Anda di halaman 1dari 19

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA

PERCOBAAN VI Judul Percobaan Tujuan Percobaan : Reaksi Redoks : Mengamati Peristiwa Reaksi Redoks Dalam Suasana Asam Maupun Basa dan Untuk Membuktikan adanya Reaksi Redoks Hari / tanggal Tempat : Jumat / 30 November 2007 : Laboratorium Kimia FKIP UNLAM Banjarmasin.

I.

DASAR TEORI Reaksi redoks adalah reaksi serah terima elektron yang disertai dengan perubahan bilangan oksidasi. Reaksi redoks selalu terdiri dari setengah reaksi reduksi dan setengah reaksi oksidasi. Perbedaan antara kedua reaksi tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut.
No 1 2 3 4 Reaksi Reduksi Reaksi yang melepas oksigen Reaksi yang mengikat elektron Reaksi yang mengalami penurunan bilangan oksidasi Bertindak sebagai oksidator Reaksi Oksidasi Reaksi yang mengikat oksigen Reaksi yang melepas elektron Reaksi yang mengalami kenaikan bilangan oksidasi Bertindak sebagai reduktor

Contoh : 1. Al2 (S) + Fe2O3 (S) Al2O3 (S) + 2 Fe (S)


Reduktor Oksidator

Mengikat O2 = Oksidasi Melepas O2 = reduksi

Created By Chemistry 05

55

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


2. MnO2 (S) + 2C1- (aq) Mn2+ (aq) + CI2 (g)
Oksidator Reduktor

Melepas O2 = Oksidasi Melepas 2e = oksidasi

Oleh karena dalam suatu reaksi redoks terjadi perpindahan elektron, maka akan terjadi pula perubahan bilangan oksidasi pada zat-zat yang bereaksi. Zn (s) + Cu2+ (aq) Zn2+ (aq) + Cu (s)
Reduktor Oksidasi Reduksi oksidator

Zn bertindak sebagai reduktor (pereduksi 1 mengalami oksidasi n kenaikan bilangan oksidasi, yaitu dari 0 menjadi +2. Sementara itu, Cu2+ bertindak sebagai oksidator (pengoksidasi) mengalami reduksi dan terjadi penurunan bilangan oksidasi, yaitu dari +2 menjadi 0. Berdasarkan hal tersebut, maka reaksi ini digolongkan sebagai reaksi redoks. Untuk menentukan bilangan oksidasi unsur-unsur dalam reaksi redoks ada beberapa ketentuan yang harus diperhatikan yaitu sebagai berikut. a. Atom-atom dalam unsur bebas memiliki bilangan oksidasi nol. b. Atom H dalam senyawa memiliki bilangan oksidasi H c. Atom O dalam senyawa memiliki bilangan oksidasi-2. d. Atom logam dalam senyawa memiliki bilangan oksidasi positif. e. Jumlah bilangan oksidasi atom-atom dalam senyawa = nol. f. Jumlah bilangan oksidasi atom-atom dalam ion = muatan ion. g. Jika dua atom berikatan, bilangan oksidasi negatif selalu dimiliki atom yang keelektronegatifnya lebih besar.

Created By Chemistry 05

56

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


Beberapa pengecualian: a. Dalam senyawa Fe2O, bilangan oksidasi 0 = +2. b. Dalam peroksida (misalnya H2O2, Na2O2, BaO2), bilangan oksidasi 0 = -1. c. Dalam hidrida logam (misalnya NaH, BaH2, AlH3), bilangan oksidasi H = -1. Pada suatu reaksi tertentu proses reaksi redoks dapat terjadi pada reaksi autoredoks (reaksi dispropor ionasi) dalam hal ini satu spesies mengalami oksidasi sekaligus reduksi. Contoh reaksi autoredoks: 0 0
reduksi

