'.rng Paling
kedua termodinamika--adaiah entropi, s. Pada subbab
iiri, kita definisikan entropi
airitr:t: dalarn lisiks, ixdi
oleh Clausius pada
iiltiiil a h pcrtrb:rh asat.t
pada skala mak"roskopis, seperti virng pertama kali dinyatakan
p:iila b.tgiait irii Can
b;;1ri iil beriiir it:r1-ir dellgai
tahun 1865.
yang bermanfaat daiam
s.:ir,lat 11ar.i 1,rti. Jltngan E,ritropi pacla awalnya clirumuskan sebagai sebuah konsep
i,'ii'.ikxr Jnt:rl ir arit)rqi tumbuh saat mekanika statistik
termoclinarnika; n.reskipun demikian, kepentingannya
t :,r) |1iirl'if i-- \{iliiuPui.)
analisis pada mekanika statistik menyediakan suatu
i

i' rlli:i I\':i itrrliltrgar


a:
dikernbangkan karena teknik
signifikansi,vang lebih global
r: riii:, iitilu;rnyri nemrliki
r
perangkat alternatif untuk lr-remaknai entropi, serta suatu
i 1pg; srlgi.tt zat dijelaskan daiam sifat
rlari konsep tersebut. Pada mekanika statistik, sifat dari suattl
1., '111,.19r

i,. r l,rri.,..
satu hasil utama dari perlakuan
statistik dari atom-atom dan molekui-molekulnya. Salah
pada ketidakteraturan dan
ini adalair bahrva sistem yang tertutup cenderung mengarah
bahwa entropi adalah dari ukuran ketidakteraturan
ini. Sebagai contoh, perhatikan
setengah dari molekul-
muiekul-molekui suatu gas cii udara dalam ruangan Anda' ]ika
.,,ektor: kecepatan -vang besarn,va sama ke arah kiri serta
nrr)lckui iras itu firemiliki
Bab 22 Mesin Kalor. Entropi, dan Hukum Kerlua Termodinamika 151

(a)
setengahnya lagi memiliki vektor kecepatan yang besarnya sama
ke arah kanan, maka keadaannya akan sangat teratur. N{eskipun
demikian, suatu keadaan seperti dernikian sangatlah tidak mungkin.
Jika Anda dapat benar-benar dapat melihat molekulnya, Anda akan
melihat bahwa bahwa mereka bergerak secara sembarang ke semua
arah, saling bertabrakan, berubah kecepatan setelah bertabrakan,
serta beberapa bergerak cepat dan lainnya bergerak lambat. Keadaan
ini sangatlah tidak teratur.
Penyebab kecenderungan suatu sistem tertutup mengarah
pada ketidakteraturan dapat dijeiaskan dengan mridah. Untuk
nrelaktrkannya, kita bedakan antara keadaan mikra dan keaclaari
tnakro dari sebuah sistem. Sebuah keadaan mikro adalah suatu
susunan tertentu dari masing-masing pe[yusun sistem tersebut.
Sebagai contoh, penjelasan tentang vektor kecepatan molekul udara
dalam ruangan Anda mengacu pada suatu keadaan rnikro tertentu,
dan gerak sembarang vang lcbih mungkin terjadi juga merupakan
keadaan rnikro lainnya-,vang menunjukkan ketidakteraturan. Sebuah
keadaan makro adalah penjelasan tentang keadaan sistenr dari sudut
pandang makroskopis dan menggunakan variabel-.,,ariabel makro
seperti tekanan, kerapatan, dan suhu gas. .a

Untuk setiap keadaan makro dari sistem, terdapat sejumlah keadaan


mikro yang rnungkin. Sebagai contoh, keadaan makro untuk munculnya s
angka empat pada sepasang dadu dapat dibentuk dari keadaan-keadaan
c
rrikro yang mungkin: l-3,2-2, dan 3- l. Semua keadaan mikro dianggap (b)
sama-sama berpeluang untuk mr.rncul. Meskipun demikian, jika semua keadaan rnakro Figur 22.15 (a) iill,rrl
lang mungkin kita telaah, ditemukan bahwa keadaan makro yang menunjukkan flusl; ;r'ilriipaktrl susi ]i)ir.r i
kartu pokgl 11111g
ketidakteraturan memiliki keadaan mikro yang jauh lebih banyak daripada yang dimiliki snn€lai terai uf, aiet-r gairl

cleh keadaan makro yang menunjukkan keteraturan. Sebagai contoh, hanya ada satu k*nrungkir,,rl ilr-uiciLi
yalg ienii.rh. (hi Sei-i.ral:
.<eadaan mikro yang bersesuaian dengan k-eadaan makro susurlan royal flush pada
susuniln kartu prokg1

