Anda di halaman 1dari 20

BAB l PENDAHULUAN 1.

LATAR BELAKANG Cacat bawaan adalah suatu kelainan/cacat yang dibawa sejak lahir baik fisik maupun mental. Cacat bawaan dapat disebabkan akibat kejadian sebelum kehamilan, selama kehamilan dan saat melahirkan atau masa perinatal. Cacat ini dapat akibat penyakit genetik, pengaruh lingkungan baik sebelum pembuahan (bahan mutagenik) maupun setelah terjadi pembuahan (bahan teratogenik). Bila cacat bawaan terutama malformasi multipel disertai dengan retardasi mental dan kelainan rajah tangan (dermataoglifi) memberikan kecurigaan kelainan genetik (kromosomal). Penyakit genetik adalah penyakit yang terjadi akibat cacat bahan keturunan pada saat sebelum dan sedang terjadi pembuahan. Penyakit genetik tidak selalu akibat pewarisan dan diwariskan, dapat pula terjadi mutasi secara spontan yang dipengaruhi oleh lingkungan. Penyakit infeksi dalam kandungan, pengaruh lingkungan seperti radiasi sinar radioaktif dan kekurangan/kelebihan bahan nutrisi juga dapat menyebabkan cacat bawaan. Kelainan bawaan pada neonatus dapat terjadi pada berbagai organ tubuh. Diantaranya meningokel dan ensefalokel. Meningokel dan ensefalokel merupakan kelainan bawaan di mana terjadi pemburutan selaput otak dan isi kepala keluar melalui lubang pada tengkorak atau tulang belakang. Meningokel biasanya terdapat pada daerah servikal atau daerah torakal sebelah atas. Kantong hanya berisi selaput otak, sedangkan korda tetap dalam korda spinalis ( dalam durameter tidak terdapat saraf). Operasi akan mengoreksi kelainan, sehingga tidak terjadi gangguan sensorik dan motorik dan bayi akan menjadi normal.

2. RUMUSAN MASALAH 1) Apa definisi Meningokel ? 2) Apa saja klasifikasi Meningokel ? 3) Apa etilogi dari Meningokel ? 4) Bagaimana tanda dan gejala Meningokel ? 5) Bagaimana patofisiologi dari Meningokel ? 6) Bagiamana penatalaksanaan pada Meningokel ? 7) Apa pemeriksaan penunjang dari Meningokel ? 8) Apa komplikasi dari Meningokel ? 9) Bagaimana asuhan keperawatan Meningokel ?

3. TUJUAN a. Tujuan umum Mengetahui gambaran pemberian asuhan keperawatan pada klien dengan kasus meningokel b. Tujuan khusus 1. Mengetahui definisi Meningokel 2. Mengetahui saja klasifikasi Meningokel 3. Mengetahui etilogi dari Meningokel 4. Mengetahui tanda dan gejala Meningokel

5. Mengetahui patofisiologi dari Meningokel 6. Mengetahui penatalaksanaan pada Meningokel 7. Mengetahui pemeriksaan penunjang dari Meningokel 8. Mengetahui komplikasi dari Meningokel 9. Mengetahui asuhan keperawatan dari Meningokel 4. MANFAAT Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi tenaga perawat dalam menerapkan asuhan keperawatan pada anak dengan kasus Meningokel.

BAB ll PEMBAHASAN A. KONSEP DASAR TEORI 1. Definisi Meningokel Meningokel adalah salah satu dari tiga jenis kelainan bawaan spina bifida. Meningokel adalah meningens yang menonjol melalui vertebra yang tidak utuh dan teraba sebagai suatu benjolan berisi cairan dibawah kulit. Spina bifida (sumbing tulang belakang) adalah suatu celah pada tulang belakang (vertebra), yang terjadi karena bagian dari satu atau beberapa vertebra gagal menutup atau gagal terbentuk secara utuh (Wafi Nur, 2010). Meningokel adalah penonjolan dari pembungkus medulla spinalis melalui spina bifida dan terlihat sebagai benjolan pada permukaan. Pembengkakan kistis ini ditutupi oleh kulit yang sangat tipis. (Prinsip Keperawatan Pediatric, Rosa M. Sachrin, 2008).

