Anda di halaman 1dari 76

LAPORANPREFEASIBILITY

PLTM CILAKI
(5.000 kW)
DesaSukalaksana KecamatanTalegong
KabupatenGarut Jawa Barat

BANDUNG2013

KATA PENGANTAR
Pemerintah sudah menyadari bahwa energi primer berupa energi fosil yang digunakan untuk
membangkitkan energi listrik semakin lama akan semakin berkurang dan habis, oleh karena itu
pemerintah membuat suatu iklim investasi untuk pembangkit listrik renewable energi dengan
memanfaatkan potensi-potensi alam yang ada. Dukungan pemerintah dapat dilihat dengan regulasiregulasi yang dibuatnya yang memudahkan para pengembang pembangkit listrik baik itu yang berasal
dari BUMN, BUMD, Swasta dan Koperasi untuk berinvestasi dalam membuat Pembangkit Listrik
Renewable Energi terutama dengan memanfaatkan potensi yang ada didaerah masing-masing.
Laporan Pre Feasibilty Study ini dibuat untuk memberikan gambaran dan informasi kepada para pihak
yang berkepentingan tentang peluang berinvestasi di Pembangkit Listrik Tenaga Air skala menengah
10 MW atau yang biasa disebut dengan PLTM (Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro).
Pada Laporan Pre Feasibility Study ini dipaparkan hasil survey, investigasi dan analisis yang telah
dilakukan oleh tim penyusun yang mempunyai pengalaman yang kompeten dalam bidang pembangkit
listrik tenaga minihidro dan pernah mendesain, membangun dan mengoperasikan PLTM.
Demikian disampaikan Laporan ini dengan harapan dapat memberikan gambaran lebih jelas tentang
rencana investasi di Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTM) Cilaki dengan kapasitas total
terbangkitkan sebesar 5 MW.

Bandung, 15 Februari 2013


Tim Penyusun

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Daftar Isi

PRE FEASIBILITY STUDY


RENCANA PEMBANGUNAN PLTM CILAKI
Daftar Isi
Halaman

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1
1.2
1.3
1.4

Latar Belakang ............................................................................................


Maksud & Tujuan .......................................................................................
Gambaran Lokasi ........................................................................................
Pencapaian Lokasi Pekerjaan ......................................................................

1
2
3
5

BAB 2
KONDISI TOPOGRAFI & GEOLOGI
2.1
2.2
2.2.1
2.2.2
2.3

Topografi .....................................................................................................
Geologi ........................................................................................................
Strukutur Geologi Permukaan .....................................................................
Stratigrafi.....................................................................................................
Faktor Kegempaan ......................................................................................

7
8
9
9
10

BAB 3
KAJIAN HIDROLOGI
3.1
3.2
3.3
3.4
3.4.1
3.4.2

Latar Belakang ............................................................................................


Keadaan Iklim ............................................................................................
Ketersediaan Air PLTM Cilaki ...................................................................
Analisis Debit Banjir ...................................................................................
Parameter Input Model ................................................................................
Debit Banjir .................................................................................................

14
15
15
18
18
18

BAB 4
OPTIMASI DESAIN
4.1
4.2
4.3
4.4

Latar Belakang ............................................................................................


Optimasi Kapasitas Pembangkit ................................................................
Estimasi Investasi Awal ..............................................................................
Penentuan Konfigurasi Mesin .....................................................................

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

20
20
22
23

Daftar Isi

BAB 5
DESAIN DASAR PLTM
5.1
5.1.1
5.1.2
5.1.3
5.1.4
5.1.5
5.1.6
5.17
5.2
5.3
5.3.1
5.3.2
5.3.3
5.3.4

Desain Dasar Bangunan Sipil......................................................................


Bendung & Intake .......................................................................................
Elevasi Muka Air Banjir di Mercu Bendung ..............................................
Kolam Perangkap Pasir / Sandtrap ..............................................................
Saluran Pembawa / Water Way ...................................................................
Kolam Penenang / Headpond ......................................................................
Pipa Pesat / Penstock ...................................................................................
Rumah Pembangkit / Power House.............................................................
Jalan Akses / Acces Road ...........................................................................
Peralatan Mekanikal & Elektrikal ...............................................................
Pemilihan Jenis Turbin ................................................................................
Pemilihan Generator & Kelengkapannya....................................................
Tranformer ..................................................................................................
Peralatan Hubung ........................................................................................

24
24
25
28
29
31
33
39
39
40
40
43
44
45

BAB 6
PERKIRAAN BIAYA INVESTASI
6.1
6.1.1
6.1.2
6.1.3
6.2
6.2.1
6.2.2
6.2.3
6.2.4
6.3

Perkiraan Biaya Langsung .........................................................................


Biaya Pekerjaan Sipil dan Metal .................................................................
Biaya Pekerjaan Mekanikal & Elektrikal ....................................................
Biaya Langsung Pekerjaan Pembangunan PLTM Cilaki ............................
Perkiraan Biaya Tidak Langsung ................................................................
Biaya Pembebasan Tanah ...........................................................................
Biaya Enjinering & Administrasi ................................................................
Biaya Operasional/Overhead .....................................................................
Biaya Ketidakpastian/Kontigensi ................................................................
Biaya Investasi PLTM Cilaki ......................................................................

46
46
48
49
49
50
50
51
51
51

BAB 7
KELAYAKAN INVESTASI
7.1
7.2
7.3
7.4

Kelayakan Teknis .......................................................................................


Kelayakan Ekonomi & Financial ................................................................
Kelayakan Lingkungan & Sosial Budaya ...................................................
Analisis Kelayakan Lingkungan .................................................................

53
72
75
75

BAB 8
KESIMPULAN DAN SARAN
8.1
8.2

Kesimpulan ................................................................................................
Saran ...........................................................................................................

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

81
86
ii

Daftar Tabel

Daftar Tabel
BAB 1
Tabel 1.1

Aksesibilitas Menuju Lokasi Pekerjaan PLTM ...................................................

Percepatan Puncak Batuan Dasar dan Percepatan Muka Tanah......................


Faktor Koreksi Kegempaan Akibat Pengaruh Jenis Tanah/Batuan ...................
Periode Ulang (T) dan Percepatan Gempa Dasar (ac) ......................................

10
11
12

Hasil Analisis Debit Andalan PLTM Cilaki ..........................................................

17

Iterasi Investasi dan Analisis Financial ..............................................................

22

Rencana Bangunan Sipil Bendung dan Intake PLTM Cilaki ..............................


Perhitungan Dimensi Saluran ............................................................................
Rencana Lokasi Headpond PLTM Cilaki ...........................................................
Kooefisen Kekasaran Material ...........................................................................
Water Hammer Calculation ................................................................................
Perhitungan Rugu-Rugi di Pipa Pesat ...............................................................
Rencana Lokasi Power House PLTM Cilai ........................................................
Perhitungan Jenis Turbin Berdasarkan Kecepatan Spesifik ..............................

27
31
31
34
36
37
39
40

Estimasi Biaya Pekerjaan Sipil & Metal PLTM Cilaki .........................................


Estimasi Biaya Pekerjaan Mekanikal & Elektrikal ..............................................
Perkiraan Biaya Investasi Pembangunan PLTM Cilaki ......................................

48
49
52

Summary Financial Analisys ..............................................................................


Arus Kas (Cash Flow) PLTM Cilaki....................................................................

64
65

BAB 2
Tabel 2.1
Tabel 2.2
Tabel 2.3

BAB 3
Tabel 3.1

BAB 4
Tabel 4.1

BAB 5
Tabel 5.1
Tabel 5.2
Tabel 5.3
Tabel 5.4
Tabel 5.5
Tabel 5.6
Tabel 5.7
Tabel 5.8

BAB 6
Tabel 6.1
Tabel 6.2
Tabel 6.3

BAB 7
Tabel 7.1
Tabel 7.2

BAB 8
(tidak ada)

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

iii

Daftar Gambar

Daftar Gambar
BAB 1
Gambar 1.1
Gambar 1.2
Gambar 1.3
Gambar 1.4

Layout Sistem Tenaga Listri ..............................................................................


Peta Wilayah Kabupaten Garut .........................................................................
Foto Jalan Akses Utama Ke Lokasi PLTM.........................................................
Peta Lokasi PLTM Cilaki ....................................................................................

2
4
5
6

BAB 2
Gambar 2.1
Gambar 2.2
Gambar 2.3

Kondisi Topografi di Lokasi PLTM Cilaki............................................................


Peta Geologi Permukaan Kabupaten Garut.......................................................
Wilayah Gempa Indonesia Dengan Percepatan Batuan Dasar .........................

7
9
11

BAB 3
Gambar 3.1
Gambar 3.2

Flow Duration Curve (FDC) untuk PLTM Cilaki .................................................


Grafik Unit Hydrograf Satuan .............................................................................

17
19

BAB 4
Gambar 4.1
Gambar 4.2
Gambar 4.3

Grafik Produksi Energi PLTM Kapasitas 2x2 MW..............................................


Grafik Produksi Energi PLTM Kapasitas 1x3,5 MW & 1x1,5 MW ......................
Grafik Produksi Energi PLTM Kapasitas 2x2,5 MW ...........................................

21
21
22

Tampak Atas Penampang Bendung PLTM Cilaki ..............................................


Harga-Harga Koefesien Co Untuk Bendung Ambang Bulat Sebagai Fungsi
Perbandingan H1/r.............................................................................................
Koefisien C1 sebagai Fungsi Perbandingan P/H1 ..............................................
Harga-Harga Koefisien C2 sebagai fungsi perbandingan P/H1 .........................
Bendung dengan Mercu Bulat ...........................................................................
Peredam Energi Tipe Bak Tenggelam ...............................................................
Kolam Penangkap Pasir/Sandtrap ....................................................................
Grafik Pemilihan Jenis Turbin Air.......................................................................
Foto Jenis-Jenis Turbin .....................................................................................
Typical Generator Hydro ....................................................................................
Transfomator .....................................................................................................
Single Line Diagram PLTM Cilaki ......................................................................

25

BAB 5
Gambar 5.1
Gambar 5.2
Gambar 5.3
Gambar 5.4
Gambar 5.5
Gambar 5.6
Gambar 5.7
Gambar 5.8
Gambar 5.9
Gambar 5.10
Gambar 5.11
Gambar 5.12

26
26
26
27
27
29
41
42
43
44
45

BAB 6
(Tidak Ada)

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

iv

Daftar Gambar

BAB 7
Gambar 7.1
Gambar 7.2
Gambar 7.3
Gambar 7.4
Gambar 7.5
Gambar 7.6

Kondisi Sungai Cilaki (Dekat Rencana Bendung) ..............................................


Kondisi Topografi Lokasi PLTM Cilaki ...............................................................
Lokasi Longsor 200 m dari Rencana saluran PLTM Cilaki ................................
Kondisi Jalan Menuju Rencana Lokasi Power House ........................................
Rencana Lokasi Power House...........................................................................
Peta Lokasi PLTM Cilaki ....................................................................................

54
55
56
57
58
59

BAB 8
(tidak ada)

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

BAB 1

1.1

PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG
Saat ini hampir diseluruh wilayah Indonesia mengalami permasalahan dalam pemenuhan
kebutuhan energi listrik. Dengan semakin pesatnya pembangunan nasional maka
kebutuhan energi listrik akan semakin meningkat pula. Pembangunan listrik di pedesaan
merupakan penugasan Pemerintah kepada PLN untuk melistriki seluruh masyarakat
pedesaan, berdasarkan penugasan dari Pemerintah tersebut maka PLN dan Direktorat
Jendral Kelistrikan (DJK) membuat kebijakan untuk meningkatkan rasio elektrifikasi sampai
dengan 80% dan desa berlistrik mencapai 98,9% pada tahun 2014.
Untuk mendukung kebijaksanaan tersebut maka salah satu upaya yang dilakukan
Pemerintah melalui Kementrian Energi Sumber Daya Meneral dan PLN adalah dengan
membuka kesempatan badan usaha swasta, koperasi dan swadaya masyarakat untuk
berperan menjadi penyedia listrik.
Selain hal tersebut diatas permasalah listrik juga diakibatkan karena sebagian besar
penyediaan tenaga listrik nasional masih mengandalkan energi fosil (BBM, Batu bara) yang
menimbulkan masalah lingkungan dan akan membuat semakin menipisnya cadangan
energi fosil kita.
Pemerintah melalui Peraturan Pemerintah No. 05 Tahun 2005 mengeluarkan kebijakan
tentang ketenagalistrikan menyatakan, bahwa guna menjamin ketersediaan energi primer
untuk pembangkit tenaga listrik, diprioritaskan penggunaan sumber energi dengan
mengutamakan pemanfaatan sumber energi terbarukan.
PLTM (Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro) merupakan pembangkit listrik yang
memanfaatkan sumber energi setempat serta merupakan salah satu sumber energi
terbarukan yang mendapat perhatian dari pemerintah.
Melalui Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No.02 Tahun 2006, tentang
pengusahaan Pembangkit Listrik Tenaga Energi Terbarukan Skala Menengah dan No.04

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 1

Tahun 2012 Tentang Harga Pembelian Tenaga Listrik Oleh PT. PLN (Persero) Dari
Pembangkit Listrik Yang Menggunakan Energi Terbarukan Skala Kecil dan Menengah Atau
Kelebihan Tenaga Listrik menunjukan keberpihakan dan dorongan pemerintah kepada
badan usaha swasta, koperasi dan swadaya masyarakat dalam menjadi penydia tenaga
listrik dengan memanfaatkan energi terbarukan.