-1 +1 Pada reaksi di atas, Cl2 merupakan zat yang mengalami reaksi

Cl2 + 2OH- Cl- + ClO- + H2O


oksidasi

reduksi sekaligus juga mengalami oksidasi. Jadi, reaksi di atas termasuk reaksi autoredoks. Lawan dari reaksi autoredoks (disproporsionasi) adalah reaksi konproporsionasi. Pada reaksi ini reduksi maupun oksidasi menghasilkan zat yang sama. Contoh reaksi konproporsionasi: -2 +4
oksidasi

O O Penyetaraan reaksi redoks dapat diselesaikan dengan cara paling

2H2S + 3O2 3S + 3H2O


reduksi

sederhana, yaitu dengan cara menebak / menduga-duga koefesien reaksi. Cara ini hanya dapat digunakan untuk reaksi-reaksi yang sederhana saja. Sementara itu, untuk reaksi yang rumit mungkin akan timbul masalah dalam penyetaraannya. Ada dua metode yang lebih ekstrak untuk menyetarakan suatu reaksi redoks, yaitu metode setengah reaksi dan metode bilangan oksidasi. Oleh karena reaksi redoks ada yang dapat berlangsung dalam suasana asam dan ada

Created By Chemistry 05

57

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


juga yang dapat berlangsung dalam suasana basa, maka pedoman untuk menyetarakannya juga berbeda. Prinsip metode setengah reaksi/metode ion-elektron adalah jumlah elektron yang dilepaskan pada reaksi oksidasi harus sama dengan jumlah elektron yang ditangkap pada reaksi reduksi. Contoh penyetaraan reaks dengan metode setengah reaksi: 1. Sn + HNO3 SnO2 + NO2 + H2O (asam)

Langkah-langkah a. Pisahkan reaksi paro oksidasi dan reduksi Oksidasi : Sn SnO2 (kiri kurang 2 O) Reduksi : NO3 NO2 (kanan kurang 1 O)

b. Setarakan jumlah O dan H Oksidasi : Sn + 2H2O SnO2 + 4H+ (kiri kurang 2 O maka ditambah dengan H2O sebanyak 2 buah) Reduksi : NO3- + 2H+ (kanan kurang 1 O maka ditambah dengan H2O sebanyak 1 buah) c. Setarakan muatan dengan menambahkan elektron. Oksidasi : Sn + 2H2O + 4e SnO2 + 4H+ Reduksi : NO3- + 2H+ NO2 + H2O + 1e

d. Samakan elektron di kiri dan kanan Oksidasi : Sn + 2H2O + 4e SnO2 + 4H+ (kali 1) Reduksi : NO3- + 2H+ NO2 + H2O + 1e (kali 4)

Maka akan diperoleh : Oksidasi : Sn + 2H2O + 4e SnO2 + 4H+ Reduksi Redoks Atau : NO3- + 8H+ 4NO2 + 4H2O + 4e + : Sn + 4NO3- + 4H+ SnO2 + 4NO2 + 2H2O : Sn + 4HNO3 SnO2 + 4NO2 + 2H2O

Created By Chemistry 05

58

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA

2.

Ar + NO3- + OH- ArO43- + NO + H2O (basa)

Langkah-langkah : a. Pisahkan reaksi para oksidasi dan reduksi Oksidasi : Ar ArO43- (kanan kelebihan 4O) Reduksi : NO3- NO (kiri kelebihan 2 O)

b. Seterakan jumlah O dan H Oksidasi : Ar + 8O H- ArO42- + 4H2O (kanan kelebihan 4 O) Reduksi : NO3- + 2H2O NO + 4OH- (kiri kelebihan 2 O maka ditambah dengan H2O sebanyak 2 buah) c. Seterakan muatan dengan menambahkan elektron Oksidasi : Ar + 8OH- ArO43- + 4H2O + 5e Reduksi : NO3- + 2H2O 3e NO + 4OH-

d. Samakan elektron di kiri dan kanan Oksidasi : Ar + 8OH- ArO43- + 4H2O + 5e (kali 3) Reduksi : NO3- + 2H2O + 3e NO 4OH- (kali 5)

