Anda di halaman 1dari 11

D

I
S
U
S
U
N
OLEH
Nama : 1. Sandy Aditya Putra (0615 404 11 900)
2. Veberia Panjaitan (0615 404 11 903)
Kelas : 2 EGC
Dosen Pembimbing : Ir. Fatria M.T

LOGAM MURNI
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sebuah logam atau metal berasal dari bahasa Yunani yaiut, metallon adalah sebuah
unsur kimia yang membentuk ion dan memiliki ikatan logam, dan kadangkala dikatakan
bahwa ia mirip dengan kation di awan elektron. Logam biasanya cenderung untuk
membentuk kation dengan menghilangkan elektronnya, kemudian bereaksi dengan oksigen
diudara untuk membentuk oksida basa. Benda logam pada awalnya dibuat dari bijih logam,
dimana bijih logam dapat diperoleh dengan cara menambang baik yang berupa bijih logam
murni maupun yang bercampur dengan materi lain. Bijih logam yang diambil dalam keadaan
murni diantaranya adalah emas, platina, perak, bismuth dan lain-lain. Sedangkan ada juga
bijih logam yang bercampur denan unsur lain seperti tanah liat, fosfor, silikon, karbon, serta
pasir.
Logam yang ditemukan berbentuk mineral atau bijih didalam tanah. Akan tetapi,
sebagian logam ditemukan bercampur atau menyatu dengan zat lain tersebarr dalam batuan
bumi. Didalam bumi terdapat campuran air dan mineral yang sangat panas. Campuran
tersebut dapat bereaksi dengan batuan disekitarnya dan mengendapkan mineral. Air panas
dalam bumi dapat mersap kedalam retakan pada lapisan batuan dan bereaksi dengan beberapa
jenis batuan seperti batu gamping. Ada juga air panas nyang terdapat di dalam bumi
merembes melalui larva gunung berapi. Air laut kuno yang terperangkap dalam lapisan
batuan dapat menjadi hangat dan mengendapkan mineral dalam retakan atau meresap melalui
dasar laut dalam bentuk sumber air. Air mengalir membawa mineral dan mengendapkan ke
dasar laut, dan mengalami kristalisasi.
B. Tujuan Penulisan
Mengetahui dan mengenal logam, jenis logam, dan pengolahan logam serta
penerapannya dalam bidang pertanian. Makalah kali ini khusus mengenai logam murni dan
penggunaannya dalam berbagai bidang.

II.

PEMBAHASAN

A.

Pengertian
Logam adalah kelompok unsur kimia yang berwujud padatan mengkilap, merupakan
penghantar panas dan listrik yang baik. Tidak semua logam memiliki sifat ini (misalnya
merkuri adalah cairan). Dalam kimia, ada dua jenis logam. Logam dari blok s dan p
(misalnya Natrium dan Aluminium) biasanya merupakan unsur reaktif. Kelompok ini
membentuk koordinasi. Semua logam mempunyai oksida yang basa (Daintith, 1990)
Logam umumnya bersifat sebagai reduktor, sebab dapat dioksidasi. Logam-logam yang
berada dalam golongan utama dalam sistem periodik, umunya merupakan pereduksi kuat.
Sedangkan pada logam-logam yang berada pada golongan transisi, memiliki sifat pereduksi
yang relatif lebih rendah dari logam golongan utama. Logam yang memiliki jari-jari lebih
besar, umunya bersifat lebih reaktif, sebab kemampuannya untuk melepaskan elektrin pada
kulit terluar lebih mudah. Dengan adanya deret volta, logam dapat dijelaskan lebih baik
dimana deret tersebut menunjukkan kemampuan suatu logam untuk bereaksi dengan kation
logam lain, sehingga membentuk logam dan kation logam yang baru.
Logam murni yaitu logam yang memiliki kadar kemurnian 99,9%, titik lebur tinggi,
merupakan penghantar listrik yang baik, dan memiliki daya tahan terhadap karat. Logam
murni kebanyakan tidak digunakan begitu saja tanpa dipadukan dengan logam lain, karena
biasanya sifat-sifatnya belum memenuhi syarat yang diinginkan. Kecuali logam non ferro
murni, platina, emas dan perak tidak dipadukan karena sudah memiliki sifat yang baik,
misalnya ketahanan kimia dan daya hantar listrik yang baik serta cukup kuat, sehingga dapat
digunakan dalam keadaan murni. Tetapi karena harganya mahal, ketiga jenis logam ini hanya
digunakan untuk keperluan khusus. Misalnya dalam teknik proses, laboratorium, dan
keperluan tertentu seperti perhiasan dan sejenisnya. Contoh-contoh logam murni adalah
emas, timah, seng, dan aluminum. Biasanya kaleng menggunakan aluminium murni,
sementara kabel listrik menggunakan tembaga murni.

