Anda di halaman 1dari 13

TRANSAKSI AKUNTANSI VALUTA ASING

Untuk memasukkan transaksi dalam valuta asing pada laporan keuangan suatu perusahaan, transaksi harus dinyatakan dalam mata uang pelaporan perusahaan. Pernyataan ini mengatur akuntansi untuk transaksi dalam mata uang asing yang meliputi penentuan kurs yang digunakan dan pengakuan pengaruh keuangan dari perubahan kurs valuta asing dalam laporan keuangan. Penggunaan mata uang asing biasanya dilakukan apabila terjadi transaksi yang bersifat Internasional, seperti : 1. Eksport dan import barang; 2. Pendirian cabang perusahaan di negara lain; 3. Investasi di luar negeri. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pencatatan dan pelaporan transaksi dengan menggunakan mata uang asing., yaitu: 1. dikonversi 2. Laba dan Rugi Selisih Pertukaran Mata Uang 3. strategi hedging Kegiatan usaha luar negeri (foreign operation) adalah suatu anak perusahaan (subsidiary), perusahaan asosiasi (associates), usaha patungan (joint venture) atau cabang perusahaan pelapor, yang aktivitasnya dilaksanakan di suatu negara di luar negara perusahaan pelapor. Kegiatan usaha tersebut dapat merupakan suatu bagian integral dari suatu perusahaan pelapor atau suatu entitas asing. Beberapa istilah yang perlu dipahami dalam aktivitas transaksi valuta asing dapat dijabarkan seperti berikut ini : 1. Entitas asing (foreign entity) adalah suatu kegiatan usaha luar negeri (foreign operation), yang aktivitasnya bukan merupakan suatu bagian integral dari perusahaan pelapor. 2. Mata uang pelaporan adalah mata uang yang digunakan dalam menyajikan laporan keuangan. 3. Mata uang asing adalah mata uang selain mata uang pelaporan suatu perusahaan. 4. Kurs adalah rasio pertukaran dua mata uang. 5. Selisih kurs (exchange difference) adalah selisih yang dihasilkan dari pelaporan jumlah unit mata uang asing yang sama dalam mata uang pelaporan pada kurs yang berbeda. 6. Kurs penutup (closing rate) adalah nilai tukar spot pada tanggal neraca.

7. Investasi veto dalam suatu entitas asing adalah bagian (share) perusahaan pelapor dalam aktiva netto suatu entitas asing. 8. Pos moneter adalah kas dan setara kas, aktiva dan kewajiban yang akan diterima atau dibayar yang jumlahnya pasti atau dapat ditentukan. 9. Nilai wajar (fair value) adalah suatu jumlah yang dapat digunakan sebagai dasar pertukaran aktiva atau penyelesaian kewajiban antara pihak yang paham (knowledgeable) dan berkeinginan untuk melakukan transaksi wajar (arms's length transaction). Di dalam PSAK No. 10 diatur mengenai transaksi valuta asing. Berikut beberapa hal yang terdapat di dalam PSAK tersebut : a. Pengakuan Awal Transaksi mata uang asing transaksi yang didenominasikan atau memerlukan penyelesaian dalam suatu mata uang asing: 1. Membeli atau menjual barang atau jasa yang harganya didenominasikan dalam suatu mata uang asing. 2. Meminjam atau meminjamkan dana ketika jumlah yang merupakan utang atau tagihan didenominasikan dalam suatu mata uang asing; atau 3. Memperoleh atau melepas aset, atau mengadakan atau menyelesaikan kewajiban yang didenominasikan dalam suatu mata uang asing. b. Penerapan Pengakuan Awal Pada pengakuan awal: 1. Suatu transaksi mata uang asing harus dicatat dalam mata uang fungsional, 2. Jumlah mata uang asing dihitung ke dalam mata uang fungsional dengan kurs spot antara mata uang fungsional dan mata uang asing pada tanggal transaksi. Tanggal transaksi Tanggal memenuhi kriteria pengakuan. c. Penerapan pada Tanggal Pelaporan 1. pos moneter mata uang asing dijabarkan menggunakan kurs penutup; 2. pos nonmoneter yang diukur dalam biaya historis, dalam mata uang asing dijabarkan menggunakan kurs pada tanggal transaksi; dan 3. pos nonmoneter yang diukur pada nilai wajar, dalam mata uang asing dijabarkan menggunakan kurs pada tanggal ketika nilai wajar ditentukan. d. Selisih kurs Selisih kursyang timbul pada penyelesaian pos moneter atau pada prose penjabaran pos moneter pada kurs yang berbeda dari kurs pada saat pos moneter tersebut dijabarkan, pada pengakuan awal selama periode atau pada periode laporan keuangan sebelumnya, diakui dalam laba atau rugi dalam periode pada saat terjadinya. e. Pelepasan Usaha LN