Gambar 1.1 : Layout Sistem Tenaga Listrik

1.2

MAKSUD & TUJUAN


Pada Saat ini rasio elektrifikasi di Provinsi Jawa Barat berkisar antara 66,48% (Data Januari
2011). Untuk mencapai target rasio elektrifikasi pada tahun 2014 sebesar 80% maka
dibutuhkan Pasokan Energi Listrik yang mempunyai kapasitas yang cukup dan dekat
dengan pusat beban untuk menjamin kualitas energi listrik yang dihasilkan.
Di daerah/wilayah Kabupaten Garut Provinsi Jawa Barat banyak memiliki sungai yang
mempunyai potensi untuk dikembangkan menjadi pembangkit listrik dari yang berskala kecil
sampai dengan yang berskala besar. Untuk memenuhi kebutuhan energi listrik yang
semakin meningkat, maka perlu membangun pembangkit skala menengah yang relatip
cepat dan lebih efisien, sehingga dapat memberikan pasokan yang lebih cepat dalam
memenuhi kebutuhan energi listrik tersebut dan menaikan rasio elektrifikasi.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 2

Salah satu sungai yang dapat dimanfaatkan dan mempunyai potensi untuk membangkitkan
energi listrik (PLTM) adalah Sungai Cilaki. Pra-Studi Pembangunan PLTM (Pembangkit
Listrik Tenaga Minihidro) ini bertujuan untuk :
1. Melakukan survai identifikasi dan justifikasi potensi di rencana lokasi PLTM (Pembangkit
Listrik Tenaga Minihidro)
2. Mengumpulkan semua data pendukung yang ada untuk menganalisis kelayakan PLTM
tersebut.
3. Menentukan kapasitas yang sesuai dengan potensi yang ada agar sesuai dengan
Produksi Energi yang diharapkan.
4. Membuat Estimasi Rencana Biaya Pembangunan Rencana PLTM Cilaki berdasarkan
real price saat ini.
5. Melakukan beberapa analisa kelayakan berikut kesimpulannya, ditinjau dari masing
masing aspek, yaitu:
a. Kajian kelayakan teknis,
b. Kajian kelayakan ekonomi/bisnis,
c. Kajian kelayakan keuangan, dan
d. Kajian kelayakan lingkungan

1.3

GAMBARAN LOKASI
Rencana lokasi pembangunan PLTM (Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro) berada di
Desa Sulaksana, Kecamatan Talegong, Kabupaten Garut.
Secara Administaratif Wilayah Kabupaten Garut berbatasan dengan Kabupaten Bandung
dan Kabupaten Sumedang di sebelah Utara, Kabupaten Cianjur di wilayah barat, Kabupaten
Tasik di wilayah Timur dan Samudera Indonesia di Wilayah Selatan.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 3

Gambar 1.2 : Peta Wilayah Kabupaten Garut

Kabupaten Garut sendiri merupakan wilayah yang dinamis, seiring dengan bertambahnya
waktu, berbagai dinamika terus berlangsung, baik yang diharapkan maupun yang tidak
sehingga perubahan terjadi pada semua sektor.
Dalam perkembangannya, Kabupaten Garut tumbuh dan mengalami perubahan yang cukup
signifikan. Untuk menanggulangi perubahan dan pertumbuhan tersebut pada awal tahun
2004 dilaksanakan pemekaran wilayah kecamatan sebanyak 2 kecamatan sehingga seluruh
wilayah kecamatan menjadi sebanyak 42 kecamatan, 19 kelurahan dan 400 desa dengan
luas wilayah 306.519 Ha. Hingga tahun 2009 Kabupaten Garut memiliki 42 Kecamatan, 21
Kelurahan dan 403 Desa. Kecamatan Cibalong merupakan kecamatan yang mempunyai
wilayah terluas mencapai 6,97% wilayah Kabupaten Garut atau seluas 21.359 Ha,
sedangkan kecamatan Kersamanah merupakan wilayah terkecil dengan luas 1.650 Ha atau
0,54%.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 4

1.4

PENCAPAIAN LOKASI PEKERJAAN (AKSESIBILITAS)


Pencapaian lokasi PLTM Cilaki relatif mudah. Infra struktur jalan menuju lokasi relatif
mudah. Lokasi PLTM Cilaki dapat di capai dari Jakarta selama 5 - 7 jam, melalui kota
Bandung menuju Desa Pangalengan. Perjalanan dapat ditempuh menggunakan kendaraan
roda empat melalui jalan beraspal dan perkerasan yang relatif baik.

Gambar 1.3 : Foto Jalan Akses Utama Ke Lokasi PLTM

Lokasi PLTM berada di sekitas aliran Sungai Cilaki yang berada di pinggir jalan poros
kabupaten Garut, di wilayah Desa Sukalaksana.

Tabel 1.1

URAIAN
Jakarta-Bandung
(Toll Cipularang)
Bandung - Pangalengan
Pangalengan - Lokasi Study

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Aksesibilitas Menuju Lokasi Pekerjaan PLTM Cilaki

JARAK
(km)
180

WAKTU
KETERANGAN
(Jam)
2
Jalan Aspal & Perkerasan

40

Jalan Aspal & Perkerasan

30

0.5

Jalan Aspal & Perkerasan

Hal - 5

Lokasi PLTM Cilaki

Gambar 1.4 : Peta Lokasi PLTM Cilaki

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 6

BAB 2

2.1

KONDISI TOPOGRAFI DAN


GEOLOGI

TOPOGRAFI
Karakteristik topografi Kabupaten Garut sebelah Utara terdiri dari dataran tinggi dan
pegunungan, sedangkan bagian Selatan sebagian besar permukaannya memiliki tingkat
kecuraman yang terjal dan di beberapa tempat labil. Kabupaten Garut mempunyai
ketinggian tempat yang bervariasi antara wilayah yang paling rendah yang sejajar dengan
permukaan laut hingga wilayah tertinggi d ipuncak gunung. Wilayah yang berada pada
ketinggian 500-100 m dpl terdapat di kecamatan Pakenjeng dan Pamulihan dan wilayah
yang berada pada ketinggian 100-1500 m dpl terdapat di kecamatan Cikajang, PakenjengPamulihan, Cisurupan dan Cisewu. Wilayah yang terletak pada ketinggian 100-500 m dpl
terdapat di kecamatan Cibalong, Cisompet, Cisewu, Cikelet dan Bungbulang serta wilayah
yang terletak di daratan rendah pada ketinggian kurang dari 100 m dpl terdapat di
kecamatan Cibalong dan Pameungpeuk.

Gambar 2.1 : Kondisi Topografi di Lokasi PLTM Cilaki

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 7

2.2

GEOLOGI
Rangkaian pegunungan vulkanik yang mengelilingi dataran antar gunung Garut Utara
umurnya memiliki lereng dengan kemiringin 30-45% disekitar puncak, 15-30% di bagian
tengah, dan 10-15% di bagian kaki lereng pegunungan. Lereng gunung tersebut umumnya
ditutupi vegetasi cukup lebat karena sebagian diantaranya merupakan kawasan konservasi
alam. Wilayah Kabupaten Garut mempunyai kemiringan lereng yang bervariasi antara 040%, diantaranya sebesar 71,42% atau 218.924 Ha berada pada tingkat kemiringan antara
8-25%. Luas daerah landai dengan tingkat kemiringan dibawah 3% mencapai 29.033 Ha
atau 9,47%; wilayah dengan tingkat kemiringan sampai dengan 8% mencakup areal seluas
79.214 Ha atau 25,84%; luas areal dengan tingkat kemiringan sampai 15% mencapai
62.975 Ha atau 20,55% wilayah dengan tingkat kemiringan sampai dengan 40% mencapai
luas areal 7.550 Ha atau sekitar 2.46%
Berdasarkan arah alirannya, sungai-sungai di wilayah Kabupaten Garut dibagi menjadi dua
daerah aliran sungai (DAS) yaitu Daerah Aliran Utara yang bermuara di Laut Jawa dan
Daerah Aliran Selatan yang bermuara di Samudera Indonesia. Daerah aliran selatan pada
umumnya relatif pendek, sempit dan berlembah-lembah dibandingkan dengan daerah aliran
utara. Daerah aliran utara merupakan DAS Cimanuk Bagian Utara, sedangkan daerah aliran
selatan merupakan DAS Cikaengan dan Sungai Cilaki. Wilayah Kabupaten Garut terdapat
33 buah sungai dan 101 anak sungai dengan panjang sungai seluruhnya 1.397,34 Km;
dimana sepanjang 92 Km diantaranya merupakan panjang aliran Sungai Cimanuk dengan
58 buah anak sungai.
Berdasarkan interpretasi citra landsat Zona Bandung, nampak bahwa pola aliran sungai
yang berkembang di wilayah dataran antar gunung Garut Utara menunjukan karakter
mendaun, dengan arah aliran utama berupa sungai Cimanuk menuju ke utara. Aliran Sungai
Cimanuk dipasok oleh cabang-cabang anak sungai yang berasal dari lereng pegunungan
yang mengelilinginya. Secara individual, cabang-cabang anak sungai tersebut merupakan
sungai-sungai muda yang membentuk pola penyaliran sub-paralel, yang bertindak sebagai
subsistem dari DAS Cimanuk.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 8

Lokasi Studi

Gambar 2.2 : Peta geologi Kabupaten Garut

2.2.1 STRUKTUR GEOLOGI PERMUKAAN

Struktur geologi permukaan berupa sesar maupun lipatan tidak dijumpai di daerah studi dan
sekitarnya. Struktur sesar, secara regional dijumpai di sebelah Selatan lokasi studi dengan
jarak sekitar 51 km dan Barat lokasi studi dengan jarak sekitar 18 km.

2.2.2 STRATIGRAFI

Sesar terdiri dari sesar geser yang umumnya berarah timur laut - tenggara. Sedangkan
sesar normal berarah utara selatan tenggara dan juga timur barat.
Struktur melibatkan batuan gunung api malabar berumur Piosen Akhir kemudian diikuti oleh
terobosan batuan andesit Waringin berumur Plistosen dan Endapan Rempah Lepas Gunung
Api Tua Tak Teruraikan berumur Plistosen.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 9

2.3

FAKTOR KEGEMPAAN
Tinjauan terhadap faktor kegempaan ini dimaksudkan agar struktur bangunan yang yang
direncanakan memiliki ketahanan gempa sesuai dengan yang direncanakan berdasarkan
Standar yang berlaku dan dapat berfungsi :
-

menghindari terjadinya korban jiwa manusia oleh runtuhnya struktur bangunan akibat
gempa yang kuat;

membatasi kerusakan struktur bangunan

akibat gempa ringan sampai sedang,

sehingga masih dapat diperbaiki;


-

membatasi ketidaknyamanan penghunian bagi penghuni struktur bangunan ketika


terjadi gempa ringan sampai sedang;

mempertahankan setiap saat layanan vital dari fungsi struktur bangunan .

Indonesia ditetapkan terbagi dalam 6 Wilayah Gempa dalam hal ini Wilayah Gempa 1
adalah wilayah dengan kegempaan paling rendah dan Wilayah Gempa 6 dengan
kegempaan paling tinggi. Pembagian Wilayah Gempa ini, didasarkan atas percepatan
puncak batuan dasar akibat pengaruh Gempa Rencana dengan perioda ulang 500 tahun,
yang nilai rata-ratanya untuk setiap Wilayah Gempa. Untuk daerah Kolaka utara termasuk
wilayah gempa 2. Pertimbangan infrastruktur adalah sangat penting, periode ulang diambil
500 tahun, hal ini sesuai dengan Standard Indonesia SNI 1726 (2002).
Tabel 2.1 : Percepatan puncak batuan dasar dan percepatan puncak muka tanah

Wilayah
Gempa

Percepatan
puncak batuan
dasar

Percepatan puncak muka tanah Ao (g)

(g)

Tanah
Keras

Tanah
Sedang

Tanah
Lunak

Tanah
Khusus

0,03

0,04

0,05

0,08

0,10

0,12

0,15

0,20

Diperlukan
evaluasi
khusus di

0,15

0,18

0,23

0,30

setiap lokasi

0,20

0,24

0,28

0,34

0,25

0,28

0,32

0,36

0,30

0,33

0,36

0,38

Desain Percepatan akan tergantung pada zone seismik, periode ulang dan koreksi untuk
kondisi tanah di daerah pekerjaan
Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 10

Gambar berikut dapat digunakan untuk perkiraan percepatan desain (Gambar 2.2).

Gambar 2.3 Wilayah gempa Indonesia dengan percepatan puncak batuan dasar dengan perioda ulang 500
tahun
Tabel 2.2 : Faktor koreksi kegempaan akibat pengaruh jenis tanah/batuan

No.

JENIS BATUAN DASAR

PERIODE
PREDOMINAN

FAKTOR KOREKSI
(v)

Ts (sec)
1.

Batuan

Ts < 0.25

1.00

2.

Diluvium

0.25 Ts < 0.50

1.25

3.

Aluvium

0.50 Ts < 0.75

1.375

4.

Aluvium Lunak

Ts 0.75

1.50

Sumber : Puslitbang Pengairan (2004)

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 11

Tabel 2.3 : Periode Ulang (T) dan Percepatan Gempa Dasar (ac)
PERIODE ULANG (T)

PERCEPATAN GEMPA DASAR (Ac)

(tahun)

(gal)

1.

10

0.103

2.

20

0.121

3.

50

0.148

4.

100

0.169

5.

200

0.191

6.

500

0.218

7.

1000

0.237

8.

5000

0.280

9.

10000

0.298

NO.

Berdasarkan Peta Zone Seismik Indonesia, lokasi proyek terletak di Zone 3 dengan
koefisien zone = 0.90 - 1.20. Dalam mendesain, nilai yang direkomendasikan adalah 1.05.
Pertimbangan infrastruktur adalah sangat penting, periode ulang diambil 500 tahun, hal ini
sesuai dengan Standard Indonesia SNI 1726 (2002). Karena periode ulang ini, maka
percepatan dasar adalah 0.15 g (lihat Tabel 2). Berdasarkan data dari Peta Geologi
permukaan Regional menunjukkan bahwa tanah ataupun batuan termasuk dalam Endapan
Tersier dan Quarter, sehingga memiliki faktor koreksi v = 1.25 1,375 (lihat Tabel 3). Desain
percepatan dapat dihitung seperti di bawah ini :
Ad =

z x ac x v

Dimana :
Ad

Percepatan Gempa Desain (gal)

Koefisien Zona

ac

Percepatan Gempa Dasar

Faktor Koreksi

Lokasi Powerhouse untuk PLTM Cilaki direncanakan akan diletakkan di atas lapisan batuan
breksi andesitan, kompak, keras, sehingga factor koreksi diambil v = 1.25, sehingga dapat
dihitung kecepatan gempa desain adalah ad = 0.218 g.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 12

Lokasi Pond PLTM Cilaki direncanakan akan diletakkan di atas lapisan batuan pasir tufaan
yang belum mengalami sementasi, sehingga factor koreksi diambil v = 1.375, sehingga dapat
dihitung kecepatan gempa desain adalah ad = 0.315 g.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 13

BAB 3

3.1

KAJIAN HIDROLOGI

LATAR BELAKANG
Hidrologi merupakan ilmu yang berkaitan dengan dengan sifat, fenomena dan distribusi air
di muka bumi khususnya distribusi air di daratan. Tidak terkecuali dalam program
pembangunan minihidro yang akan dilaksanakan di wilayah kabupaten garut, aliran air
merupakan bagian yang penting dalam kehidupan, terutama lingkungan sekitar yaitu
masyarakat yang berhubungan langsung dengan aliran air.
Kondisi hidrologi, dalam hal ini meliputi potensi debit dan curah hujan dimana termasuk di
dalamnya tentang perubahan iklim, menjadi parameter rujukan yang diperlukan untuk
pengembangan minihidro. Kondisi ini secara alami sangat mempengaruhi skema
pembangunan sistem PLTM (pembangkit listrik tenaga minihidro), dengan demikian
pemilihan lokasi PLTM dan memastikan kelayakan pembangunan PLTM yang telah
direncanakan.
Faktor utama yang menjadi persoalan adalah semakin meningkatnya pembukaan lahan
baru untuk tegalan dan kebutuhan lain di sekitar areal pembangunan pembangkit listrik
tenaga minihidro (PLTM) terutama di daerah atau areal konservasi dan areal kawasan
penyangga atau yang semakin intensif setiap tahunnya. Hal ini akan menjadi acuan untuk
penghitungan ketersediaan air hingga dalam kurun waktu tertentu ke masa depan.
Hal yang perlu diperhatikan bahwa kondisi hidrologi yang kurang layak, berakibat kurangnya
debit aliran akan mempengaruhi efisiensi dan daya yang dihasilkan. Termasuk dalam hal ini
kondisi hidrologi yang beresiko tinggi seperti curah hujan yang berfluktuasi terlalu tinggi dan
ekstrim serta potensi perubahan iklim akan menjadi hambatan serta berdampak pada
peningkatan biaya dalam persiapan maupun pengolahan PLTM yang direncanakan.
Lokasi pembangkit dengan aliran yang konsisten sebagai modal utama untuk menempatkan
komponen dalam rangkaian pembangunan PLTM menjadi sangat penting, untuk itu
diperlukan survai untuk mendapatkan data yang mendukung kondisi aliran yang akan dipilih

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 14

sebagai lokasi pembangkit yang dibangun. Lokasi dipilih untuk PLTM adalah pada sungai
atau saluran yang berkarakteristik sebagai berikut :
01.

