Anda di halaman 1dari 131

PRINSIP HYGIENE SANITASI

MAKANAN DAN MINUMAN

Modul 6

A.WIDYASTUTI,SKM,MSi
KEMENTERIAN KESEHATAN
HIGIENE SANITASI TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN

Beberapa point untuk direnungkan :


 Apa yg dimaksud TPM ? Mengapa Higiene
Sanitasi Pangan Penting?

 Apa penyebab Penyakit Bawaan makanan


dan apakah bisa dicegah ?

 Bagaimana cara melindungi makanan dari


kontaminasi ?
Pernyataan <> Kenyataan :

Pernyataan:
“… memperoleh makanan yang cukup, bergizi dan aman
adalah hak azasi setiap manusia.”

Kenyataan:
“Ratusan juta orang….menderita penyakit
menular….yang disebabkan oleh makanan dan air yang
tercemar.”
Menyediakan makanan untuk orang banyak,
berarti mendapat tanggung jawab dan
kepercayaan yang besar.

Jika Anda penyedia makanan, tugas Anda


adalah memastikan makanan tsb aman
dikonsumsi: BEBAS DARI PENCEMAR
Beberapa point utk direnungkan

Apa peran pengelola Jasaboga, kantin,


Rm/Rest/ warung pada Higiene Sanitasi
Pangan

Mengapa Sertifikat Laik Higiene penting ?


Pendahuluan

 Makanan
– Kebutuhan pokok manusia yg diperlukan setiap saat
– Harus ditangani dg baik dan benar agar bermanfaat
– Prinsip : pengetahuan, sikap dan perilaku manusia
dlm menaati azas kesehatan, kebersihan, dan
keamanan dalam menangani makanan
– Proses pengolahan makanan : penerimaan bhn
mentah, pencucian, peracikan, pemasakan,
pengangkutan, penyajian
– Proses pengolahan yg benar menghasilkan makanan
yg bersih, sehat, aman, bermanfaat, dan tahan lama
 Pengusaha/ penanggung jawab
– Orang yg bertanggung jawab atas pengelolaan makanan
– Menguasai bidang usaha dan ilmu pengolahan makanan,
sehingga mampu memimpin dan mengarahkan penjamah
makanan utk dapat bekerja secara sehat dan melaksanakan
prinsip HSMM
 Hygiene
– Upaya kesehatan dg cara memelihara dan melindungi
kebersihan subyeknya
– Cuci tangan, cuci piring, dll
 Sanitasi
– Upaya kesehatan dg cara memelihara dan melindungi
kebersihan lingkungan dari subyeknya
– Menyediakan air bersih, tempat sampah
HSP
 Pengendalian thd 4 faktor :
– Tempat/bangunan
– Peralatan
– Orang
– Bahan makanan
Pencemar

Semua zat biologis , kimiawi,


benda asing atau sesuatu yang secara
tidak sengaja masuk kedalam makanan
sehingga mengganggu
keamanan pangan atau kelayakannya

Codex 1997
Masalah Utama Keamanan Pangan
• Cemaran mikroba karena
rendahnya kondisi higiene
dan sanitasi / kurangnya
pengetahuan tentang HS
pengelolaan makanan
• Cemaran kimia karena
bahan baku yang sudah
tercemar
• Penyalahgunaan Bahan
Berbahaya pada Pangan
• Penggunaan Bahan
Tambahan Pangan (BTP)
melebihi batas maksimal
yang diijinkan
10
Aspek HSMM

 Kontaminasi
– Masuknya zat asing yg tidak dikehendaki ke
dalam makanan
– 4 macam :
 Pencemaran mikroba (bakteri, jamur)
 Pencemaran fisik (rambut, debu, tanah, dll)
 Pencemaran kimia (pupuk, pestisida, mercury, cad,
arsen, cyanida, dll)
 Pencemaran radioaktif ( sinar alfa, gamma, dll)
– Cara terjadinya pencemaran :
 Langsung (direct contamination)
– Bhn pencemar masuk ke dalam makanan secara
langsung (rambut, zat pewarna kain)
 Silang (cross contamination)
– Terjadi secara tidak langsung akibat tidak tahu
(makanan matang bersentuhan dg makanan mentah,
piring kotor)
 Ulang (recontamination)
– Terjadi pada makanan yg tlh dimasak sempurna (nasi
tercemar debu/ lalat krn tidak dilindungi)
 Keracunan
– Timbulnya gejala klinis suatu penyakit/ gangg
kesehatan lainnya akibat mengkonsumsi makanan yg
tidak hygienis
– Terjadinya keracunan karena :
 Bahan makanan alami (jamur, umbi beracun)
 Infeksi mikroba (disentri, kolera)
 Racun/toksin mikroba (aflatoksin)
 Zat kimia (pestisida, mercury, timah hitam)
 Alergi (makanan laut)

 Peracunan
– Sengaja utk tujuan negatif tertentu (persaingan
bisnis, pembunuhan, bunuh diri)
 Pembusukan
– Proses dekomposisi makanan (sebagian/
seluruhnya) menjadi keadaan yg tidak
dikehendaki akibat dari pematangan alam,
pencemaran, fermentasi, dll
– Terjadi secara :
 Fisika, akibat kekurangan air/layu, benturan,
serangga
 Enzym, rusak karena terlalu matang
 Mikroba, cendawan, merusak komposisi makanan,
shg menjadi basi, berubah rasa/ warna
 Pemalsuan
– Upaya perubahan tampilan makanan dg cara
menambah atau mengganti bahan makanan yg
disengaja dg tujuan merningkatkan tampilan
makanan utk mendptkan keuntungan sebesar2nya
dan berdampak buruk bg konsumen
– Contoh :
 Zat warna kain (rhodaminB, sunset yellow, wantex)
 Zat pemanis (siklamat, sakarin)
 Bahan pengawet/ pengental (as benzoat, as sitrat)
 Bahan pengganti (saus tomat)
 Label (Ket tdk sesuai dg isi)
Bahan pencemar makanan
BAHAYA BIOLOGIS BAHAYA KIMIA

(1) (2)

(3)

Pangan Aman

BAHAYA FISIK BEBAS BAHAYA


BAHAYA BIOLOGIS

(1)

Mikroorganisme:
-Bakteri
-Virus
-Jamur
- Kapang
Cemaran Biologis / Mikroba

Sumber Cemaran antara lain


• Air tercemar
• Debu
• Serangga (lalat, kecoa)
• Hewan pengerat (tikus)
• Hewan peliharaan
• Peralatan kotor
• Tangan yang kotor
• Penjaja pangan
• Pangan mentah, dsb.

