Anda di halaman 1dari 10

INVESTASI DALAM EFEK

Tujuan Investasi dalam efek


Perusahaan dapat menggunakan kelebihan dananya untuk membeli efek atau suratsurat berharga. Pembelian efek dilakukan dengan tujuan untuk penjagaan likuiditas
atau untuk tujuan mendapatkan pendapatan dari dana yang ditanamkan dalam efek
tersebut. Golongan efek ini tidak termasuk dalam aktiva lancar melainkan
dimasukkan dalam golongan aktiva tersendiri yang sering disebut permanent
investment atau cukup dengan sebutan investment.
Cara penilaian marketable securities atau surat berharga dalam neraca didasarkan
pada harga mana yang lebih rendah antara harga beli atau harga pasar ( The lower
of cost or market valuation ), sedangkan golongan efek yang termasuk dalam
permanent investmen penilaiannya didasarkan pada cost ( valuation at cost ).
Efek atau dalam istilah bahasa inggris disebut security adalah merupakan suatu
surat berharga yang bernilai serta dapat diperdagangkan .
Disamping itu perusahaan dapat menggunakan dananya untuk membeli investasi
dalam bentuk efek dengan tujuan memperoleh bunga ataupun keuntungan dari nilai
jual, selain itu investasi tersebut digunakan untuk menjaga likuiditas perusahaan.
Pemain Efek
1. Emiten : perusahaan yang melakukan penjualan surat-surat berharga atau
melakukan emisi di bursa
2. Investor : Pemodal yang akan membeli atau menanamkan modalnya pada
perusahaan yang melakukan emisi
3. Lembaga penunjang : pendukung dalam beroperasinya pasar modal sehingga
mempermudah emiten maupun investor.
Instrumen Efek
1.
Obligasi
2.
Saham biasa
3.
Saham preferen
Obligasi
Obligasi adalah surat utang jangka panjang yang diterbitkan oleh suatu lembaga
dengan nilai nominal (nilai pari/par value) dan waktu jatuh tempo tertentu. Sebelum
tanggal jatuh tempo, investor bisa menjual atau membeli obligasi baru tanpa harus
memegangnya sampai akhir. Ketika obligasi tersebut jatuh tempo, penerbit harus
membayar kepada investor sesuai dengan nilai dari obligasi tersebut beserta bunga
(Coupon) terakhirnya.
Obligasi yang dikeluarkan pemerintah diantaranya melalui SUN (Surat Utang
Negara) yang jumlah nominalnya relative besar dan ORI (Obligasi Retail
Indonesia) yang jumlah nominalnya relative kecil
Jenis-Jenis Obligasi

1. Obligasi Atas Unjuk (bearer bond)


Obligasi yang tidak memiliki identas pemiliknya
2. Obligasi Atas Nama ( registered bond)
Obligasi yang memiliki identitas pemiliknya
3. Obligasi dengan jaminan (secured Bond)
Obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan dengan menggunakan jaminan suatu
aktiva riil
4. Obligasi tanpa jaminan (unsecured Bond)
Suatu obligasi yang diterbitkan tanpa menggunakan suatu jaminan aktiva riil
tertentu
5. Obligasi Konversi (Convertible bond)
Obligasi yang dapat dialihkan menjadi kepemilikan (saham) setelah jangka
waktu tertentu
6. Obligasi dengan bunga tetap
Bunga obligasi besarnya sama dari awal sampai dengan jatuh tempo
7. Obligasi dengan bunga mengambang
Obligasi yang memberikan tingkat bunga yang besarnya disesuaikan dengn
fluktuasi tingkat bunga pasar yang berlaku
8. Obligasi tanpa bunga
Obligasi yang dijual dengan discounted, jadi yang diterima investor hanya
sebesar nilai nominal dari obligasi tersebut
9. Obligasi tidak ada masa jatuh tempo
Obligasi yang akan jatuh tempo jika perusahaan penerbit dilikuidasi dan selama
memegang obligasi tersebut investor akan memperoleh bunga
10. Obligasi pendapatan (Income Bond)
Obligasi yang hanya membayar bunga jika laba telah diperoleh
Tujuan utama dari analisis efek dalam penilaian obligasi yaitu untuk mengetahui
Rate Of Return atau Yield yang diharapkan dari obligasi tersebut. Besarnya
rate of return yang akan dipertahankan sampai hari jatuh temponya dapat dihitung
dengan:

