Anda di halaman 1dari 14

Contoh perilaku yang mencerminkan asmaul husna al-matin

Seseorang yang meyakini al-matin akan kokoh dalam pendirian . kokoh dalam pendirian di
sini dalam hal yang positif. Misalnya ketika adzan tanda waktu shalat berkumandang ia
bergegas mengambil air wudhu dan meninggalkan aktivitasnya.Contoh lainnya dalam
kehidupan sehari-hari ia tidak tergoda dengan pergaulan bebas dan pergaulan yang sufat nya
hura-hura semata dan kurang bermanfaat.

Contoh perilaku yang mencerminkan asmaul husna al jami


Seseorang yang meyakini al jami ia akan senantiasa menyatukan perilaku lahiriah anggota-
anggota tubuhnya dengan kenyataan- kenyataan batiniah hatinya , seperti memiliki almu
pengetahuan yang sempurna dan akhlak yang terpuji.

Contoh perilaku yang mencerminkan asmaul husna al adl


Seorang hamba yang senantiasa meyakini bahwa allah swt. Sebagai al”adl akan senantiasa
bersikap bijak, tegas dan adil terhadap siapapun.Ia senantiasa adil terhadap diri sendiri,
keluarga, masyarakat,dan kepada Allah swt..

Contoh perilaku yang mencerminkan asmaul husna al-akhir


Seorang yang meyakini al-akhir akan senantiasa memiliki kontrol diri dalam hidupnya. Dia
meyakini bahwa akan ada hari akhir dan perhitubgan semua amal perbuatannya selama
hidup didunia.Oleh karena itu , ia menghindarkan diri dari hal-hal yang dapat
menjerumuskannya kedalam perbuatan dan cela.
Analisis Makna Asmaul Husna Al-Karim,
Al-Mu’min, Al-Wakil, Al-Matin, Al-Jami’,
Al-‘Adl, dan Al-Akhir
Analisis Makna Asmaul Husna Al-Karim, Al-Mu’min, Al-Wakil, Al-Matin, Al-Jami’,
Al-‘Adl, dan Al-Akhir – Sebagai Muslim, kita dianjurkan untuk mengenal dan mengetahui
nama nama Allah atau biasa disebut Asmau Al-Husna atau Asmaul Husna. Nama nama Allah
ini berjumlah 99 nama. Kita Sebagai orang islam seharusnya mengerti dan paham arti dari ke
99 nama Allah tersebut. Pada Kesempatan kali ini mari membahas arti beberapa Nama Allah
yaitu Al-Karim, Al-Mu’min, Al-Wakil, Al-Matin, Al-Jami’, Al-‘Adl, dan Al-Akhir

Al-Karim

Al-Karim

Secara bahasa, al-Karim mempunyai arti Yang Mahamulia, Yang Maha Dermawan atau
Yang Maha Pemurah. Secara istilah, al-Karim diartikan bahwa Allah Swt. Yang Mahamulia
lagi Maha Pemurah yang memberi anugerah atau rezeki kepada semua makhluk-Nya. Dapat
pula dimaknai sebagai Zat yang sangat banyak memiliki kebaikan, Maha Pemurah, Pemberi
Nikmat dan keutamaan, baik ketika diminta maupun tidak. Hal tersebut sesuai dengan
firman-Nya:

Artinya: “Hai manusia apakah yang telah memperdayakanmu terhadap Tuhan Yang Maha
Pemurah?” (Q.S. al-Infitār:6)

Al-Karim dimaknai Maha Pemberi karena Allah Swt. senantiasa memberi, tidak pernah
terhenti pemberian-Nya. Manusia tidak boleh berputus asa dari kedermawanan Allah Swt.
jika miskin dalam harta, karena kedermawanan-Nya tidak hanya dari harta yang dititipkan
melainkan meliputi segala hal. Manusia yang berharta dan dermawan hendaklah tidak
sombong jika telah memiliki sifat dermawan karena Allah Swt. tidak menyukai
kesombongan. Dengan demikian, bagi orang yang diberikan harta melimpah maupun tidak
dianugerahi harta oleh Allah Swt., keduanya harus bersyukur kepada-Nya karena orang yang
miskin pun telah diberikan nikmat selain harta.

Al-Karim juga dimaknai Yang Maha Pemberi Maaf karena Allah Swt. memaafkan dosa para
hamba yang lalai dalam menunaikan kewajiban kepada Allah Swt., kemudian hamba itu mau
bertaubat kepada Allah Swt. Bagi hamba yang berdosa, Allah Swt. adalah Yang Maha
Pengampun. Dia akan mengampuni seberapa pun besar dosa hamba-Nya selama ia tidak
meragukan kasih sayang dan kemurahan-Nya.

Menurut imam al-Gazali, al-Karim adalah Dia yang apabila berjanji, menepati janjinya, bila
memberi, melampaui batas harapan, tidak peduli berapa dan kepada siapa Dia memberi dan
tidak rela bila ada kebutuhan dia memohon kepada selain-Nya, meminta pada orang lain. Dia
yang bila kecil hati menegur tanpa berlebih, tidak mengabaikan siapa yang menuju dan
berlindung kepada-Nya, dan tidak membutuhkan sarana atau perantara.

Al-Mu’min

Al-Mu’min

Al-Mu’min secara bahasa berasal dari kata amina yang berarti pembenaran, ketenangan hati,
dan aman. Allah Swt. al-Mu’min artinya Dia Maha Pemberi rasa aman kepada semua
makhluk-Nya, terutama kepada manusia. Dengan begitu, hati manusia menjadi tenang.
Kehidupan ini penuh dengan berbagai permasalahan, tantangan, dan cobaan. Jika bukan
karena Allah Swt. yang memberikan rasa aman dalam hati, niscaya kita akan senantiasa
gelisah, takut, dan cemas. Perhatikan firman Allah Swt. berikut!

