Anda di halaman 1dari 286

Hak Cipta  dan Hak Penerbitanan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman; www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, Juni 2013 Cetakan keempat, November 2016
Cetakan kedua, September 2015
Cetakan ketiga, Mei 2016

Penulis: 1. Drs. Arry Mth. Soekawaty, M.Hum.


2. Drs. The Liang Gie
Penelaah Materi: Dra. Rosa Tosaini, M.Hum.
Pengembang Desain Instruksional: Dra. Rosa Tosaini, M.Hum.

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Zulkarnaini/Bangun Asmo D.
Tata Letak : Adang S.
Penyunting Bahasa : Nurul Hikmah

658.001
SOE Soekowaty, Arry Mth.
m Materi pokok filsafat administrasi; 1- 6; ADPU4531/ 2sks/
Arry Mth. Soekowaty, The Liang Gie. -- Cet.4; Ed.2 --.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2016.
289 hal; ill; 21 cm
ISBN: 978-979-011-767-9

1. administrasi - filsafat
I. Judul II. The Liang Gie
iii

Daftar Isi
TINJAUAN MATA KULIAH ............................................................. vii

MODUL 1: PENGERTIAN DAN PEMBAGIAN FILSAFAT 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Filsafat ................................................................................ 1.2
Latihan …………………………………………................................. 1.20
Rangkuman …………………………………...................................... 1.21
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 1.22

Kegiatan Belajar 2:
Cabang-cabang Filsafat Umum dan Khusus ........................................ 1.24
Latihan …………………………………………................................. 1.35
Rangkuman …………………………………...................................... 1.35
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 1.36

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 1.38


GLOSARIUM ...................................................................................... 1.39
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 1.42

MODUL 2: PENGERTIAN, UNSUR-UNSUR ADMINISTRASI, 2.1


DAN FILSAFAT ADMINISTRASI
Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Administrasi ....................................................................... 2.3 Organ
Latihan …………………………………………................................. 2.7
Rangkuman …………………………………...................................... 2.8
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 2.9

Kegiatan Belajar 2:
Unsur-unsur Administrasi Utama dan Pelengkapnya .......................... 2.12
Latihan …………………………………………................................. 2.22
Rangkuman …………………………………...................................... 2.23
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 2.25
iv

Kegiatan Belajar 3:
Filsafat Administrasi dan Manajemen Administrasi ............................ 2.27
Latihan …………………………………………................................. 2.40
Rangkuman …………………………………...................................... 2.41
Tes Formatif 3 ……………………………..……................................ 2.42

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 2.45


GLOSARIUM ...................................................................................... 2.46
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 2.48

MODUL 3: ASAS-ASAS ADMINISTRASI DAN HAKIKATNYA 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Arti Penting Asas dalam Administrasi ................................................. 3.3
Latihan …………………………………………................................. 3.19
Rangkuman …………………………………...................................... 3.19
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 3.21

Kegiatan Belajar 2:
Hakikat Administrasi dan Aksiologi dalam Administrasi Manajemen 3.24
Latihan …………………………………………................................. 3.44
Rangkuman …………………………………...................................... 3.45
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 3.46

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 3.49


GLOSARIUM ...................................................................................... 3.50
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 3.52

MOD U L 4 : P ERB E D AAN FI LS AF AT AD MINI ST R AS I 4.1


D AN I LM U AD MI NI ST R AS I SE RT A
M AN A J EMEN AD MI N I ST R ASI
Kegiatan Belajar 1:
P er b ed aa n Fi l sa fa t Ad mi ni s tr a si d a n I l mu Ad mi n is tra s i 4.3
Latihan …………………………………………................................. 4.20
Rangkuman …………………………………...................................... 4.21
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 4.23
v

Kegiatan Belajar 2:
Manajemen Administrasi ..................................................................... 4.26
Latihan …………………………………………................................. 4.36
Rangkuman …………………………………...................................... 4.37
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 4.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 4.41


GLOSARIUM ...................................................................................... 4.42
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 4.44

MOD U L 5 : I LMU ADMI NI ST R ASI D A N KE LOMP OK - 5.1


KE LOMP O KN Y A
Kegiatan Belajar 1:
Perkembangan Ilmu-ilmu Administrasi ............................................... 5.3
Latihan …………………………………………................................. 5.11
Rangkuman …………………………………...................................... 5.12
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 5.12

Kegiatan Belajar 2:
Kelompok Unsur Utama dan Unsur Pelengkap dalam Ilmu
Administrasi ......................................................................................... 5.15
Latihan …………………………………………................................. 5.25
Rangkuman …………………………………...................................... 5.26
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 5.27

Kegiatan Belajar 3:
Filsafat Administrasi Versi Barat dan Versi Indonesia ........................ 5.30
Latihan …………………………………………................................. 5.36
Rangkuman …………………………………...................................... 5.36
Tes Formatif 3 ……………………………..……................................ 5.37

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 5.40


GLOSARIUM ...................................................................................... 5.41
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 5.43
vi

MOD U L 6 : P EMB AGI AN I LM U ADMI NI ST R AS I M E - 6.1


NU RUT LI NG KU NG AN SU AS AN A
Kegiatan Belajar 1:
I l mu Ad mi n is tra si Me n u r u t Li n g k u n g a n …… … … … … … 6.3
Latihan …………………………………………................................. 6.12
Rangkuman …………………………………...................................... 6.13
Tes Formatif 1 ……………………………..……................................ 6.14

Kegiatan Belajar 2:
Di na mi k a Ke k u as aa n d al a m P e mer i nt a ha n Ne gar a … ….. 6.17
Latihan …………………………………………................................. 6.37
Rangkuman …………………………………...................................... 6.38
Tes Formatif 2 ……………………………..……................................ 6.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................... 6.41


GLOSARIUM ...................................................................................... 6.42
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................... 6.44
vii

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Filsafat Administrasi (ADPU4531) dimaksudkan sebagai


salah satu bahan rujukan dalam memahami perkembangan filsafat
administrasi. Kajian filsafat administrasi masih belum banyak dijumpai.
Yang banyak ditemukan pada umumnya adalah kajian khusus ilmu
administrasi atau filsafat saja. Menurut penulis, bukanlah menjadi hambatan
dalam mempelajari filsafat administrasi karena filsafat administrasi adalah
salah satu cabang ilmu pengetahuan yang asal mulanya bersumber dari
filsafat dan Ilmu adminsitrasi. Secara etimologis, pengertian filsafat adalah
suka atau cinta pada kebijaksanaan.
Pada tujuan kompetensi umum dari modul ini, mahasiswa diharapkan
dapat menjelaskan filsafat administrasi sebagai suatu cabang filsafat khusus,
perbedaan filsafat administrasi dan ilmu administrasi, tumbuhnya
pengetahuan ilmiah tentang administrasi dalam kelompok unsur utama dan
pelengkap, serta ilmu administrasi menurut lingkungan administrasi publik,
administrasi bisnis, dan administrasi sosial. Agar Anda dapat menjelaskan
filsafat administrasi dengan baik dan menguasai kompetensi-kompetensi
khusus, uraian dalam mata kuliah ini dibagi dalam enam modul dan di antara
modul yang satu memiliki keterkaitan dengan materi modul yang lain.
Modul 1 diawali dengan penjelasan tentang pengertian filsafat dengan
tokoh-tokohnya dan berbagai aliran pemikirannya serta cabang-cabang
filsafat umum dan khusus. Dalam Modul 2, akan dijelaskan berbagai
pengertian administrasi dan titik pusat perhatian administrasi sebagai suatu
kegiatan; unsur-unsur administrasi utama dan pelengkapnya; pengertian
manajemen, pengertian tentang filsafat administrasi dan manajemen
administrasi; serta bentuk administrasi niaga baru sebagai cikal bakal
administrasi negara.
Dalam Modul 3, akan diuraikan pengetahuan mengenai asas-asas
administrasi dan hakikat berpikir tentang bagaimana beradministrasi
sehingga membuka cakrawala pemikiran yang mendasar dan mendalam
sampai akar-akar masalah. Secara khusus, dalam modul ini, dijelaskan
tentang pengertian asas administrasi; bentuk-bentuk atau jenis-jenis cara
berpikir; asas utama, asas pelengkap dalam administrasi; hakikat administrasi
dan pengertian istilah administrasi; aksiologi dalam administrasi dan
manajemen; serta pandangan ahli-ahli pikir dalam administrasi.
viii

Dalam Modul 4, Anda diajak untuk mempelajari dua hal, yaitu filsafat
administrasi dan ilmu administrasi. Dengan mempelajari kedua hal tersebut,
Anda diharapkan mampu memberikan pandangan perbedaan di antara
keduanya. Selain itu, Anda diharapkan mampu mempelajari fenomena
administrasi sebagai pengetahuan sosial. Pada bagian akhir dari Modul 4 ini,
akan diuraikan tentang manajemen administrasi serta berbagai metode
administrasi.
Dalam Modul 5 ini, Anda dapat mempelajari ilmu administrasi dan
kelompok-kelompoknya, yaitu kelompok unsur utama dan kelompok unsur
pelengkap serta perkembangan ilmu administrasi dan fenomena administrasi
sebagai sasaran filsafat. Hal ini yang dilengkapi dengan filsafat administrasi
versi Barat dan versi Indonesia.
Pada Modul 6 sebagai modul terakhir, Anda diharapkan memperoleh
pengetahuan mengenai ruang lingkup ilmu administrasi; fenomena
administrasi sebagai ilmu pengetahuan sosial; serta wawasan administrasi
publik, administrasi negara baru, administrasi bisnis, atau niaga baru.
Demikian juga pembagian administrasi kekuasaan dalam pemerintahan
mempunyai jangkauan yang luas sehingga mampu menambah jangkauan
berpikir tentang luasnya ilmu administrasi.
Dengan mempelajari setiap modul sesuai dengan petunjuk yang ada serta
mengerjakan semua latihan/tugas dan tes yang diberikan dengan sungguh-
sungguh, Anda akan berhasil menguasai kompetensi yang ditetapkan.
Penyajian materi dirancang sesederhana mungkin disertai contoh-contoh
yang semuanya dimaksudkan agar materi mudah dipelajari dan dipahami.
Modul ini, selain bermanfaat bagi mahasiswa Program Studi
Administrasi Negara, juga bermanfaat bagi mereka yang berminat pada
materi filsafat administrasi.
Berikut ini disajikan peta kompetensi sebagi alur berpikir Anda dalam
mempelajari mata kuliah Filsafat Administrasi.

Selamat belajar dan semoga berhasil.


ix

PETA KOMPETENSI
FILSAFAT ADMINISTRASI ADPU 4531/ 2 SKS
x
Modul 1

Pengertian dan Pembagian Filsafat


Drs. Arry Mth. Soekowaty, S.H., M.Hum.
Drs. The Liang Gie

PEN D A H U L UA N

P engertian filsafat dibutuhkan untuk memperdalam ilmu agar manusia


mengetahui secara luas dan tidak terjadi pemahaman yang keliru.
Karena itu, manusia juga tidak perlu meraba-raba pemikiran mengenai
pengertian dan pembagian filsafat. Pengertian ini merupakan pendahuluan
untuk mendalami filsafat agar terdapat kesatuan pengertian. Maka dari itu,
dibutuhkan dasar-dasar pemikiran

Kompetensi Umum
Filsafat dipelajari untuk dijadikan dasar dan arah dalam mencapai
kesepakatan, karena pemikiran tentang pengertian filsafat sangat luas dan
mendalam, mahasiswa diharapkan memahami arti filsafat dan penggunaan
metode-metode ilmu pengetahuan sehingga dapat dijadikan kunci penelaahan
agar terdapat kesepahaman.

Kompetensi Khusus
Dengan mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan dapat
menjelaskan:
1. pengertian filsafat,
2. tokoh-tokoh filsafat dan aliran pemikirannya,
3. cabang-cabang filsafat umum,
4. cabang-cabang filsafat khusus.
1.2 Filsafat Administrasi 

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Filsafat

A. PENGERTIAN FILSAFAT

The Liang (2006) menjelaskan bahwa secara etimologi, kata philosophy


berasal dari bahasa Inggris yang berarti filsafat atau berasal dari kata Yunani
philosophia yang lazim diterjemahkan sebagai cinta kearifan. Akar katanya
adalah philos (philia, cinta) dan sophia (kearifan). Menurut pengertian
awalnya dari zaman Yunani Kuno, filsafat itu berarti cinta kearifan.
Namun, cakupan pengertian sophia yang semula itu ternyata luas sekali.
Dahulu, sophia tidak hanya kearifan, tetapi juga kebenaran pertama,
pengetahuan luas, kebajikan intelektual, pertimbangan sehat, sampai
kepandaian perajin dan kecerdikan dalam memutuskan soal-soal praktis.
Dalam abad modern dewasa ini, filsafat berarti segenap rangkaian
aktivitas pemikiran reflektif yang dilakukan oleh budi manusia. Pemikiran
reflektif adalah pemikiran yang sungguh-sungguh untuk mencari jawaban
terhadap berbagai persoalan yang sangat mencengangkan manusia. Sebagai
contoh, dapatlah dikemukakan persoalan-persoalan berikut.
1. Penampakan dan kenyataan
Apakah yang tampaknya ada dan apakah yang nyata ada?
2. Pengetahuan
Apakah sifat dasar pengetahuan?
3. Metode
Apakah metode yang tepat untuk penyelidikan?
4. Penalaran
Apakah bentuk dan aturan dari penalaran yang sah?
5. Baik dan jahat
Apakah baik dan jahat itu penting bagi alam semesta atau hanya bagi
manusia?
6. Keindahan
Apakah keindahan itu bersifat objektif atau subjektif? (The Liang Gie,
2006:1.3).
 ADPU4531/MODUL 1 1.3

Berbagai persoalan seperti contoh di atas telah mencengangkan manusia


sejak dahulu sampai sekarang. Manusia secara sungguh-sungguh melakukan
pemikiran untuk memperoleh jawaban agar bebas dari ketidaktahuan.
Berbagai persoalan seperti itu kemudian disebut persoalan filsafati.
Sifat dasar dari persoalan filsafati ternyata mempunyai satu dari enam
ciri berikut.

1. Secara Umum
Suatu persoalan filsafati mempunyai tingkat tinggi dari keumuman yang
tidak bertalian dengan objek-objek khusus, melainkan kebanyakan dengan
ide-ide besar yang umum.

2. Tidak Faktawi
Suatu persoalan filsafati tidak bertalian dengan fakta yang tergolong
pertanyaan ilmiah, melainkan bersifat spekulatif dengan melampaui batas-
batas pengetahuan ilmiah.

3. Bertalian dengan Nilai


Suatu persoalan filsafati menyangkut berbagai pertimbangan dan pilihan
mengenai segala macam moral: apakah moral, estetis, keagamaan, atau
sosial.

4. Bertalian dengan Arti


Suatu persoalan filsafati menyangkut pengungkapan secara tegas,
penemuan arti dari suatu konsep, atau apa yang diperbincangkan.

5. Mencengangkan
Ada sesuatu yang mencengangkan tentang suatu persoalan filsafati
dalam arti kurangnya sesuatu bukti yang berkaitan dengan suatu prosedur
yang jelas untuk menjawabnya.

6. Implikasi
Suatu persoalan filsafati biasanya melibatkan implikasi, yaitu dalam
memecahkan persoalan, timbul pertanyaan-pertanyaan baru yang berkaitan
atau menjawabnya mengandung akibat-akibat jauh sehingga dapat
menyentuh kepentingan-kepentingan yang terasa dalam dari manusia (The
Liang Gie, 2006:1.4).
1.4 Filsafat Administrasi 

Demikianlah enam ciri-ciri dari semua persoalan filsafati yang


dipikirkan oleh manusia. Walaupun semua persoalan filsafati itu cukup
banyak, dengan penggolongan akhirnya dibagi menjadi enam kelompok
seperti berikut.
1. Persoalan metafisis (menyangkut keberadaan).
2. Persoalan epistemologis (menyangkut pengetahuan).
3. Persoalan metodologis (menyangkut metode).
4. Persoalan logis (menyangkut penalaran).
5. Persoalan etis (menyangkut moralitas).
6. Persoalan estetis (menyangkut keindahan)

Dengan budi pikirannya, manusia melakukan rangkaian aktivitas


pemikiran secara sungguh-sungguh untuk menjawab segi-segi metafisis,
epistemologis, metodologis, logis, etis, atau estetis dari suatu persoalan
filsafati yang menarik perhatiannya. Penyelidikan lebih lanjut terhadap
rangkaian aktivitas pemikiran itu ternyata terbentuk dengan membuat
berbagai dugaan yang kini dalam bahasa Inggris disebut speculation atau
perekaan.
Aktivitas pemikiran yang disebut perekaan itu pada umumnya dianggap
menjadi filsafat atau setidak-tidaknya sebagian yang lebih besar dari filsafat.
Perekaan berarti membuat dugaan-dugaan yang masuk akal atau pemikiran
yang cerdas mengenai suatu persoalan berdasarkan bukti. Tujuan khusus dari
aktivitas pemikiran yang dilakukan oleh budi pikiran manusia yang berupa
perekaan adalah penyatupaduan semua pengetahuan, pemikiran, dan
pengalaman manusia ke dalam suatu pandangan menyeluruh. Rangkaian
aktivitas pemikiran yang merupakan filsafat juga terbentuk dari description
atau deskripsi. Deskripsi adalah suatu uraian yang teperinci tentang segi-segi
yang penting dari suatu hal. Filsafat adalah rangkaian aktivitas pemikiran
yang dilakukan oleh budi pekerti, pikiran manusia, atau ‗analisis‘ yang terdiri
atas aktivitas penegasan tentang arti dari ciptaannya sendiri. Suatu bentuk
aktivitas lain dari rangkaian aktivitas pemikiran manusia ialah evaluation
atau penilaian dari budi pikirannya. Penilaian ini merupakan suatu penafsiran
dari nilai, bernilai, atau keberhargaan yang melekat pada suatu hal,
pengalaman tertentu, atau suatu tindakan manusia apa pun. Bentuk lain yang
termasuk rangkaian aktivitas pemikiran ialah comprehension atau
pemahaman. Pemahaman adalah aktivitas mengerti secara sungguh-sungguh
atau mengerti secara cerdas suatu persoalan, fakta, ide, atau implikasi.
 ADPU4531/MODUL 1 1.5

Terakhir, aktivitas yang termasuk filsafat adalah interpretation atau


penafsiran. Ini adalah aktivitas dari budi pikiran manusia yang memberikan
arti atau melimpahkan ciri penting pada pengalaman-pengalaman manusia.
Dua jenis nilai yang berhubungan secara khusus dengan filsafati adalah
nilai-nilai moral yang bersangkutan dengan perilaku manusia dan nilai-nilai
estetis yang bersangkutan dengan benda dan pengalaman manusia. Sebagian
filsuf percaya bahwa satu-satunya bidang kenyataan yang tidak pernah dapat
melepaskan diri dari genggaman filsafat adalah nilai karena tidak seorang
pun yang mampu menangkapnya, kecuali filsuf (The Liang Gie, 2006:1.6).
Demikianlah filsafat sebagai rangkaian aktivitas pemikiran yang
dilakukan oleh budi pikiran manusia. Hal ini terdiri atas enam bentuk
aktivitas.
1. Perekaan - tujuan utamanya penyatupaduan.
2. Deskripsi – penjelasan.
3. Analisis – penjernihan.
4. Penilaian – pembenaran.
5. Pemahaman – kecerahan.
6. Penafsiran – pengertian.

Sebagai rangkuman dari semua uraian di atas, dapat dirumuskan bahwa


pengertian filsafat adalah segenap rangkaian aktivitas pemikiran yang
dilakukan secara sungguh-sungguh untuk mencari jawaban terhadap berbagai
persoalan yang mencengangkan manusia serta terdiri atas bentuk-bentuk
aktivitas pemikiran, berupa perekaan, deskripsi, analisis, penilaian,
pemahaman, dan penafsiran.

B. TOKOH-TOKOH FILSAFAT

Berikut adalah tokoh-tokoh filsafat yang dikutip dari laman www.tokoh_


filsafat.com.

1. Aristoteles
Aristoteles adalah murid Plato selama di Akademia. Ia mempelajari
matematika, politik, etika, dan berbagai ilmu pengetahuan lainnya. Apabila
Republic Plato begitu terkenal dari abad ke abad dan dianggap karya terbesar
di bidang filsafat serta memberi inspirasi baru bagi pemikiran-pemikiran
politik hingga saat ini, Politika Aristoteles-lah yang melengkapi beberapa
1.6 Filsafat Administrasi 

kelemahan pemikiran yang dikembangkan Plato. Bahkan, ia sanggup


melanjutkan dan menyempurnakan langkah yang telah diayunkan oleh Plato
menjelang akhir hayatnya, yakni langkah-langkah yang menuju realisme.
Hal ini tecermin dalam tulisan-tulisan Aristoteles bahwa tiap segi
kehidupan manusia atau masyarakat selalu terbuka untuk objek pemikiran
dan analisis. Menurut Aristoteles, alam semesta tidaklah dikendalikan oleh
serba kebetulan, oleh magis, atau oleh keinginan tak terjajaki kehendak dewa
yang terduga, melainkan tingkah laku alam semesta itu tunduk pada hukum-
hukum rasional. Kepercayaan ini, menurut Aristoteles, diperlukan bagi
manusia untuk mempertanyakan tiap aspek dunia alamiah secara sistematis.
Kita pun mesti memanfaatkan pengamatan empiris dan alasan-alasan yang
logis sebelum mengambil keputusan. Rangkaian sikap-sikap ini yang
bertolak belakang dengan tradisi, takhayul, dan mistik telah memengaruhi
secara mendalam peradaban Eropa.

Gambar 1.1
Aristoteles (384-322 BC)
diakses dari http://www.biografiasyvidas.com/monografia/aristoteles/

Beberapa ide Aristoteles kelihatan reaksioner jika diukur dengan


kacamata sekarang. Misalnya, dia mendukung perbudakan karena dianggap
sejalan dengan garis hukum alam. Dia percaya kerendahan martabat wanita
ketimbang laki-laki. Kedua ide ini tentu saja mencerminkan pandangan yang
berlaku pada zaman itu. Akan tetapi, tak kurang pula banyaknya buah pikiran
Aristoteles yang mencengangkan dunia modern. Salah satunya adalah
kalimat ―kemiskinan adalah bapaknya revolusi dan kejahatan‖ dan ―barang
siapa yang sudah merenungi dalam-dalam seni memerintah manusia pasti
yakin bahwa nasib suatu imperium tergantung pada pendidikan anak-anak
mudanya‖.
 ADPU4531/MODUL 1 1.7

2. Henri Bergson
Bergson adalah seorang filsuf ternama pada abad ke-20 yang menulis hal
tentang metafisika. Menurutnya, pengetahuan yang mengabsolutkan adalah
suatu pemikiran yang lebih banyak salah atau palsu karena intuisi dan
pemikiran rasional. Dengan pemikiran semacam ini, Bergson mendobrak
banyak filsuf sebelumnya sehingga ia menjadi terkenal sampai ia
mendapatkan hadiah nobel tahun 1927 untuk karya literatur.
Pemikiran Bergson memang lebih banyak dipengaruhi oleh teori evolusi,
terutama Darwin. Maka itu, ia lebih banyak berbicara mengenai evolusi
biologis dan itu menjadi poin khusus dalam pemikirannya. Bergson, dengan
pengalaman bersama intuisinya yang juga dipengaruhi oleh ilmu-ilmu alam,
memberikan penjelasan yang mendasar mengenai bagaimana manusia itu
melihat realitas dirinya. Banyak orang memandang pemikiran Bergson ini
sebagai metafisika yang berisikan misteri-misteri.

Gambar 1.2
Henri Bergson (1859-1941)
Diakses dari www.google.go.id/ brainpickings.org

Faktor diri kemudian menjadi pandangan dasar Bergson. Dengan melihat


diri yang sangat berharga, ia juga mengacu pada pikiran, perasaan, persepsi,
dan kemauan yang secara alami akan selalu berubah. Dalam diri itu, ternyata
tak ada pengulangan masa lalu sehingga akan selalu menjadi baru. Manusia
akan selalu merasa bebas. Ia akan dengan senang hati menciptakan masa
depannya meskipun masih mendasarkan pada masa lalu.
Bergson memandang bahwa intelek itu sebagai suatu instrumen atau alat
yang digunakan untuk membantu atau meningkatkan kehidupan. Di sini,
tersirat kritiknya yang merupakan pengaruh ilmu alam. Kritik pertamanya ia
tuju pada proses dinamis kehidupan yang terlalu mekanis ataupun materialis
dan proses ini ditempatkan dalam konsep-konsep fisik. Dengan begitu, masa
1.8 Filsafat Administrasi 

depan manusia sangat dipengaruhi oleh masa lalu sehingga durasi,


kebebasan, dan kreativitas tidak diakui di dalam kehidupan ini.
Mengenai waktu, Bergson membedakan dua jenis waktu, yaitu waktu
murni dan waktu matematis. Waktu murni merupakan durasi yang
sebenarnya, sedangkan waktu matematis adalah durasi yang terukur. Sifat
waktu murni itu kontinu dan tak dapat dibagi. Sementara itu, waktu
matematis sebaliknya, dapat dibagi menjadi beberapa unit dan interval.
Hubungan antara kedua waktu ini tidak seimbang. Analisis matematis
terhadap waktu murni akan membuat kekacauan dalam waktu. Waktu murni
tidak bisa diintelektualisasi karena dengan mengalami durasinya itu berarti
memalsukannya. Waktu murni hanya bisa dialami secara intuitif, bukan
intelektual.
Intelek dan intuisi adalah dua jenis pengetahuan yang berbeda. Prinsip-
prinsip sains dimasukkan dalam kategori intelek dan prinsip-prinsip
metafisika merupakan intuisi. Sains dan filsafat dapat disatukan dan akan
menghasilkan pengetahuan yang intelektual dan intuitif. Pengetahuan
semacam ini dapat menyatukan dua persepsi realitas yang berbeda.
Bergson mengatakan bahwa intuisi itu jangan disamakan dengan
perasaan dan emosi secara harfiah. Kita harus melihatnya sebagai sesuatu
yang bergantung pada kemampuan khusus yang didapatkan dari ilmu
nonalam. Intuisi itu seperti suatu tindakan atau rentetan dari tindakan-
tindakan yang berasal dari pengalaman. Intuisi ini hanya bisa didapatkan
dengan melepaskan diri dari tuntutan-tuntutan tindakan, yaitu membenamkan
diri dengan kesadaran spontan.

3. Auguste Comte
Auguste Comte bernama lengkap Isidore Marie Auguste Francois Xavier
Comte. Dia dilahirkan di Montpellier Prancis Selatan pada 17 Januari 1798.
Setelah menyelesaikan pendidikan di Lycee Joffre dan Universitas
Montpellier, Comte melanjutkannya di Ecole Polytechnique, Paris. Masa
pendidikannya di École Polytechnique dijalani selama dua tahun, antara
1814-1816. Pada Agustus 1817, Comte menjadi sekretaris dan anak angkat
Henri de Saint-Simon setelah diusir, dia hidup dari mengajar matematika.
Secara intelektual, kehidupan Comte dapat diklasifikasikan menjadi tiga
tahapan. Pertama, ketika dia bekerja dan bersahabat dengan Saint-Simon.
Pada tahap ini, pemikirannya berkisar tentang sistem politik baru, yaitu
fungsi pendeta abad pertengahan diganti ilmuwan dan fungsi tentara
 ADPU4531/MODUL 1 1.9

dialihkan kepada industri. Tahap kedua ialah ketika dia telah menjalani
proses pemulihan mental yang disebabkan kehidupan pribadinya yang tidak
stabil. Pada tahap inilah, Comte melahirkan karya besarnya tentang filsafat
positivisme yang ditulis pada 1830-1842. Kehidupan Comte yang
berpengaruh luas justru terletak pada separuh awal kehidupannya. Pada tahap
ketiga, kehidupan intelektual Comte berlangsung ketika dia menulis A Sytem
of Positive Polity antara 1851-1854. Dalam perjalanan sejarah, alih-alih
dikenal sebagai filsuf, Comte lebih dikenal sebagai praktisi ilmu sejarah serta
pembela penerapan metode saintifik pada penjelasan dan prediksi tentang
institusi dan perilaku sosial. Pada 5 September 1857, tokoh yang sering
disebut sebagai bapak sosiologi modern ini meninggal dunia.
Dalam karya besarnya, Comte mengklaim bahwa dari hasil studi tentang
perkembangan intelektual manusia sepanjang sejarah, kita bisa menemukan
hukum yang mendasarinya. Hukum ini, yang kemudian dikenal sebagai Law
of Three Stages yang setiap konsepsi dan pengetahuan manusiawi pasti
melewatinya, secara berurutan adalah kondisi teologi yang bercorak fiktif,
kondisi metafisis yang bercorak abstrak, dan saintifik atau positive. Bagi
Comte, pikiran manusia berkembang dengan melewati tiga tahap filsafati
yang berbeda dan berlawanan. Dari tiga tahap pemikiran manusia ini, yang
pertama menjadi titik awal pemahaman manusia terhadap dunia. Sementara
itu, tahap ketiga adalah tahap akhir dan definitif dari intelektualitas manusia.
Tahap kedua hanyalah tahap transisi.
Dari sains modern, Comte menggunakan ide positivistik ala Newton,
yakni metode filsafati yang terbentuk dari serangkaian teori yang memiliki
tujuan mengorganisasikan realitas yang tampak. Sebagaimana diakui Comte,
ada kemiripan antara filsafat positivistik (philosophie positive) dan filsafat
alam (natural philosophy) di Inggris.
Positivisme yang diperkenalkan Comte berpengaruh pada kehidupan
intelektual abad ke-19. Di Inggris, sahabat Comte, Jhon Stuart Mill, dengan
antusias, memperkenalkan pemikiran Comte sehingga banyak tokoh di
Inggris yang mengapresiasi karya besarnya itu. Beberapa di antaranya adalah
G.H. Lewes, penulis The Biographical History of Philosophy dan Comte’s
Philosophy of Sciences; Henry Sidgwick, filsuf Cambridge yang kemudian
mengkritik pandangan-pandangan Comte; John Austin, salah satu ahli paling
berpengaruh pada abad ke-19; dan John Morley, seorang politikus sukses.
Namun, dari orang-orang itu, hanya Mill dan Lewes yang secara intelektual
terpengaruh oleh Comte.
1.10 Filsafat Administrasi 

4. John Dewey
Ia dilahirkan di Burlington, Amerika, pada 20 Oktober 1859 dan
meninggal 1 Juni 1952 di New York. Sesudah mendapat diploma ujian
kandidat, ia selama dua tahun menjadi guru (1879). Tiga tahun kemudian, ia
menjadi mahasiswa lagi dan mendapat gelar doktor dalam filsafat (1884). Ia
diangkat menjadi dosen, asisten profesor, dan kemudian profesor di
Michingan. Sebagai profesor dalam filsafat di Chicago, ia memimpin bidang
pedagogik, lalu mendirikan suatu sekolah percobaan untuk menguji dan
mempraktikkan teorinya.
John Dewey adalah seorang pragmatis. Menurut dia, tugas filsafat ialah
memberikan garis-garis pengarahan bagi perbuatan dalam kenyataan hidup.
Oleh karena itu, filsafat tidak boleh tenggelam dalam pemikiran metafisis
yang tiada faedahnya. Filsafat harus berpijak pada pengalaman (experience)
dan menyelidiki serta mengolah pengalaman itu secara aktif-kritis. Dengan
demikian, filsafat akan dapat menyusun suatu sistem norma-norma dan nilai.
Menurut Dewey, pemikiran kita berpangkal dari pengalaman-pengalaman
dan bergerak kembali menuju ke pengalaman-pengalaman.

Gambar 1.3
John Dewey (20 Oktober 1859-1 Juni 1952)
Diakses dari www.google.co.id/

John Dewey adalah seorang pendidik meskipun konsepsi pendidikan


yang dirumuskannya sangat kental dengan pemikiran filosofisnya. Tidak
dapat dimungkiri bahwa pemikiran-pemikiran Dewey banyak berpengaruh
pada praktik pendidikan masa kini. Inti kebebasan pada Dewey adalah
kebebasan inteligensi, yaitu kebebasan observasi dan justifikasi dilakukan
atas dasar keinginan yang memiliki arti secara instrinsik atau bagian yang
dimainkan oleh pikiran dalam belajar.
Pola pemikiran Dewey tentang pendidikan sejalan dengan konsepsi
instrumentalisme yang dibangunnya, yaitu konsep-konsep dasar pengalaman
 ADPU4531/MODUL 1 1.11

(experience), pertumbuhan (growth), eksperimen (experiment), dan transaksi


(transaction) memiliki kedekatan yang akrab sehingga Dewey
mendeskripsikan filosofi sebagai teori umum pendidikan dan pendidikan
sebagai laboran yang di dalamnya terdapat perbedaan-perbedaan filosofis
yang menjadi konkret dan diuji. Pendidikan dan filosofi saling membutuhkan
satu sama lain. Tanpa filosofi, pendidikan menjadi kering terhadap arahan
inteligensi. Sebaliknya, tanpa pendidikan, filosofi akan kehilangan
implementasi praktis dan menjadi mandul. Pengalaman merupakan basis dari
keduanya, di mana pendidikan didefinisikan sebagai rekonstruksi dan
reorganisasi dari pengalaman yang memberi tambahan pada artinya dan yang
meningkatkan kemampuan untuk mengarahkan pengalaman berikutnya.
Dalam Pedagogic Creed, Dewey (1897) mendefinisikan bahwa itu menjadi
lebih singkat sebagai suatu rekonstruksi yang terus-menerus berasal dari
pengalaman. Dalam Democracy and Education, Dewey (1961)
mendefinisikan pendidikan sebagai penuntun secara inteligensia
pengembangan tentang kemungkinan-kemungkinan yang melekat pada
kebiasaan pengalaman.
Pertama, Dewey melahirkan konsepsi baru tentang kesosialan
pendidikan. Di sini dijelaskan bahwa pendidikan memiliki fungsi sosial yang
dinyatakan oleh Plato dalam bukunya, Republic. Selanjutnya, oleh banyak
penulis, disebutkan sebagai teori pendidikan yang umum. Kedua, Dewey
memberikan bentuk dan substansi baru terhadap konsep keberpusatan pada
anak (child-centredness). Konsep pendidikan adalah berpusat pada anak. Hal
ini telah sejak lama dilontarkan, bahkan oleh Aristoteles. Ketiga, proyek dan
problem solving yang mekar dari sentral konsep Dewey tentang pengalaman
telah diterima sebagai bagian dalam teknik pembelajaran di kelas. Meskipun
bukan sebagai pencetus, Dewey membangunnya sebagai alat pembelajaran
yang lebih sempurna dengan memberikan kerangka teoretis dan berbasis
eksperimen.

5. Epicurus
Berbicara mengenai hedonisme, kita tidak bisa lepas dari seorang filsuf
Yunani yang dinilai punya peranan signifikan dalam membangun
epistemologi hedonisme, yaitu Epicurus of Sámos (341-270 SM). Yang
prinsip-prinsip ajarannya tersebut lebih dikenal dengan sebutan
Epicureanisme. Inti ajaran etika Epicurus mengatakan bahwa kebahagiaan
hidup adalah kenikmatan. Kenikmatan adalah satu-satunya yang baik serta
1.12 Filsafat Administrasi 

awal dan tujuan hidup yang bahagia. Lantas, apa arti kenikmatan itu menurut
Epicurus? Epicurus mendefinisikan kenikmatan sebagai keadaan yang
negatif, yakni tidak adanya rasa sakit dan kegelisahan hidup. Epicurus tidak
menyangkal bahwa kenikmatan yang perlu diperoleh mencakup kenikmatan
indrawi juga. Akan tetapi, yang jauh lebih utama dari kenikmatan indrawi
adalah ketenangan jiwa (ataraxia) yang diibaratkannya seperti tenangnya laut
manakala tidak ada angin bertiup. Hal ini membuktikan bahwa ajaran
Epicurus tentang kenikmatan berbeda dengan ajaran etika Aristippos yang
lebih mengutamakan kesenangan indrawi sebagai tujuan hidup.
Inti epistemologi Epicureanisme dibangun di atas tiga kriteria kebenaran
seperti berikut ini:
a. Sensasi atau gambaran (aesthêsis) dimaknai sebagai pengetahuan atau
ilmu yang didapat melalui perasaan dan verifikasi empiris.
b. Prakonsepsi atau prasangka (prolêpsis) diartikan sebagai kekuatan dasar
dan juga bisa didefinisikan sebagai gagasan universal, yaitu sebuah
konsep dan cita-cita yang bisa dimengerti oleh semua orang. Contohnya,
kata ―laki-laki‖ yang setiap orang memiliki pendapat yang terbentuk
sebelumnya mengenai apa itu laki-laki.
c. Feelings atau perasaan (pathê) erat kaitannya dengan etika daripada
dengan teori fisiknya Epicurean yang akan lebih mengkonfirmasikan
manusia tentang apa saja yang akan memberi kesenangan dan apa saja
yang akan mendatangkan penderitaan.

Bagi Epicurus, kesenangan yang paling tinggi adalah kesejahteraan dan


bebas dari rasa takut yang hanya bisa diperoleh dari ilmu pengetahuan,
persahabatan, dan hidup sederhana. Ia juga mengakui adanya perasaan-
perasaan akan kesenangan sederhana, tetapi Epicurus mengartikan
kesenangan sebagai sesuatu yang harus jauh dari hasrat-hasrat jasmaniah,
semisal seks dan hawa nafsu. Epicureanisme dianggap oleh beberapa
kalangan sebagai bentuk hedonisme kuno. Epicurus mengidentifikasikan
‗kesenangan‘ dengan ‗kesentosaan‘ dan penekanan kepada reduksi hasrat
berlebih terhadap perolehan spontan kesenangan.
Epicurus adalah tokoh kunci dalam pengembangan ilmu pengetahuan
dan metode ilmiah karena desakan bahwa ia tidak harus percaya, kecuali apa
yang telah diuji melalui pengamatan langsung dan deduksi logis. Hal yang
mendasar di balik makna hedonis mengajarkan kita bahwa setiap tindakan
untuk mencapai kebahagiaan hidup bisa diukur pada seberapa banyak
 ADPU4531/MODUL 1 1.13

kesenangan dan seberapa kecil penderitaan yang bisa kita hadapi. Dalam
koridor teoretis, hedonisme pun bertalian dengan sistem filsafat etika, seperti
utilitarianisme, egoisme, dan permisifisme.

6. Sigmund Freud
Sigmund Freud lahir pada 6 Mei 1856 di Freiberg, Moravia (Kekaisaran
Austria), dan meninggal pada 23 September 1939 di London. Ia adalah
seorang neuropsikologis. Ia dibesarkan di Wina, Austria, dan menjadi
seorang dokter psikiatri. Pertama kali, Freud belajar ilmu hukum, tetapi
kemudian mendaftarkan diri di sekolah kedokteran. Pada saat itu, Wina telah
menjadi ibu kota dunia kedokteran. Para pelajar muda awalnya lebih tertarik
ke laboratorium dan sisi ilmiah kedokteran daripada praktik klinis. Freud pun
menerima gelar dokter obat pada usia 24 tahun.
Freud bereksperimen dengan teknik Breuer dan berhasil. Berdasarkan
eksperimennya tersebut, gejala histeris konsisten bisa dilacak untuk
pengalaman sangat emosional yang telah ―ditekan‖, yaitu dikeluarkan dari
memori sadar. Bersama dengan Breuer, ia menerbitkan Studies on Hysteria
(1895) yang meliputi beberapa bab teoretis, serangkaian kasus Freud, dan
awal kasus Breuer.
Pada usia 39 tahun, Freud memulai usaha unik, yaitu menganalisis diri
sendiri melalui mimpi-mimpinya. Saat ia berjalan, kepribadiannya berubah.
Ia mengembangkan keamanan batin yang lebih besar, sedangkan impulsif
respons emosional menurun. Hasil ilmiah utama adalah The Interpretation of
Dreams (1901). Dalam buku ini, ia menunjukkan bahwa impian setiap
orang, seperti gejala histeris atau neurotik, berfungsi sebagai jalan untuk
memahami proses mental tak sadar. Hal ini sangat penting dalam
menentukan perilaku. Pada pergantian abad, Freud meningkatkan
pengetahuan tentang pembentukan gejala neurotik untuk memasukkan
kondisi dan reaksi, selain histeria. Dia juga mengembangkan teknik
terapinya, menjatuhkan penggunaan hipnosis, lalu beralih ke yang lebih
efektif dan metode yang berlaku lebih luas dari ―asosiasi bebas‖.
Ia menerbitkan temuan tentang pentingnya agresif serta dorongan
seksual (Beyond the Pleasure Principle, 1920); mengembangkan kerangka
teoretis baru untuk mengatur data terkait struktur pikiran (The Ego dan Id,
1923); merevisi teori kecemasan untuk menunjukkan sinyal bahaya yang
berasal dari fantasi bawah sadar, bukan hasil dari perasaan seksual direpresi
1.14 Filsafat Administrasi 

(Inhibitions: Gejala dan Anxiety, 1926); serta membahas agama, masyarakat


beradab, dan pertanyaan lebih lanjut dari teori dan teknik.

7. Galileo Galilei
Perjalanan nasib Galileo pada saat itu tergantung hasil keputusan
pengadilan yang berlangsung di ruang sidang Vatikan, sebuah kawasan
khusus di Kota Roma. Sidang yang diketuai oleh Paus Urbanus VIII,
pemimpin Gereja Katolik, pada 22 Juni 1633 memutuskan hukuman yang
dijatuhkan kepada seorang ilmuwan berusia enam puluh sembilan tahun
bernama Galileo Galilei. Jika saja pada saat itu orang-orang sudah menyadari
bahwa yang menjadi pesakitan pada persidangan itu adalah seorang astronom
besar yang meletakkan dasar untuk pandangan fisika modern tentang sistem
tata surya, mungkin bukan hukuman penjara seumur hidup yang diputuskan.
Keputusan tersebut diambil karena Galileo dianggap membawa aliran
sesat yang dianggap berbahaya bagi Gereja Katolik. Padahal, para uskup itu
mengenal Galileo sebagai seorang Katolik yang taat dan sama sekali bukan
penganut ajaran reformasi. Astronom, filsuf, dan fisikawan Italia itu
meyakini bahwa bukan bumi, melainkan matahari yang menjadi pusat tata
surya. Keyakinannya senada dengan apa yang diungkapkan oleh Nikolaus
Kopernikus, seorang astronom Polandia, pada buku yang berjudul Revolusi
Bola-bola Langit. Dalam buku itu, Kopernikus menyatakan bahwa bumi
hanyalah sebuah planet yang mengorbit di sekitar matahari.
Galileo Galilei dilahirkan sebagai anak tertua dari pasangan Vincenzo
dan Giulia, pada 15 Februari 1564 di Pisa, Tuscany, Italia. Ayahnya adalah
seorang matematikawan dan musisi yang cukup termasyhur di Italia. Sebagai
seorang musisi, ayahnya merupakan pelopor pembaruan di bidang musik.
Ayahnya juga merupakan orang pertama yang menerapkan matematika
dalam pengkajiannya. Selain dalam bidang musik, Vincenzo juga
memberikan pengaruh pada Galileo, seperti pandangannya yang anti
penguasa.
Penemuan ilmiah pertama Galileo terjadi pada hari Minggu tahun 1583.
Saat itu, ia terinspirasi ketika mengikuti misa di sebuah gereja. Perhatiannya
tertuju pada sebuah lampu gantung yang berayun. Setelah misa selesai,
Galileo kembali ke laboratorium universitas untuk melakukan percobaan
ayunan bandul. Galileo menemukan gerak bandul atau pendulum. Lalu,
merumuskan sebuah hukum sederhana bahwa berapa pun panjang ayunan
bandul, waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan ayunan itu sama. Kelak
 ADPU4531/MODUL 1 1.15

para ilmuwan sekarang menyebutnya dengan ayunan periodik bandul.


Selanjutnya, Galileo menerapkan prinsip ayunan bandul untuk membuat jam
yang teliti. Pada saat itu, pengukur waktu yang digunakan adalah gelas pasir.
Buku pertama yang ditulis Galileo berjudul Il bilancetta yang memuat
uraian-uraian tentang percobaan Galileo selama masih kanak-kanak di
Toscana sampai masa belajarnya di Universitas Pisa. Yang menarik dari buku
itu adalah himbauan Galileo tentang bagaimana menyempurnakan gagasan-
gagasan filsuf besar Yunani, Archimedes.
Buku keduanya berjudul De Motu. Buku tersebut berisi gagasan Galileo
tentang gerak dan benda jatuh. Walaupun bukan gagasan murni Galileo,
kehadiran buku itu sempat menimbulkan pertentangan. Sekali lagi, hal itu
disebabkan perbedaan pandangan dengan Aristoteles yang menyatakan
bahwa benda-benda dengan berat berbeda jatuh dengan laju yang berbeda-
beda.
Untuk membuktikan bahwa pandangan Aristoteles salah, Galileo
melakukan percobaan yang cukup populer di puncak Menara Miring Pisa
pada 1591. Percobaan yang dilakukan menjatuhkan dua buah peluru meriam
dari ketinggian 54 meter dengan bantuan asistennya. Tampak bahwa satu-
satunya gaya yang dapat memengaruhi kecepatan jatuh itu adalah hambatan
udara. Kelak lima puluh tahun setelah Galileo meninggal, seorang ilmuwan
Irlandia, Robert Boyle, melakukan percobaan yang memperkuat teori
Galileo.
Akhir hayat Galileo dilalui dengan berbagai malapetaka. Ia terkena
infeksi mata yang berangsur-angsur mengakibatkan kebutaan. Untuk
selanjutnya, Galileo dibantu oleh beberapa asisten untuk melanjutkan
kegiatan ilmiahnya. Pada puncak musim dingin, 8 Januari 1642, Galileo
Galilei akhirnya mengembuskan napas terakhirnya di Arcetri dan ditemani
oleh Vincenzo Viviani, salah seorang muridnya.

8. Kung Fu Tze
Kung Fu Tze lahir pada 551 SM di Kota Tsou negara bagian Lu yang
sekarang merupakan Provinsi Shantung. Ayahnya bernama Shuliang Ho dan
pernah menjabat sebagai wali kota. Ayahnya merupakan orang kuat dan
pemberani. Ibunya bernama Yen Cheng-tsai, seorang wanita yang
berpendidikan dan sangat berpengaruh pada semangat Kung Fu Tze dalam
menempuh pendidikannya. Pada proses kelahirannya, banyak mitos yang
1.16 Filsafat Administrasi 

beredar. Ada beberapa literatur yang menceritakan bahwa ketika Kung Fu


Tze lahir, banyak dewa yang menyaksikan dan memberi restu kepadanya.
Pada usia 15 tahun, Kung Fu Tze memutuskan menjadi pelajar. Ia belajar
dengan giat dari guru-guru yang ternama pada saat itu. Pada tahun 525 SM,
datanglah seorang cendekia yang bernama Tan Tzu ke negara bagian Lu.
Darinyalah Kung Fu Tze belajar tentang sistem pemerintahan Cina Kuno.
Pada saat itu, Kung Fu Tze sudah mulai mengajarkan hal-hal yang penting,
terutama bagaimana menjadi ‗manusia ideal‘ (chun tzu) kepada beberapa
muridnya, termasuk anak dari penguasa Lu, yaitu Meng Yi dan Nan Kung
Ching Shu.
Salah satu ajaran Kung Fu Tze membahas seputar manusia. Inti dari
ajarannya adalah mencapai suatu keharmonisan antara manusia dan
lingkungan sosialnya sehingga perlu memahami dengan tepat konsep
manusia menurut Kung Fu Tze. Walaupun konfusianisme adalah ajaran
moral yang didasarkan pada tradisi-tradisi tua (Bagus, 1996:477), banyak
dari ajaran-ajarannya yang masih perlu menjadi perhatian kita dalam
menjalani kehidupan saat ini. Kung Fu Tze berpendirian bahwa pada
hakikatnya manusia adalah makhluk sosial. Dalam batas-batas yang sangat
jauh (meskipun tidak sepenuhnya), manusia dibentuk seperti keadaannya
oleh masyarakat.
Kung Fu Tze sadar bahwa antara manusia dan masyarakat merupakan
suatu elemen yang tidak dapat dipisahkan. Hal ini seperti yang diungkapkan
oleh Chen Jingpan bahwa masyarakat harus menyesuaikan diri pada individu
untuk menghindari stagnasi, individu pun harus menyesuaikan diri pada
masyarakat untuk menjadi manusia, dan individu tidak bisa hidup atau
berkembang tanpa bantuan masyarakat (Jingpan, 1994:175).
Kung Fu Tze sangatlah bersemangat untuk mengajarkan bagaimana
menjadi chun tzu. Menurutnya, setiap orang dapat menjadi chun tzu melalui
usaha dan proses belajar yang panjang. Seorang chun tzu dikenal melalui
kesadarannya terhadap jalan langit dan praktik kebijaksanaannya, di mana
yang utama adalah jen. Jen berarti suatu relasi manusia dengan manusia
berdasarkan pengakuan kesamaan perikemanusiaan. Ini telah diwujudkan
melalui sikap yang baik, kemurahan, kelemahlembutan, serta kebajikan
lainnya. Semuanya berusaha mengekspresikan rasa kemanusiaan dalam
kesempurnaan dan keistimewaannya (Stephanus, 1990:87).
 ADPU4531/MODUL 1 1.17

9. William James
William James dilahirkan di New York, anak dari Henry James. William
James belajar ilmu kedokteran di Harvard Medical School pada 1864 dan
mendapat gelar MD-nya tahun 1869. Akan tetapi, William tidak tertarik ilmu
pengobatan dan menyenangi fungsi alat-alat tubuh, kemudian belajar
psikologi di Jerman dan Prancis pada 1870. Setelah lulus, James mengajar di
Universitas Harvard. Secara berturut-turut, ia mengajar mata kuliah anatomi,
fisiologi, psikologi, dan filsafat sampai tahun 1907. Tiga tahun kemudian,
pada 1910, James meninggal dunia. Karya-karya James yang terpenting
adalah The Principles of Psychology (1890), The Will to Believe (1897),
Human Immortality (1898), The Varietes of Religious Experience (1902), dan
Pragmatism (1907).
William James adalah seorang ahli psikologi. Namun, James tertarik
mempelajari filsafat. Ketertarikannya ini didasarkan pada dua hal, yaitu ilmu
pengetahuan dan agama. Seorang ilmuwan yang mempelajari pengobatan
akan memikirkan akibat dari hasil pengobatan itu. Selanjutnya, berusaha
menyeleksi dengan kemampuan emosi agamanya.
Pada bidang agama, William James menunjukkan karyanya yang
berjudul The Varieties of Religious Experience. James mengemukakan bahwa
gejala-gejala keagamaan itu berasal dari kebutuhan-kebutuhan perorangan
yang tidak disadari. Pengungkapan yang dilakukan seseorang itu berlainan.
Mungkin, pada alam di bawah sadar dijumpai realitas kosmis yang lebih
tinggi. Sesungguhnya tidak ada sesuatu yang dapat meneguhkan hal tersebut
secara mutlak. Bagi seseorang yang memiliki kepercayaan, hal itu merupakan
realitas kosmis yang tinggi atau merupakan nilai kebenaran subjektif dan
relatif. Ini berarti kepercayaan itu memberikan seseorang nilai hiburan
rohani, penguatan keberanian hidup, perasaan damai, dan keamanan kasih
sesama. Sesungguhnya nilai agama/pengalaman keagamaan mempunyai nilai
yang sama apabila akibatnya memberi kepuasan pada kebutuhan keagamaan.
Dalam mempelajari filsafat pragmatisme yang dikenalkan oleh Charles
Pierce; James berusaha menginterpretasikan dengan sebutan Pragmatism: A
New Name for Some Old Ways of Thinking (1907). Kemudian, James
menulisnya dalam sebuah kritikan yang ditampakkan dalam The Meaning of
Truth (1909). Dalam memahami kebenaran, James mendasarkan
pemikirannya pada radical empiricism. Fakta ini dibuat karena adanya
pengalaman manusia yang dilakukan terus-menerus. Menurut James, tidak
ada kebenaran mutlak yang berlaku umum ataupun yang bersifat tetap.
1.18 Filsafat Administrasi 

Bahkan, yang berdiri sendiri lepas dari akal yang mengenal. Hal ini
disebabkan pengalaman manusia akan terus berjalan dan segala sesuatu yang
dianggap benar dalam tahap perkembangannya akan berubah. Ini disebabkan
adanya koreksi dari pengalaman-pengalaman berikutnya. Kebenaran yang
ada hanyalah kebenaran-kebenaran yang bersifat jamak. Artinya, benar pada
pengalaman-pengalaman khusus akan diubah pada pengalaman berikutnya.
Nilai pertimbangan dalam pragmatisme tergantung pada akibatnya, yaitu
pada kerjanya. Ini didasarkan pada keberhasilan dari perbuatan yang
disiapkan oleh pertimbangan tersebut. Apabila pertimbangan itu benar, itu
akan bermanfaat bagi pelakunya. Oleh karena itu, dalam melakukan
pertimbangan, harus benar-benar terseleksi agar memperoleh manfaat yang
diharapkan.
Antara agama dan filsafat pragmatis diharapkan memberikan rasa
ketenangan dan kedamaian. Akibatnya, ketika James tertarik pada ilmu
pengetahuan dan agama, lalu mempelajari studi pengobatan dengan tendensi
materialisme, ia berusaha mengecek dengan emosi agama (perasaan agama).
Oleh karena itu, James dalam mempelajari agama atau kepercayaan
memberikan tiga opsi yang menjadi pilihan. Pertama, living or died. Kedua,
forced or avoidable. Ketiga, momentous or trivial. Opsi yang ditawarkan ini
mencoba memberikan sebuah makna kehidupan bahwa menjalankan atau
mengerjakan sesuatu harus senantiasa memberikan rasa ketenangan.
Kenyataan hidup harus dijalani dan dihadapi dengan gigih serta dapat
mengambil manfaat, terutama bagi dirinya. Mengapa? Karena, manusia
selamanya tidak akan hidup terus, tetapi suatu saat akan menghadapi
kematian.

10. Plato
Plato dilahirkan di Athena pada tahun 472 SM. Ia merupakan
bangsawan. Darah bangsawan berasal dari ayahnya yang bernama Ariston
yang merupakan keturunan raja Athena dan raja Messenia. Sementara itu,
ibunya juga mendukung kebangsawanan itu. Hal ini disebabkan ibunya yang
bernama Perictone memiliki hubungan baik dengan pembuat hukum yang
juga seorang negarawan bernama Solon (Inet, 1b). Plato juga meninggal di
kota yang sama ketika ia dilahirkan, yaitu Athena, pada tahun 347 SM
(Delfgaauw, 19:1992).
Ajaran Plato dapat dikategorikan menjadi tiga besar, yaitu ajaran tentang
ide, ajaran tentang pengenalan, dan ajaran tentang manusia. Ajaran-ajaran ini
 ADPU4531/MODUL 1 1.19

didapatkan dari buku-buku yang telah ditulisnya serta buku berisi dialog
Plato yang disusun oleh orang lain atau—bisa jadi—oleh muridnya.
Plato memiliki pandangan lebih tentang hakikat atau esensi dari segala
sesuatu dibandingkan Socrates. Plato meneruskan pendapat Socrates bahwa
hakikat segala sesuatu bukan hanya dapat diketahui melalui keumuman,
melainkan hakikat dari segala sesuatu itu nyata dalam ide. Solusi
pertentangan Herakleitos dan Parmenides dikemukakan Plato dengan
mengkategorikan dua macam dunia, yaitu dunia yang serba berubah, serba
jamak, serta tiada hal yang sempurna dan sifatnya inderawi. Lalu, dunia ide
merupakan dunia tanpa perubahan dan tanpa kejamakan dalam arti bahwa
yang baik hanya satu, yang adil hanya satu, dan sebagainya serta bersifat
kekal.

Gambar 1.4
Plato (427 SM-347 SM) Filosof Yunani
Diakses dari www.google.co.id/

Menurut Plato, ada dua hal yang utama dalam manusia, yaitu jiwa dan
tubuh. Keduanya merupakan kenyataan yang harus dibedakan dan
dipisahkan. Jiwa berada sendiri. Jiwa adalah sesuatu yang adikodrati, yang
berasal dari dunia ide. Oleh karena itu, bersifat kekal dan tidak dapat mati
(Hadiwijono, 43:2005). Tidak seperti Socrates yang menganggap bahwa jiwa
merupakan satu asas tunggal, Plato memiliki pendapat bahwa jiwa memiliki
tiga bagian, yaitu rasional yang dihubungkan dengan kebijaksanaan dan dapat
mengendalikan rasa yang lebih rendah, seperti nafsu; kehendak yang
dihubungkan dengan kegagahan; serta keinginan yang dihubungkan dengan
nafsu (Delfgaauw, 25:1992).
Plato percaya bahwa jiwa itu dipenjarakan di dalam tubuh. Oleh karena
itu, jiwa harus dilepaskan dengan cara berusaha mendapatkan pengetahuan
untuk melihat ide-ide. Plato juga percaya bahwa ada praeksistensi jiwa dan
1.20 Filsafat Administrasi 

jiwa itu tidak dapat mati. Dalam tubuh, jiwa terbelenggu. Untuk melepas jiwa
dari tubuh, hanya sedikit orang yang berhasil (mencapai pengetahuan dan
mengalami ide-ide). Sikap yang selalu terpikat pada ke-tubuh-an konkret
inilah yang membuat sulit.
Ada sebuah mitos yang diuraikan oleh Plato sehingga dapat mudah
memahami maksud Plato tentang jiwa dan tubuh. Manusia dilukiskan sebagai
orang-orang tawanan yang berderet-deret dibelenggu di tengah-tengah
sebuah gua. Wajah mereka dihadapkan ke dinding gua dan tubuh mereka
membelakangi lubang masuk gua. Di luar gua, ada api unggun yang sinarnya
sampai ke dalam gua. Di luar itu pula ada banyak orang yang lewat. Secara
otomatis, cahaya api unggun tadi membuat bayangan orang pada dinding gua.
Tentu saja, para tawanan tadi melihat bayangan tersebut. Para tawanan itu
pun selama hidupnya hanya melihat bayangan dan mereka menganggap
bahwa itulah kenyataan hidup. Pada suatu hari, seorang tawanan dilepaskan
dan diperbolehkan untuk melihat ke belakang, ke luar gua. Akhirnya, seorang
tawanan itu tahu bahwa yang selama ini dilihat adalah bayangan belaka.
Tawanan itu pun menyadari bahwa kenyataan yang baru saja dilihat ternyata
jauh lebih indah daripada bayangan. Lalu, tawanan yang telah memiliki
pengalaman dan menyadari bahwa kenyataan di luar lebih indah itu
menceritakannya kepada para tawanan lain.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang dimaksud dengan filsafat menurut pandangan Anda?
Terangkan dan jelaskan secara etimologis!
2) Berikan pengertian secara umum dan khusus tentang kemanfaatan
filsafat!
3) Secara teoretis, apa ciri-ciri orang berfilsafat?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pahami pengertian arti kata filsafat:


a. phylos dan sophos
b. falla dan sifa
 ADPU4531/MODUL 1 1.21

c. cinta dan arif


d. falsafah = pandangan hidup.
2) Manfaat umum dan khusus:
a. memperluas cakrawala berpikir
b. menambah kearifan hidup
c. berpikir kearifan
d. berorientasi kearifan hidup
e. menuju kearifan hidup.
3) Ciri berpikir abstrak:
a. berpikir abstrak, non faktor
b. berpikir esensi, hakiki, mujarad
c. berpikir mendalam, mendasar, dan kotamplasi/perorangan.
d. mencari makna terdalam.
4) Persoalan filsafati:
a. religius, benda, alam semesta, dan alam sekitar kehidupan, segala
sesuatu yang abstrak dan konkret
b. filsafat modern: filsafat yang dipelajari setelah filsafat kuno dan
abad pertengahan berdasarkan kurun waktu.
5) Manfaat filsafat bagi diri:
mendeteksi pikiran, memperluas wawasan, menemukan kebenaran, dan
berpikir secara arif.

R A NG KU M AN

1. Manusia pada umumnya memiliki aktivitas berpikir, tingkat


pemikiran yang mendasar dan mendalam, lalu menukik ke hakikat
yang disebut berfilsafat.
2. Pemikiran berfilsafat mengandung unsur-unsur sebagai berikut.
a. Pemikiran filsafat berangkat dari ide-ide yang umum.
b. Filsafat berpikir tentang nilai-nilai abstrak yang tidak bertalian
dengan fakta.
c. Cabang-cabang filsafat sangat luas sehingga membutuhkan
pemikiran yang luas.
d. Filsafat berusaha mencari jawaban yang terdalam dari sesuatu.
e. Filsafat berangkat dari pemikiran yang sifatnya kontemplatif.
f. Filsafat adalah pertanyaan yang jawabannya menyentuh
kepentingan manusia.
3. Beberapa teori filsafat mengenal atau membedakan enam kelompok
seperti berikut.
1.22 Filsafat Administrasi 

a. Persoalan metafisis menyangkut keberadaan.


b. Persoalan epistemologis menyangkut pengetahuan.
c. Persoalan metodologis menyangkut metode.
d. Persoalan logis menyangkut penalaran.
e. Persoalan etis menyangkut moralitas.
f. Persoalan estetis menyangkut keindahan.
4. Filsafat adalah aktivitas pemikiran yang berisi tentang perekaan atau
dugaan yang masuk akal.
a. Perekaan yang masuk akal dan cerdas dengan bukti.
b. Penguraian yang tujuannya menjelaskan analisis yang berisi
penciptaan ide-ide untuk menjernihkan pemikiran.
c. Melakukan penilaian untuk memberikan keberhargaan dengan
pengalaman dan tindakan.
d. Penafsiran untuk memberikan arti dan menjelaskan.
5. Filsafat adalah ilmu pengetahuan yang membicarakan segala sesuatu
untuk mencari hakikat yang terdalam sejauh akal dapat memahami.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu pemikiran filsafat adalah mendasar, mendalam, dan menukik


sampai ke akar-akar masalah. Maka, persoalan filsafat bersifat sangat ....
A. umum
B. khusus
C. unik
D. bebas dan tidak terkendali

2) Pada umumnya, orang berfilsafat untuk ....


A. mencapai kejernihan jiwa
B. menciptakan kesombongan
C. mampu berpikir secara mendalam
D. menciptakan kebingungan baru

3) Bentuk aktivitas pemikiran filsafat memiliki tujuan utama, yaitu untuk....


A. penjelasan
B. penjernihan
C. pembenaran
D. penyatupaduan
 ADPU4531/MODUL 1 1.23

4) Pemikiran filsafat akan menghasilkan persoalan-persoalan yang filsafati


yang tujuannya untuk ....
A. pembenaran
B. kecerdasan
C. kecerahan
D. penyatupaduan

5) Pada umumnya, orang berfilsafat akan memiliki pengertian yang luas


sehingga memperoleh ....
A. pandangan yang luas
B. pandangan yang sempit
C. pandangan penyatupaduan
D. pemikiran yang tidak terorganisasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.24 Filsafat Administrasi 

Kegiatan Belajar 2

Cabang-cabang Filsafat Umum dan Khusus

A. CABANG FILSAFAT UMUM

Banyak para ahli filsafat yang memberikan berbagai pengertian tentang


cabang-cabang filsafat. Cabang-cabang filsafat yang diuraikan oleh The
dalam bukunya (The Liang Gie, 2006:1.13 dan Soehadi, 1988:7) menjelaskan
bahwa semua persoalan filsafat yang ada, dengan melalui penggolongan,
dapat dibagi menjadi enam kelompok berikut.

1. Persoalan Metafisis
Persoalan metafisis termasuk persoalan yang sangat luas karena
keberadaannya meliputi semua hal yang ada dalam alam semesta. Kelompok
persoalan ini dibagi dalam tiga macam.

a. Persoalan ontologis
Para filsuf sejak dahulu berusaha mengungkapkan makna dari
keberadaan (eksistensi). Berikut adalah beberapa pertanyaan penting yang
dicoba dijawab.
1) Apakah arti ada?
2) Apakah golongan-golongan dari keberadaan?
3) Apakah sifat dasar dari keberadaan dan kenyataan yang terakhir?
4) Apakah cara-cara yang berbeda dari kategori logis yang berlainan
(misalnya, objek fisik, pengertian universal, abstraksi, dan bilangan)
dapat dikatakan ada?

b. Persoalan kosmologis
Para filsuf sejak dahulu juga tertarik pada asal mula, perkembangan, dan
susunan kosmos/alam semesta. Mereka berusaha menjawab pertanyaan
berikut.
1) Macam tata tertib apakah yang paling dasar dalam alam semesta sebagai
suatu keseluruhan?
2) Apakah sifat dasar dari hubungan sebab dan akibat?
3) Apakah ruang itu dan apakah ruang tidak terbatas?
4) Apakah ruang itu dan apakah waktu mempunyai permulaan?
 ADPU4531/MODUL 1 1.25

2. Persoalan Epistemologis
Persoalan epistemologis secara tradisional mencakup berbagai hal seperti
berikut.
a. Persoalan tentang kemungkinan pengetahuan.
b. Persoalan tentang asal mula pengetahuan.
c. Persoalan tentang validitas pengetahuan.
d. Persoalan tentang batas-batas pengetahuan.
e. Persoalan tentang jenis-jenis pengetahuan.
f. Persoalan tentang kebenaran.

3. Persoalan Metodologis
Kelompok persoalan ini bersangkutan dengan konsep tentang metode,
baik metode pada umumnya, metode filsafat, maupun metode ilmu. Para
filsuf dari zaman modern dewasa ini telah disibukkan oleh persoalan
metodologis. Demikian pula dengan para ilmuwan yang berusaha
menemukan metode-metode ilmu dalam kegiatan penelitiannya.

4. Persoalan Logika
Kelompok persoalan ini pertama kali ditemukan oleh filsuf Yunani
Kuno, Aristoteles (384-322 SM) yang menulis enam pembahasan mengenai
semua persoalan logis pada waktu itu.
a. Persoalan tentang jenis-jenis pengertian umum, yaitu pengertian-
pengertian dasar yang dengannya pemikiran dilakukan, misalnya
kuantitas, kualitas, hubungan, tempat, dan waktu.
b. Susunan dan hubungan dari keterangan-keterangan sebagai satuan-
satuan pikiran.
c. Teori tentang silogisme/satuan pikir dalam berbagai ragam dan polanya.
d. Pelaksanaan dan penerapan dari silogisme dalam pembuktian ilmiah.
e. Persoalan tentang perbincangan berdasarkan premis-premis yang hanya
boleh jadi benar.
f. Sifat dasar dan penggolongan dari sesat pikir yang dapat membuat
manusia terjerumus ke dalamnya.

Persoalan logis yang dewasa ini tumbuh begitu luas dan rumit berkisar
pada suatu aktivitas yang disebut penyimpulan. Penyimpulan adalah
rangkaian aktivitas penalaran dengan suatu keterangan baru yang diperoleh
dari satu keterangan atau lebih yang diterima sebagai benar. Persoalan logis
1.26 Filsafat Administrasi 

dari penyimpulan selanjutnya tiba pada deduksi, induksi, penyimpulan


analogis, perbincangan bujukan, dan berbagai sumber kesalahan, seperti
kontradiksi, keganjilan, dan istilah khayalan.

5. Persoalan Etis
Persoalan etis terkait dengan moralitas yang terdapat dalam kehidupan
manusia. Moralitas adalah suatu kumpulan ide tentang apa yang baik dan
buruk pada perilaku manusia serta apa yang benar dan salah pada tindakan
manusia. Masalah moralitas menarik perhatian para filsuf sebab manusia
mempunyai keharusan yang selalu ada untuk membuat pertimbangan baik
atau buruk mengenai perilakunya dan pertimbangan benar atau salah dalam
tindakannya.

6. Persoalan Estetis
Persoalan etis pada mulanya berpusat pada ide tentang keindahan.
Persoalan estetis dewasa ini sangat rumit dan menyentuh banyak bidang studi
lain, seperti antropologi, sejarah kebudayaan, psikologi, sosiologi, teori
tanda, dan teori nilai. Dewasa ini, persoalan estetis telah diperluas menjadi
tiga macam tambahan berikut.
a. Persoalan tentang pengalaman estetis.
b. Persoalan tentang seni.
c. Persoalan mengenai perilaku seniman.

Bidang pengetahuan filsafati berlainan dan berkedudukan sejajar dengan


bidang pengetahuan ilmiah. Filsafat dan ilmu merupakan dua hal yang tidak
sama walaupun berkaitan satu sama lain. Dalam dunia modern dewasa ini,
ada dua kelompok pemikir, yaitu para filsuf dan ilmuwan yang berbeda
dalam melaksanakan tugasnya.
Bidang pengetahuan filsafati merupakan suatu bidang yang sangat luas.
Oleh karena itu, bidang pengetahuan ini dibagi menjadi tujuh cabang filsafat
sistematis sebagai berikut.

1. Metafisika
Merupakan suatu cabang filsafat sistematis yang membahas keberadaan.
Metafisika dibagi menjadi dua sub cabang sebagai berikut.
 ADPU4531/MODUL 1 1.27

a. Ontologi
Ini menyelidiki sifat datar dari yang nyata secara fundamental dan cara-
cara yang berbeda dari kategori logis yang berlainan serta dapat dikatakan
ada. Seperti halnya dalam metafisika, suatu makna ganda terdapat dalam arti
ontologi dewasa ini. Dalam kerangka tradisional, ontologi dianggap sebagai
teori tentang asas-asas umum dari hal yang ada, sedangkan dalam
pemakaiannya dipandang sebagai teori mengenai apa yang ada.

b. Kosmologi
Ini menyelidiki jenis tata tertib yang paling fundamental dalam
kenyataan. Apakah untuk segala sesuatu yang menjadi seperti apa adanya dan
bukan sebaliknya (tata tertib sebab)? Apakah hanya ada kebetulan yang
murni? Apakah tata tertib teleologis yang mengandung penyesuaian sarana-
sarana kepada tujuan-tujuan? Sekarang, kosmologi merupakan cabang dari
astronomi yang membahas asal mula, struktur yang luas, dan perkembangan
alam semesta.

2. Epistemologi
Epistemologi merupakan suatu cabang filsafat sistematis yang
membahas pengetahuan. Hampir semua filsuf berpendapat bahwa
epistemologi merupakan penyelidikan filsafati terhadap pengetahuan,
khususnya tentang kemungkinan, asal mula, kesahan, batas-batas, jenis-jenis,
sifat dasar pengetahuan, dan kebenaran. Hasil yang pasti ialah metafisika dan
epistemologi saling tergantung secara logis.

