Anda di halaman 1dari 43

BAB I

PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang
Masa kehamilan merupakan masa dimana tubuh sangat membutuhkan asupan

makan yang maksimal baik untuk jasmani maupun rohani (selalu rileks dan tidak
stress). Di masa-masa ini pula, wanita hamil sangat rentan terhadap menurunnya
kemampuan tubuh untuk bekerja secara maksimal. Wanita hamil biasanya sering
mengeluh sering letih, kepala pusing, sesak nafas, wajah pucat dan berbagai
macam keluhan lainnya. Semua keluhan tersebut merupakan indikasi bahwa
wanita hamil tersebut sedang menderita anemia pada masa kehamilan.
Penyakit ini terjadi akibat rendahnya kandungan hemoglobin dalam tubuh
semasa mengandung. Anemia ini secara sederhana dapat kita artikan dengan
kurangnya sel-sel darah merah di dalam darah daripada biasanya.
Anemia pada kehamilan di Indonesia masih tinggi, dengan angka nasional
65% yang setiap daerah mempunyai variasi berbeda. Anemia gangguan medis
yang paling umum ditemui pada masa hamil, mempengaruhi sekurang
kurangnya 20% wanita hamil. Wanita ini memiliki insiden komplikasi puerperal
yang lebih tinggi, sepertiinfeksi, daripada wanita hamil dengan nilai hematologi
normal.
Anemia menyebabkan penurunan kapasitas darah untuk membawa oksigen.
Jantung berupaya mengonpensasi kondisi ini dengan meningkatkan curah jantung.
Upaya ini meningkatkan kebebasan kerja jantung dan menekan fungsi ventricular.
Dengan

demikian,

anemia

yang

menyertai

komplikasi

lain

(misalnya,

preeklampsia) dapat mengakibatkan jantung kongestif.


Apabila seorang wanita mengalami anemia selama hamil, kehilangan darah
pada saat ia melahirkan, bahkan kalaupun minimal, tidak ditoleransi dengan baik.
Ia berisiko membutuhkan transfusi darah. Sekitar 80% kasus anemia pada masa
hamil merupakan anemia tipe defisiensi besi (Arias, 1993). Dua puluh persen
(20%) sisanya mencakup kasus anemia herediter dan berbagai variasi anemia
didapat, termasuk anemia defisiensi asam folat, anemia sel sabit dan talasemia.
1

B.

C.
1.

Rumusan Masalah
1. Apa pengertian dari kehamilan ?
2. Apa saja gangguan-gangguan dari kehamilan ?
3. Bagaimana konsep medis Anemia Pada Ibu Hamil?
4. Bagaimana konsep keperawatan Anemia Pada Ibu Hamil?
Tujuan
Tujuan Umum
Mengetahui dan mengerti tentang Kehamilan , Anemia Pada Ibu Hamil dan
mengerti tentang cara penanganan serta konsep asuhan keperawatan pada

2.

Anemia Pada Ibu Hamil ini.


Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui defenisi kehamilan
b. Untuk mengetahui gangguan-gangguan pada kehamilan
c. Untuk mengetahui definisi Anemia Pada Ibu Hamil
d. Untuk mengetahui klasifikasi Anemia Pada Ibu Hamil
e. Untuk mengetahui etiologi Anemia Pada Ibu Hamil
f. Untuk mengetahui manifestasi klinis Anemia Pada Ibu Hamil
f.
Untuk mengetahui patofisiologi Anemia Pada Ibu Hamil
g. Untuk mengetahui penyimpanan KDM Anemia Pada Ibu Hamil
h. Untuk mengetahui penatalaksanaan Anemia Pada Ibu Hamil
i.
Untuk mengetahui pemeriksaan diagnostik Anemia Pada Ibu Hamil
j.
Untuk mengetahui komplikasi Anemia Pada Ibu Hamil
k. Untuk mengetahui asuhan keperawatan Anemia Pada Ibu Hamil

BAB II
TINJAUAN TEORI
A.Pengertian Kehamilan
Kehamilan adalah merupakan suatu proses merantai yang berkesinambungan dan
terdiri dari ovulasi pelepasan sel telur, migrasi spermatozoa dan ovum, konsepsi
dan pertumbuhan zigot, nidasi (implantasi) pada uterus, pembentukan plasenta,
dan tumbuh kembang hasil konsepsi sampai aterm (Manuaba, 2010).
Kehamilan merupakan proses alamiah (normal) dan bukan proses patologis, tetapi
kondisi normal dapat menjadi patologi. Menyadari hal tersebut dalam melakukan
2

asuhan tidak perlu melakukan intervensi-intervensi yang tidak perlu kecuali ada
indikasi (Sulistyawati,2009).
Masa kehamilan dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin. Lamanya hamil
normal adalah 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7 hari) dihitung dari haid pertama
haid terakhir. Kehamilan dibagi dalam 3 triwulan pertama dimulai dari hasil
konsepsi sampai 3 bulan, triwulan kedua dimulai dari bulan keempat sampai 6
bulan, triwulan ketiga dari bulan ketujuh sampai 9 bulan (Saifuddin, 2008; 89).
Kehamilan adalah proses alamiah yang dialami oleh setiap wanita dalam siklus
reproduksi. Kehamilan dimulai dari konsepsi dan berakhir dengan permulaan
persalinan. Selama kehamilan ini terjadi perubahan-perubahan, baik perut, fisik
maupun fsikologi ibu (Varney, 2007).
B.Gangguan Pada Kehamilan
1.Kehamilan dengan Penyakit Jantung
Etiologi
Sebagian besar disebabkan demam reumatik. Bentuk kelainan katup yang sering
dijumpai adalah stenosis mitral, insufisiensi mitral, gabungan stenosis mitral
dengan insufisiensi mitral, stenosis aorta, insufisiensi aorta, gabungan antara
insufisiensi aorta dan stenosis aorta, penyakit katupulmonal dan trikuspidal.
Faktor Predisposisi
Peningkatan usia pasien dengan penyakit jantung hipertensi dan superimposed
preeklamsi atau eklamsi, aritmia jantung atau hipertrofi ventrikel kiri, riwayat
decompensasi cordis, anemia.
Patofisiologi
Keperluan janin yang sedang bertumbuh akan oksigen dan zat-zat makanan
bertambah dalam berlangsungnya kehamilan, yang harus dipenuhi melalui darah
ibu. Untuk itu banyaknya darah yang beredar bertambah, sehingga jantung harus
bekerja lebih berat.
Karena itu dalam kehamilan selalu terjadi perubahan dalam system kardiovaskuler
yang baisanya masih dalam batas-batas fisiologik. Perubahan-perubahan itu
terutama disebabkan karena:
3

Hidrenia (Hipervolemia), dimulai sejak umur kehamilan 10 minggu dan


puncaknya pada UK 32-36 minggu
Uterus gravidus yang makin lama makin besar mendorong diafragma ke atas, ke
kiri, dan ke depan sehingga pembuluh-pembuluh darah besar dekat jantung
mengalami lekukan dan putaran.
Volume plasma bertambah juga sebesar 22 %. Besar dan saat terjadinya
peningkatan volume plasma berbeda dengan peningkatan volume sel darah
merah ; hal ini mengakibatkan terjadinya anemia delusional (pencairan darah).
12-24 jam pasca persalinan terjadi peningkatan volume plasma akibat imbibisi
cairan dari ekstra vascular ke dalam pembuluah darah, kemudian di ikuti periode
deuresis pasca persalinan yang mengakibatkan hemokonsentrasi (penurunan
volume plasa). 2 minggu pasca persalinan merupakan penyesuaian nilai volume
plasma seperti sebelum hamil.
Jantung yang normal dapat menyesuaikan diri, tetapi jantung yang sakit tidak.
Oleh karena itu dalam kehamilan frekuensi denyut jantung meningkat dan nadi
rata-rata 88x/menit dalam kehamilan 34-36 minggu.
Dalam kehamilan lanjut prekordium mengalami pergeseran ke kiri dan sering
terdengar bising sistolik di daerah apeks dan katup pulmonal. Penyakit jantung
akan menjadi lebih berat pada pasien yang hamil dan melahirkan, bahkan dapat
terjadi decompensasi cordis.
Manifestasi Klinis
Mudah lelah, nafas terengah-engah, ortopnea, dan kongesti paru adalah tanda dan
gejala gagal jantung kiri. Peningkatan berat badan, edema tungkai bawah, hepato
megali, dan peningkatan tekanan vena jugularis adalah tanda dan gejala gagal
jantung kanan. Namun gejala dan tanda ini dapat pula terjadi pada wanita hamil
normal. Biasanya terdapat riwayat penyakit jantung dari anamnesis atau dalam
rekam medis.
Perlu diawasi saat-saat berbahaya bagi penderita penyakit jantung yang hamil
yaitu:

Antara minggu ke 12 dan 32. Terjadi perubahan hemodinamik, terutama


minggu ke 28 dan 32, saat puncak perubahan dan kebutuhan jantung
maksimum

Saat persalinan. Setiap kontraksi uterus meningkatkan jumlah darah ke


dalam sirkulasi sistemik sebesar 15 20% dan ketika meneran pada partus
kala ii, saat arus balik vena dihambat kembali ke jantung.

