Anda di halaman 1dari 50

SUBFILUM

CEPHALOCHORDATA DAN
SUBCLASS AGNATHA

Kelompok 1
Annisah Rachmawati Ariyadi
Ayu Paridah
Farindra Septyanto
Fransisca Puspitasari
Mega Berliana
Ciri Khas Chordata
 Pharynx pada bagian anterior saluran pencernaan terdapat celah
insang
 Terdapat notochord pada bagian dorsal memanjang dari kepala
sampai ekor sebagai penopang utama tubuh
 Teradapat tali saraf di atas notochord (tali saraf punggung), yang
akan berkembang salah satunya menjadi otak
 Terdapat ekor setelah anal
 Mempunyai kelenjar tiroid (endostyle), yang terletak di bawah
faring
CEPHALOCHORDATA
- Cephalochordata berasal dari bahasa yunani (cephale: kepala; chorde:
penyokong tubuh dari dalam)
- Subfilum cephalochordata memiliki spesies lebih besar dibandingkan dengan
urochordata yang paling dikenal adalah anggota genus Branchiostoma: Amphioxus
- Genus lain dari Cephalochordata adalah Asymetron
Ciri-ciri Sub Filum Cephalochordata:
 Hidup di laut daerah tropis dan subtropis
 Kepala tidak memiliki rahang
 Bentuk tubuh seperti ikan tanpa sirip, pipih memanjang, transparan
 Notochord, saraf dorsal dan celah faring berkembang baik
 Memiliki tabung neural dorsal dan tanpa otak
 Faring besar dengan banyak celah insang yang tebuka ke arah dinding ektoderm
atrium
 Sistem sirkulasi tanpa jantung (berupa insang)
 Aliran darah dibagian ventral mengalir ke depan sedanglan disisi dorsal mengalir
ke belakang
 Reproduksi secara seksual
 Biasanya hidup di bawah pasir perairan dangkal. Contohnya Branchiostoma sp.
 Faring mempunyai endostil dan saluran bersilia
 Dinnding tubuh nampak bersegmen, begitu pula dengan gonadnya
Habitat
 Amphioxus banyak ditemukan di laut Inggris dan bahan di pantai Norwegia
 Umumnya banyak dijumpai di air yang hangat seperti Laut Tengah dan
Samudera India
 Amphioxus tinggal di air yang dangkal, membenamkan diri dalam pasir dan
hanya bagian jung anterior yang tersembul di permukaan air
Morfologi
 Amphioxius mempunyai panjang kira-kira 3,5-6 cm
 Tubuhnya berbentuk langsing, translucent, sisi lateral tubuh memipih, kedua
ujung depan dan belakang meruncing
 Ujung anterior membentuk moncong atau rostrum
 Lekuk mulut pada bagian dalam ditunjang oleh suatu cincin yang dibentuk oleh
batang-batang yang keras yang tersusun oleh gelatin
 Di sepanjang sisi tengah dorsal terdapat sebuah sirip dorsal yang memanjang di
sepanjang tubuhnya
 Dinding tubuh menunjukkan segmentasi metamerik
Anatomi
 Tubuh Amphioxus memiliki rongga atrial atau atrium yang merupakan tempat
luas yang dibatasi dengan ektoderm, yang terbentuk dari lipatan-lipatan yang
tumbuh dan disatukan oleh sebuah papan melintang
 Atrium membentuk rongga besar yang mengelilingi bagian faring dan anterior
usus secara lateral dan ventral
 Rongga tubuh (soelom) berkembang dari dinding, berbatasan dengan epitel
mesodermal somatik dan splanchnic, mengandung cairan rongga seperti limfa
 Notokord berbentuk silindris, membentang dari ujung rostrum sampai ujung
ekor
 Notokord bersifat fibrosa dan gelatin
 Selain notokord, fungsi kerangka juga ditunjang oleh miokoma yang
mengelilingi miotom
 Pada setiap sisi tubuh terdapat kira-kira 62 gumpalan otot, namun dapat bervariasi
tergantung spesiesnya
 Pada sistem pencernaan, terdapat enterostom sebagai mulut dan dilanjutkan oleh
faring yang dipenuhi 150 pasang celah insang
 Pada Amphioxus pertukaran O2 dan CO2 dari aliran air ke dalam darah terjadi
pada saat air melalui celah insang, dan juga pada dinding atrium di seluruh
permukaan tubuh
 Amphioxus tidak punya jantung, darah tidak mengandung pigmen respirasi, butir-
butir darah dan tidak berwarna
 Organ ekskresi kirakira ada 90 pasang nefridia yang bertipe tertutup dan tersusun
secara segmental disebut protonefridia
 Gonad, baik testis maupun ovari terletak di bagian ventrolateral dinding tubuh
 Terdapat suatu tabung neural atau tali saraf yang terletak di atas notokord, dimana
sel-sel saraf berkumpul di sekitarnya
 Amphioxus mempunyai organ reseptor sederhana, yaitu mata sederhana atau oseli
 Amphioxus merupakan cephalochordata yang menarik karena memiliki ciri khas
chordata dalam bentuk sederhana.
