Anda di halaman 1dari 25

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) IPA KELAS V A SEMESTER 1 SDN WONOSARI 02

Disusun guna melaksanakan Ujian Mengajar Praktik Pengalaman Lapangan 2 Dosen Pembimbing: Dra. Tri Murtiningsih, M.Pd

Guru Pamong: Suhatno, S.Pd.SD NIP. 195609291982011005

Guru Kelas: Sri Yatmiji, S.Pd.SD NIP. 197106171998032006

Praktikan Fifki Anggi Geofanny NIM. 1401410023

PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2013

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)


Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas/ Semester Alokasi Waktu Hari, tanggal : SDN Wonosari 02 : IPA : V A/ 1 : 3 x 35 menit : Senin, 30 September 2013

I. STANDAR KOMPETENSI 3. Mengidentifikasi cara makhluk hidup menyesuaikan diri dengan lingkungan.

II. KOMPETENSI DASAR 3.1. Mengidentifikasi penyesuaian diri hewan dengan lingkungan tertentu untuk mempertahankan hidup. III. INDIKATOR 3.1.1. Menyebutkan fungsi ciri khusus hewan sebagai bentuk penyesuaian terhadap makananya. 3.1.2. Menyebutkan fungsi ciri khusus hewan sebagai bentuk penyesuaian terhadap perlindungan diri dari musuhnya. IV. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Melalui gambar berbagai macam hewan, siswa dapat menyebutkan fungsi ciri khusus hewan sebagai bentuk penyesuaian terhadap makanannya dengan benar. 2. Melalui penugasan, siswa dapat menyebutkan fungsi ciri khusus hewan sebagai bentuk penyesuaian terhadap perlindungan diri dari musuhnya dengan benar. Karakter siswa yang diharapkan: teliti, cermat, ingin tahu, kreatif, bertanggungjawab, dan menghargai pendapat orang lain (temannya). V. MATERI AJAR Cara Hewan Menyesuaikan Diri dengan Lingkungannya (terlampir) VI. MODEL DAN METODE PEMBELAJARAN 1. 2. 3. 4. Model Pembelajaran Kooperatif Snowball Throwing Tanya Jawab Ceramah Variatif Penugasan

VII. MEDIA DAN SUMBER PEMBELAJARAN Media : 1. Gambar berbagai macam hewan. Sumber : Guru : 1. Badan Standar Nasional Pendidikan. 2008. Model Silabus Kelas V Kurikulum Tingkatan Satuan Pendidikan Sekolah Dasar. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional. Hlm 48. 2. Crayonpedia. Penyesuaian Diri Mahluk Hidup dengan Lingkungan. http://www.crayonpedia.org/mw/Penyesuaian_Diri_Mahluk_Hidup_De ngan_Lingkungan_5.1 Di akses pada hari Minggu, 30 September 2013 jam 08.00 WIB 3. Line Zila. Materi SD Kelas 5 SD.

http://cintazilakuselamanya.blogspot.com/2009/12/materi-sd-kelas5.html Di akses pada hari Minggu, 30 September 2013 jam 08.08 WIB 4. Panitia Sertifikasi Guru Rayon 12. 2007. Standar Isi Mata Pelajaran SD/ MI. Semarang: Universitas Negeri Semarang. 5. SDN KarangAnyar Gunung 05. 2010. Model Pembelajaran Inovatif Sekolah Dasar. Semarang: UPTD Pendidikan Kecamatan Candisari. Siswa : 1. Azmiyawati, Choiril dkk. 2008 . IPA Salingtemas untuk Kelas V SD/MI. Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional. Hlm 47-53. 2. LKS IPA kelas V.

VIII. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN a. Pendahuluan ( 5 menit ) Pra Kegiatan 1. 2. 3. 4. Salam Pengkondisian kelas Berdoa Presensi

Kegiatan Awal 1. Apersepsi Guru menggali informasi dengan bertanya kepada siswanya.