Meningokel terbentuk saat meninges berherniasi melalui defek pada lengkung vertebra posterior. Medulla spinalis biasanya normal dan menerima posisi normal pada medulla spinalis, meskipun mungkin terlambat, ada siringomielia, atau diastematomielia. Massa linea mediana yang berfluktuasi yang dapat bertransiluminasi terjadi sepanjang kolumna vertebralis, biasanya berada dipunggung bawah. Sebagian meningokel tertutup dengan baik dengan kulit dan tidak mengancam penderita (Behrman dkk, 2000).

2. Etiologi
Penyebab spesifik dari meningokel atau spina bifida belum diketahui. Banyak faktor seperti keturunan dan lingkungan diduga terlibat dalam terjadinya defek ini. Tuba neural umumnya lengkap empat minggu setelah konsepsi. Hal-hal berikut ini telah ditetapkan sebagai faktor penyebab; kadar vitamin maternalrendah, termasuk asam folat, mengonsumsi klomifen dan asam valfroat, danhipertermia selama kehamilan. Diperkirakan hampir 50% defek tuba neural dapatdicegah jika wanita bersangkutan meminum vitamin-vitamin prakonsepsitermasuk asam folat. Kelainan kongenital SSP yang paling sering dan penting ialah defek tabung neural yang terjadi pada 3-4 per 100.000 lahir hidup. Bermacam-macam penyebab yang berat menentukan morbiditas dan mortalitas, tetapi banyak dari abnormalitas ini mempunyai makna klinis yang kecil dan hanyadapat dideteksi pada kehidupan lanjut yang ditemukan secara kebetulan.

3. Patofisiologi Ada dua jenis kegagalan penyatuan lamina vertebrata dan kolumna spin alis yaitu spina bifida okulta dan spina bifida sistika.Spina bifida okulta adalah defek penutupan dengan meningen tidak terpajan di permukaan kulit. Defek vertebralnya kecil, umumnya pada daerah lumbosakral. Spina bifida sistika adalah defek penutupan yang menyebabkan penonjolan medula spinalis dan pembungkusnya. Meningokel adalah

penonjolan yang terdiridari meninges dan sebuah kantong berisi cairan serebrospinal (CSS): penonjolanini tertutup kulit biasa. Tidak ada kelainan neurologi, dan medulla spinalis tidak terkena. Hidrosefalus terdapat pada 20% kasus spina bifida sistika. Meningokel umumnya terdapat pada lumbosakral atau sacral. Hidrosefalus terdapat padahampir semua anak yang menderita spina bifida (85% sampai 90%), kira-kira60% sampai 70% tersebut memiliki IQ normal.Banyak ahli percaya bahwa defek primer pada NTD (neural tube defect)merupakan kegagalan penutupan tuba neural selama perkembangan awal embrio.Akan tetapi, ada bukti bahwa defek ini merupakan akibat dari pemisahan tubaneural yang sudah menutup karena peningkatan abnormal tekanan cairanserebrospinal selama trimester pertama.

4. Pathway Genetik, Lingkungan, Kongenital Gagal menyatukan lumina vertebrata & Kolumna spinalis Penonjolan medula spinalis dan pembungkusnya Penurunan/gangguan fungsi pada bagian tubuh yang dipersarafi

Ketidakmampuan mengontrol pola berkemih

Kelumpuhan/kelemahan pada ekstremitas bawah Imobilisasi

Orang tua cemas Kurang informasi tentang penyakit MK : Kurang Pengetahuan

Peningkatan Abnormal Sel TIK

MK : Inkotinensia Urine

MK : Resiko Kerusakan Integritas Kulit

MK : Gangguan Perfusi Jaringan

5. Tanda dan Gejala Gejalanya bervariasi, tergantung kepada beratnya kerusakan pada korda spinalis dan akar saraf yang terkena. Beberapa anak memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sedangkan yang lainnya mengalami kelumpuhan pada daerah yang dipersarafi oleh korda spinalis atau akar saraf yang terkena. Gejala pada umumnya berupa penonjolan seperti kantung dipunggung tengah sampai bawah pada bayi baru lahir. Kelumpuhan/kelemahan pada pinggul, tungkai atau kaki, penurunan sensasi, inkontinesia uri maupun inkontinensia tinja. Korda spinalis yang tekena rentan terhadap infeksi (meningitis). 1) Gangguan persarafan 2) Gangguan mental 3) Gangguan tingkat kesadaran

