Anda di halaman 1dari 35

AUDITING & ATESTASI

Study Kasus - PT Tirta Amarta Bottling

Dosen : Yudiarto Santoso.SE.Ak.MM.CPA

Disusun oleh :

Andrikas NIM : 023152000005


Agus Sulistiyo NIM : 023152000002
Agungsyah Pratama Putra NIM : 023152000001
Bambang Hartadi NIM : 023152000009
Rozie Wahyu Ramadhan NIM : 023152000030
Liana Pratisia NIM : 023152000020

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA
2021

1
DAFTAR ISI

DAFTAR GAMBAR.........................................................................................................4
DAFTAR BAGAN............................................................................................................4
BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................................1
1.1 Latar Belakang.........................................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah...................................................................................................2

1.3 Tujuan Penulisan.....................................................................................................2

1.4 Sistematika Penulisan..............................................................................................2

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................4


2.1 Bank.........................................................................................................................4

2.1.1 Definisi Bank....................................................................................................4

2.2 Kredit.......................................................................................................................4

2.2.1 Definisi Kredit..................................................................................................4

2.2.2 Definisi Kredit Dalam Perbankan....................................................................4

2.3 Audit........................................................................................................................5

2.3.1 Definisi Audit...................................................................................................5

2.3.2 Jenis-jenis Audit...............................................................................................6

2.4 Fraud (Kecurangan).................................................................................................7

2.4.1 Definisi Fraud...................................................................................................7

2.4.2 Jenis-jenis Fraud...............................................................................................8

2.5 Bank Mandiri...........................................................................................................9

2.5.1 Definisi Singkat Bank.......................................................................................9

2.5.2 Sejarah Singkat Bank Mandiri........................................................................10

BAB 3 PEMBAHASAN.................................................................................................12
3.1 Kronologi Kasus PT.TAB dengan Bank Mandiri.................................................12

3.2 Dampak Bagi Bank Mandiri..................................................................................16

3.3 Kerangka Kronologi..............................................................................................17

2
3.3 Audit Pada Bank Mandiri......................................................................................19

3.3.1 Internal Audit Bank Mandiri..........................................................................19

3.3.2 Tugas dan Tanggungjawab Internal Audit Bank Mandiri..............................19

3.3.3 Kewenangan Internal Audit Bank Mandiri....................................................20

3.3.4 Fakta Fraud dari PT. TAB..............................................................................21

3.3.5 Kelalaian Internal Audit Bank Mandiri..........................................................22

3.4 Tanggapan Audit Internal dan Eksternal...............................................................24

3.5 Keterterapan Seksi-Seksi.......................................................................................25

3.6 Ancaman Etika yang muncul.................................................................................26

3.7 Prinsip Etika yang dilanggar.................................................................................28

BAB 4 PENUTUP...........................................................................................................25
4.1 Kesimpulan............................................................................................................29

4.2 Saran......................................................................................................................29

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................31

3
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Logo Bank Mandiri....................................................................................10

Gambar 3. 1 LOGO PT. TAB.........................................................................................11

DAFTAR BAGAN

Bagan 3. 1 Kronologi 1...................................................................................................17


Bagan 3. 2 Kronologi 2...................................................................................................18
Bagan 3. 3 Struktur Organisasi Audit Bank Mandiri......................................................19

4
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dalam mengelola suatu usaha, banyak perusahaaan yang melakukan berbagai cara
untuk bisa tetap bertahan dan bersaing dengan baik di pasar, baik dengan cara yang
legal maupun cara yang non legal. Salah satu cara yang dapat digunakan adalah
meningkatkan efektivitas dan efisiensi perusahaan agar dinilai dapat beroperasi secara
maksimal oleh pihak lain dan menarik perhatian shareholder.

Untuk menjamin efektivitas dan efisiensi suatu perusahaan, maka pengelola tersebut
perlu disiplin dalam mengelola perusahaannya termasuk dalam mentaati standard
operating system (SOP) yang telah berlaku yang diharapkan dapat mendorong
perusahaan tersebut memiliki internal control yang baik. Untuk memastikan karyawan
sebuah perusahaan mematuhi SOP yang berlaku maka dibentuklah divisi independen
dalam suatu perusahaan yang saat ini dikenal sebagai divisi internal audit dimana divisi
tersebut bertanggung jawab langsung kepada dewan direksi perusahaan.

Salah satu bentuk perusahaan yang juga patut memiliki sistem internal control yang
baik adalah industri bidang perbankan, dimana dalam bidang ini perusahaan termasuk
dalam industri regulasi berat (Heavy Regulation Industry) yang operasionalnya
berdasarkan atas dasar kepercayaan masyarakat dan perlu mengelola aset atau keuangan
orang lain (nasabah) serta membantu pergerakan ekonomi nasional sehingga bank
memiliki tanggung jawab yang besar dalam menjaga kepercayaan nasabahnya agar
dapat terus bertahan dalam industri perbankan.

Audit dalam perbankan sangat perlu dilakukan agar pengelolaan dana bank terutama
dana masyarakat atau dana pihak ketiga dapat terjamin keamanannya. Selain itu
pengadaan audit secara berkala maupun tiba-tiba juga dapat memberikan rasa awas
kepada pengelola bank hingga mereka akan lebih menjaga perilakunya dan mencegah
mereka melakukan perilaku non legal untuk meningkatkan citra kantornya.

Meskipun telah dibuat divisi audit internal, namun perilaku-perilaku non-legal tetap
tidak dapat dihindari dan terus dilakukan oleh oknum-oknum dalam perbankan. Oleh

1
sebab itu penulis ingin membantu pembaca untuk lebih memahami sistim audit dalam
perbankan dengan melakukan pendekatan melalui kasus. Kasus yang penulis nilai
cukup menarik untuk dibahas adalah kasus kredit PT. Tirta Amarta Bottle (PT. TAB)
dengan Bank Mandiri, dimana Bank Mandiri diduga melakukan kesalahan karena
meloloskan peningkatan kredit yang diajukan PT. TAB yang belakangan ini dianggap
kurang pantas.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang diuraikan di atas, maka masalah yang diangkat
pada pembahasan makalah ini yaitu mengenai seperti apa sistem audit yang diterapkan
perbankan Mandiri dalam menemukan hingga menyelesaikan masalahnya dengan PT.
TAB.

1.3 Tujuan Penulisan


Mengacu pada permasalahan di atas maka tujuan dari penelitian ini yaitu untuk
memahami sistem audit yang diterapkan perbankan Mandiri dalam menemukan hingga
menyelesaik an masalahnya dengan PT. TAB.

1.4 Sistematika Penulisan


Penulisan makalah ini menggunakan sistematika penulisan yang terdiri dari empat
bab. Masing-masing bab memiliki sub-bab dan penjelasannya mengenai hal-hal terkait
materi yang dibahas dalam makalah ini. Berikut penjelasan dari keempat bab tersebut:

Bab 1 (Pendahuluan) bab ini menjelaskan mengenai segala hal yang berkaitan
dengan pengangkatan tema tulisan. Latar belakang masalah yang menjadi dasar
untuk menjelaskan mengapa tema ini dipilih, kemudian pokok permasalahan
merumuskan secara singkat dan jelas mengenai inti permasalahan yang dibahas.
Tujuan serta manfaat tulisan juga dikemukakan dalam pembahasan di bab
pendahuluan.

Bab 2 (Tinjauan Pustaka) bagian ini menjabarkan mengenai kerangka-kerangka

2
teori serta batasan-batasan konsep yang menjadi dasar serta acuan dari tulisan ini.
Teori serta konsep yang dikemukakan akan menjadi pisau analisa dalam membahas
tema permasalaha. Bab ini juga menjelaskan mengenai desain subyek dan juga
penetapan dari metode tulisan.
Bab 3 (Pembahasan) merupakan hasil pembahasan terhadap tema tulisan yang
diangkat. Data yang diperoleh berdasarkan metodologi tulisan yang digunakan
kemudian dianalisa berdasarkan kerangka teori dan konseptual yang telah dibahas
sebelumnya diharapkan dapat memberikan jawaban atas pokok permasalahan tulisan
ini.
Bab 4 (Penutup) berisi kesimpulan serta saran-saran ataupun rekomendasi dari
hasil tulisan yang diharapkan dapat memberikan manfaat sebagaimana yang telah
diungkapkan pada bab sebelumnya.

