Anda di halaman 1dari 230

BAHAN AJAR AKUNTANSI KEUANGAN MENENGAH I

PROGRAM DIPLOMA III KEUANGAN SPESIALISASI AKUNTANSI PEMERINTAHAN

DYAH PURWANTI

SEKOLAH TINGGI AKUNTANSI NEGARA TAHUN 2010

DAFTAR ISI
KERANGKA KONSEPTUAL ...................................................................................... 5 A. Kerangka Konseptual ........................................................................................ 5 Laporan Keuangan : Tujuan dan Asumsi............................................................... 7 B. Karakteristik Kualitatif Informasi Akuntansi .................................................. 12 Kebijakan Akuntansi ............................................................................................ 17 C. Elemen-Elemen Laporan Keuangan ................................................................ 19 D. Penyajian yang Wajar ...................................................................................... 21 E. Pengakuan, Pengukuran dan Konsep Pengungkapan ...................................... 22 PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN..................................................................... 30 A. Laporan Keuangan .......................................................................................... 30 B. Laporan Posisi Keuangan ................................................................................ 37 C. Laporan Laba Rugi Komprehensif .................................................................. 46 D. Laporan Perubahan Ekuitas ............................................................................. 55 E. Laporan Arus Kas ............................................................................................ 55 F. Catatan Atas Laporan Keuangan ..................................................................... 58 ASET KEUANGAN..................................................................................................... 67 A. Instrumen Keuangan........................................................................................ 67 B. Investasi Surat Berharga .................................................................................. 70 C. Aset Keuangan Selain Kas .............................................................................. 74 D. Kas ................................................................................................................... 88 E. Piutang dan Pinjaman ...................................................................................... 94 ASET TETAP ............................................................................................................ 119 A. Definisi Aset Tetap ........................................................................................ 120 B. Pengakuan Aset Tetap ................................................................................... 121 C. Pengukuran Awal Aset Tetap ........................................................................ 121 D. Kapitalisasi Biaya Pinjaman .......................................................................... 132 E. Pengeluaran Kemudian (Subsequent Expenditure) ....................................... 141 F. Penyusutan Aset Tetap .................................................................................. 142 G. Penyajian Aset Tetap Setelah Perolehan Awal ............................................. 145 H. Penghapusan Aset Tetap ............................................................................... 152 I. Pertukaran aset tetap ...................................................................................... 153 J. Pengungkapan Ketentuan SAK 16 dan SAK 26 ........................................... 155 PENURUNAN NILAI ASET..................................................................................... 157 K. Definisi .......................................................................................................... 157 L. Indikasi Penurunan Nilai ............................................................................... 157 M. Pengukuran Rugi Penurunan Nilai ............................................................... 158

2|P a g e |P a g e

N. Pemulihan Rugi Penurunan Nilai ................................................................. 167 PROPERTI INVESTASI .......................................................................................... 175 A. Definisi .......................................................................................................... 175 B. Metode Perolehan Properti Investasi ............................................................. 177 C. Perlakuan Akuntansi Properti Investasi ........................................................ 177 D. Pengukuran setelah pengakuan awal ............................................................. 178 E. Transfer Properti Investasi ............................................................................ 180 F. Penghentian Pengakuan ................................................................................. 184 ASET TIDAK LANCAR YANG DIMILIKI UNTUK DIJUAL ................................. 189 A. Definisi .......................................................................................................... 189 B. Pengakuan Aset Tidak Lancar yang Dimiliki untuk Dijual .......................... 190 C. Pengukuran Setelah Pengakuan Awal ........................................................... 193 D. Perpanjangan Waktu Penjualan Melebihi Periode Akuntansi ....................... 195 E. Pembatalan Rencana Penjualan ..................................................................... 195 F. Aset Tidak Lancar yang Dimiliki Untuk Didistribusikan Kepada Pemilik... 197 G. Aset Tidak Lancar yang Akan Ditinggalkan ................................................. 198 H. Pelepasan aset tidak lancar yang dimiliki untuk Dijual ................................ 198 I. Pengungkapan tambahan ............................................................................... 199 ASET TAK BERWUJUD ......................................................................................... 204 A. Definisi .......................................................................................................... 204 B. Pengakuan dan Pengukuran........................................................................... 206 C. Pengakuan Beban .......................................................................................... 215 D. Pengakuan Setelah Pengakuan Awal ............................................................ 216 E. Umur Manfaat ............................................................................................... 223 F. Nilai Residu ................................................................................................... 224 G. Metode Amortisasi ........................................................................................ 225 H. Penghentian dan Pelepasan ........................................................................... 225 BIODATA PENULIS ................................................................................................. 230

3|P a g e |P a g e

DAFTAR GAMBAR
Gambar I.1. Pengguna Laporan Keuangan ................................................................................... 8 Gambar I.2. Hirarki karakteristik kualitatif informasi keuangan ................................................ 16 Gambar II.1. Hirarki karakteristik kualitatif informasi keuangan ................................................ 32 Gambar II.2. Ilustrasi Penyajian Laporan Posisi Keuangan ....................................................... 46 Gambar II.3. Ilustrasi Penyajian Laporan Laba Rugi Kompehensif .......................................... 52 Gambar II.4. Ilustrasi Penyajian Laporan Laba Rugi ................................................................... 53 Gambar II.5. Ilustrasi penyajian laporan arus kas dengan metode langsung .......................... 57 Gambar II.6. Ilustrasi penyajian laporan arus kas dengan metode tidak langsung ................ 58

4|P a g e |P a g e

BAB
KERANGKA KONSEPTUAL

Tujuan Instruksional Khusus : 1. Peserta didik dapat menjelaskan tentang kerangka konseptual. 2. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang tujuan laporan keuangan 3. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang karakteristik laporan keuangan 4. Peserta didik dapat menyebutkan elemen-elemen laporan keuangan beserta definisinya 5. Peserta didik dapat menjelaskan tentang penyajian wajar dari laporan keuangan 6. Peserta didik dapat menjelaskan kriteria pengukuran dan basis pengukuran

A. Kerangka Konseptual 1. Pengertian Prinsip-prinsip Akuntansi Berterima Umum Penyusunan dan penyajian laporan keuangan didasarkan pada sejumlah konsep, prinsip dan aturan-aturan baku, yang berbentuk aturan atau bentuk lainnya dalam standar pelaporan keuangan. Kebanyakan konsep fundamental tidak dalam bentuk aturan atau prosedur atau standar, tetapi berupa prinsip akuntansi sederhana yang diterima dan konvensi. Semua konsep, prinsip, konvensi, hukum, aturan dan regulasi yang digunakan dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan dikenal sebagai prinsip-prinsip akuntansi berterima umum (General Accepted Accounting Principles atau GAAP). GAAP bervariasi antarnegara, karena setiap negara memiliki hukum dan sistem perundangan yang berbeda. Begitu pula dengan karakteristik bisnis di setiap negara memiliki ciri khas yang berbeda. Contohnya standar akuntansi Amerika dengan standar akuntansi Inggris.

5|P a g e |P a g e

Banyak

negara

baru-baru

ini

mengadopsi

International

Financial

Reporting Standards (IFRS), atau lebih dikenal dengan standar akuntansi internasional. Meskipun tidak ada ketentuan internasional yang dijadikan sebagai GAAP internasional. Sekarang ini yang disebut GAAP internasional mengacu ke kerangka konseptual International Accounting Standard Board (IASB), plus semua standar akuntansi internasional, dan semua interpretasi dan panduan yang terkait. 2. Pengertian Kerangka Konseptual Kerangka konseptual adalah sistem konsep dan prinsip yang melandasi dalam penyajian laporan keuangan. Konsep dan prinsip tersebut harus konsisten satu sama lain. Baru-baru ini, istilah kerangka konseptual memiliki makna tidak hanya prinsip itu sendiri, tetapi juga dokumen dan laporan-laporan yang menyusun dan menerangkan konsep dan prinsip yang mendukung penyajian laporan

keuangan. IASB telah mengembangkan dokumen kerangka konseptual yang disebut Kerangka Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan. Kerangka tersebut meliputi topik-topik di bawah ini : a. Tujuan laporan keuangan b. Asumsi dasar c. Karakteristik kualitatif laporan keuangan d. Elemen-elemen laporan keuangan e. Elemen-elemen pengakuan laporan keuangan f. Pengukuran elemen-elemen laporan keuangan

g. Konsep modal dan konsep pemeliharaan 3. Tujuan Kerangka Konseptual Kebanyakan penyusun dan pengguna laporan keuangan mengakui memiliki kebutuhan akan adanya kerangka konseptual formal dan kerangka tersebut akan banyak bermanfaat dalam beberapa keperluan. IASB menyatakan tujuan dari kerangka konseptual penyusunan dan penyajian laporan keuangan adalah untuk : a. Membantu IASB mengembangkan standar akuntansi internasional yang baru

6|P a g e |P a g e

b. Membantu badan penyusun standar akuntansi nasional untuk menyusun standar akuntansi untuk negaranya masing-masing. c. Menyediakan panduan dalam penyusunan laporan keuangan, baik dalam penerapan standar akuntansi maupun dalam kaitannya dengan pos-pos yang belum diatur dalam standar akuntansi yang berlaku. d. Membantu auditor membentuk pendapat atau opini atas kesesuaian penyajian laporan keuangan dengan standar akuntansi internasional. e. Membantu pengguna memahami laporan keuangan yang telah disusun

dengan berpedoman standar akuntansi internasional. f. Menyediakan informasi bagaimana proses kerja IASB dalam menciptakan standar akuntansi. Ketika kerangka konseptual akuntansi telah disusun secara formal, praktik dan standar akuntansi didasarkan pada kerangka tersebut. Ketiadaan kerangka konseptual menyebabkan standar akuntansi dikembangkan secara acak atau dikembangkan hanya sebagian terkait dengan kasus-kasus yang muncul. Akibatnya standar yang disusun bisa jadi tidak konsisten satu sama lain. Sebelum adanya kerangka konseptual, seringkali standar akuntansi tidak mampu menyelesaikan isu-isu penting. Dengan munculnya kerangka konseptual diberikan batasan dan definisi yang jelas tentang elemen-elemen laporan keuangan, yaitu aset, liabilitas, pendapatan dan beban. Ruang lingkup bisnis semakin kompleks. Dan standar akuntansi yang sudah ada belum tentu mencakup semua kemungkinan transaksi bisnis yang akan muncul. Ketika entitas mendapati transaksi yang tidak biasa dan tidak ada standar akuntansi yang relevan, maka entitas merujuk ke kerangka konseptual dan menerapkan prinsip-prinsip akuntansi dalam menyajikan informasi tentang transaksi tersebut. Laporan Keuangan : Tujuan dan Asumsi 1. Pengguna dan Kebutuhan Informasi Pengguna laporan keuangan adalah pihak-pihak yang membutuhkan informasi yang tersaji dalam laporan keuangan, dan berdasarkan informasi tersebut para pengguna akan mengambil keputusan ekonomi yang penting.

7|P a g e |P a g e

Seringkali pengguna laporan keuangan ini juga merupakan pihak-pihak yang berkepentingan terhadap perusahaan (entitas bisnis) atau sering disebut sebagai pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholder). Pengguna laporan keuangan meliputi investor kini dan investor potensial, karyawan, kreditur, pemasok, pelanggan, pemerintah dan masyarakat secara umum. a. Investor : memerlukan informasi yang membantu mereka dalam menentukan apakah mereka harus membeli, tetap memiliki atau menjual investasi mereka. Mereka ingin mengetahui seberapa besar risiko yang melekat pada investasinya dan juga tingkat pengembalian (return) yang diperoleh, termasuk kemampuan entitas dalam pembayaran deviden. b. Karyawan : membutuhkan informasi yang membantu mereka mengukur kemampuan pemberi kerja dalam membayar gaji, tunjangan pensiun, dan tunjangan kesejahteraan lainnya. Karyawan juga tertarik dengan informasi stabilitas dan profitabilitas pemberi kerja .

Gambar I.1. Pengguna Laporan Keuangan

Sumber : Intermediate Accounting 15e Stice&Stice, 2002.

8|P a g e |P a g e

c. Kreditor : membutuhkan informasi kemampuan entitas dalam pembayaran pokok pinjaman dan beban bunga yang jatuh tempo. d. Pemasok dan kreditur dagang lainnya : membutuhkan informasi

kemampuan entitas dalam pembayaran hutang yang terkait dengan transaksi pembelian barang dagang atau transaksi lainnya, yang jatuh tempo. e. Pelanggan : tertarik pada informasi kemampuan entitas dalam melanjutkan usahanya, terutama pelanggan yang merupakan perpanjangan distribusi dari produk yang dihasilkan entitas. f. Pemerintah : membutuhkan informasi yang membantu pemerintah dalam menetapkan regulasi yang mengatur aktivitas bisnis entitas, pengalokasian sumber daya dan penetapan kebijakan perpajakan. g. Masyarakat : berkepentingan akan informasi berapa besar sumber daya alam yang digunakan dalam aktivitas bisnis entitas. Laporan keuangan menyediakan informasi tentang aktivitas dan juga perkembangan

kesejahteraan entitas. 2. Tujuan Laporan Keuangan Standar Akuntansi Keuangan (SAK) nomor 1 menyatakan bahwa tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi kepada pengguna tentang posisi keuangan entitas, kinerja keuangan entitas dan perubahan posisi keuangan. Pengguna laporan keuangan berkepentingan akan informasi kemampuan entitas menghasilkan kas, juga kapan dan darimana sumber kas entitas. Kemampuan entitas dalam menghasilkan kas, juga menggambarkan

kemampuan membayar semua liabilitas kepada karyawan, kreditur, pemasok, investor juga liablitas kepada pemerintah terkait dengan perpajakan. Laporan manajemen perusahaan keuangan kepada juga merupakan atas yang bentuk akuntabilitas cara Laporan pihak

entitas dan

pemilik operasi

bagaimana dicapai.

pengelolaan keuangan

hasil-hasil

menunjukkan hasil penggunaan aset dan sumber daya entitas. Singkatnya, karena sedemikian pentingnya informasi yang tersaji dalam laporan keuangan, maka informasi tersebut harus akurat dan bermanfaat, sehingga pihak-pihak yang berkepentingan membuat pengukuran secara tepat.

9|P a g e |P a g e

a. Posisi Keuangan 1) Posisi keuangan entitas dipengaruhi oleh : a) Sumberdaya ekonomi yang dimiliki atau dikendalikan; b) Struktur keuangan; c) Likuiditas dan solvabilitas; d) Kapasitas entitas dalam menyesuaikan atau beradaptasi dengan perubahan lingkungan dimana entitas beroperasi. 2) Posisi keuangan menyediakan : a) Informasi tentang kendali entitas atas sumber daya ekonomi, dan kemampuan mengelola sumber daya di masa lalu, berguna dalam memprediksi kemampuan entitas menghasilkan arus kas di masa mendatang. b) Informasi struktur keuangan (perbandingan antara liabilitas dan modal pemilik) berguna dalam memprediksikan kebutuhan pinjaman dana di masa mendatang, dan juga dapat digunakan untuk mengukur kemampuan entitas dalam mendistribusikan pendapatan di masa mendatang kepada pihak kreditur maupun pemilik perusahaan. c) Informasi tentang likuiditas dan solvabilitas entitas, bermanfaat dalam memprediksi b. Kinerja Keuangan 1) Informasi tentang kinerja keuangan, dan khususnya pada profitabilitas, berguna dalam : a) Mengukur profitabilitas di masa mendatang; b) Mengukur perubahan potensial sumber daya yang dimiliki atau dikendalikan oleh entitas di masa mendatang; c) Membuat keputusan bagaimana penggunaan sumber daya secara efektif dan penambahan sumber daya yang diperlukan, serta bagaimana cara memperolehnya. c. Perubahan Posisi Keuangan 1) Informasi tentang perubahan posisi keuangan bermanfaat dalam mengukur : kemampuan entitas dalam memenuhi komitmen

keuangan di masa mendatang ketika jatuh tempo.

10 | P a g e |P a g e

a) Investasi, pendanaan dan aktivitas operasi entitas selama periode pelaporan; b) Kemampuan entitas dalam menghasilkan kas; c) Kebutuhan kas di masa mendatang. 2) Dari penjelasan di atas, dapat diringkas bahwa tujuan laporan keuangan dapat dipenuhi dengan : a) Laporan keuangan utama, yang terdiri dari laporan posisi keuangan (neraca), laporan laba komprehensif, laporan arus kas, dan laporan perubahan modal. b) Catatan atas laporan keuangan yang menyediakan tambahan detail informasi yang tersaji dalam laporan keuangan utama. 3. Peran Prediktif dan Konfirmatif dari Informasi Keuangan Informasi keuangan memberikan dua peran yang berbeda bagi para penggunanya, yaitu : a. Peran prediktif, informasi keuangan dapat digunakan untuk memprediksi kemungkinan yang terjadi di masa mendatang, dengan mendasarkan kejadian-kejadian di masa lalu. b. Peran konfirmatif, informasi keuangan dapat digunakan untuk

mengkonfirmasi apakah prediksi yang telah dibuat di masa lalu benar terjadi atau tidak. 4. Asumsi yang Mendasari Kerangka Konseptual Asumsi dasar yang mendasari kerangka konseptual IASB adalah : a. Basis akrual b. Basis operasi berkelanjutan (going concern) Laporan keuangan disusun dengan menggunakan akuntansi basis akrual. Hal ini berarti bahwa semua transaksi dan kejadian ekonomi diakui dalam laporan keuangan dalam periode dimana transaksi dan kejadian tersebut terjadi tanpa mempertimbangkan apakah dari transaksi dan kejadian tersebut mengakibatkan kas masuk atau kas keluar. Basis akrual telah diterapkan ketika mengakui atau mencatat transaksi akrual, beban dibayar dimuka dan beban penyusutan.

11 | P a g e |P a g e

Asumsi operasi berkelanjutan adalah asumsi yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan bahwa entitas akan melanjutkan operasinya secara terus menerus di masa mendatang, dan tidak ada maksud akan dilikuidasi atau terpaksa dilikuidasi karena kondisi tertentu. Asumsi ini sangat bermanfaat dalam penilaian aset.

B. Karakteristik Kualitatif Informasi Akuntansi Kerangka konseptual IASB menyatakan bahwa karakteristik kualitatif informasi laporan keuangan diatribusikan ke penyusunan laporan keuangan supaya informasi yang tersaji di laporan keuangan bermanfaat bagi pengguna. Karakteristik kualitatif terdiri dari empat kategori utama yaitu : Mampu dipahami (understandability) Relevan (relevant) Keandalan (reliability) Daya banding (comparability) 1. Mampu Dipahami (Understandability) Kualitas penting informasi yang ditampung, dalam laporan keuangan adalah kemudahannya untuk segera dapat dipahami oleh pengguna. Untuk maksud ini, pengguna diasumsikan memiliki pengetahuan yang memadai tentang aktivitas ekonomi dan bisnis, akuntansi, serta kemauan untuk mempelajari informasi dengan ketekunan yang wajar. Informasi dalam laporan keuangan harus dapat segera dapat dimengerti oleh pengguna laporan keuangan. Dan pengguna juga diasumsikan telah memiliki pengetahuan yang memadai tentang akuntansi dan aktivitas bisnis entitas. Selain itu, pengguna juga diharapkan bersedia mempelajari informasi dengan reasonable diligence. 2. Relevan (Relevance) Informasi harus relevan dengan pengambilan keputusan oleh pengguna. Informasi disebut relevan jika informasi tersebut dapat digunakan untuk memperkirakan kejadian di masa mendatang atau memberikan penegasan / umpan balik atas prediksi di masa lalu.

12 | P a g e |P a g e

Informasi yang relevan seharusnya tidak dikeluarkan dari laporan keuangan meskipun informasi tersebut terlalu kompleks atau mungkin sulit dipahami oleh pengguna. Informasi yang relevan dipengaruhi oleh dua hal yaitu : a. Karakteristiknya atau hakikatnya Dalam beberapa kasus, hakikat informasi saja sudah cukup untuk menentukan relevansinya. Misalnya, pelaporan suatu segmen baru dapat mempengaruhi penilaian risiko dan peluang yang dihadapi perusahaan tanpa mempertimbangkan materialitas dari hasil yang dicapai segmen baru tersebut dalam periode pelaporan. b. Materialitas Materialitas menyediakan patokan dan titik batas, dan informasi tidak relevan jika tidak material. Informasi laporan keuangan material jika penghilangan atau salah saji dapat mempengaruhi pengambilan keputusan oleh pengguna laporan keuangan. 3. Keandalan (Reliablity) Informasi laporan keuangan harus andal. Informasi dapat diandalkan ketika : a. Bebas dari kesalahan yang material atau bias; b. Informasi tersebut menyajikan pengungkapan yang jujur apa yang diharapkan untuk disajikan. Supaya menjadi andal, informasi harus memenuhi karakteristik sebagai berikut : a. Penyajian jujur (faithfull representation) b. Substansi mengungguli bentuk (substance over form) c. Netralitas (neutrality) d. Pertimbangan akal sehat (prudence) e. Kelengkapan (completeness)

a. Penyajian Jujur (Faithfull Representation) Agar dapat diandalkan, informasi harus menggambarkan dengan jujur transaksi serta peristiwa lainnya yang seharusnya disajikan atau secara wajar dapat diharapkan untuk disajikan. Jadi, misalnya, neraca harus

13 | P a g e |P a g e

menggambarkan dengan jujur transaksi serta peristiwa lainnya dalam bentuk aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan pada tanggal pelaporan yang memenuhi kriteria pengakuan. b. Substansi Mengungguli Bentuk (Substance Over Form) Jika informasi dimaksudkan untuk menyajikan dengan jujur transaksi serta peristiwa lain yang seharusnya disajikan, maka peristiwa tersebut perlu dicatat dan disesuaikan dengan substansi dan relaitas ekonomi dan bukan hanya bentuk formalnya. Substansi transaksi atau peristiwa lain tidak selalu konsisten dengan apa yang tampak dari bentuk hukum. c. Netralitas (Neutrality) Informasi harus diarahkan pada kebutuhan umum pengguna, dan tidak bergantung pada kebutuhan dan keinginan pihak tertentu. Tidak boleh ada usaha untuk menyajikan informasi yang menguntungkan beberapa pihak, sementara hal tersebut akan merugikan pihak lain yang mempunyai kepentingan yang berlawanan. d. Pertimbangan Akal Sehat (Prudence) Penyusun laporan keuangan memasukkan tingkat kehati-hatian dalam pengambilan keputusan dalam kondisi tidak pasti. Dengan kata lain, pertimbangan akal sehat menggunakan kehati-hatian ketika memasukkan nilai ke aset, liabilitas atau akun pendapatan dan beban. Tujuan dari kehatihatian adalah 1) Menghindari lebih saji dari nilai aset atau pendapatan; 2) Menghindari kurang saji dari nilai liabilitas atau beban. Penggunaan pertimbangan akal sehat bukan berarti pihak entitas harus menciptakan cadangan tersembunyi dengan sengaja melalui penyajian nilai aset atau pendapatan yang terlalu rendah. Sebagai contoh penggunaan prudence adalah dalam menetapkan cadangan piutang tak tertagih ketika menilai piutang dagang dalam laporan posisi keuangan (neraca). e. Kelengkapan (Completeness) Agar dapat diandalkan, informasi dalam laporan keuangan harus lengkap dalam batasan materialitas dan biaya. Kesengajaan untuk tidak mengungkapkan (ommission) mengakibatkan informasi menjadi tidak benar

14 | P a g e |P a g e

atau menyesatkan dan karena itu tidak dapat diandalkan dan tidak sempurna ditinjau dari segi relevansi. 4. Daya banding (Comparability) Laporan keuangan harus dapat diperbandingkan. Laporan keuangan dapat diperbandingkan antarwaktu, sehingga informasi yang tersaji dalam laporan keuangan periode berjalan dapat diperbandingkan dengan periode sebelumnya. Pengguna dapat mengidentifikasi kecenderungan posisi dan kinerja keuangan. Pengguna juga harus dapat memperbandingkan laporan keuangan antarperusahaan untuk mengevaluasi posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan secara relatif. 5. Konsistensi Supaya dapat diperbandingkan, laporan keuangan harus disusun dengan konsisten baik dengan metode akuntansi yang digunakan maupun penggunaan prinsip-prinsip yang lain.

15 | P a g e |P a g e

Gambar I.2. Hirarki karakteristik kualitatif informasi keuangan

jj

6. Kendala Informasi yang Relevan dan Andal

16 | P a g e |P a g e

a. Keseimbangan antara biaya dan manfaat Keseimbangan antara biaya dan manfaat lebih merupakan kendala yang pervasif daripada karakteristik kualitatif. Manfaat yang dihasilkan informasi seharusnya melebihi biaya penyusunannya. Namun demikian, evaluasi biaya dan manfaat merupakan proses pertimbangan yang substansial. Biaya tersebut juga tidak perlu harus dipikul oleh pengguna informasi yang menikmati manfaat. Manfaat mungkin juga dinikmati oleh pengguna lain di samping mereka yang menjadi tujuan informasi. b. Keseimbangan di antara karakteristik Kualitatif Dalam praktik, keseimbangan atau trade-off di antara berbagai karakteristik kualitatif sering diperlukan. Pada umumnya tujuannya adalah untuk mencapai suatu keseimbangan yang tepat di antara berbagai karakteristik untuk memenuhi tujuan laporan keuangan. Kepentingan relatif dari berbagai karakteristik dalam berbagai kasus yang berbeda merupakan masalah pertimbangan profesional. c. Tepat waktu Jika terdapat penundaan yang tidak semestinya dalam pelaporan, maka informasi yang dihasilkan akan kehilangan relevansinya. Manajemen mungkin perlu menyeimbangkan manfaat relatif antara pelaporan tepat waktu dan ketentuan informasi andal. Untuk menyediakan informasi tepat waktu, seringkali perlu melaporkan sebelum semua aspek transaksi atau peristiwa lainnya diketahui, sehingga mengurangi keandalan informasi.

Kebijakan Akuntansi 1. Definisi Kebijakan akuntansi adalah prinsip-prinsip, dasar, konvensi, aturan, dan praktek-praktek yang diterapkan oleh entitas dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan. 2. Pemilihan dan Penerapan Kebijakan Akuntansi

17 | P a g e |P a g e

Pemilihan dan penerapan kebijakan akuntansi diatur dalam IAS 8 : Accounting policies, changes in accounting estimates and errors. IAS 8 juga mengatur tentang pemilihan dan penerapan kebijakan akuntansi : a. Ketika sebuah item (contoh: transaksi) diatur dalam standar akuntansi, atau dalam interpretasi standar, kebijakan akuntansi yang diterapkan ke item tersebut harus mematuhi ketentuan dalam standar atau interpretasinya. b. Ketika sebuah item tidak diatur oleh standar akuntansi, atau oleh interpretasi standar, manajemen harus menggunakan pendapatnya dalam memilih kebijakan akuntansi yang diterapkan. Kerangka konseptual IASB bukan standar. Jika terdapat konflik antara standar akuntansi atau interpretasi standar dengan kerangka konseptual, maka manajemen harus mengikuti standar akuntansi yang berlaku. Ketika manajemen menggunakan pendapatnya dalam menentukan kebijakan akuntansi, informasi keuangan yang dihasilkan dari penerapan kebijakan akuntansi harus : a. Relevan dengan pengambilan keputusan ekonomi yang dibutuhkan oleh pengguna atas informasi laporan keuangan; b. Andal. Entitas seharusnya memilih dan menerapkan kebijakan akuntansi secara konsisten untuk transaksi sejenis, kejadian-kejadian atau kondisi, kecuali standar akuntansi memperbolehkan : a. Beberapa item dikelompokkan secara terpisah; b. Kebijakan akuntansi yang berbeda yang diterapkan untuk masing-masing kelompok. Perubahan dalam kebijakan akuntansi diperbolehkan hanya jika dalam kondisi : a. Jika perubahan kebijakan dikehendaki oleh standar akuntansi atau interpretasi b. Jika perubahan kebijakan akuntansi akan menghasilkan informasi keuangan yang lebih andal dan lebih relevan.

18 | P a g e |P a g e

C. Elemen-Elemen Laporan Keuangan 1. Aset Menurut kerangka konseptual IASB, aset didefinisikan sebagai : a. Sumber daya yang dikendalikan oleh entitas b. Sebagai hasil dari kejadian di masa lalu; c. Yang mana manfaat ekonomi di masa mendatang diharapkan akan mengalir ke entitas.

a. Sumber daya yang dikendalikan oleh entitas Pengendalian adalah kemampuan untuk memperoleh manfaat

ekonomi dari aset, dan membatasi kemungkinan pihak lain memperoleh manfaat yang sama dari item yang sama pula. Entitas biasanya menggunakan aset untuk memproduksi barang atau jasa untuk memenuhi kebutuhan para pelanggannya, dan juga para pelanggan tersebut bersedia membayar untuk barang atau jasa, dan proses tersebut menghasilkan uang masuk bagi entitas. Kas itu sendiri juga merupakan aset karena kas menguasai sumber daya yang lain. Kebanyakan aset memiliki wujud fisik, tetapi ini bukan syarat mutlak untuk mengidentifikasi sebuah aset. b. Hasil dari kejadian di masa lalu Aset merupakan hasil dari kejadian atau peristiwa masa lalu. Aset tidak muncul dari transaksi yang diharapkan terjadi di masa mendatang atau yang belum terjadi. Sebagai contoh keinginan untuk membeli persediaan tidak akan menimbulkan atau memunculkan aset. c. Manfaat ekonomi di masa mendatang Aset seharusnya diharapkan menghasilkan manfaat ekonomi di masa mendatang bagi entitas. Penyediaan manfaat ekonomi dapat diwujudkan dalam bentuk kontribusi, baik secara langsung maupun tidak langsung, mengalirkan kas atau setara kas ke entitas. 2. Liabilitas Liabilitas didefinisikan sebagai : a. Kewajiban sekarang dari entitas

19 | P a g e |P a g e

b. Yang timbul dari kewajiban masa lalu c. Penyelesaiannya akan mengakibatkan keluarnya sumber daya yang mengandung manfaat ekonomi. a. Kewajiban Sekarang Liabilitas adalah kewajiban yang sudah ada. Kewajiban mungkin saja secara legal dapat dipaksakan akibat dari kontrak yang mengikat atau berdasarkan peraturan perundang-undangan, seperti kewajiban formal untuk membayar kepada pemasok atas pembelian barang dagang. Kewajiban juga muncul dari praktik normal bisnis atau keinginan untuk menyediakan barang kepada pelanggan atau keinginan untuk bertindak dengan cara yang wajar. b. Kejadian atau transaksi masa lalu Liabilitas muncul dari transaksi di masa lalu. Contohnya hutang dagang yang timbul akibat pembelian barang atau jasa secara kredit, dan juga kewajiban membayar kembali pinjaman bank akibat dari hutang masa lalu. c. Arus keluar manfaat ekonomi di masa mendatang Penyelesaian liabilitas seharusnya mengakibatkan keluarnya

sumberdaya yang mengandung manfaat ekonomi. Hal ini biasanya mencakup pembayaran kas atau trnasfer aset lainnya. Liabilitas diukur dengan nilai sumber daya yang dibayarkan atau yang ditransfer. 3. Ekuitas Ekuitas adalah residual kepemilikan entitas setelah total nilai aset dikurangi dengan total nilai liabilitasnya. Hanya saja cara ini tidak mencerminkan nilai pasar ekuitas, dan cenderung sebagai penyeimbang nilai di neraca. 4. Pendapatan (Income) Kinerja keuangan diukur dengan laba atau rugi, dimana laba diukur dengan mengurangi pendapatan dengan beban. Pendapatan termasuk didalamnya pendapatan (revenue) dan keuntungan (gain).

20 | P a g e |P a g e

a. Pendapatan (revenue) adalah pendapatan yang timbul dari aktivitas bisnis normal entitas. Termasuk di dalamnya adalah pendapatan penjualan, pendapatan jasa, pendapatan royalti, pendapatan sewa dan pendapatan investasi (bunga dan dividen). b. Keuntungan (gain) termasuk keuntungan dari pelepasan atau penjualan aset tetap. Keuntungan yang sudah terealisasi sering dilaporkan dalam laporan keuangan dalam jumlah neto dari beban terkait. Keuntungan mungkin timbul dari aktivitas bisnis normal entitas. Keuntungan juga ada yang belum direalisasi. Keuntungan yang belum direalisasi biasanya didapatkan dari penilaian kembali aset tetap, tetapi belum dijual. 5. Beban Beban termasuk : a. Beban (expense) Beban timbul dari aktivitas norma entitas, seperti harga pokok penjualan dan biaya operasional lainnya, termasuk beban penyusutan aset tetap. Beban menimbulkan keluarnya aset (seperti kas atau barang jadi) atau penyusutan aset (sebagai contoh penyusutan aset tetap). b. Kerugian (losses) Termasuk didalamnya kerugian dari pelepasan aset tetap, dan kerugian yang timbul dari kerusakan akibat bencana alam, seperti banjir, gempa atau kebakaran. Kerugian biasanya dilaporkan neto dalam laporan laba rugi.

D. Penyajian yang Wajar Apa yang dimaksud dengan penyajian yang wajar? Laporan keuangan sering digambarkan akan menyajikan posisi keuangan dan laporan kinerja entitas yang benar dan wajar (true and fair view) atau penyajian yang wajar (presenting fairly). Penyajian wajar meliputi laporan posisi keuangan, laporan kinerja entitas, dan laporan perubahan posisi keuangan, serta laporan arus kas. Kerangka konseptual IASB tidak terkait secara langsung dengan isu penyajian wajar laporan keuangan. Hanya saja, dalam kerangka konseptual

21 | P a g e |P a g e

dinyatakan bahwa jika entitas mematuhi standar akuntansi internasional, dan jika laporan keuangan sudah memenuhi karakteristik kualitatif dari informasi yang terkandung, maka laporan keuangan tersebut secara umum sudah memenuhi penyajian yang benar dan wajar. Sedangkan IAS 1 menyatakan bahwa penyajian yang wajar harus memenuhi penyajian yang jujur (faithful representation) atas semua transaksi, kejadian dan kondisi yang sesuai dengan definisi, kriteria pengakuan aset, liabilitas, penghasilan dan beban yang termuat dalam kerangka konseptual. Penggunaan istilah faithful representation berarti bahwa jumlah nominal setiap akun di laporan keuangan harus secara material harus benar. Hal ini berdampak pada informasi yang disajikan seharusnya mencerminkan kondisi yang sebenarnya dari transaksi atau kejadian-kejadian, dan bagaimana seharusnya mereka disajikan. Penyajian informasi tersebut juga merefleksikan relaitas dan substansi ekonomi, daripada bentuk legal formalnya.

E. Pengakuan, Pengukuran dan Konsep Pengungkapan Kerangka konseptual IASB menyatakan elemen-elemen laporan

keuangan (aset, liabilitas, ekuitas, penghasilan, dan beban) harus diakui dalam laporan posisi dan kinerja entitas jika : 1. Memenuhi definisi dari elemen-elemen tersebut; 2. Memenuhi kriteria pengakuan, yaitu : a. Bahwa sesuatu tersebut kemungkinan manfaat ekonomi di masa mendatang akan mengalir masuk atau keluar dari entitas b. Item tersebut harus dapat diukur secara andal. a. Kemungkinan manfaat ekonomi di masa mendatang mengalir masuk atau keluar Konsep kemungkinan berkaitan dengan tingkat kepastian atau

ketidakpastian bahwa manfaat ekonomi di masa mendatang yang terkait dengan item tersebut akan mengalir masuk atau keluar dari entitas. Tingkat kepastian atau ketidakpastian harus diukur berdasarkan bukti yang tersedia pada saat laporan keuangan disusun.

22 | P a g e |P a g e

Sebagai contoh, piutang dagang, dipertimbangkan sebagai aset, karena dimasa mendatang entitas akan menerima pembayaran, maka piutang tersebut akan dilaporkan sebagai aset di laporan posisi keuangan. b. Pengukuran Andal Sebuah item seharusnya diakui dalam laporan keuangan hanya jika biaya atau nilai item tersebut dapat dinilai secara andal. Dalam banyak kasus, nilai dari item harus diestimasi karena nilainya tidak dapat diketahui secara pasti. Penggunaan estimasi yang akurat merupakan hal penting dalam penyiapan laporan keuangan, dan tersedianya estimasi akurat akan membantu pengakuan item tersebut dalam laporan keuangan. 3. Pengakuan aset, liabilitas, penghasilan dan beban a. Pengakuan aset Aset diakui dalam laporan keuangan ketika terjadi peningkatan manfaat ekonomi di masa mendatang yang terkait dengan peningkatan aset atau penurunan liabilitas, yang dapat diukur secara andal. Aset tidak dapat diakui ketika beban telah dibayarkan, tetapi sepertinya tidak ada manfaat ekonomi di masa mendatang yang akan mengalir ke entitas. Karena itu, item tersebut akan diakui sebagai beban. b. Pengakuan liabilitas Liabilitas akan diakui dalam laporan posisi keuangan jika terdapat kemungkinan keluarnya sumberdaya dimana manfaat ekonomi melekat, yang merupakan penyelesaian kewajiban kini dan jumlah kewajiban dapat diukur secara andal. c. Pengakuan penghasilan (income) Penghasilan akan diakui dalam laporan laba rugi ketika terjadi peningkatan manfaat ekonomi di masa mendatang yang diakibatkan karena peningkatan aset atau penurunan liabilitas, dan peningkatan tersebut dapat diukur secara andal. d. Pengakuan beban Beban diakui pada laporan laba rugi ketika terjadi penurunan manfaat ekonomi di masa mendatang yang timbul dari penurunan aset atau peningkatan liabilitas.

23 | P a g e |P a g e

Pengakuan beban di laporan laba rugi didasarkan pada hubungan dengan pendapatan dan beban yang dikelaurkan dalam rangka menghasilkan pendapatan : 1) Penandingan biaya dan penghasilan; beban diakui sebagai pengorbanan dalam rangka menghasilkan pendapatan. Contoh : harga pokok barang yang terjual, komisi penjualan. 2) Alokasi yang sistematis dan rasional; ketika manfaat ekonomi muncul dan terpakai selama beberapa periode, dan korelasi dengan penghasilan hanya dapat ditetapkan dalam perhitungan yang masuk akal. Beban ini akan diakui dalam laporan keuangan setiap periode dengan basis alokasi yang rasional dan sistematis. Contoh beban ini adalah beban penyusutan aset tetap. 3) Ketika sebuah pengeluaran tidak diharapkan mengasilkan manfaat ekonomi di masa mendatang, maka pengeluaran tersebut akan langsung diakui sebagai beban dalam laporan laba rugi. Contoh beban gaji, beban utilitas. 4) Beban juga diakui ketika liabilitas timbul tanpa ada penandingan langsung dengan timbulnya aset. Contoh : liabilitas yang mungkin timbul ketika entitas mengakui tidak lama lagi akan melakukan pembayaran untuk menyelesaikan sengketa dengan pihak lain. 4. Pengukuran elemen laporan keuangan Kerangka konseptual IASB menetapkan beberapa basis pengukuran yang digunakan dalam mengukur elemen-elemen laporan keuangan, yaitu : a. Harga perolehan historis (historical cost) Aset diakui sebesar kas yang dibayarkan atau dengan pertimbangan nilai wajar aset yang diperoleh. Liabilitas diukur pada jumlah hasil yang diterima dari pertukaran dengan kewajiban atau jumlah kas yang akan dibayarkan untuk menyelesaikan kewajiban tersebut. b. Biaya kini atau nilai kini (current cost/value) Basis ini akan mengakui aset sebesar jumlah yang akan dibayarkan untuk membeli aset yang sama atau sejenis pada periode kini. Liabilitas akan diukur pada jumlah yang dibutuhkan untuk menyelesaikan liabilitas tersebut sekarang.

24 | P a g e |P a g e

c. Nilai yang dapat direalisasikan atau nilai penyelesaian (realisable value /settlement value) Metode pengukuran ini relevan jika entitas tidak menggunakan asumsi operasi bisnis berkelanjutan (going concern), dan akan menghadapi likuidasi. Aset akan diukur sebesar jumlah yang dapat diperoleh jika aset tersebut dijual. Liabilitas juga akan diukur pada jumlah yang akan dibayarkan untuk menyelesaikan liabilitas tersebut pada waktu sekarang. d. Nilai kini (present value) Aset mungkin diukur pada nilai kas neto di masa mendatang yang akan mengalir masuk ke entitas, dengan menggunakan teknik pendiskontoan ke nilai kini. Hal ini serupa dengan liabilitas juga akan diukur dengan mendiskontokan nilai kini dari arus kas yang keluar/dibayarkan pada periode mendatang untuk menyelesaikan liabilitas tersebut.

25 | P a g e |P a g e

RANGKUMAN Kerangka konseptual memuat hal-hal pokok yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan. Lima hal pokok tersebut mencakup tujuan laporan keuangan, karakteristik kualitatif informasi laporan keuangan, elemen-elemen laporan keuangan, pengakuan dan pengukuran elemen-elemen laporan keuangan. Tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi tentang posisi keuangan entitas, kinerja entitas, dan perubahan posisi keuangan entitas, yang berguna bagi sebagian besar pengguna laporan keuangan dalam pengambilan keputusan ekonomi. Informasi yang bermanfaat dapat dihasilkan dengan membuat kriteria informasi yang disajikan di laporan keuangan. Kriteria tersebut sering disebut sebagai karakteristik kualitatif infromasi laporan keuangan, meliputi dapat dipahami, relevan, komparabilitas dan keandalan. Karakteristik relevan terdiri dari unsur nilai prediksi, dan nilai konfirmasi. Sedangkan komparabilitas didukung dengan adanya konsistensi. Penyajian informasi yang konsisten akan membuat informasi yang tersaji dapat diperbandingkan. Karakteristik andal terdiri dari penyajian yang jujur, netral, bebas dari bias, kehati-hatian, dan penyajian lengkap.

LATIHAN SOAL ESSAY 1. Jelaskan tujuan laporan keuangan seperti yang ditetapkan IASB dalam kerangka konseptual! 2. Sebutkan pengguna laporan keuangan, dan kepentingan apa saja yang mereka inginkan dari laporan keuangan? 3. Sebutkan unsur-unsur karakteristik kualitatif informasi laporan keuangan? 4. Jelaskan apa yang Saudara ketahui tentang penyajian wajar dari laporan keuangan menurut SAK 1! 5. Sebutkan asumsi-asumsi yang mendasari penyajian laporan keuangan! 6. Apa yang dimaksud dengan pengakuan?kriteria apa saja yang harus dipenuhi dalam pengakuan? 7. Sebutkan basis pengukuran yang digunakan dalam penyajian laporan keuangan!

26 | P a g e |P a g e

LATIHAN SOAL MENJODOHKAN Berikut ini pernyataan-pernyataan yang harus Saudara cari istilah yang tepat pada butir-butir sebelah kanan. Masing-masing pernyataan hanya mendapatkan 1 istilah : asumsi, prinsip, karakteristik kualitatif.

Karakteristik kualitatif yang diterapkan 1. ketika perusahaan berada pada industri yang sama menggunakan prinsip akuntansi yang sama 2. Kewajiban untuk mentransfer sumberdaya akibat peristiwa masa lalu Kualitas informasi yang mengkonfirmasi ekspektasi awal pengguna. Kenaikan aset neto yang bersumber selain dari sumbangan pemilik Pemisahan informasi keuangan ke periode waktu untuk tujuan pelaporan. Mengabaikan konsekuensi ekonomi dari standar atau aturan Item yang memiliki manfaat ekonomi di masa mendatang Nilai prediktif adalah merupakan unsur dalam karakteristik fundamental ini. Penerbitan laporan keuangan interim adalah contoh dari karakteristik berikut. Secara umum, pendapatan diakui pada saat penjualan. b. Pendapatan a. Relevan

3.

c. Periodisitas

4.

d. Netral

5.

e. Aset

6.

f. Tepat waktu g. Prinsip pengakuan pendapatan h. Komparabilitas

7.

8.

9.

i.

Liabilitas

10.

j.

Nilai Konfirmasi

27 | P a g e |P a g e

LATIHAN SOAL PILIHAN GANDA 1. Mana pernyataan berikut ini yang paling benar menyatakan tujuan laporan keuangan : a. Melaporkan kinerja dari para eksekutif perusahaan kepada pemilik b. Memberikan gambaran kepada auditor, bahwa manajemen telah menerapkan prinsip-prinsip akuntansi berlaku umum c. Memberikan informasi keuangan kepada pihak-pihak yang berkepentingan atas perusahaan d. Menyajikan semua sumber daya yang dimiliki oleh entitas ekonomi 2. Supaya laporan keuangan dapat dimanfaatkan penggunanya, maka kandungan laporan keuangan harus : a. memenuhi asas kepercayaan b. dapat dimengerti dan dipahami oleh penggunanya c. konsisten dari waktu ke waktu d. tidak mengandung kesalahan sedikitpun 3. Konsep penyusutan aktiva tetap sesuai dengan karakteristik : a. konsistensi, harga perolehan, dan going concern b. konsistensi, keandalan, dan penyajian yang jujur c. going concern, keandalan, dan nilai prediksi d. konsistensi, komparabilitas, dan keandalan 4. Dalam pembelian tanah dan bangunan akan dicatat secara terpisah antara tanah dan bangunan, meski pembelian tersebut dalam satu harga paket. Perlakuan pencatatan seperti ini sesuai dengan karakteristik : a. harga perolehan, verifiabilitas, dan jujur b. dapat dipahami, harga perolehan dan going concern c. relevan, tepat waktu dan harga perolehan d. relean, tepat waktu dan nilai prediksi 5. Penggunaan akun Beban Rupa-Rupa untuk mencatat pengeluaranpengeluaran yang nilai nominalnya relatif kecil, adalah : a. bertentangan dengan karakteristik penyajian yang jujur b. karena adanya keterbatasan yang berkaitan dengan materialitas c. sesuai dengan pertimbangan efektivitas biaya d. bertentangan karakteristik uji verifikasi setiap akun.

28 | P a g e |P a g e

6. Dasar pencatatan akun di catatan akuntansi adalah : a. Relevansi b. Komparabilitas c. Harga perolehan d. Materialitas 7. Di neraca pada akhir periode menunjukkan penyajian Aktiva Tetap-net sebesar Rp525.000.000,-. Data yang sesungguhnya adalah akun Aktiva Tetap-net terdiri dari : Tanah Rp300.000.000; Bangunan Rp400.000.000 dengan akumulasi penyusutan Rp180.000.000,-; Peralatan Rp250.000.000,- telah disusutkan Rp145.000.000,-. Menurut Saudara bagaimana penyajian akun Aktiva Tetap-net tersebut? a. Sudah benar, karena setelah dihitung nilai bersihnya sama b. Bertentangan dengan karakteristik relevansi dan penyajian yang jujur c. Bertentangan dengan karakteristik mudah dipahami, harga perolehan dan penyajian yang jujur d. Tidak bertentangan dengan efektifitas biaya, karena pencatatan ringkas lebih hemat biaya. 8. Bila pada awal Januari terjadi kebakaran yang menghanguskan sebagian besar persediaan barang dagang, sebelum laporan keuangan tahun kemarin diterbitkan, maka : a. tidak dimasukkan ke laporan keuangan tahun lalu karena terjadinya di bulan Januari tahun berikutnya b. dimasukkan ke laporan keuangan tahun berjalan c. dimasukkan ke laporan keuangan tahun lalu, karena mempengaruhi penyajian akun persediaan di neraca tahun lalu d. dimasukkan ke laporan tahun lalu, tetapi hanya sebagai catatan penjelas laporan keuangan 9. Akun-akun yang termasuk kelompok aktiva lancar dan utang lancar di neraca, merupakan : a. akun yang merupakan transaksi-transaksi kegiatan operasional b. akun yang merupakan transaksi-transaksi kegiatan investasi c. akun yang merupakan transaksi-transaksi kegiatan pembiayaan d. akun yang merupakan transaksi-transaksi kegiatan pendanaan 10. Pencatatan pengeluaran iklan seharusnya dicatat sebagai : a. sebagai aset lancar dengan akun Iklan dibayar dimuka b. sebagai beban dengan akun Beban Iklan* c. sebagai aset tetap dengan akun Iklan Jangka Panjang d. sebagai modal, menjadi bagian dari Saldo Laba

29 | P a g e |P a g e

BAB PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN

Tujuan Instruksional Khusus : 1. Peserta didik dapat menjelaskan tentang tujuan laporan keuangan. 2. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang unsurunsur laporan keuangan. 3. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang penyajian laporan posisi keuangan, laporan laba rugi komprehensif dan laporan perubahan posisi keuangan. 4. Peserta didik dapat menyebutkan elemen-elemen dalam laporan posisi keuangan, laporan laba rugi komprehensif serta laporan arus kas. 5. Peserta didik dapat menjelaskan informasi yang termuat dalam catatan atas laporan keuangan. Penyajian laporan keuangan keuangan merupakan langkah kritis dalam pelaporan keuangan. Dalam menyajikan laporan keuangan, entitas mengakui dan mengukur transaksi, kejadian/peristiwa-peristiwa, dan saldo dan kemudian

menyajikannya dengan struktur yang telah diatur dalam standar akuntansi keuangan. Bab 2 ini menggambarkan dasar penyajian laporan keuangan dan menjelaskan ketentuan-ketentuan penyajian laporan keuangan seperti yang diatur dalam SAK nomor 1 tentang Penyajian Laporan Keuangan. A. Laporan Keuangan 1. Tujuan Laporan Keuangan Menurut SAK 1 par 9, laporan keuangan adalah suatu penyajian terstruktur dari posisi keuangan dan kinerja keuangan suatu entitas. Tujuan laporan keuangan adalah memberikan informasi mengenai posisi keuangan, kinerja keuangan, dan arus kas entitas yang bermanfaat bagi sebagian besar kalangan pengguna laporan keuangan dalam pembuatan keputusan ekonomi.