Artinya: “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan
syirik, mereka itulah orang-orang yang mendapat rasa aman dan mereka mendapat
petunjuk.” (Q.S. al-An’ām/6:82)

Ketika kita akan menyeru dan berdoa kepada Allah Swt. dengan nama-Nya al-Mu’min,
berarti kita memohon diberikan keamanan, dihindarkan dari fitnah, bencana dan siksa.
Karena Dialah Yang Maha Memberikan keamanan, Dia yang Maha Pengaman. Dalam nama
al-Mu’min terdapat kekuatan yang dahsyat dan luar biasa. Ada pertolongan dan
perlindungan, ada jaminan (insurense), dan ada bala bantuan.

Berzikir dengan nama Allah Swt. al-Mu’min di samping menumbuhkan dan memperkuat
keyakinan dan keimanan kita, bahwa keamanan dan rasa aman yang dirasakan manusia
sebagai makhluk adalah suatu rahmat dan karunia yang diberikan dari sisi Allah Swt. Sebagai
al-Mu’min, yaitu Tuhan Yang Maha Pemberi Rasa Aman juga terkandung pengertian bahwa
sebagai hamba yang beriman, seorang mukmin dituntut mampu menjadi bagian dari
pertumbuhan dan perkembangan rasa aman terhadap lingkungannya.

Mengamalkan dan meneladani al-Asma’u al-Husna al-Mu’min, artinya bahwa seorang yang
beriman harus menjadikan orang yang ada di sekelilingnya aman dari gangguan lidah dan
tangannya. Berkaitan dengan itu, Rasulullah saw. bersabda: “Demi Allah tidak beriman.
Demi Allah tidak beriman. Demi Allah tidak beriman. Para sahabat bertanya, ‘Siapa ya
Rasulullah saw.?’ Rasulullah saw. menjawab, ‘Orang yang tetangganya merasa tidak aman
dari gangguannya.’” (H.R. Bukhari dan Muslim).

Al-Wakil

Al-Wakil
Kata “al-Wakil” mengandung arti Maha Mewakili atau Pemelihara. Al-Wakil (Yang Maha
Mewakili atau Pemelihara), yaitu Allah Swt. yang memelihara dan mengurusi segala
kebutuhan makhluk-Nya, baik itu dalam urusan dunia maupun urusan akhirat. Dia
menyelesaikan segala sesuatu yang diserahkan hambanya tanpa membiarkan apa pun
terbengkalai. Firman-Nya dalam alQur’ān:

Artinya: “Allah Swt. pencipta segala sesuatu dan Dia Maha Pemelihara atas segala
sesuatu.” (Q.S. az-Zumar/39:62)

Dengan demikian, orang yang mempercayakan segala urusannya kepada Allah Swt., akan
memiliki kepastian bahwa semua akan diselesaikan dengan sebaik-baiknya. Hal itu hanya
dapat dilakukan oleh hamba yang mengetahui bahwa Allah Swt. yang Mahakuasa, Maha
Pengasih adalah satu-satunya yang dapat dipercaya oleh para hamba-Nya. Seseorang yang
melakukan urusannya dengan sebaik-baiknya dan kemudian akan menyerahkan segala urusan
kepada Allah Swt. untuk menentukan karunia-Nya.

Menyerahkan segala urusan hanya kepada Allah Swt. melahirkan sikap tawakkal. Tawakkal
bukan berarti mengabaikan sebab-sebab dari suatu kejadian. Berdiam diri dan tidak peduli
terhadap sebab itu dan akibatnya adalah sikap malas. Ketawakkalan dapat diibaratkan dengan
menyadari sebab-akibat. Orang harus berusaha untuk mendapatkan apa yang diinginkannya.
Rasulullah saw. bersabda, “Ikatlah untamu dan bertawakkallah kepada Allah Swt.” Manusia
harus menyadari bahwa semua usahanya adalah sebuah doa yang aktif dan harapan akan
adanya pertolongan-Nya. Allah Swt. berfirman yang artinya, “(Yang memiliki sifat-sifat
yang) demikian itu ialah Allah Swt. Tuhan kamu; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah)
selain Dia; Pencipta segala sesuatu, maka sembahlah Dia dan Dia adalah Pemelihara
segala sesuatu.“ (Q.S. al-An’ām/6:102)

Hamba al-Wakil adalah yang bertawakkal kepada Allah Swt. Ketika hamba tersebut telah
melihat “tangan” Allah Swt. dalam sebab-sebab dan alasan segala sesuatu, dia menyerahkan
seluruh hidupnya di tangan al-Wakil.

Al-Matiin

Al-Matiin

Al-Matiin artinya Mahakokoh. Allah Swt. adalah Mahasempurna dalam kekuatan dan
kekukuhan-Nya. Kekukuhan dalam prinsip sifat-sifat-Nya. Allah Swt. juga Mahakukuh
dalam kekuatan-kekuatan-Nya. Oleh karena itu, sifat al-Matin adalah kehebatan perbuatan
yang sangat kokoh dari kekuatan yang tidak ada taranya. Dengan begitu, kekukuhan Allah
Swt. yang memiliki rahmat dan azab terbukti ketika Allah Swt. memberikan rahmat kepada
hamba-hamba-Nya. Tidak ada apa pun yang dapat menghalangi rahmat ini untuk tiba kepada
sasarannya. Demikian juga tidak ada kekuatan yang dapat mencegah pembalasan-Nya.

