Anda di halaman 1dari 10

A.

Jawaban Akpri
1. Mengapa lingkungan mempengaruhi pencapaian tujuan perusahaan?

2. Bagaimana perusahaan membedakan antara


a. Biaya pribadi dan biaya sosial
Dasar bagi kebanyakan teori akuntansi sosial datang dari analisis yang
dilakukan oleh A.C. Pigou terhadap biaya dan manfaat sosial. A.C.Pigou adalah
seorang ekonom neo-klasik yang memperkenalkan pemikiran mengenai biaya dan
manfaat sosial kedalam ekonomi mikro pada tahun 1920.
Bagi Pigou, biaya sosial terdiri atas seluruh biaya untuk menghasilkan suatu
produk, serta biaya yang berkaitan dengan siapa yang membiayanya. Menurut
United States Environmental Protection Agency (EPA) biaya sosial merupakan
biaya dari pengaruh bisnis pada lingkungan dan masyarakat disekitarnya, biaya ini
juga disebut biaya eksternal atau externalities.
Biaya sosial (lingkungan) menurut Schaltegger terbagi menjadi dua, yaitu biaya
internal perusahaan dan biaya eksternal.
1. Biaya lingkungan yang bersifat internal perusahaan meliputi biaya penanganan
limbah, biaya pelatihan yang berhubungan dengan permasalahan lingkungan,
biaya pelabelan yang berhubungan dengan lingkungan, biaya pengurusan
perijinan, biaya sertifikasi lingkungan, dan sebagainya.
2. Sedangkan biaya lingkungan yang bersifat eksternal meliputi biaya
berkurangnya sumber daya alam, biaya polusi suara, biaya tercemarnya air,
dan sebagainya.
Sedangkan Biaya-biaya yang dikeluarkan oleh produsen disebut biaya privat
(biaya pribadi). Selisih antara biaya sosial dan biaya pribadi (disebut sebagai
biaya sosial yang tidak dikompensasikan) dan disebabkan oleh banyak faktor.
Misalnya, Perusahaan yang melakukan pencemaran maka perusahaan akan
dikenakan biaya terhadap masyarakat, tetapi tidak dikenakan biaya ganti rugi
masyarakat.

b. Manfaat pribadi dan manfaat sosial


Pada dasarnya, argumen Pigou adalah sebagai berikut: Seorang produsen
menciptakan suatu produk dari mana ia memperoleh manfaat pribadi tertentu
(yang mana oleh akuntan disebut pendapatan). Selanjutnya, masyarakat secara
keseluruhan memperoleh manfaat melalui produk tersebut. Pigou menyatakan
seluruh manfaat dari produksi suatu produktanpa memedulikan siapa yang
menerimanya di sebut sebagai manfaat sosial. Perbedaan antara manfaat pribadi
(manfaat sosial yang tidak dibagi)dapat dibagi menjadi ekonomi eksternal dan
elemen surplus konsumen (selisih antara harga yang dibayarkan konsumen secara
aktual dengan harga yang sebenarnya rela dibayarkan oleh konsumen).
3. Diskusikan perbedaan antara
a. Akuntansi keuangan dan akuntansi sosial
Akuntansi keuangan adalah bagian dari akuntansi yang berkaitan dengan
penyiapan laporan keuangan untuk pihak luar, seperti pemegang saham, kreditor,
pemasok, serta pemerintah. Akuntansi keuangan berhubungan dengan masalah
pencatatan transaksi untuk suatu perusahaan atau organisasi dan penyusunan
berbagai laporan berkala dari hasil pencatatan tersebut. Laporan ini yang disusun
untuk kepentingan umum dan biasanya digunakan pemilik perusahaan untuk
menilai prestasi manajer atau dipakai manajer sebagai pertanggungjawaban
keuangan terhadap para pemegang saham.
Akuntansi sosial (dikenal juga sebagai akuntansi sosial dan lingkungan,
pelaporan sosial perusahaan, pelaporan tanggung jawab sosial perusahaan,
pelaporan non-keuangan, atau akuntansi keberlanjutan) adalah proses
mengkomunikasikan dampak sosial dan lingkungan dari tindakan ekonomi
organisasi untuk kepentingan kelompok tertentu dalam masyarakat dan untuk
masyarakat luas. Model-model akuntansi dan ekonomi tradisional berfokus pada
produksi dan distribusi barang dan jasa kepada masyarakat. Akuntansi sosial
memperluas model ini dengan memasukkan dampak-dampak dari aktivitas
perusahaan terhadap masyarakat.
b. Akuntansi manajemen dan akuntansi sosial
Akuntansi Manajemen atau Akuntansi Manajerial adalah sistem akuntansi
yang berkaitan dengan ketentuan dan penggunaan informasi akuntansi untuk
manajer atau manajemen dalam suatu organisasi dan untuk memberikan dasar
kepada manajemen untuk membuat keputusan bisnis yang akan memungkinkan
manajemen akan lebih siap dalam pengelolaan dan melakukan fungsi kontrol.
Definisi Akuntansi Manajemen Supriyono 1987 dalam bukunya Akuntansi
Manajemen mengungkapkan: Akuntansi manajemen adalah salah satu bidang
akuntansi yang tujuan utamanya untuk menyajikan laporan-laporan suatu satuan
usaha atau organisasi tertentu untuk kepentingan pihak internal dalam rangka
melaksanakan proses manajemen yang meliputi perencanaan, pembuatan
keputusan, pengorganisasian dan pengarahan serta pengendalian.

