Anda di halaman 1dari 16

TEORI TEKNIK SAMPLING AIR

Disampaikan pada BIMTEK Laboratorium Kualitas Air Tngkat Menengah Oleh : Rudiyati

Pengelolaan Lingkungan yang baik dan benar membutuhkan Data Lingkungan. Data Lingkungan diperoleh dari Pengukuran/ Pengujian.Untuk melakukan pengukuran / pengujian dibutuhkan sampel. Untuk memperoleh sampel dibutuhkan sampling. A. Pengertian sampling dan tujuan sampling Air : Sampling berasal dari kata SAMPEL yang berarti Bahan / spesimen untuk pemeriksaan. SAMPLING AIR berarti melakukan pengambilan sejumlah volume suatu badan air yang akan diteliti, dengan jumlah sekecil mungkin, tapi masih mewakili , yaitu masih mempunyai sifat-sifat yang sama dengan badan air tersebut. Tujuan umum sampling Air : - Pengumpulan data / Rona Lingkungan awal . - Pemantauan - Pengawasan - Penelitian dan - Penegakan Hukum Lingkungan. Untuk mencapai tujuan diatas maka sampling harus dikerjakan agar : a. Mendapatkan sampel yang representatif ( mewakili kumpulannya), Obyektif ( sesuai dengan keadaan yang sebenarnya ), teliti dan tepat ( terjamin kebenarannya ), tepat waktu ( sesuai dengan kebutuhan saat tertentu ) dan Relevan ( menunjang persoalan yang dihadapi ). b. Menghindari kontaminasi sampel c. Mencegah Degradasi Analit / perubahan kondisi analit sebelum sampel sampai di laboratorium. Langkah-langkah yang harus diambil dalam sampling : 1. Perencanaan sampling : Seluruh aktifitas pengambilan sampel Air harus direncanakan dengan baik sebelum pergi menuju tempat pengambilan sampel. Langkah pertama perencanaan adalah menentukan secara jelas tujuan perjalanan pengambilan sampel Air. Contoh : apakah sampel digunakan untuk memenuhi persyaratan tertentu, atau pemeriksaan mutu air secara umum atau penentuan jumlah analit asal sebelum proses dimulai.

Bila obyek program pengambilan sampel sudah jelas maka faktor seperti lokasi pengambilan sampel, tipe sampel yang dibutuhkan, jumlah sampel yang dibutuhkan, lama dan frequensi pengambilan sampel harus dipertimbangkan. Tata kerja pelaksanaan yang menguraikan hal apa saja yang harus dilakukan di lapangan staf lapangan harus dibuat dan didokumentasikan dengan baik. Metode Jaminan Mutu ( Quality Assurance ) harus dibuat dan diterapkan. Staf lapaangan harus terlatih dan terbiasa dengan tata kerja dan peralatan yang digunakan. Setelah program pengambilan sampel dibuat, langkah berikutnya adalah mempersiapkan wadah sampel dan peralatan pengambilan sampel yang diperlukan dalam pelaksanaan program.

Perencanaan Sampling ( Aspek Administrasi dan Teknis ) : a. Tujuan Sampling. b. Biaya . c. Administrasi sampling meliputi : format lapangan, surat tugas, surat perintah perjalanan dinas, surat ijin bandara ( bila pengambilan dilakukan dengan transportasi pesawat ). d. Petugas sampling e. Metode analisis f. Tipe sampel g. Pengedalian Mutu h. Frequensi sampling i. Jumlah , volume dan wadah j. Parameter dan lokasi k. Pengawetan sampel l. Penyimpanan dan waktu simpan. 2. Persiapan Sampling : a. Persiapan wadah sampel : Untuk menghindari kontaminasi sampel lapangan, seluruh wadah sampel harus benar-benar dibersihkan di laboratorium sebelum berangkat ke lokasi pengambilan sampel. Jenis wadah sampel dan tingkat pembersihan yang diperlukan tergantung dari jenis sampel yang akan diambil. Parameter lapangan :

