Anda di halaman 1dari 35

HANDOUT PENGANTAR ILMU EKONOMI

UN

A IV E U N S A RT RSI KA TA S S U R A

OLEH : ERNI WIDIASTUTI, SE, M.Si

UNIVERSITAS SURAKARTA Jl. Raya Palur KM.5 Telp. (0271) 825117 SURAKARTA 2012

BAB I PENDAHULUAN

- Pengertian Ilmu ekonomi - Kerangka dasar suatu perekonomian Pengertian Ilmu Ekonomi 1. Ilmu Pengetahuan Ekonomi sebagai Ilmu Pengetahuan Sosial Ilmu-ilmu pengetahuan Ilmu-ilmu pengetahuan Tidak didasarkan pengalaman Ilmu-ilmu pengetahuan Didasarkan pengalaman
Alam hidup Ilmu pengetahuan kemanusiaan Ilmu Ekonomi

Alam tanpa kehidupan

Jadi Ilmu Ekonomi tergolong Ilmu-ilmu pengetahuan yang didasarkan atas pengalaman yang dipelajari alam hidup dan merupakan bagian dasar pengetahuan ilmu-ilmu pengetahuan kemanusiaan Ilmu Ekonomi merupakan sebuah Ilmu Pengetahuan Sosial yang erat berhubungan dengan Ilmu Pengetahuan Sosial lainnya Ilmu Pengetahuan Sosial Ilmu Jiwa Ilmu Pengetahuan Ekonomi Definisi Ilmu Ekonomi Albert L. Mayer Ilmu Ekonomi adalah ilmu pengetahuan yang mempersoalkan kebutuhan dan pemuasan kebutuhan dan pemuasan kebutuhan manusia. Prof. Dr. Jl. Mey Ilmu pengetahuan yang mempelajari usaha manusia kearah kemakmuran Hennipman Teori ekonomi bertugas menganalisa manusia dan reaksinya dalam kehidupan ekonomi Frank Knight Studi ilmu ekonomi : studi mengenai cara bertindak ekonomis Ilmu Sosiologi

Semua definisi punya elemen sama : = kelangkaan (scarcity) keterbatasan sumber daya = Manusia sebagai obyek penyelidikan, dalam hal ini manusia diperhatikan kelakuan manusia (perilaku manusia) = Kebutuhan manusia yang tidak terbatas Jadi Ilmu Ekonomi Ilmu yang mempelajari perilaku manusia dalam kaitannya dengan alokasi sumber daya yang terbatas untuk memenuhi berbagai kebutuhan yang tidak terbatas. Mendefinisi Sumber Daya (SD) (Sumber ekonomi) Penggolongan sumber daya : sumber daya manusia sumber daya bukan manusia Sifat Sumber Daya (SD) terbatas jumlahnya berubah-ubah jumlahnya dapat dikombinasikan dalam berbagai proporsi Kebutuhan manusia merupakan Sifat kebutuhan manusia beraneka ragam
kultural/budaya

pendorong kegiatan ekonomi arah dan tujuan akhir semua sistem ekonomi

Sifat ini timbul karena

kebutuhan biologis&

tidak dapat dikenyangkan

tuntutan peradaban

Dari 3 unsur (keterbatasn sumber daya, kebutuhan manusia yang tidak terbatas dan perilaku manusia) Tiga masalah pokok perekonomian 1) What 2) How : Apa saja jenis barang yang harus diproduksi : Bagaimana sumber-sumber ekonomi yang tersedia dipergunakan

3) For Whom : Untuk siapa barang tersebut diproduksi

Untuk menyelesaikan tiga masalah ekonomi memerlukan 1. Organisasi Sistem Ekonomi sistem ekonomi pasar sistem ekonomi komando sistem ekonomi campuran 2. Fungsi Sistem Ekonomi Merupakan persoalan dasar setiap perekonomian 2. Kerangka Dasar Suatu Perekonomian Ekonomi dibagi menjadi : a. mikro ekonomi b. makro ekonomi a. Mikro Ekonomi Studi tentang perilaku variabel ekonomi perorangan (mempersoalkan segmen terkecil dari perekonomian) seperti : harga biaya fungsi biaya teori permintaan teori penawaran elastisitas

b. Makro Ekonomi Studi tentang perilaku variabel ekonomi secara keseluruhan (agregate), seperti : pendapatan nasional tingkat pengangguran neraca pembayaran inflasi kebijaksanaan fiskal fungsi investasi

BAB II CARA MEMPELAJARAI EKONOMI MIKRO


1. Pengertian Pasar Pasar sebuah proses (mekanisme) dimana sekelompok penjual dan pembeli berinteraksi untuk menentukan harga dan kuantitas suatu barang dan jasa, sedangkan uang biasanya dipakai sebagai alat pertukaran. Dalam setiap pasar terdapat dua sisi: sisi permintaan (pembeli) dan sisi penawaran (penjual). Masing-masing sisi mempunyai pola perilaku yang berbeda. 2. Unsur-Unsur Dasar Permintaan dan Penawaran Permintaan Permintaan sebuah barang : jumlah barang yang konsumen mau dan mampu membelinya pada harga tertentu dan periode tertentu. Permintaan berbeda dengan keinginan (desire) karena keinginan tidak mesti disertai kemampuan beli (daya beli). Permintaan tergantung kepada faktor-faktor : 1. harga barang yang diminta; 2. pendapatan konsumen; 3. ukuran pasar (jumlah penduduk); 4. selera (preferensi) konsumen; 5. harga barang yang terkait : - barang substitusi - barang komplementer 6. pengaruh khusus : musim Jika faktor-faktor 2, 3, 4, 5, dan 6 dianggap tetap (ceteris paribus), dan harga barang yang diminta dibiarkan berubah-ubah, maka akan diperoleh daftar permintaan (demand schedule) barang tersebut. Bentuk grafik daftar permintaan ini disebut kurva permintaan (demand curve). Kurva permintaan : grafik yang menghubungkan berbagai titik kombinasi antara harga dan jumlah barang yang diminta, dimana faktor-faktor lain dianggap tetap (ceteris paribus). Hukum permintaan : lereng kurva permintaan adalah negatif, yaitu :

Jika terjadi kenaikan harga barang, faktor-faktor lain tetap, maka jumlah permintaan barang tersebut oleh konsumen menurun. Permintaan akan naik jika sebaliknya yang terjadi. Harga (P) d 1

2 d q1 q2 Jumlah yang diminta (Q)

Pada grafik di atas garis dd merupakan kurva permintaan yang lerengnya negatif. Hubungan negatif antara harga dengan jumlah yang diminta disebabkan oleh bekerjanya: efek substitusi, dan efek pendapatan

Kurva permintaan bisa bergeser ke kanan atau ke kiri jika satu atau lebih faktor-faktor selain faktor harga barang yang diminta berubah. Sebagai contoh : naiknya pendapatan penduduk akan menggeser kurva permintaan ke kanan. Sebaliknya turunnya pendapatan akan menggeser kurva permintaan ke kiri. Begitu juga selera konsumen berubah menjadi lebih menyukai barang yang bersangkutan daripada barang lain, maka kurva permintaannya bergeser ke kanan.

