Anda di halaman 1dari 113

MODUL

2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


MODUL 2

OpenGeo dan Ina-


Geoportal
KEMENRISTEK

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


KATA PENGANTAR

Modul ini dibuat dalam rangka Pelatihan Open Sources Software Geodatabase, Web Servis,
dan GIS (Model Spasial Open Platform) yang dilaksanakan oleh Kementrian RISET dan
Teknologi (MENRISTEK) yang bertujuan untuk melatih daerah untuk menggunakan
perangkat open sources untuk menyimpan dan mengelola data spasialnya dalam rangka
mendukung pembangunan khususya program MP3EI.
OpenGeo Suite merupakan paket perangkat lunak opensource yang terdiri dari beberapa
perangkat lunak geospasial berbasis kode terbuka yang digunakan untuk mempublikasikan
data spasial secara daring. OpenGeo Suite ini membantu dalam manajemen basisdata,
pembuatan servis dan menampilkan data di dalam WebGIS. Sedangkan Ina-Geoportal
adalah suatu portal, website, dan repository untuk konten Sistem Informasi Geografis (SIG).
Pengguna dapat menggunakan portal ini untuk berbagi pakai peta dan aplikasi dengan
orang-orang yang diinginkan.
Dalam panduan ini, akan dibahas mengenai konsep dasar WebGIS dari definisi hingga sistem
kerjanya dan juga pengimplementasian konsep ke dalam OpenGeo Suite baik pembuatan
servis hingga penggunaan servis pada aplikasi desktop.
Kami mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam
penyusunan modul ini dan semoga modul ini dapat memberi manfaat bagi pengguna.

Bandung, 9 April 2013



Penyusun

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................................ ii
MATERI 1 PENGANTAR WEB GIS .............................................................................................. 0
1.1 Pengertian Web GIS ..................................................................................................................... 0
1.1.1. Pengertian Web ................................................................................................................... 0
1.1.2. Definisi Web GIS ................................................................................................................... 0
1.2 Sejarah Web GIS .......................................................................................................................... 3
1.3 Sistem Kerja Web GIS .................................................................................................................. 4
1.3.1 WMS .................................................................................................................................... 4
1.3.2 WFS ...................................................................................................................................... 5
1.4 Contoh Web GIS ........................................................................................................................... 6

MATERI 2 OPENGEO SUITE DAN GEOSERVER ......................................................................... 10


2.1. Pengantar OpenGeo Suite ......................................................................................................... 10
2.1.1. Pengenalan OpenGeo Suite ............................................................................................... 10
2.1.2 Instalasi OpenGeo Suite ..................................................................................................... 11
2.1.2 Dashboard OpenGeo Suite ................................................................................................ 16
2.2 Pengenalan Geoserver ............................................................................................................... 20
2.2.1 Sumber Data ...................................................................................................................... 20
2.2.2 Komponen Geoserver ........................................................................................................ 21
2.2.3 Antarmuka Administrasi GeoServer ................................................................................... 23
2.2.4 Pembuatan Proyek Baru .................................................................................................... 25

MATERI 3 PUBLISH SERVICE GEOSERVER ............................................................................... 47


3.1 Pengenalan GeoExplorer ........................................................................................................... 47
3.1.1 Antarmuka GeoExplorer .................................................................................................... 47
3.1.2 Tool Navigasi ...................................................................................................................... 48
3.1.3 Panel Layer ......................................................................................................................... 49
3.2 Penyusunan Peta ....................................................................................................................... 51
3.2.1 Log In GeoExplorer ............................................................................................................. 51
3.2.2 Style Layer Dalam GeoExplorer .......................................................................................... 52
3.2.3 Edit Peta ............................................................................................................................. 57
3.2.4 Menyimpan Layout Peta .................................................................................................... 62

ii

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



3.2.5 Mempublikasikan Widget Peta .......................................................................................... 63
3.3 Pencetakan Peta Statik .............................................................................................................. 65
3.4 Memanggil Service pada Aplikasi Desktop ................................................................................. 67

MATERI 4 INA-GEOPORTAL .................................................................................................... 71


4.1 Pengantar InaGeoportal ............................................................................................................ 71
4.1.2 Layanan InaGeoportal ........................................................................................................ 71
4.2 Memulai Aplikasi Ina-Geoportal ................................................................................................ 72
4.2.1 Log In .................................................................................................................................. 72
4.2.2 Membuka konten pada ArcGIS Explorer Online ................................................................ 72
4.3 Fitur dan Fungsi Ina-Geoportal .................................................................................................. 73
4.3.1 Home ................................................................................................................................. 73
4.3.2 Galeri .................................................................................................................................. 73
4.3.7 Login ................................................................................................................................... 77
4.3.8 Registrasi Pengguna ........................................................................................................... 77
4.4 Gallery/Galeri ............................................................................................................................ 78
4.4.1 Galeri Peta ......................................................................................................................... 78
4.4.2 Galeri Aplikasi Web ............................................................................................................ 79
4.4.3 Galeri Aplikasi Mobile ........................................................................................................ 79
4.5 Search/Pencarian ....................................................................................................................... 80
4.5.1 Melakukan Pencarian ......................................................................................................... 80
4.5.2 Menampilkan Hasil Pencarian ............................................................................................ 81
4.6 Item Detail ................................................................................................................................. 82
4.6.1 Mengubah Informasi data ................................................................................................. 83
4.6.2 Melihat Konten Data .......................................................................................................... 88
4.6.3 Berbagi Pakai Data ............................................................................................................. 88
4.6.4 Menghapus Data ................................................................................................................ 89
4.6.5 Memindahkan Data ........................................................................................................... 89
4.7 Petaku ........................................................................................................................................ 90
4.7.1 Bekerja Dengan Peta .......................................................................................................... 90
4.7.2 Melihat Peta ....................................................................................................................... 90
4.7.3 Bookmark ........................................................................................................................... 90
4.7.4 Pencarian Lokasi Tertentu ................................................................................................. 91
4.7.5 Melihat Informasi Fitur ...................................................................................................... 92
4.7.6 Edit Fitur ............................................................................................................................. 92
iii

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4.8 Membuat Peta ........................................................................................................................... 98
4.8.1 Memilih Basemap .............................................................................................................. 98
4.8.2 Menambahkan Layer ......................................................................................................... 98
4.8.3 Save .................................................................................................................................. 104
4.8.4 Berbagai Pakai/Share ....................................................................................................... 104
4.9 Groups ..................................................................................................................................... 105
4.9.1 Membuat Group .............................................................................................................. 105
4.9.2 Bergabung dengan Grup (Join This Group) ...................................................................... 106
4.9.3 Kepemilikan Grup (Owning Group) .................................................................................. 106
4.10

Kontenku ............................................................................................................................ 107

iv

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


MATERI 1 PENGANTAR WEB GIS



1.1 Pengertian Web GIS
1.1.1. Pengertian Web
Sebuah komputer dapat terhubung dengan komputer lainnya melalui suatu jaringan
khusus. Jaringan ini dikenal dengan internet. Agar terjadi komunikasi antara
komputer, maka dibutuhkan sebuah standar protokol yang memungkinkan berbagai
jaringan komputer dan komputer yang berbeda saling berkomunikasi (Purbo, 2002).
Protokol ini secara resmi disebut dengan TCP/IP (Transmission Control
Protocol/Internet Protocol). TCP/IP ini merupakan suatu standar untuk mempaketkan
dan mengalamatkan data komputer sehingga data tersebut dapat dikirim ke
komputer lainnya dan tiba dalam waktu yang cepat tanpa adanya kerusakan atau
kehilangan data. TCP berfungsi untuk penyampai data yang dikirim sedangkan IP
berfungsi menyampaikan paket data ke alamat yang tepat.
Web adalah salah satu layanan TCP/IP yang paling populer dalam memberikan
kemudahan informasi (Purbo, 2002). Web bekerja dengan konsep client side, yaitu
suatu sistem yang melakukan permintaan data atau layanan ke webserver.
Kemudian, webserver akan menyediakan data atau layanan yang diminta oleh web
client. Komunikasi antara webserver dengan web client dengan mengirimkan dan
menerima dokumen web melalui suatu protokol yang disebut dengan Hypertext
Transfer Protocol (HTTP). HTTP berfungsi mendefinisikan dan menjelaskan
bagaimana webserver dan web client berinteraksi dalam mengirimkan dan menerima
dokumen web. Informasi yang ada pada dokumen web dapat diakses dengan suatu
kumpulan karakter alfanumerik yang merepresentasikan lokasi atau alamat dari
halaman web pada internet yang disebut dengan Uniform Resource Languange
(URL). URL terdiri atas tiga bagian, yaitu protocol, nama host atau nama webserver,
dan path berkas dokumen (Rachmat, 2005).
1.1.2. Definisi Web GIS
WebGIS adalah suatu sistem yang dapat terhubung kedalam jaringan internet yang
digunakan untuk mengumpulkan, menyimpan, dan menampilkan data informasi
bergeoreferensi atau data yang mengidentifikasikan lokasi objek tanpa adanya
kebutuhan penggunaan software SIG (PAINHO, 2001). Menurut Fonseca, internet
sebagai media antarmuka pada web based SIG memiliki 3 hal penting dalam hal
arsitekturnya, yaitu:
a. Integrasi perangkat antarmuka internet dengan perangkat lunak SIG
Bertambah luasnya jaringan internet, membuat bertambahnya jumlah
penggunaan internet sebagai perangkat antarmuka dalam pengaksesan SIG
menggantikan pengaksesan dengan perangkat lunak SIG konvensional. Terdapat

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


dua jenis hubungan antara perangkat antarmuka internet dengan perangkat


antarmuka SIG, yaitu:
1. Berintegrasi Kuat (Strong Integration)
Hubungan ini terjadi apabila internet digunakan hanya sebagai media
penyimpanan data spasial saja. Sedangkan untuk melakukan pengaksesan
data spasial masih menggunakan perangkat lunak SIG konvensional.
Sehingga ketergantungan terhadap perangkat lunak SIG konvensional
sangat besar . Hubungan ini digambarkan pada Gambar 1.1.

2. Berintegrasi Lemah (Weak Integration)


Hubungan ini terjadi apabila tidak ada lagi ketergantungan pengguna yang
melakukan akses data spasial melalui antarmuka internet dengan perangkat
lunak SIG konvensional. Hubungan ini digambarkan pada Gambar berikut :


b. Pendeskripsian dan fungsionalitas dari modul utama arsitektur antarmuka
SIG dengan menggunakan perangkat antarmuka internet, memiliki beberapa
modul utama didalamnya, diartikan sebagai seperangkat komponen di dalam
antarmuka yang menghubungkan sistem internet dengan data SIG, yaitu
(Voisard, 1995):
1. Modul interaksi pemakai.
2. Modul koneksi basisdata.
3. Modul konversi objek geografis dari format SIG ke format antarmuka atau
sebaliknya.
Modul interaksi pemakai menyediakan menu interaksi pemakai dengan
antarmuka sistem. Menu interaksi ini antara lain berupa fasilitas pengguna
dalam memilih data spasial yang ditampilkan pada antarmuka, selain itu pada
modul ini juga terdapat hasil query yang dilakukan oleh pemakai.
1

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Modul konversi adalah sebuah modul yang memberikan fasilitas untuk


membaca format data spasial yang digunakan oleh sistem SIG kedalam format
yang digunakan oleh antarmuka sistem internet. Konfigurasi antara data SIG
dengan tampilan web dilakukan pada modul ini.
c. Pembagian fungsi antara SIG dan perangkat antarmuka
Pembagian fungsi antara SIG dan perangkat lunak antarmuka internet memiliki
alasan sebagai berikut (Fonseca & Davis, 1999):
1. Mencegah timbulnya redudansi kode dimana terdapat instruksi pada
perangkat antarmuka ketika dieksekusi secara berulang ulang saat akses
data spasial dilakukan. Hal ini disebabkan karena halaman web standar tidak
mampu untuk menyimpan instruksi dan data untuk akses selanjutnya,
sehingga seluruh instruksi harus diulang, begitu pula data yang telah ada
harus di input kembali. Misalnya seorang pengguna mengakses dengan
tujuan untuk menampilkan sebuah objek geometri garis, maka perangkat
antarmuka akan menerjemahkan permintaan pengguna kedalam sebuah
query yang dapat diterjemahkan oleh perangkat lunak SIG, kemudian
perangkat lunak SIG akan mengirim data untuk ditampilkan menggunakan
perangkat antarmuka. Saat pengguna melakukan permintaan untuk kedua
kalinya, misal dengan meminta objek titik yang sama dan sebuah objek
garis, maka data titik tadi akan diproses seolah data titik pada permintaan
pertama tidak ada.
2. Perbedaan tingkat perkembangan perangkat antarmuka dengan perangkat
lunak SIG.
3. Arah perkembangan perangkat lunak SIG tidak selalu mengikuti perangkat
antarmuka dan begitu juga sebaliknya.
Penjelasan dan batasan - batasan di atas memberikan kesimpulan secara umum
bentuk dari arsitektur SIG berbasiskan web yang dapat dilihat pada gambar di bawah
ini :