Terjamin ketersediaan airnya

02.

Aliran relatif stabil atau variasi perbedaan debit cukup kecil.

03.

Banjir terbesar yang pernah terjadi tidak berpotensi merusak bangunan pembangkit
listrik tenaga minihidro (PLTM) dengan semua komponennya.

04.

Pengaruh aliran terhadap pengikisan sungai atau saluran dapat diminimalisir secara
teknis.

05.

Lokasi saluran pembuang (tailrace) dan saluran pembuang (spillway) tidak


menimbulkan dampak merugikan

3.2

KEADAAN IKLIM
Secara umum iklim di wilayah Kabupaten Garut dapat dikatagorikan sebagai daerah beriklim
tropis basah (humid tropical climate) karena termasuk tipe Af sampai Am dari klasifikasi iklim
Koppen.
Berdasarkan studi data sekunder, iklim dan cuaca di daerah Kabupaten Garut dipengaruhi
oleh tiga faktor utama, yaitu : pola sirkulasi angin musiman (monsoonal circulation pattern),
topografi regional yang bergunung-gunung di bagian tengah Jawa Barat; dan elevasi
topografi di Bandung. Curah hujan rata-rata tahunan di sekitar Garut berkisar antara 2.589
mm dengan bulan basah 9 bulan dan bulan kering 3 bulan, sedangkan di sekeliling daerah
pegunungan mencapai 3500-4000 mm. Variasi temperatur bulanan berkisar antara 24C 27C. Besaran angka penguap keringatan (evapotranspirasi) menurut Iwaco-Waseco (1991)
adalah 1572 mm/tahun.

3.3

KETERSEDIAAN AIR PLTM CILAKI


Sumber air untuk PLTM Cilaki memanfaatkan aliran Sungai Cilaki. Untuk menentukan debit
desain, maka dilakukan kajian hidrologi menggunakan data curah hujan, klimatologi, luasan
DAS dan Peta Tata Guna Lahan.
Data-data hidrologi yang berhasil dikumpulkan kemudian dianalisa dan dievaluasi. Hasil
analisa dan evaluasi data digunakan sebagai masukan dalam pengkajian perhitungan

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 15

hidrologi di lokasi pekerjaan. Analisa dan evaluasi data hidrologi secara garis besar meliputi
hal-hal di bawah ini.
1. Pengumpulan dan Pengolahan Data:


Curah hujan harian yang didapatkan dari Stasiun Pangalengan, Bayongbong dan
Soreang.

Data Klimatologi yang didapatkan dari Stasiun Meteorologi Bandung.

Peta digital Rupa Bumi (Autocad) untuk Jawa Barat (Kontur/Topografi, Jaringan
Jalan, Daerah Rawan Bencana, Kawasan Hutan Lindung, Kepadatan Penduduk,
Potensi Pariwisata, Sistem Penyediaan Air Bersih, Rencana Pemanfaatan Ruang,
Lingkungan Wilayah Rencana dan Sumber Daya Air).

Pengolahan data klimatologi yang meliputi suhu, kelembaban relatif, lama


penyinaran

matahari,

kecepatan

angin,

curah

hujan,

dan

penguapan

(evapotranspirasi). Pengolahan data klimatologi ini yang diutamakan adalah data


curah hujan. Data yang akan diolah diambil dari stasiun pencatat iklim yang berada
di sekitar lokasi pekerjaan. Data hujan itu sendiri meliputi data hujan harian, hujan
ekstrim, dan hujan durasi.


Peta tata guna lahan dan jenis tanah

2. Perhitungan curah hujan maksimum.


3. Perhitungan debit banjir.
4. Analisis Debit ketersediaan/Andal.
Hasil perhitungan/analisa hidrologi PLTM Cilaki dapat dilihat pada laporan studi hidrologi
dengan hasil perhitungan sebagaimana ditampilkan pada gambar FDC (Flow Duration
Curve) dan data debit S. Cilaki sepanjang tahun.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 16

Tabel 3.1 : Hasil Analisis Debit Andalan PLTM Cilaki


3

Prob

Debit Andalan (m /dt)

(%)

JAN

FEB

MAR

APR

MAY

JUN

JUL

AUG

SEP

OCT

NOV

DEC

TAHUNAN

0.02

24.28

20.26

22.98

15.77

16.90

12.66

7.03

0.1

24.26

20.24

22.93

15.74

16.63

12.52

6.97

7.03

10.53

12.63

15.45

20.05

24.21

7.03

10.51

12.60

15.19

19.85

23.07

0.5

24.06

20.09

22.70

15.56

15.29

11.84

1.5

22.24

19.85

21.79

15.30

14.14

11.40

6.68

6.96

10.37

12.29

13.92

18.92

20.32

6.52

5.59

9.74

8.85

12.60

17.80

18.24

17.65

18.54

18.08

14.68

12.14

9.62

6.02

4.54

8.15

5.97

11.23

15.18

14.45

10

15.88

17.39

15.85

13.75

11.22

8.68

5.63

4.24

6.92

5.15

10.53

13.35

12.16

20

12.16

13.96

13.21

11.87

9.43

7.36

4.88

3.70

3.10

3.96

9.23

11.10

9.79

30

9.66

12.54

10.83

11.06

8.11

6.45

4.63

3.46

2.62

2.68

8.39

9.39

8.15

40

8.13

11.65

10.16

9.89

7.14

5.65

4.09

3.25

2.35

2.12

6.73

8.26

6.81

50

7.37

10.54

9.36

9.16

6.64

5.24

3.86

2.94

2.12

1.83

5.09

7.42

5.74

60

6.69

9.75

8.73

8.30

5.87

4.88

3.55

2.70

1.97

1.70

3.73

6.51

4.80

70

6.24

7.96

8.15

7.38

5.56

4.41

3.23

2.39

1.84

1.60

2.86

5.80

3.76

80

5.67

6.17

7.82

6.98

5.25

4.15

3.00

2.14

1.67

1.43

2.16

4.71

2.82

90

5.02

5.22

6.53

6.11

4.63

3.47

2.61

1.87

1.33

1.05

1.59

3.40

1.92

95

4.43

4.82

5.92

5.60

4.24

3.02

2.42

1.66

1.19

0.93

1.28

3.15

1.58

99.5

4.14

3.97

4.67

4.67

3.78

2.72

2.11

1.49

1.06

0.83

0.80

1.95

0.92

99.9

3.92

3.87

4.59

4.65

3.67

2.69

2.09

1.48

1.05

0.82

0.78

1.60

0.81

99.98

3.87

3.85

4.58

4.65

3.64

2.68

2.08

1.48

1.05

0.82

0.78

1.53

0.79

100

3.86

3.85

4.58

4.65

3.64

2.68

2.08

1.47

1.05

0.82

0.78

1.51

0.78

Gambar 3.1 : Flow Duration Curve (FDC) untuk PLTM Cilaki

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 17

3.4

ANALISIS DEBIT BANJIR


Analisis Debit Banjir diperlukan dalam melakukan desain Bendung pada suatu Pembangkit
Listrik Tenaga Air dengan skema Run off River (RoR). Analisis Lengkap Debit Banjir dapat
dilihat di Laporam Hidrologi PLTM Cilaki.

3.4.1 PARAMETER INPUT MODEL


Parameter input model dalam studi ini adalah sebagai berikut :
a.

Luas DAS

= 117.36 km2

b.

Panjang Sungai utama (Lms)

= 23,382.80 m

c.

Kemiringan rata-rata DAS (aws)

= 5%

d.

CN Composite

= 64.06

e.

Potential maximum retention

= 18.50

f.

Time lag

= 351.99 menit

g.

Impervious factor

= 4.75 %

h.

Base flow

= 1.58 m3/det

i.

Tranform method

= SCS Unit Hydrograph

j.

Loss Method

= SCS Curve Number

k.

Base Flow Method

= Constant Monthly

3.4.2 DEBIT BANJIR


Hasil pemodelan debit banjir input berupa parameter di atas serta curah hujan rancangan
adalah sebagai berikut :
a.

Debit banjir kala ulang 2 tahun

65.20 m3/det

b.

Debit banjir kala ulang 5 tahun

87.80 m3/det

c.

Debit banjir kala ulang 10 tahun

105.40 m3/det

d.

Debit banjir kala ulang 20 tahun

125.20 m3/det

e.

Debit banjir kala ulang 25 tahun

129.80 m3/det

f.

Debit banjir kala ulang 50 tahun

155.10 m3/det

g.

Debit banjir kala ulang 100 tahun

181.20 m3/det

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 18

Sedangkan unit hydrograf satuan untuk PLTM Cilaki ditampilkan pada gambar dibawah ini :

200.00
180.00

Debit (m3/det)

160.00
140.00

10 tahun

120.00

5 tahun

100.00

2 Tahun

80.00

20 Tahun

60.00

25 Tahun

40.00

50 Tahun

20.00

100 Tahun

0.00
0.00

8.00

16.00

24.00

32.00

40.00

48.00

Waktu (Jam)

Gambar 3.1 : Grafik Unit Hydrograf Satuan

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 19

BAB 4

4.1

OPTIMASI DESAIN

LATAR BELAKANG
Studi ini dimaksudkan untuk memperoleh pilihan rencana kapasitas yang pembangkit listrik
yang paling optimal, studi ini akan mempertimbangkan beberapa parameter utama yang
terdiri dari :
-

Debit Desain (Flow Duration Curve)

Produksi Energi Tahunan

Investasi Awal

Dalam studi ini akan dilakukan beberapa iterasi secara teknis maupun financial. Hasi dari
beberapa iterasi ini akan dipilh yang paling optimal secara teknik dan financial. Batasanbatasan yang digunakan dalam optimasi ini didasarkan pada asumsi-asumsi sebagai
berikut:
-

Waktu Pembangunan

: 2 Tahun

Tingkat Suku Bunga (Interset Rate)

: 12,5%

Umur Pembangkit

: 15 Tahun (sesuai dengan Perjanjian


dengan PLN)

4.2

AF (Avibility Factor)

: 98%

CF (Capacity Factor)

: 65%

Pemakaian Sendiri

: 3%

Rugi-rugi Lainya

: 1%

Gross Head

: 100 meter

OPTIMASI KAPASITAS PEMBANGKIT


Pada saat penetuan Kapasitas akan ditampilkan 3 (tiga) buah iterasi Kapasitas Pembangkit
dengan konfigurasi mesin yang berbeda-beda. Iterasi konfigurasi mesin dilakukan untuk
mendapatkan Produksi Energi yang maksimal dalam satu tahun.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 20

Gambar gambar dibawah ini akan menunjukan Grafik Estimasi Produksi Energi yang
paling dengan berbagai kapasitas dan kofigurasi mesin.

Gambar 4.1 : Grafik Produksi Energi PLTM Kapasitas 2 x 2 MW

Gambar 4.2 : Grafik Produksi Energi PLTM Kapasitas 1 x 3,5 MW & 1 x 1,5 MW

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 21

Gambar 4.3 : Grafik Produksi Energi PLTM Kapasitas 2 x 2,5 MW

Dari ketiga grafik diatas dapat diketahui bahwa Kapasitas yang paling optimal untuk PLTM
Cilaki adalah sebesar 5 MW dan konfigurasi paling optimal dengan menghasilkan Produksi
Energi paling besar dalam satu tahun adalah dua mesin dengan kapasitas 1 Unit 3,5 MW
dan 1 Unit 1,5 MW.
4.3

ESTIMASI INVESTASI AWAL


Tabel dibawah ini menampilkan hasil iterasi investasi dan analisis finansial ketiga kapasitas
pembangkit dengan konfigirasi yang berbeda-beda.
Tabel 4.1 : Iterasi Investasi dan Analisis Finansial
NO
1

DESCRIPTION

ALT -2

ALT -2

(5000 kW)

(5000 kW)
100.50

NOTE

TECHNICAL DATA
- Gross Head (m)

100.50

100.50

- Desig Flow (m 3 /sec)


- Instaled Capacity (kW)

2 x 2,4

1x4,8 & 1x1,2

2x3

2 x 2.000

1x3.500 & 1x1.500

2 x 2.500

24,049,547.79

26,966,885.97

26,137,135.63

- Equity

30%

30%

30%

- Loan

70%

70%

70%

12,.5%

12.5%

12.5%

- Nett Energy Production (kWh/Years)


2

ALT -1
(4000 kW)

FINANCIAL SCHEME

- Interest
- Construction Priode

2 Years

2 Years

2 Years

- Operation Priode

15 Years

15 Years

15 Years

63,955,225,077

70,089,434,566

70,504,266,647

INVESMENT ESTIMATION (IDR)

IRR

PAYBACY PRIODE (YEARS)

INVEST (IDR)/MW

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

19.02%

19.61%

18.79%

5.39

5.30

5.45

15,988,806.27

14,017,886.91

14,100,853.33

Hal - 22

Dari tabel 4.1 tentang iterasi investasi dan analisis financial maka berdasarkan
pertimbangan teknis dan finansial maka kapasitas dan konfigurasi yang paling optimum
adalah kolom Alt (Alternatif) 2. Dari tabel tersebut dapat dilihat dengan Financial Scheme
Equity 30% dan100% pinjaman dengan bunga bank (interset) sebesar 12,5% didapatkan
IRR (Interest Rate Return) sebesar 19,61% dan payback priode selama 5,3 Tahun. Dimana
mesin yang digunakan berdasarkan referensi harga dari Pabrikan China.