3. Metodologi
Metodologi merupakan cabang filsafat sistematis yang membahas
metode. Metode adalah suatu tata cara, teknik, atau jalan yang telah
dirancang dan dipakai dalam proses memperoleh pengetahuan jenis apa pun.
Apakah pengetahuan akal sehat, pengetahuan kemanusiaan (humaniora), atau
pengetahuan filsafati dan ilmiah. Metodologi dibagi menjadi dua bagian.

a. Metode ilmu
Khusus membahas metode ilmiah, yaitu semua metode yang dipakai
untuk mengumpulkan.
1.28 Filsafat Administrasi 

b. Metodologi filsafat
Khusus membahas metode-metode filsafati. Pembahasan itu bukanlah
merupakan suatu usaha yang sederhana dan mudah karena banyak metode
dapat dipakai dan harus dipakai. Ada banyak macam metode dalam filsafat,
salah satunya metode logika. Salah satu objek dari metode logika adalah
deduksi. Deduksi adalah salah satu dari berbagai ragam penyimpulan. Hal ini
membawa pembicaraan dari metodologi sampai logika.

4. Logika
Logika membahas penalaran. Penalaran adalah suatu corak pemikiran
khas yang dimiliki manusia dari pengetahuan yang ada untuk memperoleh
pengetahuan lainnya, terutama sebagai sarana dalam pemecahan suatu
masalah. Salah satu ragam penalaran disebut penyimpulan, yaitu rangkaian
aktivitas pemikiran untuk tiba pada suatu keterangan baru (dinamakan
kesimpulan) dari satu atau lebih keterangan lain yang telah diketahui
(dinamakan pangkal pikir/premis) dan kesimpulan itu haruslah merupakan
kelanjutan atau akibat yang runtut dari pangkal pikir yang bersangkutan.

a. Logika tradisional
Bersumber pada logika yang berasal dari Aristoteles dan mempunyai
penerapan-penerapan dalam metafisika, epistemologi, dan etika.

b. Logika modern
Perkembangan logika yang baru dalam matematika, khususnya logika
simbolis, yang mempunyai penerapan-penerapan dalam berbagai ilmu,
seperti fisika, biologi, dan psikologi.

5. Etika
Etika merupakan satu cabang filsafat sistematis yang membahas
moralitas. Moralitas ialah suatu himpunan ide mengenai hal-hal yang baik
atau buruk pada perilaku manusia dan hal-hal yang benar atau salah pada
tindakan manusia. Seperti halnya keseluruhan filsafat, etika merupakan suatu
bidang pengetahuan filsafati yang di dalamnya terjadi perbedaan pendapat
yang luas di kalangan para filsuf. Di antara sebagian filsuf, ada pendapat
bahwa etika tidaklah begitu banyak mencatat sifat-sifat yang baik dan
tindakan-tindakan benar pada manusia, melainkan membenarkan atau alasan-
 ADPU4531/MODUL 1 1.29

alasan mengapa manusia dapat disebut baik moral atau tindakannya dapat
dikatakan benar secara moral.
Pada dewasa ini, etika menjadi dua ragam.

a. Etika umum
Ini merupakan etika yang berlaku umum dalam kehidupan manusia
sehari-hari.

b. Etika khusus
Etika yang dibatasi pada sesuatu segi khusus dalam kehidupan manusia.
Contohnya berikut ini.
1) Etika politik, yaitu etika yang bersangkutan dengan kehidupan politik
pada umumnya.
2) Etika pemerintahan, yaitu etika yang bersangkutan dengan semua hal
ihwal pemerintahan dari sesuatu negara (The Liang Gie, 2006:1.3 dan
Sutrisno Hudoyo, 1985:17).

6. Estetika (The Liang Gie, 2006:1.3 dan Soeliantoro, 1993:15)


Merupakan cabang ilmu filsafat yang membahas keindahan. Dewasa ini,
konsep keindahan melahirkan banyak konsep lain yang berkaitan sebagai
berikut.
a. Keindahan dan kejelekan.
b. Hal yang indah dalam alam dan seni.
c. Cita rasa.
d. Ukuran baku dalam penilaian.
e. Benda estetis.
f. Nilai estetis.
g. Pengalaman estetis.
h. Seni.

Estetika yang semula murni merupakan cabang filsafat akhirnya


berkembang biak secara pesat sehingga kini dibagi menjadi dua bagian.
a. Estetika filsafati
Ini merupakan estetika yang semula tumbuh zaman dahulu.
1.30 Filsafat Administrasi 

b. Estetika ilmiah
Ini merupakan estetika yang berkembang pesat dalam zaman modern.
Beraneka ragam pengetahuan ilmiah telah membentuk estetika ilmiah, seperti
ilmu seni, sejarah seni, ilmu bentuk seni, sosiologi seni, estetika
eksperimental, estetika matematis, psikologi estetis, dan psikologi seni
dengan pembagian yang lebih perinci.

7. Sejarah Filsafat (The Liang Gie, 2006:1.3 dan Russell B, 2002:3)


Sejarah filsafat merupakan bidang pengetahuan yang sangat luas dan
merupakan cabang ketujuh dari filsafat sistematis dan membahas
perkembangan filsafat dari masa yang paling permulaan sampai sekarang.
Bidang ini dibedakan menjadi tiga bagian sebagai berikut.

a. Sejarah menurut masa


Sejarah filsafat dunia Barat menurut masanya dapat disusun sebagai
berikut.
1) Masa pemikiran reflektif permulaan.
2) Masa pra-Sokrates.
3) Masa Klasik.
4) Zaman Hellenistik Permulaan.
5) Abad Kristen Permulaan.
6) Abad Pertengahan (Zaman Kepercayaan).
7) Masa Renaisans (Zaman Petualangan).
8) Abad ke-17 (Zaman Akal).
9) Abad ke-18 (Zaman Pencerahan).
10) Abad ke-19 (Zaman Ideologi).
11) Abad ke-20 (Zaman Analisis).

b. Sejarah menurut negara


Misalnya, sejarah filsafat Jerman, Prancis, dan negara-negara lain yang
filsafatnya telah berkembang.

c. Sejarah cabang-cabang filsafat sistematis


1) Sejarah metafisika
2) Sejarah epistemologi
3) Sejarah metodologi
 ADPU4531/MODUL 1 1.31

4) Sejarah etika
5) Sejarah estetika

B. CABANG-CABANG FILSAFAT KHUSUS

1. Filsafat Hukum
Filsafat hukum dilandasi oleh sejarah perkembangannya, yaitu yang
melihat sejarah filsafat Barat. Filsafat hukum adalah ilmu yang mempelajari
hukum secara filosofis. Maka, objek filsafat hukum adalah hukum. Filsafat
hukum tidak dimasukkan sebagai cabang ilmu hukum, tetapi bagian dari
teori hukum (legal theory) atau disiplin hukum. Maka dari itu, teori hukum
tidak sama dengan filsafat hukum karena yang satu mencakupi yang lainnya.

2. Filsafat Ilmu
Filsafat ilmu merupakan suatu tinjauan kritis tentang pendapat-pendapat
ilmiah. Filsafat ilmu adalah pembandingan atau pengembangan pendapat-
pendapat masa lampau terhadap pendapat-pendapat masa sekarang yang
didukung dengan bukti-bukti ilmiah. Filsafat ilmu merupakan paparan
dugaan dan kecenderungan yang tidak terlepas dari pemikiran para ilmuwan
yang menelitinya. Filsafat ilmu dapat dimaknai sebagai suatu disiplin,
konsep, dan teori tentang ilmu yang sudah dianalisis serta diklasifikasikan.
Ciri-ciri dan cara kerja filsafat ilmu sebagai berikut.
a. Mengkaji dan menganalisis konsep-konsep, asumsi, dan metode ilmiah.
b. Mengkaji keterkaitan ilmu yang satu dengan ilmu yang lainnya.
c. Mengkaji persamaan ilmu yang satu dengan yang lainnya, tanpa
mengabaikan persamaan kedudukan masing-masing ilmu.
d. Mengkaji cara perbedaan suatu ilmu dengan ilmu yang lainnya.
e. Mengkaji analisis konseptual dan bahasa yang digunakannya.
f. Menyelidiki berbagai dampak pengetahuan ilmiah terhadap cara pandang
manusia, hakikat manusia, nilai-nilai yang dianut manusia, tempat
tinggal manusia, sumber-sumber pengetahuan, dan hakikatnya
(www.anneahira.com).

3. Filsafat Kebudayaan
Kebudayaan adalah aktivitas khas manusia yang berkembang seiring
kemajuan daya pikir suatu masyarakat. Meski tidak tepat untuk
menggolongkan budaya manusia dengan klasifikasi budaya primitif dan
1.32 Filsafat Administrasi 

budaya maju, proses perkembangan kebudayaan terus berjalan seiring


dinamisasi kehidupan manusia. Filsafat kebudayaan menjadi penting karena
memberikan penunjuk arah ke mana manusia seharusnya berkembang dengan
menyelidiki sedalam-dalamnya siapa manusia itu, ke mana jalannya, dan ke
mana tujuan akhir hidupnya.
Interaksi antarbangsa di dunia berkorelasi dengan proses saling
mempengaruhi di bidang kebudayaan. Indonesia dengan berbagai kultur dan
suku bangsa menghadapi dilema ketika masuknya pengaruh budaya asing.
Dialektik menghadapi arus ini telah menjadi bahan kajian para pemikir,
seperti Mochtar Lubis, Mangunwijaya, Arswendo, dan Sutan Syahrir (www.
grelovejogja.wordpress.com).

4. Filsafat Pendidikan
Filsafat pendidikan pada dasarnya menggunakan cara kerja filsafat dan
akan menggunakan hasil-hasil dari filsafat, yaitu berupa hasil pemikiran
manusia tentang realitas, pengetahuan, dan nilai.
Brubacher (1950) mengelompokkan filsafat pendidikan menjadi dua
kelompok besar.

a. Filsafat pendidikan progresif


Didukung oleh filsafat pragmatisme dari John Dewey dan romantis
naturalisme dari Roousseau.

b. Filsafat pendidikan konservatif


Didasari oleh filsafat idealisme, realisme humanisme (humanisme
rasional), dan supernaturalisme atau realisme religius. (www.intl.feedfury.com)

5. Filsafat Politik
Filsafat politik dapat didefinisikan sebagai refleksi filsafat tentang
bagaimana kehidupan bersama ditata. Soal-soal kehidupan bersama itu
mencakup tata politik, bentuk negara, pengaturan pajak, dan tata ekonomi
(Routledge Encyclopedia of Philosophy). Seorang filsuf politik hendak
merumuskan prinsip-prinsip dasar yang menjadi fondasi dari suatu bentuk
negara tertentu. Ia juga sering menyatakan dengan jelas bahwa manusia,
siapa pun itu, memiliki hak-hak dasar yang tidak bisa ditolak keberadaannya.
Filsafat politik telah lahir semenjak manusia mulai menyadari bahwa tata
sosial kehidupan bersama bukanlah sesuatu yang terberi secara alamiah,
 ADPU4531/MODUL 1 1.33

melainkan sesuatu yang sangat mungkin terbuka untuk perubahan. Oleh


karena itu, tata sosial-ekonomi-politik merupakan produk budaya dan
memerlukan justifikasi filosofis untuk mempertahankannya.
Lahirnya suatu refleksi filsafat politik sangat dipengaruhi oleh konteks
epistemologi dan metafisika pada zamannya sekaligus memengaruhi
zamannya. Jadi, filsafat itu dipengaruhi sekaligus memengaruhi zamannya.
Inilah lingkaran dialektis yang terus-menerus berlangsung dalam sejarah.
Perkembangan dalam epistemologi dan metafisika memengaruhi asumsi-
asumsi yang digunakan oleh para filsuf politik untuk merumuskan
pemikirannya. Pada abad pertengahan, banyak filsuf politik mengawinkan
refleksi teologi Kristiani dengan filsafat Yunani Kuno untuk merumuskan
refleksi filsafat politik mereka. Filsafat politik juga sering kali muncul
sebagai tanggapan terhadap situasi krisis pada zamannya. Pada era abad
pertengahan, relasi antara negara dan agama menjadi tema utama filsafat
politik.

6. Filsafat Agama
Filsafat agama adalah filsafat yang membuat agama menjadi objek
pemikiran. Dalam hal ini, filsafat agama dibedakan dari beberapa ilmu yang
juga mempelajari agama, seperti antropologi budaya, sosiologi agama, dan
psikologi agama. Kekhasan ilmu-ilmu itu adalah mereka bersifat deskriptif.
Berbeda dengan ilmu-ilmu deskriptif, filsafat agama mendekati agama secara
menyeluruh. Filsafat agama mengembangkan logika, teori pengetahuan, dan
metafisika agama. Filsafat agama dapat dijalankan oleh orang-orang
beragama yang ingin memahami secara lebih mendalam arti, makna, dan
segi-segi hakiki agama-agama. Masalah-masalah yang dipertanyakan antara
lain adalah hubungan antara Allah, dunia, dan manusia; akal budi dan wahyu;
pengetahuan dan iman; baik dan jahat; sosok pengalaman Yang Kudus dan
Yang Syaitani; apriori religius; paham-paham, seperti mitos dan lambang;
dan akhirnya cara-cara untuk membuktikan kerasionalan iman kepada Allah
serta masalah theodicea.

7. Filsafat Sejarah
Filsafat sejarah merupakan ilmu yang mempelajari serta menyelidiki
teori yang berkenaan dengan perkembangan manusia sebagai makhluk sosial
dan dibagi menjadi dua bagian. Pertama, metafisika sejarah (filsafat sejarah
spekulatif) yang mempelajari latar belakang sejarah, dasar-dasar hukumnya,
1.34 Filsafat Administrasi 

arti dan motivasi dalam sejarah. Kedua, logika sejarah (filsafat sejarah kritis)
yang disebut juga metodologi sejarah yang menekankan pada studi tentang
kebenaran dari fakta dan data sejarah, mencitakan keobjektifan sejarah, serta
mengadakan interpretasi dan eksplanasi terhadap peristiwa sejarah.
Filsafat sejarah dilihat dari segi strukturnya ada tiga pola. Pertama,
pemikiran tentang sejarah yang menggambarkan proses perkembangan
sejarah secara linear (garis lurus). Perkembangan sejarah menuju titik akhir
yang konkret (pandangan yang disebut eschaton) menunjukkan bahwa
manusia dan dunia/alam berakhir pada hari kiamat/kematian. Kedua,
pemikiran yang melihat sejarah sebagai suatu proses perkembangan yang
bersifat mekanis dan materialis, seperti yang terlihat dalam aliran
materialisme dan historis materialisme dari Karl Marx (eschatologis social).
Ketiga, pemikiran yang melihat sejarah sebagai suatu proses perkembangan
hidup yang bersifat biologis (organisme biologis) atau yang bersifat cyclis
morphologis seperti peristiwa biotis yang terdapat sehari-hari
(http://adityavatara2widiadi.multiply.com/journal).

8. Filsafat Seni
Kesenian merupakan bagian kehidupan manusia. Setiap bangsa di dunia
ini pasti mempunyai kekhasan dalam berkesenian. Dengan agama, kehidupan
manusia akan menjadi terarah. Dengan ilmu pengetahuan, kehidupan
manusia akan lebih mudah. Dengan kesenian, kehidupan manusia akan lebih
indah. Filsafat seni berusaha menjelaskan seluk-beluk antara kesenian dan
aspek-aspek kehidupan lain secara integral, sistematis, dan komprehensif.
Pada kenyataannya, kesenian memang berkaitan dengan moralitas,
lingkungan hidup, pendidikan, pergaulan, dan kehidupan pada umumnya.
Kontribusi seni ternyata berpengaruh terhadap aspek-aspek kehidupan sosial
dan kemasyarakatan (www. budayajawa.com).

9. Filsafat Bahasa
Filsafat bahasa memiliki istilah lain, yaitu filsafat analitik atau filsafat
linguistik. Penggunaan istilah itu tergantung pada preferensi filsuf yang
bersangkutan. Namun, pada umumnya, kita dapat menjelaskan pendekatan
ini sebagai suatu yang menganggap analisis bahasa sebagai tugas mendasar
filsuf. Filsafat bahasa ini merupakan cabang filsafat khusus yang membahas
bahasa sebagai alat dasar dan utama dari filsafat.
 ADPU4531/MODUL 1 1.35

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Uraikan mengenai cabang-cabang filsafat umum!


2) Sebutkan cabang-cabang filsafat khusus!
3) Apakah terdapat hubungan antara filsafat umum dan khusus?
4) Uraikan salah satu filsafat umum dan filsafat khusus yang Anda pahami!
5) Apa hubungan antara theos (Tuhan), cosmos (alam semesta), dan
antropos (manusia)?

Petunjuk Jawaban Latihan

Agar Anda dapat menjawab latihan-latihan tersebut. Tentunya Anda


harus memahami materi modul ini dengan baik atau diskusikan dengan
teman-teman Anda. Selamat belajar dan semoga sukses.

R A NG KU M AN

1. Filsafat umum meliputi faktor sebagai berikut.


a. Metafisika: cabang yang membahas keberadaan sesuatu yang
sifatnya abstrak, tak teramati, dan tak tergoyahkan yang sifatnya
transendental.
b. Ontologi: membicarakan dasar-dasar keberadaan sesuatu yang
sifatnya ada dalam kenyataan, ada dalam angan-angan, dan ada
dalam kemungkinan.
c. Kosmologi: ilmu yang membicarakan kosmos/alam semesta
yang meliputi isi alam semesta, keberadaan alam semesta, dan
penciptaannya yang merupakan cabang dari ilmu astronomi.
d. Metodologi: membicarakan metode-metode pengetahuan, yaitu
tata cara, teknik, dan jalan yang dirancang untuk memperoleh
pengetahuan dengan kemampuan ilmiah. Ada dua jenis
metodologi, yaitu
1) metodologi ilmu
2) metodologi filsafat.
e. Epistemologi adalah ilmu yang membicarakan pengetahuan
mengenai asal mula, batas-batas, jenis, dan sifat pengetahuan
1.36 Filsafat Administrasi 

serta tentang kebenarannya, yaitu kebenaran pragmatis,


koresponden, konsistensi, dan hermeunetik.
f. Etika membicarakan moralitas yang berkaitan dengan baik dan
buruk dari tingkah laku manusia yang disadari, dipilih, dan
disengaja. Pada umumnya, etika dibagi menjadi dua.
1) Etika umum membicarakan kehidupan sehari-hari.
2) Etika khusus membicarakan etika yang dibatasi problem-
problem khusus, misalnya etika politik, pemerintahan,
hukum, dan bisnis.
g. Logika membicarakan penalaran, pengertian pendapat,
kesimpulan, dan sesat pikir. Ini merupakan dinamika pemikiran
untuk mencari kebenaran. Logika merupakan masa kecil dari
matematika dan matematika merupakan masa tua dari logika.
Logika terbagi menjadi dua.
a. Logika tradisional menerapkan metafisika, epistemologi,
dan etika.
b. Logika modern secara khusus membicarakan logika
simbolis yang diterapkan dalam berbagai ilmu, misalnya
fisika, biologi, dan psikologi.

h. Estetika membicarakan permasalahan seperti berikut.


1) Keindahan dan kejelekan.
2) Cita rasa seni.
3) Ukuran-ukuran baku tentang keindahan.
4) Benda-benda estetis dan nilai estetis.
5) Jiwa seni dan pengalaman estetis.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berhubungan dengan perkembangannya yang luar biasa, kini logika
dibagi menjadi logika ....
A. abstrak dan konkret
B. induktif dan deduktif
C. tradisional dan modern
D. umum dan khusus

2) Perkembangan etika dewasa ini telah membuatnya dibedakan dalam


etika ....
A. umum dan khusus
 ADPU4531/MODUL 1 1.37

B. kuno dan modern


C. perorangan dan masyarakat
D. politik dan pemerintah

3) Persoalan metafisis sangat luas sehingga dibagi dalam persoalan ....


A. ontologis
B. kosmologis
C. antropologi
D. semua benar

4) Metode adalah suatu tata cara, teknik, atau jalan yang dirancang dan
dipakai untuk memperoleh pengetahuan ....
A. akal sehat
B. humaniora
C. filsafati dan ilmiah
D. semua benar

5) Perkembangan sejarah filsafat dewasa ini telah membuatnya dibedakan


menjadi sejarah ....
A. menurut masa
B. menurut negara
C. cabang-cabang filsafat sistematis
D. semua benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.38 Filsafat Administrasi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) C
2) C 2) A
3) D 3) D
4) D 4) D
5) A 5) D
 ADPU4531/MODUL 1 1.39

Glosarium

Analisis : menegaskan arti dan istilah-istilah yang menjadi dasar


dalam penyelidikan filsafat. Tujuannya adalah
penjernihan tentang ide-ide yang dipikirkan dalam
filsafat.
Deskripsi : suatu bentuk aktivitas pemikiran berupa suatu uraian
yang teperinci tentang segi-segi yang penting dari
suatu hal.
Epistemologi : membahas ilmu pengetahuan.
Estetika : cabang ilmu filsafat yang membahas keindahan.
Dewasa ini, konsep keindahan melahirkan banyak
konsep lain.
Estetika : estetika yang semula tumbuh pada zaman dahulu.
filsafati
Estetika : estetika yang berkembang pesat pada zaman modern.
ilmiah Beraneka ragam pengetahuan ilmiah telah membentuk
estetika ilmiah, seperti ilmu seni, sejarah seni, ilmu
bentuk seni, dan sosiologi seni.
Etika : satu cabang filsafat sistematis yang membahas
moralitas, suatu himpunan ide mengenai hal-hal yang
baik atau buruk pada perilaku manusia, dan hal-hal
yang benar atau salah pada tindakan manusia.
Etika khusus : etika yang dibatasi oleh segi khusus dalam kehidupan
manusia, seperti etika politik.
Etika umum : etika yang berlaku umum dalam kehidupan manusia
sehari-hari.
Filsafat : kegiatan/hasil pemikiran/perenungan yang menyelidiki
sekaligus mendasari segala sesuatu yang berfokus pada
makna di balik kenyataan/teori yang ada untuk disusun
dalam sebuah sistem pengetahuan rasional. Hasil-hasil
pemikiran yang dilakukan para filsuf sejak dahulu
sampai sekarang yang dituangkan dalam berbagai buku
dan karangan menjadi bidang pengetahuan filsafat.
Filsafat : filsafat yang membuat agama menjadi objek
agama pemikiran. Dalam hal ini, filsafat agama dibedakan
dari beberapa ilmu yang juga mempelajari agama,
seperti antropologi budaya, sosiologi agama, dan
psikologi agama.
Filsafat : cabang filsafat khusus yang membahas bahasa sebagai
bahasa alat dasar dan utama dari filsafat.
1.40 Filsafat Administrasi 

Filsafat : ilmu yang mempelajari hukum secara filosofis.


hukum
Filsafat ilmu : pembandingan atau pengembangan pendapat-pendapat
masa lampau terhadap pendapat-pendapat masa
sekarang yang didukung dengan bukti-bukti ilmiah.
Filsafat : aktivitas khas manusia yang berkembang seiring
kebudayaan kemajuan daya pikir suatu masyarakat.
Filsafat : pada dasarnya menggunakan cara kerja filsafat dan
pendidikan akan menggunakan hasil-hasil dari filsafat, yaitu
berupa hasil pemikiran manusia tentang realitas,
pengetahuan, dan nilai.
Filsafat : sebagai suatu refleksi filsafat tentang bagaimana
politik kehidupan bersama ditata.

Filsafat : ilmu yang mempelajari perkembangan dan penyebaran


sejarah hukum-hukum atau dasar-dasar kebangkitan serta
sebab-sebab runtuhnya suatu bangsa untuk pergerakan
masyarakat dan bangsa-bangsa itu.
Filsafat seni : berusaha menjelaskan seluk-beluk antara kesenian dan
aspek-aspek kehidupan lain secara integral, sistematis,
dan komprehensif.
Kosmologi : membahas asal mula, susunan, dan perkembangan dari
alam semesta.
Logika : membahas penalaran. Penalaran adalah suatu corak
pemikiran khas yang dimiliki manusia dari
pengetahuan yang ada untuk memperoleh pengetahuan
lainnya, terutama sebagai sarana dalam pemecahan
suatu masalah.
Logika : perkembangan logika yang baru dalam matematika,
modern khususnya logika simbolis yang mempunyai
penerapan-penerapan dalam berbagai ilmu, seperti
fisika, biologi, dan psikologi.
Logika : bersumber pada logika yang berasal dari Aristoteles
tradisional dan mempunyai penerapan-penerapan dalam
metafisika, epistemologi, dan etika.
Metafisika : cabang pertama dari filsafat sistematis yang membahas
kebenaran.
Metodologi : kelompok persoalan ini bersangkutan dengan konsep
tentang metode, baik metode pada umumnya, metode
filsafat, maupun metode ilmu.
Metodologi : membahas semua persoalan tentang metode-metode
filsafat filsafati.
 ADPU4531/MODUL 1 1.41

Metodologi : membahas semua persoalan tentang metode-metode


ilmu ilmiah.
Ontologi : teori asas-asas umum tentang keberadaan. Ontologi
dipandang sebagai teori tentang apa yang ada.
Pemahaman : suatu bentuk aktivitas pemikiran mengerti secara
sungguh-sungguh atau cerdas tentang suatu persoalan,
fakta, ide, atau implikasi yang menyangkut kenyataan,
tujuan dunia, dan tujuan kehidupan. Tujuannya ialah
kecerahan tentang hal-hal tersebut.
Penafsiran : memberikan arti atau melimpahkan ciri penting pada
pengalaman manusia sehingga dipahami secara
rasional dan diketahui secara menyeluruh atau benar.
Tujuannya ialah pengertian tentang hal yang dialami
manusia.
Penilaian : suatu bentuk aktivitas pemikiran yang berupa
penafsiran dari nilai atau bernilai atau keberhargaan
yang melekat pada suatu hal, pengalaman, dan
tindakan manusia. Aktivitas ini berarti pula
menetapkan ukuran-ukuran baku dari nilai dan
mempertimbangkan segala sesuatu terhadap ukuran-
ukuran baku tersebut. Tujuannya adalah pembenaran
dari apa yang dilakukan manusia.
Perekaan : suatu bentuk aktivitas pemikiran yang membuat
dugaan-dugaan menjadi masuk akal atau pemikiran
yang cerdas mengenai suatu hal tanpa berdasarkan
pada bukti.
Sejarah : membahas perkembangan filsafat dari masa kuno
filsafat sampai modern.
1.42 Filsafat Administrasi 

Daftar Pustaka

Daniel, Bronstein J. dkk. (1964). Basic Problems Of Philosophy. Amerika:


The United States of America.

Delfgaauw, Bernard. (1992). Sejarah Ringkas Filsafat Barat. Penerjemah:


Soejono Soemargono. Yogyakarta: Tiara Wacana.

Gie, The Liang. (2006). Filsafat Administrasi. Jakarta: Karunika UT.

Hadiwijono, H. (1980). Sari Sejarah Filsafat Barat 2. Yogyakarta: Kanisius.

Hadiwijono, H. (2005). Sari Sejarah Filsafat Barat 1. Yogyakarta: Kanisius

James, William. (1974). Pragmatism. Amerika: New American Library.

Mudhofir, Ali. (1996). Kamus Teori dan Aliran Dalam Filsafat dan Teologi.
Tanpa Tempat: Tanpa Penerbit.

Popper R. Karl. (1980). The Logic Of Scientific Discovery. London:


Routladge.

Praja Juhaya S. (1997). Aliran-Aliran Filsafat dan Etika. Bandung: Yayasan


Piara.

Russel, Betrand. (1945). History Of Western Philosophy. Tanpa Tempat:


Tanpa Penerbit.

Solomon Robert C. dan Kathleen M. Higgins. (1996). A Short History of


Philosophy. New York: Oxford University Press.

Tafsir Ahmad. (1990). Filsafat Umum. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Tim Penyusun. (1952). Encyclopedia Britanica. Chicago: The University of


Chicago.

Wibisono Koento, Misnal Munir. Makalah. ―Pemikiran Filsafat Barat:


Sejarah dan Peranannya dalam Perkembangan Ilmu Pengetahuan‖.

Widiadi, Aditya N. Pendekatan Agama dalam Filsafat Sejarah, diakses dari


http://adityavatara2widiadi.multiply.com/journal
Modul 2

Pengertian, Unsur-unsur Administrasi,


dan Filsafat Administrasi
Drs. Arry Mth. Soekowaty, S.H., M. Hum.
Drs. The Liang Gie

PEN D A HU L UA N

K ongres Ilmu Pengetahuan Nasional II yang berlangsung di


Yogyakarta dilakukan pada Oktober 1962. The Liang Gie telah
menulis sebuah prasaran berjudul “Pengertian, Kedudukan, dan Pengertian
Ilmu Administrasi”. Pada waktu itu, ilmu administrasi baru saja berkembang
di Indonesia. Prasaran tersebut dimaksudkan untuk membina ilmu
administrasi agar berkembang secara pesat di negeri ini (The Liang Gie,
2006: 2.1).
Perkembangan ilmu pengetahuan dewasa ini dalam bidang administrasi
telah melewati batas-batas kesederhanaan karena menggunakan konstruksi
ilmu pengetahuan yang canggih, seperti teknologi komputerisasi. Semuanya
bisa diprogram sesuai keinginan yang telah direncanakan. Teknologi ini akan
lebih mudah karena dapat diprogram dan dipesan oleh individu atau lembaga
yang menginginkan. Manusia berusaha secara maksimal melakukan tindakan
ini untuk mencapai tingkat efisiensi dan efektif dalam bidang administrasi.
Administrasi melayani kerja manusia. Kemudian, didasarkan kemampuan
teknologi yang dapat menghemat biaya, tenaga, serta efektivitas waktu.
Dengan kata lain, proses ini memberikan kenyamanan dalam
penyelenggaraan administrasi. Administrasi diartikan sebagai pelayanan yang
berarti kesanggupan manusia untuk melakukan kerja yang efektif serta
sistematis dari setiap pelayanan, baik pelayanan publik maupun pelayanan
administratif (Arry Mth. S, 1999 BPA, 9).
Pokok bahasan dalam usaha membina ilmu administrasi di Indonesia ada
lima hal yang dipaparkan. Kelima pokok bahasan itu sebagai berikut.
1. Apakah pengertian administrasi?
2. Apa saja unsur administrasi dan bagaimana hubungannya satu sama lain
dalam rangka teratur?
2.2 Filsafat Administrasi 

3. Apakah pengertian ilmu administrasi? Dapatkah dibenarkan pemakaian


perkataan „ilmu‟? Bagaimanakah sifat ilmu administrasi?
4. Di mana letak ilmu administrasi dalam dunia ilmu pengetahuan?
Bagaimana hubungannya dengan cabang-cabang ilmu pengetahuan lain?
5. Bagaimana perincian ilmu administrasi yang tepat untuk Indonesia?
Apakah istilah-istilah yang hendaknya dipergunakan? (The Liang Gie,
2006:2.1).

Lima hal dasar pemikiran ini merupakan inti persoalan yang harus diurai
untuk memecahkan dan menerangkan serta menjelaskan pengertian, unsur,
hubungan, sifat, letak, dan perincian ilmu administrasi. Untuk menjangkau
lebih jauh pemikiran administrasi, diperlukan landasan-landasan yang kuat
untuk mencapai tujuan. Persoalan administrasi tidak semudah yang kita
bayangkan karena pembahasannya bisa secara teoretis ataupun praktik.
Justru, praktik kadang lebih mudah daripada teoretis atau sebaliknya. Apabila
praktik baik dan teorinya lemah, berarti pengalamannya tinggi. Akan tetapi,
jika teorinya baik dan penerapannya salah, berarti salah penerapan dalam
teori. Oleh karena itu, praktik dan teori harus saling berhubungan, saling
mengontrol, dan saling mengisi agar tidak terjadi tumpang-tindih dan
kesalahpahaman. Maka dari itu, diperlukan kerja sama yang baik antara teori
dan praktik.
Secara umum, dengan mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan
dapat memperoleh pengetahuan yang luas tentang administrasi dan unsur-
unsurnya sehingga akan menambah pengetahuan tentang fenomena
administrasi.
Khususnya dengan mempelajari modul ini, mahasiswa diharapkan dapat:
1. menjelaskan berbagai pengertian administrasi,
2. menjelaskan titik pusat perhatian administrasi sebagai kegiatan yang
baik,
3. menjelaskan unsur-unsur administrasi utama dan pelengkapnya, yaitu
tiga unsur utama dan lima unsur pelengkap,
4. menjelaskan pengertian manajemen,
5. menjelaskan pengertian tentang filsafat administrasi dan manajemen
administrasi,
6. menjelaskan bentuk administrasi niaga baru sebagai cikal bakal
administrasi negara.
 ADPU4531/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Administrasi

A. PENGERTIAN ADMINISTRASI YANG KE-1

Istilah administrasi berasal dari kata latin ad+ministrare. Dalam bahasa


Indonesia, kata ini mempunyai pengertian membantu, melayani, atau
memenuhi (The Liang Gie, 1965). Kata latin administrare dalam bahasa
Inggris menjadi administration. Kata sifatnya administrativus, sedangkan
kata bendanya administration. Di Indonesia, istilah Inggris tersebut
diterjemahkan menjadi administrasi. Jadi „administrasi‟ pada hakikatnya
adalah usaha untuk menolong, usaha membantu, usaha untuk memimpin,
atau mengarahkan semua kegiatan dalam pencapaian tujuan yang telah
ditentukan. Sebelum penerjemahan kata Inggris itu, untuk masa yang cukup
lama telah dikenal istilah yang bunyinya sama, tetapi tulisannya lain. Istilah
itu adalah administratie. Istilah tersebut berasal dari warisan zaman
penjajahan Belanda. Satu istilah berasal dan diterjemahkan dari bahasa
Inggris, sedangkan yang satu adalah peninggalan warisan Belanda. Keduanya
mempunyai arti yang berbeda. Yang berasal dari peninggalan Belanda
mempunyai arti elke stelselmatige ordening en schriftelijke vastlegging van
gegevens te verkrijgen in hun geheel en hun ondering verband. Maksudnya,
setiap penyusunan keterangan-keterangan secara sistematis dan
pencatatannya secara tertulis dengan maksud untuk memperoleh suatu
ikhtisar mengenai keterangan-keterangan itu dalam keseluruhannya dan
dalam hubungannya satu sama lain (The Liang Gie, 1972). Oleh sebab itu,
untuk menghindari kesalahpahaman istilahnya, dianjurkan apabila yang
dimaksud itu kegiatan tata usaha janganlah dipergunakan istilah administrasi,
melainkan tata usaha (Thoha, Miftah, 1990:10).

B. PENGERTIAN ADMINISTRASI YANG KE-2

Dalam dunia modern dewasa ini, administrasi merupakan sebuah gejala


universal yang terdapat di mana-mana. Sebagai contoh, setiap negara tertentu
terdapat administrasi publik yang dilaksanakan oleh para pegawai untuk
menyelesaikan tujuan-tujuan tertentu. Dalam setiap masyarakat, tentu ada
2.4 Filsafat Administrasi 

administrasi bisnis karena terdapat perusahaan-perusahaan yang


memproduksi barang-barang tertentu dan perlu menjualnya kepada
masyarakat.
Orang-orang selalu hidup bersama dalam kelompok, misalnya keluarga,
warga sekota, dan warga negara dari suatu negara tertentu. Dalam suatu
masyarakat, orang-orang yang hidup bersama itu dapat melakukan usaha
kerja sama untuk mencapai tujuan tertentu, misalnya sejumlah orang bekerja
sama untuk mendirikan sebuah pabrik sabun dan menjual hasilnya kepada
masyarakat. Apabila sejumlah orang berusaha melakukan kerja sama untuk
mencapai tujuan tertentu, di antara penentuan tujuan sampai tujuan tersebut
tercapai terdapatlah suatu proses penyelenggaraan. Hal ini dapat
digambarkan sebagai berikut.

proses penyelenggaraan

penentuan tujuan tujuan tercapai

Proses penyelenggaraan adalah rangkaian tindakan (perbuatan jasmani),


pemikiran (perbuatan rohani), dan kejadian yang dilaksanakan guna
tercapainya tujuan yang ditentukan. Tindakan bersama pemikiran yang
bersatu mewujudkan pola tertentu dan dinamakan aktivitas. Sekelompok
aktivitas yang tergolong dalam jenis yang sama berdasarkan sifat atau
pelaksanaannya disebut fungsi. Suatu fungsi harus diselenggarakan oleh
seseorang dan berhubungan dengan kedudukannya dalam suatu usaha kerja
sama.
Demikianlah segenap proses penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja
sama dari kelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu. Hal ini disebut
dengan satu istilah teknis, yaitu administrasi. Sementara itu, administrasi
akan terjadi kalau terpenuhi tiga faktor utama, yaitu sekelompok orang, kerja
sama, dan tujuan tertentu.
Perlu ditegaskan bahwa administrasi adalah proses penyelenggaraan
untuk tercapainya tujuan dari usaha kerja sama yang dilakukan oleh
sekelompok orang, bukan usaha pribadi yang dilakukan seorang saja. Tujuan
yang hendak dicapai dan sifat usaha kerja sama dapat bermacam-macam.
Demikian pula jumlah dan susunan orang-orang yang bekerja sama dapat
berbeda-beda. Selanjutnya, usaha kerja sama tersebut dapat pula berlangsung
pada waktu dan tempat yang berlain-lainan. Akan tetapi, pada setiap usaha
 ADPU4531/MODUL 2 2.5

kerja sama tersebut, tentu terjadi proses penyelenggaraan yang mengarah


pada tercapainya tujuan yang telah ditetapkan.
Administrasi terdapat di mana-mana. Dalam setiap negara dan setiap
masyarakat, tentu terjadi administrasi karena berbagai tujuan selalu
ditetapkan oleh orang-orang dari waktu ke waktu. Tujuan-tujuan yang besar
dan luas tidak mungkin dilaksanakan hingga tercapai oleh masing-masing
orang atau sendiri-sendiri. Dengan demikian, orang-orang harus bekerja sama
mencapai tujuan-tujuan yang besar dan luas tersebut. Ini merupakan suatu
keharusan yang mesti terjadi.

C. PENGERTIAN ADMINISTRASI YANG KE-3

Sejalan dengan uraian-uraian di atas, dapat dibedakan tiga landasan


sebagai hasil perenungan filsuf yang banyak memengaruhi administrasi
dalam kehidupan masyarakat maju dan modern. Ketiga landasan itu dapat
dilihat di bawah ini.
1. Menempatkan manusia sebagai pelaksanaan tugas dan memikul
tanggung jawab. Landasan ini cenderung pada langkah operasional
bahwa administrasi harus diisi dengan proses mengaktifkan setiap orang
dalam organisasi dan dalam melaksanakan tugas-tugas pokoknya secara
bertanggung jawab untuk mewujudkan fungsi primer ataupun fungsi
sekunder administrasi.
2. Menempatkan manusia sebagai makhluk yang senang menolong dan
perlu ditolong sehingga mementingkan kerja sama di antara sejumlah
orang dalam suatu organisasi. Seluruh fungsi primer dan sekunder dalam
administrasi hanya akan terwujud secara efektif dan efisien melalui kerja
sama yang harmonis.
3. Manusia ditempatkan sebagai penghasil sesuatu sehingga menekankan
produktivitas dalam mewujudkan tujuan. Setiap anggota organisasi harus
produktif, tanpa mempersoalkan bahwa itu dikerjakan sendiri atau
melalui kerja sama. Demikian pula tidak mempersoalkan apakah hanya
sebagian kecil atau sebagian besar atau seluruh anggota organisasi aktif
bekerja dalam mewujudkan tujuan yang hendak dicapai (Nawawi,
Hadari, 1994:20).
2.6 Filsafat Administrasi 

D. TITIK PUSAT PERHATIAN ADMINISTRASI

Kegiatan administrasi, baik yang terjadi dalam negara, dalam suatu


perusahaan, dalam organisasi yang sederhana, maupun organisasi besar, titik
pusat perhatiannya ialah terlaksananya efisiensi kerja. Maka, setiap usaha
kerja sama dalam suatu organisasi apabila proses penyelenggaraannya itu
dilakukan tanpa adanya efisiensi kerja kerja sama semacam itu bukanlah
yang diinginkan oleh suatu pengetahuan yang disebut administrasi. Prinsip
ini mengandung arti bahwa administrasi itu dapat dijalankan di mana pun,
apakah di Barat, Timur, di perusahaan negara, ataupun dalam kegiatan
swasta. Ahli psikologi mengatakan, bangsa Indonesia hampir sebagian besar
tidak dapat berlaku tegas. Padahal, efisiensi kerja meminta ketegasan itu.
Jadi, kalau ada penyebab yang berusaha mengulur keputusan yang
seharusnya dibuat dengan cepat dan sudah jelas permasalahannya, tidak perlu
heran lagi karena memang seperti yang dikatakan ahli psikologi tersebut
bangsa ini tidak dapat berlaku tegas.

1. Pengertian Istilah Efisiensi


Istilah efisiensi itu berasal dari perkataan Latin eficere. Dalam bahasa
Inggris, kata tersebut menjadi to effect. Jika diterjemahkan ke dalam bahasa
Indonesia, kata tersebut berarti menghasilkan, mengadakan, dan dapat pula
menjadikan. Istilah efficere ini kemudian menjadi efficiency dalam bahasa
Inggris dan diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dalam bentuknya yang
sama dengan asal dari bahasa Inggris ini, yakni efisiensi.

2. Pengertian Hakikat Efisiensi Kerja


Pada mulanya, seorang ekonom Inggris yang bernama Adam Smith
mengenal pengertian efisiensi dalam batasan yang sederhana sebagai
perbandingan yang sebesar mungkin antara hasil-hasil dari tenaga kerja
manusia seluruh dunia setiap tahunnya dan jumlah orang yang akan
mempergunakan hasil tersebut.
Pada pertengahan abad ke-19, pengertian efisiensi mulai dipakai oleh
kalangan teknik, terutama ahli mesin. Sekarang ini, pengertian efisiensi
dipakai secara umum untuk menggambarkan perbandingan yang terbaik
antara suatu hasil yang dicapai oleh suatu kerja dan usaha yang dikeluarkan
untuk mencapai hasil tersebut.
 ADPU4531/MODUL 2 2.7

Pengertian semacam ini dapat dilihat dari dua segi.

a. Segi hasil
Suatu pekerjaan dapat disebut efisien kalau dengan usaha tertentu
memberikan hasil yang maksimal. Maksimal mengenai mutu atau jumlah
satuan hasil itu.

b. Segi usaha
Suatu pekerjaan dapat dikatakan efisien kalau suatu hasil tertentu
tercapai dengan usaha yang maksimal. Usaha itu mempunyai unsur-unsur,
seperti pikiran, tenaga, waktu, ruang, dan benda. Jadi, dengan demikian,
efisiensi menurut usaha ini dapat dinyatakan dalam lima unsur tersebut yang
merupakan usaha minimal. Ini berarti caranya haruslah yang termudah dan
tidak mempersulit pikiran.

Efisiensi dalam pekerjaan akan dapat mencapai derajat tertinggi dalam


perbandingan antara usaha dan hasilnya. Hal ini ditentukan oleh cara
pekerjaan itu dilaksanakan. Di samping cara pekerjaan itu dijalankan, ada
lagi yang bisa memengaruhi efisiensi kerja. Tiada lain yang ingin dicapai,
kecuali efisiensi kerja. Inilah administrasi. Hal ini berarti bahwa organisasi
yang dijalankan haruslah mencerminkan pembagian kerja yang baik, susunan
organisasi yang tidak dipaksakan, melainkan yang cukup rasional, pembagian
wewenang yang seimbang dengan tugasnya, serta pendelegasian wewenang.
Tujuan pokok dari ilmu administrasi adalah terlaksananya suatu pekerjaan
dengan mempertimbangkan pengeluaran tenaga kerja dan perbekalan yang
sedikit-sedikitnya (Thoha, Miftah, 1990:32).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Rumuskan pengertian administrasi dan berikan ciri yang menonjol!
2) Apakah yang disebut proses penyelenggaraan?
3) Apa yang disebut dengan efisiensi?
4) Apakah yang disebut aktivitas?
5) Terangkan pengertian efisien dari segi hasil!
2.8 Filsafat Administrasi 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Administrasi adalah proses penyelenggaraan setiap usaha kerja sama


sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu. Cirinya yang
menonjol adalah gejala universal yang terdapat di mana-mana dan secara
luas dalam dunia modern dewasa ini.
2) Proses penyelenggaraan adalah rangkaian perbuatan jasmani berupa
tindakan, perbuatan rohani berupa pemikiran, dan kejadian sebagai
akibat dari tindakan serta pemikiran itu dalam mencapai tujuan tertentu.
3) Istilah efisiensi itu berasal dari perkataan Latin eficere. Dalam bahasa
Inggris, kata tersebut menjadi to effect. Kalau diterjemahkan ke dalam
bahasa Indonesia, kata tersebut berarti menghasilkan, mengadakan, dan
dapat pula menjadikan. Istilah efficere ini kemudian menjadi efficiency
dalam bahasa Inggris dan diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia
dalam bentuknya yang sama dengan asal dari bahasa Inggris, yakni
efisiensi.
4) Aktivitas adalah tindakan bersama pemikiran yang mewujudkan pola
tertentu.
5) Dari segi hasil, suatu pekerjaan dapat disebut efisien kalau dengan usaha
tertentu memberikan hasil yang maksimal. Maksimal itu mengenai mutu
atau jumlah satuan hasil.

R A NG KU M AN

1. Dalam setiap masyarakat, tentu terdapat sekelompok orang yang


melakukan suatu kerja sama untuk mencapai tujuan tertentu. Di
antara penentuan tujuan dan tercapainya tujuan tersebut,
berlangsung suatu proses penyelenggaraan.
2. Proses penyelenggaraan adalah rangkaian tindakan, pemikiran, dan
kejadian yang menjadi akibat dari tindakan dan pemikiran tersebut
dalam mencapai tujuan yang bersangkutan.
3. Tindakan bersama pemikiran yang bersatu, kemudian mewujudkan
pola tertentu disebut aktivitas. Sekelompok aktivitas yang tergolong
dalam jenis yang sama berdasarkan sifat atau pelaksanaannya
disebut fungsi. Suatu fungsi menjadi kewajiban dari seseorang untuk
melaksanakan usaha kerja sama.
 ADPU4531/MODUL 2 2.9

4. Proses penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja sama dari


sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu disebut
administrasi.
5. Administrasi merupakan sebuah gejala universal yang terdapat di
seluruh dunia dewasa ini.
6. Titik pusat perhatian kegiatan administrasi ialah terlaksananya
efisiensi kerja.
7. Istilah efisiensi dalam bahasa Indonesia ialah menghasilkan,
mengadakan, dan dapat pula menjadikan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam setiap negara dewasa ini, tentu terdapat administrasi yang


dilaksanakan oleh pegawai dan lazimnya disebut administrasi .…
A. publik
B. negara
C. pemerintah
D. wilayah

2) Yang bukan merupakan arti dari istilah efisiensi adalah ....


A. menghasilkan
B. mengadakan
C. melaksanakan
D. menjadikan

3) Proses penyelenggaraan dalam mencapai tujuan tertentu terdiri atas .…


A. tindakan sebagai rangkaian perbuatan jasmani
B. pemikiran sebagai rangkaian perbuatan rohani
C. kejadian sebagai akibat dari tindakan dan pemikiran
D. semua benar

4) Pada pertengahan abad ke-19, pengertian efisiensi mulai dipakai oleh


kalangan teknik, antara lain ....
A. dokter
B. ahli mesin
C. apoteker
D. arsitek
2.10 Filsafat Administrasi 

5) Suatu fungsi adalah .…


A. pedoman bekerja secara cermat
B. tugas seorang pegawai dalam usaha kerja sama
C. ketentuan atasan untuk dijalankan oleh bawahan
D. sekelompok aktivitas yang jenisnya sama menurut sifat atau
pelaksanaannya

6) Segenap proses penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja sama dari


sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu disebut ....
A. tata usaha
B. administrasi
C. tata laksana
D. kepemimpinan

7) Pengertian hakikat efisiensi kerja dapat dilihat dari dua segi, yaitu segi....
A. usaha dan pelaksanaan
B. hasil dan biaya
C. hasil dan tenaga
D. usaha dan hasil

8) Administrasi merupakan suatu gejala universal yang berarti .…


A. mempunyai sejarah yang universal
B. dapat menjangkau semua tempat
C. berlaku di semua tempat
D. terdapat di mana-mana secara luas dalam dunia modern dewasa ini

9) Suatu fungsi agar terlaksana sebaik-baiknya harus ....


A. menjadi kewajiban untuk dilakukan oleh seseorang dalam suatu
usaha kerja sama
B. dirumuskan secara tepat
C. ditugaskan secara tepat
D. tidak boleh ditunda-tunda pelaksanaannya

10) Suatu tujuan yang besar dan luas sehingga berada di luar kemampuan
perseorangan untuk mencapainya harus ....
A. dibantu dengan usaha tolong-menolong
B. diusahakan dengan kerja sama oleh sekelompok orang
C. ditunda sampai kesempatan lain
D. tidak perlu dikerjakan
 ADPU4531/MODUL 2 2.11

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.12 Filsafat Administrasi 

Kegiatan Belajar 2

Unsur-unsur Administrasi Utama


dan Pelengkapnya

A. UNSUR UTAMA DAN PELENGKAP DALAM ADMINISTRASI

Penelaahan lebih mendalam terhadap administrasi sebagai suatu proses


penyelenggaraan ternyata menunjukkan bahwa administrasi tersusun dari
tiga unsur di antara lima unsur pelengkap. Semua unsur tersebut telah
mempunyai nama masing-masing. Selanjutnya, unsur-unsur tersebut terdapat
dalam setiap administrasi betapa pun corak usaha kerja sama dan apa pun
tujuan yang ingin dicapai.
Unsur utama pertama dari administrasi dinamakan organisasi. Unsur ini
menjadi kerangka wadah dari usaha kerja sama orang-orang untuk mencapai
tujuan tertentu. Apabila unsur organisasi ini dianggap sebagai sebuah fungsi,
fungsi ini berwujud segenap aktivitas penyusunan bentuk dan pola dari usaha
kerja sama yang bersangkutan.
Berikut adalah segenap aktivitas penyusunan bentuk dan pola tersebut.
1. Aktivitas menggolongkan tindakan-tindakan yang harus dijalankan
dalam kesatuan tertentu.
2. Menentukan tugas pekerjaan orang-orang yang tergabung dalam usaha
kerja sama.
3. Membagi wewenang dan tanggung jawab untuk masing-masing orang.
4. Menetapkan jalinan hubungan kerja di antara mereka serta saluran
perintah dan tanggung jawab.

Unsur utama kedua dari administrasi dinamakan manajemen. Unsur ini


merupakan suatu proses menggerakkan tindakan-tindakan dan mengerahkan
fasilitas sehingga tujuan yang telah ditetapkan benar-benar tercapai. Unsur
manajemen tersusun dari enam fungsi.
1. Perencanaan: aktivitas menentukan hal-hal yang harus dikerjakan untuk
mencapai tujuan yang ditetapkan dan cara-cara mengerjakannya.
2. Pembuatan keputusan: aktivitas mengakhiri pertentangan-pertentangan
mengenai suatu hal atau melakukan pilihan di antara berbagai
kemungkinan sewaktu berlangsungnya usaha kerja sama.
 ADPU4531/MODUL 2 2.13

3. Pembimbingan: aktivitas membimbing orang-orang yang tergabung


dalam usaha kerja sama dengan memberikan perintah atau petunjuk
kepada mereka serta usaha-usaha lainnya yang ditunjukkan untuk
memengaruhi dan menetapkan arah bagi tindakan-tindakan mereka.
4. Pengoordinasian: aktivitas menghubungkan orang-orang dan tugas
pekerjaan dalam usaha kerja sama sehingga mencegah terjadinya
pertentangan, kerancuan, kekembaran, atau kekosongan tindakan.
5. Pengendalian: aktivitas mengusahakan agar tindakan-tindakan dan
hasilnya dalam dunia kerja sama terjadi sesuai rencana, perintah,
petunjuk, atau ketentuan-ketentuan lainnya yang telah ditetapkan.
6. Penyempurnaan: aktivitas berusaha memperbaiki segenap segi dalam
usaha kerja sama yang bersangkutan.

Akhirnya, perlu ditegaskan bahwa manajemen hendaknya tidak


disamakan dengan administrasi. Manajemen adalah sebuah unsur saja dari
proses penyelenggaraan yang disebut administrasi.
Unsur utama ketiga dari administrasi dinamakan komunikasi. Unsur ini
merupakan suatu proses menyampaikan warta dari seseorang kepada pihak
lain dalam usaha kerja sama. Komunikasi merupakan urat nadi yang
memungkinkan orang satu mengetahui pendapat orang lain dalam usaha kerja
sama. Tanpa komunikasi, tidaklah mungkin suatu usaha kerja sama dapat
berlangsung.
Ketiga unsur organisasi, manajemen, dan komunikasi tersebut
merupakan proses yang luas. Ketiganya memasuki setiap segi dan aktivitas
dari usaha kerja sama. Jika administrasi dapat digambarkan sebagai suatu
lingkarannya, berbagai aktivitas dari usaha kerja sama dapatlah dilukiskan
menjadi tiga unsur berikut.
2.14 Filsafat Administrasi 
i suatu lingkarannya maka berbagai aktivitas dari usaha kerja sama dapatlah dilukiskan
menjadi 3 unsur berikut.

ORGANISASI

MANAJEMEN

KOMUNIKASI

Gambardalam
3 Unsur Utama Asministrasi 2.1 Usaha Kerja Sama
Tiga Unsur Utama Administrasi dalam Usaha Kerja Sama

Dari gambar di atas, terdapat dua jari-jari lingkaran a dan b (yang


mewakili dua aktivitas) yang dipengaruhi oleh ketiga unsur administrasi,
yaitu organisasi, manajemen, dan komunikasi. Ketiga unsur tersebut yang
menghubungkan semua aktivitas dalam usaha kerja sama. Sebaliknya, unsur
organisasi, manajemen, dan komunikasi yang berbeda-beda itu dihubungkan
satu sama lain oleh jari-jari lingkaran. Dengan demikian, terdapatlah suatu
kebulatan proses penyelenggaraan yang disebut administrasi dalam suatu
kerja sama.
Masih ada 5 unsur lainnya yang dianggap sebagai unsur pelengkap tetapi
sifatnya kurang luas dibandingkan dengan ketiga unsur utama. Masing-
masing unsur pelengkap ini hanya terdapat dalam sebagian dari usaha kerja
sama.
1. Unsur pelengkap pertama dari administrasi dinamakan kepegawaian.
Unsur ini merupakan proses yang berhubungan dengan penggunaan
tenaga kerja dalam usaha kerja sama. Setiap usaha kerja sama tentu
membutuhkan orang-orang sebagai pegawai untuk menyelenggarakan
bermacam-macam tugas pekerjaan. Segenap aktivitas mengenai
pemakaian orang sebagai tenaga kerja sejak penerimaannya sampai
pemberhentiannya merupakan fungsi kepegawaian.
2. Unsur pelengkap kedua dari administrasi dinamakan keuangan. Unsur
ini merupakan proses yang berkenaan dengan pembiayaan dalam usaha
kerja sama. Setiap usaha kerja sama tentunya membutuhkan biaya untuk
menjalankannya. Segenap hal ihwal mengenai penentuan sumber biaya,
penggunaannya, dan cara-cara menjurus, lalu memperhitungkan sampai
mempertanggungjawabkannya termasuk dalam fungsi keuangan.
 ADPU4531/MODUL 2 2.15

3. Unsur pelengkap ketiga dari administrasi dinamakan pembekalan.


Unsur ini merupakan proses yang berkenaan dengan pengadaan dan
penggunaan semua keperluan benda perlengkapan dalam usaha kerja
sama. Setiap usaha kerja sama tentu membutuhkan berbagai benda
perlengkapan untuk pelaksanaan kerjanya. Segenap cara untuk membeli,
mengurus, menggunakan, dan menyimpan benda-benda perlengkapan
menjadi fungsi pembekalan.
4. Unsur pelengkap keempat dari administrasi dinamakan perkantoran.
Unsur ini merupakan proses yang melayani dan membantu usaha kerja
sama dalam hal-hal pembuatan, pengiriman, dan penyimpanan berbagai
bahan keterangan yang diperlukan, seperti surat, dokumen, dan arsip.
Hai ini merupakan fungsi perkantoran.
5. Unsur pelengkap kelima dari administrasi dinamakan hubungan
masyarakat (humas). Setiap usaha kerja sama, apabila ingin
mendapatkan sambutan baik dari masyarakat sekelilingnya, haruslah di
satu pihak memperkenalkan diri dan di pihak lain menangkap hasrat dari
masyarakat sekeliling. Fungsi humas dibebankan menjadi kewajiban dari
seorang petugas dalam usaha kerja sama hingga membuatnya perlu
berhubungan dengan masyarakat di sekelilingnya.

Jika administrasi diumpamakan sebagai satu lingkaran dengan jari-jari


sebagai aktivitas dalam usaha kerja sama, kelima unsur pelengkap tersebut
dapatlah masing-masing dilukiskan sebagai bagian dari lingkaran.

keuangan

kepegawaian perbekalan
a. aktivitas membeli meja
a b. aktivias menyimpan arsip
humas
perkantoran
b

Gambar 2.2
LimaPelengkap
5 Unsur Unsur Pelengkap Aktivitasdalam
Aktivitas Administrasi Administrasi
suatu Usahadalam Suatu Usaha Kerja Sama
Kerja Sama

Seperti telah diuraikan sebelumnya, lima unsur pelengkap ternyata


sifatnya kurang luas dibandingkan tiga unsur utama. Oleh karena itu, masing-
masing unsur pelengkap hanya menempati sebagian dari lingkaran dalam
susunan, seperti terlukis di atas. Hal ini berarti bahwa tidak seluruh aktivitas
2.16 Filsafat Administrasi 

dari usaha kerja sama terjalin dengan setiap unsur. Jadi, masing-masing dari
kelima unsur pelengkap itu hanya berkaitan dengan sebagian dari semua
aktivitas dalam usaha kerja sama. Inilah perbedaannya dengan ketiga unsur
utama organisasi, manajemen, dan komunikasi yang merupakan proses luas
dan terdapat pada semua aktivitas dalam usaha kerja sama yang bersangkutan
(The Liang Gie, 2006:2.12).

B. FUNGSI DALAM ADMINISTRASI

Fungsi terbagi menjadi dua:


1. fungsi primer dalam administrasi dan
2. fungsi sekunder dalam administrasi.

Yang pertama akan dibahas adalah fungsi primer dalam administrasi.

1. Fungsi Primer
Adalah langkah-langkah utama dan penting dalam melakukan
pengendalian kerja sama sejumlah orang guna mencapai tujuan tertentu.
Langkah-langkah itu memiliki fungsi yang tidak boleh dihilangkan,
dikurangi, atau ditiadakan agar berperan secara maksimal sebagai kegiatan
pengendalian. Mengabaikan salah satu unsur tersebut akan berakibat bahwa
kegiatan pengendalian kurang efektif atau tidak efisien bagi terwujudnya
kerja sama.
Unsur-unsur yang termasuk dalam fungsi primer terdiri atas hal berikut.

a. Perencanaan (planning)
Perencanaan selalu diperlukan oleh sebuah organisasi dalam
mewujudkan tugas-tugas pokok atau volume kerjanya. Namun, sangat keliru
jika seorang administrator mengatakan sudah mempunyai perencanaan di
dalam pikirannya, tanpa dituangkan secara tertulis meskipun pada organisasi
kecil. Untuk itu, seorang administrator perlu memahami pengertian
perencanaan agar mampu memerankan diri sebagai administrator.
Perencanaan pada dasarnya berarti suatu keputusan untuk dilaksanakan. Oleh
karena itu, pembuatan sebuah rencana harus melalui proses pengambilan
keputusan. Dengan demikian, perencanaan adalah proses menetapkan
keputusan mengenai pekerjaan yang akan dilaksanakan untuk jangka waktu
tertentu pada masa depan dan ini terarah pada tujuan tertentu.
 ADPU4531/MODUL 2 2.17

b. Pengorganisasian (organizing)
Pengorganisasian merupakan kegiatan yang bermaksud agar organisasi
sebagai sistem atau cara kerja sama berfungsi. Pengorganisasian sebagai
salah satu langkah dalam mewujudkan pengendalian kerja sama sejumlah
orang yang dimulai sejak organisasi terbentuk. Pengorganisasian adalah
rangkaian kegiatan untuk mewujudkan proses kerja sama yang berfungsi
dalam suatu total sistem agar bergerak ke arah tujuan yang sama. Hasil dari
pengorganisasian ini adalah terciptanya struktur organisasi yang berisi
satuan/unit kerja yang memiliki hubungan kerja antara satu dan yang lain.
Secara keseluruhan, ini merupakan satu kesatuan yang kompak.

c. Pengarahan (commanding)
Pengarahan meliputi kegiatan pemberian bimbingan dalam
melaksanakan pekerjaan. Hal ini merupakan unsur yang tidak boleh
diabaikan dalam mewujudkan administrasi sebagai proses pengendalian kerja
sama sejumlah manusia untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu yang telah
diterima sebagai tujuan bersama. Bimbingan dilaksanakan apabila organisasi
sudah berfungsi dengan melaksanakan berbagai kegiatan, baik yang telah
direncanakan maupun yang bersifat rutin. Setiap personel memerlukan
pengarahan dalam melaksanakan wewenangnya dengan menetapkan berbagai
keputusan dan memerintahkan pelaksanaan dalam bidang kerja yang menjadi
tugas pokok masing-masing. Pada awal dan selama kegiatan berlangsung,
sering diperlukan pemberian pengarahan dan bimbingan yang dapat
dilakukan secara kelompok besar atau kecil, bahkan dapat pula secara
individual.

d. Koordinasi (coordination)
Organisasi, sebagai sistem kerja sama sejumlah manusia untuk mencapai
satu tujuan, tidak akan berlangsung efektif tanpa koordinasi. Kerja sama
memerlukan koordinasi. Sebaliknya, di dalam koordinasi, terdapat kerja
sama. Kedua kegiatan tersebut saling ketergantungan karena yang satu tidak
akan ada tanpa yang lain. Koordinasi merupakan proses pengendalian kerja
sama sejumlah manusia untuk mencapai tujuan bersama. Koordinasi
merupakan proses untuk menciptakan keterpaduan, tanpa menghilangkan
perbedaan, baik antarpersonel maupun antarunit sebagai kelompok-kelompok
dalam sebuah organisasi.
2.18 Filsafat Administrasi 

e. Kontrol (control)
Kontrol atau pengawasan merupakan salah satu dalam fungsi primer
kegiatan administrasi. Kontrol adalah proses pengamatan pelaksanaan
seluruh kegiatan organisasi untuk menjamin semua pekerjaan yang
dilaksanakan sesuai dengan rencana yang telah ditentukan sebelumnya.
Pengawasan dilakukan dengan pemantauan dan pengamatan terhadap
pekerjaan dan hasil kerja personel dari berbagai aspeknya dengan
mempergunakan peraturan perundang-undangan dan perencanaan sebagai
pembandingnya. Kegiatan pengawasan diiringi dengan evaluasi untuk
mewujudkan administrasi sebagai pengendalian kegiatan kerja sama
sejumlah manusia.

f. Komunikasi
Administrasi adalah kegiatan manusia yang berlangsung melalui
interaksi sosial yang disebut hubungan manusiawi. Hubungan tersebut sering
pula disebut komunikasi. Komunikasi adalah kegiatan yang berangkai
sehingga menjadi proses. Karena berlangsung antarmanusia yang berbeda-
beda dan bersifat unik, sifatnya selalu dinamis dan unik pula. Dengan kata
lain, komunikasi sangat mudah berubah dan berkembang sehingga menjadi
bervariasi dan kompleks.

2. Fungsi sekunder
Adalah langkah-langkah atau kegiatan-kegiatan penunjang dalam
melakukan pengendalian kerja sama sejumlah orang untuk mencapai tujuan
tertentu. Kegiatan dalam fungsi sekunder ini tidak boleh dikurangi atau
ditiadakan. Hal ini mengingat, tanpa melaksanakannya secara maksimal,
perwujudan kegiatan pengendalian kerja sama dapat berkurang efisiensi dan
efektivitasnya. Jika melakukan unsur-unsur dalam fungsi sekunder secara
maksimal, pelaksanaan unsur-unsur dalam fungsi primer akan dapat
ditingkatkan efektivitas dan efisiensinya (Nawawi, 1994: 35).
Unsur-unsur yang termasuk dalam fungsi sekunder terdiri atas hal-hal
berikut ini.

a. Tata Usaha
Fungsi tata usaha (clerical work atau office work) pada dasarnya untuk
memudahkan atau meringankan pekerjaan administrator/pimpinan dalam
mengambil keputusan. Untuk itu, fungsi tata usaha diwujudkan dengan
 ADPU4531/MODUL 2 2.19

pengadaan data/informasi yang berhubungan dengan tugas pokok atau


volume kerja organisasi. Fungsi tata usaha yang lain adalah memberikan
pelayanan. Dalam arti, membantu personel lain dari dalam dan luar
organisasi yang memerlukan data/informasi agar dapat melaksanakan
pekerjaan/beban kerjanya secara efektif. Berdasarkan fungsi di atas, tata
usaha dapat diartikan sebagai rangkaian kegiatan menghimpun, mencatat,
mengadakan, menggandakan, menyimpan, dan mengirim berbagai bahan atau
data/ informasi untuk keperluan mewujudkan tugas-tugas pokok organisasi.
Realisasi semua kegiatan itu perlu dilakukan dengan mengikuti
langkah/menerapkan unsur dalam fungsi primer agar berlangsung efektif dan
efisien.

b. Keuangan
Dalam kehidupan maju dan modern, sangat sulit menemukan manusia
secara perseorangan atau secara bersama-sama dalam sebuah organisasi yang
dapat melepaskan diri dari aspek yang berhubungan dengan keuangan.
Pengadaan keuangan yang disebut modal dan pendayagunaannya dalam
memproduksi sesuatu yang menguntungkan berdasarkan prinsip output harus
lebih besar dari input sangat penting artinya bagi organisasi berbentuk badan
usaha. Pada kenyataannya, administrasi perusahaan bidang keuangan
ditempatkan sebagai salah satu unsur yang disebut budgeting.

c. Personalia
Personil adalah keseluruhan orang yang dipekerjakan dalam badan
tertentu, baik di lembaga pemerintahan maupun badan usaha. Administrasi
merupakan pengendalian kebersamaan manusia sebagai makhluk yang dalam
mewujudkan sosialitasnya tidak mungkin menghilangkan individualitasnya.
Pengendalian dan yang dikendalikan adalah manusia. Tata usaha
kepegawaian menyentuh pemberian pelayanan dalam memenuhi haknya agar
mampu menjalankan kewajibannya pada keikutsertaan mencapai tujuan
bersama.

d. Logistik (Perbekalan)
Di lingkungan suatu organisasi, untuk melaksanakan tugas-tugas
pokoknya, tidak sedikit pekerjaan atau kegiatan yang memerlukan peralatan.
Kegiatan atau pekerjaan itu di antaranya ada yang tidak dapat dilaksanakan
tanpa peralatan. Di samping itu, ada penggunaan peralatan yang dapat
2.20 Filsafat Administrasi 

ditingkatkan efisiensi dan efektivitasnya. Administrasi perbekalan dapat


diartikan sebagai rangkaian kegiatan pelayanan fasilitas lain yang
berpengaruh dan dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensinya dalam
mewujudkan tujuan organisasi. Semua proses pengelolaan peralatan logistik
merupakan rangkaian kegiatan pengadaan yang didahului dengan
perencanaan, pemakaian, penyimpanan, pemeliharaan, dan pemusnahan.

e. Hubungan Masyarakat
Hubungan masyarakat yang sering disingkat humas dalam bahasa
Inggris dikenal dengan sebutan public relations atau disingkat purel.
Hubungan masyarakat dapat diartikan sebagai rangkaian kegiatan
menyampaikan informasi untuk menciptakan hubungan yang harmonis antara
organisasi dan masyarakat atau pihak-pihak tertentu agar mendapat dukungan
dan respons yang dapat meningkatkan efisiensi dan efektivitas pelaksanaan
tugas-tugas pokok organisasi. Di lingkungan organisasi bidang usaha, unsur
dalam fungsi sekunder administrasi ini sering dinilai dan ditempatkan sangat
penting sehingga diperlukan suatu unit kerja khusus. Tugas pokoknya adalah
melakukan penyiaran dan memberikan penerangan secara terbatas mengenai
segala sesuatu yang dinilai penting untuk diketahui masyarakat luas
(Nawawi, 1994:143).

C. HUBUNGAN UNSUR-UNSUR DALAM ADMINISTRASI

Tiga unsur utama dan lima unsur pelengkap dari administrasi tentu
terdapat dalam setiap usaha kerja sama dari kelompok orang untuk mencapai
tujuan tertentu, terlepas dari tujuan, sifat, tempat, dan waktu dari usaha itu.
Delapan unsur tersebut merupakan kebutuhan proses penyelenggaraan yang
terbentang di antara titik yang ditentukan suatu tujuan sampai titik
tercapainya tujuan tersebut. Urutan delapan unsur tersebut atau susunannya
dalam gambar lingkaran tidaklah terkandung arti mengenai urutan
pelaksanaan atau pentingnya suatu unsur. Administrasi merupakan proses
yang dinamis. Oleh karena itu, semua unsur di dalamnya sering berlangsung
secara bersamaan. Urutan pelaksanaan dan pentingnya suatu unsur dapat
berubah-ubah, tergantung pada orang-orang dan corak usaha kerja samanya
serta peranan yang dititikberatkan pada suatu unsur sehingga dapat berbeda-
beda dalam suatu usaha kerja sama tertentu.
 ADPU4531/MODUL 2 2.21

Pengertian dan semua unsur dari segenap proses penyelenggaraan yang


disebut administrasi dapatlah dilukiskan menjadi sebuah lingkaran tunggal
Pengertian dan semua unsur dari segenap proses penyelenggaraan yang disebut
seperti berikut.
administrasi, dapatlah kini dilukiskan menjadi sebuah lingkaran tunggal yang berikut.

keuangan

kepegawaian perbekalan
a. Aktivitas membeli meja
humas a b. Akativias menyimpan arsip
b
perkantoran

Gambar 2.3
Proses Administrasi
Proses administrasi dalam
dalam Sebuah Sebuah
Lingkaran Lingkaran Tunggal
Tunggal

Dari gambar lingkaran di atas, ternyata delapan unsur administrasi


tersebut saling bertautan erat. Apabila lingkaran tersebut berputar (artinya
proses penyelenggaraan itu benar-benar berlangsung), kedelapan unsur
tersebut merupakan satu kesatuan yang tidak mungkin dipisah-pisahkan dan
sukar dibeda-bedakan secara tegas.
Memang, dalam praktik pelaksanaan suatu administrasi, dapat terjadi
tumpang-tindih antara unsur administrasi yang satu dengan unsur yang
lainnya. Suatu aktivitas dalam debut yang tercermin unsur kerja sama sering
dianggap lebih dari satu unsur. Bahkan, dalam suatu keadaan khusus, dapat
juga mengandung delapan unsur administrasi tersebut. Sebagai contoh,
dapatlah dikemukakan seorang pegawai membeli meja atas perintah
kepalanya. Pada aktivitas pemberian tugas tersebut, sudah tercermin unsur
organisasi, yaitu pembagian tugas kegiatan. Kepala merupakan atasan
pegawai yang bersangkutan sehingga berhak memerintahnya untuk membeli
meja. Tugas tersebut diberikan kepada pegawai yang bersangkutan dan bukan
pegawai lain yang mengurus arsip. Hal ini berdasarkan pembagian tugas
pekerjaan pegawai bahwa yang bersangkutan itu bertugas mengurus
pengadaan barang-barang kantor. Pada peristiwa itu, terkandung juga unsur
kepegawaian, yaitu penggunaan tenaga kerja untuk melakukan suatu
pekerjaan. Dalam hal ini, terdapat pula unsur manajemen dan komunikasi.
Pemberian tugas pembelian meja termasuk fungsi pembimbingan. Hal ini
dibarengi dengan aktivitas penyimpanan suatu warta dari pemimpin kepada
bawahan. Perbuatan pegawai yang membeli meja merupakan aktivitas
pembekalan. Akan tetapi, dilihat dari segi pengeluaran biaya untuk
2.22 Filsafat Administrasi 

membayar meja, aktivitas ini termasuk fungsi keuangan. Jika pembayaran


tersebut dilakukan secara cepat sehingga menimbulkan kepercayaan
pengusaha mebel untuk melayani pesanan lainnya, di sini sudah berlangsung
aktivitas humas walaupun mungkin tidak disadari. Jika pegawai yang
bersangkutan menyimpan kuitansi pembeliannya sebagai tanda bukti,
aktivitasnya semula mengandung fungsi perkantoran. Akhirnya, meja
tersebut diperiksa oleh kepalanya, apakah bentuk, warna, ukuran, dan
kayunya sudah selesai sesuai dengan perintah yang diberikan. Di sini,
berlangsung aktivitas, termasuk pengendalian.
Demikianlah tumpang-tindih yang sering terjadi pada aktivitas-aktivitas
usaha kerja sama. Setiap aktivitas mempunyai segi-segi yang tergolong pada
unsur administrasi. Kebalikan dari tumpang-tindih aktivitas adalah
kekosongan aktivitas. Dalam keadaan yang khusus, mungkin sesuatu unsur
administrasi dihapuskan. Misalnya, pada usaha-usaha yang dirahasiakan,
unsur humas ditiadakan karena usaha tersebut memang tidak disiarkan untuk
diketahui oleh masyarakat sekelilingnya.
Akan tetapi, pada umumnya, dalam setiap usaha kerja sama dari
sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu, pastilah terdapat
serangkaian proses penyelenggaraan yang dinamakan administrasi (The
Liang Gie, 2006:2.19-20).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Terangkan secara singkat unsur utama organisasi!


