Anda di halaman 1dari 238

Manual

PEMBANGUNAN

PLTMH

JAPAN INTERNATIONAL COOPERATION AGENCY

IBEKA

INSTITUT BISNIS DAN EKONOMI KERAKYATAN PEOPLE CENTERED BUSINESS AND ECONOMIC INSTITUTE

DAFTAR ISI
PENGANTAR 1. PENDAHULUAN
1.1 1.2 Energi Baru dan Terbarukan Kebutuhan Energi untuk Pengembangan Pedesaan 1.2.1 Aspek Teknologi 1.2.2 Aspek Lingkungan 1.2.3 Aspek Sosial Ekonomi 1.2.4 Aspek Lembaga Kemasyarakatan 1-1 1-1 1-2 1-2 1-2 1-2

2. PLTMH : SEBUAH ALTERNATIF ENERGI YANG TERBARUKAN


2.1 Pengertian PLTMH 2.2 Komponen-komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro 2.3 Tenaga Listrik dari Air 2.4 Dari Air Datang ? 2-1 2-8 2-3 2-10

3. MENCARI LOKASI POTENSIAL


Bahan-bahan Referensi Dasar Kisaran Pencarian Perkiraan Debit Air Pemilihan Lokasi-lokasi Potensial 3.4.1 Pemilihan pada peta 3.4.2 Pemilihan berdasarkan pada informasi setempat 3.4.3 Pemilihan lokasi-lokasi pembangunan yang potensial Referensi 3.1 3.2 3.3 3.4 3-1 3-1 3-2 3-3 3-3 3-4 3-5 3-8

4. TAHAP PELAKSANAAN SURVEI UNTUK PLTMH


4.1 4.2 Tujuan Pelaksanaan Survei 4-1 Persiapan untuk Identifikasi Lokasi 4-1 4.2.1 Pengumpulan informasi dan persiapan 4-1 4.2.2 Rencana dan persiapan identifikasi lokasi 4-2 4.2.3 Peralatan yang diperlukan untuk identifikasi lokasi 4-2 4.3 Survei untuk Garis Besar Lokasi Proyek 4-3 4.4 Penjelasan Tentang Kondisi Geologi yang Mempengaruhi Stabilitas dari Struktur Sipil Utama 4-4 4.5 Survei pada Lokasi untuk Struktur Sipil 4-5 4.6 Pengukuran Debit Air 4-6 4.7 Pengukuran Head 4-6 4.8 Survei Permintaan 4-7 4.9 Penyurveian 4-8 4.10 Survei Sosial Ekonomi 4-8 4.10.1 Keberlanjutan dari sistem PLTMH yang dibangun 4-9

4.10.2 Pengembangan kegiatan yang positif dalam rangka meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat setempat 4-9 Referensi 4-11

5. PERENCANAAN
5.1 5.2 Sistem Layout 5-1 Bahan dan Faktor Kunci untuk Perencanaan 5-2 5.2.1 Hidrograph dan Kurva Durasi Aliran 5-2 5.2.2 Plant Factor dan Load Factor 5-4 Pemilihan Lokasi untuk Struktur Sipil Utama 5-5 5.3.1 Lokasi Intake 5-5 5.3.2 Rute saluran air 5-7 5.3.3 Lokasi dari bak penenang 5-7 5.3.4 Rute Penstock 5-8 5.3.5 Lokasi Rumah Pembangkit 5-10 5.3.6 Lokasi Saluran Pembuang 5-11 Perencanaan Suplai dan Permintaan 5-12 5.4.1 Seleksi dari fasilitas-fasilitas permintaan daya listrik 5-12 5.4.2 Pengujian dari skala pembangunan dan keseimbangan suplai dan permintaan 5-13

5.3

5.4

6. STRUKTUR SIPIL
Bendungan (Wier) dan Intake 6.1.1 Tipe-tipe dasar dam intake 6.1.2 Memutuskan ketinggian dam 6.2 Intake 6.2.1 Metode Intake 6.2.2 Poin-poin penting untuk mendisain intake 6.3 Bak Pengendap 6.4 Saluran Pembawa 6.4.1 Tipe dan struktur dasar saluran 6.4.2 Menentukan potongan melintang dan kemiringan (slope) Longitudinal 6.5 Bak Penenang 6.5.1 Kapasitas bak penenang 6.5.2 Hal-hal penting untuk disain bak penenang 6.6 Penstock 6.6.1 Bahan penstock 6.6.2 Menentukan diameter penstock 6.7 Pondasi Rumah Pembangkit 6.7.1 Pondasi untuk Turbi Impulse 6.7.2 Pondasi untuk Turbin Reaksi Referensi 6.1 6-1 6-1 6-5 6-7 6-7 6-9 6-11 6-13

6-17 6-19 6-19 6-21 6-24 6-24 6-24 6-28 6-28 6-29 6-31

7. MEKANIK
Struktur Fundamental dari Peralatan untuk Pembangkit Listrik Turbin (Turbin Air) 7.2.1 Tipe dan output turbin air 7.2.2 Pemilihan jenis turbin 7.2.3 Kecepatan spesifik dan kecepatan putaran dari turbin 7.2.4 Disain Turbin Crossflow 7.2.4.1 Komponen turbin 7.2.4.1.1 Inlet 7.2.4.1.2 Guide vane 7.2.4.1.3 Runner 7.2.4.1.4 Casing 7.2.4.1.5 Bantalan (Bearing) 7.2.4.2 Karakteristik Turbin Crossflow 7.2.5 Turbin Francis dan Pompa Terbalik (Pump As Turbine) 7.2.6 Turbin Pelton 7.3 Transmisi Daya Mekanik 7.3.1 Sistem transmisi daya langsung 7.3.2 Sistem transmisi daya dengan sabuk 7.3.2.1 Flat Belt 7.3.2.2 V Belt 7.3.3 Pulley 7.3.3.1 Pulley untuk Flat Belt 7.3.3.2 Pulley untuk V Belt 7.3.3.3 Metode penegangan belt 7.3.4 Kopling 7.3.4.1 Kopling rantai (chain coupling) 7.3.4.1.1 Kopling Rantai Tsubaki 7.3.4.1.2 Pemilihan dimensi (size) kopling 7.3.4.2 Kopling karet ban (rubber coupling) 7.3.4.2.1 Pemilihan dimensi kopling karet 7.3.4.3 Kopling flens fleksibel 7.3.5 Bantalan (Bearing) 7.3.5.1 Instalasi dan perawatan 7.3.6 Cone Clamp Referensi 7.1 7.2 7-1 7-6 7-6 7-7 7-9 7-13 7-13 7-13 7-14 7-14 7-15 7-15 7-16 7-17 7-19 7-19 7-20 7-20 7-21 7-21 7-22 7-23 7-24 7-24 7-25 7-25 7-26 7-28 7-29 7-30 7-31 7-35 7-35 7-36 7-38

8. SISTEM KELISTRIKAN
8.1 8.2 Rangkaian Listrik Sistem Kelistrikan Arus Bolak Balik 8.2.1 Sistem satu fasa dan system tiga fasa 8.2.2 Daya arus bolak-balik dan Faktor Daya Generator 8.3.1 Generator Sinkron 8.3.1.1 Prinsip kerja generator sinkron 8.3.1.2 Pemilihan generator sinkron 8-1 8-2 8-2 8-4 8-5 8-5 8-5 8-7

8.3

8.4

8.5

Generator Asinkron 8.3.2.1 Prinsip kerja motor Induksi 8.3.2.2 Motot Induksi sebagai generator 8.3.2.3 Karakteristik Generator Induksi (IMAG) 8.3.2.4 Pemilihan generator induksi Pentanahan 8.4.1 Pentanahan langsung 8.4.2 Pentanahan lewat hambatan 8.4.3 Pentanahan lewat reaktan 8.4.4 Pentanahan dengan Ground-Fault Neutralizer 8.4.5 Konstruksi system pentanahan 8.4.6 Bahan-bahan elektroda 8.4.7 Hantaran Pentanaha Electronic Load Controller 8.5.1 Komponen panel control dan fungsinya 8.5.1.1 Modul ELC pengendali frekuensi 8.5.1.2 Alat ukur listrik 8.5.1.3 Asesoris panel 8.5.1.4 Power switch Gear 8.5.1.5 Pengkabelan 8.5.1.6 Ballast load

8.3.2

8-7 8-7 8-8 8-8 8-9 8-9 8-9 8-10 8-10 8-11 8-11 8-11 8-12 8-12 8-13 8-13 8-14 8-15 8-15 8-16 8-16

9. TRANSMISI DAN DISTRIBUSI


9.1 9.2 9.3 9.4 Ide Tentang Listrik Pemilihan Jalur Distribusi Fasilitas Distribusi Tiang 9.4.1 Panjang bentangan tiang 9.4.2 Jarak bebas minimum yang diijinkan untuk konduktor dan Lingkungan 9.4.3 Ketinggian tiang 9.4.4 Ukuran tiang Tarik Tegang Konduktor dan Kabel 9.6.1 Kelebihan konduktor dan kabel 9.6.2 Ukuran konduktor 9.6.3 Lendutan konduktor 9.6.4 Beban setiap fasa 9.6.5 Dimanakah jaringan 3-fasa diubah ke jaringan satu fasa ? Trafo Distribusi 9.7.1 Jenis trafo distribusi 9.7.2 Kebutuhan trafo 9.7.3 Penerapan trafo 9.7.4 Pemilihan satuan kapasitas 9.7.5 Lokasi Sambungan Rumah (SR/HC(=House Connection)) 9-1 9-2 9-3 9-4 9-4 9-5 9-5 9-6 9-7 9-10 9-10 9-10 9-10 9-10 9-10 9-11 9-11 9-11 9-12 9-12 9-13 9-13

9.5 9.6

9.7

9.8

9.8.1 9.8.2 Referensi

Pemakaian sambungan rumah Instalasi konsumen

9-13 9-13 9-15

10. PENGOPERASION DAN PERAWATAN


10.1 Pendahuluan 10.2 Pengoperasian 10.2.1 Pengoperasian dasar 10.2.2 Kasus darurat 10.2.3 Lainnya 10.3 Perawatan 10.3.1 Patroli harian 10.3.2 Inspeksi periodik 10.3.3 Inspeksi khusus 10.4 Perekaman 10.5 Permasalahan dan Pemecahannya 10-1 10-1 10-2 10-3 10-5 10-5 10-6 10-7 10-8 10-8 10-9

PENGANTAR
Salah satu kendala utama dalam pelistrikan pedesaan adalah letaknya yang jauh dari pusat pembangkitan dengan kondisi akses yang buruk, membuat biaya investasi menjadi sangat tinggi. Dilain pihak, kebutuhan aktual daya listrik di wilayah seperti itu umumnya juga rendah dengan daya beli masyarakat yang juga rendah, sehingga investasi menjadi semakin tidak menarik dan prioritas untuk menjangkau wilayah-wilayah seperti itu sering dikebelakangkan. Rasio elektrifikasi saat ini sekitar 52 persen, yang berarti ada sekitar 48 persen rakyat Indonesia yang belum menikmati pelayanan sambungan listrik, yang umumnya berada di daerah pedesaan dan terpencil. Situasi keterbatasan dana pemerintah membuat kegiatan elektrifikasi berjalan lambat dibanding dengan pertumbuhan permintaannya. Kegiatan pembangunan pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTMH) berusaha memberikan kontribusi dalam usaha pelistrikan pedesaan. Dengan menggunakan sumber energi terbarukan yang tersedia in situ, dengan skala yang sesuai dengan kebutuhan setempat, PLTMH menawarkan pemecahan bagi daerah-daerah pedesaan terpencil yang jauh dari jangkauan PLN untuk mendapatkan sumber energi yang handal dan terjangkau. Dengan tersedianya sumber energi ini, diharapkan dapat meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan memacu kegiatan pembangunan setempat. Total potensi teoritis PLTMH di Indonesia sekitar 493 MW dengan tingkat pemanfaatan saat ini baru mencapai sekitar 21 MW atau hanya sekitar 4% saja dari potensi yang ada. Dengan demikian, masih cukup banyak potensi yang saat ini belum dimanfaatkan, atau bahkan belum tereksplorasi/terdokumentasi dengan baik. Upaya pemanfaatan potensi mikrohidro ini membutuhkan peran serta dan keterkaitan dari berbagai pihak, mengingat aspek-aspek yang terkandung didalamnya. Pada tingkat kebijakan, pemerintah daerah dalam era otonomi daerah ini, harus dapat melihat kegiatan pembangunan PLTMH sebagai bentuk pembangunan masyarakat dalam bentuk peningkatan SDM lokal, penyedian sarana dan prasrana kehidupan masyarakat dan sekaligus memacu dan meningkatkan kapasitas lokal serta kesempatan dalam menyelenggarakan pembangunan daerahnya. Cara pandang ini menekankan pada proses yang terjadi selama kegiatan pembangunan PLTMH dan integrasi follow up kegiatan setelah PLTMH terbangun dan beroperasi untuk menghasilkan sinergi. Partisipasi sektor swasta maupun dari lembaga-lembaga swadaya masyarakat menjadi semakin penting mengingat keterbatasan sumberdaya yang dimiliki pemerintah. Kesemua hal tersebut mensyaratkan pengetahuan dan penguasaan keterampilan dalam pengimplementasian suatu kegiatan pembangunan PLTMH secara utuh menyeluruh. Buku panduan ini disusun untuk digunakan dalam kegiatan pelatihan pembangunan PLTMH sebagai bagian dari kegiatan dalam proyek Poverty Alleviation by Electric Power Utilization and NGOs Capacity Building Through Micro Hydro Development yang dibiayai oleh JICA (Japan International Cooperation Agency) dibawah program CEP (Community Empowerment Program). Salah satu tujuan proyek ini adalah menyebarkan pengetahuan dan kemampuan untuk menyelenggarakan pembangunan PLTMH ke berbagai wilayah di Indonesia dengan melibatkan komponen pemerintah

daerah, perguruan tinggi dan lembaga swadaya masyarakat. Diharapkan, salah satu dampak dari proyek ini adalah memberikan kontribusi signifikan meningkatkan pembangunan masyarakat pedesaan melalui pembangunan PLTMH di berbagai daerah di Indonesia.

Tim Penyusun

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

1.

PENDAHULUAN

1.1

Energi Baru dan Terbarukan

Masalah yang dihadapi dalam penyediaan energi adalah masih banyaknya penggunaan bahan bakar minyak (BBM), sementara kemampuan produksi dan suplai minyak semakin menurun. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam penggunaan dan pemilihan sumber energi baru adalah sebagai berikut: Ketersediaan sumber energi dan usaha pelestarian. Kemampuan manusia untuk menguasai dan mengelola energi. Ketersediaan dana untuk menguasai sumber energi. Masalah lingkungan. 1.2 Kebutuhan Energi Untuk Pengembangan Pedesaan

Di sebagian negara berkembang, juga Indonesia, aktivitas pembangunan terkonsentrasi di kota atau wilayah dengan berbagai fasilitas yang mendukungnya. Sementara di daerah pedesaan, pembangunan berjalan lamban karena kurangnya infrastruktur, sarana dan prasarana. Dalam usaha meningkatkan mutu kehidupan dan pertumbuhan ekonomi masyarakat pedesaan, energi memiliki peranan yang besar. Ketersediaan listrik di pedesaan sebagai salah satu bentuk energi yang siap pakai akan mendorong : Peningkatan produktivitas dan kegiatan ekonomi baru. Peningkatan sarana pendidikan dan kesehatan. Peningkatan lapangan kerja baru. Desa-desa di Indonesia rata-rata membutuhkan listrik relatif kecil (10 150 KW) serta lokasinya tersebar. Untuk pelistrikan pedesaan di Indonesia, Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) telah dikembangkan mengingat potensi tenaga air di Indonesia yang melimpah dan besar. Pembangunan PLTMH, yang lebih dikenal dengan Mikrohidro, beranjak dari konsep: Memanfaatkan energi air yang melimpah agar dapat dilakukan penghematan sumber energi lain seperti minyak bumi dan kayu bakar. Penggunaan listrik yang dihasilkan diarahkan untuk pemakaian yang bersifat produktif agar dapat mendorong aktivitas ekonomi pedesaan. Penggunaan dan pengelolaan PLTMH oleh masyarakat pedesaan merupakan media bagi usaha pengembangan masyarakat.

1-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

1.2.1

Aspek Teknologi

Dari segi teknologi PLTMH memiliki keuntungan dan kemudahan dibandingkan pembangkit listrik lainnya. Hal tersebut karena: Konstruksinya relatif sederhana. Teknologi mikrohidro telah matang dan terjamin sebagai teknologi yang dapat dikontrol dan dikelola secara mandiri oleh masyarakat pedesaan. Mudah dalam perawatan dan penyediaan suku cadang, karena hampir semua komponen yang dibutuhkan telah dapat diproduksi di dakam negeri. Dapat dioperasikan dan dirawat oleh masyarakat di desa. Biaya operasi dan perawatan rendah. 1.2.2 Aspek Lingkungan

PLTMH ramah terhadap lingkungan, karena tidak menghasilkan gas buang atau limbah lainnya, dan tidak merusak ekosistem sungai. Dengan demikian, kelebihan PLTMH dari segi lingkungan adalah: Mengurangi pemakaian bahan baker fosil untuk penerangan dan kegiatan rumah tangga seperti memasak, contoh : minyak tanah, solar, kayu bakar. Terpeliharanya daerah tangkapan air, untuk menjamin suplai air bagi kelangsungan PLTMH. Ramah terhadap lingkungan. 1.2.3 Aspek Sosial Ekonomi

Kehadiran PLTMH di suatu desa akan meningkatkan interaksi sosial dan menumbuhkan aktivitas-aktivitas perekonomian baru. Dari sudut pandang ini kelebihan PLTMH adalah: Mendorong aktivitas perekonomian di pedesaan dengan cara meningkatkan produktivitas melalui industri rumah tangga yang lebih modern. Penciptaan lapangan kerja di desa. Pelayanan kepada masyarakat dalam bentuk penerangan. Mendorong lembaga desa (misalnya KUD) untuk berperan dalam pengelolaan dan pengoperasian PLTMH. Mikrohidro menyediakan peluang untuk investasi dan manufaktur bagi masyarakat di pedesaan. 1.2.4 Aspek Lembaga Kemasyarakatan

Pengoiperasian PLTMH menuntut adanya suatu lembaga yang menjalankan fungsi-fungsi pengelolaan dan perawatan. Lembaga tersebut akan menambah keberadaan lembaga yang sudah ada di desa. Dinamika masyarakat akan berkembang dan keuntungan yang diperoleh adalah: Partisipasi lokal dalam pembuatan keputusan dan menejemen lokal dari pelistrikan pedesaan adalah dimungkinkan dengan melalui PLTMH. Peningkatan peran pemerintahan desa dan lembaga lainnya.

1-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

2. PLTMH : SEBUAH ALTERNATIF ENERGI YANG TERBARUKAN

2.1 Pengertian PLTMH Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH), biasa disebut mikrohidro, adalah suatu pembangkit listrik skala kecil yang menggunakan tenaga air sebagai penggeraknya, misalnya saluran irigasi, sungai atau air terjun alam, dengan cara memanfaatkan tinggi terjunnya (head, dalam meter) dan jumlah debit airnya (m3/detik). Gambar 2.1 menunjukkan contoh keseluruhan sistem PLTMH. Umumnya PLTMH yang dibangun jenis run off river dimana head diperoleh tidak dengan membangun bendungan besar, melainkan dengan mengalihkan aliaran air sungai ke satu sisi dari sungai dan menjatuhkannya lagi ke sungai pada suatu tempat dimana beda tinggi yang diperlukan sudah diperoleh. Dengan menggunakan pipa, air dialirkan ke power house (rumah pembangkit) yang biasanya dibangun di pinggir sungai. Melalui nosel air akan menyemprot keluar memutar roda turbin (runner), kemudian air tersebut dikembalikan ke sungai asalnya. Energi mekanik putaran poros turbin akan diubah menjadi energi listrik oleh sebuah generator. Pembangkit listrik tenaga air dibawah ukuran 200 KW digolongkan sebagai PLTMH (mikrohidro). Dalam perencanaan pembangunan sebuah PLTMH, diperlukan pengetahuan tentang: Hidrologi Kelistrikan Bangunan sipil Permesinan Ekonomi untuk studi kelayakan. 2.2 Komponen-komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro Komponen-komponen sebuah PLTMH meliputi: - Diversion Weir dan Intake (Dam/Bendungan Pengalih dan Intake) Bendungan untuk instalasi PLTMH berfungsi untuk menampung aliran air sungai dan/atau hanya sekedar untuk mengalihakn air supaya masuk ke dalam intake. Sebuah bendungan biasanya dilengkapi dengan pintu air untuk membuang kotoran dan endapan. Perlengkapan lainnya adalah: penjebak/saringan sampah. PLTMH, umumnya adalah pembangkit tipe run of river, sehingga bangunan intake dibangun berdekatan dengan bendungan dengan memilih dasar sungai yang stabil dan aman terhadap banjir.

2-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

- Settling Basin (Bak Pengendap) Bak pengendap digunakan untuk memindahkan partikel-partikel pasir dari air. Fungsi dari bak pengendap adalah sangat penting untuk melindungi komponen-komponen berikutnya dari dampak pasir. Bak pengendap dibuat dengan memperdalam dan memperlebar sebagian saluran pembawa dan menambahnya dengan beberapa komponen, seperti saluran pelimpah, saluran penguras dan sekaligus pintu pengurasnya.

- Head Race (Saluran Pembawa) 2-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Saluran pembawa mengikuti kontur dari sisi bukit untuk menjaga elevasi dari air yang disalurkan. Ada berbagai macam saluran pembawa, antara lain terowongan, saluran terbuka dan saluran tertutup. Konstruksi saluran pembawa dapat berupa pasangan batu kali atau hanya berupa tanah yang digali. Pada saluran yang panjang perlu dilengkapi dengan saluran pelimpah pada jarak tertentu. Ini untuk menjaga jika terjadi banjir maka kelebihan air akan terbuang melalui saluran tersebut.

- Head Tank (Bak Penenang) Fungsi dari bak penenang adalah untuk menenangkan air yang akan masuk turbin melalui penstock sesuai dengan debit yang diinginkan, dan untuk pemisahan akhir kotoran dalam air seperti pasir dan kayu-kayuan. Untuk kasus-kasus tertentu, adalah memungkinkan untuk menggabungkan bak penenang sekaligus juga untuk bak pengendap. Terkait dengan fungsi-fungsi tersebut maka bak penenang dilengkapi dengan ointu air untuk masuk ke penstock, pintu penguras, saluran pelimpah serta saluran penguras.

2-3

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

- Penstock (Pipa Pesat/Penstock) Pipa pesat berfungsi untuk mengubah energi potensial air di bak penenang menjadi energi kinetik air di dalam pipa pesat, dan kemudian mengarahkan energi kinetik tersebut untuk memutar roda gerak turbin air.

2-4

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

- Pondasi dan Dudukan Pipa Pesat Dudukan pipa pesat harus mampu menahan beban statis dan dinamis dari pipa pesat dan air yang mengalir di dalamnya. Oleh karena itu harus dihindari belokan-belokan karena akan mengakibatkan gaya yang cukup besar.

- Rumah Pembangkit (Power House) Di dalam rumah pembangkit, dipasang turbin dan generator yang selalu mendapat beban dinamis dan bergetar. Didalam mendisain rumah pembangkit, pondasi turbingenerator harus dipisahkan dari pondasi bangunan rumah turbin. Selain itu perlu 2-5

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

diperhitungkan keleluasaan untuk membongkar pasang turbin dan generator, serta masih ditambah perlunya saluran pembuang di dalam rumah turbin.

- Turbine dan Generator (Turbin dan Generator) Turbin berfungsi untuk mengubah energi air (potensial, tekanan dan kinetik) menjadi energi mekanik dalam bentuk putaran poros. Putaran gagang dari roda ini dapat digunakan untuk memutar berbagai macam alat mekanik (penggilingan biji, pemeras minyak, mesin bubut, dll), atau untuk mengoperasikan generator listrik. Mesin-mesin atau alat-alat, yang diberi tenaga oleh skema hidro, disebut dengan Beban (Load).

2-6

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tentu saja ada banyak variasi pada penyusunan disain ini. Sebagai sebuah contoh, air dimasukkan secara langsung ke turbin dari sebuah saluran tanpa sebuah penstock seperti yang terlihat pada penggergajian kayu di Gambar 1.2.1. Tipe ini adalah metode paling sederhana untuk mendapatkan tenaga air tetapi belakangan ini tidak digunakan untuk pembangkit listrik karena efisiensinya rendah. Kemungkinan lain adalah bahwa saluran dapat dihilangkan dan sebuah penstock dapat langsung ke turbin dari bak pengendap pertama. Variasi seperti ini akan tergantung pada karakteristik khusus dari lokasi dan skema keperluan-keperluan dari pengguna. Terdapat banyak variasi dalam penyusunan sebuah disain PLTMH. Gambar 2.1 menunjukkan bagan sebuah PLTMH.

Gambar 2.1 Bagan sebuah PLTMH

2-7

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

2.3 Tenaga Listrik dari Air Sebuah PLTMH memerlukan dua hal yang pokok, yaitu debit air dan ketinggian jatuh (head) untuk menghasilkan tenaga yang bermanfaat. Ini adalah sebuah sistem konversi tenaga, menyerap tenaga dari bentuk ketinggian dan aliran, dan menyalurkan tenaga dalam bentuk blistrik atau tenaga gagang mekanik. Tidak ada sistem konversi tenaga yang dapat mengirim sebanyak yang diserap. Hal ini karena sebagian tenaga hilang oleh sistem itu sendiri dalam bentuk gesekan, panas, suara dan sebagainya.

Gambar 2.2 Head adalah ketinggian vertikal dimana air jatuh Persamaan konversinya, Tenaga yang masuk = tenaga yang keluar + tenaga yang hilang (loss), Tenaga yang keluar = tenaga yang masuk x efisiensi konversi Persamaan di atas biasanya digunakan untuk menggambarkan perbedaan yang kecil. Daya yang masuk, atau total daya yang diserap oleh skema hidro, adalah daya kotor, Pgross. Daya yang manfaatnya dikirim adalah daya bersih, Pnet. Semua efisiensi dari skema (Gambar.2.3) disebut Eo atau . atau

Pnet = Pgross Eo

atau

Pnet = Pgross x

Daya kotor adalah head kotor (Hgross) yang dikalikan dengan debit air (Q) dan juga dikalikan dengan sebuah faktor (g = 9.8), sehingga persamaan dasar dari pembangkit listrik adalah :

2-8

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Pnet = g Hgross Q Eo

atau

Pnet = g x Hgross x Q x

dimana : P = Daya dalam kilowatt (kW) g = gravitasi dengan nilai 9,8 H = head dalam meter Q = debit air dalam meter kubik per detik (m3/s) E0 () = Efisiensi keseluruhan yang terbagi sebagai berikut: Eo = Ekonstruksi sipil Epenstock Eturbin Egenerator Esistem kontrol Ejaringan Etrafo Biasanya Ekonstruksi sipil : 1.0 - (panjang saluran 0.002 ~ 0.005)/ Hgross Epenstock : 0.90 ~ 0.95 (tergantung pada panjangnya) Eturbin : 0.70 ~ 0.85 (tergantung pada tipe turbin) Egenerator : 0.80 ~ 0.95 (tergantung pada kapasistas generator) Esistem kontrol : 0.97 Ejaringan : 0.90 ~ 0.98 (tergantung pada panjang jaringan) Etrafo : 0.98
Daya terbangkit Efisiensi trafo stepup dan step-down Tenaga potensial penuh Tenaga masuk Efisiensi generator Efisiensi penstock Efisiensi saluran

Efisiensi jaringan

Efisiensi turbin

Gambar 2.3 Efisiensi sistem untuk sebuah skema yang berjalan pada disain aliran penuh Ekonstruksi sipil dan Epenstock adalah yang biasa diperhitungkan sebagai Head Loss (Hloss)/kehilangan ketinggian. Dalam kasus ini, persamaan diatas dirubah ke persamaan berikut. Pnet= g (Hgross-Hloss) Q (Eo Ekonstruksi sipil - Epenstock ) kW

Untuk memudahkan perhitungan dengan menyesuaikan kondisi kemampuan manufaktur di Indonesia maka persamaan di atas dapat disederhanakan dengan mempergunakan nilai E0 atau (efisiensi) dengan nilai 0,6 ~ 075, sehingga untuk mikrohidro persamaannya menjadi:

2-9

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

P (daya) = 9,8 x Q x H x
Dimana: P = Daya dalam kilowatt (kW) g = gravitasi dengan nilai 9,8 H = head dalam meter Q = debit air dalam meter kubik per detik (m3/s) E0 () = Efisiensi keseluruhan (0,6 ~ 0,75 untuk PLTMH) Persamaan sederhana ini harus diingat karena ini adalah inti dari semua disain pekerjaan pembangkit listrik. Ini penting digunakan untuk mendapatkan unit-unit yang benar. 2.4 Darimana air datang ? Volume air sungai tergantung pada daerah tangkapan air (catchment area) dan volume curah hujan. Garis putus-putus pada gambar 2.4 menunjukkan batas air dari titik A dan titik B. Daerah tangkapan air ditegaskan sebagai daerah yang dibatasi oleh garis putusputus.

Gambar 2.4 Daerah tangkapan air (catchment area) dan batas air

2-10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

3. MENCARI LOKASI POTENSIAL

Meskipun lokasi pembangunan telah diidentifikasi, masih perlu untuk melakukan pengujian secara kasar. Hal-hal yang perlu diuji adalah: 1. Apakah benar bahwa memungkinkan untuk membangun pembangkit listrik tenaga air skala kecil yang dekat dengan daerah yang membutuhkan daya. 2. Berapa kapasitas daya terbangkit yang dapat dijamin dan dimana. 3. Memilih sebuah lokasi potensial diantara calon-calon lokasi lain. Pengujian diatas adalah pekerjaan perencanaan yang mendasar dengan mengunakan bahan-bahan referensi dan informasi yang ada dan dengan melalui segala prosedurnya serta dengan memperhatikan issue-issue yang penting yang akan dijelaskan dibawah. 3.1 Bahan-bahan Referensi Dasar Bahan-bahan referensi dasar yang dibutuhkan adalah sebagai berikut : 1) Peta topografi : skala : 1/25.000 atau 1/50.000 Peta topografi menyediakan informasi penting, seperti tanah pertanian, lokasi desadesa, kemiringan sungai, daerah tangkapan air dari lokasi yang diusulkan, jalan menuju lokasi dan sebagainya. Di Indonesia, peta topografi, skala 1/25.000 atau 1/50.000 telah disediakan oleh Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional. 2) Data curah hujan : peta isohyetal dan lain-lain Meskipun tidak dibutuhkan untuk mengumpulkan data curah hujan yang detil pada tahap ini, adalah perlu untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang karakteristik curah hujan dari daerah proyek dengan menggunakan peta isohyetal untuk data wilayah dan curah hujan yang ada untuk daerah yang berdekatan. Peta isohyetal menyediakan penambahan dan rata-rata yang akan diberikan untuk memperkirakan indikasi dari curah hujan. 3.2 Kisaran Pencarian Sebagian besar pembangkitan listrik dengan menggunakan tenaga air skala kecil, pada dasarnya dikonsumsi oleh fasilitas permintaan daya yang spesifik, sehingga penting untuk merencanakan lokasi pembangkit yang sedekat mungkin dengan lokasi-lokasi yang membutuhkan daya. Pada kasus dimana lokasi-lokasi permintaan daya terbagi ke dalam beberapa grup yang tersebar pada daerah yang relatif luas, adalah mungkin lebih menguntungkan untuk menyebarkan pembangkit-pembangkit skala kecil daripada menyuplai daya ke seluruh grup oleh sebuah pembangkit tunggal dengan syarat-syarat bahwa biaya transmisi lebih rendah, lebih mudah pengoperasian dan perawatan dan dampak penghentian tak terduga dari pembangkit dapat diperkecil, dan sebagainya.

3-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ketika merencanakan pembangkit listrik tipe tersendiri, adalah dipercaya akan menjadi lebih efisien untuk diperluas jangkauan surveinya tahap-demi tahap, dimulai dari wilayah geografi dari setiap grup. Jarak transmisi ke lokasi permintaan harus memperhitungkan sejumlah factor, diantaranya daya terbangkit, tingkat permintaan, topografi, kondisi jalan masuk, tegangan transmisi dan perhitungan ekonomi transmisi. Jarak transmisi ke lokasi permintaan diatur untuk memastikan rata-rata jatuhnya tegangan tidak melebihi 7%. Dalam kasus Skema Mikro Hidro di Indonesia, perkiraan kasar tentang jarak maksimum transmisi adalah 1.5 km dari lokasi permintaan. Jarak ini berdasarkan pada asumsi bahwa tegangan pada akhir jaringan distribusi harus terjaga diatas 205 Volt, 15 V sebagai kerugian tegangan yang diijinkan pada aturan tegangan 220 V, tanpa trafo (transformer). [Referensi 3-1 Hubungan antara kerugian tegangan dan jarak jaringan distribusi di Indonesia.] Jika lokasi potensial yang bagus tidak ditemukan dalam kisaran di atas, kisaran daerah pencarian harus diperluas dengan syarat bahwa trafo harus dipasang. 3.3 Perkiraan Debit Air Diantara sejumlah data debit air yang telah disebutkan sebelumnya, data observasi terakhir untuk daerah yang mengelilingi lokasi proyek harus digunakan untuk memperkirakan debit air, mengambil karakteristik distribusi curah hujan ke dalam pertimbangan. Qp = Rr Qo/Ao Dimana, Qp : Debit air per unit daerah tangkapan air di area proyek (m3/s/km2). Rr : Perbandingan curah hujan antara daerah tangkapan air dari lokasi yang diusulkan untuk proyek mikro-hidro dan dari stasiun-stasiun pengukuran air terpasang. Qo : Pengamatan debit air pada stasiun pengukuran air (m3/s). Ao : Daerah tangkapan air dari stasiun pengukuran air (km2). [Lihat Referensi 3-2 : Pertimbangan ketika perkiraan debit air pada lokasi proyek tidak langsung dari data yang ada di sekitar stasiun pengukuran menjadi poin penting pada catatan untuk memperkirakan debit air berdasarkan pada stasiun pengukuran yang terdekat.] Ketelitian dalam skema mikro-hidro, adalah penting untuk mempertegas ketersediaan air. Debit air pada musim kering, diperkirakan dengan teliti. Kita memiliki pengalaman bahwa ketersediaan air yang ada di Indonesia diperkirakan 0.020 sampai 0.025 m3/s/km2.

3-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Jika data debit tidak tersedia, adalah memungkinkan untuk memperkirakan lamanya debit secara kasar dengan mengacu pada [Referensi 3-3 : Metode perhitungan sederhana dari debit air dengan mempergunakan model keseimbangan daerah aliran air]. 3.4 Pemilihan Lokasi-Lokasi Potensial 3.4.1 Pemilihan pada peta Lokasi potensial diambil dari peta topografi yang ada dengan penaksiran kemungkinan ketinggian. Ketinggian, yang dapat ditaksir, pada peta seperti itu adalah 10 m untuk peta dengan skala 1/25.000 dan 25 m untuk peta dengan skala 1/50.000. Informasi-informasi selanjutnya harus dipertimbangkan untuk mengambil lokasi-lokasi potensial. (1) Pemilihan dengan mempertimbangkan kemiringan sungai dan daerah aliran air Lokasi-lokasi yang menawarkan head tinggi serta saluran air yang terpendek dan sebuah tingkat ketersediaan debit air yang tinggi adalah keuntungan alamiah untuk pembangkit listrik tenaga air.

Gambar 3. 1 Contoh Penentuan Lokasi dengan Peta Topografi Jenis-jenis informasi, yang dapat dihasilkan ketika lokasi-lokasi seperti itu diambil dari peta topografi yang ada adalah kemiringan sungai (perbedaan ketinggian dan panjang sungai) dan daerah aliran air. Sementara sejumlah pengalaman dibutuhkan untuk mengambil lokasi-lokasi seperti itu dari peta topografi. Jika diagram yang ditunjukkan pada Gambar 3.1 disiapkan terlebih dahulu untuk sungai yang menjadi subyek, pengambilan lokasi-lokasi potensial adalah lebih mudah tanpa kekeliruan atau hasil yang berbeda berdasarkan pada tingkat pengalaman individu.

3-3

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

(2) Pemilihan berdasarkan pada kondisi konstruksi saluran air Sejauh gambaran dasar dari skema mikro-hidro telah didapat, sebagain besar konstruksi sipil direncanakan untuk mendapatkan gambaran konstruksi. Oleh karena itu, topografi pada beberapa lokasi potensial harus dapat mengakomodasi seperti gambaran konstruksi sipil.
Bagian yang cocok untuk pembangkit listrik

Ketinggian

Profil sungai

Daerah tangkapan air

Pertemuan Perubahan daerah tangkapan air untuk sungai

Jarak Gambar 3.2 Profil sungai dan perubahan-perubahan dalam daerah aliran sungai untuk membantu pemilihan lokasi pembangkit listrik mikro-hidro yang menjanjikan. 3.4.2 Pemilihan berdasarkan pada informasi setempat Pada kasus dimana lokasi-lokasi potensial tidak dapat digambarkan pada peta topografi karena terlalu kecilnya skala yang digunakan atau penggunaan dari roman topografi alamiah seperti terjunan atau kolam, dan sebagainya, sama baiknya seperti konstruksi yang ada seperti fasilitas intake untuk irigasi dan jalan hutan, maka lokasi-lokasi potensial dipilih berdasarkan pada informasi yang disiapkan oleh masyarakat lokal dan/atau organisasi masyarakat setempat. [Referensi 3-5: Contoh dari Penggunaan Topografi Alamiah dan Berbagai Variasi Bangunan Buatan Manusia]

3-4

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

3.4.3 Pemilihan lokasi-lokasi pembangunan yang potensial Evaluasi umum dari lokasi-lokasi potensial tersebut diambil dengan studi penggambaran di atas yang kemudian dilakukan penggambaran dari beberapa sudut pandang di bawah untuk menguji kelayakannya untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga air. (1) Besaran debit air yang tetap Walaupun sukar untuk menentukan kelayakan bagi pembangunan berdasarkan pada volume mutlak dari debit air yang tetap, sebuah lokasi potensial dengan sebuah tingkat besaran debit air yang tetap yang relatif tinggi adalah sebuah lokasi yang lebih menguntungkan untuk sebuah pembangkit listrik tenaga air skala kecil, termasuk mikrohidro, yang dibutuhkan untuk menyuplai listrik sekonstan mungkin sepanjang tahun karena itu adalah tujuan dari sebagian besar kasus penyediaan listrik untuk fasilitas konsumen tertentu. Ketika perkiraan debit yang spesifik dari debit air yang tetap, sebagai contoh debit air per unit wilayah aliran air, berbeda untuk setiap lokasi potensial, harus diperhatikan bahwa biaya konstruksi relative dari sebuah dam intake atau bendung pengaman, dan lain-lain, meningkat untuk sebuah sungai dengan sebuah debit air yang spesifik lebih kecil karena wilayah aliran air yang lebih luas dan skala yang lebih besar dari kemungkinan penggabungan banjir sungai seperti itu. Gambar 3.3 menunjukkan hubungan antara debit air yang tetap yang spesifik dan perbandingan dari debit air yang tetap dengan debit air maksimum (Qmax/QF: lihat gambar berikutnya) dalam pembangkit-pembangkit listrik tenaga air skala-kecil yang ada. Secara umum, nilai Qmax/QF dari pembangkit listrik tenaga air mikro dan mini-hidro masingmasing menunjukkan sekitar 1.0 dan 0.7 ~ 0.9, dan debit air yang tetap yang spesifik dalam kisaran Qmax/QF ini adalah 1.2 ~ 1.5 m3/s 100km2 dalam rata-rata. Ketika membangun pembangkit listrik tenaga air mikro atau mini di sungai dengan debit air tetap yang spesifik adalah lebih rendah dari 1.0 m3/s 100km2, metode penurunan biaya seperti menggunakan fasilitas irigasi yang ada seperti telah disebutkan harus dipertimbangkan.

Debit air sungai (m3/s)

Qmax Kurva Durasi QF


Hari

3-5

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Debit tetap yang spesifik (per 100km2)

(m3/s)
2.0

Mikro Kecil Besar L Mini

1.8 1.6 1.4 1.2 1.0 0.8 0.6 0.4 0.2 0.0
0

10

20

30 40 50 60 70 Debit tetap / Debit maksimum (%)

80

90

100

Gambar 3.3 Hubungan rasio antara debit air tetap/debit air maksimum dan debit air tetap yang spesifik. (2) L/H [perbandingan antara panjang saluran air (L) dan total head (H)] Sebuah lokasi dimana sebuah nilai L/H lebih kecil adalah lebih menguntungkan untuk pembangkit listrik tenaga air skala kecil. Gambar 3.4 menunjukkan hubungan perbandingan antara total head (H) dan panjang saluran air (L) (L/H) diantara lokasi-lokasi pembangkit listrik skala kecil yang ada, total head tidak kurang dari 10 m (nilai minimum yang dapat diinterpretasikan pada sebuah peta topografi yang ada). Seperti teridentifikasi dengan jelas pada gambar, L/H dari lokasi yang secara umum tidak lebih tinggi dari 40 atau rata-ratanya 20.

100 80
Head (m)

60 40 20 0 0

L/H = 20

L/H = 40

500

1000

1500

2000

2500

3000

Waterway length (m)

Gambar 3.4 Hubungan antara head dan panjang saluran air

3-6

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 3.5 menunjukkan hubungan antara debit air yang tetap dengan L/H, kecenderungan yang ada, lokasi dengan debit air tetapnya lebih kecil adalah perbandingan L/Hnya lebih kecil. L/H dari lokasi-lokasi yang ada dimana debit air tetapnya lebih kecil dari 0.2 m3/s diperkirakan dibawah 15.

0.5 0.4 Firm discharge (m3/s) 0.3 0.2 0.1 0 0 10 20 30 40 50

Waterway Length / Head (L/H) Gambar 3.5 Hubungan antara debit air tetap dan L/H.

3-7

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Referensi
Ref. 3-1 Hubungan antara kerugian tegangan dan jarak jaringan transmisi di Indonesia Kerugian tegangan (V)

15.4 (V) = 220(V) x 0.07

Panjang Jaringan Transmisi (4kW)

Kerugian tegangan (V)

15.4 (V) = 220(V) x 0.07

Panjang Jaringan Transmisi (7.5kW)

3-8

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Kerugian tegangan (V)

15.4 (V) = 220(V) x 0.07

Panjang Jaringan Transmisi (15kW)

Kerugian tegangan (V)

Panjang Jaringan Transmisi (20kW)

3-9

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ref. 3-2 Pertimbangan-pertimbangan ketika memperkirakan secara langsung debit air pada lokasi proyek dari data yang ada di stasiun-stasiun pengukuran di sekitarnya Jika ada beberapa stasiun pengukuran di dekat lokasi proyek, hal-hal berikut harus diambil dalam pertimbangan ketika menyeleksi stasiun pengukuran yang akan digunakan. 1. Perbandingan wilayah aliran air Ketika memperkirakan debit air berdasarkan pada observasi data dari stasiun pengukuran yang ada, harus diambil wilayah aliran airnya untuk pertimbangan. Dari karakteristik debit air yang ditunjukkan oleh gambar berikut, jika perbandingan wilayah aliran air antara stasiun pengukuran yang ada dan lokasi proyek besar, kurva durasi aliran dapat di gabungkan. Ini karena perhitungan dengan menggunakan perbandingan wilayah aliran air saja tidak cukup.

Daerah aliran air ifik

Area aliran air besar

Area aliran air kecil

Hari 2. Curah Hujan Durasi aliran air dan karakteristik curah hujan di bagian atas sungai memiliki sebuah korelasi yang dekat. Terutama sekali dalam debit air jangka panjang, dibutuhkan untuk mengenal hubungan dekat antara curah hujan dengan debit air. Oleh karena itu, data curah hujan dari dua wilayah aliran air adalah informasi yang berguna untuk mengevaluasi debit air lokasi proyek dari stasiun pengukuran. Metode sederhana untuk memahami curah hujan disekitar lokasi proyek adalah dengan menggunakan peta isohyetal dimana menunjukkan garis kontur dari curah hujan rata-rata, dan dapat membandingkan jumlah curah hujan dari lokasi proyek dan stasiun pengukuran. Daerah aliran air spesifik

Jumlah curah hujan besar

Jumlah curah hujan kecil

Hari 3-10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

3. Kondisi Geologi Meskipun pemeriksaan dari debit air di lokasi proyek dan stasiun pengukuran dengan curah hujan di wilayah aliran air ini digunakan untuk mengetahui luasnya hubungan, bukanlah merupakan metode yang pasti efektif untuk menilai hubungan dari kurva durasi aliran. Faktor yang mempengaruhi kesamaan dari kurva durasi aliran tidak hanya wilayah alirannya tetapi juga kondisi geologi, terutama keberadaan dari wilayah geologi batuan vulkanik. Sebuah batuan geologi vulkanik diketahui sebagai lapisan tanah yang berkelembaban tinggi. Kurva durasi aliran air yang melalui lapisan tanah ini adalah relatif rata, dimana debit air semakin kecil di musim basah dan menjadi semakin besar di musim kering, dibanding melalui batuan non geologi vulkanik seperti gambar berikut. Wilayah aliran air spesifik

Terdapat lapisan batu geologi vulkanik di dalam wilayah aliran air

Tidak terdapat lapisan batu geologi vulkanik

Hari Adalah mungkin untuk mengetahui penyebaran dari batuan geologi vulkanik dari peta geologi yang ada, namun sulit untuk menganilisa secara kuantitatif hubungan pembagian dari batuan geologi vulkanik di wilayah aliran air dan karakteristik dari debit air sebagai aturan umum. Dari sudut pandang ini, dalam kenyataannya, ketika batuan geologi vulkanik ada di lokasi proyek, beralasan untuk memilih stasiun pengukuran dimana bagian terbagi sama. Disamping batuan geologi vulkanik, meskipun batuan kapur adalah lapisan geologi yang memberi efek pada debit air sungai, sulit untuk menangkap pengaruh ini secara kualitatif dan kuantitatif. Secara umum sungai dimana batuan kapur tersebar menunjukkan perubahan yang tidak teratur pada debit airnya, seperti debit air dari arus atas dan arus bawah mungkin berbalik secara parsial, atau perubahan debit air yang sangat cepat pada sebuah titik yang pasti. Bagaimanapun, pada kasus banyak batuan kapur di wilayah aliran air, pada prinsipnya perlu mengukur aliran arus pada titik intake dari lokasi proyek. 4. Kondisi Geografi Konsisi geografi disebutkan sebagai bahan untuk membantu pertimbangan dari pra asumsi debit air. Secara umum, sebuah kecenderungan, dimana jumlah curah hujan adalah lebih besar pada titik yang lebih tinggi dan gunung yang lebih curam, adalah diakui. Dari sudut ini, seleksi dari stasiun pengukuran ke kondisi dimana, seperti ketinggian, roman geografi, dan arah dari sebuah wilayah aliran air yang mirip ditentukan untuk sebuah metode dimana ketepatan asumsi meningkat. 3-11

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ref. 3-3 Metode perhitungan sederhana dari debit air dengan mempergunakan model keseimbangan daerah aliran air. Jika tidak ada data pengamatan debit air tetapi hanya mendapatkan data curah hujan, adalah mungkin untuk memperkirakan debit air sungai dari data keseimbangan air dari wilayah aliran air. 1. Metode Perhitungan (1) Keseimbangan air dari wilayah aliran air Hubungan dari curah hujan, aliran air (aliran air langsung, aliran air dasar), dan evaporasi diindikasikan oleh sudut pandang dari keseimbangan air tahunan sebagai berikut. Pada kasus ini, tidak ada perhatian tentang pengelompokkan dari wilayah aliran air, dan aliran air masuk dan aliran air dari/ke wilayah aliran air lain. P = R + Et = Rd + Rb + Et dimana, P : Curah hujan tahunan (mm) R : Aliran air tahunan (mm) Rd : Aliran air langsung tahunan (mm) Rb : Aliran air dasar tahunan (mm) Et : Evaporasi tahunan (mm) Aliran (R) diperoleh dari perhitungan evaporasi (Et) dengan rumus pra-asumsi dan pengamatan curah hujan (P). Sebuah gambar dari pola hubungan dari curah hujan (R), evaporasi yang memungkinkan (Etp), dan evaporasi nyata (Et) ditunjukkan dalam Gambar 3-3.1. Diindikasikan sebagai garis diagonal adalah evaporasi nyata, dan wilayah dibawah garis b-c adalah aliran air sungai termasuk air dibawah permukaan. Evaporasi yang memungkinkan (a-b-c-d) diperoleh dengan rumus pra-asumsi. (2) Aliran air langsung dan aliran air dasar Sebuah gambar pola dari aliran tahunan ditunjukkan oleh Gambar 3-3.2. Aliran disiapkan dari air bawah permukaan, dan mengandung aliran dasar dimana fluktuasi musiman lebih kecil dan aliran langsung dimana curah hujan menjadi aliran mendadak. Perbandingan dari air bawah permukaan ke aliran tahunan (R) ditunjukkan Tabel 1-1. Dimana, Rg = Rb, Rb/R = 0.25 konstan, dan aliran dasar tahunan adalah konstan.