18
Lanjutan ….Cemaran
 Tanah, feces dan air kotor biologis/mikroba/kuman
mengandung mikroba

 Pada tubuh manusia


termasuk kulit, rambut,
telinga, mulut dan hidung
terdapat mikroba

 Mikroba dapat berpindah


ketika orang bersin,
menyentuh suatu benda
Mikroba dan Kita
Hidung
Rambut
Mulut
Telinga

Usus
Badan

Saluran
pembuangan
Mikroorganisma adalah makhluk
yang sangat kecil

Makanan YOGHURT
terkontami
nasi

Populasi manusia di
dunia adalah 1 mangkuk
5.5 MILYARD yoghurt mengandung
22 X jumlah manusia
atau 5 500 000 000
(120 000 000 000
Organisma hidup)
PERJALANAN MAKANAN

RANTAI MAKANAN
 Adalah rangkaian perjalanan makanan sejak
pembibitan, pertumbuhan,produksi bhn pangan,
panen, penggudangan, pemasaran, pengolahan
sampai penyajian
 Setiap titik berpotensi terjadi pencemaran shg
perlu perhatian khusus
 Contoh :
 Agar produk ternak baik: pakan ternak, RPH
 Ikan : dari perairan bebas polusi
LAJUR MAKANAN
 Adalah perjalanan makanan dlm rangkaian
proses pengolahan makanan
 Setiap tahap ditemukan titik2 kritis yg harus
dikendalikan dg baik
 Titik2 yg harus dikendalikan (Prinsip HSMM)
– Penerimaan bahan
– Pencucian bahan
– Perendaman
– Peracikan
– Pemasakan
– Pewadahan
– Penyajian makanan
PRINSIP 1
PEMILIHAN BAHAN MAKANAN
Bahan makanan dibagi dalam 3 golongan besar
 BM Mentah (segar)
– Makanan yg perlu pengolahan sebelum dihidangkan
– Daging, beras, ubi, kentang, sayuran, dll
 Makanan terolah (pabrikan)
– Makanan yg sudah dapat langsung dimakan tapi digunakan utk
proses pengolahan makanan lebih lanjut
– Tahu, tempe, kecap, ikan kaleng, kornet, dll
 Makanan siap santap
– Makanan yg langsung dimakan
– Nasi rames, soto mie, bakso, ayam goreng, dll
Ciri bahan makanan yang baik

Makanan hewani

 Daging ternak
– Mengkilat, cerah, tidak pucat, tdk bau busuk/asam
– Elastis, tidak lengket tetapi terasa basah
Sifat-sifat daging berbagai jenis ternak

Sapi Kambing Kerbau Unggas Ayam Ayam


buras broiler
Warna merah Warna Warna Warna putih Daging Daging
segar, serat merah merah kekuningan, agak lunak,
halus, lemak jambu, tua, serat lembek, kering agak
lunak, kuning serat halus, kasar, tulang jelas, dan basah dan
lemak lemak kekuningan langsing, montok,
keras, keras, otot jelas lebih jelas
putih, bau kuning warna pada
khas kekuning kepala dan
an jengger
 Ikan segar
– Warna kulit terang, cerah, tidak lebam
– Sisik masih melekat, mata melotot, jernih
– Daging elastis, insang merah segar, tidak bau
– Tidak terdapat lendir berlebihan, ikan tenggelam dlm
air

– Prioritas dalam memilih ikan segar


 Ikan yg dijual dlm keadaan hidup
 Ikan segar disimpan pd suhu < 4ºC
 Ikan beku yg telah mengalami proses pembersihan
 Ikan bersih yg dijual yanpa pendinginan
 Ikan asin/kering
– Cukup kering dan tidak busuk
– Daging utuh dan bersih, bebas serangga
– Bebas bahan racun/pestisida
– Tidak dihinggapi lalat/ serangga lain

– Cara olah ikan asin


 Ikan asing yg teksturnya kuat (jambal, kakap, hiu) direbus dlm air
mendidih s/d garamnya larut, cuci dg air dingin sp tidak ada rasa
asin
 Tiriskan dan dikeringkan
 Ikan siap dimasak sesuai keinginan (digoreng, sayur, sambal)
 Ikan yg sudah tawar tidak boleh disimpan terlalu lama krn cepat
membusuk, dan harus segera dimasak
– Bahaya kontaminasi pada ikan
 Vibrio parahaemolitycus pd ikan laut segar
 Histamin pd ikan laut tidak segar (tongkol, udang, tengiri)
 E. coli patogen pd ikan air tawar (terutama yg makan tinja)
 Residu pestisida/larva serangga (ulat) pd ikan asin
 Telur
– Tampak bersih dan kuat, tidak pecah, retak atau
bocor, tidak ada noda/kotoran pd kulit
– Ada lap zat tepung pd perm kulit, kulit kering
– Dikocok tidak kopyor, diteropong terlihat terang dan
bersih
– Terbaik diambil lgs dari kandang tanpa perlakuan
tambahan (dilap/dibersihkan) krn cepat busuk
– Bahaya kontaminasi pd telur
 Salmonella pd kulit / telur yg retak/pecah
 Staphylococcus pd telur yg tercemar tangan kotor
Susu segar
 Alami
– Langsung diambil dr putting susu sapi, kerbau atau kambing
– Steril
– Pencemaran terjadi karena tangan pemerah, infeksi kulit susu
atau peralatan yg digunakan
 Pasteurisasi dan sterilisasi
– Pasteurisasi
 Proses pemanasan susu scr berulang pd suhu 60ºC
 utk membebaskan susu dari kuman patogen
 Susu tidak mengalami perubahan
– Sterilisasi
 Pemanasan susu dg suhu 100/ lebih utk memusnahkan semua jenis
kuman patogen
 Susu mengalami perubahan/ denaturasi (pemecahan dan
penggumpalan protein)
 Ciri-ciri susu yang baik:
– Warna putih susu dan kental, tidak menggumpal
– Aroma khas, tidak asam, tengik atau amis
– Berat jenis > 1
– Kalau dituang dari gelas masih menempel di dinding gelas
– Kalau dimasak akan terbentuk lapisan busa lemak (foam)
– Bebas dari kotoran fisik (darah, debu, bulu serangga, dll)

 Bahaya kontaminasi pada susu


– TB pada susu segar
– Staphylococcus aureus
– Pemalsuan dg santan
Makanan Nabati

 Buah-buahan
– Keadaan fisik baik, isi penuh, kulit utuh, tidak rusak/kotor
– Isi masih terbungkus kulit dg baik
– Warna sesuai dg bawaannya/asli, tidak bau busuk
– Tidak ada cairan lain selain getah, tdp lap pelindung alam
 Sayuran
– Daun, buah, umbi dlm keadaan segar, utuh, dan tidak layu
– Ridak ada bekas gigitan hewan, serangga, dan manusia
– Bag buah tidak ternoda/ berubah warna
– Bebas dari tanah/ kotoran lain
 Biji-bijian
– Kering, isi penuh (tidak keriput, warna mengkilat)
– Permukaan baik, tidak ada noda, tidak berlubang
– Tidak tercium bau lain selain bau khas biji tsb
– Tidak tumbuh kecambah/tunas kecuali dikehendaki
– Biji yg baik akan tenggelam dlm air