Sehingga ada dua gerakan pada kurva permintaan : 1) gerakan sepanjang, kurva ketika terjadi perubahan harga, secetris paribus, 2) pergeseran kurva, ketika faktor selain harga berubah.

Grafik pergeseran kurva permintaan : Harga (P) d 1 d1

d q1 q2

d1 Jumlah yang diminta (Q)

Penawaran Penawaran suatu barang : jumlah barang tersebut yang produsen bersedia menawarkan pada harga tertentu. Daftar penawaran (supply schedule) suatu barang : berbagai kombinasi antara hargaharga dengan berbagai jumlah barang tersebut yang ditawarkan oleh produsen, faktorfaktor selain harga dianggap tetap. Bentuk grafik daftar penawaran ini disebut kurva penawaran (supply curve). Hukum Penawaran : lereng kurva penawaran adalah positif (pada umumnya kenaikan harga suatu barang akan diikuti kenaikan jumlah penawaran barang tersebut, faktorfaktor selain harga dianggap konstan). Faktor-faktor selain harga yang menggeser kurva penawaran : 1. ukuran industri (jumlah produsen, skala produksi industri) 2. kemajuan teknologi 3. harga faktor produksi 4. harga barang terkait 5. kebijaksanaan pemerintah Kurva penawaran dan pergeserannya : P S
P

P S
P

S1

2 S Q
S
S1

Q q1 q2

q1

q2

Keseimbangan Pasar Keseimbangan pasar terjadi ketika kurva permintaan berpotongan dengan kurva penawaran. Titik potong antar kedua kurva menghasilkan titik keseimbangan pasar dimana : 1. Harga dan jumlah keseimbangan pasar tercipta,

2. Tidak ada kecenderungan kenaikan atau penurunan harga dan persediaan barang juga juga tidak tambah atau kurang. (Penetapan harga di atas harga keseimbangan akan menyebabkan terjadinya kelebihan (surplus) penawaran yang mendorong harga turun dampai dicapainya harga keseimbangan. Harga (P) d p1 p* p2 d s qd1 qs2 q* qd2 qs1 Jumlah yang diminta (Q) e p* q* : harga keseimbangan : jumlah keseimbangan s

qs1 - qd1 : surplus penawaran qd2 qs2 : kekurangan supply

Pengaruh Pergeseran S atau D terhadap Keseimbangan Pasar 1. Jika D naik dan S tetap, harga keseimbangan (p kes) naik dan jumlah keseimbangan (q kes) naik juga. Harga (P) d p2* e1* p1* s d d1 Jumlah barang (Q) q1* q2* 2. Jika D turun dan S tetap, p kes. turun dan q kes turun. Harga (P) d d1 e1* p1* p2* s d1 d e2* s d1 e2* s

Jumlah barang (Q) q2* q1*

3. Jika S naik dan D tetap, p kes turun dan q kes naik. Harga (P) d e1* p1* p2* s1 s2 q1* q2* 4. Jika S turun dan D tetap, p kes naik dan q kes turun. Harga (P) d e2* p2* p1* s2 s1 d Jumlah barang (Q) q2* q1* 5. Jika S naik dan D naik, baik p kes bisa naik bisa turun dan q kes naik. Harga (P) d p2* p3* p1* s1 s2 d d1 Jumlah barang (Q) q1* q2* q3* Atau Harga (P) d p2* p1* p3* e1* e3* d1 e2 * s1 e1* d1 e2* s1 s2 e3* e1* s2 s1 d Jumlah barang (Q) e2* s1 s2

s1 d q1* q2* q3* d1 Jumlah barang (Q) Harga Atap (ceiling price) dan Harga Dasar (floor price) Ceiling price : harga yang ditetapkan oleh pemerintah atau kekuatan lain diluar mekanisme pasar pada tingkat dibawah harga keseimbangan pasar. Yang mendorong terjadinya kekurangan penawaran (shortage). Contoh : - harga dasar gabah, - harga semen, - harga/ sewa rumah, - tarif bus, kereta, dan transportasi lain. Floor price : harga yang ditetapkan oleh pemerintah atau kekuatan lain di luar mekanisme pasar pada tingkat di atas harga keseimbangan pasar. Mendorong terjadinya kelebihan penawaran (surplus). Contoh : upah pekerja (UMR) P pf pe pe pc s d Q d Q P d s

Keterangan : - pf : floor price; qs-qd : surplus penawaran, - pc : seiling price; qd-qs : supply shortage, - pe : harga keseimbangan

BAB III ELASTISITAS PERMINTAAN


Elastisitas permintaan (Ed) : derajad kepekaan dari permintaan suatu barang terhadap perubahan harga barang yang dimaksud. Atau ratio antara persentase perubahan permintaan terhadap persentase perunahan harga. Secara matematis model umum elastisitas permintaan bisa ditulis :
% perubahanjumlahbarangyang dim int a Q / Q = Ed = % perubahanh arg a P / P

E d=

Bila disederhanakan menjadi : Model 1 Elastisitas Titik : Digunakan untuk menghitung derajat elastisitas permintaan atas setiap perubahan harga. Secara matematis : Ed =
Qd Pn 1 x P Qn 1

Model 2 Elastisitas busur : Digunakan untuk menghitung derajad elastisitas permintaan rata-rata dari keseluruhan perunahan harga antara 2 titik. Secara matematis :

Ed busur =

Qd P / n x P Qd / n
Qd ( P1 + P 2) / 2 x P (Qd1 + Qd 2) / 2

Pada buku teks ekonomi lainnya kadang ditulis :


Ed busur =

Model 3 Elastisitas Kumulatif : digunakan untuk menghitung elastisitas permintaan secara keseluruhan permintaan secara keseluruhan (permintaan pasar)

Ed k =

Qd / N P / n Qd P x x secara singkat Ed k = P / N Qd / n P Qd

5 Kategori Elastisitas permintaan (Ed) : (3 berdasar hukum permintaan dan 2 yang bersifat sempurna) 1. = 0 (tdk elastis sempurna) Ed 2. < 1 (tidak elastis) Ed Q = 0 < P, untuk sembarang nilai P (+) dan Q Q < P

3. = 1 (elastisitas uniter) Ed 4. > 1 Ed 5. = tak terhingga (elasitis sempurna) Ed Secara grafis bisa digambar sebagai berikut : P D Ed = 0 D O Qd O Qd O P D Ed < 1 D P

Q = P Q > P P = 0, untuk sembarang nilai Q (+) dan P

P D Ed = 1 D Qd O D Ed > 1

P Ed =

D Qd O

Qd

Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya elastisitas permintaan : 1. Adanya barang substitusi 2. Persentase pendapatan yang digunakan / jenis barang. 3. Jangka waktu analisa / perkiraan atau pengetahuan konsumen. 4. Tersedianya fasilitas atau sarana kredit.