Seseorang yang menemukan kekuatan dan kekukuhan Allah Swt. akan membuatnya menjadi
manusia yang tawakkal, memiliki kepercayaan dalam jiwanya dan tidak merasa rendah di
hadapan manusia lain. Ia akan selalu merasa rendah di hadapan Allah Swt. Hanya Allah Swt.
yang Maha Menilai. Oleh karena itu, Allah Swt. melarang manusia bersikap atau merasa
lebih dari saudaranya. Karena hanya Allah Swt. yang Maha Mengetahui baik buruknya
seorang hamba. Allah Swt. juga menganjurkan manusia bersabar. Karena Allah Swt.
Mahatahu apa yang terbaik untuk hamba-Nya. Kekuatan dan kekukuhan-Nya tidak terhingga
dan tidak terbayangkan oleh manusia yang lemah dan tidak memiliki daya upaya. Jadi,
karena kekukuhan-Nya, Allah Swt. tidak terkalahkan dan tidak tergoyahkan. Siapakah yang
paling kuat dan kukuh selain Allah Swt? Tidak ada satu makhluk pun yang dapat
menundukkan Allah Swt. meskipun seluruh makhluk di bumi ini bekerja sama. Allah Swt.
berfirman:

Artinya: “Sungguh Allah Swt., Dialah pemberi rezeki yang mempunyai kekuatan lagi sangat
kukuh.” (Q.S. aż-Żāriyāt/51:58)

Dengan demikian, akhlak kita terhadap sifat al-Matiin adalah


dengan beristiqamah (meneguhkan pendirian), beribadah dengan kesungguhan hati, tidak
tergoyahkan oleh bisikan menyesatkan, terus berusaha dan tidak putus asa serta bekerja sama
dengan orang lain sehingga menjadi lebih kuat.

Al-Jāmi’

Al-Jāmi’

Al-Jāmi’ secara bahasa artinya Yang Maha Mengumpulkan/Menghimpun, yaitu bahwa Allah
Swt. Maha Mengumpulkan/Menghimpun segala sesuatu yang tersebar atau terserak. Allah
Swt. Maha Mengumpulkan apa yang dikehendaki-Nya dan di mana pun Allah Swt.
berkehendak.

Penghimpunan ini ada berbagai macam bentuknya, di antaranya adalah mengumpulkan


seluruh makhluk yang beraneka ragam, termasuk manusia dan lain-lainnya, di permukaan
bumi ini dan kemudian mengumpulkan mereka di padang mahsyar pada hari kiamat. Allah
Swt. berfirman:

Artinya: “Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengumpulkan manusia untuk (menerima
pembalasan pada) hari yang tak ada keraguan padanya”. Sesungguhnya Allah Swt. tidak
menyalahi janji.”(Q.S. Ali Imrān/3:9).

Allah Swt. akan menghimpun manusia di akhirat kelak sama dengan orang-orang yang satu
golongan di dunia. Hal ini bisa dijadikan sebagai barometer, kepada siapa kita berkumpul di
dunia itulah yang akan menjadi teman kita di akhirat. Walaupun kita berjauhan secara fisik,
akan tetapi hati kita terhimpun, di akhirat kelak kita juga akan terhimpun dengan mereka.
Begitupun sebaliknya walaupun kita berdekatan secara fisik akan tetapi hati kita jauh, maka
kita juga tidak akan berkumpul dengan mereka.

Oleh sebab itu, apabila di dunia hati kita terhimpun dengan orang-orang yang selalu
memperturutkan hawa nafsunya, di akhirat kelak kita akan berkumpul dengan mereka di
dalam neraka. Karena orang-orang yang selalu memperturutkan hawa nafsunya, tempatnya
adalah di neraka.

Begitupun sebaliknya, apabila kecenderungan hati kita terhimpun dengan orang-orang yang
beriman, bertakwa dan orang-orang saleh, di akhirat kelak kita juga akan terhimpun dengan
mereka. Karena tidaklah mungkin orang-orang beriman hatinya terhimpun dengan orang-
orang kafir dan orang-orang kafir juga tidak mungkin terhimpun dengan orang-orang
beriman.

Allah Swt. juga mengumpulkan di dalam diri seorang hamba ada yang lahir di anggota tubuh
dan hakikat batin di dalam hati. Barang siapa yang sempurna ma’rifatnya dan baik tingkah
lakunya, maka ia disebut juga sebagai al-Jāmi’. Dikatakan bahwa al-Jāmi’ ialah orang yang
tidak padam cahaya ma’rifatnya.

Baca Juga Doa Malam Lailatul Qodar

Al-‘Adl

Al-‘Adl

Al-‘Adl artinya Mahaadil. Keadilan Allah Swt. bersifat mutlak, tidak dipengaruhi oleh apa
pun dan oleh siapa pun. Keadilan Allah Swt. juga didasari dengan ilmu Allah Swt. yang
MahaLuas. Sehingga tidak mungkin keputusan-Nya itu salah. Allah Swt. berfirman:

Artinya : “Telah sempurnalah kalimat Tuhanmu (al-Qur’ān, sebagai kalimat yang benar dan
adil. Tidak ada yang dapat mengubah kalimat-kalimatNya dan Dia-lah yang Maha
Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Q.S. al An’ām/6:115).

Al-‘Adl berasal dari kata ‘adala yang berarti lurus dan sama. Orang yang adil adalah orang
yang berjalan lurus dan sikapnya selalu menggunakan ukuran yang sama, bukan ukuran
ganda. Persamaan inilah yang menunjukkan orang yang adil tidak berpihak kepada salah
seorang yang berselisih. Adil juga dimaknai sebagai penempatan sesuatu pada tempat yang
semestinya.

Allah Swt. dinamai al-‘Adl karena keadilan Allah Swt. adalah sempurna. Dengan demikian
semua yang diciptakan dan ditentukan oleh Allah Swt. sudah menunjukkan keadilan yang
sempurna. Hanya saja, banyak di antara kita yang tidak menyadari atau tidak mampu
menangkap keadilan Allah Swt. terhadap apa yang menimpa makhluk-Nya. Karena itu,
sebelum menilai sesuatu itu adil atau tidak, kita harus dapat memperhatikan dan mengetahui
segala sesuatu yang berkaitan dengan kasus yang akan dinilai. Akal manusia tidak dapat
menembus semua dimensi tersebut. Seringkali ketika manusia memandang sesuatu secara
sepintas dinilainya buruk, jahat, atau tidak adil, tetapi jika dipandangnya secara luas dan
menyeluruh, justru sebaliknya, merupakan suatu keindahan, kebaikan, atau keadilan. Tahi
lalat secara sepintas terlihat buruk, namun jika berada di tengah-tengah wajah seseorang
dapat terlihat indah. Begitu juga memotong kaki seseorang (amputasi) terlihat kejam, namun
ketika dikaitkan dengan penyakit yang mengharuskannya untuk dipotong, hal tersebut
merupakan suatu kebaikan. Di situlah makna keadilan yang tidak gampang menilainya.