 Bahaya kontaminasi pd sayur, buah, dan biji


– Bacillus cereus pd biji-bijian
– Pestisida pd sayuran dan buah
– Telur cacing ascaris pd sayuran daun
– Serangg/ kutu pd biji kering
 Tepung
– Butiran kering, tidak lembab/basah
– Warna asli tidak berubah krn jamur/kapang
– Tidak mengandung kutu/serangga
– Masih dalam kemasan pabrik

 Bumbu kering
– kering., tidak dimakan serangga
– Warna mengkilat dan berisi penuh
– Bebas dari kotoran dan debu

 Bahaya kontaminasi pada tepung dan bumbu kering


– Debu dan kotoran
– Bahan pewarna
– Serangga (kutu)
– Bakteri coliform
 Sayuran berlapis
– Bawang, kol, sawi, jagung muda, bunga tebu
– Lapisan luar masih menempel dg baik, bersih
– Lapisan dalam masih tertutup

– Bahaya kontaminasi
 Residu pestisida akibat kegiatan pertanian
 E coli krn dicuci dg air tidak bersih
 Cacing akibat pemupukan/pencucian dg air
tercemar
Makanan fermentasi
 Adalah makanan yg diolah dg bantuan mikroba
(ragi/yeast dan cendawan/fungi)
 Nabati
– Tauco, kecap, tempe, oncom, tempoyak, tape
 Hewani
– Terasi, petis, daging asap
 Ciri-ciri
– Tercium aroma asli makanan fermentasi, tidak ada perubahan
warna, aroma, rasa
– Bebas dari cemaran serangga atau hewan lainnya
– Tidak tdp noda2 pertumbuhan benda asing spt spot2 berwarna
atau jamur gundul pd tempe / oncom

Bahaya kontaminasi
Hampir tidak ada, hanya perubahan tekstur dan rasa (fermentasi
tdk terjadi kalau ada bakteri lain ug tumbuh)
Makanan olahan pabrik
 Makanan yg diolah pabrik dan biasanya dikemas dalam
kaleng, botol, doos, baik cara vacuum atau biasa
 Ciri :
– Terdaftar di Badan POM) dg kode nomor :
 ML : import
 MD : produk dalam negeri
– Kemasan masih baik, utuh, tidak rusak, bocor, kembung
– Minuman dlm botol tidak berubah warna/keruh/tidak ada
gumpalan
– Belum kadaluwarsa
– Segel penutup masih terpasang dg baik
– Merk/label jelas nama pabrik pembuatnya
 Bahaya kontaminasi :
– Clostridium botulinum pd makanan protein dlm kaleng
– Logam berat (Pb, Cd) kaleng dg kelingan patri
– Kerusakan pd makanan kadaluwarsa
Pemilihan Bahan Makanan
Dibeli atau Ditolak ?
 Daging pucat agak
kebiru-biruan
 Kuning menyolok karena
diberi pewarna
 Tidak elastis
• Broiler (montok,lembek, putih,
jengger kecil, ukuran sedang)

• Ras (agak keras, putih, jengger


besar, ukuran besar)

• Kampung (sekel, kuning,


jengger kecil, kaki kehitaman)
Pemilihan Bahan Makanan

Dibeli atau Ditolak ?

 Kulit bersih dan kuat, tidak


pecah, retak
 Permukaan kulit kering
 Jika dikocok tidak berbunyi
 Bila diteropong tembus
cahaya
Pemilihan Makanan
Dibeli atau Ditolak ?
 Daging Sapi tampak mengkilat
 Warna merah segar, cerah, tidak pucat
 Tidak tercium bau asam / busuk
 Elastis / Kenyal
 Serat halus, lemak kuning dan lembut
 (Temperatur dibawah 5o C)
DAGING KERBAU

Dibeli atau Ditolak ?


Daging Kerbau warna merah
tua
Serat kasar, lemak kuning, dan
lembut
Tidak tercium bau asam / busuk
Elastis / Kenyal
(Temperatur dibawah 5o C)
DAGING KAMBING WARNA MERAH

Dibeli atau Ditolak ?

 Daging kambing warna merah


jambu
 Serat halus lemak putih dan
keras
 Bau aroma ‘prengus’ yang khas
 Elastis / Kenyal
 (Temperatur dibawah 5o C)
IKAN
Dibeli atau Ditolak ?
Warna kulit terang, cerah, tidak
suram
- Sisik kuat, tidak mudah rontok
- Mata jernih dan bulat
- Daging elastis
- Insang segar dan tidak bau
- Tidak berlendir
- Akan tenggelam dalam air
KERANG
Dibeli atau Ditolak?

 Cangkak pecah
 Bau amis busuk
 Cangkang sudah terbuka
menandakan kerang
tidak segar
TEPUNG
Dibeli atau Ditolak?
Memilih Bahan Makanan
- Cek kondisi kemasan
- Cek Label (Daftar BPOM,
Tanggal Kadaluarsa,
Tanggal Baik digunakan)
- Cek Komposisi
- Cek Visual

106
Sumber bahan makanan yg baik
 RPH yg diawasi pemerintah/resmi
 Tempat potong lain yg diketahui dan diawasi petugas inspektur
kehewanan/peternakan
 Tempat Pelelengan Ikan (TPI) yg diawasi instansi perikanan
 Pusat penjualan bhn makanan dg sistem pengaturan suhu yg
dikendalikan dg baik (swalayan)
 Tempat penjualan bahan makanan yg diawasi pemerintah dg baik
 Industri pengawetan /distributor bahan makanan yg telah berijin
 Perusahaan yg khusus di bidang penjualan bhn mentah dan dikelola
dg persyaratan kesehatan serta diawasi pemerintah
 Lokasi tempat produksi sayuran, buah atau ternak seperti daerah
pertanian, peternakan, perkebunan, kolam ikan
PRINSIP 2
PENYIMPANAN BAHAN MAKANAN

 Makanan adalah sekumpulan sel senyawa organik yg


membutuhkan udara utk proses pernafasan (oksidasi)
 Makanan yg baik adalah makanan bergizi yg dibutuhkan
oleh setiap makhluk hidup termasuk manusia (disukai
juga oleh bakteri)
 Makanan yg tercemar bakteri akan menjadi rusak
 Kerusakan makanan :
– Tercemar bakteri (alami/perlakuan manusia)
– Adanya enzym (pematangan buah)
– Mekanis (gesekan, tekanan, benturan)
Sifat dan karakteristik bakteri

1. Berdasar sifat hidupnya


• Psikrofil
 Tumbuh dg baik pd suhu -15ºC - 10ºC (max 20ºC)
• Psikotrop
 Tumbuh baik pada -5ºC – 25ºC (suhu max 35ºC)
• Mesofil
 Tumbuh baik pada 5ºC – 35ºC (suhu max 45ºC)
• Thermofil
 Tumbuh baik pada 40ºC – 55ºC ( suhu max 80ºC)
• Thermotrof
 Tumbuh baik pada 15ºC – 46ºC ( suhu max 50ºC)
Bom waktu keracunan pangan
perkembangbiakan mikroba yang sangat cepat

