Anda di halaman 1dari 121

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

BAB I PENDAHULUAN

DASAR TEORI Sejarah ilmu Paleontologi dimulai oleh Abbe Giraud-Saulavie warga negara Perancis pada tahun 1777 setelah melakukan penelitian pada batugamping. Dari hasil penelitiannya tersebut kemudian membuat suatu prinsip mengenai paleontologi yaitu : Jenis-jenis fosil itu berada sesuai dengan umur geologinya : fosil pada formasi dibawah tidak sama dengan lapisan yang diatasnya.Prinsip Abbe Giraud-Saulavie ini dikenal dengan hukum Faunal succesion atau urut-urutan fauna. Setelah itu sejalan dengan perkembangan ilmu biologi muncul Baron Cuvier (17691832) yang menyusun tentang Sistematika Paleontologi.Dengan disusunnya sistematika tersebut membuat penyelidikan-penyelidikan paleontologi dapat lebih terarah. Peneliti selanjutnya adalah William Smith (1816) yang memperkenalkan prinsip Strata Identified by Fossils. Adapun terjemahan dari pernyataannya adalah lapisan yang satu dapat dihubungkan dengan lapisan lainnya dengan berdasarkan pada kesamaan fosil. Perkembangan yang makin maju didalam bidang Paleontologi membuat C. R. Darwin (1809-1882) mengeluarkan hipotesa evolusi.Pernyataannya yang dikenal adalah Perubahan makhluk hidup disebabkan oleh adanya faktor seleksi alam.Pernyataan tersebut memperkuat hipotesa yang dikeluarkan oleh Lamarck (1774-1829) bahwa fauna melakukan perubahan diri untuk beradaptasi dengan lingkungannya. Dalam mengurutkan kejadian satu dengan yang lainnya berpedoman pada sejumlah hukum atau prinsip, antara lain : 1. Uniformitarianism (James Hutton,1785) The Present is the key to the past. Maksud dari pernyataan ini adalah bahwa proses-proses geologi di alam yang terlihat sekarang ini dipergunakan sebagai dasar pembahasan atau sebagai kunci untuk mengetahui proses geologi di masa lampau. 1
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Uniformitarianisme adalah peristiwa yang terjadi pada masa geologi lampau dikontrol oleh hukum-hukum alam yang mengendalikan peristiwa pada masa kini. 2. Hukum Superposisi (Nicolas Steno,1669) Dalam keadaan yang tidak terganggu, lapisan paling tua akan berada dibawah lapisan yang lebih muda. Hal ini secara logis dapat dijelaskan bahwa proses pengendapan mulai dari terbentuknya lapisan awal yang terletak di dasar cekungan, selanjutnya ditutup oleh lapisan yang terendapkan kemudian, yang tentu lebih muda dari ditutupinya. 3. Hukum Keaslian Horisontal (Nicholas Steno,1669) Lapisan sedimen akan diendapkan dengan permukaan yang horisontal dan mendekati sejajar dengan permukaan dasar tempat pengendapan. Jika dasar tempat pengendapan tidak rata, maka sedimen pada permulaannya akan mengikuti bentuk dasar cekungannya namun kemudian akan tetap horisontal permukaanya.Pengendapan lapisan batuan sedimen akan menyebar secara mendatar, sampai menipis atau menghilang pada batas cekungan dimana ia diendapkan. Lapisan yang diendapakna oleh air terbentuk terus-menerus secara lateral dan hanya membaji pada tepian pengendapan pada masa cekungan itu terbentuk. 4. Hukum Penerobosan / Cross-Cutting Relationship (A.W.R Potter & H. Robinson) Suatu intrusi (penerobosan) batuan beku adalah lebih muda daripada batuan yang diterobosnya. Prinsip-prinsip Cross-Cutting Relationship : 1. Cross-cutting Relationship Struktural, dimana suatu retakan yang memotong batuan yang lebih tua 2. Cross-cutting Relationship Stratigrafi, terjadi jika erosi permukaan atau

ketidakseragaman memotong batuan yang lebih tua, struktur geologi atau bentukbentuk geologi yang lain. 3. Cross-cutting Relationship Sedimentasi, terjadi jika suatu aliran telah mengerosi endapan yang lebih tua pada suatu tempat. Sebagai contoh suatu terusan atau saluran yang terisi oleh pasir.

2
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

4. Cross-cutting Relationship Paleontologi, terjadi jika adanya aktivitas hewan dan tumbuhan yang tumbuh. Sebagai contoh ketika jejak hewan yang terbentuk atau terendapkan pada endapan berlebih. 5. Cross-cutting Relationship Geomorfologi, terjadi pada daerah yang berliku atau bergelombang (sungai, dan aliran di sepanjang lembah).

Gambar Rekonstruksi Terjadinya Cross-Cutting Relationship 3


LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

5.

Hukum Faunal Succesion (Abbie Giraud-Soulavie, 1778) Fosil (fauna) akan berbeda pada setiap perbedaan umur geologi, fosil yang berada pada lapisan bawah akan berbeda dengan fosil di lapisan atasnya.Fosil-fosil yang dijumpai pada perlapisan batuan secara perlahan mengalami perubahan kenampakan fisiknya (akibat evolusi) dalam cara yang teratur mengikuti waktu geologi. Demikian pula suatu kelompok organisme secara perlahan digantikan oleh kelompok organisme lain. Suatu perlapisan tertentu dicirikan oleh kandungan fosil tertentu. Suatu perlapisan batuan yang mengandung fosil tertentu dapat digunakan untuk koreksi antara suatu lokasi dengan lokasi yang lain.

6.

Law of Inclusion Suatu tubuh batuan yang mengandung fragmen dari batuan yang lain selalu lebih muda dari tubuh batuan yang menghasilkan fragmen tersebut. Law of Inclusion terjadi bila magma bergerak keatas menembus kerak, menelan fragmen-fragmen besar disekitarnya yang tetap sebagai inklusi asing yang tidak meleleh.Jadi jika ada fragmen batuan yang terinklusi dalam suatu perlapisan batuan, maka perlapisan batuan itu terbentuk setelah fragmen batuan. Dengan kata lain batuan/lapisan batuan yang mengandung fragmen inklusi lebih muda dari batuan/lapisan batuan yang menghasilkan fragmen tersebut.

7.

Strata Identified by Fossils (Smith, 1816) Perlapisan batuan dapat dibedakan satu dengan yang lain dengan melihat kandungan fosilnya yang khas.

8.

Facies Sedimenter (Selley, 1978) Suatu kelompok litologi dengan ciri-ciri yang khas yang merupakan hasil dari suatu lingkungan pengendapan yang tertentu.Aspek fisik, kimia atau biologi suatu endapan dalam kesamaan waktu. Dua tubuh batuan yang diendapakan pada waktu yang sama dikatakan berbeda fasies apabila kedua batuan tersebut berbeda fisik, kimia atau biologi (S.S.I.)

4
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

BAB II DIVERSITAS ORGANISME, KLASIFIKASI , TAXONOMI dan PROSES PEMFOSILAN


DASAR TEORI DEVERSITAS ORGANISME, KLASIFIKASI , TAXONOMI Diversitas organisme mempelajari tingkatan dari suatu organisme yang anatominya paling sederhana sampai dengan yang paling komplek. Organisme yang paling komplek anatominya yang akan mampu bertahan.Klasifikasi adalah esensi pengelompokan jenis organisme dan diklaskan sesuai dengan kategori utama. Sedangkan Taxonomi adalah upaya penyusunan klasifikasi suatu organisme secara berurutan dari kelompok terbesar hingga terkecil. Masing-masing diturunkan pembagian kelompoknya menjadi :Clas, Ordo, Keluarga, Genus,dan Spesies. Tata cara penamaan mengikuti Linnaeus, yang memberi nama dengan bahasa latin, disebut istilah Binomial Nomenclature.Dalam Procedure in Taxonomy,edisi 3 Tahun 1956, disebutkan: Systema Naturae oleh Carl von Linnaeus (Naturalist Swedia, 1758): Penamaan bersistem secara hirarki berdasarkan perbedaan kategori, aturan : 1. Prosedur penamaan suatu organisme, mengikuti aturan penamaan ganda atau Binary/Binomial Nomenclature yang tetap digunakan hingga sekarang. 2. Taxonomi merupakan tata cara sistematis, yang terdiri dari penamaan dan klasifikasi. 3. Dalam aturan penamaan terkandung aspek nama legal/sah dan asli. 4. Esensi klasifikasi suatu kelompok berupa urutan/rangking dari berbagai kategori sistematika yakni: Kingdom, Filum, Klas, Ordo, Famili, Genus dan Spesies. Sejak pengusulan penamaan binomial ini, maka penamaan suatu taxon menjadi lebih teratur, praktis, dan dipakai secara internasional. Tata cara penulisan sebagai berikut : 1. Penulisan nama binomial menggunakan nama Latin yang ditulis miring tanpa garis bawah atau ditulis tegak dengan garis bawah. 2. Huruf pertama diawali dengan huruf besar yang menunjukkan nama genus.

5
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

3. Sedangkan kata kedua seluruhnya ditulis dengan huruf kecil yang menunjukkan nama spesies itu sendiri. 4. Pada umumnya setelah nama genus dan spesies itu ditambah dengan nama penemu species tersebut untuk menyertakan nama ilmiah taxon tersebut. Pemberian nama pada akhir jenis tersebut dikenal sebagai Law of Priority. Istilahistilah lain sering dijumpai pada penulisan nama suatu spesies dapat timbul karena kurangnya dokumentasi yang lengkap ataupun spesies yang dijumpai mempunyai ciri yang agak berbeda dengn spesies asli menurut penulisan terdahulu, atau juga karena rusak sehingga sangat meragukan dalam determinasi. Untuk kasus tersebut dapat dipergunakan istilah berikut: cf. (confer ~ disebandingkan/disamakan) Digunakan untuk kesebandingan tetapi penulis masih mempunyai sedikit keraguan karena individu fosil tersebut terawetkan kurang baik sehingga terdapat sedikit perbedaan dengan yang asli. aff. (affis ~ mirip) Ditunjukan untuk spesies yang mirip dari satu genus yang sama karena memiliki hubungan yang sama. sp. (species = spesies) Ditunjukan untuk lebih dari satu individu yang hampir sama dengan satu genus dan nama spesiesnya tidak diketahui dengan pasti. n.sp. (new/nouvelle species = species baru) Digunakan oleh penulis pertama yang memperkenalkan spesies tersebut dan baru dipublikasikan untuk pertama kalinya.

Penggunaan seluruh istilah tersebut di atas dengan singkatan dalam huruf kecil yang ditulis tegak, tidak digaris bawahi dan diakhiri dengan titik Kata fosil berasal dari bahasa Latin fossilsyang berarti menggali dan sesuatu yang diambil dari dalam tanah (terpendam).

6
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

PROSES PEMFOSILAN Pengertian fosil adalah sisa bahan organik yang terawetkan secara alamiah dan berumur lebih tua dari Holosen (10.000 tahun yang lalu). Proses pemfosilan adalah semua proses yang melibatkan penimbunan hewan atau tumbuhan dalam sedimen yang terakumulasi serta pengawetan seluruh atau sebagian maupun pada jejak-jejaknya. Ilmu pengetahuan cabang Paleontologi yang mempelajari bagaimana proses pemfosilan terjadi disebut dengan Taphonomy.

Gambar 1.1 Berbagai macam subdisiplin dari Paleontologi

Tidak semua organisme yang mati dapat terfosilkan hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor alami. Faktor-faktor perusak yang mencegah organisme terfosilkan : 1. Biologi, pada faktor ini adalah adanya kehidupan yang menjadi mangsa organisme lainnya. Kondisi ini mengakibatkan organisme yang dimangsa tidak dapat terawetkan. 2. Fisika, organisme yang mati bisa terawetkan apabila lingkunganya mendukunmg proses pemfosilan. Lingkungan dimana organisme mati biasanya terjadi proses sedimentasi yang sangat berpengaruh untuk terjadi atau tidaknya proses pemfosilan. Sedimentasi dari 7
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

material yang kasar biasanya akan merusak tubuh organisme, sehingga mencegah terjadinya proses pemfosilan. 3. Kimiawi, tubuh keras dari organisme biasanya mengandung unsur-unsur kimia yang mudah larut dalam air. Terlarutkannya unsur-unsur tersebut kadang ikut merusak bentuk shell-nya, sehingga mencegah terjadinya proses pemfosilan.

Syarat terjadinya pemfosilan : 1. Organisme yang mati tidak menjadi mangsa organisme lainnya. 2. Memiliki bagian tubuh yang atau rangka yang keras (resisten) 3. Rongga-rongga pada bagian yang keras yang dimasuki zat kerisik sehingga merubah struktur kimiawi tanpa mengubah struktur fisik. 4. Diawetkan oleh lapisan es, misal fosil mammouth. 5. Kejatuhan atau terlingkupi oleh getah. 6. Orgnisme jatuh pada lingkungn anaerob. Berdasarkan sifat terubahnya dan bentuk yang terawetkan, maka proses pemfosilan dapat dibagi menjadi beberapa golongan, yaitu: a. Fosil Tak Termineralisasi Golongan ini dibagi menjadi beberapa jenis: 1. Fosil yang tidak mengalami perubahan secara keseluruhan, yaitu fosil yang jarang terjadi dan merupakan keistimewaan dalam proses pemfosilan. Misalnya Mammoth di Siberia yang terbekukan dalam endapan es tersier.

8
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 1.2 Fosil Mammoth yang terbekukan dalam endapan es diSiberia

2. Fosil yang terubah sebagian, umumnya dijumpai pada batuan Mesozoikum dan Kenozoikum. Contohnya gigi-gigi binatang buas, tulang dan rangka Rhinoceros yang tersimpan di musium Rusia, serta cangkang moluska.

Gambar 1.3Fosil gigi Hoplophoneus sp. yang ditemukan di daerah Nebraska

3. Distilasi / karbonisasi, yaitu menguapnya kandungan gas-gas atau zat lain yang mudah menguap dalam tumbuhan atau hewan karena tertekannya rangka atau tubuh kehidupan tersebut dalam sedimentasi dan meninggalkan residu karbon (C) berupa lapisan-lapisan tipis dan kumpulan unsur C yang menyelubungi atau menyelimuti sisa-sisa organisme yang tertekan tadi. Contohnya adalah batubara.

9
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

4. Amber, yaitu getah dari tumbuhan yang telah mengalami proses pemfosilan.Sedangkan fossil amber merupakan organisme yang terperangkap dalam getah dari tumbuhan tersebut. Contohnya insekta yang terselubungi getah damar dalam endapan Oligosen di Teluk Baltik sebagi fosil Resen.

Gambar 1.4 Pengawetan serangga pada amber

b. Fosil Yang Termineralisasikan / Mineralized Fossils Golongan ini dibedakan atas dasar material yang mengubahnya serta cara terubahnya. Golongan ini dibagi lagi menjadi beberapa jenis, yaitu: 1. Replacement, merupakan penggantian total material penyusun rumah organisme oleh mineral-mineral asing. Contohnya adalah fosil cangkang organisme Crinoid yang berumur Silur, yang keseluruhannya tergantikan oleh mineral kalsium karbonat, yang ditemukan di Lockports Lowertown pada formasi Rochester shale.

