Anda di halaman 1dari 225

MATA KULIAH

AKUNTANSI PERPAJAKAN

Identitas Mata Kuliah


Program Studi : S1-AKUNTANSI
Mata Kuliah / Kode : Akuntansi Perpajakan /
Jumlah SKS : 3 SKS
Prasyarat : --
Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini bertujuan untuk membekali mahasiswa
dalam pemahaman tentang akuntansi pajak di Indonesia,
mencakup tentang konsep dasar, proses dan
penerapannya berdasarkan ketentuan perpajakan.
Pembahasan dibagi dalam delapan belas pokok bahasan,
meliputi pencatatan dan pembukuan menurut ketentuan
umum perpajakan, konsep dasar akuntansi pajak,
laporan keuangan fiskal (prinsip akuntansi sebagai
subjek perbedaan dan proses penyusunan laporan fiskal),
laporan keuangan fiskal (pendekatan umum dan
perbedaan orientasi laporan), kas dan setara kas serta
aspek fiskal, piutang usaha dan aspek fiskal, persediaan
barang, laporan arus kas, aset berwujud dan tak
berwujud, utang dan kewajiban lainnya, investasi jangka
panjang (saham dan obligasi) dan aspek fiskal, hutang
obligasi dan aspek fiskal, pendapatan menurut
perpajakan, biaya menurut perpajakan, transaksi dengan
mata uang asing, revaluasi aset tetap, PSAK Nomor 46,
dan perseroaan terbatas dan aspek fiskal.

Capaian Pembelajaran : Setelah mempelajari mata kuliah ini, mahasiswa


mempunyai kompetensi dalam menghitung besarnya
pajak yang terhutang untuk masing-masing jenis pajak
dan dapat memenuhi kewajiban perpajakan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
perpajakan.

Penyusun : Sri Agustini, SE.M.Si (Ketua)


Doni Indradi, SE,M.M.Ak,CA (Anggota)

Ketua Program Studi Ketua Team Teaching

ttd ttd

Endang Ruhiyat, MM Sri Agustini, SE.M.Si


NIDN. NIDN.

i
Kata Pengantar

Materi akuntansi perpajakan diperkenalkan kepada mahasiswa secara utuh dan


memberikan landasan konseptual dan pemahaman praktek yang kuat untuk memperdalam
bidang pengetahuan akuntansi perpajakan. Metode perkuliahan menggunakan dua yakni
metode pertama penyampaian materi dengan tatap muka, diskusi, tanya jawab dan pemberian
tugas mandiri kepada mahasiswa dan mahasiswi, latihan serta pemecahan masalah dari suatu
kasus. Metode kedua materi ini disampaikan melalui e-learning dengan mengupload materi
akuntansi perpajakan, agar mahasiswa paham akan materi yang disampaikan mahasiswa
mereview materi yang diberikan dan mengerjakan soal uji pemahaman dari materi, serta
mendiskusikan kasus pada forum diskusi yang telah disediakan pada e-learning.
Mata kuliah akuntansi perpajakan mempelajari tentang konsep dasar, proses dan
penerapannya berdasarkan ketentuan perpajakan. Pembahasan dibagi dalam delapan belas
pokok bahasan, meliputi pencatatan dan pembukuan menurut ketentuan umum perpajakan,
konsep dasar akuntansi pajak, laporan keuangan fiskal (prinsip akuntansi sebagai subjek
perbedaan dan proses penyusunan laporan fiskal), laporan keuangan fiskal (pendekatan
umum dan perbedaan orientasi laporan), kas dan setara kas serta aspek fiskal, piutang usaha
dan aspek fiskal, persediaan barang, laporan arus kas, aset berwujud dan tak berwujud, utang
dan kewajiban lainnya, investasi jangka panjang (saham dan obligasi) dan aspek fiskal,
hutang obligasi dan aspek fiskal, pendapatan menurut perpajakan, biaya menurut perpajakan,
transaksi dengan mata uang asing, revaluasi aset tetap, PSAK Nomor 46, dan perseroaan
terbatas dan aspek fiskal. Buku Ajar ini disusun untuk memudahkan mahasiswa dalam
mempelajari materi mata kuliah akuntansi perpajakan.

Tangerang Selatan, Agustus 2016


Tim Penyusun

ii
DAFTAR ISI

Identitas Mata Kuliah ....................................................................... …………….. i


Kata Pengantar ................................................................................. ……………. ii
Daftar Isi .......................................................................................... ……………. iii-iv
Daftar Tabel ..................................................................................... ……………. v
Daftar Gambar ................................................................................ ……………. vi

PERTEMUAN 1: Pencatatan dan Pembukuan menurut Ketentuan Umum 1-6


Perpajakan………………………………………………………………………
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………… 1
B. Uraian Materi .............................................................................. …………… 1-5
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... …………… 5
D. Daftar Pustaka ……………………………………………………………….. 5
E. Glosarium ……………………………………………………………………. 6

PERTEMUAN 2: Konsep Dasar Akuntansi Pajak …………………………. 7-12


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………… 1
B. Uraian Materi .............................................................................. …………… 1-11
C. Latihan Soal/Tugas…………………………………………………………… 11
D. Daftar Pustaka ……………………………………………………………….. 11
E. Glosatium ……………………………………………………………………. 12

PERTEMUAN 3: Laporan Keuangan Fiskal (Prinsip Akuntansi ………… 13-20


sebagai Subjek Perbedaan dan Proses Penyusunan Laporan Fiskal
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………… 13
B. Uraian Materi .............................................................................. …………… 13-19
C. Latihan Soal/Tugas ………………………………………………………….. 19
D. Daftar Pustaka ……………………………………………………………….. 19
E. Glosarium ……………………………………………………………………. 20

PERTEMUAN 4: Laporan Keuangan Fiskal (Pendekatan Umum………… 21-27


dan Perbedaan Orientasi Laporan)
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................ …………… 21
B. Uraian Materi ............................................................................ …………… 21-25
C. Latihan Soal/Tugas. .................................................................. …………… 25
D. Daftar Pustaka ........................................................................... …………… 25
E. Glosarium…………………………………………………………………… 26-27

PERTEMUAN 5: Kas dan Setara Kas serta Akuntansi Fiskal……………. 28-40


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………… 28
B. Uraian Materi .............................................................................. …………… 28-38
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... …………… 38-39
D. Daftar Pustaka ............................................................................. …………… 39-40
E. Glosarium…………………………………………………………………….. 40

PERTEMUAN 6: Putang Usaha dan Aspek Fiskal…………………………. 41-51


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………… 41
B. Uraian Materi .............................................................................. …………… 41-49
iii
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... …………….. 49-50
D. Daftar Pustaka ............................................................................. …………….. 50
E. Glosarium……………………………………………………………………… 50-51

PERTEMUAN 7: Persediaan Barang dan Aspek Fiskal …………………….. 52-59


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………….. 52
B. Uraian Materi .............................................................................. …………….. 52-58
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... …………….. 58
D. Daftar Pustaka…………………………………………………………………. 59
E. Glosarium ……………………………………………………………………… 59

PERTEMUAN 8: Laporan Arus Kas…………………………………………… 60-83


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... ……………… 60
B. Uraian Materi .............................................................................. ……………… 60-81
C. Latihan Soal/Tugas………………………………………………………………81-82
D. Daftar Pustaka…………………………………………………………………... 82
E. Glosarium ………………………………………………………………………. 82-83

PERTEMUAN 9: Aset Berwujud dan Aset Tak Berwujud……………………. 84-97


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... ………………. 84
B. Uraian Materi .............................................................................. ………………. 84-96
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... ………………. 96
D. Daftar Pustaka…………………………………………………………………….96-97
E. Glosarium…………………………………………………………………………97

UTS (UJIAN TENGAH SEMESTER)

PERTEMUAN 10: Utang Kewajiban Lainnya………………………………….. 98-105


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... ………………. 98
B. Uraian Materi .............................................................................. ………………. 98-103
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... ………………. 103
D. Daftar Pustaka ………………………………………………………………….. 104
E. Glosarium ………………………………………………………………………. 104-105

PERTEMUAN 11: Investasi Jangka Panjang (Saham dan Obligasi) serta….. 106-120
Aspek Fiskal
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... ……………… 106
B. Uraian Materi .............................................................................. …………….. 106-118
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... ……………. 118-119
D. Daftar Pustaka ………………………………………………………………… 119-120
E. Glosarium …………………………………………………………………….. 120

PERTEMUAN 12: Hutang Obligasi dan Aspek Fiskal………………………. 121-142


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………….. 121
B. Uraian Materi .............................................................................. …………….. 121-140
C. Latihan Soal/Tugas...................................................................... …………….. 140-141
D. Daftar Pustaka…………………………………………………………………. 150
E. Glosarium …………………………………………………………………….. 150

iv
PERTEMUAN 13: Pendapatan menurut Perpajakan…………………………. 143-150
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... ……………… 143
B. Uraian Materi .............................................................................. ……………… 143-149
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... ……………… 149-150
D. Daftar Pustaka………………………………………………………………….. 150
E. Glosarium ……………………………………………………………………… 150

PERTEMUAN 14: Biaya menurut Perpajakan………………………………… 150-160


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... ……………… 151
B. Uraian Materi .............................................................................. ……………… 151-159
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... ……………… 159
D. Daftar Pustaka ............................................................................. ……………… 159
E. Glosarium ……………………………………………………………………… 159-160

PERTEMUAN 15: Transaksi dengan Mata Uang Asing……………………… 160-166


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... ……………… 160
B. Uraian Materi .............................................................................. ……………… 160-165
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... …………….. 165
D. Daftar Pustaka ............................................................................. …………….. 165-166
E. Glosarium……………………………………………………………………… 166

PERTEMUAN 16: Revaluasi Aset Tetap……………………………………… 167-174


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………….. 167
B. Uraian Materi .............................................................................. ……………. 167-173
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... ……………. 173-174
D. Daftar Pustaka ……………………………………………………………….. 174
E. Glosarium…………………………………………………………………….. 174

PERTEMUAN 17: PSAK Nomor 46………………………………………….. 175-185


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... …………… 175
B. Uraian Materi .............................................................................. …………… 175-184
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... …………… 184
D. Daftar Pustaka ............................................................................. ……………. 184-185
E. Glosarium…………………………………………………………………….. 185

PERTEMUAN 18: Perseroan Terbatas dan Aspek Fiskal………………….. 186-219


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................... ……………. 186
B. Uraian Materi .............................................................................. ……………. 186-216
C. Latihan Soal/Tugas ...................................................................... ……………. 216-218
D. Daftar Pustaka ............................................................................. ……………. 218
E. Glosarium…………………………………………………………………….. 218-219

UAS (UJIAN AKHIR SEMESTER)…………………………………………………………

v
I. BAGAN
1. Bagan 1 Siklus Akuntansi

II. GAMBAR
1. Gambar 1. Rekonsiliasi Fiskal
2. Gambar 2 Penilaian Persediaan Barang
3. Gambar 3 Akuntansi PPh (Pajak Penghasilan)

III. TABEL
1. Tabel 1. Kertas Kerja Rekonsiliasi Fiskal
2. Tabel 2. Jurnal Kas Kecil
3. Tabel 3. Jurnal Kas Kecil
4. Tabel 4. Jurnal Kas Kecil
5. Tabel 5. Jurnal Kas Kecil
6. Tabel 6. Jurnal Kas Kecil
7. Tabel 7. Jurnal Rekonsiliasi Fiskal
8. Tabel 8. Jurnal Rekonsiliasi Fiskal
9. Tabel 9. Jurnal Metode Neto
10. Tabel 10. Jurnal Metode Bruto
11. Tabel 11. Jurnal Piutang Usaha
12. Tabel 12. Jurnal Piutang Usaha Metode Penghapusan Langsung
13. Tabel 13. Jurnal Piutang Usaha Metode Penyisihan
14. Tabel 14. Jurnal Persediaan Barang Awal
15. Tabel 15. Jurnal Persediaan Barang Akhir
16. Tabel 16. Jurnal Persediaan Metode LCM
17. Tabel 17. Jurnal Persediaan Metode Eceran
18. Tabel 18. Jurnal Pembelian Peralatan Secara Tunai
19. Tabel 19. Penyusutan Metode Garis Lurus

vi
PERTEMUAN 1:
PENCATATAN DAN PEMBUKUAN MENURUT KETENTUAN UMUM
PERPAJAKAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami dasar pencatatan dan
pembukuan sesuai dengan Ketentuan Umum Perpajakan (KUP), seperti: pencatatan,
pembukuan dan perbedaan pencatatan dan pembukuan.

B. URAIAN MATERI
1. Pencatatan
Pencatatan diatur dalam Pasal 28 UU nomor 28 tahun 2007 Terdiri atas data yang
dikumpulkan secara teratur tentang peredaran atau penerimaan bruto dan/atau ph bruto sbg
dasar untuk menghitung jumlah pajak yang terutang, termasuk ph yang bukan objek pajak
dan/atau yang dikenai pajak yang bersifat final (Bentuk dan tatacara Pencatatan diatur dgn
PMK) Peraturan Menteri Keuangan nomor 197/ PMK 03/2007 tentang bentuk dan tata cara
Pencatatan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi , pasal 1 menyatakan :
1). Wajib Pajak orang pribadi yang dikecualikan dari kewajiban menyelenggarakan
pembukuan tetapi wajib menyelenggarakan pencatatan adalah :
a). Wajib Pajak Orang Pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan diperbolehkan menghitung
penghasilan neto dengan menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Neto; dan
b). Wajib Pajak Orang Pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas.
Pencatatan harus diselenggarakan secara teratur dan mencerminkan keadaan yang sebenarnya
dengan menggunakan huruf latin, angka Arab, satuan mata uang Rupiah, dan disusun dalam
bahasa Indonesia. Pencatatan dalam satu tahun diselenggarakan secara kronologis. Catatan
dan dokumen satu tahun yang menjadi dasar pencatatan harus disimpan di tempat tinggal
wajib pajak atau tempat kegiatan usaha pekerjaan bebas dilakukan selama 10 (sepuluh) tahun.
Pasal 14 UU Nomor 36 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas Undang – Undang
Nomor 7 tahun 1993 tentang Pajak Penghasilan diperbolehkan menghitung penghasilan neto
dengan menggunakan norma penghitungan penghasilan neto, yaitu Wajib Pajak Orang
Pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang peredaran bruto-nya

1
dalam 1 tahun kurang dari 4,8 miliar rupiah, maka Anda tidak wajib menyelenggarakan
pembukuan tetapi wajib melakukan pencatatan.
Wajib Pajak dikecualikan dari kewajiban menyelenggarakan pembukuan tetap ditentukan
suatu kewajiban untuk menyelenggarakan pencatatan yang tujuannya secara gari besar sama
dengan penyelenggaraan pembukuan. Syarat – syarat Pencatatan :
a). Pencatatan harus diselenggarakan dengan memperhatikan itikad baik dan mencerminkan
keadaan atau kegiatan usaha yang sebenarnya.
b). Pencatatan harus diselenggarakan dengan menggunakan huruf latin, angka arab, satuan
mata uang rupiah dan disusun dalam bahasa Indonesia
c). Pencatatan dalam satu tahun harus diselenggarakan secara kronologis.
d). Pencatatan terdiri atas data yang dikumpulkan secara teratur tentang peredaran atau
penerimaan bruto dan/ atau penghasilan bruto sebagai dasar untuk menghitung jumlah pajak
terhutang, termasuk penghasilan bukan objek pajak dan/ atau yang dikenai pajak bersifat
final.
e). Bagi Wajib Pajak yang mempunyai lebih dari satu jenis usaha dan/ atau tempat usaha,
pencatatan harus dapat menggambarkan secara jelas untuk masing – masing jenis
usahadan/atau tempat usaha yang bersangkutan.
f). Selain kewajiban menyelenggarakan pencatatan sebagaimana di maksud pada angka (4),
wajib pajak Orang Pribadi yang melakukan usaha atau pekerjaan bebas juga harus
menyelenggarakan pencatatan atas harta dan kewajiban.
g). Bbuku, catatan,dan dokumen yang menjadi dasar pencatatan serta dokumen lain wajib
disimpan selama 10 tahun di Indonesia, yaitu di tempat kegiatan atau tempat tinggal Wajib
Pajak Orang Pribadi.
2. Pembukuan
Perpajakan di Indonesia juga mengenal adanya Laporan Keuangan pembukuan. Sesuai
dengan Pasal 4 (4) UU KUP nomor 28 tahun 2007 bahwa SPT Tahunan PPh Wajib Pajak
yang wajib menyelenggarakan pembukuan harus dilampiri dengan laporan keuangan berupa
neraca dan laporan rugi laba serta keterangan lain yang diperlukan untuk menghitung
besarnya Penghasiian Kena Pajak.
Pasal 1 angka 29 UU KUP (UU nomor 28 tahum 2007) Pembukuan adalah suatu proses
pencatatan yang dilakukan secara teratur untuk mengumpulkan data dan informasi keuangan
yang meliputi harta, kewajiban, modal, penghasilan, dan biaya, serta jumlah harga perolehan
dan penyerahan barang atau jasa, yang ditutup dengan menyusun laporan keuangan berupa
neraca dan laba rugi laba untuk periode Tahun Pajak tersebut.
2
Ini berarti bahwa setiap WP yang menyelenggarakan Pembukuan wajib menyelenggarakan
Neraca, Laporan Laba Rugi. Dalam Perpajakan dikenal dengan Pencatatan dan Pembukuan
dimana masing – masing mempunyai dasar hukum. Kewajiban menyelenggarakan
Pembukuan :
a). Yang wajib menyelenggarakan pembukuan :
1). Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas.
2). Wajib Pajak Badan di Indonesia
b). Dikecualikan dari Kewajiban Menyelenggarakan Pembukuan :
1). Wajib Pajak Orang Pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang – undangan perpajakan diperbolehkan
menghitung penghasilan netto dengan menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan
Netto. Sesuai dengan UU Nomor 36 tahun 2008 tentang Perubahan Keempat Undang –
Undang Nomor 7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan. Wajib Pajak yang boleh
menghitung Penghasilan Netto aadalah yang mempunyai Peredaran Bruto usahadalam
satutahun kurang dari Rp 4.800.000.000,00. Wajib Pajak tersebut diwajibkan untuk
memberitahukan kepada Direktur Jendral Pajak dalam jangka waktu 3 bulan pertama dari
tahun pajak yang bersangkutan.
2). Wajib Pajak Orang Pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas.
3. Syarat Menyelenggakan Pembukuan:
a). Pembukuan atau pencatatan tersebut harus diselenggarakan dengan memperhatikan
iktikad baik dan mencerminkan keadaan atau kegiatan usaha yang sebenarnya (full
disclosure).
b). Pembukuan atau pencatatan tersebut harus diselenggarakan di Indonesia dengan
menggunakan huruf Latin, angka Arab, satuan mata uang rupiah, dan disusun dalam bahasa
Indonesia atau dalam bahasa asing yang diizinkan oleh Menteri Keuangan.
c). Pembukuan diselenggarakan dengan prinsip taat asas (consistency) dan dengan stelsel
akrual stesel kas. Sedangkan yang dimaksud dengan stelsel adalah metode pengakuan
Penghasilan dan / atau biaya yang terjadi dalam satu periode Pembukuan yang terdiri dari :
1). Stelsel akrual, adalah suatu metode pengakuan penghasilan dan biaya yang didasarkan
pada waktu dan diperolehnya atau diterimanya penghasilan serta waktu terutangnya suatu
biaya tanpa memperhatikan arus kas masuk dan arus kas keluar. Jadi tidak tergantung kapan
penghasilan itu diperoleh dan kapan biaya itu dibayar secara tunai.
2). Stelsel Kas adalah suatu metode pengakuan penghasilan dan biaya yang didasarkan pada
waktu dan diperolehnya atau diterimanya penghasilan serta waktu terutangnya suatu biaya

3
dengan memperhatikan arus kas masuk dan arus kas keluar. Jadi tergantung kapan
penghasilan itu diperoleh dan kapan biaya itu dibayar secara tunai
Penghasilan dalam Pemakaian stelsel kas harus memperhatikan hal – hal sebagai berikut :
a). Perhitungan jumlah penjualan dalam satu periode harus meliputi seluruh penjualan,baik
yangtunai maupun yang bukan. Dalam menghitung pokok penjualan harus diperhitungkan
seluruh pembelian dan persediaan.
b). Dalam memperoleh harta yang disusutkan dan hak – hak yang dapat diamortisasi, biaya –
biaya yangdikurangkan dari penghasilan hanya dapat dilakukan melalui penyusutan dan
amortisasi.
c). Pemakaian stelsel kas harus dilakukan secara taat asas (konsisten)
d). Perubahan terhadap metode pembukuan dan/atau tahun buku harus mendapat persetujuan
dari Direktur Jenderal Pajak. Pada dasarnya Wajib Pajak tidak diperbolehkan mengubah
tahun buku/ tahun pajak sesuka hati melanggar konsistensi dan dikahawatirkan terjadi
penggeseran Laba/ Rugi Perusahaan. Wajib Pajak yang akan mengubah metode pembukuan
dan/ atau tahun buku harus mengajukan permohonan kepada Direktur Jenderal Pajak dalam
hal ini Kepala Kantor Pelayanan Pajak karena wewenang persetujuan atau penolakantelah
dilimpahkan kepada Kepala Kantor Pelayanan Pajak
e). Pembukuan sekurang-kurangnya terdiri atas catatan mengenai harta, kewajiban, modal,
penghasilan dan biaya, serta penjualan dan pembelian sehingga dapat dihitung besarnya pajak
yang terutang.
f). Pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan mata uang selain Rupiah dapat
diselenggarakan oleh Wajib pajak setelah mendapat izin Menteri Keuangan.
g). Pencatatan terdiri atas data yang dikumpulkan secara teratur tentang peredaran atau
penerimaan bruto dan/atau penghasilan bruto sebagai dasar untuk menghitung jumlah pajak
yang terutang, termasuk penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau yang dikenakan pajak
yang bersifat final.
h). Buku, catatan, dan dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan dan
dokumen lain termasuk hasil pengelolaan data dari pembukuan yang dikelola secara
elektronik atau secara program aplikasi on-line wajib disimpan selama 10 (sepuluh) tahun di
Indonesia, yaitu ditempatkan kegiatan atau tempat tinggal wajib pajak orang pribadi, atau di
tempat kedudukan wajib pajak badan.
4. Perbedaan antara Pencatatan dan Pembukuan
Dari uraian tersebut diatas dapat disimpulkan adanya perbedaan Pembukuan dan Pencatatan :
a). Pencatatan
4
1). Perhitungan mengenai jumlah peredaran atau penerimaan bruto dan/atau penghasilan
bruto.
2). Tidak perlu menyusunLaporanKeuangan.
3). Penghasilan kena pajak (PhKP) berdasarkan pencatatan adalah menggunakan total
peredaran usaha.
4). Pencatatan tidak mengenal istilah Laba/ Rugi.
b). Pembukuan
1). Perhitungan mengenai harta, kewajiban, modal, pendapatan dan biaya.
2). Perlu menyusun laporan keuangan (neraca dan laba rugi)
3). Penghasilan kena pajak (PhKP) berdasarkan laba yang dihasilkan dari Laporan Keuangan
4). Pembukuan mengenal istilah rugi/laba.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
1. Apa yang dimaksud dengan pencatatan sesuai dengan pasal 28 Undan-undang Nomor 28
tahun 2007?
2. Sebutkab syarat-syarat pencatatan sesuai dengan pasal 28 Undang-undang nomor 28
tahun 2007?
3. Jelaskan pembukuan sesuai dengan Pasal 28 Undang-undang nomor 28 tahun 2007?
4. Jelaskan perbedaan antara pencatatan dan pembukuan?

D.DAFTAR PUSTAKA
1. UU Nomor 36 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas Undang – Undang Nomor 7
tahun 1993 tentang Pajak Penghasilan
2. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan ketiga
atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan tata cara
Perpajakan
3. Peraturan Menteri Keuangan nomor 197/ PMK 03/2007 tentang bentuk dan tata cara
Pencatatan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi
4. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta: Penerbit
Erlangga

5
E.GLOSARIUM
1. Transaksi : Sebuah Peristiwa dimana dapat diukur dengan satuan moneter dimana dapat
mempengaruhi posisi keuangan. Peristiwa ini dapat terjadi akibat dengan ekstern dan
intern.
2. Bukti : Dokumentasi tertulis yang telah disahkan untuk menjadi kelengkapansebuah
transaksi baik transaksi intern atau ekstern.
3. Jurnal : Input data dari sebuah dokumen yang berisikan kaidah akuntansi (debet,
kredit dan nominal).
4. Posting : Suatu Proses Pemindahan dari Jurnal ke Buku Besar.
5. Buku Besar : Pencatatan masing – masing akun dalam Keuangan berdasarkan urutan
tanggal (contoh akun : Kas, Bank, Piutang, dll)
6. Neraca Saldo : Kumpulan dari saldo – saldo yang ada dari setiap akun di buku besar.
7. Adjustment : Jurnal yang dilakukan akhir periode dilakukan untuk mencatat kondisi
yang sebenarnya sehingga pendapatan dan biaya dapat dikethui sebelum Laporan
Keuangan di buat.
8. Laporan Keuangan : Ikhtisar atau informasi keuangan yang menggambarkan posisi
keuangan, hasil usaha, arus kas, serta perubahan eku itas suatu organisasi dalam suatu
posisi waktu tertentu.
9. Neraca : Laporan yang menggambarkan posisi keuangan suatu perusahaan dimana
didalamnya terdapat asset, kewajiban dan modal yang dimiliki oleh Perusahaan.
10. Laporan Laba Rugi : Laporan hasil Usaha yang menggambarkan Pendapatan
dikurangkan dengan biaya, dimana menunjukan hasil usaha Perusahaan dalam periode
waktu tertentu.
11. Laporan Arus Kas : Laporan yang menunjukan saldo kas akhir Perusahaan yang dirinci
dari aktivitas operasi, aktivitas investasi dan akitivitas pendanaan.
12. Laporan Perubahan Modal : Laporanyang menunjukan posisi terakhir dari suatu
permodalan dalam Perusahaan.
13. Stake Holder : Pemegang kepentingan..

6
PERTEMUAN 2:
KONSEP DASAR AKUNTANSI PAJAK

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami akuntansi komersial dan
perpajakan, seperti: laporan keuangan komersial dan laporan keuangan fiskal.

B. URAIAN MATERI
1. Laporan Keuangan Komersial
Laporan Keuangan sebuah lembaga/ institusi/ Perusahaan/ Pemerintah dan lain- lain berawal
dari sebuah siklus akuntansi. Siklus Akuntansi berawal dari sebuah proses data yang
dibutuhkan oleh seorang akuntan yang bernama data mentah. Apakah data mentah itu ? Data
mentah itu adalah sebuah data yang diperoleh dari sebuah peristiwa atau transaksi yang
dilakukan oleh Perusahaan .
Berawal dari sebuah data mentah yang disebabkan adanya suatu transaksi oleh Perusahaan.
Transaksi yang biasa dilakukan oleh Perusahaan adalah bersumber dari transaksi Kas,
Penjualan,/ Penghasilan, Hutang, Bank dan Transasksi memorial (diluar transaksi diatas).
Transaksi tersebut haruuslah didukung oleh .Bukti Pendukung yang kuat untuk dapat
dimasukan/ diinput dalam penjurnalan. Sebelum membuat jurnal, data pendukung tersebut
haruslah dilakukan sebuah verifikasi dokumen mengenai apakah kelengkapan dari sebuah
dokumen sudah terpenuhi untuk dibuat jurnal. Apabila kelengkapan sebuah dokumen
terpenuhi maka kita lakukan penjurnalan atas transaksi tersebut. Posting jurnal tersebut ke
dalam sebuah buku besar. Setelah melakukan Posting ke Buku Besar (ledger) maka akan
terlihat posisi saldo normal dari setiap akun tersebut di dalam neraca saldo sebelum
penyesuaian (trial balance). Dilakukan Penyesuaian akhir periode sebelum menyusun neraca
saldo setelah Penyesuaian. Akhir dari siklus akuntansi tersebut adalah Laporan Keuangan.
Laporan Keuangan yang diperoleh dari siklus akuntansi tersebut adalah : Neraca, Laba Rugi,
Arus Kas dan Perubahan Modal
Masing – masing dari siklus akuntansi mempunyai manfaat, diantaranya manfaat dari Neraca
Saldo adalah :
a). Mengetahui jumlah saldo dari ringkasan akun – akun dalam Buku Besar
b). Mengetahui perhitungan kesalahan saldo normal dari setiap akun dari Neraca dan Laba
c). Dapat digunakan untuk mendeteksi setiap kesalahan matematis dan penjurnalan.

7
Jurnal Penyesuaian (Adjustment entries) berfungsi sebagai Menetapkan saldo catatan akun
buku besar pada akhir periode sehingga sesuai dengan saldo riil (yang sesungguhnya). Jurnal
Penyesuaian dilakukan pada akhir periode, terhadap :
a). Biaya dibayar di muka, dilakukan perhitungan terhadap yang menjadi beban/ biaya dalam
satu periode.
b). Pendapatan yang diterima di muka, perhitungan terhadap pendapatan yang harus diakui
pada periode bersangkutan.
c). Biaya yang habis terpakai, biaya dalam suatu perlengkapan yang dipakai dalam satu
periode.
d). Biaya akibat pembelian Asset Tetap, Biaya penyusutan dari pembelian suatu Asset Tetap
sebagai akibat dari berkurangnya umur ekonomis Asset Tetap.
e). Biaya yang masih harus dibayar, Biaya terhadap suatu transaksi yang terhutang contoh :
biaya gaji..
f). Pendapatan yang masih harus diterima, timbulnya suatu piutang seebagai akibat
pendapatan yang belum di terima.
g). Persediaan barang dagangan, Persediaan akhir dikurangi dengan persediaan awal untuk
mengetahui biaya pemakaian persediaan.
h). Taksiran terhadap Piutang tak tetagih, Dilakukan untuk mencadangkanpiutang tak tertagih
dalam satu periode akuntansi disesuaikan dengan umur piutang.
Hasil akhir dari siklus akuntansi adalah Laporan Keuangan yang terdiri dari laba – Rugi,
Neraca dan Arus kas, Perubahan Modal. Laporan Laba Rugi. Pembuatan sebuah Laporan
Keuangan harus ditunjang dengan skill atau kompetensi dimana didapat dari Perguruan
Tinggi dan Pengetahuan lainnya (seperti seminar, buku, diskusi, dll), selain itu terdapat suatu
Standar Akuntansi dalam Penyusunan yang dikenal dengan Standar Akuntansi Keuangan.
Sebuah Laporan Keuangan yang bagus adalah sebuah Laporan Keuangan sesuai dengan
Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan dan dapat dipakai oleh stake holder dari suatu
Perusahaan.
Laporan Keuangan menurut SAK memiliki dimensi bertujuan umum karenaditujukan untuk
memenuhi kebutuhan bersama sebagian besar pengguna Laporan Keuangan, termasuk
Direktorat Jendral Pajak sebagai pengguna. Laporan Keuangan yang lengkap terdiri dari :
a). Laporan Posisi Keuangan (balance sheet) pada atau per akhir periode laporan.
b). Laporan Laba Rugi Komprehensif (income Statement ) sealama periode pelaporan.
c). Laporan Perubahan ekuitas selama periode pelaporan.
d). Laporan Arusa Kas selama periode pelaporan.
8
e). Catatan atas Laporan Keuangan.
Laporan Keuangan komersial yang dibuat oleh seorang akuntan dengan mengacu pada PSAK
disebut dengan Laporan Keuangan Komersial dimana seperti kita ketahui pemakai Laporan
Kueangan Komersial tersebut adalah :
Intern , Pemakai Laporan Keuangan dari sisi Perusahaan
a). Pegawai, Berkaitan dengan kelangsungan hidup perusahaan dan biasanya berkaitan
dengan kesejahteraan karyawan, contoh : gaji, bonus , dll
b). Manajemen Perusahaan, Pihsk ysng bertanggung jawab terhadap aktivitas
Perusahaan,bertujuan untuk mengetahui kinerja perusahaan dan untuk mengetahui kebiajakan
keuangan yang akan mendukung keputusan strategis yang dibuat oleh Perusahaan.
Ekstern, Pihak yang berkepentingan di luar Perusahaan.
c). Pemegang saham atau Pemilik, Pemilik adalah bukan pengelola Perusahaan dalam
Perseroaan terbuka, fungsi Laporan Keuangan digunakan untuk mengetahui share profit yang
didapat oleh Pemilik.
d). Pemerintah, Pemerintah berkepentingan untuk mendata jumlah Perusahaan dan
keterkaitan dengan penerimaan pajak bagi perusahaan.
e). Investor. Penempattan dana dalam Perusahaan apakah akan ditambah atau dikurangi
dengan menganalisa keuangan.
f). Kreditur, Berkaitan dengan dana yang akan dikucurkan oleh Pihak Kreditur terhadap
Perusahaan.
g). Masyarakat Luas, Berkaitan dengan social responsibility yang dimiliki oleh Perusahaan
dimana Perusahaan tersebut berada.
SAK atau PSAK wajib diterapkan untuk mendapatkan keseragaman dalam penyusunan
laporan keuangan karena ada pedoman baku sehingga meminimalkan bias yang banyak
mengganggu para penyusunLaporan Keuangan, memudahkan auditor menilai kewajaran
laporan keuangan yang di auditnya, memudahkan pembaca Laporan Keuangan
menginterprestasikan dan membandingkan Laporan Keuangan entitas yang berbeda,
memberikan informasi yang relevan bagi pengguna Laporan Keuangan. Fenomena saat ini
adalah standar akuntansi keuangan di Indonesia telah bergerak dinamis dengan mengadopsi
International Financial Reporting Standard (IFRS) dan International Accounting Standard
(IAS). Indonesia melakukan adopsi penuh IFRS pada SAK/ PSAK per 1 Januari 2012. SAK
diperkirakan akan terus dinamis seiring dengan IFRS yang dinamis mengikuti perubahan atau
perkembangan lingkungan usaha. Dinamika SAK ini tentu saja berpengaruh pada semakin
banyaknya perbedaan perlakuan perpajakan.
9
Siklus akuntansi dapat digambarkan sebagai berikut :

Transaksi

Jurnal pembalik Menyiapkan jurnal

Neraca saldo setelah Memasukkan jurnal


jurnal penutup ke buku besar

Menyusun jurnal Menyusun neraca


penutup saldo

Menyusun laporan Menyusun kertas Menyusun jurnal


keuangan kerja penyesuaian

Menyusun neraca
saldo yang
disesuaikan

Bagan 1. Siklus Akuntansi


2. Laporan Keuangan Fiskal
Besarnya Laba atau Rugi yang diperoleh dari Laporan Laba Rugi (Income statement)
merupakan laba atau rugi yang didasarkan pada perhitungan menurut prinsip – prinsip yang
berlaku umum, sedangkan untuk menghitung besarnya PPh terhutang didasarkan pada
Penghasilan Kena Pajak yang diperoleh dari perhitungan menurut peraturan perpajakan. Dari
penghasilan neto (laba fiskal) ini lalu akan dihitung besarnya penghasilan kena pajak
(PKP).Selanjutanya PKP ini yang akan digunakan untuk dasar dalam menentukan PPh
terutang (yaitu dengan cara mengalikan Penghasilan Kena Pajak dengan tarif PPh yang
berlaku sesuai dengan Pasal 17 UU PPh nomor 36 tahun 2008).
Undang – undang tentang Ketentuan Umum Perpajakan (KUP) menyatakan WP Badan dan
orang pribadi yang wajib pembukuan harus melampirkan laporan keuangan pada Surat
Pemberitahuan (SPT) Tahunan PPh. KUP menyatakan pembukuan adalah suatu proses
pencatatan yang dilakukan secara teratur untuk mengumpulkan data dan informasi keuangan
yang meliputi harta, kewajiban, modal, penghasilan dan biayaserta jumlah harga

10
perolehandan penyerahan barang atau jasa, yang ditutup dengan menyusun laporan keuangan
berupa neraca dan Laporan Laba Rugi untuk periode Tahun Pajak tersebut.
Laporan keuangan fiskal adalah laporan keuangan yang disusun sesuai peraturan perpajakan
dan digunakan untuk kepentingan penghitungan pajak. UU pajak tidak mengatur secara
khusus bentuk dari laporan keuangan, hanya memberikan pembatasan untuk hal - hal
tertentu, baik dalam pengakuan penghasilan maupun biaya. Akibat dari perbedaan pengakuan
ini menyebabkan laba akuntansi dan laba fiskal dapat berbeda. Perusahaan dapat menyusun
laporan keuangan akuntansi (komersial) dan laporan keuangan fiskal secara terpisah atau
melakukan koreksi fiskal terhadap laporan keuangan komersial. Lap keuangan komersial
yang direkonsiliasi dengan koreksi fiskal akan menghasilkan laporan keuangan fiskal.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
1. Jelaskan konsep Akuntansi Pajak ?
2. Jelaskan Perbedaan Akuntansi Pajak dan Akuntansi Keuangan.?

D. DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra Wacana
Media
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta: Penerbit STIE
YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit PT.Raja
Grafindo Perkasa
5. Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana Indonesia
6. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta: Penerbit
Erlangga.
7. Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center Unpam
8. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan ketiga
atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan tata cara
Perpajakan

11
E.GLOSARIUM
1. Transaksi : Sebuah Peristiwa dimana dapat diukur dengan satuan moneter dimana dapat
mempengaruhi posisi keuangan. Peristiwa ini dapat terjadi akibat dengan ekstern dan
intern.
2. Bukti : Dokumentasi tertulis yang telah disahkan untuk menjadi kelengkapansebuah
transaksi baik transaksi intern atau ekstern.
3. Jurnal : Input data dari sebuah dokumen yang berisikan kaidah akuntansi (debet,
kredit dan nominal).
4. Posting : Suatu Proses Pemindahan dari Jurnal ke Buku Besar.
5. Buku Besar : Pencatatan masing – masing akun dalam Keuangan berdasarkan urutan
tanggal (contoh akun : Kas, Bank, Piutang, dll)
6. Neraca Saldo : Kumpulan dari saldo – saldo yang ada dari setiap akun di buku besar.
7. Adjustment : Jurnal yang dilakukan akhir periode dilakukan untuk mencatat kondisi
yang sebenarnya sehingga pendapatan dan biaya dapat dikethui sebelum Laporan
Keuangan di buat.
8. Laporan Keuangan : Ikhtisar atau informasi keuangan yang menggambarkan posisi
keuangan, hasil usaha, arus kas, serta perubahan eku itas suatu organisasi dalam suatu
posisi waktu tertentu.
9. Neraca : Laporan yang menggambarkan posisi keuangan suatu perusahaan dimana
didalamnya terdapat asset, kewajiban dan modal yang dimiliki oleh Perusahaan.
10. Laporan Laba Rugi : Laporan hasil Usaha yang menggambarkan Pendapatan
dikurangkan dengan biaya, dimana menunjukan hasil usaha Perusahaan dalam periode
waktu tertentu.
11. Laporan Arus Kas : Laporan yang menunjukan saldo kas akhir Perusahaan yang dirinci
dari aktivitas operasi, aktivitas investasi dan akitivitas pendanaan.
12. Laporan Perubahan Modal : Laporanyang menunjukan posisi terakhir dari suatu
permodalan dalam Perusahaan.
13. Stake Holder : Pemegang kepentingan..

12
PERTEMUAN 3:
LAPORAN KEUANGAN FISKAL (PRINSIP AKUNTANSI SEBAGAI SUBJEK
PERBEDAAN DAN PROSES PENYUSUNAN LAPORAN FISKAL)

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuaan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami mengenai akuntansi
komersial dan perpajakan, seperti: laporan keuangan fiskal (prinsip akuntansi sebagai subjek
perbedaan) dan proses penyusunan laporan fiskal.

B. URAIAN MATERI
1. Prinsip Akuntansi Yang Diakui oleh Akuntansi Pajak
a). Cost Principle
Laporan Komersial, Prinsip akuntansi mengharuskan sebagian besar asset diperlakukan dan
dilaporkan berdasarkan harga perolehan (biaya historis). Biaya Historis ini merupakan dasar
penilaian yang tepat untuk mencatat harga perolehan barang dan jasa. Baiya historis
dibedakan menjadi dua expired cost (biaya yang sudah kadaluarsa) adalah pengeluaran –
pengeluaran yang telah menjadi bebanmelalui penerimaan manfaat dalam periode berjalan
dan bebanini akan dikurangkan atau ditandingkan langsung dengan pendapatan periode
berjalan, unexpired cost (biaya yang belum kadaluarsa) adalah pengeluaran – pengeluaran
yang belum menjadi beban pada periode berjalan.
Laporan Fiskal, Sesuai Pasal 10ayat (6) Undang – Undang PPh Nomor 36 tahun 2008,
persediaan dan pemakaian persediaan untuk perhitungan harga pokok dinilai berdasarkan
harga perolehan, baik yang dilakukan secara rata – rataatau dengan cara mendahulukan
persediaan yang diperoleh.
Revenue Principle
Laporan Komersial, Pengakuan Pendapatan seharusnya diakui pada saat :
1). Telah direalisasi/ dapat direalisasi pendapatan dapat terealisasi ketika dapat di konversi
menjadi kas, telah terjadai pembayaran (telah direalisasi) atau setidaknya janji pembayaran
yang sah kepada perusahaan (dapat direlaisasi).
2). Telah dihasilkan/ telah terjadi pendapatan dianggap telah dihasilkan/ telah terjadi (earned)
apabila perusahaan telah melakukan apa yang seharusnya dilakukan untuk mendapatkan hak
atas pendapatan tersebut. Pendapatan diakui ketika jasa/ barang telah dikirim atau jasa telah
diberikan kepada pelanggan.Pendapatan diakui ketika sebagian besar barang atau jasa yang
dijanjikannya kepada pelanggan.

13
Laporan Fiskal, Sesuai Pasal 4 ayat (1) Undang – Undang PPh Nomor 36 tahun 2008, yang
menjadi objek pajak adalah Yang menjadi objek pajak adalah penghasilan, yaitu setiap
tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak, baik yang berasal
dari Indonesia maupun dari luar Indonesia, yang dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk
menambah kekayaan Wajib Pajak yang bersangkutan, dengan nama dan dalam bentuk apa
pun.
Matching Principle
Laporan Komersial, Untuk mencatat besarnya jumlah pendapatan dan beban secara tepat
dalam periode yang tepat, ada dua pilihan yang tersedia yang dapat dijadikan sebagai dasar
pencatatan oleh akuntan yaitu cash basis dan accrual basis. Apabila dasar pencatatan
akuntansi yang digunakan adalah cash basis, maka pendapatan dan beban dilaporkan dalam
laporan laba rugi pada periode dimana uang kas diterima (untuk pendapatan) atau uang kas
yang dibayarkan (untuk beban). Besarnya laba bersih yang dihasilkan dari selisih antara
pendapatan dengan beban, akan mencerminkan jumlah bersih uang kas yang dihasilkan untuk
net income (laba) atau jumlah bersih uang kas yang dikeluarkan untuk net loss (rugi). Apabila
dasar pencatatan akuntansi yang digunakan adalah accrual basis, maka pendapatan dan
beban dilaporkan dalam laporan laba rugi dalam periode dimana pendapatan dan beban
tersebut terjadi, tanpa memperhatikan arus kas uang masuk dan arus kas uang keluar.
Laporan Fiskal, menurut pasal 6 ayat (1) Undang – Undang PPh Nomor 36 tahun 2008,
Besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap,
ditentukan berdasarkan penghasilan bruto dikurangi biaya untuk mendapatkan, menagih, dan
memelihara penghasilan.
Objectivity Principle
Laporan Komersial, Manfaat laporan keuangan akan tergantung pada tingkat kepercayaan
pemakai akan prosedur pengukuran yang digunakan. Untuk memberikan keyakinan ini,
Objectivity Principle sebagai dsar pembenaran untuk memperoleh suatu ukuran atau
prosedur. Objectivity sesungguhnya merupakan realitas yang dikemukakan oleh pihak luar
yang independen dari orang yang merasakannya. Objectivity dianggap sebagai suatu ukuran
yang dapat diverifikasi kebenarannya (keabsahannya), berdasarkan pada bukti yang ada,
Ukuran Objectivity juga dianggap sebagai hasil konsensus diantara kelompok – kelompok
tertentu yang mengamatinya atau mengukurnya. Nilai perolehan suatu asset yang bersifat
objectivity mencakup seluruh pengeluaran yang terkait dengan perolehannya dan
persiapannya sampai asset dapat digunakan.Jadi disamping harga beli, pengeluaran –

14
pengeluaran lain yang diperlukan untuk mendapatkan dan mempersiapkan asset harus
disertakan sebagai perolehan.
Laporan Fiskal, menurut penjelasan pasal 11A ayat (1) Undang – Undang PPh Nomor 36
tahun 2008, Amortisasi atas pengeluaran untuk memperoleh harta tak berwujud dan
pengeluaran lainnya termasuk biaya perpanjangan hak guna bangunan, hak guna usaha, hak
pakai, dan muhibah (goodwill) yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun yang
dipergunakan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan dilakukan dalam
bagian-bagian yang sama besar atau dalam bagian-bagian yang menurun selama masa
manfaat, yang dihitung dengan cara menerapkan tarif amortisasi atas pengeluaran tersebut
atau atas nilai sisa buku dan pada akhir masa manfaat diamortisasi sekaligus dengan syarat
dilakukan secara taat asas.
Constency Principle
Laporan Komersial, Transaksi danperistiwa ekonomi yang sejenis harus dicatat dan
dilaporkan dengan cara yang sama dari satu periode ke periode berikutnya agar Laporan
Keuangan dapat dibandingkan (memiliki daya banding). Apabila sebuah Perusahaan
menerapkan perlakuan akuntansi yang sama untuk kejadian – kejadian yang serupa dari
periode ke periode, maka perusahaan tersebut dianggap telah konsisten dalam
menerapkanstandar akuntansinya.
Laporan Fiskal, menurut pasal 28 ayat (5)Undang – Undang KUP Nomor28 tahun 2007,
pembukuan diselenggarakan dengan prinsip taat asas dan dengan stelsel akrual atau stelsel
kas. Contoh lain dalam pasal 11 ayat (2) Undang – Undang PPh Nomor 36 tahun 2008,
Penyusutan atas pengeluaran harta berwujud sebagaimana dimaksud pada ayat (1) selain
bangunan, dapat juga dilakukan dalam bagian-bagian yang menurun selama masa manfaat,
yang dihitung dengan cara menerapkan tarif penyusutan atas nilai sisa buku, dan pada akhir
masa manfaat nilai sisa buku disusutkan sekaligus, dengan syarat dilakukan secara taat asas.
Disclosure Principle
Laporan Komersial, Seluruh informasi dalam Laporan Keuangan seharusnya disajikan
dengan cara yang tidak memihak, dapat dipahami dan tepat waktu.Dalam memtutuskan
informasi yang dilaporkan , pembuat Laporan Keuangan harus memperhatikan
kecukupaninformasi yang dapat mempengaruhi penilaianpemakai Laporan Keuangan.
Laporan Fiskal, menurut penjelasan pasal 14 Undang – Undang PPh Nomor 36 tahun 2008,
Informasi yang benar dan lengkap tentang penghasilan Wajib Pajak sangat penting untuk
dapat mengenakan pajak yang adil dan wajar sesuai dengan kemampuan ekonomis Wajib

15
Pajak. Untuk dapat menyajikan informasi dimaksud, Wajib Pajak harus menyelenggarakan
pembukuan.

Conservatism Principle
Laporan Komersial, Apabila akuntan dihadapkan untuk memilih salah satu diantara dua
atau lebih metode akuntansi yang sama – sama diterima atau berlaku umum, maka akuntan
harus mengutamakan pilihan yang akan memberikan pengaruh keuntungan yang paling kecil
pada ekuitas. Contoh metode penyisihan yang digunakan untuk mencatat piutang tak tertagih,
dimanaa piutang usaha dilaporkan dalam neraca sebesar jumlah yang lebih realistis (dan lebih
rendah) sehingga mencerminkan dengan baik jumlah piutang sesungguhnya yang dapat
ditagih.
Laporan Fiskal, menurut pasal 9 ayat (1) huruf c Undang – Undang PPh Nomor 36 tahun
2008,untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajakbangi WP dalam negeri dan
Bentuk Usaha Tetap tidak boleh dikurangkan dengan pembentukan atau penumpukan dana
cadangan kecuali cadangan piutang tak tertagih untuk usaha bank dan badan usaha lain yang
menyalurkan kredit, sewa guna usaha dengan hak opsi, perusahaan pembiayaan konsumen,
dan perusahaan anjak piutang;
Materiality Principle
Laporan Komersial, Dampak dari suatu item terhadap hasil operasi dan posisi keuangan
Perusahaan secara keseluruhan.
Laporan Fiskal, menurut pasal 9 ayat (2) Undang – Undang PPh Nomor 36 tahun 2008,
Pengeluaran untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang mempunyai
masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun tidak dibolehkan untuk dibebankan sekaligus,
melainkan dibebankan melalui penyusutan atau amortisasi sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 11 atau Pasal 11A.
Uniformitydan Comparability Principle
Laporan Komersial, Sesungguhnya hakekat dari Comparability adalah bahwa informasi
akan menjadi lebih berguna ketika informasi tersebut dapat dikaitkan dengan standar.
Perbandingan dapat dilakukan dengan informasi serupa dengan perusahaan lain yang berada
dalam satu industri yang sama atau dikaitkan dengan data industri (sebagai patokan) pada
periode waktu yang sama (memerluakan keseragaman metode) dengan informasi serupa dari
perusahaan yang sama tetapi untuk periode waktu yang berbeda. Comparability data
akuntansi untuk perusahaan yang sama untuk periode yang berbeda memerlukan konsistensi.

16
Laporan Fiskal, menurut penjelasan pasal 13 Undang – Undang PPh, Kewajiban
pembukuanmenggunakan cara atausistemyang dipakai di Indonesia, yaitu SAK, kecuali
Perundang- undangan perpajakan menghendaki lain. Jika ada perbedaan antara akuntansi
komersial dengan perpajakan maka undang – undang perpajakan memiliki prioritas untuk
dipenuhi agar tidak menimbulkan kerugian yang material bagi WP.
2. Proses Penyusunan Laporan Fiskal
Laporan keuangan Fiskal dibuat dengan caramelakukan rekonsiliasi Fiskal dengan cara
melakukan rekonsiliasi Fiskal terhadap Laporan Keuangan Komersial.

Rekonsiliasi Fiskal

Gambar 1. Rekonsiliasi Fiskal


Perusahaan harus menyajikan Laporan Keuangan kepada pemegang saham sesuai dengan
PSAK, nemun disisi lain, sebagai WP, Perusahaan harus menyajikan Laporan Keuangan
kepada Pemerintah (dalam hal ini Direktorat jendral Pajak) sesuai dengan ketentuan
Perpajakan yang berlaku. Karena SAK dan Ketentuan Perpajakan memiliki dsar ynag
berbeda, maka penentuan Laba Akuntansi (pretax Financial Income) dan Penghasilan Kena
pajak atau laba Fiskal (taxable Income) juga menghasilkan angka yang berbeda. Perbedaan
17
antara besarnya Laporan Akuntansi dan Laba Fiskal ini dapat dikelompokkan menjadi 2
macam yaitu perbedaan permanen/ perbedaan tetap (Permanent Differences) dan perbedaan
sementara (temporary/timing differences) Perbedaan PSAK dan Pengaturan Perpajakan
dibagi menjadi 2 :
a). Beda Tetap (Permanent Differences)
1). Penghasilan
menurut Akuntnasi Komersial merupakan penghasilan sedang menurut Perpajakan telah
dikenakan PPh Final.
2). Biaya
menurut akuntansi komersial merupakan penghasilan sedang menurut Perpajakan telah
dikenakan PPh Final.
3). Beda Waktu (temporary difference)
Perbedaan Pengakuan/ Penghasilan dan Biaya yang sifatnya sementara akan mengakibatkan
koreksi fiskal Positif pada saat diterima dan menyebabkan koreksi negatif pada tahun
berikutnya. Contoh :
a). Penyusutan/Amortisasi
b). Metode penyusutan yang dibolehkan berdasarkan UU Nomor 36 Tahun 2008 Pasal 11
adalah: :
a). Metode Garis Lurus (straight-line method)
b). Metode Saldo Menurun (declining-balance method)
c). Penilaian Persediaan UU PPh No. 36 Tahun 2008 pasal 10 ayat (6), yaitu : metode rata-
rata (average) atau metode FIFO.
Koreksi Positif biasanya dilakukan akibatadanya hal –hal berikut :
a). Biaya yang tidak diakui oleh Pajak sesuai Pasal 9 ayat (1) UU PPh no 36 tahun 2008
b). Penyusutan menurut Akuntansi lebih besar dibanding menurut Pajak
c). Amortisasi menurut Akuntansi lebih besar dibanding menurut Pajak
d). Pendapatan yang ditangguhkan pengakuannya(pendapatan diterima di muka yang
diperlakukansebagai utang).
e). Kerugian yang belum direalisasi atas penurunan sementara nilai sekuritas trading.
f). Kerugian yang belum direalisasi atas penurunan sementara nilai sekuritas persediaan.
g). Biaya garansi produk menurut Akuntansi lebih besar dibanding menurut pajak.
h). Penyesuaian Fiskal Positif lainnya.
Koreksi Negatif biasanya dilakukan akibatadanya hal –hal berikut :
a). Biaya yang tidak termasuk objek pajak sesuai Pasal 4 ayat (3) UU PPh no 36 tahun 2008
18
b). Penghasilan yang dikenakan PPh Final sesuai Pasal 4 ayat (2) UU PPh no 36 tahun 2008
c). Amortisasi menurut Akuntansi lebih kecil dibanding menurut Pajak
d). Penyusutan menurut Akuntansi lebih kecil dibanding menurut Pajak
e) Pendapatan yang masih harus diterima (telah diakui sebagai pendapatan meskipun belum
ada realisasi penerimaan uang).
f). Kerugian yang belum direalisasi atas kenaikan sementara nilai sekuritas trading.
g). Penjualan cicilan
h). Penyesuaian Fiskal Negatif lainnya.

Kertas Kerja Rekonsiliasi Fiskal


Deskripsi Menurut Koreksi Koreksi Menurut Keterangan
Nama Akun Akuntansi Fiskal Poitif Fiskal Pajak
Negatif
Penjualan
Harga Pokok
Penjualan

Penghasilan
Bruto Bersih

Beban Usaha

Laba Bersih
Tabel 1. Kertas Kerja Rekonsiliasi Fiskal

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
1. Jelaskan Perbedaan Prinsip dalam Akuntnasi Komersial dan Akuntansi Fiskal ?
2. Jelaskan Penyusunan Laporan Fiskal?

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra Wacana
Media
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta: Penerbit STIE
YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit PT.Raja
Grafindo Perkasa
5. Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana Indonesia
6. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta: Penerbit
Erlangga
19
7. BinaFiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center Unpam
8. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan ketiga
atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan tata cara
Perpajakan
9. Gunadarma. 2015. “Akuntansi Pajak”. http://elearning.gunadarma.ac.id diakses 5 Sept
2016.

GLOSARIUM
1. Koreksi Fiskal Positif : koreksi yang mengakibatkan laba kena pajak bertambah atau
rugi fiskal berkurang.
2. Koreksi Fiskal Negatif : koreksi yang mengakibatkan laba kena pajak berkurang atau
rugi fiskal bertambah.
3. Rekonsiliasi fiskal (Koreksi Fiskal) : sebuah lampiran SPT Tahunan PPh berupa kertas
kerja yang berisi penyesuaian antara laba/rugi sebelum pajak menurut komersial/
pembukuan dengan laba/rugi menurut SPT Tahunan

20
PERTEMUAN 4: LAPORAN KEUANGAN FISKAL (PENDEKATAN UMUM DAN
PERBEDAAN ORIENTASI PELAPORAN)

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami laporan keuangan fiskal
dengan pedekatan umum dan laporan keuangan fiskal dan komersial dengan perbedaan
orientasi pelaporan.