B. Jenis Jenis Logam

Dalam ilmu logam, jenis-jenis logam digolongkan menjadi 3 kelompok dan


penjelasannya sebagai berikut:
1. Logam Berat (Besi/Baja, Nikel, Tembaga, dan Timah)
a.

Besi/Baja
Merupakan bahan yang sering digunakan dan dipakai dalam dunia industri yang
merupakan sumber paling besar. Besi dan baja mempunyai sifat yang bervariasi, artinya
memiliki sifat dari yang lunak sampai yang paling keras dan tajam sebagai alat pemotong
(pisau). Untuk itulah besi kaya akan sifat-sifat, dari unsur besi dapat dibuat berbagai jenis
struktur logam. Kandung besi dan baja kira-kira 0,25% Si, 0,3-1,5% Mn dan unsur pengotor
lain seperti P, S dan lain-lain.

b.

Nikel
Nikel memiliki warna putih keperak-perakan, mudah ditempa, sedikit ferrogmatis,
dan merupakan konduktor yang agak baik terhadap panas dan listrik. Dalam skala besar, nikel
dimanfaatkan sebagai pembuatan baja tahan karat dan alloy lain yang bersifat tahan korosi
dan juga dimanfaatkan untuk membuat uang koin, melapisi senjata dan ruangan besi. Nikel
ditemukan banyak dalam meteorit dan menjadi ciri komponen yang membedakan meteorit
lainnya. Meteorit besi atau siderit dapat mengandung allot besi dan nikel berkadar 5-25%.

c. Tembaga
Tembaga dalam dunia industri, sebagian besar digunakan sebagai kawat atau bahan
untuk penukar panas dalam memanfaatkan hantaran listrik dan panasnya yang baik. Potensial
elektroda standarnya positif (+0,34 V untuk pasangan Cu/Cu2+), tembaga tidak larut dalam
asam klorida dan asam sulfat encer, meskipun dengan adanya oksigen dapat teralarut sedikit.
Tembaga berwarna merah muda yang lunak dan dapat ditempa serta liat. Unsur tembaga di
alam, dapat ditemukan dalam bentuk logam bebas, akan tetapi lebih banyak ditemukan dalam
bentuk persenyawaan atau sebagai senyawa padat dalam bentuk mineral. (Petrucci, 1989)

d. Timah
Timah merupakan logam putih keperakan, logam yang mudah ditempa dan bersifat
fleksibel, memiliki struktur kristalin, akan tetapi bersifat mudah patah jika didinginkan.
Timah dibawah suhu 13,20C dan tidak memiliki sifat logam sama sekali. Timah biasa disebut
sebagai timah putih disebabkan warnanya putih mengkilap, dan memiliki struktur kristal

tetragonal. Tingkat resistansi transformasi dari timah putih ke timah hitam dapat ditingkatkan
dengan pencampuran logam lain pada timah seperti seng, bismuth, atau gallium.
2. Logam Ringan (Aluminium, Magnesium, dan Natrium)
a.