 Air masuk ke mulut, didorong oleh silia di rongga bukal dan faring, kemudian melewati
banyak celah faring di mana makanan terperangkap dalam lendir yang dikeluarkan
oleh endostyle, dan kemudian dipindahkan oleh cilia ke dalam usus. Di sini partikel
makanan terkecil dipisahkan dari lendir dan masuk ke sekumum hepatika di mana
mereka fagositosis dan dicerna intraseluler. Makanan dipindahkan melalui usus melalui
silia, yang terkonsentrasi dalam daerah yang berwarna gelap disebut cincin ileocolic
 Sistem sirkulasi tertutup sangat kompleks untuk begitu sederhana sebuah chordate.
Pola aliran sangat mirip dengan pola ikan. Darah dipompa ke depan
di aorta ventral dengan kontraksi peristaltik seperti dinding pembuluh darah,
kemudian diteruskan ke atas melalui arteri branchial (aorta). Dari sini darah
didistribusikan ke jaringan tubuh dengan mikrosirkulasi dan kemudian dikumpulkan di
pembuluh darah, yang kembalikan ke aorta ventral.
 Amphioxus memiliki beberapa fitur struktural yang menyerupai vertebrata. Di
antaranya adalah sekum hepatika, divertikulum yang menyerupai vertebrata
pankreas dalam mensekresikan enzim pencernaan dan hati dalam penyimpanan
glikogen, otot-otot trunkus yang tersegmentasi, dan rencana sirkulasi dasar dari
chordata yang lebih maju.
SUBFILUM
VERTEBRATA

SUBCLASS SUBCLASS
AGNATHA GNATHOSTOMATA
Karakteristik vertebrata
 Fitur diagnostik utama chordata — notochord, dorsal tubular nerve cord, kantong
faring, endostyle atau kelenjar tiroid, dan postanal tail — semua hadir pada tahap
tertentu dari siklus hidup
 Integument dari dua divisi, epidermis luar dari epitel stratifikasi dari ektoderm dan
dermis dalam dari jaringan ikat dari mesoderm; banyak modifikasi kulit, seperti
kelenjar, sisik, bulu, cakar, tanduk, dan rambut
 Tulang rawan yang khas atau endoskeleton tulang yang terdiri dari kolom vertebral
(kecuali pada hiu hagfi, yang kekurangan tulang belakang) dan kerangka kepala
(tengkorak dan kerangka faring) yang sebagian besar berasal dari sel-sel krista neural.
 Faring muskular; di dalam kantong-kantong pharyngeal terbuka terbuka ke luar
sebagai celah dan beruang insang; dalam kantong pharyngeal tetrapoda adalah sumber
dari beberapa kelenjar
 Kompleks, segmen otot berbentuk W atau miomer untuk memberikan gerakan
 Lengkap, saluran pencernaan muskularisasi dengan hati dan pankreas yang berbeda
 Sistem peredaran darah yang terdiri dari jantung ventral dari beberapa kamar; sistem pembuluh
darah tertutup arteri, vena, dan kapiler; darah yang mengandung eritrosit dengan hemoglobin;
berpasangan aorta berpasangan menghubungkan aorta ventral dan dorsal dan mengeluarkan cabang
ke insang di antara vertebrata akuatik; dalam bentuk terestrial; lengkungan aorta diubah menjadi
sirkuit paru dan sistemik
 Coelom berkembang dengan baik dibagi menjadi rongga perikardial dan rongga pleuroperitoneal
 Sistem ekskretoris yang terdiri dari ginjal glomerulus berpasangan yang dilengkapi dengan saluran
untuk mengalirkan limbah ke kloaka
 Otak tripartit yang sangat berbeda; 10 atau 12 pasang saraf kranial; sepasang saraf tulang belakang
untuk setiap myotome primitif; memasangkan organ-organ indra khusus yang berasal dari placermal
placodes. Sistem kelenjar endokrin yang tersebar di seluruh tubuh
 Hampir selalu memisahkan jenis kelamin; setiap seks mengandung gonad dengan duktus yang
mengeluarkan produknya ke dalam kloaka atau ke dalam lubang khusus di dekat anus
 Kebanyakan vertebrata dengan dua pasang pelengkap yang didukung oleh girdle ekstremitas dan
skelet apendikuler
SUBCLASS AGNATHA

CLASS CLASS
MYXINI PETROMYZONTIDA
Kelas Myxini: hagfishes. Mulut dengan empat pasang tentakel; 1 hingga 16 pasang
insang eksternal; vertebrae tidak ada; ada kelenjar lendir. Sekitar 70 spesies.