Rate Of Return

FP
(C) (F) + n
P+F
2

Dimana :
C
= Bunga tahunan dalam rupiah
F
= Harga nominal dari obligasi atau jumlah yang akan diterbitkan
P
= Harga pasar
n
= Umur obligasi
Contoh :
Suatu obligasi memiliki nilai nominal Rp 25.000, mempunyai harga pasar Rp.
15.000, dan mempunyai umur ekonomis 5 tahun dan membayarkan coupon sebesar

6% setiap tahunya. Berapa besar rate of return dari obligasi tersebut jika obligasi
akan dipertahankan sampai hari jatuh temponya ??
Jawab
25.000 15.000
Rate of return = 6 % (25.000) +
5
25.000 + 15.000
2
= 1500 + 2000
20.000
= 17.5%

Penentuan Nilai Obligasi


Nilai obligasi didasarkan pada tingkat bunga yang sedang berlaku. Namun apabila
obligasi tersebut tidak memiliki masa jatuh tempo , maka nilai obligasinya dapat
ditentukan dengan mengkapitalisasikan bunga tahunan atas dasar tingkat bunga
yang berlaku pada saat itu.
Nilai Obligasi =

R
I

Dimana :
R
= Bunga tahunan
I
= Discount rate
Contoh :
Obligasi yang tidak mempunyai hari jatuh tempo, memiliki nilai nominal Rp 25.000
dan bunga setiap tahunnya Rp 5.000. Tingkat bunga yang berlaku 5%. Berapa nilai
obligasi tersebut berdasarkan kondisi pasar pada waktu ini ?
Jawab :
Nilai obligasi = Rp 5.000
0,05
= Rp 100.000
Berinvestasi dalam obligasi mirip dengan berinvestasi di deposito pada bank. Bila
kita membeli obligasi, kita akan memperoleh bunga/coupon yang tetap secara
berkala biasanya setiap 3 bulan, 6 bulan, atau 1 tahun sekali sampai waktu jatuh
tempo. investasi ini mungkin akan menjadi investasi terbaik karena fluktuasi
performanya relatif lebih rendah dibanding saham. tetapi perlu dipertimbangkan
pula dalam memilih investasi tesebut karena mengandung 4 masalah utama,
diantaranya :

1.

2.

3.

4.

default risk
Penerbit obligasi terkadang mengalami kesulitan untuk membayar coupon
obligasinya, bahkan kita tidak mendapatkan pendapatan dari kupon seperti
yang dijanjikan. Dan biasanya harga dari obligasi tersebut akan menurun
tajam. Risiko ini dikenal dengan default risk atau risiko gagal bayar.
Naiknya Tingkat Suku Bunga
Bila tingkat suku bunga turun, harga obligasi akan naik. Akan tetapi bila suku
bunga naik, harga obligasi tentunya akan menurun.
Risiko Pembelian Kembali
Ada beberapa jenis obligasi yang memiliki feature call, di mana perusahaan
penerbit memiliki hak untuk membeli kembali (buy back) obligasi yang kita
pegang atau kita miliki pada harga tertentu (call price), sebelum obligasi
tersebut jatuh tempo. Hal ini biasa dilakukan oleh perusahaan penerbit saat
tingkat suku bunga di pasar turun menjadi lebih rendah dari tingkat
pembayaran kupon (coupon rate). Selanjutnya perusahaan penerbit akan
menggantikan obligasi baru dengan tingkat kupon yang lebih rendah dari
obligasi yang telah ditarik (call).
Hal ini dapat mengakibatkan ketidakpastian dalam pola arus kas yang akan
Anda terima. Selain itu, potensi untuk mendapatkan keuntungan dari selisih
harga beli dan jual atau capital gain juga akan berkurang, karena harga
obligasi di pasar tidak akan naik jauh dari call price yang telah ditetapkan.
Biaya Investasi Tinggi
Walau investasi obligasi berpotensi memberikan keamanan pada nilai
investasi Anda, kerugian mungkin saja terjadi bila Anda ingin menjualnya
sebelum jatuh tempo. Karena satuan jual beli instrumen investasi yang cukup
besar, umumnya Rp 1 miliar, bila kita hanya memiliki obligasi bernilai
Rp.250 juta, biasanya bila kita ingin menjualnya, kita harus mau menerima
nilai yang lebih rendah.
Hal ini dikarenakan para pemain investasi ini umumnya adalah institusi besar
seperti bank, perusahaan asuransi, atau dana pensiun. Pasar obligasi yang
masih rendah (jumlah transaksinya) juga berpengaruh terhadap potensi
kerugian dikarenakan tingginya biaya yang harus dikeluarkan.

