Anda di halaman 1dari 2

NAMA : Nurlida Tri A.

NPM : 141302405 9

Biologi Kelas A

POLA PEWARISAN SIFAT PADA MANUSIA

Sesi 1. Tujuan
Standpoint:
Pola pewarisan golongan darah memiliki aplikasi praktis dalam kasus hukum medis yang melibatkan sengketa
keturunan.
Tujuan:
Menyelesaikan kasus sengketa keturunan dari keluarga Tn. Johan dan Ny. Johan yang memiliki 3 orang anak,
namun ternyata Ny. Johan diam-diam berkencan dengan Tn. Amir. Dan setelah mengetahui hal itu, Tn. Johan
tidak yakin apakah ia ayah dari ke 3 anaknya. Dengan menggunakan sampel darah dari Tn. Johan, Ny. Johan,
Tn. Amir dan ke 3 anaknya untuk menentukan mana dari ketiga anak tersebut yang merupakan anak Tn. Amir
dan bukan anak Tn. Johan. Kemudian membuat klaim setuju, melakukan dukungan terhadap klaim dengan
dasar alas an yang kuat, menyajikan fakta dan membuat penyanggahan untuk melawan klaim lainnya.
Manfaat:
Memahami pola pewarisan golongan darah melalui konsep penggolongan darah sistem ABO.
Sesi 2.Penyelidikan
Cara penyelidikan
1. Menyiapkan alat dan bahan, yaitu : 6 gelas objek, tusuk gigi, sampel darah A, B, AB, O, anti serum A dan
B. Sempel darah Tn. Johan, Tn. Amir, dan anak 1, 2, dan 3.
2. Menguji golongan darah anak, 1, 2, dan 3.
3. Kemudian dua tetes sampel darah A dan B diletakkan ke gelas objek, kemudian tambahkan anti-serum ke
masing masing sempel.
4. Setelah itu amatilah apakah ada / tidak ada penggumpalan pada sempel darah yang telah di tetesi oleh
serum.
5. Kemudian catat hasilnya ke dalam tabel pengamatan.
Alasan Penyelidikan
1.
2.
3.
4.

Menentukan golongan darah anak pertama, kedua, dan ketiga.


Menentukan siapa ayah biologis dari ketiga anak tersebut.
Memahami konsep penentuan golongan darah melalui uji golongan darah dengan anti-serum.
Memahami konsep persilangan genotip dari golongan darah seseorang.

Sesi 3. Argumentasi
Counter klaim :
Saya setuju bahwasanya pada pewarisan golongan darah memiliki aplikasi praktis dalam kasus hukum medis
yang melibatkan sengketa keturunan.
Bukti Data :
Tabel : Golongan Darah Sempel.

Sempel Darah
Ny. Johan
Tn. Johan
Tn. Amir
Anak 1
Anak 2
Anak 3

Serum anti A
Tidak
Iya
Iya
Tidak
Tidak
Iya

Serum anti B
Tidak
Tidak
Iya
Iya
Tidak
Tidak

Serum anti AB
Tidak
Iya
Iya
Iya
Tidak
Iya

Golongan darah.
O
A
AB
B
O
A

Anak 1 golongan darah B, karna darahnya menggumpal di serum anti B dan serum anti AB.
Anak 2 golongan darah O, karna darahnya tidak mengumpal.
Anak 3 golongan darah A, karna darahnya menggumpal di serum anti A dan serum anti AB
Warrant:
Ny. Johan
><
O O
P I I
><
G IO
F IAIO
A (Homozigot)
O

I
IO

IA
IAIO
IAIO

Tn. Johan
IAIA
IA

IA
IAIO
IAIO

IO
IO

Ny. Johan >< Tn. Johan


P IOIO ><
IAIO
G IO
IAIO
A O
F I I
IOIO
A
O (Heterozigot)

IA
IAIO
IAIO

Ny. Johan ><


Tn.
IA
O O
P I I
><
IO
IAIO
G
IO
IAIB
IO
IAIO
F IAIO
A
B (Heterozigot)

IO
IOIO
IOIO

IO
IOIO
IOIO

Amir
I I
A B

IB IO

Berdasarkan skema persilangan dan data hasil pengamatan, anak pertama adalah anak dari Tn. Amir dan Ny.
Johan. Anak ke 2 adalah anak dari Tn. Amir dan Ny. Johan. Sedangkan anak ke 3 belum dapat dipastikan, karna
baik Tn. Johan dan Tn. Amir memiliki kemungkinan untuk mempunyai anak bergolongan darah A karna darah
mereka sama - sama meggumpal pada serum anti A dan AB.
Backing :
Golongan darah manusia bersifat herediter ditentukan oleh alel ganda dan sangat tergantung pada darah kedua
orang tua yang bersangkuta, karna antigen permukaan eritrosit tersebut dapat merangsang pembentukan
aglutinin. Bila seseorang diberi aglutinin A mengalami aglutinasi, maka darah orang tersebut mengandung
antigen B, berarti kemungkinan orang tersebut bergolongan darah A atau O. Bila seseorang diberi aglutinin B
mengalami aglutinasi, maka darah orang tersebut mengandung antigen A, berarti kemungkinan orang tersebut
bergolongan darah B atau O. Bila diberi serum agglutinin A maupun B tidak mengalami aglutinasi,
kemungkinan darahnya adalah O. (Salomon, 1993)