30 | P a g e

Laporan keuangan juga menunjukkan pertanggungjawaban manajemen atas penggunaan sumber daya yang dipercayakan kepada mereka. Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, laporan keuangan menyajikan informasi mengenai entitas yang meliputi : a. Aset; b. Liabilitas; c. Ekuitas; d. Pendapatan dan beban termasuk keuntungan dan kerugian; e. Kontribusi dari dan distribusi kepada pemilik dalam kapasitasnya sebagai pemilik; f. Arus kas. Informasi tersebut, beserta informasi lain yang terdapat dalam catatan atas laporan keuangan, membantu pengguna laporan keuangan dalam memprediksi arus kas masa depan, dan khususnya, dalam hal waktu dan kepastian diperolehnya kas dan setara kas. 2. Komponen Laporan Keuangan Lengkap Laporan keuangan yang lengkap terdiri dari komponen-komponen berikut ini : a. Laporan posisi keuangan (neraca) pada akhir periode; b. Laporan laba rugi komprehensif akhir periode; c. Laporan perubahan ekuitas selama periode; d. Laporan arus kas selama periode; e. Catatan atas laporan keuangan, berisi ringkasan kebijakan akuntansi penting dan informasi penjelasan lain; dan f. Laporan posisi keuangan pada awal periode komparatif yang disajikan ketika entitas menerapkan suatu kebijakan akuntansi secara retrospektif atau membuat penyajian kembali pos-pos laporan keuangan, atau ketika mereklasifikasi pos-pos dalam laporan keuangannya. Entitas menyajikan semua komponen laporan keuangan lengkap dengan tingkat keutamaan yang sama. Penyajian laporan keuangan adalah merupakan tanggung jawab pihak manajemen, dan pernyataan tanggung jawab tersebut dituangkan dalam Surat Pertanggungjawaban Manajemen dan ditandatangani oleh Direktur Utama (eksekutif) entitas yang bersangkutan.

31 | P a g e

Contoh pernyataan manajemen dapat dilihat di Gambar 1.3 Gambar II.1. Hirarki karakteristik kualitatif informasi keuangan

32 | P a g e

3. Karakteristik Umum Laporan Keuangan Karakteristik umum laporan keuangan adalah : a. Penyajian secara wajar dan kepatuhan pada standar akuntansi keuangan; Dalam SAK 1 par 16, menyatakan bahwa laporan keuangan menyajikan secara wajar posisi keuangan, kinerja keuangan, dan arus kas suatu entitas. Penyajian yang wajar mensyaratkan penyajian secara jujur dampak dari transaksi, peristiwa lain, dan kondisi sesuai dengan definisi dan kriteria pengakuan yang diatur dalam kerangka konseptual. Entitas yang laporan keuangannya telah patuh terhadap SAK membuat pernyataan eksplisit dan tanpa kecuali tentang kepatuhan terhadap SAK dalam catatan atas laporan keuangan. Contoh : Pernyataan bahwa laporan keuangan telah disusun dan mematuhi standar akuntansi yang berlaku.
Berikut ini adalah kebijakan akuntansi penting yang diterapkan dalam penyusunan laporan keuangan konsolidasian.

a. Dasar penyusunan laporan keuangan konsolidasian

Laporan keuangan konsolidasian disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. Laporan keuangan konsolidasian disusun dengan dasar harga perolehan.

Sumber : Laporan keuangan tahunan, PT X, 2010.

b. Kelangsungan usaha Dalam menyusun laporan keuangan, manajemen membuat penilaian tentang kemampuan entitas untuk mempertahankan kelangsungan usaha. Entitas menyusun laporan keuangan berdasarkan asumsi kelangsungan usaha, kecuali manajemen bertujuan untuk melikuidasi entitas atau menghentikan

33 | P a g e

perdagangan, atau tidak mempunyai alternatif lain yang realistis selain melakukannya. Jika manajemen menyadari (dalam membuat penilaiannya) mengenai adanya ketidakpastian yang material sehubungan dengan peristiwa atau kondisi yang dapat menimbulkan keraguan yang signifikan tentang kemampuan entitas untuk mempertahankan kelangsungan usaha, maka entitas mengungkapkan ketidakpastian tersebut. c. Dasar akrual Entitas akan mengakui dan mencatat setiap kejadian atau peristiwa dalam laporan keuangan jika peristiwa atau kejadian tersebut memenuhi kriteria pengakuan, tanpa mempertimbangkan apakah peristiwa tersebut akan

mengakibatkan kas masuk atau kas keluar. d. Materialitas dan agregasi Entitas menyajikan secara terpisah kelompok pos sejenis yang material. Entitas menyajikan secara terpisah pos yang mempunyai sifat atau fungsi berbeda kecuali pos tersebut tidak material. Laporan keuangan merupakan hasil dari pemrosesan sejumlah transaksi atau peristiwa lain yang diklasifikasikan sesuai sifat dan fungsinya. Tahap akhir dari proses penggabungan dan pengklasifikasian adalah penyajian dalam laporan keuangan. Jika suatu klasifikasi pos tidak material, maka dapat digabungkan dengan pos lain sejenis dalam laporan keuangan atau dalam catatan atas laporan keuangan. Suatu pos mungkin tidak cukup material untuk disajikan terpisah dalam laporan keuangan tetapi cukup material untuk disajikan terpisah dalam catatan atas laporan keuangan. e. Saling hapus Entitas tidak boleh melakukan saling hapus atas aset dan liabilitas atau penghasilan dan beban, kecuali disyaratkan atau diizinkan oleh suatu PSAK. Saling hapus dalam laporan laba rugi komprehensif atau laporan posisi keuangan mengurangi kemampuan pengguna laporan keuangan baik untuk memahami transaksi, peristiwa dan kejadian lain yang terjadi maupun untuk menilai arus kas entitas di masa depan, kecuali saling hapus mencerminkan substansi transaksi atau peristiwa. Pengukuran aset secara neto setelah

34 | P a g e

dikurangi penyisihan penilaian (misalnya penyisihan keusangan atas persediaan dan penyisihan piutang tak tertagih) bukan termasuk kategori saling hapus. f. Frekuensi pelaporan Entitas menyajikan laporan keuangan lengkap (termasuk informasi komparatif) setidaknya secara tahunan. g. Informasi komparatif Informasi kuantitatif diungkapkan secara komparatif dengan periode sebelumnya untuk seluruh jumlah yang dilaporkan dalam laporan keuangan periode berjalan. Informasi komparatif yang bersifat naratif dan deskriptif dari laporan keuangan periode sebelumnya diungkapkan kembali jika relevan untuk pemahaman laporan keuangan periode berjalan. Entitas yang mengungkapkan informasi komparatif menyajikan minimal dua laporan posisi keuangan, dua laporan untuk tiap jenis laporan lainnya, dan catatan atas laporan keuangan. Jika entitas menerapkan kebijakan akuntansi secara retrospektif atas pos-pos dalam laporan keuangan atau mereklasifikasi pos-pos dalam laporan keuangan, maka entitas minimal tiga jenis laporan posisi keuangan, dua laporan untuk tiap jenis laporan lainnya, dan catatan atas laporan keuangan. Entitas menyajikan laporan posisi keuangan pada : 1) Akhir periode berjalan; 2) Akhir periode sebelumnya (yang sama dengan awal periode berjalan), 3) Permulaan dari periode komparatif terawal. h. Konsistensi penyajian Penyajian dan klasifikasi pos-pos dalam laporan keuangan antarperiode dilakukan secara konsisten, kecuali : 1) Setelah terjadi perubahan yang signifikan terhadap sifat operasi entitas atau mengkaji ulang atas laporan keuangan, terlihat secara jelas bahwa penyajian atau pengklasifikasian yang lain akan lebih tepat untuk digunakan dengan mempertimbangkan kriteria untuk penentuan dan penerapan kebijakan akuntansi. 2) Perubahan tersebut diperkenankan oleh suatu PSAK

35 | P a g e

4. Identifikasi Laporan Keuangan Entitas mengidentifikasikan laporan keuangan secara jelas dan

membedakannya dari informasi lain dalam dokumen publikasi yang sama. Entitas mengidentifikasikan secara jelas setiap laporan keuangan dan catatan atas laporan keuangan. Di samping itu, entitas menyajikan informasi berikut ini secara jelas, dan mengulangnya jika dibutuhkan sehingga dapat dipahami : a. Nama entitas pembuat laporan keuangan atau identitas lain, dan setiap perubahan informasi dari akhir periode laporan sebelumnya; b. Apakah merupakan laporan keuangan satu entitas atau suatu kelompok entitas; c. Tanggal akhir periode pelaporan atau periode yang dicakup oleh laporan keuangan atau catatan atas laporan keuangan; d. Mata uang pelaporan e. Pembulatan yang digunakan dalam penyajian jumlah dalam laporan keuangan. Contoh penyajian laporan keuangan : PT ABC Laporan Posisi Keuangan Per 31 Desember 2010 (dinyatakan dalam jutaan Rupiah) Aset: Aset Lancar : Kas dan Setara Kas Piutang Dagang Persediaan Beban dibayar dimuka Total Aset lancar Aset Tetap : Properti, pabrik, dan peralatan Properti investasi Aset tidak berwujud

Contoh identifikasi laporan keuangan

Liabilitas : Liabilitas Lancar : Utang Dagang Utang bunga Utang Pajak Uang muka pelanggan Total liabilitas lancar Liabilitas jangka panjang : Utang obligasi Utang hipotik Total utang jangka panjang Total Liabilitas Ekuitas : Modal Saham Tambahan Modal disetor Saldo Laba Total ekuitas

Total aset

Total liabilitas dan ekuitas

36 | P a g e

B. Laporan Posisi Keuangan IASB menggunakan istilah laporan posisi keuangan untuk menggantikan sebutan neraca untuk laporan yang menyajikan posisi keuangan entitas, yang meliputi aset, liabilitas dan ekuitas. Di Indonesia, penggunaan sebutan neraca masih berlaku, terkait dengan penggunaan istilah tersebut secara luas dalam berbagai aturan dan ketentuan perundangan. Dalam penulisan bahan ajar ini, penulis menggunakan istilah laporan posisi keuangan secara bergantian dengan istilah neraca, dengan tujuan memberikan pemahaman kepada pembaca bahwa istilah tersebut memiliki maksud yang sama. IASB menggunakan istilah posisi keuangan dibanding dengan neraca, disebabkan makna dari posisi keuangan lebih tepat untuk penyajian yang berisi sumber daya yang dimiliki dan dikendalikan oleh entitas, berupa aset, kewajiban kepada pihak kreditor dan jumlah yang diinvestasikan oleh pihak investor (ekuitas), dibanding dengan istilah neraca yang menekankan pada keseimbangan antara sisi debit kiri dengan sisi kanan kredit. SAK 1 par 51 menyebutkan tentang informasi yang disajikan dalam Laporan Posisi Keuangan minimal meliputi pos-pos berikut : Aset tetap Properti investasi Aset tidak berwujud Aset keuangan (tidak termasuk investasi dengan metode ekuitas, piutang dagang dan kas dan setara kas) Investasi dengan menggunakan metode ekuitas Persediaan Piutang dagang dan piutang lainnya Kas dan setara kas Total aset yang diklasifikasikan sebagai aset yang dimiliki untuk dijual Utang dagang dan terutang lain Provisi Liabilitas keuangan (tidak termasuk jumlah yang disajikan sebagai utang dagang dan terutang lain, serta provisi) Liabilitas dan aset untuk pajak kini

37 | P a g e

Liabilitas dan aset pajak tangguhan Liabilitas yang diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual Kepentingan nonpengendali, disajikan sebagai bagian dari ekuitas Modal saham dan cadangan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk.

1. Manfaat Laporan Posisi Keuangan Laporan posisi keuangan secara jelas memuat sumber daya yang dimiliki dan dikendalikan oleh entitas, perolehan sumber daya tersebut asalnya dijelaskan di sisi kanan, apakah berasal dari kreditor atau sumbangan modal pemilik. Dengan sumber daya tersebut entitas memiliki kemampuan dalam menghasilkan barang dagang, yang kemudian dijual dalam bisnis normal untuk menghasilkan pendapatan. Beberapa manfaat yang dapat diambil dari penyajian informasi di laporan posisi keuangan adalah : a. Struktur modal entitas dapat diketahui dengan jelas. Laporan posisi keuangan menyajikan struktur modal yang digunakan untuk membiayai keuangan entitas, tercermin dari total jumlah kewajiban kepada kreditor dan total dari sumbangan modal pemilik. Jadi sumber pembiayaan atas aset entitas dapat diketahui dengan membandingkan total aset dengan total liabilitas dan total ekuitas. b. Likuiditas entitas dapat diukur dengan membandingkan total aset yang dimiliki dengan total kewajiban kepada kreditor. Likuiditas diukur dengan menghitung berapa aset lancar (kas dan setara kas, serta aset lancar lainnya yang dapat segera direalisasi menjadi kas) dibandingkan dengan kewajiban lancar yang dimiliki entitas. c. Solvabilitas, yaitu kemampuan entitas dalam melunasi semua kewajiban yang jatuh tempo. Solvabilitas dapat diukur dengan menghitung total aset yang dimiliki lebih besar dibandingkan dengan total kewajiban, maka pengguna laporan keuangan, terutama kreditor, memperoleh kepastian atas

kemampuan entitas dalam menyelesaikan semua kewajibannya. Begitu pula sebaliknya jika total aset lebih kecil dibanding dengan total liabilitas, maka pihak kreditor mewaspadai kemampuan entitas dalam membayar semua kewajibannya.

38 | P a g e

d. Fleksibilitas keuangan, yaitu kemampuan entitas dalam menyelesaikan masalah keuangan ketika entitas dalam kondisi yang tidak menguntungkan. 2. Kelemahan Laporan Posisi keuangan Beberapa kelemahan yang dikandung dalam penyajian informasi di laporan posisi keuangan adalah : a. Prinsip biaya historis. Penyajian beberapa item diukur dengan harga ketika item tersebut diperoleh. Setelah dimiliki beberapa waktu oleh entitas, penyajian item tersebut tidak berubah sejak awal perolehan, sedangkan nilai wajar dari item tersebut mengalami perubahan, apakah meningkat atau justru sebaliknya menurun. Penyajian dengan menggunakan prinsip harga perolehan (biaya historis) mengakibatkan informasi yang tersaji di laporan keuangan tidak mencerminkan nilai kini dari item tersebut. b. Pengukuran beberapa item menggunakan estimasi dan kebijakan pihak manajemen. Beberapa item dalam laporan posisi keuangan diukur dengan berdasarkan estimasi dan kebijakan pihak manajemen. Contoh dalam penyajian nilai bersih piutang yang dapat direalisasi. Manajemen

menggunakan estimasi untuk mengukur besarnya piutang yang tidak tertagih, bukan dengan menggunakan bukti akurat berapa piutang yang memang benar-benar tidak dapat ditagih. c. Beberapa item yang tidak memenuhi unsur pengakuan, tidak dapat disajikan di laporan posisi keuangan, meskipun item tersebut memberi manfaat bagi entitas di masa mendatang. Contoh entitas memiliki sumber daya manusia yang berkualitas, tangguh dan profesional serta aset tak berwujud lainnya seperti loyalitas pelanggan, reputasi perusahaan, tidak dapat disajikan sebagai item di laporan posisi keuangan karena gagal dalam kriteria pengukuran.

3. Pengklasifikasian dalam laporan posisi keuangan SAK 1 memberikan keleluasaan bagi entitas dalam penyajian laporan keuangan dengan pengklasifikasian/pengelompokan unsur-unsur yang tersaji di laporan posisi keuangan jika memang penyajian tersebut relevan untuk

39 | P a g e

pemahaman posisi keuangan entitas. Lebih lanjut, SAK 1 memberikan penjelasan tambahan : a. Suatu pos disajikan terpisah jika ukuran, sifat atau fungsi dari pos tersebut atau agregasi pos-pos yang sama akan menyebabkan penyajian terpisah menjadi relevan untuk memahami laporan posisi keuangan entitas. b. Penjelasan yang digunakan dan urutan dari pos-pos atau agregasi pos-pos yang sama dapat diubah sesuai dengan sifat entitas dan transaksinya, untuk memberikan informasi yang relevan untuk memahami posisi keuangan entitas. c. Entitas mempertimbangkan apakah pos-pos tambahan (sub total atau total jumlah) disajikan secara terpisah didasarkan pada penilaian dari : 1) Sifat dan likuiditas aset; 2) Fungsi aset tersebut dalam entitas 3) Jumlah, sifat dan jangka waktu liabilitas.

Dari penjelasan di atas dapat dipahami bahwa standar akuntansi keuangan memberikan keleluasaan bagi entitas dalam menyajikan unsur-unsur dalam laporan keuangan, dalam hal ini yang dibahas adalah laporan posisi keuangan. Lebih lanjut SAK 1 memaparkan bahwa ketika entitas menyediakan barang dan jasa dalam siklus operasi yang dapat diidentifikasi secara jelas, maka klasifikasi aset lancar dan tidak lancar serta liabilitas jangka pendek dan jangka panjang dalam laporan posisi keuangan memberikan informasi yang bermanfaat dengan membedakan aset dan liabilitas yang digunakan secara terus menerus sebagai modal kerja dari aset dan liabilitas yang digunakan dalam operasi entitas jangka panjang. Pengklasifikasian tersebut juga menunjukkan aset yang diharapkan akan direalisasikan dalam siklus operasi berjalan dan liabilitas yang akan jatuh tempo pada periode yang sama.

a. Aset Lancar Entitas mengklasifikasikan aset sebagai aset lancar, jika : 1) Entitas mengharapkan akan merealisasikan aset, atau bermaksud untuk menjual atau menggunakannya dalam siklus operasi normal; 2) Entitas memiliki aset untuk tujuan diperdagangkan;

40 | P a g e

3) Entitas mengharapkan akan merealisasi aset dalam jangka waktu dua belas bulan setelah periode pelaporan; 4) Kas atau setara kas; kecuali aset tersebut dibatasi pertukaran atau penggunaannya untuk menyelesaikan liabilitas sekurang-kurangnya dua belas bulan setelah periode pelaporan. Entitas mengklasifikasikan aset yang tidak termasuk kategori tersebut sebagai aset tidak lancar. Unsur-unsur yang memenuhi kriteria aset lancar di atas adalah : 1) Kas dan setara kas Kas yang dimaksudkan disini adalah uang koin, uang kertas, baik dalam mata uang lokal maupun mata uang asing, tabungan di bank dalam bentuk tabungan biasa, giro atau deposito, cek atau commercial paper. Setara kas adalah investasi jangka pendek yang memiliki likuiditas sangat tinggi, dan akan jatuh tempo dalam 3 bulan mendatang. Jika entitas memiliki kas yang akan digunakan untuk tujuan tertentu, maka penyajian kas tersebut harus dipisahkan dengan kas yang lain. 2) Piutang dagang Penyajian piutang di laporan posisi keuangan dipisahkan antara piutang dagang dan piutang lainnya. Piutang dagang timbul dari transaksi bisnis normal entitas, atau dari kegiatan penyerahan barang atau jasa kepada pelanggan. Sedangkan piutang lainnya timbul dari pemberian pinjaman uang kepada karyawan, perusahaan lain atau piutang yang timbul dari penjualan aset tetap. Entitas juga memisahkan penyajian piutang yang dijaminkan atas pinjaman kepada kreditor. Dalam penyajian piutang, entitas mengestimasikan jumlah yang tidak dapat ditagih dari nominal piutang. Sehingga penyajian piutang di neraca menggunakan prinsip nilai bersih yang dapat direalisasi. 3) Investasi jangka pendek Entitas menyajikan investasi jangka pendek lainnya (yang tidak masuk kategori setara kas) sebagai aset lancar. Contoh dari investasi ini adalah pembelian surat berharga baik saham atau surat utang dengan tujuan untuk diperdagangkan.

41 | P a g e

4) Persediaan barang dagang Persediaan barang dagang merupakan aset yang diperoleh (dibeli atau diproduksi) dengan tujuan untuk dijual kembali. Penyajian persediaan menggunakan metode penilaian mana yang lebih rendah antara harga perolehan dengan nilai bersih yang dapat direalisasi dan harga perolehan ditentukan dengan metode FIFO atau rata-rata. 5) Beban dibayar dimuka Entitas mencantumkan beban dibayar dimuka sebagai aset, sepanjang beban tersebut memberikan manfaat di masa mendatang, dalam periode satu siklus operasi normal. Jumlah beban dibayar dimuka yang disajikan sebagai aset merupakan jumlah yang belum terpakai atau belum daluwarsa (unexpired). b. Aset Tetap Entitas menyajikan aset sebagai aset tetap, jika aset tersebut tidak memenuhi kriteria sebagai aset lancar. Aset tetap meliputi properti, pabrik dan peralatan, properti investasi, investasi jangka panjang, aset tidak berwujud. 1) Properti, pabrik dan peralatan Properti, pabrik dan peralatan merupakan aset yang memiliki masa penggunaan lebih dari satu periode akuntansi dan digunakan secara reguler dalam aktivitas bisnis normal entitas. Aset ini meliputi tanah, pabrik, bangunan dan peralatan. Kelompok peralatan mencakup furnitur, mesin, alat-alat dan juga kelompok aset tetap lainnya yang tidak dimasukkan ke dalam tanah dan bangunan. Kelompok aset ini disajikan dengan akumulasi penyusutan di laporan posisi keuangan. 2) Properti investasi Properti investasi juga merupakan aset tetap berupa tanah dan bangunan yang tidak digunakan secara reguler dalam aktivitas bisnis normal entitas. Kelompok aset ini dimiliki dengan tujuan untuk menghasilkan pendapatan sewa, dan atau untuk mengapreasiasi kenaikan nilai. 3) Investasi jangka panjang

42 | P a g e

Investasi dalam surat berharga baik surat saham maupun surat hutang, dimana investasi ini dimiliki untuk periode lebih dari satu tahun. Investasi ini meliputi : a) b) c) Investasi saham dengan menggunakan metode ekuitas Investasi saham yang dikonsolidasikan dengan entitas lain Investasi yang dimiliki sampai jatuh tempo

4) Aset tidak berwujud Kelompok aset ini memiliki manfaat ekonomi yang akan mengalir ke entitas, tetapi tidak memiliki substansi fisik. Aset tidak berwujud meliputi paten, hak cipta, waralaba, goodwill, merk dagang, dan daftar pelanggan (customer list). Aset ini disajikan di neraca sebesar nilai perolehannya dikurangi dengan akumulasi amortisasi. Biaya riset dan pengembangan tidak termasuk dalam kelompok aset ini, tetapi biaya tersebut langsung diakui sebagai beban begitu biaya tersebut dikeluarkan. c. Liabilitas Liabilitas adalah kewajiban kini entitas yang timbul dari peristiwa masa lalu yang penyelesaiannya dapat mengakibatkan arus keluar sumber daya entitas yang mengandung manfaat ekonomi. Ada tiga hal pokok yang mendasari liabilitas : 1) Kewajiban kini 2) Yang disebabkan oleh peristiwa masa lalu 3) Mengakibatkan arus keluar sumber daya entitas

Klasifikasi Liabilitas Liabilitas keuangan berdasarkan masa jatuh temponya akan

dikelompokkan menjadi : 1) Liabilitas lancar (current liabilities) SAK 1 par menjelaskan bahwa suatu liabilitas diklasifikasikan sebagai jangka pendek jika : a) Entitas mengharapkan akan menyelesaikan liabilitas tersebut dalam siklus operasi normalnya; b) Entitas memiliki liabilitas tersebut untuk tujuan diperdagangkan;

43 | P a g e

c)

Liabilitas tersebut jatuh tempo untuk diselesaikan dalam jangka waktu dua belas bulan setelah periode pelaporan; atau

d)

Entitas tidak memiliki hak tanpa syarat untuk menunda penyelesaian liabilitas sekurang-kurangnya dua belas bulan setelah periode pelaporan.

Entitas mengklasifikasi liabilitas yang tidak termasuk kategori tersebut sebagai liabilitas jangka panjang. Kelompok liabilitas lancar antara lain : a) b) c) d) e) f) g) h) Utang dagang Utang wesel Utang gaji Utang bunga Utang dividen Pendapatan diterima dimuka Deposit pelanggan Utang pajak penghasilan

2) Liabilitas Jangka Panjang Liabilitas jangka merupakan utang yang memiliki waktu jatuh tempo lebih dari 12 bulan atau satu siklus operasi normal, mana yang lebih lama. Utang jangka panjang biasanya terkait dengan kegiatan pendanaan dari entitas. Contoh utang jangka panjang adalah : a) b) c) d. Ekuitas Bagian ini merupakan residu antara aset dikurangi dengan total kewajiban. Ekuitas mencerminkan besarnya modal yang disetor oleh pemegang saham, ditambah dengan akumulasi laba bersih yang diperuntukkan bagi pemegang saham. Ekuitas sering juga disebut sebagai bagian kekayaan modal pemilik perusahaan (pemegang saham) yang ditanamkan di entitas tersebut. Utang wesel Utang obligasi Utang hipotik

44 | P a g e

Ekuitas sering dibagi menjadi : a) Modal disetor, yang terdiri dari modal saham pada nilai nominal ditambah dengan premium harga di atas nilai nominal. Bagian premium ini sering disebut sebagai Agio Saham. b) Dalam menyajikan bagian modal saham, entitas menjelaskan jumlah lembar saham yang diotorisasi untuk diterbitkan selama perusahaan berdiri, dan jumlah lembar saham yang telah diterbitkan serta telah dibayar penuh. Saham yang telah diterbitkan juga diberi keterangan nilai nominalnya, serta jenis saham yang dimiliki oleh entitas pelaporan tersebut. c) Saldo Laba, merupakan akumulasi residu laba bersih setelah dikurangi deviden bagi pemegang saham. Saldo Laba sering disajikan terpisah, bagian mana yang direncanakan untuk tujuan tertentu (apropriasi) dengan saldo laba yang tidak diapropriasi. d) Akumulasi Laba Komprehensif Lainnya, bagian ini memuat laba

komprehensif yang tidak disajikan dalam laporan laba rugi. e) f) Saham treasuri, yaitu saham biasa yang ditarik kembali dari pasar. Kekayaan dari pihak non pengendali, bagian ini mencerminkan bagian laba perusahaan anak yang tidak dimiliki oleh entitas pelaporan.

45 | P a g e

Gambar II.2. Ilustrasi Penyajian Laporan Posisi Keuangan


Kelompok Usaha XYZ Laporan Posisi Keuangan Per 31 Desember 20x1 (dalam jutaan rupiah) ASET Aset Lancar Kas dan setara kas Piutang Usaha Persediaan Aset Lancar Lainnya Total Aset Lancar Aset Tidak Lancar Aset keuangan tersedia untuk dijual Investasi dalam entitas asosiasi Aset Tetap Aset Tak Berwujud Lainnya LIABILITAS Liabilitas Jangka Pendek Utang Usaha Pinjaman jangka pendek Bagian lancar pinjaman jk panjang Utang pajak Provisi jangka pendek Total liabilitas jangka pendek Liabilitas jangka Panjang Pinjaman jangka panjang Provisi jangka panjang Total Liabilitas jangka panjang Total Liabilitas EKUITAS Modal Saham Saldo Laba Komponen ekuitas lainnya Total ekuitas Total liabilitas dan ekuitas

200 400 500 50 1.150 250 500 2.000 50

150 200 400 50 100 900 1.000 200 1200 2.100


1.000 500 400 1.900 4.000

Goodwill Total Aset Tidak Lancar

50 2.850

Total Aset

4.000

C. Laporan Laba Rugi Komprehensif Laporan laba rugi komprehensif menyajikan ukuran keberhasilan kinerja yang dicapai oleh entitas pelaporan dalam satu periode berjalan. Laporan ini sebelumnya dikenal dengan laporan laba rugi, tetapi menurut SAK 1 penyajian informasi laba rugi tidak hanya mencakup laba rugi yang sudah terealisasi, tetapi juga laba rugi yang belum terealisasi. Bagian yang menyajikan laba rugi yang telah terealisasi dan rugi yang belum terealisasi disebut sebagai laporan laba rugi, sedangkan bagian yang menyajikan laba yang belum terealisasi disebut sebagai bagian pendapatan komprehensif lainnya (other comprehensive income/OCI).

46 | P a g e

Menurut SAK 1, laporan laba rugi komprehensif menyajikan semua pendapatan dan beban yang dihasilkan entitas dalam satu periode berjalan. Bentuk penyajiannya dapat memilih salah satu dari dua alternatif penyajian di bawah ini : Dalam bentuk satu laporan laba rugi komprehensif, atau Dalam bentuk dua laporan yang dimulai dengan laba rugi dan bagian yang menunjukkan laporan pendapatan komprehensif lain.

Laporan laba rugi komprehensif mencakup pos-pos sebagai berikut : Pendapatan Beban operasional Bagian laba rugi dari entitas asosiasi dan ventura bersama yang dicatat dengan menggunakan metode ekuitas Beban pajak Bagian laba rugi dari operasi yang dihentikan, mencakup laba rugi setelah pajak dari operasi yang dihentikan dan keuntungan atau kerugian setelah pajak dikurangi biaya untuk menjual dari pelepasan aset dalam rangka operasi yang dihentikan. Laba rugi Laba rugi diatribusikan kepada : a. kepentingan nonpengendali; dan b. pemilik entitas induk. Komponen dari pendapatan komprehensif lain Total laba rugi komprehensif Total laba rugi komprehensif periode berjalan diatribusikan ke : a. kepentingan nonpengendali; dan b. pemilik entitas induk.

Laporan laba rugi memiliki manfaat bagi pengguna laporan keuangan, antara lain : 1. Mengevaluasi kinerja masa lalu entitas Laporan laba rugi komprehensif menyajikan informasi semua pendapatan yang diraih dan beban yang dikeluarkan selama periode berjalan. Informasi

47 | P a g e

tersebut diakumulasikan sampai akhir periode, disusun dengan menandingkan pendapatan dan beban periode berjalan. Pendapatan dan beban yang disajikan tersebut sudah dihasilkan, sehingga disebut sebagai hasil kinerja masa lalu. 2. Menyediakan informasi untuk memprediksi kinerja mendatang Informasi kinerja yang telah dicapai pada tahun-tahun lalu, dapat menjadi tren yang digunakan memprediksi pencapaian kinerja masa mendatang. Estimasi penjualan, estimasi laba bersih serta estimasi laba operasi sebelum bunga dan pajak dapat diperkirakan dengan melihat tren atau kecenderungan yang telah terjadi di waktu yang lalu. 3. Membantu mengukur arus kas periode berjalan maupun arus kas periode mendatang. Informasi tentang pendapatan, beban, keuntungan dan kerugian dapat digunakan untuk mengukur besarnya arus kas yang masuk dan arus kas yang keluar pada periode berjalan. Pendapatan mewakili besarnya arus kas yang masuk, sedangkan beban mencerminkan arus kas keluar dalam satu periode.

1. Pendapatan Pendapatan yang disajikan dalam laporan keuangan meliputi semua penjualan yang dihasilkan pada periode berjalan. Penjualan dihasilkan dalam bentuk penjualan tunai maupun penjualan kredit. Pada perusahaan dagang, penyajian pendapatan dapat dilakukan dengan menyajikan angka penjualan secara bruto, dikurangi dengan potongan penjualan dan retur penjualan. Dan secara umum pendapatan diakui pada titik penjualan, dimana penjual telah menyerahkan barang atau jasa kepada pihak pembeli. Penyajian pendapatan pada laporan laba rugi komprehensif : Pendapatan bruto Dikurangi: Potongan penjualan Rpxxxx Retur penjualan Rpxxxx Pendapatan neto Rp xxxx

(Rpxxxx) Rpxxxx

48 | P a g e

2. Beban Penyajian a. Fungsi Beban diklasifikasikan berdasarkan fungsi beban tersebut sesuai dengan perannya dalam proses menghasilkan pendapatan. Pengklasifikasian semacam ini dapat membantu para pembaca laporan keuangan untuk menghubungkan antara beban yang terjadi dengan besarnya pendapatan yang dihasilkan. Contoh beban yang diklasifikasikan menurut fungsinya : Penjualan Harga pokok penjualan Laba bruto Beban penjualan Beban administrasi Laba bersih Rp200.000 Rp100.000 (Rp 300.000) Rp 100.000 Rp1.000.000 (Rp 600.000) Rp 400.000 beban di laporan laba rugi komprehensif dengan

mengelompokkan beban tersebut berdasarkan :

b. Sifat Penyajian beban berdasarkan sifat, beban tidak diklasifikasikan dengan aturan tertentu. Semua beban disajikan berdasarkan aset yang telah terpakai dalam proses menghasilkan pendapatan. Penjualan Beban penjualan Beban gaji pegawai Beban iklan Beban perlengkapan Beban penyusutan Laba bersih Rp600.000 Rp150.000 Rp 50.000 Rp 50.000 Rp 50.000 (Rp 900.000) Rp 100.000 Rp1.000.000

49 | P a g e

c. Pengakuan beban Beban diakui dalam laporan laba rugi komprehensif dengan metode : 1) Penandingan langsung Beban diakui ketika terjadi penggunaan aset dalam menghasilkan pendapatan, dan hasil yang diperoleh dari menjual dapat langsung ditandingkan dengan pengorbanan yang dilakukan dalam menghasilkan pendapatan. Contoh beban ini adalah harga pokok penjualan, komisi penjualan, biaya pengiriman. 2) Pengakuan segera Beban diakui ketika beban ini dikeluarkan atau dibayar. Pengeluaran ini langsung dicatat sebagai beban. Biasanya beban ini telah digunakan dalam proses operasi dan pembayarannya baru dilakukan setelah pemakaian beban. Contoh beban ini adalah beban gaji, beban utilitas, beban iklan. 3) Alokasi yang rasional dan sistematis Beban ini tidak dapat diukur dengan menggunakan pengeluaran kas. Beban-beban dari pemakaian aset tetap, harus dilakukan dengan menggunakan perhitungan matematis yang memperhitungkan alokasi biaya aset tetap ke semua periode yang mendapat manfaat dari penggunaan aset tetap tersebut. Contoh beban penyusutan. 3. Pos Operasi yang Dihentikan Pos operasi yang dihentikan disajkan setelah bagian laba dari operasi berkelanjutan disajikan. Pos in termasuk pos yang tidak biasa (unusual item). IASB mendefiniskan operasi yang dihentikan adalah komponen dari entitas yang dihentikan operasinya atau hendak dijual, berupa : a. Major line business or geographical operations b. Bagian c. Perusahaan anak yang dibeli secara eksklusif dengan tujuan untuk dijual.

50 | P a g e

Entitas menyajikan pos operasi yang dihentikan mencakup 2 hal : d. hasil operasi yang dihentikan sebagai bagian yang terpisah dari operasi berjalan. Laba atau rugi atau operasi yang dihentikan disajikan secara neto dari pajak. e. Laba atau rugi dari pelepasan divisi atau bagian entitas yang dihentikan, mencakup pelepasan aset yang terpakai dalam divisi tersebut. Ilustrasi penyajian laporan laba rugi komprehensif dapat dilihat pada Gambar II.3.

51 | P a g e

Gambar II.3. Ilustrasi Penyajian Laporan Laba Rugi Kompehensif

Kelompok Usaha XYZ Laporan Laba Rugi Komprehensif Untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 20x1 (dalam jutaan rupiah) 20x0 390.000 (245.000) 145.000 20.667 (9.000) (20.000) (2.100) (8.000) 35.100 161.667 (40.417) 121.250 20x1 355.000 (230.000) 125.000 11.300 (8.700) (21.000) (1.200) (7.500) 30.100 128.000 (32.000) 96.000

Pendapatan Beban pokok penjualan Laba bruto Pendapatan Lainnya Biaya distribusi Beban administrasi Beban lain-lain Biaya pendanaan Bagian laba entitas asosiasi Laba sebelum pajak Beban pajak Laba berjalan dari operasi yg dilanjutkan Kerugian tahun berjalan dari operasi yang dihentikan Laba tahun berjalan Pendapatan Komprehensif Lain Selisih kurs karena penjabaran dlm mata uang asing Aset keuangan tersedia untuk dijual Lindung nilai arus kas Keuntungan revaluasi aset tetap Keuntungan (kerugian) aktuarial dari program pensiun manfaat pasti Bagian pendapatan komprehensif lain dari entitas asosiasi Pajak penghasilan terkait Pendapatan komprehensif tahun berjalan Total pendapatan komprehensif tahun berjalan Laba yang dapat diatribusikan kepada : Pemilik entitas induk Kepentingan non pengendali

121.250

(30.500) 65.500

5.334 (24.000) (667) 933 (667) 400 4.667 (14.000)) 107.250

10.667 26.667 (4.000) 3.367 1.333 (700) (9.334) 28.000 93.500

97.000 24.250 121.250

52.400 13.100 65.500

52 | P a g e

Jumlah laba komprehensif yang dapat diatribusikan kepada : Pemilik entitas induk Kepentingan non pengendali Laba per Saham

85.800 21.450 107.250 0,46

74.800 18.700 93.500 0,30

Penyajian laporan laba rugi komprehensif yang memisahkan antara laporan laba rugi dan laporan pendapatan komprehensif lain dapat dilihat pada Gambar II.4. Gambar II.4. Ilustrasi Penyajian Laporan Laba Rugi

Kelompok Usaha XYZ Laporan Laba Rugi Untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 20x1 (dalam jutaan rupiah) 20x0 390.000 (245.000) 145.000 20.667 (9.000) (20.000) (2.100) (8.000) 35.100 161.667 (40.417) 121.250 20x1 355.000 (230.000) 125.000 11.300 (8.700) (21.000) (1.200) (7.500) 30.100 128.000 (32.000) 96.000

Pendapatan Beban pokok penjualan Laba bruto Pendapatan Lainnya Biaya distribusi Beban administrasi Beban lain-lain Biaya pendanaan Bagian laba entitas asosiasi Laba sebelum pajak Beban pajak Laba berjalan dari operasi yg dilanjutkan Kerugian tahun berjalan dari operasi yang dihentikan Laba tahun berjalan Laba yang dapat diatribusikan kepada : Pemilik entitas induk Kepentingan non pengendali Laba per saham

121.250 97.000 24.250 121.250 0,46

(30.500) 65.500 52.400 13.100 65.500 0,30

53 | P a g e

Kelompok Usaha XYZ Laporan Pendapatan Komprehensif Lain Untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 20x1 (dalam jutaan rupiah) 20x1 121.250 20x0 65.500

Laba tahun berjalan Pendapatan Komprehensif Lain Selisih kurs karena penjabaran dlm mata uang asing Aset keuangan tersedia untuk dijual Lindung nilai arus kas Keuntungan revaluasi aset tetap Keuntungan (kerugian) aktuarial dari program pensiun manfaat pasti Bagian pendapatan komprehensif lain dari entitas asosiasi Pajak penghasilan terkait Pendapatan komprehensif tahun berjalan Total pendapatan komprehensif tahun berjalan Jumlah laba komprehensif yang dapat diatribusikan kepada : Pemilik entitas induk Kepentingan non pengendali

5.334 (24.000) (667) 933 (667) 400 4.667 (14.000)) 107.250

10.667 26.667 (4.000) 3.367 1.333 (700) (9.334) 28.000 93.500

85.800 21.450 107.250

74.800 18.700 93.500

4. Laba per Saham Informasi tentang laba per saham disajikan pada bagian paling bawah dari laporan laba rugi komprehensif, terutama pada bagian laba tahun berjalan. Laba per saham memberikan penjelasan kepada pengguna laporan keuangan besarnya bagian laba untuk setiap pemegang satu lembar saham biasa. Angka laba per saham diperoleh dengan cara membagi angka laba tahun berjalan

dengan jumlah lembar saham biasa yang beredar pada periode yang sama.

54 | P a g e

D. Laporan Perubahan Ekuitas Laporan perubahan ekuitas mencakup perubahan pada saldo laba entitas yang terdiri dari : 1. Saldo laba awal periode 2. Koreksi kesalahan periode sebelumnya yang mempengaruhi penyajian saldo laba awal 3. Laba operasi berjalan (laba bersih) 4. Pendapatan komprehensif lain (OCI) 5. Dividen yang dibayarkan ke pemilik E. Laporan Arus Kas Laporan laba rugi komprehensif menyajikan informasi tentang hasil operasi entitas dalam satu periode berjalan, dan laba atau rugi yang disajikan tidak mencerminkan kas yang dihasilkan dalam periode tersebut. Bagi sebagian besar pengguna laporan keuangan, informasi tentang besarnya kas yang dihasilkan oleh entitas sangat penting, terutama : 1. Bagi investor atau pemegang saham, informasi tentang kemampuan

menghasilkan kas entitas, dapat digunakan untuk memperkirakan pembayaran deviden tunai atas investasi mereka pada entitas tersebut. 2. Bagi kreditor, informasi kas sangat berguna dalam menganalisis kemampuan entitas membayar bunga pinjaman dan pokok pinjaman yang diberikan.

Laporan posisi keuangan dan laporan laba rugi komprehensif tidak menyajikan informasi tentang sumber kas yang dihasilkan entitas serta berapa besar pembayaran kas yang dilakukan selama satu periode. Dengan memperhatikan kebutuhan pengguna laporan keuangan, maka dewan standar akuntansi mewajibkan entitas membuat laporan arus kas, yang

menginformasikan kas yang masuk dan kas yang keluar dari entitas dalam satu periode. Penyajian arus kas dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu : 1. Arus kas dari aktivitas operasi

55 | P a g e

Bagian ini menyajikan kas yang dihasilkan dan juga kas yang dibayarkan dalam aktivitas menghasilkan laba. Arus kas masuk dihasilkan melalui kegiatan penjualan, sedangkan arus kas keluar dihasilkan melalui kegiatan pembayaran beban-beban operasi yang mencakup harga pokok penjualan, beban

administrasi dan beban penjualan. 2. Arus kas dari aktivitas investasi Bagian ini menyajikan arus kas dari kegiatan yang berkaitan dengan pembelian dan pelepasan aset tetap dan investasi jangka panjang. Arus kas masuk dihasilkan melalui pelepasan aset tetap atau investasi jangka panjang, sedangkan arus kas keluar dihasilkan melalui pembelian aset tetap atau investasi secara tunai. 3. Arus kas dari aktivitas pembiayaan Bagian ini menyajikan arus kas dari kegiatan yang berkaitan dengan pihak kreditor dan pihak investor. Pihak kreditor memberikan pinjaman dan entitas memiliki kewajiban untuk membayarkan bunga serta pokok pinjaman. Sedangkan pihak investor menanamkan modal ke entitas, dan entitas berkewajiban membayarkan bagian laba kepada investor dalam bentuk deviden. Arus kas masuk dari aktivitas ini dihasilkan melalui perolehan pinjaman dari pihak kreditor dan penjualan saham. Arus kas keluar dihasilkan melalui aktivitas pembayaran deviden, pembelian saham treasuri dan pelunasan pokok pinjaman. Pembayaran bunga tidak dimasukkan dalam kegiatan pembiayaan, tetapi dimasukkan sebagai arus kas dalam aktivitas operasi.

Laporan arus kas disusun dengan menggunakan informasi yang disajikan pada laporan posisi keuangan awal periode, laporan posisi keuangan akhir periode serta laporan laba rugi komprehensif periode berjalan. Metode penyusunan laporan arus kas yaitu : 1. Metode langsung Metode langsung menyusun informasi arus kas dari aktivitas operasi dengan menandingkan secara langsung arus kas masuk dengan arus kas keluar. Arus kas masuk didapatkan dengan menghitung jumlah kas yang dihasilkan dari kegiatan penjualan. Sedangkan arus kas keluar dihitung dengan mencari jumlah kas yang dibayarkan dari beban-beban operasi yang telah dibayar secara tunai.

56 | P a g e

Sedangkan arus kas dari aktivitas investasi tidak dibedakan dengan metode tidak langsung, yaitu sama-sama menandingkan arus kas masuk dari penjualan aset tetap/investasi dengan arus kas keluar dari pembayaran tunai atas pembelian aset tetap atau pembelian investasi jangka panjang. Arus kas dari aktivitas pembiayaan diperoleh dengan menandingkan arus kas masuk dari kegiatan perolehan pinjaman dan penerbitan saham secara tunai, arus kas keluar dihasilkan dari pembayaran deviden dan pelunasan pokok pinjaman.

Gambar II.5. Ilustrasi penyajian laporan arus kas dengan metode langsung

KELOMPOK USAHA XYZ Laporan Arus Kas Untuk tahun yang berakhir 31 Desember 20x1 Arus kas dari aktivitas operasi Arus kas masuk yg diterima dari pelanggan Arus kas keluar untuk pembayaran barang (120.000) dagang Arus kas keluar untuk pembayaran beban (50.000) adm Arus kas keluar untuk pembayaran beban (20.000) penjualan Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi : Pembelian tanah Arus kas dari aktivitas pembiayaan : Penerbitan saham secara tunai 50.000 Pembayaran deviden tunai (14.000) Total perubahan kas selama periode berjalan Saldo awal kas Saldo kas akhir

200.000

(190.000) 10.000 (15.000)

36.000 31.000 0 31.000

2. Metode tidak langsung Metode tidak langsung menyusun informasi arus kas dari aktivitas operasi dengan mengkonversi laporan laba rugi yang disusun secara akrual, disusun

57 | P a g e

kembali dengan basis kas. Metode ini menggunakan angka laba bersih pada awalnya, kemudian mengeluarkan pos-pos pembentuk laba bersih yang tidak berkaitan dengan kas masuk atau kas keluar. Gambar II.6. Ilustrasi penyajian laporan arus kas dengan metode tidak langsung

KELOMPOK USAHA XYZ Laporan Arus Kas Untuk tahun yang berakhir 31 Desember 20x1 Arus kas dari aktivitas operasi Laba bersih Penyesuaian untuk merekonsiliasi laba bersih : Beban penyusutan Kenaikan piutang dagang Kenaikan utang usaha Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi : Pembelian tanah Arus kas dari aktivitas pembiayaan : Penerbitan saham secara tunai Pembayaran deviden tunai Total perubahan kas selama periode berjalan Saldo awal kas Saldo kas akhir

39.000 11.000 (52.000) 12.000

(29.000) 10.000 (15.000)

50.000 (14.000)

36.000 31.000 0 31.000

F. Catatan Atas Laporan Keuangan Menurut SAK 1, catatan atas laporan keuangan : 1. Menyajikan informasi tentang dasar penyusunan laporan keuangan dan kebijakan akuntansi tertentu yang digunakan, meliputi : a. Dasar pengukuran yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan b. Kebijakan akuntansi lain yang diterapkan yang relevan untuk memahami laporan keuangan. 2. Mengungkapkan informasi yang disyaratkan oleh SAK yang tidak disajikan di bagian mana pun dalam laporan keuangan

58 | P a g e

3. Memberikan infromasi yang tidak disajikan di bagian manapun dalam laporan keuangan, tetapi informasi tersebut relevan untuk memahami laporan keuangan. Entitas, sepanjang praktis, menyajikan catatan atas laporan keuangan secara sistematis. Entitas membuat referensi silang atas setiap pos dalam laporan posisi keuangan dan laporan laba rugi komprehensif, laporan laba rugi terpisah (jika disajikan), laporan perubahan ekuitas, dan laporan arus kas untuk informasi yang berhubungan dalam catatan atas laporan keuangan.

RANGKUMAN Penyajian laporan keuangan bertujuan menyediakan informasi tentang posisi keuangan entitas, kinerja keuangan entitas, dan arus kas entitas pada periode berjalan yang diharapkan memberi manfaat bagi pengguna laporan keuangan dalam mengambil keputusan ekonomi. Pelaporan keuangan minimal mencakup : a) Laporan posisi keuangan (neraca) pada akhir periode; b) Laporan laba rugi komprehensif akhir periode; c) Laporan perubahan ekuitas selama periode; d) Laporan arus kas selama periode; e) Catatan atas laporan keuangan, berisi ringkasan kebijakan akuntansi penting dan informasi penjelasan lain; dan f) Laporan posisi keuangan pada awal periode komparatif yang disajikan ketika entitas menerapkan suatu kebijakan akuntansi secara

retrospektif atau membuat penyajian kembali pos-pos laporan keuangan, atau ketika mereklasifikasi pos-pos dalam laporan keuangannya. Laporan posisi keuangan atau sebelumnya dikenal dengan istilah neraca, memuat informasi tentang aset, liabilitas dan ekuitas. Laporan laba rugi komprehensif menyajikan pendapatan dan beban yang terjadi pada periode berjalan. Sedangkan arus kas menyajikan besarnya arus kas masuk dan arus kas keluar pada entitas selama tahun berjalan.

