Anda di halaman 1dari 112

PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

DESA KARYA TANI


KECAMATAN KEMPAS
KABUPATEN INDRAGIRI ILIR
PROVINSI RIAU

Desa Bagan Jaya, Kec. Enok, Kab Indragiri Hilir, Provinsi Riau | i
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Bagan Jaya, Kec. Enok, Kab Indragiri Hilir, Provinsi Riau | ii
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

PROFIL DESA
KARYA TANI
KECAMATAN KEMPAS
KABUPATEN INDRAGIRI ILIR
PROVINSI RIAU

PROGRAM DESA PEDULI GAMBUT


BADAN RESTORASI GAMBUT
KEDEPUTIAN BIDANG EDUKASI, SOSIALISASI,
PARTISIPASI DAN KEMITRAAN

Desa Bagan Jaya, Kec. Enok, Kab Indragiri Hilir, Provinsi Riau | iii
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Bagan Jaya, Kec. Enok, Kab Indragiri Hilir, Provinsi Riau | iv
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PEMETAAN SOSIAL DESA KARYA TANI


TAHUN 2018

PENYUSUN:
1. Suardi, Amd sebagai Fasilitator Desa Karya Tani
2. Dewi Nova Sari sebagai Enumerator Desa Karya Tani
3. Nokta Via Sulandari sebagai Enumerator Desa Karya Tani
4. Imam Mas’ud sebagai Tim Asistensi Sosial
5. Zulkiffli sebagai Tim Asistensi Spasial

LEMBAR PERSETUJUAN DESA :


Kami yang bertanda tangan di bawah ini, selaku Kepala Desa dan Plh. Sekretaris Desa
Karya Tani, Kecamatan Kempas, Kabupaten Indragiri HIlir menyatakan menyetujui
laporan hasil pemetaan sosial yang dilakukan oleh Tim Penyusun di atas Badan
Restorasi Gambut (BRG) Republik Indonesia menyatakan bahwa hasil ini telah
disampaikan kepada perwakilan masyarakat Desa Karya Tani.

Karya Tani, .......... November 2018

Plh. Sekretaris Desa Kepala Desa

( Samsul Bahri, S.Pd ) ( Anang Pahmi, SP )

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 5
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | vi
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

KATA PENGANTAR

Laporan profil desa peduli gambut ini merupakan hasil dari kegiatan
pemetaan sosial yang telah dilaksanakan pada bulan …………… dan
bekerjasama dengan para pihak, mulai dari tingkat provinsi, kecamatan, dan
desa. Melalui proses ini, telah disampaikan informasi tentang konsep restorasi
ekosistem, kegiatan yang direncanakan dan telah dilaksanakan, rencana kelola
serta proses pemetaan desa yang telah mengadaptasi umpan balik dari para pihak
akan rencana yang disepakati dan persetujuan legal.
Penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada Badan Restorasi Gambut
(BRG) yang sudah mempercayakan kami sebagai tim pemetaan sosial. Tidak
lupa juga kami ucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat desa Karya
Taniyang mendukung kami dalam menyelesaikan pekerjaan sebagai tim pemetaan
sosial. Semoga hasil yang kami peroleh dapat menjadi penunjang dalam segala
aktivitas dalam mengembangkan potensi lahan gambut dan sumber daya manusia
di Desa Karya Tani

Karya Tani, Mei 2018

Tim Pemetaan Sosial Desa Karya Tani

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 7
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 8
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................................................


KATA PENGANTAR...............................................................................................................................
DAFTAR ISI ...........................................................................................................................................
DAFTAR TABEL.....................................................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ........................................................................................................................
1.2. Maksud dan Tujuan.................................................................................................................
1.3. Metodologi dan Pengumpulan Data......................................................................................
1.4. Struktur Laporan.....................................................................................................................

BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI


2.1. Lokasi Desa..............................................................................................................................
2.2. Orbitasi ....................................................................................................................................
2.3. Batas dan Luas Wilayah ..........................................................................................................
2.4. Fasilitas Umum dan Sosial ......................................................................................................

BAB III LINGKUNGAN FISIK DAN EKOSISTEM GAMBUT


3.1. Topografi .................................................................................................................................
3.2. Geomorfologi dan Jenis Tanah ..............................................................................................
3.3. Iklim dan Cuaca .......................................................................................................................
3.4. Keanekaragaman Hayati.........................................................................................................
3.5. Hidrologi di Lahan Gambut.....................................................................................................
3.6. Kerentanan Ekosistem Gambut .............................................................................................

BAB IV KEPENDUDUKAN
4.1. Data Umum Penduduk ...........................................................................................................
4.2. Laju Pertumbuhan Penduduk.................................................................................................
4.3. Tingkat Kepadatan Penduduk................................................................................................

BAB V PENDIDIKAN DAN KESEHATAN


5.1. Jumlah Tenaga Pendidikan dan Tenaga Kesehatan..............................................................
5.2. Kondisi Fasilitas Pendidikan dan Fasilitas Kesehatan ...........................................................
5.3. Angka Partisipasi Pendidikan .................................................................................................
5.4. Jumlah Korban Bencana Kebakaran dan Asap Tahun 2015 ..................................................

BAB VI KESEJARAHAN DAN KEBUDAYAAN MASYARAKAT


6.1. Sejarah Desa............................................................................................................................
6.2. Etnis, Bahasa, dan Agama ......................................................................................................
6.3. Legenda...................................................................................................................................
6.4. Kesenian Tradisional ...............................................................................................................
6.5. Kearifan Lokal dalam Pengelolaan Sumber Daya Alam ........................................................

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | ix
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

BAB VII PEMERINTAHAN DAN KEPEMIMPINAN


7.1. Pembentukan Pemerintahan .................................................................................................
7.2. Struktur Pemerintahan Desa..................................................................................................
7.3. Kepemimpinan Tradisional.....................................................................................................
7.4. Aktor Berpengaruh.................................................................................................................
7.5. Mekanisme Penyelesaian Sengketa/Konflik Penguasaan Lahan .........................................
7.6. Mekanisme/Forum Pengambilan Keputusan Desa...............................................................

BAB VIII KELEMBAGAAN SOSIAL


8.1. Organisasi Sosial Formal ........................................................................................................
8.2. Organisasi Sosial Nonformal ..................................................................................................
8.3. Jejaring Sosial Desa ...............................................................................................................

BAB IX PEREKONOMIAN DESA


9.1. Pendapatan dan Belanja Desa ...............................................................................................
9.2. Aset Desa ................................................................................................................................
9.3. Tingkat Pendapatan Warga ...................................................................................................
9.4. Industri dan Pengolahan di Desa ...........................................................................................
9.5. Potensi dan Masalah dalam Pengelolaan Lahan Gambut ....................................................

BAB X PENGUASAAN DAN PEMANFAATAN TANAH DAN SUMBER DAYA ALAM


10.1. Pemanfaatan Tanah dan Sumber Daya Alam........................................................................
10.2. Penguasaan Tanah dan Sumber Daya Alam..........................................................................
10.3. Penguasaan Lahan Gambut atau Parit/Handil ......................................................................
10.4. Peralihan Hak Atas Tanah (termasuk Lahan Gambut) .........................................................
10.5. Sengketa Tanah di Lahan Gambut dan Non-Gambut ...........................................................

BAB XI PROYEK PEMBANGUNAN DESA.


11.1. Program Pembangunan Desa ................................................................................................
11.2. Program Kerjasama dengan Pihak Lain.................................................................................

BAB XII PERSEPSI TERHADAP RESTORASI GAMBUT.........................................................................


12.1. Persepsi Terhadap Restorasi Gambut ......................................................................................

BAB XIII PENUTUP ...............................................................................................................................


13.1. Kesimpulan .............................................................................................................................
13.2. Saran........................................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................................................


LAMPIRAN ...........................................................................................................................................

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 10
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Jarak Desa ke wilayah sekitar............................................................................................


Tabel 2. Fasilitas Umum dan Sosial.................................................................................................
Tabel 3. Kalender Musim ................................................................................................................
Tabel 4. Jenis Vegetasi.....................................................................................................................
Tabel 5. B e n t u k B a t a n g A i r . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tabel 6. Daftar Nama Parit dan Kanal ............................................................................................
Tabel 7. Jumlah Penduduk Berdasarkan Kategori Usia Produktif dan Non Produktif...............
Tabel 8. Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan................................ . . . . . . . . . . . . . . .
Tabel 9. J um l a h P e n d ud u k B e r d a s a r k a n T i n g k a t P e k e r j a an ....................................
Tabel 10. Jumlah Penduduk Setiap Dusun........................................................................................
Tabel 11. Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia ................................................................................
Tabel 12. Jumlah Penduduk Berdasarkan Pendidikan .....................................................................
Tabel 13. Jumlah Kepala Keluarga Berdasarkan Tingkat Keluarga Sejahtera.................................
Tabel 14. Jumlah Total Penduduk ....................................................................................................
Tabel 15. Data Jumlah Murid dan Guru.............................................................................................
Tabel 16. Jumlah Fasilitas Kesehatan dan Tenaga Kesehatan.........................................................
Tabel 17. Tingkat Pendidikan.............................................................................................................
Tabel 18. Jumlah Penduduk berdasarkan Etnis................................................................................
Tabel 19. Jumlah Penduduk berdasarkan Agama............................................................................
Tabel 20. Organisasi Sosial Formal.....................................................................................................
Tabel 21. Pendapatan Desa dari Pendapatan Transfer ...................................................................
Tabel 22. Belanja Desa........................................................................................................................
Tabel 23. Aset Desa ............................................................................................................................
Tabel 24. Produksi Perkebunan Kelapa ............................................................................................
Tabel 25. Produksi Perkebunan Sawit .............................................................................................
Tabel 26. Produksi Perkebunan Pinang ...........................................................................................
Tabel 27. Penggunaan Alat Pertanian Usaha Kelapa .......................................................................
Tabel 28. Penggunaan Alat Pertanian Usaha Sawit...............................................................
Tabel 29. Penggunaan Alat Pertanian Usaha Pinang........................................................................
Tabel 30. Standar Upah Buruh Tani ..................................................................................................
Tabel 31. Pembagian Peran Antara Laki-laki dan Perempuan..........................................................
Tabel 32. Pemanfaatan Lahan ...........................................................................................................
Tabel 33. Pembuatan SKT dan SKGR..................................................................................................
Tabel 34. Proyek Pembangunan Desa................................................................................................

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | xi
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 12
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Lokasi Desa...............................................................................................................


Gambar 2. Peta Administrasi Desa .....................................................................................................
Gambar 3. Sketsa Desa .......................................................................................................................
Gambar 4. Fasilitas Sosial dan Umum Desa.......................................................................................
Gambar 5. Vegetasi Desa....................................................................................................................
Gambar 6. Kondisi Gambut di Desa .................................................................................................
Gambar 7. Peta KHG..........................................................................................................................
Gambar 8. Kecenderungan Perubahan Keanekaragaman Hayati dan Vegetasi .........................
Gambar 9. Hidrologi Lahan Gambut ..............................................................................................
Gambar 10. Jumlah Penduduk Setiap Dusun ..................................................................................
Gambar 11. Jumlah Penduduk Berdasarkan Usia ...........................................................................
Gambar 12. Jumlah Penduduk Berdasarkan Pendidikan ................................................................
Gambar 13. Laju Pertumbuhan Penduduk.......................................................................................
Gambar 14. Struktur Pemerintahan Desa......................................................................................
Gambar 15. Hubungan Kelembagaan Desa......................................................................................
Gambar 16. Diagram Venn ................................................................................................................
Gambar 17. Pengolahan Pinang........................................................................................................
Gambar 18. Pembuatan Arang..........................................................................................................
Gambar 19. Peta Pemanfaatan Lahan .............................................................................................
Gambar 20. Transek Desa ................................................................................................................
Gambar 21. Peta Penguasaan Lahan ...............................................................................................

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | xiii
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 14
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab I
Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Desa Karya Tani secara astronomis berada di 0º35’0,192” Lintang Selatan-


0º39’12,89” Lintang Selatan dan 102º55’8,873” Bujur Timur - 102º59’45,129’ Bujur
Timur. Secara administrative, Desa Karya Tani berada dalam wilayah Kecamatan
Enok, Kabupaten Indragiri Hilir, Propinsi Riau. Desa Karya Tani merupakan daerah
yang keseluruhan wilayahnya berlahan gambut dan merupakan desa yang seluruh
wilayahnya juga berada dalam Kesatuan Hidrologi Gambut (KHG) Sungai Enok -
Sungai Batang.
Potensi terbesar yang mempunyai nilai ekonomis dan menjadi sumber utama
pendapatan masyarakat Desa Karya Tani adalah komoditas perkebunan kelapa,
sawit dan pinang. Namun ada beberapa tanaman kebun lainnya yaitu tanaman
kopi dan kakau. Kelapa bulat dan kopra merupakan komoditas hasil perkebunan
kelapa lokal yang menjadi unggulan di Desa Karya Tani. Perkebunan sawit mulai
menjadi komoditas usaha tani di desa semejak tahun 2004-2005. Sementara untuk
pinang harganya tinggi mencapai Rp6.000 hingga Rp12.000 perkilonya namun
pinang hanya merupakan tanaman sisipan di perkebunan sawit maupun kelapa
lokal. Komoditas yang dihasilkan berupa pinang dalam bentuk kering dan basah.
Kondisi ekosistem gambut di Desa Karya Tani secara keseluruhan
dibudidayakan oleh masyarakat. Sistem budidaya lahan gambut di masyarakat
desa masih secara tradisional dengan menggunakan atau memanfaatkan
keberadaan parit yang dibangun sejak awal masyarakat mendiami kawasan desa.
Selain berfungsi untuk pengairan atau irigasi, parit juga berfungsi sebagai sarana
transportasi untuk mengangkut hasil panen khususnya kelapa. Keberadaan lahan
gambut di Desa Karya Tani menjadi bagian yang integral dengan masyarakat.
Lahan gambut bukan hanya sebagai sarana budidaya tapi juga bagian dari
terbentuknya integrasi sosial antar masyakat. Pemanfaatan dan penguasaan lahan
gambut di Desa Karya Tani juga dimiliki oleh perusahaan perkebunan sawit swasta.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 73
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Keberadaan ekosistem gambut di desa setiap tahunnya dapat mengalami


kebakaran. Salah satunya terjadi di tahun 2015, dimana titik api kebakaran
ditemukan di wilayah lahan gambut yang terdapat di parit yang berbatasan
langsung dengan perusahaan perkebunan sawit swasta, seperti Parit Tumin, Parit
Timbul, Parit Kasihan, Parit H Tori, Parit Abd Ghofur dan Parit Jujum. Dampak dari
kebakaran lahan tersebut masyarakat banyak yang mengalami kerugian materiil
karena kebun kepala dan sebagian kebun sawit yang diusahakan masyarakat ikut
terbakar.
Program Desa Peduli Gambut (selanjutnya disingkat DPG) adalah kerangka
program untuk intervensi pembangunan pada desa-desa/kelurahan di dalam dan
sekitar KHG, yang menjadi target restorasi gambut, KHG atau Kesatuan Hidrologis
Gambut adalah sebuah lanskap ekologis yang di dalamnya terdapat desa-desa atau
wilayah adat. Desa dan atau wilayah adat itu perlu dirajut ke dalam suatu kawasan
guna mendukung perlindungan dan pengelolaan ekosistem gambut yang baik.
Program Desa Peduli Gambut dibangun atas dasar konsep mata penghidupan
masyarakat desa yang berkelanjutan (sustainable rural livelihood, SRL). SRL dalam
desa peduli gambut dianalisis dengan melihat konteks kebijakan, kesejarahan
masyarakat, kondisi perubahan iklim, agro-ekologi dan sosial ekonomi yang ada
pada saat restorasi gambut akan dilaksanakan. Konteks itu menentukan jenis-jenis
sumber daya apa, baik berupa kekayaan alam di ekosistem gambut modal sosial,
sumber daya manusia yang dapat dimanfaatkan, melalui proses kelembagaan
sosial seperti apa yang mendukung dilaksanakannya strategi-strategi pemanfaatan
kekayaan alam di ekosistem gambut untuk mencapai dua hasil yakni
terpulihkannya ekosistem gambut dan meningkatnya kesejahteraan masyarakat
desa.
Untuk mencapai tujuan tersebut maka dibutuhkan pembuatan profil Desa
Peduli Gambut. Pemetaan partisipatif merupakan langkah awal dalam program
restorasi gambut. Pemetaan sosial berfungsi untuk mengetahui kondisi, potensi
dan permasalahan sosial-ekonomi desa. Pemetaan sosial menjadi salah satu
tahapan pula dalam pelaksanaan kerangka pengaman sosial dalam restorasi
gambut Bersama dengan pemetaan sosial dilakukan pula pemetaan partisipatif.
Pemetaan partisipatif dalam Program Desa Peduli Gambut bertujuan untuk
memetakan wilayah desa/kelurahan dan menentukan areal gambut yang dikelola
dan atau dilindungi oleh warga masyarakat. Secara umum, pemetaan partisipatif
adalah proses membangun informasi kewilayahan melalui proses identifikasi
status dan fungsi ruang yang didasarkan pada kesepahaman antar pihak dan
menempatkan masyarakat sebagai aktor utama.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 74
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

1.2 Maksud dan Tujuan

Maksud dan tujuan dari pembuatan profil desa peduli gambut melalui
pemetaan partisipatif adalah menyediakan data dasar sosial, potensi ekonomi,
kerentanan dan spasial yang terkait dengan pengelolaan, perlindungan dan
pemanfaatan ekosistem gambut di desa gambut. Dengan demikian, Profil DPG
merupakan salah satu dokumen di desa yang dapat digunakan dalam proses
perencanaan pembangunan serta integrasi aspek perlindungan dan pemanfaatan
ekosistem gambut di tingkat desa dan kawasan.

1.3 Metodologi dan Pengumpulan Data

Pengumpulan data dilakukan dengan beberapa cara, seperti berikut ini:


1. Wawancara informan kunci, terdiri dari serangkaian pertanyaan terbuka yang
dilakukan terhadap masyarakat di Desa Karya Tani yang sudah diseleksi karena
dianggap memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai topik atau keadaan
di wilayahnya. Wawancara bersifat kualitatif, mendalam, dan semi-terstruktur.
2. Diskusi terpimpin (FGD) melibatkan anggota yang berasal dari masyarakat Desa
Karya Tani yang telah dipilih berdasarkan keterwakilan kelompok yang ada di
desa, yaitu para tokoh adat, aparatur desa, para Ketua Rukun Tetangga (RT)
dan masyarakat desa yang terdiri dari laki-laki dan perempuan. Setelah itu,
mencatat proses diskusi dan kemudian memberikan komentar mengenai hasil
pengamatan.
Diskusi Terpimpin dalam pemetaan partisipatif DPG ini akan dilakukan 4 (empat)
kali:
i. Pertemuan desa untuk sosialisasi pemetaan sosial dan spasial dan
penggambaran peta sketsa penggunaan lahan awal digunakan sebagai data
tambahan, bagi penulisan draf laporan akhir;
ii. Pertemuan desa mengenai penggambaran tata guna lahan di atas peta citra;
iii. Pertemuan desa untuk verifikasi peta sketsa, peta citra dan draf profil desa
gambut bersama warga;
iv. pertemuan desa hasil peta dan kesepakatan tata batas.
3. Pengamatan langsung dilakukan di Desa Karya Tani dengan mengumpulkan
data berupa informasi mengenai kondisi geografis, fasilitas umum dan fasilitas
sosial, sumber daya alam yang tersedia, kegiatan program yang sedang
berlangsung, interaksi sosial dan lain-lain.
4. Studi literatur untuk mencari data sekunder dari penelitian yang telah dilakukan
sebelumnya, sumber data sekunder yang akan digunakan diantaranya;
kecamatan dalam angka, monografi, Profil Desa, RPJM Desa.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 75
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

1.4 Struktur Laporan

Berikut ini struktur laporan yang terdiri dari 13 (tiga belas) bab, yang terdiri dari :

BAB I PENDAHULUAN.
Memuat latar belakang, tujuan dibuatnya profil desa, metode
pengumpulan data, dan struktur penyajian profil desa.

BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI.


Menunjukan letak desa, menjelaskan jarak orbitrasi desa ke pusat-pusat
pemerintahan atau ekonomi (jarak desa ke kecamatan, desa tetangga,
kabupaten, dan ke ibukota provinsi), menunjukkan dan menjelaskan
batas dan luas wilayah desa, serta fasilitas umum dan sosial yang
terdapat di desa tersebut.