B. URAIAN MATERI Fiskal dengan Pendekatan Utam


1. Akuntansi Pajak
Transaksi Pajak pada dasarnya serupa dengan transaksi pada akuntansi. Jadi, transaksi pajak
adalah transaksi ekonomi yangmenjadi objek akuntansi untuk dihitung, dicatat, dilaporkan,
disajikan dan diungkapkan sesuai denganstandar akuntansi yang berlaku. Kekeliruan atau
bahkankesalahan yang disengaja atau penghilangan transaksi ekonomi yangmenjadi objek
pajak akan berimplikasi pada koreksi dan sanksi Fiskaldan berkembang istilah akuntansi
pajak. Pasal 1 angka 29 UU KUP (UU nomor 28 tahum 2007) Pembukuan adalah suatu
proses pencatatan yang dilakukan secara teratur untuk mengumpulkan data dan informasi
keuangan yang meliputi harta, kewajiban, modal, penghasilan dan biaya, serta jumlah harga
perolehan dan penyerahan barang atau jasa, yang ditutup dengan menyusun laporan
keuangan berupa neraca, dan laporan laba rugi untuk periode Tahun Pajak tersebut. Laporan
Keuangan tersebut wajib dilampirkan dalam penyampaian Surat Pemberitahuan (SPT)
sesuai dengan pasal 4, (4A) dan 4 (B) Undang – Undang KUP.
Ketentuan Pajak sebagaimana diatur dalam pasal 4 ayat (4) Undang –UndangKUP yang
menyatakan bahwa Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan oleh Wajib Pajak yang
wajib menyelenggarakan pembukuan harus dilampiri dengan laporan keuangan berupa
neraca dan laporan laba rugi serta keterangan lain yang diperlukan untuk menghitung
besarnya Penghasilan Kena Pajak. Hal ini menunjukan bahwa Laporan Keuangan memiliki
peran penting dalam bidang perpajakan, khususnya sebagai dasar dalam penghitungan
besarnya pajak yang terhutang. Laporan Keuangan yang dihasilkan dari pembukuan,
disamping sebagai dasr dalam pengisian SPT juga nantinya harus mampu mendukung atau
membuktikan kebenaran angka –angka yang dilaporkan dalam SPT tersebut khususnya pada
saat pemeriksaanatau penyidkan pajak.
2. FUNGSI AKUNTANSI PAJAK
Fungsi akuntansi adalah menyajikan data kuantitatif yang akan digunakan untuk
pengambilan keputusan, oleh karena itu akuntansi harus dapat memenuhi tujuan kualitatif.
21
Sedangkan fungsi akuntansi pajak adalah mengolah data kuantitatif yang akan digunakan
untuk menyajikan laporan keuangan yang memuat perhitungan perpajakan. Agar dapat
menyajikan data kuantitatif yang aakan digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan
berkaitan dengan perpajakan maka Akuntansi pajak harus memenuhi tujuan kualitatif. Tujuan
Kualitatif Akuntansi pajak antara lain sebagai berikut:

1. Relevan
a). Laporan Keuangan yang dihasilkan dalam akuntansi pajak harus relevan antara data yang
dimiliki WP dengan adanya kewajiban ataupun yang timbul dalam kaitannya dengan
perpajakan
b). Berdasarkan pasal 28 ayat 9, catatan termasuk laporan keuangan yang dihasilkan dapat
dipergunakan untuk menghitung besarnya Penghasilan Kena Pajak dan besarnya pajak yang
terhutang.
2. Dapat Dimengerti
a). Laporan Keuangan yang dihasilkan dalam akuntansi pajak harus dapat dimengerti, baik
oleh wajib pajak maupun pihak lain termasuk oleh fiskus.
b). Berdasarkan pasal 28 ayat 4, pembukuan diselenggarakan dengan menggunakan huruf
latin dan angka arab, satuan mata uang rupiah, dengan menggunakan bahasa Indonesia atau
bahasa asing yang diizinkan, mengandung arti agar laporan keuangan yang dihasilkan dapat
dimengerti
3. Daya uji
a). Laporan keuangan yang dihasilkan dalam akuntansi pajak harus mempunyai daya uji,
perhitungan yang dilakukan oleh WP akan menghasilkan angka yang sama apabila dilakukan
oleh pihak lain termasuk oleh fiskus.
b). Pasal 28 ayat 9 Undang-Undang KUP bahwa catatan yang dipergunakan untuk
menghitung penghasilan kena pajak, yang dilakukan oleh WP akan menghasilkan angka yang
sama Apabila dihitung oleh pihak lain, termasuk fiskus.
4. Netral
a). Laporan keuangan yang dihasilkan dalam akuntansi pajak harus netral, tidak memihak
kepada WP dan juga tidak memihak kepada pihak lain termasuk pihak Negara (pihak yang
sangat berkaitan dengan penerimaan pajak).
b). Pasal 28 ayat 3 UU KUP, pembukuan yang dilakukan oleh WP harus berdasarkan itikad
baik dan mencerminkan keadaan yang sesungguhnya.
5. Tepat Waktu
22
a). Laporan keuangan yang disajikan dalam akuntansi harus tepat waktu, sesuai dengan tahun
takwin atau tahun buku yang dipergunakan oleh WP.
b). Pasal 1 ayat 7 UU PPh, laporan keuangan WP dibuat berdasarkan tahun takwin atau tahun
buku.
6. Daya Banding
a). Laporan keuangan yang dihasilkan dalam akuntansi pajak harus memiliki daya banding,
terutama dengan peraturan perpajakan.
b). Penjelasan pasal 28 ayat 7 UU KUP, pembukuan harus diselenggarakan dengan cara atau
system yang lazim dipakai di Indonesia, seperti Standar Akuntansi Keuangan (SAK), atau
berdasarkan ketentuan peraturan perundangan.
7. Lengkap
a). Laporan keuangan yang disajikan dalam akuntansi pajak harus lengkap, tidak terdapat
data yang tidak terakumulasi dalam laporan keuangan.
b). Pasal 28 ayat 7 UU KUP, pembukuan sekurang-kurangnya memuat catatan harta,
kewajiban, modal, penghasilan dan biaya, serta pembelian dan Penjualan. Dalam sistem
perpajakan, negara mempunyai instrumen untuk mencapai dua tujuan utama yaitu menutup
kebutuhan finansial sesuai dengan fungsi budgetair pajak yaitu pajak merupakan alat untuk
mentransfer sumber daya dari sektor privat (masyarakat) kepada sektor publik dan
mempengaruhi kehidupan sosial ekonomi nasional. Apabila kita lihat dari pemakai laporan
keuangan fiskal, yaitu negara (administrasi pajak) lebih berkepentingan terhadap beberapa
unsure yang terdapat laporan keuangan fiskal antara lain laba tahun berjalan untuk
menghitung pajak penghasilan. Distribusi laba untuk menghitung pajak atas pembayaran
deviden, peredaran usaha untuk menghitung Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan pajak
Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM), pengeluaran untuk karyawan dan pembelian jasa
lain untuk menghitung pemotongan pajak penghasilan. Berbeda dengan laporan keuangan
fiskal, pemakaian laporan keuangan komersial adalah berbeda dengan laporan keuangan
fiskal, pemakai laporan keuangan komersial adalah berbagai pihak yang mempeunyai
kepentingan yang berbeda-beda sehingga informasi yang diperlukan adalah berkaitan dengan
kinerja ekonomi dan keadaan financia perusahaan. Pelaporan akuntansi komersial dan
akuntansi pajak memerlukan penilaian atas setiap fakta untuk menentukan posisi financial
(harta,utang, dan modal) dan hasil operasi perusahaan (pendapatan dan biaya). Walaupun
berbeda antara kedua laporan keuangan tersebut tetapi mempunyai keterkaitan satu sama lain.
Dalam penyusunan laporan keuangan komersial dan pajak terdapat perbedaan orientasi dan
sifat pelaporan terutama menyangkut tingkat toleransi fleksibilitas pemilihan standar.
23
Pelaporan keuangan komersial disusun berdasarkan konsep “konsep kewajaran” dengan
implikasi manajemen dapat mengambil suatu pertimbangan sepanjang batasan toleransi
prinsip/standar akuntansi. Apabila terdapat keraguan pengukuran atas suatu transaksi (yang
belum merupakan fakta), prinsip konservatisme dalam akuntansi komersial untuk mengambil
solusi yang akan menghasilkan under stated agar laporan tampak low profile. Laporan
keuangan fiskal umumnya kurang memberikan toleransi atau fleksibilitas pemilihan standar.
Ekualisasi (persamaan) perlakuan kepada semua Wajib Pajak menghendaki adanya
keseragaman penyelenggaraan dan pengaturan untuk keperluan penentuan laba yang
digunakan sebagai dasar penentuan besarnya pajak. Walaupun mengikuti prinsip akuntansi,
assesment pajak bergantung pada kebijakan dan putusan otoritas pajak yang dapat
mengesampingkan praktek dan pemikiran profesi dan ketentuan pajak yang terutama didesain
untuk kebijakan ekonomi dapat mengakibatkan pelaporan yang dihasilkan menyimpang dari
konsep “Kewajaran penyajian”yang digunakan dalam akuntansi komersial.
3.HUBUNGAN AKUNTANSI PAJAK DENGAN AKUNTANSI KOMERSIAL
Dari akuntansi komersial, seseorang dapat memperoleh suatu konsepsi bahwa tiap organisasi
(satuan usaha atau aktivitas) memerlukan informasi tentang keadaan yang sudah terjadi
selama suatu periode tertentu. Informasi itu disajikan oleh akuntansi kepada manajemen atau
pihak lain sehingga dapat diambil suatu penilaian dan kesimpulan yang terjadi serta
keputusan yang dilakukan selanjutnya. Bagaimana informasi itu diramu, dikemas dan
disajikan sangat ditentukan oleh praktek dan kelaziman yang berlaku dalam profesi akuntansi
serta diselaraskan dengan pembaca dan tujuan pembuatan laporan.
Tujuan akuntansi komersial antara lain untuk menyediakan laporan dan informasi keuangan
serta informasi yang lain kepada, misalnya pimpinan perusahaan. Akuntansi perpajakan dapat
dirumuskan sebagai bagian dari akuntansi yang menekankan kepada penyusunan surat
pemberitahuan pajak (tax return) dan pertimbangan konsekuensi perpajakan terhadap
transaksi atau kegiatan perusahaan. Akuntansi perpajakan secara khusus menyajikan laporan
keuangan dan informasi lain kepada administrasi pajak. Penyajian itu sebagai pemenuhan
kewajiban perpajakan (tax compliance). Walaupun secara teknis proses penyajian laporan
tidak diatur secara rinci dalam ketentuan perpajakan, pengukuran dan penilaian atas suatu
fakta sangat dipengaruhi oleh ketentuan perpajakan. Ketentuan perpajakan merupakan
produk lembaga legislatif yang mengikat semua anggota masyarakat (termasuk profesi
akuntan). Dengan demikian, apabila terjadi kekurangsesuaian antara ketentuan perpajakan
dan praktek atau standar akuntasi yang berlaku umum, Undang-undang Perpajakan
mempunyai prioritas untuk dipatuhi di atas praktek dan kelaziman akuntansi. Keengganan
24
mematuhi ketentuan itu dapat membawa kerugian material bagi perusahaan. Akuntansi
mengasumsikan bahwa praktek-praktek akuntasi dilakukan dengan sehat (sound-accounting
practice) yaitu sesuai dengan SAK. Jika terjadi praktek-praktek akuntansi yang tidak sehat
atau menyimpang dari SAK, dibedakan antara :
a). penyimpangan akan dilakukan koreksi fiskal walaupun tidak material.
b).material dan akan mempengaruhi opini akuntan.
c).Undang-undang perpajakan menghendaki praktek-praktek akuntansi yang sehat, jika
terjadi.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
1. Jelaskan fungsi akuntansi pajak?
2. Sebutkan tujuan kualitatif akuntansi pajak?
3. Jelaskan hubungan akuntansi komersial dengan akuntansi pajak?

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra Wacana
Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta: Penerbit STIE
YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit PT.Raja
Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana Indonesia
1. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta: Penerbit
Erlangga
2. Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center Unpam
3. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan ketiga
atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan tata cara
Perpajakan.

E.GLOSARIUM
1. Beban pajak (Penghasilan pajak) : jumlah agregat pajak kini dan pajak tangguhan yang
diperhitungkan dalam menentukan laba atau rugi pada satu periode  dipadankan dengan
dengan laba akuntansi
25
2. Biaya perolehan aset : adalah jumlah biaya yang dikeluarkan oleh entitas dan diperlukan
untuk menyiapkan aset tetap tersebut agar dapat digunakan sebagaimana mestinya sebagai
aset tetap.
3. Koreksi Fiskal Positif : koreksi yang mengakibatkan laba kena pajak bertambah atau rugi
fiskal berkurang.
4. Koreksi Fiskal Negatif : koreksi yang mengakibatkan laba kena pajak berkurang atau
rugi fiskal bertambah.
5. Liabilitas pajak tangguhan : jumlah pajak penghasilan terutang pada periode masa depan
sebagai akibat adanya perbedaan temporer kena pajak.
6. Laba akuntansi adalah laba atau rugi selama satu periode sebelum dikurangi beban pajak.
7. Laba kena pajak atau laba fiskal (rugi pajak atau rugi fiskal) : laba (rugi) selama satu
periode yang dihitung berdasarkan peraturan yang ditetapkan oleh Otoritas Pajak atas
pajak penghasilan yang terutang (dilunasi).
8. Liabilitas pajak tangguhan : jumlah pajak penghasilan terutang pada periode masa depan
sebagai akibat adanya perbedaan temporer kena pajak.

26
27
PERTEMUAN 5: KAS DAN SETARA KAS SERTA ASPEK FISKAL

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pokok bahasan ini mahasiswa diharapkan dapat mengerti
tentang Kas setara kas. Mahasiswa dapat memahami dan menjelaskan mengenai
pos-pos aktiva lancar seperti kas dan setara kas.

B. URAIAN MATERI
1. Kas setara kas
Pengendalian internal (internal control) meliputi semua perencanaan dari suatu
organisasi dan semua metode serta prosedur yang diterapkan oleh manajemen
dalam rangka untuk :
a. Menjaga harta perusahaan dari pencurian oleh karyawan, perampokan, serta
penggunaan yang tidak diotorisasi;
b. Meningkatkan akurasi dan kepercayaan dari catatan akuntansi dengan cara
mengurangi resiko kesalahan (error) dan iregularitas (irregularities) dalam
proses akuntansi yang dilakukan.
2. Prinsip-prinsip dari Pengendalian Internal
a. Dibentuk pertanggungjawaban (establishment Of responsibility)
Pengendalian akan efektif jika hanya satu orang yang bertanggungjawab atas
tugas yang diberikan. Pembentukan pertanggungjawaban meliputi otorisasi dan
persetujuan atas suatu transaksi.
b. Pembagian tugas harus jelas (segretion of duties)
Ada dua prinsip umum yang perlu diperhatikan, yaitu :
1). Tanggungjawab atas pekerjaan-pekerjaan harus diberikan kepada individu
yang berbeda, dan
2). Tanggungjawab untuk memelihara pencatatan harus terpisah dengan
tanggungjawab untuk menjaga fisik aktiva.
c. Prosedur dokumentasi harus ada (documentation procedure)
Dokumen sebagai bukti transaksi harus memenuhi syarat dalam prosedur
dokumentasi. Ada beberapa prinsip dalam prosedur dokumentasi, yaitu :

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 28


1). Semua dokumen harus diberi nama terlebih dahulu, yang tercetak serta semua
dokumen harus dipertanggungjawabkan, dan
2). Dokumen sebagai bukti pencatatan akuntansi (journal) disampaikan ke bagian
akuntansi untuk menyakinkan bahwa transaksi telah dicatat tepat waktu.
d. Pengendalian secara fisik, mekanik, dan elektronik harus ada.
Pengendalian ini sangat penting karena akan meningkatkan akurasi akuntansi.
e. Verifikasi internal yang independen harus ada (independent internal
verification)
Guna menciptakan pengendalian yang efektif perlu dibentuk bagian verifikasi
yang bertugas me-review, merekonsiliasi, serta menjaga pengendalian internal
agar lebih efektif. Untuk menciptakan pengendalian internal yang efektif,
verifikasi internal harus dilakukan sebagai berikut :
1). Vertifikasi harus dilakukan secara periodik atau mendadak;
2). Verifikasi harus dilakukan oleh karyawan (petugas) yang independen;
3). Saran disampaikan kepada manajer untuk dilakukan tindakan koreksi.
3. Keterbatasan pengendalian internal ialah sebagai berikut :
a. Ada kemungkinan beban untuk mendesain pengendalian internal lebih besar
dibandingkan manfaat yang diperoleh;
b. Ada faktor sumber daya manusia;
c. Besarnya perusahaan (size).
4. Pengendalian Internal terhadap Kas
Kas (cash) merupakan harta yang paling likuid (lancar) yang setiap saat
digunakan untuk operasional perusahaan tanpa pembatasan-pembatasan. Yang
termasuk dalam kas, antara lain, ialah uang logam, uang kertas, cek, deposito, dll.
Ada beberapa cara pengendalian terhadap kas, antara lain :
1. Petty Cash funds (dana kas kecil);
2. Bank reconciliation (Rekonsiliasi bank).
Ad. 1. Petty Cash Funds (dana kas kecil).
Dalam praktek di samping pengeluaran yg besar jumlahnya, terdapat pula
pengeluaran kecil sehari-hari, seperti pembelian materai, pembelian persedian
keperluan kantor, biaya parkir, dll. Untuk keserasian pembukuan, maka
pencatatan pengeluaran-pengeluaran kecil itu hendaklah melakukannya melalui

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 29


sebuah buku yang khusus untuk itu, buku kas kecil namanya. Buku ini dapat
diserahkan pengerjaannya kepada seorang juru tata usaha yang ringan
pekerjaannya. Jadi kepada pegawai ini diberikan sejumlah uang, yang oleh
pemegang buku catatan kas dicatat disebelah debet buku kas kecil itu dengan
keterangan “Pengadaan dana”, sedangkan oleh pemegang kas (besar) jumlah
tersebut dicatat disebelah kredit buku kas (besar) jumlah tersebut dicatat disebelah
kredit buku kas (besar) dengan perkiraan tandingan “”Kas Kecil (Petty Cash)” dan
dengan keterangan “Pembentukan dana kas kecil”. Besar jumlah uang yang
diserahkan ke Kas Kecil tergantung kepada pengeluaran kecil sehari-hari dalam
seminggu, setengah bulan atau sebulan. Kas Kecil dapat juga diadakan untuk
bagian-bagian yang terpisah jauh dari kantor pusat misalnya perusahaan A
mempunyai sebuah gudang yang terletak jauh dari kantor perusahaan itu. Jadi
untuk memudahkan membayar biaya kecil sehari-hari di gudang itu, maka kepada
kepala gudang memberikan sejumlah uang tertentu. Buku tempat mencatat
pengeluaran-pengeluaran kecil di gudang itu disebut juga buku kas kecil.
a. Sistem Penyedian Dana Kas Kecil (Petty Cash Funds)
Pada sistem ini jumlah dana kas kecil selalu tetap besarnya, artinya kalau kas kecil
(petty Cash) selalu diisi pada tiap akhir bulan, maka pemegang kas kecil akan
diberi tambahan uang sejumlah yang sama dengan jumlah pengeluaran. Jadi kalau
besar dana kas kecil itu hanya boleh dari kas kecil telah dikeluarkan sebanyak Rp.
75.000,- kepada pemegang kas kecil diberi tambahan uang sebanyak jumlah
pengeluaran itu pula, yaitu Rp. 75.000,-Hendaklah diingat bahwa pada sistem
dana tetap, buku kas kecil merupakan pembantu buku kas besar. Dengan demikian
dari buku kas kecil tidak diadakan penjurnalan. Penjurnalan pengeluaran-
pengeluaran yang terdapat di dalam buku kas kecil, pemegang kas ini membuat
laporan tentang pengeluaran-pengeluaran itu. Setelah laporan itu beserta surat-
surat bukti pembukuannya diperiksa oleh pemegang buku kas besar, pemegang
buku ini membukukan laporan tersebut di sebelah kredit buku kasnya ke dalam
lajur-lajur yang sesuai dengan pengeluaran-pengeluaran itu, kalau buku kas
diselenggarakan secara tabelaris. Sedang sebagai pemegang uang diserahkan
kepada petugas yang lain. Ayat jurnal mengenai pengeluaran-pengeluaran kas

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 30


kecil, yang menariknya melalui sebelah kredit buku kas akan berbunyi, misalnya
sebagai berikut :
Tgl Keterangan P/R Debet Kredit
Biaya Iklan - Rp. Xxxxx -
Biaya angkutan barang - Rp. xxxxx -
yg dibeli - Rp. xxxxx -
Biaya kantor serba-serbi - - Rp. xxxxx
Kas
Tabel 2. Jurnal Kas Kecil
Mengenai pembentukan dana kas kecil, dibuka ayat jurnal
Tgl Keterangan P/R Debet Kredit
Kas Kecil - Rp. Xxxxx -
Kas - - Rp. xxxxx
Tabel 3. Jurnal Kas Kecil
Hendaklah dingat, bahwa perkiraan “Kas Kecil” di dalam buku besar di debet
hanya pada waktu dana kas kecil pertama-tama dibentuk. Selanjutnya tidak akan
ada lagi pembukuan disebelah debet perkiraan “Kas Kecil”, kecuali kalau
besarnya dana kecil diadakan perubahan, misalnya besar dana itu yang semula Rp.
100.000,- dinaikkan Rp. 150.000,-, maka penambahan Rp. 50.000,- itu tentu
ditarik ayat jurnal berikut dari sebelah kredit buku kas besar :
Tgl Keterangan P/R Debet Kredit
Kas Kecil - Rp. Xxxxx -
Kas - - Rp. xxxxx
Tabel 4. Jurnal Kas Kecil
b. Sistem dana tidak tetap (fluatuating fund system)
Pada sistem dana tetap, saldo perkiraan Kas Kecil (petty cash) dalam neraca selalu
sama besar dengan dana yang mula-mula ditetapkan. Sedang pada sistem dana
tidak tetap saldo Kas Kecil dari neraca, selalu berubah-ubah, akan tetapi saldo
yang ditunjukkan oleh saldo Kas Kecil yang terdapat dalam neraca. Pengadaan
dana pada Kas Kecil :
Tgl Keterangan P/R Debet Kredit
Kas Kecil - Rp. Xxxxx -
Kas - - Rp. xxxxx
Tabel 5. Kas Kecil
Dan dari buku kas kecil, mengenai penerimaan sebagaimana hal dengan
pemakaian sistem dana tetap, juga tidak dijurnal. Kalau buku kas kecil pada
contoh yang lalu digunakan sebagai buku harian, maka ayat jurnal yang dari buku

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 31


tersebut pada tanggal 30 April 2010 tentang pengeluaran-pengeluaran yang
terdapat di dalamnya itu tentu berbunyi :
Tgl Keterangan P/R Debet Kredit
Biaya Materai - Rp. Xxxxx -
Biaya angkutan barang - Rp. xxxxx -
yang dibeli - Rp. xxxxx -
Biaya umum serba-serbi - - Rp. xxxxx
Kas Kecil
Tabel 6. Jurnal Kas Kecil
c. Rekonsiliasi Bank (Bank Reconcilliation)
Rekonsiliasi bank merupakan suatu laporan yang berisi saldo kas menurut
perusahaan dengan saldo kas menurut bank disertai dengan penyebab perbedaan
keduanya. Ada beberapa unsur yang menyebabkan kedua saldo tersebut berbeda,
yang intinya disebabkan oleh adanya perbedaan waktu pengakuan (timelag) dan
kesalahan (error). Secara rinci penyebab perbedaan tersebut dapat disebutkan
sebagai berikut :
1. Adanya setoran dalam perjalanan (deposit in transit), yang merupakan setoran
yang dilakukan oleh perusahaan menjelang akhir bulan, sudah dicatat dalam
jurnal penerimaan kas oleh perusahaan, tetapi belum sampai ke pihak bank
sehingga bank belum melakukan pencatatan. Oleh karena itu, dalam
rekonsiliasi bank, deposit in transit akan ditambahkan pada saldo bank;
2. Cek yang masih beredar (outstanding check), yang merupakan cek yang ditulis
oleh perusahaan untuk pembayaran-pembayaran tertentu, telah dicatat dalam
jurnal pengeluaran kas oleh perusahaan, tetapi sampai akhir bulan penerima
cek belum mencairkannya ke bank sehingga bank belum mencatatnya. Jika
terdapat cek yang masih beredar, dalam rekonsiliasi bank akan dikurangkan
pada saldo bank;
3. Beban bank (Bank Charge), yang merupakan beban yang dikenakan oleh
bank, kepada perusahaan atas jasa yang telah dilakukan oleh bank, tetapi
sampai akhir bulan perusahaan belum mengetahui sehingga belum
mencatatnya. Jika terdapat beban bank, dalam rekonsiliasi bank akan
dikurangkan pada saldo kas perusahaan ;
4. Penagihan yang dilakukan oleh bank (collection by bank), yang merupakan
penagihan yang telah dilakukan oleh bank atas piutang perusahaan, telah

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 32


ditambahkan pada saldo bank, tetapi sampai akhir bulan perusahaan belum
mengetahui sehingga belum dicatat. Jika terdapat hal seperti ini, dalam
rekonsiliasi bank akan ditambahkan pada saldo perusahaan;
5. Cek yang tidak cukup dananya (not sufficient fund-check), yang merupakan
cek yang diterima dari pihak ketiga atas pembayaran-pembayaran transaksi
tertentu, telah dicatat dalam jurnal penerimaan kas pada saat penerimaan cek,
tetapi pada saat diuangkan dananya tidak mencukupi sehingga cek tersebut
ditolak oleh bank. Jika terdapat cek yang tidak mencukupi, dalam rekonsiliasi
bank akan dikurangkan dari saldo perusahaan;
6. Kesalahan (error), yang dalam hal ini bisa disebabkan oleh kesalahan
perusahaan ataupun bank.
Bentuk Rekonsiliasi Bank dapat digambarkan sebagai berikut :

Perusahaan “ABC”
Rekonsiliasi Bank
Untuk 30 September 2010

Saldo perusahaan xxxxx


Ditambah :
Penagihan oleh Bank xxxx
Kesalahan oleh Perusahaan xxxx +
xxxxx

xxxxx
Dikurangi :
Beban Jasa bank (xxxx)
Cek Kosong (xxxx)
Kesalahan oleh Perusahaan (xxxx )
(xxxx)
Saldo menurut perusahaan yang telah disesuaikan
xxxxx
Saldo Bank
Ditambah :
Setoran dalam perjalanan xxxx
Kesalahan oleh Bank xxxx +
xxxxx
Dikurangi :
Cek yang masih beredar (xxxx)
Kesalahan oleh bank (xxxx)
(xxxx)
Saldo menurut bank yang telah disesuaikan
xxxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 33


Dalam menyusun rekonsiliasi bank, perusahaan harus membuat jurnal
penyesuaian, yang cirinya adalah salah satu unsur (debet atau kredit) akun kas dan
jurnal penyesuaian ini hanya yang terkait dengan saldo kas perusahaan. Oleh
karena itu, penyesuaian yang harus dilakukan ialah seperti berikut :
Tanggal Keterangan Debet Kredit
- 1. Penagihan oleh bank :
Kas xxx -
Beban Penagihan xxx -
Wesel Tagih Xxx
- 2. beban Jasa Bank :
Beban bank Xxx
Kas Xxx
- 3. Cek yang tidak mencukupi
: Xxxx
Piutang Usaha Xxxx
Kas
- 4. Kesalahan ….> Jurnal
Penyesuaiannya tergantung
kesalahan yang dilakukan
oleh perusahaan.
Tabel 7. Jurnal Rekonsiliasi Bank
d. Kasus dan Solusi:
PT. Sachers Ugys telah mengumpulkan data yang diperlukan untuk menyusun
laporan rekonsiliasi bank per 31 desember 2012. Data tersebut adalah sebagai
berikut :
1. Saldo perkiraan cash in bank menurut catatan perusahaan (depositors record)
pada tanggal 31 desember 2012 menunjukkan saldo debet sebesar Rp.
6.080.000,- sedangkan rekening Koran (bank statement) pada tanggal yang
sama memperlihatkan saldo kredit sebesar Rp. 5.787.000,-
2. Pembayaran utang kepada PT. Jaya sebesar Rp. 3.650.000,- dengan
menyerahkan cek No.AGH-052, oleh perusahaan dibukukan sebesar Rp.
6.350.000,-
3. Setoran uang ke bank pada tanggal 31 Desember 2012 sebesar Rp. 2.930.000,-
baru dibukukan oleh bank yang bersangkutan pada tanggal 02 Januari 2013.
4. Rekening Koran menunjukkan adanya penerimaannya tagihan dari PT. Graker
sebesar Rp. 1.850.000,- pada tanggal 27 Desember 2012. Bank
memperhitungkan biaya penagihan sebesar Rp. 50.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 34


5. Cek yang sudah dikeluarkan oleh perusahaan tetapi belum diuangkan oleh
pemegangnya sampai dengan tanggal 31 Desember 2012 berjumlah Rp.
2.070.000,-
6. Bunga (jasa giro) yang diberikan bank atas simpanan perusahaan sebesar Rp.
42.000,- belum dibukukan oleh perusahaan.
7. Bank memberikan nota debet kepada perusahaan atas :
- Tolakan setoran yang berupa cek dari PT. Abadi sebagai pelunasan
utangnya sebesar Rp. 850.000,-
- Biaya administrasi bank untuk bulan Desember 2012 adalah sebesar Rp.
25.000,-
8. Setoran perusahaan berupa cek sebesar Rp. 1.550.000,- ternyata dalam
rekening Koran bank malahan dicatat disebelah debet seolah-olah sebagai
penarikan uang oleh perusahaan.

Diminta :
a). Buatlah rekonsiliasi saldo bank dan saldo buku untuk mencari saldo cash in
bank yang benar per tanggal 31 Desember 2012 !
b). Membuat ayat jurnal koreksi yang diperlukan !

Solution :
PT. Sachers Ugys
Bank Reconcillition
December, 31,2012

Bank Statement Balance 5.787.000


Deposit In-Transit 2.930.000
Outstanding Check (2.070.000)
Recording Error 3.100.000
Corrected Bank Balance 9.747.000

Depositors Record Balance


6.080.000
Recording Error 2.700.000
Bank collection fees (50.000)
Receivable Collected by Bank 1.850.000
Interest 42.000
Not Sufficient Fund Bank (850.000)
Bank Service Charge 25.000
CorrectedBookBalance 9.747.000

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 35


Correcting Journal Entries:
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
1. Cash 11 2.700.000 -
Account Payable 21 - 2.700.000
2. Cash 11 1.850.000 -
Account Receivable 12 - 1.850.000
3. Miscellanneous 51 75.000 -
Adm.Exp 11 - 75.000
Cash
4. Cash 11 42.000 -
Interest Income 41 - 42.000
5. Cash 11 850.000 -
Account Receivable 12 - 850.000
Tabel 8. Jurnal Rekonsiliasi Bank
e. Akuntansi Pajak
Sebagaimana telah dijelaskan dalam akuntansi komersial, kas merupakan aktiva
yang paling lancer meliputi uang logam, uang ketas, cek, wesel pos, dan simpanan
kas di bank yang tersedia untuk penarikan. Kas mencerminkan informasi tentang
saldo uang kas yang ada di tangan maupun simpanan uang kas di bank yang
dimiliki perusahaan, sedangkan setara kas adalah investasi jangka pendek dan
deposito yang sangat likuid yang dapat dikonversi atau dicairkan menjadi uang
kas dalam jangka waktu yang sangat segera, biasanya kurang dari atau sama
dengan tiga bulan (90 hari).
Perlakuan akuntansi untuk kas dan setara kas tidak diatur tersendiri dalam
undang-undang perpajakan sehingga mengikuti ketentuan akuntansi komersial.
Penyajian kas di dalam neraca komersial ataupun neraca fiscal dicantumkan
sebesar nilai nominalnya. Apabila terdapat kas dan bank dalam mata uang asing,
maka kurs yang biasa digunakan adalah nilai kurs tetap (historis) atau kurs pada
tanggal neraca. Pengunaan salah satu dari kedua kurs tersebut harus dilakukan
secara konsisten (taat asas); dengan kata lain apabila perusahaan memutuskan
untuk menggunakan kurs tetap, maka nilai kurs tetap inilah yang akan terus
dipergunakan dalam menyajikan kas dan bank di neraca komersial ataupun neraca
fiskal.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 131 Tahun 2000 tentang Pajak
Penghasilan atas Bunga Deposito dan Tabungan serta Diskonto SErtifikat Bank
Indonesia jo. KMK-51/KMK-04/2001 tentang Pemotongan Pajak Penghasilan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 36


atas Bunga Deposito dan Tabungan serta Diskonto Sertifikat Bank Indonesia,
penghasilan dalam bentuk bunga yang didapat dari deposito atau tabungan, yang
ditempatkan pada bank yang didirikan di dalam negeri maupun di luar negeri
melalui cabangnya di Indonesia, termasuk jasa giro serta diskonto SBI, Kecuali
Wajib Pajak orang pribadi yang selurh penghasilannya dalam satu tahun pajak
termasuk bunga dan diskonto tidak melebihi Penghasilan Tidak Kena Pajak
(PTKP), dikenakan PPh final sebesar 20% dari jumlah bruto.
Penghasilan atas bunga deposito atau tabungan, diskonto SBI, dan jasa giro
dipotong oleh bank pembayar pada saat pembayaran atau pembebanan biaya
dilakukan. Nantinya pihak bank tersebut akan membayar atau menyetor PPh final
ke kas Negara dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP) dan
melaporkannya ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) dengan menggunakan SPT
Masa PPh Final Pasal 4 ayat (2). Pihak bank (selaku pemotong) wajib
menyetorkan PPh final tersebut paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya setelah
masa pajak berakhir dan melaporkannya paling lambat 20 hari setelah masa pajak
berakhir.
Dengan menggunakan metode neto (sesuai dengan Buku Petunjuk Pengisian SPT
Tahunan PPh Badan), penghasilan bunga dicatat sebesar jumlah bersihnya (80%
dari jumlah bruto). Perlakuan akuntansi pajak untuk jasa giro dan bunga deposito
sama seperti perlakuan akuntansi pajak untuk bunga tabungan, yaitu dikenakan
PPh final sebesar 20% dari jumlah bruto. Karena penghasilan ini terkena PPh
final, maka memerlukan koreksi negatif dalam rekonsiliasi fiskal pada akhir
tahun. Hal ini berarti bahwa penghasilan bunga yang sudah dipotong pajak (yang
masuk dalam perhitungan laba rugi sebagai penambah laba akuntansi) tidak lagi
dimasukkan dalam perhitungan laba fiskal. Oleh sebab itu, penghasilan bersih dari
bunga tersebut haruslah dikurangkan dari laba akuntansi untuk mendapatkan laba
fiskal. Koreksi negatif adalah koreksi pajak yang akan membuat laba fiskal
menjadi lebih kecil disbanding laba akuntansi.
Untuk mengilustrasikan pembukuan atas penghasilan bunga dengan menggunakan
metode neto, misalkan bahwa PT.HIjau Daun memperoleh jasa giro sebesar Rp.
2.000.000,- (jumlah penghasilan bruto). Penghasilan bunga ini dipotong PPh final
sebesar Rp. 400.000,-. Adapun ayat jurnal yang akan dibuat oleh PT. Hijau Daun

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 37


untuk membukukan penghasilan bersihnya (dengan menggunakan metode neto)
atas jasa giro yang diterimanya tersebut adalah:
Tgl Keterangan P/R Debet Kredit
Kas di Bank - Rp. 1.600.000,- -
Pendapatan Bunga - - Rp. 1.600.000,-
Tabel 9. Jurnal Metode Neto
Masih dalam contoh yang sama, jika metode bruto digunakan untuk membukukan
penghasilan bunga di atas maka ayat jurnal yang perlu dibuat oleh PT. HIjau Daun
akan menjadi:
Tgl Keterangan P/R Debet Kredit
Kas di Bank - Rp. 1.600.000,- -
PPh Pasal 4 ayat (2) - Rp. 400.000,- -
Pendapatan Bunga - - Rp. 2.000.000,-
Tabel 10. Jurnal Metode Bruto
Dengan menggunakan metode bruto, PPh Final sebesar Rp. 400.000,- ini
diperlakukan sebagai beban (yaitu beban operasional) dengan klasifikasi beban
umum dan administrasi.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
1. PT. Dinamika telah membuka pada Bank Lipo sejak awal tahun 2008. Untuk
yang kesekian kalinya, per 30 Juni 2012 perusahaan menerima rekening Koran
bank yang menunjukkan saldo kredit sebesar Rp. 100.210.000,- sedangkan
menurut catatan (pembukuan) perusahaan pada tanggal yang sama
menunjukkan saldo debet sebesar Rp. 108.020.000,- . setelah diteliti oleh
bagian akuntansi, ternyata selisih saldo tersebut disebabkan oleh hal-hal
sebagai berikut :
2. pembayaran utang usaha kepada PT. Bhineka Cakra sebesar Rp. 48.000.000,-
telah didebet oleh bank sesuai perintah direktur utama perusahaan, namun
bagian akuntansi perusahaan belum membukukannya hingga per 30 Juni 2012.
3. penarikan cek sebesar Rp. 16.000.000,- oleh CV.Multi Bara Dinamika telah
keliru didebet oleh bank ke rekening perusahaan.
4. setoran cek ke bank senilai Rp. 20.000.000,- sebagai hasil penagihan piutang
pada bulan Juni 2012 dari PT. Mahyus Ekananda dikembalikan (ditolak) oleh
bank karena tidak ada dananya.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 38


5. wesel bayar dari PT. Intan Berlian dengan nilai nominal sebesar Rp.
95.000.000,- dan bunganya sebesar Rp. 1.004.000,- yang diserahkan kepada
bank untuk ditagihkan telah berhasil diterima uangnya lewat bank, disamping
itu, bank juga mendebet biaya penagihan sebesar Rp. 400.000,- Bagian
akuntansi perusahaan belum membukukan transaksi ini.
6. setoran cek yang diterima dari PD.Marchella Jaya sebesar Rp. 44.600.000,-
telah dicatat dalam pembukuan perusahaan sebesar Rp. 46.400.000,-
7. setoran cek senilai Rp. 41.814.000,- pada tanggal 30 Juni baru dicatat oleh
bank pada tanggal 2 Juli bulan berikutnya.
8. pembayaran utang kepada PT. Rama Suci dengan cek senilai Rp. 16.000.000,-
ternyata belum dicairkan sampai dengan tanggal 30 Juni oleh PT. Rama Suci
tersebut.
9. pengambilan uang oleh perusahaan sebesar Rp. 50.400.000,- telah keliru
didebet oleh bank sebesar Rp. 45.000.000,-
10. bank telah mendebet rekening perusahaan sebesar Rp. 800.000,- untuk beban
administrasi bulan Juni 2012 dan mengkredit sebesar Rp. 3.600.000,- untuk
pendapatan jasa giro.
Diminta :
a. buatlah rekonsiliasi saldo bank dan saldo buku untuk mencari saldo cash in
bank yang benar per tanggal 30 Juni 2012!
b. membuat ayat jurnal koreksi yang diperlukan!

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 39


4. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga.
5. Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam.
6. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang
Perubahan ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan
Umum dan tata cara Perpajakan.

E.GLOSARIUM
1. Kas : aktiva lancar yang meliputi uang kertas/logam dan benda-benda lain yang
dapat digunakan sebagai media tukar/alat pembayaran yang sah dan dapat
diambil setiap saat. Yang termasuk dalam kas (cash): uang tunai dalam bentuk
kertas/logam.
2. Kas Kecil (Petty Cash): uang tunai yang disediakan untuk membayar
pengeluaran-pengeluaran yang jumlahnya relative kecil dan tidak ekonomis
bila dibayar dengan cek.
3. Pengendalian Internal : rencana, metode, prosedur, dan kebijakan yang
didesain oleh manajemen untuk member jaminan yang memadai atas
tercapainya efisiensi dan efektivitas operasional, kehandalan pelaporan
keuangan, pengamanan terhadap aset, ketaatan/kepatuhan terhadap undang-
undang, kebijakan dan pearaturan lain.
4. Rekonsiliasi Bank : suatu prosedur pengendalian terhadap kas di Bank dengan
membandingkan catatan kas perusahaan secara periodic Bank mengirimkan
laporan berupa kas statement yang berisi semua transaksi penyetoran selama
periode tertentu.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 40


PERTEMUAN 6: PIUTANG USAHA DAN
ASPEK FISKAL

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pokok bahasan ini mahasiswa diharapkan dapat mengerti
tentang piutang usaha dan aspek fiskal. Mahasiswa dapat memahami dan
menjelaskan mengenai pengertian piutang usaha, pengakuan piutang usaha,
penilaian pelaporan piutang usaha, metode penghapusan piutang usaha, akuntansi
wesel tagih, dan piutang usaha dari aspek fiskal. .

B. URAIAN MATERI
1. Piutang usaha
Piutang (receivable) mengandung pengertian klaim terhadap sejumlah uang yang
diharapkan akan diperoleh pada masa yang akan datang. Jenis piutang, antara lain,
ialah : piutang dagang (account receivable), wesel tagih/bayar (notes receivable),
dan piutang lain (other receivable). Akuntansi atas piutang secara umum dibagi
menjadi: akuntansi untuk pengakuan (recognition), akuntansi untuk penilaian dan
pelaporan (valuation and reporting), dan akuntansi untuk pelepasan (disposal).
Akuntansi untuk Piutang Dagang (Account Receivable)
1. Pengakuan Piutang Dagang
Akuntansi untuk pengakuan piutang dagang sangat terkait dengan penjualan kredit
barang dagangan. Jurnal-jurnal yang terkait dengan pengakuan account receivable
adalah sebagai berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
1. Saat terjadi penjualan secara
kredit : xxxx -
Piutang usaha (account receivable) - Xxxx
Penjualan (sales)
2. Saat barang dagangan
dikembalikan xxxx -
Retur dan potongan penjualan - Xxxx
(return & discount sales)
Piutang usaha
3. Saat penagihan kas dalam periode
diskon : xxxx -
Kas xxxx -

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 41


Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Potongan penjualan - Xxxx
Piutang usaha
(2/10,n/30)
4. Saat penagihan kas diluar periode
diskon :
Kas xxxx -
Piutang usaha - Xxxx
Tabel 11. Jurnal Piutang Usaha
2. Penilaian dan Pelaporan Piutang Dagang
Piutang dagang (account receivable) dinilai dan dilaporkan sebesar nilai kas yang
diharapkan akan diperoleh pada masa yang akan datang (net realizable value).
Dalam menentukan penghapusan piutang ada dua metode, yaitu :
a. Metode Penghapusan Langsung (Direct Write off Method)
Jumlah piutang merupakan bagian yang relatif kecil dari total aktiva lancarnya.
Dalam hal demikian, lebih baik menangguhkan pengakuan atas ketidaktertagihan
sampai periode yang jumlah tersebut dianggap tidak berharga dan benar-benar
dihapuskan sebagai beban.
Jurnal untuk menghapuskan suatu perkiraan piutang tak tertagih sebagai berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Beban piutang tak tertagih (bad xxx -
debt expense/doubtfull - Xxx
acc.expense)
Piutang usaha (A/R)
Piutang xxx -
Beban piutang tak tertagih - Xxx
Kas
Piutang
Tabel 12. Jurnal Piutang Usaha Penghapusan Langsung
Apabila suatu piutang yang telah dihapuskan dikemudian hari dapat ditagih
kembali, maka piutang tersebut harus ditimbulkan.
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Piutang usaha xxx -
Beban piutang tak tertagih - xxx

Pada saat menerima kas


Kas xxx -
Piutang usaha - Xxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 42


b. Metode Penyisihan (Allowance for Doubtful account Method)
Nilai yang dapat direalisasi merupakan nilai piutang dikurangi dengan estimasi
penyisihan piutang tak tertagih (allowance for doubtful accounts). Allowance
for doubtful accounts dapat ditentukan dengan dua pendekatan, seperti berikut :
1. Pendekatan Laba Rugi (Income Statement Approach)
Estimasi penyisihan piutang tak tertagih dihitung dengan cara mengalikan
persentase tertentu dengan penjualan kredit tahun berjalan.
Penyisihan piutang tak tertagih = % x Penjualan Kredit
Jurnal untuk mencatat penyisihan piutang tak tertagih tersebut adalah sebagai
berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Beban piutang tak tertagih xxx -
Penyisihan piutang tak - Xxx
tertagih
Tabel.13. Jurnal Piutang Usaha Metode Penyisihan
Pada saat piutang sdh benar2 tidak dpt ditagih dan manajemen memutuskan
penghapusan piutang,maka jurnalnya :
1. Pendekatan Neraca (Balance Sheet Approach)
Estimasi penyisihan piutang tak tertagih dihitung berdasarkan saldo piutang
berdasarkan analisis umur piutang (aging schedule analysis).
Analisis umur piutang tanggal 31 Desember 2001 dapat digambarkan sbb :
2. Pelepasan Piutang Dagang
Piutang dagang yang belum jatuh tempo dapat digunakan sebagai sumber kas
bagi perusahaan dengan melakukan :
a. Penjualan piutang dagang (factoring), yaitu dengan cara menjual
piutang dagang sebelum jatuh tempo, maka perusahaan akan memperoleh
kas. Jurnal untuk mencatat factoring adalah :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Kas xxx -
Beban lain-lain xxx -
Piutang usaha - Xxx
b. Menjaminkan untuk memperoleh pinjaman (assignment), yaitu

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 43


dengan cara seperti ini perusahaan akan memperoleh kas dari pinjaman pada
lembaga keuangan dengan jaminan piutang yang dimiliki. Utang kepada
lembaga keuangan akan dibayar dengan hasil penagihan piutang kepada
pelanggan. Jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi tersebut antara
lain :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
1. Saat menjaminkan
piutang : xxx -
Kas xxx -
Beban lain-lain - Xxx
Wesel bayar

2. Saat memperoleh hasil


penagihan : xxx -
Kas - Xxx
Piutang usaha
3. Saat membayar utang
plus bunga : Xxx -
Wesel bayar Xxx -
Beban bunga - Xxx
Kas

Akuntansi untuk Wesel Tagih (Notes Receivable)


Wesel tagih merupakan klaim terhadap bukti surat utang dari pihak ketiga
secara formal. Akuntansi atas wesel tagih terdiri atas hal-hal berikut :
1. Pengakuan Wesel Tagih
Wesel tagih biasanya timbul dari piutang dagang yang telah jatuh tempo,
kemudian pelanggan belum membayar dan mengeluarkan surat wesel.
Misalnya : wesel tagih tertanggal 12 September 2010 dari PT. Ikrar senilai
Rp. 500.000,- jangka waktu 90 hari, bunga 10% maka tanggal jatuh tempo
dapat dihitung sebagai berikut :
Jangka waktu wesel bayar = 90 hari
September (30-12) = 18 hari
Oktober = 31 hari
November = 30 hari
= (79 hari)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 44


Desember = 11 hari
Jadi tanggal jatuh tempo wesel ialah pada tanggal 11 Desember 2010.

Bunga atas wesel dapat dihitung dengan formula :

Bunga = Nilai Nominal x Tingkat Bunga x Jangka Waktu Wesel

= Rp. 500.000,- x 10% x 90/360 = Rp. 12.500,-

Jurnal saat pengakuan wesel tagih (Notes Receivable)


Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Wesel tagih Xxx -
Piutang usaha - Xxx

2. Penilaian Wesel Tagih (Valuation of Note Receivable)


Wesel tagih dinilai dan dilaporkan sebesar nilai yang dapat direalisasi (net
realizable value) dan pada prinsipnya sama seperti piutang dagang
3. Pelepasan Wesel Tagih (Disposal of Note Receivable)
Pada saat jatuh tempo terdapat dua kemungkinan kolektibilitas kas atas suatu
wesel, yaitu sebagai berikut :
a. Debitur mampu membayar (honor of note receivable)
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Kas xxx -
Wesel tagih - xxx
Pendapatan bunga - xxx
b. Debitur tidak mampu membayar (dishonor of note receivable)
1) Masih ada harapan pembayaran
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Piutang usaha Xxx -
Wesel tagih - xxx
Pendapatan bunga - xxx

2) Tidak ada harapan pembayaran


Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 45


Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Beban piutang tak tertagih Xxx -
Wesel tagih - Xxx
Jika wesel tagih (note receivable) dijual sebelum jatuh tempo, pencatatannya sama
seperti pada piutang usaha (account receivable

Contoh Soal/Kasus Piutang Usaha


Perusahaan menggunakan metode pencadangan dalam mencatat besarnya piutang
usaha yang tidak dapat ditagih. Pada tanggal 31 Maret 2008, neraca PT. Chatar
Gichaki menunjukkan saldo bersih piutang usaha sebesar Rp. 88.000.000,-
dimana di dalamnya sudah memperhitungkan cadangan piutang tak tertagih
sebesar Rp. 27.000.000,- .
Transaksi-transaksi yang terjadi selama bulan April 2008, terkait dengan saldo
piutang usaha, adalah sebagai berikut :
a) Telah terjadi penjualan sebesar Rp. 646.200.000,- di mana 30% nya merupakan
penjualan tunai, sedangkan sisanya dilakukan secara kredit.
b) Terdapat penagihan piutang usaha sebesar Rp. 291.000.000,-
c) Piutang usaha sebesar Rp. 30.340.000,- tidak dapat ditagih dan disetujui oleh
pejabat perusahaan yang berwenang untuk dihapuskan.
Diminta :
a) Buatlah ayat jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi yang telah terjadi selama
bulan April 2008 di atas!
b) Buatlah ayat jurnal penyesuaian pada tanggal 30 April 2008 apabila besarnya
estimasi atas beban piutang tak tertagih ditetapkan sebesar 2% dari total
penjualan kredit!
c) Sajikanlah piutang usaha di neraca pada tanggal 30 April 2008!
d) Dengan mengabaikan pertanyaan nomor 2 dan 3 di atas, dan jika seandainya
cadangan piutang tak tertagih ditetapkan sebesar 2% dari saldo bruto piutang
usaha, maka buatlah ayat jurnal penyesuaian yang diperlukan pada tanggal 30
April 2008 untuk mencatat besarnya estimasi atas beban piutang tak tertagih!

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 46


Solution 1 :
a) Cash 193.860.000 -
Account Receivable 452.340.000 -
Sales - 646.200.000
b) Cash 291.000.000 -
Account Receivable - 291.000.000
Allowance for doubtful account 30.340.000 -
Account Receivable - 30.340.000
c) Bad debt expense 9.046.800 -
Allowance for doubtful account - 9.046.800
Note :
452.340.000 x 2% = 9.046.800
d) Account Receivable = 246.000.000
Allowance for doubtful account =( 5.706.800)
Account Receivable = 240.293.200
Note :
Account Receivable =
452.340.000-291.000.000-30.340.000+88.000.000+27.000.000 = 246.000.000
Account Receivable = 452.340.000 x 2% = 9.046.800-3.340.000 =
5.706.800
e) Bad debt expense 8.260.000 -
Allowance for doubtful account - 8.260.000
Noted :
(246.000.000x0,02)+3.340.000 =8.260.000

C. Putang Usaha dari Aspek Akuntansi Pajak


Pasal 6 ayat (1) huruf h Undang-Undang PPh Nomor 36 Tahun 2008 telah
mengatur perihal pembebanan biaya atas piutang yang nyata-nyata tidak dapat
ditagih. Berdasarkan ketentuan tersebut, penghapausan piutang yang nyata-nyata
tidak dapat dilakukan syarat:
a. Telah dibebankan sebagai biaya dalam laporan laba rugi komersial.
b. Wajib Pajak harus menyerahkan daftar piutang yang tidak dapat ditagih
kepada Direktorat Jenderal Pajak.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 47


c. Telah diserahkan perkara penagihannya kepada Pengadilan Negeri atau
instansi pemerintah yang menangani piutang Negara; atau adanya perjanjian
tertulis mengenai penghapusan piutang (pembebanan utang) antara kreditor dan
debitor yang bersangkutan; atau telah dipublikasikan dalam sebuah penerbitan
umum atau khusus; atau adanya pengakuan dari debitor bahwa utangnya telah
dihapuskan sebesar jumlah tertentu.
Terkait dengan metode penghapusan piutang usaha, metode hapus langsung
merupakan metode yang diwajibkan (diharuskan) untuk tujuan perhitungan pajak
penghasilan (income tax purposes) dan tidak diperbolehkan menggunakan metode
penyisihan. Sebagaimana yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya, ketika
metode hapus langsung digunakan, beban kredit macet atau beban piutang yang
tidak ditagih hanya akan dicatat atau diakui apabila benar-benar (realitas) telah
terjadi pelanggan tertentu yang menyatakan tidak bisa membayar (actual loss),
bukan berdasarkan pada kerugian estimasi. Jadi, pada saat perusahaan mendapati
bahwa pelanggan tertentunya tidak bisa membayar maka pada saat itulh
perusahaan akan menghapus langsung piutang usahanya atas pelanggan tertentu di
sebelah kredit (tanpa melakukan penyisihan terlebih dahulu) dan
membebankannya di sebelah debet sebagai beban kredit macet atau beban piutang
yang tidak dapat ditagih. Ketentuan Pasal 9 ayat (1) huruf c Undang-Undang PPh
Nomor 36 Tahun 2008 jo. PMK-81/PMK.03/2009 menyatakan bahwa perusahaan
tidak diperkenankan untuk melakukan pembentukan atau pemupukan dana
cadangan (penyisihan) yang akan dibebankan sebagai biaya, Kecuali:
a.Cadangan piutang tak tertagih untuk usaha bank dan badan usaha lain yang
menyalurkan kredit, sewa guna usaha dengan hak opsi, perusahaan pembiayaan
konsumen, dan perusahaan anjak piutang;
b.Cadangan piutang tak tertagih untuk usaha asuransi, termasuk cadangan bantuan
social yang dibentuk oleh badan penyelenggara jaminan social (BPJS);
c.Cadangan penjaminan untuk lembaga penjamin simpanan (LPS);
d.Cadangan biaya reklamasi untuk usaha pertambangan;
e.Cadangan biaya penanaman kembali untuk usaha kehutanan; dan
f.Cadangan biaya penutupan dan pemeliharaan tempat pembuangan limbah
industri untuk usaha pengolahan limbah industri.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 48


Aspek akuntansi pajak lainnya dari piutang usaha, selain menyangkut
penghapusan dan penyisihan piutang tak tertagih adalah terkait dengan
pendapatan bunga yang dihasilkan dari piutang wesel. Pendapatan bunga yang
dihasilkan dari piutang wesel dikenakan PPh Pasal 23 dengan tariff 15% dari
penghasilan bruto. PPh Pasal 23 ini tergolong pajak yang dibayar di muka, di
mana pada akhir tahun pajak pihak yang menerima penghasilan dapat
mengkreditkan pajak yang dibayar di muka tersebut menghitung besarnya PPh
kurang bayar atau PPh lebih bayar. Khusus untuk bank, berdasarkan Undang-
Undang PPh Nomor 36 Tahun 2008 Pasal 23 ayat (4), bunga yang bukan
merupakan objek PPh Pasal 23 adalah bunga yang diterima oleh bank karena
penghasilan bunga tersebut bagi pihak bank merupakan penghasilan utama bank
(penghasilan yang didapatkan sehubungan dengan aktivitas inti/sentral atau
aktivitas normal bisnis bank) sehingga pajaknya akan diperhitungkan tersendiri
sebagai PPh Badan.

D. LATIHAN SOAL/TUGAS
Perusahaan menggunakan metode pencadangan/penyisihan dalam mencatat
besarnya piutang usaha yang tidak dapat ditagih. Pada tanggal 31 Maret 2008,
neraca PT. Chatar Gichaki menunjukkan saldo bersih piutang usaha sebesar Rp.
88.000.000,- dimana di dalamnya sudah memperhitungkan cadangan piutang tak
tertagih sebesar Rp. 27.000.000,- . Transaksi-transaksi yang terjadi selama bulan
April 2008, terkait dengan saldo piutang usaha, adalah sebagai berikut :
a). Telah terjadi penjualan sebesar Rp. 646.200.000,- di mana 30% nya
merupakan penjualan tunai, sedangkan sisanya dilakukan secara kredit.
b). Terdapat penagihan piutang usaha sebesar Rp. 291.000.000,-
c). Piutang usaha sebesar Rp. 30.340.000,- tidak dapat ditagih dan disetujui oleh
pejabat perusahaan yang berwenang untuk dihapuskan.
Diminta :
a). Buatlah ayat jurnal untuk mencatat transaksi-transaksi yang telah terjadi
selama bulan April 2008 di atas!