Allah Swt. Mahaadil. Dia menempatkan semua manusia pada posisi yang sama dan sederajat.
Tidak ada yang ditinggikan hanya karena keturunan, kekayaan, atau karena jabatan. Dekat
jauhnya posisi seseorang dengan Allah Swt. hanya diukur dari seberapa besar mereka
berusaha meningkatkan takwanya. Makin tinggi takwa seseorang, makin tinggi pula
posisinya, makin mulia dan dimuliakan oleh Allah Swt., begitupun sebaliknya.

Sebagian dari keadilan-Nya, Dia hanya menghukum dan memberi sanksi kepada mereka
yang terlibat langsung dalam perbuatan maksiat atau dosa. Istilah dosa turunan, hukum
karma, dan lain semisalnya tidak dikenal dalam syari’at Islam. Semua manusia di hadapan
Allah Swt. akan mempertanggungjawabkan dirinya sendiri.

Lebih dari itu, keadilan Allah Swt. selalu disertai dengan sifat kasih sayang. Dia memberi
pahala sejak seseorang berniat berbuat baik dan melipatgandakan pahalanya jika kemudian
direalisasikan dalam amal perbuatan. Sebaliknya, Dia tidak langsung memberi catatan dosa
selagi masih berupa niat berbuat jahat. Sebuah dosa baru dicatat apabila seseorang telah
benar-benar berlaku jahat.

Al-Ākhir

Al-Ākhir

Al-Ākhir artinya Yang Mahaakhir yang tidak ada sesuatu pun setelah Allah Swt. Dia
Mahakekal tatkala semua makhluk hancur, Mahakekal dengan kekekalan-Nya. Adapun
kekekalan makhluk-Nya adalah kekekalan yang terbatas, seperti halnya kekekalan surga,
neraka, dan apa yang ada di dalamnya. Surga adalah makhluk yang Allah Swt. ciptakan
dengan ketentuan, kehendak, dan perintah-Nya. Nama ini disebutkan di dalam firman-Nya:

Artinya: “Dialah Yang Awal dan Akhir Yang ¨ahir dan Yang Batin, dan Dia Maha
Mengetahui segala sesuatu “. (Q.S. al-Hadid/57:3).

Allah Swt. berkehendak untuk menetapkan makhluk yang kekal dan yang tidak, namun
kekekalan makhluk itu tidak secara zat dan tabi’at. Karena secara tabi’at dan zat, seluruh
makhluk ciptaan Allah Swt. adalah fana (tidak kekal). Sifat kekal tidak dimiliki oleh
makhluk, kekekalan yang ada hanya sebatas kekal untuk beberapa masa sesuai dengan
ketentuan-Nya.

Orang yang mengesakan al-Ākhir akan menjadikan Allah Swt. sebagai satu-satunya tujuan
hidup yang tiada tujuan hidup selain-Nya, tidak ada permintaan kepada selain-Nya, dan
segala kesudahan tertuju hanya kepada-Nya. Oleh sebab itu, jadikanlah akhir kesudahan kita
hanya kepada-Nya. Karena sungguh akhir kesudahan hanya kepada Rabb kita, seluruh sebab
dan tujuan jalan akan berujung ke haribaan-Nya semata.
Orang yang mengesakan al-Ākhir akan selalu merasa membutuhkan Rabb-nya, ia akan selalu
mendasarkan apa yang diperbuatnya kepada apa yang telah ditetapkan oleh Allah Swt. untuk
hamba-Nya, karena ia mengetahui bahwa Allah Swt. adalah pemilik segala kehendak, hati,
dan niat.

Adapun ke 99 Asmaul Husna adalah :