3
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Bank
2.1.1 Definisi Bank
Secara sederhana bank dapat diartikan sebagai lembaga keuangan yang kegiatan
utamanya adalah menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya kembali dana
tersebut ke masyarakat serta memberikan jasa bank lainnya.

Kemudian pengertian Bank menurut Undang-undang RI no. 10 tahun 1998 tanggal


10 November 1998 tentang perbankan adalah:

Badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan
menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk
lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.

2.2 Kredit
2.2.1 Definisi Kredit
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) versi V, secara umum kredit dapat
diartikan sebagai cara menjual barang dengan pembayaran secara tidak tunai
(pembayaran ditangguhkan atau diangsur).

2.2.2 Definisi Kredit Dalam Perbankan


Dalam perbankan sendiri perkataan ‘kredit’ telah lazim digunakan pada praktik
perbankan dalam pemberian berbagai fasilitas yang berkaitan dengan pinjaman. Kredit
dalam kegiatan perbankan di Indonesia telah dirumuskan dalam Undang-undang Pokok
Perbankan No. 7 Tahun 1992 yang menyatakan bahwa kredit adalah “Penyediaan uang
atau tagihan yang dapat disamakan dengan itu, berdasarkan kesepakatan pinjam
meminjam antara pihak bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam
untuk melaksanakan dengan jumlah bunga sebagai imbalan”. Sementara itu dalam
funding perbankan, kredit diartikan sebagai penambahan saldo rekening, sisa utang,
modal, dan pendataan bagi penabung (KBBI).

4
2.3 Audit
2.3.1 Definisi Audit
Audit adalah pemeriksaan pembukuan tentang keuangan (perusahaan, bank, dan
sebagainya) secara berkala (KBBI). Pengertian audit menurut para ahli antara lain:

1. Audit adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk secara kritis dan sistematis oleh
pihak yang indenpenden, laporan keuangan yag disusun oleh manajemen dan
catatan akuntansi dan bukti pendukung, dalam rangka memberikan pendapat atas
kewajaran laporan keuangan (Sukrisno Agoes, 2004).
2. Auditing sebagai proses pengumpulan dan evaluasi bukti informasi yang dapat
diukur pada suatu entitas ekonomi yang membuat kompeten dan independen
untuk dapat menentukan dan melaporkan informasi sesuai dengan kriteria yang
telah ditetapkan. Audit harus dilakukan oleh independen dan kompeten (Arens
dan Loebbecke, 2003).
3. Auditing adalah proses yang sistematis untuk memperoleh dan mengevaluasi
bukti secara objektif atas tuduhan kegiatan ekonomi dan kegiatan dengan tujuan
untuk menetapkan tingkat kesesuaian antara laporan dengan kriteria yang telah
ditetapkan, serta penyampaian hasil kepada pengguna yang bersangkutan
(Mulyadi, 2002).
4. Audit adalah kegiatan mengumpulkan dan mengevaluasi dari bukti-bukti
mengenai informasi untuk menentukan dan melaporkan tingkat kesesuaian
antara informasi dengan kriteria yang telah ditetapkan. Proses audit harus
dilakukan oleh orang yang kompeten dan independen (Menurut Arens and
Loebbecke (Auditing: An Integrated Approach, Edisi 8, 2000:9),.
5. Audit adalah suatu proses yang sistematis untuk memperoleh dan mengevaluasi
bukti secara objektif mengenai pernyataan tentang kegiatan dan kejadian
ekonomi dengan tujuan untuk menetapkan tingkat kesesuaian antara pernyataan-
pernyataan tersebut dengan kriteria yang telah ditetapkan serta menyampaikan
hasilnya kepada pemakai yang berkepentingan (The American Accounting
Association’s Committee on Basic Auditing Concepts (Auditing: Theory And
Practice, Edisi 9, 2001:1-2.))

5
6. Audit adalah proses yang sistematik dengan tujuan mengevaluasi bukti
mengenai tindakan dan kejadian ekonomi untuk memastikan tingkat kesesuaian
antara penugasan dan kriteria yang telah ditetapkan, hasil dari penugasan
tersebut dikomunikasikan kepada pihak pengguna yang berkepentingan
(William F. Meisser, Jr (Auditing and Assurance Service, A Systematic
Approach, 2003:8)).
7. Audit adalah suatu proses sistematik untuk menghimpun dan mengevaluasi bukti
secara objektif mengenai asersi tentang berbagai tindakan atau kejadian ekonomi
untuk menentukan tingkat kesesuaian antara asersi tersebut (Menurut A
Statement of Basic Auditing Concepts).

2.3.2 Jenis-jenis Audit


Menurut soekrisno Agoes ada beberapa macam tipe audit yang dapat digolongkan
berdasarkan Luas dan Jenis pemeriksaan, yaitu:

1. Luas pemeriksaan audit


a. General audit (pemeriksaan umum)
Suatu pemeriksaan umum atas laporan keuangan yang di()lakukan oleh
KAP yang independen dengan tujuan untuk bisa memberi()kan pendapat
mengenai kewajaran laporan keuangan secara keseluruhan.
b. Special audit (pemeriksaan khusus)
Suatu pemerikasaan yang dilakukan oleh KAP yang independen, dan
pada akhir pemeriksaannya auditor tida()k perlu memberikan pendapat
atas kewajaran laporan keuangan secara keseluruhan. Pendapat yang
diberikan terbatas pada pos atau masalah yang diperiksa. Dalam hal ini
prosedur audit terbatas untuk memeriksa piutang, penjualan, dan
penerimaan kas.
2. Jenis pemeriksaan
a. Management audit (pemeriksaan operasional)
Suatu pemeriksaan terhadap kegiatan operasi suatu perus ahaan,
termasuk kebijakan akuntansi dan kebijakan operasional yang telah
ditentukan oleh manajemen, untuk mengetahui apakah kegiatan operasi
tersebut sudah dilakukukan secara efisien, efektif, dan ekonomis serta

6
apakah sumber daya perusahaan telah dijaga agar tidak mengalami
pencurian (theft).
b. Compliance audit (pemeriksaan ketaatan)
Pemeriksaan yang dilakukan untuk mengetahui apakah perusahaan sudah
mentaati peraturan-peraturan dan kebijakan-kebijakan yang berlaku baik
yang ditetapkan oleh pihak intern perusahaan (manajemen dan
komisaris) maupun pihak extern (pemerintah, bapepam, BI, DJP).
Pemeriksaan bisa dilakukan oleh KAP maupun bagian in()ternal auditor.
c. Internal audit (pemeriksaan intern)
Pemeriksaan yang dilakukan oleh bagian internal audit perusahaan baik
terhadap laporan keuangan dan catatan akuntansi perusahaan, maupun
ketaatan terhadap kebijakan manajemen yang telah ditentukan.
d. Computer audit
Pemeriksaan oleh KAP terhadap perusahaan yang memproses danta
akuntansinya dengan menggunakan sistem EDP (Electronic Data
Processing)
Dari tipe-tipe audit di aras dapat dipahami bahwa masing-masing jenis audit
tersebut mempunyai tujuan yang berbeda-beda, oleh karena itu pendekatan dari
masing-masing jenis audit tersebut berbeda tergantung dari tujuan yang hendak
dicapai oleh auditor.