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 49


b). Buatlah ayat jurnal penyesuaian pada tanggal 30 April 2008 apabila besarnya
estimasi atas beban piutang tak tertagih ditetapkan sebesar 2% dari total
penjualan kredit!
c). Sajikanlah piutang usaha di neraca pada tanggal 30 April 2008!
d). Dengan mengabaikan pertanyaan nomor 2 dan 3 di atas, dan jika seandainya
cadangan piutang tak tertagih ditetapkan sebesar 2% dari saldo bruto
piutang usaha, maka buatlah ayat jurnal penyesuaian yang diperlukan pada
tanggal 30 April 2008 untuk mencatat besarnya estimasi atas beban piutang
tak tertagih!

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga
7.Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Piutang : salah satu jenis transaksi akuntansi yang mengurusi penagihan
konsumen yang berhutang pada seseorang, suatu perusahaan, atau suatu

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 50


organisasi untuk barang dan layanan yang telah diberikan pada konsumen
tersebut.
2. Piutang usaha : suatu jumalh pembelian kredit dari pelanggan. Piutang timbul
sebagai akibat dari penjualan barang atau jasa. Piutang ini biasanya
diperkirakan akan tertagih dalam waktu 30 sampai 60 hari. Secara umum, jenis
piutang ini merupakan terbesar yang dimiliki perusahaan.
3. Wesel tagih : surat pengakuan hutang yang diterbitkan oleh pelanggan
sehingga wesel tagih bersifat lebih lancar daripada piutang dagang.
4. Piutang lain-lain : piutang lain-lain terdiri dari piutang karyawan, piutang
bunga, piutang deviden, dan piutang antar perusahaan.
5. Potongan : memberikan potongan dalam hal membeli dalam skala besar dan
sifatnya musiman, yaitu adanya pada saat promosi.
6. Potongan tunai : potongan harga yang diberikan apabila pembayaran
dilakukan lebih cepat dari jangka waktu kredit yang disepakati.
7. Metode penghapusan langsung : metode penghapusan piutang yang lansung
dihapus dari saldo piutang perusahaan jika piutang tersebut telah benar-benar
tidak dapat ditagih setelah dilakukan upaya-upaya penagihan.
8. Metode penyisihan : metode yang digunakan oleh suatu perusahaan yang
menyisihkan piutang dagangnya sebagai cadangan piutang ragu-ragu atau
cadangan piutang tak tertagih.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 51


PERTEMUAN 7: PERSEDIAAN BARANG DAN ASPEK FISKAL

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pokok bahasan ini mahasiswa diharapkan dapat mengerti
tentang persediaan barang. Mahasiswa dapat memahami dan menjelaskan
mengenai pos-pos aktiva lancar seperti persediaan barang tentang sistem
pencatatan persediaan, sistem persediaan periodik, dan penilaian persediaan.

B. URAIAN MATERI
Persediaan pada perusahaan dagang adalah barang-barang yang dimiliki untuk
dijual dalam kegiatan normal perusahaan. Persediaan pada perusahaan manufaktur
adalah barang-barang yang sedang diproduksi pada perusahaan manufaktur dan
terbagi atas barang jadi (finished goods). Barang dalam proses (goods in process),
dan bahan baku (raw material).
a. Sistem Pencatatan Persediaan (Inventory System)
b. Sistem Persediaan Periodik (periodic inventory system)
Pada akhir periode akuntansi dengan menggunakan sistem pencatatan periodik
harus melakukan pengecekan fisik terhadap persediaan (stock opname of
inventories) dengan cara mengukur dan menghitung berapa jumlah barang yang
ada di gudang. Sistem pencatatan ini pada akhir periode dibutuhkan ayat jurnal
penyesuaian, yaitu sebagai berikut :
Untuk persediaan awal :
Tanggal Keterangan Debet Kredit
Ikhtisar laba rugi (income summary) xxx -
Persediaan (inventories) - Xxx
Tabel 14. Jurnal Persediaan Barang Awal
Untulk persediaan akhir :
Tanggal Keterangan Debet Kredit
Persediaan (inventories) xxx -
Ikhtisar laba rugi (income - Xxx
summary)
Tabel 15. Jurnal Persediaan Barang Akhir

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 52


2). Sistem Persediaan Perpectual (perpectual inventory system)
Sistem pencatatan perpectual selalu membuat catatan setiap terjadinya mutasi
persediaan (pembelian, penjualan (K), ataupun retur penjulan (D),potongan
penjualan (D).
3). Penilaian Persediaan (valuation invetories)
Penilaian persediaan untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada skema sebagai berikut
:

Gambar.2 Penilaian Persediaan Barang


Dari skema di atas dapat dijelaskan secara ringkas sebagai berikut :
a). Penilaian dengan pendekatan Arus Harga Pokok (Cost Basis Flow
Approach)
Dalam pendekatan ini terdapat dua sistem pencatatan persediaan, yaitu sistem
periodik dan sistem perpectual yang masing-masing ada tiga cara penilaian
persediaan, yaitu sebagai berikut :
(1). Masuk pertama keluar pertama (FIFO=First in first out)
Metedo ini menyatakan bahwa persediaan dengan nilai perolehan awal (pertama)
masuk akan dijual (digunakan) terlebih dahulu, sehingga persediaan akhir
dinilai dengan nilai perolehan persediaan yang terakhir masuk (dibeli).

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 53


Metode ini cenderung menghasilkan persediaan yang nilainya tinggi dan
berdampak pada nilai aktiva perusahaan yang dibeli.
(2). Masuk terakhir keluar pertama (LIFO= last in first out)
Metode ini menyatakan bahwa persediaan dengan nilai perolehan terakhir masuk
akan dijual (digunakan) terlebih dahulu, sehingga inventory akhir dinilai dan
dilaporkan berdasarkan nilai perolehan persediaan awal (pertama) masuk atau
dibeli. Metode ini cenderung menghasilkan nilai persediaan akhir yang rendah dan
berdampak pada nilai aktiva perusahaan yang rendah.
(3). Metode rata-rata (Average method)
Dengan menggunakan metode ini nilai persediaan akhir akan menghasilkan nilai
antara nilai persediaan FIFO method dan nilai persediaan LIFO method. Metode
ini juga akan berdampak pada nilai harga pokok penjualan dan laba kotor.
b). Penilaian Persediaan Selain Arus Harga Pokok
Dalam pendekatan ini terdapat tiga metode yang dikenal secara luas. Yaitu
sebagai berikut :
(1). Metode harga terendah antara harga pokok dan harga pasar (lower cost
or market)
Kadang-kadang, nilai persediaan yang lama menjadi turun sebagai akibat dari
perubahan teknologi dan mode yang berkembang dengan sangat pesat. Ketika
harga pokok untuk membeli barang yang sama pada saat ini (harga pasar) lebih
kecil dibandingkan dengan harga perolehan (cost) pada saat barang pertama kali
dibeli, maka metode harga yang terendah antara harga perolehan dengan harga
pasar (lower of cost or market method) digunakan untuk penilaian persediaan.
Harga pasar yang digunakan di dalam metode LCM adalah harga pokok untuk
membeli barang yang sama pada saat ini dari pemasok yang biasa dan dalam
jumlah yg biasa. Jadi, harga pasar yang dimaksud dalam metode LCM ini adalah
bukan merupakan harga jual (selling price) atau nilai keluar (exit value, output
value) akan tetapi merupakan harga barang pengganti saat ini (current
replacement cost), yang kadang-kadang dikenal sebagai biaya masuk (entry cost,
input cost). Untuk lebih jelas, harga barang pengganti saat ini merupakan harga
pokok untuk menggantikan barang yg sama pada tanggal dimana persediaan
dilaporkan sedangkan harga pokok pada saat persediaan pertama kali dibeli

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 54


merupakan biaya historis (historical cost). Metode ini juga sering disebut dengan
COMWIL (cost or market whichever is lower). Metode ini dapat diterapkan dalam
kondisi persediaan tidak normal. Misalnya cacat, rusak, dan kadaluwarsa. Inti
metode ini adalah membandingkan nilai yang lebih rendah antara nilai pasar
(replacement value) dan nilai perolehan (cost). Nilai pasar yang akan dipilih harus
dibatasi, yaitu tidak boleh lebih rendah dari batas bawah (floor limit) dan tidak
boleh lebih tinggi dari batas atas (ceiling limit). Untuk mengilustrasikan
penerapan metode LCM (Lower Cost or Market), perhatikan contoh berikut :

Komoditas Harga Harga Pasar LCM


Perolehan
Kategori A :
Produk X Rp. 60.000.000,- Rp. 55.000.000,- Rp. 55.000.000,-
Produk Y Rp. 45.000.000,- Rp. 52.000.000,- Rp. 45.000.000,-
Kategori B :
Produk Z Rp. 48.000.000,- Rp. 45.000.000,- Rp. 45.000.000,-
Produk Y Rp. 15.000.000,- Rp. 14.000.000,- Rp. 14.000.000,-
Total Rp. Rp. Rp.
168.000.000,- 166.000.000,- 159.000.000,-
Tabel 16. Metode LCM
(a). Jika metode LCM diterapkan ke setiap item persediaan, maka besarnya
persediaan yang akan dilaporkan dalam neraca adalah Rp. 159.000.000,- dan
besarnya kerugian akibat penurunan nilai pasar yang akan dilaporkan dalam
laporan laba rugi sebagai pengurang laba bersih adalah Rp. 9.000.000,- (Rp.
168.000.000,- - Rp. 159.000.000,-).
(b). Jika metode LCM diterapkan ke kelompok atau kategori utama dari item
persediaan, maka besarnya persediaan yang akan dilaporkan dalam neraca adalah
Rp. 164.000.000,- (Rp. 105.000.000,- + Rp. 59.000.000,-) dan besarnya kerugian
akibat penurunan nilai pasar yang akan dilaporkan dalam laporan laba rugi
sebagai pengurang laba bersih adalah Rp. 4.000.000,- (Rp. 168.000.000,- - Rp.
164.000.000,-).
(c). Jika metode LCM diterapkan ke persediaan secara keseluruhan, maka
besarnya persediaan yang akan dilaporkan dalam neraca adalah Rp. 166.000.000,-
dan besarnya kerugian akibat penurunan nilai pasar yang akan dilaporkan dalam

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 55


laporan laba rugi sebagai pengurang laba bersih adalah Rp. 2.000.000,- (Rp.
168.000.000,- - Rp. 166.000.000,-).
(2). Metode laba kotor (gross profit method)
Metode penilaiaan persediaan ini bersifat estimasi. Biasanya ditetapkan karena
keterbatasan dokumen yang terkait dengan persediaan, misalnya terjadi bencana
kebakaran dan banjir. Penilaian persediaan mendasarkan pada persentase laba
kotor perusahaan tahun berjalan atau rata-rata selama beberapa tahun.
Langkah-langkah yang dilakukan adalah :
(a). mengestimasi nilai penjualan tahun berjalan,
(b). menghitung harga pokok penjualan berdasarkan pada persentase laba kotor
yang telah diketahui, dan
(c). Menghitung estimasi nilai persediaan akhir dengan menggunakan harga
pokok penjualan terhadap penjualan.
Untuk mengilustrasikan aplikasi dari metode laba kotor, perhatikanlah contoh
berikut ini dari PT. Cadira Lestari Makmur :
Saldo persediaan awal, 1 Januari Rp. 250.000.000,-
Penjualan bersih selama bulan Januari Rp. 500.000.000,-
Harga pokok barang yg dibeli selama bulan Januari Rp. 400.000.000,-
Persentase laba kotor periode lalu (data historis) 40%
PT. Cadira Lestari Makmur sedang akan menyiapkan laporan keuangan 31 Januari
dan memilih menggunakan teknik estimasi untuk menghitung besarnya persediaan
akhir daripada melakukan penghitungan fisik atas persediaannya. Persentase laba
kotor periode lalu sebesar 40% akan digunakan untuk menentukan besarnya
estimasi laba kotor bulan Januari, yang kemudian selanjutnya memungkinkan
untuk melakukan penghitungan atas besarnya estimasi harga pokok penjualan dan
persediaan akhir.
Penjualan bersih (aktual) Rp. 500.000.000,- (100%)
Harga pokok penjualan (estimasi) (Rp. 300.000.000,-) (60%)
Laba kotor (estimasi) Rp. 200.000.000,- (40%)
Setelah besarnya estimasi harga pokok penjualan diperoleh, estimasi persediaan
akhir dapat dihitung dengan cara :
Persediaan awal (aktual) Rp. 250.000.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 56


Harga pokok barang yang dibeli (aktual) Rp. 400.000.000,-
Harga pokok barang yg tersedia utk dijual(aktual) Rp. 650.000.000,-
Harga pokok penjualan (estimasi) (Rp. 300.000.000,-)
Persediaan akhir (estimasi) Rp. 350.000.000,-
Besarnya estimasi persediaan akhir ini sekarang dapat digunakan dalam laporan
keuangan 31 Januari atau dapat dibandingkan dengan catatan persediaan
perpectual (jika ada), atau juga dapat digunakan sebagai dasar dalam
penghitungan klaim asuransi jika seandainya saja musibah terjadi atas persediaan.
Sebagai catatan, besarnya harga pokok dari barang yang dibeli ini merupakan
penjumlahan antara besarnya pembelian bersih (pembelian dikurangi dengan
potongan pembelian dan retur pembelian serta penyesuaian harga beli) dengan
besarnya ongkos angkut masuk.
(3). Metode eceran (retail method)
Metode eceran menilai persediaan akhir dengan cara menghitung terlebih dahulu
nilai persediaan akhir berdasarkan eceran. Nilai persediaan akhir dengan harga
pokok akan diketahui dengan cara menghitung rasio antara nilai persediaan yang
tersedia untuk dijual dengan pendekatan harga pokok dibandingkan dengan
pendekatan ritel. Kemudian rasio yang diperoleh dikalikan dengan persediaan
akhir yang dinilai dengan pendekatan eceran dapat diformulasikan sebagai berikut
:
Ikhtisar Rumus :
(a). Persentase harga pokok (harga perolehan) =
Harga pokok dari barang yg tersedia untuk dijual menurut harga perolehan
dibagi dengan
Harga pokok dari barang yang tersedia untuk dijual menurut harga eceran

(b). Nilai persediaan akhir menurut harga eceran =


Harga pokok dari barang yang tersedia untuk dijual menurut harga
eceran
Dikurangi dengan
Penjualan bersih sepanjang periode

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 57


(c). Nilai persediaan akhir menurut estimasi harga pokok (harga perolehan)
=
Persentase harga pokok (harga perolehan)
Dikalikan dengan
Nilai persediaan akhir menurut harga eceran

Untuk mengilustrasikan aplikasi dari metode harga eceran, perhatikanlah contoh


berikut ini :
Harga Pokok Harga Eceran
Saldo persediaan awal, 1 Januari Rp. 30.000.000,- Rp. 50.000.000,-
Harga pokok barang yang dibeli
selama Januari Rp. 30.000.000,- Rp. 40.000.000,-
Harga pokok barang yg tersedia untuk
dijual Rp. 60.000.000,- Rp. 90.000.000,-
Persentase harga pokok (60. Jt : 90 jt)
= 66,7%
Penjualan bersih selama bulan Januari
Persediaan akhir menurut harga (Rp. 65.000.000,-)
eceran
Persediaan akhir menurut estimasi Rp. 16.675.000,- (Rp. 25.000.000,-)
harga pokok

Tabel 17. Metode Eceran

 (Rp. 16.675.000,- = Rp. 25.000.000,- x 66,7%)

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
Dibawah ini terdapat catatan mengenai persediaan PT. Marko selama bulan
Nopember 2011 sebagai berikut :
01/11/2011 Persediaan awal 100 unit@ Rp. 10,00
05/11/2011 Pembelian 500 unit@ Rp. 12,00
12/11/2011 Pembelian 100 unit@ Rp. 15,00
22/11/2011 Penjualan 300 unit@ Rp. 25,00
27/11/2011 Pembelian 100 unit@ Rp. 20,00
30/11/2011 Penjualan 50 unit@ Rp. 30,00
Diminta :
Tentukan nilai persediaan akhir, HPP, dan Laba kotor jika diasumsikan
perusahaan menerapkan sistem periodik FIFO,LIFO, Average dan sistem
perfectual (FIFO, LIFO, AVERAGE).

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 58


D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
1. Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
2. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak.
Jakarta: Penerbit Erlangga
3. Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
4. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang
Perubahan ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan
Umum dan tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Persediaan barang : sebagai barang-barang yang disimpan untuk digunakan
atau dijual pada masa atau periode yang akan datang.
2. Persediaan bahan baku : bahan mentah yang dibeli oleh perusahaan untuk
diproses menjadi barang setengah jadi dan akhirnya barang jadi atau produk
akhir dari perusahaan.
3. Persediaan bahan setengah jadi : persediaan barang dalam proses terdiri dari
keseluruhan barang-barang yang digunakan dalam proses produksi tetapi masih
membutuhkan proses lebih lanjut untuk menjadi barang yang siap untuk dijual
(barang jadi).
4. Persediaan barang jadi : Persediaan barang jadi adalah merupakan persediaan
barang-barang yang telah selesai diproses oleh perusahaan tetapi masih belum
terjual.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 59


PERTEMUAN 8: LAPORAN ARUS KAS DAN
ASPEK FISKAL

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
memberikan informasi tentang penerimaan kas dan pembayaran kas entitas selama
suatu periode. Tujuan keduanya adalah untuk melaporkan kegiatan operasi,
investasi, dan pembiayaan suatu entitas selama periode berjalan.

B. URAIAN MATERI
1. Keunggulan Laporan Arus Kas
Fokus utama dari pelaporan keuangan adalah laba, dan informasi mengenai laba
merupakan indikator yang baik untuk menentukan atau menilai kemampuan
perusahaan dalam menghasilkan kas di masa yang akan datang. Laporan arus kas
dibutuhkan karena :
a. Kadangkala ukuran laba tidak menggambarkan kondisi perusahaan yang
sesungguhnya;
b. Seluruh informasi mengenai kinerja perusahaan selama periode tertentu dapat
diperoleh lewat laporan ini;
c. Dapat digunakan sebagai alat untuk memprediksi arus kas perusahaan di masa
mendatang.
Dalam beberapa kasus, ukuran laba (net income) tidak memberikan gambaran
yang akurat mengenai hasil kinerja perusahaan yang sesungguhnya selama
periode tertentu. Ketika perusahaan melaporkan beban non kas (non cash outlay
expenses) yang besar, seperti beban penyisihan piutang ragu-ragu dan penyusutan
aktiva tetap, ukuran laba mungkin akan memberikan gambaran yang suram
mengenai hasil kondisi operasional perusahaan. Beban non kas yang besar ini
akan membuat laba bersih seolah-olah menjadi tampak kecil, padahal beban-
beban tersebut diakui tanpa adanya pengeluaran uang kas. Sebaliknya, perusahaan
dengan tingkat pertumbuhan laba yang tinggi, laba bersih yang dihasilkan tidak
menjamin bahwa perusahaan tersebut memiliki uang kas yang cukup untuk
memenuhi kebutuhan kas jangka pendeknya. Hal ini dikarenakan bahwa laporan
laba rugi disusun atas dasar akrual (bukan dasar kas), yaitu melalui sebuah proses

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 60


penandingan antara beban dengan pendapatan, sehingga angka laba yang
dihasilkan tidak identik dengan besarnya uang kas yang tersedia. Tidaklah
mengherankan apabila sebuah perusahaan bonafit, dengan tingkat pertumbuhan
laba yang besar, namun mengalami kesulitan dalam hal tingkat likuiditas.
Seringkali, perusahaan yang tergolong bonafit membelanjakan kelebihan uang
kasnya yang tidak terpakai dalam kegiatan operasional dengan cara melakukan
investasi maupun ekspansi. Laporan arus kas merinci sumber penerimaan
maupun pengeluaran kas berdasarkan aktivitas operasi, investasi, dan pembiayaan.
Informasi apapun yang kita ingin ketahui mengenai kinerja perusahaan selama
periode tertentu tersaji secara ringkas lewat laporan arus kas ini. Laporan arus
juga dapat digunakan sebagai alat untuk menganalisis apakah rencana perusahaan
dalam hal investasi maupun pembiayaan telah berjalan sebagaimana mestinya.
Ingat kembali bahwa laporan keuangan utama terdiri atas laporan laba rugi,
laporan laba ditahan (untuk perusahaan perseroaan), neraca, dan laporan arus kas.
Laporan laba rugi menunjukkan besarnya jumlah laba bersih, dan tidak
menunjukkan jumlah kas yang dihasilkan dari aktivitas operasi. Laporan laba
ditahan menunjukkan besarnya dividen tunai yang diumumkan oleh investee
kepada investor sepanjang periode berjalan, bukan besarnya deviden tunai yang
dibayarkan. Neraca komparatif menunjukkan besarnya penambahan aktiva tetap
yang terjadi selama periode berjalan, namun tidak menunjukkan bagaimana
penambahan aktiva tersebut dibiayai. Demikian juga, dalam neraca komparatif
menunjukkan adanya penambahan jumlah lembar saham biasa yang beredar dan
penurunan jumlah utang obligasi tersebut dibiayai. Dengan laporan arus kas,
informasi mengenai dari mana saja sumber penerimaan kas dan untuk apa saja kas
dikeluarkan akan tersaji secara rinci.
2. Pelaporan Arus Kas
Laporan arus kas melaporkan arus kas masuk maupun arus kas keluar perusahaan
selama satu periode. Laporan arus kas ini akan memberikan informasi yang
berguna mengenai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dari aktivitas
operasi, melakukan investasi, melunasi kewajiban, dan membayar deviden.
Laporan arus kas digunakan oleh manajemen untuk mengevaluasi kegiatan
operasional yang telah berlangsung, dan merencanakan aktivitas investasi dan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 61


pembiayaan di masa yang akan datang. Laporan arus kas juga digunakan oleh
kreditor dan investor dalam menilai tingkat likuiditas maupun potensi perusahaan
dalam menghasilkan laba (keuntungan). Dalam laporan arus kas, penerimaan dan
pembayaran kas diklasifikasikan menurut tiga kategori utama, yaitu aktivitas
operasi, investasi, dan pembiayaan.
Aktivititas operasi meliputi transaksi-transaksi yang tergolong sebagai penentu
besarnya laba/rugi bersih. Penerimaan kas dari penjualan barang atau pemberian
jasa merupakan sumber arus kas masuk yang utama. Penerimaan kas lainnya
berasal dari pendapatan bunga, dividen, dan sebagainya. Sedangkan arus kas
keluar meliputi pembayaran untuk membeli barang dagangan, membayar
gaji/upah,beban pajak, bunga, beban utilitas, sewa, dan sebagainya. Perlu
diperhatikan di sini, kas yang diterima dari pendapatan bunga dan deviden
tidaklah dikategorikan sebagai aktivitas investasi, melainkan aktivitas operasi.
Seluruh akun pendapatan dan beban yang merupakan komponen penentu laba
bersih menggambarkan (identik dengan) aktivitas operasi perusahaan. Pendapatan
bunga dan deviden dilaporkan dalam laporan laba/rugi bersih, sehingga kas yang
diterima dari pendapatan bunga dan deviden akan dilaporkan dalam laporan arus
kas dari aktivitas operasi, bukan aktivitas investasi.
Yang termasuk sebagai aktivitas investasi adalah membeli atau menjual tanah,
bangunan, dan peralatan. Sedangkan aktivitas pembiayaan meliputi transaksi-
transaksi yang di mana kas diperoleh atau dibayarkan kembali ke pemilik dana
(investor) dan kreditor. Sebagai contoh, kas bersih yang diterima dari penerbitan
saham (sekuritas modal) atau obligasi (sekuritas utang), pembayaran untuk
membeli kembali saham biasa (sebagai treasury stock), atau untuk menebus
kembali utang obligasi, dan pembayaran deviden tunai. Jadi, yang termasuk ke
dalam aktivitas pembiayaan adalah meliputi transaksi-transaksi yang berkaitan
dengan utang jangka panjang maupun ekuitas (modal) perusahaan. Pembayaran
utang lancar tidak tergolong sebagai aktivitas pembiayaan, melainkan aktivitas
operasi. Beberapa aktivitas invvestasi dan pembiayaan tidak mempengaruhi arus
kas perusahaan (non cash investing and financing activities). Sebagai contoh dari
aktivitas invvestasi dan pembiayaan yang tidak memengaruhi arus kas adalah

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 62


penerbitan saham biasa atau surat utang dalam rangka pembelian aktiva tetap, dan
penerbitan saham biasa untuk ditukar dengan saham preferen konvertibel.
3. Arus Kas dari Aktifitas Operasi
Arus kas yang paling utama dari perusahaan adalah terkait dengan aktivitas
operasi. Ada dua metode yang digunakan di dalam menghitung dan melaporkan
jumlah arus bersih dari aktivitas operasi, yaitu metode tidak langsung dan metode
langsung. Pilihan antara metode tidak langsung dan metode langsung bukanlah
sebagai suatu cara untuk memanipulasi jumlah kas yang dilaporkan dari aktivitas
operasi. Kedua metode tersebut akan menghasilkan angka kas yang sama. Namun,
metode yang paling sering digunakan dalam praktik pelaporan keuangan adalah
metode tidak langsung.
Metode langsung (atau disebut juga metode laporan laba rugi) pada hakikatnya
adalah menguji kembali setiap item (komponen) laporan laba rugi dengan tujuan
untuk melaporkan berapa besar kas yang diterima atau yang dibayarkan terkait
dengan setiap komponen dari laporan laba rugi tersebut. Sebagai contoh, besarnya
penjualan yang tersaji dalam laporan laba rugi akan diuji kembali dengan
menggunakan laporan arus kas untuk mengetahui berapa besarnya uang kas yang
telah diterima dari pelanggan sepanjang periode. Demikian juga besarnya harga
pokok penjualan yang akan diuji kembali untuk mengetahui berapa besarnya uang
kas yang telah dibayarkan ke supplier sepanjang periode untuk membeli barang
dagangan. Untuk beban gaji/upah, beban bunga, beban pajak penghasilan, dan
beban-beban lainnya yang tersaji dalam laporan laba rugi juga akan diuji kembali
untuk mengetahui berapa besarnya uang kas yang benar-benar telah dibayarkan
atas beban-beban tersebut.
Metode tidak langsung (atau disebut juga metode rekonsiliasi) dimulai dengan
angka laba/rugi bersih sebagaimana yang dilaporkan dalam laporan laba rugi dan
menyesuaikan besarnya laba/rugi bersih tersebut (yg telah diukur atas dasar
akrual) dengan item-item yang tidak mempengaruhi arus kas. Dengan kata lain,
besarnya laba/rugi bersih sebagai hasil dari akuntansi akrual akan disesuaikan
(direkonsiliasi) untuk menentukan jumlah arus kas bersih dari aktivitas operasi.
Penyesuaian-penyesuaian tersebut terdiri atas :

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 63


a. Pendapatan dan beban yang tidak melibatkan arus kas masuk atau arus kas
keluar, contohnya adalah amortisasi premiun/diskonto investasi obligasi, beban
penyisihan piutang ragu-ragu, beban penyusutan aktiva tetap, beban amortisasi
aktiva tidak berwujud, dan beban amortisasi premiun/diskonto utang obligasi;
b. Keuntungan dan kerugian yang terkait dengan aktivitas investasi atau
pembiayaan, contohnya adalah keuntungan/kerugian penjualan aktiva tetap,
keuntungan/kerugian penjualan invvestasi dalam saham, dan
keuntungan/kerugian atas penebusan kembali utang obligasi;
c. Perubahan dalam aktiva lancar (selain kas) dan kewajiban lancar sebagai hasil
dari transaksi pendapatan dan beban yang tidak memengaruhi arus kas,
contohnya adalah perubahan dalam saldo piutang usaha, persediaan barang
dagangan, biaya dibayar dimuka, utang usaha, utang gaji/upah, utang bunga,
dan utang pajak penghasilan.
Perubahan yang terjadi dalam saldo utang deviden (meskipun termasuk sebagai
kewajiban lancar) tidak diperhitungkan dalam melaporkan arus kas bersih dari
aktivitas operasi, mengingat bahwa utang deviden timbul sebagai akibat dari
aktivitas pembiayaan perusahaan dan besarnya deviden yang diumumkan tidak
memengaruhi besarnya laba/rugi bersih. Ingat kembali bahwa aktivitas operasi
meliputi transaksi-transaksi yang tergolong sebagai penentu besarnya laba/rugi
bersih. Besarnya deviden tunai yang diumumkan oleh investee akan dilaporkan
oleh investee dalam laporan laba ditahan, bukan laporan laba rugi.
Baik metode langsung maupun metode tidak langsung akan menghasilkan angka
kas yang sama, yaitu jumlah arus kas bersih yang sama yang dihasilkan oleh (atau
yang digunakan dalam) aktivitas operasi perusahaan. Metode tidak langsung lebih
disukai oleh pembuat laporan keuangan dalam melaporkan arus kas bersih dari
aktivitas operasi karena relatif lebih mudah dalam penerapannya
(penyusunannya), yaitu merekonsiliasi perbedaan antara angka laba/rugi ersih
dengan arus kas bersih yang dihasilkan oleh (atau yang digunakan dalam aktivitas
operasi perusahaan).
Metode tidak langsung melaporkan arus kas operasi yang dimulai dengan
laba/rugi bersih dan menyesuaikan laba/rugi bersih tersebut dengan pendapatan
dan beban yang tidak melibatkan penerimaan atau pembayaran kas. Dengan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 64


menggunakan metode tidak langsung, data yang diperlukan untuk melaporkan
arus kas bersih dari aktivitas operasi dapat dengan segera diperoleh (tanpa
dianalisis lebih lanjut) lewat laporan laba rugi dengan neraca komparatif. Data
mengenai besarnya amortisasi premiun/diskonto invvestasi obligasi, beban
penyisihan piutang ragu-ragu, beban penyusutan aktiva tetap, beban amortisasi
aktiva tidak berwujud, beban amortisasi premiun/diskonto utang obligasi,
keuntungan/kerugian penjualan aktiva tetap, keuntungan/kerugian penjualan
invvestasi dalam saham, dan keuntungan/kerugian atas penebusan kembali utang
obligasi dapat langsung diperoleh dari laporan laba rugi. Sedangkan data
mengenai besarnya perubahan dalam aktiva lancar dan kewajiban lancar dapat
langsung diperoleh dari neraca komparatif.
Banyak pemakai laporan keuangan yang menyukai metode langsung karena
metode ini melaporkan secara langsung sumber arus kas masuk dan arus kas
keluar tanpa harus dibingungkan dengan masalah penyesuaian terhadap besarnya
laba/rugi bersih. Jadi, dengan metode langsung, para pemakai laporan keuangan
akan dapat secara langsung memperoleh informasi mengenai dari mana saja
sumber arus kas masuk dan untuk apa saja kas yang dikeluarkan. Metode
langsung jarang dipakai oleh pembuat laporan keuangan mengingat data yang
diperlukan tidak dapat langsung tersedia, namun harus dianalisis terlebih dahulu
agar pada akhirnya baru dapat diketahui mengenai berapa besarnya uang kas yang
diterima dari pelanggan, besarnya uang kas yang dibayarkan ke supplier untuk
membeli barang dagangan, besarnya uang kas yang dikeluarkan untuk membayar
gaji/upah karyawan, besarnya uang kas yang dibayarkan ke pemerintah atas pajak
penghasilan, dan sebagainya. Proses penyusunan atau pelaporan arus kas bersih
dari aktivitas operasi dengan menggunakan metode langsung kurang efisien
mengingat banyaknya waktu yang dibutuhkan untuk menganalisis lebih lanjut
keterkaitan antara angka-angka yang terdapat dalam laporan laba rugi dengan
angka-angka yang terdapat dalam neraca komparatif. Dari hasil analisis inilah,
seluruh penerimaan dan pembayaran kas pada akhirnya dapat dirinci.
Pilihan antara metode tidak langsung hanya memengaruhi format penyusunan
laporan arus kas dari aktivitas operasi. Sedangkan untuk format penyusunan
laporan arus dari aktivitas investasi dan pembiayaan adalah sama tanpa

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 65


memerhatikan metode mana yang digunakan dalam melaporkan arus kas dari
aktivitas operasi.
Metode Tidak Langsung
PT.ABC
Laporan Arus Kas
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Arus kas dari aktivitas operasi:
Laba(rugi) bersih xxxxx
Penyesuaian untuk merekonsiliasi laba(rugi) bersih
Ke arus kas bersih dari aktivitas operasi :
Amortisasi diskonto investasi obligasi (xxxx)
Amortisasipremiun investasi obligasi xxxx
Penyisihan piutang ragu-ragu xxxx
Penyusutan aktiva tetap xxxx
Amortisasi aktiva tidak berwujud xxxx
Amortisasi diskonto utang obligasi xxxx
Amortisasi premiun utang obligasi
( xxxx)
Keuntungan penjualan aktiva tetap
(xxxx)
Kerugian penjualan aktiva tetap
xxx
Kenaikan dalam aktiva lancar (selain kas)
(xxxx)
Penurunan dalam aktiva lancar (selain kas)
xxxx
Kenaikan dalam kewajiban lancar
xxxx
Penurunan dalam kewajiban lancar
(xxxx)
Arus kas bersih yang dihasilkan oleh aktivitas operasi
xxxx
Atau

Arus kas bersih yang digunakan dalam aktivitas operasi


(xxxx)
Penjelasan :
1. Amortisasi diskonto invevstasi obligasi;
Diskonto investasi obligasi terjadi apabila besarnya uang kas yang dikeluarkan
untuk membeli obligasi (tidak termasuk bunga berjalan) lebih kecil dibanding
dengan nilai nominal obligasi. Akun investasi obligasi akan dicatat (di debet)
dalam pembukuan sebesar harga perolehannya tersebut (harga kas yang dibayar
dan tidak termasuk bunga berjalan). Amortisasi diskonto perlu dilakukan agar
pada saat obligasi jatuh tempo, saldo akun invvestasi obligasi akan sama dengan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 66


besarnya nilai nominal obligasi. Oleh karena itu, amortisasi atas diskonto investasi
obligasi akan dilakukan dengan cara mendebet akun investasi obligasi dan
mengkredit akun pendapatan bunga. Pendapatan bunga merupakan salah satu
komponen penentu besarnya laba/rugi bersih yang dilaporkan dalam laporan laba
rugi sebagai pendapatan lain-lain. Amortisasi atas diskonto investasi obligasi akan
menambah besarnya laba bersih (karena pendapatan bunga bertambah). Namun,
pendapatan bunga yang bertambah dalam kaitannya dengan proses amortisasi ini
tidaklah melibatkan arus kas masuk, sehingga besarnya laba/rugi bersih (sebagai
hasil dari akuntansi akrual) akan disesuaikan untuk menentukan jumlah arus kas
bersih dari aktivitas operasi. Penyesuaian dilakukan dengan cara mengurangkan
angka laba/rugi bersih dengan besarnya amortisasi yang telah dilakukan selama
periode berjalan.
2. Amortisasi premiun investasi obligasi;
Premiun investasi obligasi terjadi apabila besarnya uang kas yang dikeluarkan
untuk membeli obligasi (tidak termasuk bunga berjalan) lebih besar dibanding
dengan nilai nominal obligasi. Akun invevstasi obligasi akan dicatat (di debet)
dalam pembukuan sebesar harga perolehannya tersebut (harga kas yang dibayar
dan tidak termasuk bunga berjalan). Amortisasi premiun perlu dilakukan agar
pada saat obligasi jatuh tempo, saldo akun investasi obligasi akan sama dengan
besbarnya nilai nominal obligasi. Oleh karena itu, amortisasi atas premiun
investasi obligasi akan dilakukan dengan cara mendebet akun pendapatan bunga
dan mengkredit akun invvestasi obligasi. Amortisasi atas premiun invvestasi
obligasi akan mengurangi besarnya laba bersih (karena pendapatan bunga
berkurang). Namun, pendapatan bunga yang berkurang dalam kaitannya dengan
proses amortisasi ini tidaknya melibatkan arus kas, sehingga besarnya laba/rugi
bersih (sebagai hasil dari akuntansi akrual) akan disesuaikan untuk menentukan
jumlah arus kas bersih dari aktivitas operasi. Penyesuaian dilakukan dengan cara
menambahkan kembali angka laba/rugi bersih dengan besarnya amortisasi yang
telah dilakukan selama periode berjalan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 67


3. Penyisihan piutang ragu-ragu, penyusutan aktiva tetap, dan amortisasi
aktiva tidak berwujud;
Ingat kembali bahwa beban penyiisihan piutang ragu-ragu, beban penyusutan
aktiva tetap, dan beban amortisasi aktiva tidak berwujud diakui dalam kaitannya
dengan konsep atau prinsip penandingan. Beban-beban tersebut dicatat dalam
pembukuan agar dapat ditandingkan dengan pendapatan terkait selama periode
berjalan. Beban penyisihan piutang ragu-ragu, beban penyusutan aktiva tetap, dan
beban amortisasi aktiva tidak berwujud merupakan beban-beban yang tidak
melibatkan arus kas keluar. Namun, dalam laporan laba rugi, beban-beban ini
diakui dan dilaporkan sebagai pengurang besarnya laba bersih. Untuk
menyesuaikan besarnya laba bersih ke jumlah arus kas bersih dari aktivitas
operasi, maka angka laba bersih ini akan ditambahkan kembali dengan besarnya
beban-beban yang tidak melibatkan arus kas keluar tersebut.
4. Amortisasi diskonto utang obligasi;
Diskonto utang obligasi terjadi apbila besarnya uang kas yang diterima (di luar
bunga berjalan) atas penerbitan/penjualan obligasi lebih kecil dibanding dengan
nilai nominal obligasi. Akun utang obligasi akan dicatat (di kredit) dalam
pembukuan sebesar nilai nominal obligasi, dan akun diskonto akan dicatat ( di
debet) dalam pembukuan sebesar selisih antara nilai nominal obligasi dengan
besarnya uang kas yang diterima (di luar bunga berjalan). Nilai buku utang
obligasi adalah selisih antara nilai nominal obligasi dengan besarnya diskonto
yang belum diamortisasi. Pada saat obligasi dijual, nilai buku utang obligasi
menggambarkan jumlah uang kas yang diterima oleh debitur dari kreditur.
Amortisasi diskonto perlu dilakukan agar supaya pada saat obligasi jatuh tempo,
nilai buku utang obligasi akan sama dengan besarnya nilai nominal obligasi.
Amortisasi atas diskonto utang obligasi dilakukan dengan cara mendebet akun
beban bunga dan mengkredit akun diskonto utang obligasi. Ingat kembali bahwa
amortisasi atas diskonto utang obligasi akan menambah besarnya beban bunga.
Beban bunga merupakan salah satu komponen penentu besarnya laba/rugi bersih
yang dilaporkan dalam laporan laba rugi sebagai beban lain-lain. Amortisasi atas
diskonto utang obligasi akan memperkecil laba bersih (karena beban bunga
bertambah). Namun, beban bunga yang bertambah dalam kaitannya dengan proses

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 68


amortisasi ini tidaklah melibatkan arus kas keluar, sehingga besarnya laba/rugi
bersih (sebagai hasil dari akuntansi akrual) akan disesuaikan untuk menentukan
jumlah arus kas bersih dari aktivitas operasi. Penyesuaian dilakukan dengan cara
menambahkan kembali angka laba/rugi bersih dengan besarnya amortisasi yang
telah dilakukan selama periode berjalan.
5. Amortisasi premiun utang obligasi;
Premiun utang obligasi terjajdi apabila besarnya uang kas yang diterima ( di luar
bunga berjalan) atas penerbitan/penjualan obligasi lebih besar dibanding dengan
nilai nominal obligasi. Akun utang obligasi akan dicatat (di kredit) dalam
pembukuan sebesar nilai nominal obligasi, dan akun premiun akan dicatat (di
kredit) dalam pembukuan sebesar selisih antara besarnya uang kas yang diterima
(di luar bunga berjalan) dengan nilai nominal obligasi. Nilai buku utang obligasi
adalah penjumlahan antara nilai nominal obligasi dengan besarnya premiun yang
belum diamortisasi. Pada saat obligasi dijual, nilai buku utang obligasi
menggambarkan jumlah uang kas yang diterima oleh debitur dari kreditor.
Amortisasi premiun perlu dilakukan agar pada saat obligasi jatuh tempo, nilai
buku utang obligasi akan sama dengan besarnya nilai nominal obligasi.
Amortisasi atas premiun utang obligasi dilakukan dengan cara mendebet akun
premiun utang obligasi dan mengkredit akun beban bunga. Ingat kembali bahwa
amortisasi atas premiun utang obligasi akan mengurangi besarnya beban bunga.
Amortisasi atas premiun utang obligasi akan memperbesar laba bersih (karena
beban bunga berkurang). Namun, beban bunga yang berkurang dalam kaitannya
dengan amortisasi ini tidaklah melibatkan arus kas, sehingga besarnya laba/rugi
bersih (sebagai hasil dari akuntansi akrual) akan disesuaikan untuk menentukan
jumlah arus kas bersih dari aktivitas operasi. Penyesuaian dilakukan dengan cara
mengurangkan angka laba/rugi bersih dengan besarnya amortisasi yang telah
dilakukan selama periode berjalan.
6. Keuntungan penjualan aktiva tetap;
Keuntungan dalam penjualan aktiva tetap terjadi apabila uang kas bersih yang
diterima sebagai hasil dari penjualan aktiva tetap lebih besar dibanding dengan
nilai buku dari aktiva tetap yang dijual. Ingat kembali bahwa nilai buku aktiva
tetap dihitung dengan cara mengurangkan harga perolehan aktiva tetap dengan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 69


besarnya akumulasi penyusutan. Kas bersih sebagai hasil dari penjualan aktiva
tetap, yang di mana di dalamnya meliputi nilai buku dari aktiva tetap yang dijual
beserta keuntungannya, akan dilaporkan dalam pelaporan arus kaks dari aktivitas
investasi. Besarnya keuntungan atas penjualan aktiva tetap ini juga masuk sebagai
komponen penambah laba bersih dalam laporan laba rugi. Jadi, untuk
menghindari pelaporan berganda, maka besarnya keuntungan atas penjualan
aktiva tetap yang dilaporkan dalam laporan laba rugi akan dikurangkan dari laba
bersih untuk menentukan arus kas dari aktivitas operasi. Dengan demikian, setelah
laba bersih dikurangkan dengan besarnya keuntungan atas penjualan aktiva tetap,
akas bersih yang diterima sebagai hasil dari penjualan aktiva tetap hanya akan
dilaporkan secara keseleuruhan (tunggal) dalam pelaporan arus kas dari aktivitas
investasi.
7. Kenaikan/penurunan dalam aktiva lancar (selain kas);
Kenaikan atau penurunan saldo aktiva lancar sepanjang periode berjalan dapat
dilihat dari neraca komparatif, yaitu neraca yang menyajikan saldo dari masing-
masing komponen aktiva lancar, aktiva tetap, kewajiban lancar, kewajiban jangka
panjang, dan modal selama dua periode (periode berjalan dan periode yang lalu).
Yang tergolong sebagai aktiva lancar (selain kas) adalah piutang usaha,
persediaan barang dagang, dan biaya dibayar dimuka (termasuk perlengkapan).
Kenaikan saldo piutang usaha di antara dua tunggal neraca menunjukkan bahwa
penjualan secara kredit yang telah terjadi sepanjang periode berjalan lebih besr
dibanding dengan hasil penagihan dari pelanggan. Jumlah yang dilaporkan
sebagai penjualan dalam laporan laba rugi, oleh karena itu termasuk besarnya
penjualan yang belum menghasilkan arus kas masuk sepanjang periode berjalan.
Jadi, besarnya penjualan yang belum menghasilkan arus kas masuk ini akan
dikurangkan dari laba bersih. Ingat bahwa penjualan merupakan komponen
penambah laba bersih dalam laporan laba rugi. Dan penjualan lebih besar
dibanding dengan hasil penagihan (penerimaan kas), maka laba bersih yang
kebesaran ini perlu dikurangkan dengan besarnya penjualan yang belum
menghasilkan arus kas masuk.
Penurunan saldo persediaan barang dagang diantara dua tanggal neraca
menunjukkan bahwa HPP lebih besar dibanding dengan Harga Pokok Pembelian.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 70


Jumlah yang dikurangkan sebagai HPP dalam laporan laba rugi, oleh karena itu
termasuk besarnya HPP yg belum memerlukan arus kas keluar sepanjang periode
berjalan. Jadi, besarnya HPP yang belum memerlukan arus kas keluar ini akan
ditambahkan ke laba bersih. Ingat bahwa HPP merupakan komponen pengurang
laba bersih dalam laporan laba rugi. Dana, karena HPP lebih besar dibanding
dengan HPP lebih besar dibanding dengan Harga pokok pembelian (pembayaran
kas), maka laba bersih yang kekecilan ini perlu ditambahkan dengan besarnya
HPP yang belum memerlukan arus kas keluar. Penurunan saldo biaya dibayar di
muka (seperti sewa dibayar di muka dan asuransi dibayar di muka) di antara dua
tanggal neraca menunjukkan bahwa beban yang terjadi sepanjang periode berjalan
lebih besar dibanding dengan kas yang dibayarkan. Jumlah yang dikurangkan
sebagai beban dalam laporan laba rugi, oleh karena itu termasuk besarnya beban
yang belum memerlukan arus kas keluar ini akan ditambahkan ke laba bersih.
Ingat bahwa beban merupakan komponen pengurang laba bersih dalam laporan
laba rugi. Dan, karena beban lebih besar dibanding dengan pembayaran kas, maka
laba bersih yang kekecilan ini perlu ditambahkan dengan besarnya beban yang
belum memerlukan arus kas keluar.
8. Kenaikan/penurunan dalam kewajiban lancar.
Penurunan saldo utang usaha di antara dua tanggal neraca menunjukkan bahwa
jumlah pembayaran kas (pelunasan utang) lebih besar dibanding dengan
pembelian barang dagang secara kredit. Ingat bahwa utang usaha timbul sebagai
akibat dari pembelian barang dagangan secara kredit. Dan, karena besarnya
pembelian kekecilan, maka jumlah HPP juga menjadi kekecilan. Jumlah HPP
yang dilaporkan dalam laporan laba rugi, oleh karena itu belum termasuk
besarnya pembelian yang memerlukan arus kas keluar sepanjang periode berjalan.
Jadi, besarnya pembelian yang memerlukan arus kas keluar ini akan dikurangkan
dari laba bersih. Ingat bahwa HPP merupakan komponen pengurang laba bersih
dalam laporan laba rugi. Dan, karena HPP lebih kecil dibanding dengan
pembayaran kas (pelunansan utang), maka laba bersih yang kebesaran ini perlu
dikurangkan dengan besarnya pembelian yang memerlukan arus kas keluar.
Kenaikan saldo utang gaji/upah di antara dua tanggal neraca menunjukkan bahwa
beban gaji/upah yang terjadi sepanjang periode berjalan (secara akrual) lebih

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 71


besar dibanding dengan kas yang dibayarkan. Jumlah beban gaji/upah yang
dilaporkan dalam laporan laba rugi, oleh karena itu termasuk besarnya gaji/upah
yg belum memerlukan arus kas keluar sepanjang periode berjalan. Jadi, besarnya
gaji/upah yang belum memerlukan arus kas keluar ini akan ditambahkan ke laba
bersih.
Metode Langsung
PT.ABC
Laporan Arus Kas
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Arus kas dari aktivitas operasi :
Penerimaan kas dari penjualan
xxx
Penerimaan kas dari deviden
xxx
Penerimaan kas dari bunga xxx
Kas yang dibayarkan untuk membeli barang dagangan
(xxx)
Kas yang dikeluarkan untuk biaya dibayar dimuka
(xxx)
Kas yang dibayarkan untuk gaji/upah karyawan
(xxx)
Kas yang dibayarkan atas bunga pinjaman
(xxx)
Kas yang dibayarkan atas pajak penghasilan
(xxx)
Arus kas bersih yang dihasilkan oleh aktivitas operasi
xxx
Arus kas bersih yang digunakan dalam aktivitas operasi
(xxx)

Penjelasan :
1) Penerimaan kas dari penjualan
Saldo awal piutang usaha
xxx
Penjualan kredit
xxx
Saldo akhir piutang usaha
(xxx)

xxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 72


Piutang Usaha
Saldoawal Penerimaankas
xxxx xxxx
Penjualankredit Saldoakhir
xxxx xxxx

Xxxx xxxx

2) Penerimaan kas dari deviden


Saldo awal piutang deviden tunai xxx
Pendapatan deviden xxx
Saldo akhir piutang deviden tunai xxx

Piutang Deviden Tunai


Saldoawal Penerimaankas
xxxx xxxx
Pendapatandeviden(akrual) Saldo akhir
xxxx xxxx

Xxxx xxxx

3) Penerimaan kas dari bunga


Saldo awal piutang bunga xxxx
Pendapatan bunga xxxx
Saldo akhir piutang bunga xxxx

Piutang Bunga
Saldo awal Penerimaan kas
xxxx xxxx
Pendapatanbunga(akrual) Saldo akhir
xxxx xxxx

Xxxx Xxxx

Apabila terdapat amortisasi atas diskonto/premium investasi obligasi, maka


besarnya pendapatan bunga yang dilaporkan dalam laporan laba rugi harus
dikurangkan terlebih dahulu dengan besarnya amortisasi diskonto, atau

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 73


ditambahkan dengan besarnya amortisasi premiun yang telah dilakukan selama
periode berjalan.