2) Terangkan secara singkat unsur utama manajemen!
3) Apa yang dimaksud dengan fungsi primer dalam administrasi?
4) Apa yang disebut dengan humas?
5) Apakah urutan tiga unsur utama organisasi, manajemen, dan komunikasi
dapat diubah-ubah?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Unsur utama organisasi menjadi kerangka wadah dari usaha kerja sama
orang-orang untuk mencapai tujuan tertentu. Sebagai fungsi, unsur ini
 ADPU4531/MODUL 2 2.23

berwujud pada segenap aktivitas penyusun bentuk dan pola dari usaha
kerja sama yang meliputi aktivitas menggolongkan berbagai tindakan
dalam kesatuan-kesatuan, menentukan tugas pekerjaan orang-orang,
serta menetapkan jalinan hubungan kerja sama, saluran pemerintah, dan
tanggung jawab.
2) Unsur utama manajemen merupakan proses yang menggerakkan
berbagai tindakan dan mengarahkan fasilitas sehingga tujuan yang telah
ditetapkan tercapai. Berdasarkan fungsi, unsur ini terdiri atas yang
pertama, perencanaan, pembuatan keputusan, pembimbingan,
pengoordinasian, pengendalian, dan penyempurnaan.
3) Fungsi primer adalah langkah-langkah utama dan penting dalam
melakukan pengendalian kerja sama sejumlah orang guna mencapai
tujuan tertentu.
4) Hubungan masyarakat dapat diartikan sebagai rangkaian kegiatan
menyampaikan informasi untuk menciptakan hubungan yang harmonis
antara organisasi dan masyarakat atau pihak-pihak tertentu agar
mendapat dukungan dan respons yang meningkatkan efisiensi dan
efektivitas pelaksanaan tugas-tugas pokok organisasi.
5) Urutan tiga unsur utama adalah organisasi, manajemen, dan komunikasi.
Hal ini kiranya sudah tepat dan sebaiknya tidak diubah-ubah. Dalam
suatu peristiwa, sekelompok orang bekerja sama untuk mencapai satu
tujuan. Hal pertama yang perlu disusun adalah wadah untuk kerja sama
yang tidak lain berupa organisasi. Kemudian, ditetapkan manajernya
yang memikul manajemen. Selanjutnya, barulah ada komunikasi setelah
usaha kerja sama mulai berjalan.

R A NG KU M AN

Semua unsur administrasi selengkapnya ada delapan buah yang


terdiri atas tiga unsur utama dan lima unsur pelengkap.
1. Unsur utama pertama dinamakan organisasi, yaitu proses yang
menyusun bentuk dan pola dari usaha kerja sama.
2. Unsur utama kedua dinamakan manajemen, yaitu proses yang
menggerakkan tindakan-tindakan dan mengarahkan fasilitas
sehingga tujuan yang ditetapkan tercapai.
2.24 Filsafat Administrasi 

3. Unsur utama ketiga dinamakan komunikasi, yaitu proses yang


menyampaikan warta dari seseorang kepada pihak lain dalam usaha
kerja sama.
4. Unsur pelengkap pertama dinamakan kepegawaian, yaitu proses
yang menyangkut penggunaan tenaga kerja dalam usaha kerja sama.
5. Unsur pelengkap kedua adalah keuangan, yaitu proses yang
menyangkut pembiayaan dalam usaha kerja sama.
6. Unsur pelengkap ketiga dinamakan pembekalan, yaitu proses yang
menyangkut benda perlengkapan dalam usaha kerja sama.
7. Unsur pelengkap keempat dinamakan perkantoran, yaitu proses yang
menyangkut pembuatan, pengiriman, dan penyimpanan bahan
keterangan dalam usaha kerja sama.
8. Unsur pelengkap kelima dinamakan humas, yaitu proses yang
menyangkut perkenalan diri dan perolehan hasrat dari masyarakat
sekeliling.
9. Fungsi terbagi menjadi dua, yaitu fungsi primer dalam administrasi
dan fungsi sekunder dalam administrasi.
10. Fungsi primer dalam administrasi: perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan, koordinasi, kontrol, dan komunikasi.
11. Fungsi sekunder dalam administrasi: tata usaha, keuangan,
personalia, logistik, dan hubungan masyarakat.
12. Suatu lingkaran yang memuat tiga unsur utama organisasi,
manajemen, dan komunikasi serta suatu lingkaran lain yang memuat
lima unsur pelengkap kepegawaian, keuangan, pembekalan,
perkantoran, dan humas dapat disatukan menjadi sebuah lingkaran
tunggal.
13. Lingkaran tunggal tersebut yang melukiskan administrasi memuat
delapan unsur yang ada dalam administrasi.
14. Delapan unsur administrasi ternyata berkaitan secara erat satu sama
lain dalam lingkaran tunggal yang merupakan administrasi.
15. Jika usaha kerja sama dari sekelompok orang untuk mencapai tujuan
tertentu sudah benar-benar berjalan, yang digambarkan dengan
lingkaran tunggal berputar, delapan unsur tersebut merupakan satu
kesatuan yang tidak mungkin dipisahkan lagi dan sukar dibeda-
bedakan secara jelas.
16. Dengan demikian, di antara aktivitas yang satu dengan aktivitas
yang lain dapat terjadi saling tindih yang membuktikan hubungan
semua unsur administrasi.
 ADPU4531/MODUL 2 2.25

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Unsur utama administrasi terdiri atas tiga hal kecuali….


A. organisasi
B. manajemen
C. komunikasi
D. semua benar

2) Fungsi pembuat keputusan dalam unsur utama manajemen adalah ....


A. aktivitas memutuskan soal-soal yang harus diselesaikan
B. aktivitas mengakhiri pertentangan atau melakukan pemilihan di
antara berbagai kemungkinan dalam usaha kerja sama
C. menentukan tugas-tugas yang dapat ditangguhkan
D. memutuskan kericuhan yang dapat didamaikan

3) Fungsi pengendalian dalam unsur utama manajemen adalah .…


A. aktivitas mengusahakan agar tindakan dan hasilnya terjadi sesuai
dengan rencana, perintah, petunjuk, atau ketentuan lainnya
B. aktivitas mengendalikan berbagai perintah telah diberikan
C. melakukan kontrol terhadap keberesan semua tugas pekerjaan
D. menetapkan pedoman baku untuk selalu ditaati oleh para pegawai

4) Unsur utama organisasi berwujud hal berikut, yaitu .…


A. membuat sebuah wadah orang-orang untuk bekerja sama
B. segenap aktivitas penyusun bentuk dan pola dari usaha kerja sama
C. aktivitas menetapkan siapa pemimpin organisasi
D. menetapkan wewenang dan tanggung jawab para pegawai

5) Yang merupakan unsur dalam fungsi administrasi primer, kecuali ....


A. pengorganisasian
B. komunikasi
C. keuangan
D. koordinasi

6) Administrasi adalah sebuah proses yang dinamis dan mengandung arti


bahwa ….
A. administrasi selalu dalam keadaan bergerak yang berarti bahwa
semua unsur administrasi selalu saling berkaitan
B. administrasi selalu dalam keadaan tidak statis
2.26 Filsafat Administrasi 

C. administrasi sebagai sebuah proses dinamis yang berarti administrasi


selalu ingin aman
D. administrasi selalu berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain

7) Delapan unsur administrasi merupakan kebulatan proses penyeleng-


garaan yang berjalan ....
A. dalam suatu negara yang demokratis
B. di antara ditentukannya suatu tujuan sampai tercapainya tujuan itu
C. pada waktu tertentu yang telah ditetapkan
D. dalam keadaan aman sehingga tujuannya tercapai

8) Kebalikan dari adanya tumpang-tindih di antara aktivitas-aktivitas dalam


administrasi adalah ....
A. aktivitas kembar
B. keadaan tindakan
C. kekosongan aktivitas
D. kekosongan perbuatan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADPU4531/MODUL 2 2.27

Kegiatan Belajar 3

Filsafat Administrasi dan


Manajemen Administrasi

A. FILSAFAT ADMINISTRASI

Filsafat administrasi mencari hakikat administrasi. Dalam hakikat


administrasi di bidang kenegaraan dan pemerintahan, dapat dilakukan dengan
pendekatan ontologis. Dalam mencari hakikat administrasi, titik berat
ditekankan pada konsep administrasi dari segi pengertian teknis. Konsep
administrasi dari segi pengertian teknis harus lepas dari konsep politik dan
hukum. Hakikat administrasi bedanya akan lebih tampak apabila kita pelajari
hakikat politik dan hukum. Hakikat administrasi dapat dipelajari melalui
pemikiran-pemikiran Barat.
Dalam mempelajari filsafat administrasi, secara pendekatan aksiologis
dan etis, filsafat administrasi tidak lepas dari filsafat politik, hukum, atau
filsafat tertentu dari suatu negara, seperti Indonesia dengan filsafat Pancasila.
Filsafat administrasi tidak berdiri otonom, jika dipelajari filsafat nilainya baik
yang aksiologis maupun yang etis berkaitan dengan terminal value atau
instrumental value.
Maka, dalam mempelajari filsafat administrasi secara aksiologis dan etis,
tidak lepas dari hal-hal berikut ini:
1. Filsafat politik terkait dengan filsafat tentang negara.
2. Filsafat hukum mencari hakikat yang sebenarnya apa itu hukum.
3. Filsafat-filsafat tertentu, contohnya di Indonesia dengan filsafat
Pancasila karena administrasi adalah:
a. pelaksanaan politik dalam suatu negara
b. karena administrasi pelaksana hukum dalam suatu negara
c. karena administrasi adalah pelaksana utama filsafat negara itu.

Masalahnya ialah sampai sejauh mana pelaku-pelaku administrasi perlu


mengetahui segala sesuatu mengenai filsafat politik, filsafat hukum, dan
filsafat bangsa. Filsafat-filsafat tersebut menentukan suasana dan iklim ketika
administrasi harus beroperasi.
2.28 Filsafat Administrasi 

Filsafat politik adalah hasil renungan tentang tujuan dan cara-cara


bermoral untuk mencapai dan melaksanakan politik, terutama berkaitan
dengan segi etik politik dan segi taktik politik.
Mengenai filsafat hukum, meskipun ada hubungannya dengan filsafat
administrasi, penulis menganggapnya terlalu jauh dari filsafat administrasi
dan lebih berguna bagi ahli hukum. Persoalan filsafat menyentuh suasana dan
iklim di mana administrasi beroperasional yang harus dipedomani oleh para
pejabat, terutama pejabat negara. Pelaksanaan hukum dalam administrasi
mengandung risiko: ada positif dan negatifnya, sehingga administrasi harus
tertib sesuai dengan aturan yang telah ditentukan. Apabila terjadi
pelanggaran, dikenakan sanksi.
Di dalam bukunya, The Liang Gie menyatakan bahwa dalam suatu
negara, politik dan administrasi memiliki hubungan dengan alasan:
a. administrasi berkaitan dengan organisasi internal dari suatu negara
b. administrasi menyentuh unsur-unsur umum dalam suatu negara
c. administrasi berkaitan dengan kepentingan nasional
d. kegiatan-kegiatan administrasi berkaitan dengan politik yang akan
memengaruhi halauan pemerintah dan halauan administrasi.

Di dalam filsafat politik, yang berkaitan dengan organisasi pemerintah


dan kekuasaan disebut wewenang. Menurut pandangan Barat yang lebih
terperinci, khususnya yang berkaitan dengan administrasi, filsafat
administrasi dapat dijadikan pengetahuan tertentu mengenai administrasi.
Kadang kerangka berpikir administrasi berkaitan dengan pola-pola pemikiran
Barat. Pelaksanaan filsafat administrasi Barat disesuaikan dengan pola
pemikiran Barat dan pelaku administrasi menjadi persoalan dalam filsafat
administrasi (Moersaleh, 1999:6.2)

Ontologi ilmu administrasi meliputi hal-hal sebagai berikut.

1. Kajian Filsafat Administrasi


Administrasi adalah salah satu cabang ilmu pengetahuan yang asal
mulanya bersumber dari filsafat. Secara etimologi, filsafat berasal dari bahasa
Yunani, philosophia, yang terdiri atas dua suku kata philos (cinta atau suka)
dan shophia (bijaksana). Secara etimologi, pengertian filsafat adalah suka
atau cinta pada kebijaksanaan.
 ADPU4531/MODUL 2 2.29

Pengertian filsafat adalah berpikir secara matang dan mendalam terhadap


segala sesuatu yang berkaitan dengan kepercayaan atau objek tertentu sampai
pada inti persoalan yang sesungguhnya. Filsafat dan pengetahuan adalah satu
kesatuan yang tidak mungkin dipisahkan karena pengetahuan menelaah
keberadaan terhadap sesuatu. Sementara itu, filsafat mempertanyakan
keberadaan sesuatu itu.
Filsafat administrasi adalah „proses berpikir secara matang, berstruktur,
dan mendalam terhadap hakikat dan makna yang terkandung dalam materi
ilmu administrasi’. Memang disadari atau tidak, sesungguhnya ilmu
administrasi memfokuskan diri terhadap aspek manusia, terutama
pelaksanaan aktivitas, untuk dilakukan secara kerja sama. Dalam
mewujudkan kerja sama, diperlukan kematangan pengaturan dan ketertiban
dalam keteraturan agar upaya pencapaian tujuan yang telah ditetapkan
sebelumnya dapat terwujud dengan baik dan memuaskan dari seluruh yang
terlibat.
Berfilsafat merupakan rangkaian kegiatan dengan menggunakan
pemikiran dan perasaan manusia. Pemikiran dan perasaan ini senantiasa
bersifat memantul kepada diri sendiri untuk memahami pekerjaan, pikiran,
dan perasaan. Perasaan manusia selalu diarahkan untuk menelaah fenomena
yang dialami oleh manusia sehingga dapat melahirkan suatu pemikiran.
Tampaknya, akal dan pikiran manusia tidak mungkin berhenti, hasrat untuk
mengetahui tidak mungkin padam di kalangan ilmuwan, dan keinginan
seorang manusia untuk mengetahui ilmu administrasi tidak dihapuskan. Ini
berarti perkembangbiakan ilmu pengetahuan, khususnya pengetahuan ilmu
administrasi, akan berjalan terus-menerus dari waktu ke waktu sesuai dengan
perubahan ilmu administrasi dan perkembangan masyarakat.

2. Konsep Ontologi Administrasi


Ontologi merupakan bagian mendasar dari filsafat, baik secara
substansial maupun ditinjau dari segi historisnya. Hal ini disebabkan
kelahiran atau keberadaan ontologi tidak lepas dari peran filsafat. Sebaliknya,
perkembangan ontologi memperkuat keberadaan filsafat. Ontologi
merupakan salah satu aliran penyelidikan kefilsafatan yang paling tua, yang
berangkat dari aktivitas perenungan terhadap keajaiban alam semesta ini. Hal
ini ikut memengaruhi alam pikiran manusia. Ontologi berasal dari kata
Yunani yang terdiri atas dua suku kata: ontos artinya ada dan logos artinya
2.30 Filsafat Administrasi 

ilmu. Jadi, secara etimologi, ontologi adalah „ilmu yang mempelajari yang
ada‟.
Ontologi administrasi telah berhasil mengubah pola pemikiran praktisi
administrasi, bahkan mungkin sebagian ilmuwan administrasi, dari
pandangan mitosentris menjadi logisentris. Awal pikirannya adalah kejadian
dalam suatu bentuk kerja sama dipengaruhi oleh pemikiran rasional.
Pemikiran ontologi dalam ilmu administrasi tentunya diawali dari
pembuktian. Dengan kata lain, penyelidikan dilakukan secara sadar dan
mendalam sampai pada akar permasalahan yang sesungguhnya dan dapat
diperlakukan kapan dan di mana saja serta relatif fundamental kandungan
kebenarannya.
Oleh sebab itu, pada kenyataan atau secara realitas, ontologi ilmu
administrasi merupakan refleksi manusia sesuai dengan struktur dan norma-
norma yang dipahami serta pelaksanaannya dalam kehidupan yang dijalani.
Sesungguhnya, manusia secara pribadi mempunyai kedudukan yang khusus
dalam kajian ilmu administrasi. Dalam kesadaran, dirinya sendiri adalah yang
paling dekat terhadap kenyataan, dan dari hal inilah akan menyentuh
keseluruhan yang ada.
Ontologi administrasi merupakan ilmu pengetahuan yang sifat
jangkauannya sangat universal dan menyeluruh dari struktur kehidupan
manusia. Hal ini disebabkan bahwa memang ilmu administrasi bidang
kajiannya adalah manusia.

3. Positivisme Administrasi
Banyak jenis aliran ontologi ilmu administrasi. Salah satunya adalah
aliran positivisme yang memposisikan kajiannya dalam pemikiran atau
tindakan positif, terutama yang berkaitan tentang administrasi, baik
dipandang sebagai ilmu maupun dipandang sebagai profesi atau lapangan
kerja. Aliran positivisme berpikir tentang hal-hal yang positif. Kajian aliran
positivisme lebih banyak mengandalkan kata hati nurani. Jika hati nurani
mengatakan benar, itulah kebenaran aliran positivisme. Aliran positivisme
dalam ilmu administrasi pada dasarnya berpangkal dari hati nurani manusia
yang memancarkan kebenaran. Pancaran kebenaran hati nurani ini diproses
dalam pemikiran dengan menghubungkan realitas konkret ataupun realitas
abstrak tentang fenomena administrasi, yang selanjutnya dipersepsikan
melalui suatu argumentasi.
 ADPU4531/MODUL 2 2.31

Sasaran utama positivisme dalam ontologi ilmu administrasi adalah


mencari kebenaran dan kebaikan. Akan tetapi, tidak selamanya positivisme
mendapatkan penjelasan secara maksimal tentang kebenaran dan kebaikan
itu, bahkan senantiasa terdapat berbagai kekurangan. Kekurangan hanya
terdapat dalam hal mengada yang terbatas, kemudian merealisasikan diri
dalam suatu proses aktivitas. Kekurangan dalam penghayatan materi ontologi
ilmu administrasi secara polaritas akan berkembang dan berproses dalam
pembenahan untuk menoreh kesempurnaan.

4. Rasionalisme Administrasi
Rasionalisme merupakan salah satu aliran dalam kaitannya dengan
ontologi administrasi. Di sini, rasionalisme adalah pemikiran yang
mengutamakan rasionalitas dalam bidang administrasi, baik secara keilmuan
maupun keprofesionalan. Aliran rasionalisme lebih banyak mengandalkan
akal. Bila akal mengatakan benar, itulah kebenaran aliran rasionalisme.
Rasional atau akal hanya dimiliki oleh manusia yang sempurna,
melahirkan kecakapan yang dapat digunakan untuk menciptakan sesuatu
yang dibutuhkan, dan secara bebas pula mengubah sesuatu berdasarkan
keinginan bagi manusia yang bersangkutan. Rasio atau akal dapat mendorong
manusia untuk menyadarkan diri akan kepentingannya ataupun kepentingan
orang lain. Perkembangan rasio atau akal berada dalam proses dan
penciptaan kualitas hidup manusia. Oleh sebab itu, rasio atau akal memiliki
fungsi praktis yang mengarahkan manusia untuk melakukan suatu kegiatan
dan memiliki fungsi ilmiah yang mengantarkan manusia untuk menalar suatu
realitas ke dalam akal pikir.
Akal sesungguhnya berfungsi untuk mengoperasikan otak dalam mencari
kebenaran. Hal ini sesuai dengan pemaknaan yang terkandung dalam materi
ilmu pengetahuan yang bersangkutan. Perkembangan administrasi
merupakan hasil penggunaan suatu metode secara sengaja dengan
menghubungkan pengalaman dan akal pikiran manusia.
Rasionalisme administrasi adalah suatu metode yang digunakan untuk
memperoleh pengetahuan di bidang administrasi. Paham rasionalisme
beranggapan bahwa sumber pengetahuan berasal dari akal pikiran. Di
samping itu, aliran rasionalisme tidak mengingkari adanya pengalaman,
tetapi pengalaman itu menjadi perangsang terhadap proses pemikiran.
Penganut rasionalisme tentu mengakui bahwa dalam mencari kebenaran
memerlukan cahaya yang terang dari akal pikiran manusia. Hal ini dilakukan
2.32 Filsafat Administrasi 

dengan menggunakan metode deduktif untuk menarik kesimpulan persoalan


administrasi secara spesifik dan mendalam.
Rasionalisme terhadap pemikiran ilmu administrasi sebenarnya bertitik
tolak dari pangkal penggunaan akal. Ini diaplikasikan pada suatu proses
pemikiran dalam mencari suatu pembenaran yang hakiki pada ilmu
administrasi berdasarkan pemaknaan suatu realitas.

5. Bangunan Dasar Administrasi


Kemajuan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang
administrasi serta perubahan globalisasi merupakan suatu hal yang tidak
mungkin dapat dihindari, tetapi bagaimana memanfaatkan perubahan yang
serba cepat itu untuk memperkokoh bangunan dasar ilmu administrasi dalam
kehidupan masyarakat.
Secara teoritis, administrasi merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dari pengembangan seluruh aspek kehidupan manusia yang dimotori oleh
pelaku bidang pemerintahan. Hal ini disebabkan administrasi berintikan
pengaturan dan keteraturan dalam kehidupan suatu bangsa atau negara.
Administrasi adalah pengaturan dan keteraturan dalam mengimplementasikan
suatu bentuk kekuasaan. Oleh sebab itu, pemikiran dalam administrasi tidak
dapat melepaskan diri dari persoalan-persoalan ekonomi, politik, hukum,
sosial, pemerintahan, dan sebagainya yang semuanya ini membutuhkan
pengaturan dan ketentuan yang lebih baik dan benar (Makmur, 2006:39).

B. MANAJEMEN ADMINISTRASI

1. Pandangan Asing dan Pandangan Masa yang Akan Datang tentang


Manajemen
Dalam bagian penutup ini, diberikan gambaran mengenai manajemen
negara-negara asing dan ide-ide yang berkaitan dengan manajemen masa
yang akan datang. Mengenai persoalan “manajemen di negara-negara lain”,
dapat dikatakan bahwa materinya ditujukan untuk memperoleh pengertian
tentang manajemen dalam sebuah konteks internasional.
Sehubungan dengan pandangan-pandangan masa yang akan datang
dalam bidang manajemen, kiranya tetap akan terdapat perbedaan-perbedaan
penting. Misalnya, peranan manajemen masa yang akan datang, pengaruh
lingkungan teknologi dan sosial masa yang akan datang, serta perubahan
dalam kebutuhan dan syarat-syarat anggota manajemen, terutama persoalan
 ADPU4531/MODUL 2 2.33

menghadapi kelusuhan manajemen. Terdapat adanya anggapan bahwa


manajemen masa yang akan datang akan mencapai pucuk-pucuk baru dalam
pencapaian hasil hingga akan jauh melampaui ramalan-ramalan kita yang
paling optimis. Akan mencapai perbaikan kehidupan lebih baik untuk semua
manusia dan kesempatan bagi setiap manusia untuk menjangkau cita-citanya
yang tertinggi (Terry, 1986:469).

2. Pengertian Manajemen

a. Pengertian manajemen
Pengertian manajemen, pada bagian ini tidak akan diuraikan secara luas.
Untuk memahami apa manajemen Anda dapat mempelajarinya dari berbagai
sumber lain. Banyak definisi atau pengertian manajemen yang dikemukakan
oleh para ahli. Salah satu definisi manajemen yang dijelaskan dalam Kamus
Besar Bahasa Indonesia (Balai Pustaka, 2007), yaitu penggunaan sumber
daya secara efektif untuk mencapai sasaran.
Pengertian lainnya, yaitu manajemen diartikan sebagai kegiatan dalam
mencapai tujuan organisasi secara efektif dan efisien ini menunjukkan bahwa
dalam prosesnya terdapat liku-liku yang harus ditempuh, terutama
hubungannya dengan faktor manusia.
Setiap perusahaan, negara atau rumah tangga memiliki manajemen
sendiri. Manajemen adalah sistem yang berfungsi untuk mengelola sesuatu.
Namun secara definisinya, para ahli memiliki pengertian sendiri seperti
berikut.
1. Menurut Dr. S. P. Siagian dalam buku Filsafat Administrasi, manajemen
dapat didefinisikan sebagai kemampuan atau keterampilan untuk
memperoleh suatu hasil dalam rangka pencapaian tujuan melalui orang
lain.
2. Menurut Prof. Dr. H. Arifin Abdulrachman dalam buku Kerangka
Pokok-Pokok Manajemen, diartikan sebagai kegiatan-kegiatan/ aktivitas-
aktivitas atau proses, yakni kegiatan dalam rentetan urutan-urutan,
institut/orang-orang yang melakukan kegiatan, atau proses kegiatan.
3. Menurut Ordway Tead yang disadur oleh Drs. HE. Rosyidi dalam buku
Organisasi dan Manajemen, manajemen adalah proses dan kegiatan
pelaksanaan usaha memimpin dan menunjukkan arah penyelenggaraan
tugas suatu organisasi dalam mewujudkan tujuan yang telah ditetapkan.
2.34 Filsafat Administrasi 

4. Menurut Marry Parker Follet, manajemen adalah seni dalam


menyelesaikan pekerjaan melalui orang lain.
5. Menurut James A.F. Stonner, manajemen adalah proses perencanaan,
pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan usaha-usaha para
anggota organisasi serta penggunaan sumber-sumber daya organisasi
lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang ditetapkan.
6. Menurut Drs. Oey Liang Lee, manajemen adalah seni dan ilmu
perencanaan, pengorganisasian, penyusunan, pengarahan, dan
pengawasan daripada sumber daya manusia untuk mencapai tujuan yang
telah ditetapkan.
7. Menurut G. R. Terry, manajemen merupakan suatu proses khas yang
terdiri atas tindakan-tindakan perencanaan, pengorganisasian,
penggerakan, dan pengendalian yang dilakukan untuk menentukan serta
mencapai sasaran melalui pemanfaatan sumberdaya manusia dan sumber
daya lainnya.
8. Menurut Lawrence A. Appley, manajemen adalah seni pencapaian
tujuan yang dilakukan melalui usaha orang lain.
9. Menurut Horold Koontz dan Cyril O‟donnel, manajemen adalah usaha
untuk mencapai suatu tujuan tertentu melalui kegiatan orang lain.
(http://carapedia.com/pengertian_definisi_manajemen_menurut_para_ahli_info4
04.html).

Salah seorang dari sekian banyak ahli manajemen, yakni Henri Fayol,
telah mengetengahkan 14 asas manajemen. Dengan banyaknya asas tersebut,
tidak mudah mendefinisikan manajemen yang mencakup keseluruhan asas
itu. Ke-14 asas manajemen tersebut:
1) pembagian tugas (division of work);
2) wewenang dan tanggung jawab (authority and responsibility);
3) disiplin (dicipline);
4) kesatuan perintah (unity of command);
5) kesatuan pengarahan (unity of direction);
6) mengutamakan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi
(subordination of individual interest to general interest);
7) penggajian pegawai (remuneration of personnel);
8) pemusatan wewenang (centralization of authority);
9) jenjang kepangkatan (scalar chain);
10) ketertiban (order);
 ADPU4531/MODUL 2 2.35

11) keadilan (equity);


12) stabilitas masa jabatan (stability of tenure of personnel);
13) prakarsa (initiative);
14) jiwa korps (spirit de corps) (Effendy, 1983:9).

b. Proses manajemen
Manajemen adalah sesuatu yang berjalan atau berlangsung. Lebih tepat
lagi dikatakan suatu kegiatan. Berdasarkan pengertian proses tersebut,
„manajemen adalah kegiatan yang terus-menerus, tetapi sistematis, tidak
sembarangan atau asal saja, melainkan secara teratur‟. Dalam keteraturan
yang terus-menerus itu, manajemen tidak tanpa tujuan, melainkan ada tujuan
yang akan dicapai. Meskipun tujuan telah dicapai, tidak berarti kegiatan
berhenti. Karena, dalam dinamika manajemen, suatu tujuan yang telah
dicapai itu akan disusul atau dilanjutkan dengan tujuan berikutnya.
William A. Shorde dan Dan Voich J.R. dalam bukunya Organization
and Management mengetengahkan enam ciri sistem sebagai berikut.
1. Perilaku berdasarkan tujuan tertentu: sistem berorientasikan pada sasaran
tertentu.
2. Keseluruhan: keseluruhan melebihi jumlah semua bagian.
3. Keterbukaan: sistem saling berhubungan dengan sebuah sistem yang
lebih besar, yakni lingkungan.
4. Transformasi: bagian-bagian yang beroperasi menciptakan sesuatu yang
mempunyai nilai.
5. Antarhubungan: berbagai macam bagian yang cocok satu sama lain.
6. Mekanisme kontrol: adanya kekuatan yang mempersatukan dan
mempertahankan sistem bersangkutan.

Sebuah sistem terdiri atas bagian-bagian yang saling berkaitan dan yang
beroperasi bersama untuk mencapai beberapa sasaran atau maksud. Ini berarti
sebuah sistem bukanlah seperangkat unsur yang tersusun secara teratur, tetapi
terdiri atas unsur yang dapat dikenal sebagai saling melengkapi karena
satunya maksud, tujuan, atau sasaran.
(file.upi.edu/Direktori/FPIPS/LAINNYA/.../Sistem.../SIK.pdf)

c. Integrasi koordinasi dan sinkronisasi


Manajemen adalah proses penggiatan, yakni mengintegrasikan,
mengoordinasikan, dan menyinkronisasikan berbagai sumber. Integrasi yang
2.36 Filsafat Administrasi 

berasal dari bahasa Inggris: integration, berarti kegiatan atau peristiwa


menggabungkan sehingga menjadi suatu keseluruhan yang integral.
Sementara itu, perkataan “integral” berasal dari bahasa Latin integer yang
berarti tak terpisahkan. Mengintegrasikan atau memadukan bagian-bagian
sehingga menjadi suatu kesatuan yang utuh dapat terwujud dengan
mengoordinasikan kegiatan-kegiatan manusia yang terdapat dalam bagian-
bagian tersebut.
Koordinasi yang berasal dari bahasa Inggris coordination bersumber dari
perkataan Latin coordination yang berarti kombinasi atau interaksi yang
harmonis. Jadi, koordinasi dalam manajemen adalah kegiatan membuat
orang-orang yang terlibat dalam suatu organisasi berinteraksi secara
harmonis. Koordinasi adalah kerja sama yang harmonis.
Sinkronisasi sebagai terjemahan dari bahasa Inggris synchronization.
Kata tersebut berasal dari kata sifat synchronous atau bahasa Yunani
synchronos yang berarti bersamaan waktunya. Dalam konteks manajemen,
„sinkronisasi‟ berarti kegiatan melaksanakan semua pekerjaan satu sama lain
sesuai waktunya untuk mencapai tujuan dan sasaran yang ditentukan oleh
kesesuaian dan ketepatan waktu.

d. Sumber-sumber dasar
Untuk mencapai tujuannya, manajemen harus mengelola berbagai
sumber dasar yang terkenal dengan six M, yaitu:
1. men : (manusia)
2. materials : (bahan)
3. machines : (mesin)
4. methods : (metode)
5. money : (biaya)
6. markets : (pasar)

Meskipun dalam manajemen semua sumber dasar itu penting, sumber


daya manusia dianggap paling penting. Anggapan tersebut didasarkan atas
kenyataan bahwa bagaimanapun banyaknya dan bermutunya bahan,
lengkapnya dan modernnya mesin-mesin, baiknya metode, banyaknya biaya
dan besarnya kemungkinan pemasaran, tetapi apabila pada sumber daya
manusia terdapat permasalahan, tujuan dan sasaran besar kemungkinan tidak
akan tercapai sebagaimana diharapkan (Effendy, 1983:16).
 ADPU4531/MODUL 2 2.37

e. Tujuan dan sasaran


Dalam manajemen, yang akan dicapai diklasifikasikan menjadi objective
dan target. Objective artinya something that one’s efforts are intended to
attain or accomplish (sesuatu yang dimaksudkan oleh upaya seseorang untuk
mencapai atau menyelesaikan). Berdasarkan pengertian tersebut, objective
akan tepat apabila diterjemahkan menjadi “tujuan” dan target menjadi
“sasaran”.

f. Tindakan-tindakan bertahap
Untuk mencapai tujuan dan sasaran, dalam manajemen, dilakukan
berbagai tindakan secara bertahap. Para ahli manajemen mengetengahkan
jenis-jenis tahap tindakan yang satu sama lain, di samping ada perbedaan dan
juga persamaan. Yang paling dikenal dan banyak dikutip oleh para penulis
manajemen adalah tindakan-tindakan menurut pendapat Harold Koontz dan
Cyrill O‟Donnel serta Henry Fayol dan George R. Terry.

Menurut Harold Koontz dan Cyrill O‟Donnel, tindakan-tindakan dalam


manjemen ialah
planning : perencanaan
organizing : pengorganisasian
staffing : pengisian jabatan
directing : pengarahan
controlling : pengawasan.

Henry Fayol berpendapat bahwa


planning : perencanaan
organizing : pengorganisasian
commanding : pemberian perintah
coordinating : pengoordinasian
controlling : pengawasan.

Pendapat George R. Terry yang dikenal dengan rumus P.O.A.C., yaitu


controlling : pengawasan
planning : perencanaan
actuating : penggerakan
organizing : pengorganisasian
2.38 Filsafat Administrasi 

Pada umumnya, kebijaksanaan diklasifikasikan menjadi dua jenis, yaitu


a. kebijaksanaan departemen/kebijaksanaan operatif
b. kebijaksanaan departemen/kebijaksanaan departemental.

Yang dijadikan pangkal tolak tahap-tahap tindakan dalam manajemen


adalah kebijaksanaan umum atau kadang-kadang dinamakan kebijaksanaan
administrasi.
Kebijaksanaan umum mengundang petunjuk yang luas, komprehensif,
dinamis, dan elastik dalam situasi dan kondisi tertentu. Namun,
kebijaksanaan harus konsisten. Dalam arti, kata kebijaksanaan operatif tidak
bertentangan dengan kebijaksanaan umum. Dengan demikian, setiap
pengambilan keputusan tidak keluar dari daerah yang dipetakan oleh
kebijaksanaan umum. Kebijaksanaan umum dilakukan oleh pimpinan
tertinggi. Kebijaksanaan umum ini merupakan penerjemahan dari
kebijaksanaan dasar yang dibuat oleh para pendiri organisasi. Kebijaksanaan
dasar ini bersifat langgeng, fundamental, dan tidak mudah berubah sebab erat
sekali hubungannya dengan tujuan asasi ketika organisasi yang dikelola itu
pertama kali didirikan (Effendy, 1983:19).

C. ADMINISTRASI NIAGA BARU

Administrasi niaga baru/kontemporer cenderung dikembangkan di


Amerika. Istilah niaga baru sering disebut kontemporer manajemen yang
digunakan untuk pengertian manajemen perusahaan. Selanjutnya, kata
manajemen perusahaan disebut manajemen saja. Pemikiran ilmiah tentang
manajemen muncul pada abad ke-20 dan dikembangkan di Amerika.
Karena manusia yang tekun dan ulet berkumpul dengan manajemen,
masalah manajemen mampu memecahkan persoalan-persoalan dan mencegah
malapetaka yang menimpa perusahaan. Oleh karena itu manusia mampu
memperbaiki nasib buruk dan memperbaiki lingkungan kerja. Manajemen
perusahaan memandang buruh semata-mata sebagai faktor produksi. Di sini,
produktivitas maksimum tanpa memperhatikan buruh. Pokok perhatiannya
hanya keuntungan sebanyak-banyaknya dan tidak memandang buruh sebagai
manusia seutuhnya. Menurut penelitian F.W. Taylor, untuk mencapai
efisiensi yang tinggi dilakukan dengan menaikkan laba dan menaikkan
penghasilan, lalu memandang buruh sebagai manusia seutuhnya, bukan
sebagai mesin. Lebih dari 20 atau 30-an niaga baru telah berkembang di
 ADPU4531/MODUL 2 2.39

perusahaan-perusahaan di Amerika yang pada praktiknya sering menghadapi


kesulitan-kesulitan keuangan karena tidak memiliki filosofi tentang konsep
dan praktik sehingga mengalami kesulitan-kesulitan sehingga mengalami
kemunduran ekonomi. Perusahaan-perusahaan dianggap bertanggung jawab
terhadap kerusakan sistem ekonomi karena antara manajemen dan buruh
tidak ada komunikasi dan tidak memperhatikan buruh.
Kemerosotan ekonomi di Amerika yang semuanya ditimpakan kepada
kaum business kiranya dapat dihubungkan dengan pandangan hidup mereka.
Mereka memandang bahwa pemerintah yang baik adalah pemerintah yang
sedikit memerintah sehingga kesejahteraan dan perekonomian masyarakat di
Amerika tidak tergantung pada negara dan pemerintah. Akan tetapi,
tergantung pada kaum business, meskipun dalam praktiknya jika perlu
Pemerintah Amerika dapat membuat peraturan-peraturan yang membatasi
kegiatan-kegiatan business yang hampir 100% terdiri atas para wiraswasta.
Atas keadaan seperti itu, timbul pemikiran-pemikiran baru di bidang
manajemen yang mencoba menempatkan buruh sebagai manusia seutuhnya
sehingga muncul bentuk niaga baru yang menekankan segi manusianya.
Dengan keadaan seperti ini, muncul filsafat manajemen yang memikirkan
filsafat manajemen. Gerakan dan pemikiran tersebut akhirnya menghasilkan
niaga baru yang membuktikan adanya human relation dalam manajemen. Hal
ini khususnya mengoreksi pemikiran-pemikiran lama yang hanya
memperhatikan produksi dan hasilnya serta tidak memperhatikan manusia di
dalam pabrik.
Teori Abraham Maslow mengenai niaga baru memiliki konsep-konsep
yang diungkapkan sebagai berikut. Abraham Maslow mempelajari masalah
motivasi lebih lanjut sehingga berhasil menyusun hierarki kebutuhan-
kebutuhan para karyawan yang harus dipenuhi berturut-turut atau bertahap-
tahap dari kebutuhan yang paling pokok, yaitu kebutuhan untuk
mempertahankan sampai dengan kebutuhan-kebutuhan yang dapat memenuhi
cita-cita yang setinggi-tingginya. Berikut adalah hierarki kebutuhan-
kebutuhan tersebut.
1. Kebutuhan badaniah (makan, minum, perkawinan, dan pakaian).
2. Kebutuhan akan ketenteraman batin, perasaan tenteram, dan aman
mengenai pekerjaannya sehingga tidak selalu merasa khawatir bahwa
karyawan pada tiap-tiap saat berubah kedudukan atau kehilangan
pekerjaannya.
2.40 Filsafat Administrasi 

3. Kebutuhan ketiga kebutuhan yang lebih tinggi lagi adalah kebutuhan


untuk disayangi, kebutuhan untuk dianggap anggota penuh dan
terhormat dari organisasinya, tidak dikucilkan, serta kebutuhan akan
adanya kehangatan dalam pergaulan.
4. Kebutuhan yang keempat ini lebih tinggi lagi. Kebutuhan yang lebih
tinggi lagi adalah kebutuhan tentang martabat. Kebutuhan ini dibagi dua.
a. Keinginan untuk menghasilkan sesuatu karya yang berarti.
Keinginan untuk menjadi kuat, untuk menguasai sesuatu, keinginan
untuk berdiri sendiri, dan bekerja sendiri.
b. Keinginan untuk mendapat nama, mendapat prestise, penghargaan,
perhatian, dianggap penting, dan bahkan keinginan untuk
mendominasi.
5. Yang terakhir, yang paling tinggi menurut Maslow, karyawan yang
sudah mencapai tingkatan martabat di atas, tetapi masih ingin mencapai
apa yang oleh Maslow disebut self actualization, yaitu keinginan untuk
lebih tinggi lagi, mendapat pangkat/kedudukan yang lebih baik lagi, serta
kemampuan yang lebih baik dan sesuai dengan perkembangan
kemampuannya (Moersaleh, 1999:3.24).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan filsafat administrasi!
2) Jelaskan apa yang dimaksud dengan filsafat politik!
3) Sebutkan dan jelaskan jenis aliran ontologi ilmu administrasi!
4) Apa arti sinkronisasi dalam konteks manajemen?
5) Bagaimana pandangan F.W. Taylor agar tercapai suatu efisiensi?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Filsafat administrasi adalah proses berpikir secara matang, berstruktur,


dan mendalam terhadap hakikat dan makna yang terkandung dalam
materi ilmu administrasi.
 ADPU4531/MODUL 2 2.41

2) Filsafat politik adalah hasil renungan tentang tujuan dan cara-cara


bermodal untuk mencapai dan melaksanakan politik, terutama yang
berkaitan dengan segi etik dari politik dan segi taktik dari politik.
3) Banyak jenis aliran ontologi ilmu administrasi, di antaranya adalah aliran
positivisme dan rasionalisme. Kajian aliran positivisme lebih banyak
mengandalkan kata hati nurani. Jika hati nurani mengatakan benar, itulah
kebenaran aliran positivisme. Aliran rasionalisme lebih banyak
mengandalkan akal. Apabila akal mengatakan benar, itulah kebenaran
aliran rasionalisme.
4) Konteks manajemen sinkronisasi berarti kegiatan melaksanakan semua
pekerjaan satu sama lain sesuai dengan waktunya untuk mencapai tujuan
dan sasaran yang ditentukan oleh kesesuaian dan ketepatan waktu.
5) Menurut penelitian F.W. Taylor, mencapai efisiensi yang tinggi
dilakukan dengan menaikkan laba dan menaikkan penghasilan, lalu tetap
memandang buruh sebagai manusia seutuhnya, bukan sebagai mesin.

R A NG KU M AN

1. Dalam mempelajari filsafat administrasi secara pendekatan


aksiologis dan etis, filsafat administrasi tidak lepas dari filsafat
politik dan filsafat hukum.
2. Filsafat administrasi tidak berdiri otonom, jika dipelajari, filsafat
nilainya, baik yang axiologis maupun yang etis, baik yang mengenai
terminal value maupun instrumental value.
3. Filsafat administrasi adalah proses berpikir secara matang,
berstruktur, dan mendalam terhadap hakikat dan makna yang
terkandung dalam materi ilmu administrasi. Memang, disadari atau
tidak, sesungguhnya ilmu administrasi memfokuskan diri terhadap
aspek manusia, terutama pelaksanaan aktivitas, yang dilakukan
secara kerja sama.
4. Ontologi administrasi merupakan ilmu pengetahuan yang sifat
jangkauannya sangat universal dan menyeluruh dari struktur
kehidupan manusia. Hal ini disebabkan memang bidang kajian ilmu
administrasi adalah manusia. Dengan kata lain, ilmu administrasi
adalah ilmu yang mempelajari manusia.
5. Jenis aliran ontologi ilmu administrasi di antaranya adalah aliran
positivisme dan aliran rasionalisme.
2.42 Filsafat Administrasi 

6. Berdasarkan pengertian proses tersebut, manajemen adalah kegiatan


yang terus-menerus, tetapi sistematis. Tidak sembarangan atau asal
saja, melainkan secara teratur.
7. Integrasi berasal dari bahasa Inggris: integration, yang berarti
kegiatan atau peristiwa menggabungkan sehingga menjadi suatu
keseluruhan yang integral. Sementara itu, perkataan “integral”
berasal dari bahasa Latin: integer, yang berarti “tak terpisahkan”.
Mengintegrasikan atau memadukan bagian-bagian sehingga menjadi
suatu kesatuan yang utuh dapat terwujud dengan mengoordinasikan
kegiatan-kegiatan manusia yang terdapat dalam bagian-bagian
tersebut.
8. Koordinasi berasal dari bahasa Inggris coordination. Kata ini
bersumber dari perkataan Latin coordination yang berarti kombinasi
atau interaksi yang harmonis. Jadi, koordinasi dalam manajemen
adalah kegiatan membuat orang-orang yang terlibat dalam suatu
organisasi itu berinteraksi secara harmonis. Koordinasi adalah kerja
sama yang harmonis.
9. Sinkronisasi sebagai terjemahan dari bahasa Inggris synchronization
berasal dari kata sifat synchronous atau bahasa Yunani synchronos
yang berarti bersamaan waktunya. Dalam konteks manajemen,
sinkronisasi berarti kegiatan melaksanakan semua pekerjaan satu
sama lain sesuai waktunya untuk mencapai tujuan dan sasaran yang
ditentukan oleh kesesuaian dan ketepatan waktu.
10. Istilah niaga baru sering disebut kontemporer manajemen yang
digunakan untuk pengertian manajemen perusahaan.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam filsafat administrasi, para pelaku administrasi perlu mengetahui


beberapa filsafat yang berhubungan dengan administrasi, kecuali
filsafat ....
A. politik
B. bangsa
C. pendidikan
D. hukum

2) Filsafat administrasi memusatkan diri pada beberapa aspek. Aspek utama


yang difokuskan adalah aspek .…
A. kerja
 ADPU4531/MODUL 2 2.43

B. manusia
C. ekonomi
D. kesempatan

3) The Liang Gie menyatakan, ada beberapa alasan politik dan administrasi
yang berhubungan dalam suatu negara, kecuali ....
A. administrasi berkaitan dengan kepentingan nasional
B. administrasi menyentuh unsur-unsur khusus dalam suatu negara
C. administrasi berkaitan dengan organisasi internal dari suatu negara
D. kegiatan-kegiatan administrasi berkaitan dengan politik yang akan
memengaruhi halauan pemerintah dan halauan administrasi

4) Pengertian filsafat secara etimologi ialah ....


A. milik
B. ilmu
C. ada
D. suka

5) Aliran positivisme artinya berpikir tentang hal-hal yang .…


A. disukai
B. positif
C. negatif
D. menggunakan rasio

6) Yang bukan termasuk dalam 14 asas manajemen menurut Henri Fayol


adalah .…
A. disiplin
B. ketertiban
C. kesatuan golongan
D. kesatuan perintah

7) Berikut ini adalah ciri sistem menurut William A. Shorde dan Dan Voich
J.R., kecuali ….
A. keseluruhan
B. keterbukaan
C. transformasi
D. pembagian kerja

8) Yang bukan merupakan tindakan manajemen menurut Harold Koontz


dan Cyrill O‟Donnel adalah .…
A. organizing
B. planning
2.44 Filsafat Administrasi 

C. controlling
D. commanding

9) Yang bukan merupakan tindakan manajemen menurut Henry Fayol


adalah .…
A. planning
B. actuating
C. controlling
D. organizing

10) Yang bukan merupakan tindakan manajemen menurut George R. Terry


adalah .…
A. organizing
B. actuating
C. planning
D. coordinating

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADPU4531/MODUL 2 2.45

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) A 1) D 1) C
2) C 2) B 2) B
3) A 3) A 3) B
4) B 4) D 4) D
5) D 5) C 5) B
6) B 6) A 6) C
7) D 7) B 7) D
8) D 8) C 8) D
9) B 9) B
10) C 10) D
2.46 Filsafat Administrasi 

Glosarium

Administrasi : segenap proses penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja


sama dari sekelompok orang untuk mencapai tujuan
tertentu.
Aktivitas : perbuatan jasmani, tindakan bersama, perbuatan rohani,
dan pemikiran yang bersatu mewujudkan pola tertentu.
Fungsi : sekelompok aktivitas yang tergolong dalam jenis yang
sama berdasarkan sifat atau pelaksanaannya. Suatu fungsi
harus menjadi kewajiban untuk dilaksanakan oleh
seseorang dalam suatu usaha kerja sama.
Holistik : menyeluruh secara alami.
Humas : unsur pelengkap dari administrasi berupa proses yang
menyangkut perkenalan diri dan perolehan hasrat dari
masyarakat sekeliling.
Kepegawaian : unsur pelengkap dari administrasi berupa proses yang
menyangkut penggunaan tenaga kerja dalam usaha kerja
sama.
Keputusan : aktivitas mengakhiri pertentangan atau melakukan
pemilihan di antara berbagai kemungkinan.
Keuangan : unsur pelengkap dari administrasi berupa proses yang
menyangkut pembiayaan dalam usaha kerja sama.
Komprehensif : menyeluruh.
Komunikasi : unsur utama dari administrasi berupa proses
menyampaikan warta dari seseorang kepada pihak lain
dalam usaha kerja sama.
Konsisten : berkaitan dengan, kesesuaian dengan penuh tanggung
jawab.
Kontemporer : sementara, saat ini, yang sedang berlangsung.
Manajemen : unsur utama dari administrasi berupa proses
menggerakkan tindakan-tindakan dan mengerahkan
fasilitas sehingga tujuan yang ditetapkan tercapai.
Ontologi : salah satu aliran penyelidikan kefilsafatan yang paling
tua. Hal ini berangkat dari aktivitas perenungan terhadap
keajaiban alam semesta yang ikut memengaruhi alam
pikiran manusia.
 ADPU4531/MODUL 2 2.47

Organisasi : unsur utama dari administrasi berupa proses menyusun


bentuk dan pola dari usaha kerja sama.
Pembekalan : unsur pelengkap dari administrasi berupa proses yang
menyangkut benda perlengkapan dalam usaha kerja
sama.
Pembimbingan : aktivitas membimbing orang-orang, memberikan perintah
atau petunjuk, dan usaha lainnya untuk memengaruhi dan
menetapkan tindakan mereka.
Pengendalian : aktivitas mengusahakan agar tindakan dan hasilnya
terjadi sesuai dengan rencana, perintah, petunjuk, atau
ketentuan lainnya yang ditetapkan.
Pengoordinasian : aktivitas menghubungkan orang-orang dan tugas-tugas
mereka sehingga dapat mencegah pertentangan,
kekacauan, kekembaran, atau kekosongan tindakan.
Penyempurnaan : aktivitas berusaha memperbaiki segenap segi dalam
usaha kerja sama.
Perencanaan : aktivitas menentukan hal-hal yang harus dikerjakan untuk
mencapai tujuan dan cara-cara mengerjakannya.
Perkantoran : unsur pelengkap dari administrasi berupa proses yang
menyangkut pembuatan, pengiriman, dan penyimpanan
bahan keterangan dalam usaha kerja sama.

Rasio atau akal dapat mendorong manusia untuk menyadarkan diri akan
kepentingan dirinya ataupun kepentingan orang lain.
Elke stelselmatige ordening en schriftelijke vastlegging van gegevens te
verkrijgen in hun geheel en hun ondering verband. Artinya, setiap
penyusunan keterangan-keterangan dilakukan secara sistematis dan
pencatatan dilakukan secara tertulis dengan maksud memperoleh suatu
ikhtisar mengenai keterangan-keterangan dalam keseluruhannya dan dalam
hubungannya satu sama lain.
Ontologi berasal dari kata Yunani yang terdiri atas dua suku kata, ontos
artinya ada dan logos artinya ilmu. Jadi, secara etimologi, ontologi adalah
ilmu yang mempelajari yang ada.
2.48 Filsafat Administrasi 

Daftar Pustaka

Atmosudirdjo, Prajudi, dan Sondang P. (1971). Filsafat Administrasi.


Cetakan Kedua. Jakarta: Gunung Agung.

Basuki, J. (Tanpa Tahun). Tantangan Ilmu Administrasi Publik: Paradigma


Baru Kepemimpinan Aparatur Negara. Tanpa Tempat: Tanpa Penerbit

Dimock, Marshall Edward; Gladyes Ogden Dimock; dan Louis W. Koenig.


(1963). Public Administration. New York: Holt, Renehart and Winston.

Dwiyanto, Agus, dkk. (2002). Reformasi Budaya Reformasi di Indonesia.


Yogyakarta: Pusat Kajian Kebijakan dan Kependudukan Universitas
Gadjah Mada.

Frederickson, H. George. (1984). Administrasi Negara Baru, terj. Al Ghozei


Usman. Jakarta: LP3ES.

Gie, The Liang dan Andrian The. (2001). Ensiklopedia Ilmu-ilmu. Edisi
Kedua. Cetakan ke-2. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Gie, The Liang dan Sutarto. (1977). Pengertian, Kedudukan, dan Perincian
Ilmu Administrasi. Yogyakarta: Karya Kencana.

Gie, The Liang. (1962). Pengertian, Kedudukan, dan Perizinan Ilmu


Administrasi. Yogyakarta: Balai Pembinaan Administrasi Universitas
Gadjah Mada.

Gie, The Liang. (1981). Efisiensi Kerja bagi Pembangunan Negara: Suatu
Bunga Rampai Bacaan. Cetakan Keempat. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press.

Gie, The Liang. (2003). Efisiensi untuk Meraih Sukses. Yogyakarta: Panduan.

Gie, The Liang. (2006). Filsafat Administrasi, BMP ADPU 4531 Cetakan
keenam . Jakarta: Penerbit Universitas Terbuka.

Harmon, Michael M., dan Richard T. Mayer. (1986). Organization Theory


for Public Administration. Toronto: Little, Brown and Company.
 ADPU4531/MODUL 2 2.49

Henry, Nicholas. (1988). Administrasi Negara, terj. Luciana D. Lontoh.


Jakarta: Rajawali.

Ichsan, A. (1969). Tata Administrasi Kekaryawanan. Jakarta: Djambatan.

Makmur. (2007). Filsafat Administrasi. Jakarta: Bumi Aksara.

Mufiz, Ali. (2004). Pengantar Administrasi Negara. Jakarta: Pusat


Penerbitan Universitas Terbuka.

Osborne, David, dan Ted Gaebler. (1994). Reinventing Government: How the
Entrepreneurial Spirit is Transforming the Public Sector. New York:
Penguin Books.

Siagian, Sondang P. (1985). Filsafat Administrasi. Jakarta: Gunung Agung.

Siagian, Sondang P. (1994). Manajemen Sumber Daya Manusia,


Kepemimpinan dan Perilaku Administrasi. Jakarta: Bumi Aksara.

Siagian, Sondang P. (2008). Filsafat Administrasi. Edisi revisi. Jakarta: Bumi


Aksara.

Sutarto. (1986). Dasar-dasar Kepemimpinan Administrasi. Yogyakarta:


Gajah Mada University Press.

SW. G. Frederickson. (2003). Administrasi Negara Baru. Jakarta: LP3ES.

Thoha M. (2008). Ilmu Administrasi Publik Kontemporer. Jakarta: Prenada


Media Group.

http://carapedia.com/pengertian_definisi_manajemen_menurut_para_ahli_inf
o404.html

file.upi.edu/Direktori/FPIPS/LAINNYA/.../Sistem.../SIK.pdf
Modul 3

Asas-asas Administrasi dan Hakikatnya


Drs. Arry Mth. Soekowaty, S.H., M. Hum.
Drs. The Liang Gie

PEN D A HU L UA N

P emikiran tentang asas-asas administrasi dan hakikatnya memberikan


jalan pemikiran untuk membuka wawasan tentang pemikiran yang
mendasar, yaitu sebab yang tidak perlu dipersoalkan lagi. Mengapa? Karena,
sudah jelas permasalahannya sehingga tidak diperlukan penjelasan yang
lanjut serta sudah jelas kebenarannya sehingga orang tidak perlu lagi minta
dijelaskan. Kebenaran ini dengan sendirinya sudah dapat ditangkap rasio
secara wajar karena kebenaran itu sudah milik umum dan tidak perlu
diperdebatkan. Misalnya, asas praduga tak bersalah berarti seseorang tidak
dapat dinyatakan bersalah sebelum terbukti kesalahannya. Untuk
membuktikan kesalahan, itu harus didukung fakta, data, keterangan,
informasi, serta didukung oleh saksi-saksi minimal.
Pemikiran tentang hakikat menunjukkan substansi dari sesuatu hal yang
berkaitan dengan bendanya dan persoalannya, yang menjadi objek dari
sesuatu yang harus dibahas sehingga menunjukkan substansi dasar apa yang
menjadi masalah. Pemikiran hakikat berarti mencari inti dasar yang terdalam
dari sesuatu untuk dikaji secara mendalam dan mendasar sampai hakikatnya.
Substansi menunjukkan persoalan pokok yang menjadi inti sari atau sari pati
dari sesuatu yang sifatnya abstrak yang ada dalam pikiran dan diikuti oleh
aksidensianya, antara lain kualitas, kuantitas, tempat, volume atau isi, sebab
akibat, dan konotasinya. Substansi biasanya diikuti oleh faktor-faktor lain
yang sifatnya mendukung dari substansi, sedangkan yang lain hanya
merupakan penyerta pelengkap (The Liang Gie, 2006:3.1).

Kompetensi Umum
Di dalam modul ini, akan diperoleh pengetahuan mengenai asas-asas
administrasi dan hakikat berpikir tentang bagaimana beradministrasi,
sehingga membuka cakrawala pemikiran yang mendasar dan mendalam
3.2 Filsafat Administrasi 

sampai akar-akar masalah. Secara umum setelah mempelajari modul ini


Anda diharapkan mampu mengerti tentang asas-asas, prinsip, dan hakikat
dari administrasi dan manajemen.

Kompetensi Khusus
Secara khusus, setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat
menjelaskan:
1. pengertian asas administrasi;
2. bentuk-bentuk atau jenis-jenis cara berpikir;
3. asas utama dan asas pelengkap dalam administrasi;
4. hakikat administrasi dan pengertian istilah administrasi;
5. aksiologi dalam administrasi dan manajemen;
6. pandangan ahli-ahli pikir dalam administrasi.
 ADPU4531/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Arti Penting Asas dalam Administrasi

A. ARTI PENTING ASAS DALAM ADMINISTRASI

Dalam bukunya The Liang Gie (2006:3.2), dijelaskan bahwa


administrasi, sebagai segenap proses penyelenggaraan dalam setiap usaha
kerja sama dari sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu, harus
dilaksanakan sebaik-baiknya agar tujuan yang ditetapkan benar-benar
tercapai. Pelaksanaan secara sebaik-baiknya mengandung arti bahwa semua
perbuatan untuk mencapai tujuan tidak segera dan terus dikerjakan begitu
saja tanpa pertimbangan terlebih dahulu, tetapi tentunya dengan cara-cara
yang terbaik untuk melakukannya. Berbagai pertimbangan, pemikiran, dan
pemilihan tentang asas-asas harus dilakukan sebelum suatu perbuatan
dikerjakan. Berbagai asas atau prinsip harus dicari dan ditemukan terlebih
dahulu untuk menjadi petunjuk yang tepat dalam mengerjakan suatu
perbuatan.
Asas adalah suatu dalil umum yang dinyatakan dengan istilah-istilah
umum, tanpa menyarankan cara-cara khusus mengenai pelaksanaannya yang
dapat diterapkan pada suatu rangkaian perbuatan untuk menjadi petunjuk
yang tepat bagi perbuatan-perbuatan tersebut. Jadi, suatu asas merupakan
suatu dalil umum untuk memberi petunjuk bagi orang-orang dalam
melaksanakan perbuatan-perbuatan pada suatu usaha kerja sama. Syarat-
syarat untuk suatu asas yang baik, yaitu dalil tersebut dapat diterapkan secara
umum pada suatu rangkaian perbuatan di mana pun, bilamana pun, dan oleh
siapa pun perbuatan-perbuatan itu dilaksanakan serta dinyatakan dalam
istilah-istilah umum yang singkat. Istilah-istilah tersebut tidak
menggambarkan bagaimana cara-caranya melaksanakan asas yang
bersangkutan.
Pengertian asas diartikan sebagai sebab dasar atau kebenaran umum
yang terkandung dalam suatu hal. Pengertian asas akan mempunyai arti yang
berbeda apabila dikaitkan dengan faktor-faktor berikut ini.
a. Hidup sehari-hari
Asas dipakai sebagai petunjuk yang tepat bagi perbuatan, tanpa
menyarankan cara-cara khusus bagaimana melaksanakannya.
3.4 Filsafat Administrasi 

b. Hidup bermasyarakat
Asas merupakan dalil umum yang memberi petunjuk seseorang sehingga
setiap orang dapat bekerja sama.
Asas perikemanusiaan-berkaitan dengan bidang moral.
Asas demokrasi-berkaitan dengan bidang politik.
Asas presumption of innocent- berkaitan dengan bidang hukum.
c. Filsafat
Asas digunakan dalam berbagai bidang atau jenis-jenis keberadaan.
d. Epistemologi
Asas merupakan hakikat dari semua hal yang ada dan dasar dari semua
pengetahuan.
e. Logika
Asas searti dengan kaidah, law, norma-norma, patokan, ugeran, atau
aturan-aturan tata pikir (Arry Mth S, 2006: 80-82).

Pengertian asas berbeda dengan prinsip. Untuk memperjelas pengertian


yang sering muncul dalam pikiran manusia serta untuk membedakan
pengertian dan asas, kata prinsip berasal dari princip (Latin), principle
(Inggris), dan principium (Yunani) yang artinya permulaan. Prinsip pada
umumnya diartikan sebagai sebab yang sudah jelas dengan sendirinya dan
sesuai dengan akal sehat (common sense) serta berkaitan dengan pendapat
umum (public opinoin) sehingga tidak dipermasalahkan lagi.

Prinsip Berpikir
Hal ini digunakan untuk mencapai pola pikir agar tidak sesat sehingga
mencapai kebenaran secara valid. Penggunaan prinsip berpikir ini diterapkan
dalam hidup sehari-hari ataupun dalam berpikir secara ilmiah.

Prinsip berpikir terbagi dalam dua bagian.


I. First Principle (Prinsip Berpikir Pertama)
Prinsip pertama tidak tergantung pada prinsip yang lain. Dengan kata
lain, prinsip ini mendahului prinsip lainnya.
1.1 Principium identitas/law of identity/kaidah kesamaan
Artinya, setiap hal/benda itu identik/satu dan sama dengan dirinya
sendiri.
Contoh:
a. Saya adalah saya.
 ADPU4531/MODUL 3 3.5

b. A adalah A.
c. Baik adalah baik.
1.2 Principium contraictionis/law of non contradiction/law contra-
diction/kaidah perlawanan
Artinya, suatu hal/benda tidak bersamaan waktu mempunyai dan
tidak mempunyai sifat yang sama atau sifat yang tidak dapat secara
bersamaan diakui dan dimungkiri oleh subjeknya sendiri.
Contoh:
a. Manjamino itu mati dan hidup.
b. Si Polan itu lulus dan tidak lulus.
c. Saya lahir di Yogyakarta dan Surabaya.
1.3 Pricipium exlusi tertii/law of exluded middle/kaidah penyisihan
jalan tengah tidak ada kemungkinan ketiga
Artinya, sesuatu jika dinyatakan sebagai sesuatu/hal tertentu atau
bukan hal tertentu, tidak ada kemungkinan ketiga atau jalan tengah.
Contoh:
a. Saya lahir di Mexico atau di Luanda.
b. Si kakek mati atau hidup.
c. A atau B.
Principium yang ke-1.4 dikemukakan oleh Leibniz yang terbagi dalam
hal berikut.
1.4.1 Principium fiendi/principle of becoming
Hal ini menerangkan kejadian-kejadian yang berkaitan dengan tata
hubungan kausalitas sebagaimana yang telah dikemukakan oleh
Aristoteles.
Contoh:
a. Causa materialis/sebab bahan.
b. Causa formalis/sebab bentuk.
c. Causa finalis/sebab tujuan.
d. Causa efficient/sebab karya.
1.4.2 Principium essendi/principle of being
Mengenai keberadaan sesuatu. Indikatornya adalah ruang, waktu,
serta gerakan yang mempunyai sifat matematis dan mekanis.
1.4.3 Principium cognoscendi/principle knowing
Yaitu, tepat nilai yang berkenaan dengan citra logis, etis, dan
estetis atas dasar pengujian rasional (justifikasi kohesif), tepat
3.6 Filsafat Administrasi 

guna atas dasar pengujian pragmatis, dan empiris (verifikasi


korespondensi).
1.4.4 Principium agendi/principle of acting
Yaitu, niat atau motivasi di balik segala keadaan atau kejadian.
1.4.5 Principium exemplaris
Yaitu, sesuatu yang tidak dapat diterangkan oleh jalinan
pemahaman di atas.
Contoh pendekatan paranormal/parapsikologi berisi tentang
pengetahuan terapan yang sesuai dengan pola keteraturan alamiah,
misalnya mengapa pohon tumbuh dan berkembang.

II. Second Principle (Prinsip Berpikir Kedua)


Prinsip kedua diturunkan dari prinsip I. Prinsip kedua merupakan
pelaksanaan lebih lanjut dari prinsip I yang terbagi dalam hal-hal berikut.
1.1 Principium conventientiae/asas kesesuaian
Artinya, bila dua hal/benda sama atau salah satu di antaranya identik
dengan hal ketiga, maka yang ketiga identik pula.
A = B AB C
B = C G.1. =
A = C A = C
2.2 Principium discrepantiae/asas ketidaksesuaian
Artinya, bila dua hal sama, lalu salah satu di antaranya tidak sama
dengan hal yang ketiga, maka hal yang lainnya juga tidak sama.
A = B AB C
B ≠ C G.2. ≠
A ≠ C A ≠ C
Kedua prinsip di atas masih dikembangkan lebih lanjut dalam
perkembangan yang lebih mengkhususkan sehingga diperoleh prinsip
seperti di bawah ini.
2.2.1 Dictum de Ommi (asas dikenakan pada semua), artinya segala
sesuatu hal, apabila diterima oleh keseluruhan, diakui juga oleh
bagian-bagian dalam keseluruhan.
 ADPU4531/MODUL 3 3.7

Contoh:
Manusia berbudi.
Semua manusia berbudi, jadi tak ada kekecualiannya karena setiap
orang pasti berbudi.
A adalah M
B A
maka B juga M.

2.2.2. Dictum d Mulle (asas tidak dikenakan semua), artinya sesuatu hal,
bila ditolak oleh keseluruhan, maka ditolak juga oleh bagian-
bagian dalam keseluruhan.
Contoh:
Binatang tidak berbudi.
A bukan M
B A maka B juga bukan M.

Di dalam berpikir mengenai asas administrasi, diperlukan jenis-jenis


berpikir untuk menunjang kerja yang efektif dan efisien sehingga bisa menata
dan mendukung berbagai persoalan pola berpikir. Jika tanpa diikuti pola
berpikir, orang akan menghasilkan hal-hal yang tidak relevan, tidak
komunikatif, dan tidak menyentuh persoalan-persoalan pokok yang
dikerjakan dalam beradministrasi. Untuk menambah wawasan dalam berpikir
beradministrasi, sebaiknya melihat bentuk-bentuk atau jenis-jenis cara
berpikir.

B. BENTUK-BENTUK ATAU JENIS-JENIS CARA BERPIKIR

1. Berpikir Rasional Realistis


Rasional artinya menurut pikiran, pertimbangan logis, pikiran yang sehat
cocok dengan akal, konklusif, dan metodis. Realistis artinya sifat nyata,
wajar, dapat dipercaya, dan bisa ditangkap dengan kenyataan.
Jadi, berpikir rasional realistis adalah cara berpikir konklusif, metodis,
dan logis yang dapat dimengerti sesuai dengan kenyataan sebenarnya
sehingga dapat dipercaya.
3.8 Filsafat Administrasi 

2. Berpikir Kritis Objektif


Kritis artinya tidak lekas percaya, selalu menemukan kesalahan atau
kekeliruan, dan tajam dalam menganalisis. Objektif artinya mengenai
keadaan yang sebenarnya tanpa dipengaruhi pendapat dan penilaian pribadi.
Jadi, „berpikir kritis objektif‟ adalah „cara berpikir yang tidak mudah
percaya terhadap sesuatu dengan melakukan penganalisisan yang mendalam
sampai akar masalah‟ dengan melihat objek sebagaimana adanya tanpa
dipengaruhi oleh pandangan-pandangan pribadi.

3. Berpikir Ontologis Fungsional


Ontologis artinya berhubungan dengan hakikat hidup, secara menyeluruh
dan sekaligus, serta mempertanyakan hakikat realitas atau ada. Fungsional
artinya berdasarkan jabatan atau fungsinya.
Jadi, berpikir ontologis fungsional adalah cara berpikir yang berdasarkan
jabatan atau fungsinya sesuai dengan hakikat hidup dengan mempertanyakan
hakikat realitas atau ada.

4. Berpikir Sikap Terbuka


Sikap artinya pemikiran yang diwujudkan dengan perbuatan atau aksi.
Terbuka artinya mudah menerima perbedaan, bersifat umum, dan
berpandangan luas.
Jadi, berpikir sikap terbuka adalah cara berpikir yang mudah menerima
perbedaan, bersifat umum, dan berpandangan luas yang diwujudkan dalam
perbuatan atau aksi.