Anak-anak, siapa yang pernah melihat bebek?Bagaimana bentuk paruhnya? 2. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan tema beserta pokok-pokok materi yang akan dipelajari dalam tema. Anak-anak hari ini kita akan belajar tentang Penyesuaian Diri Hewan terhadap Lingkungannya. 3. Guru memotivasi siswa dengan ilustrasi cerita: Untuk itu kalian harus memperhatikan dengan sungguh-sungguh agar dapat memahami materi ini dengan baik, sehingga kalian mendapat nilai yang optimal. b. Kegiatan Inti ( 75 menit ) 1. 2. 3. 4. Guru menampilkan gambar berbagai macam hewan. (eksplorasi) Siswa mengamati gambar berbagai macam hewan. (eksplorasi) Siswa dan guru melakukan tanya jawab. (konfirmasi) Siswa dibagi menjadi kelompok yang beranggotakan 5-6 anak setiap kelompoknya. (elaborasi) 5. 6. Guru membagi lembar LKS untuk setiap kelompok. (elaborasi) Guru memanggil masing-masing ketua kelompok untuk memberikan penjelasan tentang topik materi. (elaborasi) 7. Masing-masing ketua kelompok kembali ke kelompoknya masing-masing, kemudian menjelaskan topik materi yang disampaikan oleh guru kepada temannya. (elaborasi) 8. Masing-masing siswa menyiapkan satu lembar kertas untuk menuliskan satu pertanyaan apa saja yang menyangkut materi yang sudah dijelaskan oleh ketua kelompok. Kemudian kertas yang berisi pertanyaan tersebut dibuat seperti bola dan dilempar dari satu siswa ke siswa yang lain. (elaborasi) 9. Setelah siswa dapat satu bola/satu pertanyaan diberikan kesempatan kepada siswa untuk menjawab pertanyaan yang tertulis dalam kertas berbentuk bola tersebut secara bergantian. (elaborasi) 10. Siswa menuliskan pertanyaan dan jawaban di lembar kertas kerja. (elaborasi)

11. Guru membimbing siswa dengan mengamati dan memotivasinya. (konfirmasi) 12. Guru menunjuk beberapa perwakilan siswa untuk mempresentasikan hasil pekerjaan/penyelesaian masalah berupa tanggapan di depan kelas. (elaborasi) 13. Kelompok yang lain menanggapi atau mengkomunikasikan hasil kerja kelompok yang mendapat tugas. (konfirmasi) 14. Guru mengadakan refleksi dengan menanyakan kepada siswa tentang halhal yang dirasakan siswa, materi yang belum dipahami dengan baik, kesan dan pesan selama mengikuti pembelajaran. (konfirmasi) 15. Guru memberi penguatan terhadap jawaban siswa. (konfirmasi) c. Penutup ( 25 menit ) 1. 2. 3. Guru dan siswa menyimpulkan materi yang telah dipelajari. Guru memberikan soal evaluasi. Guru memberikan tindak lanjut berupa saran dan motivasi agar siswa tidak melupakan materi yang baru saja dipelajari. 4. Guru memberikan PR.

IX. PENILAIAN 1. Prosedur tes a. Tes awal b. Tes dalam proses c. Tes akhir 2. Jenis tes a. Tes unjuk kerja b. Tes tertulis 3. Bentuk tes a. Soal obyektif b. Soal essay 4. Instrumen tes a. Lembar kerja siswa : lisan : diskusi kelompok : tertulis

Mengetahui Guru Pamong Praktikan

Suhatno, S.Pd.SD NIP. 195609291982011005

Fifki Anggi Geofanny NIM. 1401410023

Lampiran 1

MATERI AJAR
I. KOMPETENSI DASAR 3.1. Mengidentifikasi penyesuaian diri hewan dengan lingkungan tertentu untuk mempertahankan hidup. II. INDIKATOR 3.1.1. Menyebutkan fungsi ciri khusus hewan sebagai bentuk penyesuaian terhadap makananya. 3.1.2. Menyebutkan fungsi ciri khusus hewan sebagai bentuk penyesuaian terhadap perlindungan diri dari musuhnya.

