Anda di halaman 1dari 34

Digital Radiografi dan Computer Radiografi

Diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Komputer Radiologi


Dosen Lukman Mustafid, S.Pd

Disusun Oleh :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Agus Sendi Kurnia (4501.06.13.A.002)


Edi Supriadi (4501.06.13.A.012)
Euis Ratna Devi Agustin (4501.06.13.A.013)
Fahmi Puja Ashri (4501.06.13.A.014)
Febi Trya Utami (4501.06.13.A.016)
Giri Sukmana (4501.06.13.A.018)
Iif Miftahul Jannah (4501.06.13.A.020)
Muhamad Rohman Dwi J (4501.06.13.A.032)
Rizky Andika (4501.06.13.A.036)

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN


STIKes Cirebon
DIII Radiodiagnostik dan Radioterapi
Jl. Brigjen Dharsono No. 12B Cirebon : (0231) 247852
2014
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah swt, atas rahmat dan
karunia-Nyalah tugas makalah mata kuliah Komputer Radiologi yang berjudul
Digital Radiografi dan Computer Radiografi terselesaikan tepat waktunya.
Shalawat serta salam semoga tetap tercurah kepada junjungan alam Nabi

Muhammad saw, keluarga, sahabat, tabiin, tabiat, serta mudah-mudahan


sampailah kepada kita selaku umatnya yang beriman.
Makalah ini diajukan sebagai bagian dari tugas mata kuliah Komputer
Radiologi. Kami menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini tidak dapat
terselesaikan tanpa bantuan orang lain. Oleh karena itu dalam kesempatan ini
penulis mengucapkan terimakasih kepada :
1. Bapak Mokh. Firman Ismana, S.Kom, MM. Ketua STIKes CIREBON.
2. Bapak H. Nanang Rosadi, S.Si, M.Mkes , Selaku Kaprodi DIII Teknik
Radiodiagnostik dan Radioterapi di STIKes CIREBON.
3. Bapak Lukman Mustafid, S.Pd Selaku Dosen Pembimbing mata kuliah
Komputer Radiologi di STIKes CIREBON.
4. Kedua orangtua dan seluruh keluarga yang selalu memberikan dukungan
dan bantuan baik moral maupun material.
5. Teman-teman se-angkatan jurusan D-III Teknik Radiodiagnostik dan
Radioterapi di STIKes CIREBON.
Mudah-mudahan atas segala bantuan dan kebaikan yang telah diberikan
kepada kami, mendapat imbalan yang berlipat ganda dari Allah SWT.
Tak ada gading yang tak retak. Hanya pepatah itulah yang mungkin dapat
menggambarkan bahwa dalam penyusunan makalah ini masih banyak
kekurangan. Oleh karena itu kami mengharapkan saran dan kritik yang bersifat
membangun untuk kemajuan di masa mendatang.
Harapan kami semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca
umumnya, serta penyusun khususnya.

Cirebon, Oktober 2014

Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR............................................................................................i
DAFTAR ISI..........................................................................................................iii

BAB I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.......................................................................................1
1.2 Perumusan Masalah...............................................................................3
1.3 Tujuan Penulisan....................................................................................3
1.4 Manfaat Penulisan..................................................................................4
1.5 Sistematika Penulisan............................................................................4
BAB II. LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP
2.1 Tentang Digital Radiografi.....................................................................6
2.2 Teknologi Digital Diagnostik Medis......................................................6
BAB III. ISI
3.1 Pengertian Digital Radiografi................................................................9
3.2 Pengertian Computer Radiografi...........................................................9
3.3 Komponen Digital Radiografi................................................................11
3.4 Komponen Computer Radiografi...........................................................16
3.5 Prinsip Pembentukan Gambaran Radiografi..........................................21
3.6 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Gambar............................23
BAB IV PENUTUPAN
4.1 Kesimpulan............................................................................................39
4.2 Saran.......................................................................................................39
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................40

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Penemuan sinar- X merupakan suatu revolusi dalam dunia kedokteran
karena ternyata dengan hasil penemuan itu dapat diperiksa bagian-bagian
tubuh manusia yang sebelumnya tidak pernah dapat dicapai dengan cara-cara
konvesional. Perkembangan ilmu teknologi dibidang Radiologi berkembang
begitu pesat, dengan perkembangannya teknologi imaging yang terbukti
sangat

