Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Neonatus (AKN), Angka

Kematian Bayi (AKB), dan Angka Kematian Balita (AKABA) merupakan


beberapa indikator status kesehatan masyarakat. Dewasa ini AKI dan AKAB di
Indonesia masih sangat tinggi dibandingkan dengan Negara ASEAN lainnya.
Menurut data Survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) 2007, AKI 228 per
100.000 kelahiran hidup, AKB 34 per 1000 kelahiran hidup, AKN 19 per 1000
kelahiran hidup, AKABA 44 per 1000 kelahiran hidup.
Penduduk Indonesia pada tahun 2007 adalah 225.642.000 jiwa dengan CBR
19,1 maka terdapat 4.287.198 bayi lahir hidup. Dengan AKI 228/100.000 KH
berarti ada 9774 ibu meinggal per tahun atau 1 ibu meninggal tiap jam oleh sebab
yang berkaitan dengan kehamilan, persalinan dan nifas. Besaran kematian
neonatal, bayi dan balita jauh lebih tinggi dengan AKN 19/1000 KH, AKB
34/1000 KH dan AKABA 44/1000 KH berarti ada 9 neonatal, 17 bayi dan 22
balita meninggal tiap jam.
Berdasarkan kesempatan global (Millenium Development Goals/MDGs,
2000) pada tahun 2015 diharapkan Angka Kematian Ibu menurun sebesar tigaperempatnya dalam kurun waktu 1990-2015 dan Angka Kematian Bayi dan
Angka Kematian Balita menurun sebesar dua-pertiga dalam kurun waktu 19902015. Berdasarkan hal itu Indonesia mempunyai komitmen untuk menurunkan
Angka kematia ibu menjadi 102/100.000 KH, Angka Kematian Bayi dari 68
menjadi 23/1000 KH, dan Angka Kematian Balita 97 menjadi 32/1000 KH pada
tahun 2015.
Penyebab langsung kematian ibu sebesar 90% terjadi pada persalinan dan
segera setelah persalinan (SKRT 2001). Penyebab langsung kematian ibu adalah
perdarahan (39%), eklamsia (20%), infeksi (7%) dan lain-lain (33%).
Pelayanan kesehatan secara tepat dan cepat, diharapkan dapat mengatasi
masalah kesehatan masyarakat. Salah satu pelayanan kesehatan tersebut adalah
deteksi dini faktor resiko kebidanan. Deteksi dini kehamilan dengan faktor resiko
adalah kegiatan yang dilakukan untuk menemukan ibu hamil yang mempunyai
faktor resiko kebidanan. Kehamilan resiko tinggi adalah Data yang didapat di

Puskesmas Tanah Garam, cakupan deteksi faktor resiko ibu hamil bulan
September adalah 35% oleh tenaga kesehatan dan 1% oleh masyarakat sedangkan
target 100% dari 20% jumlah total ibu hamil di wilayah kerja puskesmas tanah
garam. Oleh karena itu penulis tertarik untuk menganalisis tidak tercapainya target
cakupan deteksi faktor resiko ibu hamil oleh tenaga kesehatan dan masyarakat di
wilayah kerja Puskesmas Tanah Garam Kota Solok ini.
1.2.

Tujuan
1. Menemukan penyebab utama tidak tercapainya target deteksi faktor resiko
ibu hamil oleh tenaga kesehatan dan masyarakat di wilayah kerja
Puskesmas Tanah Garam.
2. Menemukan upaya pemecahan masalah tidak tercapainya target deteksi
faktor resiko ibu hamil oleh tenaga kesehatan dan masyarakat di wilayah
kerja Puskesmas Tanah Garam.
3. Menyusun Plan of Action dalam upaya pencapaian target deteksi faktor
resiko ibu hamil oleh tenaga kesehatan dan masyarakat di wilayah kerja
Puskesmas Tanah Garam.

1.3.

Manfaat
1. Plan of Action diharapkan dapat memberikan kontribusi kepada pihak
Puskesmas dalam upaya pencapaian target deteksi faktor resiko ibu hamil
oleh tenaga kesehatan dan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Tanah
Garam.
2. Sebagai bahan pembelajaran dan menambah pengetahuan penulis dalam
menganalisa permasalahan dan memberikan solusi pada permasalahan
yang ditemui di Puskesmas Tanah Garam.