1. Ar Rahman – (‫ )الرحمن‬Yang Maha Pengasih


2. Ar Rahiim – (‫ )الرحيم‬Yang Maha Penyayang
3. Al Malik – (‫ )الملك‬Yang Maha Merajai/Memerintah
4. Al Quddus – (‫ )القدوس‬Yang Maha Suci
5. As Salaam – (‫ )السالم‬Yang Maha Memberi Kesejahteraan
6. Al Mu`min – (‫ )المؤمن‬Yang Maha Memberi Keamanan
7. Al Muhaimin – (‫ )المهيمن‬Yang Maha Pemelihara
8. Al `Aziiz – (‫ )العزيز‬Yang Maha Perkasa
9. Al Jabbar – (‫ )الجبار‬Yang Memiliki Mutlak Kegagahan
10. Al Mutakabbir – (‫ )المتكبر‬Yang Maha Megah, Yang Memiliki Kebesaran
11. Al Khaliq – (‫ )الخالق‬Yang Maha Pencipta
12. Al Baari` – (‫ )البارئ‬Yang Maha Melepaskan (Membuat, Membentuk,
Menyeimbangkan)
13. Al Mushawwir – (‫ )المصور‬Yang Maha Membentuk Rupa (makhluk-Nya)
14. Al Ghaffaar – (‫ )الغفار‬Yang Maha Pengampun
15. Al Qahhaar – (‫ )القهار‬Yang Maha Memaksa
16. Al Wahhaab – (‫ )الوهاب‬Yang Maha Pemberi Karunia
17. Ar Razzaaq – (‫ )الرزاق‬Yang Maha Pemberi Rezeki
18. Al Fattaah – (‫ )الفتاح‬Yang Maha Pembuka Rahmat
19. Al `Aliim – (‫ )العليم‬Yang Maha Mengetahui (Memiliki Ilmu)
20. Al Qaabidh – (‫ )القابض‬Yang Maha Menyempitkan (makhluk-Nya)
21. Al Baasith – (‫ )الباسط‬Yang Maha Melapangkan (makhluk-Nya)
22. Al Khaafidh – (‫ )الخافض‬Yang Maha Merendahkan (makhluk-Nya)
23. Ar Raafi` – (‫ )الرافع‬Yang Maha Meninggikan (makhluk-Nya)
24. Al Mu`izz – (‫ )المعز‬Yang Maha Memuliakan (makhluk-Nya)
25. Al Mudzil – (‫ )المذل‬Yang Maha Menghinakan (makhluk-Nya)
26. Al Samii` – (‫ )السميع‬Yang Maha Mendengar
27. Al Bashiir – (‫ )البصير‬Yang Maha Melihat
28. Al Hakam – (‫ )الحكم‬Yang Maha Menetapkan
29. Al `Adl – (‫ )العدل‬Yang Maha Adil
30. Al Lathiif – (‫ )اللطيف‬Yang Maha Lembut
31. Al Khabiir – (‫ )الخبير‬Yang Maha Mengenal
32. Al Haliim – (‫ )الحليم‬Yang Maha Penyantun
33. Al `Azhiim – (‫ )العظيم‬Yang Maha Agung
34. Al Ghafuur – (‫ )الغفور‬Yang Maha Pengampun
35. As Syakuur – (‫ )الشكور‬Yang Maha Pembalas Budi (Menghargai)
36. Al `Aliy – (‫ )العلى‬Yang Maha Tinggi
37. Al Kabiir – (‫ )الكبير‬Yang Maha Besar
38. Al Hafizh – (‫ )الحفيظ‬Yang Maha Memelihara
39. Al Muqiit – (‫ )المقيت‬Yang Maha Pemberi Kecukupan
40. Al Hasiib – (‫ )الحسيب‬Yang Maha Membuat Perhitungan
41. Al Jaliil – (‫ )الجليل‬Yang Maha Mulia
42. Al Kariim – (‫ )الكريم‬Yang Maha Mulia
43. Ar Raqiib – (‫ )الرقيب‬Yang Maha Mengawasi
44. Al Mujiib – (‫ )المجيب‬Yang Maha Mengabulkan
45. Al Waasi` – (‫ )الواسع‬Yang Maha Luas
46. Al Hakiim – (‫ )الحكيم‬Yang Maha Maka Bijaksana
47. Al Waduud – (‫ )الودود‬Yang Maha Mengasihi
48. Al Majiid – (‫ )المجيد‬Yang Maha Mulia
49. Al Baa`its – (‫ )الباعث‬Yang Maha Membangkitkan
50. As Syahiid – (‫ )الشهيد‬Yang Maha Menyaksikan
51. Al Haqq – (‫ )الحق‬Yang Maha Benar
52. Al Wakiil – (‫ )الوكيل‬Yang Maha Memelihara
53. Al Qawiyyu – (‫ )القوى‬Yang Maha Kuat
54. Al Matiin – (‫ )المتين‬Yang Maha Kokoh
55. Al Waliyy – (‫ )الولى‬Yang Maha Melindungi
56. Al Hamiid – (‫ )الحميد‬Yang Maha Terpuji
57. Al Muhshii – (‫ )المحصى‬Yang Maha Mengkalkulasi
58. Al Mubdi` – (‫ )المبدئ‬Yang Maha Memulai
59. Al Mu`iid – (‫ )المعيد‬Yang Maha Mengembalikan Kehidupan
60. Al Muhyii – (‫ )المحيى‬Yang Maha Menghidupkan
61. Al Mumiitu – (‫ )المميت‬Yang Maha Mematikan
62. Al Hayyu – (‫ )الحي‬Yang Maha Hidup
63. Al Qayyuum – (‫ )القيوم‬Yang Maha Mandiri
64. Al Waajid – (‫ )الواجد‬Yang Maha Penemu
65. Al Maajid – (‫ )الماجد‬Yang Maha Mulia
66. Al Wahiid – (‫ )الواحد‬Yang Maha Tunggal
67. Al Ahad – (‫ )االحد‬Yang Maha Esa
68. As Shamad – (‫ )الصمد‬Yang Maha Dibutuhkan, Tempat Meminta
69. Al Qaadir – (‫ )القادر‬Yang Maha Menentukan, Maha Menyeimbangkan
70. Al Muqtadir – (‫ )المقتدر‬Yang Maha Berkuasa
71. Al Muqaddim – (‫ )المقدم‬Yang Maha Mendahulukan
72. Al Mu`akkhir – (‫ )المؤخر‬Yang Maha Mengakhirkan
73. Al Awwal – (‫ )األول‬Yang Maha Awal
74. Al Aakhir – (‫ )األخر‬Yang Maha Akhir
75. Az Zhaahir – (‫ )الظاهر‬Yang Maha Nyata
76. Al Baathin – (‫ )الباطن‬Yang Maha Ghaib
77. Al Waali – (‫ )الوالي‬Yang Maha Memerintah
78. Al Muta`aalii – (‫ )المتعالي‬Yang Maha Tinggi
79. Al Barri (‫ – )البر‬Yang Maha Penderma
80. At Tawwaab – (‫ )التواب‬Yang Maha Penerima Tobat
81. Al Muntaqim – (‫ )المنتقم‬Yang Maha Pemberi Balasan
82. Al Afuww – (‫ )العفو‬Yang Maha Pemaaf
83. Ar Ra`uuf – (‫ )الرؤوف‬Yang Maha Pengasuh
84. Malikul Mulk – (‫ )مالك الملك‬Yang Maha Penguasa Kerajaan (Semesta)
85. Dzul Jalaali Wal Ikraam – (‫ )ذو الجالل و اإلكرام‬Yang Maha Pemilik Kebesaran dan
Kemuliaan
86. Al Muqsith – (‫ )المقسط‬Yang Maha Pemberi Keadilan
87. Al Jamii` – (‫ )الجامع‬Yang Maha Mengumpulkan
88. Al Ghaniyy – (‫ )الغنى‬Yang Maha Kaya
89. Al Mughnii – (‫ )المغنى‬Yang Maha Pemberi Kekayaan
90. Al Maani – (‫ )المانع‬Yang Maha Mencegah
91. Ad Dhaar – (‫ )الضار‬Yang Maha Penimpa Kemudharatan
92. An Nafii` – (‫ )النافع‬Yang Maha Memberi Manfaat
93. An Nuur – (‫ )النور‬Yang Maha Bercahaya (Menerangi, Memberi Cahaya)
94. Al Haadii – (‫ )الهادئ‬Yang Maha Pemberi Petunjuk
95. Al Baadii – (‫ )البديع‬Yang Indah Tidak Mempunyai Banding
96. Al Baaqii – (‫ )الباقي‬Yang Maha Kekal
97. Al Waarits – (‫ )الوارث‬Yang Maha Pewaris
98. Ar Rasyiid – (‫ )الرشيد‬Yang Maha Pandai
99. As Shabuur – (‫ )الصبور‬Yang Maha Sabar