2.4 Fraud (Kecurangan)


2.4.1 Definisi Fraud
Fraud atau kecurangan adalah suatu tindakan yang disengaja oleh satu individu atau
lebih dalam manajemen atau pihak yang bertanggungjawab atas tata kelola, karyawan,
dan pihak ketiga yang melibatkan penggunaan tipu muslihat untuk memperoleh satu
keuntungan secara tidak adil atau melanggar hukum (IAPI, 2013). Fraud pada dasarnya
merupakan serangkaian ketidakberesan (irregularities) dan perbuatan melawan hukum
(illegal act) yang dilakukan oleh orang luar atau orang dalam perusahaan guna
mendapatkan keuntungan dan merugikan orang lain. Pengertian fraud dari berbagai
sumber buku :

7
1. Menurut Tunggal (2009), fraud atau kecurangan adalah penipuan kriminal yang
bermaksud untuk memberikan manfaat keuangan pada si penipu.
2. Menurut Rozmita (2013), fraud adalah penyimpangan, error (kesalahan) dan
irregularities (ketidakberesan dalam masalah financial).
3. Menurut Pusdiklatwas BPKP (2002), fraud adalah suatu perbuatan melawan atau
melanggar hukum yang dilakukan oleh orang-orang dari dalam atau dari luar
organisasi, dengan maksud untuk mendapatkan keuntungan pribadi atau
kelompok secara langsung atau tidak langsung merugikan pihak lain.
4. Menurut Sawyer’s (2004), fraud adalah suatu tindakan pelanggaran hukum yang
dicirikan dengan penipuan, menyembunyikan, atau melanggar kepercayaan.
5. Menurut Karyono (2013), fraud adalah penyimpangan dan perbuatan melanggar
hukum (illegal act), yang dilakukan dengan sengaja untuk tujuan tertentu
misalnya menipu atau memberikan gambaran keliru (mislead) kepada pihak-
pihak lain, yang dilakukan oleh orang-orang baik dari dalam maupun dari luar
organisasi.

2.4.2 Jenis-jenis Fraud


Menurut The Association of Certified Fraud Examiners (ACFE) merupakan
organisasi profesional bergerak di bidang pemeriksaan atas kecurangan
mengklasifikasikan fraud (kecurangan) dalam tiga tingkatan yang disebut Fraud Tree,
yaitu sebagai berikut (Albrech, 2009) :

1. Penyimpangan atas asset (Asset Misappropriation)


Asset misappropriation meliputi penyalahgunaan/pencurian aset atau harta
perusahaan atau pihak lain. Ini merupakan bentuk fraud yang paling mudah
dideteksi karena sifatnya yang tangible atau dapat diukur/dihitung.
2. Pernyataan palsu atau salah pernyataan (Fraudulent Statement)
Fraudulent statement meliputi tindakan yang dilakukan oleh pejabat atau
eksekutif suatu perusahaan atau instansi pemerintah untuk menutupi kondisi
keuangan yang sebenarnya dengan melakukan rekayasa keuangan (financial
engineering) dalam penyajian laporan keuangannya untuk memperoleh
keuntungan atau mungkin dapat dianalogikan dengan istilah window dressing.
3. Korupsi (Corruption)

8
Jenis fraud ini yang paling sulit dideteksi karena menyangkut kerja sama dengan
pihak lain seperti suap dan korupsi, di mana hal ini merupakan jenis yang
terbanyak terjadi di negara-negara berkembang yang penegakan hukumnya
lemah dan masih kurang kesadaran akan tata kelola yang baik sehingga faktor
integritasnya masih dipertanyakan. Fraud jenis ini sering kali tidak dapat
dideteksi karena para pihak yang bekerja sama menikmati keuntungan
(simbiosis mutualisme). Termasuk didalamnya adalah penyalahgunaan
wewenang/konflik kepentingan (conflict of interest), penyuapan (bribery),
penerimaan yang tidak sah/illegal (illegal gratuities), dan pemerasan secara
ekonomi (economic extortion).

Sedangkan menurut Albrecht (2012), fraud dapat diklasifikasikan menjadi lima


jenis, yaitu:

1. Employee embezzlement atau occupational fraud. Pencurian yang dilakukan


secara langsung maupun tidak langsung oleh karyawan kepada perusahaan.
2. Management fraud. Manajemen puncak memberikan informasi yang bias
dalam laporan keuangan.
3. Investment scams. Melakukan kebohongan investasi dengan menanam modal.
4. Vendor fraud. Perusahaan mengeluarkan tarif yang mahal dalam hal
pengiriman barang.
5. Customer fraud. Pelanggan menipu penjual agar mereka mendapatkan sesuatu
yang lebih dari seharusnya.

2.5 Bank Mandiri


2.5.1 Definisi Singkat Bank
Secara sederhana bank dapat diartikan sebagai lembaga keuangan yang kegiatan
utamanya adalah menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya kembali dana
tersebut ke masyarakat serta memberikan jasa bank lainnya.

Kemudian pengertian Bank menurut Undang-undang RI no. 10 tahun 1998 tanggal


10 November 1998 tentang perbankan adalah:

9
“Badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan
dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk
lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.”

2.5.2 Sejarah Singkat Bank Mandiri

Gambar 2. 1 Logo Bank Mandiri

Bank Mandiri merupakan salah satu bank terbesar yang beroperasi di Indonesia.
Selain telah memiliki banyak nasabah dan memiliki kantor cabang di seluruh Indonesia,
Bank Mandiri juga telah meraih banyak prestasi di dunia perbankan. Pada tahun 2016,
Bank Mandiri menjadi bank pertama di Indonesia yang memiliki jumlah aset sebesar
1000 triliun. Aset ini dicatat berdasarkan laporan keuangan neraca pada tanggal 21
Desember 2016. Lalu, pada tahun 2017, Bank Mandiri juga berhasil meraih 6 kategori
penghargaan dalam Infobank Digital Brand Award 2017, yakni:

1. Golden Trophy kategori Kartu Kredit Bank Umum Konvensional


2. Peringkat ketiga kategori Kartu Kredit Bank Umum Konvensional
3. Peringkat ketiga kategori Wealth Management Bank Umum Konvensional
4. Peringkat tiga kategori KPR Bank Umum Konvensional
5. Peringkat satu kategori Deposito Bank Umum Konvensional
6. Peringkat tiga Kartu Debit Bank Umum Konvensional

Serta pada tahun 2018, Bank Mandiri juga meraih beberapa penghargaan seperti
Visa Asia Pacific Security Summit ke-14, Transaction Banking Awards, dan Banking
Service Excellence. Maka dari itu, Bank Mandiri telah menjadi salah satu bank penting
yang berjasa bagi Indonesia.

10
BAB 3
PEMBAHASAN

3.1 Kronologi Kasus PT.TAB dengan Bank Mandiri

Gambar 3. 1 LOGO PT. TAB

Sejak 19 Desember 2008 PT. Tirta Amarta Bottling Company (PT. TAB)
memiliki record yang cukup baik sebagai debitur di Bank Mandiri. Kemudian pada
tanggal 15 April 2015 Rony Tedi selaku direktur PT. TAB mengajukan perpanjangan
dan tambahan fasilitas kredit kepada Bank Mandiri senilai Rp. 880,60 miliar dan juga
mengajukan perpanjangan dan tambahan plafon L/C sebesar Rp. 40 miliar dan
sebelumnya Rp. 10 miliar yang kemudian dikabulkan oleh bank Mandiri. Namun, pada
kali ini PT. TAB memiliki kendala dalam keuangannya dan akhirnya hingga Oktober
2016 perusahaan botol minuman ini tidak mampu membayar utang pokoknya sejumlah
Rp. 1,46 triliun, bunga Rp. 432 miliar lebih, dan denda Rp. 210 miliar lebih. Untuk
mengatasi hal tersebut PT. TAB mengajukan surat permohonan restrukturisasi dan Bank
Mandiri memberi kesempatan perpanjangan waktu selama 1 tahun yang juga berguna
untuk memberi kesempatan kepada PT. TAB untuk menjual aset-asetnya untuk
membayar sebagian kredit sampai ada investor strategic (pihak ketiga). Salah satu
kewajiban PT. TAB selama 1 tahun perpanjangan itu adalah kewajiban membayar
angsuran sebesar Rp. 7 miliar perbulan dan menyerahkan aset tambahan untuk dijual.
Perjanjian restrukturisasi tersebut dijadwalkan berakhir pada Desember 2016 dengan
konsekuensi penjualan agunan dan aset-aset PT TAB oleh Bank Mandiri jika
pembayaran tersebut tidak dapat dipenuhi. Meskipun PT. TAB hanya membayar tiga
kali pembayaran angsuran dalam satu tahun, namun Bank Mandiri tidak mengeksekusi
aset-aset PT. TAB karena adanya titik cerah/peluang PT. TAB masih dapat