4.4

PENENTUAN KONFIGURASI MESIN


Berdasarkan uraian diatas maka dapat diputuskan bahwa konfigurasi mesin yang paling
optimal dan sesuai dengan FDC (Flow Duration Curve) PLTM Cilaki adalah 2 (dua) unit
mesin yang mempunyai kapasitas berbeda dan mempunyai range operatonal debit antara
120% debit desain sampai 40% debit desain. Parameter Desain untuk Kapasitas Mesin
PLTM Cilaki adalah sebagai berikut :
Unit 1

Unit 2

Head Gross

100,5 m

100,5 m

Design Flow

4,2 m3/s

1,8 m3/s

Turbin Effeciency

90 %

90 %

Power Output

3.600 kW

1.576 kW

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 23

BAB 5

DESAIN DASAR PLTM

Rencana Lokasi PLTM Cilaki berada di Desa Sukalaksana. Akses menuju lokasi Desa Sulaksana
cukup baik dan beraspal. Secara umum DAS Sungai Cilaki seluas 117.36 km2 cukup terpelihara
dengan baik. Bagian hulu sungai sebagian berupa hutan dan sawah. Kemiringan dasar sungai Cilaki
pada lokasi rencana 4%.
Berdasarakan hasil studi pada bab sebelumnya maka diputuskan bahwa Parameter utama untuk
PLTM Cilakaki adalah sebagai berikut :
a. Lokasi

Bendung

: 781702.219 E; 9194956.806 N

Headpond

: 781120.500 E; 9193935.268 N

Power House

: 781238.374 E; 9193636.268 N

b. Nama Sungai

: Cilaki

c. Catchment Area

: 117,36 km2

d. Debit Banjir (Q50th)

: 155,10 m3/det

e. Debit Desain (Q100% )

: 6 m3/det

f.

: 100,2 m

Tinggi Jatuh Kotor (Hgross)

5.1

DESAIN DASAR BANGUNAN SIPIL

5.1.1 BENDUNG DAN INTAKE

Lebar sungai yang akan dibendung adalah 10 m dengan tinggi mercu direncanakan 3 m.
Kondisi dasar sungai berbatu berpenampang V dengan kedalaman sungai rata rata 0.9 m.
Kemiringan tebing kiri-kanan sungai bervariasi 600 750.
Elevasi lantai bendung 925 m, elevasi mercu bendung 928 m.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 24

Gambar 5.1 : Tampak atas penampang bendung PLTM Cilaki

5.1.2 ELEVASI MUKA AIR BANJIR DI MERCU BENDUNG

Bentuk mercu bendung yang digunakan dalam perhitungan ini adalah mercu bulat dengan
pengontrol berbentuk segi empat. Rumus debit banjir yang digunakan adalah :
Q

Cd * 2/3 * (2/3 * g) * Bef * H11,5

Dimana :
Q

Debit banjir rencana, m3/det

Cd

Koefisien debit (Cd = C0 * C1 * C2)

Percepatan gravitasi, m/det2

9,81 m/det2

Panjang efektif mercu, m

18 m

H1

Tinggi energi diatas mercu, m

Tinggi mercu bendung, m

Jari-jari mercu bendung, m

Bef

Koefisien Cd di dapat dari grafik-grafik, dimana :


-

C0 yang merupakan fungsi dari H1 / r (Lihat Gambar 5.2)

C1 yang merupakan fungsi dari P / H1 (Lihat Gambar 5.3)

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 25

C2 yang merupakan fungsi dari P / H1 dan kemiringan muka hulu mercu bendung. (Lihat
Gambar 5.4)

Gambar 5.2 : Harga-harga Koefisien C0 untuk Bendung Ambang Bulat Sebagai Fungsi Perbandingan H1 / r

Gambar 5.3 : Koefisien C1 sebagai Fungsi Perbandingan P / H1

Gambar 5.4 : Harga-harga Koefisien C2 sebagai Fungsi Perbandingan P/H1

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 26

Tipe mercu bulat

Gambar 5.5 : Bendung dengan Mercu Bulat

Bangunan Peredam Enegi


Pada bendung PLTM Cilaki ini, bangunan peredam energi yang digunakan adalah
bangunan peredam energi tipe bak tenggelam atau Bucket Type. Hal ini dilakukan karena
angkutan sedimen yang terbawa sewaktu banjir pada Sungai Cilaki dapat berupa batu
bongkahan. Bentuk bangunan peredam energi tipe bak tenggelam dapat dilihat pada
Gambar 11 dibawah ini. Perhitungan bangunan peredam energi tipe bak tenggelam (Bucket
Type) disadarkan pada Standard Perencanaan Irigasi, KP-02.

Gambar 5.6 : Peredam Energi Tipe Bak Tenggelam

Tabel 5.1 : Rencana Bangunan Sipil Bendung dan Intake PLTM Cilaki

PLTM CILAKI

LS

BT

Elevasi

BENDUNG

071638.7

1073310.9

925 m

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 27

Bangunan Pembilas Bendung


Bangunan pembilas bendung terletak di dekat dan menjadi satu kesatuan dengan bangunan
pengambilan (intake). Bangunan pembilas berfungsi

untuk menghindarkan angkutan

sediment dasar dan mengurangi angkutan muatan sediment layang yang akan masuk ke
intake.
Bangunan Intake
Intake adalah bangunan pengambilan yang berfungsi untuk menyadap air dari sungai dalam
jumlah yang diinginkan. Bangunan intake bendung PLTM Cilaki terletak di sebelah kanan
aliran sungai.
Guna menambah fleksibilitas dan agar dapat memenuhi kebutuhan yang lebih tinggi selama
umur rencana, maka kapasitas pengambilan diambil berlebih sebesar 10% dari kebutuhan,
yaitu :
Q

110% * Qrenc

110% * 6,0

6,6 m3/det

5.1.3 KOLAM PERANGKAP PASIR / SANDTRAP

Sandtrap ini dibuat di awal saluran pembawa (water way), setelah air masuk ke intake.
Fungsi utama bangunan ini untuk mengendapkan pasir dan menyaring kotoran yang hanyut
sehingga air yang masuk ke saluran relatif bersih. Fungsi lainnya adalah untuk pelimpasan
air berlebih pada saat terjadi banjir. Panjang sandtrap adalah 40 meter dengan kemiringan
0.0034.
Partikel bawaan yang akan diendapkan direncanakan berukuran 0,2 0,3 mm, dengan
kecepatan vertikal pengendapan adalah 0,03 m/detik. Rencana posisi sandtrap dapat dilihat
pada gambar berikut.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 28

Gambar 5.7 : Kolam Penangkap Pasir/Sandtrap PLTM Cilaki

5.1.4 SALURAN PEMBAWA / WATER WAY

Saluran pembawa (water way) menyalurkan air dari intake sampai ke bak penenang (head
tank), atau tempat mulainya pipa pesat (penstock). Skema PLTM Cilaki adalah tipe Run off
River. Konstruksi saluran pembawa direncanakan berupa saluran terbuka, pada bagian sisi
kanan aliran sungai Cilaki sejauh 1515 m.
Dimensi saluran pembawa di hitung dengan menggunakan rumus-rumus perhitungan aliran
seragam pada saluran terbuka.

Perhitungan dimensi saluran pembawa, digunakan Rumus Strickler :


Q

V*A

Dimana :
Q

Debit rencana, m3/det

Kecepatan aliran, m/det

k * R2/3 * I1/2

Luas penampang basah, m2

b + (m * h) * h

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 29

Koefisien kekasaran Manning

Jari-jari hidrolis, m

A / b + 2h * (1 + m2)

Kemiringan saluran pembawa.

Saluran pembawa direncanakan terbuat pasangan batu. Pemilihan saluran pasangan ini
dimaksudkan untuk :
a. Mencegah kehilangan air akibat rembesan
b. Mencegah gerusan atau erosi
c. Mencegah tumbuhnya tanaman air
d. Mengurangi biaya pemeliharaan
Dengan pertimbangan daerah sekitar lokasi rencana water way berupa daerah stabil
berbatu keras, maka saluran pembawa direncanakan tipe U. Karena saluran pembawa
direncanakan terbuat dari pasangan batu, maka :
k

60

1/k

1 / 60

0,017

0,17

Kecepatan maksimum yang diijinkan (V) < 2 m/det


Berdasarkan kondisi dilapangan dan untuk mendapatkan desain yang optimum, maka
direncanakan kemiringan saluran pembawa (i) adalah :
I

0,00150

Perhitungan besarnya dimensi saluran pembawa, dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 30

Tabel 5.2 : Perhitungan Dimensi Saluran


b
(m)

h
(m)

2.50

1.47

2.50
2.50

(m )
3.88

R
(m)
0.71

0.00150

0.020

1.545

(m /det)
6.001

0.407

1.48

3.91

0.72

0.00150

0.020

1.549

6.058

0.407

1.49

3.94

0.72

0.00150

0.020

1.552

6.115

0.406

2.50

1.50

3.97

0.72

0.00150

0.020

1.556

6.173

0.406

2.50

1.51

4.00

0.72

0.00150

0.020

1.559

6.230

0.405

2.50

1.52

4.02

0.72

0.00150

0.020

1.563

6.288

0.405

2.50

1.53

4.05

0.73

0.00150

0.020

1.566

6.346

0.405

2.50

1.54

4.08

0.73

0.00150

0.020

1.570

6.404

0.404

2.50

1.55

4.11

0.73

0.00150

0.020

1.573

6.462

0.404

2.50

1.56

4.14

0.73

0.00150

0.020

1.577

6.521

0.403

2.50

1.57

4.16

0.74

0.00150

0.020

1.580

6.579

0.403

2.50

1.58

4.19

0.74

0.00150

0.020

1.583

6.638

0.402

V
(m/det)

Fr

Dari perhitungan diatas, didapat bahwa dimensi yang memenuhi syarat adalah pada :
b

2,50 m

1,47 m

3,88 m

0,71 m

1,545 m/det

6 m3/det

<

2,0 m/det

Aman

Tinggi jagaan (Fb) ditetapkan sebesar 0,5 m

5.1.5 KOLAM PENENANG / HEADPOND

Bak penenang (head pond) berfungsi untuk melakukan penyaringan akhir dan untuk
mereduksi arus turbulensi. Konstruksi bangunan bak penenang ini berupa coran beton
bertulang K225. Bak penenang dilengkapi dengan trash rack screen untuk menjaga air yang
akan masuk ke penstock tidak membawa benda-benda yang berbahaya. Rencana lokasi
headpond pada tabel berikut.
Tabel 5.3 : Rencana Lokasi Headpond PLTM Cilaki

PLTM CILAKI

LS

BT

Elevasi

HEADPOND

071709.3

1073247.8

921.776 m

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 31

Dimensi Headpond
Kolam penenang dibuat dengan maksud untuk mengurangi atau menghilangkan energi dan
kecepatan aliran dari saluran pembawa yang akan masuk ke dalam pipa pesat. Kolam ini
terletak pada ujung akhir dari saluran pembawa dan sebelum mulut pipa pesat.
Dimensi headpond direncanakan dengan menggunakan rumus sebagai berikut :
L

Q / (W * V)

Dimana :
L

Panjang headpond, m

Debit rencana, m3/det, 6 m3/det

Lebar headpond, 7,0 m

Kecepatan aliran, m/det, 0,03 m/det

Q / (W * V)

6 / (7 * 0,03)

28,57 m

Jadi :
L

Panjang kolam penenang adalah 30,0 m


Perhitungan Kapasitas headpond dapat dihitung dengan menggunakan rumus :
Kapasitas headpond

L*W*D

Dimana :
L

Panjang headpond, m

30,0 m

Lebar headpond, m

7,0 m

Tinggi air di headpond, m

1,46 m

Jadi :
Kapasitas headpond

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

L*W*D

30,0 * 7,0 * 1,46

306.6 m3

Hal - 32

Kemiringan dasar bak headpond dapat dihitung dengan menggunakan rumus :


i

2,5 / (L * W)

2,5 / (30,0 * 7,0)

0,01190

Jadi :
i

Dibulatkan menjadi 0,015

5.1.6 PIPA PESAT / PENSTOCK

Pipa pesat (penstock) adalah pipa yang yang berfungsi untuk mengalirkan air dari bak
penenang (head pond) ke rumah pembangkit. Perencanaan pipa pesat mencakup:


Pemilihan material,

Penentuan diameter,

Penentuan ketebalan dan

Jenis sambungan.

Pemilihan material berdasarkan pertimbangan kondisi operasi, aksesibilitas, berat, sistem


penyambungan dan biaya. Diameter pipa pesat dipilih dengan pertimbangan keamanan,
kemudahan proses pembuatan, ketersediaan material dan tingkat rugi-rugi (friction losses)
seminimal mungkin. Ketebalan penstock dipilih untuk menahan tekanan hidrolik dan surge
pressure yang dapat terjadi.
Diameter Penstock
Pemilihan diameter penstock didasari oleh kondisi sebagai berikut :


Pipa berdiameter besar memiliki head losses kecil, tetapi lebih berat, tebal dan mahal.

Pipa dengan diameter kecil memiliki kehilangan energi yang besar karena friksi yang
besar, tetapi beratnya lebih kecil, dan murah.

Pertimbangan utama pemilihan diameter pipa PLTM Cilaki adalah tingkat keamanan. Untuk
itu pemilihan diameter penstock memerlukan iterasi untuk mendapatkan kombinasi terbaik
antara biaya dan keamanan.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 33

Diameter minimum penstock dapat dihitung dengan persamaan :


D = (10.3 n2Q2L / hf )0.1875
dengan asumsi hf = 0.01 H , maka :
D = 3.67 (n2Q2L / H)0.1875
D = 1.64 m, dibulatkan
dimana :
n = koefisien kekasaran (roughness) untuk welded steel, 0.012
Q = debit desain sebesar 6 m3/det
L = panjang penstock, 270 m
H = tinggi jatuhan air (gross head) sebesar 100.20 m
Dengan pertimbangan material penstock adalah spiral welded steel plate, maka diameter
nominal dipilih 1.5 m Diameter penstock tersebut akan dikaji ulang untuk diketahui tingkat
keamanannya. Koefisien kekasaran (roughness) untuk beberapa material pipa pesat
(penstock) diambil berdasarkan tabel material penstock sebagai berikut :
Tabel 5.4 : Kooefisen Kekasaran Material

Pipa penstock dengan diameter 1,5 m memiliki luas penampang (A) = 1,77 m2. Dengan
debit aliran 6 m3/detik maka kecepatan aliran air di dalam pipa adalah sebesar :
V

Q/A

6/1,77

3,38 m/detik

Kecepatan aliran air di dalam pipa > 3 m/detik akan menghasilkan rugi-rugi gesekan yang
cukup besar. Maka direncanakan kecepatan aliran di dalam pipa < 3 m/detik. Dengan
demikian diameter pipa penstock PLTM Cilaki ditetapkan menjadi 1,6 m dengan luas
Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 34

penampang pipa 2 m2. Dengan menggunakan rumus di atas, maka kecepatan aliran air di
dalam pipa diperoleh sebesar 3 m/detik.
Tebal plat
Perhitungan tebal plat dapat menggunakan persamaan :
tp

= (P1. D/ 2f.Kf) + ts

dimana :
ts

= adalah penambahan ketebalan pipa untuk faktor korosi (1 3 mm)

P1

= tekanan hidrostatik, kN/mm2

= diameter dalam pipa

Kf

= faktor pengelasan sebesar 0.9 untuk pengelasan dengan inspeksi x-ray


= faktor pengelasan sebesar 0.8 untuk pengelasan biasa

= desain tegangan pipa yang diijinkan

Pendekatan paling sederhana menggunakan rekomendasi ASME untuk tebal penstock


minimum (mm) adalah 2,5 kali diameter pipa (m) di tambah 1,2 mm.
tmin

= 2.5D + 1.2 mm
= 2.5 x 1.6 + 1.2
= 5.2 mm

Rekomendasi lain adalah1 tmin = (D+508) / 400


= (1600 mm + 508)/400
= 5,27 mm
Asumsi dipilih tebal plat 10 mm yang banyak tersedia di pasaran.
Waterhammer
Pada saat penutupan inlet valve dapat terjadi tekanan gelombang aliran air di dalam pipa
yang dikenal sebagai waterhammer. Tekanan balik akibat tertahannya aliran air oleh