Disamping memiliki Nama-nama yang indah, baik, serta memiliki arti dan makna yang dalam, Allah
SWT juga memiliki sifat-sifat yang wajib diketahui, dipelajari serta dipercayai oleh umat manusia,
khususnya bagi umat muslim, dimana sifat-sifat yang dimiliki Allah tentu saja berbeda dengan sifat-
sifat yang dimiliki manusia sebagai Makhluk ciptaan-Nya.

Dengan kita mengenal, mengerti, memahami, serta mempercayai adanya sifat-sifat Allah
SWT tersebut akan dapat menambah keimanan kita kepada-Nya. Adapun sifat-sifat tersebut
adalah :

Sifat Wajib dan Sifat Mustahil Bagi Allah

Allah SWT memiliki 20 sifat-sifat wajib, yaitu :

1. Sifat Wajib Wujud (‫)ﺩْﻮُﺟُﻭ‬, sifat mustahil Adam (‫)ﻋﺪﻡ‬

Allah SWT memiliki sifat wujud yang berari ada. Maksudnya adalah bahwa Allah SWT ada
dengan zat-Nya sendiri, dan Allah ada bukan karena ada yang mengadakan atau yang
menciptakan. Kita bisa melihat bukti-bukti nyata bahwa Allah itu ada dengan memperhatikan
langit dan bumi yang kita pijak, dimana alam semesta beserta isinya itu ada karena ada yang
menciptakan, dan itu adalah Allah SWT.

Selain itu, kita juga bisa melihat tanda-tanda kebesaran Allah dengan melihat diri kita sendiri,
dimana jiwa, raga serta segala perlengkapan yang kita butuhkan untuk hidup pasti ada yang
menciptakannya, Dialah Allah SWT. Karena Allah memiliki sifat wajib ada, maka sifat
mustahil bagi-Nya adalah Adam (tidak ada)

Dalil-dalil yang menunjukkan bahwa Allah itu ada adalah :

2. Sifat Wajib Qidam (ُ‫)ا َ ْلقِـ َﺩ ُﻡ‬, sifat mustahil Hudus (‫)ﺣُﺪُﻭْﺙ‬
Sifat wajib bagi Allah yang kedua adalah Qidam yang artinya zat yang terdahulu, sedangkan
untuk sifat mustahilnya adalah hudus yang artinya baru. Sebagai pencipta, Allah tentu saja
ada terlebih dahulu daripada apa yang Ia ciptakan, seperti alam semesta beserta isinya. Dan
tidak ada permulaan bagi Allah, karena Dia adalah Sang Maha pencipta.

Dalil Naqlinya adalah Al-Qur’an Surat Al- Hadiid ayat 3

‫ش ْيءٍ َع ِليم‬ ِ ‫ظاه ُِر َو ْال َب‬


َ ‫اطنُ َوه َُو ِب ُك ِِّل‬ َّ ‫اآلخ ُر َوال‬
ِ ‫األو ُل َو‬
َّ ‫ه َُو‬

Artinya

“Dialah Yang Awal dan Yang Akhir Yang Zhahir dan Yang Bathin 1453; dan Dia Maha
Mengetahui segala sesuatu.”

3. Sifat Wajib Baqa (‫)ِﺀ َﺎقَﺑ‬, sifat mustahil Fana (‫)ِﺀﺎَﻨَﻓ‬

Allah memiliki sifat baqa’ yang berarti kekal, sedangkan sifat mustahil bagi-Nya adalah fana
yang artinya binasa atau akan berakhir. Maksudnya adalah bahwa kekekalan yang dimiliki
oleh Allah SWT sebagai pencipta langit dan bumi tidak akan pernah berakhir atau
berkesudahan.

Lain halnya dengan makhluk yang Ia ciptakan seperti manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan,
maupun benda-benda ruang angkasa yang suatu saat akan mengalami kebinasaan atau
kehancuran. Oleh karena itulah sangatlah tidak patut bagi kita untuk berbangga diri atas
segala kelebihan atau kehebatan yang kita miliki, sementara itu hanyalah bersifat sementara.

Dalil Naqli :

4. Sifat Wajib Mukhalafatuhu lilhawadits (‫ ِ)ﺙِﺩاَﻮَﺤْﻠِل ُﻪُ َﺘﻔَلﺎَﺨُﻣ‬, sifat Mustahil Mumatsalatuhu
lilhawadits (‫ﺤﻠِل ُﻪُﺘَﻠَﺛﺎَﻤُﻣ‬
ْ َ‫ِ)ﺙِﺩاَﻮ‬

Mukhalafatuhu lilhawadits merupakan sifat wajib bagi Allah ini memiliki arti bahwa Allah
berbeda dengan ciptaan-Nya, sedangkan sifat mustahilnya adalah Mumatsalatuhu lilhawadits
yang berarti serupa dengan ciptaan-Nya.

