Anda di halaman 1dari 5

Osilasi teredam

Pengantar osilasi teredam Pernah bermain gitar ? jika senar gitar dipetik maka senar gitar akan bergetar. Apabila kita tidak terus memetik buah senar gitar tersebut maka lama kelamaan senar gitar akan berhenti bergetar. Hal yang sama tidak hanya terjadi pada gitar saja tetapi pada semua benda yang digetarkan. Dirimu pernah bermain ayunan ? Ayunan bisa bergetar atau berayun ayun jika didorong. Jika ayunan tidak lagi didorong maka ayunan tersebut akan berhenti berayun. Demikian juga dengan pegas. Pegas akan berhenti bergetar jika kita tidak terus menerus menggetarkannya. Masih sangat banyak contoh lainnya dalam kehidupan kita sehari-hari Pada umumnya setiap benda yang berosilasi akan berhenti berosilasi jika tidak digetarkan secara terus menerus. Benda yang pada mulanya bergetar atau berosilasi bisa berhenti karena mengalami redaman. Redaman bisa terjadi akibat adanya gaya hambat atau gaya gesekan. Nah, osilasi yang mengalami redaman biasa disebut sebagai osilasi teredam alias getaran teredam. Dalam beberapa buku digunakan istilah gerak harmonik teredam. Kalau dirimu bingun dengan istilah osilasi dan gerak harmonik, silahkan pelajari lagi materigetaran gerak harmonik sederhana. Dalam beberapa pokok bahasan materi getaran sebelumnya, kita selalu meninjau gerak harmonik sederhana atau osilasi harmonik sederhana. Dalamgerak harmonik sederhana, kita menganggap benda yang berosilasi tidak mengalami redaman. Ini hanya bentuk ideal saja, mirip seperti kita menganggap fluida sebagai fluida ideal atau setiap benda dianggap sebagai benda tegar. Tujuannya untuk mempermudah analisa saja. Dalam kenyataannya setiap benda yang berosilasi pasti mengalami redaman. Jika hambatan atau gesekan cukup kecil maka benda tersebut akan mengalami redaman, sebagaimana ditunjukkan dalam video di bawah. Adanya redaman menyebabkan amplitudo berkurang perlahan-lahan hingga menjadi nol. Amplitudo berkaitan dengan energi. Berkurangnya amplitudo osilasi menunjukkan bahwa energi benda yang berosilasi berkurang. Energi ini berubah menjadi kalor alias panas (kalor ditimbulkan oleh adanya gesekan). Perlu diketahui bahwa redaman yang dialami oleh benda cukup kecil sehingga untuk kasus seperti ini, osilasi benda menyerupai gerak harmonik sederhana. Apabila redaman cukup besar maka osilasi yang dialami benda tidak lagi menyerupai gerak harmonik sederhana. Dalam hal ini osilasi yang dialami benda termasuk osilasi teredam. Terdapat tiga jenis redaman (damping) yang dialami oleh benda yang berosilasi, antara lain redaman terlalu rendah(underdamped), redaman kritis (Critical damping) dan redaman berlebihan(over damping). Underdamped Benda yang mengalami underdamped biasanya melakukan beberapa osilasi sebelum berhenti. Benda masih melakukan beberapa getaran sebelum berhenti karena redaman yang dialaminya tidak terlalu besar. Contoh benda yang mengalami underdamped ditunjukkan pada gambar di bawah.

Gambar sebuah bola yang digantungkan pada ujung pegas. Adanya hambatan udara menyebabkan bola dan pegas mengalami redaman hingga berhenti berosilasi. ConToh ini mirip seperti video di bawah. Critical damping Benda yang mengalami critical damping biasanya langsung berhenti berosilasi (benda langsung kembali ke posisi setimbangnya). Benda langsung berhenti berosilasi karena redaman yang dialaminya cukup besar. Contoh benda yang mengalami Critical damping ditunjukkan pada gambar di bawah.

Gambar sebuah bola yang digantungkan pada ujung pegas. Bola dimasukkan ke dalam wadah yang berisi air. Adanya hambatan berupa air menyebabkan bola dan pegas mengalami redaman yang cukup besar. Contoh ini mirip seperti video di bawah. Over damping Over damping mirip seperti critical damping. Bedanya pada critical damping benda tiba lebih cepat di posisi setimbangnya sedangkan pada over damping benda lama sekali tiba di posisi setimbangnya. Hal ini disebabkan karena redaman yang dialami oleh benda sangat besar. Contoh benda yang mengalami over damping ditunjukkan pada gambar di bawah.