4) Kas yang dibayarkan untuk membeli barang dagangan


Harga pokok penjualan
xxxx
Saldo akhir persediaan barang dagangan
xxxx
Saldo awal persediaan barang dagangan
(xxxx)
Saldo awal utang usaha
xxxx
Saldo akhir utang usaha
(xxxx)

xxxx

Persediaan Barang
Saldo awal HPP
xxxx xxxx
Harga pokok pembelian Saldo akhir
xxxx xxxx

Xxxx Xxxx

Utang Usaha
Pembayarankas Saldo awal
xxxx xxxx
Saldo Akhir Harga Pokok Pembelian
xxxx xxxx

Xxxx Xxxx

5) Kas yang dikeluarkan untuk biaya dibayar di muka (misalnya


perlengkapan)
Beban perlengkapan
xxxx
Saldo akhir perlengkapan
xxxx
Saldo awal perlengkapan
(xxx)

xxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 74


Perlengkapan
Saldo awal Beban Perlengkapan
xxxx xxxx
Pembayaran kas Saldo akhir
xxxx xxxx

Xxx Xxxx

6) Kas yang dibayarkan untuk gaji/upah karyawan


Saldo awal utang gaji/upah
xxxx
Beban gaji/upah
xxxx
Saldo akhir utang gaji/upah
(xxx)
xxxx
Utang Gaji/Upah
Pembayarankas Saldoawal
xxx xxxx
SaldoAkhir Bebangaji/upah(akrual) xxxx
xxx
xxxx
Xxx

7) Kas yang dibayarkan atas bunga pinjaman


Saldo awal utang bunga
xxxx
Beban bunga
xxxx
Saldo akhir utang bunga
(xxxx)
xxxx
Utang Bunga
Pembayaran kas Saldo awal
xxx xxxx
Saldo Akhir Beban bunga(akrual)
xxx xxxx

Xxx Xxxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 75


Apabila terdapat amortisasi atas diskonto/premiun utang obligasi, maka
besarnya beban bunga yang dilaporkan dalam laporan laba rugi harus
dikurangkan terlebih dahulu dengan besarnya amortisasi diskonto, atau
ditambahkan dengan besarnya amortisasi premiun yang telah dilakukan
selama periode berjalan.
8) Kas yang dibayarkan atas pajak penghasilan
Saldo awal utang pajak penghasilan
xxxx
Beban pajak penghasilan
xxxx
Saldo akhir utang pajak penghasilan (xxxx)
(xxxx)
xxxxx
Utang Pajak Penghasilan
Pembayarankas Saldoawal
xxx xxxx
Saldo Akhir Beban PPh(akrual)
xxx xxxx

Xxx xxxx

4. Arus Kas dari Aktivitas Investasi


Seperti yang telah disebut di awal, yang termasuk sebagai aktivitas invevstasi
adalah membeli atau menjual tanah, bangunan, dan peralatan. Pelaporan arus kas
dari aktivitas investasi tidak dipengaruhi oleh metode langsung ataupun metode
tidak langsung, Jika arus kas masuk dari aktivitas investasi lebih besar dibanding
dengan arus kas keluarnya, maka arus kas bersih yang dihasilkan oleh aktivitas
investasi lebih kecil dibanding dengan arus kas keluarnya, maka arus kas bersih
yang digunakan dalam aktivitas invevstasi dilaporkan. Berikut adalah contoh
pelaporan arus kas dari aktivitas investasi.
PT.ABC
Laporan Arus Kas
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Arus kas dari aktivitas investasi :
Kasa dari penjualan tanah
xxxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 76


Kas yang dibayarkan untuk membeli bangunan
(xxx)
Kas yang dibayarkan untuk membeli peralatan
(xxx)
Arus kas bersih yang dihasilkan oleh aktivitas investasi
xxxx
Atau
Arus kas bersih yang digunakan dalam aktivitas investasi (xxx)

Untuk mengilustrasikan aktivitas invevstasi, asumsi bahwa PT.Kupu Indah


sepanjang tahun 2010 telah membeli sebidang tanah secara tunai dengan harga
Rp. 75.000.000,-. Disamping itu, tanah lainnya yang memiliki harga perolehan
Rp. 300.000.000,- dijual secara tunai dengan harga Rp. 360.000.000,-. PT.Kupu
Indah juga telah membeli secara tunai sebuah bangunan dengan harga
Rp.300.000.000,-. Berdasarkan data yang diperoleh lewat neraca komparatif dan
laporan laba rugi, diketahui bahwa :
a). saldo akun tanah pada akhir tahun 2010 dan 2009 masing-masing adalah Rp.
400.000.000,- dan Rp. 625.000.000,-
b). saldo akun bangunan pada akhir tahun 2010 dan 2009 masing-masing adalah
Rp. 1.300.000.000,- dan Rp. 1.000.000.000,-
c). saldo akun akumulasi penyusutan bangunan pada akhir tahun 2010 dan 2009
masing-mmasing adalah Rp. 326.500.000,- dan Rp. 291.500.000,-
d). besarnya beban penyusutan bangunan untuk tahun 2010 adalah Rp.
35.000.000,-
e). besarnya keuntungan atas penjualan tanah 2010 adalah Rp. 60.000.000,-
Berdasarkan informasi di atas, berikut adalah pelaporan arus kas dari aktivitas
invevstasi pada PT.Kupu Indah untuk tahun yang berakhir 31 Desember 2010 :

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 77


PT. Kupu Indah
Laporan Arus Kas
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Arus kas aktivitas investasi :
Kas dari penjualan tanah
360.000.000
Kas yang dibayarkan untuk membeli tanah
(75.000.000)
Kas yang dibayarkan untuk membeli bangunan
(300.000.000)
Arus kas bersih yang digunakan dalam aktivitas investasi
(15.000.000)

Dengan menggunakan metode tidak langsung, besarnya beban penyusutan


bangunan (Rp. 35.000.000,-) dan keuntungan atas penjualan tanah (Rp.
60.000.000,-) akan dilaporkan dalam pelaporan arus kas dari aktivitas operasi.
Seperti yang telah dibahas sebelumnya, beban penyusutan mengurangi laba
bersih, tetapi tidak memerlukan arus kas keluar, sehingga Rp. 35.000.000,- akan
ditambahkan kembali ke laba bersih untuk menentukan arus kas dari aktivitas
operasi. Kas bersih sebagai hasil penjualan tanah (Rp. 360.000.000,-) yg dimana
di dalam nya meliputi nilai buku dari tanah yang dijual (Rp. 300.000.000,-)
beserta keuntungannya (Rp. 60.000.000,-), dilaporkan dalam pelaporan arus kas
dari aktivitas investasi. Besarnya keuntungan atas penjualan tanah ini juga masuk
sebagai komponen penambah laba bersih dalam laporan laba rugi. Jadi, untuk
menghinadri pelaporan berganda, maka besarnya keuntungan yg telah dilaporkan
dalam laporan laba rugi akan dikurangkan dari laba bersih untuk menentukan arus
kas dari aktivitas operasi.
5. Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan
Seperti yang telah disebut di awal, aktivitas pembiayaan meliputi transaksi-
transaksi yang dimana kas diperoleh atau dibayarkan kembali ke pemilik dana
investor dan kreditor. Sebagai contoh, kas bersih yang diterima dari penerbitan
saham (sekuritas modal) atau obligasi (sekuritas utang), pembayaran untuk
membeli kembali utang obligasi, dan pembayaran deviden tunai. Jadi, yang
termmasuk ke dalam aktivitas pembiayaan adalah meliputi trannsaksi-transaksi
yang berkaitan dengan utang jangka panjang maupun ekuitas (modal) perusahaan.
Pembayaran utang lancar tidak tergolong sebagai aktivitas pembiayaan, melainkan
aktivitas operasi. Pelaporan arus kas dari aktivitas pembiayaan tidak dipengaruhi

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 78


oleh metode langsung ataupun tdk langsung. Jika arus kas masuk dari aktivitas
pembiayaan lebih besar dibanding dengan arus kas keluarnya, maka arus kas
bersih yang dihasilkan oleh aktivitas pembiayaan akan dilaporkan. Sebaliknya,
jika arus kas masuk dari aktivitas pembiayaan lebih kecil dibanding dengan arus
kas keluarnya,maka arus kas bersih yang digunakan dalam aktivitas pembiayaan
dilaporkan. Berikut adalah contoh pelaporan arus kas dari aktivitas pembiayaan.
PT.ABC
Laporan Arus Kas
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Arus kas dari aktivitas pembiayaan :
Kas dari penjualan saham biasa
xxxx
Kas yang dibayarkan untuk menebus utang obligasi
(xxx)
Kas yang dibayarkan untuk deviden
(xxx)
Arus kas bersih yang dihasilkan oleh aktivitas pembiayaan
xxxx
Atau
Arus kas bersih yang digunakan dalam aktivitas pembiayaan
xxxx

Untuk mengilustrasikan aktivitas pembiayaan, asumsi bahwa PT.Kupu Indah


sepanjang tahun 2010 telah menerbitkan dan menjual secara tunai 400.000
lembar saham biasa (nilai pari Rp. 2.000,- per lembar) dengan harga Rp.
940.000.000,-. Besarnya utang obligasi dan deviden tunai yang dibayarkan
sepanjang tahun 2010 masing-masing adalah Rp. 300.000.000,- dan Rp.
144.000.000,-. Berdasarkan data yang diperoleh lewat neraca komparatif dan
laporan laba rugi, diketahui bahwa :
a). saldo akun saham biasa pada akhir tahun 2010 dan 2009 masing-masing
adalah Rp. 2.400.000.000,- dan Rp. 1.600.000.000,-
b). saldo akun “kelebihan harga jual di atas nilai pari” pada kahir tahun 2010
dan 2009 masing-masing adalah Rp. 237.000.000,- dan Rp. 97.000.000,-
c). Saldo akun utang obligasi pada akhir tahun 2010 dan 2009 masing-masing
adalah Rp. 600.000.000,- dan Rp. 900.000.000,-. Diasumsikan bahwa
obligasi dijual sebesar nilai nominalnya sehingga tidak ada
premiun/diskonto

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 79


d). saldo akun utang deviden tunai pada akhir tahun 2010 dan 2009 masing-
masing adalah Rp. 84.000.000,- dan Rp. 60.000.000,-
e). saldo akun laba ditahan pada akhir tahun 2010 dan 2009 masing-masing
adalah Rp. 28.000.000.000,- dan Rp. 20.000.000.000,-
f). besarnya laba bersih untuk tahun 2010 adalah Rp. 8.168.000.000,-
Dalam ilustrasi ini, diasumsikan bahwa kenaikan yang terjadi dalam saham
biasa sepanjang tahun 2010 hanya dikarenakan oleh penjualan secara tunai,
bukan oleh pembagian deviden saham biasa, ataupun transaksi lainnya yang
melibatkan saham biasa. Besarnya kas bersih yang diterima dari hasil
penjualan saham biasa (Rp. 940 juta) dapat dirinci dengan cara menjumlahkan
antara Rp. 800 juta (Rp. 2,4 miliar – Rp. 1,6 miliar) dengan Rp. 140 juta (Rp.
237 juta – Rp. 97 juta), melalui ayat jurnal :

Tgl Keterangan P/R Debet Kredit


Kas - Rp. -
Saham biasa - 940.000.000,- Rp. 800.000.000,-
Kelebihan harga - - Rp. 140.000.000,-
jual di atas nilai pari -

Besarnya deviden tunai yang diumumkan sepanjang tahun 2010, dapat


dihitung dengan menggunakan bantuan buku besar utang deviden tunai (bentuk
T account) sbb :
Utang deviden Tunai
Pembayarankas 144juta Saldo 1/1/2010 60 juta
Saldo31/12/2010 Pengumuman deviden 166 jt
84 juta 228 juta
228 juta

Berikut adalah laporan laba ditahan untuk tahun yg berakhir 31 Desember 2010
(asumsi sepanjang tahun 2010 tidak ada deviden saham biasa yang
diumumkan).
PT. Kupu Indah
Laporan Laba Ditahan
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Saldo 1/1/2010 Rp. 20.000 juta
Laba bersih Rp. 8.168 juta
Deviden tunai yg diumumkan (Rp. 168 juta)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 80


Saldo 31/12/2010 Rp. 28.000 juta

Berdasarkan data-data di atas, berikut adalah pelaporan arus kas dari aktivitas
pembiayaan pada PT.Kupu Indah untuk tahun yg berakhir 31 Desember 2010 :

PT. Kupu Indah


Laporan Laba Ditahan
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Arsu kas dari aktivitas pembiayaan :
Kas dari penjualan saham biasa
940.000.000
Kas yang dibayarkan utk menebus utang obligasi (300.000.000)
Kas yg dibayarkan utk deviden (144.000.000)
Arus kas bersih yg dihasilkan oleh aktivitas pembiayaan 496.000.000

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
Berikut ini adalah informasi yang diperoleh dari beberapa perkiraaan PT. Yan’s
Jaya untuk tahun pembukuan yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2010 :
Penerimaan kas dari penerbitan obligasi Rp. 1.140.000,-
Beban penyusutan dan amortisasi Rp. 4.000.000,-
Keuntungan dari penjualan peralatan Rp. 120.000,-
Penerimaan kas dari penerbitan sham biasa Rp. 3.680.000,-
Pengeluaran kas untuk pembelian perabot kantor Rp. 8.680.000,-
Penerimaan kas dari penjualan peralatan Rp. 740.000,-
Pembayaran deviden tunai Rp. 2.020.000,-
Pembagian deviden saham Rp. 9.350.000,-
Laba bersih Rp. 8.200.000,-
Kenaikan(penurunan) dalam aktiva lancar dan kewajiban lancar adalah sbb :
Kas Rp. 2.000.000,-
Piutang usaha Rp. 10.080.000,-
Utang usaha Rp. 2.480.000,-
Wesel bayar Rp. 3.340.000,-
Utang pajak penghasilan Rp. (680.000,-)
Diminta :

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 81


Jika besarnya saldo awal kas (1Januari 2010) adalah Rp. 5.250.000,- maka dengan
menggunakan data di atas, susunlah laporan arus kas untuk tahun yang berakhir
pada tanggal 31 Desember 2010 dengan menggunakan metode tidak langsung !

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5. Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
6. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak.
Jakarta: Penerbit Erlangga
7. Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
8. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang
Perubahan ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan
Umum dan tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Laporan arus kas : bagian dari laporan keuangan suatu perusahaan yang
dihasilkan pada suatu periode akuntansi yang menunjukkan aliran masuk dan
keluar uang (kas) perusahaan.
2. Pembiayaan : pemberian fasilitas penyediaan dana untuk memenuhi kebutuhan
pihak-pihak yang merupakan defisit unit.
3. Investasi : atau disebut juga dengan penanaman modal.
4. Aktivitas operasi : aktivitas yang dilakukan perusahaan untuk menghasilkan
laba/rugi pada periode akuntansi.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 82


5. Aktivitas investasi : perolehan dan pelepasan aset jangka panjang serta
investasi lain yang tidak termasuk setara kas.
6. Aktivitas pendanaan (financing) adalah aktivitas yang mengakibatkan
perubahan dalam komposisi modal dan pinjaman perusahaan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 83


PERTEMUAN 9: ASET BERWUJUD DAN ASET TAK BERWUJUD

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari pertemuan ini diharapkan mahasisw dapat menjelaskan aset
berwujud dan aset tak berwujud, menjelaskan konsep dan cara pencatatan aset
berwujud dan aset tak berwujud, menjelaskan cara perolehan aset berwujud dan
aset tak berwujud, dan membandingkan cara perhitung penyusutan menurut
akuntansi komersial dengan akuntansi pajak.

B. URAIAN MATERI
Aset tetap (Fixed Assets) merupakan sumber daya berwujud dan tak berwujud
yang dimiliki oleh perusahaan, digunakan dalam kegiatan (operasi) perusahaan
dan tidak dimaksudkan untuk dijualbelikan. Secara umum, ciri aset tetap adalah
sebagai berikut:
1. Usia manfaatnya lebih dari satu tahun,
2. Diperoleh dan digunakan untuk operasi perusahaan,
3. Bersifat permanen, dan
4. Tidak dimaksudkan untuk dijualbelikan.
Secara umum aset tetap dibagi menjadi dua, yaitu :
1. Aset tetap berwujud (tangible fixed assets) misalnya : tanah (land), bangunan
(building), peralatan (equipment),
2. Aset tetap tidak berwujud (intangible fixed asset) misalnya : goodwill,
franchise, trade mark, dan copy right.
Akuntansi atas aset tetap secara umum dibagi atas tiga, yaitu :
1. Akuntansi saat perolehan (accounting for acquisition of plant assets),
2. Akuntansi saat penggunaan (accounting for usage of plant assets), dan
3. Akuntansi saat pelepasan (accounting for disposal of plant assets).
Ad.1. Akuntansi untuk Perolehan Aset Tetap
Aset tetap (plant assets) dicatat sebesar harga perolehan (cost of plant assets).
Harga perolehan (cost) adalah semua pengeluaran yang terjadi dalam rangka
memperoleh aset tetap sampai dengan aktiva tersebut siap digunakan.
Berdasarkan pengertian ini, maka cost of plant assets terdiri atas harga beli, biaya

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 84


survey, biaya asuransi dalam perjalanan, biaya angkut, biaya broker, biaya
pemasangan, biaya uji coba, dan lain-lain.
Perolehan aset tetap dapat dilakukan dengan berbagai cara, antara lain sebagai
berikut :
a. Aset tetap diperoleh secara pembelian tunai;
b. Aset tetap diperoleh secara penerbitan surat berharga;
c. Aset tetap diperoleh secara pertukaran;
d. Aset tetap diperoleh secara membangun sendiri;
e. Aset tetap diperoleh secara perjanjian sewa guna usaha.
Contoh perolehan aset tetap secara tunai :
Misalnya, diperoleh peralatan (equipment) dengan pengeluaran-pengeluaran
sebagai berikut : harga beli Rp. 10.000.000,-, biaya pajak Rp.1.000.000,-, biaya
angkut dalam perjalanan Rp. 100.000,-, biaya asuransi dalam perjalanan Rp.
500.000,- , biaya pemasangan Rp. 200.000,-, biaya uji coba peralatan Rp.
200.000,-. Harga perolehan peralatan tersebut dihitung sebagai berikut :
Harga beli peralatan = Rp. 10.000.000,-
Pajak = Rp. 1.000.000,-
Biaya asuransi = Rp. 500.000,-
Biaya angkut peralatan = Rp. 100.000,-
Biaya pemasangan = Rp. 200.000,-
Biaya uji coba = Rp. 200.000,-
Harga perolehan = Rp. 12.000.000,-
Jurnal dari perolehan peralatan secara tunai tersebut ialah sebagai berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
Peralatan(equipment) Rp. -
Kas(cash) 12.000.000,- Rp.
- 12.000.000,-
Tabel 18. Jurnal Perolehan Peralatan Secara Tunai

Ad.2. Akuntansi untuk penggunaan Aset Tetap


Penggunaan aset tetap terlepas dari pengertian penyusutan (depreciation).
Penyusutan (depreciation) merupakan proses alokasi harga perolehan (cost)
menjadi beban selama usia ekonomis aset tetap secara rasional dan sistematis.
Faktor-faktor yg mempengaruhi penyusutan, antara lain, ialah sebagai berikut :

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 85


a. Harga perolehan (cost);
b. Usia ekonomis aset tetap (economic life), dan;
c. Nilai sisa (salvage/residual value).
Secara umum metode penyusutan terdiri atas :
a. Metode garis lurus (straight line method);
b. Metode saldo menurun (declining balance method);
c. Metode unit aktivitas (units of activity).
d. Metode jumlah angka tahun (sum of the year digits method)
Ad.a. Metode garis lurus (straight line method)
Metode penyusutan tersebut paling banyak digunakan oleh perusahaan, ciri-ciri
metode tersebut adalah :
1). Sederhana (simple),
2). Penyusutan per periode tetap, dan
3). Tidak memperhatikan pola penggunaan aset tetap
Penyusutan per periode dihitung sebagai berikut :
Harga perolehan – Nilai sisa
Penyusutan = -----------------------------------------------------------------------
Umur ekonomis

Atau dapat dihitung dengan persentase sebagai berikut :


100%
Tarif penyusutan = -----------------------------------------------------------------
Umur ekonomis

Penyusutan = tarif x harga perolehan

Misalnya :
Pada awal tahun 2001 diperoleh peralatan (equipment) dengan harga perolehan
(cost) sebesar Rp. 10.100.000,- dan diperkirakan dapat digunakan selama lima
tahun dengan nilai sisa Rp. 100.000,-. Beban penyusutan secara lengkap dihitung
:
Rp. 10.100.000,- - Rp. 100.000,-
Beban penyusutan per tahun = ----------------------------------------------
5
= Rp. 10.000.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 86


----------------------- = Rp. 2.000.000,-
5
Skedul penyusutan disusun sebagai berikut :
Akhir Harga Perolehan Beban Akumulasi Nilai Buku (HP-
Tahun Penyusutan Penyusutan Ak.penyusutan)
2001 Rp. 10.100.000,- Rp. 2.000.000,- Rp. 2.000.000,- Rp. 8.100.000,-
2002 Rp. 10.100.000, Rp. 2.000.000, Rp. 4.000.000,- Rp. 6.100.000,-
2003 Rp. 10.100.000, Rp. 2.000.000, Rp. 6.000.000,- Rp. 4.100.000,-
2004 Rp. 10.100.000, Rp. 2.000.000, Rp. 8.000.000,- Rp. 2.100.000,-
2005 Rp. 10.100.000, Rp. 2.000.000, Rp. 10.000.000,- Rp. 100.000,-
Tabel 19. Penyusutan Metode Garis Lurus
Ad.b. Metode Saldo Menurun (Declining Balance Method)
Metode penyusutan saldo menurun (declining balance) menghasilkan beban
penyusutan yang semakin menurun setiap periode. Ciri-ciri dari metode
penyusutan tersebut, antara lain ialah sebagai berikut :
Tarif penyusutan tetap dan merupakan dua kali tariff garis lurus,
1) Beban penyusutan per periode semakin menurun;
2) Perhitungan penyusutan tanpa memperhitungkan estimasi nilai sisa;
3) Metode ini selalu menghasilkan angka yang harus dibulatkan pada akhir usia
ekonomis.
Misalnya :
Pada awal tahun 2001 diperoleh peralatan (equipment) dengan harga perolehan
(costs) Rp. 13.000.000,- dan estimasi nilai sisa Rp. 1.000.000,- diperkirakan usia
ekonomis peralatan (equipment) tersebut selama 5 tahun.
 Beban penyusutan :
Tarif penyusutan = Tarif garis lurus x 2
= 100%
--------- x 2 = 40%
5
 Skedul penyusutan :
Akhir Harga Tarif Beban Akumulasi Nilai Buku
Tahun Perolehan DDB Penyusutan Penyusutan (HP-
Ak.penyusutan)
2001 Rp. 3.000.000,- 40% Rp. 5.200.000,- Rp. 5.200.000,- Rp. 7.800.000,-

2002 Rp. 13.000.000,- 40% Rp. 3.120.000,- Rp. 8.320.000,- Rp. 4.680.000,-
2003 Rp. 13.000.000,- 40% Rp. 1.872.000,- Rp. 10.192.000,- Rp. 2.808.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 87


Akhir Harga Tarif Beban Akumulasi Nilai Buku
Tahun Perolehan DDB Penyusutan Penyusutan (HP-
Ak.penyusutan)
2004 Rp. 13.000.000,- 40% Rp. 1.123.000,- Rp. 11.315.000,- Rp. 1.685.000,-
2005 Rp. 13.000.000,- 40% Rp. 685.000,- Rp. 12.000.000,- Rp. 1.000.000,-
Ad.3. Metode Unit Aktivitas (Units of Activity Method)
Metode penyusutan unit of activity akan menghasilkan beban penyusutan yang
berfluktuasi setiap periode. Tergantung besar kecilnya aktivitas yang dilakukan.
Ciri-ciri units of accounts, antara lain ialah sebagai berikut :
1) Beban penyusutan per periode berflutuaksi,
2) Tariff penyusutan tetap,
3) Diperhatikan pola penggunaan.
Harga perolehan – Nilai sisa
Tarif penyusutan = --------------------------------------------------
Estimasi aktivitas
Penyusutan = tarif penyusutan x aktivitas yang dilakukan
Misalnya :
Pada awal tahun 2001 diperoleh peralatan (equipment) dengan harga perolehan
(costs) Rp. 10.100.000,- dengan estimasi nilai sisa Rp. 100.000,- dan diperkirakan
dapat digunakan selama 100.000 jam. Penggunaan peralatan tersebut adalah pada
tahun 2001 sebanyak 20.000 jam; tahun 2002 sebanyak 30.000 jam; tahun 2003
sebesar 10.000 jam; tahun 2004 sebesar 40.000 jam. Beban penyusutan dan
schedule penyusutan dihitung sebagai berikut :
 Beban penyusutan :
Rp. 10.100.000,- - Rp. 100.000,-
Tarif/Jam = ----------------------------------------------------
100.000 Jam
= Rp. 100/jam
 Skedul penyusutan :
Akhir Harga Tarif Jam Beban Akumulasi Nilai Buku (HP-
Tahu Perolehan per Kerja Penyusutan Penyusutan Ak.penyusutan)
n Jam Aktual
2001 Rp. 10.100.000,- 100 20.000 Rp. 2.000.000,- Rp. 2.000.000,- Rp. 8.100.000,-
2002 Rp. 10.100.000,- 100 30.000 Rp. 3.000.000,- Rp. 5.000.000,- Rp. 5.100.000,-
2003 Rp. 10.100.000,- 100 10.000 Rp. 1.000.000,- Rp. 6.000.000,- Rp. 4.100.000,-
2004 Rp. 10.100.000,- 100 40.000 Rp. 4.000.000,- Rp. 10.000.000,- Rp. 100.000,-

Ad.3. Akuntansi untuk Penghentian Aset Tetap


Penghentian aset tetap terjadi pada saat aset tetap belum habis masa manfaatnya.
Jika aset tetap telah habis masa manfaatnya, maka pada saat penghentian aset

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 88


tetap tersebut telah disusut penuh. Misalnya, pada tanggal 10 Oktober 2001
PT”Dina Palenta” mempunyai peralatan dengan harga perolehan senilai Rp.
20.000.000,- pada tanggal tersebut aset tersebut telah habis masa manfaatnya
sehingga telah disusut penuh. Jurnal untuk penghentian peralatan tersebut
adalah sebagai berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
10 Okt. Akumulasi penyusutan Rp. -
peralatan 20.000.000,- Rp.
Peralatan - 20.000.000,-

Jika aset tetap dihentikan sebelum habis usia ekonomisnya, maka akan timbul
adanya laba atau rugi akibat penghentian aset tetap tersebut. Penghentian aset
tetap sebelum habis usia ekonomisnya dapat dilakukan dengan berbagai cara
antara lain, dengan :
1) Dijual atau,
2) Ditukar dengan aset tetap lain.
1. Penjualan Aset Tetap
Aset tetap yang dijual sebelum habis usia ekonomisnya akan diperoleh laba atau
rugi dari penjualan aset tersebut. Laba atau rugi dari penjualan aset tetap dihitung
dengan cara membandingkan antara harga jual aset dan nilai buku pada saat
dijual. Jika harga jual (selling price) lebih tinggi dari nilai buku (book value),
maka akan diperoleh Laba (gain), sedangkan jika harga jual (selling price) sama
dengan nilai buku, maka tidak terdapat laba atau rugi dari penjualan aset tetap
tersebut. Misal pada tanggal 12 Oktober 2010 peralatan dengan harga perolehan
Rp.20.000.000,- telah disusut sebesar Rp. 12.000.000,- Hitung laba atau rugi dari
penjualan aset tetap tersebut jika dijual seharga (a) Rp. 9.000.000,-, (b) Rp.
8.000.000,- dan (c) Rp. 7.000.000,- Transaksi di atas akan dihitung dan dijurnal
sebagai berikut :
a. Jika harga jual Rp. 9.000.000,-
Harga perolehan peralatan Rp. 20.000.000,-
Akumulasi penyusutan peralatan Rp. 12.000.000,-
Nilai buku Rp. 8.000.000,-
Harga jual Rp. 9.000.000,-
Laba penjualan peralatan Rp. 1.000.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 89


Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
12 Okt. Kas Rp. 9.000.000,- -
Akumulasi penyusutan peralatan Rp. 12.000.000,- -
Peralatan - Rp. 20.000.000,-
Laba penjualan peralatan - Rp. 1.000.000,-

b. Jika harga jual Rp. 8.000.000,-


Harga perolehan peralatan Rp. 20.000.000,-
Akumulasi penyusutan peralatan Rp. 12.000.000,-
Nilai buku Rp. 8.000.000,-
Harga jual Rp. 8.000.000,-
Laba/Rugi penjualan peralatan Rp. 0
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
12 Okt. Kas Rp. 8.000.000,- -
Akumulasi penyusutan peralatan Rp. 12.000.000,- -
Peralatan
- Rp. 20.000.000,-

c. Jika harga jual Rp. 7.000.000,-


Harga perolehan peralatan = Rp. 20.000.000,-
Akumulasi penyusutan peralatan = Rp. 12.000.000,-
Nilai buku = Rp. 8.000.000,-
Harga jual = Rp. 7.000.000,-
Rugi penjualan peralatan = Rp. 1.000.000,-
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
12 Okt. Kas Rp. 7.000.000,- -
Akumulasi penyusutan peralatan Rp. 12.000.000,- -
Rugi penjualan peralatan Rp. 1.000.000,- -
Peralatan - Rp. 20.000.000,-

2. Pertukaran Aset Tetap


Pertukaran aset tetap diklasifikasi ke dalam dua kategori, yaitu sebagai berikut
:
a. Pertukaran Aset Tetap Sejenis
Pertukaran aset sejenis merupakan pertukaran aset tetap yang fungsinya sama.
Pertukaran aset tetap sejenis jika terdapat laba pertukaran tidak diakui, sedangkan
jika terjadi rugi pertukaran diakui. Misalnya, pada tanggal 10 Oktober 2010,
PT”Pratama” mempunyai peralatan dengan harga perolehan senilai Rp.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 90


13.000.000,- pada saat itu telah disusut sebesar Rp. 6.000.000,- peralatan tersebut
dihargai dalam pertukaran sebesar Rp. 7.500.000,-. Harga pasar peralatan yang
diperoleh senilai Rp. 8.500.000,- dan PT”Pratama” menyerahkan kas dalam
pertukaran tersebut sebesar Rp. 1.000.000,-. Transaksi pertukaran tersebut
dihitung dan dijurnal oleh PT”Pratama” sebagai berikut :
Harga perolehan peralatan = Rp. 13.000.000,-
Akumulasi penyusutan peralatan = Rp. 6.000.000,-
Nilai buku saat pertukaran = Rp. 7.000.000,-
Harga pertukaran = Rp. 7.500.000,-
Laba pertukaran peralatan = Rp. 500.000,-
Harga perolehan peralatan yang diperoleh oleh perusahaan dicatat sebesar nilai
pasar peralatan yang diperoleh dikurangi dengan laba yang tidak diakui dalam
pertukaran Rp. 8.500.000,- - Rp. 500.000,- sebesar Rp. 8.000.000,-
Jurnal yang harus dibuat atas pertukaran tersebut adalah sebagai berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
12 Okt. Peralatan (baru) Akumulasi Rp. 8.000.000,- -
penyusutan peralatan Rp. 6.000.000,- -
Peralatan (Lama) - Rp. 13.000.000,-
Kas - Rp. 1.000.000,-

Jika harga pertukaran peralatan tersebut di atas senilai Rp. 6.200.000,- ,maka
perusahaan mengalami kerugian senilai Rp. 800.000,- yaitu merupakan selisih
antara nilai buku Rp. 7.000.000,- dengan harga pertukaran senilai Rp. 6.200.000,-.
Kas yang diberikan dalam pertukaran sebesar Rp. 2.300.000,-. Transaksi
pertukaran tersebut akan dijurnal sebagai berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
10 Okt. Peralatan (baru) Rp. 8.500.000,- -
Akumulasi penyusutan peralatan Rp. 6.000.000,- -
Rugi pertukaran aktiva tetap Rp. 800.000,-
Peralatan (Lama) - Rp. 13.000.000,-
Kas Rp. 2.300.000,-

b. Pertukaran Aset Tetap Tidak Sejenis


Pertukaran tidak sejenis merupakan pertukaran aset tetap yang secara fungsional
aset tetap tersebut berbeda. Dalam hal pertukaran tidak sejenis, maka jika terjadi
laba pertukaran dan rugi pertukaran akan diakui dan muncul dalam jurnal
pertukaran. Misal, dalam kasus di atas, misalnya, peralatan ditukar dengan mesin
dengan nilai pasar Rp. 8.500.000,-, peralatan dihargai senilai Rp. 7.600.000,- .

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 91


Kas yang diberikan dalam pertukaran sebesar Rp. 900.000,-. Dalam pertukaran
tersebut diperoleh laba dari pertukaran dihitung sebagai berikut :

Harga perolehan peralatan = Rp. 13.000.000,-


Akumulasi penyusutan peralatan = Rp. 6.000.000,-
Nilai buku saat pertukaran = Rp. 7.000.000,-
Harga pertukaran = Rp. 7.600.000,-
Laba pertukaran peralatan = Rp. 600.000,-
Harga perolehan mesin dicatat sebesar harga pasar mesin yang diperoleh, yaitu
senilai Rp. 8.500.000,-. Transaksi pertukaran di atas dijurnal sebagai berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
10 Okt. Mesin Rp. 8.500.000,- -
Akumulasi penyusutan peralatan Rp. 6.000.000,- -
Laba pertukaran aktiva - Rp. 600.000,-
tetap - Rp. 13.000.000,-
Peralatan - Rp. 900.000,-
Kas

Jika peralatan tersebut ditukar dengan mesin (machinery) yang mempunyai nilai
pasar Rp. 8.000.000,- dan nilai tukar peralatan dihargai sebesar Rp. 5.800.000,-,
maka perusahaan akan mengalami kerugian sebesar selisih nilai buku peralatan
dengan nilai pertukaran, dihitung sebagai berikut :
Harga perolehan peralatan = Rp. 13.000.000,-
Akumulasi penyusutan peralatan = Rp. 6.000.000,-
Nilai buku saat pertukaran = Rp. 7.000.000,-
Harga pertukaran = Rp. 5.800.000,-
Rugi pertukaran peralatan = Rp. 1.200.000,-
Harga perolehan mesin dicatat sebesar nilai pasar mesin yang diperoleh yaitu
sebesar Rp. 8.000.000,-. Kas yang diberikan dalam pertukaran sebesar Rp.
2.200.000,-. Jurnal yang harus dibuat atas transaksi pertukaran tersebut adalah
sebagai berikut :
Tanggal Keterangan P/R Debet Kredit
10 Okt. Mesin Rp. 8.000.000,- -
Akumulasi penyusutan peralatan Rp. 6.000.000,- -
Rugi pertukaran aktiva tetap Rp. 1.200.000,- -
Peralatan - Rp. 13.000.000,-
Kas - Rp. 2.200.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 92


3. Aset Berwujud dan Tak Beruwjud dari Aspek Perpajakan
a. Penyusutan Aset Berwujud
Menurut ketentuan perpajakan (sesuai dengan Pasal 11 Undang-Undang PPh
Nomor 36 Tahun 2008), aset berwujud adalah aset berwujud adalah aset yang
disusutkan, di mana aset tersebut terletak atau berada di Indonesia, yang dimiliki
dan dipergunakan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan
yang merupakan objek pajak tidak final, serta mempunyai masa manfaat lebih dari
1(satu) tahun. Khusus untuk tanah (baik menurut akuntansi maupun perpajakan),
tanah yang berstatushak milik, hak guna bangunan, hak guna usaha, dan hak pakai
tidaklah disusutkan, Kecuali tanah tersebut nilainya berkurang selama pemakaian.
Untuk aset terwujud selain tanah, metode penyusutan yang diperkenankan
menurut ketentuan perpajakan adalah:
1). Metode garis lurus, untuk kelompok bangunan maupun bukan bangunan
(sesuai dengan Pasal 11 ayat 1 Undang-Undang PPh Nomor 36 Tahun 2008).
2). Metode saldo menurun, khusus untuk kelompok yang bukan bangunan
saja, di mana pada akhir masa manfaat nilai sisa bukunya akan disusutkan
sekaligus (sesuai dengan Pasal 11 ayat 2 Undang-Undang PPh Nomor 36 Tahun
2008). Ayat (1). Penyusutan atas pengeluaran untuk pembelian, pendirian,
penambahan, perbaikan, atau perubahan aset berwujud, Kecuali tanah yang
berstatus hak milik, hak guna bangunan, hak guna usaha, dan hak pakai, yang
dimiliki dan digunakan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara
penghasilan yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun dilakukan
dalam bagina-bagian yang sama besar selama masa manfaat yang telah ditentukan
bagi aset tersebut.
Tarif & Metode
Kelompok Harta
Masa Manfaat Grs Lurus Saldo
Berwujud/Tidak Berwujud
Menurun
Bukan Bangunan :
Kelompok I 4 Tahun 25% 50%
Kelompok II 8 Tahun 12,5% 25%
Kelompok III 16 Tahun 6,25% 12,5%
Kelompok IV 20 Tahun 5% 10%

Bangunan :
Permanen 20 Tahun 5% -
Non Permanen 10 Tahun 10% -
Contoh:

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 93


Pada bulan Januari 2013 dibeli sebuah gedung dengan harga perolehan sebesar
Rp. 600.000.000,-. Sesuai dengan ketentuan perpajakan, bangunan permanen ini
memiliki masa manfaat 20 tahun dan disusutkan dengan menggunakan metode
garis lurus (dengan tariff 5% per tahun). Dalam contoh ini, besarnya penyusutan
per tahun akan memiliki bagian yang sama besar, yaitu Rp. 30.000.000,- (5% x
Rp. 6000.000.000,-).
b. Amortisasi Aset Tak Berwujud
Penyusutan untuk aset tak berwujud dalam akuntansi dan perpajakan dinamakan
amortisasi. Di dalam perpajakan tidak mengenal nilai sisa dalam menghitung
amortisasi atas aset tak berwujudmaupun penyusutan atas aset berwujud. Hal ini
berbeda dengan akuntansi yang mengenal nilai sisa. Dalam kuntansi, deplesi
adalah istilah yang digunakan untuk menyatakan alokasi secara sistematis dan
periodic atas harga perolehan sumber lam, sedangkan dalam perpajakan
menggunakan istilah amortisasi. Amortisasi dimulai pada bulan dilakukkannya
pengeluaran, Kecuali untuk bidang usaha tertentu yang diatur lebih lanjut dengan
Peraturan Menteri Keuangan. Menurut PMK-248/PMK.03/2008, amortisasi atas
pengeluaran untuk memperoleh aset tak berwujud dan pengeluaran lainnya dalam
bidang usaha kehutanan, perkebunan, dan peternakan dimulai pada bulan produksi
komersial, yaitu bulan di mana Penjualan mulai dilakukan. Hal ini dikarenakan
bahwa untuk bidang usaha kehutanan, perkebunan, dan peternakan dapat
berproduksi berkali-kali dan baru akan menghasilkan (dapat dijual) setelah
tanaman tersebut ditanam atau ternak tersebut dipelihara sekurang-kurangnya 1
tahun.
Kelompok Aset Masa Manfaat Tarif Amortisasi
Tak Berwujud Garis Lurus Menurun
Kelompok I 4 tahun 25% 50%
Kelompok 2 8 tahun 12,5% 25%
Kelompok 3 16 tahun 6,25% 12,5%
Kelompok 4 20 tahun 5% 10%
Contoh:
Asumsi bahwa PT. Inkosindo berdiri pada tahun 2012 dan telah mengeluarkan
biaya pra-operasi sebesar Rp. 40.000.000,- untuk pengurusan ijin pendirian
perusahaan. Pengeluaran atas biaya pra-operasi ini dikapitalisasi dan dicatat
sebagai aset lainnya dengan estimasi masa manfaat 10 tahun. Metode yang

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 94


digunakan untuk mengamortisasi pengeluaran tersebut adalah metode garis lurus.
Berikut adalah ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat kapitalisasi tas biaya
pendirian perusahaan beserta amortisasinya pada tahun pertama.
Nama Perkiraan Debet Kredit
Aset lainnya 40.000.000 -
Kas - 40.000.000

Beban Amortisasi 4.000.000 -


Aset Lainnya - 4.000.000

Contoh Kasus Aset Berwujud dan AsetTak Berwujud


Pada awal Januari 2009 dibeli sebuah aset tetap dengan cost sebesar $.100.000.
Aset tetap ini diperkirakan memiliki economic life (useful life) selama 5 tahun
dengan residual value sebesar $ 5.000 pada akhir tahun ke lima.
Diminta :
Buatlah table alokasi harga perolehan aset tetap apabila menggunakan :
a. Metode garis lurus (straight line method)
b. Metode saldo menurun ganda (double declining balance method).
Catatan : dalam table alokasi yang saudara/I buat haruslah secara jelas
menampilkan berapa besarnya jumlah penyusutan, akumulasi penyusutan dan
nilai buku pada akhir masing-masing tahun.
Metode Garis Lurus (straight line method)
$ 100.000 - $ 5.000 : 5 tahun = $ 19.000
Akhir Tahun Penyusutan Akumulasi Nilai Buku
Penyusutan Akhir
- - - $ 100.000
2009 $ 19.000 $ 19.000 $ 81.000
2010 $ 19.000 $ 38.000 $ 62.000
2011 $ 19.000 $ 57.000 $ 43.000
2012 $ 19.000 $ 76.000 $ 24.000
2013 $ 19.000 $ 95.000 $ 5.000
Metode Saldo Menurun ganda (double declining balance method)
Tarif penyusutan = Tarif garis lurus X 2
= 100%
5
= 20 x 2 = 40%

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 95


Akhir Harga Tarif Beban Akumulasi Nilai Buku
Tahun Perolehan DDB Penyusutan Penyusutan (HP-
Ak.penyusutan)
- - - - - $ 100.000
2001 $100.000 40% $ 40.000 $ 40.000 $ 60.000
2002 $100.000 40% $ 24.000 $ 64.000 $ 36.000
2003 $100.000 40% $ 14.400 $ 78.400 $ 21.600
2004 $100.000 40% $ 8.640 $ 87.040 $ 12.960
2005 $100.000 40% $ 7.960 $ 95.000 $ 5.000

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
Caty Cooperation mempunyai sebuah mesin dengan harga perolehan sebesar $
52.000 nilai buku $ 35.000, dan nilai pasar $ 40.000. Mesin ini digunakan dalam
proses produksi Caty Corperation untuk setiap situasi berikut di bawah ini,
tunjukkanlah melalui jurnal, berapa nilai yang harus dicatat Caty atas setiap
perolehan aktiva yang baru diterimanya melalui pertukaran.
a). Caty menukarkan mesin dengan truk yang memiliki harga pasar sebesar
$.40.000
b). Caty menukarkan mesin itu dengan mesin model baru yang sejenis dari dealer.
Harga pasar mesin baru tersebut adalah $.55.000 dan Caty membayar tunai
$.15.000.

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
9. Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
10. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak.
Jakarta: Penerbit Erlangga

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 96


11. Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
12. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang
Perubahan ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan
Umum dan tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Aset : sumber daya yang dikuasai oleh perusahaan sebagai akibat dari
peristiwa masa lalu dan darimana manfaat ekonomi di masa depan diharapkan
akan diperoleh perusahaan.
2. Aset tetap : aset berwujud yang digunakan dalam operasi perusahaan dan tidak
dimaksudkan untuk dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan. Aset
semacam ini biasanya memiliki masa pemakaian yang lama dan diharapkan
dapat member manfaat pada perusahaan selama bertahun-tahun.
3. Aset tetap berwujud : aktiva-aktiva yang berwujud yang sifatnya relative
permanen yang digunakan dalam kegiatan perusahaan yang normal.
4. Aset tak berwujud : intangible assets, adalah jenis aset yang tidak berwujud,
yang nilainya sangat tergantung pada hak-hak yang dapat dinikmati
pemiliknya.
5. Penyusutan : alokasi sistematis jumlah yang dapat disusutkan dari suatu aset
selama umur manfaatnya.
6. Metode garis lurus : metode penyusutan dimana besarnya penyusutan selalu
sama dari tiap periode akuntansi selama umur ekonomis dari aset tetap yang
bersangkutan.
7. Metode saldo menurun : metode penyusutan saldo menurun ganda (double
declining balance method) menghasilkan perhitungan beban penyusutan
periodik yang semakin menurun selama estimasi masa manfaat aset tetap.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 97


PERTEMUAN 10: UTANG DAN KEWAJIBAN LAINNYA DAN
ASPEK FISKAL

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Mahasiswa mampu menghitung dan menjelaskan kewajiban lancar dan kewajiban
kontinjen, mengidentifikasi jenis-jenis utama kewajiban lancar, mendeskripsikan
jenis-jenis utama kewajiban lancar, mendeskripsikan akuntansi untuk wesel bayar,
menjelaskan akuntansi untuk kewajiban lancar lainnya, dan kaitannya dengan
aspek perpajakannya.

B. URAIAN MATERI
Kewajiban lancar adalah kewajiban yang akan dibayar dengan menggunakan
aktiva lancar dan harus segera dilunasi dalam jangka waktu satu tahun. Yang
termasuk dalam kategori kewajiban lancar adalah :
1. utang usaha (accounts payable),
timbul pada saat barang atau jasa diterimasebelum melakukan pembayaran.
Dalam transaksi perusahaan dagang, seringkali perusahaan membeli barang
dagangan secara kredit dari pemasok untuk dijual kembali kepada para
pelanggannya. Dalam hal ini, perusahaan akan mencatat pembelian barang
dagangan tersebut dalam pembukuan dengan cara mendebet akun pembelian (jika
sistem persediaan periodik) atau akun persediaan barang dagangan (jika sistem
persediaan perpectual) dan mengkredit akun utang usaha. Utang usaha ini
biasanya akan segera dilunasi oleh perusahaan dalam jangka waktu yang sangat
singkat sesuai dengan (invoice). Pada waktu utang usaha jatuh tempo dan dilunasi,
akun utang usaha akan didebet dan akun kas dikredit. Untuk pembayaran yang
dilakukan dalam periode diskon, akun potongan pembelian (jika sistem persediaan
periodik) atau akun persediaan barang dagangan (jika sistem perpectual) juga
akan dikredit dalam jurnal sebesar potongan yang diterima.
2. Pendapatan diterima dimuka (unearned revenue)
timbul pada saat pembayaran diterima sebelum barang atau jasa diberikan.
Contohnya : Sewa diterima di muka (unearned rent), di mana pihak yang
menyewakan biasanya akan menerima terlebih dahulu uang muka dari pihak
penyewa untuk pemakaian sewa beberapa bulan ke depan. Uang yang diterima di

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 98


muka ini, bagi pihak yang menyewakan (yang menerima uang muka) adalah
merupakan utang, karena uang telah diterima atas periode sewa yang belum
berjalan. Pihak yang menyewakan akan mencatat penerimaan uang muka tersebut
dalam pembukuan dengan cara mendebet akun kas dan mengkredit akun sewa
diterima dimuka. Utang secara berangsur-angsur akan berkurang secara
proporsional dari bulan ke bulan sepanjang pemakaian sewa yang telah terjadi.
Setiap bulannya, begitu sewa telah “dinikmati” oleh penyewa, maka bagi pihak
yang menyewakan (yang menerima uang muka tadi), utangnya akan berubah
menjadi pendapatan sewa secara bertahap. Jurnal akan dibuat dengan cara
mendebet akun sewa diterima dimuka dan mengkredit akun pendapatan sewa,
yaitu sebesar sewa yg telah “dinikmati” oleh penyewa secara proporsional.

3. utang pajak penghasilan karyawan (employees income taxes payable)


merupakan jumlah pajak yang terutang kepada pemerintah atas besarnya gaji
karyawan yang terkena pajak penghasilan. Pemberi kerja selaku Wajib Pungut
(WAPU) berkewajiban untuk memotong dan memungut pajak atas gaji karyawan
yang melebihi jumlah Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP). Pada waktu gaji
karyawan dibayarkan, kewajiban pajak akan dicatat dalam pembukuan perusahaan
dengan cara mendebet akun beban gaji dan mengkredit akun kas dan akun utang
pajak penghasilan karyawan. Akun beban gaji di debet dalam jurnal sebesar
jumlah gaji bruto (gaji pokok ditambah dengan seluruh tunjangan yang ada dan
sebelum dikurangi dengan potongan-potongan). Utang pajak penghasilan
karyawan ini harus segera dibayar atau disetorkan ke kas Negara melalui bank
persepsi (bank yang ditunjuk oleh pemerintah untuk menampung sementara
pemasukan kas negera berupa pajak) atau melalui kantor pos, selambat-lambatnya
tanggal 10 di bulan berikutnya setelah gaji dibayarkan. Utang pajak penghasilan
karyawan yang disetorkan ke kas Negara akan dicatat dalam pembukuan
perusahaan dengan cara mendebet akun utang pajak penghasilan karyawan dan
mengkredit akun kas.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 99


4. Utang bunga (interest payable)
merupakan jumlah bunga yang terutang kepada kreditor atas dana yang dipinjam.
Dalam hal ini, debitur telah menikmati dana kreditor selama periode berjalan
namun baru akan dibayarkan di periode akuntansi berikutnya sesuai dengan
tanggal jatuh tempo pinjaman. Bunga ini terutang karena adanya perbedaan antara
tanggal pembayaran dengan tanggal tutup buku perusahaan, dimana pemanfaatan
atas dana kreditor dalam periode berjalan baru akan dibayarkan di periode
akuntansi berikutnya setelah pembukuan periode berjalan ditutup. Pada akhir
periode berjalan tersebut, debitur akan membuat ayat jurnal penyesuaian untuk
mencatat besarnya bunga berjalan (bunga yang masih harus dibayar atau bunga
terutang) atas saldo pinjaman yang belum dilunasi. Atas dasar akrual (accrual
basis), jurnal penyesuaian akan dibuat dalam pembukuan debitur dengan cara
mendebet akun beban bunga dan mengkredit akun utang bunga. Utang bunga ini
akan segera dibayar dalam jangka waktu beberapa bulan di tahun mendatang
(periode akuntansi berikutnya).
5. Utang upah (wages payable)
merupakan jumlah upah yang terutangkepadakaryawan atas manfaat yang telah
diterima perusahaan melalui pemakaian jasa karyawan selama periode berjalan.
Dalam hal ini, perusahaan telah menikmati atau menggunakan jasa karyawan
dalam periode berjalan namun baru akan dibayarkan di periode akuntansi
berikutnya sesuai tanggal pembayaran yang telah ditetapkan. Upah ini terutang
karena adanya perbedaan antara tanggal pembayaran dengan tanggal tutup buku
perusahaan, dimana pemakaian jasa karyawan dalam periode berjalan baru akan
dibayarkan diperiode akuntansi berikutnya setelah pembukuan periode berjalan
ditutup. Pada akhir periode berjalan tersebut, perusahaan(pemberi kerja) akan
membuat ayat jurnal penyesuaian untuk mencatat besarnya upah karyawan yang
terutang yang telah dinikmati dalam periode berjalan. Atas dasar akrual, jurnal
penyesuaian tersebut akan dibuat dengan cara mendebet akun beban upah dan
mengkredit akun utang upah. Utang upah ini biasanya akan segera dibayar dalam
jangka waktu beberapa hari di tahun mendatang (periode akuntansi berikutnya).

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 100


6. Utang pajak penjualan (sales taxes payable)
merupakan utang atas pajak yang dipungut dari pembeli ketika penjualan terjadi.
Seperti kita ketahui bahwa sebagian besar produk yang kita beli dari toko
pengecer dikenakan pajak penjualan. Pajak penjualan ini dibebankan kepada
pembeli sebesar persentase tertentu dari harga jual. Jadi, penjual akan memungut
pajak dari pembeli ketika penjualan terjadi. Nantinya secara berkala (biasanya
bulanan), pajak ini akan disetorkan oleh penjual yang bersangkutan ke kas
Negara. Penjual akan mencatat besarnya penjualan harian dan pajak penjualan
dengan cara mendebet akun kas dan mengkredit akun penjualan dan akun utang
pajak penjualan. Sebagai contoh, jika besarnya penjualan harian adalah Rp.
5.000.000,- dan tarif pajak penjualan 10%, maka besarnya utang pajak penjualan
adalah Rp. 500.000,-. Dalam hal ini, uang kas yang akan diterima oleh penjual
dari pembeli menjadi Rp. 5.500.000,- di mana Rp. 500.000,- nya dipungut untuk
selanjutnya dibayarkan ke pemerintah. Ketika pajak penjualan tersebut disetor ke
kas Negara, penjual akan mencatatnya dalam pembukuan dengan cara mendebet
akun utang pajak penjualan dan mengkredit akun kas, yaitu masing-masing
sebesar Rp. 500.000,-.
Wesel bayar dapat diklasifikasikan menjadi 2 macam, yaitu wesel bayar berbunga
dan wesel bayar yang didiskontokan. Untuk wesel bayar berbunga, beban bunga
akan diakui atau dicatat pada akhir periode akuntansi dan atau pada saat wesel
jatuh tempo. Beban bunga yang dicatat pada akhir periode akuntansi merupakan
beban bunga berjalan, terhitung mulai pada saat wesel diterbitkan sampai dengan
tanggal tutup buku perusahaan. Dalam praktik, kadang-kadang debitur dapat
menerbitkan wesel bayar yang didiskontokan, bukan wesel bayar berbunga.
Meskipun wesel bayar yang didiskontokan tidak menyebutkan secara spesefik
besarnya tingkat suku bunga, akan tetapi kreditor sesungguhnya telah menetapkan
tingkat suku bunga. Bunga yang ditetapkan oleh kreditor ini akan secara otomatis
mengurangi nilai nominal wesel yang diterbitkan oleh debitur. Bunga yang
mengurangi nilai nominal wesel dinamakan diskonto. Untuk wesel bayar yang
didiskontokan, akun beban bunga akan langsung dicatat atau diakui pada saat
wesel bayar diterbitkan (ditandatangani), tidak ada jurnal yang dibuat untuk
mengakui bunga berjalan, demikian juga tidak ada pengakuan atas beban bunga

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 101


pada saat utang wesel dibayarkan. Suatu transaksi yang terjadi dimasa lampau
akan menimbulkan kewajiban apabila,kejadian tertentu terjadi di masa
mendatang. Kewajiban potensial ini dinamakan sebagai kewajiban kontinjensi, di
mana kewajiban belum terjadi pada tanggal neraca. Kewajiban ini baru akan
terjadi secara actual tergantung pada adanya kejadian di masa mendatang. Salah
satu Contoh: Kewajiban Kontinjensi adalah utang garansi produk. Untuk tujuan
pembukuan atau akuntansi, estimasi atas beban garansi produk seharusnya dibuat
dan dicatat pada saat terjadinya penjualan produk, bukan pada saat terjadinya
klaim actual dari pembeli yang membutuhkan perbaikan.
Istilah gaji biasanya digunakan untuk pembayaran atas pemakaian jasa karyawan
bagian manajerial dan administrasi. Besarnya gaji yang diterima oleh karyawan
dihitung berdasarkan tarif bulanan, bukan per jam ataupun harian. Sedangkan
untuk upah biasanya dibayarkan berdasarkan hitungan jam, harian, mingguan,atau
kesatuan pekerjaan (borongan). Umumnya, upah dibayarkan kepada karyawan
bagian toko, buruh pabrik, mekanik bengkel, dan pekerjaan borongan. Dalam
praktik, istilah gaji dan upah sering digunakan secara bergantian. Besarnya gaji
yang dibayarkan oleh pemberi kerja kepada karyawannya biasanya tidak hanya
terdiri atas gaji pokok saja, melainkan juga tunjangan-tunjangan, seperti tunjangan
transport, tunjangan makan, tunjangan keluarga (nikah), dan tunjangan-tunjangan
lainnya. Jumlah gaji bruto (kotor) adalah besarnya gaji pokok ditambah dengan
tunjangan-tunjangan, sebelum dikurangi dengan potongan-potongan. Jumlah gaji
bruto setelah dikurangi dengan potongan-potongan, dinamakan gaji bersih. Gaji
bersih ini merupakan jumlah yang akan diterima oleh karyawan dari pemberi
kerja. Gaji bersih ini sering dinamakan sebagai jumlah gaji yang akan dibawa
pulang oleh karyawan (take homepay). Potongan-potongan yang mengurangi
jumlah gaji yang diterima oleh karyawan biasanya terdiri atas potongan untuk
pajak penghasilan dan jaminan sosial tenaga kerja (jamsostek).
Pengendalian internal atas sistem penggajian diperlukan untuk menjamin agar
pembayaran gaji dapat dilakukan secara akurat dan tepat waktu serta tersedianya
catatan akuntansi yang memadai atas penggajian. Selain itu juga, sistem
penggajian harus dapat menyediakan pengamanan yang memadai terhadap
tindakan pencurian, penyelewengan, dan penyalagunaan atas dana gaji.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 102


Perusahaan perlu menerapkan suatu sistem penggajian yang mencakup prosedur
otorisasi penggajian yang tepat. Aktivitas penggajian meliputi 4 fungsi, yaitu
perekrutan karyawan, pencatatan jam kerja atau kehadiran karyawan, menyiapkan
(verifikasi) penggajian, dan pembayaran gaji.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
Berikut ini adalah transaksi penerbitan wesel bayar yang terjadi pada PT.Indah
Pratama dalam tahun 2015 :
9 Februari Membeli peralatan kantor secara kredit dengan nilai Rp.
40.000.000,-. Dalam hal ini, PT.Indah Pratama menerbitkan sebuah
wesel bayar yang berjangka waktu 60 hari dengan bunga 6% p.a.
10 April PT. Indah Pratama melunasi wesel bayar yang telah jatuh tempo
sehubungan dengan pembelian peralatan kantor yang telah
dilakukan pada tanggal 9 Februari yang lalu. (Rp. 40.000.000,- x
6%x 60/360= Rp. 400.000,-).
5 Mei PT. Indah Pratama meminjam uang dari Bank Panin dengan cara
mendiskontokan sebuah wesel yang bernilai nominal Rp.
48.000.000,- berjangka waktu 90 hari. Besarnya tingkat diskonto
adalah 6,75% p.a. (Rp. 48.000.000,- x 6,75%x 90/360= Rp.
810.000,-).
3 Agustus membayar wesel yang telah jatuh tempo kepada Bank Panin.
1 Nov PT. Indah Pratama menerbitkan sebuah wesel bayar,
berjangka waktu 90 hari, bunga 7% p.a untuk meminjam uang dari
Bank Lippo senilai Rp. 300.000.000,- . (Rp.300.000.000 x
7%x60/360 = Rp. 3.500.000,-).
31 Des Mencatat bunga berjalan atas wesel yang diterbitkan untuk Bank
Lippo.
31 Des Sepanjang tahun 2015 perusahaan telah berhasil menjual produk
elektronik dengan total nilai penjualan sebesar Rp. 320.000.000,-.
Produk ini bergaransi 12 bulan. Diestimasi bahwa rata-rata biaya
garansi sebesar 2% dari harga jual. (2% x Rp. 320.000.000,- = Rp.
6.400.000,-).

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 103


Diminta :
Buatlah semua ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat transaksi-transaksi di
atas dalam pembukuan PT. Indah Pratama sepanjang tahun 2015!

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga
7.Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Utang usaha : suatu badan usaha/ perusahaan kepada pihak ketiga yang
dibayar dengan cara menyerahkan aktiva atau jasa dalam jangka waktu tertentu
sebagai akibat dari transaksi di masa lalu.
2. Pendapatan diterima dimuka : transaksi yang sejak awalnya dicatat sebagai
utang (kewajiban), tetapi akan menjadi pendapatan di kemudian hari.
3. Utang pajak penghasilan karyawan : pajak yang dikenakan atas penghasilan
beruapa gaji, honor/honorarium, upah, tunjangan dan pembayaran lain yang
diterima atau diperoleh Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri sehubungan
dengan pekerjaan atau jasa, jabatan dan kegiatan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 104


4. Utang bunga : imbalan atas pemakaian uang yang dipinjamkan kepada
perusahaan.
5. Utang gaji : biaya gaji yang sudah merupakan kewajiban perusahaan untuk
membayarkan kepada karyawan, namun jumlah yang harus dibayarkan tersebut
belum dibayarkan perusahaan, sehingga masih merupakan utang perusahaan
terhadap karyawannya.
6. Utang pajak penjualan :
7. Utang jangka pendek : utang yang jatuh tempo dalam jangka waktu kurang
dari satu tahun.
8. Utang jangka panjang : utang yang pelunasannya akan dilakukan dalam
jangka waktu lebih dari satu tahun

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 105


PERTEMUAN 11: INVESTASI JANGKA PANJANG (SAHAM DAN
OBLIGASI) DAN ASPEK FISKAL

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Mahasiswa mampu menjelaskan dan menghitung investasi jangka panjang untuk
saham dan obligasi, mengidentifikasi jenis-jenis utama saham dan obligasi,
mendeskripsikan jenis-jenis utama saham dan obligasi, mendeskripsikan saham
dan obligasi, menjelaskan akuntansi untuk saham dan obligasi, dan kaitannya
dengan aspek perpajakannya.