6. Manifestasi Klinis

Gejala bervariasi tergantung kepada beratnya kerusakan pada korda spinalis dan akar saraf yang terkena. Beberapa anak memiliki gejala ringan atau tanpa gejala, sedangkan yanglainnya mengalami kelumpuhan pada daerah yang dipersarafi oleh korda spinalis maupunnakar saraf yang terkena.Gejalanya dapat berupa : a) Penonjolan seperti kantung di punggung tengah sampai bawah pada bayi baru lahir. b) Jika disinari, kantung tersebut tidak tembus cahaya. c) Kelumpuhan / kelemahan pada pinggul, tungkai atau kaki. d) Seberkas rambut pada daerah sakral (panggul bagian belakang).

e) Lekukan pada daerah sakrum.

7. Pemeriksaan Penunjang

1) Rontgen tulang belakang untuk menentukan luas dan lokasi kelainan. 2) USG tulang belakang bisa menunjukkan adanya kelainan pda korda spinalis maupun vertebra 3) CT scan atau MRI tulang belakang kadang dilakukan untuk menentukan lokasi dan luasnya kelainan.

8. Penatalakasanaan Tujuan dari pengobatan awal meningokel adalah mengurangi kerusakan saraf, meminimalkan komplikasi (misalnya infeksi), serta membantu keluarga dalam menghadapi kelainan ini. Pembedahan dilakukan pada periode neonatal untuk mencegah rupture. Perbaikan dengan pembedahan pada lesi spinal dan pirau CSS pada bayi hidrosefalus dilakukan pada saat kelahiran. Pencangkokan kulit diperlakukan bila lesinya besar. Antibiotic profilaktik diberikan untuk mencegah meningitis. Intervensi keperawatan yang dilakukan tergantung ada tidaknya disfungsi dan berat ringannya disfungsi tersebut pada berbagai system tubuh. Terapi fisik dilakukan agar pergerakan sendi tetap terjaga dan untuk memperkuat fungsi otot. Untuk mengobati dn mencegah meningitis, infeksi saluran kemih dan lainnya diberikan antibiotic. Untuk membantu memperlancar aliran kemih bias dilakukan penekanan lembut diatas kandung kemih. Pada kasus yang berat kadang harus dilakukan pemasangan kateter. Diet kaya serat dan program pelatihan buang air besar bisa membantu memperbaiki fungsi saluran pencernaan.

Untuk mengatasi gejala muskulo skeletal (otot dan kerangka tubuh) perlu campur tangan dari ortopedi (bedah tulang) maupun terapi fisik. Keleinan saraf lainnya diobati sesuai dengan jenis dan luasnya gangguan fungsi yang terjadi. Kadang-kadang pembedahan shunting untuk memperbaiki hidrosefalus. Seksio sesarae terencana, sebelum melahirkan, dapat mengurangi kerusakan neurologis yang terjadi pada bayi dengan defek korda spinalis. Penatalaksanaan: 1) Sebelum dioperasi, bayi dimasukkan kedalam incubator dengan kondisi tanpa baju. 2) Bayi dalam posisi telungkup atau tidurjika kantungnya besar untuk mencegah infeksi. 3) Berkolaborasi dengan dokter anak, ahli bedah dan ahli ortopedi, dan ahli urologi, terutama untuk tidakan pembedahan, dengan sebelumnya melakukan informed consent Lakukan pengamatan dengan cermat terhadap adanya tanda-tanda hidrosefalus (dengan mengukur lingkar kepala setiap hari) setelah dilakukan pembedahan atau juga kemungkinan terjadinya meningitis (lemah, tidak mau minum, mudah terangsang, kejang dan ubun-ubun akan besar menonjol). Selain itu, perhatikan pula banyak tidaknya gerakan tungkai dan kaki, retensi urin dan kerusakan kulit akibat iritasi urin dan feses. 9. Komplikasi 1. Hedeosefalus 2. Meningitis 3. Hidrosiringomielia 4. Intraspinal tumor 5. Kiposkoliosis 6. Kelemahan permanen atau paralisis pada ekstermitas bawah