membantu

diagnosa

berbagai

macam

penyakit,

khususnya

radiodiagnostik. Di Indonesia pemamfaatan radiasi untuk bidang kesehatan


khususnya dibidang diagnostik menjadi semakin luas dan penting. Oleh
karena itu berbagai jenis peralatan sinar-X semakin hari semakin berkembang
mulai dari pesawat yang konvesional sampai pesawat yang system
komputerisasi yaitu seperti Computed Radiography (CR).
Sistem Computed Radiography (CR) memanfaatkan kemajuan teknologi
dengan adanya Imaging Plate (IP) sebagai detector digital Photostimulable
Phosphor (PSP) atau storage phosphor screen dalam menggantikan kombinasi
system film Intensifying screen konvesional radiography untuk menghasilkan
citra. Didukung aspek pengolahan citra dengan image reader dalam membaca
Imaging Plate (IP) sehingga data dapat ditampilkan dalam Liquid Crystal
Display (LCD) atau Cathoda Ray Tube (CRT), juga memiliki system
pengolahan citra menggunakan metode dry processing yang merubah data
digital menjadi data analog dengan hasil berupa film laser imaging.
Penggunaan Photostimulable Phosphor (PSP) memungkinkan Imaging Plate
(IP) untuk dapat dipakai berulang kali . Salah satu kelebihan citra digital

system CR adalah citra soft copy yang dapat dimanipulasi terang gelap untuk
menghasilkan kontras citra kualitas tinggi. Sedangkan pada penggunaan
konvensional yang dikombinasikan dengan sistim film Intensifying Screen
(IS) tidak dapat dimanipulasi terang gelap (soft copy) sehingga penggunaan
tegangan tinggi (kV) tidak dapat dilakukan. Karakteristik PSP yang memiliki
rentang sensitivitas terhadap paparan sinar-X yang lebar dan aplikasi
perangkat lunak memungkinkan penyesuaian hasil citra terhadap kondisi
eksposi. (Seibert, J.A, 2006).
Suatu unit pesawat sinar-X yang dilengkapi system CR diantaranya harus
mampu memproduksi sinar-X sesuai uji fungsi dan citra yang dihasilkannya
dapat digunakan untuk menegakkan diagnose. Oleh karena itu, semua
perangkat penghasil citra pesawat sinar-X dan system CR harus berfungsi
sesuai standar yang diisyaratkan, sehingga kemampuan kerjanya akan
menentukan apakah sinar-X yang dikeluarkan dari pembangkitnya akan
berguna untuk diagnosa suatu penyakit atau tidak. Jika tidak maka dapat
mengakibatkan terjadinya penyinaran ulang yang berarti akan memberikan
dosis yang tidak bermanfaat dan akan merugikan pihak terkait dalam
pemeriksaan terutama pasien yang diperiksa. Dengan dasar ini peneliti
melakukan pemeriksaan thorax dengan faktor eksposi yaitu teknik tegangan
tinggi (kV) dan teknik tegangan standar (kV) dimana pesawat sinar-X yang
dilengkapi dengan Computed Radiography harus mampu memproduksi sinarX untuk menghasilkan kontras foto kualitas tinggi yang digunakan untuk
menegakkan diagnosa.
Salah satu kuantitas radiasi yang sering digunakan dalam acuan batasan
dosis adalah pengukuran dosis masuk permukaan atau yang lebih umum di

kenal dengan ESD (Entrance Surface Dose) yang dapat diperoleh melalui
pengukuran langsung menggunakan TLD (Thermoluminecence Dosimeter)
dan pengukuran tidak langsung. (DeWerd, L.A, Bartol L., & Davis, S. (n.d).
Thermoluninescence dosimetry.
1.2 Perumusan Masalah
1. Apa itu Digital Radiografi?
2. Apa itu Computer Radiografi?
3. Apa saja komponen Digital Radiografi?
4. Apa saja komponen Computer Radiografi?
5. Bagaimana prinsip pembentukan Gambaran Radiografi?
6. Apa saja faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas gambar?
1.3 Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :
1.3.1

Tujuan Umum
Untuk mengetahui tentang Digital Radiografi dan Computer Radiografi.

1.3.2

Tujuan Khusus
Untuk mengetahui tentang Pengertian Digital Radiografi, Pengertian
Computer Radiografi, Komponen Digital Radiografi, Komponen
Computer Radiografi, Prinsip Pembentukan Gambaran Radiografi, dan
Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Gambar.

1.4 Manfaat Penulisan


1.4.1 Penulis
Makalah ini diharapkan mampu menambah wawasan dan ilmu
pengetahuan bagi penulis, khususnya mengenai Sistem Komputer. Dan
dapat memberi manfaat untuk mahasiswa/mahasiswi program studi D1.4.2

III Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi STIKes Cirebon.


Pendidikan

Makalah ini diharapkan menjadi kajian pustaka di Sekolah Tinggi


Ilmu Kesehatan Cirebon program studi D-III Teknik Radiodiagnostik
dan Radioterapi, serta dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi
mahasiswa/mahasiswi program studi D-III Teknik Radiodiagnostik dan
Radioterapi STIKes Cirebon.