10
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 1.5Contoh fosil yang terfosilkan secara Replacement

2. Histometabasis, adalah penggantian total tiap-tiap molekul dari jaringan tumbuhan oleh mineral-mineral asing yang meresap ke dalam jasad tumbuh-tumbuhan.Walaupan seluruh molekul telah terganti namun struktur mikroskopisnya masih terpelihara dan nampak dengan jelas mineral-mineral pengganti tersebut, antara lain agate, chert ,kalsedon dan opak.

Gambar 1.6.contoh fosil kayu 3. Permineralisasi, adalah pengisian oleh mineral-minaral asing ke dalam tiap pori-pori dalam kulit kerang tanpa mengubah material penyusunnya yang semula (tulang/kulit kerang). 4. Leaching, adalah proses pelarutan dinding test oleh airtanah.

c. Fosil Jejak (Trace fossils) Fosil ini terbentuk dari jejak hasil aktivitas organisme baik binatang maupun tumbuhan. 1. Impression, adalah jejak-jejak organisme yang memiliki relief rendah. Contohnya bekas daun yang jatuh di lumpur, jadi yang tertinggal hanya jejaknya. 2. Mold, adalah cetakan tapak yang ditinggalkan oleh organisme berelief tinggi. 11
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

3. Cast, adalah cetakan dari jejak oleh material asing yang terjadi apabila rongga antar tapak dan tuangan terisi zat lain dari luar, sedang fosilnya sendiri telah lenyap. 4. Koprolit, adalah kotoran binatang yang terfosilkan dan berbentuk nodul-nodul memanjang dengan komposisi phospatik. 5. Gastrolit, fosil yang dahulu tertelan oleh salah satu hewan tertentu misalnya pada reptil untuk membantu pencernaan.

Gambar 1.6 Urutan pembentukan fosil Mold dan Cast

6. Trail, adalah jejak ekor binatang yang terfosilkan. 7. Track, adalah jejak kuku binatang yang terfosilkan. 8. Foot print, adalah jejak kaki hewan yang terfosilkan. 9. Burrow, borring, tubes, adalah lubang-lubang yang berbentuk seperti lubang bor atau pipa yang merupakan tempat tinggal/hidup yang telah memfosil. Burrow adalah lubang yang dibuat oleh organisme untuk mencari mangsa/makan dan hidup. Borring adalah lubang yang digunakan untuk menyimpan makanan. Sedangkan tube adalah lubang hasil aktivitas organisme yang berbentuk pipa/tabung.Contoh Gambar :

Cast

Mold

12
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Impression

Cast dan Mold

Koprolit

Gastrolit

Trail

Track

Footprint

13
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Burrow

Borring

Tubes

Gambar 1.7Contoh fosil-fosil dengan proses pemfosilan yang lain

BAB III FILUM COELENTERATA


DASAR TEORI Coelenterata berasal dari kata kolios/hollow yang berarti cekung dan enteron/intestine yang berati dalam. Sehingga Coelenterata dapat diartikan sebagai binatang yang mempunyai cekungan (berlekuk) dibagian dalamnya atau disebut juga semacam kantong berlapis endoderm. Phyllum ini meliputi golongan invertebrata yang berjumlah sangat banyak dengan bentuk-bentuk yang sangat beragam. Adapun ciri-ciri dari Filum Coelenterata : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Lubang yang berfungsi sebagai mulut atau oral. Semacam kantong (coelenteron) yang dilapisi endoderm. Jaringan urat daging. Alat pengumpul makanan. Memiliki sel penyengat (stinging cell) yang terdapat pada tentakel. Berkembang biak dengan sexual dan asexsual. Dinding tubuh terdiri 3 lapis (ectoderm, mesoglea, dan endoderm). Rangka terdiri zat gampingan/chitin dihasilkan oleh lapisan ektoderm. Bagian besar memperlihatkan gejala dimorphisme yakni bentuk polyp dan medusa. Hidup berkoloni dan soliter, manambatkan diri pada dasar (sesil).

14
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.2 Bagian tubuh pada hydra

15
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 3.1 Bagian tubuh dari polip dan sel penyengat

Pada golongan tertentu, misalnya pada golongan ubur-ubur, merupakan binatang soliter, maupun bergerak bebas dan mempunyai tubuh yang berbentuk seperti payung. Sedangkan pada golongan lain, misalnya pada koral/binatang kerang, binatang tersebut tersusun oleh sejumlah individu yang hidup bersama membentuk koloni, hidup tertambat dan membentuk rangka yang keras. Filum Coelenterata dibedakan klas-klasnya berdasarkan : 1. Hubungan antar phylogenetik. 2. Perputaran cara hidup termasuk perkembangbiakan. 3. Struktur dan kenampakan dari rangka luar 4. Struktur rangka dalam 5. Bagian tubuh yang lunak

Pada Filum Coelenterata dibagi kedalam empat kelas, yaitu : 1. Klas Hydrozoa Hydrozoa umumnya berbentuk seperti lonceng atau bunga dengan tentakel sekitar mulut, ukurannya tidak lebih dari 2-3 mm, sering menunjukan kemampuan dianorfisme atau polimorfisme, hidup dilingkungan air asin dan tawar, membentuk koloni atau soliter, hidup dari Kambrium-Resen. Fosilnya jarang dijumpai karena kurang resisten. 2. Klas Stromatoporoidae Tubuh tersusun oleh rangka bersifat gampingan yang disebut dengan coenosteum. Struktur dalam sama untuk semua jenis, hanya dari ukuran tubuh yang membedakan. Hidup di lingkungan marine pada dasar laut yang dangkal.Stromatopoidea merupakan kehidupan yang telah punah, diperkirakan hidup pada masa Paleozoikum sampai Mesozoikum. 3. Klas Scyphozoa 16
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Scyphozoa merupakan jenis Coelenterata dengan bentuk tubuh medusa.Hidup secara soliter dan berenang.Tubuhnya berbentuk payung dengan garis tengah mencapai lebih kurang 2 meter dan mempunyai tentakel yang panjangnya mencapai 40 meter.Diperkirakan hidup dari Kambrium Tengah sampai Resen, di mana fosilnya lebih sering dijumpai dalam bentuk cetakan. 4. Klas Anthozoa Kelas ini tersusun oleh sekelompok binatang yang khusus hidup di laut, mencakup golongan koral dan anemon laut.Kelompok ini mempunyai evolusi yang cepat sehingga banyak spesiesnya yang mempunyai kisaran yang pendek dan berguna sebagai fosil indeks.Jumlahnya melimpah sejak zaman Ordovisium. Binatang koral, yang biasa disebut sebagai polyp, membentuk rangka luar bersifat gampingan yang disebut coralite, berbentuk cawan atau kantong yang berkembang ke arah luar maupun ke arah atas. Jenis dari kelompok ini yang bersifat soliter, cawan yang dibentuknya sering akan berbentuk sebagai tanduk. Kebanyakan koral hidup berkoloni yang tersusun oleh sejumlah besar coralite yang berkumpul menjadi satu, membentuk apa yang disebut coralium. Pada beberapa jenis koral, coralitenya terbagi oleh dinding vertikal yang disebut septa, yang kenampakannya dari luar sebagai lekukan kecil yang dalam pada dinding theca tersebut.Polyp sendiri tinggal dalam calyx, yaitu lekukan tengah yang berbentuk cawan pada bagian atas dari coralite.Pada saat pertumbuhan, dibagian bawah terjadi pembentukan lempeng horisontal yang disebut tabulae. Koral diklasifikasikan berdasarkan keadaan dan susunan septanya dan kenampakan rangka yang lain. Sebagai contoh, golongan koral tanduk/horn coral yang banyak hidup di kurun Paleozoikum, hanya menyisipkan pertambahan septa hanya di empat lokasi saja sepanjang pertumbuhannya.Oleh karena itu, jenis koral tersebut disebut sebagai tetrakoral. Pada jenis koral paleozoikum yang lain, tabulae adalah bagian yang paling penting dari theca. Sedangkan septanya tidak dijumpai.Koral seperti itu disebut sebagai koral tabulata yang umumnya membentuk koloni yang menyerupai sarang lebah dan koral yang membentuk sebagai rantai/halysites.Golongan tabulata dan koral tanduk, punah pada akhir

Paleozoikum.Koral yang berkembang pada Mesozoikum dan Kenozoikum umumnya golongan 17


LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

yang memiliki simetri septa lipat enam.Oleh karena itu disebut sebagai golongan Hexakoral dan termasuk dalam ordo Sclerectina.

Gambar 3.2 Urutan perkembangbiakan koloni hydrozoa

Filum Coelenterata adalah salah satu termasuk dalam penyusun terumbu, dengan ketentuan-ketentuan yang diperlukan suatu koral untuk dapat hidup : Temperature air laut, minimal 20 C. Amplitudo air laut datar (antara siang dan malam). Kedalaman air laut kurang lebih 40 meter. Salinitas dariair laut paling baik 3,5 % Air laut harus jernih. Airlaut cukup bergerak mengangkut makanan yang dibutuhkan oleh polyp didalam koral Tempat bertumpunya kehidupan karang pantai terdiri dari batuan yang keras. 18
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Percepatan pertumbuhan dari suatu koral - 5 cm pertahun.

Gambar 3.3 Bentuk test koral soliter sederhana: A. discoid, B Melengkung, C turbinate tegak, D Calseloid tanpa operculum, E conoidal, F pyramid, Melengkung cylindric, I melengkunga trocoid, J scoleoid, K omphymaloid, L calceloid dengan opweculum tertutup.

19
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Fungia sp.

Tubipora musica
Gambar 3.4Fosil peraga pada filum Coelenterata

BAB IV FILUM BRACHIOPODA


DASAR TEORI FILUM BRACHIOPODA Brachiopoda merupakan salah satu fosil hewan yang sangat melimpah keberadaannya pada batuan yang berasal dari Kurun Paleozoikum. Dahulu Brachiopoda masuk dalam Bryosoafilum Moluska tetapi setelah ditemukan Lophophor pada Brachiopoda maka Brachiopoda dipisahkan dan Bryosoa menjadi filum Brachiopoda. Ciri-ciri umum yang dimiliki oleh Brachiopoda 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. mempunyai brachion yang berbeda. terdiri dari 2 kulit kerang/bivalve. bentos yang mempunyai cangkang tidak sama besar. hidup diair laut sebagian air payau. tubuhnya tidak beruas. tersusun dari zat gampingan, chitin, dan simetri bilateral. Cangkangnya mempunyai selaput mantel. hidup secara sesil pada dasar dengan menggunakan ganggang pedicel yang terletak pada posteriornya.

20
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

21
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 3.1 Kenampakan Magellania flauescens (a) permukaan atas dari brachial valve (b) pandangan lateral, (c) Pandangan horizontal, (d) Brachiopoda ketika masih hidup, menambat menggunakan pedicle, (e) bagian dalam pedicle valve, (f) bagian dalam bracial valve, (g) larva. (a-f berdasarkan pada Davidson,1851) (g berdasarkan pada Percival,1944

Bagian

tubuh

Brachiopoda,

Bagian

lain

dari

cangkang

yang

penting

adalah

lophophor.Lophophor ini merupakan dua buah tentakel yang berbulu getar/cillia yang terpilin, yang berfungsi untuk menggerakan air yang ada di antara dua cangkang agar tetap mengalir, sehingga pembagian dari oksigen dapat merata ke semua bagian dari jaringan tubuh, dan sebaliknya juga membuang karbon dioksid yang terbentuk. Arus air di dalam cangkang yang digerakkan oleh bulu getar di dalam lophophor juga menjadi sarana pergerakan makanan ke mulut, kemudian ke perut dan ke usus. Brachiopda masa kini semuanya hidup di laut, pada semua kedalaman pada semua lintang bumi. Namun demikian fungsinya sebagai penunjuk lingkungan tertentu tidaklah khas. Salah satu perkecualian adalah golongan Brachiopoda inartikulata, yaitu Lingula, yang merupakan salah satu fosil yang tertua dari golongan binatang. Spesies ini umumnya hidup pada laut di daerah tropis dengan keanekaragaman yang rendah serta kedalaman kurang dari 20 meter. Cangkang Lingula masa kini sangat mirip dengan cangkang Lingula yang dijumpai pada batuan yang umurnya lebih dari 500 juta tahun. Hiasan pada permukaan test (cangkang) : 1. 2. 3. 4. 5. garis/stria garis tumbuh galengan/rib rusuk/costae duri/spine Bagianbagian tubuh yang lain : 22
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Kedua kelopok cangkang pada ventral saling berhubungan dengan menggunakan engsel, yang terdiri dari gigi, lubang gigi (soket). Beberapa kelompok ada tidaknya engsel, dimana otot yang membuka dan menutupnya kelopak disebut otot aductor, sedangkan otot yang menarik dan mengeluarkan disebut otot adjustor. Klasifikasi pada filum Brachiopoda didasarkan pada enam faktor :

1. 2. 3. 4. 5. 6.

ada tidaknya engsel/hinge line ada tidaknya pori-pori halus pada kulit luar cangkang bentuk engsel bentuk delthyrium/lubang pedicel bentuk bekas otot/muscle scar bentuk dan hiasan cangkang

Bersasarkan faktor-faktor diatas Brachiopoda dibagi kedalam 2 klas, yaitu : A. Articulata (Kambrium-Resen) Dibandingkan dengan golongan inartukulata, Brachipoda kelas artikulata lebih besar jumlah maupun keanekaragamannya. Banyak yang berfungsi sebagai Index Fosil yang baik, karena evolusinya yang relatif cepat. Ciri-ciri : 1. cangkang gampingan 2. tidak mempunyai lubang anus 3. mempunyai delthyrium/pedicel opening 4. mempunyai engsel, gigi, dan lubang gigi 5. susunan otot sederhana 6. mempunyai brachian untuk menahan lophopor. B. Inarticulata (Kamrium-Resen) Ciri-ciri : 1. cangkang chitinophospatic 2. mempunyai lubang anus 23
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

3. tidak mempunyai delthyrium 4. tidak mempunyai lubang gigi dan gigi 5. susunan otot rumit/kompleks

24
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 3.3 Bentukan lophopor dari Braciopoda(1) Lingula anatine, (2) Dictyoclostus americanus, (3a, b) Tegulorhyncha nigricans, (4a, b) Davidsonia sp., (5) Leptaenisca sp., (6) Gigantoproductus sp.

25
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 3.4 Bentuk morfologi dari Filum Brachiopoda (Artikulata)

Pada akhir zaman Perm terjadi kepunahan masal yang melibatkan sebagian besar golongan Brachiopoda.Hanya sedikit takson yang selamat, seperti golongan Terebratulid dan Lingula, menerusa hingga masa kini/holosen. Brachiopoda masa kini selalu ditemukan dalam keadaan terlambat dengan menggunakan pediclenya, baik pada batuan keras maupun pada cangkang binatang lain. Brachiopoda banyak hidup di daerah sekitar terumbu terutama di terumbu belakang, seperti yang dijumpai di terumbu Permian di Texas.Beberapa kelompok yang termasuk golongan Productid sering membentuk terumbu.