CARA PENYESUAIAN DIRI HEWAN DENGAN LINGKUNGAN


1. Penyesuaian Bentuk Tubuh terhadap Lingkungan Banyak makhluk hidup yang menyesuaikan diri terhadap lingkungan dengan cara menyesuaikan bentuk tubuhnya terhadap lingkungan atau menyesuaikan dengan fungsinya. Penyesuaian bentuk tubuh ini bertujuan untuk memperoleh makanan maupun untuk melindungi diri dari musuhnya. Berikut ini contoh beberapa hewan yang menyesuaikan bentuk tubuhnya terhadap lingkungannya. A. Burung Setiap jenis burung makanannya berbeda-beda. Ada yang berupa cairan madu (nektar), biji-bijian, atau daging. Oleh karena itu, bentuk paruh setiap jenis burung juga berbeda-beda. Perhatikan gambar di bawah ini!

1) Burung pipit mempunyai paruh pendek dan kuat. Bentuk paruh ini sesuai untuk memakan jenis biji-bijian. Paruh ini berfungsi menghancurkan biji tersebut. 2) Burung elang mempunyai paruh kuat, tajam, dan melengkung bagian ujungnya. Paruh seperti ini sesuai untuk mencabik mangsanya. 3) Bebek mempunyai paruh yang berbentuk seperti sudu. Bentuk paruh seperti ini sesuai untuk mencari makanan di tempat becek, berlumpur, atau di air. 4) Burung pelatuk mempunyai paruh yang panjang, kuat, dan runcing. Paruh burung pelatuk untuk mencari serangga yang bersembunyi di kulit pohon, dalam lubang pohon, atau pada batang pohon yang lapuk. 5) Burung kolibri mempunyai paruh berbentuk panjang dan runcing. Bentuk paruh seperti itu memudahkan burung kolibri mengisap nektar. 6) Burung pelikan mempunyai paruh berkantong. Paruh demikian

memudahkannya untuk menangkap ikan dalam air. Berdasarkan penjelasan di atas dapat dikatakan bahwa ada kesesuaian antara bentuk paruh burung dan jenis makanannya. Selain bentuk paruh, kaki pada berbagai burung juga mempunyai bentuk bermacam-macam. Berbagai bentuk kaki burung merupakan salah satu bentuk penyesuaian terhadap cara memperoleh makanan. Amati gambar-gambar di bawah ini!

B. Serangga Untuk memperoleh makanannya, serangga memiliki cara tersendiri. Salah satu bentuk penyesuaian dirinya adalah bentuk mulut yang berbeda-beda sesuai dengan jenis makanannya. Bedasarkan jenis makanan yang dimakannya, jenis mulut serangga dibedakan menjadi empat, yaitu mulut pengisap, mulut penusuk, mulut penjilat, dan mulut penyerap. 1) Mulut pengisap Mulut pengisap pada serangga bentuknya seperti belalai yang dapat digulung dan dijulurkan. Contoh serangga yang memiliki mulut pengisap adalah kupukupu. Kupu-kupu menggunakan mulut pengisap untuk mengisap madu dari bunga. 2) Mulut penusuk dan penghisap Mulut penusuk dan penghisap pada serangga memiliki ciri bentuk yang tajam dan panjang. Contoh serangga yang memiliki mulut penusuk dan penghisap adalah nyamuk. Nyamuk menggunakan mulutnya untuk menusuk kulit manusia kemudian menghisap darah. Jadi, selain mulutnya berfungsi sebagai penusuk juga berfungsi sebagai pengisap. 3) Mulut penjilat Mulut penjilat pada serangga memiliki ciri terdapatnya lidah yang panjang dan berguna untuk menjilat makanan berupa nektar dari bunga, contoh serangga yang memiliki mulut penjilat adalah lebah. 4) Mulut penyerap Mulut penyerap pada serangga memiliki ciri terdapatnya alat penyerap yang mirip spons (gabus). Alat ini digunakan untuk menyerap makanan terutama yang berbentuk cair. Contoh serangga yang memiliki mulut penyerap adalah lalat.