Manfaat dari mengetahui nilai Elastisitas Permintaan (Ed) : 1. Kebijakan Impor Dalam hal ini pemerintah yang berkepentingan mengendalikan impor, dimana seandainya suatu negara mengimpor suatu barang yang tingkat elastisnya diketahui maka akan dapat diambil suatu kebijakan terus impor atau stop. 2. Perpajakan Bagi kalangan pebisnis, mengetahui nilai elastisitas permintaan bila bersama-sama elastisitas penawaran akan membantu strategi penggeseran beban pajak (sebab tidak semua atau sebagian besar beban pajak (sebab tidak semua atau sebagian besar beban pajak yang dikenakan oleh pemerintah akan dibebankan kepada konsumen). 3. Kebijakan / strategi penetapan harga atas barang Produsen dalam rangka meningkatkan hasil penjualan / penerimaan akan berusaha menempuh dengan cara seoptimal mungkin agar keuntungan tercapai, Salah satu strategi yang umumnya digunakan adalah kebijakan harga. Hubungan elastisitas permintaan terhadap strategi kebijakan penentuan harga sebagai berikut : a. Bila permintaan bersifat elastis, maka menaikkan harga relatif akan menurunkan penerimaan, jadi kebijakan yang baik adalah justru harus menurunkan harga. b. Bila permintaan bersifat inelastis, maka harga justru akan menaikkan penerimaan, jadi kebijakan yang salah bila menurunkan harga.

c. Bila permintaan bersifat uniter elastis, menaikkan atau menurunkan harga adalah tindakan yang mubazir sebab tidak akan berubah.

BAB IV ELASTISITAS PENAWARAN


Elastisitas Penawaran (Es) : Derajad kepekaan perubahan harga terhadap perubahan jumlah barang yang ditawarkan atau nilai bagi antara persentase perubahan jumlah barang yang ditawarkan dengan persentase perubahan harga.bentuk umum elastisitas penawaran secara matematis :

Es=

% perubahanjumlahbarangyangditawarkan Qs P / n = Es = x % perubahanh arg a P Qs / n

Bila disederhanakan menjadi : Model 1 Elastisitas Titik : Digunakan untuk menghitung derajat elastisitas penawaran atas setiap perubahan harga. Secara matematis :
Qs Pn 1 x P Qn 1

Es =

Model 2 Elastisitas busur : Digunakan untuk menghitung derajad elastisitas penawaran rata-rata dari keseluruhan perunahan harga antara 2 titik. Secara matematis :

Esbusur =

Qs P / n x P Qs / n

Pada buku teks ekonomi lainnya kadang ditulis :


Qs ( P1 + P 2) / 2 x P (Qs1 + Qs 2) / 2

Esbusur =

Model 3 Elastisitas Kumulatif : digunakan untuk menghitung elastisitas penawaran secara keseluruhan permintaan secara keseluruhan (permintaan pasar)

Es k =

Qs / N P / n Qs P x x secara singkat Es k = P / N Qs / n P Qs

5 Kategori Elastisitas penawaran (Es) : (3 berdasar hukum penawaran dan 2 yang bersifat sempurna) 1. = 0 (tdk elastis sempurna) Es 2. < 1 (tidak elastis) Es 3. = 1 (elastisitas uniter) Es 4. > 1 Es 5. = tak terhingga (elasitis sempurna) Es Secara grafis bisa digambar sebagai berikut : P S Es = 0 S S O Qs O Qs O S Qs O Qs O Qs P S Es < 1 Es = 1 S P S P Es > 1 P S Es = Q = 0 , untuk sembarang nilai P (+) dan Q Q < P Q = P Q > P P = 0, untuk sembarang nilai Q (+) dan P

Manfaat dari mengetahui nilai Elastisitas Penawaran (Es) : 1. Maka dapat diketahui perilaku produsen dalam menawarkan produknya sehubungan dengan tingkat harga. 2. Produsen juga akan mendapatkan informasi mengenai barang yang diperjual belikannya di pasar, apakah untuk memungkinkan untuk menaikkan aatau menurunkan harga jual barang yang dimaksud.

BAB V TEORI PERILAKU KONSUMEN Teori perilaku konsumen pada dasarnya menjelaskan bagaimana konsumen

mendayagunakan sumber daya yang ada (uang) dalam rangka memuaskan keinginan atau kebutuhan dari suatu atau beberapa produk. Penilaian kepuasan umumnya bersifat subjektif baik bagi pemakai langsung maupun bagi penilai. Teori Nilai Guna Kardinal (TNGK) Teori nilai guna kardinal memberikan penilaian subjektif akan pemuasan kebutuhan dari suatu barang, artinya tinggi rendahnya suatu barang tergantung dari subjek yang memberikan penilaian, dengan kata lain bahwa suatu barang akan memberikan nilai guna yang tinggi bila barang yang dimaksud memberikan daya guna yang tinggi bagi si pemakai. Teori nilai guna kardinal mengukur kepuasan atas konsumsi barang baik yang tidak ada hubungan (misal : kepuasan mengkonsumsi film di bioskop tidak berhubungan dengan kepuasan mengkonsumsi baji bermerk terkenal) maupun yang ada hubungannya (misal : mengkonsumsi sepatu merk terkenal berkaitan dengan kepuasan mengkonsumsi baju merk terkenal). Beberapa asumsi yang harus dipenuhi dalam teori ini adalah : 1. Daya guna diukur dalam satuan uang Yaitu jumlah uang yang bersedia dibayar oleh konsumen dalam rangka menambah unit yang akan dikonsumsi. 2. Daya guna marginal dari uang tetap Bahwa nilai suatu uang dalam satuannya adalah sama untuk setiap orang tanpa memandang statusnya. 3. Additivitas Bahwa nilai guna total adalah keseluruhan konsumsi dari barang X1 Xn atau U = U(X1) + U(X2)+...U(Xn+1) atau TU = Tn(X) +Tu(Y)... 4. Daya guna bersifat independent Artinya daya guna barang X1 tidak dipengaruhi oleh mengkonsumsi barang lain, misalnya X2 5. Periode konsumsi berdekatan. Teori Nilai Guna Kardinal (TNGK) 1 macam barang Dalam TNGK mengkonsumsi 1 macam barang dikenal istilah kepuasan total (TU=Total Utility) yaitu kepuasan total sebagai akibat dari mengkonsumsi sejumlah barang dari kepuasan