59 | P a g e

SOAL LATIHAN : ESSAY

1. Jelaskan tujuan dari laporan keuangan? 2. Jelaskan elemen-elemen laporan keuangan, dan bagaimana korelasi tiap elemen laporan keuangan dengan tujuan laporan keuangan! 3. Berikan pendapat tentang penggunaan nama laporan posisi keuangan dibanding dengan neraca! 4. Sebutkan elemen-elemen yang tersaji di neraca, dan jelaskan definisinya! 5. Apa keunggulan dan kelemahan neraca?Jelaskan! 6. Jelaskan penyajian laporan laba rugi komprehensif? 7. Jelaskan apa yang dimaksud dengan laba komprehensif lain! 8. Apa yang dimaksud dengan pengelompokan beban berdasarkan sifat dan berdasarkan fungsi? Jelaskan! 9. Jelaskan manfaat laporan arus kas bagi pengguna laporan keuangan? 10. Bagaimana cara penyusunan laporan arus kas?

60 | P a g e

SOAL PILIHAN GANDA

1. Pencatatan dampak ekonomi dari transaksi di luar bisnis normal dicantumkan di : a. pos neraca dan laporan laba rugi : pendapatan operasi berjalan b. laba komprehensif c. pos-pos luar biasa di laporan laba rugi d. saldo laba 2. Pada tanggal 1 Desember 2008, salah satu divisi yang terus merugi diputuskan untuk dihentikan. Rugi yang diderita sampai dengan 1 Desember sebesar Rp400 juta. Sedangkan selama bulan Desember divisi tersebut menanggung biaya Rp120 juta, yang tidak tertutupi karena tidak ada pendapatan yang masuk. Pelaporan kerugian tersebut di laporan laba rugi 2008 adalah (pajak diabaikan) : a. (Rp400 juta) sebagai kerugian dari operasi berjalan b. (Rp520 juta) sebagai kerugian dari operasi berjalan c. (Rp400 juta) sebagai total kerugian selama periode berjalan d. (Rp120 juta) sebagai rugi lain-lain selama periode berjalan 3. Jika pada akhir tahun terjadi pemogokan buruh perusahaan secara massal, maka kejadian ini akan : a. tidak perlu penyajian di laporan keuangan karena bukan merupakan transaksi ekonomi b. disajikan sebagai pos luar biasa, karena pemogokan buruh merugikan perusahaan c. disajikan sebagai keterangan penjelas di laporan keuangan d. potensi kerugian disajikan sebagai kerugian lain-lain 4. Dalam penyusunan laporan arus kas dengan metode langsung, kenaikan persediaan barang dagang : a. menambah besarnya pengeluaran kas dari aktivitas operasi b. menambah besarnya saldo kas dari aktivitas operasi c. mengurangi besarnya pengeluaran kas dari aktivitas operasi d. mengurangi besarnya saldo kas dari aktivitas operasi 5. Perhitungan sewa dibayar dimuka untuk arus kas adalah sebenarnya untuk menghitung : a. besarnya beban sewa b. besarnya pembayaran kas untuk beban sewa c. besarnya sewa yang telah terpakai d. besarnya sewa yang masih berlaku

61 | P a g e

6. Pembayaran deviden saham termasuk aktivitas : a. aktivitas operasi b. aktivitas investasi c. aktivitas pendanaan d. aktivitas transaksi non-kas 7. Jika diketahui suatu perusahaan membayar iklan dibayar dimuka sebesar Rp24 juta untuk masa penayangan iklan selama 12 bulan. Pembayaran dilakukan pada tanggal 2 Oktober 2009. Berapa yang menjadi beban iklan yang diakui per 31 Desember 2009? a. Rp24 juta b. Rp6 juta c. Rp18 juta d. Rp12 juta 8. Perkiraan akumulasi penyusutan-Bangunan pada akhir periode sebesar Rp28 juta. Sedangkan saldo awalnya adalah Rp26 juta. Jika diketahui bahwa pada periode berjalan terjadi pelepasan aktiva yang harga perolehannya Rp45 juta, dan nilai buku Rp23 juta, maka koreksi untuk laba bersih tahun berjalan (laporan arus kas dengan metode tidak langsung) dari keterangan di atas akan : a. naik sebesar Rp2 juta b. naik sebesar Rp24 juta c. naik sebesar Rp32 juta d. naik sebesar Rp20 juta 9. Penerimaan cek dari pelanggan yang kemudian diketahui tidak cukup dana, akan dimasukkan sebagai pos koreksi untuk : a. mengurangi saldo kas bank b. menambah saldo kas bank c. mengurangi saldo kas perusahaan d. menambah saldo kas perusahaan 10. Jika diketahui sebuah cek dengan nominal Rp5.225.000; yang dikeluarkan untuk pembayaran tagihan dari pemasok, dicatat oleh petugas pembukuan dengan nilai Rp5.252.000,-. Atas transaksi ini, dalam rekonsiliasi kas akan : a. mengurangi saldo kas perusahaan sebesar Rp5.252.000,b. mengurangi saldo kas perusahaan sebesar Rp5.225.000,c. menambah saldo kas perusahaan sebesar Rp27.000,d. mengurangi saldo kas perusahaan sebesar Rp27.000,-

62 | P a g e

SOAL PROBLEM

SOAL I Berikut ini neraca PT Maju Tak Gentar (MTG) per 31 Desember 2011 (dalam Rupiah) :

Aktiva : Kas Investasi Surat Berharga (cost) Piutang Dagang Persediaan (at cost) Beban dibayar dimuka Tanah Bangunan & Peralatan Paten Jumlah

Utang : 4.500.000 Utang dagang 21.600.000 42.000.000 80.000.000 Modal : 1.900.000 Modal saham 100.000.000 240.000.000 10.000.000 500.000.000 Jumlah

150.000.000

350.000.000

500.000.000

Berikut data-data yang tersaji setelah dilakukan review terhadap penyajian neraca di atas : 1. Perusahaan melakukan pencatatan ganda baik pencatatan di bank (Rekening Koran) maupun pencatatan di pembukuan perusahaan. Menurut rekening Koran terakhir, saldo kas perusahaan tercatat Rp4.500.000 juta, sementara kasir masih memegang uang tunai sebesar Rp`135.000. 2. Investasi surat berharga dibeli untuk tujuan membuat cadangan dana jika perusahaan memerlukan. Harga pasar per 31 Desember 2011 sebesar Rp20.500.000,-. 3. Piutang yang tidak bisa ditagih diperkirakan sebesar 2% dari saldo piutang. MTG menggunakan metode cadangan. 4. Persediaan barang dagang memiliki nilai pasar Rp84.250.000. Perusahaan menggunakan metode LOCOM/COMWIL untuk penyajian persediaannnya. 5. Harga pasar tanah sebesar Rp350 juta. 6. Harga perolehan Bangunan sebesar Rp300 juta dan telah disusutkan selama 4 tahun dari 10 tahun estimasi umur manfaatnya; dan harga perolehan Peralatan sebesar Rp120 juta telah disusutkan selama 4 tahun dari 8 tahun estimasi umur manfaatnya. Metode penyusutan yang dipakai adalah metode garis lurus. 7. MTG belum pernah mengamortisasi patennya sejak awal perolehan tahun 2011. Paten tersebut diharapkan dapat memberi manfaat selama 5 tahun. 8. Menurut catatan bagian utang, bahwa MTG memiliki utang dagang Rp35 juta sedangkan sisanya merupakan utang jangka panjang. 9. Modal saham yang tercatat merupakan hasil penerbitan 100.000 saham biasa (Rp1.000, par) dengan harga Rp2.250/lembar. Komisi broker

63 | P a g e

Rp100/lembar saham. Laba bersih tahun berjalan Rp50 juta dan 70% dari laba dibayarkan sebagai deviden tunai. Saudara diminta untuk membetulkan neraca PT MTG berdasarkan data di atas. SOAL II Berikut ini adalah neraca saldo yang belum disesuaikan dari PT PIYA-PIYO yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2011. Perkiraan Kas Penjualan Utang Dagang Beban Gaji Pemasaran Saldo Perkiraan Saldo 58,600,000 482.240,000 24,000,000 54,000,000

4,560,000 Piutang Dagang 540,000,000 Aset Tetap 32,000,000 Beban Gaji Administrasi 64,000,000 Persediaan, 1/1/2011 Keuntungan dari penjualan aset yang dihentikan 2,160,000 penggunaannya (before tax) 3,400,000 Sewa dibayar dimuka 24,000,000 Beban bunga 380,000,000 Utang Bank (jangka panjang) 10,800,000 Beban pajak Kerugian dari kejadian luar 8,600,000 biasa (net of tax) 400,000,000 Beban iklan 28,000,000 Beban rupa-rupa

Potongan Penjualan Perlengkapan Utang Pajak Pembelian Ongkos angkut masuk Utang wesel Modal Saham Utang dividen

2,260,000 18,000,000 25,750,000 140,000,000 16,550,000 1,540,000 23,500,000 5,760,000

Berikut ini keterangan terkait dengan neraca saldo di atas : a. Setelah dilakukan inventarisasi fisik , ditentukan nilai persediaan pada akhir tahun sebesar Rp26.400.000,- dan perlengkapan yang masih ada Rp450.000,-. b. Sewa gudang dibayar pada tanggal 27 April 2011 untuk masa sewa 1 tahun. c. Aset tetap mewakili dari tanah, bangunan dan peralatan. Bangunan dibeli dengan harga perolehan Rp300.000.000, ditaksir dapat digunakan selama 15 tahun dan telah digunakan selama 6 tahun. Peralatan dibeli dengan harga Rp150.000.000; telah disusutkan selama 2 tahun dari estimasi 6 tahun umur manfaat. Perusahaan menggunakan metode garis lurus, tanpa nilai sisa.

64 | P a g e

d. Peralatan dijual seharga Rp2.260.000 di atas nilai buku. Harga perolehan dari peralatan tersebut Rp30.000.000. Telah disusutkan sebesar Rp14.240.000,-. e. Perkiraan Aktiva Tetap di neraca saldo di atas telah mencerminkan transaksi pada butir(c) dan (d). f. Utang Wesel diperoleh karena membeli barang dagang secara kredit dengan bunga 10%, 120 hari. Transaksi pembelian dilakukan pada awal Oktober 2011. g. Sementara utang jangka panjang, jatuh tempo 4 tahun yang akan datang dengan bunga 12%. Utang tersebut diperoleh setahun yang lalu. h. Besarnya piutang tak tertagih sebesar 1,5% dari saldo piutang dagang. i. Tarif pajak 30% Saudara diminta untuk : 1. Membuat koreksi dan penyesuaian yang diperlukan untuk melengkapi neraca saldo di atas. 2. Menyusun laporan laba rugi dengan benar untuk PT PIYA-PIYO per 31 Desember 2011 3. Menyusun neraca dengan benar untuk PT PIYA-PIYO per 31 Desember 2011 SOAL III LAPORAN ARUS KAS Berikut ini neraca PT PIYA-PIYO untuk periode yang berakhir 31 Desember 2011. 01 Januari 2011 31 Desember 2011 Kas 8,150,000 16,750,000 Piutang Dagang 24,800,000 19,300,000 Persediaan Barang Dagang 34,000,000 43,000,000 Beban dibayar dimuka 2,000,000 1,300,000 Tanah 100,000,000 150,000,000 Bangunan 80,000,000 120,000,000 Akumulasi penyusutan-Bangunan (16,000,000) (24,000,000) Peralatan 42,000,000 30,000,000 Akumulasi penyusutan-Peralatan (14,000,000) (15,000,000) 260,950,000 341,350,000 Total Utang dagang Beban yang masih terutang Utang pajak penghasilan Utang obligasi Modal Total 26,100,000 3,200,000 80,000,000 151,650,000 260,950,000 24,700,000 4,000,000 3,000,000 130,000,000 179,650,000 341,350,000

Laporan Laba Rugi Tahun 2011 (dalam rupiah) Penjualan 325,000,000

65 | P a g e

Harga pokok penjualan Laba kotor Beban operasi : Beban penyusutan Beban operasi lainnya Total beban operasi Beban lain-lain : Kerugian dari penjualan peralatan Laba sebelum pajak Pajak penghasilan Laba bersih

(224,000,000) 101,000,000 13,000,000 31,000,000 (44,000,000)

(2,000,000) 55,000,000 (20,000,000) 35,000,000

Berikut keterangan tambahan : 1. Penjualan dilakukan dengan tunai dan kredit 2. Pembelian tanah terkait dengan penerbitan surat utang jangka panjang 3. Pembelian bangunan dilakukan dengan tunai 4. Penjualan peralatan dilakukan secara tunai (saudara bisa menggunakan informasi di laporan laba rugi dan perubahan akumulasi penyusutan untuk menghitung harga jualnya) 5. Pertambahan saldo modal diakibatkan dari laba dan prive pemilik. Saudara diminta untuk menyusun laporan arus kas dengan metode tidak langsung untuk PT PIYA-PIYO.

66 | P a g e

BAB ASET KEUANGAN

3
Tujuan Instruksional Khusus : 1. Peserta didik dapat menjelaskan tentang definisi dan pengertian aset keuangan 2. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang pengklasifikasian aset keuangan. 3. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang pengakuan aset keuangan. 4. Peserta didik dapat menjelaskan reklasifikasi kelompok investasi. 5. Peserta didik dapat menjelaskan penghentian aset keuangan 6. Peserta didik dapat menjelaskan penyajian aset keuangan di laporan keuangan.

IASB memperkenalkan kelompok akun baru di neraca yaitu aset keuangan. Sebenarnya komponen akun ini bukan akun baru, tetapi dengan pertimbangan sifat dan karakteristik yang melekat pada aset ini, maka dikelompokkan dalam aset keuangan. Dan sebelum membahas lebih jauh tentang aset keuangan, dikenalkan terlebih dahulu dengan instrumen keuangan.

A. Instrumen Keuangan 1. Definisi dan Karakteristik Instrumen keuangan adalah setiap kontrak yang menambah nilai aset entitas dan menimbulkan liabilitas keuangan atau instrumen ekuitas bagi entitas yang lain. Aset yang timbul dari kontrak tersebut dinamakan aset keuangan (financial asset), sedangkan liabilitas yang timbul disebut liabilitas keuangan serta ekuitas yang diterbitkan sudah sering diketahui umum sebagai instrumen ekuitas. Transaksi-transaksi yang dilakukan entitas yang mengikat kontrak dengan pihak lain, akan menimbulkan manfaat bagi entitas (aset) dan memunculkan

67 | P a g e

liabilitas bagi pihak lainnya. Contoh transaksi yang mengikatkan dua pihak dalam kontrak adalah : a. Entitas menyimpan uang di bank Dalam transaksi menyimpan uang di bank tersebut, dua pihak tersebut diikat dalam kontrak yang memuat kesepakatan antara dua pihak terkait. Pihak yang menyimpan uang akan mencatat aset (kas) sedangkan pihak bank akan mengakui simpanan nasabah sebagai liabilitas, dengan nama Dana Pihak Ketiga (DPK). b. Entitas meminjamkan uang bagi pihak lain Entitas yang memberi pinjaman akan mengakui transaksi tersebut sebagai Piutang (aset), sedangkan pihak yang menerima pinjaman akan mengakui liabilitas (Utang). c. Entitas membeli surat utang entitas lain Entitas yang membeli surat utang akan mengakui transaksi tersebut sebagai Investasi (aset), sedangkan pihak yang menerbitkan surat hutang akan mengakui liabilitas (Utang). d. Entitas membeli surat saham entitas lain Entitas yang membeli surat saham akan mengakui transaksi tersebut sebagai Investasi (aset), sedangkan pihak yang menerbitkan surat hutang akan mengakui instrumen ekuitas (Ekuitas). e. Derivatif Pembahasan tentang derivatif akan dijelaskan terpisah pada bab yang lain. Jadi dapat disimpulkan bahwa instrumen keuangan mencakup : a. Aset Keuangan b. Liabilitas Keuangan c. Instrumen Ekuitas Pada pembahasan bab ini, kita akan memfokuskan pemahaman dan pemaparan tentang aset keuangan. Liabilitas keuangan dan instrumen ekuitas akan dibahas lebih lanjut pada bab yang lain. 2. Aset Keuangan Aset keuangan mencakup semua aset yang meliputi : a. Kas b. Instrumen ekuitas entitas lain (investasi saham)

68 | P a g e

c. Hak kontraktual untuk : 1) Menerima kas atau aset keuangan lainnya dari entitas lain; atau 2) Menukarkan aset keuangan atau liabilitas keuangan dengan entitas lain, dalam kondisi yang berpotensi menguntungkan bagi entitas tersebut.

Jadi, aset keuangan meliputi kelompok : a. Kas Kas yang dimasukkan dalam kelompok aset keuangan adalah kas yang dihasilkan dalam ikatan kontrak dengan pihak lain. Dalam hal ini adalah simpanan di lembaga keuangan, misal bank. Simpanan di bank menyajikan hak kontraktual bagi deposan (penabung) untuk menerima kas dari bank di masa mendatang, sesuai dengan kesepakatan dalam kontrak. Akun Kas mencakup uang tunai dan uang giral, yang merupakan simpanan pada lembaga keuangan. Sehingga penyajian akun Kas sering dipisahkan antara kas dalam bentuk uang kartal sebagai Kas, dan kas yang memuat hak kontraktual akan dimasukkan dalam kelompok atau akun Aset Keuangan. Dalam SAK 1 diatur tentang penyajian aset keuangan di neraca. Aset Keuangan selain kas, piutang dagang dan piutang lainnya, serta investasi dengan metode ekuitas disajikan sebagai akun terpisah di neraca. Hal ini menyatakan bahwa penyajian aset keuangan di neraca hanya terbatas pada investasi surat berharga entitas lain, apakah investasi dalam surat saham maupun investasi dalam surat utang. b. Piutang dan pinjaman Piutang dan pinjaman dimasukkan ke dalam aset keuangan, dengan melihat substansi transaksi yang mendasarinya. Bagi pihak yang mengakui Piutang dan Pinjaman akan memiliki hak kontraktual untuk menerima kas (aset) atau aset keuangan lainnya dari pihak lain. c. Investasi surat berharga, baik surat saham maupun surat utang Begitu pula dengan investasi surat berharga, pihak entitas yang membeli surat utang akan memiliki hak kontraktual untuk menerima kas di masa mendatang dari entitas lain, yaitu penerbit surat utang atau sering disebut pihak peminjam (debitur).

69 | P a g e

B. Investasi Surat Berharga 1. Definisi dan Pengklasifikasian Investasi Entitas yang melakukan pembelian surat berharga saham (instrumen

ekuitas) dan atau surat berharga utang (liabilitas keuangan), diharuskan mengelompokkan investasinya tersebut berdasarkan tujuan pada saat pembelian surat berharga tersebut. Klasifikasi investasi instrumen keuangan yaitu : a. Investasi yang pada pengakuan awal ditetapkan sebagai aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi (investment at fair value through profit or loss/FVTPL) b. Investasi yang ditetapkan oleh entitas dalam kelompok tersedia untuk dijual (available for sale); c. Investasi yang ditetapkan dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo (held to maturity); d. Investasi pada instrumen ekuitas yang tidak memiliki kuotasi pasar dan tidak memiliki nilai wajar yang andal. Penetapan investasi ke dalam kelompok-kelompok di atas dinyatakan dalam bentuk pernyataan tertulis oleh pihak manajemen mengenai tujuan dimilikinya surat berharga tersebut. 2. Pengakuan dan Pengukuran Awal Aset Keuangan Menurut SAK 55, aset keuangan akan diakui dalam laporan keuangan entitas jika memenuhi kriteria pengakuan, yaitu : a. Kemungkinan manfaat ekonomi di masa mendatang akan mengalir masuk ke entitas; dan b. Biaya perolehan item tersebut dapat diukur dengan andal, dan c. Jika entitas tersebut menjadi salah satu pihak dalam ketentuan kontrak instrumen tersebut.

Pada saat aset keuangan diakui pada awal perolehan, aset keuangan akan diukur :

70 | P a g e

a. menggunakan nilai wajarnya untuk Investasi yang pada pengakuan awal ditetapkan sebagai aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi (investment at fair value through profit or loss) b. menggunakan nilai wajar ditambah biaya transaksi untuk : 1) Investasi yang ditetapkan oleh entitas dalam kelompok tersedia untuk dijual (available for sale) 2) Investasi yang ditetapkan dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo (held to maturity); 3) Investasi pada instrumen ekuitas yang tidak memiliki nilai wajar;

3. Nilai Wajar SAK 55 memberikan definisi yang jelas mengenai nilai wajar, yaitu nilai dimana suatu aset dapat dipertukarkan atau suatu kewajiban diselesaikan antara pihak yang memahami dan berkeinginan untuk melakukan transaksi yang wajar (arms length transaction). Lebih lanjut dalam par 49 dipaparkan bahwa bukti terbaik dari nilai wajar adalah harga kuotasi di pasar yang aktif. Instrumen keuangan dianggap memiliki kuotasi di pasar aktif, jika harga yang dikuotasikan tersedia swaktu-waktu dan dapat diperoleh secara rutin dari bursa, pedagang efek (dealer), perantara efek (broker), kelompok industri, badan pengawas dan harga tersebut. Apabila pasar untuk suatu instrumen keuangan tidak aktif, entitas dapat menetapkan nilai wajar dengan menggunakan teknik penilaian. Tujuan penggunaan teknik penilaian adalah untuk menetapkan berapa sesungguhnya harga transaksi pada tanggal pengukuran dalam suatu pertukaran yang wajar yang dimotivasi oleh pertimbangan-pertimbangan bisnis yang normal. Teknik penilaian meliputi : a. Penggunaan transaksi-transaksi pasar yang wajar yang terkini antara pihakpihak yang mengerti, berkeingininan b. Referensi atas nilai wajar terkini dari instrumen lain yang secara substansial sama c. Analisa arus kas yang didiskonto d. Model penetapan opsi.

71 | P a g e

4. Biaya Transaksi Biaya transaksi adalah biaya tambahan yang dapat diatribusikan secara langsung pada perolehan, penerbitan atau pelepasan aset keuangan. Dan biaya tambahan adalah biaya yang tidak akan terjadi apabila entitas tidak memperoleh, menerbitkan atau melepaskan instrumen keuangan. Biaya tambahan meliputi fee dan komisi broker yang dibayarkan kepada para agen penjual, konsultan, perantara efek, pedagang efek, pungutan wajib yang dilakukan oleh pihak regulator dan bursa efek, serta pajak dan bea yang dikenakan atas transfer yang dilakukan.

5. Pengukuran Aset Keuangan Setelah Pengakuan Awal Setelah pengakuan awal, entitas mengukur aset keuangan pada nilai wajarnya, tanpa dikurangi biaya transaksi yang mungkin timbul saat penjualan, atau pelepasan lain. Pengukuran ini berlaku untuk : a. Aset keuangan yang ditetapkan untuk diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi b. Aset keuangan tersedia untuk dijual. Sedangkan untuk aset keuangan lainnya akan menggunakan metode penilaian sebagai berikut : a. Pinjaman yang diberikan dan piutang diukur pada biaya perolehan diamortisasi dengan menggunakan metode suku bunga efektif b. Investasi dimiliki hingga jatuh tempo diukur pada biaya perolehan

diamortisasi dengan menggunakan metode suku bunga efektif c. Investasi dalam instrumen ekuitas yang tidak memiliki kuotasi harga di pasar aktif dan nilai wajarnya diukur tidak dapat diukur secara andal, diukur pada biaya perolehan. 6. Pengakuan Keuntungan dan Kerugian Keuntungan atau kerugian yang timbul dari perubahan nilai wajar aset keuangan diakui sebagai berikut : a. Perubahan nilai wajar dari aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laba atau rugi, diakui pada laporan laba atau rugi.

72 | P a g e

Setiap terjadi kenaikan atau penurunan nilai wajar pada kelompok ini segera diakui sebagai keuntungan atau kerugian pada periode berjalan. b. Perubahan nilai wajar dari aset keuangan tersedia untuk dijual akan diakui pada bagian laba komprehensif lainnya (Other Comprehensif Income / OCI). Dan jika terjadi penurunan nilai wajar, dapat diakui pada laporan laba rugi. c. Perubahan nilai wajar dari aset keuangan yang dimiliki sampai jatuh tempo tidak diakui. Investasi pada aset keuangan yang dimiliki hingga jatuh tempo dinilai pada biaya yang diamortisasi (at amortised cost). d. Perubahan nilai wajar dari pinjaman yang diberikan dan piutang

7. Reklasifikasi Menurut SAK 55 par 51-55, reklasifikasi digambarkan dalam bagan berikut ini.

Reclassification of Financial Assets

never

Held for Trading


never
never never never Allowed under conditions

Held to Maturity
never never

Loans and receivables


Allowed only when active market emerged after classification never

Available for Sale


38

Allowed under conditions Allowed when justified

Sumber : Presentasi Sosialisasi IFRS-IAI tahun 2010.


IAS 39/SY

Entitas tidak diperkenankan untuk mereklasifikasi instrumen keuangan dari atau ke kategori instrumen keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi selama instrumen keuangan tersebut dimiliki atau diterbitkan.

73 | P a g e

C. Aset Keuangan Selain Kas 1. Aset keuangan yang ditetapkan untuk diukur pada nilai wajar melalui laporan laba atau rugi (at Fair Value Through Profit or Loss / FVTPL) Ketika entitas memperoleh aset keuangan dan menetapkan dalam kelompok yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi jika memenuhi kondisi berikut ini : a. Diperoleh atau dimiliki untuk tujuan dijual atau dibeli dalam waktu dekat; b. Merupakan bagian dari portofolio instrumen keuangan tertentu yang dikelola bersama dan terdapat bukti mengenai pola ambil untung dalam jangka pendek (short term profit taking) yang terkini; Pengertian aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi adalah semua kejadian, peristiwa dan kondisi lain yang berpengaruh terhadap perubahan aset keuangan tersebut akan dilaporkan dalam laporan laba rugi. Misal perubahan nilai wajar pada aset keuangan baik meningkat maupun menurun akan dilaporkan sebagai keuntungan atau kerugian pada periode berjalan. Seringkali diperdagangkan aset (trading keuangan ini disebut Istilah sebagai investasi yang

securities).

diperdagangkan

umumnya

mencerminkan aktivitas pembelian dan penjualan yang bersifat aktif dan berulang, dan instrumen keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok diperdagangkan umumnya digunakan untuk tujuan memperoleh laba dari fluktuasi harga jangka pendek atau marjin pedagang.

a. Perolehan awal Aset keuangan yang diperoleh pada nilai wajar melalui laporan laba rugi awalnya diakui pada harga wajar; tanpa ditambah dengan biaya-biaya transaksi.

Contoh : IBO Co. membeli 1.000 lembar saham biasa PT SANUBARI dengan harga Rp3.500/lembar pada tanggal 1 Juli 2011. Nominal saham Rp1.000/lembar. IBO berniat memiliki saham PT SANUBARI sebagai saham yang

74 | P a g e

diperdagangkan dan akan diperjualbelikan dalam waktu dekat. Biaya transaksi Rp200.000.

Jurnal IBO Co.

Tgl 1 2011

Akun Juli Investment at FVTPL

Debit 3.500.000

Kredit

Investment expense Cash

200.000 3.700.000

b. Pengukuran Lanjutan setelah Pengakuan Awal Entitas akan mengakui perubahan nilai wajar pada investasi yang dimiliki pada nilai wajar melalui laporan laba rugi sebagai informasi yang akan disajikan di laporan laba rugi. Hal ini berarti bahwa setiap terjadi penurunan atau kenaikan nilai wajar atas investasi ini akan disajikan sebagai laba atau rugi. Contoh : Melanjutkan ilustarsi investasi IBO Co di atas, nilai wajar pada tanggal 31 Desember 2011 sebesar Rp3.700/lembar. Maka IBO akan mencatat perubahan nilai tersebut dengan :

Tggl 31 11

Akun

Debit Rp200.000

Kredit

Des Investment at FVTPL

Profit or Loss
*(Rp3.700 Rp3.500) x 1.000 lembar = Rp200.000

Rp200.000*

c. Reklasifikasi atau transfer ke Kategori yang lain Menurut SAK 55, aset keuangan yang dikategorikan sebagai diperjualbelikan tidak boleh direklasifikasi ke aset keuangan kategori yang lain. Jika entitas tidak mendapatkan hasil yang diharapkan dari investasi FVTPL ini, misalnya

75 | P a g e

karena nilai wajar cenderung turun, maka entitas tidak dapat mengubah atau mereklasifikasi investasi ini menjadi tersedia untuk dijual, atau dimiliki hingga jatuh tempo jika investasi ini berupa sekuritas utang.

d. Pelepasan Pelepasan investasi FVTPL ini dilakukan dengan penjualan investasi. Selisih antara nilai tercatat dengan harga jual akan diakui sebagai laba atau rugi.

Contoh : Melanjutkan ilustarsi investasi IBO Co di atas, menjual investasi FVTPL pada tanggal 2 Januari 2012 dengan harga Rp3.800/lembar. Maka IBO akan

mencatat penjualan tersebut dengan :

Tggl 2 2012 Jan Cash

Akun

Debit Rp3.800.000

Kredit

Investment at FVTPL Profit or Loss


*(Rp3.800 Rp3.700) x 1.000 lembar = Rp100.000

Rp3.700.000 Rp100.000*

2. Aset keuangan tersedia untuk dijual (Available for Sale/AFS) Ketika entitas memperoleh aset keuangan dan menetapkan dalam kelompok yang tersedia untuk dijual, maka entitas tersebut harus memisahkan penyajiannya dengan jenis investasi lainnya. Dan dalam catatan atas laporan keuangan diungkapkan secara eksplisit tujuan pembelian investasi yang akan dijual sewaktu entitas berniat menjualnya. Investasi ini dapat berupa kepemilikan surat berharga utang (obligasi) atau surat berharga ekuitas (saham).

a. Perolehan awal Aset keuangan yang tersedia untuk dijual awalnya diakui pada harga wajar ditambah biaya-biaya transaksi.

76 | P a g e

Contoh : IBO Co. membeli 1.000 lembar saham biasa PT BIRU harga Rp3.500/lembar pada tanggal 1 Juli 2011. Nominal saham Rp1.000/lembar. IBO berniat memiliki saham PT BIRU sebagai saham yang tersedia untuk dijual. Biaya transaksi Rp200.000.

Jurnal IBO Co.

Tgl 1 2011 Cash

Akun Juli Investment at AFS

Debit 3.700.000

Kredit

3.700.000

b. Pengukuran Lanjutan Entitas akan mengakui perubahan nilai wajar pada investasi yang tersedia untuk dijual: 1) jika nilai wajar mengalami kenaikan, maka kenaikan tersebut akan diakui sebagai laba yang belum direalisasi pada pendapatan komprehensif lain (Other Comprehensive Income /OCI) 2) jika nilai wajar mengalami penurunan, maka penurunan tersebut akan diakui sebagai pengurang OCI.

Contoh : Melanjutkan ilustrasi investasi IBO Co di atas, nilai wajar pada tanggal 31 Desember 2011 sebesar Rp3.900/lembar. Maka IBO akan mencatat perubahan nilai tersebut dengan :

Tgl 31 11

Akun

Debit Rp200.000

Kredit

Des Investment at AFS

77 | P a g e

OCI : unrealized gain


*(Rp3.900 Rp3.700) x 1.000 lembar = Rp200.000

Rp200.000*

Jika nilai wajar pada tanggal 31 Desember sebesar Rp3.400/lembar, maka penurunan tersebut akan diakui :

Tggl 31 11 Des

Akun OCI : unrealized loss

Debit Rp300.000

Kredit

Investment in AFS
*(Rp3.700 Rp3.400) x 1.000 lembar = Rp300.000

Rp300.000*

c. Reklasifikasi atau transfer ke atau dari kategori yang lain Menurut SAK 55 par 52 dan par 8, Investasi yang tersedia untuk dijual : 1) tidak dapat direklasifikasikan ke atau dari investasi yang dinilai pada nilai wajar melalui laba atau rugi 2) dapat direklasifikasikan ke atau dari investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo, dengan kondisi : a) b) jenis sekuritas yang dimiliki adalah sekuritas utang ketika aset keuangan sudah mendekati masa jatuh tempo atau tanggal pembelian kembali (contohnya kurang dari 3 bulan dari waktu jatuh tempo) dimana perubahan suku bunga tidak akan berpengaruh secara signifikan terhadap nilai wajar aset keuangan tersebut. c) Terjadi setelah entitas telah memperoleh secara substansial seluruh jumlah pokok aset keuangan tersebut sesuai jadual pembayaran atau entitas telah memperoleh pelunasan dipercepat; d) Terkait dengan kejadian tertentu yang berada di luar kendali entitas, tidak berulang, dan tidak dapat diantisipasi secara wajar oleh entitas. d. Pelepasan

78 | P a g e

Pelepasan investasi tersedia untuk dijual ini dilakukan dengan penjualan investasi. Selisih antara nilai tercatat dengan harga jual akan diakui sebagai laba atau rugi. Contoh : Melanjutkan ilustarsi investasi IBO Co di atas, menjual investasi AFS pada tanggal 2 Januari 2012 dengan harga Rp3.800/lembar. Maka IBO akan

mencatat penjualan tersebut dengan :

Tgl 2 2012 Jan Cash

Akun

Debit Rp3.800.000

Kredit

Investment at AFS OCI : unrealized loss Profit or Loss

Rp3.400.000 Rp300.000* Rp100.000*

3. Aset keuangan yang dimiliki sampai jatuh tempo (held to maturity/HTM) Aset keuangan yang dimiliki sampai jatuh tempo dikhususkan pada investasi pada surat utang, terutama surat utang jangka panjang. Contohnya investasi pada obligasi. Pada awal pembelian, entitas memiliki intensi positif dan kemampuan untuk memiliki obligasi ini sampai jatuh tempo. Dan menurut ketentuan dalam SAK 55, entitas harus menyatakan intensi ini tersebut secara eksplisit dalam catatan atas laporan keuangan. Menurut SAK 55, entitas tidak boleh mengklasifikasikan aset keuangan aset keuangan sebagai investasi dimiliki hingga jatuh tempo, jika dalam tahun berjalan atau dalam kurun waktu dua tahun sebelumnya, telah menjual atau mereklasifikasi investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo dalam jumlah yang lebih dari jumlah yang tidak signifikan sebelum jatuh tempo, kecuali penjualan atau reklasifikasi tersebut : a. ketika aset keuangan sudah mendekati masa jatuh tempo atau tanggal pembelian kembali (contohnya kurang dari 3 bulan dari waktu jatuh tempo)

79 | P a g e

dimana perubahan suku bunga tidak akan berpengaruh secara signifikan terhadap nilai wajar aset keuangan tersebut. b. Terjadi setelah entitas telah memperoleh secara substansial seluruh jumlah pokok aset keuangan tersebut sesuai jadual pembayaran atau entitas telah memperoleh pelunasan dipercepat; c. Terkait dengan kejadian tertentu yang berada di luar kendali entitas, tidak berulang, dan tidak dapat diantisipasi secara wajar oleh entitas. a. Pengukuran Awal Aset keuangan yang dimiliki sampai jatuh tempo pada awal perolehan akan diukur sebesar nilai wajar ditambah dengan biaya transaksi yang terkait dengan transaksi perolehan obligasi tersebut.

Contoh : PT IBO membeli 9% obligasi Rp500 juta, dengan kurs 102. Pembelian ini terjadi pada tanggal 2 Jui 2010. Bunga dibayarkan setiap tanggal 1 Juli dan 1 Januari. Masa jatuh tempo obligasi 1 Juli 2015. Biaya-biaya transaksi berupa komisi broker, administrasi bursa, pajak dan lain-lain Rp15 juta.

PT IBO akan mencatat pembelian obligasi tersebut sebagai :

Tgl 2 2010 Juli Investment Maturity Cash

Akun in Held to

Debit Rp525 juta

Kredit

Rp525 juta

*Rp500 juta x 102% + Rp15 juta = Rp525 juta

b. Pengakuan Pendapatan Bunga Investasi pada surat utang akan menghasilkan pendapatan bunga. Bunga dapat dibayarkan setahun sekali atau lebih, tergantung kesepakatan antara pihak penerbit obligasi dengan pihak investor yang tertuang dalam bond indenture. mencatat : Pada saat menerima pembayaran bunga, pihak investor akan

80 | P a g e

Tgl 1 2011 Juli Cash

Akun

Debit Rp22.500.000

Kredit

Interest Revenue
*Rp500 juta x 9% x 6/12 = Rp22,5 juta

Rp22.500.000

Dalam contoh di atas, pembayaran bunga dilakukan pada tanggal 1 Juli dan tanggal 1 Januari. Perolehan pertama kali terjadi pada tanggal 2 Juli 2010, maka pembayaran bunga pertama kali dilakukan pada tanggal 1 Januari 2011. Terkait dengan penerimaan bunga yang akan diterima pada tanggal 1 Janauri 2011, maka entitas pada tangga 31 Desember 2010, akan mencatat penyesuaian sebagai berikut :

Tgl
31 2010 Des

Akun
Interest Receivable

Debit
Rp22,5 juta

Kredit

Interest Revenue

Rp22,5 juta

Pada tanggal 1 Januari 2011, entitas akan mencatat jurnal (asumsi tidak membuat jurnal balik) :

Tgl
1 Jan 2011 Cash

Akun
Interest Receivable

Debit
Rp22,5 juta

Kredit
Rp22,5 juta

c. Penentuan Nilai Wajar Obligasi Entitas membeli surat berharga utang pada nilai wajarnya. Penentuan nilai wajar surat utang dipengaruhi oleh tingkat pengembalian pasar atau sering disebut tingkat bunga efektif, dimana jika tingkat bunga efektif berbeda dengan tingkat bunga surat utang (obligasi), akan menyebabkan nilai wajar dari obligasi berbeda dengan nilai nominal obligasi. Penentuan nilai wajar obligasi : 1) Terjual pada nilai nominal, jika tingkat bunga obligasi sama dengan tingkat bunga efektif

81 | P a g e

2) Terjual pada nilai diskonto (lebih kecil dari nilai nominal), jika jika tingkat bunga obligasi lebih kecil dengan tingkat bunga efektif 3) Terjual pada nilai premium (lebih besar dari nilai nominal), jika jika tingkat bunga obligasi lebih besar dengan tingkat bunga efektif. Nilai wajar surat utang ini sering dinyatakan dalam bentuk kurs, contoh, jika terjual pada nilai nominal dinyatakan terjual pada kurs 100. Maksudnya adalah obligasi tersebut terjual pada harga 100% dikalikan nilai nominalnya. Sedangkan jika obligasi terjual pada kurs 96, artinya obligasi tersebut terjual pada harga 96% x nilai nominal. Begitupula jika obligasi terjual pada kurs 102, artinya obligasi terjual pada harga 102% dari nilai nominalnya.

Contoh perhitungan nilai jual obligasi : 8% Obligasi nominal Rp1 milyar, jatuh tempo 5 tahun yang akan datang, bunga dibayar tiap tanggal 31 Desember. Jika obligasi terjual pada tanggal 1 Januari tahun 2011 dan ketika tingkat bunga pasar 10%, maka perhitungan nilai jual obligasi : 1) Bagian 1 : Nilai kini dari nilai nominal obligasi Rp 1 milyar x PV (10%, 5 th) = Rp1 milyar x 0,6209 2) Bagian 2 : Nilai kini dari nilai bunga yang dibayarkan (Rp 1 milyar x 8%) x PVA(10%, 5 th) = Rp80 juta x 3,7908 =Rp303.264.000,Nilai jual (wajar) obligasi adalah =Rp924.164.000,=Rp620.900.000,-

Obligasi terjual pada nilai diskonto Rp924.164.000,- (karena tingkat bunga obligasi dibawah tingkat bunga pasar).

Jurnal pada saat perolehan :

Tgl 1 2011

Akun

Debit

Kredit

Jan Investment in Held to Rp924.164.000 Maturity Cash Rp924.164.000

82 | P a g e

d. Amortisasi Diskonto atau Premium Obligasi yang terjual tidak sama dengan nilai nominalnya, apakah dalam posisi diskonto atau premium, akan menghasilkan nilai investasi yang lebih kecil (diskonto) atau lebih besar (premium) dari nilai nominal. Pada saat jatuh tempo, investasi ini akan dibayar oleh pihak debitur sebesar nilai nominal. Perbedaan nilai pada awal perolehan dan pada saat pelunasan akan dieliminasi melalui pengurangan jumlah diskonto atau jumlah premium melalui proses amortisasi. Jadi, amortisasi merupakan langkah penyesuaian saldo awal investasi yang premium atau diskonto, ke saldo nominal.

Jurnal amortisasi dibuat setiap tanggal pembayaran bunga dan setiap tanggal 31 Desember sebagai jurnal penyesuaian, jika tanggal pembayaran bunga tidak bertepatan dengan tanggal 31 Desember.

Jurnal amortisasi premium :

Tgl
31 Des

Akun
Interest Revenue Investment in HTM

Debit
Xxxx

Kredit
Xxxx

Jurnal amortisasi diskonto:

Tgl
31 Des

Akun
Investment in HTM Interest Revenue

Debit
Xxxx

Kredit
Xxxx

e. Penentuan besarnya amortisasi diskonto dan premium Besarnya amortisasi dihitung dengan menggunakan metode bunga efektif. Langkah-langkah menghitung amortisasi adalah : 1) Tentukan nilai wajar obligasi pada awal perolehan 2) Buatlah tabel dengan kolom sebagai berikut :

Bunga

Beban

Amortisasi Nilai

yang

83 | P a g e

Tanggal dibayar % x nominal

bunga % x nilai

[(2) (3)]

diamortisasi (5) +/- (4)

wajar (1) (2) (3) (4) (5)

3) Bunga yang dibayar dihitung dari tingkat bunga obligasi x nominal obligasi 4) Beban bunga dihitung dari tingkat bunga efektif (tingkat bunga pasar) x nilai wajar obligasi. 5) Amortisasi dihitung berdasarkan selisih antara bunga dibayar (2) dengan beban bunga (3). 6) Besarnya amortisasi tersebut akan ditambahkan ke nilai wajar pada awal periode (jika diskonto) dan akan dikurangkan ke nilai wajar obligasi pada awal periode (jika premium), untuk menyesuaikan saldo investasi obligasi ke nilai setelah amortisasi. Contoh perhitungan amortisasi diskonto dengan bunga efektif (mengambil angka pada contoh di atas) :
Tanggal (1) 1 Jan 2011 31 Des 2011 Bunga dibayar % x nominal (2) Beban bunga % x nilai wajar (3) Amortisasi [(2) (3)] (4) Nilai yang diamortisasi (5) +/- (4) (5) Rp924.164.000

Rp80.000.000

Rp92.416.400

Rp12.416.400

Rp936.580.400

Jurnal yang dibuat pada tanggal 31 Desember 2011 adalah : Pembayaran bunga

Tgl
31 Des Cash

Akun
Interest Revenue

Debit
Rp80.000.000

Kredit
Rp80.000.000

Amortisasi diskonto

Tgl
31 Des

Akun
Investment in HTM Interest Revenue

Debit
Rp12.416.400

Kredit
Rp12.416.400

84 | P a g e

Jika kedua jurnal disatukan maka :

Tgl
31 Des Cash

Akun
Investment in HTM Interest Revenue

Debit
80.000.000 12.416.400

Kredit

92.416.400

f.

Pengukuran Setelah Pengakuan Awal Investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo diukur pada biaya perolehan awal diamortisasi dengan menggunakan tingkat bunga efektif. Berdasarkan ilustrasi di atas, penyajian nilai Investment in HTM di neraca pada tanggal 31 Desember 2011 adalah :

85 | P a g e

IBO Corp Laporan Posisi Keuangan (Neraca) Per 31 Desember 2011 (dalam satuan Rupiah) Aset : Investasi yg dimiiliki hingga jatuh Rp936.580.400

tempo

Perhitungan amortisasi setelah tahun 2011 adalah :

Bunga Tangga dibayar l % x nominal (1) (2) 1 Jan 2011 31 Des 2011 Rp80.000.00 0 31 Des 2012 Rp80.000.00 0

Beban bunga % x nilai jual (3)

Amortisasi [(2) (3)] (4)

Nilai yang diamortisasi (5) +/- (4) (5) Rp924.164.00 0 Rp936.580.40 0 Rp950.238.44 0

Rp92.416.40 0 Rp93.658.04 0

Rp12.416.40 0 Rp13.658.04 0

Sehingga penyajian nilai investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo pada tanggal 31 Desember 2012 adalah sebagai berikut :

IBO Corp Laporan Posisi Keuangan (Neraca) Per 31 Desember 2012 (dalam satuan Rupiah) Aset : Investasi yg dimiiliki hingga jatuh Rp950.238.440

tempo

86 | P a g e

g. Pelepasan Aset keuangan yang dimiiliki hingga jatuh tempo akan dilepas pada saat jatuh tempo dengan mendebit sejumlah Kas yang diterima, dan mengkredit Investasi pada HTM sebesar nilai nominal surat utang.

Jurnal pada saat pelepasan :

Tgl
Cash

Akun
Investment in HTM

Debit
Rp1.000.000.000

Kredit
Rp1.000.000.000

4. Aset keuangan yang tidak memiliki kuotasi pasar aktif dan nilai wajar yang tidak dapat diukur dengan andal a. Pengakuan Awal Aset keuangan yang tidak memiliki kuotasi pasar aktif atau nilai wajar diakui pada awal perolehan sebesar harga perolehannya.

Contoh : PT A membeli saham biasa PT NN dengan harga perolehan sebesar Rp200.000.000,-. Saham biasa PT NN tidak diperdagangkan di bursa, dan juga tidak memiliki nilai wajar. Maka jurnal yang dibuat oleh PT A adalah :

Tgl
2 Jan 2011

Akun
Investment in Equity Instrument without Fair Value Cash

Debit
Rp200.000.000

Kredit

Rp200.000.000

b. Pengakuan Kemudian setelah pengakuan awal Aset keuangan yang tidak memiliki kuotasi pasar aktif ini tetap akan diakui sebesar harga perolehannya. Kecuali jika terdapat bukti obyektif bahwa kerugian penurunan nilai telah terjadi atas instrumen ekuitas yang tidak memiliki kuotasi dan tidak diukur pada nilai wajarnya tidak dapat diukur secara handal, atau atas aset derivatif yang terkait dan harus diselesaikan dengan penyerahan instrumen ekuitas yang tidak memiliki kuotasi tersebut,

87 | P a g e

maka jumlah kerugian penurunan nilai diukur berdasarkan selisih antara nilai tercatat aset keuangan dengan nilai kini dari estimasi arus kas masa datang yang didiskontokan pada tingkat pengembalian yang berlaku di pasar untuk aset keuangan serupa. D. Kas 1. Pengertian Kas Kas adalah harta yang dapat digunakan untuk membayar kegiatan operasional perusahaan atau dapat digunakan untuk membayar kewajiban saat ini. Wujud dari kas dapat berupa uang kertas/logam, simpanan bank yang sewaktu-waktu dapat ditarik, dana kas kecil, cek, bilyet giro, dsb. Item yang tidak dapat dikatakan kas adalah cek mundur, not sufficient fund (NSF) check, saldo dana yang kegunaannya dibatasi, saldo rekening koran yang diblokir. 2. Rekonsiliasi Saldo Kas Untuk pengendalian, kas dapat disimpan di bank dalam bentuk simpanan giro. Jika hal ini terjadi maka masing-masing fihak yaitu perusahaan (nasabah) dan bank akan melakukan pencatatan atas saldo dan perubahan dari saldo kas tersebut. Perusahaan melakukan pencatatan atas uang yang disimpan di bank di perkiraan (account) cash atau cash in bank. Selanjutnya berdasarkan catatan bank, secara berkala bank biasanya mengirimkan laporan ke nasabah yang lazim disebut rekening koran (bank statement). Dengan demikian dapat dilakukan perbandingan antara data menurut perusahaan dengan informasi yang dilaporkan bank. Rekonsiliasi adalah tindakan membandingkan dua data untuk mencari kesesuaiannya. Jika rekening koran bank tersebut dibandingkan dengan catatan perusahaan, kemungkinan ada perbedaan yang dapat disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut: a. Transaksi sudah dicatat oleh perusahaan, tetapi belum dilaporkan oleh bank, seperti: 1) setoran dalam perjalanan (deposit in transit), yaitu setoran yang dilakukan oleh perusahaan (biasanya pada akhir suatu periode yang dicakup oleh rekening koran) dan uang setoran tersebut telah diterima oleh bank tetapi

88 | P a g e

belum masuk dalam rekening koran bank karena rekening koran bank dibuat mendahului setoran tersebut. 2) Cek yang masih beredar (outstanding check), yaitu cek yang sudah dibuat dan diserahkan oleh perusahaan kepada penerima tetapi sampai akhir periode cek tersebut belum diuangkan di bank. Akibatnya perusahaan telah mencatat pengeluaran tetapi bank belum. b. Transaksi sudah dilaporkan di rekening koran bank, tetapi belum dicatat oleh perusahaan, seperti: 1) Biaya bank, yang dibebankan kepada nasabah dengan cara langsung mengurangi saldo simpanan nasabah. Nasabah biasanya baru

mengetahui hal itu pada saat menerima rekening koran. 2) Penerimaan tagihan oleh bank, jika bank telah menerima uang dari pelanggan perusahaan , kadangkala bank memberi tahu hal tersebut bersamaan dengan rekening koran. c. Kesalahan, baik yang dilakukan oleh perusahaan maupun oleh bank,

misalnya cek untuk membayar gaji sebesar Rp 192.000.000,00 oleh petugas akuntansi perusahaan dicatat sebesar Rp 129.000.000,00.