Sisi klien adalah suatu workstation dengan pengguna tunggal yang menyediakan
pelayanan dan komputasi yang tepat, pelayanan basisdata dan antarmuka yang
relevan, untuk keperluan tertentu (Steven, 1994). Klien akan menerjemahkan
permintaan dari pengguna dan kemudian akan mengirimkan kepada server, hasil dari
proses server akan ditampilkan kembali oleh klien. Server adalah satu atau lebih
2

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


processors dengan banyak pengguna yang menyediakan berbagi pakai memori


komputasi, keterhubungan dan pelayanan basisdata serta antarmuka yang relevan
untuk keperluan tertentu (Steven, 1994).
Lebih lanjut, Nuryadin (2005) membagi aplikasi dari arsitektur WebGIS menjadi dua
pendekatan, yaitu:
1. Thin Client
Pendekatan ini memfokuskan diri pada sisi server. Hampir semua proses dan
analisis data dilakukan berdasarkan permintaan disisi server. Data hasil
pemrosesan kemudian dikirim ke klien dalam format standar HTML (HyperText
Markup Language). Kelemahan dari pendekatan ini adalah kurang fleksibelnya
opsi interaksi dengan pengguna.
2. Thick Client
Pendekatan ini melakukan pemrosesan data di sisi klien dengan menggunakan
beberapa teknologi seperti kontrol ActiveX atau applet. Kontrol ActiveX akan
dijalankan pada sisi klien untuk memungkinkan web browser menangani format
data yang tidak dapat ditangani oleh web browser dengan kemampuan standar.
Pada pendekatan ini, data akan dikirim ke klien dalam bentuk format data vektor
yang disederhanakan dan penggambaran kembali akan dilakukan di sisi klien.
Sehingga pengembangan aplikasi dengan pendekatan thick client akan lebih
fleksibel dibandingkan dengan pendekatan thin client. Namun untuk mendukung
proses penggambaran kembali pada sisi klien, maka harus ada tambahan aplikasi
yang dipasang.

1.2 Sejarah Web GIS
Sejarah dari perkembangan web GIS dimulai dengan berkembangnya WWW (World
Wide Web) pada tahun 1989 1990 yang menjadi penanda berkembangnya transfer
data yang dapat dilakukan melalui jaringan internet. Perkembangan transfer data
melalui jaringan internet ini juga diikuti oleh teknologi GIS.
Juni 1993 menjadi awal dari terbentuknya suatu sistem web GIS awal yaitu Xerox PARC
Map Viewer. Sistem ini memungkinkan untuk mengirimkan data peta berupa gambar
statis. Lalu pada tahun 1997, berkembanglah UMN MapServer 1.0 yang digunakan
sebagai pengantar data penginderaan jauh untuk kehutanan milik NASA.
Tahun 1998 UMN MapServer 1.0 berkembang menjadi UMN MapServer 2.0 yang telah
mendukung transformasi koordinat dengan memanfaatkan PROJ.4. Selanjutnya pada
tahun 2000, UMN MapServer muncul sebagai perangkat lunak open source dan
mendukung tampilan data raster dan TrueType fonts. GeoServer muncul pada tahun
2011 yang dibuat oleh The Open Planning Project (TOPP). Pembuatan GeoServer ini
bertujuan untuk membuat pemerintahan Amerika menjadi lebih transparan. Awalnya
GeoServer ini menampilkan data spasial dari pembangunan infrastruktur yang
dilakukan oleh pemerintah Amerika Serikat.
3

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Perkembangan terbaru dari teknologi Web GIS adalah dikembangkannya aplikasi


Google Map, Google Earth, dan WikiMapia yang memungkinkan pengguna
mencantumkan aplikasi pada website yang dimiliki oleh pengguna. Dengan aplikasi ini
pengguna dapat berbagi informasi kepada sesama pengguna sehingga aplikasi ini
sangat terkenal dan memiliki banyak pengguna.
1.3 Sistem Kerja Web GIS
Sistem web GIS yang sekarang berkembang terbagi kedalam dua sistem. Sistem
pertama adalah sistem WMS (Web Map Service) dan sistem kedua adalah WFS (Web
Feature Service). Kedua sistem ini memiliki sistem kerja yang berbeda dan memiliki
kelebihan dan kekurangan masing masing. Walaupun kedua sistem ini memiliki sistem
kerja yang berbeda, kedua sistem dapat saling terhubung satu sama lain.
1.3.1 WMS
Sistem WMS bekerja dengan menerima permintaan dari pengguna yang kemudian
diteruskan menuju server WMS yang akan memproses permintaan tersebut dan
melakukan pencarian data yang diinginkan. Data yang telah didapatkan kemudian
akan dikirimkan kembali oleh server menuju pengguna.
Data peta yang ditampilkan pada sistem WMS berupa file dalam format gambar.
Sehingga dalam sistem WMS peta yang ditampilkan berbentuk data raster. Format
file yang dapat digunakan adalah Scalable Vector Graphics (SVG), Portable Network
Graphics (PNG), Graphics Interchange Format (GIF) or Joint Photographics Expert
Group (JPEG).
WMS memiliki tiga protokol operasi utama, yaitu GetCapabilities, GetMap, and
GetFeatureInfo. GetCapabilities memungkinkan pengguna untuk melakukan perintah
kepada server untuk melakukan pencarian data dan mengambil metadata dari data
yang diinginkan. Setelah data yang diinginkan didapat, maka proses ini dilanjutkan
dengan protokol GetMap. GetMap akan menampilkan lapisan peta yang telah
memiliki refrensi spasial, ukuran, skala, dan geometri piksel yang indentik. Urutan
dari lapisan peta yang akan ditampilkan telah disusun sebelumnya oleh pengguna,
sehingga hasil peta yang ditampilkan telah sesuai dengan susunan yang diinginkan.
Protokol selanjutnya yang terlibat dalam proses WMS adalah GetFeatureInfo.
GetFeatureInfo memungkinkan pengguna untuk mendapatkan informasi mengenai
skema dan metadata dari lapisan peta yang diinginkan. Sistem kerja dari WMS dapat
dilihat pada gambar di bawah ini.

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



1.3.2 WFS
WFS bekerja serupa dengan WMS yaitu pengguna akan melakukan permintaan yang
akan diterima oleh server WFS. Server WFS kemudian akan melakukan pemrosesan
permintaan dan akan melakukan pencarian data yang diinginkan. Setelah data
didapatkan oleh server WFS, berbeda dengan WMS, server WFS akan menampilkan
data dalam format vektor.
WFS ditulis dengan bahasa XML (Extensible Markup Language) yang berisikan
mengenai sistem referensi koordinat dari data, bentuk geometri dari data (titik,
garis, atau poligon), dan seluruh koordinat yang membentuk data. XML ini kemudian
akan digambarkan dengan menggunakan GML (Geography Markup Language)
berupa data vektor dari koordinat yang tertulis pada XML.
WFS memiliki lima protokol operasi utamanya yaitu GetCapabilities,
DescribeFeatureType, GetFeature, LockFeature dan Transaction. GetCapabilities
mendeskripsikan kepasitas yang dimiliki oleh server WFS seperti tipe feature yang
dapat diberikan dan operasi yang dapat didukung pada setiap tipe feature.
DescribeFeatureType memberikan informasi mengenai struktur dari setiap tipe
feature setiap kali dilakukan permintaan. GetFeature mengambil dan menampilkan
feature yang diminta oleh pengguna. LockFeature melakukan penguncian pada satu
atau lebih feature yang diambil selama durasi operasi Transaction. Transaction
memberikan kemampuan untuk melakukan pembuatan (create), pengubahan
(update), dan penghapusan (delete) pada feature. Kemampuan yang terdapat pada
operasi Transaction memungkinkan dilakukannya analisis spasial dan modelling
5

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


dengan memanfaatkan web GIS seperti yang dapat dilakukan pada GIS desktop.
Sistem kerja WFS dapat dilihat pada gambar di bawah ini.


1.4 Contoh Web GIS
Saat ini banyak organisasi yang memanfaatkan sistem Web GIS untuk mendukung
kegiatan dan pekerjaan yang mereka lakukan. Berikut ini akan diberikan beberapa
contoh sistem Web GIS yang telah dibangun beserta alamat website untuk mengakses
sistem Web GIS tersebut.

1. WEBGIS Kehutanan
WEBGIS Kehutanan adalah suatu sistem Web GIS yang dibuat oleh Departemen
Kehutanan. Sistem Web GIS ini memberikan informasi mengenai kehutanan yang
dimiliki oleh Departemen Kehutanan. WEBGIS Kehutanan dapat diakses melalui
alamat berikut: http://webgis.dephut.go.id/ditplanjs/index.html. Beberapa
tampilan dari WEBGIS Kehutanan dapat dilihat pada beberapa gambar di bawah ini:

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Halaman Muka WEBGIS Kehutanan


Tampilan WEBGIS Kehutanan dengan Menyalakan Seluruh Legenda


Hasil Tampilan Perbesar WEBGIS Kehutanan

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2. WMS De GEOSIGNAL
Sebuah sistem Web GIS yang dibuat oleh GEOSIGNAL yang berasal dari Perancis.
WMS De GEOSIGNAL ini memberikan informasi dasar seperti batas administrasi
yang ada di Perancis. WMS De GEOSIGNAL ini dapat diakses pada alamat berikut:
http://www.geosignal.org/wmsclient/viewer/frameview.phtml?winwidth=1000&wi
nheight=800&language=3. Di bawah ini terdapat beberapa tampilan dari WMS De
GEOSIGNAL.

Halaman Muka WMS De GEOSIGNAL



Hasil Tampilan Perbesar WMS De GEOSIGNAL

3. Comune di Lazzate
Sebuah sistem Web GIS yang dibangun oleh pemerintah kota Lazzate di Italia.
Sistem Web GIS ini digunakan untuk perencanaan pembangunan kota dan
pembangunan yang telah dilakukan. Sistem Web GIS Commune di Lazzate dapat
diakses melalui alamat sebagai berikut: http://gis.lazzate.org/map/. Tampilan dari

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


sistem Web GIS Commune di Lazzate dapat dilihat pada gambar gambar di bawah
ini.

Halaman Muka Commume di Lazzate


Tampilan Commune di Lazzate Kondisi Seluruh Layer Menyala



Tampilan Perbesar Commune di Lazzate

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


MATERI 2 OPENGEO SUITE DAN GEOSERVER



2.1. Pengantar OpenGeo Suite
2.1.1. Pengenalan OpenGeo Suite
OpenGeo Suite adalah sebuah paket dari beberapa perangkat lunak geospasial
berbasis kode terbuka yang digunakan untuk mempublikasikan data spasial secara
daring. Perangkat lunak yang terdapat pada OpenGeo Suite adalah sebagai berikut:
1. PostGIS: PostGIS adalah sebuah sistem basis data spasial yang bagas (robust).
Sistem ini memungkinkan penggunanya untuk melakukan penyimpanan data
spasial kedalam suatu sistem basis data.
2. GeoServer: GeoServer adalah sebuah aplikasi server yang memungkinkan
penggunanya untuk mempublikasikan data geospasial.
3. GeoExplorer: GeoExplorer adalah sebuah aplikasi yang digunakan untuk
menampilkan data spasial dengan menggunakan sistem kerja WMS.
4. GeoWebCache: GeoWebCache adalah sebuah perangkat lunak yang digunakan
untuk meningkatkan kecepatan tampil peta yang disimpan di dalam OpenGeo,
dengan cara menyimpan gambar yang sering diakses.
Sistem kerja OpenGeo Suite secara umum dapat dijelaskan melalui gambar di bawah
ini :




10

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2.1.2 Instalasi OpenGeo Suite


Pada bagian ini akan dijelaskan mengenai cara melakukan instalasi OpenGeo Suite ke
dalam komputer Anda. Berkas aplikasi OpenGeo Suite berada di dalam folder (isi
setelah ada data). Untuk mendapatkan berkas aplikasi terbaru dari OpenGeo Suite
dapat dilihat pada tautan berikut http://opengeo.org/products/suite/register/ dan
memilih sistem operasi yang sesuai dengan komputer yang Anda gunakan.
Berikut ini adalah langkah langkah melakukan instalasi GeoServer:
1. Klik-ganda berkas OpenGeoSuite-ce-3.0.2.exe untuk memulai proses instalasi.
2. Berikutnya akan muncul tampilan seperti gambar di bawah dan klik Next



3. Baca License Agreement seperti pada Gambar di bawah ini, dan klik I Agree

11

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4. Selanjutnya akan muncul halaman folder tujuan disimpannya aplikasi OpenGeo
seperti gambar di bawah ini. Pilih folder tujuan sesuai dengan yang ditampilkan
dan klik Next.