Setelah melahirkan bayi dan plasenta. Hilangnya pengaruh obstruksi


uterus yang hamil menyebabkan masuknya darah secara tiba-tiba dari
ekstremitas bawah dan sirkulasi uteroplasenta ke sirkulasi sistemik.

4-5 hari seetelah peralinan. Terjadi penurunan resistensi perifer dan emboli
pulmonal dari thrombus iliofemoral.

Gagal jantung biasanya terjadi perlahan-lahan, diawali ronkhi yang menetap di


dasar paru dan tidak hilang seteah menarik nafas dalam 2-3 kali.
Gejala dan tanda yang biasa ditemui adalah dispnea dan ortopnea yang berat atau
progresif, paroxysmal nocturnal dyspnea, sinkop pada kerja, nyeri dada, batuk
kronis, hemoptisis, jari tabuh, sianosis, edema persisten pada ekstremitas,
peningkatan vena jugularis, bunyi jantung I yang keras atau sulit didengar, split
bunyi jantung II, ejection click, late systolic click, opening snap, friction rub,
bising sistolik derajat III atau IV, bising diastolic, dan cardio megali dengan
heaving ventrikel kiri atau kanan yang difus.
Pemeriksaan Penunjang
Selain pemeriksaan laboratorium rutin juga dilakukan pemeriksaan:

EKG untuk mengetahui kelainan irama dan gangguan konduksi,


kardiomegali, tanda penyakit pericardium, iskemia, infark. Bisa
ditemukan tanda-tanda aritmia.

Ekokardigrafi. Meteode yang aman, cepat dan terpercaya untuk


mengetahu kelainan fungsi dan anatomi dari bilik, katup, dan peri
kardium

Pemeriksaan Radiologi dihindari dalam kehamilan, namun jika


memang diperlukan dapat dilakukan dengan memberi perlindung
diabdomen dan pelvis.

Diagnosis

Burwell dan Metcalfe mengajukan 4 kriteria. Diagnosis ditegakkan bila ada


satu dari kriteria :

Bising diastolic, presistolik, atau bising jantung terus menerus

Pembesaran jantung yang jelas

Bising sistolik yang nyaring, terutama bila disertai thrill

Arimia berat

Pada wanita hamil yang tidak menunjukan salah satu gejala tersebut jarang
menderita penyakit jantung. Bila terdapat gejala decompensasi jantung pasien
harus di golongkan satu kelas lebih tinggi dan segera dirawat
Klasifikasi penyakit jantung dalam kehamilan
Kelas I
Tanpa pembatasan kegiatan fisik
Tanpa gejala penyakit jantung pada kegiatan biasa
Kelas II
Sedikit pembatasan kegiatan fisik
Saat istirahat tidak ada keluhan
Pada kegiatan fisik biasa timbul gejala isufisiensi jantung seperti: kelelahan,
jantung berdebar (palpitasi cordis), sesak nafas atau angina pectoris
Kelas III
Banyak pembatasan dalam kegiatan fisik
Saat istirahat tidak ada keluhan
Pada aktifitas fisik ringan sudah menimbulkan gejala-gejala insufisiensi jantung
Kelas IV
Tidak mampu melakukan aktivitas fisik apapun

Komplikasi
Pada ibu dapat terjadi : gagal jantung kongestif, edema paru, kematian, abortus.
Pada janin dapat terjadi : prematuritas, BBLR, hipoksia, gawat janin, APGAR
score rendah, pertumbuhan janin terhambat.
Penatalaksanaan
Sebaiknya dilakukan dalam kerjasama dengan ahli penyakit dalam atau ahli
jantung. Secara garis besar penatalksanaan mencakup mengurangi beban kerja
jantung dengan tirah baring, menurunkan preload dengan deuretik, meningkatkan
kontraktilitas jantung dengan digitalis, dan menurunkan after load dengan
vasodilator.
Penatalaksanaan dilakukan berdasarkan klasifikasinya yaitu:
Kelas I
Tidak memerlukan pengobatan tambahan
Kelas II
Umumnya tidak memerlukan pengobatan tambahan, hanya harus menghindari
aktifitas yang berlebihan, terutama pada UK 28-32 minggu. Pasien dirawat bila
keadaan memburuk.
Kedua kelas ini dapat meneruskan kehamilan sampai cukup bulan dan melahirkan
pervaginam, namun harus diawasi dengan ketat. Pasien harus tidur malam cukup
8-10 jam, istirahat baring minimal setengah jam setelah makan, membatasi
masuknya cairan (75 mll/jam) diet tinggi protein, rendah garam dan membatasi
kegiatan. Lakukan ANC dua minggu sekali dan seminggu sekali setelah 36
minggu. Rawat pasien di RS sejak 1 minggun sebelum waktu kelahiran. Lakukan
persalinan pervaginam kecuali terdapat kontra indikasi obstetric. Metode anastesi
terpilih adalah epidural
Kala persalinan biasanya tidak berbahaya. Lakukan pengawasan dengan ketat.
Pengawasan kala I setiap 10-15 menit dan kala II setiap 10 menit. Bila terjadi
takikardi, takipnea, sesak nafas (ancaman gagal jantung), berikan digitalis berupa
suntikan sedilanid IV dengan dosis awal 0,8 mg, dapat diulang 1-2 kali dengan
selang 1-2 jam. Selain itu dapat diberi oksigen, morfin (10-15 mg), dan diuretic.
7

Pada kala II dapat spontan bila tidak ada gagal jantung. Bila berlangsung 20 menit
dan ibu tidak dapat dilarang meneran akhiri dengan ekstraksi cunam atau vacum
dengan segera
Tidak diperbolehkan memaki ergometrin karena kontraksi uterus yang bersifat
tonik akan menyebabkan pengembalian darah ke sirkulasi sistemik dala jumlah
besar.
Rawat pasien sampai hari ke 14, mobilisasi bertahap dan pencegahan infeksi, bila
fisik memungkinkan pasien dapat menusui.
Kelas III
Dirawat di RS selam hamil terutama pada UK 28 minggu dapat diberikan diuretic
Harus dirawat di RS
Kedua kelas ini tidak boleh hamil karena resiko terlalu berat. Pertimbangkan
abortus terapeutik pada kehamilan kurang dari 12 minggu. Jika kehamilan
dipertahankan pasien harus terus berbaring selama hamil dan nifas. Bila terjadi
gagal jantung mutlak harus dirawat dan berbaring terus sampai anak lahir. Dengan
tirah baring, digitalis, dan diuretic biasanya gejala gagal jantung akan cepat
hilang.
Pemberian oksitosin cukup aman. Umumnya persalinan pervaginam lebih aman
namun kala II harus diakhiri dengan cunam atau vacuum. Setelah kala III selesai,
awasi dengan ketat, untuk menilai terjadinya decompensasi atau edema paru.
Laktasi dilarang bagi pasien kelas III dan IV.
Operasi pada jantungn untuk memperbaiki fungsi sebaiknya dilakukan sebelum
hamil. Pada wanita hamil saat yang paling baik adalah trimester II namun
berbahaya bagi bayinya karena setelah operasi harus diberikan obat anti
pembekuan terus menerus dan akan menyebabkan bahaya perdarahan pada
persalinannya. Obat terpilih adalah heparin secara SC, hati-hati memberikan obat
tokolitik pada pasien dengan penyakit jantung karena dapat menyebabkan edema
paru atau iskemia miocard terutama pada kasus stenosis aorta atau mitral.