Berikut adalah ikhtisar tindakan dalam proses rekonsiliasi: a. Transaksi sudah dicatat oleh salah satu pihak tetapi belum dicatat oleh pihak lain.

No. Item Keterangan 1. Setoran dalam Perusahaan sudah perjalanan mencatat penambahan kas tetapi bank belum melaporkan dalam rekening koran 2. Cek yang sedang Perusahaan telah mencatat beredar sebagai pengeluaran kas tetapi bank belum mencatat 3. Biaya bank Bank telah mengurangi saldo kas perusahaan, tetapi perusahaan belum mencatat 4. Bunga/jasa giro Bank telah menambah

Perlakuan Saldo bank ditambah

Saldo bank dikurangi Saldo kas menurut perusahaan dikurangi Saldo kas

89 | P a g e

5.

Debitur perusahaan menyetor rekening perusahaan bank

saldo kas perusahaan, tetapi perusahaan belum mencatat Bank telah menambah saldo kas perusahaan, ke tetapi perusahaan belum mencatat di

menurut perusahaan ditambah Saldo kas menurut perusahaan ditambah

b. Adanya kesalahan oleh bank atau oleh perusahaan.

No. Item 1. Penerimaan kas terlalu besar dicatat oleh perusahaan 2. Penerimaan kas terlalu besar dicatat oleh bank 3. Pengeluaran kas terlalu besar dicatat oleh perusahaan 4. Pengeluaran kas terlalu besar dicatat oleh bank 5. Debitu perusahaan menyetor ke rekening perusahaan di bank

Keterangan Perlakuan Saldo kas menurut Saldo kas menurut perusahaan terlalu besar perusahaan dikurangi Saldo kas menurut bank Saldo bank dikurangi terlalu besar Saldo kas menurut Saldo kas menurut perusahaan terlalu kecil perusahaan ditambah Saldo kas menurut rekening koran terlalu kecil Bank telah menambah saldo kas perusahaan, tetapi perusahaan belum mencatat Saldo kas menurut RK ditambah Saldo kas menurut perusahaan ditambah

Contoh rekonsiliasi kas : Entitas K memiliki saldo kas yang tercatat di pembukuannya pada akhir Juli 2011 sebesar Rp16.697.760,-. Sedangkan rekening koran bank yang diterima per 31 Juli 2011 bersaldo Rp18.972.670,-. Bagian akuntansi berusaha mengumpulkan data-data transaksi untuk merekonsiliasi terjadinya

perbedaan saldo tersebut. Pada awal Agustus 2011, didapatkanlah data-data sebagai berikut : 1) Setoran dalam perjalanan yang belum dicatat bank Rp3.251.420,2) Biaya administrasi bank yang belum dicatat entitas K Rp20.000,-

90 | P a g e

3) Cek-cek yang masih beredar, belum dicairkan oleh pemegangnya Rp4.163.510,4) Hasil penagihan piutang wesel dari pelanggan oleh bank (entitas K belum dikonfirmasi), Rp2.150.000,-; sudah termasuk bunga Rp50.000,-. 5) Cek yang ditarik dari rekening L didebitkan dari rekening K sebesar Rp713.180,6) Penerimaan penjualan Rp1.628.000 dicatat di buku penerimaan jurnal sebesar Rp1.682.000,-.

Berdasarkan data-data di atas, bagian akunting entitas K akan menyusun rekonsiliasi kas sebagai berikut : REKONSILIASI KAS PER 31 JULI 2011
Entitas K Saldo per 31 Juli Biaya adm bank (b) Jumlah Rp16.697.760 (20.000) Rekening Koran Bank Saldo per 31 Juli +Setoran perjalanan(a) Hasil penagihan bank (d) Kesalahan penjurnalan (f) Saldo akhir Rp18.773.760 Saldo akhir Rp18.773.760 (54.000) 2.150.000 - Cek yg masih beredar (c) + Kesalahan bank (e) 713.180 (4.163.510) dlm Jumlah Rp18.972.670 3.251.420

3. Dana Kas Kecil Dana Kas Kecil adalah kas yang disediakan untuk membayar pengeluaran kecil. Terdapat dua metode pencatatan atas dana kas kecil yaitu:

a. Metode Imprest Fund (Metode Saldo Tetap) Jika metode ini yang digunakan, maka di dalam buku besar disediakan satu rekening untuk mempertanggungjawabkan dana kas kecil. Saldo rekening ini tetap jumlahnya. Oleh karena itu jika ada pengeluaran kas kecil pengeluaran ini tidak dibuat jurnal. Jurnal pengeluaran dilakukan pada saat pengisian

91 | P a g e

kembali (replenishment) yang biasanya dilakukan dengan menerbitkan cek sesuai bukti-bukti pengeluaran dari petugas kas kecil.

Jika pada akhir tahun ada pengeluaran kas kecil yang belum diisi kembali, dengan sistem ini pengeluaran ini tentu belum dicatat, maka pada akhir tahun dibuat jurnal penyesuaian dengan men-debet biaya atau aset dan mengkredit rekening Kas Kecil. Selanjutnya pada awal tahun berikutnya jurnal penyesuaian ini dijurnal balik (direverse), agar pembukuan waktu pengisian kembali atas pengeluaran tersebut konsisten dengan pembukuan pada waktu yang lain.

Akuntansi untuk dana kas kecil meliputi akuntansi saat pembentukan, pengisian kembalik, dan ayat jurnal penyesuian jika pada akhir tahun ada pengeluaran yang belum diisi kembali. 1) Misalkan perusahaan membentuk dana kas kecil dan menyerahkan sebuah cek nominal $500 kepada petugas akuntansi khusus yang menangani kas kecil. Jurnal yang dibuat adalah:
Tgl. Jan 31 Account Kas Kecil Kas Debet 500 500 Kredit

2) Petugas kas kecil mengeluarkan kas kecil untuk membeli supplies kantor $200, membayar ongkos angkut barang yang dibeli $150 serta biaya lainlain $75. petugas akan menerima bukti-bukti pengeluaran. Transaksi ini dicatat dalam catatan petugas tetapi tidak dalam bentuk jurnal. 3) Karena uang hampir habis maka petugas kas kecil menyerahkan buktibukti pengeluaran sebesar $425 ke bagian keuangan, kemudian petugas menerima cek sebesar $425. Tindakan ini disebut pengisian kembali (replenishment). Jurnal yang dibuat:
Tgl. Des 30 Account Supplies Kantor Transportation-in Biaya Lain-lain Kas Debet 200 150 75 425 Kredit

92 | P a g e

4) Pada akhir tahun petugas kas kecil mengeluarkan kas untuk biaya lainlain sebesar $50, namun belum diisi kembali, maka dibuat jurnal penyesuaian oleh bagian akuntansi sebagai berikut:
Tgl. Des 31 Account Biaya Lain-lain Kas Kecil Debet 50 50 Kredit

5) Pada awal tahun berikutnya dibuat jurnal balik sebagai berikut:


Tgl. Des 31 Account Kas Kecil Biaya Lain-lain Debet 50 50 Kredit

b. Metode Saldo Berfluktuasi Jika metode ini yang digunakan, maka di dalam buku besar disediakan satu rekening untuk mempertanggungjawabkan dana kas kecil. Petugas kas kecil membuat catatan atas kas kecil. Untuk membuat jurnal dianalisis dengan seksama transaksi yang berkaitan dengan kas kecil. Pada hakikatnya hanya ada dua transaksi yaitu: (1) transaksi yang menambah Kas Kecil, dan (2) transaksi yang mengurangi Kas Kecil. Transaksi yang menambah kas kecil adalah transaksi pengisian kas kecil atau replenishment. Pengisian kas kecil tentu dari Kas Perusahaan, maka jurnal yang dicatat adalah men-debet rekening Kas Kecil dan meng-kredit rekening Kas.

Transaksi yang mengurangi kas kecil umumnya adalah untuk pembayaran biaya tertentu atau pembelian harta tertentu. Dengan demikian pengaruh dari transaksi ini adalah yang pertama harta tertentu bertambah atau timbul biaya tertentu. Pencatatan yang dilakukan adalah mendebet rekening biaya tertentu atau harta tertentu dan meng-kredit akun Kas Kecil. 1) Misalkan perusahaan membentuk dana kas kecil dan menyerahkan sebuah cek nominal $500 kepada petugas akuntansi khusus yang menangani kas kecil. Jurnal yang dibuat adalah:
Tgl. Jan 31 Account Kas Kecil Kas Debet 500 500 Kredit

93 | P a g e

2) Petugas kas kecil mengeluarkan kas kecil untuk membeli supplies kantor $200, membayar ongkos angkut barang yang dibeli $150 serta biaya lainlain $75. petugas akan menerima bukti-bukti pengeluaran. Transaksi ini dicatat dalam catatan petugas tetapi tidak dalam bentuk jurnal. 3) Karena uang hampir habis maka petugas kas kecil menyerahkan buktibukti pengeluaran sebesar $425 ke bagian keuangan, kemudian petugas menerima cek sebesar $425. Tindakan ini disebut pengisian kembali (replenishment). Bukti pengeluaran kas kecil dijurnal sebagai berikut:
Tgl. Des 30 Account Supplies Kantor Transportation-in Biaya Lain-lain Kas Kecil Debet 200 150 75 425 Kredit

Sementara itu keluarnya cek untuk pengisian kembali kas kecil dijurnal sebagai berikut:
Tgl. Des 30 Account Kas Kecil Kas Debet 500 500 Kredit

4) Pada akhir tahun petugas kas kecil mengeluarkan kas untuk biaya lainlain sebesar $50, namun belum diisi kembali, maka dibuat jurnal penyesuaian oleh bagian akuntansi sebagai berikut:
Tgl. Des 31 Account Biaya Lain-lain Kas Kecil Debet 50 50 Kredit

5) Pada awal tahun berikutnya tidak perlu dibuat jurnal balik.

E. Piutang dan Pinjaman Pengertian Piutang merupakan klaim (hak untuk mendapatkan) uang dari entitas lain. Piutang juga disebut tagihan atau receivable. Menurut bukti pendukungnya piutang dapat dikelompokkan menjadi:

94 | P a g e

a. Piutang Wesel/Notes Receivable atau Wesel Tagih, yaitu tagihan yang didukung oleh instrument kredit resmi seperti Promes. Promes adalah janji tertulis untuk membayar uang pada tanggal tertentu tanpa syarat. b. Piutang Usaha yaitu tagihan yang didukung oleh bukti usaha biasa biasa seperti faktur atau bukti bahwa perusahaan telah menjual barang/jasa ke pihak yang berhutang (debitur). 1. Piutang Usaha a. Timbulnya piutang dan akuntansinya Piutang dapat timbul karena menjual barang/jasa atau karena perusahaan memberi pinjaman ke perusahaan lain. Umumnya piutang dicatat pada saat timbulnya yaitu setelah perusahaan menyerahkan baran/jasa yang dijual. 1) Penjualan barang/jasa Jika perusahaan menjual jasa secara kredit, misalkan perusahaan pada tanggal 5 Januari 2011 telah menjual jasa sebesar Rp 5.000.000,00. Karena perusahaan sudah menyerahkan jasa, maka perusahaan dapat mengakui piutang dan pendapatan jasa dengan membuat jurnal sebagai berikut:

Tgl. 2011 Jan 5

Account Piutang Usaha Pendapatan Usaha

Debet 5.000.000

Kredit

5.000.000

2) Pemberian Pinjaman Piutang juga dapat timbul karena perusahaan memberi pinjaman uang pada perusahaan lain. Misalnya pada tanggal 15 Januari 2011 PT Angkasa Pura II telah memberi pinjaman kepada pegawai sebesar Rp 500.000,00 maka jurnal yang dibuat oleh perusahaan adalah:
Tgl. 2011 Jan 15 Account Piutang Pegawai kas Debet 500.000 500.000 Kredit

b. Kerugian Piutang

95 | P a g e

Piutang memiliki resiko tidak tertagih sehingga timbul kerugian. Terdapat dua metode dalam akuntansi kerugian piutang, yaitu: 1) Metode Langsung Jika metode ini yang digunakan, perusahaan tidak membentuk cadangan. Jika ada piutang yang dihapus, Kerugian Piutang didebet, dan rekening Piutang dikredit. Saldo rekening Kerugian Piutang pada akhir tahun disajikan dalam Laporan Laba Rugi. 2) Metode Cadangan/Penyisihan Jika metode ini yang digunakan perusahaan pertama-tama membentuk cadangan atau penyisihan kerugian piutang dengan mendebet Beban Kerugian Piutang dan mengkredit Cadangan/Penyisihan Kerugian

Piutang. Pada akhir tahun, saldo rekening Beban Kerugian Piutang disajikan dalam Laporan Laba Rugi, sedangkan saldo rekening Penyisihan disajikan di neraca sebagai pengurang Piutang.

Jika ada piutang yang dihapus, perusahaan tidak mengakui kerugian, sebab kerugian sudah diakui pada saat membentuk cadangan. Perusahaan mengurangi Cadangan dengan mendebet rekening

Cadangan dan mengkredit rekening Piutang. Jika banyak penghapusan piutang, saldo Cadangan dapat habis, oleh karena itu setiap akhir tahun Cadangan disesuaikan. Jadi pencatatan kerugian piutang dilakukan pada saat: a) b) pembentukan Cadangan; dan penyesuaian saldo Cadangan.

Berikut ini contoh ikhtisar akuntansi kerugian piutang dengan metode Cadangan:

a.

Pada tanggal 31 Desember 2010 dibentuk cadangan kerugian piutang Rp 5.000,00

b. c.

Pada tanggal 19 September 2011 dihapuskan piutang sebesar Rp 3.000,00 Pada tanggal 14 Desember 2011 diterima piutang yang telah dihapus Rp 2.500

96 | P a g e

Transaksi Membentuk Cadangan Beban Kerugian Piutang

Jurnal 5.000 5.000 3.000 3.000

Cadangan/Penyisihan Kerugian Piutang Menghapus Piutang Cadangan/Penyisihan Kerugian Piutang Piutang

Menerima

Piutang

Piutang Cadangan/Penyisihan Kerugian Piutang Kas Piutang

2.500 2.500 2.500 2.500

yang telah dihapus

Menyesuaikan Cadangan

akun

Pada akhir tahun dilakukan penyesuian berdasarkan: a. Penjualan b. Saldo Piutang

97 | P a g e

c. Menyesuaikan saldo rekening Cadangan Kerugian Piutang 1) Dasar Penjualan Pertama, tentukan besarnya penjualan kredit selama setahun, jika tidak ada data gunakan total penjualan selama satu periode. Besarnya taksiran kerugaian ditentukan dengan mengalikan % kerugian dengan penjualan tersebut, lalu dijurnal. Misalkan penjualan kredit selama tahun 2010 sebesar Rp 1.000.000.000,00 dan ditaksir kerugian piutang adalah 5% x Rp 1.000.000.000,00 = Rp 50.000.000,00. Jurnal yang dibuat adalah:
Tgl. 2010 Des 31 Account Beban Kerugian Piutang Penyisihan Ker. Piutang Debet 50.000.000 50.000.000 Kredit

2) Dasar Piutang Terdapat tiga langkah yang harus dilakukan, yaitu: a) b) Menentukan besarnya taksiran kerugian piutang; Membandingkan taksiran kerugian piutang dengan saldo rekening Cadangan/Penyisihan; c) Membuat jurnal jika hasil perbandingan pada poin b tidak sama.

Langkah pertama: Untuk menentukan besarnya taksiran kerugian piutang dikemudian hari, dapat didasarkan pada: (1) Total piutang pada akhir tahun, atau (2) Umur masing-masing tagihan. (1) Didasarkan pada Total Piutang Caranya dengan mengalikan total piutang dari rekening Piutang dengan % yang telah ditetapkan. Misalnya dari PT ABC diperoleh data sebagai berikut dan taksiran kerugaian piutang adalah 15% dari total piutang.
DEBITUR PT A PT B PT ABC PT X PT Y PT Z JUMLAH JUMLAH 2.000 2.500 1.000 3.000 2.500 1.000 12.000 TGL FAKTUR 20/12/2010 15/10/2010 15/11/2010 3/10/2010 3/7/2010 3/8/2010 TGL JATUH TEMPO 20/01/2011 15/11/2010 15/12/2010 3/11/2010 3/8/2010 3/9/2010

98 | P a g e

Taksiran kerugian piutang = 15% x Rp 12.000,00 = Rp 1.800,00.

(2) Didasarkan pada Umur Piutang Caranya hampir sama, namun saldo rekening piutang dianalisis terhadap tanggal penerbitan dan tanggal jatuh tempo, kemudian dikelompokkan menurut umurnya. Kemudian saldo masing-masing kelompok piutang dikalikan dengan prosentase yang telah ditetapkan berdasarkan pengalaman. Cara menentukan umur piutang dapat dicari (a) dari tanggal faktur ke 31 Desember atau (b) dari tanggal jatuh tempo ke 31 Desember. (a) Umur piutang dihitung dari tanggal jatuh tempo ke tanggal 31 Desember Karena ada kemungkinan terdapat piutang yang belum jatuh tempo maka biasanya pengelompokannya meliputi piutang yang belum jatuh tempo dan yang sudah lewat waktu. Misalkan prosentase kerugian ditaksir sebagai berikut:

Umur Piutang

% Taksiran Kerugian Piutang

Belum jatuh tempo Lewat waktu s.d. 30 hari Lewat waktu lebih dari 30 hari

10% 15% 20%

Untuk mempermudah menentukan besarnya taksiran kerugian dibuat daftar umur piutang sebagai berikut:
Nama Debitur PT A PT B PT ABC PT X PT Y PT Z Jumlah % Penyisihan Jumlah Penyisihan Jumlah 2.000 2.500 1.000 3.000 2.500 1.000 12.000 2.150 2.000 10% 200 1.000 15% 150 Belum Jatuh Tempo 2.000 Lewat s.d 30 Hari Lewat Waktu > 30 Hari

2.500 1.000 3.000 2.500 1.000 9.000 20% 1.800

99 | P a g e

(b) Umur piutang dihitung dari tanggal faktur ke tanggal 31 Desember Karena umur piutang dihitung dari tanggal faktur, maka biasanya pengelompokan umur piutang berdasarkan jumlah hari. Misalkan prosentase kerugian ditaksir sebagai berikut:

Umur Piutang s.d. 30 hari 31 s.d. 60 hari lebih dari 60 hari

% Taksiran Kerugian Piutang 10% 15% 20%

Untuk mempermudah menentukan besarnya taksiran kerugian dibuat daftar umur piutang sebagai berikut:
Nama Debitur Jumlah s.d. 30 hari 2.000 2.500 1.000 3.000 2.500 1.000 9.000 20% 1.800 31 s.d. 60 hari Lebih dari 60 hari

PT A PT B PT ABC PT X PT Y PT Z Jumlah % Penyisihan Jumlah Penyisihan

2.000 2.500 1.000 3.000 2.500 1.000 12.000 2.150

2.000 10% 200

1.000 15% 150

Langkah kedua: Membandingkan antara jumlah taksiran kerugian piutang yang telah dihitung dengan saldo rekening Cadangan/Penyisihan Kerugian Piutang. Dari perbandingan ini akan ada 4 kemungkinan, yaitu: (a) Rekening Cadangan bersaldo Kredit yang sama dengan taksiran kerugian piutang hasil perhitungan, tidak ada penyesuaian. (b) Rekening Cadangan bersaldo Kredit lebih kecil dari taksiran kerugian piutang hasi perhitungan, perlu ditambah dengan membuat jurnal penyesuaian. (c) Rekening Cadangan bersaldo Kredit lebih besar dari taksiran

kerugian piutang hasil perhitungan, perlu dikurangi dengan membuat jurnal penyesuaian.

100 | P a g e

(d) Jika Cadangan bersaldo debet, berarti Cadangan yang dihitung tahun lalu kurang, sehingga rekening Cadangan harus dikredit sejumlah saldo debet ditambah dengan jumlah taksiran kerugian piutang hasil perhitungan.

Langkah ketiga: Kasus I Misalkan dalam langkah kedua telah dihasilkan bahwa taksiran kerugian piutang adalah Rp 2.150,00 dan saldo rekening Cadangan kredit Rp 2.150,00, maka tidak perlu ayat jurnal penyesuaian.

Kasus II Misalkan dalam langkah kedua telah dihasilkan bahwa taksiran kerugian piutang adalah Rp 2.150,00 dan saldo rekening Cadangan kredit Rp 2.000,00, maka tidak ayat jurnal penyesuaian yang dibuat adalah:
Tgl. 2010 Des 31 Account Beban Kerugian Piutang Penyisihan Ker. Piutang Debet 150 150 Kredit

Jika jurnal ini diposting ke Buku Besar maka rekening Cadangan akan tampak sebagai berikut: Penyisihan/Cadangan Kerugian Piutang

Tgl

Uraian

Jumlah

Tgl Des 31

Uraian

Jumlah 2.000

31 AJP
Beban Kerugian Piutang

150

Tgl Des 31

Uraian AJP

Jumlah 150

Tgl

Uraian

Jumlah

101 | P a g e

Kasus III Misalkan dalam langkah kedua telah dihasilkan bahwa taksiran kerugian piutang adalah Rp 2.150,00 dan saldo rekening Cadangan kredit Rp 3.000,00, maka tidak ayat jurnal penyesuaian yang dibuat adalah:

Tgl. 2010 Des 31

Account

Debet

Kredit

Penyisihan Ker. Piutang Beban Piutang Kerugian

850 850

Jika jurnal ini diposting ke Buku Besar maka rekening Cadangan akan tampak sebagai berikut:

Penyisihan/Cadangan Kerugian Piutang

Tgl

Uraian 31 AJP

Jumlah

Tgl

Uraian

Jumlah 3.000

850 Des 31

Beban Kerugian Piutang

Tgl

Uraian

Jumlah

Tgl Des 31

Uraian AJP

Jumlah 850

102 | P a g e

Kasus IV : Misalkan dalam langkah kedua telah dihasilkan bahwa taksiran kerugian piutang adalah Rp 2.150,00 dan saldo rekening Cadangan debet Rp 1.000,00, maka tidak ayat jurnal penyesuaian yang dibuat adalah:

Tgl. 2010 Des 31

Account

Debet

Kredit

Beban Kerugian Piutang Penyisihan Piutang Ker.

3.150 3.150

Jika jurnal ini diposting ke Buku Besar maka rekening Cadangan akan tampak sebagai berikut: Penyisihan/Cadangan Kerugian Piutang

Tgl Des 31

Uraian

Jumlah

Tgl

Uraian AJP

Jumlah 3.150

1.000 Des 31

Beban Kerugian Piutang

Tgl Des 31

Uraian AJP

Jumlah 3.150

Tgl

Uraian

Jumlah

d. Penyajian di Neraca Piutang di sajikan di neraca sebesar nilai realisasinya. Nilai ini adalah jumlah yang akan diterima berupa nilai nominal dikurangi denan taksiran kerugian piutang yang telah dibentuk dan disesuaikan setiap akhir tahun. Dengan demikian jumlah tersebut merupakan jumlah yang diharapkan dapat ditagih.

103 | P a g e

Dengan data di atas, Neaca PT ABC akan tampak sebagai berikut:

PT ABC Neraca 31 Desember 2010 Harta Lancar: Kas Piutang Penyisihan Kerugian Piutang Xx Rp 12.000,00 (Rp 2.150,00) Rp 9.850,00

Kadangkala perusahaan memberikan potongan tunai dan kesempatan untuk mengembalikan barang (retur penjualan). Jika perusahaan telah menjual barang dengan syarat di atas, maka ada kemungkinan pembeli akan membayar dalam masa diskon atau bahkan pembeli dapat saja

mengembalikan barang ke perusahaan. Agar perusahaan dapat menyajikan nilai piutang sebesar nilai realisasi, maka pada akhir tahun perusahaan membuat jurnal untuk mengakui retur dan pemberian potongan penjualan walaupun belum terjadi retur dan pemberian potongan tunai penjualan. Jurnal itu juga dmaksudkan untuk mengurangi nilai piutang sehingga nilai yang disajikan adalah sebesar nilai yang dapat direalisir. Misalkan pada akhir tahun 2010 diperkirakan bahwa debitur akan membayar dengan diskon Rp 20,00 dan melakukan retur Rp 100,00, maka perusahaan pada tanggal 31 Desember 2010 akan membuat jurnal:
Tgl. 2010 Des 31 Potongan Tunai Penjualan Cadangan Pot. Tunai Penjualan Retur Penjualan Cadangan Retur Penjualan 100 100 20 20 Account Debet Kredit

104 | P a g e

PT ABC Neraca 31 Desember 2010

Harta Lancar: Kas Piutang Cadangan Pot Tunai & Retur Penyisihan Kerugian Piutang

xx Rp 12.000,00 Rp 120,00 Rp 2.150,00 (Rp 2.270,00) Rp 9.730

Pemfaktoran Piutang Penjualan piutang merupakan transaksi yang cukup marak di pasar keuangan. Bentuk penjualan piutang yang umum terjadi adalah penjualan kepada faktor, dimana faktor adalah lembaga keuangan atau bank yang membeli piutang untuk menghasilkan fee dan berhak menagih secara langsung kepada pelanggan. Berikut adalah skema pemfaktoran piutang :

Mengajukan kredit (2) Memesan barang (6)

Faktor
Menyetujui kredit (3) Membayar kas (4)

Memesan barang (1)

Pelanggan
Mengirimkan barang (5)

Perusahaan

Penjualan Piutang Tanpa Tanggung Renteng Ketika membeli piutang, pembeli diasumsikan akan menanggung semua kerugian dari risiko ketidaktertagihan dan kerugian lainnya. Dalam hal ini pihak penjual (piutang) diasumsikan melakukan transfer atas hak kontraktual untuk menerima arus kas yang berasal dari aset keuangan. Jika entitas mentransfer seluruh risiko dan manfaat atas kepemilikan aset keuangan, maka entitas menghentikan pengakuan aset keuangan dan mengakui secara terpisah sebagai

105 | P a g e

aset atau kewajiban untuk setiap hak dan kewajiban yang timbul atau yang masih dimiliki dalam transfer tersebut. Jadi ketika entitas memfaktorkan piutang tanpa tanggung renteng, entitas akan melepaskan hak kontraktual untuk menerima kas dari pelanggan pada saat jatuh tempo. Karena pemfaktoran ini juga merupakan transfer risiko dan manfaat dari piutang tersebut, maka pihak penjual akan menghapuskan piutang tersebut.

Contoh : PT Makmur memfaktorkan piutang dagang dengan nominal Rp100.000.000 ke Bank Sejahtera. Bank Sejahtera membebankan biaya keuangan sebesar 1% dari nominal piutang dan menahan 3% dari piutang sebagai jaminan atas retur penjualan, potongan penjualan dan lain-lain. PT Makmur akan mencatat transaksi ini dengan :

Tgl

Akun Cash Finance expense Receivable to Factor Accounts Receivable

Debit 96.000.000 1.000.000 3.000.000

Kredit

100.000.000

Penjualan Piutang Dengan Tanggung Renteng Menurut SAK 55, par 18, ketika entitas mentransfer aset keuangan (piutang) kepada pihak lain tanpa diiringi dengan transfer manfaat dan resiko, maka entitas tidak menghapuskan piutang tersebut. Liabiitas yang muncul akibat transaksi tersebut diperlakukan secara terpisah dengan piutang, tidak saling hapus.

Contoh : Pada kasus PT Makmur di atas, jika pemfaktoran piutang dengan tanggung renteng, maka jurnal yang dibuat PT Makmur adalah :

Tgl

Akun Cash Finance expense Receivable to Factor Liabilitas Keuangan

Debit 96.000.000 1.000.000 3.000.000

Kredit

100.000.000

106 | P a g e

2. Piutang Wesel (Notes Receivable) Piutang Wesel adalah piutang yang didukung instrument kredit resmi seperti promes. Promes adalah janji tertulis untuk membayar uang pada tanggal tertentu tanpa syarat. Contoh adalah:
$2,500 Jakarta, 16 Maret 2011

Sembilan puluh hari setelah hari hari ini kami berjanji tanpa syarat untuk membayar ke PT ABC dua ribu lima ratus dolar Amerika Serikat dengan bunga 12 % setahun. No. 14 jatuh tempo 14 Juni 2011 PT. XYZ

Sunaryo Direktur Keuangan

3. Akuntansi Wesel Tagih/Piutang Wesel Akuntansi untuk wesel dapat dibagi menjadi akuntansi pada saat timbulnya, saat jatuh tempo atau saat piutang ini dijual. a. Akuntansi saat timbulnya piutang wesel Wesel dapat timbul karena menjual barang secara kredit atau bisa juga timbul karena perusahaan memberi pinjaman. 1. Menjual barang/jasa secara kredit. Misalkan perusahaan menjual jasa secara kredit dan perusahaan menerima promes senilai Rp 1.000.000,00 maka jurnal yang dibuat adalah:

Tgl. 2011 Jan 2

Account

Debet

Kredit

Piutang Wesel Penjualan

1.000.000 1.000.000

107 | P a g e

2. Terdapat piutang yang sudah jatuh tempo. Misalkan perusahaan pada tanggal 2 Januari 2011 menjual jasa secara kredit dan jatuh tempo 2 Februari 2011. Pada tanggal 2 Januari 2011 perusahaan menerima promes senilai Rp 1.000.000,00 bunga 12% jatuh tempo 2 Mei 2011 sebagai pelunasan tagihan tersebut, maka jurnal yang yang dibuat adalah:

Tgl. 2011 Jan 2

Account

Debet

Kredit

Piutang Wesel Piutang

1.000.000 1.000.000

b. Akuntansi pada saat jatuh tempo. Mestinya pada tanggal jatuh tempo perusahaan akan menerima uang sebesar nilai nominal wesel dan bunganya. Tapi kadangkala debitur tidak sanggup membayar. 1) Pada saat jatuh tempo debitur membayar, maka jurnal yang dibuat adalah:
Tgl. 2011 Mei 2 Kas Piutang Wesel Pendapatan Bunga 1.030.000 1.000.000 30.000 Account Debet Kredit

2) Pada saat jatuh tempo debitur tidak membayar, jurnal yang dibuat adalah:
Tgl. 2011 Mei 2 Piutang Piutang Wesel Pendapatan Bunga 1.030.000 1.000.000 30.000 Account Debet Kredit

c. Menjual Wesel Tagih Sebelum jatuh temponya, suatu piutang wesel dapat dijual atau

didiskontokan. Misalkan sebuah wesel dengan nominal $2,500 bunga 12%, yang diterbitkan tanggal 16 Maret 2011, jatuh tempo pada tanggal 14 Juni

108 | P a g e

2011 dijual oleh PT ABC ke Bank Amanah pada tanggal 15 Mei 2011 dengan discount 10% setahun. Untuk menentukan jumlah yang diterima PT ABC, dibuat perhitungan sebagai berikut:
Nominal piutang Bunga 16 Maret s.d. 14 Juni 2011=2,500 x 12% x 90/360 Nilai pada jatuh tempo Discount: 2,575 x 10% x 30/360 Jumlah yang diterima $2,500.00 75.00 2,575.00 21.46 2,553.54

Perhitungan hari bunga: Maret = 15 hari April = 30 hari Mei = 31 hari Juni = 14 hari 90 hari

Perhitungan hari discount: Mei = 16 hari Juni = 14 hari 30 hari

Untuk membuat jurnal pada tanggal penjualan perllu dibandingkan antara nilai nominal wesel dengan hasil penjualan. Jika hasil penjualan lebih besar daripada nilai nominal, maka selisihnya merupakan pendapatan bunga. Sebaliknya jika hasil penjualan lebih kecil daripada nilai nominal maka

selisihnya dicatat sebagai beban bunga. Dengan demikian jurnal untuk mencatat transaksi tanggal 15 Mei 2011 adalah sebagai berikut:

Tgl. 2011

Account

Debet

Kredit

Mei 2 Kas Piutang Wesel Pendapatan Bunga

2,553.54 2,500.00 53.54

Jika saat jatuh tempo, debitur membayar ke bank, PT ABC tidak menjurnal. Tetapi jika pada saat jatuh tempo, debitur tidak sanggup membayar dan bank menagih pada PT ABC sebesar $2,575, maka jurnal yang dibuat PT ABC adalah:

109 | P a g e

Tgl. 2011 Juni 14

Account

Debet

Kredit

Piutang Kas

2,575 2,575

4. Penjaminan Piutang Perusahaan dapat menjaminkan piutang sebagai jaminan atas pinjaman ke bank. Pihak kreditur akan menerima piutang tersebut sebagai jaminan atas pinjaman kepada perusahaan. Jika pinjaman tidak dapat dilunasi, maka kreditur berhak menagih kepada pelanggan. Sebagai contoh : Pada tanggal 1 Juli 2011, Andik Co meminjam Rp500 juta kepada Bank K. Atas pinjaman tersebut, Andik menjaminkan piutang senilai Rp700 juta. Dalam perjanjian utang piutang tersebut dijelaskan Bank K membebankan beban keuangan (finance charge) sebesar 1% atas piutang dan bunga 12% atas pinjaman yang diberikan kepada Andik Co. Pada tanggal 2 Agustus diterima pelunasan piutang dagang sebesar Rp420 juta dikurangi potongan tunai Rp6 juta. Andik segera melunasi utangnya kepada Bank K sebesar uang yang diterima dari pelunasan tersebut. Pada tanggal 2 Oktober Andik menerima pelunasan sebesar Rp274 juta, sisa piutang dihapuskan karena tidak tertagih. Pada tanggal 3 Oktober, Andik melunasi sisa utangnya kepada Bank K plus bunga yang terutang. Jurnal yang dibuat Andik Co. dan Bank K :

Tgl 1/7

Andik Co Cash Finance Charge Notes Payable 493 7

Bank K

Notes Receiv 500 Cash 493 500 Finance 7 Rev Andik Co menerima pelunasan piutang Rp420 juta dari pelanggan Cash Accounts Receivable 420 420

2/8

Andik Co melunasi utang plus bunga yang terutang

110 | P a g e

Cash 425 Notes 420 425 Receiv 5 Interest *Rp500 jt x 12% x 1/12 Revenue Andik Co menerima pelunasan piutang Rp274 juta dan menghapuskan piutang Rp6 juta 2/10 Cash Allowance for doubtful Accounts Receivable 274 6 280

Notes Payable Interest Expense Cash

420 5*

Andik Co melunasi sisa utangnya kepada Bank K 2/10 Notes Payable Interest Expense Cash
*Rp80 jt x 12% x 2/12

80 16* 96

Cash Notes Receiv Interest Revenue

96 80 16

RANGKUMAN Instrumen Keuangan merupakan akun yang muncul dari transaksi yang didasarkan pada kontrak antara dua belah pihak. Satu entitas akan mengakui aset keuangan sedangkan entitas lain akan memunculkan liabilitas keuangan atau instrumen ekuitas. Pembahasan pada bab 3 ini fokus pada aset keuangan. Aset keuangan terdiri dari 3 elemen yaitu kas, piutang dan pinjaman, serta investasi surat berharga. Ketiga elemen tersebut merupakan hasil transaksi yang didasarkan pada kontrak antara kedua belah pihak. Kas terdiri dari uang logam, uang kertas, dan juga berbagai bentuk simpanan di lembaga keuangan, Piutang dan pinjaman meliputi piutang dagang, wesel tagih dan pinjaman kepada pihak lain. Sementara investasi surat berharga dikelompokkan berdasarkan intensi manajemen dalam membeli surat berharga tersebut. Kelompok investasi tersebut antara lain investasi yang dinilai pada nilai wajar melalui laporan laba rugi, investasi yang tersedia untuk dijual, investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo, dan investasi pada instrumen ekuitas yang tidak memiliki kuotasi harga pasar dan tidak memiliki nilai wajar yang andal. Pada awalnya aset keuangan diukur

111 | P a g e

pada nilai wajarnya ditambah dengan biaya-biaya transaksi, kecuali untuk investasi yang dinilai pada nilai wajar melalui laporan laba rugi.

LATIHAN SOAL SOAL ESSAY

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan instrumen keuangan? 2. Apa yang Saudara ketahui tentang aset keuangan, liabilitas keuangan dan instrumen ekuitas? 3. Bagaimana pengklasifikasian penyajian investasi yang termasuk dalam aset keuangan? 4. Mengapa investasi yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi disajikan berdasarkan nilai wajar? 5. Apa yang dimaksud dengan investasi yang dimiliki sampai jatuh tempo?dan bagaimana penyajiannya di laporan keuangan setiap akhir periode? 6. Apa yang dimaksud dengan pencatatan ganda untuk kas? 7. Jelaskan apa yang dimaksud dengan rekonsiliasi kas?dan

sebutkan kegunaan dari rekonsiliasi kas! 8. Jelaskan apa yang dimaksud dengan piutang? 9. Apa yang dimaksud dengan pemfaktoran piutang? 10. Bagaimana cara mengukur piutang yang diperkirakan tidak dapat ditagih?

112 | P a g e

SOAL INVESTASI

1. Pada awal tahun 2011, Aben Corp. membeli surat berharga yang diniatkan untuk diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi. Harga beli Rp200.000, dan biaya-biaya yang dapat diatribusikan secara langsung pada pembelian tersebut Rp10.000,-. Pada akhir tahun 2011 nilai wajar surat berharga tersebut menjadi Rp195.000,-. Saudara diminta : a) membuat jurnal yang diperlukan untuk mencatat transaksi tersebut di atas b) membuat penyajian investasi tersebut di laporan keuangan, pada akhir 2011. 2. Syakur Corp membeli 7% obligasi Riga nominal Rp500 juta, bunga dibayar tiap 1 Juli dan 1 Januari. Masa jatuh tempo obligasi adalah 4 tahun. Obligasi Riga diterbitkan pada tanggal 1 Juli 2011 pada saat tingkat bunga pasar 6%. Nilai wajar obligasi per 31 Desember 2011 adalah Rp508.000.000,-. Buatlah jurnal pada tanggal 1 Juli 2011 dan 31 Desember 2011, jika Syakur mengklasifikasikan obligasi Riga sebagai investasi : a) Investasi yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi b) Investasi yang tersedia untuk dijual c) Investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo. 3. Entitas J membeli 8% obligasi nominal Rp1.000.000,- pada tanggal 2 Januari 2011. Bunga obligasi dibayarkan tiap tanggal 31 Desember. Masa jatuh tempo obligasi 4 tahun. Tingkat bunga pasar pada saat obligasi diterbitkan 9%. Entitas J berniat memiliki obligasi tersebut hingga jatuh tempo. Saudara diminta : a) Hitunglah berapa nilai beli obligasi b) Buatlah jurnal pada saat perolehan obligasi oleh entitas J! c) Buatlah jurnal pembayaran bunga pada 31 Desember 2011! d) Hitunglah besarnya amortisasi diskonto/premium obligasi yang pertama! e) Buatlah jurnal amortisasi diskonto/premium obligasi tersebut.

113 | P a g e

SOAL REKONSILIASI KAS

Soal 1 PT AMAN menyimpan uang di Bank AMANAH. Berikut data rekonsiliasi bulan April 2011: a. Saldo kas menurut pembukuan perusahaan tgl 30 April 2011 Rp 28.190.950. b. Saldo kas menurut pernyataan bank Rp 32.066.300. c. Cek yang masih beredar total Rp 5.169.750. d. Setoran dalam perjalanan Rp 5.189.400. e. Bank telah menagihkan note dan bunga Rp 5.500.000. 5.000.000. f. Cek no 246 Rp 2.850.000 untuk membayar hutang kepada PT Amin dicatat oleh bagian akuntansi Rp 2.580.000. g. Cek yang ditarik oleh PT Aman Rp 1.375.000 dicatat oleh bank Rp 1.735.000. h. Terdapat cek dari pelanggan Rp1.000.000,00 untuk melunasi hutangnya ternyata dananya tidak cukup. i. Pendapatan bunga Rp 50.000,00 j. Beban administrasi Rp 25.000. Nominal note Rp

Diminta: Buat Rekonsiliasi Bank dan buat jurnal yang diperlukan oleh PT AMAN Soal 2 Pada awal September 2009, PT PIYA-PIYO menerima rekening koran bank (bank statement) bulan Agustus 2009. Saldo rekening Koran tersebut menunjukkan saldo Rp 124,560,000. Sedangkan pembukuan kas perusahaan membukukan saldo Rp93,678,000. Adanya perbedaan jumlah saldo tersebut, membuat manajer keuangan pusing, seharusnya saldo buku bank sama dengan saldo menurut pembukuan perusahaan. Anda, sebagai mahasiswa akuntansi, diminta

bantuannya untuk menjelaskan perbedaan tersebut.

114 | P a g e

Setelah bekerja giat selama 36 jam tanpa istirahat, akhirnya Anda menemukan data-data sebagai berikut : 1. Saldo kas kecil yang tercatat di buku perusahaan sebesar Rp109.800. Setelah dihitung ulang jumlah kas di tangan ternyata uang tunai di tangan ada sebesar Rp202.000,-. Kas kecil ini tidak termasuk saldo kas yang ada di rekening Koran bank. 2. Rekening Koran bank tersebut menunjukkan pendapatan bunga dari bank selama bulan Agustus sebesar Rp3.600.000,- dan biaya administrasi sebesar Rp150.000,-. Bank langsung mengkreditkan pendapatan bunga serta mendebit biaya administrasi ke rekening PT PIYA-PIYO. 3. Setelah memverifikasi lebih lanjut, ditemukan data sebagai berikut : a. Setoran dari penjualan pada tanggal 31 Agustus 2009 sebesar Rp11.732.000,- belum tampak sebagai deposit di rekening Koran bank. Perusahaan telah membukukan pada hari yang sama dengan hari penjualan tersebut. b. Cek-cek yang dikeluarkan untuk membayar pemasok, belum tampak di rekening Koran. Cek-cek tersebut adalah cek no #235AB Rp8.500.000,-; cek no #146XY Rp2.734.000,-; dan cek no #729CV Rp3.260.000. c. Cek no #234MD Rp5.000.000,-; yang diterima dari pelanggan sebagai pelunasan piutang dagang, tidak muncul sebagai deposit di rekening Koran. Perusahaan telah membukukan penerimaan cek tersebut sebagai pelunasan piutang. Bank mnegklarifikasi bahwa cek tersebut tidak cukup dana. d. Bank telah mengkreditkan ke rekening PT PIYA-PIYO sejumlah setoran langsung dari pelanggan ke bank sebesar Rp12.000.000, ditambah bunga 8%, untuk jangka waktu 8 bulan waktu pelunasan. Bank mengenakan jasa tagihan sebesar 0.5% dari total setoran. e. Rekening Koran bank menunjukkan setoran sebesar Rp17.500.000,-. Perusahaan belum pernah mencatat penyetoran tersebut. Dan setelah dikonfirmasi ke bank, baru diketahui bahwa setoran tersebut seharusnya ke PT PINO-KIO.

115 | P a g e

f.

Cek no #315 Rp2.225.000,- yang dikeluarkan untuk membayar sejumlah tagihan (Utilities Expense), dibukukan sebagai pengeluaran kas sebesar Rp2.522.000,-.

Dengan mempertimbangkan temuan data-data di atas, Saudara diminta bantuannya untuk menyusun rekonsiliasi antara rekening Koran bank dengan pembukuan kas perusahaan bulan Agustus 2009. Sertakan penjelasan dan jurnal koreksi bilamana diperlukan.

SOAL PIUTANG DAGANG DAN PIUTANG WESEL

Soal 1 Berikut ini adalah transaksi-transaksi yang berkaitan dengan piutang PT Sinar Harapan sepanjang tahun 2011.
Januari 17 Memunculkan kembali piutang A Kiong sebesar Rp 500.000 yang telah dihapus pada tahun 2010 dan mencatat penerimaan uang sebagai pelunasan seluruh piutang tersebut. Februari 19 Menghapus piutang Bodenga yang usahanya bankrut sebesar Rp 250.000 . 20 Floriana yang usahanya macet menyerahkan equipment untuk membayar 50% dari total piutang Rp 600.000. Sisa piutang dihapus. Maret 26 Menerima note Rp 2.000.000, 30 hari, 9% dari Sahara untuk piutang dari penjualan tahun lalu. April 10 Meminjamkan uang kepada Ling Ling dan 3.000.000, 60 hari, 10%. 25 Mei 5 Sahara tidak dapat melunasi note tanggal 26 Maret. Menerima jumlah yang terutang pada note tanggal 26 Maret ditambah bunga selama 10 hari, 9% dari maturity value note tersebut. Juni 9 Ling Ling membayar bunga dari note tanggal 10 April dan menerbitkan note baru 45 hari, 12%. Juli Agustus 24 1 Ling Ling melunasi note tanggal 9 Juni. Menerima note Rp 1.000.000, 90 hari, 6% dari Syahdan untuk piutang dari penjualan tahun lalu. menerima note Rp

116 | P a g e

September

Note dari Syahdan didiskontokan ke Bank dengan tingkat bunga diskonto 9%.

Oktober

31

Syahdan tidak sanggup membayar note, PT Sinar Harapan membayar ke Bank Belitong dengan protest fee Rp 10.000.

31

Total piutang pada akhir tahun 2011 Rp 20.000.000 dengan rincian sebagai berikut: Jumlah Perkiraan tidak tertagih Belum jatuh tempo 2% Lewat jatuh tempo < 3 bulan 6% Lewat jatuh tempo 3 s.d. 6 bulan 12% Lewat jatuh tempo > 6 bulan 25% Rp2.000.000 Rp3.000.000 Rp5.000.000 Rp10.000.000

Diminta: 1. Buat jurnal transaksi-transaksi di atas. 2. Hitung saldo piutang tak tertagih dengan menggunakan analisis terhadap umur piutang. 3. Buat ledger Allowance for Doubtfull Accounts. Saldo Allowance for Doubtfull Accounts pada tanggal 31 Desember 2010 Rp 1.000.000 (kredit). 4. Buat jurnal penyesuaian untuk mencatat beban piutang tak tertagih. 5. Sajikan accounts receivable pada neraca tanggal 31 Desember 2011.

Soal 2 Berikut ini adalah penyajian bagian piutang dan beberapa akun terkait di neraca PT PIYA-PIYO per 31 Agustus 2010 (tahun fiskal perusahaan berakhir per 31 Agustus 2010).

1. Penjualan tunai dan kredit selama satu periode Rp420.000.000,2. Saldo Piutang Dagang per 1 September 2009 adalah Rp38.000.000,- dengan perkiraan Cadangan Piutang Tak Tertagih sebesar Rp1.020.000,- (Cr)

117 | P a g e

3. Penghapusan piutang selama periode berjalan Rp4.500.000,4. Piutang yang dijaminkan sebesar Rp60.000.000,- untuk memperoleh utang jangka pendek sebesar Rp45.000.000,-. Pihak kreditur mengenakan biaya administrasi pinjaman sebesar 0.5% dari pinjaman yang diajukan. 5. Selama tahun berjalan, piutang yang dijaminkan telah dilunasi 50% dari pokok piutang dan langsung dibayarkan sebagai pelunasan utang terkait. 6. Total kas yang diterima dari pelanggan selama satu periode sebesar 80% dari total piutang yang ada selama periode berjalan. Termasuk piutang yang dijaminkan pada (4). 7. Ditetapkan pada akhir periode, besarnya cadangan piutang tak tertagih sebesar 1.5% dari saldo piutang dagang.

Diminta : Buatlah jurnal yang terkait dengan transaksi di atas meliputi : a) Jurnal penjualan (kredit maupun tunai) b) Jurnal penghapusan piutang c) Jurnal penerimaan kas dari pelanggan d) Jurnal perolehan pinjaman dengan mengagunkan piutang dagang e) Jurnal pelunasan utang dari hasil pelunasan piutang yang diagunkan f) Jurnal penyesuaian untuk penetapan cadangan piutang tak tertagih

118 | P a g e

BAB ASET TETAP

Tujuan Instruksional Khusus :

4 3

1. Peserta didik dapat menjelaskan tentang definisi dan pengertian aset tetap. 2. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang biaya perolehan aset tetap. 3. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang pengakuan awal. 4. Peserta didik dapat menjelaskan cara perolehan aset tetap. 5. Peserta didik dapat menjelaskan konsep penyusutan, metode penyusutan aset tetap. 6. Peserta didik dapat menjelaskan penyajian aset tetap setelah pengakuan awal 7. Peserta didik dapat menjelaskan penyajian dengan model biaya 8. Peserta didik dapat menjelaskan penyajian dengan model revaluasi 9. Peserta didik dapat menjelaskan penurunan nilai aset tetap Setiap tahun entitas melakukan pembelanjaan yang sangat besar dalam pembelian properti, pabrik dan peralatan. Aset ini merupakan salah satu kunci sukses bisnis perusahaan, dimana pengoperasian aset tersebut diharapkan mendorong pemasukan kas perusahaan di masa mendatang. Isu-isu akuntansi yang terkait dengan properti, pabrik dan peralatan adalah : Biaya apa saja yang dikapitalisasi sebagai aset dan biaya mana yang akan dibebankan Biaya apa saja yang dimasukkan ke dalam biaya perolehan aset tetap Bagaimana perlakuan atas biaya-biaya yang dikeluarkan terkait dengan penggunaan aset tersebut Dan bagaimana perlakuan akuntansi jka terjadi perubahan nilai pasar dari aset tersebut.

119 | P a g e

A. Definisi Aset Tetap Menurut SAK 16, aset tetap adalah aset yang : 1. Dimiliki untuk digunakan dalam kegiatan produksi atau penyediaan barang dan jasa, direntalkan kepada pihak lain dengan ketentuan sewa pembiayaan, juga digunakan untuk tujuan administratif. 2. Diharapkan untuk digunakan selama lebih dari satu periode.