5. Pilih nama dan lokasi Choose Start Menu Folder yang akan dibuat untuk
komponen OpenGeo Suite seperti Gambar di bawah ini dan klik Next.

12

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



6. Pilih hanya komponen Suite Service dan tidak memilih komponen yang lain,
karena pilihan komponen Suite Service merupakan perangkat lunak yang
dibutuhkan dalam pelatihan modul ini sesuai dengan gambar di bawah ini dan
klik Next.



7. Selanjutnya akan muncul tampilan seperti gambar di bawah ini dan klik Install
untuk melakukan instalasi.

13

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



8. Tampilan yang akan muncul sesuai dengan gambar di bawah ini yang
menandakan proses instalasi sedang berlangsung. Tunggu proses instalasi hingga
proses instalasi selesai.



9. Setelah proses instalasi selesai, maka akan muncul tampilan seperti gambar di
bawah ini. Centang Launch the OpenGeo Suite Dashboard dan klik Finish untuk
menjalankan Dashboard OpenGeo Suite.

14

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL




Setelah proses instalasi selesai maka OpenGeo Suite Dashboard akan muncul seperti
yang terlihat pada gambar di bawah ini. Tampilan awal dari OpenGeo Suite
Dashboard akan muncul GeoServer Adminisration yang berisikan username dan
password yang digunakan untuk autentifikasi pada saat menggunakan perangkat
lunak GeoServer. Penjelasan mengenai OpenGeo Suite Dashboard dan GeoServer
akan dijelaskan pada bab selanjutnya.



Untuk memulai OpenGeo Suite Dashboard klik Close pada GeoServer Administration
dan klik Start. Setelah melakukan langkah tersebut maka OpenGeo Suite akan

15

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


memulai proses seperti tampilan pada gambar di bawah dan tunggu proses hingga
selesai.


Setelah proses memulai selesai maka akan muncul tampilan seperti pada gambar di
bawah ini. Tampilan ini menandakan bahwa perangkat OpenGeo Suite telah terinstal
dan sudah dapat digunakan.



2.1.2 Dashboard OpenGeo Suite
Pada bagian ini akan dijelaskan lebih lanjut mengenai fungsi dan isi yang terdapat
pada Dashboard OpenGeo Suite. Dashboard OpenGeo Suite memiliki dua fungsi
utama, yaitu:

16

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


1. Dashboard berperan sebagai antarmuka utama untuk mengakses berbagai


macam perangkat lunak yang terdapat di dalam OpenGeo Suite.
2. Dashboard berperan sebagai penghubung antara beragam sumber dokumen dan
informasi bagi pengguna OpenGeo Suite pada setiap level.
Dashboard OpenGeo Suite dibuka melalui Start Menu pada Start -> Programs ->
OpenGeo Suite 3.0.2 -> OpenGeo Suite Dashboard.
Tab Menu Dashboard
Dashboard adalah tab pertama yang terdapat pada OpenGeo Suite Dashboard.
Tampilan utama dari menu dashboard (lihat gambar di atas) ada dua, yaitu:
1. Panel At a Glance
Panel At a Glance memberikan akses cepat menuju perangkat lunak lain yang
digolongkan berdasarkan fungsinya, yaitu:
a. Membuat dan mengelola data di perangkat lunak PostGIS dan GeoServer
(Datastores).
b. Mengelola style, edit dan optimasi tampilan dari layer peta yang telah
dibuat pada perangkat lunak GeoServer (Layers).
c. Menyusun komposisi serta aplikasi peta menggunakan contoh yang tersedia
(Maps).
2. Panel Components
Panel Components berisikan tautan menuju seluruh perangkat lunak yang
terdapat pada OpenGeo Suite. Tautan yang tersedia selain untuk mengakses
perangkat lunak yang diinginkan, juga dapat digunakan untuk membuka
Documentation yang berisikan keterengan mengenai perangkat lunak tersebut.
Tab Dashboard terdiri dari tiga sub-tab. Tiga sub-tab ini adalah:
a. Sub-Tab Components
Sub-tab Components (lihat gambar di bawah ini) pada Dashboard
memperlihatkan daftar dan tautan dari perangkat lunak yang terdapat pada
OpenGeo Suite Dashboard. Sub-tab ini hampir sama seperti pada Panel
Components yang terdapat pada Tab Dashboard. Hanya saja pada sub-tab ini
daftar aplikasi ditampilkan dengan deskripsi perangkat lunak secara lebih detail.

17

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



b. Sub-Tab Logs
Sub-tab Logs (lihat gambar di bawah ini) menggambarkan berkas log (catatan)
dari seluruh kegiatan yang telah dilakukan oleh pengguna pada seluruh
perangkat lunak yang terdapat pada OpenGeo Suite. Salah satu fungsi utama
dari catatan ini adalah menemukan kesalahan atau kerusakan (eror) yang terjadi
pada perangkat lunak yang sedang dijalankan, sehingga penanganan kerusakan
ini dapat dilakukan dengan lebih mudah.


c. Sub-Tab Preferences
Sub-tab Preferences (lihat gambar di bawah ini) menyediakan pengaturan dan
konfigurasi yang berhubungan dengan perangkat lunak yang terdapat pada
OpenGeo Suite. Pengaturan yang dilakukan adalah sebagai berikut:
18

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


1. Service Ports
Service Ports menjelaskan daftar Primary Port dan Shutdown Port yang
digunakan oleh GeoServer dan aplikasi berbasis web yang terdapat pada
OpenGeo Suite. (Nilainya hanya dapat diubah saat OpenGeo Suite
Dashboard tidak berjalan (Shutdown).)
2. GeoServer
GeoServer menentukan daftar data directory yang digunakan oleh
GeoServer untuk melakukan penyimpanan berkas data spasial. Bagian ini
juga menentukan pilihan username dan password yang digunakan dalam
menggunakan perangkat GeoServer.
3. PostGIS
PostGIS menentukan pilihan Port yang digunakan untuk melakukan akses
PostGIS. (Nilainya hanya dapat diubah ketika OpenGeo Suite Dashboard
tidak berjalan (Shutdown).)


Pengaturan standar yang telah ada pada sub-tab Preferences sebaiknya tidak
diubah untuk mempermudah penggunaan OpenGeo Suite Dashboard, akan
tetapi jika ingin dilakukan perubahan jangan lupa untuk mengklik tombol Save
untuk menyimpan perubahan data. Jika perubahan ternyata tidak sesuai dengan
yang diharapkan, maka dapat mengklik tombol Reset.
Tab Documentation
Tab Documentation (lihat gambar di bawah ini) memberikan tautan mengenai
informasi dari setiap perangkat lunak yang terdapat pada OpenGeo Suite. Informasi
ini berisikan keterangan umum mengenai perangkat lunak dan juga terdapat
penjelasan detail mengenai setiap fungsi yang terdapat pada setiap perangkat lunak.
Tautan yang diklik akan langsung berhubungan dengan jaringan internet sehingga
19

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


untuk membuka tautan tersebut dibutuhkan koneksi internet. Apabila tidak terdapat
koneksi internet maka dokumen tersebut dapat dibuka dengan mengklik Start Menu
-> All Programs -> OpenGeo Suite 3.0.2 -> Documentaion -> <Nama Aplikasi>.

2.2 Pengenalan Geoserver


GeoServer merupakan perangkat lunak server open source berbasis java yang
memperbolehkan pengguna melihat dan mengubah data geospasial. GeoServer bersifat
lintas sistem operasi (interoperable), dapat mempublikasikan data spasial dengan
menggunakan standar terbuka.
Secara sederhana, GeoServer berperan sebagai sebuah gateway (jembatan) kepada
kumpulan data geospasial dalam bentuk berkas, basis data dan atau layanan lainnya.
Beberapa data ini diterjemahkan ke dalam protokol web service sesuai standar OGC
(Open Geospatial Consortium). Beberapa web service yang didukung oleh Geoserver
adalah Web Feature Service (WFS), Web Map Service (WMS), Web Coverage Service
(WCS) dan lain-lain.
2.2.1 Sumber Data
GeoServer dapat membaca beragam format data, dari berkas di dalam media
penyimpanan data hingga basis data dari luar sistem. Berikut ini merupakan berkas
dan sumber data yang didukung oleh Geoserver.
Data vektor
- Shapefile
- Java Properties
- GML
- VPF
20

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Pregeneralized Features

Data Raster
-

GeoTIFF
GTOPO30
WorldImage
ImageMosaic
ArcGrid
GDAL Image Formats
Oracle Georaster
Postgis Raster
ImagePyramid
Image Mosaic JDBC

Basisdata
-

PostGIS
H2
ArcSDE
DB2
MySQL
Oracle
Microsoft SQL Server
Teradata
JNDI

2.2.2 Komponen Geoserver


Geoserver memiliki beberapa komponen utama yaitu Workspace, Store, dan Layer.
Penjelasan dari ketiga komponen tersebut adalah sebagai berikut.
Workspace
Workspace adalah sebuah istilah yang digunakan untuk menggambarkan tempat
(kontainer) yang digunakan untuk mengelompokkan layer yang serupa. Workspace
didesain terpisah, terisolasi antara satu proyek dengan proyek lainnya. Dengan
menggunakan Workspace, dimungkinkan untuk menggunakan layer dengan nama
yang sama (dengan nama layer pada Workspace) tanpa adanya konflik data. Nama
workspace digunakan sebagai awalan dari layer atau store. Sebagai contoh, layer
jalan dalam Workspace airport akan ditulis seperti airport : jalan. Stores dan Layer
harus terhubung dengan Workspace tertentu.


21

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Store
Store adalah sebuah istilah yang digunakan untuk tempat penyimpanan data
geografik. Sebuah Store mengacu pada sumber data spesifik, apakah berupa
shapefile, basis data atau data lainnya yang didukung oleh GeoServer.
- Sebuah Store dapat terdiri dari banyak layer, seperti sebuah basis data yang dapat
terdiri dari banyak tabel.
- Sebuah Store juga dapat terdiri dari satu layer saja, sebagai contoh, apabila berkas
yang digunakan adalah GeoTIFF.
- Sebuah Store harus menyimpan paling tidak satu layer.
GeoServer menyimpan parameter koneksi dalam setiap Store (seperti alamat
shapefile, atau informasi otentifikasi penting untuk terhubung ke basis data). Setiap
Store terhubung dengan satu (dan hanya satu) workspace.
Layer
Sebuah Layer adalah himpunan fitur geospasial atau sebuah coverage. Layer
merupakan hasil berupa data vektor atau raster yang akan ditransmisikan melalui
protokol web service.
-

Biasanya sebuah layer terdiri dari satu tipe geometri (titik, garis, poligon, raster),
Memiliki satu tipe tema (jalan, permukiman, batas administrasi, dan
sebagainya).