Ronald M. Copeland dan Paul E. Dascher:1978 mengungkapkan:


Akuntansi Manajemen adalah bagian dari Akuntansi yang berhubungan dengan
identifikasi, pengukuran dan komunikasi informasi akuntansi kepada internal
manajemen yang bertujuan guna perencanaan, proses informasi, penmgendalian
dan pengambilan keputusan
Akuntansi sosial didefinisikan sebagai proses penyusunan, pengukuran, dan
analisis terhadap mengenai dampak sosial yang ditimbulkan oleh kegiatan
perusahaan terhadap lingkungan dan masyarakat. Sehingga, perusahaan perlu
melaporkan hubungan antara bisnis dan operasi perusahaan
dengan
lingkungannya. Lingkungan bisnis meliputi sumber daya alam, komunitas dimana
bisnis tersebut beroperasi, orang-orang yang dipekerjakan, pelanggan, pesaing,
dan perusahaan serta kelompok lain yang berurusan dengan bisnis tersebut. Proses
pelaporan dapat bersifat baik internal maupun eksternal. Tujuannya untuk
mengukur dan mengungkapkan untung rugi dan biaya sosial yang ditimbulkan
oleh kegiatan perusahaan terhadap perusahaan.
4. Mengapa dalam akutansi sosial aspek pengukuran biaya sosial dan manfaat sosial
relatif sukar untuk dilakukan?
Karena pada aspek pengukuran biaya dan manfaat sosial relative tidak
memiliki standard ukuran dan penilaian yang baku dan mudah digunakan untuk
mengukur kriteria sosial tertentu. Lebih dalam lagi dibutuhkan suatu keahlian dan
skill khusus untuk melakukan penilaian. Misalnya keahlian appraisal dalam penialaian
aset akuntansi dan biaya sosial dan sebagainya. Menurut Harahap (1993), masalah
pengukuran akuntansi sosial memang rumit, karena jika dibandingkan dengan
transaksi biasa yang langsung dapat dicatat dan mempengaruhi posisi keuangan, maka
dalam akuntansi sosialterlebih dahulu harus diukur dampak positif dan dampak
negatif yang ditimbulkan oleh perusahan.
5. mengapa akuntansi sosial relatif lama perkembangannya?
a.