Prognosis
Prognosis tergantung klasifikasi, usia, penyulit lain yang tidak berasal dari
jantung, penatalaksanaan, dan kepatuhan pasien. Kelainan yang paling sering
menyebabkan kematian adalah edema paru akut pada stenosis mitral. Prognosis
hasil konsepsi lebih buruk akibat dismaturitas dan gawat janin waktu persalinan.
2. Anemia dalam kehamilan
Wanita tidak hamil mempunyai nilai normal Hemoglobin 12 15 % dan
mehatokrit 35 54 %. Angka tersebut juga berlaku untuk wanita hamil.
Penyebab anemia umunya dikarenakan :
1. Kurang gizi (malnutrisi)
2. Kurang zat besi dalam diet
3. Malabsorbsi
4. Kehilangan banyak darah (persalinan yang lalu, haid, dll)
5. Penyakit kronik, TBC, Paru, Cacing usus, Malaria
Pengaruh anemia terhadap kehamilan, persalinan, nifas.
1. Keguguran
2. Partus prematurus
3. Inersia uteri dan partus lama
4. Atonio uteri
5. Syok
6. Infeksi intrapartum
Pengaruh anemia terhadap hasil konsepsi
Hasil konsepsi membutuhkan zat besi dalam jumlah besar untuk pembuatan butirbutir darah merah dan pertumbuhannya, jadi bila terjadi anemia, pengaruhnya
terhadap hasil konsepsi adalah :
1. Kematian mudigah (keguguran)
2. Kematian janin waktu lair (Stillbirth)
3. Kematian perinatal tinggi
4. Prematuritas
Klasifikasi anemia dalam kehamilan
a. Anemia defisiensi besi Anemia ini terjadi sekitar 62,3%. Anemia jenis ini
biasanya berbentuk normositik dan hipokromik
b. Anemia megaloblastik Biasanya berbentuk makrositik atau penisiosa.
Penyebabnya karena kekurangan asam folik, tetapi biasanya disebabkan karena
malnutrisi dan infeksi kronik
c. Anemia hipoplasi Anemia hipoplasi disebabkan hipo fungsi sumsum tulang,
pembentukan sel darah merah baru.

d. Anemia hemolitik Disebabkan penghancuran / pemecahan sel darah merah yang


lebih cepat dari pembuatannya, gejaa utaanya adalah anemia dengan kelainan
gambaran darah, kelelahan dam kelemahan
3. Hipertensi (tekanan darah tinggi)
Yang dimaksud dengan hipertensi disertai kehamilan adalah hipertensi yang telah
ada sebelum kehamilan.
Penyebab utamanya adalah hipertensi esensial dan penyakit ginjal.
a. Hipertensi Esensial Ini disebabkan faktor herediter / lingkungan dan faktor
emosi yang labil. Dalam waktu panjang Hipertensi Esensial memberikan gejala
pada organ vital seperti jantung, kelainan ginjal atau terjadi serangan perdarahan
mendadak. Sikap bidan untuk menghadapi Hipertensi esensial adalah apabila
dijumpai Px dengan tekanan darah sekitar 140/90 mmHg sudah harus mendapat
perhatian bidan, untuk menanggulanginya. Apabila dalam tenggang waktu 6 jam
tekanan darah masih tetap, sebaiknya ibu hamil dikonsultasikan kepada dokter
puskesmas atau tempat lain, karena dimungkinkan hipertensi esensial dapat
menjadi preeklamsi.
b. Hipertensi pada penyakit ginjal
Penyakit ginjal dapat meningkatkan tekanan darah dengan gejala adalah suhu
badan meningkat dan gangguan miksi. Bidan menangani pasien sebaiknya dengan
konsultasi dengan dokter dengan tempat dan kelengkapan yang cukup.
4.Penyakit Paru
Pada persalinan kala II diafragma dan paru dapat membantu mempercepat
persalinan dengan jalan mengejan dan menahan nafas.
Beberapa penyakit paru yang penting antara lain:
a. Tuberculosis Paru Penyakit TBC masih banyak dijumpai sekitar % sampai 1
% wanita hamil. Penyakit yang aktif ini memerlukan pengobatan yang tepat dan
pengawasan yang lebih efektif.
b. Penyakit Asma Penyakit asma pada kehamilan kadang bertambah berat / malah
berkurang.
Dalam batas wajar penyakit asma tidak banyak pengaruhnya terhadap kehamilan.
Penyakit asma berat dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin
dalam rahim melalui gangguan pertukaran O2 dan CO2
c. Penyakit Pneumonia Penyakit radang paru dapat terjadi saat hamil, persalinan
atau kala nifas.
10

Pneumonia kehamilan memberikan gejala panas badan tinggi, gangguan


pernafasan mengganggu pertukaran O2 dan CO2 sehingga menyebabkan
pertumbuhan dan perkembangan janin terhambat sampai terjadi keguguran dan
persalinan prematur.
d. Bronkitis Bronchitis pada kehamilan dijumpai ringan sehingga tidak
membahayakan jiwa ibu maupun janin. Dengan pengobatan biasa menyebabkan
sebagian besar sembuh.
5.Diabetes Melitus
Diabetes mellitus pada kehamilan adalah intoleransi karbohidrat ringan (toleransi
glukosa terganggu) maupun berat (DM), terjadi atau diketahui pertama kali saat
kehamilan berlangsung. Definisi ini mencakup pasien yang sudah mengidap DM
(tetapi belum terdeteksi) yang baru diketahui saat kehamilan ini dan yang benarbenar menderita DM akibat hamil
Dalam kehamilan terjadi perubahan metabolisme endokrin dan karbohidrat yang
menunjang pemasokan makanan bagi janin serta persiapan untuk menyusui.
Glukosa dapat berdifusi secara tetap melalui plasenta kepada janin sehingga
kadarnya dalam darah janin hampir menyerupai kadar darah ibu. Insulin ibu tidak
dapat mencapai janin sehingga kadar gula ibu yang mempengaruhi kadar pada
janin. Pengendalian kadar gula terutama dipengaruhi oleh insulin, disamping
beberapa hormon lain : estrogen, steroid dan plasenta laktogen. Akibat lambatbya
resopsi makanan maka terjadi hiperglikemi yang relatif lama dan ini menuntut
kebutuhan insulin.
Diagnosis
Deteksi dini sangat diperlukan agar penderita DM dapat dikelola sebaik-baiknya.
Terutama dilakukan pada ibu dengan factor resiko berupa beberapa kali
keguguran, riwayat pernah melahirkan anak mati tanpa sebab, riwayat melahirkan
bayi dengan cacat bawaan, melahirkan bayi lebih dari 4000 gr, riwayat PE dan
polyhidramnion.