Kelas Petromyzontida: lamprey. Mulut dikelilingi oleh gigi keratin tetapi tidak ada
duri; tujuh pasang insang eksternal; vertebra ada hanya sebagai lengkungan neural.
38 spesies.
Ammocoete, tahap larva air tawar dari lamprey. Meskipun mereka
menyerupai amphioxus dalam banyak hal, ammocoetes memiliki otak
yang berkembang dengan baik, mata berpasangan, ginjal pronephric,
jantung, dan fitur-fitur lain yang kurang dalam amphioxus tetapi
mewakili rencana tubuh vertebrata.
Karakteristik Class myxini
 Tubuh ramping, bulat, dengan kulit telanjang yang mengandung kelenjar lendir
 Tidak ada pasangan yang berpasangan, tidak ada sirip punggung (sirip ekor melebar ke anterior
sepanjang permukaan dorsal)
 Tulang berserat dan tulang rawan; notochord gigih
 Menggigit mulut dengan dua baris gigi yang dapat diputar, tetapi tidak memiliki rahang
 Jantung dengan sinus venosus, atrium, dan ventrikel; hati aksesori, lengkungan aorta di wilayah
insang
 Lima hingga 16 pasang insang dengan sejumlah bukaan insang
 Ginjal mesonefrik pronephric dan tersegmentasi; laut, cairan tubuh isosmotik dengan air laut
 Sistem pencernaan tanpa perut; tidak ada katup spiral atau silia di saluran usus
 Tali saraf dorsal dengan otak yang terdiferensiasi; tidak ada serebelum; 10 pasang saraf kranial; akar
saraf dorsal dan ventral bersatu
 Organ indra perasa, penciuman, dan pendengaran; mata merosot; satu pasang kanalis semisirkularis
 Jenis kelamin terpisah (ovarium dan testis pada individu yang sama tetapi hanya satu yang
berfungsi)
hagfish Atlantik, Myxine glutinosa (kelas Myxini). A, Anatomi eksternal; B,
Pandangan ventral kepala, menunjukkan gigi keratin yang digunakan untuk
memegang makanan saat menyusui; C, bagian sagital dari daerah kepala
(perhatikan posisi retraksi lidah serak dan bukan internal menjadi deretan
kantung insang); D, Hagfish knotting, menunjukkan bagaimana ia memperoleh
pengaruh untuk merobek daging dari mangsa.
Contoh hagfish
Karakteristik Class petromyzontida
 Tubuh ramping, bulat dengan kulit telanjang
 Satu atau dua sirip dorsal, tidak ada pasangan yang berpasangan
 Tulang berserat dan tulang rawan; notochord gigih
 Sucker oral disc dan lidah dengan gigi keratin yang berkembang dengan baik
 Jantung dengan sinus venosus, atrium, dan ventrikel; lengkungan aorta di daerah
insang
 Tujuh pasang insang masing-masing dengan pembukaan insang eksternal
 Ginjal opisthonephric; anadromous dan air tawar; cairan tubuh secara osmotik
dan ionik diatur
 Tali saraf dorsal dengan otak yang terdiferensiasi, hadir serebelum kecil; 10 pasang
saraf kranial; akar saraf dorsal dan ventral dipisahkan
 Sistem pencernaan; usus dengan lipatan spiral Organ indra perasa, bau; mata
berkembang dengan baik pada dewasa; dua pasang kanalis semisirkularis
 Jenis kelamin terpisah; gonad tunggal tanpa duktus; pemupukan eksternal; tahap
larva panjang (ammocoete)
Bagaimana lamprey menggunakan lidah keratinnya untuk
memperoleh makan. Setelah melekat kuat pada ikan dengan sucker,
lidah yang menonjol itu dengan cepat memecah melalui integumen
ikan. Cairan tubuh, kulit yang terkelupas, dan otot dimakan.