Ventral

Rectimarginate Sulcate Rectimarginate Uniplicate

Intraplicate

Paraplicate

Sulsiplicate

Parasulcate

Dorsal

Antiplicate
Gambar 3.5 Diagram Kontak Ventral-Dorsal

Episulcate

26
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

A. Nearly straight

B. Suberect

C. Erect

D. Slightly incurved

E. Strangly incurved

Gambar 3.6 Klas artikulata : Diagram yang memperlihatkan pelengkungan beak dari cangkang pedicle dan pendiskripsiannya. Pedicle digambarkan sebagai garis putus-putus.

: Biconvex

: PseudoLABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM Resupinate


SIE. MAKROPALEONTOLOGI

: ConvexeCoasave

27

: ConvexePlano

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 3.7 Kenampakan-kenampakan lateral dari filum Brachiopoda. Cangkang kiri adalah brachial sebelah kanan adalah pedicel.

Terebratulid

Submegathyrid

Spiriferid

Terebsotulid

Gambar 3.8 Klas Artikulata. Diagram memperlihatkan gambaran dan tipe dari bentuk cardinal-marginal.

28
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM

Spirifer sp SIE. MAKROPALEONTOLOGI

Amphigenia elongata

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 3.9Fosil peraga pada filum Brachiopoda

BAB V FILUM MOLUSCA (KELAS PELECYPODA,KLAS GASTROPODA & KLAS CEPHALOPODA)

KLAS PELECYPODA Kata Pelecypoda berasal dari bahasa Yunani, yaitu pelekys/kapak kecil dan podos/kaki yang berarti binatang berkaki mirip kapak. Disebut juga Lamellibracnchiata, Lamella (latin) yang berarti daun atau lempeng kecil, dan brachia (Yunani) yang berarti insang. Jadi artinya binatang berinsang berbentuk lempeng.Di mana kedua valve ini dihubungkan dengan sistem engsel yang terdiri dari gigi dan soket. Pada bagian dalam test dilapisi oleh membran yang tipis, di mana ke arah posterior kulit mantel dapat membentuk saluran-saluran. Ada yang

menamakan Acephala (cephalus = kepala, jadi binatang tidak berkepala). Pada tahun 1758 baru dikenal 15 genus Linneous, sekarang sudah dikenal 11.000 spesies yang masih hidup.

Ciri-ciri umum pada Klas Cephalopodha : 29


LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

1. 2.

cangkangnya terdiri dari dua buah kelopak simetri bilateral yang terdiri dari CaCO3 Tidak berkepala tubuhnya dilindungi oleh sepasang kelopak yang dihasilkan oleh bagian lateral dari mantel

3. 4.

kedua kelopak dihubungkan oleh pita katub (ligament) zaman Kambrium hidup merata pada dasar laut sekarang banyak jenis yang hidupnya terpendam sebagian atau seluruhnya didalam lumpur atau pasir

5. 6. 7. 8. 9.

ada yang hidupnya mengebor lubang dalam kayu atau batuan yang akan dihuninya fosil tertentu ditemukan pada batuan Ordovisium Byssus, benang untuk melekatkan diri pada dasar laut hidupnya dipayau-laut (dangkal-dalam) berdasarkan cara hidupnya dapat dibedakan : a) melekatkan diri

b) melekat dengan byssus c) menggali lubang dalam kayu/batu

10. Klasifikasi berdasarkan bagian tertentu dari badannya a. insang b. susunan gigi c. otot penutup kelopak d. evolusi e. gabungan insang-susunan gigi-otot penutup kelopak 11. kebanyakan kelopak licin, ada galengan, duri 12. hiasan lilin berupa garis tumbuh dapat tipis atau tebal 13. Costae galengan agak bulat dan besar 14. Costellae galengan ukuranya kecil

30
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar4.8. Diagram daur hidup kerang air tawar

31
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.6 Bagian ventral & dorsal dari Filum Pelecypoda

32
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.7 Bagian dalam cangkang dari Filum Pelecypoda\

Cara untuk menentukan dan membedakan bagian anterior dan posterior, yaitu: 1. dilihat muscle scarnya, jika besar berarti posterior, sedang yang kecil disebut anterior. 2. jikamuscle scarnya sama besar, apabila ditemukan pallial sinusnya maka bagian itu adalah anterior. 3. jikaMonomyaria/satu muscle scar, bila yang ditemukan muscle scar maka bagian itu adalah posterior. 4. dengan melihat escutcheonnya, bagian yang ditemukan adanya lekuk/lunule disebut anterior, sedang bagian escutcheon adalah posterior. Pallial line/garis mantel adalah garis yang merupakan bekas dari tempat melekatnya pelecypoda, muscle scar berfungsi untuk menutup valve.Untuk membuka valve digunakan ligamen, yaitu pita yang elastis yang terbuat dari konsiolin.Sedang jika tidak mempunyai ligamen, digunakan resillium, yaitu cairan yang terletak pada bidang segitiga /resilifer. Klasifikasi Pelecypoda didasarkan pada bagian tubuh tertentu, yaitu 1. insang 2. susunan giginya 3. otot penutup kelopaknya.

Klasifikasi berdasarkan struktur insangnya biasa dipakai oleh ahli biologi dan terutama berguna bagi penyelidikan Pelecypoda zaman sekarang.Sedangkan klasifikasi berdasarkan susunan gigi pada engsel dianggap penting sekali bagi paleontologi karena biasa diperiksa serta diamati pada fosil-fosilnya. Kemungkinan gigi-gigi ini mulai tumbuh tidak rata pada tepi dorsal cangkang dengan tujuan mencegah pergesekan kedua kelopak. Bentuk geligi yang sederhana sudah dijumpai pada zaman Ordovisium. Segera setelah itu terjadi evolusi gigi menjadi dua susunan. 33
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Plerinopecten

Plecopeclen

Streblochondrie

Gambar 4.9Orientasi beak dan kemiringan cangkang Pelecypoda

A.concellate (chione)

C.Imbricate (cardium)

D.Granulate ( Pecton )

E.pitted (ostreat)

F. Spinoce (spondilus)

G. Fluled ( tridagna )

H. Larneilate ( bomea)

34
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

I.Growth line

J.Concentric Ridges

K. Fine Radial

L. Costate

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.10Hiasan permukaan Pelecypoda

35
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.11Bentuk-bentuk cangkang Pelecypoda

DASAR TEORI KLAS GASTROPODA Berasal dari kata gastro yang berarti perut dan podos yang berarti kaki. Klas ini

merupakan yang terbesar dari filum Molusca, spesies yang telah memfosil mencapai lebih dari 14.000 spesies, sedangkan spesies yang hidup pada masa kini jauh lebih besar lagi. Golongan ini mencakup golongan siput, baik yang membuat cangkang maupun yang tidak (siput telanjang=slug).

36
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.1 Bagian tubuh Gastropoda

Ciri-ciri umum yang dimiliki pada klas Gastropoda : 1. merupakanklas terbesar dari filum Moluska 2. mempunyai cangkang terputar atu tidak 3. terbuat dari zat gampingan 4. ukuran cangkangnya 0,5 mm-60 cm 5. dapat hidup dilaut-payau-darat 6. banyak hidup diair laut terutama dilaut dangkal dengan penuh cahaya, beberapa sampai kedalaman 3 mil 7. dahulu ada yang dapat berenang dan penghuni dasar laut 8. beberapa diantaranya melekat pada batuan maupun cangkang Gastropoda lain 9. yang didarat mempunyai penyebaran yang luas 10. beberapa dapat hidup pada ketinggian 5480 m 11. beberapa hidup pada iklim yang sangat kering 12. pemakan tumbuhan, daging, bangkai, dan pengebor 13. mempunyai penyebaran luas 14. fosil tertua berasal dari Kambrium bawah 15. mula-mula hidup dilaut, zaman Karbon mulai hidup didarat 16. dari segi ekonomi merupakan daging yang enak dimakan dan cangkangnya indah

Tubuh lunak dari Gastropoda terdiri atas tiga bagian, yaitu kepala, kaki, dan alat pencernaan.Bagian vital ini dilindungi oleh semacam selubung atau mantel berupa membran yang tipis. Membran tersebut memanjang membentuk siphon yang berfungsi sebagai alat untuk memasukkan air dan mengeluarkan kotoran. Untuk yang memiliki perkembangan yang 37
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

baik, pada bagian kepala dilengkapi dengan mulut, sepasang mata di ujung belalai, alat pengunyah yang disebut rongga mantel.Di dalam rongga mantel didapat sepasang insang, khususnya untuk yang hidup di lingkungan air, sedangkan yang hidup di darat rongga mantel berfungsi sebagai paru-paru.Selain itu juga mempunyai sepasang tentakel sebagai alat sensor.Di bagian dalam mulut, dijumpai radula dengan deretan gigi-gigi.Pada beberapa Gastropoda juga dijumpai adanya rahang pada bagian dorsal/bawah. Adanya radula dengan sederetan giginya merupakan organ yang berfungsi untuk membasahi dan memegang.Kaki pada Gastropoda lebih berfungsi untuk merayap terletak pada bagian bawah tubuh, memanjang dari kepala sampai belakang.Pada beberapa gastropoda, kakinya dapat berfungsi untuk berenang.Selain dari organ-organ tersebut di atas, Gastropoda juga dilengkapi dengan hati, alatalat pencernaan dan beberapa organ penting lainnya.Gastropoda merupakan binatang yang memiliki kelengkapan organ hidup yang hampir lengkap.Begitu juga dengan alat perkembangbiakannya.

38
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.2 (a) Morfologi cangkang Gastropoda (Shrock & Twenhofel, 1953),

Apex / Beak Umbo Growth line Siphon

: bagian kulit kerang yang mula-mula terbentuk. : pertumbuhan kedua setelah apex. : pertumbuhan kulit kerang selanjutnya. : membran tipis yang memanjang, sebagai alat memasukan air dan mengeluarkan kotoran.

Nuclear whorl

: cangkang gastropoda pada pertumbuhan awal dengan permukaan yang mulus (smooth).

Whorls Suture Spire Aperture

: perkembangan selanjutnya dari nuclear whorl. : batas antara whorls. : perkembangan whorls hingga akhir pertumbuhan cangkang. : lubang pada akhir putaran cangkang sebagai lubang keluar masuknya organisme. 39
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Operculum Umbilicus

: plat penutup pada aperture. : lubang yang berada pada sumbu perputaran whorls.

Gambar 4.3 Gastropoda dengan celah exalant

Bentuk lengkap cangkang dari Gastropoda berupa satu cangkang yang terpilin memanjang di dalam satu garis sumbu yang terdiri dari zat gampingan.Cangkang gastropoda pada bagian awal disebut dengan nuclear whorls.Nuclear whorls biasanya pada permukaannya mulus /smooth.Perkembangan cangkang di bawah nuclear whorls disebut dengan whorls.Batas antara whorls disebut dengan suture.Apabila whorls berkembang sampai akhir, maka sekumpulan whorls disebut dengan spire. Pada putaran terakhir akan dijumpai adanya lubang 40
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

yang disebut dengan aperture, yang pada beberapa jenis Gastropoda dilengkapi dengan plat penutup yang disebut dengan operculum. Lubang yang berada pada sumbu perputaran whorls disebut dengan umbilicus.

Gambar 4.4 Gastropoda dengan saluran siphon

Bentuk cangkang gastropoda bila dilihat dari arah atas, mempunyai 2 kenampakan, yaitu: a. Sinistral : putaran test berlawanan arah jarum jam. b. Dextral : putaran test searah jarum jam.

41
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar kenampakan putaran pertumbuhan cangkang pada Gastropoda (a: Sinistral, shell coiled to the left or counter clockwise;b: Dextral, shell coiled to the right or clockwise) Sedangkan bila dilihat dari samping, terdapat 2 macam putaran yaitu : a. Putaran tinggi b. Putaran rendah : jika sudut putaran lebih kecil dari 30. : jika sudut putaran lebih besar dari 30.

Jenis putaran yang lainnya adalah involut, jika putaran yang terakhir menutupi putaran sebelumnya/seluruhnya, dan evolut, jika semua putaran nampak/terlihat.

a : Elongate conic b: Elongate cylindrical c: Globose d: Depressed e: Discoidal 42


LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.5 Bentuk-bentuk keseluruhan aperture Gastropoda

KLAS CEPHALOPODA Cephalopoda berasal dari kata cephalon yang berarti kepala, dan podos yang berarti kaki.Golongan ini mencakup golongan cumi-cumi, gurita, nautilus, dan ammonid yang merupakan golongan yang paling maju dan paling kompleks dari Filum Moluska.Pada umumnya memiliki bentuk tubuh simetri bilateral dengan kepala yang dilengkapi mahkota berupa tentakel, yang dilengkapi dengan organ penghisap air.Cephalopoda juga dilengkapi dengan mata yang hampir berfungsi seperti pada binatang vertebrata, juga organ pendengaran yang cukup baik. Pada bagian mulut sudah dilengkapi dengan 43
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

rahang dan gigi. Tubuh lunak ini terletak pada kamar terakhir. Suatu batang kecil memanjang yang terbungkus oleh tabung gampingan memanjang ke arah dalam menembus septa. Saluran ini disebut sebagai siphuncle yang berfungsi sebagai penyalur gas ke kamar-kamar yang tidak ditempati tubuh sebagai sarana untuk pengambangan.