belum terdapat peraturan atau standar baku yang mengatur


mengenai pengungkapan kinerja sosial, kebanyakan masih bersifat
sukarela.
b. hanya sedikit perusahaan yang memiliki para akuntan yang kompeten
di bidang akuntansi sosial, meskipun dalam hal ini dituntut juga
adanya kerja sama dengan para ahli di bidang lain, seperti hukum,
teknik, maupun sosiologi.
c. perusahaan enggan mengeluarkan biaya tambahan yang tidak
sedikit untuk menyusun laporan mengenai kinerja sosialnya, apalagi
jika mereka beranggapan bahwa image mereka akan tetap baik
meskipun mereka tidak memberikan laporan mengenai kinerja
sosial.
d. kurangnya perhatian pemerintah negara-negara berkembang terhadap
masalah sosial dan lingkungan karena tidak adanya atau kurangnya
dana untuk masalah tersebut, sementara itu dukungan dari negara

donor maupun institusi keuangan internasional relatif belum


mencukupi.
e. pembuatan laporan sosial memerlukan banyak waktu, bahkan
seringkali menyebabkan tertundanya penerbitan laporan tahunan.
Meskipun banyak kendala yang dihadapi, hal tersebut tidak
sebanding dengan manfaat yang akan dipetik oleh perusahaan di
masa yang akan datang.

B. MFLML
1. apa saja jenis-jenis keputusan strategis manajerial dan oprasional yang
akan memperoleh manfaat dan pertimbangan mengenai data biaya
sumber daya manusia dan data nilai sekarang bersih dari sumber daya
manusia?
Jenis-jenis pengambilan keptusan sumber daya mansia
a. data biaya sumber daya manusia (anggaran)
sistem kepegawaian yang di syaratkan : biaya kepegawaian
dimaskkan dalam beban umum dan administrasi.
Sistem akuntansi sumber daya manusia dasar : biaya
kepegawaian dianggarkan secara terpisah.
Sistem akuntansi sumber daya manusia menengah : sistem
anggaran untuk rekrutment, pelatihan dan seterusnya
menganggarkan biaya penggantian.
Sistem akuntansi sumber daya manusia lanjut : menganggarlan
biaya standar dan aktual dengan biaya awal dan biaya
pengantian.
Sistem akuntansi sumber daya manusia total: penganggaran
modal manusiamenganggarkan tingkat pengembalian atas
investasi dari investasi dalam modal manusia.
b. Data nilai sekarang (kebijakan)
sistem kepegawaian yang di syaratkan : metode seleksi,
pelatihan dan penempatan tradisional.
Sistem akuntansi sumber daya manusia dasar : keputusan
seleksi berorientasi nilai.
Sistem akuntansi sumber daya manusia menengah : analisis
timbal balik perekrutan VS pelatihan.
Sistem akuntansi sumber daya manusia lanjut : model optimisasi
pengasan karyawan.
Sistem akuntansi sumber daya manusia total: kompensasi
berbasis nilai.

2. apa saja jenis-jenis perilaku dan sikap yang di dorong dengan mengkur
dan melaporkan data akuntansi sumber daya manusia?
jawab : Smoothing, biasing, gaming, fokus dan kisah ilegal, perbandingan
kinerja aktual dan diharapkan, analisis varian, dan tindakan korektif.