Aset tetap, seperti yang dimaksud dalam pengertian ini mencakup tanah, bangunan dan peralatan yang digunakan dalam kegiatan produksi, penyediaan barang atau jasa, digunakan sebagai bangunan kantor tempat kegiatan administratif dilakukan.

Menurut Standar Akuntansi Keuangan, penyajian aset tetap : 1. Aset Tetap ditujukan hanya untuk aset yang digunakan dalam kegiatan atau aktivitas operasional perusahaan. 2. Properti Investasi adalah aset yang dimiliki dan tidak digunakan dalam kegiatan operasional perusahaan, tetapi aset tetap ini dimaksudkan untuk disewakan kepada pihak lain dan mengapresiasi kenaikan nilai, disajikan secara terpisah dengan aset tetap. 3. Aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual, adalah aset tetap yang direncanakan untuk dijual dalam waktu dekat. Penyajian aset tetap yang hendak dijual ini juga terpisah dari aset tetap.

Penyajian aset tetap berwujud tidak hanya dikelompokkan menjadi Tanah, Bangunan dan Peralatan. Aset tetap berwujud sekarang dikelompokkan lagi menjadi tiga kelompok besar seperti yang diuraikan di atas. Hal ini menunjukkan transparansi penggunaan aset dalam bisinis operasi entitas. Aset tetap yang terpakai dalam kegiatan operasional entitas dimasukkan dalam kelomok Properti, Pabrik dan Peralatan. Aset tetap yang dimiliki tidak digunakan dalam kegiatan bisnis, tetapi disewakan kepada pihak lain dikelompokkan dalam Properti Investasi. Sedangkan aset tetap yang dimiliki dan sudah tidak digunakan dalam operasi, dan direncanakan dijual dalam waktu dekat dikelompokkan sebagai Aset Tidak Lancar yang Dimiliki untuk Dijual.

120 | P a g e

B. Pengakuan Aset Tetap SAK 16 menyatakan bahwa akun Properti, Pabrik dan Peralatan harus diakui sebagai aset jika : 1. Adanya kemungkinan manfaat ekonomi di masa mendatang dari item tersebut akan mengalir ke entitas , dan 2. Harga perolehan (biaya) dari item tersebut dapat diukur secara andal.

Sebagai contoh sebuah mesin, manfaat ekonomis di masa mendatang adalah potensi arus kas dalam bentuk pendapatan yang diterima di masa mendatang yang dihasilkan dari penggunaan mesin tersebut dalam proses produksi. Mesin tersebut akan digunakan untuk membuat item yang diakui sebagai Persediaan barang jadi. Ketika Persediaan tersebut dijual, entitas

tersebut akan menerima manfaat ekonomi dalam bentuk kas. Ada kemungkinan bahwa semakin cepat aset tersebut diperoleh, maka manfaat ekonomi masa mendatang akan diterima. Biaya perolehan aset biasanya dapat diukur secara andal ketika diperoleh, karena aset tetap berwujud secara normal diakui ketika item tersebut diperoleh melalui pembelian.

Prinsip yang sama diterapkan untuk aset tetap yang dibangun sendiri oleh entitas. Ketika entitas membangun aset tetap, dan diharapkan manfaat ekonomi akan diperoleh dari aset tersebut, dan biaya pembangunan dapat diukur sebagai biaya konstruksinya.

Kriteria pengakuan ini juga harus diterapkan ke pengeluaran untuk properti, pabrik dan peralatan ketika pengeluaran itu dilakukan. Pengeluaranpengeluaran untuk properti, pabrik dan peralatan tersebut adalah : Pengeluaran awal (ketika pertama kali diperoleh); Pengeluaran kemudian yang terjadi setelah akuisisi awal untuk

menambah aset tersebut, atau penggantian bagian dari aset tersebut. C. Pengukuran Awal Aset Tetap Aset tetap berwujud diakui pertama kali pada harga perolehan awalnya, identik dengan harga pembelian tunai. Tetapi pengeluaran yang dibayarkan oleh

121 | P a g e

entitas tidak hanya mencakup harga beli saja, tetapi juga pengeluaranpengeluaran tambahan sampai aset tersebut siap digunakan atau dioperasikan.

Harga perolehan terdiri dari : 1. Harga beli (dikurangi potongan dagang) plus bea impor dan pajak-pajak pembelian yang tidak dapat dikembalikan (non-refundable purchases taxes); plus 2. Biaya-biaya yang dapat diatribusikan secara langsung untuk menempatkan aset tersebut ke lokasi dan kondisi sekarang, terutama pengoperasian aset sesuai dengan keinginan manajemen; plus 3. Estimasi awal biaya pembongkaran dan restorasi lokasi. (Estimasi ini dibuat pada saat aset pertama kali diperoleh).

Dengan kata lain, ketika diketahui sebuah aset diperoleh, maka akan dibayarkan sejumlah biaya ketika aset tersebut dibongkar, perkiraan biaya di masa mendatang harus dimasukkan ke dalam harga perolehan aset pada saat aset pertama kali diakui.

Biaya-biaya yang dapat diatribusikan secara langsung mencakup : Professional fee Delivery cost Site preparation costs Assembly and testing costs

Biaya-biaya tersebut harus dikapitalisasi dan dimasukkan ke dalam harga perolehan aset tetap, dan sering disebut sebagai pengeluaran kapital (akun modal). Biaya-biaya yang tidak dapat dikapitalisasi dimasukkan sebagai pengeluaran pendapatan (revenue item).

Contoh : PT HIHO mengeluarkan biaya-biaya berikut sebelum menempatkan sebuah mesin ke bagian produksi : Harga pembelian sebelum rabat dan pajak Potongan rabat Rp 12.200.000 600.000

122 | P a g e

Pajak yang dapat dikembalikan Biaya arsitek Biaya instalasi Kerugian operasi sebelum pengoperasian mesin

1.200.000 700.000 100.000 250.000

Diminta : Hitunglah biaya-biaya yang seharusnya diakui sebagai harga perolehan mesin seperti yang dinyatakan dalam SAK 16 oleh PT HIHO.

Jawab : Biaya-biaya yang harus dikapitalisasi sebagai Mesin dalam laporan posisi keuangan adalah :

Harga

pembelian

dikurangi

rabat

(Rp12.200.000

600.000)

Rp11.600.000 Biaya arsitek Biaya instalasi 700.000 100.000 Rp 12.400.000

Untuk aset yang dibangun sendiri (aset tetap berwujud yang dibangun sendiri oleh entitas) : Laba internal dan biaya abnormal harus dikeluarkan dari biaya aset; Beban administrasi dan overhead lain yang serupa harus dikeluarkan dari biaya aset; Biaya bunga yang dikeluarkan dalam rangka pembangunan dapat dimasukkan, seperti yang diatur di SAK 26 tentang Biaya Pinjaman. 1. Metode Perolehan Aset Tetap Metode perolehan aset tetap berwujud : a. pembelian satu harga b. pembelian dengan pembayaran bertahap (angsuran) c. sewa pembiayaan d. pertukaran aset non moneter e. penerbitan sekuritas saham

123 | P a g e

f.

membangun sendiri

g. penemuan atau donasi dari pihak lain h. penggabungan usaha i. perolehan aset dengan biaya restorasi yang signifikan

2. Perolehan aset tetap berwujud dengan pembelian tunai dalam harga lumpsum Entitas terkadang membeli beberapa aset tetap dengan harga lump sum. Jika aset tetap ini memiliki karakteristik yang berbeda, maka menurut praktik akuntansi perolehan aset tersebut dicatat secara terpisah. Misal perolehan tanah dan bangunan yang dibeli dalam satu harga pembelian, maka perolehan ini dicatat sebagai perolehan dua jenis aset tetap, yaitu Tanah dan Bangunan.

Harga perolehan untuk masing-masing aset tetap tersebut dihitung dengan mengalokasikan harga pembelian berdasarkan perbandingan nilai wajar atau nilai taksiran masing-masing aset tetap tersebut.

Contoh : Entitas X membeli sebuah bangunan yang berdiri di sebidang tanah seluas 1.000 m2. Harga pembelian sebesar Rp5 milyar, dibayar secara tunai. Nilai pasar wajar bangunan diketahui Rp2 milyar, sedangkan nilai wajar tanah diketahui Rp4 milyar. Berapa nilai yang diakui entitas X untuk Tanah dan Bangunan, dan buatlah jurnal perolehan aset tersebut! Jawab : Pengalokasian harga pembelian Rp5 milyar ke Tanah dan Bangunan :

Item

Nilai Wajar

Proporsi

Pengalokasian Harga

Harga Masing2 Aset = Rp3,33 milyar

Tanah

Rp 4 milyar

4/6

4/6 x Rp5 milyar

Bangunan

Rp2 milyar Rp6 milyar

2/6

2/6 x Rp5 milyar

Rp1,67 milyar

Rp5 milyar

Rp5,00 milyar

124 | P a g e

Jurnal perolehan aset : Tanah Bangunan Kas Rp3,33 milyar Rp1,67 milyar Rp5,00 milyar

3. Perolehan Aset tetap dengan Pembayaran Tangguhan Aset tetap diperoleh dengan cara pembayaran yang ditangguhkan. Pihak pembeli akan menandatangani wesel atau hipotik yang memuat persyaratan penyelesaian dan pembayaran. Kontrak hutang tersebut mengatur pembayaran berseri dalam interval tertentu serta beban bunga yang menjadi tanggungan pihak pembeli.

Sebagai contoh : PT Delima membeli sebidang Tanah dengan kontrak pembelian yang dibayar secara angsuran. Pembelian dilakukan pada tanggal 2 Januari 2011 seharga Rp80.000.000,-. Persyaratan pembayaran menyebutkan penyerahan uang muka 20% dari nilai kontrak, dan sisanya akan dibayar dengan angsuran setengah tahunan sebesar Rp16.000.000,- plus bunga atas saldo utang yang belum dibayar dengan tarif 10%. Jurnal untuk mencatat pembelian dan pembayaran angsuran yang pertama adalah sebagai berikut :

Jurnal pembelian Tanah : 2 Januari 2011 Tanah Wesel Bayar Kas Rp80.000.000 Rp64.000.000 Rp16.000.000

Jurnal pembayaran angsuran I : 2 Juli 2011 Wesel Bayar Beban Bunga Kas 4. Perolehan Aset Tetap dengan Sewa Beli (Leasing) Rp16.000.000 Rp 3.200.000 Rp19.200.000

125 | P a g e

Sewa beli adalah kontrak dimana satu pihak diberikan hak untuk menggunakan aset atau properti yang dimiliki oleh pihak lain untuk jangka waktu tertentu, dengan persyaratan lainnya yang disepakati antara pihak-pihak yang bersangkutan. Kebanyakan sewa beli identik dengan sewa. Perjanjian sewa menyewa dikenal ada 2 macam, yaitu : a. sewa operasi perjanjian sewa yang mensyaratkan pengalihan hak penggunaan properti dari pihak pemilik properti ke pihak penyewa. b. sewa pembiayaan atau sering dikenal dengan istilah sewa beli Menurut SAK 30, sewa pembiayaan adalah sewa yang mengalihkan secara substansial seluruh risiko dan manfaat yang terkait dengan kepemilikan suatu aset. Hak milik pada akhirnya dapat dialihkan, dapat juga tidak dialihkan.

Perolehan aset tetap dengan cara sewa pembiayaan seharusnya dicatat sebagai aset oleh entitas yang menggunakan aset tersebut, bukan pada entitas yang secara legal memiliki aset tersebut. Nilai aset akan diukur berdasarkan nilai sekarang dari serangkaian pembayaran sewa di masa mendatang. Perolehan aset tetap dengan cara sewa pembiayaan akan dibahas lebih lanjut dalam bab tersendiri tentang Sewa Pembiayaan. 5. Perolehan Aset Tetap dengan Pertukaran Aset Non Moneter Dalam beberapa kasus, entitas memperoleh aset baru dengan cara menukarkan atau tukar tambah atas aset yang telah dimilikinya. Secara umum, aset baru harus dinilai sebesar nilai pasar wajarnya atau menggunakan nilai pasar wajar dari aset yang diserahkan, mana yang dapat ditentukan secara akurat. Jika aset yang diserahkan adalah peralatan bekas pakai, maka yang akan digunakan adalah nilai wajar aset yang diperoleh, karena secara umum nilai pasar wajarnya lebih dapat ditentukan, dan digunakan sebagai dasar pengukuran atas transaksi pertukaran. 6. Perolehan Aset Tetap dengan Penerbitan Sekuritas Saham Aset tetap yang diperoleh dengan menerbitkan sekuritas saham diakui sebesar :

126 | P a g e

a. nilai wajar aset tetap yang diperoleh, atau b. nilai wajar saham yang diterbitkan; akan dipilih mana yang dapat ditentukan secara andal. Jika harga wajar aset tetap dan harga wajar saham yang diterbitkan sama-sama diketahui, maka penetapan nilai transaksi menggunakan nilai wajar saham, dengan pertimbangan nilai wajar saham lebih akurat dibanding harga wajar aset tetap tersebut.

Contoh : PT Yuro memperoleh Tanah dengan cara menerbitkan 100.000 saham biasa, nominal Rp1.000.

Berapa besarnya nilai Tanah yang diakui oleh PT Yuro, jika : a. hanya diketahui harga wajar saham biasa Rp4.000/lembar. b. Hanya diketahui harga wajar tanah Rp380 juta. c. Kedua-duanya diketahui, harga wajar saham biasa Rp4.000/lembar dan harga wajar tanah Rp380 juta.

Jawab : a. Harga perolehan Tanah = nilai penerbitan saham biasa = Rp4.000/lembar x 100.000 lembar Harga perolehan Tanah = Rp400.000.000,-

Jurnal : Tanah Saham Biasa Agio Saham Biasa Rp400.000.000 Rp100.000.000 Rp300.000.000

b. Harga perolehan Tanah = nilai wajar tanah = Rp380.000.000,Jurnal : Tanah Saham Biasa Agio Saham Biasa Rp380.000.000 Rp100.000.000 Rp280.000.000

127 | P a g e

c. Harga perolehan Tanah = nilai penerbitan saham biasa = Rp4.000/lembar x 100.000 lembar Harga perolehan Tanah = Rp400.000.000,-

Jurnal : Tanah Saham Biasa Agio Saham Biasa 7. Perolehan Aset Tetap dengan Membangun Sendiri Aset tetap yang diperoleh dengan cara membangun sendiri, akan diakui sebesar total biaya yang dikeluarkan untuk membangun aset tersebut, meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja dan biaya-biaya tambahan di luar bahan baku dan tenaga kerja, sering disebut biaya overhead. Selain biaya-biaya tersebut, ditambah biaya legal terkait dengan kepemilikan bangunan tersebut. Selama proses pembangunan, jika terdapat kerusakan-kerusakan maka tambahan biaya untuk memperbaiki kerusakan tersebut akan dicatat sebagai kerugian atau beban, tidak dimasukkan ke dalam biaya pembangunan. Aset tetap yang diperoleh dengan membangun sendiri akan diakui sebesar total biaya pembangunan, dengan kondisi total biaya pembangunan tidak melebihi nilai wajar dari aset tetap. Aset yang diperoleh dengan cara membangun sendiri akan diakui pada : a. Total biaya pembangunan, sepanjang tidak melebihi nilai wajarnya b. Nilai wajar, jika total biaya pembangunan melebihi nilai wajarnya. Misal pembangunan sebuah gedung kantor menelan biaya Rp8 milyar, sedangkan nilai wajar bangunan Rp7,8 milyar. Maka entitas akan mengakui nilai bangunan sebesar Rp7,8 milyar, dan mengakui kerugian Rp0,2 milyar. Rp400.000.000 Rp100.000.000 Rp300.000.000

128 | P a g e

Contoh : PT PIO membangun gedung kantor yang akan digunakan sendiri. Masa pembangunan dimulai pada awal 2011, dan berakhir pada tahun 2012. Biayabiaya selama masa konstruksi sebesar Rp8 milyar (tahun 2011 Rp5 milyar, dan tahun 2012 Rp3 milyar).

Jurnal yang dicatat : 2011 Konstruksi dalam Pengerjaan Kas, Material dll Konstruksi dalam Pengerjaan Kas, Material dll Rp5 milyar Rp5 milyar Rp3 milyar Rp3 milyar

2012

Bangunan Rp8 milyar Konstruksi dalam Pengerjaan Rp8 milyar Jika nilai wajar bangunan adalah Rp7,8 milyar, maka PT PIO akan mencatat perolehan bangunan tersebut dengan jurnal berikut : Bangunan Rp7,8 milyar Kerugian Rp0,2 milyar Konstruksi dalam Pengerjaan Rp8 milyar Sedangkan, jika nilai wajar bangunan di atas Rp8 milyar, maka entitas tidak akan mengakui keuntungan dan tetap mencatat harga perolehan bangunan sebesar Rp8 milyar. Jika dalam proses pembangunan, entitas melakukan pinjaman dana kepada kreditur untuk membiayai pembangunan aset tetap, maka atas biaya pinjaman akan diakui sebagian atau seluruhnya sebagai bagian dari biaya perolehan aset tetap yang dibangun tersebut. Pembahasan tentang kapitalisasi biaya pinjaman akan dibahas pada sub bab yang lain dari bab ini.

8. Perolehan Aset Tetap dari Sumbangan atau Penemuan Entitas yang memperoleh aset tetap dari sumbangan atau donasi, akan mengakui aset tetap yang diterima sebesar nilai wajar. Jika tidak tersedia nilai wajar, maka digunakan teknik penilaian untuk mengukur aset tetap tersebut pada saat diperoleh. Dan sebagai imbangannya, entitas akan mengakui aset yang

129 | P a g e

diperoleh dari sumbangan tersebut dengan mengkredit Pendapatan atau Keuntungan.

Contoh : PT PIO menerima hibah dari Pemerintah Daerah setempat berupa sebidang tanah. Nilai wajar tanah sebesar Rp1 milyar. Maka PT PIO akan mencatat tanah tersebut dengan : Jurnal : Tanah Pendapatan Rp1 milyar Rp1 milyar

9. Perolehan Aset Tetap dari Kombinasi Bisnis Entitas yang melakukan kombinasi bisnis atau penggabungan usaha dengan entitas lain, apakah dalam bentuk merger atau akuisisi, akan mendapatkan aset dan kewajiban (aset neto) dari entitas yang bergabung. Dalam kasus merger, entitas yang diidentifikasi sebagai pihak pembeli, akan mendapatkan semua aset, baik aset lancar maupun aset tetap dari entitas yang diajak bergabung. Aset tetap yang diperoleh dari kombinasi bisnis akan dicatat pada nilai wajar pada tanggal akuisisi atau penggabungan usaha. Berikut ini contoh dari kombinasi bisnis berbentuk merger.

Contoh : PT PIO mengakuisisi PT BIO dengan total nilai pembelian Rp500 milyar. Berikut ini adalah neraca PT BIO pada saat akuisisi :
Akun Aset lancar Tanah Bangunan-net Peralatan-net Total Jumlah Rp150 milyar Rp100 milyar Rp150 miyar Rp50 milyar Rp450 milyar Akun Utang Modal Total Jumlah Rp50 milyar Rp400 milyar Rp450 milyar

Nilai wajar dari aset PT BIO adalah : a. Aset lancar b. Tanah Rp150 milyar Rp190 milyar

130 | P a g e

c. Bangunan d. Peralatan

Rp130 milyar Rp 30 milyar

Setelah akuisisi, PT PIO membubarkan PT BIO dan mengambilalih semua aset neto dari PT BIO.

Jurnal yang dicatat oleh PT PIO terkait dengan penggabungan bisnis dengan PT BIO adalah : a. Mencatat pembayaran kepada PT BIO Investasi di PT BIO Kas Rp1 milyar Rp1 milyar

b. Mencatat pengambilalihan aset neto oleh PT PIO Aset Lancar Rp150 milyar Tanah Rp190 milyar Bangunan Rp130 milyar Peralatan Rp 30 milyar Goodwill Rp 50 milyar Utang Rp50 milyar Investasi di PT BIO Rp500 milyar

10. Perolehan Aset Tetap dari restorasi dengan biaya yang Signifikan Dalam perolehan aset, seringkali entitas terkena kewajiban hukum untuk melakukan restorasi atau pembongkaran pada akhir masa manfaat aset tersebut. Kewajiban tersebut biasanya tertuang dalam kontrak pada saat perolehan awal. Contoh pada perolehan sumber daya mineral berupa tambang minyak atau mineral lainnya. Entitas melakukan pembayaran tidak hanya pada nilai tambang tetapi juga estimasi biaya pembongkaran pada akhir masa eksplorasi. Kewajiban pembongkaran dilakukan pada akhir masa eksplorasi. Nilai kewajiban ini diukur dengan menggunakan nilai kini (present value) dari estimasi biaya

pembongkaran di akhir masa manfaat. Contoh : PT BIO membeli tanah yang memiliki kandungan minyak bumi dan berhak menambang minyak tersebut selama 10 tahun dengan membayar $750,000. Selain biaya perolehan tersebut, PT BIO juga memiliki kewajiban untuk

131 | P a g e

merestorasi tambang setelah masa kontrak berakhir. Estimasi biaya restorasi $100,000. Jika faktor diskonto saat ini 8%, berapa nilai aset yang diakui oleh PT BIO?

Jawab : PT BIO akan mengakui dengan jurnal berikut : Sumber daya mineral Kas $750,000 $750,000

Sumber daya mineral Kewajiban restorasi D. Kapitalisasi Biaya Pinjaman

$46,319

($100,000 x PV(8%,10 th)

$46,319

Sebuah entitas mungkin mengeluarkan biaya bunga yang signifikan jika entitas tersebut mendapatkan pinjaman untuk membiayai pembelian atau pembangunan aset tersebut. 1. SAK 26 Biaya Pinjaman : secara umum mensyaratkan biaya pinjaman (biaya bunga) dihapus dari komponen laba rugi pada periode dimana biaya pinjaman tersebut dibebankan. 2. Tetapi, biaya pinjaman harus dikapitalisasi sebagai bagian dari biaya aset ketika biaya tersebut secara langsung dapat diatribusikan ke akuisisi atau konstruksi dari aset kualifikasian.

Entitas dapat mengakui biaya pinjaman ke dalam biaya perolehan dari aset kualifikasian. Aset kualifikasian didefinisikan dalam SAK 26 sebagai aset yang memerlukan waktu cukup lama / signifikan untuk siap digunakan atau dijual. Aset kualifikasian mencakup : Persediaan Pabrik Instalasi pembangkit listrik Pengembangan aset tak berwujud Properti investasi

132 | P a g e

Berikut ini bukan merupakan aset kualifikasian : Aset keuangan Persediaan yang diproduksi massal dan repetitif Persediaan yang yang diproduksi dalam jangka pendek Aset yang telah siap digunakan atau siap dijual sesuai dengan maksudnya ketika aset diperoleh.

Persediaan barang dagang bukan merupakan aset kualifikasian, karena persediaan sudah dalam kondisi siap jual. Hal yang sama juga dalam pembelian aset tetap bukan merupakan aset kualifikasian, karena mereka aset tetap seharusnya dapat segera dipakai, segera setelah dibeli. Aset kualifikasian yang dimaksud disini adalah aset yang dibangun sendiri oleh entitas dimana masa konstruksi tersebut memakan waktu yang cukup lama (dan biaya konstruksi diperoleh dari pinjaman).

Biaya pinjaman yang terkait dengan aset kualifikasian seperti bangunan atau sebagian besar kontrak konstruksi seharusnya dikapitalisasi dan

dimasukkan sebagai biaya (harga perolehan) aset tersebut, yang berasal dari biaya pinjaman yang terkait langsung dengan aset tersebut. Biaya aset akan lebih akurat perhitungannya dengan dimasukkannya biaya pinjaman Biaya pinjaman akan lebih akurat ditandingkan dengan pendapatan masa mendatang ketika biaya tersebut disusutkan sebagai bagian biaya dari aset tersebut.

Besarnya biaya pinjaman yang dikapitalisasi adalah biaya keuangan dari : Pinjaman yang diperoleh untuk membiayai sebuah aset, atau Jika tidak mungkin mengidentifikasi pinjaman yang secara spesifik dengan aset kualifikasian, maka proporsi dari pinjaman yang diperoleh oleh entitas untuk keperluan umum, dengan menggunakan biaya keuangan rata-rata tertimbang.

133 | P a g e

Syarat kapitalisasi bunga pinjaman hanya akan dilakukan dan dimulai jika: Pengeluaran pembangunan aset tersebut telah dilakukan; Biaya pinjaman telah dibebankan; Aktivitas penting untuk menyiapkan aset telah dimulai.

Kapitalisasi biaya pinjaman harus dihentikan jika pembangunan aset kualifikasian tersebut juga dihentikan dalam waktu yang cukup lama. Kapitalisasi biaya pinjaman harus dihentikan ketika konstruksi aset tersebut telah diselesaikan. Biaya yang telah dikapitalisasi akan menjadi bagian dari harga perolehan aset, dan tidak akan ada lagi kapitalisasi biaya pinjaman setelah itu. IAI menyatakan dalam Kebijakan akuntansi, perubahan estimasi dan kesalahan akuntansi, bahwa jika sebuah entitas telah memilih mengkapitalisasi biaya pinjaman, selanjutnya entitas tersebut harus menerapkan kebijakan akuntansi ini secara konsisten ke semua aset kualifikasian yang dimilikinya.

Metode penghitungan kapitalisasi biaya pinjaman : Metode biaya bunga yang dapat dihindarkan (avoidable interest method) Metode akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang (weighted average accumulated expenditures) 1. Metode biaya bunga yang dapat dihindarkan (avoidable interest method) Metode ini menghitung biaya bunga yang dapat dikapitalisasi adalah biaya bunga yang tidak akan terjadi jika proses konstruksi aset tetap tersebut tidak dilakukan. Biaya pinjaman timbul karena adanya pinjaman yang diperoleh khusus untuk membiayai konstruksi aset tetap. Sehingga jika diasumsikan tidak ada proses konstruksi aset tetap, maka biaya pinjaman juga tidak akan timbul.

Perhitungan kapitalisasi biaya bunga ini tidak hanya terbatas pada biaya bunga dari pinjaman khusus konstruksi, tetapi juga biaya pinjaman lain yang tidak terkait secara langsung dengan proses konstruksi aset tetap.

Pertimbangannya adalah pinjaman lain yang dimiliki entitas dibelanjakan untuk menghasilkan pendapatan/penjualan, melalui pengoperasian aset tetap, dan

134 | P a g e

hasil residu dari penjualan akan disisihkan (Apropriasi Saldo Laba ) untuk membiayai konstruksi aset tetap tersebut. Sehingga biaya pinjaman lain dapat dikapitalisasi sebagai bagian dari biaya perolehan aset tetap tersebut.

Gambar 4.1. Biaya Konstruksi

Biaya bunga (%)

Pinjaman Konstruksi

Biaya Konstruksi
Biaya bunga (%)
Apropriasi Saldo Laba

Langkah-langkah perhitungan kapitalisasi bunga = 1. Hitunglah total beban bunga dalam periode berjalan, baik bunga yang sudah dibayar maupun bunga yang masih terutang. Total beban bunga periode berjalan akan menjadi pagu tertinggi biaya bunga yang dikapitalisasi, artinya besarnya biaya pinjaman yang dikapitalisasi tidak boleh melampaui total beban bunga periode berjalan. 2. Jika terdapat pinjaman lain lebih dari satu pinjaman, maka akan dihitung tarif bunga rata-rata tertimbang dari semua pinjaman tersebut. Tarif bunga rata-rata tertimbang diperoleh dari beban bunga dalam periode berjalan dibagi dengan total nominal pinjaman dalam periode tersebut.

Rata-rata biaya bunga = beban bunga pinjaman 1 + beban bunga pinjaman 2 Nominal pinjaman 1 + nominal pinjaman 2

3. Perhitungan kapitalisasi dilakukan dengan mengikuti alur pengeluaran kas untuk konstruksi aset tetap. Asumsi pengeluaran kas untuk konstruksi dibiayai terlebih dahulu dari pinjaman konstruksi, baru dilanjutkan dari dana apropriasi saldo laba.

135 | P a g e

4. Tarif bunga yang digunakan = a. Tarif bunga pinjaman konstruksi dikenakan terhadap pengeluaran yang dibiayai dari pinjaman konstruksi b. Tarif bunga rata-rata dikenakan terhadap pengeluaran yang dibiayai dari dana apropriasi saldo laba. 5. Besarnya biaya pinjaman yang dikapitalisasi, setelah melihat batas tertinggi yang boleh dikapitalisasi, akan dimasukkan sebagai biaya perolehan aset tetap. 6. Jika masa konstruksi lebih dari satu periode, maka pada periode berikutnya diakumulasikan pengeluaran-pengeluaran periode sebelumnya.

2. Metode akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang (weighted average accumulated expenditures) Metode akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang memiliki

konsep/pertimbangan yang sama dengan metode biaya bunga yang dapat dihindarkan. Perbedaannya terletak cara perhitungan biaya bunga yang dikapitalisasi, dimana dihitung terlebih dahulu akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang selama periode berjalan. Dari jumlah tersebut, diasumsikan pengeluaran dibiayai dari sumber : a. Pinjaman konstruksi x tarif bunga pinjaman konstruksi b. (akumulasi pengeluaran rata-rata pinjaman konstruksi) x tarif bunga ratarata* *jika pinjaman lainnya lebih dari satu pinjaman

Contoh : PT MONA membangun bangunan toko barunya. Biaya pembangunan sebagian diperoleh dari pinjaman sebesar Rp1.000.000.000, bunga 12%, masa jatuh tempo 5 tahun. Pinjaman ini diperoleh pada awal periode konstruksi, Januari 2009. Total biaya konstruksi diperkirakan sebesar Rp3.300.000.000, dengan estimasi periode konstruksi selama 2 tahun. Sumber pendanaan konstruksi lainnya diambilkan dari dana penyisihan saldo laba yang telah dicadangkan untuk konstruksi toko selama beberapa tahun sebelumnya.

PT MONA juga memiliki pinjaman yang lain yaitu :

136 | P a g e

a. Hutang Obligasi, 10%, masa jatuh tempo 10 tahun Rp 500.000.000 b. Hutang Obligasi 8%, masa jatuh tempo 5 tahun Rp1.000.000.000

Pengeluaran-pengeluaran untuk konstruksi sebagai berikut : 2009 2 Januari 1 Mei 1 November Rp600.000.000 Rp600.000.000 Rp500.000.000

2010 1 Maret 1 September 31 Desember Rp700.000.000 Rp400.000.000 Rp500.000.000

Diminta : a. Hitunglah kapitalisasi bunga tahun 2009 dan 2010, dengan : 1) Metode bunga yang dapat dihindarkan 2) Metode akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang b. Buatlah jurnal yang diperlukan selama tahun 2009 dan 2010

Jawab : a. Langkah-langkah dalam perhitungan kapitalisasi bunga = Total beban bunga pada periode berjalan Tahun 2009 dan 2010 :
Pinjaman konstruksi Obligasi 10% Obligasi 8% 12% 10% 8% X X X Rp1.000.000.000 Rp500.000.000 Rp1.000.000.000 = = = Rp120.000.000 50.000.000 80.000.000 Rp250.000.000

Total beban bunga

Total beban bunga tahun 2010 sama dengan total beban bunga tahun 2009, dikarenakan tidak terjadi perubahan pinjaman dalam 2 tahun tersebut. Tingkat bunga rata-rata pinjaman (pinjaman lainnya lebih dari 1 pinjaman)

137 | P a g e

Tingkat bunga rata-rata tertimbang = (Rp500.000.000 x 10% + Rp1.000.000.000 x 8%) Rp500.000.000 + Rp1.000.000.000 Tingkat bunga rata-rata tertimbang = 8,7% (pembulatan)

1) Kapitalisasi bunga menurut metode bunga yang dapat dihindarkan 2009


2 Januari 1 Mei 1 November Rp600.000.000 400.000.000 200.000.000 500.000.000 x X x x 12% 12% 8,7% 8,7% X X X X 12/12 8/12 8/12 2/12 = = = = Rp72.000.000 32.000.000 11.600.000 7.250.000 Rp122.850.000

Kapitalisasi bunga tahun 2009 = Rp122.850.000, tertinggi

< dibanding dengan pagu

2) Kapitalisasi bunga menurut akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang


2 Januari 1 Mei 1 November Rp600.000.000 600.000.000 500.000.000 x X x 12/12 8/12 2/12 = = = Rp600.000.000 400.000.000 83.333.333 Rp1.083.333.333

Akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang =Rp1.083.333.333 Kapitalisasi bunga selama tahun 2009 = a) Pinjaman konstruksi b) Dana apropriasi saldo laba = Rp1.000.000.000 = Rp 83.333.333

Kapitalisasi bunga tahun 2009 = (< pagu tertinggi beban bunga yang boleh dikapitalisasi) a) Rp1.000.000.000 x 12% = Rp120.000.000 b) Rp83.333.333 x 8,7% Bunga yang dikapitalisasi = Rp 7.250.000

= Rp127.500.000

Jurnal yang dibuat selama tahun 2009 :

Konstruksi dalam Pengerjaan

Rp1.700.000.000

138 | P a g e

Kas Jurnal kapitalisasi bunga :

Rp1.700.000.000

Jika menggunakan metode bunga yang dapat dihindarkan : Konstruksi dalam Pengerjaan Beban Bunga Kas Rp122.850.000 Rp127.150.000 Rp250.000.000

Jika menggunakan metode akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang : Konstruksi dalam Pengerjaan Beban Bunga Kas Rp127.500.000 Rp122.500.000 Rp250.000.000

a. Kapitalisasi bunga menurut metode bunga yang dapat dihindarkan 2010


2 Januari 1 Maret 1 September 31 Desember Rp1.000.000.000 822.850.000 700.000.000 400.000.000 500.000.000 x x X X x 12% 8,7% 8,7% 8,7% 8,7% X x x x x 12/12 12/12 10/12 4/12 0/12 = = = = = Rp120.000.000 71.587.950 50.750.000 11.600.000 0 Rp253.937.950

Kapitalisasi bunga tahun 2010 =Rp253.937.950 > dibanding dengan pagu tertinggi, maka besarnya bunga yang dikapitalisasi sebesar Rp250 juta.

Kapitalisasi bunga menurut akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang : 2010


2 Januari 1 Maret 1 September 31 Desember Rp1.827.500.000 700.000.000 400.000.000 500.000.000 X X X X 12/12 10/12 4/12 0/12 = = = = Rp1.827.500.000 583.333.333 133.333.333 0 Rp2.544.166.667

Akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang 2010 =Rp2.544.166.667 Kapitalisasi bunga selama tahun 2010 = c) Pinjaman konstruksi d) Dana apropriasi saldo laba = Rp1.000.000.000 x 12% = Rp120.000.000 = Rp1.544.166.667 x 8,7% = Rp134.342.500 = Rp254.342.500

139 | P a g e

Karena perhitungan kapitalisasi > pagu bunga tertinggi (Rp250.000.000) maka bunga yang dapat dikapitalisasi adalah Rp250.000.000,-

Jurnal yang dibuat selama tahun 2010 : Konstruksi dalam Pengerjaan Kas Jurnal kapitalisasi bunga : Jika menggunakan metode bunga yang dapat dihindarkan : Konstruksi dalam Pengerjaan Kas Rp250.000.000 Rp250.000.000 Rp1.600.000.000 Rp1.600.000.000

Jika menggunakan metode akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang : Konstruksi dalam Pengerjaan Kas Jurnal pada saat konstruksi selesai : Jika menggunakan metode bunga yang dapat dihindarkan : Bangunan Rp3.672.850.000 Konstruksi dalam Pengerjaan Rp3.672.850.000 Jika menggunakan metode akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang : Bangunan Rp3.677.250.000 Konstruksi dalam Pengerjaan Rp3.677.250.000 Rp250.000.000 Rp250.000.000

140 | P a g e

E. Pengeluaran Kemudian (Subsequent Expenditure) Pengeluaran-pengeluaran kemudian terkait dengan aset tetap, setelah akuisisi awalnya, harus dikapitalisasi jika memenuhi kriteria pengakuan aset. Pada prakteknya, ini berarti bahwa pengeluaran dapat dikapitalisasi jika pengeluaran tersebut : Meningkatkan aset (sebagai contoh, dengan meningkatkan kinerja atau memperpanjang umur manfaat) Penggantian bagian aset

Perbaikan dan pemeliharaan adalah pengeluaran pendapatan. Pengeluaran tersebut diakui sebagai beban ketika dibebankan, karena tidak ada tambahan manfaat ekonomi mendatang yang dihasilkan dari pengeluaran tersebut.

Contoh : PT PIO melakukan perbaikan atas gedung yang telah diperoleh pada awal 2006. Biaya perbaikan sebesar Rp300 juta. Gedung tersebut awalnya dibangun dengan biaya Rp2 milyar, dan diperkirakan dapat dimanfaatkan selama 20 tahun, tanpa nilai sisa. PT PIO menggunakan metode garis lurus untuk menyusutkan gedung tersebut. Perbaikan dilakukan pada awal 2011, dan diharapkan dengan perbaikan tersebut bangunan akan meningkat kapasitasnya. Bagaimana perlakuan atas biaya perbaikan yang dilakukan oleh PT PIO?bagaimana penyusutan pada tanggal 31 Desember 2011?

Jawab : Biaya perbaikan tersebut meningkatkan kapasitas gedung, sehingga

pengeluaran perbaikan tersebut diakui sebagai pengeluaran modal, dan dikapitalisasi sebagai aset (gedung). Jurnal oleh PT PIO adalah : Jan 2011 Gedung Kas Rp300 juta Rp300 juta

31/12/2011

Beban penyusutan Akumulasi penyusutan

Rp160 juta Rp160 juta

Nilai buku pada awal 2011: 15/20 x Rp2 milyar = Rp1,5 m Tambahan biaya pengeluaran perbaikan Rp0,3 m Nilai buku bangunan setelah perbaikan Rp1,8 m Penyusutan tahun 2011 = Rp1,8 milyar/15 tahun = Rp160 juta.

141 | P a g e

F. Penyusutan Aset Tetap 1. Tujuan Penyusutan SAK 16 menyatakan bahwa tujuan penyusutan adalah mengalokasikan jumlah yang dapat disusutkan dari sebuah aset tetap dengan basis sistematis selama umur manfaat. Jumlah yang dapat disusutkan dari aset tetap adalah : Harga perolehan dikurangi estimasi nilai residu, jika mengadopsi model biaya Jumlah biaya yang disubtitusikan, dikurangi estimasi nilai sisa, jika mengadopsi model revaluasi.

Pembebanan penyusutan memiliki dampak penyebaran harga perolehan/nilai wajar aset selama periode keuangan yang akan menerima manfaat dari penggunaan aset tersebut. Beban penyusutan selama satu periode (apakah berdasarkan harga perolehan atau nilai yang direvaluasi) diakui sebagai beban dalam laporan laba rugi komprehensif. Semua aset tetap berwujud harus disusutkan, kecuali Tanah, yang secara umum memiliki masa manfaat tak terhingga (indefinite) kecuali tanah yang digunakan dalam pertambangan atau industri sejenis. Setiap bagian dari item properti, pabrik dan Peralatan harus disusutkan secara terpisah. Hal ini dimungkinkan karena aset tersebut memiliki masa manfaat yang berbeda dan juga metode penyusutan yang berbeda pula.

Sebagai contoh : Sebuah pesawat terbang, rangka dan mesin memiliki masa manfaat yang berbeda dan oleh karena itu harus disusutkan secara terpisah. Hal yang sama juga untuk Bnagunan, struktur luar akan disusutkan lebih lama dibanding elevator atau peralatan mesin pendingin ruangan yang dirakit dalam gedung. Sebagai contoh struktur gedung akan disusutkan selama masa manfaat 50 tahun, sedangkan elevator mungkin disusutkan selama 10 tahun dan mesin pendingin ruangan selama 15 tahun.

2. Metode Penyusutan Metode penyusutan yang digunakan adalah : Metode garis lurus Metode saldo menurun Metode unit produksi

142 | P a g e

Metode-metode tersebut dipilih oleh entitas supaya : Lebih menggambarkan penggunaan aset tetap Diterapkan secara konsisten

Contoh : PT Yuro memiliki sebuah mesin yang dibeli seharga Rp4.400.000 pada tanggal 1 Januari Y1. Mesin tersebut diperkirakan memiliki nilai residu Rp1.400.000.

Diminta : Hitunglah beban penyusutan untuk Y1 dan Y2 jika menggunakan : a) Metode garis lurus (asumsi mesin tersebut memiliki umur manfaat 4 tahun) b) Metode saldo menurun (menggunakan tarif 25%) c) Metode unit produksi (basis kapasitas mesin yang ditaksir memiliki kapasitas 100.000 unit dan pada Y1 menghasilkan 28.000 unit dan Y2 menghasilkan 26.000 unit.

Tunjukkan nilai tercatat aset pada akhir tahun Y1 dan akhir tahun Y2.

Jawab : a) Jumlah yang dapat disusutkan = Rp4.400.000 Rp1.400.000 = Rp3.000.000 Tarif penyusutan garis lurus per tahun = Rp3.000.000/4 tahun= Rp750.000

b) Metode saldo menurun = Y1 = 25% x Rp4.400.000 =Rp1.100.000 825.000

Y2 = 25% x Rp3.300.000 = Rp

c) Metode unit produksi Tarif penyusutan = Rp3.000.000/100.000 unit = Rp30/unit Beban penyusutan Y1 = Rp30/unit x 28.000 unit = Rp840.000 Beban penyusutan Y2 = Rp30/unit x 26.000 unit = Rp780.000

Metode Garis Lurus Y1 Harga perolehan Penyusutan tahun Y1 Nilai tercatat akhir tahun Y1 4.400.000 (750.000) 3.650.000

Metode Saldo Menurun

Metode unit produksi

(4,4 jt x 25%)

4.400.000 (1.100.000) 3.300.000

(28.000 x 30)

4.400.000 (840.000) 3.560.000

143 | P a g e

Penyusutan tahun Y2 Nilai tercatat akhir tahun Y2

(750.000) 2.900.000

(3,3 jt x 25%)

(825.000) 2.475.000

(26.000 x 30)

(780.000) 2.780.000

3. Perubahan Metode Penyusutan SAK 16 mengatur bahwa metode penyusutan harus direview paling tidak satu tahun. Dan hanya memungkinkan perubahan metode penyusutan jika metode yang baru akan menghasilkan penyajian yang lebih wajar di laporan keuangan. Ketika terjadi perubahan metode penyusutan, hal ini diperlakukan sebagai perubahan estimasi akuntansi. Perubahan estimasi akuntansi diterapkan pada saat terjadi perubahan, dan tidak diterapkan secara retrospektif. Nilai tercatat (harga perolehan minus akumulasi penyusutan) dari aset tetap pada tanggal perubahan dihapus selama sisa umur manfaat aset tetap tersebut.

Contoh : PT Yuro memiliki sebuah mesin yang harga perolehan awalnya Rp30.000.000,pada tanggal 1 Januari Y1. Mesin tersebut tidak memiliki nilai sisa. Masa manfaat mesin ditaksir 10 tahun dan akan disusutkan dengan metode garis lurus. Pada akhir tahun ke 4, ketika akan menyiapkan laporan keuangan tahun Y4, PT Yuro memutuskan mengganti metode penyusutan dari garis lurus ke metode saldo menurun dengan tarif 25%.

Diminta : hitunglah beban penyusutan pada tahun Y4.

Jawab : Perubahan estimasi akuntansi terjadi pada akhir tahun Y4, tetapi perubahan tersebut diterapkan untuk laporan keuangan sejak 1 Januari tahun Y4. Metode saldo menurun diterapkan untuk laporan tahun Y4.

Harga perolehan awal sejak 1 Januari Y1 Penyusutan selama 3 tahun (Y1 s.d. Y3) (Rp30.000.000/10 x 3 tahun) Nilai tercatat pada akhir tahun Y3

Rp30.000.000

(9.000.000) Rp21.000.000

Penyusutan Y4 = Rp21.000.000 x 25%

= Rp5.250.000

144 | P a g e

4. Perubahan Masa Manfaat Aset Tetap SAK 16 mengatur bahwa masa manfaat harus direview setiap akhir periode. Jika terjadi perubahan masa manfaat, maka perubahan tersebut diperlakukan sebagai perubahan estimasi. Nilai tercatat aset (harga perolehan dikurangi akumulasi penyusutan) akan dihapus pada saat terjadinya perubahan dan akan direvisi hingga akhir masa manfaat.

Contoh : PT Multi memiliki sebuah mesin yang harga perolehan awalnya Rp60.000.000 pada tanggal 1 Januari Y1. Mesin tersebut tidak memiliki nilai residu. Dan mesin tersebut akan disusutkan selama 10 tahu umur manfaatnya dengan basis garis lurus. Pada tanggal 31 Desember Y4, PT Multi merevisi umur penggunaan mesin total 8 tahun.

Diminta : hitunglah beban penyusutan pada akhir tahun Y4 dan tahun-tahun selanjutnya.

Jawab: Perubahan estimasi akuntansi dilakukan pada akhir tahun Y4, dan perubahan ini akan dilaporkan pada pelaporan keuangan tahun Y4 dan seterusnya. Harga perolehan Akumulasi penyusutan 3 th Nilai tercatat pada awal Y4 Rp60.000.000 ( 18.000.000) Rp42.000.000

Sisa umur manfaat = 8 tahun 3 tahun = 5 tahun Beban Penyusutan Y4 = Rp42.000.000 x 1/5 = Rp8.400.000 G. Penyajian Aset Tetap Setelah Perolehan Awal Model pengukuran aset tetap terdiri dari : Model Biaya (Cost Model) Model Revaluasi (Revaluation Model)

1. Model Biaya (Cost Model) Model pengukuran harus dipilih untuk setiap kelompok aset tetap. Hal tersebut merupakan pilihan kebijakan akuntansi. Dan kebijakan akuntansi yang dipilih tersebut harus diterapkan secara konsisten ke semua aset dalam kelompok tersebut. Sebagai

145 | P a g e

contoh, sebuah entitas mungkin memilih model revaluasi untuk kelompok semua Tanah dan Bangunan, dan model biaya untuk kelompok semua Pabrik dan Peralatannya. Dengan model biaya, item Properti, Pabrik dan Peralatan dicatat pada harga perolehannya, yaitu biaya perolehan awal ditambah dengan pengeluaran tambahan di kemudian hari (subsequent expenditure) dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan rugi penurunan nilai.

Model Biaya
Harga Perolehan Rpxxx Akumulasi penyusutan (Rpxxx) Nilai tercatat Rpxxx Rugi penurunan nilai (Rpxxx) Nilai tercatat Rpxxx

2. Penurunan Nilai (impairment) Aset tetap yang digunakan dalam kegiatan operasi entitas, lama kelamaan akan mengalami penyusutan nilai. Dan besarnya penyusutan nilai aset tetap tersebut diukur dengan mengalokasikan harga perolehan aset ke seluruh masa penggunaan aset. Penyusutan nilai aset ini akibat penggunaan dianggap sebagai penurunan nilai yang wajar. Dalam laporan posisi keuangan aset tetap berwujud disajikan pada nilai tercatatnya yaitu harga perolehan minus akumulasi penyusutan. Setiap akhir periode akuntansi, entitas wajib mereview ada atau tidaknya indikasi penurunan nilai. Yang dimaksud dengan penurunan nilai aset terjadi jika nilai tercatatnya melebihi dari nilai yang dapat diperoleh kembali (recoverable amount). Menurut SAK 48 Penurunan Nilai Aset, nilai yang dapat diperoleh kembali adalah nilai tertinggi antara harga jual netto dengan nilai pakai (value in use) suatu aset. Indikasi penurunan nilai dapat merujuk ke sumber di luar perusahaan maupun sumber dari dalam perusahaan (SAK 48 par 8). a. Informasi dari luar perusahaan Selama periode tertentu, nilai pasar aset telah turun secara signifikan melebihi penurunan akibat proses normal depresiasi (amortisasi); Telah terjadi dalam periode tertentu atau akan terjadi dalam waktu dekat perubahan memburuk yang signifikan dalam teknologi, pasar, kondisi

146 | P a g e

ekonomi atau hukum tempat perusahaan beroperasi, atau dalam pasar produk atau jasa yang dihasilkan dari aset tersebut. Selama periode tertentu, tarif diskonto pasar (tingkat kembalian investasi pasar) telah meningkat, dan peningkatan ini cenderung akan menurunkan nilai aset yang dapat diperoleh kembali secara material. b. Informasi dari dalam perusahaan Terdapat bukti mengenai keusangan atau kerusakan fisik aset Telah terjadi atau akan terjadi dalam waktu dekat perubahan signifikan yang bersifat merugikan sehubungan dengan cara penggunaan aset; Terdapat bukti dari pelaporan internal yang menunjukkan bahwa kinerja ekonomi aset tidak memenuhi harapan atau akan lebih buruk dari yang diharapkan. Arus kas sesungguhnya secara material lebih kecil dari arus kas taksiran, sebelum diperhitungkan diskonto.