Maka akan diperoleh : Oksidasi : 3 Ar + 24OH- 3 ArO43- + 12H2O + 15e Reduksi Redoks : 5 NO3- + 1OH2O + 15NO + 2O OH + : 3 Ar + 5NO3- + 4OH- 3 ArO43- + 5NO + 2H2O

Sedangkan dengan metode bilangan oksidasi satu hal yang mendasari dengan menggunakan penyelesaian tersebut untuk menyetarakan reaksi redoks adalah perubahan bilangan oksidasi besarnya sama dengan jumlah elektron yang terlibat. Oleh karena itu, maka prinsip untuk menyelesaikan reaksi ini dengan menyilangkan, maksudnya bahwa perubahan bilangan oksidasi pada reaksi reduksi digunakan sebagai koefesien reaktan yang mengalami oksidasi dan perubahan bilangan oksidasi pada reaksi sebagai

Created By Chemistry 05

59

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


koefesien reaktan yang mengalami reduksi. Setelah itu, reaksi diselesaikan baik dalam suasana asam maupun basa. Contoh : 1. Sn + HNO3 SnO2 + NO2 + H2O (asam) Bilangan oksidasi Sn berubah dari O menjadi +4 (oksidasi), sedangkan bilangan oksidasi N berubah dari +5 menjadi +4 (reduksi) Sn + HNO3 SnO2 + NO2 O +5 +4 +4 Setelah dilakukan penyilangan dihasilkan : I Sn + 4HNO3 SnO2 + NO2 Koefesien reaksi disebelah kanan tinggal mengikuti yang di kiri: I Sn + 4HNO3 I SnO2 + 4NO2 Jumlah O di kiri ada 12 dan di kanan ada 10. Oleh karena itu reaksi dalam suasana asam maka yang kekurangan O ditambah H2O sebanyak kekurangannya itu. Sebelah kanan kurang O sebanyak 2, maka ditambahkan H2O sebanyak 2 buah, sehingga diperoleh : 1 Sn + 4HNO3 I SnO2 + 4NO2 + 2H2O 2. As + NO3- + OH- AsO43- + NO + H2O (basa) Bilangan oksidasi As berubah dari O menjadi +5 (oksidasi), sedangkan bilangan oksidasi N berubah dari +5 menjadi +2 (reduksi). As + NO3- ArO43- + NO O +5 +5 +2 Setelah disilangkan, diperoleh : 3 As + 5 NO3- AsO43- + NO Koefesien reaksi di sebelah kanan tinggal mengikuti yang di kiri : 3 As + 5 NO3- 3 As O43- + 5 NO

Created By Chemistry 05

60

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


Jumlah O di kiri ada 15 dan di kanan ada 17. Oleh karena reaksi dalam suaana basa, maka yang kelebihan O ditambah H2O sebanyak kelebihannya itu. Reaksi di sebelah kanan kelebihan O sebanyak 2, maka ditambahkan H2O sebanyak 2 buah, sehingga diperoleh : 3 As + 5HNO3- 3 AsO43- + 5 NO + 2H2O Setelah itu, reaksi sebelah kiri ditambah 6H- untuk menyamakan jumlah atom di sebelah kiri dan kanan tanda reaksi, sehingga : 3 As + 5 HNO3- + 4OH- 3 AsO43- + 5NO + 2H2O II. ALAT DAN BAHAN 1. a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. 2. a. b. c. 25 mL d. e. 2 mL Larutan asam klorida (HCl) 1 M 5 mL Larutan kalium permanganat (KMnO4) 0,01 M Bahan : Lempengan logam Zn Lempengan logam Cu Larutan natrium tiosulfat Secukupnya Secukupnya (Na2S2O3) 0,2 M Alat : Tabung reaksi Rak tabung reaksi Gelas beker 50 mL Silinder ukuran 10 mL Pipet tetes Ampelas Hot plate Penjepit tabung reaksi Termometer 1 Buah 7 Buah 7 Buah 2 Buah 1 Buah 1 Buah 1 Buah 4 Buah 1 Buah