Contoh lamprey
ANALISIS ARTIKEL JURNAL INTERNASIONAL
DAN NASIONAL
SEFALOCHORDATA DAN AGNATHA
Sebuah Spesies Baru Ariaspis (Agnatha,
Heterostraci) Dari Silaria Terakhir Dari
Samudera Kanada
BIBLIOGRAFI
 DAVID K. ELLIOTT and SANDRA SWIFT; Geology Program, SESES, Northern
Arizona University, Flagstaff, Arizona 86011-4099, U.S.A.,
David.Elliott@nau.edu; Neogene Vertebrate Paleontology Laboratory,
Department of Geosciences, 100 CR Drive, East Tennessee State University,
Johnson City, Tennessee 37614, U.S.A., sandra.swiftone@yahoo.com
TUJUAN
 Mendeskripsikan secara rinci beberapa spesies baru dari Ariaspis heterostracan
 Memberikan informasi tambahan mengenai posisi filogenetik dari spesies
tersebut
 Menjelaskan kembali mengenai struktur tubuh dari spesies tersebut
FAKTA UNIK
 Ariaspis adalah genus heterostracan yang kurang dikenal yang
awalnya dideskripsikan dari satu spesimen perisai dorsal oleh
Denison (1963) dari daerah Sungai Beaver di tenggara Yukon.
 Spesimen Ariaspis arctata, sp. dalam ukuran dan proporsi dapat
dikelompokkan ke holotype A
 Ada beberapa perbedaan yang membedakan spesies baru
 Pertama, tonjolan, meskipun tajam-jambul. ornata, jauh lebih
kasar, 3,5-4 per mm daripada 7,5-8 per mm. Kedua, margin
posterior tidak menunjukkan struktur seperti skala lobus
median posterior yang terlihat pada holotipe A
 Titik lateral posterior lebih kuat dikembangkan dalam A.
arctata, sp. dan bukan cabang posterior yang jelas batas-
batasnya
KONSEP UTAMA
 Tiga spesimen baru yang dijelaskan mewakili spesies baru
Ariaspis dan juga memberikan informasi tambahan terhadap
posisi filogenetiknya. Fauna vertebrata di lokasi ini termasuk
Ulutitaspis aquilonia, Boothiaspis alata,Torpedaspis elongata,
Corvaspis arctica, Hemicyclaspis murchisoni,Tra Traquairaspis sp.,
Acanthodii. Lokalitas ini juga dianggap sebagai akhir zaman Silur
 Perisai dorsal relatif luas dan melengkung lemah
 Tidak ada proses median pada margin rostral; proses preorbital
sangat berkembang
 Lamina lateral yang sempit memanjang dari orbit ke
posterolateral branchial openings; dipisahkan dari permukaan
dorsal oleh angulasi lateral, berkembang menjadi poin
posterolateral
 Margin posterior melintang tetapi untuk proyeksi
posteromedian yang mungkin seperti skala
 Tidak ada epitega yang terlihat; elliptical ornamentation
dari ridges dentin tajam-crested
 Ariaspis dengan panjang maksimum 21,5 mm dan rasio
panjang / lebar 0,71-0,76
 Punggung tajam-jambul dan kasar (3,5-4 per mm)
 Proyeksi posterior median tidak seperti skala
REFLEKSI
 Kita dapat mengetahui spesies baru dari subfilum Agnatha
 Kita dapat mengetahui struktur tubuh dan habitat dari Ariaspis ornata
Branchiostoma japonicum and B. belcheri are
Distinct Lancelets (Cephalochordata) in Xiamen
Waters in China
Branchiostoma japonicum dan B. belcheri adalah Lancelet Berbeda
(Cephalochordata) di Perairan Xiamen di Cina
bibliografi
Zhang, Q.J, Zhong, J, Fang, S.H and Wang,Y.Q. 2006. Branchiostoma japonicum
and B. belcheri are Distinct Lancelets (Cephalochordata) in Xiamen Waters in
China. Zoological Science 23: 573–579
Tujuan Penulis
 Untuk mengenali perbedaan dua lancelet yaitu spesies B. belcheri dan B.
Japonicum.