Sifat wajib Allah ini sudah jelas menunjukkan bahwa Allah sebagai Yang Maha Pencipta
memiliki perbedaan dengan apa-apa yang Dia ciptakan, dimana kedudukan yang dimiliki
oleh makhluk ciptaan Allah sangatlah tidak sepadan dengan kebesaran, keagungan, serta
ketinggian dari sifat-sifat yang dimiliki Allah SWT, sehingga tidak ada satu makhlukpun
yang mampu menyerupai-Nya.

Dalil Naqli :

5. Sifat Wajib Qiyamuhu Binafsihi (‫ﺴﻔَﻨِﺑ ُﻪُﻣﺎَﻴِﻗ‬


ْ ‫ )ِ ِﻪ‬sifat mustahil Ihtiyaju lighairihi

Sifat wajib bagi Allah SWT yang selanjutnya adalah Qiyamuhu Binafsihi yang artinya adalah
berdiri sendiri. Artinya Allah itu ada dengan sendirinya tanpa ada yang mengadakan atau
menciptakan. Selain itu, dalam menciptakan makhluk-makhluk-Nya, Allah tidak
membutuhkan bantuan dari makhluk apapun.
Berbeda dengan makhluk ciptaan-Nya yang satu sama lainnya saling membutuhkan.
Misalnya saja manusia tidak dapat hidup sendiri, mereka tentu membutuhkan bantuan dari
manusia lainnya.

Dalil Naqli :

6. Sifat Wajib Wahdaniyat (‫ )ِﺔَﻴِﻧ َا ْﺪﺣَﻭ‬sifat mustahil Ta’addud (‫) ُﺩّﺪَﻌَﺗ‬

Wahdaniyat merupakan sifat wajib bagi Allah yang artinya Esa atau tunggal. Maksudnya
adalah bahwa Allah SWT adalah Tuhan Yang Maha Esa, baik itu dalam hal sifat, dzat,
maupun perbuatannya. Dan jika Allah itu ada yang menyamai atau lebih dari satu, maka alam
semesta ini akan hancur, karena tentu saja akan terjadi berbagai perbedaan diantara keduan-
Nya.

Ke-esaan Allah telah dinyatakan dalam kalimat syahadat (‫ )أشهد أن ال اله اال هللا‬yang artinya
“Tiada Tuhan selain Allah). Kebalikan dari sifat Allah ini adalah Ta’addud yang artinya lebih
dari satu (berbilang)

Dalil Naqli :

7. Sifat Wajib Qudrat (‫ ِ)ﺓَ ْﺭﺪُﻗ‬sifat mustahil Ajzun (‫)ﺰْﺟَﻋ‬

Qudrat merupakan sifat wajib bagi Allah yang memiliki arti berkuasa, maksudnya adalah
bahwa Allah SWT memiliki kekuasaan yang mutlak atas segala sesuatu tanpa ada batasan,
jadi apabila Allah SWT telah berkehendak, maka tidak ada satupun yang dapat menghalangi-
Nya.

Hal ini berbeda dengan manusia yang memiliki kelemahan dan kekuasaan yang terbatas.
Adapun kebalikan dari sifat wajib Allah Qudrat adalah Ajzun yang artinya lemah.

8. Sifat wajib Iradat (‫ ِ)ﺓَﺩ َﺍﺭِﺇ‬sifat mustahil Karahah (‫)ْﻪَﻫ َﺍﺮَﻛ‬

Allah SWT memiliki sifat Iradat yang artinya berkehendak, sedangkan kebalikannya yang
merupakan sifat mustahil bagi allah adalah Karahah yang berarti terpaksa (tidak
berkemauan). Maksudnya adalah bahwa penciptaan Alam semesta ini merupakan kehendak
dari Allah tanpa adanya paksaan maupun campur tangan dari pihak lain. Selain itu, setiap
kehendak dari Allah SWT pasti akan terjadi, dan setiap hal yang tidak menjadi kehendak
Allah pasti tidak akan pernah terjadi.

Allah SWT mustahil bersifat Karahah (terpaksa), karena Allah adalah Maha Sempurna, dan
jika Allah memiliki sifat karahah maka kemungkinan besar alam semesta ini tidak akan
pernah ada, karena karahah adalah sifat kekurangan.

Dalil Naqli :

9. Sifat Wajib Ilmun (‫ )ﻢْﻠِﻋ‬sifat mustahil Jahlun (‫) ْﻞﻬَﺟ‬

Ilmun merupakan sifat wajib bagi allah yang artinya adalah mengetahui, dan Allah mustahil
memiliki sifat Jahlun yang artinya bodoh. Kamna dari sifat Allah Ilmun adalah bahwasannya
pengetahuan yang dimiliki oleh-Nya adalah tidak terbatas dan tidak pula dibatasi.
Selain itu, Allah Maha mengetahui apa-apa yang ada di alam semesta ini, baik yang terlihat
oleh mata maupun yang ghaib. Inilah tanda bahwa Allah SWT memiliki kesempurnaan dalam
hal kepandaian dan pengetahuan.

Dalil Naqli :

10. Sifat wajib Hayat (‫ )ﺎﺓَﻴَﺣ‬sifat mustahil Maut (‫)ﻤﻮﺕ‬

Selain sifat-sifat di atas, Allah juga memiliki sifat wajib Hayat yang artinya hidup, dan Allah
mustahil memiliki sifat maut yang berarti mati atau binasa. Allah adalah Maha sempurna,
dimana Ia mampu hidup dengan dzat-Nya sendiri, dan tidak ada satupun yang
menghidupkan-Nya.

Hal ini berbanding terbalik dengan makhluk ciptaan-Nya, di mana mereka ada yang
menghidupkan, dan suatu saat mereka akan dimatikan, yaitu Allah SWT. Makhluk ciptaan
Allah memerlukan makan, minum, tidur, dan berbagai macam hal lainnya. Akan tetapi Allah
tidak membutuhkan semua itu.