marginal (MU=Marginal Utility) yaitu tambahan kepuasan sebagai akibat dari menambah unit input / barang sebagai faktor pemuas. Dalam penilainnya bila tambahan kepuasan itu dinilai berdasarkan tambahan 1 unit input maka disebut Marginal Utility/ per unit atau sering disebut Marginal Utility saja. Untuk memuaskan kebutuhan terhadap satu barang, maka secara sederhana adalah bila konsumen dapat membelanjakan uangnya untuk mendapatkan jumlah barang yang terbanyak, yaitu konsumen hanya akan mengeluarkan / membelanjakan uangnya sesuai dengan kepuasan maksimum yang diharapkannya, atau secara matematisnya Bila Px adalah harga barang X, dan X adalah barangnya, U adalah utilitasnya, maka : U(X) = Pxy atau U(X) PxX = D(X), dimana D(X0 adalah fungsi permintaan barang X, maka secara deferensial dapat dicari turunan pertama dari X dan memisalkan turunan pertama itu sama dengan 0 (syarat optimum) sebagai berikut :
( DX ) U ( X ) ( PxX ) U ( X ) ( PxX ) = =0= = Syarat optimum X X X X X

Turunan pertama = 0
U ( X ) = MU ( X ) X

MU(X) = Px
( PxX ) XPx = = Px X X

MU(X) = Px artinya kepuasan tertinggi yang dicapai seseorang bila ia mengkonsumsi barang X dengan harga Px. Contoh : Diketahui seorang konsumen mengkonsumsi 0 unit barang memperoleh kepuasan sebesar 0. Bila ia mengkonsumsi barang sebanyak 3 unit kepuasannya sebesar 7. Bila ia menambah konsumsi lebih dari 3 unit maka kepuasannya akan kurang dari 7, tentukan fungsi kepuasannya ? Dengan menggunakan pendekatan fungsi kuadrat secara matematis fungsi kepuasan konsumen tersebut dapat ditentukan sebagai berikut :

U = aX2 + bX + c, berdasar informasi data di atas diketahui nilai ekstrem dari jumlah
konsumsi adalah sebanyak 3 unit, berarti : X=3 X = -b/2a 3 = -b/2a b = -6a U = 0, sehingga penyelesainnya menjadi : -7 = -9 3(-6a) -7 = -9a + 18a 9a = -7 a = - 0,78 b = -6a Koordinat pertama adalah X = 0 0 = a(0)2 + b(0) + c 7 = a(3)2 + b(3) +c -7 = -9a 3b- 0

b = -6 x (-0,78) b = 4,68 dan c = 0 Dan fungsi kepuasannya adalah U = -0,78X2 + 4,68X Berdasarkan fungsi kepuasan total di atas dapat ditentukan fungsi kepuasan marginalnya dengan cara menentukan turunan pertama dari fungsi kepuasan total sebagai berikut :
U 4,68 = MU ( X ) = 1,56 X + 4,68 = 0 1,56 X = 4,68 X = =3 X 1,56

Untuk X = 4, maka U = -0,78(4)2 + 4,68(4) = -12,48 + 18,72 = 6,24 Untuk X = 5, maka U = -0,78(5)2 + 4,68(5) = -19,5 + 23,4 = 3,9 Sedangkan MU(4) = -1,56X + 4,68 = -1,56(4) + 4,68 = -1,56 MU(5) = -1,56X + 4,68 = -1,56(5) + 4,68 = -3,12
Berdasarkan hasil perhitungan di atas diketahui bahwa bila konsumen menambah konsumsi menjadi 4 unit maka kepuasannya turun dari 7 menjadi 6,24. Bila ia mengkonsumsi X sebanyak 5 unit maka kepuasan totalnya hanya sebesar 3,9. Bila misalkan ia menambah konsumsi menjadi sebanyak 6 unit maka kepuasan totalnya sebesar 0. Kurvanya sebagai berikut :

MU = 0 7 6,24

3,9 U = -0,78X2 + 4,68X

Sedangkan kurva kepuasan marjinalnya adalah sebagai berikut ;

3,9 2,84 0,76 X Kurva MU(X) = -1,56X + 4,68

BAB VI PERILAKU PRODUSEN


Asumsi : perilaku produsen dimotivasi oleh tujuan memperoleh laba setinggi-tingginya. Keuntungan (laba) perusahaan : penerimaan penjualan dikurangi biaya total Biaya Perusahaan Biaya Total (TC) : semua biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk membiayai seluruh kegiatan perusahaan. Disini dasar yang dipakai untuk penghitungan biaya bukan konsep akuntansi seperti yang tertera dalam laporan keuangan, melainkan konsep opportunity cost (biaya ekonomi penggunaan semua faktor produksi yang ada dalam suatu kegiatan produktif tertentu adalah nilai tertinggi dari penggunaan alternatif faktor produksi tersebut). TC terdiri dari Biaya Tetap Total (TFC) dan Biaya Variabel Total (TVC). Biaya Variabel (seperti upah pekerja langsung, komisi untuk sales, bahan baku) meningkat jika jumlah output yang diproduksi meningkat. Hubungan antara besarnya TVC dengan jumlah output yang diproduksi selama periode tertentu, disingkat Q, disebut fungsi TVC, secara matematik disimbolkan TVC ( Q). Grafik dari fungsi TVC disebut kurva TVC sebagaimana dalam gambar di bawah. Contoh Biaya Tetap : - biaya-biaya administratif, - pajak properti, - sewa gedung, dll. Perlu diperhatikan 3 hal berkaitan dengan biaya tetap : 1. Batas antara biaya tetap dengan biaya variabel sering tidak jelas, contoh : biaya angkutan (tetap dalam interval tertentu, variabel antar interval) 2. Dikatakan biaya tetap karena besarnya tetap berapapun jumlah outpup yang diproduksi. 3. Penggolongan biaya ke dalam biaya tetap atau biaya variabel didasarkan pada perspektif waktu yang digunakan : Jangka pendek (short run) atau jangka panjang (long run) Short run : periode yang sedemikian pendek dimana perusahaan tidak mampu merubah jumlah faktor produksi tetap (berarti juga biaya tetap) ketika terjadi tuntutan kenaikan produksi. Long run : periode dimana perusahaan mampu merubah jumlah semua faktor produksi. Sehingga tidak ada biaya tetap, semua biaya adalah variabel (dibicarakan kemudian).