a. Smoothing mencakup semua kegiatan yang digunakan oleh


manajer untuk mempengaruhi aliran data. Hal ini dapat dilakukan
dengan mempercepat atau menunda pesan. Manajer dapat
mengirimkan pada periode berjalan tentang peristiwa yang akan
terjadi di masa mendatang atau mereka dapat menunda mengirim
pesan tentang peristiwa terkini sampai periode mendatang.
b. Biasing, Metode lain adalah data umum manipulasi biasing,
dimana manajer pilih dari satu set kemungkinan pesan yang
mungkin menghasilkan gambar yang paling menguntungkan
kinerja mereka. Berbagai metode akuntansi yang berlaku umum
tersedia memberikan kesempatan yang luas untuk jenis kegiatan.
c. Gaming, yaitu manipulasi hasil performa yang sebenarnya juga
dapat dicapai dengan memanfaatkan berbagai aspek hubungan
atasan-bawahan. Kegiatan ini disebut game dan mengacu pada
perilaku di mana pengirim bertindak untuk menyebabkan pesan
yang diinginkan untuk dikirim. Jika atasan menetapkan aturan
main (anggaran tingkat, standar biaya, kuota produksi, aturan
untuk alokasi pahala), bawahan memilih salah satu tindakan
beberapa kemungkinan yang menjanjikan untuk memaksimalkan
dampak positif.
d. Fokus dan Kisah Ilegal, Strategi lain melalui mana pengirim dapat
memanipulasi pesan yang sesuai dengan kebutuhan mereka
sendiri egois yang fokus dan tindakan-tindakan ilegal. Fokus terjadi
dengan menyorot pesan baik dan menyembunyikan yang tidak
menguntungkan. Pertunjukan evaluasi berdasarkan beberapa
kriteria yang paling rentan terhadap praktek-praktek tersebut. Jika
manajer segmen merasa bahwa pencapaian tujuan menerima
bobot tertinggi oleh manajemen puncak dalam perhitungan
evaluasi kinerja dan penghargaan, mungkin resor untuk konspirasi.

3. Bagaimana pandangan anda mengenai perkembangan akuntansi SDM saat ini?


Perkembangan akuntansi sumber daya manusia tidak lepas dari dukungan para
ilmuwan untuk mengkapitalisasikan investasi sumber daya manusia dan
mengelompokkannya pada pos aktiva.Tetapi sementara itu, banyak pihak yang masih
meragukan konsep akun tansi sumber daya manusia dan bahkan menentang
dikelompokkannya akuntansi sumber daya manusia sebagai aktiva. Hal ini terlihat
dari praktek pelaporan keuangan selama ini yang mengabaikan informasi yang sangat
penting yaitu informasi tentang aktiva manusia (human assets) dan perlakuan
akuntansi konvensional terhadap pengeluaran-pengeluaran untuk sumber daya
manusiaselaludianggapsebagaibeban.
Sampai saat ini masih terdapat perbedaan di kalangan akuntan bahwa sumber
daya manusia merupakan bagian dari aset perusahaan yang harus dilaporkan di
neraca, meskipun mereka telah sepakat bahwa sumber daya manusia merupakan aset
perusahaan yang sangat besar kontribusinya dalam memberikan manfaat ekonomis
masa depan ke perusahaan. Upaya memasukkan sumber daya manusia sebagai aset
dalam neraca terganjal karena harus memenuhi kriteria pengakuan sebagai aset
perusahaan.