Di samping fitur individual, sebuah layer adalah kelompok terkecil dari data
geospasial. Sebuah layer merupakan representasi satu tabel atau view dari satu
database, atau dari berkas tertentu. GeoServer menyimpan informasi yang terkait
dengan sebuah layer, seperti informasi proyeksi, bounding box, style, dan lainnya.
Setiap layer harus dihubungkan dengan satu (dan hanya satu) Workspace.
Layer Group
Sebuah Layer Group, seperti namanya, adalah grup dari banyak layer. Sebuah Layer
Group memungkinkan permintaan banyak layer dalam satu permintaan WMS
tunggal. Sebuah Layer Group mengandung informasi mengenai layer yang ada dalam
grup tersebut, urutan visualisasi layer, proyeksi, style dan lainnya. Informasi ini dapat
berbeda dari setiap layer yang menjadi komponen grup. Layer Group tidak terkait
dengan konsep Workspace, dan hanya relevan dengan permintaan WMS.

22

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2.2.3 Antarmuka Administrasi GeoServer


Halaman Muka GeoServer
Untuk menuju halaman muka GeoServer dapat melalui dua cara yaitu melalui
halaman http://localhost:8080/geoserver atau melalui OpenGeo Suite Dashboard.
Halaman http://localhost:8080/geoserver dapat diakses langsung dengan web
browser pada komputer. Sedangkan pada OpenGeo Suite Dashboard pada bagian
components lalu pilih GeoServer, secara otomatis akan membuka web browser dan
menampilkan halaman muka GeoServer.


Otentifikasi
Salah satu keunggulan GeoServer adalah pada fitur keamanannya. Untuk mengatur
segala konfigurasi dan aplikasi di dalam GeoServer pengguna harus terotentifikasi.
Untuk dapat terotentifikasi pengguna harus memasukkan username dan password
23

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


ke dalam kolom username dan password pada bagian kiri atas halaman muka
GeoServer. Username dan password-nya adalah admin dan geoserver. Username dan
password merupakan bawaan standar installasi GeoServer, password tersebut dapat
diubah kemudian.
1. Bukalah
halaman
antarmuka
administrasi
GeoServer
http://localhost:8080/geoserver atau melalui OpenGeo Suite Dashboard.
2. Masuk dengan otentifikasi standar GeoServer (Username: admin ; password :
geoserver).

3. Setelah login, akan muncul menu utama GeoServer.



Navigasi dan layout
Tautan pada kolom di sebelah kiri merupakan halaman pengelolaan untuk fitur
spesifik dari GeoServer:
Status
Data
Services
Security
dll.
Tautan di kolom sebelah kanan halaman utama menunjukkan servis yang tersedia
(WFS, WMS, WCS). Menu yang banyak diakses untuk pengelolaan data di GeoServer
adalah tautan sebelah kiri di bawah menu Data (Workspaces, Stores, Layers, dll).

24

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2.2.4 Pembuatan Proyek Baru


Pembuatan Workspace
Tahap awal dalam persiapan pembuatan service pada GeoServer adalah membuat
Workspace. Dalam GeoServer, Workspace dapat digunakan untuk mengelompokkan
layer yang serupa. Tahapan pembuatan Workspace adalah sebagai berikut :
1. Kunjungi halaman utama administrasi GeoServer
2. Klik pada tautan Workspaces di kolom sebelah kiri, pada bagian data.


3. Klik tautan Add new workspace di bagian tengah atas halaman.

4. Sebuah Workspace terdiri dari Name (juga disebut dengan namespace prefix),
diwakili oleh beberapa karakter dan sebuah Namespace URI. Dua baris ini harus
bersifat unik dalam sebuah Workspace. Namespace URI ini tidak harus merujuk
kepada suatu alamat tertentu yang benar-benar ada karena Namespace URI
hanya digunakan untuk menghindari konflik bahasa XML yang digunakan. Isilah
informasi berikut ini:
Name
Pelatihan
Namespace URL
http://localhost/pelatihan
Default workspace
centang

25

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



5. Setelah selesai, klik Submit.
Setelah selesai, kemudian kita dapat memuat berkas.


Mempublikasikan Berkas Shapefile
Berkas yang dapat di-import adalah shapefile. Shapefile merupakan satu paket
berkas. File *.shp merupakan file utama yang menyimpan geometri dari feature. File
*.atx merupakan file yang terbentuk saat indeks atribut dibentuk di ArcCatalog. File
*.prj menyimpan sistem koordinat dari feature tersebut. File *.sbn dan *.sbx
menyimpan indeks spasial dari feature tersebut. File *.dbf merupakan tabel dBASE
yang menyimpan atribut informasi dari feature yang ada. Sedangkan file *.xml
merupakan metadata dari data tersebut.
Untuk mempublikasikan berkas dapat dilakukan dengan dua cara yaitu dengan
import data melalui Opengeo Suite Dashboard atau dengan import berkas langsung
dari GeoServer. Kedua hal ini pada dasarnya sama yaitu meng-import berkas ke
dalam basis data.
Mempublikasikan berkas melalui Opengeo Suite Dashboard
Opengeo Suite memiliki salah satu ekstensi yang memungkinkan pengguna meng-
import shapefile ke dalam basis data yaitu pgShapeLoader. Tahapan untuk
mempublikasikan berkas shapefile ke dalam basis data adalah sebagai berikut:
1. Buka Opengeo Suite Dashboard lalu pilih opsi Import Shapefile pada bagian
PostGIS.

26

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



2. Klik View Connection Details.


3. Pada isian PostGIS Connection isilah informasi berikut. Informasi ini merupakan
pengaturan standar saat installasi Opengeo Suite.
27

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Username
Password
Server host
Database

postgres
[kosong]
localhost
[Username pc]

54321



4. Klik Add pada tab import lalu pilih berkas shapefile pada direktori tempat berkas
itu disimpan lalu pada kolom SRID ganti dengan kode 4326 lalu klik import pada
menu utama pgShapeLoader.


5. Tahap berikutnya adalah membuat Store. Store menyambungkan service ini ke
sumber data yang digunakan. Tahapan pembuatan Store adalah sebagai berikut
ini :
28

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


1. Pada menu utama web admin GeoServer,pilih tautan Stores pada bagian
data.


2. Klik tautan Add new stores di bagian atas halaman.



3. Pilih sumber data yang akan digunakan, dalam hal ini adalah PostGIS
database.

29

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4. Masukkan parameter-parameter basis data yang akan dihubungkan ke service.
workspace
Pelatihan
Data source name
Postgis database
host
Localhost
database
[nama akun admin PC]
port
54321
schema
public
user
postgres
passwd
[kosong]

Data Source Name merupakan nama dari sumber data yang digunakan. Bagian
Connection Parameters merupakan parameter-parameter koneksi dari sumber
data yang pada penelitian ini merupakan basisdata. Host merupakan server dari
basisdata yang digunakan. Port merupakan port yang digunakan software
basisdata. Database merupakan nama database yang digunakan. Schema
merupakan skema pada basisdata tersebut tempat tabel-tabel disimpan. User dan
passwd merupakan username dan password dari server basisdata yang
digunakan. Isian lainnya dapat diabaikan.

30

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



5. Klik Save.

6. Tahap selanjutnya adalah pembuatan layer. Layer ini nantinya yang akan dipanggil
oleh aplikasi desktop ataupun aplikasi web. Tahapan pembuatan layer adalah
sebagai berikut ini :



31

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


1. Pada menu utama web admin GeoServer dapat klik layers pada bagian data.

2. Klik Add a New Resource.


3. Pilih Store dari Workspace yang ditentukan. Lalu akan muncul data yang telah di-
import sebelumnya.

32

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


4. Klik Publish lalu akan muncul formulir konfigurasi layer baru yang akan
ditambahkan. Hal yang paling penting di sini adalah Bounding Box, pengaturan
lain dapat diabaikan. Bounding Box merupakan batas terluar dari layer yang akan
dibuat. Bounding Box ini dapat secara otomatis dihitung dari data yang ada dari
sumber data tersebut. Klik Compute From Data dan Compute From Native
Bound.

5. Klik Save.

33

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Mempublikasikan berkas langsung dari GeoServer


GeoServer dari Opengeo Suite ini memiliki ekstensi GeoServer importer. Pada
dasarnya ekstensi ini meng-import berkas shapefile ke dalam basis data dan dapat
secara otomatis membuatkan Store baru untuk data yang baru saja di-import
tersebut. Sehingga setelah di-import data tersebut dapat langsung digunakan.
Tahapan dalam import berkas shapefile melalui GeoServer adalah sebagai berikut.
1. Buka halaman web admin GeoServer lalu masukkan username dan password,
admin untuk username dan geoserver untuk password.
2. Pada menu utama GeoServer klik import data pada bagian data.


3. Pada menu import data ada tiga pilihan yang harus dipenuhi. Isian yang perlu
diisi adalah sebagai berikut.
Choose a data source to import
Spatial Files - Files from a directory
from
or archive
Configure the data source
[pilih berkas yang akan di-import di
direktori tempat berkas tersebut
disimpan]
Specify the target for the import
Workspace
Pelatihan
Store
Create new

34

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4. Klik Next lalu akan muncul dialog persiapan import data. Pada tahap ini jika pada
kolom status ready to import maka proses import dapat dilanjutkan dengan klik
Import. Namun jika tidak berarti ada kesalahan pada tahap sebelumnya atau
ketidaklengkapan data.



35

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Mempublikasikan Data dari Basis data


Opengeo Suite memungkinkan kita juga untuk membuat data langsung pada
basisdata. Perangkat lunak manajemen basisdata yang digunakan di sini adalah
PostgreSQL dengan tambahan PostGIS yang telah tersedia pada OpenGeo suite ini.
Tahapan manajemen basisdata hingga pembuatan layer pada GeoServer adalah
sebagai berikut :
1. Buka OpenGeo Suite Dashboard lalu pilih Manage pada bagian PostGIS


2. Pada halaman utama pgAdmin III bagian Object Browser akan ada server
PostGIS, klik kanan lalu pilih Connect untuk menghubungkan ke server
basisdata.


36

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


3. Lalu akan diminta password dari server basisdata, secara default password-nya
tidak ada sehingga dapat langsung klik Ok untuk melanjutkan.



4. Lalu pilih Database pada Databases dengan nama yang sama dengan nama
komputer yang digunakan. Lalu klik Tools dan pilih Query Tool.


37

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


5. Buka berkas SQL yang telah di sediakan pada Query Tool dengan cara klik File ->
Open -> lalu pilih berkas SQL-nya, seperti pada gambari di bawah ini :


6. Kemudian berkas akan muncul pada SQL Editor pada Query Tool. Untuk
mengeksekusi berkas tersebut klik Query lalu klik Execute. Setelah sukses maka
akan muncul tabel populasi_wil_bdg_30dtk.
38

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



7. Kemudian masuk ke halaman Administrasi GeoServer.Lalu klik Stores pada
bagian data kemudian klik Add New Store.



8. Pilih PostGIS pada pilihan New Data Source.

39

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL




9. Isi parameter basisdata sesuai dengan basisdata yang akan dihubungkan pada
formulir New Vector Data Source.
workspace
Pelatihan
Data source name
Postgis database
host
Localhost
port
54321
database
[nama akun admin PC]
schema
public
user
postgres
passwd
[kosong]

40

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



10. Publikasikan data dari basisdata yang telah dihubungkan dengan service dengan
mengklik Publish.

41

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


11. Pada formulir edit layers atur Bounding Box dengan mengklik Compute From
Data dan Compute From Bative Bound.


12. Klik Save

Mempublikasikan Data Raster
Selain data vektor GeoServer juga mendukung beberapa data raster. Beberapa data
raster yang didukung GeoServer adalah Arc Grid, GeoTIFF, Gtopo30, ImageMosaic,
dan WorldImage.
Mempublikasikan GeoTIFF
GeoTIFF pada dasarnya merupakan berkas gambar dengan format TIFF yang telah
tergeoreferensi. GeoTIFF merupakan salah satu data raster yang banyak digunakan
dalam penyajian data spasial. Tahapan publikasi berkas GeoTIFF adalah sebagai
berikut.
1. Pada menu utama halaman administrasi GeoServer klik Stores pada bagian data.