11
membayarkan hutangnya. Adapun dasar dari keputusan tersebut adalah karena adanya
investor yang akan memberikan Letter Of Intent (LOI) bahwa investor baru akan
melanjutkan sisa utang lewat investor strategic, salah satu investor yang akan masuk
adalah Nestle. Sayangnya sebelum LOI tersebut sempat terlaksana, kejaksaan Agung
terlalu cepat melakukan langkah hukum yaitu meningkatkan penyelidikan menjadi
status penyidikan hingga proses LOI tidak dapat diteruskan. Kejaksaan Agung juga
telah berkoordinasi dengan Badan Pengawas Keuangan (BPK) untuk mengusut kasus
ini, dan pada 18 Mei 2018 BPK telah menyelesaikan laporan kerugian negara yang
disebabkan oleh kasus ini. Berdasarkan data awal, total kerugian negara akibat
pembobolan tersebut sebesar Rp. 1,4 triliun atau setara dengan nilai pemberian kredit
kepada PT TAB kala itu. Namun, BPK memastikan kerugian negara bertambah jadi Rp
1,83 triliun setelah dihitung bunga dan dendanya.

Dalam kasus ini, Kepala Biro Humas Kejaksaan Agung M. Roem menjelaskan
bahwa dua petinggi PT. TAB yaitu Rony Tedi selaku direktur PT TAB dan Juventius
selaku Head Accounting PT. TAB diduga telah memanipulasi data aset dan prospek
bisnis. Juventius selaku Head Accounting berperan dalam memberikan data untuk
bahan laporan keuangan PT. TAB dengan direkturnya Rony Tedi. Di pihak Bank
Mandiri, Kejaksaan Agung menemukan perbuatan melawan hukum saat perpanjangan
kredit investasi oleh lima tersangka dari Bank Mandiri Cabang Bandung. Mereka itu
Surya Beruna (Commercial Banking Manager Bank Mandiri Bandung), Teguh Kartika
Wibowo (Senior Credit Risk Manager Bank Mandiri Bandung), Frans Eduard Zandstra
(Senior Relation Manager Bank Mandiri Bandung), Poerwito Pudji (Komite Tingkat I
Bank Mandiri Bandung) dan Toto Suharto (PJ Commercial Head Banking Bank
Mandiri Bandung 1). Kelima tersangka asal Bank Mandiri ini diduga telah mengabaikan
prinsip kehati-hatian dalam mencairkan kredit dengan jumlah yang besar.   Dalam kasus
ini, penyidik Kejaksaan mendakwa kelima tersangka dengan Pasal 2 Undang-undang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 KUH Pidana, subsidair
Pasal 3 juncto Pasal 18 Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto
Pasal 55 ayat 1 KUH Pidana serta dakwaan lebih subsidair Pasal 9 Undang-undang
Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 KUH Pidana. Selain itu,
jaksa menyebut bahwa terdakwa dari Bank Mandiri melawan hukum dengan tidak
memverifikasi data pengajuan kredit dalam membuat dan mengusulkan nota analisis

12
kredit sebagaimana diatur di di Pasal 8 ayat 2 Undang-undang Perbankan. Perbuatan
melawan hukumnya itu berakibat memperkaya diri orang lain dalam hal ini, Rony Tedi.

Dilain sisi, sebagai pembelaan Ali Hermawan seorang auditor dari Bank Mandiri
pada sidang 3 Oktober menyebutkan bahwa Tim telah melihat nota analisa kredit dan
laporan keuangan pada tahun 2015 dari PT TAB dan memutuskan perusahaan tersebut
memang memenuhi persyaratan pemberian kredit investasi di Bank Mandiri. Ali juga
mengatakan bahwa tim telah mengecek ke Bank Indonesia dan hasilnya mengatakan
bahwa PT. TAB tidak memiliki kredit macet. Ali beranggapan bahwa kasus ini di
sebabkan karena ada penyimpangan penggunaan dana dan ada laporan keuangan yang
dibesar-besarkan. Di lain hal, Rony Tedi didakwa oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU)
yaitu Fathoni telah menyinggung mengenai hal yang sama yaitu dugaan bahwa rony
telah memalsukan laporan keuangannya seolah-olah memiliki aset dan piutang yang
besar. Keanehan jumlah aset dan piutang ini disadari oleh pihak Bank Mandiri setelah
Bank menemukan angka-angka yang tidak wajar, dimana pada Laporan keuangan
tersebut menyebutkan adanya aset dan piutang yang dimiliki PT. TAB berjumlah
sebesar Rp. 1,1 triliun. Tindakan pemalsuan laporan keuangan PT. TAB diduga
dilakukan agar pengajuan peningkatan kredit perusahaan kepada Bank Mandiri cabang
1 Bandung dapat diterima. Selain keanehan pada jumlah aset dan piutangnya, hal yang
sama juga terlihat pada jumlah penjualan PT. TAB dimana penjualanannya tidak
sebesar yang tercantum dalam laporan keuangan. Terkait hal ini, terbukti bahwa PT.
TAB mengalami kerugian tetapi secara likuiditas menunjukan kondisi yang cukup baik.

Pada tanggal 7 Januari 2019 Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus)
Adhi Toegarisman SH memutus bebas tujuh terdakwa kasus korupsi kredit Bank
Mandiri-PT. TAB. Dua dari tujuh terdakwa yang divonis bebas yaitu Direktur Utama
PT TAB Rony Tedi dan pegawainya Juventius. Lima terdakwa lain dari Bank Mandiri
Cabang Bandung. Mereka itu Surya Beruna (Commercial Banking Manager Bank
Mandiri Bandung), Teguh Kartika Wibowo (Senior Credit Risk Manager Bank Mandiri
Bandung), Frans Eduard Zandstra (Senior Relation Manager Bank Mandiri Bandung),
Poerwito Pudji (Komite Tingkat I Bank Mandiri Bandung) dan Toto Suharto (PJ
Commercial Head Banking Bank Mandiri Bandung 1).

13
Pascaputusan Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Bandung yang memutus
bebas Rony Tedi dari tuntutan jaksa selama 20 tahun pidana penjara, tim kuasa hukum
Rony Tedi, Direktur Utama PT. Tirta Amarta Bottling (TAB) memastikan PT. TAB
akan melunasi kewajibannya kepada Bank Mandiri. PT. TAB diharuskan membayar
cicilan Rp. 10 miliar perbulan untuk melunasi hutangnya akan tetapi karena kondisi
perusahaan yang sedang tidak sehat maka pembayaran cicilannya dikurangi.  Rony Tedi
dan Juventius kembali memimpin pabrik PT. TAB yang berada di Padalarang,
Kabupaten Bandung Barat. Selain itu Bank Mandiri juga memegang jaminan atas aset
PT. TAB berupa aset tetap, mesin produksi hingga aset tak bergerak berupa tanah, hal
ini dikarenakan Bank Mandiri sendiri melihat ada prospek di PT. TAB. Meskipun PT.
TAB berkomitmen untuk melunasi hutangnya, namun hingga tanggal 18 januari 2019
PT. TAB masih menunggu karena jaksa Kejagung berencana mengajukan kasasi atas
vonis bebas dari hakim. Pada Maret 2019, Memory kasasi diserahkan tim jaksa penuntut
umum ke pengadilan tipikor Bandung, Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus
(Jampidsus) M. Adi Toegarisman mengatakan ada lima hal kekeliruan hakim dalam
memutus bebas tujuh terdakwa kasus pembobolan Bank Mandiri oleh PT Tirta Amarta
Bottling (TAB). Yaitu:

1. Pertama, hakim berpendapat tidak ada kerugian keuangan negara karena yang
dihitung BPK adalah berapa jumlah utang PT. TAB ke Bank Mandiri.
Sebaliknya JPU menyatakan audit yang dilakukan BPK atas permintaan
penyidik untuk menghitung kerugian negara bukan menghitung utang PT. TAB.