7. Serebral palsy disfungsi batang otak 8. Infeksi pada sistem organ lain 9. Sindroma Arnold-Chiari 10. Gangguan pertumbuhan B. KONSEP ASUHAN KEPERWATAN 1. Pengkajian 1.1. Anamnesa : a. Identitas bayi b. Identitas ibu c. Riwayat kehamilan ibu kadar alfa-fetoprotein dalam serum ibu dan cairan amnion ditemukan meningkat pada usia 16-18 minggu d. Riwayat kelahiran. Seksio sesarae terencana atau normal e. Riwayat Keluarga. f. Anak sebelumnya menderita spina bifida Riwayat atau adanya faktor resiko Jenis kelamin laki-laki 1.2. Pemeriksaan Fisik. Observasi adanya manifestasi mielomeningokel 1) Kantong yang dapat dilihat 2) Gangguan sensori biasanya disfungsi motorik paralel Di bawah vertebra lumbal kedua

a. Flaksid, paralis parsial arefleksik pada ekstremitas bawah b. Berbagai derajat defisit sensori c. Inkontenensia aliran berlebihan dengan penetesan urin konstan d. Kurang kontrol defikasi e. Prolapsus rektal (kadang-kadang) Di bawah vertebra sakrum ketiga a. Tidak ada kerusakan motorik b. Dapat berupa anestesia sadel dengan paralis sfingter kandung kemih dan sfingter anus Deformitas sendi (terkadang terjadi di uterus) a. Talipes valgus atau kontraktur varus b. Kifosis c. Skoliosis lumbosakral d. Dislokasi pinggul 3) Lakukan atau bantu dengan pemeriksaan neurologis untuk

menentukan tingkat kerusakan motorik dan sensorik 4) Inspeksi mielomeningokel untuk adanya perubahan pada penampilan, sebagai contoh, abrasi, robekan, tanda-tanda infeksi 5) Observasi adanya tanda-tanda hidrosefalus 6) Observasi adanya tanda-tanda alergi lateks 7) Bantu dengan prosedur diagnostik dan pengujian. Radiologi

Tomografi

1.3. Pengelompokan data Data Subyektif 1) Orang tua klien mengungkapkan cemas 2) Orang tua klien mengeluh anaknya terus berkemih dalam jumlah besar 3) Orangtua klien mengatakan anaknya jarang di berikan cairan

Data Obyektif 1) Tampak kesadaran klien menurun 2) Adanya tanda-tanda Tekanan intrakranial 3) Enuresis 4) Diurnal 5) Nokturnal 6) Orang tua klien meminta informasi tentang tindakan yang dilakukan 7) Orang tua klien sering bertanya tentang penyakit anaknya 8) Orang tua tampak gelisah 9) Klien tidak dapat mengerakkan kakinya 10) Tampak penonjolan seperti kantung di punggung tengah klien 11) Kulit klien tampak kering 12) Kulit klien tampak pucat 13) Adanya Lesi

1.4. Analisa Data No 1. DS : DO : Tampak kesadaran klien menurun Adanya tanda-tanda Tekanan intrakranial Symptom Etiologi Problem

Penonjolan medula spinalis Ganguan Perfusi dan pembungkusnya Jaringan Peningkatan Abnormal Sel

TIK

Ganguan Perfusi Jaringan 2. DS : Penonjolan dari korda spinalis Inkontinensia Urin dan akar saraf

- Orang tua klien mengeluh anaknya terus berkemih dalam jumlah Penurunan/gangguan fungsi pada bagian tubuh yang besar dipersarafi DO : Enuresis Diurnal Nokturnal