Jika entitas menemukan indikasi-indikasi di atas terjadi pada aset tetapnya, maka entitas tersebut akan mengukur rugi penurunan nilai. Konsep materialitas berlaku dalam mengidentifikasi perlu tidaknya menaksir jumlah yang dapat diperoleh kembali dari suatu aset. Jika perbedaan antara nilai tercatat aset dengan nilai yang dapat dipulihkan kembali tidak signifikan, maka entitas dapat mengabaikan perbedaan tersebut.

1. Pengukuran Kerugian Penurunan Nilai Kerugian penurunan nilai diakui jika nilai tercatat aset tetap melebihi dari nilai yang dapat diperoleh kembali (recoverable amount) aset tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa penurunan nilai aset melebihi dari penurunan normal akibat depresiasi. Nilai yang dapat diperoleh kembali adalah nilai tertinggi antara harga jual netto dengan nilai pakai (value in use). 2. Harga Jual Netto Harga jual netto adalah jumlah yang dapat diperoleh kembali dari penjualan aset dalam transaksi antarpihak yang bebas (arm length transaction), setelah dikurangi biaya yang terkait. Jika aset tersebut diperdagangkan secara aktif di pasar, maka harga jual di pasar dikurangi dengan biaya yang dapat dibebankan secara langsung pada penghentiannya merupakan bukti terbaik mengenai harga jual netto. Biaya-biaya yang terkait secara langsung pada penghentian aset misalnya biaya legal, pajak, dan biaya untuk membuang aset.

147 | P a g e

Harga Jual Netto

Harga Pasar

Biaya-Biaya penghentian aset

Jika aset tersebut tidak diperdagangkan di pasar, harga jual netto dapat ditentukan melalui informasi terbaik yang tersedia dalam kondisi tersebut untuk menunjukkan jumlah yang dapat diperoleh perusahaan. 3. Nilai pakai (Value in Use) Penaksiran nilai pakai suatu aset meliputi tahap berikut ini : Penaksiran arus kas masuk dan arus kas keluar di masa depan dari pemakaian dan penghentian aset tertentu Penerapan tarif diskonto (discount rate) yang memadai.

4. Pengukuran aset tetap : model revaluasi Meskipun sebelumnya sebuah entitas telah memilih pengukuran dengan model biaya, entitas tersebut diperbolehkan menilai aset tetapnya dengan model revaluasi. Dengan model revaluasi, sebuah item Properti, Pabrik dan Peralatan dicatat di laporan posisi keuangan (neraca) pada : Nilai revaluasian (yakni pada nilai wajarnya) Dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan kerugian penurunan nilai (sejak revaluasi terakhir)

Nilai wajar merupakan nilai pasar dari aset tetap. Jika tidak terdapat nilai pasar secara akurat / andal (sebagai contoh, karena aset tersebut sangat spesifik atau sangat jarang dijual), akan disusutkan berdasarkan harga pengganti (replacement cost). Penilaian seharusnya dilakukan oleh penilai profesional yang bersertifikat.

Jika model revaluasi diadopsi maka : Aset harus direvaluasi secara reguler maka nilai tercatat aset tersebut tidak berbeda secara material dari nilai wajarnya Sekali aset tetap direvaluasi, maka semua aset dalam kelompok tersebut harus ikut direvaluasi.

SAK 16 tidak membatasi rentang waktu antar revaluasi. Tetapi standar tersebut menyatakan bahwa revaluasi harus dilakukan dengan aturan yang jelas, untuk

148 | P a g e

memastikan bahwa nilai tercatat aset dalam laporan posisi keuangan tidak berbeda secara material dengan nilai wajar yang seharusnya. 5. Keuntungan Revaluasi Ketika aset dinilai melebihi nilai tercatatnya, maka akan timbul keuntungan dari revaluasi, dan : Keuntungan revaluasi dimasukkan dalam pos Laba Komprehensif Lainnya dan tidak dimasukkan dalam laba rugi periode berjalan. Terdapat perkecualian, jika pada periode lalu terdapat rugi revaluasi, dimana rugi revaluasi diakui sebagai beban/rugi pada periode kemarin, maka keuntungan revaluasi akan diakui sebagai laba periode berjalan; bukan dalam pos Laba Komprehensif Lainnya.

Ketika laba revaluasi diakui dalam Laba Komprehensif Lainnya, ketentuan SAK 1 mensyaratkan bahwa pajak yang terkait dengan revaluasi tersebut seharusnya juga dimasukkan dalam laba komprehensif lainnya. Sebagai contoh : jika terdapat keuntungan revaluasi sebesar Rp500.000 sebelum pajak, dan tarif pajak 30%, maka laba komprehensif lainnya sebesar Rp500.000 dikurangi pajak Rp150.000. Disini akan ada peningkatan Rp500.000 pada nilai tercatat aset tetap, dan ditandingkan dengan peningkatan Rp350.000 di Cadangan Revaluasi Aset dan Rp150.000 di Liabilitas Pajak (Pajak yg Ditangguhkan). 6. Rugi Revaluasi Ketika aset tetap direvaluasi turun dari nilai tercatatnya maka akan timbul rugi revaluasi. Jumlah penurunan dalam penilaian seharusnya diakui dalam laba rugi periode berjalan (tidak dalam laba komprehensif lainnya). Terdapat perkecualian, jika rugi revaluasi ditandingkan dengan keuntungan pada periode sebelumnya yang dilaporkan pada laba komprehensif lainnya, maka penurunan di laba komprehensif lainnya dilaporkan pada pendapatan

komprehensif lainnya dan tidak diakui sebagai rugi.

Contoh 1 : PT Nadia memiliki aset yang dilaporkan dalam laporan posisi keuangan yang bertanggal 31 Desember Y1 sebagai berikut : Harga perolehan Rp450.000

149 | P a g e

Akumulasi penyusutan Nilai tercatat

300.000)

Rp150.000

Pada tanggal 31 Desember Y1 aset tersebut direvaluasi pada nilai wajarnya Rp600.000

Diminta : a) Buatlah jurnal untuk mencatat pengaruh revaluasi tersebut, abaikan pajak. b) Jelaskan bagaimana revaluasi tersebut akan dilaporkan dalam laporan keuangan per 31 Desember Y1. c) Jelaskan bagaimana perlakuan akuntansi untuk revaluasi apakah akan berbeda jika pada periode sebelumnya terdapat rugi revaluasi Rp200.000 yang diakui sebagai rugi pada laporan laba rugi periode sebelumnya. d) Jelaskan bagaimana perlakuan akuntansi jika revaluasi pada (a) dan (b) apakah akan berbeda jika dikenai pajak 30%?

Jawab : a) Pajak diabaikan Jurnal yang dicatat : Aset Tetap (PPE) Akumulasi Penyusutan Surplus Revaluasi Rp150.000 Rp300.000 Rp450.000

b) Sebagai akibat dari revaluasi ini, aset akan dicatat pada laporan posisi keuangan sebesar Rp600.000, tanpa akumulasi penyusutan. Dan terjadi peningkatan Rp450.000 pada Laba Komprehensif Lainnya. Kenaikan pada laba Komprehensif Lainnya ini terkait dengan peningkatan pada aset tetap sebesar Rp450.000. Pada laporan laba komprehensif per 31 Desember Y1, akun Laba Komprehensif Lainnya termasuk Surplus Revaluasi sebesar Rp450.000.

c) Jika revaluasi (naik) Rp450.000 ditandingkan dengan kerugian revaluasi periode sebelumnya Rp200.000, maka surplus revaluasi akan digunakan menutup kerugian pada periode sebelumnya, dan diakui sebagai laba Rp200.000 pada periode berjalan, dan sisanya Rp250.000 akan dilaporkan sebagai laba komprehensif lainnya.

150 | P a g e

d) Jika mengenakan pajak 30%, maka laba komprehensif lainnya seharusnya melaporkan revaluasi sebesar Rp450.000 dikurangi pajak 30% (Rp135.000). Nilai tercatat aset akan meningkat dari Rp450.000 menjadi Rp600.000 tanpa akumulasi penyusutan. Dan di Cadangan Revaluasi akan meningkat Rp315.000 (Rp450.000 Rp135.000) dan terdapat peningkatan pajak tangguhan Rp135.000. Pajak tangguhan akan diterangkan pada bab lainnya.

Jurnal : Aset Tetap (PPE) Akumulasi Penyusutan Surplus Revaluasi Pajak Tangguhan Rp150.000 Rp300.000 Rp315.000 Rp135.000

Contoh 2 : PT Moda melaporkan aset tetap pada laporan posisi keuangan per 31 Desember Y1 sebagai berikut : Harga perolehan Akumulasi Penyusutan Nilai tercatat Rp450.000 ( 300.000) Rp150.000

Pada tanggal 31 Desember Y1 aset tersebut direvaluasi pada nilai wajarnya Rp600.000,Pada akhir tahun Y2, aset tersebut disusutkan Rp60.000, dan pada akhir Y2 aset tersebut direvaluasi lagi dan nilai wajarnya Rp500.000,Diminta : Tentukan jumlah yang dimasukkan ke dalam Cadangan Revaluasi pada awal Januari Y3. Abaikan pajak.

Jawab : Pada tanggal 31 Desember Y2, nilai tercatat aset sebesar Rp600.000 dikurangi akumulasi penyusutan Rp60.000 = Rp540.000. Aset tersebut akan direvaluasi ke Rp500.000; karena itu cadangan revaluasi akan dikurangi Rp40.000.

Jurnal : Akumulasi penyusutan Surplus Revaluasi Rp60.000 Rp40.000

151 | P a g e

Aset Tetap

Rp100.000

Pada akhir tahun Y2 aset akan dinilai Rp500.000, dengan akumulasi penyusutan 0, dan cadangan revaluasi terkait dengan aset tetap tersebut akan berkurang, dari Rp450.000 menjadi Rp410.000. Pengurangan Rp40.000 pada Cadangan Revaluasi akan ditandingkan dengan keuntungan pada Y1 (yang sebelumnya diakui dalam Laba Komprehensif Lainnya). Pengurangan ini akan mengurangi Laba Komprehensif Lainnya pada Y2.

Catatan : Pengenaan pajak 30% pada keuntungan revaluasi, maka Laba Komprehensif Lainnya akan berkurang Rp40.000 dikurangi pajak 30% (Rp12.000), dan pajak tangguhan akan berkurang Rp12.000.

Perhitungan keuntungan atau kerugian revaluasi Anda perlu mengingat bahwa jika revaluasi dilakukan pada akhir tahun, anda harus menyusutkan aset tetap pada periode terjadinya revaluasi. Dengan kata lain, jika revaluasi terjadi pada akhir tahun, : a) Hitunglah penyusutan aset untuk tahun tersebut, kemudian b) Hitunglah keuntungan revaluasi dari perbedaan antara nilai wajar akhir tahun tersebut dengan nilai tercatat aset tetap awal tahun dikurangi dengan penyusutan tahun berjalan. H. Penghapusan Aset Tetap 1. Aturan umum dalam penghapusan Ketika aset tetap dihapus, nilai tercatatnya akan dihapuskan dari laporan posisi keuangan. IAS 16 menyatakan bahwa nilai tercatat aset tetap harus dihapuskan dengan kondisi sebagai berikut : Pelepasan aset tersebut, atau Ketika sudah tidak ada manfaat ekonomi di masa mendatang yang dihasilkan dari aset tersebut.

Jika aset tetap dihapuskan, laba atau rugi akibat pelepasan tersebut harus dimasukkan sebagai laba atau rugi pada saat terjadinya pelepasan aset tersebut. Laba atau rugi tersebut seharusnya tidak dimasukkan sebagai pendapatan penjualan.

Laba atau rugi pelepasan dihitung dari :

152 | P a g e

Hasil bersih dari pelepasan Minus : nilai tercatat Laba/ (rugi) pelepasan

Rp x (Rp c ) Rp b / (b)

Contoh : Pada awal 2012, PT PIO menjual Peralatan dengan harga Rp33 juta. Peralatan tersebut diperoleh pada awal 2008 dengan harga Rp150 juta, dan ditaksir memiliki masa manfaat 5 tahun, tanpa nilai sisa. PT PIO menggunakan metode penyusutan garis lurus. Jika pada neraca PT PIO per 1 Januari 2012 menunjukkan saldo Surplus Revaluasi Rp5 juta, bagaimana jurnal yang dibuat oleh PT PIYO dalam rangka penjualan Peralatannya tersebut?

Jawab : Kas Akumulasi penyusutan Surplus Revaluasi Peralatan Nilai tercatat peralatan = Harga perolehan Akumulasi penyusutan (Rp120jt-5jt) Nilai buku saat penjualan Harga jual peralatan Rugi penjualan Rp150 juta (Rp115 juta) Rp 35 juta Rp 33 juta Rp 2 juta Rp 33 juta Rp115 juta Rp 2 juta Rp150 juta

Kerugian penjualan diwujudkan dengan pendebitan atau pengurangan akun Surplus Revaluasi dari ekuitas. Sedangkan sisa Surplus Revaluasi akan ditransfer seluruhnya ke Saldo Laba.

Jurnal: Surplus Revaluasi Saldo Laba Rp 3 juta Rp3 juta

I.

Pertukaran aset tetap Entitas melakukan pertukaran aset lainnya. Aset nonmoneter yang diperoleh kecuali : Transaksi pertukaran tersebut tidak memiliki substansi komersial, atau non moneter dengan aset nonmoneter diakui dengan menggunakan nilai wajar,

153 | P a g e

Nilai wajar aset yang diterima dan aset yang diserahkan tidak dapat diukur secara andal. Jika aset yang diperoleh tidak dapat diukur dengan nilai wajar, biaya perolehannya diukur dengan jumlah tercatat aset yang diserahkan.

Suatu transaksi pertukaran disebut mengandung substansi komersial jika: Konfigurasi (risiko, jumlah dan waktu) arus kas atas aset yang diterima berbeda dari konfigurasi dari aset yang disrrahkan, atau Nilai khusus entitas dari bagian operasi entitas dipengaruhi oleh perubahan transaksi yang diakibatkan dari pertukaran tersebut; dan Selisih antara poin pertama dan poin kedua di atas adalah signifikan terhadap nilai wajar aset yang dipertukarkan.

Contoh : PT Bebo memperoleh Peralatan pada awal 2007, dengan harga perolehan Rp50 juta. Peralatan tersebut diperkirakan dapat digunakan selama 10 tahun, tanpa nilai sisa. PT Bebo menggunakan metode garis lurus, untuk menyusutkan peralatan tersebut. PT Bebo menggunakan model biaya untuk menyajikan Peralatan tersebut. Pada awal 2011, PT Bebo menukarkan Peralatan yang dimilikinya dengan Peralatan entitas lain. Nilai wajar peralatan PT Bebo sebesar Rp24 juta. Dan nilai wajar Peralatan yang diterima asumsi sama dengan nilai wajar peralatan PT Bebo.

Diminta : buatlah jurnal bagi PT Bebo jika pertukaran tersebut : a) Mengandung substansi komersial b) Tidak mengandung substansi komersial

Jawab : a) Jurnal PT Bebo-jika substansi komersial terpenuhi: Peralatan-Baru Akumulasi penyusutan Rugi pertukaran Peralatan
*4/10 x Rp50 juta = Rp20 juta

Rp24 juta Rp20 juta* Rp 6 juta Rp50 juta

b) Jurnal PT Bebo-jika substansi komersial tidak terpenuhi: PT Bebo harus membuat penyesuaian penurunan nilai pasar, yaitu dari nilai tercatat Rp30 juta ke nilai wajar Rp24 juta, dengan jurnal

154 | P a g e

Rugi penurunan nilai Akumulasi Rugi Penurunan Nilai

Rp 6 juta Rp6 juta

Setelah diturunkan nilainya, nilai tercatat Peralatan akan menjadi Rp24 juta. Dan baru dicatat jurnal pertukaran : Peralatan-Baru Akumulasi penyusutan Akumulasi Rugi penurunan Nilai Peralatan Rp24 juta Rp20 juta Rp 6 juta Rp50 juta

J. Pengungkapan Ketentuan SAK 16 dan SAK 26 1. Pengungkapan Ketentuan SAK 16 SAK 16 Properti, Pabrik dan Peralatan mengatur pengungkapan di catatan atas laporan keuangan, untuk setiap kelompok mayoritas properti, pabrik dan peralatan. Dasar pengukuran yang digunakan (model biaya atau model revaluasi) Metode penyusutan yang digunakan Masa manfaat atau tarif penyusutan yang digunakan Nilai tercatat bruto dan akumulasi penyusutan pada awal dan akhir periode Rekonsiliasi antara pembukaan dan penutupan nilai tercatat bruto dan akumulasi penyusutan, yang menunjukkan : o o o o o o o Penambahan dalam satu tahun Pelepasan dalam satu tahun Beban penyusutan tahun ini Aset yang diklasifikasi sebagai dimiliki untuk dijual Akuisisi aset melalui kombinasi bisnis Kerugian penurunan nilai Dampak revaluasi

Berikut ini contoh sederhana pengungkapan aset tetap yang disajikan di catatan atas laporan keuangan.
Properti Harga perolehan : Harga permulaan awal tahun Penambahan Penambahan melalui kombinasi bisnis Diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual Pelepasan Pada akhir tahun 7.200.000 950.000 10.000 (40.000) (260.000) 7.860.000 Properti Akumulasi penyusutan dan kerugian penurunan nilai Pabrik & Mesin 2.100.000 350.000 5.000 (15.000) (170.000) 2.270.000 Total 9.300.000 1.300.000 15.000 (55.000) (430.000) 10.130.000 Total

Pabrik & Mesin

155 | P a g e

Saldo awal tahun Beban penyusutan Diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual Akumulasi penyusutan dalam pelepasan Kerugian penurunan nilai Pembalikan rugi penurunan nilai Saldo akhir tahun Nilai tercatat Pada awal tahun Pada akhir tahun

800.000 120.000 (10.000) (70.000) 30.000 (5.000) 865.000 6.400.000 6.995.000

1.100.000 250.000 (5.000) (130.000) 8.000 (3.000) 1.220.000 1.000.000 1.050.000

1.900.000 370.000 (15.000) (200.000) 38.000 (8.000) 2.085.000 7.400.000 8.045.000

Informasi yang perlu diungkapkan adalah sebagai berikut : Detail aset yang digadaikan sebagai jaminan atas utang tertentu Jumlah pengeluaran yang dimasukkan dalam properti, pabrik dan peralatan terkait dengan konstruksi aset tetap Jumlah komitmen kontraktual dalam rangka akuisisi properti, pabrik dan peralatan Nilai kompensasi yang diterima dari pihak ketiga terkait dengan penurunan nilai, kerugian atau penyerahan. Untuk aset yang direvaluasi : o o o o o o Tanggal revaluasi efektif Penggunaan tenaga penilai independen Metode-metode dan asumsi-asumsi signifikan yang digunakan dalam mengestimasi nilai wajar Pendalaman tentang nilai wajar yang ditentukan dari harga di pasar aktif atau dari transaksi antar pihak yang independen baru-baru ini. Untuk setiap kelompok aset yang direvaluasi, berapa nilai tercatat yang disajikan jika menggunakan model biaya Total surplus revaluasi, dengan menunjukkan perubahan saldo cadangan revaluasi pada periode berjalan. 2. Pengungkapan Ketentuan SAK 26 SAK 26 Biaya Pinjaman mengatur pengungkapan informasi di catatan atas laporan keuangan : Jumlah biaya pinjaman yang dikapitalisasi selama satu periode Tarif kapitalisasi yang digunakan untuk menentukan jumlah biaya pinjaman yang layak dikapitalisasi.

156 | P a g e

TAMBAHAN MATERI

PENURUNAN NILAI ASET


K. Definisi Suatu aset disebut mengalami penurunan nilai jika jumlah tercatatnya (carrying amount) melebihi jumlah yang akan dipulihkan melalui penggunaan atau penjualan aset. Jika kondisi demikian terjadi, maka entitas wajib mengakui rugi penurunan nilai, dan entitas juga akan menyajikan nilai aset yang tidak berbeda secara material dengan nilai wajarnya. Menurut SAK 48, entitas wajib melakukan review setiap akhir periode pelaporan apakah aset tetap berwujud maupun aset tak berwujud mempunyai indikasi penurunan nilai. Jika terdapat indikasi tersebut, maka entitas mengestimasi jumlah terpulihkan aset tersebut apakah melalui penjualan atau penggunaan berlanjut.

L. Indikasi Penurunan Nilai Dalam menilai apakah terdapat indikasi bahwa aset mungkin mengalami penurunan nilai, entitas minimum mempertimbangkan hal-hal berikut ini : 1. Indikasi eksternal a. Nilai pasar aset telah turun secara signifikan melebihi penurunan akibat proses normal depresiasi (amortisasi) b. Telah terjadi atau akan terjadi dalam waktu dekat perubahan memburuk yg signifikan dalam teknologi, pasar, kondisi ekonomi atau hukum tempat perusahaan beroperasi. c. Tarif diskonto pasar (tingkat kembalian investasi pasar) telah meningkat, dan peningkatan ini cenderung akan menurunkan nilai aset yg dapat diperoleh kembali secara material. 2. Indikasi internal a. Terdapat bukti mengenai keusangan atau kerusakan fisik aset; b. Telah terjadi atau akan terjadi dalam waktu dekat perubahan signifikan yang bersifat merugikan sehubungan dengan cara penggunaan aset c. Terdapat bukti dari pelaporan internal yang menunjukkan bahwa kinerja ekonomi aset tidak memenuhi harapan atau akan lebih buruk dari yang diharapkan d. Arus kas sesungguhnya secara material lebih kecil dari arus kas taksiran sebelum diperhitungkan diskonto

157 | P a g e

Jika entitas menemukan indikasi adanya penurunan nilai tersebut di atas, maka entitas dapat segera mengakui rugi penurunan nilai atas aset yang dimilikinya. M. Pengukuran Rugi Penurunan Nilai Seperti yang disebutkan di paragraf sebelumnya, rugi penurunan nilai jumlah tercatatnya (carrying amount) melebihi jumlah yang akan dipulihkan melalui penggunaan atau penjualan aset.

JUMLAH TERPULIHKAN
Nilai Tercatat Aset lower Harga Jual Neto highe r Nilai Pakai

1. Pemulihan melalui Penjualan Entitas mengestimasi berapa nilai (kas) yang akan diterima jika aset tetap tersebut dijual. Dalam hal ini ditentukan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual. Penentuan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual mungkin dapat dilakukan meskipun aset tidak diperdagangkan di pasar aktif. Namun, kadang tidak mungkin untuk menentukan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual karena tidak terdapat dasar untuk membuat estimasi yang andal atas jumlah yang dapat diperoleh dari penjualan aset dalam transaksi yang wajar antara pihak-pihak yang berkeinginan dan memiliki pengetahuan memadai dalam transaksi wajar. Biaya pelepasan aset adalah pengurang dalam menentukan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual. Contoh biaya tersebut adalah biaya hukum, materai dan pajak transaksi sejenis, biaya pemindahan aset, dan biaya tambahan langsung untuk menjadikan aset dalam kondisi siap dijual.

2. Pemulihan Melalui Penggunaan Berkelanjutan (Nilai Pakai) Elemen-elemen yang diperhitungkan dalam penghitungan nilai pakai aset:

158 | P a g e

a. Estimasi arus kas masa depan yang diharapkan entitas akan diperoleh dari aset b. Ekspektasi tentang kemungkinan variasi dari jumlah atau waktu arus kas masa depan tersebut c. Nilai waktu dari uang, dicerminkan oleh suku bunga pasar bebas risiko yang berlaku d. Harga untuk menanggung ketidakpastian yang melekat pada aset e. Faktor lain seperti likuiditas, yang akan dipertimbangkan oleh pelaku pasar dalam menilai arus kas masa depan yang diharapkan entitas akan diperoleh dari aset tersebut. Estimasi nilai pakai aset meliputi langkah berikut: a. Mengestimasi arus kas masuk dan keluar masa depan dari pemakaian aset dan dari pelepasan akhirnya. b. Menerapkan tingkat diskonto yang tepat atas arus kas masa depan tersebut. 3. Jumlah terpulihkan (Recoverable Amount) Jumlah terpulihkan dari aset ditentukan mana yang lebih tinggi antara harga jual neto dengan nilai pakai. Jumlah terpulihkan mencerminkan optimalisasi nilai (kas) yang diperoleh entitas atas aset yang dimiliki apakah melalui penjualan atau melalui penggunaan berkelanjutan. Jumlah terpulihkan dari aset akan dibandingkan dengan nilai tercatat aset:

a. Jika nilai tercatat aset > jumlah terpulihkan, maka selisihnya akan diakui sebagai : 1) Model Biaya Diakui sebagai rugi penurunan nilai dan akan dilaporkan sebagai rugi pada laporan laba rugi. 2) Model Revaluasi Penurunan nilai diakui sebagai : a) Jika pada periode sebelumnya terdapat saldo Surplus Revaluasi, maka penurunan tersebut akan dicatat sebagai pengurangan saldo Surplus Revaluasi, selebihnya akan diakui sebagai rugi penurunan nilai. b) Jika pada periode sebelumnya tidak terdapat Saldo Surplus Revaluasi, maka penurunan nilai tersebut diakui sebagai rugi penurunan nilai. b. Jika nilai tercatat aset < jumlah terpulihkan, maka selisihnya (kenaikan) akan: 1) Model Biaya a) Jika pada periode sebelumnya terdapat rugi penurunan nilai, maka kenaikan tersebut akan diakui sebagai pemulihan rugi penurunan dan sisanya diabaikan.

159 | P a g e

b)

Jika pada periode sebelumnya tidak terdapat saldo akumulasi rugi penurunan nilai, maka kenaikan tersebut diabaikan.

2) Model Revaluasi Kenaikan nilai diakui sebagai : a) Jika pada periode sebelumnya terdapat saldo Akumulasi Rugi Penurunan nilai, maka kenaikan tersebut akan dicatat sebagai pemulihan rugi penurunan nilai, dan selebihnya akan diakui sebagai Surplus Revaluasi. b) Jika pada periode sebelumnya tidak terdapat Saldo Akumulasi Rugi Penurunan Nilai maka kenaikan tersebut akan diakui sebagai Surplus Revaluasi. 4. Pengukuran Rugi Penurunan Nilai pada Model Biaya Jika entitas mengadopsi model biaya untuk menyajikan aset tetapnya, maka entitas tersebut akan : a. Menyusutkan aset tetapnya tersebut dengan metode penyusutan yang baku (garis lurus, saldo menurun, unit produksi) b. Aset tetap setelah dikurangi dengan akumulasi penyusutan, didapatkan nilai buku atau nilai tercatat di neraca. c. Setiap akhir periode, entitas mempertimbangkan apakah aset tetap tersebut mengalami indikasi penurunan nilai, dengan melihat apakah dari indikator eksternal dan internal di atas terjadi pada aset tetapnya. d. Jika terdapat indikasi penurunan nilai, maka entitas akan mengukur rugi penurunan nilai, yaitu dengan cara menghitung berapa jumlah terpulihkan aset tetap tersebut melalui penjualan atau penggunaan berlanjut. e. Pemulihan nilai melalui penjualan didapatkan dengan menentukan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual (harga jual neto). f. Pemulihan melalui penggunaan berlanjut, entitas akan memprediksikan arus kas yang akan datang yang timbul dari penggunaan aset tetap tersebut sampai akhir umur manfaatnya. Jumlah pemulihan dari penggunaan aset tetap ini disebut nilai pakai. g. Dari perhitungan harga jual neto dibandingkan dengan nilai pakai, dipilih mana yang lebih tinggi, yang akan digunakan sebagai jumlah terpulihkan (recoverable amount). h. Jika nilai tercatat lebih besar dibanding dengan jumlah terpulihkan (recoverable amount ), maka entitas dapat mencari selisih tersebut dan mengakui sebagai rugi penurunan nilai, sepanjang selisih tersebut dianggap cukup signifikan (material).

160 | P a g e

Contoh : Entitas D memperoleh Peralatan seharga Rp100.000,- dengan estimasi masa manfaat 4 tahun tanpa nilai sisa, pada awal tahun 2009. Entitas D mengadopsi model biaya dan menggunakan metode garis lurus untuk menyusutkan peralatan tesebut.

Pada akhir tahun 2009, terdapat indikasi penurunan nilai yaitu dengan terjadinya perubahan teknologi peralatan tersebut secara signifikan. Entitas menentukan nilai wajar Peralatan Rp70.000,- dan estimasi biaya menjual Rp10.000,-. Jika peralatan tersebut terus dipakai sampai akhir manfaatnya, diketahui nilai pakainya Rp62.000,-. Bagaimana penyajian Peralatan tersebut di laporan posisi keuangan pada akhir 2009? Jawab : Entitas D akan menentukan : a. Nilai tercatat Peralatan pada akhir 2009: Harga perolehan Akumulasi penyusutan (Rp100.000/4) Nilai buku Rp100.000 ( 25.000)

Rp 75.000

b. Jika terdapat indikasi penurunan nilai, maka entitas D akan menghitung jumlah terpulihkan Peralatan melalui penjualan : c. Harga jual neto = Nilai wajar - Biaya menjual =Rp70.000 Rp10.000 = Rp60.000 d. Jumlah pemulihan melalui penggunaan = Rp62.000 e. Dari harga jual neto dan nilai pakai, dipilih yang lebih tinggi dari keduanya, yaitu nilai pakai Rp62.000. f. Dihitung rugi penurunan nilai = nilai buku jumlah terpulihkan

g. Rugi penurunan nilai =Rp75.000-Rp62.000 = Rp13.000,h. Jurnal yang dibuat oleh entitas D terkait dengan perolehan dan penggunaan Peralatan tersebut.
2/1/2009 Peralatan Kas Beban Penyusutan Akumulasi penyusutan Rugi Penurunan nilai Akumulasi penurunan nilai Rp100.000 Rp100.000 Rp25.000 Rp25.000 Rp13.000 Rp13.000

31/12/2009

31/12/2009

161 | P a g e

i.

Penyajian di neraca per 31 Desember 2009 : Aset : Peralatan Akumulasi penyusutan Akumulasi rugi penurunan Nilai tercatat Rp100.000 ( ( 25.000) 13.000)

Rp 62.000,-

j.

Model pencatatan rugi penurunan nilai : 1) Mendebit rugi penurunan nilai Mengkredit akumulasi rugi penurunan nilai
31/12/2009 Rugi penurunan nilai Akumulasi rugi penurunan nilai Rp13.000 Rp13.000

2) Mendebit akumulasi penyusutan Mendebit rugi penurunan nilai, dan Mengkredit Peralatan
31/12/2009 Rugi penurunan nilai Akumulasi penyusutan Peralatan Rp13.000 R25.000 Rp38.000

Penyajian di neraca per 31 Desember 2009 : Aset : Peralatan Rp62.000,-

Selanjutnya pada tahun 2010, entitas D akan menyusutkan Peralatan dengan menggunakan garis lurus berdasarkan nilai tercatat Rp62.000,- untuk sisa masa manfaat 3 tahun. 5. Penentuan Rugi Penurunan Nilai pada Model Revaluasi Penentuan apakah aset revaluasian mengalami penurunan nilai bergantung pada dasar yang digunakan dalam menentukan nilai wajar : a. Jika nilai wajar aset ditentukan berdasarkan nilai pasarnya, maka satu-satunya perbedaan antara nilai wajar aset dengan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual adalah biaya tambahan langsung untuk pelepasan aset tersebut : 1) Jika biaya pelepasan dapat diabaikan, maka jumlah terpulihkan aset revaluasian mendekati atau lebih besar dari jumlah revaluasiannya (yaitu nilai wajar). Dalam kasus ini setelah ketentuan revaluasi diterapkan, kemungkinan kecil aset

162 | P a g e

revaluasian mengalami penurunan nilai dan jumlah terpulihkan tidak perlu diestimasi. 2) Jika biaya pelepasan tidak dapat diabaikan, maka nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual aset revaluasian lebih kecil dari nilai wajarnya. Oleh karena itu, aset revaluasian akan mengalami penurunan nilai jika nilai pakainya kurang dari jumlah revaluasian (yaitu nilai wajar). b. Jika nilai wajar aset ditentukan dengan dasar selain nilai pasarnya, maka jumlah revaluasiannya (nilai wajar) dapat lebih besar atau lebih rendah dari jumlah terpulihkan. Oleh karena itu, setelah ketentuan revaluasi diterapkan entitas SAK 48 untuk menentukan apakah aset mengalami penurunan nilai.

Ilustrasi : Entitas D memiliki Bangunan dengan harga perolehan Rp800 juta, yang diestimasi memiliki masa manfaat 20 tahun. Bangunan ini diperoleh pada awal tahun 2009. Entitas D menggunakan model revaluasi untuk menyajikan Bangunan tersebut, dan menyusutkannya dengan metode garis lurus. Pada akhir 2009, didapatkan informasi bahwa nilai wajar dari Bangunan Rp807.500.000,- (asumsi biaya pelepasan diabaikan). Dan pada akhir 2010 didapatkan informasi pada harga wajar Bangunan tersebut Rp745 juta. Diminta : bagaimana perlakuan akuntansi terhadap Bangunan tersebut?

Jawab : 2009 Bangunan tersebut diperoleh pada harga Rp800 juta. Jurnal untuk mencatat perolehan bangunan :
2/1/2009 Bangunan Kas Rp800.000.000 Rp800.000.000

Pada akhir 2009, dicatat penyusutan bangunan tersebut :


Beban Penyusutan Akumulasi Penyusutan *Rp800.000.000 : 20 tahun = Rp40.000.000/tahun. 31/12/2009 R40.000.000 Rp40.000.000

Dilakukan penyesuaian ke nilai revaluasian Rp807.500.000,-. Maka : Harga perolehan bangunan Rp800.000.000 Akumulasi penyusutan -09 Nilai buku Nilai wajar pada akhir 2009 ( 40.000.000)

Rp760.000.000 Rp807.500.000

163 | P a g e

Kenaikan ke FV

Rp 47.500.000

Jurnal yang dibuat untuk mencatat ke nilai wajar :


31/12/2009 Bangunan Surplus Revaluasi Rp47.500.000 Rp47.500.000

Pencatatan dengan cara ini akan menghasilkan penyajian di neraca (31/12/2009) sebagai berikut : Aset : Bangunan Akumulasi Penyusutan-09 Nilai revaluasian 2009 Rp847.500.000 ( 40.000.000)

Rp807.500.000

Atau dapat pula dicatat dengan :


31/12/2009 Bangunan Akumulasi Penyusutan Surplus Revaluasi Rp7.500.000 Rp40.000.000 Rp47.500.000

Kedua pencatatan tersebut akan menghasilkan penyajian Bangunan di neraca dengan nilai tercatat sama dengan nilai wajar pada tanggal neraca = Rp807.500.000-.

2010 Pada akhir 2010, dicatat penyusutan bangunan tersebut :


Beban Penyusutan Akumulasi Penyusutan *Rp807.500.000 : 19 tahun = Rp42.500.000/tahun. 31/12/2010 R42.500.000 Rp42.500.000

Dilakukan penyesuaian ke nilai revaluasian Rp745.000.000,-. Maka : Nilai tercatat awal 2010 Akumulasi penyusutan -10 Nilai buku Nilai wajar pada akhir 2010 Penurunan FV Rp807.500.000,( 42.500.000)

Rp765.000.000,Rp745.000.000,Rp 20.000.000,-

Jurnal yang dibuat untuk mencatat ke nilai wajar :


31/12/2010 Surplus Revaluasi Akumulasi Penurunan nilai Rp20.000.000 Rp20.000.000

*menurut SAK 16, aset tetap (PPE) yang disajikan dengan menggunakan model revaluasi, jika terdapat penurunan nilai maka penurunan nilai tersebut akan menghapus

164 | P a g e

cadangan revaluasi (jika ada), dan selebihnya akan diakui sebagai rugi di laporan laba rugi. Karena pada tahun 2009 entitas D sudah mengakui saldo Surplus Revaluasi Rp47.500.000, maka penurunan nilai wajar mengurangi Saldo Surplus Revaluasi. Pencatatan dengan cara ini akan menghasilkan penyajian di neraca (31/12/2010) sebagai berikut : aset Rp20.000.000,- diperlakukan

Aset : Bangunan Akumulasi Penyusutan Akumulasi rugi penurunan nilai Nilai revaluasian 2010 Rp807.500.000 ( ( 82.500.000) 20.000.000)

Rp745.000.000

Atau dapat pula dicatat dengan :


31/12/2010 Surplus Revaluasi Akumulasi Penyusutan Bangunan Rp20.000.000 Rp42.500.000 Rp62.500.000

165 | P a g e

Pencatatan dengan cara ini akan menghasilkan penyajian di neraca sebagai berikut : Aset : Bangunan pada awal 2010 Penurunan nilai selama 2010 Nilai revaluasian 2010 Rp807.500.000 ( 62.500.000)

Rp745.000.000

Kedua pencatatan tersebut akan menghasilkan penyajian Bangunan di neraca dengan nilai tercatat sama dengan nilai wajar pada tanggal neraca = Rp745.000.000-. Selanjutnya, pada tahun 2011, entitas D akan menyusutkan Bangunan tersebut pada nilai revaluasian Rp745.000.000 dengan sisa masa manfaat 18 tahun. Pada akhir tahun 2010 dilakukan transfer saldo Surplus Revaluasi ke Saldo Laba sebesar nilai yang dialokasikan selama sisa umur manfaat. Besarnya Saldo Surplus Revaluasi yang ditransfer ke Saldo Laba = (Rp47.500.000 Rp20.000.000)/18 Jurnal yang digunakan untuk mencatat transfer tersebut :

31/12/2010

Surplus Revaluasi Saldo Laba

Rp1.527.777 Rp1.527.777

166 | P a g e

N. Pemulihan Rugi Penurunan Nilai Suatu aset tetap akan mengalami pemulihan rugi penurunan nilai, jka terdapat indikasi sebagai berikut : 1. Indikasi eksternal a. Nilai pasar aset telah meningkat secara signifikan selama periode berjalan b. Perubahan signifikan yang berdampak menguntungkan bagi entitas telah terjadi selama periode berjalan, atau akan terjadi dalam waktu dekat, dalam hal teknologi, pasar, kondisi ekonomi maupun hukum tempat entitas beroperasi atau tempat aset itu digunakan. c. Suku bunga pasar atau tingkat pengembalian investasi pasar yang lain telah turun selama periode itu, dan penurunan itu akan mempengaruhi tingkat diskonto yang digunakan dalam menghitung nilai pakai aset sehingga meningkatkan jumlah terpulihkan secara material. 2. Indikasi internal a. Perubahan signifikan yang berdampak menguntungkan bagi entitas telah terjadi selama periode, atau diharapkan akan terjadi dalam waktu dekat, terkait bagaimana atau cara aset tersebut digunakan atau diharapkan untuk digunakan. b. Bukti tersedia dari pelaporan internal yang mengindikasikan bahwa kinerja ekonomi aset lebih baik atau akan lebih baik daripada yang diharapkan.

Rugi penurunan nilai yang telah diakui dalam periode-periode sebelumnya untuk aset akan dibalik jika, dan hanya jika, terdapat perubahan estimasi yang digunakan untuk menentukan jumlah terpulihkan aset tersebut sejak rugi penurunan nilai terakhir diakui. Jika demikian, jumlah tercatat aset dinaikkan ke jumlah terpulihkannya. Kenaikan ini merupakan suatu pembalikan rugi penurunan nilai. Jumlah tercatat aset yang meningkat (selain goodwill) yang disebabkan pembalikan rugi penurunan nilai, tidak boleh melebihi jumlah tercatat (neto setelah amortisasi atau penyusutan) seandainya aset tersebut tidak mengalami rugi penurunan nilai pada tahun-tahun sebelumnya.

Pembalikan rugi penurunan nilai atas aset (individual) diakui segera dalam laba rugi, kecuali aset disajikan pada jumlah revaluasian sesuai dengan SAK 16. Ilustrasi : Entitas E memiliki Peralatan dengan harga perolehan Rp100 juta. Estimasi umur manfaat 4 tahun. Peralatan dimiliki sejak awal 2009 dan disusutkan menggunakan metode garis lurus, tanpa nilai sisa. Entitas E menggunakan model biaya.

167 | P a g e

Pada akhir 2009, diketahui jumlah terpulihkan Peralatan tersebut Rp60.000.000,. Dan pada akhir 2010, entitas E mempertimbangkan pemulihan rugi penurunan nilai karena nilai pasar meningkat secara signifikan. Setelah mempertimbangkan antara harga jual neto dan nilai pakai, ditentukan jumlah terpulihkannya Rp47.000.000,-. Pertanyaan : bagaimana perlakuan akuntansi atas rugi penurunan nilai dari Peralatan di tahun 2009 dan pemulihan rugi penurunan nilai pada akhir 2010? Jawab : Pencatatan selama tahun 2009 : Jurnal perolehan awal 2009 :
02/1/2009 Peralatan Kas Rp100.000.000 Rp100.000.000

Jurnal penyusutan karena depresiasi normal :


31/12/2009 Beban Penyusutan Akumulasi Penyusutan Rp25.000.000 Rp25.000.000

Setelah diakui penurunan nilai melalui penyusutan wajar, didapatkan nilai buku = Rp75.000.000,-; dan dibandingkan jumlah terpulihkan Rp60.000.000,-; maka terdapat rugi penurunan nilai sebesar Rp15.000.000,-.

31/12/2009

Rugi penurunan nilai Akumulasi Rugi Penurunan Nilai

Rp15.000.000 Rp15.000.000

Penyajian di neraca pada 31 Desember 2009, adalah : Aset : Peralatan Akumulasi penyusutan Akumulasi rugi penurunan nilai Nilai tercatat akhir 2009 Rp100.000.000 (Rp 25.000.000) (Rp15.000.000) Rp 60.000.000

Pencatatan selama tahun 2010 : Entitas E akan menyusutkan peralatan pada akhir 2010 berdasarkan nilai tercatat akhir 2009 = Rp60.000.000/3 tahun = Rp20.000.000,-

Jurnal penyusutan 2010 :


31/12/2010 Beban penyusutan Akumulasi penyusutan Rp20.000.000 Rp20.000.000

168 | P a g e

Setelah penyusutan ini, nilai tercatat dari Peralatan = Rp60.000.000 Rp20.000.000 =Rp40.000.000,-.

Jika jumlah terpulihkan pada akhir 2010 adalah Rp47.000.000,- maka entitas E boleh mengakui pemulihan rugi penurunan nilai sebesar selisih antara nilai tercatat aset (Rp40.000.000) ke nilai tercatat Peralatan jika tidak mengalami penurunan nilai pada tahun-tahun sebelumnya. Jumlah pemulihan rugi penurunan nilai tidak boleh melebihi nilai tercatat Peralatan seandainya tidak mengalami penurunan nilai pada periodeperiode sebelumnya. Jika Peralatan tidak mengalami penurunan nilai, maka Peralatan akan memiliki nilai tercatat pada akhir 2010 sebagai berikut = Harga perolehan awal 2009 Penyusutan tahun 2009 dan 2010 Nilai tercatat

Rp100.000.000 (Rp50.000.000) Rp 50.000.000

Maka peralatan dapat dinaikkan nilainya maksimal sebesar nilai tercatat Peralatan dengan mengandaikan tidak terjadi rugi penurunan nilai pada periode sebelumnya. Dan jumlah pemulihan rugi penurunan nilai yang diakui adalah dari Rp40.000.000 dinaikkan sampai Rp47.000.000,Jurnal pemulihan rugi penurunan nilai :
31/12/2010 Akumulasi rugi penurunan nilai Pemulihan rugi penurunan nilai Rp7.000.000 Rp7.000.000

Pemulihan rugi penurunan nilai diakui sebagai laba dalam laporan laba rugi tahun 2010.

Dan penyajian Peralatan pada neraca akhir 2010 menjadi : Aset : Peralatan Akumulasi penyusutan Akumulasi rugi penurunan nilai Nilai tercatat akhir 2010 Rp100.000.000 (Rp 45.000.000) (Rp 8.000.000) Rp 47.000.000

169 | P a g e

RANGKUMAN Aset tetap merupakan aset yang dimiliki oleh entitas yang digunakan dalam kegiatan untuk menyediakan barang atau jasa, disewakan kepada pihak lain dengan sewa pembiayaan, atau digunakan untuk tujuan administratif, dan diharapkan dapat digunakan lebih dari satu periode. Penyajian aset tetap yang digunakan dalam kegiatan operasional entitas dipisahkan dengan aset tetap yang tidak digunakan dalam kegiatan operasional entitas, apakah disewakan atau untuk apresiasi kenaikan nilai, atau aset tetap yang direncanakan untuk dijual. Perolehan awal aset tetap diakui menggunakan biaya-biaya yang dikeluarkan dalam rangka memperoleh aset sampai siap digunakan sesuai keinginan manajemen. Selain harga beli, harga perolehan aset tetap juga mencakup biaya-biaya yang dapat diatribusikan secara langsung dalam perolehan aset tetap tersebut dan juga estimasi biaya pembongkaran atau restorasi aset tetap pada akhir masa manfaat. Penyajian aset tetap menggunakan dua model, yaitu model biaya dan model revaluasi. Baik model biaya maupun model revaluasi melakukan penyusutan dengan menggunakan metode penyusutan garis lurus, saldo menurun atau bisa menggunakan metode unit produksi. Ketiga metode akan menghasilkan besarnya angka penyusutan yang berbedabeda setiap tahun. Dari ketiga metode tersebut, metode garis lurus yang sering digunakan, dengan alasan perhitungan yang sederhana dan pengalokasian biaya ke semua periode manfaat lebih rasional. Setiap akhir periode, entitas diwajibkan mereview Penyajian aset tetap di laporan keuangan menggunakan model biaya dan model revaluasi.

170 | P a g e

LATIHAN SOAL SOAL ESSAY

1. 2.

Jelaskan definisi aset tetap menurut SAK 16? Jelaskan pengertian harga perolehan awal aset tetap!Komponen apa saja yang dimasukkan dalam harga perolehan tersebut?

3.

Apa pendapat Anda tentang komponen biaya pembongkaran pada akhir masa manfaat aset tetap yang dimasukkan sebagai komponen biaya perolehan aset tetap?

4.

Apa yang Anda ketahui tentang penyusutan aset tetap?mengapa penyusutan diterapkan pada aset tetap?

5. 6.

Sebutkan metode penyusutan yang Anda ketahui! Mengapa dilakukan revisi terhadap perhitungan penyusutan aset tetap?kapan itu terjadi dan dalam kondisi seperti apa?

7. 8. 9.

Apa yang dimaksud dengan kapitalisasi bunga? Jelaskan! Jelaskan apa yang dimaksud dengan aset kualifikasian? Jelaskan metode yang digunakan dalam menghitung kapitalisasi bunga!

10. Apa yang Anda ketahui tentang penyajian aset tetap dengan menggunakan model biaya dan model revaluasi? 11. Apa yang dimaksud dengan penurunan nilai?dan bagaimana cara mengidentifikasi terjadinya penurunan nilai?

171 | P a g e

SOAL PROBLEM Soal 1 Pada tanggal 2 Juni 2011, PT JOKO membeli sebidang tanah dan berencana akan mendirikan bangunan di atas tanah tersebut. Adapun biaya-biaya yang terkait dengan perolehan tanah tersebut : a. Harga beli Rp200 juta b. Komisi broker Rp5 juta c. Biaya notaris Rp2 juta d. Pelunasan PBB yang tertunggak Rp4 juta e. Pembersihan semak-semak dan menebang pohon Rp6 juta f. Perataan tanah Rp10 juta g. Penjualan batang pohon yang ditebang (lihat butir e) Rp4 juta h. Pembuatan pagar sebagai batas tanah Rp2 juta. Proses pembelian tanah dapat diselesaikan pada tanggal 15 Juni 2011.

Saudara diminta menghitung berapa harga perolehan tanah, dan buatlah jurnalnya (asumsi pembelian tanah dilakukan secara tunai).

Soal 2 Alves Corp membeli tanah, bangunan dan peralatan dengan harga lump-sum Rp400 juta. Nilai wajar aset pada saat perolehan adalah sebagai berikut : a. Tanah b. Bangunan c. Peralatan Rp200.000.000 Rp150.000.000 Rp 70.000.000

Berapakah nilai yang akan dialokasikan ke masing-masing aset?

Soal 3 PT NANANG GENCAR PRIMA (NGP) membangun sendiri gedung kantor. Pembangunan dimulai pada 2 Januari 2009 dan diselesaikan pada akhir April 2010. Pengeluaran pembangunan dengan jadwal sebagai berikut : a. 2 Januari 2009 b. 4 Juni 2009 Rp400 juta Rp600 juta

172 | P a g e

c. 3 Nopember 2009 Rp200 juta d. 3 Maret 2010 Rp500 juta

Sumber dana diperoleh dari dana pinjaman konstruksi Rp800.000.000, 8% yang diperoleh pada tanggal 3 Juni 2009, yang jatuh tempo pada tahun 2012, dan pendanaan lainnya diperoleh dana internal.

Selain pinjaman di atas, NGP juga memiliki pinjaman yaitu sebagai berikut : a. 10% obligasi Rp1 milyar, diperoleh pada akhir 2008. b. 9% wesel bayar Rp900 juta, diperoleh pada tanggal 1 Juli 2009, jatuh tempo 2 tahun lagi. Setelah gedung diselesaikan, diketahui harga pasar untuk gedung serupa sebesar Rp1.750.000.000. Gedung tersebut ditaksir memiliki manfaat 10 tahun tanpa nilai sisa dan disusutkan dengan metode garis lurus.