3-12

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Jumlah curah hujan (P)

Jumlah curah hujan, evaporasi (mm)

Kemungkinan evaporasi (Etp)

Aliran air (R)

Jumlah evaporasi nyata (Et)

Bulan Gambar 3-3.1. Gambar pola dari jumlah curah hujan dan evaporasi

Jumlah aliran air langsung

Jumlah aliran air (m3/s)

Jumlah aliran dasar

Bulan Gambar 3-3.2 Gambar pola aliran air

3-13

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 3-3.1 Model keseimbangan air dunia


Wilayah Curah Hujan P) Aliran (R) Aliran Langsung (Rd) Air bawah tanah Evaporasi (Et) Rg/R Asia 726 293 217 76 433 26 Afrika 686 139 91 48 547 35 Amerika Utara 670 287 203 84 383 32 Amerika Selatan 1648 583 373 210 1065 36 Eropa 734 319 210 109 415 34 Australia Jepang 736 226 172 54 510 24 1788 1197 597 -

(Catatan) Sumber: Lvovich 1973 (3) Perhitungan tentang kemungkinan evaporasi Rumus perhitungan adalah rumus Blaney-Criddle, rumus Penman, dan rumus Thornthwaite etc. Disini, digunakan rumus Blaney-Criddle dimana menggunakan metode sederhana garis longitudinal dan temperatur dari lokasi proyek. Juga dapat digunakan nilai pengamatan dari evaporasi dari permukaan air bebas. (a) Metode perhitungan 1. Rumus Blaney-Criddle ( 45.7t + 813 ) u = K.P. 100 dimana, u : Evaporasi bulanan (mm) K : Koefisien dari tanaman bulanan P : Angka bulanan dari penyinaran matahari tahunan (%) t : Temperatur rata-rata bulanan (0C) 2. Temperatur rata-rata bulanan dan angka bulanan dari penyinaran matahari tahunan Temperatur rata-rata bulanan ; Menggunakan temperatur pada wilayah aliran air dari lokasi dam Angka bulanan dari penyinaran matahari tahunan ; Diperoleh dengan garis lintang pada wilayah aliran air dari lokasi dam Di belahan bumi utara, gunakan Tabel 3-3.2, dan di belahan bumi selatan, gunakan Tabel 3-3.3. 3. Nilai K Tergantung pada kondisi vegetasi. Disini sebagai titik konstan adalah 0.6.

3-14

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

(b) Contoh Perhitungan 1. Kondisi: Posisi dari wilayah aliran air garis lintang 160 N 2. Perhitungan dari kemungkinan evaporasi: Tabel 3-3.4 (4) Perhitungan evaporasi Ditunjukkan dalam Tabel 3-3.4, evaporasi bulanan diperoleh dengan nilai lebih rendah dari curah hujan atau kemungkinan evaporasi. (5) Membuat data aliran bulanan Membuat data aliran bulanan dengan prosedur ditunjukkan Tabel 3-3.5. Membuat bulanan berarti data debit air pada lokasi dan dengan rumus berikut. Aliran bulanan ((4) dari Tabel 1-5) Q(i) = 1000 X CA X 106 X 86,400 X n 1

dimana, Q(i) : Rata-rata debit air bulanan pada lokasi dam dalam i (bulan) (m3/s) CA : Wilayah aliran air (km2) n : Jumlah hari dalam bulan Debit air pada kasus dari wilayah aliran air adalah 300 km2 yang ditunjukkan Tabel 1-5. Sebagai tambahan, perbandingan aliran air dasar ke total aliran air (25%) dan distribusi bulanan dari aliran air dasar (konstan) dapat dianalisa dalam respon terhadap karakteristik dari aliran air pada wilayah aliran air.

3-15

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 3-3.2 Angka Bulanan dari Penyinaran Matahari Tahunan (Belahan Bumi Utara) (%)
Nor t h Jan. Feb. M ar . Apr . M ay Jun. Jul . Aug. Sep. O ct . Nov. Dec. Lat i t ude 65 64 63 62 61 60 59 58 57 56 55 54 53 52 51 50 48 46 44 42 40 38 36 34 32 30 28 26 24 22 20 18 16 14 12 10 8 6 4 2 0 3. 52 3. 81 4. 07 4. 31 4. 51 4. 70 4. 86 5. 02 5. 17 5. 31 5. 44 5. 56 5. 68 5. 79 5. 89 5. 99 6. 17 6. 33 6. 48 6. 61 6. 75 6. 87 6. 98 7. 10 7. 20 7. 31 7. 40 7. 49 7. 58 7. 67 7. 75 7. 83 7. 91 7. 98 8. 06 8. 14 8. 21 8. 28 8. 36 8. 43 8. 50 5. 13 5. 27 5. 39 5. 49 5. 58 5. 67 5. 76 5. 84 5. 91 5. 98 6. 04 6. 10 6. 16 6. 22 6. 27 6. 32 6. 41 6. 50 6. 57 6. 65 6. 72 6. 79 6. 85 6. 91 6. 97 7. 02 7. 07 7. 12 7. 16 7. 21 7. 26 7. 31 7. 35 7. 39 7. 43 7. 47 7. 51 7. 55 7. 59 7. 63 7. 67 7. 96 8. 00 8. 04 8. 07 8. 09 8. 11 8. 13 8. 14 8. 15 8. 17 8. 18 8. 19 8. 20 8. 21 8. 23 8. 24 8. 26 8. 28 8. 29 8. 30 8. 32 8. 33 8. 35 8. 35 8. 36 8. 37 8. 37 8. 38 8. 39 8. 40 8. 41 8. 41 8. 42 8. 43 8. 44 8. 45 8. 45 8. 46 8. 47 8. 49 8. 49 9. 97 9. 92 9. 86 9. 80 9. 74 9. 69 9. 64 9. 59 9. 53 9. 48 9. 44 9. 40 9. 36 9. 32 9. 28 9. 24 9. 17 9. 11 9. 05 8. 99 12. 72 12. 50 12. 29 12. 11 11. 94 11. 78 11. 64 11. 50 11. 38 11. 26 11. 15 11. 04 10. 94 10. 85 10. 76 10. 68 10. 52 10. 38 10. 25 10. 13 14. 15 13. 63 13. 24 12. 92 12. 66 12. 41 12. 19 12. 00 11. 83 11. 68 11. 53 11. 39 11. 26 11. 14 11. 02 10. 92 10. 72 10. 53 10. 39 10. 24 13. 59 13. 26 12. 97 12. 73 12. 51 12. 31 12. 13 11. 96 11. 81 11. 67 11. 54 11. 42 11. 30 11. 19 11. 09 10. 99 10. 81 10. 65 10. 49 10. 35 11. 18 11. 08 10. 97 10. 87 10. 77 10. 68 10. 60 10. 52 10. 44 10. 36 10. 29 10. 22 10. 16 10. 10 10. 05 9. 99 9. 89 9. 79 9. 71 9. 62 9. 55 9. 47 9. 41 9. 34 9. 28 9. 21 9. 17 9. 11 9. 06 9. 01 8. 95 8. 90 8. 85 8. 80 8. 76 8. 71 8. 66 8. 62 8. 58 8. 53 8. 49 8. 55 8. 56 8. 56 8. 55 8. 55 8. 54 8. 53 8. 53 8. 52 8. 52 8. 51 8. 50 8. 49 8. 48 8. 47 8. 46 8. 45 8. 43 8. 41 8. 40 8. 39 8. 37 8. 36 8. 35 8. 34 8. 33 8. 32 8. 32 8. 31 8. 30 8. 29 8. 29 8. 28 8. 27 8. 26 8. 25 8. 25 8. 24 8. 23 8. 22 8. 21 6. 53 6. 63 6. 73 6. 80 6. 88 6. 95 7. 00 7. 06 7. 13 7. 18 7. 23 7. 28 7. 32 7. 36 7. 40 7. 44 7. 51 7. 58 7. 64 7. 70 7. 75 7. 80 7. 85 7. 90 7. 95 7. 99 8. 02 8. 06 8. 10 8. 13 8. 17 8. 20 8. 23 8. 27 8. 31 8. 34 8. 37 8. 40 8. 43 8. 46 8. 49 4. 08 4. 32 4. 52 4. 70 4. 86 5. 02 5. 17 5. 30 5. 42 5. 52 5. 63 5. 74 5. 83 5. 92 6. 00 6. 08 6. 24 6. 37 6. 50 6. 62 6. 73 6. 83 6. 93 7. 02 7. 11 7. 20 7. 28 7. 36 7. 44 7. 51 7. 58 7. 65 7. 72 7. 79 7. 85 7. 91 7. 98 8. 04 8. 10 8. 16 8. 22 2. 62 3. 02 3. 36 3. 65 3. 91 4. 14 4. 35 4. 54 4. 71 4. 87 5. 02 5. 16 5. 30 5. 42 5. 54 5. 65 5. 85 6. 05 6. 22 6. 39 6. 54 6. 68 6. 81 6. 93 7. 05 7. 16 7. 27 7. 37 7. 47 7. 56 7. 65 7. 74 7. 83 7. 93 8. 01 8. 09 8. 18 8. 26 8. 34 8. 42 8. 50

8. 93 10. 01 10. 09 10. 22 8. 89 9. 90 9. 96 10. 11 8. 85 9. 80 9. 82 9. 99 8. 80 9. 71 9. 71 9. 88 8. 75 9. 62 9. 60 9. 77 8. 71 8. 67 8. 64 8. 60 8. 56 8. 53 8. 50 8. 47 8. 43 8. 40 8. 37 8. 34 8. 31 8. 28 8. 25 8. 22 9. 54 9. 46 9. 37 9. 30 9. 22 9. 15 9. 08 9. 01 8. 94 8. 87 8. 81 8. 74 8. 68 8. 62 8. 55 8. 49 9. 49 9. 39 9. 29 9. 19 9. 11 9. 02 8. 93 8. 85 8. 77 8. 69 8. 61 8. 53 8. 45 8. 37 8. 29 8. 22 9. 67 9. 58 9. 49 9. 40 9. 32 9. 24 9. 16 9. 08 9. 00 8. 92 8. 85 8. 78 8. 71 8. 64 8. 57 8. 50

3-16

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 3-3.3 Angka Bulanan dari Penyinaran Matahari Tahunan (Belahan Bumi Selatan) (%)
Sout h Jan. Feb. M ar . Apr . M ay Jun. Jul . Aug. Sep. O ct . Nov. Dec. Lat i t ude 0 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30 32 34 36 38 40 42 44 46 48 50 8. 50 8. 55 8. 64 8. 71 8. 79 8. 85 8. 91 8. 97 9. 09 9. 18 9. 25 9. 36 9. 44 9. 52 9. 61 9. 69 9. 76 9. 88 10. 06 10. 14 10. 24 10. 39 10. 52 10. 68 10. 85 11. 03 7. 67 7. 71 7. 76 7. 81 7. 84 7. 86 7. 91 7. 97 8. 02 8. 06 8. 09 8. 12 8. 17 8. 28 8. 31 8. 33 8. 36 8. 41 8. 53 8. 61 8. 65 8. 72 8. 81 8. 88 8. 98 9. 06 8. 49 8. 49 8. 50 8. 50 8. 51 8. 52 8. 53 8. 54 8. 56 8. 57 8. 58 8. 58 8. 59 8. 60 8. 61 8. 63 8. 64 8. 65 8. 67 8. 68 8. 70 8. 71 8. 72 8. 73 8. 76 8. 77 8. 22 8. 19 8. 17 8. 12 8. 11 8. 09 8. 06 8. 03 7. 98 7. 93 7. 92 7. 89 7. 87 7. 81 7. 79 7. 75 7. 70 7. 68 7. 61 7. 59 7. 54 7. 49 7. 44 7. 39 7. 32 7. 25 8. 49 8. 44 8. 39 8. 30 8. 24 8. 18 8. 15 8. 07 7. 96 7. 89 7. 83 7. 74 7. 65 7. 56 7. 49 7. 43 7. 34 7. 25 7. 16 7. 07 6. 96 6. 85 6. 73 6. 61 6. 45 6. 31 8. 22 8. 17 8. 08 8. 00 7. 91 7. 84 7. 79 7. 70 7. 57 7. 50 7. 41 7. 30 7. 24 7. 07 6. 99 6. 94 6. 85 6. 73 6. 59 6. 46 6. 33 6. 20 6. 04 5. 87 5. 69 5. 48 8. 50 8. 43 8. 20 8. 19 8. 13 8. 11 8. 08 7. 08 7. 94 7. 88 7. 73 7. 76 7. 68 7. 49 7. 40 7. 30 7. 20 7. 10 6. 99 6. 87 6. 73 6. 60 45 6. 6. 30 6. 13 5. 98 8. 49 8. 44 8. 41 8. 37 8. 12 8. 28 8. 23 8. 19 8. 14 8. 10 8. 05 8. 00 7. 95 7. 90 7. 85 7. 80 7. 73 7. 69 7. 59 7. 51 7. 46 7. 39 7. 30 7. 21 7. 12 7. 03 8. 21 8. 20 8. 19 8. 18 8. 18 8. 18 8. 17 8. 16 8. 14 8. 14 8. 13 8. 13 8. 12 8. 11 8. 10 8. 09 8. 08 8. 06 8. 06 8. 05 8. 04 8. 01 8. 00 7. 98 7. 96 7. 95 8. 49 8. 52 8. 56 8. 59 8. 62 8. 65 8. 67 8. 69 8. 78 8. 80 8. 83 8. 86 8. 89 8. 94 97 8. 9. 00 9. 04 9. 07 9. 15 9. 19 8. 22 8. 27 8. 33 8. 38 8. 47 8. 52 8. 58 8. 65 8. 72 8. 80 8. 85 8. 90 8. 96 9. 10 9. 19 8. 50 8. 55 8. 65 8. 74 8. 84 8. 90 8. 95 9. 01 9. 17 9. 24 9. 32 9. 38 9. 47 9. 61 9. 74

9. 24 9. 80 9. 31 9. 87 9. 38 9. 99 9. 51 10. 21 9. 60 10. 34 10. 42 10. 57 10. 72 10. 90 11. 09

9. 23 9. 69 9. 27 9. 79 9. 34 9. 91 9. 41 10. 03 9. 47 10. 17

9. 53 10. 32 11. 30

(Catatan) Bagian Selatan lebih daripada garis lintang 50S akan dihitung menggunakan contoh dari Tabel 3-3.2. Secara nyata, angka bulanan dari garis lintang selatan adalah berhubungan dengan bulan yang ditunjukkan di bawah garis lintang utara. Lintang Sel. - Lintang Ut. Januari - Juli Februari - Agustus Maret - September April - Oktober Mei - November Juni - Desember Lintang Sel. - Lintang Ut. Juli - Januari Agustus - Februari September - Maret Oktober - April November - Mei Desember - Juni

3-17

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 3-3.4 Contoh Perhitungan dari Kemungkinan Evaporasi dan Evaporasi Nyata
@ Tem per at ur eM A ont hl yr at e of B Possi bl e evapor at i on R Cai nf al l D Real annualsunshi ne evapor at i on i ddl e f r om Bl aney-Cr sm al l er val ue f or m ul a M ont h t p of B and C ( ) ( %) ( mm) ( mm) ( mm) Jan. Feb. M ar . Apr . M ay Jun. Jul . Aug. Sep. O ct . Nov. Dec. Tot al 22. 1 24. 7 27. 2 28. 9 28. 4 27. 7 27. 1 27. 0 27. 1 26. 5 24. 1 22. 0 7. 91 7. 35 8. 42 8. 47 9. 01 8. 85 9. 08 8. 85 8. 28 8. 23 7. 72 7. 83 86. 4 85. 6 103. 8 108. 4 114. 2 110. 4 111. 8 108. 7 101. 9 100. 0 88. 6 85. 4 1, 205. 2 ( ( ( ( ( ( ( ( ( ( ( ( 91. 0 106. 4 129. 7 138. 2 116. 3 91. 1 81. 2 72. 7 74. 6 79. 7 73. 4 80. 2 ) ) ) ) ) ) ) ) ) ) ) ) 8. 5 16. 8 38. 3 62. 3 170. 0 180. 3 202. 9 197. 7 207. 7 123. 0 30. 2 17. 9 1, 255. 6 8. 5 16. 8 38. 3 62. 3 114. 2 110. 4 111. 8 108. 7 101. 9 100. 0 30. 2 17. 9 821. 0

(1, 134. 5 )

(Catatan) (1): data diperoleh (2): dari Tabel 3-3.2 (3): jumlah yang disisipkan diperoleh nilai evaporasi dari permukaan air.

Tabel 3-3.5 Contoh Perhitungan dari Aliran Sungai


y M ont hl @ Runof f A Di r ect r unof f B ase r unof f C M ont hl yr unof f D m ean C - D di schar ge M ont h ofChar t 1-4 @ ~ 0. 75 ( Not e) A + B 3 ( mm) ( mm) ( mm) ( mm) ( m /s) Jan. Feb. M ar . Apr . M ay Jun. Jul . Aug. Sep. O ct . Nov. Dec. Tot al 0 0 0 0 55. 8 69. 6 91. 1 89. 0 105. 8 23. 0 0 0 434. 3 0 0 0 0 41. 9 52. 2 68. 3 66. 8 79. 4 17. 3 0 0 325. 7 9. 2 8. 3 9. 2 8. 9 9. 2 8. 9 9. 2 9. 2 8. 9 9. 2 8. 9 9. 2 108. 6 9. 2 8. 3 9. 2 8. 9 51. 1 61. 1 77. 5 76. 0 88. 3 26. 5 8. 9 9. 2 434. 3 1. 03 1. 03 1. 03 1. 03 5. 72 7. 07 8. 69 8. 51 10. 22 2. 96 1. 03 1. 03

(Catatan) (3)Aliran dasar: keseragaman distribusi 434.30.25 = 108.6 mm ke setiap bulan

3-18

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ref. 3-4 Contoh dari Penggunaan Topografi Alamiah dan Berbagai Variasi Bangunan Buatan Manusia 1. Penggunaan saluran irigasi yang ada dan kolam yang dibentuk secara alamiah oleh arus bawah dari jatuhan.
Sungai Intake weir Headrace Air terjun Sungai Power house

Spillway Penstock

Saluran irigasi

Headtank

Saringan

3-19

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

2. Air intake berasal dari dua sungai


Headrace Intake weir Intake weir Sungai Headtank Screen Penstock

Sungai Power house Tailrace

3-20

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

3. Menggunakan sebuah bangunan jatuhan ketinggian dari saluran irigasi yang ada

Saluran irigasi Intake Headtank Head drop structure

Penstock

Power house

3-21

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

4. Menggunakan sebuah bangunan jatuhan ketinggian dari saluran irigasi yang ada

Sungai

Intake Headrace Saluran irigasi Jalan

Headtank Spillway Penstock Power house

Tailrace

3-22

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

4. TAHAP PELAKSANAAN SURVEI UNTUK PLTMH

4.1. Tujuan Pelaksanaan Survei Tujuan dari melakukan survei lokasi untuk mikrohidro adalah untuk mengeathui dan menyelidiki lokasi-lokasi pembangkit dan wilayah suplai dalam rangka untuk mengevaluasi kelayakan dari pelaksanaan proyek dan mendapatkan informasi untuk rencana pelistrikan. Salah satu kegiatan penting dari pelaksanaan survei lokasi adalah untuk mengukur debit air dan head yang dapat digunakan untuk pembangkit listrik mikrohidro. Penyelidikan tentang lokasi intake, rute saluran air, lokasi rumah pembangkit, jalur transmisi dll, juga dilakukan untuk menilai kelayakan dari lokasi-lokasi proyek. Survei kebutuhan daya merupakan hal yang penting dalam perencanaan dari sistem kelistrikan. Data sosial ekonomi seperti jumlah rumah tangga dan fasilitas umum pada lokasi yang akan disuplai, potensi ekonomi dan industri-industri lokal yang tersedia yang akan menggunakan listrik, kesanggupan masyarakat lokal untuk membayar listrik dan kemampuan masyarakat lokal untuk menerima skema kelistrikan dicari selama survei identifikasi. 4.2 Persiapan untuk Identifikasi Lokasi Untuk mencapai efektifitas dan keberhasilan identifikasi lokasi, adalah penting untuk melakukan persiapan seperti mengumpulkan informasi yang tersedia, merencanakan kecukupan alat-alat dan jadwal dari aktivitas-aktivitas survei terlebih dahulu. 4.2.1 Pengumpulan informasi dan persiapan Sebagai informasi awal, peta topografi skala 1/50,000 dipersiapkan untuk mengecek topografi dari lokasi dan desa-desa target, daerah tangkapan air, penyebaran desa-desa dan akses jalan. Informasi lebih akurat untuk akses lokasi dapat dikumpulkan dengan menghubungi orang lokal yang berkepentingan. Disiapkan perbanyakan peta topografi skala 1/50,000 dan peta rute dengan perbesaran 200% sampai dengan 400% untuk pekerjaan lapangan. Periksa lembaran daftar dan wawancara yang juga disiapkan untuk setiap identifikasi lokasi.

4-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

4.2.2 Rencana persiapan identifikasi lokasi Meskipun mungkin dibutuhkan jika terjadi penyimpangan dari rencana dan jadwal awal berkenaan dengan kondisi lokasi, adalah penting untuk membuat rencana dan jadwal yang cukup untuk kegiatan identifikasi lokasi lebih dahulu. Adalah juga perlu untuk berkoordinasi dengan instansi lokal yang berkompeten untuk memastikan keamanan dan keberhasilan dari aktifitas-aktifitas identifikasi yang dilakukan. Karena sebagian besar lokasi-lokasi mikrohidro terletak di daerah pegunungan dan wilayah terisolasi, sehingga memerlukan waktu lebih lama untuk melakukan kegiatan identifikasi lokasi. Oleh karena itu, jadwal yang cukup harus dipertimbangkan untuk memiliki waktu yang cukup untuk pekerjaan lapangan. Juga, pengukuran dan kegiatan-kegiatan lain untuk identifikasi lokasi harus diperhitungkan. Pengecekan lembar daftar dan wawancara harus disiapkan sebelumnya untuk efisiensi kegiatan-kegiatan yang dibutuhkan dari identifikasi lokasi. 4.2.3 Peralatan yang diperlukan untuk identifikasi lokasi Peralatan yang dibutuhkan untuk persiapan identifikasi lokasi tergantung pada tujuan dan ketepatan dan kondisi lokasi. Peralatan pokok adalah sebagai berikut : Tabel 4.1 Sebuah contoh lembaran periksa dari peralatan pokok untuk identifikasi lokasi
Peralatan Peta, Lembaran Peta rute Peta Topografi Jadwal identifikasi Daftar pemeriksaan Lembaran wawancara Peta geologiap Foto aerial Laporan yang terkait Alat tulis Catatan lapangan Skala Pensil Penghapus Pensil warna Peralatan Penyekat kertas Peralatan Altimeter GPS (tipe portable) Camera, Film Current meter Pengukur jarak, meteran Hand level Skala konvek (2-3m) Palu Clinometer Pisau Sekop Obor, Lampu senter Tempat barang-barang contoh seleksi Label Kompas Stop watch Baterai

Catatan: : peralatan yang diperlukan pada saat identifikasi awal

4-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

4.3 Survei untuk Garis Besar Lokasi Proyek Pertama kali identifikasi lokasi, sebuah survei dilakukan pada hal-hal berikut di lokasi dari fasilitas pembangkit dan sekitar wilayah yang akan disuplai daya listrik. (1) Kondisi jalan ke lokasi Peralatan dan mesin yang digunakan dalam konstruksi dan operasi pembangkit mikrohidro lebih kecil dan lebih ringan daripada yang digunakan pembangkit biasa. Peralatan dan mesin ini dalam beberapa kasus dapat dibawa dengan menggunakan kendaraan biasa atau secara manual. Membangun pembangkit listrik skala kecil mikro-hidro dibutuhkan sebuah pertimbangan tertentu yang hatihati untuk menggunakan sebuah metode transportasi selain daripada penggunaan jalan atau kendaraan yang ada. Konstruksi dari sebuah akses jalan baru dapat menjadi sebuah faktor yang dapat dipertimbangkan secara ekonomi mengurangi nilai dari sebuah proyek. Lebih lanjut, dalam kasus di daerah pegunungan, mungkin ada hambatan jalan (sebelumnya digunakan untuk tempat pemotongan pohon, dll) dimana sulit untuk menemukan karena telah tertutup oleh vegetasi, adalah penting untuk mewancarai masyarakat lokal mengenai sebuah jalan seperti yang ada tersebut. (2) Situasi sistem yang ada dan rencana ke depan Walaupun untuk sebuah lokasi proyek dimana pembangunan dari sebuah sistem yang diasumsikan mandiri, sebuah survei harus dilakukan pada bagian akhir lokasi, rute dan tegangan, dll. dari sistem yang ada (terdekat) dan juga pada keberadaan dari rencana rehabilitasi dan perluasan untuk sistem tersebut. (3) Situasi penggunaan air sungai Keberadaan dari fasilitas-fasilitas yang menggunakan air sungai, volume air dan rencana kedepan lain yang relevan mengenai sebuah sungai dimana sebuah pembangkit listrik tenaga air direncanakan akan dibangun dengan menggunakan air tersebut harus disurvei. Bagian sungai yang airnya akan digunakan untuk pembangkit listrik harus ditentukan dengan tidak hanya mengambil asumsi bagian resesi tetapi juga kemungkinan dari sebuah pergantian dari posisi intake air dan jalur air pada tahap formulasi proyek- ke dalam pertimbangan. Ketika sebuah terjunan atau lembah curam digunakan untuk pembangkit listrik, maka informasi lokal tentang terjunan atau lembah yang bersangkutan harus diperoleh bersama dengan sebuah survei pada aturan legal yang relevan.

4-3

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

(4) Keberadaan dari rencana-rencana pembangunan/proyek lain Suatu survei harus dilakukan pada keberadaan dari rencana/proyek pembangunan yang lain dalam hal jalan, tanah pertanian, perumahan dan pariwisata yang kemungkinan berpengaruh pada rencana lokasi proyek dan/atau daerah sekitarnya. (5) Bangunan sipil dalam area yang berdekatan dan material yang digunakan Banyak bangunan sipil untuk pembangkit tenaga air skala kecil yang mirip dengan fasilitas-fasilitas irigasi dan fasilitas jalan aliran air, dimana bahan-bahan untuk proyek sering diperoleh dekat dengan lokasi proyek yang direncanakan. Penggunaan kontraktor, sumberdaya manusia dan bahan-bahan lokal dilibatkan dalam konstruksi sipil adalah penting dari sudut pandang mengurangi biaya konstruksi, kontribusi ekonomi lokal dan kepastian kemudahan perawatan dan perbaikan. Sebuah survei harus dilakukan pada bangunan sipil yang mirip dalam wilayah yang berdekatan dari sebuah lokasi proyek untuk memperoleh referensi bahan material yang berguna untuk perencanaan dan disain proyek (6) Permukaan topografi alamiah saat ini dan bangunan yang ada yang digunakan untuk pembangkit listrik Ketika saluran irigasi yang ada dan saluran air yang mirip digunakan (termasuk pelebaran dan/atau penguatan) sebagai sebuah jalan air untuk stasiun pembangkit, adalah perlu untuk mengecek bagian melintang, kemiringan dan volume air langsung yang lewat, dll dari sebuah saluran. (7) Keberadaan dari permukaan tanah yang penting dan tumbuhan yang ada Meskipun skala kecil sebuah pembangkit listrik tenaga air memerlukan beberapa perubahan pada topografi lokal. Ketika permukaan tanah dan tumbuhan penting berada di sepanjang rute yang direncanakan dari jalur air, maka harus hati-hati dalam persetujuan dengan pemiliknya. Untuk tujuan ini, lokasi dan kondisi mereka, dll, didiskusikan terlebih dahulu dengan orang yang bersangkutan seperti pemilik tanah dan wakil dari pemerintahan setempat. 4.4 Penjelasan tentang kondisi geologi yang mempengaruhi stabilitas dari struktur sipil utama Survei pada stabilitas tanah, terutama permukaan tanah, diperlukan untuk pembangunan dari sebuah pembangkit tenaga air skala kecil karena (i) bangunan yang ditunjukkan sebagian besar adalah bangunan sipil utama (ii) rute dari saluran air pada sebuah kemiringan sisi bukit. Penelitian harus dihasilkan dalam bentuk sketsa gambar (berdasarkan gambar 4.1) untuk tujuan referensi untuk menentukan bangunan dasar dari setiap bangunan sipil.

4-4

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 4.1 Sebuah sketsa geologi yang didasarkan pada pengamatan lokasi

4.5 Survei pada Lokasi untuk Struktur Sipil Sebagaimana ketidakcukupan untuk membangun sebuah rute jalur air berdasarkan pada peta topografi dan informasi relevan lain yang ada untuk perencanaan sebuah pembangkit listrik tenaga mikrohidro, identifikasi lapangan dengan seorang perencana adalah penting. Penemuan dari identifikasi lapangan akan mempunyai peran yang besar dalam menentukan keberhasilan atau kegagalan dari sebuah proyek. Hal-hal yang harus diperiksa selama survei ini secara kasar di daftar di atas. Adalah perlu untuk mengulang identifikasi lapangan dalam jalur dengan hasil kemajuan dari perencanaan dan disain. Ketika ketidakpastian terjadi, terutama sekali pada tahap disain, verifikasi lapangan adalah penting. Lebih daripada itu, dalam survei ini, dalam pikiran seorang perencana harus menjaga permintaan yang diharapkan. Bagaimanapun survei ini harus dilakukan bersamaan dengan survei permintaan. Adalah penting tidak hanya memilih lokasi yang memungkinkan untuk fasilitas-fasilitas individu seperti dam intake dan jalur air, dll. tetapi juga hati-hati menguji ikatan mereka dengan situasi dan lokasi setempat. Untuk pembangunan mikro-hidro, penggunaan maksimal dari permukaan topografi adalah penting dari sudut pandang pengurangan biaya. Ini, bagaimanapun, perlu untuk melakukan survei berdasar pada pemahaman penuh dari hal-hal yang didiskusikan di Bab 5, 5.3. Seleksi Lokasi untuk Struktur Sipil Utama.

4-5

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

4.6 Pengukuran Debit Air Pada kasus dimana perkiraan debit air sungai pada lokasi proyek adalah memungkinkan karena berdasarkan pada data yang disediakan oleh stasiun pengukuran terdekat, tidak ada kebutuhan khusus untuk mengukur debit air. Ketika data-data seperti itu sulit diperoleh, sejumlah pembangkit yang berhenti karena kekurangan debit air, dampak yang signifikan yang digunakan pada kasus sebuah mikro hidro, membuatnya sangat penting untuk mengecek volume air pada saat debit air sedang kecil. Ini, bagaimanapun, lebih baik untuk mengukur debit air sungai di musim kemarau dengan metode sederhana untuk memastikan ketepatan dari estimasi durasi debit air. Pengukuran dari debit air yang harus ditemukan menjadi penting, periode pengamatan harus hati-hati ditentukan berdasarkan pada data-data curah hujan yang lalu dan informasi lain yang relevan. Adalah juga perlu untuk mengecek dan mengevaluasi hasil pengamatan dalam hubungannya dengan karakter (sebagai contoh, tahun kekeringan atau tahun basah) dari tahun pengamatan berdasarkan pada data-data curah hujan yang lalu, dll. Metode pengukuran debit air, frekuensi dan unit observasi tingkat air dapat disederhanakan dalam perlakuan berikut untuk mengurangi biaya survei. (1) Metode pengukuran aliran air Sebuah metode pengukuran debit air dimana merupakan metode yang sesuai untuk kondisi sungai dapat diadopsi. [Referensi 4-1: Metode sederhana dari pengukuran aliran air] (2) Frekuensi dari pengukuran aliran air Pada prinsipnya, pengukuran debit air harus dilakukan minimal 3 kali dalam setahun untuk menganalisa hubungan antara level air dengan debit air dalam kisaran diatas asumsi maksimum debit air. (3) Unit observasi level air Peralatan pengukuran harus diset pada titik dekat dengan titik observasi aliran dimana secara visual pengamatan level air dapat lebih mudah dilakukan. 4.7 Pengukuran Head Ketinggian antara titik intake dan bak penenang dan ketinggian antara bak penenang dan titik keluar air harus diukur. Pada awal tahap perencanaan, bagaimanapun, adalah mungkin cukup untuk mengukur ketinggian antara lokasi bak penenang yang direncanakan dan level keluaran/buangan air.

4-6

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Sementara sebuah survei ketinggian dapat digunakan untuk tujuan pengukuran, sebuah metode pengukuran ketinggian lebih sederhana mungkin cukup. [Referensi 4-2: Metode sederhana dari pengukuran ketinggian]. 4.8 Survei Permintaan 4.8.1 Metode survei permintaan Terdapat berbagai tipe permintaan fasilitas daya untuk pembangkit listrik tenaga air skala kecil sebagai respon kepada karakteristik dari wilayah sasaran untuk pembangunan. Untuk pengembangan rencara persiapan, pemahaman yang akurat dari fasilitas daya yang diminta di wilayah sasaran untuk pembangunan adalah penting. Apa yang penting untuk memastikan efisiensi dan kegunaan dari sebuah survei permintaan adalah untuk memperkirakan tingkat permintaan yang sedikit lebih tinggi daripada skala yang diasumsikan dari pembangkit listrik dalam pandangan tentang kecukupan merespon kepada skala dari pembangunan dan fluktuasi musiman dari permintaan daya. 4.8.2 Beberapa hal dalam survei permintaan Beberapa hal mengenai survei permintaan dijelaskan dibawah ini. Jika ada lebih dari satu permintaan fasilitas, maka untuk setiap fasilitas sebaiknya disurvei. (1) Lokasi Rute dan jarak yang sesuai, dll. untuk setiap permintaan fasilitas daya harus diperiksa terlebih dahulu untuk menguji jaringan transmisi dan distribusi yang optimal. (2) Pemilik Pendapat dan keinginan dari pemilik permintaan fasilitas yang tergantung pada pengenalan dari sebuah sumber pembangkit listrik baru, harus dijelaskan. (3) Jenis dan kualitas peralatan yang dibutuhkan Situasi dari penggunaan daya oleh alat-alat (untuk tenaga penggerak, pemanas, pencahayaan, kontrol listrik, dll) dan tingkat keakuratan yang diinginkan (dalam hal fluktuasi tegangan dan fluktuasi frekuensi yang diperbolehkan) harus disurvei. (4) Kapasitas peralatan, dll Kapasitas peralatan, tingkat konsumsi daya dan tarif listrik (atau perkiraan tarif listrik dalam kasus perencanaan) harus disurvei.

4-7

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

(5) Jangka waktu penggunaan Ada fluktuasi musiman atau harian dari penggunaan daya dan kisaran dari fluktuasi harus disurvei. (6) Tahun pemasangan dan jangka waktu pelayanan Tahun (tanggal) instalasi dari setiap peralatan pembangkit dan umur pelayanannya atau periode yang direncanakan dari penggunaan harus disurvei. (7) Masalah-masalah yang berhubungan dengan pemadaman listrik Masalah-masalah dan kerugian keuangan yang dihubungkan dengan sebuah pemadaman ke fasilitas permintaan daya harus disurvei. 4.9 Penyurveian Penyurveian untuk disain-disain berikut harus dilakukan setelah identifikasi dari rute jalur air. Sebuah pemahaman yang memadai tentang topografi lokal adalah penting dalam perencanaan pembangkit listrik tenaga air skala kecil terutama pada struktur sipil utama yang memiliki struktur terbuka. Penyurveian topografi terutama sekali dibutuhkan untuk struktur seperti fasilitas intake, bak penenang dan stasiun pembangkit, dll. yang masingmasing meliputi sebuah area yang luas, untuk memperbaiki ketepatan disain mereka. Pada umumnya, ketepatan dari penyurveian topografi sekitar struktur sipil cenderung pada interval 1/100 1/200 untuk pembangkit tenaga air skala kecil ke menengah. Bagaimanapun, ketepatan survei topografi sebaiknya dalam wilayah 1/500, secara prinsip, sudah cukup untuk suatu skema mikrohidro independen karena sebuah kesalahan pada survei topografi hampir tidak berpengaruh pada volume kerja untuk banguan kecil. Pada kasus jalur air dan akses jalan, dll. rute penyurveian (garis pusat dan bagian melintang penyurveian) mungkin cukup untuk tujuan perencanaan dan disain dan sebaiknya efektif dari sudut pandang pengurangan biaya, terutama sekali ketika rentang survei yang dibutuhkan panjang. Jalur-jalur ini bagaimanapun, harus ditentukan hati-hati berdasarkan pada hasil dari identifikasi lapangan yang dilakukan oleh perencana. 4.10 Survei Sosial Ekonomi Dewasa ini, kebutuhan energi listrik yang memadai bagi masyarakat pedesaan tidak hanya untuk sekedar penerangan di malam hari, tetapi juga untuk kegiatan-kegiatan lain yang sifatnya lebih luas. Misalnya untuk menunjang sarana informasi dan komunikasi, hiburan dan juga kegiatan-kegiatan yang diarahkan untuk meningkatkan produktifitas. Bahkan di beberapa tempat, PLTMH yang dimiliki atau dikelola oleh kelembagaan lokal, telah dapat bermitra dengan pihak-pihak dari luar, baik itu pemerintah maupun swasta,

4-8

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

seperti misalnya menjual daya ke sistem jaringan besar. Namun walaupun begitu, dengan melihat banyaknya tujuan serta dampak dari masuknya listrik ke desa, harus tetap dipahami, bahwa tujuan utama dibangunnya PLTMH di daerah pedesaan adalah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat. Melihat bahwa pengelolaan dan operasional dari PLTMH yang dibangun ada di tangan masyarakat setempat yang kondisinya saat ini masih banyak dibatasi oleh berbagai hambatan, baik itu dari sisi pribadi manusianya maupun dari sisi luar, maka perlu dilakukan pula identifikasi terhadap kondisi sosial ekonomi dari masyarakat calon penerima fasilitas PLTMH. Dan dengan dipahaminya kondisi ini maka dua tujuan utama dari program pelistrikan dapat dicapai, yaitu: 4.10.1 Keberlanjutan dari sistem PLTMH yang dibangun Keberhasilan sebuah program pembanguan, tidak hanya dilihat atau diukur dari selesainya program pembangunan sarana fisik tersebut, tetapi lebih dari itu adalah keberlanjutan dan manfaat dari sarana yang ada. Oleh karena itu persiapan sejak awal dalam pelibatan masyarkat setempat harus benar-benar diperhitungkan. Hal ini karena, setelah program pembangunan sarana fisik selesai, dalam pengoperasiannya, PLTMH akan diserahkan kepada masayarakat setempat. Tanggungjawab dalam memengatur, mengoperasikan dan merawat ada di tangan masyarakat setempat. Apabila dari awal, faktor-faktor yang kurang menguntungkan tidak terdeteksi maka keberlanjutan dari fasilitas yang ada akan sulit tercapai. 4.10.2 Pengembangan kegiatan yang positif dalam rangka meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat setempat. Pengertian dari pengembangan kegiatan positif di sini adalah bahwa dengan adanya listrik di desa, masyarakat dapat memanfaatkan waktu serta sarana yang ada untuk melakukan kegiatan-kegiatan positif, yang dampaknya langsung atau tidak langsung, cepat atau lambat, menuju pada arah perbaikan kesejahteraan masyarakat, seperti misalnya; tumbuhnya usaha-usaha baru dengan memanfaatkan listrik (pertanian, peternakan, industri kecil), proses pendidikan yang semakin baik serta kegiatan positif yang lainnya. Melihat dua hal mendasar di atas maka, sejak melakukan survei awal, sangat penting untuk dapat memperoleh data yang yang terkait dengan tujuan dari program pembangunan sarana PLTMH itu sendiri. Data-data ini dapat kita peroleh dengan berbagai cara, baik itu secara langsung maupun tidak langsung. Data-data yang dibutuhkan diantaranya, jumlah penduduk, tingkat pendidikan, tingkat pendapatan, mata pencaharian, tingkat konsumsi, mobilitas, sarana dan prasarana, budaya serta potensipotensi yang ada di desa untuk pengembangan ke depan. Dengan data-data yang terkumpul ini maka akan dapat dirancang sebuah program pengembangan ke depan. Data-data ini juga akan turut menentukan apakah sebuah PLTMH layak dibangun atau tidak dikaitkan dengan tujuan dari pembangunan PLTMH

4-9

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

itu sendiri, proses-proses atau tahap-tahap tindakan yang harus diambil supaya tujuan dari adanya PLTMH itu tercapai. Perlu disadari bahwa sejak saat survei awal, maksud dan tujuan dari survei harus dijelaskan kepada masyarakat, paling tidak kepada pimpinan formal dan/atau informal setempat supaya mereka paham dan dapat memberikan informasi dan masukan yang dibutuhkan.

4-10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Referensi
Ref 4-1 Metode sederhana untuk pengukuran aliran air 1. Penggunaan current meter elektromagnetik Secara umum, current meter yang digunakan untuk mengukur aliran sungai adalah tipe sekrup. Tetapi sekarang, sebuah current meter elektromagnetik yang tidak memiliki bagian putaran ada di pasar. Ini sesuai untuk mengu kur aliran sungai pada sebuah lokasi hidro skala kecil. Ukurannya ringan, dan dapat mengukur bahkan pada sungai dangkal sekalipun.

Pada kasus survei untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga air skala kecil, sebuah metode sederhana berikut cukup untuk mengukur dengan menggunakan current meter elektromagnetik. (1) Metode pengukuran tiga titik .......... Vm = 0.25( V0.2 + 2V0.6 + V0.8 ) (2) Metode pengukuran dua titik .......... Vm = 0.50( V0.2 + V0.8 ) (3) Metode pengukuran satu titik .......... Vm = V0.6 (4) Metode pengukuran permukaan ....... Vm = 0.8Vs dimana, Vm: Kecepatan air utama Vs: Kecepatan air permukaan V0.2: Kecepatan air pada kedalaman 20% dibawah permukaan air V0.6: Kecepatan air pada kedalaman 60% dibawah permukaan air V0.8: Kecepatan air pada kedalaman 80% dibawah permukaan air Tindakan pencegahan berikut harus diambil ketika menyeleksi titik dari pengukuran aliran arus air. (1) Tidak ada ombak yang tidak teratur dan kolam arus pada permukaan (2) Tidak ada aliran dibawah permukaan, aliran balik, dan stagnasi (3) Tidak ada perubahan dari level air yang tidak teratur (4) Tidak ada garis arus yang melintasi Selama pengukuran, harus membersihkan dasar sungai jika diperlukan.

4-11

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

2. Metode pengukuran pelampung Pada dasarnya, metode pengukuran pelampung digunakan selama banjir ketika pengukuran dengan current meter tidak mungkin. Tetapi, dapat dilakukan ketika tahap dimana sebuah lokasi pembangunan tidak ditetapkan, atau tidak ada current meter. (1) Metode pengukuran 1) Pengukuran harus dibuat pada tempat dimana poros dari aliran adalah lurus dan bagian melintang dari sungai hampir seragam. 2) Jarak pengaliran pelampung harus lebih dari lebar sungai. 3) Penempatan garis melintang pada bagian atas dan bagian bawah tegak lurus ke poros dari aliran. Jarak aliran (garis aliran atas dan garis aliran bawah) = L 4) Pengukuran bagian area melintang pada garis melintang atas dan bawah untuk membuat nilai rata-rata dari bagian area melintang dari aliran (Amean). Pengukuran tambahan harus dibuat pada bagian tengah dari dua garis jika bagian melintang dari sungai tidak seragam. 5) Pelampung dilepaskan pada bagian atas dari garis melintang atas, waktu yang dibutuhkan untuk mengalir ke bawah dari garis melintang atas ke garis melintang bawah diukur. 6) Pengukuran harus dibuat beberapa kali pada pada blok yang berbeda, dibagi pada sungai di arah garis melintang. (lebih dari tiga blok) (2) Rumus perhitungan aliran arus Vm = CVmean C: (1) Saluran beton dimana bagian melintangnya seragam = 0.85 (2) Arus kecil dimana dasar sungainya rata = 0.65 (3) Aliran dangkal (sekitar 0.5m) = 0.45 (4) Dangkal dan dasar sungai tidak rata = 0.25

4-12

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

(1) Vmean

(2) Vmean

Vm = 0.85Vmean (3) Vmean (4)

Vm = 0.65Vmean Vmean

0.5 m

Vm = 0.45Vmean

Vm = 0.25Vmean

4-13

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

A A Cross section Drop line of floats

B B Cross section Upstream line Flowing distance of floats (L)

C C Cross section

Downstream line

A A C C Mean cross section

3. Metode pengukuran dam Debit air kecil dan penggunaan current meter atau metode pengukuran pelampung tidak mungkin dilakukan, dam seperti yang ditunjukkan pada gambar dibawah dibuat dan debit air diukur dengan mengukur kedalaman limpahan air pada sungai.

4-14

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Pada metode ini, debit air dapat diperoleh dengan rumus berikut. Q = C . L . h1.5
1/2 C = 1.838 ( 1 + 0.0012 ) ( 1 - ( h . L ) ) h 10

Q : Debit air (m3/s) C Koefisien debit air L Lebar bukaan dari dam (m) h : Kedalaman limpahan air (m) 4. Lain Dapat digunakan metode berikut untuk mengukur debit air lebih kecil.

4-15

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ref. 4-2 Metode pengukuran sederhana untuk mengukur head 1. Metode penggunaan selang transparan Gambar dibawah menunjukkan metode ini. Metode ini digunakan untuk lokasi head rendah, selama itu murah dan ketepatannya dapat diterima secara rasional. Untuk mendapatkan ketinggian dari dua titik, mengukur perbedaan level air dari air yang diisikan ke dalam selang transparan pada dua titik. Meskipun tidak memiliki keterampilan untuk pekerjaan survei, orang dapat menggunakan metode ini.

Head = H1 + H2 + H3 + H4 + H5

4-16

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

2. Metode waterpas dan papan plank Gambar dibawah menunjukkan prinsip-prinsip dari metode ini. Sebuah pandangan yang horisontal dibuat dengan sebuah waterpas tukang kayu diletakkan pada sebuah kayu plank yang lurus dan tidak lentur. Sebuah metode yang lebih sederhana dari pada ini disebut survei tiang. Metode survei tiang adalah menggunakan sebuah meteran sebagai pengganti sebuah papan kayu dan sebuah waterpas, sebuah tongkat ukuran diletakkan kuat tegak lurus, kemudian sebuah meteran bergerak naik dan turun sepanjang tongkat level. Pembacaan nilai dari sebuah tongkat level dari posisi dimana nilai pembacaan dari sebuah meteran berkurang paling banyak adalah sebuah perbedaan tinggi antar titik.

3. Metode penggunaan altimeter Prinsip dari altimeter adalah mengukur tekanan atmosfir. Metode ini digunakan dalam kasus jarak survei jauh atau kelayakannya jelek. Bagaimanapun, beberapa pengukuran dibutuhkan sebagaimana ditunjukkan pada gambar berikut, semenjak dalam satu pengukuran, ketepatan tidak bisa diharapkan oleh perubahan-perubahan temperatur selama sehari, tekanan atmosfir dan kelembaban.