C. Unta Unta hidup di daerah padang pasir yang kering dan gersang. Oleh karena itu bentuk tubuhnya disesuaikan dengan keadaan lingkungan padang pasir. Bentuk penyesuaian diri unta adalah adanya tempat penyimpanan air di dalam tubuhnya dan memiliki punuk sebagai penyimpan lemak. Hal inilah yang menyebabkan unta dapat bertahan hidup tanpa minum air dalam waktu yang lama.

2.

Penyesuaian Tingkah Laku terhadap Lingkungan Beberapa jenis hewan ada yang menyesuaikan diri dengan lingkungan dengan cara mengubah tingkah laku. Cara ini selain untuk mendapatkan makanan juga untuk melindungi diri dari musuh atau pemangsa. Perhatikan beberapa contoh hewan yang menyesuaikan diri dengan tingkah laku berikut ini! A. Bunglon Kalian tentu pernah melihat bagaimana bunglon dapat merubah warna kulitnya sesuai dengan warna tempat ia berada. Ketika berada di pohon yang berwarna coklat maka tubuh bunglon akan berrwarna coklat. Begitu juga ketika ia berada di pohon yang berwarna hijau maka tubuhnya akan berwarna hijau. Perubahan warna tubuh pada bunglon merupakan bentuk penyesuaian diri agar ia terlindung dari musuhnya.

B. Kalajengking Kalajengking melindungi dirinya dari musuh dengan menggunakan sengatnya. Sengatnya ini mengandung racun yang dapat membunuh musuhnya. Selain kelajengking, hewan lain yang menggunakan zat racun untuk melindungi dirinya dari serangan musuh adalah, kelabang, lebah, dan ular. C. Cumi-Cumi Cumi-cumi melindungi diri dari musuhnya dengan cara menyemburkan cairan, seperti tinta ke dalam air. Hal ini menyebabkan musuh yang menyerangnya tidak dapat melihatnya dan ia dapat berenang dengan cepat untuk menghindari musuhnya tersebut.

D. Siput Siput memiliki pelindung tubuh yang keras dan kuat yang disebut cangkang. Hewan jenis ini melindungi diri dari musuhnya dengan cara memasukkan tubuhnya kedalam cangkang. Selain siput, kura-kura, dan penyu juga memiliki cangkang yang digunakan untuk melindungi diri dari musuhnya.

E. Cicak dan Kadal Untuk melindungi diri dari serangan musuh, cecak memutuskan ekornya. Bagian ekor yang putus ini dapat bergerak-gerak sehingga mengalihkan perhatian musuhnya. Saat itulah ia pergi melarikan diri. F. Ikan Paus Paus adalah mamalia yang hidup di air. Seperti hewan mamalia yang lain, walaupun hidup di air paus bernapas menggunakan paru-paru. Padahal paru-paru tidak dapat mengambil oksigen dari air. Paus dan semua mamalia yang hidup di air, kurang lebih tiap tiga puluh menit muncul ke permukaan air untuk menghirup oksigen. Mungkin kalian pernah melihat bagaimana perilaku paus lewat siaran televisi. Ketika muncul ke permukaan air laut, paus mengeluarkan sisa pernapasan berupa karbondioksida dan uap air yang sudah jenuh dengan air sehingga terlihat seperti air mancur. Setelah itu paus menghirup udara sebanyak-banyaknya sehingga paru-parunya penuh dengan udara.

