P. 1
LKPD Prov Papua 2009

LKPD Prov Papua 2009

5.0

|Views: 2,788|Likes:
Dipublikasikan oleh Bebek Salto
LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN ATAS LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009
DI JAYAPURA
LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN ATAS LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009
DI JAYAPURA

More info:

Published by: Bebek Salto on Aug 15, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial Share Alike

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/13/2013

pdf

text

original

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN

ATAS LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009 DI JAYAPURA

AUDITORAT UTAMA KEUANGAN NEGARA VI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN

ATAS LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009 DI JAYAPURA

AUDITORAT UTAMA KEUANGAN NEGARA VI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA
Nomor Tanggal : 25/LHP/XIX.JYP/07/10 : 9 Juli 2010

DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI …………………………………………………………………............. LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN ATAS LAPORAN KEUANGAN………… A. LAPORAN KEUANGAN POKOK ...................................................................... LAPORAN REALISASI ANGGARAN.................................................................... NERACA……………………………….................................................................... LAPORAN ARUS KAS ............................................................................................ CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN ….................................................... B. GAMBARAN UMUM PEMERIKSAAN ……………………………………..... i ii 1 1 3 5 8 65

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

i

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN ATAS LAPORAN KEUANGAN Kepada Para Pengguna Laporan Keuangan Berdasarkan ketentuan Pasal 23 E Undang Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan ndang dan Tanggung Jawab Keuangan Negara dan Undang awab Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan. Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia g Keuangan (BPK RI) telah memeriksa Nera Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009, Neraca 200 Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Arus Kas dan Catatan atas Laporan Keuangan untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut. Laporan keuangan tersebut adalah tanggung jawab Pemerintah Provinsi Papua. Tanggung jawab BPK RI adalah pada pernyataan pendapat atas laporan keuangan berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan. BPK RI melaksanakan pemeriksaan berdasarkan Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN) yang ditetapkan oleh Badan Pemeriksa Keuangan. Standar tersebut mengharuskan BPK RI merencanakan dan melaksanakan pemeriksaan agar BPK RI memperoleh keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material. Suatu pemeriksaan meliputi penilaian, atas dasar pengujian, bukti-bukti yang mendukung bukti jumlah-jumlah dan pengungkapan dalam laporan keuangan. Pemeriksaan juga meliputi jumlah penilaian atas Standar Akuntansi Pemerintahan yang digunakan dan estimasi signifikan yang dibuat oleh Pemerintah Provinsi Papua, serta penilaian terhadap penyajian laporan eh keuangan secara keseluruhan. BPK RI yakin bahwa pemeriksaan BPK RI memberikan dasar memadai untuk menyatakan pendapat. Kepatuhan terhadap ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku bagi perundang undangan Pemerintah Provinsi Papua merupakan tanggung jawab pemerintah daerah tersebut. apua Sebagai bagian dari pemerolehan keyakinan memadai tentang apakah laporan keuangan bebas dari salah saji material, BPK RI melaksanakan pengujian terhadap kepatuhan Pemerintah Provinsi Papua terhadap peraturan perundang-undangan. Namun, tujuan undangan. pemeriksaan BPK RI atas laporan keuangan adalah tidak untuk menyatakan pendapat atas keseluruhan kepatuhan terhadap pasal-pasal tersebut. Oleh karena itu, BPK RI tidak pasal menyatakan suatu pendapat seperti itu. Dalam melakukan pemeriksaan keuangan ini, BPK RI menemukan ketidakpatuhan m kepada ketentuan peraturan perundang-undangan, kecurangan serta ketidakpatutan. perundang undangan, Temuan ini telah BPK RI muat dalam Laporan Hasil Pemeriksaan atas Kepatuhan dalam Kerangka Pemeriksaan Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua untuk Tahun Laporan Anggaran 2009 Nomor 25 25B/LHP/XIX.JYP/07/10 tanggal 9 Juli 2010 kepada Pemerintah 0 Provinsi Papua dan DPR Papua.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

ii

Dalam melakukan pemeriksaan keuangan ini, BPK RI mengungkapkan kondisi pengendalian intern Pemerintah Provinsi Papua yang telah BPK RI ungkapkan dalam Laporan Hasil Pemeriksaan atas Sistem Pengendalian Intern dalam Kerangka Pemeriksaan Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua untuk Tahun Anggaran 2009 Nomor 25A/LHP/XIX.JYP/07/10 tanggal 9 Juli 2010. Beberapa kondisi yang mempengaruhi kewajaran penyajian laporan keuangan adalah sebagai berikut. 1. Sebagaimana dijelaskan dalam Temuan Pemeriksaan nomor satu Laporan Hasil Pemeriksaan atas Sistem Pengendalian Intern disebutkan bahwa penyajian persediaan alat kesehatan habis pakai dan obat sebesar Rp2.553.890.914 tidak didasarkan perhitungan fisik dan administrasi kartu persediaan obat-obatan dan alat kesehatan habis pakai tidak tertib. Hal tersebut mengakibatkan saldo persediaan yang disajikan di neraca sebesar Rp2.553.890.914 tidak dapat diyakini kewajarannya. 2. Sebagaimana dijelaskan dalam Temuan Pemeriksaan nomor dua Laporan Hasil Pemeriksaan atas Sistem Pengendalian Intern disebutkan bahwa nilai aset tetap Pemerintah Provinsi Papua tidak didukung dengan dokumen yang memadai, sehingga mempengaruhi ketidakwajaran saldo aset tetap sebesar Rp156.518.013.403 (1,47% dari total nilai aset tetap) yang disajikan dalam neraca, antara lain: a) Saldo awal aset tetap tahun 2009 berupa peralatan dan mesin sebesar Rp23.914.697.166 tidak dapat ditelusuri keberadaannya dan tanah senilai Rp3.600.000.000 tidak didukung bukti kepemilikan a.n. Pemerintah Provinsi Papua serta belanja modal yang peruntukkannya untuk pihak ketiga dan telah diserahterimakan kepada pihak lain tapi masih diakui sebagai aset tetap Pemerintah Provinsi Papua senilai Rp33.889.245.450, b) Atas belanja modal tahun 2009 sebesar Rp93.777.286.787 asetnya telah diserahterimakan kepada pihak ketiga namun masih diakui sebagai aset tetap Pemerintah Provinsi Papua dan Tanah pada Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga senilai Rp1.336.784.000 belum didukung dengan bukti kepemilikan/sertifikat. Sebagaimana dijelaskan dalam temuan pemeriksaan nomor tiga Laporan Hasil Pemeriksaan atas Sistem Pengendalian Intern disebutkan bahwa penyertaan modal pemerintah Provinsi Papua pada PT EMKL VP sebesar Rp566.265.286 tidak didasarkan pada bukti penyertaan modal, sehingga mempengaruhi ketidakwajaran nilai investasi permanen yang disajikan dalam neraca sebesar Rp566.265.286. Sebagaimana dijelaskan dalam temuan pemeriksaan nomor sembilan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Kepatuhan terhadap Peraturan Perundang-undangan disebutkan bahwa penggunaan dana kegiatan peningkatan penyiaran Televisi Papua pada Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi sebesar Rp6.267.948.000 belum dipertanggungjawabkan, mengakibatkan belanja dalam Laporan Realisasi Anggaran Tahun 2009 sebesar Rp6.267.948.000 tidak dapat diyakini kebenaran penggunaannya. Sebagaimana dijelaskan dalam temuan pemeriksaan nomor 10 Laporan Hasil Pemeriksaan atas Kepatuhan terhadap Peraturan Perundang-undangan disebutkan bahwa terdapat belanja pada Biro Umum, Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur
iii

3.

4.

5.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

dan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata sebesar Rp11.235.627.975 belum didukung bukti yang lengkap, yaitu hanya berupa kuitansi sehingga belanja sebesar Rp11.235.627.975 dalam Laporan Realisasi Anggaran Tahun 2009 tidak dapat diyakini kebenaran penggunaanya. Menurut pendapat BPK RI, kecuali untuk dampak atas hal-hal yang diungkapkan pada paragraf sebelumnya laporan keuangan yang disebut di atas menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009, realisasi anggaran dan arus kas untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

iv

A. LAPORAN KEUANGAN

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA LAPORAN REALISASI ANGGARAN Untuk Tahun yang berakhir sampai dengan 31 Desember 2009 (Audited) (dalam rupiah)
Uraian PENDAPATAN 1 PENDAPATAN ASLI DAERAH a b c d Pajak Daerah Retribusi Daerah Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan Lain-lain PAD yang Sah Jumlah Pendapatan Asli Daerah 2 PENDAPATAN TRANSFER Transfer Pemerintah Pusat - Dana Perimbangan a b c d Dana Bagi Hasil Pajak Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Jumlah Pendapatan Transfer Pem.Pus Dana Perimbangan Transfer Pemerintah Pusat – Lainnya a b Dana Otonomi Khusus Dana Penyesuaian Jumlah Pendapatan Transfer Pem. Pusat Lainnya Total Pendapatan Transfer 3 LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH a b Pendapatan Hibah Pendapatan Dana Darurat Jumlah Lain-lain Pendapatan yang Sah JUMLAH PENDAPATAN 21.546.111.250 17.000.000.000 38.546.111.250 6.063.064.092.000 6.012.822.338.440 4.079.796.098.000 4.079.796.098.000 5.653.296.858.000 4.079.797.400.000 242.925.000 4.080.040.325.000 5.643.095.225.403 177.500.000.000 256.500.000.000 1.058.227.760.000 81.273.000.000 1.573.500.760.000 203.582.806.979 219.971.329.424 1.058.227.764.000 81.273.000.000 1.563.054.900.403 290.250.000.000 22.500.000.000 29.176.000.000 29.295.122.750 371.221.122.750 242.788.565.711 20.576.682.593 28.926.619.817 77.435.244.916 369.727.113.037 Anggaran Realisasi

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

1

Uraian BELANJA 1 BELANJA OPERASI a b c d e Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Hibah Belanja Bantuan Sosial Belanja Bantuan Keuangan

Anggaran

Realisasi

892.987.919.465 1.059.507.874.475 7.707.000.000 546.021.633.000 2.110.031.814.000 4.616.256.240.940

826.156.299.567 891.988.194.602 442.780.000 500.127.970.500 1.723.487.561.000 3.942.202.805.669

Jumlah Belanja Operasi 2 BELANJA MODAL a b c d e Belanja Tanah Belanja Peralatan dan Mesin Belanja Gedung dan Bangunan Belanja Jalan. Irigasi dan Jaringan Belanja Aset Tetap Lainnya

68.957.350.000 290.866.165.654 279.619.721.700 833.515.693.475 140.807.627.250 1.613.766.558.079 49.415.946.981

7.354.953.000 189.080.656.700 266.196.166.377 636.345.986.323 100.511.338.630 1.199.489.101.030 48.187.817.418

Jumlah Belanja Modal 3 4 BELANJA TAK TERDUGA TRANSFER Transfer Bagi Hasil ke Kabupaten/Kota/Desa Bagi Hasil Pajak JUMLAH BELANJA SURPLUS(DEFISIT) PEMBIAYAAN 1 Penerimaan Pembiayaan Penggunaan SiLPA Jumlah Penerimaan Pembiayaan 2 Pengeluaran Pembiayaan Pembentukan Dana Cadangan Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah Jumlah Pengeluaran Pembiayaan Jumlah Pembiayaan PEMBIAYAAN NETTO SISA LEBIH PEMBIAYAAN ANGGARAN

104.343.346.000 6.383.782.092.000 (320.178.000.000)

104.319.213.863 5.294.198.937.980 718.623.400.460

600.718.000.000 600.718.000.000 200.000.000.000 80.000.000.000 280.000.000.000 880.718.000.000 320.178.000.000 0

0 0 200.000.000.000 25.000.000.000 225.000.000.000 225.000.000.000 (225.000.000.000) 493.623.400.460

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

2

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA NERACA Per 31 Desember 2009 dan 2008 (Audited) (dalam rupiah)
URAIAN ASET ASET LANCAR Kas Piutang Piutang Lain-lain Persediaan Jumlah Aset Lancar INVESTASI JANGKA PANJANG Investasi Non Permanen Investasi Permanen Jumlah Investasi Jangka Panjang ASET TETAP Tanah Peralatan dan Mesin Gedung dan Bangunan Jalan. Irigasi dan Jaringan Aset Tetap Lainnya Konstruksi dalam Pengerjaan Jumlah Aset Tetap DANA CADANGAN Dana Cadangan Jumlah Dana Cadangan ASET LAINNYA Tagihan Piutang Penjualan Angsuran Tagihan Tuntutan Ganti Kerugian Daerah Kemitraan dengan Pihak Ketiga Aset Tidak Berwujud Aset Lain-Lain Jumlah Aset Lainnya TOTAL ASET 59.061.138.050 59.061.138.050 12.513.461.784.728 58.254.152.050 58.254.152.050 10.567.736.157.258 416.901.717.871 416.901.717.871 204.324.727.543 204.324.727.543 1.217.714.124.434 700.625.041.216 1.139.520.273.615 7.276.734.135.759 280.719.753.775 64.181.069.821 10.679.494.398.620 1.203.743.171.434 508.817.524.886,17 885.015.058.769 6.740.125.481.882 95.736.677.275 63.928.348.844 9.497.366.263.090 17.505.742.483 174.841.411.705 192.347.154.188 18.415.427.000 145.283.579.100 163.699.006.100 1.125.865.901.581 721.182.000 11.906.111.751 27.164.180.668 1.165.657.376.000 616.175.995.319 732.293.950 9.706.718.582 17.477.000.624 644.092.008.475 2009 2008

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

3

URAIAN KEWAJIBAN KEWAJIBAN JANGKA PENDEK Utang PFK Utang Bunga Utang Pajak Bagian Lancar Utang Jangka Panjang Pendapatan Diterima di Muka Utang Jangka Pendek Lainnya Jumlah Kewajiban Jangka Pendek KEWAJIBAN JANGKA PANJANG Utang Dalam Negeri Utang Luar Negeri Jumlah Kewajiban Jangka Panjang JUMLAH KEWAJIBAN EKUITAS DANA EKUITAS DANA LANCAR Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) Cadangan Piutang Cadangan Persediaan Dana yg Harus Disediakan untuk Pembayaran Utang Jangka Pendek Pendapatan yang Ditangguhkan Jumlah Ekuitas Dana Lancar EKUITAS DANA INVESTASI Diinvestasikan dlm Investasi Jangka Panjang Diinvestasikan dlm Aset Tetap Diinvestasikan dlm Aset Lainnya (Tidak termasuk Dana Cadangan) Dana yg Harus Disediakan untuk Pembayaran Utang Jangka Panjang Jumlah Ekuitas Dana Investasi EKUITAS DANA CADANGAN Diinvestasikan dalam Dana Cadangan Jumlah Ekuitas Dana Cadangan TOTAL EKUITAS DANA

2009

2008

18.387.567.897 18.387.567.897

1.354.843.925 1.354.843.925

18.387.567.897

1.354.843.925

1.107.478.333.684 12.627.293.751 27.164.180.668 1.147.269.808.103

614.821.151.394 10.439.012.532 17.477.000.624 642.737.164.550

192.347.154.188 10.679.494.398.620 59.061.138.050 10.930.902.690.858

163.699.006.100 9.497.366.263.090 58.254.152.050 9.719.319.421.240

416.901.717.871 416.901.717.871 12.495.074.216.831

204.324.727.543 204.324.727.543 10.566.381.313.333

TOTAL KEWAJIBAN DAN EKUITAS DANA

12.513.461.784.728

10.567.736.157.258

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

4

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA LAPORAN ARUS KAS Untuk Tahun yang berakhir sampai dengan 31 Desember 2009 dan 2008 (Audited) (dalam rupiah)
URAIAN Arus Kas dari Aktivitas Operasi Arus Kas Masuk Pajak Daerah Retribusi Daerah Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Pendapatan Hibah Dana Darurat Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus Dana Tambahan Infrastruktur Jumlah Arus Kas Masuk Arus Kas Keluar Belanja Pegawai Belanja Hibah Belanja Bantuan Sosial Belanja Bagi Hasil kepada Provinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintah Desa Belanja Bantuan Keuangan kepada Provinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintahan Desa Belanja Tidak Terduga Belanja Barang dan Jasa Jumlah Arus Kas Keluar Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi Arus Kas dari Aktivitas Investasi Non Keuangan Arus Kas Keluar Belanja Modal Pengadaan Tanah Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Berat Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Angkutan Darat Bermotor Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Angkutan di atas Air Bermotor Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Bengkel 7.354.953.000 1.055.705.000 19.365.863.000 25.268.111.220 295.621.000 15.562.338.513 1.131.071.000 39.183.680.700 48.198.474.180 785.445.100 826.156.299.567 442.780.000 500.127.970.500 104.319.213.863 1.723.487.561.000 48.187.817.418 891.988.194.602 4.094.709.836.950 1.918.112.501.490 769.500.402.932 5.630.000.000 534.314.519.702 90.127.829.000 2.537.008.414.225 82.818.210.300 682.075.010.164 4.701.474.386.323 1.055.603.748.914 242.788.565.711 20.576.682.593 28.926.619.817 77.435.244.916 423.554.136.403 1.058.227.764.000 81.273.000.000 2.610.040.325.000 1.470.000.000.000 6.012.822.338.440 259.185.991.678 19.710.392.088 26.418.177.843 52.427.193.087 400.358.658.541 1.002.431.825.000 364.203.000.000 7.700.000.000 34.500.000.000 3.590.142.897.000 5.757.078.135.237 2009 2008

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

5

URAIAN Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Pengolahan Pertanian dan Peternakan Belanja Modal Pengadaan Peralatan Kantor Belanja Modal Pengadaan Perlengkapan Kantor Belanja Modal Pengadaan Komputer Belanja Modal Pengadaan mebeulair Belanja Modal Pengadaan Peralatan Dapur Belanja Modal Pengadaan Penghias Ruangan Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Studio Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Komunikasi Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Ukur Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Kedokteran Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Laboratorium Belanja Modal Pengadaan Konstruksi Jalan Belanja Modal Pengadaan Konstruksi Jembatan Belanja Modal Pengadaan Konstruksi Jaringan Air Belanja Modal Pengadaan Penerangan Jalan. Taman dan Hutan Kota Belanja Modal Pengadaan Instalasi Listrik dan Telepon Belanja Modal Pengadaan Konstruksi/Pembelian*) Bangunan Belanja Modal Pengadaan Buku/Kepustakaan Belanja Modal Pengadaan Barang bercorak Kesenian. Kebudayaan Belanja Modal Pengadaan Hewan/Ternak dan Tanaman Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Persenjataan/Keamanan Belanja Modal Study/Perencanaan Teknis Belanja Modal Pengadaan dan Pembangunan Infrastruktur Perhubungan Belanja Modal Peralatan Olah Raga Jumlah Arus Kas Keluar Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi Non Keuangan Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan Arus Kas Keluar Pembentukan Dana Cadangan Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah Jumlah Arus Kas Keluar Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pembiayaan Arus Kas dari Aktivitas Non Anggaran Arus Kas Masuk Penerimaan Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) Jumlah Arus Kas Masuk

2009 3.952.465.450 1.894.378.750 9.129.849.320 21.985.589.050 7.271.474.380 878.325.230 3.824.881.100 4.123.970.450 35.768.359.570 496.871.000 8.487.183.180 6.815.113.000 194.810.989.370 87.862.668.470 184.206.613.392 62.907.606.100 266.196.166.377 3.205.506.580 1.076.723.000 8.070.407.000 88.158.702.050 106.558.108.991 38.466.896.000 1.199.489.101.030 (1.199.489.101.030)

2008 4.035.865.100 1.025.152.580 5.427.560.005 24.994.700.880 9.510.194.615 1.577.471.459 1.585.767.369 8.604.511.368 31.937.617.950 4.535.770.000 6.454.998.980 8.565.376.450 141.595.719.814 133.487.781.026 109.626.555.892 61.934.000 10.596.225.000 237.007.648.297 9.040.130.335 97.515.000 9.731.930.540 1.800.000 41.107.739.710 143.274.764.275 447.000.000 1.049.192.740.138 (1.049.192.740.138)

200.000.000.000 25.000.000.000 225.000.000.000 (225.000.000.000)

-

205.693.640.035 205.693.640.035

25.926.119.336 25.926.119.336

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

6

URAIAN Arus Kas Keluar Pengeluaran Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) Jumlah Arus Kas Keluar Arus Kas Bersih dari Aktivitas Non Anggaran Kenaikan / (Penurunan) Bersih Kas Selama Periode Saldo Awal Kas Saldo Akhir Kas Terdiri Dari : Kas di Kas Daerah Kas di Bendahara Pengeluaran

2009 189.627.134.233 189.627.134.233 16.066.505.802 509.689.906.262 616.175.995.319 1.125.865.901.581 1.096.985.098.388 28.880.803.193

2008 25.378.261.411 25.378.261.411 547.857.925 6.958.866.701 609.217.128.618 616.175.995.319 600.718.165.829 15.457.829.490

Catatan atas Laporan Keuangan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan Keuangan utama ini

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

7

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
BAB I PENDAHULUAN 1. Maksud dan tujuan Penyusunan Laporan Keuangan Berdasarkan Kerangka Konseptual PSAP, Laporan Keuangan disusun untuk menyediakan informasi yang relevan mengenai posisi keuangan dan seluruh transaksi yang dilakukan oleh suatu entitas pelaporan selama satu periode pelaporan. Laporan Keuangan terutama digunakan untuk membandingkan realisasi pendapatan, belanja, transfer, dan pembiayaan dengan anggaran yang telah ditetapkan, menilai kondisi keuangan, mengevaluasi efektivitas dan efisiensi suatu entitas pelaporan, dan membantu menentukan ketaatannya terhadap peraturan perundang-undangan. Pelaporan keuangan pemerintah menyajikan informasi yang bermanfaat bagi para pengguna dalam menilai akuntabilitas dan membuat keputusan baik keputusan ekonomi, sosial, maupun politik dengan: a. Menyediakan informasi mengenai kecukupan penerimaan periode berjalan untuk membiayai seluruh pengeluaran. b. Menyediakan informasi mengenai kesesuaian cara memperoleh sumber daya ekonomi dan alokasinya dengan anggaran yang ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan. c. Menyediakan informasi mengenai jumlah sumber daya ekonomi yang digunakan dalam kegiatan entitas pelaporan serta hasil-hasil yang telah dicapai. Menyediakan informasi mengenai bagaimana entitas pelaporan mendanai seluruh kegiatannya dan mencukupi kebutuhan kasnya. Dengan ditetapkannya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah, maka pembagian kewenangan (power sharing) dan pembagian keuangan (financial sharing) antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah menjadi jelas. Undang-Undang tersebut memberikan kewenangan luas dengan titik berat otonomi diletakkan pada daerah untuk mengelola daerahnya secara lebih mandiri, yaitu pengelolaan urusan rumah tangga maupun pengelolaan keuangannya. Pemerintah Provinsi Papua bersama-sama dengan DPRP Provinsi Papua telah menetapkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009 untuk mewujudkan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di Provinsi Papua. Sebagai alat akuntabilitas kepada publik dan perbaikan manajemen pemerintahan, APBD Tahun Anggaran 2009 ditetapkan dengan menganut prinsip anggaran berbasis kinerja.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

8

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Dalam penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2009, Pemerintah Provinsi Papua telah berupaya menjalankan prinsip-prinsip pengelolaan dan pertanggung jawaban keuangan sebagaimana diamanatkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. Memenuhi ketetapan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 pasal 184 maka Pemerintah Provinsi Papua menyusun Laporan Keuangan Tahun 2009 sebagai salah satu media pertanggungjawaban pelaksanaan APBD tahun anggaran 2009 yang nantinya akan disampaikan kepada DPRP Pemerintah Provinsi Papua menyusun Laporan Keuangan Tahun 2009 dengan berpedoman pada Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan yang meliputi: a. Laporan Realisasi Anggaran b. Neraca c. Laporan Arus Kas d. Catatan atas Laporan Keuangan. Laporan Keuangan Tahun 2009 disusun dan disampaikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan sebagai upaya mewujudkan penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dan bertanggung jawab. 2. Dasar Hukum Dalam penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua Tahun 2009 telah memperhatikan ketentuan peraturan perundangan sebagai berikut. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah. Undang-undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4286). Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4355). Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 4503).
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 9

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
7. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 4578). 8. 9. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. 10. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. 11. Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 3 Tahun 2004 Tentang Pokok-Pokok Pengelolaan Keuangan Daerah. 12. Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 1 Tahun 2009 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009. 13. Peraturan Gubernur Provinsi Papua Nomor 1 Tahun 2009 Tentang Penjabaran Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009. 14. Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 4 Tahun 2009 tentang Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009. 15. Peraturan Gubernur Provinsi Papua Nomor 16 Tahun 2009 Tentang Penjabaran Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009. 3. Sistematika Penulisan Catatan atas Laporan Keuangan Sistematika penulisan penjelasan dari catatan atas laporan keuangan terbagi atas 6 (enam) bab yang secara garis besar uraian dari masing-masing bab sebagai berikut. Bab I Pendahuluan Bab tersebut menguraikan tentang maksud dan tujuan penyusunan laporan keuangan, landasan hukum penyusunan laporan keuangan dan sistematika penulisan Catatan atas Laporan Keuangan. Bab II Indikator Makro Provinsi Papua Tahun 2009 Menguraikan asumsi indikator ekonomi makro yang digunakan dalam penyusunan APBD, tingkat capaiannya dibandingkan dengan tahun lalu dan kebijakan keuangan
10

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
yang menjelaskan informasi tentang posisi dan kondisi keuangan periode berjalan dibandingkan dengan periode sebelumnya serta indikator pencapaian target kinerja APBD berupa indikator program dan kegiatan. Bab III Kebijakan Akuntansi Menguraikan entitas akuntansi dan entitas pelaporan keuangan, basis akuntansi dan basis pengukuran yang mendasari penyusunan laporan keuangan serta penerapan kebijakan akuntansi berkaitan dengan ketentuan dalam standar akuntansi pemerintahan. Bab IV Penjelasan Pos-Pos Laporan Keuangan Menjelaskan rincian dari pos-pos yang terdapat dalam laporan keuangan meliputi pendapatan, belanja, pembiayaan, asset, kewajiban dan ekuitas. Bab V Penjelasan Atas Informasi-Informasi Non Keuangan Memuat informasi tentang hal-hal yang belum diinformasikan meliputi dasar hukum, visi dan misi organisasi dan manajemen pemerintahan. Bab VI Penutup Memuat ringkasan tentang realisasi penyerapan anggaran dalam pelaksanaan APBD Provinsi Papua TA 2009.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

11

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
BAB II INDIKATOR MAKRO PROVINSI PAPUA TAHUN 2009 INDIKATOR MAKRO 1. Indikator Perekonomian Penyajian indikator makro hasil pembangunan ini dapat dijadikan bahan dalam mengevaluasi kinerja makro pembangunan dan dapat digunakan sebagai masukan dan pertimbangan apakah kebijakan-kebijakan publik yang dijalankan selama ini telah sesuai dengan yang diharapkan. Pencapaian indikator makro hasil pembangunan yang dapat disajikan dalam Laporan Akuntabilitas Kinerja ini hanya sampai dengan tahun 2008, dikarenakan sampai dengan saat disusunnya Laporan data yang diperlukan masih dalam proses perhitungan. Capaian indikator makro hasil pembangunan didasarkan pada data yang disajikan oleh Badan Pusat Statistik. a. Pertumbuhan PDRB 1) PDRB menurut Lapangan Usaha Total nilai tambah yang dihasilkan oleh aktivitas sektor-sektor ekonomi di Papua selama tahun 2008 adalah 54,73 trilliun rupiah atau mengalami penurunan sebesar -1,17 persen dari tahun sebelumnya. Atas dasar harga konstan, nilai PDRB tahun 2008 sebesar 18,91 trilliun rupiah atau turun sebesar -1,49 persen dari tahun 2007. Sementara tanpa sub sektor pertambangan tanpa migas, PDRB atas dasar harga berlaku tahun 2008 telah mencapai nilai 22,03 trilliun rupiah atau meningkat 25,93 persen dari tahun sebelumnya dan atas dasar harga konstan telah bernilai 10,23 trilliun rupiah atau tumbuh sebesar 8,79 persen dari tahun 2007. Sektor pertambangan dan penggalian, sebagai kontributor tertinggi terhadap PDRB Provinsi Papua pada tahun 2008, berperan sebesar 60,17 persen. Kontributor tertinggi kedua adalah sektor pertanian (11,86%) diikuti sektor bangunan dan jasa-jasa. Produktivitas ekonomi suatu daerah terlihat dari pertumbuhan ekonominya yang diperoleh dari PDRB atas dasar harga konstan. Selama lima tahun terakhir, Papua mengalami pertumbuhan ekonomi yang cukup berfluktuasi. Setelah mencapai pertumbuhan tertinggi di tahun 2005 (36,40 persen), tahun
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 12

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
2006 secara drastis turun ke -17,14 persen. Tahun 2007 kembali kep pertumbuhan 4,34 persen dan tahun 2008 berkontraksi kembali ke -1,49 persen. Tanpa sub sektor pertambangan tanpa migas, grafik pertumbuhan Provinsi Papua lima tahun terakhir terlihat jauh lebih stabil dengan rata-rata pertumbuhan 7,39 persen. Pada tahun 2008 perekonomian tumbuh 8,79 persen.
Grafik 1: Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Papua Dengan dan Tanpa Tambang Tahun 2004 – 2008 (persen)

40 30 20 10 0 -10 -20 -30
Dengan Tambang Tanpa Tambang

2004

2005

2006

2007

2008

2)

PDRB Perkapita Pada tahun 2008 PDRB perkapita Provinsi Papua turun 3,13 persen dari tahun 2007 atau berkurang dari 27,48 juta rupiah menjadi 26,61 juta rupiah. Tanpa sub sektor pertambangan tanpa migas, tercatat PDRB perkapita tahun 2008 adalah 10,71 juta rupiah atau meningkat 23,43 persen dari tahun 2007.

3)

PDRB menurut Penggunaan Sebagian besar nilai tambah yang dihasilkan oleh sektor-sektor ekonomi di Papua digunakan untuk konsumsi rumah tangga (51,91 persen pada tahun 2008). Disusul untuk Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) atau investasi fisik 31,55 persen, konsumsi pemerintah 21,88 persen dan untuk komponenkomponen lainnya hanya dibawah 2 persen.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

13

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Pada tahun 2008 konsumsi rumah tangga tumbuh 13,46 persen dari tahun sebelumnya. Tidak jauh berbeda, komponen lembaga swasta nirlaba, konsumsi pemerintah dan PMTB tumbuh pada kisaran 12 hingga 13 persen pada tahun 2008. b. Keuangan dan Harga 1) Perbankan Jumlah kantor bank di Provinsi Papua pada tahun 2008 sebanyak 172 kantor. Posisi dana simpanan yang dihimpun sebesar 13,84 trilliun rupiah sedangkan posisi kredit yang disalurkan sebesar 5,275 trilliun rupiah.
Tabel 1: Perkembangan Kegiatan Perbankan Provinsi Papua Tahun 2004 – 2008 (trilliun rupiah)
Uraian Jumlah Kantor Bank Dana Simpanan Kredit Disalurkan 2004 6,562 2,400 2005 9,361 2,917 2006 147 11,884 3,914 2007 157 12,621 3,748 2008 172 13,844 5,275

2) Kredit Usaha Mikro
Penyaluran kredit terbesar diberikan kepada usaha mikro, hal ini sejalan dengan sasaran pembangunan ekonomi Provinsi Papua untuk meningkatkan kesejahteraan penduduk Papua melalui penguatan usaha mikro.
Tabel 2: Perkembangan Kegiatan Perbankan Provinsi Papua Tahun 2004 – 2008 (trilliun rupiah)
Uraian Pertanian Pertambangan Perindustrian Listrik, Gas, Air Konstruksi Perdagangan Angkutan Jasa-Jasa Dunia Usaha Jasa-Jasa Sosial Lain-Lain Jumlah 2004 71,12 0,82 14,36 0,60 122,04 453,23 36,69 38,56 11,74 1.211,60 1.960,76 2005 84,46 0,08 17,30 1,12 168,21 630,89 38,55 50,17 13,73 1.468,81 2.473,32 2006 105,03 4,26 15,75 224,35 469,22 40,55 89,44 10,74 1.894,33 2.853,68 2007 47,65 7,22 14,43 1,75 258,30 901,26 24,19 93,13 6,15 1.877,75 3.231,83 2008 65,62 9,51 18,08 0,94 272,17 1.273,87 31,31 230,23 11,55 2.612,31 4.525,58

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

14

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
3) Investasi Jumlah proyek PMDN pada tahun 2008 yang diinvestasikan sebanyak 28 proyek dengan realisasi investasi sebesar 1,48 trilliun rupiah dan jumlah proyek PMA yang diinvestasikan sebanyak 36 proyek dengan realisasi investasi sebesar 6,53 trilliun rupiah. Jumlah proyek PMDN mengalami penurunan dari tahun 2007 sedangkan PMA mengalami kenaikan.
Tabel 3: Perkembangan Kegiatan Investasi Provinsi Papua Tahun 2004 – 2008 (trilliun rupiah)
Uraian PMDN Jumlah Proyek Nilai Investasi PMA Jumlah Proyek Nilai Investasi 23 6,516 24 6,573 21 6,291 29 6,525 36 6,529 33 1,905 35 3,111 48 2,816 32 1,456 28 1,469 2004 2005 2006 2007 2008

4) Inflasi Perkembangan harga barang/jasa secara umum (inflasi) di Papua, didasarkan pada indeks Harga Konsumen yang menggunakan tahun dasar 2002, sebagai hasil dari Survey Biaya Hidup 2002 yang dilaksanakan BPS. Laju inflasi selama tahun 2008 (Januari-Desember) untuk kota Jayapura tercatat 12,55%. Angka inflasi ini lebih besar dibandingkan dengan laju inflasi pada tahun 2007 yang tercatat sebesar 10,35%. Sementara itu apabila dibandingkan dengan laju inflasi nasional, angka inflasi Kota Jayapura ini juga lebih tinggi dibandingkan dengan laju inflasi nasional pada periode yang sama yang tercatat sebesar 11,06%.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

15

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Grafik 3: Perkembangan Laju Inflasi Kota Jayapura Tahun 2004 – 2008 (persen)

c.

Perdagangan Luar Negeri Nilai ekspor Provinsi Papua pada tahun 2008 adalah sebesar 2.588,04 juta US$ atau turun 16,86 persen dibandingkan nilai ekspor Papua di tahun 2007 yang tercatat mencapai 3.112,71 juta US$. Selama 4 (empat) tahun terakhir, nilai ekspor Papua tertinggi terjadi pada tahun 2006 yang mencapai 3.518,53 juta US$. Impor Papua di tahun 2008 mencapai 1.206,03 juta US$ atau naik 44,92 persen dibandingkan impor Papua tahun sebelumnya yang tercatat hanya 832,23 juta US$. Penurunan dan kenaikan nilai impor Papua di tahun 2008 berakibat pada turunnya neraca perdagangan Provinsi Papua hingga 39,40 persen.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

16

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Grafik 4: Perdagangan Luar Negeri Provinsi Papua Tahun 2005 – 2008

2.