Makanan aman Makanan aman Makanan aman Makanan aman


Makana
n tidak
aman
waktu
50
2. Berdasar daya tahan terhadap panas
• Rentan panas
 Akan mati pada suhu 60ºC selama 10’
• Tahan panas
 Akan mati pada suhu 100ºC selama 10’
• Thermodurik
 Akan mati pada suhu 60ºC dalam waktu 10-20’
atau pada suhu 100ºC dalam waktu 10’
3. Berdasar faktor lingkungan hidupnya
• pH. Bakteri patogen umumnya hidup pd pH 6-8
• Kadar air (AW=Available Water) :proporsi kandungan air
bebas dlm makanan thd jumlah total air. Air bebas ini
digunakan oleh mikroba. AW bakteri=0,91, AW jamur= 0,87-
0,91
• Suhu lingkungan adlh suhu optimal bakteri. Bakteri patogen
tumbuh pd suhu yg sama dg manusia (37ºC)
• Kandungan nutrisi (protein & air bebas). Makanan yg
mengandung keduanya mudah rusak (perishable food)
• Kelembaban relatif ( Relative Humidity=Rh), yaitu kandungan
uap air udara dibandingkan kandungan uap jenuh. Bakteri
tumbuh baik pada kelembaban tinggi (> 70%), spt di daerah
tropis
• Adanya zat inhibitor (penghambat tumbuh), yg menghambat
pertumbuhan bakteri ( logam, pengawet, mikroba lain)
4. Berdasar kebutuhan oksigen
• Aerob
 Butuh oksigen utk pertumbuhannya
 Salmonella, shygella, staphylococcus
• Anaerob
 Hidup tanpa oksigen
 Clostridium botulinum pd makanan kaleng, C. perfringens pd luka
gangren

5. Berdasar pertumbuhannya, 3 fase :


• Logaritmic phase
 Pd suasana yg cocok bakteri tumbuh dg cepat dg cara membelah
diri, shg jumlahnya meningkat
• Stationary phase
 Pd suhu dingin bakteri berhenti tumbuh ttp tidak mati shg
jumlahnya konstan
• Leg phase
 Pd suasana tidak cocok/kurang makan, pertumbuhan bakteri
terhambat dan banyak yg mati, shg jumlah menurun
Cara penyimpanan makanan
Sesuai suhu, ada 4 cara penyimpanan makanan :
 Cooling
– Penyimpanan sejuk dg suhu 10ºC – 15ºC
– Minuman, buah, sayuran
 Chilling
– Penyimpanan dingin dg suhu 4ºC – 10ºC
– Bahan makanan berprotein yg akan segera diolah
 Freezing
– Penyimpanan dingin sekali dg suhu 0ºC – 4 ºC
– Bhn berprotein mudah rusak utk jangka waktu 24 jam
 Frozen
– Penyimpanan beku dg suhu < 0ºC
– Bhn berprotein mudah rusak utk jangka waktu > 24 jam
Hubungan waktu dengan suhu
 Waktu
– Lamanya makanan disimpan
– Makin lama disimpan risiko kerusakan semakin besar
– Makanan disimpan sesingkat mungkin, bahan segera diolah dan
makanan segera dikonsumsi
 Suhu
– Suhu penyimpanan makanan
– Makin rendah suhu makin lama bakteri tumbuh sehingga
makanan makin tahan lama
 Produksi toksin
– Toksin diproduksi bakteri utk pertahanan tubuh
– Jumlah meningkat sejalan dg jumlah bakteri
– Membuat suasana ruang penyimpanan tidak nyaman utk
pertumbuhan bakteri
 Penyimpanan terpisahutk mencegah kontaminasi silang
 Bahan tertata rapi di rak dg sirkulasi yg baik
 Pintu tidak sering dibuka krn meningkatkan suhu
Administrasi penyimpanan

 Setiap bahan yg diterima harus diperiksa dan dicatat dlm


buku stok sblm disimpan, meliputi nama, tgl beli, tempat
beli, nama petugas, tempat penyimpanan
 Bahan yg tidak layak simpan:
– Ditolak, bila kondisi tidak baik
– Dimasak, bila kondisi baik
 Pemeriksaan bahan dilakukan scr organoleptik (dg panca
indera)
 Catatan administrasi keluar masuk arang sangat berguna
utk menyusun rencana kebutuhan
 Mempunyai petugas khusus yg mengambil/menyimpan
barang utk memantaukeamanan makanan
PRINSIP 3
PENGOLAHAN MAKANAN

 Pengubahan bentuk dari bahan mentah menjadi


makanan siap santap
 Harus mengikuti kaidah CARA PRODUKSI
MAKANAN YANG BAIK ( CPMB ) atau Good
Manufacturing Practice (GMP)
1. Persiapan tempat pengolahan (Dapur)

 Memenuhi standar dan persyaratan hygiene


sanitasi, yaitu :
– Ventilasi cukup baik agar asap dan udara panas dpt
keluar dg sempurna
– Lantai, dinding & ruangan bersih dan terpelihara
– Meja percikan bersih, permukaan kuat/tahan goresan
– Tungku dilengkapi alat penangkap asap/ pembuang
asap
– Ruangan bebas lalat dan tikus
2. Persiapan rancangan menu
 Menyusun menu membutuhkan data ttg jumlah dan jenis makanan, shg
pencatatan gudang sangat dibutuhkan
 Faktor yg hrs diperhatikan :
– Pemesanan dari konsumen
– Ketersediaan bahan, jenis & jumlah
– Keragaman variasi dari setiap menu
– Proses pengolahan
– Tenaga ahli dari menu terkait (utk pengujian rasa)
3. Peralatan masak
a. Bahan
• Tidak boleh melepaskan zat beracun kpd makanan (tdk melampaui
ambang batas)

LOGAM KADAR GEJALA


(mg/l)
Cuprum (tembaga) 0,05-1,0 Kerusakan pada hati
Cadmium 0,0-0,01 Kerusakan ginjal, tulang, gigi
Zincum (seng) 1,0-15,0 Rasa sepa/pahit & gangg selera
Plumbum (timah hitam) 0,0-1,1 Kerusakan otak,lumpuh, anemia
Stibium (antimon) 0,0-10,0 Kerusakan usus dan syaraf
Arsenicum (arsen) 0,0-0,05 Kerusakan empedu, Ca kulit & kematian
b. Keutuhan
• Tidak patah, gopel,
penyok, tergores, retak krn
menjadi sarang kotoran/
bakteri
• Tidak dpt dicuci dg
sempurna shg jadi sumber
kontaminasi

c. Fungsi
• Jangan mencampur alat
utk makanan masak dan
bahan mentah

d. Letak
• Alat bersih diletakkan pd
tempat masing2 shg
mudah dicari
4. Peralatan makan dan minum