2. Kedua, majelis hakim beranggapan PT. TAB sebetulnya masih bisa


merekstrurisasi kreditnya ke Bank Mandiri, kendati kemampuan bayar hanya
Rp7 juta perbulan.

3. Ketiga, berdasarkan SOP Bank Mandiri, ketika kredit di atas Rp50 miliar, maka
yang berhak memverifikasi adalah kantor akuntan publik (KAP).

4. Keempat, pertimbangan majelis hakim tentang jaminan dari TAB. Fakta hukum
di persidangan, jaminan utang TAB berbentuk tagihan yang berada di berbagai
pihak. Ternyata saat penyidik memeriksa piutang TAB, semua tagihan itu
bohong/fiktif.

14
5. Kelima putusan hakim menyebutkan barang bukti yang disita Kejaksaan harus
dikembalikan ke tempat asal dimana barang bukti itu disita.

Hingga Oktober 2019 putusan Mahkamah Agung (MA) dikeluarkan dalam sidang
kasasi yang diajukan jaksa penuntut umum (JPU), Majelis hakim PN Bandung
menetapkan tuntutan untuk Rony (20 tahun penjara), Juventius (10 tahun penjara),
Surya Baruna (8 tahun penjara), Teguh Kartika (8 tahun penjara), Poerwitono (8 tahun
penjara), Toto (8 tahun penjara), dan Frans Edward (6 tahun penjara) tidak bisa
dipenuhi.

3.2 Dampak Bagi Bank Mandiri


Bank Mandiri (Persero) Tbk mengakui kasus pembobolan oleh PT Tirta Amarta
Bottling Company (TAB) pada 2015 menyebabkan peningkatan rasio kredit bermasalah
atau non performing loan (NPL) Bank Mandiri itu sendiri. Nilai pembobolan oleh PT
TAB melalui rekayasa kredit modal kerja terhadap Bank Mandiri tercatat sebesar Rp 1,4
triliun. Ditambah dengan bunga dan denda senilai sekitar Rp 400 miliar, total kerugian
negara mencapai setidaknya Rp 1,8 triliun. NPL Bank Mandiri meningkat di sektor
SME (small medium enterprises), karena pelemahan ekonomi. Dampak dari kasus PT
TAB tentu memberi kontribusi, tetapi dampak bagi Bank Mandiri secara global atau
nasional tidak terlalu besar.

15
3.3 Kerangka Kronologi

 19 Desember 2008
PT. Tirta Amarta Bottling menjadi
Nasabah Bank Mandiri dan melakukan
pengajuan kredit untuk pertama kali.

 15 April 2015 Rony Tedi selaku direktur PT TAB


mengajukan perpanjangan dan
tambahan fasilitas kredit kepada Bank
Mandiri senilai Rp 880,60 M dan
plafon LC sebesar Rp40 miliar dan
sebelumnya Rp10 miliar

 Oktober 2016
PT TAB tidak mampu membayar utang
pokok sebesar Rp 1,46 triliun, bunga
Rp 432 miliar lebih dan denda Rp 210
miliar lebih. PT TAB meminta
Restrukturisasi

 Desember 2016
Restrukturisasi berakhir. Kejaksaan
Agung meningkatkan status kasus dari
status penyelidikan menjadi status
penyidikan dan telah berkoordinasi
dengan Badan Pengawas Keuangan
(BPK) untuk mengusut kasus ini

Bagan 3. 1 Kronologi 1

16
 Maret 2018 Penyidik Kejaksaan mendakwa ketujuh
tersangka

 18 Mei 2018 BPK telah menyelesaikan laporan


kerugian negara yang disebabkan oleh
kasus dan menemukan kejanggalan
dalam kasus ini

 Oktober 2018 Sidang

 7 Januari 2019
Jaksa Agung Muda Tindak Pidana
Khusus (Jampidsus) Adhi Toegarisman
SH memutus bebas tujuh terdakwa
kasus korupsi kredit Bank Mandiri ke
PT TAB

 Maret 2019

Memory kasasi diserahkan tim jaksa


penuntut umum ke  Bandung

Mahkamah Agung menolak kasasi yang


 Oktober 2019
diajukan jaksa penuntut umum. Majelis
hakim PN Bandung menetapkan
tuntutan ke tujuh terdakwa tidak dapat
dipenuhi

Bagan 3. 2 Kronologi 2

17
3.3 Audit Pada Bank Mandiri
3.3.1 Internal Audit Bank Mandiri
Internal Audit pada Bank Mandiri berperan sebagai Third line of defense yaitu
bertugas untuk memastikan bahwa pengendalian di setiap line of defense berjalan
dengan baik dan sesuai. Internal audit pada Bank Mandiri pada level Direktorat
bertanggung jawab langsung kepada Direktur Utama dan berkomunikasi dengan
Dewan Komisaris melalui Komite Audit. Internal Audit memiliki 3 Group yang
pembidangannya disesuaikan dengan strategi bisnis Bank Mandiri, yaitu Wholesale &
Corporate Center Audit Group, Retail Audit Group dan IT Audit Group.

Bagan 3. 3 Struktur Organisasi Audit Bank Mandiri

3.3.2 Tugas dan Tanggungjawab Internal Audit Bank Mandiri


Tugas dan tanggungjawab internal audit Bank Mandiri, yaitu:

1. Merencanakan dan melaksanakan aktivitas internal audit dengan penekanan


pada bidang/aktivitas yang mempunyai risiko tinggi serta mengevaluasi
prosedur/control system yang ada untuk memperoleh keyakinan bahwa tujuan
dan sasaran Bank dapat dicapai secara optimal dan berkesinambungan.

18
2. Melaksanakan langkah-langkah dalam rangka menggali informasi (investigasi),
melaporkan, dan menyampaikan rekomendasi/kesimpulan atas fraud kepada
Manajemen.
3. Mengembangkan dan menjalankan program untuk mengevaluasi dan
meningkatkan kualitas Internal Audit.
4. Memberikan rekomendasi atas hasil audit dan memonitor tindak lanjut hasil
aktivitas internal audit dan aktivitas investigasi.
5. Bekerja sama dengan Komite Audit dalam melaksanakan fungsi pengawasan.
6. Melakukan koordinasi kegiatannya dengan kegiatan eksternal audit dan
unit/fungsi penyedia assurance lainnya, agar dapat dicapai hasil audit yang
komprehensif dan optimal. Koordinasi dapat dilakukan antara lain melalui
pertemuan secara periodik untuk membicarakan hal-hal yang dianggap penting
bagi kedua belah pihak.
7. Melakukan komunikasi secara langsung dengan Direktur Utama, Dewan
Komisaris, dan/atau Komite Audit serta Komite Tata Kelola Terintegrasi.

3.3.3 Kewenangan Internal Audit Bank Mandiri


Kewenangan internal audit Bank Mandiri, yaitu:

1. Melakukan aktivitas internal audit terhadap kegiatan semua unit kerja dalam
organisasi Bank serta Perusahaan Anak dan afiliasinya sesuai governance yang
berlaku.
2. Melakukan komunikasi secara langsung dengan Direktur Utama, Dewan
Komisaris, dan/atau Komite Audit.
3. Melakukan komunikasi dengan pihak eksternal termasuk regulator.
4. Mengadakan rapat secara berkala dan insidentil dengan Direktur Utama, Dewan
Komisaris, dan/atau Komite Audit.
5. Mengakses seluruh informasi, catatan, karyawan, dan termasuk didalamnya
namun tidak terbatas pada rekening/catatan karyawan dan sumber daya serta hal-
hal lain yang dianggap perlu terkait dengan tugas dan fungsinya.
6. Melakukan aktivitas investigasi terhadap kasus/masalah pada setiap aspek dan
unsur kegiatan yang terindikasi fraud dan pelanggaran code of conduct dalam
organisasi Bank, Perusahaan
7. Anak dan afiliasi sesuai governance yang berlaku.