BAB III LINGKUNGAN FISIK DAN EKOSISTEM GAMBUT.


Memuat tentang topografi, geomorfologi dan jenis tanah yang ada di
wilayah desa, iklim dan cuaca, keanekaragaman hanyati, vegetasi,
kondisi hidrologi di lahan gambut, serta kondisi dari kerentanan
ekosistem gambut.

BAB IV KEPENDUDUKAN.
Memuat tentang data umum penduduk, struktur penduduk berdasarkan
usia dan jenis kelamin, laju pertumbuhan dari masyarakat di desa, dan
tingkat kepadatan di desa tersebut.

BAB V KESEHATAN DAN PENDIDIKAN.


Mendeskripsikan tentang sarana dan prasarana pendidikan dan
kesehatan, kondisi ketersediaan tenaga pendidik dan kesehatan, tingkat
partisipasi pendidikan warga, serta kesiapan fasilitas kesehatan
menghadapi kebaakaran gambut.

BAB VI KESEJARAHAN DAN KEBUDAYAAN MASYARAKAT.


Memuat tentang sejarah desa/komunitas/permukiman, etnis yang ada di
desa tersebut, bahasa yang digunakan, religi yang dianut, kesenian yang
pernah ataupun yang masih dipraktikkan, serta kearifan dan
pengetahuan local yang dimiliki oleh masyarakat yang berkaitan dengan
bagaimana mereka menjalani kehidupan sehari-harinya (tidak hanya
yang berkaitan dengan seni tetapi juga aktivitas ekonomi seperti
bercocok tanam, mencari ikan, dan lain-lain).

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 76
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

BAB VII PEMERINTAH DAN KEPEMIMPINAN.


Menjelaskan tentang bagaimana proses dan perjalanan pemerintahan
desa terbentuk, struktur pemerintahan di desa yang ada saat pemetaan
dilakukan, bentuk dan penjelasan mengenai peran dan subjek dari
kepemimpinan local/tradisional, serta actor yang berpengaruh di desa
tersebut di setiap sector, baik itu ekonomi, politik, actor yang
berpengaruh di kalangan perempuan, dan sebagainya.

BAB VIII KELEMBAGAAN SOSIAL.


Menjelaskan tentang organisasi sosial formal dan organisasi sosial
informal yang ada di desa serta manfaat dan perannya bagi warga, juga
jejaring warga yang menjelaskan bagaimana kedekatan antar lembaga
tersebut dengan warga di desa.

BAB IX PEREKONOMIAN DESA/KOMUNITAS.


Memuat tentang pendapatan dan belanja desa selama 3-5 tahun
terakhir, aset-aset yang dimiliki oleh desa beserta dengan penjelasan dari
masing-masing kondisi dan fungsi dari aset desa tersebut, tingkat
pendapatan warga beserta penjelasan mata pencaharian dari warga
yang ada di desa tersebut, industri dan pengolahan yang ada di desa,
serta potensi dan masalah dalam sector pertanian, perikanan,
peternakan, kehutanan, dan lain-lain yang ada di desa.

BAB X PENGUASAAN DAN PEMANFAATAN TANAH & SUMBER DAYA ALAM.


Menjelaskan tentang pemanfaatan lahan (land use), penguasaan lahan
dan bentuk pengakuan, penguasaan lahan gambut dan parit/handil,
peralihan hak atas tanah (termasuk di lahan gambut) dan sengketa di
lahan gambut dan non-gambut.

BAB XI PROGRAM DAN KEGIATAN PEMBANGUNAN.


Penjelasan mengenai pembangunan dengan pendanaan dari Negara dan
inisiatif pihak lain dalam bentuk kerjasama program.

BAB XII PERSEPSI TERHADAP RESTORASI GAMBUT.


Memuat tentang persepsi masyarakat desa terhadap restorasi gambut
yang diwakili tiap komunitas dan perwakilan setiap gender yang ada di
desa.

BAB XIII PENUTUP.


Berisi tentang kesimpulan dan saran.

LAMPIRAN-LAMPIRAN

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 77
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 78
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab II
Gambaran Umum Lokasi

2.1 Lokasi Desa

Secara astronomis Desa Karya Tani berada di posisi S 0°35’59.982 E


102°57’38.97 dan secara administratif berada di Kecamatan Kempas, Kabupaten
Indragiri Hilir, Propinsi Riau. Desa Karya Tani juga masuk dalam Kesatuan Hidrologi
Gambut (KHG) Sungai Batang-Sungai Enok

Gambar 1. Peta Lokasi Desa Karya Tani

Sumber: Data Spasial Pemetaan Partisipatif 2018.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 79
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

2.2 Orbitasi

Dari ibukota propinsi Riau (Pekanbaru), untuk bisa ke Karya Tani dapat dilalui
dengan melewati Jalan Lintas Rengat - Rumbai Jaya dan Jalan Lintas Rengat -
Tembilahan. Sementara untuk bisa ke ibukota kabupaten Indragiri hilir
(Tembilahan) dapat melalui Jalan Lintas Rengat - Tembilahan dengan melewati
Jembatan Rumbai. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada bagan orbitasi berikut
ini:

Tabel 1. Orbitasi Desa Karya Tani

Orbitasi Keterangan
Jarak ke Ibu Kota Kecamatan 17 KM
Lama Jarak Tempuh ke Ibu Kota Kecamatan dengan
30 menit
Kendaraan Bermotor
Lama Jarak Tempuh ke Ibu Kota Kecamatan dengan
3 Jam
Berjalan Kaki atau Kendaraan non Bermotor
Jarak ke Ibu Kota Kabupaten 52 KM
Lama Jarak Tempuh ke Ibu Kota Kabupaten dengan
Kendaraan Bermotor 1 jam 45 menit
Lama Jarak Tempuh ke Ibu Kota Kabupaten dengan
8 Jam
Berjalan Kaki atau Kendaraan non Bermotor
Jarak ke Ibu Kota Provinsi 269 KM
Lama Jarak Tempuh ke Ibu Kota Provinsi dengan
6 Jam
Kendaraan Bermotor
Lama Jarak Tempuh ke Ibu Kota Provinsi dengan
72 Jam
Berjalan Kaki atau Kendaraan non Bermotor
Sumber: Profil Desa dan observasi/pengamatan.

2.3 Batas dan Luas Wilayah

Luas wilayah Desa Karya Tani secara indikatif berdasarkan pemetaan


partisipatif adalah 3014,26 hektar. Selain berbatasan dengan desa yang masuk
dalam Kecamatan Kempas, Desa Karya Tani juga berbatasan dengan desa yang
masuk Kecamatan Enok serta desa yang masuk dalam Kecamatan Kerintang. Desa
Karya Tani terdiri dari 4 (empat) dusun, yaitu Dusun Karya Nyata, Dusun Karya
Bersatu, Dusun Karya Bersama, Dusun Karya Baru.
Perbatasan sebelah utara yang masuk kawasan Dusun Karya Baru
berbatasan dengan Rumbai Jaya Kecamatan Kempas, sementara perbatasan
sebelah utara yang masuk kawasan Dusun Karya Nyata berbatasan dengan desa
Danau Pulai Indah. Sedangkan sebelah selatan berbatasan dengan Desa Nusantara
Jaya, Kecamatan Keritang. Batas Desa Karya Tani dengan Desa Keritang ada
sebagian wilayah konsesi perusahaan sawit PT Sinar Mas yang masuk wilayah Desa
Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 80
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Untuk batas sebelah barat berbatasan dengan Desa Harapan Tani,


Kecamatan Kempas yang berbatasan langsung dengan Parit Talib. Sedangkan
batas sebelah timur yang masuk Dusun Karya Nyata berbatasan dengan Desa
Bagan Jaya, Kecamatan Enok yang berbatasan langsung dengan Parit Darmin.

Gambar 2. Peta Administrasi Desa Karya Tani

Sumber: Data Spasial Pemetaan Partisipatif 2018.

Gambar 3. Sketsa Desa Karya Tani

Sumber: FGD 1 dengan masyarakat Desa Karya Tani

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 81
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

2.4 Fasilitas Umum dan Sosial

Berdasarkan pengamatan lapangan bahwa fasilitas umum dan fasilitas sosial


Desa Karya Tani terdiri dari:

Tabel 2. Fasilitas Umum dan Sosial Desa Karya Tani

No Jenis Prasarana Pembiayaan Vol Kondisi Lokasi

Fasilitas Umum
1. Jalan Perusahaan Pemerintah Kurang Antara Pemukiman dan Sawit
Baik
2. Jalan Desa Pemerintah Kurang Pemukiman
baik
3. Jembatan desa Pemerintah 12 unit Baik Pemukiman
4. Jembatan Perusahaan 6 unit Kurang Kawasan Sawit
Perusahaan Baik
Fasilitas Sosial
1. Gedung PAUD Pemerintah 1 unit Baik Dusun Karya Bersatu
2. Gedung SD Pemerintah 1 unit Baik Dusun Karya Bersatu
4. Sarana Olah raga Pemerintah 1 unit Baik Dusun Karya Bersama
4 Kantor Kepala Pemerintah 1 unit Baik Dusun Karya Bersatu
Desa
5. Masjid Pemerintah 1 unit Baik Dusun Karya Bersatu, Karya
Bersama, Karya Baru
6. Pemakaman Swadaya 3 unit Baik Dusun Karya Nyata, Karya
Umum Bersama, Karya Baru
7. Pos Ronda Pemerintah 3 unit Baik Dusun Karya Nyata, Karya
Bersatu, Karya Baru,
8. Sumur Bor Pemerintah Baik Dusun Karya Nyata, Karya
& Swasta Bersatu, Karya Baru, Karya
Bersama
9. Tempat Pengajian Swadaya 1 unit Baik Dusun Karya Bersatu
Anak
10. Kantor PKK Pemerintah 1 unit Baik Dusun karya Bersatu
11. Kantor BPD Pemerintah 1 unit Baik Dusun Karya Bersatu
12. Posyandu Pemerintah 1 unit Baik Dusun Karya Bersatu
13. Gedung Majelis Swadaya 1 unit Baik Dusun Karya Bersatu
Ta’lim
14 Pondok Swadaya 1 unit Baik
Pesantren
Sumber: Observasi/pengamatan lapangan

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 82
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 4. Fasilitas Sosial dan Fasilitas Umum Desa Karya Tani

SDN 020 Karya Tani Kantor Desa Karya Tani

Masjid di Dusun Karya Nyata Gedung PKK Karya Tani

Tempat Majelis Taklim Pondok Pesantren

Kondisi Jalan Ke Kebun Kantor BPD

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 83
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 84
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab III
Lingkungan Fisik dan Ekosistem Gambut

3.1 Topografi

Topografi atau bentang alam Desa Karya Tani merupakan daerah dengan
dataran rendah yang ketinggiannya rata - rata 0 - 30 MDPL dan keseluruhan
wilyahnya berada dalam kawasan KHG Sungai Enok – Sungai Batang. Posisi Sungai
Enok ada di sebelah utara desa dan posisi Sungai Batang ada di sebelah selatan
Desa Karya Tani.
Sedangkan untuk posisi kubah gambut menurut masyakat desa ada di Parit
Tumin dengan kedalaman gambut mencapai 4 meter hingga 6 meter. Pada tahun
2015, posisi kubah gambut menjadi salah satu titik lokasi api kebakaran. Lokasi
kubah gambut sekitar 1,5 Km dari pemukiman yang ada di Parit Tumin dan hanya
bisa ditempuh dengan kendaraan roda dua atau berjalan kaki. Jenis vegetasi yang
ada sekarang di kubah gambut selain tanaman sawit terdapat tanaman semak
seperti tanaman perdu yang tingginya kurang dari 6 meter, tanaman paku –
pakuan, senduduk serta kayu mahang.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 85
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 5. Topografi Desa Karya Tani

Vegetasi Kubah Gambut

Vegetasi Kubah Gambut

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 86
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Kondisi Air Kubahh Gambut

Jenis Gambut di Kubah Gambut

Sumber : Observasi

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 87
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

3.2 Geomorfologi dan Jenis Tanah

Menurut penuturan masyarakat dan beberapa hasil observasi, wilayah Desa


Karya Tani secara keseluruhan tanahnya berupa lahan atau tanah bergambut
gambut dan lahan gambut. Tingkat kematangan dan kedalaman gambutnya
berbeda-beda di setiap wilayahnya. Gambut merupakan hasil pelapukan bahan
organik seperti dedaunan, ranting kayu, dan semak dalam jenuh air dan dalam
jangka waktu yang sangat lama (ribuan tahun). Tanah disebut sebagai tanah
gambut apabila memenuhi salah satu persyaratan berikut (Soil Survey staff, 1996):
pertama, apabila dalam keadaan jenuh air mempunyai kandungan C-organik paling
sedikit 18 % jika kandungan liatnya ≥ 60 % atau mempunyai kandungan C-organik 12
% jika tidak mempunyai liat (0 %) atau mempunyai kandungan C-organik lebih dari
12 % + % liat x 0,1 jika kandungan liatnya antara 0 - 60 %; kedua, apabila tidak jenuh
air mempunyai kandungan C-organik minimal 20 %. Berdasarkan tingkat
kematangan/dekomposis bahan organik, gambut dibedakan menjadi tiga yakni:
(Najiati dkk,2005)
1. Fibrik, yaitu gambut dengan tingkat pelapukan awal (masih muda) dan lebih
dari ¾ bagian volumenya berupa serat segar (kasar). Cirinya, bila gambut
diperas dengan telapak tangan dalam keadaaan basah, maka kandungan serat
yang tertinggal di dalam telapak tangan setelah pemerasan adalah tiga
perempat bagian atau lebih (>¾);
2. Hemik, yaitu gambut yang mempunyai tingkat pelapukan sedang (setengah
matang), sebagian bahan telah mengalami pelapukan dan sebagian lagi
berupa serat. Bila diperas dengan telapak tangan dalam keadaan basah,
gambut agak mudah melewati sela-sela jari-jari dan kandungan serat yang
tertinggal di dalam telapak tangan setelah pemerasan adalah antara kurang
dari tiga perempat sampai seperempat bagian atau lebih (¼ dan <¾);
3. Saprik, yaitu gambut yang tingkat pelapukannya sudah lanjut (matang). Bila
diperas, gambut sangat mudah melewati sela jari-jari dan serat yang tertinggal
dalam telapak tangan kurang dari seperempat bagian (<¼).

Di wilayah pemukiman di Dusun Karya Nyata dari beberapa contoh lahan


gambutnya jika dilihat dari tingkat kematangannya berjenis gambut saprik
(matang) berwarna coklat tua hingga hitam. Gambutnya sudah melapuk dan
bahan asal gambutnya sudah tidak dapat dikenal. Jika dilihat dari tingkat
kedalamannya termaksud jenis gambut dangkal, yang ketebalannya hanya sampai
50 - 100 cm. Sementara tidak jauh dari rumah masyarakat terdapat perkebunan
yang berjarak sekitar 200 meter sampai 300 meter jika dilihat dari tingkat
kematanggannya masih berjenis gambut fibrik (mentah).

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 88
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar . kondisi Gambut di Desa Karya tani

Gambut Saprik (Matang)

Kondisi Gambut

Sebelum Diremas Sesudah di Remas

Lokasi:
Dusun Karya Nyata RT 03 RW 01
Keterangan :
Kedalaman gambut menurut masyarakat 2,5 Meter, posisi lahannya di pekarangan rumah
dengan jenis tanaman seperti bunga kertas, bunga jarum, pinang, kelapa, bunga keladi, jambu
biji, papaya, cabe, katuk.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 89
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambut Fibrik (Mentah)

Kondisi Gambut

Sebelum Diremas Sesudah Diremas

Lokasi:
Dusun Karya Nyata RT 03 RW 01
Keterangan :
Posisi lahan gambut berada di belakang rumah masyarakat sekitar 10 meter dan dimanfaatkan
untuk kebun kelapa. Menurut masyarakat kedalaman gambutnya antara 2 - 4 meter. Gambut
masih banyak mengandung serabut akar rumput yang bertektur lembut tidak padat, selain
tanamn kelapa juga terdapat tanaman pinang, sawit, nanas, pisang, bambu, senduduk, rumput
pakis, paku-pakuan dan mangun.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 90
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambut Saprik

Kondisi Gambut

Sebelum di Remas Sesudah di Remas

Lokasi :
Dusun Karya Bersatu RT 04 Rw 03
Keterangan :
Lahan berupa perkebunan sawit, dan juga terdapat pinang dan sayuran. Menurut masyarakat
kedalaman gambut ± 2 meter, posisi lahan belakang pemukiman berjarak sekitar 10 meter.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 91
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambut Saprik

Kondisi Gambut

Sebelum di Remas Sesudah di Remas

Lokasi :
Dusun Karya Bersatu RT 04 Rw 03
Keterangan :
Lahan di pemukiman, kedalaman gambut menurut masyarakat ± 2 meter jenis tanaman
didominasi oleh tanaman hortikultura dan ada sedikit sawit dan pinang.

Sumber: Observasi/pengamatan lapangan

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 92
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

3.3 Iklim dan Cuaca

Di Karya Tani sama seperti daerah lainnya di Kecamatan Kempas yang


termasuk wilayah tropis yang mempunyai dua musim, yaitu musim penghujan dan
musim kemarau. Musim penghujan mulai terjadi saat memasuki bulan November
hingga April. Memasuki bulan Mei hingga Juli hujan disertai dengan panas. Pada
bulan Juli mulai memasuki kemarau hingga Agustus dan bulan rawan kebakaran
terjadi pada bulan Juli hingga Agustus. Sementara itu, pada bulan Agustus dan
Oktober hampir tidak pernah terjadi hujan atau memasuki musim kemarau.
Menurut beberapa penuturan masyarakat, memasuki awal musim penghujan
di bulan November hingga Januari, ada masyarakat yang melakukan penanaman
sawit dan kelapa, dengan alasan ketersediaan air untuk menanam. Namun karena
sawit dan kelapa merupakan jenis tanaman tahunan yang sebenarnya
penanamannya tidak tergantung musim, jadi ada juga masyarakat yang menanam
di waktu yang lain.

Tabel 2. Kalender Musim

BULAN MUSIM RAWAN SAWIT KELAPA

JAN Panen Panen

FEB Panen Panen

MAR Panen Panen

APR Panen Panen

MEI Panen Panen

JUN Panen Panen

JUL Panen Panen

AGT Panen Panen

SEP Panen Panen

OKT Panen Panen

Panen & Panen &


NOV
Tanam Tanam

Panen & Panen &


DES
Tanam Tanam

Sumber: FGD dengan masyarakat Desa Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 93
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

3.4 Keanekaragaman Hayati

Tabel 3. Jenis Vegetasi di Desa Karya Tani

Priode
Jenis Vegetasi keterangan
< 2015 > 2015 Sekarang
Flora
Sawit 8 3 3 Berkurang karena terdampak
kebakran
Kelapa 8 3 6 Mulai ditanan kembali
Pinang 8 8 8 Tidak terkena kebakran
Sayuran - sayuran 3 3 3 Ditanam di areal pemukiman
Hortikultura 3 3 3 Ditanam di areal pemukiman
Toga 3 3 3 Ditanam di areal pemukiman
Polong - 3 3 3 Ditanam di areal pemukiman
polongan
Cabe 3 3 3 Ditanam di areal pemukiman
Fauna
Biawak 5 5 5 Cepat berkembang biak
Babi 6 6 6 Cepat berkembang biak
Ular 5 5 5 Tidak diburu
Harimau 1 1 1 Tidak diburu
Beruang 2 2 2 Tidak diburu
Tupai 2 2 2 Tidak diburu

Sumber: FGD dengan masyarakat Desa Karya Tani.