Saham Biasa
penerbitan saham, memungkinkan perusahaan-perusahaan yang membutuhkan
pendanaan jangka panjang untuk 'menjual' kepentingan dalam bisnis saham (efek
ekuitas) dengan imbalan uang tunai. Saham tersebut dijual melalui pasar utama
(Primary market )atau pasar sampingan (secondary market).
Salah satu tujuan masyarakat untuk membeli saham adalah untuk mendapatkan
keuntungan dengan cara:
Meningkatnya nilai kapital (capital gain) untuk jangka pendek
Mendapatkan dividen untuk jangka panjang
Saham Biasa Memiliki karakteristik:

Hak suara pemegang saham, dapat memillih dewan komisaris


Hak didahulukan, bila organisasi penerbit menerbitkan saham baru
Tanggung jawab terbatas, pada jumlah yang diberikan saja
Saham saham biasa :
Blue chip stock
saham biasa yang memiliki reputasi tinggi, sebagai pemimpin dalam industrinya,
memiliki pendapatan yang stabil dan konsisten dalam membayar dividen saham.
Seperti PT Telkom Tbk (TLKM), PT Indosat Tbk (ISAT), PT. Gudang Garam Tbk
(GGRM), PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF), dan saham PT Astra
International Tbk (ASII). Selain itu, ada pula saham PT Bank Central Asia Tbk
(BBCA), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), dan PT Bank Rakyat Indonesia
(BBRI). saham-saham perusahaan besar yang kinerjanya kuat.
Growth stock
Saham dari perusahaan perusahaan yang sedang berkembang.

Income stock
saham suatu emiten dengan kemampuan membayarkan dividen lebih tinggi dari
rata-tara dividen yang dibayarkan pada tahun sebelumnya. Seperti PT Unilever Tbk
(UNVR) dan saham-saham perusahaan badan usaha milik negara (BUMN).
Speculative stock
saham secara konsisten memperoleh penghasilan dari tahun ke tahun, mempunyai
kemungkinan penghasilan yang tinggi di masa mendatang, namun belum
pasti saham-saham perusahaan yang tidak mampu memperoleh pendapatan secara
konsisten dari tahun ke tahun. Tapi, meskipun belum pasti, ia memiliki potensi
untuk bisa menghasilkan pendapatan tinggi di masa depan
Cyclical stock
Saham saham dari perusahaan yang menghasilkan produk dengan life cycle
pendek.
Tujuan dari analisa investasi pada saham biasa adalah mengetahui Rate of return
dari saham tersebut yang berasal dari deviden plus capital gains.
Rate Of Return

D1 + P1 P0
P0

Contoh :
Suatu saham biasa dibeli dengan harga Rp 10.000. pemodal mengharapkan cash
deviden tahun depan sebesar Rp 500 dan mereka juga mengharapkan bahwa pada
akhir tahun pertama seham tersebut akan dapat dijual dengan harga Rp 10.500.
Tentukan rate of return yang diharapkan dari saham tersebut ?
Jawab :
Rate of return = Rp 500 + (Rp 10.500 Rp 10.000)
Rp 10.000