Pada pelepasan pada suatu kegiatan usaha luar negeri, jumlah kumulatif dari selisih nilai tukar yang terkait dengan kegiatan usaha luar negeri, yang diakui di dalam pendapatan komprehensif lain dan diakumulasi ke dalam komponen terpisah dari ekuitas, direklasifikasi dari ekuitas ke laba atau rugi (sebagai penyesuaian untuk pengelompokkan ulang) ketika keuntungan atau kerugian dari pelepasan suatu kegiatan usaha di luar negeri diakui (lihat PSAK 1).

f. Pelepasan Usaha LN - anak Pada pelepasan sebagian dari suatu entitas anak yang mencakup kegiatan usaha luar negeri, entitas mereatribusi bagian yang sebanding dari jumlah kumulatif selisih nilai tukar yang diakui dalam pendapatan komprehensif lain ke kepentingan non pengendali pada kegiatan usaha luar negeri tersebut. Dalam setiap pelepasan yang lain atas sebagian kegiatan usaha luar negeri, entitas mereklasifikasi, hanya bagian yang sebanding dari jumlah kumulatif selisih nilai tukar yang diakui dalam pendapatan komprehensif lain ke dalam laba rugi. g. Tanggal Efektif dan Transisi Pernyataan ini diterapkan untuk periode tahunan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2011. Goodwill dan penyesuaian nilai wajar dinyatakan di dalam mata uang fungsional entitas atau merupakan pos non moneter dalam mata uang asing, dilaporkan menggunakan kurs pada tanggal akuisisi. Entitas harus menerapkan paragraf 43 secara prospektif untuk semua akuisisi yang terjadi setelah awal dari periode ldi mana Pernyataan ini pertama kali diterapkan. Pernyataan ini menghapus devaluasi atau depresiasi luar biasa. Perubahan ini diterapkan secara prospektif. Perubahan lain yang dihasilkan dari penerapan Pernyataan ini harus diperlakukan sesuai dengan Persyaratan dari PSAK 25.

ED PSAK No. 10 (revisi 2009) 1


Perihal Lingkup ED PSAK No. 10 (revisi 2009) Tidak diterapkan pada akuntansi lindung nilai (hedge) pada mata uang asing, termasuk lindung nilai dari investasi neto dalam kegiatan usaha luar negeri. Definisi Nilai tukar spot. Investasi neto di dalam suatu kegiatan usaha luar negeri; dan Pos-pos moneter Penentuan mata uang fungsional Terdapat hirarki indikator dalam penentuan suatu mata uang fungsional. Jika tidak ada menggunakan profesional judgment. Perubahan dalam mata uang fungsional Entitas menerapkan prosedur penjabaran untuk mata uang fungsional yang baru secara prospektif sejak tanggal perubahan. Pengukuran dan penyajian mata uang Pengukuran mata uang menggunakan mata uang fungsional Penyajian mata uang dapat menggunakan mata uang selain mata uang fungsional kriteria sebagai fungsional. 4 Pengukuran dan penyajian mata uang menggunakan Rupiah Entitas dapatmenggunakan mata uang selain Rupiah memenuhi mata uang jika mata uang tersebut PSAK No. 52: ada 3 indikator mata uang fungsional, yaitu: 1. Indikator arus kas 2. Indikator harga jual 3. Indikator biaya Tidak ada pengaturan tentang itu Tidak ada PSAK 10, 11, dan 52 Ruang Mengatur akuntansi hedge sebatas selisih kurs dalam transaksi hedge.