Gambar grafik analisa jangka pendek terlihat sebagai berikut : TC, TFC, TVC TC (Q) TVC (Q)

TFC Q Kurva TVC berbentuk garis lurus mendatar karena berapapun jumlah output yang dihasilkan besar biaya tetap adalah sama. Kurva TVC menunjukkan hubungan yang positif antara TVC dengan Q. Semakin besar Q semakin besar pula TVC dengan tambahan kenaikan yang semakin kecil. Namun ketika Q tertentu dilalui kenaikan Q akan diikuti kenaikan TVC dengan tambahan kenaikan yang semakin besar. Ini mencerminkan bekerjanya the law of diminishing returns (hukum semakin menurunnya perolehan). Sebagaimana TC = TFC + TVC maka kurva TC juga merupakan hasil gabungan antara kurva TFC dengan kurva TVC. Secara matematis kurva TC disebut fungsi TC yang biasa ditulis TC(Q) dan menggambarkan hubungan antara biaya total yang dikeluarkan (TC) dengan jumlah output yang diproduksi dalam jangka waktu tertentu (Q). Biaya Rata-Rata dan Biaya Marginal Biaya Variabel Rata-rata (AVC) : biaya variabel per-unit output yang diproduksi. Untk tiap jumlah output (Q) yang berbeda akan terdapat AVC yang berbeda, sehingga terdapat fungsi AVC, atau AVC(Q), dimana secara matematis : AVC (Q) = TVC (Q)/Q Biaya Tetap Rata-rata (AFC) : biaya tetap per unit output yang dihasilkan. Untuk tiap jumlah output (Q) yang berbeda juga terdapat AFC yang berbeda, sehingga terdapat fungsi AFC, atau AFC (Q), dimana secara matematis ditulis : AFC(Q) = TFC/Q Biaya Total Rata-rata (ATC) : biaya total per unit output yang dihasilkan. Terdapat juga fungsi ATC, atau ATC(Q), yang menggambarkan hubungan antara ATC dengan Q. Secara matematis bisa ditulis : ATC(Q) = TC (Q)/Q Grafik biaya-biaya rata-rata :

ATC, AVC, AFC

ATC AVC AFC Q ATC bisa naik, turun, atau konstan, ketika jumlah output (Q) naik. Jika ATC turun ketika jumlah output naik, maka perusahaan mengalami economies of scale. Jika ATC naik ketika jumlah output naik, maka perusahaan mengalami disekonomies of scale. Jika ATC tetap ketika jumlah output naik, maka perusahaan mengalami constant return to scale. Ketiga keadaan digambarkan oleh kurva di atas. Biaya Marginal (MC) : menunjukkan besarnya tambahan biaya yang harus dikeluarkan untuk menambah satu unit output yang diproduksi. Untuk jumlah Q yang berbeda akan terdapat MC yang berbeda, sehingga terdapat fungsi MC, atau MC(Q). Jika jumlah output semula Q kemudian ditambah sebesar Q unit, maka MC bisa dihitung dengan :
MC (Q ) = TC (Q + Q ) TC (Q ) Q

Jika kurva MC dan kurva ATC diletakkan bersama dalam satu gambar akan diperoleh : ATC, AVC, MC MC

ATC AVC

AFC Q Terdapat hubungan yang spesifika antara biaya total rata-rata dengan biaya marginal :

1. Ketika ATC menunjukkan fungsi yang menurun dari output (daerah decreasing cost), MC < ATC. 2. Ketika ATC konstan, MC = ATC 3. Ketika ATC menunjukkan fungsi yang menaik dari output (daerah increasing cost), MC > ATC. Hubungan ini sesuai dengan prinsip matematika : jika nilai rata-rata sekelompok barang naik jika ke dalamnya dimasukkan tambahan satu barang lagi, maka nilai barang yang ditambahkan pasti lebih besar dari nilai rata-rata semula.

BAB VII

MODEL, ANALISA, DAN STUDI EKONOMI MAKRO

Studi Ekonomi Makro Studi tentang perilaku variabel-variabel ekonomi agregat (secara keseluruhan). A. Pendapatan Nasional 1.1 Pengertian Pendapatan nasional dapat dipandang sebagai : a) Pendapatan nasional berupa uang (dinyatakan dalam kesatuan uang pada kesatuan waktu). nilai barang yang dikonsumsikan pada tahun yang bersangkutan b) Pendapatan nasional nyata jumlah kesatuan fisik produk yang dihasilkan untuk tujuan konsumsi & investasi netto. c) Pendapatan nasional psikis Jumlah kepuasan netto yang telah dinikmati (selama tahun yang bersangkutan) Note : Pengertian yang praktis dapat dipakai Pendapatan nasional berupa uang dan pendapatan nasional nyata Pendapatan nasional uang dan tingkat harga umum Pendapatan nasional nyata

1.2 Faktor yang mempengaruhi pendapatan nasional : kuantitas & kualitas faktor produksi metode produksi yang digunakan pengetahuan ilmiah yang dimiliki penduduk tingkat pembagian kerja besarnya perusahaan-perusahaan Beberapa konsep tentang pendapatan nasional : 1. G.N.P. (Groos National Product) Adalah produksi total suatu negara dalam jangka waktu satu tahun yang dinilai menurut harga pasar. 2. N.N.P. (Net National Product) GNP dikurangi dengan Depresiation, yaitu aktiva yang lenyap atau rusak dalam jangka waktu satu tahun. 3. N.N.I. (Net National Income)

Pendapatan agregat dikurangi dengan inderect taxes.atau NNP dikurangi dengan Indirect Taxes. 4. Personal Income Pendapatan perorangan (gaji, sewa, dan deviden) 5. Disposable Personal Income Adalah personal income setelah dikurangi Personal taxes, pendapatan yang dapat digunakan untuk kepentingan konsumsi. B. Konsumsi dan Investasi 1. Konsumsi 1.1 Hubungan Konsumsi dan Pendapatan Disposible Faktor penentu pengeluaran konsumsi : 1. disposable income sekarang - Jika C dan Yd sudah dibentuk secara statistik perilaku C dengan cara : - persamaan, tabel, dan grafik - C = Yd konsumsi tergantung fungsi pendapatan disposible kita dapat menentukan