= 10 %
Rate of return yang diharapkan dari saham sebesar 10 % terdiri atas :
Unsur pendapatan yang berasal dari deviden 5 %
Unsur pendapatan dari capital gain 5%
Penentuan rate of return tersebut lebih sulit karena :
1.
Forecasting dari pendapatan deviden dan harga saham di waktu yang akan
datang merupakan hal yang sulit
2.
Pendapatan dan deviden saham biasa diharapkan meningkat setiap tahunnya
dan tidak tetap konstan.
Nilai investasi dari selembar saham biasa tergantung pada :
1.
Jumlah pendapatan dalam rupiah yang diharapkan
2.
Besarnya deviden yang diterima oleh investor
3.
Ending price dari saham biasa ( harga permulaan + capital gain atau capital
loss).
Setelah didapat data mengenai besarnya cash deviden yang diharapkan dari suatu
saham serta daa mengenai rate of return yang diharapkan oleh pemodal dan estimasi
harga saham pada akhir tahun pertama, maka kita dapat memperkirakan harga
saham tersebut pada waktu saat ini dengan rumus :
P0 = D1 + P1
1+r

Contoh :
Suatu saham akan memberikan cash deviden tahun depan sebesar Rp 600 dan
diperkrakan harga pada akhir tahun depan adalah Rp 10.500, sedangkan rate of
return yang diharapkan oleh pemodal adalah 12 %, maka harga saham pada waktu
ini adalah?
Jawab
P0 = Rp 600 + Rp 10.500
1 + 0,12
= Rp 11.100
1,12
= Rp 9.910
Jika diramalkan suaru trend pertumbuhan deviden dengan tingkat pertumbuhan,
maka menentukan harga awal saham tersebut dengan :
P0 = D1
rg

Contoh
Berapa harga pasar suatu saham pada waktu ini yang akan memberikan deviden
pada akhir tahun pertama sebesar Rp 3.000 dan mempunyai laju pertumbuhan
deviden sebesar 6% per tahun, sedangkan tingkat pendapatan yang diinginkan
untuk saham tersebut 16% ?
Jawab :
P0 = Rp 3.000
0,16 0,06
= Rp 30.000
Jika pertumbuhan deviden yang akan berlangsung secara kontinyu maka rate of
return dapat ditentukan dengan :
r = D1 + g
P0
Contoh
Berapa rate of return dari suatu saham yang akan memberikan deviden pada akhir
tahun pertama sebesar Rp 2.500 dan harga pasar saham tersebut pada waktu ini
sebesar Rp 20.000 dan deviden tersebut mempunyai laju pertumbuhan sebesar 6 %
pertahun
Jawab
r = Rp 2.000 + 6%
Rp 20.000
= 18,5 %

Saham Preferen
Saham preferen (Preferred stock) adalah bagian saham yang memiliki tambahan
hak melebihi saham biasa. Ada beberapa jenis saham preferen, antara lain:
1. Saham preferen partisipasi; saham preferen yang membagikan dividen kepada
pemegangnnya; pemilik saham ini setelah menerima deviden tetap mempunyai
hak untuk membagi keuntungan yang dinyatakan sebagai dividen kepada
pemegang saham biasa (participating preference shares).
2.
Saham preferen nonkumulatif; saham preferen yang tidak mempunyai hak
untuk memdapatkan dividen yang belum dibayarkan pada tahun-tahun yang
lalu secara kumulatif (noncummulative preferred stock).