Informasi tambahan terkait dengan bangunan tersebut : a. nilai pasar wajar gedung pada 31 Desember 2010 sebesar Rp1.550.000.000. b. pada akhir 2011 diperoleh informasi bahwa nilai pasar wajar turun tajam menjadi Rp1.100.000.000 c. jika diketahui estimasi harga jual neto Rp1.080.000.000 dan nilai pakai Rp1.100.000.000

Saudara diminta : a. Tentukan harga perolehan gedung tersebut pada 30 April 2010, berikut kapitalisasi bunga (Saudara boleh memilih metode penghindaran bunga atau metode akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang). b. Buatlah penyesuaian yang diperlukan pada 31 Desember 2010 dan 31 Desember 2011 terkait dengan penggunaan gedung tersebut, jika : 1) PT NGP mengadopsi pengukuran dengan model biaya 2) PT NGP mengadopsi pengukuran dengan model revaluasi Soal 4 Pada tanggal 4 April 2009, PT Bowo Suka Ngantuk (BSN) membeli gedung

173 | P a g e

untuk bangunan kantor seharga Rp800.000.000,-. Masa manfaat gedung ditaksir 20 tahun, tanpa nilai sisa. BSN memutuskan untuk menggunakan metode garis lurus dalam menghitung depresiasi gedung tersebut. Pada akhir 2009, diketahui nilai wajar gedung Rp760 juta, dan estimasi biaya menjual Rp25 juta. BSN mengestimasikan nilai pakai gedung Rp770 juta. Dan pada 1 Juli 2010, dilakukan review atas nilai gedung tersebut. Nilai wajar gedung Rp700 juta dan estimasi biaya menjual Rp25 juta. Nilai pakai diperkirakan sebesar Rp680 juta. Saudara diminta : a. Jika BSN menggunakan model biaya : 1) Tentukan nilai tercatat gedung pada tanggal 31 Desember 2009 dan 1 Juli 2010 2) Buatlah pencatatan yang terkait dengan perubahan nilai gedung tersebut b. Jika BSN menggunakan model revaluasi: 1) Tentukan nilai tercatat gedung pada tanggal 31 Desember 2009 dan 1 Juli 2010 2) Buatlah pencatatan yang terkait dengan perubahan nilai gedung tersebut Soal 5 Entitas A memiliki sebuah peralatan dengan harga perolehan Rp600 juta, dan telah disusutkan sebanyak Rp240 juta. Nilai wajar peralatan ini sebesar Rp300 juta. Entitas A melakukan pertukaran aset tetap berwujud dengan Entitas B, dimana entitas A menyerahkan Peralatan tersebut dan entitas B menyerahkan sebidang Tanah yang harga perolehannya Rp200 juta, dengan nilai pasar Rp300 juta. Buatlah jurnal transaksi pertukaran tersebut, jika : a. Transaksi tersebut mengandung substansi komersial b. Transaksi tersebut tidak mengandung substansi komersial c. Apa yang dimaksud substansi komersial?

174 | P a g e

BAB PROPERTI INVESTASI

5 4

Tujuan Instruksional Khusus : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Peserta didik dapat menjelaskan tentang definisi dan pengertian properti investasi. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang biaya perolehan properti investasi. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang pengakuan awal. Peserta didik dapat menjelaskan cara perolehan properti investasi. Peserta didik dapat menjelaskan penyajian aset tetap setelah pengakuan awal Peserta didik dapat menjelaskan penyajian dengan model biaya Peserta didik dapat menjelaskan penyajian dengan model nilai wajar. Peserta didik dapat menjelaskan transfer dari atau ke properti investasi. Peserta didik dapat menjelaskan pelepasan properti investasi.

A. Definisi Menurut SAK 13, Properti investasi adalah properti (tanah atau bangunan atau bagian dari suatu bangunan atau kedua-duanya) yang dikuasai (oleh pemilik atau lessee/penyewa melalui sewa pembiayaan) untuk menghasilkan rental atau untuk kenaikan nilai atau kedua-duanya, dan tidak untuk: 1. digunakan dalam produksi atau penyediaan barang atau jasa atau untuk tujuan administratif; atau 2. dijual dalam kegiatan sehari-hari.

Properti investasi ini merupakan aset tetap yang dimiliki oleh pemilik atau aset tetap yang disewa melalui perjanjian sewa beli (leasing) atau sewa operasi. Properti investasi berupa : 1. tanah 2. bangunan 3. tanah dan bangunan 4. bagian dari bangunan (ruangan-ruangan dalam bangunan)

175 | P a g e

Aset berikut tidak pernah dimasukkan dalam kelompok properti investasi: 1. properti yang dimaksudkan untuk dijual dalam operasi normal entitas 2. properti yang dibangun atau dikembangkan sebagian oleh pihak ketiga 3. properti yang digunakan dalam operasi normal entitas (owner-occupied property) 4. properti yang sedang dibangun atau dibangun untuk dimanfaatkan sebagai properti investasi di masa yang akan datang. 5. Properti yang disewakan kepada pihak lain dengan persyaratan sewa pembiayaan.

Karakter aset yang dikelompokkan dalam properti investasi adalah : 1. Menghasilkan kas secara mandiri, tanpa tergantung pada aset lain. Properti investasi dapat menghasilkan kas secara mandiri dengan cara disewakan kepada pihak lain. Sedangkan aset tetap (PPE) menghasilkan kas dengan bersinergi dengan aset lain. Contoh pada entitas perusahaan dagang, tanah dan bangunan bersama-sama dengan peralatan dan persediaan akan menghasilkan kas melalui penjualan persediaan barang dagang. 2. Jika dalam transaksi penyewaan aset, entitas menawarkan tambahan jasa (ancillary service), nilai tambahan jasa tidak signifikan dibandingkan pendapatan sewa yang diterima. Tambahan jasa berupa jasa kebersihan, jasa keamanan, katering ataupun laundry kepada para penyewa ruangan. Jika tambahan jasa (ancillary service) lebih besar atau signifikan dibandingkan dengan pendapatan sewa, maka aset tersebut dikelompokkan sebagai aset tetap (PPE).

Entitas yang memiliki bangunan gedung kantor atau apartemen, menggunakan salah satu bagian dari bangunan tersebut sebagai tempat produksi atau penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif, dan menyewakan bagian yang lain kepada pihak luar, maka entitas akan mengakui bangunan tersebut sebagai : 1. Properti investasi a. Jika entitas tidak dapat memisahkan dan menentukan nilai bagian yang digunakan sendiri maupun yang disewakan; dan b. Bagian yang digunakan dalam proses produksi atau persediaan barang-barang atau jasa atau untuk tujuan administratif jumlahnya tidak signifikan. c. Jika entitas menyediakan tambahan jasa (ancillary service) kepada para penghuni properti dan jasa tersebut tidak signifikan terhadap keseluruhan perjanjian.

176 | P a g e

2. Aset tetap (PPE) a. Jika entitas tidak dapat memisahkan dan menentukan nilai bagian yang digunakan sendiri maupun yang disewakan; dan b. Bagian yang digunakan dalam proses produksi atau persediaan barang-barang atau jasa atau untuk tujuan administratif jumlahnya signifikan. c. Jika entitas menyediakan tambahan jasa (ancillary service) kepada para penghuni properti dan jasa tersebut signifikan terhadap keseluruhan perjanjian. 3. Properti investasi dan PPE Jika bagian yang digunakan sendiri oleh entitas maupun bagian yang disewakan dapat ditentukan nilainya dengan cara dapat dijual secara terpisah atau disewakan secara terpisah. Maka aset tersebut akan diakui sebagai properti investasi sekaligus aset tetap dengan proporsi maisng-masing. B. Metode Perolehan Properti Investasi Entitas memperoleh properti investasi dengan cara : 1. Pembelian dari pihak luar Entitas membeli aset yang sejak awal perolehannya dimaksudkan untuk disewakan kepada pihak lain atau untuk mengapresiasi kenaikan nilai. Biaya-biaya yang dikapitalisasi sebagai properti investasi mencakup harga beli ditambah biaya-biaya yang dapat diatribusikan secara langsung dalam perolehan properti investasi. 2. Membangun sendiri Entitas dapat membangun sendiri gedung atau bangunan yang hendak disewakan kepada pihak lain. Harga perolehan dari properti investasi ini adalah total dari biaya pembangunan yang meliputi biaya bahan baku, tenaga kerja dan biaya overhead. Pada masa konstruksi, aset yang sedang dibangun diakui sebagai Konstruksi dalam Pengerjaan, dan ketika selesai masa konstruksinya direklasifikasi sebagai properti investasi. 3. Alih fungsi atau reklasifikasi dari aset tetap Entitas juga dapat mengalihfungsikan aset tetap yang pada awalnya digunakan sendiri sebagai properti investasi, ketika aset tetap tersebut mulai disewakan kepada pihak lain. Harga perolehan properti investasi adalah nilai wajar dari aset tetap pada tanggal reklas (transfer).

C. Perlakuan Akuntansi Properti Investasi Kriteria pengakuan properti investasi sama halnya dengan properti, pabrik dan peralatan yang diatur dalam SAK 16. Properti investasi diakui sebagai aset jika :

177 | P a g e

1. Terdapat kemungkinan manfaat ekonomi di masa mendatang yang melekat pada properti akan mengalir ke entitas; dan 2. Biaya perolehan properti dapat diukur secara akurat. Pertama kali properti investasi diakui (dicatat) sebesar biaya perolehan plus biaya biaya transaksi yang dikeluarkan untuk mendapatkan properti investasi. Setelah pengakuan awal, entitas dapat memilih kebijakan akuntansi dengan : 1. Model Nilai Wajar (Fair Value Method); atau 2. Model Biaya Kebijakan akuntansi yang telah dipilih harus diterapkan ke semua properti investasi yang dimiliki entitas. Sekali kebijakan akuntansi dipilih, maka kebijakan tersebut tidak akan berubah kecuali perubahan kebijakan tersebut menghasilkan penyajian yang lebih memadai. SAK 13 menyebutkan bahwa perubahan metode dari model nilai wajar ke model biaya tidak menghasilkan presentasi yang lebih memadai.

D. Pengukuran setelah pengakuan awal 1. Model Nilai Wajar Dengan menerapkan model nilai wajar, entitas seharusnya : a. Merevaluasi semua properti investasinya ke nilai wajar (harga pasar) setiap akhir periode akuntansi. b. Mengakui perubahan nilai wajar sebagai keuntungan atau kerugian yang disajikan dalam laporan laba rugi komprehensif. c. Tidak melakukan penyusutan atas properti investasi. Model nilai wajar ini berbeda dengan model revaluasi yang diatur menurut SAK 16, dimana a. Model Revaluasi Bila terjadi kenaikan nilai wajar akan dilaporkan di laba komprehensif lainnya (tidak masuk dalam keuntungan/kerugian) dan dikreditkan ke Cadangan Revaluasi atau Revaluation Surplus. Bila terjadi penurunan nilai wajar, akan diperlakukan sebagai pengurang Cadangan Revaluasi atau diakui sebagai rugi penurunan nilai dalam laporan laba rugi komprehensif. c. Model Nilai Wajar Bila terjadi kenaikan nilai wajar akan dilaporkan sebagai keuntungan dalam laporan laba rugi komprehensif. Bila terjadi penurunan akan dilaporkan sebagai kerugian dalam laporan laba rugi komprehensif.

178 | P a g e

Karena alasan perbedaan tersebut membuat perlakuan terhadap properti investasi disajikan konsisten menurut SAK 13. Nilai Wajar didefinisikan sebagai jumlah dimana aset dapat dipertukarkan dengan pengetahuan yang memadai, antara pihak-pihak yang berkeinginan melakukan transaksi yang wajar (arm length transaction). Jika tidak mungkin mendapatkan nilai wajar yang andal, maka entitas dapat mengadopsi Model Nilai Wajar. Pengecualian ini berlaku untuk semua properti investasi dengan menggunakan salah satu model di atas. 2. Model Biaya Model biaya mengikuti ketentuan menurut SAK 16. Properti investasi dinilai sebesar harga perolehan dan selain tanah elemen properti investasi disusutkan. Contoh : Pada tanggal 1 Januari 2010, entitas D membeli gedung yang diniatkan untuk investasi. Harga perolehan gedung Rp1 Milyar dengan biaya transaksi Rp10 juta. Jumlah yang dapat disusutkan sampai tanggal ini sebesar Rp300 juta. Properti tersebut memiliki umur manfaat 50 tahun. Pada akhir tahun pertama nilai wajar dari properti investasi tersebut naik menjadi Rp1,3 Milyar. Diminta : Tunjukkan jumlah yang seharusnya dimasukkan dalam laporan keuangan entitas D pada tanggal 31 Desember 2010, dengan menggunakan : a. Model biaya b. Model Nilai Wajar Jawab : a. Model Biaya Dalam laporan posisi keuangan, properti ini akan disajikan sebagai berikut :

Properti investasi Akumulasi penyusutan (Rp300 jt/50th) Nilai tercatat

Rp1.010.000.000,(Rp 6.000.000,-)

Rp1.004.000.000,-

Dalam laporan laba rugi komprehensif akan dicantumkan beban penyusutan Rp6.000.000,-. b. Model Nilai Wajar Dalam laporan posisi keuangan, properti investasi akan disajikan sebesar Rp1.300.000.000,-

179 | P a g e

Menurut model nilai wajar, properti investasi ini tidak disusutkan dan perubahan nilai wajar akan dilaporkan dengan jurnal :

31 Des 2010 Properti Investasi

Rp290.000.000,-

Keuntungan atas kenaikan nilai wajar Rp290.000.000,*(Rp1.300.000.000 Rp1.010.000.000)

Keuntungan atas kenaikan nilai wajar akan dilaporkan di laporan laba komprehensif sebesar Rp290.000.000,-. E. Transfer Properti Investasi Transfer dari dan ke properti investasi dilakukan jika, dan hanya jika, terdapat perubahan penggunaan yang ditujukan dengan : 1. Dari properti investasi a. Dimulainya penggunaan oleh pemilik, ditransfer dari properti investasi menjadi properti yang digunakan sendiri. b. Dimulainya pengembangan untuk dijual, ditransfer dari properti investasi menjadi persediaan; Jika terdapat perubahan penggunaan, yang ditunjukkan dengan dimulainya pengembangan dengan tujuan untuk dijual.

2. Ke properti investasi a. Berakhirnya pemakaian oleh pemilik, ditransfer dari properti yang digunakan sendiri menjadi properti investasi b. Dimulainya sewa operasi ke pihak lain, ditransfer dari persediaan menjadi properti investasi; c. Berakhirnya pembangunan atau pengembangan, ditransfer dari properti yang sedang dibangun atau dikembangkan menjadi properti investasi.

3. Dari properti investasi yang disajikan dengan Model Nilai Wajar Untuk properti investasi yang dicatat dengan menggunakan nilai wajar dan kemudian ditransfer menjadi properti yang digunakan sendiri atau sebagai persediaan, nilai properti untuk akuntansi berikutnya sesuai dengan ketentuan dalam SAK 16 atau SAK 14 adalah nilai wajar pada tanggal perubahan penggunaan.

Contoh :

180 | P a g e

PT A memiliki properti investasi yang disewakan kepada pihak lain. Penyajian di neraca 31 Desember 2010, properti investasi disajikan pada nilai wajarnya Rp540.000.000,sesuai dengan nilai wajar pada tanggal yang sama. Pada tanggal 4 April 2011, properti investasi tersebut telah selesai masa sewanya dan diputuskan untuk digunakan sendiri. Harga wajar pada tanggal perubahan tersebut sebesar Rp510.000.000,-. Bagaimana pencatatan /jurnal transfer pada tanggal 4 April 2011? Jawab : Jurnal yang dibuat PT A adalah :

4/4/2011 PPE Rugi penurunan nilai Properti investasi

Rp510.000.000 30.000.000 Rp540.000.000

4. Ke properti investasi dari PPE yang disajikan dengan Model Revaluasi Jika properti yang digunakan sendiri oleh pemilik berubah menjadi properti investasi dan akan dicatat dengan menggunakan nilai wajar, entitas harus menerapkan SAK 16 sampai dengan menggunakan nilai wajar, sampai dengan saat tanggal terakhir perubahan penggunaannya. Entitas memperlakukan perbedaan antara jumlah tercatat berdasarkan SAK 16 dan nilai wajar dengan cara sama seperti revaluasi menurut SAK 16. Perlakuan akuntansi untuk aset yang digunakan sendiri yang kemudian dialihfungsikan menjadi properti investasi, yaitu disewakan kepada pihak lain atau diapresiasi untuk kenaikan nilai, maka entitas akan : a. Menyusutkan properti sampai tanggal terjadinya perubahan b. Mengakui penurunan nilai yang terjadi sampai dengan tanggal perubahan, dan 1) akan dicatat dalam laporan laba rugi, sepanjang entitas tidak memiliki Saldo Surplus Revaluasi periode sebelumnya. 2) Akan dicatat sebagai penurunan saldo Surplus Revaluasi jika memiliki Saldo Surplus Revaluasi dan selebihnya akan dicatat sebagai rugi penurunan nilai. Contoh : Ilustrasi 1 PT B memiliki Bangunan yang dipakai untuk bangunan gedung kantor. PT B mengadopasi model revaluasi. Penyajian di neraca 31 Desember 2010, Bangunan disajikan pada nilai wajarnya Rp640.000.000,- sesuai dengan nilai wajar pada tanggal yang sama. Dan saldo Surplus Revaluasi Rp80.000.000,-. Sisa umur manfaat Bangunan masih 16 tahun. Pada tanggal 2 Juli 2011, properti investasi tersebut telah selesai masa

181 | P a g e

sewanya dan diputuskan untuk digunakan sendiri. Harga wajar pada tanggal perubahan tersebut sebesar Rp600.000.000,-. Bagaimana pencatatan /jurnal transfer pada tanggal 2 Juli 2011?

Jawab : Jurnal yang dibuat PT B adalah : Mencatat penyusutan Bangunan pada tanggal 2 Juli 2011 :

2/7/2011 Beban Penyusutan Akumulasi Penyusutan


*(Rp640.000.000 : 16) x 6/12 = Rp20.000.000,-

Rp20.000.000 Rp20.000.000

Nilai tercatat setelah penyusutan 2 Juli 2011 = Rp640.000.000 Rp20.000.000 =Rp620.000.000

Jika nilai wajar pada tanggal 2 Juli 2011 Rp600 juta, maka terdapat penurunan nilai wajar dari Rp620.000.000 Rp600.000.000,-=Rp20.000.000,-

2/7/2011 Surplus Revaluasi Akumulasi Penyusutan

Rp20.000.000 Rp20.000.000

*karena entitas memiliki Saldo Surplus Revaluasi Rp60.000.000,- maka penurunan nilai diperlakukan mengurangi Saldo Surplus Revaluasi.

Jurnal untuk mencatat transfer :

2/7/2011 Properti investasi Akumulasi penyusutan Surplus Revaluasi Bangunan (PPE) Saldo Laba (R/E)

Rp600.000.000 40.000.000 40.000.000 640.000.000 40.000.000

*saldo surplus revaluasi harus ditransfer ke saldo laba pada saat PPE ditransfer ke PI.

Ilustrasi 2 1. Property, Plant and Equipment (PPE) ke Property Investasi (PI) a. PPE dengan metode cost ke PI dengan metode cost

182 | P a g e

Contoh : PPE senilai 100.000 Acc.Depreciation (20.000), Fair Value 82.000 Jurnal :

PI Accumulated DepreciationPPE PPE

100.000 20.000

100.000 20.000

Accumulated Depreciation PI PI
b. PPE dengan metode revaluasi ke PI dengan metode cost Contoh : PPE senilai 110.000 dengan saldo surplus 10.000, Acc.Depreciation (20.000), dan Fair Value 82.000

Jurnal :

PI Accumulated Depreciation-PPE PPE Accumulated Depreciation PI

110.000 20.000 110.000 20.000

c. PPE dengan metode cost ke PI dengan metode Fair Value Jika tahun tahun sebelumnya belum ada impairment, maka peningkatan nilai belum boleh diakui Contoh : cost : 100.000, accumulated depreciation 20.000 maka book value adalah 80.000, tetapi setelah diadakan impairment diketahui bahwa nilai pasarnya 82.000, selisih 2000 (82.000-80.000) ini belum boleh diakui sehingga jurnal nya adalah :

PI Accumulated Depreciation-PPE PPE

80.000 20.000 100.000

183 | P a g e

Jika sebelumnya sudah dilakukan impairment (sudah diakui adanya loss) maka gain boleh diakui

Contoh : cost : 100.000, accumulated depreciation 20.000, maka book value nya adalah 80.000, tetapi setelah diadakan impairment diketahui bahwa nilai pasarnya 82.000, selisih 2000 BOLEH diakui sebagai gain Jurnal :

PPE Gain

2.000 2.000

Untuk mencatat gain akibat penambahan nilai

PI Accumulated DepreciationPPE PPE

82.000 20.000

102.000

Untuk mencatat transfer dariPPE ke PI

F. Penghentian Pengakuan Properti investasi dihentikan pengakuannya (derecognised) pada saat: 1. pelepasan; 2. ketika properti investasi tersebut tidak lagi digunakan secara permanen; atau 3. tidak memiliki manfaat ekonomis masa depan yang dapat diharapkan pada saat pelepasannya. Laba atau rugi yang timbul dari penghentian atau pelepasan properti investasi ditentukan dari selisih antara hasil neto dari pelepasan dan jumlah tercatat aset diakui dalam laporan laba rugi.

184 | P a g e

RANGKUMAN Properti investasi merupakan aset tetap berupa tanah, bangunan atau tanah dan bangunan yang dimiliki entitas, dengan tujuan untuk mendapatkan pendapatan sewa atau untuk mengapresiasi kenaikan nilai atau keduanya. Karakter yang melekat pada properti investasi adalah menghasilkan kas secara mandiri, tidak tergantung pada aset lain. Pengukuran awal properti investasi adalah pada nilai wajar pada saat perolehan. Penyajian selanjutnya adalah menggunakan model biaya dan model nilai wajar. Penyajian dengan menggunakan model biaya, properti investasi disajikan pada harga perolehan awal, dikurangi dengan akumulasi penyusutan normal dan setiap akhir periode akan dilakukan review terhadap penurunan nilai. Sedangkan penyajian dengan menggunakan model nilai wajar, properti investasi akan disajikan sebesar nilai wajar pada awal perolehan, tidak disusutkan, dan setiap akhir periode akan dilakukan penyesuaian dengan nilai wajar. Setiap perubahan nilai wajar akan dilaporkan sebagai laba atau rugi dalam laporan laba rugi komprehensif.

185 | P a g e

LATIHAN SOAL: SOAL ESSAY

1. Jelaskan definisi properti investasi menurut SAK 13! 2. Sebutkan karakteristik yang melekat pada properti investasi!jelaskan! 3. Sebutkan metode perolehan properti investasi! 4. Bagaimana pengakuan dan pengukuran properti investasi pada laporan keuangan? 5. Jelaskan penyajian properti investasi yang menggunakan model biaya dan model nilai wajar!Bandingkan kedua model tersebut dan sebutkan perbedaannya. 6. Selama 3 tahun pertama operasinya, PT Ceria melakukan transaksitransaksi aset tetap sebagai berikut : a) Membeli sebidang tanah seharga Rp2.000 juta yang akan digunakan untuk didirikan bangunan pabrik di atasnya. b) Membeli tanah dan gedung seharga Rp5.000 juta; akan difungsikan sebagai kantor administrasi perusahaan c) Membeli peralatan yang digunakan untuk melengkapi gedung yang baru dibeli. d) Membeli mesin cetak dan disewakan kepada pihak lain dengan sewa pembiayaan e) Menyewa dengan pembiayaan seluruh ruangan di lantai 2 dari sebuah gedung berlantai 20. Ruangan ini akan digunakan sebagai kantor perusahaan yang baru, menggantikan tanah dan gedung yang ada di poin b, sehingga bangunan lama sementara dibiarkan kosong . f) Membangun gedung pabrik yang menelan biaya Rp10 milyar.

Dari ke-6 transaksi di atas, Saudara diminta untuk mengidentifikasi mana dari aset tetap di atas yang diakui sebagai PPE di neraca PT Ceria pada akhir tahun ke-3. Berikan argumentasi yang mendukung jawaban Saudara dengan menjelaskan terlebih dulu definisi PPE menurut SAK 16.

186 | P a g e

LATIHAN SOAL: SOAL PROBLEM

1. PT PIO membeli tanah dan bangunan dengan harga perolehan Rp200 juta. Transaksi pembelian ini terjadi pada awal 2011. Tanah dan bangunan tersebut dimaksudkan untuk menghasilkan pendapatan sewa, yang per tahunnya direncanakan menghasilkan kas masuk Rp40 juta. Bangunan diperkirakan memiliki masa manfaat 12 tahun, dengan estimasi nilai residu Rp20 juta. Pada akhir 2011, PT PIO mengidentifikasi jumlah terpulihkan Bangunan tersebut Rp 160 juta. PT PIO menggunakan model biaya untuk menyajikan tanah dan bangunan tersebut dalam laporan keuangannya. Diminta : Buatlah jurnal PT PIO selama tahun 2011 terkait dengan transaksi di atas.

2. Soal sama seperti di atas, dengan mengasumsikan PT PIO menggunakan model nilai wajar untuk menyajikan tanah dan bangunan yang disewakan.

3. Farque Corp membangun gedung perkantoran yang dimaksudkan untuk disewakan setelah selesai masa konstruksinya. Pembangunan dilakukan pada awal 2011 dan berakhir pada 31 Desember 2011. Berikut ini biaya untuk pembangunan selama tahun 2011 : 1 Jan 4 April 7 Agust 3 Nopember Rp300 juta Rp400 juta Rp400 juta Rp400 juta

Biaya pembangunan tersebut di atas berasal dari : a. Pinjaman konstruksi Rp600 juta, 12%, masa jatuh tempo 3 tahun. Pinjaman ini diperoleh pada awal 2011. b. Apropriasi saldo laba Rp900 juta.

187 | P a g e

Selain pinjaman di atas, Farque Corp juga memiliki pinjaman berupa 8% hutang obligasi Rp2 milyar, yang akan jatuh tempo 5 tahun yang akan datang. Pada tanggal 31 Desember 2011, pembangunan telah diselesaikan.

Saudara diminta : a. Hitunglah berapa total biaya konstruksi termasuk di dalamnya kapitalisasi bunga pinjaman yang terkait. b. Buatlah jurnal yang dicatat oleh Farque Corp selama 2011 terkait dengan pembangunan tersebut.

4. PT Klik mengalihfungsikan bangunan kantor yang digunakan sendiri menjadi bangunan yang tersedia untuk disewakan pada awal 2012. Bangunan tersebut diperoleh pada awal 2008, dengan harga perolehan Rp600 juta, dan diperkirakan dapat digunakan selama 10 tahun, tanpa nilai sisa. PT Klik menggunakan model biaya untuk menyajikan bangunan tersebut. Pada akhir 2011 terdapat saldo akumulasi rugi penurunan nilai sebesar Rp25 juta. Nilai wajar aset tersebut pada awal 2012 adalah Rp300 juta. Saudara diminta : buatlah jurnal untuk mencatat reklasifikasi tersebut pada awal 2012.

188 | P a g e

BAB ASET TIDAK LANCAR YANG DIMILIKI UNTUK DIJUAL

Tujuan Instruksional Khusus : 1. Peserta didik dapat menjelaskan definisi aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual. 2. Peserta didik dapat menjelaskan kriteria aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual. 3. Peserta didik dapat menjelaskan pengakuan dan pengukuran, serta penyajian aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual. 4. Peserta didik dapat membuat ayat jurnal terkait dengan transaksi perolehan, pembatalan rencana penjualan, dan penghapusan aset

A. Definisi
Menurut SAK 58, aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual adalah aset tidak lancar yang nilai tercatatnya akan dipulihkan terutama melalui transaksi penjualan daripada melalui pemakaian berlanjut. Maksud dari definisi adalah aset tidak lancar tersebut sudah direncanakan untuk dijual, dan kondisi aset sudah dalam keadaan siap dijual dengan syarat-syarat yang biasa dan umum diperlukan dalam penjualan aset tersebut dan penjualannya harus sangat mungkin terjadi (highly probable). Contoh : sebuah entitas hendak menjual

bangunan yang dimilikinya, maka bangunan tersebut sudah tidak digunakan dalam operasi normal entitas, sudah dikosongkan dan entitas sudah melakukan program aktif mencari pembeli.

Kondisi entitas yang menunjukkan bahwa aset tersebut hendak dijual : 1. Adanya komitmen manajemen terhadap rencana penjualan aset 2. Telah memulai program aktif untuk mencari pembeli dan menyelesaikan rencana tersebut 3. Aset tersebut dipasarkan secara aktif dengan harga yang pantas sesuai dengan nilai wajarnya

189 | P a g e

4.

Persetujuan dari pemegang saham (jika disyaratkan dalam juridiksi) dipertimbangkan sebagai bagian dari penilaian apakah penjualan tersebut dikategorikan sebagai sangat mungkin terjadi.

Jika entitas sudah berkomitmen terhadap rencana penjualan aset tidak lancar yang dimiliki, maka entitas tersebut harus mengklasifikasikan seluruh aset yang dimiliki untuk dijual sebagai akun yang terpisah dari aset lainnya, yang disajikan di laporan posisi keuangan.

B. Pengakuan Aset Tidak Lancar yang Dimiliki untuk Dijual


Aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual akan ditempatkan di laporan posisi keuangan sebagai akun yang terpisah dari aset lainnya, dan diklasifikasikan sebagai aset lancar. Pengukuran aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual diakui pada nilai mana yang lebih rendah antara jumlah tercatat dan nilai wajar setelah dikurangi biaya untuk menjual. Biaya untuk menjual adalah biaya tambahan yang secara langsung dapat diatribusikan pada pelepasan aset selain biaya keuangan dan beban pajak penghasilan. Jika penjualan diperkirakan akan terjadi lebih dari satu tahun, maka entitas mengukur biaya untuk menjual pada nilai kininya. Peningkatan nilai kini biaya untuk menjual sehubungan dengan berlalunya waktu harus disajikan sebagai biaya keuangan dalam laporan laba rugi. Transaksi penjualan termasuk pertukaran aset tidak lancar dengan aset tidak lancar lainnya, ketika pertukaran tersebut memiliki subtansi komersial sesuai SAK 16 : Aset Tetap.

Entitas memperoleh aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual dari : 1. Reklasifikasi aset tidak lancar (PPE) atau properti investasi sebagai aset yang dimiliki untuk dijual 2. Perolehan aset tidak lancar yang direncanakan untuk dijual dalam waktu yang tidak terlalu lama dari tanggal perolehannya.

Sesaat sebelum reklasifikasi awal, aset tidak lancar sebagai dimiliki untuk dijual, jumlah tercatat aset diukur sesuai dengan SAK terkait.

Ilustrasi :

190 | P a g e

Entitas A memiliki Gedung kantor yang semula digunakan sebagai bangunan administrasi, pada tanggal 4 April 2011 direncanakan akan dijual. Bangunan tersebut diperoleh pada tanggal 2 Januari 2005, dengan harga perolehan sebesar Rp600 juta, diestimasikan tidak memiliki nilai sisa. Masa manfaat gedung diperkirakan selama 12 tahun. Entitas A mengadopsi model biaya, dan menyusutkan Gedung tersebut dengan metode garis lurus.

Pada tanggal 1 Januari 2011, penyajian di neraca terkait dengan Gedung tersebut adalah : Bangunan Gedung Kantor Akumulasi penyusutan Akumulasi penurunan nilai Nilai tercatat bangunan Rp600.000.000 ( 300.000.000) ( 60.000.000)

Rp240.000.000

Pada tanggal 4 April 2011, nilai wajar gedung Rp200.000.000,- dan estimasi biaya untuk menjual Rp25 juta.

Saudara diminta untuk : 1. 2. Menghitung nilai tercatat gedung pada tanggal 4 April 2011 Membuat jurnal pengakuan aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual

Jawab : 1. Nilai tercatat gedung pada tanggal 4 April 2011 : Nilai tercatat pada tanggal 1 Januari 2011 Penyusutan dari 1/1/2011 4/4/2011 : (Rp240.000.000 / 6 th) x 3/12 Nilai tercatat = (Rp10.000.000) =Rp230.000.000,= Rp240.000.000,-

Nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual = Rp200.000.000 Rp25.000.000,- = Rp 175.000.000,-

2. Jurnal yang dibuat : Jurnal pencatatan penyusutan sampai dengan 4 April 2011 :

Beban penyusutan Akumulasi penyusutan

Rp10.000.000 Rp10.000.000

191 | P a g e

Jurnal pengakuan reklasifikasi dari PPE menjadi Aset Tidak Lancar yang Dimiliki untuk Dijual :

Aset Tidak Lancar yg Dimiliki untuk Dijual Akumulasi penyusutan Akumulasi penurunan nilai Kerugian dari penurunan nilai Bangunan

Rp175.000.000

Rp310.000.000 Rp60.000.000 Rp55.000.000 Rp600.000.000

*Kerugian penurunan nilai =Rp230.000.000 Rp175.000.000= Rp55.000.000

Aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual akan diakui pada nilai Rp175 juta, yang menggambarkan mana yang lebih rendah antara nilai tercatat (Rp230 juta) dengan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual.

Atau langkah pengerjaan atas transfer dari aset tetap ke aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual adalah : 1) Dicatat jurnal penyusutan dari tanggal 1 Januari 2011 sampai dengan 1 April 2011 (3 bulan)

Beban penyusutan Akumulasi penyusutan

Rp10.000.000 Rp10.000.000

2) Dicatat penurunan nilai aset tetap pada tanggal transfer

Rugi penurunan nilai Akumulasi penurunan rugi

Rp55.000.000 Rp55.000.000

3) Dicatat jurnal transfer dari aset tetap ke aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual.

Aset Tidak Lancar yg Dimiliki untuk Dijual Akumulasi penyusutan Akumulasi penurunan nilai Bangunan

Rp175.000.000

Rp310.000.000 Rp115.000.000 Rp600.000.000

192 | P a g e

C. Pengukuran Setelah Pengakuan Awal


Dalam pengukuran selanjutnya, aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual akan diukur ulang menggunakan mana yang lebih rendah antara nilai tercatat dengan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual (fair value less cost to sell).

Jika terjadi penurunan nilai dari nilai tercatat, maka penurunan nilai tersebut akan diakui sebagai laba/rugi dalam laporan laba komprehensif dan diakui sebagai akumulasi rugi penurunan nilai.

Jurnal penyesuaian penurunan nilai :

Rugi Penurunan Nilai Akumulasi rugi penurunan nilai

xxxx xxxx

Rugi penurunan nilai dihitung dari selisih antara nilai tercatat dengan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual.

Menurut SAK 58 par 30, entitas tidak boleh menyusutkan (atau mengamortisasi) aset tidak lancar yang diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual atau selama menjadi bagian dari kelompok lepasan yang diklasifikasi sebagai tersedia untuk dijual.

Contoh : Melanjutkan ilustrasi di atas, pada tanggal 30 Juni 2011, aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual memliki nilai wajar Rp190 juta, dimana biaya untuk menjual diperkirakan Rp30 juta. Jika entitas ingin membuat laporan keuangan semesteran, maka entitas akan mengakui penurunan nilai dari aset tersebut, yaitu dengan membandingkan nilai tercatat Rp175 juta lebih besar dibanding dengan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual (Rp190 juta Rp30 juta).

Nilai tercatat Nilai wajar Rp 190 juta

Rp175.000.000

Biaya untuk menjual (Rp 30 juta) Rugi penurunan nilai

Rp160.000.000 Rp 15.000.000

Jurnal yang dicatat :

193 | P a g e

Rugi Penurunan Nilai Akumulasi rugi penurunan nilai

Rp15.000.000 Rp15.000.000

Penyajian aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual di laporan posisi keuangan :

Aset : Aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual Akumulasi rugi penurunan nilai Nilai tercatat Rp175.000.000 ( 15.000.000)

Rp160.000.000

Jika terjadi kenaikan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual, entitas dapat mengakui keuntungan kenaikan nilai yang besarnya tidak boleh melebihi akumulasi rugi penurunan nilai yang telah diakui sebelumnya.

Contoh : Lanjutan ilustrasi di atas, pada tanggal 31 Desember 2011, nilai wajar aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual sebesar Rp200 juta, estimasi biaya penjualan aset tersebut Rp20 juta. Maka entitas akan mengakui pemulihan rugi penurunan nilai sebesar :

Nilai tercatat sebelumnya Nilai wajar 31/12 Estimasi biaya penjualan Kenaikan nilai Rp200.000.000 (Rp 20.000.000)

Rp160.000.000

Rp180.000.000 Rp 20.000.000

Entitas dapat mengakui keuntungan dari pemulihan nilai sebesar Rp15.000.000, karena akumulasi rugi penurunan nilai yang diakui sebelumnya sebesar Rp15.000.000,-.

Jurnal yang dicatat entitas adalah sebagai berikut :

Akumulasi Rugi Penurunan Nilai Keuntungan dari Pemulihan Rugi

Rp15.000.000 Rp15.000.000

194 | P a g e

Penyajian aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual di laporan posisi keuangan per 31 Desember 2011 :

Aset : Aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual Akumulasi Rugi Penurunan Nilai Nilai tercatat Rp175.000.000 Rp 0

Rp175.000.000

D. Perpanjangan Waktu Penjualan Melebihi Periode Akuntansi


Menurut SAK 58 par 12, peristiwa atau keadaan mungkin dapat memperpanjang periode penyelesaian penjualan lebih dari satu tahun. Perpanjangan periode yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu penjualan tidak menghalangi pengklasifikasian aset sebagai dimiliki untuk dijual jika penundaan tersebut disebabkan oleh peristiwa atau keadaan di luar kendali entitas dan terdapat cukup bukti bahwa entitas tetap berkomitmen dengan rencana penjualan aset.

E. Pembatalan Rencana Penjualan


Jika entitas membatalkan rencana penjualan aset idak lancar yang telah diklasifikasi sebagai dimiliki untuk dijual, maka entitas harus menghentikan klasifikasi sebagai dimiliki untuk dijual. Aset tidak lancar tersebut akan diukur mana yang lebih rendah antara : 1. Nilai tercatat aset sebelum aset diklasifikikasikan sebagai dimiliki untuk dijual, disesuaikan dengan penyusutan, amortisasi atau penilaian kembali yang telah diakui jika aset tersebut tidak diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual, dan 2. Jumlah terpulihkan pada saat tanggal keputusan untuk tidak menjual

Selisih antara nilai tercatat di atas dengan jumlah terpulihkan pada tanggal keputusan untuk tidak menjual akan akan disajikan sebagai laba/rugi dari operasi yang dilanjutkan pada laporan laba rugi komprehensif.

Contoh : Pada tanggal 2 Januari 2011, Entitas B memutuskan salah satu Peralatannya untuk dijual dalam waktu dekat. Informasi yang terkait dengan peralatan tersebut adalah : Harga perolehan Umur manfaat Rp200.000.000, diperoleh pada 2 Januari 2008 10 tahun, tanpa nilai sisa

195 | P a g e

Aset :

Metode penyusutan

garis lurus

Rugi Penurunan nilai pada 31/12/2010 = Rp10.000.000,-

Maka penyajian Peralatan tersebut di neraca per 2 Januari 2011 adalah :

Peralatan Akumulasi penyusutan Akumulasi rugi penurunan nilai Nilai tercatat

Rp200.000.000,(Rp 60.000.000) (Rp 10.000.000),Rp130.000.000,-

Nilai wajar Peralatan per 2 Januari 2011 sebesar Rp130.000.000,- dan estimasi biaya untuk menjual Rp11.000.000,-. Maka nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual = Rp130.000.000 Rp11.000.000 = Rp119.000.000,-.

Jurnal pengklasifikasian sebagai aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual adalah :

Aset Tidak Lancar yg Dimiliki Rp119.000.000 untuk Dijual Akumulasi penyusutan Akumulasi penurunan nilai Kerugian penyesuaian nilai Peralatan

Rp60.000.000 Rp10.000.000 Rp11.000.000 Rp200.000.000

Kerugian penyesuaian nilai = Rp130.000.000 Rp119.000.000,-

Pada tanggal 1 Juli 2011, entitas B memutuskan untuk menggunakan sendiri Peralatan tersebut. Nilai wajar Peralatan pada tanggal ini adalah Rp120.000.000,estimasi biaya menjual Rp10.000.000,-. Entitas B memilih model biaya untuk menyajikan peralatan tersebut.

Entitas B akan mencatat penghentian klasifikasi sebagai berikut :

Peralatan Kerugian penyesuaian nilai


Aset tidak lancar yang dimiliki u dijual

Rp110.000.000 Rp9.000.000 Rp119.000.000

Nilai peralatan dicatat mana yang lebih rendah antara :

196 | P a g e

a) Nilai tercatat aset jika tidak dilakukan reklasifikasi sebagai dimiliki untuk dijual
Nilai tercatat aset sebelum reklasifikasi pada tanggal 2 Januari 2011 : Rp130.000.000,Penyusutan dari 1/1/2011 1/7/2011 =Rp130.000.000/7 x 6/12 Nilai tercatat : (Rp 9.300.000) Rp120.700.000,-

b) Jumlah terpulihkan pada tanggal keputusan menjual : Nilai wajar biaya untuk menjual = Rp120.000.000 Rp10.000.000,- = Rp110.000.000,(asumsi nilai wajar dikurangi biaya menjual lebih besar dibanding nilai pakainya).

c) Nilai Peralatan adalah Rp110.000.000,-

Selanjutnya Peralatan tersebut akan disajikan menurut ketentuan SAK 16.

F. Aset Tidak Lancar yang Dimiliki Untuk Didistribusikan Kepada Pemilik


Jika sebuah entitas mempuyai komitmen untuk mendistribusikan aset tidak lancar kepada pemilik, sebagai distribusi laba (deviden) dalam bentuk properti, maka entitas harus mengklasifikasikan aset tidak lancar tersebut terpisah di laporan posisi keuangan.

Untuk kasus tersebut, aset harus tersedia untuk segera didistribusikan dan pendistribusian harus sangat mungkin terjadi, dimana penyelesaian pendistribusian harus telah dimulai dan diperkirakan akan selesai dalam waktu satu tahun dari tanggal klasifikasi.

Jurnal pengumuman deviden properti :

Deviden Deviden properti yang

Rp175.000.000

dapat didistribusikan

Rp175.000.000

Jurnal klasifikasi (misal menggunakan angka2 pada ilustrasi sebelumnya):

Aset

Tidak

Lancar

yg

Rp175.000.000

Didistribusikan pd Pemilik Akumulasi penyusutan Akumulasi penurunan nilai Rp310.000.000 Rp60.000.000

197 | P a g e

Kerugian dari penurunan nilai Bangunan


Pada saat pendistribusian :

Rp55.000.000 Rp600.000.000

Deviden properti yang dapat didistribusikan Aset Tidak lancar yg didistribusikan

Rp175.000.000 Rp175.000.000

G. Aset Tidak Lancar yang Akan Ditinggalkan


Jika entitas memutuskan untuk tidak menggunakan aset tidak lancar dalam waktu tidak tentu atau bahkan sampai akhir umur ekonomis, maka entitas tidak boleh mengklasifikasikan aset tidak lancar tersebut sebagai dimiliki untuk dijual. Aset tidak lancar tersebut akan diklasifikasikan sebagai aset tidak lancar yang ditinggalkan, yang termasuk aset tidak lancar yang akan digunakan sampai dengan akhir umur ekonomisnya serta aset tidak lancar yang akan ditutup daripada dijual.

Contoh : Entitas menghentikan pemakaian pabrik manufaktur karena permintaan produk tersebut telah menurun. Namun demikian, pabrik tersebut dirawat untuk tetap dalam kondisi siap digunakan dan diperkirakan akan digunakan kembali jika permintaan meningkat. Pabrik tersebut tidak diakui sebagai aset yang ditinggalkan.

H. Pelepasan aset tidak lancar yang dimiliki untuk Dijual


1. Melalui transaksi penjualan tunai Ketika entitas melakukan penjualan aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual, maka entitas akan mengakui laba/rugi dari selisih nilai yang dapat direalisasi (nilai wajar dikurangi biaya menjual) dengan nilai tercatatnya.

Ilustrasi : Lihat ilustrasi pada sub bab C. Nilai tercatat aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual adalah Rp175 juta. Pada tanggal 2 Januari 2012 aset tersebut dijual secara tunai dengan harga Rp180.000.000, dan biaya penjualan Rp20.000.000. maka jurnal penjualan sekaligus pelepasan aset tersebut adalah :

2/1/2012

198 | P a g e

Kas Rugi dari penjualan aset tdk lancar Aset tidak lancar yg dimiliki u dijual
2.

Rp160.000.000 Rp15.000.000 Rp175.000.000

Melalui transaksi pertukaran aset tidak lancar lainnya Jika pertukaran tersebut memiliki substansi komersial, maka nilai aset tidak lancar yang diterima ataupun yang diserahkan akan diukur menggunakan nilai wajar. Kecuali jika : a) Transaksi tersebut tidak memiliki substansi komersial, atau b) Nilai wajar aset yang diserahkan/diterima tidak diketahui, Maka entitas akan menggunakan harga perolehan (atau nilai tercatat) dari aset tidak lancar yang diterima/aset tidak lancar yang diserahkan sebagai nilai transaksi.

Contoh : Lihat ilustrasi pada sub bab C. Nilai tercatat aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual adalah Rp175 juta. Pada tanggal 2 Januari 2012 aset tersebut ditukar dengan Tanah yang nilai wajarnya Rp175 juta. Transaksi ini memiliki substansi komersial. Maka entitas B akan mencatat :

Tanah Aset tidak lancar yg dimiliki u dijual I. Pengungkapan tambahan

Rp175.000.000 Rp175.000.000

Untuk periode dimana aset tidak lancar telah diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual atau telah djual, entitas mengungkapkan informasi berikut ini dalam catatan atas laporan keuangan : Uraian dari aset tidak lancar Uraian fakta dan keadaan dari penjualan, atau yang mengarah kepada pelepasan yang diharapkan, dan cara dan waktu pelepasan Keuntungan atau kerugian yang diakui jika terjadi penurunan atau kenaikan nilai wajar dikurangi biaya menjual.

RANGKUMAN

199 | P a g e

Aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual adalah aset tidak lancar yang nilai tercatatnya akan dipulihkan terutama melalui transaksi penjualan daripada melalui pemakaian berlanjut. Maksud dari definisi adalah aset tidak lancar tersebut sudah direncanakan untuk dijual, dan kondisi aset sudah dalam keadaan siap dijual dengan syarat-syarat yang biasa dan umum diperlukan dalam penjualan aset tersebut dan penjualannya harus sangat mungkin terjadi (highly probable). Aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual akan ditempatkan di laporan posisi keuangan sebagai akun yang terpisah dari aset lainnya, dan diklasifikasikan sebagai aset lancar. Dalam pengukuran selanjutnya, aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual akan diukur ulang menggunakan mana yang lebih rendah antara nilai tercatat dengan nilai wajar dikurangi biaya untuk menjual (fair value less cost to sell). Jika entitas membatalkan rencana penjualan aset idak lancar yang telah diklasifikasi sebagai dimiliki untuk dijual, maka entitas harus menghentikan klasifikasi sebagai dimiliki untuk dijual. Aset tidak lancar tersebut akan diukur mana yang lebih rendah antara : Nilai tercatat aset sebelum aset diklasifikikasikan sebagai dimiliki untuk dijual, disesuaikan dengan penyusutan, amortisasi atau penilaian kembali yang telah diakui jika aset tersebut tidak diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual, dan Jumlah terpulihkan pada saat tanggal keputusan untuk tidak menjual

LATIHAN : SOAL ESSAY

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual? 2. Jelaskan pula apa yang dimaksud dengan dimiliki untuk dijual? 3. Bagaimana dengan pengukuran untuk aset tidak lancar yang dimiliki

200 | P a g e

untuk dijual? 4. Apa yang dimaksud dengan pembatalan rencana penjualan, dan bagaimana perlakuan akuntansi untuk rencana pembatalan tersebut? 5. Apa yang dimaksud dengan aset yang ditinggalkan?

SOAL PROBLEM

1. PT Maya merencanakan untuk menjual Peralatan pada tanggal 1 Januari 2012. Peralatan tersebut dibeli pada tanggal 3 Mei 2009, dengan harga perolehan Rp200 juta, disusutkan dengan metode garis lurus tanpa nilai sisa. Masa manfaat Peralatan tersebut ditaksir selama 8 tahun. PT Maya mengadopsi model biaya untuk menyajikan Peralatan tersebut. Pada akhir 2010, peralatan tersebut mengalami rugi penurunan nilai sebesar Rp13 juta. Nilai wajar Peralatan tersebut pada tanggal 1 Januari 2012 sebesar Rp115 juta, dan diperkirakan biaya penjualan sebesar Rp5 juta. Buatlah ayat jurnal terkait dengan : a) Perolehan awal peralatan pada tahun 2009 b) Penyusutan peralatan pada tahun 2009 dan 2010, serta jurnal penurunan nilai pada akhir 2010. c) Penyusutan peralatan pada tahun 2011. d) Tentukan nilai aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual pada tanggal transfer. e) Transfer dari aset tetap (peralatan) ke aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual.