1.5 Sistematika Penulisan


BAB I
PENDAHULUAN berisi tentang latar belakang, perumusan
masalah, tujuan penulisan, manfaat penulisan, dan sistematika
penulisan.
LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP berisi tentang
Digital Radiografi dan Teknologi Digital Diagnostik Medis.
BAB III ISI berisi tentang Pengertian Digital Radiografi, Pengertian
Computer Radiografi, Komponen Digital Radiografi, Komponen
BAB II

Computer Radiografi, Prinsip Pembentukan Gambaran Radiografi,


dan Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Gambar.
.
BAB IV PENUTUPAN berisi tentang kesimpulan dan saran.
DAFTAR PUSTAKA

BAB II
TINJAUAN TEORI

2.1 Tentang Digital Radiografi


Radiografi

digital

adalah

modalitas

radiologi

diagnostik

yang

menggunakan sinar-x untuk memperoleh citra planar digital daripada struktur


internal suatu bagian tubuh pasien.
Radiografi Digital dalam panduan ini mencakup citra digital hasil dari
proses

scanning

film,

direct

digital

radiography

menggunakan

tabung/sungkup fluoroskopi, computer radiografi (CR), direct digital


radiography (DDR) yang menggunakan Flat Detector Array. Radiografi
digital digunakan untuk pemeriksaan konvensional dan non konvensional,
baik pada unit radiologi atau unit lain sepanjang kompetensi radiologi
diagnostik diperlukan. Proses radiografi digital dapat dilakukan oleh
radiografer atau tenaga kesehatan yang sudah memperoleh pelatihan yang
sesuai. Proses penjaminan mutu dilakukan oleh Fisika Medik dalam rangka
memastikan kualitas citra yang dihasilkan telah memenuhi persyaratan
kelayakan diagnostik. Radiologist bertugas melakukan proses diagnose,
sedangkan teknisi Elektro Medik melakukan perbaikan dan kalibrasi alat.

2.2 Teknologi Digital Diagnostik Medis


Teknologi diagnostik medis yang digunakan oleh unit radiologi di rumah
sakit modern sudah cenderung bergeser dari teknologi analog berbasis film
menjadi teknologi digital (filmless). Namun, prinsip radiografi sinar-x sendiri

relatif tidak banyak berubah. Beberapa cara aplikasi filmless radiography


dapat ditempuh, antara lain dengan teknik digitisasi film radiografi atas
prinsip densitas optik (optical densitometry) mekanik hingga ke bentuk
pemayaran digital menggunakan flatbed scanner. Kemudian dengan
melakukan proses konversi citra fluoroskopi, DR (Direct Radiography),
dengan menggunakan flat detektor yang telah dilengkapi dengan sistem
konversi digital. Perbandingan kinerjanya dapat dianalisis dengan metode
seperti yang dilakukan oleh Bianchi, et. al.
Variasi proses konversi tersebut memiliki kekurangan dan kelebihannya
masing-masing. Setidaknya, ada perbedaan kontras antara sebuah proses
radiografi tidak langsung, yang diwakili oleh keempat teknik digitisasi
pertama, relatif terhadap teknik digitisasi berbasis flat detektor. Keempat
teknik radiografi pertama cenderung berbasis pada proses konversi analog ke
digital. Proses demikian akan tergantung pada resolusi spatial (ukuran matriks
citra), resolusi dinamik (bit/piksel), waktu konversi (kecepatan akusisi) dan
proses manipulasi citra (image processing). Jadi, keempat teknik tersebut
lebih cenderung

dapat

disebut sebagai

Computerized Radiography.

Sebaliknya, dengan sistem flat detektor, proses digitisasi dan manipulasi


dapat dikatakan langsung terjadi. Dengan adanya dukungan teknologi
microchip dan nanotechnology, proses itu kemudian menjadi landasan bagi
perkembangan Computed Radiography, dimana proses akusisi, filtering dan
manipulasi citra dapat dilakukan secara langsung.
Alat-alat berbasis Computed Radiography relatif masih baru dan harga
unit sistemnya relatif mahal di Indonesia. Biaya operasionalnya juga relatif

tinggi karena sel detektor atau elemen detektor relatif mudah mengalami
kerusakan akibat terjangan radiasi sinar-x secara terus-menerus. Karena itu,
alternatif investasi teknologi radiografi yang cukup baik adalah dengan
mengembangkan teknologi digitisasi berbasis X-Ray Intensifying Screen
(XRIS). Keunggulannya adalah bahwa unit pendigitisasinya semata-mata
merupakan suatu konversi bayangan obyek akibat disinari sinar-x pada layar
pendar CsI (TI) yang difokuskan ke suatu bidang gambar pendaran. Gambar
pada gambar pendaran tersebut kemudian ditangkap oleh suatu sistem optik
untuk selanjutnya diubah menjadi sinyal digital.