Laymans Guidebook on how to develop a small hydro site, European Small Hydropower Association

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 35

penutupan katup yang tiba-tiba akan berinteraksi dengan tekanan air yang menuju inlet
valve sehingga terjadi tekanan tinggi yang dapat merusak penstock.
Tabel 5.5 : Water Hammer Calculation
DESCRIPTION

SYMBOL

VALUE
Q100

Q40

Q120

UNIT

NOTE

BASIC PARAMETER
- Gross Head

h gross

100.50

100.50

100.50

- Nett Head

h nett

99.21

100.29

98.64

6.00

3.00

7.20

m 3 /s

ST 41

- Design Flow
- Pipe Material

ST 41

ST 41

- Pipe Internal Diameter

1.60

1.60

1.60

- Pipe Wall Thickness

0.010

0.010

0.010

- Pipe Length

200.00

200.00

200.00

2.1E+09

2.1E+09

2.1E+09

N/m 2

1000

1000

1000

PENSTOCK PRESSURE TRANSIENT (WATER HAMMER)


- Modulus of elasticity (Bulk modulus) of water
- Density of water

- Modulus of elasticity of pipe material

Ep

2.1E+11

2.1E+11

2.1E+11

kg/m
N/m2

- Penstock Ultimate tensile strength material

4.1E+08

3.7E+08

3.7E+08

N/m2

- Roughness Welded Steel

1.2E-02

1.2E-02

1.2E-02

- Internal diameter of the pipe

1.60

1.60

1.60

ok

- Wall thicness of the pipe

0.010

0.010

0.010

ok

- Pressure Wave Speed

898.7170

898.7170

898.7170

m/s

- Gravity constant

9.81

9.81

9.81

- Velocity of water

2.98

1.49

3.58

m/s 2
m/s

ok (max 9 m/s)

- Critical Time

T crit

0.45

0.45

0.45

T = 2L/c

- Closure Time

T clo

3.00

3.00

3.00

- Surge Pressure Head

h sp

26.91

12.80

32.95

+ P

26.91

12.80

32.95

- P

-18.34

-9.64

-21.57

c = (K*10 -3 ) / (1+(KD/Et))

Allievi form :
2
P =hgross X ((N/2) (N /4)+N

0.04

0.01

0.06

- Total Head Pressure (hgross + hsp)

ht

127.41

113.30

133.45

- Effective thickness of the pipe

t eff

0.0091

0.0091

0.0091

- Safety factor*

Sf

3.66

3.71

3.15

N = ((L X v )/(g X h gross X T clo )

*If the safety factor is bellow 2, reject this penstock option. In certain circumtances it
is legitimate to accept

Pada tabel diatas dapat diketahui bahwa Total Head Pressure (Water Hammer) yang terjadi
pada saat mati mendadak dengan waktu menutupnya valve sebesar 3 (tiga) detik adalah
sebesar 127,41 mH2O
Tumpuan Penstock (saddles support)
Tumpuan penstock, baik pondasi anchor block, saddle support, berfungsi untuk mengikat
dan menahan penstock. Jarak antar tumpuan (L) ditentukan oleh besarnya defleksi
maksimum penstock yang diijinkan. Jarak maksimum dudukan pondasi penstok dapat
dihitung dengan formula :
L = 182.61 x { [(D + 0.0147)4 D4] / P}0.333
Dimana, D = diameter dalam penstock (m) dan P = berat satuan dalam keadaan penuh
berisi air (kg/m).
Pada PLTM Cilaki yang menggunakan penstock D = 1.5 mm, tebal 10 mm memiliki berat
satuan pipa (per 1 m panjang penstock):
Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 36

Wpipa

D x t x l x baja = . 1.5 x 0.010 x 1 x 7860 kg/m3

Wpipa

370.206 kg / m penstock

Wair

0.25D2 x l x air = 0.25 . 1.5 2 x 1 x 1000 kg/m3

Wair

2009 kg/m penstock

Berat satuan pipa berisi penuh air adalah, P = W pipa + W air = 2379.206 kg/m.
Dengan demikian jarak maksimum antar tumpuan penstock adalah:
L

182.61 x { (1.6 + 0.0147)4 1.64)/ 2379.206}0.333

8.3 m

Pada rencana PLTM Cilaki, jarak antar tumpuan penstock adalah 6 - 8 m, masih dibawah
panjang maksimum yang diijinkan.
Rugi-rugi head (Head Losses).
Rugi-rugi head (head losses) pada sistem pembangkitan tenaga air diberikan oleh banyak
faktor:


Kerugian karena gesekan saat aliran air melewati trashrack

Kerugian gesekan aliran fluida di dalam pipa

Kerugian karena turbulensi aliran yang dipengaruhi belokan, bukaan katup, serta
perubahan penampang aliran.

Besarnya rugi-rugi yang terjadi pada Pipa Pesat di PLTM Cilaki dapat dilihat pada tabel
dibawah ini :
Tabel 5.6 : Perhitungan Rugi-Rugi di Pipa Pesat (Penstock)
NO
1

DESCRIPTION

SYMBOL

VALUE
Q120

Q100

Q40

UNIT

NOTES

BASIC PARAMETER
- Headpond Water Level Elevation

Elv

985.00

985.00

985.00

- Tailrace Water Elevation

Elv

884.50

884.50

884.50

- Gross Head

h gross

100.50

100.50

100.50

- Design Flow

7.20

6.00

3.00

m 3 /s
m

- Penstock Diameter (Inner)

1.60

1.60

1.60

- Thickness

0.010

0.010

0.008

- Length

200.00

200.00

200.00

hs

0.002

0.002

0.002

- Trashrack bar coeffecient

1.7

1.7

1.7

- Thickness of trasherack bar

0.01

0.01

0.01

- Wide between bars

0.02

0.02

0.02

TRASHRACK/SCREEN LOSSES
hs = k X (t/b) 4/3 X (V o 2 /2g) X sin

- Water Velocity

Vo

0.27

0.27

0.27

m/s

- Gravitional Constant

9.81

9.81

9.81

m/s

- Angle of inclination from horizontal

75

75

75

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 37

Tabel 5.5 : Perhitungan Rugi-Rugi di Pipa Pesat (lanjutan)


NO
3

DESCRIPTION
ENTRY LOSSES

SYMBOL

VALUE

UNIT

Q120

Q100

Q40

he

0.002

0.002

0.002

ke

0.5

0.5

0.5

hb

0.522873081

0.363

0.091

NOTES

h e = k e X (V o 2 /2g)
- Entry Coefficient

BENDS LOSSES (1+2+3)


h b = k b X (V o 2 /2g)

kb

4.1 Bends Losses - 1 :

hb

0.26143654

0.182

0.045

- Bends Coeffecient

kb

0.4

0.4

0.4

- Inner Diameter

1.6

1.6

1.6

- Roughness (Welded Steel)

0.0006

0.0006

0.0006

- Radius

4.1

4.1

4.1

- Velocity

3.581

2.984

1.492

m/s
m

4.2 Bends Losses - 2 :

hb

0.26143654

0.182

0.045

- Bends Coeffecient

kb

0.4

0.4

0.4

- Inner Diameter

1.6

1.6

1.6

- Roughness (Welded Steel)

0.0006

0.0006

0.0006

- Radius

10

10

10

- Velocity

3.58098622

2.984

1.492

m/s

hf

1.062085945

0.738

0.184

- Penstock Length

200.000

200.000

200.000

- Diameter

1.60

1.60

1.60

- Velocity

3.58098622

2.984155183

1.492077591

m/s

- Gravitional Constant

9.81

9.81

9.81

m/s 2

- Friction Coeffecient from Moody Charts

0.013

0.013

0.013

FRICTION LOSSES

h f = f X (L/d) X (V 2 /2g)

- Reynolds Number

3,644,769.69

1,822,384.84

1.31 x 10 -6
0.000375

1.31 x 10 -6
0.000375

1.31 x 10 -6
0.000375

BIFURCATION

h bf

0.165

0.114

0.029

6.1 Sudden Contraction Losses

hc

0.124

0.086

0.022

NR

- Water Viscocity at 20 0 C
- Relative Rougness (e/d)
6

4,373,723.63

h sc = k sc X (V o 2 /2g)

- Sudden Contraction Pipe Diameter

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

1.2

1.2

1.2

d/D

0.75000

0.75000

0.75000

0.19

0.19

0.19

Hal - 38

Tabel 5.5 : Perhitungan Rugi-Rugi di Pipa Pesat (lanjutan)


NO

DESCRIPTION

SYMBOL

VALUE
Q120

Q100

Q40

UNIT

NOTES

6.2 Friction Losses

h f = f X (L/d) X (V 2 /2g)

0.0407

0.0282

0.0071

- Biffurcation Length

5.000

5.000

5.000

- Diameter

1.2

1.2

1.2

- Velocity

3.18

2.65

1.33

m/s

- Gravitional Constant

9.81

9.81

9.81

m/s

- Friction Coeffecient from Moody Charts

0.0189

0.0189

0.0189

- Reynolds Number

NR

- Water Viscocity at 200C


- Relative Rougness (e/d)

2,915,815.75
1.31 x 10
0.0005

-6

2,429,846.46
1.31 x 10
0.0005

-6

1,214,923.23
1.31 x 10
0.0005

-6

h kv

0.103

TOTAL LOSSES (1+2+3+4+5+6+7)

h tot

1.857

1.291

0.326

NET HEAD (h gross - h tot )

h net

98.64

99.21

100.17

MAIN INLET VALVE LOSSES (BUTTERFLY VALVE)

0.072

0.018

h kv = k kv X (V o 2 /2g)

5.1.7 RUMAH PEMBANGKIT / POWER HOUSE

Power house direncanakan menggunakan konstruksi tiang baja dan rangka atap baja.
Dinding power house menggunakan pasangan bata yang diplester. Rencana power house
berukuran 20 m x 12 m, lokasi rencana Pada tabel berikut.
Tabel 5.7 : Rencana Lokasi Power House PLTM Cilaki

5.2

PLTM CILAKI

LS

BT

Elevasi

POWER HOUSE

071717.3

1073249.7

823

JALAN AKSES / ACCES ROAD


Jalan akses ke PLTM Cilaki direncanakan terdiri dari jalan inspeksi sepanjang saluran serta
jalan masuk ke gedung pembangkit. Jalan akses ke gedung pembangkit direncakanan
panjang 2000 meter dan lebar 3 meter.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 39

5.3

PERALATAN MEKANIKAL & ELEKTRIKAL

Berdasarkan Uraian Pada Bab 4 tentang Optimasi Desain maka penentuan Jenis Turbin, Generator
dan perlengkapan utama Mekanikal & Elektrikal (M&E) berdasarakan parameter-parameter desain
yang telah dibahas pada Bab 4.
5.3.1 PEMILIHAN JENIS TURBIN

Kriteria pemilihan jenis turbin air dapat ditentukan berdasarkan kelebihan dan kekurangan
dari jenis-jenis turbin, khususnya untuk suatu desain yang sangat spesifik. Pemilihan jenis
turbin akan menggunakan dua metode, kedua metode itu adalah :

Metode Pemilhan Jenis Turbin Berdasarkan Kecepatan Spesifik

Metode Pemilihan Jenis Turbin Berdasarkan Grafik Turbin.

Metode Pemilihan Berdasarkan Kecepatan Spesifik


Pemilihan Jenis Turbin Berdasarkan Kecepatan Spesifik dapat dilihat pada tabel dibawah
ini:
Tabel 5.8 : Perhitungan Turbin Berdasarkan Kecepatan Spesifik
NO
1

DESCRIPTION

VALUE

SYMBOL

TURBINE 1

TURBINE 2

UNIT

NOTE

BASIC PARAMETER
-

Headpond Water Level Elevation

Elv

985.00

Tailrace Water Elevation

Elv

884.50

884.50

Gross Head

h gross

100.50

100.50

Nett Head

h nett

99.21

99.21

Design Flow

1.00

1.00

985.00

4.20

1.00

1.80

m /s

TURBINE
-

Nett Power Output

Turbine Unit Design

no

Turbine Effeciency Design

90

90

Turbine Power Output Max

Pt

Turbine Speed Design

Turbine Specific Speed

ns

Turbine Type

Max Elevation between Tailrace & Centre Line Turbine

4087.60

3678.84

750

1.00

1751.83

kW
%

1576.65

kW

1,000

rpm

145.29

126.82

Cross Flow/Francis

Cross Flow/Francis

0.958225756

2.418221181

hatm

10.3

10.3

hvap

0.97

0.97

0.084

0.070

ok
ok

Z = h atm - h vap - x h nett

Tahoma

Dari hasil perhitungan kecepatan spesifik yang dapat dilihat pada tabel 5.8, turbin yang
sesuai untuk PLTM Cilaki berada pada area turbin jenis cross flow dan turbin francis.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 40

Metode Pemilihan Berdasarkan Grafik


Biasanya pabrikan-pabrikan turbin mengeluarkan grafik-grafik tentang jenis turbin yang
sesuai berdasarkan parameter ketinggian dan debit untuk memudahkan para pembeli dalam
menentukan jenis turbin yang sesuai. Dibawah ini adalah contoh grafik turbine berasal dari
salah satu Pabrikan Turbin.

UNIT 1

UNIT 2

Gambar 5.8 : Grafik Pemilihan Jenis Turbin Air (Reff : CKD Blansko)

Dari Grafik diatas menunjukan turbin unit satu berada pada area turbine francis dan turbine
unit dua berada di dua area yaitu turbin francis atau turbin pelton.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 41

Turbin Air Untuk PLTM Cilaki


Dari kedua metode pemilihan tersebut diatas keduanya merekomendasikan penggunaan
turbin francis, dibandingkan kedua turbin lainya pelton dan cross flow (> 1 MW), turbin
francis mempunyai range operasi yang lebih lebar diantara keduanya (40% s/d 100% Debit
desain). Paramater Desain untuk turbin air yng digunakan di PLTM Cilaki adalah sebagai
berikut :
Unit 1

Unit 2

Head Gross

100,5 m

100,5 m

Design Flow

4,2 m3/s

1,8 m3/s

Turbine Type

Francis Horizontal

Francis Horizontal

Turbin Effeciency

90 %

90 %

Power Output

3.600 kW

1.576 kW

Rotate

750 rpm

1000 rpm

Gambar 5.9 : Foto Jenis-Jenis Turbine

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 42

5.3.2 PEMILIHAN GENERATOR & KELENGKAPANYA

Dalam penentuan dan pemilihan jenis generator untuk Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro
(PLTM) terdapat beberapa parameter yang harus diperhatikan, Generator untuk Hydro
biasanya memiliki nilai Runaway speed yang lebih besar dari Generator yang dipakai untuk
pembangkit listrik dengan primemover Mesin Diesel, Turbin Uap dan Turbin gas.
Parameter untuk pemilhan Generator yang sesuai dengan karaktersitik PLTM Cilaki adalah
sebagai berikut :
UNIT 1

UNIT 2

Capacity

: 3500 kW

1500 kW

Voltage

: 6,3 kV

6,3 kV

Frequency

: 50 Hz

50 Hz

Power Factor

: 0,8

0,8

Type

: Sinkron, 3

Sinkron, 3

Speed

: 750 rpm

1000 rpm

Runaway Speed

: 2 x Normal Speed

2 x Normal Speed

Isolation

: F Class

F Class

Cooling System

: Self Ventilation&Air Cooled

Self Ventilation&Air Cooled

Excitation System

: Brushless

Brushless

Generator harus sesuai untuk operasi isolasi (melayani beban tersendiri) atau kerja pararel
dengan jaringan atau generator lainya.