4. Organisasi yang berbeda membutuhkan tingkat investasi yang berbeda dalam sistem
akuntansi SDM. Apa saja faktor-faktor penentu dari tingkat investasi yang lengkap
dalam suatu sistem?
Ukuran perusahaan
Bisnis
Struktur sumber daya manusia
Kebijakan sumber daya manusia, dan
Filsafat manajemen
5. Apakah yang anda ketahui mengenai desentralisasi dalam konteks organisasi bisnis?
Desentralisasi adalah pendelegasian wewenang dalam membuat keputusan dan
kebijakan kepada manajer atau orang-orang yang berada pada level bawah dalam
suatu struktur organisasi. Pada saat sekarang ini banyak perusahaan atau organisasi
yang memilih serta menerapkan sistem desentralisasi karena dapat memperbaiki serta
meningkatkan efektifitas dan produktifitas suatuorganisasi. Dapat disimpulkan bahwa
Desentralisasi Organisasi adalah Sebuah organisasi yang terdesentralisasi
(decentralized organization), wewenang pengambilan keputusannya tidak diserahkan
pada beberapa orang eksekutif puncak, melainkan disebarkan diseluruh organisasi.Di
satu sisi ekstrem, organisasi yang terdesentralisasi secara kuat adalah organisasi yang
memberikan kebebasan kepada manajer-manajer tingkat yang lebih rendah ataupun
karyawan untuk membuat suatu keputusan. Pada sisilainnya, di suatuorganisasi yang
sangat tersentralisasi, manajer-manajer tingkat yang lebih rendah memiliki sedikit
kebebasan untuk membuat suatu keputusan. Pada pengambilan keputusan
terdesentralisasi memperkenankan manajer pada jenjang yang lebih rendah untuk
membuat dan mengimplementasikan keputusan-keputusan penting yang berkaitan
dengan wilayah pertanggungjawaban mereka. Jadi singkatnya Desentralisasi adalah
praktik pendelegasian wewenang pengambilan keputusan kepada jenjang yang lebih
rendah.
C.
1.
2.
3.
4.
5.
Apakah faktor-faktor yang mempengaruhi pendelagasian aktifitas
sebagaimana ketentuan dalam anggaran dasar.
Pendelegasian Aktivitas
Persyaratan penting dari desentralisasi adalah penentuan aktivitas yang sebaiknya
didelegasikan kepada subunit dan aktivitas yang sebaiknya dikendalikan secara sentral.
Dalam teori, sistem yang terdesentralisasi penuh akan mendelegasikan seluruh aktivitas yang
dapat dipisahkan kepada subunit, dengan hanya sedikit atau tidak ada sama sekali peran dari
manajemen sentral. Teori dari produsen atomistis dalam ekonomi pasar dengan persaingan
sempurna mendekati model ini. Jika pasar semacam itu ada dalam praktiknya, yang jarang
sekali terjadi, maka peran dari otoritas pusat akan menjadi sekadar peran dari seorang wasit
atau sebuah payung. Kebanyakan bisnis tidak bisa mendekati tingkat desentralisasi semacam
ini. Hal itu disebabkan karena manajemen pusat dari aktivitas tertentu biasanya lebih efisien

dibandingkan palaksanakan secara terpisah oleh subunit. Misalnya saja, layanan hukum akan
lebih ekonomis jika dilaksanakan secara sentral dan bukan oleh subunit bisnis yang terpisah.
6. Apa yang anda ketahui tentang struktur matriks? bagaimana hal ini
berkaitan dengan desentralisasi?