Indikator Sosial Indikator Sosial merupakan indikator kinerja makro untuk bidang kesejahteraan rakyat yang merupakan indikator kinerja untuk menilai keberhasilan pembangunan Provinsi Papua dalam meningkatkan kesejahteraan rakyat pada aspek-aspek kependudukan, pendidikan, kesehatan, dan ketenagakerjaan. a. Pertumbuhan dan Kondisi Penduduk Jumlah penduduk Provinsi Papua hasil proyeksi penduduk berdasarkan SP (sensus penduduk) dan SUPAS (survey penduduk antar sensus) tercatat sebanyak 2,056 juta jiwa. Dengan luas wilayah 317.062 km2 berarti kepadatan penduduknya mencapai 6,49 km2, sehingga menjadikan Provinsi Papua sebagai wilayah yang paling rendah tingkat kepadatan penduduknya. Persentase penduduk miskin mengalami penurunan, dari 40,78 persen ditahun 2007 menjadi 37,53 persen pada tahun 2008. Diperkirakan penduduk miskin di Papua sekitar 760,5 ribu orang dengan sebagian besar (732,16 ribu orang) bertempat tinggal di daerah pedesaan. Angka Harapan Hidup Provinsi Papua sebesar 67,90 sedangkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) sebesar 63,41.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

17

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Tabel 4: Jumlah Penduduk dan Persentase Penduduk Miskin Provinsi Papua Tahun 2004 – 2008 (ribu orang)
Uraian Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Miskin % penduduk miskin 2004 1.857 967 38,69 2005 1.875 1.028 40,84 2006 1.975 1.060 40,40 2007 2.016 793 40,78 2008 2.056 760 37,53

b. Pendidikan Dalam mewujudkan sumber daya manusia yang berkualitas, maka aspek pendidikan merupakan hal yang sangat penting dan bersifat strategis. Aspek pendidikan yang dimaksud adalah seluruh bentuk pendidikan, baik melalui jalur sekolah maupun jalur luar sekolah pada semua jenjang dan tingkatan mulai dari prasekolah (usia dini) hingga pendidikan tinggi. Apabila dilihat dari fasilitas pendidikan di Provinsi Papua, maka terlihat bahwa fasilitas pendidikan di Provinsi Papua telah tersedia dari tingkat Taman Kanak Kanak sampai dengan jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan perguruan tinggi. 1) Angka Partisipasi Murni (APM) Perkembangan APM Provinsi Papua berdasarkan data yang tersedia pada Dinas Pendidikan sebagai berikut:
Perkembangan APM Provinsi papua
Uraian SD/MI SMP/MTs SMA/MA/SMK 2006/2007 90,17 53,17 35,11 2007/2008 90,90 52,34 43,82 2008/2009 90,33 51,81 35,47

2) Angka Partisipasi Kasar (APK) Perkembangan APK Provinsi Papua berdasarkan data yang tersedia pada Dinas Pendidikan sebagai berikut:
Perkembangan APK Provinsi papua Uraian SD/MI SMP/MTs SMA/MA/SMK 2006/2007 109,61 62,20 43,07 2007/2008 109,04 59,99 43,88 2008/2009 104,06 60,90 44,83

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

18

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
3) Angka Partisipasi Sekolah (APS) Angka partisipasi sekolah penduduk usia 7-12 tahun pada tahun ajaran 2008/2009 sebesar 93,21 persen, penduduk usia 13-15 tahun sebesar 65,26 persen, dan penduduk usia 16-18 tahun sebesar 38,39 persen. c. Kesehatan Pembangunan kesehatan di Provinsi Papua diarahkan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia serta menuju kesejahteraan dan mempertinggi kesadaran masyarakat akan pentingnya hidup sehat. Berikut disajikan beberapa indikator makro kesehatan : 1. Jumlah Rumah Sakit dan Puskesmas Saat ini jumlah Puskesmas di seluruh Papua adalah 275 unit (Rawat inap berjumlah 78 dan non rawat inap berjumlah 197), Puskesmas Pembantu 731 unit dan Puskesmas keliling 793 unit (Pusling roda dua berjumlah 537 unit; roda empat berjumlah 129 unit; pusling air berjumlah 127 unit) serta pondok bersalin 497 unit. Jumlah RS Pemerintah 12 unit, RS Swasta 5 Unit, dan RS TNI/Polri 4 unit serta beberapa balai kesehatan dan keselamatan yang dikelola oleh lembaga misi. 2. Jumlah Tenaga Kesehatan Jumlah tenaga kesehatan yang ada di wilayah Provinsi Papua berdasarkan data sementara Dinas Kesehatan Provinsi Papua adalah tenaga dokter umum, dokter spesialis, dokter gigi, Perawat, dan Bidan. Untuk PTT (Pegawai Tidak Tetap) tenaga Dokter 306 orang dan Dokter gigi 34 orang. Indikator tingkat kematian di suatu wilayah merupakan salah satu cermin terhadap derajat kesehatan masyarakatnya. Secara umum tingkat kematian sangat erat kaitannya dengan tingkat kesakitan. Berbagai faktor yang sering dikaitkan dengan penyebab kematian dan kesakitan adalah permasalahan yang terkait dengan tingkat sosial ekonomi (tingkat pendapatan, pendidikan, perilaku hidup sehat), kualitas lingkungan hidup, upaya pelayanan kesehatan, tingkat fertilitas dan faktor-faktor spesifik lainnya. Kondisi pembangunan kesehatan secara umum dapat dilihat dari status kesehatan dan gizi masyarakat, yaitu angka kematian bayi, kematian ibu melahirkan, prevalensi gizi kurang dan umur angka harapan hidup. Angka kematian bayi 56 per 1.000 kelahiran
19

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
hidup (sensus penduduk 2000) dan angka kematian ibu melahirkan 396 per 100.000 kelahiran hidup (Survey metode WHO 2001). Umur harapan hidup meningkat dari 65,8 tahun (1999) menjadi 66,2 (tahun 2003) dan 67,51 tahun 2007. Prevalensi gizi kurang (underweight) pada anak balita 14,3% (tahun 2003) sangat jauh menurun dari angka nasional 27,5% (Depkes, 2004). Kasus gizi buruk 3,7% (tahun 2003) dan umumnya menimpa penduduk miskin/tidak mampu. Di sisi lain masalah baru gizi seperti kegemukan, terutama di wilayah perkotaan cenderung meningkat karena perubahan gaya hidup masyarakat. Angka kesakitan yang tinggi terjadi pada anak-anak dan usia di atas 55 tahun, dengan tingkat morbiditas lebih tinggi pada wanita dibanding pria. Beberapa penyakit dengan prevalensi tertinggi adalah malaria 76,5 per 1000 penduduk, diare 9,71 per 1000 penduduk, ISPA 3,4 per 1000 penduduk, TBC 2,1 per 1000 penduduk, hipertensi, penyakit saluran cerna, penyakit mata lainnya, penyakit kulit, sendi dan infeksi nafas kronik. Selain itu Papua juga menghadapi ”emerging diseases” seperti demam berdarah dengue (DBD), HIV/AIDS dengan kumulatif kasus sejak 1992 sampai dengan 31 Desember 2008 sebanyak 4.548 orang (2.371 HIV, 2.177 AIDS dan 391 diantaranya telah meninggal dunia,), dan merebaknya ancaman Avian Influenza (Flu Burung), serta penyakit-penyakit ”re-emerging diseases” seperti malaria dan TBC.
Grafik 5: Jumlah Penderita HIV/AIDS Tahun 2004 – 2008

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

20

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
d. Ketenagakerjaan Sesuai dengan Konvensi International Labour Organization (ILO), penduduk usia kerja adalah penduduk yang berusia 15 tahun ke atas. Penduduk usia kerja dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu angkatan kerja dan bukan angkatan kerja. Angkatan kerja adalah penduduk yang aktif secara ekonomi, yaitu mereka yang bekerja dan mencari pekerjaan, sedangkan bukan angkatan kerja adalah penduduk yang tidak aktif secara ekonomi dengan kegiatan antara lain sekolah, mengurus rumah tangga, dan lainnya. Jumlah tenaga kerja di Papua pada tahun 2008 mencaapai 1.075.214 orang angkatan kerja. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) tahun 2008 mencapai 76,70 persen sementara Tingkat Penangguran Terbuka (TPT) mencapai 4,39 persen.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

21

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
BAB III IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI

Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua disusun sebagai bagian dalam pelaksanaan pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerintah daerah yang meliputi perencanaan anggaran, penetapan anggaran bersama-sama dengan DPRP, pelaksanaan anggaran dan pelaporan pelaksanaan anggaran.

1. Tujuan Pelaporan Keuangan Pemerintah a. Akuntabilitas Mempertanggungjawabkan pengelolaan sumber daya serta pelaksanaan kebijakan yang dipercayakan kepada unit organisasi pemerintah dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditetapkan melalui laporan keuangan pemerintah secara periodik. b. Manajerial Menyediakan informasi keuangan yang berguna untuk perencanaan dan pengelolaan keuangan pemerintah serta memudahkan pengendalian yang efektif atas seluruh aset, hutang dan ekuitas dana. c. Transparansi Menyediakan informasi keuangan yang terbuka bagi masyarakat dalam rangka mewujudkan penyelenggaraan pemerintah yang baik.

2. Ciri Dasar Akuntansi Keuangan Pemerintah Akuntansi keuangan pemerintah merupakan bagian dari disiplin ilmu akuntasi yang memiliki ciri-ciri tersendiri yang berbeda dengan akuntansi komersial, yaitu: a. Tidak bertujuan untuk mengukur laba Tujuan pemerintah adalah untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat, sehingga harus memberikan informasi keuangan mengenai sumber-sumber yang digunakan untuk pelayanan dan dari mana sumber-sumber tersebut diperoleh. b. Tidak ada kepentingan pemilik Pemerintah tidak memiliki kekayaan sendiri sebagaimana perusahaan. Bila asset melebihi hutang, maka kelebihan tersebut tidak dapat dibagikan kepada rakyat sebagimana layaknya badan usaha komersial yang membagikan dividen pada akhir tahun buku. c. Adanya akuntansi anggaran Akuntansi anggaran mencakup akuntansi atas estimasi pendapatan, apropriasi, estimasi pendapatan yang dialokasikan, otorisasi kredit anggaran (allotment) serta
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 22

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
realisasi pendapatan dan belanja untuk pembuatan laporan yang menunjukkan dan membuktikan ketaatan dengan syarat-syarat yang ditetapkan dalam dokumen otorisasi kredit anggaran (allotment) dan peraturan-peraturan pelaksanaan anggaran yang berlaku.

3. Periode Akuntansi Periode akuntansi yang digunakan adalah Tahun Anggaran sesuai dengan ketetapan pemerintah, yaitu 1 Januari sampai dengan 31 Desember.

4. Entitas Pelaporan dan Entitas Akuntansi Entitas pelaporan adalah unit pemerintahan yang terdiri dari satu atau lebih entitas akuntansi yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban berupa laporan keuangan. Produk dari entitas pelaporan ini adalah laporan keuangan konsolidasian berupa Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, Laporan Arus Kas dan Catatan atas Laporan Keuangan. Entitas akuntansi adalah Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) sebagai pengguna anggaran/pengguna barang dan oleh karenanya wajib menyelenggarakan akuntansi dan menyampaikan laporan keuangan sehubungan dengan anggaran/barang yang dikelolanya yang ditujukan kepada entitas pelaporan. Kepala SKPD sebagai penanggung jawab entitas akuntansi melimpahkan wewenangnya kepada Pejabat yang melaksanakan fungsi Tata Usaha Keuangan di lingkungannya sebagai Pejabat Penatausahaan Keuangan-SKPD (PPK-SKPD) untuk menyelenggarakan akuntansi pengelolaan keuangan dan secara periodik menyiapkan laporan keuangan berupa Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, dan Catatan atas Laporan keuangan. Laporan keuangan tersebut disampaikan secara intern dan berjenjang kepada unit yang lebih tinggi dalam rangka penggabungan laporan keuangan oleh entitas pelaporan.

5. Basis Akuntansi Yang Mendasari Penyusunan LKPD Basis akuntansi yang digunakan dalam laporan keuangan pemerintah adalah basis kas untuk pengakuan pendapatan, belanja dan pembiayaan dalam Laporan Realisasi Anggaran dan basis akrual untuk pengakuan aset, kewajiban, dan ekuitas dalam Neraca. Basis kas untuk Laporan Realisasi Anggaran berarti bahwa pendapatan dan penerimaan pembiayaan diakui pada saat kas diterima di Rekening Kas Umum Daerah atau oleh entitas pelaporan dan belanja dan pengeluaran pembiayaan diakui pada saat kas dikeluarkan dari Rekening Kas Umum Daerah atau entitas pelaporan. Basis akrual untuk Neraca berarti bahwa aset, kewajiban, dan ekuitas dana diakui dan dicatat pada saat terjadinya transaksi atau pada saat kejadian atau kondisi lingkungan

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

23

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
berpengaruh pada keuangan pemerintah daerah tanpa memperhatikan saat kas atau setara kas diterima atau dibayar.

6. Kebijakan Akuntansi Khusus a. Pendapatan diakui pada saat diterima pada Rekening Kas Umum Daerah atau oleh entitas pelaporan. b. Pendapatan yang diterima oleh Bendahara Penerima di SKPD yang belum disetorkan ke Kas Daerah pada akhir tahun buku diakui sebagai Pendapatan Ditangguhkan. c. Penerimaan pendapatan dalam bentuk barang dan jasa diakui pada saat serah terima barang dan jasa dilakukan (BA serah terima barang dan jasa) sebesar nilai yang tercantum dalam BA serah terima. Apabila dalam BA serah terima tidak dicantumkan nilai barang dan jasa tersebut, maka dapat dilakukan penaksiran atas nilai barang dan jasa yang bersangkutan. d. Akuntansi pendapatan dilaksanakan berdasarkan azas bruto, yaitu dengan membukukan penerimaan bruto, dan tidak mencatat jumlah netonya (setelah dikompensasikan dengan pengeluaran). e. Belanja diakui pada saat terjadinya pengeluaran dari Rekening Kas Umum Daerah atau oleh entitas pelaporan. f. Khusus pengeluaran melalui Bendahara Pengeluaran, pengakuannya terjadi pada saat pertanggungjawaban atas pengeluaran tersebut disahkan oleh unit yang mempunyai fungsi perbendaharaan. g. Belanja diklasifikasikan menurut klasifikasi ekonomi (jenis belanja), organisasi, dan fungsi. 1) Transfer masuk dicatat sebesar penerimaan uang dari entitas pelaporan lain, misalnya penerimaan dana perimbangan dari pemerintah pusat dan dana otonomi otonomi khusus serta dana penyesuaian. 2) Transfer keluar dicatat sebesar pengeluaran uang dari entitas pelaporan ke entitas pelaporan lain seperti dana bagi hasil ke kabupaten/kota. h. Selisih lebih/kurang antara pendapatan dan belanja selama satu periode pelaporan dicatat dalam pos Surplus/Defisit.
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 24

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
i. Penerimaan pembiayaan diakui pada saat diterima pada Rekening Kas Umum Daerah. Akuntansi penerimaan pembiayaan dilaksanakan berdasarkan azas bruto, yaitu dengan membukukan penerimaan bruto, dan tidak mencatat jumlah netonya (setelah dikompensasikan dengan pengeluaran). j. k. Pencairan Dana Cadangan mengurangi Dana Cadangan yang bersangkutan. Pengeluaran pembiayaan diakui pada saat dikeluarkan dari Rekening Kas Umum Daerah. l. Pembentukan Dana Cadangan menambah Dana Cadangan yang bersangkutan. Hasil-hasil yang diperoleh dari pengelolaan Dana Cadangan di pemerintah daerah merupakan penambah Dana Cadangan. Hasil tersebut dicatat sebagai pendapatan dalam pos pendapatan asli daerah lainnya. m. Pembiayaan Neto dicatat sebesar selisih lebih/kurang antara penerimaan dan pengeluaran pembiayaan selama satu periode pelaporan. n. SiLPA/SiKPA dicatat sebesar selisih lebih/kurang antara realisasi penerimaan dan pengeluaran selama satu periode pelaporan. o. Piutang/tagihan ke pihak ke tiga dinilai dengan nilai nominalnya dan tidak dibentuk dana cadangan penghapusan piutang yang tidak tertagih. Piutang pajak dan retribusi yang diakui adalah yang sudah ada ketetapannya (SKP/SKPT). Piutang Dividen diakui jika sudah ada pengumuman pembagian dividen melalui keputusan Rapat Umum Pemegang Saham. p. Persediaan adalah Aset Lancar dalam bentuk barang atau perlengkapan yang dimaksudkan untuk mendukung kegiatan operasional pemerintahan dan barangbarang yang dimaksudkan untuk dijual dan atau diserahkan dalam rangka pelayanan kepada masyarakat. Persediaan dicatat pada akhir periode akuntansi, berdasarkan hasil inventarisasi fisik, dan dinilai dengan biaya perolehan yang terakhir diperoleh (harga pembelian terakhir). q. Investasi adalah aset yang dimaksudkan untuk memperoleh manfaat ekonomis seperti bunga, deviden dan royalti, atau manfaat sosial sehingga dapat meningkatkan pemerintah dalam rangka pelayanan kepada masyarakat. Investasi Jangka Pendek dalam bentuk surat berharga dicatat sebesar biaya perolehannya. Sedangkan untuk Investasi Jangka Panjang yang bersifat permanen seperti Penyertaan Modal Pemerintah Daerah dicatat sebesar biaya perolehannya jika
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 25

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
kepemilikan lebih kecil dari 50%, sedangkan untuk kepemilikan diatas 50% menggunakan metode ekuitas. r. Aset Tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 (dua belas) bulan yang digunakan dalam kegiatan pemerintahan atau dimanfaatkan oleh masyarakat umum. s. Penghapusan asset tetap dapat dilakukan dengan alasan sebagai berikut: 1) Nyata-nyata rusak, tidak dapat digunakan dan tidak dapat diperbaiki lagi untuk menjalankan fungsinya. 2) Hilang, dengan dukungan dokumen laporan dari pihak yang berwajib. Penghapusan asset tetap dari pembukuan dilakukan berdasarkan Surat Keputusan Gubernur. t. Konstruksi dalam Pengerjaan adalah aset-aset yang sedang dalam proses pembangunan. Konstruksi dalam pengerjaan merupakan aset yang dimaksudkan digunakan untuk operasional pemerintah atau dimanfaatkan oleh masyarakat dalam jangka panjang dan oleh karenanya diklasifikasikan dalam aset tetap. Konstruksi dalam pengerjaan dinilai sebesar biaya perolehan. u. Bila pemerintah daerah yang mempunyai kebijakan/perda bahwa pendapatan dapat digunakan langsung oleh SKPD (misalnya RSUD dan puskesmas), maka pendapatan diakui pada saat SKPD tersebut melaporkan pendapatan dan penggunaanya kepada SKPKD. Pada saat yang sama SKPKD membebani anggaran belanja SKPD tersebut sebesar penggunaan pendapatannya. v. Pengembalian yang sifatnya normal dan berulang (recurring) atas penerimaan pendapatan pada periode penerimaan maupun pada periode sebelumnya dibukukan sebagai pengurang pendapatan. w. Koreksi kesalahan yang sifatnya tidak berulang (non-recurring) atas pendapatan, yang terjadi pada periode berjalan, baik yang mempengaruhi posisi kas atau tidak, dibukukan sebagai pembetulan pada akun yang bersangkutan pada periode yang sama. x. Koreksi kesalahan yang sifatnya tidak berulang (non-recurring) atas pendapatan, yang terjadi pada periode-periode sebelumnya, yang menambah saldo kas, dibukukan sebagai penambah saldo kas dan ekuitas dana lancar pada periode ditemukannya koreksi kesalahan tersebut.
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 26

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
y. Koreksi kesalahan yang sifatnya tidak berulang (non-recurring) atas pendapatan, yang terjadi pada periode-periode sebelumnya, yang mengurangi saldo kas, dibukukan sebagai pengurang saldo kas dan ekuitas dana lancar pada periode ditemukannya koreksi kesalahan tersebut. z. Entitas pelaporan menyajikan klasifikasi pendapatan menurut jenis pendapatan dalam Laporan Realisasi Anggaran, dan rincian lebih lanjut jenis pendapatan disajikan pada Catatan atas Laporan Keuangan.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

27

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
BAB IV PENJELASAN POS-POS LAPORAN KEUANGAN A. PENJELASAN POS-POS LAPORAN REALISASI ANGGARAN 1) PENDAPATAN Realisasi Pendapatan Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp6.012.822.338.440 atau 99,17% dari anggaran yang ditetapkan sebesar Rp6.063.064.092.000 Rincian pendapatan tersebut dapat diuraikan sebagai berikut.
Uraian 1 2 3 Pendapatan Asli Daerah Pendapatan Transfer Lain-Lain Pendapatan yang Sah Jumlah Pendapatan Anggaran (Rp) 371.221.122.750 5.653.296.858.000 38.546.111.250 6.063.064.092.000 Realisasi (Rp) 369.727.113.037 5.643.095.225.403 0 6.012.822.338.440 % Anggaran 99,60% 99,82% 0% 99,17% Total 6,15% 93,85% 0% 100%

1.1) PENDAPATAN ASLI DAERAH Pendapatan Asli Daerah Tahun Anggaran 2009 terealisasi sebesar Rp369.727.113.037 atau 99,60% dari anggarannya sebesar Rp371.221.122.750 Rincian Pendapatan Asli Daerah dapat di jelaskan sebagai berikut.
Uraian 1 2 3 4 Pajak Daerah Retribusi Daerah Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan Lain-lain PAD Jumlah Pendapatan Asli Daerah Anggaran (Rp) 290.250.000.000 22.500.000.000 29.176.000.000 29.295.122.750 371.221.122.750 Realisasi (Rp) 242.788.565.711 20.576.682.593 28.926.619.817 77.435.244.916 369.727.113.037 % Anggaran 83,65% 91,45% 99,15% 264,33% 99,60% Total 65,67% 5,57% 7,82% 20,94% 100%

Pada

tahun

2009,

Pendapatan

Pajak

Daerah

terealisasi

sebesar

Rp242.788.565.711 atau 83,65% dari anggarannya sebesar Rp290.250.000.000; Pendapatan Retribusi Daerah terealisasi sebesar Pengelolaan Kekayaan Daerah Yang Rp20.576.682.593 atau Pendapatan Hasil terealisasi sebesar 91,45% dari anggarannya sebesar Rp22.500.000.000; Dipisahkan

Rp28.926.619.817 atau 99,15% dari anggarannya sebesar Rp29.176.000.000; Penerimaan Lain-lain PAD Yang Sah teralisasi sebesar Rp77.435.244.916 atau 264,33% dari anggarannya sebesar Rp29.295.122.750.
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

Dari jumlah
28

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
keseluruhan realisasi penerimaan PAD tersebut yang memberikan kontribusi cukup signifikan adalah dari pendapatan pajak daerah sebesar Rp242.788.565.711 atau 65,67% dari total penerimaan PAD.

1.2) PENDAPATAN TRANSFER Pendapatan Transfer sampai dengan tutup tahun anggaran 2009 dapat direalisasikan sebesar Rp5.643.095.225.403 atau 99,82% dari anggarannya sebesar Rp5.653.296.858.000 Rincian Pendapatan Transfer dapat dijelaskan sebagai berikut.
Uraian 1 2 Transfer Pemerintah Pusat – Dana Perimbangan Transfer Pemerintah Pusat – Lainnya Jumlah Pendapatan Transfer Anggaran (Rp) 1.573.500.760.000 4.079.796.098.000 5.653.296.858.000 Realisasi (Rp) 1.563.054.900.403 4.080.040.325.000 5.643.095.225.403 % Anggaran 99,34% 100,01% 99,82% Total 27,70% 72,30% 100%

a. Transfer Pemerintah Pusat - Dana Perimbangan
Pendapatan Transfer Pemerintah Pusat - Dana Perimbangan Tahun Anggaran 2009 terealisasi sebesar Rp1.563.054.900.403 atau 99,34% dari anggarannya sebesar Rp1.573.500.760.000. Rincian Pendapatan Dana Perimbangan dapat dijelaskan sebagai berikut.
Uraian 1 2 3 4 Bagi Hasil Pajak Bagi Hasil SDA Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Jumlah Pendapatan Transfer Anggaran (Rp) 177.500.000.000 256.500.000.000 1.058.227.760.000 81.273.000.000 1.573.500.760.000 Realisasi (Rp) 203.582.806.979 219.971.329.424 1.058.227.764.000 81.273.000.000 1.563.054.900.403 % Anggaran 114,69% 85,76% 100% 100% 99,34% Total 13,02% 14,07% 67,69% 5,20% 100%

Kontribusi yang cukup signifikan atas realisasi penerimaan Pendapatan Transfer Pemerintah Pusat - Dana Perimbangan berasal dari penerimaan Dana Alokasi Umum (DAU) yaitu sebesar Rp1.058.227.764.000 atau 67,69% dari total penerimaan Pendapatan Transfer Pemerintah Pusat - Dana Perimbangan.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

29

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
b. Transfer Pemerintah Pusat - Lainnya Pendapatan Transfer Pemerintah Pusat - Lainnya Tahun Anggaran 2009 terealisasi sebesar Rp4.080.040.325.000 atau 100,01% dari anggarannya sebesar Rp4.079.796.098.000 yang berasal dari pendapatan Dana Otonomi Khusus sebesar Rp4.079.797.400.000 dan Dana Penyesuaian sebesar Rp242.925.000. Selanjutnya sebesar Rp1.265.877.659.000 ditransfer kepada Pemerintah Kota/Kabupaten di seluruh Provinsi Papua untuk dikelola masing-masing Kota/Kabupaten, sehingga dana yang dikelola oleh Provinsi Papua adalah sebesar Rp2.813.919.741.000.

1.3) LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH Lain-lain Pendapatan yang sah yang berasal dari pendapatan hibah dan pendapatan dana darurat tahun anggaran 2009 tidak terealisasi atau 0% dari yang dianggarkan sebesar Rp38.546.111.250.

2)

BELANJA Realisasi Belanja Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp5.294.198.937.980 atau 82,93% dari anggaran yang ditetapkan sebesar Rp6.383.782.092.000 Rincian Belanja dapat diuraikan sebagai berikut.
Uraian Anggaran (Rp) 4.616.256.240.940 1.613.766.558.079 49.415.946.981 104.343.346.000 6.383.782.092.000 Realisasi (Rp) 3.942.202.805.669 1.199.489.101.030 48.187.817.418 104.319.213.863 5.294.198.937.980 % Anggaran 85,40% 74,33% 97,51% 99,98% 82,93% Total 74,46% 22,66% 0,91% 1,97% 100%

1 2 3 4

Belanja Operasi Belanja Modal Belanja Tak Terduga Transfer Jumlah Belanja

2.1) BELANJA OPERASI Belanja Operasi adalah pengeluaran pemerintah daerah yang digunakan untuk kegiatan operasi penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Belanja Operasi Tahun Anggaran 2009 terealisasi sebesar

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

30

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Rp3.942.202.805.669 atau 85,40% dari anggarannya sebesar Rp4.616.256.240.940 Rincian Belanja Operasi dapat dijelaskan sebagai berikut.
Uraian 1 2 3 4 5 Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Hibah Belanja Bantuan Sosial Belanja Bantuan Keuangan Jumlah Belanja Operasi Anggaran (Rp) 892.987.919.465 1.059.507.874.475 7.707.000.000 546.021.633.000 2.110.031.814.000 4.616.256.240.940 Realisasi (Rp) 826.156.299.567 891.988.194.602 442.780.000 500.127.970.500 1.723.487.561.000 3.942.202.805.669 % Anggaran 92,52% 84,19% 5,75% 91,59% 81,68% 85,40% Total 20,96% 22,63% 0,01% 12,69% 43,72% 100%

a. Belanja Pegawai

Rp

826.156.299.567

Belanja Pegawai adalah pengeluaran pemerintah daerah untuk imbalan atas hasil kerja yang dilakukan pegawai kepada pemerintah daerah. Realisasi Belanja Pegawai Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp826.156.299.567 atau 92,52% dari anggarannya sebesar Rp892.987.919.465. Realisasi belanja pegawai sebesar Rp826.156.299.567 termasuk penyesuaian atas kekurangan pembayaran selisih bulog beras sebesar Rp727.122.000. b. Belanja Barang Rp 891.988.194.602

Belanja Barang adalah pengeluaran pemerintah daerah untuk barang-barang pakai habis dan menurut kriteria yang ditetapkan tidak dapat digolongkan sebagai aktiva tetap. Realisasi Belanja Barang Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp891.988.194.602 atau 84,19% dari anggarannya sebesar Rp1.059.507.874.475. c. Belanja Hibah Rp 442.780.000

Belanja Hibah adalah belanja yang digunakan untuk pemberian hibah dalam bentuk uang, barang dan/atau jasa kepada pemerintah atau pemerintah daerah lainnya, dan kelompok masyarakat/perorangan yang secara spesifik telah ditetapkan peruntukannya. Realisasi Belanja Hibah Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp442.780.000 atau 5,75% dari anggarannya sebesar Rp7.707.000.000.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

31

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
d. Belanja Bantuan Sosial Rp 500.127.970.500

Belanja Bantuan Sosial adalah pengeluaran pemerintah daerah yang ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan sosial baik masyarakat pada umumnya maupun pegawai pemerintah daerah pada khususnya. Realisasi Belanja Bantuan Sosial Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp500.127.970.500 atau 91,59% dari anggarannya sebesar Rp546.021.633.000.

e. Belanja Bantuan Keuangan

Rp 1.723.487.561.000

Belanja Bantuan Keuangan adalah belanja yang digunakan untuk menganggarkan bantuan keuangan yang bersifat umum atau khusus dari provinsi kepada kabupaten/kota, pemerintah desa dan kepada pemerintah daerah lainnya atau dari pemerintah kabupaten kota kepada pemerintah desa dan pemerintah desa lainnya dalam rangka pemerataan dan/atau peningkatan kemampuan keuangan. Realisasi Belanja Bantuan Keuangan Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp1.723.487.561.000 Dari atau 81,68% dari anggarannya sebesar Rp2.110.031.814.000. realisasi sebesar

Rp1.723.487.561.000, diketahui bahwa: a) Sebesar Rp1.265.877.659.000 merupakan belanja alokasi dana otonomi khusus untuk Kota/Kabupaten di seluruh Provinsi Papua. b) Sebesar Rp324.000.000.000 merupakan belanja bantuan keuangan kepada desa/kampung/kelurahan/distrik atau RESPEK. c) Sebesar Rp55.000.000.000 merupakan belanja bantuan keuangan kepada Kabupaten Pemekaran. d) Sebesar Rp49.847.496.000 merupakan belanja bantuan program kepada kabupaten/kota. e) Sebesar Rp14.006.762.000 merupakan belanja bantuan kepada daerah bawahan. f) Sebesar Rp14.755.644.000 merupakan belanja bantuan khusus program pendidikan. 2.2)BELANJA MODAL Belanja Modal adalah pengeluaran pemerintah daerah yang digunakan untuk perolehan aset tetap atau aset lainnya untuk keperluan kegiatan
32

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
penyelenggaraan pemerintahan daerah atau untuk dimanfaatkan oleh masyarakat umum. Belanja Modal Tahun Anggaran 2009 terealisasi sebesar Rp1.199.489.101.030 berikut.
Uraian 1 2 3 4 5 Belanja Tanah Belanja Peralatan dan Mesin Belanja Gedung dan Bangunan Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan Belanja Aset Tetap Lainnya Jumlah Belanja Modal Anggaran (Rp) 68.957.350.000 290.866.165.654 279.619.721.700 833.515.693.475 140.807.627.250 1.613.766.558.079 Realisasi (Rp) 7.354.953.000 189.080.656.700 266.196.166.377 636.345.986.323 100.511.338.630 1.199.489.101.030 % Anggaran 10,67% 65,01% 95,20% 76,34% 71,38% 74,33% Total 0,61% 15,76% 22,19% 53,05% 8,38% 100%

atau

74,33%

dari

anggarannya

sebesar

Rp1.613.766.558.079 Rincian Belanja Modal dapat dijelaskan sebagai

a. Belanja Tanah

Rp 7.354.953.000

Belanja Tanah menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh tanah sampai dengan tanah tersebut siap pakai. Biaya ini meliputi antara lain harga pembelian serta biaya untuk memperoleh hak, biaya yang berhubungan dengan pengukuran dan penimbunan. Realisasi Belanja Tanah tahun 2009 sebesar Rp7.354.953.000 atau 10,67% dari anggarannya sebesar Rp68.957.350.000. b. Belanja Peralatan dan Mesin Rp 189.080.656.700

Belanja Peralatan dan Mesin menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh peralatan dan mesin sampai siap pakai. Biaya ini meliputi antara lain harga pembelian dan biaya instalasi serta biaya langsung lainnya untuk memperoleh dan mempersiapkan aset sehingga dapat digunakan. Realisasi Belanja Peralatan dan Mesin Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp189.080.656.700 atau 65,01% dari anggarannya sebesar Rp290.866.165.654. c. Belanja Gedung dan Bangunan Rp 266.196.166.377

Belanja Gedung dan Bangunan menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh gedung dan bangunan sampai siap pakai. Biaya ini meliputi antara lain harga beli, biaya pembebasan, biaya pengurusan IMB, notaris dan pajak. Realisasi Belanja Gedung dan Bangunan
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 33

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Tahun Anggaran 2009 mencapai sebesar Rp266.196.166.377 atau 95,20% dari anggarannya sebesar Rp279.619.721.700. d. Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan Rp 636.345.986.323

Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh jalan, irigasi dan jaringan sampai siap pakai. Biaya ini meliputi antara lain biaya perolehan dan biaya-biaya lain sampai dengan jaringan tersebut siap pakai. Realisasi Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan Tahun Anggaran 2009 mencapai Rp636.345.986.323 atau 76,34% dari anggarannya sebesar Rp833.515.693.475. e. Belanja Aset Tetap Lainnya Rp 100.511.338.630

Belanja Aset Tetap Lainnya menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh Aset Tetap Lainnya sampai siap pakai. Pada tahun 2009 terdapat Belanja Aset Lainnya sebesar Rp100.511.338.630 atau 71,38% dari anggarannya sebesar Rp140.807.627.250. 2.3) BELANJA TAK TERDUGA Belanja Tak Terduga adalah pengeluaran pemerintah daerah yang digunakan untuk penanganan bencana alam, bencana sosial dan pengeluaran tak terduga lainnya yang sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan kewenangan pemerintah daerah. Belanja Tak Terduga Tahun Anggaran 2009 terealisasi sebesar

Rp48.187.817.418 atau 97,51% dari anggarannya sebesar Rp49.415.946.981.