4-17

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

4. Menggunakan meteran pandang, dll Clinometer mengukur sudut dari kemiringan sebuah lereng (mereka juga sering disebut clinometer atau Abney levels). Sebuah ketinggian dihitung dengan menggunakan rumus berikut menggunakan sebuah sudut vertikal yang diukur dengan clinometer, dan sebuah jarak hipotenus diukur dengan sebuah meteran. H = L sin H: Head L: Jarak hipotenuse : Sudut vertikal

4-18

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Catatan Lapangan dari Survei Topografi


Tempat : .................................... Tanggal : ...................................
Titik Pengamatan Titik Survei Jarak (m) Azimuth () Vertical interval Keterangan

Sketsa

4-19

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Catatan Lapangan dari Survei Topografi


Tempat Tanggal Titik Pengamatan Titik Survei Jarak (m) Azimuth () Vertical interval Keterangan

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Sketsa

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

3-19

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro


Lembar survey debit air Tempat survei: No. Jarak dari tepi kiri Kedalaman sungai Daerah dari bagian aliran 1 2 3 4 tanggal: 5 6 waktu : 7 8 level air 9 10 11 Ket

Kedalaman air

Debit

Kedalaman air

Debit

Kedalaman air

Debit

Kedalaman air

Debit

Kedalaman air

Debit

Titik kedalaman dan kecepatan air (cm, cm/s)

Rata-rata kecepatan air debit air (l/s) Bagian melintang sungai 0.0

10.0

20.0

30.0

40.0

50.0

60.0

3-20

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ref 4-3 Contoh lembar isian survei PLTMH


Nama Propinsi Lokasi 1. 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 MICRO-HYDRO POWER PROJECT Survei Lokasi Potensi PLTMH Tanggal Surveyor

Data Umum Kewilayahan Propinsi Kabupaten Kecamatan Desa Dusun/Kampung

2. Aksesibilitas 2.1 Ibukota Kabupaten ke Kecamatan 2.1.1 Jarak km (informasi peta, informal, data) 2.1.2 Kondisi Jalan beraspal: km batu: km tanah: km lain-lain: km 2.1.3 Waktu Tempuh 2.1.4 Moda Transportasi kendaraan umum/bus motor/ojek kapal/ferry lain-lain:........................ Catatan :
(Terangkan rute perjalanan, kondisi jalan (baik-buruk-berbahaya,dll), moda transportasi, dimana harus berganti kendaraan (jurusan), dan informasi lain yang diperlukan untuk mendapatkangambaran lebih jelas bagaimana mencapai lokasi)

2.2 Ibukota Kecamatan ke Desa 2.2.1 Jarak km (informasi peta, informal, data) 2.2.2 Kondisi Jalan beraspal: km batu: km tanah: km lain-lain: km 2.2.3 Waktu Tempuh 2.2.4 Moda Transportasi kendaraan umum/bus motor/ojek kapal/ferry lain-lain:........................

Catatan :
(Terangkan rute perjalanan, kondisi jalan (baik-buruk-berbahaya,dll), moda transportasi, dimana harus berganti kendaraan (jurusan), dan informasi lain yang diperlukan untuk mendapatkangambaran lebih jelas bagaimana mencapai lokasi)

2.3 Ibukota Desa ke Lokasi PLTMH

2.3.1 Jarak 2.3.2 Kondisi Jalan 2.3.3 Waktu Tempuh 2.3.4 Moda Transportasi
Catatan :

km (informasi peta, informal, data) beraspal: km batu: km tanah: km lain-lain: km kendaraan umum/bus motor/ojek kapal/ferry lain-lain:........................

(Terangkan rute perjalanan, kondisi jalan (baik-buruk-berbahaya,dll), moda transportasi, dimana harus berganti kendaraan (jurusan), dan informasi lain yang diperlukan untuk mendapatkangambaran lebih jelas bagaimana mencapai lokasi)

4-21

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Demografi Lokasi Potensi MHP (sumber data kependudukan di desa, dusun, RW) 3.1 Jumlah Penduduk org 3.2 Jumlah Kepala Keluarga kk 3.3 Jumlah Rumah rumah 3.4 Mata Pencaharian Penduduk 3.5 Distribusi Penduduk* menyebar terpusat berkelompok .......... 3.6 Pendapatan per Bulan (rata-rata) 3.7 Organisasi Kemasyarakatan BPD kelompok Tani pengajian 3.8 Koperasi

3.

*distribusi penduduk digambarkan pada peta desa (sketsa)


Infrastruktur Desa (buat peta situasi desa: informasi di kantor desa, pemetaan dgn GPS &alat bantu) 4.1 Jarak ke jaringan PLN terdekat km (ukur dgn GPS & alat ukur yg tersedia) 4.2 Fasilitas Umum 4.2.1 Sekolah SD SLTP SMU lain: ........... 4.2.2 Tempat Ibadah masjid gereja lain: ......... 4.2.3 Layanan Kesehatan puskesmas lain: ......... 4.2.4 Kantor Pemerintahan desa kecamatan lain: ......... Lain-lain ............... .............................. 4.3 Batas Desa 4.3.1 Utara 4.3.2 Selatan 4.3.3 Barat 4.3.4 Timur 4.4 Usaha Produktif 4.4.1 Pasar tidak ada ada setiap hari mingguan 4.4.2 Industri Kecil (jenis dan jumlah) 4.4.3 Lain-lain 4.5 Potensi Ekonomi

4.

(pertanian, perkebunan, perikanan, dll)


Catatan:

(berikan gambaran bentuk pemanfaatan PLTMH untuk usaha produktif/ekonomi sesuai dengan potensi setempat)
5. 5.1 5.2 5.3 5.4
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Lokasi Pembangkit Listrik Tenaga Air Nama Lokasi Nama Sungai Status Kepemilikan Tanah pribadi desa wakaf lain: ......... Kondisi Lokasi medan berat di hutan dekat mudah dicapai nilai: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

buruk sekali, jauh, medan berat, akses utk pembangunan sulit shg memerlukan alat bantu utk barang jauh > 2 km, medan cukup berat, memerlukan alat bantu utk pengadaan barang ke lokasi jauh > 2 km, jalan setapak naik turun, berbelok, medan cukup berat, tidak memerlukan alat bantu utk barang sedang 1-2 km, medan cukup berat, akses barang memerlukan alat bantu sedang 1-2 km, akses utk pembangunan cukup berat tetapi masih dapat dicapai tanpa alat bantu khusus utk barang jarak jauh >2 km, akses barang dan orang mudah jarak sedang 1-2 km, akses barang dan orang cukup mudah, kendaraan hanya setengah jarak dekat < 1 km, dapat dicapai dengan mudah walaupun tanpa kendaraan dekat < 1 km, jalan ke lokasi mudah, akses barang mudah, kendaraan dapat mencapai setengah jarak dekat < 1 km, jalan ke lokasi mudah (kendaraan dapat mencapai dekat lokasi)

4-22

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6. 6.1 6.2 6.3 6.4 6.5 6.6 6.7 6.8 6.9

Hidrologi DAS, sungai induk Nama sungai/saluran irigasi Debit rata-rata terukur Debit yang dapat diperoleh Geodetic head Potensi daya air Potensi daya listrik terbangkit Lebar sungai Informasi penting
Banjir periodik, sampah, batu Ketersediaan air sepanjang tahun Penggunaan untuk pertanian/irigasi

m3/s (gunakan current meter, dam atau pelampung) 3 m /s (diasumsikan debit minimum sepanjang tahun) m (pengukuran menggunakan pressure gauge, clinometer) kW (berdasarkan debit pada point 6.4) kW (potensi daya listrik yg dihasilkan sistem PLTMH) m (pakai GPS, meteran, alat bantu lain)

(jelaskan)

Lay-out Sistem MHP (buat lay-out sistem MHP, jaringan transmisi-distribusi dan peta masing-masing dlmA3) 7.1 Komponen bangunan sipil 7.1.1 Dam/bendungan ada tidak ada Panjang m (bila ada) Tipe bronjong permanen (facultatif, bila ada) cadas tanah keras lain: ........... Dasar sungai 7.1.2 Intake ada tidak ada Intake sisi (facultatif) Intake langsung (facultatif) Tipe lain: .................... (facultatif) 7.1.3 Saluran Pembawa ada tidak ada m kondisi/jenis tanah: Saluran terbuka m Jembatan air m kondisi/jenis tanah: Saluran tertutup banyak sedikit lain: ............. Tanah/endapan/batuan 7.1.4 Bak pengendap & penenang gembur cadas lunak lain: ............ Kondisi tanah sekitar 7.1.5 Penstok m Panjang penstok 0 Kemiringan penstok (derajat) (gunakan clinometer, buat sketsa) 7.2 Jalur transmisi dan distribusi (gambarkan peta jaringan dan peta desa dlm A3) Panjang m (gunakan GPS, clino, kompas, meteran dan alat bantu) Catatan:

7.

(kondisi jalur mulai intake sampai rumah pembangkit, seperti kecuraman tebing, kerapatan pohon, batuan besar penghalang, dll)

8. 8.1 8.2 8.3

Kondisi Umum Geologi pada Jalur Konstruksi Kondisi tanah pasir gembur lunak lain: ............ Kondisi batuan kapur cadas lain: ............. Catatan bencana alam

(longsong, banjir, pergerakan tanah, angin ribut, runtuhan batu, dll)

4-23

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

9. Sumberdaya 9.1 Ketersediaan bahan bangunan 9.1.1 Batu 9.1.2 Pasir 9.1.3 Lainnya: ............ (semen, material bangunan) 9.2 Tenaga kerja 9.2.1 Ketersediaan 9.2.2 Upah Catatan:

lokal toko material lainnya: .... lokal toko material lainnya: .......... Di tempat, kecamatan, kabupaten, dll: Jarak: km transportasi : ............. tukang kayu tukang batu lain: ............. harian, Rp mingguan, Rp bulanan, Rp

Sumber energi dan penggunaan (informasi dari penduduklebih dari 5 org, uraikan) 9.3.1 Pembangkit yang ada jumlah status kapasitas: kW Tenaga air/kincir/turbin jumlah status kapasitas: kW Diesel jumlah status kapasitas: kW Tenaga surya 9.3.2 Penerangan per-rumah/KK jumlah penggunaan minyak: liter/ hari Petromak jumlah penggunaan minyak: liter/ hari Lampu tempel 9.3.3 Minyak tanah Rp. /ltr penggunaan minyak: liter/ hari 9.3.4 Kayu bakar penggunaan: Rp /minggu(bln) 9.3.5 Biaya rata-rata per KK per bulan untuk penerangan Rp. .......(informasi masyarakat dan

9.3

perhitungan)

10. Kebutuhan Energi Listrik 10.1 Penggunaan energi listrik 10.1.1 Rumah tangga (per KK) Penerangan Peralatan rumah tangga 10.1.2 Usaha produktif 10.1.3 Fasilitas umum

(puskesmas, kantor, penerangan jalan, tempat ibadah, sekolah)


10.2 Kebutuhan per KK 10.3 Jumlah konsumen potensial Catatan (informasi tambahan yang penting):

Watt (jumlah lampu x watt) Watt (radio + TV B&W= 50 W, TV berwarna: 100W) jenis: jml total: kW jenis: jml total: kW jenis: jml total: kW jenis: jml total: kW jenis: jml total: kW jenis: jml total: kW Watt KK/sambungan

4-24

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ref 4-4 Kuesioner untuk Rumah Tangga di Desa yang Belum Terlistriki Nomor Rumah Tangga Nama Responden Alamat Desa Lingkari hasil akhir dari kunjungan ke rumah tangga ini 1. Lengkap 2. Tidak ada anggota rumah tangga di rumah / tidak ada responden yang layak di rumah pada waktu kunjungan 3. Ditunda 4. Ditolak 5. Lainnya (sebutkan)

Nama pewawancara Tanggal Waktu wawancara dimulai Waktu wawancara selesai Nomor Rumah Tangga Nama Responden Alamat Desa Lingkari hasil akhir dari kunjungan ke rumah tangga ini 6. Lengkap 7. Tidak ada anggota rumah tangga di rumah / tidak ada responden yang layak di rumah pada waktu kunjungan 8. Ditunda 9. Ditolak 10. Lainnya (sebutkan) Nama pewawancara Tanggal Waktu wawancara dimulai Waktu wawancara selesai Input data oleh 1. PROFIL KELUARGA 1. Jumlah anggota keluarga (hanya yang tinggal serumah) Laki-laki dewasa 20 tahun keatas orang Perempuan dewasa 20 tahun keatas orang Anak-anak dibawah 20 tahun orang orang Total Pemeriksaan akhir oleh

4-25

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

2. Jumlah anak usia sekolah Mahasiswa (setingkat universitas) SLTU SLTP Sekolah Dasar Total

orang orang orang orang orang orang orang

3. Berapa orang keluarga anda yang bekerja di dalam desa?

4. Berapa orang keluarga anda yang hidup di luar desa untuk bekerja? 5. Apakah keluarga anda dikepalai oleh laki-laki atau perempuan? Tanda () Laki-laki Perempuan 6. Dengan organisasi apakah keluiarga anda bergabung KUD orang LKMD/LPMD orang Lainnya (sebutkan) orang 7. Berapa anggota keluarga anda yang lulus dari (diatas) SLTU? 2. RUMAH 8. Berapa kamar yang rumah anda miliki? 9. Berapa luas rumah anda? 10. Jenis atap apa yang digunakan? Jenis atap Atap genting Atap seng Atap daun (jerami, daun palm) 3. ASPEK EKONOMI 3-1. Pendapatan rumah tangga 11. Berapakah pendapatan anda dari pertanian? Harga Panen Jenis Jumlah ratatanaman rata prouksi per tahun rata-rata produksi per tanaman (Rp) (kg) Padi Perkiraan pendapatan tahunan (Rp) Tanda () m2 kamar (termasuk dapur)

orang

Biaya rata-rata tahunan (Rp)

Subsinten/ tanaman perdagangan (Rp)

4-26

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

12. Pendapatan dari perikanan Jenis ikan Pendapatan tahunan rata-rata (Rp)

Biaya tahunan rata-rata (Rp)

Subsisten/ dijual

13. Jenis pendapatan apakah yang keluarga anda miliki? Masukkan jumlah pendapatan anda bulan terakhir dalam setiap kategori dengan setiap penerima pendapatan. Penerima Penerima Penerima Penerima Penerima Penerima pendapatan pendapatan pendapatan pendapatan pendapatan pendapatan Sumber pendapatan pertama kedua ketiga keempat kelima Gaji/upah Pensiun Kerajinan tangan Industri RT lain Toko/warung makan Jasa (salon, bengkel) Kiriman uang Lainnya (sebutkan) Total Tempat tinggal 3-2. Pengeluaran Rumah Tangga 14. Berapakah yang anda habiskan untuk setiap jenis pengeluaran untuk bulan yang terakhir? Rp./bulan No Jenis pengeluaran Jumlah Keterangan Termasuk minum. 1 Makanan Termasuk barang pribadi seperti sandal/kosmetik. 2 Pakaian Kredit rumah/sewa, dll. 3 Rumah Peralatan dan bahan baku, jika ada. 4 Input untuk bisnis Air, gas, listrik, bahan bakar & sanitasi. 5 Langganan/iuran Jika bayar pajak penghasilan atau pajak kepemilikan 6 Pajak Termasuk biaya pendaftaran, buku, seragam, dll. 7 Pendidikan Termasuk oli untuk mobil sendiri/sepeda motor. 8 Transportasi Pengobatan, obat-obatan. 9 Kesehatan Biaya lain yang belum disebutkan di atas. 10 Lainnya Total 15. Berapakah biaya yang anda keluarkan untuk pengeluaran langganan/iuran kecuali energi di bulan lalu? Rp./bulan No Jenis pengeluaran Jumlah Keterangan Untuk masak, minum dan mencuci. 1 Air bersih Untuk pertanian. 2 Air irigasi Air limbah dan sampah, toilet, dll. 3 Sanitasi Biaya lain yang belum tersebut di atas. 4 Lainnya Total

4-27

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

16. Berapakah biaya yang anda keluarkan untuk hal-hal yang berhubungan dengan energi pada bulan lalu? Rp./bulan No Jenis pengeluaran Jumlah Keterangan Distribusi listrik dengan jaringan 1 Listrik Biaya pengadaan 2 Gas Biaya operasional dan perawatan fasilitas 3 Tanaga surya Biaya pengadaan 4 Minyak tanah Biaya pengadaan generator diesel 5 Minyak diesel Biaya pengadaan 6 Batu bara Biaya pengadaan 7 Arang Biaya pengadaan 8 Kayu bakar Biaya pengadaan 9 Baterai Biaya pengadaan 10 Lilin Biaya pengadaan 11 Korek api Biaya setiap nyetrum 12 Setrum aki Biaya lain yang belum disebutkan di atas 13 Lainnya Total 17. Jika desa anda dilistriki dan rumah anda disambungkan dengan jaringan sistem distribusi, semua biaya anda yang ada untuk penerangan dan pembakaran seperti yang disebutkan di atas mungkin dapat di tabung. Pada kasus ini, berapa biaya bulanan yang anda sanggup untuk membayar untuk jasa listrik baru?
Kisaran (Rp./bulan) Tanda () 1,000 2,000 2,000 3,000 3,0004,000 4,000 5,000 5,00010,000 10,000 20,000 20,000 30,000 30,000 40,000 40,000 50,000 Lebih dari 50,000 (sebutkan)

4. KEPEMILIKAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN ENERGI 18. Apakah anda memiliki peralatan berikut untuk penerangan dan/atau pemanasan? Jenis a) generator b) Lampu c) Alat masak d) Aki e) Lainnya peralatan minyak dengan gas (sebutkan) Jumlah 19. Peralatan elektronik apakah yang saat ini anda gunakan? [ ] Lampu bohlam/neon unit [ ] TV unit unit [ ] Radio & cassette recorder [ ] Kulkas unit [ ] AC unit [ ] Lainnya, sebutkan unit 20. Peralatan elektronik jenis apa yang saat ini anda gunakan untuk aktivitas produktif? [ ] Mesin gergaji kayu [ ] Mesin penggilingan beras [ ] Pengering beras [ ] Pompa irigasi [ ] Lainnya, sebutkan

4-28

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

5. KEBUTUHAN LISTRIK 5-1. Kebutuhan prioritas 21. Dapatkah anda memberikan prioritas permintaan anda pada kebutuhan berikut? Prioritas Contoh Suplai air 1 Pendidikan 2 Pelayanan kesehatan 3 Sanitasi (toilet, sampah, drainase, dll) 7 Listrik 4 Irigasi 6 Perbaikan jalan 5 Lainnya (sebutkan) 5-2. Usaha untuk mendapatkan jalan untuk listrik 22. Pernahkah keluarga anda berusaha untuk mendapatkan listrik? [ ] Ya langsung ke pertanyaan 23 [ ] Tidak langsung ke pertanyaan 30 23. Jenis pembangkit listrik apa yang keluarga anda rencanakan untuk mendapatkan? [ ] Generator diesel [ ] Sistem panel surya [ ] Tenaga angin [ ] Mikro hidro [ ] Biomas [ ] Lainnya, sebutkan 24. Jelaskan secara rinci alasan untuk memilih jenis pembangkit tenaga listrik. ______________________________________________________________________________ ______________________________________________________________________________ ______________________________________________________________________________ 25. Berhasilkah keluarga anda mendapatkan listrik? [ ] Ya langsung kepertanyaan 26 [ ] Tidak langsung ke pertanyaan 27 26. Apakah sistem pembangkit berfungsi seperti yang anda harapkan? [ ] Ya langsung ke pertanyaan 28 [ ] Tidak langsung ke pertanyaan 29 27. Jika keluarga anda tidak berhasil mendapatkan listrik, jelaskan alasan kegagalannya. ______________________________________________________________________________ ______________________________________________________________________________ ______________________________________________________________________________ 28. Apa dampak positif yang dapat keluarga anda terima dari listrik? Jelaskan. ______________________________________________________________________________ ______________________________________________________________________________

4-29

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

29. Masalah apa yang keluarga anda hadapi terkait dengan fasilitas pembangkit? Masalah Tanda () Mahalnya biaya untuk bahan bakar Tidak dapat memperbaiki kerusakan Daya tidak mencukupi untuk permintaan Lainnya (sebutkan) 5-3. Tujuan penggunaan listrik 30. Jika anda dapat memiliki akses ke listrik, peralatan elektronik jenis apa dan berapa jumlahnya yang anda ingin gunakan? unit [ ] Lampu bohlam/neon [ ] TV unit [ ] Radio & cassette recorder unit unit [ ] Kulkas [ ] AC unit [ ] Lainnya, sebutkan unit 31. Fasilitas/peralatan apa yang anda ingin gunakan untuk aktivitas produktif? [ ] Mesin gergaji kayu [ ] Mesin penggilingan beras [ ] Pengering beras [ ] Pompa irigasi [ ] Lainnya, sebutkan 32. Fasilitas umum apa yang anda pikir seharusnya menggunakan listrik? [ ] Sekolah [ ] Mesjid/gereja [ ] Klinik/pusat kesehatan [ ] pompa air untuk air bersih [ ] Lainnya, sebutkan 5-4. Listrik oleh organisasi selain PLN 33. Siapa atau organisasi apa yang anda pikir paling cocok untuk pemasangan sistem suplai listrik? [ ] Pemerintah pusat/kementrian [ ] Pemerintah propinsi [ ] Pemerintah kabupaten [ ] KUD [ ] LKMD [ ] LSM [ ] Kontraktor swasta [ ] Masyarakat desa (termasuk kepala desa) [ ] Lainnya, sebutkan [ ] Tidak tahu 34. Apakah anda atau anggota keluarga anda bersedia membantu pembangunan tanpa mendapat upah jika fasilitas pembangkit listrik dipasang di desa? [ ] Ya [ ] Tidak

4-30

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

35. Siapa atau organisasi apa yang seharusnya bertanggungjawab untuk operasional dan perawatan sistem? [ ] Pemerintah pusat/kementrian [ ] Pemerintah propinsi [ ] Pemerintah kabupaten [ ] KUD [ ] LKMD [ ] LSM [ ] Kontraktor swasta [ ] Masyarakat desa (termasuk kepala desa) [ ] Lainnya, sebutkan [ ] Tidak tahu 36. Apakah anda atau keluarga nada ingin berpartisipasi dalam pekerjaan untuk operasional dan perawatan? [ ] Ya [ ] Tidak 37. Siapa atau organisasi apa yang seharusnya bertanggungjawab untuk pembayaran dan pengumpulan tarif listrik? [ ] Pemerintah pusat/kementrian [ ] Pemerintah propinsi [ ] Pemerintah kabupaten [ ] KUD [ ] LKMD [ ] LSM [ ] Kontraktor swasta [ ] Masyarakat desa (termasuk kepala desa) [ ] Lainnya, sebutkan [ ] Tidak tahu 38. Bagaimana seharusnya tarif listrik diputuskan? [ ] Sama seperti tarif PLN [ ] Berdasarkan konsultasi dan konsensus dari masyarakat desa [ ] Bebas biaya [ ] Lainnya, sebutkan

4-31

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

5. PERENCANAAN

5.1 Sistem Layout Terdapat tiga kemungkinan rute saluran air yang ditunjukkan pada Gambar 5.1. Pilihan penstock pendek dalam banyak kasus akan menjadi pilihan utama untuk skema yang paling ekonomis, tetapi ini bukan kasus yang dibutuhkan.
Pipa pesat panjang

Pipa pesat menengah

Saluran air Pipa pesat pendek

Perhatikan bahwa saluran dapat menjadi pendek untuk menghindari resiko dan biaya konstruksi melintasi lereng yang curam.

Gambar 5.1 Beberapa Pilihan Saluran Air dan Penstock Pertimbangan setiap pilihan adalah sebagai berikut: (1) Penstock Pendek Disini penstock pendek tetapi saluran airnya panjang. Saluran air yang panjang akan membuka peluang halangan yang beresiko tinggi, atau akan menyebabkan mudahnya terjadi keruntuhan atau kerusakan sebagai akibat kurangnya pemeliharaan yang baik. Pemasangan saluran air yang melewati lereng yang curam mungkin sulit dan mahal, atau bahkan tidak mungkin.

5-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

Resiko dari lereng curam yang longsor membuat penggunaan penstock yang pendek merupakan pilihan yang tidak dapat diterima, karena pengoperasian proyek dan biaya pemeliharaan dari skema ini menjadi sangat besar, bahkan lebih besar dari manfaat yang diharapkan pada saat perencanaan awal. (2) Penstock panjang Dalam kasus ini penstock mengikuti arus aliran sungai. Tatanan seperti ini diperlukan, karena tidak ada tanah datar untuk membangun saluran air, tentu saja tindakan pencegahan harus diambil. Satu hal yang paling penting adalah memastikan waktu banjir musiman dari sungai yang dipakai, tidak akan merusak penstock. Merupakan suatu hal yang selalu penting untuk diperhitungkan adalah mengkalkulasi diameter yang paling ekonomis dari penstock, pada kasus dari sebuah penstock panjang, mengkalkulasikan diameter penstock menjadi hal penting yang sangat utama, karena biaya yang dikeluarkan akan menjadi tinggi. (3) Penstock menengah Penstock menengah akan memerlukan biaya yang lebih besar daripada penstock pendek, tetapi dapat menghemat biaya yang dikeluarkan untuk membangun saluran air yang melewati lereng yang curam dengan aman. Walaupun biaya pembelian awal dan biaya pembangunan lebih besar, tetapi penstock ini merupakan pilihan yang dianjurkan bila ada tanda-tanda ketidakstabilan di lereng yang curam.

5.2 Bahan dan Faktor Kunci untuk Perencanaan 5.2.1 Hidrograph dan Kurva Durasi Aliran Hidrograph menunjukkan bagaimana aliran air bervariasi dalam satu tahun, dan juga dari hidrograph kita bisa melihat berapa banyak bulan dalam setahun suatu aliran mengalami kenaikan.

5-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

Gambar 5.2 Contoh dari Hidrograph Informasi yang sama dapat diperoleh di Kurva Durasi Aliran untuk arus. Cara mudah mengkonversikan hidrograph menjadi Kurva Durasi Aliran adalah dengan mengambil semua data aliran dalam beberapa tahun, kemudian meletakkan grafik yang paling tinggi di sebelah paling kiri kemudian diikuti dengan grafik yang lebih rendah secara terus menerus ke sebelah kanan.

Aliran Sungai (m3/s)


0

100

200

300

365

Hari

Gambar 5.3 Sebuah contoh Kurva Durasi Aliran Kurva durasi aliran sangat berguna karena aliran tenaga pembangkit dapat digambarkan oleh kurva itu, sehingga dapat dibaca dengan mudah jumlah waktu dalam tahun, bahwa jumlah daya tertentu dapat diperoleh. Alat ini merupakan alat yang sangat berguna, yang memberikan beberapa pilihan ukuran turbin yang akan dibuat dan indikasi variable aliran yang akan digunakan untuk turbin dan indikasi faktor batasan yang akan menghasilkan pilihan ukuran turbin

5-3

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

5.2.2 Plant Factor dan Load Factor (1) Plant Factor Plant Factor merupakan bagian yang sangat penting dalam perencanaan tenaga hidro. Plant Factor didefinisikan sebagai persamaan dibawah ini: Plant Factor dan Plant Factor dari aliran :
Q ratarata atau Q mak Daerah dari A - b - c - C - D pada gambar 5.2.3 % Daerah A - B - C - D pada gambar 5.2.3

Ge pertahun Pmak 365 24

Dengan: Gepertahun Pmak Qrata-rata Qmaks

: Kemungkinan pembangkitan listrik pertahun : Maksimum output : Rata-rata debit air yang kurang dari Qmak : Maksimum debit air

(kWh) (kW) (m3/s perhari)

Aliran Sungai (m3/s)

Qmax

D0

100

200

300

365

Hari

Gambar 5.4 Qrata-rata dan Qmak untuk Plant Factor pada Aliran Dalam kasus debit air sungai pada perencanaan tenaga air, plant factor optimal dapat diketahui melalui interval. Untuk mikrohidro Untuk skala kecil : 80 ~ 100 % : 45 ~ 65 %

5-4

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

(2) Load Factor Definisi Load Factor kadang-kadang diartikan secara salah sebagai plant factor seperti definisi di sini. Produksi listrik tahunan yang diserap fasilitas konsumen Load Factor = Kemungkinan produksi listrik tahunan Suatu aturan kunci dalam perencanaan untuk perencanaan skema mikrohidro adalah Ambil kemungkinan terbesar pada Load Factor 5.3 Pemilihan Lokasi untuk Struktur Sipil Utama 5.3.1 Lokasi Intake Pemilihan lokasi dari intake ditentukan dengan pertimbangan dari kondisi yang digambarkan dibawah ini. Perhatian yang sangat besar harus diambil pada seleksi ini untuk pembangunan pembangkit tenaga air skala kecil seperti biaya dari fasilitas intake yang secara signifikan menentukan keekonomisan proyek pembangunan. (1) Jalur saluran air sungai Tidak hanya untuk pembangkitan tenaga air skala kecil, tetapi juga untuk semua tipe aliran sungai, seleksi ini dilakukan pada saluran sungai yang akan dibangun suatu perlindungan yang sebaik mungkin untuk memastikan agar air yang diambil dalam kondisi yang stabil dan terjamin dan juga untuk menjaga dari pengikisan air sungai. (2) Stabilitas pada lereng bukit yang curam Keadaan tanah atau lereng yang tidak stabil dekat dengan daerah tempat dam intake berpengaruh pada fungsi air karena berhubungan dengan sediment yang kurang baik. Pertimbangan yang cukup, bagaimanapun, harus diambil untuk mempertimbangkan kestabilan dari sisi bukit sebagai bagian dari proses pemilihan lokasi intake. (3) Penggunaan konstruksi sipil yang ada seperti jalan di pedesaan dan fasilitas intake yang dipakai untuk pertanian, dll. Dalam kasus pembangunan pembangkit listrik tenaga air skala kecil, penggunaan konstruksi sipil yang telah tersedia seperti jalan di pedesaan, fasilitas intake yang dipakai untuk pertanian dan saluran irigasi, dll. dapat dipertimbangkan untuk memberikan kontribusi dalam mengurangi biaya pembangunan. Pemikiran yang hati-hati harus dilakukan dalam pemilihan lokasi agar dapat memanfaatkan fasilitas konstruksi sipil yang sudah tersedia. (%)

5-5

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

(4) Penggunaan topografi alami seperti kolam dll. Penggunaan kealamian kolam untuk intake air adalah memberikan kefektifan yang cukup tinggi, tidak hanya dalam mengurangi biaya, tetapi juga membantu menjaga kelestarian alam disekitarnya, termasuk tata ruang sisi sungai dan ekosistem sungai. Ketika merencanakan menggunakan topografi yang alami, bagaimanapun, analisis kelayakan dari isue-isue berikut adalah penting: Keberlanjutan dari kolam, dll. Metode pergerakan sedimentasi. (5) Level volume yang diambil dan level banjir Pada umumnya dam intake dibangun pada bagian sempit yang dekat dengan sungai untuk mengurangi biaya dari bagian utama dam intake yang digunakan untuk mengambil air. Akan tetapi, perlu menjadi catatan bahwa pemilihan lokasi pada suatu bagian yang sempit tidak terlalu diperlukan untuk pembangkit tenaga air skala kecil, karena beberapa alasan dibawah ini: Dalam kasus metode intake tipe tyrolean, panjang dari arah bagian melintang harus sesuai dengan volume yang akan diambil (0.1 m3/s air mengalir per 1 m panjang) Ketika dam dibangun pada bagian yang sempit, level banjir pada bagian itu menjadi lebih tinggi tak terelakkan, sehingga diperlukan daerah bagian melintang dari dam diperbesar sesuai dengan perbesaran dari ketinggian dan panjang dari dinding perlindungan untuk memastikan kestabilan dari dam itu sendiri. (6) Kondisi tempat untuk penempatan bak pengendap dan saluran air, dll. Lokasi intake yang diambil harus sesuai dengan kondisi tempat yang diinginkan untuk intake, bak pengendap, dan lainnya sebagai pertimbangan tambahan untuk kondisi yang diinginkan untuk dam. Banyak struktur saluran air yang dibangun sebagai tipe ground dalam kasus pembangkit tenaga air skala kecil. Merupakan hal yang penting untuk mempertimbangkan dengan hati-hati keadaan topografi dan geologi dari daerah yang dilalui rute saluran air. (7) Keberadaan penggunaan air sungai dalam mengurangi debit air Jika air intake untuk pertanian atau tujuan lain mengambil tempat yang potensial dalam mengurangi debit air, penggunaan air sungai untuk pembangkit listrik akan berpengaruh pada pemakaian yang telah ada dari air sungai. Penggunaan air sungai yang ada, walau bagaimanapun, seharusnya diteliti lebih jauh. (8) Keberadaan penampakkan bagian belakang air Jika terdapat beberapa penampakkan, seperti jalan dan tanah pertanian, dll pada dataran rendah sepanjang hulu ke daerah dam, maka jalan, daerah pertanian, dll akan dipengaruhi

5-6

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

oleh kenaikan permukaan air. Oleh karena itu, diperlukan sekali untuk memilih lokasi dari dam intake sehingga menghindari penampakkan ini. Jika lokasi untuk dam intake berada dalam lokasi yang dipengaruhi oleh penampakkan yang ada, maka daerah geografisnya dapat dipengaruhi oleh genangan air tergantung pada konstruksi dari dam intake, sehingga harus diklarifikasi dengan perhitungan yang sesuai. Adalah juga akan diperlukan untuk membangun dinding pelindung untuk melindungi penampakkan yang ada dan fasilitas-fasilitas untuk menyalurkan aliran dalam yang dihasilkan oleh dinding pelindung. 5.3.2 Rute Saluran Air (1) Topografi dari rute Sebagai saluran air untuk sebuah pembangkit skala kecil, cenderung untuk memiliki bangunan yang terbuka, seperti sebuah saluran air terbuka atau tertutup, sebuah survei yang hati-hati dari topografi dari area yang dilalui adalah lebih perlu daripada kasus sebuah saluran air tipe terowongan. Ketika sebuah saluaran terbuka dibangun pada sebuah lereng bukit yang curam, maka hal yang perlu menjadi perhatian adalah gradient kemiringan dari daerah yang dilewati. Jika lembah atau punggung bukit berada di daerah yang dilewati, maka rute di lapangan harus diseleksi setelah meneliti jalan yang sesuai untuk melewatinya (pipa untuk daerah lembah, penggalian terbuka atau gorong-gorong untuk bagian punggung bukit). (2) Kestabilan tanah pada daerah yang dilewati Terdapat banyak kejadian penimbunan saluran karena longsornya lereng bukit pada kasus saluran tipe ground, kestabilan tanah pada area yang dilewati harus diperiksa dengan hatihati. (3) Penggunaan struktur yang telah tersedia, termasuk jalan dan saluran irigasi. Pemilihan dari rute saluran air sepanjang jalan yang telah tersedia dan saluran irigasi yang telah tersedia mempunyai banyak keuntungan untuk mengurangi biaya, memperbaiki kemampuan kerja dan membuat relatif lebih mudah untuk mengevaluasi kestabilan lereng. Bagaimanapun, hal-hal berikut ini harus diambil dalam pertimbangan untuk penggunaan dari bangunan yang telah ada: Perawatan fungsi jalan Pengamanan kuantitas air untuk irigasi dan metode pengalihan air 5.3.3 Lokasi dari bak penenang (1) Keadaan topografi dan geologi Bak penenang sering diletakkan pada bagian punggung yang secara umum terlihat tinggi seperti muncul menonjol dari bagian tanah stabil yang terdiri dari batuan keras, dll. dan

5-7

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

kemungkinan mengurangi jumlah dari kerja penggalian, termasuk untuk penstock, adalah tawaran kondisi menguntungkan untuk pemilihan. Lokasi bak penenang pada pembangkit tenaga air skala kecil pada dasarnya cenderung dipertimbangkan pada kondisi ini, tetapi perlu menjadi catatan bahwa penempatan bak penenang pada punggung bukit tidak cukup sesuai pada beberapa kasus dibawah ini: Pada kasus dimana tingkat konsolidasi secara umum rendah dan kestabilan tanah di bagian punggung bukit terlihat relatif rendah karena pemotongan/penggalian yang terlalu dalam pada bagian bukit. Kurang sensitifnya alat yang digunakan, volume air yang besar, dan tempat air yang kecil pada bak penenang menyebabkan level air pada bak berfluktuasi semakin besar menjadi fluktuasi beban, sehingga mengakibatkan gangguan pada operasi yang sudah berjalan lancar. Pada beberapa kasus, akan menjadi lebih mudah untuk memberikan tempat yang cukup air untuk bak penenang jika bak ditempatkan pada bagian yang relatif datar daripada ditempatkan pada bagian punggung bukit. (2) Mengurangi hubungan dengan muka air tanah yang lebih tinggi Sebuah saluaran pelimpah untuk sebuah pembangkit listrik skala kecil mungkin dapat dihilangkan. Bagaimanapun, jika sebuah saluran pelimpah untuk bak penenang digunakan, maka metode untuk berhubungan dengan muka air tanah yang lebih tinggi posisinya harus secara hati-hati diperiksa. (Ada beberapa laporan dari tanah yang terkikis karena ketidakberadaan saluran pelimpah pada bak penenang). Pemasangan sebuah saluran pelimpah yang dipararel dengan penstock diharapkan tidak menimbulkan masalah yang besar tetapi keluaran air secara langsung dengan kelebihan air dan sedimen didalam bak penenang dengan air terjun atau kemiringan lereng bukit memerlukan pemeriksaan secara hati-hati pada titik keluaran airnya, profil seperti bagian potongan melintang dan peralatan yang spesifik diperlukan untuk menjaga dari pengikisan tanah karena kelebihan keluaran air atau kesalahan manusia yang disebabkan perubahan level air yang sangat cepat dalam mengurangi bagian keluaran. Pada kasus pembangkit listrik tenaga air skala kecil, fungsi kombinasi dari penempatan bak pengendap dan bak penenang dapat memperbaiki keekonomisan secara keseluruhan dari pembangkit listrik dan, oleh karena itu, penggunaan bak penenang yang diinginkan harus diperiksa secara hati-hati pada tahap perencanaan. 5.3.4. Rute penstock Rute penstock dapat diseleksi berdasarkan hal-hal dibawah ini: (1) Kemiringan hydraulic (2) Topografi daerah yang dilewati (3) Stabilitas tanah dari daerah yang dilewati (4) Penggunaan jalan yang telah tersedia dan lainnya

5-8

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

Sebagai catatan untuk pemilihan rute penstock pada dasarnya sama dengan pemilihan untuk rute pada saluran air tetapi hubungan dengan kemiringan hydraulic harus secara hati-hati diperiksa. Rute penstock harus didisain untuk memastikan keamanan internal yang berlawanan secara spesifik seperti tekanan external dan ini merupakan kondisi mutlak bahwa profil dari rute penstock harus berada dibawah minimum garis kemiringan hydraulic, seperti garis tekanan minimum. Garis tekanan minimum ini ditentukan dengan mengambil pertimbangan fluktuasi tekanan internal dari penstock pada waktu pemadaman beban dengan cepat. Interval fluktuasi tekanan lebih besar di hilir karena dipengaruhi oleh perubahan keluaran pada turbin yang cukup lama, oleh karena itu diperlukan perhatian yang lebih pada bagian dimana rute penstock panjang bila dibandingkan dengan ketinggiannya seperti pada Gambar 5.5. Pemeriksaan yang teliti juga diperlukan untuk penempatan turbin Francis dengan kecepatan yang spesifik lebih rendah seperti kisaran fluktuasi tekanan yang dapat diperlebar berdasarkan keberadaan fenomena yang sama dengan yang disebabkan operasi kontrol baling-baling karena peningkatan kecepatan putaran walaupun waktu penutupan dari kontrol baling-baling ditentukan dalam jangka waktu yang cukup panjang. Pada jenis-jenis turbin yang lain, kecepatan penutupan kontrol baling-balingnya mempunyai proporsi yang berhubungan dengan pengurangan kecepatan keluran air. Tidak ada masalah khusus yang berhubungan dengan penentuan waktu penutupan.

Bak penenang

Garis tekanan maksimum

Pipa pesat

Garis tekanan minimum

Tekanan negatif akan terjadi di area ini

Rumah pembangkit

Gambar 5.5 Contoh dari Bagian Dimana Rute Panjang Penstock Lebih Panjang dari Head-nya

5-9

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro Perubahan aliran dengan dioperasikan oleh baling-baling control (Waktu penutupan lebih lama)

Qmax
Perubahan aliran akibat perubahan putaran (waktu penutupan lebih pendek)

Keluaran air 0

Waktu

Gambar 5.6 Perubahan Debit dengan Penghentian Beban yang Cepat pada Turbin Francis dengan Kecepatan yang Lebih Rendah 5.3.5 Lokasi Rumah Pembangkit Perhatian yang khusus harus diberikan pada beberapa hal dibawah ini untuk pemilihan lokasi rumah turbin. (1) Kondisi jalan mudah Dianjurkan rumah turbin dilokasikan pada daerah yang mudah dicapai agar mendapatkan perawatan setelah dibangun dan berbagai alasan lain. (2) Keadaan pondasi Pondasi dari rumah turbin harus cukup kuat utnuk menahan pemasangan beberapa benda yang berat seperti generator dan turbin. Dalam kasus pembangkit tenaga air, suatu lapisan kerikil yang padat cukup memadai, karena kerelatifan keringanannya (mendekati 2-3 ton/m2) dari peralatan. (3) Level banjir Lokasi dari rumah turbin harus menghindari lokasi yang dapat dihancurkan oleh air sehingga perusakan karena banjir tidak akan terjadi. Pertimbangan lain untuk diperhatikan adalah rumah turbin harus dihindarkan dari lokasi yang akan tergenang bila terjadi banjir. Pada umumnya, pusat tenaga air skala kecil direncanakan untuk sungai yang kecil di daerah pegunungan dan berada pada bagian dimana banjir tidak sering terjadi pada sungai yang bersangkutan. Pada kasus ini, diasumsikan bahwa level banjir didasarkan pada

5-10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

informasi dibawah ini dan untuk menentukan ketinggian permukaan tanah dari rumah turbin yang berhubungan dengan daerah yang sesuai. Informasi yang diperoleh dari daerah lokal Ketinggian permukaan tanah yang berada disekitar bangunan terdekat (jalan,tanggul dan jembatan,dll.) Teras-teras dari banjir dan batasan tumbuhan. (4) Kondisi instalasi untuk fasilitas pembantu Ruang untuk instalasi dari sub-stasiun luar ruangan dan lainnya diperlukan didekat rumah turbin dan daerah itu harus diseleksi dengan baik, sedangkan arah dari garis transmisi dan bagian yang lain menjadi pertimbangan juga. Bagaimanapun, tegangan transmisi mempunyai persaman dengan tegangan pembangkit, ukuran dari ruang disekitar rumah turbin yang dibutuhkan kecil. Oleh karena itu, ruang yang dibuat dan pondasi dari rumah turbin cukup mengakomodasi fasilitas pembantu untuk rumah turbin. 5.3.6 Lokasi saluran pembuang

Pada kasus pembangkit listrik tenaga air skala kecil, proses penentuan lokasi saluran pembuang sama dengan proses penentuan lokasi rumah turbin, karena secara umum lokasi saluran pembuang dekat dengan rumah turbin. Dalam kasus yang lain lokasi saluran pembuang ditentukan dengan pertimbangan beberapa hal berikut. (1) Level banjir Lokasi dari saluran pembuangan ditentukan berdasarkan level banjir yang akan terjadi. Ketika ketinggian dari saluran pembuang direncanakan lebih rendah dari tingkat banjir pada daerah yang bersangkutan, maka lokasi dan dasar ketinggian harus ditentukan dalam pertimbangan yang sesuai dari (i) ukuran yang sesuai untuk mengantisipasi genangan air pada rumah turbin ketika banjir terjadi (ii) metode untuk memindahkan sedimen yang telah mengalir ke dalam saluran pembuang. (2) Keberadaan fluktuasi dasar sungai pada daerah saluran pembuang Ketika fluktuasi dasar sungai diperkirakan mengambil tempat pada masa depan, maka lokasi dari saluran pembuang harus diseleksi dengan baik untuk menghindari beberapa masalah sedimentasi yang mungkin timbul didepan saluran pembuangan. (3) Kemungkinan penggenangan pada bantaran sungai dan permukaan tanah terdekat berdasarkan keluaran air Seperti aliran air yang tinggi pada saluran pembuang, perhatian yang hati-hati harus diberikan juga untuk menghindari penggenangan pada bantaran sungai dan permukaan tanah terdekat. Karena daerah dari saluran pembuang terdiri dari sedimen dan lapisan

5-11

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

batu lunak, maka harus dilindungi dengan batu bronjong atau balok beton, dll. Pemilihan lokasi dimana ukuran yang sesuai dapat diterapkan dengan baik adalah penting. (4) Arah aliran sungai Saluran pembuang harus diarahkan (pada prinsipnya, untuk mengantisipasi aliran bawah) sehingga tidak akan mengganggu aliran air sungai yang berjalan lancar dan oleh karena itu, arah dari aliran saluran pembuang harus diseleksi. 5.4 Perencanaan Suplai dan Permintaan 5.4.1 Seleksi dari fasilitas-fasilitas permintaan daya listrik

Untuk seleksi permintaan fasilitasfasilitas daya listrik, beberapa hal berikut ini harus dipertimbangkan sebagai tambahan dari kapasitas terpasang. (1) Ciriciri bentuk penggunaan daya listrik dan fluktuasi beban Penggunaan daya listrik pada setiap permintaan fasilitas listrik menunjukkan ciriciri beban yang spesifik dalam bentuk penggunaannya, seleksi dari fasilitas permintaan daya listrik yang harus dipenuhi harus mendapatkan spesifikasi dari unit pembangkit dan ciriciri beban dari masingmasing fasilitas harus dipertimbangkan. Ciriciri beban berhubungan dengan bentuk penggunaan daya listrik seperti yang digambarkan sebagai berikut: 1) Penggunaan untuk penerangan Beban penerangan adalah sesuatu yang konstan sementara sedang dalam penggunaan dan menunjukkan fluktuasi yang lebih sedikit dibandingkan bentuk penggunaan daya yang lain. Pada umumnya, penggunaan daya listrik untuk penerangan lebih terkonsentrasi pada malam hari dan fluktuasi waktu penggunaan daya listrik tergantung pada cuaca dan lamanya waktu matahari bersinar. 2) Penggunaan untuk pemanasan listrik Bentuk utama dari penggunaan pemanas adalah, menjaga kehangatan dan pengeringan dengan menggunakan pemanas listrik dan keberlanjutan penggunaan tenaga untuk pemanasan adalah jarang. Pada banyak kasus, penggunaan daya listrik ini digunakan hanya dalam beberapa waktu saja untuk menentukan suhu. Dalam suatu daerah dengan musim hujan dan kemarau yang berbeda dimana produksi pertaniannya cenderung dikeringkan dengan pengering solar, pengering listrik dll, dapat menyebabkan konsumsi daya listrik pada garis yang berfluktuasi musiman dari output pembangkit, yang memberikan masukan yang berarti efektif untuk menyempurnakan penggunaan daya listrik.

5-12

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

3) Penggunaan untuk tenaga penggerak Penggunaan daya untuk mengoperasikan suatu motor menunjukkan karakteristik beban sebagai berikut. Pada saat start-up pertama kali kadangkala lebih tinggi daripada aliran rataratanya (pada umumnya durasinya tidak lebih dari 10 detik) Fluktuasi beban dalam hubungan untuk daya penggerak dibutuhkan oleh sebuah mesin. Beban pada dasarnya konstan pada kasus dari sebuah kipas angin (fan) atau pompa, dll. Tetapi fluktuasi dapat dipertimbangkan pada kasus dari pengoperasian mesin gergaji, dll. Motor pengontrol otomatis untuk AC (Air Conditioning) sebaik mesin pemanas, mulai bekerja dan berhenti secara otomatis. Pada kasus dari sebuah pembangkit listrik dengan asumsi beroperasi independen, kesibukan langsung dari mulai start motor secara sementara dapat menyebabkan sebuah beban berlebih yang tetap, mengakibatkan penghentian operasi generator untuk melindungi generator. (2) Biaya transmisi dan distribusi Konstruksi dari pembangkit listrik tenaga air skala kecil dekat dengan fasilitas-fasilitas permintaan adalah yang diinginkan supaya dapat meningkatkan dampak pembangunan. Pada kasus dimana lebih dari satu fasilitas permintaan yang menyebar, bagaimanapun, biaya transmisi dan distribusi dapat secara substansial bervariasi tergantung pada pilihan dari fasilitas permintaan yang akan dilayani. Oleh karena itu, diperlukan seleksi permintaan fasilitas daya listrik ketika merencanakan permintaan yang akan dilayani, mengambil manfaat keduanya dari suplai daya dan biaya transmisi dan distribusi dari suplai daya untuk pertimbangan. (3) Kontribusi pembangunan lokal Tujuan utama pembangunan pembangkit tenaga air skala kecil didiskusikan disini adalah menguatkan kondisi ekonomi masyarakat lokal, dan diinginkan untuk memberikan pilihan kepada tipe-tipe dari permintaan fasilitas daya tertulis dibawah karena mereka memberikan kontribusi yang kuat untuk pembangunan lokal. 1) 2) 3) 4) Mereka mempunyai kemampuan untuk menggunakan sumberdaya lokal. Mampu memunculkan karakter lokal ke luar daerahnya Mampu membantu membuka kesempatan kerja Mampu menyumbang kepada kegiatan promosi pertukaran antar masyarakat lokal.