Gambar 5.10 : Typical Generator Hydro

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 43

5.3.3 TRANSFORMER

PLTM Cilaki dilengkapi dengan 2 unit Transformer Step Up 6,3 V/ 20 kV, 3 phasa, 50 Hz
dengan kapasitas masing masing 1 (satu) unit kapasitas 4500 kVA, 1 (satu) Unit Kapasitas
2000 kVA dan 1 (satu) Unit Transformator step down 20/0,4kV, 3 phasa, 50 Hz untuk
pemakaian sendiri . Tipe transformer yang digunakan adalah Out Door dengan pendinginan
oli (ONAN), hermetic seal dan ekivalen dengan sistem vektor disesuaikan mengikuti sistem
jaringan TM 20 kV PLN Area Garut.
Spesifikasi umum transformer yang digunakan adalah sebagai berikut :

Tipe Transformer : Oil Immersed self cooled untuk aplikasi di dalam/luar ruangan. Tipe
core Hermetically sealed / ONAN

Kondisi operasi pada ketinggian 1000 meter dari permukaan laut dengan temperature
lingkungan kerja tidak lebih dari 400C.

Standar desain, manufaktur, dan pengetesan sesuai dengan SPLN50/1997

Efisiensi pada berbagai variasi beban dan factor daya (PF 1/PF 0.8) berkisar 98.5%.

Estimasi berat total transformer dalam keadaan berisi oli berkisar 3 ton

Transformer dilengkapi dengan sistem proteksi Neutral Grounding Resistor (NGR).

Gambar 5.11 : Transfomator


Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 44

5.3.4 PERALATAN HUBUNG

Peralatan Hubung adalah peralatan yang menghubungkan Energi Listrik yang dihasilkan
oleh generator ke beban. Peralatan hubung terdiri dari :
-

Switchgear

CT/PT

Control & Proteksi

Meterring

Dan lain-lain

Untuk lebih jelasnya peralatan hubung apa yang digunanakan di suatu pembangkit dapat
digambbarkan melalui sebuah SLD (Single Line Diagram), SLD untuk PLTM Cilaki dapat
dilihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 5.12 : Single Line Diagram PLTM Cilaki

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 45

BAB 6

PERKIRAAN
BIAYA INVESTASI

Perhitungan dan analisis harga satuan merupakan tahapan terdepan dari estimasi biaya konstruksi
yang merupakan bagian yang terbesar dalam nilai total investasi sebuah pembangkit listrik tenaga
hidro, sehingga ketelitian dalam menganalisis untuk mendapatkan harga sebenarnya yang wajar dan
layak untuk dilaksanakan merupakan prioritas yang harus dikedepankan.

6.1

PERKIRAAN BIAYA LANGSUNG

Biaya Langsung dalam Pekerjaan Pembangunan Pembangit Listrik Tenaga Minihidro pada
umumnya terbgi menjadi dua, yaitu biaya langsung pekerjaan sipil & metal serta biaya
langsung pekerjaan mekanikal & Elektrikal. Estimasi biaya Langsung pekerjaan ini akan
dibahas pada sub bab berikut ini.

6.1.1. BIAYA PEKERJAAN SIPIL & METAL

Referensi harga yang diambil untuk estimasi perhitungan biaya pembangunan PLTM Cilaki
menggunaan harga kontrak salah satu BUMN yang bergerak dibidang konstruksi dengan
Perusahaan Swasta Nasional yang saat ini sedang melakukan pekerjaan pembangunan
PLTM di Jawa Barat.
Referensi Harga Kontrak teresebut sudah memperhatikan parameter perhitungan dan
analisis harga satuan yang antara lain sebagai berikut:
- Lokasi quarry/sumber material diharapkan pada jarak yang terdekat dengan rencana
lokasi pekerjaan konstruksi,
- Lokasi material buangan/limbah dipilih pada lokasi terdekat dan tentunya diperlukan
survai lokasi dan perijinan dengan memperhatikan faktor lingkungan,
- Metode pelaksanaan pekerjaan dipilih metode yang lazim dilaksanakan oleh rekanan
sesuai dengan tingkat kesiapan alat, kemampuan alat, dan kegunaan alat,
- Tenaga kerja yang digunakan menggunakan tenaga lokal di lokasi proyek dengan upah
kerja didasarkan pada harga satuan yang berlaku di Kabupaten Sukabumi,
Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 46

- Jam kerja efektif yang berlaku sesuai dengan Undang-undang Perburuhan yaitu 8
(delapan) jam kerja per hari,
- Harga satuan material diperoleh dari harga satuan material dan bahan untuk tahun
anggaran 2012 yang berlaku di Kabupaten Garut atau kota yang terdekat dan berlaku
umum,
- Biaya peralatan yang terdiri dari biaya penyusutan, perbaikan, pemeliharaan dan biaya
administrasi dan tidak termasuk pada biaya operasi alat, biaya operator, biaya bahan
bakar, oli, minyak pelumas. Karena biaya tersebut sudah merupakan salah satu
komponen dalam analisa harga satuan alat (harga sewa per-jam).
Dalam analisis harga satuan, komponen yang akan diperhitungkan meliputi:
a. Komponen Tenaga
Koefisien komponen tenaga untuk masing-masing harga satuan diperoleh dari hasil
analisis kebutuhan tenaga yang diperlukan untuk setiap satuan pekerjaan sesuai dengan
produksi dalam jam.
b. Komponen Bahan dan Material
Dalam perhitungan koefisien bahan dan material yang akan digunakan mengacu pada
analisa satuan pekerjaan yang dipadukan dengan Sepesifikasi Teknik
c. Komponen Peralatan
Perhitungan koefisien peralatan didasarkan pada peralatan yang digunakan dalam
satuan waktu untuk satu satuan pekerjaan.
Estimasi biaya pekerjaan Sipil didasarkan pada harga satuan pekerjaan masing-masing
pekerjaan utama yang ditambah dengan biaya untuk pekerjaan pelengkap (minor) sebagai
antisipasi terhadap kemungkinan adanya pekerjaan yang tidak tercakup dalam perhitungan.
Estimasi Biaya Konstruksi untuk pekerjaan Sipil dan Baja seperti terlihat pada tabel berikut.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 47

Tabel 6.1 : Estimasi Biaya Pekerjaan Sipil & Baja PLTM Cilaki

NO URAIAN
1
2
3
4
5
6
7
8
9

BIAYA

Pekerjaan Persiapan & Umum


Pekerjaan Bangunan Pengelak & Bendung (Weir)
Pekerjaan Bangunan Pengambilan (Intake)
Pekerjaan Saluran dan Kolam Penenang
Pekerjaan Pipa Pesat
Pekerjaan Gedung Sentral (Power House) & Tailrace
Pekerjaan Jalan Masuk & Inspeksi
Pekerjaan Rumah Operator
Pekerjaan Baja
BIAYA TOTAL
PEMBULATAN

772,321,045.88
1,772,595,557.86
1,101,816,998.30
12,464,975,567.74
1,341,592,053.76
3,560,856,107.30
3,453,256,027.20
162,000,000.00
5,503,627,797.66
30,133,041,155.70
30,133,041,200.00

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa Estimasi Harga Total Pekerjaan Sipil dan Metal untuk
PLTM Cilaki adalah sebesar Rp 30.133.041.200,00, harga inilah yang kemudian nanti akan
dijadikan patokan oleh Pengembang PLTM dalam melakukan proses tender.

6.1.2. BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL & ELEKTRIKAL

Pekerjaan Mekanikal & Elektrikal terdiri dari pekerjaan desain, pengadaan, transportasi,
pemasangan dan pengujian seluruh Peralatan Mekanikal & Elektrikal di Pembangkit Lstrik.
Estimasi Biaya Pekerjaan Mekanikal dan Elektrikal didasarkan pada harga-harga dasar
peralatan Mekanikal serta peralatan pelengkap lainnya yang berlaku secara riil di pasaran
maupun pabrikan yang ada di Indonesia ataupun luar Indonesia.
Untuk PLTM Cilaki dikarenakan masing-masing Unit diatas 1 MW maka untuk komponen
utama berupa Turbin,Generator, Governor dan Kontrol akan menggunakan referensi harga
dari Pabrikan China yang mesin-mesinya sudah beroperasi di Indonesia sedangkan untuk
komponen-komponen peunjang lainya akan menggunakan buatan Indonesia.
Referensi Harga dari Pabrikan menggunakan mata uang Dollar Amerika oleh karena itu
akan di konversikan kedalam mata uang Rupiah dengan nilai tukar yang berlaku pada saat
Studi ini dibuat adalah sebesar :
1,00 USD = 9,800 IDR (Reff :Kurs Tengah Bank Indonesia)

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 48

Estimasi Biaya Pekerjaan Mekanikal & Elektrikal dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 6.2 : Estimasi Biaya Mekanikal & Elektrikal PLTM Cilaki

NO URAIAN
A

Turbin & Generator Set


- Turbine & Generator Set & Auxilliary (CIF Jakarta)
- Custom, Tax, Transportation to Site
- Erection & Instalation
- Test & Comissioning (SLO)
Transmission Line
- 20 kV Transmission Line to Existing
BIAYA TOTAL
PEMBULATAN

BIAYA
13,270,313,360.82
1,242,680,412.37
606,185,567.01
202,061,855.67

1,000,000,000.00
16,321,241,195.88
16,321,241,200.00

6.1.3. BIAYA LANGSUNG PEKERJAAN PEMBANGUNAN PLTM CILAKI

Pada sub-bab 7.1.2 dan 7.1.3 telah dipaparkan Estimasi biaya langsung yang dibutuhkan
dalam membangun PLTM Cilaki, maka total estimasi biaya yang dibutuhkan untuk
membangun PLTM Cilaki adalah sebesar Rp 46.454.282.400,00 dengan rincian sebagai
berikut :
-

Estimasi Biaya Pekerjaan Sipil & Metal

: Rp 30.133.041.200,00

Estimasi Biaya Pekerjaan M&E

: Rp 16.321.241.200,00

Biaya tersebut dapat dijadikan patokan dalam melakukan proses tender tetapi harus di
evaluasi apabila terjadi perubahan kebijakan fiskal dari pemerintah maupun kenaikan harga
bahan-bahan utama.
6.2

PERKIRAAN BIAYA TIDAK LANGSUNG

Biaya tidak langsung adalah biaya-biaya yang digunakan untuk pekerjaan persiapan,
pelayanan teknis dan perubahan harga yang tidak dapat dipastikan diluar biaya langsung,
adapun biaya tidak langsung terdiri dari:
-

Biaya Pembebasan Tanah,

Biaya Enjiniring dan Administrasi,

Biaya Operasional selama konstruksi,

Ketidak-pastian/Contingency

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 49

6.2.1 BIAYA PEMBEBASAN TANAH

Pembebasan tanah merupakan tahapan yang selalu menjadi masalah krusial dalam setiap
pelaksanaan suatu proyek, karena hal ini sarat dengan berbagai kepentingan dan masalah
sosial yang seharusnya tidak perlu terjadi apabila masing-masing pihak dapat mengerti akan
tujuan dari pelaksanaan proyek. Sehubungan dengan hal tersebut di atas, maka untuk
mengantipasi hal-hal yang tidak diinginkan harus dilakukan sosialisasi dan pendekatan yang
berkelanjutan antara pengembang dengan masyarakat sekitar sehingga dapat bersinergi
dalam bekerja mebangun dan memelihara daerahnya.
Selain daripada itu Cross check terhadap kepemilikan tanah berkaitan dengan besarnya
luasan tanah yang akan dibebaskan dan status kepemilikan tanah harus dilakukan.
Luas tanah yang dibebaskan untuk bangunan utama dan fasilitas-fasilitasnya pada Proyek
PLTM Cilaki antara lain:
Luas Areal

10.8 Ha

Status Tanah

1 ha APL (Inhutani) & 9,8 ha Tanah Masyarakat

Jenis Lahan

Semak belukar, Sawah dan Kebun

Luas areal secara keseluruhan yang akan dibebaskan adalah 10.8 Ha, 9,8 Ha dibeli
langsung dari masyarakat dan 1 Ha dengan system tukar guling/ganti rugi dengan lahan
masyarakat sesuai dengan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor : P.18/MenhutII/2011tanggal 30 Maret 2011 Lahan pengganti diperoleh dari pembelian tanah sesuai
dengan luasan yang diperlukan dan dengan harga pasar yang berlaku untuk tanah kebun
dengan memperhatikan Nilai Jual Objek Pajak yang telah ditetapkan oleh Instansi yang
berkompeten, sehingga biaya pembebasan tanah untuk PLTM Cilaki adalah Rp.
3.780.000.000,00. Dan total biaya termasuk pajak adalah sebesar Rp 4.158.000.000,00.

6.2.2 BIAYA ENJINERING & ADMINISTRASI

Biaya untuk pelaksanaan Survey Awal, Studi Kelayakan, UKL/UPL, Desain Rinci dan
Proses Tender apabila diperlukan diperkirakan menghabiskan biaya sebesar Rp
1.685.000.000,00 dan Biaya Administrasi yang terdiri pengurusan izin-izin dan lainya
sebesar Rp 1.430.000.000,00. Sehingga biaya total untuk Enjinering dan Administrasi
diperkirakan sebesar Rp 3.115.000.000,00.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 50

6.2.3 BIAYA OERASIONAL/OVERHEAD

Biaya Operasional/Over Head adalah biaya yang disiapkan untuk operasional pengelolaan
dan pengawasan Proyek Pembangunan PLTM ini dari mulai proyek sampai dengan
beroperasi. Untuk biaya operasional ini di alokasikan sebesar 5% dari keseluruhan
pekerjaan sipil, metal, mekanikal dan elektrikal. Untuk Pekerjaan Pembangunan PLTM ini
biaya Operasional yang dialokasikan adalah sebesar :
- Pekerjaan Sipil & Metal

: Rp 1.506.652.000,00

- Pekerjaan Mekanikal & Elektrikal

: Rp 816.062.000,00

Sehingga alokasi biaya total untuk opersiaonal untuk Pekerjaan pengawasaan selama
Pembagunan PLTM ini berlangsung adalah sebesar Rp 2.322.714.000,00

6.2.4 BIAYA KETIDAKPASTIAN/KONTIGENSI

Biaya ketidakpastian/kontingensi yang dimaksudkan adalah cadangan biaya yang disiapkan


untuk menghadapi fluktuasi financial, managerial dan mata uang yang terjadi selama
pekerjaan pembangunan berlangsung. Biaya Ketidakpastiang untuk Pekerjaan Sipil & Metal
serta Pekerjaan Mekanikal untuk Proyek Pembangunan PLTM Cilaki ini adalah sebesar 5%
dari total estimasi biaya setelah PPN dan biaya operasional
Biaya ketidakpastian untuk pekerjaan Pembangunan Pembanhgkit Listrik Tenaga Minihidro
(PLTM) ini adalah sebesar Rp 2.438.849.800,00.