Silinder ukuran 100 mL 1 Buah

Beker gelas ukuran 500 mL 1 Buah

Created By Chemistry 05

61

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


f. Secukupnya g. 5,5 mL h. mL i. 2 mL j. Secukupnya Keterangan : HCl : - Hati-hati dalam menggunakan larutan pekatnya maupn yang telah diencerkan, karena bersifat korosit. H2SO4 Hindari menghirup uapnya dan atau kontak langsung dengan kulit. : - Hati-hati dalam menggunakan larutan pekatnya maupun telah diencerkan, karena bersifat korosit. - Hindari menghirup uapnya dan atau kontak langsung dengan kulit. Na2S2O3 : -Hati-hati dalam menggunakan larutan pekatnya maupun yang telah diencerkan karena dapat mengiritasi kulit, mata atau saluran pernapasan terutama debunya. III. 1. a. 0,1 M. b. c. 2. Membersihkan logam Cu dengan ampelas sehingga Mengamati dan mencatat perubahan yang terjadi. Mereaksikan antara KMnO4, H2SO4, dengan H2C2O4 62 bersih dan memasukkannya ke dalam larutan AgNO3. PROSEDUR KERJA Mereaksikan antara Cu dengan AgNO3 Mengisi tabung reaksi dengan 5 mL larutan AgNO3 yang Air Larutan iodin (I2) 0,05 M. Larutan perak nitrat (AgNO3) 0,1 M 5 Larutan asam sulfat (H2SO4) 2 M Larutan H2C2O4 0,1 M

Created By Chemistry 05

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


a. 0,01 M. b. larutan tersebut. c. d. perubahan warna. e. 3. a. 2 M. b. c. 4. a. b. c. mencatat hasilnya. 5. a. 0,2 M. b. larutan tersebut. c. hasilnya. IV. HASIL PENGAMATAN Mengamati perubahan yang terjadi dan mencatat Menambahkan 5 mL larutan HCl 1 M ke dalam Mereaksikan antara Na2S2O3 dengan HCl Mengisi gelas kimia dengan 25 mL larutan Na2S2O3 Membesihkan logam Zn dengan ampelas dan Mengamati dan mencatat perubahan yang terjadi. Mereaksikan antara I2 dengan Na2S2O3 Mengisi tabung reaksi dengan 2 mL larutan I2 0,5 M Menambahkan larutan Na2S2O3 tetes demi tetes Mengamati perubahan warna yang dihasilkan dan memasukkannya ke dalam larutan tersebut. Mencatat hasil pengamatan. Mereaksikan antara Zn dengan H2SO4 Mengisi tabung reaksi dengan 5 mL larutan H2SO4 Memanaskan larutan tersebut sampai suhu + 60o C. Menambahkan larutan H2C2O4 0,1 M tetes demi Menambahkan 10 tetes H2SO4 2M ke dalam Mengisi tabung reaksi dengan 2 mL larutan KMnO4

tetes ke dalam larutan bersuhu 60oC tersebut sehingga terjadi

sampai terjadi perubahan warna.

Created By Chemistry 05

63

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


Hasil Pengamatan Kelompok 2 ( Sebagai asisten)
Percobaan 1 Variabel yang diamati Mereaksikan antara Cu dengan AgNo3 Pengamatan Larutan yang dihasilkan berwarna bening, Cu berubah menjadi berwarna putih kehijau-hijauan Larutan yang dihasilkan awalnya merah bata, setelah didiamkan menjadi bening Zn semakin berkurang, larutan yang dihasilkan berwarna bening Setelah penambahan 7 tetes Na2S2O3 larutan I2 yang berwarna kuning berbubah menjadi warna putih Awalnya larutan berwarna bening setelah ditambahkan HCl, larutan berubah menjadi putih susu Persamaan Reaksi Cu(s) + AgNO3(aq) CuNO3(aq) + Ag+(aq) 2 KMnO4(aq) + 3 H2SO4(aq) + 5 H2C2O4(aq) K2SO4(aq) + 2MnSO4(aq) + 8H2O(l) + 10CO2(g) Zn (s) + H2SO4(aq) I2(aq) + Na2S2O3(aq Na2S2O3(aq) + 2 HCl(aq) ZnSO4(aq) + H2(g) 2NaI(aq) + S2O3-(aq) 2NaCl(s) + H2S2O3(aq)