 Bentuk utuh, tidak rusak/cacat,


retak, berlekuk2, tidak
membahayakan
 Alat yg sdh bersih dilarang
dipegang di tempat
makanan/minuman/ mulut
menempel karena dpt terjadi
pencemaran mikroba mell jari
tangan
 Alat bersih disimpan dlm rak yg
terlindung dr serangga dan tikus
 Alat bersih dikelurkan bila akan
digunakan
5. Wadah Penyimpanan Makanan

 Peralatan penyimpanan harus terpisah


– Makanan matang dan mentah
– Bahan kering dan basah
– Setiap jenis makanan
 Penyimpanan secara terpisah mulai dari wadah
masing2 jenis, tempat penyimpanan atau alat
utk menyimpan makanan
 Bila tidak memungkinkan perhatikan cara
pemisahan makanan yg benar
6. Sarana Penyajian (display)

 Lemari display, etalase


atau lemari kaca tetap
harus mengikuti prinsip
pemisahan wadah utk
tiap jenis makanan
 Sirkulasi udara harus
cukup
 Terlindung dari jamahan
orang, serangga dan tikus
7. Rak Penyimpanan

 Bersih, kering&sejuk, tdk terkena sinar matahari


langsung
 Mudah dijangkau petugas
 Jarak rak terendah dari lantai dan dari dinding
15 cm, tertinggi tidak menyentuh langit-langit
8. Peralatan utk pencucian
 Membersihkan bhn makanan dan mencuci
peralatan
 Tempat cuci tangan terpisah dgn tempat cuci
lain

9. Pelindung Pencemaran
• Setiap petugas disediakan pakaian kerja
minimal celemek (apron) & penutup rambut
• penjamah makanan matang disediakan sarung
tangan plastik sekali pakai, masker penutup
mulut & hidung
10. Fasilitas Sanitasi

 Fasilitas sanitasi dibutuhkan utk


keperluan pembersihan dan
pemeliharaan (houe&maintenance)
 Jamban & km mandi dg air
melimpah
 Tempat sampah tertutup
 SPAL & air hujan lancar dan
tertutup
11. Pemilihan Bahan/sortir

 Bahan dari gudang / pasar pastiada yg rusak


shg perlu disortir
 Keuntungan :
– Membuang sumber penular/perusak makanan
– Menjaga mutu dan keawetan makanan
– Mengurangi risiko pencemaran makanan
12. Persiapan Bahan

 Cuci bahan sampai bersih dg air mengalir


 Potong dg ukuran kecil/dikehendaki
 Buang bag rusak, layu, bernoda
 Masukkan potongan bahan ke tempat bersih dan
terlindung dr serangga
 Bahan siap dimasak
 Segera dimasak, jangan terlalu lama di luar
kulkas
13. Peracikan Bumbu

 Cuci semua bumbu sp bersih dg air mengalir


 Biji direndam utk membuang debu& sampah
 Siapkan alat penghancur yg bersih (ulekan,
blender, dsb)
 Hancurkan bumbu segera
 Masukkan ke dlm tempat bersih dan terlindung
dr serangga
 Segera dimasak dan jangan biarkan terlalu lama
di luar kulkas
14. Persiapan Pengolahan
 Siapkan wajan, kuali utk mengolah
 Tuangkan air, minyak atau mentega utk bhn pemanas
makanan
 Masukkan bahan scr bergiliran sesuai dg tata cara
memasak menurut jenis menu makanan
 Ratakan suhu makanan dg cara membalikkan /
mengaduk shg semua bahan matang
 Gunakan api yg tdk terlalu tinggi shg seluruh bagian
makanan matang secara merata (suhu yg terlalu tinggi
akan mematangkan bagian luar sementara bag dalam
masih mentah, shg bahaya krn memungkinkan bakteri
masih hidup)
15. Prioritas dalam Memasak
 Dahulukan memasak makanan yg tahan lama spt
goreng2 an yg kering
 Makanan yg rawan spt kaldu, kuah, dsb dimasak pada
waktu akhir masak
 Simpan bhn makanan yg belum waktunya dimasak dlm
lemari es
 Simpan makanan matang yg belum waktunya
dihidangkan dlm keadaan panas
 Uap makanan jangan sampai mencair dan masuk ke
dalam makanan krn akan menyebabkan kontaminasi
ulang
 Makanan masak tdk boleh dijamah dg tangan telanjang
 Utk mencicipi makanan gunakan sendok khusus yg
selalu dicuci
PRINSIP 4
PENYIMPANAN MAKANAN MATANG
 Makanan masak merupakan campuran bahan yg lunak dan sangat
disukai oleh bakteri
 Bakteri tumbuh & berkembang dlm makanan yg berada dlm
suasana yg cocok utk hidupnya dan jumlahnya bertambah banyak
dlm waktu yg singkat
 Bakteri ada yg menghasilkan racun/toksin sedangkan dlm makanan
(sayur&buah) tdp enzym yg membuatnya menjadi matang dan
busuk
 Suasana yg cocok utk pertumbuhan bakteri
– Mengandung protein
– Mengandung banyak air (moisture)
– pH normal (6,8-7,5)
– Suhu optimal (10-60ºC )
– Tidak ada musuh
Karakteristik Pertumbuhan Bakteri pd
makanan Masak
1. Kadar Air Makanan
• Bakteri tumbuh subur dlm makanan dg aw tinggi
(0,9)
• Aw (air bebas) adlh air yg berada dlm makanan yg
statusnya bebas/ tidak terikat dg molekul makanan
dan akan digunakan bakteri utk hidup
• Contoh : lar gula encer, kuah sayur, uap yg mencair
• Air yg terikat dlm makanan tdk dpt digunakan oleh
bakteri (lar gula jenuh, lar garam, madu, sirup,
dodol, dsb) shg makanan dpt tahan lama
2. Jenis Makanan
• Makanan yg dibutuhkan oleh bakteri adalh yg
mengandung protein dan air krn tubuh bakteri tdd
protein dan air (dagimg, ikan, telur, susu dan hasil
olahannya akan cepat rusak/perisable food)
• Makanan yg mengandung karbohidrat disukai oleh
jamur (nasi, ubi, talas, jagung dan olahannya)
• Makanan yg mengandung lemak sedikit
mengandung air shg tdk disukai bakteri ttp disukai
jamur, shg cepat tengik
3. Suhu Makanan
• Suhu makanan yg cocok utk pertumbuhan
bakteri adalah suhu yg berdekatan dg suhu
tubuh manusia
• Pada suhu < 10ºC bakteri sama sekali tidak
tumbuh dan pada suhu > 60ºC bakteri akan
mati
• Hindari menyimpan makanan pada ‘DANGER
ZONE’ yaitu suhu antara 10ºC-60ºC
Cara Menyimpan Makanan Masak
1. Wadah
• Setiap makanan ditempatkan pada wadah yang terpisah
• Pemisahan didasarkan pd saat makanan mulai dioleh dan jenis
makanan
• Tiap wadah mempunyai tutup ttp berventilasi shg dpt
mengeluarkan uap air
• Makanan berkuah dipisah antara lauk dg saus/ kuahnya
2. Suhu
• Makanan kering/gorengan disimpan pd suhu kamar (25-30ºC)
• Makanan basah (kuah, sup, gulai) hrs segera disajikan dg
suhu > 60ºC
• Makanan basah yg masih lama disajikan disimpan pd suhu <
10ºC
3. Waktu Tunggu (holding time)
• Makanan yg berada pd daerah aman
 Makanan yg baru dimasak berada krn suhunya >60ºC
 Waktu tunggu < 4 jam (suhu dpt diabaikan)
 Makanan yg suhunya makin mendekati danger area
mempunyai waktu tunggu yg semakin singkat
 Makanan yg disimpan pd suhu dingin harus dipanaskan
kembali sebelum dihidangkan (reheating)
PRINSIP 5
PENGANGKUTAN MAKANAN
 Pengangkutan makanan yg sehat berperan dlm
mencegah terjadinya pencemaran makanan
 Pencemaran makanan matang lebih berisiko
dibanding pencemaran pd bahan makanan, shg
pengendalian lebih diperhatikan pd makanan
matang
 Dalam proses pengangkutan banyak pihak yg
terkait mulai dari persiapan, pewadahan, orang,
suhu, kendaraan pengangkut
Pengangkutan Bahan Makanan
 Pencemaran dlm pengangkutan dpt
berupa pencemaran fisik, mikroba,
maupun kimia