Aluminium
Adalah logam yang paling banyak terdapat dikerak bumi dan unsur ketiga terbanyak
setelah oksigen dan silikon. Aluminium terdapar di kerak bumi sebanyak kira-kira 8,07%
hingga 8,23% dari seluruh massa padat dari kerak bumi. Aluminium (dalam bentuk bauksit)
adalah suatu mineral yang berasal dari magma asam yang mengalami proses pelapukan dan
pengendapan secara residual yaitu proses pengkonsentrasian mineral bahan galian di tempat.

b.

Magnesium
Magnesium merupakan unsur logam alkali tanah yang berwarna putih perak, kurang
reaktif dan mudah dibentuk atau ditempa ketika dipanaskan. Magnesium tidak bereaksi
dengan oksigen dan air pada suhu kamar, tetapi dapat bereaksi dengan asam. Pada suhu
800oC magnesium bereaksi dengan oksigen dan memancarkan cahaya putih terang. Di alam
magnesium banyak terdapat pada lapisan-lapisan batuan dalam bentuk mineral seperti
carnallite, dolomite dan magnesite yang membentuk batuan silikat. Selain itu dalam bentuk
garam seperti magnesium klorida (Hafiyah, 2011).

c.

Kalsium
Kalsium merupakan logam alkali tanah yang reaktif, mudah ditempa dan dibentuk
serta berwarna putih perak. Kalsium bereaksi dengan air dan membentuk kalsium hidroksida
dan hydrogen. Di alam kalsium ditemukan dalam bentuk senyawa-senyawa seperti kalsium
karbonat (CaCO3) dalam batu kalsit, kalsium sulfat (CaSO4) dalam batu pualam putih atau
gypsum, kalsium fluoride (CaF2) dalam fluorit serta kalsium fosfat (Ca3(PO4)2) dalam batuan
fosfat dan silikat. Kalsium bereaksi lambat dengan oksigen di udara pada temperatur kamar
tetapi terbakar hebat pada pemanasan. Kalsuim terbakar hanya menghasilkan oksidanya
(Sunardi, 2008).

3.

Logam Mulia (Emas, Perak dan lain-lain)

a.

Emas
Emas murni atau pure gold adalah suatu logam yang mengandung 99.5 % atau lebih
Au (Aurum) di dalamnya. Logam campur emas adalah logam mulia yang dicampur dengan
logam yang kurang mulia. Logam yang dipakai disini adalah emas (Au) 24 karat dan logam
lainnya seperti perak (Ag), tembaga (Cu), platina (Pt), palladium (Pd) dan seng (Zn). Logam

mulia digunakan untuk inlay, mahkota dan jembatan karena daya tahannya terhadap karat dan
korosi.
b.

Perak
Perak termasuk logam mulia karena tidak mengalami proses korosif, namun perak bisa
mengalami proses oksidasi. Proses oksidasi pada perak mengakibatkan lapisan kehitaman
pada permukaan perak yang biasa disebut "tarnish". Namun proses oksidasi ini tidak
mengakibatkan kerusakan pada unsur tersebut, beda hal-nya dengan proses korosi pada
logam besi (Fe). Untuk keperluan pengolahan menjadi perhiasan, perak biasanya dilapisi
dengan unsur lain yang lebih tahan terhadap oksidasi seperti Rhodium. Dengan lapisan ini,
perhiasan perak menjadi tahan oksidasi serta penapilannya lebih berkilau.
Sedangkan jenis logam berdasarkan bahan dasar yang membentuknya dibagi menjadi 2
kelompok, yaitu:

1. Logam Besi (ferrous) yaitu suatu logam paduan yang terdiri dari campuran unsur karbon
dengan besi. Jenis-jenis logam ini antara lain yaitu besi tuang, besi tempa, baja lunak, baja
karbon sedang, baja karbon tinggi, serta baja karbon tinggi dan campuran.
2. Logam Bukan Besi (non-ferrous) yaitu logam yang tidak mengandung unsur besi (Fe). Jenisjenis logam ini antara lain yaitu tembaga (Cu), Aluminium (Al), Timbal (Pb), dan Timah (Sn).