Mereaksikan antara KMnO4, H2 SO4 dengan H2C2O4 Mereaksikan antara Zn dengan H2SO4 Mereaksikan antara I2 dengan Na2S2O3

Mereaksikan antara Na2S2O3 dengan HCl

Hasil Pengamatan Kelompok 4


Percobaan 1 Variabel yang diamati Mereaksikan antara Cu dengan AgNo3 Pengamatan Larutan yang dihasilkan berwarna bening, Cu terkelupas, Cu teroksidasi berwarna hitam ada serbuk putih yang dihasilkan. Larutan semula berwarna ungu setelah dipanaskan menjadi coklat dan setelah ditetesi 20 tetes H2C2O4 larutan menjadi bening setelah didiamkan. Larutan bening, ada gelembung pada Zn, Zn mengecil, Zn teroksidasi muncul gelembung lebih banyak. Setelah penambahan 25 tetes Na2S2O3 tidak terjadi perubahan warna. Persamaan Reaksi Cu(s) + AgNO3(aq) CuNO3(aq) + Ag+(aq) 2 KMnO4(aq) + 3 H2SO4(aq) + 5 H2C2O4(aq) K2SO4(aq) + 2MnSO4(aq) + 8H2O(l) + 10CO2(g)

Mereaksikan antara KMnO4, H2 SO4 dengan H2C2O4

Zn (s) + H2SO4(aq)

ZnSO4(aq) + H2(g)

Mereaksikan antara Zn dengan H2SO4

I2(aq) + Na2S2O3(aq) Na2S2O3(aq) + 2 HCl(aq)

2NaI(aq) + S2O3-(aq) 2NaCl(s) + H2S2O3(aq)

Mereaksikan antara I2 dengan Na2S2O3

Mereaksikan antara Na2S2O3 dengan HCl

Sebelumnya larutan berwarna bening setelah ditambahkan HCl, larutan berubah warna menjadi putih susu dan keruh lalu menjadi kuning susu.

Created By Chemistry 05

64

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


Hasil Pengamatan Kelompok 5
Percobaan 1 2 Variabel yang diamati Mereaksikan antara Cu dengan AgNo3 Mereaksikan antara KmnO4, H2 SO4 dengan H2C2O4 Pengamatan Terbentuk kerat putih pada Cu. berwarna Persamaan Reaksi Cu(s) + AgNO3(aq) CuNO3(aq) + Ag+(aq) 2 KMnO4(aq) + 3 H2SO4(aq) + 5 H2C2O4(aq) K2SO4(aq) + 2MnSO4(aq) + 8H2O(l) + 10CO2(g)

Larutan KMnO4 awalnya berwarna ungu pekat tetapi setelah dipanaskan sampai suhu 600C Warna larutan KMnO4 + H2SO4 tetap. Setelah ditambahkan H2C2O4 larutan berubah dari agak kekuning-kuningan menjadi bening. Terbentuk gas. Tidak warna. terjadi perubahan

Zn (s) + H2SO4(aq) I2(aq) + Na2S2O3(aq Na2S2O3(aq) + 2 HCl(aq)

ZnSO4(aq) + H2(g) 2NaI(aq) + S2O3-(aq) 2NaCl(s) + H2S2O3(aq)

3 4

Mereaksikan antara Zn dengan H2SO4 Mereaksikan antara I2 dengan Na2S2O3 Mereaksikan antara Na2S2O3 dengan HCl

Awalnya larutan berwarna bening setelah direaksikan larutan berubah menjadi putih susu.

V.

ANALISIS DATA Berdasarkan data hasil pengamatan dalam mereaksikan berbagai reaktan dapat diperoleh suatu hasil reaksi sebagai berikut:

1.