2.4) TRANSFER/BAGI HASIL PENDAPATAN KE KAB/KOTA Transfer adalah pengeluaran uang dari pemerintah provinsi kepada kabupaten/kota. Transfer/Bagi Hasil Pendapatan ke Kabupaten/Kota Tahun Anggaran 2009 terealisasi sebesar Rp104.319.213.863 atau 99,98% dari anggarannya sebesar Rp104.343.346.000.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

34

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
3) SURPLUS/(DEFISIT) Berdasarkan hasil realisasi total Pendapatan Tahun Anggaran 2009 sebesar Rp6.012.822.338.440 dan realisasi total Belanja tahun anggaran 2009 sebesar Rp5.294.198.937.980 maka Pemerintah Provinsi Papua mengalami SURPLUS (pendapatan lebih besar dari pada belanja) sebesar Rp718.623.400.460. 4) PEMBIAYAAN Pembiayaan adalah seluruh transaksi keuangan pemerintah daerah, baik penerimaan maupun pengeluaran, yang dimaksudkan untuk menutup defisit dan atau memanfaatkan surplus anggaran. 1.1) Penerimaan Pembiayaan Tidak terdapat realisasi penerimaan pembiayaan pada tahun anggaran 2009. 1.2) Pengeluaran Pembiayaan Realisasi pengeluaran pembiayaan pada tahun anggaran 2009 adalah sebesar Rp225.000.000.000 yang terdiri dari pembentukan Dana Cadangan sebesar Rp200.000.000.000 dan Penyertaan Modal Pemerintah Daerah sebesar Rp25.000.000.000.

5) SISA LEBIH PEMBIAYAAN ANGGARAN Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) Tahun Berjalan sampai dengan tutup tahun anggaran 2009 adalah sebesar Rp493.623.400.460.

B. PENJELASAN POS-POS NERACA 1) KAS DI KAS DAERAH Kas di Kas Daerah merupakan saldo kas pemerintah daerah yang berada di rekening kas daerah tahun anggaran 2009 pada bank yang ditunjuk oleh Pemerintah Provinsi Papua yaitu Bank Papua Jayapura dan Bank Mandiri Jayapura. Jumlah Kas di Kas Daerah di Bank Papua Jayapura terdiri dari:
-

Rp

1.096.985.098.388

Rekening Rutin No. 01080-1 Rekening Dana alokasi Umum (DAU) No.6577-6

RP RP

58.010.535.411 18.172.956.571

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

35

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
-

Rekening Dana Alokasi Khusus (DAK) No. 6577-8 Rekening Dana Otsus No. 0999-9 Rekening Non DDL No. 9906.3 Rek DAK DR No. 07576-7 Rek 154-00-0743069-1

RP RP RP RP RP RP

8.424.735.750 845.863.626.777 81.379 930.471.935.888 2.629.642.000 163.883.520.500 1.096.985.098.388

-

Jumlah Rp
-

Rekening pada Bank Mandiri Jayapura :
-

Saldo kas daerah tersebut telah dilakukan rekonsiliasi dengan Rekening Koran (RC) dari Bank Papua Jayapura dan Bank Mandiri Jayapura. 2) KAS DI BENDAHARAWAN PENGELUARAN Kas di Bendaharawan Pengeluaran merupakan sisa Uang Persediaan (UP) dan Tambahan UP (TU) tahun 2009 yang belum dipertanggungjawabkan sampai dengan 31 Desember 2009. Kas di Bendahara Pengeluaran per 31 Desember 2009 sebesar Rp28.880.803.193. Sampai dengan penyusunan laporan keuangan unaudited per 18 Maret 2010, atas Rp28.880.803.193 tersebut yang telah disetorkan ke kas daerah sebesar Rp26.089.958.993 dan yang belum disetor ke kas daerah sebesar Rp2.790.844.200. Selanjutnya sampai dengan pemeriksaan berakhir telah disetorkan ke kas daerah sebesar Rp608.875.455, sehingga sisa kas di bendahara pengeluaran yang belum disetor/dipertanggungjawabkan sebesar Rp2.181.968.745 dengan rincian sebagai berikut.  Biro Mental Spiritual  Biro Pemerintahan Kampung  Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah Rp 28.880.803.193

Rp400.000.000 Rp883.624.545
Rp898.344.200

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

36

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
3) PIUTANG Terdiri atas: a. PIUTANG PAJAK Piutang Pajak Tahun Anggaran 2009 merupakan piutang yang diakui atas pajak yang sudah ada ketetapannya (SKP/SKPT) namun belum dilunasi oleh wajib pajak sampai dengan 31 Desember 2009. Saldo Piutang Pajak Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 sebesar Rp715.270.800 Jumlah tersebut merupakan Piutang Pajak Kendaraan Bermotor. b. PIUTANG RETRIBUSI Piutang Retribusi Tahun Anggaran 2009 merupakan piutang yang diakui atas Retribusi yang sudah ada ketetapannya (SKR/SKRT) namun belum dilunasi oleh wajib retribusi sampai dengan 31 Desember 2009. Saldo Piutang Retribusi Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 sebesar Rp5.911.200 merupakan Piutang Sewa Rumah Dinas. 4) PIUTANG LAIN-LAIN Piutang Lain-lain Tahun Anggaran 2009 merupakan piutang yang tidak termasuk dalam piutang pajak dan piutang retribusi yang belum dilunasi oleh yang bersangkutan sampai dengan 31 Desember 2009. Saldo Piutang Lain-lain Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 sebesar Rp11.906.111.751 terdiri dari: a.Piutang Cicilan Beli Rumah b.Piutang Cicilan Angsuran Kendaraan Jumlah Rp11.496.871.529 Rp 409.240.222 Rp11.906.111.751 Rp 11.906.111.751 Rp 5.911.200 Rp 715.270.800 Rp 721.182.000

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

37

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Piutang cicilan beli rumah dinas berdasarkan Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor 133 Tahun 2004 dan Nomor 223 Tahun 2005. Sedangkan piutang Kendaraan bermotor berdasarkan Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor 178 Tahun 1994, Nomor 5 Tahun 1996, Nomor 249 Tahun 1996, Nomor 22 Tahun 1997, Nomor 56 Tahun 1999, Nomor 9 Tahun 2004 dan Nomor 163 Tahun 2005. 5) PERSEDIAAN Persediaan adalah barang habis pakai yang diperoleh dengan maksud untuk mendukung kegiatan operasional pemerintah dan barang-barang yang dimaksudkan untuk dijual/diserahkan dalam rangka pelayanan masyarakat. Per 31 Desember 2009, terdapat Persediaan sejumlah Rp 27.164.180.668 yang dapat dirinci sebagai berikut. - Obat-obatan - Alat Kesehatan - Barang Lainnya Rp Rp Rp Jumlah Rp 13.512.638.812 6.083.861.642 7.567.680.214 27.164.180.668 Rp 27.164.180.668

Atas saldo persediaan tersebut, persediaan obat dan alat kesehatan pakai habis senilai Rp2.553.890.914 tidak dapat diyakini kewajarannya. Hal ini disebabkan adanya perbedaan hasil perhitungan fisik oleh Tim Pemeriksa dengan yang disajikan dalam neraca yang tidak dapat dijelaskan.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

38

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
6) INVESTASI NON PERMANEN LAINNYA Investasi Non Permanen Lainnya Pemerintah Provinsi Papua merupakan penjaminan kredit bantuan usaha kepada masyarakat asli Papua sesuai dengan kesepakatan antara Gubernur Provinsi Papua dengan Direksi PT Bank Papua dengan Nomor 58/617/SET dan Nomor 08/PKS-BPD/III/2004 tanggal 15 Maret 2004 yang telah diaddendum 3 kali. Saldo awal investasi non permanen lainnya sebesar Rp18.415.427.000. Selama tahun 2009 terdapat pengurangan sebesar Rp909.684.517, yang disebabkan adanya kredit macet Rp 17.505.742.483

dari masyarakat asli Papua sehingga jaminan kredit bantuan usaha tersebut harus dipotong untuk menalangi kredit macet tersebut, sehingga saldo Akhir Investasi Non Permanen
Lainnya per tanggal 31 Desember 2009 adalah sebesar Rp17.505.742.483. 7) PENYERTAAN MODAL PEMERINTAH DAERAH Penyertaan Modal Pemerintah Daerah dalam Badan Usaha Milik Daerah dan Lembaga Keuangan Daerah menggambarkan jumlah yang dikeluarkan pemerintah daerah untuk penyertaan modal dalam badan usaha milik negara/daerah di dalam dan di luar negeri serta lembaga-lembaga keuangan. Jumlah Penyertaan Modal per 31 Desember 2009 sebesar Rp174.841.411.705. Rincian Penyertaan Modal sebagai berikut. - PT. Bank Papua (cost method) - PDAM Kabupaten Jayapura (cost method) - PD Irian Bakti (equity method) - PT. EMKL Varunapura (equity method) Jumlah Rp 174.841.411.705 Rp Rp 35.212.287.869 566.265.286 Rp Rp 123.605.000.000 15.457.858.550 Rp 174.841.411.705

Penyertaan Modal pada PT Bank Papua dan PDAM Kab Jayapura menggunakan cost method. Selama Tahun 2009
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 39

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
terdapat penambahan penyertaan modal kepada PT Bank Papua sebesar Rp25.000.000.000. Penyertaan Modal pada PD Irian Bhakti dan PT EMKL Varuna Pura menggunakan equity method dikarenakan kepemilikan Pemerintah Provinsi Papua > 50%. Penyertaan modal metoda ekuitas berdasakan Laporan Keuangan PD Irian Bhakti dan PT EMKL Varuna Pura Tahun 2009 sebelum diaudit. Khusus penyertaan modal Pemerintah Provinsi Papua pada PT EMKL Varunapurasenilai Rp566.265.286 tidak dapat diyakini kewajarannya karena belum didukung dokumen bukti penyertaannya. 8) ASET TETAP Jumlah tersebut terdiri dari :
No a. b. c. d. e. f. Tanah Peralatan dan Mesin Gedung dan Bangunan Jalan, Irigasi dan Jaringan Aset Tetap Lainnya Konstruksi dalam Pengerjaan Total Akvita Tetap Klasifikasi Saldo 31 Desember 2009

Rp

10.679.494.398.620

1.217.714.124.434 700.625.041.216 1.139.520.273.615 7.276.734.135.759 280.719.753.775 64.181.069.821 10.679.494.398.620

Aset tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari satu periode akuntansi untuk digunakan dalam kegiatan pemerintah atau dimanfaatkan oleh masyarakat umum.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

40

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Aset tetap dapat diperoleh dari dana yang bersumber dari sebagian atau seluruh APBD melalui pembelian, pembangunan, hibah atau donasi, pertukaran dengan aset lainnya dan dari sitaan atau rampasan. Pada tahun 2009 terdapat penambahan aset tetap dari mutasi belanja modal tahun 2009 ditambah belanja barang dan jasa tahun 2009 yang menjadi aset tetap dan ditambah dengan Konstruksi Dalam Pengerjaan (KDP) tahun 2008 yang menjadi aset tetap di tahun 2009 dikurangi belanja modal dari kegiatan tahun 2009 yang masih KDP di tahun 2009 sehingga saldo aset tetap per 31 Desember 2009 (tidak termasuk Konstruksi Dalam Pengerjaan) menjadi sebesar Rp10.615.313.328.799, dengan perhitungan sebagai berikut.
1. Konstruksi Dalam Pengerjaan (KDP) tahun 2008 yang telah selesai dan menjadi aset tetap tahun 2009 2. Belanja Modal tahun 2009 3. Belanja Barang dan Jasa 2009 4. Koreksi Audit Positif 5. Koreksi Audit Negatif 6. Sub Jumlah (1+2+3+4+5) 7. Belanja modal dan Belanja Barang dan Jasa tahun 2009 yang masih menjadi KDP per 31 Desember 2009 8. Penambahan Aset Tetap tahun 2009 (6-7) 9. Aset Tetap (tidak termasuk KDP) per 31 Desember 2008 10. Aset Tetap (tidak termasuk KDP) per 31 Desember 2009 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 52.113.991.044 1.199.489.101.030 4.272.143.750 86.548.737.869 (108.181.847.119) 1.234.242.126.574 52.366.712.021 1.181.875.414.526 9.433.437.914.246 10.615.313.328.799

Konstruksi Dalam Pengerjaan (KDP) per 31 Desember 2009 sebesar Rp64.181.069.821, dengan perhitungan sebagai berikut.
1. 2. 3. 4. 5. KDP TA 2008 KDP TA 2008 yang menjadi aset tetap TA 2009 KDP TA 2008 yang masih KDP TA 2009 KDP TA 2009 Total KDP per 31 Desember 2009 Rp Rp Rp Rp Rp 63.928.348.844 52.113.991.044 11.814.357.800 52.366.712.021 64.181.069.821

Jadi nilai aset tetap termasuk Konstruksi Dalam Pengerjaan (KDP) per 31 Desember 2009 adalah sebesar + Rp10.679.494.398.620 (Rp10.615.313.328.799

Rp64.181.069.821) dengan rincian sebagai berikut.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

41

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
KLASIFIKASI ASET TETAP Tanah Peralatan dan Mesin Gedung dan Bangunan Jalan, Irigasi, dan Jaringan Aset Tetap Lainnya SUB TOTAL Konstruksi Dalam Pengerjaan TOTAL SALDO AWAL 2009 1.203.743.177.434 508.817.524.886 885.015.058.769 6.740.125.481.882 95.736.677.275 9.433.437.914.246 63.928.348.844 9.497.366.263.090 PENAMBAHAN 13.970.953.000 196.039.219.030 305.876.140.851 657.907.942.113 185.070.076.500 52.366.712.021 PENGURANGAN SALDO AKHIR 2009 1.217.714.130.434 700.625.041.216 1.139.520.273.615 7.276.734.135.759 280.719.753.775 64.181.069.821 10.679.494.398.620

4.231.702.700 51.370.926.005 121.299.288.236 87.000.000 52.113.991.044

Atas aset tetap senilai Rp10.679.494.398.620 tersebut, senilai Rp156.518.013.403 tidak didukung bukti yang memadai, yaitu saldo awal aset tetap tahun 2008 sebesar Rp23.914.697.166 atas peralatan dan mesin yang belum dapat ditelusuri keberadaannya, tanah senilai Rp3.600.000.000 tidak didukung bukti kepemilikan/sertifikat a.n. Pemerintah Provinsi Papua, belanja modal yang peruntukannya untuk pihak ketiga dan telah diserahterimakan kepada pihak lain tapi masih diakui sebagai aset tetap Pemerintah Provinsi Papua senilai Rp33.889.245.450, tanah pada Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (P&P) senilai Rp1.336.784.000 tidak didukung belanja dengan modal bukti yang kepemilikan/sertifikat, dan terdapat

peruntukannya untuk pihak ketiga dan telah diserahterimakan kepada pihak lain namun masih diakui sebagai asset tetap Pemerintah Provinsi Papua sebesar Rp93.777.286.787. a. Tanah Tanah menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh tanah sampai dengan tanah tersebut siap pakai. Biaya ini meliputi antara lain harga pembelian serta biaya untuk memperoleh hak, biaya yang berhubungan dengan pengukuran dan penimbunan. Saldo awal Tanah per 1 Januari tahun 2009 2009 sebesar terdapat Rp1.203.743.171.434. Selama Rp 1.217.714.124.434

penambahan sebesar Rp7.354.953.000. Selain itu terdapat belanja modal gedung dan bangunan sebesar Rp6.616.000.000

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

42

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
yang digunakan untuk membeli tanah, sehingga nilai Tanah Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 sebesar Rp1.217.714.124.434 diketahui bahwa: 1. Terdapat tanah yang belum memiliki sertifikat tanah, namun sudah mempunyai bukti pelepasan hak atas tanah, yaitu:  Pengadaan tanah sebesar Rp800.000.000 pada kegiatan pembangunan rumah jabatan pada Badan Kepegawaian.  Tanah sebesar Rp1.190.000.000 kampus pada di kegiatan Badan pembangunan Kepegawaian.  Tanah sebesar Rp4.276.000.000 dalam pembangunan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI) pada Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga.  Pembangunan gedung kantor pada Dinas Pendapatan Daerah, termasuk di dalamnya sebesar Rp350.000.000 digunakan untuk membeli tanah.  Tanah seluas 894.150m2. gedung STPDN (Rp1.203.743.171.434 + Rp7.354.953.000 + Rp6.616.000.000). Atas nilai tanah tersebut

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

43

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
2. Terdapat tanah pada Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (P&P) senilai Rp1.336.784.000 yang hanya didukung dengan bukti pembayaran. b. Peralatan dan Mesin Peralatan dan Mesin menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh peralatan dan mesin sampai siap pakai. Biaya ini meliputi antara lain harga pembelian dan biaya instalasi serta biaya langsung lainnya untuk memperoleh dan mempersiapkan aset sehingga dapat digunakan. Saldo awal Peralatan dan Mesin tahun 2009 sebesar Rp508.817.524.886. Selama Tahun 2009 terdapat penambahan sebesar Rp191.807.516.330 yang terdiri dari realisasi belanja modal tahun 2009 sebesar Rp189.080.656.700 ditambah dari belanja barang dan jasa tahun 2009 sebesar Rp50.118.750 dan ditambah Konstruksi Dalam Pengerjaan Tahun 2008 yang telah menjadi aset tetap tahun 2009 sebesar Rp6.708.523.580 dikurangi Peralatan dan Mesin yang masih menjadi konstruksi dalam pengerjaan per 31 Desember 2009 sebesar Rp4.031.782.700 sehingga nilai Peralatan dan Mesin yang dikuasai oleh Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 sebesar Rp700.625.041.216. c. Gedung dan Bangunan Gedung dan Bangunan menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh gedung dan bangunan sampai siap pakai. Biaya ini meliputi antara lain harga beli, biaya pembebasan, biaya pengurusan IMB, notaris dan pajak. Rp 1.139.520.273.615 Rp 700.625.041.216

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

44

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Saldo awal Gedung dan Bangunan tahun 2009 sebesar Rp885.015.058.769. Selama tahun 2009 terdapat penambahan sebesar Rp254.505.214.846 yang terdiri dari realisasi belanja modal Tahun 2009 sebesar Rp259.580.166.377, ditambah dari belanja barang dan jasa tahun 2009 sebesar Rp2.383.425.000 dan ditambah konstruksi dalam pengerjaan tahun 2008 sebesar Rp37.296.549.474 dikurangi Gedung dan Bangunan yang masih menjadi konstruksi dalam pengerjaan per 31 Desember 2009 sebesar Rp23.208.816.755, dikurangi dengan pembangunan pemukiman terpadu bagi mantan anggota TPN OPM yang sudah diserahkan pada tahun 2009 sebesar Rp21.546.109.250. Sehingga nilai Gedung dan Bangunan Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 menjadi sebesar Rp1.139.520.273.615. d. Jalan, Irigasi dan Jaringan Jalan, Irigasi dan Jaringan menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh jalan, irigasi dan sampai siap pakai. Biaya ini antara lain meliputi biaya perolehan dan biaya konstruksi sampai jaringan tersebut siap pakai. Saldo awal Jalan, Irigasi dan Jaringan tahun 2009 sebesar Rp6.740.125.481.882. Selama tahun 2009 terdapat penambahan sebesar Rp536.608.653.877 yang terdiri dari realisasi belanja modal sebesar Rp 636.345.986.323 ditambah dari belanja barang dan jasa tahun 2009 sebesar Rp1.838.600.000 dan ditambah konstruksi dalam pengerjaan tahun 2008 sebesar Rp16.231.855.790, dikurang Jalan, Irigasi dan Jaringan yang masih menjadi konstruksi dalam pengerjaan per 31 Desember 2009 sebesar Rp33.249.050.366, dikurang tiang pancang pada Dinas Pekerjaan Umum yang belum digunakan sebesar Rp84.558.737.870 (reklasifikasi ke aset tetap lainnya). Sehingga saldo Jalan, Irigasi dan Jaringan per 31 Desember 2009 sebesar Rp7.276.734.135.759. Rp 7.276.734.135.759

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

45

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
e. Aset Tetap Lainnya Aset Tetap Lainnya menggambarkan seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh Aset Tetap Lainnya sampai siap pakai. Biaya ini meliputi biaya perolehan semua Aset Tetap Lainnya yang tidak dapat diklasifikasikan dengan tepat ke dalam Aset Tetap yang telah diuraikan sebelumnya. Saldo awal Aset Tetap Lainnya tahun 2009 sebesar Rp95.736.677.275. Selama tahun 2009 mengalami penambahan sebesar Rp184.983.076.500 yang berasal dari realisasi belanja modal (untuk aset tetap lainnya) tahun 2009 sebesar Rp100.511.338.630, ditambah tiang pancang pada Dinas Pekerjaan umum yang belum digunakan (reklasifikasi dari Jalan, Irigasi dan Jaringan) sebesar Rp84.558.737.870, dikurang dengan belanja bahan lainnya berupa N2 cair 500 liter sebesar Rp74.500.000 dan straw 500 dosis sebesar Rp12.500.000 pada Dinas Kelautan dan Perikanan (reklasifikasi ke persediaan). Sehingga nilai Aset Tetap Lainnya milik Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 menjadi sebesar Rp280.719.753.775. f. Konstruksi Dalam Pengerjaan Konstruksi Dalam Pengerjaan menggambarkan biaya yang diakumulasikan sampai pada tanggal laporan posisi keuangan dari semua jenis asset tetap dalam pengerjaan yang belum selesai dibangun. Saldo awal Konstruksi Dalam Pengerjaan tahun 2008 sebesar Rp63.928.348.844 dimana pekerjaannya sebagian telah diselesaikan pada Tahun Anggaran 2009 dan direklasifikasikan kembali ke masing-masing rekening aset tetapnya. Dari realiasai belanja modal dan belanja barang dan jasa tahun 2009 terdapat pekerjaan yang belum selesai per 31 Desember 2009 sebesar Rp64.181.069.821 yang diklasifikasikan ke dalam Konstruksi Dalam Pengerjaan. Rp 64.181.069.821 Rp 280.719.753.775

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

46

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
9) DANA CADANGAN Dana Cadangan adalah dana yang disisihkan untuk menampung kebutuhan yang memerlukan dana relatif cukup besar yang tidak dapat dipenuhi dalam satu tahun anggaran. Dana Cadangan yang disisihkan oleh Pemerintah Provinsi Papua selama Tahun Anggaran 2009 sebesar Rp416.901.717.871. Saldo Awal, 1 Januari 2009 Penambahan tahun 2009 Sub Jumlah Dana Cadangan ditambah pendapatan bunga dari : Rekening Bank Papua 09953-2 Rekening Bank Papua 09990-7 Rekening Deposito di Bank BRI Papua Saldo Akhir per 31 Des 2009 Rp 416.901.717.871 Rp Rp Rp 7.313.926 5.878.503.453 4.015.617.394 2.675.555.555 Rp 204.324.727.543 Rp 200.000.000.000 Rp 404.324.727.543 Rp 416.901.717.871

Rekening Deposito di Bank Rp

Nilai Dana Cadangan Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 sebesar Rp416.901.717.871 tersebut berada di beberapa rekening yaitu : - RekeningDanaCadangan 09990-7 - Rekening Dana Cadangan 09953-2 - Rekening Deposito di Bank Papua - Rekening Deposito di Bank BRI - Jumlah per 31 Desember 2009 Rp Rp 9.656.135.189 554.409.733

Rp 202.675.555.555 Rp 204.015.617.394 Rp 416.901.717.871

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

47

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
10) ASET LAINNYA Aset Lainnya adalah Aset yang tidak dapat dikelompokkan ke dalam Aset lancar, investasi jangka panjang, Aset tetap dan dana cadangan. Aset Lainnya antara lain terdiri dari:      a. Tagihan Piutang Penjualan Angsuran Tagihan Tuntutan Ganti Kerugian Daerah Kemitraan Dengan Pihak Ketiga Aset Tidak Berwujud Aset Lain-lain Rp 59.061.138.050

Aset Lain-Lain Aset Lain-Lain Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 adalah sebesar Rp 59.061.138.050 terdiri dari : - Sisa UUDP tahun 1981/82 s.d tahun 2006 - Piutang Kelebihan Pembayaran - Peralatan Mesin yang rusak berat - Sisa UUDP tahun 2007 - Sisa UP/TU Tahun 2008 yang belum disetorkan oleh Bendahara Pengeluaran : -Dinas Kebudayaan An. Abigael Kbarek -UPTD Museum An. Marthinus Kurni Jumlah Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

39.946.328.785 17.496.681.068 86.967.256 724.174.941

692.635.100 114.350.900 59.061.138.050

Rincian Sisa UUDP s.d. TA 2006 terdiri dari: - Sisa UUDP Rutin 1981/82 s.d. 2001 Sisa UUDP Pembangunan 1981/82 s.d. 2001 Sisa UUDP Rutin dan Pembangunan Tahun Anggaran 2002 Sisa UUDP Rutin dan Pembangunan Tahun Anggaran 2003 Sisa UUDP Tahun 2004 Sisa UUDP Tahun 2005 Sisa UUDP Tahun 2006 Jumlah
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

1.507.730.152 2.043.561.492 11.926.243.554 3.238.593.866 19.422.924.558 247.891.062 1.559.384.101 39.946.328.785
48

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Sisa UUDP tersebut terutama UUDP Tahun Anggaran 1981-2002 dan Tahun Anggaran 2002 sebesar Rp15.477.535.198 telah diusulkan oleh Gubernur Papua dengan Surat Gubernur Nomor 904/228 tanggal 28 April 2008 kepada DPRP untuk dimintakan persetujuan penghapusan karena kadaluarsa dan hilangnya dokumen akibat peristiwa kebakaran Tahun 2002. Namun, hingga saat ini belum dilakukan pembahasan antara Gubernur dengan DPRP mengenai penyelesaian permasalahan tersebut. Sisa UUDP tahun 2003 sebesar Rp3.238.593.866 tidak dapat dirinci menurut satuan kerjanya (SKPD) karena berkas-berkas yang mendukungnya sudah tidak lengkap, oleh karena itu akan diusulkan untuk dilakukan penghapusan. Sisa UP/TU tahun 2008 di Bendahara Pengeluaran Dinas Kebudayaan a.n. Abigael Kbarek sebesar Rp692.635.100 dan Bendahara Pengeluaran UPTD. Museum a.n. Marthinus Kurni sebesar Rp114.350.900 sampai dengan 31 Desember 2009 belum disetor dan belum ada penyelesaiannya. 11) KEWAJIBAN JANGKA PENDEK Kewajiban Jangka Pendek adalah hutang dengan jangka waktu kurang atau sama dengan 1 (satu) tahun dengan persyaratan bahwa pembayaran kembali pinjaman berupa pokok pinjaman, bunga dan biaya lain seluruhnya harus dilunasi dalam Tahun Anggaran yang bersangkutan. Kewajiban Jangka Pendek Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 terdiri dari Utang PFK dan Utang Jangka Pendek Lainnya.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

49

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
a. Utang Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) Utang PFK merupakan utang perhitungan kepada fihak ketiga yang sampai dengan 31 Desember 2009 belum dibayarkan sebesar Rp18.387.567.897. Utang PFK tersebut terdiri dari : - Utang PPh 21 - Utang PPh 22 - Utang PPh 23 - Utang PPN - Utang IWP - Utang Taperum Rp Rp Rp Rp Rp Rp Jumlah Rp 45.750.518 1.431.908.770 1.615.683.278 14.078.632.720 1.186.998.611 28.594.000 18.387.567.897 Rp

18.387.567.897

Atas Utang PFK sebesar Rp18.387.567.897 tersebut diatas, pada Tahun 2010 telah dibayarkan. Saldo awal Utang PFK lainnya sebesar Rp1.354.843.925. Selama tahun 2009 terdapat penerimaan sebesar Rp205.693.640.035 dan telah disetor sebesar Rp189.627.134.233 serta terdapat penyesuaian sebesar Rp902.792.715, sehingga saldo Akhir Utang PFK per tanggal 31 Desember 2009 adalah sebesar Rp18.387.567.897.

12) a.

EKUITAS DANA Ekuitas Dana Lancar Ekuitas dana lancar merupakan selisih antara jumlah nilai asset lancar dengan jumlah nilai hutang lancar. 1. Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) merupakan akumulasi saldo SILPA tahun-tahun sebelumnya dan tahun berjalan. Jumlah Akumulasi SILPA Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 adalah Rp1.107.478.333.684, dengan rincian sebagai berikut. Akumulasi SILPA sampai dengan tahun 2008 SILPA tahun berjalan (2009) Penyesuaian SILPA tahun lalu Penyesuaian PFK tahun berjalan Rp 614.821.151.394 Rp 493.623.400.460 Rp (Rp 858.547.740 1.824.765.910)

Rp

1.107.478.333.684

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

50

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA

Saldo Akumulasi SILPA sebesar Rp1.107.478.333.684 tersebut terdapat pada Kas Daerah dan Kas di Bendahara Pengeluaran dikurangi Utang PFK, sebagai berikut. Kas di Kas Daerah Kas di Bendahara Pengeluaran Utang PFK Akumulasi SILPA, 31-12-2009 Rp 1.096.985.098.388 Rp Rp 28.880.803.193 (18.387.567.897)

Rp 1.107.478.333.684

2. Cadangan untuk Piutang Cadangan untuk Piutang adalah kekayaan bersih Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 yang tertanam dalam Piutang sebesar Rp12.627.293.751. 3. Cadangan untuk Persediaan Cadangan untuk Persediaan adalah kekayaan bersih Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 yang tertanam dalam Persediaan sebesar Rp27.164.180.668. b. Ekuitas Dana Investasi

Rp

12.627.293.751

Rp

27.164.180.668

Ekuitas Dana Investasi merupakan selisih antara jumlah nilai Investasi Permanen, Aset Tetap dan Aset Lainnya (tidak termasuk Dana Cadangan) dengan jumlah nilai Hutang Jangka Panjang

1. Diinvestasikan dalam Investasi Non Permanen
Diinvestasikan dalam Investasi Non Permanen merupakan ekuitas dana Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 yang ditanamkan dalam bentuk penjaminan dana bergulir sebesar Rp17.505.742.483.

Rp

17.505.742.483

2. Diinvestasikan dalam Investasi Permanen
Diinvestasikan dalam Investasi Permanen merupakan ekuitas dana Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 yang

Rp

174.841.411.705

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

51

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
ditanamkan dalam bentuk Investasi Permenen berupa Penyertaan Modal sebesar Rp174.841.411.705.

3. Diinvestasikan dalam Aset Tetap
Diinvestasikan dalam Asset Tetap merupakan ekuitas dana Pemerintah Provinsi Papua per ditanamkan dalam bentuk Rp10.679.494.398.620. 31 Desember 2009 yang Aset Tetap sebesar

Rp

10.679.494.398.620

4. Diinvestasikan Dalam Aset Lainnya
Diinvestasikan dalam Asset Lainnya merupakan ekuitas dana Pemerintah Provinsi Papua per ditanamkan dalam bentuk Rp59.016.138.050. c. Ekuitas Dana Cadangan Ekuitas Dana Cadangan merupakan akumulasi dana yang disisihkan dalam dana cadangan pada aset lainnya guna membiayai kegiatan yang tidak dapat dibebankan dalam satu tahun anggaran. 31 Desember 2009 yang Aset Lainnya sebesar

Rp

59.061.138.050

1. Diinvestasikan dalam Dana Cadangan Rp Diinvestasikan dalam Dana Cadangan merupakan ekuitas dana Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 yang ditanamkan dalam bentuk Dana Cadangan sebesar Rp416.901.717.871.

416.901.717.871

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

52

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
C. PENJELASAN LAPORAN ARUS KAS Informasi yang disajikan dalam laporan arus kas tahun 2009 tidak termasuk mutasi pengeluaran uang persediaan dan tambahan uang persediaan serta pengembalian (penyetoran) sisa uang persediaan dan sisa tambahan uang persediaan. 1) ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI Arus Kas dari Aktivitas Operasi menunjukan kemampuan operasi pemerintah dalam menghasilkan kas yang cukup untuk membiayai aktivitas operasional pemerintah. Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi Pemerintah Provinsi Papua selama tahun 2009 sebesar Rp1.918.112.501.490 dengan perincian sebagai berikut.    Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi Rp Rp Rp 6.012.822.338.440 4.094.709.836.950 1.918.112.501.490

2) ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI ASET NON KEUANGAN Arus Kas dari Aktivitas Investasi Aset Non Keuangan mencerminkan penerimaan dan pengeluaran kas bruto sehubungan dengan perolehan dan pelepasan sumber daya yang bertujuan untuk meningkatkan operasi pemerintah dan menghasilkan pendapatan di masa yang akan datang. Arus Kas bersih dari Aktivitas Investasi Aset Non Keuangan Pemerintah Provinsi Papua selama tahun 2009 sebesar Rp (1.199.489.101.030) dengan perincian sebagai berikut.    Arus Masuk Kas Rp Arus Keluar Kas Rp Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi Aset Rp Non Keuangan 0 1.199.489.101.030 (1.199.489.101.030)

3) ARUS KAS DARI AKTIVITAS PEMBIAYAAN Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan mencerminkan penerimaan dan pengeluaran bruto sehubungan dengan defisit/surplus anggaran. Arus Kas bersih dari Aktivitas Pembiayaan Pemerintah Provinsi Papua selama tahun 2009 sebesar Rp (225.000.000.000) dengan perincian sebagai berikut.    Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pembiayaan Rp Rp Rp 0 225.000.000.000 (225.000.000.000)

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

53

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
4) ARUS KAS DARI AKTIVITAS NON ANGGARAN Arus Kas dari Aktivitas Non Anggaran mencerminkan penerimaan dan pengeluaran bruto yang tidak mempengaruhi anggaran. Arus Kas bersih dari Aktivitas Non Anggaran Pemerintah Provinsi Papua selama tahun 2009 sebesar 16.066.505.802 dengan perincian sebagai berikut.    Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Aktivitas Non Anggaran Rp Rp Rp 205.693.640.035 189.627.134.233 16.066.505.802

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

54

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
INFORMASI TAMBAHAN Dalam Tahun Anggaran (TA) 2009, pendapatan bagi hasil dari Bea Perolehan Hasil Tanah dan Bangunan (BPHTB) bagian provinsi terealisasi sebesar Rp3.915.978.788 atau 261,07% dari anggaran sebesar Rp1.500.000.000. Pemeriksaan secara uji petik melalui konfirmasi langsung ke Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) Jayapura diperoleh informasi bahwa pengelolaan pendapatan BPHTB milik Provinsi Papua sesuai Laporan Penerimaan dan Pembagian BPHTB, menggunakan 2 rekening, yaitu rekening 100.21.10.02.01080-1 dan rekening 100.21.10.05.05378-5. Hasil pemeriksaan atas kedua rekening tersebut menunjukkan bahwa rekening BPHTB yang diakui sebagai rekening kasda adalah rekening 100.21.10.02.01080-1, sedangkan rekening 100.21.10.05.05378-5 yang berisi pendapatan BPHTB bagian Provinsi tidak diperhitungkan sebagai rekening kas daerah. Rekening BPHTB (Kasda Tk. I) tersebut telah dibuka sejak tanggal 5 Agustus 1998 oleh sdr DD (mantan Kepala Dinas Pendapatan Daerah) dan sifatnya sementara (perantara) karena langsung dipindahkan ke rekening 100.21.10.02.01080-1. Sampai dengan pemeriksaan berakhir, tanggal 27 Mei 2010, masih terdapat dana sebesar Rp5.049.192.810 yang tersimpan dalam rekening Rekening BPHTB (Kasda Tk. I) nomor 100.21.10.05.05378-5 tersebut.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

55

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
BAB V PENJELASAN ATAS INFORMASI NON KEUANGAN 1. Gambaran Umum Provinsi Papua a. Geografis. Provinsi Papua di bentuk berdasarkan Undang – Undang Nomor 12 Tahun 1969 tentang Pembentukan Provinsi Otonomi Irian Barat dan Kabupaten Otonomi di Provinsi Irian Barat yang kemudian berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 1973 dirubah namanya menjadi Provinsi Irian Jaya dan terakhir berdasarkan Undang – Undang Nomor 21 Tahun 2001 di rubah menjadi Provinsi Papua. Provinsi Papua dengan luas 317.062 Km2, terletak diantara 130° – 141° Bujur Timur dan 2°25’ Lintang Utara – 9° Lintang Selatan. Kabupaten Merauke merupakan daerah yang terluas yaitu 4 397 931 Ha atau 13,87 persen dari total luas Provinsi Papua. Sedangkan Kota Jayapura merupakan daerah terkecil. Kota Wamena (Jayawijaya) dengan ketinggian 2000 – 3000 meter diatas permukaan laut merupakan kota tertinggi dan terdingin di Papua. Sedangkan yang terendah adalah kota Merauke dengan ketinggian 3.5 meter diatas permukaan laut. Sebagai daerah tropis dan wilayah kepulauan, Papua memiliki kelembaban udara relatif sama dengan provinsi lain berkisar antara 78 – 87 persen. Sedangkan curah hujan rata – rata 2.015,8 mm lebih rendah bila dibandingkan dengan tahun 2003 yang tercatat 3 3015 mm. Jumlah curah hujan tertinggi tercatat di stasiunpencatat di Fakfak yaitu 4.111 mm dan terendah di stasiun Bade yang tercatat sebesar 883 mm.