Kapitalisasi kurs atau

Tidak diatur

Selisih kurs yang disebabkan devaluasi

depresiasi luar biasa dimana tidak dilakukan dikapitalisasi bersangkutan. Prosedur Pengukuran Kembali Tidak diatur secara eksplisit Terdapat pengaturan ke mungkin lindung aset nilai yang

prosedur untuk pengukuran kembali (remeasurement).

Contoh sederhana dari transaksi dengan menggunakan valuta asing : Jika diasumsikan bahwa Rp. 1.600 dapat ditukar dengan 1 Dollar Singapura, maka: Perhitungan Langsung :

Tak Langsung atas Kurs :

Kurs yang digunakan dalam akuntansi untuk kegiatan dan transaksi luar negeri (selain kontrak kurs berjangka) adalah: Kurs spot (spot rate), kurs untuk pertukaran yang terjadi pada saat transaksi; Kurs sekarang (current spot), kurs dimana satu unit mata uang dapat dipertukarkan dengan mata uang lain pada tanggal neraca atau tanggal transaksi; Kurs historis (historical rate), kurs yang berlaku pada tanggal tertentu terjadinya transaksi.

Alur Akuntansi Atas Transaksi Mata Uang Asing Pada dasarnya, alur akuntansi atas transaksi bermata uang asing adalah sebagai berikut : Pada saat terjadinya transaksi pertama kalinya, nilai transaksi diakui atau dicatat sebesar nilai fakturnya (invoice) Pada setiap pelaporan, transaksi tersebut di translasikan dengan mengkonversikan nilai transaksi tersebut ke dalam mata uang fungsionalnya (Rupiah) sesuai dengan metode konversi yang dipergunakan, pada saat ini akan diakui KEUNTUNGAN atau KERUGIAN (SELISIH) KURS. Pada saat pembayaran (pelunasan) atas transaksi tersebut (baik itu berupa transaksi atas aktiva maupun kewajiban), nilai transaksi bermata uang asing tersebut akan disetarakan lagi dengan mengkonversikannya menjadi mata uang fungsional (Rupiah). Proses konversi ini akan mengakibatkan adanya KEUNTUNGAN atau KERUGIAN (SELISIH) KURS (Currency Gain/Lost). Contoh: Sebuah perusahaan Indonesia mengimpor persediaan dari perusahaan Malaysia ketika kurs spot yang terjadi Rp 3.000,- per Ringgit Malaysia. Dalam transaksi ditentukan pembayaran 10.000 Ringgit dalam 30 hari. Importir Indonesia mencatat: Persediaan Rp 30.000.000 Rp 30.000.000 Hutang dagang (Malaysia) (kurs spot Rp.3.000,- x 10.000 ringgit) Jika hutang dibayar saat kurs spot Rp 2.900, maka pembayaran transaksi tersebut dicatat: Hutang dagang (ma) Kas Keuntungan pertukaran Mata Uang (kas yang dibutuhkan = Rp.2.900, x 10.000 ringgit) Rp 30.000.000 Rp 29.000.000 Rp 1.000.000