Konsep utama
 Lancelet dari subphylum Cephalochordata dianggap sebagai kelompok yang
paling terkait erat dengan vertebrata. Karena mereka mempertahankan
struktur morfologi chordata dasar dan pola perkembangan, dan genom tidak
rumit oleh duplikasi gen ekstensif.
 Xiamen telah lama terkenal karena memiliki lancelet yang melimpah.
Fakta unik
 Lancelet di Cina menunjukkan variasi bertahap dalam ukuran dan karakter
morfologi lainnya dari selatan ke utara. Kemiripan dalam bentuk tubuh, warna,
dan karakter meristik dan non meristik lainnya menyebabkan hanya mengenali
satu spesies lancelet yaitu B. belcheri, di perairan Xiamen untuk waktu yang
lama. Sebenarnya, dua spesies terpisah dapat dibedakan satu sama lain di
perairan Xiamen.
 Jumlah myotomes, posisi atriopore dan anus, dan perbedaan kualitatif dalam
bentuk notochord dan caudal fin digunakan untuk membedakan spesies
lancelet.
Refleksi
 Ada tiga morfologi karakter yang membedakan spesies B. belcheri dan B.
Japonicum. yaitu:
1) Sirip rostral sedikit bulat dengan ujung tumpul di B. belcheri tetapi berbentuk
bulat panjang dengan ujung cuspate di B. japonicum;
2) Jumlah ruang-dukun preanal lebih dari 80 di B. belcheri tetapi kurang dari 64
di B. japonicum, dan bilik-bilik ramping di bekas tetapi kokoh di yang terakhir;
3) Sirip ekor B. belcheri lebih sempit daripada B. japonicum, dan sudut antara
sirip dorsal dan super-sirip, dan antara sirip preanal dan sub-ekor, tumpul di B.
belcheri tetapi akut di B. japonicum.
A reexamination ofulang
Pemeriksaan the sel-sel
epithelial sensory
sensor epitelial daricells of
amphioxus (Branchiostoma)
amphioxus (Branchiostoma)
Bilbiografi
Lacalli, T.C. and Hou, S. 1999. A reexamination of the epithelial sensory cells of
amphioxus (Branchiostoma). Biology Department University of Saskatchewan
Saskatoon, Saskatchewan Canada
Tujuan Penulis
 Untuk mengetahui bagaimana sel-sel indera amphioxus berhubungan dengan
sensoris epitel dan sel reseptor vertebrata
 Untuk mengetahui sel-sel sensor tipe I varian
 Untuk mengetahui sel-sel sensor tipe II
 Untuk mengetahui jenis sel sensorik lainnya
 Untuk mengetahui struktur seperti saraf perifer lainnya
Konsep Utama
sel-sel sensorik epitel yang terletak di rostral, wilayah `kepala
'amphioxus telah mengidentifikasi dua jenis yang jelas berbeda (Schulte
dan Riehl 1977; Stokes dan Holland 1995; Ruppert 1997) :
Yang pertama, disebut tipe I sel, memiliki satu cilium yang dikelilingi oleh
alasnya oleh cincin microvilli pendek, pengaturan khas mechanoreceptor
sel-sel di banyak invertebrata lainnya (Budelmann 1989). Jenis sel kedua,
tipe II, memiliki cilium yang dimodifikasi dikemas dengan mikrotubulus,
dan kerah diperpanjang microvili bercabang. Yang terakhir membentuk
struktur seperti sikat sekitar bagian bawah cilium. Tidak ada yang
diketahui yakin tentang sifat-sifat fungsional sel-sel ini, tetapi umumnya
diasumsikan sebagai mechano- atau kemoreseptor. Untuk persarafan,
Baatrup (1981) melaporkan bahwa sel tipe I memiliki akson, jadi mereka
sel-sel sensorik primer. Sebaliknya, Bone and Best (1978) menemukan
sinaps ke serabut saraf yang berdekatan di dasar beberapa sel,
menunjukkan adanya sel-sel sensorik sekunder di epitel, tetapi mereka
tidak membedakan dengan jelas antara tipe sel atau mengidentifikasi
sumber sinapsis
Refleksi Diri
 Kita dapat mengetahui bahwa dari filum Sepalokordata memiliki sel-sel
sensorik pada kepala nya.
 Dapat mengetahui manfaat filum sefalokordata dari genus Branchiostoma dari
negara Canada
 Menyadari dan mensyukuri bahwa banyak sekali keanekaragaman hewan dari
berbagai belahan dunia
TERIMA KASIH