Tabel 1.1.
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 56

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Letak Geografis Papua

b. Luas Wilayah Luas wilayah Provinsi Papua hampir 3 kali pulau Jawa atau seluas 317.502,78 km2 dengan jumlah penduduk sebanyak 2.469.086 orang, dan Secara geografis berada di tepian tikungan pasifik serta berbatasan langsung dengan Negara Australia, Papua New Guinea ( PNG) dan Republik Palau, terletak diantara 130o BT dan 140o BT dan 2o 25’ LU dan 9o LS c. Batas Wilayah Batas Wilayah Provinsi Papua meliputi : Sebelah Utara Sebelah Selatan Sebelah Barat : Samudra Pasifik Republik Palau. : Laut Arafura : Provinsi Papua Barat
57

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Sebelah Timur : Papua New Guinea Kabupaten Tolikara merupakan daerah terluas yaitu 173.673 km2 atau 23,38 % total luas Provinsi Papua, Sedangkan Kota Jayapura merupakan Daerah Terkecil, tetapi apabila dibandingkan dengan Kota se-Indonesia, maka Kota Jayapura merupakan kota yang terluas. Dari luas wilayah tersebut apbila di lihat berdasarkan kelas kemiringan terdiri dari Lereng 0 – 2 % : 166 . 978 km2 (39.57%) lebih 2 – 15 % : 68 ,000 km2 (16,12), lebih 15 – 40 % : 23.954 km2 ( 5,69 %) dan lebih 40 % : 163.034 km2 (38,63 %). Ini menunjukan bahwa hampir separuh daratan Papua merupakan topografi miring. d. Topografis Keadaan topografi Papua bervariasi mulai dari dataran rendah berawa sampai dataran tinggi yang dipadati dengan hutan trofis, padang rumput dan lembah dengan alangalangnya. Dibagian tengah berjejer rangkaian pegunungan tinggi sepanjang 650 Km. Salah satu bagian dari pegunungan tersebut adalah Pegunungan Jayawijaya yang terkenal karena disana terdapat 3 puncak tertinggi yang walaupun terletak di dekat katulistiwa namun selalu diliputi oelh tudung es yaitu Puncak Jayawijaya dengan ketinggian 5.030 m (15.090 ft), Puncak Trikora 5.160 m (15.480 ft) dan Puncak Yamin 5.100 m (15.300 ft). 2. Visi dan Misi A. Visi Visi pembangunan Provinsi Papua Tahun 2006-2010 adalah “Membangun Papua Baru”. Maksud dari visi tersebut adalah bahwa Papua baru memiliki masyarakat yang bekerja keras, rajin belajar dan saling bahu membahu. Karena itu tingkat kesejahteraan mereka dari hari ke hari terus meningkat melebihi saudara-saudaranya di pulau-pulau lain. Tingkat dan kualitas pendidikan serta kesehatan melebihi saudarasaudaranya di pulaupulau lain. Sehingga Papua memiliki peradaban dan martabat yang tinggi. Papua baru juga memiliki penduduk yang tertib, penuh disiplin dan taat kepada hukum, mereka menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan, keadilan dan kebenaran serta menjunjung tinggi nilai etika dan moral. Mereka juga beragama dan beriman serta taat kepada Tuhan Allah, Sang Pencipta Yang Maha Kuasa. Papua baru memiliki pemimpin-pemimpin yang dipilih langsung oleh masyarakat secara demokratis. Mereka memiliki kapasitas dan kemampuan kepemimpinan yang tinggi, tetapi rendah hati. Mereka tidak mengenal korupsi, kolusi dan nepotisme serta diskriminasi.
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 58

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Mereka diurapi oleh Tuhan Allah dengan hikmat, marifat dan kebijaksanaan. Mereka memiliki wibawa dan kharisma, sehingga menjadi contoh dan teladan bagi masyarakat. Papua baru memiliki pemerintahan yang terbaik, bersih dan berwibawa. Suatu pemerintahan yang melayani rakyatnya dengan sebaikbaiknya. Demikian juga sebaliknya, rakyatnya hormat dan taat kepada pemimpin-pemimpinnya yang memerintah. Suatu pemerintahan yang akhirnya menjadi contoh dan teladan bagi provinsi-provinsi lain. B. Misi Untuk mencapai Visi Menuju Papua Baru 2011 serta mengemban misi sebagaimana diuraikan diatas maka secara rinci misi yang akan diemban adalah: 1) Menata Kembali Pemerintahan Daerah Dimaksudkan untuk membangun pemerintahan yang baik, bersih dan berwibawa serta menerapkan Tata Pemerintahan yang baik (Good Governance) pada semua jajaran dan tingkatan. Sejalan dengan itu akan dilakukan pula penataan terhadap kehidupan politik dan kemasyarakatan yang demokratis, dewasa dan bermutu, berdasarkan UU No. 21 tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Propinsi Papua.

2) Membangun Tanah Papua yang Damai dan Sejahtera Dilakukan melalui upaya yang sungguh-sungguh untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat secara adil dan merata bagi semua, dengan titik berat perhatian harus diberikan kepada rakyat yang hidup di kampung-kampung dan daerah terpencil serta rakyat miskin di daerah perkotaan. 3) Membangun Tanah Papua yang Aman dan Damai Rakyat ikut serta memelihara dan menikmati suasana yang aman, damai, penuh displin, tertib dan taat kepada hukum serta menjunjung tinggi hak-hak azasi manusia. 4) Meningkatkan dan mempercepat pembangunan prasarana dasar (infrastruktur) di seluruh Tanah Papua Meliputi prasarana perhubungan/transportasi dalam rangka membangunan jaringan transportasi terpadu (darat, laut, sungai dan udara), ketersediaan air bersih, ketersediaan energi dan ketersediaan sistem telekomunikasi yang cukup memadai bagi seluruh rakyat. 3. Organisasi dan Kelembagaan
59

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Unsur Kepemimpinan Untuk mencapai visi dan misi tersebut, Provinsi Papua dibawah kepemimpinan : Gubernur Wakil Gubernur : Barnabas Suebu, SH : Alex Hesegem, SE

Sekretaris Daerah : Drs. Elia I. Loupatty, MM (Plt.) Organisasi dan Tata Kerja Penataan kelembagaan yang sesuai dengan konsep otonomi daerah mempunyai arti penting yang sangat strategis untuk meningkatkan kinerja aparatur. Demi menyesuaikan dengan kebutuhan pemerintahan dalam rangka melakukan pelayanan kepada masyarakat sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Pedoman Perangkat Daerah, dan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota, maka Pemerintah melakukan penataan kelembagaan dengan menetapkan: a. Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 9 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Sekretariat Daerah dan Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Papua Provinsi Papua; b. c. Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 10 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas-Dinas Daerah Provinsi Papua; Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Inspektorat, Bappeda dan Lembaga Teknis Daerah Provinsi Papua. Perangkat daerah yang terdapat di lingkungan Pemerintah Provinsi Papua, terdiri dari 1 Sekretariat Daerah, 1 Sekretariat DPRP, 15 Dinas dan 25 UPTD Dinas, 11 Badan, 1 Inspektorat, 1 Kantor, 1 Satuan Polisi Pamong Praja dan 3 RSUD. Kedudukan, Tugas Pokok, Fungsi dan Susunan Organisasi a. Sekretariat Daerah Sekretariat Daerah merupakan 60ancer staf yang dipimpin oleh seorang Sekretaris Daerah yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Gubernur. Sekretaris Daerah mempunyai tugas dan kewajiban membantu Gubernur dalam menyusun kebijakan dan mengkoordinasikan dinas daerah dan lembaga teknis daerah.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

60

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Sekretaris Daerah membawahi 3 orang Asisten, yaitu: (1) Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat, (2) Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan, dan (3) Asisten Bidang Umum. Masing-masing asisten ini membawahi sejumlah bagian dalam Sekretariat Daerah dan melakukan koordinasi kegiatan di bidangnya masing-masing. b. Sekretariat DPRP Sekretariat DPRP dipimpin oleh Sekretaris DPRP yang dalam melaksanakan tugasnya secara teknis operasional berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Pimpinan DPRP, dan secara 61ancer61trative bertanggungjawab kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah. c. Dinas Dinas merupakan 61ancer pelaksana pemerintah daerah yang dipimpin oleh Kepala Dinas yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah. Dinas yang ada di lingkungan Pemerintah Provinsi Papua berjumlah 15 Dinas. d. Lembaga Teknis Daerah Lembaga teknis daerah merupakan 61ancer pendukung Pemerintah Provinsi yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Gubernur melalui Sekda. Lembaga teknis daerah dipimpin oleh Kepala Lembaga Teknis Daerah. Lembaga Teknis Daerah terdiri dari: 1) Inspektorat Inspektorat merupakan unsur pengawas penyelenggaraan pemerintahan daerah. Inspektorat Provinsi dipimpin oleh seorang Inspektur, yang dalam melaksanakan tugas dan fungsinya bertanggung jawab secara langsung kepada Gubernur dan secara teknis administrasi mendapat pembinaan dari Sekretaris Daerah. 2) Badan Badan dipimpin oleh Kepala Badan dan bertanggung jawab kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah. Badan yang ada di lingkungan Pemerintah Provinsi Papua berjumlah 11 Badan 3) Kantor Kantor dipimpin oleh Kepala Kantor yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah. Kantor yang ada di lingkungan Pemerintah Provinsi Papua berjumlah 1 kantor. 4) Satuan Polisi Pamong Praja
61

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
Satuan Polisi Pamong Praja mempunyai tugas pokok melaksanakan penyusunan dan pelaksanaan kebijakan daerah di bidang pembinaan, ketentraman dan ketertiban umum, penegakan Perda, serta tugas dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang diberikan Pemerintah kepada Gubernur dan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Gubernur. Satpol PP dipimpin oleh 1 orang Kepala Satuan. 5) RSUD RSUD dipimpin oleh Kepala RSUD (Direktur) dan bertanggungjawab kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah. RSUD yang ada di lingkungan Pemerintah Provinsi Papua berjumlah 3 (tiga) RSUD, yaitu RSUD Jayapura, RSUD Abepura dan RS Jiwa Abepura.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

62

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
BAB VI PENUTUP
1. Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009 disusun berdasarkan PP Nomor 24 Tahun 2005 yang terdiri atas Laporan Realisasi Angggaran, Neraca, Laporan Arus Kas dan Catatan atas Laporan Keuangan. 2. Laporan Realisasi Anggaran periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2009 menunjukkan realisasi Pendapatan per 31 Desember 2009 sebesar Rp6.012.822.338.440 atau 99,17% dari yang dianggarkan Rp6.063.064.092.000. Realisasi pendapatan Tahun Anggaran 2009 terdiri dari Pendapatan Asli Daerah sebesar Rp369.727.113.037, pendapatan transfer sebesar Rp5.643.095.225.403. 3. Realisasi Belanja Tahun Anggaran 2009 sebesar Rp5.294.198.937.980 atau 82,93% dari yang dianggarkan sebesar Rp6.383.782.092.000. Realisasi Belanja terdiri dari belanja operasi sebesar Rp3.942.202.805.669, belanja modal sebesar Rp1.199.489.101.030, belanja tak terduga sebesar Rp48.187.817.418 dan transfer/bagi hasil pendapatan ke Kabupaten/Kota sebesar Rp104.319.213.863. 4. Laporan Arus Kas Pemerintah Provinsi Papua periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2009 menggambarkan Aktivitas Investasi Aktivitas Non Operasi Keuangan sebesar sebesar Rp1.918.112.501.490,

Rp(1.199.489.101.030), Aktivitas Pembiayaan sebesar Rp(225.000.000.000) dan aktivitas Non Anggaran sebesar Rp16.066.505.802. 5. Gambaran Neraca Daerah Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009 adalah Total Aset sebesar Rp12.513.461.784.729, Total Kewajiban sebesar Rp18.387.567.897 dan Total Ekuitas Dana sebesar Rp12.495.074.216.831. Total Aset merupakan gambaran kekayaan daerah Tahun Anggaran 2009 yang terdiri dari Aset Lancar sebesar Rp1.165.657.376.000, Investasi Jangka Panjang Pemerintah Daerah sebesar Rp192.347.154.188, Aset Tetap sebesar Rp10.679.494.398.620, Dana Cadangan sebesar Rp 416.901.717.871 dan Aset Lainnya sebesar Rp59.061.138.050.

Berdasarkan angka-angka realisasi dan penjelasan secara garis besar diatas, maka pelaksanaan APBD Pemerintah Provinsi Papua sampai dengan 31 Desember 2009
LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009 63

PEMERINTAH PROVINSI PAPUA
pada umumnya berjalan lancar dan telah mencapai target kinerja keuangan dan pertangggung jawaban anggaran yang telah ditetapkan. Namum perlu dipahami, bahwa disamping hasil yang telah dicapai masih terdapat juga kekurangan dan hambatan yang kesemuanya itu harus dihadapi sebagai pelajaran dan tantangan demi tercapainya kesempurnaan tugas-tugas yang akan datang.

LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2009

64

GAMBARAN UMUM PEMERIKSAAN 1. Dasar Hukum Pemeriksaan a. b. c. d. e. f. g. h. Pasal 23 E Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar Tahun 1945. Pasal 6 ayat (3) Undang-undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan. Pasal 31 ayat (2) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Pasal 56 ayat (3) Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. Pasal 2 Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara. Pasal 184 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah. Pasal 81 Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. Pasal 100 Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah.

2. Tujuan Pemeriksaan Tujuan pemeriksaan LKPD TA 2009 adalah untuk memberikan opini atas tingkat kewajaran informasi keuangan yang disajikan dalam laporan keuangan yang didasarkan pada kriteria: a. Kesesuaian dengan Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP). b. Kecukupan pengungkapan (adequate disclosures). c. Kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan. d. Efektivitas sistem pengendalian intern. 3. Lingkup Pemeriksaan Untuk mencapai tujuan pemeriksaan tersebut, maka pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009, meliputi: a. Neraca per Tanggal 31 Desember Tahun 2009. b. Laporan Realisasi Anggaran Tahun Anggaran 2009. c. Laporan Arus Kas Tahun Anggaran 2009. d. Catatan atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009. 4. Cakupan Pemeriksaan Pemeriksaan atas Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, dan Laporan Arus Kas Tahun Anggaran 2009 Provinsi Papua meliputi pengujian substantif atas transaksi yang dibukukan dan disajikan dalam Neraca, Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Arus Kas dan Catatan atas Laporan Keuangan, serta pengungkapan informasi dalam Lampiran Neraca, Lampiran Realisasi Anggaran,

65 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

dan Laporan Arus Kas yang meliputi semua transaksi material dalam satu tahun anggaran yang diperiksa dan pengujian terinci atas realisasi ayat dan pasal yang material dalam laporan tersebut. 5. Standar Pemeriksaan Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009 dilakukan dengan berpedoman pada Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN) yang diterbitkan dengan Peraturan BPK RI Nomor 1 Tahun 2007, Pedoman Manajemen Pemeriksaan, prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum yang tercantum dalam berbagai peraturan perundang-undangan, dan Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) yang diterbitkan oleh IAI. 6. Batasan dan Kendala Pemeriksaan Dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan, geografis dan kondisi alam Provinsi Papua yang sangat luas dan sulit, membatasi Tim Pemeriksa BPK RI untuk melakukan pemeriksaan fisik aset tetap dan belanja di distrik-distrik.

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

66 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN
ATAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN DALAM KERANGKA PEMERIKSAAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009 DI JAYAPURA

AUDITORAT UTAMA KEUANGAN NEGARA VI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN

ATAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN DALAM KERANGKA PEMERIKSAAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009 DI JAYAPURA

AUDITORAT UTAMA KEUANGAN NEGARA VI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA
Nomor Tanggal : 25A/LHP/XIX.JYP/07/10 : 9 Juli 2010

DAFTAR ISI Halaman Daftar Isi..................................................................................................................................... Resume Laporan Hasil Pemeriksaan atas Sistem Pengendalian Intern dalam Kerangka Pemeriksaan LKPD TA 2009.............................................................................................. ..... Gambaran Umum Sistem Pengendalian Intern pada Sistem Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua TA 2009 ................................................................. . Hasil Pemeriksaan atas Sistem Pengendalian Intern........................................................... 1. Penyajian Persediaan Alat Kesehatan Pakai Habis dan Obat Sebesar Rp2.553.890.914 Tidak Didasarkan Perhitungan Fisik............................................................................. Nilai Aset Tetap Sebesar Rp156.518.013.403 (1,47%) yang Disajikan dalam Neraca Pemerintah Provinsi Papua Tidak Didukung Dokumen yang Memadai......................... Penyertaan Modal Pemerintah Daerah Sebesar Rp566.265.286 Tidak Didasarkan pada Bukti Penyertaan Modal ............................................................................................... i

ii

1

11 11

2.

15

3.

18

Lampiran

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

i

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

RESUME LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN ATAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN DALAM KERANGKA PEMERIKSAAN LKPD TA 2009 Berdasarkan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara dan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan, Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK RI) telah memeriksa Neraca Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009, Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut. Untuk memperoleh keyakinan memadai, apakah laporan keuangan bebas dari salah saji material, Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN) yang ditetapkan oleh BPK RI mengharuskan BPK RI melaksanakan pengujian atas sistem pengendalian intern Pemerintah Provinsi Papua. Sistem pengendalian intern merupakan tanggung jawab Pemerintah Provinsi Papua. Namun, tujuan pemeriksaan BPK RI atas laporan keuangan tidak untuk menyatakan pendapat atas keseluruhan sistem pengendalian intern tersebut. Oleh karena itu, BPK RI tidak menyatakan suatu pendapat seperti itu. Sistem pengendalian intern Pemerintah Provinsi Papua terkait dengan laporan keuangan, merupakan suatu proses yang didesain untuk memberikan keyakinan memadai atas keandalan laporan keuangan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan. Pengendalian intern tersebut meliputi berbagai kebijakan dan prosedur yang: (1) terkait dengan catatan keuangan; (2) memberikan keyakinan yang memadai bahwa laporan tersebut telah sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan, serta penerimaan dan pengeluaran telah sesuai dengan otorisasi yang diberikan; (3) memberikan keyakinan yang memadai atas keamanan aset yang berdampak material pada laporan keuangan. Pemerintah Provinsi Papua bertanggung jawab untuk mengatur dan menyelenggarakan pengendalian tersebut.
BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA ii

SPKN mengharuskan BPK RI untuk mengungkapkan kelemahan dalam sistem pengendalian intern atas pelaporan keuangan. Kelemahan dalam sistem pengendalian intern atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua yang ditemukan BPK RI adalah sebagai berikut. 1. Penyajian Persediaan Alat Kesehatan Pakai Habis dan Obat Sebesar Rp2.553.890.914Tidak Didasarkan Perhitungan Fisik. 2. Nilai Aset Tetap Sebesar Rp156.518.013.403 (1,47%) yang Disajikan dalam Neraca Pemerintah Provinsi Papua Tidak Didukung Bukti yang Memadai. 3. Penyertaan Modal Pemerintah Daerah Sebesar Rp566.265.286 Tidak Didasarkan pada Bukti Penyertaan Modal. Berdasarkan kelemahan-kelemahan tersebut, BPK RI merekomendasikan agar Gubernur Papua mengambil langkah-langkah perbaikan dan tindak lanjut sebagaimana terinci dalam laporan ini. Atas pemeriksaan tersebut, selain Laporan Hasil Pemeriksaan atas Sistem Pengendalian Intern, BPK RI telah menerbitkan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009 yang memuat opini wajar dengan pengecualian dengan Nomor 25/LHP/XIX.JYP/07/10, tanggal 9 Juli 2010. tanggal 9 Juli 2010, dan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Kepatuhan terhadap Peraturan Perundang-undangan dengan Nomor 25B/LHP/XIX.JYP/07/10,

Jayapura, 9 Juli 2010 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA Perwakilan Provinsi Papua Penanggung Jawab Pemeriksaan,

Eydu Oktain Panjaitan, S.E., M.M., Ak. Akuntan, Reg. Neg. No. D-15.297

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

iii

GAMBARAN UMUM SISTEM PENGENDALIAN INTERN PADA SISTEM AKUNTANSI DAN PELAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009

Penelaahan terhadap sistem pengendalian intern Pemerintah Provinsi Papua dapat diuraikan sebagai berikut. 1. Lingkungan Pengendalian Pimpinan instansi pemerintah wajib menciptakan dan memelihara lingkungan pengendalian yang menimbulkan perilaku positif dan kondusif untuk penerapan sistem pengendalian intern dalam lingkungan kerjanya, melalui: a. Penegakan Integritas dan Nilai Etika Kebijakan dan aturan yang berkaitan dengan integritas dan nilai etika untuk keseluruhan pejabat dan pegawai di lingkungan Pemerintah Provinsi Papua telah diterapkan dan dikomunikasikan dengan cukup baik. Sebagai aparat yang berstatus PNS maka peraturan pokok yang dijadikan acuan adalah Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 1980 tentang Peraturan Disiplin Pegawai Negeri Sipil, Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2004 tentang Pembinaan Jiwa Korps dan Kode Etik Pegawai Negeri Sipil, dan peraturan-peraturan terkait lain terutama dalam hal pengelolaan keuangan daerah dan pengelolaan barang daerah. Kelemahan yang ada berkaitan dengan integritas pegawai adalah masih rendahnya kesadaran pengguna anggaran dalam mempertanggungjawabkan penggunaan anggaran secara tepat waktu dan lengkap. Hal ini dapat terlihat dengan masih adanya SKPD yang sampai dengan pemeriksaan berakhir belum mempertanggungjawabkan sisa kas yang masih terdapat pada bendahara pengeluaran SKPD yang bersangkutan.

b. Komitmen Terhadap Kompetensi Peningkatan kompetensi telah dilaksanakan melalui pendidikan dan pelatihan baik dengan menyelenggarakan diklat keuangan daerah, maupun dengan pendidikan khusus bagi beberapa PNSD antara lain memprioritaskan pegawai untuk menempuh pendidikan dengan jurusan yang sangat berkaitan erat dengan pengelolaan keuangan daerah. Pemerintah Provinsi Papua bekerja sama dengan Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) Departemen Keuangan RI cq. Perwakilan BPKP Provinsi Papua untuk mendidik sumber daya manusia (PNSD) di bidang akuntansi khususnya akuntansi pemerintah, yang dilaksanakan sejak tahun 2007 dalam rangka mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik (Good Governance). Selain itu, sistem penerimaan PNS di Pemerintah Provinsi telah dilakukan secara transparan dan diumumkan kepada publik dalam rangka menjaring calon PNS yang lebih banyak sehingga diperoleh PNS yang memiliki kompetensi.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

1

Selain itu bantuan berupa beasiswa pendidikan juga telah dilakukan khususnya bagi para pegawai maupun pejabat dalam lingkungan Pemerintahan Provinsi Papua seperti pada Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur. Namun demikian, hambatan yang dihadapi Provinsi dalam rangka menegakkan kompetensi adalah adanya keterbatasan kesempatan bagi seluruh pegawai untuk mendapat pendidikan dan pelatihan dan keterbatasan sumber daya manusia yang berkualitas dibandingkan dengan luasnya lingkup pekerjaan.

c. Falsafah dan Gaya Operasi Manajemen Dalam rangka menjalankan fungsi manajemen pada lingkungan Pemerintah Provinsi, maka para aparatur pemerintah daerah telah menanamkan rasa tanggung jawab yang tinggi atas setiap program kerja dan kegiatannya yang sepenuhnya mengacu kepada peraturan yang berlaku. Hal tersebut dapat dilihat pada saat proses penyusunan anggaran, Pemerintah Provinsi Papua telah menerapkan sistem bottom up yaitu penyusunan anggaran telah melibatkan seluruh pengguna anggaran untuk menyusun program/kegiatan sendiri dan menyampaikannya kepada Top Manajemen baik itu Gubernur, Wakil Gubernur dan Sekda untuk dievaluasi dan disetujui. Selain itu adanya sistem reward atas keberhasilan setiap SKPD sebagai pengguna anggaran atas kinerjanya maka Kepala Daerah memberikan penghargaan berupa kesempatan wisata rohani dan mobil operasional. Pada kesempatan lainnya, Pemerintah Provinsi berupaya untuk menjaring aspirasi kebutuhan masyarakat melalui pelaksanaan Musyawarah Rencana Pembangunan Daerah (Musrenbangda) yang disesuaikan dengan RPJMD. Namun demikian masih dijumpai kelemahan yaitu kurang maksimalnya para atasan langsung pada Pemerintah Provinsi dalam memantau segala kegiatan yang dilakukan sehingga masih terjadi ketidaktaatan terhadap kebijakan dan peraturan yang berlaku yaitu adanya realisasi anggaran belanja yang tidak sesuai dengan peruntukkan afektasi, seperti pada: - Rumah Sakit Jiwa Abepura, yaitu menggunakan anggaran kegiatan pengadaan obat-obatan untuk belanja honorarium pelayanan jaminan kesehatan masyarakat miskin Papua. - Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur menggunakan anggaran kegiatan bantuan pelatihan dan kursus untuk merealisasikan belanja beasiswa PNS. Pemeriksaan terhadap dokumen pertanggungjawaban berupa tanda terima dari bendahara pengeluaran kepada 5 (lima) orang penerima diketahui bahwa kelima orang tersebut juga mendapatkan bantuan berupa beasiswa pendidikan bagi PNS yang dianggarkan di Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD).

d. Pembentukan Struktur Organisasi Yang Sesuai Dengan Kebutuhan Struktur organisasi telah ditetapkan dengan peraturan daerah terakhir untuk menyesuaikan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah, dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 57 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan Organisasi Perangkat Daerah, maka Pemerintah Provinsi Papua menetapkan
BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA 2

peraturan-peraturan terkait, yaitu: 1) Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 9 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Sekretariat Daerah dan Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Papua Provinsi Papua. 2) Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 10 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas-Dinas Daerah Provinsi Papua. 3) Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Inspektorat, Bappeda, dan Lembaga Teknis Daerah Provinsi Papua. Dengan ditetapkannya 3 (tiga) peraturan daerah tersebut maka struktur organisasi Pemerintah Provinsi Papua menjadi sebagai berikut. 1) Sekretariat Daerah Setda Provinsi Papua dipimpin oleh seorang Sekda, dengan dibantu oleh 3 (tiga) orang Asisten, yaitu: a) Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat, membawahi: (1) Biro Tata Pemerintahan (2) Biro Pemerintahan Kampung (3) Biro Hukum b) Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan, membawahi: (1) Biro Humas dan Protokol (2) Biro Pemberdayaan Perempuan (3) Biro Mental Spiritual c) Asisten Bidang Umum, membawahi: (1) Biro Organisasi dan PAN (2) Biro Umum dan Perlengkapan 2) Sekretariat DPRP 3) Dinas Daerah, terdiri dari: a) Dinas Kesehatan b) Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olah Raga c) Dinas Pekerjaan Umum d) Dinas Kesejateraan Sosial dan Masyarakat Terisolir e) Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan f) Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan UKM g) Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA 3

h) Dinas Kelautan dan Perikanan i) j) Dinas Kehutanan dan Konservasi Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan

k) Dinas Perkebunan dan Peternakan l) Dinas Pertambangan dan Energi

m) Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi n) Dinas Perhubungan o) Dinas Pendapatan Daerah p) 25 UPTD Dinas 4) Lembaga Teknis Daerah, terdiri dari: a) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah b) Inspektorat c) Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga d) Badan Koordinasi Penanaman Modal e) Badan Kesbangpolinmas Daerah f) Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah g) Badan Kepegawaian, Pendidikan, dan Latihan Aparatur h) Badan Pengelolaan Infrastruktur i) j) Badan Pengelola SDM Papua Badan Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup

k) Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri l) Badan Pengelolaan Keuangan dan Daerah

m) Kantor Penghubung Daerah n) Satuan Polisi Pamong Praja 5) Rumah Sakit Daerah, yaitu: a) RSUD Jaypura b) RSUD Abepura c) RS Jiwa Abepura Adanya perubahan struktur organisasi lama yang disesuaikan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 merupakan salah satu upaya yang dilakukan Pemerintah Provinsi agar pelaksanaan kegiatan pemerintahan dapat berjalan secara optimal untuk menjalankan tugas pokok dan fungsi masing-masing instansi terkait.
BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA 4

Hasil pemahaman dan pengujian SPI atas organisasi Pemerintah Provinsi Papua diketahui sebagai berikut. - APBD sudah mengacu kepada struktur organisasi dan tata kerja yang dibentuk berdasarkan peraturan daerah. - Fungsi penatausahaan, pencatatan dan pelaporan belanja dilaksanakan oleh Bagian Akuntansi dan Pelaporan BPKAD untuk mencatatnya serta melaporkan belanja daerah dalam laporan realisasi anggaran Pemerintah Provinsi Papua, yang sudah terlebih dahulu diverifikasi di tingkat SKPD. - Fungsi pembayaran dilakukan oleh Bendahara Pengeluaran. Sedangkan untuk pembayaran yang bersifat langsung (LS) fungsi pembayaran dilaksanakan oleh Bagian Perbendaharaan BPKAD Provinsi Papua.

e. Pendelegasian Wewenang dan Tanggung Jawab Yang Tepat Tugas pokok dan fungsi telah dibuat untuk masing-masing pegawai tetapi belum sepenuhnya pegawai memahami secara baik sehingga terkadang masih terjadi pembagian tugas atau pembebanan pekerjaan yang tidak merata. Selain itu pengenaan sanksi yang kurang tegas terkait dengan pegawai yang tidak dapat melaksanakan tugas dan tanggungjawabnya. Hal ini terlihat dari dijumpainya PPTK yang tidak melakukan pemantauan secara berkesinambungan terhadap pelaksanaan pekerjaan yang dilaksanakan oleh Pihak Ketiga sehingga terjadi kekurangan dalam pelaksanaan pekerjaan walaupun telah dinyatakan selesai 100% sesuai berita acara penyelesaian masing-masing pekerjaan tersebut, antara lain: 1) RSUD Jayapura, dijumpai kekurangan volume pekerjaan pada kegiatan pengadaan alat kesehatan. 2) Biro Tata Pemerintahan, adanya pengadaan kendaraan dinas roda dua yang belum dikerjakan. 3) Dinas Perhubungan, dijumpai kekurangan volume pekerjaan pada kegiatan yang tidak sesuai dengan surat perjanjian pemborongan/kontrak pekerjaan tersebut. 4) Dinas Pekerjaan Umum, dijumpai kekurangan volume pekerjaan pada kegiatan yang tidak sesuai dengan surat perjanjian pemborongan/kontrak pekerjaan tersebut. 5) RSUD Abepura, dijumpai kekurangan volume pekerjaan pada kegiatan yang tidak sesuai dengan surat perjanjian pemborongan/kontrak pekerjaan tersebut. Selain permasalahan tersebut di atas, terkait dengan pendelegasian wewenang dan tanggung jawab juga ditemukan hal-hal lain, diantaranya: 1) Kontrak pembuatan jembatan wesaput tahap II di Kabupaten Jayawijaya pada Dinas Pekerjaan Umum direalisasikan menjadi pembuatan jalan. Hal ini terjadi karena ketidakmampuan rekanan mendatangkan alat dari Jayapura ke Jayawijaya. Ketidakmampuan ini tidak menjadi pertimbangan dalam pemilihan rekanan pada saat

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

5

pelelangan. Perubahan pekerjaan ini dituangkan dalam addendum kontrak. Sehingga terjadi perubahan besar-besaran dari kontrak awal ke addendum kontrak. 2) Pengadaan kendaraan operasional roda 4 (empat) pada Dinas Pertanian didelegasikan kepada rekanan (CV SMA) dengan harga penawaran tertinggi, yaitu Rp165.000.000 dari 3 (tiga) peserta yang mengikuti pelelangan.

f.

Penyusunan dan Penerapan Kebijakan Yang Sehat Tentang Pembinaan Sumber Daya Manusia Proses perekrutan pegawai belum sepenuhnya sesuai antara latar belakang pengetahuan, ketrampilan dan pendidikan dengan kualifikasi yang dibutuhkan. Hal tersebut berpengaruh terhadap kompetensi pegawai. Untuk mengurangi kendala yang mungkin akan terjadi berkaitan dengan permasalahan ini khususnya terkait dengan pengelolaan keuangan di BPK RIAD, maka sejak tahun 2009 Pemerintah Provinsi Papua menetapkan 17 (tujuh belas) PNSD yang telah dididik pada Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) untuk ditempatkan di BPKAD sebagaimana tertuang dalam Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor: SK.824.3-1601 tanggal 11 April 2008, dan kemudian disusul surat Sekretaris Daerah Provinsi Papua Nomor: 821.2/729/BKPLA tanggal 18 Mei 2009 perihal Pemberdayaan Alumni STAN PNSD Provinsi Papua untuk menempatkan 6 (enam) orang dari 17 (tujuh belas) orang di Inspektorat Provinsi Papua agar diberdayakan sebagai auditor.

g. Perwujudan Peran Aparat Pengawasan Intern Pemerintah Yang Efektif Sejalan dengan ditetapkannya Peraturan Daerah Provinsi Papua Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Inspektorat, Bappeda, dan Lembaga Teknis Daerah Provinsi Papua, maka unsur pengawas penyelenggaraan pemerintahan daerah di Pemerintah Provinsi Papua adalah Inspektorat Provinsi. Inspektorat Provinsi dipimpin oleh seorang Inspektur yang dalam melaksanakan tugas dan fungsinya bertanggung jawab langsung kepada Gubernur dan secara teknis administrasi mendapat pembinaan dari Sekretaris Daerah. Sebagaimana tercantum dalam Pasal 12 huruf c dan d. Perda Nomor 11 Tahun 2008, Inspektorat Provinsi Papua antara lain mempunyai fungsi pemeriksaan, pengusutan, pengujian dan penilaian tugas pengawasan, serta pengawasan terhadap penyelenggaraan pemerintahan provinsi dan pemerintahan kabupaten/kota. Untuk memenuhi fungsi tersebut, pada tahun anggaran 2008 sebagaimana diamanatkan pula dalam Permendagri Nomor 4 Tahun 2008 tentang Pedoman Pelaksanaan Reviu atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah, Pasal 12 yang menyatakan Inspektorat Provinsi/Kabupaten/Kota melaksanakan reviu atas laporan keuangan pemerintah daerah, maka Inspektur Provinsi Papua telah melakukan reviu atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua sebagaimana tertuang dalam Laporan Hasil Reviu Atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua Tahun 2009 Nomor: 900/95/INSPEKTORAT/2010 tanggal 18 Maret 2010. Unsur pengawas pada Pemerintah Provinsi Papua adalah Inspektorat Provinsi Papua. Namun demikian Inspektorat dalam melakukan pengawasan atau kegiatan audit belum optimal. Hal

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

6

ini dapat dilihat dengan kurangnya tenaga auditor internal.

h. Hubungan Kerja Yang Baik Dengan Instansi Pemerintah Terkait Dalam rangka mempertanggungjawabkan pengelolaan keuangan daerah kepada wakil rakyat yang duduk di dewan legislatif, Pemerintah Daerah Provinsi telah mampu menciptakan suasana yang harmonis dan terjalinnya komunikasi yang baik dan aktif antara DPRD dengan Pemerintah Daerah. Hal tersebut dapat tercermin dengan lancarnya proses penyusunan APBD dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD setiap tahun anggaran. Disamping itu, hubungan antara Pemerintah Daerah dengan instansi pemerintah terkait terutama instansi vertikal juga tidak mengalami permasalahan yang berarti bahkan tercipta hubungan yang simbiosis mutualisma (saling menguntungkan) antara pihak-pihak yang terkait. Hal tersebut tercermin dengan suasana keamanan dan ketertiban yang kondusif serta lancarnya proses pencairan hak-hak keuangan Pemerintah Daerah Provinsi baik di urusan ke Pemerintah Pusat maupun Daerah. Meskipun semuanya berjalan lancar bukan berarti tidak ada permasalahan yang dihadapi oleh Pemerintah Daerah Provinsi dalam kaitannya dengan instansi terkait lainnya, yaitu Pemerintah Provinsi Papua belum optimal mengupayakan kerja sama dengan Badan Pertanahan Nasional dalam pengurusan sertifikasi tanah yang disebabkan kondisi penguasan dan pelepasan hak oleh masyarakat setempat.