Untuk kepentingan pengujian parameter lapangan kita menyiapkan wadah sampel berupa beckerglass volume 500 ml yang sebelumnya sudah dicuci dengan deterjen yang bebas fosfat, kemudian dibilas dengan air biasa dan selanjutnya dibilas dengan Aquabidest. Parameter COD, BOD dan Nutrien ( PO4, NO2, NO3, SO4 dll ) Wadah : Gunakan botol plastik atau gelas lengkap dengan tutupnya. Kapasitas minimal botol adalah 1 liter untuk analisa BOD, 50 ml untuk COD dan 250 ml untuk nutrien. Tata kerja pembersihan : cuci botol dan tutupnya dengan deterjen bebas fosfat ( tipol) dan bilas dengan air bersih. Setelah itu cuci dengan asam HCl 1:1 . kemudian bilas dengan air bebas analit ( aquabidest ) sebanyak 3 kali dan biarkan mengering. Saat telah kering tutup botol dengan rapat. Pengawetan : BOD awetkan pada suhu dingin 4 C , akan tahan selama 48 jam. sedangkan COD diawetkan dengan H2SO4 hingga pH < 2 lalu didinginkan pada suhu 4C, akan tahan selama 28 hari. Logam ( Total & Terlarut ) Wadah : Botol Polyethylene lengkap dengan tutupnya. Kapasitas minimum untuk keperluan analisa adalah 200 ml. Tatakerja pembersihan : cuci botol dengan tutupnya dengan deterjen bebas fosfat dan bebas logam. Bilas dengan air bersih. Setelah itu cuci botol dengan asam dengan memasukkan HCl 1:1 kedalam botol, putar tutup botol hingga kencang dan kemudian kocok. Kemudian botol bilas dengan air bersih dan uci kembali dengan asam, kali ini menggunakan asam HNO3 1:1. Akhirnya bilas botol dengan air bebas analit ( aquabidest ) sebanyak 3 kali dan biarkan mengering. Setelah kering, tutup botol dengan rapat. Pengawetan logam dengan HNO3 hingga pH < 2 Catatan : Pengawetan sampel harus segera dilakukan setelah pengambilan sampel. Bila dalam penggunaan alat pengambil sampel otomatik tidak memungkinkan dilakukannya pengawetan untuk masing-masing sampel kimia tersebut dapat diawetkan dengan dengan pendinginan pada suhu 4C hingga proses pengkopositan dan pemisahan selesai. Bila sampel hendak dikirim dengan menggunakan penerbangan umum atau melalui pos, maka hal ini harus memenuhi persyaratan dari Departemen Transportasi tentang Peraturan atas barang barang beracun. Biro Transportasi Barang, Departemen Transportasi telah menetapkan bahwa Peraturan Barang Beracun tidak berlaku terhadap barang-barang berikut ini : Asam klorida ( HCl)

dalam larutan air dengan konsentrasi 0,04 % berat atau kurang dari itu (pH sekitar 1,96 atau lebih; Asam Nitrat (HNO3 ) dalam air pada konsentrasi 0,15 % berat atau kurang ( pH kira-kira 1,62 atau lebih ); Asam Sulfat (H2SO4)dalam lautan air dengan konsentrasi 0,35 % berat atau kurang ( pH kira-kira 1,15 atau lebih ); dan Natrium Hidroksida (NaOH) dalam larutan air dengan konsentrasi 0,080 % berat atau kurang ( pH kira-kira 12,30 atau lebih ). Sampel harus segera disaring sebelum diberi pengawet untuk kandungan logam terlarut. b. Pembuatan Daftar Peralatan Pengambilan sampel : Karena lokasi pengambilan sampel air biasanya jauh dari laboratorium , maka pembuatan daftar peralatan akan sangat penting, dimana didalamnya tercantum seluruh keperluan untuk sampling. Peralatan peralatan itu meliputi : Alat pengambil sampel Wadah sampel Pengawet sampel Peralatan Pengukur Parameter Lapangan Label Form Lapangan Pena Buku Catatan Alat Pengukur Panjang, Lebar, Kedalaman Es Kamera dan film. c. Kalibrasi peralatan lapangan : Sebelum peralatan untuk pengukuran di lapangandipergunakan, terlebih dulu harus di kalibrasi : pH meter : Buffer pH 4, pH 7 dan 9. Atur koreksi temperatur,bersihkan probe setiap akan digunakan dan cek kondisi KCl dalam probe. DO meter : Sodium Sulfat, oksigen jenuh, bersihkan probe setiap akan digunakan dan cek kondisi KCl dalam probe. Turbidimeter : Larutan standar, bersihkan rumah instrumen dan bersihkan cells. Konduktometer : KCl dan NaCl, bersihkan probe setiap akan digunakan.