Gambar 4.12 Bagian bagian tubuh Chepalopoda

44
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.12 Morfologi Belemnites, (a) Belemnites dalam posisi simetri, (b, c) Gelembung paru-paru Belemnites, (d, e) Contoh fosil Belemnites

Ciri-ciri umum yang dimiliki oleh klas Cephalopoda 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. invertebrata yang sangat progresif dibanding yang liannya hanya hidup dilaut, contohnya : Sepia (cumi-cumi), Nautilus dan Octopus 400 spesies masih hidup sampai sekarang dapat bergerak cepat sekali seperti ikan dapat memiliki cangkang luar atau dalam mempunyai tentakel mempunyai cangkang indah beberapa mempunyai ukuran yang sangat besar melimpah pada msa Paleozoikum dan Mesozoikum

10. fosil penunjuk yang baik pada masa itu 11. mempunyai garis sutura yang sederhana sampai rumit

45
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Selain mempunyai tubuh yang lunak, Cephalopoda umumnya mempunyai cangkang. Cangkang pada Cephalopoda berupa suatu kerucut/cone, yaitu pada bagian awal kecil dan tertutup kemudian membesar dan tertutup pada bagian akhir. Pada bagian awal dari cangkang disebut dengan protoconch. Walaupun berbentuk kerucut, cangkang pada Cephalopoda juda dapat lurus, melengkung maupun terputar dan juga planispiral. Bentuk cangkang yang paling sederhana adalah kerucut lurus yang disebut dengan orthoceracone.Apabila bentuk cangkangnya menyerupai kurva disebut cyrtocercone.Selain itu cangkang dapat juga terputar, apabila putaran tidak saling bersinggungan disebut dengan gyroceracone, sedang apabila saling bersinggungan disebut dengan tarphyceracone.Apabila di antara cangkang yang terputar masih memperlihatkan putaran awal disebut dengan dactylioceracone. Pada sebagian besar

Ammonoid, cangkangnya sering terputar dan menutupi sebagian dari putaran sebelumnya yang disebut dengan convolute, dan juga menutupi semuanya sehingga hanya kamar terakhir yang terlihat disebut dengan involut. Kondisi involute dan convolute disebut dengan

nautilicone/convolute dan ammoniticone /involute. Kadang juga dijumpai bentuk putar meninggi disebut dengan trochoceracone dan apabila bersinggungan disebut turriliticone. . Untuk menentukan posisi dari cangkang digunakan letak dari hyponomic sinus yang terletak pada bagian aperture, yaitu tempat saluran hyponome/lubang pernapasan.Pada bagian yang terdapat hyponome sinus adalah bagian ventral sedangkan sebaliknya adalah dorsal.Apabila bagian ventral terletak di sisi dalam putaran disebut cangkang endogastric, jika sebaliknya disebut dengan exogastric.Permukaan cangkang pada cephalopoda biasanya smooth dan hanya dihiasi oleh growth lines.Pada Ammonid biasanya dijumpai dua katub untuk menutup aperture, apabila tubuh lunak masuk kedalam kamar.Katub tersebut dikenal dengan anaptychus.Garis potong antara septa dengan dinding luar disebut sebagai sutur.Sutur ini 46
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

biasanya terlihat jelas mempunyai konfigurasi mulai dari meliuk sederhana/nautiloid sampai bentuk perliukan yang sangat komplek/ammonitic.Pola-pola sutur ini memberi tanda pengenalan untuk berbagai general dan spesies dari Cephalopoda yang berangka luar. Cangkang Cephalopoda hanya sebuah, umumnya terputar mirip Gastropoda dan disekat-sekat oleh septa. Perbedaan utamanya adalah bahwa kebanyakan Cephalopoda cangkangnya terputar pada satu bidang/planispiral sedangkan pada Gastropoda putarannya bersifat trochospiral / tidak sebidang dan helicoids/cepat membesar. Perbedaan lain yang lebih penting adalah bahwa rongga pada Cephalopoda terbagi menjadi camerae/kamar oleh septa yang menyilang rongga tersebut.Sampai saat ini ada sekitar 600 genus dengan lebih dari 10.000 spesies dari Cephalopoda yang telah dikenal. Fosil tertua ditemukan pada batuan berumur Kambrium Atas. Ada dua periode perkembangan besar, pertama pada Paleozoikum Awal (Kambrium-Silur), yaitu pada saat Nautiloid berada pada puncak kehidupan. Sedangkan periode yang kedua adalah pada Mezosoikum dimana

Ammonid sebagai kelompok yang dominan. Cephalopoda merupakan binatang yang hidup dilaut, ini terlihat pada batuan dimana dia ditemukan yang merupakan lingkungan pengendapan laut.

47
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

48
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.13 Morfologi Nautiloid, (a-c) Nautilus : (a) Bentuk struktur luar dan dalam , (b) posisi cangkang ketika mengambang di air, (c) Garis sutur. (d-g) Orthoceras : (d) Garis suture, (e) Anterior septa, (f) Bagian melintang dari septa, (g) Wujudan ideal ideal dari cangkang Orthoceras

49
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 4.14 Struktur Nautilus

Gambar 4.15 Fosil Nautilus (Halloceras) berumur Devon Tengah, Rhineland Gambar 4.16Nautilus imperialis, berumur Eosen yang terdapat di London clay

Klasifikasi pada Cephalopoda 1. 2. 3. Subklas Nautloidea Subklas Ammonoidea Subklas Coleodea Garis sutura dibagi menjadi empat macam : 1. 2. bentuk nautiloida : ada gelambir dan sadel yang tidak begitu jelas bentuk goniatit : sadel dan gelambir luar jelas. Ada beberapa gelambir dan sadel laeral yang sederhana 3. bentuk ceratit : mempunyai gelambir dan sadel luar serta gelambir dan sadel lateral. Gelambir dan sadel pembantu licin, sedangkan gelambir dihiasi oleh gigi-gigi 4. bentukammonit : gelambir dan sadel jumlahnya banyak serta kesemuanya bercabangcabang rumit. 50
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

BAB VI FILUM PROTOZOA & FILUM ARTHROPODA

DASAR TEORI Protozoa berasal dari kata proton yang berarti awal, dan zoon yang berarti binatang. Organisme golongan ini dikenal sebagai organisme satu sel. Bentuk sel nya merupakan cairan yang pekat disebut Protoplasma yang mempunyai satu inti atau lebih disebut Nucleous/Oli. Hal ini berlaku juga untukjenis tumbuh-tumbuhan sebagai Chloroplasma, dimana chloroplasma mempunyai sifat photosyntesa, yaitu merubah sinar matahari menjadi energi. Ciri-ciri dari Filum Protozoa adalah: 1. Monoselular (bersel satu). 2. Belum memiliki pembagian sistem organik. 3. Dapat bertahan hidup di segala habitat. 4. Jumlahnya jauh lebih besar dari filum lainnya. 5. Ukurannya mulai dari 1 m sampai 2 mm, atau ada juga 75 mm. 6. Ada pergantian generasi dalam perkembangbiakannya. 7. Golongan tumbuhan dan binatang. 8. Hidup secara soliter maupun koloni.

51
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 5.1 Contoh filum Protozoa

Protozoa mendapatkan makanannya dengan beberapa cara, paling umum adalah menangkap, menelan makanan kemudian mengasimilasinya. Pada beberapa yang lebih maju, mereka menelan melalui suatu bagian yang berfungsi sebagai mulut disebut cytostome. Untuk bergerak protozoa memiliki berbagai macam cara. Pada protozoa yang tidak dilengkapi dengan sejenis alat gerak, bergerak dengan cara memanjangkan selnya yang disebut dengan pseudopodia.Ada juga yang bergerak dengan menggunakan batang-batang atau duri-duri yang disebut dengan axopodia.Beberapa ada yang bergerak dengan menggunakan semacam bulu getar atau cilica, selain itu cilia dapat berfungsi untuk menelan makanan. Selain itu adapula yang menggunakan alat yang disebut flagella, menyerupai cambuk. Protozoa dapat berkembang biak baik secara aseksual,seksual, atau gabuangan antara aseksual dengan seksual. Beberapa protozoa mempunyai alat pelindung di bagian luarnya yang disebut dengan cangkang. calcareous atau material silika. Cangkang tersebut biasanya tersusun oleh cellulose, chitin

Ada empat kelas di dalam phylum protozoa, yaitu: 1. Klas Mastigosphora/Flagellata Hidup secara bebas atau bersifat parasit dengan satu atau beberapa flagel. Pada umumnya tersusun atas satu inti, beberapa ada yang lebih dari satu. Tubuh biasanya tidak dilindungi oleh cangkang, hanya beberapa saja. Hidup secara baik di air tawar maupun air laut. 2. Klas Sarcodina Merupakan protozoa yang dapat merubah bentuk tubuhnya untuk membentuk pseudopodia sendiri dapat berfungsi sebagai alat gerak semu maupun untuk menangkap makanan. Pada beberapa ordo dilengkapi dengan cangkang. Sarcodina ada yang dijumpai hidup di air 52
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

tawar dan juga ada yang di air laut, beberapa hidup soliter, sebagian hidup berkoloni. Sarcodina dapat berkembang biak dengan cara seksual, aseksual maupun kombinasi keduanya. Mastigophora dan Sarcodina dapat dikatakan memiliki induk yang sama. Klas Sarcodina yang sering terfosilkan dalam jumlah yang sangat besar dalam batuan sedimen.

3. Klas Sporozoa Hidup secara parasit, tidak mempunyai alat gerak, tidak mempunyai rangka sehingga sulit untuk terawetkan.Hanya sedikit yang bisa bergerak dengan menggunakan pseudopodia. 4. Klas Ciliata Hidup di dalam segala habitat air dan mempunyai test yang disebut lorica, dan dapat meninggalkan jejak sebagai fosil. Dinding dari lorica tersusun dari bahan organik yang komplek dengan komposisi kimia yang belum dapat dipastikan.Contoh fosilnya adalah Tintinnida yang ditemukan pada batuan berumur Pleistocene.

Gambar 5.2 Nummulites

Gambar 5.3 Discocylina

53
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

54
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

55
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

56
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

FILUM ARTHROPODA

DASAR TEORI Arthropoda merupakan filum dengan jumlah spesies yang sangat besar. Dari hampir 1 juta spesies yang pernah dijumpai, 75 % di antaranya masih hidup sampai sekarang. Dan dari jumlah tersebut, 90% di antaranya berada pada klas insekta. Arthropoda diduga mulai muncul pertama kali pada zaman Kambrium, yaitu dari kelompok Trilobit. Ciri-ciri dari filum Arthropoda : 1. 2. 3. 4. 5. tubuh memanjang bersegmen benatang simetri bilateral dengan mulut dan anus bagian dorsal tubuh terbungkus didalam kumpulan chitin atau calcreochitin eksoskeleton ukuran 0,25 mm (serangga kecil), 60 cm (trilobit), 2,4 m (kepiting), 150 cm (eurypterid). Fosil pada golongan ini banyak ditemukan pada batuan sedimen berumur Kambrium hingga Resent. Hidup pada setiap lautan, daratan, dan udara. Termasuk dalam filum ini adalah kepiting, udang, ikan, siput, lipan, laba-laba, dan serangga Arthropoda merupakan binatang yang berhasil menyesuaikan diri pada bermacammacam lingkungan, mulai lingkungan air, darat, maupun udara. Sebagian besar mempunyai tubuh dengan rangka luar yang tersusun oleh zat khitinan, sedangkan pada sebagian lagi tersusun oleh kalsium karbonat. Walaupun jumlahnya banyak, namun yang terawetkan dalam bentuk fosil sangat sedikit.Pengawetan sangat sukar terjadi, terutama bagi golongan yang hidup di darat.Beberapa fosil insekta yang bagus ditemukan dalam pengawetan pada getah yang 57
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

mengeras/amber.Namun jumlah fosil yang seperti ini sangatlah sedikit.Dari sekian banyak anggota Arthropoda, hanya 3 golongan yang cukup banyak terawetkan dalam bentuk foail, yaitu Trilobita, Ostrakoda, dan Balanus. Secara harafiah, Arthropoda disebut sebagai hewan dengan bentuk tubuh

bersegmen.Sacara umum, bagian tubuhnya dibagi menjadi 3 bagian, yaitu cephalon/kepala, thorax/dada, dan abdomen /perut/pygidium.Pada bagian kepala dan dada tekadang dijumpai menjadi satu yang kemudian disebut dengan cephalo-thorax atau prosoma.Tubuh Arthropoda sendiri tersusun atas segmen-segmen yang disebut somites.Pada beberapa segmen dari tubuhnya, ada yang bentuknya memanjang, disebut appendages.Setiap segmennya tersusun oleh dorsal plate/tergite dan ventral plate/sternite. Ukuran tubuhnya sangat bervariasi, ada yang kurang dari 0,25 mm (insekta) sampai 3,5 m (Trilobit). Klasifikasi pada filum Arthropoda berdasarkan pada 1. 2. 3. sifat-sifat dari tubuh segmentasi struktur dan jumlah appendage sifat dan letak dari proses-proses alat pernafasan. Klasifikasinya adalah sebagai berikut 1.Crustaceae, kepiring, udang, dan siput 2.Trilobita, trilobit (Kambrium tengah-resent) 3.Chilopoda, fosil dan cara hidup millepedes (Devon-Resent) 4.Symphyla, cara hidup symphylans 5.Insecta (serangga), fosil dan cara hidup serangga Pennsylvanian hingga Resent

TRILOBITA Merupakan binatang yang termasuk dalam Subphylum Trilobitomorpha, klas Trilobita. Kelompok ini mencakup binatang laut yang muncul pada awal zaman Kambrium dengan diwakili beberapa genus utama, misalnya Olenellus, berkembang pesat selama jaman Kambrium dan Ordovisium, mulai menyusut pada Silur dan akhirnya punah pada akhir Perm. Nama Trilobita berasal dari kenampakan binatang tersebut yang khas, terdiri dari 3 bagian/three lobes, yaitu cephalon, thorax, dan pygidium. Ke arah samping, tubuhnya dibagi lagi menjadi 2 bagian, yaitu bagian tengah/central/axial lobe dan bagian pinggir di kedua 58
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

sisinya/lateal lobes. Tubuh dari binatang ini terbungkus dari rangka luar/exoskeleton yang tersusun oleh senyawa khitinan. Ruas-ruas pada kerangkanya sedemikian lentur sehingga memungkinkan ia menggulung dirinya seperti bola. Seperti Arthropoda lainnya, pertumbuhan Trilobita dilakukan dengan jalan berganti rangka/molting. Seluruh kehidupannya dijalani di dasar laut, sering membuat lubang dan melata ke tempat lain dengan meninggalkan fosil jejak berupa burrow dan trail. Fosil Trilobita banyak ditemukan bersama dengan koral, crinoid, brachiopoda, dan cephalopoda, sehingga ditafsirkan mereka hidup dengan baik di laut dangkal. Klasifikasi Trilobita berdasarkan atas 1. ontogey atau tingkat pertumbuhan 2. asal dan letak suture pada muka 3. jumlah segmen bagian thorax 4. asal kepala dan ekor, dan atau keduanya 5. ada tidaknya mata dan strukturnya Oleh Beecher (1897), klas ini dibagi menjadi 1. Ordo Hypoparia 2. Ordo Opisthoparia 3. Orda Proparia Namun penelitian terakhir S Chrook, R (1955) mengklasifikasikan sebagai berikut : 1. Ordo agnostida (Kambrium Bawah-Ordovisium_ 2. Ordo Eodiscida (Kambrium Bawah-tengah) 3. Ordo Olenellida (Kambrium Bawah) 4. Ordo Opisthoparia (Kambrium Bawah-Perm)

59
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

60
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 6.1 Morfologi Trilobite secara keseluruhan

Gambar 6.2 Tampilan tulang rangka Trilobit dilihat dari atas dan dari samping

61
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 6.3 filum Arthropoda ( Trilobita )

BAB VII FILUM ECHINODERMATA& ICHNOFOSSIL


DASAR TEORI Echinodermata berasal dari bahasa Yunani, echinos yang berarti duri dan derma yang berarti kulit, maka Echinodermata disebut juga binatang yang berkulit duri. Ciri-ciri pada Filum echinodermata : 1. bentuk pada umumnya spherical(bulat) dan ada juga yang disebut discoidal (setengah bulat) 2. 3. komposisi test terdiri dari zat gampingan mempunyai struktur tubuh yang bersamaan, yaitu yang mempunyai coelon (rongga tubuh), mouth (mulut), anus dan lai-lain. 4. 5. hidup secara benthonik dengan menggunakan stem/columnal hidup dari kambrium sampai resent Filum ini mencakup hewan yang hanya hidup di dalam air laut, biasanya merupakan bentos baik vagile maupun sessile.Echinodermata mempunyai rangka luar atau cangkang berbentuk bola, bintang, atau silinder yang terdiri dari lempeng kecil. Pada masa hidupnya, cangkang itu diselubungi oleh selaput kulit, yang kemudian hilang pada proses pemfosilan. Filum Echinodermata terdiri dari sejumlah organisme yang bentuk cangkang tubuhnya telah berkembang sedemikian kompleks. Cangkang tersebut biasanya membentuk simetri 62
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

kelipatan lima dengan cangkang yang berbintil-bintil atau ditumbuhi sejenis duri. Selain itu juga dijumpai semacam tabung yang terisi cairan yang berfungsi sebagai kaki yang digunakan untuk bergerak maupun menangkap mangsanya.Tabung semacam itu disebut sebagai tabung kaki, yang merupakan bagian dari sistem otot, yang khas sebagai penciri dari anggota-anggota dari filum ini. Filum Echinodermata dapat dibagi menjadi tujuh hingga duabelas klas. Namun karena beberapa klas jarang atau bahkan tidak dijumpai sebagai fosil, maka untuk praktikum ini hanya akan dibicarakan beberapa klas yang umum saja.