2. Penilaian Risiko Penilaian risiko merupakan kegiatan preventif yang dilakukan dalam rangka mengidentifikasi risiko yang akan muncul di kemudian hari atas keputusan pembelanjaan yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah Provinsi. Dengan adanya sistem pengendalian yang lebih dini berupa penilaian risiko diharapkan setiap pembelanjaan APBD akan lebih tepat sasaran, efisien dan ekonomis. Berkaitan dengan penilain risiko tersebut, Pemerintah Daerah Provinsi telah mencoba mengidentifikasi kegiatan dan biaya dalam anggarannya berdasarkan anggaran berbasis kinerja dan pengelolaan dana otsus (otonomi khsusus) didasarkan pada UU Otsus dan Perdasus. Namun dalam pelaksanannya, Pemerintah Provinsi belum mampu mengidentifikasi kegiatan/belanja yang benar-benar dibutuhkan oleh masyarakat Papua terutama dengan belum optimalnya penggunaan dana otsus yaitu penggunaan dana otsus belum tepat sasaran, belum tepat waktu dan adanya kekeliruan perhitungan RAB. Selain itu diketahui bahwa permasalahan belanja modal yang peruntukkannya untuk pihak ketiga yang berdampak pada tidak jelasnya pencatatan atas yang bersumber dari belanja modal tersebut merupakan bentuk nyata kegagalan Pemerintah Provinsi dalam mengidentifikasi risiko belanja modal tersebut. Hal tersebut jelas tercermin dengan tidak dicatatnya atas belanja modal tersebut baik oleh Pemerintah Daerah Provinsi maupun Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Dari uraian di atas menunjukkan bahwa Pemerintah Daerah Provinsi belum melakukan penilaian risiko secara optimal atas pembelanjaan APBD-nya dan belum membentuk unit organisasi yang khusus menangani kegiatan penilaian risiko, belum mempunyai pedoman untuk melakukan penilaian risiko.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

7

3. Kegiatan Pengendalian a. Pengendalian atas Pengelolaan Sistem Informasi Sesuai dengan Pasal 13 ayat (1) Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, sebagaimana telah diubah dengan Permendagri Nomor 59 Tahun 2007, maka untuk melaksanakan fungsi tata usaha keuangan daerah pada masingmasing SKPD telah ditetapkan Pejabat Penatausahaan Keuangan SKPD (PPK-SKPD). Penyiapan dokumen SPP (UP/GU/TU/LS) beserta bukti-bukti penggunaan dilakukan oleh Bendahara Pengeluaran, yang kemudian disampaikan kepada PPK-SKPD untuk diverifikasi, dan selanjutnya oleh PPK-SKPD disiapkan SPM-nya dan disampaikan ke Bidang Perbendaharaan BPKAD untuk diterbitkan SP2D-nya setelah dilakukan pengecekan terhadap bukti-bukti pertanggungjawaban atas penggunaan dana kegiatan sebelumnya. Selain itu, sesuai Pasal 13 ayat (2) huruf f dan g, yaitu PPK-SKPD mempunyai tugas melaksanakan akuntansi SKPD dan menyiapkan laporan keuangan SKPD, maka pada tahun 2009 sebagian besar SKPD pada Provinsi Papua telah menyusun laporan keuangan SKPD secara mandiri. b. Pengendalian Fisik Pada masing-masing SKPD telah ditetapkan bendahara barang dengan Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua. Tugas bendahara barang antara lain mengurus dan menyimpan barang milik daerah. Sebagai pengguna barang, masing-masing Kepala SKPD berwenang dan bertanggung jawab antara lain mengamankan dan memelihara barang milik daerah yang berada dalam penguasaannya. Namun demikian masih dijumpai kelemahan dalam pengendalian fisik atas aset, antara lain: 1) Adanya tanah yang belum didukung bukti kepemilikan/sertifikat atas nama Pemerintah Provinsi Papua pada Badan Kepegawaian Pendidikan dan Latihan Aparatur Negara (BKPLN), terkait dengan belanja modal pengadaan konstruksi pembangunan rumah jabatan dan pengadaan konstruksi pagar untuk pembangunan gedung kampus STPDN regional Papua. 2) Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (P&P), dijumpai adanya tanah yang belum bersertifikat sehubungan dengan belanja modal pengadaan tanah sarana stadion olahraga dan pengadaan tanah sarana pendidikan menengah umum dan kejuruan. 3) Belanja modal pengadaan tanah kantor dalam kegiatan pembangunan gedung kantor pada Dinas Pendapatan Daerah belum didukung bukti kepemilikan/sertifikat. 4) Dua unit sepeda motor pada Biro Tata Pemerintahan belum dilengkapi dengan bukti kepemilikan berupa BPKB. 5) Dua buah minibus masing-masing pada Badan Pengelolaan Infrastruktur dan Dinas Perindustrian Perdagangan dan koperasi belum dilengkapi dengan bukti kepemilikan berupa BPKB. 6) Aset berupa tiang pancang milik Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Papua yang diperoleh tahun 2008, digunakan untuk pembangunan jembatan di Kabupaten Boven Digoel sebanyak 200 unit. Pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa pembangunan jembatan tersebut merupakan kegiatan Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Boven Digoel.
BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA 8

c. Pembatasan Akses atas Sumber Daya dan Pencatatan Tempat pengolahan data dilakukan di ruangan tersendiri dengan pengawasan langsung oleh masing-masing kepala subbid akuntansi dan pelaporan sehingga ada pembatasan terhadap akses orang-orang yang tidak berkepentingan, namun sistem pengamanan terhadap akibat kebakaran dan banjir kurang diantisipasi. Penyimpanan dokumen masih tersimpan pada masing-masing penanggung jawab verifikatur pada BPKAD sehingga akses fisik belum terproteksi secara memadai. d. Pemisahan Fungsi Pemisahan fungsi terkait dengan pelaksanaan dan pencatatan transaksi serta penyimpanan terhadap asset yang diperoleh dari transaksi telah dilakukan secara cukup memadai. Hal ini ditandai dengan tidak adanya perangkapan jabatan pengelola masing-masing fungsi, seperti pegawai yang ditunjuk sebagai bendahara pengeluaran, bendahara penerimaan, dan bendahara barang pada masing-masing SKPD adalah orang yang berbeda dan tidak mempunyai jabatan struktural di SKPD yang bersangkutan serta tidak menjadi PPK-SKPD. e. Otorisasi atas Transaksi dan Kejadian Yang Penting Pemerintah Provinsi Papua belum menetapkan peraturan mengenai pejabat yang mempunyai tanggung jawab dan wewenang untuk mengotorisasi penggunaan dana dengan tingkat besaran tertentu pada masing-masing SKPD. Hal ini memungkinkan terjadinya pengeluaran dana yang jumlah besarannya berbeda pada tiap-tiap periode sehingga tingkat kinerja menjadi tidak terkendali secara optimal dan berkesinambungan. f. Review atas Kinerja Instansi Pemerintah Analisa dan review atas anggaran, realisasi dan laporan telah dilakukan dengan cukup baik. Hal ini dapat dilihat dengan adanya pengawasan yang dilakukan secara berkesinambungan setiap tahun anggaran oleh Inspektorat Provinsi sesuai dengan PKPT yang telah ditetapkan.

4. Informasi dan Komunikasi Bukti-bukti transaksi telah diverifikasi keabsahan dan validitasnya secara memadai namun pengungkapannya dalam laporan keuangan belum sepenuhnya dilakukan secara akurat. Hal tersebut terlihat dengan masih lemahnya koordinasi berkaitan dengan informasi antara beberapa unit-unit kerja yang membutuhkan data yang saling berhubungan, dan penyimpanan bukti-bukti yang belum diarsipkan secara rapi. Selain itu, pada beberapa bukti pertanggungjawaban dari beberapa SKPD tidak dapat menampilkan secara informatif mengenai penggunaan uang yang telah diserahkan untuk membiayai kegiatan pada masing-masing SKPD tersebut. Bukti-bukti pertanggungjawaban yang disampaikan kepada BPKAD hanya berupa bukti serah terima uang dari bendahara pengeluaran kepada bendahara pembantu pengeluaran, bukan bukti penggunaan atas uang tersebut. Meskipun demikian, masih terdapat bukti pemberian biaya operasional kepada masing-masing instansi/perorangan penerima yang hanya berupa kuitansi serah terima uang dari bendahara pengeluaran SKPD kepada masing-masing penerima. Hal ini terjadi di Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan dan Pengajaran, dan DPRP.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

9

5. Pemantauan Monitoring terhadap pelaksanaan anggaran telah dilakukan oleh pemerintah daerah dengan dipantau oleh DPRD, begitu pula terkait dengan pengaduan masyarakat dan isu-isu media massa. Namun demikian, kendala masih muncul dengan belum optimalnya pelaksanaan tindak lanjut terhadap temuan pemeriksaan sebagaimana terlihat dengan adanya temuan audit yang sudah lama namun belum ditindaklanjuti. Hal ini sangat berkaitan erat dengan permasalahan koordinasi dan komunikasi antara Inspektorat Provinsi dengan SKPD terkait. Seharusnya Pemerintah Provinsi Papua membentuk tim tindak lanjut yang terdiri dari beberapa komponen unit kerja (SKPD) sehingga terhadap temuan-temuan pemeriksaan tersebut segera dapat ditindaklanjuti. Selain itu, sepatutnya Pemerintah Provinsi Papua segera memberdayakan kembali Majelis TP/TGR sehingga permasalahan-permasalahan yang ada akan segera terselesaikan dengan baik dan akan menjadi pembelajaran bagi pihak-pihak terkait untuk tidak melakukan perbuatan yang sama atau menimbulkan efek jera bagi yang lain.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

10

HASIL PEMERIKSAAN ATAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN

Hasil penelaahan dan pengujian atas sistem pengendalian intern pengelolaan dan pertanggungjawaban keuangan Pemerintah Provinsi Papua telah menghasilkan beberapa temuan pemeriksaan sebagai berikut.

1. Penyajian Persediaan Alat Kesehatan Pakai Habis dan Obat Sebesar Rp2.553.890.914 Tidak Didasarkan Perhitungan Fisik

Neraca Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 (unaudited) menyajikan nilai persediaan sebesar Rp27.077.180.668 yang terdiri atas persediaan obat-obatan sebesar Rp13.512.638.812, persediaan alat kesehatan pakai habis sebesar Rp6.083.861.642 dan persediaan barang lainnya sebesar Rp7.480.680.214. Hasil Pemeriksaan secara uji petik atas persediaan obat-obatan dan persediaan alat kesehatan pakai habis yang tersebar pada RSUD Abepura, RSUD Jayapura dan RSJ Abepura diketahui beberapa hal, yaitu: a. RSUD Abepura Hasil Pemeriksaan atas saldo persediaan alat kesehatan pakai habis dan obat-obatan dengan total sebesar Rp1.453.271.250 diketahui beberapa hal, yaitu: 1) Pencatatan saldo persediaan obat dan alat kesehatan selama TA 2009 disajikan berdasarkan laporan persediaan obat-obatan dan alat kesehatan pakai habis selama tahun 2009, dimana mutasi penambahan persediaan berdasarkan pengadaan obatobatan dan alat kesehatan di tahun tersebut, sedangkan mutasi keluar obat-obatan dan alat kesehatan berdasarkan nota permintaan obat dan alat kesehatan dari apotik ke gudang farmasi. 2) Pengujian Lebih lanjut diketahui bahwa pencatatan ke masing-masing kartu stok obatobatan dan alat kesehatan tidak dilakukan secara tertib dan perhitungan fisik atas persediaan obat-obatan dan alat kesehatan di RSUD Abepura pada akhir tahun juga tidak dilakukan. Hasil pengujian atas saldo persediaan obat-obatan dan alat kesehatan pakai habis menunjukkan adanya selisih sebesar Rp928.499.440 (Rp315.421.140 + Rp613.078.300), dengan rincian sebagai berikut. a) Persediaan obat-obatan Hasil Pengujian perhitungan mundur atas saldo akhir persediaan obat-obatan yaitu hasil perhitungan fisik tanggal 11 Mei 2010 ditambah selisih mutasi persediaan sejak 1 Januari 2010 sampai dengan 10 Mei 2010, dibandingkan dengan saldo persediaan obat-obatan yang disajikan dalam laporan keuangan per 31 Desember 2009, diketahui terdapat selisih sebesar Rp315.421.140, dengan perhitungan sebagai berikut.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

11

1) 2) 3) 4) 5) 6)

Saldo perhitungan fisik obat per 11/5/ 2010 Mutasi keluar obat, 1/1/2010 s.d 10/5/2010 Jumlah (1+2) Mutasi masuk obat, 1/1/2010 s.d. 10/5/2010 Saldo persediaan obat per 31/12/ 2009 (3-4) Saldo menurut Laporan Keuangan Selisih persediaan obat (5-6)

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

304.381.610 324.180.800 628.562.410 0 628.562.410 943.983.550 315.421.140

b) Persediaan Alat kesehatan Hasil Pengujian perhitungan mundur atas saldo akhir persediaan alat kesehatan pakai habis yaitu hasil perhitungan fisik tanggal 11 Mei 2010 ditambah selisih mutasi persediaan sejak 1 Januari 2010 sampai dengan 10 Mei 2010, dibandingkan dengan saldo persediaan alat kesehatan pakai habis yang disajikan dalam laporan keuangan per 31 Desember 2009, diketahui terdapat selisih sebesar Rp613.078.300, dengan perhitungan sebagai berikut.
1) 2) 3) 4) 5) 6) Saldo perhitungan fisik alkes per 11/5/ 2010 Mutasi keluar alkes, 1/1/2010 s.d 10/5/2010 Jumlah (1+2) Mutasi masuk alkes, 1/1/2010 s.d. 10/5/2010 Saldo persediaan alkes per 31/12/ 2009 (3-4) Saldo menurut Laporan Keuangan Selisih persediaan alkes (5-6) Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 782.252.100 340.113.900 1.122.366.000 0 1.122.366.000 509.287.700 613.078.300

Adanya selisih sebesar Rp928.499.440 (lihat lampiran 1a dan 1b) dikarenakan adanya perbedaan data persediaan yang disajikan dalam daftar rincian dengan hasil perhitungan fisik terdapat persediaan yang dinyatakan habis dalam daftar rincian obat-obatan dan alat kesehatan, namun pada saat cek fisik, persediaan obat-obatan dan alat kesehatan tersebut masih ada dan sebaliknya terdapat juga obat-obatan dan alat kesehatan yang masih ada nilainya dalam rincian obat ternyata tidak ditemukan dalam cek fisik.
b. RSUD Jayapura Hasil Pemeriksaan atas saldo persediaan alat kesehatan pakai habis sebesar Rp5.563.573.942 diketahui beberapa hal, yaitu: 1) Jumlah alat kesehatan pakai habis dalam daftar persediaan alat kesehatan pakai habis sebesar Rp5.563.573.942, namun dari hasil penjumlahan kembali adalah sebesar Rp5.723.630.857, sehingga terdapat selisih sebesar Rp160.056.915 (Rp5.723.630.857 Rp5.563.573.942). Selisih tersebut disebabkan kesalahan penjumlahan angka dalam daftar persediaan alat kesehatan. 2) Hasil perhitungan mundur atas hasil perhitungan fisik pada tanggal 7 Mei 2010 sebesar Rp3.720.066.570 ditambah pemakaian sejak 1/1- 2010 s.d. 6/5/2010 sebesar Rp542.433.453 menghasilkan saldo persediaan alat kesehatan pakai habis per 31

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

12

Desember 2009 sebesar Rp4.262.500.023 sedangkan yang disajikan di neraca sebesar Rp5.563.573.942 ditambah selisih kurang sebesar Rp160.056.915, sehingga terdapat selisih sebesar Rp1.461.130.834 (lihat lampiran 1c).
1) 2) 3) 4) 5) 6) Saldo perhitungan fisik alkes per 7/5/ 2010 Mutasi keluar alkes, 1/1/2010 s.d 6/5/2010 Jumlah (1+2) Mutasi masuk alkes, 1/1/2010 s.d. 6/5/2010 Saldo persediaan alkes per 31/12/ 2009 (3-4) Saldo menurut Laporan Keuangan Selisih persediaan alkes (5-6) Selisih karena salah penjumlahan Total Selisih alkes Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 3.720.066.570 542.433.453 4.262.500.023 0 4.262.500.023 5.563.573.942 1.301.073.919 160.056.915 1.461.130.834

3) Pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa penyajian saldo persediaan alat kesehatan pakai habis oleh RSUD Jayapura hanya berdasarkan kartu persediaan, belum berdasarkan perhitungan fisik persediaan.

c. RSJ Abepura Hasil Pemeriksaan atas saldo persediaan obat-obatan sebesar Rp1.995.593.490 diketahui beberapa hal, yaitu: 1) Pengujian Lebih lanjut diketahui bahwa pencatatan ke masing-masing kartu stok obatobatan tidak dilakukan secara tertib dan perhitungan fisik atas persediaan obat-obatan di RSJ Abepura pada akhir tahun juga tidak dilakukan. Hasil pengujian atas saldo persediaan obat-obatan menunjukkan adanya selisih sebesar Rp324.317.555 (lihat lampiran 1d).
1) 2) 3) 4) 5) 6) Saldo perhitungan fisik obat per 11/5/ 2010 Mutasi keluar obat, 1/1/2010 s.d 11/5/2010 Jumlah (1+2) Mutasi masuk obat, 1/1/2010 s.d. 11/5/2010 Saldo persediaan obat per 31/12/ 2009 (3-4) Saldo menurut Laporan Keuangan Selisih persediaan obat (5-6) Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 1.934.847.880 260.700.393 2.195.548.273 0 2.195.548.273 1.995.593.490 324.317.555

2) Pengujian lebih lanjut diketahui bahwa pencatatan ke masing-masing kartu stok obatobatan tidak dilakukan secara tertib dan perhitungan fisik atas persediaan obat-obatan di RSJ Abepura pada akhir tahun tidak dilakukan.

Sampai dengan pemeriksaan berakhir, penanggung jawab gudang pada RSUD Abepura, RSUD Jayapura dan RSJ Abepura tidak dapat memberikan data dan penjelasan atas selisih persediaan obat-obatan dan alat kesehatan pakai habis sebesar Rp2.553.890.914 (Rp928.499.440 + Rp1.301.073.919 + Rp324.317.555) tersebut, sehingga Tim Pemeriksa
BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA 13

BPK RI tidak dapat melakukan prosedur pengujian lebih lanjut untuk meyakini saldo yang benar.

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Milik Daerah, Lampiran Bab 5 point 3 (b) menyatakan tugas dan tanggungjawab penyimpan/pengurus barang adalah melakukan perhitungan barang (stock opname) sedikitnya setiap 6 (enam) bulan sekali, yang menyebutkan dengan jelas jenis jumlah dan keterangan lain yang diperlukan, untuk selanjutnya dibuatkan Berita Acara perhitungan barang yang ditandatangani oleh penyimpan barang. b. Standar Akuntansi Pemerintahan, pernyataan No. 05 tentang Akuntansi Persediaan, paragraph 16 yang menyatakan bahwa pada akhir periode akuntansi, persediaan dicatat berdasarkan inventarisasi fisik.

Hal tersebut mengakibatkan saldo persediaan obat-obatan dan alat kesehatan yang + disajikan di neraca sebesar Rp2.553.890.914 (Rp928.499.440 + Rp1.301.073.919 Rp324.317.555) tidak dapat diyakini kewajarannya.

Hal tersebut terjadi karena: a. Kepala RSUD Abepura, Kepala RSUD Jayapura dan Kepala RSJ Abepura kurang optimal mengawasi penanggungjawab gudang pada RSUD Abepura , RSUD Jayapura dan RSJ Abepura. b. Penanggung jawab gudang farmasi pada RSUD Abepura, RSUD Jayapura dan RSJ Abepura tidak tertib dalam mengadministrasikan kartu persediaan obat-obatan dan alat kesehatan serta tidak melakukan perhitungan fisik persediaan di akhir tahun.

Direktur RSUD Abepura secara tertulis telah memperingatkan penanggung jawab gudang farmasi untuk bekerja secara optimal, selain itu Direktur RSUD mengakui bahwa hal tersebut terjadi karena adanya ketidakseimbangan antara petugas farmasi yang ada dan yang dibutuhkan. Sehingga petugas harus melakukan tugas rangkap yang sering kali menjadi alasan kenapa mereka tidak melakukan perhitungan fisik obat pada akhir tahun. Direktur RSUD Jayapura akan melakukan pembenahan SDM bidang kesehatan terutama untuk pengelolaan gudang farmasi, walaupun masih terkendala oleh ketersediaan tenaga farmasi, namun akan terus berupaya agar dapat memenuhi standard mutu gudang farmasi rumah sakit. Direktur RSJ Abepura mengakui temuan BPK RI dan akan segera memperbaiki penatausahaan gudang obat, baik dari segi administrasi, maupun dari segi SDM, dengan cara menunjuk petugas khusus yang akan bertanggung jawab terhadap gudang obat.
BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA 14

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi kepada Direktur RSUD Abepura, Direktur RSUD Jayapura, Direktur RSJ Abepura, dan Penanggung jawab gudang pada masing-masing rumah sakit tersebut karena tidak menjalankan tugasnya secara optimal. b. Menginstruksikan Kepada Direktur RSUD Abepura, Direktur RSUD Jayapura, Direktur RSJ Abepura untuk memerintahkan Penanggung jawab gudang pada masing-masing rumah sakit tersebut untuk menelusuri selisih persediaan dengan total sebesar Rp2.553.890.914 (Rp928.499.440 + Rp1.301.073.919 + Rp324.317.555), untuk selanjutnya disajikan pada neraca.

2. Nilai Aset Tetap sebesar Rp156.518.013.403 (1,47%) Yang Disajikan Dalam Neraca Pemerintah Provinsi Papua Tidak Didukung Bukti Yang Memadai

Berdasarkan neraca unaudited Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 diketahui nilai aset tetap sebesar Rp10.701.127.507.870 dengan rincian:
Tabel 2.1. Rincian Aset Tetap
No 1 2 3 4 5 6 Tanah Peralatan dan Mesin Gedung dan Bangunan Jalan, Irigasi dan Jaringan Aset Tetap Lainnya Konstruksi dalam Pengerjaan Total Akvita Tetap Klasifikasi Saldo 31 Desember 2009 1.211.098.124.434 700.824.961.216 1.168.833.623.865 7.364.784.373.629 196.248.015.905 59.338.408.821 10.701.127.507.870

Penyajian nilai aset tetap pada neraca disajikan berdasarkan realisasi belanja modal dan bukan berdasarkan laporan pengguna barang dari setiap SKPD. Nilai aset tetap tersebut terdiri dari saldo aset tetap per 31 Desember 2008 sebesar Rp9.497.366.263.090 ditambah belanja modal tahun anggaran 2009 sebesar Rp1.199.489.101.030, dan ditambah belanja barang dan jasa yang menjadi aset tetap sebesar Rp4.272.143.750. Berdasarkan hasil pemeriksaan secara uji petik atas saldo aset tetap sebesar Rp10.701.127.507.870, tersebut diketahui hal-hal sebagai berikut. a. Saldo awal aset tetap sebesar Rp61.403.942.616 belum didukung dokumen yang memadai. Berdasarkan Laporan Hasil Pemeriksaan BPK RI atas Sistem Pengendalian Intern Pemerintah Provinsi Papua dengan Nomor 24A/LHP/XIX.JYP/06/09 tanggal 15 Juni 2009

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

15

diketahui terdapat penyajian saldo aset tetap senilai Rp72.027.202.616 tidak diyakini kewajaran penyajiannya dengan rincian sebagai berikut. 1. Saldo awal aset tetap tahun 2008 sebesar Rp23.914.697.166 atas peralatan dan mesin yang belum dapat ditelusuri keberadaannya. 2. Tanah senilai Rp3.600.000.000 tidak didukung bukti kepemilikan/sertifikat a.n. Pemerintah Provinsi Papua. 3. Belanja modal yang peruntukannya untuk pihak ketiga dan telah diserahterimakan kepada pihak lain tapi masih diakui sebagai aset tetap Pemerintah Provinsi Papua senilai Rp33.889.245.450. 4. Aset tetap yang bersumber dari belanja barang dan jasa Pemerintah Provinsi Papua sebesar Rp10.623.260.000 diakui juga sebagai aset milik PT. TV MP. Atas saldo awal aset tetap sebesar Rp72.027.202.616 tersebut, diketahui bahwa aset tetap yang bersumber dari belanja barang dan jasa Pemerintah Provinsi Papua sebesar Rp10.623.260.000 tidak dapat diakui sebagai aset karena sifatnya habis pakai dan tidak berumur lebih dari satu tahun sehingga tidak memenuhi syarat sebagai aset tetap, sehingga saldo awal aset tetap tahun 2009 menjadi sebesar Rp61.403.942.616 (Rp72.027.202.616 Rp10.623.260.000) yang tidak dapat diyakini kewajarannya. b. Tanah pada Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (P&P) senilai Rp1.336.784.000 tidak didukung dengan bukti kepemilikan/sertifikat. Belanja modal pengadaan tanah sarana stadion olahraga pada kegiatan Peningkatan pembangunan sarana dan prasarana olah raga senilai Rp1.336.784.000 hanya didukung dengan bukti pembayaran, namun dokumen terkait dengan perolehan tanah berupa pelepasan hak ulayat tanah dan sertifikat serta penguasaan atas tanah tidak dapat diberikan oleh Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (P&P) kepada Tim Pemeriksa BPK RI. c. Terdapat belanja modal yang peruntukannya untuk pihak ketiga dan telah diserahterimakan kepada pihak lain namun masih diakui sebagai asset tetap Pemerintah Provinsi Papua sebesar Rp93.777.286.787 (lihat lampiran 2). Atas penyerahan aset ini tidak didasari dengan SK Gubernur, hanya SK dari Kepala SKPD saja. Dengan telah diserahterimakannya aset sebesar Rp93.777.286.787 tersebut kepada pihak lain maka kepemilikan dan penguasaan terhadap aset tersebut tidak dapat diyakini kebenarannya.

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan Pernyataan No. 7 tentang Akuntansi Aset Tetap, Paragraf 20 yang menyatakan pengakuan aset tetap akan sangat andal bila aset tetap telah diterima atau diserahkan hak kepemilikannya dan atau pada saat penguasaannya berpindah. b. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Milik Daerah,

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

16

- Pasal 1 ayat (28) menyebutkan hibah adalah pengalihan kepemilikan barang dari Pemerintah Daerah kepada Pemerintah Pusat, antar Pemerintah Daerah atau dari Pemerintah Daerah kepada pihak lain tanpa memperoleh penggantian. - Pasal 6 ayat (4) yang menyatakan Kepala SKPD selaku pengguna barang milik daerah, berwenang dan bertanggung jawab: melakukan pencatatan dan inventarisasi barang milik daerah yang berada dalam penguasaannya; melakukan pengawasan dan pengendalian atas penggunaan barang milik daerah yang ada dalam penguasaannya; dan menyusun dan menyampaikan Laporan Barang Pengguna Semesteran (LBPS) dan Laporan Barang Pengguna Tahunan (LBPT) yang berada dalam penguasaannya kepada pengelola. - Pasal 29 ayat (1) yang menyatakan Laporan Barang Milik Daerah digunakan sebagai bahan untuk menyusun neraca pemerintah daerah. - Pasal 46 ayat (1) menyatakan barang milik daerah berupa tanah harus disertifikatkan atas nama Pemerintah Daerah. - Pasal 48 ayat (1) menyatakan pemindahtanganan barang milik daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57, ditetapkan dengan Keputusan Kepala Daerah setelah mendapat persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, untuk: a) tanah dan/atau bangunan. b) selain tanah dan/atau bangunan yang bernilai lebih dari Rp.5.000.000.000 (lima miliar rupiah). - Pasal 60 menyatakan Pemindahtanganan barang milik daerah selain tanah dan/atau bangunan yang bernilai sampai dengan Rp.5.000.000.000 (lima miliar rupiah), dilakukan oleh pengelola setelah mendapat persetujuan Kepala Daerah.

Hal tersebut mengakibatkan aset tetap senilai Rp156.518.013.403 (Rp61.403.942.616 + Rp1.336.784.000 + Rp93.777.286.787) tidak dapat diyakini kewajarannya.

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Bidang Aset belum optimal menyelesaikan administrasi kepemilikan dan penguasaan fisik peralatan dan mesin serta koordinasi dengan pihak terkait. b. Kepala SKPD tidak pernah melaporkan aset-aset yang diserahterimakan untuk pihak lain kepada kepala BPKAD.

Atas permasalahan tersebut, Kepala Bidang Aset menanggapi bahwa seluruh SKPD sampai saat ini tidak menjalankan tanggung jawabnya sebagai pengguna barang daerah. Hal ini karena penataan data aset baru dilaksanakan oleh Biro Pengelolaan Barang Daerah pada Tahun 2007 – 2008, namun belum diselesaikan dengan sempurna. Pada tahun 2009 kegiatan

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

17

penataan aset dilanjutkan di BPKAD yang bekerja sama dengan PT Sucofindo. Untuk itu sampai saat ini Kepala Bidang Aset tidak pernah menandatangani dan menerima Penyerahan (P3D) seluruh dokumen yang berkaitan dengan Asset Pemerintah Provinsi Papua.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memerintahkan Kepala BPKAD untuk menyelesaikan administrasi kepemilikan dan penguasaan fisik peralatan dan mesin serta koordinasi dengan pihak-pihak terkait.

b. Memerintahkan Masing-masing Kepala SKPD untuk melaporkan aset-aset yang telah
diserahterimakan untuk pihak lain kepada kepala BPKAD.

c. MemerintahkanKepala BPKAD untuk melakukan pendataan ulang atas aset Pemerintah
Provinsi Papua, khususnya aset tetap senilai Rp156.518.013.403 yang tidak dapat diyakini kewajarannya.

3.

Penyertaan Modal Pemerintah Daerah Sebesar Rp566.265.286 Tidak Didasarkan pada Bukti yang Memadai

Neraca Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 menyajikan Investasi Permanen sebesar Rp170.283.579.100, diantaranya sebesar Rp566.265.286 adalah penyertaan modal kepada PT EMKL VP. Catatan atas laporan keuangan menyatakan bahwa pencatatan investasi pada PT EMKL VP menggunakan equity method, dikarenakan kepemilikan Pemerintah Provinsi Papua lebih dari 50%. Nilai penyertaan modal yang disajikan di neraca berdasarkan laporan keuangan PT EMKL VP tahun 2009 sebelum audit. Pemeriksaan terhadap akte pendirian PT EMKL VP dinyatakan bahwa PT EMKL VP merupakan Perseroan Terbatas (PT) yang didirikan dengan akte pendirian nomor 8 tanggal 2 November 1971 oleh Tn. ZA dan Tn. WPB. Hasil konfirmasi kepada sdr. HM, pegawai yang diperbantukan pada PT EMKL VP sejak tahun 1997, diketahui bahwa selama tugas perbantuannya sampai tahun 2007 di PT EMKL VP, Pemerintah Provinsi Papua tidak pernah memberikan bantuan modal atau atau penyertaan modal, baik berupa uang ataupun barang. Sampai dengan pemeriksaan berakhir, Pemerintah Provinsi Papua tidak dapat menyerahkan bukti penyertaan modal di PT EMKL VP kepada Tim Pemeriksa BPK RI.

Hal tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan pernyataan No. 06 tentang Akuntansi Investasi: a. Paragraf 20 butir (b) yang menyatakan bahwa suatu pengeluaran kas atau aset dapat diakui sebagai investasi apabila nilai perolehan atau nilai wajar investasi dapat diukur secara memadai (reliable).

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

18

b. Paragraf 28 menyatakan bahwa investasi jangka panjang yang bersifat permanen misalnya penyertaan modal pemerintah, dicatat sebesar biaya perolehannya meliputi harga transaksi investasi itu sendiri ditambah biaya lain yang timbul dalam rangka perolehan investasi tersebut.

Hal tersebut mengakibatkan penyertaan modal Pemerintah Provinsi Papua pada PT EMKL VP sebesar Rp566.265.286 tidak dapat diyakini kewajarannya.

Hal tersebut terjadi karena Kepala Bidang Akuntansi dan Pelaporan menyajikan nilai investasi permanen pada PT EMKL VP berdasarkan pada laporan sebelumnya tanpa menelusuri bukti penyertaan.

Atas permasalahan tersebut, Kepala Bidang Akuntansi dan Pelaporan akan menelusuri kembali bukti-bukti terkait dengan penyertaan modal pada PT EMKL VP.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar menginstruksikan Kepala BPKAD untuk memerintahkan Kepala Bidang Akuntansi dan Pelaporan untuk menelusuri bukti penyertaan modal Pemerintah Provinsi Papua pada PT EMKL VP sebagai dasar penyajian nilai investasi permanen dalam laporan keuangan.