11

Juga terdapat riwayat ibu : umur ibu > 30 tahun, riwayat DM dalam keluarga,
riwayat DM pada kehamilan sebelumnya, obesitas, riwayat BBL > 4500 gr dan
infeksi saluran kemih berulang selama hamil.
Klasifikasi
Tidak tergantung insulin (TTI) Non Insulin Dependent diabetes mellitus
(NIDDN) yaitu kasus yang tidak memerlukan insulin dalam pengendalian kadar
gula darah.
Tergantung insulin (TI) Insulin dependent Diabetes Melitus yaitu kasus yan
memerlukan insulin dalam mengembalikan kadar gula darah.
Komplikasi
Maternal: infeksi saluran kemih, hydramnion, hipertensi kronik, PE, kematian ibu
Fetal: abortus spontan, kelainan congenital, insufisiensi plasenta, makrosomia,
kematian intra uterin,
Neonatal: prematuritas, kematian intra uterin, kematian neonatal, trauma lahir,
hipoglikemia, hipomegnesemia, hipokalsemia, hiperbilirubinemia, syndroma
gawat nafas, polisitemia.
Penatalaksanaan
Prinsipnya adalah mencapai sasaran normoglikemia, yaitu kadar glukosa darah
puasa < 105 mg/dl, 2 jam sesudah makan < 120 mg/dl, dan kadar HbA1c<6%.
Selain itu juga menjaga agar tidak ada episode hipoglikemia, tidak ada ketonuria,
dan pertumbuhan fetus normal.
Pantau kadar glukosa darah minimal 2 kali seminggu dan kadar Hb glikosila.
Ajarka pasien memantau gula darah sendiri di rumah dan anjurkan untuk kontrol
2-4 minggu sekali bahkan lebih sering lagi saat mendekati persalinan.
Obat hipoglikemik oral tidak dapat dipakai saat hamil dan menyusui mengingat
efek teratogenitas dan dikeluarkan melalui ASI, kenaikan BB pada trimester I
diusahakan sebesar 1-2,5 kg dan selanjutnya 0,5 kg /minggu, total kenaikan BB
sekitar 10-12 kg.

12

Penatalaksanaan Obstetric
Pantau ibu dan janin dengan mengukur TFU, mendengarkan DJJ, dan secara
khusus memakai USG dan KTG. Lakukan penilaian setiap akhir minggu sejak
usia kehamilan 36 minggu. Adanya makrosomia pertumbuhan janin terhambat dan
gawat janin merupakan indikasi SC. Janin sehat dapat dilahirkan pada umur
kehamilan cukup waktu (40-42 minggu) dengan persalinan biasa.
Ibu hamil dengan DM tidak perlu dirawat bila keadaan diabetesnya terkendali
baik, namun harus selalu diperhatikan gerak janin (normalnya >20 kali/12 jam).
Bila diperlukan terminasi kehamilan, lakukan amniosentesis dahulu untuk
memastikan kematangan janin

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
I.KONSEP DASAR MEDIS
A.

Definisi Anemia Pada Ibu Hamil


Center for deases control and prevention (CDC) mendefenisikan anemia
sebagai kadar hemoglobin lebih rendah dari 11 g/dl pada trimester pertama
dan ketiga, dan kurang dari 10,5 d/dL pada trimester kedua(Leveno,2009).
Berdasarkan WHO, anemia pada ibu hamil adalah bila Hb kurang dari 11
gr% (manuaba, 2007).
Anemia dalam kehamilan adalah kondisi ibu dengan kadar hemoglobin di
bawah 11 gr% pada trimester I dan III atau kadar hemoglobin < 10,5 gr%
pada trimester II ( Depkes RI, 2009 ).
Anemia adalah kondisi dimana sel darah merah menurun atau
menurunnya hemoglobin, sehingga kapasitas daya angkut oksigen untuk
kebutuhan organ-organ vital pada ibu dan janin menjadi berkurang.
Selama kehamilan, indikasi anemia adalah jika konsentrasi hemoglobin
kurang dari 10,50 sampai dengan 11,00 gr/dl (Varney, 2006 ). Hemoglobin
( Hb ) yaitu komponen sel darah merah yang berfungsi menyalurkan

13

oksigen ke seluruh tubuh, jika Hb berkurang, jaringan tubuh kekurangan


oksigen. Oksigen diperlukan tubuh untuk bahan bakar proses metabolisme.
B.

Klasifikasi Anemia Pada Ibu Hamil


Anemia dan kehamilan dapat dibagi sebagai berikut:
1) Anemia defesiensi besi
Anemia dalam kehamilan karena kekurangan besi akibat defesiensi besi ini
disebabkan oleh kurangnya masukan unsur besi dengan makanan karena
gangguan rearbsorbsi, gangguan penggunaan, atau karena banyaknya besi
keluar dari tubuh karena perdarahan. Apabila masuknya besi tidak
bertambah pada saat kehamilan, maka sangat mudah terjadi anemia
defesiensi besi.
2) anemia megaloblastik
anemia megaloblastik dalam kehamilan disebabkan karena defesiensi asam
folat(pteroylglutamic acid). Jarang sekali terjadi karena defesiensi vitamin
B12( cynocobalamin)
3) anemia hemolitik
disebabkan karena penghancuran sel darah merah berlangsung lebih cepat
dibandingkan pembuatannya. Wanita dengan anemia hemolitik sukat atau
sulit saat hamil, karena ketika hamil anemia yang diderita bisa semakin
berat. Secara umum anemia hemolitik dapat dibagi menjadi 2 golongan
besar yakni;
golongan yang disebabkan oleh factor intrakorpuskuler, seperti pada
anemia hemolitik herediter, thalasemia, anemia sel sabit dan lainlain.
Golongan yang disebabkan oleh factor ekstrakorpuskuler, seperti pada
infeksi(malaria, sepsis), keracunan arsenikum,leukemia, penyakit
Hodgkin, penyakit hati dan lain- lain.

C.

Etiologi Anemia Pada Ibu Hamil


a. Perdarahan (jelas atau samar). Perdarahan yang jelas(dari perdarahan
pervagina, epistaksis dan sebagainya) menjadi penyebab/ keterangan
yang nyata untuk anemia. Perdarahan samar dapat karena perdarahan
gastrointestinal yang diperiksa melalui feses.

14

b. Defesiensi gizi(factor nutrisi). Akibat kurangnya jumlah besi total


dalam makanan atau kualitas besi yang tidak baik( makanan yang
mengandung serat, rendah vitamin C. dan rendah daging)
c. Kebutuhan zat besi yang meningkat untuk prematuritas janin.
d. Gangguan absorbs zat besi seperti gastrektomi, colitis kronis.
e. Ketidaksanggupan sum-sum tulang membentuk sel- sel darah.
f. Kelainan darah.
D. Manifestasi Klinis Anemia Pada Ibu Hamil
a. Mengeluh cepat lelah
b. Pusing
c. Mata berkunang- kunang
d. Malaise
e. Lidah luka
f. Nafsu makan turun(anoreksia)
g. Konsentrasi hilang
h. Nafas pendek(pada anemia parah)
i. Keluhan mual muntah lebih hebat pada hamil muda.
E.

Patofisiologi
Kadar hemoglobin untuk wanita tidak hamil biasanya adalah 13,5 g/dL.

Namun kadar hemoglobin selama trimester kedua dan ketiga kehamilan berkisar
11,6 g/dL sebagai akibat pengenceran darah ibu karena peningkatan volume
plasma. Ini disebit sebagai anemia fisiologis dan merupakan keadaan yang normal
selama kehamilan.
Selama kehamilan, zat besi tidak dapat dipenuhi secara adekuat dalam
makanan sehari- hari. Zat dalam makanan seperti susu, teh dan kopi menurunkan
absorbs besi. Selama kehamilan, tambahan zat besi diperlukan untuk
meningkatkan sel- sel darah ibu dan transfer ke janin untuk penyimpanan dan
produksi sel- sel darah merah. Janin harus menyimpan cukup zat besi pada 4
sampai 6 bulan terkhir setelah kelahiran.
Selama trimester ketiga, jika supan besi wanita tersebut tidak memadai,
hemoglobin tidak akan meningkat sampai nilai 12,5 g/dL dan dapat terjadi anemia
karena nutrisi. Ini akan mengakibatkan penurunan transfer zat besi kejanin.
Hemoglobinopati, seperti thalasemia, penyakit sel sabit, dan G-6-PD
mengakibatkan anemia melalui hemolisis atau peningkatan penghancuran sel- sel
darah merah.
Secara umum dengan kehilangan zat besi hal ini akan menyebabkan cadangan
besi menurun. Apabila cadangan kosong, maka keadaan ini disebut iron depleted
15

state. Apabila kekurangan besi berlanjut terus, maka penyediaan besi untuk
eritropoesis berkurang, sehingga menimbulkan gangguan pada bentuk eritrosit,
tetapi anemia secara klinik belum terjadi, keadaan ini disebut

iron deficient

erythropoesis. Selanjutnya timbul anemia hipokromik mikrositer, sehingga disebut


sebagai iron deficiency anemia. Pada saat ini juga terjadi kekurangan besi pada
epiter serta beberapa enzim yang dapat menimbulkan manifestasi anemia.