d. Pelaksanaan sampling di lapangan : 1. Frequensi dan waktu pengambilan sampel Air : Frequensi dan waktu sampling tergantung beberapa faktor yaitu perubahan beban pencemar dan debit air serta harus disesuaikan dengan keperluan. Frequensi dan waktu untuk pengambilan sampel air limbah : Pemantauan pH dan debit : harian Pemantauan : bulan sekali. Pengawasan : saat dilakukan pengawasan. Kasus : saat terjadi laporan pencemaran Pemantauan wajib ( swapantau ) : 1 bulan sekali. Frequensi dan waktu sampling untuk sumber air (sampel air permukaan) : Pemantauan 6 bulan sekali. Tata kerja Pengambilan sampel Air : 1.1. Pengambilan sampel Air Tanah : Air tanah adalah air yang berada di bawah permukaan atau air yang mengalir dibawah tanah. Badan air ini sering disebut Akuifer yaitu aliran air dalam batuan berpori.Kecepatan aliran dalam batuan ini ditentukan oleh gravitasi, ukuran pori, tekanan dll. Terdapat 2 jenis pokok akuifer yaitu tertutup dan terbuka. Akuifer tertutup adalah lapisan batuan yang terletak diantara dua lapisan batuan yang tidak berpori. Hal ini mengakibatkan tingginya tekanan dalam sistim dan air seringkali keluar dengan sendirinya akibat tekanan hidrostatik melalui sumur yang berhubungan dengan lapisan akuifer tersebut. Akuifer ini biasanya disebut pula sebagai akuifer artesis. Akuifer terbuka adalah lapisan batuan berpori yang dibawahnya terikat dengan batuan kedap. Hal ini berarti akuifer memiliki tekanan atmosfer yang mengakibatkan tinggi permukaan airnya naik turun. Akuifer terbuka ini yang menetukan tinggi muka air tanah ( water table ).

Sampel air tanah diambil melalui sumur yang di bor pada beberapa titik lokasi akuifer. Titik pengambilan ini biasanya dibuat sedemikian rupa sehingga paling tidak sebuah titik mewakili lokasi hulu, diatas sumber kontaminasi- seperti lokasi landfill ( pembuangan sampah ). Titik ini berperan sebagai titik sampel dasar ( background level sample ). Sumur lsinnys diletakkan pada posisi tepat setelah lokasi pencemaran, ditengah aliran (plume ) kontaminan. Sumur lainnya diletakkan dalam posisi melintang terhadap aliran untuk mengukur lebar aliran. Selain itu , disetiap sumur dipasang 2 atau 3 pipa yang kedalamannya berbeda untuk mengukur pergerakan vertikal kontaminan. Sumur pengambilan sampel dibangun dengan cara mengebor lubang , kemudian memasang casing penguat dinding lubang. Seringkali, beberapa casing dimasukkan kedalam sebuah lubang dengan kedalaman berbeda untuk untuk memantau kualitas air di kedalaman tersebut. Didasar casing dipasang saringan yang yang memungkinkan air masuk ke dalam sumur pada kedalaman tertentu dan untuk menghindari tersumbatnya sumur. Bahan casing dapat terbuat dari teflon atau stainless steel untuk memberikan hasil yang optimum. Namun karena pertimbangan biaya , casing PVC sering digunakan. Yang perlu diingat adalah casing PVC akan mengabsorpsi bahan organik yang dapat menimbulkan masalah. Bagian