42

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2. Klik Add New Store


3. Klik GeoTIFF pada bagian data raster.



4. Pada formulir penambahan data raster baru yang perlu diisi adalah Workspace
apa yang digunakan, Data Source Name merupakan nama dari sumber datanya,
Description merupakan penjelasan dari data tersebut dan URL merupakan
direktori penyimpanan data tersebut. Dapat dilihat pada gambar di bawah ini :

43

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


5. Klik Publish pada menu New Layer


Lalu pada menu konfigurasi layer jika pada bagian Bounding Box dan Coordinate
Reference Systems terlah terisi maka dapat langsung disimpan.
Membuat Layer Groups
Layer Groups digunakan untuk menggabungkan dua buah layer atau lebih menjadi
satu layer. Hasil dari Layer Groups ini berupa WMS (Web Map Service). Data layer
yang akan digabungkan bisa dari data raster maupun data vektor. Data-data yang
digabungkan dalam Layer Groups tersebut akan ditampilkan menjadi suatu data
raster berupa image. Tahapan pembuatan Layer Groups adalah sebagai berikut :



44

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


1. Pada halaman muka administrasi GeoServer klik Layer Groups pada bagian Data.


2. Klik Add New Layer Group pada menu utama Layer Groups.



3. Pada menu utama Layer Groups akan ada dua konfigurasi utama yaitu Bounds
dan Tile Caching. Bounds mementukan batas dari layer groups yang akan
digunakan. Sedangkan Tile Caching berhubungan dengan performa saat
memuat data saat ditampilkan nantinya. Untuk menambah layer yang akan
digabungkan pada menu utama New Layer Group klik Add Layer.

45

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


4. Pilih layer yang akan digabungkan.


5. Setelah layer dipilih akan muncul pada halaman konfigurasi Layer Groups, lalu
klik Generate Bounds dan akan muncul batasan dari layer group tersebut.

6. Klik Save.
Mengunggah Style ke dalam GeoServer
Style digunakan untuk mengatur visualisasi dari suatu layer yang akan ditampilkan.
Pengaturan tampilan ini dapat meliputi klasifikasi, pewarnaan, dan lain-lain.
Pembuatan Style dapat dilakukan dengan manual atau dengan perangkat lunak
QuantumGIS.


46

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


MATERI 3 PUBLISH SERVICE GEOSERVER



3.1 Pengenalan GeoExplorer
GeoExplorer adalah sebuah perangkat lunak yang digunakan untuk menyusun dan
mempublikasikan aplikasi pemetaan secara online. GeoExplorer juga dapat menentukan
style dan layer serta melakukan penambahan dan pengurangan data. Dalam hirarki
OpenGeo Suite, GeoExplorer berada pada tingkatan teratas yang berada diatas
GeoServer dengan menggunakan data dari basis data PostGIS dan filesystem (dapat
dilihat pada gambar di bawah ini).


3.1.1 Antarmuka GeoExplorer
Menjalankan perangkat lunak GeoExplorer dan memasuki antarmukanya dapat
dilakukan dengan dua cara berikut:
1. Memasukkan alamat URL sebagai berikut : http://localhost:8080/geoexplorer
2. Mengklik GeoExplorer pada OpenGeo Suite Dashboard.
Setelah melakukan langkah diatas, maka akan muncul antarmuka GeoExplorer
seperti pada gambar di bawah ini. Antarmuka GeoExplorer ini terdiri dari tiga bagian
utama, yaitu:
1. Panel Peta Utama
2. Button Bar
3. Panel Layer
Bagian selanjutnya akan dijelaskan tentang perangkat spesifik GeoExplorer yang
dikelompokkan sesuai dengan fungsinya.

47

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



3.1.2 Tool Navigasi
Tool Navigasi (pada gambar di bawah ini) adalah peralatan yang memiliki kegunaan
untuk melakukan Zoom In, Zoom Out, dan menggeser peta. Fungsi terdapat pada
dua tempat yang berbeda pada antarmuka GeoExplorer, yaitu:
1. Bagian kanan dari Button Bar
2. Pojok Panel Peta


Navigasi Button Bar
Tombol Nama
3D Viewer

Pan Map

Boxing

Zoom In
Zoom Out

Menarik peta dengan tetikus pada level zoom yang


sama
Melakukan zoom in dengan mengkotakkan daerah
yang ingin di perbesar
Zoom in satu level
Zoom out satu level

Undo

Zoom ke batas tampilan yang sebelumnya dilihat

Redo

Zoom pada batas tampilan berikutnya

Zoom Extent

Zoom pada wilayah terbesar

Deskripsi
Mengubah tampilan peta menjadi Google Earth

48

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Navigasi Pojok Panel Peta


Tombol
Nama

Deskripsi

Pan Arrow

Menggeser peta dengan arah yang


ditentukan

Zoom Slider

Melakukan zoom in dan zoom out


Pemilih Skala

Zoom peta dengan menentukan skala


yang diinginkan


Tool Lainnya
Terdapat beberapa tombol pada Button Bar yang tidak memiliki fungsi navigasi,
berikut ini adalah tombol tersebut :
Tombol

Nama
About

Deskripsi
Memberikan informasi mengenai GeoExplorer

Feature Info

Memberikan informasi pada fitur yang


diinginkan
Digunakan untuk memilih data yang
diinginkan
Digunakan untuk melakukan pengukuran jarak
dan luas pada peta interaktif

Query

Alat Ukur


3.1.3 Panel Layer
Panel Layer merupakan salah satu panel utama dalam GeoExplorer seperti yang
terlihat pada gambar di bawah ini. Panel ini memberikan informasi mengenai layer
yang sedang digunakan dan digunakan untuk menambah dan mengurangi layer pada
GeoExplorer.

49

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



Tipe Layer
Layer pada GeoExplorer disusun dalam dua folder yaitu Overlays dan Base Layers.
Overlays mencakup layer apapun yang ditambahkan dari GeoServer lokal atau server
WMS, WFS dari luar server lokal. Base Layers mencakup layer yang ditambahkan dari
Server Tile-Map (Google, Bing, Yahoo, MapQuest, atau OpenStreet Map).
Tool Layer
Tool Layer merupakan fungsi yang digunakan untuk melakukan manajemen dari
Panel Layer.
Tombol



Nama
Add Layer

Deskripsi
Menambahkan layer kedalam GeoExplorer

Remove Layer

Menghapus layer yang telah ada di


GeoExplorer
Membuka dialog informasi layer dan
melakukan beberapa perubahan
Membuka
editer
style
berbasis-GUI
(Membutuhkan login)

Layer Properties
Edit Styles

Menu Konteks Layer


Menu konteks (pada gambar di bawah ini) layer akan terbuka juka dilakukan klik
kanan pada sebuah layer yang ada pada Panel Layer. Isi dari Menu konteks layer ini
hampir sama dengan Tool Layer, hanya saja terdapat tombol Zoom To Layer Extent
yang berfungsi melakukan zoom pada peta dengan batas spasial dari layer terpilih.

50

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



3.2 Penyusunan Peta
Berikut ini adalah langkah langkah pembuatan peta dan penambahan layer dari
GeoServer lokal :
1. Klik tombol Add Layer. Kemudian akan muncul seperti gambar di bawah ini :


2. Pilih nama layer seperti yang dibuat pada bagian sebelumnya (isi nama layer-
nya). Pastikan GeoServer Lokal telah terpilih pada menu drop-down.
3. Pilih layer Populasi_wil_bdg_30dtk yang sebelumnya telah dibuat dalam
GeoServer dan klik Add Layers.
4. Setelah penambahan layer, tutup dialog dengan mengklik Done atau X.
5. Setelah dialog tertutup, maka hasil tampilannya adalah sebagai berikut :

3.2.1 Log In GeoExplorer


Proses log in GeoExplorer dibutuhkan untuk melakukan pengubahan style
menggunakan GeoExplorer. Log in GeoExplorer dilakukan dengan cara sebagai
berikut :

51

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


1. Klik tombol Login pada bagian kanan Button Bar (terlihat pada gambar di bawah
ini)

2. Masukkan Username dan Password sama seperti yang digunakan pada


GeoServer (Standar dari username dan password adalah admin untuk username
dan geoserver untuk password)dan klik Ok.
3. Setelah selesai melakukan login maka fungsi Style pada GeoExplorer akan dapat
digunakan.

3.2.2 Style Layer Dalam GeoExplorer
Bagian ini akan dilakukan proses pengubahan Style dari layer pada GeoExplorer
sehingga tampilannya menjadi lebih sesuai dengan kebutuhan dari peta yang
diinginkan.
Berikut ini adalah langkah langkah melakukan proses pengubahan Style
Populasi_wil_bdg_30dtk sehingga ditampilkan sesuai dengan rentang jumlah
populasi:
1. Pilih layer Populasi_wil_bdg_30dtk dan klik tombol Edit Style.

52

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2. Pada panel Style klik tombol Add (+) seperti yang terlihat pada gambar di bawah
ini :


3. Akan muncul panel berikutnya dan isi sesuai dengan gambar di bawah kemudian
klik tombol Save :



4. Selanjutnya klik tombol Add pada panel Rules seperti gambar di bawah ini :

53

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


5. Akan muncul Untitled 2, selanjutnya pilih Untitled 1 dan klik Edit, seperti
gambar di bawah ini :



6. Selanjutnya akan muncul panel baru dan isi tab Basic seperti gambar di bawah
ini dan klik tab Advanced.

54

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


7. Pada panel Advanced isi sesuai dengan gambar di bawah ini, dan klik tombol
Save.



8. Selanjutnya pilih Untitled 2 dan klik tombol Edit seperti gambar di bawah ini :

55

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


9. Selanjutnya akan muncul panel baru dan isi tab Basic sesuai dengan gambar di
bawah ini dan klik tab Advanced :


10. Pada panel Advanced isi sesuai dengan gambar di bawah ini dan klik tombol
Save.



11. Selanjutnya kembali ke panel layer dengan melakukan klik pada tulisan layer dan
hasil dari proses tadi adalah seperti pada gambar di bawah :


56

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


3.2.3 Edit Peta


GeoExplorer menyediakan fasilitas untuk melakukan penambahan, pengubahan, dan
penghapusan data spasial. Bagian ini akan menjelaskan cara penambahan,
pengubahan, dan penghapusan data spasial.
Membuat Fitur Baru
Langkah langkah berikut ini akan menghasilkan suatu fitur baru pada aplikasi
GeoExplorer.
1. Pilih layer Populasi_wil_bdg_30dtk pada panel layer.
2. Klik tombol Edit dan pilih Create.



3. Selanjutnya buat kotak seperti yang terlihat pada gambar di bawah dan isi nilai
populasi dengan nilai 15000 dan klik tombol Save.

57

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


4. Selanjutnya akan muncul kotak seperti gambar di bawah :


5. Selanjutnya buat kembali satu fitur dengan langkah pada nomor 4 seperti yang
terlihat pada gambar di bawah ini :

58

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


6. Hasilnya adalah seperti pada gambar di bawah ini :

Mengubah Fitur yang Sudah Ada


Bagian ini akan menjelaskan langkah langkah untuk melakukan perubahan fitur
yang telah dibuat pada langkah sebelumnya. Berikut ini adalah langkah langkah
pengubahan fitur :
1. Klik tombol Edit dan pilih Modify. Klik kotak 1 yang berwarna kuning dan klik
Edit sehingga akan menghasilkan tampilan seperti yang terlihat pada gambar di
bawah ini :

59

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2. Selanjutnya tarik kotak pada pojok kanan atas sesuai dengan gambar di bawah
dan ubah nilai Populasi menjadi 21000.


3. Klik Save dan akan dihasilkan tampilan seperti gambar di bawah :

Menghapus Fitur yang Sudah Ada


Bagian ini akan menjelaskan langkah langkah melakukan penghapusan fitur yang
telah dibuat pada langkah sebelumnya. Langkah langkahnya adalah sebagai
berikut:


60

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


1. Klik tombol Edit dan pilih Modify. Pilih kotak 2 sesuai dengan gambar di bawah :


2. Klik tombol Delete seperti yang terlihat pada gambar di bawah :

61

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


3. Selanjutnya akan muncul dialog seperti gambar di bawah dan klik tombol Yes.


4. Hasil dari langkah tersebut adalah kotak 2 akan hilang seperti yang terlihat pada
gambar di bawah ini :

3.2.4 Menyimpan Layout Peta


Bagian ini akan menjelaskan langkah langkah melakukan penyimpanan layout peta
yang telah dibuat pada bagian sebelumnya. Aplikasi GeoExplorer tidak menyediakan
proses penyimpanan file seperti pada umumnya. Proses penyimpanan dalam
GeoExplorer disimpan didalam basis data server dengan memberikan tautan menuju
hasil penyimpanan di basis data server. Berikut ini adalah langkah langkah
melakukan penyimpanan peta :
1. Klik tombol Map dan pilih Save Map seperti yang terlihat pada gambar di bawah
ini :


62

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2. Selanjutnya akan muncul dialog baru (terlihat pada gambar di bawah ini) yang
berisikan tautan dari layout peta yang telah dibuat. Tautan inilah yang digunakan
untuk membuka kembali layout peta yang telah dibuat. Simpan tautan yang
diberikan untuk digunakan dalam bagian selanjutnya.