B. URAIAN MATERI
1. TUJUAN INVESTASI
Pada dasarnya, ada lima alasan yang membuat perusahaan tertarik untuk membeli
obligasi atau saham perusahaan lain. Kelima alasan tersebut adalah sebagai
berikut :
a. Sebagai antisipasi atau untuk mejamin bahwa perusahaan tetap dapat
melanjutkan kegiatan operasionalnya meskipun dalam kondisi yang sulit (resesi
ekonomi); nanti, pada saat keadaan perekonomian kurang menguntungkan,
investasi ini akan segera dicairkan. Jadi, investasi dilakukan untuk memberikan
perusahaan ketersediaan sumber dana yang dapat ditarik kembali ketika
dibutuhkan.
b. Memanfaatkan kelebihan kas yang tidak terpakai dalam kegiatan operasional
perusahaan sebagai hasil dari puncak penjualan; kelebihan kas yang terjadi
selama penjualan akan lebih menguntungkan bagi perusahaan apabila
diinvestasikan dalam bentuk sekuritas (obligasi dan saham) dibanding
disimpan di bank. Nanti, begitu saat penjualan tiba kembali maka investasi
akan dicairkan dan dananya akan dipakai untuk membeli persediaan barang
dagangan, dan seterusnya.
c. Untuk memperoleh pendapatan bunga dari investasi obligasi atau dividen dari
investasi saham (termasuk keuntungan dari selisih harga saham jangka
pendek); banyak perusahaan yang tidak puas dengan tingkat suku bunga yang
rendah yang ditawarkan oleh deposito bank sehingga perusahaan lebih memilih
atau beralih ke alternatif investasi lain (investasi dalam obligasi dan saham)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 106


dengan menerima tingkat resiko yang tinggi pula. Perlu dibedakan di sini,
perusahaan (investor) melakukan investasi dalam saham hanya sekedar untuk
mendapatkan deviden dan/atau keuntungan dari selisih harga jangka pendek,
bukan untuk memengaruhi apalagi mengendalikan perusahaan investee.
d. Untuk menjamin tersedianya bahan mentah, memengaruhi dewan komisaris,
atau untuk mendiversifikasi produk yang ditawarkan; sebagai contoh adalah
perusahaan pembuat helm yang menyerahkan pekerjaan pengecatan helmnya
kepada sebuah perusahaan khusus, dan untuk menjamin kesinambungan dari
kontrak pekerjaan pengecatan ini maka perusahaan pembuat helm mungkin
akan membeli 20% hingga 50% kepemilikan saham dari perusahaan
pengecatan tersebut. Dalam hal ini, berarti bahwa alasan perusahaan
melakukan investasi dalam saham adalah untuk memengaruhi perusahaan
investee.
e. Untuk mengendalikan aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan dari
perusahaan lain; dalam hal ini perusahaan induk menguasai lebih dari 50%
kepemilikan saham perusahaan anak, di mana perusahaan induk melalui
investasinya tersebut bermaksud bukan untuk memperoleh deviden ataupun
sekedar memengaruhi perusahaan anak, melainkan lebih dari itu, yaitu ingin
mengendalikan seluruh aktivitas perusahaan anak.
2. PEMBELIAN INVESTASI OBLIGASI
Pembelian investasi obligasi (sekuritas utang) dicatat sebesar harga perolehan,
sama seperti pembelian aktiva lainnya. Harga perolehan di sini meliputi seluruh
pengeluaran yang diperlukan untuk memperoleh investasi tersebut. Jadi, selain
harga beli, pajak dan komisi broker juga turut diperhitungkan sebagai bagian dari
harga perolehan investasi.
Ketika obligasi diperoleh di antara tanggal bunga, jumlah uang kas yang
dibayarkan untuk membeli sekuritas akan menjadi bertambah dengan adanya
bunga berjalan (yang terhitung sejak tanggal obligasi diterbitkan sampai dengan
tanggal pembelian dilakukan). Meskipun besarnya bunga berjalan akan
menambah jumlah uang kas yang dibayarkan, namun pencatatan atas bunga
berjalan ini seharusnya tidak dilaporkan sebagai bagian dari harga perolehan
investasi melainkan seolah-olah dianggap sebagai pengurang besarnya pendapatan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 107


bunga. Nanti, pada saat bunga (kas) untuk interval periode pertama diterima,
maka sebagian dari pendapatan bunga (jumlah uang kas yang diterima) tersebut
dengan sendirinya akan menghapus/mengimbangi (mengoffset) besarnya bunga
berjalan yang telah seolah-olah dianggap sebagai pengurang besarnya pendapatan
bunga di awal.
Untuk mengilustrasikan pembelian obligasi yang terjadi diantara tanggal bunga,
asumsi bahwa pada tanggal 1 Juni 2010 obligasi PT. Graha Eden dengan nilai
nominal Rp. 100.000.000,- dibeli oleh PT.Kilang Nirwana dengan kurs 105
ditambah komisi broker Rp. 500.000,-. Besarnya tingkat suku bunga nominal
adalah 12% per tahun, dengan tanggal bunga, yaitu setiap 1 April dan 1
Oktober. Obligasi tersebut diterbitkan pada tanggal 1 April 2010, sehingga ada
bunga berjalan selama 2 bulan, yaitu dari tanggal 1 April 2010 hingga 1 Juni
2010. Obligasi akan jatuh tempo pada tanggal 1 April 2013. Ayat jurnal yang
perlu dibuat dalam pembukuan PT. Kilang Nirwana untuk mencatat pembelian
obligasi, bunga berjalan, penerimaan bunga, dan bunga yang masih harus diterima
adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Juni Investasi Obligasi PT.Graha 105.500.000 -
2010 Eden - 105.500.000
Kas
(100 juta x 1,05) + 0,5 juta)
2.000.000 -
Pendapatan bunga - 2.000.000
Kas
(100 juta x 12% : 12 bulan x 2
bulan)
1 Okt Kas 6.000.000 -
2010 Pendapatan Bunga - 6.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 6
bulan)
31Des Piutang Bunga 3.000.000 -
2010 Pendapatan Bunga - 3.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 3
bulan)
Tabel 20. Jurnal Investasi Obligasi
Perhatikan bahwa dari kedua ayat jurnal di atas (jurnal tanggal 1 Juni 2010 dan
1 Oktober 2010), dapat diketahui bahwa besarnya pendapatan bunga

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 108


sesungguhnya untuk periode waktu 4 bulan (1/6/2010 s/d 1/10/2010) adalah
Rp. 4.000.000,- (Rp. 6.000.000,- - Rp. 2.000.000).
Secara keseluruhan, besarnya akun pendapatan bunga yang akan masuk dalam
perhitungan laba rugi (sebagai pendapatan lain-lain) untuk tahun yang berakhir
31 Desember 2010 adalah Rp. 7.000.000,- (100 juta x 12% : 12 bulan x 7
bulan), dimana Rp. 4.000.000,- nya telah diterima dari debitur dan sisanya Rp.
3.000.000,- masih harus ditagih (belum diterima). Jadi, pendapatan bunga
sebesar Rp. 7.000.000,- ini terhitung mulai 1 Juni 2010 hingga 31 Desember
2010.
Pada tanggal 1 Januari 2011, ayat jurnal balik akan dibuat atas piutang bunga
tanggal 31 Desember 2010. Kemudian pada tanggal 1 April 2011, jurnal
penerimaan bunga akan dicatat untuk mengakui pendapatan bunga selama 6
bulan (1 Oktober 2010 hingga 1 April 2011)
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Jan 2011 Pendapatan Bunga 3.000.000 -
Piutang Bunga - 3.000.000
1April Kas 6.000.000 -
2011 Pendapatan Bunga - 6.000.000
Harga perolehan obligasi dicatat dalam akun tunggal investasi. Nilai nominal
obligasi dan premiun/diskonto tidak dicatat dalam akun terpisah. Hal ini
berbeda dengan akuntansi untuk utang obligasi. Dalam akuntansi untuk
investasi obligasi, akun premiun dan diskonto tidaklah digunakan mengingat
bahwa investasi harus dicatat sebesar harga perolehannya, bukan sebesar nilai
nominal seperti pada utang obligasi. Ketika obligasi dibeli dengan harga selain
nilai nominal, premiun atau diskonto seharusnya diamortisasi dengan
menggunakan metode garis lurus ataupun metode bunga. Sebagai kesimpulan,
premiun dan diskonto yang timbul sehubungan dengan pembelian investasi
obligasi tidak dicatat dalam akun premiun atau diskonto melainkan akun
investasi, dan akan diamortisasi sepanjang periode kepemilikan obligasi.
Proses amortisasi premiun dan diskonto akan memengaruhi akun investasi dan
pendapatan bunga.
Nama Perkiraan Debet Kredit
Pendapatan bunga xxx -
Investasi dalam obligasi - Xxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 109


Nama Perkiraan Debet Kredit
(mencatat amortisasi premiun)
Investasi dalam obligasi Xxx -
Pendapatan bunga - Xxx
(mencatat amortisasi diskonto)
Premiun akan timbul apabila harga beli obligasi melebihi nilai nominalnya, dan
sebaliknya diskonto akan timbul apabila harga beli obligasi lebih kecil
dibanding dengan nilai nominalnya. Yang dimaksud dengan harga beli obligasi
di sini adalah tidak termasuk bunga berjalan. Ingat kembali, bahwa tujuan dari
dilakukannya amortisasi adalah agar nilai buku investasi obligasi pada saat
jatuh tempo akan sama dengan nilai nominal obligasi. Oleh sebab itu, jika
harga perolehan investasi obligasi melebihi nilai nominal obligasi maka
amortisasi akan dilakukan dengan cara mengkredit akun investasi. Sebaliknya,
jika harga perolehan investasi obligasi lebih kecil dibanding dengan nilai
nominalnya maka amortisasi akan dilakukan dengan cara mendebet akun
investasi. Nilai buku investasi obligasi dihitung dengan cara mengurangkan
harga perolehan investasi dengan besarnya amortisasi premiun atau
menjumlahkan harga perolehan investasi dengan besarnya amortisasi diskonto.
Dengan melanjutkan ilustrasi di atas, asumsi bahwa PT. Kilang Nirwana
mengamortisasi premiun investasi obligasinya dengan menggunakan metode
garis lurus dan dicatat pada setiap akhir tahun. Besarnya amortisasi premiun
per bulan dihitung sebagai berikut :
(Rp. 105.500.000,- - Rp. 100.000.000,-) : 34 bulan = Rp. 161.765,-
Berikut adalah ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat besarnya amortisasi
premiun pada tanggal 31 Desember 2010 :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
31 Pendapatan bunga 1.132.355 -
Des’10 Investasi Obligasi PT.Graha - 1.132.355
Eden
(Rp. 161.765 x 7 bulan)

3. PENJUALAN KEMBALI INVESTASI OBLIGASI


Banyaknya investasi jangka panjang dalam obligasi yang dijual sebelum tanggal
jatuh temponya. Ketika investasi dijual, ayat jurnal harus dibuat untuk menghapus

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 110


nilai buku investasi tersebut dari pembukuan investor dan mencatat penerimaan
kas. Ingat kembali bahwa nilai buku dari investasi obligasi dihitung dengan cara
mengurangkan harga perolehan investasi dengan besarnya amortisasi premiun
atau menjumlahkan harga perolehan investasi dengan besarnya amortisasi
diskonto. Kas bersih (cash proceeds) yang diterima sebagai hasil dari penjualan
investasi obligasi merupakan selisih antara besarnya harga jual dengan komisi dan
biaya penjualan lainnya yang dibayarkan.
Sebelum mencatat penerimaan kas bersih, penjual (investor) seharusnya terlebih
dahulu mencatat penerimaan bunga (terhitung sejak bunga terakhir kali diterima
s/d tanggal di mana penjualan dilakukan) dan mengamortisasi premiun atau
diskonto (terhitung sejak amortisasi terakhir kali dilakukan s/d tanggal penjualan).
Laba atau rugi yang ditimbulkan dari penjualan investasi obligasi merupakan
selisih antara besarnya nilai buku investasi obligasi yang dijual (harga jual
dikurangi komisi dan biaya penjualan lainnya). Perlu diperhatikan di sini,
besarnya bunga yang diterima (bunga berjalan sejak tanggal penerimaan bunga
terakhir) tidaklah memengaruhi besarnya laba atau rugi dari penjualan investasi
obligasi. Laba akan timbul apabila jumlah kas bersih yang diterima melebihi nilai
buku investasi yang dijual, dan sebaliknya rugi akan timbul apabila jumlah kas
bersih yang diterima lebih kecil dibanding dengan nilai buku investasi yang dijual.
Dengan melanjutkan ilustrasi sebelumnya, asumsi bahwa investasi dalam obligasi
PT. Graha Eden dijual kembali oleh PT. Kilang Nirwana pada tanggal 1 Mei 2012
dengan harga Rp. 108.000.000,- besarnya biaya penjualan yang dikeluarkan
adalah Rp. 1.200.000,-. Berikut adalah ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat
penjualan investasi tersebut.
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Mei’12 Kas 1.000.000 -
Pendapatan Bunga - 1.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 1
bulan)
647.060 -
Pendapatan Bunga - 647.060
Investasi Obligasi PT. Graha
Eden
(Rp. 161.765 x 4 bulan) 106.800.000 -

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 111


Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
- 101.779.405
Kas* - 5.020.595
Invevstasi Obligasi PT. Graha
Eden**
Laba dari Penjualan Investasi
*(Rp. 108 juta – Rp. 1,2 juta)
**(Rp. 105,5 juta – (Rp.161.765 x
23 bulan)

4. PEMBELIAN DAN PENJUALAN KEMBALI INVESTASI SAHAM


Lembar saham (sekuritas modal) menggambarkan kepemilikan investor dalam
perusahaan investor. Lembar saham ini umumnya akan memberikan investor hak
untuk mendapatkan deviden dari investee dan juga hak suara untuk ikut
menentukan perihal aktivitas perusahaan (investee). Pada umumnya, investasi
dalam sekuritas modal ini cukup memikat investor mengingat adanya potensi
kenaikan harga yang cukup signifikan dari sekuritas tersebut.
Pembelian sekuritas obligasi dan saham dicatat sebesar harga perolehan, sama
seperti pembelian aktiva lainnya. Akan tetapi, karena obligasi dapat dibeli dan
dijual kembali di antara tanggal bunga, akuntansi untuk mencatat bunga berjalan
obligasi sedikit lebih rumit. Ingat kembali, bahwa obligasi (sekuritas utang)
adalah salah satu instrument keuangan yang diterbitkan oleh perusahaan (debitur)
dengan karakteristik :
 Nilai nominal menggambarkan jumlah yang akan dibayarkan kembali oleh
debitur kepada kreditor pada saat obligasi jatuh tempo.
 Tingkat suku bunga yang menetapkan pembayaran bunga secara berkala, dan
 Tanggal jatuh tempo menunjukkan kapan kewajiban utang akan dibayarkan
kembali.
Sama seperti investasi dalam obligasi, investasi dalam saham juga dicatat
sebesar jumlah yang dibayar, termasuk komisi broker,pajak, dan biaya lainnya.
Bedanya kalau obligasi memiliki tingkat suku bunga dan tingkat jatuh tempo,
sedangkan saham tidak.
Alasan utama bahwa perusahaan melakukan investasi dalam obligasi atau saham
adalah untuk memperoleh hasil (return) baik dalam bentuk bunga atau dividen.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 112


Ingat kembali bahwa dalam kasus obligasi, perhitungan bunga menjadi sedikit
rumit oleh karena adanya selisih (perbedaan) antara harga beli dengan nilai jatuh
temponya. Premiun atau diskonto yang timbul akan dapat memengaruhi jumlah
pendapatan bunga yang diakui. Sedangkan untuk saham, pengakuan pendapatan
tergantung pada besarnya bagian kepemilikan investor dalam perusahaan investee.
Perlakuan akuntansi (accounting treatment) untuk mencatat investasi saham biasa
dalam pembukuan investor adalah berdasarkan pada seberapa luas pengaruh yang
dimiliki oleh investor adalah berdasarkan pada seberapa luas pengaruh yang
dimiliki investor atas aktivitas yang dijalankan investee. Jika besarnya bagian
kepemilikan investor di perusahaan investee adalah kurang dari 20%, dimana
investor tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perusahaan investee,
maka investor akan mencatat investasinya dalam pembukuan dengan
menggunakan metode harga pokok (cost method). Akan tetapi, jika besarnya
bagian kepemilikan investor di perusahaan investee adalah 20% sampai dengan
50%, dimana investor memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perusahaan,
maka investor akan mencatat investasinya dalam pembukuan dengan
menggunakan metode ekuitas (equity method). Namun, jika besarnya bagian
kepemilikan investor di perusahaan investee adalah lebih dari 50%, dimana
investor mengendalikan perusahaan investee, maka investor akan mencatat
investasinya dalam pembukuan dengan menggunakan metode ekuitas dan
prosedur konsolidasi. Prosedur konsolidasi akan dijelaskan dalam mata kuliah
akuntansi lanjutan.
Bagian Kepemilikan Rentang Pengaruh, Metode Akuntansi
atau Mengendalikan
Kurang dari 20% Tidak memiliki pengaruh Metode harga pokok
yg signifikan
20% sampai 50% Memiliki pengaruh yg Metode ekuitas
signifikan
Lebih dari %0% Mengendalikan Metode ekuitas dan
prosedur konsolidasi

5. Kepemilikan Kurang dari 20%


Untuk mencatat saham dengan kepemilikan kurang dari 20%, metode harga
pokok digunakan. Dengan metode ini, investasi dicatat sebesar harga perolehan,

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 113


dan pendapatan diakui hanya ketika deviden tunai diumumkan (jika investor
mengetahui perihal pengumuman tersebut) atau ketika deviden diterima dari
investee. Dalam investasi saham dengan kepemilikan kurang dari 20% ini,
investor tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap perusahaan investee,
apalagi mengendalikan.
Pada saat investasi saham diperoleh, prinsip harga pokok (cost principle)
diterapkan. Harga pokok atau harga perolehan di sini meliputi seluruh
pengeluaran yang diperlukan untuk memperoleh investasi tersebut. Di samping
harga beli, biaya broker (komisi) juga termasuk sebagai harga perolehan investasi.
Investasi akan dicatat dalam pembukuan investor dengan cara mendebet akun
investasi saham dan mengkredit akun kas. Komisi broker yang dikeluarkan dalam
rangka perolehan (pembelian) saham akan menambah besarnya akun investasi
saham. Jadi, dalam jurnal tidaklah diperlukan akun beban untuk mencatat komisi
broker yang dikeluarkan tersebut. Pada saat deviden tunai diumumkan (jika
investor mengetahui perihal pengumuman tersebut), investor akan mencatatnya
dalam pembukuan dengan cara mendebet akun piutang deviden tunai (cash
dividend receivable) dan mengkredit akun pendapatan deviden (dividend
income). Nanti, begitu deviden tunai diterima, maka akun kas akan didebet dan
akun piutang deviden tunai akan dikredit. Akan tetapi, jika investor tidak
mengetahui perihal pengumuman deviden yang dilakukan oleh investee, maka
jurnal pendapatan deviden akan dibuat pada saat deviden tunai diterima (akun kas
didebet dan akun pendapatan deviden dikredit). Pendapatan deviden akan
dilaporkan dalam laporan laba rugi sebagai pendapatan lain-lain.
Nama Perkiraan Debet Kredit
Investasi dalam saham Xxxx
Kas Xxxx
(mencatat pembelian saham)
Apabila investor mengetahui pengumuman
deviden oleh investee: xxxx
Piutang Deviden Tunai xxxx
Pendapatan Deviden
(mencatat deviden tunai yg diumumkan oleh xxxx
investee) xxxx
Kas
Piutang Deviden Tunai

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 114


Nama Perkiraan Debet Kredit
(mencatat penerimaan deviden tunai)
Apabila investor tidak mengetahui
pengumuman deviden oleh investee: Xxxx
Kas Xxxx
Pendapatan Deviden
(mencatat penerimaan deviden tunai)
Dengan kepemilikan saham kurang dari 20%, investor tidak perlu mencatat laba
atau rugi bersih yang dilaporkan investee. Hal ini dikarenakan bahwa investor
hanya berkepentingan terhadap deviden yang diumumkan dan/atau dibagikan
investee, bukan terhadap peningkatan ataupun penurunan dalam aktiva bersih
(modal) investee. Apabila investee mengumumkan dan/atau membagikan deviden
saham, investor tidak perlu membuat jurnal, tetapi cukup membuat suatu
memo(catatan) yang menunjukkan kenaikan jumlah lembar saham yang dimiliki.
Dalam hal ini, harga pokok(perolehan) seluruh lembar saham akan tetap,
sedangkan harga pokok per lembar sahamnya akan berubah. Perkiraaan (akun)
“Investasi dalam saham” akan tetap saldonya kecuali terjadi pembelian tambahan
atau penjualan atas saham-saham yang dimilikinya. Jadi, saldo akun “investasi
dalam saham” tidak akan terpengaruh (berubah) dengan adanya laba/rugi bersih
yang dilaporkan investee maupun deviden yang diumumkan dan/atau yang
dibagikan oleh investee.
Ketika investasi saham dijual, selisih antara nilai kas bersih yang diterima dari
penjualan (harga jual dikurangi biaya broker) dengan harga pokok dari saham yg
dijual akan diakui sebagai keuntungan atau kerugian ini akan disajikan dalam
laporan laba rugi sebagai pendapatan atau beban lain-lain. Ayat jurnal yang
diperlukan untuk mencatat penjualan investasi saham adalah :
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas Xxxx
Kerugian atas Penjualan Investasi Saham xxxx
Investasi dalam Saham
xxxx
(nilai kas bersih yang diterima lebih kecil
dari harga pokok saham yang dijual)
atau
Kas
Keuntungan atas Penjualan
Investasi Saham xxxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 115


Nama Perkiraan Debet Kredit
Investasi dalam Saham xxxx
(nilai kas bersih yang diterima lebih besar xxxx
dari saham yg dijual)

6. Kepemilikan Antara 20% sampai dengan 50%


Apabila besarnya kepemilikan investor atas perusahaan investee adalah antara
20% hingga 50%, maka investor akan mencatat penyertaannya tersebut dalam
pembukuan dengan menggunakan metode ekuitas. Dengan metode ekuitas,
investasi pada awalnya juga akan dicatat sebesar harga pokok, sama seperti halnya
dengan investasi lainnya. Akan tetapi, akun “investasi dalam saham” secara
berkala akan disesuaikan untuk mencerminkan perubahan yang terjadi dalam
aktiva bersih investee.
Saldo akun “investasi dalam saham” akan bertambah untuk mencerminkan bagian
proporsional atas laba bersih yang dilaporkan investee atau akan berkurang untuk
mencerminkan bagian proposional atas rugi bersih yang dilaporkan investee.
Ketika deviden tunai diterima oleh investor (atau pada saat investee
mengumumkan deviden tunai), akun investasi akan berkurang. Jadi, dengan
metode ekuitas, saldo akun investasi akan bertambah ketika aktiva bersih investee
bertambah, dan saldo akun investasi akan berkurang ketika aktiva bersih investee
juga berkurang. Aktiva bersih investee akan bertambah dengan adanya laba bersih
yang dilaporkan (dihasilkan), dan sebaliknya, aktiva bersih investee akan
berkurang dengan adanya rugi bersih yang dilaporkan atau deviden tunai yg
diumumkan/dibayarkan.
Dengan menggunakan metode ekuitas, berikut adalah ayat jurnal yang diperlukan
dalam pembukuan investor untuk mencatat besarnya pembelian saham, bagian
proporsional atas laba bersih/rugi bersih investee, dan penerimaan/pengumuman
dividen tunai.
Nama Perkiraan Debet Kredit
Investasi dalam Saham Xxxx
Kas xxxx
(mencatat pembelian saham)
Investasi dalam Saham xxxx
Pendapatan dari Investasi xxxx

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 116


Nama Perkiraan Debet Kredit
(mencatat bagian proporsional atas laba bersih
investee) xxxx
Kerugian dari Investasi xxxx
Investasi dalam Saham
(mencatat bagian proporsional atas rugi bersih xxxx
investee) xxxx
Kas/Piutang Deviden Tunia
Investasi dalam Saham
(mencatat penerimaan/pengumuman deviden
tunai)
Sama seperti halnya metode harga pokok, apabila investee mengumumkan
dan/atau membagikan deviden saham, investor tidak perlu membuat jurnal,
tetapi cukup membuat suatu memo (catatan) yang menunjukan kenaikan
jumlah lembar saham yang dimiliki. Dalam hal ini, jurnal tidak dibuat karena
besarnya bagian kepemilikan investor atas perusahaan investee akan tetap
sama, baik sebelum maupun sesudah deviden saham dibagikan.
Untuk mengilustrasikan deviden saham, asumsi bahwa investor A memiliki
1.000 lembar atas 5.000 lembar saham biasa investee yang beredar. Dalam hal
ini, besarnya bagian kepemilikan investor A atas perusahaan investee adalah
20% (equity method). Besarnya bagian kepemilikan ini akan tetap sama
meskipun setelah investee mengumumkan/membagikan deviden saham.
Investee membagikan deviden saham sebesar 10% kepada seluruh pemegang
sahamnya. Setelah deviden saham tersebut dibagikan kepada seluruh investor
(10% x 5.000 lbr). Investor A menerima deviden saham sebanyak 100 lembar
(10% x 1.000 lbr), sehingga besarnya total lembar saham investee yg dimiliki
oleh investor A adalah 1.100 lembar. Dengan demikian, besarnya bagian
kepemilikan investor A atas perusahaan investee adalah tetap sama, yaitu
sebesar 20% (1.100/5.500).
7. Ilustrasi Perbandingan antara Cost Method dengan Equity Method
Metode Harga Pokok
Asumsi bahwa pada tanggal 2 Januari PT. Pratama Kencana membeli 5.000
lembar saham biasa PT. Santika dengan harga Rp. 2.000,- per lembar, termasuk
di dalamnya komisi broker dan biaya-biaya lainnya. Total lembar saham biasa
PT. Santika yang beredar adalah 50.000 lembar. Dalam hal ini, 5.000 lembar

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 117


saham biasa yg dibeli oleh PT. Pratama Kencana mewakili 10% bagian
kepemilikan atas PT. Santika. Pada tanggal 31 Oktober, PT. Pratama Kencana
menerima deviden tunai sebesar Rp. 80,- per lembar saham dari PT. Santika.
Pada tanggal 31 Desember, PT. Santika melaporkan laba bersih sebesar Rp.
60.000.000,-. Berikut adalah seluruh ayat jurnal yang diperlukan dalam
pembukuan PT.Pratama Kencana untuk mencatat transaksi-transaksi tersebut :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
2 Jan Investasi Saham PT. Santika 10.000.000
Kas 10.000.000
(5.000 lbr x Rp. 2.000,-) 400.000
31 Okt Kas 400.000
Pendapatan Deviden
(5.000 lbr x Rp. 80,-)
31 Des Tidak ada jurnal

8. Metode Ekuitas
Asumsi sama seperti dengan ilustrasi di atas, hanya saja bahwa besarnya total
lembar saham biasa PT. Santika yg beredar adalah 25.000 lembar. Dalam hal
ini, 5.000 lembar mewakili 20% bagian kepemilikan. Berikut adalah seluruh
ayat jurnal yang diperlukan dalam pembukuan PT.Pratama Kencana untuk
mencatat transaksi-transaksi tersebut :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
2 Jan Investasi Saham PT.Santika 10.000.000
Kas 10.000.000
31 Okt Kas 400.000
Investasi Saham PT. 400.000
31 Des Santika 12.000.000
Investasi Saham PT. Santika 12.000.000
Pendapatan Investasi
Saham
(20% x Rp. 60.000.000,-)

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
Berikut adalah transaksi PT. Asuransi Bahana Tita (PT. Asbati) selama tahun
2010 sehubungan dengan investasi jangka panjang dalam saham milik perusahaan
lain.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 118


01 April PT. Asbati membeli 1.000 lbr saham biasa PT. Ramaya dengan
kurs 105. Dalam transaksi pembelian saham biasa ini, PT. Asbati
harus membayar komisi untuk pialang yang biayanya ditetapkan
sebesar Rp. 250.000,-. Nilai nominal saham Rp. 10.000,- per
lembar. Pada saat pembelian dilakukan, jumlah seluruh saham
biasa PT. Ramaya yang beredar adalah sebanyak 10.000 lembar
01 Agustus PT. Ramaya mengumumkan pembagian deviden tunai sebesar Rp.
600,- per lembar. Pembayaran deviden dilakukan satu bulan
kemudian, yaitu pada tanggal 01 September 2010.
27 Nov PT. Ramaya mengumumkan dan membagikan deviden saham
sebesar 7,5%
20 Des PT. Asbati menjual 200 lembar saham biasa PT. Ramaya dengan
kurs 110. Besarnya biaya penjualan yang dikeluarkan adalah Rp.
100.000,-
31 Des PT. Ramaya menerbitkan laporan keuangan yang menunjukkan
adanya laba bersih sebesar Rp. 40.000.000,-.
Diminta : Buatlah semua ayat jurnal (in English) yang diperlukan
sehubungan dengan pencatatan investasi dalam saham oleh PT. Asbati!

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia.
6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 119


7.Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam.
8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan.

E.GLOSARIUM
1. Saham : surat berharga yang menunjukkan bagian kepemilikan atas suatu
perusahaan.
2. Saham yang dibeli kembali : saham sendiri yang dibeli kembali dan disimpan
atas nama perseroaan dan tidak dihentikan peredarannya secara formal.
3. Obligasi : suatu pernyataan utang dari penerbit obligasi kepada pemegang
obligasi beserta janji untuk membayar kembali pokok utang beserta kupon
bunganya kelak pada saat tanggal jatuh tempo pembayaran.
4. Premiun : bunga obligasi diatas bunga pada harga pasar.
5. Diskonto : bunga obligasi dibawah bunga pada harga pasar.
6. Deviden : pembagian laba kepada pemegang saham berdasarkan banyaknya
saham yang dimiliki.
7. Deviden Tunai : pembagian uang tunai secara pro rata kepada pemegang
saham
8. Deviden Saham : deviden yang dibayarkan oleh perusahaan kepada para
pemegang saham dalam bentuk, tujuanya untuk mempertahankan tingkat
modal perusahaan, deviden ini memberikan keuntungan kepada penerimanya
karena mengurangi jumlah pajak yang harus dibayarkan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 120


PERTEMUAN 12: HUTANG OBLIGASI DAN ASPEK FISKAL

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Mahasiswa mampu menjelaskan karakteristik hutang obligasi, harga pasar
obligasi, nilai sekarang dari nominal obligasi, nilai sekarang dari bunga obligasi,
akuntansi untuk penjualan obligasi dan amortisasi, obligasi dijual sebesar nilai
nominal obligasi dijual pada tingkat diskoto, obligasi dijual sebesar nilai nominal
obligasi dijual pada tingkat premiun, penebusan kembali obligasi, dan hutang
obligasi dari aspek fiskal.

B. URAIAN MATERI
1. KARAKTERISTIK HUTANG OBLIGASI
Untuk memperoleh sejumlah besar dana jangka panjang, perusahaan (perseroan)
pada umumnya memiliki 2(dua) sumber alternatif pembiayaan, yaitu dengan cara
menerbitkan saham (equity financing) atau menerbitkan obligasi (debt financing).
Dari sisi debitur, pendanaan atau pembiayaan dengan cara menerbitkan obligasi
memiliki beberapa keuntungan dibanding dengan menerbitkan saham.
Beberapa keuntungan tersebut, di antaranya adalah : (1) kreditor(bondholders)
tidaklah memiliki hak suara seperti halnya pemegang saham biasa, sehingga
pemilik perusahaan tetap memiliki kendali penuh atas perusahaan; (2) beban
bunga yang dibayarkan atas utang obligasi dapat dikurangkan untuk tujuan pajak
(dengan kata lain, beban bunga akan mengurangi laba bersih, yang pada akhirnya
memperkecil pajak laba perusahaan), sedangkan deviden yang dibagikan kepada
para pemegang saham tidak dapat dikurangkan untuk tujuan pajak (ingat bhw
deviden bukanlah merupakan komponen penentu besarnya laba rugi); dan (3)
menghasilkan laba per lembar saham biasa yang lebih besar, karena jika
pendanaan dilakukan dengan cara menerbitkan saham biasa maka jumlah lembar
saham biasa yang beredar akan menjadi bertambah dan oleh sebab itu laba per
lembar saham biasa akan mejadi lebih kecil, meskipun beban bunga obligasi
mengurangi laba bersih (laba per lembar saham biasa dihitung dengan cara
membagi laba bersih (laba per lembar saham biasa dihitung dengan cara membagi
laba bersih dengan jumlah lembar saham biasa yang beredar).

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 121


Obligasi termasuk dalam kategori wesel bayar berbunga, di mana memerlukan
pembayaran bunga secara berkala, dan nilai nominalnya akan dibayarkan kembali
pada saat obligasi tersebut jatuh tempo. Bunga obligasi dapat dibayarkan setahun
sekali, setahun 2 kali, atau setahun 4 kali. Akan tetapi, kebanyakan obligasi
bunganya dibayarkan setahun 2 kali. Harga jual obligasi dinyatakan sebesar
persentase tertentu dari nilai nominalnya, yaitu yang dikenal sebagai kurs. Jadi,
obligasi yang memiliki nilai nominal Rp. 10.000.000,- jika ditawarkan dengan
kurs 120 maka berarti obligasi tersebut akan dijual dengan harga Rp. 12.000.000,-
(1,2 x Rp. 10.000.000,-).
Ketika seluruh obligasi yg diterbitkan memiliki tanggal jatuh tempo yg sama,
maka obligasi tersebut dinamakan obligasi berjangka (term bonds). Sedangkan
obligasi yang memiliki waktu jatuh tempo secara bertahap dinamakan obligasi
berseri (serial bonds). Obligasi yang dapat dikonversi menjadi saham biasa
dinamakan convertible bonds. Obligasi yang dapat ditebus kembali sebelum jatuh
temponya dinamakan callable bonds.
2. HARGA PASAR OBLIGASI
Ketika perusahaan(debitur) menerbitkan obligasi, harga yang dimana pembeli
(kreditor) bersedia untuk membayarnya tergantung pada : (1) nilai nominal
obligasi; (2) bunga yang akan dibayar atas utang obligasi; (3) tingkat suku bunga
pasar; dan (4) lamanya umur obligasi.
Nilai nominal obligasi (face amount) mencerminkan jumlah yang terutang pada
saat obligasi jatuh tempo (future value bukan present value). Pembayaran bunga
dihitung sebagai hasil kali antara tingkat suku bunga nominal (coupon rate atau
contract rate) dengan nilai nominal obligasi. Jadi, tingkat suku bunga nominal ini
digunakan untuk menentukan besarnya jumlah kas (bunga) yang akan dibayarkan
oleh debitur(penerbit obligasi) kepada kreditor (pemegang obligasi) secara
berkala. Besarnya tingkat suku bunga nominal dinyatakan dalam per tahun,
misalnya 12% per tahun. Sedangkan tingkat suku bunga pasar (market rate atau
effective rate) adalah tingkat suku bunga yang diminta oleh kreditor atas sejumlah
dana yang dipinjamkannya kepada debitur. Tingkat suku bunga pasar ini selalu
berfluktuasi setiap saat, yang besarnya sangat dipengaruhi oleh banyak faktor (di
antaranya adalah ekspektasi kreditor, kinerja keuangan debitur, perkembangan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 122


kondisi ekonomi regional maupun global, dan sebagainya). Tingkat suku bunga
nominal dan tingkat suku bunga pasar seringkali berbeda. Alhasil, obligasi dijual
di bawah atau di atas nilai nominal.
Jika besarnya tingkat suku bunga nominal sama dengan tingkat suku bunga pasar,
maka berarti obligasi tersebut dijual dengan kurs 100, yaitu sebesar nilai
nominalnya. Jika tingkat suku bunga nominal lebih kecil dibanding tingkat suku
bunga pasar, maka berarti obligasi tersebut dijual dengan kurs kurang dari 100,
yaitu di bawah nilai nominalnya atau dengan kata lain dijual pada tingkat
diskonto(discount). Sebaliknya, jika tingkat suku bunga nominal lebih besar
dibanding tingkat suku bunga pasar, maka berarti obligasi tersebut dijual dengan
kurs di atas 100, yaitu di atas nilai nominalnya atau dengan kata lain dijual pada
tingkat premiun.

Bunga nominal = Bunga Pasar, maka Kurs = 100


Bunga Nominal < Bunga Pasar, maka kurs < 100, timbul diskonto
Bunga Nominal > Bunga Pasar, maka Kurs > 100, timbul premiun

Pembeli (kreditor) menentukan besarnya harga obligasi dengan cara menghitung


nilai sekarang dari nominal obligasi (PV pokok) dan nilai sekarang anuitas dari
jumlah bunga yang akan diterima pada setiap akhir interval periode bunga (PVA
bunga). Tingkat suku bunga yang dipakai dalam menghitung nilai sekarang
(present value) menggambarkan harga obligasi yang bersedia dibayar saat ini oleh
kreditor kepada debitur (penerbit obligasi). Konsep present value timbul
berdasarkan kenyataan bahwa nilai uang sangat dipengaruhi oleh faktor waktu dan
tingkat bunga. Jadi, lamanya umur obligasi dan besarnya tingkat suku bunga pasar
akan turut menentukan harga obligasi.
Konsep present value mengakui bahwa jumlah kas yang diterima hari ini nilainya
lebih besar dibanding jika jumlah yang sama tersebut diterima di kemudian hari.
Sebagai contoh, hari ini dengan uang Rp. 6.800,- kita dapat membeli 1(satu) liter
beras merek X, namun di masa yang akan datang (beberapa waktu ke depan),
dengan jumlah uang yang sama tersebut (Rp. 6.800,-) mungkin kita hanya bisa

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 123


membeli 0,8 liter beras merek yang sama (merek X). Perhatikanlah bahwa
meskipun jumlah uangnya sama, yaitu Rp. 6.800,- tetapi nilainya lebih besar hari
ini dibanding dengan hari esok. Contoh lainnya yang menggambarkan konsep
present value adalah bahwa nilai dari jumlah uang kas Rp. 100 juta hari ini akan
sama atau setara dengan nilai dari jumlah uang kas Rp. 110 juta di satu tahun
mendatang (asumsi tingkat suku bunga pasar adalah 10% per tahun). Jadi, dalam
contoh ini kita dapat menarik kesimpulan bahwa jumlah uang kas Rp. 100 juta
hari ini nilainya lebih besar dibanding dengan jumlah uang kas Rp. 100 juta di
satu tahun mendatang. Pada hakikatnya, Rp. 100 juta hari ini merupakan present
value dari Rp. 110 juta di satu tahun mendatang (future value).
Dengan menggunakan rumus, nilai sekarang dari Rp. 110 juta di satu tahun
mendatang dapat dihitung sebagai berikut : (asumsi tingkat suku bunga pasar
adalah 10% per tahun)
PV = FV x 1/(1+i)n
= 110 juta x 1/(1+10%)1
= 110 juta x 1/1,1
= 110 juta x 0,90909
= 100 juta

Atau jika dibalik,

FV = PV x (1+i)n
= 100 juta x (1+10%)1
= 100 juta x 1,1
= 110 juta

Keterangan : notasi “n” dalam rumus di atas menggambarkan jumlah periode,


yaitu 1 tahun.
3. Nilai Sekarang dari Nominal Obligasi
Nilai sekarang dari nominal obligasi merupakan nilai hari ini di atas jumlah yang
akan diterima kreditor pada saat obligasi jatuh tempo. Sebagai contoh, obligasi
dengan nilai nominal Rp. 10.000.000,- akan jatuh tempo dalam jangka waktu 2
tahun. Dengan tingkat suku bunga pasar 10% per tahun (di mana bunga
dibayarkan setahun sekali), nilai sekarang dari nominal obligasi tersebut dapat
dihitung dengan cara :

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 124


PV =FV x 1/(1+i)n
= 10 juta x 1/(1+10%)2
= 10 juta x 1/1,21
= 10 juta x 0,82645
= 8.264.500

Jika obligasi dengan nilai nominal Rp. 10.000.000,- tersebut di atas akan jatuh
tempo dalam jangka waktu 3 tahun, maka besarnya nilai sekarang dari nominal
obligasi akan menjadi :

PV = FV x 1/(1+i)n
= 10 juta x 1/(1+10%)3
= 10 juta x 1/1,1,331
= 10 juta x 0,75131
= 7.513.100

Untuk mempermudah perhitungan di atas, nilai sekarang dari setiap rupiah


nominal obligasi dapat langsung ditentukan dengan cara menggunakan tabel
present value factor. Berikut adalah rincian mengenai besarnya present value
factor untuk setiap Rp. 1,- nominal obligasi, yang berdasarkan pada banyaknya
jumlah interval periode bunga selama umur obligasi (n), dan besarnya tingkat
suku bunga pasar untuk setiap interval periode bunga (i).
Kolom periode menunjukkan banyaknya jumlah interval periode bunga selama
umur obligasi, sedangkan kolom persentase menunjukkan besarnya tingkat
obligasi, sedangkan kolom persentase menunjukkan besarnya tingkat suku bunga
pasar untuk setiap interval periode bunga. Jadi, nilai sekarang dari setiap rupiah
nominal obligasi yang berjangka waktu 5 tahun dengan tingkat suku bunga pasar
10% per tahun (dimana bunga dibayarkan setahun 2 kali) adalah Rp. 0,61391,-.
Dalam hal ini, banyaknya jumlah interval periode bunga selama umur obligasi
adalah 10 (yaitu 5x2), sedangkan besarnya tingkat suku bunga pasar untuk setiap
interval periode bunga adalah 5% (yaitu 10% : 2).
Demikian juga, nilai sekarang dari setiap rupiah nominal obligasi yang berjangka
waktu 4 tahun dengan tingkat suku bunga pasar 12% per tahun (di mana bunga
dibayarkan setahun 2 kali) adalah Rp. 0,62741,-. Dalam hal ini, banyaknya jumlah
interval periode bunga selama umur obligasi adalah 8 (yaitu 4 x 2), sedangkan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 125


besarnya tingkat suku bunga pasar untuk setiap interval periode bunga adalah 6%
(yaitu 12% : 2).
4. Nilai Sekarang dari Bunga Obligasi
Nilai sekarang dari bunga obligasi merupakan nilai hari ini atas jumlah yang akan
diterima kreditor pada setiap akhir interval periode bunga. Serangkaian
penerimaan kas (bunga) dalam jumlah yang sama pada beberapa interval periode
dinamakan sebagai anuitas. Nilai sekarang anuitas (PV annuity) merupakan
jumlah nilai sekarang dari masing-masing penerimaan kas (bunga). Sebagai
contoh, obligasi dengan nilai nominal Rp. 10.000.000,- akan jatuh tempo dalam
jangka waktu 2 tahun. Dengan tingkat suku bunga pasar dan timgkat suku bunga
nominal masing-masing adalah sebesar 10% per tahun (di mana bunga dibayarkan
setahun sekali), nilai sekarang anuitas dari bunga obligasi tersebut dapat dihitung
dengan cara :
PVA = FV x CR x (1-(1/(1+i)n)
I
= 10 juta x 10% x (1-(1/(1+10%)2)
10%
= 1 juta x (1-(1/1,21)
10%
= 1 juta x (1-0,82645)
10%
= 1 juta x (0,173554)
10%
= 1 juta x 1,73554
= 1.735.540
Keterangan :
Notasi “CR” dalam rumus di atas menggambarkan tingkat suku bunga nominal.
Jika obligasi tersebut akan jatuh tempo dalam jangka waktu 3 tahun, maka
besarnya nilai sekarang anuitas dari bunga obligasi akan menjadi :
PVA = FV x CR x (1-(1/ (1+i)n)
i
= 10 juta x 10% x (1-(1/(1+10%)3)
10%
= 1 juta x (1-(1/1,331))
10%
= 1 juta x (1-0,75132)
10%

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 126


= 1 juta x (0,24868)
10%
= 1 juta x 2,48685
= 2,486.850

Kita juga dapat langsung menentukan besarnya nilai sekarang anuitas dari bunga
obligasi dengan menggunakan tabel present value annuity factor. Berikut adalah
rincian mengenai besarnya present value annuity factor untuk setiap rupiah bunga
obligasi yang berdasarkan pada banyaknya jumlah interval periode bunga selama
umur obligasi, dan besarnya tingkat suku bunga pasar untuk setiap interval
periode bunga.
5. AKUNTANSI UNTUK PENJUALAN OBLIGASI DAN AMORTISASI
Pada saat penjualan obligasi dilakukan, debitur akan mencatatnya dalam jurnal
dengan cara mendebet akun kas dan mengkredit akun utang obligasi. Akun kas
dicatat dalam jurnal sebesar harga pasar obligasi, yang ditunjukkan lewat kurs jual
atau nilai sekarang dari obligasi bersangkutan. Sedangkan akun utang obligasi
dicatat dalam jurnal sebesar nilai nominal obligasi. Selisih antara harga jual
dengan nilai nominal obligasi akan dicatat dalam jurnal sebagai diskonto
(disebelah debet) atau premiun (disebelah kredit). Diskonto akan timbul apabila
harga jual obligasi lebih kecil dibanding dengan nilai nominalnya, sedangkan
premiun akan timbul jika harga jual obligasi melebihi nilai nominalnya.
Dalam praktik, tanggal penjualan obligasi tidak selalu bertepatan dengan tanggal
penerbitannya. Apabila obligasi terjual diantara tanggal bunga, maka debitur di
dalam pembukuannya (pada saat penjualan obligasi terjadi) akan mencatat
besarnya bunga berjalan dengan cara mendebet akun kas dan mengkredit akun
beban bunga.
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas xxxx -
Beban Bunga - Xxxx

Besarnya bunga berjalan tersebut dihitung dengan cara sebagai berikut :


Nilai nominal x tingkat suku bunga nominal (per tahun) : 12 bulan x periode
Waktu antara tanggal penerbitan dengan tanggal penjualan (dalam bulan)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 127


Atau
Nilai nominal x tingkat suku bunga nominal (per tahun) : 12 bulan x periode
Waktu antara tanggal bunga dengan tanggal penjualan (dalam bulan)

Nantinya, pada saat bunga obligasi untuk interval periode pertama


dibayarkan, maka debitur akan mencatatnya dalam jurnal dengan cara mendebet
akun beban bunga dan mengkredit akun kas.
Nama Perkiraan Debet Kredit
Beban bunga xxxx -
Kas - Xxxx

Yang besarnya dihitung sebagai berikut :


Nilai nominal x tingkat suku bunga nominal (per tahun) : 12 bulan x periode
Waktu antara tanggal penerbitan dengan tanggal pembayaran bunga pertama
(dalam bulan)

Atau
Nilai nominal x tingkat suku bunga nominal (per tahun) : 12 bulan x periode
Waktu antara tanggal bunga dengan tanggal pembayaran bunga pertama (dalam
bulan)

Untuk mengilustrasikan penjualan obligasi yang terjadi di antara tanggal bunga,


asumsi bahwa obligasi dengan nilai nominal Rp. 100.000.000,- terjual pada
tanggal 1 Juni 2010. Besarnya tingkat suku bunga nominal adalah 12% per tahun,
dengan tanggal bunga yaitu setiap 1 April dan 1 Oktober. Obligasi tersebut
diterbitkan pada tanggal 1 April 2010, sehingga ada bunga berjalan selama 2
bulan yang harus dicatat (yaitu dari 1 April hingga 1 Juni). Ayat jurnal yang perlu
dibuat untuk mencatat bunga berjalan tersebut adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Juni’10 Kas 2.000.000 -
Beban Bunga - 2.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 2
bulan)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 128


Nantinya, pada saat bunga obligasi untuk interval periode pertama dibayarkan (1
April 2010 hingga 1 Oktober 2010), maka debitur akan mencatatnya dalam jurnal
sebagai berikut :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Okt’10 Beban Bunga 6.000.000 -
Kas - 6.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 6
bulan)

Dengan kedua ayat jurnal di atas, perhatikanlah bahwa besarnya bunga (kas) yang
dibayarkan sampai dengan 1 Oktober 2010 adalah sebesar Rp. 4.000.000,- (Rp.
6.000.000,- - Rp. 2.000.000,-). Ini adalah logis mengingat bahwa debitur telah
menikmati fasilitas utang obligasi selama 4 bulan, yaitu yang terhitung sejak
obligasi dijual (1 Juni 2010) sampai dengan tanggal pembayaran bunga yang
pertama (1 Oktober 2010). Oleh sebab itu, besarnya bunga (kas) yang dibayarkan
sampai dengan 1 Oktober 2010 adalah sebesar Rp. 4.000.000,- (100 juta x 12% :
12 bulan x 4 bulan).
Pada tanggal 31 Desember 2010, ayat jurnal penyesuaian yang diperlukan untuk
mencatat atau mengakui besarnya bunga terutang (1 Oktober 2010 hingga 31
Desember 2010) adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
31 Beban Bunga 3.000.000 -
Des’10 Utang Bunga - 3.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 3
bulan)

Secara keseluruhan, besarnya akun beban bunga yang akan masuk dalam
perhitungan laba rugi (sebagai beban lain-lain) untuk tahun yang berakhir 31
Desember 2010 adalah Rp. 7.000.000,- (100 juta x 12% : 12 bulan x 7 bulan), di
mana Rp. 4.000.000,- nya telah dibayarkan kepada kreditor dan sisanya Rp.
3.000.000,- masih terutang (belum dibayarkan). Jadi, beban bunga sebesar Rp.
7.000.000,- ini terhitung mulai 1 Juni 2010 hingga 31 Desember 2010.
Sebagai ilustrasi lainnya, asumsi bahwa obligasi dengan nilai nominal Rp.
100.000.000,- terjual pada tanggal 1 November 2010. Besarnya tingkat suku

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 129


bunga nominal adalah 12% per tahun, dengan tanggal bunga yaitu 1 April dan 1
Oktober. Baik apakah obligasi tersebut diterbitkan pada tanggal 1 April 2010
ataupun 1 Oktober 2010, bunga berjalan tetap akan dihitung dari 1 Oktober hingga
1 November. Ayat jurnal yang perlu dibuat untuk mencatat bunga berjalan
tersebut adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Nov’10 Kas 1.000.000 -
Beban Bunga - 1.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 1
bulan)

Pada tanggal 31 Desember 2010, ayat jurnal penyesuaian yang diperlukan untuk
mencatat atau mengakui besarnya bunga terutang (1 Oktober 2010 hingga 31
Desember 2010) adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
31 Beban Bunga 3.000.000 -
Des’10 Utang Bunga - 3.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 3
bulan)

Dengan kedua ayat jurnal di atas, perhatikanlah bahwa besarnya akun beban
bunga yang akan masuk dalam perhitungan laba rugi untuk tahun yang berakhir
31 Desember 2010 adalah Rp. 2.000.000,- (Rp. 3.000.000,- - Rp. 1.000.000,-). Ini
adalah logis mengingat bahwa debitur telah menikmati fasilitas utang obligasi
selama 2 bulan, yaitu yang terhitung sejak obligasi dijual (1 November 2010)
sampai dengan akhir tahun (31 Desember 2010).
Pada tanggal 1 Januari 2011, ayat jurnal balik yang akan dibuat adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Jan’11 Utang Bunga 3.000.000 -
Beban Bunga - 3.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 3
bulan)

Nantinya, pada saat bunga obligasi untuk interval periode pertama dibayarkan (1
Oktober 2010 hingga 1 April 2011), maka debitur akan mencatatnya dalam jurnal
sebagai berikut :

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 130


Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Beban Bunga 6.000.000 -
April’11 Kas - 6.000.000
(100 juta x 12% : 12 bulan x 6
bulan)

Besarnya akun beban bunga yang akan masuk dalam perhitungan laba rugi untuk
periode yang berakhir 1 April 2011 adalah Rp. 3.000.000,- (Rp. 6.000.000,- - Rp.
3.000.000,-).
6. Obligasi Dijual Sebesar Nilai Nominal
Seperti yang telah disebutkan di bagian sebelumnya, jika besarnya tingkat suku
bunga nominal sama dengan tingkat suku bunga pasar, maka berarti obligasi
tersebut dijual dengan kurs 100, yaitu sebesar nilai nominalnya. Dalam hal ini,
tidak akan muncul diskonto maupun premiun karena besarnya PV obligasi (PV
pokok + PVA bunga) akan sama dengan nilai nominal dari obligasi bersangkutan.
Untuk mengilustrasikannya, asumsi bahwa pada tanggal 1 Februari 2010
perusahaan menerbitkan dan menjual obligasi yang bernilai nominal Rp.
5.000.000,-. Obligasi ini akan jatuh tempo dalam waktu 5 tahun, dan besarnya
tingkat suku bunga nominal maupun tingkat suku bunga pasar masing-masing
adalah 12% per tahun. Bunga atas utang obligasi akan dibayarkan sebanyak 2 kali
dalam setiap tahunnya, yaitu setiap tanggal 1 Februari dan 1 Agustus.
Dengan menggunakan rumus present value,besarnya harga jual obligasi dapat
dihitung sebagai berikut :
PV obligasi = PV pokok + PVA bunga
= (Rp. 5.000.000 x PVF 6%;10) + (6%xRp. 5.000.000,-xPVAF
6%;10)
= (Rp. 5.000.000 x 0,55839) + (Rp. 300.000 x 7,36009)
= Rp. 2.791.950 + Rp. 2.208.050,-
= Rp. 5.000.000

Ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat penjualan obligasi (sebesar nilai
nominalnya), pembayaran bunga, dan bunga terutang tahun 2010 adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Febr’10 Kas 5.000.000 -
Utang Obligasi - 5.000.000
1 Agst’10 Beban Bunga 300.000 -

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 131


Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas - 300.000
(5 juta x 12% : 12 bulan x 6 bulan) -
31 Beban bunga 250.000
Des’10 Utang bunga - 250.000
(5 juta x 12% : 12 bulan x 5 bulan)

7. Obligasi Dijual pada Tingkat Diskonto


Jika besarnya tingkat suku bunga nominal lebih kecil dibanding dengan tingkat
suku bunga pasar, maka berarti obligasi tersebut dijual dengan kurs kurang dari
100, yaitu di bawah nilai nominalnya atau dengan kata lain dijual pada tingkat
diskonto (discount). Dalam hal ini, besarnya PV obligasi (PV pokok + PVA
bunga) lebih kecil dibanding dengan nilai nominal dari obligasi bersangkutan.
Untuk mengilustrasikannya, asumsi bahwa pada tanggal 1 Februari 2010
perusahaan menerbitkan dan menjual obligasi yang bernilai nominal Rp.
5.000.000,-. Obligasi ini akan jatuh tempo dalam waktu 5 tahun, dan memiliki
tingkat suku bunga nominal 11% per tahun serta tingkat suku bunga pasar 12%
per tahun. Bunga atas utang obligasi akan dibayarkan sebanyak 2 kali dalam
setiap tahunnya, yaitu setiap tanggal 1 Februari dan 1 Agustus.
Dengan menggunakan rumus present value, besarnya harga jual obligasi dapat
dihitung sebagai berikut :
PV obligasi = PV pokok + PVA bunga
= (Rp. 5.000.000xPVF6%;10) + (5,5%xRp. 5.000.000xPVF
6%;10)
= (Rp. 5.000.000x0,55839)+(Rp. 275.000x7,36009)
= Rp. 2.791.950 + Rp. 2.024.025
= Rp. 4.815.975

Ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat penjualan obligasi, pembayaran


bunga, dan bunga terutang tahun 2010 adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Febr’10 Kas 4.815.975 -
Diskonto Utang Obligasi 184.025 -
Utang Obligasi - 5.000.000

1 Agst’10 Beban Bunga 275.000 -

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 132


Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas - 275.000
(5 juta x 11% : 12 bulan x 6 bulan)

31 Beban bunga 229.167 -


Des’10 Utang bunga - 229.167
(5 juta x 11% : 12 bulan x 5 bulan)

Dalam neraca, akun diskonto utang obligasi akan dilaporkan sebagai akun
pengurang (contra account) dari akun utang obligasi. Akun utang obligasi akan
dilaporkan dalam neraca sebesar nilai nominalnya (face amount). Selisih antara
besarnya akun utang obligasi dengan akun diskonto utang obligasi dinamakan
sebagai nilai buku atau nilai tercatat (book value/carrying value) utang obligasi.
Dengan melanjutkan ilustrasi di atas, berikut adalah tampilan dari akun utang
obligasi dan akun diskonto utang obligasi yang tampak dalam neraca perusahaan
per 1 Februari 2010 sesaat setelah obligasi dijual :
Kewajiban Jangka Panjang
Utang obligasi Rp. 5.000.000
Diskonto Utang Obligasi (Rp. 184.025)
Nilai buku utang obligasi Rp. 4.815.975

Pada saat obligasi dijual (1 Februari 2010), nilai buku utang obligasi
mencerminkan harga pasar dari obligasi bersangkutan, yaitu harga yang dimana
kreditur bersedia bayar. Nanti, pada saat utang obligasi jatuh tempo, akun
diskonto utang obligasi harus bersaldo nol, sehingga nilai buku utang obligasi
pada saat jatuh tempo akan sama dengan nilai nominalnya. Nila buku utang
obligasi dapat dihitung dengan cara mengurangkan nilai nominal utang obligasi
dengan besarnya diskonto utang obligasi yang belum diamortisasi.
Besarnya diskonto utang obligasi (Rp. 184.025) akan diamortisasi sebagai beban
bunga sepanjang umur obligasi. Jika obligasi dijual di antara tanggal bunga, maka
pengertian umur obligasi yg dimaksud di sini adalah lamanya periode waktu
antara pada saat obligasi dijual (bukan pada saat diterbitkan) hingga utang obligasi
tersebut jatuh tempo. Ini adalah logis mengingat bahwa tujuan daripada
dilakukannya amortisasi adalah supaya nilai buku utang obligasi pada saat jatuh
tempo akan sama dengan nilai nominalnya.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 133