Kebakaran lahan gambut pada tahun 2015 terjadi di Desa Karya Tani. Dampak
kebakaran salah satunya telah berakibat pada perubahan populasi
keanekeragaman hayati yang ada di desa baik flora maupun fauna. Untuk vegetasi
flora ataupun tanaman yang terdampak kebakaran adalah tanaman perkebunan
sawit dan kelapa masyarakat. Sementara untuk tanaman sayur-sayuran,
hortikultura seperti jambu, mangga, rambutan, tanaman toga seperti jahe, kencur,
laos, tanaman polong - polongam seperti jengkol, dan petai tidak terdampak
karena ditanam di sekitar pemukiman serta tanaman tersebut hanya digunakan
untuk pemenuhan konsumsi pribadi tidak diperjualbelikan. Dan untuk fauna,
perkembangan populasinya lebih bersifat stagnan, babi merupakan hewan yang
populasinya cepat meningkat di Desa Karya Tani karena cepat berkembang biak
dan tidak pernah diburu oleh masyarakat.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 94
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

3.5 Hidrologi di Lahan Gambut

Berdasarkan Kepmen LHK No. 129 Tahun 2017 tentang Penetapan Peta
Kesatuan Hidrologi Gambut Nasional yang ditetapkan pada tanggal 28 Februari
2017, Desa Karya Tani secara keseluruhan masuk dalam wilayah Kesatuan Hidrologi
Gambut (KHG) Sungai Enok - Sungai Batang (lihat Peta KHG Kabupaten Inhil) yang
luasan KHG nya mencapai 96.169 hektar. Selain Desa Karya Tani ada beberapa desa
yang masuk KHG Sungai Enok - Sungai Batang yaitu sebagian kecil wilayah
Kelurahan Harapan Tani, Kecamatan Kempas, sebagian besar wilayah Desa Bagan
Jaya Kecamatan Enok dan Desa Suhada Kecamatan Enok.
Untuk tata kelola air di lahan gambut di Desa Karya Tani salah satunya
berupa parit yang penguasaannya dimiliki masyarakat. Selain itu juga ada yang
berbentuk kanal dan dikuasai oleh perusahaan sawit. Kanal perusahaan tersebut
ada di wilayah Dusun Karya Bersama. Pembuatan parit pertama kali di Desa Karya
Tani pada tahun 1981 sampai 1983 dan dua tahun kemudian tepatnya pada tahun
1985 perusahaan sawit membuat kanal. Fungsi awal parit yang dibuat oleh
masyarakat selain digunakan untuk mengairi kebun juga digunakan sebagai sarana
transportasi mengangkut hasil panen kelapa dengan metode dihanyutkan. Kanal
perusahaan juga difungsikan untuk transportasi mengangkut hasil panen kebun
perusahaan.
Istilah batang air di permukaan di Desa Karya Tani:

Tabel 4. Bentuk Batang Air di Desa Karya Tani

Bentuk batang air Pengertian


Parit Aliran sungai buatan yang dibuat oelh masyarakat yang
digunakan untuk sistem kepemilikan lahan, batas lahan serta
digunakan untuk mengairi lahan dan sarana trasportasi hasil
panen
Kanal Perusahaan Aliran sungai buatan yang sengaja dibuat oleh perusahaan
untuk akses transportasi dan kegiatan pertanian

Sumber: wawancara.

Kondisi aliran air di parit yang dimiliki oleh masyarakat pada umumnya
pasang surut dan mengalir kecuali Parit Manja yang kondisi paritnya mengalami
kebuntuan. Hal ini karena tidak pernah dilakukan perawatan dalam arti
pembersihan, di sisi lainnya di Parit Manja tidak terdapat penduduk yang mendiami
wilayah parit sehingga tidak pernah lagi digunakan sebagai sarana transportasi
hasil panen.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 95
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Selain itu ada beberapa parit yang berbatasan langsung dengan kanal
perusahaan seperti Parit Jujum, Parit H Abdul Ghofur, Parit Kasihan dan Parit
Jujum, dan Parit Timbul. Namun untuk Parit Kasian dan Parit Timbul aliran air di
perbatasan disekat oleh perusahaan, karena kondisi kedalaman Parit Asian dan
Parit Jujum yang rendah dengan perusahaan sehingga aliran air tidak mengalir ke
parit tersebut. Menurut penuturan masyarakat, saat memasuki musim kemarau
kondisi air di parit tersebut mengalami pendangkalan. Sementara kebakaran di
lahan gambut yang sering terjadi di musim kemarau namun ketersedian air yang
kurang menjadi kekhawatiran tersendiri bagi masyarakat saat melakukan
pemadaman dan titik api kebakaran pada tahun 2015 salah satunya ada di Parit
Tumin.
Bagi masyarakat ketersediaan air di parit menjadi bagian terpenting untuk
pengelolahan perkebunan karena parit adalah kunci utama untuk mengatasi
masalah pengairan di kebun, selain itu juga parit bukan hanya punya nilai ekonomis
tapi juga menjadi bagian dari sejarah awal pembukaan desa.

Gambar 9. Kondisi Perbatasan Parit Timbul dan Kanal Perusahaan

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 96
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 5. Daftar Nama Parit dan Kanal Di Desa Karya Tani

Nama Jenis Dibuat Kondisi Aliran Peruntukan dan


Keterangan
Barang Air Batang Air Tahun Air Fungsi
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Parit Pasang Surut
Darainase 1981 Pengairan Parit dan
Darmun & Mengalir
Buatan Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Parit Manja Darainase 1981 Buntu Pengairan Parit dan
Buatan Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Pasang Surut
Parit Jujum Darainase 1980 Pengairan Parit dan
Buatan & Mengalir Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Parit H.ABD Pasang Surut
Darainase 1982 Pengairan Parit dan
Gapur & Mengalir
Buatan Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Pasang Surut
Parit H. Tari Darainase 1982 Pengairan Parit dan
& Mengalir
Buatan Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Pasang Surut
Parit Kasian Darainase 1982 Pengairan Parit dan
Buatan & Mengalir Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Pasang Surut
Parit Timbul Darainase 1980 Pengairan Parit dan
& Mengalir
Buatan Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Pasang Surut
Parit Nurung Darainase 1981 Pengairan Parit dan
& Mengalir
Buatan Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Pasang Surut
Parit Tumin Darainase 1980 Pengairan Parit dan
& Mengalir
Buatan Kebun Masyarakat
Parit / Sebagai Sarana Dibuat Oleh Wakil
Pasang Surut
Parit Talib Darainase 1983 Pengairan Parit dan
Buatan & Mengalir Kebun Masyarakat
Sebagai Sarana
Kanal Tidak Pasang Dibuat Oleh
Kanal 1985 Transportasi
Buatan Surut Perusahaan (PT)
Hasil Panen

Sumber: Wawancara.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 97
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 10 Peta KHG Di Kabupaten Inhil

Sumber: Data Spasial Pemetaan Partisipatif 2018.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 98
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

3.6 Kerentanan Ekosistem Gambut

Kebakaran lahan gambut di Desa Karya Tani pada tahun 2015 terdapat di
kawasan Parit Kasihan hingga ke Parit H Tari dengan luas areal yang terbakar
mencapi 177,14 hektar, dengan kedalaman gambut berkisar 4 - 6 meter kurang
lebih. Titik api kebakaran dari pemukiman berjarak 1.5 kilometer dan hanya dapat
ditempuh dengan kendaraan roda dua.
Lokasi kebakaran lahan masyarakat pada tahun 2015 berbatasan langsung
dengan batas konsesi perkebunan sawit perusahaan, dan juga berdampingan
dengan bekas lahan perkebunan yang ditelantarkan oleh pemiliknya yang berupa
semak belukar. Kondisi tersebut menurut penuturan masyarakat yang
menyebabkan api cepat menjalar ke perkebunan sawit dan kelapa yang ada
disebelahnya.
Sedangkan kondisinya saat ini pasca kebakaran, lokasi titik api menjadi
perkebunan sawit yang ditelantarkan, karena pemilik kebun tidak lagi tinggal di
Desa Karya Tani. Jenis tanaman selain sawit juga ditumbuhi tanaman semak
belukar seperti semak pakis/ paku-pakuan senduduk serta kayu mahang. Saat
memasuki musim kemarau, khususnya bulan Juli sampai September, lahan gambut
yang ada di kawasan titik api mengalami kekeringan dan mudah terbakar karena
tanaman yang ada di atasnya juga dalam kondisi kering. Sementara kondisi air di
parit yang bersifat pasang surut pada saat musim kemarau mengalami
pendangkalan. Proses keringnya lahan gambut akhirnya berakibat pada pada
hilangnya kemampuan gambut untuk mengatur keluar masuknya air.

Gambar 11. Wilayah Titik Api Di Desa Karya Tani

Wilayah Titik Api

BATAS WILAYAH ATAR KONSENSI

Sumber: Data Spasial Pemetaan Partisipatif 2018.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 99
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab IV
Kependudukan

4.1 Data Umum Penduduk

Pada tahun 2018 penduduk Karya Tani terdiri dari 410 KK (Kepala Keluarga)
dengan jumlah penduduk secara keseluruhan sebanyak 1.324 jiwa yang terdiri dari
jumlah penduduk laki - laki sebanyak 703 Jiwa dan jumlah penduduk perempuan
sebanyak 621 jiwa. Jumlah penduduk laki - laki di Desa Karya Tani lebih banyak 11,7
% dibandingkan jumlah penduduk perempuan.

Gambar 12. Grafik Jumlah Penduduk Desa Karya Tani

47% 53%

Laki - Laki Perempuan

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Jumlah penduduk produktif atau jumlah usia angkatan kerja (15 - 64 tahun)
laki - laki lebih besar 9,72 persen dari jumlah penduduk produktif perempuan
namun jumlah penduduk non produktif atau usia bukan angkatan kerja ( 0 - 14
tahun dan 65 tahun ketas) laki - laki dan perempuan sama. Masing - masing ada di
angka 17,37 persen dari total seluruh jumlah penduduk di Desa Karya Tani. Secara
keseluruhan usia penduduk produktif di Desa Karya Tani mencapai 864 jiwa atau
mecapai 65,25 persen, sedangkan usia non produktif sebanyak 460 jiwa atau
mencapai 34,74 persen dari jumlah total penduduk Desa Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 100
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 6. Jumlah Penduduk Desa Karya Tani


Berdasarkan Kategori Produtif dan tidak produktif
Kategori Usia
Uraian
Usia Produktif Usia Non Produktif
Jenis Kelamin L P L P
Jumlah 473 391 230 230
Persentase 35,72 % 29.53 % 17,37 % 17,37 %

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Gambar 13. Grafik Jumlah Penduduk Usia Produktif dan Non-Produktif

35%

65%

Usia Penduduk Produktif Usia Penduduk Non Produktif

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Rasio Ketergantungan (dependency ratio) di Desa Karya Tani adalah 53,34


persen yang artinya setiap 100 orang yang dianggap bekerja (usia produktif)
mempunyai tanggungan sebanyak 53 orang yang belum dianggap produktif.
Rasio ketergantungan merupakan perbandingan antara jumlah penduduk usia 0
– 14 tahun, ditambah dengan jumlah penduduk 65 tahun (keduanya disebut
bukan usia angkatan kerja/usia tidak produktif) dibandingkan dengan jumlah
penduduk usia 15 – 64 tahun (usia angkatan kerja/usia produktif).
Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), rasio ketergantungan merupakan
indikator demografi terpenting, semakin tingginya representase rasio
ketergantungan menunjukkan semakin tingginya beban yang harus ditanggung
penduduk yang produktif untuk membiayai penduduk yang tidak produktif dan
begitupun sebaliknya. Rasio Ketergantungan juga merupakan indicator kasar
untuk menunjukkan keadaan ekonomi.
Jika dilihat dari tingkat pendidikan formal yang pernah ditempuh,
penduduk laki - laki di Desa Karya Tani yang berpendidikan formal lebih banyak
14,15 persen dari jumlah penduduk perempuan yang pernah menempuh
pendidikan formal. Namun untuk tingkat pendidikan formal s1 perempuan lebih
banyak dimana perempuan yang tingkat pendidikannya s1 di karya tani sebanyak
8 orang dan laki - laki hanya 5 orang.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 101
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 7. Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan

Jenis Kelamin
Pendidikan Formal
Laki - Laki Perempuan
SD dan yang sederajat 105 jiwa 79 Jiwa
SMP dan yang sederajat 53 Jiwa 50 Jiwa
SLTA dan yang sederajat 49 Jiwa 45 Jiwa
S1 5 Jiwa 8 Jiwa
Jumlah 212 jiwa 182 jiwa

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Gambar 14. Grafik Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan

120
105 Laki - Laki Perempuan
100

79
80

60 53 50 49
45
40

20
5 8

0
SD dan yang SMP dan yang SLTA dan yang S1
sederajad sederajad sederajad

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Sedangkan berdasarkan pekerjaan utamanya jumlah penduduk laki - laki


lebih banyak 23,22 persen dibandingkan penduduk perempuan.

Tabel 8. Jumlah Penduduk berdasarkan Pekerjaan

Jenis Kelamin
Pekerjaan utama
Laki - Laki Perempuan
Petani /pekebun 455 jiwa 325 Jiwa
Pegawai Negeri Sipil 1 Jiwa
lainnya 164 Jiwa 151 Jiwa
Jumlah 620 Jiwa 476 Jiwa

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Jika dilihat dari tingkat keluarga prasejahtera maka yang dominan di Karya
Tani adalah keluarga prasejahtera 2 yang mencapai 45, 36 persen dari total seluruh
jumlah KK yang ada di Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 102
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 9. Jumlah Kepala Keluarga berdasarkan Tingkat Keluarga Prasejahtera

No Kategori Jumlah
1 Jumlah Keluarga Prasejahtera 102 keluarga
2 Jumlah Keluarga sejahtera 1 91 keluarga
3 Jumlah Keluarga sejahtera 2 186 keluarga
4 Jumlah Keluarga sejahtera 3 31 keluarga
5 Jumlah Keluarga sejahtera 3 plus 0 keluarga
Total Jumlah Kepala Keluarga 410 keluarga

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

4.2 Laju Pertumbuhan Penduduk

Menurut BPS, Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP), sebuah angka yang


menunjukkan tingkat pertambahan penduduk pertahun dalam jangka waktu
tertentu . Angka ini dinyatakan dalam persentase dari penduduk dasar dan LPP
adalah untuk mengetahui perubahan jumlah penduduk antar dua atau lebih
priode waktu. maka untuk mengetahui laju pertumbuhan penduduk dibutuhkan
data pembanding jumlah penduduk setiap tahunnya, pada tahun sebelumnya. Dan
laju pertumpuhan penduduk Desa Karya Tani dari tahun 2016 ke 2018 sebesar - 8
persen maka dalam setiap tahunnya jumalah penduduk di Desa Karya Tani
berkurang 8 persen.

Tabel 10. Jumlah Total penduduk dalam priode satu tahun

2016 2017 2018

1573 jiwa 1440 jiwa 1324 jiwa

Sumber: Profil desa dan BPS.

Gambar 15. Grafik Jumlah Penduduk Karya Tani 2016 - 2018

1600 1573
2016 2017 2018
1550
1500
1440
1450
1400
1350 1324
1300
1250
1200
1150
Jumlah Penduduk

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 103
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

4.3 Tingkat Kepadatan Penduduk

Dengan luasan wilayah desa 30,14 Km², pada tahun 2018 tingkat kepadatan
penduduk Desa Karya Tani sebesar 43,92 Km², artinya ada sekitar 44 jiwa yang
tinggal di setiap 1 Km² . Angka kepadatan penduduk menunjukan rata - rata jumlah
penduduk tiap satu kilometer persegi. Semakain besar angka kepadatan penduduk
menunjukkan bahwa semakin padat penduduk yang mendiami wilayah tersebut.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 104
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 105
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab V
Pendidikan dan Kesehatan

5.1 Jumlah Tenaga Pendidikan dan Tenaga Kesehatan

Amanat Undang – Undang Dasar 1945, menegaskan bahwa setiap warga


Negara berhak untuk menadapatkan pendidikan (Pasal 31 ayat 1). Hak untuk
mendapatkan pendidikan juga tertuang dalam pasal 12 UU No. 39 Tahun 1999
tentang Hak Asasi Manusia, yang menyebutkan bahwa “setiap orang berhak atas
perlindungan bagi pengembangan pribadinya, untuk memperoleh pendidikan ….
sesuai dengan hak asasi manusia” dalam hal ini ditekankan bahwa hak
memperoleh pendidikan adalah hak asasi manusia.
Di sisi lainya dalam proses penyelengaraan pendidikan harus diselenggarakan
secara demokratis, berkeadilan serta tidak diskriminatif (pasal 4 ayat 1 UU No. 20
tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional) artinya proses penyelenggaraan
pendidikan di setiap daerah harus mendapatkan kualitas yang sama tanpa
membedakan kategori daerah terpencil ataupun daerah maju.
Jenjang fasilitas pendidikan di Desa Karya Tani hanya sampai pada tingkat
Sekolah Dasar dengan jumlah total murid dari 57 siswa. Pada tahun 2018 jumlah
siswa mengalami penurunan jika dibandingkan pada tahun 2017 yang semula 43
siswa menjadi 38 siswa. Sementara di tingkat pendidikan Paud Harapan Mulia dari
9 siswa pada tahun 2017 menjadi 15 siswa di tahun 2018. Sedangkan untuk jumlah
tenaga pendidik pada tahun 2018 mencapai 13 orang, yang terdiri dari 7 orang yang
berstatus PNS yang seluruhnya menjadi tenaga pendidik di SDN 020 dan 6 orang
yang statusnya sebagai tenaga pendidik honorer. 3 orang menjadi tenaga pendidik
di Paud Harapan Mulia dan 3 orang sisanya menjadi tenaga pendidik di SDN 020.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 106
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 12. Data Jumlah Murid dan Guru di Desa Karya Tani

Sarana Jumlah Murid Guru


Kelas
Pendidikan 2017 2018 PNS Honorer
PAUD
9 15 3
Harapan Mulia
Jumlah 9 15 3
1 8 5
2 4 7
3 8 5
SD 7 3
4 8 5
5 9 8
6 6 8
Jumlah 43 38 10

Sumber: Data dari Sekolah.

Kesehatan merupakan bagian dari hak asasi manusia dan juga bagian dari
salah satu unsur kesejahteraan. Jaminan hak atas kesehatan dapat ditemukan
dalam pasal 12 ayat 1 tentang Konvensi Internasional tentang Hak Ekonomi Sosial
dan Budaya yang ditetapkan oleh Majelis Umum PBB 2200 A (XXI) tanggal 16
Desember 1966 yang telah diratifikasi oleh Indonesia melalui Undang-Undang No.
11 tahun 2005 tentang Pengesahan Konvenan Internasional tentang Hak-hak
Ekonomi, Sosial dan Budaya. Jaminan hak atas kesehatan juga ditegaskan dalam
Pasal 28 H ayat 1 Undang-Undang Dasar 1945 menyebutkan bahwa “setiap orang
berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal dan mendapatkan
lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan
kesehatan.”
Berdasarkan UU No. 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, kesehatan
merupakan bagian dari pelayanan publik yang menjadi tanggung jawab pemrintah
dan dipertegas dalan UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, disebutkan pada
pasal 14 ayat 1 dan 2 yang menyebutkan bahwa pemerintah bertanggung jawab
atas jaminan pelaksanaan upaya kesehatan yang merata dan terjangkau oleh
masyarakat mulai dari proses perencanaan sampai penyelenggaraan dan tanggung
jawab yang dimaksukan adalah dikhususkan pada pelayanan publik.
Proses penyelenggaraan kesehatan di Desa Karya Tani dalam bentuk pustu
(puskesmas pembantu) yang terdapat di Dusun Karya Bersatu.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 107
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 13. Jumlah Fasilitas kesehatan dan Tenaga Kesehatan

Nama Status
Fasiltas Tenaga Kesehatan
Kesehatan PNS Honorer
Sumarni Amd.Keb (Bidan ) √
Ika Nurhidayah Amd.Keb (Bidan) √
Pustu
Ibut Kasmawati Amd. Keb (Bidan) √
Hernita Amd.Keb √
Jumlah 4

Sumber: Observasi lapangan.