Setelah layout peta tersimpan, langkah berikutnya adalah membuka kembali layout
peta yang telah disimpan. Berikut ini adalah langkah langkah untuk membuka
kembali layout peta yang telah disimpan.
1. Salin (copy) tautan yang telah didapatkan dari langkah sebelumnya.
2. Buka halaman baru pada web browser.
3. Kemudian tempelkan (paste) tautan tersebut pada alamat web browser dan
tekan Enter pada keyboard.
4. Hasilnya adalah layout peta sebelumnya yang telah disimpan sebelumnya
seperti gambar di bawah ini :

3.2.5 Mempublikasikan Widget Peta


Selain dapat disimpan seperti bagian sebelumnya, peta yang telah dibuat pada
aplikasi GeoExplorer juga dapat dipublikasikan pada sebuah halaman website. Bagian
ini akan menjelaskan langkah langkah dalam melakukan publikasi peta didalam
suatu halaman web. Berikut ini adalah langkah langkahnya :

63

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


1. Klik tombol Map dan pilih Publish Map, seperti gambar di bawah ini :



2. Selanjutnya akan muncul dialog pemilihan Tools yang akan di-publish bersama
peta seperti gambar di bawah, kemudian pilih Tools yang diinginkan dan klik
Next.

64

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


3. Selanjutnya akan muncul dialog pemilihan ukuran dari peta yang akan di-publish
dan terdapat kode yang harus disalin di dalam kode halaman web yang akan
ditambahkan publikasi peta (dapat dilihat pada gambar di bawah ini).

3.3 Pencetakan Peta Statik


Bagian terakhir ini akan menjelaskan langkah langkah melakukan pencetakan peta.
Peta yang dihasilkan aplikasi GeoExplorer hanya dapat dicetak kedalam tiga ukuran
kertas, yaitu ukuran A4, Legal, Letter. Langkahnya adalah sebagai berikut :
1. Klik tombol Print pada layout peta GeoExplorer, seperti gambar di bawah ini :



2. Selanjutnya akan muncul dialog seperti gambar di bawah ini dan isi keterangan
sesuai gambar.

65

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL




3. Klik Print dan akan muncul dialog unduh dan pilih Save File dan klik Ok.


4. Hasil dari unduh adalah sebuah file dengan format .pdf seperti yang terlihat pada
gambar di bawah ini :

66

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



3.4 Memanggil Service pada Aplikasi Desktop
Selain menggunakan aplikasi GeoExplorer, service yang telah dibuat pada GeoServer
juga dapat dipanggil dengan menggunakan perangkat lunak desktop. Bagian ini akan
menjelaskan langkah langkah memanggil service dari GeoServer menggunakan
perangkat lunak Quantum GIS Desktop.
1. Buka halaman muka dari aplikasi GeoServer.
2. Klik kanan pada WFS 1.0.0 seperti yang terlihat pada gambar di bawah dan klik
Copy Link Location.

67

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



3. Buka perangkat lunak Quantum GIS Desktop.
4. Klik tombol Add WFS Layer.



5. Selanjutnya akan muncul dialog baru dan klik tombol New.

68

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



6. Selanjutnya akan muncul dialog baru dan isi sesuai dengan gambar di bawah ini
(Kotak URL ditempelkan (paste) tautan yang sudah disalin dari GeoServer dan
username dan password sama dengan username dan password pada GeoServer,
yaitu admin untuk username dan geoserver untuk password).



7. Selanjutnya akan muncul koneksi yang telah dibuat pada dialog Add WFS
Connection dan klik tombol Connect.

69

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


8. Selanjutnya akan muncul daftar service yang disediakan oleh GeoServer dan pilih
layer latihan:populasi.. seperti pada gambar di bawah dan klik tombol Apply.


9. Proses penampilan data akan berlangsung dan setelah selesai maka layer dari
GeoServer akan ditampilkan pada aplikasi Quantum GIS Desktop.

70

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


MATERI 4

INA-GEOPORTAL


4.1 Pengantar InaGeoportal
InaGeoportal merupakan suatu portal, website, dan repository untuk konten
Geographic Information System (GIS). Portal ini memfasilitasi pengguna yang ingin
berbagi data dan informasi geospasial kepada pengguna yang lain atau kepada suatu
komunitas. Beberapa hal yang bisa dilakukan pengguna ketika menggunakan portal ini
adalah:

Membuat, menyimpan, dan berbagi informasi geospasial secara online,


Berbagi links aplikasi GIS,
Berbagi peta dan paket layer yang akan digunakan di ArcGIS Desktop,
Melakukan pencarian konten GIS dalam komunitas user, dan
Membuat group untuk dapat saling berbagi dengan teman maupun relasi yang
memiliki ketertarikan tema GIS yang sama.

Portal ini juga didesain untuk pengguna yang sama sekali tidak memiliki pengetahuan
tentang GIS. Fasilitas yang disediakan bagi pengguna tersebut diantaranya seperti Map
Viewer dan aplikasi Explorer Online. Viewer ini didesain sedemikian rupa sehingga dapat
digunakan oleh pengguna yang baru mengenal GIS. Sedangkan untuk pengguna GIS
profesional bisa terhubung ke portal ini melalui ArcMap, Developer APIs, dan aplikasi
lainnya.
4.1.2 Layanan InaGeoportal
Adapun layanan yang disediakan oleh InaGeoportal adalah sebagai berikut:
Website
Website InaGeoportal dapat digunakan untuk mencari konten dan berbagi pakai.
Pada website InaGeoportal ini terdapat fasilitas pencarian dan fitur konten galeri.
Selain itu, pada website ini juga disediakan dua aplikasi viewer, yaitu:
Map Viewer Merupakan fasilitas yang bisa digunakan oleh pengguna untuk
menambah dan mengombinasikan servis GIS dalam bentuk peta yang
diinginkan. Pengguna dapat menyimpan dan berbagi peta tersebut dengan
orang lain menggunakan map viewer.
Explorer Online Merupakan suatu geobrowser yang memiliki kemampuan
bersamaan dengan map viewer. Pengguna dapat menggunakan explorer online
untuk membuat slide show geografis yang menjelaskan tentang peta atau
informasi geospasial yang ingin ditampilkan.
Identity Store
Untuk menggunakan aplikasi ini, pengguna terlebih dahulu harus melakukan login.
Identity store ini berisi informasi tentang semua user atau pengguna yang telah
71

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


terdaftar pada portal ini. Aplikasi ini merupakan sebuah modular dan da pat
diintegrasikan dengan identity store yang ada dalam organisasi.
Administrator Tools
Menu administrator tools ini digunakan untuk melakukan pengelolaan terhadap
user, group, dan konten yang ada dalam portal. Anggota yang berhak menjadi
administrator ini adalah member portal. Pengguna yang bukan member tidak bisa
melihat dan menggunakan menu ini.
Web Mapping API
Portal ini memungkinkan para developer melakukan pengembangan seperti
membuat dan berbagi aplikasi web map dan source codenya, menggunakan web
mapping API ESRI untuk Javascript, Flex, dan Silverlight. ESRI web mapping ini bisa
diakses dan diunduh melalui internet, tetapi jika internet tidak tersedia maka dapat
diletakkan pada server lokal.
4.2 Memulai Aplikasi Ina-Geoportal
InaGeoportal adalah suatu website dan repository untuk konten GIS. User dapat
manggunakan aplikasi ini untuk berbagi data dan informasi geospasial dengan user lain.
Untuk mengetahui lebih jauh tentang InaGeoportal, pertama sekali bukalah web
browser pada komputer kemudian masukkan alamat http://maps.ina-sdi.or.id.
4.2.1 Log In
Pengguna atau user disarankan untuk melakukan login terlebih dahulu untuk dapat
menggunakan fitur-fitur dalam website ini. Setelah login user memiliki hak untuk
dapat menyimpan peta, menambah peta dan aplikasi, serta join di grup yang sudah
ada.


4.2.2 Membuka konten pada ArcGIS Explorer Online
Adapun beberap tips untuk menggunakan InaGeoportal dengan ArcGIS Explorer
Online ada-lah:
o User dapat membuka web maps pada ArcGIS Explorer Online.
72

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


o Peta dapat dibuat pada map viewer dan dapat dibuka pada ArcGIS Explorer
Online, dan peta serta presentasi yang dibuat di ArcGIS Explorer Online dapat
dibuka pada map viewer.
4.3 Fitur dan Fungsi Ina-Geoportal
4.3.1 Home
InaGeoportal adalah sebuah website dan repository untuk konten GIS. Dengan
InaGeoportal user dapat berbagi pakai peta dan aplikasi dengan orang-orang lain
yang user kehendaki. Tidak perlu lagi software desktop maupun server; semua
kemampuan itu dapat dilakukan cukup dengan web browser. Disini pengguna dapat
menemukan peta dan aplikasi yang dipublish oleh orang-orang yang tergabung pada
InaGeoportal. Berikut adalah tampilan home untuk InaGeoportal.

4.3.2 Galeri
Galeri adalah tempat untuk mencari fitur peta, aplikasi web map, dan aplikasi
mobile. Administrator yang menentukan peta mana yang akan ditampilkan pada
galeri, dan mungkin juga peta bikinan user akan ditampilkan di galeri ini.

73

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4.3.3 Peta
Dengan menggunakan Map Viewer, pengguna dapat membuat peta interaktif dan
menge-sharenya dengan orang-orang yang pengguna inginkan. Pengguna dapat
memilih sebuah basemap, memilih area yang diinginkan dan menambahkan
informasi layer. Layer ini dapat berupa service ArcGIS Server, KML, maupun OGC
(WMS) service yang user temukan pada portal website, web, ataupun ArcGIS Server.
Pengguna juga dapat mengganti simbol dan mengkonfigurasi pop-up windows.
Setelah selesai membuat peta, pengguna dapat mempercantiknya kemudian
menyimpannya pada komputer user juga dapat membaginya dengan orang-orang
lain. Pengguna juga dapat membuka peta user tersebut pada ArcGIS klien seperti
perangkat ArcGIS mobile dan ArcGIS Explorer online. Perangkat klien ini memiliki
beberapa tambahan fungsi, seperti ArcGIS Explorer online memungkinkan pengguna
untuk membuat suatu keterangan atau cerita pada peta tersebut, yang dapat
disebut sebagai presentasi.


74

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


4.3.4 Group
Group merupakan cara untuk dapat berkolaborasi dengan orang lain yang memiliki
ketertarikan tema yang sama dengan user, maupun yang memiliki struktur group
atau organisasi yang sesuai dengan user. Pengguna dapat bergabung dan membuat
group untuk saling bertukar informasi geografi yang berkaitan dengan project yang
spesifik ataupun aktifitas umum. Sebagai misal, mungkin user bergabung dengan
group utility management, dimana disini memungkinkan user untuk saling berbagi
hal-hal berkenaan dengan mapping utility termasuk aset.


4.3.5 Kontenku
Gunakan InaGeoportal untuk menambah serta berbagi peta dan informasi melalui
web, aplikasi web, aplikasi mobile, dan files pada komputer pengguna. Semua item
dapat diakses melalui halaman Kontenku.

75

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4.3.6 Pencarian
InaGeoportal mempunyai fungsi kemampuan pencarian yang membantu user untuk
dapat mendapatkan peta secara spesifik atau juga aplikasi yang user butuhkan untuk
pekerjaan user. Hasil pencarian membantuuser menentukan item mana yang tidak
berguna dan membantu untukmendapatkan related items. Dari hasil pencarian
tersebut, juga memungkinkan user untuk membuka peta dengan aplikasi yang
pengguna inginkan, misalnya dengan map viewer pada aplikasi ini,ArcGIS Explorer
Online, dan juga ArcGIS Desktop 10.


76

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


4.3.7 Login
Pengguna diminta log in untuk memverifikasi apakah pengguna memiliki hak untuk
mengakses konten di situs portal. Melalui Login pengguna dimungkinkan untuk
menyimpan peta, menambahkan peta dan aplikasi, dan bergabung dengan grup.