2. PT Domi merencanakan untuk menjual Tanah pada tanggal 11 Januari 2012. Tanah tersebut dibeli pada tanggal 1 Januari 2009, dengan harga perolehan Rp100 juta, PT Domi mengadopsi model revaluasi untuk menyajikan Tanah tersebut. Pada akhir 2009, Tanah tersebut mengalami kenaikan nilai sebesar Rp40 juta, dan akhir 2010 dan 2011

201 | P a g e

berturut-turut Rp30 juta dan Rp25 juta. Nilai wajar Tanah tersebut pada tanggal 1 Januari 2012 diperkirakan tidak berbeda secara signifikan dengan nilai wajar pada akhir 2011. Dan diperkirakan biaya penjualan sebesar Rp25 juta. Buatlah ayat jurnal terkait dengan : a) Perolehan awal tanah pada tahun 2009 b) Penyesuaian tanah pada tahun 2009, 2010, dan 2011 c) Transfer dari aset tetap (tanah) ke aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual.

3. PT Miyers memiliki Tanah dan Bangunan yang diperoleh pada awal tahun 2004. Harga perolehan tanah dan bangunan tersebut Rp1 milyar. Perbandingan nilai wajar tanah dan bangunan adalah 3:2. Bangunan tersebut ditaksir dapat digunakan selama 20 tahun, tanpa nilai sisa. PT Miyers menggunakan metode garis lurus dan mengadopsi model biaya untuk menyajikan Tanah dan Bangunan tersebut. Nilai wajar tanah selalu mengalami kenaikan, sedangkan Bangunan terdapat data sebagai berikut: Akhir tahun 2007, Miyers mengidentifikasi jumlah terpulihkan dari Bangunan Rp300 juta. Akhir tahun 2009, Miyers mengidentifikasi jumlah terpulihkan dari Bangunan Rp240 juta. Pada awal 2010, Miyers memutuskan untuk menjual Tanah dan Bangunan tersebut. Nilai wajar tanah Rp800 juta, dan biaya penjualan kedua aset tersebut diperkirakan Rp30 juta. Sedangkan nilai wajar tanah tidak berbeda secara signifikan dengan nilai wajar pada akhir 2009.

Berikut ini informasi tentang nilai wajar tanah dan bangunan : Akhir 2010, nilai wajar tanah Rp820 juta, nilai wajar bangunan Rp205 juta. Estimasi biaya menjual kedua aset

202 | P a g e

tersebut Rp35 juta. Akhir 2011, nilai wajar tanah Rp850 juta, nilai wajar bangunan Rp175 juta. Estimasi biaya menjual kedua aset tersebut Rp37 juta. Namun, pada awal 2012, Miyers membatalkan rencana penjualan tersebut, dengan mempertimbangkan rencana perluasan pabrik dan peningkatan kapasitas produksi. Asumsi nilai wajar kedua aset pada awal 2012 tidak berbeda jauh dengan nilai wajarnya pada akhir 2011. Saudara diminta : 1) Buatlah jurnal perolehan Tanah dan Bangunan pada tahun 2004 2) Buatlah jurnal penyusutan dan rugi penurunan nilai (jika ada) selama tahun 2004-2009 3) Buatlah jurnal reklasifikasi pada awal 2010, dan tentukan nilai dari Aset tidak lancar yang dimiliki untuk dijual. 4) Buatlah jurnal pembatalan rencana penjualan pada awal 2012, dan tentukan nilai PPE pada awal 2012.

203 | P a g e

BAB ASET TAK BERWUJUD

Tujuan Instruksional Khusus : 1. Peserta didik dapat menjelaskan definisi aset tak berwujud. 2. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan karakteristik yang melekat pada aset tidak berwujud. 3. Peserta didik dapat menerangkan dan menjelaskan tentang metode perolehan aset tak berwujud. 4. Peserta didik dapat menyebutkan jenis-jenis aset berwujud. 5. Peserta didik dapat menjelaskan tentang pengakuan awal aset tak berwujud. 6. Peserta didik dapat menjelaskan pengukuran lanjutan dari aset tak berwujud.

A. Definisi Menurut SAK 19, aset tak berwujud adalah aset nonmoneter teridentifikasi tanpa wujud fisik. Terdapat tiga komponen dalam definisi aset tak berwujud, yaitu : Aset nonmoneter Teridentifikasi Tanpa wujud fisik

Catatan :

aset moneter adalah kas yang dimiliki dan aset yang akan diterima dalam bentuk kas yang jumlahnya pasti atau dapat ditentukan.

Beberapa jenis aset tak berwujud dapat berupa bentuk fisik, seperti compact disc (yang memuat piranti lunak komputer), dokumentasi legal (yang memuat lisensi atau paten), atau film. Dalam menentukan apakah suatu aset yang memiliki elemen berwujud dan tidak berwujud diperlakukan sebagai aset tetap berwujud atau sebagai aset tetap tak berwujud, entitas menggunakan pertimbangan untuk menilai elemen mana yang lebih signifikan.

Misalnya, piranti lunak komputer pada mesin yang dikendalikan komputer dan tidak dapat beroperasi tanpa piranti lunak tersebut merupakan bagian integral dari

204 | P a g e

perangkat kerasnya sehingga diperlakukan sebagai bagian dari aset tetap. Hal yang sama diterapkan pada sistem operasi suatu komputer. Jika piranti lunak bukan merupakan bagian integral dari perangkat kerasnya, maka piranti lunak komputer tersebut diperlakukan sebagai aset tak berwujud.

Jenis aset tak berwujud : Ilmu pengetahuan atau teknologi Desain dan implementasi sistem atau proses baru Lisensi Hak kekayaan intelektual Pengetahuan mengenai pasar Merk dagang Piranti lunak komputer Paten Hak cipta Film Daftar pelanggan Hak pelayanan jaminan Izin penangkapan ikan Kuota impor Waralaba Hubungan dengan pemasok/pelanggan Loyalitas pelanggan Pangsa pasar Hak pemasaran Hak siaran televisi/radio Izin operasi taksi Izin pendaratan pesawat

Pengakuan aset tak berwujud harus memenuhi tiga komponen berikut: 1. Keteridentifikasian Suatu aset dikatakan teridentifikasi jika : Dapat dipisahkan atau dibedakan dari entitas dan dijual, dialihkan, dilisensikan, disewakan atau ditukarkan, baik secara individual atau bersama dengan kontrak terkait, aset teridentifikasi atau liabilitas terdentifikasi, terlepas apakah entitas bermaksud untuk melakukan hal tersebut; atau

205 | P a g e

Timbul hak kontraktual atau hak legal lain, terlepas apakah hak tersebut dapat dialihkan atau dipisahkan dari entitas atau dari hak dan kewajiban lain. 2. Pengendalian manfaat ekonomi Entitas mengendalikan aset jika entitas memiliki kemampuan memperoleh manfaat ekonomi masa depan yang timbul dari aset dan dapat membatasi akses pihak lain dalam memperoleh manfaat ekonomi tersebut. Kemampuan entitas mengendalikan manfaat ekonomi masa depan dari suatu aset tidak berwujud biasanya timbul dari hak legal yang dapat dipaksakan dalam pengadilan. Jika tidak ada hak legal, maka entitas akan lebih sulit menunjukkan adanya pengendalian.

3. Manfaat ekonomi di masa depan Manfaat ekonomi masa depan yang timbul dari aset tak berwujud dapat mencakup pendapatan dari penjualan barang atau jasa, penghematan biaya, atau manfaat lain yang berasal dari penggunaan aset oleh entitas. Misalnya, penggunaan hak kekayaan intelektual dalam suatu proses produksi tidak meningkatkan pendapatan masa depan, tetapi dapat mengurangi biaya produksi masa depan. B. Pengakuan dan Pengukuran

1.

Pengakuan Pengakuan suatu pos sebagai aset tak berwujud mensyaratkan entitas untuk menunjukkan bahwa pos tersebut memenuhi : a. Definisi aset tak berwujud b. Kriteria pengakuan : Kemungkinan besar entitas akan memperoleh manfaat ekonomi masa depan dari aset tersebut; Biaya perolehan aset tersebut dapat diukur secara andal.

2.

Pengukuran Aset tak berwujud pada awalnya diakui sebesar biaya perolehan.

Perolehan aset tak berwujud : a. Perolehan Terpisah Perolehan aset tak berwujud melalui perolehan terpisah dengan cara : Pembelian

206 | P a g e

Pertukaran dengan aset non moneter Hibah dari pemerintah Sewa atau sewa beli

Jika aset tak berwujud diperoleh dari pembelian, harga yang dibayarkan oleh entitas untuk perolehan terpisah aset tak berwujud akan menggambarkan kemungkinan manfaat ekonomi masa depan aset yang akan diperoleh entitas. Biaya perolehan aset tak berwujud terdiri dari : Harga beli, termasuk bea masuk dan pajak pembelian yang tidak dapat direstitusi, setelah dikurangi diskon dan rabat, dan Semua biaya yang dapat diatribusikan secara langsung dalam

mempersiapkan aset tersebut sehingga siap untuk digunakan. Contoh biaya : Biaya imbalan kerja yang timbul secara langsung ketika membawa aset dalam kondisi siap digunakan Biaya profesional yang muncul secara langsung untuk membawa aset dalam kondisi siap digunakan Biaya untuk menguji apakah aset tersebut dapat berfungsi dengan baik

Contoh : Entitas A mengembangkan mesin baru yang akan mengurangi waktu produksi. Penghematan waktu tersebut sangat menguntungkan bagi entitas A karena banyak biaya produksi yang dapat dikurangi. Entitas A kemudian mematenkan mesin tersebut. Berikut ini biaya-biaya yang dikeluarkan dalam rangka mengembangkan dan memperoleh hak paten mesin : Biaya riset dan pengembangan laboratorium Baja yang digunakan untuk konstruksi mesin Cetak biru yang digunakan untuk desain mesin Biaya hukum untuk mendapatkan hak paten Upah untuk karyawan lab yang bekerja untuk penelitian, pengembangan dan membangun mesin (waktu kerja 60% untuk konstruksi mesin) Biaya menggambar desain untuk administrasi paten Biaya untuk pengurusan paten proses aplikasi mesin Rp 1.700.000 Rp 2.500.000,Rp30.000.000 Rp28.000.000 Rp 8.000.000 Rp 3.200.000 Rp12.000.000

207 | P a g e

Satu tahun kemudian, Entitas A mengeluarkan biaya Rp17.500.000,- untuk mempertahankan hak paten dari gugatan pihak ketiga.

Diminta : buatlah ayat jurnal yang terkait dengan pengeluaran konsruksi mesin di atas. Paten Kas Rp16.200.000 Rp16.200.000

*Rp12,000,000 legal expenses + Rp1,700,000 drawings + Rp2,500,000 fees = Rp16,200,000

Beban Riset dan Pengembangan Mesin Kas


1

Rp37.000.000 Rp29.200.000 Rp66.200.000

Rp25,000,000 lab expenses + Rp12,000,000 wages (40% of Rp30,000,000) =

Rp37,000,000
2

Rp8,000,000 metal + Rp3,200,000 blueprints + Rp18,000,000 wages (60% of Rp30,000,000) = Rp29,200,000

Biaya yang dikeluarkan pada tahun kedua, untuk mempertahankan hak paten dari gugatan pihak ketiga akan dicatat : Paten Kas Rp17.500.000 Rp17.500.000

b. Perolehan Sebagai Bagian Dari Kombinasi Bisnis Jika aset tak berwujud diperoleh dalam kombinasi bisnis, maka biaya perolehan aset tak berwujud adalah nilai wajar aset pada tanggal akusisi. Pihak pengakuisisi mengakui pada tanggal akuisisi, aset tak berwujud pihak yang diakuisisi secara terpisah dari goodwill, terlepas apakah aset telah diakui atau tidak diakui oleh pihak yang diakuisisi sebelum kombinasi bisnis. Ini berarti pihak pengakuisisi mengakui aset yang terpisah dari goodwill jika terdapat proyek penelitian dan pengembangan yang sedang dilakukan oleh pihak yang diakuisisi pada saat diakuisisi jika proyek tersebut memenuhi definisi aset tak berwujud.

208 | P a g e

Goodwill diukur dari selisih antara harga pembayaran investor dengan nilai wajar aset netto investee.

Contoh : Kasus berikut ini adalah Global Corp membeli aset neto (total aset dikurangi liabilitas) dari Local Corp. Global membayar sebesar $300,000 untuk aset neto Local yang memiliki nilai wajar $190,000 ($215,000 - $25,000).

Selisih nilai imbalan yang dibayarkan Global ($300,000) dengan nilai wajar aset neto Local ($190,000) diakui sebagai Goodwill = $300,000 - $190,000 = $110,000. Jika transaksi kombinasi bisnis di atas dibuatkan jurnalnya maka, Global akan mencatat : 1) Pembelian aset neto Local oleh Global Investasi di Local Kas $300,000 $300,000

2) Pengambilalihan aset neto Local oleh Global Kas Aset tak berwujud-2 Peralatan Goodwill $15,000 70,000 130,000 110,000

209 | P a g e

Utang Dagang Investasi di Local

$25,000 300,000

Global Corp akan mengakui Goodwill yang diambilalih dari Local Corp dan akan disajikan di neraca Global sebesar $110,000. c. Pengeluaran Selanjutnya Atas Proyek Penelitian Dan Pengembangan Yang Sedang Berjalan Pengeluaran penelitian dan pengembangan yang : Terkait dengan proyek penelitian dan pengembangan yang sedang berjalan yang diperoleh secara terpisah atau dalam kombinasi bisnis dan diakui sebagai aset tak berwujud; dan Terjadi setelah akuisisi proyek tersebut

Entitas tidak mengakui aset tak berwujud yang timbul dari penelitian (atau dari tahapan penelitian pada proyek internal). Pengeluaran untuk penelitian (atau tahap penelitian pada proyek internal) diakui sebagai beban pada saat terjadinya.

d. Tahap Pengembangan Aset tak berwujud yang timbul dari pengembangan (atau dari tahap pengembangan pada proyek internal) diakui jika, dan hanya jika, entitas dapat menunjukkan semua hal berikut ini : 1) Kelayakan teknis penyelesaian aset tak berwujud tersebut sehingga aset tersebut dapat digunakan atau dijual; 2) Niat untuk menyelesaikan aset tak berwujud tersebut dan menggunakannya atau menjualnya; 3) Kemampuan menggunakan atau menjual aset tak berwujud tersebut; 4) Bagaimana aset tak berwujud akan menghasilkan kemungkinan besar manfaat ekonomi masa depan. Antara lain entitas mampu menunjukkan adanya pasar bagi keluaran aset tak berwujud atau pasar atas aset tak berwujud itu sendiri. 5) Tersedianya kecukupan sumber daya teknis, keuangan dan sumber daya lain untuk menyelesaikan pengembangan aset tak berwujud dan untuk menggunakan atau menjual aset tersebut. 6) Kemampuan untuk mengukur secara andal pengeluaran yang terkait dengan aset tidak berwujud selama pengembangannya.

210 | P a g e

e. Akusisi Dengan Hibah Pemerintah Aset tak berwujud yang diperoleh secara cuma-cuma dari pemerintah seperti : Hak untuk mendarat di bandara Hak beroperasi stasiun televisi atau radio Hak impor Hak kuota atau hak lain untuk mengakses sumber terbatas lain

Entitas dapat memilih untuk untuk mengakui aset tak berwujud maupun hibah pada awalnya pada nilai wajar. Jika entitas tidak dapat mengakui aset tak berwujud pada nilai wajar, maka pada awalnya entitas mengakui dengan nilai nominal ditambah dengan segala pengeluaran yang dapat diatribusikan secara langsung dalam menyiapkan aset tersebut penggunaannya. agar dapat digunakan sesuai dengan maksud

f. Pertukaran Aset Aset tak berwujud mungkin diperoleh dari pertukaran aset nonmoneter atau sekelompok aset nonmoneter. Biaya perolehan dari aset tak berwujud diukur dengan nilai wajar, kecuali : 1) Transaksi pertukaran tersebut tidak memiliki substansi komersial 2) Nilai wajar dari aset yang diterima dan diserahkan tidak memiliki

Jika aset yang diperoleh tidak diukur dengan nilai wajar, maka biaya perolehannya diukur dengan jumlah tercatat aset yang diserahkan.

g. Goodwill Yang Dihasilkan Secara Internal Dalam SAK par 48, menyatakan bahwa dalam beberapa kasus, entitas melakukan pengeluaran untuk menghasilkan manfaat ekonomi masa depan, tetapi pengeluaran tersebut tidak berakibat pada timbulnya aset tak berwujud yang dapat diakui sesuai dengan SAK 19. Pengeluaran tersebut sering dianggap memberikan kontribusi terhadap timbulnya Goodwill yang dihasilkan secara internal. Goodwill yang dihasilkan secara internal tidak diakui sebagai aset karena Goodwill tersebut bukan merupakan suatu sumber daya teridentifikasi (tidak dapat dipisahkan dan tidak timbul dari hak kontraktual atau hak legal lain) yang dikendalikan oleh entitas dan dapat diukur secara andal biaya perolehannya. h. Aset Tak Berwujud Yang Dihasilkan Secara Internal

211 | P a g e

Terkadang sulit untuk menentukan apakah aset tak berwujud yang dihasilkan secara internal memenuhi kriteria untuk diakui. Kesulitan tersebut, antara lain, dalam : 1) Menentukan apakah telah timbul dan saat timbulnya, aset teridentifikasi yang akan menghasilkan manfaat ekonomi masa depan; 2) Menentukan biaya perolehan aset tersebut secara andal. Dalam beberapa kasus, biaya untuk menghasilkan aset tak berwujud tidak dapat dibedakan dengan biaya untuk memelihara atau meningkatkan goodwill yang dihasilkan secara internal atau biaya untuk menjalankan operasi sehari-hari.

Dalam menentukan apakah suatu aset tak berwujud yang dihasilkan secara internal memenuhi syarat untuk diakui, entitas mengelompokkan proses dihasilkannya aset tak berwujud menjadi dua tahap : 1) Tahap penelitian atau tahap riset; dan 2) Tahap pengembangan

Jika entitas tidak dapat membedakan antara tahap penelitian dan tahap pengembangan pada suatu proyek internal untuk menghasilkan aset tak berwujud, maka entitas memperlakukan pengeluaran untuk proyek itu seolah-olah sebagai pengeluaran yang terjadinya hanya pada tahap penelitian.

Tahap Penelitian Entitas tidak mengakui aset tak berwujud yang timbul dari penelitian (atau dari tahapan penelitian pada proyek internal). Pengeluaran untuk penelitian (atau tahap penelitian pada proyek internal) diakui sebagai beban pada saat terjadinya.

Dalam tahap penelitian proyek internal, entitas tidak dapat menunjukkan bahwa aset tak berwujud yang ada akan memberikan kemungkinan besar manfaat ekonomi masa depan. Dengan demikian, pengeluaran untuk penelitian selalu diakui sebagai beban pada saat terjadinya.

Contoh kegiatan penelitian adalah : 1) Kegiatan yang ditujukan untuk memperoleh pengetahuan baru; 2) Pencarian, evaluasi, dan seleksi final untuk penerapan atas penemuan penelitian atau pengetahuan lain; 3) Pencarian alternatif bahan baku, peralatan, produk, proses, siste, atau jasa, dan

212 | P a g e

4) Perumusan, desain, evaluasi, dan seleksi final berbagai kemungkinan alternatif bahan baku, peralatan, produk, proses, sistem, atau jasa yang baru atau yang diperbaiki. i. Tahap Pengembangan Aset tak berwujud yang timbul dari pengembangan (atau dari tahap pengembangan pada proyek internal) diakui jika, dan hanya jika, entitas dapat menunjukkan semua hal berikut ini : 1) Kelayakan teknis penyelesaian aset tak berwujud tersebut sehingga aset tersebut dapat digunakan atau dijual; 2) Niat untuk menyelesaikan aset tak berwujud tersebut dan menggunakannya atau menjualnya; 3) Kemampuan menggunakan atau menjual aset tak berwujud tersebut; 4) Bagaimana aset tak berwujud akan menghasilkan kemungkinan besar manfaat ekonomi masa depan. Antara lain entitas mampu menunjukkan adanya pasar bagi keluaran aset tak berwujud atau pasar atas aset tak berwujud itu sendiri. 5) Tersedianya kecukupan sumber daya teknis, keuangan dan sumber daya lain untuk menyelesaikan pengembangan aset tak berwujud dan untuk menggunakan atau menjual aset tersebut. 6) Kemampuan untuk mengukur secara andal pengeluaran yang terkait dengan aset tidak berwujud selama pengembangannya.

Contoh kegiatan pengembangan adalah : 1) Desain, konstruksi, serta pengujian purwarupa dan model sebelum produksi atau sebelum digunakan; 2) Desain peralatan, jig, cetakan, dan pewarnaan yang melibatkan teknologi baru; 3) Desain, konstruksi, dan operasi pabrik percontohan yang skalanya tidak ekonomis, untuk produksi komersial; 4) Desain, konstruksi, dan pengujian alternatif bahan baku, peralatan, produk, proses, sistem, atau jasa yang baru atau yang diperbaiki.

Biaya perolehan aset tak berwujud yang dihasilkan secara internal terdiri atas seluruh biaya yang dibutuhkan yang dapat diatribusikan secara langsung untuk membuat, menghasilkan, dan mempersiapkan aset tersebut sehingga siap untuk digunakan sesuai dengan maksud manajemen. Contoh biaya-biaya yang dapat diatribusikan secara langsung adalah :

213 | P a g e

Biaya bahan baku dan jasa yang digunakan atau dikonsumsi dalam menghasilkan aset tak berwujud Biaya imbalan kerja yang timbul dalam menghasilkan aset tak berwujud Biaya untuk mendaftarkan hak legal Amortisasi paten dan lisensi yang digunakan untuk menghasilkan aset tak berwujud tersebut.

Contoh : 1. Membayar biaya atas jasa hukum $15,000 dan biaya sertifikat $8,300 dalam rangka pendirian organisasi. Jurnal : Organization Expenses............................................. Cash .................................................................. 23,300 23,300

2. Menyewa badut untuk berdiri di depan gedung kantor selama 2 minggu dan membagikan pamflet dan permen kepada pengguna jalan di depan gedung kantor, sebagai upaya pencitraan perusahaan. Biaya sewa badut $1,000 dan biaya pamflet dan permen $500. Jurnal : Advertising Expense ................................................. Cash ....................................................................... 1,500 1,500

3. Mengajukan hak paten atas proses pengembangan baru-baru ini, dengan biayabiaya sebagai berikut : - Jasa hukum untuk memperoleh paten ...................... $42,900 - Biaya lisensi dan penerapan paten ............................. $6,350

Jurnal : Patents ................................................................ Cash ................................................................ 49,250 49,250

4.

Memperoleh lisensi penggunaan kontainer tipe khusus dan menempelkan merk dagang ke kontainer, entitas menerbitkan 600 lembar saham tanpa nilai par, dengan harga pasar $50lembar. Perbandingan nilai kontainer dan merk dagang 2:1.

Jurnal :

214 | P a g e

Licenses ............................................................... 20,000* Trademarks ($30,000 $20,000) .......................... 10,000 Common Stock ................................................ 30,000

5. Membuat rancang bangun seharga $131,000 sebagai purwarupa yang akan dikembangkan pada proyek riset mendatang. Jurnal: Buildings ................................................................ Cash .................................................................... 131,000 131,000

6. Membayar gaji insinyur dan ahli kimia yang tergabung dalam pengembangan produk, besarnya gaji $175,000. Jurnal : Research and Development Expense ................... Cash .................................................................... 175,000 175,000

Penyajian aset tidak berwujud dari butir 1 sd. 6 adalah sebagai berikut : Intangible assets: Patents................................................................ Licenses ............................................................. Trademarks ........................................................ $49,250 20,000 10,000 $79,250

C. Pengakuan Beban Pengeluaran untuk aset tak berwujud diakui sebagai beban pada saat terjadinya, kecuali : a) Pengeluaran itu merupakan bagian dari biaya perolehan aset tak berwujud yang memenuhi kriteria pengakuan b) Sesuatu yang diperoleh melalui suatu kombinasi bisnis dan tidak dapat diakui sebagai aset tidak berwujud. Jika demikian halnya, maka pengeluaran tersebut merupakan bagian dari goodwill pada tanggal akuisisi.

Contoh pengeluaran yang diakui sebagai beban pada saat terjadinya :

215 | P a g e

Pengeluaran untuk kegiatan perintisan, yang mencakup biaya pendirian, seperti biaya hukum dan biaya kesekretariatan yang dikeluarkan dalam rangka mendirikan badan hukum, pengeluaran untuk memulai operasi baru atau meluncurkan produk baru Pengeluaran untuk kegiatan pelatihan Pengeluaran untuk kegiatan iklan dan promosi Pengeluaran dalam rangka relokasi dan reorganisasi sebagian atau seluruh entitas. D. Pengakuan Setelah Pengakuan Awal Entitas dapat memilih model pengukuran sebagai berikut : Model biaya Model revaluasi 1. Model Biaya Setelah pengakuan awal, aset tak berwujud dicatat pada biaya perolehannya dikurangi akumulasi amortisasi dan akumulasi rugi penurunan nilai.

Laporan Posisi Keuangan Aset tak berwujud XXX Akumulasi amortisasi (xx) Akumulasi penurunan nilai (xx) Nilai tercatat YYY

Contoh : Entitas A memiliki paten yang harga perolehannya Rp100.000.000,-. Paten tersebut diestimasi memiliki masa manfaat 10 tahun, tanpa nilai sisa. Entitas A akan mencatat amortisasi paten setiap tahun (asumsi tidak ada penurunan nilai paten) :

Beban amortisasi-Paten Akumulasi amortisasi Paten

Rp10.000.000 Rp10.000.000

Penyajian Paten di laporan posisi keuangan pada akhir tahun pertama adalah :

216 | P a g e

Aset : Aset tetap tak berwujud : Paten Akumulasi amortisasi Nilai tercatat 2. Model Revaluasi Setelah pengakuan awal, aset tak berwujud dicatat pada jumlah revaluasian, yaitu nilai wajar pada tanggal revaluasi dikurangi akumulasi amortisasi selanjutnya dan akumulasi rugi penurunan nilai aset selanjutnya. Nilai wajar ditentukan dengan Rp100.000.000,(Rp 10.000.000) Rp90.000.000,-

menggunakan referensi dari pasar aktif. Revaluasi dilakukan secara rutin sehingga pada tiap akhir periode pelaporan jumlah aset tak berwujud tersebut tidak memiliki perbedaan yang material dengan nilai wajarnya.

Model revaluasi tidak memperbolehkan : Revaluasi aset tak berwujud yang sebelumnya belum pernah diakui sebagai aset; Pengakuan awal aset tak berwujud pada jumlah tertentu selain biaya perolehannya. 3. Periode revaluasi Frekuensi revaluasi bergantung pada volatilitas nilai wajar aset tak berwujud yang direvaluasi. Jika nilai wajar aset yang direvaluasi berbeda secara material dari jumlah tercatatnya, maka dibutuhkan adanya revaluasi lebih lanjut. Beberapa aset tidak berwujud mungkin mengalami perubahan nilai wajar yang signifikan, sehingga dibutuhkan revaluasi tahunan. Revaluasi secara rutin tidak diperlukan untuk aset tak berwujud dengan perubahan nilai wajar yang tidak signifikan.

Jika aset tak berwujud direvaluasi, maka akumulasi biaya amortisasi pada tanggal revaluasi a. Disajikan kembali secara proporsional dengan perubahan jumlah tercatat bruto aset sehingga jumlah tercatat aset setelah revaluasi menjadi sama dengan nilai revaluasiannya; atau b. Dieliminasi terhadap jumlah tercatat bruto aset dan jumlah neto setelah eliminasi disajikan kembali sesuai dengan nilai revaluasian aset tersebut. 4. Ketersediaan Nilai Wajar

217 | P a g e

Pasar aktif untuk aset tak berwujud biasanya tidak tersedia, meskipun hal tersebut mungkin saja terjadi. Misalnya, di beberapa jurisdiksi, mungkin saja terdapat pasar aktif untuk lisensi yang dapat dialihkan secara bebas, untuk izin operasi taksi, izin penangkapan ikan atau hak kuota produksi. Namun pasar aktif dapat tidak ada untuk merek, kepala surat kabar, hak menayangkan musik dan film, paten atau merek dagang, karena setiap aset tersebut unik. Di samping itu meskipun aset tak berwujud dapat dibeli dan dijual namun kontrak dinegosiasikan antara penjual dan pembeli, dan transaksi tersebut secara relatif jarang terjadi. Untuk alasan tersebut, harga yang dibayarkan untuk satu aset mungkin tidak memeiliki bukti yang kuat sebagai nilai wajar aset yang lain. Lebih jauh lagi, harga aset seringkali tidak tersedia untuk diketahui publik. Jika suatu aset tak berwujud dalam sekelompok aset tak berwujud yang direvaluasi tidak dapat direvaluasi karena tidak ada pasar aktif untuk aset tak berwujud tersebut, maka aset tak berwujud tersebut akan dicatat pada harga perolehan dikurangi akumulasi amortisasi dan akumulasi rugi penurunan nilai. Jika nilai wajar aset tak berwujud yang direvaluasi tidak lagi dapat ditentukan dengan referensi pasar aktif, maka jumlah tercatat aset tak berwujud tersebut adalah nilai revaluasian pada tanggal terakhir kali revaluasi dilakukan dengan referensi nilai pasar aktif dikurangi akumulasi amortisasi dan akumulasi rugi penurunan nilai. 5. Laba/Rugi Revaluasi Jika jumlah tercatat aset tak berwujud mengalami penurunan sebagai akibat dari revaluasi, maka penurunan tersebut akan diakui sebagai rugi dalam laporan laba rugi komprehensif. Namun penurunan tersebut diakui pada pendapatan komprehensif lain jika terdapat saldo kredit dalam surplus revaluasi atas aset tersebut. Pengakuan penurunan di pendapatan komprehensif lain mengurangi jumlah yang terakumulasi di ekuitas pada bagian surplus revaluasi.

Ilustrasi 1 : Entitas A memperoleh paten pada tanggal 2 Januari 2010 dengan harga Rp50 juta. Estimasi masa manfaat paten tersebut 10 tahun, tanpa nilai sisa. Pada tanggal 31 Desember 2010, harga wajar paten menjadi Rp42 juta.

Jurnal yang dibuat entitas A pada tanggal 31 Desember 2010 adalah :

Beban amortisasi-Paten Akumulasi amortisasi Paten

Rp5.000.000 Rp5.000.000

218 | P a g e

Nilai tercatat paten adalah Rp50.000.000 Rp5.000.000 = Rp45.000.000,-. Jika nilai wajar pada tanggal 31 Desember 2010 Rp42 juta, maka terjadi penurunan nilai sebesar Rp3 juta.

Penurunan nilai tersebut akan dicatat sebagai berikut :

Rugi penurunan nilai Akumulasi Rugi Penurunan Nilai

Rp3.000.000 Rp3.000.000

Ilustrasi 2 : Entitas A memperoleh paten pada tanggal 2 Januari 2010 dengan harga Rp50 juta. Estimasi masa manfaat paten tersebut 10 tahun, tanpa nilai sisa. Pada tanggal 31 Desember 2010, harga wajar paten menjadi Rp49 juta.

Jurnal yang dibuat entitas A pada tanggal 31 Desember 2010 adalah :

Beban amortisasi-Paten Akumulasi amortisasi Paten

Rp5.000.000 Rp5.000.000

Nilai tercatat paten adalah Rp50.000.000 Rp5.000.000 = Rp45.000.000,-. Jika nilai wajar pada tanggal 31 Desember 2010 Rp49 juta, maka terjadi kenaikan nilai sebesar Rp4 juta.

Kenaikan nilai tersebut akan dicatat sebagai berikut :

Aset tak berwujud OCI : Surplus Revaluasi

Rp4.000.000 Rp4.000.000

Pada tanggal 31 Desember 2010, penyajian aset tak berwujud di laporan posisi keuangan adalah : Aset: Aset tak berwujud : Paten Rp54.000.000,5.000.000,) OCI : Surplus revaluasi Rp4 juta

Akumulasi amortisasi ( Nilai tercatat

Rp49.000.000,-

219 | P a g e

Pada tanggal 1 Juli 2011, dilakukan revaluasi dimana nilai wajar paten Rp42 juta. Entitas B akan mengukur terjadinya penurunan nilai aset sebesar =

Nilai tercatat per 1 Juli 2011 = Nilai tercatat per 31 Desember 2010 Amortisasi 6 bulan =Rp49 juta/9th x 6/12 = Rp49.000.000 =( 2.700.000)

Rp46.300.000,Nilai wajar per 1 Juli 2011 Rugi Penurunan nilai = Rp42.000.000,= Rp 4.300.000,-

Rugi penurunan nilai aset tak berwujud akan dicatat sebagai berikut :

Beban amortisasi-Paten Akumulasi amortisasi Paten Surplus Revaluasi Aset tak berwujud Rugi penurunan nilai Akumulasi rugi penurunan nilai

Rp2.700.000 Rp2.700.000 Rp4.000.000 Rp4.000.000 Rp300.000 Rp300.000

Penyajian aset tak berwujud di laporan posisi keuangan per 1 Juli 2011 :

Aset: Aset tak berwujud : Paten Rp50.000.000,8.000.000,) OCI : -

Akumulasi amortisasi ( Nilai tercatat

Rp42.000.000,-

Jika jumlah tercatat aset tak berwujud mengalami kenaikan sebagai akibat dari revaluasi, maka kenaikan tersebut diakui sebagai pendapatan komprehensif lain dan diakumuluasikan di ekuitas pada bagian surplus revaluasi. Namun peningkatan tersebut diakui dalam laporan laba rugi untuk membalik penurunan revaluasi aset yang diakui sebelumnya dalam laporan laba rugi.

220 | P a g e

Ilustrasi 3 : Entitas A memperoleh paten pada tanggal 2 Januari 2010 dengan harga Rp50 juta. Estimasi masa manfaat paten tersebut 10 tahun, tanpa nilai sisa. Pada tanggal 31 Desember 2010, harga wajar paten menjadi Rp48 juta.

Jurnal yang dibuat entitas A pada tanggal 31 Desember 2010 adalah :

Beban amortisasi-Paten Akumulasi amortisasi Paten

Rp5.000.000 Rp5.000.000

Nilai tercatat paten adalah Rp50.000.000 Rp5.000.000 = Rp45.000.000,-. Jika nilai wajar pada tanggal 31 Desember 2010 Rp48 juta, maka terjadi peningkatan nilai sebesar Rp3 juta.

Penurunan nilai tersebut akan dicatat sebagai berikut :

Aset tak berwujud OCI : Surplus Revaluasi


Ilustrasi 4 :

Rp3.000.000 Rp3.000.000

Entitas A memperoleh paten pada tanggal 2 Januari 2010 dengan harga Rp50 juta. Estimasi masa manfaat paten tersebut 10 tahun, tanpa nilai sisa. Pada tanggal 31 Desember 2010, harga wajar paten menjadi Rp43 juta.

Jurnal yang dibuat entitas A pada tanggal 31 Desember 2010 adalah :

Beban amortisasi-Paten Akumulasi amortisasi Paten

Rp5.000.000 Rp5.000.000

Nilai tercatat paten adalah Rp50.000.000 Rp5.000.000 = Rp45.000.000,-. Jika nilai wajar pada tanggal 31 Desember 2010 Rp43 juta, maka terjadi penurunan nilai sebesar Rp2 juta.

Penurunan nilai tersebut akan dicatat sebagai berikut :

221 | P a g e

Rugi penurunan nilai Akumulasi rugi penurunan nilai

Rp2.000.000 Rp2.000.000

Pada tanggal 31 Desember 2010, penyajian aset tak berwujud di laporan posisi keuangan adalah :

Aset: Aset tak berwujud : Paten Rp50.000.000,5.000.000,)

Akumulasi amortisasi (

Akumulasi penurunan( 2.000.000.) Nilai tercatat Rp43.000.000,-

Pada tanggal 1 Juli 2011, dilakukan revaluasi dimana nilai wajar paten Rp46,5 juta. Entitas B akan mengukur terjadinya kenaikan nilai aset sebesar =

Nilai tercatat per 1 Juli 2011 = Nilai tercatat per 31 Desember 2010 Amortisasi 6 bulan =Rp43 juta/9th x 6/12 = Rp43.000.000 =( 2.400.000)

Rp40.600.000,Nilai wajar per 1 Juli 2011 Kenaikan nilai = Rp46.500.000,= Rp 5.900.000,-

Kenaikan nilai aset tak berwujud akan dicatat sebagai berikut :

Beban amortisasi-Paten Akumulasi amortisasi Paten Akumulasi Rugi penurunan nilai Keuntungan dari pemulihan rugi Aset tak berwujud OCI: Surplus Revaluasi

Rp2.400.000 Rp2.400.000 Rp2.000.000 Rp2.000.000 Rp3.900.000 Rp3.900.000

Penyajian aset tak berwujud di laporan posisi keuangan per 1 Juli 2011 :

222 | P a g e

Aset: Aset tak berwujud : Paten Rp53.900.000,7.400.000,) OCI : Surplus RevaluasiRp3,9 jt

Akumulasi amortisasi ( Nilai tercatat E. Umur Manfaat

Rp46.500.000,-

Entitas menilai apakah umur manfaat aset tak berwujud terbatas atau tidak terbatas, dan jika terbatas, jangka waktu atau jumlah produksi atau jumlah unit serupa yang dihasilkan selama umur manfaat. Aset tak berwujud dianggap oleh entitas memiliki umur manfaat tidak terbatas jika, berdasarkan analisis dari seluruh faktor relevan, tidak ada batas yang terlihat pada saat ini atas periode yang mana aset diharapkan menghasilkan arus kas neto untuk entitas.

Akuntansi aset tak berwujud didasarkan pada umur manfaatnya. Aset tak berwujud dengan umur manfaat terbatas diamortisasi Aset tak berwujud dengan umur manfaat tak terbatas tidak diamortisasi. Sesuai dengan SAK 48, entitas disyaratkan untuk menguji aset tak berwujud dengan umur manfaat tidak terbatas untuk penurunan nilai dengan membandingkan jumlah terpulihkan dengan jumlah tercatatnya : 1. 2. Setiap tahun, dan Kapan pun terdapat indikasi bahwa aset tak berwujud mengalami penurunan nilai.

Faktor-faktor yang dipertimbangkan dalam menentukan umur manfaat aset tak berwujud: Harapan manfaat aset untuk entitas dan apakah aset dapat dikelola secara efisien oleh tim manajemen Tipe siklus hidup produk untuk aset dan informasi umum mengenai estimasi umur manfaat dari aset serupa yang digunakan untuk keperluan yang serupa Jenis teknis, teknologi, komersial atau jenis lain dari keusangan Stabilitas industri dimana aset beroperasi dan perubahan permintaan pasar atas produk atau jasa yang dihasilkan aset tersebut Perkiraan atas tindakan kompetitor atau kompetitor potensial Tingkat pengeluaran perawatan yang dibutuhkan untuk menghasilkan manfaat dan maksud entitas untuk mencapai tingkat tersebut.

223 | P a g e

Periode pengendalian aset dan batasan hukum atau batasan serupa dalam pemanfaatan aset Apakah umur manfaat aset bergantung pada umur manfaat aset lain. F. Nilai Residu Nilai residu aset tak berwujud dengan umur manfaat tak terbatas diasumsikan nol, kecuali : 1. Ada komitmen dari pihak ketiga untuk membeli aset tak berwujud tersebut pada akhir umur manfaatnya atau 2. Ada pasar aktif untuk aset tak berwujud tersebut dan : a. Nilai residu aset tak berwujud dapat ditentukan dengan mengacu pada harga yang berlaku di pasar ersebut, dan b. Terdapat kemungkinan besar bahwa pasar akan tetap tersedia sampai akhir umur manfaat aset tersebut.

Jumlah tersusutkan untuk aset tak berwujud dengan umur manfaat terbatas ditentukan setelah dikurangi nilai residunya. Nilai residu yang tidak sama dengan nol memberikan implikasi bahwa entitas berharap untuk melepaskan aset tak berwujud tersebut sebelum umur ekonominya berakhir.

224 | P a g e

G. Metode Amortisasi Metode amortisasi yang digunakan menggambarkan pola konsumsi entitas atas manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan. Jika pola tersebut tidak dapat ditentukan secara andal, maka digunakan metode garis lurus. Amortisasi yang dibebankan untuk setiap periode diakui dalam laporan laba rugi.

Selain metode garis lurus, entitas dapat juga menggunakan metode saldo menurun dan metode unit produksi. Metode yang digunakan dipilih berdasarkan pada pola konsumsi manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan dan diterapkan secara konsisten dari periode ke periode, kecuali terdapat perubahan dalam perkiraan pola konsumsi tersebut.

H. Penghentian dan Pelepasan Aset tetap tak berwujud dihentikan pengakuannya jika: 1. Dilepas; Pelepasan aset tak berwujud dapat dilakukan dengan penjualan, sewa pembiayaan, atau disumbangkan. 2. Ketika tidak terdapat lagi manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan dari penggunaan atau pelepasannya

Keuntungan atau kerugian muncul dari penghentian pengakuan aset tak berwujud merupakan perbedaan antara nilai neto pelepasan dan jumlah tercatat aset. Keuntungan atau kerugian diakui dalam laporan laba rugi ketika aset tekberwujud tersebut dihentikan pengakuannya.

225 | P a g e

RANGKUMAN Aset tak berwujud merupakan aset non moneter yang dapat diidentifikasi tanpa wujud fisik. Karena tidak berwujud, maka aset ini harus memiliki tiga kriteria yang harus dipenuhi yaitu keteridentifikasian, pengendalian dan manfaat ekonomi di masa mendatang. Suatu aset dikatakan teridentifikasi jika dapat dipisahkan atau dibedakan dari entitas dan dijual, dialihkan, dilisensikan, disewakan atau ditukarkan, baik secara individual atau bersama dengan kontrak terkait, aset teridentifikasi atau liabilitas terdentifikasi, terlepas apakah entitas bermaksud untuk melakukan hal tersebut; atau Timbul hak kontraktual atau hak legal lain, terlepas apakah hak tersebut dapat dialihkan atau dipisahkan dari entitas atau dari hak dan kewajiban lain. Pengakuan suatu pos sebagai aset tak berwujud mensyaratkan entitas untuk menunjukkan bahwa pos tersebut memenuhi : a) definisi aset tak berwujud, b) kriteria pengakuan yaitu kemungkinan besar entitas akan memperoleh manfaat ekonomi masa depan dari aset tersebut; dan biaya perolehan aset tersebut dapat diukur secara andal. Pengukuran aset tak berwujud pada awalnya diakui sebesar biaya perolehan. Penyajian aset tak berwujud dalam laporan keuangan dengan dua model yaitu model biaya dan model revaluasi. Setiap akhir periode, entitas akan melakukan review jika terdapat indikasi penurunan nilai.

226 | P a g e

LATIHAN SOAL : SOAL ESSAY 1. Jelaskan definisi aset tak berwujud! 2. Jelaskan karakteristik yang melekat pada aset tak berwujud! 3. Apa yang dimaksud dengan teridentifikasi pada pengakuan aset tak berwujud? 4. Sebutkan metode perolehan aset tak berwujud!Dan jelaskan masing-masing cara perolehan! 5. Bagaimana pengukuran aset tak berwujud jika diperoleh dengan a) Perolehan terpisah b) Kombinasi bisnis c) Penelitian dan pengembangan internal. 6. Jelaskan karakteristik yang melekat pada tahap penelitian dan tahap pengembangan! 7. Bagaimana pengukuran lanjutan untuk aset tidak berwujud pada laporan keuangan? 8. Jelaskan pertimbangan apa saja untuk menentukan umur manfaat aset tak berwujud!

LATIHAN SOAL : SOAL PILIHAN GANDA 1. Jika entitas memiliki compac disk yang berisi piranti lunak maka akan diklasifikasikan sebagai: a. Aset tetap b. Aset tak berujud c. Bisa ke duanya, tergantung elemen mana yang lebih signifikan d. Bukan aset tetap maupun tak berujud 2. Aset adalah sumber daya yang:
a. Dikendalikan oleh entitas sebagai akibat peristiwa masa lalu dan manfaat ekonomi masa depan dari aset tersebut diharapkan diperoleh oleh entitas

b. Dikendalikan oleh perusahaan karena berada dalam lokasi perusahaan dan bernilai ekonomis c. Mempunyai nilai guna, ada bukti legal kepemilikannya dan dapat didepresiasikan sesuai dengan penggunaannya untuk mendapatkan pendapatan, d. Memenuhi kebutuhan perusahaan

227 | P a g e

3. Aset moneter adalah: a. Kas yang dimiliki dan aset yang akan diterima dalam bentuk kas yang jumlahnya pasti atau dapat ditentukan b. Aset yang berupa surat berharga dengan kuotasi harga pasar aktif c. Aset berupa saham dan surat obligasi d. Piutang dagang, surat patent dan surat hak intelektual dalam berusaha 4. Aset takberujud adalah: a. aset nonmoneter teridentifikasi tanpa wujud fisik b. aset moneter maupun dan nonmoneter yang tidak mempunyai wujud fisik c. aset yang tidak dapat dilihat oleh mata karena tidak ada buktinya d. aset yang tergolong sebagai selain aset lancar dan tidak lancar
5. Jumlah tercatat aset adalah: a. jumlah aset yang diakui dalam laporan posisi keuangan setelah dikurangi dengan akumulasi amortisasi dan akumulasi rugi penurunan nilai.

b. jumlah aset yang diakui dalam laporan posisi keuangan setelah dikurangi dengan akumulasi amortisasi c. jumlah aset yang diakui dalam laporan posisi keuangan setelah dikurangi dengan akumulasi amortisasi, akumulasi rugi penurunan nilai dan akumulasi laba komprehensif d. jumlah harga perolehan aset yang diakui dalam laporan posisi keuangan
6. Pasar aktif adalah pasar yang memenuhi semua kondisi berikut, kecuali: a. Aset yang diperdagangkan di pasar bersifat heterogen; b. Aset yang diperdagangkan di pasar bersifat homogen; c. Pembeli dan penjual yang berkeinginan untuk bertransaksi biasanya dapat ditemui setiap saat; dan d. Harga tersedia untuk publik. 7. Unsur yang harus dipenuhi dalam pengakuan aset tak berujud adalah: a. keteridentifikasian, pengendalian atas sumber daya, dan adanya manfaat ekonomi masa depan b. keteridentifikasian, legalitas, pengendalian atas sumber daya, dan adanya manfaat ekonomi masa depan c. keteridentifikasian, legalitas, keinginan manajemen untuk memakainya, pengendalian atas sumber daya, dan adanya manfaat ekonomi masa depan d. keteridentifikasian, keinginan manajemen untuk memakainya pengendalian atas sumber daya, dan adanya manfaat ekonomi masa depan 8. Suatu aset dikatakan teridentifikasi jika: a. Dapat dipisahkan, yaitu dapat dipisahkan atau dibedakan dari entitas dan dijual, dialihkan, dilisensikan, disewakan atau ditukarkan, secara bersama dengan kontrak terkait, aset teridentifikasi, atau liabilitas teridentifikasi, terlepas apakah entitas bermaksud untuk melakukan hal tersebut; atau b. Timbul dari hak kontraktual atau hak legal lain, terlepas apakah hak tersebut dapat dialihkan atau dipisahkan dari entitas atau dari hak dan kewajiban lain c. Tidak menimbulkan salah persepsi tentang jumlah aset perusahaan. d. Dapat dilihat atau tidak tapi bisa dipergunakan dalam kegiatan reguler perusahaan dalam rangka mendapatkan penjualan

228 | P a g e

9. Entitas tidak memiliki hak legal untuk melindungi hubungan pelanggan, namun jika ada transaksi pertukaran hubungan pelanggan nonkontraktual yang sama atau serupa (selain bagian dari kombinasi bisnis), maka hal ini memberikan bukti bahwa entitas mampu memiliki pengendalian atas manfaat ekonomi masa depan dari hubungan pelanggan tersebut sehingga hubungan dengan pelanggan: a. Dapat dikapitalisasi b. Tidak dapat dikapitalisasi c. Dikapitalisasi senilai aset yang berujud saja d. Boleh dikapitalisasi boleh tidak dikapitalisasi tergantung kondisi bisnis 10. Manfaat ekonomi masa depan yang timbul dari aset tak berwujud dapat mencakup, kecuali: a. pendapatan dari penjualan barang atau jasa, b. penghematan biaya, c. peningkatan aset perusahaan d. atau manfaat lain yang berasal dari penggunaan aset oleh entitas.

229 | P a g e

BIODATA PENULIS
Nama Alamat korespondensi : Dyah Purwanti : Kampus STAN, Jl. Bintaro Utama, Sektor 5, Bintaro, Tangerang Selatan Unit Instansi Telp./Faks HP E-mail : Sekolah Tingi Akuntansi Negara : 021-7361658 : 0812-846-3938 : dyahpurwanti@gmail.com

Riwayat Pendidikan Tahun Lulus D-IV S-2

Perguruan Tinggi

Bidang Spesialisasi

Sekolah Tinggi Akuntansi Negara Program Maksi UMJ

Akuntansi Akuntansi

Nama mata kuliah yang diasuh No Nama Mata Kuliah

1. 2. 3. 4.

Pengantar Akuntansi Akuntansi Keuangan Menengah Akuntansi Keuangan Lanjutan Akuntansi Biaya
, Okober 2011

(Dyah Purwanti)

230 | P a g e