5.2 Kondisi Fasilitas Pendidikan dan Fasilitas Kesehatan

Pendidikan yang berkualitas harus diimbangi dengan ketersediaan sarana


dan prasana yang memadai. Selain itu keberadaan sarana dan prasana pendidikan
menjadi bagian terpenting untuk meningkatkan kualitas serta menunjang mutu
pendidikan. Berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 24 tahun
2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana untuk SD/MI, SLTP/MTS, SMA/MA,
standar sarana dan prasana mencangkup: kriteria sarana minimum terdiri dari
perabot, peralatan pendidikan, buku dan sumber belajar lainnya , teknologi
informasi dan komunikasi serta perlengkapan lain yang wajib dimiliki oleh setiap
sekolah atau madrasah. Kriteria minimum prasarana terdiri dari lahan, bangunan,
ruang–ruang dan instalasi daya yang wajib dimiliki oleh setiap sekolah ataupun
madrasah.
Berdasarkan kriteria minimum sarana dan prasana yang ditetapkan menurut
peraturan menteri di atas, kondisi sarana dan prasana pendidikan di Desa Karya
Tani berdasarkan hasil observasi kondisinya masih belum memenui standar,
misalkan terkait kebutuhan prasarana teknologi dan informasi. Sampai saat ini di
sekolah yang ada di Desa Karya Tani belum ada peralatan yang menunjang
kebutuhan tersebut. Sedangkan fasilitas pendidikan yang hanya sampai tingkat
Sekolah Dasar bagi siswa yang ingin melanjutkan sekolah pada tingkat pendidikan
berikutnya harus melanjutkan pendidikan di luar desa seperti di Rumbai Jaya.
Sementara terkait sarana dan prasana kesehatan di Desa Karya Tani belum
memadai untuk mengatasi penanganan pasien yang mengalami gangguan
kesehatan saat kebakaran hal tersebut dapat dilihat dari ketiadaan tabung
oksigen serta terbatasnya masker yang ada di Pustu.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 108
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

5.3 Angka Partisipasi Pendidikan

Untuk melihat tingkat partisipasi pendidikan dalam bentuk Angka Partispasi


Sekolah (APS), Angka Partisipasi Kasar (APK) atau Angka Partisipasi Murni (APM),
sangat dibutuhkan ketersediaan data terkait data usia sekolah. Namun data
tersebut tidak bisa ditemukan di desa, dan hanya terdapat data tingkat
pendidikan. Dengan melihat tabel di bawah, dapat diketahui tingkat pendidikan di
Desa Karya Tani masih belum begitu baik, misalkan pada usia pendidikan dini umur
3 tahun sampai 6 tahun ada 11 anak yang tidak menempuh pendidikan usia dini,
dan ada 31 orang dengan usia 18 - 56 yang tidak pernah sekolah.

Tabel 14. Tingkat Pendidikan di Desa Karya Tani

Tingkat pendidikan Laki-laki Perempuan


Usia 3-6 tahun yang belum masuk TK 8 orang 3 orang
Usia 3-6 tahun yang sedang TK/play group 20 orang 18 orang
Usia 7-18 yang tidak pernah sekolah - orang - orang
Usia 7-18 yang sedang sekolah 91 orang 82 orang
Usia 18-57 tahun yang tidak pernah sekolah 19 orang 12 orang
Usia 18-56 tahun pernah SD tetapi tidak tamat 110 orang 105 orang
Jumlah usia 12-56 tahun tidak tamat SLTP 120 orang 108 orang
Jumlah usia 18-56 tahun tidak tamat SLTA 42 orang 55 orang

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

5.4 Jumlah Korban Bencana Kebakaran dan Asap Tahun 2015

Kebakaran pada tahun 2015, terjadi di wilayah Parit Kasihan dan Parit H Tari
dengan luas area kebakaran mencapai kurang lebih 146 hektar. Karena posisi lahan
kebakaran jauh dari pemukiman sehingga tidak berdampak langsung pada
kesehatan masyarakat atau tidak menyebabkan gangguan kesehatan secara
langsung, namun akibat kebakaran tersebut masyarakat Desa Karya Tani
mengalami kerugian material karena banyak komoditas kebun kelapa yang
terbakar, dan juga beberapa komoditas perkebunan sawit masyarakat yang juga
terbakar.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 109
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab VI
Kesejarahan dan Kebudayaan Masyarakat

6.1 Sejarah Desa

Pada awalnya Desa Karya Tani merupakan sebuah Dusun yang bernama
Dusun Karya Nyata Desa Mumpa dan terdapat 10 batang parit yang dikelola oleh
Kepala Parit. Nama-nama parit disesuaikan dengan nama orang yang pertama
membuka lahan. Lahan masyarakat sebagian besar masih semak belukar dan
kebun kelapa yang baru diolah dan saluran-saluran air/parit yang ada merupakan
hasil dari swadaya masyarakat.
Nama Desa Karya Tani di ambil dari nama daerah asalnya semula yaitu Dusun
Karya Nyata. Dusun Karya Nyata dimekarkan menjadi Desa Karya Tani dan pada
saat itulah Kepala Desa Persiapan yang dipimpin oleh Bapak Tumin dan para
stafnya pada tahun 1999 mengundang seluruh warga Transmigrasi membentuk
Musyawarah dan Mufakat mengadakan Pemilihan Pejabat Sementara Kades (PJS
Kades) terpilih Bapak Tumin dari warga lokal.
Pada tahun 1999, pergantian PJS Kades terpilih adalah Bapak Tumin pada
tahun 2002 melalui pemilihan Kepala Desa, terpilihlah Kepala Desa yang baru yaitu
Bapak Rusni Bros Husein menjadi Kepala Desa Karya Tani masih dalam wilayah
Kecamatan Tempuling. Pada tahun 2008 penggantian Kepala Desa Rusni Bros
Husein melalui pemilihan Kepala Desa, terpilihlah Bapak Anang Pahmi sebagai
Kepala Desa yang baru di Desa Karya Tani Kecamatan Kempas Kabupaten Indragiri
Hilir tahun 2008 hingga tahun 2014. Pada tahun 2005, pemekaran Kecamatan
Tempuling dipecah menjadi dua yaitu Kecamatan Induk Tempuling dan Kecamatan
Kempas. Desa Karya Tani masuk pada wilayah Kecamatan Kempas, Kabupaten
Indragiri Hilir, Provinsi Riau. Pada tahun 2015 terpilih PJS Kepala Desa dari Kantor
Camat Kempas untuk Desa Karya Tani adalah Bapak Nasrun. A selama satu tahun,
pada tahun 2015 dilaksanakan pemilihan Kepala Desa Karya Tani dan terpilihlah
Bapak Anang Pahmi, SP sebagai Kepala Desa Terpilih sampai dengan sekarang.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 110
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

6.2 Etnis, Bahasa, Agama

Penduduk Karya Tani pada awalnya adalah penduduk pendatang, yang terdiri
dari penduduk transmigrasi maupun penduduk perantau dan akhirnya menetab di
desa karya tani sampai sekarang. Etnis yang dominan menempati Desa Karya Tani
adalah etnis Jawa sebesar 43,88 persen dan berikutnya yang terbesar adalah etnis
Banjar sebanyak 34,13 persen namun seiring berjalan waktu tejadi akulturasi
budaya karena masyarakat di Karya Tani mempunyai sifat terbuka antar etnis yang
didasarkan sikap saling toleransi. Berikut jumlah penduduk Karya Tani berdasarkan
etnis:

Tabel 15. Jumlah Penduduk berdasarkan Etnis.

Jenis Kelamin
Etnis
Laki - Laki Perempuan
Batak 23 Jiwa 16 Jiwa
Melayu 118 jiwa 75 Jiwa
Jawa 299 jiwa 282 Jiwa
Bugis 27 jiwa 23 Jiwa
Banjar 232 Jiwa 220 Jiwa
Minang 4 Jiwa 5 Jiwa

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Bahasa yang digunakan dalam keseharian khususnya interaksi antar


masyarakat adalah bahasa Indonesia. Namun untuk komunikasi yang sifatnya
sesama etnis secara umum menggunakan bahasa daerahnya masing–masing.
Pemeluk agama Islam merupakan mayoritas agama yang dianut oleh masyarakat
desa Karya Tani dan sebagian pendatang beragama lain.

Tabel 16. Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama

Jenis Kelamain
Agama
Laki - Laki Perempuan
Islam 701 jiwa 619 Jiwa
Kristen 2 Jiwa 2 Jiwa
Jumlah 703 jiwa 621jiwa

Sumber: Profil Desa Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 111
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

6.3 Legenda

Berdasarkan hasil wawancara dengan beberapa tokoh masyarakat, di Karya


Tani tidak ditemukan adanya cerita rakyat atau legenda yang berkembang yang
diakui oleh masyarakat keberadaanya baik terkait dengan keberadaan desa
ataupun terkait dengan kehidupan sosial masyarakat. Ada beberapa yang mungkin
bisa dijadikan penyebab terkait tidak adanya legenda yang beredar di masyarakat
yang berhubungan dengan keberadaan desa. Pertama penduduk Karya Tani secara
umum adalah pendatang sehingga tidak terdapat garis sejarah maupun cerita yang
menghubungkan keberadaan masyarakat dengan desa. Kedua, penduduk Karya
Tani adalah penduduk yang majemuk terdiri dari berbagai etnis yang punya ikatan
masing- masing.

6.4 Kesenian Tradisional

Di Desa Karya Tani tidak terdapat kesenian yang asli, karena memang secara
keseluruhan masyarakat Karya Tani terdiri dari berbagai etnis yang sudah menetap
dari beberapa generasi. Namun kesenian tradisional yang ada di Desa Karya Tani
disetiap komunitas etnis masih dipraktekkan saat ada acara tertentu misalkan
seperti hajatan pernikahan komunitas etnis Banjar mengadakan pertunjukan silat,
komunitas etnis Melayu masih mempraktekkan pantun dan cacah inai.

6.5 Kearifan Lokal dalam Pengelolaan Sumber Daya Alam

Kearifan lokal yang masih berkembang di Desa Karya Tani terkait dengan
pengelolahan sumber daya alam adalah adalah Nimah Parit (tasyakuran parit) atau
selamatan parit. Nimah parit bagian dari penghormatan masyarakat Desa Karya
Tani atas jasa pembuat parit (leluhur parit) acara inti dari Nimah parit adalah doa
bersama yang ditujukkan kepada pembuat parit.
Tradisi Nimah parit dilakukan pada 2 Muharram pada awal tahun dalam
kalender Islam. Tradisi Nimah Parit sebenarnya tradisi yang sudah lama dilakukan
desa yang awalnya sebagai wujud syukur atas nikmat yang diperoleh dari usaha
pertanian di lahan parit, serta doa untuk keselamatan masyarakat desa. Tradisi
Nimah parit ini biasanya dilakukan di rumah ketua RW setempat. Sedangkan untuk
kebutuhan dana dalam proses pelaksanaan Nimah parit dilakakukan dengan
swadaya, setiap Kepala Kelurahan dikenakan iuran Rp50.000.
Dalam proses pelaksanaan Nimah parit terbagi menjadi tiga bagian. Pertama,
proses pemotongan kambing yang kemudian diolah atau dimasak secara bersama
– sama. Kedua setelah proses pemotongan kambing di malam harinya dilakukan
pembacaan doa bersama yang dilakukan oleh kaum laki - laki berupa pembacaan
yasin dan tahlil yang ditujukan untuk pembuat parit (leluhur parit) yang sudah
meninggal. Ketiga, dilakukan doa bersama kembali yang juga melibatkan kaum
perempuan.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 112
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 113
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab VII
Pemerintahan dan Kepemimpinan

7.1 Pembentukan Pemerintahan

Desa Karya Tani merupakan hasil dari pemecahan Desa Induk Mumpa,
Kecamatan Tempuling. Saat masih berstatus desa persiapan tahun 1998 Desa
Karya Tani hanya terdiri dari satu dusun dengan jumlah penduduk 1.331 jiwa
dengan batas sebelah utara dengan Rumbai Jaya, sebelah selatan dengan
Kecamatan Kerintang, sebelah timur dengan Bagan Jaya dan sebelah barat dengan
Desa Teluk Kiambang.
Karya Tani ditetapkan menjadi desa persiapan bersamaan dengan 23 desa
lainnya di Kabupaten Inhil pada 19 Juli 1998 di Pekanbaru oleh Gubernur Riau
Soeripto. Dengan ditetapkannya Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I
Riau Nomor. 296 Tahun 1998, tentang Pengesahan 23 Desa - desa Persiapan dalam
Wilayah Kabupaten Daerah Tingkat II Inhil. Keputusan tersebut merupakan tindak
lanjut dari Surat Bupati Kepala Daerah Tingkat II Indragiri Hilir tanggal 24 Juli 1998
Nomor 1026/Pemdes/140, perihal tentang Usul Pemecahan Desa.
Saat menjadi desa persiapan, Desa Karya Tani sepenuhnya di bawah
pembinaan pemerintahan kabupaten, dan pemerintah kabupaten juga ditugaskan
untuk membentuk struktur organisasi pemerintahan desa. Selain itu pemerintahan
kabupaten diwajibkan untuk membantu ketersedian sarana dan prasana
operasional agar menunjang kelancaran penyelengaraan pemerintah desa
persiapan. Desa Karya Tani ditetapkan sebagai desa definitif pada tahun 2000.
Adapun pejabat Kepala Desa Karya Tani mulai berdiri sampai sekarang
sebagai berikut :
1. Tahun 1999 – 2002 Bapak Tumin sebagai Kepala Desa Persiapan dan Ibu Sri
Lestari sebagai Sekretaris Desa.
2. Tahun 2002 – 2007 Bapak Rusni Bros Husein sebagai Kepala Desa dan Bapak
Sukiman, Dedi Ahmad sebagai Sekretaris Desa.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 114
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

3. Tahun 2008 - 2014 Bapak Anang Pahmi sebagai Kepala Desa dan Bapak Dedi
Ahmad sebagai Sekretaris Desa yang sudah menjadi PNS.
4. Tahun 2015 – 2015 Bapak Nasrun.A sebagai PJs Kepala Desa dan Bapak Dedi
Ahmad sebagai Sekretaris Desa yang sudah menjadi PNS.
5. Tahun 2016 – Sekarang Bapak Anang Pahmi, SP sebagai Kepala Desa dan Bapak
Dedi Ahmad sebagai Sekretaris Desa yang sudah menjadi PNS.

7.2 Struktur Pemerintahan Desa 2018

Adapun struktur Pemerintahan Desa Karya Tani adalah sebagai berikut :

Gambar 16. Bagan Struktur Pemerintahan Desa Karya Tani

Sumber: Arsip Desa Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 115
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

TUGAS POKOK DAN FUNGSI

Tugas pokok dan fungsi Aparatur Desa Karya Tani adalah:


1. Kepala Desa
Kepala Desa adalah pemerintaha Desa atau yang disebut dengan nama lain
yang dibantu perangkat Desa sebagai unsur penyelenggara pemerintahan
Desa (UU no.6 tahun 2014 pasal 1 ayat 3) dan juga bertugas melaksanakan
prinsip tata pemerintahan Desa yang akuntabel, transparan, professional,,
efektif, efisien, bersih serta bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme,
menyelenggaran administrasi pemerintahan Desa yang baik, mengelola
keuangan Desa dan aset Desa, menyelessaikan perselisihan masyarakat di
Desa, mengebangkan potensi sumber daya alam, dan melestarikan
lingkungan hidup serta memberikan informasi kepada masyarakat
2. BPD (Badan Permusyawaratan Desa)
BPD adalah lembaga yang melaksanakan fungsi pemerintahan yang
anggotanya merupakan wakil dari penduduk Desa berdasarkan
keterwakilan wilayah dan ditetapkan secara demokrasi adapun fungsi BPD
yang berkaitan dengan kepala Desa yaitu (UU RI no.6 tahun 2014 pasal 55)
adalah membahas dan menyepakati rencana peraturan Desa bersama
kepala Desa; menampung dan menyalurkan aspirasi masyarakat Desa dan
melakukan pengawasan kinerja kepala Desa.
3. Sekretaris Desa
Adalah merupakan perangkat Desa yang membantu kepala Desa untuk
mempersiapkan administrasi dan melaksanakan pengelolaanya,
mempersiapkan bahan penyusunan peraturan Desa, melakukan koordinasi
untuk penyelenggaraan rapat rutin; melaksanakan tugas lain yang diberikan
kepala Desa.
4. Pelaksana Teknis Desa
a. Kepala urusan umum (Kaur umum) bertugas membantu sekretaris
dalam melaksanakan administrasi umum, tata usaha, dan juga kearsipan
b. Kepala urusan perencanaan (Kaur perencanaan) bertugas membantu
kepala Desa mempersiapkan bahan rumusan kebijakan teknis
pengembangan ekonomi masyarakat Desa, melaksanakan administrasi
pembangunan serta menyiapkan bahan usulan kegiatan
c. Kepala urusan pemerintahan (Kaur pemerintahan) bertugas membantu
kepala Desa dalam melakukan pengelolaan administrasi kependudukan,
administrasi pertanahan, membantu penyusunan perencanaan
peraturan Desa.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 116
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

7.3 Kepemimpinan Tradisional

Kepemimpinan tradisional di Desa Karya Tani dibentuk atas dasar sejarah


pembukaan parit karena Desa Karya Tani merupakan salah satu desa yang ada di
Kecematan Kempas yang pembentukannya diawali dengan pembukaan parit.
Dalam setiap parit yang ada di Desa Karya Tani dipimpin oleh Kepala Parit, Kepala
parit merupakan tokoh tradisional yang diangkat atas dasar kesepakatan bersama
atau musywarah bersama anggota parit. Untuk dapat menjadi kepala parit
biasanya adalah orang mengetahui seluk beluk dan sejarah tentang awal
pembukaan parit. Selain itu juga kepala parit dituntut untuk mengetahui asal usul
kepemilikan lahan yang ada di kawasan parit tersebut.
Sifat kepemimpinan parit itu lokalitas artinya kepemimpinannya hanya ada
pada ruang lingkup parit tertentu atau hanya di sekitaran parit yang dipimpinya.
Proses pemilihan kepala parit juga hanya melibatkan keanggotaan parit. Walau
kedudukannya tidak tercatat secara formal di desa, namun setiap kegiatan, dan
pengurusan serta masalah yang ada di parit, kepala parit menjadi tokoh yang
dianggap sebagai salah satu pemberi keputusan.

7.4 Aktor Berpengaruh

Jika aktor berpengaruh dilihat dari proses kemampuan untuk


mempengaruhi orang lain sehingga orang lain tersebut terpengaruh dan akhirnya
mengikuti. Maka pengaruh itu dapat diartikan sebagai kekuasaan dan wewenang.
Kekuasaan di sini berarti merujuk pada kemampuan seseorang untuk
mempengaruhi orang lain atau pihak lain dan kedua wewenang merupakan
kekusaan seseorang atau sekelompok orang yang mendapat dukungan atau
pengakuan dari masyarakat. Menurut Prasodjo (1982:54), bahwa latar belakang
politik dan agama memiliki pengaruh penting dalam kepemimpinan di pedesaan.
Salah satu tokoh yang berpengaruh di Desa Karya Tani adalah Kepala Desa
pertama saat Karya Tani masih sebagai desa persiapan pada tahun 1998. Selain itu,
beliau juga adalah pelopor pembukaan desa yang waktu itu masih bernama Dusun
Karya Nyata. Parit yang dibuat diberikan nama yaitu Parit Tumin menjadi salah satu
parit pertama yang dibuat di desa pada tahun 1980.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 117
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

7.5 Mekanisme Penyelesaian Sengketa/Konflik Penguasaan Lahan

Pada umumnya setiap penyelesain konflik yang ada di Desa Karya Tani
diselesaikan dengan dua mekanisme, yaitu pertama penyelesaian sengketa atau
konflik yang diselesaikan secara formal, yang artinya melalui lembaga formal yang
ada di desa. Mekanisme penyelesaian formal misalkan terkait penyelesaian
administratif, serta upaya tidak lanjut apabila penyelesaian di tingkat aktor non
formal tidak menemui jalan keluar.
Kedua dengan mekanisme informal dengan melibatkan aktor non formal di
desa yang dipercayai olah masyarakat langsung sebagai tokoh yang punya hak dan
kewajiban untuk menyelesaikan setiap masalah yang timbul. Misalkan
penyelesaian yang bersifat non formal adalah penyelesaian yang timbul atau
berkaitan dengan penguasaan ataupun pemanfaatan di lahan yang terdapat pada
parit.