Langkah yang harus dilakukan pada tahapan ini adalah :
Pada kotak isian username dan password isikan dengan nama dan password
yang telah didaftarkan pada portal serta di konfirmasikan ke email pengguna.
Klik Sign In, tunggu sampai proses selesai.
Jika proses berhasil maka akan muncul tampilan Portal dengan menampilkan
nama pengguna pada sisi kanan atas.
Pengguna selanjutnya dapat menggunakan semua fitur di Portal.
Untuk keluar klik Sign Out pada sisi kanan atas.
Klik tombol Change Password untuk mengubah password pengguna. Untuk
penjelasan lebih lanjut cara merubah password akan disampaikan di bawah ini.
4.3.8 Registrasi Pengguna
Agar dapat menggunakan fitur di InaGeoportal dianjurkan pengguna melakukan
registrasi terlebih dahulu.Langkah langkah yang harus dilakukan adalah sebagai
berikut:
1) Klik tombol sign in di kanan atas halaman utama portal maka akan muncul
tampilan seperti di bawah ini.


2) Klik tombol Create an account lalu isikan kolom secara lengkap.
77

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



3) Setelah semua kolom diisi klik tombol Buat Akun apabila berhasil maka akan muncul
tampilan seperti di bawah.



4) Semua proses registrasi telah selesai dilakukan,akun pengguna sudah siap
digunakan.
5) Jika pengguna ingin memodifikasi profilnya, bisa dilakukan dengan mengklik tombol
Edit my profile. Untuk menggunggah foto bisa menggunakan format PNG, GIF, dan
JPEG dengan ukuran 150 piksel x 150 piksel. Sedangkan untuk pengaturan privasi,
jika pengguna mengatur sebagai private maka pengguna tersebut tidak bisa
diundang untuk bergabung di grup.
6) Untuk mengubah password, pengguna bisa mengklik tombol Change Password
setelah itu masukkan password baru yang diinginkan lalu klik Change Password.

4.4 Gallery/Galeri
Menu ini digunakan untuk menampilkan peta, aplikasi web aplikasi mobile yang dipilih
oleh administrator berdasarkan data yang sudah diunggah oleh pengguna.
4.4.1 Galeri Peta
Galeri Peta berisi kumpulan peta pilihan administrator. Pada galeri peta ini,
pengguna juga dapat melihat deskripsi singkat peta yang berisi judul, ringkasan,
tanggal terakhir diubah, pemilik peta, rating, komentar, dan berapa kali peta sudah
dilihat seperti yang terlihat dalam gambar dibawah ini:

78

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


4.4.2 Galeri Aplikasi Web


Galeri aplikasi web berisi kumpulan aplikasi web pilihan administrator. Pada galeri
ini, pengguna juga dapat melihat deskripsi singkat aplikasi web yang berisi judul,
ringkasan, tanggal terakhir diubah, pemilik aplikasi, rating, jumlah komentar, dan
berapa kali aplikasi sudah dilihat seperti yang terlihat dalam gambar dibawah ini :


4.4.3 Galeri Aplikasi Mobile
Galeri aplikasi mobile berisi kumpulan aplikasi mobile pilihan administrator. Pada
galeri ini, pengguna juga dapat melihat deskripsi singkat aplikasi mobile yang berisi
judul, ringkasan, tanggal terakhir diubah, pemilik aplikasi, rating, jumlah komentar,
dan berapa kali aplikasi sudah dilihat.

79

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4.5 Search/Pencarian
4.5.1 Melakukan Pencarian
Pengguna dapat memanfaatkan fasilitas pencarian yang ada dalam InaGeoportal
dengan memasukkan kata kunci pencarian di halaman berikut serta pengguna dapat
melakukan filter pencarian seperti gambar dibawah:


Dengan filter ini, mesin pencarian akan mencari semua konten baik itu peta, aplikasi,
tools ataupun grup yang mengandung kata kunci yang dicari oleh pengguna. Contoh :
Pengguna akan mencari semua data yang mengandung kata Jakarta, sehingga
pengguna memasukkan kata kunci tersebut pada mesin pencarian, dan klik filter
Mencari di semua InaGeoportal, dan Ina-Geoportal akan menampilkan hasil seperti
di bawah ini :

80

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4.5.2 Menampilkan Hasil Pencarian
Setelah pengguna melakukan pencarian, hasil pencarian akan ditampilkan dengan
ringkasan informasi dari data serta ada link untuk membuka data. Pengguna juga
dapat melakukan filtering, pengurutan dan mencari pencarian yang terkait.
Pengguna dapat melakukan beberapa aksi untuk hasil pencarianya, yaitu :
a) Klik gambar sketsa untuk membuka data dengan aplikasi yang sesuai. Misal jika
pengguna membuka aplikasi, maka web browser yang akan terbuka.


b) Klik tanda panah dibawah gambar sketsa/thumbnail untuk memilih aplikasi yang
digunakan untuk membuka data.


c) Klik link detail untuk melihat informasi dari data.

81

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



d) Mengurutkan data berdasarkan relevansi, judul, pemilik, berapa sering dilihat,
tanggal unggah.


4.6 Item Detail
Halaman item detail digunakan untuk melihat dan mengubah informasi dari sebuah
data. Untuk melihat informasi secara detail klik tombol detail dibawah peta yang ingin
dibuka.

82

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



Informasi yang ditampilkan adalah :
Title : judul dari data.
Description : berisi deskripsi singkat dari data.
Access dan Use Constraint : berisi hak akses dari data.
Map Contents : berisi layer layer data yang menyusun data tersebut.
Shared with : berisi informasi dengan siapa data ini dibagipakaikan.
Tags : berisi label dari data.
Size : berisi informasi besar data tersebut.
Extent : berisi informasi luasan peta yang akan ditampilkan di aplikasi.
Comments : berisi komentar untuk data tersebut.
Last Modified : berisi tanggal data tersebut diunggah.
Ratings : berisi rating dari data.
Views : berisi informasi mengenai berapa banyak data dilihat.

4.6.1 Mengubah Informasi data
Pengguna dapat mengubah informasi dari datanya dengan cara:
a) Klik tombol edit dibawah ini.

83

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



b) Sehingga muncul jendela baru untuk edit data.


c) Jika sudah selesai melakukan edit data, klik tombol save.


Beberapa informasi yang bisa diubah antara lain :
1) Title/Judul
Pengguna dapat mengubah judul dengan cara menulisnya pada kolom title.

84

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


2) Summary
Pengguna dapat mengubah ringkasan data dengan cara menuliskannya pada
kolom summary.


3) Description
Pengguna dapat mengubah deskripsi data dengan cara menuliskannya pada
kolom description.


4) Access and Use Constraint
Pengguna dapat mengubah dengan cara menuliskannya pada kolom Access and
Use Constraint.

85

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



5) Tags
Pengguna dapat mengubah label data dengan cara menuliskannya pada kolom
tags.


6) Credits
Pengguna dapat mengubah credit dengan cara menuliskannya pada kolom
credits.


7) Extent/Luasan Peta
Pengguna dapat mengubah luasan peta yang akan ditampilkan dengan cara :
Klik tombol set extent di kanan bawah.

86

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Masukkan nilai koordinat pada kotak left, top, right, bottom. Atau tarik
luasan pada peta dengan cara klik tombol draw extent dan tarik luasan di
gambar di atas tombol draw extent.


Klik OK jika sudah selesai.

8) Comment
Pengguna dapat memberikan komentar terhdap konten di InaGeoportal dengan
cara menuliskannya pada halaman detail lalu klik Publish Comment jika sudah
selesai.

87

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



9) Rating
Pengguna dapat menambahkan rating pada konten milik pengguna lain dengan
cara mengklik tombol bintang di bawah ini:


4.6.2 Melihat Konten Data
Pengguna dapat melihat konten dari data dengan cara mengklik tombol Open.


4.6.3 Berbagi Pakai Data
Pengguna data dapat berbagi pakai data dengan cara :
a) Klik tombol Share

88

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



b) Tampil halaman baru


c) Klik OK
4.6.4 Menghapus Data
Pemilik data dapat menghapus datanya dengan cara mengklik tombol Delete pada
halaman detail.


4.6.5 Memindahkan Data
Pemilik data dapat memindahkan datanya ke folder lain dengan cara mengklik
tombol Move to pada halaman detail tersebut.

89

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4.7 Petaku
4.7.1 Bekerja Dengan Peta
InaGeooportal memiliki built-in map viewer untuk membuat dan menampilkan peta.
Pada map viewer, pengguna dapat merubah area of interest, menambahkan layer,
edit fitur, menampilkan peta dari waktu ke waktu, dll. Pengguna juga dapat
membuat peta untuk ditampilkan dalam map viewer atau di klien lainnya seperti
perangkat mobile, ArcGIS Explorer Online, ArcGIS Explorer Desktop, dan ArcGIS
Desktop 10. Keistimewaan dari InaGeoportal adalah pengguna dapat melihat,
membuat dan berbagi peta melalui website portal ini, tidak memerlukan
programming atau tambahan aplikasi.
4.7.2 Melihat Peta
Ina-Geoportal memiliki built-in map viewer yang mudah digunakan untuk saling
berbagi peta maupun presentasi yang dibuat dengan ArcGIS Explorer Online. Pada
saat pengguna membuka Peta yang tersedia, pengguna dapat mengubah extent,
mencari suatu lokasi, melihat legenda, melihat informasi mengenai fitur, dll.
Pengguna juga dapat menambahkan layer pada peta yang sedang dilihat, konfigurasi
informasi pop-up dan membuat perubahan lainnya, kemudian dapat disimpan
sebagai konten pengguna tersebut. Navigasi Peta untuk fitur Pan dan Zoom,
pengguna dapat menggunakan mouse dan scroll wheel, Tanda Panah pada keyboard
atau zoom slider pada sudut kiri peta. Untuk fitur Zoom in, pengguna dapat menahan
tombol SHIFT kemudian drag sebuah kotak pada peta Pilih Panah yang terdapat pada
pojok kanan atas untuk membuka peta overview.
4.7.3 Bookmark
Pengguna juga dapat melakukan navigasi pada peta untuk extent yang telah
ditentukan melalui bookmark.
Menggunakan Bookmark
Bookmark adalah salah satu fitur dimana pengguna dapat membuat shortcut untuk
posisi tertentu pada Peta dan kemudian dapat disimpan dalam web map. Daftar
Bookmark dapat dilihat pada menu drop-down Bookmarks. Pada saat pengguna
memilih bookmark yang terdapat di dalam daftar, maka extent peta akan diposisikan
pada lokasi dan skala bookmark tersebut.
90

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Membuat Bookmark Baru


Untuk membuat bookmark pada lokasi dan skala tertentu, maka setelah
mendapatkan lokasi, skala dan extent yang diinginkan, maka pilih menu drop-down
Bookmarks, Pilih Add Bookmark, dan ketikkan nama bookmark. Pilih menu Close
untuk menutup daftar drop-down.


Mengubah atau Menghapus Bookmark
Untuk mengubah atau menghapus bookmark, pilih menu drop down Bookmarks
untuk melihat daftar drop down bookmark. Untuk mengubah nama bookmark, pilih
tombol Edit dan ketikkan nama baru. Pilih tombol untuk menghapus bookmark dari
peta. Pilih menu Close untuk menutup daftar drop-down.
4.7.4 Pencarian Lokasi Tertentu
Gunakan fitur Find untuk menemukan lokasi seperti nama-nama tempat, alamat,
persimpangan, kota, tempat wisata, monument, dan entitas geografis.


Peta akan secara otomatis diperbesar ke lokasi paling sesuai dengan pencarian, dan
penanda Pop-Up Window akan ditambahkan pada peta.

91

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4.7.5 Melihat Informasi Fitur
Fitur adalah representasi dari point atau line dari objek dunia nyata yang tergambar
di peta. Sebagai contoh, fitur merepresentasikan wilayah rekreasi dalam taman
nasional, rute evakuasi darurat, atau sarang burung dalam proyek pembangunan real
estate yang diusulkan. Fitur biasanya memiliki deskripsi berupa teks, gambar, dll,
ditampilkan dalam pop-up window sehingga pengguna lebih memahami maksud dari
suatu peta. Pengguna dapat menutup informasi fitur hasil pencarian dengan memilih
X pada kanan atas dari pop-up window.