11. Sifat wajib sama’ (ْ‫ )ﺳَﻤَﻊ‬sifat mustahil Shummum (‫ص ُّم ْْم‬
ُ ‫)ﺍﻟ‬

Allah memiliki sifat wajib Sama’ yang artinya mendengar, dan Ia mustahil memiliki sifat
Shummum yang berarti tuli atau tidak mendengar. Allah mampu mendengarkan setiap suara
yang ada di alam semesta ini dan tidak ada satu suarapun yang mampu terlepas dari
pendengaran Allah, meskipun suara itu hanya berupa bisikan.

Dalil Naqli :

12. Sifat wajib Basar (‫ ) َﺮﺼَﺑ‬sifat mustahil Umyun

Sifat wajib bagi allah yang selanjutnya adalah Basar yang berarti melihat, dimana allah SWT
mampu melihat segala sesuatu yang ada di alam semesta ini, baik kecil maupun besar, baik
tampak maupun tidak tampak. Dan penglihatan Allah tidaklah terbatas maupun dapat dibatasi
oleh sesuatu pun. Dan sebagai sifat mustahil bagi Allah adalah umyun yang artinya buta.

13. Sifat wajib Kalam (‫ )ﻡ ﻛﻼ‬sifat mustahil Bukmun

Sifat wajib bagi Allah yang lainnya adalah Kalam yang berarti berbicara atau berfirman.
Allah memiliki sifat kalam yang begitu sempurna, sehingga Allah mampu berbicara tanpa
harus menggunakan bantuan dalam bentuk apapun. Sifat kalam Allah SWT terbukti dengan
firman-firman-Nya dalam kitab-kitab yang telah diturunkan-Nya kepada para utusan-Nya.

Adapun sifat mustahil bagi Allah sebagai kebalikan dari sifat wajib kalam adalah bukmun
yang berarti bisu. Jika saja allah bisu, tidak akan mungkin para utusan beliau mampu
mengerti, memahami, serta mengamalkan apa yang Ia perintahkan dan menjauhi segala
larangan-Nya.

14. Sifat wajib Qadiron (‫ )اًﺭِﺩﺎَﻗ‬sifat mustahil Ajizan (‫)ًﺰِﺟﺎَﻋ‬

Allah SWT itu tidaklah lemah, dimana Ia adalah penguasa atas seluruh makhluk dan ciptaan-
Nya secara mutlak. Inilah yang dimaksud dengn sifat wajib bagi Allah Qadiron yang artinya
berkuasa. Dan Allah tidaklah memiliki sifat mustahil Ajizun yang artinya bahwa Allah itu
lemah.

15. Sifat Wajib Muriidan (‫ )مُﺮِﻳْﺪًﺍ‬sifat mustahil mukrahan (‫) ُمﻛ َْﺭﻫًﺎ‬

Allah SWT merupakan Dzat yang Maha berkehendak atas segala sesuatu, dan apabila Allah
telah berkehendak, maka yang dikehendaki-Nya tersebut pastilah akan terlaksana. Inilah yang
dimaksudkan dengan sifat wajib bagi Allah Muriidan yang memiliki arti berkehendak.
Adapun sifat mustahil-Nya adalah mukrahan yang berarti terpaksa atau tidak dapat
menentukan.

16. Sifat Wajib Aliman (‫ )ﺎًﻤِﻟﺎَﻋ‬sifat mustahil Jahilan (‫)ﻼِﻫﺎَﺟ‬

Allah merupakan Dzat yang maha mengetahui segala hal yang telah terjadi maupun yang
belum terjadi, termasuk isi hati maupun pikiran dari ciptaan-Nya. Inilah mengapa Allah
disebut memiliki sifat wajib Aliman yang artinya mengetahui, dan Dia mustahil bersifat
Jahilan yang artinya bodoh.

17. Sifat wajib Hayyan (‫ )ﺣَﻴًّﺎ‬Sifat mustahil mayitan (‫) ﻣﻴﺗﺎ‬

Allah SWT itu adalah Dzat yang hidup, Ia tidak pernah mati, tidak pernah tidur, lengah
maupun segala hal yang menjadi kebiasaan ciptaan-Nya. Inilah yang dimaksudkan dengan
sifat wajib bagi Allah Hayyan yang artinya adalah hidup. Dan Dia mustahil memiliki sifat
mayitan yang artinya dalam keadaan mati.

18. Sifat wajib Sami’an (‫ )ﺎًﻌْﻴِﻤَﺳ‬sifat mustahil Ashamma (‫) َﻢﺻَﺃ‬

Pada hakikatnya, sifat wajib bagi Allah sami’an yang artinya mendengar memaknai bahwa
Allah SWT merupakan Dzay yang memiliki pendengaran yang sempurna, tidak ada batasan
dan tiada hal yang dapat membatasinya. Oleh karena itulah mengapa Allah SWT mustahil
memiliki sifat Ashamma yang artinya tuli.

19. Sifat Wajib Bashiiran (‫ ) ًﺍﺭْ ِﻴﺼَﺑ‬sifat mustahil a’maa (‫)ﻰَ ْﻤﻋَﺃ‬

Allah SWT merupakan Dzat yang mampu melihat segala hal yang ada di alam semesta ini
tanpa adanya batasan. Ini merupakan sifat wajib bagi Allah yaitu Bashiiran yang berarti
melihat. Sehingga sangatlah mustahil jika Allah memiliki sifat a’maa yang artinya buta.

20. Sifat Wajib Mutakalliman (‫ )ﺎً ِﻤّﻠَﻜَﺘُﻣ‬sifat Mustahil abkam (‫ْ)ﻢَﻜْﺑَﺃ‬

Arti sifat wajib bagi Allah mutakalliman adalah berbicara, dimana Allah SWT mampu
berbicara atau berfirman di dalam kitab-kitab yang Dia turunkan bagi para utusan-Nya. Dan
sangatlah mustahil bagi Allah untuk bersifat abkam yang artinya bisu.