puncak casing biasanya ditutup dan diberi pelindung besiyang dapat dikunci untuk mencegah kerusakan atau kontaminasi sumur. Pengambilan sampel harus dimulai dari sumur yang lokasinya diperkirakan paling tidak tercemari ( biasanya sumur di hulu ) hingga lokasi yang paling terkontaminasi ( sumur berlokasi tepat di bagian hilir lokasi yang terkontaminasi ). 1.1.1. Mempersiapkan peralatan Pertama-tama bersihkan area sekitar bagian atas sumursn. Lembaran plastik atau kain dengan lubang di bagian tengah diletakkan pada bagian atas pelindung sumur sehingga kotoran, rumput dll tidak dapat masuk kedalam mulut sumur. Bila mengambil sampel untuk analisa organik , jangan meletakkan peralatan pengambil sampel secara langsung diatas plastik. Selanjutnya persiapkan dan kalibrasi alat uji lapangan sesuai dengan petunjuk pemakaian alat. Seluruh kalibrasi harus dicatat dan ditandatangani pada lembar data. Uji lapangan harus mencakup pH, suhu, konduktivitas dan kandungan Oksigen Terlarut ( DO ). 1.1.2. Menentukan volume sumur Menentukan volume air dalam sumur adalah untuk menghitung volume air yang perlu dikuras dari dalam sumur sebelum sampel diambil. Tinggi muka air dalam sumur diukur dengan alat elektronik pengukur muka air. Alat ini pada dasarnya merupakan kabel yang telah diberi tanda setiap jarak 1 meter dimasukkan kedalam sumur. Saat ujung kabel menyentuh air akan terdengar bunyi atau lampu yang menyala. Kedalaman air dapat dibaca pada skala yang telah ditandai di kabel. Meteran pita digunakan untuk mengukur jarak antara tanda skala terakhir di kabel ke permukaan sumur. Kedalaman dan diameter sumur dapat dihitung dari data yang ada saat sumur di buat. Volume sumur dihitung sebagai berikut : Vw = (dwell dwater ) X Vw = Volume sumur dalam liter dwell = kedalaman sumur dalam meter dwater = kedalaman muka air dalam meter r = diameter dalam casing dalam meter.

1.1.3. Penggunaan Bailer Bailer terdiri dari tabung teflon atau stinless steel yang ujung atasnya terbuka dan ujung bawahnya tertutup dilengkapi dengan katup ball value . terikat dengan bailer sebuah tali yang dugunakan untuk menurunkan bailer ke dalam sumur . Tali itu harus terbuat dari bahan stainless steel untuk mencegah kontaminasi dari sumur. Saat bailer masuk kedalam air, katup ball-value dibuka. Saat bailer diangkat dari dalam air, gaya gravitasi dan berat air dalam bailer akan membuat katup tetap tertutup. Memindahkan sampel dari bailer kedalam wadah sampel harus dilakukan secara hati-hati untuk menghindari bertambahnya kandungan oksigen terlarut ke dalam sampel.

Gambar 2 : Teflon Bailer

1.1.4. Pengurasan sumur Karena air dalam sumur mungkin sudah cukup lama, maka kondisi kimiawi airnya akan berbeda dengan yang ada dalam akuifer. Oleh karena itu suur perlu dikuras untuk mengeluarkan air yang telah lama diam di dalam sumur dan membuat air dari akuifer mengalir kedalam sumur. Untuk memastikan kondisi air, air yang dikuras harus paling tidak tiga kali volume sumur. Suhu, konduktivitas, pH dan DO air harus dipantau saat pengurasan dilakukan. Bila pengukuran ini tidak menjadi stabil setelah tiga kali lipat volume sumur dikurs maka teruskan pengurasan hingga kondisi stabil tercapai. Gunakan gelas jar yang bersih untuk mengukur parameter-parameter ini dari sampel yang telah ditangani dengan hati-hati. Agar kandungan DO tidak bertambah saat dipindahkan. Saat pengukuran lapangan telah stabil, catat hasilnya pada lembar data. Untuk mencegah sampel terkontaminasi selalu gunakan sarung tangan lateks saat pengambilan sampel air tanah dilakukan. 1.1.5. Pengambilan sampel : Logam dan Logam Terlarut Ambil sampel menggunakan bailer. Bilas botol sampel polyethylene dan tutupnya dengan sampel yang akan dianalisa. Buang air pembilas dan isi botol dengan sampel . Botol harus diberi label yang jelas. Lengkapi data lapangan yang terkait , sebelum sampel disaring , simpan pada suhu dingin . Bila logam terlarut dan tersuspensi perlu diperiksa secara terpisah maka sampel harus disaring melalui saringan 0,45 m untuk menghilangkan padatan. Saringan ini harus dibilas terlebih dahulu dengan air bebas analit, baru setelah itu sampel disaring.Hasil penyaringan adalah sampel logam terlarut. Masukkan sampel kedalam labu ukur 50 ml, lalu masukkan bahan pengawet sampel yaitu HNO3 1:1 hingga pH < 2 dan tutup botol dengan baik. Sampel ini tidak perlu disimpan pada suhu dingin. BOD, COD Ambil sampel dengan menggunakan bailer . bilas botol sampel dengan dan tutupnya dengan sampel yang akan dianalisa. Buang bilasan dan isi botol dengan sampel yang akan dianalisa. Tambahkan bahan pengawet H2SO4 pekat hingga pH < 2. Simpan sampel yang sudah diawetkan pada suhu dingin ( 4C ).