16

perdarah
an

F.

Pathway Anemia Pada Ibu Hamil

Defisiensinutri
si

Peningkatan
kebutuhan. Zat besi
untuk prematuritas

Gangguan absorbs
zatbesi(sperti:gastr
ektomi, colitis
kronis

Volume darah

Peningkatan
kebutuhan
volume darah

Difisiensi zat
besi

Penegencera
n darah

Cadangan zat
besi kosong (iron
depleted)

Gangguan pada
bentuk eritrosit (iron
deficient
erythropoesis

Anemia ( iron
deficiency anemia)

Pengetahuan
terbatas

gg. saluran cerna

Mal butrisi

17

asimptom
atik

Penurunan
curah
jantung

gg.Kurang
pengetahuan

Anoreksia,
mual,
muntah

Aliran
darah
kejaringan
menurun

gg.
kebutuhan
nutrisi

Aliran
darah
kejaringan
menurun

Hipoksia,
pucat,
lemah

gg. gg.
perfusi
intoleran
jaringansi
aktivitas

Suplai O2
kejaringan
berkurang
Transfer
zat besi
kejanin
menurun
Nutrisi
janin
berkurang

Risiko
cidera
janin

18

G.

Penatalaksanaan Anemia Pada Ibu Hamil


1) Medis
Terapi oral
Pemberian tablet zat besi mengandung ferosulat, besi glukonat
Asam folik 15- 30 mg perhari
Vitamin B12 3x1 tablet perhari
Sulfas ferosus 3x1 tablet perhari
Terapi parenteral
Secara intramuscular di injeksikandextran besi(imferon) atau sorbitol
besi
2) Keperawatan
Memberikan penyuluhan klien dan keluarga mengenai supplement besi
dan peningkatan sumber- sumber besi dalam makanan sesuai indikasi.
Pada klien yang menderita thalasemia atau pembawa sifat tersebut,
beri dukungan khususnya jika wanita tersebut telah mengetahui bahwa
ia pembawa. Juka kaji apakah ada tanda- tanda infeksi selama
kehamilan.
Pada klien yang menderita sel sabit, kaji simpanan besi dan folat, dan
hitung retikulosit; skrining lengkap untuk hemolisis; berikan konseling
diet dan supplement asam folat; dan observasi apakah ada tanda- tanda
infeksi.
Pada klien yang menderita G-6-PD, berikan supplement besi dan asam
folat dan konseling nutrisi, dan jelaskan kebutuhan menghindari obatobatan oksidasi.

H.

Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan laboratorium dasar ditemui
Pemeriksaan Hb sahli, kadar Hb < 10 mg/%
Kadar Ht menurun (normal 37%- 41%)
Peningkatan bilirubin total (pada anemia hemolitik)
Terlihat retikulositosis dan sferositosis pada apusan darah tepi.
Terdapat pansitopenia, sum- sum tulang kosong diganti lemak.

a.

Jumlah darah rutin. Sampel darah yang diambil dari urat di lengan dinilai

untuk darah hitungan. Anemia terdeteksi jika tingkat hemoglobin lebih rendah
daripada normal.

19

b.

Mungkin ada lebih sedikit sel darah merah daripada normal. Di bawah

mikroskop sel mungkin tampak kecil dan pucat daripada biasanya dalam kasus
besi kekurangan anemia.
c.

Ukuran kecil disebut microcytic anemia. Dalam vitamin B12 folat

kekurangan sel mungkin tampak pucat tetapi lebih besar daripada ukuran mereka
biasa. Ini disebut macrocytic anemia.
d.

Feritin toko-feritin adalah protein yang toko besi. Jika tingkat darah feritin

rendah menunjukkan rendah besi toko dalam tubuh dan membantu mendeteksi
besi kekurangan anemia.
e.

Tes darah termasuk berarti sel volume (MCV) dan lebar distribusi sel darah

merah (RDW).
f.

Retikulosit adalah ukuran dari sel muda. Ini menunjukkan jika produksi

RBC tingkat normal.


g.

Vitamin B12 dan folat tingkat dalam darah-ini membantu mendeteksi jika

anemia jika karena kekurangan vitamin ini.


h.

Analisis sumsum tulang untuk mendeteksi sel dewasa terlalu banyak seperti

yang terlihat dalam aplastic anemia atau kanker darah. Kurangnya besi dalam
sumsum tulang juga menunjuk ke arah besi kekurangan anemia.
I.

Komplikasi Anemia Pada Ibu Hamil


Pada ibu hamil yang anemia dapat mengalami:
1.

Keguguran.

2.

Lahir sebelum waktunya

3.

Berat Badan Lahir Rendah (BBLR).

4.

Perdarahan sebelum dan pada waktu persalinan.

5.

Dapat menimbulkan kematian.

II.KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN


A. Pengkajian
Pengkajian yang biasa dilakukan pada ibu hamil dengan anemia,
meliputi hal-hal sebagai berikut:
1. Pengumpulan data
20

a. Identitas klien/biodata
1) Identitas klien yang meliputi nama, umur, jenis kelamin,
suku/bangsa, agama, alamat, no RM, Dx medis, tanggal masuk RS
dan tanggal pengkajian
2) Identitas penanggung jawab meliputi nama, usia, pendidikan,
pekerjaan, alamat, hubungan dengan pasien
b. Keluhan utama
Keluhan utama meliputi 5L, letih, lesu, lemah, lelah lalai,
pandangan berkunang-kunang.
c. Riwayat kesehatan
Riwayat kesehatan pada ibu hamil dengan anemia meliputi hal-hal
sebagai berikut:
1) Riwayat kesehatan sekarang
Pengumpulan data yang dilakukan untuk menentukan sebab
dari anemia, yang nantinya membantu dalam membuat rencana
tindakan terhadap klien. Ini bisa berupa kronologi terjadinya
penyakit tersebut sehingga nantinya bisa ditentukan apa yang
terjadi. (Ignatavicius, Donna D, 1995).
2) Riwayat kesehatan yang lalu
Pada pengkajian ini ditemukan kemungkinan penyebab
anemia. Penyakit-penyakit

tertentu

seperti infeksi

dapat

memungkinkan terjadinya anemia


3) Riwayat kesehatan keluarga
Penyakit keluarga yang berhubungan dengan penyakit
darah merupakan salah satu faktor predisposisi terjadinya anemia
yang cenderung diturunkan secara genetik (Ignatavicius, Donna D,
1995).
4) Riwayat Psikososial
Merupakan respons emosi klien terhadap penyakit yang
dideritanya dan peran klien dalam keluarga dan masyarakat serta
respon atau pengaruhnya dalam kehidupan sehari-harinya baik
dalam keluarga ataupun dalam masyarakat (Ignatavicius, Donna D,
1995)

21

Pengkajian pasien dengan ibu hamil yang mengalami anemia antara lain :
1) Aktifitas
Keletihan, kelemahan, malaise umum
Kehilangan produktivitas, kehilangan semangat untuk bekerja.
2) Sirkulasi
Riwayat kehilangan darah kronis
Palpitasi
CRT lebih dari 2 detik
3) Eliminasi
Konstipasi
Sering kensing
4) Makanan/ cairan: nafsu makan menurun, mual/ muntah
5) Nyeri/ kenyamanan: di daerah abdomen dan kepala
6) Pernapasan: napas pendek pada saat istirahat maupun aktivitas
7) Seksual
Dapat terjadi perdarahn pervagina
Perdarahan akut sebelumnya
Tinggi fundus tidak sesuai dengan umurnya

Contoh kasus
Ny. Q berumur 32 th, telah menikah, datang ke rumah sakit ingin memeriksakan
kehamilannya mengatakan bahwa ia merasa pusing,berkunang-kunang dan lemas
tekanan darah 100/90mmHg terlihat pucat dan lemas.
ASUHAN KEPERAWATAN PADA IBU HAMIL DENGAN ANEMIA
Ny. Q UMUR KEHAMILAN 23 MINGGU UMUR 32 TAHUN
RSUD KOTA BAUBAU
No.Register

: 1904

Masuk RS/PKM/BPM Tanggal/Pukul

: 05 juni 2016/09.00 WITA

Dirawat di ruang

: Flamboyan

I.PENGKAJIAN
22

Tanggal/Pukul :05 juni 2011/09.00 WITA

Oleh : Perawat V

1). Biodata
1.Nama Klien

Ny.Q

Nama

Tn. T

Penanggung
Jawab
2.Umur

32 tahun

Umur

38 tahun

3.Suku/

Jawa/indonesia

Suku/

Jawa/Indonesia

Kebangsaan

Kebangsaan

4.Agama

Islam

Agama

Islam

5.Pendidikan

SMA

Pendidikan

SMA

6.Pekerjaan

IRT

Pekerjaan

Wirasuwasta

7.Alamat

Gang cermai,32.