BAB III
ISI

3.1 Pengertian Digital Radiografi


Digital radiografi adalah sebuah bentuk pencitraan sinar-X, dimana
sensor-sensor sinar-X digital digunakan untuk menggatikan film fotografi
konvensional. Dan processing kimiawi digantikan dengan sistem komputer
yang terhubung dengan monitor atau laser printer.
Prinsip kerja Digital Radiography (DR) pada intinya menangkap sinar-X
tanpa menggunakan film. Sebagai ganti film sinar X, digunakan sebuah
penangkap gambar digital untuk merekam gambar sinar X dan mengubahnya
menjadi file digital yang dapat ditampilkan atau dicetak untuk dibaca dan
disimpan sebagai bagian rekam medis pasien.

3.2 Pengertian Computer Radiografi


Gambar 3.1 Digital Radiography System
Computed radiography adalah proses merubah system analog pada
konvensional radiografi menjadi digital radiografi (Bambang Supriyono
2003:1). Pada sistem Computed Radiography data analog dikonversi ke
dalam data digital pada saat tahap pembangkitan energi yang terperangkap di

dalam Imaging Plate dengan menggunaklan laser, selanjutnya data digital


berupa sinyal-sinyal ditangkap oleh Photo Multiplier Tube (PMT) kemudian
cahaya tersebut digandakan dan diperkuat intensitasnya setelah itu di ubah
menjadi sinyal elektrik yang akan di konversi kedalam data digital oleh
Analog Digital Converter (ADC).

Pada penggunaan radiografi konvensional digunakan penggabung antara


Gambar 3.2 Computed Radiography
film radiografi dan screen, akan tetapi pada Komputer radiografi
menggunakan imaging plate. Walaupun imaging plate secara fisik terlihat
sama dengan screen konvensional tetapi memiliki fungsi yang sangat jauh
berbeda, karena pada imaging plate berfungsi untuk menyimpan energi sinarx kedalam photo stimulable phosphor dan menyampaikan informasi gambar
itu ke dalam bentuk data digital.

3.3 Komponen Digital Radiografi

Sebuah sistem digital radiografi terdiri dari 4 komponen utama, yaitu XRay Source, Image Receptor, Analog to Digital Converter, Komputer, dan
Output Device.
A. X-ray Source
Sumber yang digunakan untuk menghasilkan X-ray pada DR sama
dengan sumber X-ray pada Coventional Radiography. Oleh karena
itu, untuk merubah radiografi konvensional menjadi DR tidak perlu
mengganti pesawat X-ray.

B. Image Receptor
Detektor berfungsi sebagai Image Receptor yang menggantikan
Gambar 3.3 X-Ray Source
keberadaan kaset dan film. Ada dua tipe alat penangkap gambar
digital, yaitu Flat Panel Detectors (FPDs) dan High Density Line
Scan Solid State Detectors.

1) Flat Panel Detectors (FPDs)


Gambar 3.3 Image Receptor

FPDs adalah jenis detektor yang dirangkai menjadi sebuah panel


tipis. Berdasarkan bahannya, FPDs dibedakan menjadi dua,
yaitu :
a) Amorphous Silicon
Amorphous Silicon (a-Si) tergolong teknologi penangkap
gambar tidak langsung karena sinar-X diubah menjadi
cahaya. Dengan detektor-detektor a-Si, sebuah sintilator pada
lapisan terluar detektor (yang terbuat dari Cesium Iodida atau
Gadolinium Oksisulfat), mengubah sinar-X menjadi cahaya.
Cahaya kemudian diteruskan melalui lapisan photoiodida aSi dimana cahaya tersebut dikonversi menjadi sebuah sinyal
keluaran digital. Sinyal digital kemudian dibaca oleh film
transistor tipis (TFTs) atau oleh Charged Couple Device
(CCDs). Data gambar dikirim ke dalam sebuah computer
untuk ditampilkan. Detektor a-Si adalah tipe FPD yang paling
banyak dijual di industri digital imaging saat ini.
b) Amorphous Selenium (a-Se)
Amorphous Selenium (a-Se) dikenal sebagai detektor
langsung karena tidak ada konversi energi sinar-X menjadi
cahaya. Lapisan terluar dari flat panel adalah elektroda bias
tegangan tinggi. Elektrode bias mempercepat energi yang
ditangkap dari penyinaran sinar X melalui lapisan selenium.
Foton-foton sinar-X mengalir melalui lapisan selenium
menciptakan pasangan lubang elektron. Lubang-lubang
elektron tersebut tersimpan dalam selenium berdasarkan
pengisian tegangan bias. Pola (lubang-lubang) yang terbentuk