Gambar sebuah bola yang digantungkan pada ujung pegas. Bola dimasukkan ke dalam wadah yang berisi minyak kental. Adanya hambatan berupa minyak yang kental menyebabkan bola dan pegas mengalami redaman yang besar. Sebelumnya gurumuda sudah menjelaskan secara panjang pendek mengenai osilasi teredam. Kali ini kita akan mengobok-obok rumus yang berkaitan dengan osilasi teredam. Kita terapkan hukum II newton untuk benda bermassa m yang berosilasi di ujung pegas yang memiliki konstanta k : Gaya-gaya yang bekerja pada sistem pegas-benda antara lain gaya pemulih dan gaya hambat. Secara matematis ditulis seperti ini :

Keterangan : Fp = gaya pemulih Fh = gaya hambat -k = konstanta elastisitas (ukuran kelenturan pegas) x = simpangan

b = konstanta yang menyatakan besarnya redaman v = laju benda Gaya-gaya yang bekerja pada sistem pegas-benda antara lain gaya pemulih dan gaya hambat. Secara matematis ditulis seperti ini :

Gaya pemulih dan gaya hambat merupakan gaya-gaya yang bekerja pada sistem pegas-benda. Sekarang kita masukan persamaan 2a dan persamaan 2bke dalam persamaan 1 :

Ketika sistem pegas-benda berosilasi, sistem pegas-benda memiliki energi potensial (energi potensial gravitasi dan energi potensial elastis) dan energi kinetik. Energi potensial (EP) + energi kinetik (EK) = energi mekanik (EM). Pada saat benda mencapai simpangan maksimum, laju sistem menjadi nol (v = 0 EK = mv 2 = 0). Karena laju sistem = 0 maka pada posisi ini, energi mekanik sistem = energi potensial. Sebaliknya ketika sistem pegas-benda berada pada posisi seimbang, simpangan (x) = 0 sehingga energi potensial elastis = 0. Ketika sistem berada pada posisi setimbang, tidak ada perubahan ketinggian sehingga energi potensial gravitasinya juga sama dengan nol. Dengan demikian, pada saat sistem pegas-benda berada pada posisi setimbang (x = 0), energi mekanik = energi kinetik. Selama sistem pegas-benda berosilasi, terjadi perubahan bentuk energi dari energi kinetik menjadi energi potensial, lalu berubah lagi dari energi potensial menjadi energi kinetik. Jika tidak ada redaman maka energi mekanik selalu tetap, meskipun selalu terjadi perubahan bentuk energi dari energi potensial menjadi energi kinetik dan sebaliknya. Bagaimana jika ada redaman ? Jika ada redaman maka energi mekanik akan berkurang. Berkurangnya energi mekanik bergantung pada besarnya redaman. Jika redamannya sedikit maka energi mekanik yang lenyap juga sedikit. Berkurangnya energi mekanik ini ditandai oleh berkurangnya simpangan maksimum alias amplitudo osilasi (bandingkan dengan gambar dan video nun jauh di atas sana). Apabila terdapat redaman maka energi mekanik sistem pegas-benda setelah terjadi redaman bisa ditentukan menggunakan nilai rata-rata. Untuk menentukan energi mekanik setelah terjadi redaman, kita bisa menggunakan energi mekanik = energi potensial (jika kita tinjau osilasi sistem pegas benda dimulai dari simpangan maksimum. Pada simpangan maksimum, energi mekanik = energi potensial) atau energi energi mekanik = energi kinetik (kita tinjau osilasi sistem pegas-benda dimulai dari posisi seimbang. Pada posisi seimbang, energi mekanik = energi kinetik). Misalnya kita tinjau osilasi sistem pegas-benda dimulai dari posisi seimbang. Dalam satu siklus osilasi (satu siklus sama dengan satu putaran. Kalau kita andaikan grafik amplitudo di atas adalah gelombang siklus sama dengan satu panjang gelombang), energi mekanik sistem pegas-benda adalah : E = 2 ( mv2)rata-rata E = (mv2)rata-rata - Persamaan 4a Karena terdapat redaman maka energi mekanik sistem pegas-benda berkurang. Energi mekanik sistem berkurang akibat adanya gaya redaman.Laju berkurangnya energi mekanik sistem = laju dilakukannya kerja negatif oleh gaya redaman (ingat teorema kerja energi umum). Secara matematis, kalimat yang dicetak miring bisa kita tulis seperti ini : maka satu

Persamaan 4 di atas bisa kita obok-obok menjadi seperti ini : E/m = (v2)rata-rata - Persamaan 4b

Energi sistem yang berosilasi sebanding dengan kuadrat amplitudo karenanyapersamaan 6 bisa kita obok-obok menjadi seperti ini :

Keterangan : A = amplitudo pada suatu waktu (t) tertentu setelah terjadi redaman Ao = amplitudo mula-mula b = konstanta yang menyatakan besarnya redaman

t = waktu m = massa e = 2,71828 Persamaan di atas memberitahu kita bahwa jika ada redaman maka amplitudo tidak berkuang secara linear (berupa garis lurus) tapi amplitudo berkurang secara eksponensial (bandingkan dengan gambar di bawah).

Untuk kasus redaman kecil maka penyelesaian dari persamaan 3 nun jauh di atas menghasilkan persamaan berikut (proses penurunannya tidak ditulis) :

Jika tidak ada redaman (b = 0) maka frekuensi osilator selalu konstan. Dalam hal ini frekuensi osilator setelah terjadi redaman = frekuensi osilator mula-mula. Jika redamannya kecil (b kecil) maka frekuensi osilator setelah terjadi redaman hampir sama dengan frekuensi osilator mula-mula. Sebaliknya amplitudo osilasi akan berkurang secara eksponensial. Apabila besarnya redaman bertambah hingga nilainya sama dengan bk maka osilator langsung kembali ke posisi setimbang. Jadi tidak ada lagi osilasi setelah terjadi redaman. Dalam hal ini, osilator dikatakan mengalami redaman kritis. Jika besarnya redaman melebihi bk maka osilator mengalami redaman berlebihan.