1.4.

Ruang Lingkup
Seluruh ibu hamil di wilayah kerja Puskesmas Tanah Garam.
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1. Pelaksanaan Program KIA Puskesmas Tanah Garam

4.2. Penetapan Alternatif Pemecahan Masalah


Dari hasil penetapan penyebab masalah didapatkan berbagai penyebab
rendahnya cakupan deteksi ibu hamil resiko tinggi di Puskesmas Tanah Garam.
Dari penemuan tersebut, penulis dapat merancang penetapan alternatif pemecahan
masalah untuk meningkatkan angka pencapaian cakupan deteksi ibu hamil resiko
tinggi di Puskesmas Tanah Garam.
Variabel Penyebab
Faktor
No
Penyebab
1
Man

Methode

Alternatif Pemecahan
Masalah

Penyebab Masalah

Kurangnya motivasi petugas kesehatan dan kader untuk


melakukan deteksi kehamilan
resiko tinggi
Masih ada kader yang belum
mengetahui cara penulisan
data yang benar di kohort ibu
Cara penyampaian materi penyuluhan
kurang
dimengerti
dan
kurang
menarik.
Target penyampaian materi
penyuluhan tidak menyentuh
keluarga dan masyarakat
sekitar.
Kurangnya pemanfaatan buku
KIA oleh ibu hamil
Kurangnya kerjasama lintas
sektor
Pemberian penyuluhan oleh
kader ataupun nakes ketika
jam kerja masyarakat

Material

Kurangnya media promosi untuk


kehamilan
resiko

Memberikan reward and


punishment bagi petugas
sesuai
dengan
kinerjanya di lapangan.
Memberikan pelatihan
kembali kepada kader
tentang cara pengisian
kohort ibu.
Menggunakan pamflet,
poster,
dan
media
elektronik
dalam
penyuluhan.
Melakukan kerja sama
dengan pihak kelurahan
untuk
mengumpulkan
seluruh
masyarakat
dalam rangka sosialisasi
bumil resti
Memberikan penjelasan
yang lebih fokus kepada
ibu
hamil
tentang
pentingnya
kegunaan
buku KIA
Meningkatkan
kerja
sama lintas sektor
Membuat kesepakatan
antara kader dengan
masyarakat
tentang
waktu yang tepat dalam
pemberian penyuluhan.
Memperbanyak jumlah
dan pemanfaatan brosur

tinggi, baik berupa poster


maupun brosur.
Kurangnya alat kesehatan ANC di lapangan

Money

Terbatasnya anggaran yang disediakan untuk pembuatan


brosur dan poster kehamilan
resti

Environmen
t

Kurangnya pengetahuan dan kepedulian


masyarakat
tentang kehamilan resiko
tinggi

dan
poster
tentang
kehamilan resti
Menambah alokasi dana
untuk pengadaan alat
kesehatan
ANC
dilapangan
Permohonan
penambahan
dana
APBD untuk pembuatan
brosur dan pamfelt
kehamilan resti
Memberikan
penyuluhan
kepada
masyarakat
tentang
pentingnya deteksi dini
kehamilan resiko tinggi
dan
akibat
dari
kehamilan resiko tinggi
tersebut.

4.3. Rencana Pelaksanaan Kegiatan


N
o
1

Kegiatan

Tujuan

Pemberian
Me-refresh
pelatihan
kembali
kembali kepada pengetahuan
kader
tentang kader
tentang
cara pengisian cara pengisian
kohort ibu.
kohort ibu
Rapat internal
- Membahasa
tentang
reward and
punishment
bagi petugas
sesuai
kinerjanya
- Menyusun
rencana
anggaran
dana
Penyuluhan
Meningkatkan
kepada
pengetahuan ibu
masyarakat
hamil, keluarga,
mengenai
dan masyarakat
kehamilan
mengenai
resiko tinggi
kehamilan

Sasaran

Lokasi

Seluruh kader di
wilayah
kerja
Puskesmas
Tanah Garam

Puskes
mas
Tanah
Garam

Seluruh kader di
wilayah
kerja
Puskesmas
Tanah Garam

Puskes
mas
Tanah
Garam

Ibu
hamil,
pengunjung
posyandu,
maysarakat

Posyan
du
wilaya
h kerja
Puskes
mas

Penanggu
ng Jawab
Pemegang
program
KIA
Puskesma
Tanah
garam
Pemegang
program
KIA
Puskesma
Tanah
garam