 Untuk mengurangi sumber


pencemaran :
– Pengangkutan tidak bercampur dg
bahan berbahaya dan beracun (pupuk,
pestisida)
– Kendaraan pengangkut makanan tdk
dipakai utk keperluan lain (orang,
hewan, barang, bahan kimia)
– Kendaraan selalu dlm keadaan bersih
– Hindari perlakuan manusia selama
pengangkutan (ditumpuk, diinjak2)
– Kendaraan khusus dg konstruksi
hygienis, berpendingin
Pengangkutan Makanan Siap Santap
 Makanan siap santap lebih rawan thd pencemaran shg
perlu perlakuan ekstra hati2
 Prinsip :
– Setiap makanan mempunyai wadah masing2
– Isi makanan tdk terlalu penuh utk menghindari kondensasi (akan
cepat basi)
– Wadah hrs utuh, kuat, ukuran memadai dan terbuat dari bhn
anti karat/ bocor
– Pengangkutan dlm waktu lama hrs dg suhu tetap panas (>
60ºC)/ tetap dingin (< 10ºC)
– Selama perjalanan wadah hrs tetap tertutup
– Kendaraan pengangkut khusus utk makanan dan tidak dipakai
utk keperluan lain
PRINSIP 6
PENYAJIAN MAKANAN
 Merupakan rangkaian akhir perjalanan makanan
 Merupakan makanan siap santap yg laik santap (uji
organoleptik dan uji biologis)
 Uji organoleptik :
– Memeriksa makanan dg cara meneliti dg menggunakan
panca indera manusia, yaitu melihat (penampilan),
meraba (tekstur), mencium (aroma), mendengar
(bunyi, telur), menjilat (rasa)
 Uji biologis
– Dilakukan pada tamu VVIP (kepala negara/
pemerintahan)
– Dilakukan dg cara memakan sebelum menghidangkan
oleh petugas pengawas dan pengusaha
 Uji laboratorium
– Pemeriksaan kualitas
makanan dg analisis laborat
utk mengetahui tk cemaran
makanan baik kimia maupun
mikroba
– Perlu sampel makanan yg
disiapkan dg cara steril dan
mengikuti standar/ prosedur
yg benar
– Hasilnya dibandingkan dg
standar baku
Tempat Penyajian

 Penyajian oleh jasaboga berbeda dg rumah


makan
 Perhatikan faktor pengangkutan, pertimbangkan
kemacetan lalin, gangguan dlm perjalanan
 Di luar jasaboga :
– Kantin perusahaan
– Ruang makan asrama
– Tempat pesta
– Gedung pertemuan
– Keluarga pemesan
Cara Penyajian
 Penyajian meja (table service)
– Penyajian di meja secara bersama
– Acara keluarga/ kelompok dg jml terbatas
(10-20)

 Saung (a la carte)
– Penyajian terpisah2 utk tiap jenis
makanan

 Doos (lunch box)


– Penyajian kotak kertas/ plastik yg berisi
menu lengkap tmsk air minum & buah
– Acara makan siang
 Prasmanan (buffet)
– Penyajian terpusat utk semua jenis makanan
– Makanan dipilih sendiri utk dibawa ke tempat masing2

 Nasi bungkus (pack/wrap)


– Penyajian makanan dlm dlm satu campuran menu (mix) yg
dibungkus dan siap santap

 Layanan cepat (fast food)


– Penyajian makanan dlm satu rak makanan (food counter) di
rumah makan dg cara mengambil sendiri dan membayar
sebelum makan

 Lesehan
– Penyajian makanan dg cara menghidangkan makanan di lantai/
meja rendah dg duduk di lantai (a la jepang/ tradisional)
– Menu lengkap disajikan di depan tamu
Prinsip Penyajian
Prinsip Wadah
 Setiap jenis makanan ditempatkan
dalam wadah terpisah dan
diusahakan tertutup terutama
wadah yg berada tidak satu level dg
wadah lainnya

 Tujuan :
– Menhindari kontaminasi silang
– Bila satu tercemar yg lain dpt
diamankan
– Memperpanjang masa saji makanan
sesuai dg tingkat kerawanan makanan
Prinsip Kadar Air

 Makanan yg mengandungkadar air tinggi (kuah,


soto, sup) baru dicampur menjelang
dihidangkan
 Tujuan
– Mencegah makanan agar tidak mudah rusak/ basi
Prinsip Edible Part

 Setiap bahan yg disajikan merupakan bahan


makanan yg dapat dimakan
 Hindari pemakaian bahan yg membahyakan
kesehatan (stekker besi, tusuk gigi, bunga
plastik)

 Tujuan
– Mencegah kecelakaan/ gangguan akibat salah makan
Prinsip Pemisah

 Makanan yg ditempatkan dalam satu wadah


(doos/rantang) harus dipisah masing2 jenis
makanan agar tidak campur aduk

 Tujuan :
– Mencegah kontaminasi silang
Prinsip Panas

 Makanan yg hrs disajikan panas diusahakan


tetap dlm keadaan panas
 Sebelum ditempatkan dlm alat saji panas (food
warmer) suhu makanan hrs > 60
 Alat terbaik adalah bin mary (bak penyaji panas)

 Tujuan
– Mencegah pertumbuhan bakteri
– Meningkatkan selera
Prinsip Bersih

 Setiap peralatan yg digunakan hrs bersih dan


baik (wadah & tutupnya, doos, piring, gelas,
mangkuk, dll)
– Bersih : dicuci secara hygienis
– Baik : utuh, tidak rusak, cacat, bekas pakai