19
3.3.4 Fakta Fraud dari PT. TAB
Fakta fraud dari PT. Tirta Amarta Bottling, yaitu:

1. PT TAB memalsukan data keuangan dengan menaikan nilai aset dan piutang
menjadi RP 1,1 T ada neraca laporan keuangan saat pengajuan kredit ke Bank
Mandiri tahun 2015. Direktur utama Bank Mandiri, Tiko menuturkan bahwa PT
TAB mengubah laporan keuangan seolah-olah, aktiva piutang dan
persediaannya mengalami kenaikan untuk mendapatkan fasilitas tambahan
kredit. Pada tahun 2018 hasil audit investigatif perhitungan kerugian negara atas
pemberian fasilitas kredit PT TAB oleh Bank Mandiri tahun 2008-2015 senilai
Rp. 1,83 triliun yang tidak dapat dilunasi oleh debitur PT TAB.
(www.cnbcindonesia.com, 2018).
2. Nilai agunan yang diberikan oleh PT TAB lebih rendah dari nilai kredit yang
diajukan ke Bank Mandiri senilai RP 73 M. Di mana biasaya dalam pengajuan
kredit nilai agunan lebih besar dibanding dengan nilai kredit yang diajukan. Hal
ini untuk memitigasi apabila debitur mengalami aggal bayar maka agunan
tersebut dapat menutup jumlah kredit yang dipinjam juga untuk mengantisipasi
depresiasi nilai agunan yang mungkin dapat ber pengaruh terhada p nilai agunan.
3. Pemilik PT TAB Rony Tedi ikut memakai uang kredit untuk pengeluaran
pribadi. Dari perpanjangan kredit yang di setujui oleh Bank Mandiri, PT TAB
memperoleh fasilitas tambahan dan mendapat perpanjangan fasilitas KMK
senilai Rp 880 miliar, Letter of Credit (LC) senilai Rp 40 miliar impor dan kredit
investasi (KI) senilai Rp 250 miliar yang mulai dicairkan pada 15 April 2015.
Dari nominal kredit itulah Rony Tedy mengambil peluang untuk dapat
menggunakan dana tersebut untuk kepentingan pribadinya.
4. Memanfaatkan kepercayaan Bank Mandiri terhadap PT TAB. PT TAB
merupakan nasabah dan debitur dari Bank Mandiri sejak 2008. Selama menjadi
debitur dari 2008, PT TAB memiliki track record yang bagus dan taat terhadap
jadwal pembayaran kredit. Akan tetapi melihat besarnya kepercayaan yang
diberikan oleh Bank Mandiri, TAB mencoba untuk mencari celah dalam
pengajuan perpanjangan kredit. Karena pada saat itu TAB sedang berada di
kondisi perusahaan yang kurang baik dan membutuhkan dana tambahan untuk
menopang bisnisnya. Oleh karena itu TAB mencoba untuk melakukan fraud

20
dengan cara memanipulasi neraca pada laporan keuangannya untuk menunjang
pengajuan perpanjangan kredit perusahaan.

3.3.5 Kelalaian Internal Audit Bank Mandiri


Kelalaian yang dilakukan oleh pihak internal audit bank Mandiri pada kasus ini
yaitu:

1. Pada tahun 2015 tim audit bisa dinilai kurang kompeten dalam memeriksa bukti-
bukti yang diperlukan dalam pengujian fisik, dokumen, dan keterangan. Seperti
menurut Kartika Wirjoatmodjo bahwa kredit macet yang terjadi sejatinya sudah
melewati semua tahapan prosedur baku di Perseroan (Bank Mandiri). Itu artinya,
secara legal document kredit sudah terpenuhi. Hanya saja atas dokumen-
dokumen tersebut belum sepenuhnya dilakukan verifikasi yang tajam. Misalnya,
memeriksa kebenaran bukti faktur penjualan, apakah asli atau palsu. Begitu juga
atas jaminan aset sesuai dengan harga pasar bukan hasil penggelembungan nilai
di luar kewajaran, kebenaran kontrak jual beli.
Adapun penjelasan lebih lanjut terkait pengujian yang diperlukan yaitu pertama
terkait dengan pengujian fisik. Maksud dari pengujian fisik yaitu mencari bukti
yang bisa diperoleh melalui pengamatan langsung dengan mata kepala auditor
sendiri menyangkut harta berwujud. Pada kasus ini auditor perlu melakukan
kunjungan langsung untuk menilai agunan yang ditawarkan oleh TAB dan
melihat aset-aset yang meningkat di necara laporan keuangan TAB. Kegiatan ini
dapat meminimalisir resiko-resiko yang tidak diinginkan misalnya kelayakan
agunan, kebenaran aset, dan bentuk aset. Dengan tujuan apabila debitur
mengalami gagal bayar maka seorang auditor dapat meyakinkan bank bahwa
kredit tersebut memiliki agunan yang layak dan tidak membuat kerugian
perusahaan. Kedua, yaitu terkait dengan pengujian dokumen. Dalam kasus ini
pihak Bank Mandiri dapat dinilai lalai karena salah satu celah yang
dimanfaatkan oleh pihak TAB yaitu dengan menaikan nilai aset dan piutang
perusahaan sehingga kondisi perusahaan yang kurang baik dapat ditutupi dan
perpanjangan kredit disetujui oleh Bank Mandiri. Pihak Bank Mandiri
seharusnya mengecek secara langsung dan membandingkan data laporan
keuangan antara yang diberikan oleh TAB dengan laporan keuangan yang
diaudit oleh KAP Bank Mandiri yang saat itu adalah Purwantono, Sungkoro &

21
Surja. Dengan begitu maka pihak Bank Mandiri dapat melihat perbedaan nilai
aset dan dapat mengevaluasi ulang kelayakan dari pengajuan perpanjangan
kredit yang dilakukan oleh PT. TAB. Ketiga, yaitu terkait dengan pengujian
keterangan. Pengujian keterangan adalah bukti yang diperoleh auditor dari pihak
lain (baik dari pihak audit maupun pihak ketiga) berdasarkan pertanyaan atau
informasi tertentu yang diminta oleh auditor. Termasuk bukti keterangan adalah
bukti kesaksian, bukti lisan, dan bukti spesialis (ahli). Dalam kasus ini apabila
seorang auditor melakukan pengujian ini memungkinkan bahwa manipulasi data
dapat dideteksi oleh Bank Mandiri melalui keterangan-keterangan saksi. Seperti
contoh mengambil sempel pasar tempat produk PT. TAB dipasarkan. Audit
dapat menanyakan kondisi permintaan dari produk PT. TAB kepada supplier
dan konsumen apakah benar setinggi seperti yang dituliskan di neraca Laporan
keuangan. Dengan begitu maka audit dapat menerima fakta dilapangan terkait
produk dari PT. TAB.
2. Masih di tahun yang sama (2015) Audit Internal dari Bank Mandiri dapat dinilai
melakukan audit kredit dengan tidak memenuhi atau menggunakan teknik audit
dengan benar dan tepat. Dari total 13 teknik audit yang yang harus dilakukan,
dilihat bahwa 9 diantaranya dilakukan dengan kurang benar. Diantaranya yaitu
Compare, Vouching, Reconciliation, Confirmation, Checking, Inspektion,
Verivication, Trace, dan Scan atau Scrutinize. adapun penjelasannya yaitu
a. Compare
Compare merupakan suatu teknik audit dengan cara membandingkan
laporan keuangan atau prosedur dengan laporan keuangan atau prosedur
dari perusahaan yang sama dengan tahun berbeda ataupun dengan
perusahaan lain yang sejenis. Tujuan dari dilakukannya compare ini yaitu
untuk mencari persamaan, perbedaan, dan kesesuaian atas laporan yang
diterima oleh pihak bank. Dalam kasus ini compare memiliki peran yang
cukup penting melihat PT. TAB memalsukan data keuangannya dengan
memanipulasi nilai aset dan penjualan. Dengan mengcompare laporan
keuangan serta kondisi bisnis atas permintaan dari konsumen dengan
kondisi perusahaan lain maka akan di dapat data tentang kondisi pasar
dari PT. TAB tersebut. Seperti apakah benar permintaan pasar atas