Ada 2(dua) metode yang sering dipakai dalam mengamortisasi besarnya diskonto
utang obligasi, yaitu metode garis lurus (straight line method) dan metode bunga
efektif (effective interest rate of method). Dalam buku ini, asumsi bahwa besarnya
diskonto utang obligasi akan diamortisasi dengan menggunakan metode garis
lurus. Metode bunga efektif akan dijelaskan nanti dalam buku akuntansi lanjutan.
Amortisasi dengan menggunakan metode garis lurus akan memberikan besarnya
amortisasi yang sama untuk setiap bulannya. Amortisasi dapat dilakukan (dicatat)
bersamaan dengan tanggal pembayaran bunga dan atau pada setiap akhir periode
akuntansi. Perlu diperhatikan di sini, bahwa jika amortisasi dilakukan bersamaan
dengan tanggal pembayaran bunga maka ayat jurnal penyesuaian (AJP) pada akhir
periode akuntansi tetap akan diperlukan untuk mencatat besarnya amortisasi.
Melanjutkan contoh di atas, jika amortisasi dilakukan dengan menggunakan
metode garis lurus dan dicatat bersamaan dengan tanggal pembayaran bunga,
maka ayat jurnal yang diperlukan sepanjang tahun 2010 dan 2011 untuk mencatat
amortisasi diskonto utang obligasi adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Agst’10 Beban Bunga 18.403 -
Diskonto Utang Obligasi - 18.403
(Rp. 184.025 : 60 bulan x 6 bulan)

31 Beban Bunga 15.335 -


Des’10 Diskonto Utang Obligasi - 15.335
(AJP) (Rp. 184.025 :60 bulan x 5 bulan)

Beban Bunga 3.067 -


1 Febr’11 Diskonto Utang Obligasi - 3.067
(Rp. 184.025 :60 bulan x 1 bulan)

Beban Bunga 18.403 -


1 Agst’11 Diskonto Utang Obligasi - 18.403
(Rp. 184.025 : 60 bulan x 6 bulan)

Beban Bunga 15.335 -


31 Diskonto Utang Obligasi - 15.335
Des’11 (Rp. 184.025 : 60 bulan x 5 bulan)
(AJP)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 134


Setelah ayat jurnal di atas diposting, berikut adalah tampilan dari akun utang
obligasi dan akun diskonto utang obligasi yang tampak dalam neraca perusahaan
per 31 Desember 2011 :
Kewajiban Jangka Panjang :
Utang Obligasi = Rp. 5.000.000
Diskonto Utang Obligasi = (Rp. 113.482)
Nilai Buku Utang Obligasi = Rp. 4.886.518,-

Besarnya amortisasi diskonto utang obligasi dari 1 Februari 2010 hingga 31


Desember 2011 adalah Rp. 70.543 (Rp. 184.025 : 60 bulan x 23 bulan), sehingga
besarnya diskonto utang obligasi yang belum diamortisasi adalah Rp. 113.482
(Rp. 184.025 – Rp. 70.543). Besarnya diskonto utang obligasi yang belum
diamortisasi ini juga dapat dihitung dengan cara mengalikan antara besarnya
amortisasi per bulan (Rp. 184.025 : 60 bulan = Rp. 3.067,08) dengan lamanya sisa
umur obligasi yaitu untuk periode waktu antara 31 desember 2011 sampai 1
Februari 2015 (37 bulan).
8. Obligasi Dijual pada Tingkat Premiun
Jika tingkat suku bunga nominal lebih besar dibanding tingkat suku bunga pasar,
maka berarti obligasi tersebut dijual dengan kurs di atas 100, yaitu di atas nilai
nominalnya atau dengankata lain dijual pada tingkat premiun. Dalam hal ini,
besarnya PV obligasi (PV pokok + PVA bunga) melebihi nilai nominal dari
obligasi bersangkutan.
Untuk mengilustrasikannya, asumsi bahwa pada tanggal 1 Februari 2010
perusahaan menerbitkan dan menjual obligasi yang bernilai nominal Rp.
5.000.000,-. Obligasi ini akan jatuh tempo dalam waktu 5 tahun, dan memiliki
tingkat suku bunga nominal 13% per tahun serta tingkat suku bunga pasar 12%
per tahun. Bunga atas utang obligasi akan dibayarkan sebanyak 2 kali dalam setia
tahunnya, yaitu setiap tanggal 1 Februari dan 1 Agustus.
Dengan menggunakan rumus present value, besarnya harga jual obligasi dapat
dihitung sebagai berikut :
PV obligasi = PV pokok + PVA bunga
= (Rp.5.000.000,-xPVF 6%;10) + (6,5%xRp. 5.000.000,-xPVAF
6%;10)
= (Rp. 5.000.000,- x 0,55839) + (Rp. 325.000 x 7,36009)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 135


= Rp. 2.719.950,- + Rp. 2.392.029,-
= Rp. 5.183.979,-

Ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat penjualan obligasi, pembayaran


bunga, dan bunga terutang tahun 2010 adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Febr’10 Kas 5.183.979 -
Premiun Utang Obligasi - 183.979
Utang Obligasi - 5.000.000

1 Beban Bunga 325.000 -


Aggst’10 Kas - 325.000
(5 juta x 13% : 12 bulan x 6 bulan)

Beban Bunga 270.833 -


31 Des’10 Utang Bunga - 270.833
(5 juta x 13% : 12 bulan x 5 bulan)

Dalam neraca, akun premiun utang obligasi akan dilaporkan sebagai akun
penambah (adjunct account) dari akun utang obligasi. Akun utang obligasi akan
dilaporkan dalam neraca sebesar nilao nominalnya. Hasil penjumlahan antara
besarnya akun utang obligasi dengan akun premiun utang obligasi dinamakan
sebagai nilai buku atau nilai tercatat utang obligasi. Dengan melanjutkan ilustrasi
di atas, berikut adalah tampilan dari akun utang obligasi dan akun premiun utang
obligasi yang tampak dalam neraca perusahaan per 1 Februari 2010 :
Kewajiban Jangka Panjang
Utang Obligasi Rp. 5.000.000,-
Premiun Utang Obligasi Rp. 183.979,-
Nilai buku Utang Obligasi Rp. 5.183.979,-

Pada saat obligasi dijual (1 Februari 2010), nilai buku utang obligasi
mencerminkan harga pasar dari obligasi bersangkutan. Nanti, pada saat utang
obligasi jatuh tempo, akun premiun utang obligasi harus bersaldo nol, sehingga
nilai buku utang obligasi pada saat jatuh tempo akan sama dengan nilai
nominalnya. Nilai buku utang obligasi dapat dihitung dengan cara menjumlahkan
nilai nominal utang obligasi dengan besarnya premiun utang obligasi yang belum
diamortisasi. Besarnya premiun utang obligasi (Rp. 183.979,-) akan diamortisasi

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 136


sebagai pengurang beban bunga (kebalikan dari amortisasi diskonto utang
obligasi). Melanjutkan contoh di atas, jika amortisasi dilakukan dengan
menggunakan metode garis lurus dan dicatat bersamaan dengan tanggal
pembayaran bunga, maka ayat jurnal yang diperlukan sepanjang tahun 2010 dan
2011 untuk mencatat amortisasi premiun utang obligasi adalah
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Agst’10 Premiun Utang Obligasi 18.398 -
Beban Bunga - 18.398
(Rp. 183.979 : 60 bulan x 6 bulan)

31 Premiun Utang Obligasi 15.332 -


Des’10 Beban Bunga - 15.332
(AJP) (Rp. 183.979 : 60 bulan x 5 bulan)

Premiun Utang Obligasi 3.066 -


1 Febr’11 Beban Bunga - 3.066
(Rp. 183.979 : 60 bulan x 1 bulan)

Premiun Utang Obligasi 18.398 -


1 Agst’11 Beban Bunga - 18.398
(Rp. 183.979 : 60 bulan x 6 bulan)

Premiun Utang Obligasi 15.332 -


31 Beban Bunga - 15.332
Des’11 (Rp. 183.979 : 60 bulan x 5 bulan)
(AJP)

Setelah ayat jurnal di atas diposting, berikut adalah tampilan dari akun utang
obligasi dan akun premiun utang obligasi yang tampak dalam neraca perusahaan
per 31 Desember 2011 :
Kewajiban Jangka Panjang
Utang Obligasi Rp. 5.000.000,-
Premiun Utang Obligasi Rp. 113.454,-
Nilai buku Utang Obligasi Rp. 5.113.454,-

Besarnya amortisasi premiun utang obligasi dari 1 Februari 2010 hingga 31


Desember 2011 adalah Rp. 70.525,- (Rp. 183.979 : 60 bulan x 23 bulan), sehingga
besarnya premiun utang yang belum diamortisasi adalah Rp. 113.454,- (Rp.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 137


183.979,- - Rp. 70.525,-). Besarnya premiun utang obligasi yang belum
diamortisasi ini juga dapat dihitung dengan cara mengalikan antara besarnya
amortisasi per bulan (Rp. 183.979,- : 60 bulan=Rp. 3.066,32) dengan lamanya sisa
umur obligasi yaitu untuk periode waktu antara 31 Desember 2011 sampai 1
Februari 2015 (37 bulan).
9. PENEBUSAN KEMBALI OBLIGASI
Perusahaan (debitur) dapat menembus kembali obligasinya sebelum tanggal jatuh
tempo. Hal ini dilakukan jika tingkat suku bunga pasar mengalami penurunan
secara dratis setelah obligasi dijual. Dalam kondisi seperti ini, perusahaan
biasanya akan menerbitkan dan menjual obligasi yang baru dengan tingkat suku
bunga yang lebih rendah, kemudian hasil dari penjualan obligasi yang baru
tersebut akan dipergunakan untuk menebus kembali obligasinya yang telah
terlanjur diterbitkan dan dijual pada beberapa waktu yang lalu (pada saat tingkat
suku bunga pasar masih tinggi).
Perusahaan biasanya akan menebus kembali obligasinya dengan harga yang
berbeda dari nilai buku utang obligasi. Ingat kembali, nilai buku utang obligasi
dapat dihitung dengan cara mengurangkan nilai nominal utang obligasi dengan
besarnya diskonto utang obligasi yg belum diamortisasi atau menjumlahkan nilai
nominal utang obligasi dengan besarnya premiun utang obligasi yang belum
diamortisasi. Jika harga yang dibayarkan untuk penebusan kembali obligasi lebih
kecil dibandingkan dengan nilai buku utang obligasi, maka selisihnya akan dicatat
sebagai keuntungan dari penebusan obligasi. Sebaliknya jika harga yang
dibayarkan untuk penebusan kembali obligasi lebih besar dari nilai buku utang
obligasi, maka selisihnya akan dicatat sebagai kerugian dari penebusan obligasi.
Keuntungan akan disajikan dalam laporan laba rugi sebagai pendapatan atau
beban lain-lain (bukan pendapatan atau beban operasional).
Komisi broker yang dibayarkan sehubungan dengan penebusan kembali obligasi
sifatnya akan menambah jumlah uang kas yang dibayarkan dan memperkecil
jumlah keuntungan penebusan obligasi atau memperbesar jumlah kerugian
penebusan obligasi. Dalam jurnal, komisi broker yang dibayarkan tidak perlu
dibuatkan akun terpisah/khusus (akun komisi broker), mengingat bahwa

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 138


penebusan obligasi ini adalah merupakan salah satu dari aktivitas pembiayaan,
bukan aktivitas operasional perusahaan.
Jika obligasi ditebus di antara tanggal bunga, maka sebelum jurnal penebusan
obligasi dibuat, perlu dibuat terlebih dahulu jurnal untuk mencatat pembayaran
bunga amortisasi diskonto atau premiun utang obligasi atas obligasi yang ditebus.
Sebagai contoh, asumsi bahwa pada tanggal 1 Februari 2010 perusahaan
menerbitkan dan menjual obligasi yang bernilai nominal Rp. 5.000.000,-. Obligasi
ini akan jatuh tempo dalam waktu 5 tahun (yaitu 1 Februari 2015), dan memiliki
tingkat suku bunga nominal 11% per tahun serta tingkat suku bunga pasar 12%
per tahun. Bunga atas utang obligasi akan dibayarkan sebanyak 2 kali dalam
setiap tahunnya, yaitu setiap tanggal 1 Februari dan 1 Agustus. Dengan
menggunakan metode garis lurus, besarnya amortisasi diskonto utang obligasi per
bulan adalah Rp. 3.067,- yang dicatat bersamaan dengan tanggal pembayaran
bunga. Pada tanggal 1 April 2012, sebesar tiga per lima (60%) dari nilai nominal
obligasi ditebus kembali dengan kurs 120.
Ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat penebusan obligasi adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Beban Bunga 55.000 -
April’12 Kas - 55.000
(60% x 5 juta x 11%:12 bulan x 2
bulan)
3.680 -
Beban Bunga - 3.680
Diskonto Utang Obligasi
(60% x Rp. 3.067 x 2 bulan)
3.000.000 -
Utang Obligasi 662.567 -
Kerugian dari Penebusan Obligasi - 62.567
Diskonto Utang Obligasi* - 3.600.000
Kas**
*(60% x Rp.3.067 x 34 bulan)
**(1,2 x 3 juta)

Perhatikanlah cara menghitung besarnya kerugian dari penebusan obligasi :


Nilai nominal obligasi yang ditebus Rp. 3.000.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 139


Diskonto utang obligasi yg belum diamortisasi (Rp. 62.567) (1/4/12 s/d
1/2/15)
Nilai buku utang obligasi yg ditebus Rp. 2.937.433,-
Harga penebusan (Rp. 3.600.000)
Kerugian dari penebusan obligasi (Rp. 662.567)
Berikut adalah ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat besarnya pembayaran
bunga, amortisasi diskonto utang obligasi, dan bunga terhutang atas sisa obligasi
yang tidak ditebus :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
1 Agst’12 Beban Bunga 110.000 -
Kas - 110.000
(40% x 5 juta x 11% : 12 bulan x 6
bulan)
7.361 -
Beban bunga - 7.361
Diskonto Utang Obligasi
(40% x Rp. 3.067 x 6 bulan)
31 6.134 -
Des’12 Beban Bunga - 6.134
Diskonto Utang Obligasi
(40% x Rp. 3.067 x 5 bulan)
91.667 -
Beban Bunga - 91.667
Utang Bunga
(40% x 5 Juta x 11% : 12 bulan x 5
bulan)

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
PT. Angin Ribut pada tanggal 1 Juni 2010 menerbitkan 10 lembar obligasi yang
memiliki nilai nominal Rp. 500.000,- per lembar. Besarnya tingkat suku bunga
nominal adalah 18% per tahun dan obligasi akan jatuh tempo dalam waktu 3
tahun. Bunga obligasi dibayarkan setahun dua kali, yaitu setiap tanggal 1 Juni dan
1 Desember. Keseluruhan obligasi tersebut pada tanggal 1 Juni 2010 dijual
dengan kurs 98. Pada tanggal 1 September 2012, sebanyak 4 lembar dari obligasi
tersebut ditebus kembali oleh PT. Angin Ribut dengan kurs 90, sedangkan sisanya
akan dilunasi pada saat jatuh tempo. PT. Angin Ribut melakukan amortisasi

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 140


diskonto/premiun utang obligasi dengan menggunakan metode garis lurus yang
dicatat bersamaan dengan tanggal pembayaran bunga.
Diminta : buatlah ayat jurnal untuk mencatat :
1. Penjualan 10 lembar obligasi pada tanggal 1 Juni 2010
2. Pembayaran bunga dan amortisasi diskonto/premiun utang obligasi selama
tahun 2010, termasuk ayat jurnal penyesuaian pada tanggal 31 Desember 2010.
3. Ayat jurnal balik atas beban bunga yang masih harus dibayar, pembayaran
bunga dan amortisasi diskonto/premiun utang obligasi, termasuk ayat jurnal
penyesuaian di tahun 2011.
4. Ayat jurnal balik atas beban bunga yang masih harus dibayar (1 Januari 2012),
serta pembayaran bunga dan amortisasi diskonto/premiun utang obligasi (1
Juni 2012).
5. Penebusan sebagian utang obligasi pada tanggal 1 September 2012,
pembayaran bunga dan amortisasi diskonto/premiun utang obligasi pada
tanggal 1 Desember 2012 serta ayat jurnal penyesuaian pada tanggal 31
Desember 2012.
6. Pelunasan utang obligasi pada saat jatuh tempo (1 Juni 2013).

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia.
6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga
7.Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 141


8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Hutang : kewajiban suatu badan usaha/perusahaan kepada pihak ketiga yang
dibayar dengan cara menyerahkan aktiva atau jasa dalam jangka waktu tertentu
sebagai akibat dari transaksi di masa lalu.
2. Hutang obligasi : utang jangka panjang yang diperoleh melalui Penjualan
surat-surat obligasi.
3. Kreditur : pihak (perorangan, organisasi, perusahaan atau pemerintah) yang
memiliki tagihan kepada pihak lain (pihak kedua) atas property atau layanan
jasa yang diberikan (biasanya dalam bentuk kontrak atau perjanjian) dimana
diperjanjikan bahwa pihak kedua tersebut akan mengembalikan property yang
nilainya besar.
4. Beban bunga : beban yang dibayarkan kepada nasabah atau pihak lain yang
berkaitan dengan kegiatan penghimpunan dana.
5. Nilai nominal : nilai intrinsik dari uang.
6. Amortisasi : pengurangan nilai aktiva tak berwujud, seperti merk dagang, hak
cipta, dan lain-lain, secara bertahap dalam jangka waktu tertentu pada setiap
periode akuntansi.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 142


PERTEMUAN 13:
PENDAPATAN MENURUT PERPAJAKAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharpakan mahasiswa mampu dan memahami akuntansi
komersial dan perpajakan seperti: pendapatan menurut akuntansi, menurut
perpajakan rekonsiliasi fiskal tentang pendapatan.

B. URAIAN MATERI
1. Definisi Pendapatan sesuai PSAK 23
Penghasilan didefinisikan dalam Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian
Laporan Keuangan sebagai peningkatan manfaat ekonomi selama periode
akuntansi dalam bentuk arus masuk atau peningkatan aset atau penurunan
liabilitas yang mengakibatkan kenaikan ekuitas, yang tidak berasal dari kontribusi
penanam modal. Penghasilan (income) meliputi pendapatan ( revenue) maupun
keuntungan (gain). Pendapatan adalah penghasilan yang timbul selama dalam
aktivitas normal entitas dan dikenal dengan bermacam-macam sebutan yang
berbeda seperti penjualan, penghasilan jasa (fees), bunga, dividen dan royalti.
Tujuan Pernyataan ini adalah mengatur perlakuan akuntansi atas pendapatan yang
timbul dari transaksi dan kejadian tertentu.
PSAK 23 mengakui adanya Penghasilan dengan menggunakan dasar waktu (
accrual basic):
a). Penjualan barang
Penjualan barang baik yang diproduksi sendiri untuk dijual atau barang yang
dibeli untuk dijual. Pendapatan dari penjualan barang diakui jika seluruh kondisi
pada penjualan barang memenuhi syarat atau kondisi sebagai berikut :
1). Entitas telah memindahkan resiko dan manfaat kepemilikan barang secara
signifikan kepada pembeli.
2). Entitas tidak lagi melanjutkan pengelolaan yang biasanya terkait dengan
kepemilikan atas barang ataupun melakukan pengendalian efektif atas barang
yang dijual.
3). Jumlah pendapatan dapat diukur dengan handal.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 143


4). Kemungkinan besar manfaat ekonomi yang terkait dengan transaksi tersebut
akan mengalir ke entitas.
5). Biaya yang terjadi atau akan terjadi sehubungan transaksi penjualan tersebut
dapat diukur secara handal.
b). Penjualan jasa
Pelaksanaan tugasyang telah disepakati ruang lingkup dan bentuk penyerahannya
oleh kedua belah piahk selama suatu periode waktu kerja. Penjualan jasa dapat di
estimasi secara handaljika memenuhi kriteria sebagai berikut :
1). Jumlah pendapatan dapat diukur secara handal.
2). Kemungkinan besar manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksi penjualan
jasa akan mengalir ke entitas. Tetapi jika ketidakpastian timbul atas kolektibilitas
piutang maka jumlah tidak tertagih atau jumlah pemulihan yang kemungkinannya
tidak lagi besar diakui sebagai beban piutang tak tertagih sebagai penyesuaian
terhadap pendapatan dari penjualan.
3). Tingkat penyelesaian dari suatu transaksi pada akhir pelaporan dapat diukur
secara handal.
4). Biaya yang timbul untuk transaksi dan biaya untuk menyelesaikan transaksi
tersebut dapat diukur secara handal.
c). Bunga, royalti, dan diviiden
Bunga, Penggunaan aset entitas oleh pihak yang menghasilkan bunga. Royalti,
penggunaan asset jangka panjang entitas seperti paten, merek dagang, hak cipt.
Dividen, distribusi laba pemegang saham sesuai proporsi kepemilikan.
Pendapatan bunga, royalti, deviden diakui :
1). Jika manfaat ekonomi transaksi tersebut kemungkinan besar akan mengalir
pada entitas. Tetapi jika ketidakpastian timbul atas kolektibilitas piutang maka
jumlah tidak tertagih atau jumlah pemulihan yang kemungkinannya tidak lagi
besar diakui sebagai beban piutang tak tertagih sebagai penyesuaian terhadap
pendapatan dari bunga, royalti dan dividen.
2). Jika pendapatan dapat diukur dengan handal. Tetapi tidak mengatur
pendapatan tentang:
aa). Perjanjian sewa, (PSAK 30 (revisi 2007).
bb). Dividen dari investasi dengan metode ekuitas, (PSAK 15 (Revisi2009).

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 144


cc). Kontrak asuransi, (PSAK 28, 36)
dd). Perubahan nilai wajar dari aset dan liabilitas keuangan atau pelepasannya,
(PSAK 55 (revisi 2006).
ee). Perubahaan nilai aset lancar lain
ff). Ekstraksi hasil tambang, (PSAK 33)
2. Pengukuran
a). Pendapatan diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima atau dapat
diterima.
b). Diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima atau dapat diterima dan
dikurangi diskon atau rabat.
c). Jika pendapatan ditangguhkan,nilai wajar ditentukan dengan mendiskontokan
arus kas yang akan diterima dengan tingkat bunga tersirat (imputed).
d). Pertukaran barang serupa tidak dianggap transaksi yang menghasilkan
pendapatan menghasilkan pendapatan.
e). Pertukaran tidak serupa dianggap transaksi yang menghasilkan pendapatan.
2. Pendapatan Menurut Perpajakan.
Sesuai Pasal 4 (1) UU Nomor 36 tahun 2008 objek pajak adalah penghasilan yaitu
setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak,
baik yang berasal dari Indonesia maupun dari luar Indonesia, yang dapat dipakai
untuk konsumsi atau untuk menambah kekayaan Wajib Pajak yang bersangkutan,
dengan nama dan dalam bentuk apa pun. Berikut adalah apa saja yang termasuk
dalam objek pajak menurut pasal 4 ayat 1 UU No. 36 Tahun 2008 :
a). Penggantian atau imbalan berkenaan dengan pekerjaan atau jasa yang diterima
atau diperoleh termasuk gaji, upah, tunjangan, honorarium, komisi, bonus,
gratifikasi, uang pensiun atau imbalan dalam bentuk lainnya kecuali ditentukan
lain dalam Undang-Undang Pajak Penghasilan;
b). Hadiah dari undian atau pekerjaan atau kegiatan dan penghargaan
c). Laba usaha
d). Keuntungan karena penjualan atau karena pengalihan harta termasuk:
Keuntungan karena pengalihan harta kepada perseroan, persekutuan, dan badan
lainnya sebagai pengganti saham atau penyertaan modal Keuntungan yang
diperoleh perseroan, persekutuan, dan badan lainnya karena pengalihan harta

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 145


kepada pemegang saham, sekutu atau anggota Keuntungan karena likuidasi,
penggabungan, peleburan, pemekaran, pemecahan atau pengambilalihan usaha
Keuntungan karena pengalihan harta berupa hibah, bantuan atau sumbangan,
kecuali yang diberikan kepada keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus satu
derajat, dan badan keagamaan atau badan pendidikan atau badan sosial atau
pengusaha kecil.
e). Penerimaan kembali pembayaran pajak yang telah dibebankan sebagai biaya
f). Bunga termasuk premium, diskonto dan imbalan karena jaminan pengembalian
utang
g). Dividen dengan nama dan dalam bentuk apapun, termasuk dividen dari
perusahaan asuransi kepada pemegang polis dan pembagian sisa hasil usaha
koperasi
h). Royalty atau imbalan atas penggunaan hak
i). Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta
j). Penerimaan atau perolehan pembayaran berkala
k). Keuntungan karena pembebasan utang, kecuali sampai dengan jumlah tertentu
yang ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah
l). Keuntungan karena selisih kurs mata uang asing
m). Selisih lebih karena penilaian kembali aktiva
n). Premi asuransi
o). Iuran yang diterima atau diperoleh perkumpulan dari anggotanya yang terdiri
dari WP yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas.
p). Tambahan kekayaan netto yang berasal dari penghasilan yang belum
dikenakan pajak.
q). Penghasilan dari usaha berbasis syariah.
r). Imbalan bunga sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang yang mengatur
mengenai Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan.
3. Menurut Pajak Penghasilan Pasal 4 ayat (2) UU No. 36 tahun 2008 yang
ternasuk penghasilan Final adalah pajak atas penghasilan sebagai berikut:
a). penghasilan berupa bunga deposito dan tabungan lainnya, bunga obligasi dan
surat utang negara, dan bunga simpanan yang dibayarkan oleh koperasi kepada
anggota koperasi orang pribadi;

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 146


b). penghasilan berupa hadiah undian;
c). penghasilan dari transaksi saham dan sekuritas lainnya, transaksi derivatif yang
diperdagangkan di bursa, dan transaksi penjualan saham atau pengalihan
penyertaan modal pada perusahaan pasangannya yang diterima oleh perusahaan
modal ventura;
d). penghasilan dari transaksi pengalihan harta berupa tanah dan/atau bangunan,
usaha jasa konstruksi, usaha real estate, dan persewaan tanah dan/atau bangunan;
dan
e). penghasilan tertentu lainnya, yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Pemerintah.
4. Menurut pasal 4 ayat 3 UU No. 36 Tahun 2008 yang tidak termasuk Objek
Pajak adalah :
a). Bantuan atau sumbangan termasuk zakat yang diterima oleh badanamil zakat
atau lembaga amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh Pemerintah dan para
penerima zakat yang berhak atau sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi
pemeluk agama yang diakui di Indonesia
b). Harta hibahan yang diterima oleh keluarga sedarah dalam garis keturunan
lurus satu derajat, dan oleh badan keagamaan atau badan pendidikan atau badan
sosial atau pengusaha kecil termasuk koperasi atau orang pribadi yang
menjalankan usaha mikro dan kecil yang ketentuannya diatur dengan atau
berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan
c). Warisan
d). Harta termasuk setoran tunai yang diterima oleh badan sebagai pengganti
saham atau sebagai pengganti penyertaan modal
e). Penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa yang
diterima atau diperoleh dalam bentuk natura dan atau kenikmatan dari Wajib
Pajak atau Pemerintah, kecuali yang diberikan oleh bukan Wajib Pajak, wajib
Pajak yang dikenakan pajak secara final atau Wajib Pajak yang menggunakan
norma penghitungan khusus (deemed profit) sebagaimana dimaksud dalam Pasal
15 UU PPh

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 147


f). Pembayaran dari perusahaan asuransi kepada orang pribadi sehubungan
dengan asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi
dwiguna dan asuransi beasiswa
g). Dividen atau bagian laba yang diterima atau diperoleh perseroan terbatas
sebagai Wajib Pajak Dalam Negeri, koperasi, BUMN atau BUMD dari
penyertaan modal pada badan usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan
di Indonesia
h). Iuran yang diterima atau diperoleh dana pensiun yang pendiriannya telah
disahkan oleh Menteri Keuangan , baik yang dibayar oleh pemberi kerja
maupun pegawai
i). Penghasilan dari modal yang ditanamkan oleh dana pensiun dalam bidang
tertentu yang ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan
j. Bagian laba yang diterima atau diperoleh anggota dari perseroan komanditer
yang modalnya tidak terbagi atas saham-saham, persekutuan, perkumpulan,
firma dan kongsi, termasuk pemegang unit penyertaan kontrak investasi
kolektif
k). Penghasilan yang diterima atau diperoleh perusahaan modal ventura berupa
bagian laba dari badan pasangan usaha yang didirikan dan menjalankan usaha
atau kegiatan di Indonesia
l). Beasiswa yang memenuhi persyaratan tertentu yang ketentuannya diatur
lebih lanjut dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan
m). Sisa lebih yang diterima atau diperoleh badan atau lembaga nirlaba yang
bergerak dalam bidang pendidikan dan/atau penelitian dan pengembangan,
yang telah terdaftar pada instansi yang membidanginya, yang ditanamkan
kembali dalam bentuk sarana dan prasarana kegiatan bidang pendidikan
dan/atau penelitian dan pengembangan, dalam jangka waktu paling lama 4
(empat) tahun sejak diperolehnya sisa lebih tersebut
n). Bantuan atau santunan yang dibayarkan oleh Badan Peenyelenggara
Jaminan Sosial kepada Wajib Pajak tertentu, yang ketentuannya diatur lebih
lanjut dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 148


5.Rekonsiliasi Pendapatan
Rekonsiliasi dilakukan untuk menghilangkan perbedaan antara laporan keuangan
komersial yang berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan dan laporan keuangan
fiskal yang dibuat berdasarkan ketentuan peraturan perundangundangan
perpajakan. Perbedaan antara laba akuntansi pada laporan keuangan kornersial
dengan penghasilan kena pajak pada laporan keuangan fiskal dapat diidentifikasi
sebagai perbedaan tetap (permanent differences) dan perbedaan temporer
(temporary differences). Disebut perbedaan perrnanen karena akurnulasi
perbedaan tersebut akan tetap ada sampai waktu yang tidak terhingga, sedangkan
dalam perbedaan temporer akan terjadi sating eliminasi antar tahun-tahun fiskal,
sehingga tidak ada perbedaan lagi. ecara rinci perbedaan permanen dan perbedaan
temporer diuraikan pada paragraf di bawah ini. Untuk Pendapatan.
a). Beda Tetap
Bagi akuntansi keuangan rnerupakan penghasilan, tetapi bagi fiskus penghasilan
tersebut bukan rnerupakan penghasilan (bukan objek pajak) atau merupakan
penghasilan yang ditangguhkan pengenaan pajaknya. Misalnya :
1). Penghasilan yang tidak termasuk objek pajak, sesuai pasal 4 ayat (3) UU PPh.
aa). bunga Deposito berjangka dan tabungan lainnya yang diatur dalam PP No.51
tahun 1994.
bb). Pemberian saham bonus yang dilakukan tanpa penyetoran yang berasal dari
kapitalisasi agio saham baru dan revaluasi aktiva tetap sesuai penjelasan pasal 4
ayat (1) hutuf (g) UU PPh.
b). Beda Waktu (Temporary)
1). Penghasilan yang berdasarkan akuntansi pajak sudah merupakan penghasilan
yang sudah dapat dikenakan pajak, tetapi berdasarkan akuntansi keuangan
merupakan penghasilan yang masih akan diterima.
2). Penghasilan yang berdasarkan akuntansi pajak sudah merupakan penghasilan
yang sudah dikenakan pajak, tetapi berdasarkan akuntansi keuangan merupakan
penghasilan yang diterima di muka.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
1. Jelaskan pengertian pendapatan sesuai PSAK 23 ?

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 149


2. Jelaskan pengertian pendapatan menurut UU Nomor 36 Tahun 2008 ?
3. Jelaskan mengenai rekonsiliasi pendapatan ?

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga
7.Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Pendapatan : jumlah uang yang diterima oleh perusahaan dari aktivitasnya,
kebanyakan dari Penjualan produk dan/atau jasa kepada pelanggan.
2. Pengukuran pendapatan : merupakan hasil imbalan terhadap adanya
penyerahan barang atau jasa yang telah di produksi dalam operasi perusahaan.
3. Rekonsiliasi pendapatan dan bagi hasil : laporan yang menyajikan
rekonsiliasi antara pendapatan bank yang menggunakan dasar akrual dengan
pendapatan dibagi hasilkan kepada pemilik dana yang menggunakan dasar kas.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 150


PERTEMUAN 14: BIAYA MENURUT PERPAJAKAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami akuntansi
komersial dan perpajakan seperti: biaya menurut akuntansi, menurut perpajakan,
dan rekonsiliasi fiskal tentang biaya.

B. URAIAN MATERI
Setiap perusahaan baik itu dibidang industri, dagang serta jasa pasti tujuan
utamanya adalah mencari keuntungan yang memadai. Pada setiap periode
akuntansi perusahaan pada umumnya akan membuat laporan keuangan.
Berdasarkan laporan yang dibuat, pihak-pihak yang berkepentingan dalam
perusahaan dapat melihat posisi keuangan perusahaan dan pihak manajemen dapat
mengambil kebijakan - kebijakan guna kelangsungan perusahaan untuk
kedepannya.Dalam akuntansi pendapatan permasalahan utama adalah pada saat
pengakuan itu diakui. Permasalahan ini akan terus muncul bila terjadi transaksi
yang berhubungan dengan pendapatan. Pengakuan perlu dilakukan pada saat yang
tepat atas suatu kejadian ekonomi yang menghasilkan pendapatan. Jumlah
pendapatan yang dihasilkan perusahaan harus diukur dengan pasti. Jika
perusahaan keliru dalam menentukan pendapatan maka akan mengakibatkan salah
dalam pengambilan keputusan.
Seperti diketahui bersama bahwa alat ukur kinerja Perusahaan salah satunya
dengan melihat instrumen- instrumen dalam Laporan Keuangan. Dengan melihat
pos – pos dalam neraca atau Laba Rugi. Dalam Laba Rugi Perlu disusunsecara
benar dan tepat dengan menandingkan antara Pendapatan dan Biaya dalam satu
periode Laporan. Karena sistem yang kita gunakan adalah Accrual Basis. Untuk
itu itu kita harus benar – benar melihat unsur pembentuk dalam Laba – Rugi
dimana, unsur pembentuk terdiri dari Pendapatan dan Biaya.
1. Biaya dan Beban
Terdapat perbedaan antara Biaya dan Beban, berikut pembahasannya:

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 151


a). Menghasilkan Pendapatan
1). Cost : adalah Pengetahuan untuk mendapatkan harta / barang / jasa dengan
harapan mendapatkan pendapatan / penghasilan. Contoh : Peralatan digunakan
untuk mengoperasikan perusahaan dalam rangka memperole keuntungan.
2). Expenses :adalah Biaya yang kita keluarkan karena :
Penyusutan. Contoh : Accumulation Depre. Machine
Sudah kita nikmati.Contoh : elektrik expense,water expense,
b). Manfaat
Biaya adalah suatu nilai tukar prasyarat atau pengorbanan yang dilakukan untuk
memperoleh suatu manfaat, dimana periodenya lebih dari satu tahun.
Beban adalah penurunan manfaat ekonomi dalam suatu periode akuntansi dalam
bentuk arus keluar aktiva atau terjadinya kewajiban yang mengakibatkan
penurunan ekuitas yang tidak menyangkut pada pembagian kepada penanam
modal.
c). Letak di Laporan Keuangan :
Biaya, di neraca (Belum terpakai, biaya-biaya yang dianggap akan memberi
manfaat dimasa yang akan datang, berupa aktiva) Misal : Sewa Dibayar Dimuka
Beban, di laporan laba-rugi (Pengeluaran/Biaya yang telah terpakai dan tidak
dapat memberikan manfaat lagi dimasa yang akan datang) Misal : Beban Sewa
d). Periode Akuntansi :
Biaya periodenya lebih dari satu tahun, merupakan pengeluaran modal (capital
expenditure).Beban periodenya kurang dari satu tahun, merupakan pengeluaran
pendapatan (revenue expenditure)
e). Jumlah Rupiah Yang Dikeluarkan :
Biaya, Jumlah rupiah yang dikeluarkan dalam jumlah yang besar. Beban, Jumlah
rupiah yang dikeluarkan relatif kecil.
f). Kasus :
Pada awal bulan tanggal 2 Januari 2009, PT. ABC membayar uang sewa kantor
sebesar Rp. 800.000 untuk dua bulan dimuka. Pengeluaran (cost) ini merupakan
suatu “aktiva” yang berupa “hak untuk menempati kantor selama dua bulan.”
Setiap hari berlalu dalam bulan tersebut sebagian dari masa pakai harta tadi telah

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 152


terpakai dan menjadi beban (expense). Pada tanggal 31 Januari 2009 separuhnya
telah terpakai sebesar Rp. 400.000 dan harus diperlakukan sebagai beban.
g). Jurnalnya :
Beban Sewa Rp. 400.000,- -
Sewa Dibayar Dimuka - Rp. 400.000,-
Perkiraan sewa dibayar dimuka sekarang mempunyai saldo Rp. 400.000 yang
mencerminkan pembayaran dimuka untuk selama satu bulan. Perkiraan beban
sewa mencerminkan pengeluaran Rp. 400.000 untuk bulan tersebut. Contoh
biaya, perusahaan membeli sebuah mobil. Tujuan mobil dibeli adalah untuk
meningkatkan aktivitas pengiriman barang ke pelanggan, sehingga dapat
menghasilkan pendapatan yang berlipat ganda bagi perusahaan. Contoh beban,
perusahaan membayar bunga atas pinjaman berupa uang di bank maritim.
Perusahaan melakukan pembayaran bunga karena menerima manfaat berupa
penggunaan sumber daya berupa uang pinjaman yang diberikan kepada bank
maritim. Membayar bunga pinjaman tidak ada sangkut pautnya dengan usaha
perusahaan dalam meningkatkan pendapatan namun lebih diklarifikasikan sebagai
kewajiban perusahaan. Penjelasan tambahan, biaya kas dan setara kas. Kas adalah
bentuk fisik dari uang. Sedangkan setara kas adalah bentuk fisik atau nonfisik
yang bisa disetarakan dengan uang. Misalnya, pembelian mobil dengan
menggunakan check bank perusahaan. Definisi lainnya, bahwa biaya didefinisikan
sebagai pengorbanan untuk memperoleh barang atau jasa. Biaya yang
menghasilkan manfaat dimasa akan datang dicatat sebagai aset dalam laporan
perubahan posisi keuangan perusahaan (dahulu disebut neraca), sedangkan beban
didefinisikan manfaat yang dirasakan oleh perusahaan akibat pengeluaran biaya
yang terjadi. Contoh biaya, perusahaan membeli mobil. Mobil mempunyai masa
manfaat lebih dari 10 tahun. Maka mobil dapat diklarifikasikan sebagai aset
(rincian, dalam aset, mobil dikatagorikan sebagai aset tetap, karena mempunyai
masa manfaat lebih dari 1 periode akuntansi). Contoh beban, ketika membeli
mobil, perusahaan harus mengeluarkan biaya – biaya untuk merasakan manfaat
atas pembelian mobil tersebut. seperti pembelian bahan bakar dan perawatan.
Pembelian bahan bakar dan perawatan atas mobil tersebut itulah yang dikatakan
sebagai beban.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 153


2. Pengukuran
a). Meskipun ada berbagai dasar pengukuran namun dalam praktik dasar paling
banyak digunakan untuk mengukur biaya adalah biaya historis. Dasar pengukuran
tersebut antara lain:
1). Biaya Historis
2). Biaya Masuk Terkini
3). Setara Kas
Biaya pada umumnya diakui bilamana salah satu dari dua kriteria berikut dipenuh
(SFAC No.5):
aa). Konsumsi manfaat
Biaya diakui bilamana manfaat ekonomik yang dikuasai suatu entitas telah
dimanfaatkan atau dikonsumsi dalam pengiriman atau pembuatan barang,
penyerahan atau pelaksanaan jasa, atau kegiatan lain yang merepresentasikan
operasi utama atau sentral entitas tersebut.
bb). Lenyapnya atau berkurangnya manfaat masa datang
Biaya diakui bilamana aset yang telah diakui sebelumnya diperkirakan telah
berkurang manfaat ekonomiknya atau tidak lagi mempunyai manfaat ekonomi.
3.Biaya Menurut Perpajakan.
a). Besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk
usaha tetap, ditentukan berdasarkan penghasilan bruto dikurangi biaya untuk
mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan, termasuk.
1). Biaya yang secara langsung atau tidak langsung berkaitan dengan kegiatan
usaha, antara lain:
aa). Biaya pembelian bahan.
bb). Biaya berkenaan dengan pekerjaan atau jasa termasuk upah, gaji, honorarium,
bonus, gratifikasi, dan tunjangan yang diberikan dalam bentuk uang.
cc). Bunga, Sewa, dan Royalti.
dd). Biaya perjalanan.
ee). Biaya pengolahan limbah.
ff). Premi asuransi.
gg). Biaya promosi dan penjualan yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan.
hh). Biaya administrasi, dan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 154


ii). Pajak kecuali Pajak Penghasilan.
jj). Penyusutan atas pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud dan amortisasi
atas pengeluaran untuk memperoleh hak dan atas biaya lain yang mempunyai
masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 dan
Pasal 11A.
kk).Iuran kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri
Keuangan.
ll). Dikerugian karena penjualan atau pengalihan harta yang dimiliki dan
digunakan dalam perusahaan atau yang dimiliki untuk mendapatkan, menagih,
dan memelihara penghasilan.
mm). Kerugian selisih kurs mata uang asing.
nn). Biaya penelitian dan pengembangan perusahaan yang dilakukan di Indonesia;
oo). Biaya beasiswa, magang, dan pelatihan.
pp). Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih dengan syarat:
qq). Telah dibebankan sebagai biaya dalam laporan laba rugi komersial;
rr). Wajib Pajak harus menyerahkan daftar piutang yang tidak dapat ditagih
kepada Direktorat Jenderal Pajak; dan
ss). Telah diserahkan perkara penagihannya kepada Pengadilan Negeri
atauinstansi pemerintah yang menangani piutang negara; atau adanya perjanjian
tertulis mengenai penghapusan piutang/pembebasan utang antara kreditur dan
debitur yang bersangkutan; atau telah dipublikasikan dalam penerbitan umum atau
khusus; atau adanya pengakuan dari debitur bahwa utangnya telah dihapuskan
untuk jumlah utang tertentu;
tt). Syarat sebagaimana dimaksud pada angka 3 tidak berlaku untuk penghapusan
piutang tak tertagih debitur kecil sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1)
huruf k; yang pelaksanaannya diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan
Peraturan Menteri Keuangan;
uu). Sumbangan dalam rangka penanggulangan bencana nasional yang
ketentuannya diatur dengan Peraturan Pemerintah;
ww). Sumbangan dalam rangka penelitian dan pengembangan yang dilakukan di
Indonesia yang ketentuannya diatur dengan Peraturan Pemerintah;

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 155


yy). Biaya pembangunan infrastruktur sosial yang ketentuannya diatur dengan
Peraturan Pemerintah;
xx). Sumbangan fasilitas pendidikan yang ketentuannya diatur dengan
Peraturan Pemerintah; dan
zz). Sumbangan dalam rangka pembinaan olahraga yang ketentuannya diatur
dengan Peraturan Pemerintah.
aaa). Apabila penghasilan bruto setelah pengurangan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) didapat kerugian, kerugian tersebut dikompensasikan dengan
penghasilan mulai tahun pajak berikutnya berturut-turut sampai dengan 5
(lima) tahun.
bbb). Kepada orang pribadi sebagai Wajib Pajak dalam negeri diberikan
pengurangan berupa Penghasilan Tidak Kena Pajak sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 7. Pasal 9 UU No. 36 tahun 2008.
ccc). Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak
dlam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan.
ddd). Pembagian laba dengan nama dan dalam bentuk apapun seperti dividen,
termasuk dividen yang dibayarkan oleh perusahaan asuransi kepada pemegang
polis, dan pembagian sisa hasil usaha koperasi;
eee). Biaya yang dibebankan atau dikeluarkan untuk kepentingan pribadi
pemegang saham, sekutu, atau anggota.
fff). Pembentukan atau pemupukan dana cadangan, kecuali:
1). Cadangan piutang tak tertagih untuk usaha bank dan badan usaha lain yang
menyalurkan kredit, sewa guna usaha dengan hak opsi, perusahaan pembiayaan
konsumen, dan perusahaan anjak piutang;
2). Cadangan untuk usaha asuransi termasuk cadangan bantuan sosial yang
dibentuk oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial;
3). Cadangan penjaminan untuk Lembaga Penjamin Simpanan;
4). Cadangan biaya reklamasi untuk usaha pertambangan;
5). Cadangan biaya penanaman kembali untuk usaha kehutanan; dan
6). Cadangan biaya penutupan dan pemeliharaan tempat pembuangan limbah
industri untuk usaha pengolahan limbah industri, yang ketentuan dan syarat-
syaratnya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan;

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 156


7). Premi asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi
dwiguna, dan asuransi bea siswa, yang dibayar oleh Wajib Pajak orang pribadi,
kecuali jika dibayar oleh pemberi kerja dan premi tersebut dihitung sebagai
penghasilan bagi Wajib Pajak yang bersangkutan;
8). Penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa yang
diberikan dalam bentuk natura dan kenikmatan, kecuali penyediaan makanan
dan minuman bagi seluruh pegawai serta penggantian atau imbalan dalam
bentuk natura dan kenikmatan di daerah tertentu dan yang berkaitan dengan
pelaksanaan pekerjaan yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri
Keuangan;
9). Jumlah yang melebihi kewajaran yang dibayarkan kepada pemegang saham
atau kepada pihak yang mempunyai hubungan istimewa sebagai imbalan
sehubungan dengan pekerjaan yang dilakukan;
10). Harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a dan huruf b, kecuali
sumbangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (1) huruf i sampai
dengan huruf m serta zakat yang diterima oleh badan amil zakat atau lembaga
amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah atau sumbangan
keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia,
yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh
pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan
Pemerintah;
11).Pajak Penghasilan;
12). Biaya yang dibebankan atau dikeluarkan untuk kepentingan pribadi Wajib
Pajak atau orang yang menjadi tanggungannya;
13). Gaji yang dibayarkan kepada anggo ta persekutuan, firma, atau perseroan
komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham;
14). Sanksi administrasi berupa bunga, denda, dan kenaikan serta sanksi pidana
berupa denda yang berkenaan dengan pelaksanaan perundang-undangan di
bidang perpajakan.
15). Pengeluaran untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan
yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun tidak dibolehkan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 157


untuk dibebankan sekaligus, melainkan dibebankan melalui penyusutan atau
amortisasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 atau Pasal 11A.
4. Rekonilisasi Biaya.
Rekonsiliasi dilakukan untuk menghilangkan perbedaan antara laporan keuangan
komersial yang berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan dan laporan keuangan
fiskal yang dibuat berdasarkan ketentuan peraturan perundangundangan
perpajakan Perbedaan antara laba akuntansi pada laporan keuangan kornersial
dengan penghasilan kena pajak pada laporan keuangan fiskal dapat diidentifikasi
sebagai perbedaan tetap (permanent differences) dan perbedaan temporer
(temporary differences). Disebut perbedaan perrnanen karena akurnulasi
perbedaan tersebut akan tetap ada sampai waktu yang tidak terhingga, sedangkan
dalam perbedaan temporer akan terjadi sating eliminasi antar tahun-tahun fiskal,
sehingga tidak ada perbedaan lagi. Secara rinci perbedaan permanen dan
perbedaan temporer diuraikan pada paragraf di bawah ini. Untuk Pendapatan.
5. Beda Tetap.
a). Bagi akuntansi keuangan sudah merupakan pengeluaran, tetapi bagi akuntansi
pajak pengeluaran tersebut tidak dapat dikurangkan sebagai biaya. Hal ini seperti
yang diatur dalam pasal9 ayat (1) dan ayat (2) UU PPh.
b). Bagi akuntansi keuangan tidaklbelum merupakan biaya, tetapi bagi akuntansi
pajak pengeluaran tersebut dapat dikurangkan sebagai biaya.
6. Beda Waktu (Temporary)
a). Beban atau pengeluaran yang berdasarkan akuntansi pajak sudah dapat
dikurangkan sebagai biaya, tetapi berdasarkan akuntansi keuangan merupakan
beban atau pengeluaran yang dibayar dimuka.
b). Beban atau pengeluaran yang berdasarkan akuntansi pajak sudah dapat
dikurangkan sebagai biaya, tetapi berdasarkan akuntansi keuangan merupakan
beban atau pengeluaran yang masih akan dibayar.
Perbedaan tersebut umumnya merupakan perbedaan antara metode penyusutan
dan amortisasi komersial dengan ketentuan peraturan perundang undangan
perpajakan dan metode penilaian persediaan komersial dan ketentuan peraturan
perundang-undangan perpajakan, penghapusan piutang tidak tertagih yang nyata-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 158


nyata tidak dapat ditagih dan bukan taksiran piutang tidak tertagih berdasarkan
persentase tertentu atau cara-cara lain.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS.
1. Jelaskan pengertian biaya sesuai PSAK 23?
2. Jelaskan pengertian biaya menurut UU Nomor 36 Tahun 2008 :
3. Jelaskan mengenai rekonsiliasi biaya ?

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
7. Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
8. Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak.
Jakarta: Penerbit Erlangga
9. Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
10. Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang
Perubahan ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan
Umum dan tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Biaya : semua pengorbanan yang perlu dilakukan untuk suatu proses produksi,
yang dinyatakan dengan satuan uang menurut harga pasar yang berlaku baik
yang sudah terjadi maupun yang akan terjadi.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 159


2. Biaya tetap : sebagai pengeluaran yang tidak berubah sebagai fungsi dari
aktivitas suatu bisnis dalam periode yang sama.
3. Biaya Variabel : jumlah marjinal terhadap semua unit yang diproduksi.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 160


PERTEMUAN 15:
TRANSAKSI DENGAN MATA UANG ASING

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami akuntansi
komersial dan perpajakan seperti: transaksi dengan mata uang asing menurut
akuntansi dan menurut perpajakan.

B. URAIAN MATERI
1. Transaksi dengan mata uang asing menurut akuntansi
Saat ini banyak perusahaan baik besar maupun kecil bergantung pada pasar
internasional dalam kegiatan jual beli produk dan jasa. Dengan harapan dengan
masuknya sebuah perusahaan tersebut pada pasar internasional, para pengusaha
akan dapat meningkatkan dan mengembangkan usaha dan tentu saja going
concern perusahaan. Hampir setiap hari di media memuat berita tentang mengenai
dampak kegiatan ekspor dan impor pad perekonomian Indonesia serta pengaruh
aliran modal antarnegara di dunia.
Perusahaan yang beroperasi di pasar internasional dipengaruhi oleh bisnis normal
yaitu seperti kurangnya permintaan atas produk mereka di pasar luar negeri, unjuk
rasa buruh, dan transportasi yang tertunda dalam pengiriman produk mereka
kepada pelanggan mereka yang diluar negeri. Disamping itu perusahaan juga
dapat mengalami resiko mata uang asing ketika melakukan transaksi dalam mata
uang lain. Sebagai contoh, jika perusahaan Indonesia memperoleh mesin secara
kredit dari perusahaan Jepang, perusahaan Jepang tersebut mungkin
mengharuskan pembayaran dalam Yen Jepang. Ini berarti perusahaan Indonesia
tersebut terkadang harus menggunakan pedagang mata uang asing atau bank
untuk menukarkan rupiah ke Yen Jepang untuk membeli mesin yang akan dibeli.
Selama proses tersebut perusahaan Indonesia dapat mengalami keuntungan atau
kerugian kurs dari fluktuasi dalam nilai relatif terhadap Yen Jepang. Beberapa
faktor yang mempengaruhi keputusan penggunaan mata uang mencakup tingkat
familier mata uang asing, potensi keuntungan dan kerugian yang ditimbulkan oleh
kurs, nasionalisme, dan kepraktisan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 161


a). Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan 10
1). Pengaruh Perubahan Kurs Valuta Asing
Tujuan dari Pernyataan ini menjelaskan bagaimana memasukkan transaksi dalam
valuta asing dan kegiatan usaha luar negeri ke dalam laporan keuangan entitas dan
bagaimana menjabarkan laporan keuangan ke dalam mata uang
penyajian. Pernyataan ini diterapkan pada:
aa). Akuntansi transaksi dan saldo dalam valuta asing, kecuali transaksi dan saldo
derivatif yang termasuk dalam ruang lingkup PSAK 55: Instrumen Keuangan:
Pengakuan dan Pengukuran.
bb). Penjabaran hasil dan posisi keuangan dari kegiatan usaha luar negeri yang
termasuk dalam laporan keuangan entitas dengan cara konsolidasi atau metode
ekuitas; dan
cc). Penjabaran hasil dan posisi keuangan suatu entitas ke dalam mata uang
penyajian. Mata uang fungsional adalah mata uang pada lingkungan ekonomi
utama dimana entitas beroperasi, sedangkan mata uang penyajian adalah mata
uang yang digunakan dalam penyajian laporan keuangan. Pada pengakuan awal,
transaksi valuta asing dicatat dalam mata uang fungsional. Jumlah valuta asing
dihitung ke dalam mata uang fungsional dengan kurs spot antara mata uang
fungsional dan valuta asing pada tanggal transaksi.
Pada akhir setiap periode pelaporan:
a). Pos moneter valuta asing dijabarkan menggunakan kurs penutup.
b). Pos nonmoneter yang diukur dalam biaya historis dalam valuta asing
dijabarkan menggunakan kurs pada tanggal transaksi, dan
c). Pos nonmoneter yang diukur pada nilai wajar dalam valuta asing dijabarkan
menggunakan kurs pada tanggal ketika nilai wajar diukur.
Entitas mengungkapkan:
a). Jumlah selisih kurs yang diakui dalam laba rugi, kecuali untuk selisih kurs
yang timbul pada instrumen keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laba
rugi sesuai dengan PSAK 55: Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran,
dan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 162


b). Selisih kurs neto yang diakui dalam penghasilan komprehensif lain dan
diakumulasikan dalam komponen ekuitas yang terpisah, serta rekonsiliasi selisih
kurs tersebut pada awal dan akhir periode. Entitas menerapkan Pernyataan ini
untuk periode tahun buku yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2012.
Penerapan dini diperkenankan. Jika entitas menerapkan Pernyataan ini untuk
periode tahun buku yang dimulai sebelum tanggal 1 Januari 2012, maka fakta
tersebut diungkapkan. Transaksi dalam mata uang asing adalah transaksi yang
didenominasi atau membutuhkan penyelesaian dalam suatu mata uang asing,
termasuk transaksi yang timbul ketika suatu perusahaan:
a). Membeli atau menjual barang atau jasa yang harganya didenominasi dalam
suatu mata uang asing.
b). Meminjam (utang) atau meminjamkan (piutang) dana yang didenominasi
dalam suatu mata uang asing.
c). Menjadi pihak untuk suatu perjanjian dalam valuta asing yang belum
terlaksana, atau
d) Memperoleh atau melepaskan asset, dan menimbulkan atau melunasi
kewajiban yang didenominasi dalam suatu mata uang asing.
b). Aktivitas perusahaan yang menyangkut valuta asing (foreign activities)
ada 2, yaitu:
1). Melakukan transaksi dalam mata uang asing Suatu perusahaan dalam kegiatan
operasionalnya seringkali melakukan kegiatan yang menggunakan valuta asing,
hal ini diatur dalam PSAK No. 10. Misalnya melakukan ekspor, impor,
melakukan pinjaman luar negeri, dan menutup kontrak berjangka dalam valuta
asing.
2). Memiliki Kegiatan usaha luar negeri (foreign operations) Pada perusahaan
multinasional yang memiliki anak perusahaan atau cabang di luar negeri, laporan
keuangannya harus dijabarkan dalam mata uang pelaporan perusahaan (rupiah),
hal ini diatur dalam PSAK No. 11. Aktivitas-aktivitas diatas mengakibatkan
timbulnya Laba atau Rugi Selisih Kurs.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 163


2. Pelaporan Pada Tanggal Neraca
Pada setiap tanggal neraca:
a). Pos moneter dalam mata uang asing dilaporkan ke dalam mata uang rupiah
dengan menggunakan kurs pada tanggal neraca, pos moneter adalah kas dan setara
kas, aktiva dan kewajiban yang akan diterima atau dibayar yang jumlahnya pasti
atau dapat ditentukaan.
b). Pos non moneter tidak boleh dilaporkan dengan menggunakan kurs tanggal
neraca tetapi tetap harus dilaporkan dengan mengghunakan kurs tanggal transaksi,
dan
c). Pos non moneter yang dinilai dengan nilai wajar dalam mata uang asing harus
dilaporkan dengan mengghunakan kurs yang berlaku pada saat nilai tersebut
ditentukan.
3. Pengakuan Laba Rugi Selisih Kurs
Selisih kurs timbul apabila terdapat perubahan kurs antara tanggal transaksi dan
tanggal penyelesain pos moneter yang timbul dari transaksi dalam mata uang
asing.
a). Bila timbulnya dan penyelesaian suatu transaksi berada dalam suatu periode
akuntansi yang sama, maka seluruh selisih kurs diakui dalam periode tersebut.
b). Jika timbulnya dan diselesaikannya suatu transaksi berada dalam beberapa
periode akuntansi, maka selisih kurs harus diakui untuk setiap periode akuntansi
dengan memperhitungkjan perubahan kurs untuk masing masing periode.
4. Transaksi dengan mata uang asing menurut perpajakan.
Menurut Pasal 4 (1) huruf l UU No. 36 tahun 2008, “Yang menjadi objek pajak
adalah penghasilan, yaitu setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima
atau diperoleh Wajib Pajak, baik yang berasal dari Indonesia maupun dari luar
Indonesia, yang dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk menambah kekayaan
Wajib Pajak yang bersangkutan, dengan nama dan dalam bentuk apa pun,
termasuk: keuntungan selisih kurs mata uang asing;” . Penjelasan Pasal:
Keuntungan yang diperoleh karena fluktuasi kurs mata uang asing diakui
berdasarkan sistem pembukuan yang dianut dan dilakukan secara taat asas sesuai
dengan Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku di Indonesia. Menurut Pasal 6
(1) Huruf e UU No. 36 tahun 2008. “Besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 164


Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap, ditentukan berdasarkan
penghasilan bruto dikurangi biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara
penghasilan, termasuk:
a). Kerugian selisih kurs mata uang asing;
Penjelasan Pasal: Kerugian karena fluktuasi kurs mata uang asing diakui
berdasarkan sistem pembukuan yang dianut dan dilakukan secara taat asas sesuai
dengan Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku di Indonesia. Dari ketentuan
diatas dapat disimpulkan bahwa:
1). Laba selisih kurs merupakan obyek pajak penghasilan dan kerugian selisih
kurs merupakan biaya yang dapat dikurangkan sebagai pengurang penghasilan
bruto.
2). Sejak berlakunya UU No. 36 tahun 2008, perlakuan selisih kurs menurut
akuntansi fiskal mengikuti ketentuan yang diatur dalam Standar Akuntansi
Keuangan.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
1. Jelaskan transaksi dengan mata uang asing menurut akuntansi ?
2. Jelaskan PSAK 10 mengenai kurs valuta asing ?
3. Jelaskan transaksi dengan mata uang asing menurut UU Nomor 36 Tahun
2008 ?

D. DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 165


6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga
7.Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Transaksi : suatu aktivitas perusahaan yang menimbulkan perubahan terhadap
posisi harta keuangan perusahaan, misalnya seperti menjual, membeli,
membayar gaji, serta membayar berbagai macam biaya yang lainnya.
2. Kurs : harga sebuah mata uang dari suatu negara yang diukur atau dinyatakan
dalam mata uang lainnya.
3. Valuta asing : mata uang yang dapat dipakai atau mudah diterima oleh banyak
Negara dalam perdagangan internasional.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 166


PERTEMUAN 16: REVALUASI ASET TETAP

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami akuntansi
komersial dan perpajakan seperti: revaluasi aset tetap menurut akuntansi dan
menurut perpajakan.

B. URAIAN MATERI
1. Revaluasi aset tetap menurut akuntansi
Dalam keadaan inflasi, dimana harga-harga barang secara keseluruhan mengalami
kenaikan, maka nilai buku dari aktiva/aset yang dimiliki perusahaan dipandang
tidak relevan lagi.Bukan hanya dalam keadaan inflasi, dalam keadaan ekonomi
normal pun sebenarnya nilai buku dianggap tidak relevan karena tidak
mencerminkan nilai aktiva/aset yang sebenarnya.
Revaluasi merupakan salah satu cara untuk mewajarkan nilai aktiva/aset yang
dimilki perusahaan dan seringkali digunakan untuk menghemat pajak yang harus
dibayar. Akan tetapi ada banyak hal yang perlu diperhatikan apabila perusahaan
ingin melakukan revaluasi terhadap aktiva/aset yang dimilikinya.
Penilaian asset tetap lebih menekankan pada aspek relevansi laporan keuangan
untuk pengambilan keputusan. Penggunaan nilai historis (harga perolehan)
menjadikan nilai asset tetap kehilangan relevansi karena tidak menggambarkan
kondisi perusahaan yang sesungguhnya,sehingga perlu dilakukan revaluasi agar
nilai asset tetap suatu perusahaan menggambarkan kondisi sesungguhnya.
Dalam pemerintahan Presiden Jokowi,menerbitkan Paket Kebijakan
Perekonomian Jilid V. Salah satu aspek yang ada dalam kebijakan ini adalah
tentang insentif pajak dalam revaluasi asset tetap perusahaan baik BUMN ataupun
Swasta yang tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor
191/PMK.10/2015 tentang penilaian kembali asset tetap untuk tujuan perpajakan
bagi permohonan yang diajukan pada tahun 2015 dan tahun 2016.
Kebijakan tentang revaluasi asset tetap ini dikeluarkan karena masih banyak
perusahaan yang belum melakukan revaluasi aktiva karena terlalu tingginya tarif
pajak untuk revaluasi yang sebesar 10%. Kebijakan ini diharapkan bisa membantu

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 167


perusahaan meningkatkan performa finansialnya melalui perbaikan nilai asset.
Dengan perbaikan performa finansial,ada ruang bagi perusahaan untuk
mendapatkan pinjaman modal lebih tinggi.
2. Pengertian Asset Tetap
Asset tetap didefinisikan dalam PSAK 16 sebagai aktiva berwujud yang :
a). Dimiliki untuk digunakan dalam produksi atau penyediaan barang dan
jasa,untuk disewakan kepada pihak lain,atau untuk tujuan administratif.
b). Diharapkan untuk digunakan selama lebih dari satu periode. Contoh : Tanah,
Bangunan (Gedung kantor, gedung Pabrik) peralatan (kendaraan, mesin, peralatan
kantor). Aset Tetap harus dibedakan dengan aset lain yang secara fisik sama
dengan aset tetap yaitu :
c). Aset tetap yang diperjual belikan diakui sebagai persediaan sesuai PSAK 14
Persediaan.
d). Aset tetap yang diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual sesuai dengan
PSAK 58 Asset Tidak Lancar yang dimiliki untuk Dijual dan Operasi yang
dihentikan.
e). Aset Tetap yang dimiliki tidak untuk digunakan dalam operasi, produksi atau
penyediaan barang atau jasa, atau untuk disewakan (rental) kepada pihak lain,atau
untuk tujuan administratif dikategorikan sebagai properti investasi (PSAK 13
Properti investasi).
f). Aset tetap berupa hak penambangan dan reservasi tambangyang diakui dan
diukur sebagai aset eksplorasi dan evaluasi sesuai PSAK 64.
3. Pengakuan Aset Tetap
PSAK 16 menyatakan bahwa aset tetap harus diakui jika :
a). Besar kemungkinan manfaat ekonomis yang berhubungan dengan aktiva
tersebut akan mengalir ke perusahaan
b). Biaya perolehan aktiva dapat diukur secara andal.
aset tetap yang diperoleh dari pasar dapat memenuhi kriteria kedua dengan mudah
akibat adanya transaksi eksternal. Untuk asset tetap yang dibangun secara
internal,pengukuran secara andal terhadap biaya yang timbul dalam pembangunan
tersebut juga sering kali tersedia. Adanya bentuk fisik pada umumnya

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 168


memungkinkan pengakuan asset tetap berdasarkan kedua kriteria di atas menjadi
lebih mudah dibandingkan aktiva tidak berwujud.
4.Pengukuran Setelah Pengakuan Awal
Suatu entitas harus memilih model biaya atau model revaluasi sebagai kebijakan
akuntansinya dan menerapkan kebijakan tersebut terhadap seluruh aktiva tetap
dalam kelompok yang sama.
a). Model biaya : setelah diakui sebagai asset,suatu asset tetap dicatat sebesar
biaya perolehan dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan
nilai asset.
b). Model revaluasi : setelah diakui sebagai aktiva,suatu aktiva tetap yang nilai
wajarnya dapat diukur secara andal harus dicatat pada jumlah revaluasian,yaitu
nilai wajar pada tanggal revaluasian dikurangi akumulasi penyusutan dan
akumulasi rugi penurunan nilai yang terjadi setelah tanggal revaluasi. Revaluasi
harus dilakukan dengan keteraturan yang cukup regular untuk memastikan bahwa
jumlah tercatat tidak berbeda secara material dari jumlah yang ditentukan dengan
menggunakan nilai wajar pada tanggal neraca.
5.Keuntungan dan kerugian Revaluasi Asset tetap
Salah satu keuntungannya adalah sebagai berikut :
a). Neraca akan menunjukkan posisi kekayaan yang wajar sehingga pemakai
laporan keuangan dapat memperoleh informasi yang lebih akurat dan tepat.
b). Selisih lebih penilaian kembali juga akan meningkatkan struktur modal sendiri,
yang artinya perbandingan antara pinjaman (debt) dengan modal sendiri (equity)
atau DER membaik.
c). Dengan membaiknya DER, perusahaan dapat menarik dana melalui pinjaman
dari pihak ketiga maupun emisi saham.
Kekurangan dari revaluasi aktiva tetap antara lain :
a). Naiknya beban penyusutan aktiva tetap yang dibebankan dalam laba rugi atau
dibebankan ke harga pokok produksi.
b). Dari sisi perpajakan, selisih lebih yang diakibatkan dari revaluasi aktiva tetap
merupakan objek pajak yang dikenai pajak final 10%.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 169


6. Model Revaluasi Asset tetap
Sesuai PSAK no16
Jika tidak ada pasar yang dapat dijadikan dasar penentuan nilai wajar karena sifat
dari aset tetap yang khusus dan jarang diperjual-belikan, kecuali sebagai bagian
dari bisnis yang berkelanjutan, maka entitas mungkin perlu mengestimasi nilai
wajar menggunakan pendekatan penghasilan atau biaya pengganti yang telah
disusutkan (depreciated replacement cost approach).
Frekuensi Revaluasi tergantung perubahan nilai wajar dari suatu aktiva tetap yang
direvaluasi. Jika nilai wajar dari aktiva yang direvaluasi berbeda secara material
dari jumlah tercatatnya,maka revaluasi lanjutan perlu dilanjutkan. Beberapa aktiva
tetap mengalami perubahan nilai wajar secara signifikan dan fluktuatif,sehingga
perlu di revaluasi secara tahunan. Revaluasi tahunan seperti itu tidak perlu
dilakukan apabila perubahan nilai wajar tidak signifikan. Namun demikian,aktiva
tersebut perlu direvaluasi setiap tiga atau lima tahun sekali.
Jika suatu aset tetap direvaluasi, maka akumulasi penyusutan pada tanggal
revaluasi diperlakukan dengan salah satu cara berikut ini:
a). Disajikan kembali secara porposional dengan perubahan dalam jumlah tercatat
bruto aset sehingga jumlah tercatat aset setelah revaluasi sama dengan jumlah
revaluasiannya. Metode ini sering digunakan apabila aset direvaluasi dengan cara
memberi indeks untuk menentukan biaya pengganti yang telah disusutkan.
b). Dieliminasi terhadap jumlah tercatat bruto aset dan jumlah tercatat neto setelah
eliminasi disajikan kembali sebesar jumlah revaluasian dari aset tersebut. Metode
ini sering digunakan untuk bangunan.
Jumlah penyesuaian yang timbul dari penyajian kembali atau eliminasi akumulasi
penyusutan membentuk bagian dari kenaikan atau penurunan dalam jumlah
tercatat yang (carrying value).
Jika suatu Aset Tetap dalamkelompok yang samaharus direvaluasi. Suatu
kelompok aset tetap adalah pengelompokan asset yang memiliki sifat dan
kegunaan yang serupa dalam operasi normal entitas
Contoh : Aset tetap dengan biaya perolehan Rp 3.000.000 dengan akumulasi
penyusutan Rp 1.650.000,00 dilakukan revaluasi dan menghasilkan nilai Rp
1.950.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 170


Akumulasi Penyusutan 1.650.000 -
Asset Tetap - 1.650.000
Asset Tetap - 600.000
Surplus Revaluasi - 600.000
11. Revaluasi aset tetap menurut perpajakan
Undang-Undang Pajak Penghasilan menyebutkan bahwa selisih lebih penilaian
kembali aktiva tetap merupakan objek pajak. Ketentuan dalam UU PPh ini
dijabarkan lebih lanjut dalam Peraturan Menteri Keuangan nomor
79/PMK.03/2008. PSAK 16 dan peraturan dalam PMK sejalan karena pengaturan
lebih detail dalam peraturan perpajakan menjadi aturan pelaksana revaluasi aktiva
tetap yang ada dalam standar akuntansi.
Dalam pemerintahan Presiden Jokowi,menerbitkan Paket Kebijakan
Perekonomian Jilid V. Salah satu aspek yang ada dalam kebijakan ini adalah
tentang insentif pajak dalam revaluasi aktiva tetap perusahaan baik BUMN
ataupun Swasta yang tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan nomor
191/PMK.10/2015 tentang penilaian kembali aktiva tetap untuk tujuan perpajakan
bagi permohonan yang diajukan pada tahun 2015 dan tahun 2016. Tarif pajak
penghasilan (PPh) dalam revaluasi aktiva normalnya dikenakan 10%,namun
dalam paket ini ada insentif potongan,sebagai berikut :
a). Revaluasi aktiva hingga 31 Desember 2015,tarif PPh 3%
b). Revaluasi aktiva 1 Januari hingga 30 Juni 2016,tarif PPh 4%
c). Revaluasi aktiva 1 Juli hingga 31 Desember 2016,tarif PPh 6%
d). Revaluasi setelah 31 Desember 2016,tarif PPh 10%
8. Dasar Hukum Revaluasi
a). Undang-undang RI nomor 17 tahun 2000 tentang Perubahan Ketiga Atas
Undang Undang Nomor 7 Tahun 1983 Tentang Pajak Penghasilan
b). Pasal 4 huruf m : yang menjadi objek pajak penghasilan adalah selisih lebih
karena penilaian kembali aktiva.
c). Pasal 11 ayat (5) : apabila Wajib Pajak melakukan penilaian kembali aktiva
maka dasar penyusutan atas harta adalah nilai setelah dilakukan penilaian kembali
aktiva tersebut.
d). Keputusan Dirjen Pajak KEP-519/PJ/2002 tanggal 2 Desember 2002 tentang

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 171


Tata Cara Prosedur Pelaksanaan Penilaian Kembali Aktiva Tetap Perusahaan
untuk Tujuan Perpajakan
e). Keputusan Menteri Keuangan RI No. 486/KMK.03/2002 tentang Penilaian
Kembali Aktiva Perusahaan untuk Tujuan Perpajakan.
f). Peraturan Menteri Keuangan nomor 79/PMK.03/2008 tentang Penilaian
Kembali Aktiva Perusahan untuk Tujuan Perpajakan.
9. Siapakah Yang Berhak Melakukan Revaluasi?
Sesuai Peraturan Menteri Keuangan 191/PMK.010/2015 Pasal 1 dan Peraturan
Menteri Keuangan nomor 79/PMK.03/2008 yang dapat melakukan Revaluasi
Aset Tetap adalah :
a). Perusahaan dapat melakukan penilaian kembali aktiva tetap perusahaan untuk
tujuan perpajakan, dengan syarat telah memenuhi semua kewajiban pajaknya
sampai dengan masa pajak terakhir sebelum masa pajak dilakukannya penilaian
kembali.
b). Perusahaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah Wajib Pajak badan
dalam negeri dan bentuk usaha tetap (BUT), tidak termasuk perusahaan yang
memperoleh izin menyelenggarakan pembukuan dalam bahasa Inggris dan mata
uang Dollar Amerika Serikat.
10. Aset Tetap yang direvaluasi
Sesuai Peraturan Menteri Keuangan 191/PMK.010/2015 Pasal 3 dan Peraturan
Menteri Keuangan nomor 79/PMK.03/2008 mengenai Asset Tetap yang
direvaluasi adalah :
a). Penilaian kembali aktiva tetap perusahaan dilakukan terhadap:
b). Seluruh aktiva tetap berwujud, termasuk tanah yang berstatus hak milik atau
hak guna bangunan; atau
c). Seluruh aktiva tetap berwujud tidak termasuk tanah, yang terletak atau berada
di Indonesia, dimiliki, dan dipergunakan untuk mendapatkan, menagih, dan
memelihara penghasilan yang merupakan Objek Pajak.
d). Penilaian kembali aktiva tetap perusahaan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) tidak dapat dilakukan kembali sebelum lewat jangka waktu 5 (lima) tahun
terhitung sejak penilaian kembali aktiva tetap perusahaan terakhir yang dilakukan
berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan ini.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 172


11. Tarif Revaluasi Aktiva Tetap
Sesuai Peraturan Menteri Keuangan 191/PMK.010/2015 Pasal 3 dan Peraturan
Menteri Keuangan nomor 79/PMK.03/2008 yang dapat melakukan Revaluasi
Aset Tetap adalah :
Dalam hal hasil penilaian kembali aktiva tetap yang ditetapkan oleh kantor jasa
penilai publik atau ahli penilai, yang memperoleh izin dari Pemerintah lebih besar
daripada nilai perkiraan nilai pasar atau nilai wajar yang diajukan dalam
permohonan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) huruf b, atas selisih
tersebut dikenakan Pajak Penghasilan yang bersifat final sebesar:
a). 3% (tiga persen) , bagi Wajib Pajak yang telah memperoleh penetapan
penilaian kembali aktiva tetap oleh kantor jasa penilai publik atau ahli penilai,
yang memperoleh izin dari Pemerintah, dan melunasi Pajak Penghasilan dimaksud
dalam jangka waktu sejak Peraturan Menteri ini mulai berlaku sampai dengan
tanggal 31 Desember 2015;
b). 4% (empat persen) , bagi Wajib Pajak yang telahmemperoleh penetapan
penilaian kembali aktiva tetap oleh kantor jasa penilai publik atau ahli penilai,
yang memperoleh izin dari Pemerintah, dan melunasi Pajak Penghasilan dimaksud
dalam jangka waktu sejak tanggal 1 Januari 2016 sampai dengan tanggal 30 Juni
2016;
c). 6% (enam persen) , bagi Wajib Pajak yang telah memperoleh penetapan
penilaian kembali aktiva tetap oleh kantor jasa penilai publik atau ahli penilai,
yang memperoleh izin dari Pemerintah, dan melunasi Pajak Penghasilan dimaksud
dalam jangka waktu sejak tanggal 1 Juli 2016 sampai dengan tanggal 31
Desember 2016; atau
d). 10% (sepuluh persen) , bagi Wajib Pajak yang telah memperoleh penetapan
penilaian kembali aktiva tetap oleh kantor jasa penilai publik atau ahli penilai,
yang memperoleh izin dari Pemerintah, dan melunasi Pajak Penghasilan dimaksud
pada tahun 2017.

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
1. Jelaskan revaluasi aset tetap menurut akuntansi ?
2. Jelaskan model revaluasi aset tetap sesuai PSAK Nomor 16 ?

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 173


3. Jelaskan revaluasi aset tetap menurut UU Nomor 36 Tahun 2008 ?

D. DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga
7.Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Revaluasi : meningkatnya nilai mata uang dalam negeri terhadap uang luar
negeri.
2. Revaluasi aset tetap : penilaian kembali aset tetap perusahaan, yang
diakibatkan adanya kenaikan nilai aset tetap tersebut di pasaran atau karena
rendahnya nilai aset tetap dalam laporan keuangan perusahaan yang disebabkan
oleh devaluasi atau sebab lain, sehingga nilai aset tetap dalam laporan
keuangan tidak lagi mencerminkan nilai yang wajar.
3. Penyusutan : alokasi sistematis jumlah yang dapat disusutkan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 174


PERTEMUAN 17: PSAK NOMOR 46

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami akuntansi
komersial dan perpajakan seperti: PSAK 46 menurut akuntansi dan menurut
perpajakan.

B. URAIAN MATERI
1. PSAK 46 menurut Akuntansi
Setiap entitas memiliki kewajiban untuk membayar pajak kepada negara sesuai
dengan Undang-Undang Pajak Penghasilan. Penghasilan yang diterima atau
diperoleh entitas dikenakan pajak setelah dikurangkan beban yang diperbolehkan.
Penghasilan tersebut kemudian akan dikenakan pajak sesuai dengan tarif yang
berlaku. Penghasilan menurut pajak adalah setiap tambahan kemampuan ekonomi
yang diterima atau diperoleh wajib pajak baik yang berasal dari Indonesia atau
dari luar Indonesia yang dapat dipakai untuk konsumsi atau menambah kekayaan.
Ketentuan dalam UU PPh dan PSAK terkait pengakuan pendapatan dan beban
tidak sama, karena memiliki tujuan yang berbeda. Pajak menganut konsep
matching principles artinya jika penghasilan tersebut diterima pada suatu periode
maka konsekuensi pajaknya harus diperhitungkan pada periode tersebut.
Perbedaan antara pajak dan akuntansi dapat dibedakan menjadi dua, perbedaan
permanen dan perbedaan temporer. Setiap akhir pelaporan entitas melakukan
rekonsiliasi fiskal atau koreksi fiskal atas laba sebelum pajak untuk menghitung
jumlah penghasilan kena pajak. Oleh karena itu, penerapan PSAK No.46 tentang
Akuntansi Pajak Penghasilan diharapkan dapat menjembatani antara peraturan
perpajakan dengan ketentuan akuntansi. PSAK No. 46 mengatur pengakuan,
pengukuran, penyajian dan pengungkapan pajak penghasilan entitas.
Beban pajak dalam laporan keuangan merupakan penjumlahan dari beban pajak
kini dan beban (manfaat) pajak tangguhan. Praktik sebelum PSAK No.46 beban
pajak penghasilan dalam laporan laba rugi adalah beban pajak kini saja, tanpa
memperhitungkan pajak tangguhan. Beban (manfaat) pajak tangguhan merupakan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 175


dampak dari perbedaan temporer yang menyebabkan jumlah pajak terpulihkan
atau pajak penghasilan terutang pada periode masa depan.
Perbedaan temporer ini akan menimbulkan jumlah pajak terutang pada periode
mendatang atau jumlah pajak terpulihkan di masa mendatang. Akibat pengakuan
pendapatan menurut akuntansi lebih besar dibandingkan menurut pajak, maka
akan menimbulkan pajak terutang di masa depan sehingga akan diakui kewajiban
pajak tangguhan. Sebaliknya jika pengakuan pendapatan menurut akuntansi lebih
kecil dibandingkan penghasilan menurut pajak, maka entitas akan melakukan
pembayaran pajak terlebih dahulu atas pendapatan tersebut sehingga akan diakui
aset pajak tangguhan. Aset pajak tangguhan juga dapat terjadi karena akumulasi
kerugian pajak yang belum dikompensasikan.
Dengan PSAK No. 46 entitas tidak hanya diwajibkan memenuhi ketentuan
perpajakan untuk membayar dan melaporkan pajak, namun juga menyajikan dan
mengungkapkan informasi tersebut dalam laporan keuangan. Hal ini membantu
para pengguna laporan keuangan tidak salah dalam membaca laporan keuangan.
Kesalahan itu bisa berupa overvalued atau undervalued terhadap apa yang
disajikan dalam laporan keuangan perusahaan. Suatu perusahaan bisa saja
membayar pajak lebih kecil saat ini, tapi sebenarnya memiliki potensi hutang
pajak yang lebih besar di masa datang. Atau sebaliknya, bisa saja perusahaan
membayar pajak lebih besar saat ini, tetapi sebenarnya memiliki potensi hutang
pajak yang lebih kecil di masa datang.
2. Prinsip Dasar Akuntansi Pajak Penghasilan
Akuntansi pajak penghasilan seperti diatur dalam PSAK 46 menggunakan dasar
akrual, yang mengharuskan untuk diakuinya pajak penghasilan yang kurang
dibayar atau terutang dan pajak yang lebih bayar dalam tahun berjalan.Secara
garis besar prinsip dasar akuntansi pajak penghasilan adalah sebagai berikut :
a). Pajak penghasilan tahun berjalan yang kurang bayar atau terutang diakui
sebagai Kewajiban Pajak Kini (Hutang Pajak) sedangkan yang lebih dibayar
disebut Aktiva Pajak Kini (Piutang Pajak)
b). Konsekuensi pajak peiode mendatang yang dapat didistribusikan dengan
perbedaan temporer kena pajak diakui sebagai Kewajiban Pajak Tangguhan,

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 176


sedangkan efek perbedaan temporer yang boleh dikurangkan dan sisa kerugin
yang belum dikompensasikan diakui sebagai Aktiva Pajak Tangguhan.
c). Pengukuran kewajiban dan aktiva pajak didasarkan pada peraturan pajak yang
berlaku Penilaian kembali Aktiva Pajak Tangguhan harus dilakukan pada setiap
tanggal neraca, terkait dengan kemungkinan dapat atau tidaknya pemulihan aktiva
pajak direalisasikan dalam periode mendatang.
3. Tujuan PSAK 46
Tujuan PSAK 46 adalah
a). Mengatur perlakuan akuntansi untuk pajak penghasilan
b). Bagaimana mempertanggungjawabkan konsekuensi pajak :
c). Pemulihan (penyelesaian) jumlah tercatat aset (liabilitas) di masa depan yang
diakui pada laporan posisi keuangan entitas.
d). Transaksi-transaksi dan kejadian-kejadian lain pada periode kini yang diakui
pada laporan keuangan entitas.
e). Mengatur pengakuan aktiva pajak tangguhan yang berasal dari sisa rugi yang
dapat dikompensasi ke tahun berikut.
f). Perbedaan pengaturan dengan IAS 12 : SKP, penambahan kesesuaian dengan
peraturan perpajakan untuk definisi aset pajak tangguhan
4. Ruang Lingkup PSAK 46
Batasan/ Ruang Lingkup PSAK 46
a). Diterapkan untuk akuntansi pajak penghasilan.
b). Pajak penghasilan termasuk semua pajak dalam negeri maupun luar negeri
yang didasarkan pada laba kena pajak.
c). Pajak penghasilan termasuk : pemotongan pajak yang terutang oleh entitas
anak, entitas asosiasi atau ventura bersama atas distribusi kepada entitas pelapor.
Tidak berlaku pada :
a). Hibah pemerintah (PSAK 61: Akuntansi Hibah Pemerintah dan
b). Pengungkapan Bantuan Pemerintah) atau kredit pajak investasi. Namun,
berlaku atas perbedaan temporer yang dapat ditimbulkan dari hibah tersebut atau
kredit pajak investasi.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 177


5. Pencatatan Pajak Tangguhan
a). Jurnal untuk mencatat timbulnya asset pajak tangguhan adalah :
Aset pajak tangguhan ( D ) xxx -
Pendapatan pajak tangguhan ( K ) - xxx
b). Jurnal untuk mencatat timbulnya kewajiban pajak tangguhan adalah :
Beban pajak tangguhan ( D ) xxx -
Kewajiban pajak tangguhan ( K ) - xxx
6.PSAK 46 menurut Perpajakan
a). Pengertian Pajak Kini
Jumlah Pajak yang dihitung sendiri oleh Wajib Pajak atas Laba Fiskal yang
dikalikan dengan tarif Pajak.
b). Pengertian Pajak Tangguhan
Pajak yang kewajibannya ditunda sampai waktu yang ditentukan atau
diperbolehkan. Pengakuan Pajak Tangguhan dapat berakibat :
a). Berkurangnya Laba Bersih (Jika ada pengakuan Biaya Pajak tangguhan)
b). Berkurangnya Rugi Bersih (Jika ada pengakuan Manfaat Pajak tangguhan)
7. Perbedaan Temporer/ Beda Waktu
Perbedaan Pengakuan Penghasilan dan Biaya yang sifatnya sementara akan
mengakibatkan koreksi fiskal positif pada saat diterima dan menyebabkan koreksi
fiskal negatif pada tahun berikutnya.
Contoh :
Penyusutan/Amortisasi
Metode penyusutan yang dibolehkan berdasarkan UU Nomor 36 Tahun 2008
Pasal 11 (1)) adalah :
a). Metode garis lurus (straight-line method) .
b). Metode saldo menurun (declining-balance method)
1). Penilaian Persediaan
UU PPh No. 36 Tahun 2008 pasal 10 ayat (6), yaitu :
aa). Metode rata-rata (average) atau
bb). Metode FIFO

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 178


Perbedaan Temporerdapat berupa :
a). Perbedaan Temporer Kena Pajak (taxable temporary differences) adalah
perbedaan temporer yang menimbulkan suatu jumlah kena pajak (taxable amount)
dalam perhitungan laba fiskal periode mendatang pada saat nilai tercatat asset
tidak dipulihkan (recovered) atau nilai tercatat liabilitas tersebut dilunasi (settled).
b). Perbedaan Temporer Yang Boleh Dikurangkan (deductable temporary
differences) adalah perbedaan temporer yang menimbulkan suatu jumlah yang
boleh dikurangkan (deductable amount) dalam perhitungan laba fiskal periode
mendatang pada saat nilai tercatat asset tidak dipulihkan (recovered) atau nilai
tercatat liabilitas tersebut dilunasi (settled).
7. Dasar Pengenaan Pajak (DPP) Asset dan DPP Liabilities
DPP Asset adalah jumlah yang dapat dikurangkan, untuktujuan fiskal, terhadap
setiap manfaat ekonomi (penghasilan) kena pajak yang akan diterima perusahaan
pada saat memulihkan nilai tercatat aktiva tersebut. Apabila manfaat ekonomi
(penghasilan) tersebut tidak akan dikenakan pajak maka DPP aktiva adalah sama
dengan nilai tercatat aktiva. Contoh : 1) Piutang Bunga mempunyai nilai
tercatat 100.Untuktujuan Fiskal, pendapatan bunga diakui dengan dasar kas. DPP
Piutang adalah nihil DPP Liabilities adalah nilai tercatat liabilities dikurangi
dengan jumlah yang dapat dikurangkan pada masa yang akan datang.
Contoh : 1) Biaya yang masih harus dibayar (accrued expense) Biaya tersebut
dapat dikurangkan untuk tujuan fiskal dengan dasar kas. DPP nya adalah nol.
Penentuan dasar pengenaan pajak dari aktiva dan kewajiban tidaklah mudah,
karena peraturan perpajakan lebih mengutamakan pengakuan dan pengukuran
pendapatan dan beban daripada pengakuan dan pengukuran aktiva dan
kewajiban.Dalam akuntansi perpajakan, aktiva dan kewajiban merupakan akibat
semata mata dari hasil dari pengakuan dan pengukuran pendapatan dan beban
yang dilakukan sesuai dengan ketentuan pajak yang berlaku.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 179


Gambar 18.1
Akuntansi PPh

Gambar 3. Akuntansi PPh


Laporan Keuangan terdiri dari neraca /Laba Rugi dibuat menggunakan acuan
PSAK sedangkan dalam proses menuju Laba Fiskal maka perlu diadakan koreksi
Fiskal dari laporan Laba/ Rugi Komersial (yang dicatat oleh Akuntansi)
berdasarkan acuan UU Perpajakan dalam hal ini UU Nomor 36 Tahun 2008 tentag
Pajak Penghasilan> Koreksi yang dihasilkan dapat menghasilkan koreksi fiskal
positif dan koreksi fiskal negatif. Koreksi Fikal Positif berarti akan menambah
Laba Perusahaan sedangkan Koreksi Fiskal Negatif akan mengurangi Rugi
Perusahaan. Koreksi tersebut disebabkan adanya beda tetap dan beda waktu. Dari
Koreksi Fiskal dapat menghitung Pajak Kini dan Pajak Tangguhan. Pajak Kini
terjadi dikarenakan adanya beda tetap sedangbeda waktu mengakibatkan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 180


timbulnya pajak tangguhan (Asset dan Kewajiban Pajak han)Tangguhan. Untuk
Mengakomodir hal tersebut timbul PSAK 46.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 181


Gambar 18.2
Rekonsiliasi Fiskal

Rekonsiliasi Fiskal didalamnya terdapat beda tetap dan bedawaktu dimana beda
tetapberpengaruh pada tahun berjalan sedangkan beda waktu berpengaruh pada
tahun berjalan dan masa akan datang.
a). Contoh PSAK 46
Pada tanggal 2 Januari 2014, perusahaan membeli sepeda motor dengan harga
perolehan sebesar Rp 12.000.000,00. Perusahaan menggunakan metode garis
lurus untuk menghitung beban penyusutan aset tersebut. Perusahaan mengestimasi
bahwa masa manfaat motor tersebut 3 tahun dengan pertimbangan medan
lapangan tempat perusahaan berada. Secara perpajakan, masa manfaat sepeda
motor yaitu 4 tahun karena masuk dalam kelompok 1 pada aset bukan bangunan.
Maka perbandingan perhitungan penyusutan aset tetap menurut perusahaan dan
peraturan perpajakan dapat dijelaskan sebagai berikut:

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 182


Tahun Perhitungan Perpajakan Perhitungan Perusahaan
Perhitungan B. Penyusutan Perhitungan B. Penyusutan
2014 12.000.000 : 4 = 3.000.000 12.000.000 : 3 = 4.000.000
2015 12.000.000 : 4 = 3.000.000 12.000.000 : 3 = 4.000.000
2016 12.000.000 : 4 = 3.000.000 12.000.000 : 3 = 4.000.000
2017 12.000.000 : 4 = 3.000.000 0
Jumlah 12.000.000 Jumlah 12.000.000
Pada tabel di atas dapat kita lihat bahwa terdapat perbedaan pengakuan beban
penyusutan setiap tahunnya, namun jumlah pembebanan pada akhirnya sama. Jadi
inilah yang dimaksud dengan beda temporer, hanya beda waktu pengakuan saja
karena pada keseluruhannya sama. Nah, bagaimana dengan aset pajak tangguhan?
Maka kita perlu dahulu menghitung selisih pengakuan perpajakan dan pengakuan
perusahaan yang dapat dijelaskan sebagai berikut:
Tahun Perpajakan Perusahaan Selisih Koreksi
Fiskal
2014 3.000.000 4.000.000 1.000.000 Positif
2015 3.000.000 4.000.000 1.000.000 Positif
2016 3.000.000 4.000.000 1.000.000 Positif
2017 3.000.000 0 3.000.000 Negatif
12.000.000 12.000.000 Faktor Perpajakan
Kita sudah lihat jumlah selisih beban penyusutan dari masing-masing tahun.
Koreksi fiskal positif karena selisih pengakuan tidak diakui secara perpajakan,
sehingga beban menjadi lebih kecil dan menambah pajak. Koreksi fiskal negatif
karena perusahaan tidak melakukan pembebanan penyusutan, namun pajak
mengakui adanya beban penyusutan sehingga biaya bertambah dan pajak menjadi
lebih rendah.
Aset pajak tangguhan diakui ketika adanya koreksi positif pada jenis beda
temporer. Ketika pada saat pengakuan aset pajak tangguhan, akun yang menjadi
lawannya adalah manfaat pajak tangguhan. Manfaat pajak tangguhan merupakan
bagian dari laporan laba rugi yang akan dinettokan dengan beban pajak
penghasilan.

Seandainya pada kasus ini, peredaran usaha perusahaan mencapai lebih dari Rp
50.000.000.000,00. Maka dalam perhitungan pajak, perusahaan menggunakan
tarif 25%. Maka perhitungan manfaat pajak tangguhan adalah sebagai berikut:

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 183


Tahun Koreksi Fiskal Selisih Manfaat (Beban) Pajak Tangguhan
Perhitungan Nominal
2014 Positif 1.000.000 1.000.000 x 25% = 250.000
2015 Positif 1.000.000 1.000.000 x 25% = 250.000
2016 Positif 1.000.000 1.000.000 x 25% = 250.000
2017 Negatif 3.000.000 3.000.000 x 25% = (750.000)

Maka jurnal yang dilakukan perusahaan untuk mengakui manfaat dan beban pajak
tangguhan adalah sebagai berikut:
Tahun Keterangan Debet Kredit
2014 Aset pajak tangguhan 250.000
Manfaat pajak tangguhan 250.000
2015 Aset pajak tangguhan 250.000
Manfaat pajak tangguhan 250.000
2016 Aset pajak tangguhan 250.000
Manfaat pajak tangguhan 250.000
2017 Beban pajak tangguhan 750.000
Aset pajak tangguhan 750.000

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
Laba sebelum pajak tahun 2006 = Rp 900.000.000. Koreksi fiscal atas laba
tersebut adalah sebagai berikut :
a. Pendapatan bunga deposito Rp 60.000.000
b. Beban jamuan tanpa daftar nominatif Rp 40.000.00
c. Penyusutan fiskal lebih kecil Rp 15.000.000 daripada penyusutan komersial.
Angsuran PPh 25 Rp 20.000.000 per bulan.
Pertanyaan:
a. Tentukan Penghasilan Kena Pajak.
b. Tentukan PPh Kurang/Lebih Bayar.
c. Tentukan aset atau kewajiban pajak tangguhan.
d. Buatlah jurnal dan penyajiannya.

D.DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 184


3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga
7.Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan

E.GLOSARIUM
1. Rekonsiliasi fiskal : proses penyesuaian atas laba komersial yang berbeda
dengan ketentuan fiskal untuk menghasilkan penghasilan neto/laba yang sesuai
dengan ketentuan pajak.
2. Koreksi positif : koreksi/penyesuaian yang akan mengakibatkan meningkatnya
laba kena pajak yang pada akhirnya akan membuat PPh Badan terhutangnya
juga akan meningkat.
3. Koreksi negatif : koreksi/penyesuaian yang akan mengakibatkan berkurangnya
laba kena pajak yang pada akhirnya akan membuat PPh Badan terhutangnya
juga akan menurun.
4. Aset pajak tangguhan : jumlah pajak penghasilan terpulihkan pada periode
mendatang sebagai akibat adanya: perbedaan temporer yang boleh
dikurangkan. Sisa kerugian yang belum dikompensasikan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 185


PERTEMUAN 18: PERSEROAN TERBATAS

A. TUJUAN PEMBELAJARAN
Pada pertemuan ini diharapkan mahasiswa mampu dan memahami akuntansi
komersial dan perpajakan seperti: karakteristik perseroan, pembentukan
perseroaan, modal perseroan, modal disetor, penerbitan saham, akuntansi untuk
saham yang diperoleh kembali, pemecahan saham, akuntansi untuk dividen,
laporan laba ditahan, dan pelaporan modal perseroaan.

B. URAIAN MATERI
1. Karakteristik Perseroan
Perseroan adalah sebuah badan hukum, yang dibedakan dan terpisah dari
individu-individu yang mendirikan dan menjalankan organisasi tersebut. Sebagai
badan hukum, perseroan harus tunduk terhadap ketentuan-ketentuan (Undang-
undang) yang berlaku di mana perusahaan tersebut didirikan, termasuk ketentuan
untuk membayar pajak atas laba yang dihasilkan organisasi.
Dilihat dari kepemilikannya, perseroan dapat dibedakan antara perseroan yang
dimiliki oleh publik (masyarakat luas) dan perseroan yang hanya dimiliki oleh
sekelompok orang tertentu saja. Perseroan yang sahamnya diperdagangkan secara
luas kepada publik di bursa efek (pasar modal) dinamakan public corporation,
sedangkan perseroan yang sahamnya tidak diperdagangkan kepada publik
melainkan hanya dimiliki oleh sekelompok keci investor saja dinamakan
nonpublik (private) corporation.
Sebagai badan hukum yang terpisah dan dibedakan dari pemiliknya, perseroan
bertindak atas namanya sendiri, bukan atas nama investornya (pemegang saham).
Perseroan dapat membeli, memiliki, dan menjual properti atas namanya sendiri.
Demikian juga jika perseroan melakukan transaksi peminjaman uang, maka
transaksi pinjaman ini akan dimasukan ke dalam sebuah kontrak (yang mengikat
secara hukum) atas nama perseroan itu sendiri. Berbeda dengan firma, di mana
tindakan pemilik (anggota sekutu) akan mengikat firma secara keseluruhan. Di
perseroan, tindakan pemegang saham tidak akan mengikat perseroan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 186


Para pemegang saham memiliki kewajiban yang terbatas. Kreditor hanya berhak
atau memiliki klaim (tuntutan) terhadap aktiva perusahaan saja, bukan atas harta
pribadi pemegang saham. Kewajiban atau tanggungjawab pemegang saham hanya
sebatas pada jumlah investasi yang dilakukannya dalam perseroan. Dalam kasus
bangkrutnya perseroan, secara hukum, kerugian keuangan yang akan menjadi
tanggungan pemegang saham adalah sebatas pada jumlah investasi modal yang
telah disetornya ke dalam perseroan.
Kepemilikan perseroan terbagi dalam bentuk lembar saham. Pemegang saham
adalah orang yang membeli dan memiliki saham perseroan. Pemegang saham
dapat melepas sebagian atau seluruh kepemilikannya dalam perseroan dengan cara
menjual sahamnya. Pemindahaan hak kepemilikan di antara pemegang saham
(melalui transaksi pembelian dan penjualan saham) tidak akan memengaruhi
eksistensi dan kesinambungan aktivitas operasional perseroan. Perseroan biasanya
relatif lebih mudah dalam memperoleh modal melalui penerbitan saham.
Karakteristik ini telah membuat perseroan mampu untuk meningkatkan modal
dalam jumlah yang besar. Pemegang saham sendiri biasanya tertarik untuk
membeli saham perseroan karena tanggungjawabnya yang terbatas (seperti yang
telah dijelaskan di atas) dan kemudahannya dalam melakukan penjualan kembali
atas lembar saham yang telah dimilikinya.
Secara hukum, pemegang saham dapat dikatakan sebagai pemilik perusahaan dan
akan mengendalikan perusahaan (secara tidak langsung) dengan cara memilih
dewan komisaris. Dewan komisaris ini memiliki wewenang untuk menetapkan
seluruh kebijakan perusahaan, baik yang menyangkut kebijakan operasional
maupun keuangan (finansial) perusahaan. Untuk selanjutnya, dewan komiisaris
akan mengangkat atau memperkerjakan seorang presiden direktur (direktur
utama) dan satu atau beberapa wakilnya (direktur), yang tugasnya adalah
melaksanakan seluruh kebijakan yang telah ditetapkan dan menjalankan fungsi
manajemen secara harian. Untuk perseroan yang dimana lingkup usahanya
berskala menengah ke atas, biasanya beberapa direktur akan dipekerjakan untuk
menangani bidang masing-masing, seperti bidang akuntansi dan keuangan, bidang
operasional, bidang pemasaran, bidang kepegawaian (personalia), dan bidang

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 187


lainnya yang tentu saja dapat digolong-golongkan sesuai dengan kebutuhan
perusahaan masing-masing.
Perseroan tidak seperti halnya perusahaan perorangan dan firma, yaitu sebuah
taxable entity di mana pajak dikenakan baik pada tingkat individu (pajak atas
dividen yg diterima investor) maupun juga atas penghasilan (laba) perusahaan.
Kelemahan bentuk pesero ini dalam kaitannya dengan pajak adalah cenderung
mengarah pada timbulnya pajak berganda (double tax), yang di mana laba
perusahaan yang telah dikenakan pajak akan dipajakkan kembali pada waktu
sebagian dari laba ini didistribusikan kepada para investor dalam bentuk deviden
tunai. Jika kita perhatikan, deviden yang dikenakan pajak adalah berasal dari laba
perusahaan yang telah dikenakan pajak terlebih dahulu, sebelum pada akhirnya
sebagian dari laba tersebut didistribusikan kepada para pemegang saham. Dalam
persero, ketentuan pajak berganda ini timbul mengingat terdapatnya dua pihak
yang saling terpisah satu sama lain yg dianggap turut menikmati laba, yaitu
perusahaan selaku badan hukum dan para investornya selaku individu.
2. Pembentukan Perseroan
Tahap awal dalam pembentukan perseroan adalah dengan mengajukan aplikasi
(permohonan) ke negara di mana organisasi tersebut akan didirikan. Aplikasi
memuat informasi mengenai nama dan tujuan didirikannya organisasi, jenis
saham, jumlah modal dasar, dan nama pendiri perusahaan. Setelah aplikasi
pendirian perusahaan disetujui, negara akan mengeluarkan piagam atau akta
pendirian perusahaan. Terbitnya akta ini secara resmi akan mensahkan berdirinya
perseroan. Setelah menerima piagam pendirian perusahaan, pendiri perusahaan
lalu akan menyiapkan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga. Anggaran
dasar dan anggaran rumah tangga ini memuat seperangkat aturan dan prosedur
mengenai pelaksanaan kegiatan perusahaan.
Pendirian perusahaan membutuhkan banyak biaya. Biaya-biaya yang terjadi
dalam rangka pendirian perusahaan dinamakan biaya pendirian perusahaan
(organization costs). Biaya-biaya ini meliputi biaya administrasi, biaya
pengurusan akta, biaya izin, pajak, biaya promosi dan lain sebagainya. Biaya
promosi biasanya dikeluarkan dalam rangka memperkenalkan kepada publik
mengenai keberadaan atas jenis usaha yang diselenggarakan oleh organisasi yang

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 188


baru berdiri tersebut. Biaya pendirian perusahaan akan dibebankan secara
langsung pada saat biaya tersebut terjadi (dikeluarkan). Penagguhan biaya tidak
dilakukan mengingat sulitnya untuk menentukan jumlah (nilai) dan saat
pengakuan atas manfaat yang akan diperoleh perusahaan di masa yang akan
datang dari pendirian perusahaan.
3. Modal Perseroan
Ketika perseroan secara resmi terbentuk (melalui akta pendirian perusahaan),
perseroan akan memulai melakukan penjualan hak kepemilikan dalam bentuk
lembar saham. Jika perseroan hanya memiliki satu jenis atau satu kelas saham,
maka saham tersebut dinamakan sebagai saham biasa (common stock). Setiap
lembar saham biasa akan memberikan pemegang saham hak untuk menentukan
perihal perusahaan (memiliki hak suara), memperoleh bagian atas laba perusahaan
(berupa dividen), membeli lebih dahulu tambahan saham biasa baru yang
diterbitkan oleh perusahaan agar dapat mempertahankan besarnya persentase
kepemilikan dalam jumlah yang sama (pre-emptive right), dan hak untuk
mendapatkan sisa klaim (residual claim) setelah klaim kreditor dan pemegang
saham preferen atas aktiva perseroan dipenuhi (pada saat terjadinya likuidasi).
Ingat kembali bahwa sesuai dengan makna yang terkandung dalam persamaan
dasar akuntansi, Aktiva = Kewajiban + Modal, maka pada saat perusahaan
dilikuidasi, seluruh aktiva perusahaan akan dijual, dan hasil dari penjualan aktiva
akan dipergunakan pertama kali untuk membayar utang kepada kreditor, sisanya
baru merupakan hak pemilik perusahaan.
Hak-hak yg akan diberikan oleh perusahaan kepada investor atas kepemilikan
saham biasanya dinyatakan secara tertulis dalam akta pendirian perusahaan atau
dalam anggaran dasar dan anggaran rumah tangga. Kepemilikan saham dibuktikan
melalui sertifikat saham yang urut tercetak. Dalam sertifikat saham ini tertera
nama perseroan, nilai pari saham, nama pemegang saham, kelas saham, dan
jumlah saham yg dimiliki.
Modal pemilik dalam perseroan dinamakan modal pemegang saham
(stockholders’equity). Dalam neraca perseroan, bagian modal pemegang saham
akan melaporkan secara terperinci jumlah dari masing-masing dua sumber utama
modal. Sumber modal yang pertama adalah modal yang disetor atau yang

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 189


dikontribusi oleh pemegang saham, yang dinamakan sebagai modal disetor (paid
–in capital) atau modal yang dikontribusi(contributed capital). Sedangkan sumber
modal yang kedua adalah laba bersih yang ditahan atau diinvestasikan kembali ke
dalam perusahaan, yang dinamakan sebagai laba ditahan atau saldo laba (retained
earnings).
Modal disetor adalah keseluruhan jumlah kas dan aktiva lainnya yang disetorkan
oleh pemegang saham ke dalam perseroan untuk dipertukarkan dengan saham.
Sedangkan laba ditahan timbul sebagai hasil dari kegiatan operasional perusahaan,
yaitu laba bersih.
Pada setiap akhir periode akuntansi, laba bersih (net income) yang dihasilkan
selama periode berjalan akan ditutup ke akun laba ditahan melalui ayat jurnal
penutup, di mana akun ikhtisar laba rugi akan didebet dan akun laba ditahan akan
dikredit. Pengumuman atas pembagian keuntungan (sebagai hasil dari kegiatan
operasional perusahaan selama periode berjalan) kepada pemegang saham dalam
bentuk deviden juga kan ditutup ke akun laba ditahan akan didebet dan akun
deviden akan dikredit. Laba bersih yang dihasilkan selama periode berjalan ini
akan menambah jumlah laba ditahan yang ada pada awal periode, sedangkan
deviden yang diumumkan untuk periode berjalan akan mengurangi atau
memperkecil laba ditahan. Laba ditahan memiliki saldo normal di sebelah kredit,
sehingga pengurangan terhadap laba ditahan akan dicatat disebelah debet, dan
penambahan atas laba ditahan akan dicatat di sebelah kredit.
Nama Perkiraan Debet Kredit
Ikhtisar Laba Rugi xxxx
Laba Ditahan xxxx
(menutup saldo laba bersih)

Laba Ditahan xxxx


Deviden Tunai xxxx
Deviden Saham xxxx
(menutup akun deviden)

Besarnya laba ditahan pada akhir periode sesungguhnya adalah akumulasi laba
bersih dari beberapa periode (termasuk periode berjalan) yang masih tersisa
setelah dibagikan kepada pemegang saham dalam bentuk deviden (baik deviden
tunai maupun deviden saham biasa). Besarnya laba ditahan pada akhir periode ini

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 190


dapat dihitung dengan cara menjumlahkan antara besarnya laba ditahan untuk
periode berjalan. Laba ditahan untuk periode berjalan sendiri dihitung dengan cara
mengurangkan laba bersih yang dihasilkan selama satu periode (periode berjalan)
dengan deviden yang diumumkan untuk periode berjalan. Rugi bersih (net loss)
yang dihasilkan selama periode berjalan akan mengurangi besarnya laba ditahan
awal periode.
4. Modal Disetor
Sumber utama modal disetor berasal dari penerbitan saham (modal saham).
Jumlah maksimum lembar saham yang dapat diterbitkan oleh perseroan
dinamakan sebagai modal dasar (modal yang diotorisasi). Besarnya modal dasar
(authorized capital) ini biasanya disebutkan dalam piagam atau akta pendirian
perusahaan. Keseluruhan jumlah modal dasar sesungguhnya mencerminkan dua
hal. Yang pertama adalah untuk memenuhi kebutuhan modal di awal pendirian
perseroan dan yang kedua adalah sebagai antisipapsi untuk memenuhi kebutuhan
modal di masa mendatang. Jadi, jumlah lembar saham yang diotorisasi (modal
dasar) umumnya akan melampaui jumlah lembar saham yang diterbitkan (dijual)
pertama kali, sedangkan sisanya akan diterbitkan (dijual) lagi secara bertahap
sesuai dengan jumlah kebutuhan modal nantinya. Jika seluruh saham yang
diotorisasi telah terjual, perseroan harus memperoleh izin dari negara untuk
mengubah akta pendirian sebelum dapat menerbitkan tambahan saham lagi.
Pengesahan (pengotorisasian) modal saham tidak memerlukan ayat jurnal
akuntansi karena peristiwa ini tidak memiliki efek langsung terhadap besarnya
aktiva maupun modal pemegang saham. Akan tetapi, pengungkapan atas jumlah
lembar saham yang diotorisasi tetap akan diperlukan di neraca, yaitu pada bagian
modal pemegang saham (stockholders’equity action).
Jumlah lembar saham yang beredar (outstanding) adalah jumlah lembar saham
yang telah diotorisasi, diterbitkan dan dimiliki oleh pemegang saham (berada di
tangan pemegang saham). Dalam keadaan beberapa sahamnya yang telah beredar
dari tangan pemegang saham. Untuk mengilustrasikan perbedaan antara jumlah
lembar saham yang diotorisasi dengan jumlah lembar saham yang diterbitkan dan
jumlah lembar saham yang beredar, asumsi bahwa sebuah perseroan dengan
modal dasar 10.000 lembar saham telah menerbitkan (menjual) 6.000 lembar

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 191


sahamnya, dan kemudian menarik kembali sahamnya dari tangan pemegang
saham sebanyak 2.500 lembar. Dalam kasus ini, jumlah lembar saham yang
diotorisasi adalah sebanyak 10.000 lembar, di mana 6.000 lembarnya telah
diterbitkan dan sisanya 4.000 lembar saham belum diterbitkan (sebagai antisipasi
untuk memenuhi kebutuhan modal di masa mendatang). Dari 6.000 lembar saham
yang telah diterbitkan, 3.500 lembarnya beredar (berada di tangan pemegang
saham) dan sisanya 2.500 lembar ditarik (dibeli) kembali oleh perusahaan.
Perhatikanlah bahwa 2.500 lembar saham yang ditarik kembali dari tangan
pemegang saham merupakan bagian dari 6.000 lembar saham yg telah diotorisasi
dan diterbitkan, hanya saja sekarang tidak beredar di tangan pemegang saham,
melainkan berada di perusahaan kembali.
Besarnya nilai saham dinyatakan dalam satuan unit moneter (mata uang), yang
dinamakan sebagai nilai pari (par value). Perseroan akan menerbitkan sertifikat
saham kepada masing-masing investor atas perseroan. Jadi, nilai pari adalah
besarnya nilai saham yang tertera pada sertifikat saham. Dalam sertifikat saham
juga tercantum nama perseroan, nama pemegang saham, kelas saham, dan jumlah
saham yang dimiliki. Nilai pari saham sering dianggap sebagai legal capital.
Saham juga dapat diterbitkan tanpa nilai pari (no-par stock). Di beberapa negara,
stated value (nilai yang ditetapkan) harus dibuat atas saham yang diterbitkan tanpa
nilai pari. Hal ini dilakukan dengan maksud untuk menentukan besarnya legal
capital (modal resmi/sah) yang merupakan jumlah kontribusi minimum investor
terhadap kreditor perusahaan, khususnya apabila aktiva perusahaan tidak
mencukupi dalam menutup kewajibannya. Jadi, baik nilai pari maupun nilai yang
ditetapkan sesungguhnya sama-sama dianggap sebagai legal capital. Untuk tujuan
pelaporan, stated value diperlakukan sama seperti par value, dimana selisih antara
nilai nominal saham (baik yg dinyatakan lewat stated value maupun par value)
dengan harga pasarnya, seluruh saham yg diterbitkan memiliki nilai pari, dengan
kata lain tidak ada saham yang diterbitkan tanpa nilai pari.
Ketika perseroan hanya memiliki satu jenis atau satu kelas saham , maka saham
tersebut dinamakan sebagai saham biasa (common stock). Setiap lembar saham
biasa memiliki hak yang sama. Untuk menarik lebih banyak investor, perusahaan
dapat menerbitkan jenis saham tertentu yang memberikan beberapa hak istimewa