5.4.2 Pengujian dari skala pembangunan dan keseimbangan suplai dan permintaan Adalah perlu untuk output dari pembangkit listrik skala kecil dimana tidak memiliki cadangan sumber pembangkit lainnya untuk selalu kelebihan permintaan. Pada kasus pembangkit tipe run-of-river, maka skala optimalnya adalah yang berhubungan dengan

5-13

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

permintaan kapasitas maksimum yang mempunyai kisaran pada maksimum output yang dapat dibangun1 yang pada dasarnya ditentukan berdasarkan keluaran minimum yang dapat digunakan untuk pembangkitan2. Prosedur untuk pemeriksaan ini dijelaskan sebagai berikut: (1) Keputusan pada debit minimum yang dapat digunakan untuk pembangkit (Qumin) Penggunaan debit minimum untuk pertimbangan dari hal-hal berikut. pembangkitan (Qumin) diputuskan dengan

1) Pembangunan dari debit sungai yang dapat digunakan untuk pembangkitan (Qu) Qumin ditentukan berdasarkan debit yang dihitung dengan mengurangi debit pemeliharaan pada bagian debit dikurangi dari debit sungai pada saat titik intake (penggunaan debit untuk pembangkitan : Qu) 2) Frekuensi dari penghentian pembangkit listrik yang dapat ditolerir Qumin juga ditentukan berdasarkan frekuensi penghentian pembangkit listrik yang dapat ditolerir (lihat gambar 5.7 dan gambar 5.8) Frekuensi dari penghentian pembangkit listrik yang dapat ditolerir ditentukan berdasarkan tipe dan tingkat penting tidaknya permintaan / peralatan yang digunakan, tujuan penggunaan, dan alasan lainnya. Pada umumnya debit air di musim kering didasarkan pada durasi aliran Qu yang dihitung berdasarkan metode yang dijelaskan diatas atau sekitar 90 - 95 % rata rata3 keluaran air dari dasar. Akan tetapi durasi aliran berubah setiap tahunnya, oleh karena itu durasi standar aliran harus diseleksi melalui diskusi yang memadai oleh pengguna. (2) Keputusan pada ouput maksimum dari pembangunan yang mungkin dilakukan (Pumin) Output maksimum dari pembangunan yang mungkin dilakukan (Pumin) diputuskan berdasarkan syaratsyarat dibawah ini yang bergantung pada cuaca atau bukan berdasarkan keberadaan fluktuasi permintaan musiman. 1) Kasus dari permintaan konstan selama setahun Ketika pembangkit diasumsikan merupakan tipe run-of-river, Pumak adalah potensial pembangkit listrik dibawah Qumin seperti yang dijelaskan diawal.
1 2 3 Output maksimum yang dapat dibangun Debit di musim kering diantara variasi debit sungai yang dapat digunakan untuk pembangkit listrik Nilai debit (%) jika 365 hari adalah 100% pada diagram durasi aliran

5-14

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

Power generation potential Max output of possible development

kW

m3/s

Pumax Permissible break power generation Permissible break power generation

Qumin

6 1 2 3 4 5 7 8 9 10 11 12 Gambar 5.7 Skala Maksimum dari Pembangunan yang Mungkin Dilakukan Dalam Kasus yang Diasumsikan Permintaannya yang Konstan.

2) Kasus dari fluktuasi permintaan musiman Ketika permintaan pada musim penghujan diharapkan untuk lebih daripada saat pengoperasian dilakukan pada musim kemarau, operasi pembangkitan pada prinsipnya didasarkan pada beban maksimum pada musim penghujan atau beban yang ringan pada saat musim kemarau. Ketika debit pada musim kemarau berada dibawah debit minimum untuk pembangkitan (Qmin)4 maka pengoperasian pembangkit tidak bisa dilakukan lagi. Oleh karena itu Qumin harus diposisikan diatas Qmin. Dalam kasus ini, Pumak dapat dihitung sebagai berikut :

Q umak

Q u min Q min Q mak

Pumak =

Pembangkit potensial pada Q umin Efisiensi rata - rata pada Q min min mak
Power generation potential Max output of possible development

kW

m3/s

Pumax Permissible break power generation Qumin Qmin

Qmax

10

11

12

Gambar 5.8 Skala Maksimum dari Pembangunan yang Mungkin Dilakukan dalam Kasus Fluktuasi Permintaan Musiman
4 Qmin berarti tidak mungkin Qmin ditentikan dengan karakteristik efisiensi dari turbin dan pembangkit listrik di bawah ini.

5-15

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

Tabel 5. 1

Debit Minimum untuk Pembangkitan (Qmin) untuk Berbagai Jenis Turbin


Aliran / Maksimum Eficiensi Turbin / Maksimum Eficiensi Turbin (min / max) 0.70 0.75 0.90 0.75 0.75 0.75 0.75 Runner berbeban ringan 2 nozzle 1 nozzle Kontrol vane kembar Kontrol vane tunggal 2 nozzle 1 nozzle Kondisi

Jenis Turbin

Aliran (Qmin / Qmax)

Horizontal Shaft Francis Horizontal Shaft Pelton Horizontal Shaft Pelton Cross-Flow Cross-Flow Turgo Impulse Turgo Impulse Reverse Pumps

30% 15% 30% 15% 40% 10% 20%

Operasi pembangkit sulit selain daripada pada nilai debit air

(3)

Pengambilan keputusan pada skala pembangunan dan permintaan

1) Kasus dimana terjadi kesulitan pada perubahan rencana permintaan Ketika terjadi kesulitan untuk mengubah permintaan dan kapasitasnya pada rencana permintaan, maka kapasitas permintaan maksimum diasumsikan berada pada interval Pmak dan menjadi skala optimal pada pembangunan
Max. demand capacity Power generation potential Max. output of possible development

kW

m3/s

Optimum development scale


1

Qumin

10

11

12

Gambar 5.9 Skala Optimal dari Pembangunan untuk Kasus Permintaan Konstan Selama Setahun

5-16

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

:Estimated power demand

: Power generation potential : Max. output of possible development

kW
Optimum development scale

m3/s

Qmax Qumin Qmin

Gambar 5.10 Skala Optimal pada Pembangunan untuk Fluktuasi Permintaan Musiman 2) Kasus dimana perubahan rencana permintaan mungkin terjadi Ketika perubahan rencana permintaan mungkin terjadi, maka kapasitas permintaan berubah pada interval Pumak untuk menyeleksi kasus yang paling efektif. Kriteria kriteria berikut ini dapat digunakan untuk menentukan kasus terbaik permintaan. Prioritas umumnya dapat menjadi sulit, akan tetapi hal ini tergantung pada masing masing pembangunannya. Ekonomi Keuntungan sosial (membuka lapangan kerja baru, promosi untuk kepariwisataan / industri dan lainnya) Tujuan dari pelaku usaha (developer) Lainnya Ketika ekonomi menjadi prioritas, maka rencana permintaan harus diformulasikan untuk memaksimalkan rata rata pemanfaatan yang efektif untuk pembangkit potensial dalam hal membangkitkan energi listrik diatas permintaan yang ada dengan sistem yang independen seperti pembangkit tenaga air skala kecil, yang tidak didasarkan untuk mengambil banyak keuntungan. Produksi listrik tahunan yang diserap fasilitas konsumen Load Factor = Kemungkinan produksi listrik tahunan Proses kongkret untuk menentukan skala optimal pembangunan dijelaskan di bawah ini:

5-17

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

a. Penempatan dari permintaan Beberapa kasus dari rencana permintaan diformulasikan berdasarkan prediksi permintaan dari hasil survei yang dilakukan pada waktu distribusi. Pada saat ini prioritas dari masingmasing permintaan harus diperiksa secara teliti, dengan menggunakan beberapa hal berikut sebagai pertimbangan: Tingkat pentingnya fasilitas (peralatan) Keuntungan dari setiap permintaan
: Demand Case 1 : Demand Case 2 : Demand Case 3

kW

Gambar 4.4.5 Contoh dari rencana permintaan 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Gambar 5.11 Contoh dari Rencana Permintaan

12

b. Perhitungan penggunaan efektif energi listrik5 Penggunaan energi listrik pertahun yang dihitung dengan membandingkan pembangkit potensial yang btidak lebih dari Pumax dengan penempata permintaan di a diatas untuk setiap musim.
In case of demand Case 1
: Power Generation Potential : Max. Scale of Possible Development : Demand Case 1

kW

Efficient use of energy

10

11

12

Gambar 5.12 Contoh dari Keseimbangan Supply dan Permintaan Pertahun


Energi listrik yang dapat digunakan oleh fasilitas permintaan listrik tertentu diluar pembangkit energi listrik

5-18

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro

c. Pengambilan keputusan pada skala optimal dari pembangunan Dengan menggunakan perbandingan satuan biaya konstruksi atau perbandingan keuntunganbiaya per kWh untuk penggunaan energi listrik yang efektif, maka skala optimal dari pembangunan diputuskan untuk meminimalkan perbandingan unit biaya atau perbandingan biayakeuntungannya. Formula 3 1a : Kasus dari unit biaya konstruksi Unit biaya konstruksi per kWh = Biaya konstruksi Energi listrik efektif pertahun

Formula 3 1b : Kasus dari perbandingan Biaya Keuntungan Biaya pertahun (C) = Biaya pertahun dari pembangkit = Perbandingan biaya konstruksi pengeluaran pertahun (penggunaan metode kalkulasi standar untuk kasus umum/biasa) Keuntungan = (Charge listrik untuk setiap permintaan)

(permintaan (kW) charge dasar bulan

C/V

energi listrik efektif (kWh) charge per meter ) = Biaya pertahun (C) / keuntungan (V)

5-19

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6. STRUKTUR SIPIL

Perlu dipahami bahwa hambatan utama dalam pembangunan pembangkit listrik skala kecil adalah biaya pembangunan yang relative tinggi. Bab ibi akan menjelaskan tentang elemen teknologi yang dibutuhkan, dengan asumsi dapat mengurangi biaya konstruksi sipil. 6.1 Bendungan (Weir) dan Intake Bendungan untuk instalasi PLTMH terdiri dari berbagai variasi tipe yang dapat dipilih dan digunakan sesuai dengan kebutuhan dan tentunya atas pertimbangan dana yang tersedia. Bendungan tersebut berfungsi untuk menampung aliran air sungai. Sebuah bendungan dilengkapi dengan pintu air untuk membuang kotoran/lumpur yang mengendap. Perlengkapan lainnya adalah: penjebak/saringan sampah. PLTMH, umumnya merupakan pembangkit tipe run off river sehingga bangunan intake dibangun berdekatan dengan bendungan dengan memilih dasar sungai yang stabil dan aman terhadap banjir.

6.1.1 Tipe-tipe dasar dam intake Terdapat beberapa jenis tipe dasar dam intake seperti yang disebutkan dibawah ini. (1) (2) (3) (4) (5) Dam beton graviti Dam beton mengapung Dam tanah Dam urugan batu Dam pasangan batu basah 6-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

(6) (7) (8) (9) (10)

Dam batu bronjong Dam batu bronjong diperkuat beton Dam ranting kayu Dam kayu Dam bingkai kayu dengan kerikil

Dari jenis-jenis diatas, dam urugan batu fleksibel dan dam batu bronjong, secara umum terkenal digunakan di negara-negara Asia Tenggara karena beberapa keuntungan seperti (i) tidak terlalu dipengaruhi oleh kondisi dari tanah dasarnya dan (ii) relatif mudah diperbaiki jika mengalami kerusakan. Bagaimanapun, mereka dapat ditembus oleh banjir karena itu struktur dan penggunaannya harus didahului dengan pengujian yang hati-hati dari konstruksi yang penting seperti struktur sipil dan kondisi dari arus bawah. Table 6.1 Tipe Dasar Dam Intake untuk Pembangkit Listrik Tenaga Air Skala Kecil dan Kondisi Aplikasinya Tipe
Dam Beton graviti

Garis Besar Gambar


Beton digunakan untuk mengkonstruksi bangunan secara keseluruhan.

Kondisi aplikasinya
Fondasi : lapisan batu Kondisi sungai : tidak dipengaruhi oleh kemiringan, keluaran air atau tingkat beban sedimen Kondisi intake : penampilan yang baik, intake efisien

Dam beton mengapung

Bagian infiltrasi yang diperpanjang dari fondasinya dengan diputus, dll. Untuk menyempurnakan penampilannya.

Fondasinya : kerikil Kondisi sungai : tidak dipengaruhi oleh kemiringan, keluaran air atau tingkat beban sedimen Kondisi intake : penampilan yang baik, intake efisien

6-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Dam tanah

Tanah (earth) digunakan untuk bahan utama dan penggunaan dari batu gosong dan dinding utama tergantung dari kondisi jika diperlukan

Fondasi

: bervariasi dari tanah (earth) sampai lapisan batu Kondisi sungai : aliran yang tidak deras dan mudah diatasi bila terjadi banjir Kondisi intake : efisiensi intake yang baik dikarenakan penampilan yang baik jika dikerjakan dengan hati hati
Fondasi Kondisi sungai : berbagai jenis tanah (earth) sampai lapisan batu : sungai dimana dam tanah dapat hanyut jika menggunakan keluaran air yang normal

Dam urugan batu

Kerikil digunakan sebagai bahan utama dari bangunannya. Penggunaan dari dinding utama tergantung dari kondisi jika diperlukan

Kondisi intake : keterbatasan penggunaan sungai karena efisiensi intake yang rendah Dam pasangan batu basah Pengisian ruang dengan kerikil dan semen,dll. Fondasi : berbagai jenis tanah (earth) sampai lapisan batu Kondisi sungai : tidak dipengaruhi oleh kemiringan, keluaran air atau tingkat beban sedimen Kondisi intake : penampilan yang baik dan intake yang efisien Fondasi : berbagai jenis tanah (earth) sampai lapisan batu Kondisi tanah : sungai dimana dam urugan batu bisa hanyut dengan menggunakan keluaran air yang normal Kondisi intake : keterbatasan penggunaan sungai karena efisiensi intake yang rendah

Dam batu bronjong

Batu belah dibungkus dengan jarring logam untuk menyempurnakan kesatuannya.

6-3

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Dam batu bronjong diperkuat beton

Penguatan permukaan batu bronjong dengan beton.

Fondasi Kondisi sungai

Kondisi intake

Dam ranting kayu

Dam sederhana dengan menggunakan ranting pohon lokal.

Fondasi

Kondisi sungai Kondisi intake

Dam kayu

Dam dengan menggunakan kayu.

Fondasi

Kondisi sungai

Kondisi intake

Dam bingkai kayu dengan kerikil

Didalam frame kayu diisi dengan kerikil untuk meningkatkan stabilitasnya.

Fondasi

Kondisi sungai

Kondisi intake

: berbagai jenis tanah sampai lapisan batu : sungai dimana jaring logam dapat mengalami kerusakan jika aliran sungai terlalu deras : dapat diterapkan jika efisiensi intake yang tinggi diperlukan : berbagai jenis tanah (earth) sampai lapisan kerikil. : pengikisan terjadi jika terdapat banjir. : pada bagian dengan volume intake yang rendah atau intake dari aliran (stream) sampai suplemen untuk sungai di musim kemarau : berbagai jenis tanah (earth) sampai lapisan batu. : aliran yang tidak deras dengan pergerakan sedimen yang rendah. : suatu tingkat dari efisiensi intake dalam keadaan yang aman jika permukaannya dilapisi, dll. : berbagai jenis tanah (earth) sampai lapisan batu. : dam urugan kerikil dapat hanyut jika menggunakan debit air yang normal : keterbatasan penggunaan bagian air sungai karena efisiensi intake yang rendah

6-4

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6.1.2 Memutuskan ketinggian dam Seperti volume dam adalah proposional ke persegi dari tingginya, adalah penting untuk memutuskan ketinggian dam dalam hal meminimalkan kondisi-kondisi berikut kedalam pertimbangan. (1) Kondisi yang membatasi ketinggian saluran Untuk menentukan ketinggian dam, adalah perlu untuk mempertimbangkan kondisi topografi dan geologi dari rute saluran yang akan digunakan sebagai tambahan bahan pertimbangan pada lokasi konstruksi dam. Pemeriksaan yang teliti terutama dibutuhkan pada sebuah lokasi dimana perhitungan biaya konstruksi saluran air memiliki proporsi yang besar dari total biaya konstruksi. Ketinggian dam pada lokasi dimana saluran air dikonstruksi di bawah jalan yang sudah ada, seringkali ditentukan dengan referensi pada ketinggian jalan yang bersangkutan. (2) Kemungkinan kenaikan dasar sungai dibagian hilir Ketinggian dam untuk pembangkit listrik skala kecil pada umumnya rendah, ada perhatian bahwa fungsi normalnya dapat terganggu oleh naiknya dasar sungai di bagian hilir. Oleh karena itu, kenaikan dasar sungai di masa depan harus diperkirakan untuk memutuskan ketinggian dari dam jika lokasi yang direncanakan terdapat pada kasus kasus berikut ini. 1) Kemiringan sungai yang tidak terlalu curam dengan tingkat perubahan / pergerakan sedimen yang cukup tinggi 2) Keberadaan check dam yang tidak terisi penuh, dll. di bagian hilir dari dam intake yang direncanakan. 3) Keberadaan dari lokasi yang rusak di bagian hilir yang cenderung akan berlanjut mengalami kerusakan di kemudian hari. 4) Keberadaan bagian sempit di daerah hilir yang akan menghalangi jalannya aliran sedimen dan/atau sampah kayu. (3) Kondisi untuk memindahkan sedimen dari depan dam dan bak pengendap dengan metode intake (intake tyrolean dan intake sisi) Dibawah keadaan normal, ketinggian dari dam harus direncanakan untuk melebihkan nilai perhitungan dengan metode berikut untuk memastikan kemudahan dalam memindahkan sedimen dari depan dam dan bak pengendap.

6-5

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

1) Intake sisi Pada kasus intake sisi, kasus berikut (a) atau (b), yang mana saja lebih tinggi, diadopsi. a. Tinggi dam (D1) ditentukan dalam hubungan dengan elevasi dasar dari pintu pemeriksaan dari dam intake D1 = d1 + h b. Tinggi dam (D2) ditentukan dengan kemiringan dasar dari bak pengendap D2 = d2 + h + L (ic ir) Dimana, d1 : Tinggi dari dasar pintu pemeriksaan ke dasar dari pintu pemasukan air (biasanya 0.5 1.0 m) d2 : Perbedaan antara dasar dari pintu pemeriksaan dari bak pengendap dasar sungai pada lokasi yang sama (biasanya sekitar 0.5 m) hi : Kedalam air dari pintu pemasukan air (biasanya ditentukan untuk membuat kecepatan aliran masuk mendekati 0.5 1.0 m/det) L : Panjang bak pengendap (Lihat Sub Bab 6.3 dan Gambar 6.4) ic : Kemiringan dari dasar bak pengendap (biasanya sekitar 1/20 1/30) ir : Kemiringan sungai sekarang.
Inlet L

hi d1 ic ir d2

Gambar 6.1 Potongan dari Intake Sisi dan Dam 2) Intake tyrolean Intake tyrolean dimana air diambil dari asumsi dasar bahwa didepan dam diisi dengan sedimen dan oleh karena itu, ketinggian dam ditentukan dengan kasus D2 untuk intake sisi. D2 = d2 + hi + L (ic ir)

6-6

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Inlet

D2

hi ic ir d2

Gambar.6.2 Potongan dari Intake Tyrolean dan Dam (4) Pengaruh pada pembangkitan daya listrik Pada sebuah lokasi dimana penggunaan ketinggian kecil atau dimana dirancang untuk mengamankan ketinggian dengan sebuah dam, ketinggian dam secara signifikan mempengaruhi tingkat pembangkitan energi listrik. Berdasarkan hal tersebut, adalah perlu untuk menentukan ketinggian dam pada lokasi seperti itu dengan membandingkan perubahan yang diharapkan dari kedua biaya konstruksi dan pembangkitan energi listrik karena perbedaan dari ketinggian dam. (5) Pengaruh dari air di bagian belakang Ketika jalan, tanah pemukiman, pertanian dan jembatan, dll. ada di area yang elevasinya lebih rendah di bagian hulu dari sebuah lokasi dam intake yang direncanakan, adalah perlu untuk menentukan ketinggian dam untuk mencegah banjir karena air di bagian belakang. Terutama sekali pada sebuah lokasi dengan ketinggian dam tinggi, tingkat pengaruh pada penampakan diatas harus diperiksa dengan menghitung air di bagian belakang atau metode lainnya. 6.2 Intake 6.2.1 Metode Intake Terlepas dari metode intake sisi yang biasa, ada beberapa jenis metode intake sederhana dimana bertujuan pada pengurangan ketinggian dan menghilangkan pintu intake (dalam hal ini mengacu pada seperti metode intake tyrolean) untuk sebuah pembangkit listrik tenaga air. Dua jenis contoh ditulis dibawah. Tipe Saringan Tipe Tanpa Saringan Detail dari dua tipe ini ada pada Tabel 6.2.

6-7

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 6.2 Contoh Tipe dari Metode Intake Tyrolean


Metode Intake Tipe Saringan Garis Besar Gambar Karakteristik
Jika sebuah saringan dipasang untuk menutup sebagian besar saluran sungai, adalah memiliki daya tahan yang tinggi terhadap fluktuasi dasar sungai. Sebuah intake yang cukup lebar dapat mengambil 100 % intake dari air sungai. Kelebihan aliran dapat terjadi karena daun-daun yang jatuh, dll. mengumpul pada permukaan saringan, lebar saringan harus memiliki lebar yang cukup. Kapasitas pengendapan dari dam berhubungan dengan arus pengendapan juga harus dianalisa. Tipe ini umum dipakai dan nilai intake secara umum 0.1 0.3 m3/det per unit lebar di dasarkan pada sebuah sudut batang yang dipasang hingga 30, sebuah jarak antar bidang batang 20 30 mm dan sebuah panjang batang yang kira-kira 1 m. Aliran air biasanya mengalir melalui bagian atas dam dan kemudian menuju bak pengendap melalui saluran intake yang diletakkan memotong saluran sungai dan berada di sepanjang ambang akhir (pembelokan). Dengan kenaikan debit sungai, maka aliran air akan mengalir ke ambang akhir dan menjadi suatu aliran yang cepat menuju ke ambang akhir, hal ini menyebabkan tidak mungkin terjadi banjir pada intake. Akan tetapi, jika sedimen yang tersimpan di saluran intake dapat hanyut melalui air terjun di ambang akhir, maka perawatan dari saluran intake menjadi lebih mudah. Karena bagan dari tipe ini mempunyai kesamaan dengan bagian pada tipe tipe saringan, ketiadaan dari saringan berarti pengurangan biaya perawatan dan tenaga kerja untuk merawat saringan.

Keuntungan dan Masalah yang ditemui berdasarkan survey di lapangan


< Keuntungan > Sebuah pintu pengecekan dari dam intake dapat dihilangkan. Sebuah fasilitas intake yang lengkap cocok untuk sebuah sungai yang sempit dan deras. Intake yang stabil memungkinkan untuk mengatasi perubahan dasar sungai bagian hilir. < Permasalahan > Pada saat banjir atau air mengalir, endapan dan sampah mengalir di saluran. Sebuah saringan yang tersumbat oleh kerikil, dll, dibutuhkan banyak tenaga untuk membersihkannya. < Keuntungan) Sebuah fasilitas intake yang lengkap sesuai untuk sungai yang sempit atau deras. Intake yang stabil memungkinkan untuk mengatasi perubahan dasar sungai bagian hilir. Sedimen dan sampah dikeluarkan secara alami pada saat banjir. < Permasalahan > Banyak sekali sedimen dan sampah yang mengalir melalui saluran. Penggosokan secara rutin pada bak pengendap sangat diperlukan.

Tipe Tanpa Saringan

6-8

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6.2.2 Poin-poin penting untuk mendisain intake Untuk desain intake pada pembangkit tenaga air skala kecil, diperlukan pemeriksaan teliti untuk melihat kemungkinan penghilangan pintu intake dan lainnya agar diperoleh pengurangan biaya. Dalam kasus pembangkit listrik tenaga air skala kecil, saluran air cenderung merupakan sebuah saluran terbuka, saluran tertutup atau pipa yang tertutup. Jika jenis saluran ini digunakan, adalah penting untuk menghindari volume aliran air yang cenderung melebihi desain volume intake agar tidak terjadi kerusakan pada salurannya. Sementara itu, kontrol pintu otomatis untuk pembangkit listrik tenaga air skala kecil dapat menyebabkan biaya meningkat, sehingga dipilih kontrol manual, pada kasus fasilitas intake untuk pembangkit tenaga air skala kecil yang dibangun di daerah pegunungan terisolir, sehingga banjir sulit untuk mencapainya. Beberapa metode ini dianjurkan untuk mengontrol aliran pada saat banjir tanpa menggunakan pintu, dll. (1) Prinsip Metode ini cenderung merupakan bagian dari desain intake yang menjadi lubang bila terjadi kenaikan air sungai yang disebabkan oleh banjir. Metode ini pada umumnya digunakan untuk intake tyrolean atau untuk pembangkit listrik tenaga air skala kecil di Indonesia. Volume aliran masuk dihitung dengan menggunakan formula berikut ini.
Level air banjir

bi dh hi dh hi
Ai

sp

Level air spillway


p

Level air normal

Qf = Ai x Cv x Ca x (2g x H ) 0.5 Dimana, Qf : Volume aliran masuk pada lubang dibawah permukaan air (m3/s) Ai : Daerah intake (m2) Ai=bi (dh + hi) dh=0.10 0.15m Cv : Koefisien velositas : Cv = 1/(1 + f) f : Koefisien dari aliran yang berkurang (lihat gambar berikutnya) Bsp, sp: Mengacu pada Bab 5-5.3 Bak pengendap 6-9

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Angularity

Haunch

Rounded

f = 0.5

f = 0.25

f = 0.1 (round) - 0.2 (orthogon)

Bellmouth

Protruding

f = 0.05 0.01

f = 0.1

f = 0.5 + 0.3 cos + 0.2 cos2

Gambar.6.3 Koefisien dari aliran yang berkurang pada berbagai bentuk pemasukan. Ca : Koefisien kontraksi (mendekati 0.6; lihat formula berikut) Ca = 0.582 + 0.0418 1.1 + d/D (formula Merrimans)

dimana, D, d: perbandingan antara aliran atas dan aliran bawah dari aliran kontraksi ketika, d << D, Ca = 0.582 H: tingkat perbedaan aliran atas dan aliran bawah pada lubang (m) (2) Garis besar dari peralatan Halhal penting untuk disain adalah sebagai berikut. 1) Adalah perlu bagi intake mempunyai keran penutup dari pada sebuah keran terbuka sehingga akan menjadi sebuah tekanan intake ketika terjadi kenaikan level air sungai. 2) Intake harus diletakkan pada sudut yang tepat ke arah aliran sungai yang memungkinkan sehingga ketinggian dari pendekatan kecepatan aliran air pada saat banjir diminimalkan. 3) Pada saat banjir dimana debit air melebihi desain volume intake, maka kapasitas saluran pelimpah pada bak pengendap atau titik permulaan dari saluran air haruslah cukup besar.

6-10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6.3 Bak pengendap Bak pengendap tidak hanya mempunyai struktur yang hanya mampu untuk menempatkan dan memindahkan sedimen yang ukurannya lebih besar dari ukuran minimum yang dapat merusak turbin, dll. tetapi juga suatu saluran pelimpah untuk menjaga agar debit air yang berlebih tidak mengalir ke saluran air. Konfigurasi dasar dari bak pengendap diilustrasikan di bawah ini.
Dam Intake Stoplog Spillway

Flushing gate

Headrace

1.0

Conduit section
`5 1

2.0

hsp+15cm

Widening section Intake

Settling section Bsp

Stoplog

10

hi

hs

h0

ic=1/20

1 `/30

Sediment Pit k bi k k k

Flushing gate

Gambar 6.4 Konfigurasi dasar dari bak pengendap [Referensi] Pada bagian membujur, kedalaman aliran sama:

ho1=H*0.1/(SLs)0.5 H* : lihat ke {Ref.5-1} SLs : kemiringan pada ujung akhir head race ho2={(Qd2)/(gB2)}1/3 =1.1 Qd= Disain debit air (m3/s) g=9.8 B:Lebar Headrace (m) jika ho1<ho2, ho=ho1 jika ho1 ho2, ho=ho2

6-11

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Setiap bagian dari bak pengendap mempunyai fungsi sebagai berikut. (1) Bagian penyalur Bagian penyalur menghubungkan intake dengan bak pengendap. Ini diperlukan bahwa bagian penyalur harus membatasi panjangnya. (2) Bagian melebar: Ini mengatur aliran air dari saluran penyalur ke pencegah terjadinya kolam pusaran dan aliran turbulen dan mengurangi kecepatan aliran masuk ke bak pengendap untuk menentukan kecepatan sebelumnya. (3) Bagian pengendap: Fungsi dari bagian ini adalah untuk menempatkan sedimen diatas ukuran dan panjang tertentu (1) yang kemudian dihitung dengan menggunakan formula yang didasarkan pada hubungan antara kecepatan pengendapan, kecepatan aliran dalam bak pengendap dan kedalaman air. Panjang dari bak pengendap (Ls) biasanya ditentukan berdasarkan sebuah margin untuk menghitung dua kali panjang dengan menggunakan formulanya. l dimana, l : Panjang minimum bak pengendap (m) hs : Kedalam air bak pengendap (m) ( -lihat Gambar 5.3.1) U : kecepatan marginal pengendapan untuk endapan yang akan diendapkan (m/s) Umumnya sekitar 0.1 m/s untuk target ukuran butiran sekitar 0.5 1 mm. V : Rata rata kecepatan aliran di bak pengendap (m/s) Pada umumnya sekitar 0.3 m/s tetapi ditoleransi sampai 0.6 m/s pada kasus dimana lebar bak pengendap dibatasi. V = Qd/(Bhs) Qd : desain debit (m3/s) B : lebar bak pengendap (m) (4) Tempat endapan: Area ini merupakan tempat penimbunan sedimen (5) Spillway Spillway mengalirkan aliran masuk bagian bawah dimana mengalir dari intake. Ukuran dari spillway akan diputuskan dengan persamaan berikut. V hs U Ls = 2l

6-12

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Dimana, Qf : volume aliran masuk dari lubang di bagian bawah (m3/s) C : Koefisien =1.80 hsp: kedalaman air pada spillway (m, lihat Gambar 6.3.1) Bsp: lebar spillway (m, lihat Gambar 6.3.1)

Q1 = CBsphsp1.5

hsp={Qf /(CBcp)}1/1.5

6.4 Saluran Pembawa 6.4.1 Tipe dan Struktur Dasar Saluran Karena secara umum jumlah air yang terangkut kecil, saluran pembawa untuk sebuah pembangkit listrik tenaga air secara mendasar mengadopsi struktur terbuka, seperti sebuah saluran terbuka atau sebuah saluran tertutup, dll. Sejumlah contoh dan struktur dasar mereka diberikan masing-masing dalam Tabel 5.4.1 dan Tabel 5.4.2.

6-13

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 6.3 Tipe-tipe Saluran Pembawa untuk Pembangkit Listrik Tenaga Air Skala Kecil
Tipe
Saluran terbuka

Gambar

Keuntungan dan Permasalahan


< Keuntungan > Relatif murah Mudah mengkonstruksinya < Permasalahan > Kemungkinan aliran sedimen dari lereng diatasnya Tingginya tingkat jatuh daun daunan, dll.

Kekhasan strukturnya
Saluran tanah sederhana Jalur saluran (jalur pasangan batu basah atau kering, jalur beton) Pagar Saluran ( terbuat dari kayu, beton atau tembaga) Jalur saluran berbentuk lembaran Saluran berbentuk setengah tabung (seperti pipa pipa yang berbelok -belok, dll)

Pipa tertutup / saluran tertutup

< Keuntungan > Pada umumnya volume pekerjaan tanahnya besar. Rendahnya rata - rata sedimen dan daun daunan yang jatuh di saluran. < Permasalahan > Sulitnya merawat dan meninjau saluran, termasuk pembersihan dan perbaikkannya.

Tabung yang dipendam (Hume, PVC or FRPM) Box culvert Pagar saluran dengan tutupnya.

6-14

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 6.4 Struktur Dasar Saluran untuk Pembangkit Listrik Tenaga Air Skala Kecil
Tipe
Saluran tanah sederhanan

Garis Besar Diagram

Keuntungan dan Permasalahan


< Keuntungan > Mudah dikonstruksi Murah Mudah diperbaiki < Permasalahan > Mudah mengalami kerusakan pada dindingnya Tidak dapat diterapkan pada tanah yang tinggi tingkat permeabelnya (permeable = mudah ditembus air) Sulit untuk membersihkan timbunan sedimennya. < Keuntungan > Konstruksinya relatif mudah Dapat dibangun dengan menggunakan bahan - bahan lokal Ketahanan tinggi terhadap gerusan Relatif mudah diperbaiki < Permasalahan > Tidak dapat diterapkan pada tanah yang tinggi tingkat permeabelnya (permeable = mudah ditembus air) < Keuntungan > Dapat dibangun dengan menggunakan bahan - bahan lokal Ketahanan yang tinggi terhadap gerusan Dapat diterapkan pada tanah yang tinggi tingkat permeabelnya (permeable = mudah ditembus air) < Permasalahan > Lebih mahal daripada saluran tanah sederhana atau saluran pasangan batu kering (saluran lajur batu/batu keras). Relatif banyak memerlukan tenaga kerja < Keuntungan > Tingkat kebebasan yang cukup tinggi untuk desain potongan melintang. < Permasalahan > Konstruksi sulit jika diameter dalamnya kecil Masa konstruksinya relatif lama

n=0.030

Saluran lajur (batu dan batu keras)

n=0.025 Saluran pasangan batu basah

Plastered : n=0.015 Non Plastered : n=0.020

Saluran beton

n=0.015

6-15

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Saluran berpagar kayu

< Keuntungan> Lebih murah bila dibandingkan dengan saluran dari beton. Susunannya fleksible jika terjadi deformasi tanah kecil. < Permasalahan> Penggunaan yang terbatas jika menggunakan fondasi tanah (earth) Kurang cocok untuk cross - section yang cukup besar. Sulit untuk memastikan kerapatan air (water-tightness)yang sempurna. Mudah rusak < Keuntungan > Konstruksi yang mudah bila dibandingkan dengan pipa hume pada lereng curam dengan kemiringan potongan melintang Periode konstruksi yang relatif singkat dapat diterapkan pada potongan melintang yang kecil, jika produk siap pakainya digunakan Kaya dengan berbagai jenis variasi produk siap pakai.. < Permasalahan> Beban yang berat Biaya transportasi yang cukup tinggi, jika menggunakan produk siap pakai. Periode konstruksi yang cukup lama, jika dibuat langsung di daerah yang bersangkutan. < Keuntungan > Mudah dikonstruksi di daerah tidak terlalu curam Periode konstruksinya relatif singkat Ketahanan yang tinggi Dapat diterapkan pada potongan melintang yang kecil Memungkinkan untuk konstruksi yang tinggi dengan bentangan yang pendek < Permasalahan > Biaya transportasi yang cukup tinggi dan beban yang berat.

n=0.015

Saluran Box Culvert

n=0.015

Saluran pipa hume

n=0.015

6-16

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6.4.2 Menentukan Potongan Melintang dan Kemiringan (slope) Longitudinal Ukuran potongan melintang dan kemiringan harus ditentukan supaya debit yang dibutuhkan turbin dapat diarahkan secara ekonomis ke bak penenang. Pada umumnya ukuran potongan melintang berhubungan erat dengan kemiringan. Kemiringan saluran pembawa harus dibuat sehalus mungkin untuk mengurangi kehilangan ketinggian (perbedaan antara level air pada intake dan bak penenang) tetapi hal ini akan menyebabkan kecepatan yang lebih rendah dan potongan melintang yang lebih besar. Selain itu kemiringan yang curam, akan menyebabkan kecepatan aliran yang tinggi dan bagian yang lebih kecil tetapi juga kehilangan ketinggian yang besar. Pada umumnya, pada kasus perencanaan pembangkit listrik tenaga air skala kecil, kemiringan salurannya ditentukan 1/500 1/1,500. Bagaimanapun pada kasus perencanaan mikro-hidro, kemiringannya menjadi 1/50 1/500, karena kemampuan yang rendah pada saat survei saluran dan pembangunan oleh kontraktor lokal. Bagian penampang melintang dari saluran pembawa ditentukan berdasarkan metode dibawah ini. (1) Metode perhitungan Qd= A R 2/3 SL 1/2 /n

Qd : disain debit untuk saluran pembawa (m3/s) A : luas dari potongan melintang (m2) R : R=A/P (m) P : panjang sisi-sisi basah (m) mengacu pada gambar berikut.
Permukaan air

: P

SL : Slope mendatar saluran pembawa (contoh SL= 1/100=0.01) n : koefisien kekasaran (lihat Tabel 6.4.2) Secara singkat, pada kasus potongan melintang empat persegipanjang, dengan lebar (B)=0.6m, kedalaman air (h)=0.5m, kemiringan longitudinal (SL)=1/200=0.005, koefisien kekasaran (n)=0.015. A= Bh = 0.6 0.5 = 0.30 m2 P= B + 2 h = 0.6 + 2 0.5 =1.60 m R= A/P = 0.30/1.60 = 0.188 m Qd= A R 2/3SL1/2 / n = 0.30 1.60 2/30.005 1/2 / 0.015 = 1.94 m3/s

6-17

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

(2) Metode sederhana Untuk menyederhanakan metode diatas, maka metode berikut ini digunakan untuk menentukan potongan melintang yang kemudian dijelaskan di [Referensi 6-1 Metode sederhana untuk menentukan potongan melintang] Referensi ini digunakan untuk menentukan potongan melintang pada dua bentuk berikut ini.

1.0 B=0.6 and 0.8m B=0.6 and 0.8m m=0.5

Potongan melintang empat persegipanjang

Potongan melintang trapesium

H* harus dihitung untuk setiap slope yang berbeda. Secara singkat, pada kasus potongan melintang trapesium, disain debit (Q)=0.5m3/det, lebar (B)=0.8m, kemiringan longitudinal (SLA,B,C,D)=1/100, 1/50, 1/100, 1/200 yang merupakan bagian paling halus dari saluran pembawa, koefisien kekasaran (n)=0.015. Kedalaman air (H*) mendekati 0.3 m di Referensi 6-1 gambar-4. Oleh karena itu kedalaman air yang sebenarnya (H) adalah H = H* 0.1 / (SL)0.5 HA,C = H* 0.1 / (SLA,C)0.5 = 0.30.1 / (0.01) 0.5 = 0.3 HB = H* 0.1 / (SLB)0.5 = 0.30.1 / (0.02) 0.5 = 0.21 HD = H* 0.1 / (SLD)0.5 = 0.30.1 / (0.005) 0.5 = 0.42 Dan ketinggian dari bagian melintang dari Slope A,C adalah 0.60m (0.3+0.2 ~ 0.3), Ketinggian bagian melintang dari Slope B adalah 0.55m (0.21+0.2 ~ 0.3), Ketinggian dari bagian melintang dari Slope D adalah 0.75m (0.42+0.2 ~ 0.3).
Slope A

Slope B

Slope C Slope D

SLA = 1/100 SLB = 1/50 SLC = 1/100 SLD = 1/200

6-18

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6.5 Bak Penenang 6.5.1 Kapasitas bak penenang (1) Fungsi bak penenang Fungsi bak penenang secara umum ada dua jenis. Mengontrol perbedaan debit dalam penstock dan sebuah saluran pembawa karena fluktuasi beban. Pemindahan sampah terakhir (tanah dan pasir, kayu yang mengapung, dll.) dalam air yang mengalir

(2) Definisi kapasitas bak penenang Kapasitas bak penenang didefinisikan sebagai kedalaman air dari hc ke h0 dari panjang bak penenang L seperti terlihat dalam Gambar 6.5.

Spillway

Headrace

As

1.0 2.0

B-b Bspw dsc SLe

30 ~50cm

Screen

Ht 0.5 hc
1.0 30~50cm

h0

h>1.0xd d

1.0 20.0 h0 = H* x 0.1 / (Sle) H*: Mengacu pada Ref 6-1 2 2 1/3 = 1,1 g = 9,8 hc = {( x Q d ) / (g x B )} 0.5 d = 1.273 x (Qd / V opt ) Vopt: mengacu pada Ref 6-2 Vsc = As x dsc = B x L x dsc 10 sec x Qd B, dsc: diputuskan tergantung pada kondisi lapangan
0.5

S=1~ 2 x d

Gambar 6.5 Gambar Kapasitas Bak Penenang

6-19

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Kapasitas bak penenang Vsc = Asdsc = BLdsc dimana, As: area bak penenang B : lebar bak penenang L : panjang bak penenang dsc: kedalaman air dari kedalaman aliran yang sama dari sebuah saluran ketika menggunakan debit maksimum (h0) menuju kedalaman kritis dari ujung tanggul untuk menjebak pasir dalam sebuah bak penenang (hc) [Referensi] Pada bagian membujur, kedalaman aliran yang sama: ho = H*0.1 / (SLe)0.5 H* : merefer pada {Ref.5-1} SLe : slope dari akhir saluran dari saluran pembawa kedalaman kritikal: hc = {(Qd2) / (gB2)}1/3 : 1.1 g : 9.8 (3) Menentukan kapasitas sebuah bak penenang Kapasitas bak penenang harus dipertimbangkan dari metode kontrol beban dan metode debit seperti disebutkan dibawah ini: a. Pada kasus hanya beban yang dikontrol Pada kasus pengontrolan fluktuasi beban permintaan yang dipertimbangkan, pada umumnya pengarah dummy load diterapkan. Pengarah dummy load adalah gabungan dari pemanas pendingin air atau pemanas pendingin udara, perbedaan energi listrik yang dihasilkan melalui pembangkitan di rumah turbin dan beban aktual untuk menyerap panas. Kontrol debit tidak ditampilkan. Kapasitas bak penenang harus diamankan hanya untuk menyerap getaran dari saluran pembawa dengan maksimum debit sekitar 10 kali sampai 20 kali dari maksimum debit (Qd). Suatu format frame dari pengontrolan beban dengan menggunakan suatu pengarah dummy load ditunjukkan dalam gambar 6.6. Tenaga listrik

Power demand

Generated power

Waktu

Gambar 6.6 Diagram aturan dari konsumsi beban

Debit air 6-20

Dummy load consumption

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

b. Dalam kasus beban dan debit yang sudah dikontrol Dalam kasus pengontrolan beban dan debit, digunakan untuk kontrol beban suatu pengarah mekanik atau pengarah elektrik. Pengarah ini mempunyai fungsi untuk mengontrol operasi balingbaling menuju ke optimal debit ketika beban listriknya berubah. Pada umumnya pengarah mekanik tidak sensitif merespon perubahan beban, kapasitas bak penenang dalam kasus ini harus diamankan pada selang 120 kali sampai 180 kali dari Qd. Di sisi lain pengarah elektrik merespon perubahan beban dengan baik oleh karena itu kapasitas bak penenang di desain berada di sekitar 30 kali sampai 60 kali dari Qd dalam banyak kasus. 6.5.2 Hal-hal penting untuk disain bak penenang Detail disain untuk bak penenang pembangkit listrik tenaga air skala kecil pada dasarnya sama seperti pembangkit listrik tenaga air skala medium, dan halhal penting yang perlu didiskusikan adalah : (1) Meliputi kedalaman air dan ketinggian pemasangan dari inlet penstock Pada pembangkit listrik tenaga air skala kecil diameter pipa pesat pada umumnya kecil (biasanya 1.0 m atau kurang), penstock seharusnya cukup untuk mengamankan seluruh kedalaman air dimana sama atau lebih besar dari diameter di dalam pipa pesat. Bagaimanapun, pada kasus saluran dimana diameter didalam pipa pesat dan inklinasi pipa pesat besar seperti yang diilustrasikan dibawah ini, terjadinya aliran turbulensi sudah dijelaskan sebelumnya. Sedangkan seluruh kedalaman air diputuskan dengan menggunakan ilustrasi referensi di bawah ini dimana diameter di dalam penstock bertambah 1.0 m.

Sudut vertikal penstock

Berputar ketika Qmax

h = d2 ,

dimana,

6-21

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

h : kedalaman air dari pusat inlet ke level air paling rendah dari bak penenang = seluruh kedalaman air (m) d : diameter dalam dari penstock (m) Seluruh kedalaman air Seluruh kedalaman air pada inlet penstock harus diatas nilai berikut untuk mencegah terjadinya aliran turbulen. d 1.0 m h 1.0 d d > 1.0 m h d2 dimana h : kedalaman air dari pusat inlet ke level air terendah dari bak penenang = seluruh kedalaman air (m) d : diameter dalam dari penstock (m)

NWL LWL h 30 50cm d 1 2d

Ketinggian pemasangan penstock Terdapat banyak laporan kasus dengan pengoperasian yang tidak baik yang mengakibatkan aliran sedimen ke dalam pipa pesat, sehingga dapat merusak turbin dan peralatan yang lain. Oleh karena itu, dasar pemasukan dari pipa pesat ditempatkan lebih tinggi dari dasar bak penenang (antara 30 50 cm).

(2) Ruang saringan yang sesuai untuk jenis turbin, dll. Ruang saringan (ukuran efektif mesh saringan) secara kasar ditentukan berdasarkan diameter katupnya tetapi tetap harus mempertimbangkan tipe dan dimensi dari turbin dan kuantitas sebagaimana kualitas dari kotoran/sampah yang mungkin melewatinya. Nilai referensi ukuran efektif jarak saringan dijelaskan di bawah ini.