Struktur matriks ialah struktur organisasi yang memadukan garis wewenang vertikal
dan horizontal . Struktur matriks terjadi ketika pembentukan departemen produk di
tindihkan pada organisasi yang membentuk departemennya dilakukan seecara
fungsional. Dalam organisasi matriks,wewenang didelegasikan baik kebawah
mauppun mendatar. Struktur organisasi matriks sangat menguntungkan untuk
mengantisipasi kondisi lingkungan yang tidak pasti dan berubah dengan cepat, seperti
yang dialami oleh organisasi di era globalisasi. Tidak mengherankan jika modelmodel ini mulai digemari sejak tahun 1970-1980-an hingga saat ini. struktur matriks
ini dirasa sesuai dengan organisasi yang terdesentralisasi karena struktur ini memiliki
kelebihan: Mendorong penggunaan orang secara fleksibel, Mengoptimalkan
penggunaan sumber daya keahlian yang dimiliki, Menumbuhkan koordinasi dan
integrasi yang kohesif. Selain itu struktur matiks relevan dengan kondisi organisasi
yang Dorongan untuk mendistribusikan dan membagi sumber daya/kapabilitas dan
Fokus pada dual perspectives : keahlian fungsional dan keandalan output.
7. Bagaimana anda menentukan sejauh mana suatu organisasi sebaiknya disentralisasi
atau desentralisasi?
6 pedoman yang dapat menjelaskan praktik saat ini dan dapat bergunabagi organisasi yang sedang
dalam proses untuk melakukan desentralisasi.keenam pedoman tersebut adalah:
Pemanfaatan bakat khusus,
Kebutuhan untuk memanfaatkan atau memberdayakan bakat khusus
dengan sepenuhnya mungkin menjelaskan mengapa aktivitas aktivitas
seperti hukum, komputer dan akuntansi disentralisasi. Untuk menghindari
kurangnya pemberdayaan karyawan yang terlatih yang mungkin terjadi
jika aktivitas-aktivitas tersebut diduplkasi, kebanyakan organisasi
cenderung untuk menyentralisasi aktivitas-aktivitas semacam itu.
Skala ekonomi
Ketika skala ekonomi tersedia, aktivitas cenderung dikelompokan dan
disentralisasi guna mengeksploitasinya.
Keseragaman
Keseragaman korporat dalam aktivitasa aktivitas tertentu merupakan
alasan penting lainnya untuk mensentralisasi aktivitas-aktivitas tersebut.
Konsekuensi yang bertahan lama
Pertimbangan utama dalam mendelegasiakn keputusan adalah sampai
sejauh mana suatu organisasi dapat menolerir kesalahan-kesalahan yang
dibua oleh para manajernya. Kebebasan untuk gagal merupakan salah
satu prasyarat penting bagi desentralisasi yang efektif khususnya jika
suatu organisasi menginginkan pengambilan risiko oleh pihak manajer
subunit.

Kerangka waktu
Dukungan eksperimentasi

Bagian D
1. Informasi apakah yang diinginkan untuk mengenal dan mengidentifikasikan suatu
masalah/suatu kesempatan?
Jawab:
Untuk mengenali dan mendefinisikan masalah dan peluang, pembuat
keputusanmembutuhkan informasi lingkungan, keuangan, dan operasi. Informasi kondisi
lingkungansekitar eksternal dapat mengungkapkan produk baru atau peluang pasar atau
ancaman terhadapstatus quo. Keuangan atau informasi operasional mungkin
mengingatkan manajemen untukmasalah yang membutuhkan perhatian segera mereka.
Misalnya menutupi anggaran, akanmenyoroti perbedaan antara kinerja aktual dan
diharapkan dalam konteks tanggung jawab khusus.
2. Langkah manakah yang paling penting dalam proses pengambilan keputusam. Apa
saja faktor-faktor yang mempengaruhi hal ini?
Jawab:
Langkah yang paling penting dalam proses pengambilan keputusan adalah memilih salah
satu alternatif. Meskipun langkah ini mungkin memunculkan pilihan rasional, pilihan
terakhirsering didasarkan pada pertimbangan politik dan psikologis daripada fakta
ekonomi. Para manajer dalam membuat pilihan akhir mungkin menghadapi beberapa
alternativeyang layak, masing-masing memiliki kelebihan tertentu atas lainnya dalam hal
kriteria keputusanyang dipilih. Manajer juga menyadari manfaat "politik" dan biaya dari
setiap alternatif. Sebagaicontoh, beberapa alternatif mungkin berhubungan dengan
kepentingan
khusus
atau
aspirasi
darieksekutifperusahaan"penting".Dalamkasuslain,penolakanterhadapalternatifmungkinm
engakibatkan rasa malu secara pribadi untuk para sponsor.

3. Adakah komponen-komponen yang relevan dari motif kognitif dalam konteks


pengambilan keputusan. Mengapa motif ini adalah penting?
Jawab:
Dua komponen yang paling relevan dari motif kognitif dalam kontekspengambilan
keputusan adalah: (1) kebutuhan untuk keseimbangan atau kepastian, dan (2)kebutuhan
akan kompleksitas dan keberagaman. Motif kognitif sangat penting dalam pengambilan
keputusan karena memberikan energi pada proses berpikir.
4. Apakah perbedaan antara keempat jenis model keputusan. Model pengambilan keputusan
yang manakah yang diambil dalam suatu organisasi?
Jawab:
a. Model keputusan yang diprogram secara sederhana.