7.6 Mekanisme/Forum Pengambilan Keputusan Desa

UU No. 6 tahun 2014 Tentang Desa telah memberikan acuan untuk


bagaimana masyarakat terlibat aktif dalam menyampaikan segala bentuk
kepentinganya dalam bentuk yang lebih partisipatif. UU Desa telah memberikan
kerangka normatif dan Institusional bagi pelaksanaan demokrasi desa yang
mencangkup aspek kepemimpinan, akuntabilitas, deliberasi, representasi dan
partisipasi (Shohibudin, 2015).
Di Desa Karya Tani, mekanisme pengambilan keputusan sebagai amanah dari
UU Desa yaitu penetapannya melalui lembaga Musyawarah Desa (MD).
Keberadaan lembaga Musyawarah Desa yang ditetapkan oleh UU Desa sebagai
kelembagaan forum deliberatif untuk penyaluran aspirasi, kepentingan dan
kontrol dari warga desa. Berdasarkan pasal 54 menetapkan Kelembagaan
Musywarah Desa (MD), setiap keputusan yang diambil di tingkatan desa diawali
dengan Musyawarah Desa (MD) seperti yang tertuang dalam pasal 54 UU Desa,
yang menyebutkan bahwa Musyawarah Desa merupakan forum permusyawaratan
yang bersifat strategis dalam penyelengaraan pemerintahan desa dimana MD
diikuti oleh Badan Musyawarah Desa, dan unsur masyarakat desa. Berikut ini
adalah diagram hubungan antar – kelembagaan dalam pemerintahan desa sesuai
dengan UU Desa :

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 118
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 17. Hubungan Kelembagaan Desa ( Menurut UU Desa)

(Zakaria, 2014)

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 119
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab VIII
Kelembagaan Sosial

8.1 Organisasi Sosial Formal

Tabel 17. Organisasi Sosial Formal

Tahun Jumlah
No Nama Lembaga Nama Ketua
Terbentuk Anggota
1 PEMDES 1998 Anang Hanafi 9
2 BPD 2000 Idham Khalid 7
3. PKK 1998 Efita Suryani 24
4 Karang Taruna 2000 Abi Syabila 39
5 Kelompok Tani Tukul Heri 45
Mulyono
6 Kelompok 2018 Abd Jalil 15
Masyarakat
(Pokmas) Karya
Ternak

Sumber: Wawancara dan FGD 1.

8.1.1. PKK (Pembinaan Kesejahteraan Keluarga)


PKK di Desa Karya Tani dibentuk pada tahun 1998 saat Desa Karya tani
masih berstatus sebagai Desa Persiapan. PKK Desa Karya Tani saat ini
diketuai oleh Ibu Efita Suryani yang beranggotakan 24 orang. Tim penggerak
PKK Desa Karya Tani bertugas membantu pemerintahan desa dan juga
sebagai mitra pemerintahan desa dalam pemberdayaan serta meningkatkan
kesejahteraan keluarga dengan memberikan penyuluhan, memberikan
motivator serta menggerakkan warga desa agar mau dan mampu
melaksanakan progam PKK. Salah satu program PKK adalah penanaman
Toga (Tanaman Obat Keluarga).

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 120
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

8.1.2. Kelompok Tani


Kegiatan kelompok tani yang ada di Desa Karya Tani adalah Gabotan.
Gabotan adalah sistem pinjaman dari desa untuk masyarakat. Sistem awal
gabotan adalah dana awal dari pemerintah kemudian dipinjamkan atau
disalurkan kepada masyarakat. Program tersebut dilaksanakan satu tahun
sekali yaitu sekitar tanggal 17 Februari. Gabotan ini dilakukan sejak tahun
2008. Jumlah pinjaman awal bisa mencapai Rp1.000.000 kemudian pinjaman
seanjutnya biasanya hanya < Rp500.000 atau tergantung masyarakat.

8.1.3. Pokmas Karya Ternak


Pokmas Karya Ternak merupakan kelompok masyarakat yang dibentuk
oleh BRG (Badan Restorasi Gambut) yang bertujuan untuk
mengakselerasikan program restorasi Gambut dengan tetap memperhatikan
peningkatan ekonomi masyarakat dengan cara merevitalisasi mata pencarian
masyarakat, untuk saat ini pokmas Karya Ternak bergerak dalam
pemeliharaan hewan ternak seperti sapi.

8.2 Organisasi Sosial Nonformal

Di samping adanya kelembagaan sosial formal, di Desa Karya Tani juga ada
organisasi sosial informal yang dianggap sangat penting keberadaannya demi
mendukung kegiatan pembangunan yang ada di desa, yakni:

8.2.1. Pengajian di Parit Kasihan


Ritualitas keagamaan menjadi salah satu kegiatan yang rutin di lakukan
di Desa Karya Tani salah satunya adalah pengajian di Parit Kasihan. Pengajian
di Parit Kasihan ada dalam dua bentuk, pengajian untuk kaum perempuan
dan pengajian untuk kaum laki – laki. Pengajian untuk kaum perempuan
dipimpin oleh Ibu Partini dan pengajian untuk kaum laki - laki dipimpin oleh
Bapak Matsih. Keanggotaan dua pengajian tersebut lokalitas hanya warga
masyarakat Parit Kasihan. Kegiatannya seperti pembacaan Al Qur’an,
pembacaan Yasinan Tahlil serta di tutup dengan doa. Pengajian kaum
perempuan biasanya didominasi oleh ibu - ibu yang dilaksanakan pada setiap
Jum’at sore sedangkan untuk laki - laki yang didominasi oleh bapak - bapak
dilaksanakan pada kamis malam atau malam jum’at. Biasanya pengajian
tersebut bisa dilaksanakan di masjid ataupun di rumah warga yang
mempunyai hajat.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 121
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

8.3 Jejaring Sosial Desa

Keberadaan jaringan sosial dalam bentuk politik, budaya, sosial maupun


agama sampai saat ini tidak terdapat di desa Karya Tani. Untuk kegiatan sosial,
agama maupun budaya yang ada di desa masih bersifat lokalitas dan dibentuk
berdasar atas inisiasi masyarakat sendiri.

Gambar 18. Diagram Venn Desa Karya Tani

Sumber: FGD dengan masyarakat Desa Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 122
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 123
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab IX
Perekonomian Desa

9.1 Pendapatan dan Belanja Desa

Pendapatan Desa Karya Tani hanya bersumber dari dana transfer


pemerintah. Tidak ada yang berasal dari pendapatan asli desa maupun sektor
pendapatan lainnya seperti hibah atau pendapatan desa yang bersumber dari
sektor lainnya yang tidak mengikat. Pendapatan Transfer antara lain pendapatan
transfer dari Pemerintahan Pusat melalui Dana Desa (DD), Pendapatan Transfer
dari Pemerintahan Propinsi Riau melalui Dana Bantuan Propinsi, serta Pendapatan
Transfer dari Pemeritahan Kabupaten Indragiri Hilir melalui program unggulan
Desa Maju Inhil Jaya (DMIJ) dalam dua bentuk, yaitu Bagi Hasil Pajak & Redribusi
Daerah dan Alokasi Dana Desa (ADD).
Pendapatan Desa Karya Tani mecapai Rp1.372.622.100,00 sedangkan belanja
desa Rp1.359.792.537,00. Pendapatan terbesar berasal dari Dana Desa sebesar
51,42 persen, sementara pengeluaran terbesar digunakan untuk pelaksanaan
pembangunan desa sebesar 45,14 persen. Berikut adalah pendapatan desa yang
bersumber dari pendapatan transfer serta belanja Desa Karya Tani:

Tabel 18. Pendapatan Desa dari Pendapatan Transfer

Pendapatan Desa Jumlah


Dana Desa Rp 705.937.000
Bagi Hasil Pajak & Retribusi Daerah (Program DMIJ) Rp 13.487.100
Alokasi Dana Desa (Program DMIJ) Rp 553.198.000
Bantuan Provinsi Rp 100.000.000
Total Pendapatan Desa Rp 1.372.622.100

Sumber Rekapitulasi Pelaksanaan RKP Desa Karya Tani 2018

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 124
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 19. Belanja Desa

Belanja Desa Jumlah

Penyelenggaraan Pemerintahan Desa Rp 553.741.900


Pembinaan Kemasyarakatan Rp 122.774.707
Pemberdayaan Masyarakat Rp 69.420.080
Pelaksanaan Pembangunan Desa Rp 613.855.850
Total Belanja Desa Rp 1.359.792.537
Sumber: Rekapitulasi Pelaksanaan RKP Desa Karya Tani 2018.

9.2 Aset Desa

Aset desa adalah barang milik desa yang berasal dari kekayaan asli desa,
dibeli atau diperoleh atas beban anggaran pendapatan dan belanja desa. Atau
perolehan hak lainya yang sah (termasuk hibah, hasil kerjasama desa).

9.2.1. Tanah Desa


Tanah milik Desa di Karya Tani sudah dipergunakan untuk pembangunan
sarana dan prasarana desa seperti:

Tabel 20. Aset Tanah Desa Karya Tani

No. Sarana dan Prasana yang di bangun di Tanah Desa Luas m²


1 Bangunan Kantor Pemerintahan 1.500 m²
2 3 Sarana OlahRaga 1.650 m²
3 Bangunan Gedung Paud 180 m²
4 Bangunan Kantor Postu 900 m²

Sumber: Observasi dan dokumen.

Selain pembangunan sarana prasana yang ada di atas, masih ada


beberapa tanah desa yang digunakan untuk pembangunan Sekolah Dasar
dan tempat ibadah.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 125
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

9.3 Tingkat Pendapatan Warga

Pendapatan masyarakat merupakan jumlah penghasilan yang diterima oleh


masyarakat atas prestasi kerjanya selama satu periode waktu tertentu, baik harian,
mingguan, bulanan maupun tahunan. Di Desa Karya Tani secara umum
pendapatan masyarakat ada pada sektor pertanian atau perkebunan.
Pendapatan masyarakat dari hasil sektor pertanian berasal dari perkebunan
kelapa, pinang dan sawit yang diusahakan di lahan gambut yang berada di setiap
parit masyarakat. Hampir secara keseluruhan masyarakat desa terintegrasi dengan
sektor pertanian, selain sebagai pemenuhan kebutuhan, juga merupakan sumber
tenaga kerja.
Secara agregat pendapatan rumah tangga di Desa Karya Tani diperoleh dari
dua sumber pendapatan, yaitu sumber pendapatan dari sektor pertanian dan non
pertanian. Pendapatan di sektor pertanian seperti usaha tani kebun, pertenakan
sementara yang di luar usaha pertanian denagan menjadi buruh tani. Usaha tani
kebun khususnya kebun kelapa, pinang, maupun kelapa sawit menjadi usaha
utama masyarakat. Untuk pendapatan non pertanian seperti, berdagang, PNS,
honorer di instansi pemerintahan desa maupun instansi sosial (kesehatan dan
pendidikan) dan lain-lain.

9.3.1 Pekebun (Kelapa, Sawit dan Pinang)


Kelapa merupakan komoditas unggulan Desa Karya Tani yang juga
menjadi komoditas yang dominan yang ditanam oleh petani. Hal ini senada
dengan Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) sebagai penghasil komoditas kelapa
terbesar di Indonesia. Luas lahan komoditas kelapa di Kabupaten Inhil terluas
di Propinsi Riau yang mencapai 440.821 Hektar. Jenis kelapa yang di
budidayakan di Desa Karya Tani ada jenis kelapa lokal maupun hibrida dan
komoditas ini juga secara umum menjadi komoditas kelapa di Kabupaten
Inhil.
Sedangkan sawit mulai ditanam sejak tahun 2000-an awal. Salah satu
alasannya adalah karena punya nilai ekonomis dan pendapatan yang didapat
dari hasil panen sawit lebih cepat jika dibandingkan dengan kelapa. Pinang
hanya berupa tanaman sisipan atau tanaman yang ditumpang-sarikan
dengan kelapa maupun sawit, namun menurut penuturan masyarakat pinang
akan tumbuh lebih baik saat menjadi tanaman sisipan kelapa daripada sisipan
sawit.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 126
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Pola penanaman yang dilakukan petani pekebun yang ada di Desa


Karya Tani dengan menggunakan sistem baris. Dalam satu hektar untuk
kelapa biasanya 6 baris di depan dan 26 baris memanjang ke belakang. Jadi
dalam satu hektar dapat ditanam 156 pokok batang kelapa dengan kelapa
yang dihasilkan sekitar 4000 butir. Dalam setiap butirnya berat perkiraan 8
0ns - 10 0ns. Jika kita ambil dalam satu butir beratnya 10 0ns, dan harga saat
ini kelapa bulat (jambul) dalam satu kilogram Rp1.000 maka pendapatan
yang diperoleh dalam setiap panen bisa Rp4.ooo.ooo dalam satu hektarnya.
Yang perlu menjadi catatan dalam satu butir kelapa beratnya hampir tidak
ada yang sama, ada yang bisa sampai 6 ons atau 5 ons perbutir.
Semantara untuk sawit jarak tanamnya antara pohon satu dengan yang
lainnya jaraknya 9 meter sehingga dalam satu hektar ada 121 pokok tanaman
sawit. Hasil yang didapatkan sekitar 700 Kg, dengan harga Rp600 – 650
perkilo. Apabila harganya Rp600 perkilo maka pendapatan yang diperoleh
sekitar Rp420.000 dalam sekali panen setiap hektarny. Sedangkan untuk
pinang yang merupakan tanaman sisipan tidak dapat diperkirakan berapa
rata – rata jumlah tanaman dalam setiap satu hektarnya.
Kelapa, sawit maupun pinang merupakan jenis tanaman tahunan yang
masa hidupnya sepanjang tahun dan dapat dipanen sepanjang tahun pula. Di
sisi lain tanaman tahunan tidak dapat bereproduksi langsung setelah di
panen, dan baru menghasilkan panen kembali setalah menunggu beberapa
waktu kemudian. Jenis tanaman tahunan untuk masa tanam maupun
panennya tidak tergantung pada musim. Untuk pinang, sawit, maupun
kelapa baru bisa dipanen saat umur 4-5 tahun dan berikutnya dapat dipanen
secara periodik. Kelapa dapat dipanen 3,5 bulan sekali, sawit 2 kali dalam
sebulan dengan masa 15 hari sekali, dan pinang satu bulan sekali.
Namun jarak tanam tersebut di atas tidak bersifat baku. Tidak ada
ketentuan yang pasti terkait jarak tanam dalam setiap hektarnya, sehingga
luasan lahan terkadang tidak bisa dijadikan ukuran yang mutlak untuk
menentukan hasil dari panen setiap petani. Di sisi lain harga kelapa, sawit dan
pinang yang sangat fluktuatif, harganya cepat naik turun bahkan dalaam
hitungan hari sehingga pada dasarnya akan sangat sulit untuk menentukan
pendapatan pasti petani dalam setiap satu kali masa panen. Berikut adalah
salah satu contoh perhitungan produksi kelapa, sawit dan pinang berdasrkan
hasil wawancara dengan petani.
“Kelapa di lahan gambut dengan kedalaman 2 meter yang luasannya
kurang lebih dua hektar.”

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 127
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 21 . Produksi Perkebunan Kelapa

Biaya Saprodi
Bibit 500.000 34,97% Bibit yang digunakan bibit loka sebanyak 100 pokok
Pupuk 200.000 13,99% dengan harga 5.000 rupiah/pokok, pemupumkan
hanya sekali dilakukan saat tanaman berumur 1
tahun menggunakan pupuk CU sebanyak 5 kg dan
Herbisida 600.000 41,96% penggunaaan herbisida kontak juga digunakan saat
perwatan pra- panen sebanyak 10 liter
Biaya Tenaga Kerja
Upah Mengangkut sawit dari lahan ke tenpat pengepul
130.000 9,1%
Angkut dengan upah 13.000 rupiah/per pikul
Hasil Usaha
Panen berupa kelapa bulat sebanyak 1 ton dengan
Kelapa harga 1000 kg, panen pertama saat tanaman
1.ooo.oooo
Bulat berumur 5 tahun dan panane berikutnya secara
priodik 3,5 bulan sekali

Sumber: Wawancara.

Tabel 22. Produksi Perkebunan Sawit

Biaya Saprodi
Bibit 500.000 48,54 % Bibit yang digunakan bibit pabrik sebanyak 200 pokok
Pupuk 180.000 17,48% dengan harga 25000 rupiah/pokok, pemupukan hanya
dilakukan sekali saat tanaman berumur 1 tahun
Herbisida 300.000 29,13% menggunkan MPK sebanyak 100 kg, dan herbisida
diberikan sekali saat perawatan pra panen yang
digunakan herbisida kontak.
Biaya Tenaga Kerja
Upah 50.000 4,85% Mengangkut hasil panen dari kebun sampai ke
angkut pengepul menggunakan sepeda motor.
Hasil Usaha
TBS 504.000 TBS yang dihasilkan 700 kg dengan harga 720
rupiah/kg. Panen pertama dilakukan setelah tanaman
berumur 5 tahun dan panen berikutnya secara
periodik, satu bulan dua kali.

Sumber: Wawancara.

Tabel 23. Produksi Perkebunan Pinang

Biaya Saprodi
Pupuk 200.000 14,29 Bibit yang digunakan adalah bibit yang disemai sendiri
Herbisida 1.200.00 85,71% sebanyak 200 batang, pemupukan hanya dilkukan sekali
saat tanaman berumur satu tahun dengan
menggunakan pupuk CU sebanyak 5 kg, dan herbisida
digunakan dua kali saat persiapan lahan sebanyak 10
liter dan kedua perawatan pra panen sebanyak 5 liter
dan herbisida yang digunakan berjenis herbisida kontak.
Hasil Usaha
Pinang 750.000 Hasil buah pinang sebanyak 100 kg dengan harga 750
rupiah/kg, panen pertama saat tanaman umur 5 tahun
dan panen berikutnya secara periodik satu bulan sekali.

Sumber: Wawancara.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 128
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Jika kita lihat berdasarkan tabel di atas untuk usaha perkebunan


kelapa, biaya variabel terbesar ada pada biaya saprodi sebesar 90,92 persen
dan pembelian herbisida menjadi pengeluaran tersebesar yang mencapai
41,96 persen dan biaya tenaga kerja hanya ada pada upah angkut hasil panen
yang hanya 9,1 persen. Sementara untuk biaya saprodi sawit terbesar ada
pada pemenuhan kebutuhan bibit yang mencapai 48,54 persen dan pinang
pengeluran saprodi terbesar ada pada pengeluran pupuk yang mencapai
85,71 persen.
Untuk kelapa dalam pemenuhan bibit, petani pada umumnya
menggunakan bibit jenis varietas lokal, karena selain terjangkau serta bagus
perkembangannya di lahan gambut. Untuk pemenuhan bibit sawit petani
sering menggunakan bibit yang diproduksi oleh pabrik namun untuk pinang
petani di Karya Tani sering menyemai sendiri bibitnya dari buah pinang yang
ditanamnya. Yanaman pinang yang buahnya bisa dijadikan bibit biasanya
harus tanaman pinang yang umurnya kurang lebih 10 tahun dan buahnya
lebat dan jika harus membeli harga bibit pinang kira - kira 3.000 per pokok.
Pada dasarnya tanaman perkebunan kelapa, sawit dan pinang yang
ditanam di lahan gambut oleh petani dibiarkan tumbuh alamiah, sehingga
dalam perawatan sebelum panen hanya sekali melakukan pemupukan saat
tanaman berumur kira 6 bulan sampai satu tahun. Pupuk yang digunakan
seperti pupuk MPK dan pupuk CU atau terusi yang menurut masyarakat
dapat menyuburkan batang dan daun tanaman, berikutnya NPK yang
biasanya juga dicampur dengan perusi serta penggunaan pupuk abu dari sisa
pembakaran dahan pohon sawit ataupun serta sisa pembakaran serabut
kelapa dengan cara abu ditebar di sekitaran pohon.
Sedangkan untuk membasmi gulma, petani lebih sering mengunakan
herbisida kontak dapripada herbesida sietemik. Penggunaan herbisida
dilakukan saat pembersihan lahan ataupun saat perawatan atau saat
pertumbuhan gulma dirasa sangat mengganggu pertumbuhan tanaman.
Selain pemupukan pra panen, pemupukan atau pemberian herbisida
dilakukan perawatan pasca panen. Hal ini dilakukan petani setelah ada uang
lebih yang didapat dari hasil panen setelah uang hasil panen digunakan untuk
pemenuhan kebutuhan hidup sehari – hari. Namun pekerjaan yang intensif
dilakukan petani adalah membersikan lahan dengan cara membuang pelepah
pohon yang berserakan di sekitaran tanaman.
Dalam menjalankan usaha pertanian perkebunan kelapa, sawit dan
pinang di desa Karya Tani, biaya produksinya dapat dibagi menjadi dua, biaya
konstan / biaya tetap seperti pajak tanah dan biaya penyusutan peralatan
pertanian dan biaya variabel seperti sarana produksi ataupun biaya tenaga
kerja.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 129
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Biaya variabel merupakan biaya yang digunakan dalam satu kali proses
produksi. Besar kecilnya biaya variabel dipengaruhi oleh besar kecilnya
produksi, dalam hal ini biaya variabel adalah sarana produksi (sarana
produksi) dan tenaga kerja. Biaya sarana produksi (saprodi) untuk usaha tani
kebun kelapa, sawit dan pinang di desa Karya Tani terdiri dari biaya untuk
bibit, pupuk, serta herbisida yang dapat dibagi juga penggunaan saprodinya
pada masa penyemaian bibit, persiapan lahan, perawatan sebelum panen,
serta perawatan setelah panen.
Untuk biaya tenaga kerja yang dikeluarkan kebanyakan tergantung dari
satuan hasil kerja, misal untuk membayar buruh ngait kepala dihitung 110
rupiah perbiji, untuk membayar buruh cungkil pinang 2500 rupiah dalam
setiap kilonya, untuk buruh ngangkut sawit biaya yangdikelurkan 15.000
samapi 20.000 rupiah per satu kwintal. Namun secara umum petani di desa
Karya Tani menggarap lahanya sendiri, baik saat penyemaian, pembukaan
lahan, perawatan maupun pada saat panen.
Sedangkan biaya tetap adalah biaya yang tidak tergantung pada besar
kecilnya produksi. Biaya tetap terdiri atas biaya pajak tanah/lahan dan biaya
penyusutan alat - alat produksi pertanian. Untuk pengeluaran pajak
tanah/lahan di Desa Karya Tani tergantung dari luas dan kecilnya lahan yang
dimiliki. Berdasarkan hasil wawancara dalam satu hektarnya pajak lahan ada
dikisaran Rp 10.000 per tahun.
Untuk biaya penyusutan alat – alat pertanian dihitung berdasarkan
kepemilikan alat pertanian yang dimiliki petani, dalam hal ini peralatanya
yang dihitung penyusutannya seperti:

Tabel 24. Penggunaan Alat Pertanian Usaha Tani Kelapa

Jenis Harga Masa


Penggunaan
Peralatan Pakai
Parang Rp 200.000 1 sampai Untuk menebas rumput & mentak tandan kelapa
2 tahun
Kait Rp 60.000 3 tahun Untuk mengait kelapa dari pohon
Linggis Rp 120.000 1 tahun Untuk menggali tanah
Sabit & Rp 35.000 5 bulan Untuk mengait kelapa
bambu
Tombak Rp 40.000 3 tahun Untuk memaksukkan kelapa kedalam lajong
Kelapa
Solak dan Rp 15.000 8 tahun Untuk mengupas kulit kelapa
tiang
Cungkil Rp 35.000 1 tahun Mencungkil daging kelapa

Sumber: Olahan Data Primer.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 130
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 25. Penggunaan Alat Pertanian Usaha Tani Kelapa Sawit

Jenis Harga Masa


penggunaan
Peralatan pakai
Parang Rp 95.000 5 tahun Untuk membersihkan tanaman saat perawatan
Dodos Rp 150.000 5 tahun Untuk mengambil buah sawit dari pohonnya
Angkong Rp 350.000 4 tahun Untuk mengangkut hasil panen
Kampak Rp 30.000 5 tahun Untuk memotong tandan buah dan pelepah
Gancu Rp 30.000 1 tahun Untuk mengangkat TBS (Tandan Buah Segar) sawit
Tosok Rp 80.000 5 tahun Untuk Mengangkut buah ke sarana Transportasi

Sumber: Olahan Data Primer.