5. Berpikir Kritis Alamiah


Kritis artinya tidak lekas percaya, selalu menemukan kesalahan atau
kekeliruan, serta tajam dalam menganalisis. Ilmiah artinya menggunakan
sarana bahasa, logika, matematika dan statistika, sadar menurut kebenaran,
bermetode, serta bersistem.
Jadi, berpikir kritis ilmiah adalah berusaha menemukan kesalahan atau
kekeliruan, bermetode, bersistem, dan tajam dalam menganalisis dengan
menggunakan sarana bahasa, logika, matematika, dan statistika.

6. Berpikir Recall Thinking


Berpikir mengulang kembali adalah cara berpikir yang bertolak dari
pengetahuan yang sudah ada. Kemudian, menghilangkan kesalahan dan
 ADPU4531/MODUL 3 3.9

menambahkan kekurangan untuk memperoleh kebenaran atau pengetahuan


yang baru.

7. Berpikir Imajinatif
Berpikir imajinatif adalah cara berpikir yang mempunyai atau
menggunakan imajinasi, penuh daya khayal, dan bersifat khayal.

8. Berpikir Logis Empiris


Empiris artinya tidak mengakui kebenaran dan dasar keumuman,
melenyapkan kedaulatan budi atau rasio, lebih mengutamakan pengalaman,
serta memperhatikan pengalaman dengan sepenuh hati dalam penyelidikan.
Jadi, berpikir logis empiris adalah cara berpikir yang menggunakan
pengalaman sebagai alat, lalu tidak menerima kebenaran yang telah umum
sesuai dengan atau dapat diterima oleh akal.

9. Berpikir Kreatif Inovatif


Kreatif artinya memiliki daya cipta, memiliki kemampuan untuk
menciptakan, bersifat mengandung daya cipta, serta menghendaki kecerdasan
dan imajinasi. Inovatif artinya bersifat memperkenalkan sesuatu yang baru
dan bersifat pembaruan (kreasi baru).
Jadi, berpikir kreatif inovatif adalah cara berpikir yang menggunakan
daya cipta, kecerdasan, dan imajinasi untuk memperoleh sesuatu yang baru
(kreasi baru).

10. Berpikir Intuitif Fungsional


Intuitif artinya bersifat secara intuisi atau berdasarkan bisikan (gerak)
hati. Fungsional artinya berdasarkan jabatan atau fungsinya.
Jadi, berpikir intuitif fungsional adalah cara berpikir secara intuitif atau
berdasarkan kata hati sesuai dengan jabatan atau fungsinya.

11. Berpikir Induktif Fungsional


Induktif artinya metode pemikiran yang bertolak dari kaidah (hal-hal
atau peristiwa) khusus untuk menemukan hukum (kaidah) umum serta
penarikan kesimpulan berdasarkan keadaan-keadaan khusus untuk diperlukan
secara umum. Fungsional artinya berdasarkan jabatan atau fungsinya.
3.10 Filsafat Administrasi 

Jadi, berpikir induktif fungsional adalah cara berpikir yang bersifat


induktif serta bertolak dari kaidah yang khusus untuk diperlakukan secara
umum agar menemukan hukum umum.
Penalaran secara induktif dimulai dengan mengemukakan pernyataan-
pernyataan yang mempunyai ruang lingkup yang khas dan terbatas dalam
menyusun argumentasi yang diakhiri dengan pernyataan yang bersifat umum.
Metode berpikir induktif adalah metode yang digunakan dalam berpikir
dengan bertolak dari hal-hal khusus ke umum. Hukum yang disimpulkan
difenomena yang diselidiki berlaku bagi fenomena sejenis yang belum
diteliti. Generalisasi adalah bentuk dari metode berpikir induktif,
(http://id.wikipedia.org/wiki/Penalaran).

12. Berpikir Deduktif


Deduksi berasal dari bahasa Inggris deduction yang berarti penarikan
kesimpulan dari keadaan-keadaan yang umum, menemukan yang khusus dari
yang umum, lawannya induksi (dikutip dari WJS. Poerwadarminta, 2006.
Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka, hlm. 273).
Deduksi adalah cara berpikir yaitu dari pernyataan yang bersifat umum
ditarik kesimpulan yang bersifat khusus. Penarikan kesimpulan secara
deduktif biasanya mempergunakan pola berpikir yang dinamakan silogismus.
Silogismus disusun dari dua buah pernyataan dan sebuah kesimpulan (Jujun
S. Suriasumantri, 2005. Filsafat Ilmu Jakarta: Pustaka Sinar Harapan, hlm.
48-49).
Metode berpikir deduktif adalah metode berpikir yang menerapkan hal-
hal yang umum terlebih dahulu untuk seterusnya dihubungkan dalam bagian-
bagiannya yang khusus (www.id.wikipedia.com).

13. Berpikir Formal Yuridis


Formal artinya sesuai dengan peraturan yang sah menurut adat kebiasaan
yang berlaku. Yuridis artinya hak menurut hukum atau secara hukum
(peraturan perundangan).
Jadi, berpikir formal yuridis adalah cara berpikir yang sesuai dengan
peraturan hukum (perundangan) yang sah dan menurut adat kebiasaan yang
berlaku.
 ADPU4531/MODUL 3 3.11

14. Berpikir Politis Sosiologis


Politis artinya bersifat politik, bersangkutan dengan politik.
Bersangkutan dengan politik itu mengenai ketatanegaraan atau kenegaraan.
Sosiologis artinya mengenai atau menurut sosiologi, yaitu pengetahuan atau
ilmu sifat, perilaku, dan perkembangan masyarakat.
Jadi, berpikir politis sosiologis adalah cara berpikir yang bersifat politik
mengenai pengetahuan atau ilmu sifat, perilaku, dan perkembangan
masyarakat.

15. Berpikir Filosofis Intuitif


Filosofis artinya berdasarkan filsafat dengan cara penyelidikan dan
pengetahuan yang menggunakan akal budi mengenai hakikat segala yang
ada, sebab, asal, dan hukumnya. Intuitif artinya bersifat secara intuisi atau
berdasarkan bisikan (gerak) hati.
Jadi, berpikir filosofis intuitif adalah cara berpikir dengan penyelidikan
dan pengetahuan, menggunakan akal budi, serta mengenai hakikat segala
yang ada, sebab, asal, dan hukumnya berdasarkan kata hati (Arry Mth S,
2006:68-82).
Setiap administrasi di mana pun berada harus berpegang pada sejumlah
asas sebagai petunjuk untuk pelaksanaan pekerjaannya. Tanpa asas-asas,
kiranya sangat sukar bagi suatu administrasi untuk dapat mencapai tujuan
yang ditetapkan. Bagaimana wujud berbagai asas dalam suatu administrasi?
Hal ini dapat ditunjukkan dengan semua unsur utama dari administrasi.
Unsur utama organisasi harus berpegang pada asas-asas berikut.
a. Perumusan tujuan dari administrasi yang bersangkutan secara jelas.
b. Pembagian kerja di antara bagian-bagian dan orang-orang dalam
administrasi itu.
c. Jenjang organisasi berapa tingkat.
d. Pelimpahan wewenang.
e. Rentangan kontrol.
f. Kesatuan perintah.

Unsur utama manajemen harus berpegang pada asas-asas berikut.


a. Kesatuan arah tujuan dari administrasi.
b. Disiplin.
c. Pemberian ganjaran.
3.12 Filsafat Administrasi 

d. Kestabilan jabatan pegawai.


e. Semangat kerja sama.

Unsur utama komunikasi harus berpegang pada asas-asas berikut.


a. Kejelasan mengenai berita yang disampaikan.
b. Kecukupan.
c. Keajekan.
d. Keseragaman.
e. Penggunaan waktu setepat-tepatnya.
f. Pengedaran.

Masih ada berbagai asas lainnya dalam tiga unsur utama tersebut.
Dengan dilaksanakan berbagai asas yang tepat oleh tiga unsur utama tersebut,
suatu usaha kerjasama mempunyai struktur organisasi yang baik, proses
menggerakkan tindakan-tindakan atau mengerahkan fasilitas dapat berjalan
secara lancar, dan segenap kegiatan menyampaikan warta dapat berlangsung
sebaik-baiknya. Dengan demikian, tujuan yang perlu dicapai oleh usaha kerja
sama itu terwujud.
Lima unsur pelengkap dari administrasi juga harus menerapkan berbagai
asas yang tepat untuk mendorong terwujudnya tujuan dari usaha kerja sama
yang bersangkutan. Misalnya, unsur kepegawaian harus menerapkan asas
berupa disiplin kerja kepada para pegawai, unsur keuangan harus
menerapkan asas berupa kejujuran dalam pengurusan keuangan, unsur
perbekalan harus menerapkan asas berupa ketelitian dalam pengadaan
perlengkapan kerja, unsur perkantoran harus menerapkan asas berupa
penghematan dalam perbuatan surat-menyurat, dan unsur humas harus
menerapkan asas berupa kesungguhan dalam usaha memperkenalkan
organisasi ataupun mencari dukungan masyarakat sekelilingnya. Hanya
dengan melaksanakan berbagai asas yang tepat dalam praktik administrasi,
barulah administrasi itu dapat mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Inilah
arti penting dari asas dalam administrasi.

C. ASAS UTAMA DALAM ADMINISTRASI

Di dunia terdapat sebuah asas utama yang dapat berlaku di mana-mana.


Asas ini tidak hanya dapat dilaksanakan dalam setiap administrasi, melainkan
dalam pekerjaan pabrik, lapangan pertanian, kantor perusahaan, dan berbagai
 ADPU4531/MODUL 3 3.13

tempat yang terdapat pekerjaan-pekerjaan untuk mencapai sesuatu tujuan.


Asas utama tersebut dinamakan efisiensi.
Efisiensi adalah perbandingan terbaik antara suatu kegiatan dan hasilnya.
Menurut batasan tersebut, efisiensi terdiri atas dua unsur, yaitu kegiatan dan
hasil dari kegiatan tersebut. Kedua unsur ini masing-masing dapat dijadikan
pangkal untuk mengembangkan pengertian efisiensi berikut.

1. Unsur Kegiatan
Suatu kegiatan dianggap mewujudkan efisiensi kalau suatu hasil tertentu
tercapai dengan kegiatan yang terkecil. Unsur kegiatan terdiri atas lima
subunsur, yaitu
a. pikiran
b. tenaga
c. bahan
d. waktu
e. ruang.

Pengertian efisiensi dilihat dari unsur kegiatan dapat diperjelas dengan


Pengertian efisiensi dilihat dari unsur kegiatan dapat diperjelas dengan gambar berikut.
gambar berikut (The Liang Gie, 2006:3.8).
(The Liang Gie.2009. 3.8)

Kegiatan Biasa A

Kegiatan Lebih Kecil B H Hasil Tertentu

Kegiatan Terkecil C

Gambar 3.1
Pengertian Efisiensi dari Unsur Kegiatan

Menurut Gambar 3.1, kegiatan terkecil C mewujudkan efisiensi karena


memberikan perbandingan yang terbaik, yaitu paling sedikit menggunakan
kegiatan. Akan tetapi, itu dapat mencapai (H) suatu hasil tertentu yang
dikehendaki.
Sebagai contoh, dikemukakan ada tiga calon juru ketik yang diuji.
Masing-masing calon diberi sebuah dokumen yang sama untuk disalin. Calon
A menyelesaikan tugasnya dalam waktu 30 menit, calon B menyelesaikan
tugasnya dalam waktu 25 menit, dan calon C menyelesaikan tugasnya dalam
3.14 Filsafat Administrasi 

waktu 20 menit. Dalam hal ini, calon C mewujudkan efisiensi, yaitu


perbandingan terbaik antara kegiatan dan hasilnya, terutama dilihat dari
subunsur waktu. Apabila dilihat dari subunsur tenaga, kiranya ia juga
menggunakan tenaga paling kecil dan mengucurkan keringat yang paling
sedikit. Calon C adalah orang yang efisien di antara ketiga calon itu.

2. Unsur Hasil
Suatu kegiatan dianggap mewujudkan efisiensi kalau dengan suatu
kegiatan tertentu-mencapai hasil yang terbesar. Unsur hasil terdiri atas dua
subunsur, yaitu:
a. jumlah (kuantitas)
b. mutu (kualitas).

Pengertian efisiensi dilihat dari unsur hasil dapat diperjelas dengan


gambar yang berikut (The Liang Gie, 2006:3.9).

Gambar 3.2
Pengertian Efisiensi dari Unsur Kegiatan

Menurut Gambar 3.2, hasil terbesar C mewujudkan efisiensi karena


memberikan perbandingan yang terbaik, yaitu paling banyak memberikan
hasil berdasarkan kegiatan tertentu.
Sebagai contoh, ada A calon juru ketik yang diuji. Masing-masing calon
diberi waktu 30 menit untuk menyalin sebuah buku yang sama. Calon A
menyelesaikan tugasnya dengan menghasilkan empat lembar kuarto, calon B
menyelesaikan tugasnya dengan menghasilkan enam lembar kuarto, dan
calon C menyelesaikan tugasnya dengan menghasilkan delapan lembar
kuarto. Dalam hal ini, calon C mewujudkan efisiensi, yaitu perbandingan
terbaik antara kegiatan dengan hasilnya. Calon C adalah orang yang efisien di
antara ketiga calon itu.
 ADPU4531/MODUL 3 3.15

Efisiensi merupakan sebuah konsep yang bulat pengertiannya dan utuh


jangkauannya. Untuk efisiensi, hal ini berarti tidak tepat dibuat tingkat-
tingkat berbandingan derajat, seperti „lebih efisien‟ atau „paling efisien‟.
„Efisiensi adalah perbandingan terbaik antara dua unsur kegiatan dan
hasilnya‟. Oleh karena itu, tidaklah mungkin dikatakan perbandingan yang
„lebih‟ atau „paling‟ terbaik. Kemungkinannya hanyalah antara efisiensi dan
nonefisiensi.
Dalam matematika, juga dikenal konsep yang serupa, yaitu lingkaran.
Pilihannya adalah lingkaran ini bulat atau nonbulat dan tidak mengenal
tingkat-tingkat perbandingan derajat. Sangatlah mustahil untuk mengatakan
bahwa lingkaran A kurang bulat atau lebih bulat ketimbang lingkaran B.
Di samping pengertian efisiensi, dalam masyarakat telah berkembang
dua konsep yang sering dicampuradukkan dengan efisiensi, yaitu efektivitas
dan produktivitas. Pengertian „efektivitas mengandung arti terjadinya suatu
efek atau akibat yang dikehendaki‟. Jadi, efektivitas hanya mengacu pada
efek, akibat, atau hasil yang diselesaikan, sedangkan „efisiensi mengacu pada
perbandingan terbaik antara kegiatan dan hasil dari kegiatan itu‟. Setiap
„kegiatan yang efisien sekaligus berarti efektif‟. Karena ditinjau dari unsur
kegiatan, telah terwujud hasil yang direncanakan, bahkan dengan unsur
kegiatan yang terkecil. Ditinjau dari unsur hasil, kegiatan yang efisien juga
telah mewujudkan hasil yang diharapkan, bahkan dengan mewujudkan hasil
yang terbesar. Akan tetapi, suatu kegiatan yang efektif belum tentu efisien,
yaitu memberikan perbandingan terbaik antara kegiatan dan hasilnya. Jadi,
„sebagai kesimpulan, dapatlah ditegaskan bahwa setiap kegiatan yang efisien
pastilah efektif, tetapi setiap kegiatan yang efektif belum tentu efisien‟.
Kebiasaan dalam masyarakat yang merangkaikan dua kata efisien dan efektif
adalah tidak perlu dan tidak efisien. Cukup sebut saja „efisien‟ karena artinya
sudah termasuk efektivitas.
Arti produktivitas menunjukkan kemampuan orang atau peralatan untuk
mewujudkan hasil yang menurut kuantitas lebih banyak ketimbang apa yang
telah lazim dalam masyarakat. Misalnya, seorang penyair yang produktif
ialah orang yang mewujudkan sajak yang jumlahnya lebih banyak ketimbang
sajak yang dihasilkan oleh rekan-rekan penyairnya. Akan tetapi, apakah
penyair yang produktif itu juga efisien? Hal ini masih perlu diteliti lebih
lanjut. Seperti halnya efektivitas, tingkat kedudukan produktivitas masih di
bawah efisiensi.
3.16 Filsafat Administrasi 

Kata Inggris efficiency berasal dari bahasa Latin efficere yang berarti
menghasilkan atau menjadikan (to effect). Kata Inggris efficiency kemudian
mengandung suatu pengertian baru. Dalam bentuknya yang masih sederhana,
pengertian baru ini digunakan dalam bidang ekonomi dan dikemukakan oleh
ahli ekonomi Inggris Adam Smith dalam bukunya Wealth of Nations (1776).
Dalam buku ini, ia membahas masalah bagaimana hasil-hasil dari seluruh
tenaga kerja suatu bangsa setiap tahun dapat memberikan perbandingan
sebesar mungkin dengan jumlah orang yang akan menggunakan hasil-hasil
itu. Selanjutnya, Smith tidak menelaah secara mendalam berbagai usaha
untuk menekan biaya menjadi sekecil mungkin.
Pada pertengahan abad ke-19, pengertian efisiensi mulai umum dipakai
dalam bidang teknik, terutama bidang mesin, untuk menilai hasil kerja mesin-
mesin. Dalam hal ini, efisiensi diartikan sebagai perbandingan antara hasil
yang diwujudkan oleh sebuah mesin dan tenaga yang digunakan untuk
menggerakkan mesin tersebut. Perbandingan tersebut dinyatakan dengan
angka dan ketentuan bahwa semakin tinggi angka itu berarti semakin tinggi
efisiensi dari mesin yang bersangkutan.
Setelah mulai memasuki abad ke-20, haruslah pengertian efisiensi
digunakan untuk menunjukkan perbandingan antara masukan (input) dan
hasil (output) dalam berbagai bidang pekerjaan.
The Liang Gie dalam bukunya Efisiensi untuk Meraih Sukses (2003)
menganggap, efisiensi merupakan sebuah asas tentang perbandingan yang
terbaik (atau yang maksimal) antara dua unsur dari segenap perbuatan
manusia, yaitu kegiatan dan hasilnya. Jadi, efisiensi tidak hanya
perbandingan, melainkan harus sebuah perbandingan yang terbaik dan yang
maksimal sehingga asas tersebut menjadi sebuah konsep yang bulat utuh.
Jika perbandingan yang terbaik tidak tercapai, efisiensi belum tercapai dan
tidak bisa dikatakan kurang efisien.
Asas efisiensi dapat diterapkan pada semua bidang usaha dan segenap
perbuatan dari manusia di mana pun dan kapan pun. Dalam kehidupan
pribadi, kegiatan mengejar ilmu atau menguasai keterampilan seluruh
lapangan kerja di dunia ini dapat dikenakan penerapan dari asas efisiensi.
Begitu juga dalam kehidupan berkeluarga ketika membentuk rumah tangga.
Jika asas efisiensi diterapkan dan efisiensi dilaksanakan secara tepat, niscaya
setiap tujuan yang didambakan teraih secara sukses.
 ADPU4531/MODUL 3 3.17

D. ASAS PELENGKAP DALAM ADMINISTRASI

Setiap administrasi di mana pun adanya, baik dalam kehidupan suatu


negara, dalam lingkungan perusahaan swasta, maupun dalam organisasi
kehidupan masyarakat, harus berpegang pada asas-asas untuk dapat mencapai
tujuan yang ditetapkan. Salah satu asas pokok yang harus dilaksanakan ialah
asas utama efisiensi yang dapat berlaku di mana-mana.
Selanjutnya, masih ada asas-asas yang juga penting bagi administrasi,
yaitu, “tiga asas pelengkap” berupa kejujuran, ketelitian, dan penghematan.
Ketiga asas tersebut merupakan pertalian satu sama lain yang akan
mendorong tercapainya tujuan yang ditetapkan.

1. Asas Kejujuran
Kejujuran merupakan sebuah asas penting yang bersangkutan dengan
unsur pelengkap keuangan dalam setiap administrasi. Kejujuran dan
keuangan boleh dikatakan menjadi kesatuan dalam jalannya setiap
administrasi. Tanpa adanya asas kejujuran, unsur keuangan dalam
administrasi akan menjadi berantakan. Suatu administrasi yang keuangannya
berantakan tentu segera berakhir tanpa dapat mencapai apa-apa.
Kejujuran berarti suatu keadaan budi rohani dari seseorang yang lurus
hatinya dan tidak curang. Asas kejujuran seperti halnya asas efisiensi
merupakan sebuah konsep yang bulat pengertiannya dan utuh jangkauannya.
Oleh karena itu, untuk kejujuran, tidak dikenal tingkat-tingkat perbandingan,
seperti kurang atau lebih.

2. Asas Ketelitian
Asas ketelitian mengandung pengertian tidak ceroboh, terlalu hati-hati,
dan tidak tergesa-gesa dalam memutuskan suatu urusan. Asas tersebut
berlaku sepenuhnya dalam unsur perbekalan dari suatu administrasi. Setiap
petugas perbekalan harus mempunyai sifat ketelitian untuk mengadakan
semua benda perlengkapan dari organisasinya, cermat untuk mengetahui
pemasok perbekalan yang baik, dan saksama dalam melakukan pembelian
perbekalan.

3. Asas Penghematan
Asas pelengkap ketiga yang penting untuk diterapkan dalam setiap
administrasi ialah asas penghematan. Asas tersebut sangat tepat diterapkan
3.18 Filsafat Administrasi 

dalam unsur pelengkap perkantoran dari administrasi. Penghematan berarti


perbuatan mencegah pemborosan dalam pemakaian berbagai benda dan alat
perlengkapan perkantoran. Untuk melaksanakan pekerjaan perkantoran
sehari-hari, diperlukan macam-macam benda dan alat perlengkapan yang
jumlahnya cukup banyak. Untuk jelas dan tertibnya, semua perbekalan yang
dipakai dalam suatu kantor modern dapat dikelompokkan sebagai berikut.
a. Barang lembaran, misalnya macam-macam kertas, karbon, dan berkas.
b. Barang bukan lembaran, misalnya tinta, perekat, dan karet penghapus.
c. Alat tulis, misalnya pensil, bolpoin, dan cap nomor.
d. Alat bukan tulis, misalnya jepitan kertas, penggaris, dan pisau.
e. Mesin kantor, misalnya mesin ketik, mesin fotokopi, dan komputer.
f. Perabot kantor, misalnya meja tulis, lemari, dan rak berkas.
g. Aneka perlengkapan lainnya, misalnya lampu, kipas angin, dan air
conditioning (AC).

Selain penggunaan alat perkantoran, masih ada pengeluaran berbagai


biaya lainnya yang berkaitan dengan kegiatan kantor seperti berikut ini.
a. Biaya komunikasi, misalnya surat-menyurat (prangko), langganan
telepon, interlokal, dan biaya lainnya yang menyangkut pengiriman
berita ke luar kantor.
b. Biaya pemeliharaan mesin kantor, misalnya servis untuk mesin ketik dan
mesin fotokopi.
c. Biaya operasi kantor, misalnya pembayaran listrik untuk penerangan,
mesin kantor, dan biaya cetak-mencetak.
d. Biaya pegawai kantor, misalnya gaji para pegawai yang melaksanakan
pekerjaan kantor.

Keseluruhan perbekalan perkantoran di atas harus dibeli dengan biaya


yang cukup besar dan ditambah dengan empat macam biaya yang harus
dikeluarkan. Oleh karena itu, setiap administrasi yang tertib harus
menerapkan asas penghematan dalam unsur perkantorannya. Dengan
perencanaan yang baik, untuk menghapuskan berbagai pemborosan dalam
tugas pekerjaan perkantoran, menurut hasil-hasil penyelidikan di luar negeri,
paling sedikit dapat dihemat 10-25% dari biaya perkantoran yang telah
dikeluarkan (The Liang Gie, 2006:3.19).
 ADPU4531/MODUL 3 3.19

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang dimaksud dengan pernyataan bahwa administrasi harus
dilaksanakan sebaik-baiknya agar tujuan yang ditetapkan benar-benar
tercapai?
2) Sebutkan syarat-syarat dari suatu asas yang baik!
3) Terangkan secara ringkas pengertian dilihat dari unsur kegiatan!
4) Apakah yang disebut asas kejujuran dalam unsur keuangan dari
administrasi?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Administrasi harus dilaksanakan sebaik-baiknya. Hal ini mengandung


arti tidak boleh semua perbuatan diterapkan tanpa pertimbangan terlebih
dahulu tentang cara-cara yang terbaik untuk melaksanakannya.
2) Syarat-syarat untuk suatu asas yang baik dalil tersebut dapat diterapkan
secara umum di mana pun, kapan pun, dan oleh siapa pun dan
dinyatakan dalam istilah-istilah umum. Istilah-istilah tersebut tidak
menggambarkan bagaimana caranya melaksanakan asas itu.
3) Dilihat dari unsur kegiatan, suatu kegiatan dianggap mewujudkan
efisiensi kalau suatu hasil tertentu tercapai dengan kegiatan yang
terkecil. Unsur kegiatan terdiri atas lima hal, yaitu pikiran, tenaga,
bahan, waktu, dan ruang.
4) Asas kejujuran berarti suatu keadaan budi rohani dari seseorang yang
lurus hatinya dan tidak curang.

R A NG KU M AN

1. Administrasi harus dilaksanakan sebaik-baiknya agar tujuan yang


ditetapkan benar-benar tercapai, yaitu ditentukan terlebih dahulu
cara-cara yang terbaik untuk melaksanakannya.
2. Untuk itu, harus dilakukan berbagai pertimbangan, pemikiran, dan
pemilihan tentang asas-asas yang harus diterapkan. Asas adalah
suatu dalil umum yang dinyatakan dengan istilah-istilah umum
3.20 Filsafat Administrasi 

tanpa menyarankan cara-cara khusus mengenai pelaksanaannya. Hal


ini dapat diterapkan pada suatu rangkaian perbuatan untuk menjadi
petunjuk yang tepat bagi perbuatan-perbuatan tersebut.
3. Setiap administrasi di mana pun berada harus berpegang pada
sejumlah asas sebagai petunjuk untuk melaksanakan perbedaannya.
Misalnya, unsur utama organisasi harus menerapkan asas pembagian
kerja di antara bagian-bagian dan orang-orang, unsur utama
manajemen harus menerapkan asas kesatuan arah tujuan, dan unsur
utama komunikasi harus menerapkan asas kejelasan mengenai berita
yang disampaikan. Begitu pun lima unsur pelengkap dari
administrasi tersebut. Ia juga harus menerapkan asas-asas tertentu
untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.
4. Hanya dengan melaksanakan berbagai asas yang tepat dalam praktik
administrasi, barulah administrasi tersebut dapat mencapai
tujuannya.
5. Di dunia, terdapat sebuah asas utama yang dinamakan efisiensi. Hal
ini dapat dilaksanakan dalam setiap pekerjaan untuk mencapai suatu
tujuan.
6. Efisiensi adalah perbandingan terbaik antara suatu kegiatan dan
hasilnya. Pengertian efisiensi dapat dilihat dari unsur kegiatan dan
unsur hasil.
7. Dari unsur kegiatan, suatu kegiatan dianggap mewujudkan efisiensi
kalau suatu hasil tercapai dengan kegiatan yang terkecil. Unsur
kegiatan terdiri atas lima subunsur: pikiran, tenaga, bahan, waktu,
dan ruang.
8. Dari unsur hasil, suatu kegiatan dianggap mewujudkan efisiensi
kalau, dengan suatu kegiatan, mencapai hasil yang terbesar. Unsur
hasil terdiri atas dua subunsur: jumlah dan mutu.
9. Efisiensi merupakan sebuah konsep yang bulat pengertiannya dan
utuh jangkauannya. Hal ini berarti efisiensi tidak tepat dibuat
tingkat-tingkat perbandingan, seperti lebih efisien atau paling
efisien.
10. Efisiensi masih lebih tinggi kedudukannya dibandingkan dua konsep
dalam masyarakat, yaitu efektivitas dan produktivitas. Setiap
kegiatan yang efisien dengan sendirinya termasuk efektif. Akan
tetapi, setiap kegiatan yang efektif, belum tentu selalu efisien.
Demikian pula, setiap kegiatan yang produktif belum tentu efisien.
11. Asas efisiensi dapat diterapkan pada semua bidang usaha dengan
segenap perbuatan manusia di mana pun dan kapan pun. Jika asas
tersebut diterapkan secara tepat, setiap tujuan yang didambakan
tentu tercapai.
 ADPU4531/MODUL 3 3.21

12. Setiap administrasi, untuk dapat mencapai tujuannya, harus


berpegang pada asas utama efisiensi. Selanjutnya, masih ada asas
penting yang juga harus diterapkannya, yaitu kejujuran, ketelitian,
dan penghematan.
13. Kejujuran-sebagai suatu asas penting dalam unsur keuangan dari
administrasi-berarti suatu keadaan budi rohani dari seseorang yang
lurus hatinya dan tidak curang.
14. Ketelitian-sebagai suatu asas penting dalam unsur perbekalan dari
administrasi-berarti tidak ceroboh, selalu hati-hati, dan tidak
tergesa-gesa dalam memutuskan suatu urusan.
15. Penghematan-sebagai suatu asas penting dalam unsur perkantoran
dari administrasi-berarti perbuatan mencegah pemborosan dalam
pemakaian berbagai benda dan alat perlengkapan perkantoran.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Setiap administrasi untuk dapat bekerja sebaik-baiknya guna mencapai


tujuan yang diterapkan harus berpegang pada ....
A. asas-asas yang tepat
B. pedoman kerja yang teliti
C. undang-undang pokok
D. perintah pimpinan

2) Setiap administrasi di mana pun berada harus berpegang pada asas-asas


yang tepat sebagai ....
A. usaha pekerja
B. petunjuk untuk pelaksanaan pekerjaannya
C. bentuk komunikasi
D. tata tertib yang teliti

3) Unsur utama komunikasi harus berpegang pada asas ....


A. kejelasan mengenai berita yang disampaikan
B. semangat kerja sama
C. jenjang organisasi
D. pembagian kerja
3.22 Filsafat Administrasi 

4) Dilihat dari unsur kegiatan, bagaimana suatu kegiatan mewujudkan


efisiensi?
A. Suatu kegiatan mewujudkan efisiensi kalau tujuan tercapai.
B. Suatu kegiatan mewujudkan efisiensi kalau suatu hasil tertentu
tercapai dengan kegiatan yang kecil.
C. Suatu kegiatan dianggap efisien kalau dikerjakan sebaik-baiknya.
D. Suatu kegiatan dianggap efisien kalau dikerjakan terus.

5) Semua subunsur dari suatu hasil terdiri atas ....


A. jumlah dan mutu
B. jumlah yang ingin dicapai
C. mutu yang ingin diperoleh
D. tujuan tertentu yang diharapkan

6) Efisiensi merupakan sebuah konsep yang bersifat ....


A. tidak mudah diubah-ubah
B. bulat pengertiannya dan utuh jangkauannya
C. tidak tepat dibuat derajat perbandingan
D. harus selalu diindahkan dalam pelaksanaannya

7) Pengertian efisiensi dan efektivitas mempunyai hubungan ....


A. kedudukan yang sama
B. efektivitas lebih tinggi daripada efisiensi
C. efisiensi berkedudukan lebih tinggi daripada efektivitas
D. efisiensi dan efektivitas tidak mempunyai hubungan

8) Setiap administrasi di mana pun berada—untuk mencapai tujuannya—


harus berpegang pada ....
A. asas-asas
B. pedoman kerja yang baik
C. bekerja sungguh-sungguh
D. menaati peraturan

9) Penghematan merupakan suatu asas penting yang terutama terkait


dengan ....
A. unsur perkantoran
B. unsur keuangan
C. unsur perbekalan
D. semua unsur administrasi
 ADPU4531/MODUL 3 3.23

10) Petugas perbekalan dalam melaksanakan semua pekerjaan terkait benda


perlengkapan kantor harus menerapkan ….
A. asas kejujuran
B. asas penghematan
C. pedoman dari pimpinannya
D. aturan yang berlaku

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.24 Filsafat Administrasi 

Kegiatan Belajar 2

Hakikat Administrasi dan Aksiologi dalam


Administrasi Manajemen

A. HAKIKAT ADMINISTRASI

Pengertian hakikat administrasi menunjuk pada pemikiran yang


mendalam dan berkaitan dengan makna isi dari administrasi. Hakikat
menunjuk isi terdalam dari sesuatu yang memberikan pengertian yang sering
disebut dengan kata esensi. Hakikat dapat diartikan secara umum sebagai inti
sari, esensi, atau sari pati dari suatu pengertian.
Penulis merumuskan pengertian hakikat adalah suatu taraf hasil
pemikiran atau renungan tentang suatu hal, baik yang konkret maupun yang
abstrak, yang dapat mengungkapkan arti dan isi tentang hal itu sampai
sedalam-dalamnya dan ke akar-akarnya (radikal) sehingga terungkap segala-
segalanya (integral) dengan tujuan ingin memperoleh kebenaran sejati,
bahkan jika mungkin kebenaran yang mutakhir (Moersaleh, 1999:4.2).
Hakikat menjadi masalah pokok sejak zaman Yunani purba atau ketika
filsafat mulai berkembang. Filsafat tentang hakikat segala sesuatu
mempertanyakan apa yang merupakan kebenaran dari yang ada. Apakah
kebenaran terakhir? Dari mana semua ini? Ke mana akhirnya manusia itu?
Juga dipertanyakan mengenai hakikat hidup, hakikat kehidupan, hakikat
mati, dan hakikat alam. Pertanyaan-pertanyaan filosofis ini ternyata tidak ada
jawaban yang diakui kebenarannya secara final, yang merupakan kebenaran
terakhir, dan yang didukung secara konsensus oleh semua ahli filsafat sejak
zaman Yunani purba hingga zaman modern sekarang ini meskipun para filsuf
itu diakui sebagai filsuf besar. Seperti diketahui, hakikat memiliki aliran-
aliran materialisme (berdasarkan benda). Sebaliknya, ada aliran spiritualisme
(berdasarkan jiwa atau roh), ada aliran realisme (berdasarkan yang nyata),
ada aliran idealisme (berdasarkan gagasan atau cita-cita), dan ada aliran
individualisme. Ada pula aliran kolektivisme, aliran liberalisme, aliran
absolutisme (segala-galanya ditentukan oleh Tuhan), dan aliran
indeterminisme (manusia memiliki kebebasan berpikir). Dengan adanya
kenyataan ini, di antara para pemikir di bidang administrasi/manajemen dan
administrasi negara/niaga tidak mudah untuk mengetahui aliran mana yang
 ADPU4531/MODUL 3 3.25

mempunyai jalan pikirannya hingga berhasil menelurkan buah pikiran


tentang filsafat administrasi/manajemen. Misalnya, pemikir-pemikir
administrasi/manajemen, seperti Oliver Sheldon, EN. Gladden, Elton Mayo,
Lyndall Urwick, M. Dimock, dan Mary Parker Follett (Moersaleh, 1999:
4.3).

B. PENGERTIAN ISTILAH ADMINISTRASI

Istilah administrasi berasal dari kata Latin ad+ministrare yang


mempunyai arti dalam bahasa Indonesia: membantu, melayani, atau
memenuhi. Kata sifatnya administrativus, sedangkan kata bendanya
administratio. Kata Latin administrare ini dalam bahasa Inggris menjadi
administration yang artinya To serve yaitu melayani dengan sebaik-baiknya.
Adapun definisi administrasi sebagai berikut.
1. Administrasi adalah kegiatan yang dilakukan oleh pejabat eksekutif dari
organisasi yang sifatnya mengatur, memajukan, dan melengkapi usaha
kerja sama yang disengaja untuk mencapai tujuan (Ordway Tead).
2. Administrasi adalah suatu proses yang terdapat dalam semua usaha, baik
pemerintah, swasta sipil, maupun militer, secara besar-besaran atau
sebaliknya (Leonald DW).
3. Administrasi adalah kegiatan dari kelompok orang yang bekerja sama
untuk mencapai tujuan (Herbert A Simon).
4. Administrasi adalah hasrat dan kepentingan yang dimiliki orang-orang
tertentu untuk menentukan tujuan atas apa pun yang dilakukan untuk
mencapai tujuan (John AV).
5. Administrasi adalah keseluruhan proses kerja sama antara dua orang atau
lebih didasarkan rasionalitas tertentu untuk mencapai tujuan yang telah
ditentukan sebelumnya (Dr. Sondang P Siagian).
6. Administrasi adalah segala usaha dan pekerjaan yang meliputi penetapan
tujuan, perumusan rencana dengan cara penyelenggaraan, serta
penetapan kebijaksanaan (Dep. Hankam).
7. Administrasi adalah segenap proses penyelenggaraan dalam setiap usaha
kerja, kerja sama, dan sekelompok manusia untuk mencapai tujuan (Drs.
The Liang Gie).
3.26 Filsafat Administrasi 

Selain berbagai definisi yang telah diuraikan, pengertian administrasi


dapat dibedakan menjadi dua seperti berikut.

1. Administrasi dalam arti sempit


Menurut Soewarno Handayaningrat, administrasi secara sempit berasal
dari kata administratie (bahasa Belanda), yaitu kegiatan catat-mencatat,
surat-menyurat, pembukuan ringan, ketik-mengetik, agenda, dan sebagainya
yang bersifat teknis ketatausahaan (1988:2). Dari definisi tersebut, dapat
disimpulkan administrasi dalam arti sempit merupakan kegiatan
ketatausahaan yang meliputi kegiatan catat-mencatat, surat-menyurat,
pembukuan, dan pengarsipan surat serta hal-hal lainnya yang dimaksudkan
untuk menyediakan informasi serta mempermudah memperoleh informasi
kembali jika dibutuhkan.

2. Administrasi dalam arti luas


Menurut The Liang Gie, administrasi secara luas adalah serangkaian
kegiatan yang dilakukan oleh sekelompok orang dalam suatu kerja sama
untuk mencapai tujuan tertentu (1980:9). Administrasi secara luas dapat
disimpulkan, pada dasarnya semua mengandung unsur pokok yang sama,
yaitu adanya kegiatan tertentu dan adanya manusia yang melakukan
kerjasama serta mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
Pendapat lain mengenai administrasi dikemukan oleh Sondang P.
Siagian yang mengemukakan bahwa administrasi adalah keseluruhan proses
kerja sama antara dua orang atau lebih yang didasarkan atas rasionalitas
tertentu untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya (1994:3).
Berdasarkan uraian dan definisi tersebut, dapat diambil kesimpulan bahwa
administrasi adalah seluruh kegiatan yang dilakukan melalui kerja sama
dalam suatu organisasi berdasarkan rencana yang telah ditetapkan untuk
mencapai tujuan.
(http://konsepblackbook.blogspot.com/2012/03/definisipengertian
administrasi.html)
 ADPU4531/MODUL 3 3.27

Gambar 3.3
Beginikah Kegiatan Administrasi?
Diakses dari http://www.google.co.id/imgres

C. POKOK-POKOK PIKIRAN DALAM ADMINISTRASI

Berikut adalah kesimpulan pokok-pokok pikiran dalam administrasi


(Thoha Miftah, 1990:14).

1. Rangkaian Kegiatan Penataan


Kegiatan administrasi yang dilakukan sekelompok orang terdiri atas
beberapa kegiatan yang sifatnya banyak dan tidak tunggal. Hal ini berupa
perencanaan, penyusunan, dan membagi kerja dalam urutan yang logis,
hierarkis, mengarah, menyelaraskan secara harmonis, serta mampu
mengendalikan pelaksanaan kerja. Penataan dan pelaksanaan dilakukan untuk
mencapai tujuan yang menunjang kegiatan substantif.

Penen Terca
Tujuan KEGIATAN SUBSTANTIF painya
Tujuan KEGIATAN ADMINISTRASI Tujuan

2. Sekelompok orang yang terbatas jumlahnya dan yang memiliki


jenjang hierarkis melakukan kegiatan administrasi. Ini artinya ada
dua orang manusia bersepakat bekerja sama dalam suatu ikatan formal
untuk mencapai tujuan sehingga timbul administrasi. Kegiatan manusia
yang dilakukan dengan menggunakan mesin dan menyerupai kegiatan
manusia bisa dinamakan kegiatan administrasi. Manusia menjadi unsur
terpenting dalam administrasi. Jika dibandingkan dengan unsur
administrasi yang lain, manusia mempunyai pikiran dan perasaan.
3.28 Filsafat Administrasi 

Manusia sebagai makhluk termulia di muka bumi ini semakin lama


semakin cerdas. Kecerdasan manusia yang semakin meningkat ini
membuat manusia mendapat berbagai macam julukan antara lain adalah
homo politicus, homo economicus, dan homo administrativus. Suatu
kenyataan bahwa pada akhirnya administrasi yang baik itu ditentukan
oleh manusia-manusianya. Tanpa manusia, kiranya sulit dibayangkan
administrasi akan timbul, apalagi administrasi yang baik.

3. Usaha Kerja Sama


Kerja sama orang-orang untuk mencapai tujuan bersama bersifat
sukarela. Kerja sama dalam administrasi dapat terjadi jika dilakukan tanpa
paksaan dan berjalan secara efektif, efisien, disertai usaha untuk mencapai
tujuan. Di dalam kerja sama, akan terlihat pembagian kerja yang didasarkan
secara hierarki dan disusun sedemikian rupa sehingga dapat menyelesaikan
tugas-tugas yang terbagi dalam susunan yang jelas.

4. Tujuan Tertentu
Dalam administrasi, kebutuhan diperjuangkan secara nyata, baik secara
jasmani maupun rohani, yang bersifat pemberian jasa serta memberikan
pelayanan yang menghasilkan barang-barang, digolongkan sebagai tujuan
jasmani. Berikut adalah tujuan dalam usaha kerja yang turut menentukan.
a. Semua orang terlibat dalam usaha kerja untuk mencapai tujuan.
b. Usaha kerja sama yang terorganisasi untuk menentukan tujuan.
c. Pihak luar yang terorganisasi untuk mencapai tujuan tertentu.

Dalam kaitannya dengan tujuan negara, banyak di antara para sarjana


yang belum ada kesempatan memahami pengertian administrasi itu.
Pengarang-pengarang, seperti AM Donner, Frank Goodnow, dan Herman
Finer, membedakan pembagian antara tugas politik dan tugas administrasi.

D. AKSIOLOGI DALAM ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN

Aksiologi sering disebut dengan filsafat nilai, yaitu membahas nilai-nilai


dalam administrasi dan manajemen. Penerapan aksiologi sering berkaitan
dengan tata kebiasaan, tata susila, tata laku, tata budaya, dan adat istiadat
yang ideal karena dapat menentukan sikap, pandangan, tujuan hidup, serta
sikap mental seseorang yang dinilai bersifat luhur dan dimiliki oleh suatu
 ADPU4531/MODUL 3 3.29

masyarakat. Nilai-nilai yang akan dibahas dalam aksiologi administrasi


adalah mencari pengertian dasar untuk menjelaskan persoalan nilai pada
administrasi dan manajemen. Hal ini dapat dilihat sebagai berikut.

1. Arti Nilai
Pengertiannya adalah sejumlah makna “nilai”. Secara singkat, dapat
dikatakan, perkataan “nilai” kiranya mempunyai makna seperti yang tampak
dalam contoh-contoh di bawah ini.
a. Mengandung nilai (artinya berguna).
b. Merupakan nilai (artinya “baik” atau “benar” atau “indah”).
c. Mempunyai nilai (artinya merupakan objek keinginan, mempunyai
kualitas yang dapat menyebabkan orang mengambil sikap “menyetujui”,
atau mempunyai sifat nilai tertentu).
d. Memberi nilai (artinya menanggapi sesuatu sebagai hal yang diinginkan
atau sebagai hal yang menggambarkan nilai tertentu).

Suatu benda atau perbuatan dapat mempunyai nilai dan dapat dinilai.
Hal-hal tersebut dapat mempunyai nilai karena mengandung nilai kebenaran
dan arena itu bernilai untuk pemberitahuan. Suatu lukisan mempunyai nilai
keindahan dan bernilai bagi mereka yang menghargai seni. Seorang ilmuwan
memberi nilai pada pernyataan-pernyataan yang benar dan pencinta
keindahan memberi nilai pada karya-karya seni. Apa yang dikatakan di atas
menunjukkan cara-cara penggunaan kata “nilai”.
Makna yang dikandung “nilai” tersebut menimbulkan tiga masalah yang
bersifat umum.
a. Apakah yang dinamakan nilai itu?
b. Apakah yang menyebabkan suatu objek atau perbuatan bernilai?
Bagaimana cara mengetahui apabila sebutan nilai dapat diterapkan?
c. Proses kejiwaan apakah yang tersangkut dalam tanggapan-tanggapan
penilaian? Bagaimana cara menentukan makna-makna yang
dikandungnya serta verifikasi yang dapat dilakukan terhadapnya?
(Soemargono S, 1989:332).

2. Sifat-sifat Nilai sebagai Analisis Filsafati


Yang bernilai dan yang diberi nilai. Marilah kita lihat pada pernyataan
“kesehatan merupakan sesuatu yang bernilai”. Lalu, mengubah bentuknya
atau pernyataan „kesehatan merupakan sesuatu yang bernilai‟. Misalnya,
3.30 Filsafat Administrasi 

setelah kita mendengar ucapan seorang pesimis mengatakan, “Omong


kosong! Kesehatan bukan merupakan sesuatu yang bernilai karena sekadar
perpanjangan hidup yang tidak bahagia.” Hendaknya dicatat bahwa pesimis
tersebut merupakan orang yang memberi nilai negatif atau menilai rendah,
baik pada kesehatan maupun pada kehidupan. Akan tetapi, berbeda dengan
pendapat orang pesimis tadi, Anda mungkin mengatakan, “Tidak! „Kesehatan
merupakan sesuatu yang bernilai‟. Bagi Anda yang menilai positif tentang
kesehatan, bukan karena Anda menyukai atau memberi nilai pada hal
tersebut, melainkan karena (sejak semula) sudah mengandung nilai di dalam
diri.” Contoh yang demikian ini menunjukkan perbedaan antara yang bernilai
dan yang diberi nilai. Contoh ini juga menunjukkan adanya dua macam hal:
sesuatu yang sejak semula sudah bernilai dan sesuatu yang bernilai karena
dapat dipakai sebagai sarana untuk mencapai tujuan tertentu.
Nilai intrinsik dan nilai instrumental. Kiranya sudah jelas bahwa ada
hal-hal yang diinginkan orang meskipun secara intrinsik tidak bernilai atau
kadang-kadang bersifat merugikan. Akan tetapi, adakah hal-hal yang bernilai
meskipun tidak ada orang yang memberi nilai kepadanya? Apakah nilai itu
terkandung dalam diri objeknya? Artinya, apakah nilai itu suatu kualitas yang
dapat dikenal pada objeknya. Apakah nilai itu merupakan suatu sikap subjek
terhadap objek-objeknya yang berjenis tertentu? Apakah nilai itu sekadar
hubungan antara subjek dalam suatu keadaan tertentu? Untuk lebih jelasnya,
pertanyaan yang sama kita terapkan pada objek yang tertentu, misalnya pisau.
Apakah suatu pisau dikatakan baik „karena mengandung kualitas-kualitas
pengirisan„ di dalam dirinya? Apakah merupakan pisau yang baik karena
„dapat saya gunakan untuk‟ mengiris? Apakah pada akhirnya merupakan
pisau yang baik karena hubungannya dengan saya, yaitu suatu saat kebetulan
dapat saya gunakan untuk mengiris sesuatu? Pada hal yang pertama, orang
berbicara mengenai „nilai intrinsik‟. Hal yang kedua, orang berbicara
mengenai „nilai instrumental‟. Perbedaan tersebut hendaknya jangan diambil
terlalu dini dan mendahului jawaban atas pertanyaan apakah segenap nilai itu
bersifat intrinsik, instrumental, bersifat kedua-duanya, atau tidak bersifat
kedua-duanya (Soemargono S, 1989:328).

3. Nilai-nilai di Bidang Administrasi dan Manajemen


„Faktor‟ memiliki pengertian yang lebih luas daripada „unsur‟. Hal ini
disebabkan sekumpulan faktor itu selalu merupakan penyebab atau dorongan
timbulnya suatu hal yang merupakan kebulatan. Sementara itu, unsur adalah
 ADPU4531/MODUL 3 3.31

bagian dari suatu kebulatan. Tidak adanya unsur bukan berarti suatu kejadian
atau suatu sempurna. Untuk lebih jelasnya, perbedaan keduanya dapat diikuti
dengan contoh berikut. Sebuah baju mempunyai faktor, antara lain benang,
kain, serta tukang jahit atau penjahit. Jika tidak ada ketiganya atau salah satu
di antara tiga tersebut, maka tidak akan ada baju. Sementara itu, unsur-unsur
baju antara lain adalah saku, kerah, lengan, kancing, dan lain-lainnya. Hilang
salah satu di antara unsur-unsur tersebut tetaplah ada baju, tetapi kurang
sempurna. Jadi, kalau diibaratkan baju diganti dengan administrasi, faktor
penyebab terjadinya administrasi seperti telah diuraikan mengandung empat
pokok pikiran, yakni a) sekelompok orang, b) usaha kerja sama, c) proses
penataan atau penyelenggaraan, dan d) tujuan tertentu.
Menurut teori dan aliran dalam filsafat dan teologi (Ali Mudhofir,
1996:21), ada tiga jenis aksiologi.
a. Axiological ethics (etika aksiologi) adalah teori etika yang menganggap
bahwa kewajiban itu seluruhnya bergantung pada teori tentang nilai.
Benarnya suatu perbuatan bergantung pada pertimbangan tentang nilai
atau kebaikan dari sesuatu hal, misalnya tindakan, motif, akibat-akibat
baik yang nyata maupun yang boleh jadi. Teori ini dilawankan dengan
etika deontology.
b. Axiological idealism (idealisme aksiologi) adalah perkembangan modern
dari plantonisme dan kantianisme. Menurut aliran ini, kategori nilai
secara logis dan metafisis mendahului adanya.
c. Axiological realism (realisme aksiologi) merupakan nilai-nilai, logika,
kualitas-kualitas, ataupun hubungan-hubungan yang memiliki
keberadaan di luar akal dan tidak bergantung pada akal. Yang termasuk
aliran ini adalah Plato (427-342 SM), George Edward Moore (1873),
Alfred North Whitehead (1861-1947), dan Nicolai Hartmann (1882).

a. Manajemen
Pengertian manajemen, menurut Marry Cushing Niles, memiliki tiga arti.
1. Manajemen sebagai suatu pengertian penyelenggaraan kerja.
2. Manajemen sebagai suatu kata benda kolektif yang menunjukkan orang
atau manajer yang melakukan aktivitas manajemen.
3. Manajemen sebagai suatu bilangan yang berlawanan dengan buruh yang
terorganisasi (Rosyidi, 1974:116).
3.32 Filsafat Administrasi 

Unsur administrasi ini merupakan aktivitas yang menggerakkan segenap


orang dan mengarahkan semua fasilitas yang dipunyai oleh sekelompok
orang yang bekerja sama untuk mencapai tujuan tertentu. Yang dimaksudkan
dengan fasilitas ini antara lain adalah alat-alat, benda-benda, ruang tempat
kerja, waktu, metode kerja, dan uang yang dapat mempermudah pelaksanaan
kerja sama untuk mencapai tujuan tertentu.
Aktivitas semacam ini sama dengan kegiatan memimpin usaha kerja
sama sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu. Tugas memimpin ini
perinciannya seperti melakukan kegiatan perencanaan, membuat keputusan
terhadap masalah-masalah yang timbul, membimbing para bawahan,
mengoordinasikan satu-satunya dan pelaksanaan kerja, mengendalikan
pelaksanaan kerja yang dilakukan, serta melakukan penyempurnaan, baik
bentuk organisasi maupun tata kerja sama (Thoha M, 1990:26).

b. Prinsip-prinsip umum manajemen


1. Pembagian kerja (division of work)
Ini telah banyak disinggung di muka sehubungan dengan span of control
dan delegation of authority. Hal ini perlu dalam memberikan ketegasan
kepada para pelaksana serta pimpinan mengenai tugas, wewenang,
tanggung jawab masing-masing, dan batas-batasnya, lebih-lebih
sekarang dengan adanya spesialisasi. Pembagian kerja harus
rasional/objektif, bukan emosional/subjektif yang didasarkan atas dasar
like and dislike.
2. Kekuasaan/wewenang dan tanggung jawab (authority and responsibilty)
Kekuasaan/wewenang dan tanggung jawab itu saling berhubungan. Yang
terakhir sebagai akibat yang pertama. Lebih tepat bila dikatakan bahwa
tanggung jawab itu sebagai pelengkap yang pertama. Setiap pejabat
sesuai dengan posisi, fungsi, disertai dengan kekuasaan menurut
organisasi formal. Itu sudah pasti diikuti dengan tanggung jawab.
3. Disiplin (discipline)
Ini menghendaki atasan yang baik dalam setiap tingkatan dengan
memberi teladan yang baik. Terdapat penyatuan kata dan perbuatan,
harga diri, hormat, serta syarat-syarat lain agar disiplin itu dapat dibina.
Bila syarat-syarat lain agar disiplin itu telah dipenuhi, sanksi-sanksi
dapat diberikan kepada yang melanggar disiplin.
 ADPU4531/MODUL 3 3.33

4. Kesatuan perintah (unity of command)


Dalam melaksanakan pekerjaan, pegawai harus memperhatikan prinsip
kesatuan perintah sehingga pelaksanaan kerja dapat dijalankan dengan
baik. Bahwa prinsip ini menghendaki “seorang pegawai hanya
mempunyai seorang atasan.” (An employee should receive orders from
one superior only). Dengan kata lain, seorang pegawai harus tahu kepada
siapa ia harus bertanggung jawab sesuai dengan wewenang yang
diperolehnya. (http://www.scribd.com/doc/12308953/7/PRINSIP-PRINSIP- ...).
5. Kesatuan arah (unity of direction)
Maksudnya ialah tiap kelompok kegiatan yang mempunyai tujuan yang
sama harus memiliki seorang kepala dan satu rencana. Seorang kepala
yang mengarahkan semua kegiatan itu pada satu tujuan memiliki rencana
yang sama. Bedanya dengan poin 4, yaitu poin 4 berhubungan dengan
pegawai serta fungsinya, sedangkan “kesatuan arah” berhubungan
dengan perusahaan sebagai badan secara keseluruhan.
6. Kepentingan individu harus berada di bawah kepentingan umum
(subordination of individual interest to general interest).
7. Keadilan dalam pembayaran upah kepada pegawai (remuneration of
interest)
Ini maksudnya ialah di dalam pembayaran upah kepada pegawai itu
hendaknya adil hingga dapat menjamin kepuasan, baik kepada pegawai
maupun majikan. Bila perlu, berikanlah “perangsang” (incentive) sesuai
dengan jasa, prestasi yang telah diberikan, serta dibaktikan kepada
perusahaan dan negara.
8. Rantai skala berkaitan dengan prinsip-prinsip umum manajemen.
9. Tata tertib (order) yang harus ditaati
Tertib itu dilakukan dalam mengurus barang-barang/material ataupun
orang dengan adagium “suatu tempat untuk segala hal/orang pada
tempatnya” atau a place for everything (everyone) and everything
(everyone) in its (his) place.
10. Keadilan (equity)
Maksudnya ialah apabila sudah kentara kesetiaan dan pengabdian para
pegawai, si manajer pun hendaknya mengimbangi dengan tindakan yang
adil kepada bawahannya. Tindakan ini pun harus adil. Artinya, sama rata
tanpa pandang bulu. Harus dibina pula kasih sayang, silih asih, silih
asah, dan silih asuh dalam suasana persaudaraan. Lalu, memberikan
kepada seseorang sesuai dengan haknya.
3.34 Filsafat Administrasi 

11. Stabilitas dalam masa kerja pegawai (stability of tenure of personnel)


Hendaknya jangan terlalu sering ada perubahan dalam policy
kepegawaian. Memindahkan, memecat, dan menerima pegawai baru
jangan seenaknya saja, tanpa adanya perencanaan yang matang dan
reasoning yang logis. Ini akan berbahaya, lebih-lebih bila didasarkan
pada pertimbangan yang subjektif, misalnya karena like and dislike atau
karena kliek-sistem.
12. Prakarsa inisiatif harus selalu ada dalam memikirkan kembali apa yang
perlu diperbaiki, cara kerja, prosedur kerja, dan melaksanakan rencana-
rencana baru.
13. Jiwa kesatuan (esprit de corps) atau semangat kesatuan (jiwa korps)
Bahwa “bersatu teguh”, “persatuan adalah kekuatan”, atau union is
strength adalah syarat mutlak untuk meluaskan prinsip “kesatuan
perintah”. Perlu adanya team-work yang baik dan kompak serta
pentingnya komunikasi antaranggota. Setiap anggota/pegawai harus
memiliki rasa kesatuan, yaitu rasa senasib sepenanggungan sehingga
menimbulkan semangat kerja sama yang baik. Dalam arti, perlu dibina
hal-hal yang konstruktif.
14. Pemusatan (centralization)
Meskipun Fayol tidak menyebutkan tegas-tegas bahwa yang
dimaksudkan itu “sentralisasi kekuasaan”, arahnya tentu ke sana tanpa
mengabaikan keadaan dan kebutuhan yang mendesak serta prinsip
delegation of authority.

Manajemen administrasi suatu negara berkaitan dengan analisis


pengembangan program serta evaluasi standar dan kebijakan. Kemudian,
menugasi badan-badan ini dan mencari serta memperbaiki kesalahan. Tujuan
manajemen administrasi ada dua.
1. Administrasi manajemen sebagai suatu usaha eksekutif yang menyeluruh
dan sebagai suatu badan pemerintah yang mempunyai tujuan bahwa
pemerintah menjadi suatu alat yang efisien dan efektif guna
melaksanakan kehendak bangsa. Tujuan itu melengkapi kebebasan
keamanan penuh serta kesejahteraan. Tujuan manajemen administrasi
ialah efisiensi, hemat, penghapusan dari duplikasi berbagai kebijakan
dan prosedur yang saling bertentangan, penciptaan organisasi yang
sederhana dan simetris, gaji yang lebih tinggi dan pekerjaan yang lebih
baik, metode-metode usaha, serta pengendalian fiskal yang lebih baik.
 ADPU4531/MODUL 3 3.35

2. Manajemen administrasi adalah suatu proses yang tunduk pada tujuan


usaha. Karena itu, manajemen administrasi berusaha menciptakan iklim
manajemen. Ada 13 langkah untuk menciptakan iklim manajemen
administrasi.
a. Di samping kesadaran, kita harus memberi pelayanan. Kita harus
pula menginsafkan khalayak ramai bahwa kita berusaha keras untuk
melayani mereka.
b. Organisasi (badan pemerintah) harus tetap merupakan organisasi
yang bebas dan demokratis.
c. Organisasi harus bebas dari campur tangan politik, terutama terkait
pengangkatan atau personalia.
d. Asas kerja sama tim. Kebanggaan dan kesetiaan seluruh staf pada
dasarnya tertuju pada organisasi sebagai keseluruhan dan bukannya
pada bagian tertentu.
e. Asas keempat ialah asas semangat tinggi sehingga organisasi itu
merupakan tempat yang baik untuk bekerja.
f. Para karyawan harus didorong berperan serta dalam usaha mencari
cara yang lebih baik untuk melakukan segala sesuatu.
g. Asas hubungan-hubungan komunikasi merupakan bagian dari
program hubungan-hubungan manusiawi. Para karyawan harus
didorong untuk berperan dalam kegiatan-kegiatan komunikasi agar
mendapat citra yang baik di mata masyarakat. Hal ini akan
membantu badan pemerintah untuk mencapai tujuan akhirnya, yaitu
apa yang dikehendaki bangsa.
h. Di bidang organisasi, segala daya upaya harus dilakukan untuk
melengkapinya dengan alat-alat serta teknik-teknik mutakhir. Yang
paling efektif, tujuan memungkinkan para karyawan untuk
melakukan tugas-tugasnya dengan efisien yang semakin meningkat.
Berkaitan dengan ini, asas komunikasi itu langsung dan terbuka
sehingga gagasan-gagasan dan saran-saran yang baik dapat bergerak
bebas ke atas, ke bawah, dan ke samping. Dengan demikian, dapat
dipraktikkan melalui cara yang paling efektif.
i. Asas garis otoritas itu harus jelas sehingga garis-garis yang
membingungkan dapat dicegah.
j. Asas pendelegasian otoritas dan tanggung jawab harus sesuai. Orang
yang ada di tempat terbaik untuk mengambil keputusan adalah
orang yang paling dekat dengan fakta-fakta.
3.36 Filsafat Administrasi 

k. Pengertian dan koordinasi yang baik antara staf dan lini.


l. Asas “tetapkan tujuannya dahulu sebelum melakukan sesuatu”.
m. Sejumlah asas di bidang personalia yang banyak di antaranya
menyangkut para karyawan dalam pekerjaannya sehari-hari. Hal ini
menyangkut sistem pelayanan karier yang harus dijamin, seleksi
yang adil, kenaikan pangkat berkat kemampuan dan jasa, latihan dan
perkembangan bagi karyawan, serta keselamatan dalam kerja
(Moersaleh, 1999:3.35).

E. AHLI PIKIR MANAJEMEN

Para ahli pikir manajemen juga akan memberi gambaran tentang hakikat
administrasi. Berikut ini akan diuraikan jalan pikiran para ahli pikir di bidang
administrasi dan manajemen (Moersaleh, 1999).

1. Frederick Winslow Taylor


Taylor lazim disebut bapak scientific management. Di dalam bukunya,
Scientific Management, pada tahun 1947, ia menghasilkan karya-karya
sebagai berikut.
a. Shop Management (buku Taylor yang pertama).
b. Shop Management: Principles of Scientific Management (buku
selanjutnya).
c. Penjelasan-penjelasan Taylor di muka panitia khusus kongres.

Adapun prinsip-prinsip manajemen yang dikemukakan oleh Taylor


berkisar pada empat hal berikut.
1. Perkembangan karya-karya ilmiah yang sesungguhnya.
2. Seleksi ilmiah dan perkembangan yang progresif pada kerja.
3. Digabungkannya karya ilmiah serta manusia-manusia yang dipilih dan
dilatih secara ilmiah.
4. Kerja sama yang tetap intim antara pimpinan dan pekerja.

2. Henry Fayol
Fayol berpendapat bahwa gagasan-gagasannya mengenai manajemen
tidak hanya berlaku di bidang industri, melainkan berlaku di bidang-bidang
lain entah kecil ataupun besar. Bahkan, di bidang pemerintah, keagamaan,
 ADPU4531/MODUL 3 3.37

atau lainnya. Pertama-tama, Fayol menemukan bahwa tiap-tiap industri


menjalankan aktivitas-aktivitas yang dibagi menjadi enam golongan.
a. Aktivitas-aktivitas teknis (produksi dan manufacturing).
b. Aktivitas-aktivitas komersial (pembelian, penjualan, dan pemasaran).
c. Aktivitas-aktivitas keuangan (mencari dan menggunakan secara optimal
kapital/dana).
d. Aktivitas-aktivitas keamanan (perlindungan manusia).
e. Aktivitas-aktivitas pembukuan (pembuatan balance, perhitungan).
f. Aktivitas-aktivitas administrasi (kepemimpinan).

3. Max Weber
Teori ini mengatakan bahwa suatu organisasi dapat terlihat ciri-ciri
strukturnya dalam bentuk hubungan-hubungan kekuasaan. Hal ini dapat
dilihat melalui wewenang seseorang yang memerintah bawahannya. Yang
menjadi masalah bagi Weber ialah apakah sumber-sumber kekuasaan dan
wewenang itu pada gilirannya mengesahkan wewenang tersebut? Sumber-
sumber itu, menurut Weber, sebagai berikut.

a. Kharisma
Karisma artinya sifat-sifat kepribadian seseorang sehingga dia menjulang
jauh di atas orang-orang biasa. Ia juga dianggapnya memiliki kekuasaan dan
kewibawaan yang istimewa di atas ukuran-ukuran manusia biasa
(supernatural dan superhuman). Dengan demikian, sumber kekuasaan yang
sah disebut sumber karismatik. Hal ini didasarkan sifat-sifat pribadi seorang
pemimpin. Segala perintahnya diterima dan dijalankan dengan penuh
ketaatan.

b. Tradisi
Adapun dasar-dasar kekuasaan tradisional dalam organisasi adalah
kebiasaan-kebiasaan yang selalu diikuti secara mantap. Hal ini biasanya
disebabkan oleh sistem keturunan yang sudah berjalan beratus-ratus tahun,
seperti sistem kerajaan absolut.

c. Ratio legalitas
Mengenai organisasi yang ketiga, Weber menyebutnya birokrasi yang
sumber dan sifatnya ialah rasional legal. Weber mengatakan bahwa
organisasi yang demikian merupakan lembaga terbanyak yang terdapat dalam
3.38 Filsafat Administrasi 

masyarakat yang modern. Sistem ini disebut rasional. Oleh karena


prasarananya dengan sengaja diadakan untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu
yang spesifik, itu tidak dikaitkan dengan karisma pribadi atau sistem
keturunan yang berabad-abad. Sistem ini disebut legal karena kekuasaan di
dalamnya dijalankan berdasarkan suatu peraturan dan prosedur pada suatu
office atau jabatan yang diduduki oleh seorang pejabat selama waktu tertentu
yang terbatas.

4. Alvin W. Gouldner
Berdasarkan pengertian birokrasi sebagai hasil pemikiran Max Weber,
A.W. Gouldner membedakan tiga jenis birokrasi dalam buku Patterns of
Industrial Bureaucracy (1955):
a. mock bureaucracy,
b. representative bureaucracy,
c. punishment centered bureaucracy.

5. E.N. Gladden
Gladden mengutip tulisan Richard Warner, The Principles of Public
Administrator, sebagai berikut.
a. Asas pengarahan politis.
b. Asas tanggung jawab terhadap umum.
c. Asas keharusan sosial.
d. Asas efisiensi.
e. Asas organisasi.
f. Asas pengembangan teratur dan kemajuan.
g. Asas penelitian.

Dalam usahanya mencari inti sari administrasi negara, Gladden


menemukan karakteristik-karakteristik yang penting dari administrasi negara.
Hal itu dapat dilihat di bawah ini.
a. Adanya kondisi-kondisi monopoli dalam arti tidak terdapat proses-proses
saingan seperti dalam perusahaan swasta.
b. Adanya kesadaran akan tugas pelayanan terhadap masyarakat tanpa
mengharapkan keuntungan apa pun.
c. Konsisten dalam memperlakukan masyarakat dan dalam menjalankan
tugas sehingga menghasilkan perlakuan yang sama terhadap warga
negara berdasarkan hukum yang berlaku.
 ADPU4531/MODUL 3 3.39

d. Anonimitas (bersikap anonim dan tidak menyebut-nyebut nama sendiri)


harus dipertahankan oleh pejabat negara yang menjalankan public
business (pemerintah/administrasi negara).
e. Adanya rasa tanggung jawab terhadap umum. Di Inggris, hal ini
tercermin dalam doktrin pertanggungjawaban politis para menteri dan
adanya pernyataan dari parlemen atau media massa.
f. Adanya informasi yang benar dan terbuka untuk masyarakat luas
(kecuali mengenai rahasia keselamatan negara). Public administration is
everybody business.
g. Adanya organisasi yang bersifat raksasa meskipun ini bukan
karakteristik yang benar-benar esensial.
h. Terdapat tes-tes efisiensi sebagai ganti keadaan tidak adanya persaingan
yang disebut pada butir pertama. Tes efisiensi harus dapat menemukan
sarana-sarana untuk meningkatkan inisiatif para pegawai negeri.

6. F. Marshall Dimock
Administrasi sebagai suatu alat masyarakat terutama yang berhubungan
dengan faktor berikut.
a. Tujuan institusi-institusi.
b. Nilai-nilai kemasyarakatan dari perkembangan individual dan
masyarakat.
c. Sarana-sarana serta usaha-usaha pengorganisasian dan penempatan
segala sesuatu menurut tata waktu yang tepat.

Sebagai contoh, Dimock menggambarkan profil manusia pada umumnya


untuk menjadi administrator seperti berikut.
a. Manusia yang tidak (independence) jika tidak selalu terombang-ambing.
b. Manusia yang berintegrasi, artinya bersih dari noda dan segala jenis
penyelewengan.
c. Manusia yang mempunyai prinsip dan tidak gampang terpengaruh.
d. Dia tidak kaku, tapi luwes tanpa mengorbankan tujuan pokok.
e. Selalu mempertimbangkan persamaan-persamaan dari bawahan, kualitas
sebaya, atau atasan.
f. Peka terhadap kejadian-kejadian yang memohon perhatian.
g. Mampu menyampaikan serta meneruskan keyakinannya dan antusiasnya
kepada orang lain.
3.40 Filsafat Administrasi 

7. Lyndall F. Urwick
Penulis akan menyajikan tiga pokok saja dari permasalahan filsafat
administrasi/manajemen yang terdapat dalam buku karya Urwick.
a. Gagasan (filsafat) Urwick tentang pengertian manajemen sebagai
piramida bersisi empat (four sided pyramide).
b. Gagasan (filsafat) Urwick tentang asas-asas umum pemerintah.
c. Masalah kesempurnaan watak dalam administrasi/manajemen.
Urwick dalam bukunya menciptakan prinsip-prinsip umum
pemerintahan yang berjumlah sembilan:
a. participation
b. precipitation
c. purpose
d. permeation
e. principles
f. policy
g. principal
h. provision
i. power.

8. H.E. Wight Bakke


Menurut Bakke, sumber-sumber daya yang merupakan dasar esensial
untuk keperluan operasi suatu organisasi ada enam jumlahnya:
a. human resourcer
b. material resources
c. financial resources
d. natural resources
e. ideational resources
f. the operational field

Selanjutnya, Bakke menyatakan bahwa segala aktivitas organisasi-


organisasi tersebut dapat secara tepat dikaitkan dengan satu atau yang lain di
antara lima kategori aktivitas:
1. perpetuation - activities
2. workflow - activities
3. control - activities
4. identification - activities
5. homeostatis - activities.
 ADPU4531/MODUL 3 3.41

F. AHLI PIKIR ADMINISTRASI MANAJEMEN

1. Mary Parker
Parker memberi perhatian terhadap manajemen industri. Ia tertarik di
bidang administrasi niaga. Ia juga meyakini bahwa terdapat prinsip-prinsip
yang sama dalam segala bidang administrasi, lalu terdapat problem-problem
yang sama antara administrasi negara dan administrasi niaga, yaitu adanya
masalah-masalah kontrol, power, partisipasi, dan konflik.
Parker juga mengatakan bahwa problem-problem atau masalah-masalah
pokok manajemen adalah problem jalannya organisasi atau bekerjanya suatu
organisasi. Masalah bekerja dan jalannya suatu organisasi adalah masalah-
masalah kemanusiaan.
Mary Parker mengetengahkan empat prinsip yang fundamental dalam
manajemen, yaitu:
a. mengadakan koordinasi melalui kontak langsung
b. koordinasi pada tingkat-tingkat permulaan
c. koordinasi sebagai hubungan timbal-balik
d. koordinasi sebagai proses yang tak ada henti-hentinya.