2. pendapatan permanen : tingkat pendapatan yang akan diterima rumah tangga jika pengaruh-pengaruh temporer (musim, fluktuasi usaha, rejeki nomplok, atau bencana alam) dihilangkan, 3. kekayaan : tabungan dalam berbagai bentuk (deposito, saham, obligasi, barang, dll). Kenaikan konsumsi sebagai akibat kenaikan kekayaan disebut wealth effect. - Akan tetapi kekayaan dan pendapatan permanen dianggap tidak cepat berubah dari tahun ke tahun, sehingga perubahan konsumsi lebih terkait dengan disposable income sekarang. - Sehingga tingkat pengeluaran konsumsi nasional terutama ditentukan oleh tingkat disposable income. Fungsi konsumsi : C = a + bYd; karena Yd = Y - T, maka C = a + b (Y - T); C = (a - bT) + bY C : a b : : tingkat pengeluaran konsumsi nasional, pengeluaran konsumsi ketika pendapatan nasional 0, MPC dimana 0 < b < 1, pendapatan nasional, pajak.

Y : T :

- Secara grafis : konsumsi (C) C=Q C = (a-bT) + bY E (a-bT) 45 Q Qp GDP(Q) Ket : Qp = GDP potensial (tingkat GDP full-employment) - Hubungan yang dapat diukur antara C dan Yd ditunjukkan persamaan Misal : C = Rp 40 + 0,8 Yd Maka hubungan terukur antara C dan Yd adalah : Yd 400 600 800 C 320 + 40 = 360 480 + 40 = 520 640 + 40 = 680

680 520 360

400

600

800

Yd

1.2 Variabel Dalam Model Ekonomi Makro

- Variabel Eksogen

nilainya ditentukan kekuatan di luar model, Variabel eksogen diklasifikasikan sebagai otonom

- Variabel Endogen C = 40 + 0,8 Yd - Konstanta - Var eksogen

nilainya ditentukan di dalam model

var endogen

Dari keadaan C = 40 + 0,8 Yd, dengan adanya kekuatan kekuatan luar (eksogen) Merubah fungsi C menjadi : C = 50 + 0,8 Yd Maka : terjadi kenaikan pengeluaran C otonom sebesar 10

1.3 Konsumsi Total (C Aggregat) Perilaku ekonomi total adalah merupakan jumlah dari perilaku individual

Fungsi C total = ekso +

endo RT

Perilaku C pada berbagai RT pada suatu perekonomian RT A B C D E CA = CB = 10 CC = 10 CD = CE = C Aggregat = 25 + 5 + + Fungsi C 1 Yd 0,9 Yd 0,8 Yd

+ 0,85 Yd + 0,95 Yd
4,5 Yd 5

C Aggregat = 25 + 0,90 Yd

2. Investasi Investasi tergantung pada ;

- beberapa faktor yang baru - faktor dinamis di luar sistem ekonomi - produksi dan pendapatan yang tinggi. Investasi dipengaruhi oleh : - hasil yang diharapkan dari pertambahan I (MEC) - suku bunga

BAB VIII HARGA, INFLASI, DAN TINGKAT PENGANGGURAN

A. Harga 1. Pengertian Harga 1) harga barang akhir relatif terhadap harga-harga input (upah tenaga kerja, harga bahan baku, dan barang antara). 2) Purchasing power (daya beli aktual) dari uang relatif kepada purchasing power uang yang dipersepsi. Purchasing power adalah berapa unit barang dapat dibeli oleh satuan uang. Jika harga adalah P maka purchasing power adalah 1/P. Misal : indeks harga meningkat dari 100 menjadi 200 maka purcashing power dari uang menurun dari 1/1 menjadi . Sedangkan daya beli uang adalah apa yang dipikirkan oleh orang dapat dibeli dengan uang itu. 2. Harga dan Produksi Nasional Perilaku harga ditentukan di pasar. Harga- harga umum merupakan interaksi dari aggregat demand (permintaan keseluruhan ekonomi) dan aggregat supply (penawaran seluruh ekonomi). Kurva aggregat demand menunjukkan kombinasi antara harga dan output dimana pasar barang dan pasar uang secara simultan seimbang( keseimbangan dalam model ISLM). Arah hubungan antara harga dan produksi nasional adalah negative yaitu jika harga turun pendapatan (produksi) nasional meningkat. Kurva aggregat supply adalah hubungan antara berbagai tingkat harga dengan tingkat produksi secara keseluruhan. Hubungan bersifat positip karena pada waktu harga meningkat, jumlah yang ditawarkan juga meningkat. Produksi nasional merupakan agregasi fungsi produksi, dimana Q = f(K,L) Q adalah produksi, K adalah jumlah stock capital dan L adalah jumlah tenaga kerja yang tersedia. Berapa besarnya Q yang akan diproduksi tergantung dari berapa kapital (mesin, dan peralatan produksi yang tersedia. 3. Penetapan Harga Keseimbangan Tingkat output nasional dan tingkat harga ditentukan oleh perpotongan antara permintaan dan penawaran aggregat. Kurva aggregat demand menggambarkan tingkat pengeluaran pada berbagai tingkat harga dan dengan menganggap hal lain konstan. Kurva aggregat supply menunjukkan apa yang akan diproduksi oleh perusahaan dan menjualnya pada tingkat harga yang berbeda-beda.

Titik ekuilibrium adalah tingkat keseluruhan harga dimana perusahaan bersedia memproduksi dan menjual output serta pembeli juga bersedia membeli pada jumlah tersebut. Keseimbangan makro ekonomi adalah suatu kombinasi keseluruhan harga dan kuantitas dimana pihak penjual dan pembeli sama-sama tidak bersedia mengubah tingkat penjualan, pembelian maupun harganya. Harga ditentukan bersama oleh interaksi demand dan supply. B. Inflasi Inflasi adalah proses kenaikan harga-harga umum (bukan harga salah satu komoditi saja) secara terus menerus. Tingkat inflasi : diukur dengan persentase perubahan Indeks Harga Konsumen (IHK) dari waktu ke waktu (bulanan/ tahunan).
IHK (tahun ini ) IHK (tahun lalu ) 100% IHK (tahun lalu )