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

19

Lampiran 1b

SELISIH DAFTAR PERSEDIAAN ALKES DENGAN FISIK PERSEDIAAN ALKES RSUD ABEPURA TAHUN 2009

URAIAN

SATUAN

Stok Akhir (Lap Persediaan) 3 40 66 364 162 1 15 1 1 2 20 10 100

Obat Keluar 2010 4 40 58 60 136 19 10 -

Perhitungan Fisik 5 20 144 340 90 120 100 110 15 24

Stok Akhir Persediaan (seharusnya) 6=4+5 40 20 202 400 226 120 119 120 15 24

Selisih

HARGA SATUAN

Selisih

1 Abbocath No. 20 Abbocath No. 24 Disposible Spuit 1 cc Disposible Spuit 3 cc Disposible Spuit 5 cc Disposible Spuit 10 cc Disposible Spuit 20 cc Disposible Spuit 50 cc Elektroda Dewasa Endotrachea Tube No. 2,5 ( Oral Nasal ) Endotrachea Tube No. 3,5 ( Oral Nasal ) Endotrachea Tube No. 4 ( Oral Nasal ) Endotrachea Tube No. 4,5 ( Oral Nasal ) Folly Catheter No. 16 Folly Catheter No. 20 Gypsona 3 Box/50 Box/50 Box/100 Box/100 Box/100 Box/100 Box/50 Box/20 Box/100 Box/10 Box/10 Box/10 Box/10 Box/10 Box/10 Buah

2

7=6-3 20 136 36 64 120 119 120 (1) (1) (1) (2) (20) (10) (76)

8 1,205,000 1,205,000 225,000 175,000 225,000 235,000 390,000 412,000 884,000 728,100 701,500 701,500 701,500 238,000 238,000 33,000

9=7x8 24,100,000 30,600,000 6,300,000 14,400,000 28,200,000 46,410,000 49,440,000 (884,000) (701,500) (701,500) (1,403,000) (4,760,000) (2,380,000) (2,508,000)

Lampiran 1b

URAIAN

SATUAN

Stok Akhir (Lap Persediaan) 3 200 78 30 400 2,700 1,300 1,500 107 51 4 38 147 46 10 11 100 79

Obat Keluar 2010 4 2 12 56 80 32 29 120 30 80 15

Perhitungan Fisik 5 72 120 40 108 366 70 42 5 4 10 10 133 161

Stok Akhir Persediaan (seharusnya) 6=4+5 72 120 2 12 96 188 398 99 162 30 5 4 10 10 213 176

Selisih

HARGA SATUAN

Selisih

1 Gypsona 4 Gypsona 6 Hand Schoen Non Steril 18 A Hand Schoen Non Steril No. 6,5 Hand Schoen Non Steril No. 7 Hand Schoen Non Steril No. 7,5 Hand Schoen Non Steril No. 8 Hand Schoen Steril No. 6,5 Hand Schoen Steril No. 7 Hand Schoen Steril No. 7,5 Hand Schoen Steril No. 8 Infusion Set Macro Infusion Set Micro J. Hecting Otot No. 8 J. Hecting Otot No. 9 J. Usus PB No. 4 J. Usus PB No. 5 Kapas Roll 500 gr Kapas Roll 1 gr (KG) Buah Buah Box / 10 Pasang Pasang Pasang Pasang Box / 50 Box / 50 Box / 50 Box / 50 Box / 50 Box / 50

2

7=6-3 (128) 42 (30) (400) (2,698) (1,300) (1,488) (11) 137 394 61 15 (16) 5 4 (1) 113 97

8 39,000 49,500 71,000 4,000 4,000 4,000 4,000 628,200 628,200 628,200 628,200 607,500 666,000 52,200 52,200 52,200 52,200 45,500 71,500

9=7x8 (4,992,000) 2,079,000 (2,130,000) (1,600,000) (10,792,000) (5,200,000) (5,952,000) (6,910,200) 86,063,400 247,510,800 38,320,200 9,112,500 (10,656,000) 261,000 208,800 (52,200) 5,141,500 6,935,500

Dos / 120 Dos / 120 Dos / 120 Dos / 120 Buah Buah

Lampiran 1b

URAIAN

SATUAN

Stok Akhir (Lap Persediaan) 3 20 25 75 3 70 20 20 10 40 50 7 42 -

Obat Keluar 2010 4 42 -

Perhitungan Fisik 5 20 420 100 50 80 20 10 260 160 170 62 60

Stok Akhir Persediaan (seharusnya) 6=4+5 42 20 420 100 50 80 20 10 260 160 170 62 60

Selisih

HARGA SATUAN

Selisih

1 Kasa Panjang 40 x 80 cm Kaca Mata Ginekolog Masker Kain ( Tali Panjang ) Masker Kertas ( Karet ) Mortil + Stampler 12 cm Mucus Extractor / Sleem Segher Selang O2 ( Anak ) Needle No. 18 Needle No. 20 Needle No. 21 Needle No. 22 Needle No. 23 Needle No. 26 Needle No. 27 Topi Operasi ( Laki-Laki ) Topi Operasi ( Wanita ) Tensoplast ( Skin Traction Kit ) Dewasa Verban 10 cm Buah Buah Box / 50 Box / 50 Buah Buah Buah

2

7=6-3 42 395 (75) (3) (70) 100 30 80 260 120 120 (7) 62 (42) 60

8 115,000 35,000 58,500 58,500 142,000 26,500 19,400 82,000 82,000 82,000 82,000 82,000 82,000 82,000 125,000 125,000 133,000 85,000

9=7x8 4,830,000 23,107,500 (4,387,500) (426,000) (1,855,000) 1,940,000 2,460,000 6,560,000 21,320,000 9,840,000 9,840,000 (875,000) 7,750,000 (5,586,000) 5,100,000

Box / 100 Box / 100 Box / 100 Box / 100 Box / 100 Box / 100 Box / 100 Box / 100 Box / 100 Buah Box / 50

613,078,300

Lampiran 1a

SELISIH DAFTAR PERSEDIAAN OBAT DENGAN FISIK PERSEDIAAN OBAT RSUD ABEPURA TAHUN 2009
Obat Keluar 2010 4 400 90 100 5 300 2 25 84 5 92 655 670 Stok Akhir Persediaan (seharusnya) 6=4+5 8 288 25 6 6 2 384 70 3 156 2 25 8 84 288 5 25 6 6 2 384 70 92 3 156 655 670

U R AI AN

SATUAN

Stok Akhir (Lap Persediaan) 3

Perhitungan Fisik 5

Selisih

HARGA SATUAN 8 (2) 63,000 93,300 67,000 52,900 19,500 58,000 170,300 144,000 316,000 197,000 2,990 39,400 29,200 244,000 14,770 64,480 24,200

Selisih

1 Dextrose 5 % Infuse 100 ml Infuse Natrium Klorida 0,9 % 500 ml Infuse ACYCLOVIR CRIM ALKOHOL 70 % ALOPURINOL 300 MG TABLET (100MG) APRAZOLAM 0,5 MG TABLET AMINOFILIN 24 MG / ML INJEKSI ANDALAN INJEKSI ( 1 BULAN ) ANDALAN INJEKSI ( 3 BULAN ) ATROPIN SULFAT INJ. IM/IV/SK 1 MG/ML BEDAK SALYCIL BENZATIN BENZILPENICILIN INJ 1,2 JT IU BRAND SPRITUS 1 LITER CALSIUM GLUKONAS 10% INJEKSI CAPTOPRIL 25 MG TABLET CEFADROXIL 500 MG CAPSUL CEFTRIAXON INJEKSI 1 GR

2 Dos / 10 Karton / 20 BOX / 25 TUBE BOTOL / 1 LITER BOX / 100 BOX / 100 BOX / 30 BOX BOX BOX / 100 POT KOTAK @ 10 VIAL BOTOL 1 LITER BOX / 24 BOX / 100 BOX / 50 BOX / 2

7=6-3

9=7x8 (126,000) (2,332,500) (536,000) (4,443,600) (5,616,000) (290,000) (4,257,500) (864,000) (1,896,000) (394,000) 47,840 788,000 233,600 488,000 2,126,880 (42,234,400) (16,214,000)

(25) (8) (84) (288) (5) (25) (6) (6) (2) 16 20 8 2 144 (655) (670)

Halaman 1 dari 4

Lampiran 1a

U R AI AN

SATUAN

Stok Akhir (Lap Persediaan) 3 1,500 50 25 100 50 200 50 10

Obat Keluar 2010 4 3 6 48 -

Perhitungan Fisik 5 1,080 30 6 56 40 27 54 48 30 20 34 85 90 5 20 48

Stok Akhir Persediaan (seharusnya) 6=4+5 1,080 30 6 56 3 40 27 6 54 48 30 20 34 85 90 5 20 48 48

Selisih

HARGA SATUAN 8 1,795 294,800 358,000 25,000 13,500 20,900 665,700 77,400 211,200 39,000 116,150 370,800 197,900 56,000 156,500 2,450 26,550 41,800 21,200

Selisih

1 CHLORAMFENIKOL 1 % SALEP MATA COLISTINE 1 JT IU TABLET CYTOSTOL 200 MG TABLET DEKSAMETASON 0,5 MG TABLET DIAZEPAM 2 MG TABLET DIPHENHYDRAMINE INJEKSI 10 MG / ML DULCOLAX 10 MG SUPP DULCOLAX 5 MG SUPP DULCOLAX 5 MG TABLET EFEDRIN HCL 25 MG TABLET EFEDRIN HCL INJEKSI ELITE SEMEN 100 ML ERGOTIKA INJEKSI ERITROMISIN 500 MG TABLET ETIL KLORIDA ( CHLORETYL ) SPRAY GENTAMISIN SALEP KULIT 1 % GENTAMISIN SALEP MATA H2O2 CAIR 3 % HIDROKLORTIAZIDA 25 MG ( HCT ) TABLET

2 TUBE BOTOL / 50 BOX / 30 BOTOL / 1000 BOTOL / 1000 BOX / 30 BOX / 50 BOX / 6 BOX / 200 BOTOL / 1000 BOX / 100 SET BOX / 10 BOX / 100 BOTOL 100 ML TUBE 5 GR TUBE BOTOL / 1 LITER BOTOL / 1000

7=6-3 420 20 19 44 (3) (40) (27) (6) (54) (48) (30) (20) (34) (85) (90) 45 180 2 (38)

9=7x8 753,900 5,896,000 6,802,000 1,100,000 (40,500) (836,000) (17,973,900) (464,400) (11,404,800) (1,872,000) (3,484,500) (7,416,000) (6,728,600) (4,760,000) (14,085,000) 110,250 4,779,000 83,600 (805,600)

Halaman 2 dari 4

Lampiran 1a

U R AI AN

SATUAN

Stok Akhir (Lap Persediaan) 3 35 180 75 50 180 250 170 40 1,000 75 50 100 110 200 150 30 160 10

Obat Keluar 2010 4 4 30 320 100 84 1 48 -

Perhitungan Fisik 5 5 180 30 10 48 438 200 10 23 1,032 79 101 400 62 83 4

Stok Akhir Persediaan (seharusnya) 6=4+5 5 184 30 40 48 438 200 10 23 1,352 79 101 500 62 84 83 1 48 4

Selisih

HARGA SATUAN 8

Selisih

1 ISOFLURAN ( DEXA ) K Y JELLY KETOROLAK 10 % INJEKSI LOPERAMID 2 MG TABLET / LODIA LORATADIN 5 MG SIRUP MELOXICAM 7,5 MG TABLET METRONIDAZOL 500 MG TABLET MYOMERGIN INJEKSI NA-PHENYTOIN 50 MG INJEKSI OBH PKD SIRUP 100 ML ONDANSETRON 4 MG TABLET ONDANSETRON 8 MG TABLET PARACETAMOL 500 MG TABLET PEHACAIN 2 ML INJEKSI POVIDON IODINE 10 % LARUTAN PRIMAKUIN 15 MG TABLET PROPYRETIC SUPP QUININE 222 MG TABLET SODA LIME ( INTERSORB PLUS ) 5 LITER

2 BOTOL / 250 ML TUBE BOX / 10 BOX / 60 TABLET BOTOL 60 ML BOX / 30 BOX / 100 BOX / 10 BOX / 10 BOTOL BOX / 30 BOX / 30 BOTOL / 1000 BOX / 20 BOTOL / 1 LITER BOTOL / 1000 BOX / 12 BOTOL / 1000 JERIGEN

7=6-3 30 (4) (30) 35 2 (258) 50 160 17 (352) (4) (51) (400) 48 116 67 29 112 6

9=7x8 56,100,000 (183,600) (2,961,000) 5,078,500 16,400 (5,340,600) 639,500 4,760,000 11,857,500 (1,316,480) (166,400) (3,493,500) (19,780,000) 3,372,000 6,330,700 9,902,600 2,929,000 50,377,600 5,244,000

1,870,000 45,900 98,700 145,100 8,200 20,700 12,790 29,750 697,500 3,740 41,600 68,500 49,450 70,250 54,575 147,800 101,000 449,800 874,000

Halaman 3 dari 4

Lampiran 1a

U R AI AN

SATUAN

Stok Akhir (Lap Persediaan) 3 300 10 45 5 15 -

Obat Keluar 2010 4 100 70 -

Perhitungan Fisik 5 200 65 10 60 1 20 24

Stok Akhir Persediaan (seharusnya) 6=4+5 200 100 70 65 10 60 1 20 24

Selisih

HARGA SATUAN 8 16,980 1,984,000 199,800 97,800 43,000 55,000 188,500 821,000 100,000

Selisih

1 STEREPTOMISIN INJEKSI ( MEIJI ) SUCCININYLCHOLINE INJEKSI TETAGAM INJEKSI THROMBO ASPILET 80 MG TABLET TIAMFENIKOL 500 MG CAPSUL TOMIT INJEKSI TRICESOL FORMALIN UROGRAFIN 76 % 20 CC INJEKSI VITAMIN K3 INJEKSI

2 VIAL BOX / 10 FLACON / 1 BOX / 150 BOX / 100 BOX / 10 BOTOL BOX / 10 BOX / 100

7=6-3 100 (90) (25) (65) (5) (60) 14 (20) (24)

9=7x8 1,698,000 (178,560,000) (4,995,000) (6,357,000) (215,000) (3,300,000) 2,639,000 (16,420,000) (2,400,000)

315,421,140

Halaman 4 dari 4

Lampiran 1c

SELISIH DAFTAR PERSEDIAAN ALKES DENGAN FISIK PERSEDIAAN ALKES RSUD JAYAPURA TAHUN 2009
Alkes Keluar (s.d. Stok Akhir(Lap Tgl cek fisik) Persediaan) HARGA Perhitungan Fisik Stok Akhir (seharusnya) Selisih Stok Akhir SATUAN (Rp) 9 12 14 115 11 35 10 49 5 30 4,900 50 4,395 3,850 3,400 797 520 400 100 40 500 75 7 19 58 876 726 200 5 7 61,600 61,600 61,600 61,600 61,600 61,600 61,600 61,600 61,600 19,000 19,000 19,000 19,000 19,000 19,000 11,000 11,000 31,900 31,900 31,900 31,900 143,000 143,000 110,000 165,000 181,500 385,000 907,500 693,000 JUMLAH SELISIH (Rp) 10=8x9 739,200 862,400 7,084,000 677,600 2,156,000 616,000 3,018,400 308,000 1,848,000 93,100,000 950,000 83,505,000 73,150,000 64,600,000 15,143,000 5,720,000 4,400,000 3,190,000 1,276,000 15,950,000 2,392,500 1,001,000 2,717,000 6,380,000 144,540,000 131,769,000 77,000,000 4,537,500 4,851,000

No

NAMA ALKES

Satuan

1 1 Disposible needle 18G 2 Disposible needle 20G 3 Disposible needle 21G 4 Disposible needle 22G 5 Disposible needle 23G 6 Disposible needle 24G 7 Disposible needle 25G 8 Disposible needle 26G 9 Disposible needle 27G 10 I.V. Catether 16 11 I.V. Catether 18 12 I.V. Catether 20 13 I.V. Catether 22 14 I.V. Catether 24 15 I.V. Catether 26

2

3 box 100 box 100 box 100 box 100 box 100 box 100 box 100 box 100 box 100 pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs box 50 box 50 box 50 box 50 box 50 box 50 box 50 pcs

4 75 35 35 45 125 90 136 55 65 4,900 9,500 12,500 3,850 10,900 1,000 1,400 500 100 190 500 50 50 20 300 962 800 250 25 0

5 10 15 15 5 5 405 3 300 4 48 2 2 -

6

7=5+6

8=4-7 63 21 150 34 90 80 87 50 35 9,450 8,105 7,500 203 880 100 150 125 57 1 242 86 74 50 20 7 -

53 6 135 34 85 80 87 50 30 9,450 7,700 7,500 200 580 100 150 125 53 1 194 84 72 50 20 7

16 Scalp vein set No. 25 (wing needle) 17 Scalp vein set No. 27 (wing needle) 18 Spinal Needle Nomor 21 19 Spinal Needle Nomor 26 20 Spinal Needle Nomor 27 21 Spinal Needle Nomor 29 22 Disposable spuit 1 cc 23 Disposable spuit insulin 1 cc 24 Disposable spuit 3 cc 25 Disposable spuit 5 cc 26 Disposable spuit 10 cc 27 Disposable spuit 20 cc 28 Disposable spuit 50 cc 29 Certofix Duo V720 (duoble lumen cath F7,20 cm,jugularis)

Halaman 1 dari 8

Lampiran 1c

No

NAMA ALKES

Satuan

Alkes Keluar (s.d. Stok Akhir(Lap Tgl cek fisik) Persediaan)

HARGA Perhitungan Fisik Stok Akhir (seharusnya) Selisih Stok Akhir SATUAN (Rp) 23,000 23,000 23,000 23,000 9,928 12,020 89,200 23,100 27,000 12,420 12,420 12,420 12,420 17,000 17,000 17,000 17,000 17,000 17,000 17,000 17,000 17,000 17,000 15,400 15,400 15,400 15,400 15,400 15,400 15,400 15,400 15,400 15,160 15,160

JUMLAH SELISIH (Rp) 2,070,000 5,750,000 2,300,000 690,000 14,892,000 6,010,000 66,900,000 17,325,000 5,940,000 496,800 434,700 1,055,700 2,297,700 680,000 2,890,000 6,800,000 1,598,000 1,445,000 2,210,000 119,000 4,420,000 10,744,000 5,100,000 1,601,600 308,000 1,925,000 924,000 13,798,400 7,392,000 7,238,000 7,392,000 7,392,000 530,600 667,040

30 Venflon 18 (i.v.cath w/port) 31 Venflon 20 32 Venflon 22 33 Venflon 24 34 Infus set Macro 35 Infus set Micro 36 Infus paediatric with buret 37 Transfusi Set 38 Threeway Stop Cock 39 Feeding tube No. 3 (40 cm) 40 Feeding tube No. 4 (40 cm) 41 Feeding tube No. 5 (40 cm) 42 Feeding tube No. 6 (40 cm) 43 Feeding tube No. 3 (80 cm) 44 Feeding tube No. 4 (80 cm) 45 Feeding tube No. 5 (80 cm) 46 Feeding tube No. 6 (80 cm) 47 Stomach Tube Nomor 8 48 Stomach Tube Nomor 10 49 Stomach Tube Nomor 12 50 Stomach Tube Nomor 14 51 Stomach Tube Nomor 16 52 Stomach Tube Nomor 18 53 Suction Catheter Nomor 6 54 Suction Catheter Nomor 8 fingertip 55 Suction Catheter Nomor 10 fingertip 56 Suction Catheter Nomor 12 57 Suction Catheter Nomor 16 58 Suction Catheter Nomor 18 59 Suction Catheter Nomor 20 60 Suction Catheter Nomor 24 61 Suction Catheter Nomor 32 62 Folley Catheter two way 6 63 Folley Catheter two way 8

pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs

290 550 280 580 17,950 6,970 1,650 7,150 320 40 235 235 235 40 170 400 244 85 130 115 360 1,132 600 480 480 450 460 950 480 470 480 480 35 94

200 300 380 650 470 400 100 50 100 100 100 25 120 -

200 300 380 -

90 250 100 30 1,500 500 750 750 220 40 35 85 185 40 170 400 94 85 130 7 260 632 300 104 20 125 60 896 480 470 480 480 35 44

550 15,800 7,000 900 6,000

550 16,450 7,470 900 6,400 100 -

200 100 50

200 150 50 -

150

150 -

22 500 300 376 400 300 400 54

122 100 500 300 376 500 325 520 54 -

50

50

Halaman 2 dari 8

Lampiran 1c

No

NAMA ALKES

Satuan

Alkes Keluar (s.d. Stok Akhir(Lap Tgl cek fisik) Persediaan)

HARGA Perhitungan Fisik Stok Akhir (seharusnya) Selisih Stok Akhir SATUAN (Rp) 15,160 15,160 15,160 15,160 15,160 15,160 15,160 15,160 73,700 73,700 73,700 44,000 44,000 44,000 44,000 44,000 44,000 44,000 44,000 37,720 37,720 37,720 37,720 37,720 37,720 40,500 40,500 15,675 15,675 107,800 101,200 101,200 214,500 214,500

JUMLAH SELISIH (Rp) 45,480 530,600 454,800 18,798,400 7,125,200 3,153,280 303,200 682,200 4,422,000 4,422,000 1,326,600 220,000 2,420,000 1,540,000 1,980,000 880,000 880,000 880,000 8,668,000 188,600 188,600 226,320 188,600 226,320 754,400 7,330,500 4,495,500 2,508,000 2,022,075 539,000 2,024,000 404,800 4,290,000 858,000

64 Folley Catheter two way 10 65 Folley Catheter two way 12 66 Folley Catheter two way 14 67 Folley Catheter two way 16 68 Folley Catheter two way 18 69 Folley Catheter two way 20 70 Folley Catheter two way 22 71 Folley Catheter two way 24 72 Endotracheal Tube with cuff No.7 73 Endotracheal Tube with cuff No.7,5 74 Endotracheal Tube with cuff No.8,5 75 Endotracheal tube uncuff No. 6.5 76 Endotracheal tube uncuff No. 7 77 Endotracheal tube uncuff No. 7.5 78 Endotracheal tube uncuff No. 8 79 Endotracheal tube uncuff No. 2,5 80 Endotracheal tube uncuff No. 3 81 Endotracheal tube uncuff No. 3,5 82 Endotracheal tube uncuff No. 4.5 83 Guedel Airway No. 4 84 Guedel Airway No. 5 85 Guedel Airway No. 6 86 Guedel Airway No. 7 87 Guedel Airway No. 8 88 Guedel Airway No. 9 89 Slang Oksigen dg masker (anak) 90 Slang Oksigen dg masker (dewasa) 91 Slang Oksigen tanpa masker (anak) 92 Slang Oksigen tanpa masker (dewasa) 93 Breathing bag,Latex free, 22 F connection, not sterile (0,5 liter) 94 Thoracic Catheter No. 20 95 Thoracic Catheter No. 24 96 Trocard Catheter No. 20 97 Trocard Catheter No. 24

pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs

67 285 100 2,200 1,500 470 280 95 100 200 20 0 0 0 50 80 80 80 197 5 15 15 15 15 20 69 80 170 739 5 20 4 20 4

1,200 1,200 100 5 55 35 5 250 191 80 160 -

70 250 70 2,240 770 678 200 50 40 140 2

70 250 70 3,440 1,970 678 300 50 40 140 2 5 55 35 5

3 35 30 1,240 470 208 20 45 60 60 18 5 55 35 45 20 20 20 197 5 5 6 5 6 20 181 111 160 129 5 20 4 20 4

60 100 100

60 100 100 -

20 21 20 21

20 21 20 21 250 191 -

250 450

330 610 -

Halaman 3 dari 8

Lampiran 1c

No

NAMA ALKES

Satuan

Alkes Keluar (s.d. Stok Akhir(Lap Tgl cek fisik) Persediaan)

HARGA Perhitungan Fisik Stok Akhir (seharusnya) Selisih Stok Akhir SATUAN (Rp) 214,500 50,000 50,000 46,000 2,420 2,970 3,630 34,139 45,738 65,835 21,450 30,030 39,380 13,734 17,325 24,907 3,421 29,271 42,075 79,811 108,339 141,636 7,491 15,576 13,850 98,384 71,843 46,585 4,000 49,611 69,696 86,876 412,500 687,500

JUMLAH SELISIH (Rp) 4,290,000 1,000,000 1,000,000 460,000 9,075,000 14,256,000 13,249,500 11,129,314 32,016,600 15,602,895 1,265,550 12,612,600 29,850,040 631,764 2,182,950 2,988,840 1,813,130 19,465,215 1,683,000 23,943,300 17,550,918 7,081,800 149,820 62,304 831,000 4,624,048 4,310,580 1,164,625 2,400,000 198,444 1,393,920 1,737,520 1,237,500 687,500

98 Trocard No.32, 28 99 Rebreathing mask 100 Non rebreathing mask 101 Ventury mask 102 Verband ukuran 4x 6 cm 103 Verband ukuran 4x 8 cm 104 Verband ukuran 4x10 cm 105 Verband Elastic 4,5x7,5 cm 106 Verband Elastic 4,5x10 cm 107 Verband Elastic 4,5 x 15 cm 108 Gypsona 7,5 cm 109 Gypsona 10 cm 110 Gypsona 15 cm 111 Padding Gips 7,5 cm (Sofban) 112 Padding Gips 10 cm (Sofban) 113 Padding Gips 15 cm (Sofban) 114 Pleister biasa ukuran 2,5 cm x 1 m 115 Plester biasa ukuran 7,5 cm X 5 m 116 Plester Hypafix 5 cm x 5 m 117 Plester Hypafix 10 cm x 5 m 118 Plester Hypafix 15 cm x 5 m 119 Plester Hypafix 20 cm x 5 m 120 Plester Hypafix 5 cm x 1 m 121 Leucopor 2,5 cmx 9,2 m 122 Leucofix 1,25 cm x 9,2 m 123 Skin traction kit adult 124 Skin traction kit chlidren 125 Kapas Putih 500 gr 126 Kasa Steril 127 Tricofix Uk 4 cm x 10 m 128 Tricofix Uk.6 cm x 10 m 129 Tricofix Uk.8 cm x 10 m 130 Specialist stockinet 3" (7,5 cm x 22,8m) 131 Specialist stockinet 6" (15 cm x 22,8m)

pcs pcs pcs pcs roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll roll set set roll box roll roll roll roll roll

20 20 20 10 5,800 11,800 5,800 980 1,300 1,257 260 840 1,634 190 570 780 2,170 2,000 200 300 313 100 200 200 300 200 200 900 4,990 10 20 20 3 3

950 1,000 650 54 908 52 1,640 495 12 250 100 -

-

20 20 20 10 3,750 4,800 3,650 326 700 237 59 420 758 46 126 120 530 665 40 300 162 50 20 4 60 47 60 25 600 4 20 20 3 2 1

1,100 6,000 1,500 600 1,092 1,020 149 420 876 144 444 900 0 840 240 0 151 50 180 204 240 141 260 675 5,490 6

2,050 7,000 2,150 654 2,000 1,020 201 420 876 144 444 900 1,640 1,335 240 151 50 180 204 240 153 260 925 5,590 6 -

2

Halaman 4 dari 8

Lampiran 1c

No

NAMA ALKES

Satuan

Alkes Keluar (s.d. Stok Akhir(Lap Tgl cek fisik) Persediaan)

HARGA Perhitungan Fisik Stok Akhir (seharusnya) Selisih Stok Akhir SATUAN (Rp) 121,000 121,000 68,000 68,000 10,500 10,500 10,500 10,500 10,500 15,500 62,700 23,650 23,650 173,600 4,500 8,750 1,225,600 3,300 10,000 110,250 240,000 105,800 132,000 78,540 99,660 74,580 39,600 47,300 74,910 46,200 74,910 43,510 69,300 52,800 -

JUMLAH SELISIH (Rp) 121,000 69,333,000 15,572,000 18,292,000 6,300,000 32,550,000 48,825,000 50,925,000 22,312,500 23,250,000 5,141,400 20,812,000 14,190,000 2,430,400 3,375,000 25,287,500 2,451,200 990,000 280,000 1,102,500 1,200,000 317,400 2,640,000 11,781,000 14,949,000 11,187,000 396,000 7,095,000 8,240,100 462,000 749,100 4,786,100 10,395,000 528,000

132 Surgeon Cap 133 Nurse Cap 134 Surgical face mask mask threeplay tie on 135 Surgical facemask earloop 136 Sarung tangan Steril 6 137 Sarung tangan Steril 6,5 138 Sarung tangan Steril 7 139 Sarung tangan Steril 7,5 140 Sarng tangan Steril 8 141 Sarung tangan panjang (obgyn) 142 Sarung tangan Non Steril (S,M,L) 143 Sarung tangan ortopedi No.7 144 Sarung tangan ortopedi No.7,5 145 Thomas Cervical Collar uk S,M,L (rigid) 146 Umbilical cord clamp 147 Urine Bag (unsteril) 148 Colostomy Bag S 149 Kondom Catheter uk.S, M, L 150 Cotton bad non steril 151 Optemp (Ophthalmic cautery) 152 Spons (MQA) box 20 153 Elektroda EKG Anak box 30 154 Elektroda EKG Dewasa box 30 40493e 155 Covermed 6 cm x 5 m 156 Covermed 8 cm x 5 m 157 Covermed steril 72510 158 Elastomul Haft 12 cm x 4 m 159 Cutimed sorbact gel 7,5 cm x 7,5 cm 160 Cutimed sorbact gel 7,5 cm x 15 cm 161 Cutimed sorbact dressing pad 7 x 9 cm 162 Cutimed sorbact dressingn pad 10 x 10 cm 163 Cutisorb sorbact ribon G 2 x 50 cm 164 Cutisorb sorbact tupfers 165 Cutisorb sorbact dressing pad 10 x 10 cm

box 100 box 100 box 50 box 50 psg psg psg psg psg psg box 100 psg psg pcs pcs pcs box 100 pcs pak 50 pcs box pcs pcs roll roll roll roll pcs pcs pcs pcs pcs pcs pcs

30 36 230 15 0 6,500 23,000 24,000 4,200 2,150 170 1,000 1,000 60 2,200 5,500 0 600 100 30 5 3 20 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150 150

31 600 1 44 600 200 2,550 2,550 1,675 150 8 1,240 800 6 110 -

0 9 240 3,200 15,800 16,600 400 500 80 640 800 40 2,950 2,500 2 300 72 20 0 0 0

31 609 1 284 600 3,400 18,350 19,150 2,075 650 88 1,880 1,600 46 2,950 2,610 2 300 72 20 -

1 573 229 269 600 3,100 4,650 4,850 2,125 1,500 82 880 600 14 750 2,890 2 300 28 10 5 3 20 150 150 150 10 150 110 10 10 110 150 10

140 0 40 160 160 40 0 160

140 40 160 160 40 160 -

Halaman 5 dari 8

Lampiran 1c

No

NAMA ALKES

Satuan

Alkes Keluar (s.d. Stok Akhir(Lap Tgl cek fisik) Persediaan)

HARGA Perhitungan Fisik Stok Akhir (seharusnya) Selisih Stok Akhir SATUAN (Rp) 21,120 33,000 9,240 117,150 139,700 163,350 117,150 139,700 163,350 119,790 145,200 163,350 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 107,200 1,230,240 1,265,880 1,265,880 1,092,960 1,156,320 1,121,170 1,265,880

JUMLAH SELISIH (Rp) 2,323,200 4,950,000 138,600 5,506,050 8,382,000 5,717,250 6,326,100 6,286,500 11,434,500 718,740 6,243,600 4,083,750 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 536,000 8,611,680 11,392,920 1,265,880 5,464,800 6,937,920 5,605,850 6,329,400

166 Cutisorb sorbact swab 4 x 5 cm 167 Cutisorb sorbact swab 7 x 9 cm 168 Cutisorb sterile 10 x 10 cm 169 Deltalite conf color dark blue 5 cm x 3,6 m 170 Deltalite conf color dark blue 7,5 cm x 3,6 m 171 Deltalite conf color dark blue 10 cm x 3,6 m 172 Deltalite conf color red 5 cm x 3,6 m 173 Deltalite conf color red 7,5 cm x 3,6 m 174 Deltalite conf color red 10 cm x 3,6 m 175 Deltalite conformable 5 cm x 3,6m 176 Deltalite conformable 7,5 cm x 3,6m 177 Deltalite conformable 10 cm x 3,6m 178 Jarum SE-ME No. 28, 3/8 circle cutting edge 28 mm 179 Jarum SE-ME No. 30, 3/8 circle cutting edge 30 mm 180 Jarum SE-ME No. 26, 3/8 circle cutting edge 26 mm 181 Jarum SE-MH No. 40, 1/2 circle cutting edge 40 mm 182 Jarum SE-MH No. 38, 1/2 circle cutting edge 38 mm 183 Jarum SE-TH No. 36, 1/2 circle taper point 36 mm 184 Jarum SE-TH No. 38, 1/2 circle taper point 38 mm 185 Jarum SE-TH No.40, 1/2 cirle taper point 40 mm 186 Jarum SE-TH 21 F 1/2 circle taper point 187 Jarum SE-TH 30, 1/2 circle 188 Jarum SE-TH 32, 1/2 circle 189 Jarum SE-TH 34, 1/2 circle 190 Jarum SE-ME No. 10, 3/8 circle cutting edge 10 mm 191 Jarum SE-ME No. 12, 3/8 circle cutting edge 12 mm 192 Jarum SE-ME No. 32, 3/8 circle 193 Catgut Chromic 3/0 194 Catgut Chromic 2/0 195 Catgut Chromic 1 196 Catgut Chromic 2 197 Catgut Chromic 3/0 198 Catgut Plain 4/0 199 Catgut Plain 2/0

pcs pcs pcs roll roll roll roll roll roll roll roll roll box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 box 12 cass cass cass cass cass cass cass

150 150 150 100 100 100 100 100 100 100 100 100 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 25 25 45 45 6 5 5

5 5 5 -

40 0 135 53 40 65 46 55 30 94 57 75 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 27 16 41 45 10 0

40 135 53 40 65 46 55 30 94 57 75 32 16 46 50 10 -

110 150 15 47 60 35 54 45 70 6 43 25 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 7 9 1 5 6 5 5

Halaman 6 dari 8

Lampiran 1c

No

NAMA ALKES

Satuan

Alkes Keluar (s.d. Stok Akhir(Lap Tgl cek fisik) Persediaan)

HARGA Perhitungan Fisik Stok Akhir (seharusnya) Selisih Stok Akhir SATUAN (Rp) 1,184,040 537,240 583,440 637,560 656,040 567,600 900,000 2,970,000 2,970,000 948,750 999,240 3,327,610 1,896,070 956,340 2,584,890 4,518,800 2,641,320 6,641,250 2,107,930 759,000 2,574,000 2,296,800 1,801,800 2,296,800 2,296,800 51,000 60,000 24,000 24,000 29,040 18,900 12,000 50,000 8,600,000

JUMLAH SELISIH (Rp) 18,944,640 8,058,600 1,166,880 3,825,360 6,560,400 2,838,000 8,100,000 50,490,000 56,430,000 14,231,250 14,988,600 33,276,100 9,480,350 2,869,020 18,094,230 45,188,000 2,641,320 19,923,750 4,215,860 2,277,000 7,722,000 4,593,600 10,810,800 6,890,400 4,593,600 9,690,000 4,620,000 3,480,000 2,400,000 17,424,000 7,182,000 1,200,000 5,000,000 34,400,000