pada lapisan selenium dibaca oleh rangakaian TFT atau


Elektrometer Probes untuk diinterpretasikan menjadi citra.
2) High Density Line Scan Solid State device
Tipe penangkapan gambar yang kedua pada DR adalah High
Density Line Scan Solid State device. Alat ini terdiri dari
Photostimulable Barium Fluoro Bromide yang dipadukan
dengan Europium (BaFlBr:Eu) atau Fosfor Cesium Bromida
(CsBr).
Detektor fosfor merekam energi sinar-X selama penyinaran dan
dipindai

(scan)

oleh

sebuah

dioda

laser

linear

untuk

mengeluarkan energi yang tersimpan yang kemudian dibaca


oleh sebuah penangkap gambar digital Charge Coupled Devices
(CCDs). Image data kemudian ditransfer oleh Radiografer
untuk ditampilkan dan dikirim menuju work stasion milik
radiolog.
C. Analog to Digital Converter
Komponen ini berfungsi untuk merubah data analog yang
dikeluarkan

detektor

menjadi

data

digital

diinterpretasikan oleh komputer.

D. Komputer
Gambar 3.3 Analog to Digital Converter

yang

dapat

Komponen ini berfungsi untuk mengolah data, manipulasi


image, menyimpan data-data (image), dan menghubungkannya
dengan output device atau work station.

E. Output Device
Sebuah sistem digital radiografi memiliki monitor untuk
Gambar 3.3 Komputer Radiografi
menampilkan gambar. Melaui monitor ini, radiografer dapat
menentukan layak atau tidaknya gambar untuk diteruskan
kepada work station radiolog.
Selain monitor, output device dapat berupa laser printer apabila
ingin diperoleh data dalam bentuk fisik (radiografi). Media yang
digunakan untuk mencetak gambar berupa film khusus (dry
view)

yang

tidak

memerlukan

proses

kimiawi

untuk

mengasilkan gambar.
Gambar yang dihasilkan dapat langsung dikirimkan dalam
bentuk digital kepada radiolog di ruang baca melalui jaringan
work station. Dengan cara ini, dimungkinkan pembacaan foto
melaui teleradiology.

3.4 Komponen Computer Radiografi


Gambar 3.3 Output Device
Computer Radiografi (CR) mempunyai komponen yang terdiri dari :
1) Imaging Plate (IP)
Imaging plate adalah plat film yang mempunyai kemampuan menyimpan
energi sinar-x, dan energi tersebut dapat di bebaskan atau dikeluarkan
melalui proses scanning dengan menggunakan laser. Imaging plate biasa
digunakan dengan ditempatkan dalam cassette imaging plate. Ukuran
imaging plate yang paling banyak digunakan adalah 18x24, 24x30, 35x35,
dan 35x43 cm. Ukuran 30x40 cm tidak ada lagi karena ukuran tersebut
akan digunakan 35x43 cm. Imaging plate merupakan media pencatat
gambaran sinar x pada computed radiography, yang terbuat dari bahan
photostimulablephosphor tinggi, BaFX (X=halogen).
Pada penggunaan radiografi konvensional digunakan penggabungan antara
film radiografi dan screen, akan tetapi pada computed radiography
menggunakan imaging plate. Walaupun imaging plate terlihat sama
dengan screen konvensional tetapi fungsinya sangatlah jauh berbeda
dengan imaging plate, karena pada imaging plate berfungsi untuk
mencatat gambar sinar-x kedalam foto stimulable phosphor dan
menyampaikan informasi gambar itu kedalam bentuk elektrik.

Struktur dari imaging plate adalah :


Gambar 3.4 Imaging Plate (IP)
a) Protective Layer : Berukuran tipis & transparan berfungsi untuk
melindungi IP.
b) Phosphor Layer : Mengandung barium fluorohalide dalam bahan
pengikatnya.
c) Reflective Layer : Terdiri dari partikel yang dapat memantulkan
cahaya.
d) Conductive Layer : Terdiri dari Kristal konduktif. Yang berfungsi
untuk mengurangi masalah yang disebabkan oleh
electrostatic. Selain itu ia juga mempunyai
kemampuan untuk menyerap cahaya dan dengan
demikian

hal

tersebut

dapat

meningkatkan

ketajaman gambaran.
e) Support Layer

: Mempunyai stuktur dan fungsi yang sama seperti


yang ada pada intensifying screen.

f) Backing Layer

: Lapisan soft polimer untuk melindungi imaging


plate selama proses pembacaan di dalam image
reader.

g) Bar Code Label

: Digunakan untuk memberikan nomor seri dan


untuk mengidentifikasi imaging plate tertentu yang
kemudian dapat dihubungkan dengan data pasien.