A. Pembelian yang Dinyatakan Dalam Mata Uang Asing PT Alibaba di Indonesia membeli barang dagangan dari perusahaan Malaysia, pada tanggal 1 Des 2010 sebesar 10.000 Ringgit saat kurs spot Rp.3.000,-. Saat tutup buku 31 Des 2010 kurs spot Rp 2.700,-, saat pelunasan hutang 30 Jan 2011 kurs spot Rp 3.100,-. Pencatatan transaksi tersebut adalah: 1 Des 2010 Persediaan Hutang dagang (Malaysia) 30.000.000 (mencatat pembelian, kurs spot = Rp.3.000,- x 10.000 ringgit) 31 Des 2010 Hutang dagang (Malaysia) Keuntungan pertukaran mata uang 3.000.000 (mencatat selisih kurs = ( Rp.3.000-Rp.2.700) x 10.000 ringgit) Rp 3.000.000 Rp Rp 30.000.000 Rp

30 Jan 2011 Hutang dagang (Malaysia) Kerugian pertukaran mata uang Kas Rp.2.700 x 10.000 ringgit) Rp 27.000.000 Rp 4.000.000 Rp 31.000.000

(mencatat pembayaran kas = Rp.3.100 x 10.000 ringgit, hutang dagang =

B. Penjualan yang Dinyatakan Dalam Mata Uang Asing Pada tanggal 16 Des 2010 PT Alibaba di Indonesia menjual barang dagangan kepada perusahaan Malaysia seharga 20.000 Ringgit, saat kurs spot Rp 3.100,-. Saat tutup buku 31 Des 2010 kurs spot Rp 3.150,-. Perusahaan Malaysia melunasi hutang 15 Jan 2011 saat kurs spot Rp 3.200,- dan PT Alibaba mengkonversi Ringgit ke dalam Rupiah pada tanggal 20 Jan 2011 dengan kurs spot Rp 3.212,-. Pencatatan transaksi tersebut adalah: 16 Des 2010 Piutang dagang (Malaysia) Penjualan Rp 62.000.000 Rp 62.000.000

(mencatat penjualan, kurs spot = Rp.3.100 x 20.000 ringgit) 31 Des 2010 7

Piutang dagang (Ma)

Rp 1.000.000 Rp 1.000.000

Keuntungan pertukaran mata uang

(mencatat selisih kurs = Rp.3.150-Rp.3.100 x 20.000 ringgit)

15 Jan 2011 Kas Rp 64.000.000 Piutang dagang (Malaysia) Keuntungan pertukaran mata uang (mencatat pelunasan 20.000 ringgit) 20 Jan. 2011 Kas Kas (ma) Keuntungan pertukaran mata uang 3.212-3.200 x 20.000 ringgit ) C. Kontrak Forward Mata Uang Dan Perjanjian-Perjanjian Lainnya Operasi hedging : kontrak penjualan atau pembelian mata uang asing untuk mengindari resiko memegang hutang atau piutang dalam mata uang asing. Kontrak berjangka (forward rate): perjanjian untuk melakukan pertukaran mata uang yang berbeda pada satu waktu tertentu di masa yang akan datang dan pada kurs tertentu yang disepakati. 4 situasi dimana kontrak berjangka digunakan, yaitu: 1. Untuk berspekulasi dalam pergerakan harga nilai tukar. 2. Hedging atas posisi aktiva bersih dan kewajiban bersih. 3. Untuk melakukan hedging komitmen mata uang asing. 4. Untuk melakukan hedging investasi bersih di entitas luar negeri. Contoh : PT. Citra Jaya adalah grosir yang, berikut transaksi yang terjadi: 1 Desember, PT. Citra Jaya mengekspor barang yang dibeli dari Wen Hai Ltd., produsen Hong Kong, seharga 2.100 dollar Hong Kong, dibayarkan pada tanggal 1 April. Pada tanggal yang sama, PT. Citra Jaya membeli kontrak forward untuk membeli 2.100 dolar Hong Kong pada tanggal 1 dengan kurs Rp. 1.314,-. Semua kurs menggunakan metode perhitungan langsung. April 1 PT. Citra Jaya melakukan pembayaran secara penuh 2.100 dolar Hong Kong untuk Wen Hai Ltd., setelah mendapatkan 2.100 dolar Hong Kong dari kontrak Rp 64.240.000 Rp 64.000.000 Rp 240.000 Rp 63.000.000 Rp 1.000.000