Model ini ditandai dengan aturan-aturan prediksi yang tidak kompleks, yang
ditetapkan oleh orang lain yang bukan si pengambil keputusan. Model tersebut
dilengkapi dengan aturan-aturan yang jelas dan mengutamakan prioritas. Pencarian
informasi difokuskan pada data-data yang relevan dari pengalaman lalu. Data
tersebut digunakan sebagai contoh dari alternatif tindakan yang pernah digunakan
dengan berhasil. Alternatif yang memuaskan, ketika pertama kali ditemukan,
biasanya langsung dipilih. Alternatif-alternatif tersebut dinilai berdasarkan kriteriakriteria yang sederhana dengan risiko yang minimum, yang penerapannya dilakukan
secara individu.
b. Model keputusan yang tidak diprogram secara sederhana.
Pada model ini, apa pun akan terlihat baik pada saat itu bagi si pengambil keputusan
yang langsung memilih alternatif tersebut. Masalah dan peluang selalu dilihat ketika
terjadi atau hanya berdasarkan intuisi saja. Urgensi dipandang sebagai suatu prioritas.
Informasi bersumber dari prasangka melalui keyakinan-keyakinan umum. Dalam
organisasi, informasi juga dapat berasal dari sistem informasi manajemen dengan
akuntansi yang menjadi komponen utama. Alternatif pertama yang dipilih harus
mampu menyesuaikan diri dengan tujuan laba jangka pendek yang diinginkan dengan
mengabaikan risiko yang ada.
c. Model keputusan yang diprogram secara kompleks.
Pada model ini melibatkan perencanaan yang begitu rinci. Masalah dan peluang
diantisipasi dengan skala prioritas yang begitu hati-hati. Pencarian informasi
dilakukan secara ekstensif dan sering kali menerapkan pengambilan sampel secara
statistik atau dengan alat-alat pencari dan kuantifikasi lainnya dirancang dalam
model matematika. Alternatif-alternatif yang ada dievaluasi berdasarkan
pertimbangan memaksimalkan manfaat jangka panjang. Hasil-hasil keputusan secara
periodik untuk meningkatkan kemampuan dalam proses pengambilan keputusan jika
itu memungkinkan.
d. Model keputusan yang tidak diprogram secara kompleks
Model ini memiliki ciri khas yaitu partisipasi yang terus-menerus dari semua orang
yang terlibat untuk memaksimalkan perolehan informasi dan koordinasi. Tujuan
direncanakan oleh semua pihak dan lingkungan secara aktif dinilai untuk mencari
masalah dan peluang. Kriteria-kriteriabaru dikenalkan untuk segala jenis situasi baru
yang muncul. Informasi diperoleh, baik secara eksternal maupun internal, kemudian
dianalisis secara rasional. Alternatif-alternatif dikembangkan dengan metode cobacoba atau simulasi. Pilihan keputusan berdasakan kesepakatan kelompok yang
menyatukan beragam pandangan atau dari orang-orang yang terlibat (bersifat
partisipasif)
5. Apakah keputusan terprogram itu?Bagaimana hal itu berbeda dengan keputusan yang
tidak terprogram?
Jawab:
Keputusan terprogram adalah keputusan yang aturan-aturannya dapat dikembangkan
dan digunakan. Hal ini berbeda dengan keputusan yang tidak terprogram yang biasanya
berhubungan dengan situasi di mana ketidakpastian sudah menjadi ciri khasnya. Aturanaturan dan kriteria dari keputusan yang tidak terprogram bersifat definitif, tetapi dapat

muncul secara tiba-tiba ketika kebutuhan akan itu muncul. Dalam keadaan keputusan
tidak terprogram atau terencana dengan baik, individu hanya dapat mencoba-coba atau
mengira-ngira.