Mereaksikan antara logam Cu dengan larutan 0,1 M AgNO3 5 mL menghasilkan larutan yang berwarna bening tetapi logam Cu yang tadinya berwarna kuning keemasan berubah menjadi putih kehijau-hijauan hal ini menunjukkan bahwa logam Cu teroksidasi. Berdasarkan reaksinya yaitu : Cu(s) + AgNO3 (aq) CuNO3 (aq) + Ag + (aq)

Created By Chemistry 05

65

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


0 +1 +1 (oksidasi) Reaksi antara cu dengan AgNo3 bukan merupakan reaksi redoks karena hanya mengalami reaksi oksidasi saja. 2. Mereaksikan 0,01 M KMnO4 2 mL dengan 2 M H2SO4 sebanyak 10 tetes. Larutan yang dihasilkan berwarna ungu, kemudian setelah pemanasan sampai suhu larutan 60 C dan dilakukan penambahan 0,1 M H 2C2O4 sebanyak 10 tetes ternyata warna larutan berubah menjadi merah bata. Akan tetapi setelah dibiarkan beberapa saat larutan tersebut kembali berubah warna menjadi bening hal ini disebabkan olah karena KMnO4 bertindak sebagai zat pengoksidasi dan mengalami reaksi reduksi, sedangkan H2C2O4 bertindak sebagai zat pereduksi dan mengalami reaksi oksidasi. Dan H2SO4 yang ditambahkan pada reaksi tersebut digunakan sebagai katalis dan berlangsung dalam suasana asam. Berdasarkan persamaan reaksi :
2KMnO4 (aq) + 3H2SO4 (aq) + 5H2C2O4 (aq) K2SO4 (aq) + 2MnSO4 (aq) + 8H2O(l) + 10CO2(g)

+1

+1

+7 -5 (reduksi)

-3

+2 +7 (oksidasi)

+4

Reaksi di atas termasuk dalam reaksi redoks. 3. Mereaksikan logam Zn dengan 5 mL H2SO4 2 M Setelah logam Zn dimasukkan ke dalam larutan H2SO4. Larutannya berwarna bening namun logam Zn semakin kecil karena mengalami reaksi oksidasi (reduktor) dan H2SO4 mengalami reaksi reduksi (oksidator). Berdasarkan persamaan reaksi : Zn(s) + H2SO4(aq) ZnSO4(aq) + H2(g) 0 +1 +2 (oksidasi) -1 (reduksi) Dari persamaan reaksi tersebut diatas dapat diketahui bahwa reaksi tersebut termasuk reaksi redoks. 4. Mereaksikan 25 mL Na2S2O3 0,2 M dengan 5 mL larutan HCl 1M. 66 +2 0

Created By Chemistry 05

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


Berdasarkan percobaan larutan menjadi keruh dengan endapan berwaran putih yang merupakan endapan NaCl. Berdasarkan persamaan reaksinya : Na2S2O3(aq) + 2HCl(aq) 2NaCl(s) + H2S2O3(aq) +2 -1 -1 +1(oksidasi) Berdasarkan persamaan reaksinya dapat diketahui bahwa reaksi antara Na2S2O3 dengan HCl merupakan reaksi redoks. 5. Mereaksikan 2 mL I2 0,5M dengan 7 tetes Na2S2O3 0,2M. Berdasarkan percobaan larutan I2 yang berwarna kuning menjadi berwarna putih setelah penambahan 7 tetes Na2S2O3. reaksinya : I2 (aq) + Na2S2O3(aq) NaI(aq) + S2O320 +2 -1 (reduksi) Berdasarkan persamaan reaksinya, reaksi tersebut bukan termasuk reaksi redoks karena hanya mengalami reaksi reduksi . Akan tetapi jika dibandingkan dengan hasil pengamatan yang dilakukan oleh kelompok lain pada pencampuran larutan I2 dengan larutan Na2S2O3 tidak terjadi perubahan warna karena larutan I2 yang semula berwarna coklat menjadi berwarna bening . Hilangnya warna tersebut disebabkan oleh adanya reaksi oksidasi oleh udara terhadap I2 karena sudah terlalu lama disimpan yaitu 21 hari. Selain itu juga larutan I2 tersebut seharusnya dismpan didalam botol yang gelap karena I2 sangat peka terhadap intensitas cahaya. Berdasarkan persamaan reaksinya: I2(aq) + 3O2(g) + 2e VI. A. 2IO3-(aq) -1 +2
(aq)