C. Pembuatan Logam
Proses penyelesaian logam dan non logam dari bentuk bijih besi (raw material) menjadi
barang yang dapat digunakan. Hampir semua logam dibuat mula-mula dalam bentuk balok
"ingot" (ingot casting) hasil proses pemurnian logam dari bijihnya, yang kemudian
merupakan bahan baku untuk proses selanjutnya. Proses ini menyangkut penyelesaian suatu
bahan yang mula-mula dicetak dalam suatu cetakan kemudian dengan proses lain dibentuk,
dipotong, dihaluskan, disambung atau dirubah sifat phisisnya menjadi produk yang
dikehendaki.
Pada dasarnya, proses pembuatan benda kerja logam dapat dikelompokkan menjadi :
1. Proses pengecoran.
Proses pengecoran adalah suatu proses pembuatan yang pada dasarnya merubah bentuk
logam dengan cara mencairkan logam, kemudian dimasukkan kedalam suatu cetakan dengan
dtuang atau ditekan. Di dalam cetakan ini logam cair akan membeku dan menyusut
2. Proses pembentukan

Proses pembentukan logam adalah suatu proses pembuatan yang pada dasarnya dilakukan
dengan memberikan gaya luar (menekan, memadatkan, menarik) hingga berubah bentuk
secara plastis. Bahan logam sebelumnya dapat dipanaskan terlebih dahulu sampai mencapai
batas tertentu atau logam tetap dingin dalam arti dibawah batas temperatur tertentu. Kondisi
pertama disebut proses pengerjaan panas (Hot Working Process), sedang yang terakhir
disebut proses pengerjaan dingin (Cold Working Process).
3. Proses pemotongan
Proses pemotongan logam adalah proses pembuatan yang menggunakan mesin-mesin
perkakas potong untuk mendapatkan bentuk yang digunakan dengan membuang sebagian
material, sedang perkakas potongnya dibuat dari bahan yang lebih keras dari pada logam
yang dipotong.
4. Proses penyambungan atau penyatuan.
Proses ini sering diartikan pengelasan, tetapi sebenarnya pengelasan tersebut merupakan
bagian dari proses penyambungan. Pada dasarnya proses ini dapat dilakukan tanpa atau
dengan mencairkan logam yang disambung, dengan atau tanpa logam pengisi, dengan atau
tanpa tekanan dan dengan perekat atau adhesive. Contoh proses ini antara lain : pengelasan,
solder, pengelingan dan lain-lain.
5. Proses perlakuan phisis.
Proses perlakuan phisis adalah proses pengerjaan dengan jalan merubah sifat-sifat phisis dari
logam tanpa adanya perubahan bentuk fisik, seperti : proses perlakuan panas (Heat
Treatment), benturan peluru (Shot Peening) dan lain-lain.
6. Proses penyelesaian atau pengerjaan akhir.
Proses ini digunakan untuk memberikan kondisi permukaan tertentu dari benda jadi (produk),
sehingga terjadi perubahan dimensi yang sangat kecil. Secara keseluruhan, bentuk dan ukuran
boleh dikata tidak mengalami perubahan yang berarti. Kondisi permukaan tertentu yang
dimaksud adalah antara lain bewarna mengkilat, pemeliharaan-pencegahan dari perubahan
unsur serta bentuk permukaan, melalui proses pengecatan, proses anoda, pelapisan
permukaan dengan unsur tertentu dan lain-lain.
D. Fungsi dan kegunaan logam murni
1. Emas
Nilai emas digunakan sebagai standar keuangan di banyak negara di dunia Selain
dalam bidang moneter dan keuangan, emas biasa digunakan sebagai perhiasan. Emas juga

digunakan untuk membuat komponen elektronika, perisai radiasi pada jendela, dan
sebagainya.
2. Timah
Digunakan untuk melapisi logam lainnya untuk mencegah karat.
3. Aluminium
Kebanyakan darinya digunakan dalam kabel bertegangan tinggi. Juga secara luas
digunakan dalam bingkai jendela dan badan pesawat terbang. Aluminium juga digunakan
untuk melapisi lampu mobil dan compact disks.