Alamat

Gang permai 32

Hubungan dengan Suami


klien

2).

Keluhan utama

Ibu mengatakan pusing,berkunang-kunang,lemas.


3).

Riwayat menstruasi

Menarche
Lama
Sifat darah
4).

:14 tahun
: 6 hari
:Cair

Siklus
Teratur
Keluhan

Riwayat perkawinan

Status perkawinan

: sah

Lama

: 12 tahun

Usia menikah pertama kali

: 20 tahun

5).
No

:28 hari
:Ya
:Tidak ada

Menikah ke

:1

Riwayat kontrasepsi yang digunakan


Jenis
Kontra

Pasang
tgl

Oleh

Tempat

Lepas
keluhan

sepsi
23

tgl

Oleh

tempat

alasan

1.

IUD

2002 Bidan

BPM

Tidak

2007

bidan

BPM

ada

Ingin
punya
anak
lagi.

6).

Riwayat kehamilan sekarang


a.

HPM : 25 desember 2011

b.

ANC pertama umur kehamilan : 6 minggu

c.

Kunjungan ANC
Trimester I

Frekuensi : 2x
Keluhan

: mual,pusing

Komplikasi : tidak ada


Terapi

: pamol + antasida 1x1

Trimester II
Frekuensi : Keluhan

:-

Komlikasi : Terapi

:Trimester III

Frekuensi : Keluhan

: -

Komplikasi : Terapi
d.

: -

Imunisasi TT : 5 kali
TT 1 : 25 februari 2001
TT 2 : 26 maret 2001
TT 3 : 25 september 2001
TT 4 : 20 september 2002
24

HPL: 02 Oktober 2012

TT 5 : 20 september 2003
e.

Pergerakan janin selama 24 jam (dalam sehari)


Ibu mengatakan sudah mulai merasakan pergerakan janinnya 8x
dalam sehari.

7).

Riwayat kesehatan
a.

Penyakit yang pernah/sedang diderita (menular,menurun dan

menahun)
-

Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menular seperti


HIV/AIDS,Hepatitis B,TBC

Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menurun seperti


DM, Hipertensi,

Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menahun


seperti jantung, ginjal, paru-paru

b.

Penyakit yang pernah/sedang diderita keluarga (menular,menurun


dan menahun)
-

Ibu mengatakan keluarga tidak pernah menderita penyakit


menular seperti HIV/AIDS,Hepatitis B,TBC

Ibu mengatakan keluarga tidak pernah menderita penyakit


menurun seperti DM dan Hipertensi

Ibu mengatakan keluarga tidak pernah menderita penyakit


menahun seperti jantung, ginjal, paru-paru

c.

Riwayat keturunan kembar


-

d.

Ibu mengatakan tidak memiliki riwayat keturunan kembar


Riwayat operasi

e.

Ibu mengatakan tidak pernah menjalani operasi apapun


Riwayat alergi obat

Ibu mengatakan tidak memiliki alergi obat apapun

25

8).

Pola pemenuhan kebutuhan


Pemenuhan kebutuhan

Sebelum hamil

26

Saat hamil

A. nutrisi
1.Makanan
-frekuensi

3x sehari

1x sehari

-jenis

Nasi, lauk, sayur

Nasi, lauk, sayur

-porsi

1 piring

piring

-keluhan

Tidak ada

Mual

-pantangan

Tidak ada

Tidak ada

-frekuensi

5 x sehari

7 x sehari

-jenis

Air putih, teh

Air putih, teh, susu

-porsi

1 gelas

1 gelas

-keluhan

Tidak ada

Cepat haus

-pantangan

Tidak ada

Tidak ada

-frekuensi

2 x sehari

1 x sehari

-warna

Kuning

Kuning

-konsitensi

lembek

Lembek

-keluhan

tidak ada

Tidak ada

-frekuensi

6 x sehari

8-9 x sehari

-warna

Kuning

Kuning, jernih

2. Minum

B. eliminasi
1. BAB

2.BAK

27

-Konsistensi

cair

Cair

-keluhan

tidak ada

Tidak ada

-lama

1-2 jam

jam

-keluhan

Tidak ada

Tidak ada

- lama

8 jam

7 jam

-keluhan

Tidak ada

Tidak ada

-mandi

2 x/hari

2 x/hari

-ganti pakaian

3 x/hari

3 x/hari

-gosok gigi

3 x/hari

3 x/hari

-keramas

3 x/ minggu

3 x/ minggu

-frekuensi

3 x/ minggu

2 x/ minggu

-keluhan

Tidak ada

Tidak ada

C. Istirahat
1. tidur siang

2. tidur malam

D.personal hygiene

E.pola seksualitas

Pola aktivitas(terkait kegiatan fisik,olah raga)


Ibu mengatakan mengerjakan pekerjaan rumah tangga seperti mencuci,
menyapu, memasak dan tidak melakukan aktifitas lain seperti berolahraga.

28

9). Kebiasaan yang mengganggu kesehatan (merokok, minum jamu, minuman


beralkohol)
Ibu mengatakan baik sebelum maupun saat hamil tidak ada kebiasaan
yang mengganggu kesehatan seperti merokok, minum jamu, minuman
beralkohol.
10). Data psikososial, spiritual dan ekonomi (penerimaan ibu/suami/keluarga
terhadap

kelahiran,dukungan

keluarga,

hubungan

dengan

suami/keluarga/tetangga, perawatan bayi, kegiatan ibadah, kegiatan social,


keadaan ekonomi keluarga.
-

Ibu

mengatakan

dirinya/suami/keluarga

menerima

dan

menginginkan kehamilan ini


-

Ibu mengatakan keluarga mendukung kehamilannya

Ibu mengakan hubungan dengan suami/keluarga tetangga baik

Ibu mengatakan belum mengetahui tentang perawatan pada bayi

Ibu mengatakan kehamilannya tidak mengganggu kegiatan


ibadah

Ibu mengatakan mengikuti kegiatan arisan

Ibu mengatakan pendapatan suami mencukupi kebutuhan


sehari-hari

11). Pengetahuan ibu (tentang kehamilan, persalinan, nifas)


Ibu mengatakan sudah mengetahui tentang nutrisi ibu hamil dari
kunjungan sebelumnya, tetapi ibu belum mengetahui tentang
persalinan dan nifas.
12). Lingkungan yang berpengaruh(sekitar rumah dan hewan peliharaan)
-

Ibu mengatakan sekitar rumahnya bersih, rapi, aman dan


nyaman

Ibu mengatakan baik dirinya dan tetangga tidak memelihara


unggas, seperti ayam, bebek.