2. Oliver Sheldon
Berdasarkan pendekatan kembar-pendekatan humanity dan pendekatan
things. Sheldon mengembangkan beberapa fundamental filsafatnya di bidang
manajemen seperti berikut.
a. Perusahaan industri hadir dalam masyarakat untuk
memberikan/menyediakan komoditas dan jasa yang dibutuhkan untuk
kepentingan good life masyarakat.
b. Manajemen perusahaan industri harus diselenggarakan dan dipimpin
oleh prinsip-prinsip berlandaskan “konsep pelayanan” kepada
masyarakat.
c. Manajemen sebagai unsur perusahaan industri harus dipisahkan dari
modal dan tenaga kerja (buruh atau karyawan).
d. Manajemen, di samping mempertahankan industri sesuai dengan
landasan-landasan ekonomi, harus menghasilkan tujuan-tujuan
communal melalui perkembangan efisiensi yang menyangkut elemen-
elemen benda dalam perusahaan.
3.42 Filsafat Administrasi 

e. Efisiensi tergantung pada struktur organisasi, berdasarkan analisis kerja


yang teperinci, dan berdasarkan fasilitas-fasilitas yang diperlukan untuk
itu.
f. Melalui studi dan pengembangan standar-standar suatu science of
management, yang berbeda dengan ilmu yang ditetapkan dan dengan
teknik industri, dapat diformulasikan ke arah tujuan penyusunan suatu
kode untuk mengurus dan menyelenggarakan tingkah laku industri.

3. Elton Mayo
Elton Mayo adalah bapak gerakan human relations dan sosiologi
industri. Mayo mengatakan bahwa manajemen atau pimpinan akan sukses,
gagal, atau seimbang dengan penerimaan tanpa reservasi oleh kelompok
sebagai otoritas dan pimpinan. Elton Mayo menulis dua buku yang amat
terkenal, yaitu
a. The Human Problem of An Industrial Civilization
b. The Social Problems of An Industrial Civilization.

4. William H. White
White berpendapat, untuk The Organization Man yang demikian itu,
etika Protestan yang tradisional menjadi jauh dari kenyataan untuk
menciptakan suatu filsafat manajemen yang dapat diterima. Etika Protestan
oleh White digambarkan sebagai berikut.
a. Sistem keyakinan tentang nilai-nilai menghemat.
b. Kerja keras dan tanpa ikatan apa-apa.
c. Kekeramatan hak milik.
d. Efek mendorong kurangnya ketergantungan dari security.
e. Saingan bebas antara individu dalam perjuangan menuju kemakmuran
dan sukses.

5. Peter F. Drucker
Peter Drucker mencoba mengungkapkan terbentuknya suatu masyarakat
yang berfungsi yang mengandung tiga hal seperti berikut.
a. Tiap individu harus memiliki fungsi sosial yang tegas. Sebagian besar
dibuat definisi yang dihubungkan dengan jabatannya.
b. Ia harus memiliki suatu status sosial yang diakui.
c. Yang terpenting ialah kedua hal di atas harus tampak pengakuan dengan
pengesahan dari distribusi kekuasaan sosial.
 ADPU4531/MODUL 3 3.43

6. Rensis Likert
Dalam bukunya New Pattern of Management, dinyatakan bahwa
pelaksanaan tugas dalam manajemen yang efisien ialah yang disebut
employee centered. Pimpinan yang employee centered memusatkan
perhatiannya pada aspek-aspek kemanusiaan anak buahnya sehingga mereka
berhasil membentuk kelompok-kelompok kerja yang efisien dan dapat
mencapai hasil yang tinggi.

7. Douglas Mc. Gregor


Douglas mengemukakan dua teori tentang motivasi manusia yang
bekerja dalam organisasi.
a. Teori X mengatakan bahwa manusia pada dasarnya tidak suka bekerja
dan suka menghindari tanggung jawab.
b. Teori Y mengatakan bahwa manusia siap bertanggung jawab, penuh
inisiatif, tidak selalu menunggu perintah, tidak biasa diawasi, bahkan
tidak suka diawasi karena segala sesuatunya sudah diselesaikan sebelum
pengawasan.

8. Chris Argyris
Mempersoalkan masalah konflik antara tujuan karyawan secara pribadi
dan tujuan formal organisasi yang dicapai melalui peraturan organisasi.
Peraturan-peraturan inilah yang dirasakan menghalang-halangi atau
menghambat selectualization para karyawan. Akibatnya, karyawan bisa
mengalami frustrasi, keluar, bahkan dapat memberontak. Maka, untuk
mengatasinya, Argyris menyarankan suatu usaha yang disebut job-
enlargement. Maksudnya, karyawan diberi kepuasan batin dengan
memperluas cakrawala lingkungan pekerjaan dan mempersilakan mereka
berpartisipasi dalam bidang pengambilan keputusan.

9. James Burnham
Melalui The Managerial Revolution, ia mengatakan bahwa masyarakat
yang berbentuk kapitalis tidak lenyap dan berubah menjadi masyarakat
sosialis seperti yang diramalkan oleh golongan komunis, tetapi akan menjadi
masyarakat manajerial. Menurut Burnham, dalam masyarakat yang demikian,
kekuasaan yang dilaksanakan di seluruh negeri akan ada di tangan para
manajer.
3.44 Filsafat Administrasi 

10. Kenneth E. Boulding


Penulis The Organizational Revolution ini melihat revolusi organisasi
sebagai salah satu kejadian yang besar. Makin lama semua lingkup kegiatan
makin diorganisasikan, dari organisasi kecil sampai yang raksasa.
Tumbuhnya organisasi-organisasi raksasa telah menimbulkan berbagai
masalah-masalah etis. Revolusi organisasi memberi peluang terjadinya
bentuk monopoli. Maka, perlu ada suatu governed market economy.

11. Herbeth E. Simon


Terkenal dengan teorinya tentang decision making. Menurut Simon,
mengambil keputusan harus memperhatikan lingkungan yang berkaitan
dengan budaya, filsafat, dan ideologi bangsa.

12. Chester I. Barnard


Menekankan pentingnya menjiwai karyawan untuk bersedia bekerja
sama. Penjiwaan ini bisa berbentuk instruksi. Menurut Barnard, harus ada
interaksi terus-menerus antara organisasi formal dan informal. Peran
eksekutif adalah strategis sekali karena Barnard yang merumuskan tujuan dan
kebijakan organisasi yang ia pimpin (Moersaleh, 1999).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan pengertian hakikat!
2) Sebutkan beberapa aliran pada hakikat!
3) Jelaskan axiological ethics!
4) Jelaskan keadilan dalam prinsip umum manajemen!
5) Apa alasan Elton Mayo tentang manajemen?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pengertian “hakikat” dapat diartikan secara umum sebagai inti sari,


esensi, dan sari pati yang terdalam pada suatu pengertian yang menuju
akar-akarnya atau sampai realitas dari suatu pengertian.
 ADPU4531/MODUL 3 3.45

2) Dalam hakikat, terdapat aliran-aliran materialisme (berdasarkan benda).


Sebaliknya, ada aliran spiritualisme (berdasarkan jiwa dan roh), realisme
(berdasarkan yang nyata-nyata), idealisme (berdasarkan gagasan dan
cita-cita), serta individualisme. Ada pula aliran kolektivisme,
liberalisme, absolutisme (segala-galanya ditentukan oleh Tuhan), serta
indeterminisme (manusia memiliki kebebasan berpikir).
3) Axiological ethics (etika aksiologi) merupakan teori etika yang
menganggap bahwa kewajiban itu seluruhnya bergantung pada teori
tentang nilai. Benarnya suatu perbuatan bergantung pada pertimbangan
tentang nilai atau kebaikan dari sesuatu hal, misalnya tindakan, motif,
akibat-akibat baik yang nyata, ataupun yang boleh jadi.
4) Keadilan ialah apabila sudah kentara kesetiaan dan pengabdian para
pegawai, si manajer pun hendaknya mengimbanginya dengan tindakan
yang adil kepada bawahan. Tindakan yang harus adil artinya sama rata
tanpa pandang bulu. Harus dibina pula kasih sayang, silih asih, silih
asah, dan silih asuh dalam suasana persaudaraan. Memberikan sesuatu
kepada seseorang sesuai dengan haknya.
5) Elton Mayo mengatakan bahwa manajemen atau pimpinan akan sukses
atau gagal, seimbang dengan penerimaan terhadap tanpa reservasi oleh
kelompok sebagai otoritas dan pimpinan.

R A NG KU M AN

1. Pengertian “hakikat” dapat diartikan secara umum sebagai inti sari,


esensi, atau sari pati yang terdalam pada suatu pengertian, yang
menuju akar-akarnya, atau sampai realitas yang terdalam dari suatu
pengertian.
2. Pengertian nilai mempunyai macam makna:
a. mengandung nilai
b. merupakan nilai
c. mempunyai nilai
d. memberi nilai.
3. Aksiologi penerapan sering berkaitan dengan tata kebiasaan, tata
susila, tata laku, tata budaya, dan adat istiadat yang ideal karena
dapat menentukan sikap, pandangan, tujuan hidup, serta sikap
mental seseorang yang dinilai bersifat luhur yang dimiliki oleh suatu
masyarakat.
3.46 Filsafat Administrasi 

4. Pengertian manajemen menurut Marry Cushing Niles ada tiga, yaitu


a. manajemen sebagai suatu pengertian penyelenggaraan kerja
b. manajemen sebagai suatu kata benda kolektif yang memberi
petunjuk kepada orang atau manajer yang melakukan aktivitas
manajemen
c. manajemen sebagai suatu bilangan yang berlawanan dengan
buruh yang terorganisasi.
5. Tujuan manajemen administrasi menjawab dua hal seperti berikut
ini.
a. Administrasi manajemen sebagai suatu usaha eksekutif yang
menyeluruh dari suatu badan pemerintah yang mempunyai
tujuan bahwa pemerintah menjadi suatu alat yang efisien dan
efektif guna melaksanakan kehendak bangsa. Tujuan itu
melengkapi kebebasan keamanan penuh serta kesejahteraan
b. Manajemen administrasi sebagai suatu proses yang tunduk pada
tujuan usaha. Untuk mencapai tujuan, diperlukan manajemen.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Penerapan aksiologi sering dikaitkan dengan ….


A. tata susila dan tata krama
B. tata susila, tata budaya, dan adat istiadat yang ideal
C. tata laku dan peraturan-peraturan pribadi
D. tingkah laku sehari-hari

2) Perkataan “nilai” kiranya mempunyai makna seperti yang tampak dalam


contoh-contoh berikut ini, kecuali ….
A. mengandung nilai
B. menambah nilai
C. mempunyai nilai
D. memberi nilai

3) Manajemen merupakan suatu pengertian penyelenggaraan kerja. Ini


adalah pengertian manajemen menurut ….
A. Marry Cushing Niles
B. Drs. The Liang Gie
C. Herbert A Simon
D. Alfred North Whitehead
 ADPU4531/MODUL 3 3.47

4) Dalam pelaksanaan administrasi dan manajemen, supaya tujuan tercapai,


harus dilaksanakan secara bersama-sama dengan mencegah adanya ….
A. konflik
B. mufakat
C. kerja sama
D. kerukunan

5) E.N. Gladden mengutip tulisan Richard Warner The Principles of Public


Administrator yang termasuk di dalamnya, kecuali asas ….
A. pengarahan politis
B. keharusan sosial
C. pengembangan teratur dan kemajuan
D. pelaksanaan

6) Mary Parker mengatakan, terdapat prinsip-prinsip yang sama antara


administrasi negara dan administrasi niaga. Prinsip tersebut adalah
masalah ….
A. rencana, kontrol, dan budget
B. rencana, pelaksanaan, pengawasan, dan manusia
C. kontrol, power, partisipasi, dan konflik
D. manusia, uang, mesin dan alat, serta metode kerja

7) Elton Mayo disebut sebagai bapak gerakan ….


A. administrative behavior
B. materialistic
C. human relation and sosiologi industry
D. deterministic

8 ) Mary Parher mengetengahkan empat prinsip yang fundamental dalam


manajemen, salah satu diantaranya yaitu ....
A. mengadakan rapat mingguan
B. mengadakan koordinasi melalui kontak langsung
C. mengadakan koordinasi dengan sekelompopk orang
D. menunjuk seorang supervisor

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
3.48 Filsafat Administrasi 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADPU4531/MODUL 3 3.49

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) B
2) B 2) B
3) A 3) A
4) B 4) A
5) A 5) D
6) B 6) C
7) C 7) C
8) A 8) B
9) A
10) B
3.50 Filsafat Administrasi 

Glosarium

Administrasi : proses penyelenggaraan dalam setiap usaha


kerja sama dari sekelompok orang untuk
mencapai tujuan tertentu.
Asas : suatu dalil umum yang dinyatakan dengan
istilah-istilah umum, tanpa menyarankan
cara-cara khusus mengenai pelaksanaannya
yang dapat diterapkan pada suatu rangkaian
perbuatan untuk menjadi petunjuk yang
tepat bagi perbuatan-perbuatan itu.
Efektivitas : kemampuan dari perbuatan untuk
mewujudkan suatu efek atau akibat yang
dikehendaki.
Efisiensi : perbandingan terbaik antara suatu kegiatan
dengan hasilnya.
Etika aksiologi : teori etika yang menganggap bahwa
kewajiban itu seluruhnya bergantung pada
teori tentang nilai. Benarnya suatu perbuatan
bergantung pada pertimbangan tentang nilai
atau kebaikan dari sesuatu hal, misalnya
tindakan, motif, akibat-akibat baik yang
nyata, ataupun yang boleh jadi. Teori
dilawankan dengan etika deontology.
Idealisme aksiologi : perkembangan modern dari Plantonisme dan
Kantianisme. Menurut aliran ini, kategori
nilai secara logis dan metafisis mendahului
Ada-nya.
Kejujuran : suatu asas dalam unsur keuangan dari
administrasi, yaitu suatu keadaan budi
rohani dari seseorang yang lurus hatinya dan
tidak curang.
Ketelitian : suatu asas dalam unsur perbekalan dari
administrasi, yaitu tidak ceroboh, selalu hati-
hati, dan tidak tergesa-gesa dalam
memutuskan sesuatu urusan.
 ADPU4531/MODUL 3 3.51

Manajemen : suatu kata benda kolektif yang memberi


petunjuk kepada orang manajer yang
melakukan aktivitas manajemen.
Penghematan : suatu asas dalam unsur perkantoran dari
administrasi, yaitu perbuatan mencegah
pemborosan dalam pemakaian berbagai
benda dan alat perlengkapan perkantoran.
Principle : asas, dasar, dan sebab dasar yang
menyebabkan orang melakukan tindakan.
Produktivitas : kemampuan orang atau peralatan untuk
mewujudkan hasil yang menurut kuantitas
lebih banyak ketimbang apa yang telah
lazim dalam masyarakat.
Realisme aksiologis : nilai-nilai, logika, kualitas-kualitas, ataupun
hubungan-hubungan memiliki keberadaan di
luar akal dan tidak bergantung pada akal.
Yang termasuk aliran ini adalah Plato
(427-342 SM), George Edward Moore
(1873), Alfred North Whitehead (1861-
1947), dan Nicolai Hartmann (1882).
3.52 Filsafat Administrasi 

Daftar Pustaka

Effendi, Onong Uchjana. (1983). Psikologi Manajemen. Bandung: Alumni.

Gitosudarmo, I. (1990). Prinsip Dasar Manajemen. Edisi 2. Yogyakarta:


Gadjah Mada Universitas Press.

Moersaleh. (1999). Filsafat Administrasi. Cetakan Ketiga. Jakarta:


Universitas Terbuka.

Mudhofir, A. (1996). Kamus Teori dan Aliran dalam Filsafat Teologi.


Yogyakarta: Gadjah Mada Universitas Press.

Rosyidi, E. (1982). Organisasi dan Manajemen. Bandung: Alumni.

S. Arry Mth. (2006). Logika sebagai Ilmu Praktis. Yogyakarta: UGM.

Soemargono, S. (1989). Pengantar Filsafat. Yogyakarta: Tiara Wacana.

Sutojo, S. (1987). Manajemen Perusahaan Indonesia. Jakarta: Gramedia.

The Liang Gie. (2004). Etika Administrasi Pemerintah. Edisi Kedua. Jakarta:
Pusat Penerbitan Universitas Terbuka.

The Liang Gie. ed. (1972). Kamus Administrasi. Cetakan Kedua. Jakarta:
Gunung Agung.

Thoha, Miftah. (1990). Aspek-aspek Pokok Ilmu Administrasi. Cetakan


Kedua. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Wilson, Michael T. (1992). Manajemen Pemasaran. Jakarta: Gramedia.

Winardi. (1986). Asas-asas Manajemen. Bandung: Alumni.

(http://www.scribd.com/doc/12308953/7/PRINSIP-PRINSIP-UMUM-MANAJEMEN-
GENERAL-PRINCIPLE-OF-MANAGEMENT

- kusikhsanto.wordpress.com/2010/04/14/berpikir-deduktif/
Modul 4

Perbedaan Filsafat Administrasi


dan Ilmu Administrasi
serta Manajemen Administrasi
Drs. Arry Mth. Soekowaty, S.H., M.Hum.

PEN D A HU L UA N

M odul 4 memberikan penjelasan tentang filsafat administrasi dan ilmu


administrasi serta menguraikan perbedaan filsafat administrasi dan
ilmu administrasi. Selain itu, modul ini juga membahas manajemen
administrasi sehingga dapat memberikan penjelasan secara khusus dan
wawasan lebih luas. Topik-topik yang dibahas dalam modul ini adalah hal-
hal berikut.
1. Suatu gambaran tentang perbedaan antara filsafat administrasi secara
substantif dan ilmu administrasi.
2. Membicarakan administrasi negara yang dipersepsikan oleh Amerika
sebagai cikal bakal administrasi negara dan administrasi niaga.
3. Memberikan pemikiran penulis tentang fenomena administrasi negara
sebagai suatu program studi.
4. Memberikan berbagai metode filsafat administrasi.

Kompetensi Umum
Dengan mempelajari kedua hal di atas, diharapkan Anda mampu
memberikan pandangan perbedaan antara filsafat administrasi dan ilmu
administrasi. Di samping itu, mampu melihat fenomena administrasi sebagai
pengetahuan sosial dan pengetahuan tentang manajemen administrasi yang
menuju filsafat administrasi.

Kompetensi Khusus
Dengan mempelajari modul ini, mahasiswa secara khusus dapat
menjelaskan tentang:
4.2 Filsafat Administrasi 

1. pemikiran-pemikiran filsafat administrasi;


2. menjelaskan perbedaan filsafat administrasi dan ilmu administrasi;
3. fenomena filsafat administrasi dan filsafat lain;
4. perkembangan administrasi negara baru;
5. sifat-sifat manajemen administrasi dan berbagai metode administrasi.
 ADPU4531/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Perbedaan Filsafat Administrasi


dan Ilmu Administrasi

A. FILSAFAT ADMINISTRASI DAN ILMU ADMINISTRASI

Gambaran umum tentang ruang lingkup filsafat administrasi dilakukan


dengan cara menjelaskan pengertian filsafat dan administrasi. Filsafat
mempunyai pengertian yang sangat luas, baik ditinjau dari segi etimologi
(tata bahasa), historis, maupun terminologi.

1. Arti Etimologis
Istilah “filsafat” atau “falsafah” berasal dari bahasa Arab falasifa. Istilah
falasifa diambil dari bahasa Yunani philoscphia. Istilah philoscphia berasal
dari kata philein yang berarti cinta dan kata sophia yang berarti
kebijaksanaan. Maksudnya, orang yang berfilsafat akan menjadi orang
bijaksana, arif bijaksana, atau yang mendambakan ilmu pengetahuan
sedalam-dalamnya untuk kebahagiaan umat manusia dan makhluk Tuhan
lainnya.

2. Arti Historis
Istilah filsafat mula-mula digunakan oleh Pythagoras, seorang
matematikus dan filsuf Yunani yang hidup pada 528-496 SM. Pada masa itu,
arti istilah filsafat masih terlalu luas karena dipakai untuk menyebut semua
bidang ilmu pengetahuan yang ada pada masa itu. Setelah ilmu pengetahuan
itu berkembang menjadi berbagai cabang dan menjadi makin dewasa, arti
filsafat menjadi mengkristal dan dipakai dalam lingkup tertentu (Moersaleh,
1999:2.43).

3. Arti Terminologis
Dewasa ini, umumnya istilah filsafat diartikan sebagai suatu pandangan
hidup dan sebagai ilmu pengetahuan yang mendalam. Filsafat sebagai
pandangan hidup merupakan dasar pedoman bagi sikap dan tingkah laku
manusia dalam hidup sehari-hari. Dalam hal ini, filsafat merupakan pendirian
4.4 Filsafat Administrasi 

yang kebenarannya telah diterima dan diyakini untuk dijadikan landasan


dasar dalam menyelesaikan masalah-masalah hidup.

Perkataan administrasi berasal dari bahasa Latin, yaitu administrare.


Dalam bahasa Inggris, perkataan administrasi itu adalah administration.
Dalam bahasa Indonesia, kata „administrasi‟ mengandung arti melayani,
memenuhi, mengatur, dan menyelenggarakan suatu usaha atau organisasi/
lembaga dalam mencapai tujuannya secara intensif. Administrasi dapat
diartikan sebagai usaha bersama untuk mendayagunakan semua sumber,
baik personel maupun material, secara efektif dan efisien untuk mencapai
tujuan tertentu (Suhadi, 1985:3).

Ilmu administrasi berkembang sesuai dengan keadaannya yang ada dan


mampu menyesuaikan diri sesuai dengan perkembangan zaman.
Perkembangan ilmu pengetahuan dalam kehidupan manusia merupakan
kajian utama epistemologi dalam usaha pengayaan manusia di bidang ilmu
administrasi, baik yang berkaitan dengan etika, estetikanya, maupun cara atau
prosedur memperolehnya. Ilmu pengetahuan di bidang administrasi adalah
suatu pernyataan terhadap materi atau content, bentuk atau form, serta objek
formal dan materialnya. Secara epistemologis, ilmu administrasi cenderung
membatasi diri pada hal-hal tentang persepsi dan pemahaman intelektual
seseorang. Pengetahuan ilmu administrasi dapat membawa manusia pada
peristiwa kesadaran dari seluruh pemaknaan yang dikandung ilmu
administrasi itu sendiri. Ilmu administrasi itu suatu kajian yang mendalam di
alam nalar manusia yang dapat menembus cakrawala dunia. Hal ini ditandai
dengan gerak langkah rasionalitas di bidang filsafat ilmu administrasi
(www.fauzi.student.fkip.uns.ac.id).
Ilmu administrasi merupakan hasil penalaran manusia yang disusun
berdasarkan rasionalitas dan sistematika yang mengungkapkan kejelasan
tentang objek formal, yaitu pemikiran untuk menciptakan suatu keteraturan
dari berbagai aksi dan reaksi yang dilakoni oleh manusia dan objek material.
Manusia melakukan aktivitas administrasi dalam bentuk kerja sama supaya
terwujudnya tujuan tertentu.
Sasaran ilmu administrasi sangatlah luas. Usaha kerja sama dengan
sekelompok orang mempunyai ciri yang bermacam-macam, dari puluhan
orang saja sampai ratusan orang, dan diselenggarakan di tengah kota, di
dalam hutan, atau di mana saja. Akhirnya, tujuan yang hendak dicapai oleh
 ADPU4531/MODUL 4 4.5

usaha kerja sama tersebut dapat bermacam-macam. Oleh karena itu,


selayaknya ilmu administrasi menggunakan berbagai pengertian, cara
pemikiran, dan cara pendekatan yang telah dikembangkan oleh cabang-
cabang ilmu khusus lain sesuai dengan kebutuhannya.
Pada tahap akhir, ilmu administrasi telah mewujudkan diri menjadi
pengetahuan sistemis. Pengetahuan sistemis ini berhasil mewujudkan
berbagai pernyataan yang mempunyai bentuk preskripsi. Dalam ilmu
administrasi, telah dipaparkan, misalnya asas-asas, ukuran-ukuran, dan
berbagai ketentuan preskriptif lain tentang organisasi yang baik, manajemen
yang efektif, dan kerja yang efisien.
Perkembangan pemikiran dan penalaran manusia yang berdasarkan
kaidah dan norma-norma administrasi tidak hanya dipandang sebagai ilmu
pengetahuan. Akan tetapi, itu merupakan bagian kehidupan manusia yang
menuntut terciptanya spesialisasi menuju kemahiran terhadap suatu
keterampilan dari berbagai bidang kegiatan dalam memenuhi kehidupan
manusia.

B. KAJIAN FILSAFAT ADMINISTRASI

Kajian filsafat administrasi masih jarang dijumpai di berbagai


perpustakaan, tetapi yang banyak ditemukan adalah filsafat pada umumnya.
Menurut penulis, bukanlah menjadi hambatan dalam mempelajari filsafat
administrasi karena administrasi adalah salah satu cabang ilmu pengetahuan
yang asal mulanya bersumber dari filsafat. Secara etimologis, pengertian
filsafat adalah suka atau cinta pada kebijaksanaan.
Banyak pemikir filsafat, di antaranya Aristoteles (382-322 SM) yang
dijuluki pelopor logika dan merupakan salah satu filsuf besar pada zaman
Yunani Kuno, menyatakan bahwa filsafat adalah pengetahuan teoretis yang
menelaah peradaban yang abadi, tidak berubah, dan tidak terpisah dari
materi. Sementara itu, Plato (428-348) mengembangkan filsafat spekulatif
yang berkaitan dengan dunia ide yang sempurna dan abadi. Galileo Galilei
(1564-1642) sebagai pelopor ilmu modern dan penganut filsafat alam
melakukan pengukuran kecepatan udara dan penimbangan bobot udara
pertama kali.
Sejalan dengan pembahasan di atas, pengertian filsafat administrasi
adalah proses berpikir secara matang, berstruktur, serta mendalam terhadap
hakikat dan makna yang terkandung dalam materi ilmu administrasi.
4.6 Filsafat Administrasi 

Memang disadari atau tidak, sesungguhnya ilmu administrasi memfokuskan


diri terhadap aspek manusia, terutama pelaksanaan aktivitas, dan dilakukan
secara kerja sama. Dalam mewujudkan kerja sama, diperlukan kematangan
pengaturan dan ketertiban dalam keteraturan agar upaya pencapaian tujuan
yang telah ditetapkan sebelumnya dapat terwujud dengan baik dan
memuaskan seluruh yang terlibat.
Berfilsafat merupakan rangkaian kegiatan atau aktivitas dengan
menggunakan dan perasaan manusia. Pemikiran dan perasaan ini senantiasa
bersifat memantul kepada diri sendiri untuk memahami pekerjaan, pikiran,
dan perasaan tersebut. Perasaan manusia selalu diarahkan untuk menelaah
fenomena yang dialami oleh manusia sehingga dapat melahirkan suatu
pemikiran. Berfilsafat adalah merenungi fenomena yang dihadapi oleh
manusia, kemudian melahirkan berbagai pertanyaan terhadap fenomena
tersebut.
Tampaknya, akal dan pikiran manusia tidak mungkin berhenti, hasrat
untuk mengetahui tidak mungkin paham di kalangan ilmuwan, dan keinginan
seorang manusia untuk mengetahui ilmu administrasi tidak dapat dihapuskan.
Ini berarti perkembangbiakan ilmu pengetahuan pada umumnya, khususnya
pengetahuan ilmu administrasi, akan berjalan terus dari waktu ke waktu
sesuai dengan perubahan ilmu administrasi dan perkembangan masyarakat
(Makmur, 2007:39).
Pada hakikatnya, perkembangan ilmu administrasi adalah kajian
mendalam di alam nalar manusia yang dapat dipahami dan ditandai oleh
langkah-langkah rasionalitas di bidang filsafat administrasi dengan cara
berpikir seperti berikut.
1. Ontologis: nilai dasar pemikiran manusia yang menggambarkan
kebenaran dasar (apriori) dan berakar dari pangkal pikir yang dikandung
oleh ilmu administrasi itu sendiri.
2. Epistemologis: perkembangan ilmu administrasi dalam pemikiran
manusia terhadap rasionalitas melahirkan pandangan yang bercakrawala
dan tidak dapat dijangkau sampai batas akhirnya.
3. Aksiologis: ilmu administrasi akan memberikan makna yang hakiki
apabila dapat dimanfaatkan dalam berbagai aspek kehidupan manusia
sehingga memberikan kemudahan dan kelayakan berpikir serta bertindak
bagi manusia yang mendalami ilmu administrasi.
 ADPU4531/MODUL 4 4.7

Cara pandang ilmu administrasi terhadap kebenaran yang terkandung


dalam nilai-nilai administrasi senantiasa dilihat secara subjektif apabila tidak
meresapi dan mendalami administrasi itu sesungguhnya. Secara
epistemologis, administrasi apabila dihubungkan dengan konsep-konsep
lainnya terlihat mempunyai hubungan yang sangat kompetitif dengan
didasarkan mekanisme pertarungan pendapat dan konsep yang kompleks,
kemudian pengalokasian pembenaran pemikiran yang cukup tajam.
Etika adalah suatu tatanan atau aturan hidup pada komunitas manusia
tertentu. Dalam suatu administrasi, etika ilmu administrasi yang disadari atau
dimengerti dilakukan dengan ilmu administrasi yang berangkat dari
pemikiran sampai pada tindakan atau perbuatan manusia. Etika ilmu
administrasi bersumber pada fakta bahwa kaidah dan aturan dalam suatu
kehidupan komunitas masyarakat tertentu, antara satu sama lain, mengalami
perkembangan secara bersamaan.
Kaidah atau prinsip moralitas dapat juga menerima pengecualian karena
kaidah atau prinsip tersebut adalah gagasan abstrak yang ditarik dari
perhatian orang-orang yang mengerjakan sesuatu dengan baik. Moralitas
merupakan kualitas perbuatan manusia yang didorong oleh gerakan kejiwaan
dengan memperhitungkan benar dan salahnya serta baik dan buruknya.
Moralitas cenderung pada produk dari kematangan jiwa seorang manusia,
sedangkan etika cenderung lebih mengarah pada produk rekayasa untuk
menciptakan pengaturan dan keteraturan hidup manusia.
Menurut The Liang Gie dalam bukunya Suatu Konsepsi ke Arah
Penertiban Bidang Filsafat, filsafat administrasi masih harus dikembangkan
sebab itu belum jelas membicarakan atau membahas apa. Belum ada buku
yang membahas filsafat administrasi secara lengkap dan tuntas. Jika kita
membahas administrasi sebagai ilmu, ilmu administrasi yang sudah mantap
dapat dikatakan lebih bersifat teknis karena ilmu administrasi membicarakan
bagaimana administrasi dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien. Dalam
ilmu administrasi, yang lebih penting adalah how-nya, bukan what-nya. Ilmu
administrasi menyajikan teori-teori, prinsip-prinsip, dan teknik-teknik
administrasi dalam rangka mencapai efektivitas dan efisiensi pencapaian
tujuan.
Dalam mempelajari filsafat administrasi, yang penting adalah mencari
masalah pokok: apa yang dibahas atau dibicarakan. Filsafat administrasi
berusaha membuat hal yang teknis dalam ilmu administrasi menjadi filosofis,
4.8 Filsafat Administrasi 

membahas bagaimana hal yang teknis menjadi filsafat, atau lalu ke luar dari
bidang yang bersifat teknis, masuk ke bidang filsafat.
Ada dua pandangan tentang berfilsafat, yaitu pandangan Anglo Saks dan
kontinental. Bertrand Russell, seorang filsuf Inggris yang berpandangan
Anglo Saks, mengatakan bahwa berfilsafat adalah memeriksa secara kritis
asas-asas yang dipakai dan dihasilkan oleh ilmu dan kehidupan sehari-hari.
Jika diterapkan pada fenomena administrasi melalui pendekatan Anglo Saks,
filsafat administrasi akan menyinggung asas-asas yang dihasilkan dalam ilmu
administrasi.
Mengenai fenomena administrasi sebagai ilmu, khususnya ilmu terapan,
teori-teorinya merupakan working principles atau teori yang dapat
dioperasionalisasikan untuk kasus-kasus administrasi yang nyata.
Sebaliknya, jika fenomena administrasi dibahas secara filsafati, perhatian
pertama dipusatkan pada ketajaman berpikir yang mendalam/radikal dan
meluas/integral. Tujuan membahas fenomena administrasi secara filsafati
adalah mengetahui hakikat administrasi serta menentukan sikap para
pelaksana administrasi dalam menghayati dan mengamalkan nilai-nilai,
seperti nilai budaya dan nilai-nilai normal yang bersifat ideal (ideal
principles). Tujuan utamanya agar nilai-nilai ideal itu dapat menjiwai dan
memengaruhi praktik pelaksanaan administrasi yang bersumber pada
networking principles. (Moersaleh, 1999:3.3).
Henri Fayol (1841-1929), ilmuwan manajemen Prancis, mengemukakan,
teori administrasi dapat diterapkan pada semua bentuk organisasi kerja sama
manusia yang menekankan rasionalisme dan konsistensi logis. Administrasi
merupakan suatu proses yang menyeluruh dan terdiri atas berbagai kegiatan
yang berhubungan dan bersambungan. Manusia merupakan pertimbangan
penting dalam manajemen daripada alat-alat teknik modern. Bahasa dan
sasaran ditetapkan dan dicapai melalui manusia. Dengan demikian, konsep
penting dalam manajemen adalah manusia, lingkungan kerja, dan hubungan
di antara mereka.

Ilmu administrasi otomatis menjadi salah satu kajian dari filsafat ilmu
yang menspesialisasikan pada:
a. pemikiran bersifat spekulatif;
b. melukiskan hakikat realita secara lengkap;
c. menentukan batas-batas jangkauan;
d. melakukan penyelidikan terhadap kondisi krisis;
 ADPU4531/MODUL 4 4.9

e. administrasi merupakan salah satu bidang disiplin ilmu


(www.fauzi.student.fkip.uns.ac.id).

Ruang lingkup filsafat administrasi dimulai dengan membandingkannya


dengan filsafat lain seperti berikut ini (Soehadi, 2002:8).

a. Filsafat hukum
Filsafat hukum dipelajari para ahli dan merupakan studi yang mendasar
dan komprehensif dalam ilmu hukum sebab filsafat hukum adalah
cabang filsafat khusus yang membahas masalah hukum dan merupakan
landasan hukum positif dari suatu negara. Filsafat hukum ini
membicarakan:
1) asal mula hukum
2) hakikat hukum
3) tujuan hukum
4) kedudukan manusia dalam hukum
5) norma-norma bagi para penegak hukum
6) hubungan antara hukum dengan kekuasaan
7) apa sebab orang menaati hukum
8) apa sebab negara berhak menghukum
9) masalah-masalah pertanggungjawaban hukum.

Di samping itu, filsafat hukum juga membicarakan keadilan, yaitu


1) keadilan legalis
2) keadilan distributif
3) keadilan komutatif
4) keadilan konvensi
5) keadilan kodrat alam
6) keadilan politik
7) keadilan sosial
8) keadilan ekonomi
9) keadilan hukum
10) keadilan kontemporer.

Filsafat hukum membicarakan pencarian hakikat hukum yang ditinjau


dari filsafatnya. Untuk itu, dicari hakikat yang terdalam sejauh akal
manusia mampu memahami.
4.10 Filsafat Administrasi 

Dapat juga dikatakan bahwa filsafat hukum adalah cabang filsafat yang
membicarakan hakikat hukum, apa tujuannya, mengapa dia ada, dan
mengapa orang harus tunduk pada hukum. Di samping menjawab pertanyaan
masalah-masalah umum abstrak tersebut, filsafat hukum juga membahas
soal-soal konkret mengenai hubungan antara hukum dan moral (etika) serta
masalah keabsahan berbagai macam lembaga hukum. Kajian tentang filsafat
hukum merupakan studi yang sifatnya mendasar dan komprehensif dalam
ilmu hukum. Hal ini karena filsafat hukum merupakan landasan bagi hukum
positif yang berlaku di suatu negara, demikian halnya dalam pengaturan
HAM (http://hukum-on.blogspot.com/2011/02/filsafat-hukum.html).

b. Filsafat politik
Filsafat politik adalah cabang dari filsafat khusus yang membicarakan
masalah-masalah kehidupan politik, mempelajari asal mula negara, hakikat
negara, dan nilai negara serta segala sesuatu yang bersangkutan dengan
negara.
Secara etimologis, politik berasal dari kata Yunani polis yang berarti
kota atau negara kota. Kemudian arti itu berkembang menjadi polites yang
berarti warga negara, politeia yang berarti semua yang berhubungan dengan
negara, politika yang berarti pemerintahan negara, dan politikos yang berarti
kewarganegaraan. Politik merupakan upaya atau cara untuk memperoleh
sesuatu yang dikehendaki. Namun, banyak pula yang beranggapan bahwa
politik tidak hanya berkisar di lingkungan kekuasaan negara atau tindakan-
tindakan yang dilaksanakan oleh penguasa negara. Dalam beberapa aspek
kehidupan, manusia sering melakukan tindakan politik, baik politik dagang,
budaya, sosial, maupun dalam aspek kehidupan lainnya. Demikianlah politik
selalu menyangkut tujuan-tujuan dari seluruh masyarakat (public goals) dan
bukan tujuan pribadi seseorang (private goals). Politik menyangkut kegiatan
berbagai kelompok, termasuk partai politik dan kegiatan-kegiatan
perseorangan (individu) (http://seputarpolitik.blogspot.com/2009/08/definisi-atau-
pengertian-politik.html).
Politik adalah proses pembentukan dan pembagian kekuasaan dalam
masyarakat yang antara lain berwujud proses pembuatan keputusan,
khususnya dalam negara. Pengertian ini merupakan upaya penggabungan
antara berbagai definisi yang berbeda mengenai hakikat politik yang dikenal
dalam ilmu politik (id.wikipedia.org/wiki/Politik).
 ADPU4531/MODUL 4 4.11

Filsafat politik merupakan cakupan atau bagian penting dari teori politik.
Sebelumnya, kita perlu mengetahui apa makna dari filsafat politik dan kita
harus memiliki kesamaan „cara baca‟ terhadap, apa itu filsafat politik. Kata
filsafat sendiri memiliki arti yang sangat luas, tapi dapat dikerucutkan
menjadi cinta akan kebijaksanaan yang didapat dari asal kata filosofi, yaitu
philo berarti cinta dalam arti lebih luas atau umum yaitu keinginannya,
kehendak. Sementara itu, sophia berarti hikmah, kebijaksanaan, dan
kebenaran. Filsafat sebagai bentuk proses berpikir yang sistematis dan
radikal mempunyai objek material dan objek formal. Objek material filsafat
adalah segala yang ada.
Dan segala yang ada mencakup yang tampak (visible). Ada yang tampak
(visible) di sini adalah dunia empiris artinya yang dapat dialami manusia,
sedangkan ada yang tidak tampak aadalah dunia ide-ide yang disebut dunia
metafisik. Setelah mengetahui pengertian filsafat dan politik, definisi filsafat
politik diperoleh melalui gabungan keduanya, yaitu sebagai upaya untuk
membahas hal-hal yang berkaitan dengan politik secara sistematis, logis,
bebas, mendalam, serta menyeluruh. Berfilsafat berarti bergulat dengan
masalah-masalah dasar manusia dan membantu manusia untuk
memecahkannya (http://www.scribd.com/doc/76905813/TEORI-FILSAFAT-
POLITIK).
Filsafat politik mempunyai cakupan yang lebih luas daripada filsafat
administrasi. Hal ini disebabkan filsafat politik membicarakan apa itu politik
dan hakikat politik serta kekuasaan dalam negara.
Menurut The Liang Gie dalam bukunya Suatu Konsepsi ke Arah
Pertimbangan Bidang Filsafat, filsafat administrasi masih harus
dikembangkan sebab filsafat administrasi itu belum jelas membahas apa. Jika
kita berbicara tentang administrasi sebagai ilmu, “ilmu” administrasi yang
sudah mantap dapat dikatakan lebih teknis karena ilmu administrasi
membicarakan bagaimana administrasi dapat dilaksanakan secara efektif dan
efisien. Ilmu administrasi menyajikan teori, prinsip, dan teknik administrasi
dalam mencapai efektivitas dan efisiensi tujuan (Moersaleh, 1999:3.2).
Relevansi filsafat administrasi tidak langsung mengenai operasionalisasi
administrasi. Akan tetapi, mengenai pengaruhnya terhadap ketajaman
berpikir sikap, watak, akhlak, moral, dan mentalitas para pelaksana
administrasi.
4.12 Filsafat Administrasi 

c. Filsafat bahasa
Filsafat ini adalah cabang filsafat khusus yang membicarakan
penyelidikan bahasa atau kata-kata secara mendalam. Penyelidikan itu
meliputi:
1) arti bahasa
2) simbol-simbol
3) hubungannya dengan bahasa lain
4) hubungan bahasa dengan ilmu-ilmu lain.

Bahasa merupakan alat komunikasi untuk mengetahui isi hati seseorang


dan apa yang ingin dikomunikasikan dalam perbincangan. Kadang bahasa
tidak menggunakan bahasa saja, tetapi dapat menggunakan bahasa isyarat,
tanda, atau bentuk-bentuk lain untuk berkomunikasi dalam mencapai tujuan
yang diperbincangkan.

d. Filsafat budi
Filsafat ini adalah cabang filsafat khusus yang membicarakan masalah
kesadaran mental dalam menghadapi apa saja. Ia merupakan pemikiran
secara filsafati mengenai gejala-gejala mental yang menyangkut segala
makhluk yang mempunyai kesadaran.
Filsafat budi sering disebut etika yang berkaitan dengan masalah moral
mengenai baik dan buruknya suatu tingkah laku manusia. Di samping itu,
filsafat ini juga membicarakan tindakan yang disadari, dipilih, dan disengaja
sehingga menunjukkan tindakan yang susila atau bermoral.

e. Filsafat nilai
Filsafat nilai adalah cabang filsafat khusus yang membicarakan masalah
nilai atau value. Ia membahas perihal nilai, seperti nilai material, nilai
kerohanian, nilai kejasmanian, nilai ekonomi, nilai watak, nilai keindahan,
dan sebagainya.
Filsafat nilai sering disebut aksiologi yang terkait dengan bentuk nilai.
Setiap tindakan manusia pasti terdapat nilai, tidak ada yang bebas nilai
karena berkaitan dengan tindakan-tindakan manusia. Nilai merupakan akar
fakta. Reduksi nilai menjadi fakta. Nilai sebagai akibat perilaku khusus setiap
orang dalam kebudayaan. Fakta sebenarnya merupakan batas penilaian. Fakta
tidak ditemukan seperti objek atau benda tertentu yang dipungut. Fakta
adalah hasil pengamatan, penjelasan teori, serta usaha yang bersifat
 ADPU4531/MODUL 4 4.13

membatasi disiplin ilmiah. Prioritas nilai atas fakta merupakan peralihan


yang membutuhkan waktu. Untuk menetapkan suatu fakta, ditempuh suatu
jalan yang panjang karena harus didukung oleh banyak penilaian, keyakinan,
dan pertimbangan (C.A van Peursen, 1990:59).

f. Filsafat sosial
Filsafat sosial merupakan cabang filsafat khusus yang membicarakan
masalah-masalah kehidupan sosial atau kehidupan bermasyarakat. Ia
mempelajari masyarakat dengan kehidupan sosialnya secara filsafati.
Manusia merupakan makhluk sosial yang dibutuhkan dari lahir hingga
meninggal. Secara filsafat sosial, “diriku adalah dirimu” karena dirimu terdiri
atas diriku sehingga saling membutuhkan. Filsafat sosial menekankan
masalah kehidupan bersama (sosio). Filsafat sosial mencari hakikat yang
terdalam apakah sosial itu, mau ke mana, dan untuk apa kita bersama.

g. Filsafat pendidikan
Filsafat ini adalah cabang filsafat khusus yang membicarakan masalah-
masalah pemikiran pendidikan secara mendalam. Hal-hal yang dibicarakan
dalam filsafat pendidikan:
1) penyusunan kurikulum
2) dasar-dasar dan sarana kurikulum
3) penentuan metode pengajaran
4) pengaturan program studi
5) administrasi pengajaran
6) organisasi sekolah.

Filsafat pendidikan mencari akar pendidikan yang ditinjau dari segi


filsafatnya dengan pertanyaan yang mendasar: apa itu pendidikan. Artinya,
mencari persoalan-persoalan filosofis yang dibicarakan pada hal-hal di atas.

h. Filsafat kebudayaan
Filsafat kebudayaan adalah cabang filsafat khusus yang membicarakan
masalah nilai-nilai budaya. Kebudayaan itu merupakan hasil tindakan atau
perbuatan manusia. Selain itu, filsafat kebudayaan juga merupakan unsur-
unsur yang memengaruhi tindakan atau perbuatan manusia selanjutnya.
Kajian filsafat kebudayaan bermula dari tiga dimensi atau tiga tahap.
4.14 Filsafat Administrasi 

1) Alam pikiran mistis


Mitos sebagai bakat manusiawi. Mitos memiliki fungsi yang didasarkan
pada pikiran yang mengandung nilai magis. Manusia dan dunia
merupakan suatu kesatuan. Manusia belajar dari alam. Alam mengajari
manusia jika ingin memperoleh kebahagiaan.
2) Alam pikiran ontologi
Ontologi adalah alam pembebasan dari keberadaan manusia. Manusia
dan dunia memiliki fungsi pemikiran yang substansial terhadap
keberadaannya.
3) Pemikiran fungsional merupakan peralihan ke arah fungsional, yaitu
aspek dalam pikiran yang menentukan fungsi atau peranan yang sifatnya
ke arah operasional.

i. Filsafat teknologi
Filsafat ini merupakan cabang filsafat khusus yang membicarakan
masalah teknologi secara mendalam. Hal-hal yang dibicarakan:
1) dasar-dasar teknologi
2) tujuan teknologi
3) penerapan teknologi.

Filsafat teknologi tentu tidak terbatas pada bagaimana relasi manusia


dengan artefak (dan teknofak) itu dapat dijelaskan. Jacques Ellul, seorang
pemikir dari Prancis, dalam bukunya The Technological Society (1964),
melihat teknologi (lebih spesifik dunia teknik) sebagai entitas yang otonom.
Manusia tidak bisa mengontrol dan mengatasi kemajuan teknik. Hanya
teknologi yang dapat mengontrol dan mengatasi dirinya sendiri
(murdani.webs.com).

j. Filsafat agama
Filsafat ini adalah cabang filsafat khusus yang membicarakan masalah-
masalah agama secara mendalam. Ia memikirkan secara kritis dan analitis
arti-arti dan kepercayaan-kepercayaan yang bersangkutan dengan agama.
Hal-hal yang dibicarakan tentang:
1) agama langit, yakni agama yang berdasarkan wahyu
2) agama bumi, yakni agama yang berdasarkan kebudayaan
3) masalah keimanan atau kepercayaan kepada Tuhan
4) masalah pemujaan dan peribadatan
 ADPU4531/MODUL 4 4.15

5) ketakwaan terhadap Tuhan


6) eksistensi Tuhan
7) masalah hari akhir.

C. ADMINISTRASI NEGARA BARU

Fenomena dan nomena administrasi terhadap pertumbuhan atau


perubahan suatu organisasi dapat diamati pada pola dinamisasi sosial yang
tumbuh dan berkembang dalam kehidupan masyarakat. Fenomena dan
nomena masyarakat administrasi, seperti solidaritas, kepemimpinan, mata
pencarian, dan kemakmuran masyarakat dipengaruhi oleh tipe kepemimpinan
yang dimorali rasa cinta pada kearifan, kepedulian terhadap keadilan, dan
kemampuan penanganan terciptanya suasana kondisi kestabilan dalam
masyarakat (Lauer, 1993, cite et Makmur, 2007:16).
Proses administrasi dapat menciptakan kemampuan pengelolaan suatu
aktivitas untuk mendeteksi berbagai pengaruh, baik yang internal maupun
eksternal, dalam organisasi. Oleh karena itu, peran ilmu administrasi sebagai
pangkal pikir manusia, khususnya yang di daerah, akan menentukan
keberhasilan atau kegagalan visi dan misi birokrasi pada masa datang.
Masalah-masalah administrasi yang dihadapi dalam pelaksanaan
pembangunan dan pengembangan organisasi merupakan tugas kunci
manajemen. Oleh sebab itu, organisasi sebagai wadah untuk beraktivitas
dalam mencapai tujuan yang telah ditentukan, lalu memerlukan struktur,
sarana, dan fasilitas serta manusia yang ada dalam organisasi.
Administrasi merupakan sasaran pemikiran manusia untuk
menggerakkan berbagai aktivitas dengan menggunakan sumber-sumber
(resources) kekuatan dalam organisasi. Untuk mencapai keberhasilan dalam
pengelolaan resources yang dimiliki oleh organisasi secara efisien dan
efektif, dibutuhkan penggolongan tugas-tugas yang sejenis menjadi satu
kesatuan yang utuh dan terpadu. Hal inilah yang disebut dengan fungsi
manajemen yang diartikan sebagai akumulasi tugas-tugas sejenis. Hal
tersebut dijelaskan di bawah ini.
1. Fungsi administrasi di bidang pengaturan, yaitu seluruh tugas atau
aktivitas yang ditetapkan administrasi tergolong dalam kegiatan
menciptakan perangkat aturan yang dapat digunakan untuk mengatur
manusia dan nonmanusia dalam organisasi. Tindakan melalui proses
administrasi ini biasanya tidak terlalu banyak mengalami hambatan
4.16 Filsafat Administrasi 

karena telah diperhitungkan secara matang sebelum melaksanakan


aktivitas yang bersangkutan.
2. Fungsi administrasi di bidang penataan, yaitu seluruh tugas atau aktivitas
dalam organisasi tergolong dalam kegiatan penataan. Karena itu, disebut
juga fungsi penataan. Fungsi administrasi di bidang penataan ini
merupakan kewenangan para birokrat dalam organisasi untuk melakukan
suatu tindakan agar tercapai tujuan yang telah disepakati.
3. Fungsi administrasi di bidang pembinaan, yaitu seluruh tugas atau
aktivitas dalam organisasi yang tergolong dalam kegiatan pembinaan. Ini
disebut fungsi pembinaan. Tujuannya adalah mengefektifkan pernapasan
seluruh sumber daya, baik manusia maupun material (Makmur, 2007:
16).

Administrasi sebagai seni dan ilmu. Administrasi sebagai seni adalah


suatu proses yang diketahui hanya permulaan dari suatu kegiatan, sedangkan
kapan berakhirnya kegiatan itu tidak diketahui. Administrasi sebagai proses
kerja sama bukan merupakan hal yang baru karena ia telah timbul bersama-
sama dengan timbulnya peradaban manusia. Tegasnya, administrasi sebagai
seni merupakan suatu social phenomenon.
Sampai dengan tahun 1886, manusia hanya mengenal administrasi
sebagai seni. Kemudian, pada tahun 1886, timbullah suatu ilmu baru yang
sekarang dikenal dengan ilmu administrasi yang objek studinya tidak
termasuk objek studi ilmu-ilmu yang lain. Ilmu administrasi telah pula
memiliki metode analisis, sistematika, prinsip-prinsip, dalil-dalil, serta
rumus-rumusnya sendiri.
Dalam suatu tulisan yang berjudul The Sudy of Administration, dalam
majalah ilmiah Political Science Quarterly, 1 Juni 1887, Woodrow Wilson,
seorang ahli ilmu politik yang masih muda (awal abad XX menjadi presiden
Amerika Serikat), menulis bahwa administrasi berada di luar ruang lingkup
politik yang sebenarnya. Persoalan-persoalan administrasi bukan persoalan
politik. Meskipun politik menetapkan tugas bagi administrasi, ia tidak boleh
dibiarkan untuk memanipulasi jabatan-jabatan administrasi. Pada saat itulah,
timbul gagasan dari Woodrow untuk mengembangkan administrasi negara
sebagai ilmu yang berdiri sendiri, terpisah dari ilmu politik dan nilai hukum.
Karena inilah, Woodrow Wilson sering disebut sebagai bapak ilmu
administrasi negara.
 ADPU4531/MODUL 4 4.17

Prinsip administrasi dan program akademis yang pertama dan terdapat di


lapangan diselenggarakan di universitas-universitas Amerika. Selama itu,
kepegawaian di Amerika Serikat dikembangkan, lalu suatu inovasi banyak
dikembangkan di negara bagian kotapraja Amerika. Sistem-sistem formal
penganggaran, pembelian dipraktikkan, dan aspek-aspek lain ilmu
manajemen diterapkan pada masalah-masalah pemerintahan. Administrasi
negara adalah baru, suatu jawaban atas pemerintahan yang sedang berubah
pesat.
Sekarang ini, administrasi dikenal sebagai suatu artistic science. Hal ini
disebabkan dalam penerapannya, seninya masih tetap memegang peranan
yang menentukan. Sebaliknya, seni administrasi dikenal sebagai suatu
scientific art karena seni itu sudah didasarkan atas sekelompok prinsip-
prinsip yang telah teruji “kebenarannya”.
Kegiatan kerja sama dalam bidang-bidang yang bersifat publik
merupakan kajian ilmu administrasi negara. Administrasi negara juga
mempunyai banyak sekali definisi yang secara umum dapat dibagi dalam dua
kategori. Pertama, definisi yang melihat administrasi negara hanya dalam
lingkungan lembaga eksekutif. Kedua, definisi yang melihat cakupan
administrasi negara meliputi semua cabang pemerintahan dan hal-hal yang
berkaitan dengan publik. Terdapat hubungan interaktif antara administrasi
negara dan lingkungan sosialnya. Di antara berbagai unsur lingkungan sosial,
unsur budaya merupakan unsur yang paling banyak memengaruhi
penampilan (performance) administrasi negara.

Paradigma administrasi negara baru (new public administration) menurut


JV Denhard:
1. melayani warga masyarakat bukan pelanggan
2. mengutamakan kepentingan publik
3. lebih menghargai warga negara bukan kewirausahaan
4. berpikir strategis dan bertindak demokratis
5. menyadari akuntabilitas bukan suatu yang mudah
6. melayani daripada mengendalikan
7. menghargai orang bukan produktivitas semata.

Konsep administrasi negara dalam perkembangannya juga disebut


administrasi publik. Hal ini telah banyak didefinisikan oleh para ahli, di
antaranya oleh Sondang P Siagian. Ia mendefinisikan, „administrasi negara
4.18 Filsafat Administrasi 

sebagai keseluruhan kegiatan yang dilakukan oleh seluruh aparatur


pemerintah dalam suatu negara dalam usaha mencapai tujuan negara‟
(www.athuy.blogspot.com).
Soempono Djojowadono yang dikutip Miftah Thoha mendefinisikan,
„administrasi negara‟ adalah „bagian dari keseluruhan lembaga dan badan
dalam pemerintahan negara‟. Ini menjadi bagian dari pemerintah eksekutif,
baik di pusat maupun di daerah, yang kegiatannya terutama melaksanakan
kebijaksanaan pemerintah (public policy) untuk kepentingan masyarakat.
Dari beberapa definisi administrasi negara di atas, dapat dipahami
bahwa „administrasi negara’ adalah kerja sama yang dilakukan oleh
sekelompok orang atau lembaga dalam melaksanakan tugas-tugas
pemerintahan. Hal ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan publik secara
efisien dan efektif.
Konsep mutakhir administrasi negara adalah good governance yang
memberikan lebih banyak hal yang harus dihadirkan pemerintah dalam
pelayanan kepada masyarakat. Good governance lahir di tengah-tengah
masyarakat yang kompleks, kritis, dan turunnya sumber daya yang dimiliki
pemerintah jika dibandingkan permasalahan yang dihadapi. Karena itu,
konsep ini menjadi sangat relevan untuk diadopsi dalam penyusunan kabinet
jika memang benar presiden yang terpilih nantinya memiliki political will
yang besar terhadap perbaikan bangsa. Jika sungguh-sungguh ingin
melaksanakan good governance, lewat penyusunan kabinet hal itu sudah
tecermin. Konsep „administrasi negara baru‟ yang lahir pada tahun 1980-an
mendorong pemerintah untuk tidak saja adil, tetapi juga berpihak pada yang
lemah (www.athuy.blogspot.com).
„Administrasi negara baru‟ meliputi kegiatan-kegiatan pemerintah atau
negara, misalnya administrasi kepegawaian negara, administrasi keuangan
negara, administrasi perkantoran pemerintah, administrasi perbekalan,
administrasi perpajakan, dan lain-lain (www.ush.sunan-ampel.ac.id).

HG Frederickson membagi perkembangan administrasi negara hingga


berkembangnya „administrasi negara baru‟ (sejak tahun 1980-an) dalam
beberapa model berikut.
1. Model birokrasi klasik, tokohnya: Max Weber, Woodrow Wilson,
Frederick Taylor, Luther Gullick, dan Llyndall Urwick.
2. Model birokrasi neoklasik, tokohnya: Herbert Simon, Richard M. Cyert,
dan James GA March.
 ADPU4531/MODUL 4 4.19

3. Model kelembagaan, tokohnya: Charles E. Lindblom, James Thomson,


Frederick C. Mosher, dan Amitai Etzioni.
4. Model hubungan kemanusiaan, tokohnya: Rinsis Likert, Daniel Katz,
dan Robert Kahn.
5. Model pilihan publik, tokohnya: Vincent Ostrom, Jame Bahanan, dan
Gordon Tullock.

Model ke-5 (model pilihan publik) adalah „ciri berkembangnya


administrasi negara baru‟ (new public management/NPM dan new public
service/NPS) yang esensinya sebagai berikut.
1. Manajemennya efisien, ekonomis, dan terkoordinasi dalam bentuk
instansi-instansi pelayanan publik.
2. Sasaran utamanya adalah keadilan sosial (social equity) yang
berusaha mengatasi ketimpangan, perubahan menuju desentralisasi, dan
adanya partisipasi masyarakat.

Di Indonesia, yang disebut „administrasi negara baru‟ sudah ada dasar


idealistis filosofisnya sejak negara kita berdiri pada tahun 1945, yaitu filsafat
Pancasila. Akan tetapi, di sini belum dikembangkan secara sistematis dan
ilmiah karena penelitian di bidang ini belum digalakkan. Perhatian
ditunjukkan pada perkembangannya yang lebih praktis dan yang langsung
mengenai pembangunan. Suatu usaha pemerintah dan rakyat yang harus
selalu diprioritaskan dan ditingkatkan ialah administrasi pembangunan.
Namun, pada akhirnya, pembangunan ditunjukkan pada manusia yang utuh,
termasuk mental, spiritual, serta tidak semata-mata pada pembangunan
human resources yang expert-oriented dan organizational leadership-
oriented. Administrasi negara Pancasila perlu dikembangkan oleh para
ahlinya dan sudah dimulai dengan cendekiawan, seperti Dr. Riberu.
Sistem administrasi negara Indonesia seperti di bawah ini.
1. Sistem administrasi negara Indonesia haruslah diterjemahkan sebagai
bagian integral dari sistem nasional.
2. Landasan, tujuan, dan asas sistem administrasi negara sama dengan
landasan, tujuan, dan asas sistem nasional yang tertera dalam Pancasila,
Undang-Undang Dasar 1945, dan Garis-Garis Besar Haluan Negara.
3. Penyempurnaan dan perbaikan terhadap sistem administrasi negara
diarahkan untuk memperkuat kapasitas administrasi. Kegiatan ini
merupakan satu proses rasionalisasi terhadap sistem administrasi agar
4.20 Filsafat Administrasi 

dapat memenuhi fungsinya sebagai instrumen pembangunan dan sebagai


alat untuk mencapai tujuan-tujuan yang telah ditentukan.
(www.farizpradiptalaw.blogspot.com).

Merupakan awal perkembangan studi administrasi negara dengan tokoh


Woodrow Wilson yang terkenal dengan konsepnya, yaitu dikotomi politik-
administrasi. Proses pembuatan kebijakan adalah proses politik, sedangkan
pelaksanaan kebijakan adalah proses administrasi. Istilah publik dalam
administrasi negara lama diartikan sebagai negara sehinggga membuat
administrasi negara terfokus pada organisasi dan manajemen internal dari
aktivitas-aktivitas pemerintah, seperti anggaran negara, manajemen
kepegawaian, dan pelayanan jasa.

Administrasi negara baru


Muncul pada tahun 1970-an, konsep ini merupakan kritik terhadap
konsep paradigma administrasi negara lama. Pada dasarnya, administrasi
publik baru itu ingin mengetengahkan bahwa administrasi tidak boleh bebas
nilai dan harus menghayati, memperhatikan, serta mengatasi masalah-
masalah sosial yang mencerminkan nilai-nilai yang berkembang dalam
masyarakat. Frederickson (1971), seorang pelopor gerakan ini, lebih tegas
lagi menyatakan bahwa administrasi publik harus memasukkan aspek
pemerataan dan keadilan sosial (social equity) ke dalam konsep
administrasi. Ia bahkan menegaskan bahwa administrasi tidak dapat netral.
Dengan begitu, administrasi publik harus mengubah pola pikir yang selama
ini menghambat terciptanya keadilan sosial. Kehadiran gagasan-gagasan baru
itu menggambarkan lahirnya paradigma baru dalam ilmu administrasi
(http://kouzinet.blogspot.com/2010/03/teori-administrasi-negara.html).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang dimaksud dengan ilmu administrasi menurut pandangan
Anda? Jelaskan!
2) Sebutkan tiga gerak langkah rasionalitas di bidang filsafat ilmu
administrasi! Jelaskan!
 ADPU4531/MODUL 4 4.21

3) Sebutkan tokoh-tokoh yang erat kaitannya dengan filsafat administrasi!


Jelaskan pendapatnya!
4) Sebutkan paradigma administrasi negara baru (new public
administration) yang dikatakan oleh JV Denhard! Jelaskan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Administrasi adalah usaha bersama untuk mendayaupayakan semua


sumber personel ataupun material secara efektif dan efisien untuk
mencapai tujuan tertentu.
2) Tiga gerak langkah nasional di bidang filsafat administrasi adalah (a)
ontologi (keberadaan), (b) epistemologi (ilmu pengetahuan), dan (c)
aksiologis (nilai).
3) Tokoh filsafat administrasi adalah (a) The Liang Gie, (b) Max Weber, (c)
Frederick Taylor, (d) Herbert Simon, dan (e) James GA March.
4) Paradigma administrasi negara baru menurut JV Denhart, yaitu:
a. melayani warga masyarakat
b. mengutamakan kepentingan publik
c. lebih menghargai warga negara
d. berpikir strategis dan bertindak demokratis
e. menyadari akuntabilitas
f. melayani daripada mengendalikan
g. menghargai warga negara.

R A NG KU M AN

1. Filsafat administrasi berusaha membuat hal yang teknis dalam ilmu


administrasi menjadi filosofis, membahas bagaimana hal yang teknis
menjadi filsafat, ke luar dari bidang yang bersifat teknis, lalu masuk
ke bidang filsafat.
2. Fenomena administrasi sebagai ilmu, khususnya ilmu terapan,
memiliki teori-teori yang merupakan working principles atau teori
yang dapat dioperasionalisasikan untuk kasus-kasus administrasi
yang nyata.
3. Tujuan membahas fenomena administrasi secara filsafati untuk
mengetahui hakikat administrasi dan menentukan sikap para
pelaksana administrasi dalam menghayati dan mengamalkan nilai-
4.22 Filsafat Administrasi 

nilai, seperti nilai budaya atau nilai-nilai normal yang semuanya


bersifat ideal (ideal principles).
4. Administrasi sebagai seni adalah suatu proses yang diketahui hanya
permulaan dari suatu kegiatan, sedangkan berakhirnya kegiatan itu
tidak diketahui.
5. Gerak langkah rasionalitas di bidang filsafat ilmu administrasi
sebagai berikut.
a. Ontologis: nilai dasar pemikiran manusia yang menggambarkan
kebenaran dasar (apriori) dan berakar dari pangkal pikir yang
dikandung oleh ilmu administrasi.
b. Epistemologis: perkembangan ilmu administrasi dalam
pemikiran manusia terhadap rasionalitas yang melahirkan
pandangan bercakrawala dan tidak dapat dijangkau sampai batas
akhirnya.
c. Aksiologis: ilmu administrasi akan memberikan makna yang
hakiki apabila dapat dimanfaatkan dalam berbagai aspek
kehidupan manusia. Hal ini akan memberikan kemudahan dan
kelayakan berpikir serta bertindak bagi manusia yang
mendalami ilmu administrasi.
6. Administrasi negara baru meliputi kegiatan pemerintah atau negara,
misalnya administrasi kepegawaian negara, administrasi keuangan
negara, perkantoran pemerintah, perbekalan, dan perpajakan.
7. Di Indonesia, yang disebut administrasi negara baru sudah ada dasar
idealistis filosofisnya sejak negara kita berdiri pada tahun 1945,
yaitu filsafat Pancasila.
8. Paradigma administrasi negara baru (new public administration)
menurut tokoh JV Denhard:
a. melayani warga masyarakat bukan pelanggan
b. mengutamakan kepentingan publik
c. lebih menghargai warga negara bukan kewirausahaan
d. berpikir strategis dan bertindak demokratis
e. menyadari akuntabilitas bukan suatu yang mudah
f. melayani daripada mengendalikan
g. menghargai orang bukan produktivitas semata.
9. HG Frederickson membagi perkembangan administrasi negara
hingga berkembangnya administrasi negara baru dalam beberapa
model berikut.
a. Model birokrasi klasik, tokohnya: Max Weber, Woodrow
Wilson, Frederick Taylor, Luther Gullick, dan Llyndall Urwick.
b. Model birokrasi neoklasik, tokohnya: Herbert Simon, Richard
M. Cyert, dan James GA March.
 ADPU4531/MODUL 4 4.23

c. Model kelembagaan, tokohnya: Charles E. Lindblom, James


Thomson, Frederick C. Mosher, dan Amitai Etzioni.
d. Model hubungan kemanusiaan, tokohnya: Rinsis Likert, Daniel
Katz, dan Robert Kahn.
e. Model pilihan publik, tokohnya: Vincent Ostrom, Jame
Bahanan, dan Gordon Tullock.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Ilmu administrasi otomatis menjadi salah satu kajian dari filsafat ilmu
yang menspesialisasikan pada, kecuali ....
A. pemikiran bersifat spekulatif
B. melukiskan hakikat realitas secara lengkap
C. tidak ada batasan jangkauan
D. melakukan penyelidikan tentang kondisi krisis

2) Ilmu administrasi merupakan hasil pemikiran penalaran manusia yang


disusun berdasarkan ....
A. rasionalitas dan sistematika
B. fenomena dan monema
C. objek formal dan nonformal
D. materi atau content

3) Pengertian filsafat administrasi adalah ....


A. rangkaian kegiatan atau aktivitas dengan menggunakan perasaan
manusia
B. merenungi fenomena yang dihadapi oleh manusia, kemudian
melahirkan berbagai pertanyaan terhadap fenomena
C. proses berpikir secara matang, berstruktur, serta mendalam terhadap
hakikat dan makna yang terkandung dalam materi ilmu administrasi
D. kajian mendalam di alam nalar manusia yang dapat menembus
cakrawala dunia dengan ditandai gerak langkah rasionalitas

4) Bapak ilmu administrasi negara adalah ....


A. Woodrow Wilson
B. The Liang Gie
C. JV Denhard
D. SP Siagian
4.24 Filsafat Administrasi 

5) Hal-hal yang dibicarakan dalam filsafat pendidikan antara lain masalah,


kecuali ....
A. penyusunan kurikulum
B. dasar-dasar dan sarana kurikulum
C. penentuan metode pengajaran
D. administrasi publik

6) Tokoh model birokrasi klasik adalah, kecuali ....


A. Max Weber
B. Woodrow Wilson
C. HG Frederickson
D. Frederick Taylor

7) Paradigma administrasi negara baru (new public administration) menurut


JV Denhard adalah ....
A. melayani warga masyarakat bukan pelanggan
B. mengutamakan kepentingan masyarakat
C. lebih menghargai warga negara bukan kewirausahaan
D. berpikir strategis dan bertindak demokratis

8) SP Siagian mendefinisikan administrasi negara sebagai ....


A. bagian dari keseluruhan lembaga dan badan dalam pemerintahan
negara dan sebagai bagian dari pemerintah eksekutif
B. proses yang diketahui hanya permulaan dari suatu kegiatan,
sedangkan berakhirnya kegiatan itu tidak diketahui
C. kerja sama yang dilakukan oleh sekelompok orang atau lembaga
dalam melaksanakan tugas-tugas pemerintahan
D. keseluruhan kegiatan yang dilakukan oleh seluruh aparatur
pemerintah dalam suatu negara untuk mencapai tujuan negara

9) Administrasi negara baru meliputi kegiatan pemerintah atau negara,


misalnya, kecuali ....
A. administrasi kepegawaian negara
B. administrasi keuangan negara
C. administrasi publik
D. administrasi perkantoran pemerintah

10) Berkembangnya administrasi negara baru memiliki model birokrasi


neoklasik. Tokohnya adalah ....
A. Charles E. Lindblom
B. James Thomson
 ADPU4531/MODUL 4 4.25

C. Richard M. Cyert
D. Vincent Ostrom

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.26 Filsafat Administrasi 

Kegiatan Belajar 2

Manajemen Administrasi

A. SIFAT MANAJEMEN ADMINISTRASI

Kata administrasi berasal dari bahasa Latin yang terdiri atas kata ad dan
ministrate. Kata ad mempunyai arti yang sama dengan arti to dalam bahasa
Inggris yang berarti ke atau kepada, sedangkan ministrate adalah melayani,
membantu, atau mengarahkan dan mengatur. Charles A. Beard pernah
berkata, “Tidak suatu hal untuk abad modern sekarang ini yang lebih penting
dari administrasi.” Kelangsungan pemerintah akan sangat bergantung atas
kemampuan kita untuk membina dan mengembangkan filsafat administrasi
yang mampu memecahkan masalah masyarakat modern. Sebenarnya,
administrasi sudah ada sejak timbulnya peradaban manusia. Pada zaman
modern, perkembangan administrasi dilandasi dengan munculnya tokoh-
tokoh baru di bidang administrasi dan manajemen
(www.hadirukiyah2.blogspot.com).
Menurut Dwight Waldo (1955), ahli administrasi, administrasi adalah
suatu bentuk daya upaya manusia yang kooperatif dan mempunyai tingkat
rasionalitas yang tinggi. Pernyataan ini membutuhkan kualifikasi lebih lanjut.
Pertama, administrasi bukanlah satu-satunya bentuk kerja sama manusia
yang rasional. Kedua, ada suatu pertanyaan implisit yang penting terhadap
ungkapan tingkat rasionalitas yang tinggi. Dwight Waldo (1955:224)
menggambarkan administrasi sebagai bentuk daya upaya manusia dengan
tingkat rasionalitas yang tinggi. Ciri administrasi adalah birokrasi, organisasi,
dan manajemen organisasi. Ini menunjukkan struktur daripada administrasi,
sedangkan manajemen menunjukkan fungsinya. Keduanya saling tergantung
dan tidak dapat dipisahkan. Organisasi melihat administrasi dalam
keadaannya yang statis dan mencari pola, sedangkan manajemen melihat
administrasi dalam keadaan dinamis dan bergerak.
Manajemen berasal dari bahasa Latin, yaitu manus yang berarti tangan
dan agere yang berarti melakukan. Kata-kata itu digabung menjadi kata kerja
managere yang berarti menangani. Managere diterjemahkan ke dalam
bahasa Inggris dalam bentuk kata kerja to manage untuk orang yang
melakukan kegiatan manajemen. Akhirnya, management diterjemahkan ke
dalam bahasa Indonesia menjadi manajemen/pengelolaan.
 ADPU4531/MODUL 4 4.27

Manajemen adalah proses pendayagunaan semua orang dan fasilitas.