6-22

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ukuran efektif mesh saringan (mm)

50

20

200

400

600

800

1000

Diameter katup (mm)

Ukuran Efektif Mesh Saringan (referensi) (3) Instalasi pipa lubang angin sebagai pelengkap pintu bak penenang Jika instalasi pintu bak penenang dilakukan untuk pusat tenaga listrik, maka diperlukan instalasi pipa lubang angin di belakang pintu bak penenang untuk mencegah rusaknya saluran penstock. Dalam kasus ini, formula empiris dibawah ini digunakan untuk menentukan dimensi pipa lubang angin. d = 0.0068 ( P2 . L H
2

) 0.273

dimana, d : diameter dalam dari pipa lubang angin (m) P : nilai output dari turbin (kW) L : panjang total pipa lubang angin (m) H : head (m)
Sumber: Sarkaria, G.S., Quick Design of Air Vents for Power Intakes, Proc. A.S.C.E., Vol. 85, No. PO.6, Dec., 1959

(4) Spillway pada bak penenang Secara umum, spillway akan dipasang pada bak penenang supaya kelebihan kuantitas air dialirkan ke sungai dengan aman ketika turbin dihentikan. Ukuran dari spillway ditentukan dengan persamaan berikut. Qd = C Bspw hspw1.5 hspw={Qd / (CBspw)}1/1.5

Qd : disain debit (m3/s) C : koefisien, biasanya C=1.8 Bspw : lebar spillway (m , merefer ke Gambar 5.1.1) hspw : kedalaman spillway (m) 6-23

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6.6 Penstock 6.6.1 Bahan Penstock Saat ini, bahan utama pipa pesat adalah pipapipa baja, pipapipa ductile dan pipa FRPM (fibre reinforced plastic multi-unit). Sedangkan pembangkit tenaga air skala kecil menggunakan pipa pipa hard vinyl chloride, pipapipa howell atau pipa-pipa spiral welded dapat dipertimbangkan karena diameternya kecil dan tekanan internalnya relatif rendah. Karakteristik pipapipa ini diperlihatkan pada tabel 6.6.1 (Bahan pipa penstock untuk pembangkit listrik tenaga air skala kecil). 6.6.2 Perhitungan ketebalan pipa baja Ketebalan minimum dari pipa baja penstock ditentukan dengan rumus berikut. Pd dan t0 = 0.4cm or t0 (d+80) / 40 cm + t (cm) 2a dimana, t0: ketebalan minimum pipa P: disain tekanan air yaitu tekanan hidrostatis + water hammer (kgf/cm2) , dalam skema mikrohidro P = 1.1 tekanan hidrostatis. Secara singkat, jika head (Hp, merefer ke gambar berikut) dimana dari bak penenang ke turbin adalah 25m, P = 2.5 1.1 = 2.75 kgf/cm2. d: diameter dalam (cm) a: stress yang dapat diterima (kgf/cm2) SS400: 1300kgf/cm2 : efsiensi pengelasan (0.85 ~ 0.9) t : margin (pada umumnya 0.15 cm) t0 = 6.6.3 Menentukan Diameter Penstock Pada umumnya diameter pipa pesat ditentukan berdasarkan pembandingan dengan biaya pipa pesat dan biaya kehilangan head pipa pesat. Metode sederhana untuk menentukan diameter penstock dapat dilihat pada [Referensi 6-2 Metode Sederhana untuk menentukan Diameter Penstock]. Diameter penstock dapat ditentukan berdasarkan Sudut ratarata Penstock (Lihat gambar berikut) dan Desain Debit (Q).
Head Tank Lp Hp

Ap = Hp

Lp

Power House

6-24

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Secara singkat, pada kasus disain debit (Qd)=0.50m3/s, panjang penstock (Lp)=60m, ketinggian dari bak penenang ke power house (Hp)=15m, sudut rata-rata (Ap)=15/60=0.25, velositas optimum (Vopt) ditentukan sekitar 2.32 dalam Referensi 6-2. Oleh karena itu diameter pipa penstock (d) adalah d = 1.273 (Qd / Vopt)0.5 =1.273 (0.5 / 2.32)0.5 = 0.59 m

6-25

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 6.5 Bahan-bahan pipa penstock untuk pembangkit listrik tenaga air skala kecil Pipa Resin
Pipa Hard Chlorid
Karakterisrik

Pipa Besi
Pipa FRP
Pipa plastik yang diperkuat dengan fibergalss Digunakan untuk pipa yang terbuka dan dapat dibuat lebih ringan dari pipa FRPM dengan dinding yang lebih tipis dengan syarat tidak ada beban eksternal kecuali salju

Vinyl

Pipa Howell
Pada dasarnya resisten terhadap tekanan eksternal tetapi pipa siap pakai yang tahan tekanan internal ada Relatif mudah dalam pembuatannya karena mudah dilas Pada dasarnya digunakan dengan ditanam dalam tanah

Pipa Baja
Populer menjadi pilihan untuk pipa penstock dalam pembangkit listrik tenaga air Bahan yang baik untuk disain teknik yang ada

Pipa Ductile Iron


Sering dipakai untuk suplai air, saluran, irigasi dan pipa industri Secara umum digunakan dengan ditanam meskipun penggunaan di tempat terbuka memungkinkan Tahanan tinggi terhadap tekanan eksternal maupun internal

Pipa Spiral Welded


Sejumlah contoh penggunaan untuk jaringan pemipaan Pada dasarnya digunakan untuk ditanam karena untuk menyembunyikan jalur spiral pengelasan Dapat digunakan sebagai lapisan pipa besi

Bahan yang populer untuk pemipaan seperti sering dipakai untuk suplai air dan jaringan saluran Efektif untuk sebuah jaringan pipa dengan debit kecil Mempunyai banyak jenis pipa-pipa siap pakai Sering dikubur dalam tanah karena resistensi yang lemah dan koefisien linear expansi yang besar Pipa tebal: 300 Pipa tipis: 800 Pipa tebal: 10 Pipa tipis: 6

Diameter Maksimum Pipa (mm) Tekanan di dalam yang diijinkan (kgf/cm2) Hydraulic Property (n)

2,000

3,000

mendekati 3,000

2,600

2,500

2.0 3.0

Class A: 22.5

133

mendekati 40

15

0.009 0.010

0.010 0.011

0.010 0.012 (umumnya mendekati 0.011)

0.010 0.014 (umumnya mendekati 0.012)

0.011 0.015 (umumnya mendekati 0.012)

6-26

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Pipa Resin
Pipa Hard Chlorid
Kemampuan kerja

Pipa Besi
Pipa FRP
Kemampuan kerja baik karena beratnya ringan dan tidak perlu pengelasan di lokasi seperti membentuk cincin karet yang digunakan untuk menyambung pipa Pipa baja digunakan untuk bagian khusus karena persediaan yang terbatas dari pipa FRP khusus

Vinyl

Pipa Howell
Kemampuan kerja bagus karena beratnya ringan

Pipa Baja
Kurang bagus kemampuan kerjanya dibandingkan dengan pipa-pipa FRP

Pipa Ductile Iron


Kurang bagus kemampuan kerjanya dibandingkan dengan pipa-pipa FRP

Pipa Spiral Welded


Kurang bagus kemampuan kerjanya dibandingkan dengan pipa-pipa FRP

Disain dan pengoperasiannya mudah bebannya ringan dan terdapat bebagai macam variasi pipa

Kerapatan terhadap kebocoran

Kerapatan bagus memungkinkan sebagai pengikat sambungan

Tidak ada masalah kebocoran pada sambungan

Tidak ada masalah dengan kebocoran selama cara penyambungannya mantap

Tidak ada masalah dengan kebocoran selama cara penyambungannya mantap

bagus

Tidak ada masalah

6-27

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

6.7 Pondasi Rumah Pembangkit Rumah pembangkit dapat diklasifikasikan ke dalam tipe diatas tanah, tipe semidibawah tanah dan ; tipe dibawah tanah. Sebagian besar pembangkit listrik tenaga air skala kecil adalah tipe diatas tanah Dimensi untuk lantai rumah pembangkit seperti peralatan dasar dan pendukung seharusnya ditentukan dengan memperhitungkan kenyamanan selama operasi, perawatan dan pekerjaan pemasangan, dan area lantai seharusnya digunakan secara efektif. Berbagai tipe pondasi rumah pembangkit dapat dipertimbangkan tergantung pada tipe turbin. Bagaimanapun tipe pondasi untuk rumah pembangkit dapat diklasifikasikan ke dalam untuk Turbin Impulse (seperti turbin Pelton, turbin Turgo dan turbin Crossflow) dan untuk Turbin Reaction (turbin Francis, turbin Propeller). 6.7.1 Pondasi untuk Turbin Impulse Gambar 6.7.1 menunjukkan pondasi untuk turbin Crossflow dimana sering digunakan dalam skema mikrohidro seperti sebuah turbin impulse. Pada kasus turbin impulse, air yang dilepaskan oleh runner, secara langsung dikeluarkan ke dalam udara di tailrace. Permukaan air dibawah turbin akan bergelombang. Oleh karena itu jarak bebas antara dasar rumah pembangkit dengan permukaan air di afterbay harus dijaga paling tidak 3050 cm. Kedalaman air (hc) di afterbay dapat dihitung dengan persamaan berikut. 1.1 X Qd2 hc = ( 9.8 X b2 dimana, hc : kedalaman air di afterbay (m) Qd: disain debit (m3/s) b : lebar saluran tailrace (m) Level air di afterbay harus ditentukan lebih tinggi daripada estimasi level air banjir. Kemudian pada kasus turbin impulse, head antara pusat turbin dan level air pada outlet menjadi kerugian head (HL3:merefer ke Ref.6-3). )1/3

6-28

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

hc = {

1.1 x Qd2 9.8 x b


2

}1/3

30~50

cm
hc

Flood Water Level(Maximum)

30~50

cm
Afterbay Section A-A bo Tailrace cannel Outlet

HL3 (Ref 6-3)

bo: tergantung Qd dan He

20cm b

20cm

Gambar 6.7 Pondasi Rumah pembangkit untuk Turbin Impulse (Turbin Crossflow) 6.7.2 Pondasi untuk Turbin Reaksi Gambar 6.8(a) menunjukkan pondasi untuk turbin Francis yang merupakan jenis turbin reaction. Air dikeluarkan ke dalam afterbay melalui turbin. Pada kasus turbin reaction, head antara turbin dan level air dapat digunakan untuk membangkitkan tenaga. Sehingga adalah memungkinkan bahwa turbin dipasang dibawah level air banjir pada kondisi untuk melengkapi peralatan berikut.(lihat Gambar 6.8(b)) a. Pintu Tailrace b. Pompa di rumah pembangkit

6-29

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

A d3

Hs : tergantung pada karakterisrik turbin


1.1 x Qd
2

20cm Hs 30 50cm 1.15 d3 2d3 A 1.5d3

hc={

9.8 x b2

1/3

Flood Water Level(Maximum)

HL3 (Ref.6-3)

Section A-A

1.5d3

Gambar 6.8(a)

Pondasi Rumah Pembangkit untuk Turbin Reaction (turbin Francis)

Pump

Flood Water Level (Maxmum)

Gate HL3

Gambar 6.8(b) Cara Pemasangan ke Bagian Lebih Rendah Seperti Contoh

6-30

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Referensi
Ref. 6-1 Metode sederhana untuk Menentukan Bagian Melintang

0.60 0.55 0.50 0.45 Water Depth Dammy H* (m) 0.40


n=0.015

0.35 0.30 0.25 0.20 0.15


0.6m

n=0.020 n=0.025 n=0.030

H=H*~ 0.1/(SLmin)0.5
0.2` 0.3m H

0.10 0.05 0.00 0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1 Turbine Discharge Q (m3/s)

Gambar 1 Menentukan Potongan Melintang Saluran Bentuk Empat Persegipanjang (B=0.6m)

6-31

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

0.80 0.75 0.70 0.65 0.60 0.55


Water Depth Dammy H* (m) n=0.015 n=0.020 n=0.025 n=0.030

0.50 0.45 0.40 0.35 0.30 0.25 0.20 0.15


H

H=H*~ 0.1/(SLmin)0.5
0.2` 0.3m

0.10 0.05 0.00 0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1
Turbine Discharge Q (m3/s) 0.8m

Gambar 2 Menentukan Potongan Melintang Saluran Bentuk Empat Persegipanjang (B=0.8m)

6-32

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

0.60 0.55 0.50 0.45 Water Depth Dammy H* (m) 0.40


n=0.015

0.35 0.30 0.25 H=H* 0.20 0.15


0.6m

n=0.020 n=0.025 n=0.030

0 ~.1/(SLmin)
0.2 H

0.5

`.3m 0

1:0.5

0.10 0.05 0.00 0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1 Turbine Discharge Q (m3/s)

Gambar 3 Menentukan Potongan Melintang Saluran Bentuk Trapesium (B=0.6m)

6-33

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

0.60 0.55 0.50 0.45 0.40


Water Depth Dammy H* (m) n=0.015 n=0.020 n=0.025 n=0.030

0.35 0.30 0.25 0.20 H=H* 0.15 0.10


0.8m 0.2 `.3m 0 0.5 0.2-0.3

0 ~.1/(SLmin)

1:0.5

0.05 0.00 0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1
Turbine Discharge Q (m3/s)

Gambar 3 Menentukan Potongan Melintang Saluran Bentuk Trapesium (B=0.8 m)

6-34

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ref. 6-2 Metode Sederhana menentukan Diameter Penstock

3.20 3.10 3.00 2.90 2.80 2.70 2.60 2.50 2.40 2.30 2.20 2.10 2.00 1.90 1.80 1.70 1.60 1.50 1.40 1.30 1.20 1.10 1.00 0.90 0.80 0.70 0.60 0.50

O p tim u m v e lo c ity V o p t (m /s)

D=1.273(Q^ Vopt)0.5 D:@ diameter of pipe(m) Q: design discharge(m3/s) Vopt: optimum velocity(m/s)

0.00 0.05 0.10 0.15 0.20 0.25 0.30 0.35 0.40

Average angle of penstock Ap


Menentukan Diameter Pipa Penstock

Ref. 6-3 Perhitungan Head Loss Kehilangan Head pada sistem tenaga air ditunjukkan oleh gambar berikut. HL1 dapat
6-35

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

dihitung secara mudah sebagai perbedaan level air antara intake dengan bak penenang. Dengan cara sama HL3 dapat dihitung sebagai perbedaan level antara pusat turbin ke tailrace.
Intake Settling Basin Headrace

Forebay Penstock

HL2

HL1

He

Hg

Powerhouse

Tailrace

HL3

He = Hg (HL1 + HL2 + HL3 ) He: Head Efektif Hg: Head Kotor HL1: Kehilangan Head dari intake ke bak penenang HL2: Kehilangan di penstock HL3: Head di instalasi dan kehilangan di tailrace Sehingga HL2 dapat dihitung dengan persamaan berikut. (1) Kehilangan akibat gesekan (Friction loss) Friction loss (Hf) adalah losses yang terbesar di penstock. Hf = f p p2 2g p

Hf : Friction loss di penstock (m) f : koefisien pada diameter pipa penstock (Dp). f= 124.5n2 Dp1/3 Lp : Panjang penstock. (m) Vp : Kecepatan aliran di penstock (m/s) Vp = Q Ap g : 9.8 Dp : Diameter pipa penstock (m) n : Koefisien kekasaran (pipa besi: n=0.12, pipa plastik: n=0.011) Q : Disain debit (m3/s) Ap : Area potongan melintang pipa penstock. (m2) Ap = 3.14Dp2 4.0

(2) Inlet Loss he = fe Vp (2g)

6-36

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

he : Inlet loss (m) fe : Koefisien pada bentuk di inlet. Biasanya fe = 0.5 dalam skema mikrohidro. (3) Valve Loss hv = fv Vp (2g)

hv : Valve loss (m) fv : Koefisien pada jenis valve. fv = 0.1 ( butterfly valve) (4) Lain-lain Bend loss (losses di belokan) dan kehilangan pada perubahan area potongan melintang dipertimbangkan sebagai losses yang lain. Bagaimanapun losses ini dapat diabaikan dalam skema mikrohidro. Biasanya perencana skema mikrohidro harus memperhitungkan margin berikut sebagai losses lain. ho = 5 10 ( hf + he +hv )

6-37

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7. MEKANIK

7.1 Struktur Fundamental dari Peralatan untuk Pembangkit Listrik Peralatan dan fasilitas-fasilitas fundamental secara singkat ditunjukkan dibawah dan detail-detail dari setiap jenis peralatan dan fasilitas-fasilitas dijelaskan dalam setiap bagian setelah bagian 7.2. Bagaimanapun, ringkasan dari peralatan pembangkit listrik tenaga mikro hidro untuk pelistrikan pedesaan ditunjukkan setelah ini untuk kemudahan dan kecepatan referensi. Orang yang ingin belajar lebih mendetil akan melanjutkan bagian berikut dari 7.2. Ringkasan dari mesin pembangkit listrik tenaga mikro hidro untuk pelistrikan pedesaan di Indonesia 1. Kondisi Mendasar Kondisi-kondisi berikut dibutuhkan dan penting untuk pelistrikan pedesaan di Indonesia 1) Operasi yang stabil untuk jangka lama 2) Pengoperasian yang mudah oleh operator atau penduduk desa dengan ketrampilan terbatas 3) Mesin buatan lokal di Indonesia untuk memudahkan perawatan ke depan dan perbaikan (kecuali komponen yang kecil) 4) Biya peralatan lebih murah termasuk pemasangan 5) Garansi mesin mudah dan secara keteknikan dapat diterima dengan data test dan rekaman suplai yang dapat dipercaya 2. Rekomendasi Berdasarkan pada kondisi-kondisi diatas dan hasil survei pada pengembangan pembangkit listrik tenaga mikro hidro untuk pelistrikan pedesaan di Indonesia, hanya dua jenis mesin pembangkit listrik yang direkomendasikan untuk digunakan pada saat ini di Indonesia. 1) Generator synchronous dengan turbin tipe Cross flow dengan dummy load dan kontrolnya (ELC) 2) Generator asynchronous (motor induksi dengan kapasitor) dengan turbin tipe Reverse pump dengan dummy load dan kontrolnya (IGC)

7-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel

7.1

Peralatan Pembangkit Direkomendasikan

Listrik

Tenaga

Mikro

Hidro

yang

Deskripsi Keuntungan Kerugian &

Generator Synchronous Generator Asynchronous dengan turbin tipe Cross dengan turbin tipe Reverse flow Pump (PAT) Sumber tenaga sangat dapat dipercaya dengan frekuensi & tegangan yang stabil untuk jaringan mandiri Mesin dapat didisain dan dibuat sesuai untuk berbagai kondisi nyata lokasi Biaya sedikit lebih mahal daripada PAT Biaya lebih rendah jika sebuah pompa dengan motor yang sesuai dengan disain lokasi ditemukan

Keuntungan

Kerugian

Sulit untuk memilih pompa yang sesuai dengan motor di pasar Tanpa kontrol voltase Masa pakai kapasitor untuk sistem ini pendek

Aspek Keteknikan Head efektif Debit air

Hn Q

4 50 m 0.2 0.7 m3/s ( Debit sedikit bervariasi) 5 60 kW Pt = 0.98 x Hn x Q x t (t = 0.7)

Output turbin pada batang turbin

Pt

Transmisi tenaga Dummy load tipe governor Output generator pada terminal generator Pg

4 20 m 0.01 0.04 m3/s ( debit harus dijaga selalu konstan) 2 5 kW Pt = 0.98 x Hn x Q x p (p = t = 0.65) Efisiensi sebagai pompa (p) adalah terlalu bervariasi karena perubahan dari debit, pompa dengan motor induksi yang kesamaan headnya mendekati dan kesamaan debit harus di pilih digabung tanpa Belt coupling untuk kecepatan Langsung sesuai antara turbin dan transmitter generator m : Efisiensi transmitter Kontrol ELC dengan thyristor Kontrol IGC dengan transistor 1.5 5 kW Pg = Pt x g (g = 0.75) Motor induksi yang sebenarnya digabung dengan pompa akan digunakan sebagai generator induksi dengan menambah kapasitor secara terpisah

Nilai output generator (kVA) PkVA yang digunakan

4 60 kW Pg = Pt x g x m (g = 0.88, m = 0.97) (digabung dengan transmitter) PkVA > Pg/0.8 (PF = 0.8) Generator dengan nilai output lebih daripada Pg/0.8 harus dipilih

7-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Kecepatan putaran Voltase Frekuensi Dummy Pd

Inlet valve

1500 (dengan 2-3% slip) rpm karena kecepatan motor induksi terhadap pompa 380/220 V, sambungan star 380/220 V, sambungan star, Stabil dengan AVR pada Kontrol voltase tidak dapat generator dibuat tanpa AVR 50 Hz, stabil 51 51.5 Hz Tidak terlalu stabil Pemanas udara (Pd = Pg x SF), Pemanas udara (PD = Pg x SF), SF = 1.3 SF = 1.3 Butterfly valve (KadangSama dengan bagian kiri, tetapi kadang tidak dipakai untuk diabaikan dalam kasus menghemat biaya, tetapi lebih kapasitas kecil baik dipakai untuk menutup rapat turbin

1500 rpm

Catatan: t, m, g dan SF ditetapkan hanya untuk pengecekan secara singkat. Pada kasus detail desain, direkomendasikan untuk mengecek efisiensi dari setiap mesin dan fasilitas. Peralatan dan fasilitas berikut dibutuhkan sebagai struktur dasar untuk pembangkit listrik, secara mendetail ditunjukkan dalam Tabel 7.2: Fasilitas & Peralatan 1.Valve inlet: 2.Turbine air: 3.Governor turbin: 4.Fasilitas transmisi tenaga: 5.Generator: 6.Panel control dan pengaman: 7.Switchgear (dengan trafo): Fungsi & Tujuan Untuk mengontrol stop atau suplai air ke turbin dari penstok. Untuk merubah energi air ke tenaga putaran. Untuk mengontrol kecepatan output turbin. Untuk memindahkan tenaga putaran dari turbin ke generator. Untuk membangkitkan energi listrik dari turbin atau transmiternya. Untuk mengontrol dan melindungi fasilitas diatas supaya beroperasi dengan aman. Untuk mengontrol on/off dari jalannya tenaga listrik dan menaikkan tegangan di jalur transmisi (jika diperlukan).

Catatan: Hal-hal diatas 3, 6 & 7 kadang-kadang dapat dikombinasikan dalam satu panel sebagai sebuah peralatan terpadu dari pembangkit listrik mikro.

7-3

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 7.2 Komposisi dari Peralatan Dasar untuk Stasiun Pembangkit Listrik Tenaga Air Peralatan Inlet valve Tipe Butterfly valve Bi-plane butterfly valve Sluice valve Needle valve Crossflow Reverse Pump H-shaft Pelton Turgo-Pelton Propeller H-shaft Francis Tubular Kopling tetap Kopling fleksibel Belt coupling Gear coupling Synchronous Induction Self-excitation Induction Wall mounted Self stand open type Self stand sealed type Oil immersed, self cooling, single or 3phase, trafo tiang Metode Kontrol Tipe dioperasikan tangan Tipe dioperasikan motor Tipe counter weight Tipe dummy load Tipe tekanan oli Tipe dioperasikan motor Tipe dioperasikan manual Tipe tanpa dikontrol

Turbin

Fasilitas transmisi tenaga (Speed increaser) Generator Panel kontrol & pengaman Trafo

Manual AVR APFR Control switches, Main switches IC panels Relays

7-4

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 7.1 (a) Penggunaan Crossflow dan PAT pada Turbin


100

50

20 NetHead ( m)

10 7 kW 6 kW 5 kW 4 kW

2 kW 4

3 kW

1 40 50 60 70 80 90 100 Di schar ge ( l /s) 110 120 130 140

Gambar 7.1 (b) Batas penggunaan PAT pada Batang Turbin (Indonesia saat ini)

7-5

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.2 Turbin (Turbin Air) Turbin air berperan untuk mengubah energi air (energi potensial, tekanan dan energi kinetic) menjadi energi mekanik dalam bentuk putaran poros. Putaran poros turbin ini akan diubah oleh generator menjadi tenaga listrik. 7.2.1 Tipe dan Output Turbin Air 1. Berdasarkan prinsip kerjanya, turbin air dibagi menjadi dua kelompok: 1) Turbin impuls Jenis turbin ini, runner berputar karena adanya pukulan dari pancaran aiar yang memiliki kecepatan, dimana tekanan telah dikumpulkan dari tekanan ketinggian pada saat pemancaran dari nozzle.Untuk jenis ini, tekanan pada setiap sisi sudu geraknya/runnernya bagian turbin yang berputar- sama. Termasuk dalam turbin jenis ini adalah: - Turbin Crossflow - Turbin Pelton - Turbin Turgo 2) Turbin reaksi Jenis turbin ini, runner berputar karena adanya tekanan dari aliran air. Termasuk dalam turbin jenis reaksi adalah: - Turbin Francis - Turbin Propeller Yang termasuk jenis turbin propeller : - Turbin Kaplan - Diagonal Mixed Flow - Turbin Tubular - Turbin Straight Flow (Tipe Package) Berdasarkan pada penyusunan batang, turbin diklasifikasikan ke dalam dua tipe yaitu: - Batang Horisontal (H-shaft) - Batang Vertikal (V-shaft) Mengacu pada output yang dibutuhkan, head efektif dan aliran air (debit air) yang ada, jenis-jenis turbin berikut mungkin dapat digunakan untuk pembangkit listrik tenaga air skala mikro atau kecil untuk pelistrikan pedesaan. (1) Turbin Horizontal Pelton (2) Turbin Horizontal Francis (3) Turbin Crossflow (4) Turbin Tubular: - Turbin tubular S-type - Turbin tubular vertical

7-6

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

- Turbin Runner rotor integrated - Turbin propeller vertical - Turbin propeller horizontal (5) Turbin Turgo impulse (6) Turbin Reverse pump: - Tipe propeller vertical - Tipe propeller horizontal - Tipe Submerged pump Sedangakn berdasarkan daerah operasinya, turbin air dapat diklasifikasikan menjadi: - Turbin air untuk High-head - Turbin air untuk Medium-head - Turbin air untuk Low-head 2. Output dari turbin dapat dihitung dengan rumus berikut: Pmax : He : Qmax : t :

output maksimum (kW) head efektif (m) debit maksimum (m3/s) efisiensi maksimum turbin (%) Silahkan merefer Bab 6.2.2

Pmax = 9.8 x He x Qmax x t

Keterangan singkat tentang kerakteristik, penjelasan dan gambar dari setiap jenis ditunjukan dalam Tabel 7.3. Kisaran penggunaan dari setiap tipe turbin ditunjukan dalam Gambar 7.2. 7.2.2 Pemilihan Jenis Turbin Pemilihan sebuah turbin air yang baik tergantung pada: Head yang tersedia Debit air yang tersedia Tabel 7.3 Pengelompokan Turbin Impuls dan Turbin Reaksi Runner Turbin Head High Medium Low Single Pelton Crossflow Crossflow Impuls Multi-jet Pelton Multi-jet Pelton Francis Propeller Reaksi Pump-as turbin Mengacu pada tabel dan gambar tersebut, konsumen dapat memilih jenis turbin, mana yang paling sesuai untuk kondisi yang nyata dari lokasi termasuk total biaya dari pekerjaan sipil dan peralatan. Pada saat ini, bagaimanapun, adalah dianjurkan untuk menggunakan Turbin Crossflow, dimana disain dan pembuatannya di Indonesia, karena disain kelayakan dari Turbin Crossflow dapat dilakukan dengan menggunakan data model tes yang ada dan biaya perbandingannya rendah. 7-7

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 7.2 Jenis Penggunaan (Seleksi) Turbin

7-8

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Pompa terbalik dapat juga digunakan sebagai turbin pompa terbalik dengan membalik arah putaran, jika karakteristik dari pompa air, yang tersedia di pasar, dicocokkan dengan secara teliti ke turbin yang dibutuhkan dari kondisi lokasi (head, debit, output, efisiensi, kecepatan rotasi dll.). Bagaimanapun, sebagaimana kondisi lokasi dari setiap pembangkit listrik yang tidak selalu sama dan kecocokan dari karakteristik pompa dengan pengajuan turbin adalah sulit, pemilihan dari standar pompa untuk turbin akan dibuat secara sangat hati-hati. Pada kasus karakteristik sesuai dengan baik antara pompa dan turbin, penggunaan pompa terbalik dianjurkan dan biaya seperti mesin akan menjadi lebih murah. Pada masa mendatang jenis-jenis turbin lain yang akan dipilih menjadi lebih luas karena jenis-jenis turbin lain juga dapat dibuat dengan disain kelayakan dan kemampuan pabrikasi di Indonesia dalam waktu dekat. 7.2.3 Kecepatan Spesifik dan Kecepatan Putaran dari Turbin Kecepatan yang spesifik adalah perbandingan antara kecepatan putaran dari dua runner secara geometrik sama satu dengan lainnya, dimana diambil dari kondisi hukum persamaan, dan kecepatan spesifik dari runner yang mirip dalam sebuah grup dengan kecepatan putaran diperoleh ketika satu runner memiliki head efektif H = 1 m dan output P = 1 kW. Adalah dapat dimengerti bahwa kecepatan spesifik adalah sebuah nilai numerik sebagai gambaran dari klasifikasi runner dihubungkan dengan tiga faktor yaitu head efektif, output turbin dan kecepatan putaran sebagai berikut: Ns = (N x P1/2)/ H5/4 N = (Ns x H5/4 )/ P1/2 Dimana, Ns; Kecepatan spesifik (m-kw) N; Kecepatan putaran turbin (rpm) P; Output turbin (kW) = 9.8 x Q x H x H; Head efektif (m) Q; Debit (m3/s) ; Efisiensi maksimum (%, tetapi sebuah desimal digunakan dalam perhitungan) = 82 % untuk Turbin Pelton = 84 % untuk Turbin Francis = 77 % untuk Turbin Crossflow * = 84 % untuk Turbin Tubular S-type Catatan: * 70% harus digunakan untuk setiap tipe dari turbin tipe Crossflow di Indonesia pada tahap sekarang karena efisiensi dari turbin di Indonesia sekarang tidak terlalu tinggi akibat kualitas fabrikasi. Kecepatan spesifik dari setiap turbin adalah dikhususkan dan dikisarkan menurut konstruksi dari setiap tipe dengan berdasarkan pada percobaan dan contoh-contoh pembuktian nyata.

7-9

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Batasan dari kecepatan spesifik turbin (Ns-max) dapat diperiksa dengan rumus berikut. Turbin Pelton: Ns-max 85.49H-0.243 Turbin Crossflow: Ns-max 650H-0.5 Turbin Francis: Ns-max (20000/(H+20))+30 Turbin Francis Horisontal: Ns-max 3200H-2/3 Turbin Propeller: Ns-max (20000/(H+20))+50 Turbin Tubular: Ns-max (20000/(H+16)) Catatan: H: Efektif Head Kisaran dari kecepatan spesifik turbin juga terlihat dalam Gambar 7.3
Specific speed (m-kW) 800

200 Pelton turbine

400

600

1000

1 2 Ns 25 Francis turbine Cross flow turbine 60 Ns 300

40 Ns 200 250 Ns 1000

Propeller turbine

Gambar 7.3 Kisaran dari Kecepatan Spesifik dengan Tipe Turbin

7-10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 7.4 Jenis dan Karakteristik untuk setiap Tipe Turbin Air
Jenis Francis batang horisontal Penampakan umum Garis Besar Aliran air kedalam pusat runner dan melingkar dab memutar runner dengan tekanan air dan keluaran air ke tailrace melalui draft tube Aliran air kedalam runner pada arah yang sama dari batang dan putaran runner oleh tekanan air dan keluaran air ke tailrace melalui Draft tube bentuk S Digunakan untuk membalik sebuah pompa standar Kapasitas 200-sekitar 5000kW tetapi turbin mikro (1kW) mungkin dirancang dan dibuat 50 - sekitar 5000kW Head & Debit Head: 15-300 m Debit: 0.4-20m3/s tapi mikro turbin (head 4m, debit: 0.01m3/s) juga dibuat Head: 3 18 m Debit: 1.5 40 m3/s Cocok untuk head rendah dan debit besar Head: 2.5-20m Debit: 0.6-12m3/s Beban Parsial Efisiensi maks tinggi tapi jika drop menjadi lebih besar pada outputrendah Runner vane dapat bergerak: 10-100% Runner vane tetap : 80100% Efisiensi maks. Tdak tinggi. Efisiensi drop menjadikan output rendah makin besar Tanpa guide vane, debit hrs dijaga Efisiensi maks rendah (lebih dari kecil 80%) Debit dijaga konstan krn tanpa guide vane Efisiensi maks. Rendah (lebih kecil dari 80%) Efisiensi drop krn tanpa casing. Konstruksi sederhana tanpa mekanisme kontrol debit Variasi debit dpt diatur dengan hanya sejumlah unit krn ada guide vane atau runner vane Variasi Head Efisiensi terjaga baik melawan drop dari head efektif (karakteristik bagus) ditto Perawatan Konstruksi sangat sederhana. Perawatan mudah Harga Biaya menengah . Konstruksi sederhana tapi biaya sipil seperti draft tube menjadi lebih tinggi Biaya tinggi

Tubular S-tipe (Propeller batang horisontal) Tipe pompa submerged (Propeller batang vertikal) TURBIN REAKSI Pompa reversible (Batang horisontal) Pompa reversible Batang vertikal) Tipe batang vertikal aliran terbuka

Perwatan tidak mudah karena mekanisme rumit dari operasi runner vane Perawatan mudah karena fasilitas penyokong lebih sedikit ( karakteristik lebih buruk) Cavitasi besar danperbaikan runner vane dibutuhkan. Masa pakai bearing dan seal batang pendek. Cavitasi besar danperbaikan runner vane dibutuhkan. Masa pakai bearing dan seal batang pendek. Cavitasi terjadi dan perbaikan runner vane tdk dibutuhkan krn head rendah

30 sekitar 850kW

Efisiensi dijaga baik utk menahan penurunan head bersih (karakteristik bagus) ditto

Biaya rendah Untuk membuat lebih lengkap dan stndarisasi Biaya sangat rendah karena pompa di pasar dapat digunakan Biaya sangat rendah karena dapat menggunakan pompa yang ada di pasar Biaya rendah Biaya sipil dapat dihemat karena saluran pembuang tidak dibutuhkan Biaya tinggi tetapi konstruksi rumah pembangkit lengkap

Digunakan untuk membalik sebuah pompa standar

1 sekitar 1000kW

Head: 1.5-30m Debit: 0.5-5m3/s

Digunakan untuk membalik sebuah pompa standar

50 sekitar 5000kw

Head: 1.5 30 m Debit 0.5 5 m3/s

ditto

Untuk menghilangkan casing dari turbin Francis atau propeller

0.8 sekitar 30Kw

Head: 0.8 30 m Debit: 0.5 5 m3/s

Sama seperti asli seperti turbin francis atau propeller

Tipe runner rotor integrated

Untuk mengalirkan air ke dalam tipe propeller turbin dipasang di dalam rotor generator

0.8 sekitar 30kW

Head: 3-20 m Debit: 0.5 4 m3/s

Secara comparatif bagus krn konstruksi sederhana tanpa mekanisme yang rumi

7-11

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 7.5 Jenis dan Karakteristik untuk setiap Tipe Turbin Air
Jenis Turbular batang vertikal TURBIN REAKSI Penampakan umum Garis Besar Salah satu tipe turbin propeller tetapi tanpa disiapkan casing spiral. Oleh karena itu, aliran air langsung ke casing Kapasitas 100 sekitar 2.000 kW Head & Debit Head: 5 18 m Debit 2 18 m3/s Beban Parsial Bilah yang dapat dilepas disiapkan tetapi operasi yang ada 60100% Variasi Head Secara komparatif sesuai karena bilah dapat dilepas Perawatan Secara komparatif sederhana tetapi sejumlah perawatan dibutuhkan karena bilah dapat dilepas Harga Secar komparatif murah karena sederhana disainnya dan dapat digunakan pada bentuk turbin propeller

Pelton batang horisontal

Semburan air dari nozzle menghantam bagian belakang runner. Debit dikontrol oleh jarum valve dari nozzle

100 sekitar 5.000 kW tetapi turbin kecil (1kW) dapat dirancang dan dibuat

Head: 70 400 m Debit: 0.2 3 m3/s

Efisiensi turun dapat dihindarai meskipun jika debit bervariasi

Efisiensi turunkarena perubahan pada head efektif

Operasi dari jarum dan deflektor rumit. Perwatan sedikit rendah

Secara biaya kecil. Mesin menjadi besar karena kecepatan putaran rendah

TURBIN IMPULSE

Ceoss flow (Batng horisontal)

Konstruksi sangat sederhana. Aliran air ke dlm runner tipe silindris pada sudut yang tepat dari batang dan keluran setelah melalui runner. Satu atau dua guide vane mungkin disiapkan untukdua langkah output tergantung debit air. Seoerti hantaman semburan air ke belakang runner dalam lingkaran flank dan pitch dapat menjadi kecil, kecepatan runner dapat ditingkatkan

50 1.000 kW

Head: 5-100m Debit: 0.1-10 m3/s

Efisiensi maksimum kecil tetapi saat efisiensi rendah outputnya bagus Ditto 2 jenis nozzle digunakan untuk mengatur debit

Ditto

Konstruksi sangat sederhana. Perawatan mudah.

Lebih murah

Turgo impulse

100 sekitar 10.000 kW

Head 5-100m Debit: 0.2-8 m3/s

ditto

Ditto

Lebih murah. Kecepatan putara dapatditingkatkan untuk mesin kecil

7-12

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.2.4 Disain Turbin Crossflow Turbin crossflow SKAT T12, T13 dan T14 didisain untuk kondisi operasi yang berat dengan daya tahan dan umur yang panjang. Konstruksinya sederhana dan dapat dibuat di bengkel-bengkel dengan peralatan standar. Turbin crossflow terdiri atas empat bagian utama: nosel, runner, guide vane dan casing (rumah turbin). Air dialirkan masuk turbin melalui pipa pesat berpenampang bulat. Pada ujung pipa pesat, yaitu sebelum masuk ke turbin, dipasang adaptor, tempat perubahan penampang lingkaran menjadi persegi, menjelang masuk rumah turbin. Dari adaptor air masuk ke nosel. Nosel berpenampang persegi dan mengeluarkan pancaran air ke selebar runner. Bentuk pancaran adalah persegi, lebar dan tidak terlalu tebal. Sebelum mencapai runner, aliran disesuaikan kecepatan masuk dan sudut masuknya. Konstruksi runner terdiri dari dua buah pinggiran sejajar yang disatukan pada lingkar luarnya oleh sejumlah sudu. Sudu-sudu diperkuat oleh piringan tambahan yang dilas setiap 10-15 cm sepanjang runner.

Gambar 7.4 Penampang Aliran di Sisi Masuk Turbin Pada gambar 7.4 terlihat penampang aliran yang berbeda-beda disepanjang lintasannya dari pipa pesat sampai rumah turbin. Sisi pemasukan turbin melayani penyesuaian aliran diakhir adaptor persegi menjadi pola aliran yang optimal diluasan masuk runner. 7.2.4.1 Komponen Turbin 7.2.4.1.1 Inlet Aliran air memasuki turbin melalui bagian inlet. Pada bagian inlet terdapat guide-vane.

7-13

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.2.4.1.2 Guide-vane Guide-vane adalah sebuah katup untuk mengatur membuka dan menutup turbin sekaligus mengatur jumlah air yang masuk ke runner.

7.2.4.1.3 Runner Bagian utama dari sebuah turbin adalah runner. Bilah runner (blade) terbuat dari baja dengan kekuatan tarik yang tinggi (high tensile steel) yang dilas pada lingkar luar dua buah piringan sejajar. Aliran air yang terpancar dari nosel membentur runner sehingga berputar. Disini terjadi perubahan energi kinetic air menjadi daya poros turbin yang akan ditransmisikan ke generator. Runner dan poros yang merupakan dudukan blade, kita kenal sebagai rotor, harus balance pada saat dirakit.

7-14

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.2.4.1.4 Casing Casing turbin berfungsi untuk mengarahkan air ke runner. Pada bagain bawah casing turbin terdapat baut untuk mengunci turbin dengan chassis yang ditanam pada pondasi. Konstruksi rumah turbin harus memperhatikan kemudahan untuk melakukan inspeksi dan perawatan pada turbin air.

7.2.4.1.5 Bantalan (Bearing) Kiri-kanan poros turbin duduk pada bantalan (bearing). Bantalan berfungsi untuk menyangga poros dan agar poros dapat berputar dengan lancer. Bantalan yang digunakan adalah jenis spherical roller bearing dengan adaptor sleeve. Adaptot sleeve berfungsi untuk mengunci bantalan dengan poros. Pelumasan bantalan memakai gemuk (grease) yang relative bebas perawatan dan tahan lama.

7-15

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.2.4.2 Karakteristik Turbin Crossflow Dibandingkan jenis turbin lainnya, turbin crossflow memiliki disain dan konstruksi yang sederhana, instalasi dan perawatan yang mudah, serta investasi dan biaya perawatan yang rendah. Tinggi air jatuh (head) yang digunakan diatas 3 m sampai dengan 50 m. Kapasitas debit air yang digunakan antara 25 1500 liter/s, dan daya yang dapat dihasilkan antara 2 200 kW. Efisiensi turbin crossflow rata-rata berkisar 65% - 75% dan bisa mencapai 80%, namun pada posisi guide vane < 40% posisi max, efisiensinya akan turun sampai 30%. Disamping itu umur turbin crossflow panjang, karena komponen-komponennya yang relatif tahan aus dan kecil kemungkinan untuk terjadi kavitasi yang dapat merusak kinerja turbin.

Gambar 7.5 Grafik Efisiensi Turbin Crossflow Terhadap Debit Air

7-16

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Keterangan singkat tentang disain turbin crossflow T-13 dan T-14, dimana didisain dan dibuat di Indonesia menurut kepada data kelayakan disain, adalah diperlihatkan dibawah. Disain detail akan diacukan pada lembar disain dari yang membuat. Disain akan dilakukan dalam prosedur berikut: Data dasar dari T-13 dan 14 yang diperoleh dari hasil tes model. Diameter turbin: 300mm Jumlah bilah runner: 28nos. Satuan kecepatan: 133 rpm 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Untuk mendapatkan data dasar untuk nilai debit air (m3/det), head (m) dari level air pada bak penenang dan pusat turbin (atau saluran pembuangan air jika didisain sebagai kasus khusus) dari disain sipil. Untuk menghitung head efektif dari head kotor dengan mengurangi head loss dari penstock (gesekan dan turbulen). Untuk menghitung tenaga hidrolik efektif dan output batang turbin dari debit air, head efektif dan efisiensi turbin. Untuk menghitung lebar runner turbin menurut kepada rekomendasi yang membuat. Untuk menghitung tenaga mekanik ke generator dari efisiensi transmitter tenaga (speed increaser). Untuk menghitung nilai output listrik dari generator (kW). ----Output listrik maksimum. Untuk menghitung kecepatan putaran turbin dari kecepatan spesifik, output batang turbin (pokok 3) dan head efektif. Untuk memilih generator yang sesuai yang ada di pasar dan outputnya (kVA), frekuensi, voltase, faktor tenaga dan kecepatan putaran (frekuensi), mengacu pada katalog fabrikasi generator. Untuk menghitung perbandingan nilai kecepatan putaran dari turbin dan generator. Untuk memilih lebar dan panjang dari belt mengacu pada rekomendasi fabrikasi belt. Untuk menghitung kapasitas dummy load dan kecocokan ELC (Electronic Load Controller) atau IGC (Induction Generator Control) dalam kasus generator induksi. Untuk menghitung diameter dari pulley turbin dan generator.

Disain detail akan mengacu pada Secara Singkat Manual Disain untuk Turbin Jenis Crossflow pada lampiran setelah ini. 7.2.5 Turbin Francis dan Pompa Terbalik (Pump As Turbine) Turbin francis merupakan turbin reaksi. Pada turbin francis, air mengalir ke runner dengan arah radial dan keluar dengan arah aksial. Turbin francis dipakai untuk berbagai keperluan (wide range) dengan tinggi air jatuh menengah (medium head). Dibndingkan dengan turbin crossflow dan pelton, turbin frncis kurang populer untuk pembangkit listrik tenaga air dengan daya kecil (PLTMH) karena konstruksinya yang komplek serta tingkat kesulitan dalam pembuatan yang relatif lebih tinggi. Selain penggunaan pompa sebagai turbin (PAT) pada PLTMH untuk head menengah, 10 sampai 50 m, merupakan alternatif yang dapat dipertimbangkan. Hanya saja karena pompa tidak didisain untuk aliran yang terbalik mengakibatkan efisiensi PAT tidak

7-17

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

sebaik turbin pada umumnya. Sebuah pompa didisain untuk bekerja pada kecepatan, head dan debit yang konstan, sehingga untuk digunakan sebagai turbin menuntut laju aliran yang konstan sepanjang tahun. Perubahan laju aliran air akan mengakibatkan efisiensi PAT menurun.

Gambar 7.6 Pompa Sentrifugal. Pompa Jenis ini bangak digunakan untuk PAT Sebuah PAT didisain untuk bekerja pada tingkat keadaan tertentu (head dan debit air tertentu). Karena tidak dilengkapi dengan guide vane untuk mengatur debit yang dapat masuk turbin,. Apabila debit airnya turun, head dalam pipa pesat juga akan turun sehingga efisiensi serta pengeluaran dayanya akan merosot. Dengan demikian daerah kerja (Hn dan Q) PAT sangat sempit dan spesifik. Hal tersebut menjadi kendala utama dalam penerapan pompa sebagai turbin (PAT). Selain itu karena pompa tidak didisain untuk aliran yang terbalik mengakibatkan efisiensi PAT lebih rendah 3-5% dari titik efisiensi terbaik yang dapat dicapai bila dioperasikan sebagai pompa. Keunggulan sistem PAT dibanding dengan turbin air adalah lebih murah, sebab pompa standar mudah diperoleh dan suku cadang banyak tersedia di pasaran. Seperti sebuah pompa air yang digunakan sebagai turbin dengan membalikkan putaran dari pompa, pemilihan dari jenis pompa adalah sangat penting. 1 Untuk menghitung dan mendapat head efektif (head efektif), debit air, dan tenaga hidrolik bersih sama seperti metode pada pokok 1,2 dan 3 turbin crossflow diatas. 2 Untuk memeriksa kecocokan pompa yang ada di pasar, mempertimbangkan titik efisiensi maksimum dari pompa, kecepatan putaran dari motor (generator: batang 2,4 atau 6) karena kopling langsung antara turbin dan generator biasanya diadopsi dari turbin jenis ini. Kecepatan putaran harus mengacu pada Tabel 7.3.1. Pada kasus generator induksi, kecepatan turbin harus sedikit lebih tinggi (yaitu; 2 5 %) daripada generator pada nilai frekuensi.(1,550 rpm dari 1,500 rpm). 3 Untuk memilih dan memutuskan pompa sebagai turbin, mengacu pada titik efisiensi maksimum pompa, dapat digunakan efisiensi untuk output nyata dari batang turbin karena kisaran dari head titik efisiensi pompa sangat kecil. 4 Pemilihan metode akan mengacu pada Manual Disain untuk Turbin Reverse Pump.

7-18

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.2.6 Turbin Pelton Turbin pelton dipakai pada daerah dengan head yang tinggi. Runner turbin pelton dilengkapi dengan mangkok (buckets) pada sekeliling piringannya (disc), yang bekerja karena pancaran air (jet discharge) dari nosel. Penampang konstruksi nosel dan runnernya seperti pada Gambar 7.6. Gambar 7.7 Penampang Nosel dan Runner Pelton a. b. c. d. Nosel Jarum Nosel Sudu Pipa Saluran

Pancaran air akan mengenai sudu ditengah-tengahnya yang kemudian oleh mangkokmangkok sudu, pancaran tersebut akan dibelokkan dengan sudut sekitar 1650. Mangkokmangkok ini mengalihkan tenaga impuls yang didapatnya pada piringan. Pada pusat mulut pancaran dipasang sebuah jarum untuk mengatur jumlah aliran air, yaitu dengan menggerakkannya maju dan mundur. Dengan demikian efisiensi turbin pelton dapat dipertahankan. Diantara mulut pancaran dan rotor dapat juga dipasang sebuah deflektor untuk membelokkan pancaran air. Bila beban tiba-tiba dibuang (rejected), deflektor secara darurat menghalangi pancaran air. Kemudian tempat keluar mulut pancaran dengan perlahan-lahan disumbat oleh jarum sehingga tidak mengakibatkan kenaikan tekanan pada pipa pesat yang dikenal dengan istilah water hammer. Untuk turbin dcengan debit yang kecil, sistem penyemprotan airnya dapat menggunakan satu buah nosel dan untuk debit lebih besar dapat digunakan nosel lebih dari satu. Dengan menggunakan lebih dari satu nosel, daya terbangkit turbin dapat ditingkatkan. Turbin pelton pada umumnya digunakan untuk head yang tinggi, diatas 25 m. Efisiensi turbin pelton dapat mencapai 80%. 7.3 Transmisi Daya Mekanik Transmisi daya berperan untuk menyalurkan daya dari poros turbin ke poros generator. Elemen-elemen transmisi daya yang digunakan terdiri dari: sabuk (belt), pulley, kopling dan bantalan (bearing). Belt berfungsi untuk menyalurkan daya dari poros turbin ke poros generator. Belt harus cukup tegang sesuai dengan jenis dan ukurannya. Pulley berfungsi untuk menaikkan putaran sehingga putaran generator sesuai dengan putaran daerah kerjanya. Sedeangkan kopling, bantalan dan cone clamp merupakan komponen/elemen pendukung.