200 Catgut Plain 0 201 Silk suture 3/0 202 Silk suture 2/0 203 Silk suture 0 204 Silk suture 1 205 Silk suture 2 206 Silk braided 4/0 207 Coated vicryl 3/0 round bodied SH, 1/2 circle J316H 208 Coated vicryl 2/0 round bodied SH, 1/2 circle J317H 209 Coated vicryl 0 round bodied MH-1,1/2 circle W9138 210 Coated vicryl 0 round bodied MH-plus,1/2 circle W9141 211 Coated vicryl 1 round bodied CT-1,1/2 circle J347H 212 Coat vic 4/0 precision cosmetic, PC-1, 3/8 circle, W9506T 213 Chromic 1 r.b. blunt point TP-1, 1/2 circle 48G (W469) 214 Prolene 5/0 round bodied RB-2(double) 1/2 circle W8310 215 Prolene 3/0 round bodied SH(double) 1/2 circle 8522H 216 Ethilon 10/0 micropoint spatulaTG160-6 W1756 217 Prolene, Surgical mesh PML sheet 30 x 30 cm 218 Surgicel, absorbable hemostat (5x7) cm W1913T 219 Bone wax 220 Dexon suture 3/0 - 9232-41 221 Dermalon suture 2/0 222 Dermalon suture 3/0 223 Dermalon suture 5/0 224 Dermalon suture 8/0 225 Pampers Obgyn L 226 Pampers biasa utk dewasa (L) 227 Pampers biasa utk bayi (S) 228 Pampers neonatus 229 Opsite 25 x 10 cm 230 Opsite 15 x 8,5 cm 231 Opsite 9,5 x 8,5 cm 232 BSS (Balanced Saline Solution) vial 20 ml 233 Servo guard 60/pak 66 71 775 - 1756-51 - 1756-41 - 1741-21

cass cass cass cass cass cass box 12 box 36 box 36 box 12 box 12 box 36 box 24 box 12 box 12 box 36 box 12 box 3 sh box 24 box 12 box 36 box 36 box 36 box 36 box 36 pak 8 pak 8 pak 8 pak 8 sheet sheet sheet vial box

25 35 19 15 20 20 0 38 14 15 15 106 5 16 10 10 13 3 18 3 6 6 6 5 2 200 100 150 100 615 150 150 100 4

10 10 5 5 10 10 10 -

41 20 7 21 10 15 9 21 33

41 20 17 21 10 15 9 21 33 -

16 15 2 6 10 5 9 17 19 15 15 10 5 3 7 10 1 3 2 3 3 2 6 3 2 190 77 145 100 600 380 100 100 4

96 10 19 3 12 0 16 3 8 0 2 0 0 18 0 5 520 40 0 0

96 10 19 3 12 16 3 8 2 10 23 5 15 530 50 -

Halaman 7 dari 8

Lampiran 1c

No

NAMA ALKES

Satuan

Alkes Keluar (s.d. Stok Akhir(Lap Tgl cek fisik) Persediaan)

HARGA Perhitungan Fisik Stok Akhir (seharusnya) Selisih Stok Akhir SATUAN (Rp) 2,400,000 2,300,000 9,150,000 950,000 200,000 -

JUMLAH SELISIH (Rp) 110,400,000 138,000,000 9,150,000 69,350,000 31,000,000

234 Absorbent Paper Adult 100 pcs / 61 50 762 235 Adult Foam ECG Elektroda 10 per box 40493E 236 Leadwire Neonatal elektrode 100 pack perbox / 13953D 237 Tracheastomi set 238 Haas roll panjang 80 x 120 yard

pack pcs pcs pcs pcs

4 60 1 0 200

355

50 0 0 73 0

50 73 355 -

46 60 1 73 155

239 240 241 242 243 244 245 246 247 248 249 250 251 253 254 255 256 257 258 259 260 261

BAHAN HABIS PAKAI KEDOKTERAN GIGI GC Fuji IX GC Fuji II (warna 23) GC Tooth muosse Amalgam powder Elite cement 100 (35 g powder dan liquid) Formocresol CHKM Dycal Dentorit Alvogyl Caustinerf Arsenical Kalzinol ( powder & liquid) N2 Universal Reamer 15 - 40 Reamer 45 - 80 File 45 - 80 Lentulo Extirpatie needle Paper Point 45 - 80 Articulating paper Celluloid strip Vitro Molar A3

set set tube set set btl btl set btl btl btl set set box box box box box box box box set

12 12 10 20 10 15 0 0 20 10 15 15 15 5 5 5 5 5 10 6 6 8

-

-

12 12 10 85 81 15 15 15 82 9 5 5

12 12 10 85 81 15 15 15 82 9 5 5

-

-

12 12 10 20 10 3 12 10 65 10 15 15 15 5 76 10 10 10 72 3 1 3

410,000 382,000 91,500 300,000 175,000 160,000 61,500 225,000 90,000 292,500 178,000 375,000 356,000 92,500 92,500 88,000 113,000 93,000 52,000 61,500 42,500 215,000

-

-

4,920,000 4,584,000 915,000 6,000,000 1,750,000 480,000 738,000 2,250,000 5,850,000 2,925,000 2,670,000 5,625,000 5,340,000 462,500 7,030,000 880,000 1,130,000 930,000 3,744,000 184,500 42,500 645,000

1,461,130,834

Halaman 8 dari 8

Lampiran 1d

SELISIH DAFTAR PERSEDIAAN OBAT DENGAN FISIK PERSEDIAAN OBAT RUMAH SAKIT JIWA ABEPURA TAHUN 2009 SISA OBAT TAHUN 2008
NAMA OBAT 1 OBAT JIWA Anafranil tab Cepezet injeksi 50 mg 10 apl/dos/35/krt. Cepezet tab. 100 mg 250 tab/btl./12 btl/krt Cloropromazine 100mg @1000tab./btl(2007) Lodomer drop Megabal tab @10x10 Merlopam 0,5 mg 10 x10 tab. Noocephal 400 mg. 10x10 tab. Persidal tab 3 mg 3 x 10 tab. Phenobarbital 30 mg. Prohiper 10 mg 3 x 10 tab stesolit inj. 10 mg@ 5 Amp./dos sulfas atropin inj.@100 valisanbe 2 mg 10 x10 tab valisanbe 5 mg 10 x10 tab zac 10 mg tab. 3 x 10 cap. Obat Umum Acitral syr Allopurinol 100mg @ 10 x 10 Antasida DOEN@1000 Chloramfenikol 250 mg@1000 Colergis @ 10 x 10 Botol Dos Botol Botol Dos 53 18 10 15 9 11 7 0 0 0 46 14 11 16 10 57 21 11 16 10 4 3 1 1 1 23,870 12,000 30,532 150,050 204,600 Dos Karton Karton Botol Botol Dos Dos Dos Dos Botol Dos Dos Dos Dos Dos Dos 49 103 260 24 500 12 44 29 48 32 183 10 3 105 15 94 0 0 0 10 0 0 0 0 40 0 40 0 0 0 5 20 44 54 261 19 445 8 20 30 398 3 156 9 2 101 3 82 44 54 261 29 445 8 20 30 438 3 196 9 2 101 8 102 5 49 1 5 55 4 24 1 390 29 13 1 1 4 7 8 428,350 795,200 672,000 412,000 27,817 1,691 117,300 315,100 417,030 10,048 135,030 60,015 153,400 15,700 26,200 105,000 SATUAN 2 Stok Akhir Obat Perhitungan (Lap Keluar 2010 Fisik Persediaan) 3 4 5 Stok Akhir (seharusnya) 6=4+5 Selisih HARGA SATUAN Stok Akhir (Rp) 7=3-6 8 JUMLAH SELISIH 9=7x8 214,493,646 2,141,750 38,964,800 672,000 2,060,000 1,529,935 6,764 2,815,200 315,100 162,641,700 291,392 1,755,390 60,015 153,400 62,800 183,400 840,000 2,285,137 95,480 36,000 30,532 150,050 204,600

Halaman 1 dari 4

Lampiran 1d

NAMA OBAT 1 Combantrin 125 mg@25x4 Combantrin rasa jeruk Cotrimoksasol 480 mg@ 10x10 Cotrimoksasol syr. Dexametason 0.5 mg@1000 Dextrometrophan 15 mg@1000 Diazepam 2 mg@1000/botol Livron B plex @ 10 x 10 Metronidazol 500 mg@10x10 Nifedifin tablet @ 10x10 Acylovir 200 mg (2007) 3 x10 tab Salbutamol 2 mg 10 x 10 tab Injeksi , salep dan obat tetes Bioplecenton jelly Ikadril inj.@30/dos Quinine inj @ 100 ampul/dos Xylomidon inj. Alkes dan Cairan Abboceth no. 20 Alkohol 70% 1 liter Alkohol 70% 100 ml @24 btl/krt Alkohol 70% 300 ml Cairan infus D 10 % 500 ml Cairan infus D 5 % 500 ml Cairan infus Ringer Laktat Disposibel 2.5 ml Disposibel 5 ml @ 100/karton

SATUAN 2 Dos Buah Dos Botol Botol Botol Botol Dos Dos Dos Dos Dos

Stok Akhir Obat Perhitungan (Lap Keluar 2010 Fisik Persediaan) 3 1 15 18 8 1 4 10 45 20 18 120 4 4 1 19 0 12 0 0 0 10 0 0 0 0 5 1 5 19 0 0 0 11 34 21 0 157 7

Stok Akhir (seharusnya) 6=4+5 2 24 19 12 0 0 11 44 21 0 157 7

Selisih HARGA SATUAN Stok Akhir (Rp) 7=3-6 1 9 1 4 1 4 1 1 1 18 37 3 8 210,056 10,639 10,000 2,839 24,086 35,637 295,000 45,000 11,628 10,786 19,300 4,934

JUMLAH SELISIH 9=7x8 210,056 95,751 10,000 11,356 24,086 142,548 295,000 45,000 11,628 194,148 714,100 14,802 959,000

tube Dos Dos Buah

28 10 1 4

0 0 0 0

26 11 0 5

26 11 0 5

2 1 1 1

65,000 150,000 674,000 5,000

130,000 150,000 674,000 5,000 6,203,926

Buah Botol karton Botol karton karton karton karton karton

60 120 3 13 3 3 1 12 25

30 12 1 10 0 1 2 3 1

100 100 4 0 4 3 1 15 28

130 112 5 10 4 4 3 18 29

70 8 2 3 1 1 2 6 4

25,000 39,900 114,552 15,000 9,520 7,682 8,710 176,000 264,000

1,750,000 319,200 229,104 45,000 9,520 7,682 17,420 1,056,000 1,056,000

Halaman 2 dari 4

Lampiran 1d

NAMA OBAT 1 Hanscoen no. 7.5 Infus set makro Ultrasoun Gel (2007) Disposibel 3 ml(2007)@100/Dos Kapas rol besar (2007) Jarum suntik/Naidel no.23(2007)

SATUAN 2 Buah Set Tube Dos Rol Dos

Stok Akhir Obat Perhitungan (Lap Keluar 2010 Fisik Persediaan) 3 150 220 8 10 120 40 4 39 15 0 2 25 20 5 0 220 10 11 116 6

Stok Akhir (seharusnya) 6=4+5 39 235 10 13 141 26

Selisih HARGA SATUAN Stok Akhir (Rp) 7=3-6 111 15 2 3 21 14 8 7,500 10,800 24,000 183,000 3,500 3,500

JUMLAH SELISIH 9=7x8 832,500 162,000 48,000 549,000 73,500 49,000

Sumber dana APBD 2009 Aldomer 5 mg tablet Arkine tab 250 Atarax 0.5 Cepezet injeksi Clorilex 100 mg Clorilex 25 mg Dexametason inj. Elizac 20 mg Fridep tab 50 Lodomer 2 mg Lodomer 5 mg Merlopam 0,5 mg Merlopam 2 mg tab Merron 25 mg Noocephal 400 mg. Noocephal syr. Persidal tab 1 mg Persidal tab 2 mg Persidal tab. 3 mg Phenobarbital 30 mg. Box Box Box Box Box Box Box Box Box Box Box Box Box Box Box botol Box Box Box kaleng 10 1020 270 500 100 150 25 350 240 404 945 20 10 20 4 200 500 475 250 176 2 160 110 0 0 0 4 5 0 0 263 0 0 4 2 10 100 195 90 0 9 828 209 434 99 149 23 339 244 379 701 23 15 18 3 195 428 357 234 200 11 988 319 434 99 149 27 344 244 379 964 23 15 22 5 205 528 552 324 200 1 32 49 66 1 1 2 6 4 25 19 3 5 2 1 5 28 77 74 24 468,000 113,714 169,000 72,100 234,000 819,000 16,900 156,000 292,500 107,000 221,600 123,500 338,000 52,000 195,000 45,500 93,600 159,200 240,900 22,727 468,000 3,638,848 8,281,000 4,758,600 234,000 819,000 33,800 936,000 1,170,000 2,675,000 4,210,400 370,500 1,690,000 104,000 195,000 227,500 2,620,800 12,258,400 17,826,600 545,448

Halaman 3 dari 4

Lampiran 1d

NAMA OBAT 1 Prohiper 10 Valdimex inj. JUMLAH

SATUAN 2 Box Box

Stok Akhir Obat Perhitungan (Lap Keluar 2010 Fisik Persediaan) 3 170 300 4 0 0 5 194 293

Stok Akhir (seharusnya) 6=4+5 194 293

Selisih HARGA SATUAN Stok Akhir (Rp) 7=3-6 24 7 8 162,500 65,000

JUMLAH SELISIH 9=7x8 3,900,000 455,000 67,417,896

Sumber dana JAMKESDA 2009 anafranil tab 25 Bamgetol 200 mg Atarax 0.5 cepezet injeksi Clorilex 100 mg Clorilex 25 mg Fridep tab 50 Haldol Decanoat inj. Lodomer 5 mg Merlopam 0,5 mg Merlopam 2 mg tab Persidal tab 1 mg Persidal tab 2 mg Persidal tab. 3 mg Prohiper 10 Prolepsi 300 Prolepsi 600 Valdimex inj. Valdimex tab. 5 Box/50 Box/100 Box/100 Box/10 Box/50 Box/50 Box30 Box/12 Box/100 Box/100 Box/100 Box/20 Box/20 Box/20 Box/30 Box/50 Box/50 Box/5 Box/100 15 25 100 270 50 50 175 31 123 30 30 170 200 100 100 25 25 100 272 4 20 20 140 10 10 10 4 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 13 15 90 200 45 45 170 29 118 25 25 165 195 105 95 20 20 95 267 17 35 110 340 55 55 180 33 128 35 35 175 205 115 105 30 30 105 277 2 10 10 70 5 5 5 2 5 5 5 5 5 15 5 5 5 5 5 428,350 216,600 167,650 71,500 812,400 232,100 290,300 193,000 220,000 122,250 335,500 93,000 157,900 238,850 161,300 420,000 806,000 64,450 141,800 856,700 2,166,000 1,676,500 5,005,000 4,062,000 1,160,500 1,451,500 386,000 1,100,000 611,250 1,677,500 465,000 789,500 3,582,750 806,500 2,100,000 4,030,000 322,250 709,000 32,957,950 324,317,555

Halaman 4 dari 4

Lampiran 2
Daftar Aset Tetap Yang Sudah Diserahkan Kepada Pihak Ketiga
NO 1 SKPD Dinas Perkebunan dan Peternakan Biro Pemerintahan Kampung KEGIATAN Pembangunan Pusat Penampungan Produksi Hasil Pertanian Pengadaan Jam Dinding dan Jam Tangan Berlogo Lambang Pemda/Gambar Gubernur Provinsi Papua Stimulasi Kegiatan jasmani Masyarakat Melalui Poli Kampung Motorisasi Perahu Nelayan Pengadaan Cool Box dan Freezer Sebagai Sarana Penanganan Mutu Pembangunan Gedung FKM-UNCEN Tahap II Pembangunan Balai Pertemuan BELANJA Belanja modal Pengadaan penggiling hasil pertanian Belanja modal Pengadaan jam dinding/meja ANGGARAN 2.550.000.000 REALISASI 333.333.000 KETERANGAN Telah diserahkan kepada masyarakat

2

2.605.790.000

2.463.365.000

Telah diserahkan kepada masyarakat

3

Biro Pemerintahan Kampung Dinas Kelautan dan Perikanan Dinas Kelautan dan Perikanan Badan Pengelola Sumber Daya Manusia Papua Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan Dinas Pekerjaan Umum

Belanja Modal Peratalatan Olah Raga Belanja modal Pengadaan motor boat/motor tempel Belanja modal Pengadaan peralatan pengolahan ikan Belanja modal Pengadaan konstruksi/pembelian gedung kantor Belanja modal Pengadaan konstruksi/pembelian bangunan rumah masyarakat Belanja modal Pengadaan konstruksi/pembelian rumah dinas Belanja modal Pengadaan konstruksi/pembelian bangunan rumah masyarakat

37.565.151.004

37.481.436.000

Telah diserahkan kepada masyarakat Telah diserahkan kepada masyarakat Telah diserahkan kepada masyarakat Telah diserahkan kepada masyarakat

4 5

1.250.000.000 750.000.000

1.139.388.500 704.764.000

6

6.727.750.000

6.720.000.000

7

270.000.000

267.500.000

Telah diserahkan kepada masyarakat

8

Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana sehat Perbaikan Kawasan Lingkungan Perumahan dan Permukiman di Kampung Bukisi Distrik Depapre Kabupaten Jayapura Penataan Kawasan Lingk. Perumahan dan Permukiman Kumuh di Kabupaten/Kota Jayapura ( Pembinaan bagi pengusahan kecil Papua ) Pembangunan Rumah Sehat Masyarakat Lokal Kabupaten Mappi Pembangunan Permukiman Terpadu Bagi Mantan Anggota TPN-OPM Tahun 2008 Pengadaan Tiang Pancang di Kabupaten Mimika dan Merauke Perluasan Areal Komoditas Perkebunan Pembibitan dan perawatan ternak

9.680.103.000

9.624.935.000

Telah diserahkan kepada masyarakat

9

774.000.000

770.200.000 Telah diserahkan kepada masyarakat

10

Dinas Pekerjaan Umum

Belanja modal Pengadaan konstruksi/pembelian bangunan rumah masyarakat

2.040.000.000

2.039.878.000 Telah diserahkan kepada masyarakat

11

Dinas Pekerjaan Umum Dinas Pekerjaan Umum

12

Belanja modal Pengadaan konstruksi/pembelian bangunan rumah masyarakat Belanja modal Pengadaan konstruksi/pembelian bangunan rumah masyarakat Belanja modal pengadaan tiang pancang baja Belanja modal Pengadaan tanah perkebunan Belanja modal Pengadaan ternak

910.000.000

899.420.000

Telah diserahkan kepada masyarakat

21.546.112.000

21.546.109.250

Telah diserahkan kepada masyarakat

13

Dinas Pekerjaan Umum Dinas Perkebunan dan Peternakan Dinas Perkebunan dan Peternakan

1.919.985.037

Telah diserahkan DPU Kab. Boven Digoel Telah diserahkan kepada masyarakat Telah diserahkan kepada masyarakat

14 15

489.600.000 2.435.750.000

484.107.000 2.318.780.000

Halaman 1 dari 2

16 17 18 19 20

Dinas Perkebunan dan Peternakan Dinas Kelautan dan Perikanan Dinas Kelautan dan Perikanan Dinas Kelautan dan Perikanan Dinas Kelautan dan Perikanan

Pengembangan agribisnis peternakan Bantuan Bibit Ikan Kepada Masyarakat Paket Budidaya Air Tawar dalam Kolam Paket Budidaya Ikan Air Tawar Dalam Karamba Pengadaan Induk Unggul JUMLAH

Belanja modal Pengadaan ternak Belanja modal Pengadaan ternak Belanja modal Pengadaan ternak Belanja modal Pengadaan ternak Belanja modal Pengadaan ternak

660.000.000 350.000.000 3.800.000.000 240.000.000 300.000.000

654.000.000 349.411.000 3.570.943.000 191.532.000 298.200.000 93.777.286.787

Telah diserahkan kepada masyarakat Telah diserahkan kepada masyarakat Telah diserahkan kepada masyarakat Telah diserahkan kepada masyarakat Telah diserahkan kepada masyarakat

Halaman 2 dari 2

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN

ATAS KEPATUHAN TERHADAP PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN DALAM KERANGKA PEMERIKSAAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009

DI JAYAPURA

AUDITORAT UTAMA KEUANGAN NEGARA VI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN
ATAS KEPATUHAN TERHADAP PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN DALAM KERANGKA PEMERIKSAAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN ANGGARAN 2009

DI JAYAPURA

AUDITORAT UTAMA KEUANGAN NEGARA VI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA
Nomor Tanggal : 25B/LHP/XIX.JYP/07/10 : 9 Juli 2010

DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI......................................................................................................................................... RESUME LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN ATAS KEPATUHAN TERHADAP PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN DALAM KERANGKA PEMERIKSAAN LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH PROVINSI PAPUA TAHUN 2009…………........... TEMUAN KEPATUHAN ..………………………………………..................................................... 1. Terdapat Dana Rekening Perantara Pendapatan Bagi Hasil BPHTB Sebesar Rp5.049.192.810 yang Belum Disetor Ke Kas Daerah............................................................................................. 2. Sisa Kas di Bendahara Pengeluaran Belum Dipertanggungjawabkan Sebesar Rp1.967.688.656........................................................................................................................... 3. Kelebihan Pencairan SP2D Terhadap Anggaran Sebesar Rp214.280.089 Belum Disetor Ke Kas Daerah.................................................................................................................................... 4. Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah Uji/Tes Jasa Laboratorium pada Dinas Pekerjaan Umum Digunakan Langsung Sebesar Rp103.990.000................................................................. 5. Terdapat Belanja pada Enam SKPD yang Tidak Didukung Bukti yang Lengkap Sebesar Rp5.177.877.967……………………………………………………………............................... 6. Terdapat Pembayaran Tunjangan Perumahan kepada Pimpinan DPRP Meskipun Sudah Menempati Rumah Jabatan Sebesar Rp91.200.000……….......................................................... 7. Pembayaran Biaya Akhir Studi Pada Kegiatan Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (S2) Tidak Sesuai Keputusan Gubernur Sebesar Rp156.000.000................................................................... 8. BeasiswaPendidikan Pascasarjana (S2) dan Beasiswa Pendidikan Doktor (S3) Pada Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Sebesar Rp458.500.000 Disalurkan Kepada Mahasiswa Yang Tidak Tercantum Dalam Surat Keputusan Gubernur…….................................................. 9. Penggunaan Dana Kegiatan Peningkatan Penyiaran Televisi Papua Pada Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi Sebesar Rp6.267.948.000 Belum Dipertanggungjawabkan............................................................................................................... 10. Belanja Pada Biro Umum, Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur dan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sebesar Rp11.235.627.975 Belum Didukung Bukti Yang Lengkap.................... 11. Kelebihan Pembayaran Perjalanan Dinas pada Empat SKPD Sebesar Rp543.250.000………... 12. Pengadaan Satu Unit Sepeda Motor Sebesar Rp35.000.000 Pada Biro Tata Pemerintahan Telah Dibayar Namun Belum Diterima….................................................................................... 13. Penerima Dana Bantuan Sosial Belum Melaporkan Penggunaan Dana Sebesar Rp47.638.086.500 Kepada Pemerintah Provinsi Papua................................................................ i

iii 1 1 2 5 6 7 12 13

15

17 19 23 26 27

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

i

14. Kekurangan Volume Sebesar Rp998.737.900 Pada Lima Kontrak Pekerjaan di Dinas Pekerjaan Umum………………………………………………………………………………... 15. Pekerjaan Pembangunan Jalan Usilimo –Kelila-Bokondin Kondisinya Rusak Yang Berpotensi Merugikan Daerah Sebesar Rp690.214.000…………………………………………………….. 16. Kekurangan Volume Sebesar Rp898.526.900 Pada Dua Pekerjaan Pembangunan Jembatan..... 17. Terdapat Kekurangan Volume Sebesar Rp581.195.818 Pada Dua Pekerjaan Program Pembangunan Sarana dan Prasaranan Perhubungan Pada Dinas Perhubungan………………… 18. Denda Keterlambatan 17 Kontrak Pekerjaan Pada Enam SKPD Sebesar Rp492.249.450 BelumDipungut…..………………………………………........................................................ 19. Kekurangan Volume Beberapa Pekerjaan Pengadaan Bahan Pakai Habis di RSUD Jayapura Sebesar Rp35.631.400…………………………………………………………………………... 20. Kekurangan Volume Pada Pekerjaan Pembangunan Gedung Kantor UPPD/SAMSAT Jayapura Tahap II (Kedua) Sebesar Rp121.639.400……………………………………………. 21. Kekurangan Volume Sebesar Rp2.398.133.800 Pada Pekerjaan Pembangunan Pengaman Pantai Kayu Pulo di Kota Jayapura……………………………………………………………... 22. Kekurangan Volume Pada Lima Kontrak di SKPD Sebesar Rp871.177.103……....…………. 23. Kendaraan Dinas Sebanyak 27 Unit dan Rumah Dinas Sebanyak 18 Unit Dikuasai Oleh Pihak Ketiga…………………………………………………………………………………………… 24. Penggunaan Dana Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (S2) dan Beasiswa Pendidikan Doktor (S3) Pada Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Sebesar Rp2.542.000.000 Belum Dipertanggungjawabkan………………………………………………………………………...

29 33 34 36 38 46 48 49 50 55

59

LAMPIRAN

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

ii

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

RESUME LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN ATAS KEPATUHAN TERHADAP PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN DALAM KERANGKA PEMERIKSAAN LKPD TA 2009 Berdasarkan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara dan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan, Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK RI) bertugas memeriksa Neraca Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009, Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut. Untuk memperoleh keyakinan memadai, apakah laporan keuangan bebas dari salah saji material, Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN) yang ditetapkan oleh BPK RI mengharuskan BPK RI melaksanakan pengujian atas kepatuhan Pemerintah Provinsi Papua terhadap peraturan perundang-undangan. Kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan merupakan tanggung jawab Pemerintah Provinsi Papua. Namun, tujuan pemeriksaan BPK RI atas laporan keuangan tidak untuk menyatakan pendapat atas keseluruhan kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan tersebut. Oleh karena itu, BPK RI tidak menyatakan suatu pendapat seperti itu. Selain itu, peraturan perundang-undangan dan SPKN mengharuskan BPK RI untuk melaporkan kepada pihak berwenang, apabila dalam melakukan pemeriksaan atas laporan keuangan ditemukan kecurangan dan penyimpangan dari ketentuan peraturan perundang-undangan yang berindikasi unsur tindak pidana.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

iii

BPK RI menemukan ketidakpatuhan terhadap ketentuan peraturan perundang-undangan sebagai berikut. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Terdapat Dana Rekening Perantara Pendapatan Bagi Hasil BPHTB Sebesar Rp5.049.192.810 yang Belum Disetor Ke Kas Daerah Sisa Kas di Bendahara Pengeluaran Belum Dipertanggungjawabkan Sebesar Rp1.967.688.656 Kelebihan Pencairan SP2D Terhadap Anggaran Sebesar Rp214.280.089 Belum Disetor Ke Kas Daerah Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah Uji/Tes Jasa Laboratorium pada Dinas Pekerjaan Umum Digunakan Langsung Sebesar Rp103.990.000 Terdapat Belanja pada Enam SKPD yang Tidak Didukung Bukti yang Lengkap Sebesar Rp5.177.877.967 Terdapat Pembayaran Tunjangan Perumahan kepada Pimpinan DPRP Meskipun Sudah Menempati Rumah Jabatan Sebesar Rp91.200.000 Pembayaran Biaya Akhir Studi Pada Kegiatan Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (S2) Tidak Sesuai Keputusan Gubernur Sebesar Rp156.000.000 BeasiswaPendidikan Pascasarjana (S2) dan Beasiswa Pendidikan Doktor (S3) Pada Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Sebesar Rp458.500.000 Disalurkan Kepada Mahasiswa Yang Tidak Tercantum Dalam Surat Keputusan Gubernur Penggunaan Dana Kegiatan Peningkatan Penyiaran Televisi Papua Pada Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi Sebesar Rp6.267.948.000 Belum Dipertanggungjawabkan Belanja Pada Biro Umum, Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur dan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sebesar Rp11.235.627.975 Belum Didukung Bukti Yang Lengkap Kelebihan Pembayaran Perjalanan Dinas pada Empat SKPD Sebesar Rp543.250.000 Pengadaan Satu Unit Sepeda Motor Sebesar Rp35.000.000 Pada Biro Tata Pemerintahan Telah Dibayar Namun Belum Diterima Penerima Dana Bantuan Sosial Belum Melaporkan Penggunaan Dana Sebesar Rp47.638.086.500 Kepada Pemerintah Provinsi Papua Kekurangan Volume Sebesar Rp998.737.900 Pada Lima Kontrak Pekerjaan di Dinas Pekerjaan Umum Pekerjaan Pembangunan Jalan Usilimo–Kelila-Bokondin Kondisinya Rusak Yang Berpotensi Merugikan Daerah Sebesar Rp690.214.000 Kekurangan Volume Sebesar Rp898.526.900 Pada Dua Pekerjaan Pembangunan Jembatan Terdapat Kekurangan Volume Sebesar Rp581.195.818 Pada Dua Pekerjaan Program Pembangunan Sarana dan Prasaranan Perhubungan Pada Dinas Perhubungan Denda Keterlambatan 17 Kontrak Pekerjaan Pada 6 SKPD Sebesar Rp492.249.450 Belum Dipungut Kekurangan Volume Beberapa Pekerjaan Pengadaan Bahan Pakai Habis di RSUD Jayapura Sebesar Rp35.631.400 Kekurangan Volume Pada Pekerjaan Pembangunan Gedung Kantor UPPD/SAMSAT Jayapura Tahap II (Kedua) Sebesar Rp121.639.400

9.

10.

11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20.

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

iv

21. Kekurangan Volume Sebesar Rp2.398.133.800 Pada Pekerjaan Pembangunan Pengaman Pantai Kayu Pulo di Kota Jayapura 22. Kekurangan Volume Pada Lima Kontrak di SKPD Sebesar Rp871.177.103 23. Kendaraan Dinas Sebanyak 27 Unit dan Rumah Dinas Sebanyak 18 Unit Dikuasai Oleh Pihak Ketiga 24. Penggunaan Dana Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (S2) dan Beasiswa Pendidikan Doktor (S3) Pada Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Sebesar Rp2.542.000.000 Belum Dipertanggungjawabkan Berdasarkan kelemahan-kelemahan tersebut, BPK RI merekomendasikan agar Gubernur Papua mengambil langkah-langkah perbaikan dan tindak lanjut sebagaimana terinci dalam laporan ini. Atas pemeriksaan tersebut, selain Laporan Hasil Pemeriksaan atas Kepatuhan terhadap Peraturan Perundang-undangan, BPK RI telah menerbitkan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009 yang memuat opini wajar dengan pengecualian dengan Nomor 25/LHP/XIX.JYP/07/10, tanggal 9 Juli 2010, dan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Sistem Pengendalian Intern dengan Nomor 25A/LHP/XIX.JYP/07/10, tanggal 9 Juli 2010.

Jayapura, 9 Juli 2010 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA Perwakilan Provinsi Papua Penanggung Jawab Pemeriksaan,

Eydu Oktain Panjaitan, S.E., M.M., Ak Akuntan, Reg. Neg. No. D-15297

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

v

TEMUAN PEMERIKSAAN KEPATUHAN
1. Terdapat Dana Rekening Perantara Pendapatan Bagi Hasil BPHTB Sebesar Rp5.049.192.810 yang Belum Disetor Ke Kas Daerah Salah satu sumber penerimaan Pemerintah Provinsi Papua adalah pendapatan bagi hasil dari Bea Perolehan Hasil Tanah dan Bangunan (BPHTB) bagian provinsi yaitu sebesar 16% dari nilai pendapatan BPHTB di Provinsi Papua. Dokumen perhitungan Bea Perolehan Hasil Tanah dan Bangunan (BPHTB) bagian Provinsi Papua tersebut berasal dari Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) pada 6 kabupaten, yaitu kabupaten Jayapura, kabupaten Merauke, kabupaten Mimika, kabupaten Biak, kabupaten Wamena dan kabupaten Serui. Dalam Tahun Anggaran (TA) 2009, pendapatan bagi hasil dari Bea Perolehan Hasil Tanah dan Bangunan (BPHTB) bagian provinsi terealisasi sebesar Rp3.915.978.788 atau 261,07% dari anggaran sebesar Rp1.500.000.000. Konfirmasi langsung ke Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) Jayapura yang mengelola pendapatan BPHTB pada Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura, Kabupaten Pegunungan Bintang, Kabupaten Sarmi, Kabupaten Keerom dan Kabupaten Mamberamo Raya diperoleh informasi bahwa sesuai Laporan Penerimaan dan Pembagian BPHTB, pendapatan BPHTB milik Provinsi Papua menggunakan 2 rekening, yaitu rekening 100.21.10.02.01080-1 dan rekening 100.21.10.05.05378-5. Hasil pemeriksaan atas kedua rekening tersebut menunjukkan bahwa rekening BPHTB yang diakui sebagai rekening kasda adalah rekening 100.21.10.02.01080-1, sedangkan rekening BPHTB (Kasda Tk. I) dengan nomor rekening 100.21.10.05.05378-5 yang berisi pendapatan BPHTB bagian Provinsi tidak diperhitungkan sebagai rekening kas daerah. Rekening BPHTB (Kasda Tk. I) tersebut telah dibuka sejak tanggal 5 Agustus 1998 oleh sdr DD (mantan Kepala Dinas Pendapatan Daerah) dan sifatnya sementara (perantara) karena langsung dipindahbukuan ke rekening Pemda Tk I Provinsi Papua nomor 100.21.10.02.01080-1. Hasil pemeriksaan atas saldo dalam rekening perantara nomor 100.21.10.05.05378-5 per 31 Desember 2009 menunjukkan saldo sebesar Rp4.905.532.598, dengan rincian sebagai berikut.
Tabel 3.1 Rincian Mutasi pada rekening perantara
Jumlah (Rp) Saldo awal 1 Januari 2009 Mutasi Kredit Penerimaan BPHTB Bag Provinsi Pemindahbukuan ke rek rutin 28.458.993.622 28.408.091.340 4.905.532.598 Mutasi Debet Saldo Akhir 31 Desember 2009 4.854.630.316

Sampai dengan pemeriksaan tanggal 10 Mei 2010, Tim Pemeriksa BPK RI masih menemukan saldo kas di rekening 100.21.10.05.05378-5 tersebut dan bertambah menjadi sebesar Rp5.049.192.810. 1 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang pedoman pengelolaan keuangan daerah pasal 127 ayat (1), yang menyatakan bahwa semua pendapatan daerah dilaksanakan melalui rekening kas umum daerah. b. UU No. 1 Tahun 2004 Tentang Perbendaharaan Negara dalam Pasal 13 ayat (2) menyebutkan semua penerimaan dan pengeluaran daerah dilakukan melalui Rekening Kas Umum Daerah. Hal tersebut mengakibatkan peluang penyalahgunaan dana yang tersimpan dalam rekening 100.21.10.05.05378-5 sebesar Rp5.049.192.810.

Hal tersebut disebabkan Kepala Dinas Pendapatan lalai dalam memindahbukukan seluruh saldo pendapatan BPHTB bagian Provinsi dalam rekening 100.21.10.05.05378-5 ke rekening kas daerah.