 Tujuan :
– Mencegah penularan penyakit
– Memberikan penampilan yg estetis
Prinsip Handling
 Setiap penanganan
makanan / alat makan
tidak kontak langsung
dg anggota tubuh
terutama tangan dan
bibir

 Tujuan :
– Mencegah pencemaran
dari tubuh
– Memberikan penampilan
sopan dan baik
Prinsip Tepat Penyajian

1. Tepat Menu
• Sesuai pesanan konsumen (macam, jumlah, cara penyajian)
• Type konsumen dalam pemesananmenu :
• Menyerahkan sepenuhnya pengaturan menu kpd pengusaha
• Menyerahkan kpd pengusaha dg pesanan tertentu yg hrs
dipenuhi
• Konsumen yg mengatur dan pengusaha hrs mengikuti

2. Tepat Waktu
• Sesuai dg waktu penyajian
• Penyajian tunggal : hanya satu peristiwa makan saja (makan
siang)
• Penyajian berangkai : penyajian terus menerus (karyawan
perusahaan : makan pagi, snack, makan siang, sesuai jadwal
yg telah disusun)
3. Tepat Tata Hidang
• Cara penyajian sesuai pesanan
• Pesan prasmanan harus dihidangkan secara
prasmanan

4. Tepat Volume
• Makanan disajikan sesuai jumlahnya dg pesanan
• Perlu disediakan cadangan makanan utk menjaga
kemungkinan kekurangan (citra perusahaan)
• Pengusaha dpt memperhitungkan harga atas
kemungkinan tsb sebesar 10%
• Tujuan :
• Menjaga citra dan profesionalisme perusahaan
Sampel/ contoh

 Setiap menu hrs ada satu porsi sampel (contoh)


yg disimpan sbg bank sampel, utk konfirmasi
bila terjadi gangguan/ tuntutan konsumen
 Sampel disimpan dlm lemari es (< 10) selama
1x 24 jam (sebaiknya dibuang)
 Gunakan doos/ kantong plastik steril (direbus)
utk tiap jenis makanan
Banyaknya makanan yg disimpan
JENIS MAKANAN JUMLAH

Makanan kering/gorengan dan 1 potong


kue
Makanan berkuah 1 potong+kuah 1 sdk sayur

Makanan penyedap/sambal 2 sdm

Makanan cair 1 sdk sayur

Nasi 1 takaran porsi (100 g)

Minuman 100 cc (1/2 gelas)


Higiene Personal Penjamah Pangan

 Menjaga kebersihan tubuh


 Mengenakan palaian bersih
 CTPS sebelum mengolah pangan
 Menghindari kebiasaan yang tidak higienis dan
kebiasaan buruk
 Menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh
 Tidak mengolah pangan ketika sakit
Kebersihan Tubuh
 Rambut harus bersih, kuku
dipotong pendek dan tidak
menggunakan cat kuku
 Jangan memakai
perhiasan atau jam tangan
ketika mengolah pangan
 Tutup luka sebaiknya
dengan perban berwarna
terang
Ilustrasi Kuku & Luka

Kuku dipotong Tidak memakai Luka harus


pendek dan pewarna kuku atau ditutup dg plester
bersih nail polish berwarna terang
Pakaian Kerja

Pakaian dapat membawa kuman dan debu


yang dapat mengkontaminasi pangan
sehingga pengolah pangan harus :
Memakai pakaian yang bersih
Memakai pakaian yang sesuai seperti:
 Celemek bersih
 Tutup kepala
 Sarung tangan dan masker jika
perlu
Mencuci Tangan yang Baik
 Mengurangi penyebaran kuman ke
pangan
 Sebaiknya tempat cuci tangan terpisah
dari tempat cuci peralatan untuk
mencegah kontaminasi kuman dari
tangan yang kotor ke pangan
 Untuk mengeringkan tangan, gunakan:
 lap/serbet sekali pakai jika
tersedia atau tissue gulung.
 lap/serbet yang diganti secara
berkala
 Pengering tangan (Hand dryer)
 atau kibas-kibaskan tangan
Perilaku/Kebiasaan yang Tidak Baik

Merokok, mengunyah permen


karet, makan atau minum di
area kerja, kecuali pada tempat
yang telah ditentukan. Bersin
atau batuk ke arah pangan
Kapan?
 Kegiatan persiapan dan penyajian
pangan
 Bekerja di area pengolahan pangan
 Di area kerja yang digunakan untuk
kegiatan pembersihan peralatan dan
mesin-mesin.
 Menyentuh anggota badan ketika
menangani pangan
 menggaruk kepala, rambut, atau
anggota badan lainnya
 Mengupil
 Mengorek telinga
 Menjilati jari/Menggigit Kuku
 Meludah
 dll
Sanitasi Peralatan

 Pembersihan peralatan sebelum dipakai


 Peralatan yang akan digunakan harus bersih dan
telah disanitasi. Jika dicurigai telah terjadi
pencemaran, maka perlu dibersihkan dan
disanitasi sebelum digunakan.

 Penanganan dan penyimpanan peralatan


 Penanganan dan penyimpanan yang benar dapat
mencegah pencemaran.
 Peralatan yang bersih dan telah disanitasi harus
disimpan pada tempat yang bersih dan ditangani
dengan baik untuk mencegah pencemaran pada
permukaan yang kontak dengan pangan.
Kuman dapat menyebar
apabila:
 Menggunakan peralatan dan/atau
talenan untuk menyiapkan berbagai
jenis pangan.
 Tidak membersihkan dan mensanitasi
permukaan peralatan yang kontak
dengan pangan sebelum digunakan.
 Membiarkan cairan dari pangan beresiko
tinggi (daging, ikan segar, susu & telur)
menetes pada pangan lain.
Pencegahan Kontaminasi Silang

 Untuk penyimpanan pada kulkas/lemari pendingin


yang sama :
 Simpan daging/ikan segar pada rak freezer
di lemari pendingin
 Makanan matang pada rak pendingin
 Sayuran/bahan mentah lain pada rak
paling bawah

 Peralatan dan semua permukaan yang kontak


dengan pangan harus selalu disanitasi.
 Tidak menggunakan peralatan yang sama untuk
bahan pangan mentah dan pangan matang.
 Tangan selalu dicuci dg sabun sebelum menangani
jenis pangan yang berbeda.
Pembuangan Sampah

Sampah menjadi sumber daya tarik


datangnya lalat, tikus,kecoak dsb ,
untuk itu :
 Jaga ruangan tetap rapi dan bersih
 Sampah harus dibuang secara
berkala dan teratur
 Buang sampah pada tempatnya
dalam tempat sampah yang
tertutup
 Keranjang sampah ditutup rapat
dan ditaruh di luar & jauhkan dari
pintu masuk ruang pengolahan
pangan
 Jaga keranjang sampah tetap
bersih
5 Kunci Keamanan Pangan Mencegah
Penyakit Bawaan Makanan