Dasar dalam klasifikasi filum Echinodermata : 1. ada tidaknya stem/columnal 2. ada tidaknya armos(tajam) 3. komposisi test dan rangka 4. sifat atau bentuk saluran air/pembuluh darah 5. cara hidupnya (sesil atau vagil)

Klas Asteroidea Anggota dari klas Asteroidea atau yang lebih populer disebut sebagai golongan bintang laut, pada umumnya memiliki lima buah lengan yang memancar ke arah luar dari lempengan di bagian tengah, pada setiap lengan dijumpai dua atau empat lajur tabung kaki. Pada lengan tersebut terdapat saluran yang disebut saluran ambulakral, yang berfungsi sebagai alat pengangkut makanan menuju mulut, yang terletak pada lempeng tengah bagian ventral. Dalam keadaan hidup, tubuhnya tersalut oleh kulit yang tersusun oleh lempeng-lempeng gampingan yang kecil. Setelah mati dan membusuk, kulit penutup tersebut akan hancur dan lempengan gampingan tersebut akan terbuang. Oleh karenanya maka sisa fosil dari Asteroidea yang utuh sangat jarang dijumpai. Asteroidea adalah golongan predator, dengan mangsa utama adalah cacing, golongan udang, dan Moluska.Walaupun beberapa golongan hidup di laut yang agak dalam, namun

63
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

kebanyakan hidup di laut yang sangat dangkal bahkan hingga zona litoral.Asteroidea muncul pada zaman Ordovisium dan masih dijumpai pada masa Holosen.

Klas Echinoidea Golongan Echinoid atau yang secara populer disebut bulu babi atau landak laut, bentuknya sangat bervariasi, mulai dari bentuk membulat seperti bola hingga berbentuk cakram yang pipih. Pada cangkang tersebut dijumpai lima alur yang mengandung tabung kaki, yang dikenal dengan daerah ambulakral. Alur ini memancar secara radial dari mulut yang berada di sebaliknya/aboral side. Pada bentuk yang pipih misalnya pada Enallaster, mulut dan anus terdapat di bagian pinggir depan/anterior periphery dan di pinggir belakang/posterior periphery. Pada bentuk yang membulat, mulut terletak di bagian bawah dan dilengkapi dengan lima buah gigi yang tajam. Umumnya cangkang mrmbulat tersebut terdiri atas dua puluh susunan lempeng yang berarah vertikal.Lima di antaranya merupakan padanan dari lengan pada bintang laut dan dicirikan adanya perforasi untuk keluarnya tabung kaki.Pada bentuk fosil sering dijumpai urutan tonjolan kecil pada lempeng penyusun cangkang. Tonjolan/tubercel tersebut adalah tempat bertautnya duri semasa binatang tersebut hidup.Pergerakan terjadi akibat kerja dari tabung kaki dan duri. Echinoid hidup di semua kedalaman laut, namun sebagian besar menempati daerah laut dangkal yang hangat, baik pada terumbu maupun pada ambang karbonat yang lain. Echinoid terutama hidup dari makan rumput laut, namun di samping itu juga makan binatang lain yang mati yang menghampirinya akibat terbawa arus. Muncul sejak zaman Ordovisium tetapi mulai terawetkan dalam jumlah banyak sebagai fosil sejak zaman Jura.Sangat banyak dijumpai pada zaman Kapur, sepanjang Kenozoikum hingga masa kini, beberapa di antaranya sebagai fosil indek

64
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 7.1 Psammechinus milliaris dengan diameter 90 mm

Klas Holothuroidea Klas Holothuroidea merupakan bagian dari Echinodermata yang berdinding lunak, dikenal sebagai golongan teripang atau mentimun laut.Bentuk tubuhnya seperti sosis, tanpa lengan dan tanpa duri, sedangkan kerangkanya tersusun oleh sejumlah besar lempengan kecilkecil dengan bentuk beraneka ragam dan disebut sebagai sklerit, karakter Echinodermata-nya kelihatan dari adanya 5 jalur tabung kaki. Fosil dari golongan Holothuroidea diketahui mulai batuan yang berumur Karbon Awal hasil pengendapan laut dangkal.Sklerit tersebut sering tercampur dengan peraga mikrofosil yang diambil dari batuan.

Klas Crinoidea Klas ini mewakili golongan Echinodermata yang bentuknya menyerupai tanaman, dan sering disebut sebagai lili laut. Kerangka crinoid pada umumnya terdiri dari tiga bagian utama, yaitu: calyx, lengan, dan batang/stem. Organ-organ yang penting tersimpan di dalam calyx atau kepala yang berbentuk sebagai mangkuk, yang tersusun dari sejumlah lempeng-lempeng gampingan yang tersusun secara simetris.Calyx ini mempunyai bentuk dan susunan yang khas untuk setiap takson, sehingga klasifikasi Crinoidea didasarkan pada bentuk dan susunan 65
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

lempeng karbonat yang membentuk calyx tersebut. Pada permukaan rangka terdapat mulut yang terdapat pada permukaan atas, sedangkan anusnya juga terletak pada sisi yang sama dengan mulut. Lima buah lengan yang bercabang merentang dari arah calyx ke arah atas.Pada lengan tersebut terdapat saluran makanan pinnules dan cilia, yang berfungsi sebagai pembantu dalam pengumpulan makanan.Dalam bentuk fosil, kerangka Crinoid mengalami peruraian sehingga jarang dijumpai bentuk utuh sebagai fosil, yang sering ditemukan adalah material lepas dari calyx dan stem. Batang dari Crinoid umumnya menambat pada dasar laut atau pada objek lain dengan perantaraan sistem seperti akar. Struktur ini bercabang-cabang ke segala arah, sehingga dengan cara beginilah Crinoid tersebut dapat tertambat secara kuat di dasar laut. Pada waktu mati, batang tersebut terkulai di dasar laut dan lempeng-lempeng penyusunnya akan lepas bertebaran di dasar laut, membentuk sedimen. Banyak batugamping yang berasal dari kurun Paleozoik yang mengandung fragmen Crinoid yang sangat banyak sehingga disebut sebagai batugamping crinoid. Crinoid hidup di laut pada masa Paleosoikum, mulai dari zaman Ordovisium dan menjadi sangat melimpah pada zaman Karbon, sehingga awal zaman Karbon tersebut sering dijuluki The Age of Crinoids. Dalam jumlah yang sedikit Crinoidea masih ditemukan hidup di laut masa kini (Holosen).Crinoid yang masih hidup terdapat baik di laut dangkal maupun agak dalam yang terletak antara 50 LS hingga 80 LU. Pada umumnya Crinoidea modern hidup bebas, umum berada di perairan yang jernih dengan kadar oksigen yang cukup dan tersedia mikroplankton yang melimpah sebagai makanannya. Klas Blastoidea Jenis Echinodermata yang memiliki batang yang disebut Blastoid, mempunyai simeti kelipatan lima yang lebih jelas daripada Crinoidea. Pada umumnya Blastoidea mempunyai calyx berbentuk sebagai tunas segi lima, lima saluran ambulakral yang merentang secara simetris keluar dari arah mulut. Tiga belas lempeng yang terdiri dari tiga lempeng atas/basal, lima lempeng radial, dan lima lempeng interradial menutupi daerah yang tidak ditempati oleh ambulakral. Setiap ambulakrum memiliki saluran makanan yang terletak di tengah dengan percabangan ke samping menjadi saluran makanan samping.
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

Sejumlah brachiole dengan 66

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

bentuk seperti benang menjulur dari pinggiran lateral dari ambulakrum dan berfungsi sebagai pengumpul makanan seperti halnya lengan-lengan pada Crinoidea. Mulut Blastoid terdapat pada bagian tengah dari calyx dan dikelilingi oleh lima lubang yang disebut spiracle. Blastoid mempunyai kisaran hidup mulai Ordovisium hingga Perm. Seperti halnya dengan Crinoidea, Blastoidea juga sangat melimpah pada zaman Karbon Awal namun menjadi punah secara masal pada zaman Perm. Golongan ini fosilnya banyak dijumpai pada

batugamping dan napal, yang menunjukkan bahwa Blastoidea hidup di laut yang jernih dan dangkal.

Klas Cystoidea Klas ini mempunyai ciri kurang jelas atau tidak adanya sistem simetri lipat lima yang nampak pada klas-klas yang lain. Calyxnya berbentuk agak bulat atau mirip

kantong.Mempunyai mulut yang terletak pada arah dorsal sedangkan anusnya juga terletak pada bagian pinggir dari daerah di mana mulut berada. Lempeng-lempeng dari calyx tersusun baik secara simetri maupun tidak, dan pada lempeng tersebut terdapat banyak pori, yang boleh jadi menjadi tempat mengeluarkan kotoran atau alat untuk pernapasan. Cystoid mempunyai kisaran hidup mulai Kambrium hingga akhir Devon, namun dijumpai melimpah pada jaman Ordovisium dan Silur.

67
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 7. 2 Bentuk mulut Cidaris yang berumur Jura atas

Asterias forbesi

Timoroblastus sp.
Gambar 7.3Fosil peraga pada ilum Echinodermata

68
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 7.5. Sistem Apical, (a) Schizocidaris assimilis yang berumur resen, (b) Goniocidaris sibogae yang berumur resen

69
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 7.6. Elemen-elemen klas Echinoid

Gambar 7.10. Bentuk test Filum echinodermata

70
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 7.8. Morfologi dari Spatangoids, (a) Eupatagus mooreanus yang berumur Eosen, (b) Pourtalesia, (c) Linthia yang berumur Paleosen, (d) Echinocardium yang berumur Miosen sampai Resen

71
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 7.9. Echinusesculentus, (a) permukaan aboral, (b) permukaan adoral

ICHNOFOSSIL
Dasar Teori Ichnologi adalah cabang paleontologi yang khusus mempelajari jejak tanaman dan hewan, sedangkan ichnofosil sendiri merupakan fosil jejak yang dihasilkan oleh tanaman maupun hewan selama hidupnya.Divisi ichnology yang mempelajari fosil jejak adalah paleoichnologi dan yang mempelajari jejak yang terbentuk sekarang adalah neoichnologi. Persamaan yang sering muncul antara paleoichnologi dan neoichhnologi dapat membantu menguraikan rahasia dari kebiasaan dan anatomi organisme yang meninggalkan jejak jika tidak ditemukan fosil organismenya sendiri.Contoh dari fosil jejak adalah burrow (galian), track (jejak jalan), trail (jejak seretan) dan boring (pengeboran). Sehingga pelakunya (organisme) bukan merupakan contoh fosil jejak dan bukan merupakan hal penting dalam studiichnologi.

72
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Ichnofosil sendiri tidak seperti jenis fosil yang lainnya, umumnya tidak dapat dipisahkan dengan batuannya dan sulit untuk diambil sehingga terjun langsung ke lapangan dengan mengamati langsung fosil jejak yang bervariasi akan memperkaya konsep mengenai ichnologi sendiri. Klasifikasi Taksonomi Ichnofosil Klasifikasi taksonomi fosil jejak sejajar dengan klasifikasi taksonomi organisme di bawah International Code of Zoological Nomenclature. Dalam jejak fosil tata-nama, binominal bahasa Latin digunakan, seperti pada hewan dan tumbuhan taksonomi dengan julukan genus dan spesifik. Ketika berbicara tentang fosil genus disebut ichnogenus dan spesies adalah ichnospecies, ichno-prefix yang berasal dari bahasa Yunani yang bererti jejak. Nama ini juga dicetak miring dan referensilengkap penulis ditambah tahun publikasi harus dikutip. ichnogenus dan ichnospecies yang biasadisingkat sebagai igen dan isp..

Klasifikasi Ethologic Trace Fossil

73
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar klasifikasi ethologic ichnofossil atau tingkah laku dari jejak organism

74
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Tabel klasifikasi ethologi organisme, Seilacher (1953), Frey (1971), Simpson (1975)

Nama Repichnia

Kegiatan gerakan di atas permukaan mencari makan atau

Definisi jejak kaki, jejak cacing merapyap, berenang meluncur, dll llinear, berbentuk -U, bercabang, dan burrow berlikuliku dengan segala segala macam linear pendek, jejak waktu makan, gangguan pada substrat struktur 3D burrow cenderung dalam satu bidang, sebuah jejak jalur tambang organism, bentuk lain dari jejak makan, organism mengkorek-korek permukaan substrat jejak kehidupan dari suatu organisme jejak istirahat dari suatu organisme, bersembunyi atau mengintai mangsa dibentuk oleh organisme yang panik mencoba menggali agar dirinya keluar dari burrow

Fodichnia

cadangan makanan atau mengintai mangsa mencari makan atau

Pascichnia

cadangan makanan di permukaan

Domichnia

burrow tempat hidup atau boring burrow persembunyian sementara organisme melarikan diri

Cubichnia

Fugichnia

Klasifikasi Toponomic Trace Fossil Martinsson mengidentifikasi empat kelas berbeda untuk jejak-jejak untuk dipisahkan dalam melihat hubungan jejak fosil dalam sedimen yaitu: Jejak Endichnia adalah jejak yang ditemukan seluruhnya dalam proses molding atau casting menengah dan hanya dapat dibuat oleh infaunal organisme. Epichnia ditemukan di bagian atas strata asal,sedang gundukkan dan alur-alur yang dibentuk oleh organisme benthik atau infaunal burrow yang telah terpapar oleh erosi. 75
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Exichnia adalah jejak yang dibuat dari bahan yang berbeda dari media sekitarnya, karena baik secara aktif diisi oleh suatu organisme atau terkikis dan kembali tertutup oleh sedimen asing. Hypichnia adalah gundukkan dan alur yang ditemukan di alas asal antarmuka mereka denganstrata yang lain, yang mewakili kebalikan dari epichnia. Klasifikasi Geometri Ichnofosil Burrows shaft (tugu): galian vertikal or sub-vertikal tunnel (terowongan): galian horizontal or sub-horizontal Bentuk U: dua galian shaft bertemu di kedalaman maze/gallery: system galian bercabang 2D boxwork: system galian bercabang 3D chamber: burrow tak beraturan nest: burrow multi fungsi dan/atau system penyimpanan

track/trackway: jejak kaki trail: tanda seretan gnawing/biting: tanda gigitan

76
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Ichnofasies Penggunaan semua aspek dari endapan sedimen purba untuk menginterpretasi setting pengendapan aslinya dan fasies sedimen dinamakan analisis facies.Jika berhubungan dengan fosil jejak yang ditemukan di endapan sedimen disebut ichnofacies. 1. Skolithos Ichnofacies Tracefosilasosiasiinidicirikanterutamaolehburrowv ertikal, cylindicalatauberbentuk-U(misalnya,

Ophiomorpha, Displocraterion&Skolithos). Keragamankeseluruhanichnogenerarendahdanstrukturhorizontalsedikityangtampak.Ichno faciesiniberkembangterutamadisedimenpasirdi manatingkatgelombang yang relatiftinggiatau terdapatenergiyangkhas.Organismedalam dalamuntukmelindungidiri lingkunganinimembangunliangyang terhadappengeringanatausuhuyang tidak

menguntungkanatauperubahansalinitaspada saatair surut, dansebagai sarana untukmelarikan diridari pergeseranpermukaan.