Tabel 26. Penggunaan Alat Petanian Usaha Tani Pinang

Jenis Peralatan Harga Masa pakai penggunaan


Parang panjang Rp 150.000 2 tahun Menebas dan menetak tangkai pinang
Parang Pendek Rp 150.000 2 tahun Menebas dan menetak tangkai pinang
Sabit & Bambu Rp 35.000 5 bulan Untuk mengait buah pinang diatas pohon
saat panen
Pembelah pinang Rp 150.000 3 tahun Untuk membelah pinang hasil panen
Pecungkil Rp 5000 3 tahun Untuk mencungkil dan membelah pinang
Linggis Rp 150.000 2 tahun Untuk Menggali tanah

Sumber: Olahan Data Primer.

9.3.2 Struktur pasar komoditas perkebunan masyarakat

a. Kelapa dan kelapa sawit


Komoditas yang diperdagangkan di Desa harapan Tani dalam jumlah
besar adalah kelapa dan sawit. Kedua komoditas tersebut merupakan
komoditas yang menjadi tumpuan pendapatan masyarakat selain pinang.
Kelapa menjadi komoditas tanam pertanian desa Karya Tani semenjak
desa terbentuk sedangkan sawit merupakan komoditas pertanian yang
baru ditanam oleh petani pada awal tahun 2000-an.
Kelapa merupakan komoditas unggulan masyarakat Desa Karya Tani.
Hampir secara keseluruhan masyarakat berkebun kelapa sedangkan sawit
merupakan komoditas yang dinilai petani punya nilai ekonomis. Dalam
struktur pasar komoditas kelapa maupun sawit, yang terlibat didalamnya
adalah petani sebagai produsen utama, pengepul tingkat desa, pengepul
yang memiliki delivery order (DO) dari pabrik dan yang terakhir adalah
pabrik/perusahaan. Struktur ini juga berlaku umum di Kecamatan Kempas.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 131
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Dalam struktur pasar komoditas kelapa dan sawit, yang bertindak


sebagai penentu harga (price maker) kelapa maupun sawit adalah pabrik.
Sementara untuk bisa memasukkan kelapa ataupun kelapa sawit di
pabrik, penjual harus punya delivery order (DO). Hal ini karena sistem
penerimaan komoditas hasil usaha kelapa dan kelapa sawit di pabrik
menggunakan persyaratan pemenuhan kuota dalam skala besar. Sehingga
hasil panen komoditas petani untuk bisa sampai pabrik, menggunakan
banyak tipe dengan beberapa pelaku usaha, petani, tauke tingkat desa,
tauke yang memiliki DO dan pabrik, sedangkan untuk tauke pemilik DO
bisa berasal dari desa ataupun di luar desa.
Pada tingkatan pertama struktur pasar komoditas sawit, kelapa dan
pinang, yaitu petani dan tauke desa ataupun tauke pemilik DO (pengepul
pedagang). Dalam hal ini transaksi penjualan terbagi dalam dua bentuk
pertama transaksi dengan sistem pemberian pinjaman dan kedua
transaksi tanpa pemberian sistem pinjaman. Transaksi dengan sistem
pemberian pinjaman dibangun atas pemberian pinjaman yang diberikan
pengepul tauke (desa/DO) kepada petani, biasanya pinjaman dalam
bentuk uang untuk memenuhi kebutuhan sehari - hari mauapun
pemenuhan kebutuhan sarana produksi bagi petani yang tidak punya
modal. Atas dasar pinjaman tersebut akhirnya petani mengikatkan diri
pada pedagang pengepul (tauke) bantuan maupun pinjaman tersebut
menjadi ikatan non formal kontrak jual beli komoditas panen petani
sebagai bagian dari sarana pembayaran hutang.
Sistem kontrak jual beli yang diawali dengan pinjaman pendahuluan
antara petani dan tauke walaupun tanpa ada ketentuan formal yang baku
dan sering tanpa ikatan perjanjian di atas kertas namun dalam
pelaksanaanya dapat dipatuhi dengan baik oleh kedua belah pihak pelaku
kontrak dan tidak melibatkan campur tangan intermediasi dari pihak
ketiga. Namun saat terjadi pelanggaran kontrak, misalkan hasil panen
petani yang terikat kontrak tidak dijual kepada pemberi kontrak maka
petani tersebut akan kesulitan untuk mendapatkan pinjaman kembali.
Pengurangan atau pelunasan hutang tergantung dari seberapa besar hasil
dari panen yang dijual ke tauke dan harga ketentuanya biasanya sudah
ditetapkan oleh tauke.
Sedangkan untuk petani yang tidak terikat kontrak dengan tauke,
kelapa dan sawit akan dikirim ke gudang tauke saat terjadi kesepakatan
harga di antara keduanya. Namun bagi petani yang mampu memenuhi
permintaan pabrik dapat menjual hasil panennya tanpa melalui tauke
dengan cara meminjam DO pihak lain atau dapat mengusahan DO sendiri
namun di Karya Tani tidak terdapat petani yang langsung memiliki DO.
Berikut ini adalah struktur pasar komoditas kelapa dan sawit serta harga
kelapa dan sawit:

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 132
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 19. Struktur Pasar Komoditas Kelapa Dan Sawit

Sumber: Wawancara dan observasi.

Tabel 27. Harga Jual Beli Kelapa

Harga dari petani ke Harga dari pengepul Pengepul DO


Hasil Panen
pengepul desa desa ke Pengepul DO ke Pabrik
Kelapa Bulat 800 /kg 900 - 1000/kg 1.600/kg

Sumber: wawancara.

Tabel 28. Harga Jual Beli Sawit

Hasil Harga dari petani ke Harga dari pengepul Harga dari tauke
Panen penegepul desa desa ke pengepul DO ke perusahaan
TBS Sawit 600/kg 700/kg 1.200 /kg

Sumber: Wawancara.

Margin keuntungan terbesar diterima oleh pengepul DO sawit yang


mencapai 50%. Sementara margin keuntungan yang diterima pengepul
DO kelapa sebesar 43,75 persen namun margin tersebut berupa
keuntungan kotor karena belum dikurangi oleh biaya transportasi maupun
biaya timbang.

b. Pinang
Komoditas pinang di Desa Karya Tani tidak begitu banyak, karena
hanya tanaman sisipan. Untuk penjualan pinang pangsa pasarnya di luar
daerah. Dalam hal ini biasanya pengepul di luar daerah yang datang
langsung ke desa mengambil langsung ke petani atau pengepul tingkat
desa. Komoditas pinang di Desa Karya Tani ada dua kelompok yaitu
pinang basah dan pinang kering. Komoditas pinang termahal adalah
komoditas pinang kering yang marjin harganya sampai 60 - 50 persen jika
dibandingkan dengan harga pinang basah proses pengeringan pinang di
Desa Karya Tani dilakukan secara alamiah dengan mengunakan sianar
matahari.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 133
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Pinang kering adalah pinang yang sudah tua. Setelah proses


pengaitan (pengambilan buah pinang dari pohon) pinang disimpan selama
kurang lebih satu bulan sebelum dijemur sehingga saat dijemur isi dalam
pinang sudah kering. Proses penjemuran bisa sampai 2 atau 3 hari.
Sedangkan untuk pinang basah setelah dikait pinang dijemur selama 2
atau 3 hari dan tahapan berikutnya ada yang terkadang dijemur kembali
dan ada yang langsung dijual.

Tabel 29. Harga komoditas pinang

Komoditas Pinang Harga Keterangan


Kering 12.000 - 14.000/kg Dijual ke pengepul
Basah 6000/kg Di jual ke pengepul

Sumber: Wawancara.

Gambar 20. Pengolahan Pinang Desa Karya Tani

Proses Belah Pinang Tempat Penimbangan

Proses Jemur Pinang Penimbangan Sawit

Sumber: Observasi

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 134
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

9.3.3 Buruh Tani


Bekerja sebagai buruh tani umumnya merupakan pekerjaan sampingan
masyarakat Desa Karya Tani yang dilakukan saat menunggu panen dari
tanaman pertanian yang diusahakan. Petani pemilik lahan atau yang
mempekerjakan buruh tani dipengaruhi oleh ikatan kekerabatan serta
kekeluargaan maupun kepercayaan. dalam menentukan buruh yang akan
dipekerjakan.
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), definisi buruh tani
diartikan sebagai buruh yang menerima upah dengan bekerja di kebun atau
di sawah orang lain. Jika dilihat dari satuan kegiatan dalam satuan kerja,
buruh tani di Desa Karya Tani sering menggunakan sistem borongan dimana
tenaga kerja yang dibayar berdasarkan satuan kerja. Berikut adalah jenis
pekerjaan serta banyaknya upah yang diterima buruh tani dalam bentuk
borongan:

Tabel 30. Standar Upah Buruh Tani di Desa Karya Tani

Jam
Jenis pekerjaan Upah Pekerjaan yang dilakukan
kerja
Buruh ngopek 4-8 jam Rp 2.000/kg Mengopek/mengupas kulit pinang
pinang menggunakn parang tw golok untuk
mengupas kulit pinang sehinggga
menghasilkan isi pinang.
Buruh nyungkil 2-8 jam Rp 2.500/kg Menyungkil pinang yg sudah di belah dan
pinang dijemur.
Buruh babat/ 2-8 jam Rp Membersihkan rumput atau semak belukar
nebas semak 3.000/pohon yang ada di sekitar pohon kelapa
blukar menggunakan parang.
Buruh 3-6 jam Rp Menyemprot rumput atau semak belukar
nyemprot 5.000/tangki disekitar pohon kelapa dengn mnggunakan
semak belukar semprotan kebun yang sudah di beri racun
rumput.
Buruh ngait 2-8 jam Rp 110/biji Mengait kelapa atau mengambil buah
kelapa kelapa yang sudah kering.
Buruh 2-8 Jam Rp 110/biji Mengupas kelapa atau membuang kulit
nyolak/ngupas kelapa.
kelapa
Buruh nyungkil 2-5 jam Rp Menyungkil kelapa atau mengambil isi
kelapa 15.000/karun kelapa.
g kelapa
Buruh 3-6 jam Rp Mengangkut kelapa kopra dari kebun ke
ngangkut 5.000/karung tokeh menggunakan motor yang jarak
kelapa kopra tempuhnya sekitar 2- 4 km.
Buruh 3-6 jam Rp 15.000- Mengangkut kelapa bulat tanpa kulit dari
ngangkut 2.000/kwintal kebun ke tokeh dengan menggunakan
kelapa bulat motor yang jarak tempunya sekitar 2-4 km.
Buruh 3-6 jam Rp 15.000- Mengangkut sawit yang sudah di panen dari
ngangkut sawit Rp 20.000/ kebun ke toheh menggunakan motor yang
kwintal jarak tempuhnya sekitar 2- 4 km.

Sumber: Olahan data primer.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 135
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

9.3.3. Buruh Pabrik


Pembangunan industrialisasi di pedesaan yang ditandai dengan
masuknya perusahaan perkebunan dalam bentuk pabrik pengolahan hasil
perkebunan di Desa Karya Tani berdampak perubahan mata pencarian
sebagian masyarakat, yang awalnya bertani menjadi buruh pabrik. Hal ini
merupakan bagian dari perkembangan industrialisasi yang ada di desa.
Keberadaan pabrik pengolahan hasil TBS sawit memberikan akses pada
masyarakat setempat untuk terlibat bekerja sebagai buruh ataupun
karyawan. Namun menjadi buruh pabrik tidak serta merta mengubah atau
menaikkan tingkat kesejahteraan ekonomi.
Berdasarkan hasil catatan di lapangan, masyarakat yang bekerja
sebagai buruh terkadang tidak meninggalkan pekerjaan sebelumnya sebagai
pekebun. Namun ada juga beberapa masyarakat yang sangat tergantung
pada pendapatan utamanya dengan menjadi buruh pabrik untuk memenuhi
kebutuhan keluarga. Berdasarkan beberapa hasil wawancara ada beberapa
warga Desa Karya Tani yang bekerja sebagai buruh dengan berbagai status,
salah satunya adalah karyawan tetap dan karyawan kontrak.
Menurut salah satu warga Karya Tani yang bekerja menjadi buruh
dengan status sebagai karyawan tetap mengatakan telah bekerja di pabrik
semenjak tahun 2002 dengan upah Rp2.150.000 perbulan dengan jenis
pekerjaan melakukan pengontrolan lahan untuk menghindari kebakaran
serta hama yang akan menyerang sawit perusahaan. Dengan upah yang
diterima sebagai buruh pabrik harus memenuhi kebutuhan keluarga serta
kebutuhan 3 anak yang masih bersekolah karena menjadi buruh pabrik
merupakan sumber penghasilan utamanya. Dalam menjalankan pekerjaanya,
perusahaan memberikan perlengkapan keamanan dalam bekerja seperti
helm, sepatu dan sarung tangan serta perusahaan memberikan jaminan
kesehatan dalam bentuk BPJS.
Dan yang kedua adalah warga Karya Tani yang sudah bekerja sebagai
buruh pabrik dari tahun 2000 namun statusnya masih sebagai buruh angkut
kontrak. Dalam satu kali kontrak bisanya selama 6 bulan dengan upah yang
diterima Rp2.200.000 perbulan. Pekerjaan yang dilakukan adalah
memasukkan buah sawit ke dalam barkas. Dalam melakukan pekerjaannya,
perusahaan memberikan sepatu dan topi sebagai perlengkapan keamanan
saat bekerja selain itu juga perusahaan memberikan jaminan kesehatan
dalam bentuk BPJS.
Jika kita bandingkan upah buruh pabrik diatas dengan besaran UMK
(Upah Minimum Kabupaten) Indragiri Hilir yang pada tahun 2018 sebesar Rp
2.546.o162 per bulan yang ditetapkan melalui Keputusan Gubernur Nomor
Kpts.880/XI/2017 Tentang Upah Minimum Kabupaten /Kota Se-Propinsi Riau
Tahun 2018, maka upah yang diterima oleh buruh tersebut masih dibawah
UMK.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 136
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

9.3.4 Pedagang Sembako


Jenis pekerjaan warga Karya Tani selain di sektor pertanian adalah
berdagang sembako, rata - rata modal yang diperoleh untuk berdagang
sembako selain dari hasil kebun ada juga yang berasal dari upah yang
dikumpulkan saat bekerja sebagai buruh pabrik.
Jenis usaha sembako yang kelola warga karya jika dilihat dari modal
awalnya, ada usaha sembako yang skala kecil yang yang perputaran
modalnya satu bulan berkisar 4 - 5 juta dengan pendapatan seharinya sekitar
50.000 rupiah sampai 100.000 rupiah. Sedangkan usaha yang skala besar
perputaran modalnya dalam sebulan hingga 50 juta dengan pendapatan
perbulan kurang lebih 40 - 60 juta. Usaha skala besar ini tidak hanya
berjualan sembako tapi juga menjual gas elpiji , serta air galon dan sayur -
sayuran.

9.4 Industri dan Pengolahan di Desa

9.4.1 Pembuatan Arang Tempurung Kelapa


Pembuatan arang di desa Karya Tani berbahan dasar dari tempurung
kelapa. Penggunaan tempurung kelapa dianggap dapat menghasilkan api
yang bagus untuk kebutuhan memasak saat menggunakan anglo. Selain itu
dianggap lebih hemat penggunaan arang tempurung kelapa sebagai bahan
bakar lebih mudah didapat
Dalam satu kali produksi arang, tidak ada ketentuan berapa hasil
produksi dalam satu harinya, karena proses produksi arang sangat
tergantung dengan persediaan bahan dasar (tempurung) dalam satu kali
produksi. Biasanya membutuhkan arang berkisar 20 sampai 100 angkong
tempurung. Arang yang diproduksi masyarakat ada dua jenis, pertama arang
kubur dan kedua arang siram.
Arang kubur adalah arang yang proses pembuatanya dibenam/dikubur
dalam tanah selama 1 atau 2 hari setelah pembakaran. Pembuatan arang
kibur diawali dengan pembakaran tempurung di lubang tanah yang dibuat,
terkait ukuran lubang tergabtung dari kapasitas pembakaran. Setelah
tempurung sudah menjadi arang disirim dengan air sedikit demi sedikit untuk
menjaga bara tetap menyala karena agar hasil (arang) yang didapat bagus
dan tidak hancur kemudian diutup dengan daun pisang /upih pinang
selanjutnya ditimbun dengan tanah selama – sehari atau dua hari.
Setelah proses penimbunan selesai arang sudah dapat digunakan
langsung tanpa harus dijemur terlebih dahulu dan arang yang dihasilkan
biasanya (dengan sistem timbun) adalah arang yang dianggap kualitasnya
bagus dan ukurannya besar, apabila dijual dipasar Rp3.000-6.000/kg atau
Rp80.000/karung ukuran 50 kg.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 137
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Selanjutnya adalah arang siram merupakan tempurung yang dibakar


setelah menjadi arang langsung disiram dengan air, sehingga pembuataanya
tidak harus menggali lubang terlebih dahulu untuk pembakaran karena
pembakaran dapat dilakukan dimanapun. Namun sebelum digunakan arang
siram harus dijemur terlebih dahulu. Arang siram saat dijual harganya Rp
1.800 sampai Rp 3.000/Kg

Gambar 21. Pembuatan Arang

Arang Kubur Anglo

9.5 Pembagian Peran Antara Laki - Laki Dan Perempuan dalam Rumah Tangga

Tabel 31. Pemabagian Peran Antara Laki – Laki dalam Rumah Tangga

akses
Uraian Keterangan
P L P L
Sumber Daya Fisik
Tanah √ √ √ √ Setara dala m kepemilikan hak atas tanah
Alat produksi √ √ √ √ Setara dala m penguasaan alat produksi
Uang √ √ √ √ Setara dala m proses pengola
keluarga
Tabungan √ √ √ √ Setara dala m pengaturan keuangan
Sumber Daya Non Fisik
Pendidikan √ √ √ √ Punya hak ya ng sama dalampendidikan
Politik √ √ √ √ Punya hak s ama yang sama dalam politik

Sumber: FGD dengan masyarakat Desa Karya Tani.