6.3

BIAYA INVESTASI PLTM CILAKI

Dari uraian diatas maka perkiraan biaya investasi untuk Pembangkit Listrik Tenaga
Minihidro (PLTM) Cilaki dengan kapasitas total terbangkitkan sebesar 5 (lima) MW dapat
dilihat pada tabel 6.4.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 51

Tabel 6.3 : Perkiraan Biaya Investasi Pembangunan PLTM Cilaki

NO URAIAN

BIAYA

BIAYA ENGINEERING & ADMINISTRASI

3,165,000,000.00

BIAYA PEMBEBASAN LAHAN

4,158,000,000.00

BIAYA TOTAL PEKERJAAN KONSTRUKSI


a. Pekerjaan Sipil & Metal
- Biaya Konstruksi Bangunan Sipil & Metal
- Biaya Operasional/Overhead (5%)
- Biaya Ketidakpastian/Kontigensi (5%)
b. Pekerjaan Mekanikal & Elektrikal
- Biaya Total Pengadaan & Pemasangan M&E
- Biaya Operasional/Overhead (5%)
- Biaya Ketidakpastian/Kontigensi (5%)
c. PPN (10%)
TOTAL INVESTASI
PEMBULATAN

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

56,337,430,820.00
30,133,041,200.00
1,506,652,000.00
1,581,984,600.00
16,321,241,200.00
816,062,000.00
856,865,200.00
5,121,584,620.00
63,660,430,820.00
63,660,430,800.00

Hal - 52

BAB 7

KELAYAKAN
INVESTASI

Pada tahapan ini akan dipaparkan kelayakan proyek Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga
Minihidro (PLTM) yang memanfaatkan aliran Sungai Cilaki dan berlokasi di Desa Sukalaksana,
Kecamatan Talegong, Kabupaten Garut. Kelayakan Investasi ini akan dilihat dari tiga sisi kelayakan,
yang terdiri dari :
-

Kelayakan Teknis

Kelayakan Ekonomi & Financial

Kelayakan Sosial Budaya & Lingkungan

7.1.

KELAYAKAN TEKNIS

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam melakukan penilaian kelayakan teknis
suatu PLTM (Pembangit Listrik Tenaga Minihidro). Hal-ha yang perlu diperhatikan tersebut
antara lain :
a. Kondisi Alam
Kondisi Alam merupakan faktor teknis utama yang menentukan suatu PLTM itu layak
atau tidak, kondisi alam sangat berpengaruh dalam menentukan faktor ketidakpastian
dalam perkiraan biaya investasi. Kondisi alam yang jelek dapat mengganggu selama
proses kontruksi maupun operasional pembangkit itu sendiri. Kondisi Alam yang harus
diperhatikan untuk suatu PLTM antara lain adalah :
-

Kondisi Air
Kondisi Air sangat menentukan produktifitas energi listrik yang dihasilkan oleh suatu
Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro. Kontinuitas ini dapat diperkirakan dengan
studi hidrologi yang dilakukan. Besarnya catchmen area (Daerah tangkapan air) dan
kondisi dihulu dan intensitas hujan sangat mempengaruhi kontinuitas air sungai.
Pemilhan debit andalan dan pemilihan konfigurasi mesin PLTM juga akan ikut
berpengaruh sedangkan untuk debit banjir akan mempengaruhi desain bendung.
Berdasarkan hasil studi hidroogi yang telah dilakukan di lokasi PLTM Cilaki kondisi
air di sungai cilaki masih bagus dan layak, hal ini dapat dilihat pada grafik flow
duration curve (FDC) dan jenis tanaman disekitar lokasi PLTM Cilaki yang

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 53

mayoritas adalah padi. Kondisi Catchmen Area diatas lokasi intake PLTM Cilaki
yang berupa Hutan Lindung dan perkebunan teh yang masih terjaga.

Gambar 7.1 : Kondisi Sungai Cilaki (Dekat Rencana Bendung)

Kondisi Topografi
Kondisi air yang bagus ditunjang juga oleh kondisi topografi yang memiliki
perbedaan ketinggian yang baik (Kemiringan Sungai 0.0005%) menjadikan debit
yang dibutuhkan oleh PLTM Cilaki dalam menghasilkan kapasitas daya yang
diinginkan tidak terlalu besar. Dari Studi yang telah dilakukan untuk menghasilka
kapasitas 5 MW hanya dibutuhkan debit sebesar 6 m3/s dan beda ketinggian
sebesar 100 m, beda ketinggian sebesar 100 m diperoleh dengan panjang saluran
sebesar 1600 m. Tanah disekitar lokasi PLTM adalah sebagian besar adalah milik
masyarakat dan berbentuk lahan sawah.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 54

Gambar 7.2 : Kondisi Topografi Lokasi Cilaki (Dekat Rencana Headpond)

Kondisi Geologi
Pada bab sebelumnya dapat dilihat pada Peta Geologi bahwa lokasi PLTM Cilaki
tidak berada pada daerah Patahan Aktif, keadaan tanah di lokasi PLTM
berdasarkan pengamatan dilapangan pada umumnya relatif bagus dan stabil. Tapi
ada beberapa lokasi bekas longsor. Longsor yang diakibatkan berjarak 200 meter
dari area PLTM Cilaki. Berdasarkan informasi yang diperoleh dari masyarakat
setempat, longsor yang terjadi lebih diakibatkan oleh adanya air jenuh yang tidak
dapat mengalir didalam tanah diatas lokasi longsor akibat adanya pekerjaan
pembangunan jalan. Hal ini dapat dihindari dengan metodologi dan tahapan
pekerjaan yang sesuai.
Disekitar lokasi juga terdapat banyak material batu andhesit dan pasir yang berasal
dari letusan gunung berapi sehingga dapat digunakan sebagai bahan dasar
bangunan utama PLTM.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 55

Gambar 7.3 : Lokasi Longsor 200 m dari rencana saluran PLTM

b. Aksesibilitas
Aksesibilitas ke Lokasi PLTM Cilaki dapat digolongkan cukup mudah dan jalannya bisa
dilalui oleh kendaraan roda empat, sedangkan untuk ke Lokasi power house sudah
terdapat jalan existing (jalan desa) dan pada saat proses pembangunan PLTM dapat
ditingkatkan kapasitas jalanya. Perjalanan ke lokasi dapat ditempuh selama maksimal 2
jam dari bandung apabila tidak terkendala macet.
Kondis jalan menuju lokasi Rumah Pembangkit (Power House) PLTM Cilaki dapat
dilihat pada gambar-gambar dibawah ini.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 56

Gambar 7.4 : Kondisi Jalan Menuju Rencana Lokasi Power House

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 57

Gambar 7.5 : Rencana Lokasi Power House

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 58

c. Kondisi Jaringan PLN


Untuk pembangkit listrik swasta (IPP) skala menengah faktor jarak antara Power House
(Rumah Pembangkit) dengan Jaringan Existing milik PT. PLN (Persero) akan sangat
berpengaruh dalam produksi energi juga investasi. Saat ini harga jual beli tenaga listrik telah
ditetapkan oleh pemerintah dan hal tersebut sudah mencakup biaya investasi untuk
penyambungan ke jaringan existing.
Saat ini jarak antara Lokasi Power House dengan Lokasi JTM 20 kV milik PT. PLN adalah
sepanjang 1,5 km, kondisi JTM. Disepanjang jalan dari lokasi Power House ke JTM 20 kV
milik PT. PLN (Persero) banyak rumah-rumah penduduk yang belum mendapatkan
pelayanan listrik dari pihak PLN.
PLTM Cilaki direncanakan akan bernterkoneksi dengan Jaringan Tegangan Menengah
Existing 20 kV milik PT.PLN (Persero) Area Garut. Energi listrik yang dihasilkan oleh PLTM
Cilaki akan sangat membantu pelayanan PT. PLN (Persero) terutama untuk masyarakat
sekitar dan masyarakat didaerah Pangalengan Kabupaten Bandung serta daerah Garut
Selatan.

JTM 20 kV (EXISTING)

Gambar 7.6 : Peta Lokasi PLTM


Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 59

d. Desain Bangunan Sipil dan Peralatan Mekanikal & Elektrikal Pembangkit


Berdasarkan hasil studi hidrologi, survey topografi dan geologi permukaan awal maka
didapatkan parameter-parameter dasar yang dijadikan acuan dalam desain dasar bangunan
sipil dan Peralatan Mekanikal & Elektrikal Pembangkit. Seperti yang telah dibahas pada Bab
5 dan Bab 6 makad didapatkan desain awal untuk PLTM Cilaki adalah sebagai berikut :

PLTM CILAKI
 Kondisi Umum
-

Lokasi

: Desa Sukalaksana, Kecamatan Talegong, Kabupaten


Garut

Nama Sungai

: Cilaki

Lebar Sungai

: 10 m

Daerah Tangkapan (CA) : 117,36 km2

Tipe Pengembangan

: Run of River (RoR)

Beda Tinggi (Head)

: 100,5 m

Debit Desain

: 6 m3/s

Kapasitas Daya Total

: 5,0 MW (1 x 3,5 MW & 1 x 1,5 MW)

 Bendung
-

Tipe

: ROUND (Mortae Stone with covering by concrete)

Debit Banjir (Q50th)

: 155,10 m3/det

Widht of Crest

: 6,00 m

Height of Crest

: 3,00 m

 Intake
-

Dimension (no x wi x h)

: 2 nos x 1,50 m x 2,00 m

Pier thickness

: 1,00 m

Height of opening

: 2,00 m

 Kantong Lumpur (Sandtrap/Desand)


-

Dimensi (l x p)

: 8 m x 40 m

Dimensi pintu pembilas

: 2 unit x 1.50 m lebar x 2.00 m tinggi

 Saluran Pembawa (Water Way)


-

Lebar dasar saluran (b)

: 2,5 m

Bentuk saluran

: trapesium

Debit rencana (Q)

: 6 m3/dtk

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 60

Koefisien kekasaran saluran (n) : 0,02

Kemiringan dasar saluran (I)

: 0,015

Tinggi saluran

:2m

Panjang saluran

: 1.515 m

 Kolam Penenang (Headpond)


-

Debit rencana

: 1,2 x 6 m3/dtk

Dimensi bak penenang (l x p)

: 7,00 x 21,00

Tinggi Jagaan

: 0,30 m

 Pipa Pesat (Penstock)


-

Debit rencana

: 6 m3/dtk

Panjang penstock

: 270 m (panjang miring)

Diameter penstock

: 1,6 m

Material Penstock

: Steel

Tipe

: above ground

Tebal penstock

: 10.0 mm

 Rumah Pembangkit (Powerhouse)


-

Dimensi

: 12,00 m x 20,00 m

On Ground

: Di Atas Permukaan Tanah

 Saluran Pembuang (Tailrace)


-

Debit desain

: 6 m3/det

Dimensi saluran (l x t)

: 2,5 m x 2,0 m

Kemiringan dasar sungai

: 0,001

Material

: pasangan batu dengan lining

Panjang saluran

: 16,01 m

 Jalan Masuk (Access Road) & Jalan Inspeksi (Inspection Road)


-

Panjang

: 2000 m

Lebar Perkerasan

: 3,00 m

Lebar Bahu

: 2 x 0,50 m

 Turbin
-

Tipe

: Francis Horizontal Shaft

Jumlah

: 2 (Unit)

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 61

Unit 1

Unit 2

Kapasitas

: > 3,9 MW

> 1,7 MW

Effesiensi

: > 90%

> 90%

Head Gross

: 100 m

100 m

Debit Desain

: 4, 2 m3/dtk

1,8 m3/dtk

Kecapatan Putar

: 750 rpm

1000 rpm

 Generator
-

Tipe

: Syncron, 3 Phase, Brushless, Hydro

Jumlah

: 2 unit
Unit 1

Unit 2

Kapasitas

: > 3,5 MW

>1,5 MW

Tegangan

: 6,3 kV

6,3 kV

Faktor Daya

: > 0,8

> 0,8

Frekuensi

: 50 Hz

50 Hz

Kecepatan Putar

: 750 rpm

1000 rpm

Effesiensi

: > 96%

> 96%

 Transfomator
-

Tipe

: Step Up, 3 Phase, ONAN, Outdoor

Jumlah

: 2 unit
Unit 1

7.2.