2) Cassette
Cassette pada computed radiography bagian depan (front side) terbuat
dari carbon fiber dan bagian belakang terbuat dari aliminium.

3) Image Reader
Gambar 3.4 Cassette
Berfungsi sebagai pembaca, pengolah gambar yang diperoleh dari imaging
plate yang dijalankan dengan menggunakan laser scanner. Dilengkapi
dengan preview monitor untuk melihat apakah pemotretan yang dilakukan
tidak terpotong atau obyeknya bergerak. Pada kasus ini pemotretan harus
diulang. Namun apabila gambar kurang baik karena faktor eksposi
pemotretan tidak perlu diulang pemotretan tersebut, karena gambaran
dapat diperbaiki dengan image console. Semakin besar kapasitas memori
dari image reader semakin cepat waktu yang diperlukan untuk memproses
imaging plate, karena semakin besar memori dari suatu perangkat
komputer maka semakin besar daya simpan dari perangkat tersebut.
Semakin besar memori dari image reader akan menghasilkan daya
perputaran dari perangkat memori yang besar. Selain itu, imaging reader

juga mempunyai beberapa peranan penting dalam proses pembacaan,


pengolahan gambar, sistem transportasi imaging plate serta proses
penghapusan data gambar dari permukaan imaging plate.

4) Image Console
Gambargambar,
3.4 Image
Reader
Berfungsi untuk mengolah
berupa
komputer dengan software
khusus untuk medical imaging. Gambar dapat diolah tampilannya
sehingga memudahkan memperoleh gambar yang lebih baik.
Pada image console juga dilengkapi dengan menu yang lebih dari 200
macam pilihan gambar yang sesuai dengan bagian anatomi yang akan
difoto pada anatomi tertentu. Karena computed radiography merupakan
bentuk digital, bermacam-macam jenis processing gambar dapat
digunakan untuk menambah dan juga mempertinggi kualitas gambar.

5) Imager (Printer)

Gambar 3.4 Image Console

Apabila foto dikehendaki untuk dicetak maka gambar dapat dikirim


kebagian imager untuk dicetak sesuai yang diinginkan karena imager itu
sendiri mempunyai fungsi sebagai pencetak gambaran. Pada proses
pencetakan ini tidak memerlukan kamar gelap lagi karena dapat dicetak
langsung didalam dry imager tanpa harus di kamar gelap, dan juga tidak
memerlukan lagi cairan seperti fixer dan developer sehingga tempat kerja
biasa lebih bersih.

3.5 Prinsip Pembentukan Gambaran Radiografi


Gambar 3.4 Imager (Printer)
1. Computed radiography menggunakan imaging plate (IP) terbuat dari
phosphor sebagai media pengumpul gambar

pengganti x-ray film,

diletakan dalam imaging plate cassette (IP cassette).

2. Image plate yang telah dieksposi selanjutnya dimasukan dalam reader unit,
dengan laser scanner hasil eksposi pada image plate dibaca dan diubah
Gambar 3.5 Imaging Plate (IP)

menjadi signal digital yang selanjutnya ditampilkan pada monitor


komputer.

3. Gambar ditampilkan dengan monitor komputer yang didukung oleh


software khusus untuk Gambar
medical 3.5
imaging
Readersehingga
Unit gambar bisa diperbaiki
pada tampilannya yang bertujuan untuk memudahkan menegakkan
diagnosa suatu penyakit.

4. Gambar dapat disimpan dalam bentuk hasil cetak seperti halnya x-ray film,
juga memungkinkan
disimpan
dalam Radiografi
hard disk, compact disk,
Gambaruntuk
3.5 Monitor
Komputer
floppy disk atau media penyimpanan digital lainnya.

Gambar 3.5 Hasil Gambaran Radiografi


Dalam Bentuk Film

Gambar 3.5 Hasil Gambaran Radiografi


Dalam Bentuk Digital

3.6 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Gambar


1. Imaging Plate Artefak
a. Artefak yang disebabkan oleh Retakan atau goresan pada Imaging
Plate.
Ketika Imaging plate melewati plate reader, IP menekuk sehingga hal
ini dapat menyebabkan rentannya IP terhadap retakan, retakan ini
biasanya muncul pertama kali ditepi IP, dimana umumnya tidak
mengganggu klinis gambar, apabila retakan ini berada pada tengah IP
maka hal ini akan mengganggu klinis gambar.