Indeks Harga Konsumen :

perbandingan relatif harga suatu paket barang-barang

konsumsi pada suatu saat dengan harga paket yang sama pada tahun dasar. Tingkat inflasi : ~ ~ ~ Faktor penyebab inflasi : a. tingkat permintaan agregat melebihi kapasitas produksi (demand-pull inflation) b kenaikan harga faktor produksi (tenaga kerja, dll). (cost - push inflation) Akibat buruk inflasi : a. Efek terhadap pendapatan (Equity Effect) b. Efek terhadap efisiensi c. Efek terhadap output Cara Mencegah Inflasi : a. Kebijakan moneter b. Kebijakan fiskal c. Kebijakan berkenaan dengan output d. Kebijakan penentuan harga dan indexing Stagflasi rendah (dibawah 4 - 6 %) moderat (antara 5 - 10 %) tinggi ( > 100 %)

Suatu kondisi perekonomian dimana stagnasi / resesi (lesunya demand yang seharusnya diikuti dengan penurunan harga-harga atau minimal harga tetap dan demann diperkuat akan tetapi ternyata karena berbagai tarif meningkat (harga bahan baku, tarif listrik, BBM dan juga komoditi yang semula dipatok oleh pemerintah) maka akan terjadi kenaikan harga yang menyulitkan pengusaha. Keluar permintaan lesu dan kedalam buruh meminta upah meningkat, bahan baku juga meningkat. Pengusaha terpaksa melakukan pilihan yang tidak mengenakkan C. Tingkat Pengangguran Diukur dengan persentase angkatan kerja yang menganggur. Angkatan kerja = semua penduduk yang bekerja + semua penduduk yang mencari pekerjaan dan menganggur Kesempatan kerja dianggap penuh (full emplyment) jika tingkat pengangguran dalam perekonomian kurang dari 4 %. Faktor penyebab pengangguran : kurangnya permintaan agregat ingin pekerjaan yang lebih baik substitusi tenaga kerja oleh peralatan modern,

D. Neraca Pembayaran Adalah catatan sistematis aliran semua pembayaran dari dalam ke luar negeri dan dari luar ke dalam negeri, yang meliputi : 1) ekspor-impor barang dan jasa, 2) penanaman modal asing dan modal domestik ke luar, 3) modal jangka pendek (deposito). Defisit Neraca Pembayaran Pembayaran ke luar negeri melebihi penerimaan dari luar negeri. Sebab : impor melebihi ekspor, pelarian modal ke luar. Akibat negatif defisit : kegiatan perekonomian domestik terganggu karena barang impor menggantikan produk domestik nilai tukar mata uang dalam negeri merosot, karena melemahnya permintaan.

BAB IX

KEBIJAKAN EKONOMI MAKRO


Definisi : upaya pemerintah untuk mempengaruhi perekonomian supaya kinerjanya sesuai dengan yang diinginkan (GDP riil tinggi, tingkat pengangguran dan inflasi rendah, neraca pembayaran seimbang). Instrumen Kebijakan Makro Variabel ekonomi yang dikendalikan pemerintah untuk mempengaruhi kinerja perekonomian Contoh : pengeluaran pemerintah dan pajak (fiskal), jumlah uang beredar (moneter). Kebijakan Fiskal Penggunaan pengeluaran pemerintah dan pajak untuk mempengaruhi perekonomian Pengeluaran Pemerintah Pengeluaran untuk barang dan jasa (pesawat tempur, tank, konstruksi jalan, gaji pegawai negeri sipil dan ABRI, dll). Merupakan salah satu komponen permintaan agregat, sehingga perubahannya mempengaruhi permintaan agregat. Pajak : mempengaruhi perekonomian lewat 2 cara : (1) pajak pendapatan mengurangi pendapatan masyarakat yang pada gilirannya mengurangi konsumsinya. Akibatnya permintaan agregat menurun. (2) pajak keuntungan mempengaruhi kegiatan investasi dunia usaha. Kebijakan Moneter Adalah pengendalian jumlah uang beredar (JUB) untuk mempengaruhi kinerja perekonomian Jumlah uang beredar Adalah jumlah uang tunai yang beredar di masyarakat + demand deposit (rekening koran) masyarakat diperbankan, Kesemuanya berfungsi sebagai alat tukar/ pembayaran. Perubahan JUB mempengaruhi : tingkat harga harga saham harga perumahan nilai tukar mata uang.

Kebijakan uang ketat (pengurangan JUB) akan menaikkan tingkat bunga dan menurunkan investasi yang selanjutnya menurunkan GDP dan inflasi. Kebijakan Ekonomi Internasional : 1. Kebijakan perdagangan : kuota, tarif, lisensi impor. 2. Pengaturan pasar valuta asing : - nilai tukar tetap - nilai tukar mengambang - nilai tukar mengambang terkendali BAB X PERTUMBUHAN EKONOMI

A. Latar Belakang Teori penentuan pendapatan yang merupakan analisa jangka pendek menganggap bahwa sumber daya yang dimiliki atau yang ada dalam perekonomian baik kuantitas maupun kualitasnya adalah terbatas. Lalu masalahnya adalah bagaimana bisa dicapai output total kesempatan kerja penuh dengan menggunakan sumber daya yang dimiliki ? Apapun skeonarionya dalam jangka pendek, dalam jangka panjang harus dilihat ekonomika pertumbuhan yaitu bagaimana output total suatu perekonomian tumbuh dan berkembang terus sepanjang waktu, sesudah tingkat pendapatan nasional neto kesempatan kerja penuh tercapai secara aktual. Ekonomika pertumbuhan mempunyai perspektif jangka panjang. B. Definisi dan Hitungan Pertumbuhan Ekonomi 1. Pertumbuhan ekonomi adalah suatu proses dimana terjadi kenaikan produk nasional bruto riel suatu perekonomian atau pendapatan nasional riel. Jadi perekonomian dikatakan tumbuh atau berkembang bila terjadi pertumbuhan output riel. 2. Pertumbuhan ekonomi terjadi bila ada kenaikan dalam output per kapita. Pertumbuhan ekonomi menggambarkan kenaikan taraf hidup yang diukur dengan output riel per orang. Oleh karena itu pertumbuhan ekonomi terjadi bila tingkat kenaikan output riel total lebih besar daripada tingkat pertambahan penduduk. Sebaliknya terjadi penurunan taraf hidup aktual bila laju kenaikan jumlah penduduk lebih cepat daripada laju pertamabahan output riel total. Pertumbuhan ekonomi digambarkan dengan menggunakan kurva batas kemungkinan produksi dimana pertumbuhan ekonomi merupakan pergeseran keluar kurva Bagaimana pengukuran pertumbuhan yang terjadi ? pertumbuhan dinyatakan dalam angka prosentase, katakanlah misalnya perekonomian suatu negara tumbuh dengan 3 % per tahun. Ini berarti bahwa PDB naik sebesar 3% setiap tahunnya. Angka prosentase tersebut sering disebut sebagai laju pertumbuhan ekonomi. Keadaan atau posisi kesejahteraan ekonomi dalam jangka panjang dipengaruhi oleh tingkat atau besarnya laju pertumbuhan ekonominya. C. Sumber-Sumber Pertumbuhan Ekonomi Ada beberapa sumber strategis dan dominan yang menentukan pertumbuhan ekonomi tergantung pada bagaimana pengklasifikasikannya adalah membagi menjadi faktor-faktor manajemen yang mempengaruhi penggunaan sumber-sumber tersebut.