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 192


kepada pemegangnya. Jenis saham ini dinamakan saham preferen (preferred
stock). Umumnya, pemegang saham preferen memiliki hak prioritas dibanding
pemegang saham biasa dalam hal pembagian deviden dan aktiva perusahaan pada
saat likuidasi. Akan tetapi, pemegang saham preferen tidaklah memiliki hak suara
seperti halnya pemegang saham biasa.
Hak pemegang saham preferen untuk menerima deviden tunai biasanya
dinyatakan dalam satuan unit moneter atau sebesar presentase tertentu dari
nilaipari. Sebagai contoh 5% saham preferen dengan nilai pari Rp. 1.000,- per
lembar akan memberikan deviden tunai kepada pemegangnya sebesar Rp. 50,-
untuk setiap lembarnya. Perhatikanlah bahwa Rp. 50,- di sini mencerminkan
satuan mata uang yang berlaku di Indonesia di mana perseroan tersebut berdiri,
dan jumlah ini dapat diperoleh dengan cara mengalikan antara nilai pari, yaitu Rp.
1.000,- dengan 5%. Sesunggunhnya, perusahaan tidak menjamin perihal
pembagian deviden, akan tetapi karena pemegang saham preferen memiliki hak
yg pertama dibanding dengan pemegang saham biasa untuk mendapatkan
deviden, maka pada umumnya pemegang saham preferen memiliki peluang yang
lebih besar untuk menerima deviden secara teratur dibanding pemegang saham
biasa.
5. Penerbitan Saham
Nilai pari saham tidak mencerminkan harga pasarnya. Harga pasar saham (dari
perusahaan yg dimiliki publik) terbentuk sebagai hasil interaksi antara pembeli
dan penjual. Secara umum, harga saham akan mengikuti kecenderungan
perkembangan kondisi keuangan, laba, maupun deviden emiten (perusahaan
penerbit saham). Di samping itu juga, ada faktor-faktor lainnya di luar kendali
perusahaan (emiten) yang dapat memengaruhi harga saham, di antaranya adalah
perubahan tingkat suku bunga, embargo minyak, inflasi yang tidak menentu,
pemilihan kepala negara, dan perubahan situasi ekonomi maupun masalah politik
lainnya.
Uang kas yg diterima sebagai hasil dari penerbitan dan penjualan saham dapat
menyamai, lebih besar, atau bahkan lebih kecil dari nilai parinya. Ketika saham
dijual dgn harga di bawah nilai parinya, maka saham tersebut dikatakan dijual
dengan diskonto (disagio). Sebaliknya, ketika saham dijual dengan harga premiun

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 193


(agio). Jadi, jika saham dengan nilai pari Rp. 540,- per lembar dijual dengan harga
Rp. 490,- per lembar, maka berarti saham tersebut dijual dengan tingkat diskonto
sebesar Rp. 50,- per lembar. Namun, jika saham yg bersangkutan dijual dengan
harga Rp. 620,- per lembar, maka berarti saham tersebut dijual dengan tingkat
premiun sebesar Rp. 80,- per lembar. Banyak negara yg tidak mengizinkan saham
diterbitkan dengan diskonto.
Ketika saham yg bernilai pari diterbitkan dengan premiun, akun kas atau aktiva
lainnya akan didebet sebesar jumlah yg diterima. Akun saham biasa atau saham
preferen lalu dikredit sebesar nilai parinya. Kelebihan jumlah yang diterima di
atas nilai pari saham akan dicatat secara terpisah di sebelah kredit dengan
menggunakan akun yg diberi nama “Modal disetor dalam kelebihan harga jual di
atas nilai pari (paid-in capital in excess of issue price over par). Kelebihan jumlah
yang diterima ini merupakan bagian dari total investasi pemegang saham ke dalam
perusahaan. Oleh karena itu, kelebihan jumlah ini diklasifikasikan sebagai bagian
dari modal disetor, yaitu tambahan modal disetor (additional paid-in capital).
Untuk mengilustrasikan penerbitan saham, asumsi bahwa PT. Tobatus Aliano
menerbitkan dan menjual secara tunai 1.000 lembar saham preferen dan 5.000
lembar saham biasa. Nilai pari untuk setiap lembar saham preferen dan saham
biasa masing-masing adalah Rp. 1.400,- dan Rp. 600,-. Sedangkan harga pasar
(harga jual) untuk setiap lembar saham preferen dan saham biasa masing-masing
adalah Rp. 1.700,- dan Rp. 800,-. Jumlah saham yang diotorisasi sebanyak 3.500
lembar untuk saham preferen dan 8.000 lembar untuk saham biasa . Diasumsikan
juga bahwa sepanjang periode tidak ada jumlah saham yang ditarik kembali dari
tangan pemegang saham.
Ayat jurnal yg diperlukan untuk mencatat transaksi tersebut di atas adalah :
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas 5.700.000
Saham Preferen 1.400.000
Saham Biasa 3.000.000
Kelebihan Harga jual di atas Nilai pari-Saham 300.000
Preferen 1.000.000
Kelebihan Harga jual di atas Nilai Pari-Saham
Biasa

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 194


Perhatikanlah bahwa besarnya total modal disetor dari transaksi di atas adalah Rp.
5.700.000,- di mana Rp. 4.400.000,- (yg ditunjukkan lewat akun saham preferen
dan saham biasa) merupakan modal saham (capital stock) dan Rp. 1.300.000,-
merupakan tambahan modal disetor. Ingat kembali, akun saham preferen dan
saham biasa selalu dicatat di sebelah kredit sebesar nilai parinya, dan
menggambarkan legal capital.
Melanjutkan ilustrasi di atas, jika seandainya pada akhir tahun 2009 perusahaan
memiliki laba ditahan sebesar Rp. 40.000.000,- maka bagian modal pemegang
saham yang akan tampak dalam neraca perusahaan menjadi sbb :
PT. Tobatus Aliano
Neraca (sebagian)
31 Desember 2009
Modal Pemegang Saham
Modal Disetor
Modal Saham :
Saham Preferen (nilai pari Rp. 1.400,- Rp. 1.400.000,-
Per lembar, 3.500 lbr diotorisasi,
1.000lbr diterbitkan & beredar)
Saham biasa (nilai pari Rp. 600,- Rp. 3.000.000,-
Per lembar 8.000 lbr diotorisasi,
5.000 lbr diterbitkan & beredar)
Total Modal Saham Rp. 4.400.000,-
Tambahan Modal Disetor :
Kelebihan Harga jual di atas nilai pari
Saham Preferen Rp. 300.000,-
Kelebihan harga jual di atas nilai pari
Saham Biasa Rp. 1.000.000,-
Total tambahan Modal Disetor Rp. 1.300.000,-
Total Modal disetor Rp. 5.700.000,-
Laba Ditahan Rp. 40.000.000,-
Total Modal Pemegang Saham Rp. 45.700.000,-
Saham dapat juga diterbitkan atas dasar pesanan. Kontrak pesanan ini secara
hukum akan mengikat antara pemesan (pembeli saham) dengan perseroan
(penerbit saham). Dalam kontrak pesanan disebutkan jumlah lembar saham yang

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 195


dipesan, harga pesanan, dan persyaratan atau jangka waktu pembayaran. Pesanan
yang dituangkan dalam kontrak ini akan memberikan perseroan hak untuk
menerima sejumlah pembayaran berdasarkan harga kontrak dan memberikan
status hukum kepada pemesan sebagai pemegang saham. Biasanya, ketika saham
dijual melalui prosedur pesanan, sertifikat saham akan diserahkan kepada
pemesan jika seluruh harga saham yg dipesan dilunasi.
Untuk mengilustrasikannya, asumsi bahwa di akhir tahun 2009 PT. Tobatus
Aliano menerima pesanan saham biasa sebanyak 2.000 lembar dengan harga
pesanan Rp. 770,- per lembar. Dalam hal ini, perusahaan menerima uang muka
sebesar 30% dari total harga pesanan. Sedangkan sisanya sebesar 70% akan
diterima pelunasannya pada tanggal 7 Januari 2010.
Ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat transaksi tersebut di atas adalah
(akhir tahun 2009) :
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas 462.000
Piutang Pesanan Saham Biasa 1.078.000
Pesanan Saham Biasa 1.200.000
Kelebihan Harga Jual di atas Nilai Pari-Saham 340.000
Biasa

Perhatikan bahwa besarnya total modal disetor dari transaksi di atas adalah Rp.
462.000,-. Angka ini diperoleh dari Rp. 1.200.000,- + Rp. 340.000,- - Rp.
1.078.000,-. Dimana, Rp. 1.200.000,- (2.000 lbr x Rp. 600,-) yang ditunjukan
lewat akun pesanan saham biasa merupakan modal saham, dan Rp. 340.000,- (Rp.
770- Rp. 600,-)x 2.000 lbr) merupakan tambahan modal disetor, sedangkan Rp.
1.078.000,- (70% x Rp. 770,- x 2.000 lbr) yg ditunjukkan lewat akun piutang
pesanan saham biasa merupakan pengurangkan dari modal disetor.
Akun pesanan saham biasa merupakan akun sementara dari akun saham biasa.
Seperti telah dijelaskan sebelumnya, akun saham biasa selalu dilaporkan sebesar
nilai pari, oleh sebab itu akun pesanan saham biasa juga akan dilaporkan sebesar
nilai pari. Akun pesanan saham biasa akan direklas menjadi akun saham biasa
pada saat seluruh harga saham yang dipesan dilunasi.
Dengan melanjutkan tampilan dari neraca parsial di atas, maka pengaruh transaksi
pesanan saham biasa terhadap besarnya modal pemegang saham adalah sbb :

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 196


PT. Tobatus Aliano
Neraca (sebagian)
31 Desember 2009
Modal Pemegang Saham
Modal Disetor
Modal Saham :
Saham Preferen (nilai pari Rp. 1.400,- Rp. 1.400.000,-
Per lembar, 3.500 lbr diotorisasi,
1.0 00lbr diterbitkan & beredar)
Saham biasa (nilai pari Rp. 600,- Rp. 3.000.000,-
Per lembar 8.000 lbr diotorisasi,
5.000 lbr diterbitkan & beredar)
Pesanan Saham Biasa (2.000 lbr) Rp. 1.200.000,-
Total Modal Saham Rp. 5.600.000,-
Tambahan Modal Disetor :
Kelebihan Harga jual di atas nilai pari
Saham Preferen Rp. 300.000,-
Kelebihan harga jual di atas nilai pari
Saham Biasa Rp. 1.340.000,-
Total tambahan Modal Disetor Rp. 1.640.000,-
Dikurangi Piutang Pesanan Saham Biasa
(Rp. 1.078.000,)
Total Modal disetor Rp. 6.162.000,-
Laba Ditahan Rp. 40.000.000,-
Total Modal Pemegang Saham Rp. 46.162.000,-
Pada tanggal 7 Januari 2010, ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat
pelunasan pesanan saham biasa dan penerbitan sertifikat saham adalah :
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas 1.078.000
Piutang Pesanan Saham Biasa 1.078.000

Pesanan Saham Biasa 1.200.000


Saham Biasa 1.200.000

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 197


Berikut adalah bagian modal pemegang saham yang tampak dalam neraca
perusahaan setelah pelunasan saham biasa diterima dan sertifikat saham
diterbitkan.
PT. Tobatus Aliano
Neraca (sebagian)

Modal Pemegang Saham


Modal Disetor
Modal Saham :
Saham Preferen (nilai pari Rp. 1.400,- Rp. 1.400.000,-
Per lembar, 3.500 lbr diotorisasi,
2.0 00lbr diterbitkan & beredar)
Saham biasa (nilai pari Rp. 600,- Rp. 4.200.000,-
Per lembar 8.000 lbr diotorisasi,
7.000 lbr diterbitkan & beredar)
Total Modal Saham Rp. 5.600.000,-
Tambahan Modal Disetor :
Kelebihan Harga jual di atas nilai pari
Saham Preferen Rp. 300.000,-
Kelebihan harga jual di atas nilai pari
Saham Biasa Rp. 1.340.000,-
Total tambahan Modal Disetor Rp. 1.640.000,-
Total Modal disetor Rp. 7.240.000,-
Laba Ditahan Rp. 40.000.000,-
Total Modal Pemegang Saham Rp. 47.240.000,-
Perhatikanlah bahwa setelah pesanan saham biasa dilunasi dan sertifikat saham
diterbitkan, maka sekarang besarnya saham biasa yang telah diterbitkan dan
beredar menjadi 7.000 lembar. Saldo akun pesanan saham biasa menjadi nihil,
karena saldonya telah ditransfer atau direklas ke dalam saldo akun saham biasa.
Besarnya modal disetor dari saham biasa menjadi Rp. 4.200.000,- (diperoleh dari
hasil kali antara jumlah lembar saham yang telah diterbitkan dengan nilai pari per
lembar saham biasa). Akun piutang pesanan saham biasa menjadi nihil sebagai
hasil dari pelunasan. Setelah pesanan saham biasa menjadi nihil sebagai hasil dari

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 198


pelunasan. Setelah pesanan saham biasa dilunasi, transaksi pesanan saham biasa
ini secara keseluruhan menghasilkan penambahan modal disetor sebesar Rp.
1.540.000, (2.000 lbr x Rp. 770,-). Atau hal ini juga dapat dilihat dari selisih
antara besarnya modal disetor sesudah transaksi pesanan saham biasa dilunasi
(Rp. 7.240.000,-) dengan besarnya modal disetor sebelum adanya transaksi
pesanan saham biasa (Rp. 5.700.000,-).
Di beberapa negara, baik saham preferen maupun saham biasa dapat diterbitkan
tanpa nilai pari. Ketika saham tanpa nilai pari diterbitkan, keseluruhan hasil yg
diminta akan dikredit langsung ke akun saham bersangkutan. Ini benar-benar
dilakukan meskipun harga penerbitan saham bervariasi dari waktu ke waktu.
Sebagai contoh, asumsi bahwa perusahaan menerbitkan 10.000 lembar saham
biasa tanpa nilai pari dengan harga jual Rp. 870,- per lembar, dan kemudian
perusahaan menerbitkan lagi 2.000 lbr tambahan saham biasa tanpa nilai pari
dengan harga jual Rp. 820,- per lembar. Ayat jurnal yang diperlukan untuk
mencatat penerbitan atau penjualan tunai atas saham biasa tanpa nilai pari tersebut
di atas adalah :
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas 8.700.000
Piutang Pesanan Saham Biasa 8.700.000

Kas 1.640.000
Saham Biasa 1.640.000
Ketika saham biasa tanpa nilai pari memiliki nilai yang ditetapkan, jurnal yang
dibuat untuk mencatat penerbitan atau penjualan tunai atas saham tersebut sama
seperti yang telah dilustrasikan untuk penerbitan atas saham biasa yg memiliki
nilai pari. Nilai yang ditetapkan akan dikreditkan ke akun saham biasa. Juga,
ketika harga jual dari saham tanpa nilai pari melebihi nilai yang ditetapkan
kelebihannya akan dikredit ke akun yang diberi nama “Modal disetor dalam
kelebihan harga jual di atas nilai yang ditetapkan (paid-in capital in excess of
issue price over stated value).
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas Xxx
Saham Biasa xxx
Kelebihan Harga Jual di atas Nilai yang xxx
ditetapkan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 199


Ketika saham diterbitkan dalam pertukaran untuk aktiva selain kas, seperti tanah,
bangunan, dan peralatan, maka aktiva yang diperoleh harus dicatat sebesar nilai
pasar wajarnya. Namun, jika nilai pasar wajar dari aktiva yg diperoleh tidak dapat
ditentukan secara objektif, maka harga pasar wajar saham akan digunakan untuk
mencatat perolehan dari aktiva yang diterima. Sebagai ilustrasi, asumsi bahwa
perusahaan memperoleh seperangkat peralatan yang di mana harga pasar wajarnya
sulit untuk ditentukan. Dalam pertukaran ini, perusahaan menerbitkan 12.000 lbr
saham biasa yg bernilai pari Rp. 525,- per lembar. Saat ini, saham tersebut
memiliki harga pasar sebesar Rp. 634,- per lembar. Ayat jurnal yang diperlukan
untuk mencatat transaksi tersebut di atas adalah :

Nama Perkiraan Debet Kredit


Peralatan 7.608.000
Saham Biasa 6.300.000
Kelebihan Harga Jual di atas nilai pari-saham 1.308.000
biasa

Perhatikanlah bahwa aktiva yg diterima (peralatan) justru dicatat sebesar harga


pasar saham (Rp. 634,- x 12.000 lbr), karena harga pasar wajar dari aktiva yang
bersangkutan sulit untuk ditentukan. Akun saham biasa dikredit sebesar nilai
parinya (Rp. 525,- x 12.000 lbr). Selisih antara nilai pasar saham dengan nilai pari
dicatat sebagai tambahan modal disetor (Rp. 634,-- Rp. 525,-) x 12.000 lbr).
6. Akuntansi untuk Saham yang Diperoleh Kembali
Saham yang diperoleh kembali (treasury stock) adalah saham milik perusahaan
yang telah diterbitkan dan beredar, kemudian dibeli kembali oleh perusahaan.
Perusahaan dapat membeli kembali saham miliknya untuk berbagai alasan,
diantaranya adalah :
a. diberikan sebagai bonus kepada pejabat dan karyawan perusahaan;
b. meningkatkan volume perdagangan saham di bursa efek dengan harapan dapat
mendongkrak harga pasar saham;
c. memperoleh tambahan saham yg akan dipergunakan dalam rangka akuisisi
perusahaan lain, dan

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 200


d. mengurangi jumlah lembar saham yang beredar, yang pada akhirnya akan
memperbesar laba per lembar saham.
Metode yang sering digunakan untuk mencatat pembelian dan penjualan kembali
treasury stock adalah metode harga pokok (cost method). Dengan metode harga
pokok, saham yang diperoleh kembali akan didebet sebesar harga yang dibayar
untuk mendapatkan saham tersebut. Pembelian treasury stock akan mengurangi
modal pemegang saham (stockholders’equity). Ingat kembali bahwa modal
memiliki saldo normal di sebelah kredit, sehingga perolehan kembali saham yang
dicatat di sebelah debet dalam jurnal otomatis akan mengurangi jumlah modal
pemegang saham. Saham yang diperoleh kembali akan dilaporkan dalam bagian
modal pemegang saham setelah penyajian laba ditahan. Yang perlu diperhatikan
di sini (pada saat saham diperoleh kembali), nilai pari dan harga dimana saham
pertama kali diterbitkan (dijual) adalah diabaikan.
Ketika treasury stock dijual kembali, akun saham yang diperoleh kembali akan
dikredit sebesar harga pokoknya, dan selisih antara harga pokok (harga yang
dibayarkan pada saat saham diperoleh kembali) dengan harga jual akan didebet
atau dikredit ke akun “modal disetor dari saham yang diperoleh kembali” (paid-in
capital form treasury stock). Akun tersebut akan dilaporkan di neraca (bagian
modal pemegang saham) sebagai tambahan modal disetor ( additional paid-in
capital).
Untuk mengilustrasikannya, asumsi bahwa tampilan dari bagian modal pemegang
saham PT. Tobatus Aliano sebelum pembelian treasury stock adalah sbb :

PT. Tobatus Aliano


Neraca (sebagian)

Modal Pemegang Saham


Modal Disetor
Modal Saham :
Saham Preferen (nilai pari Rp. 1.400,- Rp. 1.400.000,-
Per lembar, 3.500 lbr diotorisasi,
3.0 00lbr diterbitkan & beredar)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 201


Saham biasa (nilai pari Rp. 600,- Rp. 4.200.000,-
Per lembar 8.000 lbr diotorisasi,
7.000 lbr diterbitkan & beredar)
Total Modal Saham Rp. 5.600.000,-
Tambahan Modal Disetor :
Kelebihan Harga jual di atas nilai pari
Saham Preferen Rp. 300.000,-
Kelebihan harga jual di atas nilai pari
Saham Biasa Rp. 1.340.000,-
Total tambahan Modal Disetor Rp. 1.640.000,-
Total Modal disetor Rp. 7.240.000,-
Laba Ditahan Rp. 40.000.000,-
Total Modal Pemegang Saham Rp. 47.240.000,-
Pada tanggal 9 Januari 2010, perusahaan memperoleh kembali 3.000 lembar
saham biasanya dengan harga Rp. 840,- per lembar. Nilai pari saham biasa adalah
Rp. 600,- per lembar, di mana saham biasa ini pertama kalinya diterbitkan (dijual)
dengan harga Rp. 800,- perlembar.
Ayat jurnal yang dipergunakan untuk mencatat pembelian atau perolehan kembali
saham biasa adalah :
Nama Perkiraan Debet Kredit
Saham yang Diperoleh Kembali 2.520.000
Kas 2.520.000
Perhatikanlah bahwa akun saham yang diperoleh kembali didebet sebesar harga
yang dibayar untuk mendapatkan saham tersebut, bukan sebesar nilai pari ataupun
harga di mana saham tersebut pertama kali diterbitkan (dijual).
Dari jurnal di atas juga terlihat bahwa perolehan kembali saham biasa tidak
mempengaruhi saldo akun saham biasa, sehingga besarnya modal disetor (modal
saham) tidak akan berubah. Hal ini terjadi karena jumlah lembar saham yang
diterbitkan akan tetap sama, baik sebelum maupun sesudah perolehan kembali
saham biasa.
Akun saham biasa akan dilaporkan di neraca (bagian modal pemegang saham)
sebesar nilai pari atau nilai yang ditetapkan dikali dengan jumlah lembar saham
biasa yang diterbitkan (bukan yang beredar). Saham yang diperoleh kembali

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 202


otomatis akan memengaruhi jumlah lembar saham yang telah diterbitkan. Akun
saham yang diperoleh kembali merupakan akun pengurang dari modal pemegang
saham.
Saham yang diperoleh kembali tidak memiliki hak suara maupun hak untuk
menerima deviden. Alasan logisnya adalah bahwa tidak mungkin deviden
dibayarkan kepada diri perusahaan sendiri. Deviden akan dibayarkan kepada para
investor berdasarkan jumlah lembar saham yang dimilikinya, demikian juga
halnya dengan hak suara.
Tampilan dari bagian modal pemegang saham PT. Tobatus Aliano setelah
pembelian treasury stock adalah sebagai berikut :

PT. Tobatus Aliano


Neraca (sebagian)

Modal Pemegang Saham


Modal Disetor
Modal Saham :
Saham Preferen (nilai pari Rp. 1.400,- Rp. 1.400.000,-
Per lembar, 3.500 lbr diotorisasi,
4.0 00lbr diterbitkan & beredar)
Saham biasa (nilai pari Rp. 600,- Rp. 4.200.000,-
Per lembar 8.000 lbr diotorisasi,
7.000 lbr diterbitkan & beredar)
Total Modal Saham Rp. 5.600.000,-
Tambahan Modal Disetor :
Kelebihan Harga jual di atas nilai pari
Saham Preferen Rp. 300.000,-
Kelebihan harga jual di atas nilai pari
Saham Biasa Rp. 1.340.000,-
Total tambahan Modal Disetor Rp. 1.640.000,-
Total Modal disetor Rp. 7.240.000,-
Laba Ditahan Rp. 40.000.000,-
Dikurangi Saham yang diperoleh kembali (3.000 lbr)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 203


(Rp. 2.520.000,-)
Total Modal Pemegang Saham Rp. 44.720.000,-
Pada tanggal 15 Januari 2010, perusahaan menjual kembali 1.200 lembar treasury
stock dengan harga Rp. 880,- per lembar. Jurnal yang diperlukan untuk mencatat
transaksi tersebut adalah :
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas 1.056.000
Saham yang diperoleh kembali 1.008.000
Modal disetor dari saham yang diperoleh 48.000
kembali

Hasil penjualan terasury stock dicatat sebagai akun kas disebelah debet (1.200 lbr
x Rp. 880,-). Akun saham yang diperoleh kembali dikredit (karena dijual) sebesar
Rp. 1.008.000,- (1.200 lbr : 3.000 lbr x Rp. 2.520.000,-). Kelebihan harga jual di
atas harga pokok dari treasury stock yang dijual kembali dicatat dalam jurnal
disebelah kredit sebagai tambahan modal disetor.
Tampilan dari bagian modal pemegang saham PT. Tobatus Aliano setelah
penjualan kembali 1.200 lembar treasury stock adalah sebagai berikut :

PT. Tobatus Aliano


Neraca (sebagian)

Modal Pemegang Saham


Modal Disetor
Modal Saham :
Saham Preferen (nilai pari Rp. 1.400,- Rp. 1.400.000,-
Per lembar, 3.500 lbr diotorisasi,
1.000lbr diterbitkan & beredar)
Saham biasa (nilai pari Rp. 600,- Rp. 4.200.000,-
Per lembar 8.000 lbr diotorisasi,
7.000 lbr diterbitkan & beredar)
Total Modal Saham Rp. 5.600.000,-
Tambahan Modal Disetor :
Kelebihan Harga jual di atas nilai pari
Saham Preferen Rp. 300.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 204


Kelebihan harga jual di atas nilai pari
Saham Biasa Rp. 1.340.000,-
Modal disetor dari saham yang diperoleh
Kembali Rp. 48.000,-
Total tambahan Modal Diseto Rp. 1.688.000,-
Total Modal disetor Rp. 7.288.000,-
Laba Ditahan Rp. 40.000.000,-
Dikurangi Saham yang diperoleh kembali (1.800 lbr)
(Rp. 1.512.000,-)
Total Modal Pemegang Saham Rp. 45.776.000,-
Perhatikanlah bahwa dengan penjualan kembali 1.200 lembar treasury stock,
jumlah lembar saham biasa yang beredar berubah dari 4.000 lembar saham biasa
yang beredar berubah dari 4.000 lembar menjadi 5.200 lembar, tetapi tanpa
mengubah total modal saham. Total additional paid-in capital bertambah sebesar
Rp. 48.000,-. Jumlah treasury stock sekarang tinggal 1.800 lembar dengan harga
pokok sebesar Rp. 1.512.000,- (1.800 lembar x Rp. 840,-) . Secara keseluruhan,
modal pemegang saham bertambah sebesar Rp. 1.056.000,-.
Jika seandainya pada tanggal 19 Januari 2010 perusahaan menjual lagi treasury
stock sebanyak 1.000 lembar dengan harga Rp. 790,- per lembar, maka jurnal
yang diperlukan untuk mencatat transaksi tersebut adalah :
Nama Perkiraan Debet Kredit
Kas 790.000
Modal disetor dari saham yang diperoleh kembali 48.000
Laba ditahan 2.000
Saham yang diperoleh kembali 840.000
Hasil penjualan treasury stock dicatat sebagai akun kas disebelah debet (1.000 lbr
x Rp. 790,-). Akun saham yang diperoleh kembali dikredit sebesar Rp. 840.000,-
(1.000 lbr : 3.000 lbr x Rp. 2.520.000,-). Kelebihan harga pokok di atas harga jual
treasury stock dicatat dalam jurnal disebelah debet dengan menggunakan dua
akun, yaitu akun “modal disetor dari saham yang diperoleh kembali” dan akun
“Laba ditahan”. Tambahan modal diisetor dari penjualan treasury stock
sebelumnya (tanggal 15 Janurai 2010) adalah yang pertama kali akan didebet,
setelah itu sisanya baru akan didebet ke akun laba ditahan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 205


Hal ini dilakukan agar supaya setiap kali penjualan treasury stock terjadi, saldo
akhir dari akun “Modal disetor dari saham yang diperoleh kembali”, tidak berada
di sebelah debet. Maksudnya adalah bahwa jika seluruh kelebihan harga pokok
(Rp. 840.000,-) di atas harga jual (Rp. 790.000,-) yaitu sebesar Rp. 50.000,-
dicatat di sebelah debet dalam jurnal hanya dengan menggunakan akun “modal
disetor dari saham yang diperoleh kembali”, maka saldo akhir dari akun yang
bersangkutan akan berada (tersisa) disebelah debet sebesar Rp. 2.000,- dan hal ini
adalah kurang tepat. Dikatakan kurang tepat karena akun “modal disetor dari
saham yang diperoleh kembali” merupakan komponen modal yang seharusnya
bersaldo normal di sebelah kredit.
Laba ditahan dapat berkurang di sebelah debet oleh transaksi treasury stock, tetapi
tidak pernah dapat bertambah di sebelah kredit oleh pembelian maupun penjualan
treasury stock.
Kurang Tepat :
Modal Disetor dari Saham yang Diperoleh Kembali
19 Januari Rp. 50.000,- 15 Januari Rp.
48.000,-
Jika seluruh kelebihan harga pokok di atas harga jual, yaitu sebesar Rp. 50.000,-
dicatat (didebet) hanya dengan menggunakan akun”Modal disetor dari saham
yang diperoleh kembali” maka saldo akhir dari akun yang bersangkutan akan
berada (tersisa) di sebelah debet sebesar Rp. 2.000,-
Seharusnya :
Modal Disetor dari Saham yang Diperoleh Kembali
19 Januari Rp. 48.000,- 15 Januari Rp.
48.000,-

Kelebihan harga pokok di atas harga jual, yaitu sebesar Rp. 50.000,- dicatat
(didebet) dengan menggunakan dua akun, yaitu akun “modal disetor dari saham
yang diperoleh kembali” dan akun “Laba ditahan”. Tambahan modal disetor dari
penjualan treasury stock sebelumnya (tanggal 15 Januari 2010) adalah yang
pertama kali akan didebet (Rp. 48.000,-), setelah itu sisanya (Rp. 2.000,-) baru
akan didebet ke akun laba ditahan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 206


7. Pemecahan Saham
Perusahaan kadang-kadang mengurangi atau memperkecil nilai pari atau nilai
yang ditetapkan atas saham biasanya dengan cara menerbitkan sejumlah tambahan
lembar saham biasa yang besarnya sebanding (proporsional) dengan jumlah
penurunan nilai pari atau nilai yang ditetapkannya. Ketika ini dilakukan,
perusahaan dikatakan memecah sahamnya, dan prosesnya ini dinamakan sebagai
pemecahan saham (stock splits).
Ketika saham dipecah, pengurangan (penurunan) nilai pari atau nilai yang
ditetapkan akan diterapkan ke seluruh lembar saham, baik saham yang belum
diterbitkan, saham yang telah diterbitkan, maupun saham yang diperoleh kembali.
Tujuan utama dari dilakukannya pemecahan saham adalah untuk menurunkan
harga pasar per lembar saham, yang pada akhirnya akan dapat menarik lebih
banyak investor (membuka pangsa pasar) untuk ikut ambil bagian sebagai
pemegang saham dari perusahaan.
Proses pemecahan saham tidak akan memengaruhi saldo akun laporan keuangan,
sehingga tidak dicatat dalam ayat jurnal. Pemecahan saham hanya berakibat pada
berubahnya nilai pari atau nilai yang ditetapkan atas setiap lembar saham dan
jumlah lembar saham yang beredar. Peristiwa pemecahan saham akan tetapi perlu
diungkapkan dalam catatan laporan keuangan (notes to the financial statements).
Untuk mengilustrasikan pemecahan saham, asumsi bahwa perusahaan memiliki
30.000 lbr saham biasa yang beredar dengan harga pasar sebesar Rp. 1.500,- per
lembar. Nilai pari saham adalah Rp. 1.200,- per lembar. Dewan komisaris
mengumumkan pemecahan saham, di mana setiap lembar saham akan dipecah
menjadi 3 lembar. Alhasil, nilai pari per lembar saham akan menurun, yaitu dari
Rp. 1.200,- per lembar menjadi Rp. 400,- per lembar. Jumlah lembar saham biasa
yang beredar akan menjadi bertambah, yaitu dari 30.000 lembar menjadi 90.000
lembar. Akan tetapi, secara keseluruhan total nilai pari saham biasa adalah tetap
sama, yaitu sebesar Rp. 36.000.000,-baik sebelum maupun sesudah dilakukannya
pemecahan saham. Sejak bertambahnya jumlah lembar saham biasa yang beredar,
perusahaan berharap bahwa harga pasar dari saham yang dipecah juga akan
menurun, katakanlah kira-kira mendekati Rp. 500,- per lembar.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 207


8. Akuntansi untuk Deviden
Perusahaan yang memiliki tingkat akumulasi laba bersih yang cukup baik, dari
satu periode ke periode berikutnya, biasanya memiliki potensi untuk dapat
membagikan sebagian dari laba bersih tersebut kepada pemilik perusahaan
(pemegang saham). Distribusi laba bersih kepada pemegang saham ini dilakukan
dalam bentuk deviden. Umumnya, deviden yang diberikan adalah berupa uang kas
atau saham biasa. Deviden merupakan salah satu daya tarik yang membuat
investor mau menginvestasikan uangnya ke dalam saham perseroan.
Ketika dewan komisaris mengumukan deviden tunai, maka berarti sejak saat itu
juga dewan komisaris menyetujui atau mensahkan pembagian sebagian
keuntungan perusahaan dalam bentuk uang kas kepada para pemegang saham.
Demikian juga, ketika dewan komisaris mengumumkan deviden saham, maka
berarti sejak saat itu juga dewan komisaris menyetujui atau mensahkan pembagian
sebagian keuntungan perusahaan dalam bentuk saham biasa kepada para
pemegang saham biasa. Baik pengumuman deviden tunai maupun deviden saham
akan dilaporkan sebagai pengurang laba ditahan pada saat deviden tersebut
diumumkan, tidak menunggu sampai deviden tersebut dibayarkan atau dibagikan.
a. Deviden Tunai
Dalam praktik, deviden tunai adalah bentuk pembagian keuntungan yang paling
sering dilakukan. Ada tiga hal penting yang membuat perusahaan dapat
membayarkan deviden tunai, yaitu tersedianya laba ditahan, cukup uang kas, dan
adanya tindakan resmi dari dewan komisaris. Deviden tunai dibayarkan dari laba
ditahan. Akan tetapi, perusahaan yang memiliki jumlah laba ditahan yang besar
belum tentu dapat membayar deviden tunai. Hal ini dikarenakan tidak adanya
hubungan (keterkaitan) antara saldo akun kas dengan laba ditahan.
Seperti yang telah dibahas di bagian sebelumnya, laba ditahan timbul sebagai
hasil dari kegiatan operasional perusahaan, yaitu laba bersih. Dalam akuntansi,
laba bersih sendiri diukur atas dasar akrual (accrual basis), bukan atas dasar kas
(cash basis), dimana beban yang telah terjadi ditandingkan dengan pendapatan
terkait dalam periode yang sama (matching concept). Dengan demikian, saldo
akun laba ditahan tidak mencerminkan atau tidak indentik dengan besarnya uang
kas yang tersedia. Banyak perusahaan yang memiliki saldo laba ditahan yang

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 208


cukup besar, akan tetapi tidak memiliki cukup kas untuk dapat membayar deviden
tunai. Oleh sebab itu, sebelum mengumumkan deviden tunai, dewan komisaris
melalui jajaran direksinya (direktur keuangan) biasanya akan mengevaluasi
terlebih dahulu besarnya posisi uang kas yang tersedia dan jumlah estimasi
kebutuhan kas jangka pendek. Setelah uang kas yang tersedia dirasa mencukupi
untuk membayar deviden tunai, langkah selanjutnya adalah pengumuman deviden
yang dilakukan oleh dewan komisaris.
Sesungguhnya, dewan komisaris tidaklah diwajibkan oleh Undang-undang untuk
mengumumkan deviden, sekalipun perusahaan memiliki jumlah laba ditahan dan
uang kas yang cukup besar untuk dapat membagikan deviden tunai. Akan tetapi,
seperti yang telah disebut di atas, bahwa salah satu daya tarik yang membuat
investor mau menginvestasikan uangnya ke dalam saham perseroan adalah
deviden. Bisa dibayangkan apa yang kira-kira akan terjadi kalau perusahaan tidak
membagi deviden kepada para pemegang saham, di antaranya adalah lepasnya
kepemilikan pemegang saham lama atas perseroan, dan tidak tertariknya investor
baru (potensial) untuk menanamkan modalnya di perusahaan tersebut.
Ada tiga tanggal penting sehubungan dengan pembagian deviden tunai, yaitu
tanggal pengumuman, tanggal pencatatan dan tanggal pembayaran. Di tanggal
pengumuman, dewan komisaris secara resmi mensahkan (mengumumkan)
pembagian deviden tunai kepada para pemegang saham. Pengumuman deviden
tunai ini akan membawa perusahaan pada kewajiban hukum yang mengikat dan
tidak dapat dibatalkan. Pengumuman deviden tunai akan dicatat dalam jurnal
dengan cara mendebet akun deviden tunai dan mengkredit akun utang deviden
tunai. Utang deviden tunai merupakan kewajiban lancar yang umumnya akan
segera dibayarkan dalam jangka waktu yang singkat. Pada akhirnya periode
akuntansi, ayat jurnal penutup akan dibuat untuk mentransfer saldo akun deviden
tunai ke laba tunai ke laba ditahan, yaitu dengan cara mendebet akun laba ditahan
dan mengkredit akun deviden tunai. Devidien sama halnya dengan prive, hanya
saja kalau deviden merupakan pembagian sebagian keuntungan perseroan kepada
pemegang saham, sedangkan prive merupakan penarikan uang tunai yang
dilakukan oleh pemilik perusahaan perorangan atau pengambilan gaji yang
dilakukan oleh anggota sekutu firma. Deviden dan prive sama-sama memiliki

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 209


saldo normal di sebelah debet, dan merupakan akun sementara yang saldonya
akan ditutup pada setiap akhir periode akuntansi. Seperti yang telah disebutkan di
bagian sebelumnya, laba ditahan akan berkurang pada saat deviden diumumkan
(bukan pada saat deviden dibayarkan). Ketika perusahaan yang memiliki saham
yang diperoleh kembali (treasury stock) mengumumkan deviden tunai, maka
deviden tidak akan dibayarkan atas saham yang diperoleh kembali tersebut.
Sebagai ilustrasi, asumsi bahwa pada tanggal 6 Desember 2009, dewan komisaris
PT. Makna Jaya Kusuma mengumumkan deviden tunai sebesar Rp. 72,- atas
100.000 lembar saham biasa yang beredar dengan nilai pari Rp. 1.440,- per
lembar.
Ayat jurnal yang diperlukan untuk mencatat pengumuman deviden tunai tersebut
adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
6-12- Deviden Tunai 7.200.000
2009 Utang Deviden Tunai 7.200.000
Selama kurun waktu antara tanggal pengumuman dan tanggal pencatatan,
perusahaan akan memperbaharui catatan kepemilikan sahamnya, dan jumlah
lembar saham yang beredar selama kurun waktu tersebut seharusnya tetap sama.
Di tanggal pencatatan, perusahaan mengindentifikasi siapa saja para investornya
yang akan menerima deviden berdasarkan kepemilikan atas jumlah lembar saham
yang beredar, bukan untuk menentukan jumlah kewajiban deviden. Pada tanggal
pencatatan ini, tidak ada ayat jurnal yang diperlukan, karena jumlah kewajiban
deviden yang telah diakui pada tanggal pengumuman tidaklah mengalami
perubahan. Selama kurun waktu antara tanggal pencatatan dan tanggal
pembayaran, saham biasanya akan dijual tanpa deviden.
Dalam contoh di atas (PT. Makna Jaya Kusuma), asumsi bahwa tanggal
pencatatan deviden adalah 23 Desember 2009.
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
23-12-09 Tidak ada ayat jurnal yg diperlukan

Pada akhir periode akuntansi (31 Desember 2009), ayat jurnal penutup yang
perlu dibuat untuk mentrasnfer saldo akun deviden tunai ke laba ditahan adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 210


31-12-09 Laba Ditahan 7.200.000
Deviden Tunai 7.200.000
Pada tanggal pembayaran (misalkan 20 Januari 2010), PT. Makna Jaya Kusuma
akan mencatatnya sebagai berikut :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
20-01-10 Utang Deviden Tunai 7.200.000
Kas 7.200.000
Perhatikanlah bahwa pembayaran deviden tunai akan mengurangin aktiva lancar
(kas) dan kewajiban lancar (utang deviden tunai). Pada saat deviden tunai
dibayarkan, pembayaran deviden ini tidak akan memengaruhi jumlah modal
pemegang saham. Akan tetapi, efek kumulatif dari pengumuman dan
pembayaran deviden tunai adalah mengurangi jumlah modal pemegang saham
dan total aktiva.
b. Deviden Saham
Distribusi sebagian keuntungan perusahaan dalam bentuk saham kepada para
pemegang saham dinamakan sebagai deviden saham. Seperti yang telah
disebutkan di atas, pada umumnya deviden saham dibagikan dalam bentuk
saham biasa dan diterbitkan kepada para pemegang saham biasa.
Efek dari deviden saham terhadap laporan keuangan investee (perusahaan yang
membagikan deviden) adalah mengurangi laba ditahan dan menambah modal
disetor. Akan tetapi, tidak seperti deviden tunai, deviden saham tidak akan
memengaruhi total aktiva, total kewajiban, maupun jumlah modal pemegang
saham. Total aktiva tidak terpengaruh oleh karena tidak ada pembayaran kas
(aktiva) dalam pembagian deviden saham. Demikian juga, jumlah modal
pemegang saham tidak terpengaruh oleh karena besarnya penurunan laba ditahan
sebanding dengan besarnya peningkatan modal disetor. Ingat kembali bahwa
modal disetor (modal saham dan tambahan modal disetor) serta laba ditahan
merupakan komponen dari jumlah modal pemegang saham. Jumlah yang
ditransfer dari laba ditahan ke modal disetor umumnya adalah nilai pasar wajar
dari saham yang diterbitkan dalam deviden saham.
Pengumuman deviden saham akan dicatat dalam jurnal dengan cara mendebet
akun deviden saham (sebesar nilai pasar wajar saat ini dari saham yang akan
dibagikan atau diterbitkan nantinya) dan mengkredit akun deviden saham yang
dapat dibagikan/stock dividends distributable (sebesar nilai pari dari saham yang

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 211


akan diterbitkan). Yang dimaksud dengan nilai pasar wajar saat ini adalah harga
pasar saham pada saat deviden saham diumumkan (bukan harga pasar pada saat
deviden saham dibagikan). Selisih atau kelebihan nilai pasar di atas nilai pari akan
dicatat dalam jurnal dengan cara mengkredit akun “ modal disetor dalam
kelebihan harga terbit di atas nilai pari (paid-in capital in excess of issue price
over par)” sebagai tambahan modal disetor.
9. Laporan Laba Ditahan
Seperti yang telah disebutkan di bagian sebelumnya, laba ditahan timbul sebagai
hasil dari kegiatan operasional perusahaan, yaitu laba bersih. Sebagian dari laba
bersih ini akan ditahan atau diinvestasikan kembali ke dalam perusahaan.
Pada setiap akhir periode akuntansi, laba bersih yang dihasilkan selama periode
berjalan akan ditutup ke akun laba ditahan melalui ayat jurnal penutup, dimana
akun ikhtisar laba rugi akan didebet dan akun laba ditahan akan dikredit.
Pengumuman atas pembagian keuntungan (sebagai hasil dari kegiatan operasional
perusahaan selama periode berjalan) kepada pemegang saham dalam bentuk
deviden juga akan ditutup ke akun laba ditahan melalui ayat jurnal penutup,
dimana akun laba ditahan akan didebet dan akun deviden akan dikredit. Laba
bersih yang dihasilkan selama periode berjalan ini akan menambah jumlah laba
ditahan yang ada pada awal periode, sedangkan deviden yang diumumkan untuk
periode berjalan akan mengurangi atau memperkecil laba ditahan.
Ingat kembali bahwa laba ditahan memiliki saldo normal disebelah kredit,
sehingga pengurangan terhadap laba ditahan akan dicatat disebelah debet, dan
penambahan atas laba ditahan akan dicatat di sebelah kredit. Jika total laba
ditahan berakhir dengan saldo debet, maka berarti laba ditahan tersebut dikatakan
mengalami defisit. Laba ditahan termasuk sebagai salah satu komponen dari
jumlah modal pemegang saham (tepatnya setelah komponenmodal disetor),
dimana saldonya merupakan bagian dari tuntutan pemegang saham terhadap
aktiva perseroan. Defisit laba ditahan akan dilaporkan sebagai pengurang modal
pemegang saham.
Besarnya laba ditahan pada akhir periode sesungguhnya adalah akumulasi laba
bersih dari beberapa periode (termasuk periode berjalan) yang masih tersisa
setelah dibagikan kepada pemegang saham dalam bentuk deviden (baik deviden

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 212


tunai maupun deviden saham biasa). Besarnya laba ditahan pada akhir periode ini
dapat dihitung dengan cara menjumlahkan antara besarnya laba ditahan yang ada
pada awal periode dengan besarnya laba ditahan untuk periode berjalan. Laba
ditahan untuk periode berjalan sendiri dihitung dengan cara mengurangkan laba
bersih yang dihasilkan selama satu periode (periode berjalan) dengan dividen
yang diumumkan untuk periode berjalan. Rugi bersih (net loss) yang dihasilkan
selama periode berjalan akan menyebabkan laba ditahan untuk periode berjalan
menjadi defisit, yang pada akhirnya mengurangi besarnya laba ditahan awal
periode.
Dalam beberapa kasus, pencadangan atas laba ditahan mungkin dilakukan,
diantaranya adalah untuk membeli treasury stocks, melunasi utang jangka
panjang, melakukan perluasan pabrik, membuka kantor cabang baru, mengatasi
ketidakpastian, dan lain sebagainya. Selain dicatat dalam jurnal, peristiwa
pencadangan laba ditahan ini juga pada umumnya perlu diungkapkan dalam
catatan laporan keuangan. Jurnal akan dibuat dengan cara mendebet akun laba
ditahan yang tidak dicadangkan (unappropriated retained earnings) dan
mengkredit akun laba ditahan yang dicadangkan (appropriated retained
earnings). Sebagai ilustrasi, misalkan bahwa pada tanggal 29 Maret 2010 Direksi
menyetujui pembentukan apropriasi (cadangan) laba ditahan untuk ketidakpastian
sebesar Rp. 50.000.000,-. Ayat jurnal yang perlu dibuat untuk mencatat
pencadangan laba ditahan tersebut adalah :
Tanggal Nama Perkiraan Debet Kredit
29-03-10 Laba ditahan yang tidak dicadangkan 50.000.000
Laba ditahan yg dicadangkan untuk 50.000.000
ketidakpastian
Perhatikan bahwa besarnya laba ditahan yang tidak dicadangkan menjadi
berkurang (disebelah debet) dan dananya dialokasikan untuk membentuk laba
ditahan yang dicadangkan (disebelah kredit). Secara keseluruhan besarnya laba
ditahan sesungguhnya tidak mengalami perubahan, akan tetapi hanya “tukar
tempat” dari yang tidak dicadangkan menjadi dicadangkan.
Melalui ayat jurnal penutup, laba bersih yang dihasilkan selama periode berjalan
akan menambah jumlah laba ditahan yang tidak dicadangkan, sedangkan
pengumuman deviden akan mengurangi jumlah laba ditahan yang tidak
dicadangkan.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 213


Nama Perkiraan Debet Kredit
Ikhtisar Laba Rugi Xxx
Laba ditahan yg tidak dicadangkan Xxx
(menutup saldo laba bersih)
Laba ditahan yang tidak dicadangkan xxx
Deviden tunai xxx
Deviden saham
(menutup akun deviden)
Ikhtisar Laba Rugi Xxx
Laba ditahan yg tidak dicadangkan Xxx
(menutup saldo laba bersih)
Laba ditahan yang tidak dicadangkan xxx
Deviden tunai Xxx
Deviden saham
(menutup akun deviden)

Berikut ini adalah contoh tampilan format dari laporan laba ditahan :
1). Tanpa Pencadangan Laba Ditahan

PT. Hijau Daun


Laporan Laba Ditahan
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Laba ditahan awal 150.000.000
Laba bersih 420.000.000
Deviden Tunai (161.500.000)
Deviden Saham ( 88.500.000)
Laba ditahan, akhir
320.000.000
2). Dengan Pencadangan Laba Ditahan

PT. Lingkar Prestasi


Laporan Laba Ditahan
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 2010
Laba Ditahan yang tidak dicadangkan :
Saldo Awal 600.000.000
Laba bersih 99.000.000
Deviden Tunai ( 34.000.000)
Deviden Saham ( 28.000.000)
Dicadangkan untuk Ketdkpastian (100.000.000)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 214


Saldo Akhir 537.000.000
Laba Ditahan yang Dicadangkan :
Saldo Awal 0
Dicadangkan utk Ketidakpastian 100.000.000
Saldo Akhir 100.000.000
Total Laba Ditahan, Akhir 637.000.000
10.Pelaporan Modal Pemegang Saham
Secara keseluruhan bagian modal pemegang saham yang tampak dalam neraca
berisi komponen modal disetor (modal yg dikontribusikan), laba ditahan, dan
saham yang diperoleh kembali. Komponen modal disetor terdiri atas modal saham
dan tambahan modal disetor.
Modal saham (yang disajikan sebesar nilai pari) terdiri atas saham preferen,
saham biasa, dan dividen saham yang dapat dibagikan. Yang termasuk sebagai
tambahan modal disetor adalah kelebihan harga jual (terbit) saham preferen dan
saham biasa di atas nilai parinya, dan kelebihan harga jual treasury stocks di atas
harga perolehannya. Modal disetor dapat berkurang oleh karena adanya piutang
pesanan saham yang belum dilunasi oleh pembeli (pemesan).

PT. Biru Laut


Neraca (sebagian)

Modal Pemegang Saham


Modal Disetor
Modal Saham :
Saham Preferen (nilai pari Rp. 1.400,- Rp. 1.400.000,-
Per lembar, 3.500 lbr diotorisasi,
5.0 00lbr diterbitkan & beredar)
Saham biasa (nilai pari Rp. 600,- Rp. 4.200.000,-
Per lembar 8.000 lbr diotorisasi,
7.000 lbr diterbitkan & 5.200 beredar)
Pesanan Saham Biasa (1.000 lbr) Rp. 600.000,-
Deviden Saham yang dapat dibagikan Rp. 300.000,-
(500 lembar)

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 215


Total modal Saham Rp. 6.500.000,-
Tambahan Modal Disetor :
Kelebihan Harga Jual di atas Nilai Pari-
Saham Preferen Rp. 300.000,-
Kelebihan Harga Jual di atas Nilai Pari-
Saham Biasa Rp. 1.340.000,-
Modal Disetor dari Saham yang Diperoleh
Kembali Rp. 48.000,-
Total Tambahan Modal Disetor Rp. 1.688.000,-
Dikurangi Piutang Pesanan Saham Biasa (Rp. 800.000,-)
Total Modal Disetor Rp. 7.388.000,-
Laba Ditahan Rp. 40.000.000,-
Dikurangi Saham yang diperoleh kembali (1.800 lbr) (Rp. 1.512.000,-)
Total Modal Pemegang Saham Rp. 45.876.000,-

C. LATIHAN SOAL/TUGAS
Berikut ini adalah data mengenai besarnya modal dasar, modal disetor, dan laba
ditahan dari PT.Tetra Dalih Satria per 31 Desember 2009.
Modal Dasar :
 Saham Biasa, 300.000 lembar, nilai pari @ Rp. 5.000,- Rp. 1.500.000.000,-
 9% Saham Preferen, 40.000 lembar, nilai pari @ Rp. 7.500,-
Rp. 300.000.000,-
Rp. 1.800.000.000,-
Modal Disetor :
Saham biasa, 120.000 lembar diterbitkan dan beredar Rp. 600.000.000,-
Kelebihan harga jual di atas nilai pari - saham biasa Rp. 35.300.000,-
Total Modal Disetor Rp. 635.300.000,-
Laba ditahan yang tidak dicadangkan Rp. 430.000.000,-
Transaksi-transaksi yang telah terjadi selama tahun 2010 berkaitan dengan
ekuitas pemegang saham adalah :
15 Januari Dijual secara tunai 30.000 lembar saham preferen dengan
harga Rp. 240.000.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 216


2 Februari Dijual secara tunai 50.000 lembar saham biasa dengan
harga Rp. 265.000.000,-
3 April Dibeli sebuah peralatan dengan harga sebesar Rp.
58.000.000,- dari PD. Utama Jaya. Dalam transaksi ini
perusahaan menerbitkan selembar wesel bayar (tingkat suku
bunga 9% per tahun dan umur wesel adalah 60 hari) dengan
nilai nominal Rp. 16.000.000,- dan sisanya dibayar dengan
menerbitkan 8.400 lembar saham biasa.
20 April Menerima pesanan saham biasa dari Tn. Irwan sebanyak
30.000 lembar dengan harga Rp. 5.150,- per lembar dan
diterima pembayaran dimuka sebesar 1/3-nya.
23 Mei Membeli kembali saham biasa milik PT.Tetra Dalih Satria
sebanyak 13.600 lembar dengan harga Rp. 5.200,- per
lembar.
2 Juni Membayar utang wesel kepada PD.Utama Jaya.
18 Juni Menerima pembayaran dari Tn.Irwan atas saham biasa yang
dipesannya, yaitu sebesar Rp. 77.250.000,-
1 Juli Direksi PT.Tetra Dalih Satria mengumumkan pembagian
deviden tunai kepada para pemegang saham biasa sebesar
Rp. 700,- per lembar yang dicatat pada tanggal 03 Juli dan
baru akan dibayarkan pada tanggal 20 Juli nanti. Pada
tanggal 01 Juli juga dibentuk apropriasi laba ditahan untuk
pembayaran utang obligasi sebesar Rp. 50.000.000,-
20 Juli Dibayar deviden tunai kepada para pemegang saham biasa
sesuai dengan pengumuman pada tanggal 01 Juli.
18 Agt PT. Tetra Dalih Satria menerbitkan saham biasa sebanyak
45.000 lembar untuk ditukar dengan tanah dan bangunan
milik Tn.Karno nilai tanah adalah Rp. 100.000.000,-
sedangkan nilai bangunan ditaksir sebesar Rp.
150.000.000,-
20 Sept Dijual saham treasury sebanyak 4.200 lembar dengan harga
Rp. 22.470.000,-

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 217


10 Okt Menerima pelunasan pesanan saham biasa dan menerbitkan
sertifikat saham kepada Tn. Irwan.
Diminta : Buatlah ayat jurnal yang diperlukan dalam pembukuan PT. Tetra Dalih
Satria untuk mencatat seluruh transaksi ekuitas pemegang saham yang
terjadi sepanjang tahun 2010!

D. DAFTAR PUSTAKA
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan;
2. Ilyas B.Wiryawan, Diaz.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit Mitra
Wacana Media.
3. Yusuf Al Haryono. 2014.Dasar – dasar Akuntansi Jilid 2. Yogyakarta:
Penerbit STIE YKPN.
4. Samryn.2011. Pengantar Akuntansi. EdisiIFRS. Buku 1. Jakarta: Penerbit
PT.Raja Grafindo Perkasa.
5.Hery.2014. Akuntansi Perpajakan. Jakarta: Penerbit PT. GramediaWidiasarana
Indonesia
6.Purwono Hery.2010. Dasar – dasar Perpajakan dan Akuntansi Pajak. Jakarta:
Penerbit Erlangga
7. Bina Fiscal Indonesia.2016. Brevet A dan B. Jakarta: Penerbit Tax Center
Unpam
8.Undang – Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2007 tentang Perubahan
ketiga atas undang- undang nomor 6 tahun 1983 tentangKetentuan Umum dan
tata cara Perpajakan.

E.GLOSARIUM
1. Perseroan : sebuah badan hukum, yang dibedakan dan terpisah dari individu-
individu yang mendirikan dan menjalankan organisasi tersebut.
2. Aktiva : sumber daya dalam bentuk harta benda atau hak yang dikuasai oleh
perusahaan.
3. Kewajiban : sesuatu yang harus dilaksanakan, keharusan, sesuatu yang harus
dilaksanakan, atau juga tugas, dan hak tugas menurut hukum.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 218


4. Modal : sesuatu yang sangat dibutuhkan di dalam sebuah peruasahaan, salah
satu yang utama di dalam perusahaan adalah ini.
5. Ikhtisar Laba Rugi : digunakan untuk menutup seluruh akun yang sifatnya
temporer seperti akun pendapatan dan akun beban.
6. Laba ditahan : sebuah akun tetap yang ada dalam neraca keuangan sebuah
perusahaan dengan judul modal pemegang saham.
7. Deviden Tunai : pembagian uang tunai secara pro rata kepada pemegang
saham.
8. Deviden Saham : pembagian laba dalam bentuk saham sesuai banyak saham
yang dimiliki oleh para pemegang saham.
9. Modal Dasar : modal dasar yang disetor oleh pemegang saham, akan tetapi
yang harus disetorkan oleh pemegang saham pada saat pendirian perseroan
terbatas adalah jumlah modal disetor seperti yang tertera dalam akte pendirian.
10. Saham : surat berharga yang menunjukkan bagian kepemilikan atas suatu
perusahaan.
11. Saham biasa : surat berharga dalam bentuk piagam atau sertifikat yang
memberikan pemegangnya bukti atas hak-hak dan kewajiban menyangkut
andil kepemilikan dalam suatu perusahaan.
12. Saham Preferen : saham preferen yang membagikan dividen kepada
pemegangnya, pemilik saham ini setelah menerima deviden tetap mempunyai
hak untuk membagi keuntungan yang dinyatakan sebagai deviden kepada
pemegang saham biasa.

S1- Akuntansi Perpajakan Universitas Pamulang 219