= Rp.3.200 x 20.000 ringgit, piutang=Rp.3.150 x

(mencatat konversi ke Rupiah kas = Rp.3.212 x 20.000 ringgit selisih =

forward tersebut. Kurs spot dan kurs forward untuk dolar Hong Kong adalah sebagai berikut: Kurs spot (Rp) 1 Desember 31 Desember 1 April 1 Desember Pembelian Hutang Dagang (mencatat hutang dagang dalam rupiah) 2.656.500 2.656.500 1.430 1.265 1.259 Kurs Forward 1April (Rp) 1.314 1.308

Hong Kong dollars 1 Desember, kurs spot Hutang dagang dalam Rupiah 1 Desember Piutang Kontrak Hutang kontrak 2.759.400 Rp. Rp.

2.100 1.265 x 2.656.500

2.759.400

(mencatat kontrak forward dengan pialang valuta asing) Hong Kong dollars 1 Desember, kurs forward Hutang dagang dalam Rupiah 31 Desember Hutang dagang Laba/rugi transaksi mata uang asing (mencatat selisih kurs) Hong Kong dollars 31 Desember, kurs spot Hutang dagang dalam Rupiah Hutang dagang per 1 Desember Laba transaksi mata uang asing 31 Desember Laba/rugi transaksi mata uang asing Piutang kontrak (mencatat selisih kurs forward) 9 12.600 12.600 Rp. Rp. Rp. Rp. 2.100 1.259 x 2.643.900 2.656.500 - (b) 12.600 (b-a) (a) 12.600 12.600 Rp. Rp. 2.100 1.314 x 2.759.400

Hong Kong dollars 31 Desember, kurs forward Hutang dagang dalam Rupiah Hutang dagang per 1 Desember Laba transaksi mata uang asing 1 April Laba/rugi transaksi mata uang asing Hutang dagang (mencatat selisih kurs spot) Rp. Rp. Rp. Rp.

2,100 1.308 x 2.746.800 2.759.400 - (b) 12.600 (b-a) (a)

359.100 359.100

Hong Kong dollars 1 April, kurs spot Hutang dagang dalam Rupiah Hutang dagang per 31 Desember Laba transaksi mata uang asing 1 April Piutang kontrak Laba/rugi transaksi mata uang asing (mencatat selisih kurs spot) Hong Kong dollars 1 April, kurs spot Hutang dagang dalam Rupiah Hutang dagang per 31 Desember Laba transaksi mata uang asing 1 April Investasi pada mata uang asing Hutang kontrak Kas Piutang kontrak Hongkong) 1 April Hutang dagang Investasi pada mata uang asing Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

2.100 1.430 x 3.003.000 2.643.900 (359.100)(b-a) (a) (b)

256.200 256.200

2.100 1.430 x 3.003.000 2.746.800 - (b) (256.200) (b-a) (a)

3.003.000 2.759.400 2.759.400 3.003.000

(mencatat pembayaran kontrak forward dan mendapatkan 2.100 dollar

3,003,000 3,003,000 10

(mencatat pelunasan hutang dagang sebesar 2.100 dollar Hongkong)