2. Cruziana Ichnofacies

Cruzianaichnofaciesumumnyatebentukdiperairanag aklebih dalamdariichnofaciesSkolithos,dalamzonasubtidaldi bawahdasargelombang. jugamungkinhadirdalamsedimendaribeberapa lingkunganperairan dekat pantai.Haliniditandaioleh Cruziana

sebuahasosiasicampuranjejak.IchnofaciesCruzianaumumny amemilikikeanekaragamanyang sempurnamungkinada. 77


LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

tinggidankelimpahanjejak,

bahkan,

sebuahburrow

yang

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

3. Zoophycos Ichnofacies

IchnofaciesZoophycospalingsebagai penciridarilingkunganperairan tenangdengankadaroksigencukuprendah&dasarberlumpurteta pidapatterjadipadasubstratlain.Hal ditandaidenganjejakyangdimulaidari yang ini sederhana

sampaiagakkompleks,sepertiSpirophyton.Jejakindividumung kinberlimpah, tapisecara

keseluruhankeragamanrendah.SedimenichnofaciesZoophycosmungkinbenar-benarseperti terbioturbasi.Meskipunumumnyadianggapmenunjukkanperairanyang lebih dalam, namun

dapatterjadijuga diperairandangkal. Dengan demikian, nilainya sebagaiindikatorpaleodepthtidak begitu akurat.Distribusinyatampaknyalebihberkaitan eratdengankadar

oksigendanjenissedimendasardarikedalamanair.

4. Nereites Ichnofacies

IchnofaciesNereitesadalahkarakteristikperairan dalamdantampaknyaterbataspadapengendapan turbidit.Ichnogeneraini seperti memiliki hiasandan rumit,

Paleodictyon,

Spirorhaphe&Nereites.IchnofaciesNereitesberkemban gawalnyadisubstrat tetapikemudianbisamenjajahbeberapa pengendapan berlumpur berpasir(turbidit) bagiandaerah (pelagis)

yangmembentukdiatasturbiditberpasir.

78
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

5. Ichnofacies yang lain Ichnofacies Psilonichnus adalah jenis Ichnofacies yang terbentuk di daerah non marine dan sangat dangkal. Jejak ini sering di tandai dengan jejak yang berbentuk Y atau lubang berbentuk U, poros vertical terwongan

horizontal serangga dan tetrapoda jalur dan jejak serangga. reptil, burung dan mamalia.

Kelebihan ichnofosil

Trace fossils tidak mengawetkan tubuh atau morfologi organisme, tapi memiliki kelebihan dibandingkan fosil kerangka, yaitu : Ichnofosil biasanya terawetkan pada lingkungan yang berlawanan dengan pengendapan fosil rangka (misalnya : perairan dangkal dengan energi tinggi, batupasir laut dangkal dan batulanau laut dalam) Ichnofosil umumnya tidak dipengaruhi oleh diagenesa, dan bahkan diperjelas secara visual oleh proses diagenesa. Ichnofosil tidak tertransport sehingga menjadi indikator lingkungan pengendapan yang sebenarnya. Ichnofosil sangat berguna sebagai indikator fasises

79
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Modifikasi Crime 1975 80


LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Seseorang juga dapat menggolongkan struktur biogenik berdasarkan hubungannya dengan bidang perlapisan, geometrinya, atau berdasarkan ornamentasi atau struktur internalnya. Sebagian struktur biogenik hanya terbatas pada bidang perlapisan. Hal itu terutama berlaku untuk track dan trail. Bentuk dan pola struktur itu bervariasi, mulai dari jejak istirahat berukuran kecil, yang dibuat oleh organisme yang dapat berenang secara bebas, hingga jejak kaki dinosaurus. Struktur itu juga mencakup lekukan-lekukan menerus dan berkelok-kelok yang dibuat oleh organisme yang merayap di atas sedimen. Banyak jejak istirahat memperlihatkan simetri bilateral. Banyak trail juga memperlihatkan sifat bilateral karena binatang yang menghasilkannya memiliki simetri bilateral. Sebagian struktur biogenik bersifat kompleks sebagai hasil pergerakan anggota badan dan ekor. Jejak rayapan juga merupakan struktur bidang perlapisan yang dengan pola yang beragam. Sebagian diantaranya berupa jejak sinusoidal; sebagian memperlihatkan keteraturan yang mengagumkan; sebagian berbentuk spiral; sebagian memperlihat-kan sinusoitas yang sistematis dan teratur dan sebagian lain memperlihatkan jaringan poligonal (Paleodycton). Secara umum, jejak rayapan hanya terbentuk pada permukaan lumpur dan, oleh karena itu, hanya terawetkan sebagai cast pada bidang perlapisan bawah batulanau atau batupasir halus. Struktur biogenik lain lebih jelas terlihat pada bidang yang lebih kurang tegak lurus terhadap bidang perlapisan. Sebagian struktur itu berbentuk tabung sederhana, misalnya Skolithus, sedangkan sebagian lain memiliki pola yang lebih kompleks. Banyak diantaranya berupa tabung berbentuk U. Lubang galian dapat tunggal maupun bercabang. Material pengisi lubang galian umumnya memiliki tekstur yang berbeda dengan batuan setempat dan dalam beberapa kasus proses pengisian ber-langsung secara berangsur dan menerus, namun dapat pula tidak berkesinambungan. Lubang galian sudah barang tentu dapat mencapai bidang batas sedimen-fluida. Pada struktur pencarian makanan, jejak-jejak pada bidang perlapisan dapat bersambung dengan lubang galian, biasanya menyebar dari lubang itu. Karenanya, struktur tersebut memiliki komponen lateral maupun komponen vertikal.

81
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Sebagian besar lubang galian juga dapat terletak horizontal pada bidang perlapisan, bahkan dalam tubuh lapisan. Sebagian lubang galian melebar ke dalam hingga jarak sekitar 20 cm atau lebih, dari permukaan. Sebagian lain merupakan lubang galian dangkal. Lubang galian dapat dikenal pada bidang yang memotong bidang perlapisan oleh perbedaan tekstur material pengisinya serta oleh batuan sampingnya, terutama oleh penghancuran perlapisan yang ditembusnya. Jika lubang galian cukup melimpah, hanya jejak-jejak samar dari bidang perlapisan asli saja yang masih dapat terlihat (Moore & Scrutton, 1957). Batuan itu mungkin terjungkirbalikkan atau terbajak oleh orgenisme. Bioturbasi (bioturbation) adalah istilah yang dipakai untuk menamakan aksi tersebut, sedangkan istilah bioturbit (bioturbite) digunakan untuk menamakan batuan yang dikenai oleh aksi itu Struktur biogenik sangat bermanfaat untuk menentukan urut-urutan stratigrafi dalam paket batuan vertikal atau paket batuan yang telah mengalami pembalikan (Shrock, 1948). Banyak struktur biogenik terawetkan sebagai cast pada bidang perlapisan bawah batupasir. Struktur biogenik juga dapat memberi petunjuk mengenai laju sedimentasi. Seilacher (1962) memperlihatkan bahwa lapisan-lapisan batupasir dalam sekuen flysch pada dasarnya merupakan endapan seketika. Jika tidak demikian, lubang-lubang galian akan dapat dimulai pada level yang berbeda-beda dari lapisan itu; bukan hanya dimulai dari puncak lapisan. Batupasir pada beberapa Portege sequence Devon di Pennsylvania memiliki laminasi yang demikian halus; lapisan lain yang berasosiasi dengannya terbioturbasi. Pasir berlaminasi yang tidak terganggu diendapkan dengan sangat cepat (paling lama hanya beberapa hari), sedangkan lumpur yang banyak dikenai aksi pembuatan lubang diendapkan bertahun-tahun, bahkan mungkin berabad-abad. Ketidakhadiran lubang galian dan preservasi laminasi tidak selalu mengimplikasikan sedimentasi yang cepat. Hal itu mungkin mengimplikasikan penghambatan kehidupan bentos karena kondisi beracun akibat hadirnya H2S bebas atau akibat tidak adanya oksigen. Kumpulan fosil jejak juga dapat berkorelasi dengan salinitas (Seilacher, 1963). Aspek paling bermanfaat dari kumpulan fosil jejak adalah sebagai dasar penunjuk fasies. Seilacher (1964a), misalnya saja, mendefinisikan empat fasies yang masing-masing dicirikan oleh kumpulan iknofosil tersendiri. Fasies Nereites, mencirikan cekungan flysch atau 82
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

cekungan turbidit. Fasies Zoophycus mencirikan lingkungan perairan-dangkal, namun tenang. Fasies Cruziana menempati paparan dangkal. Fasies Skolithus pada dasarnya merupakan fasies pesisir berenergi tinggi. Lingkungan turbidit perairan-dalam (fasies Nereites) terutama dicirikan oleh jejak rayapan. Hal itu berbeda dengan lingkungan pesisir turbulen yang didominasi oleh lubang galian yang dibuat sebagai tempat perlindungan atau lubang galian yang dibuat dalam rangka mencari makanan. Morfologi fosil jejak sudah barang tentu mencerminkan organisme yang bertanggungjawab terhadap pembentukannya serta adaptasi organisme itu terhadap kondisi lingkungan. Pendeknya, fosil jejak merupakan sebuah alat bantu yang sangat bermanfaat bagi para ahli sedimentologi. Sebagaimana aspek-aspek batuan sedimen yang lain, fosil jejak dapat dipetakan dan digunakan untuk mendefinisikan sabuk-sabuk fasies utama (Farrow, 1966) serta untuk membantu dalam menafsirkan perubahan-perubahan kedalaman (Seilacher, 1967).

83
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

BAB VIII APLIKASI PALEONTOLOGI&LINGKUNGAN HIDUP DAN LINGKUNGAN PENGENDAPAN


DASAR TEORI Kegunaan fosil: 1. Melakukan Korelasi Korelasi ialah menghubungkan titik-titik kesamaan waktu (Komisi SSI, 1973, pasal 9). Dengan membandingkan fosil yang telah diketahui umurnya secara relatif maupun absolut di suatu tempat dengan tempat lain, dapat dibuat korelasinya.

84
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar 8.1 Kegunaan fosil dalam korelasi

2. Menentukan Umur Relatif Spesies-spesies tertentu kadang memiliki masa hidup yang pendek.Fosil-fosil tersebut dapat dipergunakan untuk menentukan umur relatif suatu batuan.Penentuan umur dengan fosil dapat dilakukan dengan menggunakan fosil indek.Fosil indek memiliki beberapa syarat tertentu, yaitu: 1. penyebaran geografis (lateral) yang luas. 2. terbatas pada suatu zona (range umur) yang pendek. 3. mudah dikenali dan mudah dibedakan dari fosil lainnya. 4. tidak atau sedikit terpengaruh oleh lingkungan yang bermacam-macam. 5. terdapat dalam jumlah yang banyak. 3. Menentukan Lingkungan Pengendapan Umumnya, fosil hanya dijumpai pada batuan sedimen. Baik sedimen kontinen maupun sedimen marine.Dengan melihat kandungan fosilnya, kita dapat mengetahui lingkungan pengendapan batuan tersebut. 4. Menentukan Iklim Masa Lampau/Paleoklimatologi Kehidupan akan berkembang baik bila kondisinya sesuai. Dalam hal ini faktor ekologi yang paling berperan adalah iklim. Dengan demikian fosil yang ada pada batuan yang diendapkan adalah pada kondisi iklim yang diperlukan yang sama dengan iklim yang dibutuhkan organisme untuk berkembang dengan baik. 5. Memecahkan Masalah Struktur Geologi dan Stratigrafi Fosil yang didapatkan sebelumnya akan mengalami transportasi yang akhirnya akan mencari kedudukan yang stabil. Dalam suatu lapisan batuan, fosil yang tertransport akan memperlihatkan orientasi ke satu arah. Dari orientasi dan kedudukannya, maka dapat

85
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

direkonstruksi kembali lapisan-lapisan yang telah mengalami gaya tektonik sekaligus mengetahui bagian top dan bottom dari suatu lapisan.

Gambar 8.2 Kegunaan fosil dalam rekonstruksi perlipatan dan struktur sesar

6. Mengetahui Geografi Masa Lampau/Paleogeografi

86
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Suatu daerah memiliki kedudukan flora dan fauna yang menunjukkan suatu keadaan geografi.Jadi dengan menyelidiki fosil yang ada, dapat diketahui kondisi geografi pada waktu fosil tersebut hidup. 7. Mengetahui Evolusi Kehidupan Kehidupan dari masa ke masa, akan mengalami perkembangan dan perubahan menuju ke arah regenerasi dan penyempurnaan. Perubahan ini sangat dipengaruhi oleh keadaan

tempat dan lingkungan hidup.Karena perubahan tersebut berjalan sangat lambat, dengan menyusun fosil dari masa ke masa menurut umur geologinya, maka dapat ditafsirkan evolusi kehidupan di muka bumi dan urut-urutan sejarah kejadiannya.