Ketidakmampuan mengontrol pola berkemih

Inkontinensia Urin 3. DS : - Orang tua klien mengungkapkan cemas DO : - Orang tua klien meminta informasi tentang tindakan yang dilakukan - Orang tua klien sering bertanya tentang penyakit anaknya - Orang tua tampak gelisah 4. DS : Orangtua mengatakan jarang di cairan Penurunan/gangguan fungsi Resiko Kerusakan pada bagian tubuh yang Integritas Kulit klien dipersarafi anaknya berikan Kelumpuhan/kelemahan pada ekstremitas bawah Kurang Pengetahuan Orangtua cemas Penurunan/gangguan fungsi Kurang Pengetahuan pada bagian tubuh yang dipersarafi

Kurang terpajan informasi

DO : Kulit klien tampak kering Kulit Pucat Adanya Lesi

Immobilisasi

Resiko Kerusakan Integritas Kulit

2. Diagnosa Keperawatan 2.1 Ganguan perfusi jaringan serebral b.d peningkatan tekanan intracranial

2.2 Inkontinensia urin berhubungan dengan ketidakmampuan mengontrol keinginan berkemih. 2.3 Kurang pengetahuan orang tua tentang proses penyakit dan penanganan penyakit anaknya berhubungan dengan kurang terpajan informasi. 2.4 Resiko terjadinya kerusakan integritas kulit berhubungan dengan immobilisasi. 3. Intervensi dan Implementasi 3.1. Diagnosa 1 Ganguan intracranial Tujuan : Pasien kembali pada, keadaan status neurologis sebelum sakit Meningkatnya kesadaran pasien dan fungsi sensoris perfusi jaringan serebral b.d peningkatan tekanan

Kriteria Hasil Tanda - tanda vitaldalam batas normal Kesadaran meningkat Adanya peningkatan kognitif dan tidak ada atau tanda tekanan intrakranial yang meningkat Intervensi Rasional hilangnya tanda-

1. Pasien bedrest total dengan posisi 1. Perubahan pada tekanan intrakranial tidur terlentang tanpa bantal 2. Monitor tanda-tanda status neurologis dengan GCS. hati pada hipertensi sistolik akan dapat meyebabkan resiko untuk terjadinya herniasi otak 2. Dapat mengurangi lebih lanjut mempertahankan keadaan tekanan kerusakan otak

3. Monitor tanda-tanda vital dan hati- 3. Pada keadaan normal autoregulasi

darah

sistemik

berubah

secara vaskuler dan

fluktuasi. Kegagalan autoreguler akan menyebabkan dengan diiukuti diastolik. suhu 4. Monitor intake dan output kerusakan cerebral yang dapat dimanifestasikan peningkatan oleh dapat Sedangkan sistolik penurunan tekanan

peningkatan

menggambarkan

perjalanan infeksi 4. Hipertermi dapat menyebabkan peningkatan IWL dan meningkatkan resiko dehidrasi terutama pada pasien yang tidak sadar, nausea yang menurunkan intake per oral 5. Bantu pasien untuk membatasi 5. Aktifitas ini dapat tekanan intrakranial abdomen. Kolaborasi 6. Berikan cairan perinfus dengan 6. Meminimalkan fluktuasi pada beban perhatian ketat. vaskuler dan tekananintrakranial, vetr iksi cairan dancairan dapat menurunkan edema cerebral 7. Monitor AGD bila diperlukan pem 7. Adanya kemungkinan berian oksigen padatingkat sel dapat asidosis menyebabkan disertai dengan pelepasan oksigen terjadinya iskhemik serebral 8. Berikan terapi sesuai dari dokter 8. Terapi yang diberikan dapat seperti : Steroid Aminofiel, menurunkan permeabilitas kapiler. 3.2. Diagnosa 2 Menurunkan edema serebri Menurunka metabolik sel / konsumsi dan kejang. Antibiotik. meningkatkan dan intra gerak atau berbalik ditempat tidur.

Inkontinensia urin berhubungan dengan ketidakmampuan mengontrol keinginan berkemih.