Hal ini dilakukan agar proses kerja sama (dalam administrasi) dapat
mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Perihal tersebut tentunya
melibatkan semua orang dan fasilitas. Manajemen merupakan kajian
administrasi yang ditinjau dari segi proses. Manajemen merupakan proses
yang terdiri atas kegiatan-kegiatan dalam upaya mencapai tujuan kerja sama
(administrasi) secara efisien. Gordon (1976) dalam Bafadal (2004:39)
menyatakan bahwa manajemen merupakan metode yang digunakan
administrator untuk melakukan tugas-tugas tertentu atau mencapai tujuan
tertentu.
Hakikat manajemen adalah suatu rangkaian tindakan dengan maksud
mencapai hubungan kerja sama yang rasional dalam suatu sistem
administrasi. Manajemen biasanya dipandang sebagai suatu rangkaian
tindakan yang dimaksudkan untuk mencapai rasionalitas yang dilakukan
dengan sadar. Namun, para praktisi menyadari bahwa terdapat perbedaan
antara maksud dan kenyataan dari manajemen.
Result management merupakan sebuah sistem yang terdiri atas
komponen-komponen tertentu. Kemudian, masing-masing pegawai turut
berpartisipasi dalam menentukan sasaran pribadi ataupun alat-alat dengan apa
yang orang harapkan untuk mencapai sasaran (www.raisulakbar.wordpress
com/2009/03/21).
Unsur manajemen adalah sesuatu yang mutlak dan sebagai pembentuk
manajemen. Banyak yang mengemukakan bahwa unsur manajemen mirip
dengan istilah yang dikemukakan oleh GR Terry, yaitu the five M’S in
management (5M dalam manajemen), yaitu man, money, materials, market,
and methods.
Sesuai dengan pengertian manajemen, yaitu suatu kegiatan usaha ke
arah pencapaian tujuan tertentu melalui kerja sama orang lain serta dengan
pemanfaatan sumber-sumber lain yang tersedia; unsur-unsur manajemen
meliputi faktor sebagai berikut.
1. Manusia (manusia pemimpin, manusia pelaksana, atau manusia objek
pelaksana).
2. Tujuan yang hendak dicapai sebagai pegangan titik pengarahan.
3. Wadah, yakni badan/organisasi sebagai tempat orang-orang melakukan
kerja sama.
4. Alat atau sarana mencapai tujuan.
4.28 Filsafat Administrasi 

5. Kegiatan/aktivitas, seperti perencanaan, pengorganisasian, dan


penggerakan.

Proses manajemen adalah suatu kegiatan yang terus-menerus, tetapi


sistematis, tidak sembarangan, atau asal saja, melainkan dalam keteraturan
yang terus-menerus. Manajemen itu tidak tanpa tujuan, melainkan ada tujuan
yang akan dicapai. Meskipun tujuan telah tercapai, tidak berarti kegiatan
berhenti karena dalam dinamika manajemen, suatu tujuan yang telah dicapai
akan disusul atau dilanjutkan dengan tujuan berikutnya.
Manajemen dapat digolongkan dalam beberapa pengertian dan
aktivitasnya seperti di bawah ini.
1. Berdasarkan sifat kerjanya, dapat digolongkan sebagai berikut.
a. Manajemen administrasi (administrative management) adalah
manajemen atau pejabat/pimpinan yang kerjanya menitikberatkan
pada bidang pemikiran atau kerja pikir.
b. Manajemen operasi (operative management) ialah manajemen atau
pejabat/pimpinan yang langsung memimpin kerja ke arah
tercapainya karya yang konkret.
2. Berdasarkan segi luas kerjanya, dapat digolongkan sebagai berikut.
a. Manajemen makro (macro management) adalah manajemen yang
bidang luas kerjanya sangat umum.
b. Manajemen mikro (micro management) ialah manajemen yang
cakupan kerjanya dalam bidang tertentu (lebih khusus/spesifik).
3. Berdasarkan segi pandangannya, dapat digolongkan sebagai berikut.
a. Manajemen sebagai proses adalah manajemen yang merupakan
proses daripada pemberian fasilitas, pimpinan teladan, serta
bimbingan kepada orang-orang yang terorganisasi dalam satu
kesatuan guna pencapaian tujuan.
b. Manajemen sebagai kolektiva merupakan tiap-tiap usaha yang
menjalankan manajemen mulai dari tingkat direksi hingga tingkat
pelaksana. Mereka bersama-sama secara kolektif menjalankannya
guna tercapai tujuan.
c. Manajemen sebagai kerangka kewenangan (authority) dan tanggung
jawab (responsibility), yaitu setiap kegiatan manajemen selalu
mempunyai kewenangan (authority) dan juga dibarengi dengan
tanggung jawab (responsibility). Semakin tinggi dan luas
 ADPU4531/MODUL 4 4.29

kewenangan yang diberikan pada seseorang, semakin besar dan


dalam tanggung jawab (responsibility) yang harus dipikulnya.
d. Manajemen sebagai kegiatan (aktivitas) adalah setiap kegiatan
manajemen dari masing-masing orang atau bagian haruslah
merupakan satu kesatuan dari kegiatan manajemen secara
keseluruhan untuk pencapaian tujuan bersama. Aktivitas manajemen
ini terbagi atas dua kegiatan utama, yaitu kegiatan pemikiran yang
biasanya dilakukan setingkat dewan direksi, direksi, hingga manajer
dan kegiatan pelaksana yang biasanya dilakukan setingkat
pelaksana.
4. Berdasarkan macamnya, dapat digolongkan sebagai berikut.
a. Manajemen ilmiah (scientific management) adalah manajemen yang
berdasarkan ilmu yang dapat dikaji dan dianalisis secara ilmiah.
b. Manajemen bapak adalah manajemen yang setiap usaha/gerak
organisasi selalu mengikuti jejak dari pimpinannya (bapak) dan
tidak ada alternatif lain.
c. Manajemen tradisional ialah manajemen yang semua usaha, metode,
sistem kerja, dan berpikir senantiasa menggunakan cara-cara yang
monoton berdasarkan pendahulunya, tanpa adanya perubahan atau
kreativitas.
d. Manajemen sistematis adalah manajemen yang menggunakan segala
sesuatu yang sudah diatur secara sistematis, tertib, dan teratur.
e. Manajemen terbuka adalah manajemen yang menggunakan bawahan
sebagai bahan input untuk pengambilan suatu kegiatan organisasi
walaupun sebenarnya ada yang boleh bersifat tidak rahasia, di
samping yang bersifat rahasia.
f. Manajemen demokratis adalah manajemen yang mengikutsertakan
bawahan dan kolega untuk berperan aktif dalam kegiatan organisasi
agar mencapai tujuan bersama.

Manajemen sebagai suatu proses memiliki banyak tugas atau fungsi yang
fundamental. Mengenai ini, ada beberapa ahli berlainan pendapat. Akan
tetapi, pada hakikatnya, yang jadi klasifikasi pokok adalah perencanaan,
pengorganisasian, penggerakan, dan pengawasan.
Berhubungan dengan pencapaian tujuan melalui kerja sama, titik
beratnya ada pada usaha pemanfaatan orang-orang. Ini berarti ia melakukan
perfomance-nya melalui sumber-sumber yang tersedia. Sebagai sarana dan
4.30 Filsafat Administrasi 

prasaran usaha kerja sama dan untuk mencapai tujuan tersebut, yang
dimaksud sumber-sumber yang tersedia ialah segenap potensi yang dapat
dimanfaatkan dalam penyelesaian usaha kerja sama yang bersangkutan.
Perkembangan administrasi dan manajemen adalah suatu ilmu yang
saling berhubungan dan tidak terpisahkan. Hal ini disebabkan di dalam
administrasi terdapat manajemen yang berfungsi sebagai motor penggerak
jalannya administrasi. Banyak hal yang membedakan administrasi dengan
manajemen. Yang tergabung dalam administrasi meliputi seni, kebijakan,
nilai, strata yang berada di atas manajemen, eselon, strategi, kualitatif, orang,
reflektif, dan generalis. Sementara itu, manajemen meliputi bidang keilmuan,
eksekusi, dan fakta. Kedudukannya di bawah administrasi, eselon, taktik,
kuantitatif, material, aktif, dan sosialis. Dari perbedaan di atas, dapat kita
simpulkan bahwa administrasi sangat berhubungan erat dengan manajemen
dari poin-poin perbedaan yang kita baca dan kita hubungkan. Manajemen
merupakan mesin penggerak dari administrasi
(www.nashir6768.multiply.com).

B. MANAJEMEN ADMINISTRASI

Manajemen administrasi adalah istilah baru dan dikembangkan sejak


didirikannya Komisi Roosevelt mengenai manajemen administrasi pada
tahun-tahun 1930-an. Komisi ini menyatakan dalam laporannya bahwa
manajemen administrasi adalah pengorganisasian pelaksanaan tugas-tugas
yang dibebankan kepada presiden dalam menjalankan undang-undang dasar
Amerika Serikat. Ini berarti bahwa manajemen administrasi tidaklah
berhubungan dengan fungsi presiden Amerika Serikat sebagai pemimpin
politik dan tidak pula dengan fungsinya sebagai lambang solidaritas nasional
Amerika, tetapi dengan fungsi presiden selaku pimpinan eksekutif dan
pemerintahan.
Telah diketahui bahwa administrasi berfungsi untuk menentukan tujuan
organisasi dan merumuskan kebijakan umum, sedangkan manajemen
berfungsi melaksanakan kegiatan yang perlu dilakukan untuk pencapaian
tujuan dalam batas-batas kebijakan umum yang telah dirumuskan. Jadi,
kegiatan yang bersifat operasional dari manajemen dan administrasi
dilakukan oleh kelompok pelaksana. Yang perlu kita ketahui secara jelas
adalah pada tingkat administrasi, fungsi itu bersifat menyeluruh dan berlaku
 ADPU4531/MODUL 4 4.31

bagi seluruh organisasi. Pada tingkat manajemen, fungsi itu bersifat sektoral
(www.zanikhan.multiply.com)
Fungsi administrasi ini kiranya dapat lebih mudah dipahami jika kita
perhatikan manajer kota dalam pemerintahan kota. Di situ terlihat pembuatan
kebijaksanaan dan fungsi seremonial yang dijalankan oleh dewan dan wali
kota dipisahkan dari fungsi-fungsi administrasi yang dijalankan oleh manajer
kota yang memiliki ciri-ciri yang sama dengan fungsi manajemen
administrasi yang disandangkan presiden. Inilah unsur sifatnya. Manajer kota
sesungguhnya harus berperan sebagai pimpinan administrasi. Tugas ini
meliputi administrasi secara keseluruhan, bukannya satu bidang tertentu saja,
seperti manajemen personalia, manajemen anggaran, dan sebagainya.
Dengan kata lain, manajemen administrasi yang dijalankan oleh presiden
Amerika Serikat atau manajer kota meliputi seluruh bidang. Inilah yang
menentukan sifat lain yang dimiliki manajemen administrasi, yaitu
keseluruhannya dan menggunakan sejumlah besar proses serta prosedur
administrasi. Untuk mudahnya, hal ini diklasifikasikan oleh Clarence dan
Ridley.
Administrasi dan manajemen adalah suatu ilmu yang saling
berhubungan dan tidak terpisahkan. Di dalam administrasi, terdapat
manajemen yang berfungsi sebagai motor penggerak jalannya administrasi
negara (www.zanikhan.multiply.com).
Berkaitan dengan hal di atas, kita dapat mengutip Luther Gulick, salah
seorang pencipta teori manajemen administrasi seperti yang disebut Warren
Bennis dalam karangannya Leadership Theory and Administrative Behavior.
Dalam makalahnya tertulis mengenai singkatan POSDCORE yang berarti
planning (perencanaan), organizing (mengorganisasi), staffing (pengisian
staf), directing (mengarahkan), dan budgeting (menganggarkan). Jika kita
perhatikan sejenak POSDCORE Gulick ini, sifat menyeluruh itu akan lebih
meyakinkan.
Jelas juga dari pertanyaan-pertanyaan di atas bahwa manajemen
administrasi berkaitan dengan pengorganisasian, yaitu pembagian dan
penyatuan daya upaya ke arah suatu tujuan atau kebijakan. Selain itu,
manajemen organisasi berkaitan dengan manajemen, yaitu pemanfaatan
secara efektif sumber daya manusia dan materi dalam upaya mencapai tujuan
yang diketahui. Inilah yang kita sebut organisasi dan manajemen. Istilah ini
telah menyebabkan pergantian nama Office of Administrative Management of
the U.S. dan Bureau of the Budget dengan Office of Management and
4.32 Filsafat Administrasi 

Organization sejak tahun 1952 meskipun pada umumnya tugas-tugasnya


tetap sama (studi organisasi, peningkatan prosedur, peningkatan manajemen,
serta upaya meningkatkan manajemen dan organisasi badan). Di sini, tampak
hubungan yang erat, yang mengarah ke arti sejajar, serta serupa dari
manajemen administrasi dan organisasi manajemen.
Jika kita telusuri ke bawah dan memperhatikan fungsi manajemen
administrasi suatu negara, kita juga melihat bahwa manajemen administrasi
itu berkaitan dengan analisis program, pengembangan dan evaluasi standar
dan kebijaksanaan, menugasi badan-badan lini, serta mencari dan
memperbaiki kesalahan.
Hubungan „administrasi dan manajemen‟ dapat dilihat dalam penerapan
administrasi dan manajemen. Di sini, „kedua hal itu tidak dapat dipisahkan,
kegiatannya saja yang dapat dibedakan’. Lebih jelasnya, perhatikan hal
berikut.
1. Administrasi bersifat konsep serta menentukan tujuan dan kebijaksanaan
umum secara menyeluruh. Sementara itu, manajemen adalah subkonsep
yang bertugas melaksanakan semua kegiatan untuk mencapai tujuan dan
kebijaksanaan yang sudah tertentu pada tingkat administrasi.
2. Administrasi lebih luas daripada manajemen karena manajemen sebagai
salah satu unsur dan merupakan inti dari administrasi sebagai pelaksana
yang bersifat operasional, melainkan mengatur tindakan-tindakan
pelaksanaan oleh sekelompok orang yang disebut bawahan. Jadi, dengan
manajemen, administrasi akan mencapai tujuannya.

Berikut adalah beberapa tahap yang dapat dilakukan pada pengelolaan


manajemen administrasi.

1. Penggerakan (Motivating)
Terdefinisikan sebagai keseluruhan proses pemberian dorongan bekerja
kepada para bawahan sehingga mereka mau bekerja dengan ikhlas demi
tercapainya tujuan organisasi secara efisien dan ekonomis. Fungsi penggerak
merupakan fungsi terpenting karena fungsi ini mampu menjadikan manusia
sebagai objek langsung. Motivating secara implisit berarti pimpinan
organisasi berada di tengah para bawahannya. Dengan demikian, pimpinan
dapat memberikan bimbingan, instruksi, nasihat, dan koreksi jika diperlukan.
Secara eksplisit, pengertian ini jelas terlihat bahwa para pelaksana operatif
dalam memberikan jasanya memerlukan beberapa macam hal pendorong.
 ADPU4531/MODUL 4 4.33

2. Pengawasan (Controlling)
Ini merupakan proses pengamatan pelaksanaan seluruh kegiatan
organisasi agar semua pekerjaan yang sedang dilakukan berjalan sesuai
rencana yang telah ditentukan sebelumnya. Dari definisi di atas, dapat
disimpulkan bahwa pengawasan sangat berhubungan dengan perencanaan
sehingga Harold Kontz dan Cyrill O‟Donnel mengatakan bahwa perencanaan
dan pengawasan merupakan kedua sisi mata uang yang sama. Jelas bahwa
tanpa adanya rencana, pengawasan tidak mungkin dapat berjalan lancar
karena tidak ada pedoman untuk melakukan pengawasan itu. Tanpa adanya
pengawasan, mungkin rencana yang memang sudah tertata dan terlaksana
akan mengalami penyimpangan karena tidak ada alat untuk mencegahnya.

3. Penilaian (Evaluating)
Tahap ini adalah fungsi organik administrasi dan manajemen yang
terakhir. Penilaian adalah proses pengukuran dan pembandingan hasil
pekerjaan yang seharusnya dicapai. Ada beberapa hal penting yang harus
diperhatikan dalam definisi tersebut, yaitu penilaian sebagai pelaksana fungsi
turut menentukan mati hidupnya suatu organisasi. Kegiatan yang terus-
menerus dilakukan oleh administrasi dan manajemen adalah penilaian yang
merupakan kesenjangan antara hasil pelaksana yang sesungguhnya dicapai
dan hasil yang seharusnya dicapai
(www.belajarmanagement.wordpress.com).

Terdapat dua titik pandangan mengenai manajemen administrasi, yaitu


a. sebagai suatu usaha eksekutif yang menyeluruh (sebagai suatu badan
pemerintah);
b. sebagai suatu proses tersendiri yang tunduk kepada tujuan usaha itu.

Sebagai suatu usaha eksekutif yang menyeluruh, manajemen


administrasi memiliki satu tujuan agung, yaitu menjadikan pemerintah
sebagai alat yang tidak ketinggalan zaman, efisien, dan efektif guna
melaksanakan kehendak bangsa. Tujuan dari manajemen administrasi ialah
efisiensi; hemat; penghapusan duplikasi, berbagai kebijakan, dan prosedur
yang saling bertentangan; penciptaan organisasi yang sederhana dan simetris;
gaji yang lebih tinggi dan pekerjaan yang lebih baik; serta metode-metode
usaha dan pengendalian fiskal yang lebih baik.
4.34 Filsafat Administrasi 

Metode-metode manajemen administrasi sebagaimana yang diterapkan


ditujukan untuk mencapai efisiensi, tetapi bukan semata-mata hanya metode-
metode ilmiah Taylor. Hal ini, walaupun diakui, menunjukkan bahwa
Taylorisme dengan asas utamanya berada dalam usaha manajemen mana pun,
baik di kalangan pemerintah maupun swasta. Pendekatan ilmiah dalam
manajemen sering bertentangan dengan perasaan kaum pekerja, yaitu
bertentangan dengan cara bagaimana pekerja beraksi terhadap hal-hal logis.
Apa yang logis bagi manajemen sering tidak dirasakan oleh para pekerja
karena adanya pengaruh faktor manusiawi.
Penerapan metode-metode dalam manajemen administrasi sebaiknya ada
keseimbangan yang sesuai antara faktor-faktor manusiawi, sarana-sarana dan
teknik-teknik ilmiah, serta asas-asas organisasi yang sehat guna mencapai
tujuan akhir dengan cara yang paling efisien.
Tujuan manajemen administrasi terdiri atas tujuan akhir dan tujuan
langsung. Tujuan langsung adalah efisien. Akan tetapi, karena efisiensi hanya
merupakan ungkapan perbandingan antara masukan (input) dan keluaran
(output), harus ada suatu patokan yang dapat diandalkan untuk mencapai
manajemen administrasi yang efisien. Patokan ini adalah tujuan akhir yang
harus didefinisikan dengan jelas.

Sifat manajemen administrasi terdiri atas hal-hal seperti berikut.


a. Manajemen administrasi meliputi fungsi administratif eksekutif karena
fungsi membuat kebijaksanaan dan fungsi seremonial adalah hal-hal lain
dan harus dibedakan.
b. Manajemen administrasi meliputi bidang keseluruhan dan tidak semata-
mata meliputi manajemen personalia atau manajemen anggaran yang
merupakan bidang-bidang khusus, tetapi meliputi bidang administrasi
keseluruhan.
c. Sebagai fungsi staf, manajemen administrasi termasuk bentuk staf umum
(bukan staf khusus) karena stafnya yang menyeluruh. Karena itu,
ditempatkan dekat dengan eksekutif tertinggi.

C. TITIK PUSAT ADMINISTRASI

Kegiatan administrasi baik yang terjadi dalam negara, dalam suatu


perusahaan, yang berlangsung dalam organisasi yang sederhana, maupun
yang besar; titik pusat perhatiannya adalah terlaksananya efisiensi kerja.
 ADPU4531/MODUL 4 4.35

Dengan perkataan lain, administrasi di mana pun terjadinya maka napas yang
diembuskan dalam kegiatannya adalah napas efisiensi. Dengan demikian,
setiap usaha kerja sama dalam suatu organisasi, apabila proses
penyelenggaraannya dilakukan tanpa ada efisiensi kerja, kerja sama semacam
itu bukanlah yang diinginkan oleh suatu pengetahuan yang disebut
administrasi. Prinsip ini mengandung arti bahwa di mana pun administrasi itu
dijadikan di Barat dan Timur, di desa ataupun di kota, di perusahaan negara
ataupun perusahaan milik sendiri, dalam pemerintah ataupun di dalam
kegiatan swasta (nonpemerintah), dan militer ataupun di dalam kegiatan kerja
haruslah merupakan dasar pertimbangan untuk melakukan segala kegiatan
dalam mencapai tujuan organisasi.
Memang, prinsip ini mudah untuk dikatakan, tetapi sulit penerapannya,
khususnya bagi mereka yang kurang memahami, meresapi, dan menghayati
pengertian serta manfaat dari efisiensi kerja. Di Indonesia, istilah ini sudah
agak lama dikenal, yakni bersama dengan mulai dikembangkan ilmu
administrasi. Akan tetapi, di sana-sini masih banyak dijumpai kegiatan para
pelaksana yang jauh dari efisiensi kerja. Hal ini disebabkan oleh susunan
masyarakat Indonesia yang sebagian besar terdiri atas masyarakat agraris.
Ahli psikologi mengatakan lain, hal ini disebabkan bangsa Indonesia
hampir sebagian besar tidak dapat berlaku tegas, padahal efisiensi kerja
meminta ketegasan tersebut. Maka itu, jika terdapat penyebab terulurnya
keputusan yang seharusnya dapat dengan cepat dan sudah jelas
permasalahannya, hal tersebut tidak perlu diherankan karena tidak dapat
bertindak tegas.
Memang, banyak jika dicari penyebabnya. Yang paling penting sekarang
ini, bagaimana cara yang seharusnya dipakai dalam mengamalkan efisiensi
kerja pada kegiatan proses administrasi tersebut (www.zanikhan.
multiply.com).

1. Pengertian Istilah Efisiensi


Efisiensi adalah penggunaan sumber daya secara minimum guna
pencapaian hasil yang optimum. Efisiensi menganggap bahwa tujuan-tujuan
yang benar telah ditentukan dan berusaha mencari cara-cara yang paling baik
untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut. Efisiensi hanya dapat dievaluasi
dengan penilaian-penilaian relatif serta membandingkan antara masukan dan
keluaran yang diterima. Sebagai contoh, untuk menyelesaikan sebuah tugas,
cara A membutuhkan waktu satu jam, sedangkan cara B membutuhkan waktu
4.36 Filsafat Administrasi 

dua jam. Maka, cara A lebih efisien daripada cara B. Dengan kata lain, tugas
tersebut dapat diselesaikan dengan menggunakan cara yang benar atau
efisiens. Sementara itu, efisien berarti melakukan sesuatu yang benar (do the
right thing) (www.aguswibisono.com).

2. Pengertian Hakikat Efisiensi Kerja


Pada mulanya, seorang ekonom Inggris bernama Adam Smith
memperkenalkan pengertian efisiensi dalam batasan yang sederhana sebagai
perbandingan yang sebesar mungkin antara hasil dari tenaga kerja manusia
seluruh dunia setiap tahunnya dan jumlah orang-orang yang akan
dipergunakan dalam hasil tersebut. Pengertian ini dikemukakan ketika ia
menulis suatu buku yang berjudul The Wealth of Nations.
Pada pertengahan abad ke-19, pengertian efisiensi mulai dipakai oleh
kalangan keteknikan, terutama ahli mesin. Mereka ini mengartikan efisiensi
sebagai perbandingan antara hasil yang dikeluarkan oleh sebuah mesin dan
tenaga yang dikeluarkan untuk menggerakkan mesin tersebut. Efisiensi pada
pekerjaan akan dapat mencapai derajat tertinggi dalam perbandingan antara
usaha dan hasilnya. Hal ini ditentukan dari cara pekerjaan itu dilaksanakan.
Demikianlah administrasi ini tiada lain yang ingin dicapai, kecuali
efisiensi kerja. Hal ini berarti bahwa organisasi yang dijalankan haruslah
mencerminkan pembagian kerja yang baik; susunan organisasi yang tidak
dipaksakan, melainkan yang cukup rasional; pembagian wewenang yang
seimbang dengan tugasnya; pendelegasian wewenang; serta kesatuan
komando yang dijalankan pun hendaknya yang rasional. Manajemen yang
dijalankan hendaknya yang rasional, adanya perencanaan yang realistis,
mudah dijalankan, dan adanya pengendalian atau pengawasan yang baik.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah unsur-unsur manajemen? Sebutkan dan jelaskan!
2) Jelaskan perkembangan ilmu administrasi dan manajemen!
3) Sebutkan perbedaan antara ilmu administrasi dan manajemen!
4) Apakah fungsi manajemen administrasi? Jelaskan!
5) Jelaskan mengenai hubungan administrasi dan manajemen!
 ADPU4531/MODUL 4 4.37

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Unsur manajemen adalah 5M, yaitu (a) men, (b) money, (c) material, (d)
market, (e) method.
2) Perkembangan ilmu administrasi dan manajemen saling berhubungan
antara pelayanan dan pengaturan, yaitu saling membutuhkan dalam suatu
organisasi.
3) Ilmu Administrasi Manajemen
a. melayani a. mengatur
b. membantu, mengarahkan b. kerangka pengatur
c. daya upaya kooperatif c. mengatur benda/barang
d. sistem pekerjaan yang harus d. proses pendayagunaan
dilayani
4) Fungsi manajemen administrasi:
a. penggerakan (motivating)
b. pengawasan (controlling)
c. penilaian (evaluating).
5) Hubungan antara administrasi dan manajemen:
a. keduanya membuat kebijakan dalam melayani dan pengaturan
b. kegiatan untuk mencapai efektif dan efisien dalam proses
c. proses penyelenggaraan dalam kegiatan dan aktivitas kerja.

R A NG KU M AN

1. Administrasi adalah suatu bentuk daya upaya manusia kooperatif


yang mempunyai tingkat rasionalitas yang tinggi. Administrasi
merupakan salah satu cabang ilmu khusus dalam ragam/jenis ilmu-
ilmu sosial praktis.
2. Manajemen adalah proses pendayagunaan semua orang dan fasilitas.
Manajemen biasanya dipandang sebagai suatu rangkaian tindakan
yang dimaksudkan untuk mencapai rasionalitas yang dilakukan
dengan sadar. Namun, para praktisi menyadari bahwa terdapat
perbedaan antara maksud dan kenyataan dari manajemen.
3. Manajemen dapat digolongkan dalam beberapa pengertian dan
aktivitasnya. Berdasarkan segi, yakni
a. sifat kerjanya
b. luas kerjanya
c. pandangannya
d. dari macamnya.
4.38 Filsafat Administrasi 

4. Unsur manajemen seperti yang dikemukakan oleh GR Terry dengan


istilah the five M'S in management (5M dalam manajemen), yaitu
men, money, materials, market, and methods.
5. Administrasi dan manajemen adalah suatu ilmu yang saling
berhubungan dan tidak terpisahkan. Di dalam administrasi, terdapat
manajemen yang berfungsi sebagai motor penggerak jalannya
administrasi negara.
6. Beberapa tahap yang dapat dilakukan pada pengelolaan manajemen
administrasi, yaitu
a. penggerakan (motivating)
b. pengawasan (controlling)
c. penilaian (evaluating).
7. Terdapat dua titik pandangan mengenai manajemen administrasi,
yaitu
a. sebagai suatu usaha eksekutif yang menyeluruh (sebagai suatu
badan pemerintah)
b. sebagai suatu proses tersendiri yang tunduk pada tujuan usaha
itu.
8. Sifat manajemen administrasi terdiri dari hal-hal berikut.
a. Manajemen administrasi meliputi fungsi administratif eksekutif
karena fungsi membuat kebijaksanaan dan fungsi seremonial
adalah hal-hal lain dan harus dibedakan.
b. Manajemen administrasi meliputi bidang keseluruhan dan tidak
semata-mata meliputi manajemen personalia atau manajemen
anggaran yang merupakan bidang-bidang khusus, tetapi
meliputi bidang administrasi keseluruhan.
c. Sebagai fungsi staf, manajemen administrasi termasuk bentuk
staf umum (bukan staf khusus) karena stafnya yang menyeluruh.
Oleh karena itu, ditempatkan dekat dengan eksekutif tertinggi.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Administrasi adalah suatu bentuk daya upaya manusia yang kooperatif,


yang mempunyai tingkat rasionalitas yang tinggi. Hal ini merupakan
pendapat ....
A. Gordon
B. GR Terry
C. Dwight Waldo
D. Luther Gulick
 ADPU4531/MODUL 4 4.39

2) Berikut adalah ciri administrasi menurut Dwight Waldo, kecuali ....


A. birokrasi
B. organisasi
C. administrasi
D. manajemen organisasi

3) Istilah the five M'S in management (5M dalam manajemen) dikemukakan


oleh ....
A. Warren Bennis
B. Clarence
C. GR Terry
D. Gordon

4) Hal yang tergabung dalam administrasi adalah ....


A. eksekusi
B. fakta
C. kebijakan
D. kuantitatif

5) Hal yang tergabung dalam manajemen adalah ....


A. kuantitatif
B. seni
C. kebijakan
D. nilai

6) Pencipta teori manajemen administrasi adalah ....


A. Warren Bennis
B. Clarence
C. G.R Terry
D. Luther Gulick

7) Berdasarkan segi, sifat kerjanya manajemen dapat digolongkan menjadi


manajemen ....
A. administrasi dan makro
B. operasi dan mikro
C. administrasi dan operasi
D. makro dan mikro

8) Manajemen atau pejabat/pimpinan yang langsung memimpin kerja ke


arah tercapainya karya yang konkret dinamakan manajemen ....
A. makro
B. mikro
4.40 Filsafat Administrasi 

C. administrasi
D. operasi

9) Berdasarkan segi pandangannya, manajemen dapat digolongkan menjadi


manajemen sebagai ....
A. ilmu
B. proses
C. kegiatan
D. kolektiva

10) Manajemen yang mengikutsertakan bawahan dan kolega berperan aktif


dalam kegiatan organisasi untuk mencapai tujuan bersama dinamakan
manajemen ....
A. bapak
B. demokratis
C. sistematis
D. ilmiah

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADPU4531/MODUL 4 4.41

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1 Tes Formatif 2
1) C 1) C
2) A 2) C
3) C 3) C
4) A 4) C
5) D 5) A
6) C 6) D
7) B 7) C
8) E 8) D
9) C 9) A
10) C 10) B
4.42 Filsafat Administrasi 

Glosarium

Administrasi : suatu bentuk daya upaya manusia yang kooperatif


dan yang mempunyai tingkat rasionalitas yang tinggi.
Asas : suatu dalil umum yang dinyatakan dengan istilah-
istilah umum tanpa menyarankan cara-cara khusus
mengenai pelaksanaannya yang dapat diterapkan
pada suatu rangkaian perbuatan untuk menjadi
petunjuk yang tepat bagi perbuatan-perbuatan itu.
Deskripsi : suatu kumpulan pernyataan bercorak melukiskan
dengan memberikan pemerian mengenai bentuk,
susunan, dan hal-hal terperinci lainnya dari sasaran
material suatu ilmu.
Efektivitas : kemampuan dari perbuatan untuk mewujudkan suatu
efek atau akibat yang dikehendaki.
Efisien : perbandingan terbaik antara suatu kegiatan dan
hasilnya.
Hubungan : segenap aktivitas penyatupaduan manusia dengan
manusia pekerjaan dalam suatu organisasi yang memungkin-
(human kan perkembangan diri manusia sepenuhnya
relations) sehingga antara manusia dan kerja tersebut terdapat
hubungan timbal-balik yang bermanfaat.
Ilmu : rangkaian aktivitas manusia dengan pikiran rasional
dan kognitif serta menggunakan berbagai metode
yang berupa prosedur dan tata langkah sehingga
menghasilkan kumpulan pengetahuan yang sistematis
mengenai gejala-gejala kealaman, kemasyarakatan,
dan perorangan untuk mencapai kebenaran,
memperoleh pemahaman, memberikan penjelasan,
melakukan penerapan, atau membuat peramalan dan
pengendalian.
Ilmu : suatu cabang ilmu khusus yang mempelajari segenap
administrasi proses penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja
sama dari sekelompok orang untuk mencapai tujuan
tertentu.
Ilmu : suatu kelompok pengetahuan dalam ilmu
 ADPU4531/MODUL 4 4.43

manajemen administrasi yang mempelajari rangkaian aktivitas


penggerak orang-orang dan mengarahkan fasilitas
kerja agar tujuan kerja sama tercapai.
Manajemen : proses pendayagunaan semua orang dan fasilitas.
Pemikiran : pemikiran untuk memenuhi kaidah-kaidah logika
rasional guna menalar yang berbeda dengan aktivitas
berdasarkan perasaan.
Pengetahuan : pokok soal mengenai orang yang mempunyai
pengenalan. Sesuatu yang dapat dikenal pada
dasarnya merupakan pengetahuan.
Preskripsi : suatu kumpulan pernyataan bercorak preskripsi
dengan memberikan petunjuk-petunjuk atau
ketentuan-ketentuan mengenai apa yang perlu
berlangsung atau sebaiknya dilakukan.
Prinsip ilmiah : suatu proposisi yang mengandung kebenaran umum
berdasarkan fakta-fakta yang telah diamati.
Produktivitas : kemampuan pada orang atau peralatan untuk
mewujudkan hasil yang menurut kualitas lebih
banyak ketimbang apa yang telah lazim dalam
masyarakat.
Proses kognitif : suatu rangkaian aktivitas, seperti pengenalan,
pencerapan, pembentukan, dan pengkonsepsian
sehingga ilmuwan dapat mengetahui dan
mendapatkan pengetahuan tentang suatu hal.
Proses : suatu kegiatan yang terus-menerus, tetapi sistematis,
manajemen tidak sembarangan, atau asal saja, melainkan secara
teratur dan terus-menerus.
Teknik : cara-cara operasional dan teknis dalam menghimpun
data untuk menjadi pengetahuan, misalnya daftar
pertanyaan dan wawancara.
4.44 Filsafat Administrasi 

Daftar Pustaka

Ali Mufiz. (2004). Pengantar Administrasi Negara. Jakarta: Pusat


Penerbitan Universitas Terbuka.

Basuki, J. Tantangan Ilmu Administrasi Publik: Paradigma Baru


Kepemimpinan Aparatur Negara.

Dimock, Marshall Edward; Gladyes Ogden Dimock; dan Louis W. Koenig.


(1963). Public Administration. New York: Holt, Renehart and Winston.

Dwiyanto, Agus dkk. (2002). Reformasi Budaya Reformasi di Indonesia.


Yogyakarta: Pusat Kajian Kebijakan dan Kependudukan Universitas
Gadjah Mada.

Frederickson, H. George. (1984). Administrasi Negara Baru, terj. Al Ghozei


Usman. Jakarta: LP3ES.

G. Frederickson. (2003). Administrasi Negara Baru. Jakarta: LP3ES.

Gie, The Liang dan Sutarto. (1977). Pengertian, Kedudukan dan Perincian
Ilmu Administrasi. Yogyakarta: Karya Kencana.

___________. (1976). Pengertian Administrasi di Indonesia: Suatu Tinjauan


Kepustakaan. Yogyakarta: BPA-UGM.

Gie, The Liang. (1962). Pengertian, Kedudukan dan Perizinan Ilmu


Administrasi. Yogyakarta: Balai Pembinaan Administrasi Universitas
Gadjah Mada.

Harmon, Michael M., dan Richard T. Mayer. (1986). Organization Theory


for Public Administration. Toronto: Little, Brown and Company.

Henry, Nicholas. (1988). Administrasi Negara, terj. Luciana D. Lontoh.


Jakarta: Rajawali.

Osborne, David, dan Ted Gaebler. (1994). Reinventing Government: How the
Entrepreneurial Spirit is Transforming the Public Sector. New York:
Penguin Books.
 ADPU4531/MODUL 4 4.45

Prajudi Atmosudirdjo dan S.P. Sondang. (1971). Filsafat Administrasi.


Cetakan Kedua. Jakarta: Gunung Agung.

Siagian, S.P. (1985). Filsafat Administrasi. Jakarta: Gunung Agung.

Siagian, S.P. (1993). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Bumi


Aksara.

Siagian, S.P. (2008). Filsafat Administrasi (Edisi Revisi). Jakarta: Bumi


Aksara.

Sutarto. (1986). Dasar-dasar Kepemimpinan Administrasi. Yogyakarta:


Gajah Mada University Press.

Thoha M. (2008). Ilmu Administrasi Publik Kontemporer. Jakarta: Prenada


Media Group.

Teori Politik ; dipublikasikan oleh: Muhammad Iqbal Saputra:diakses dari:


http://www.scribd.com/doc/76905813/TEORI-FILSAFAT-POLITIK).

- http://hukum-on.blogspot.com/2011/02/filsafat-hukum.html

- http://seputarpolitik.blogspot.com/2009/08/definisi-atau-pengertian-politik.html)

- http://kouzinet.blogspot.com/2010/03/teori-administrasi-negara.html
Modul 5

Ilmu Administrasi dan


Kelompok-kelompoknya
Drs. Arry Mth. Soekowaty, S.H., M.Hum.
Drs.The Liang Gie

PEN D A HU L UA N

P emikiran tentang ilmu administrasi dan kelompok-kelompoknya yang


diuraikan oleh The Liang Gie pada 1978 terdapat dalam buku yang
berjudul Unsur-unsur Administrasi: Suatu Kumpulan Karangan. Dalam
tahun berikutnya, diterbitkan edisi kedua dari buku ini. Pada cetakan kedua
yang terbit tahun 1981, beliau menulis Dari Administrasi ke Filsafat sebagai
suatu kumpulan karangan yang berisi ilmu administrasi sebagai pengetahuan
baru yang di dalamnya terdapat ilmu pengetahuan filsafat. Kumpulan ini
meliputi segenap cabang sistematis dari pengertian filsafat yang menurut
penulis membicarakan metafisika, epistemologi, metodologi, logika, etika,
dan estetika serta ditambah sejarah filsafat yang berjalin erat dengan cabang-
cabang (The Liang Gie, 1978:5). Pemikiran The Liang Gie yang membahas
administrasi hingga filsafat diungkapkan melalui karya-karya tulisnya secara
luas, antara lain menjelaskan pengertian filosof dan implikasinya. Selain itu,
dibahas pula pelaku-pelaku filsafat, pembagian ragam-ragam filsafat, cara-
cara berfilsafat, penelitian dalam bidang filsafat, serta pentingnya logika
dalam filsafat sehingga kita mampu berpikir tentang bagaimana administrasi
yang baik. Hal ini mewujudkan kesatuan masa depan administrasi dengan
ilmu-ilmu terapan serta perkembangan administrasi dalam mengikuti
pertumbuhan negara dan bangsa-bangsa di dunia.
Buku tersebut merupakan sebuah kumpulan dari 22 karangan yang
ditulis sejak tahun 1961 sampai 1973. Semua karangan itu terbagi dalam
11 bidang:
1. ilmu administrasi
2. bidang administrasi negara
3. bidang administrasi pembangunan
4. bidang organisasi
5. bidang manajemen
5.2 Filsafat Administrasi 

6. bidang komunikasi
7. bidang kepegawaian
8. bidang keuangan
9. bidang perbekalan
10. bidang perkantoran
11. bidang humas (The Liang Gie, 2006:5).

Modul ini terdiri atas tiga kegiatan belajar. Kegiatan belajar kesatu (KB
1) membahas perkembangan ilmu-ilmu administrasi. Kegiatan belajar kedua
(KB 2) berisi bahasan tentang kelompok unsur utama dan unsur pelengkap
dalam Ilmu Administrasi. Kegiatan belajar ketiga (KB 3) membahas filsafat
administrasi versi Barat dan versi Indonesia.

Kompetensi Umum
Secara umum, setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat
memahami ilmu administrasi dan kelompok-kelompoknya, perkembangan
ilmu administrasi dan fenomena administrasi sebagai sasaran, serta dapat
memahami filsafat administrasi versi Barat dan versi Indonesia.

Kompetensi Khusus
Secara khusus, setelah Anda mempelajari modul ini, Anda diharapkan
dapat menjelaskan:
1. perkembangan atau tumbuhnya administrasi
2. ilmu administrasi sebagai sasaran filsafat
3. kelompok unsur utama dalam ilmu administrasi
4. kelompok unsur pelengkap dalam ilmu administrasi
5. filsafat administarsi versi Barat
5. filsafat administrasi versi Indonesia.
 ADPU4531/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Perkembangan Ilmu-ilmu Administrasi

A. TUMBUHNYA ILMU ADMINISTRASI

Ilmu administrasi, yang membahas secara teoretis proses pengendalian


kerja sama sejumlah manusia dalam sebuah organisasi, tidak memberi makna
yang banyak jika tidak diwujudkan secara nyata pada praktiknya. Oleh
karena itu, para praktisi lebih mewujudkannya dalam praktik dengan
cenderung menyebutnya administrasi, tanpa perkataan ilmu di depannya.
Administrasi berdasarkan etimologi (asal kata) bersumber dari bahasa Latin,
yang terdiri atas ad+ministrare yang secara operasional berarti melayani,
membantu, dan memenuhi. Dalam bahasa asalnya, dapat terbentuk kata
benda administratif dan kata sifat administrativus. Perkataan itu masuk ke
dalam bahasa Inggris menjadi administration yang lebih banyak dikenal oleh
para ilmuwan dan praktisi sekarang ini.
Dengan demikian, rumusan-rumusan para ilmuwan yang bergerak di
lingkungan ilmu administrasi harus bersifat applaid (terpakai) agar dapat
dipetik manfaatnya oleh orang-orang yang menempati posisi sebagai
administrator. Untuk mengungkapkan sifat applaid dari ilmu administrasi,
akan ditelusuri beberapa pengertian yang pernah dikemukakan oleh para
ilmuwan meskipun yang dapat diketengahkan tidaklah lengkap.
Sehubungan dengan itu, Sondang P.Siagian dalam bukunya Administrasi
Pembangunan (1974:2) mengatakan bahwa administrasi adalah keseluruhan
proses pelaksanaan yang pada umumnya dilakukan oleh dua orang manusia
atau lebih untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
Selanjutnya, dalam buku petunjuk administrasi fakultas di Universitas
Gadjah Mada terbitan tahun 1970, dijelaskan beberapa pengertian sebagai
berikut (Hadari, 1994:29).
a. Administrasi adalah suatu aktivitas atau proses yang terutama
bersangkutan dengan cara untuk menyelenggarakan tujuan yang telah
ditentukan.
b. Administrasi adalah proses yang lazim terdapat dalam segenap usaha
bersama, baik usaha pemerintah, swasta, sipil, militer, besar, maupun
kecil.
5.4 Filsafat Administrasi 

c. Administrasi adalah pengorganisasian dan bimbingan orang-orang agar


melaksanakan suatu tujuan khusus.

Di dalam buku tersebut, dijelaskan kesimpulan tentang pengertian


administrasi. Kesimpulan itu “mengatakan bahwa” administrasi adalah
segenap proses penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja sama sekelompok
manusia untuk mencapai tujuan tertentu.
Berikutnya, J. Wayong dalam bukunya Fungsi Administrasi Negara
terbitan 1961 mengemukakan bahwa administrasi adalah „kegiatan yang
dilakukan untuk mengendalikan suatu usaha (pemerintah) agar tujuan
tercapai‟. Dari pengertian-pengertian tersebut, dapat disimpulkan sifat
terpakai dari ilmu administrasi sebagai berikut.
1. Administrasi merupakan kegiatan manusia yang berlangsung, seperti
proses pengendalian interaksi antara dua orang atau lebih dalam bentuk
kerja sama. Interaksi yang disebut kerja sama itu adalah gejala sosial,
yang apabila dikendalikan dengan menggunakan administrasi, akan
berlangsung efektif dan efisien. Dengan demikian, langkah-langkah yang
dirumuskan ilmu administrasi harus bersifat terpakai bagi perwujudan
kerja sama yang efektif dan efisien dalam mencapai satu atau lebih
tujuan.
2. Administrasi merupakan proses pengendalian yang sadar tujuan. Dengan
demikian, langkah-langkah yang dirumuskan ilmu administrasi harus
bersifat terpakai bagi perwujudan kegiatan yang berkualitas sehingga
menjadi kegiatan yang tinggi produktivitasnya sesuai dengan tujuan
yang hendak dicapai. Administrasi tidak bermaksud menghasilkan
kegiatan kerja sama yang tidak produktif dalam mencapai tujuan
bersama. Dengan kata lain, administrasi merupakan ilmu terapan untuk
meningkatkan produktivitas dalam mencapai tujuan melalui kerja sama
sejumlah orang.
3. Administrasi berlangsung untuk mempersatukan gerak langkah sejumlah
manusia. Dengan demikian, langkah-langkah pengendalian yang
dilaksanakan harus bersifat terpakai dalam mewujudkan kesatuan tugas-
tugas bersama. Gerak yang serentak dan tidak saling menjegal itu tidak
saja dilakukan secara perseorangan, tetapi juga kelompok-kelompok
kecil atau unit-unit kerja dalam sebuah organisasi. Dengan kata lain,
administrasi harus bersifat terpakai dalam menghasilkan pengotakan
kerja agar menjadi satu kesatuan yang saling menunjang secara kompak.
 ADPU4531/MODUL 5 5.5

4. Administrasi merupakan ilmu yang terpakai dalam merangkai suatu


harapan dalam perencanaan dengan usaha berupa realisasi kegiatan
sesuai perencanaan dan dengan tujuan yang hendak dicapai.
Kesinambungan mengandung makna bahwa administrasi terpakai dalam
mengembangkan kegiatan secara terarah dan mampu menghindari
penyimpangan-penyimpangan sebelum terjadi agar tidak merugikan
organisasi (Hadari, 1994:31).

Administrasi sebagai ilmu terapan didasari konsep-konsep yang bersifat


teoretis. Selanjutnya, merumuskan konsep-konsep operasional mengenai
pengendalian kerja sama sejumlah orang untuk mencapai tujuan bersama.
Konsep-konsep tersebut membagi administrasi dalam dua fungsi pengen-
dalian dengan unsur masing-masing di dalamnya. Kedua fungsi tersebut
memiliki unsur-unsur:
1. fungsi primer
a. perencanaan
b. pengorganisasian
c. pengarahan
d. koordinasi
e. kontrol
f. komunikasi
2. fungsi sekunder
a. tata usaha
b. keuangan
c. personalia
d. logistik
e. hubungan (Hadari, 1994:32).

„Filsafat administrasi‟ adalah segenap rangkaian aktivitas pemikiran


reflektif yang ditunjukkan pada administrasi. Dalam administrasi, diusahakan
perolehan segi-segi epistemologis berupa pengetahuan dan segi-segi
metodologis berupa metode-metode untuk mendapatkan pengetahuan itu.
Kaitan tersebut membuat administrasi secara tegas dibahas sebagai rangkaian
aktivitas dan metode ilmiah. Hal ini menumbuhkan pengetahuan sistematis.
Dengan demikian, timbullah ilmu administrasi.
Apabila dunia sekeliling ditengok, tampaklah bahwa manusia selalu
hidup kelompok karena tidak mungkin ia hidup seorang diri sebagai manusia
5.6 Filsafat Administrasi 

tunggal. Ini menunjukkan bahwa aktivitas yang terjadi sebagai akibat


manusia hidup berkelompok dan dipelajari oleh ilmu yang disebut ilmu-ilmu
sosial. Kelompok manusia dan aktivitas yang terjadi di dalamnya mempunyai
bermacam-macam segi dan ciri. Oleh karena itu, ilmu-ilmu sosial yang
mempelajarinya juga terbagi dalam cabang-cabang ilmu khusus sesuai
dengan segi dan ciri yang menjadi pusat minatnya. Kelompok manusia
dewasa ini hidup dalam suatu negara. Aktivitas yang berlangsung dalam
negara terutama berkisar pada permainan kekuasaan. Ini menjadi bahan
penelaahan ilmu politik.
Aktivitas dari kelompok-kelompok manusia yang bermaksud memenuhi
kebutuhan sehari-hari merupakan pusat perhatian dari suatu cabang ilmu
sosial lainnya yang disebut ilmu ekonomi. Hidup berkelompok itu
menimbulkan hak dan kewajiban pada masing-masing orang dalam suatu
negara. Hak-hak dan kewajiban yang mengatur hubungan antarorang yang
satu dengan orang lainnya dalam norma-norma tertentu merupakan sasaran
ilmu hukum. Demikianlah seterusnya timbul cabang-cabang ilmu khusus dari
ilmu-ilmu sosial yang mempelajari salah satu aktivitas manusia sebagai
anggota suatu kelompok. Suatu rangkaian aktivitas yang telah ada sejak dulu
sampai sekarang ialah proses penyelenggaraan usaha kerja sama dari
sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu yang disebut administrasi.
Administrasi sebagai proses terdapat di mana-mana selama ada manusia yang
hidup dan bekerja sama dengan kelompok. (The Liang Gie, 2006:5.3).
Agar segenap proses penyelenggaraan tersebut dapat terlaksana secara
sebaik-baiknya, perlulah usaha kerja sama dipelajari dengan saksama.
Dengan demikian, dapatlah diciptakan berbagai asas, sistem prosedur, dan
teknik untuk bekerja sama secepat-cepatnya sehingga tercipta efisiensi,
tercegah pemborosan pikiran, tenaga benda, waktu, ruang, serta terlaksana
tujuan secara maksimal. Dengan demikian, tumbuhlah sebuah ilmu yang
mempelajari segenap proses penyelenggaraan dalam usaha kerja sama
sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu yang disebut ilmu
administrasi. Ilmu administrasi merupakan salah satu cabang ilmu khusus
dalam ilmu-ilmu sosial, terutama ilmu sosial praktis dalam pembagian ilmu-
ilmu.
Berhubung dalam usaha kerja sama manusia untuk mencapai tujuan
tertentu dapat bersifat sangat luas dan meliputi berbagai segi hidup
berkelompok, ilmu administrasi juga merupakan ilmu yang luas coraknya.
Sebagai ilmu yang masih tergolong pada jenis yang sama dan bercorak luas
 ADPU4531/MODUL 5 5.7

itu, dengan sendirinya ilmu administrasi menerima sumbangan-sumbangan


dari cabang-cabang ilmu sosial lainnya. Banyak pengertian dan cara
pemikiran ilmu sosial lainnya masuk ke dalam ilmu administrasi.
Sasaran ilmu administrasi sangat luas. Usaha kerja sama dari
sekelompok orang mempunyai ciri bermacam-macam: dari puluhan orang
sampai ribuan orang serta diselenggarakan di tengah kota, di dalam hutan, di
tengah padang pasir, atau di atas lautan. Akhirnya, tujuan yang hendak
dicapai oleh usaha kerja sama itu juga dapat bermacam-macam. Oleh karena
itu, sudah selayaknya ilmu administrasi menggunakan berbagai pengertian,
cara pemikiran, dan cara pendekatan yang telah dikembangkan cabang-
cabang ilmu khusus lain sesuai dengan kebutuhannya. Metode-metode ilmiah
yang dipakai dalam penelaahan ilmu administrasi juga bermacam-macam.
Segenap metode ilmiah yang dikenal dalam ilmu-ilmu sosial dapat digunakan
untuk pengembangan dan kemajuan ilmu administrasi (The Liang Gie, 2006:
5.4).
Pada tahap yang terakhir, ilmu administrasi telah terwujud menjadi
pengetahuan sistematis. Pengetahuan sistematis ini berhasil mewujudkan
berbagai pernyataan yang mempunyai bentuk perspektif. Dalam ilmu
administrasi, telah dipaparkan misalnya: asas-asas, ukuran-ukuran, dan
berbagai ketentuan perspektif lainnya tentang organisasi yang baik,
manajemen yang efektif, dan prosedur kerja yang efisien. Ilmu administrasi
telah mewujudkan berbagai prinsip ilmiah sebagai proporsi yang
mengandung kebenaran umum berdasarkan fakta-fakta yang telah diamati
secara tepat. Misalnya, dalam pengangkatan para pegawai dan pemberian
gaji, telah ditetapkan prinsip gaji yang sama untuk pekerja yang sama. Ilmu
administrasi telah pula mewujudkan kaidah-kaidah ilmu sebagai proporsi
yang mengungkapkan hubungan yang dapat diperiksa kebenarannya di antara
sasaran-sasaran yang telah diteliti. Misalnya, kaidah bahwa semakin tinggi
kedudukan seorang petugas dalam suatu organisasi, semakin besar pula
tanggung jawabnya terhadap kelangsungan hidup organisasi itu.
Ilmu administrasi juga berhasil merumuskan berbagai teori administrasi
sebagai proporsi yang saling berkaitan secara logis untuk memberi penjelasan
mengenai suatu hal. Misalnya, sebuah teori administrasi menegaskan bahwa
efektivitas pemimpin berbanding terbalik dengan jumlah keputusan yang
harus ia lakukan mengenai urusan-urusan organisasi. Demikianlah ilmu
administrasi sampai sekarang telah tumbuh dan berkembang sangat pesat
(The Liang Gie, 2006:5.5).
5.8 Filsafat Administrasi 

B. FENOMENA ADMINISTRASI SEBAGAI SASARAN FILSAFAT

Fenomena administrasi sebagai sasaran filsafat administrasi sampai


sekarang masih merupakan pengertian yang menjadi semantic confusion.
Kalau dilihat berdasarkan fungsi-fungsi, proses permulaan hingga akhir,
sejak ditemukan rumusan administrasi oleh H. Fayol dalam bukunya yang
berjudul Administration Industrielle et Generale pada 1916, ternyata
administrasi itu proses yang terdiri atas P.O.C.C.C. (planning, organizing,
commanding, coordinating, dan controling). Sejak itu, pengertian horizontal
ini mulai mantap. Masalahnya yang timbul: apakah, dalam rangkaian fungsi-
fungsi horizontal ini, administrasi sama dengan manajemen menurut ilmu
administrasi/manajemen.
Ternyata, rumusan ahli-ahli manajemen perusahaan, seperti H. Fayol, G.
Terry, O‟Donnel, ataupun L. Allen, cenderung pada fungsi-fungsi rangkaian
horizontal dari administrasi rumusan Gullick sebagai guru besar ilmu
politik/administrasi negara. Misalnya, Terry mengemukakan fungsi-fungsi
manajemen adalah P.O.A.C (planning, organization, actuating, controling)
yang sejajar dengan rumusan Fayol (P.O.C.C.C). Di atas, Luther Gullick
merumuskan fungsi administrasi sebagai P.O.S.D.Co.R.B. (plannning,
organizing, staffing, directing, coordinating, reporting, budgeting).
(Moersaleh, 1999:2.2). Jika memang dicari perbedaannya, terutama di
negara di mana kedua istilah ini dipergunakan, penggunaan istilah
manajemen secara umum ada di kalangan pengusaha, sedangkan istilah
administrasi lebih populer ada di kalangan pemerintah. Dengan catatan,
keduanya tetap memiliki fungsi-fungsi horizontal yang prinsipnya tidak
berbeda. Perbedaan semata-mata karena tradisi penggunaannya. Hal ini
disebabkan alasan utilitas, bukan perbedaan esensial. Di samping itu, terdapat
pula pengertian administrasi yang diarahkan pada tempat fungsi-fungsi tadi
dilaksanakan, yaitu kantor. Hal ini seperti yang dikemukakan oleh sarjana
Inggris, Gladden, seorang ahli administrasi negara, bahwa lingkungan kerja
administrasi ialah kantor. Jika di Indonesia, itu sama dengan tata usaha. Yang
menjadi persoalan adalah pengertian sebagai suatu istilah, senangi suatu
“kesatuan”. Apakah administrasi mencakup pengertian manajemen atau
sebaliknya? Apakah “administrasi” mencakup pengertian yang menyeluruh
atau manajemen mencakup pengertian menyeluruh? Di sini, ada berbagai
pendapat yang perlu kita coba analisis dengan membandingkan berbagai
 ADPU4531/MODUL 5 5.9

pendapat tersebut sehingga kekaburan dapat kita kurangi meskipun “kata


akhir” sulit ditemukan (Moersaleh, 1999:2.3).
Kalau kita pelajari bagan di bawah, penjelasannya sebagai berikut.
Waldo memandang administrasi serbalingkup atau menyeluruh dan terdiri
atas organisasi dan manajemen. Kalau kita kaitkan dengan pengertian
horizontal tentang administrasi dan manajemen (sebagai proses), Waldo
memiliki persepsi pengertian administrasi yang tidak seluruhnya benar.
Mengapa? Karena, jika Waldo mengatakan bahwa administrasi adalah
organisasi dan manajemen (keduanya merupakan “kata benda” yang pasif),
ini berarti organisasi bukan bagian dari pengertian manajemen apabila dilihat
secara horizontal tentang fungsi-fungsi (prosesnya). Padahal, menurut Fayol,
Terry, dan O‟Donnel, organizing sebagai kata kerja adalah bagian dari
management, yaitu dalam pengertian manajemen sebagai rangkaian proses
planning, organizing, dan sebagainya. Apa yang dapat kita tuntut dari
Waldo? Rupanya, Waldo memandang manajemen sebagai kegiatan manusia
dan dalam suatu wadah ialah organisasi. Akan tetapi, yang menyusun wadah
ialah organisasi. Dalam hal ini, administrasi atau manajemen? Di sinilah
perbedaan dan kerancuannya. Waldo tidak memperhatikan pendapat Terry
(business) dan Gulick (goverment).
Dalam bagan selanjutnya, tampak bahwa Prof. Prayudi mengikuti
pengertian administrasi menurut Waldo. Ernest Dale mengenal istilah
management saja. Oliver Sheldon mengenal manajemen proper. Sementara
itu, administrasi merupakan bagian dari manajemen umum dan merupakan
fungsi di atas manajemen proper (pandangan vertikal dan hierarkis).
Hendarsih memperkenalkan istilah-istilah administrasi yang “menyeluruh”
dan administrasi “sempit” sebagai fungsi teratas, jadi bukan “tata usaha”.
Barulah fungsi manajemen ditaruh di bawahnya. Jadi, manajemen dicakup
oleh administrasi. Di sini, kita melihat bahwa “administrasi sempit”, menurut
pandangan Hendarsih, tidak berarti “tata usaha”, tetapi suatu fungsi yang
menentukan strategi, policy pokok, dan tujuan pokok. Rupanya, ini sesuai
dengan pemikiran Oliver Sheldon. Bagaimana persepsi penulis dalam hal ini
semua?
Penulis menyimpulkan; untuk kepentingan pembahasan filsafat
administrasi-bahwa administrasi, agar tidak menimbulkan semantic
confusion, tidak dibedakan pada istilah manajemen dan administrasi, baik
secara horizontal maupun vertikal, atau sebagai pengertian „kesatuan‟.
Alhasil, filsafat administrasi digunakan secara silih berganti dengan istilah
5.10 Filsafat Administrasi 

filsafat manajemen. Kalau dipelajari sejarah perkembangan administrasi dan


manajemen, keduanya pun menjadi disiplin ilmu. Maka, dapat disimpulkan
dari literatur yang ada bahwa yang pertama-tama (sejak tahun 1900)
menyatakan fenomena administrasi (administration, bahasa Prancis) dapat
dikembangkan menjadi disiplin ilmu dan dapat diajarkan di sekolah-sekolah
dan perguruan tinggi ialah seorang industrialis Prancis.
Henry Fayol memiliki dasar pendidikan sebagai insinyur tambang.
Dialah yang pertama sekali memberikan gambaran dan rumusan final tentang
fenomena administrasi dengan kata-kata yang jelas dan sistematis. Padahal,
sebelumnya masih suatu fenomena yang dijalankan sehari-hari walau masih
gelap perumusan secara sistematis ilmiah. Perumusan ini sekaligus memberi
kejelasan bagi tiap orang sehingga tidak berubah sampai sekarang dan tidak
lagi bersikap wordloss. Dalam bukunya Administration, Industrielle et
Generale, H. Fayol mengungkapkan bahwa administrasi tak lain dan tak
bukan adalah satu di antara enam fungsi esensial yang selalu ada pada tiap
perusahaan industri (Moersaleh, 1999:2.6):
1. fungsi teknik
2. fungsi komersial
3. fungsi permodalan
4. fungsi accounting
5. fungsi pengaman complex
6. fungsi administration.

Sebagai keseluruhan yang bulat, Fayol menyebut enam fungsi di atas


dengan government. Fungsi administrasi oleh Fayol dirumuskan sebagai
rangkaian subfungsi yang dijalankan di tiap organisasi, apa pun tujuannya, itu
ialah P.O.C.C.C. Dengan ditemukan konsep administrasi yang benar-benar
jelas melalui definisi operasionalnya yang berorientasi pada fungsi, H. Fayol
telah berhasil mengembangkannya sebagai suatu disiplin ilmu terapan yang
bersifat universal/objektif. Hal ini membuat penelitian-penelitian selanjutnya
berada di atas garis yang sudah mantap dan dapat diajarkan sebagai ilmu di
perguruan tinggi. Lalu, bagaimana tentang persamaannya dengan
manajemen? Alasannya sederhana saja. Penulis Inggris, Constance Storrs,
(1949) menerjemahkan administration sebagai manajemen. Mengenai ini,
harus diakui bahwa akan tetap terdapat persepsi yang tidak sama dengan C.
Storrs. Misalnya, Lillett mengatakan bahwa administrasi dalam business
meliputi tugas-tugas sekretariat, komersial, dan manufacturing, sedangkan
 ADPU4531/MODUL 5 5.11

manajemen bertugas melakukan coordination of labor. Lain lagi dengan


Terry. Dia memandang manajemen people oriented, sedangkan Gladden
memandang administration office oriented, tidak people oriented.
Akhirnya, segala sesuatu adalah soal nomen clature. Agar tidak
mempersulit diri sendiri, istilah filsafat administrasi dipergunakan silih
berganti dengan istilah filsafat manajemen (Moersaleh, 1999:2.6).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Untuk apakah ilmu administrasi?
2) Apakah tujuan dari mempelajari ilmu administrasi?
3) Mengapa ilmu administrasi menciptakan berbagai pernyataan yang
mempunyai bentuk perspektif?
4) Bagaimana rumusan fungsi administrasi menurut Luther Gulick?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ilmu administrasi adalah suatu cabang ilmu yang mempelajari segenap


proses penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja sama dari sekelompok
orang untuk mencapai tujuan tertentu.
2) Ilmu administrasi bertujuan menciptakan berbagai asas, sistem, prosedur,
dan teknik untuk bekerja setepat-tepatnya sehingga tercapai efisiensi,
tercegah pemborosan pikiran, tenaga, benda, waktu, dan ruang serta
terlaksana tujuan secara maksimal.
3) Ilmu administrasi menciptakan bentuk pertanyaan perspektif karena ilmu
ini hanya mewujudkan asas-asas, ukuran-ukuran, dan berbagai ketentuan
perspektif lainnya tentang organisasi yang baik, manajemen efektif, dan
prosedur kerja yang efisien.
4) Merumuskan fungsi-fungsi administrasi sebagai P.O.S.D.Co.R.B.
(plannning, organizing, staffing, directing, coordinating, reporting,
budgeting).
5.12 Filsafat Administrasi 

R A NG KU M AN

1. Dalam dunia, manusia selalu hidup dalam kelompok. Salah satu


kelompok itu ialah sebuah usaha kerja sama untuk mencapai tujuan
tertentu. Segenap proses penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja
sama dari sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu
dipelajari oleh suatu cabang ilmu yang kini disebut ilmu
administrasi.
2. Ilmu administrasi merupakan salah satu cabang ilmu khusus dalam
jenis/ragam ilmu-ilmu untuk tujuan berbuat.
3. Ilmu administrasi merupakan ilmu yang coraknya luas karena ilmu
ini menerima sumbangan-sumbangan berbagai pengertian, cara
pemikiran, dan cara pendekatan dari cabang-cabang ilmu sosial
lainnya.
4. Sebagai pengetahuan sistematis, ilmu administrasi mewujudkan
berbagai pernyataan yang mempunyai bentuk perspektif serta
berupa prinsip ilmiah, kaidah ilmiah, dan teori ilmiah.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengertian filsafat dan pengertian administrasi digabung menjadi satu


sebagai ....
A. suatu cabang filsafat khusus
B. filsafat yang membahas administrasi
C. suatu pengetahuan campuran
D. bidang pengetahuan yang harus ditertibkan

2) Ilmu administrasi adalah suatu cabang dari jenis/ragam ....


A. ilmu-ilmu sosial praktis
B. ilmu-ilmu sosial teoretis
C. ilmu-ilmu sosial
D. ilmu kemasyarakatan

3) Ilmu administrasi menggunakan apa saja yang telah dikembangkan oleh


cabang-cabang ilmu lainnya, yaitu berbagai .…
A. pengertian
B. cara pemikiran
 ADPU4531/MODUL 5 5.13

C. cara pendekatan
D. semua benar

4) Ilmu administrasi telah mewujudkan proporsi yang mengandung


kebenaran umum berdasarkan fakta-fakta yang telah diamati. Hal ini
disebut ….
A. prinsip ilmiah
B. kaidah ilmiah
C. teori ilmiah
D. preskripsi

5) Ilmu administrasi telah mewujudkan proporsi yang mengungkapkan


hubungan tertib yang dapat diperiksa kebenarannya. Ini disebut .…
A. prinsip ilmiah
B. kaidah ilmiah
C. teori ilmiah
D. preskripsi

6) Cabang-cabang ilmu khusus dari ilmu-ilmu sosial ialah ilmu .…


A. politik
B. ekonomi
C. hukum
D. semua benar

7) Ilmu administrasi adalah suatu cabang dari jenis/ragam ilmu ….


A. ilmu-ilmu sosial praktis
B. ilmu-ilmu sosial teoretisi
C. ilmu-ilmu sosial
D. ilmu kemasyarakatan

8) Rumusan fungsi manajemen menurut Terry adalah ....


A. P.O.A.C
B. P.O.C.C.C
C. P.O.S.D.Co.R.B.
D. P.O.A.C.C.

9) Yang bukan merupakan fungsi esensial pada perusahaan industri ialah


fungsi .…
A. komersial
B. teknik
C. keamanan
D. permodalan
5.14 Filsafat Administrasi 

10) Keseluruhan dari enam fungsi esensial adalah ....


A. public administration
B. government
C. manajemen
D. administration

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADPU4531/MODUL 5 5.15

Kegiatan Belajar 2

Kelompok Unsur Utama dan


Unsur Pelengkap dalam Ilmu Administrasi

A. KELOMPOK UNSUR UTAMA DALAM ILMU ADMINISTRASI

Pada Kegiatan Belajar 2 ini, penulis masih memasukkan tulisan The


Liang Gie yang membahas unsur utama dan pelengkap dalam ilmu
administrasi (2006:5.10-14) sebagai bagian dari Modul 5 ini. Seperti yang
dituliskan dalam bukunya bahwa ilmu administrasi adalah segenap progres
penyelenggaraan dalam setiap usaha kerja sama dari sekelompok manusia
untuk mencapai tujuan tertentu. Hal ini mempunyai dua unsur:
1. unsur utama:
a. organisasi
b. manajemen
c. komunikasi

2. unsur pelengkap:
a. kepegawaian
b. keuangan
c. perbekalan
d. perkantoran
e. humas.

Ketiga unsur utama tersebut telah menumbuhkan tiga kelompok unsur


administrasi yang dinamakan ilmu organisasi, ilmu manajemen, dan ilmu
komunikasi administratif. Dalam uraian selanjutnya, akan dipaparkan
mengenai isi dari setiap cabang dan pertumbuhan lebih lanjut dalam
perincian pengetahuan yang lebih khusus (The Liang Gie, 2006:5.10).

1. Ilmu Organisasi
Ilmu organisasi merupakan kelompok pengetahuan yang mempelajari
usaha kerja sama manusia. Pokok-pokok soal yang dibahas dalam ilmu
tersebut meliputi:
5.16 Filsafat Administrasi 

a. asas-asas organisasi
b. dasar-dasar pembentukan organisasi
c. bentuk-bentuk organisasi
d. watak organisasi
e. bagan organisasi
f. peranan pekerja staf
g. birokrasi
h. teori organisasi
i. hubungan-hubungan manusia dalam organisasi.

Ilmu organisasi telah berkembang menjadi kelompok pengetahuan yang


luas. Ilmu ini dibagi dalam perincian pengetahuan sistematis yang lebih
khusus. Pertama ialah birokrasi. Pengertian birokrasi sebagai semacam
organisasi telah mendapat penelaahan secara mendalam. Bukan saja oleh
sarjana-sarjana administrasi, melainkan juga oleh sarjana-sarjana ilmu politik
dan sosiologi. Dari penelaahan, telah ditemukan berbagai teori birokrasi dari
beberapa negara, bahkan beberapa sarjana telah menyusun kaidah-kaidah
ilmiah mengenai birokrasi. Sarjana-sarjana administrasi melalui bantuan ilmu
matematis dan ilmu ekonomi telah menyusun bermacam-macam teori tentang
organisasi yang bermacam-macam dengan rentangan pengendalian,
keseimbangan organisasi, pertentangan-pertentangan, dan kelangsungan
organisasi serta ciri-ciri tingkah laku organisasi dibandingkan tingkah laku
perseorangan (The Liang Gie, 2006:5.11).
Sebagai akibat dari pengaruh sosiologi, antropologi, dan psikologi sosial,
perhatian para sarjana dicurahkan pula pada persoalan organisasi informal
dan hubungan-hubungan manusia yang tergabung dalam suatu organisasi.
Hubungan-hubungan manusia (Inggris: human relations) merupakan
perincian pengetahuan baru yang diciptakan oleh psikologi, psikologi sosial,
dan antropologi sosial serta mempelajari masalah-masalah manusia yang
timbul dalam organisasi-organisasi besar.
The Liang Gie dalam tahun 1967 memberikan sebuah ceramah kepada
suatu instansi dari Departemen Sosial dengan judul Pokok-pokok Human
Relations. Naskah ceramah ini kemudian dimuat dalam bukunya Unsur-
unsur Administrasi: Suatu Kumpulan Karangan edisi kedua (1979). Dalam
ceramah tersebut, dipaparkan arti, isi, dan lingkupan yang tepat bagi
pengetahuan human relations. Batasan human relations (hubungan-hubungan
manusia) dirumuskannya sebagai berikut.
 ADPU4531/MODUL 5 5.17

Human relations merupakan segenap aktivitas penyatupaduan manusia


dengan pekerjaan dalam suatu organisasi yang memungkinkan perkem-
bangan diri manusia sepenuhnya sehingga antara manusia dan kerja itu
terdapat hubungan timbal balik yang bermanfaat.
Human relations merupakan suatu pokok soal yang sangat luas. Karena
luasnya human relations, dapat dikatakan bahwa di mana ada manusia dalam
hubungan kerja dari suatu usaha kerja sama, di situ tentu terdapat persoalan-
persoalan human relations yang dapat dipelajari dan dibahas. Human
relations menyangkut persoalan mengenai hubungan antarmanusia dan kerja
sama dalam suatu organisasi yang mempunyai pengaruh timbal balik.
Manusia harus berguna bagi pelaksanaan sesuatu kerja, sebaliknya kerja
tersebut juga bermanfaat bagi manusia.
Istilah human relations mulai dipakai dalam bidang perusahaan
menjelang permulaan tahun 1940. Masalah-masalah pokok yang dipelajari
dapat dilihat berikut ini.
a. Perangsangan manusia dengan pekerjaan.
b. Penyesuaian manusia dengan lingkungan kerjanya.
c. Kedudukan manusia dalam sistem kerja.
d. Pertimbangan manusia pada peralatan kerja.