G. Landak Landak mempunyai kulit berduri dan kaku. Saat menghadapi bahaya, landak mengembangkan durinya. Selain itu, landak juga berusaha membelakangi musuh. Dengan demikian, apabila musuhnya menyerang, tubuh musuh akan tertusuk duri. Walaupun duri landak ini tidak beracun, tetapi dapat membuat lawannya terluka.

H. Trenggiling dan Luing Trenggiling dan luing akan menggulung tubuhnya jika mendapat gangguan dari luar. Trenggiling mempunyai kulit berupa sisik yang keras. Saat menggulung, bagian perutnya yang lunak akan terlindungi suatu perisai yang sangat keras. I. Belalang Daun Belalang daun biasanya hinggap di dedaunan untuk mencari makanan. Tubuh belalang daun berwarna hijau mirip warna daun sehingga tersamarkan. Hal ini menyulitkan musuhnya untuk mengetahui keberadaan belalang tersebut. J. Walang Sangit Walang sangit merupakan hewan dalam kelompok serangga. Walang sangit hinggap di dedaunan untuk mencari makanan. Walang sangit dapat mengeluarkan bau yang sangat menyengat. Bau ini untuk mengusir musuhnya. K. Kecoak, Musang, Kumbang, dan Ular Tidak Berbisa Hewan-hewan tersebut akan berpura-pura mati jika diserang oleh musuh. Hal ini dilakukan untuk mengelabui musuhnya. Jika musuhnya sudah pergi, hewan tersebut segera melarikan diri.

Lampiran 2

MEDIA

Lampiran 3

KISI-KISI SOAL
Nomor Soal Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Indikator Ranah Kognitif Pilihan Ganda 3. Mengidenti fikasi cara makhluk hidup menyesuaikan diri dengan lingkungan . 3.1. Mengidentifikasi penyesuaian diri hewan dengan lingkungan tertentu untuk mempertahankan hidup. 3.1.1. Menyebutkan fungsi ciri khusus hewan sebagai bentuk penyesuaian terhadap makananya. C1 A 2, 6, 7, 10 B 1, 2, 3 Isian

3.1.2. Menyebutkan fungsi ciri khusus hewan sebagai bentuk penyesuaian terhadap perlindungan diri dari musuhnya. C1 A 1, 3, 4, 5, 8, 9 B 4, 5

Lampiran 4

SOAL EVALUASI

Nama Lengkap No. Urut

: __________________________ : __________________________

A. Berilah tanda silang pada jawaban a, b, c, dan d yang benar! 1. Cicak melindungi diri dari terkaman kucing dengan cara . . . . a. b. c. d. 2. mengubah warna tubuhnya mengeluarkan bau menyengat mengeluarkan cairan tinta memutus ekornya 4. d. suka bertengger

Bunglon menghindari musuhnya dengan cara . . . . a. b. c. d. mengubah warna kulitnya mengeluarkan bau busuk memutuskan ekornya mengeluarkan cairan tinta

Bentuk paruh burung pada gambar di bawah sesuai untuk jenis makanan berupa . . . . 5.

Cumi-cumi menghindari musuhnya dengan cara . . . . a. b. c. d. mengubah warna kulitnya mengeluarkan bau busuk memutuskan ekornya mengeluarkan cairan tinta

a. b. c. d. 3.

biji-bijian daging cairan madu serangga 6. Bentuk kaki pada gambar di atas merupakan penyesuaian diri untuk . . . . a. membunuh dan mencengkeram mangsa

Bebek mempunyai jari kaki berselaput, berarti bebek . . . . a. b. c. pandai berlari pandai berenang suka memanjat

b. c. d. 7.

berenang dan berjalan di lumpur mengais makanan di tanah memanjat di pohon 9.

d.

landak

Kalajengking, lebah, dan kelabang mempunyai alat perlindungan diri berupa . . . . a. b. c. d. gerakan lari yang cepat zat beracun dalam sengatnya mengubah warna tubuh gigi dan cakar yang tajam

Hewan yang mempunyai jenis mulut sama dengan belalang yaitu . . . . a. b. c. d. nyamuk jangkrik kupu-kupu lalat

10. Bentuk mulut nyamuk yaitu . . . . a. b. c. d. Mulut penghisap saja Mulut penggigit saja Mulut penusuk dan penghisap Mulut penggigit dan pengunyah

8.