Meskipun mempunyai sumber dominan untuk pertumbuhan yang kuantitasnya cukup banyak serta dengan kualitas yang cukup tinggi tetapi bila manajemen penggunaannya tidak menunjang maka laju pertumbuhan ekonomi rendah. D. Hukum Pertambahan Hasil Yang Berkurang Hubungan antara kuantitas dan kualitas sumber-sumber daya, kapital dan pengetahuan teknologi yang dimiliki dengan perubahan output total tidaklah proporsional. Kenaikan yang proporsioanal disebut sebagai kasus atau keadaan skala ekonomis konstan sedangkan kenaikan produksi yang kurang dari proporsional dari kenaikan sumbersumber yang tersedia dan digunakan disebut sebagai kasus atau keadaaan skala disekonomis Hukum pertambahan hasil yang semakin berkurang menunjukkan bahwa bila tambahan tenaga kerja dilakukan terus menerus secara berurutan pada sejumlah tertentu sumber daya berupa tanah, maka output total akan terus bertambah tetapi melampaui suatu titik tertentu tingkat kenaikan output total akan menurun. Pertambahan output atau kenaikan produk total akibat adanya pertambahan tenaga kerja (faktor variabel) yang digunakan disebut sebagai produk marginal (MP). Hukum pertambahan hasil yang semakin berkurang menyatakan bahwa produk marginal akan turun setelah melampui titik tertentu. E. Jumlah Penduduk dan Dilema Kemiskinan Penambahan hasil yang semakin berkurang menunjukkan hubungan yang tidak menyenangkan antara dengan jumlah penduduk suatu negara dengan sumber daya, kapital, dan teknologi yang dimilikinya. Pengamatan Malthus sampai pada suatu kesimpulan bahwa kemiskinan yang dialami oleh golongan kelas rendah di semua negara di dunia bersumber pada Hukum penambahan hasil yang semakin berkurang. Dalam penelitian Malthus mengatakan bahwa jumlah penduduk suatu negara cenderung berkembang melebihi kapasitasnya untuk memprodusir bahan makanan yang dibutuhkan untuk mempertahankan hidup mereka. Secara singkat dinyatakan bahwa jumlah penduduk akan bertambah secara deret ukur sementara kenaikan output produksi makanan akan bertambah secara deret hitung. Pertambahan penduduk yang tidak seimbang dengan pertambahan produk makanan akan menghasilkan taraf hidup yang rendah bahkan kemiskinan dan kelaparan. Output tenaga kerja turun, dan karena ini merupakan pendapatan rata-rata mereka maka berarti taraf hidupnya turun dan mencapai taraf batas hidup. Pada tingkat ini penduduk tidak akan bertambah lagi karena kemiskinan dan kelaparan akan mencegahnya.

Bila kemudian terjadi kenaikan taraf hidup (output per kapita) maka jumlah penduduk cenderung akan naik dengan cepat dan berlakunya hukum penambahan hasil yang berkurang menyebabkan penurunan output perkapita yang berarti penurunan taraf hidup. Dengan demikian maka penduduk mengalami dilema kemiskinan dimana pendapatan penduduk cenderung hanya pada taraf batas hidup saja. F. Pertumbuhan Ekonomi dan Kenaikan Produktivitas Hukum pertambahan hasil yang semakin berkurang menyatakan bahwa dalam proses produksi bila paling sedikit satu faktor produksi dipegang konstan sebagai faktor produksi tetap sedangkan faktor produksi lainnya terus bertambah secara berurutan, maka produk totalnya akan terus bertambah secara berurutan, maka produk totalnya akan terus bertambah tetapi lewat titik tertentu tambahan produk (produk marginal /MP) semakin menurun. Pertambahan penduduk dan berarti penambahan tenaga kerja serta berlakunya hukum penambahan hasil yang semakin berkurang mengakibatkan kenaikan output yang semakin kecil, penurunan produk rata-rata serta penurunan taraf hidup. Sebaliknya kenaikan jumlah barang-barang kapital, kemajuan teknologi serta kenaikan kualitas dan ketrampilan tenaga kerja cenderung mengimbangi berlakunya hukum penambahan hasil yang semakin berkurang. Dapat dikatakan bahwa penyebab dari rendahnya pendapatan di Negara Negara yang sedang berkembang adalah berlakunya hukum penambahan hasil yang semakin berkurang akibat pertambahan penduduk yang sangat cepat sementara tidak ada kekuatan yang mendorong pertumbuhan ekonomi berupa pertambahan kuantitas dan kualitas sumber daya alam, kapital, dan kemajuan teknologi. Akibat ramalan Malthus berlaku karena pertambahan penduduk mengakibatkan tekanan terhadap produksi dan persediaan bahan makanan sehingga taraf hidupnya tetap rendah. Apabila hukum pertambahan hasil yang menurun diimbangi secara lebih kuat dengan kenaikan jumlah barang kapital, kemajuan teknologi dan perbaikan kualitas tenaga kerja maka pertambahan penduduk akan mengakibatkan kenaikan produk rata-rata dan tingkat pendapatan serta kesejahteraan masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA
Boediono, Ekonomi Moneter, Seri Sinopsis Pengantar Ilmu Ekonomi, No.5, BPFE, Yogyakarta, 1999. Bronson, William H, Macroeconomic Theory and Policy, 2nd, Edition, Harper International, Edition, Harper & Row, Publishers, New York, 1979. Faried, Wijaya, M.MA.Dr, Ekonomika Mikro, BPFE Yogyakarta, 1991. Iskandar Putong, Ekonomi Mikro, Mitra Wacana Media 2005. Mc. Connell, Cambell R, Economics : Principles and Problems, Mc. Graw Hill, Seventh Edition, 1978. Suparmoko, M.Drs.,MA. Ph.D., Pengantar Ekonomika Makro, BPFE Yogyakarta, 1999. Winardi Dr.SE., Pengantar Ilmu Ekonomi, Tarsito, Bandung, 1998.