87
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

LINGKUNGAN HIDUP DAN LINGKUNGAN PENGENDAPAN


DASAR TEORI Lingkungan pengendapan adalah suatu lingkungan tempat dimana lapisan batuan sedimen diendapkan.Sedangkan lingkungan hidup adalah suatu lingkungan dimana organisme itu hidup. Lingkungan hidup organisme ada tiga, yaitu udara, darat dan air. Kondisi udara dapat diabaikan, karena kehidupannya yang mati pasti jatuh ke darat atau ke air.Lingkungan hidup dibagi menjadi 2, yaitu : 1. Abiotik : salinitas, kedalaman, kejernihan, sinermatahai, oksigen, temperatur air laut, makanan 2. Biotik : persaingan, nutrisi, bakteri, jamur, virus. Lingkuang pengendapan dibagi menjadi tiga, yaitu : 1. Darat : a. danau b.gunung c. sungai 2. Transisi a. delta b. pantai c. eustarine (zona pasang surut) 3. Laut Lingkungan Darat 88
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Organisme yang hidup di lingkungan darat biasanya sangat sulit untuk terawetkan, hal ini disebabkan mudahnya terjadi proses pembusukan. Lingkungan darat terdiri atas: flood plain, gurun, pegunungan, dataran, dan sebagainya.

Gambar 9.1 Lingkungan darat yang berseberangan dengan pantai, laut, dan samudra.

Lingkungan Air Dalam hal ini lingkungan air banyak kita singgung karena lingkungan air banyak

digunakan organisme yang dalam kehidupannya membutuhkan air dalam jumlah yang banyak. Hal ini mengakibatkan sebagian besar organisme ditemukan hidup di lingkungan air. Lingkungan air terdiri atas: sungai, danau, dan laut. Dari ketiga lingkungan tersebut, lingkungan laut merupakan lingkungan sedimentasi yang paling banyak ditemukan fosil.Secara umum lingkungan laut dibagi kedalam zona bathimetri (zona kedalaman) yang terdiri atas lithoral, neritic, bathyal, abyssal. 89
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

a. Lithoral, merupakan zona gelombang dan dekat dengan pantai. Organisme yang terawetkan biasanya bertubuh lunak seperti algae. Sifat sedimen biasanya kasar, sehingga fosil jarang dijumpai. b. Neritic, merupakan lingkungan laut dengan kedalaman berkisar 0-200 meter. Kondisi ekosistemnya adalah sinar matahari masih tembus, air terlihat jernih, biasanya terjadi simbiosis dan berkoloni, proses sedimentasi halus dan banyak dijumpai fosil, koral tumbuh dengan baik. c. Bathyal, merupakan lingkungan laut dengan kedalaman berkisar 200-2000 meter. Pada zona ini matahari sudah tidak dapat menembus kecuali pada bagian atas, sehingga berupa zona yang gelap. Tumbuh-tumbuhan tidak dapat melakukan fotosintesa. Fosil yang

dijumpai umumnya adalah bersifat planktonik sedangkan bentonik jarang dijumpai. Pada lingkungan ini unsur karbonat biasanya akan terlarutkan karena ada zona CCD. d. Abyssal, merupakan lingkungan laut dengan kedalaman lebih dari 2000 meter. Zona yang sangat gelap dan dingin, tumbuh-tumbuhan tidak atau sangat jarang hidup.

Gambar 9.2 Lingkungan pengendapan modern. A, B, C menunjukkan daerah lingkungan pengendapan supralithoral, lithoral, dan sublithoral (Laporte, 1968)

90
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Organisme sendiri dalam kehidupan di air mempunyai cara tersendiri, yaitu: 1. Planktonik, organisme ini hidupnya pada permukaan air, pergerakannya sangat dipengaruhi oleh arus, terdiri dari: a. Fitoplankton, kemampuan menghasilkan makanan dari fotosintesa atau autotropik. Contoh: Coccolithofora, Diatomae, Dinoflagelata. b. Zooplankton, tidak dapat menghasilkan makanan sendiri, memakan fitoplankton, bersifat heterotrofik. Contoh: Foraminifera, Radiolaria, Graptolit. c. Meroplankton, pada usia muda sebagai plankton, kemudian bebas pada saat dewasa. Contoh: Molluska. d. Pseudoplankton, organisme tersebar karena arus dan gelombang, namun menambat pada rumput laut, kayu, dan sebagainya. Contoh: Berbakel, Brachiopoda. 2. Bentonik, organisme merayap di dasar laut, dapat di permukaan substratum ataupun di bawah, terdiri atas: a. Sesil, menambat pada dasar. Contoh: Brachiopoda, Crinoidea. b. Vagrant, Vagil, Benton yang merayap atau berenang pada dasar atau menggali dasar. Contoh: Cacing. 3. Nektonik, organisme ini mampu berenang bebas dan bergerak tidak tergantung oleh arus dan gelombang. Contoh: Cephalopoda, Ikan, Mamalia laut.

91
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Gambar9.3 Lingkungan pengendapan dan tempat organisme hidup

Berdasarkan asal usulnya, fosil dibedakan menjadi beberapa macam, yaitu: 1. Biocoenosis (Moebius, 1877) Biocoenosis berasal dari kata bios yang artinya hidup dan koinos yang berarti kumpulan sehingga Biocoenosis dapat diartikan sebagai kumpulan organisme yang hidup, tumbuh dan berkembang biak dalam suatu tempat/lingkungan pengendapan yang sama/biotope. Lingkungan ini merupakan kombinasi ideal dari faktor-faktor lingkungan, seperti temperatur, cahaya matahari, suplai makanan, kadar garam, rasio oksidasi dan reduksi, proses turbidit, dan perbandingan yang seimbang antara pemangsa dan pemakan bangkai, sehingga merupakan lingkungan yang favourable untuk kehidupan organisme.

Gambar 9.4 Percampuran fauna setelah mati dan sebelum proses lithifikasi

92
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Bp : Biocoenose planktonik Tp :Thanatocoenose planktonik

Bb : Biocoenose benthonic Tt : Thanatocoenose benthonic

2. Thanatocoenosis Thanatocoenosis berasal dari kata thanatos yang artinya mati dan koinos yang berarti kumpulan sehingga Thanatocoenosis adalah organisme mati/fosil yang dapat berasal dari satu atau beberapa biotape dan tertransport setelah mati ke dalam suatu lingkungan pengendapan, di mana sisa-sisa organisme tersebut secara keseluruhan atau sebagian merupakan pembentuk sedimen yang bersangkutan. Perubahan salah satu dari beberapa faktor lingkungan dapat mengakibatkan matinya satu atau beberapa spesies tertentu dalam jumlah besar dan menimbulkan suatu konsentrasi sisa-sisa organisme yang kemudian tertransport/terendapkan ke tempat lain.

3. Displaced fossils Adalah perpindahan fosil sebelum proses litifikasi terjadi.

Gambar 9.5 Perpindahan fosil/displace fossils sebelum proses lithifikasi

93
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

4. Reworked fossils Fosil-fosil pada batuan dapat terkikis, tertransport dan terendapkan kembali dalam suatu endapan yang umurnya jelas lebih muda. Peristiwa tersebut umumnya terjadi fosil yang cangkangnya dapat mengalami satu atau beberapa kali daur sedimentasi, dengan hanya sedikit menunjukkan gejala aus, warna lebih gelap dan umur yang lebih tua. Fosil ini dapat tercampur dalam presentasi yang kecil bersama-sama dengan fosil asli dari sedimen baru atau dapat juga merupakan satu-satunya penampilan pada sedimen tersebut.

5. Infiltrated fossils Adalah fosil-fosil yang berumur lebih muda yang terdapat pada lapisan batuan yang lebih tua.Pada beberapa kondisi, suatu lapisan batuan dapat mengandung fosil-fosil yang umurnya jauh lebih muda dari umur lapisan batuan yang sebenarnya. Hal ini dapat

disebabkan infiltrasi larutan yang membawa fosil dari lapisan yang di atas ke dalam ruang pori atau rekahan dari lapisan/formasi batuan yang lebih tua.

94
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

BAB IX EKSKURSI SANGIRAN

DASAR TEORI 1. PENDAHULUAN Latar Belakang Daerah Sangiran (Jawa Tengah) merupakan warisan sejarah dan ilmu pengetahuan dunia sehingga bernilai aset internasional, terbukti banyaknya peneliti dari dalam dan luar negeri dari berbagai bidang ilmu, seperti Geologi Kuarter, Paleontologi Invertebrata dan Invertebrata, Antropologi Fisik dan Ragawi, seperti Martin (1919) meneliti moluska, Van Es (1931) menyusun peta geologi berskala 1:20.000, meneliti moluska transisi, Duyfjes (1936), Van Bemmelen (1949) memasukkan fisiografi Kubah Sangiran ke dalam Zona Solo, Von Koenigswald (1938, 1940) menemukan tulang dan tengkorak manusia purba Pithecantropus erectus yang pertama kali, Sartono (1961, 1970, 1975) meneliti hubungan kultur antara Pithecantropus soloensis dengan Paleolithic, hal ini pula telah diteliti oleh Glover (1970,1971), Watanabe dan Kadar (1985) memberi nama baru yakni Formasi Puren, Sangiran, Bapang dan Pohjajar. Danisworo (1987) mendukung usulan Watanabe dan Kadar (1985), namun

mengusulkan formasi Sangiran diganti nama Formasi Cemoro. Jubianto, et al, Sartono and Jacob, meneliti bidang Antropologi Fisik. Sartono (1994) bahkan menemukan indikasi adanya 95
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Australopithecus di daerah ini, yang ditengarai serupa dengan Megantropus paleojavanicus, kemudian diusulkan nama baru yakni Paranthropus paleojavanicus ROBINSON. Bidang Paleoekologi, Sangiran merupakan daerah ideal untuk menentukan evolusi lingkungan berdasarkan komunitas moluska. Hal ini telah pula diteliti oleh Kotaka & Hasibuan (1983), Indonesia-Japan Joint Research Team (1979), Mc. Kenzie & Sudijono (1987), Museum National DHistoire Naturelle (1984), Sartono (1961, 1970, 1975, 1978) dan Siesser et al (1984). Geologi Daerah Sangiran ini melatarbelakangi geografi dan keterdapatan semua fosil penting, baik ditinjau dari morfologi maupun perubahan muka laut yang akan memprakarsai bagaimana semua organisme tersebut di atas berevolusi atau bermigrasi ke wilayah lain, dalam dataran Asia Tenggara. Selain fosil manusia purba yang menjadi moyang manusia Homo sapiens sekarang ini, daerah ini banyak ditemukan fosil fauna invertebrata yang berukuran gigan, antara lain: Stegodon, Elephan, Tapirus, Hipopotamus cervus, Antilope, Bos, Simia. Stratigrafi daerah Sangiran didominasi berupa endapan Kuarter. Mengenai zaman Kuarter, hal ini ditandai oleh beberapa hal, yakni: 1. Muncul manusia pertama yaitu Homo erectus, merupakan fosil indeks kala Pleistosen. 2. Perubahan iklim dari panas ke dingin dan seterusnya, yang ditandai oleh melimpahnya fauna yang menunjukkan iklim tersebut 3. Berdasarkan endapan marin yang terdapat di Itali (dari contoh pemboran), berturut-turut dibandingkan dengan umurnya adalah: a. Pleistosen Atas, Jenjang Calabrian, terdapat fauna iklim dingin. b. Pleistosen Bawah, Jenjang Pra-Calabrian, terdapat fauna iklim sedang. c. Pliosen Atas, Jenjang Astian, terdapat fauna iklim panas (moluska). d. Pliosen Tengah, Jenjang Plaisancian, terdapat fauna iklim panas (moluska). e. Pliosen Bawah, Jenjang Tabianian, terdapat fauna iklim panas (moluska). 4. Berdasarkan pemunculan awal dan akhir pada foraminifera plankton, yakni batas N22(Neogen 22) atau Pliosen Akhir, dengan ditandai oleh kepunahan/pemunculan terakhir dari : a. Globigerinoides sacculiferus 96
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

b. Globigerinoides fistulosus c. Globorotalia tosaensis Serta pemunculan awal Globorotalia truncatulinoides, pada Pleistosen Awal. 5. Berdasarkan kehadiran nannoplankton gampingan, yakni ditandai punahnya genus Discoaster, serta pemunculan genus Pseudomiliania. 6. Perubahan putaran cangkang pada foraminifera yakni genus Globorotalia. Bila putaran cangkang kearah kanan atas/dekstral menunjukkan iklim panas, sedang bila terputar kiri/sinistral menunjukkan iklim dingin. 7. Terdapatnya endapan darat, disamping munculnya manusia juga muncul hewan pengerat atau Rongeur, misalnya tikus. 8. Terjadinya perubahan kemagnetan secara global/paleomagnetisme. Pada periode normal (+) disebut sebagai Olduvai, sedangkan pada periode sebaliknya (-) disebut periode Matuyama, peristiwa ini terjadi pada sekitar 1,8 juta tahun yang lalu. Periode selanjutnya adalah Holosen, ditandai oleh : 1. Pemunculan manusia modern disebut sebagai Homo sapien atau Cro Magnon 2. Kebudayaan berupa penggunaan api. Juga alat-alat semakin baik, berupa penggunaan batu-batu muda (dari paleolitik menuju neolitik), besi dan perunggu. 3. Ditandai dengan Post Glacial/Pasca glasial sekitar 10.200 tahun BP/Before Present, dihitung sejak 1955 (Konvensi) Semua hal-hal di atas hampir sebagian besar terdapat di Sangiran ini.

1.2 Letak dan Kesampaian Daerah Sangiran terletak kurang lebih 17 km kearah utara kota Solo, secara administratif termasuk wilayah Kalijambe, Kabupaten Sragen, Propinsi Jawa Tengah dan secara geografis terletak pada 725 Ls - 730LS dan 4 Bujur Timur. Pada lembar topografi No. 49/XLI e pada peta berskala 1 : 25.000, daerah ini dengan mudah dijangkau dengan kendaraan beroda dua dan empat.

2. TINJAUAN GEOLOGI 97
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Tektonik Regional dan Fisiografi Morfologi Kubah menjadi tumpuan bagi Museum Sangiran, sehingga dikenal sebagai Kubah Sangiran atau Sangiran Dome terletak sebelah selatan Pegunungan Kendeng berbatasan dengan Sub-Zona Solo sensu stricto (van Bemmelen, 1949) dengan Sub-Zona Ngawi (van Es, 1931; von Koenigswald, 1940; Geology Survey Report, 1973). Namun menurut Genevraye dan Luki Samuel (1972) memasukkan Sangiran kedalam Zona Kendeng Barat. Berdasarkan sejarah geologi dan fasa tektonik, maka daerah ini merupakan tepi cekungan back arc terhadapvolcanic arc di sebelah selatannya.

Geologi Komparasi semua data stratigrafi menunjukkan bahwa peneliti berupaya mengikuti aturan dalam Sandi Stratigrafi Indonesia (1973, 1996) dan mengganti nama baru sesuai lokasi tipenya, seperti Watanabe & Darwin (1985) dan Danisworo (1987).

Stratigrafi Disamping itu, upaya menyusun stratigrafi berdasarkan urutan litologi dan keberadaan fauna, kultur budaya serta penentuan paleoklimatolog, dilakukan oleh Movius (1944), SmithSibinga (1947-1948), Sartono (1980) dan Semah (1990). Stratigrafi daerah Sangiran, berturutturut dari tua ke muda : Formasi Kalibeng atau Puren a. Penamaan : Duyfjes (1936, 1938a, 1938b, 1938c, 1938d) menyebut sebagai Kalibeng Beds. Bemmelen (1949), Marks (1957) menamakan Kalibeng Formation. De Genevraye and Luki Samuel (1972) dan Pringgoprawiro menyebut sebagai Formasi Kalibeng. Lokasi tipe : Kalibeng sekitar 14 km sebelah barat laut kota Jombang (Jawa Timur). Watanabe Darwin (1985) dan Danisworo (1987) mengusulkan nama Formasi Puren, karena banyak tersingkap di Sungai Puren, Sangiran.