+2

-1 (reduksi)

Berdasarkan persamaan

KESIMPULAN DAN SARAN 1. Reaksi redoks adalah reaksi yang mengandung peristiwa reduksi dan oksidasi.

Kesimpulan

Created By Chemistry 05

67

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


2. Reaksi antara logam Cu dengan larutan AgNO3 bukan merupakan reaksi redoks karena hanya mengalami reaksi oksidasi. 3. Reaksi antara KMnO4 , H2SO4 dengan H2C2O4 dan reaksi antara Na2S2O3 dengan HCl termasuk reaksi redoks. 4. Reaksikan antara I2 dengan Na2S2O3 bukan merupakan reaksi redoks karena hanya mengalami reaksi reduksi. B. Saran 1. Dalam tujuan lebih diperjelas apa yang ingin dicapai. Mungkin dapat dengan menuliskan ; untuk membuktikan adanya reaksi redoks. 2. Jumlah alat dan bahan yang digunakan harap diperjelas. 3. Pada saat pengarahan sebaiknya juga menjelaskan tata tertib praktikum agar praktikum berjalan dengan lancar dan tenang. VII. KENDALA-KENDALA 1. Prosedur kerja dan bahan yang digunakan cukup banyak sehingga memerlukan waktu yang banyak dalam melakukan praktikum. 2. Karena banyaknya kegiatan pada percobaan ini sehingga praktikum berjalan kurang tenang. 3. Perlunya persiapan yang cukup matang dalam melakukan percobaan ini.

DAFTAR PUSTAKA Anshory, Irfan. 2003. Acuan Pelajaran Kimia SMU. Jakarta : Erlangga Ghany, Aminah. 1999. Materi dan Soal-soal Kimia. - : Mediatama Deni, Pranowo, dkk. 2006. Kimia Untuk Kelas XII. Klaten: Intan Pariwara ( Sumber Percobaan I)

Created By Chemistry 05

68

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA

LAMPIRAN
A. Pertanyaan 1. Bagaimanakah persamaan reaksi redoks yang terjadi pada masing-masing reaksi tersebut? Jawaban: Percobaan pertama Cu(s) + AgNO3 (aq) CuNO3 (aq) + Ag + (aq) 0 +1 +1 (oksidasi) Created By Chemistry 05 69 +1 +1

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA

Percobaan kedua
2KMnO4 (aq) + 3H2SO4 (aq) + 5H2C2O4 (aq) K2SO4 (aq) + 2MnSO4 (aq) + 8H2O(l) + 10CO2(g)

+7 -5 (reduksi)

-3

+2 +7 (oksidasi)

+4

Percobaan ketiga Zn(s) + H2SO4(aq) ZnSO4(aq) + H2(g) 0 +1 +2 (oksidasi) -1 (reduksi) Percobaan keempat Na2S2O3(aq) + 2HCl(aq) 2NaCl(s) + H2S2O3(aq) +2 -1 -1 +1(oksidasi) +2 -1 (reduksi) +2 0

Percobaan kelima I2 (aq) + Na2S2O3(aq) NaI(aq) + S2O320 +2 -1 (reduksi) 2. Tentukan zat yang bertindak sebagai oksidator dan reduktor pada masingmasing reaksi tersebut? Jawaban: a. Zat yang bertindak sebagai oksidator : = tidak ada Pada percobaan pertama -1 +2
(aq)