Hewan yang melindungi dirinya dengan mengeluarkan bau busuk yaitu . . . . a. b. c. walang sangit belalang daun cumi-cumi

B. Isilah titik-titik berikut dengan jawaban yang benar! 1. Contoh burung yang mempunyai paruh dengan fungsi menghancurkan biji padi yaitu . . . . 2. Burung pelikan mempunyai paruh yang . . . . 3. Unta menyesuaikan diri dengan lingkungannya dengan . . . . 4. Ciri khusus yang dimiliki landak adalah . . . . 5. Hewan yang menyesuaikan diri dengan lingkungannya dengan cara menggulung badannya yaitu . . . .

Lampiran 5

KUNCI JAWABAN EVALUASI

A. Pilihan Ganda 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. D B B A D C C A B ( skor 1 ) ( skor 1 ) ( skor 1 ) ( skor 1 ) ( skor 1 ) ( skor 1 ) ( skor 1 ) ( skor 1 ) ( skor 1 ) ( skor 1 )

10. C

Skor maksimal = 10 B. Essay 1. 2. 3. 4. 5. Burung pipit Berkantong Punuk Duri Luing, trenggiling Skor maksimal = 10 ( skor 2 ) ( skor 2 ) ( skor 2 ) ( skor 2 ) ( skor 2 )

Nilai = = = 100

Pekerjaan Rumah

1. 2.

Sebutkan tujuan makhluk hidup menyesuaikan diri terhadap lingkungannya! Apa perbedaan bentuk paruh burung kakatua dan burung pelatuk? Apa makanan kedua jenis hewan tersebut?

3. 4. 5.

Sebutkan empat bentuk mulut serangga dan contoh hewannya! Sebutkan bagian-bagian tubuh hewan yang dimanfaatkan untuk perlindungan diri! Sebutkan alat perlindungan diri pada siput dan cara siput melindungi dirinya!

Lampiran 6

LEMBAR PENILAIAN
Mata Pelajaran Kelas/ Semester : Ilmu Pengetahuan Alam : V A/ 1

Format Penilaian Sikap No. Nama Siswa Aktif Perilaku Bekerja sama Sungguhsungguh 1 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.
Rangga Okta Purnama Maghfirotul Maulana Nugroho Abdul Rosid Nurcahyo Adam Maulana Malik Adelia Hasna Hasifa Aditya Faiz Musyafa' Ahmad Alif Rakha P Ahmad Adiansyah Maulana

Jumlah Skor

Nilai

9. 10. 11. 12. 13.

Almathea Tiara Novantika Alvina Pramudita Amalia Herdianti Amara Sweetya Auliya Anisa Nugraheni

14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34.

Anisa Mulida Widyaningtyas Ariya Pratama Audifa Moza Maghfira Aura Kharakesyi Begy Azra Nur Faddol Asyahansyah Berliana Wahyu Aryani Candra Danuarta Chairunnisa Dewi Anggraini Dika Akbar Febriyanto Dika Azzizatul Ristianti Dimas Mahendra Dina Fitriana Utami Dina Novita Sari Dinan Pazzarena Erisa Nanda Berliana Fadila Purnamasari Faiz Adri Nur Angga Yuda Husna Nur Inayah Ikkomang Abe Hendriansyah Allamal Satria M. Iqbal Aditya Revano