98
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

b. Penyebaran dan Ketebalan

: banyak tersingkap di sepanjang Sungai Puren dan

sebelah barat daya Museum Sangiran, dekat saluran irigasi. Ketebalan total sekitar 125.5 meter. c. Lithologi yang tersingkap di sebelah barat daya Museum, dari bawah ke atas : lapisan

batulempung, Soil Pondok, Lapisan Corbicula, dan lanau yang banyak mengandung Moluska. Batulempung hijau kebiruan, gampingan, kompak, tebal sekitar 8 meter, dengan bioturbasi dan sisipan masif, tebal 10-40 cm. mengandung fosil Moluska berukuran 5 sampai 12 cm, diantaranya Turritella, Nasarius, Arca, Chion, Melaxines sp. dan Corbula soccialis. Foraminifera plankton dan benton. Lingkungan pengendapan marin. Soil Pondok merupakan soil pada batulempung atas, ukuran butir pasir sedang kasar, juga terdapat sisa-sisa akar, ketebalan 2 meter, banyak tersingkap di selatan Museum Sangiran. Lapisan Corbicula: matriks lempung dan lanau, tebal benerapa cm hingga 10.1 meter dengan komposisi lempung hijau kebiruan dan hadirnya Moluska, yaitu Corbiculla, cangkang tipis, orientasi tidak berkembang. Ukuran cangkang 2 mm 4 cm (von Koenigswald, et al, 1940).Diatasnya ditutupi breksi laharik / breksi vulkanik, tuff atau Lahar Auct mengandung fauna air tawar, dibeberapa bagian tercampur fauna Moluska laut.Ketebalan lebih dari 50 cm. kontak dengan Satuan Batulempung hitam yang terletak pada Formasi Pucangan telah banyak tererosi, sehingga nampak terpotong. Sedangkan yang tersingkap di Sungai Puren Desa Pablengan, yakni : a. Batulempung hijau kabiruan, sama dengan di barat daya Museum, hanya di sini terdapat sisipan batupasir yang sangat kompak, keras tebal 10 cm, ukuran butir pasir sedang hingga kasar, bersifat gampingan, warna lapuk putih kehitaman. Tebal batulempung lebih dari 7 cm. b. Batugamping Balanus, lapisan ini diendapkan di atas batulempung masif dengan tebal 3,5 meter. Berwarna coklat mengandung Balanus melimpah. Umur kala Pliosen. c. Lapisan Corbiculla, sama dengan yang tersingkap di barat daya Museum, disini tebal lebih dari 50 cm, diendapkan diatas batugamping Balanus.

99
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

d. Tuff, terdapat diantara batulempung, berstruktur laminasi sejajar, warna lapuk coklat kemerahan, tebal lebih dari 1 meter, tidak dijumpai fosil.

Umur dan Lingkungan pengendapan Berdasarkan hadirnya foraminifera plankton, yaitu Globigerina riveroae, Globorotalia tosaensis menunjukkan umur Miosen Akhir hingga Pliosen (Marks, 1957). Berdasarkan kehadiran foraminifera benton yakni Rotalia tosarii, Elphidium sp., Lagena sp.,

Quinqueloculina sp. menunjukkan lingkungan transisi yakni perubahan dari subtidal lagoon pada back barrier dalam wash-over kemudian kembali ke lingkungan subtidal lagoon pada back barrier pada zona transisi. Hubungan Formasi Terhadap batuan dibawahnya tidak diketahui secara pasti, sedangkan terhadap breksi vulkanik adalah ketidakselarasan diskonformiti. Interpretasi Geologi Formasi Kalibeng diendapkan secara sedimentasi nornal ini berubah-ubah lingkungan pantai dari marin kemudian mendangkal kemudian mendalam lagi, maka terjadi perubahan turun dan naiknya muka laut. Formasi Pucangan atau Sangiran a. Penamaan : Duyfjes (1936) menyebut sebagai Pucangan Schichten. Marks (1957) menyebut sebagai Pucangan Beds, Pringgoprawiro (1983) menyebut sebagai Formasi Pucangan. Lokasi tipe : Gunung Pucangan, sekitar 20 km sebelah utara kota Jombang (Jawa Timur). Formasi ini menyebar hingga Mojokerto, dan dekat Desa Perning, ditemukan fosil Homo modjokertensis, sehingga dianggap sebagai lokasi tipe. b. Penyebaran dan ketebalan : banyak tersingkap di sekitar Kubah Sangiran, terutama sepanjang Sungai Cemoro yang membelah kubah tersebut. Selain itu juga tersingkap di Sungai Cemoro dan di Sungai Puren di Desa Pablengan. Ketebalan total 153, 5 meter. c. Lithologi dari bawah ke atas : a. Breksi vulkanik bawah, ketebalan 1 meter menutupi Formasi Puren secara tidak selaras, menyebar mengikuti gunung api saat itu dan membendung sungai-sungai yang mengalir membentuk danau. 100
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

b. Diatas breksi vulkanik bawah diendapkan batulempung hitam yang banyak mengandung fosil Moluska aie tawar seperti Bellamya. Tebal 4 meter dan 3 meter mengandung Melanoides, Corbiculla, Viviparia, dll. Terdapat dua lapisan Corbicula dengan interval 20 cm satu dengan yang lain. Jika terdapat dua lapisan Satuan Batulempung hitam masingmasing tebal 2 meter dan tebal 40 cm mengandung cangkang Corbiculla yang mengambang. c. Di desa Krikilan, terdapat lapisan Diatomae, bagian bawah dari formasi Pucangan, namun tidak tersingkap disepanjang sisi kanan Kali Cemoro, tetapi masih banyak sisa-sisanya yang tersimpan baik dengan tebal 2 meter. Napal mengandung moluska laut yakni Aradara dan Loripinus. Hal ini menunjukkan terjadi infiltrasi laut pada saat itu (van Bemmelen, 1949) d. Di atasnya ditutupi napal hijau abu-abu mengandung Moluska air tawar, yakni genus Unio, orbicuola dan Thiara tjemoroensis. e. Diatasnya ditutupi 3 lapisan Satuan Batulempung hitam yang mengandung Moluska air tawar Bellamya javanica dan fosil-fosil vertebrata, dengan ketebalan masing-masing 8 meter dan 30 meter. Menurut Marks (1957), fauna vertebrata yakni Manis paleojavanicus DUBOIS, Epimachairodus zwierzyckii von KOENIGSWALD, stegodon trigonocephalus cf. Proacursor vob KOENIGSWALD, Hippopotanus (Hexaprotodon) antiquus von KOENIGSWALD, Cervus zwaani von KOENIGSWALD, Antilope modjokertensis von KOENIGSWALD, Antilope cf. Saatensis von KOENIGSWALD Saatensis von KOENIGSWALD, Leptobos cosjni von KOENIGSWALD dan Tapirus pandacinus DIBOIS. Lapisan paling bawah adalah coquina dari genus Melanoides.Makin ke atas berupa lempung serpih kehijauan dan tidak mengandung fosil. d. Umur dan lingkungan pengendapan: berdasarkan kemenerusan di atas Formasi Puren, maka umurnya Pleistosen Awal. Lingkungan pengendapannya adalah darat atau danau, kecuali lapisan yang mengandung Corbicula. Komunitas moluska menunjukkan

lingkungan transisi hingga darat, antara lain Eucia javana (MARTIN), Corbicula javanica (MARTIN), Brotia scalaroides (MOUSSON), Bellamya javanica (von dem BUSCH), 101
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Melanoides

tjariangensis

(MARTIN),

Corbicula

furminea

(MUELLER),

Brotia

testudinaria (von dem BUSCH), Thiara scabra (MUELLER), Elongaria orientalis (LEA), Brotia foeda (LEA), Melanoides fallax (OOSTINGH), dan Melanoides tuberculata (MUELLER). Lapisan diatomit napal menunjukkan laut. Lahar adalah fluviatil dan

satuan batulempung hitam dengan coquina adalah lingkungan danau. Hasil analisa pollen (Semah, 1982) menunjukkan urutan perubahan iklim basah semakin kering dari Pucangan Bawah. e. Hubungan formasi terhadap Formasi Kalibeng adalah selaras, demikian juga terhadap Formasi Kabuh yang menutupi di atasnya.

Formasi Kabuh atau Bapang a. Penamaan: Duyfjes (1936) menyebut sebagai Kabuh Schuchten. Koenigswald (1934,

1940), Bemmelen (1949) menyebut sebagai Kabuh Beds, Marks (1957) menyebut sebagai Kabuh Formation. Sartono (1975) menyebut Formasi Kabuh. Lokasi tipe desa Kabuh, sekitar 18 km sebelah utara kota Jombang (Jawa Timur). Watanabe dan Darwin (1985) serta Danisworo (1987) menyebut sebagai Formasi Bapang, karena banyak tersingkap di sekitar Bendung Bapang Sangiran. b. Penyebaran dan ketebalan: tersingkap di desa Krikilan, ketebalan sekitar 3,5 meter. c. Litologi: batupasir berstruktur silang siur, batupasir konglomeratan, batulempung, lanau mengandung pasir besi, bersifat tuffan dan tuff. Bagian bawah formasi ini berbatasan dengan Formasi Pucangan, terdapat lapisan greenzbank, yaitu litologi konglomerat pasiran yang kompak, bersifat gampingan, terdiri dari fragmen bongkah andesit, rijang, kalsedon, dan kwarsa. d. Umur dan lingkungan pengendapan: berdasarkan perbedaan lingkungannya, Formasi Pucangan berfasies danau atau air tawar, sedangkan Formasi Kabuh merupakan fasies darat atau sungai, ketebalan lapisan ini menipis ke timur, sehingga berumur Pleistosen Awal. e. Hubungan formasi: lapisan konglomerat greenzbank sebagai batas ketidakselarasan terhadap Formasi Pucangan. Di atasnya, secara tidak selaras ditutupi oleh Formasi 102
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Notopuro. Djombang.

Sedangkan di Siduarjo (Jawa Timur) ditutupi oleh volkanik Formasi

Formasi Notopuro (Pohjajar) a. Penamaan: Notopoeroschichten (Duyfjes, 1936), Marks (1957) menyebut Notopuro Formation namun penulisan mengusulkan nama satuan tak resmi Satuan Breksi Vulkanik, karena lokasi tipe didesa Notopuro di Madiun, sekitar 35 km sebelah Timur-laut Madiun, tepatnya disebelah barat Gunung Pandan atau puluhan kilometer dari tempat ini. b. Penyebaran dan ketebalan menempati 50% dari seluruh wilayah Sangiran. Tersingkap baik di selatan Sangiran, sepanjang Sungai Pohjajar. Ketebalan mencapai 6 meter. c. Litologi : breksi vulkanik, fragmen andesit berukuran brangkal, pasir lanau dan lempung air tawar. Terdapat interkalasi lahar, pumice, tuff dan lapisan organik. d. Umur dan lingkungan pengendapan : Pleistosen Atas diendapkan pada lingkungan darAt (von Koenigswald, 1940) e. Hubungan formasi terhadap Formasi Kabuh selaras, terhadap satuan undak dan Alluvial diatasnya juga selaras.

Mud Volcano a. Penamaan : lumpur volcano ini sebagai satuan yang penyebarannya sangat lokal dan terbatas. b. Penyebaran dan ketebalan : tersingkap sebelah tenggara kubah Sangiran, berarah timur laut barat daya, penyebaran setempat. c. Litologi : merupakan campuran batulempung berfosil, dengan fragmen sabak, marmer, fillit, sekis, fosil foraminifera besar Nummulithes/Camerina, Discocyclina. d. Umur dan lingkungan pengendapan : batuan terbawah keluar berumur tua, berdasarkan hukum penerobosan batuan, maka batuan penerobos lebih muda dari batuan yang diterobos. Sehingga proses penerobosannya lebih muda dari Pleistosen Awal atau saat Mud Volcano aktif.

103
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

e. Hubungan satuan terhadap batuan sekitarnya, merupakan lumpur terobosan, karena densitas sangat rendah, cair dan menerobos pada zona sesar aktif.

Endapan Teras dan Alluvial a. Penamaan : disebut sebagai endapan teras tua dan muda (Kadar, 1985). b. Penyebaran dan ketebalan : endapan teras tua tersingkap sekitar cabang Sungai Solo, dari dasar sungai dan lereng-lereng perbukitan. c. Litologi endapan teras tua berkomposisi pasiran, kerikil, kerakal dan brangkal, fragmen kalsedon dan pumice, sedangkan endapan teras muda tidak kompak. Endapan alluvial, berupa endapan limpah banjir, dijumpai sepanjang Sungai Cemoro. d. Umur ; endapan teras and alluvial berlangsung hingga sekarang

3. FAUNA SANGIRAN Sejak penemuan fosil Pithecanthropus (Suraidi, 1965), Dr.G.H,R. Von

Koenigawald bersama Sartono terus menerus meneliti fosil-fosil Pitcenthopus I hingga VIII. Bahkan fosil tengkorak asli telah disimpan di Laboratorium paleontologi, University of Utrech di Belanda. Selain fosil manusian, sejak penggalian secara intensif tahun 1933 hingga 1951 oleh von Koenigswald terdapat sekitar 25.000 fosil verterbrata mamalia dan invertebrata, termasuk ; a. Carnivora : Felis paleojavanica STREMME Panthera tigris (LINNAEUS)var Panthera pardus (LINNAEUS) b. Perissodactyla : Rhinocheros sondanicus DESMAREST c. Artiodactyla : Hexaprotodon ngandongensis, nov.sp. Sus macrognathus DUBOIS Sus brachynathus DUBOIS Sus terhari VON KOOENIGSWALD Sus ex. Aff.Vittatus MULLER and SCHLAGEL 104
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

Muntiacus muntjac ZIMMERAMAN Cervus (Rusa) hippelaphus CUVIER Bos (Bubalus) bubalis palaeokerabau DUBOIS d. Moluska : Bellemya javanica (von dem BUSCH) Bratia testudinaria (von dem BUSCH) Brotia foeda (LEA) Melanoides tuberculata (MULLER) Malanoides fallax OOSTINGH Melanoides tjariangensis MARTIN Thiara scabra (MULLER) Corbicula javanica (MOUSSON) Corbicula sp. Unio sp. Gambar-gambar:

105
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

106
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

107
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

108
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

109
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

110
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

111
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

112
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

113
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

114
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

115
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

116
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

117
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

118
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

119
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

120
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI

BUKU PANDUAN PRAKTIKUM MAKROPALEONTOLOGI 2013/2014

121
LABORATORIUM PALEONTOLOGI UMUM SIE. MAKROPALEONTOLOGI