1.2. Sampling Air Permukaan : Istilah Air Permukaan mengacu pada badan air di permukaan seperti sungai, danau, bendungan dan estuarin. Tujuan pengambilan sampel air permukaan adalah untuk memeriksa mutu air apakah memenuhi persyaratan yang telah dibuat untuk memeriksa mutu air apakah memenuhi persyaratan yang telah dibuat untuk tujuan pemakaian tertentu ( misalnya : air mium, irigasi, dll ) atau untuk mengkaji dampak buangan terhadap badan air tersebut. Seperti pengambilan sampel air tanah, sampel air permukaan harus diambil dari daerah yang tidak tercemar hingga ysng psling tercemar ( dekat dengan titik pembuangan. Bila sampel diambil dari badan air yang mengalir , sampel harus diambil dari hilir hingga hulu agar kontaminasi yang mungkin terjadi pada sampel berasal dari tempat yang kurang tercemardan bukan sebaliknya.Bila sampel diambil dari perahu, sampel harus diambil dari ujung depan perahu dimana perahu mengarah ke hulu. Hal ini untuk memastikan tidak terjadi kontaminasi dari motor perahu.Sampel tidak boleh diambil dari lokasi dekat dengan jembatan, dermaga, bendungan atau bangunan buatan manusia lainnya karena tidak beraturannya aliran air disekeliling bangunan ini akan menyebabkan sampel tidak representatif. Bila sampel diambil dari lokasi dekat dasar badan air, pengambilan harus dilakukan hati-hati agar sedimen tidak terambil. Bila sedimen terambil maka sampel air harus diambil dahulu sebelum terkontaminasi sedimen yang teraduk. Bila sejumlah titik pengambilan sampel telah ditentukan, titik pengambilan sampel tersebut harus ditandai dalam peta sebagai data acuan dimasa mendatang. Peralatan dan botol sampel yang harus dipersiapkan sama seperti untuk pengambilan sampel air tanah. Tata Kerja pengambilan sampel air permukaan : Bila sampel diambil dari permukaan badan air , tenggelamkan botol sampel dibawah muka air., arahkan mulut botol kearah hulu dan biarkan botol terisi. Keluarkan botol sampel dan perlakukan sampel sama seperti sampel air tanah. Bila air tidak tercampur merata, mutu air dapat berbeda untuk kedalaman yang berbeda. Sampel harus paling tidak diambil dari 2 kedalaman yang berbeda untuk setiap titik pengambilan sampel ( biasanya di tengah dan dekat permukaan

). Alat yang digunakan biasanya alat pengambil sampel untuk kedalaman, seperti Van Dorn .