Gambaran radiograf dari metacarpal di atas menunjukan adanya retakan


Gambar 3.6 Gambar Imaging Plate Artefak
yang ditunjuk oleh anak panah warna putih yang tampak di tepi IP,
tidak menggangu klinis dari radiograf karena berada di luar daerah
anatomis dan semakin lama retak pada tepi akan menuju daerah pusat
IP yang ditunjukan oleh panah hitam hal ini akan menggangu klinis
gambar karena menutupi gambaran anatomis yang sebanarnya dari
radiograf. Sehingga dapat mengganggu hasil diagnosa.
b. Artefak Karena Benda Asing atau Kotoran
Apabila benda asing di-ekspose pada IP maka dapat memblokir emisi
cahaya ketika di scan oleh laser plate reader akan menyebabkan artefak

putih atau bila dilihat menggunakan warna abu-abu skala normal


presentasi.

Pada radiogaf di atas terdapat artefak berupa rambut yang menempel


pada IP, hal yang sama juga sering terjadi karena serpihan dari imaging
Gambar 3.6 Gambar Imaging Plate Artefak
plate yang retak dan dapat menimbulkan artefak berupa titik titik putih
pada hasil radiograf dan terjadi di dalam kaset atau menempel pada IP.
c. Artefak Karena Backscatter
Backscatter dapat menyebabkan artefak karena sensitivitas tinggi dari
penyimpanan fosfor. Hamburan dari objek yang berada di belakang
kaset saat mengekspos IP dapat menciptakan gambar dari obyek yang
berada di belakang kaset sehinga menghasilkan artefak.

Garis hitam pada radiogaf upper-abdomen disebabkan oleh pancaran


backscatter yang melewati belakang kaset, karena adanya retakan pada
Gambar 3.6 Gambar Imaging Plate Artefak
timbal yang berada di bawah kaset sehingga yang tidak mampu
menyerap radiasi dan dibalikkan ke atas imaging plate.
2. Plate Reader Artefak
a. Artefak Karena Pengaturan Penghapusan

Imaging plate akan secara otomatis terhapus setelah dibaca oleh laser
pada plate reader, jika IP tidak digunakan untuk jangka waktu tertentu
maka harus secara manual dihapus, atau menghapus eksposur yang
salah. Dalam kedua kasus diatas, pengaturan penghapusan harus benar
digunakan ketika produsen menyediakan lebih dari satu penghapusan
pilihan.

Untuk

radiografi

eksposur

yang

salah

dalam

siklus

penghapusan harus lebih panjang dan harus mengekspos imaging plate


ke cahaya yang lebih kuat dari pada yang diperlukan untuk IP yang
telah digunakan selama beberapa jam. Penghapusan yang tidak lengkap
dapat menghasilkan gambar artefak.

Radiograf bilateral knee di atas terjadi overlaping diakibatkan keasalah


pada pengaturan
penghapusan
sebelumnya
pada femur
Gambar
3.6 Gambar
Imaging Reader
Artefakketerangan dari
sisa gambaran yang sebelumnya yaitu terlihat gambaran marker pada
pojok kanan atas dari radiograf, tampak gambaran soft tissue berupa
garis yang ditunjukan oleh anak panah hitam, dan tampak garis batas
kolimasi sepanjang batas bawah dari radiograf yang ditunjukan oleh
panah putih
b. Artefak Karena Kotoran

Pada radiograf thorax di atas terdapat artefak berupa garis melintang


Gambar 3.6 Gambar Artefak Karena Kotoran
yang berwarna putih disebabkan oleh kotoran yang menempel pada
light guide di imaging plate reader, light guide mengumpulkan emisi
cahaya dari IP ketika di scaning oleh laser helium neon. Kotoran yang
menempel pada light guide dapat menutupi penyerapan emisi cahaya
dari IP sehingga menimbulkan artefak.
3. Imaging Processing Artefak
a. Pemilihan Kernel Size
Kernel size adalah ukuran inti atau sebagai ukuran standar dari
pengolahan suatu radiograf. Beberapa artefak ditemukan pada
pengolahan gambar yang dihapuskan dan dikontrol dengan standar
pemprosesan parameter dan tergantung kepada tingkat frekuensi spesial
pengolahan diterapkan pada daerah anatomis
menggunakan

pengolahan

unsharp

mask

tertentu. Ketika

untuk

meningkatkan

ketajaman gambar, tampilan dari gambar yang diproses akan bervariasi


tergantung pada pilihan kernel size dan faktor peningkatan frekuensi.
Kesalahan pada parameter seleksi dapat menghasilkan artefak yang
dapat mengganggu diagnosa. Parameter seleksi dapat menghasilkan
artefak yang mengganggu diagnosis khusunya dimana dua struktur
yang sangat berbeda bertemu. Gambar menampilkan jenis artefak dapat
diproses dan tidak harus diulang.