Pemegang
program
KIA
Puskesma
Tanah
garam

Pelaksana
Pemegang
program
KIA
Puskesma
Tanah
garam
Pemegang
program
KIA
Puskesma
Tanah
garam

Petugas
promkes
puskesmas
dan kader
posyandu

resiko tinggi
4

Penyuluhan
kepada
ibu
hamil tentang
pentingnya
fungsi
buku
KIA

Meningkatkan
pengetahuan ibu
hamil tentang
fungsi
buku
KIA

Ibu
hamil,
pengunjung
posyandu

Pembuatan
brosur tentang
kehamilan
resiko tinggi

Menambah
pengetahuan ibu
hamil
dan
masyarakat

Ibu
hamil,
pengunjung
posyandu,
pengunjung
puskesmas

Pembuatan
poster tentang
kehamilan
resiko tinggi

Edukasi
di
tempat umum,
posyandu, dan
puskesmas

Masyarakat
umum

tanah
garam
Posyan
du
wilaya
h kerja
Puskes
mas
tanah
garam
Posyan
du
wilaya
h kerja
Puskes
mas
tanah
garam
Seluruh
tempat
umum
di
wilaya
h kerja
puskes
mas
tanah
garam

Pemegang
program
KIA
Puskesma
Tanah
garam

Petugas
promkes
puskesmas
dan kader
posyandu

Pemegang
program
KIA
Puskesma
Tanah
garam

Petugas
promkes
puskesmas

Pemegang
program
KIA
Puskesma
Tanah
garam

Petugas
Promkes
puskesmas

BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Di wilayah kerja Puskesmas Tanah Garam, cakupan deteksi resiko tinggi ibu
hamil masih sangat rendah. Data dari bulan Januari hingga Juli menunjukkan
peningkatan terhadap cakupan deteksi resiko tinggi ibu hamil, tetapi masih sangat
jauh dari target yang diberikan oleh dinas kesehatan.
Ada beberapa kendala yang menyebabkan masih rendahnya capaian target
deteksi resiko tinggi ibu hamil di wilayah kerja puskesmas tanah garam, baik dari
tenaga kesehatan, sarana prasarana, pelaksanaan program, alokasi dana, maupun
dari masyarakat sendiri. Untuk itu diharapkan beberapa alternatif pemecahan
masalah yang diusulkan dapat memberikan pemecahan terhadap permasalahan
rendahnya cakupan deteksi resiko tinggi ibu hamil di wilayah kerja puskesmas
tanah garam ini.
5.2. Saran
1. Kepada Masyarakat
Untuk ibu hamil disarankan untuk meningkatkan pengetahuannya tentang
resiko tinggi pada kehamilan, dengan cara menambah informasi dari media-media
informasi yang tersedia. Ibu hamil juga hendaknya rajin berkunjung ke posyandu
untuk melakukan kontrol kehamilannya dan mendapatkan informasi tentang
kehamilannya dari petugas atau kader di posyandu. Selain itu diharapkan juga
peran serta dari keluarga dan masyarakat dalam deteksi rasiko tinggi pada
kehamilan ini, agar ibu hamil dengan resiko tinggi dapat dengan segera di tangani
di tempat pelayanan kesehatan.
2. Kepada petugas KIA Puskesmas Tanah Garam

Berdasarkan hasil penelitian ini disarankan kepada petugas KIA untuk lebih
giat melakukan penyuluhan tentang kehamilan resiko tinggi. Penyuluhan tidak
hanya diberikan kepada ibu hamil tetapi juga kepada keluarga dan masyarakat
sekitarnya. Hendaknya pemberian penyuluhan disertai dengan penggunaan media
seperti media elektronik, poster, atau brosur agar penyuluhan lebih menarik dan
dapat dipahami dengan mudah oleh target penyuluhan. Selain itu, disarankan
kepada petugas KIA untuk memotivasi kader dan petugas di posyandu untuk lebih
aktif melakukan deteksi resiko tinggi pada ibu hamil dan memberikan reward an
punishment terhadap petugas sesuai dengan kinerjanya di lapangan.