Pemeriksaan umum
29

Keadaan umum

: baik

Kesadaran

: composmentis

Status emosional

: stabil

Tanda vital
Tekanan darah

:100/90 mmHg

Pernafasan

:20 x/menit

Suhu

:37 oC

BB

:50 kg

TB

:155 cm

Nadi

:80 x/menit

Pemeriksaan Fisik
Kepala
mesochepal,tidak berketombe, tidak ada massa,tidak nyeri tekan,
Wajah
terdapat odema,tidak ada cloasma,dan tidak ada bekas luka
Mata
tidak ada secret,sclera putih,kunjungtiva pucat
Hidung
hidung tidak ada polip,tidak ada pernafasan cuping hidung.
Mulut
bersih,tidak ada stromatis,tidak ada karies gigi
Telinga
simetris, tidak ada serumen,pendengaran baik
Leher
tidak ada pembesaran kelenjar tiroid,parotis,getah bening,&vena
jugularis
Dada
datar, tidak ada retraksi dinding dada,tidak bunyi wheezing
Payudara

30

simetris, putting susu menonjol, areola mamae hiperpigmentasi,tidak


ada masa, tidak nyeri tekan, belum ada pegeluaran
kolostrum.
Abdomen
tidak ada striae, tidak ada bekas operasi, terdapat linea nigra,
Palpasi
Leopold I

: TFU setinggi pusat. Ballotment +

Leopold II

: tidak dilakukan

Leopold III

: tidak dilakukan

Leopold IV

: tidak dilakukan

Osborn test

: tidak dilakukan

Pemeriksaan Mc. Donald


TFU
TBJ

: 21

cm

: (21-12)x 155= 1395 gram

Auskultasi
Djj

:145

x/menit

Ekstremitas Atas

: simetris, jumlah jari lengkap,terdapat odema.

LILA

: 25 cm

Ekstremitas Bawah

: simetris,jumlah jari lengkap, odema.

Genitalia Luar

: bersih, tidak ada varises, tidak ada pembesaran


kelenjar batholini.

Pemeriksaan Panggul : tidak dilakukan (bila perlu)


Pemeriksaan Penunjang
Tanggal: 05 juni 2012
pukul: 09.05 WIB
Hb 7,5 gr/dl

31

Analisa Data
No

Data

Etiologi

Masalah

DS :
-

Pasien

mengatakan

tidak

ada

nafsu

makan
-

Klien

mengatakan
Perubahan

sering merasa mual


1

DO :
-

Mual dan muntah

nutrisi kurang

Tampak kurang

dari kebutuhan

minat terhadap

tubuh

makanan
-

Membran mukosa
pucat

Bising usus

DS :
-

Klien

mengatakan

lemas

dan

berkunang-kunang
DO :
-

Tampak warna kulit


membiru

2
-

Tampak kuku

penurunan suplai

Gangguan

oksigen ke jaringan

perfusi jaringan

keletihan atau

Intoleransi

tumbuh lambat
-

Ekstremitas dingin

TD menurun

Nadi lemah tidak


teraba

DS :

32

Klien mengatakan
sesak nafas saat
beraktifitas.

Klien mengatakan
kelemahan

aktivitas

penurunan suplai

Risiko cidera

nutrisi ke janin

terhadap janin

lemah dan lesu


DO :
-

TD

kurang

dari

120/80 mmhg
DO :
-

Klien tampak kurang


minat terhadap

makanan
-

Membran mukosa
pucat

B. Diagnosa Keperawatan
1.Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual dan
muntah ditandai dengan
DS :
-

Pasien mengatakan tidak ada nafsu makan

Klien mengatakan sering merasa mual

DO :
-

Tampak kurang minat terhadap makanan

Membran mukosa pucat

Bising usus

2.Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan suplai oksigen ke


jaringan di tandai dengan :

33

DS :
DO :
-

Klien mengatakan lemas dan berkunang-kunang


Tampak warna kulit membiru
Tampak kuku tumbuh lambat
Ekstremitas dingin
TD menurun
Nadi lemah tidak teraba

3.Intoleransi aktivitas berhubungan dengan keletihan atau kelemahan di tandai


dengan :
DS :
-

Klien mengatakan sesak nafas saat beraktifitas.


Klien mengatakan lemah dan lesu

DO :
-

TD kurang dari 120/80 mmhg

4.Risiko cidera terhadap janin berhubungan dengan penurunan suplai nutrisi ke


janin di tandai dengan :
DO :
-

Klien tampak kurang minat terhadap makanan

Membran mukosa pucat

34

C. Intervensi Keperawatan
Diagnosa

Tujuan & KH

1.Perubahan

nutrisi Setelah

dilakukan

Intervensi
asuhan

Rasional

1. Tentukan

1.

kurang dari kebutuhan keperawatan selama 1 x 24 jam

keadekuatan

tubuh

kebiasaan

berhubungan diharapkan kebutuhan nutrisi

dengan mual, muntah

klien terpenuhi.
Dengan Kriteria Hasil :
Berat
badan

tergantung pada nutrisi ibu


asupan

nutrisi
klien

dalam batas normal


Klien
tidak
penurunan nafsu makan
Mual dan muntah klien
berkurang

selama kehamilan.

dulu/

sekarang

dengan

menggunakan
batasan

24

Perhatikan

menunjukkan

kesejahteraan janin dan ibu

rambut

jam.
kondisi

kuku

kulit.
2. Tentukan

dan

tingkat

pengetahuan tentang

2.

kebutuhan diet.
3. Berikan informasi

menentukan

kebutuhan

belajar khusus.

tertulis/ verbal yang


tepat

tentang

prenatal

35

diet
dan

3.

meningkatkan
kemungkinan klien memilih

supplement vitamin/
zat besi.
4. Tinjau
frekuensi
beratnya

diet seimbang saat dirumah.

ulang
dan
mual/ 4.

muntah.

mual/

muntah

pada

trimester

pertama

dapat

berdampak
status

negative
nutrisi

pada

prenatal,

khususnya pada periode kritis


2.Gangguan perfusi

Setelah

diberikan

asuhan

jaringan berhubungan

keperawatan selama 1 x 24 jam

1.

Perhatikan

fisiologis

dengan penurunan suplai perfusi ke jaringan/ ke sel

sirkulasi

oksigen ke jaringan

darah.

efektif.
Dengan kriteria hasil :

2.

Tidak terdapat perubahan


karakteristik kulit( rambut,
kuku, kelembapan)
Tidak terdapat kebiruan

36

ibu,
dan

status
status
volume

merusak

hasil

kemungkinan
hipovolemia

pemeriksaan fisik CRT


dengan menekan kuku
pasien
3.
Auskultasi
DJJ,

kehamilan,
menyebabkan

atau

hipoksia

uteroplasenta.
2. keadaan capillary refill test

Lakukan

laporkan

perkembangan janin.
1. kejadian perdarahan potensial

dan
catat

yang tidak kembali dalam


waktu kurang dari 2 detik
dapat menandakan anemia.
3. mengkaji

berkelanjutan

pada kulit
CRT
dalam

batas

normal(kembali

dalam

kurun waktu kurang dari 2


detik)

brakikardi, atau takikardi.

hipoksia janin. Pada awalnya

Catat

pada

janin berespon pada penurunan

janin(hipoaktif

kadar oksigen dengan takikardi

perubahan

aktivitas

dan hiperaktif)
4.

dan peningkatan gerakan. Bila

Catat kemungkinan

kehilangan darah ibu dan


adanya kontraksi uterus
5.
Anjurkan
tirah
baring pada posisi miring

tetap

deficit

brakikardi

akan

dan

terjadi

penurunan

aktivitas
4. kehilangan darah ibu secar
berlebihan menurunkan perfusi
plasenta
5. menghilangkan tekanan vena

kiri

cava

inferior

meningkatkan
plasenta

atau

dan
sirkulasi

janin

dan

pertukaran oksigen.
3.Intoleransi aktivitas

Setelah

diberikan

berhubungan dengan

keperawatan selama 1 x 24 jam

perlunya tirah baring, servik dan meningkatkan perfusi

keletihan atau

diharapkan

penggunaan

kelemahan

beraktivitas dengan baik.

pasien

asuhan
dapat

1. Jelaskan

alasan 1.mempertahankan janin jauh dari


posisi uterus

rekumben lateral kiri/


miring dan penurunan

37

Dengan criteria hasil :


Berpartisipasi

dalam

aktivitas.

aktifitas

tanpa

fisik

disertai

peningkatan

tekanan darah, nadi dan


RR.
Mampu

melakukan

kgiatan

sehari-

hari(ADL)

secara

2. Kaji adanya factor yang


bisa

menyebabkan

2. menentukan intervensi lanjutan


kelelahan
3. Monitor pola tidur dan yang tepat
lamanya tidur/ istirahat

mandiri.
Keseimbangan aktivitas
dan istirahat.

pasien
4. Bantu

klien

untuk

3.

meningkatkan

istirahat,

mencegah kelelahan

mengidentifikasi
aktifitas yang mampu
dilakukan

4.

menghindari

aktivitas

yang

mampu meningkatkan kelelahan


klien
4.Risiko cidera terhadap

Setelah

dilakukan

asuhan

1. Perhatikan kondisi ibu

1. factor yang mempengaruhi

janin berhubungan

keperawatan selama 1x 24 jam

yang berdampak pada

atau menurunkan sirkulasi/

sirkulasi janin.

oksigenasi ibu mempunyai

dengan penurunan suplai diharapkan risiko cedera pada


janin dapat tertanggulangi.