Perempuan dan laki - laki di desa Karya Tani secara umum mempunyai
status yang sama dalam penguasaan sumber daya fisik, baik terhadap akses dan
kontrol atas kepemikan tanah dan alat produksi, karena rata - rata perempuan di
Karya Tani juga sama - sama bertani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 138
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Namun terkait upah buruh petani biasanya upah buruh perempuan lebih
rendah karena tingkat upah di Karya Tani di hitung dari berat tidaknya pekerjaan
yang dilakukan, sementara perempuan saat menjadi buruh tani biasanaya bekerja
di wilayah yang tidak begitu menguras tenaga misalkan membelah pinang.
Namun untuk menejemen keuangan keluarga seperti pendapatan dari hasil
berkebun biasanya diserahkan pengelolahnya pada kaum perempuan.

Tabel 32. Pembagian Peran Antara Laki-Laki & Perempuan


dalam Produksi Perkebunan Kelapa

Peran
Pekerjaan Keterangan
LK PR
Pekerjaan yang dilakukan seperti meletakkan kelapa kering yang
Penyemaian
√ - sudah tumbuh tunas ke bedengan, selain itu melakukan
Benih
penyiraman serta pemupukan
Melakukan penebasan terhadap rumput dan semak serta
Persiapan
√ - menyemprot gulma dengan herbisida selanjutnya membuat
Lahan
lubang untuk penanaman kelapa.

Penanaman √ Menanam bibit kelapa yang sudah siap tanam perkiraan umur
-
bibit kelapa yang siap tanam sekit umur satu tahun.
Memebersihkan rumput dengan cara ditebas dan melakukan
Perawatan √ - penyemprotan dengan herbisida jika diperlukan, serta melakukan
pemupukan, serta pembersihan di sekitar areal tanaman kelapa
Laki - laki pada umumnya melakukan mengait buah yang sudah
Panen √ siap dari pohon, melajang dan mengangkut hasil panen, serta

membelah dan perempuan terkadang melakukan pekerjaan
mencungkil
Sumber: Wawancara.

Tabel 33. Pembagian Peran Antara Laki-Laki dan Perempuan


dalam Produksi Perkebunan Sawit
Peran
Pekerjaan Keterangan
LK PR
Penyemaian Pekerjaan yang dilakukan seperti meletakkan bibit yang disemai
√ -
Benih ke bedengan, selain itu melakukan penyiraman serta pemupukan
Melakukan penebasan terhadap rumput dan semak serta
Persiapan
√ - menyemprot gulma dengan herbisida selanjutnya membuat
Lahan
lubang untuk penanaman sawit.

Penanaman √ Sawit yang sudah berumur kurang lebih satu tahun ditanam di
-
lubang tanam yang sudah dibuat sebelumnya
Memebersihkan rumput dengan cara ditebas dan melakukan
Perawatan √ - penyemprotan dengan herbisida jika diperlukan, serta melakukan
pemupukan, serta pembersihan di sekitar areal tanaman kelapa
Untuk laki – laki mengambil buat sawit di pohon sawit yang siap
Panen √ panen dengan menggunakan egrek dan dodos dan perempuan

mengangkut buah yang sudah dipanen dengan menggunkan
angkong dan mngutip Brondolah buah sawit
Sumber: Wawancara.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 139
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 34. Pembagian Peran Antara Laki-Laki dan Perempuan


dalam Produksi Perkebunan Pinang

Peran
Pekerjaan Keterangan
LK PR
Pekerjaan yang dilakukan seperti meletakkan bibit pinang yang akan
Penyemaian
√ - disemai ke bedengan, selain itu melakukan penyiraman serta
Benih
pemupukan
Melakukan penebasan terhadap rumput dan semak serta
Persiapan
√ - menyemprot gulma dengan herbisida selanjutnya membuat lubang
Lahan
untuk penanaman pinang.

Penanaman √ Menanam bibit kelapa yang sudah siap tanam perkiraan umur bibit
-
pinang yang siap tanam sekitar umur satu tahun.
Memebersihkan rumput dengan cara ditebas dan melakukan
Perawatan √ - penyemprotan dengan herbisida jika diperlukan, serta melakukan
pemupukan, serta pembersihan di sekitar areal tanaman kelapa
Laki - laki pada umumnya mengambil buat pinang yang siap panen
Panen √ dengan menggunkan kekait. Dan perempuan mengankut buat

dengan menggunakan angklong, serta membelah buah pinang,
mengopek serta mengeringkan
Sumber: wawancara.

Jika dilihat berdasarkan tabel diatas, kaum perempuan terlibat dalam


pembagian kerja di bidang pertanian hanya saat masa panen. Peran perempuan
sangat dominan di masa panen pinang, selain mengangkut buah pinang dengan
angling, perempuan juga melakukan pembelahan buah pinang, mengopek dan
dikeringkan apabila buah pinang yang sudah panen akan dijual kering.
Ketentuan pembagian peran diatas hanya bersifat keumuman namun
terkadang ada di beberapa Kepala Keluarga yang juga melibatkan peran aktif
perempuan bukan hanya dalam masa panen juga melibatkan kaum perempuan
saat perawatan dengan hanya sekedar membersihkan tanaman atau pada saat
penyemain benih dengan melakukan penyiraman terhadap benih yang akan
ditanam.

9.6 Potensi dan Masalah dalam Pengelolaan Lahan Gambut

Jenis komoditas unggulan di desa adalah kelapa dan pinang. Kelapa


merupakan komoditas tanaman tropis yang sudah lama di kenal oleh warga desa
Karya Tani, sementara pinang adalah komoditas yang punya nilai ekonomis yang
tinngi, dan tanaman yang bisa hidup berdampingan dengan jenis tanaman lain
khususnya kelapa.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 140
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Komoditas kelapa dan pinang yang dikelola warga Karya tani di lahan
gambut menjadi penghasilan utama warga untuk pemenuhan kebutuhan hidup
sehari - hari. Namun tanaman kelapa di Desa Karya Tani pemanfaatanya secara
ekonomi masih belum maksimal. Warga karya Tani hanya menjual komoditas
mentah kelapa yang hanya berupa kelapa bulat dan terkadang dalam bentuk
kopra. Tanaman kelapa tidak saja terletak pada daging buahnya yang dapat diolah
menjadi santan, kopra, dan minyak kelapa, tetapi seluruh bagian tanaman kelapa
mempunyai manfaat yang besar. Alasan utama yang membuat kelapa menjadi
komoditi komersial adalah karena semua bagian kelapa dapat dimanfaatkan untuk
berbagai keperluan.
Tanaman kelapa merupakan tanaman serbaguna atau tanaman yang
mempunyai nilai ekonomi tinggi. Seluruh bagian pohon kelapa dapat dimanfaatkan
untuk kepentingan manusia, sehingga pohon ini sering disebut pohon kehidupan
(tree of life) karena hampir seluruh bagian dari pohon, akar, batang, daun dan
buahnya dapat dipergunakan untuk kebutuhan manusia sehari- hari Daun muda
dipergunakan sebagai pembungkus ketupat dan sebagai bahan baku obat
tradisional, sedangkan daun tua dapat dianyam dan dipergunakan sebagia atap,
kemudian lidinya sebagia bahan pembuat sapu lidi. Batang kelapa dapat digunakan
sebagai bahan baku perabotan atau bahan bangunan dan jembatan darurat. Akar
kelap dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan bir atau bahan baku
pembuatan zat warna.
Buah kelapa terdiri dari sabut, tempurung, daging buah dan air kelapa. Buah
kelapa dapat digunakan hampir pada seluruh bagiannya. Airnya untuk minuman
segar atau dapat diproses lebih lanjut menjadi nata de coco, atau kecap. Sabut
untuk bahan baku tali, anyaman keset, matras, jok kendaran. Berikut adalah pohon
industri kelapa

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 141
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 26. Pohon Indusri Kelapa

Sumber: Kajian Kelapa dengan Pendekatan Rantai Nilai dan Iklim usaha
di Kabupaten sarmi , ILO -PCdP2 UNDP.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 142
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 143
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab X
Penguasaan dan Pemanfaatan Tanah dan Sumber Daya Alam

10.1 Pemanfaatan Tanah dan Sumber Daya Alam

Secara umum pemanfaatan lahan di Desa Karya Tani dapat di bagi menjadi
beberapa bagian yaitu pemanfaatan untuk pemukiman serta fasilitas umum dan
sosial, pemanfaatan untuk perkebunan campuran masyarakat berupa kelapa,
sawit dan pinang serta pemanfaatan untuk perkebunan monokultur sawit oleh
perusahaan sawit swasta. Pemanfaatan tersebut terbagi dalam bentuk empat
dusun yaitu Dusun Karya Nyata, Dusun Karya Baru, Dusun Karya Bersatu dan
Dusun Karya Bersama.
Desa Karya Tani merupakan desa yang terbentuk diawali dengan
pembuatan parit. Parit pertama kali yang dibuat di Karya Tani pada tahun 1980
yaitu Parit Tumin yang ada di Dusun Karya Baru, Parit Timbul yang ada di Dusun
Karya Bersatu dan Parit Jujum yang ada di Dusun Karya Nyata.
Pada setiap parit yang ada di Desa Karya Tani terdapat pemukiman serta
fasilitas sosial maupun umum dan perkebunan campuran masyarakat namun
hanya di Parit Manja yang terdapat Dusun Karya Nyata tidak ada pemukiman dan
hanya berupa kebun masyarakat. Selain dimanfaatkan sebagai perkebunan, ada
beberapa masyarakat memanfaatkan halaman rumah serta lahan di sekitaran
rumah untuk ditanami tanaman hortikultura, polong polongan, tanaman toga
dan juga pisang, namun tanaman tersebut hanya dimanfaatkan untuk
pemenuhan kebutuhan sehari - hari dalam arti tidak diperjualbelikan. Sedangkan
wilayah Desa Karya Tani di Dusun Karya bersama, terdapat wilayah konsensi
perkebunan swasta monokultur berupa perkebunan sawit. Yang dibatasi oleh
kanal. Berikut adalah pemanfaatan lahan di Karya Tani secara keseluruhan:

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 144
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 34. Pemanfaatan Lahan

No Pemanfaatan Lahan Luas (Ha)


1 Pemukiman 252.16
2 Lahan Rawan Terbakar 177.14
3 Perkebunan Campuran 1463.97
4 Perkebunan Sawit 1120.98
Grand Total 3014.26

Sumber: Data Spasial Pemetaan Partisipatif 2018.

Pemanfaatan lahan di Desa Karya Tani dominan digunakan untuk


perkebunan sebesar 86 persen, yang dibagi untuk perkebunan campuran
masyarakat seperti kelapa, sawit dan pinang yang mencapai 49 persen, dan
kedua untuk perkebunan besar monokultur sawit PT Sinar Mas sebesar 37
persen. Sementara untuk wilayah pemukiman masyarakat 8 persen. Luasan
wilayah pemukiman masyarakat ada yang berada di wilayah perkebunan besar
perusahaan yaitu wilayah pemukiman Dusun Karya Bersama. Dan lahan yang
masih berupa semak belukar dan rawan kebakaran di desa Karya Tani mencapai
6 persen dari total seluruh luas wilayah Desa Karya Tani.
Gambar 27. Grafik Pemanfaatan Lahan Di Desa Karya Tani (Ha)

252,16

177,14
1120,98
Pemukiman
Lahan Rawan Terbakar
Perkebunan Campuran
Perkebunan Sawit
1463,97

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 145
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Tabel 35. Pemanfaatan Sumber Daya Alam Di Desa Karya Tani

Potensi yang
Jenis Yang Permasalahan yang
belum Pemanfaatan Status Milik
Tanah Dimanfaatkan dihadapi
dimanfaatkan

DUSUN KARYA NYATA


- Jalan rusak
Kelapa, sawit , - Pendangkalan parit Pemukiman ,
Serabut - Hama Kumbang
Tanah Pinang, Perkebunan, SKT, SKGR,
kelapa, batang
Gambut palawija, - Kebakaran Lahan Pertenakan, Sertifikat
hortikultura kelapa sarana Ibadah
- Belum ada listrik
- Banjir saat Hujan
DUSUN KARYA BARU
- Jalan rusak
- Pendangkalan Parit
Kelapa, - Hama Pemukiman,
Serabut
Tanah pinang, sawit, perkebunan, SKT, SKGR,
kelapa, batang - Kebakaran Lahan
Gambut pepaya, cabe , pertenakan, Sertifikat
kelapa - Sebagian belum ada
jahe, pisang sarana Ibadah
listrik
- Banjir saat hujan
DUSUN KARYA BERSATU
- jalan rusak Pemukiman,
Kelapa, sawit, - pendangkalan parit pertenakan,
Serabut
Tanah pinang, - hama pertenakan, SKT, SKGR,
kelapa, batang
Gambut pepaya, cabe, - kebakaran lahan perikanan, Sertifikat
kelapa
jahe, pisang - Sebagian belum ada sekolah,
listrik kantar desa,

DUSUN KARYA BERSAMA


Perkebunan
Konsensi
Perusahaan
- Jalan Rusak Perkebunan
Tanah Sawit Swasta,
Sawit sawit PT
Gambut - Hama pemukiman,
Sinar Mas
tempat
(BPLP)
ibadah

Sumber: FGD, Olahan Data.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 146
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 28. Peta Pemanfaatan Lahan Di Desa Karya Tani

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 147
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 29. Transek Desa Karya Tani

Sumber: FGD dengan masyarakat Desa Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 148
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

10.2 Penguasaan Tanah dan Sumber Daya Alam

Penguasaan tanah merupakan hubungan hukum antara orang perorangan,


kelompok masyarakat ataupun badan hukum dengan tanah sebagaimana yang
dimaksud dalam UUPA No. 5 tahun 1960. Selain itu, menurut Boedi Harsono,
ditinjau dari segi aspek penguasaan tanah dibedakan menjadi dua, yakni
penguasaan tanah dari aspek yuridis dan penguasaan tanah dari aspek fisik.
Bukti penguasaan tanah secara yuridis berfungsi untuk memberikan
kekuatan hukum yang kuat atas suatu kepemilikan. Begitupula dengan alas hak
atas tanah yang dapat digunakan sebagai dasar bagi seseorang untuk memiliki
hak atas tanah yang berisi serangkaian wewenang. Kewajiban dan/atau larangan
bagi pemegang hak untuk berbuat sesuatu mengenai tanah yang diberi hak. Isi
hak penguasaan adalah sesuatu yang boleh, wajib atau dilarang yang menjadi
kriteria atau tolak ukur yang membedakan lahirnya hak - hak atas tanah dalam
hukum pertanahan.
Bukti penguasaan tanah secara yuridis berfungsi untuk memberikan
kekuatan hukum yang kauat atas suatu kepemilikan, begitupula dengan alas hak
atas tanah sebagain dasar bagi seseoarang untuk memiliki hak atas tanah, sutau
alas hak dapat dijadikan dasar sebagai penerbitan sertifikat yang mempunyai
kekuatan pembuktian yang merupakan suatu alat bukti tertulis yang bekekuatan
sebagai akta dibawah tangan. Hal ini dapat disinkronisasikan dengan penjelasan
pasal 24 Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah,
terdapat alat bukti tertulis untuk dapat membuktikan kepemilikan atas tanah
yang dapat digunakan bagi pendaftran hak - hak lama dan dokumen yang
lengkap untuk kepentingan pendaftaran tanah antara lain akta pemindahan hak
yang dibuat dibawah tangan yang dibubuhi kesaksian oleh kepala adat/kepala
desa/ kelurahan yang dibuat sebelum berlakunya Peraturan Pemerintah No 24
tahun 1997.
Di Desa Karya Tani umumnya yang dimiliki oleh masyarakat ada dua alas
hak sebagai pembuktian kepemilikan tanah yaitu SKT (Surat Keterangan Tanah)
yang harus diketahui oleh kepala desa dalam bentuk penandatangan dan SKGR
(Surat Keterangan Ganti Rugi) yang diketahui oleh kepala desa serta camat
dalam bentuk tanda tangan.
SKT (Surat Kepemilikan Tanah) yang dikeluarkan oleh pemerintahan
tingkat desa dengan nomor register yang tercatat di desa. SKT terdiri dari
beberapa dokumen surat, pertama, surat Keterangan riwayat pemilikan atau
penguasaan tanah yang menjelaskan tentang asal usul kepemilikan dan juga
menyebutkan tentang penggunaan tanahnya. Kedua, surat pernyataan atas
kepemilikan. Ketiga, surat pernyataan tidak bersengketa yang juga harus
disaksikan dengan ditanda-tangani oleh pemilik tanah yang berbatasan dengan
tanah pembuat SK. Keempat, peta situasi tanah dan pembuktian pembuatan atas
pernyataan tersebut diketahui oleh kepala desa serta tanda-tangan dari pembuat
SPT di atas materai.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 149
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Sedangkan SKGR selain teregister di tingkat pemerintahan desa juga


teregister di tingkat kecamatan. Pembuatan SKGR pembuatanya melibatkan,
pihak yang tanahnya diganti rugi (penggarap) dan memberi kerugian (pembeli).
Jika pembuatan SKGR di wilayah parit, sebelum adanya proses tidak lanjut
ketahap berikutnya, pihak penerima ganti rugi serta pihak kedua pemberi ganti
rugi, menemui kepala parit untuk menginformasikan proses peralihan hak atas
tanah yang akan dilakukan. Berikutnya kesaksian tersebut harus diketahui oleh
ketua RT (Rukun Tetangga) dan ketua RW (Rukun Warga) setelah itu kepala
dusun dan disetujui oleh Kepala Desa dan seterusnya dikuatkan oleh camat serta
saksi - saksi pemilik tanah yang menjadi batas tanah yang akan di SKGR-kan.
SKGR meliputi surat keterangan ganti keugian, menyebutkan besaran
pengganti kerugian atas sebidang tanah yang digantikan oleh pihak pembel
suarat keterangan tersebut diperkuat oleh atau mengetahui kepala desa dan
camat, kedua surat pernytaan riwayat tanah yang menjelaskan tentang asal usul
kepemilikan tanah, ketiga Surat pernyataan kepemilikan atas tanah dengan
menegaskan juga tidak adanya sengketa atas tanah tersebut, keempat peta
situasi tanah yang mengambarkan lokasi tanah terkait luasan serta batas - batas
tanah.
Selain SKT dan SKGR penguasaan atas tanah dalam bentuk yuridis di Desa
Suhada yang dimiliki oleh masyarakat ada dalam bentuk sertipikat atau SHM
(Surat Hak Milik) yang dikeluarkan atau terdaftar di Badan Pertanahan Nasional.
Namun penguasaan dalam bentuk tertinggi hak atas tanah yang diakui Negara
tersebut tidak banyak dimiliki oleh masyarakat. Selain itu, juga ada penguasaan
yang bersifat konsensi perkebunan swasta.
Penguasaan secara fisik atas tanah pertama diawalai dengan penguasaan
atas parit, penguasaan atas parit juga merupakan penguasaan atas tanah.
Menurut penuturan masyarakat pada awal pembukaan lahan di desa, diawalai
dengan pembutan parit, sejauh mana masyarakat membuat parit sejauh itu
penguasaan atas kepemilikan atas tanah, penguasaan tanah melalui sistem parit
Penguasaan secara fisik atas tanah di kawasan parit, menurut penuturan
masyarakat pada awal pembukaan lahan di desa, diawali dengan pembuatan
parit, sejauh mana masyarakat membuat parit sejauh itu penguasaan atas
kepemilikan atas tanah sehingga penguasaan lahan mengikuti aliran parit, di
mana kiri kanan lahan yang mengikuti aliran parit menjadi pemilik pembuat parit.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 150
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 30 Lahan Masyarakat dengan Sistem Parit

Lebar parit besar ± 5 meter dengan kedalaman ± 3 - 4 meter digunakan


untuk mengalirkan air ke lahan dan untuk pemenuhan kebutuhan rumah tangga
seperti mencuci dan mandi. Selain itu digunakan untuk mempermudah
mengeluarkan hasil panen yang dilarung dari anak parit. Anak parit lebarnya
biasanya ± 70 cm sampai 1 meter dengan kedalaman ± 2 meter yang berfungsi
untuk mengelurkan hasil panen khususnya kelapa yang langsung dari kebun ke
parit besar.
Penggunaan parit sebagai sarana transportasi dilakukan dengan cara
menghanyutkan kelapa di parit dalam jumlah yang banyak dan menahanya
dengan membendung aliran parit dengan bambu atau kayu , dan saat kelapa
mulai penuh bendungan dicabut sehingga kelapa akan berjalan mengikuti aliran
parit untuk bisa membawa kelapa samapai pada tempat penjualan atau jalan
utama desa. Parit bagi masyarakat Karya Tani merupakan nyawa dari kebun,
bukan hanay sebagai sara transportasi hasil panen tapi juga berfungsi untuk
menjaga ketersedian air bagi komoditas perkebunan petani.