Pesan yang sangat SINGKAT dapat


memberikan dampak yang sangat BESAR bagi
kesehatan.
5 Kunci Keamanan Pangan dapat mencegah
penyakit bawaan makanan dan SEBAIKNYA
dipromosikan secara lebih luas”
Margaret Chan
Director-General WHO
Lima Kunci Untuk Keamanan Pangan

 Diperkenalkan oleh WHO sejak


tahun 2001
 Pesan-pesan kunci yang sangat
SEDERHANA dan MUDAH diingat
serta dipraktikkan
 Target 5 Kunci Keamanan
Pangan untuk murid sekolah, ibu
rumah tangga,
pengolah/penjamah makanan,
pedagang kaki lima
JAGALAH KEBERSIHAN

 Cuci tangan sebelum


mengolah makanan dan
sesering mungkin saat
mengolah makanan
 Cuci tangan sesudah dari
toilet
 Cuci dan sanitasi seluruh
permukaan yang kontak
dengan makanan
 Jagalah area dapur dari
hama dan binatang lain
PISAHKAN PANGAN MENTAH
DAN PANGAN MATANG

 Pisahkan daging sapi, daging


unggas dan pangan hasil laut
dengan pangan lain
 Gunakan peralatan terpisah,
speperti pisau dan talenan
X
untuk makanan mentah dan
matang
 Simpan pangan dalam wadah
untuk menghindari kontak
dengan makanan mentah dan
matang
MASAKLAH DENGAN BENAR
 Masaklah pangan dengan benar terutama
daging sapi, unggas, telur dan pangan
hasil laut O2
O2 O2
 Rebus pangan seperti sup sampai mendidih
dan usahakan suhu terdalamnya sampai
mencapai 70o C (30 detik) bila tidak yakin
gunakan termometer
 Warna cairan daging yang sudah matang
menjadi bening
 Panaskan kembali secara benar – 1 kali saja
Memasak pangan dengan tepat dapat
Anaerobic
membunuh mikroba Patogen

Panas 70o C
Bagaimana Jika Tidak Mempunyai
Termometer Makanan
 Masak daging sampai lemaknya putih / bening,
tidak ada darah
 Masak telur dan hasil pangan laut sampai matang
dan panas
 Masak makanan yang berkuah sampai mendidih
selama 1 menit
Jagalah Pangan Pada Suhu Aman

 Jangan membiarkan pangan matang di suhu


ruang > 2 jam
 Simpan pangan yang cepat rusak di lemari es
(Dibawah suhu 5oC)
 Pertahankan suhu makanan lebih dari 60oC
sebelum disajikan
 Jangan menyimpan makanan terlalu lama dalam
lemari pendingin
 Jangan biarkan makanan beku mencair pada suhu
ruang
Gunakan Air dan
Bahan Baku yang Aman
 Gunakan air yang aman
 Pilih makanan yang segar dan bermutu
 Pilih makanan yang diolah dengan aman, misal
susu yang dipasteurisasi
 Cucilah buah dan sayur, terutama yang dimakan
mentah
 Jangan mengkonsumsi pangan kadaluarsa
Air Yang Aman

 Sumber air yang aman adalah yang tidak


mengandung parasit dan bakteri patogen
 Air yang tidak melalui pengolahan
(air sungai) = Air Yang Tidak Aman
 Menggunakan air hujan masih aman jika
dijauhi dari Sumber kontaminasi /
binatang
Langkah Praktis Menjaga
Keamanan Pangan
Suhu 5° atau di
bawahnya
penting
dipertahankan
agar
pertumbuhan
bakteri bisa
ditekan. Makin
sedikit bakteri,
makin kecil
pula peluang
anda untuk
sakit
karenanya.
Pertahankan lemari es anda maksimal 5oC
Simpan di
lemari es
jangan
lebih dari 3
2 jam
hari

Jika ragu,
buang Segera masukan masakan yang
mudah rusak ke lemari es, paling
lama dua jam setelah dimasak.
Cuci dengan
larutan
klorin, atau
gunakan
bahan
sanitasi
komersial lain
sesuai
petunjuk

Sanitasikan peralatan kebersihan


dapur anda secara teratur
Sisa daging, dan
ikan jangan
pernah kontak
dengan makanan
lain.
Secara teratur
bersihkan
talenan dengan
larutan
sanitaiser
komersial untuk
membunuh
bakteri yang Cuci peralatan penyiapan bahan
mungkin ada.
menggunakan sabun dan air panas
setiap selesai digunakan
The USDA advises consumers to use
Pemasakan a meat thermometer when cooking
daging hingga hamburger.This change resulted from
research that indicates some ground
tercapai suhu Masak meat may turn prematurely brown
internal
daging
before a safe internal temperature of
minimal 72° C 160° F is reached.

dapat hingga tidak


melindungi dari terlihat lagi 2hours
penyakit yang warna merah
disebabkan di bagian
makanan.
tengah.
Berhubung risiko
Salmonella, lebih
baik tidak
menghidangkan
masakan dengan
telur mentah atau 2hours
yang dimasak
minimal

Lebih baik
gunakan telur
yang telah Jangan makan telur mentah.
dipasteurisasi
Artinya : Jangan mencicip adonan kue sebelum
dipanggang !
Sanitaiser komersial Bersihkan
cukup baik untuk dapur atau
menghilangkan permukaan
bakteri . Air panas
dan detergen juga yang kontak
baik, tetapi kadang- dengan
kadang tidak makanan
membunuh bakteri.
Jaga busa dan
secara teratur
lap tetap menggunakan
kering, supaya air panas,
tidak jadi
tempat tumbuh
detergent atau
mikroba. sanitaiser.
Cuci peralatan
sesegera
mungkin
setelah 2hours
digunakan

Biarkan piring, sendok, garpu kering


di udara, untuk menghilangkan
rekontaminasi dari tangan atau lap.
Cuci tangan dg
sabun minimal
20 dt sebelum
dan setelah
menangani
daging mentah

Jika ada
infeksi atau
luka,
gunakan
sarung
tangan. Cuci tangan dengan sabun dan air
hangat, setelah menangani daging
dan ikan.
Ikuti petunjuk
thawing, jika
menggunakan
microwave
2hours
Masak produk
yang telah
dithawing
sesegera
mungkin
Pencairan (Thawing) makanan beku
lakukan dengan secepat mungkin
PENUTUP

 Pengertian ttg Hygiene sanitasi mak-min bukan


sekedar teori ttp yg penting : PRAKTEKNYA

 Sebenarnya aprinsip kebersihan secara naluriah


sudah menjadi fitrah manusia, tapi karena
pengaruh lingkungan kadang menjadi
tersisihkan
I
TERIMA KASIH Sama dik…aku
N juga. rasanya
tidak dapat
T Mas, betapa
terlukiskan
dengan seribu
E bahagianya kata…
hatiku kini…
R
M
E
Z
O
.
.
.