;ermainan poker dengan sustinan lima kartu sekop, tersusuil dari kartu 10 sirrnpai k;rrtu t,ang ticlak ieittur rian t:r
as (Figur 22.15a)" Ini adalair susurlan kartu yang sangat teratur. Nteskipun demikiarr, berriiiai. Ker:tr;:qLirr,:: r

ierjedini'it sLisitn.ln liaral


.rda begitu banyak keadaan mikro (susunan Iima kartu dalam permainan poker) yang tertanl il iiti snil;ir Ji'rtgrr:
rersesuaian dengan susunan yang tidak bernilai khusr-rs dalam permainan poker kernlngkiua;r re i:a,.1ill il
roy iti j'l sl t..\'{esl-ipur
Figur 22.15b). Lr r

ciemitr.ian. arj..i heF,r iir


Kemungkinan mendapatkan snsunan royalJlush kartu sekop adalah sama dengan banvak susul.un karir r

<emtrngkinan mendapatkan susunan kartu tertentu yang tidak berniiai. lvieskipun iak bernilai sehinggt
ketnungkin.in uLrtuk
Jc'mikian, oleh karena ada begitu balryak susunan kartu tak bernilai, kemi"rngkinan
nrenciap;ith,ilr sLi!ulil ri
:lrunculnya sebuah keadaan rnakro dari susunan ,vang tak bernilai jauh lebih besar iiartu tak bernilai ;aLr ii
Jiiripada kemungkinan muncuhrya sebuah keadaan makro dari susunan ro1,al flt.tslt iebih besal rlarlp;ri,r
]ietnLrttqktl iii-, r;:tLri: r

iartti sekop. rnentiaDatl al;.i ll-r !:r ir.iil

{ rr,'a.i .iiuslt.
- Bagian 3 Termodinamika

Kuis Cepat22.5 Misalkan Anda memilih empat kartu r".u.u r."t a*r r.ur1ut, €

tumpukan kartu dan mendapatkan suatu keadaan makro empatkartu herangka dua. S

B.elgp banyakkeqd4an mikro yangbersesuaian dengan,ke*daan makro ini?.: : ,,: . p

Kuis Cepat 22.6 Seandainya Anda memilih dua kartu secara acakdari sebuah
p

tumpukan kartu dan mendapatkan suatu keadaan makro dua as. Berapa banyak
t'l
keadaan mikro yang terkait dengan keadaan makro ini?
k

Kita dapat luga membayangkan keadaan makro yang terattir dan yang tidak teratur
dalam proses-proses fisis, bukan hanya dalam permainan dadu dan poker. Kemungkinan
sebuah sistem yang seiring dengan waktu berpindah dari suatu keadaan rnakro yang
teratur menjadi suatu keadaan makro yang tidak teratur jauh lebih besar daripada
kemungkinan yang sebaliknya. Hal ini disebabkan terdapat lebih banyak keadaan mikro
dalam keadaan makro yang tidak teratur.
iika kita menganggap sebuah sistem dan sekelilingnya meliputi seluruh
Alam Semesta, maka Alam Semesta selalu bergerak ke arah keadaan makro yang
rnengandung ketidakteraturan lebih besar. oleh karena entropi merupakan suatu
ukuran ketidakteraturan, maka suatu cara alternatifuntuk rnenyatakan hal ini adalah
entropi Alam Semesta meningkat dalam semua proses-proses yang nyata. Bahkan, ini
merupakan pernyataan lain dari hukum kedua termodinamika yang dapat ditunjukkan
serta ekuivalen dengan pernyataan Kelvin-Planck dan Clausius.
Rumusan awal entropi dalam termodinamika meliputi perpindahan energi berupa
t
t-
kalor selama suatu proses reversibel. Perhatikan proses yang sangat kecil di mana sebuah
i'
II
sistem berubah dari keadaan seimbang yang satu ke keadaan seimbang yang lainnya. I.
lika dQ, melarnbangkan jumlah energi berupa kalor yang dipindahkan saat sistem l-
I

bergerak pada lintasan vang berada di antara keadaan-keadaan yang reversibel, maka iI
perubahan entropi ds sama dengan jumlah energi untuk proses reversibel ini, dibagi itL
dengan suhu mutlak sistem:

ds** (22.8)

Kita teiah berasurnsi bahwa suhunya konstan karena prosesnya sangat kecil. Oleh karena
kita teiah menyatakan bahwa entropi adalah sebuah variabel keadaan, perubahan entropi
selama sebuahproses hanyabergantung padatitik-titikuiungnya, dan oleh karena itutidak
bergantung pada lintasan sesungguhnya i'ang dilaiui. Akibatnya, perubahan entropi untuk
sebuah proses ireversibel dapat ditentukan dengan menghitung perubahan entropi untuk
sebuah proses reversibel yang bersesuaian dengan keadaan awal dan akhir yang sama.
Subskrip r pada besaran dQ, merupakan suatu pengingat bahwa energi yang
dipindahkan diukur sepanjang lintasan yang reversibel, walaupun sebenarnya sistem
mengikuti lintasan yang ireversibel. Jika energi diserap oleh sistem, dQ. posltif dan
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, dan Hukum Kedua Termodinamika 153