2. Ajari

38

ibu

untuk

dampak yang sama pada

Dengan criteria hasil :


DJJ

mengobservasi
dalam

batas normal
Hasil USG

perlu
3. Bantu dalam screening
3.

menunjukkan

diwaspadai

terjadi

cedera pada janin akibat

dan kelainan genetic.

tidak
nutrisi ke janin

pergerakan janin

kadar oksigen janin/ plasenta.


2. jika janin tidak bergerak

kekurangan nutrisi.
kelainan seperti anemia sel
sabit mengharuskan tindakan

tanda-tanda

yang

abnormalitas.
Tinggi

mencegah

fundus uteri
sesuai umur
kehamilan

39

khusus

untuk

efek

negative

dalam perumbuhan janin.

D.Evaluasi
Evaluasi adalah perbandingan yang sistemik atau terencana tentang kesehatan
pasien

dengan

tujuan

yang

telah

ditetapkan,

dilakukan

dengan

cara

berkesinambungan, dengan melibatkan pasien, keluarga dan tenaga kesehatan


lainnya. (Lynda Juall Capenito, 1999:28)
Untuk memudahkan perawat mengevaluasi atau memantau perkembangan klien
dugunakan komponen SOAP. Yang dimaksud dengan SOAP adalah:
S : Data Subyektif
Perawat menuliskan keluhan pasien yang masih dirasakan setelah dilakukan
tindakan keperawatan
O : Data Obyektif
Yaitu data berdasarkan hasil pengukuran atau observasi perawat secara langsung
kepada klien, dan yang dirasakan klien setelah dilakukan tindakan keperawatan.
A : Analisis
Interpretasi dari data sunyektif dan data obyektif. Merupakan suatu masalah atau
diagnosis keperawatan

yang

masih

terjadi,

atau

juga

dapat

dituliskan

masalah/diagnosis baru yang terjadi akibat perubahan status kesehatan klien yang
telah teridentifikasi datanya dalam data subyektif dan obyektif.
P : Planing
Perencanaan keperawatan yang akan dilanjutkan, dihentikan, dimodifikasi, atau
ditambahkan dari rencana tindakan keperawatan yang telah ditentukan
sebelumnya.

Masalah Keperawatan
Catatan Perkembangan
Contoh evaluasi 1. Perubahan nutrisi kurang S : klien mengatakan mual
dari kebutuhan tubuh
O: membran mukosa pucat
keperawatan :
Masalah Keperawatan
Catatan
Perkembangan
A: masalah
belum teratasi
3.Intoleransi aktifitas
SP:: Intervensi
klien mengatakan
lemas
dilanjutkan
tekanan
darah lemas
100/90
2. Gangguan perfusi jaringan O:
S : klien
mengatakan
mmHg
O:
A:
masalah
belum
teratasi
- tidak
terdapat
sianosis
P:
dilanjutkan
- Intervensi
CRT dalam
batas normal

3.Intoleransi aktifitas
40

(kembali dalam kurun waktu


kurang dari 2 detik)
A: masalah teratasi
P: Intervensi dihentikan
S : klien mengatakan lemas
O: tekanan darah 100/90
mmHg
A: masalah belum teratasi
P: Intervensi dilanjutkan

4. Risiko cidera terhadap S : klien mengatakan kurang


janin
berminat terhadap makanan
O: Hasil USG menunjukkan
tanda-tanda abnormalitas
A: masalah belum teratasi
P: Intervensi dilanjutkan

BAB IV
PENUTUP
A.

KESIMPULAN

Gangguan kesehatan yang seringkali menganggu ibu hamil adalah anemia.


Anemia pada ibu hamil terjadi karena adanya peningkatan jumlah plasma dan
eritrosit. Peningkatan plasma sebanyak tiga kali pada jumlah eritrosit akan
menyebabkan penurunan perbandingan hemoglobin-hematokrit sehingga akan
meningkatkan risiko anemia fisiologis pada saat hamil. Meskipun pada saat hamil
anemia fisiologis termasuk dalam keadaan yang normal.
Ibu hamil dideteksi mengalami anemia apabila ditemukan kadar Hb kurang dari
11 gr/dl pada trimester pertama dan ketiga kehamilan. Selain itu pada trimester
kedua kadar Hb kurang dari 10,5 gr/dl. Sedangkan pada ibu hamil yang
mengalami anemia karena penyebabnya adalah produksi hemoglobin dimana
ditemukan adanya defisiensi nutrisi atau produksi rantai hemoglobin.
Ibu hamil adalah golongan terbesar mengalami anemia. Ditemukan 56%
mengalami anemia pada saat hamil. Penyebab anemia pada ibu hamil diantaranya
adalah produksi rantai hemoglobin karena adanya penyakit tertentu atau
41

mengalami gangguan produksi hemoglobin karena kurangnya zat besi, asam folat
ataupun vitamin B12.
Pada kondisi tertentu ibu hamil dapat mengalami anemia karena terjadinya
pendarahan, infeksi parasit, kegagalan sumsum tulang atau penyakit tertentu
lainnya. Dengan demikian penyebab anemia pada ibu hamil berbeda-beda
sehingga apabila ditarik kesimpulan dari faktor penyebab anemia pada ibu hamil.
Anemia dibedakan menjadi anemia defisiensi besi, anemia hipoplastik, anemia
megaloblastik dan anemia hemolitik. Untuk mengetahui anemia yang dialami ibu
hail diperlukan pemeriksaan laboratorium untuk mengetahui jumlah eritrosit,
eletroforesa Hb, jumlah retikulosit dan kadar besi serum.
Dampak anemia pada ibu dan janin diantaranya dapat menyebabkan keguguran,
pendarahan, mengalami depresi setelah melahirkan, infeksi tang berhubungan
dengan intrapartum dan postpartum. Bahkan anemia yang sangat berat ditandai
dengan Hb dibawah 4 gr akan menyebabkan gangguan jantung bahkan hingga
berampak gangguan pada kehamilan dan persalianan.
B.

SARAN
Hendaknya pelajar selalu menggali ilmu pengetahuan yang baru tentang ilmu

keperawatan lainnya

yang menunjang bidang keperawatan serta dapat

memanfaatkan buku-buku yang ada di perpustakaan untuk menambah ilmu dan


wawasan akan dunia keperawatan.

42

DAFTAR PUSTAKA
Barbara, Stright. 2005. Panduan Belajar Keperawatan Ibu-Bayi baru lahir.
Jakarta: EGC
Bothamley, judy dan Maureen boyle. 2011. Patofisiologi Dalam Kebidanan.
Jakarta: EGC
Handayani, Wiwik. 2008. Asuhan keperawatan pada klien dengan Gangguan
Sistem Hematologi. Jakarta. Salemba medika.
Kusuma, Hardi dan Amin Huda Nurarif. 2015. Asuhan Keperawatan
Berdasarkan Diagnosis Medis dan NANDA.
Levero, Kenneth J dkk. 2009. Obstetric Williams. Jakarta: EGC
Manuaba, Ida dkk.2007. Pengantar Kuliah obsetri. Jakarta: EGC
Manuaba, Ida.1998.Ilmu kebidanan penyakit kandungan dan keluarga
berencana untuk pendidikan bidan.Jakarta : EGC
M, Judith wilkinson dan Nancy R. Ahern. 2011. Buku Saku Diagnosis
Keperawatan. Edisi 9. Jakarta: EGC

43