7-19

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Secara umum sistem transmisi daya dapat dikelompokkan menjadi: Sistem transmisi daya langsung (direct drives) Sistem transmisi daya tidak langsung (indirect drives); dalam hal ini menggunakan belt. 7.3.1 Sistem transmisi daya langsung Pada sistem transmisi daya langsung ini, daya dari poros turbin (rotor) langsung ditransmisikan ke poros generator yang disatukan dengan sebuah kopling. Sehingga konstruksi sistem transmisi ini menjadi lebih kompak, mudah untuk melakukan perawatan, efisiensi tinggi, dan tidak memerlukan elemen mesin lain, seperti belt dan pulley, kecuali sebuah kopling. Karena sistem transmisi dayanya langsung, maka generator yang digunakan harus memiliki kecepatan putaran optimum yang hampir sama dengan kecepatan putaran poros turbin (rotor), sekitar + 15 % perbedaannya. Alternatif lain adalah menggunakan gearbox untuk mengoreksi rasio kecepatan(putaran) antara generator dengan poros turbin. Hal lain yang harus diperhatikan adalah pemasangan poros turbin dan poros generator yang menuntut kelurusan sumbu. Pengaruh ketidaklurusan sumbu poros (misalignment) dikurangi dengan penggunaan kopling fleksibel yang mengizinkan sedikit ketidaklurusan sumbu poros. 7.3.2 Sistem transmisi daya dengan sabuk (Belt) Sabuk dipakai untuk memindahkan daya antara dua poros yang sejajar. Pemilihan jenis sabuk bergantung pada besar kecilnya daya yang akan ditransmisikan. Sabuk memainkan peranan yang penting dalam menyerap beban kejut dan meredam pengaruh getaran. Sabuk yang digunakan umumnya jenis flat belt dan V-belt. Flat belt banyak digunakan pada sistem transmisi daya mekanik untuk mikrohidro dengan daya yang besar. V-belt digunakan pada instalasi PLTMH dengan daya dibawah 20 kW. Penggunaan sistem transmisi sabuk ini memerlukan komponen pendukung seperti pulley, bantalan beserta asesorisnya, dan kopling. Pada sistem transmisi daya dengan sabuk, putaran turbin dan generator yang dihubungkan dapat berbeda; dengan kata lain ada rasio putaran. Dengan demikian range generator yang akan digunakan lebih luas dan bervariasi.

7-20

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 7.8 Mekanisme Penghantar Daya 7.3.2.1 Flat Belt Flat belt (sabuk Datar) umumnya terbuat dari kulit samak atau kain yang diresapi karet. Sabuk datar yang modern terdiri dari inti elastis yang kuat, seperti benang baja atau nylon, untuk menerima beban tarik dan memindahkan gaya, dengan selubung karet untuk memberikan efek gesekan antara pulley dan sabuk. Keuntungan flat belt dibanding V-belt: Dapat bekerja pada kecepatan putar poros hingga 70 m/s. Dapat memindahkan daya yang besar pada jarak poros yang panjang. Efisiensi tinggi, berkisar 98% Sederhana dalam perawatan Tidak terjadi tegangan balik (re-tensioning) Tidak berisik (Low noise), dan dapat meredam pengaruh getaran dengan baik. Baik sekali digunakan untuk instalasi elektro-mekanik karena bekerja dengan kecepatan tetap pada setiap waktu.

7.3.2.2 V Belt Sabuk V (V blet) memiliki bentuk penampang trapesium, menyerupai huruf V. Sabuk ini terbuat dari kain dan benang katun (katun, rayon atau nylon) dan diresapi dengan karet. V belt dipakai untuk jarak sumbu yang pendek. Dibandingkan flat belt, V belt sedikit kurang efisien, berkisar 70 96 %, dan memiliki umur lebih pendek. Kecepatan sabuk direncanakan untuk 10 20 m/s pada umumnya dan maksimum sampai 25 m/s. Untuk transmisi daya dari turbin ke generator pada mikrohidro lebih banyak memakai flat belt. V belt biasanya dipakai nuntuk pembangkit listrik dengan kapasitas dibawah 20 kW. Keuntungan penggunaan V belt adalah pulley dapat dipasang langsung pada poros generator sehingga tidak memerlukan kopling dan bantalan pada pulley, pemasangan dan penggantian belt mudah.

7-21

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Pemilihan jenis penampang sabuk V didasarkan atas daya rencana dan putaran poros penggerak. Daya rencana dihitung dengan mengalikan daya yang akan diteruskan dengan faktor koreksi (1,5 2). Pada umumnya untuk mikrohidro digunakan sabuk V tipe B dan tipe C.
1. 2. 3. 4. Lapisan penguat campuran canvas dan karet Karet Chloroprene yang dipadatkan Karet isolasi Chloroprene Dawai tarik polyester

Gambar 7.9 Penampang V Belt

7.3.3 Pulley Baik pulley penggerak maupunyang digerakkan terbuat dari baja karbon sedang, dapat pula dibuat dari besi cor kelabu FC 20 atau FC 30. Pulley terletak pada poros dengan dikunci oleh baut atau klem. Disamping sebagai tempat dudukan sabuk, pulley berfungsi untuk menaikkan putaran sehingga putaran generator sesuai dengan putara daerah kerjanya. Persamaan perbandingan putarannya adalah: n1 : n2 = Dp : dp Dimana, n1 = putaran pulley penggerak (rpm) n2 = putaran pulley yang digerakkan (rpm) dp = diameter nominal pulley penggerak (mm) Dp = diameter nominal pulley yang digerakkan (mm) Kecepatan linear belt (m/s) adalah: V = (dp . n1)/(60.1000) Panjang belt dicari dengan menggunakan persamaan berikut: L = 2C + 1,57 (Dp + dp) + ((Dp dp)2/4C) C = (K + K2 32 ( Dp dp )2)/16 K = 4L 6.28 (Dp + dp) Dimana: 7-22

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

C = jarak sumbu poros (mm) Dp = diameter nominal dari pulley yang besar dp = diameter nominal dari pulley yang kecil L = panjang keliling sabuk (mm) 7.3.3.1 Pulley untuk flat belt Untuk dapat mendisain pulley dengan baik dapat memanfaatkan katalog belt yang dikeluarkan oleh pabrik di samping mempelajari literatur mengenai mesin. Patokan yang harus diingat adalah jarak antara poros sebesar 1,5 s/d 2 kali diameter pulley besar. Diameter pulley yang terlalu kecil akan memperpendaek umur sabuk. Pembatasan ukuran pulley sering dikenakan pada lebar pulley, seperti pada sabuk datar. Untuk meningkatkan efek centring (mengarahkan belt ke centre pulley) bentuk permukaan pulley dibuat melengkung (crowning). Crowning pada pulley cukup dilakukan pada pulley terbesar.
Lebar Belt W (mm) s.d 100 100 200 200 400 Diameter Pulley Dmm 100 200 300 400 600 1000 dmm 0.6 1.2 1.6 2.0 2.6 4.0 a (mm) 10 20 30

Gambar 7.10 Pulley Crowning Tabel 7.6 Diameter Pulley Standar, d, 2217) 1 221 251 281 321 361 20 90 100 112 125 140 160 400 450 500 560 630 710 1800 2000 2240 2500 2800 3150 1 ) tidak berlaku untuk flat belt untuk Flat Belt (DIN 111) dan V Belt (DIN 40 45 50 56 63 71 80 180 200 224 250 280 315 355 800 900 1000 1120 1250 1400 1600 3550 4000 4500 5000

Tabel 7.7 Lebar Pulley Standar, bs, untuk Flat Belt (DIN 111) Standar, bs: 16 20 25 32 40 50 63 80 100 125 140 160 180 200 224 250 280 315 355 400 450 500 560 630 Untuk instalasi PLTMH disarankan: bs > 1,12 b (open drives system), b adalah lebar belt

7-23

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.3.3.2 Pulley untuk V Belt Pulley V belt memiliki alur dengan penampang menyerupai V belt. Untuk mempertinggi day yang ditransmisikan, dapat dipakai beberapa v belt yang dipasang sebeleh menyebelah , sehingga pulley yang digunakan dapat mempunyai alur yang banyak. Sudut alur pulley (s) sedikit lebih kecil dibandingkan sudut V sabuk (R), sehingga akan terjadi kontak yang merata dengan pulley. Dengan demikian keausan pada sabuk dapat dihindari. Tabel 7.8 Penampang V Belt, Diameter Minimum Pulley dan Panjang Belt (DIN 2215)
5 6 8 10 13 d 3 4 5 6 8 s 22 32 45 63 90 dmin Li dari 150 212 296 420 585 sampai 860 1262 1916 2820 4275 *Li adalah panjang/keliling sisi dalam belt 17 11 125 832 6332 20 12,5 180 1100 9540 25 16 250 1650 14050 32 20 355 2303 18063 40 25 500 3230 18080 50 32 710 4600 18100

Gambar 7.11 Dimensi Utama V Belt, Sudut V pada Belt R = 350 - 390 7.3.3.3 Metode Penegangan Belt Untuk dapat memelihara tegangan yang cukup dan sesuai pada sabuk, jarak poros pulley harus dapat disetel ke dalam maupun keluar. Metoda penegangan belt ada bermacammacam. Metoda yang sederhana dan mudah adalah menyetel jarak antar poros sehingga diperoleh penambahan bentangan sabuk sebesar 2%-3%. Perhatikan gambar 7-12; misalkan panjang bentangan sabuk sebelum ditegangkan adalah 100 cm. Untuk mendapatkan tegangan sabuk yang cukup maka jarak poros disetel sehingga diperoleh panjang rentangan penuh 102 cm atau 103 cm.

7-24

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 7.12 Penyetelan Jarak Sumbu Poros dan Lenturan Belt 7.3.4 Kopling Kopling adalah element mesin yang berfungsi sebagai penerus putaran dan daya dari poros penggerak ke poros yang digerakkan. Sumbu kedua poros yang dihubungkan tersebut terletak pada satu garis lurus atau dapat sedikit berbeda sumbunya. Untuk sistem transmisi pada mikrohidro biasa digunakan jenis kopling tetap fleksibel yang selalu dalam keadaan terhubung. Kopling fleksibel mengijinkan sedikit ketidaklurusan sumbu poros. Walaupun demikian, sedapat mungkin sumbu poros diluruskan agar umur bantalan dan kopling dapat lebih lama. Jenis kopling fleksibel yang dapat digunakan adalah: Kopling rantai (chain coupling) Kopling karet ban Kopling flens fleksibel 7.3.4.1 Kopling rantai (chain coupling) Bagian utama kopling rantai terdiri dari dua buah sproket terbuat dari baja cor yang mengalami pengerasan (hardened stell), sebuah rantai rol dengan rangkaian ganda dan rumah kopling. Kopling rantai terutama digunakan untuk menyerap ayunan atau kejutan momen putar secara elastis.

7-25

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Kelebihan kopling rantai adalah: Instalasi dan perawatan yang mudah Umur yang lama Meningkatkan kemampuan peredaman gaya gesek 7.3.4.1.1 Kopling Rantai Tsubaki Salah satu produk kopling rantai yang banyak diperoleh di pasaran adalah kopling rantai tsubaki. Kopling ini dapat bekerja dengan baik meskipun kedua sumbu poros yang dihubungkan tidak benar-benar lurus. Gambar 7.14 memperlihatkan batas-batas kesalahan pemasangan poros yang dijinkan. Batas toleransi ketidaklurusan yang diijinkan dalam pemasangan kopling rantai adalah: Inklinasi (angular alignment) = 1 derajat Ketidak sejajaran sumbu poros (pararel alignment) tidak lebih dari 2% diameter pitch kopling rantai. Jadi: = diameter pitch kopling rantai x 2% Pada pemasangan kopling rantai ini antara kedua sproket terdapat gap (celah) selebar S, yang besarnya telah ditabelkan. Sproket diletakkan pada poros generator dan poros penerus daya (pulley). Kopling tersebut dijaga kedudukan pada kedua poros dengan sekrup pengencang. Ketidaklurusan dari sumbu sproket harus dikurangi seminimal mungkin setelah pemasangan, atau setelah kondisi poros generator dan poros pulley diatur kelurusannya. Pelumasan pada rongga-rongga rantai dan gap antara kedua sproket harus terjaga dengan memberikan grease (gemuk) secukupnya menurut jadwal yang telah ditentukan (Tabel 7.9).

Gambar 7.13 Kopling Rantai

7-26

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 7.14 Setting Kopling Rantai Tabel 7.9 Data Teknis Kopling Rantai Tsubaki

7-27

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 7.15 Penampang Kopling Rantai Tsubaki Tabel 7.10 Spesifikasi Teknis Kopling Rantai Tsubaki

7.3.4.1.2 Pemilihan dimensi (size) kopling Besarnya daya yang akan diteruskan perlu diketahui terlebih dahulu untuk merencanakan atau melakukan pemilihan kopling. Karena adanya variasi beban, perlu dilakukan koreksi sehingga daya yang harus diperhitungkan adalah: Pd = fc.Pm (kW) Dimana: Pd = Daya yang diperhitungkan (kW) Pm = Daya yang akan diteruskan (kW) fc = faktor koreksi yang besarnya antara 1,5 2,5

7-28

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Dalam memilih kopling, pilihlah ukuran yang sedemikian rupa sehingga daya Pd lebih rendah daripada daya normal maksimum dari kopling standar yang disediakan oleh produsen kopling (Tabel 7.9). Diameter dalam kopling yang dipilih harus disesuaikan dengan poros yang akan dihubungkan. Jika diameter dalam kopling tidak cukup besar maka dipilih kopling berukuran lebih besar dengan diameter dalam yang memadai. Tabel 7.10 menunjukkan dimensi standar kopling rantai tsubaki. 7.3.4.2 Kopling karet ban (rubber coupling) Kopling karet ban dapat bekerja dengan baik meskipun kedua sumbu poros yang dihubungkan tidak benar-benar lurus. Kopling ini terutama digunakan untuk mengurangi getaran dan suara berisik pada poros selama penerusan daya. Dalam batas-batas tertentu, kopling karet ban masih dapat meneruskan daya dengan baik walaupun terjadi kesalahan posisi poros pada saat pemasangan. Gambar 7.16 memperlihatkan batas-batas toleransi kesalahan pemasangan poros yang dapat diijinkan. Pemasangan dan pelepasan kopling ini dapat dilakukan dengan mudah karena hubungan dilakukan dengan jepitan baut pada ban karetnya. Karena keuntungan demikian banyak, pemakaian kopling ini semakin luas. Meskipun demikian harga kopling ini agak lebih tinggi dibandingkan dengan kopling flens. Keuntungan kopling karet ban: Pemasangan dan pelepasan yang mudah karena hubungan dilakukan dengan jepitan baut pada ban karetnya. Kelebihan (variasi) beban pada poros dapat diserap oleh ban karet. Hubungan listrik antara kedua poros dapat dicegah.

Gambar 7.16 Daerah Kesalahan yang Diperbolehkan pada Operasi Kopling Karet Ban

7-29

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.3.4.2.1 Pemilihan dimensi kopling karet Untuk merencanakan atau melakukan pemilihan kopling karet ban perlu diketahui besarnya daya yang akan diteruskan, putaran poros, momen puntir yang diteruskan, persyaratan kerja, dll. Beberapa produsen kopling karet ban telah menyediakan ukuranukuran standar sesuai dengan daerah kerjanya. Momen puntir yang diteruskan kopling dapat dihitung dengan persamaan: P Tm = 9,74 x 105 x (kg.mm) n1 Dimana: P = daya nominal (kW) n1 = putara (rpm)

Gambar 7.17 Kopling Fenaflex Karena adanya variasi momen puntir, perlu dilakukan koreksi sehingga momen puntir yang harus diperhitungkan adalah: Td = fc.Tm. (kg.mm) Fc = faktor koreksi yang besarnya antara 2 2,5

7-30

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 7.11 Dimensi Kopling Karet Ban Fenaflex

Dalam memilih kopling karet ban, pilihlah ukuran yang sedemikian rupa sehingga momen puntir Td (kg.mm) lebih rendah daripada momen normal maksimum kopling standar yang disediakan oleh produsen kopling. 7.3.4.3 Kopling flens fleksibel Berlawanan dengan kopling karet ban, kopling flens fleksibel dapat mentransmisikan momen putar yang lebih besar dan ketahanan temperatur yang lebih tinggi. Walaupun demikian, pada umumnya kopling ini menunjukkan peredaman yang kurang. Disamping itu konstruksi kopling ini sederhana, mudah dalam pemasangan dan relatif tidak memerlukan perawatan. Pada pemasangan kopling flens fleksibel harus diperhatikan toleransi ketidaklurusan sumbu poros, seperti: angular alignment, dan pararel alignment. Prosedur pemilihan kopling flens fleksibel pada dasarnya sama dengan pemilihan kopling jenis lain. Contoh kopling flens fleksibel yang ada di pasaran adalah kopling NBG, dan N-UEFEX. Kopling flens fleksibel NBK diperlihatkan pada Gambar 7.18 dan dimensi kopling tersebut pada Tabel 7.12.

7-31

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 7.12 Data Teknis Kopling Flens Fleksibel NBK

Gambar 7.18 Susunan Kopling Flens Fleksibel NBK

7-32

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 7.19 Konstruksi Kopling Flens NBK Tabel 7.13 Dimensi Kopling Flens Fleksibel NBK

7-33

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 7.14 Dimensi Baut Kopling Flens Fleksibel NBK

Gambar 7.20 Konstruksi Kopling Fleksibel N-UEFEX Tabel 7.15 Dimensi Kopling Fleksibel N EUFEX

7-34

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

7.3.5 Bantalan (Bearing) Bearing adalah elemen mesin yang menumpu poros berbeban, sehingga putaran atau gesekan bolak-baliknya dapat berlangsung halus, aman dan berumu panjang. Bearing harus cukup kokoh untuk memungkinkan poros serta elemen mesin lainnya bekerja dengan baik. Salah satu jenis bearing yang sering digunakan pada turbin untuk PLTMH adalah jenis spherical roller bearing dengan adaptor sleeve yang berfungsi untuk mengunci bearing dengan poros. Bearing ini memungkinkan untuk menahan ketidaklurusan atau lendutan poros (self alignment). Kapasitas beban yang dapat ditahan oleh bantalan ini besar, disamping dapat menahan beban aksial. Dalam menentukan jenis dan dimensi bearing yang akan digunakan perlu dilakukan perhitungan. Prosedur perhitungan dan pemilihan bearing dapat mengacu pada katalog pemilihan bearing yang disediakan oleh produsen, seperti bearing SKF, FAG dan NSK. Bearing SKF relatif lebih mahal dibandingkan bearing merek lain. Walaupun demikian, kualitas bearing ini termasuk yang terbaik dan teruji. Tabel 7.16 memperlihatkan beberapa jenis spherical roller bearing beserta perlengkapan pendukungnya yang umum dipakai pada instalasi turbin PLTMH. Tabel 7.16 Perlengkapan Bearing pada Instalasi Turbin PLTMH

7.3.5.1 Instalasi dan perawatan Untuk mencegah kebocoran pelumas serta masuknya benda asing, bantalan dilengkapi dengan bermacam-macam alat penyekat, seperti cincin O. Cincin O merupakan cincin dengan penampang lingkaran yang berfungsi sebagai penjebak air. Penjebak air ini menahan agar air tidak masuk ke rumah bearing. Bearing yang kemasukan air tidak dapat

7-35

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

berfungsi dengan baik, sehingga bantalan cepat aus dan berkarat. Rumah bantalan, yang mempunyai flens pada sekelilingnya, duduk pada casing turbin dengan cara dibaut. Untuk perawatan bearing, pelumasan bearing tidak boleh terlambat. Pelumasan bearing terutama dimaksudkan untuk mengurangi gesekan dan keausan, mencegah korosi, membawa keluar panas yang terjadi dan menghindari masuknya debu. Cara pelumasan ada dua macam, yaitu pelumasan gemuk (grease) dan pelumasan minyak. Pada instalasi turbin PLTMH, umumnya digunakan pelumasan gemuk. Cara yang umum untuk pemberian gemu adalah dengan mengisi bagiam dalam bearing dengan gemuk. Untuk menjamin pelumasan yang baik, sebaiknya menggunakan jenis gemuk yang disarankan oleh produsen bearing. Pemberian gemuk yang terlalu banyak akan menyebabkan rumah bearing menjadi sesak, akibatnya putaran bearing tidak lancar dan menimbulkan panas. Jadwal pemberian gemuk serta banyaknya gemuk yang diberikan dapat mengikuti prosedur yang disarankan produsen bearing. Setelah pemberian gemuk yang ketiga kali sebaiknya bantalan dibersihkan dari sisa-sisa gemuk yang lama dengan minyak tanah dan diisi kembali dengan gemuk yang seluruhnya baru. Turbin setiap hari harus dibersihkan dengan lap agar embun yang menempel pada turbin cepat kering. Embun yang masuk ke lubang baut akan menyebabkan karat. 7.3.6 Cone Clamp Cone clamp (clamp cerucut) berfungsi untuk menjaga kedudukan pulley pada poros agar tetap pada tempatnya. Penggunaan lainnya adalah untuk menjaga kedudukan guide vane agar tidak berubah. Clamp kerucut dapat digunakan pada beban tinggi dan memiliki umur yang lama (tahan).

Gambar 7.21 Cone Clamp

7-36

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 7.22 Penampang Tolok Cone Clamp

7-37

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Referensi
Ref. 7-1 Secara Singkat Tentang Disain Turbin Crossflow (SKAT T-12, T-13 dan T14) 1. Turbin Crossflow Turbin crossflow adalah turbin yang cocok untuk pembangkit listrik tenaga mikro-hidro di Indonesia saat sekarang ini. SKAT T-12, T-13 dan T-14 direkomendasikan untuk diadopsi untuk turbin crossflow untuk pembangkit listrik mikro-hidro. Keuntungan utamanya adalah sebagai berikut: Ada cukup data teknik untuk mendisain di Indonesia dengan model tes. Disain kelayakan dengan sebuah kisaran ketinggian dan debit yang besar menurut kepada kondisi lokasi nyata yang ada. Secara komperatif biayanya rendah Mudah pemasangannya Buatan lokal, perawatan dan perbaikan di Indonesia 2. Data Disain Fundamental Data fundamental berikut harus didapatkan dari disain sipil. 1. Elevasi dari level air di bak penenang 2. Elevasi dari pusat turbin 3. Elevasi dari saluran pembuangan air jika diperlukan 4. Nilai debit air 5. Diameter dalam pipa pesat 6. Panjang pipa pesat 7. Kondisi dari nos. dan belokan pipa pesat, dll. 3. Batas Penggunaan Batas penggunaan dari turbin Crossflow (T-12, T-13 & 14) dapat diringkas dalam Tabel 7-1.1 berikut Tabel 7-1.1 Batasan Turbin Crossflow (pada batang turbin)
Hnet Head efektif Q Debit (aliran) P Output batang tenaga bo Lebar inlet Jumlah disc intermediate Satuan m l/s kW mm Batas bawah 4 I00 10 I00 0 Batas atas 50 820 250 1120 8

m m m m3/s m m m

Catatan: Batasan ini harus ditaati. Pertimbangan keteknikan seperti kemampuan praktis, biaya relatif, kekuatan inlet valve dalam posisi tertutup, kekuatan bukaan pada inlet valve, kekuatan bilah rotor, kekuatan sambungan dari disc sisi ke batang rotor, diameter dari batang dll. meminta batasan ini untuk ditaati.

7-38

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Pada kurva bagan 1 ditunjukkan kepada variasi output P. Rumus yang berhubungan adalah: P = 9.8 . Q . Hnet . Perkiraan kecepatan putaran n turbin dapat dibaca dari skala vertikal pada sisi kanan dari bagan 1. Nilai pasti dihitung dengan rumus berikut: n = 133 Hnet Contoh didalam batas: Untuk sebuah head Hnet = 30,89 m dan debit Q = 497 l/det, nilai berikut dapat ditentukan pada penggunaan T-13 dan T-14 di gambar 7-1.1 Titik perpotongan dari Hnet dan nilai Q adalah dengan kisaran dari area putih, dimana berarti bahwa disain T-13 dan T-14 sesuai. Daya output batang adalah hanya diatas 100kW. Kecepatan putaran n adalah sekitar 740 min-1. Contoh diluar batas: Hnet = 6 m dan Q = 200 l/s Meskipun kedua Hnet dan Q ada didalam batas, titik perpotongan pada bagan 1 terletak diluar area putih, area tanpa tanda. Untuk penggunaan ini T-12, T-13 dan T-14 tidak dapat digunakan. Silahkan mengacu Gambar 7-1.1. Gambar 7-1.1 Batasan penggunaan dari T-12, T-13 dan T-14 BATAS PENGGUNAAN DARI DISAIN TURBIN CROSSFLOW, DAYA TERBANGKIT, RPM dan GARIS d-d

7-39

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

4. Penggunaan Fasilitas Transmisi Tenaga Salah satu keuntungan dari turbin crossflow adalah bahwa fasilitas transmisi tenaga dengan belt kemudi (speed increaser) mudah digunakan, supaya keduanya cocok antara kecepatan turbin dan generator. Keuntungan penggunaan pengaturan transmisi tenaga dijelaskan dibawah. Penggunaan dari sebagian besar disain yang cocok dari turbin itu sendiri untuk mensinkronkan berbagai kondisi nyata lokasi. Mudah dan pilihannya luas untuk kecepatan turbin dengan speed increaser yang cocok ke generator Mudah pemasangan- batang horisontal , dasar umum untuk generator dan turbin. Harga murah-untuk digunakan generator ukuran kecil dengan kecepatan tinggi, seperti 1500 atau 1000 rpm.

5. Kisaran yang cocok dari ketinggian lokasi dan debit untuk T-12, T-13 dan T-14 Gambar 7-1.1 menunjukkan kisaran penggunaan dari head dan debit dari turbin crossflow yang digunakan. Kisaran penggunaan turbin crossflow (T-12, T-13 dan T-14) ditunjukkan dengan area putih dalam gambar 7-1.1 dan garis d-d di gambar menunjukkan batasan dari kekuatan batang untuk pulley belt seperti berikut; (1) Titik perpotongan dibawah garis d-d Diperbolehkan adanya sistem transmisi diantara turbin dan generator. (2) Titik perpotongan diatas garis d-d Pertambahan tekanan akibat belokan pada batang rotor karena kekuatan yang dibangun oleh mis. tegangan belt tidak diijinkan, oleh karena itu, tanpa pulley belt pada batang rotor diijinkan. Pada kasus belt transmisi, dukungan batang pulley yang terpisah harus digabungkan ke batang rotor. Kisaran turbin crossflow dapat diperbesar dengan menggunakan apakah generator empat kutub (1500 rpm) atau enam kutub (1000 rpm). 6. Perhitungan disain turbin Rumus untuk menghitung nilai penampilan turbin dalam disain adalah sebagai berikut; Rumus (1): Lebar inlet bo = 1 . Q q11max . D Hnet bo: lebar inlet [mm] Hnet: ketinggian efektif [m] Q: debit (aliran) [m3/s] q11max: Satuan debit (aliran) = 0.67 untuk T-12 = 0.76 untuk T-13 = 0.80 untuk T-14 D: diameter rotor = 0.3 m untuk T-112, T-13 & T-14 bo = 3.623. Q untuk T-12 7-40

[m]

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Hnet bo = 4.39. Q Hnet bo = 4.9. Q Hnet untuk T-13 untuk T-14

Rumus (2): daya output batang P: Power [kW] P = 0.98 . Q . Hnet . : Efisiensi turbin : 0.65 untuk T-12 : 0.76 untuk T-13 : 0.80 untuk T-14 Q H net : Rumus sama dengan rumus (1) Rumus (3): Kecepatan turbin (rpm) n = n11 . Hnet D n: kecepatan putaran n11: satuan kecepatan = 39 (untuk T-12) = 40 (untuk T-13) = 38 (untuk T-14) D: Diameter Runner = 0.3 m

Hasil perhitungan akan ditunjukkan dalam Tabel 7-1.2 berikut Perhitungan Turbin Tipe Crossflow T-14, T-13, T-12 Tabel 7-1.2 Perhitungan Turbin tipe Crossflow T-14, T-13 & T-12 Perhitungan Ukuran Turbin : Crossflow T14/T13/T12
Data Dasar untuk Lokasi Contoh Hgeo = m Hnet = m Qt = l/s Dt = m Bno = 9.5 8.5 530 0.30 mm Turbin T13 Turbin T12

Head geodedic Head net/head disain Debit disain Diameter runner

Lebar nozzle

Turbin T14

Head net/head disain Disain debit Diameter runner Satuan kecepatan (opt) Satuan aliran (opt) Efisiensi turbin Satuan aliran (max) Efisiensi turbin Lebar runner

Hnet = Qt = Dt =

8.5 m 530 m 0.3 m

Hnet = Qt = Dt = n11 Q11opt etat opt Q11max etat max bo = = = = = =

8.5 530 0.3 40 0.76 70% 0.82 68% 797

m l/s m rpm m3/s m3/s mm

Hnet Qt Dt

= 8.5 = 530 = 0.3

m l/s m

n11 = 38 rpm Q11opt = 0.80 m3/s etat opt = 74.0 % Q11 max = 0.94 m3/s etat = 73% bo = 757 mm

n11 = Q11opt = etat opt = Q11 max = Etat max = bo =

39 rpm 0.67 m3/s 65.0% 0.72 mm 63% 904 mm

7-41

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Daya output batang Kecepatan turbin Jika lebar turbin ditentukan Lebar runner Debit air Daya (batang turbin) Kecepatan turbin Kecepatan run away Efisiensi Generator/Transmisi Output Listrik

Pt opt = 32.7 kW Pt max = 37.9 kW nt = 369 rpm

Pt opt = 30.9 Pt max = 32.4 nt = 389

kW kW rpm

Pt opt = 28.7 Pt max = 29.9 nt = 379

kW kW rpm

bOw

= 760.0 mm

bOw mm

800.0 l/s kW rpm rpm kW

bOw

= 900.0 mm

Qtw opt = 531.8 l/s Ptw opt = 32.8 kW ntw opt = 369 rpm ntw max = 665 rpm eta g Pel = 83% = 27.32 kW

Qtw opt = 531.8 Ptw opt = 31.0 ntw opt = 389 ntw max = 700 Eta g = 83% Pel = 25.84

Qtw opt = 527.4 l/s Ptw opt = 28.6 kW Ntw opt = 379 rpm Ntw max = 682 rpm eta g Pel = 83% = 23.80 kW

Perhatikan bahwa nilai optimum digunakan untuk nilai output, debit dan kecepatan, dll, dan nilai maksimum tidak digunakan seperti ditunjukkan dalam tabel di atas.

Ref. 7-2 Secara singkat tentang Disain dari Turbin Reverse Pump (PAT)

7-42

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

1. Turbin pompa terbalik (Pump as Turbin = PAT) Standar unit pompa ketika dioperasikan terbalik memiliki sejumlah keuntungan diatas turbin konvensional untuk pembangkit listrik mikro-hidro. Pompa diproduksi massal, dan sebagai hasilnya, memiliki keuntungan untuk mikro-hidro dibandingkan dengan turbin yang dibuat dengan suatu tujuan. Keuntungan utama adalah sebagai berikut: Pompa dan motor yang menyatu dapat untuk digunakan sebagai satu set turbin dan generator Terdapat kisaran yang luas dari head dan aliran Tersedia dalam sebuah jumlah yang besar untuk ukuran standar Biaya rendah Waktu pengadaan cepat Suku cadang seperti seal dan bearing mudah pengadaannya Mudah pemasangannya-menggunakan pipa fitting standar Ada beberapa keuntungan praktis dari dapat digunakannya sebuah direct drive pump as turbin (PAT), yaitu satu dimana batang pompa disambung secara langsung ke generator, seperti dijelaskan di bagian selanjutnya. Suplayer pompa biasanya memiliki sejumlah stock pompa yang berbeda disain yang sesuai untuk sebuah kisaran yang luas untuk head dan debit. Kisaran nyata head dan debit untuk sebuah PAT yang sesuai dijelaskan dalam bagian kemudian. Kesederhanaan dari PAT yaitu bahwa PAT benar-benar memiliki batasan yang jelas ketika dibandingkan dengan banyak tipe turbin yang mahal. Batasan utama adalah bahwa kisaran dari nilai debit berlebih dimana secara satuan yang dapat beroperasi lebih sedikit daripada untuk sebuah turbin konvensional. Sejumlah jalan keluar dari batasan yang ada ini akan dikupas pada akhir bab ini. Oleh karena itu, pemilihan pompa yang dapat digunakan harus diseleksi mengacu dibawah ini. 2.Penggunaan direct drive Pumps as Turbine Salah satu keuntungan dari penggunaan sebuah PAT daripada sebuah turbin konvensional adalah peluang untuk menghindari sebuah belt drive. Bagaimanapun, dalam sejumlah lingkaran ada keuntungan-keuntungan untuk mencocokkan sebuah belt drive ke sebuah PAT. Keuntungan-keuntungan menggunakan sebuah direct drive arangement dilaporkan dibawah. Sangat kecil friction loss dalam drive (hemat hingga 5% dari output listrik) Mudah pemasangannya PAT dan generator datang sebagai satu unit. Biaya rendah tanpa pulley, lebih kecil lapisan dasar. Biaya rendah (dalam kasus sebuah disain monoblok) karena kosntruksi sederhana, lebih sedikit bearing, dll. Lebih sedikit bearing dipakai-tanpa kerugian sampingan pada bearing. Perawatan kecil-tanpa perlu mengatur tegangan belt atau mengganti belt. Penggunaan kombinasi satuan motor dan pompa dianjurkan untuk skema mikro-hidro yang digunakan hanya untuk menghasilkan listrik, dan dimana pemasangan sesederhana

7-43

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

mungkin dilakukan. Walau bagaimanapun, ada beberapa batasan untuk penggunaan seperti unit integral, disebut dibawah: Kecepatan turbin sama dengan kecepatan generator sehingga pengurangan kisaran dari nilai rendah ketika kecocokan performan PAT ke kondisi lokasi. Pilihan terbatas dari generator yang ada terutama untuk PAT. Tidak ada kemungkinan sambungan beban mekanik secara langsung ke PAT. 3. Kisaran yang sesuai untuk head dan debit Pompa sentrifugal standar dibuat dalam ukuran jumlah besar, untuk mengatasi sebuah kisaran besar dari head dan debit. Pada kondisi yang benar, pump as turbine dapat digunakan diatas kisaran normal yang diatas oleh multi-jet pelton turbine, turbin croassflow, dan turbin francis kecil. Bagaimanapun, untuk head tinggi, penggunaan aliran rendah, sebuah turbin pelton sepertinya lebih efisien daripada sebuah pompa, dan tidak lebih mahal. Bagan dalam gambar 7-2.1 menunjukkan kisaran dari head dan debit berlebih dimana berbagai pilihan turbin digunakan. Kisaran dari turbin pelton dan crossflow ditunjukkan berdasarkan pada informasi dari kisaran turbin yang dibuat di Nepal, dan dibandingkan dengan kisaran dari pompa sentrifugal standar yang berjalan dengan sebuah generator kutub empat (mendekati 1500 rpm). Kisaran dari PAT dapat diperluas dengan mengunakan generator baik dua kutub (mendekati 3000 rpm) atau enam kutub (mendekati 1000 rpm), seperti ditunjukkan dalam gambar 7-2.2. Kisaran pompa sebagai turbin ini berdasarkan pada pompa sentrifugal standar diproduksi oleh sebuah pabrik besar Inggris.
H(m)
500 400 300 200 150 100 70 50 40 30 20

Key
10 5 PAT Crossflow Turbines

Crossflow Turbine limit PAT limit @ 1550 rpm Q(/s)

10 15 20 30 40 60 80 100 150 200

Gambar 7-2.1 Kisaran Head-Debit untuk Berbagai Pilihan Turbin


H(m)

7-44

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

4 pole limit (c. 1500 rpm)

8 10 15 20 30 40 60

100 200

Q(/s)

Gambar 7-2.2 Kisaran Head-Debit untuk Direct Drive Pump Sebagai Turbin Penggunaan pump as turbine memiliki keuntungan yang paling besar, pada bentuk biaya dan kesederhanaannya untuk lokasi dimana alternatif dapat diambil sebuah turbin crossflow, bekerja pada aliran yang relatif rendah, atau sebuah turbin multi-jet pelton. Untuk penggunaan ini, ditunjukkan dengan wilayah yang direncanakan pada gambar 2, sebuah turbin crossflow lebih mahal untuk pembuatan yang lebih besar karena kesulitan dalam fabrikasi runner. Oleh karena itu, pemasangan crossflow akan memerlukan sebuah operasi turbin besar pada kecepatan lebih rendah daripada sebuah PAT yang ekivalen, sebagai akibat kebutuhan untuk sebuah belt drive ke standar daya generator. Sebuah turbin pelton untuk penggunaan ini akan membutuhkan tiga atau empat semburan, sebagai akibatnya pengaturan yang rumit untuk casing dan nozzle, meskipun akan lebih fleksibel daripada PAT untuk beroperasi dengan sebuah kisaran nilai rendah. Sebuah turbin francis kecil dapat juga digunakan pada kisaran ini, tetapi akan menjadi lebih mahal daripada crossflow turbin sekalipun. Apa yang diminta dari penggunaan sebuah pump as turbin adalah bahwa memerlukan sebuah nilai debit tetap dan oleh karena itu cocok untuk lokasi dimana ada sebuah kecukupan suplai air sepanjang tahun. Simpanan air jangka panjang tidak secara umum sebuah pilihan untuk skema mikrohidro karena biaya yang tinggi untuk membangun sebuah penampung air. Karena sejumlah kesulitan dalam memilih PAT (pump As Turbine), dianjurkan bahwa klien sebaiknya mengkonfirmasikan kemampuan pompa tersebut ke disainer atau manufaktur pompa lebih lanjut, termasuk karakteristik pompa dan motor induksinya karena perbedaan karakteristik pompa oleh pembuatannya. Tabel 7-2.1 Pompa Sentrifugal buatan Southern Cross untuk PAT dilampirkan disini hanya untuk referensi. Disainer, yang ingin tahu lebih detil tentang disain, dapat mempelajari lebih jauh bab berikutnya.

7-45

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 7-2.1 Pompa Sentrifugal buatan Southern Cross untuk PAT


Head as pump (Hn) Head as turbine (Hn) (m)
23.1 19.1 16.7 18.3 16.8 14.3 15.5 13.1 11.6 27.9 22.7 17.3 15.1 10.8 8.6 24.5 19.7 16.7 39.2 32.0 26.5 21.4 15.6 13.1 37.5 30.1 22.9 32.5 25.8 20.0

Efficiency as pump

Flow as turbine (Q)

Speed as turbine

Flow as pump(Q)

Pump Type
50 x 32 160-L 50 x 32 160-M 50 x 32 160-S 65 x 50 160-L 65 x 50 160-M 65 x 50 160-S 80 x 65 160-L 80 x 65 160-M 80 x 65 160-S 80 x 50 200-L 80 x 50 200-M 80 x 50 200S 100 x 80 160-L 100 x 80 160-M 100 x 80 160-S 100 x 65 200-L 100 x 65 200-M 100 x 65 200-S 100 x 65 250-L 100 x 65 250-M 100 x 65 250-S 125 x 100 200-L 125 x 100 200-M 125 x 100 200-S 125 x 100 250-L 125 x 100 250-M 125 x 100 250-S 150 x 125 250-L 150 x 125 250-M 150 x 125 250-S

(rpm)
1400 1400 1400 1400 1400 1400 1420 1420 1420 1420 1420 1420 1420 1420 1420 1420 1420 1420 1450 1450 1450 1440 1440 1440 1450 1450 1450 1460 1460 1460

(rpm)
1470 1470 1470 1470 1470 1470 1491 1491 1491 1491 1491 1491 1491 1491 1491 1491 1491 1491 1523 1523 1523 1512 1512 1512 1523 1523 1523 1523 1523 1523

(l/sec)
3.1 2.6 2.5 5.5 4.5 4.0 9.5 7.5 6.8 10.0 9.0 8.0 18.0 16.0 15.0 18.5 16.0 14.0 20.0 18.5 16.5 38.0 34.0 30.0 40.0 36.0 33.0 70.0 70.0 50.0

(m)
9.5 7.5 6.0 9.0 7.5 6.0 9.5 7.5 6.0 15.5 12.0 9.0 9.5 6.5 5.0 15.0 11.5 9.0 24.0 19.0 15.0 14.5 10.0 8.0 24.0 19.0 14.0 23.0 17.0 13.0

(%)
56 54 50 65 60 57 78 74 68 72 69 68 80 77 75 78 75 70 78 76 73 85 81 78 81 80 78 88 83 80

(l/sec)
5.7 4.9 5.0 9.0 7.8 7.2 13.4 11.0 10 .6 15.0 14.0 12.6 24.9 22.8 21.8 26.1 23.3 21.5 28.2 26.6 24.5 50.0 46.5 42.3 54.7 49.6 46.5 89.6 93.8 69.0

(kW)
0.5 0.4 0.3 0.7 0.6 0.4 1.1 0.7 0.6 2.1 1.5 1.0 2.1 1.3 1.0 3.5 2.4 1.8 6.0 4.5 3.3 6.3 4.1 3.0 11.6 8.4 5.8 17.9 14.0 8.0

4. Keterbatasan yang ada dari penggunaan sebuah Pump as Turbine

7-46

Power output (P)

Speed as pump

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tujuan membangun turbin air secara umum adalah cocok dengan sebuah variasi guide vane (atau vanes) atau sebuah katup tombak, dimana mengijinkan mesin untuk berjalan efisien dengan sebuah kisaran luas dari nilai debit. Ketika sebuah pompa sentrifugal standar digunakan sebagai turbin, tanpa pengaturan yang sungguh-sunggh adalah mungkin. Bagaimanapun, sekali dipasang, sebuah pum as turbine yang kesesuainnya baik ke kondisi lokasi akan beroperasi dekat kepada efisiensi maksimum. Jika nilai debit jatuh sedikit dibawah yang diperlukan untuk efiensi maksimum, listrik akan tetap dibangkitkan tetapi kehilangan daya akan terjadi. Ini dijelaskan lebih detail di dalam Referensi 7-1. Pilihan lain untuk menyesuaikan dengan nilai debit rendah adalah menggunakan operasi yang terputus-putus. Dengan menggunakan intake khusus dan sebuah bak penampung kecil jika memungkinkan untuk sebuah PAT berjalan terputusputus. Intake khusus terdiri dari sebuah pipa pengatur. Jika nilai debit meningkat, adalah tidak mungkin untuk membangkitkan listrik lebih menggunakan hanya satu pompa. Pompa kedua dapat dipasang tetapi biaya tambahan dari pemasangan lebih dari satu unit keuntungan yang dapat diperoleh dari membeli sebuah pompa sementara dari sebuah turbin konvensional. Referensi 6.2 memberi lebih detail dari operasi pararel PAT. Ketika sebuah direct drive electric pump digunakan, turbin dan generator harus beroperasi pada kecepatan yang sama. Ini dapat mencapai kisaran limit dari kelebihan aliran dimana pompa dapat beroperasi. Perhatian harus diambil untuk menghindari kelebihan beban (baik elektrikal maupun mekanikal) dari generator. Output listrik dari sebuah generator induksi akan secara normal dibatasi pada 80% dari nilai output listrik motor. 5. Pemahaman pompa sebagai kurva performa pompa Sebelum melihat pada pum as turbin anda, anda membutuhkan untuk memahami itu sebagai sebuah pompa. Peralatan utama untuk ini adalah kurva performan, dimana menunjukkan bagaimana ketinggaian head dan debit dikirim oleh pompa yang yang berhubungan. Gambar 3 menunjukkan sebuah kurva head-debit yang khusus untuk pompa. Ketika debit dikirim oleh pompa meningkat, head pengiriman menurun. Kurva ini sering didapatkan dari pembuat pompa. Informasi lain yang anda butuhkan untuk mengetahui pompa anda adalah poin dimana pompa bekerja paling efisien. Ini disebut poin efisien paling baik. Efisiensi pompa, dipasang melawan nilai dibit, ditunjukkan dalam gambar 6.A2.3. Nilai maksimum dari efisiensi bervariasi menurut jenis dan ukuran pompa, tetapi biasanya 40% - 80%. Poin efisien paling baik (bep) terjadi pada terutama nilai dari nilai debit. Nilai efisiensi dapat ditunjukkan pada kurva head-debit, seperti ditunjukkan dalam gambar 7-2.4. Informasi dari pembuat pompa kadang-kadang menunjukkan jalan ini.

7-47

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

max

Qbep

Qp

Gambar 7-2.3 Kurva Efisiensi Pompa


Hp
50 % 60 % 65 % %

70

60

Qbep

50

Hbep

65

% % %

Qp

Gambar 7-2.4 Head dan debit pompa dengan menunjukkan nilai efisiensi Jika anda tidak memiliki data efisiensi untuk pompa, tapi memiliki sebuah kurva yang menunjukkan input listrik melawan nilai debit, kemudian berarti mungkin untuk menghitung nilai pada poin efisiensi terbaik. Hubungan antara head, nilai debit input listrik dan efisiensi diberikan dengan persamaan berikut: Efisiensi () = H x Q x 9.81 x 100 Pin dimana, H adalah Head (m) Q adalah nilai debit (1/2) Pin adalah daya input mekanik (W) 9.81 adalah akselerasi karena gravitasi (m/s2) adalah efisiensi pompa dalam persentase (1)

Langkah untuk menghitung nilai dari efisiensi maksimum adalah sebagai berikut: 1. Gunakan kurva head-debit untuk memperoleh nilai head-debit pada poin efisiensi terebaik.

7-48

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

2. Gunakan niali debit ini pada kurva input-debit listrik untuk mendapatkan Pin. 3. Letakkan nilai dalam persamaan (1) untuk mendapatkan efisiensinya. Catatan bahwa, terutama untuk pompa dengan motor integral, kurva listrik dapat menunjukkan daya listrik yang dikonsumsi lebih baik daripada input daya mekanik. Pada kasus ini, gunakan Referensi 7-3 untuk memperkirakan efisiensi motor. Kemudian gunakan persamaan berikut untuk menghitung Pin. Pin = Pelec x motor (%) 100 dimana: Pin adalah input listrik mekanik Pelec adalah konsumsi daya listrik dari motor motor adalah efisinsi dalam persentase Contoh 1: Menemukan kondisi efisiensi pompa paling baik. Pembangunan dari 65 40 200 (2,5 x 1,5 x 8) pompa memberikan kurva aliran head dan kurva input daya listrik seperti ditunjukkan pada gambar 9a dan 9b. Aliran dengan efisiensi yang terbaik adalah 14 m3/ hari, yang dapat dikonversikan menjadi 3,89 l/s dengan dibagi 3.6. Faktor konversinya diberikan pada Apendix E. Head dengan efisiensi terbaik adalah 11,8 m. Rata rata dari motor sekitar 1,5 hp (1,1 kW), 1, 450 rpm, untuk operasi pada 3 fase, dengan suplai 50 Hz. Menurut table pada Referensi 6.4, ukuran motor mempunyai maksimum efisiensi sekitar 75%. Nilai konsumsi daya listrik, untuk titik efisiensi terbaik, dapat dilihat pada gambar 9b. Dengan rata rata aliran 14 m3/hari, daya yang dihasilkan adalah 1,050 W. Ini adalah Pelec. Dengan menggunakan persamaan (2): Pin = Pelec x motor (%) = 1050 x 75 100 100 = 788 W (2)

Pompa dengan efisiensi terbaik, dari persamaan (5): = H x Q x 9.81 x 100 = 11.8 x 3.89 x 9.81 x 100 = 57% 100 788

7-49

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Hp (m)
18 16 14 12

Pelec (W)
1000

750
10 8 6

500

250
4 2

5
5 10 15 20

10

15

20

Qp (m3/hr)

Qp (m3/hr)

(a) Head dan aliran, dengan titik efisiensi terbaik

(b) Konsumsi daya listrik

Gambar 7-2.5. Kurva Pembangunan Pompa


H

Hsite
hf
e ur v C T PA

Site Curve Operating Point

Gambar 7-2.6. Kurva Turbin dan Kurva Lokasi Kecepatan dari turbin bervariasi tergantung dari beban yang masuk di dalamnya, dan terdapat kurva aliran head untuk setiap kecepatan. Terdapat beberapa kurva yang dapat dilihat pada gambar 6.A2.7. Di tengah tengah kurva dengan label N = 100% adalah kecepatan normal dalam operasi (hal ini dapat dilihat pada gambar 6.A2.8). Kurva dengan label N = 130% dan N = 80% adalah kecepatan berada 30% diatas normal dan 20% dibawah kecepatan normal. Perlu dijadikan catatan, bahwa setiap titik operasi diberikan pada setiap interseksi pada kurva turbin dengan kurva lokasi. Jika beban, lebih besar dari beban yang didisain untuk di dalam turbin, maka kecepatannya akan menurun. Untuk pompa yang digambarkan pada gambar 6.A2.7, dapat dilihat bahwa pompa dapat menyebabkan kenaikan rata rata aliran, biasanya dapat dijumpai pada kasus untuk sentrifugal pompa yang dijalankan sebagai turbin. Ketika beban turbin dikurangi, maka kecepatan akan menurun. Jika tidak terdapat beban,

7-50

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

maka kecepatan turbin meningkat sampai maksimum, hal seperti ini biasa disebut sebagai runaway. Kurva dari kecepatan maksimum ditunjukkan pada gambar 6.A2.7 dengan label N = max. Pada contoh yang telah diberikan, kecepatan sebenarnya dari runaway (dengan ekstrapolasi) adalah mendekati 140% dari kecepatan normal.
H

Site Curve

0% 14 N=

0% 13 N=

0% 10 N=
N= ma x

% 80 N=

Gambar 7-2.7. Head Turbin dan Aliran dengan Kecepatn yang Berbeda 6. Mendapatkan efisiensi paling baik dengan data terbatas Jika titik dengan efisiensi terbaik belum diketahui tetapi kurva daya diketahui, maka efisiensinya dapat dihitung dengan menggunakan persamaan (1) diatas, untuk sejumlah rata rata yang berbeda. Dengan pemeriksaan dan metode kesalahan (error methods), maka maksimum efisiensi kecepatan dapat diperoleh. Kadangkala, tidak ada kurva yang menunjukkan input daya atau konsumsi daya listrik. Dalam kasus ini informasi dapat diperoleh dari gambar pompanya. Data yang terdapat pada gambar pompa kemungkinan mempunyai nilai yang tunggal untuk head dan aliran (yang mana tidak selalu merupakan head dan aliran dengan efisiensi terbaik dari operasi pompa) atau interval dari head dan aliran. Salah satu pendekatan dari kondisi efisiensi terbaik dapat menggunakan persamaan di bawah ini; Qbep = 0.75 Qmax; Hbep = 0.75 Hmax (3)

Pemeriksaan dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa metode yang berdasarkan perhitungan fisik beberapa bagian pompa. 7. Pemahaman Pompa sebagai kurva penampakan Turbin Penampakan kurva untuk turbin menunjukkan bagaimana head berhubungan dengan aliran yang melalui turbin (lihat gambar 7-2.8). Untuk operasi turbin, aliran meningkat dengan head yang meningkat. Kurva tunggal yang ditunjukkan untuk kecepatan operasi normal dapat ditentukan dengan disain yang detil. Adalah juga memungkinkan untuk memplot head dan aliran yang ada pada lokasi yang merupakan hal yang penting (lihat pada gambar 7-2.6). Head yang terdapat pada turbin dan sejajar dengan ketinggian vertikal antara intake dari arus aliran dengan pembuangan

7-51

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

turbin, lebih sedikit gesekan kerugian head dalam pipa pesat. Perpotongan dari kurva penampakan turbin dengan kurva lokasi dalam gambar 7-2.6 memberi ketinggian dan aliran saat turbin akan beroperasi nyata. Ini diketahui sebagai poin operasi.