Saham Preferen Memiliki karakteristik:

Memiliki berbagai tingkat, dapat diterbitkan dengan karakteristik yang


berbeda

Tagihan terhadap aktiva dan pendapatan, memiliki prioritas lebih tinggi dari
saham biasa dalam hal pembagian dividen

dividen kumulatif, bila belum dibayarkan dari periode sebelumnya maka


dapat dibayarkan pada periode berjalan dan lebih dahulu dari saham biasa

Konvertibilitas, dapat ditukar menjadi saham biasa, bila kesepakatan antara


pemegang saham dan organisasi penerbit terbentuk.
Saham preferen dianggap sebagai sekuritas hybrida karena memiliki sifat-sifat
seperti saham biasa maupun obligasi, maksudnya:
Memiliki sifat seperti saham biasa karena dalam pembagian devidennya bias berupa
nihil atau nol jika laba perusahaan jatuh pada tingkat tertentu, selain itu saham
preferen merupakan penyertaankepemilikan dan dikeluarkan tanpa adanya jatuh
tempo.
Memiliki sifat seperti obligasi karena adanya hak didahulukan atas laba, aktiva dan
pendapatan yang biasanya tetap.
Besarnya Rate of Return dari saham preferen dapat ditentukan dengan rumus :
Rate of Return

deviden per lembar saham preferen


Harga Pasar

Dan untuk menentukan nilai dari saham preferen dengan menggunakan rumus :
Nilai

deviden preferen
Discount rate

Contoh :
Pada tahun 2009 PT ABC mengeluarkan saham preferen dengan nilai nominal Rp
10.000 dan membayarkan deviden tahunan Rp 600 dengan harga pasar Rp 900.
Pada saat ini perusahaan tersebut sudah berkembang dan tingkat bunga yang
berlaku saat ini 6,2%. Tentukan rate of return dan nilai dari saham preferen tersebut
!
Jawab :
Rate of return = Rp 600
Rp 900
= 66, 67%
Nilai saham preferen = Rp 600
0,062
= Rp 9.677
Penentuan Rate of Return dan Nilai dari efek jangka panjang.
Bentuk-bentuk efek dalam rangka investasi jangka panjang adalah :

1.
2.
3.

Obligasi
Saham Preferen
Saham biasa

Obligasi
Obligasi adalah surat pengakuan utang yang dikeluarkan oleh pemerintah atau
perusahaan atau lembaga-lembaga lain sebagai pihak yang berutang yang
mempunyai nilai nominal tertentu dan kesanggupan untuk membayar bunga secara
periodic atas dasar presentase tertentu yang tetap. Tujuan utama dari analisa efek
dalam penilaian obligasi adalah rate of return atau yield yang diharapkan dari
obligasi tersebut.

Penentuan nilai obligasi


Pada prinsipnya nilai obligasi didasarkan pada tingkat bunga yang sedang berlaku.
Apabila obligasi itu tidak mempunyai hari jatuh temponya, maka nilainya
ditentukan dengan mengkapitalisasikan bunga tahunannya atas dasar bunga yang
berlaku pada waktu itu. Dengan demikian nilai dari obligasi tersebut dapat
ditentukan dengan cara sbb :
Bunga Tahunan
Nilai =

R
=

Discount Rate

Saham Preferen
Saham preferen adalah saham yang disertai dengan preferensi tertentu diatas saham
biasa dalam hal pembagian deviden dan pembagian kekayaan dalam pembubaran
perusahaan.
Saham preferen biasanya memberikan deviden yang tetap setiap tahunnya seperti
halnya obligasi. Pada umumnya saham preferen ini tidak mempunyai hari jatuh.
Rate of return dari saham preferen ini dapat ditentukan dengan rumus sebagai
berikut :
Deviden per lembar saham preferen
Rate of return

=
Harga Pasar

Saham Biasa
Penentuan besarnya rate of return dan nilai dari saham biasa lebih sukar
dibandingkan dengan obligasi dan saham preferen, karena :

1.
Forecasting dari pendapatan, devidend dan harga saham di waktu yang
akan datang adalah sukar.
2.
Tidak seperti halnya dengan bunga dan devidend saham preferen,
pendapatan dan deviden saham biasa diharapkan meningkat setiap tahunnya, dan
tidak tetap konstan.