Tujuan : Inkontinensia urin dapat berkurang/teratasi Kriteria hasil : - Enuresis, diurnal dan nokturnal berkurang/tidak ada - Klien berkemih dalam jumlah dan frekuensi yang normal Intervensi 1. Kaji pola berkemih dan tingkat inkontinensia klien 2. Berikan perawatan pada kulit klien yang basah karena urin (dilap dengan air hangat kemudian dilap kering dan diberi bedak) 3. Anjurkan ibu klien untuk sering memeriksa popok klien, jika basah segera diganti 4. Kolaborasi dengan tim medis dalam pemberian obat (misalnya: Antikolinergik) 3.3. Diagnosa 3 Kurang pengetahuan orang tua tentang proses penyakit dan penanganan penyakit anaknya berhubungan dengan kurang terpajan informasi. Tujuan : Orang tua klien dapat memahami proses penyakit dan prosedur penanganan penyakit anaknya Rasional 1. Sebagai data dasar untuk intervensi selanjutnya 2. Perawatan yang baik dapat mencegah iritasi pada kulit klien

3. Popok yang selalu basah dapat menimbulkan iritasi dan lecet pada kulit 4. Obat antikolinergik diperlukan untuk menghilangkan kontraksi kandung kemih tak terhambat

Kriteria hasil : - Orang tua klien tampak tenang

- Orang tua klien dapat menjelaskan proses penyakit dan prosedur penanganan penyakit anaknya Intervensi Rasional

1. Kaji tingkat pengetahuan orang tua 1. Sebagai data dasar dalam klien tentang proses penyakit dan memnentukan intervensi selanjutnya penanganan penyakit anaknya 2. Berikan kesempatan kepada orang 2. Memberikan jalan untuk tua klien untuk bertanya mengekspresikan perasaannya dan mengetahui pemahaman orang tua klien tentang penyakit anaknya 3. Jelaskan dengan baik kepada orang 3. Menigkatkan pemahaman orang tua tua tentang proses penyakit dan klien tentang penyakitnya anaknya prosedur penanganannya 4. Berikan dukungan positif kepada 4. Dukungan yang positif dapat orang tua klien memberikan semangat kepada orang tua untuk menerima penyakit anaknya dan membantu proses perawatan.

3.4. Diagnosa 4 Resiko terjadinya kerusakan integritas kulit berhubungan dengan immobilisasi Tujuan: Kerusakan integritas kulit tidak terjadi Kriteri hasil : - Kulit tampak halus dan lembut - Tidak ada iritasi/lecet, dekubitus

Intervensi

Rasional

1. Kaji tingkat keterbatasan gerak 1. Sebagai data dasar untuk intervensi (immobilisasi) klien

2. Rubah posisi klien setiap dua jam

selanjutnya 2. Penekanan yang lama pada salah satu bagian tubuh dapat menyebabkan terjadinya dekubitus

3. Jaga pakaian dan linen tetap kering

3. Pakaian dan linen yang basah dapat mengiritasi kulit 4. Ajarkan pada orang tua klien untuk memassage daerah yang tertekan, 4. Memperlancar peredaran darah, gunakan lotion meningkatkan relaksasi dan mencegah iritasi

BAB lII PENUTUP 1. Kesimpulan Kelainan kongenital merupakan kelainan dalam pertumbuhan

struktur bayi yang timbul sejak kehidupan hasiI konsepsi sel telur. Kelainan kongenital dapat merupakan sebab penting terjadinya abortus, lahir mati atau kematian segera setelah lahir. Kematian bayi dalam bulan-bulan pertama kehidupannya sering diakibatkan oleh kelainan kongenital yang cukup berat. Meningokel merupakan kelainan kongenital SSP yang paling seringterjadi.

Biasanya terletak di garis tengah. Meningokel biasanya terdapat didaerah servikal atau daerah torakal sebelah atas. Kantong hanya berisi selaputotak, sedangkan korda tetap dalam korda spinalis (dalam durameter tidak terdapat saraf). Tidak terdapat gangguan sensorik dan motorik. Bayi akan menjadi normal sesudah operasi. 2. Saran Deteksi dini dan pencegahan pada awal kehamilan dianjurkan untuk semua ibu yang telah melahirkan anak dengan gangguan ini dan pemeriksaan ditawarkan bagi semua wanita hamil.