Untuk berspekulasi dalam pergerakan harga nilai tukar Tanggal 2 Nop. 2010 Astra Internasional menyetujui kontrak berjangka 90 hari untuk membeli 10.000 Ringgit Malaysia pada saat kurs forward 90 hari untuk Ringgit Rp 615. Kurs spot untuk Ringgit pada tanggal 2 Nop. 2010 adalah Rp 619. Kurs pada tanggal 31 Des 2010 dan 30 Jan. 2011 sbb: 31 Des. 2010 Forward 30 hari Kurs spot Jurnal pembukuan Astra Internasional sbb: 2 Nop 2010 Piutang kontrak Hutang kontrak 31 Des 2010 Piutang kontrak Keuntungan pertukaran mata uang 30 Jan 2011 Kas Keuntungan pertukaran mata uang Piutang kontrak Hutang kontrak Kas Hedging atas posisi aktiva bersih dan kewajiban bersih Rp 6.150.000 Rp 6.150.000 Rp 6.280.000 Rp 80.000 Rp 6.200.000 Rp 50.000 Rp 50.000 Rp 6.150.000 Rp 6.150.000 Rp 620 Rp 625 30 Jan. 2011 Rp 623 Rp 628

11

Pertamina menjual minyak ke Monato Company- Selandia Baru seharga 150.000 Nf pada tanggal 1 Des. 2010. Pembayaran jatuh tempo dalam 60 hari, yaitu 30 Jan. 2011. Bersamaan dengan penjualan itu pertamina melakukan kontrak berjangka dengan nilai 150.000 Nf tersebut dengan pialang valuta asing dalam jangka waktu 60 hari juga. Kurs Nf adalah sbb: 1 Des. 2010 Kurs spot Kurs forward 30 hari Kurs forward 60 hari Rp 1.015 Rp 1.014 Rp 1.014 31 Des. 2010 Rp 1.014,8 Rp1.013,9 Rp1.013,8 30 Jan. 2011 Rp 1.014,7 Rp 1.013,8 Rp 1.013,6

Kurs yang digaris bawahi adalah kurs yang relevan untuk tujuan akuntansi: 1 Des.2010 Piutang dagang Penjualan (Mencatat penjualan ke Monato 150.000 x Rp 1.015) Piutang Kontrak Diskon atas kontrak berjangka Hutang Kontrak hutang 150.000Nf x Rp 1.015) 31 Des. 2010 Kerugian pertukaran mata uang Piutang dagang Rp 30.000) Hutang kontrak Keuntungan pertukaran mata uang 150.000Nf x Rp 1.014,8 = Rp 125.220.000) Rp 75.000 Rp 75.000 Rp 30.000 Rp 30.000 Rp. 30.000 Rp 30.000 Rp 152.250.000 Rp 150.000 Rp 152.250.000 Rp 152.250.000 Rp 152.250.000

(Mencatat kontrak berjangka untuk 150.000Nf dalam 60 hari, piutang 150.000Nf X Rp1.014;

(untuk menyesuaikan piutang dagang dengan kurs sekarang 150.000Nf x(Rp1.015 Rp1.014,8) =

(Untuk menyesuaiakan hutang kontrak kpd pialang valuta aung dengan kurs sekarang. Hutang

Amortisasi Diskon kontrak berjangka Diskon atas kontrak berjangka

(mencatat amortisasi diskon Rp150.000 x 30/60 hari) 30 Jan.2011 Kas Kerugian pertukaran mata uang Piutang dagang Rp 125.205.000 Rp. 15.000 Rp 125.220.000

(Mencatat penerimaan pembayaran dari Monato Company 150.000Nf x Rp 1.014,7)

12

Hutang kontrak Keuntungan pertukaran mata uang Kas kewajiban) Kas Piutang kontrak

Rp 125.220.000 Rp 15.000 Rp 125.205.000

(Mencatat delivery 150.000Nf dari Monato kepada pialang valuta asing dalam pengakuan atas

Rp 125.100.000 Rp 125.100.000

(mencatat penerimaan kas dari pialang valuta asing) Amortisasi dari Diskon atas kontrak berjangka Rp Diskon atas kontrak berjangka (mencatat amortisasi diskon Rp150.000 x 30/60 hari) 75.000 Rp 75.000

13