Alat ini pada dasarnya adalah wadah pada kedalaman tertentu ( biasanya ditandai dengan tali yang digunakan ) dan kemudian menutup wadah pada kedalaman tersebut dengan menurunkan pegas ( Messenger weight ) yang akan menekan tombol penahan tutup wadah. Alat ini diangkat ke permukaan kembali dan isinya dituang ke dalam botol sampel. Perlakuan sampel sama seperti perlakuan untuk sampel tanah. Dalam menggunakan alat pengambil sampel harus diperhatikan benarbenar agar alat yang digunakan sesuai dengansampel yang akan diambil. Misalnya alat pengambil sampel yang mengandung unsur karet atau PCV tidak dapat digunakan untuk mengambil sampel organik. Bila alat ini tidak tersedia maka penggunaan bailer sudah cukup memadai untuk mengambil sampel yang lokasinya dalam. Bila diperlukan sampel sedimen dapat diambil bersamaan dengan sampel air permukaan. Sedimen dapat diambil dengan sekop bila terdapat ditepi sungai atau danau, namun bila sampel harus diambil dari tengah badan air dan lokasinya dalam, alat pengambil sampel pengeruk Ekman dapat digunakan.

1.3. Pengambilan sampel Air Limbah . Air limbah mengacu pada air yang dibuang dari berbagai proses industri atau pemukiman seperti air yang dibuang dari pabrik setelah digunakan dalam proses produksi atau air yang dibuang dari saluran limbah kota . Mutu air buangan biasanya dipantau untuk menjamin bahwa air limbah telah diolah untuk menghilangkan berbagai jenis pencemar yang dapat berdampak negatif terhadap badan air yang menerima buangan limbah.

Tingkat pencemar yang dapat diterima ditetapkan dalam surat perijinan yang dikeluarkan oleh pihak berwenang . Perijinan ini juga akan menetapkan titik pengambilan sampel dimana sampel harus diambil. Bila titik pengambilan sampel tidak ditentukan maka petugas pengambil sampel harus bisa menentukan dimana titik terbaik untuk pengambilan sampel. Lokasi titik pengambilan sampel dan alasan dipilihnya tempat itu harus dicatat dengan baik. Sampel harus diambil dari daerah aliran yang dekat dengan titik pembuangan limbah. Daerah aliran turbulen merupakan tempat yang yang baik untu mengambil sampel karena adanya proses pengadukan. Tata kerja Pengambilan Sampel : Terdapat dua jenis pokok sampel air limbah yaitu sampel sesaat ( grab) dan sampel komposit. Sampel sesaat ( grab ) harus dikumpulkan dalam waktu 15 menit dan hanya menunjukkan kondisi air pada saat sampel diambil saja. Sampel komposit merupakan kombinasi sampel sesaat (grab) yang diambil pada lokasi yang sama dalam waktu yang berlainan. Sampel sesaat (Grab) harus sama volumenya dan diambil dalam rentang waktu yang tetap ( misalnya 100 ml setiap jam selama 8 jam ). Sampel dicampur dan dianalisa sebagai satu sampel. Sampel komposit mewakili kondisi rata-rata air dalam rentang waktu pengambilan waktu yang tertentu. Alasan utama pengambilan sampel secara komposit adalah mengurangi jumlah sampel yang dimasukkan ke laboratorium analitik. Hal ini akan menghemat waktu dan uang. e. Kontrol Mutu Utama untuk Pekerjaan Lapangan :

Untuk menjamin kelayakan sampel maka kemampuan melacak seluruh kejadian selama pelaksanaan pengambilan sampel harus dijamin. Hal ini dapat dicapai dengan melakukan tata kerja pelaksanaan yang baku ( SOP = standard operating procedures ), lembar data jaminan mutu (Quality assurance data sheets), dan pemberian label pada sampel. Pentingnya kontrol mutu bagi keberhasilan program pengambilan sampel tidak akan terasa sebelum permasalahan hukum diberlakukan , seperti terpenuhinya persyaratan perijinan. SOP harus dilaksanakan dimana hal ini mungkin dilaksanakan. Bila untuk beberapa alasan, penyimpangan terhadap SOP terpaksa dilakukan maka sifat penyimpangan dan alasannya harus dicatat dengan baik. Lembar data jaminan mutu harus diisi untuk setiap parameter yang diukur dan sampel yang diambil.