Limit of PAT operation

0 0 Qt Q

Gambar 7-2.8 Head dan Debit Pump as Turbine SELEKSI PUMP AS TURBIN UNTUK SEBUAH LOKASI YANG SESUAI Bab ini akan memberikan prosedur untuk menyeleksi sebuah pump as turbine untuk menyesuaikan dengan lokasi, menggunakan perhitungan penampakan dan testing turbin. Menyesuaikan sebuah pump as turbin ke kondisi lokasi Dalam menyeleksi lokasi anda, anda memilih sebuah lokasi yang tertentu dengan kondisi head dan debit. Nilai debit secara normal ditentukan dengan nilai debit minimum, yaitu debit yang ada sepanjang tahun. Ketinggian ditentukan dengan ketinggian vertikal antara intake dari aliran dan pembuangan turbin, lebih kecil kerugian head dalam pipa pesat untuk nilai aliran tertentu. Sebuah pompa perlu untuk dipilih dimana head dan debit, pada turbin adalah poin efisiensi terbaik, sedekat mungkin dengan kondisi lokasi. Bagian ini memberikan perhitungan yang dibutuhkan untuk mendapatkan ketinggian turbin dan debit pada poin efisiensi terbaik untuk pompa tertentu. Kondisi berjalan dalam bentuk head dan debit, untuk efisiensi terbaik sebagai sebuah turbin, sangat berbeda dari nilai output pompa, meskipun efisiensi PAT akan mendekati sama dengan operasi pompa. Kerugian gesekan dan kebocoran, dalam pompa sentrifugal, berakibat dalam mengurangi head dan debit dari teori maksimum. Head dan debit yang dibutuhkan, ketika berjalan sebagai turbin, akan lebih besar daripada nilai teoritikal, supaya meningkat untuk menghadapi kerugian. Persamaan berikut diberikan dalam literatur untuk memprediksikan head dan debit turbin untuk kecepatan tetap:

7-52

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Q1 = Qbep; max

H1 = Hbep; max

1 = max

(4)

dimana, Qbep adalah nilai debit dan poin efisiensi terbaik pompa (bep) Hbep adalah head pada pompa bep max adalahefisiensi maksimum pompa dan Q1 adalah nilai debit saat poin efisiensi terbaik turbin (bep) H1 adalah head saat turbin bep 1 adalah efisiensi maksimum turbin. Persamaan berimplikasi bahwa perbandingan Q1/Qbep dan H1/Hbep adalah sama, tetapi hasil eksperimen menunjukkan bahwa rasio head selalu lebih besar daripada rasio debit antara turbin dan model pompa. Prediksi dapat diperbaiki dengan menggunakan tenaga berbeda dari max untuk rasio head dan debit, metode berikut diusulkan oleh KR Sharma of Kiloskar Co, India. Jika kecepatan turbin sama dengan kecepatan pompa, persamaannya adalah: Q1 = Qbep ; H1 =

H bep

max

0.8

max1.2

; 1 = max

(5)

Contoh berikut ini menunjukkan cara cara menghitung head dan debit yang diperlukan turbin ketika kecepatan turbin sama dengan kecepatan pompa. Contoh 2: Perhitungan turbin dengan titik efisiensi terbaik (pada kecepatan pompa) Pada pembangunan pompa tertentu diberikan kurva yang menunjukkan bahwa pompa mempunyai efisiensi yang maksimum yaitu 62% ketika mengirimkan aliran sebesar 20 l/s pada head 16 pada 1,500 rpm. Penampakan turbin pada efisiensi terbaik diperkirakan sebagai berikut (dari persamaan 5):

Q1 = H1 = H bep

Qbep

0 .8 max

20 20 = = 29 .3l / s 0.8 0.682 0.62

1 .2 max

16 16 = = 28 .4m 1 .2 0.563 0.62

Kadangkala kecepatan turbin tidak sama dengan nilai kecepatan pompa oleh karena itu diperlukan tambahan persamaan untuk mendapatkan kecepatan running yang berbeda dari turbin dan pompa. Sebelum ke persamaan diperlukan Hukum Affinity. Hukum Affinity berhubungan dengan head, aliran dan daya dari pompa atau turbin sampai ke kecepatan. Aliran (Q) proporsional dengan kecepatan (N) Head (H) proporsional dengan N2 Daya (P) proporsional dengan N3 7-53

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Hubungan ini dapat digunakan secara khusus untuk menghitung kondisi running pada titik efisiensi terbaik. Persamaan dari head dan debit adalah sebagai berikut:

Q1 ( N = N 1 ) =

N1 Q1 ( N = N p ) Np
H1 (N = N p )
2

.............................................................(6) ...........................................................(7)

N H 1 ( N = N1 ) = 1 N p

dengan Np adalah kecepatan pompa N1 adalah kecepatan running turbin Subtitusikan persamaan (6) dan (7) ke dalam persamaan (5) maka diperoleh:
N H bep Qbep N ; H 1 = 1 1 .2 Q1 = 1 N N p max max p
2

..................................................................(8)

Suatu contoh yang mewakili perhitungan ini diberikan pada halaman selanjutnya. Harus ditekankan bahwa walaupun metode ini lebih akurat jika dibandingkan persamaan biasanya yang diberikan pada literatur yang ada (4), yang hanya mendekati saja. Nilai sebenarnya Qt dan Ht paling besar 20% dari nilai yang diperkirakan dari bep (titik efisiensi terbaik). Hal ini kemungkinan tidak berdasarkan efek signifikan dari input PAT, yang tergantung dari kriterianya. Oleh karena itu dianjurkan setelah seleksi pertama kali pompa harus di tes terlebih dahulu seperti pada turbin. Karena turbin diperiksa terlebih dahulu berapa daya yang dihasilkan dari head dan debit. Metode untuk memeriksanya ditunjukkan pada bagian berikutnya. Suatu contoh yang mewakili perhitungan ini diberikan pada halaman selanjutnya. Harus ditekankan bahwa walaupun metode ini lebih akurat jika dibandingkan persamaan biasanya yang diberikan pada literatur yang ada (4), yang hanya mendekati saja. Nilai sebenarnya Qt dan Ht paling besar 20% dari nilai yang diperkirakan dari bep (titik efisiensi terbaik). Hal ini kemungkinan tidak berdasarkan efek signifikan dari input PAT, yang tergantung dari kriterianya. Oleh karena itu dianjurkan setelah seleksi pertama kali pompa harus di tes terlebih dahulu seperti pada turbin. Karena turbin diperiksa terlebih dahulu berapa daya yang dihasilkan dari head dan debit. Metode untuk memeriksanya ditunjukkan pada bagian berikutnya. Contoh 3. Perhitungan Turbin dengan titik efisiensi terbaik pada 1550 rpm Head yang tersedia pada lokasi tertentu adalah 26 m dan aliran airnya adalah 7 l/s. Dianjurkan bahwa pompa pada contoh 2 dapat digunakan pada sebagai turbin pada lokasi ini. Motor induksi digunakan sebagai generator secara langsung dari turbin. Kecepatan turbin ditetapkan oleh kecepatan generator. Dari kecepatan pompa 1450 rpm, kecepatan turbin dapat dihitung menjadi 1550 rpm. Dengan menggunakan persamaan 8, kondisi efisiensi terbaik untuk operasi turbin dapat diperkirakan sebagai berikut:

7-54

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Q1 =

N 1 Qbep 1550 3.89 0 .8 = = 6.52l/s N p max 1450 0.57 0.8


2 H 1550 11 .8 bep = = 26.5m 1 . 2 1.2 1450 0 . 57 max 2

N H1 = 1 N p

Nilai nilai dari head dan aliran ini mendekati kondisi yang ada di lokasi, oleh karena itu pompanya akan sesuai. Karena sulitnya memilih PAT (Pump as Turbine), dianjurkan sebagai contoh untuk memilih secara cepat berdasarkan pada lampiran Tabel 7-2.1 dari Pompa Sentrifugal buatan Southern Cross untuk PAT. Klien diminta untuk bertanya ke disainer tentang disain mendetail dengan penjelasan teknik untuk memilih pompa untuk PAT, berdasarkan pada karakterisrik dari pompa aktual karena setiap jenis turbin berbeda oleh pembuatannya.

7-55

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

8. SISTEM KELISTRIKAN

Untuk pengadaan tenaga listrik pada PLTMH dapat mengunakan arus searah (DC, direct current) atau arus bolak-balik (AC, alternating current). Secara umum, penggunaan arus AC lebih menguntungkan daripada arus DC. Tegangan AC dapat diubah menjadi tegangan tinggi secara mudah dan murah dengan menggunakan transformator. Dengan demikian energi listriknya dapat ditransmisikan pada jarak yang cukup jauh dari rumah turbin (power house) secara lebih ekonomis, dimana rugi-rugi transmisinya dapat diminalkan. Keuntungan lain dari penggunaan arus AC ialah konstruksi yang lebih sederhana dari generator AC. Arus AC menuntut frekuensi sistem tetap konstan, terutama jika menggunakan motor induksi sebagai generator. Untuk itu diperlukan pengaturan kecepatan putar generator disamping pengatur tegangan (voltage regulator). Pada prakteknya, kombinasi pengadaan tenaga listrik AC dan DC merupakan pilihan yang baik. Penyimpanan tenaga AC ke baterai-baterai (accumulator) memberikan alternatif lain bagi masyarakat yang tidak terjangkau oleh jaringan listrik PLTMH untuk dapat menikmati penerangan, televisi, radio atau penerangan lainnya yang memerlukan tenaga listrik dalam jumlah kecil. 8.1 Rangkaian Listrik Arus listrik merupakan elektron yang mengalir pada suatu konduktor (logam yang dapat menghantarkan arus listrik). Energi dari aliran elektron ini dapat dirubah menjadi gerakan (motor listrik), atau panas (lampu pijar, Boiler). Rangkaian listrik terdiri dari 3 bagian dasar, yaitu; Sumber listrik (battery, accu, solar sel, generator, PLN) Konduktor Beban (peralatan listrik) Rangkaian listrik mempunyai banyak kesamaan dengan sistem pipa air.

8-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Sum ber Listrik

P e rb e d a a n te k a n a n

V A La m p u

F lo w m e te r

S a k la r M o to r L is trik

K ra n

tu rb in

Gambar 8.1 Persamaan rangkaian listrik dengan sistem pipa air

8.2 Sistem Kelistrikan Arus Bolak Balik (AC) Untuk dapat dimanfaatkan dengan baik, arus bolak balik (AC) harus memiliki frekuensi tertentu. Sebagai contoh, untuk lampu pijar frekuensi arus AC yang kecil tidak dapat mempertahankan suhu yang tetap dan hanya akan menghasilkan sinar yang berkedapkedip. Frekuensi yang dipakai untuk arus AC adalah 50 Hz atau 60 Hz. Tegangan standar yang dihasilkan adalah 110 V dan/atau 220 V untuk generator satu fasa, serta 220/380 V untuk generator 3-fasa.

Sumber tegangan ekivalen dengan generator Yang dilengkapi pengatur tegangan dan frekuensi

Beban satu fasa

Gambar 8.2 Sistem Satu Fasa 8.2.1 Sistem Satu Fasa dan Sistem Tiga Fasa

Suplai listrik AC dengan sistem satu fasa ditunjukkan oleh Gambar 8.2. Pada dasarnya sistem satu fasa ini hampir sama dengan rangkain DC. Keuntungan sistem satu fasa adalah: 8-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Instalasi listrik dengan sistem satu fasa lebih sederhana. Sistem pengaturan beban (ELC) untuk satu fasa lebih murah. Ukuran (size) generator ditentukan oleh beban maksimum (kebutuhan konsumen), sementara pada sistem 3-fasa kapasitas maksimum generator yang dipilih lebih besar daripada beban maksimum (kebutuhan). Sistem 3-fasa pada dasarnya terdiri dari tiga buah sistem satu fasa dengan satu buah penghantar netral untuk mengembalikan arus. Dalam pelaksanaan/praktek ada 2 cara membuat hubungan pada sistem 3-fasa yaitu : Hubungan delta (segitiga) Hubungan bintang (Y) Hubungan delta diperoleh dengan cara menghubungkan ujung lilitan fasa pertama ke pangkal lilitan fasa berikutnya berturut-turut, sehingga diperoleh rangkaian tertutup yang simetris. Jika beban pada setiap fasanya seimbang maka besarnya arus listrik untuk setiap fasa sama. Pada hubungan bintang (Y) ketiga ujung yang sejenis (boleh pangkal maupun ujung) dari ketiga lilitan pada sistem 3-fasa disatukan. Titik persambungannya disebut titik bintang atau titik nol. Sistem penghantaran arus listriknya dapat menggunakan: Tiga hantaran tanpa kawat nol (merah, kuning, biru) Tiga hantaran kawat fasa (merah kuning, biru) dan satu hantaran kawat nol (hitam). Hubungan bintang (Y)
IR adalah arus pada kawat netral Jika beban seimbang maka IR = 0 I L = IP VL = VP 3

Hubungan segitiga (delta)

IR

IR

R IRY

IN B IB

IBR IYB Y

B Y

IB B IY Y

IY

R = Red, merah Y = Yellow, kuning B = Blue, biru N = Netral

IR, IY dan IB adalah arus pada jala-jala IRY, IYB, dan IBR adalah arus fasa pada hubungan delta Jika beban seimbang, besarnya arus jala sama: IR=IY=IB=IL Arus fasa pada hubungan delta tersebut juga sama besarnya: IP IL=IP 3

Gambar 8.3 Sistem Y dan Delta 8-3

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Daya listrik pada beban (pemakai) adalah jumlah dari pemakaian daya listrik dari masing-masing beban. Pada generator sistem 3-fasa, baik disambung segitiga maupun disambung bintang, selalu mempunyai daya yang tetap. Keuntungan sistem 3-fasa ini adalah: Generator dan motor induksi 3-fasa banyak tersedia di pasaran dengan harga yang relatif murah dibandingkan bila menggunakan generator satu fasa untuk kapasitas yang sama diatas 5 kW. Dimensi generator dan motor induksi 3-fasa lebih kecil dibandingkan generator satu fasa untuk rating (kapasitas) yang sama. Penggunaan sistem 3-fasa menghemat pemakaian penghantar (tembaga) lebih dari 75% dibanduingkan sistem satu fasa dengan tegangan yang sama. Pada prakteknya, pemilihan penggunaan sistem satu fasa atau 3-fasa tergantung biaya yang tersedia dan kemudahan untuk mendapatkan perlengkapan instalasi listrik yang diperlukan.Bila sistem 3-fasa akan digunakan perlu dipertimbangkan batasan agar sistem beban satu fasa dihubungkan tetap diperoleh keseimbangan. Maka, semua sistem beban satu fasa (rumah tangga) dapat dihubungkan ke salah satu fasa dari jala-jala sistem 3-fasa. 8.2.2 Daya Arus Bolak-balik dan Faktor Daya

Besarnya daya listrik yang dipakai oleh suatu alat listrik ditentukan oleh besarnya tegangan (V) dan arus listrik (I) yang mengalir di dalam alat listrik tersebut. Untuk arus bolak-balik, besarnya tegangan dan arus listrik berubah-ubah setiap saat. Daya sesungguhnya yang terpakai (P) adalah : P = E X I Cos Dimana: P = daya sesungguhnya dalam satuan watt (W) E x I = daya semu dalam satuan volt ampere (VA) Cos = faktor daya, Pf = geseran sudut antara tegangan dan arus listrik

daya semu (VA)

daya reaksi (VAR)

Gambar 8.4 Vektor daya Berdasarkan persamaan daya, dapat ditulis:

daya semu (VA) =ExI daya nyata (watt), P = E x I Cos daya reaksi (VAR), Q = E x I Sin VAR = Voltage-Ampere Reaktive

Daya nyata (watt) = Pf x Daya semu (VA)

8-4

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Dari vektor daya (Gambar 8.4) dapat diketahui hubungan antara daya nyata (real power, watt), daya semu (apparent power, VA) dan daya reaksi (reactive power, VAR) yang dapat dinyatakan oleh persamaan: Daya semu (VA) = (Daya nyata)2 + (Daya reaksi)2 Pada peralatan listrik, faktor daya ini penting sekali diketahui. Semakin tinggi faktor dayanya, semakin tinggi mutunya. Sebaliknya semakin rendah faktor dayanya, semakin rendah pula mutunya. 8.3 Generator Generator berfungsi untuk mengubah energi mekanik putaran poros menjadi energi energi listrik. Konversi Energi tersebut berlangsung melalui medium medan magnet. Untuk instalasi PLTMH dapat digunakan generator sinkron dan generator induksi. Bagian utama generator terdiri dari bagian yang berputar disebut rotor dan bagian yang diam disebut stator. Diantara rotor dan stator terdapat celah udara. Pada generator sinkron kumparan medan terdapat pada rotor, sedangkan kumparan jangkarnya merupakan bagian yang diam. Generator induksi (asinkron) mempunyai kumparan jangkar pada stator, dan tidak terdapat kumparan medan karena generator induksi menggunakan prinsip imbas elektromagnet. 8.3.1 Generator Sinkron

8.3.1.1 Prinsip Kerja Generator Sinkron Pada generator sinkron kutub-kutub pembangkit medan magnet (rotor) berputar terhadap jangkar (stator). Selama rotor berputar terjadi fluks medan magnet yang membangkitkan energi listrik yang dikenal sebagai gaya gerak listrik (GGL). Arus bolak-balik (AC) yang dihasilkan dialirkan oleh kawat-kawat yang dihubungkan langsung dengan lilitan (kumparan) jangkar. Untuk menghasilkan fluks pada kumparan medan dapat diperoleh dengan 2 cara yaitu: Rotor generator sinkron merupakan magnet permanen Mengalirkan arus searah (DC) ke rotor untuk membangkitkan medan magnet pada kumparan medan, biasanya diberikan oleh mesin penguat yang terpisah ke rotor melalui cincin. Gambar 8.5 memperlihatkan mekanisme pembangkitan energi listrik dengan kedua cara tersebut. Pada saat generator mengeluarkan arus dari semua lilitan statornya, pada stator timbul medan putar. Kutub medan rotor akan mendapat tarikan dari kutub medan putar stator hingga turut berputar dengan kecepatan yang sama (sinkron).

8-5

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar 8.5 Mekanisme Pembangkitan Daya pada Generator Kecepatan sinkron untuk generator arus bolak-balik dinyatakan dengan persamaan: 120 . f n= P Dimana: n = kecepatan putar, rpm f = frekuensi tegangan, Hz P = jumlah kutub .

Jadi, misalnya untuk mendapatkan arus bolak-balik dengan frekuensi 50 Hz, sebuah generator yang mempunyai empat buah kutub harus berputar dengan kecepatan (n) sebesar: n = (120 . 50)/4 n = 1500 rpm

8-6

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

8.3.1.2 Pemilihan Generator Sinkron Kapasistas sebuah generator dinyatakan dalam Volt-Ampere. Sebuah generator harus memiliki kapasitas (Volt-Ampere) yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pada saat beban maksimum. Dengan memperhatikan rugi-rugi generator serta untuk menjamin kinerja generator maka perlu adanya faktor keamanan, biasanya 20 % Jadi untuk memenuhi kebutuhan (beban) sebesar 100 kVA dipergunakan generator 120 kVA. Bila akan digunakan pengontrol beban (ELC, Electronic Load Controller) maka kapasitas daya tambahan (ekstra) sebesar 60%. Disamping itu perlu dipertimbangkan kemungkinan bertambahnya beban akibat adanya penambahan permintaan suplai listrik. Efisiensi generator sinkron umumnya meningkat sebanding dengan kapasitasnya, dari 65% untuk daya 1 kVA sampai 90% untuk daya 20 kVA. Generator yang dipakai disesuaikan dengan sistem arus bolak-balik yang dipilih, apakah sistem satu fasa atau 3fasa. 8.3.2 Generator Asinkron

Penggunaan generator asinkron (generator induksi) sebagai pembangkit listrik pada PLTMH dengan kapasitas yang kecil lebih handal dibandingkan bila menggunakan generator sinkron. Biasanya sebagai generator asinkron digunakan motor induksi. Motor induksi sebagai generator sebenarnya merupakan teknologi yang sudah tidak asing lagi di dunia PLTMH. Biasanya sistem ini disebut Induction Motor as Generator atau IMAG. Di Indonesia kemungkinan pengembangan teknologi ini terbuka lebar setelah adanya sistem kontrol beban elektronik IGC (Induction Generator Controller). Sistem IMAG (asynchronous) jika dibandingkan dengan sistem synchronous (generator sinkron) memiliki beberapa keunggulan yang sangat berarti untuk proyek-proyek PLTMH, terutama dengan kapasitas sampai 5 kW. Keunggulan utamanya adalah harganya lebih murah dibandingkan generator sinkron. Sementara itu kelemahan utamanya adalah: 1. Tidak mempunyai magnet permanen 2. Tidak adanya magnet permanen ini menyebabkan generator asinkron membutuhkan kapasitor untuk menjadi generator. Hal ini menyebabkan fungsi kapasitor menjadi barang habis yang harus selalu tersedia. 8.3.2.1 Prinsip Kerja Motor Induksi Bila lilitan stator motor induksi 3-fasa dihubungkan pada jala-jala maka pada stator akan timbul medan putar dengan kecepatan: 120 ns = P .f

8-7

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Medan putar stator tersebut akan memotong batang konduktor pada rotor, sehingga pada kumparan rotor timbul tegangan induksi (GGL). Adanya GGL dalam kawat-kawat menyebabkan adanya arus dalam kawat rotor. Karena kawat-kawat yang dialiri arus tersebut berada dalam medan putar, maka timbul pula kopel yang menyebabkan kawatkawat tersebut berputar bersama dengan rotor, searah dengan medan putar stator. Agar tegangan induksi (GGL) terjadi, maka garis-garis gaya medan putar stator harus saling berpotongan dengan kawat-kawat rotor. Bila rotor berputar sama cepatnya dengan medan putar stator, maka garis-garis gaya medan putar tidak akan dapat saling berpotongan dengan kawat-kawat rotor sehingga tidak akan timbul tegangan induksi. Dengan demikian, pada motor induksi kecepatan berputarnya rotor tidak sama dengan kecepatan medan putar stator. Karena itu motor induksi disebut juga sebagai motor asinkron. Perbedaan kecepatan berputar rotor (nr)dengan kecepatan medan putar stator (ns) disebut slip (S), dinyatakan dengan : (ns nr) S= . ns Bila nr = ns, tegangan tidak akan terinduksi dan arus tidak mengalir pada kumparan jangkar rotor. Besar kecilnya slip dipengaruhi juga oleh keadaan beban dari motor. Bila beban kosong, maka keadaan slip akan lebih kecil daripada bila beban penuh. Pada motor-motor dengan daya kecil slip yang terjadi lebih besar daripada motor-motor dengan daya besar. Untuk motor kecil, 1 kW, pada saat beban penuh, besarnya slip sekitar 0,05. semakin besar daya motor, pada saat beban penuh besarnya slip akan semakin kecil. 8.3.2.2 Motor Induksi Sebagai Generator Untuk dapat berfungsi sebagai generator, motor induksi (IMAG) memerlukan daya reaktif untuk menimbulkan medan putar. Suplai daya reaktif ini diberikan oleh kapasitor. Penggerak utama dipakai untuk memutar rotor searah dengan arah medan putar. Bila slip dibuat negatif atau dengan kata lain kecepatan berputar rotor (nr) lebih besar daripada kecepatan medan putar stator (ns), mesin akan berfungsi sebagai generator. 8.3.2.3 Karakteristik Generator Induksi (IMAG) Motor induksi umumnya berputar dengan kecepatan konstan mendekati kecepatan sinkronnya. Perubahan beban pada motor induksi mempengaruhi putara motor induksi. Akibatnya akan terjadi perubahan frekuensi yang menimbulkan perubahan tegangan listrik. Pada generator induksi (IMAG) tegangan akan turun dengan cepat pada saat beban bertambah, sehingga perlu adanya pengaturan tegangan dan putaran. Saat ini untuk instalasi mikrohidro, dengan menggunakan motor induksi sebagai generator, tersedia sistem pengaturan IGC (Industion Generator Controller)

8-8

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Pada saat motor induksi digunakan sebagai generator, tegangan yang dihasilkan umumnya 10% lebih rendah dari tegangan yang diperlukan untuk mengoperasikannya sebagai motor listrik dengan frekuensi yang sama. 8.3.2.4 Pemilihan Generator Induksi Pada dasarnya pertimbangan yang dilakukan pada pemilihan generator sinkron juga berlaku pada pemilihan motor induksi, seperti faktor daya, faktor keamanan untuk kapasitas daya motor induksi (daya ekstra), dll. Pada prakteknya sering digunakan faktor daya sebesar 0,8 dalam memilih generator induksi. Sebagai contoh, untuk memenuhi kebutuhan beban 10 kW dipilih motor dengan rating (kapasitas) 10 kW / 0,8 = 12,5 kW. Tegangan yang dihasilkan oleh motor induksi (IMAG) lebih rendah daripada spesifikasi yang tercantum (rated voltage) bila digunakan sebagai generator. Sebagi contoh sebuah motor induksi memiliki spesifikasi, 380 V (220 V line netral), 3 fasa, 50 Hz, hubungan bintang (Y). Bila digunakan sebagai generator, motor induksi tersebut mungkin hanya mensuplai tegangan 380 V ( 220 V line-netral), 3-fasa, 4 hantaran kawat. Bila ingin mempertahankan tegangan (sesuai spesifikasi) dapat juga dicapai dengan menaikkan frekuensi sistem dari 50 Hz menjadi sekitar 53 Hz. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunkan IGC. Dalam pelaksanaannya (praktek) peningkatan frekuensi sebesar 10% akan menaikkan tegangan yang dihasilkan sekitar 15%. 8.4 Pentanahan Masalah pentanahan merupakan salah satu faktor penting di dalam pelistrikan seperti pada instalasi pembangkit, sistem transmisi dan distribusi. Pentanahan berhubungan erat dengan perlindungan suatu sistem berikut semua perlengkapannya. Mengusahakan pentanahan berarti mengusahakan agar arus gangguan yang timbul pada saat tertentu, mengalir masuk tanah sehingga tidak merusak peralatan listrik yang ada. Dalam pelaksanaannya, pentanahan meliputi: Pentanahan sistem, berupa pengadaan hubungan dengan tanah untuk suatu titik pada penghantar arus dari sistem, seperti pada sistem transmisi dan distribusi. Pentanahan peralatan sistem, berupa pengadaan hubungan dengan tanah untuk suatu bagian yang tidak membawa arus dari sistem, seperti pada pipa baja saluran tempat kabel, batang pemegang saklar. 8.4.1 Pentanahan Langsung

Pada pentanahan langsung, titik netral sistem langsung dihubungkan dengan tanah tanpa suatu tambahan impedansi dari luar. Namun ada reaktansi antara netral dan tanah. Penggunaan pentanahan ini perlu memperhatikan kemungkinan terjadinya arus gangguan yang besar. Biasanya untuk sistem tegangan rendah (s/d 600 V) dan tegangan tinggi (22 kV) metoda ini banyak digunakan.

8-9

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

8.4.2

Pentanahan Lewat Hambatan

Pentanahan lewat hambatan banyak diterapkan pada sistem tegangan menengah (2,4-13,8 kV). Pada pentanahan ini di antara titik netral sistem dan tanah dipasang hambatan untuk mengurangi besarnya arus gangguan yang mungkin terjadi. Metoda ini akan menimbulkan tegangan lebih yang cukup tinggi. 8.4.3 Pentanahan Lewat Reaktan

Penambahan berupa reaktan dimaksudkan untuk memperbesar reaktansi yang berasal dari generator/transformator agar arus gangguan tanah tidak melebihi arus gangguan 3-fasa yang dihasilkan.

Xg

RN Xg RN

Pentanahan Langsung

Pentanahan Lewat Hambatan

XN

XN

Pentanahan Lewat Reaktan

Pentanahan Fault Netralizer

Gambar 8.6 Macam-macam Sistem Pentanahan

8-10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

8.4.4

Pentanahan dengan Ground-Fault Neutralizer

Pentanahan ini dikenal juga dengan nama pentanahan resonans. Cara ini sering digunakan pada sistem yang sering mengalami gannguan di udara, sehingga pemutusan saluran dari penyedia daya tidak selalu harus dilakukan. 8.4.5 Konstruksi Sistem Pentanahan

Peralatan konstruksi sistem pentanahan adalah: Elektroda tanah (grounding elektrode) adalah sejenis penghantar yang ditanam di dalam tanah dan berfungsi agar potensial semua penghantar yang dihubungkan sama dengan potensial tanah, perlengkapan ini juga merupakan alat pelepasan arus ke tanah. Elektroda tanah memegang peran penting karena amat menentukan seberapa besar arus gangguan yang dapat dilepaskan ke tanah. Penghantar tanah (grounding conductor) berfungsi menghubungkan peralatan sistem yang akan ditanahkan ke bus tanah atau elektroda tanah. Terdapat beberapa sistem pentanahan : Pentanahan dengan elektroda alamiah, dimana yang menjadi elektroda adalah penghantar-penghantar listrik yang berada dibawah bangunan, misalnya: kerangka pipa, konstruksi logam, dsb. Di daerah pedesaan elektroda seperti ini banyak digunakan melalui mata air sebagai elektroda tanah. Pentanahan dengan elektroda buatan, digunakan elektroda khusus untuk keperluan pentanahan seperti: sistem batang tancap, dimana batang yang menjadi e;ektroda dapat berupa piupa logam dan ditancapkan tegak lurus menembus beberapa meter ke dalam tanah. Kabel batang benam, dimana sering dilakukan untuk daerah cadas maupun untuk daerah berpasir. Dilaksnakan dengan membenamkan batang atau kabel logam secara mendatar (horizontal) sebagai elektroda sekitar 0.5 s/d 1 meter di bawah permukaan tanah. Sistem grid/kisi-kisi. Sistem ini biasanya dilakukan untuk kebutuhan pentanahn pusat listrik dimana pentanahan dilakukan untuk seluruh daerah instalasi pusat listrik. Penghantar-penghantar dibenamkan sedalam 0,3 - 0,6 m membentuk suatu jaringan yang bersilangan sehingga terdiri dari kotak-kotak persegi. Pelat benam, biasanya digunakan untuk industri kecil. Pelat logam seluas 1 3 m2 ditanam di dalam tanah dengan posisi tegak pada umumnya, dengan kedalaman 1,5 3 m. Metoda ini jarang dipakai karena mahal. 8.4.6 Bahan-bahan Elektroda

Syarat-syarat utama bahan elektroda diantaranya adalah: Tidak mudah berkarat seperti: baja dan tembaga. Kokoh dan tahan terhadap desakan, pukulan, dsb. Memiliki daya hantar listrik yang baik.

8-11

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Penggunaan tembaga dapat membentuk sel galvanis dengan bahan logam lain yang tertanam di tanah seperti saluran pembungkus kabel sehingga mempercepat terjadinya korosi pada logam tersebut. Untuk pencegahannya dilakukan pelapisan timah pada tembaga atau melapisi logam-logam lain dengan aspal, terutama yang dekat dengan elektroda tembaga. Untuk elektroda baja tidak menimbulkan masalah dan cocok untuk sistem grid maupun elektroda benam. 8.4.7 Hantaran Pentanahan

Hantaran pentanahan ialah hantara yang menghubungkan bagian yang harus ditanahkan dengan elektroda pentanahan. Luas penampang minimum untuk hantaran : Untuk hantara dengan perlindungan mekanis yang kokoh: a. Hantaran tembaga : 1,5 mm2 b. Hantaran aluminium : 2,5 mm2 Untuk hantaran yang tidak diberi perlindungan mekanis yang kokoh: c. Hantaran tembaga : 4 mm2 d. Pita baja, tebal minimum 2,5 mm : 50 mm2 e. Hantaran aluminium tidak boleh digunakan. Sebagai perlindungan digunakan pipa baja, pipa plastik tidak cukup kuat. Jika tidak dipasang dalam pipa, untuk hantara pentanahan sebaiknya digunakan hantaran telanjang, sehingga mudah dikontrol jika ada yang putus. Untuk rumah tinggal sebaiknya jangan digunakan hantaran telanjang. Hantaran pentanahan harus dipasang sedemikian rupa sehingga tidak mungkin terjadi pemutusan. Saklar, pengaman lebur dan sambungan yang mudah dilepas tidak boleh dipasang pada hantaran pentanahan. Hantaran netral (hantaran nol) tidak boleh digunakan sebagai hantaran pentanahan. Dalam hantaran netral ada rugi tegangan dan dapat timbul beda tegangan antara benda yang ditanahkan dan tanah. Sambungan antara hantaran pentanahan dengan elektroda pentanahan harus kuat dan membuat kontak listrik yang baik. Cara penyambungan hantaran pentanahan ke elektroda yang umum adalah: Sambungan dengan klem atau baut dengan batas suhu yang diijinkan adalah 2500C. Sambungan termis dengan las dengan batas suhu maksimum 4500C. Satu hal yang perlu diperhatikan sebelum melakukan penyambungan adalah pembersihan permukaan pada bagian-bagian yang akan disambung dari debu, kotoran atau bahan isolator lain yang melekat. 8.5 Electronic Load Controller Tujuan utama penggunaan Elektronic Load Controller (ELC) adalah menjaga frekuensi agar tetap konstan dengan cara menstabilakan kecepatan generator. Kecepatan generator akan konstan jika ada keseimbangan antara daya masukan dari turbin dengan daya keluaran generator yang berupa tenaga listrik. Daya keluaran generator yang digunakan oleh konsumen berupa lampu penerangan, mesin-mesin listrik, pemanas, dsb, penggunaannya sangat bervariasi dan besarnya bisa berubah setiap saat. Jika daya

8-12

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

masukan dari turbin ke generator tidak mengalami perubahan sedangkan daya keluaran generator yang digunakan oleh konsumen berubah-ubah maka keseimbangan daya tidak akan tercapai, hal ini akan mengakibatkan adanya perubahan kecepatan generator sehingga frekuensi akan berubah dengan sendirinya. Oleh karena itu perlu ada penyesuaian antara beban generator dan daya masukkannya dengan menempatkan beban penyeimbang di sisi keluaran generator yang disebut beban tambahan (ballast load). Aliran daya dari turbin ke generator sampai dengan beban konsumen dan beban tambahan dapat dilihat pada gambar 8.5.1. Fungsi ELC disini adalah untuk mengatur penyaluran daya ke beban tambahan secara otomatis dan cepat seiring dengan perubahan beban di konsumen. Besarnya beban tambahan adalah 120 % dari daya listrik terbangkit. Dengan demikian jika tidak ada daya ke beban konsumen, maka semua daya bisa disalurkan ke beban tambahan.
Air Daya masukan
Generator

Daya keluaran

Turbin ELC Beban konsumen Beban tambahan

Gambar 8.7. Diagram aliran daya dengan Elektronic Load Controller (ELC) Beban tambahan (ballast load) umumnya menggunakan pemanas air (water heater) atau pemanas udara (air heater). Besar kecilnya daya yang disalurkan ke beban tambahan dapat dilihat dari besarnya tegangan beban tambahan tersebut (tegangan ballast load), makin besar daya pada beban tambahan besar pula tegangannya, sebaliknya jika tidak ada daya pada beban tambahan maka tegangan ballast menjadi nol. Tegangan ballast dapat dilihat pada panel kontrol. 8.5.1 Komponen Panel Kontrol dan Fungsinya 8.5.1.1 Modul ELC Pengendali Frekuensi Modul ELC yang berfungsi sebagai pengendali/kontrol frekuensi (kecepatan generator) terdiri dari komponen :  Satu buah Main Board kontrol (PCB) sebagai pengendali sistem kerja modul power elektronik (thrystor) dan proteksi frekuensi. Melalui PCB ini frekuensi generator dapat diatur agar tetap pada frekuensi 50 Hz.

8-13

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

 Tiga buah fan sebagai pendingin heatsink, bekerja dengan tegangan 220 V yang dihubungkan langsung dengan keluaran generator.  Tiga buah heatsink (pendingin) sebagai pendingin modul power elektronik (thyristor).  Tiga buah modul power elektronik (thyristor =SCR) yang menempel pada heatsink sebagai saklar daya ke beban tambahan (ballast load) yang dikendalikan oleh PCB kontrol, kemampuan mengalirkan arus sebesar 71 A pada tegangan 1200 V (tergantung typenya).  Tiga buah kapasitor yang disambung pada masing-masing fasa generator (R-N, SN dan T-N) dan inductor yang tersambung antara generator dan thyristor sebagai filter supaya gelombang tegangan yang dihasilkan generator menjadi baik.  Tiga buah trafo 1 fasa 220V/18V, 1 Ampere digunakan sebagai catu daya PCB kontrol. Bagian primer (220 V) dari ketiga trafo ini fasa dan netralnya diambil dari generator (satu fasa saja) yaitu R - N, sedangkan bagian sekundernya (18 V) disambungkan ke PCB dengan nomor soket 3-4, 9-10 dan D-E..  Tiga buah trafo arus 300 A / 5 A sebagai sensor arus generator yang digunakan untuk mengendalikan stabilitas frekuensi. Cara kerja dari trafo ini adalah menurunkan arus pada kabel yang melewati bagian tengah dari trafo ini dengan perbandingan 300 : 5. Jadi bila ada arus yang mengalir pada bagian tengah traro ini sebesar 300 A maka akan diturunkan menjadi 5 A pada bagian keluarannya dan keluarannya ini disambungkan ke PCB dengan nomor soket 5-6, 11-12, dan 15-A.  Tiga buah sikring (fast fuse) sebagai pengaman modul power elektronik (thyristor) jika terjadi gangguan pada beban tambahan (ballast). 8.5.1.2 Alat Ukur Listrik   Tiga buah amperemeter yang bekerja dengan bantuan tiga buah trafo arus 75A/5A (tergantung desain) digunakan sebagai penunjuk besarnya arus listrik yang dikeluarkan oleh generator pada setiap fasa ( R, S ,T). Satu buah voltmeter utama (0-500 V) sebagai petunjuk besarnya tegangan keluaran generator. Pengukuran tegangan dapat dipilih antara tegangan fasa-fasa dan tegangan fasa-netral dengan menggunakan selector switch. Tegangan line (fasa-fasa) = 380 V, tegangan fasa-netral = 220 V. Tiga buah voltmeter ballast load (0-300 V) sebagai petunjuk besarnya tegangan ballast load, dengan mengetahui besarnya tegangan ini dapat diperkirakan besarnya daya yang ada pada ballast load. Satu buah frekuensi meter, dalam kondisi kerja harus menunjuk angka 50 Hz, Jika menunjuk lebih dari 50 Hz itu berarti putaran generator melebihi 1500 rpm, begitu pula sebaliknya jika menunjuk kurang dari 50 Hz maka putaran generator kurang dari 1500 rpm dan kedua kondisi tersebut bila dibiarkan akan merusak generator. Frekuensi meter ini dihubungkan pada keluaran generator fasa R dan N (netral). Hourmeter berfungsi mencatat lamanya jam operasi dari sistem pembangkit. Penyambungan kabelnya sama dengan frekuensi meter.

 

8-14

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

8.5.1.3 Asesoris Panel  Tiga buah lampu pilot diameter 22 mm, tegangan 220 V, warna merah, kuning dan hijau terletak di posisi paling atas panel akan menyala bila kontaktor bekerja.  Satu buah lampu pilot (indicator lamp) diameter 10 mm, tegangan 220 V, warna hijau yang terletak di atas tombol push botton ON-OFF akan menyala bila kontrol sudah bekerja dengan baik dan kontaktor siap untuk dijalankan dengan cara menekan tombol ON.  Selektor volt (selector switch) digunakan untuk mengubah posisi tegangan generator yang akan diukur, dengan alat ini kita bisa memilih tegangan mana yang akan teukur pada volt meter generator apakah tegangan antar fasa (R-S, R-T, S-T) atau tegangan fasa netral (R-N, S-N, T-N) tanpa merubah kondisi tegangan pada sisi konsumen sedikitpun.  Push botton ON adalah tombol untuk mengoperasikan kontaktor. Push botton OFF adalah tombol untuk mematikan kontaktor, tombol ini ditekan hanya dalam keadaan darurat. 8.5.1.4 Power Switch Gear Power switch gear (alat penyambung daya listrik), peralatan ini terletak di dalam panel kontrol yang terdiri dari :  NFB (No Fuse Breaker) berfungsi sebagai penyambung daya ke konsumen secara manual dan juga sebagai pengaman generator terhadap arus yang melebihi kapasitas generator.  Kontaktor yang berfungsi sebagai penyambung daya akan bekerja bila ada arus listrik yang mengalir pada coil kontaktor, arus ini dikendalikan oleh modul elektronik (PCB kontrol), jika generator bekerja sesuai dengan setting frekuensinya maka relay yang terdapat pada PCB kontrol akan menyambungkan kontaknya (soket B-C) sehingga arus listrik mengalir ke lampu indicator warna hijau (diameter 10 mm) dan push button, hal ini menyebabkan lampu indicator menyala dan bila kita menekan tombol ON maka arus akan terus mengalir ke coil kontaktor dan akhirnya kontaktor bekerja dan jika generator bekerja di luar setting frekuensinya maka kontaktor akan memutuskan daya dengan cara relay yang terdapat pada PCB kontrol melepaskan kontaknya (soket B-C) sehingga tidak ada arus yang mengalir ke lampu indicator dan push botton, dengan tidak adanya arus pada push button maka tidak ada pula arus yang mengalir pada coil kontaktor sehingga kontaktor melepaskan sambungan dayanya.  Terminal power digunakan sebagai penyambung antara panel kontrol ke generator, panel kontrol ke beban konsumen dan panel kontrol ke beban tambahan (ballast load).  Sekring (fast fuse) digunakan sebagai pengaman peralatan elektrikal seperti generator dan komponen listrik yang terdapat didalam panel kontrol terhadap beban lebih atau hubung singkat di jaringan, sekring ini dipasang setelah NFB..

8-15

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

8.5.1.5 Pengkabelan Berikut ini beberapa petunjuk yang diperlukan dalam melakukan instalasi kabel sistem kontrol ELC.  Ukuran kabel harus disesuaikan dengan daya out put generator (untuk 40 kW digunakan ukuran kabel 35 mm, sebaiknya menggunakan kabel fleksibel).  Setiap menghubungkan kabel ke terminal, ujung kabel harus menggunakan sepatu kabel yang sesuai.  Kabel harus terikat kuat pada terminal, jika tidak akan menimbulkan panas dan kemungkinan akan timbul bunga api.  Kabel sebaiknya terbungkus rapat sehingga tidak mudah dimakan oleh tikus/binatang lainnya. 8.5.1.6 Ballast Load Ballast load pada sistem kontrol ELC terdiri dari :  Air heater (pemanas udara/ballast), sebagai beban tambahan, dipasang parallel untuk masing-masing phasa. Kapasitas masing-masing heater tercantum pada pangkal heater.  Bus bar (plat tembaga) digunakan sebagai terminal tiap-tiap ballast, dan jumlahnya adalah 4 buah bus bar, yaitu 3 untuk masing-masing phasa dan 1 buah untuk netral. Bus bar duduk pada isolator ballast. Untuk menginstal beban tambahan (ballast load) perlu diperhatikan hal-hal berikut :  Kapasitas daya pada ballast load 120% dari kapasitas daya listrik terbangkit.  Ballast load ditempatkan pada tempat yang pendinginannya terjamin, sehingga tidak menimbulkan panas yang berlebihan.  Ukur tahanan kabel netral minimal harus sama dengan kabel R, S dan T (boleh lebih besar).  Beban tambahan (ballast load) dihubungkan (Y) dan titik bintang (titik netral) sebaiknya dihubungkan ke ground (tanah).  Pastikan ukuran tahanan ballast load total sesuai dengan rumus berikut R= V 2/P (ohm)

R = tahanan ballast (ohm atau ), V = tegangan ballast (Volt), P = daya ballast terpasang (Watt).

8-16

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 8.1 Kemampuan Hantar Arus Terus Menerus Kabel Instalasi Berisolasi PVC Tunggal dengan Penghantar Tembaga (NYA, NYAF, dll) dan Pengamannya, Pada Suhu Keliling 300C dengan Suhu Penghantar Maksimum 700C 1 Luas penampang nominal kabel 2 3 Untuk Pemasangan dalam pipa instalasi Kemampuan Kemampuan hantar arus hantar arus maksimum nominal kabel maksimum pengaman A A 11 15 20 25 33 45 61 83 103 132 165 197 235 10 16 20 25 35 50 63 80 100 125 160 200 250 4 5 Untuk pemasangan di uadara pada isolator Kemampuan Kemampuan hantar arus hantar arus nominal maksimal kabel maksimum pengaman A A 19 24 32 42 54 73 98 129 158 197 245 290 345 390 445 525 605 725 825 20 25 35 50 63 80 100 125 160 200 250 300 355 425 425 500 600 710 850

mm2 1 1,5 2,5 4 6 10 16 25 35 50 70 95 120 150 185 240 300 400 500

8-17

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 8.2 Kemampuan Hantar Arus Terus Menerus Kabel Instalasi Berisolasi dan Berselubung PVC dengan Penghantar Tembaga (NYM dan sebagainya) dan Kabel Fleksibel serta Pengamannya Pada Suhu Keliling 300C dengan Suhu Penghantar Maksimum 700C 1 Luas penampang nominal kabel mm2 1,5 2,5 4 6 10 16 25 35 50 70 95 120 150 185 240 300 2 Kemampuan hantar arus maksimum kabel A 19 25 34 44 61 82 108 134 167 207 249 291 334 380 450 520 3 Kemampuan hantar arus nominal maksimum pengaman A 20 25 35 50 63 80 100 125 160 224 250 300 355 355 425 500

8-18

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 8.3 Ukuran-ukuran Minimum Elektroda Pentanahan Jenis Elektroda Bahan Baja berlapis tembaga

Baja berlapis seng (proses panas) Pita baja: luas penampang

Tembaga Pita tembaga:

: 100 mm2 : 3 mm

luas penampang

: 50 mm2

luas penampang tebal

: 50 mm2 : 2 mm

Elektroda pita

tebal

Hantaran pilin: (bukan kawat halus) luas penampang

Hantaran pilin: (bukan kawat halus) luas penampang

: 95 mm2

: 35 mm2

Pipa baja: diameter : 1

Baja bulat: diameter : 15 mm

Pipa tembaga: luas penampang : tebal :

50 mm2 2 mm

Elektroda batang

Baja profil: 65 x 65 x 7 mm (atau batang profil lain yang setaraf)

tebal lapisan tembaga : 2,5 mm

hantaran (hantaran pilin bukan kawat halus) luas penampang :

35 mm2

Pelat baja: Elektroda pelat luas tebal : 0,5 1 m2 : 3 mm -----------

Pelat tembaga: luas teal : 0,5 1 m2 : 2 mm

8-19

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Tabel 8.4 Luas Penampang Nominal Minimum Hantaran Pengaman 1 Hantaran fasa mm2 0,5 0,75 1 1,5 2,5 4 6 10 16 25 35 50 70 95 120 150 185 240 300 400 2 3 Kabel tanah berinti 4 mm2 1,5 2,5 4 6 10 16 16 16 25 35 50 70 70 95 120 150 185 4 5 Hantaran pengaman tembaga telanjang Tidak dilindungi dilindungi mm2 mm2 1,5 1,5 2,5 4 6 10 16 16 25 35 50 50 50 50 50 50 50 4 4 4 4 6 10 16 16 25 35 50 50 50 50 50 50 50

Hantaran pengaman berisolasi Kabel berinti 1 mm2 0,5 0,75 1 1,5 2,5 4 6 10 16 16 16 25 35 50 70 70 95 -

8-20

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

9. FASILITAS TRANSMISI DAN DISTRIBUSI

9.1 Ide tentang Listrik

Listrik adalah mirip dengan Air.