Gambar 31. Pemanfaatan parit di Parit Manja untuk mengeluarkan hasil panen kelapa

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 151
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Di dalam parit biasanya ada aturan yang ditetapkan bersama antar anggota
parit. Salah satu aturan parit yang ada di Parit Jujum adalah setiap kelapa per 3
bulan, masyarakat mengambil kelapa tersebut untuk wakaf masjid untuk
pembangunan masjid dengan sistem gotong royong dengan 1 barisnya 5
biji/kelapa. Sumbangan beras dimana 1 rumah menyumbangkan satu genggam
beras untuk menyedahkan kepada pengurus masjid.
Di desa Karya Tani tidak semua Kepala Keluarga memiliki tanah
perkebunan. Ada 39 persen Kepala keluarga yang tidak memiliki tanah
perkebunan. Berikut adalah jumlah Kepala Keluarga yang memiliki lahan
perkebunan serta luasannya di Desa Karya Tani:

Tabel 36. Kepemilikan Tanah Perkebunan per Kepala Keluarga

Jumlah Keluarga memiliki Tanah Perkebunan 249 keluarga


Tidak Memiliki 161 keluarga
Memiliki Kurang dari 5 ha 232 keluarga
Memiliki 10 – 50 ha 15 keluarga
Memiliki 50 – 100 ha 2 keluarga
Sumber: Profil Desa

Gambar 32. Grafik Jumlah Kepala Keluarga Yang Memeiiki Tanah Perkebunan

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 152
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Penguasaan lahan selain dimiliki oleh masyarakat dalam bentuk perumahan


ataupun kebun, terdapat juga penguasaan lahan yang dimiliki oleh pemerintah
desa yang digunakan untuk fasilitas sosial maupun fasilitas umum. Penguasaan
lahan lainnya dimiliki oleh BUMDes dan terakhir adalah penguasaan lahan dalam
bentuk konsesi peusahaan sawit. Berikut adalah penguasaan lahan di Desa Karya
Tani:

Table 37. Penguasaan Lahan Di Desa Karya Tani

No Penguasaan Lahan Luas (Ha)


1 Masyarakat 1867.55
2 Perusahaan 1140.80
3 Pemerintahan Desa 5.91
Grand Total 3014.26

Sumber : Data Spasial Pemetaan Partisipatif 2018.

Gambar 33. Grafik Penguasaan Lahan Di Desa Karya Tani

Pemerintahan Desa
0%

Masyarakat
62%

Perusahaan
38%
Masyarakat
Perusahaan
Pemerintahan Desa

Berdasarkan tabel diatas, luasan lahan desa di Karya Tani yang mencapai
3014,26 Ha yang secara keseluruhan berupa tanah gambut. Penguasaan lahannya
secara dominan selain dikuasai oleh masyarakat sebesar 62 persen dan dikuasai
oleh perusahaan sawit PT Sinar Mas (BPLP) sebesar 38 persen. Sedangkan
penguasaan pemerintahan desa hanya 5,91 persen atau 0,20 persen.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 153
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Gambar 31. Peta Penguasaan Lahan di desa Karya Tani

Sumber : Data Spasial Pemetaan Partisipatif 2018

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 154
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

10.3 Penguasaan Lahan Gambut atau Parit/Handil

Penguasaan lahan gambut di Desa Karya Tani paling dominan dikuasai oleh
masyarakat yang dimanfaatkan untuk perkebunan kelapa, sawit, dan pinang
melalui alas hak berupa SKT maupun SKGR. Penguasaan tersebut berdasarkan
sistem parit dengan sistem baris, misalkan terjadi transaksi jual beli kebun,
ukurannya perbaris, setiap baris bisanya terdiri kurang lebih 36 pokok tanaman
dan satu hektar bisa mencapai 12 baris. Setiap parit biasanya mempunyai aturan
tertentu seperti aturan terkait penariakan uang iuran untuk kepentingan sosial
atau untuk yang lainnya yang dibenbankan pada anggota parit. Selain
penguasaan oleh masyarakat, lahan gambut di desa juga menjadi wilayah
konsensi sawit perusahaan swasta tepatnya berdekatan dengan Dusun Karya
Bersama. Selain dikuasai oleh masyarakat, penguasaan lahan gambut juga
penguasaanya di miliki oleh perusahaan konsensi perkebunan sawit swata, yang
digunakan untuk perkebunan monokultur sawit

Gambar 32. Parit yang ada di Desa Karya Tani

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 155
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

10.4 Peralihan Hak Atas Tanah (termasuk Lahan Gambut)

Peralihan hak atas tanah termasuk lahan gambut yang ada di Desa Karya
Tani pada umumnya terjadi melalui sistem waris atau proses jual beli. Peralihan
hak atas tanah yang melalui desa denganpenerbitan Surat Kepemilikan Tanah
(SKT) yang dikeluarkan oleh pemerintahan desa. Selain SKT juga terdampat Surat
Keterangan Ganti Rugi (SKGR). Selain diketahui oleh kepala desa juga
kedudukannya dikuatkan oleh kecamatan. Pada tahun 2017 pembuatan SKT
mengamai kenaikan hingga 86 persen jika dibandingkan dengan tahun
sebelumnya, begitupun juga lusannya menalami kenaikan sebesar 91 persen.
Kenaikan pembuatan alas hak di tahun 2017 juga terjadi di SKGR yang mencapai
91.43 persen daripada tahun sebelumnya di tahun 2016. Kenaikan tersebut juga
diikuti dengan luasanya yang mencapai 91 persen. Berikut jumlah pembuatan SKT
dan luasan peralihan hak atas tanah dengan menggunakan SKGR yang tercatat
di kantor desa:

Tabel 38. Pembuatan SKT dan SKGR di Desa Karya Tani

2016 2017
Alas Hak Jumlah Jumlah
Luas Luas
Pembuatan Pembuatan
SKT 6 51.081 M² 43 561.772 M²
SKGR 3 37.513 M² 35 444.377 M²

Sumber: Dokumen Desa.

10.5 Sengketa Tanah di Lahan Gambut dan Non-Gambut

Di Desa Karya Tani untuk saat ini belum pernah terjadi konflik terkait
penguasaan serta kepemilikan lahan baik antar masyarakat maupun masyarakat
dengan pihak lain.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 156
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab XI
Proyek Pembangunan Desa

11.1 Program Pembangunan Desa

Program pembangunan desa di Karya Tani, selain bersifat fisik juga bersifat
non fisik. Di Desa Karya Tani program pembangunan desa yang bersifat fisik lebih
kepada pembenahan infrstuktur jalan, baik dalam bentuk semenisasi maupun
pengerasan jalan sirtu serta pembangunan box culvert. Untuk kebutuhan dana
pembangunan fisik, dana yang digunakan adalah dana transfer dari
pemerintahan pusat dalam bentuk Dana Desa (DD) dan ada juga dari Silpa DD.
Sementara untuk pembangunan yang bersifat non fisik diarahkan untuk
peningkatan ekonomi masyarakat dengan pengadaan mesin jahit dan obras.

Tabel 39. Proyek Pembangunan Desa

Uraian Dana Sumber


Pembangunan Semenisasi Jalan Parit Jujum (270 x 2 x 0,1 m) Rp 87.338.110 DD
Pembangunan Semenisasi Jalan Parit Jujum (300 x 1 x 0,1 m) Rp 50.581.220 DD
Pembangunan Semenisasi Jalan Parit Darmun (200 x 1 x 0,1 m) Rp 32.768.400 DD
Pembangunan Perkerasan jalan Sirtu Parit Abd. Gafur Rp
32.309.600 DD
(1,5 x 0,12 x 400 m)
Pembangunan Perkerasan Jalan Sirtu Parit Tumin Rp
50.386.400 DD
(2 x 0,12 x 500 m)
Pembangunan Box Culvert Parit Kasian Rp 25.836.900
Pembangunan Box Culvert Parit Kasian Rp 25.836.900 DD
Pembangunan Box Culvert Parit Kasian Rp 25.836.900 DD
Pembangunan Box Culvert Lintas Dusun Rp 25.836.900 Silpa DD
Pembangunan Sumur Bor Parit Timbul Rp 19.763.200 ADD
Pembangunan Gedung PAUD Rp 222.161.320 DD
Pengadaan Mesin Jahit dan Obras Rp 15.200.000 Silpa PAD
Jumlah Total Rp 613.855.850

Sumber: APB Desa Karya Tani.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 157
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

11.2 Program Kerjasama dengan Pihak Lain

Sampai saat ini di Desa Karya Tani belum terjalin kerjasama dengan pihak
lain dalam bentuk kerja sama dengan lembaga maupun kerjasama antar desa.
Untuk pemberdayaan masyarakat serta pembangunan desa yang bersifat fisik
maupun non fisik hanya mengakses program-program dari Pemerintahan Pusat,
Pemerintahan Kabupaten maupun Pemerintahan Propinsi.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 158
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab XII
Persepsi terhadap Restorasi Gambut

Persepsi masyarakat Karya Tani atas restorasi lahan gambut sangat bervariatif,
dari hasil wawancara masyarakat beranggapan bahwa restorasi lahan gambut adalah
bentuk pemulihan lahan gambut dengan cara melakukan pelestarian hutan dalam
bentuk lindung denagan melakukan penanaman kembali. Sementara ada masyarakat
yang mengatakan bahwa restorasi lahan gambut adalah program pemerintah untuk
desa - desa sebagai upaya pemerintah mengurangi bahawa kebakaran serta rawan
kebakaran.
Sementara tanggapan masyarakat atas pembasahan lahan gambut rata - rata
positif. Pembasahan lahan gambut dengan pembuatan sekat kanal maupun sumur bor
menurut masyarakat dapat mengurangi kekeringan yang terjadi di lahan gambut selain
itu juga sebagai tindakan untuk mengurangi kebakan di lahan gambut. Ada masyarakat
yang beranggapan bahwa pembasahan lahan gambut akan sangat membantu
memperlambat pengikisan gambut.
Jenis tanaman yang bagus dibudidayakan di lahan gambut menurut masyarakat
bervariatif, berdasarkan pendapat perwakilan kaum perempuan adalah jahe, dan bagi
masyarakat lainnya adalah kelapa lokal dan sawit dengan alasan karena dapat tumbuh
dengan mudah di lahan gambut.
Sementara bagi masyarakat program restorasi lahan gambut yang menjadi
program pemerintah akan berhasil saat berkurangnya titik api rawan kebakaran yang
ada di desa serta tidak adanya gambut yang kering dan ada juga masyarakat yang
beranggapan bahwa keberasilan program restorasi gambut bisa dilihat dari
pemahaman masyarakat yang detail atas program tersebut.
Tekait penilaian proyek sekat kal maupun sumur bor bagi masyarakat desa
merupakan sesutu yang sangat berdampak bagi masyarakat khususnya dengan adanya
sekat kanal dan sumur bor, air yang ada di lahan gambut tidak mengalir cepat ke parit.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 159
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 160
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Bab XIII
Penutup

13.1 Kesimpulan

1) Desa Karya Tani secara administratif berada dalam wilayah Kecamatan Enok
Kabupaten Indragiri Hilir Propinsi Riau. Desa Karya Tani merupakan daerah yang
keseluruhan wilayahnya berlahan gambut dan merupakan desa yang seluruh
wilayahnya juga berada dalam Kesatuan Hidrologi Gambut (KHG) Sungai Enok -
Sungai Batang. Posisi sungai enok ada disebelah utara desa dan posisi sungai
batang ada di sebelah selatan Desa Karya Tani.
2) Jenis vegetasi yang dominan di belah utara Desa Karya Tani adalah perkebunan
campuran yaitu berupa perkebunan sawit, kelapa dan pinang yang mengikuti
aliran parit, sementara di sebelah selatan adalah perkebunan monokultur sawit
yang miliki oleh perusahaan swasta.
3) Sedangkan untuk posisi Kubah Gambut menurut masyakat desa ada di Parit
Tumin dengan kedalaman gambut mencapai 4 meter hingga 6 meter. Jika
dilihat dari jenis kemantangan termaksud jenis gambut saprik (matang). Pada
tahun 2015, posisi kubah gambut menjadi salah satu titik lokasi api kebakaran
dan untuk jenis vegetasi yang ada sekarang di kubah gambut selain tanaman
sawit terdapat tanaman semak seperti tanaman perdu yang tingginya kurang
dari 6 meter, tanaman paku – pakuan, senduduk serta kayu mahang.
4) Tata kelola air di lahan gambut di Desa Karya Tani berupa parit yang
penguasaannya dimiliki masyarakat. Selain itu juga ada yang berbentuk kanal
dan dikuasai oleh perusahaan sawit. Kanal perusahaan tersebut ada di wilayah
Dusun Karya Bersama. Pembuatan parit pertama kali di Desa Karya Tani pada
tahun 1981 sampai 1983 dan 2 (dua) tahun kemudian tepatnya pada tahun 1985
perusahaan sawit dan membuat kanal. Fungsi awal parit yang dibuat oleh
masyarakat selain digunakan untuk mengairi kebun juga digunakan sebagai
sarana transportasi untuk mengeluarkan hasil panen kelapa dengan metode
dihanyutkan. Kanal perusahaan juga difungsikan untuk transportasi hasil panen
kebun perusahaan.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 161
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

5) Kondisi aliran air di parit yang dimiliki oleh masyarakat pada umumnya pasang
surut dan mengalir kecuali Parit Manja yang kondisi paritnya mengalami
kebuntuan dikarenakan tidak pernah dilakukan perawatan dalam arti
pembersihan. Selain itu ada beberapa parit yang berbatasan langsung dengan
kanal perusahaan seperti Parit Jujum, Parit H Abdul Ghofur, Parit Kasihan, Parit
Jujum, dan Parit Timbul. Namun untuk Parit Kasian dan Parit Timbul aliran air di
perbatasan disekat oleh perusahaan. Karena kondisi kedalaman Parit
Kasian dan Parit Jujum yang rendah dengan perusahaan sehingga aliran air
tidak mengalir ke parit tersebut. Menurut penuturan masyarakat saat
memasuki musim kemarau kondisi air di parit tersebut mengalami
pendangkalan, sementara kebakaran di lahan gambut yang sering tejadi di
musim kemarau namun ketersedian air yang kurang menjadi kekhawatiran
tersendiri bagi masyarakat khususnya saat penanganan kebakaran di lahan
gambut.
6) Kebakaran lahan gambut di Desa Karya Tani pada tahun 2015 terdapat di
kawasan Parit Kasihan hingga ke Parit H Tari dengan luas areal yang terbakar
mencapai 146,38 hektar yang langsung dengan batas konsesi perkebunan sawit
perusahaan dengan kedalaman gambut berkisar 4 - 6 meter. Kawasan titik api
kebakaran juga berdampingan dengan bekas lahan perkebunan yang
ditelantarkan oleh pemiliknya yang berupa semak belukar, dan kondisi tersebut
menurut penuturan masyarakat yang menyebabkan api cepat menjalar ke
perkebunan sawit dan kelapa yang ada disebelahnya. Sementara titik api
kebakaran dari pemukiman berjarak 1.5 kilometer dan hanya dapat ditempuh
dengan kendaraan roda dua.
7) Pendapatan masyarakat Karya Tani bersumber dari pembudidayaan lahan
gambut untuk perkebunan kelapa, sawit dan pinang. Namun ada beberapa
tanaman kebun lainya yaitu tanaman kopi dan kakau. Kelapa bulat dan kopra
merupakan komoditas hasil perkebunan kelapa lokal yang menjadi unggulan di
Desa Karya Tani, perkebunan sawit mulai menjadi komoditas perkebunan di
desa semenjak tahun 2004 - 2005. Sementara untuk pinang walaupun
harganya tinggi, hanya merupakan tanaman sisipan di perkebunan sawit
maupun kelapa lokal dan komoditas yang dihasilkan berupa pinang dalam
bentuk kering dan basah. Sedangkan untuk komoditas panen kelapa yang ada
di desa Karya Tani selain kelapa bulat juga terdapat kopra dan untuk sawit
komoditas panennya hanya berupa TBS.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 162
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

13.2 Saran

1) Desa Peduli Gambut (DPG) dibangun atas dasar konsep mata penghidupan
masyarakat yang berkelanjutan Sustainable Rural Livelihood (SRL), yang artinya
keberlanjutan kehidupan masyarakat juga di dasarkan pada pemulihan dan
pelestarian lingkungan dalam hal ini adalah ekosistem gambut.
2) Terpulihkannya ekosistem gambut dan meningkatkan kesejateraan masyarakat
menjadi tujuan utama DPG dan pencapaian tujuan tersebut dilandaskan pada
penentuan jenis - jenis sumber daya apa yang dapat diamnfaatkan baik berupa
kekayaan alam di wilayah ekosistem gambut, modal sosial ataupun sumber
daya manusia serta adanaya kelembagaan sosial yang mendukung
dilaksanakannya strategi - strategi pemanfaatan ekosistem gambut.
3) Desa Karya Tani yang menurut penuturan masyarakat sebagai desa yang secara
keseluruhan wilayahnya adalah lahan gambut, merupakan sebuah potensi
sebagai sebuah desa yang ditetapkan menjadi DPG (Desa Peduli Gambut).
Namun pemanfaatan lahan gambut di desa Karya Tani masih belum cukup
maksimal, artinya hasil perkebunan atau tanaman tahunan seperti kelapa,
pinang dan sawit dijual dalam bentuk mentah dan tidak ada produk olahan
pasca panen yang meningkatkan pendapatan masyarakat. Dengan kondisi
tersebut pelaksanaan program Desa Peduli Gambut di desa Karya Tani harus:

 Program lebih fokus ke Sumber Daya Manusia (SDM) selain di wilayah


pemulihan lahan gambut.
 Pembudidayaan potensi desa di wilayah pemanfaatan tanaman sela di lahan
gambut.
 Memaksimalkan pelatihan - pelatihan terhadap kelompok masyarakat serta
pembinaan yang intensif untuk menunjang program peningkatan Sumber
Daya Manusia.

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 163
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 164
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

DAFTAR PUSTAKA

Badan Restorasi Gambut “ Pedoman Pelaksanaan Program Desa Peduli Gambut NOMOR
P.11/BRG-KB/2017
Dokument RKPdes, RPJMDes dan APBdes 2018
Najiyati, S., Lili Muslihat dan I Nyoman N. 2005 Suryadiputra ‘Paduan Peneglolahan Lahan
Gambut Untuk Pertanian Berkelanjutan Bogor: Wetlands International 2005
Kajian Kelapa dengan Pendekatan Rantai Nilai dan Iklim usaha di Kabupaten sarmi , ILO -PCdP2
UNDP
Wetland, Mengenal Tipe Lahan gambut, Seri Pengelolahan Hutan dan Lahan Gambut
Prasodjo, Budi. 1982, Pembangunan Desa dan Masalah Kepemimpinanya, Jakarta: Yayasan Ilmu
Ilmu Sosial
Zakaria, R.Yando. 2014 Peluang dan Tantangan Undang – Undang No 6 Tahun 2014 Tentang Desa.
https://www.bps.go.id/istilah/index.html?Istilah_page=4
https://sirusa.bps.go.id/index.php?r=indikator/view&id=86
https://sirusa.bps.go.id/index.php?r=indikator/view&id=95

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 165
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 166
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

LAMPIRAN
Dokumentasi

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 167
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 168
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 169
PROFIL DESA PEDULI GAMBUT

Desa Karya Tani, Kec. Kempas, Kab. Indragiri Hilir, Provinsi Riau | 170