22
produk PT. TAB memang sebagus dilaporan keuangan atau tidak. Juga
untuk membandingkan kenaikan nilai aset yang terjadi pada tahun 2015.
Untuk menilai kewajaran dari kenaikan tersebut pihak dari Bank Mandiri
seharusnya mengcomparenya dengan laporan keuangan pada tahun
sebelumnnya. Apakah kenaikan nilai aset memiliki kewajaran yang
cukup melihat dari profit atau harta tahun sebelumnya atau tidak. Jika
ditemui kejanggalan pihak bank mandiri dapat meminta konfirmasi dari
TAB tentang kenaikan hal tersebut seperti apakah naik karena mendapat
hibah atau naik karena mendapat keuntungan dari investasi, atau yang
lain sebagainya.
b. Vouching
Vouching merupakan suatu teknik untuk menilai sah atau tidaknya suatu
dokumen.

3.4 Tanggapan Audit Internal dan Eksternal


Terdapat beberapa tanggapan dari pihak audit yang terlibat di dalam kasus ini, yaitu:

1. Audit Internal
Audit Internal dari Bank Mandiri berada dibawah pimpinan direksi. Pimpinan
Auditornya sendiri menyatakan bahwa tim audit yang ditetapkan sebagai
tersangka tidak melakukan hal-hal yang melanggar standar operasional
perusahaan dan peraturan perusahaan.
2. Audit Eksternal
Audit eksternal dalam kasus ini yaitu BPK (Badan Pengawas Keuangan).
Kejaksaan Agung (Kejagung) sudah mengungkapkan nilai kerugian negara
mencapai Rp1,5 triliun, tetapi setelah ada permintaan dari Kejagung kepada
BPK untuk menghitung ulang kerugian negara, angka Rp1,5 triliun itu berubah
menjadi Rp1,83 triliun. Auditor Utama Investigatif BPK, I Nyoman Wara
mengungkapkan total kerugian negara atas kasus tersebut yaitu sebesar Rp1,83
triliun yang merupakan tunggakan pokok dan bunga kredit yang tidak dapat
dilunasi oleh debitur. BPK menyatakan bahwa ada kecurigaan terhadap kerugian
yang dialami oleh Bank Mandiri yang disebabkan oleh PT. Tirta Amarta

23
Bottling yang dicurigai memalsukan nilai asset dan piutang perusahaannya
sendiri.

3.5 Keterterapan Seksi-Seksi Dibagian “Anggota Yang Berpraktik Melayani


Publik Dan Entitas Bisnis”

3.5.1 Anggota Yang Berpraktik Melayani Publik

Berdasarkan informasi dari hasil putusan mahkamah Agung Republik Indonesia


Nomor : 84/Pid.Sus/-TPK/2018/PN.Bdg. bahwa KAP Anwar dan Rekan menandatangi
perikatan audit pada periode 31 Desember 2012, 31 Desember 2013, dan 31 Desember
2014.

a. Yang melakukan audit di lapangan adalah AP Anwar


b. Yang menandatangani laporan audit adalah AP Hussen Shahab sebagai rekan
Kantor Akuntan Publik Anwar & Rekan.

3.5.2 Entitas Bisnis

Bank Mandiri :

Di pihak Bank Mandiri, Kejaksaan Agung menemukan perbuatan melawan hukum saat
perpanjangan kredit investasi oleh lima tersangka dari Bank Mandiri Cabang Bandung.
Mereka itu

1. Surya Beruna (Commercial Banking Manager Bank Mandiri Bandung),


2. Teguh Kartika Wibowo (Senior Credit Risk Manager Bank Mandiri Bandung),
3. Frans Eduard Zandstra (Senior Relation Manager Bank Mandiri Bandung),
4. Poerwito Pudji (Komite Tingkat I Bank Mandiri Bandung) dan
5. Toto Suharto (PJ Commercial Head Banking Bank Mandiri Bandung 1)

PT. Tirta Amarta Bottling :

1. Rony Tedi selaku direktur PT TAB dan


2. Juventius selaku Head Accounting PT. TAB

3.5.3 Pihak-pihak lain

24
1. Internal Audit Bank Mandiri
2. Badan Pemeriksan Keuangan
3. Jaksa Penuntut Umum
4. Mahkamah Agung

3.6 Ancaman Etika yang muncul


Kepatuhan pada prinsip dasar etika profesi dapat terancam oleh berbagai situasi.
Ancaman-ancaman tersebut dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
(a) Ancaman kepentingan pribadi, yaitu ancaman berupa kepentingan keuangan atau
kepentingan lain yang akan memengaruhi pertimbangan atau perilaku Akuntan secara
tidak tepat.
(b) Ancaman telaah pribadi yaitu ancaman ketika Akuntan tidak dapat secara tepat
melakukan evaluasi atas pertimbangan yang telah dibuatnya; atau aktivitas yang
dilakukan oleh Akuntan atau individu dalam Kantor atau organisasi tempatnya bekerja,
yang diandalkan oleh Akuntan Ketika membuat suatu pertimbangan sebagai bagian dari
pelaksanaan aktivitas yang sedang diberikan.
(c) Ancaman advokasi yaitu ancaman yang terjadi ketika Akuntan mendukung posisi
klien atau organisasi tempatnya bekerja sampai pada titik yang dapat mengurangi
objektivitasnya.
(d) Ancaman kedekatan yaitu ancaman yang terjadi karena hubungan yang lama atau
hubungan yang dekat dengan klien atau organisasi tempatnya bekerja, Akuntan terlalu
bersimpati pada kepentingan klien atau organisasi tempatnya bekerja, atau terlalu
mudah menerima hasil pekerjaan mereka.
(e) Ancaman intimidasi yaitu ancaman yang terjadi ketika Akuntan dihalangi untuk
bertindak secara objektif karena tekanan yang nyata atau dirasakan, termasuk upaya
memengaruhi Akuntan secara tidak semestinya.

Berdasarkan kasus PT. Tirta Amarta Bottling, ancaman etika yang muncul yaitu :
a. Ancaman kepentingan pribadi
Berdasarkan hasil salinan putusan, Menteri keuangan membekukan izin AP
Hussen dalam jangka waktu 12 bulan, sebagai akibat dari pemeriksaan yang
dilakukan oleh PPPK. Dalam hal ini ancaman kepentingan pribadi dari KAP
Anwar dan Rekan yang mengorbankan AP Hussen sebagai penandatanganan
laporan audit PT. TAB.
b. Ancaman telaah pribadi

25
Berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap KAP Anwar & Rekan, AP Hussen
Shahab dan AP Anwar, disimpulkan bahwa AP Hussen Shahab belum
sepenuhnya mematuhi Standar Audit (SA) – Standar Profesional Akuntan Publik
(SPAP) dalam pelaksanaan audit atas laporan keuangan PT. Tirta Amarta
Bottling Company tahun buku 2014 dalam hal :
1) Tahap Perencanaan audit
AP belum sepenuhnya melakukan perencanaan audit secara memadai dalam hal:
a) Belum melakukan pengujian atas fraud (kecuarangan) secara memadai (SA
240)
b) Belum menetapkan resiko salah saji material pada tingkat laporan keuangan,
tingkat asersi, saldo akun dan pengungkapan secara memadai (SA 240, SA 315)
2) Pengujian Subtantif akun piutang usaha; AP belum sepenuhnya memperoleh
bukti yang cukup dan tepat dalam menyakini kewajaran akun piutang usaha (SA
500).
3) Pengujian Subtantif akun persediaan; AP belum sepenuhnya memperoleh bukti
yang cukup dan tepat dalam menyakini kewajaran akun persediaan (SA 500).
4) Pengujian Subtantif akun aset tetap; AP belum sepenuhnya memperoleh bukti
yang cukup dan tepat dalam menyakini kewajaran akun aset tetap (SA 500).
5) Pengujian Subtantif akun penjualan; AP belum sepenuhnya memperoleh bukti
yang cukup dan tepat dalam menyakini kewajaran akun penjualan (SA 500).