Lembar data parameter yang diukur di lapangan harus memiliki informasi sebagai berikut : Form Isian Data Pengambilan Sampel Tanggal Pengambilan sampel : ....................................................... Waktu Pengambilan sampel : ...................................................... Nama Petugas Pengambil Sampel : ...................................................... Acuan Metode Pengambilan Sampel : ...................................................... Jenis Sampel yang diambil : ...................................................... ( mis, mata air/Sungai/Danau/Sumur dll ) Jumlah sampel yang diambil : ......................................................... Pengawetan : ......................................................... Identifikasi Sampel ( Nomor Label ) : ......................................................... Lokasi Pengambilan sampel : ......................................................... Nama Sumber Air : ......................................................... Kab/Kota : ........................................................ Kec/Kelurahan/Desa : ........................................................ Hasil Pengamatan Lapangan : ........................................................ Keadaan cuaca ( mendung/cerah/hujan/dll ) : ............................................ Keadaan Fisik Air : - warna : ............................................ Bau : ............................................ Lapisan Minyak : ............................................ Kedalaman contoh yang diambil : .......................cm. Hasil Pemeriksaan Lapangan:
pH Suhu Air Suhu Udara TDS : ........................... : ........................... : ........................... : .......................... Resistivity (.cm ) mV Kecepatan Aliran Kedalaman pinggir 1 : .......................... : .......................... : ...................m/detik : .......................m

Konduktivitas/DHL (S/cm):................. Kedalaman Tengah : .......................m Salinity : .......................... Kedalaman Pinggir 2 : .......................m DO : .......................... % O2 : .............................. Diagram /Sketsa Lokasi dan Titik Pengambilan sampel U S

Koordinat : S =................................... E= .................................. Rincian dari kondisi Lingkungan selama pengambilan sampel yang dapat mempengaruhi interpretasi hasil pengujian ( mis : aktifitas penduduk yang berlangsung sekitar sumber air ) :

Catatan lain-lain ( mis : Wawancara singkat dengan penduduk ) :

Saksi saksi No Nama 1. 2. 3. Instansi Tanda Tangan Keterangan Petugas Pengambil Sampel

Informasi ini harus dimasukkan dalam label pada botol sampel.

Permasalahan kontrol mutu lainnya adalah menggunakan sampel split, duplikat, blanko dan sampel spike. Sampel split digunakan untuk menguji kinerja laboratorium analitik. Sampel dikumpulkan dalam satu wadah, diaduk secara baik, dan dibagi menjadi dua sub-sampel dan diawetkan seperti sampel normal. Sampel ini identik dan dapat dikirim ke sebuah laboratorium untuk diuji ketelitiannya atau dikirim ke dua laboratorium yang berbeda untuk membanding ketelitiannya. Sampel Duplikat adalah sampel yang diambil dari titik pengambilan yang sama dengan rentang waktu antar pengambilan yang sekecil mungkin. Duplikat digunakan untuk menguji ketelitian tata kerja pengambilan sampel. Sampel duplikat harus diambil paling sedikit satu dari sepuluh sampel yang diambil dari lokasi pengambilan sampel. Sampel Blanko digunakan untuk menguji apakah sistem terkontaminasi. Paling tidak sampel blanko harus dilakukan di setiap akhir tatakerja pengambilan sampel ( yaitu satu untuk setiap jenis sampel yang diambil ). Blanko dibuat dengan mengisi wadah sampel yang berisi air bebas analit dan diawetkan seperti sampel biasa yang lain. Sampel Spike adalah sampel yang diambil dengan cara seperti sampel lainnya namun telah berisi analit yang diinginkan dengan konsentrasinya telah diketahui. Sampel ini untuk mengevaluasi validitas metoda yang dipakai untuk mengirim sampel ke laboratorium dan metoda analisa sampel. Contohnya : sampel spike akan menunjukkan apakah analit tertentu itu telah hilang selama proses pengangkutan atau apakah metoda analitik yang digunakan mengalami gangguan dari matriks sampel. Paling tidak dibutuhkan sebuah sampel spike untuk setiap kelompok analit yang sampelnya diambil dan sebuah untuk setiap jenis matriks sampel dimana sampel tersebut diambil.