Imaging processing artefak (a) terjadi ketika penggunaan kernel size


Gambar 3.6 Gambar Imaging Processing Artefak
yang terlalu tinggi, di gunakan untuk peningkatan gambar. Beberapa
artefak seperti black halo tampak disekitar prosthesis, dan memberi
kesan bahwa prosthesis itu terlihat longgar (b) gambar yang sama
dengan (a) di proses dengan kernel size yang lebih rendah.
b. Kesalahan Penggunaan Edge Enhancement
Penggunaan Edge enhancement yaitu penguatan pada tepi dimana dua
struktur yang sangat berbeda bertemu.

Imaging processing artefak (a) edge enhancement ditingkatkan dari


level standar
pada radiogaf
thorax
pediatric
di atas. Artefak
Hal ini ditandai oleh
Gambar
3.6 Gambar
Imaging
Processing
peningkatan tanda pada paru paru yang ditunjukkan dengan infiltrat
interstisial (b) Gambar yang sama diproses dengan normal edge
enhancement.
c. Kesalahan Pemilihan Histogramic

Pada prosthesis genu ini terjadi penambahan terlalu banyak ekstrem


Gambar 3.6 Gambar Imaging Processing Artefak
piksel value pada histogram gambar. Hal ini menghasilkan gambar
dimana perbedaan antara prostesis dan tulang tidak baik ditunjukkan
dengan kata lain ketajaman pada radiograf ini kurang, sehingga dapat
menggangu diagnosa.
4. Artefak Karena Kesalahan Penggunaan Grid.
Karena IP peka terhadap hamburan radiasi, sebuah grid harus
digunakan dalam pencitraan CR dengan tindakan pemeriksaan pada
obyek yang tebal.

Pemilihan frekuensi grid adalah pertimbangan penting. Rendahnya


tingkat
garis grid
akan menyebabkan
moir pattern
yang Grid
dapat muncul
Gambar
3.6 Gambar
Artefak Kesalahan
Penggunaan

pada gambar jika garis grid sejajar dengan pembaca scan lines, moir
pattern atau garis garis sejajar yang berpola dilihat dalam radiograf
genu diatas disebabkan oleh penggunaan grid dengan tingkat garis grid
kurang dari 33 lines/cm. Untuk menghindari terjadinya artefak ini harus
menggunakan grid dengan tingkat garis grid tidak kurang dari 60
lines/cm yang dalam orientasinya garis grid akan di-scan sejajar oleh
plate reader scan lines.

BAB IV
PENUTUPAN

4.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil pembahasan tentang CR di atas dapat di simpulkan, yaitu :
1. Teknologi terbaru yang dapat memproses 8 kaset sekaligus dengan cepat
dan dengan hasil yang baik. Teknologi ini menghasilkan foto dengan
akurasi yang tinggi, data-data digital yang dapat diproses atau dicetak
ulang serta mengurangi resiko pengulangan foto.
2. CR di gunakan untuk Pemeriksaan foto/Rontgen polos. Alat ini juga
untuk mengubah menjadi digital yang lebih jelas dan Pemeriksaan
roentgen dan zat kontras.
3. Tahapan proses terbentuknya imaging plate yaitu exsposure, stimulute,
read dan erasure.
4. Komputer radiografi menggunakan imaging plate untuk menghasilkan
gambar radiografi.
4.2 Saran
Sebaiknya memakai Computer Radiologi dibandingkan yang konvensional
karena Computer Radiografi sangat bermanfaat untuk diagnosa sehingga
untuk memeriksa berbagai objek tanpa perlu merusak di sekitarnya walaupun
dari segi biaya CR terbilang cukup mahal dari konvensional.

DAFTAR PUSTAKA

http://ilmuradiologi.blogspot.com/2011/04/computer-radiografi_15.html
http://tentangradiologi.blogspot.com/2014/01/sejarah-radiografi-digital.html
http://yurryelian.blogspot.com/2012/01/tugas-radiografi-nii.html
http://kristinanaralyawan.blogspot.com/2013/10/perbandingan-konvensional-

cr-computer.html
http://ejournal.undip.ac.id/index.php/berkala_fisika/article/viewFile/5002/453

5
http://teknikelektromedik-medan.blogspot.com/2011/01/digital-

radiografi.html
http://dunia-radiology.blogspot.com/2013/10/computer-radiography_8.html
http://fera-sun.blogspot.com/2010/12/radiografi.html
http://blogbabeh.blogspot.com/2012/02/v-behaviorurldefaultvmlo_281.html
http://blogbabeh.blogspot.com/2012/06/v-behaviorurldefaultvmlo_855.html
http://chusnihidayad.blogspot.com/2012/03/artefak-computedradiography.html