c. Ancaman advokasi
Akuntan publik KAP Anwar dan rekan tidak melakukan prosedur audit,
dibuktikan dalam kronologi putusan bahwa KAP Anwar, dan Rekan mengetahui
adanya perbedaan yang signifikan antara laporan keuangan PT TAB Company
untuk perpajakan dan laporan keuangan audited tahun 2010 s.d 2013, diduga
tidak mempertimbangkan hal tersebut dalam menentukan sifat dan ruang
lingkup audit serta opini atas laporan keuangan PT. TAB company tahun 2014
dan 2013.

d. Ancaman kedekatan
Terdapat kemungkinan, ancaman yang terjadi karena hubungan yang lama atau
hubungan yang dekat dengan klien yaitu KAP Anwar dan rekan dengan Rony
Tedi selaku direktur dan melakukan audit selama tiga tahun.

e. Ancaman intimidasi
Terdapat kemungkinan Rony Tedi selaku direktur PT TAB melakukan
intimidasi kepada karyawannya dalam kasus ini, Juventius sebagai Head
Accounting – PT Tirta Amarta Bottling mengikuti instruksi Rony Tedi untuk
mensupport data dari sisi laporan keuangan.

26
3.7 Prinsip Etika yang dilanggar
3.7.1 Prinsip Dasar Etika Profesi sebagai berikut :
1. Prinsip INTEGRITAS. Setiap Praktisi harus tegas dan jujur dalam menjalin
hubungan profesional dan hubungan bisnis dalam melaksanakan pekerjaannya
2. Prinsip OBJEKTIVITAS. Setiap Praktisi tidak boleh membiarkan subjektivitas,
benturan kepentingan, atau pengaruh yang tidak layak (undue influence) dari
pihak-pihak lain memengaruhi pertimbangan profesional atau pertimbangan
bisnisnya.
3. Prinsip KOMPETENSI serta SIKAP KECERMATAN dan KEHATI-HATIAN
PROFESIONAL (professional competence and due care). Setiap Praktisi wajib
memelihara pengetahuan dan keahlian profesionalnya pada suatu tingkatan yang
dipersyaratkan secara berkesinambungan, sehingga klien atau pemberi kerja
dapat menerima jasa profesional yang diberikan secara kompeten berdasarkan
perkembangan terkini dalam praktik, perundang-undangan, dan metode
pelaksanaan pekerjaan. Setiap Praktisi harus bertindak secara profesional dan
sesuai dengan standar profesi dan kode etik profesi yang berlaku dalam
memberikan jasa profesionalnya
4. Prinsip KERAHASIAAN. Setiap Praktisi wajib menjaga kerahasiaan informasi
yang diperoleh sebagai hasil dari hubungan profesional dan hubungan bisnisnya,
serta tidak boleh mengungkapkan informasi tersebut kepada pihak ketiga tanpa
persetujuan dari klien atau pemberi kerja, kecuali jika terdapat kewajiban untuk
mengungkapkan sesuai dengan ketentuan hukum atau peraturan lainnya yang
berlaku. Informasi rahasia yang diperoleh dari hubungan profesional dan
hubungan bisnis tidak boleh digunakan oleh Praktisi untuk keuntungan
pribadinya atau pihak ketiga
5. Prinsip PERILAKU PROFESIONAL. Setiap Praktisi wajib mematuhi hukum
dan peraturan yang berlaku dan harus menghindari semua tindakan yang dapat
mendiskreditkan profesi.

3.7.2 Prinsip Etika yang dilanggar terkait PT. TAB company


1. Sebagai akuntan yang harus memegang teguh prinsip-prinsip etika, dalam kasus PT.
TAB ini, akuntan AP Hussen, KAP Anwar dan Rekan serta Juventius selaku head
accounting company, melakukan pelanggaran prinsip Integritas terhadap kebenaran
laporan keuangan yang dibuat dengan tidak melakukan prosedur standar audit.
(Pelanggaran pada SA 500, 570)

27
2. Kemungkinan melanggar Prinsip Objectivitas, yang telah melakukan audit selama 3
tahun sehingga timbul kedekatan antara KAP Anwar & rekan dengan direktur PT. TAB.
3. Hasil pemeriksaan pada Tahap Perencanaan audit diketahui terdapat pelanggaran
mengenai SA 240 dan SA 315, jika dilihat dari hasil temuan tersebut berarti KAP
melanggar prinsip Kompetensi.
4. Pelanggaran Prinsip professional yang dilakukan oleh AP Hussen melalui KAP
Anwar, mengakibatkan profesi akuntan menjadi terdeskriditkan.

28
BAB 4
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Dari analisis yang telah penulis lakukan terhadap kasus PT. Tirta Amarta Bottling
(PT. TAB) dengan bank Mandiri, kesalahan analisis kredit yang dilakukan bank
Mandiri adalah pihak perbankan tidak melakukan pengecekan ulang terhadap data-data
yang diberikan PT. TAB ketika mengajukan penambahan nilai kredit pada tahun 2015
dan kurang memaksimalkan penerapan teknik audit sehingga memberikan/mencairkan
kredit kepada PT. TAB yang berakhir macet.

Langkah yang dilakukan bank mandiri ketika terjadi kredit macet oleh PT. TAB
adalah memberikan perpanjangan waktu kredit, menurunkan nilai cicilan perbulan, dan
akhirnya mengambil alih dan menjual aset PT. TAB hingga seluruh hutang PT. TAB
beserta bunganya terbayarkan dan tidak memberikan dampak kerugian apapun pada
keuangan negara.

KAP Anwar, dan Rekan mengetahui adanya perbedaan yang signifikan antara
laporan keuangan PT TAB Company untuk perpajakan dan laporan keuangan audited
tahun 2010 s.d 2013, diduga tidak mempertimbangkan hal tersebut dalam menentukan
sifat dan ruang lingkup audit serta opini atas laporan keuangan PT. TAB company tahun
2014 dan 2013.

4.2 Saran
Menurut kami, untuk mengurangi risiko adanya hal serupa terjadi, pihak perbankan
dapat memberikan pelatihan untuk meningkatkan awareness karyawannya dalam
mengaplikasikan teknik-teknik audit kepada siapapun nasabah yang mengajukan kredit
tanpa menjadi subjektif hanya karena perusahaan tersebut telah lama menjadi nasabah.

29
Untuk mengatasi fluktuasi laba bersih yang terjadi pada periode 2015 hingga 2017
yang menjadi penyebab menurunnya kemampuan manajemen bank Mandiri dalam
memperoleh laba bersih pihak bank perlu memperhitungkan keadaan dan kemungkinan-
kemungkinan jangka panjang dalam membuat kebijakan seperti revaluasi maupun
melakukan perubahan pada suku bunga kreditnya. Pihak bank juga sebaiknya telah
menyiapkan rencana untuk mengantisipasi atau meringankan dampak atau efek samping
dari revaluasi yang dilakukan agar terjadinya perubahan nilai aset dapat diimbangi
dengan penurunan nilai NPL atau peningkatan pendapatan.

Sebagai akuntan profesional sebaiknya melakukan prosedur audit sesuai dengan


standar akutan publik dan memperhatikan kode etik profesi akuntan publik sehingga
ancaman-ancaman dan pelanggaran prinsip-prinsip etika tidak terjadi.

30
DAFTAR PUSTAKA

Bank Indonesia, 2002. Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia. Jakarta:Bank


Indonesia.

Bank Indonesia, 2011 Tentang Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum. Surat
Edaran Kepada Semua Bank Umum No. 13/24/DPN, Jakarta: s.n.

31