III.

PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Logam merupakan kategori unsur kimia yang berwujud padatan, mengkilap, merupakan
penghantar panas dan listrik yang baik.
2. Logam murni adalah logam yang terdiri dari satu materi saja tidak bercampur dengan materi
lain.
2.

Logam dibagi dalam 3 kelompok jenis logam antara lain, logam berat, logam ringan, dan

logam mulia.
3. Berdasarkan bahan dasarnya, logam dibagi menjadi 2, yaitu logam besi (ferrous) dan logam
bukan besi (non-ferrous)
4. Pengolahan logam terbagi menjadi 6 proses sebagai berikut: proses pengecoran, proses
pembentukan, proses pemotongan, proses penyambungan atau penyatuan, proses perlakuan
phisis, proses penyelesaian atau pengerjaan akhir.
B. Saran
Perlu perhatian dan penambahan lebih lanjut bagi pembaca terhadap isian makalah.

PERTANYAAN
1. Apa yang menyebabkan perbedaan harga logam murni yang dijual di pasaran ? (Bima
Santri Mulya)
2. Mengapa besi disebutkan memiliki titik lebur rendah namun tidak bisa didapatkan
melalui proses peleburan ? (Felicia Samantha)
3. Apakah ada sumber yang menyatakan melalui riset secara langsung bahwa jumlah
logam murni ada 4% dari kerak bumi ? (Agem Gunardi)
4. Logam murni manakah yang memilki penghantar listrik paling baik dan paling
buruk ? Lalu bagaimana aluminium dapat difungsikan pada kerangka pesawat terbang
? (Indah Lestari)
5. Apa perbedaan emas murni dan emas sepuhan ? (Wahyu Triaji)
Jawaban :
1. Yang menyebabkan harga logam murni yang dijual dipasaran tentu adalah
jumlahnya yang ada di bumi. Semakin sedikit logam murni tersebut tentu semakin
langka maka untuk didapatkan harganya lebih mahal. Lalu pengolahannya juga
termasuk dalam salah satu sebab perbedaan harga logam murni. Semakin sulit dan
semakin membutuhkan banyak biaya untuk mengolah logam murni maka
harganya pun semakin mahal. Dan yang ketiga sesuai fungsinya. Contohnya emas
dan aluminium. Meskipun aluminium dapat digunakan pada kerangka pesawat
terbang namun emas sudah digunakan dibanyak negara sebagai standar keuangan.
Itulah mengapa harga emas lebih mahal dibandingkan dengan aluminium.
2. Besi disebutkan memiliki titik lebur rendah memang benar namun besi tidak bisa
didapatkan melalui proses peleburan karena ketika besi dilebur, materi ini akan
mengeras dan diperkuat secara signifikan oleh kotoran, karbon khususnya.
Sedangkan peleburan fungsinya untuk mengubah zat padatan menjadi cair,
bertolak belakang dengan peleburan besi.
3. Belum ditemukan (pada internet khususnya) riset yang menunjukkan bahwa
jumlah logam murni 4% dari kerak bumi.
4. Logam murni yang paling baik adalah emas, namun karena harga emas mahal
maka masyarakat biasanya menggunakan tembaga dan aluminium sebagai

penggantinya. Dan aluminium digunakan pada kerangka badan pesawat terbang


karena memiliki sifat tahan korosif, sehingga pesawat terbang dapat digunakan
untuk jangka waktu yang lama. Namun, biasanya kerangka pesawat tidak hanya
aluminium tetapi juga digunakan titanium sebagai campurannya.
5. Emas murni adalah emas yang tidak bercampur dengan materi lain alias benar
benar murni 100%. Sedangkan emas yang disepuh adalah emas yang akan
dicampurkan dengan materi lain sesuai dengan pembuatan produksinya, apakah
akan dilapisi emas lagi, ataukah ingin dibuat kemerahan, kekuningan, dll.

LAMPIRAN 1
GAMBAR LOGAM MURNI

Emas

Aluminium

Timah

Tembaga