Dari masalah-masalah pokok yang dipelajari tersebut, ternyata betapa


pentingnya pengetahuan yang menempatkan manusia sebagai makhluk yang
mempunyai pikiran, kemauan, dan perasaan. Pengetahuan tersebut perlu
dikembangkan di negara ini agar setiap karyawan tidak sekadar
dipersamakan dengan mesin dan tenaga kerjanya tidak dianggap sebagai
barang dagangan, melainkan benar-benar sebagai manusia yang
berkepribadian (The Liang Gie, 2006:5.12).

2. Ilmu Manajemen
Ilmu manajemen merupakan kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari rangkaian aktivitas menggerakkan orang-
orang dan menggerakkan fasilitas kerja agar tujuan kerja sama tercapai.
Dalam setiap usaha kerja sama untuk mencapai tujuan tertentu, harus ada
seorang pejabat yang memimpin segenap proses penyelenggaraannya.
Pejabat pimpinan itu berkedudukan sebagai manajer. Ia melakukan tugas
yang mempunyai dua segi.
5.18 Filsafat Administrasi 

a. Menggerakkan orang-orang, yaitu mendorong, membimbing, dan


mengoordinasikan para pegawai agar melakukan berbagai pekerjaan
menuju tercapainya visi yang telah ditetapkan dalam usaha kerja sama
tersebut.
b. Menggerakkan fasilitas kerja, yaitu menghimpun, mengatur, meme-
lihara, dan mengendalikan semua bahan, benda, alat, uang, waktu, ruang,
dan metode kerja yang diperlukan untuk menyesuaikan pekerjaan-
pekerjaan dalam usaha kerja sama yang bersangkutan (The Liang Gie,
2006:5.13).

Dalam menggerakkan orang-orang dan fasilitas kerja, manajemen


memikul enam fungsi berikut.

a. Perencanaan
Fungsi ini menggambarkan sesuatu pada awalnya mengenai hal-hal yang
harus dikerjakan dan cara mengerjakannya dalam mencapai tujuan yang telah
ditetapkan.

b. Pembuatan keputusan
Fungsi ini melakukan pemilihan di antara berbagai kemungkinan untuk
menyelesaikan anak persoalan, pertentangan, dan keraguan yang timbul
dalam proses penyelenggaraan usaha kerja sama tersebut.

c. Pembimbingan
Fungsi ini memerintah, menugaskan, mengarahkan, dan menuntun para
pegawai untuk melaksanakan berbagai pekerjaan untuk mencapai tujuan yang
telah ditetapkan.

d. Pengoordinasian
Fungsi ini menghubungkan, menyatupadukan, dan menyelaraskan orang-
orang dan pekerjaan sehingga semuanya berlangsung secara tertib dan
seirama menuju tercapainya tujuan tanpa terjadi kekacauan, percekcokan,
kekembaran, atau kekosongan kerja.
 ADPU4531/MODUL 5 5.19

e. Pengendalian
Fungsi ini memeriksa, mencocokkan, dan mengusahakan pekerjaan agar
terlaksana sesuai dengan rencana yang ditetapkan dan hasil yang
dikehendaki.

f. Penyempurnaan
Fungsi ini memperbaiki kekurangan-kekurangan dan ketidaktepatan
yang timbul pada struktur organisasi serta tata kerja sewaktu berlangsungnya
proses penyelenggaraan usaha kerja sama tersebut.

Beberapa fungsi dari enam hal tersebut telah berkembang menjadi


perincian pengetahuan sistemis. Pada akhir-akhir ini, fungsi pembuatan
keputusan menjadi pusat penelaahan dari beberapa sarjana. Mereka
menganggap bahwa pembuatan keputusan merupakan pusat segenap proses
penyelenggaraan dalam usaha kerja sama. Oleh karena itu, dalam setiap
proses administrasi, yang terpenting adalah menjamin dan mengusahakan
terjadinya pembuatan keputusan yang tepat. Dengan ini, berkembanglah
sekelompok pengetahuan baru yang dinamakan metodologi pembuatan
keputusan.
Fungsi lain yang telah berkembang ialah fungsi penyempurnaan. Fungsi
ini sekarang terdiri atas dua bagian walaupun keduanya sukar dipisahkan
secara tajam. Bagian pertama, berkenaan dengan penyempurnaan terhadap
struktur organisasi dan menumbuhkan sekelompok pengetahuan yang disebut
ilmu analisis organisasi. Bagian kedua, bertalian dengan metode kerja dan
menumbuhkan sekelompok pengetahuan yang dinamakan ilmu
penyempurnaan metode kerja. Dalam ilmu penyempurnaan metode kerja itu,
dimasukkan sumbangan-sumbangan dari ilmu mekanika, biologi, dan ilmu-
ilmu lainnya yang bukan ilmu-ilmu sosial, seperti dalam penelaahan tentang
waktu dan gerak untuk menciptakan suatu cara kerja yang efisien (The Liang
Gie, 2009:5.14).

3. Ilmu Komunikasi Administratif


Ilmu administratif merupakan kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari segenap proses untuk menyampaikan warta
dari sumber ke satu sumber ke satu tempat tujuan dalam usaha kerja sama.
Dalam suatu usaha kerja sama, komunikasi administratif tidak hanya
berlangsung satu arah, melainkan berlangsung secara timbal balik. Hal-hal
5.20 Filsafat Administrasi 

yang menjadi persoalan dan dipelajari oleh ilmu komunikasi administratif


ialah
a. asas-asas komunikasi yang efektif
b. sistem-sistem komunikasi yang baik
c. jenis-jenis komunikasi
d. bentuk-bentuk komunikasi
e. alat-alat komunikasi.

Tulisan merupakan salah satu alat komunikasi yang dipelajari secara


sungguh-sungguh sehingga diperoleh berbagai asas, metode, dan teknik
menyusun tulisan yang efektif. Pada akhir-akhir ini, beberapa sarjana telah
mempelajari teori-teori tentang komunikasi. Sekelompok pengetahuan baru
telah tumbuh dengan nama cybernetics yang membahas metode-metode
komunikasi dan pengendalian (The Liang Gie, 2006:5.14).

B. KELOMPOK UNSUR PELENGKAP DALAM ILMU


ADMINISTRASI

Administrasi mempunyai lima unsur pelengkap yang berupa


kepegawaian, keuangan, pembekalan, perkantoran, dan humas. Dari hal
tersebut, tumbuhlah lima kelompok unsur pelengkap dalam ilmu administrasi
yang berupa ilmu administrasi kepegawaian, ilmu administrasi keuangan,
ilmu administrasi pembekalan, ilmu administrasi perkantoran, dan ilmu
administrasi humas. Dalam uraian selanjutnya, masing-masing kelompok
unsur pelengkap akan dipaparkan seperlunya.

1. Ilmu Administrasi Kepegawaian


Ilmu administrasi kepegawaian merupakan kelompok pengetahuan
dalam ilmu administrasi yang mempelajari segenap proses pemakaian
manusia sebagai tenaga kerja sejak penerimaannya sampai pember-
hentiannya. Di sini, dibahas pokok bahasan, yaitu
a. sistem-sistem kepegawaian
b. proses penerimaan pegawai, yaitu pengujian, pemilihan, percobaan,
sampai penempatannya pada satu jabatan
c. analisis tugas pekerjaan
d. sistem penggolongan jabatan pangkat
e. sistem penggajian
 ADPU4531/MODUL 5 5.21

f. sistem penilaian kecakapan pegawai


g. sistem kenaikan pangkat dan pemindahan jabatan
h. disiplin kerja dan hukum jabatan
i. pengembangan kecakapan pegawai melalui latihan jabatan
j. sistem pemberhentian pegawai
k. sistem pensiun atau jaminan pada hari tua (The Liang Gie, 2006:5.19).

Beberapa hal dari pokok bahasan tersebut telah berkembang menjadi


perincian pengetahuan yang cukup maju, misalnya analisis tugas pekerjaan,
administrasi penggajian, dan latihan jabatan untuk mengembangkan
kecakapan pegawai. Pengaruh dari psikologi dan psikologi sosial terhadap
masalah kepegawaian telah melahirkan suatu kelompok pengetahuan yang
sistematis yang dinamakan psikologi kepegawaian dan termasuk sebagai
bagian dari psikologi. Psikologi kepegawaian pada pokoknya menggunakan
hasil-hasil dari psikologi untuk mempelajari soal-soal kejiwaan kepada para
pegawai yang bekerja dalam suatu organisasi. Pokok bahan pembahasan
sebagai berikut.
a. Faktor-faktor kejiwaan manusia dalam penerimaan dan pelaksanaan
tugas pekerjaan, yaitu motif kerja.
b. Penyesuaian diri pegawai pada pekerjaan.
c. Bentuk-bentuk tidak adanya penyesuaian diri pegawai pada pekerjaan
antara lain berwujud pergantian pegawai, pemogokan, mangkir, perasaan
tidak puas, pengabaian perintah dari pimpinan, dan gangguan kesehatan.
d. Penempatan pegawai yang tepat pada tugas pekerjaan yang cocok.
e. Berbagai dorongan kejiwaan untuk memperbesar semangat kerja,
misalnya ketenteraman, kepuasan, penghargaan, minat, hubungan kerja,
sikap pihak pimpinan, dan rasa persatuan dalam organisasi.
f. Cara-cara mengubah sikap jiwa dan menyesuaikan pegawai pada
pekerjaan.
g. Faktor-faktor kejiwaan dalam pemeliharaan disiplin kerja.

2. Ilmu Administrasi Keuangan


Ilmu administrasi keuangan merupakan kelompok pengetahuan dalam
ilmu administrasi yang mempelajari segenap proses mengenai segi
pembiayaan dan pengurusan uang dalam suatu usaha kerja sama. Bagian-
bagian dari ilmu administrasi keuangan yang telah berkembang ialah
pengetahuan tentang penyusunan rencana pengeluaran dan penerimaan uang.
5.22 Filsafat Administrasi 

Bagi usaha kerja sama, hal tersebut dinamakan penganggaran belanja. Suatu
segi lain dari ilmu administrasi keuangan ialah pencatatan segenap
pengeluaran biaya dalam usaha kerja sama tersebut. Penelaahan terhadap segi
ini menumbuhkan pengetahuan pembukuan. Segi lainnya lagi mengenai
pemeriksaan terhadap ketepatan tindakan-tindakan dalam bidang keuangan.
Ini lazimnya disebut pengetahuan penelitian keuangan. Akhirnya,
sekelompok pengetahuan tentang pengurusan utang piutang menumbuhkan
pengetahuan administrasi utang piutang (The Liang Gie, 2009:5.20).

3. Ilmu Administrasi Pembekalan


Ilmu administrasi pembekalan merupakan kelompok pengetahuan dalam
ilmu administrasi yang mempelajari segenap proses penyelenggaraan
mengenai kebutuhan, penyediaan, dan penggunaan benda, alat, tempat kerja,
serta fasilitas-fasilitas lainnya dalam suatu usaha kerja sama. Di sini, dibahas
pokok-pokok berikut.
a. Penelitian dan penentuan kebutuhan-kebutuhan perlengkapan kerja.
b. Standarisasi dan perincian benda-benda.
c. Proses pengambilan perlengkapan kerja, yaitu dari penawaran,
perundingan, pembuatan kontrak, sampai pembayaran.
d. Proses pemakaian benda, yaitu dari permintaan sampai pengeluaran
benda dari tempat simpanan.
e. Pencatatan dan pengurusan harta benda.
f. Teknik menyampaikan dan merawat perlengkapan kerja.
g. Prosedur penyingkiran alat perlengkapan yang sudah rusak dan tidak
diperlukan lagi.
h. Pengurusan dan pemeliharaan gedung kantor.
i. Pengurusan pengangkutan dan kendaraan.

Dari pokok bahasan tersebut, telah tumbuh pengetahuan yang cukup luas
yang disebut administrasi harta benda (The Liang Gie, 2009:5.21).

4. Ilmu Administrasi Perkantoran


Ilmu administrasi perkantoran merupakan kelompok pengetahuan dalam
ilmu administrasi yang mempelajari segenap rangkaian aktivitas
menghimpun, mencatat, mengolah, mengganda, mengirim, dan menyimpan
keterangan-keterangan yang diperlukan dalam setiap usaha kerja sama. Enam
macam rangkaian aktivitas di atas pada masa lampau disebut tata usaha. Tata
 ADPU4531/MODUL 5 5.23

usaha tertuju pada keterangan-keterangan. Yang dimaksud dengan


keterangan (informasi) ialah pengetahuan tentang suatu hal atau peristiwa
yang diperoleh, terutama melalui pembahasan atau pengamatan. Pada waktu
sekarang, semua hal tersebut telah lazim disebut pekerjaan kantor.
Saat ini, ilmu administrasi perkantoran membahas pokok bahasan
berikut.
a. Pekerjaan perkantoran meliputi bentuk, jenis, dan perincian.
b. Sistem perkantoran.
c. Organisasi perkantoran, termasuk sekretariat.
d. Komunikasi perkantoran.
e. Laporan manajerial.
f. Administrasi kearsipan.
g. Kontrol perkantoran.
h. Efisiensi perkantoran.

Beberapa pokok bahasan di atas telah tumbuh cukup luas, misalnya


korespondensi perkantoran berupa surat-menyurat dalam suatu organisasi dan
administrasi kearsipan. Salah satu sistem perkantoran yang belakangan ini
banyak direncanakan ialah informasi manajemen (management information
system, MIS). Secara ringkas, sistem ini dapat dirumuskan sebagai suatu
kebulatan jalinan hubungan dan jaringan lalu lintas informasi dalam suatu
organisasi, mulai dari sumber yang melahirkan bahan keterangan melalui
proses pengumpulan, pengolahan, penahanan, sampai penyeberangan kepada
petugas yang berkepentingan agar dapat melaksanakan semua tugas dengan
sebaik-baiknya. Lalu, tiba pada pucuk pimpinan organisasi untuk keperluan
membuat berbagai keputusan yang tepat.
Menjelang akhir tahun 1977, The Liang Gie menulis sebuah karangan
yang berjudul Pokok-Pokok MIS (Management Information System) sebagai
karyanya yang terakhir dalam bidang administrasi, lalu berpindah ke bidang
filsafat. Karangan ini kemudian dimuat dalam bukunya yang berjudul Unsur-
unsur Administrasi: Suatu Kumpulan Karangan edisi kedua (1979) (The
Liang Gie, 2009:5.22).

5. Ilmu Administrasi Humas


Ilmu administrasi humas merupakan kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari segenap proses, metode, dan alat-alat yang
dapat dilakukan oleh suatu organisasi untuk memelihara hubungan dan saling
5.24 Filsafat Administrasi 

pengertian yang sebaik-baiknya dengan masyarakat sekelilingnya. Dengan


adanya hubungan saling pengertian itu, tidak saja usaha kerja sama tersebut
mendapat dukungan dari orang-orang yang ikut di dalamnya, melainkan juga
publik seumumnya.

Dalam ilmu administrasi humas, dibahas pokok bahasan berikut.


a. Organisasi dalam bidang kerja humas.
b. Asas-asas pekerjaan humas.
c. Alat-alat humas, antara lain film, radio, pamflet, majalah, dan benda-
benda cetakan atau bergambar.
d. Analisis pendapat umum.
e. Penyiaran warta.

Beberapa pokok bahasan tersebut juga telah berkembang cukup luas,


terutama analisis pendapat umum dan penyiaran warta.
Demikianlah perincian dari semua kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi. Tiga kelompok unsur utama dan lima kelompok unsur
pelengkap dalam ilmu administrasi tidak merupakan kotak-kotak tertutup
yang berdiri sendiri tanpa kaitan satu sama lain. Delapan unsur dari
administrasi tersebut dapat terjadi saling tumpang-tindih sehingga delapan
kelompok pengetahuan tersebut kadang kurang tegas batas-batasnya antara
satu dan yang lainnya. Misalnya, dalam bagan organisasi, jika dilihat dari
bentuk organisasi dan saluran komunikasinya, hal ini dipelajari oleh ilmu
organisasi. Akan tetapi, dilihat dari pekerjaan menggambarnya menjadi
bagan dari susunan suatu organisasi di atas kertas, hal ini dipelajari dalam
ilmu administrasi perkantoran. Sementara itu, cara penyampaian suatu warta
dalam bentuk gambar atau tulisan dibahas pula asas-asasnya oleh ilmu
komunikasi agar benar-benar efektif. Contoh lain adalah pengembangan
kecakapan pegawai dalam bentuk latihan jabatan. Hal ini, selain menjadi
urusan ilmu manajemen dalam fungsi pembimbingan, juga dibahas
seperlunya oleh ilmu administrasi kepegawaian. Sebuah contoh lagi adalah
penetapan standarisasi serta spesifikasi meja dan kursi sebagai perabotan
kantor untuk bekerja dengan sebaik-baiknya. Hal ini ditelaah oleh ilmu
administrasi pembekalan. Akan tetapi, benda-benda yang menjadi perabot
kantor harus disesuaikan dengan pekerjaan perkantoran, seperti bentuk dan
ukurannya. Dengan ini, ilmu administrasi perkantoran sebaiknya ikut
menelaah juga.
 ADPU4531/MODUL 5 5.25

Dengan demikian, sebagai rangkuman, dapatlah ditegaskan bahwa ilmu


administrasi memiliki delapan kelompok pengetahuan, yaitu
a. ilmu organisasi
b. ilmu manajemen
c. ilmu komunikasi administratif
d. ilmu komunikasi kepegawaian
e. ilmu komunikasi keuangan
f. ilmu komunikasi pembekalan
g. ilmu komunikasi perkantoran
h. ilmu komunikasi humas (The Liang Gie, 2006:5.23).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang disebut ilmu organisasi?
2) Apakah yang disebut ilmu komunikasi administratif?
3) Sebutkan semua fungsi dari seorang manajer!
4) Apakah yang disebut administrasi kepegawaian?
5) Apakah yang disebut administrasi perkantoran?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ilmu organisasi adalah kelompok pengetahuan dalam ilmu administrasi


yang mempelajari rangka dari usaha kerja sama manusia.
2) Ilmu komunikasi administratif adalah kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari segenap proses penyampaian warta dari
suatu sumber ke suatu tempat tujuan dalam usaha kerja sama.
3) Semua fungsi dari seorang manajer ada enam macam, yaitu
a. perencanaan
b. pembuatan keputusan
c. pembimbingan
d. pengoordinasian
e. pengendalian
f. penyempurnaan.
5.26 Filsafat Administrasi 

4) Ilmu administrasi kepegawaian adalah kelompok pengetahuan dalam


ilmu administrasi yang mempelajari segenap proses pemakaian manusia
sebagai tenaga kerja sejak penerimaannya sampai pemberhentiannya.
5) Ilmu administrasi perkantoran adalah kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari segenap rangkaian aktivitas meng-
himpun, mencatat, mengolah, mengganda, mengirim, dan menyimpan
keterangan-keterangan yang diperlukan dalam setiap usaha kerja sama.

R A NG KU M AN

1. Berdasarkan tiga unsur utama, dikembangkan tiga kelompok


pengetahuan utama dalam ilmu administrasi:
a. ilmu organisasi
b. ilmu manajemen
c. ilmu komunikasi administratif.
2. Dalam ilmu organisasi, sebagai kelompok pengetahuan yang
mempelajari rangka dari usaha kerja sama manusia, telah tumbuh
ilmu hubungan-hubungan manusia (human relations) tentang
segenap aktivitas penyatupaduan manusia dengan pekerjaan dalam
organisasi yang menempatkan manusia sebagai karyawan pada
martabatnya: manusia penuh pikiran, kemauan, dan perasaan.
3. Dalam ilmu manajemen, sebagai kelompok pengetahuan yang
mempelajari rangkaian aktivitas menggerakkan orang-orang dan
menggerakkan fasilitas kerja agar tujuan usaha kerja sama tercapai,
telah tumbuh metodologi perbuatan keputusan dan ilmu
penyempurnaan metode kerja.
4. Ilmu komunikasi administratif, sebagai kelompok pengetahuan yang
mempelajari segenap proses menyampaikan warta dari sumber suatu
tempat tujuan dalam usaha kerja sama, telah tumbuh berbagai asas,
metode, dan teknik menyusun tulisan yang efektif.
5. Lima unsur pelengkap dari administrasi telah menumbuhkan
kelompok pengetahuan dalam ilmu administrasi, berupa:
a. ilmu administrasi kepegawaian
b. ilmu administrasi keuangan
c. ilmu administrasi perbekalan
d. ilmu administrasi perkantoran
e. ilmu administrasi humas.
6. Psikologi dan psikologi sosial telah memengaruhi tumbuhnya
pengetahuan sistematis yang dinamakan psikologi kepegawaian,
termasuk bagian dari psikologi. Psikologi kepegawaian umumnya
 ADPU4531/MODUL 5 5.27

menggunakan hasil-hasil dari psikologi umum yang mempelajari


soal-soal kejiwaan para pegawai yang bekerja dalam suatu
organisasi.
7. Dalam ilmu administrasi perkantoran belakangan ini, banyak
direncanakan sistem informasi manajemen (management
information system, MIS). Secara ringkas, sistem ini adalah suatu
kebulatan jalinan hubungan dan jaring lalu lintas informasi dalam
suatu organisasi, mulai dari sumber yang melahirkan bahan
keterangan melalui proses pengumpulan, pengolahan, penahanan,
sampai penyebarannya kepada semua petugas yang berkepentingan
agar dapat melaksanakan semua tugas dengan sebaik-baiknya dan
terakhir tiba pada pucuk pimpinan organisasi untuk keperluan
membuat berbagai keputusan yang tepat.
8. Tiga kelompok utama, yaitu ilmu organisasi, ilmu manajemen, dan
ilmu komunikasi administratif bersama lima kelompok unsur
pelengkap di atas, dalam ilmu administrasi, ternyata saling
berkaitan.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kelompok pengetahuan utama dalam ilmu administrasi adalah ….


A. ilmu organisasi
B. ilmu manajemen
C. ilmu komunikasi administratif
D. semua benar

2) Kelompok pengetahuan yang mempelajari rangkaian aktivitas


menggerakkan orang-orang dan menggerakkan fasilitas kerja dinamakan
ilmu ….
A. administrasi
B. organisasi
C. manajemen
D. komunikasi administratif

3) Pengetahuan baru dalam ilmu organisasi yang diciptakan oleh psikologi,


psikologi sosial, dan antropologi sosial dinamakan ilmu ….
A. hubungan-hubungan manusia (human relations)
B. hubungan psikologi sosial
5.28 Filsafat Administrasi 

C. campuran psikologi dan antropologi


D. pengembangan administrasi modern

4) Human relations mempelajari persoalan mengenai ….


A. hubungan-hubungan manusia
B. hubungan antara manusia dan kerja dalam suatu organisasi
C. penyatupaduan antara manusia dan tujuannya
D. penyatupaduan antara kerja dan sumbernya

5) Dalam suatu usaha kerja sama komunikasi yang dilangsungkan, selain


berlangsung satu arah, umumnya juga .…
A. berlangsung maju ke depan
B. berlangsung secara timbal balik
C. berjalan secara efektif
D. berjalan secara lancar

6) Psikologi kepegawaian mempelajari pokok soal berikut dalam


penelaahan faktor-faktor kejiwaan, yaitu ….
A. manusia dalam penerimaan kerja
B. manusia dalam pelaksanaan tugas pekerjaan
C. dalam pemeliharaan disiplin kerja
D. semua benar

7) Dalam ilmu administrasi keuangan pengurusan utang piutang disebut


pengetahuan administrasi ….
A. peminjaman
B. pengeluaran
C. penagihan
D. utang piutang

8) Segenap pekerjaan perkantoran pada masa lampau lazim disebut ….


A. aktivitas kantor
B. tata usaha
C. pekerjaan administrasi
D. pekerjaan pelayanan

9) Sistem informasi manajemen pada kesempatan yang terakhir


dimaksudkan untuk keperluan pimpinan melakukan hal berikut, yaitu ….
A. merencanakan sistem kerja
B. menyusun rencana kerja
C. mengatur pekerjaan perkantoran
D. membuat berbagai keputusan yang tepat
 ADPU4531/MODUL 5 5.29

10) Ilmu administrasi harus mempelajari segenap proses, metode, dan alat
untuk suatu organisasi, yaitu ….
A. memelihara hubungan dan saling pengertian yang sebaik-baiknya
dengan masyarakat sekelilingnya
B. memperkenalkan namanya
C. mendapat dukungan orang banyak
D. menjadi terkenal

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.30 Filsafat Administrasi 

Kegiatan Belajar 3

Filsafat Administrasi Versi Barat


dan Versi Indonesia

A. FILSAFAT ADMINISTRASI VERSI BARAT

Dalam mencari hakikat administrasi yang didekati secara ontologis,


pemikiran tentang filsafat administrasi dipusatkan pada hakikat administrasi
di bidang kenegaraan dan pemerintahan. Titik berat diletakkan pada konsep
administrasi sebagai pengertian teknis yang berdiri sendiri dan harus lepas
dari konsep politik dan hukum. Hakikat administrasi justru tampak pada
bedanya dengan hakikat pada bidang lain, seperti politik dan hukum. Hal ini
dapat kita ketahui melalui pembahasan hakikat administrasi atau manajemen
oleh pemikiran-pemikiran Barat, seperti Gladden, Claude George, Chester
Bernard, Henry Fayol, dan sebagainya yang semata-mata menggali hakikat
fenomena administrasi/manajemen, tetapi tidak dikaitkan dengan politik dan
hukum.
Sebaliknya, dalam mencari nilai administrasi, baik terminal value-nya
yang didekati secara aksiologis maupun instrumental value-nya yang didekati
secara etis, pemikiran filsafat administrasi justru harus dikaitkan dengan
filsafat politik negara yang berhubungan dengan filsafat hukumnya, dengan
filsafat ekonomi di negara itu, bahkan dengan seluruh filsafat budaya di
negara itu yang semuanya bersangkutan dengan filsafat nilai. Sifat dasarnya
ialah subjektif. Misalnya, konsep demokrasi. Demokrasi di Eropa Barat
nilainya berbeda dengan yang dianut di negara komunis. Bahkan, negara
komunis memberi nama demokrasi yang dianutnya adalah demokrasi rakyat.
Hal ini untuk membuktikan bahwa demokrasi komunis berdasarkan rakyat
jelata, rakyat terbanyak, dan kaum proletar.
Di Eropa, terdapat dua teori tentang demokrasi, yaitu:
1. demokrasi politik
2. demokrasi menurut Schumpeter (Moersaleh, 1999:6.2).

Dalam hubungan dengan pengertian administrasi dan administration,


dapat diadakan analisis ilmiah dari sumber pokok perbedaan. Secara hakiki,
dari uraian di atas, telah tampak adanya perbedaan mengenai pengertian
 ADPU4531/MODUL 5 5.31

administrasi negara dan tugas. Kemudian, ada pula sistem administrasi yang
berpangkal pada perbedaan administrasi dalam hukum administrasi yang
bersumber pada Allgemeine Staatslehre. Hal itu kini kebanyakan dianut di
negara-negara Eropa Barat dengan pengertian administration tercakup dalam
pengertian public administration yang bersumber pada political science,
misalnya di Inggris dan Amerika Serikat. Perbedaan tersebut secara singkat
dapat dilukiskan di bawah ini (Ichsan, 1976:102).
1. Para sarjana di Inggris dan Amerika Serikat berpendapat bahwa ilmu
politik mempelajari kekuasaan dalam sifatnya, asasnya, perkembangan,
rangka, dan akibatnya. Sementara itu, para ahli di Jerman berpendapat,
ilmu politik mempelajari negara sebagai gejala hukum, tafsiran yuridis
perundang-undangan dalam pelaksanaan hukum administratifnya.
Demikian Alemeine Staatslehre.
Inggris dan Amerika Serikat mempelajari negara sebagai gejala
pewenangan (machtsverschijnsel) yang menyangkut ekonomi, sosial,
budaya, dan agama dari masyarakat. Sementara itu, Eropa Barat meng-
approach hal ini dari sudut hukum dan perhubungan hukum dalam
merealisasikan cita-cita lahirnya suatu negara hukum. Oleh karena itu, ia
memasukkan persoalan pemerintahan dalam dunia perhubungan hukum
atau dunia verwaltungsakt (administratif) yang masih merupakan begrip
(pemahaman) „abstrak‟. Begrip kemungkinan adalah gejala-gejala
kemasyarakatan. Di sini, ilmu politik terikat pada ilmu induknya, yaitu
ilmu hukum, sedangkan pandangan politik dijauhkan dari pandangan
yuridis.
Belanda, begitu juga RI sebagai bekas jajahannya dahulu, menganut teori
reine rechtslehre (hukum doktrin). Maksudnya, negara dan ketertiban
hukum dianggap identik. Kini, negara RI dalam perkembangannya
berada di tengah-tengah.
2. Perbedaan ini berhubungan erat dengan sejarah perkembangan di negara
masing-masing. Dalam abad ke-19, geestelijke vrijheid (spirit
kebebasan) di Amerika Serikat lebih terjamin daripada Eropa Barat.
Dengan ini, political science lebih pesat berkembang sehingga
adminiatrative law di Amerika Serikat lebih sempit daripada lapangan
hukum administrasi di Eropa Barat.
Di Amerika Serikat, penyelesaian persoalan-persoalan pemerintahan
diusahakan dan dimasukkan untuk kebijaksanaan dan sistem atau
organisasi yang merupakan suatu ilmu yang disebut public
5.32 Filsafat Administrasi 

administration. Sementara itu, di Eropa Barat, persoalan-persoalan


pemerintahan dimasukkan untuk verwaltungsrecht atau administ-
ratiefrecht (administarsi hukum) yang lebih menekankan segi
pelaksanaan hukum. Freies ermeszen ialah kebijaksanaan hukum yang
berupa tindakan dalam lingkaran hukum yang berlaku.

Di samping itu, jika ditinjau dari perkembangan gerakan efisiensi


(efficiency-beweging), orang ingin melepaskan pandangan legalitet yang
menjiwai pelaksanaan pemerintahan. Apabila kita menganut pandangan
Donner, bestuur itu meliputi dua bidang. Pertama adalah bidang yang
menentukan tujuan. Kedua adalah bidang yang merealisasikan tujuan atas
tugas yang telah ditentukan oleh bidang yang pertama. Bidang pertama itu
termasuk bidang politik, sedangkan bidang yang kedua termasuk bidang
administrasi negara. Dalam bidang yang kedua inilah, orang tidak
diperkenankan menentukan jurusan perkembangan penghidupan negara
sendiri, tetapi harus berusaha merealisasikan keputusan yang telah diambil
oleh pemerintah dalam bidang-bidang yang pertama.
Pengertian administrasi di sini adalah suatu perwujudan pekerjaan
pengabdian yang apabila putusan-putusan politik telah ditentukan dan tugas-
tugas telah ditetapkan mengembangkan atau merealisasikan keputusan itu
dalam penghidupan rakyat. Welfare state yang masih mengakibatkan dirinya
pada administrative voorschriften ialah „ketentuan administrasi‟ untuk
mengatur tugas kemasyarakatan yang luas itu. Dalam kenyataannya, itu
adalah penghambatan jika ditinjau dari pelaksanaannya. Karena itu, di
beberapa negara, cara bekerja demikian itu pula ditinggalkan. Ini disebabkan
net van administrative voorschriften yang luas dan berbelit-belit, yang
berlaku dalam administrasi negara, serta dirasakan sangat stroef (kaku) dan
menimbulkan ver doorgevoerde bureaucratie. Oleh karena itu, setelah
Perang Dunia II, negara-negara di Eropa Barat mencari jalan untuk
memperoleh efficientie dalam administratif aparatnya (Ichsan, 1976:103).

B. FILSAFAT ADMINISTRASI VERSI INDONESIA

1. Keadaan Administrasi di Indonesia pada 1950


Sistem administrasi di Indonesia adalah warisan dari pemerintah
penjajahan Belanda. Perkembangannya diuraikan dalam UNESCO melalui
Contemporary Political Science 1950. The greater part of the study
 ADPU4531/MODUL 5 5.33

concerning the State is to be found in the sphere of law. Following a


deductive method the theory about the State is derived from general
principles as laid down in the law. These laws are interpreted and the
institutions-the scope and activity of the which is defined therein-have been
described and explained. Moreover, in the field of economics much research
has been undertaken, and of late attention has also been paid to the
sociological construction. Under the influence of science in England ang the
United States since the last war, the State has been considered from a
political point of view, and attention has been paid to the acquisition,
consolidation and distribution of power within the State. A reason for this
strange emphasis on the yuridical aspect of the State is presumably this, that
the entire cosstruction and task of the State, as in most countries on the
continent of Europe, is defined by law. Also German science with is narrow
distinction between “sein” and “sollen”, nature and law, in accordance with
which the State falls in the domain of law, and the French logical way of
thingking in which nothing is left to chance, have influence Dutch science
greatly.

Dalam UNESCO, dinyatakan adanya suatu konservatif tertentu yang


merupakan penghalang perkembangan political science di Belanda. Keadaan
dan sistem administrasi ini merupakan warisan yang masih ada di Indonesia
sebelum dimasukkannya sistem administration (Ichsan, 1976:107).
Republik Indonesia dan pemerintahannya sebagai suatu organisasi dalam
sistem pemerintahannya kini juga bertugas menyelenggarakan kepentingan
umum (a process or activity-that of administering public affairs). Ini
mengingat hal-hal berikut.
a. Proses perkembangan persoalan-persoalan yang dihadapi di AS dan
Inggris mempunyai sejarah yang sama seperti di Indonesia, yaitu adanya
rieele machtsfactoren yang membuat negara itu selalu dalam suatu
proses perkembangan. Ini mengharuskan perubahan-perubahan dalam
cara penyelidikan gejala sosial negara tersebut dan tidak dapat hanya
melihat gejala sosial itu dari sudut hukum atau ketertiban hukum.
b. Asas tujuan negara kita adalah suatu wohlfahrstaat. Di situ, hukum
administrasi yang harus menampung seluruh aktivitas pemerintah
menimbulkan suatu net van administrative voorscriften yang sangat luas,
berbelit-belit, dan juga ketinggalan dengan aktualitas yang ditimbulkan.
5.34 Filsafat Administrasi 

Bahkan, menyebabkan adanya suatu birokrasi serta sentralisasi yang


melampaui batas (Ichsan, 1976:108).

Penggunaan sistem public administration, yang tidak begitu terikat oleh


peraturan-peraturan yang tersedia (di Indonesia kerap kali verouderd en
kolonial), harus diikuti dan tidak boleh dikesampingkan. Hal tersebut
merupakan suatu keharusan karena sistem ini:
a. lebih cepat, supel, dan mendekati persoalan sebagai problem solving
b. selalu aktual sesuai dengan aktivitas pemerintah
c. menimbulkan suatu administratief apparaat yang efisien karena cara
pendekatannya seperti pendekatan-pendekatan persoalan dalam ekonomi
perusahaan (Ichsan, 1976:103).

Persoalan-persoalan yang dihadapi oleh Pemerintah RI pada waktu


sekarang tidak berbeda dengan persoalan yang dihadapi di Amerika Serikat.
Karena itu, organisasi dan sistem pemerintahannya dapat pula digunakan di
Indonesia. Organisasi dan sistem pemerintahan ini menyangkut apa yang
dikenal dalam public adminastration serta organization dan management.
Maksudnya, bagi Indonesia, ini adalah organisasi dan manajemen suatu
negara yang sedang membangun. Hanya melihat perkembangan sejarahnya,
khususnya dalam tata kenegaraannya, dalam cara memanfaatkan
administration ini, penggunaan approach tentang metodik dan sistemisnya
bersumber pada pangkal-pangkal yang berbeda.

2. Cara Memanfaatkan Metodik dan Sistem Pemerintahan menurut


Administration Science Amerika Serikat di Indonesia
Dari landasan-landasan analisis ilmiah di atas, pada waktu
mengembangkan ilmu administration, timbul beberapa pertanyaan dalam
menerapkan sistem administration di Indonesia. Hal tersebut dapat dilihat
sebagai berikut.
Di Indonesia, sudah dapatkah public administration dimasukkan sebagai
salah satu bahan yang diperlukan untuk membangun administrasi negara
yang modern? Dalam menjawab pertanyaan ini, faktor yang perlu mendapat
perhatian dapat disebut „hukum negara yang berlaku‟ (posifief staat srecht)
yang perlu diubah sedemikian rupa. Maka itu, organization dan management
sesuai dengan yang dipraktekkan dalam public administration di negara-
negara Amerika Serikat/Inggris. Biasanya, di negara-negara tersebut, hal
 ADPU4531/MODUL 5 5.35

tersebut mengandung anasir-anasir yang dapat menyebabkan suatu


administrative apparaat berjalan effectief dan dijadikan dasar-dasar
penyusunan administrative apparaat di negara kita.
Ini disebabkan hukum negara sebagai competentieleer. Hal tersebut yang
menentukan organisasi negara dan kompetentie-nya perlu membuka
kemungkinannya untuk dimasukkan dalam administratief-apparaatnya,
organization, dan management, seperti yang dikenal di Amerika Serikat/
Inggris.
Dalam hubungan ini, perlu diteliti sebagai berikut.
a. Jumlah pegawai negeri yang sangat luas karena susunan kepegawaian
(formasi), termasuk tata susunan kepangkatan dan tangga jabatan serta
susunan organisasi hierarkis dan susunan organisasi fungsional yang
semuanya harus didasarkan atas tugas dan lapangan kerja badan-badan
pemerintahan yang bersangkutan sebagaimana yang dicita-citakan.
b. Pendidikan khusus (schooling en herscholing) perlu mendapat perhatian
sebagaimana mestinya.

Inilah yang perlu diperhatikan dalam mengembangkan ilmu administrasi.


Apalagi jika mau memanfaatkan administrasion di negara RI (Ichsan, 1976:
116).
Filsafat administrasi tidak berdiri otonom jika dipelajari filsafat nilainya,
baik axiologis maupun yang etis, baik yang mengenai terminal value-nya
maupun instrumental value-nya. Maka, mempelajari filsafat administrasi
secara aksiologis dan etis tidak lepas dari:
1. filsafat politik serta filsafat tentang negara
2. filsafat hukum
3. filsafat-filsafat tertentu; di Indonesia terdapat filsafat Pancasila:
a. karena administrasi (negara) adalah pelaksana politik dalam suatu
negara
b. karena administrasi (negara) pelaksana hukum dalam suatu negara
c. karena administrasi (negara) adalah pelaksana utama filsafat negara
itu (Moersaleh, 1999:6.3).
5.36 Filsafat Administrasi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan dua macam teori administrasi di Eropa!


2) Apa yang dimaksud dengan freies ermeszen?
3) Apa yang dimaksud dengan hukum negara sebagai competentieller?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Di Eropa, terdapat dua teori, yaitu demokrasi politik dan demokrasi


menurut Schumpeter.
2) Freies ermeszen ialah kebijaksanaan hukum yang hanya merupakan
tindakan dalam lingkaran hukum yang berlaku.
3) Hukum negara sebagai competentieller yang menentukan organisasi
negara dan kompetensinya perlu dibuka kemungkinannya untuk
dimasukkan ke dalam administratif aparat, organisasi, dan manajemen.

R A NG KU M AN

1. Hakikat administrasi atau manajemen oleh pemikiran-pemikiran


Barat, seperti Gladden, Claude George, Chester Bernard, dan Henry
Fayol yang semata-mata menggali hakikat fenomena administrasi/
manajemen, tidak dikaitkan dengan politik dan hukum.
2. Negara komunis memberi nama demokrasi rakyat.
3. Belanda, begitu juga RI sebagai bekas jajahannya, menganut teori
reine rechtslehre di mana negara dan ketertiban hukum dianggap
identik.
4. Pandangan Donner mengenai bestuur itu meliputi dua bidang.
Bidang yang pertama adalah bidang yang menentukan tujuan.
Bidang yang kedua adalah bidang yang merealisasikan tujuan atas
tugas yang telah ditentukan oleh bidang yang pertama.
 ADPU4531/MODUL 5 5.37

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Yang bukan merupakan tokoh-tokoh pemikiran Barat adalah ....
A. E.N. Gladden
B. Claude George
C. Henry Fayol
D. Ordway Tead

2) Political science dianut oleh negara ....


A. Indonesia
B. Amerika serikat
C. Eropa
D. Rusia

3) Manakah yang merupakan teori demokrasi di Eropa?


A. Demokrasi politik dan demokrasi menurut Schumpeter.
B. Demokrasi menurut Schumpeter dan demokrasi komunis.
C. Demokrasi politik dan demokrasi rakyat.
D. Demokrasi rakyat dan demokrasi komunis.

4) Hukum administrasi bersumber pada ....


A. public administration
B. political administrasion
C. political science
D. allgemeine staatslehre

5) Dalam mempelajari hakikat administrasi, kita dapat melakukannya


melalui pendekatan ....
A. ontologi
B. morfologi
C. historis
D. filosofis

6) Sifat dasar konsep demokrasi dikatakan subjektif karena ....


A. pengertian demokrasi sangat tergantung pada nilai budaya, bangsa,
dan negara yang bersangkutan
B. pengertian demokrasi sangat tergantung dari pengertian dan praktik
yang dijalankan
C. pengertian demokrasi berkaitan dengan kekuasaan
D. demokrasi yang murni tidak akan pernah ada
5.38 Filsafat Administrasi 

7) Filsafat administrasi dapat dipelajari secara ....


A. aksiologis
B. etis
C. science
D. aksiologis dan etis

8) Dalam hubungan filsafat administrasi dengan filsafat lainnya; filsafat


hukum, filsafat politik, dan filsafat bangsa ....
A. menentukan suasana/iklim di mana administrasi beroperasi
B. yang memastikan administrasi mencapai hasil yang diharapkan
C. menolak administrasi terpisah dari politik
D. membuat pelaksanaan administrasi makin kaku dalam melaksanakan
tugasnya

9) Menurut falsafah politik yang berdasarkan Pancasila, kekuasaan negara


bersumber pada kekuasaan ....
A. negara
B. kepala negara
C. rakyat
D. pemerintah

10) Yang bukan termasuk dalam aspek pembelajaran filsafat administrasi


ialah filsafat ....
A. ekonomi
B. politik
C. hukum
D. Pancasila

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 ADPU4531/MODUL 5 5.39

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.40 Filsafat Administrasi 

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3
1) A 1) A 1) D
2) A 2) B 2) B
3) D 3) A 3) A
4) A 4) B 4) D
5) B 5) B 5) A
6) D 6) B 6) A
7) A 7) D 7) D
8) A 8) D 8) A
9) C 9) B 9) C
10) B 10) A 10) A
 ADPU4531/MODUL 5 5.41

Glosarium
Hubungan-hubungan : segenap aktivitas penyatupaduan manusia
manusia (human dengan pekerjaan dalam suatu organisasi
relations) yang memungkinkan pengembangan diri
manusia sepenuhnya sehingga antara
manusia dan kerja terdapat hubungan timbal
balik yang bermanfaat.
Ilmu administrasi (1) : suatu cabang ilmu yang mempelajari proses
penyelenggaraan dalam suatu kerja sama
dari sekelompok orang untuk mencapai
tujuan tertentu.
Ilmu administrasi (2) : suatu kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari segenap
proses, metode, dan alat-alat sehingga dapat
dilakukan oleh organisasi untuk memelihara
hubungan dan saling pengertian yang
sebaik-baiknya dengan masyarakat
sekelilingnya.
Ilmu administrasi (3) : satu kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang segenap proses pemakaian
manusia sebagai tenaga kerja sejak
penerimaannya sampai pemberhentiannya
Ilmu administrasi (4) : suatu kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari segenap
proses penyelenggaraan mengenai kebutuh-
an, penyediaan, dan penggunaan benda, alat,
tempat kerja, dan fasilitas-fasilitas lainnya
dalam suatu usaha kerja sama.
Ilmu komunikasi : suatu kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari segenap
proses menyampaikan warta dari suatu
sumber ke suatu tempat tujuan dalam usaha
kerja sama.
Ilmu manajemen : suatu kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari rangkaian
5.42 Filsafat Administrasi 

aktivitas menggerakkan orang-orang dan


menggerakkan fasilitas kerja agar tujuan
kerja sama tercapai.
Ilmu organisasi : suatu kelompok pengetahuan dalam ilmu
administrasi yang mempelajari rangka dari
suatu kerja sama.
Keterangan (informasi) : pengetahuan tentang suatu hal atau peristiwa
yang diperoleh melalui pembacaan atau
pengamatan.
Psikologi kepegawaian : suatu kelompok pengetahuan dalam
psikologi dengan mempelajari soal-soal
kejiwaan para pegawai yang bekerja dalam
organisasi.
Sistem informasi : suatu kebulatan jalinan hubungan dan
jaringan lalu lintas informasi dalam satu
organisasi, mulai dari sumber yang
melahirkan bahan keterangan melalui proses
pengumpulan, pengolahan, penahanan,
sampai penyebarannya kepada para petugas
yang berkepentingan agar dapat
melaksanakan semua tugas dengan sebaik-
baiknya dan terakhir tiba pada pucuk
pimpinan organisasi untuk keperluan
membuat berbagai keputusan yang tepat.
Tata usaha : segenap rangkaian aktivitas menghimpun,
mencatat, mengolah, mengganda, mengirim,
dan menyimpan keterangan-keterangan
dalam setiap usaha kerja sama.
 ADPU4531/MODUL 5 5.43

Daftar Pustaka
Gie, The Liang. (1998). Philosophy as an Element of Human Existence: A
Systematic Clarification. Yogyakarta: Center for the Learning of Useful
Knowledge.

Gie, The Liang. (1976). Pokok-pokok PPBS dan MIS. Cetakan Ketiga
Yogyakarta.

Gie, The Liang. (2006). Filsafat Administrasi, BMP ADPU 4531. Cetakan ke
enam . Jakarta: Penerbit Universitas Terbuka.

Ichsan, Achmad. (1976). Tata Administrasi Kekaryawanan. Jakarta:


Lembaga Administrasi Negara.

Makmur. (2007). Filsafat Administrasi. Jakarta: Bumi Aksara.

Moersaleh. (1999). Filsafat administrasi. Jakarta: Universitas Terbuka.

Nawawi, H. (1994). Ilmu Administrasi. Jakarta: Ghalia Indonesia

Saksono, S. (1988). Administrasi Kepegawaian. Yogyakarta: Kanisius.

Siagian, S. P. (1973). Filsafat Administrasi. Jakarta: Gunung Agung.

Staf Dosen BPA-UGM. (1970). Buku Petunjuk Administrasi Fakultas pada


Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta: Balai Pembinaan Administrasi
UGM.

Thoha, M. (1983). Administrasi Kepegawaian Daerah. Jakarta: Ghalia


Indonesia.

Thoha, M. (1990). Aspek-aspek Pokok Ilmu Administrasi. Jakarta: Ghalia


Indonesia.

Wayong, J. (1961). Fungsi Administrasi Negara. Jakarta: Djambatan.


Modul 6

Pembagian Ilmu Administrasi Menurut


Lingkungan Suasana
Drs. Arry Mth. Soekowaty, S.H., M.Hum.

PEN D A HU L UA N

P ada 1961, The Liang Gie untuk pertama kalinya menulis karangan
administrasi dengan judul Pengertian Ilmu Administrasi dan
Kemungkinan Pengembangannya di Indonesia. Karangan ini kemudian
dimuat dalam bukunya berjudul Unsur-unsur Administrasi: Suatu Kumpulan
Karangan edisi kedua tahun 1979. Dalam bukunya tersebut, dikemukakan
untuk pertama kalinya pembagian administrasi secara vertikal menjadi tiga
rumpun yang terdiri atas administrasi kenegaraan, administrasi perusahaan,
dan administrasi kemasyarakatan.
Dalam pembagian ini, tidak semata-mata hanya berfokus pada tiga hal,
tetapi masih ada pembagian dari sisi lain yang berkaitan dengan persoalan di
atas. Hal ini disebabkan ada pembagian bentuk lain, misalnya administrasi
sebagai proses, administrasi untuk pembangunan, administrasi berorientasi
pada produktivitas, dan administrasi sebagai sumber daya manusia (Nawawi,
1994:2). Dalam modul ini yang merupakan modul revisi, penulis masih
memasukkan sebagian materi dari Modul 6 tulisan The Liang Gie (2006:6.1-
4). Dalam Modul 6 ini, akan dibagi menjadi dua rumpun pengetahuan secara
lengkap melalui dua kegiatan belajar sebagai berikut.
1. Kegiatan Belajar 1: Ilmu Administrasi Menurut Lingkungan.
2. Kegiatan Belajar 2: Dinamika Kekuasaan dalam Pemerintahan.

Anda harus mempelajari semua kegiatan belajar secara sungguh-sungguh


sehingga dapat memahami dan menguasainya.

Kompetensi Umum
Setelah mempelajari Modul 6 ini, Anda diharapkan memperoleh
pengetahuan mengenai ruang lingkup ilmu administrasi, pandangan tentang
administrasi dan jangkauannya, serta fenomena administrasi sebagai ilmu
6.2 Filsafat Administrasi 

pengetahuan sosial, serta wawasan administrasi negara baru ataupun


administrasi niaga baru dan dapat memahami adanya dinamika kekuasaan
dalam pemerintahan.

Kompetensi Khusus
Secara khusus dengan mempelajari materi Modul 6, Anda diharapkan
mampu menjelaskan:
1. pengertian ilmu administrasi publik;
2. pengertian ilmu administrasi bisnis atau niaga;
3. pengertian ilmu administrasi sosial;
4. dinamika kekuasaan dalam pemerintahan;
5. etika Pancasila dan aktualisasi Pancasila dalam ajaran filsafat
pemerintahan di Indonesia.
 ADPU4531/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Ilmu Administrasi Menurut Lingkunga n

A. ILMU ADMINISTRASI PUBLIK

Setiap usaha kerja sama dari sekelompok orang yang dilakukan di mana
pun tentu berlangsung dalam lingkungan suasana tertentu. Lingkungan
suasana tersebut tidak hanya satu macam, melainkan ada tiga macam:
1. lingkungan suasana kenegaraan
2. lingkungan suasana perusahaan
3. lingkungan suasana kemasyarakatan (The Liang Gie, 2006:6.2).

Administrasi publik (public administration) atau administrasi negara


adalah suatu bahasan ilmu sosial yang mempelajari tiga elemen penting
kehidupan bernegara yang meliputi lembaga legislatif, yudikatif, dan
eksekutif serta hal-hal yang berkaitan dengan publik yang meliputi kebijakan
publik, manajemen publik, administrasi pembangunan, tujuan negara, dan
etika yang mengatur penyelenggara negara
(http://id.wikipedia.org/wiki/Administrasi_publik).
Berbagai kegiatan yang berlangsung dalam lingkungan suasana
kenegaraan pada umumnya menunjukkan ciri-ciri berikut.
1. Kegiatan-kegiatan tersebut berupa pemberian pelayanan kepada segenap
kepentingan umum dan semua warga negara dalam suatu negara.
2. Kegiatan-kegiatan tersebut mempunyai sifat yang sangat penting, seperti
urusan-urusan luar negeri, pertahanan, keamanan, dan pengadilan.
3. Kegiatan-kegiatan tersebut dilaksanakan oleh badan-badan negara dan
aparatur pemerintah di pusat atau daerah.
4. Kegiatan-kegiatan tersebut terikat oleh peraturan-peraturan negara dan
peraturan-peraturan daerah.
5. Kegiatan-kegiatan tersebut ditetapkan oleh para wakil rakyat yang
tersusun dalam suatu badan perwakilan di tingkat pusat atau daerah (The
Liang Gie, 2006:6.2).

Dengan melihat tiga macam usaha kerja dari sekelompok orang yang
melakukan kegiatan, akan berlangsung satu kegiatan dalam lingkungan. Di
samping itu, lingkungan suasana kenegaraan akan menunjukkan ciri-ciri,
6.4 Filsafat Administrasi 

antara lain pemberian pelayanan serta pemberian fasilitas-terutama yang


berkaitan dengan kegiatan yang sangat penting, mendadak, dan harus
diselesaikan dalam waktu yang singkat untuk memenuhi kebutuhan, baik
pusat maupun daerah. Segenap proses penyelenggaraan dalam suatu usaha
kerja sama dari seluruh rakyat dalam bentuk suatu negara merupakan sebuah
karya yang luar biasa. Sebuah administrasi kenegaraan yang tercipta meliputi
bermacam-macam administrasi yang lebih sempit, yakni:
1. administrasi pemerintah yang terdapat pada semua departemen
pemerintah pusat;
2. administrasi pemerintah daerah di tingkat daerah-daerah otonom;
3. administrasi kemiliteran;
4. administrasi kepolisian;
5. administrasi pengadilan;
6. administrasi perpajakan;
7. administrasi keimigrasian;
8. administrasi pendidikan nasional;
9. administrasi kesehatan rakyat;
10. administrasi perhubungan (The Liang Gie, 2006:6.3).

Kegiatan administrasi yang lebih sempit mempunyai variasi yang sangat


detail sehingga memiliki pengetahuan yang lebih khusus dan menyangkut
bidang-bidang yang lebih spesifik. Baik yang menyangkut masalah profesi
maupun kegiatan yang bersifat profesional, dengan ilmu pengetahuan yang
spesifik, akan diperoleh ketajaman atau keahlian yang disesuaikan dengan
porsi disiplin administrasi tertentu, misalnya militer, pengadilan, perpajakan,
pendidikan, ataupun perhubungan.
Semua administrasi tersebut harus dipelajari sebaik-baiknya sebagai
pengetahuan sistematis. Ilmu yang mempelajarinya disebut ilmu administrasi
publik. Ilmu ini bukanlah bagian kecil dari ilmu administrasi yang
mempunyai sasaran lebih khusus. Ilmu administrasi publik lebih menyerupai
suatu rumpun dalam ilmu administrasi yang membawahi semua administrasi
dalam lingkungan suasana kenegaraan. Masing-masing administrasi
pemerintahan, administrasi pemerintahan daerah, administrasi kemiliteran,
administrasi kepolisian, dan seterusnya itulah yang harus dikembangkan
menjadi pengetahuan sistematis sendiri-sendiri.
Apabila harus diberikan perumusan dari batasan tentang ilmu
administrasi publik, dapatlah dinyatakan bahwa ilmu administrasi publik
 ADPU4531/MODUL 6 6.5

merupakan suatu rumpun dalam ilmu administrasi yang membawahi semua


administrasi dalam lingkungan suasana kenegaraan yang masing-masing
berkembang menjadi pengetahuan sistematis sendiri-sendiri.
Nilai-nilai terakhir kiranya dapat menunjukkan keberhasilan dari ilmu
administrasi publik sebagai rumpun dalam ilmu administrasi dengan
terselenggaranya tiga hal berikut.
1. Pelayanan yang memuaskan kepada segenap kepentingan umum dan
seluruh warga negara. Ini berarti pelayanan yang adil merata, tepat
waktu, cukup, terus-menerus, dan bersifat progresif.
2. Penyelenggaraan pemerintah yang bertanggung jawab. Ini berarti semua
kegiatan tersebut dilakukan oleh badan-badan negara dan aparatur
pemerintahan dengan menggunakan dan melalui berbagai pranata yang
dapat menyatakan suara rakyat dan hasrat masyarakat.
3. Adanya pemerintahan yang baik. Ini berarti dimungkinkannya
bermacam-macam satuan-satuan sosial yang menyelenggarakan tugas-
tugas di luar kekangan pemerintah, sedangkan kekuasaan pemerintah itu
sendiri terbagi dan terbatas (The Liang Gie, 2006:6.3).

Bagi para pegawai negeri, pengetahuan dalam ilmu administrasi publik


merupakan syarat penting yang harus dimiliki. Hanya dengan bekal
pengetahuan tersebut, dapatlah penyelenggara semua dinas pemerintahan
berjalan sebaik-baiknya. Inilah salah satu kunci menuju masyarakat yang adil
dan makmur. Oleh karena itu, pendidikan di rumpun ilmu administrasi publik
merupakan suatu keharusan, baik pendidikan tersebut bersifat akademis
dalam lingkungan perguruan tinggi ataupun berupa pelatihan jabatan secara
berkala (The Liang Gie, 2006:6.3).
Perilaku administrasi seperti diuraikan di atas diwujudkan melalui
interaksi antarmanusia dalam sebuah organisasi. Interaksi itu diawali dan
diwarnai oleh keputusan yang ditetapkan oleh administrator, yang
diwujudkannya menjadi perilaku. Sejalan dengan cara mengambil keputusan,
perwujudannya menjadi perilaku pengendalian kerja sama. Karena itu,
terdapat tiga kemungkinan interaksi yang dikembangkan. Pertama adalah
interaksi yang bersifat otoriter. Hal ini diwarnai oleh keharusan menaati
semua perintah dari administrator yang memiliki kekuasaan dan hak
menetapkan keputusan dan memerintahkan pelaksanaannya, tanpa memberi
kesempatan bertanya atau berinisiatif dalam melaksanakannya. Kedua adalah
interaksi yang bersifat bebas (laissez faire) yang diwarnai dengan
6.6 Filsafat Administrasi 

memperbolehkan semua personel menetapkan keputusan dan melaksana-


kannya dengan atau tanpa bentukan personel yang lain. Hal ini membuat
administrator kehilangan fungsinya sebagai pengendali. Ketiga adalah
interaksi yang bersifat demokratis yang diwarnai dengan kebersamaan dalam
menetapkan dan melaksanakan keputusan.
Ketiga bentuk perilaku administrasi tersebut sangat besar pengaruhnya
pada dinamika organisasi yang diartikan sebagai perubahan dan
pengembangannya dalam mewujudkan tujuan bersama. Dinamika organisasi
itu terlihat pada ada tidaknya peningkatan kecepatan dan efisiensi serta
penurunan biaya dalam mencapai tujuan organisasi. Peningkatan itu antara
lain dapat terjadi karena perbaikan dan penyempurnaan cara bekerja,
kemampuan menggunakan sarana yang semakin canggih, dan partisipasi
personel yang semakin aktif.
Sehubungan dengan itu, dapat diidentifikasi beberapa faktor yang
berpengaruh pada dinamika organisasi sebagai berikut.

1. Proses Pengambilan Keputusan dan Kualitas Keputusan


Kualitas keputusan sangat dipengaruhi oleh proses pengambilan
keputusan. Keputusan yang berkualitas akan menghasilkan kegiatan yang
mampu meningkatkan perkembangan atau dinamika organisasi. Untuk itu,
prosesnya harus dilakukan secara cermat, dimulai dari pengumpulan dan
pengembangan data/informasi serta analisis data yang tepat sampai pada
dihasilkannya keputusan yang objektif dan berdaya guna tinggi. Proses itu
mengharuskan pengikutsertaan orang-orang yang tepat, baik sebagai sumber
data/ informasi maupun untuk melakukan analisis data. Sehubungan dengan
itu, ungkapan sederhana mengatakan, “Pemikiran dua orang lebih baik
hasilnya dari pemikiran satu orang. Demikian seterusnya, tiga lebih baik dari
dua, empat lebih baik dari tiga.” Dengan melakukan keputusan yang
berkualitas sebagai keputusan bersama, organisasi akan berkembang secara
dinamis.

2. Memanfaatkan Kondisi Ekstern Organisasi


Organisasi diselenggarakan di dalam dan di tengah masyarakat.
Organisasi yang dikembangkan agar memenuhi harapan masyarakat akan
dinamis karena harus selalu menyesuaikan perkembangannya dengan
masyarakat yang bersifat dinamis. Dari sisi lain, di masyarakat terdapat pula
tantangan-tantangan yang memerlukan respons yang tepat sehingga
 ADPU4531/MODUL 6 6.7

organisasi berkembang secara dinamis. Tantangan itu mendorong adanya


dinamika. Tantangan yang mendorong dinamika organisasi dapat terjadi
apabila terdapat persaingan dengan organisasi yang sejenis.

3. Personel yang Potensial


Organisasi akan berkembang secara dinamis apabila perilaku
administrasi memperlakukan dan memanfaatkan secara tepat personel yang
potensial di lingkungannya. Personel yang potensial dan berkualitas
merupakan aset (harta) yang tidak ternilai harganya jika mampu
memanfaatkannya secara tepat. Dari personel yang potensial, selalu tersedia
gagasan, kreativitas, inisiatif, dan lain-lain untuk mewujudkan perkembangan
organisasi secara dinamis. Di lingkungan organisasi bidang industri, bisnis,
dan jasa, sumber daya manusia yang berkualitas dan potensial merupakan
modal pertama dan utama.

4. Ketentuan-ketentuan Formal
Setiap organisasi memiliki ketentuan atau aturan formal (segi formal
organisasi), baik berdasarkan struktur yang dimilikinya maupun yang sengaja
dirumuskan untuk mengatur/membatasi perilaku personel di dalamnya.
Aturan itu antara lain menimbulkan birokrasi yang akan mewarnai cara dan
intensitas partisipasi personel dalam mewujudkan dinamika organisasi.

5. Nilai-nilai dalam Kehidupan


Nilai-nilai/norma-norma yang dikembangkan dan berkembangnya
berdasarkan kebudayaan dalam masyarakat sangat berpengaruh pada perilaku
personel dalam organisasi. Beberapa di antaranya ada yang menguntungkan
dan merugikan dinamika organisasi. Beberapa di antaranya terlihat dalam
struktur sosial yang cenderung menempatkan para junior atau kaum wanita
lebih rendah daripada senior atau kaum pria. Beberapa di antara kedua
kelompok itu mustahil terdapat mutiara-mutiara yang memiliki gagasan,
kreativitas, dan lain-lain yang cemerlang. Akan tetapi, norma-norma yang
menjadi adat kebiasaan tidak membolehkan membantah segala sesuatu yang
datangnya dari para senior. Oleh karena itu, dalam mewujudkan dinamika
organisasi, seharusnya nilai-nilai seperti itu dikurangi pengaruhnya agar
setiap personel tidak terhambat menyumbangkan yang terbaik dari yang
dimiliki.
6.8 Filsafat Administrasi 

6. Teknologi
Perkembangan ilmu yang pesat telah menghasilkan kemajuan teknologi
yang semakin canggih dari tahun ke tahun. Ketersediaan mempergunakan
teknologi baru yang canggih merupakan faktor pendukung dalam
mewujudkan dinamika organisasi. Organisasi yang tenggelam dalam cara
kerja tradisional dan manual akan selalu tertinggal dinamikanya dari
organisasi yang bekerja dengan menggunakan teknologi yang canggih.
Teknologi akan mempermudah kerja. Tenaga biaya pun dapat dihemat dan
dapat dipergunakan secara maksimal sehingga terwujud dinamika organisasi
yang relevan dengan tuntutan zaman.

7. Sasaran dan Strategi untuk Mencapainya


Sasaran bersumber dari tujuan dan bersifat temporer. Apabila satu
sasaran tercapai, ditetapkan pula sasaran berikutnya. Oleh karena itu, tujuan
organisasi harus jelas agar dapat dirumuskan kebijakan umum sebagai
perilaku administrasi. Kemudian, dijabarkan menjadi sasaran-sasaran yang
bersifat konkret. Untuk mencapai sasaran itu, perlu ditetapkan dan diatur
strategi berupa perilaku administrasi yang paling efektif dan efisien untuk
mewujudkannya. Perlu ditetapkan dan diatur strategi baru untuk mencapai
sasaran baru yang seluruhnya akan bermuara pada tercapainya tujuan
organisasi (Nawawi, 1994: 207-210).

B. ILMU ADMINISTRASI BISNIS/NIAGA

Lingkungan suasana yang kedua bagi administrasi ialah perusahaan.


Berbagai kegiatan yang berlangsung dalam lingkungan suasana perusahaan
pada umumnya menunjukkan ciri-ciri sebagai berikut.
1. Kegiatan-kegiatan tersebut berupa pertukaran prestasi timbal balik. Di
satu pihak, ada yang menjual suatu jasa. Di pihak lain, ada orang yang
membeli jasa tersebut.
2. Pertukaran prestasi tersebut terikat oleh pertimbangan harga pasar dan
pertimbangan laba rugi. Di satu pihak, terdapat orang yang berusaha
menjual suatu benda atau jasa. Di pihak lain, terdapat orang yang
memerlukan benda atau jasa tersebut. Akan tetapi, apabila harga benda
atau jasa tersebut terlampau mahal dan melampaui harga pasar, orang
yang memerlukannya tentu tidak akan membeli.
 ADPU4531/MODUL 6 6.9

3. Kedua belah pihak yang terlibat dalam pertukaran prestasi tersebut


adalah pihak swasta atau organisasi perusahaan yang berkedudukan
sebagai pihak swasta.
4. Berbagai kegiatan yang menjadi pertukaran prestasi tersebut dapat
berbentuk perniagaan (untuk jual beli barang) atau produksi (untuk
membuat kredit oleh bank) (The Liang Gie, 2006:6.8).

Dari penyelenggaraan semua kegiatan dalam lingkungan suasana


perusahaan dengan ciri-ciri tersebut, tumbuhlah pengetahuan sistematis yang
disebut ilmu administrasi bisnis. Ilmu ini bukanlah bagian lebih kecil dari
ilmu administrasi yang mempunyai sasaran lebih khusus. Ilmu administrasi
bisnis juga lebih menyerupai suatu rumpun dalam ilmu administrasi yang
membawahi semua administrasi dalam lingkungan suasana perusahaan.
Semua administrasi itu, misalnya:
a. administrasi penjualan dan pemasaran;
b. administrasi produksi;
c. administrasi periklanan;
d. administrasi perbankan;
e. administrasi perhotelan;
f. administrasi pengangkutan (The Liang Gie, 2006:6.9).

Demikianlah semua administrasi di atas harus dikembangkan sendiri-


sendiri menjadi pengetahuan sistematis. Semua administrasi tersebut berada
dalam ruang lingkup ilmu administrasi bisnis. Ilmu administrasi bisnis
merupakan suatu rumpun dalam ilmu administrasi yang membawahi semua
administrasi dalam lingkungan suasana perusahaan untuk masing-masing
yang berkembang menjadi pengetahuan sistematis.
Nilai-nilai yang kiranya dapat menunjukkan keberhasilan dari ilmu
administrasi bisnis sebagai suatu rumpun dalam ilmu administrasi ialah
terselenggaranya dua hal sebagai berikut.
1. Adanya pertukaran prestasi timbal balik yang menguntungkan kedua
belah pihak sehingga proses pertukaran tersebut dapat berlangsung terus.
2. Penyelenggaraan pertumbuhan perekonomian yang langgeng dalam
hidup kemasyarakatan sehingga masyarakat menjadi tenteram dan
sejahtera.
6.10 Filsafat Administrasi 

Para pegawai swasta yang bekerja dalam berbagai perusahaan penting


juga memiliki ilmu administrasi bisnis. Dengan demikian, pendidikan di
rumpun ilmu administrasi bisnis merupakan suatu keharusan pula, baik
pendidikan itu bersifat akademis dalam lingkungan perguruan tinggi maupun
hanya berupa latihan jabatan secara berkala (The Liang Gie, 2006:6.9).

C. ILMU ADMINISTRASI SOSIAL

Lingkungan suasana yang ketiga bagi administrasi ialah lingkungan


suasana kemasyarakatan. Berbagai kegiatan yang berlangsung dalam
lingkungan suasana kemasyarakatan pada umumnya mempunyai sifat
memajukan suatu hal atau memelihara kepentingan dari segolongan orang
dalam masyarakat. Pada umumnya, kegiatan-kegiatan semacam ini dilakukan
oleh semacam lembaga atau badan kemasyarakatan yang tidak menonjolkan
unsur orang-orang sebagai perseorangan, misalnya perhimpunan, yayasan,
koperasi, serikat buruh, lembaga fakir miskin, dan badan-badan sosial yang
sejenis.
Dari penyelenggaraan berbagai kegiatan dalam lingkungan suasana
kemasyarakatan tersebut, tumbuhlah pengetahuan sistematis yang disebut
ilmu administrasi sosial. Ilmu ini bukan bagian lebih kecil dari ilmu
administrasi yang mempunyai sasaran lebih khusus. Ilmu administrasi sosial
juga lebih menyerupai suatu rumpun dalam ilmu administrasi yang
membawahi semua administrasi dalam lingkungan suasana kemasyarakatan.
Semua administrasi itu, misalnya:
1. administrasi perhimpunan keahlian atau penelitian;
2. administrasi perkumpulan suatu jenis olahraga atau kesenian;
3. administrasi yayasan;
4. administrasi koperasi;
5. administrasi serikat buruh;
6. administrasi lembaga fakir miskin atau badan sosial yang sejenis;
7. administrasi pekerjaan sosial;
8. administrasi gereja (The Liang Gie, 2006:6.14).

Semua administrasi di atas berada dalam ruang lingkup ilmu administrasi


sosial. Demikianlah pembedaan tiga rumpun secara vertikal dalam ilmu
administrasi yang berupa
 ADPU4531/MODUL 6 6.11

1. ilmu administrasi publik;


2. ilmu administrasi bisnis;
3. ilmu administrasi sosial.

Ketiga rumpun tersebut berlainan dengan delapan kelompok secara


horizontal dalam ilmu administrasi yang tersusun dari atas ke bawah, yaitu
1. ilmu organisasi;
2. ilmu manajemen;
3. ilmu komunikasi administratif;
4. ilmu administrasi kepegawaian;
5. ilmu administrasi keuangan;
6. ilmu administrasi perbekalan;
7. ilmu administrasi perkantoran;
8. ilmu administrasi humas (The Liang Gie, 2006:6.18).