Unit 2

Kapasitas

: > 4,5 MVA

>2 MVA

Tegangan

: 6,3/20 kV

6,3/20 kV

Vektor Group

: Ynd5

Ynd 5

Frekuensi

: 50 Hz

50 Hz

Effesiensi Full Load

: > 98%

> 98%

KELAYAKAN EKONOMI & FINANCIAL

Nilai kelayakan Ekonomi & Financial dari suatu proyek akan berdasarkan indikasi
parameter-parameter keuangan dalam investasi, parameter-parameter tersebut antara lain :
-

Internal Rate Return (IRR)

Net Present Value (NPV)

Benefit Cost Ration (BCR)

Payback Periode (PP)

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 62

Pekiraan biaya seperti yang telah dijelaskan pada Bab sebelumnya didasarkan pada
harga/upah setempat dari hasil survey harga peralatan dari Pabrikan Turbin-Generator Set
dan perlengkapan Mekanikal & Elektrikal lainya dan referensi dari proyek PLTM yang
sedang berjalan saat ini.
Untuk pembangunan suatu PLTM terdiri dari komponen-komponen sebagai berikut :
-

Biaya Engineering dan Administrasi

Biaya Pembebasan Lahan

Biaya Konstruksi (Sipil, Metal, Mekanikal dan Elektrikal)

Waktu Konstruksi

Biaya Tak Terduga (Kontigensi)

Biaya Operasional

Bunga Bank

Pajak-pajak dan Asuransi

Lamanya PLTM berpoperasi

Analisa Ekonomi dan Financial dilaksanakan berdasarkan besarnya perkiraan biaya


investasi yang diperlukan dan pendapatan dari hasil penjualan energi listrik yang dihasilkan
oleh Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro berdasarkan perjanjian jual beli energi listrik
dengan pihak PLN.
Didalam Studi ini diasumsikan bahwa skema financial untuk PLTM Cilaki ini adalah sebagai
berikut :
1. Biaya Investasi

: Rp 63.660.430.921,88

2. Pendanaan

: Equity : 30% (tiga puluh perseratus)


Loan : 70% (tujuh puluh perseratus)

3. Bunga Bank (Interest)/Tahun

: 12,5% (dua belas koma lima perseratus)

4. Lama Konstruksi

: 2 Tahun

5. IDC (Interest During Construction)

: Rp 8.355.431.558,00

6. Biaya Total Investasi

: Rp 72.015.862.480,37

7. Periode Operasi Pembangkit

: 20 Tahun

8. Tarif Penjualan Energi Listrik

: Rp 656,00/kWh

9. Pendapatan/Tahun

: Rp 17.690.000.000,00

10. Grace Priodes

: 2 Tahun

11. Periode Pinjaman

: 5 Tahun

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 63

Tabel dibawah ini menunjuan hasil dari analisis keuangan yang menyatakan bahwa
Investasi untuk Pembangunan PLTM Cilaki ini layak secara financial dan secara perbankan
untuk dibangun.
Tabel 7.1 : Summary of Financial Analisys

Parameter Box
escalation rate on O&M 5.00%

Operation period

Interest rate (market) 12.50%

Investment

Deposito rate 9.0%

Equity

30%

21,605 Mio Rp

Loan

70%

50,411 Mio Rp

WACC 11.45%
Contract of Pow er Plant 656.0

Rp/kW-year

20 year
72,016 Mio Rp

Average Annual O&M/Other

Tariff, Rp/ kWh 656.00

2,317 Mio Rp

Installed capacity

Tariff adjustment per year 0.0%

Energy production/year

Depreciation, year 20
Depreciation rate 5%
m3/sec

Design Flow 6.00


Net Head 100.00

5,034 kW
26,967 MWh

Capacity Load Factor

65%

Yearly Running Hours

100%
4.56 m3/kWh

Water consumption

Corporate Tax

Insurance Covered 70%


Insurance Preemie 0.035%

25%

Grace periods, year

2.00

Loan periods, year

5.00

Note :
Energy tariff Rp 656.0 Total Investment Rp. 72,015,862,480

Resume

Re ma rk

Cost per kW installed, Mio Rp

14.31

Average Yearly Running Hours = 8,760

Annual Revenue, Mio Rp

17.69

Other Losses = 1%

Annual investment, Mio Rp

3,601

Self consumption = 3%

Annual interest during construction, Mio Rp

4,178

Cost per kWh, Rp

1.27

O&M Cost per kWh, Rp

42.80

Payback periods , year


NPV on year of

Equity 30%

20

5.43

Mio Rp

39,538

IRR

19.69%

Return on Investment (ROI)

16.86%

Return on Equity (ROE)

39.77%

Profitability Index (PI)

1.55

Availability = 98%

<
>
>
>
>
>

13

Ok Feasible (2/3 operation period )

Ok Feasible

14.0%

Ok Feasible (Deposito Rate + 5 %)

9%

Ok Feasible (Deposito Rate)

9%

Ok Feasible (Deposito Rate)

Ok Feasible

Dari tabel Summary of Financial Analisysy diatas dapat dilihat pula bahwa parameterparameter yang dijadikan dalam financial analisys untuk sebuah proyek Pembangkit Listrik
Tenaga Air semuanya diatas batas minimal yang biasanya disyaratkan oleh Bank dalam
pendanaan suatu proyek.
Sedangkan untuk gambaran arus kas (cash flow) Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro
(PLTM) Cilaki dengan kapsitas total sebesar 5 (lima) MW dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 64

Tabel 7.2 : Arus Kas (Cash Flow) PLTM Cilaki


PLTM CILAKI
Total Revenues
Cost of Production
Gross Margin
Gross Margin
Operating Expenses
EBITDA
EBIT Margin
Depreciation and Amortization
EBIT
EBIT Margin
Interest
Earnings Before Tax
Corporate Tax
Net Profit
Net Profit Margin

2013

Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn

EBITDA
Tax (Unlevered)
Movement in Working Capital
Net CF
Investment
Free Cashflow

Total Revenues
Cost of Production
Gross Margin
Gross Margin
Operating Expenses
EBITDA
EBIT Margin
Depreciation and Amortization
EBIT
EBIT Margin
Interest
Earnings Before Tax
Corporate Tax
Net Profit
Net Profit Margin
EBITDA
Tax (Unlevered)
Movement in Working Capital
Net CF
Investment
Free Cashflow

2014

Rp mn
Rp mn
Rp mn

Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn
Rp mn

(16,537)

2015

2016

2017

2018

2019

2020

2021

2022

2023

17,690
(1,154)
16,536
93.5%
(354)
16,182
91.5%
16,182
91.5%
(5,953)
10,229
(2,557)
7,672
43.4%

17,690
(1,198)
16,492
93.2%
(371)
16,120
91.1%
(8,742)
7,378
41.7%
(4,630)
2,748
(687)
2,061
11.6%

17,690
(1,245)
16,445
93.0%
(390)
16,055
90.8%
(8,742)
7,313
41.3%
(3,307)
4,006
(1,001)
3,004
17.0%

17,690
(1,294)
16,397
92.7%
(410)
15,987
90.4%
(8,742)
7,245
41.0%
(1,984)
5,260
(1,315)
3,945
22.3%

17,690
(1,345)
16,345
92.4%
(430)
15,915
90.0%
(8,742)
7,173
40.5%
(661)
6,512
(1,628)
4,884
27.6%

17,690
(1,399)
16,292
92.1%
(452)
15,840
89.5%
(8,742)
7,098
40.1%
7,098
(1,774)
5,323
30.1%

17,690
(1,455)
16,235
91.8%
(474)
15,761
89.1%
(4,196)
11,565
65.4%
11,565
(2,891)
8,674
49.0%

17,690
(1,514)
16,176
91.4%
(498)
15,678
88.6%
(4,196)
11,482
64.9%
11,482
(2,870)
8,611
48.7%

17,690
(1,576)
16,114
91.1%
(523)
15,591
88.1%
(4,196)
11,395
64.4%
11,395
(2,849)
8,546
48.3%

(7,323)
(7,323)

16,182
(4,046)
(2,908)
9,229
(64,693)
(55,464)

16,120
(1,845)
14,276
14,276

16,055
(1,828)
14,227
14,227

15,987
(1,811)
14,176
14,176

15,915
(1,793)
14,122
14,122

15,840
(1,774)
14,066
14,066

15,761
(2,891)
12,870
12,870

15,678
(2,870)
12,808
12,808

15,591
(2,849)
12,742
12,742

2024

2025

2026

2027

2028

2029

2030

2031

2032

2033

2034

17,690
(1,642)
16,048
90.7%
(549)
15,500
87.6%
(4,196)
11,303
63.9%
11,303
(2,826)
8,477
47.9%

17,690
(1,710)
15,980
90.3%
(576)
15,404
87.1%
(4,196)
11,207
63.4%
11,207
(2,802)
8,405
47.5%

17,690
(1,782)
15,908
89.9%
(605)
15,303
86.5%
15,303
86.5%
15,303
(3,826)
11,477
64.9%

17,690
(1,858)
15,832
89.5%
(635)
15,197
85.9%
15,197
85.9%
15,197
(3,799)
11,398
64.4%

17,690
(1,938)
15,753
89.0%
(667)
15,086
85.3%
15,086
85.3%
15,086
(3,771)
11,314
64.0%

17,690
(2,021)
15,669
88.6%
(701)
14,969
84.6%
14,969
84.6%
14,969
(3,742)
11,227
63.5%

17,690
(2,109)
15,582
88.1%
(736)
14,846
83.9%
14,846
83.9%
14,846
(3,712)
11,135
62.9%

17,690
(2,200)
15,490
87.6%
(772)
14,718
83.2%
14,718
83.2%
14,718
(3,679)
11,038
62.4%

17,690
(2,297)
15,393
87.0%
(811)
14,582
82.4%
14,582
82.4%
14,582
(3,646)
10,937
61.8%

17,690
(2,398)
15,292
86.4%
(851)
14,440
81.6%
14,440
81.6%
14,440
(3,610)
10,830
61.2%

17,690
(2,505)
15,185
85.8%
(894)
14,291
80.8%
14,291
80.8%
14,291
(3,573)
10,719
60.6%

15,500
(2,826)
12,674
12,674

15,404
(2,802)
12,602
12,602

15,303
(3,826)
11,477
11,477

15,197
(3,799)
11,398
11,398

15,086
(3,771)
11,314
11,314

14,969
(3,742)
11,227
11,227

14,846
(3,712)
11,135
11,135

14,718
(3,679)
11,038
11,038

14,582
(3,646)
10,937
10,937

14,440
(3,610)
10,830
10,830

14,291
(3,573)
10,719
10,719

Licenses
Preliminary Works
Land Acquisition Work

Civil Work
Mechanical and Electrical Work

IDC
Total Investment

1,480,000,000.00
1,685,000,000.00
4,158,000,000.00
7,323,000,000.00
36,543,845,661.58
19,793,585,260.30
56,337,430,921.88
8,355,431,558
72,015,862,480.37
19.69%

IRR
INV/MW

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

14,305,799,670

Hal - 65

7.3.

KELAYAKAN LINGKUNGAN & SOSIAL BUDAYA


Masyarakat disekitar lokasi rencana Pembangunan PLTM sangat antusias dan mendukung
adanya Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik di Desanya, dengan adanya pekerjan
pembangunan Pembangkit listrik didaerahnya maka akan meningkatkan taraf kehidupan
di masyarakat.
Pada saat dilakukan survey oleh tim masyarakat disekitar rencana lokasi sangat terbuka
dan menerima kedatangan tim, tim menjelaskan bahwa konsep pembangunan PLTM ini
bukan
seperti
pembangunan
Bendungan
besar
sehingga
tidak
akan
mengganggu/menenggelamkan desa mereka.
Dengan adanya Pembangkit Listrik didaerah mereka bukan hanya akan meningatkan taraf
hidup mereka tetapi dapat bersama-sama dengan pengembang pembangkit dalam
menjaga kondisi alam terutama daerah tanggapan (catchmen area) pembangkit untuk
kepentingan bersama.
Pihak pengembang harus bisa bersinergi dengan masyarakat, aparat pemerintahan dan
pihak-pihak yang berkepentingan dengan keberadaan pembangkit listrik ini. Komunikasi
dan informasi harus berjalan secara baik selama pembangunan maupun beroperasinya
pembangit ini.
Dari uraian tersebut diatas maka adanya Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTM)
Cilaki dapat dikatakan layak secara lingkungan dan sosial budaya karena akan
mengedepankan sinergi dengan masrakat sekitarnya untuk menghasilkan energi bersih
untuk kepentingan bersama.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 66

BAB 8

8.1

KESIMPULAN DAN
SARAN

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil survey dan evaluasi studi awal (Pre Feasibility Study), secara teknis,
ekonomi, financial, lingkungan dan sosial budaya maka Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro
(PLTM) ini dapat dinyatakan layak untuk dibangun dan dikembangkan.
8.2

SARAN

Pada tahapan Pre Study ini informasi yang didapatkan terbatas dan sebagian besar
menggunakan estimasi dan pendekatan, tetapi berdasarkan kesimpulan yang menyatakan
PLTM ini layak untuk dikembangkan maka perlu adanya studi penelitian yang lebih
mendetail sehingga mendapatkan estimasi dan akurasi perencanaan yang lebih tajam.
Adapun studi yang harus dilakukan untuk mempertajam akurasi dalam perencanaan
Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro ini adalah sebagai berikut :
-

Studi Hidrologi
Studi ini mencakup pencarian dan pengambilan data sekunder berupa station-station
hujan yang terdekat. Pengukuran debit sesaat pada kondisi hujan dan kemarau akan
dilakukan juga beserta pemasangan Piel Scale untuk mengetahui debit air harian sungai
cilaki.

Survey Topografi
Berupa pengukuran situasi seluruh lokasi rencana PLTM dengan sistem pengukuran
yang tertutup dan skala yang lebih detail. Selain itu pada sat survey ini dilakukan
pendataan dan stackin out luas lahan yang akan digunakan untuk rencana PLTM ini.

Soil Investigasi
Investigasi kondisi tanah diarea rencana PLTM yang akan dibangun termasuk sesmic,
hasil investigasi ini akan dijadikan acuan pada saat pembuatan desain rinci bangunan
PLTM dan metode kerja pada saat konstruksi terutama pada saat pekerjaan galian dan

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 67

timbunan. Selaindaripada hal-hal tersebut investigasi ini juga termasuk studi untuk
lokasi quary material batu ataupun pasir.
-

Studi Kelistrikan
Studi ini dilakukan untuk mengetahui kondisi kelistrikan didaerah sekitar PLN dan
rencana evakuasi daya listrik yang dihasilkan oleh PLTM. Studi kelistrikan ini juga akan
melibatkan pihak PT. PLN (Persero) sebagai pembeli tenaga listrik dari pembangkit.
Studi ini akan menentukan titik interkoneksi antara PLTM Cilaki dengan Jaringan
Tegangan Menengah (JTM) 20 kV milik PT. PLN. Pengembang harus sering
berkoordinasi dengan pihak PLN karena kondisi jaringan dan konfigurasi evakuasi daya
listrik yang baik akan meningkatkan Capacity Factor Pembangkit.

Studi Lingkungan dan Budaya


Studi ini berupa pembuatan UKL/UPL (Upaya Pengelolaan Lingkungan/Upaya
Pemantauan Lingkungan) untuk mendapatkan Rekomendasi Teknis dari Dinas terkait
sebagai bagaian dari Izin Prinsip dan Izin-izin lainnya.
Sosialisasi kepada masyarakat secara transparan mengenai rencana dan maksud
dibangunnya PLTM Cilaki, sehingga masyarakat dapat mengerti maksud pembangunan
tanpa menimbulkan gejolak, teruma terhadap penggunaan air untuk pembangkitan.
Pemberdayaan tenaga kerja yang melibatkan penduduk setempat untuk pekerjaan yang
tidak membutuhkan keterampilan tinggi (unskilled labour), sehingga akan mengurangi
tingkat pengangguran dan tidak menimbulkan kecemburuan sosial yang dapat
menghambat kelangsungan dan kelancaran pekerjaan.

Studi Ekonomi dan Financial


Didalam studi ini parameter-parameter yang akan dijadikan referensi studi didapatkan
secara langsung dari lapangan maupun pihak-pihak yang terkain langsung dalam
pekerjaan pembangunan PLTM ini sehingga analisis yan didapatkan akan menjadi lebih
akurat. Dalam studi ini juga akan dilakukan analisis sensitifitas sehingga faktor ketidak
pastian dalam pengerjaan proyek ini dapat dikurangi.

Pembuatan Studi Kelayakan dan Desain


Hasil Studi-studi diatas akan dijadikan dasar dalam analisis kelayakan (Studi
Kelayakan) dan pembuatan desain sipil, metal maupun spesifikasi teknik untuk turbin,
generator dan peralatan mekanikal & elektrikal lainya.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 68

Pada studi ini gambar-gambar desain dan Bill of Quantity termasuk Harga Perkiraan
Sendiri (HPS) sudah dapat diketahui dengan akurasi lebih baik daripada tahapan Pre
Studi Kelayakan sebelumnya.

Pre Feasibility Study PLTM Cilaki

Hal - 69