::::opi sistem meningkat. fika energi dilepaskan oleh sistem, dQ,negatlf dan entropi
' ,j:em turun. Perhatikan bahwa Persamaan 22.8 tidakmendefinisikan entropi, melainkan
:--'tbahqn entropi. Oleh karena itu, besaran yang bermakna dalam menjelaskan sebuah
::-rses adalah perubahan entropi.
Untuk menghitung perubahan entropi pada sebuah proses yang terbatas,l<ttaharus
:-.mahami bahwa Tpada umumnya tidak konstan. lika dQ,merttpakan energi berupa
, ' or 1'ang dipindahkan saat sistem mengalami suatu proses reversibel sembarang antara
"...:daan awal dan akhir yang sama dengan proses ireversibelnya, maka

xs: fras: )1 o\ Perubahan entropi pada


[,t+ /
proses yang terbalas

Oleh karena prosesnya teramat kecil, perubahan entropi AS dari sebuah sistem
:ng berpindah dari satu keadaan ke keadaan lainnya memiliki nilai yang sama untuk
-:ua lintasan yang menghubungkan keduakeadaannya. Dengan kata lain, perubahan
,

-::batas pada entropi AS dari sebuah sistem bergantung pada keadaan seimbang

.r, al dan akhirnya saja. Jadi, kita bebas memilih lintasan reversibel mana pun untuk
-enghitung entropi menggantikan lintasan yang sesungguhnya, selama keadaan awal
::n akhir dari kedua lintasan tersebut sama. Hal ini dibahas lebih jauh di Subbab 22.7.

Mari kita lihat perubahan entropi yang terjadi dalam sebuah mesin kalor Carnot
' .ng bekerja antara suhu T, dan T1r. Dalam satu siklus, mesin menerima energi Ql,dari
:.servoir yang panas dan mengeluarkan energi Q. ke reservoir yang dingin. Perpindahan
.:ergi ini hanya terjadi selama tahap isotermal dari siklus Carnot; jadi, suhu konstan
:;pat dikeluarkan dari integral pada Persamaan22.9. Dengan demikian, integral tersebut
::engandung nilai total energi berupa kalor yang dipindahkan. )adi, total perubahan
::tropi untuk satu siklusnya adalah

pt
^s:lgl T, T,

:i mana tanda negatif melambangkan fakta bahwa


lQ I positif, tetapi suku ini haruslah
relambangkan energi yang keluar meninggalkan mesin. Pada Contoh 22.3,kitatelah
:enunjukkan bahwa, untuk sebuah mesin Carnot,
154 Bagian 3 Termodinamika

PI-Lrn
lQ,l-

Dengan menggunakan hasil ini pada persamaan sebelumnya untuk AS, kita temukan
bahwa totai perubahan entropi untuk sebuah mesin Carnot yang bekerja dalam satu
siklus adalah nol:
AS:0

Sekarang, perhatikan sebuah sistem yang melalui suatu siklus reversibel sembarang
(bukan Carnot). Oieh karena entropi merupakan variabel keadaan-dan karenanya
hanya bergantung pada keadaan seimbang yang diberikan-kita simpulkan bahwa
AS : 0 untuksemua siklus yang reversibel. Secara umum, kita dapat menuiiskan kondisi

ini dalam bentuk maternatis

f?:o (22.r0)

di mana simbol $ rnenunjukkan bahwa integralnya dihitung pada lintasan tertutuP.

Proses Kuasi-statik dan Reversibel untuk Suatu Gas ldeal


Misalkan suatu gas ideal mengalami suatu proses kuasi-statik yang reversibel dari
keadaan awal dengan suhu I dan volume V, ke keadaan akhir dengan Tldan Vy. Mari
kita hitung perubahan entropi gas selama proses ini.
Dengan menuliskan hukum pertama termodinamika dalam benruk diferensial dan
mengatur kembaii persamaannya, kita perol eh dQ, : dE aau - dW, di mana dW :- P dV.
Untuk suatu gas ideal, ingat kembali bahwa dEduru*: ncv dT (Persamaan 21.12), dan
dari hukum gas ideal, kita peroleh P : nRTlV. OIeh karena itu, kita dapat menyatakan
energi yang dipindahkan dalam bentuk kalor daiam proses tersebut dengan

dQ, : clE4^1,- I P dV : nct, dT + nItf {


V

Kita tidak dapat mengintegralkan persarnaan ini begitu saja karena persamaan
terakhirnya mengandung dua variabel, 7 dan V. Meskipun demikian, jika kita membagi
semua persamaan dengan I setiap persamaan di sisi kanan hanya bergantung pada
satu variabel:

dQ, 4L * nod!
T - nC,,'T V {22.t1)

Dengan menganggap bahwa C, konstan selama prosesnya berlangsung, dan


mengintegralkan Persamaan22.ll dari keadaan awal sampai keadaan akhir, kita peroleh
Bab 22 Mesin Kalor, Entropi, clan Hukum Kedua Termodinamika 155

fs: J;f 9:,,c,


f
rr!-,,nt,,)
-","',i