Potensi tenaga air adalah sebanding dengan Ketinggian (m) dari air dan Volume dari aliran (m3/s).

H (m)

Q (m3/s)

P (W) = 9.8* Q(m3/s) * H (m)

Kemiripan, Potensi tenaga listrik adalah sebanding dengan Tegangan (V) dan Arus (A).
I (A)

E (V)

P (W) = E (V) * I (A)

9-1

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

Lebih besar lebih mudah untuk mengalir.


Pipa
Q (m3/s)

< <

Q (m3/s)

Lebih besar lebih mudah untuk mengalir, karena lebih besar tahanannya lebih kecil.

Konduktor
I (A)

I (A)

Penting untuk diperhatikan Hal-hal di atas adalah konsep dasar setelah bagian 9.2 berikut. Jika mendisain sebuah jaringan distribusi, direkomendasikan untuk berkonsultasi seperti misalnya ke PLN. 9.2 Pemilihan Jalur Distribusi Lokasi struktur pendukung harus dipilih pada tempat-tempat dimana (a) Mudah untuk akses dan perawatan (b) Kondisi tanah kuat dan stabil (c) Diharapkan tidak ada masalah dalam pengalihan/penggunaan lahan (d) Tidak ada masalah pada jarak dengan rumah dan pohon, dsb (e) Jalur distribusi harus paling pendek (f) Jika tiang dipasang disekitar slope curam atau pada dasar jurang, perhitungkan gambar berikut: Karena tanah longsong dapat menimpa posisi transmisi, maka tempatkan jalur transmisi pada garis yang kuat. Hindari memasang tiang pada dasar jurang.

9-2

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

(g) Ketinggian konduktor dari atas tanah harus lebih dari 4 m.

Tegangan rendah: lebih dari 4 m 20kW: lebih dari 6.5 m

Kurang tinggi

Tegangan rendah: lebih dari 4 m 20kW: lebih dari 6.5 m

Tegangan rendah: lebih dari 4 m 20kW: lebih dari 6.5 m

9.3 Fasilitas Distribusi Struktur pendukung adalah sebagai berikut: (a) Tiang (d) Pengaman (b) Tarik tegang (e) Trafo distribusi (c) Konduktor dan kabel (f) Sambungan rumah 9.4 Tiang 9-3

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

Tiang standar untuk jaringan transmisi diklasifikasikan seperti terlihat dalam Tabel 9.1: Prioritas dalam penggunaan tiang beton harus bikinan lokal. Untuk tiang-tiang beton, pembuatan tiang yang lebih panjang dan kuat akan lebih baik untuk skala penggunaan yang lebih luas. Untuk memperbaiki kemampuan kerja dalam konstruksi dan perawatan, tiang didisain untuk dapat memasang sekrup pijakan. Tabel 9.1 Penerapan Struktur Pendukung
Struktur pendukung Penerapan Tiang beton Dipakai secara umum Tiang kayu (termasuk Digunakan untuk area dimana akses sulit untuk mesin-mesin berat tiang bambu) Tiang besi Digunakan untuk area dimana akses sulit untuk mesin-mesin berat (standar dilampirkan pada Ref 7.1))

Tiang beton 9.4.1 Panjang Bentangan Tiang

Tiang kayu

Tiang besi

Panjang bentangan antara pendukung jaringan distribusi ditentukan dengan perhitungan sebagai berikut: Bentangan yang direkomendasikan 50 m; Maksimum 80 m, untuk area diluar pemukiman, area persawahan, dan ruang terbuka; Maksimum 50 m, untuk area pemukiman penduduk.

9.4.2 Jarak Bebas Minimum yang Diijinkan untuk Konduktor dan Lingkungan

9-4

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

Jarak bebas minimum konduktor dari atas tanah akan didisain dengan kriteria sebagai berikut:
Ketinggian konduktor di atas tanah Memotong jalan Sepanjang jalan Tempat lain 20 kV 6.5 m 6.0 m 6.0 m Tegangan Rendah 4.0 m 4.0 m 4.0 m 0.8 m 0.8 m 1.0 m 0.2 m

Jarak bebas vertikal antara konduktor telanjang 20 kV dan konduktor berpenyekat Tegangan Rendah Jarak bebas antar fasa dari konduktor telanjang 20 kV Jarak bebas vertikal antar konduktor telanjang 20 kV Jarak bebas antara konduktor berpenyekat Tegangan Rendah

9.4.3 Ketinggian Tiang Ketinggian tiang harus ditentukan dengan memperhitungkan faktor-faktor berikut: (a) Ketinggian yang diperlukan untuk konduktor feeder (penyulang) diatas tanah dapat diamankan dibawah lendutan terbesar. (b) Jarak bebas yang diperlukan antara konduktor feeder dan bangunan, kawat listrik lain atau pepohonan dapat diamankan (jarak bebas dibawah lendutan maksimum harus diuji). Ketinggian yang direkomendasikan dari struktur pendukung adalah sebagai berikut: Tabel 9.2 Ketinggian yang direkomendasikan untuk struktur pendukung
Tegangan 20 kV Tegangan Rendah Panjang Tiang yang Direkomendasikan 9m 7m

(a) Rekomendasi kedalaman minimum pemasangan tiang adalah satu per enam dari panjang tiang. Sebagai contoh, Kedalaman pemasangan tiang = Panjang tiang 9 m 1/6 = 1.5 m (b) Jika kondisi tanah tidak stabil, akar tiang harus diperkuat dengan baik. Lihat gambar berikut ini

9-5

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

9.4.4 Ukuran Tiang Ukuran tiang harus ditentukan dengan memperhitungkan momen pada tiang dengan beban angin. Tabel berikut menunjukkan hubungan antara ukuran dan tinggi tiang untuk setiap ukuran kabel dalam ukuran persegi.
D0

Beton: 210 kgf/cm2 Penguatan: SR235, tekanan yang diijinkan adalah 1400 kgf/cm2, 19 mm2 D0 = ukuran persegi pada sisi tiang penguatan Bentangan tiang: 50 m ukuran kabel:70mm2
Panjang Tinggi Momen tiang tiang maksimum oleh tiang 7m 5.8 m 204 9m 7.5 m 388 Momen maksimum oleh kabel 898 1155 Total D0 Penguatan momen (cm) 19mm2 pcs 1103 20 8 1543 23 8 d (cm) 4 4 untuk TR untuk 20kV

ukuran kabel:35mm2
Panjang Tinggi Momen tiang tiang maksimum oleh tiang 7m 5.8 m 184 9m 7.5 m 338 Momen maksimum oleh kabel 583 750 Total momen 767 1088 D0 18 20 Penguatan 19mm2 pcs 8 8 d (cm) 4 4 untuk TR untuk 20kV

ukuran kabel: 16mm2


Panjang tinggin Momen tiang tiang maksimum oleh tiang 7m 5.8 m 174 9m 7.5 m 338 Momen maksimum oleh kabel 519 668 Total momen 693 1005 D0 Penguatan1 d (cm) 9mm2 pcs 17 8 4 untuk TR 20 8 4 untuk 20kV

9-6

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

9.5 Tarik tegang Tarik tegang harus dipasang untuk menyeimbangkan tiang. Jenis-jenis beban untuk struktur pendukung adalah (a) beban vertikal, (b) beban mendatar, dan (c) beban samping. (a) Beban vertikal Berat tiang, berat kabel, beban vertikal dari tekanan kawat, dll. (b) Beban mendatar Tekanan angin ke tiang, ketidakseimbangan beban dari panjang bentangan yang berbeda.
(c) Beban samping

Tekanan angin ke kabel, komponen beban samping dari tekanan kawat, dll.
Tekanan angin

(b) (c)

(a)

Tempat dimana tarik tegang harus dipasang adalah sebagai berikut: -Akhir dari jaringan distribusi

-Jaringan distribusi membelok seperti bentuk elbow. Adalah mungkin untuk menghilangkan tarik tegang jika sudutnya kurang dari 5 derajat.
tegangan

9-7

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

-Untuk memperkuat kelurusan jaringan distribusi menahan tekanan angin


Tekanan angin

-Pada daerah bergelombang, jika dibutuhkan, tarik tegang seharusnya dipasang.

Penggunaan kawat penegak untuk 20 kV tiang 9 m 200 daN (Underbuild) (Sudut tarik tegang dengan permukaan = 60 derajat)
Ukuran konduktor AAAC 25 m m2 AAAC 35 m m2 AAAC 50 m m2 AAAC 70 mm2 10 < < 45 Tipe I Tipe I Tipe I Tipe I Sudut belokan 45 < < 75 Tipe I Tipe I Tipe II Tipe II 75 < < 90 Tipe I Tipe II Tipe II Tipe II

Penggunaan kawat penegak untuk 20 kV tiang 9 m 200 daN (Semi-Underbuild) (Sudut tarik tegang dengan permukaan = 60 derajat)
Ukuran konduktor AAAC 25 mm2 AAAC 35 mm2 AAAC 50 mm2 AAAC 70 mm2 5 < < 10 Tipe I Tipe I Tipe I Tipe I 10 < < 30 Tipe I Tipe II Tipe II Tipe II Sudut belokan 30 < < 60 Tipe II Tipe II Tipe II Tipe III 60 < < 75 Tipe II Tipe II Tipe III Tipe III 75 < < 90 Tipe II Tipe III Tipe III Tipe III

Penggunaan kawat penegak untuk 20 kV tiang 7 m 100 daN (Sudut tarik tegang dengan permukaan = 60 derajat)
Ukuran konduktor 2 x 25 + 1 x 25 mm2 3 x 25 + 1 x 25 mm2 2 x 35 + 1 x 25 mm2 3 x 35 + 1 x 25 mm2 5 < < 10 Sudut belokan 10 < < 60 Tipe I Tipe I Tipe I Tipe I 60 < < 90 Tipe I Tipe I Tipe I Tipe I

9-8

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

2 x 50 + 1 x 35 mm2 Tipe I Tipe I 3 x 50 + 1 x 35 mm2 Tipe I Tipe I 2 x 70 + 1 x 50 mm2 Tipe I Tipe I 3 x 70 + 1 x 50 mm2 Tipe I Tipe I Tipe I : diameter kawat tarik tegang = 5 mm Tipe II : diameter kawat tarik tegang = 9 mm Tipe III : diameter kawat tarik tegang = 2 x 9 mm

Tipe I Tipe I Tipe II Tipe II

H = Kedalaman bagian tongkat sekur yang ditanam h = Panjang dari sisa tongkat sekur bagian atas = Sudut antara sekur dengan permukaan (horisontal)

D H L

Penggunaan tongkat sekur, balok sekur dan kedalaman penanaman untuk setiap klasifikasi sekur Bahan tongkat sekur: U24 24daN/mm2
Klasifikasi sekur L (Ringan) M (sedang) L Panjang tongkat (m) 2.1 2.5 D Diameter (mm) 12 22 =60 H (cm) 155 190 H (cm) 30 Sekur balok 55x55x15 100x100x15

Klasifikasi tarik tegang


Bahan: kawat baja, 7-kawat; dililit ke sebelah kanan Klasifikasi sekur L (ringan) M (sedang) 2 Potongan (mm ) 20 64 Diameter kawat tarik tegang (mm) 5 9 Beban terberat (daN) 1700 6000

9.6 Konduktor dan kabel 9.6.1 Kelebihan Konduktor dan Kabel Kelebihan dari konduktor dan kabel ditunjukkan pada tabel berikut
keuntungan konduktor o murah kerugian o tidak aman

9-9

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

kabel

o mudah untuk menyambung tiap konduktor o aman o dapat untuk pemasangan dibawah tanah

o mahal o susah untuk menyambung tiap kabel

9.6.2 Ukuran Konduktor Ukuran konduktor harus dipilih dengan memperhitungkan jumlah beban sekarang, beban yang diperkirakan, hubungan pendek/korsleting, kapasitas arus konduktor, kerugian tegangan, kerugian daya, kekuatan mekanikal, dll. Terlalu banyak ukuran tidak dapat dipakai untuk percabangan feeder. 9.6.3 Lendutan Konduktor Lendutan kondutan ditentukan dengan mempertimbangkan tegangan konduktor yang diijinkan, kekuatan struktur pendukung, beban angin pada konduktor, dll. Lendutan konduktor perlu dijaga ketinggiannya dari atas tanah seperti tabel berikut:
Ketinggian konduktor dari atas tanah Memotong jalan Sepanjang jalan Tempat lain 20 kV 6.5 m 6.0 m 6.0 m Tegangan rendah 4.0 m 4.0 m 4.0 m

9.6.4 Beban Setiap Fasa Jaringan distribusi 3-fasa diperlukan untuk menjaga keseimbangan beban. Jika beban tidak seimbang melebihi 20%, peralatan akan menerima pengaruh yang buruk. 9.6.5 Dimanakah jaringan 3-fasa diubah ke jaringan satu fasa? Untuk menghindari hal-hal diatas, perlu sekali bahwa jaringan distribusi 3-fasa diperluas ke wilayah-wilayah permintaan. Jika tidak mungkin melakukannya karena biaya, kita perlu untuk memberi perhatian untuk menjaga keseimbangan beban.

9.7 Trafo Distribusi Pada kasus jaringan distribusi 20kV dibutuhkan sementara jaringan 380/220V karena jarak jauh dari stasiun pembangkit ke konsumen dengan alasan pengiriman kapasitas, penurunan tegangan dll, sejumlah trafo step-up dan step-down harus dipasang. Sambungan dari kedua step-up dan step-down sama persis. Trafo step-up dipasang pada sisi stasiun pembangkit untuk menaikkan 380/220V ke 20/11.5kV dan trafo step-down dipasang pada area konsumen untuk menurunkan tegangan dan kebalikannya.

9-10

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

9.7.1

Jenis Trafo Distribusi

Trafo distribusi diklasifikasikan kedalam dua jenis dengan metode penyekatan sebagai berikut; Trafo Oil immersed: Lilitan dibenamkan dalam isolasi minyak dalam tanki dan lebih murah. Jenis trafo kering: Lilitan disekat dengan penahan panas epoxy (H-class) tanpa tanki tetapi mahal. Trafo distribusi diklasifikasikan ke dalam dua jenis dengan metode lilitan sebagai berikut; Trafo tiga fasa: Sambungan - Cocok untuk pentanahan dari poin netral Sambungan - Sambungan - Catatan: ; sambungan Delta ; sambungan Star Trafo satu fasa: Biasanya digunakan untuk menurunkan tegangan dari 20/11.5kV ke 220V dekat area konsumen. Trafo satu fasa dapat juga digunakan kedua sambungan star dan delta dengan sambungan luar dengan kombinasi dari trafo 3 nos. 9.7.2 Kebutuhan Trafo

1) Pertama, mengukur jarak dari powerhouse (rumah pembangkit) ke setiap pusat pemukiman masyarakat. jarak a (km) jarak b (km) jarak c (km) jarak x (km)
x (km) b (km) c (km) PH a (km) Desa A X Desa B

2) Menghitung Desaarus C beban I dari setiap jaringan distribusi (A)


IXA

3 Pa , 10 IXB

Disini,

3 VLV

3 P , b 10 IPX = IXA+ IXB , IPC 3 VLV

Pc 10 3 3 VLV

Pa [kVA]: beban dari X ke A (daya dari setiap rumah jumlah rumah tangga) VLV [V]: Tegangan rendah 3) Menghitung kerugian tegangan dari setiap kabel 9-11

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

VXA [V] = IXA0.443a VXB [V] = IXB0.443b VPC [V] = IPC0.443c VPX [V] = IPX0.443x Hambatan dari konduktor 70 mm2 = 0.443 [/km] 4) Menghitung total kerugian tegangan Power house ke Desa A : VXA + VPX = VA If VA < (VLV persentase kerugian tegangan), ini tidak memerlukan trafo. Power house ke Desa B : VXB + VPX = VB, If VB < (VLV persentase kerugian tegangan), ini tidak memerlukan trafo. Power house ke Desa C : VPC, If VPC < (VLV persentase kerugian tegangan), ini tidak memerlukan trafo.
9.7.3 Penerapan Trafo Distribusi

Trafo distribusi step-up (menaikan) dan step-down (menurunkan) harus pada konstruksi tiga-fasa, dan kapasitas standar mereka adalah sebagai berikut: 5 kVA, 10 kVA, 16 kVA, 25 kVA, and 50 kVA
9.7.4 Pemilihan Satuan Kapasitas

Kapasitas trafo harus ditentukan 125 % (= 100 % / 80 %) dari kapasitas generator, jika faktor daya adalah 80 %. Beban maksimum adalah 100%, dan kelebihan beban tidak akan diijinkan karena mengurangi masa pakai trafo. Trafo cenderung untuk digunakan lama sampai mereka rusak tanpa perawatan berkala. Tabel berikut menunjukkan hubungan antara kapasitas trafo dan generator.
Tabel 9.3 Hubungan antara kapasitas trafo dan generator
Kapasitas Trafo Kapasitas generator 5 kVA 4 kW 10 kVA 4 kW 8 kW 16 kVA 8 kW 12.8 kW 25kVA 12.8 kW 20 kW 50kVA 20 kW 40 kW

Sebelum memutuskan satuan kapasitas trafo baru, area suplai dari trafo baru harus ditentukan dengan memperhitungkan hal-hal berikut: (a) Area suplai dari trafo baru tidak akan overlap dengan suplai trafo lain dari feeder lain. (b) Area suplai dari setiap trafo harus mandiri. (c) Pembatasan kerugian tegangan harus memuaskan pada setiap bagian dari area suplai. Kapasitas trafo baru harus ditentukan dengan memperhitungkan pertumbuhan permintaan yang diharapkan dari area, karena bagaimanapun kapasitas paling kecil yang memuaskan permintaan pada area sekarang secara umum diterapkan. 9-12

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

9.7.5 Lokasi

Trafo step-up harus diletakkan dekat powerhouse. Trafo step-down harus diletakkan dalam atau dekat ke area pusat beban. Dalam memutuskan lokasi final untuk memasang trafo, kondisi-kondisi berikut sebaiknya juga diuji: (a) Mudah untuk akses dan pekerjaan-pekerjaan penggantian. (b) Dipisahkan dari bangunan-bangunan lain atau pepohonan dengan jarak yang cukup. (c) Untuk tipe dipasang pada tiang, pemasangan tiang harus tidak rumit. (d) Tipe di atas tanah harus dibangun dengan tidak menimbulkan masalah umum.
9.8 Sambungan Rumah (SR / HC(=House Connection)) 9.8.1 Pemakaian Sambungan Rumah

Untuk SR (sambungan rumah), kabel twisted berinti tembaga atau berinti aluminium akan digunakan. Ukuran dari bahan berinti tembaga adalah: 4 mm2; 6 mm2; 10 mm2; 16 mm2; 25 mm2 Ukuran dari bahan berinti aluminium adalah: 10 mm2; 16 mm2; 25 mm2; 35 mm2 Adalah lebih baik untuk tidak menggunakan sebuah tiang di atap dengan jalur masuk konsumen diletakkan seperti bahwa itu akan dapat dilihat dari luar. Penggunaan tiang di atap hanya untuk melayani sambungan dari rumah ke rumah atau sebuah rumah yang tidak diletakkan pada sisi yang sama dari jalan dengan jaringan tegangan rendah, sehingga sebuah tiang atap dibutuhkan. Jarak bebas minimum adalah 3 m untuk halaman tertutup, 4 m untuk jalan umum, jika ketinggian rumah kurang dari 3 m, sebuah tiang atap akan digunakan seperti yang diperlukan supaya jarak bebas tercapai. Bagaimanapun, jika dengan menggunakan sebuah tiang di atap jarak bebas minimum tidak tercapai, sebuah tiang pendukung harus digunakan untuk sambungan rumah seperti itu. Kawat-kawat dari bagian area yang paling kecil harus digunakan dengan pertimbanganpertimbangan berikut: (a) Kapasitas dari kawat mencukupi untuk membawa arus beban puncak. (b) Kriteria kerugian tegangan memuaskan. Perhitungan kerugian tegangan maksimum untuk SR adalah sebagai berikut: - Untuk SR mengambil dari TR, kerugian tegangan maksimum untuk SR adalah 2 %. - Untuk SR mengambil langsung dari trafo, kerugian tegangan maksimum untuk HC adalah 12 %. Bentangan sambungan rumah adalah seperti tabel berikut.
Potongan (mm2) Dari tiang atap ke tiang atap Dari tiang jaringan TR ke tiang atap memotong jalan desa Dari tiang jaringan TR langsung ke rumah memotong jalan desa

9-13

Manual Pembangunan Pembangkit Liatrik Tenaga Mikrohidro

10 16 25

a (m) 40 35 35

T (daN) 38 42 63

S (m) 0.78 0.84 0.84

a (m) 58 47 47

T (daN) 38 42 63

S (m) 1.66 1.49 1.49

a (m) 49 40 40

T (daN) 38 42 63

S (m) 1.18 1.11 1.11

dimana : a = panjang bentangan (m) S = lendutan (m) T = tarikan/tegangan (daN) Asumsi: Intensitas angin = 40 daN/m2 Kekuatan tiang atap: 76 daN Faktor bentuk kabel dengan memperhatikan angin = 0.6 Lebar jalan desa = 6 m dengan trotoar di kanan dan kiri = 1 m Jarak bebas diatas jalan = 4 m Silakan mengacu ke referensi 9-2 tentang konstruksi sambungan rumah yang melintasi jalan desa.
9.8.2 Instalasi Konsumen

Jenis pengkabelan dalam rumah ditunjukkan dalam Gambar 9.1. Konsumsi tenaga yang diharapkan disetiap rumah tangga adalah 150 W dengan fasilitasfasilitas sebagai berikut; 1) MCB (Molded Circuit Breaker) satu fasa untuk pengaman dari hubungan pendek dan pentanahan. 2) 2 nos. lampu ruang dengan saklar on-off. 3) 1 no. lampu di pintu masuk dengan saklar on-off. 4) 1 no. lampu di luar digunakan untuk fasilitas umum .
Gambar 9.1 Jenis Diagram Pengkabelan Dalam Rumah

9-14

Menual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Referensi
Ref. 9-1 Standar Tiang Besi
Beban yang bekerja (daN)

Diameter bagian tiang (mm) Ketebalan pipa (mm) 1,500 A Diffraksi pada beban yang bekerja (mm) Ketebalan isian (mm) Panjang isian (mm)

A B C A B C

100 89.1 114.3 139.8 3.2 3.5 4.5 96 5 600

1,500

B E

E : Bagian dilas F : Sock-pen G : Plat pegangan

30 0

10 0

4,000

1,160

9-15

Menual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Ref. 9-2 Konstruksi Sambungan Rumah Memotong Jalan Desa

Konstruksi Sambungan Rumah Memotong Jalan Desa dengan Tiang Atap

Tanpa Tiang Atap

9-16

Menual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Sambungan Rumah dari Rumah Ke Rumah

Sambungan Rumah menganmbil langsung dari Transformer

9-17

Menual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Gambar Detil dari bagian Sambungan Rumah

9-18

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

10. PENGOPERASION DAN PERAWATAN

10.1 Pendahuluan Pembangkit listrik tenaga air mempunyai kelebihan bila dibandingkan dengan pembangkit listrik yang lain, karena tidak memerlukan bahan bakar dalam pengoperasiannya, seperti pembangkit yang menggunakan minyak. Akan tetapi pengoperasian dan perawatannya tidak ada perbedaan untuk jangka panjang. Pembangkit tenaga mikrohidro ini dapat dioperasikan dalam jangka waktu panjang. Kita dapat menggunakannya secara efektif karena selain ramah lingkungan juga berkelanjutan (renewable). Kita dapat mengoperasikan pembangkit tenaga mikrohidro ini dengan menggunakan manual pengoperasian dan perawatannya. Pada umumnya operator dari mikrohidro harus mengerti beberapa hal dibawah ini: Operator harus secara efektif menyesuaikan pengoperasian dan perawatan dari pembangkit ini dengan rencana kerja, peraturan dan pengaturan yang sudah ada. Operator harus menguasai komponenkomponen dari pembangkit dan penampakannya atau operator harus menguasai fungsi dan koreksi serta perawatannya. Lebih jauh lagi operator harus mengerti apa yang harus dilakukan jika terjadi beberapa kerusakan agar bisa pulih kembali. Operator harus selalu memeriksa kondisi dari semua fasilitas dan peralatan pembangkit. Dan ketika terdapat permasalahan dan kerusakan, mereka harus bisa menghubungi orang yang bertanggungjawab terhadap hal ini dan mencoba untuk memperbaikinya. Operator harus menjaga pembangkit dari kerusakan. Oleh karena itu operator harus memperbaiki dan menyempurnakan fasilitas jika diperlukan. Pengoperasian dan perawatan setiap pembangkit harus dipersiapkan sejak awal oleh setiap operator sebelum memulai pengoperasiannya. Beberapa hal dibawah ini merupakan manual dari pengoperasian dan perawatan pembangkit listrik mikrohidro. 10.2 Pengoperasian Pengoperasian pembangkit mikrohidro tidak hanya untuk membangkitkan tenaga listrik dengan cara memutar generator tetapi juga untuk mengontrol peralatan pembangkitan, menyuplai listrik dengan kualitas yang stabil kepada konsumen, dan menjaga semua peralatan agar tetap dalam kondisi yang bagus. Karena semua fasilitas dan peralatan terpasang tergantung pada kondisi lokasi dan anggaran yang tersedia, maka terdapat berbagai cara pengoperasian mikrohidro. Jika suatu pembangkit mempunyai stabilisator beban otomatis, maka operator tidak harus

10-1

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

selalu mengontrol semua peralatan kecuali pada saat memulai, berhenti dan keadaan darurat. Jika pada pembangkit dibuat sistem pemberhentian otomatis, maka operator tidak harus selalu berada di sekitar pembangkit. Pada banyak kasus mikrohidro untuk pembangkit listrik di pedesaan, kontrol sistem otomatis dan peralatan proteksi seringkali dihilangkan karena keterbatasan dana. Oleh karena itu, operator harus selalu berada di sekitar daerah pembangkit untuk mengontrol peralatan dan menjaga pembangkit agar dapat segera mengatasi jika terdapat masalah/kerusakan. Beberapa cara yang umum dilakukan dalam pengoperasian mikrohidro: 10.2.1 Pengoperasian dasar 1. Memeriksa beberapa hal sebelum memulai pengoperasian Sebelum memulai pengoperasian pembangkit, operator harus memeriksa beberapa hal dan harus memastikan fasilitas dalam kondisi yang bagus untuk beroperasi. Terutama jika pembangkit beroperasi dalam jangka waktu yang panjang, maka operator harus memeriksa dengan teliti. a. Jalur transmisi dan distribusi Kerusakan pada saluran dan tiangnya Cabang cabang yang saling berdekatan Hambatan lainnya b. Fasilitas saluran air Kerusakan struktur Sedimentasi tanah di depan intake Sampah sampah yang menempel pada saringan Sedimentasi tanah pada bak pengendap dan bak penenang c. Turbin, generator dan pengontrol Abnormalitas dari luar Penggunaan sikat Ketahanan isolasi sirkuit 2. Memulai pengoperasian Setelah memeriksa beberapa hal diatas, turbin dan generator siap untuk dioperasikan. Beberapa prosedur memulai pengoperasian adalah sebagai berikut: a. Persiapan awal i. Menutup pintu saluran penguras dari dam intake ii. Membuka pintu intake dan air intake ke dalam sistem saluran air. b. Memulai Pengoperasian iii. Membuka inlet valve secara bertahap.

10-2

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

iv. v. vi. vii.

Jika terdapat guide vane, maka buka valve inlet secara penuh, kemudian buka guide vane secara bertahap. Naikkan voltase dan frekuensi kecepatan atau rotasi kecepatan sampai pada nilai yang telah ditentukan. Tekan tombol load switch on (yang berparalel di dalamnya) Kontrol valve inlet atau guide vane sehingga voltase dan frekuensinya berada didalam selang yang telah ditentukan.

3. Peraturan untuk operator selama pengoperasian Operator harus memeriksa peralatan agar dapat menyuplai listrik dengan kualitas yang baik dan menjaga peralatan agar tetap dalam kondisi yang aman dan normal. Hal hal yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: Mengontrol inlet valve atau guide vane sehingga voltase dan frekuensinya berada pada selang yang telah ditentukan. i. Mengecek vibrasi dan suara dari peralatan dan memberhentikan pengoperasian jika diperlukan. ii. Memeriksa suhu dari peralatan iii. Memeriksa semua keadaan abnormal dari peralatan dan memberhentikan pengoperasian jika diperlukan. iv. Menyimpan semua hasil pengoperasian dan kondisi peralatan dalam format yang tetap. 4. Pemberhentian pengoperasian Agar prosedur untuk menghindari rusaknya turbin dan generator untuk waktu yang lama, maka prosedur untuk pemberhentian operasi adalah sebagai berikut: i. Menutup valve inlet atau guide vane. ii. Menekan Saklar beban off (load rejection) iii. Menutup valve inlet dan guide vane secara sempurna. iv. Menutup pintu intake Ketika beban secara tiba tiba mengalami kerusakan maka operator harus menutup valve inlet atau guide vane sesegera mungkin untuk menghindari kerusakan turbin dan generator untuk waktu yang lama. 10.2.2 Kasus darurat a. Dalam kasus banjir Pada umumnya pembangkit mikrohidro dapat diopersikan walau dalam kondisi banjir. Akan tetapi sungai dapat membawa lumpur yang dapat menyebabkan masuknya tanah dan pasir ke dalam fasilitas pembangkit dan pengoperasian harus segera dihentikan dan pintu intake harus segera ditutup. Setelah banjir operator harus memeriksa semua peralatan dan harus memperbaikinya sesegera mungkin bila ada kerusakan.

10-3

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

b. Dalam kasus gempa bumi Karena gempa bumi berpengaruh pada semua fasilitas pembangkit, maka operator harus memeriksa semua peralatan setelah gempa bumi besar terjadi. Periksa semua kerusakan strukturnya, Salah penempatan batang turbin atau generator Kerusakan peralatan listrik yang lain Kerusakan lain c. Kasus kurangnya volume air Terdapat interval keluaran air pada masingmasing turbin, oleh karena itu turbin harus dioperasikan dalam selang tersebut. Pembangkit mikrohidro pada dasarnya harus di desain berdasarkan debit pada musim kemarau. Akan tetapi jika kurangnya volume air terjadi diluar harapan kita maka operator harus menghentikan pengoperasian pembangkit karena apabila pengoperasian dilanjutkan maka akan mengakibatkan kerusakan turbin. d. Kasus kecelakaan Dalam kasus kecelakaan, operator harus menghentikan pengoperasian dan memeriksa apa yang menjadi penyebabnya serta harus memperbaikinya sesegera mungkin. Peraturan bagi operator adalah sebagai berikut: 1. Menginformasikan kecelakaan pada orang yang bertanggungjawab pada hal ini sesegera mungkin. 2. Memeriksa kecelakaan secara teliti. 3. Melihat penyebab kecelakaan 4. Memulai pengoperasian sesegera mungkin jika memungkinkan. Dalam hal ini jika operator sudah mengetahui penyebab kerusakan dan sudah memperbaikinya. 5. Menghubungi pembuat atau supplier peralatan, jika operator tidak mengetahui penyebab kerusakan dan tidak dapat memperbaikinya sendiri. Beberapa hal yang harus di persiapkan lebih lanjut adalah : Berdiskusi dengan pembuat atau suppliernya mengenai peralatan yang dibuatnya dan apa saja yang harus dilakukan jika terjadi kerusakan / permasalahan pada peralatan. Berkoordinasi dengan Pengurus dan anggota Koperasi/Organisasi Pengelola Listrik mengenai pengeluaran untuk perbaikan. Menginformasikan ke pihak terkait mengenai kecelakaan yang bersangkutan.

10-4

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

10.2.3 Lainnya a. Pengisian air pada sistem saluran air. Prosedur pengisian air ke dalam sistem saluran air adalah sebagai berikut: Menginformasikan bahwa semua pintu-pintu pengurasan dan valve dari sistem air terbuka. 1. Membuka pintu intake secara parsial, mengalirkan volume air sedikit demi sedikit. 2. Menutup pintu penguras pada bak pengendap setelah membersihkan bak pengendap. 3. Menutup pintu penguras dari bak penenang setelah membersihkan Saluran pembawa dan bak penenang. 4. Menutup drain valve penstock setelah membersihkan penstock. 5. Mengisi penstock dengan air secara bertahap. 6. Membuka pintu intake secara keseluruhan setelah mengisi penstock. b. Flushing sand di depan intake Jika sedimentasi tanah telah mencapai intake, maka tanah akan mencapai sistem saluran air dan akan mempengaruhi kerja penstock dan turbin. Oleh karena itu, untuk mengatasi banjir akibat sedimentasi tanah dan pasir, maka operator harus menjaga intake mendekati terbuka. Untuk tujuan ini, maka operator dianjurkan untuk sesekali membersihkan dan memindahkan pasir / tanah yang berada di depan intake. Jika pintu penguras dibangun pada dam intake, maka operator dapat membersihkan pasir / tanah dengan membuka gerbangnya selama banjir. Akan tetapi, jika tidak terdapat pintu penguras, maka operator harus memindahkan pasir / tanah pada dam dengan menggunakan tenaga manusia. c. Kontrol intake water Volume intake water berubah tergantung dari perubahan tingkat air sungai. Kelebihan air yang normal akan keluar dari saluran pelimpah, yang kemudian akan menempati bak pengendap atau saluran pembawa. Jika kelebihan air telah mencapai bak penenang karena kurangnya kapasitas saluran pelimpah, maka kelebihan air itu akan selalu keluar dari saluran pelimpah menuju bak penenang. Kelebihan air dalam jangka waktu panjang akan menghanyutkan penstock. Oleh karena itu, operator harus mengontrol pintu intake untuk menghindari jumlah air yang terlalu banyak di penstock. 10.3 Perawatan Untuk mengoperasikan pembangkit mikrohidro dalam kondisi yang baik dan dalam jangka waktu yang banyak, maka fasilitas saluran air, peralatan listrik, transmisi dan distribusi harus dirawat dengan baik. Operator harus melakukan observasi walaupun itu hanya masalah kecil dan harus menjaga dari kecelakaan pada fasilitas. Oleh karena itu diperlukan patroli harian dan inspeksi periodik serta menyimpan datanya dengan baik.

10-5

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Patroli dan inspeksi pada halhal diatas harus dilakukan berdasarkan kondisi fasilitas dan cara penggunaannya. Perawatan umum pembangkit mikrohidro adalah sebagai berikut: 10.3.1 Patroli harian Untuk mengecek jika ada sesuatu pada fasilitas saluran air, peralatan listrik, transmisi dan distribusi, maka operator harus melakukan patroli harian. Selain itu operator harus menyimpan hasil patroli dan mengambil tindakan jika diperlukan. Hal hal yang perlu dilakukan dalam patroli adalah sebagai berikut:: Hal hal yang Tindakan diperiksa Intake dan saluran air Sampah pada saringan Membersihkannya setiap saat (Waterway) Kebocoran air pada Menyimpan datanya dam dan pintu Memperbaikinya jika diperlukan Sedimentasi tanah Membersihkannya jika diperlukan Deformasi dan Menyimpan datanya keretakan pada Memperbaikinya jika struktur. diperlukan Sedimentasi Pengendap Sedimentasi tanah Membersihkannya jika diperlukan Saluran pembawa Material / bahan Membersihkannya jika bahan sepanjang diperlukan saluran Sedimentation tanah / Membersihkannya jika pasir diperlukan Kebocoran, deformasi Menyimpan datanya dan keretakan pada Memperbaikinya jika struktur. diperlukan Lapisan pasir/ tanah Membersihkan pasirnya dan sepanjang saluran bebatuannya setelah pembawa mengetahui segi keamanannya. Bak penenang Sampah pada saringan Membersihkannya setiap saat Kelebihan aliran air Mengurangi pengambilan air (Overflow) dari jika kelebihan air terlalu saluran pelimpah banyak. Kebocoran air Menyimpan datanya Memperbaikinya jika diperlukan Sedimentasi pasir / Membersihkannya jika tanah diperlukan Fasilitas dan Peralatan

10-6

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Penstock Turbin

Deformasi dan keretakan jika diperlukan Kebocoran dan deformasi Suara yang aneh dan vibrasinya Kebocoran pada rumah turbin

Menyimpan datanya Memperbaikinya jika diperlukan Menyimpan datanya

Generator

Load stabilizer

Transfo Transmisi dan distribusi

Menyimpan datanya Memeriksa apa penyebabnya Menyimpan datanya Memperbaikinya jika diperlukan Suara yang aneh dan Menyimpan datanya vibrasinya Memeriksa apa penyebabnya Suhu Menyimpan datanya Kerusakan pada belt Menggantinya jika diperlukan nya Keadaan load Memeriksa keadaannya stabilizer - nya Kerusakan pada Menggantinya jika diperlukan pemanasnya Kebocoran minyak Menggantinya jika diperlukan Material / bahan Memebersihkannya setelah bahan yang menempel memberhentikan pengoperasian Cabang cabang yang Memotongnya jika diperlukan saling mendekati

10.3.2 Inspeksi Periodik Operator harus melakukan inspeksi secara periodic untuk memeriksa jika terjadi permasalahan / kerusakan pada fasilitas dan peralatan. Pada saat inspeksi, operator kadangkala harus memeriksanya dengan teliti dan melakukan perbaikan jika diperlukan. Beberapa hal dan frekuensi dari inspeksi yang harus dilakukan : Fasilitas dan Peralatan Hal yang harus diperiksa Intake Penstock Kebocoran, deformasi dan Dan Tailrace kerusakan pada struktur. deformasi dan kerusakan pada struktur. Turbin Memberikan pelumas pada poros Mengganti porosnya Hubungan baut (bolt) Frekuensi Tindakan 6 bulan Menyimpan datanya Memperbaikinya jika diperlukan 6 bulan Menyimpan datanya Memperbaikinya jika diperlukan 6 bulan 3 tahun 1 tahun

Memperbaikinya 10-7

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Generator

Stabilizer beban

Memberikan pelumas pada poros Mengganti porosnya Kekuatan isolasi angin (winding) Hubungan baut (bolt) Kerusakan belt Penampakan dari stabilizer beban Kerusakan pada pemanas Kebocoran Kebocoran minyak Cabang yang mendekati

6 bulan 3 tahun 6 bulan 1 tahun 6 bulan 6 bulan 6 bulan 1 tahun 1 bulan 1 bulan 1 bulan

Mengganti generator Memperbaikinya Memperbaikinya Memperbaikinya Menggantinya jika diperlukan Menggantinya jika diperlukan Menggantinya jika diperlukan Memotongnya jika diperlukan Membersihkan dan mengencangkan jika terjadi kotor dan kendor Jika kotor, bagian PCB dibersihkan dengan kuas kering.

Valve Inlet Transfo Transmisi dan distribusi Sambungan Terminal Panel Kontrol

dan Kebersihan dan kekuatan sambungan Kebersihan bagian luar dan dalam panel

1 bulan

10.3.3 Inspeksi Khusus Dalam kasus gempa bumi, banjir, hujan deras and kecelakaan, maka operator harus menghentikan pengoperasian dan memeriksa fasilitas. 10.4 Perekaman Operator harus merekam / menyimpan data yang diperoleh dari operasi dan perawatan pembangkit. Penyimpanan data tidak hanya dapat menolong operator untuk mengingatkan dirinya tentang operasi dan perawatan yang seharusnya dilakukan, tetapi juga merupakan data yang bagus untuk mengetahui penyebab permasalahan pada kecelakaan. Contoh dari penyimpanan data operasi dan pemeriksaan patroli harian dapat dilihat pada Ref.10-1.

10-8

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

10.5 Permasalahan dan Pemecahannya


NO. JENIS GANGGUAN DAN TANDA-TANDA KEMUNGKINAN PENYEBABNYA PENANGGULANGAN DAN PERBAIKAN

1.

2.

3.

Pada saat dinyalakan tidak keluar tegangan pada voltmeter utama atau menunjuk kurang/lebih dari biasanya. Pada saat dinyalakan tegangan pada voltmeter utama normal 220V, tegangan ballast menunjuk, tetapi frekuensi melebihi 53 Hz (LET merah menyala). Pada saat dinyalakan tegangan pada voltmeter utama normal 220 V, tegangan ballast tidak menunjuk, frekuensi melebihi 53 Hz (LET merah menyala)

 AVR rusak  Semua ballast terbakar

 

  

4.

5.

6.

7.

8.

Pada saat dinyalakan tegangan ballast mengikuti tegangan generator. Pada saat dinyalakan, semua meter pada kondisi normal, tetapi lampu LET merah menyala pada PCB kontrol. Pada saat dinyalakan, semua meter pada kondisi normal, tetapi LET hijau menyala pada PCB kontrol. Pada saat dinyalakan, semua meter pada kondisi normal, tetapi lampu LET hijau kecil yang terletak di atas tombol ON-OFF tidak menyala. Pada saat pembangkit dinyalakan semua normal dan kontaktor selalu jatuh

 Segera matikan pem-bangkit dan konsultasi ke produsen.  Lepas terminal ballast dan ukur tahanannya, jika tahanannya nol ohm, ganti ballast. SCR (thristor) rusak  Lepas kabel pada SCR, ukur Sebagian ballast terbakar tahanan antara terminalnya, jika nilai-nya kecil maka SCR rusak.  Lepas terminal ballast dan ukur tahanannya kurang dari yang seha-rusnya, ganti sebagian ballast. Trafo catu daya PCB  Pada saat generator sedang bekerja, ukur tegangan terminal kontrol rusak no.3&4, 9&10,19&20, masingPCB kontrol rusak masing harus mempunyai nilai Sikring (fast fuse) putus 18 v, jika tidak trafo rusak.  Jika indikasi tegangan trafo masih baik, PCB kontrol rusak.  Lepas terminal ballast dan ukur tahanan masing-masing sikring, jika nilai besar maka sikring putus, ganti sikring. SCR (thrystor) rusak  Lepaskan kabel pada SCR, ukur tahanan antara terminalnya jika nilainya kecil maka SCR rusak.  Atur potensio High Freq Trip Setting.

 Setting frekuensi tinggi tidak tepat.

 Setting frekuensi rendah tidak tepat.

 Atur potensio Low Freq Trip Setting.

 Frekuensi rendah.  Frekuensi tinggi.

generator  Atur potensio low Freq Trip Setting. generator  Atur potensio High Freq Trip Setting.

 Beban konsumen terlalu  Harus dilakukan per-hitungan besar. ulang ter-hadap beban konsumen.

10-9

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

9.

(OFF) dan frekuensi meter menunjuk lebih kecil dari 50 Hz. Pada saat pembangkit dinyalakan semua normal dan NFB jatuh (OFF).

 Ada kebocoran jaringan.  Ada short circuit (hubung pendek) pada jaringan/ beban konsumen.

listrik

pada

10.

Pada saat pembangkit dinyalakan semua normal dan tiba-tiba konsumen padam.

 Air kurang menyebabkan pengaman frekuensi rendah bekerja.

 Lepas terminal kon-sumen pada panel kontrol, ukur tahanan kabel konsumen antar fasa dan netral, harus menunjuk angka tak terhingga (semua MCB di konsumen dalam keadaan off).  Tambah air atau ber-sihkan saluran air.

10-10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Lembar Periksa
Konstruksi sipil Bulan : ____________________
No I 1 2 II 1 2 III 1 2 IV 1 2 V 1 2 VI 1 2 VII 1 Uraian Dam Konstruksi Stop Log Bak Pengendap Konstruksi Saringan Saluran Konstruksi Stop Log Bak Penenang Konstruksi Saringan Penstok Penstok Fondasi Power House Konstruksi Sanitasi Saluran Pembuang Konstruksi Catatan Kerusakan Penyebab kerusakan Catatan Perbaikan Perbaikan Oleh 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Pemeriksaan Harian 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

Tahun : _______________
24 25 26 27 28 29 30 31

Keterangan : ! Isi kolom dengan kondisi sebenarnya seperti : (N) Normal, (B)Buruk, (R)Rusaak

Mengetahui

Pemeriksa

Ketua

Operator

10-11 - 10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Lembar Periksa
Mekanikal dan elektrikal Bulan : ____________________
No I 1 2 3 4 5 6 II 1 2 3 4 Uraian Turbin Runner Bearing turbin Plummer Block Bearing Puli Turbin Cover pulley Kopling Panel control Meteran Penangkal petir Ballast Load Main Board Catatan Kerusakan Penyebab kerusakan Catatan Perbaikan Perbaikan Oleh 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Pemeriksaan Harian 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

Tahun : _______________
24 25 26 27 28 29 30 31

Keterangan : ! Isi kolom dengan kondisi sebenarnya seperti : (N) Normal, (B)Buruk, (R)Rusaak !! Jika ada kerusakan fatal, perbaiki segera, atau koordinasi dengan tim IBEKA Telp. 022-4202045

Mengetahui

Pemeriksa

Ketua

Operator

10-12 - 10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Lembar Periksa
Jaringan Distribusi Bulan : ____________________
No I 1 2 3 4 II 1 2 Uraian Transmisi Tiang Kabel Konektor MCB Kelompok Instalasi dalam rumah MCB Kaabel instalasi Catatan Kerusakan Penyebab kerusakan Catatan Perbaikan Perbaikan Oleh 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Pemeriksaan Bulanan 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

Tahun : _______________
24 25 26 27 28 29 30 31

Keterangan : ! Isi kolom dengan kondisi sebenarnya seperti : (N) Normal, (B)Buruk, (R)Rusaak !! Jika ada masalah dengan fasilitas distribusi, perbaiki segera dan isi kolom kerusakan

Mengetahui

Pemeriksa

Ketua

Operator

10-13 - 10

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Pelumas & Suku cadang


Tahun : _________________
No A Uraian PELUMASAN 1 Bearing Turbin 2 3 B 1 2 3 4 5 Plummer Block Turbine Bearing Plummer Block Turbine Generator SUKUCADANG Bearing Seal Kopling Flat Belt Lain-lain Re-setting
Januari Februari 720 1440 Maret 2160

Pelumasan berdasarkan jumlah jam operasi April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember 2880 3600 4320 5040 5760 6480 7200 7920 8640

Cat. : Isi kolom dengan tanggal pelumasan Mengetahui Pemeriksa

Ketua - 10

Operator 10-14

Manual Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro

Lembar Pencatatan untuk Pembangkit Mikro Hidro Bulan: .../Tahun: __________________


Operasi Tgl 1 2
3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

Hari

Mulai Berhenti

Catatan Bukaan G. Waktu vane %

Meteran jam (H)

Frekuensi (Hz)

Voltase Generator (V) R-N S-N T-N

Voltase Ballast (V) R-N S-N T-N

Generator yang Dipakai (A) R S T

Keterangan

25 26 27 28 29 30 31 Diperiksa Oleh ___________ Operator

10-15

- 10