Fareza

35. 36. 37. 38. 39. 40

Yusuf Arif Budiman Deni Sahendra Isro Pradana

Kriteria: 1. aktif a. skor 1 jika siswa tidak aktif dalam kelompoknya dan diam b. skor 2 jika siswa tidak aktif, tidak mau menulis c. skor 3 jika siswa tidak aktif, mau menulis d. skor 4 jika siswa aktif dan mau menulis 2. bekerjasama a. skor 1 jika siswa diam saja b. skor 2 jika siswa tidak menganggu dan memperhatikan c. skor 3 jika siswa mau bekerjasama, tidak mau membantu d. skor 4 jika siswa mau bekerjasama dan membantu 3. sungguh-sungguh a. skor 1 jika tidak sungguh-sungguh, tidak peduli dalam praktek b. skor 2 jika tidak sungguh-sungguh, peduli dalam praktek c. skor 3 jika siswa sungguh-sungguh, tidak tertib d. skor 4 jika siswa sungguh-sungguh, tertib

Kolom nilai diisi dengan kriteria berikut: A jika rentang jumlah skor 10 - 12 B jika rentang jumlah skor 6 - 9 C jika rentang jumlah skor 3 - 5

Lampiran 7

INSTRUMEN PENGAMATAN SISWA


Tingkat Kemampuan 1 2 3 4 Jumlah skor

No 1.

Indikator Kedisiplinan

Deskriptor a. Kesiapan siswa dalam mengikuti pelajaran b. Mempersiapkan peralatan belajar c. Masuk kelas tepat waktu d. Duduk tenang memperhatikan guru

2.

Tanggung Jawab

a. Memperhatikan penjelasan guru b. Tidak mengobrol dengan teman c. Mampu menjawab pertanyaan spontan dari guru d. Tidak bermain sendiri saat pelajaran

3.

Keaktifan Siswa

a. Memberikan tanggapan secara jelas dan mudah dipahami b. Memberikan contoh dalam kehidupan sehari-hari c. Menanggapi pertanyaan dari guru d. Bertanya kepada guru

4.

Kerjasama dalam kelompok

a. Berdiskusi dalam kelompok b. Menanggapi pertanyaan dari siswa lain c. Mencatat hasil diskusi

d. Mempresentasikan hasil diskusi 5. Melakukan refleksi terhadap hasi pembelajaran a. Menyimpulkan hasil pembelajaran bersama guru b. Mencatat materi c. Menanyakan kesulitan pada guru d. Menggunakan kalimat dengan baik dan benar

Skor Minimal : 10 x 1 = 10 Skor Maksimal : 10 x 4 = 40

Jumlah Skor 34 40 26 33 18 25 10 - 17

Pencapaian 82% - 100% 63% - 81% 44% - 62% 25% - 43%

Kualifikasi Kinerja Aktifitas Siswa Sangat Baik (SB) Baik (B) Cukup (C) Kurang (K)

Tingkat Keberhasilan Pembelajaran Berhasil Berhasil Tidak Berhasil Tidak Berhasil

Lampiran 8

LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN SNOWBALL THROWING

1. Guru menyampaikan materi yang akan disajikan. 2. Guru membentuk siswa berkelompok, lalu memanggil masing-masing ketua kelompok untuk memberikan penjelasan tentang topik materi. 3. Masing-masing ketua kelompok kembali ke kelompoknya masing-masing, kemudian menjelaskan topik materi yang disampaikan oleh guru kepada temannya. 4. Kemudian masing-masing siswa menyiapkan satu lembar kertas untuk menuliskan satu pertanyaan apa saja yang menyangkut materi yang sudah dijelaskan oleh ketua kelompok. 5. Kemudian kertas yang berisi pertanyaan tersebut dibuat seperti bola dan dilempar dari satu siswa ke siswa yang lain. 6. Setelah siswa dapat satu bola/satu pertanyaan diberikan kesempatan kepada siswa untuk menjawab pertanyaan yang tertulis dalam kertas berbentuk bola tersebut secara bergantian. 7. Siswa menuliskan pertanyaan dan jawaban di lembar kertas kerja. 8. Presentasi. 9. Evaluasi. 10. Penutup.