Created By Chemistry 05

70

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


Pada percobaan kedua Pada percobaan ketiga Pada percobaan keempat Pada percobaan kelima b. Pada percobaan pertama Pada percobaan kedua Pada percobaan ketiga Pada percobaan keempat Pada percobaan kelima Jawaban : Ciri yang diperlihatkan pada masing-masing reaksi tersebut adalah adanya penambahan dan pengurangan bilangan oksidasi. 4. Apa kesimpulan dari aktivitas ini? Jawaban : reaksi redoks. berdasarkan persamaan reaksi. B. Pertanyaan Kelompok Lain Dari : Armiyati (Kelompok 3) 1. Apa indikatornya bahwa prosedur kerja yang dilakukan itu mengalami reaksi redoks? Jawaban : Dalam tabel pengamatan, terdapat kolom persamaan reaksi persamaan reaksi yang ditulis inilah reaksi yang terjadi mengalami reaksi redoks atau tidak. Created By Chemistry 05 Reaksi redoks dapat ditentukan Reaksi redoks adalah reaksi yang Tidak semua reaksi merupakan mengandung peristiwa oksidasi dan reduksi. = KMnO4 = H2SO4 = NaS2O3 = I2 = Cu = H2C2O4 = Zn = HCl = tidak ada

Zat yang bertindak sebagai reduktor :

3. Ciri apa sajakah yang diperlihatkan pada masing-masing reaksi tersebut?

71

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


2. Alat dan bahan tidak memberikan keterangan jelad berapa jumlah alat ataupun bahan. Apakah sebaiknya dituliskan Jawaban : Dari sumber yang kami ambil tentang percobaan ini, jumlah alat atau bahan memang tidak dicantumkan dalam bagian alat dan bahan. Berdasarkan proseder kerja, ada beberapa bahan yang diberikan secara tetes dari tetes yang tidak ditentukan berapa banyak jumlah tetes yang kita lakukan sehingga bahan yang digunakan tidak diketahui jelas berapa jumlah yang diperlukan. Oleh sebab itu, dalam alat dan bahan tidak dituliskan berapa jumlah. C. Saran Dari : Dwi Seftina (Kelompok 4) Dalam tujuan lebih diperjelas apa yang ingin dicapai. Mungkin dapat dengan menuliskan ; untuk membuktikan adanya reaksi redoks. Dari: Armiati Jumlah alat dan bahannya disebutkan. D. Pertanyaan dan saran pada waktu presentasi 1. Pertanyaan dari Fareza Hernawan (Kelompok 4) Bagaimana cara membedakan reaksi redoks yang berlangsung dalam suasana asam dan basa? Jawaban: Dalam reaksi redoks yang berlangsung dalam suasana asam maupun basa hanya dapat dilihat dari persamaan reaksinya yaitu dengan cara melihat letak H2O nya yang ditambahkan dalam persamaan reaksi. Jika H2O nya ditambahkan disebelah kanan maka reaksi tersebut berlangsung dalam suasana asam, dan jika H2O yang ditambahkan disebelah kiri maka reaksi tersebut berlangsung dalam suasana basa. 2. Pertanyaan dari Hariyati (Kelompok 3) Mengapa kalian menggunakan iodin yang sudah lama? Jawaban:

Created By Chemistry 05

72

Laporan Akhir Praktikum Kimia SMA


Sebenarnya waktu pembuatan zat kami sudah menyadari kalau ada 2 zat yang berwarna, tetapi waktu kami disibukkan dengan membuat zat lain karena zat kami yang sudah ada hilang dari tempatnya, sehingga perhatian kami hanya terfokus pada pembuatan larutan yang lain. Dan kami baru menyadari kalau zat yang berwarna tersebut adalah iodin, setelah dipraktekkan oleh teman-teman kelompok lain karena tidak terjadi perubahan warna pada saat direaksikan dengan Na2S2O3. selain itu juga iodin tidak disimpan pada tempat dan botol yang gelap, karena iodin mudah teroksidasi oleh cahaya matahari. 3. Saran dari ibu dan asisten yaitu: Analisisnya lebih diperjelas untuk percobaan keempat.

Created By Chemistry 05

73