4.7.6 Edit Fitur
Edit fitur yang dapat dilakukan oleh pengguna adalah Konfigurasi popup window,
merubah simbolisasi, dan pengaturan visibility range.
1) Konfigurasi Pop-Up Window
Informasi yang ditampilkan pop-up window didapatkan dari editable layer yang
dibuat pengguna pada peta, map dan feature service layer dari ArcGIS Server
dari hasil pencarian atau pembuatan pada Peta oleh pengguna, dan data yang
di-import dari sebuah file. Tahapan konfigurasi pop-up window adalah:
a) Buka Peta yang akan diubah pada map viewer
92

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


b)
c)
d)
e)

Pilih Details
Pilih Content
Pilih sublayer yang akan dikonfigurasi
Pilih panah disamping kanan nama layer yang akan dikonfigurasi dan Pilih
Configure Pop-up


f) Pop Up properties akan tampil


g) Mengubah judul Pop Up
Gunakan tombol [+] untuk memilih nilai field. Atau pengguna dapat
menginputkan teks statis pada field Judul.


93

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


h) Pilihan atribut dapat dilihat pada menu drop-down


i) Format Field
Fitur untuk menampilkan format data yang diinginkan.


j) Pop-Up Media
Image






94

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Pie Chart



2) Mengubah Simbolisasi
Perubahan simbolisasi hanya dapat dilakukan pada layer hasil import dari file.
Tahapan:
Buka Peta yang akan diubah pada map viewer
Pilih Details
Pilih Content
Pada Layer hasil import file, pilih panah disamping kanan, Pilih Change
Symbols.

95

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



Pilihan tampilan simbol :
Single Symbol: Tampilkan semua fitur menggunakan simboltunggal.
Unique Values: Menampilkan fitur menggunakankarakteristik tertentu.
Color: Menampilkan fitur yang dibedakan berdasarkan gradasi warna
sesuai skema klasifikasi dan jumlah kelas yang didefinisikan.
Size: Menampilkan fitur yang dibedakan berdasarkan ukuran symbol
tunggal sesuai skema klasifikasi dan jumlah kelas yang didefinisikan.
Pengguna dapat memilih tampilan symbol dari field Use.


Data yang ditampilkan sesuai field-field data yang di-import. Pengguna
dapat memilih dari Field To show. Skema Klasifikasi dibedakan menjadi:
Equal Interval: Membagi rentang nilai atribut menjadi subrange yang
sama besar.
Natural Breaks: Berdasarkan pengelompokan data yang
memaksimalkan perbedaan antar kelas.
Standard Deviation: menampilkan berapa banyak nilai atribut fitur
bervariasi yang didapatkan dari nilai rata-rata.

96

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



Jenis simbol dapat dipilih pada change Symbol.



3) Pengaturan Visibility Range
Pengaturan Visibility Range hanya dapat dilakukan pada layer hasil import dari
file.
Tahapan:
Buka Peta yang akan diubah pada map viewer
Pilih Details
Pilih Content
Pilih sublayer yang akan dikonfigurasi
Pilih panah disamping kanan nama layer yang akan dikonfigurasi dan Pilih Set
Visibility Range

97

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


4.8 Membuat Peta


4.8.1 Memilih Basemap
Untuk memilih basemap, pengguna dapat meng-klik Tombol Basemap yang terdapat
pada area kiri atas. Kemudian pilih salah satu basemap untuk ditampilkan dalam
Peta.


Kemudian untuk melihat informasi mengenai basemap yang dipilih, setelah memilih
salah satu basemap, kemudian Klik Details Show Content, kemudian pilih panah
disamping kanan nama basemap. Kemudian pilih Description.


4.8.2 Menambahkan Layer
Untuk menambahkan layer pada peta bisa dilakukan dengan bebrapa pilihan, yaitu :
Search for layers
Create editable layer
Add layer from file
Add layer from web

98

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



Pencarian Layer / Search for yayer
Pencarian layer ini dimaksudkan agar pengguna bisa mencari sendiri layer yang ingin
ditambahkan pada peta yang akan dibuat. Layer dapat diperoleh dari InaGeoportal,
web, folder di komputer pengguna, ataupun server GIS. Layer dapat berupa ArcGIS
server map, image, feature services, dokumen KML, dan OGC Web service.
Tahapan untuk melakukan pencarian layer adalah sebagai berikut :
a. Pada My Map, pilih Add Search for layers


b. Pada kolom find, pengguna bisa menuliskan kata kunci pencarian. Pada
kolom in terdapat lima pilihan yaitu Geospasial Untuk Negeri, The Web, A
ArcGIS server, My Content (jika sudah login), dan My Organization (jika sudah
login).


Misalnya pada kolom find dituliskan atau diketik map, pada kolom in dipilih
Geospasial Untuk Negeri, maka akan keluar hasil sebagaimana terlihat pada
gambar dibawah ini. Setelah itu pilih salah satu layer yang ingin ditambahkan
lalu Add.

99

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



Membuat layer yang bisa diedit / Create editable layer
Pengguna dapat menambahkan editable layer pada peta yang ingin dibuat. Layer ini
bisa ditambahkan simbolisasi jika diperlukan. Selain itu pengguna juga bisa
menambahkan deskripsi informasi yang akan ditampilkan dalam bentuk pop-up
windows yang nantinya bisa diakses oleh pengguna lain ketika mengklik objek
tersebut.
Adapun tahapan untuk menambahkan editable layer adalah sebagai berikut :
a. Pada halaman My Map, klik add kemudian pilih create editable layer.

b. Kemudian akan tampil pop-up window untuk membuat editable layer.

100

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


c. Pengguna dapat memasukkan nama layer dan memilih template. Kemudian


pilih create.

Menambahkan layer dari file / Add layer from file


Pengguna dapat menambahkan layer dari file di komputer dengan cara
menambahkan data dalam format delimeted text file (.csv atau .txt) atau file GPS
Exchange Format (.gpx). layer yang sudah ditambahkan ini nantinya akan disimpan
dalam peta yang dibuat. Map Viewer dapat menampilkan 1000 layer dari fitur pada
file.
Adapun tahapan untuk menambahkan layer dari file komputer pengguna adalah :
a. Pada halaman My Map, pilih Add Add Layer from File

b. Pilih file yang akan di-import

101

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


c. Pilih choose untuk memilih data yang akan ditambahkan dari komputer.

d. Data .csv yang sudah ditambahkan akan tampil di peta. Seperti yang terlihat
pada gambar di bawah ini.


Untuk jenis data yang bisa ditambahkan lebih rinci dijelaskan berikut ini.
Text File (.txt)

102

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


Delimited text file menggunakan koma (,), semi-colon (;), tab, atau pipe (|)
sebagai pemisah field. Field memerlukan pasangan field latitude dan longitude
pada tabel berikut:



GPX File
Pengguna dapat menambahkan daat GPS dengan mengkonversi data GPS ke GPS
Exchange Format (.gpx). Tipe data yang didukung adalah :
Waypoints : Poin yang direkam secara manual oleh user GPS, biasanya
spesifikasikan nama tertentu untuk menandai lokasi pada peta.
Tracks : Poin yang direkam secara otomatis oleh GPS pada interval
periodic tertentu. Track di render sebagai fitur linear.
Routes : Poin yang digunakan GPS untuk navigasi ke lokasi spesifik
tertentu. Route dirender sebagai fitur linear.

Menambahkan layer dari web / Add layer from web

Apabila pengguna mengetahui spesifik ArcGIS for Server Service, OGC (WMS), atau
dokumen KML dan akan ditampilkan pada peta, pengguna dapat secara cepat
menambahkan layer dengan memilih tipe data dan menginputkan URL.
Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :
a. Pada halaman My Map, pilih Add Add Layer from Web

b. Pilih tipe data yang ingin ditambahkan


103

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


ArcGIS Server Web Service : Mendukung map, image, dan feature


services.
OGC (WMS) : Pengguna dapat menambahkan OGC Web Service yaitu
WMS.
KML : Fitur palcemark, network link, ground overlays, folders, dan
extended data ditampilkan.
c. Masukkan URL kemudian pilih Add Layer.

4.8.3 Save
Fungsi save dapat digunakan apabila user telah login. Fungsi ini untuk membuat Peta
dan menyimpannya dalam kontenku. Ada 2 pilihan, yaitu save dan save as.
Keduanya akan menampilkan pop-up sebagai berikut:


User harus memasukkan data pada field-field diatas, dan memilih pada folder mana
peta tersebut akan disimpan.

4.8.4 Berbagai Pakai/Share
Fasilitas ini digunakan user untuk berbagi pakai peta ini dengan user lain yang
diinginkan, maupun juga digunakan apabila peta yang dimaksudkan ingin d
masukkan ke dalam website lain yang diinginkan user.

104

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



4.9 Groups
Group adalah cara untuk berkolaborasi dengan pengguna situs portal lain dalam My
Organization. User bergabung dan membuat kelompok untuk bertukar konten yang
terkait dengan proyek tertentu atau aktivitas umum. Sebagai contoh, User mungkin
seorang ahli biologi bekerja pada template habitat burung peta internasional. User
mungkin mencari kelompok yang anggotanya berbagi data habitat burung lokal yang
dapat user gunakan. User bisa bergabung ke grup ini dan berbagi template User.
Bersamasama, kelompok User bisa membuat peta habitat yang berstandar
internasional dengan kaya lapisan data lokal. Pada menu groups, dibagi dalam tiga
kolom utama. Pertama adalah kolom daftar tampilan pilihan groups, kedua adalah
member/keanggotaan group yg user ikuti dan ketiga adalah mode pencarian groups yg
ada pada InaGeoportal.
4.9.1 Membuat Group
Pilih create a groups dan pastikan bahwa bahwa sudah login, dan user akan dibawa
pada tampilan seperti dibawah :


Lalu setelah itu muncul jendela baru untuk membuat grup seperti tampilan dibawah
ini:

105

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL



Setelah semua kolom diisi sesuai dengan ketentuannya, save grup baru tersebut
dengan mengklik tombol save atau klik cancel untuk membatalkan pembuatan grup
tersebut.
4.9.2 Bergabung dengan Grup (Join This Group)
Bergabunglah dengan salah satu grup jika User ingin berkontribusi melalui peta dan
aplikasi peta. Jika User melihat tombol ini Join this Group di kanan atas halaman
rincian grup, hal ini berarti kelompok ini publik dan menerima permintaan
keanggotaan. Jika User tidak melihat tombol tersebut, konten grup yang tersedia
tetap bisa untuk User pergunakan, tetapi User tidak dapat meminta untuk bergabung
(atau berkontribusi konten). Dengan jenis kelompok semipublik, pemilik mungkin
ingin berbagi konten dengan semua orang tetapi ingin mengontrol siapa yang dapat
bergabung melalui undangan. Lihat Owning Group (Kepemilikan Grup) untuk
informasi lebih lanjut.
4.9.3 Kepemilikan Grup (Owning Group)
Jika User telah membuat sebuah kelompok yang memungkinkan orang untuk
bergabung, User menerima atau meminta permintaan keanggotaan dan
mengundang orang untuk bergabung. Sebagai pemilik grup, User juga dapat
mengelola konten yang bukan milik User. User dapat berbagi konten publik untuk
kelompok User yang berguna ketika User menemukan konten yang berhubungan
dengan fokus kelompok User, tetapi pemiliknya bukan anggota. Jika anggota telah
berbagi konten yang tidak patut dengan kelompok User, User dapat unshare konten
tersebut. Hanya Pemilik grup yang dapat mengelola permintaan keanggotaan,
mengundang orang untuk bergabung, dan mengelola konten grup.

106

MODUL 2 OPENGEO SUITE DAN INA-GEOPORTAL


4.10Kontenku
Kotenku adalah menu dalam aplikasi inaGeoportal ini yang dapat digunakan user untuk
membuat folder, menghapus folder, menambahkan item(peta), membuat peta, men-
sharing peta, menghapus, serta memindahkan item/peta dari satu folder ke folder lain.
Jadi secara keseluruhan menu ini digunakan untuk manajemen data (peta) user pada
web ini. Dan fungsi-fungsi yang ada didalam menu ini hanya dapat digunakan apabila
user sudah melakukan Login.

107