Dalam pembagian tiga rumpun ilmu administrasi publik, ilmu


administrasi bisnis, dan ilmu administrasi sosial, sebuah administrasi dapat
termasuk dalam tiga rumpun. Sebagai contoh, administrasi rumah sakit
(hospital), dilaksanakan oleh sebuah yayasan sosial tanpa pertimbangan
harga pasar dan rugi laba serta memang sungguh-sungguh hanya untuk
memelihara kepentingan segolongan orang, seperti penderita cacat fisik.
Administrasi hospital tersebut terangkum oleh ilmu administrasi sosial. Akan
tetapi, jika administrasi tersebut dilakukan oleh seorang yang mendirikan
sebuah hospital dengan pertimbangan-pertimbangan harga pasar dan laba
rugi serta bermaksud mencari keuntungan finansial, administrasi hospital
tersebut termasuk ilmu administrasi bisnis. Apabila administrasi hospital
dilakukan oleh badan pemerintah mengenai administrasi kesehatan rakyat
menurut peraturan negara, administrasi tersebut tercakup dalam ilmu
administrasi publik.
Dalam tiga rumpun, terdapat administrasi yang memang hanya termasuk
dalam salah satu rumpun, misalnya administrasi pemerintah dan administrasi
kemiliteran hanya termasuk ilmu administrasi publik. Sementara itu,
administrasi pemasaran dan administrasi periklanan hanya termasuk ilmu
administrasi bisnis serta administrasi perhimpunan dan administrasi yayasan
hanya termasuk ilmu administrasi sosial. Demikian Buku Materi Pokok
Filsafat Administrasi ini telah sampai pada akhir pemaparannya. Dalam
hukum ini, filsafat administrasi sebagai suatu cabang filsafat khusus hanya
6.12 Filsafat Administrasi 

membicarakan administrasi dari segi-segi epistimologi, metodologi, dan


filsafat ilmu. Oleh karena itu, hanya dibicarakan delapan kelompok
pengetahuan tiga rumpun dalam ilmu administrasi yang sekarang telah cukup
berkembang di negara ini (The Liang Gie, 2006:6.16).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang disebut ilmu administrasi publik?
2) Apakah yang maksud dengan adanya pemerintah yang baik?
3) Apakah yang disebut ilmu administrasi bisnis?
4) Apakah yang disebut ilmu administrasi sosial?
5) Bagaimana sikap dari lembaga atau badan kemasyarakatan yang
melakukan kegiatan dalam lingkungan suasana kemasyarakatan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ilmu administrasi publik adalah suatu rumpun dalam ilmu administrasi


yang membawahi semua administrasi dalam lingkungan suasana
kenegaraan untuk masing-masing berkembang menjadi pengetahuan
sistematis sendiri-sendiri.
2) Adanya pemerintah yang baik berarti dimungkinkannya bermacam-
macam satuan sosial yang menyelenggarakan tugas-tugas di luar
kekangan pemerintah, seangkatan kekuasaan pemerintah itu sendiri
terbagi dan terbatas.
3) Ilmu administrasi bisnis adalah suatu rumpun dalam ilmu administrasi
yang membawahi semua administrasi dalam lingkungan suasana
perusahaan untuk masing-masing berkembang menjadi pengetahuan
sistematis sendiri-sendiri.
4) Ilmu administrasi sosial adalah suatu rumpun dalam ilmu administrasi
yang membawahi semua administrasi dalam lingkungan suasana
kemasyarakatan.
5) Sikap dari lembaga atau badan kemasyarakatan yang melakukan
kegiatan pada umumnya tidak menonjolkan unsur orang-orang sebagai
perseorangan.
 ADPU4531/MODUL 6 6.13

R A NG KU M AN

1. Berbagai kegiatan yang berlangsung dalam lingkungan suasana


kenegaraan mempunyai ciri-ciri berikut.
a. Kegiatan berupa pemberian pelayanan kepada kepentingan
umum dan warga negara.
b. Kegiatan mempunyai sifat sangat penting.
c. Kegiatan dilaksanakan oleh badan negara dan aparatur
pemerintah.
d. Kegiatan terkait oleh peraturan negara dan daerah.
e. Kegiatan ditentukan oleh wakil rakyat.
2. Ilmu administrasi publik tidak mempunyai sasaran tersendiri,
melainkan lebih menyerupai suatu rumpun dalam ilmu administrasi
yang membawahi semua administrasi dalam lingkungan suasana
kenegaraan.
3. Nilai-nilai terakhir dari keberhasilan ilmu administrasi publik ialah
terselenggaranya:
a. pelayanan yang memuaskan kepentingan umum dan warga
negara
b. penyelenggaraan pemerintah yang bertanggung jawab
c. adanya pemerintah yang baik.
4. Ilmu administrasi publik merupakan syarat penting yang harus
dimiliki oleh pegawai negeri.
5. Berbagai administrasi yang berada dalam lingkungan suasana
perusahaan, misalnya
a. kegiatan itu berupa pertukaran prestasi timbal balik
b. pertukaran prestasi itu terikat oleh pertimbangan harga pasar
dan pertimbangan rugi laba
c. kedua belah pihak dalam pertukaran prestasi adalah orang-orang
swasta atau organisasi perusahaan swasta.
6. Ilmu administrasi bisnis merupakan suatu rumpun dalam ilmu
administrasi yang membawahi semua administrasi di atas untuk
masing-masing berkembang sendiri-sendiri menjadi pengetahuan
sistematis.
7. Ilmu administrasi bisnis merupakan syarat penting yang harus
dimiliki oleh para pegawai swasta yang bekerja dalam berbagai
perusahaan:
a. adanya pertukaran prestasi yang menguntungkan kedua belah
pihak sehingga proses pertukaran itu berlangsung terus
b. penyelenggaraan pertumbuhan perekonomian yang langgeng
sehingga masyarakat itu menjadi tenteram dan sejahtera.
6.14 Filsafat Administrasi 

8. Berbagai administrasi yang berada dalam lingkungan suasana


kemasyarakatan, misalnya
a. administrasi perhimpunan
b. administrasi perkumpulan
c. administrasi yayasan
d. administrasi koperasi
e. administrasi serikat buruh
f. administrasi lembaga fakir miskin
g. administrasi pekerja sosial
h. administrasi gereja.
9. Kegiatan-kegiatan dalam lingkungan administrasi kemasyarakatan
umumnya mempunyai sifat memajukan suatu hal atau memelihara
suatu kepentingan dari segolongan orang dalam masyarakat.
10. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh lembaga atau badan
kemasyarakatan tidak menonjolkan unsur orang-orang sebagai
perseorangan.
11. Ilmu administrasi sosial adalah suatu rumpun dalam ilmu
administrasi yang membawahi semua administrasi dalam
lingkungan suasana kemasyarakatan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Ilmu administrasi publik untuk berkembang menjadi pengetahuan


sistematis membawahi ....
A. semua administrasi dalam lingkungan suasana kenegaraan
B. ilmu organisasi
C. ilmu manajemen
D. ilmu komunikasi administratif

2) Ilmu administrasi publik dalam ilmu administrasi lebih menyerupai ....


A. suatu kelompok pengetahuan
B. suatu rumpun dalam ilmu administrasi
C. sebagian saja dari ilmu administrasi
D. sebuah pengetahuan sistematis

3) Nilai-nilai terakhir yang menunjukkan keberhasilan ilmu administrasi


publik ialah terselenggaranya ....
A. pelayanan yang memuaskan kepentingan umum dan warga negara
B. penyelenggara pemerintah yang bertanggung jawab
 ADPU4531/MODUL 6 6.15

C. adanya pemerintah yang baik


D. semua benar

4) Kedua belah pihak yang terlibat dalam pertukaran prestasi timbal balik
adalah ....
A. pihak penjual barang
B. pihak pembeli barang
C. orang-orang sebagai swasta atau organisasi perusahaan juga sebagai
pihak swasta
D. semua orang yang mempunyai minat

5) Ilmu administrasi bisnis untuk berkembang menjadi pengetahuan


sistematis membawahi ....
A. semua administrasi dalam lingkungan suasana perusahaan
B. ilmu administrasi kepegawaian
C. ilmu administrasi keuangan
D. ilmu administrasi perbekalan

6) Ilmu administrasi bisnis dalam ilmu administrasi lebih menyerupai ....


A. suatu cabang ilmu administrasi
B. suatu rumpun dalam ilmu administrasi
C. sebuah pengetahuan sistematis
D. suatu bagian dari ilmu administrasi

7) Nilai pertama yang menunjukkan keberhasilan ilmu administrasi bisnis


sebagai suatu rumpun dalam ilmu administrasi ialah ....
A. adanya pertukaran prestasi yang menguntungkan kedua pihak
sehingga berlangsung terus
B. terjadinya keuntungan bersama
C. tidak adanya kerugian
D. semua pihak merasa puas

8) Ilmu administrasi sosial dalam ilmu administrasi lebih menyerupai ....


A. sebuah pengetahuan sistematis
B. suatu bagian dari ilmu administrasi
C. suatu cabang ilmu administrasi
D. suatu rumpun dalam ilmu administrasi

9) Ilmu administrasi sosial dalam ruang lingkupnya membawahi ....


A. semua administrasi dalam lingkungan suasana kemasyarakatan
B. ilmu administrasi
6.16 Filsafat Administrasi 

C. ilmu manajemen
D. ilmu komunikasi administratif

10) Manakah yang lebih penting antara ilmu administrasi publik dan ilmu
administrasi manajemen?
A. Ilmu administrasi sosial lebih penting dari ilmu administrasi publik.
B. Ilmu administrasi publik lebih penting dari ilmu administrasi sosial.
C. Kedua ilmu itu sama pentingnya.
D. Kedua ilmu itu tidak dapat diperbandingkan.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADPU4531/MODUL 6 6.17

Kegiatan Belajar 2

Dinamika Kekuasaan dalam


Pemerintahan Negara
A. DINAMIKA KEKUASAAN DALAM PEMERINTAHAN NEGARA

Ilmu pemerintahan merupakan ilmu terapan karena mengutamakan segi


penggunaan dalam praktik, yaitu dalam hal hubungan antara yang
memerintah (penguasa) dan yang diperintah (rakyat). Dalam hal ini, harus
dibedakan antara rakyat, masyarakat, dan penduduk. Rakyat adalah
keseluruhan dari warga negara yang mempunyai hak pilih. Masyarakat
adalah yang harus dibina dan dilayani oleh administrasi setempat, sedangkan
penduduk adalah semua penguin dari negeri tertentu yang harus
diinventariskan (Muh. Tamar, 2009:2.10).
Walaupun ilmu pemerintahan masih merupakan embrio dalam ilmu
pengetahuan, bagaimanapun pada gilirannya akan menjadi disiplin ilmu
tersendiri karena kebutuhan akan adanya ilmu pemerintahan. Pendapat yang
menyatakan bahwa ilmu pemerintahan hanyalah cabang dari suatu disiplin
ilmu serta anggapan yang menumpang-tindihkan ilmu administrasi negara,
ilmu politik, ilmu negara, dan ilmu pemerintahan pada gilirannya akan
tergeser oleh perkembangan ilmu pemerintahan itu sendiri.
Sekarang, bagaimana menempatkan pemerintahan bukan sebagai seni
atau keahlian pemerintahan semata. Prof. Mac Iver memang mengakui bahwa
studi tentang pemerintahan sudah tua umumnya. Sejak zaman Tiongkok
Kuno, Hindu Kuno, dan zaman Yunani Kuno sudah diajarkan praktik-praktik
dan pelajaran tentang pemerintahan. Akan tetapi, ia mempertanyakan apakah
ilmu pemerintahan dapat disebut suatu ilmu yang berdiri sendiri karena
pemerintahan baginya merupakan mitos yang tampak berubah-ubah pada
berbagai ruang dan waktu (Muh. Tamar, 2009:2.10).
Lebih lanjut, Mac Iver mengartikan pemerintahan sebagai suatu
organisasi dari orang-orang yang mempunyai kekuasaan. Apabila diterima
menjadi suatu disiplin ilmu yang berdiri sendiri, ia meragukan apakah
disiplin ilmu pemerintahan itu adalah suatu ilmu tentang bagaimana manusia
diperintah atau dengan kata lain bagaimana manusia itu bisa diperintah.
Beliau berpendapat demikian karena melihat bagaimana Nicollo Machiavelli,
seorang negarawan Italia yang termasyhur, menganjurkan para penguasa
6.18 Filsafat Administrasi 

mengombinasikan kelicikan dengan sikap tidak mengenal belas kasihan.


Oleh karena itu, ia menganggap pemerintahan hanyalah suatu seni.
Sebaliknya, Prof. van Poelje mendefinisikan ilmu pengetahuan sebagai
suatu cara bagaimana dinas umum disusun dan dipimpin dengan sebaik-
baiknya. Sebagai suatu disiplin yang berdiri sendiri, ilmu pemerintahan
diajarkan pada perguruan tinggi di berbagai negara:
1. Sekolah Tinggi Ekonomi Belanda Rotterdam
2. Universitas R.K. di Nijmegan
3. Sekolah Tinggi Ekonomi R.K. Tilburg
4. Lembaga Pendidikan Kepegawaian di Jerman
5. Universitas Paris
6. Lembaga Akademi Internasional di Denhaag (Muh. Tamar, 2009:2.11).

Perkembangan ilmu pemerintahan di Indonesia sampai saat ini belum


menyeluruh diajarkan pada berbagai perguruan tinggi. Pembentukannya yang
sebagian hanyalah sebagai suatu jurusan, tetapi pengaturan dan
penempatannya merupakan subbagian dari fakultas ilmu sosial dan ilmu
politik. Misalnya, ilmu pemerintahan merupakan program studi di
Universitas Gadjah Mada, Universitas Hasanuddin, Universitas Brawijaya,
dan beberapa perguruan tinggi swasta. Namun, Departemen Dalam Negeri RI
membentuk suatu lembaga pendidikan tinggi kedinasan bernama Institut Ilmu
Pemerintahan (IIP) berdasarkan Surat Keputusan Bersama antara Menteri
Dalam Negeri RI serta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nomor 8
Tahun 1967 dan disahkan dengan Surat Keputusan Presiden RI Nomor 119
Tahun 1967 sebagai lanjutan dari Akademi Pemerintahan Dalam Negeri
(APDN) yang pertama dibentuk di Malang pada tahun 1956 sebagai APDN
Nasional. Berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 2 Tahun
1965 tentang Pendidikan Dasar untuk Tenaga-Tenaga Pimpinan
Pemerintahan Dalam Negeri didirikanlah APDN di seluruh Indonesia yang
pada umumnya berkedudukan di ibu kota setiap provinsi, kecuali APDN
Malang dan APDN Bukittinggi. Sampai tahun 1990, sudah berdiri 20 APDN.
Kemudian, berdasarkan Surat Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 38
Tahun 1988, APDN secara nasional membuka sekolah baru dan berlokasi di
Jatinangor, Bandung, dengan nama Sekolah Tinggi Pemerintahan Dalam
Negeri (STPDN). Perkembangan kelembagaan ilmu pemerintahan semakin
kuat dengan dibukanya Program Pascasarjana Ilmu Pemerintahan atas kerja
sama antara Institut Ilmu Pemerintahan Jakarta dan Universitas Padjadjaran
 ADPU4531/MODUL 6 6.19

Bandung sejak tahun 1996. Untuk kebutuhan pengembangan pegawai negeri,


khususnya yang ada di daerah dan sulit meninggalkan pekerjaan yang
dibebankan kepadanya, dirintis pula pengembangan ilmu pemerintahan pada
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Terbuka.
Pentingnya pengembangan ilmu pemerintahan disadari oleh Pemerintah
Republik Indonesia, baik pada masa Orde Lama maupun Orde Baru. Hal ini
dapat dilihat dari amanat Presiden Soekarno saat meresmikan APDN
Nasional di Malang pada 17 Maret 1956. Beliau mengemukakan bahwa
penyelenggaraan APDN berarti invesment of human skill and mental
investment. Pernyataan Presiden Soeharto saat meresmikan kampus IIP
Jakarta pada 9 Maret 1972 mengemukakan hal berikut.
1. Perlunya penguasaan terhadap teknik dan seni pemerintahan.
2. Perlunya asas-asas administrasi negara modern yang universal dan yang
dalam penerapannya bersumber pada Pancasila dan Undang-Undang
Dasar 1945.

Dari uraian tersebut, kita dapat berbesar hati melihat perkembangan ilmu
pemerintahan dari segi kelembagaan. Akan tetapi, yang menjadi masalah
sekarang ini adalah esensi dan eksistensi ilmu pemerintahan sebagai ilmu
yang berdiri sendiri. Sebagai suatu ilmu, sejak dari awal pemikirannya
sampai sekarang, selayaknya sudah sampai pada taraf kuantifikasi ilmu. Oleh
karena berdasarkan tahap-tahap perkembangannya, ilmu pengetahuan
memiliki beberapa tahap perkembangan. Hal tersebut dapat dilihat sebagai
berikut.
1. Tahapan Klasifikasi
Ilmu pengetahuan tersebut berada dalam tahap pemilahan, dalam arti
menentukan, termasuk kategori serta kelas yang mana.
2. Tahap Komparasi
Saat ilmu pengetahuan tersebut berada dalam tahap diperbandingkan
dengan ilmu-ilmu lain. Tahap ini merupakan lanjutan dari klasifikasi.
3. Tahap Kuantifikasi
Saat ilmu pengetahuan tersebut dalam tahap diperhitungkan
kematangannya. Dalam tahap ini, sudah dapat diukur keberadaannya.

Namun, ilmu-ilmu sosial umumnya relatif berkembang dan sulit diukur


atau dibandingkan dengan ilmu-ilmu eksakta karena sampai saat ini baru
6.20 Filsafat Administrasi 

sosiologi dan psikologi yang termasuk dalam tahap ini (Muh. Tamar, 2009:
2.12).
Apabila memperhatikan ketentuan tersebut, ilmu pemerintahan telah
melewati tahap klasifikasi, bahkan sudah berada dalam tahap komparasi.
Untuk itu, dua kegiatan penting dilaksanakan oleh Institut Ilmu Pemerintahan
dalam Sistem Pendidikan pada 30-31 Juli 1985 dan Seminar Nasional Posisi
Ilmu Pemerintahan dalam Sistem Pendidikan dan Peranannya dalam
Pembangunan Nasional pada 21-22 Oktober 1991.
Karena itu, pengembangan ilmu pemerintahan sebagai suatu ilmu yang
diandalkan masih memerlukan pengkajian dan penelitian yang mendalam,
baik yang berlaku secara universal maupun yang berlaku khusus pada
masing-masing negara sesuai dengan karakteristik masyarakatnya. Untuk
sampai pada tahap ini, ilmu pemerintahan harus membangun dirinya secara
metodologis serta berani menggunakan kajian ilmu-ilmu lainnya dalam
memperkuat dan memperkokoh eksistensinya sehingga kajian-kajian filsafat
pemerintahan, etika pemerintahan, ekologi pemerintahan, dinamika
kelembagaan pemerintahan, pemerintahan dan perubahan sosial masyarakat,
sejarah pemerintahan, metodologi pemerintahan, psikologi pemerintahan,
perbandingan pemerintahan, kajian agama dan pemerintahan, kajian
kebudayaan dan pemerintahan, kajian ekonomi dalam pemerintahan, kajian
politik dalam pemerintahan, kajian kebijaksanaan dan pengambilan
keputusan dalam pemerintahan, kajian geografi dan pemerintahan, serta
kajian demografi dan pemerintahan akan memperkaya khazanah ilmu
pemerintahan. Hal tersebut akan membawa perkembangan baru dalam telaah
ilmu pemerintahan dan terbuka peluang untuk meningkatkan ilmu
pemerintahan ke tahap kuantifikasi, bahkan untuk mendapatkan teori-teori
pemerintahan mutakhir. Jadi, ilmu pemerintahan tidak hanya terbatas pada
pemerintahan dalam negeri dan perumusan kebijakan, tetapi sudah
berdimensi luas walaupun tetap dalam objek formal studi pemerintahan, yaitu
hubungan-hubungan pemerintahan yang terdiri atas gejala-gejala dan
peristiwa pemerintahan (Muh. Tamar, 2009:2.13).

Filsafat Kekuasaan
Kekuasaan adalah kesempatan seseorang atau sekelompok orang untuk
menyadarkan masyarakat akan kemauannya sendiri sekaligus menerapkannya
terhadap tindakan-tindakan perlawanan dari orang-orang atau golongan-
golongan tertentu. Kekuasaan senantiasa ada dalam setiap masyarakat, baik
 ADPU4531/MODUL 6 6.21

yang masih bersahaja maupun yang sudah besar atau rumit susunannya. Akan
tetapi, walaupun selalu ada, kekuasaan tidak dapat dibagi rata kepada semua
anggota masyarakat. Justru karena pembagian yang tidak merata tadi, timbul
makna yang pokok dari kekuasaan, yaitu kemampuan memengaruhi pihak
lain untuk kehendak yang ada pada pemegang kekuasaan.
Kekuatan (power) untuk menggerakkan orang-orang salah satunya dapat
dilaksanakan dengan paksaan. Oleh karena itu, dalam sebuah negara, agar
kekuasaan pemerintah tidak menumpuk pada satu orang atau sekelompok
orang, dilakukan pemisahan kekuasaan antara pelaksana undang-undang
(eksekutif), pembuat undang-undang (legislatif), dan peradilan (yudikatif)
(Inu, 1992:54).
Ada lima cara mengapa seseorang memiliki kekuasaan. Hal tersebut
dapat lihat sebagai berikut.

1. Legistimate Power
Legistimate berarti pengangkatan. Jadi, legistimate power adalah
kekuasaan yang diperoleh melalui pengangkatan. Sebagai contoh, menurut
Undang-Undang No. 5 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di
Daerah, kepala wilayah tidak dipilih, tetapi diangkat, kecuali kepala wilayah
dalam jabatan bupati dan gubernur yang masing-masing merangkap sebagai
kepala daerah tingkat II dan I serta masing-masing dipilih oleh DPRD tingkat
II dan I. Jadi, bagaimanapun lemahnya pribadi seorang camat, apabila surat
keputusan (SK) telah diterbitkan untuk pengangkatannya, yang bersangkutan
memiliki kekuasaan di wilayah kecamatannya.
Hal ini juga berlaku dalam ketenteraman (kemiliteran). Karena situasi
dan kondisi yang tegas tanpa bantahan, untuk suatu jabatan komandan tidak
perlu dilakukan pemilihan umum, tetapi cukup dilaksanakan pengangkatan.
DR. Talizi ataupun Prof. Pamudji membedakan hasil suatu pengangkatan
dengan pemilihan. Hasil pengangkatan adalah seorang kepala, sedangkan
hasil pemilihan adalah seorang pimpinan. Seorang kepala belum tentu dapat
menjadi pemimpin yang baik, tetapi seorang pemimpin sudah tentu seorang
kepala. Contoh lain, kekuasaan yang langsung diperoleh melalui
pengangkatan adalah penobatan seorang putra mahkota (pangeran) menjadi
raja atau kaisar di suatu negara kerajaan.
6.22 Filsafat Administrasi 

2. Coersive Power
Coersive berarti kekerasan. Jadi, coersive power adalah kekuasaan yang
diperoleh dengan cara kekerasan. Bahkan, mungkin bersifat perebutan atau
perampasan bersenjata yang sudah barang tentu di luar jalur konstitusional.
Hal ini lazim disebut kudeta (coup d’etat).
Karena cara ini inkonstitusional, banyak kemungkinan, setelah perebutan
kekuasaan, sebagian besar peraturan perundang-undangan negara akan
berubah. Karena perubahan tersebut dilakukan secara mendadak, peristiwa
tersebut dinamakan revolusi.
Revolusi-revolusi besar yang menarik mata dunia di antaranya sebagai
berikut.
a. Jatuhnya Syah Iran ditandai dengan terusirnya Syah dan keluarganya
setelah Imam Ayatullah Rohullah Khomeini tiba dari perasingannya di
Prancis.
b. Jatuhnya Presiden Niccolai Ceausescu dari Rumania ditandai dengan
demonstrasi besar-besaran serta pembantaian Ceausescu dan istrinya.
c. Jatuhnya Kekaisaran Louis di Prancis ditandai dengan penyerbuan ke
penjara Bastille dan pemotongan kepala raja serta keluarga.

Selain itu, ada pula revolusi yang berjalan dengan damai tanpa jatuh
banyak korban, misalnya jatuhnya Presiden Ferdinant Marcos oleh
penggantinya Corazon Aquino

3. Expert Power
Expert berarti ahli. Jadi, expert power adalah kekuasaan yang diperoleh
melalui keahlian seseorang. Maksudnya, pihak yang mengambil kekuasaan
memang memiliki keahlian untuk memangku jabatan tersebut. Perolehan
kekuasaan seperti ini berlaku di negara demokrasi karena sistem
personalianya dalam memilih karyawan memakai merit system. Suatu moto
yang paling tepat untuk pengisian formasi dalam administrasi kepegawaian
seperti ini adalah menempatkan orang yang tepat pada posisi yang
sebenarnya atau dikenal dengan ungkapan the right man on the right
place. Dengan demikian, seseorang akan ditempatkan sesuai dengan
proporsinya. Apalagi mereka yang dididik khusus untuk itu.
Jadi, apabila pemegang kekuasaan pada instalasi-instalasi tersebut
memanfaatkan wewenangnya, hal itu masih pada tempatnya karena mereka
memang ahli dalam bidangnya tersebut.
 ADPU4531/MODUL 6 6.23

Akan tetapi, ada kalanya yang berlaku di suatu negara atau daerah adalah
sebaliknya, yaitu yang menduduki jabatan bukanlah orang yang mampu.
Penempatan pada suatu jabatan kadang disebabkan pengaruh pressure group
atau pengisian jabatan oleh anggota keluarga pejabat yang berwenang. Sistem
kepegawaian seperti ini disebut spoil system sehingga pada gilirannya pada
kelompok elite pemerintahan terbentuk ikatan primordial.

4. Reward Power
Reward berarti imbalan. Jadi, reward power adalah kekuasaan yang
diperoleh sebagai suatu pemberian atau imbalan. Sebagai contoh, perhatikan
bagaimana orang-orang kaya dapat memerintah orang-orang miskin untuk
bekerja dengan patuh. Orang-orang melakukan pekerjaan tersebut hanya
karena mengharapkan dana dan butuh sejumlah uang pembayaran (gaji).
Oleh sebab itu, salah satu faktor untuk memegang suatu tampuk
kekuasaan harus orang yang bedaraan beruang. Tuan-tuan tanah dapat
membayar centeng dan tukang pukul hanya karena adanya pembayaran yang
teratur. Pada suasana kekeratonan, orang-orang ningrat relatif tampak lebih
kaya dibandingkan rakyat jelata.
Lebih jauh dari itu, bahkan lelucon orang kaya, sekalipun tidak lucu,
selalu membuat orang tertawa dan menarik perhatian orang miskin. Pada
akhirnya, orang-orang ber-uang-lah yang memegang kekuasaan. Hal ini
bahkan terlihat di negara-negara adikuasa sekalipun. Perhatikan bagaimana
kalangan jet set menguasai keadaan, paling tidak sebagai grup penekan.
Apabila aparat peradilan butuh pemasukan materi bukan butuh keadilan,
orang-orang berada dapat mengatur sistem peradilan yang menguntungkan
pihaknya. Konglomerat dapat berbuat banyak, tetapi orang-orang berada
tetapi orang-orang yang digelari kolong melarat hanya melakukan pekerjaan
yang cenderung rutinitas.

5. Reverent Power
Reverent berarti daya tarik. Jadi, reverent power adalah kekuasaan yang
diperoleh melalui daya tarik seseorang. Walaupun daya tarik bukan faktor
utama mengapa seseorang ditentukan menjadi kepala, kemudian menguasai
keadaan, daya tarik postur tubuh, wajah yang rupawan, dan penampilan serta
pakaian yang perlente dapat menentukan perhatian orang lain dalam usaha
menjadi kepala.
6.24 Filsafat Administrasi 

Banyak orang yang tidak dapat memisahkan kekagumannya kepada


Jenderal Charles de Gaulle: antara postur tubuhnya yang gagah tinggi besar
dan kecerdasannya mengepalai Pemerintahan Prancis. Begitu pula presiden
ke-16 Amerika Serikat, Abraham Lincoln, menjadi lebih terkenal sejak
memelihara jenggot yang menutupi pipinya sebelah kiri yang cekung.
Presiden ke-35 Amerika Serikat, Jhon F. Kennedy yang rupawan, juga
memanfaatkan kecantikan Marlyin Monroe yang ukuran tubuhnya sempurna
untuk memenangkan pemilihan umum dalam kampanyenya di negara
adikuasa tersebut.
Di Indonesia, pimpinan tertinggi pemerintahan juga memiliki
ketampanan. Pak Harto terkenal dengan senyumannya yang kebapakan
walaupun beliau seorang tentara sehingga sering digelari the smiling general.
Sementara itu, Bung Karno terkenal dengan gingsulnya yang terlihat apabila
tertawa dan berpidato sambil memperhatikan kebolehannya sebagai orator
ulung di dunia. Oleh karena hal-hal yang disampaikan di atas, daya tarik
dapat dipelajari, tetapi juga dapat datang sendiri karena bakat sejak lahir.
Demikianlah, telah penulis jabarkan sumber-sumber dan penyebab
mengapa dan bagaimana kekuasaan itu dapat diperoleh seseorang atau
kelompok tertentu. Selanjutnya, akan disampaikan pendapat Strauss yang
mengatakan, setelah kekuasaan itu diperoleh, bagaimana memotivasi orang-
orang untuk mau melaksanakan pekerjaan lebih giat sesuai dengan keinginan
kepala (pemerintahan) yang memiliki kekuasaan (Inu, 1992:59).
Cara memotivasi orang untuk melaksanakan pekerjaan (Menurut
Strauss) sebagai berikut.

1. Be Strong Approach
Be strong approach adalah suatu pendekatan yang digunakan untuk
memotivasi bawahan dan masyarakat dengan cara memaksa dan keras. Jadi,
bawahan dan masyarakat melaksanakan pekerjaan dengan rasa takut serta
gentar. Seluruh tugas diikuti dengan ancaman sanksi bagi yang tidak bersedia
melakukannya. Akan tetapi, biasanya cara ini tidak langgeng dan
berlangsung lama karena hanya bertahan selama sang kepala masih berkuasa,
bertindak keras, dan selalu berada di tempat. Selain itu, pendekatan ini juga
berlangsung selama situasi dan kondisi masih mengizinkan dilaksanakannya
be strong approach tersebut.
 ADPU4531/MODUL 6 6.25

2. Be Good Approach
Be good approach adalah pendekatan yang digunakan untuk memotivasi
bawahan dan masyarakat dengan cara pemanjaan. Jadi, bawahan dan
masyarakat melaksanakan pekerjaan karena baik hatinya atasan (kepada
organisasi). Bawahan dan masyarakat berusaha untuk memperhatikan
kerajinan, baik untuk memperlihatkan balas budi maupun untuk memperoleh
kerelaan pembayaran lebih lancar, rutin, dan besar. Cara ini juga sulit
dipertahankan karena hanya dapat berlangsung selama kepala dapat
senantiasa bermanis muka dan selalu menyediakan hadiah dan pemberian
yang menarik.

3. Competition
Competition adalah pendekatan yang digunakan untuk memotivasi
bawahan dan masyarakat dalam usaha mengadu mereka melalui berbagai
jenis perlombaan, baik perlombaan antarindividu, grup, maupun perlombaan
dengan organisasi lain (negara lain) di luar organisasi (negara) yang dimiliki.
Perlombaan tersebut dapat berbentuk persaingan kerajinan, keterampilan,
ketangkasan, dan keterampilan administrasi. Jadi, bawahan dan masyarakat
terpancing untuk meningkatkan prestasinya dalam lomba tersebut. Dampak
positif yang lain adalah karena grup (negara) yang bersangkutan dipacu untuk
berlomba mengejar organisasi (negara) lain, cara ini akan menanamkan jiwa
organisasi.

4. Internalized Motivation
Internalized motivation adalah pendekatan yang digunakan untuk
memotivasi bawahan dan masyarakat melalui penanaman kesadaran kerja
pada mereka. Jadi, kepada bawahan dan masyarakat, diberikan pengertian
yang sedalam-dalamnya mengenai hakikat sebuah organisasi (negara).
Karena itu, mereka melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya dengan
penuh pengertian dan kesadaran. Cara ini dapat bertahan sepanjang kesadaran
itu muncul dari niat yang tulus.

5. Implicit Bargaining
Implicit bargaining adalah pendekatan yang digunakan untuk
memotivasi bawahan dan masyarakat melalui perjanjian. Jadi, kepada
bawahan dan masyarakat, jauh-jauh hari dengan penuh keterbukaan telah
disampaikan rencana dan tujuan organisasi (negara), masa depan organisasi,
6.26 Filsafat Administrasi 

disertai dengan janji bahwa mereka merupakan objek dan subjek organisasi
sepanjang mereka dapat menyeimbangkan hak dan kewajiban mereka.
Dengan demikian, pada gilirannya nanti, fungsi pelaksanaan dan pengawasan
pekerjaan dalam mencapai tujuan organisasi berjalan dengan lancar. Cara ini
dapat dilaksanakan apabila janji-janji itu memang pada tempatnya untuk
diwujudkan. Dalam arti, mungkin dicapai dan tidak abstrak (Inu, 1992:61).

Pembagian Kekuasaan
Kekuasaan dapat dipusatkan atau dibagi-bagi oleh pemegang kekuasaan.
Meskipun para ahli pemerintahan mencoba mengusulkan pendapat untuk
membagi atau memilah kekuasaan, pada prinsipnya tidak pernah secara
keseluruhan diikuti oleh para birokrat.
Pendapat-pendapat tersebut dapat digolong-golongkan serta diberi istilah
sebagai berikut.
1. Ekapraja
Kekuasaan dipegang oleh satu lembaga (badan). Bentuk ini cenderung
bersifat diktator (autokrasi).
2. Dwipraja
Pembagian kekuasaan dipegang oleh dua badan (lembaga). Bentuk ini
tampak relatif lebih bertanggung jawab dibandingkan bentuk lainnya.
3. Tripraja
Pembagian kekuasaan dipegang oleh tiga badan (lembaga). Bentuk ini
banyak diusulkan oleh para pakar yang menginginkan demokrasi secara
murni.
4. Caturpraja
Pembagian kekuasaan dipegang oleh empat badan (lembaga). Bentuk ini
harus benar-benar dijalankan dengan konsekuen.
5. Pancapraja
Pembagian kekuasaan dipegang oleh lima badan (lembaga). Bentuk ini
juga baik bila benar-benar dapat dijalankan dengan konsekuen.

Baik tempo dulu maupun sekarang ini, para pakar, seperti dikutip Inu
(1992:62) mengemukakan pembagian kekuasaan atau pemisahan kekuasaan
ini sebagai berikut.
 ADPU4531/MODUL 6 6.27

Menurut Gabriel Almond:


1. Rule making function (aturan membuat fungsi).
2. Rule application function (aturan fungsi aplikasi).
3. Rule adjudication function (aturan fungsi ajudikasi) .

Menurut Montesquieu (1689-1755), ada tiga kekuasaan sebagai berikut.


1. Kekuasaan legislatif, yaitu pembuatan undang-undang.
2. Kekuasaan eksekutif, yaitu pelaksana undang-undang.
3. Kekuasaan legislatif, yaitu yang mengadili (badan peradilan).

Menurut John Locke (1632-1704):


1. Kekuasaan legislatif, yaitu pembuatan undang-undang.
2. Kekuasaan eksekutif, yaitu pelaksana undang-undang.
3. Kekuasaan legislatif, yaitu kekuasaan untuk mengadakan perserikatan.

Menurut Lemaire:
1. Wetgeving: kewenangan membuat undang-undang.
2. Bastuur: kewenangan pemerintah.
3. Politie: kewenangan kepolisian.
4. Rechtsspraak: kewenangan pengadilan.
5. Bestuur zorg: kewenangan urusan pemerintahan dalam kesejahteraan
masyarakat.

Menurut Abdul Kadir Audah:


1. Sultan tanfiziyah: kekuasaan penyelenggaraan undang-undang.
2. Sultan tashri’iyah: kekuasaan pembuat undang-undang.
3. Sultan qadhiyah: kekuasaan kehakiman.
4. Sultan maliyah: kekuasaan keuangan.
5. Sultan muqarabah wa taqwim: kekuasaan pengawasan masyarakat.

Menurut UUD Republik Indonesia 1945:


1. Majelis Permusyawaratan Rakyat: memegang kekuasaan konstitutif.
2. Presiden: memegang kekuasaan eksekutif.
3. Dewan Perwakilan Rakyat: memegang kekuasaan legislatif.
4. Badan Pemeriksa Keuangan: memegang kekuasaan inspektif.
5. Mahkamah Agung: memegang kekuasaan yudikatif.
6. Dewan Pertimbangan Agung: memegang kekuasaan konsultatif.
6.28 Filsafat Administrasi 

Akan tetapi, menurut Undang-Undang Dasar 1945, tidak terdapat


pemisahan kekuasaan yang drastis, melainkan hanya pembagian kekuasaan.
Dengan demikian, antarsetiap lembaga kekuasaan ada hubungan (akan
dijelaskan dalam sistem pemerintahan Indonesia). Selain itu, anggota MPR
terdiri atas anggota DPR RI ditambah dengan utusan daerah dan golongan
seperti di bawah ini.
1. Regeling: kekuasaan membuat undang-undang.
2. Bestuur: kekuasaan pemerintah.
3. Politie: kekuasaan kepolisian.
4. Rechtsspraak: kekuasaan mengadili.

Dalam perintah Islam Madinah peninggalan Nabi Muhammad SAW,


para Khulafaur Rasyidin juga melaksanakan pembagian/pemisahan
kekuasaan untuk menciptakan demokrasi, yaitu
1. ulil amri: pelaksana undang-undang syariah
2. qadji syuriah: pelaksana peradilan
3. majelis syura: parlemen
4. ahlul halli wal aqdi: dewan pertimbangan (Inu, 1992:65).

Tentang soal lembaga peradilan (yudikatif) dan kekuasaannya, Imam


Abu Hanifah berpendapat bahwa demi melaksanakan keadilan dengan
saksama, lembaga peradilan tidak saja harus memiliki kebebasan dari segala
tekanan dan ikut campur kekuasaan eksekutif, tetapi harus juga diberikan
kekuasaan bagi hakim di pengadilan untuk menjatuhkan setiap kebijakan dan
putusannya atas khalifah sendiri bila ia melanggar sesuatu di antara hak-hak
rakyat. Hal ini sering kita lihat pada masa pemerintahan Khulafaur Rasyidin,
misalnya bagaimana Umar Ibn Al Khattab RA dituntut oleh seorang
pedagang kuda.
Oleh sebab itu, Imam Abu Hanifah pada masa akhir pemerintahan
Dinasti Umayyah dan awal Dinasti Abasiyah merasa yakin bahwa
pemerintah akan mencelakakannya. Lalu, dikumpulkannya murid-murid.
Kemudian, beliau berpidato di hadapan para mahasiswanya itu. Salah satu hal
penting yang diucapkannya, “Apabila imam berbuat kezaliman terhadap
rakyat, hakim yang terdekat kepadanya melaksanakan hukuman atas dirinya.”
Di antara alasan di balik penolakannya menerima jabatan-jabatan
pemerintah, khususnya kehakiman pada masa kekuasaan Bani Umayyah dan
Bani Abasiyah, disebabkan ia menuntut anggapan bahwa kehakiman dalam
 ADPU4531/MODUL 6 6.29

pemerintahan mereka tidak bebas dari tindakan sewenang-wenang para


khilafah (kekuasaan eksekutif). Maka, Imam Abu Hanifah tidak hanya
melihat kemustahilan pelaksanaan hukuman atas diri khalifah melalui jabatan
itu. Akan tetapi, beliau lebih takut lagi bahwa mereka akan menjadi alat
untuk melakukan kezaliman dengan memaksakan mengeluarkan keputusan
hukum yang salah. Bahkan, ia takut bahwa khalifah dan aparatnya sewaktu-
waktu akan mencampuri penetapan hukum-hukumnya.
Di negara-negara liberal yang mencoba menerapkan demokrasi secara
murni, kekuasaan dipisahkan secara drastis. Konsep ini dikenal dengan
separation of power. Masing-masing kekuasaan, seperti eksekutif, legislatif,
dan yudikatif, langsung memprotes kesalahan-kesalahan di antara mereka.
Inilah yang disebut chaking power with power.
Di Indonesia, saat ini sesuai dengan Demokrasi Pancasila dan UUD
1945, kekuasaan tersebut hanya didistribusikan sehingga setiap pemegang
kekuasaan tidak terpisah secara drastis, tetapi saling konsultasi. Misalnya,
peraturan perundang-undangan mulai dari tingkat pusat sampai daerah
dilanjutkan oleh pihak eksekutif untuk dibahas lagi oleh pihak legislatif.
Sebagai contoh, rancangan undang-undang (RUU) diajukan presiden bersama
dewan menteri (kabinet) di tingkat pusat, sedangkan rancangan peraturan
daerah (perda) diajukan kepala daerah (KDH), baik tingkat I maupun tingkat
II, untuk dibahas oleh pihak legislatif, yaitu DPR RI di tingkat pusat, DPRD
tingkat I di daerah tingkat I, serta DPRD tingkat II di daerah tingkat II.
Di Amerika Serikat, mereka yang menyebut dirinya benteng demokrasi
dan kebebasan individu ini ingin menjadikan pemerintahnya benar-benar
milik rakyat. Maka itu, pemisahan kekuasaan yang berlangsung antara
eksekutif (presiden), legislatif (kongres), dan yudikatif (super court) disertai
pula dengan sistem check and balances, yaitu saling mengontrol dan
menyeimbangkan, sehingga tidak terjadi penumpukan kekuasaan.
Kekuasaan eksekutif merupakan kekuasaan yang menjalankan undang-
undang untuk pemerintah dengan sistem kabinet presidensial. Sistem ini
dipegang oleh presiden sebagai pimpinan kabinet atau dewan menteri-
menteri. Dengan demikian, presiden merupakan kepala negara dan kepala
pemerintahan. Namun, di beberapa negara, presiden hanya sebagai kepala
negara karena memiliki perdana menteri sebagai pimpinan kabinet atau
sebagai kepala proyeknya.
Dalam hal ini, kuat atau tidaknya kedudukan presiden tergantung
konstitusi yang mengaturnya. Dalam sistem Pemerintahan Prancis, walaupun
6.30 Filsafat Administrasi 

ada perdana menteri, kedudukan presiden sangat kuat karena tidak dapat
dijatuhkan oleh parlemen. Kuatnya kekuasaan presiden di Prancis ini
tentunya setelah kepemimpinan de Gaulle. Sebelumnya, karena baru saja
hendak mencoba sistem demokrasi setelah meruntuhkan Kekaisaran Louis
XVI, pemerintahan benar-benar rapuh sehingga beberapa kali kita kenal
perubahan orde pemerintahan, yaitu republik pertama sampai republik
kelima.
Sudah barang tentu ini sangat berbeda dengan Pemerintahan India yang
presidennya juga hanya sebagai kepala negara. Sementara itu, kepala
pemerintahan dipegang oleh perdana menteri yang kuat kedudukannya.
Sebaliknya, di negara kerajaan, raja, sultan, ratu, ataupun kaisar memerintah
secara turun-menurun dalam dinastinya. Karena itu, diperlukan seorang yang
arif untuk mengatur pemerintahannya (sebagai kepala pemerintahan atau
perdana menteri, seperti di Jepang dan Inggris). Hal ini tidak berlaku di
Brunei Darussalam karena kepala negara Brunei merangkap jabatan kepala
pemerintahan.
Jadi, setelah para pakar dan ahli ilmu pengetahuan bersusah payah
menciptakan ide tentang pemisahan kekuasaan ataupun pembagian
kekuasaan, tetap saja rakyat diperintah oleh segelintir orang yang disebut
elite pemerintahan. Apakah elite pemerintahan itu akan berbentuk primordial
kesukuan, partai, angkatan bersenjata, ataupun sipil? Itu tergantung budaya
setempat (Inu, 1992:67).

B. ETIKA PANCASILA DAN AKTUALISASI FILSAFAT


PANCASILA SEBAGAI AJARAN DALAM FILSAFAT
PEMERINTAHAN DI INDONESIA

Organisasi negara mempunyai daur hidup, yaitu lahir, tumbuh,


berkembang, dewasa, kemudian mengalami kemunduran dan mati. Dalam
organisasi negara, perlu perubahan dan penyempurnaan atau reformasi agar
organisasi pada tingkat mana pun dapat mencapai efektivitas. Organisasi
yang tumbuh dan berkembang dengan pesat perlu restrukturisasi yang
disesuaikan dengan besaran organisasinya. Demikian pula organisasi yang
mengalami kemunduran juga perlu direstrukturisasi agar tidak terjadi
kelebihan pegawai yang berakibat pada pemborosan (Robbin, 1987:21).
Reformasi dalam bidang administrasi negara perlu diarahkan pada
peningkatan profesionalisme birokrasi untuk meningkatkan pengabdian
 ADPU4531/MODUL 6 6.31

umum, pengayoman, dan pelayanan publik. Hal ini perlu ditopang dengan
sistem karier akuntabilitas, transparansi, keterbukaan, dan aturan hukum
(Sujatno, 2004:16). Pelaksanaan reformasi meliputi:
1. reformasi struktur organisasi dan sistem pemerintahan
2. reformasi peraturan atau penyederhanaan peraturan untuk mengurangi
biaya dan mengurangi penyelewengan
3. reformasi distribusi kekuasaan
4. reformasi budaya organisasi (Osborne, 2000:10).

Reformasi administrasi negara adalah transformasi sistem administrasi


negara secara fundamental guna menciptakan peningkatan efektivitas dan
efisiensi serta kemajuan untuk melakukan inovasi dengan mengubah struktur
organisasi negara sesuai dengan besarannya. Kemudian, menyederhanakan
peraturan-peraturan untuk mengurangi biaya dan penyelewengan; melakukan
distribusi kekuasaan untuk menyeimbangkan kekuasaan eksekutif, legislatif,
dan yudikatif; mengubah budaya organisasi agar selalu peka terhadap
pengaruh lingkungan yang setiap saat berubah untuk dapat menjadikan
organisasi negara yang berkinerja tinggi, cerdas, pembaru diri, dan bermutu;
serta menjadikan sistem birokrasi yang tidak kaku, tetapi sebagai sistem
birokrasi yang inovatif dan menempatkan manusia sebagai mesin. Berikut
birokrasi di Indonesia yang diinginkan sebagai birokrasi yang desentralistik,
etis, manusiawi, demokratis, fleksibel, dan inovatif.
1. Sebagai suatu birokrasi yang desentralisasi, terdapat pembagian
wewenang terhadap unit-unit kerja yang lebih dekat dengan masalah.
2. Suatu birokrasi yang ditentukan oleh aturan-aturan dan kebijakan-
kebijakan yang berorientasi publik mampu mencegah penyimpangan-
penyimpangan pelaksanaan administrasi negara Indonesia.
3. Suatu birokrasi yang terstandarisasi dan bersifat manusiawi menghargai
pegawai sebagai manusia yang memiliki harkat dan martabat serta harga
diri.
4. Sebagai suatu birokrasi yang menggunakan proses keseimbangan
administrasi, terdapat keseimbangan pekerjaan yang dikerjakan staf
sendiri dengan pekerjaan yang dikerjakan kontraktor.
5. Memilih staf berdasarkan seleksi objektif, bukan berdasarkan kriteria
subjektif (Sujatno, 2004:19).
6.32 Filsafat Administrasi 

Good governance merupakan isu sentral yang mengemuka dalam


pengelolaan administrasi negara dewasa ini. Untuk mencapai good
governance, organisasi negara melakukan perubahan-perubahan yang terarah
dengan mempunyai tiga kaki sebagai berikut.
1. Economic governance meliputi proses pembuatan keputusan yang
memfasilitasi equity, property, dan quality of life.
2. Political governance adalah proses keputusan untuk formulasi kebijakan.
3. Administrative governance merupakan sistem implementasi suatu
kebijakan.

Menurut Sedarmayanti (2003:4-5), reformasi organisasi negara


Indonesia bertumpu pada demokratisasi, pemberdayaan, dan pelayanan
publik. Sebelum adanya reformasi birokrasi di Indonesia, terdapat berbagai
masalah dalam penyelenggaraan administrasi negara di Indonesia.
1. Pemerintah cenderung sentralistik. Kekuasaan eksekutif lebih dominan
dibandingkan kekuasaan legislatif dan kekuasaan yudikatif. Pemerin-
tahan tidak demokratis.
2. Dalam pemberdayaan organisasi, terjadi disfungsional, kurang
profesional, terjadi kegiatan korupsi, kolusi, dan nepotisme di berbagai
sektor kegiatan.
3. Kinerja pemerintahan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat
kurang baik.

Dalam sistem administrasi negara Indonesia, pembinaan organisasi


berkaitan dengan perubahan arah kemajuan yang tetap berkepribadian
Indonesia. Jadi, dalam reformasi, perlu dipertimbangkan nilai-nilai yang
berlaku sehingga pembinaan organisasi di Indonesia berkaitan erat dengan
etika Pancasila. Etika Pancasila merupakan landasan moral pembinaan
organisasi Indonesia. Pembinaan organisasi tersebut membuat pemerintah
bersifat pro terhadap perubahan, yaitu melakukan restrukturisasi yang etis.
Pembaruan atau perubahan tanpa dilandasi etika Pancasila tidak akan
mencapai sasaran. Bahkan, itu akan membuat pembaruan di Indonesia tanpa
kendali, demokratisasi menjadi kebablasan, pemberdayaan masyarakat
menjadi penindasan, serta pelayanan publik menjadi ajang bisnis aparatur
negara. Oleh karena itu, etika Pancasila sangat tepat menjadi landasan moral
dalam pembinaan organisasi negara Indonesia (Sutadji, 2007:238).
 ADPU4531/MODUL 6 6.33

Dalam suatu organisasi negara untuk mewujudkan efektivitas


penyelenggaraan administrasi negara, perlu disusun struktur organisasi untuk
pengaturan hierarki kekuasaan. Kekuasaan yang dimaksud adalah kapasitas
seseorang untuk memengaruhi keputusan. Kekuasaan berkaitan pula dengan
wewenang, hak untuk bertindak, atau hak memerintah orang lain agar
bertindak ke arah pencapaian tujuan. Kekuasaan seseorang dalam organisasi
tergantung pada posisi vertikalnya. Pimpinan puncak organisasi dapat
dinamakan inti kekuasaan. Semakin dekat posisi seseorang dengan inti
kekuasaan, semakin besar pengaruh yang dipunyai seseorang untuk
memengaruhi keputusan. Terdapat dua faktor yang perlu mendapat perhatian
sebagai berikut.
1. Semakin tinggi seseorang bergerak ke atas dalam sebuah organisasi,
otomatis orang tersebut akan mendekati inti kekuasaan dan semakin
besar kekuasaannya.
2. Orang tidak perlu mempunyai kewenangan untuk memperoleh
kekuasaan karena orang dapat bergerak secara horizontal ke arah
kekuasaan tersebut, tanpa bergerak ke atas atau vertikal.

Seorang teknisi yang berpangkat rendah, tetapi dia adalah satu-satunya


pegawai yang mengetahui cara untuk memperbaiki mesin fotokopi
organisasi. Jika peralatan tersebut macet, tidak ada seorang pun, selain dia,
yang bisa memperbaiki mesin tersebut. Tiba-tiba, teknisi tersebut
berpengaruh lebih besar dalam hierarki vertikalnya. Dengan demikian, dapat
dipahami orang yang mempunyai kekuasaan besar adalah
1. orang yang berada pada inti kekuasaan
2. orang yang dekat dengan inti kekuasaan
3. orang yang memiliki keahlian yang tidak dimiliki orang lain yang sangat
dibutuhkan oleh organisasinya.

Menurut Robbin (1987:279), terdapat tiga jalan untuk mendapatkan


kekuasaan, yaitu
1. kewenangan hierarkis
2. kendali atas sumber daya
3. jaringan kerja yang desentralisasi (Sutadji, 2007:268).
6.34 Filsafat Administrasi 

Tiga jalan dalam mendapatkan kekuasaan tersebut dapat dijelaskan


seperti berikut ini.
1. Kewenangan hierarkis
Kekuasaan seseorang dalam organisasi tergantung pada posisi
vertikalnya. Semakin tinggi bergerak vertikal dalam struktur organisasi,
tinggi pula kewenangan yang dimilikinya. Kewenangan formal adalah
sumber kekuasaan. Demikian pula seorang manajer dapat memengaruhi
bawahan melalui keputusan formal. Bawahan menerima pengaruh ini
sebagai suatu hak tertentu, yaitu memberi imbalan dan hukuman disertai
hak prerogatif untuk membuat keputusan tertentu. Penyelenggaraan
administrasi publik memiliki hak prerogatif untuk membuat keputusan,
mempunyai hak untuk memberi imbalan atau penghargaan, dan lain-lain.
2. Kendali terhadap sumber daya
Jika seseorang mempunyai sesuatu yang diinginkan orang lain,
seseorang memiliki kekuasaan terhadap orang tersebut. Jika sebuah
sumber daya langka dalam organisasi, sumber daya bisa menjadi sumber
kekuasaan. Dalam penyelenggaraan administrasi negara Indonesia,
rakyat menjadi pemegang kekuasaan negara Indonesia. Rakyatlah yang
memiliki kekuasaan tertinggi. Hal ini dicerminkan dalam pemilihan
presiden dan wakil presiden. Dalam pemilihan umum, rakyat berkuasa.
3. Jaringan kerja didesentralisasikan
Seseorang yang berada pada tempat yang tepat dalam organisasi dapat
merupakan sumber kekuasaan. Mereka memperoleh kekuasaan karena
posisi mereka yang tepat dan memungkinkan mereka untuk
mengintegrasikan fungsi lain.

Tempat yang tepat dapat diartikan sebagai unit organisasi yang


mendominasi unit-unit lainnya dalam suatu konfigurasi tertentu. Jika suatu
organisasi yang pengambilan keputusannya dipusatkan pada masalah/lower,
seorang pimpinan yang berada pada posisi lower management memiliki
kekuasaan lebih besar daripada orang yang berada di unit lainnya.
Di Indonesia, dengan reformasi melalui restrukturisasi, pemerintah pusat
memberikan kewenangan yang besar kepada daerah tingkat II untuk
mengurus rumah tangganya. Maka, bupati sebagai administrator di daerah
memiliki kewenangan dan kekuasaan yang besar untuk memengaruhi
keputusan daerahnya.
 ADPU4531/MODUL 6 6.35

Semakin tinggi kekuasaan seseorang, semakin tinggi pula kewenangan


untuk memerintah orang lain bertindak mencapai tujuan serta semakin tinggi
tanggung jawab moral yang diembannya. Kekuasaan yang berlebihan akan
menimbulkan perbuatan kesewenangan atau kediktatoran melalui pemaksaan
kehendak, penindasan, pemerkosaan hak asasi, dan perbuatan asusila lainnya.
Di Indonesia, masih terdapat kegiatan kediktatoran tersebut walaupun
kita merupakan negara Pancasila yang meyakini moral serta meyakini
kepemimpinan yang demokratis dan etis yang bukan bersifat kediktatoran.
Kediktatoran di Indonesia ingin lebih lama berada di panggung politik
sehingga terdapat rekayasa untuk mempertahankan kekuasaan yang telah
diperolehnya. Kegiatan administrasi negara Indonesia yang berlandaskan
etika Pancasila merupakan kegiatan administrasi negara yang demokratis dan
etis. Jadi, perbuatan tidak susila dalam sistem administrasi negara Indonesia
bukan disebabkan Pancasila, tetapi disebabkan oleh aparatur negara selaku
pelaksana utama yang perilakunya belum sesuai dengan etika Pancasila
(Sutadji, 2007:271).
Sistem administrasi negara Indonesia yang didasarkan pada etika
Pancasila merupakan sistem administrasi negara yang bersifat demokratis
dan etis, yaitu antikediktatoran, antipemaksaan kehendak, antipemerkosaan
hak, antikekerasan, antikejahatan, dan antipenindasan. Maka itu, dalam
penyelenggaraan sistem administrasi negara Indonesia, kekuasaan yang
cenderung berlebihan di tangan administrator publik atau presiden dan para
birokrat lainnya sebenarnya dapat dikendalikan agar kekuasaan dapat
dilakukan dalam batas-batas kewajaran.
Menurut Sukarna (1981:22), pengendalian kekuasaan administrator
publik dalam penyelenggaraan administrasi negara Indonesia dapat dilakukan
dengan cara:
1. pembagian kekuasaan
2. kontrol lembaga yang lebih tinggi atau sederajat
3. ketaatan pada kaidah-kaidah moral/etika.

Dalam menjelaskan hal di atas, masing-masing dapat diuraikan sebagai


berikut.
1. Pembagian kekuasaan menurut Montesqiue untuk menghindari
kekuasaan yang sewenang-wenang perlu dilakukan pemisahan
kekuasaan negara menjadi tiga kekuasaan yang disebut trias politica,
yaitu a) kekuasaan legislatif, b) kekuasaan eksekutif, c) kekuasaan
6.36 Filsafat Administrasi 

yudikatif. Ketiga kekuasaan ini kedudukannya sama dan terpisah satu


sama lain. Kelemahannya terletak pada kedudukannya yang sama.
Apabila ada masalah yang berkaitan dengan tiga kekuasaan tersebut,
tidak akan ada badan yang dapat menyelesaikan masalah itu. Di
Indonesia, ketiga badan tersebut tidak terpisah secara tegas, melainkan
terjadi hubungan timbal balik sehingga cenderung melakukan kerja sama
untuk mempertahankan kekuasaannya masing-masing.
2. Kontrol dari lembaga yang lebih tinggi atau yang sederajat untuk
mengendalikan administrasi publik atau presiden dapat dilakukan
melalui intern ataupun ekstern. Presiden dapat diusulkan
pemberhentiannya oleh MPR atas permintaan DPR dan berdasarkan
hasil persidangan Mahkamah Konstitusi. Apabila ternyata dalam
persidangan peradilan yang digelar oleh Mahkamah Konstitusi, presiden
atau administrator publik melanggar undang-undang; ia tidak layak lagi
menjadi presiden dan harus diberhentikan oleh MPR. Presiden
bertanggung jawab kepada MPR. Demikian pula, pimpinan suatu
organisasi dapat diberhentikan oleh pimpinan yang lebih tinggi dalam
suatu organisasi apabila melakukan pelanggaran terhadap ketentuan
hukum atau korupsi (penjelasan UUD 1945 tentang sistem
pemerintahan).
3. Ketaatan terhadap kaidah moral, bagaimana sebuah teori-apabila
pelaksanaannya tidak dilandaskan pada kaidah moral akan terjadi
kesenjangan teori. Dalam kegiatannya, terjadi banyak penyimpangan
dalam pelaksanaannya. Dalam teori kekuasaan, banyak manusia yang
menyalahgunakan kekuasaan untuk memenuhi kepentingannya.
Selayaknya setiap administrator publik atau presiden dan para birokrat
lainnya dalam menyelenggarakan administrasi negara selalu memiliki
kesadaran terhadap nilai etis Pancasila dan selalu memiliki ketaatan
Pancasila pada nilai etis Pancasila. Kekuatan yang dimiliki dikendalikan
dengan perwujudan nilai moral atau etika Pancasila sehingga dapat
diwujudkan pelaksanaan kekuasaan secara tidak berlebihan, tetapi dalam
batas-batas kewajaran.

Menurut Sudiarja (1982:93), sistem nilai mempunyai hubungan erat


dengan sistem kekuasaan. Hal ini dapat dipahami bahwa semakin tinggi
kekuasaan seseorang, semakin tinggi tuntutan moral sebab ia mempunyai
kesempatan untuk mengatur lebih banyak orang. Secara politik formal,
 ADPU4531/MODUL 6 6.37

sistem kekuasaan identik dengan sistem negara. Dalam kehidupan konkret,


kekuasaan terjelma dalam berbagai macam lembaga dan kegiatan.
Etika Pancasila berperan sebagai landasan moral presiden atau
administrator publik dalam menjalankan kekuasaannya. Banyak di antara
pimpinan yang berambisi untuk berkuasa sehingga mereka tidak segan-segan
menggunakan kekuasaan untuk mencapai tujuan pribadi. Untuk mencapai
tujuan atau keinginannya, apabila dilakukan dengan kekerasan, itu sesuatu
yang tidak bermoral. Pimpinan yang sangat berambisi untuk berkuasa hanya
menuruti keserakahan dan kemajuan material. Hidup mereka tidak sempurna
dan tidak seimbang. Batin mereka kosong akibat tidak memperoleh
ketenteraman jiwa dan ketertiban hidup. Etika Pancasila, baik berwujud etika
profesi kepemimpinan maupun moralitas bersama, perlu diwujudkan untuk
kelangsungan penyelenggaraan administrasi negara Indonesia sebagai
pengendalian kekuasaan administrator publik agar tidak berkuasa secara
berlebihan. Di antara mereka, terdapat kaidah moral Pancasila yang
dibimbing oleh budi nurani dalam kepemimpinannya untuk dapat berbuat
baik, adil, jujur, dan beradab sesuai dengan nilai-nilai moral Pancasila. Di
antara mereka tidak tersesat oleh nafsu yang tidak baik dan merusak
kemanusiaannya. Administrator dan pemimpin-pemimpin lainnya dalam
penyelenggaraan administrasi negara Indonesia harus menjadi pengemban
nilai-nilai moral Pancasila. Ia harus saling menyadari tugas dan kewajibannya
dalam menciptakan suasana kehidupan yang tertib, adil, damai, dan sejahtera.
Dengan demikian, jelaslah bahwa etika Pancasila berfungsi sebagai landasan
moral dalam pelaksanaan kekuasaan administrasi negara Indonesia sehingga
tidak terjadi pelaksanaan kekuasaan yang berlebihan yang bertentangan
dengan etika Pancasila (Sutadji, 2007:277).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan ilmu pemerintahan!
2) Apa yang dimaksud dengan kekuasaan?
3) Sebutkan pemisahan kekuasaan menurut Montesqiue!
6.38 Filsafat Administrasi 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ilmu pemerintahan merupakan ilmu terapan karena mengutamakan segi


penggunaan dalam praktik, yaitu hubungan antara yang memerintah
(penguasa) dan yang diperintah (rakyat).
2) Kekuasaan adalah kapasitas seseorang untuk memengaruhi keputusan.
Kekuasaan berkaitan pula dengan wewenang atau hak untuk bertindak
atau hak memerintah orang lain untuk bertindak ke arah pencapaian
tujuan.
3) Pemisahan kekuasaan negara menurut Montesqiue menjadi tiga
kekuasaan yang disebut trias politica, yaitu a) kekuasaan legislatif,
b) kekuasaan eksekutif, dan c) kekuasaan yudikatif.

R A NG KU M AN
1. Ilmu pemerintahan merupakan ilmu terapan karena mengutamakan
segi penggunaan dalam praktik, yaitu hubungan antara yang
memerintah (penguasa) dan yang diperintah (rakyat).
2. Ilmu pemerintahan hanyalah merupakan cabang dari suatu disiplin
ilmu serta anggapan yang menumpangtindihkan ilmu administrasi
negara, ilmu politik, ilmu negara, dan ilmu pemerintahan yang pada
gilirannya akan tergeser oleh perkembangan ilmu pemerintahan.
3. Etika Pancasila merupakan landasan moral pembinaan organisasi
Indonesia. Pembinaan organisasi tersebut membuat pemerintah
bersifat pro terhadap perubahan, yaitu melakukan restrukturisasi
yang etis.
4. Kegiatan administrasi negara Indonesia yang berlandaskan etika
Pancasila merupakan kegiatan administrasi negara yang demokratis
dan etis.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Yang bukan merupakan tahap perkembangan ilmu pengetahuan adalah
tahap ....
A. klasifikasi
B. kuantitatif
C. komparasi
D. kuantifikasi
 ADPU4531/MODUL 6 6.39

2) Supaya pemerintahan tetap berkuasa, penguasa mengombinasikan


kelicikan dengan tidak mengenal belas kasih. Pernyataan tersebut adalah
pendapat dari ....
A. Prof. Van Poelje
B. Prof. Mac Iver
C. Niccolo Machiavelli
D. Max Weber

3) Kekuasaan yang diperoleh dengan cara pemaksaan disebut ....


A. expert power
B. legistimate power
C. coercive power
D. reverent power

4) Caturpraja adalah ....


A. pembagian kekuasaan dipegang oleh empat badan (lembaga)
B. kekuasaan dipegang oleh satu lembaga (badan)
C. pembagian kekuasaan dipegang oleh lima badan (lembaga)
D. pembagian kekuasaan dipegang oleh tiga badan (lembaga)

5) Menurut Lemaire, yang dimaksud dengan rechtsspraak adalah


kewenangan ....
A. pemerintah
B. kepolisian
C. urusan pemerintah
D. pengadilan

6) Menurut UUD 1945, yang memegang kekuasaan inspektif adalah ....


A. DPR
B. MPR
C. BPK
D. presiden

7) Good guvernance mempunyai tiga kaki. Yang tidak termasuk dalam tiga
kaki good guvernance adalah ....
A. administrative guvernance
B. political guvernance
C. good guvernance
D. economic guvernance
6.40 Filsafat Administrasi 

8) Trias politica terbagi menjadi tiga kekuasaan, kecuali kekuasaan ....


A. legislatif
B. empiris
C. eksekutif
D. yudikatif

9) Kekuasaan bertujuan untuk mencapai kepentingan. Tiga jalan


mendapatkan kekuasaan dalam teori-teori di atas, kecuali ….
A. kewenangan hierarkis
B. kebebasan sistem kekuasaan
C. kendali terhadap sumber daya
D. jaringan kerja didesentralisasikan

10) Fungsi dari etika Pancasila adalah ....


A. kaidah tentang pengamalan Pancasila dalam kehidupan
B. landasan moral dalam pelaksanaan kekuasaan administrasi
C. pedoman hidup yang berakar dari Pancasila
D. tata perbuatan yang tidak terlihat, tetapi dapat dinilai oleh segala
aspek

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


mengikuti Ujian Akhir Semester (UAS). Selamat! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ADPU4531/MODUL 6 6.41

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1 Tes Formatif 2
1) A 1) B
2) B 2) C
3) D 3) C
4) C 4) A
5) A 5) D
6) B 6) C
7) A 7) C
8) D 8) B
9) A 9) B
10) B 10) B
6.42 Filsafat Administrasi 

Glosarium
Administrasi : segenap proses penataan atau penyelenggaraan
usaha kerja sama sekelompok orang dalam
mencapai tujuan tertentu.
Fungsi primer : langkah-langkah utama dan penting dalam
melakukan pengendalian kerja sama sejumlah
orang guna mencapai tujuan tertentu.
Fungsi sekunder : pekerjaan operasional yang bersifat rutin agar
dapat dilaksanakan secara maksimal dan tetap
memerlukan kemampuan berpikir petugasnya.
Ilmu administrasi : suatu rumpun dalam ilmu administrasi yang
membawahi semua administrasi dalam
lingkungan masyarakat.
Ilmu administrasi bisnis : suatu rumpun dalam ilmu administrasi yang
membawahi semua administrasi dalam
lingkungan suasana perusahaan untuk masing-
masing berkembang menjadi pengetahuan
sistematis sendiri-sendiri.
Ilmu administrasi publik : suatu rumpun ilmu administrasi yang membawahi
semua administrasi dalam lingkungan suasana
kenegaraan untuk masing-masing berkembang
menjadi pengetahuan sistematis sendiri-sendiri.
Ilmu administrasi sosial : suatu rumpun dalam ilmu administrasi yang
membawahi semua administrasi dalam
lingkungan suasana perusahaan untuk masing-
masing berkembang menjadi pengetahuan
sistematis sendiri-sendiri.
Ilmu pemerintahan : ilmu terapan karena mengutamakan segi
penggunaan dalam praktik, yaitu hubungan antara
yang memerintah (penguasa) dan yang diperintah
(rakyat).
Kekuasaan : kesempatan seseorang atau sekelompok orang
untuk menyadarkan masyarakat akan kemau-
annya sendiri sekaligus menerapkannya terhadap
 ADPU4531/MODUL 6 6.43

tindakan-tindakan perlawanan dari orang-orang


atau golongan-golongan tertentu.
Kekuasaan eksekutif : kekuasaan menjalankan undang-undang untuk
pemerintah dengan sistem kabinet presidensial
dipegang oleh presiden sebagai pimpinan kabinet
atau dewan menteri-menteri.
Lembaga eksekutif : lembaga yang ditetapkan menjadi pelaksana dari
peraturan perundang-undangan yang telah dibuat
oleh pihak legislatif.
Lembaga inspektif : lembaga pengawasan yang mengontrol dan
memeriksa penggunaan serta pertanggung-
jawaban keuangan negara.
Lembaga legislatif : lembaga yang ditetapkan membuat peraturan
perundang-undangan, tetapi di tiap negara sudah
barang tentu bentuknya berbeda.
Lembaga yudikatif : lembaga peradilan yang memiliki kekuasaan
kehakiman.
6.44 Filsafat Administrasi 

Daftar Pustaka
Gie, The Liang. (1979). Suatu Konsepsi ke Arah Penerbitan Bidang Filsafat,
terj. Drs. Ali Modhofir. Yogyakarta: Karya Kencana.

Gie, The Liang. (1979). Unsur-unsur Administrasi: Suatu Kumpulan


Karangan. Yogyakarta: Supersukses.

Gie, The Liang. (2009). BMP ADPU 4531: Filsafat Administrasi. Edisi
Kesatu. Jakarta: Universitas Terbuka.

Ichsan, A. (1979). Tata Administrasi Kekaryawanan. Jakarta: Djambatan.

Kencana, Syafii I. (1992). Pengantar Ilmu Pemerintahan. Jakarta: Eresco.

Makmur. (2007). Filsafat Administrasi. Jakarta: Bumi Aksara.

Moersaleh. (1999). Filsafat Administrasi. Jakarta: Universitas Terbuka.

Nawawi, H. (1994). Ilmu Administrasi. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Osborne. (1992). Kepemimpinan Pemerintah di Indonesia. Jakarta: Bumi


Aksara.

Robbin, B. Stephens. (1995). Teori Organisasi. Jakarta: Arcan.

Rosenzweig, J. (1982). Organisasi dan Manajemen. Jakarta: Radar Jaya.

Saksono, S. (1988). Administrasi Kepegawaian. Yogyakarta: Kanisius.

Sedarmayanti. (2003). Good Governance dalam Otonomi Daerah. Bandung:


Mandar Maju.

Sukarna. (1986). Administrasi Negara Perbandingan. Bandung: Alumni.

Sukarno. (1951). Pancasila dan Falsafah Negara Republik Indonesia.


Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada.

Tamar, M. (2009). Filsafat Ilmu Pemerintahan. Jakarta: Universitas Terbuka.


 ADPU4531/MODUL 6 6.45

Thoha, M. (1983). Administrasi Kepegawaian Daerah. Jakarta: Ghalia


Indonesia.

Thoha, M. (1990). Aspek-aspek Pokok Ilmu Administrasi. Jakarta: Ghalia


Indonesia.