Atas Permasalahan tersebut Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah akan meminta Kepada Bank Papua Kantor Cabang Utama Jayapura untuk segera melakukan penutupan rekening dan menyetorkan sisa dana dalam rekening tersebut ke Kas Pemerintah Provinsi Papua.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. b. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Kepala Dinas Pendapatan Daerah karena lalai dalam mengawasi rekening penampungan bagi hasil BPHTB. Memerintahkan Kepala Dinas Pendapatan Daerah untuk menutup rekening 100.21.10.05.05378-5 dan menyetorkan seluruh dana yang tersimpan direkening tersebut (minimal sebesar Rp5.049.192.810) ke Kas Daerah. Memerintahkan Kepala BPKAD untuk memberitahukan KPPN agar menyetor pendapatan BPHTB ke rekening 100.21.10.02.01080-1.

c.

2.

Sisa Kas di Bendahara Pengeluaran Belum Dipertanggungjawabkan Sebesar Rp1.967.688.656 Berdasarkan neraca (unaudited) Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 diketahui adanya kas di Bendahara Pengeluaran sebesar Rp2.790.844.200, yaitu pada Biro Mental Spritual sebesar Rp400.000.000, Biro Pemerintahan Kampung sebesar Rp962.500.000 dan Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah sebesar Rp1.428.744.200. Hasil Pemeriksaan atas pertanggungjawaban masing-masing Bendahara Pengeluaran pada Biro Mental Spiritual, Biro Pemerintahan Kampung dan Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah diketahui bahwa sampai dengan pemeriksaan berakhir menunjukkan kas di Bendahara Pengeluaran yang telah dipertanggungjawabkan sebesar Rp823.155.544 dan yang belum dipertanggungjawabkan sebesar Rp1.967.688.656, dengan rincian sebagai berikut. 2

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

a. Biro Mental Spiritual Dalam Tahun Anggaran 2009, Biro Mental Spiritual mengganggarkan belanja sebesar Rp4.556.917.200 dan telah terealisasi sebesar Rp4.771.197.289, yang berarti melampaui pagu anggaran sebesar Rp214.280.089 (Rp4.771.197.289 – Rp4.556.917.200). Pemeriksaan terhadap laporan pertanggungjawaban diketahui bahwa SPJ UP/GU/TU/LS yang telah disampaikan sebesar Rp4.371.197.289 (Rp1.541.050.000 + Rp2.830.147.289), sehingga terdapat sisa kas yang belum dipertanggungjawabkan sebesar Rp400.000.000, yang terdiri dari kelebihan pencairan SP2D dari anggaran sebesar Rp214.280.089 dan uang persediaan belum dipertanggungjawabkan sebesar Rp185.719.911. b. Biro Pemerintahan Kampung Dalam Tahun Anggaran 2009, Biro Pemerintahan Kampung mengganggarkan belanja kegiatan Pembinaan dan Pelatihan Pengguna Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Kampung sebesar Rp1.000.000.000 dan telah terealisasi sebesar Rp962.500.000 sesuai SP2D nomor 01412/SP2D-TU/I/2009 tanggal 14 Juli 2009. Berdasarkan hasil konfirmasi kepada bendahara pengeluaran diketahui bahwa realisasi kegiatan Pembinaan dan Pelatihan Pengguna Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Kampung tersebut di laksanakan di 5 (lima) daerah yaitu di Kota Jayapura, Kabupaten Keerom, Kabupaten Jayapura, Kabupaten Nabire, Kabupaten Mimika. Atas kegiatan tersebut bendahara pengeluaran telah menyetor sisa kas sebesar Rp15.450.000 dan sebesar Rp63.425.544 merupakan utang PPN/PPh yang sudah dilunasi pada bulan Mei 2010. Sampai dengan pemeriksaan berakhir, PPTK belum melengkapi bukti penggunaan dana sebesar Rp883.624.545 tersebut, dengan rincian sebagai berikut. 1) Penggunaan dana sebesar Rp764.424.545 telah didukung bukti pertanggungjawaban, namun belum diotorisasi pengguna anggaran dan belum diverifikasi oleh bagian perbendaharaan Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah 2) Penggunaan dana sebesar Rp119.200.000 belum didukung dengan bukti pertanggungjawaban. c. Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah Dalam Tahun Anggaran 2009, Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah mengganggarkan belanja sebesar Rp21.144.086.100 dan telah terealisasi sebesar Rp21.129.117.270. Atas penggunaan dana sebesar Rp21.129.117.270 tersebut, telah dipertanggungjawabkan sebesar Rp19.700.773.070 dan telah disetor ke kas daerah tanggal 24 Maret 2010 sebesar Rp530.000.000, sehingga masih terdapat sisa kas sebesar Rp898.344.200, dengan rincian sebagai berikut. 1) Kegiatan monitoring evaluasi dan pelaporan yang dianggarkan sebesar Rp151.700.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp151.700.000 sesuai dengan SP2D nomor 02415/SP2D-TU/1.26.1.1/2009. Atas kegiatan ini belum dipertanggungjawabkan.

3 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

2) Kegiatan rapat-rapat koordinasi dan konsultasi ke luar daerah yang dianggarkan sebesar Rp369.200.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp148.785.700 sesuai dengan SP2D nomor 03311/SP2D-TU/1.26.01.01/2009. Atas kegiatan ini belum dipertanggungjawabkan. 3) Kegiatan pendidikan dan pelatihan formal yang dianggarkan sebesar Rp541.964.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp541.964.000. Pada tanggal 27 Januari 2010 sisa kas sebesar Rp30.000.000 telah disetor ke Kas Daerah. Sehingga masih terdapat Rp511.946.000 atas SP2D nomor 03213/SP2D-TU/1.26.1.1/2009 yang belum dipertanggungjawabkan. 4) Kegiatan penyediaan bantuan pengembangan perpustakaan dan minat baca di daerah yang dianggarakan sebesar Rp1.165.800.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp1.064.218.750, dari realisasi tersebut masih terdapat penggunaan dana yang belum dipertanggungjawabkan sebesar Rp85.912.500 atas SP2D nomor 02765/SP2D-TU/1.26.1.1/2009.

Hal tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri No.59 Tahun 2007 tentang Perubahan Peraturan Menteri Dalam Negeri No.13 Tahun 2006 Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, yaitu. a) Pasal 132 ayat (1) yang menyatakan bahwa setiap pengeluaran belanja atas beban APBD harus didukung dengan bukti yang lengkap dan sah. b) Pasal 220 yang menyatakan bahwa Bendahara pengeluaran secara administratif wajib mempertanggungjawabkan penggunaan uang persediaan/ganti uang persediaan/tambah uang persediaan kepada Kepala SKPD melalui PPK-SKPD paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. Hal tersebut mengakibatkan potensi kerugian daerah sebesar Rp1.967.688.656 (Rp185.719.911 + Rp883.624.545 + Rp898.344.200).

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Biro Mental dan Spiritual, Kepala Biro Pemerintahan Kampung dan Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah kurang optimal dalam mengawasi masingmasing bendahara pengeluarannya . b. Bendahara pengeluaran dan PPTK pada Biro Mental dan Spiritual, Biro Pemerintahan Kampung dan Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah lalai mempertanggungjawabkan penggunaan uang persediaan sebesar Rp1.967.688.656 (Rp185.719.911 + Rp883.624.545 + Rp898.344.200)

Atas permasalahan tersebut: a. Kepala Biro Mental Spiritual akan bertanggungjawab atas temuan BPK dan akan segera menindaklanjuti dengan cara menyetor secara bertahap. b. Kepala Biro Pemerintahan Kampung menjelaskan bahwa atas penggunaan dana sebesar Rp764.424.545 dapat dipertanggungjawabkan dan atas dana sebesar Rp119.200.000

4 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

yang dapat dipertanggungjawabkan sebesar Rp59.200.000, sedangkan sebesar Rp60.000.000 belum dapat dipertanggungjawabkan. c. Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah memahami segala kekuarangan yangterkait dengan permasahan pertanggungjawaban, sehingga alan diupayakan menyampaikan bukti pertanggungjawaban penggunaan dana ke Tim Pemeriksa paling lambat tanggal 16 Juni 2010.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Provinsi Papua agar: a. Memberikan sanksi kepada Kepala Biro Mental dan Spiritual, Kepala Biro Pemerintahan Kampung dan Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah karena kurang optimal dalam mengawasi masing-masing bendahara pengeluarannya. b. Memerintahkan Kepala Biro Mental dan Spiritual, Kepala Biro Pemerintahan Kampung dan Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah untuk memerintahkan Bendahara Pengeluaran dan PPTK mempertanggungjawabkan dana persediaan sebesar Rp1.967.688.656, (Biro Mental sebesar Rp185.719.911, Biro Pemerintahan Kampung sebesar Rp883.624.545 dan Badan Perpustakaan dan Arsip sebesar Rp898.344.200), apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar segera disetorkan ke kas daerah.

3. Kelebihan Pencairan SP2D Terhadap Anggaran Sebesar Rp214.280.089 Belum Disetor Ke Kas Daerah Dalam Tahun Anggaran 2009, Biro Mental Spiritual mengganggarkan belanja sebesar Rp4.556.917.200 dan telah terealisasi sebesar Rp4.771.197.289 atau terjadi kelebihan pencairan SP2D dibanding anggarannya sebesar Rp214.280.089 (Rp4.771.197.289 – Rp4.556.917.200). Atas selisih kelebihan pencairan SP2D dibanding anggarannya sebesar Rp214.280.089 tersebut juga telah menjadi hasil pemeriksaan khusus Inspektorat Provinsi Papua No.7000/1323/SET tanggal 4 Mei 2010.

Hal tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri No.59 Tahun 2007 tentang Perubahan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah yaitu Pasal 220 yang menyatakan bahwa Bendahara pengeluaran secara administratif wajib mempertanggungjawabkan penggunaan uang persediaan/ganti uang persediaan/tambah uang persediaan kepada Kepala SKPD melalui PPK-SKPD paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya.

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp214.280.089.

Hal tersebut disebabkan Kepala Biro Mental Spritual dan Bendahara Pengeluaran lalai dalam mengajukan dan mengecek kelebihan pencairan dana sebesar Rp214.280.089.

5 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Atas permasalahan tersebut Kepala Biro Mental Spiritual akan bertanggungjawab atas temuan BPK dan akan segera menindaklanjuti dengan cara menyetor secara bertahap.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Provinsi Papua agar,

a. Memberikan sanksi kepada Kepala Biro Mental Spiritual dan Bendahara Pengeluaran
yang lalai dalam mengajukan dan mengecek kelebihan pencairan dana

b. Memerintahkan Kepala Biro Mental Spritual dan Benhara Pengeluaran untuk
menyetorkan kelebihan pencairan dana sebesar Rp214.280.089 ke kas daerah. 4. Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah Uji/Tes Jasa Laboratorium pada Dinas Pekerjaan Umum Digunakan Langsung Sebesar Rp103.990.000 Pada Tahun 2009 Pemerintah Provinsi Papua menganggarkan Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah Uji/Tes Jasa Laboratorium pada Dinas Pekerjaan Umum sebesar Rp20.000.000 dengan realisasi Rp30.100.000 atau sebesar 150,50%. Hasil pemeriksaan terhadap tanda bukti setoran, serta laporan pendapatan asli daerah UPTD Balai Pengujian dan Laboratorium Dinas Pekerjaan Umum menunjukkan bahwa pendapatan dari hasil uji / tes jasa laboratorium selama tahun 2009 adalah sebesar Rp134.090.000. Dari sejumlah itu, hanya sebesar Rp30.100.000 yang disetor ke Kas Daerah. Sedangkan sisanya sebesar Rp103.990.000 digunakan langsung oleh UPTD, Pengujian dan Laboratorium Dinas Pekerjaan Umum untuk pemeliharaan alat-alat berat dan operasional sehari-hari.

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Peraturan Pemerintah No.58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, Pasal 59 1) Ayat (1) yang menyatakan penerimaan SKPD yang merupakan penerimaan daerah tidak dapat dipergunakan langsung untuk pengeluaran. 2) Ayat (3) yang menyatakan semua penerimaan daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) apabila berbentuk uang harus segera disetor ke kas umum daerah dan berbentuk barang menjadi milik/aset daerah yang dicatat sebagai inventaris daerah. b. Peraturan Menteri Dalam Negeri No.13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, Pasal 187 ayat (1) yang menyatakan bahwa penerimaan daerah disetor ke rekening kas umum daerah pada bank pemerintah yang ditunjuk dan dianggap sah setelah kuasa BUD menerima nota kredit.

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp103.990.000.

Hal tersebut disebabkan: a. Kebijakan Kepala UPTD Balai Pengujian dan Laboratorium Dinas Pekerjaan Umum untuk menggunakan langsung penerimaan dari retribusi uji / tes jasa laboratorium Dinas Pekerjaan Umum. 6 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

b. Bendahara Penerimaan tidak langsung menyetorkan pendapatan dari retribusi uji/tes jasa laboratorium ke Kas Daerah.

Atas permasalahan tersebut, Kepala UPTD Balai Pengujian dan Laboratorium Dinas Pekerjaan Umum akan memperbaiki sistem manajemen internal unit laboratorium, khususnya pada bagian penerimaan biaya jasa pengujian.

BPK RI merekomendasikan Kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Kepala UPTD Balai Pengujian dan Laboratorium dan Bendahara Penerimaan. b. Menginstruksikan kepada Kepala Dinas Pekerjaan Umum untuk menyetorkan retribusi yang digunakan langsung sebesar Rp103.990.000 ke kas daerah.

5.

Terdapat Belanja pada Enam SKPD yang Tidak Didukung Bukti yang Lengkap Sebesar Rp5.177.877.976 Laporan Realisasi Anggaran (LRA) (Unaudited) Pemerintah Provinsi Papua per 31 Desember 2009 menyajikan belanja sebesar Rp5.294.198.937.980. Hasil pemeriksaan secara uji petik atas pertanggungjawaban belanja tersebut pada beberapa Satuan Kerja Perangkat Daerah diketahui adanya bukti pertanggungjawaban yang tidak lengkap sebesar , dengan rincian sebagai berikut. a. Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Pada tahun 2009, Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga menganggarkan belanja bimbingan teknis dalam kegiatan beasiswa pendidikan internasional bagi putra/putri Papua sebesar Rp6.896.600.000 dan terealisasi sebesar Rp6.856.600.000 atau 99,42%. Dari belanja sebesar Rp6.856.600.000 terebut, sebesar Rp106.000.000 digunakan untuk biaya koordinasi pendidikan ke China, Taiwan, dan Jepang, sedangkan sisanya sebesar Rp6.750.600.000 dialokasikan untuk beasiswa pendidikan internasional. Beasiswa pendidikan tersebut dibagi menjadi dua, yaitu beasiswa pendidikan di China dan Taiwan serta beasiswa pendidikan di Jepang. Penetapan mahasiswa yang mendapat beasiswa internasional ini ditetapkan dalam Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua nomor 161 tahun 2009, yaitu tentang Penetapan Mahasiswa Program Studi Unggulan Lanjutan Penerima Bantuan Beasiswa Pemerintah Provinsi Papua. Penyaluran dana dari pemerintah kepada mahasiswa dilakukan melalui dua rekanan, yaitu beasiswa pendidikan di Jepang oleh PRK dan PT. WTA untuk pendidikan di China dan Taiwan. Rincian transfer uang kepada kedua rekanan tersebut adalah sebesar Rp6.750.600.000, dengan rincian sebagai berikut.

7 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Tabel.3.2 Rincian Uang Transfer ke PRK dan PT. WTA
No 1 2 3 4 Jumlah Tanggal Transfer 17 April 2009 22 April 2009 14 September 2009 14 September 2009 PRK PT. WTA PRK PT. WTA Rekanan Jumlah (Rp) 1.300.000.000 2.000.000.000 1.950.300.000 1.500.300.000 6.750.600.000

Berdasarkan pemeriksaan laporan pertanggungjawaban penggunaan dana beasiswa pada Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga diketahui bahwa. 1) PRK belum menyampaikan laporan pertanggungjawaban penggunaan dana beasiswa sebesar Rp3.250.300.000 ke Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olah Raga. Hasil konfirmasi ke PPTK dan Bendahara Kegiatan diketahui bahwa PRK sudah mengirimkan laporan pertanggungjawaban penggunaan dana beasiswa sebesar Rp3.250.300.000 ke Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olah Raga, namun sampai pemeriksaan berakhir laporan pertanggungjawaban tersebut belum diterima Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga. 2) PT.WTA telah menyampaikan laporan pertanggungjawaban penggunaan dana beasiswa sebesar Rp2.799.811.424, sedangkan sisanya sebesar Rp700.488.576 belum dipertanggungjawabkan. Hasil konfirmasi dengan PPTK dan bendahara yang menangani penggunaan dana beasiswa tersebut diketahui bahwa tahun akademik pendidikan di China adalah 1 Agustus sampai 31 Juli, sehingga pertanggungjawaban yang dibuat belum selesai. Laporan pertanggungjawaban dari PT.WTA sebesar Rp2.799.811.424 adalah laporan pertanggungjawaban per Februari 2010. b. Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Laporan Realisasi Anggaran 2009 pada Satuan Kerja Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan menunjukkan rincian realisasi dan anggaran penggunaan dana selama tahun 2009, yaitu.
Tabel.3.3 Rincian Kegiatan dalam Dinas Pertanian yang telah direalisasikan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kegiatan Pendampingan Bimbingan Mutu dan Sertifikasi Benih Pengembangan SDM aparatur dan siswa/ siswi Ujian kompetensi Ujian akhir, genap, dan ganjil Penjaringan siswa di Kabupaten/ Kota se propinsi Papua Penyusunan JUKLAK/ JUKNIS Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan Pembangunan laboratorium dan ruang praktikum sekolah PKU semester II, IV dan V di dalam dan luar sekolah Anggaran (Rp) 325.700.000 2.069.500.000 22.700.000 240.977.500 5.500.000 1.500.000 91.379.000 1.897.041.500 832.025.000 Realisasi (Rp) 324.600.000 2.066.990.300 22.700.000 240.789.500 5.500.000 1.500.000 91.229.000 1.888.482.500 826.085.000

Hasil pemeriksaan secara uji petik atas bukti pertanggungjawaban 9 kegiatan pada Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan diketahui sebesar Rp245.216.000 yang tidak didukung oleh bukti penggunaan dana kegiatan dan belum dilengkapi laporan 8 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

kegiatannya, dengan rincian sebagai berikut.
Tabel 3.4 Daftar Sembilan kegiatan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan yang tidak didukung oleh bukti pertanggungjawaban
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kegiatan Pendampingan dan bimbingan mutu dan sertifikasi benih hortikultura di tingkat Pengembangan SDM aparatur siswa/siswi Ujian kompetensi Ujian akhir genap dan ganjil Penjaringan siswa di kabupaten/kota se-provinsi papua Penyusunan juklak juknis Monitoring evaulasi dan pelaporan 121/SPJ-NIHIL/2.01.1.1/2009 Pembangunan Laboratorium dan Ruang Pratikum Sekolah Pertanian 001/SPJ-GU/2.01.1.1/2009 PKU semsester II, IV,dan V dalam dan luar sekolah 053/SPJ-NIHIL/2.01.1.1/2009 PKU semsester II, IV,dan V dalam dan luar sekolah 60.000.000 245.216.000 27.750.000 4.000.000 Nilai 7.300.000 29.046.000 22.700.000 65.220.000 5.500.000 1.500.000 22.200.000

c. Sekretariat DPRP Pada Tahun 2009, Sekretariat DPRP menganggarkan belanja perjalanan dinas dalam daerah sebesar Rp7.233.100.000 dan belanja perjalanan dinas luar daerah sebesar Rp15.733.600.000. Belanja perjalanan dinas ini dianggarkan untuk membiayai 12 kegiatan. Realisasi belanja perjalanan dinas dalam daerah adalah sebesar Rp7.113.324.000 (98,34%), sedangkan untuk belanja perjalanan dinas luar daerah adalah sebesar Rp15.630.665.000 (99,35%). Kegiatan yang terealisasi menggunakan belanja perjalanan dinas tersebut adalah sebanyak 11 kegiatan. Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap kelengkapan bukti-bukti pertanggungjawaban atas perjalanan dinas menunjukkan sebesar Rp487.172.000 yang tidak lengkap. Bukti-bukti kelengkapan perjalanan dinas hanya surat perintah tugas, surat perjalanan dinas, rincian biaya perjalanan dinas tetapi tidak disertai dengan tiket perjalanan (lihat lampiran 1). d. Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri Pada Tahun Anggaran 2009, Pemerintah Provinsi Papua mengganggarkan belanja daerah pada Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri untuk membiayai 28 kegiatan dan operasional Dinas sebesar Rp10.333.386.200 dan telah direalisasikan sampai dengan 31 Desember 2009 sebesar Rp6.917.584.758 (66,94%). Dari realisasi sebesar Rp1.752.830.000 diantaranya digunakan untuk perjalanan dinas dalam daerah sebesar Rp722.495.000 dan perjalanan dinas luar daerah sebesar Rp1.030.335.000. Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap kelengkapan bukti-bukti pertanggungjawaban atas perjalanan dinas pada SP2D Nomor 06091/SP2DGU/1.20.09.01/2009 tanggal 10 Desember 2009 sebesar Rp499.530.000, diketahui bahwa biaya perjalanan dinas sebesar Rp111.650.000 (lihat lampiran 2) tidak didukung dengan bukti yang lengkap. Bukti-bukti kelengkapan perjalanan dinas tidak semua 9 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

dilengkapi dengan surat perintah tugas, surat perjalanan dinas, rincian biaya perjalanan dinas dan bukti tiket perjalanan. e. Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur Pada Tahun Anggaran 2009, Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur mendapat anggaran kegiatan Pengembangan Sistem Informasi Kepegawaian Berbasis Web sebesar Rp2.000.000.000 dan direalisasikan sebesar Rp1.998.695.245 atau 99% dan anggaran kegiatan Pengembangan Diklat sebesar Rp2.160.000.000 dan direalisasikan sebesar Rp2.020.019.100 atau 94%. Hasil pemeriksaan secara uji petik atas dokumen pertanggungjawaban berupa SP2D, SPJ dan dokumen lainnya diketahui bahwa. 1) Biaya perjalanan dinas pada Kegiatan Pengembangan Sistem Informasi Kepegawaian Berbasis Web sebesar Rp183.416.000 dan Kegiatan Pengembangan Diklat sebesar Rp137.585.400 tidak didukung dengan bukti-bukti yang lengkap. Bukti-bukti kelengkapan perjalanan dinas ada yang hanya kwitansi tanpa SPPD dan Tiket atau ada yang hanya SPPD dan kwitansi tanpa ada tiket serta juga terdapat rincian biaya kontribusi tanpa ada bukti pertanggungjawaban (lihat lampiran 3a). Belanja bahan lainnya sebesar Rp10.250.000 hanya berupa kuitansi dari bendahara pengeluaran yang tidak didukung bukti penggunaan dana tersebut (lihat lampiran 3b).

2)

f.

Dinas Pertambangan dan Energi Pada Tahun 2009 Dinas Pertambangan dan Enegi menganggarkan belanja perjalanan dinas dalam daerah sebesar Rp2.231.450.000 dan terealisasi sebesar Rp2.132.000.000 (95,54%), sedangkan belanja perjalanan dinas luar daerah dianggarkan sebesar Rp1.395.500.000 dan terealisasi sebesar Rp1.248.583.200 (89,47%) . Kegiatan yang terealisasi menggunakan belanja perjalanan dinas tersebut adalah sebanyak 25 kegiatan. Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap kelengkapan bukti-bukti pertanggungjawaban atas perjalanan dinas menunjukkan sebesar Rp51.800.000 (lihat lampiran 4) yang tidak didukung bukti pertanggungjawaban yang lengkap. Bukti-bukti kelengkapan perjalanan dinas hanya surat perintah tugas, surat perjalanan dinas, rincian biaya perjalanan dinas tetapi tidak disertai dengan tiket perjalanan.

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Peraturan Gubernur Provinsi Papua No.102 Tahun 2007 tentang Ketentuan Perjalanan Dinas di Lingkungan Pemerintah Provinsi Papua Pasal 8 (b) yang menyatakan bahwa pejabat/pegawai yang telah melakukan perjalanan dinas selambat-lambatnya 3 (tiga) hari setelah berada kembali di tempat kedudukan harus menyampaikan pertanggungjawaban pelaksanaannya meliputi SPPD yang telah ditandatangani tiba berangkat (pergi-pulang) oleh pejabat yang berwenang di tempat tujuan dengan melampirkan tiket sebagai bukti sarana angkutan yang telah digunakannya kepada bendahara yang bersangkutan.

10 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

b. Peraturan Pemerintah No.58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah Pasal 61 ayat (1) yang menyatakan bahwa setiap pengeluaran harus didukung oleh bukti yang lengkap dan sah mengenai hak yang diperoleh oleh pihak yang menagih.

Hal tersebut mengakibatkan pengeluaran sebesar Rp5.177.877.976 (Rp3.250.300.000 + Rp700.488.576 + Rp245.216.000 + Rp487.172.000 + Rp111.650.000 + Rp183.416.000 + Rp137.585.400 + Rp10.250.000 + Rp51.800.000) tidak dapat diyakini kebenaran penggunaannya.

Hal tersebut disebabkan karena: a. Bendahara Pengeluaran dan Bagian Verifikasi kurang teliti dalam menguji kelengkapan dan sahnya bukti-bukti pengeluaran. b. Bendahara Pengeluaran dan PPTK pada enam SKPD belum pertangungjawaban penggunaan dana sebesar Rp5.177.877.976 melengkapi bukti

Atas permasalahan tersebut: a. Sekretaris Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga mengakui temuan BPK dan menjelaskan bahwa bukti yang tidak lengkap itu terjadi karena penyelenggaraan pendidikan di Universitas Jepang berakhir masa studinya pada bulan April 2010, sehingga terlambat memberikan laporan pertanggungjawaban. b. Plt. Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan mengakui temuan BPK dan akan segera menindaklanjutinya dengan melengkapi bukti-bukti pertanggungjawaban atas kegiatan-kegiatan tersebut. c. Sekretaris DPRP bersedia menarik kelengkapan pertanggungjawaban kepada pegawai/pejabat yang belum mempertanggungjawabkan dalam waktu secepatnya. d. Kepala Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri akan menindaklanjuti sesuai rekomendasi BPK. e. Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Latihan Aparatur akan menindaklanjutinya dan mempertanggungjawabkannyaserta akan menjadi perhatian pada kegiatan-kegiatan yang akan datang. f. Kepala Dinas Pertambangan dan Energi akan mengklarifikasi dengan bendahara pengeluaran untuk mempertanggungjawabkan serta akan menegur bagian verifikasi karena kurang cermat dalam melakukan verifikasi untuk diperhatikan dalam kegiatankegiatan selanjutnya.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Provinsi Papua agar menginstruksikan Kepala Dinas Pendidikan/Pemuda dan Olahraga, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, Sekretaris DPRP, Kepala Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri, Kepala Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur dan Kepala Dinas Pertambangan dan Enegi untuk memerintahkan masing-masing Bendahara Pengeluaran dan PPTK melengkapi bukti pertangungjawaban dengan total sebesar Rp5.177.877.976 serta Bagian 11 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Verifikasi menguji kelengkapan dokumen pertanggungjawaban tersebut.

6. Terdapat Pembayaran Tunjangan Perumahan kepada Pimpinan DPRP Meskipun Sudah Menempati Rumah Jabatan Sebesar Rp91.200.000 Pada Tahun Anggaran 2009 Pemerintah Provinsi Papua menganggarkan belanja Tunjangan Perumahan pada Pos DPRP sebesar Rp4.524.000.000, yang terdiri dari tunjangan perumahan untuk anggota (45 orang) sebesar Rp4.320.000.000 dan tambahan tunjangan perumahan sebesar Rp204.000.000. Tunjangan perumahan tersebut telah direalisasikan sebesar Rp4.432.000.000 atau 97,97% dari anggarannya. Pembayaran tunjangan perumahan diperuntukkan bagi pimpinan dan anggota DPRP. Hasil pemeriksaan terhadap bukti pertanggungjawaban pemberian tunjangan perumahan berupa tanda terima yang ditandatangani pimpinan dan anggota DPRP diketahui bahwa atas tunjangan perumahan sebesar Rp8.000.000 per orang ini dipotong Pajak Penghasilan sebesar 5%. Dari 51 orang anggota DPRP yang menerima tunjangan perumahan, sebanyak 50 orang belum menempati rumah dinas, sedangkan satu orang wakil ketua telah menempati rumah dinas sejak dilantik sebagai pimpinan DPRP. Hal ini diperkuat dengan Daftar Inventaris Gedung dan Bangunan yang dikelola oleh Sekretariat DPRP diketahui bahwa rumah dinas yang ada sebanyak 23 rumah, diantaranya ditempati oleh 5 (lima) orang pimpinan dan anggota DPRP yang masih aktif sampai sekarang. Salah satunya adalah sdr. KW yang sekarang menjabat sebagai wakil ketua I DPRP yang juga menerima tunjangan perumahan. Sedangkan 18 rumah lainnya ditempati oleh mantan anggota DPRP yang sudah tidak menjabat sebagai pimpinan atau anggota DPRP.

Hal tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 37 tahun 2005 jo. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 37 tahun 2006 tentang Kedudukan Protokoler dan Keuangan Pimpinan dan Anggota DPRD Pasal 1 Angka (4) yang menyatakan bahwa dalam hal Pemerintah Daerah belum dapat menyediakan rumah Jabatan Pimpinan atau rumah dinas anggota DPRD, kepada yang bersangkutan diberikan tunjangan perumahan.

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp91.200.000 ((Rp8.000.000 – (5% x Rp8.000.000)) x 12).

Hal tersebut disebabkan: a. Bendahara Pengeluaran dan Sekretaris DPRP melakukan pembayaran tunjangan perumahan kepada anggota yang sudah menempati rumah dinas. b. Anggota Dewan tidak mengembalikan pembayaran tunjangan perumahan sebesar Rp91.200.000 yang bukan haknya.

12 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Atas permasalahan tersebut, Sekretaris DPRP telah melakukan klarifikasi kepada sdr. KW. Menurut pengakuan pimpinan DPRP tersebut tidak menempati rumah dinas karena rumah tersebut dalam keadaan rusak dan diupayakan untuk direnovasi.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Bendahara Pengeluaran dan Sekretaris DPRP karena lalai melakukan pembayaran tunjangan perumahan kepada anggota yang sudah menempati rumah dinas b. Berkoordinasi dengan Pimpinan DPRP untuk menyetorkan kelebihan pembayaran tunjangan perumahan atas nama KW ke kas daerah sebesar Rp91.200.000.

7. Pembayaran Biaya Akhir Studi Pada Kegiatan Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (S2) Tidak Sesuai Keputusan Gubernur Sebesar Rp156.000.000 Pada Tahun 2009 Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga menganggarkan untuk kegiatan beasiswa pendidikan pascasarjana (S2) sebesar Rp8.885.000.000 dengan realisasi 100%. Atas dana beasiswa pendidikan pascasarjana (S2) sebesar Rp8.885.000.000 tersebut, sebesar Rp6.745.000.000 dialokasikan untuk beasiswa pascasarjana (S2) studi dalam negeri yaitu didasarkan pada Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor 156 Tahun 2009 tanggal 16 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program magister (S2) lanjutan dan baru penerima beasiswa pemerintah provinsi Papua tahun anggaran 2009. Dalam surat keputusan tersebut ditetapkan 70 mahasiswa penerima beasiswa biaya akhir untuk studi dalam negeri yaitu terdiri dari biaya proposal, biaya penelitian, dan biaya tesis yang nilainya disesuaikan dengan DPA Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga. DPA biaya akhir per orang yang ditetapkan sebesar Rp22.000.000 (biaya proposal Rp2.000.000 + biaya penelitian Rp10.000.000 + biaya tesis Rp10.000.000) Berdasarkan pemeriksaan daftar mahasiswa yang mendapatkan transfer dana bantuan beasiswa pendidikan pascasarjana diketahui adanya pembayaran biaya akhir yang diterima mahasiswa melebihi biaya akhir per orang yang ditetapkan dalam DPA yaitu sebesar Rp156.000.000, dengan rincian perhitungan dapat dilihat dalam tabel berikut.
Tabel.3.5 Rincian Kelebihan Pembayaran Beasiswa
Realisasi No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Melkianus Rumbrawer Hans Fence Z. Peday Martha A.C. Kareth Bonefasius Bao Harli Talla Krispinus Palobo Been Kogoya Jan B. Rumbrar Frantje Muguri Patricia Dimara Perguruan Tinggi IPB Bogor IPB Bogor UGM UGM UGM UNY Yogyakarta UPN Veteran Uncen Jayapura Uncen Jayapura Uncen Jayapura JUMLAH Transfer Tanggal 16/7/2009 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 12.000.000 12.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 Transfer Tanggal 8/12/2009 22.000.000 12.000.000 22.000.000 22.000.000 12.000.000 20.000.000 22.000.000 10.000.000 22.000.000 12.000.000 Total 44.000.000 34.000.000 44.000.000 44.000.000 24.000.000 32.000.000 44.000.000 32.000.000 44.000.000 34.000.000 376.000.000 Seharusnya 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 22.000.000 220.000.000 Kelebihan Bayar 22.000.000 12.000.000 22.000.000 22.000.000 2.000.000 10.000.000 22.000.000 10.000.000 22.000.000 12.000.000 156.000.000

13 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor 156 Tahun 2009 tanggal 16 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program magister (S2) lanjutan dan baru penerima beasiswa pemerintah provinsi Papua tahun anggaran 2009. b. DPA Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga yang menuliskan bahwa anggaran untuk biaya akhir adalah sebesar Rp22.000.000 yang terdiri dari biaya proposal Rp2.000.000, biaya penelitian Rp10.000.000, dan biaya tesis Rp10.000.000.

Hal tersebut mengakibatkan potensi kerugian daerah sebesar Rp156.000.000.

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Provinsi Papua kurang melakukan pengawasan terhadap kegiatan yang dilaksanakan oleh PPTK. b. PPTK tidak melakukan pemantauan terhadap penggunaan dan pertanggungjawaban atas dana yang telah diserahkan tersebut. Atas permasalahan tersebut, Sekretaris Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga mengatakan bahwa hal tersebut merupakan kebijakan dari Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga dan PPTK karena tidak melakukan pengawasan secara optimal b. Memerintahkan Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga dan PPTK untuk mempertanggungjawabkan pembayaran beasiswa sebesar Rp156.000.000, apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar segera disetorkan ke kas daerah.

8. Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (S2) dan Beasiswa Pendidikan Doktor (S3) Pada Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Sebesar Rp458.500.000 Disalurkan Kepada Mahasiswa Yang Tidak Tercantum Dalam Surat Keputusan Gubernur Pada Tahun 2009, Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga menganggarkan kegiatan beasiswa bagi pendidikan pascasarjana S2 dan S3, yaitu. a. Pendidikan pascasarjana (S2) dianggarkan sebesar Rp8.885.000.000 dan telah terealisasi sebesar Rp8.885.000.000. Dari sejumlah itu, sebesar Rp1.275.000.000 dialokasikan untuk block grant pendidikan magister dosen Universitas Cenderawasih (UC) Jayapura dan sebesar Rp1.020.000.000 untuk Universitas Negeri Papua (UP) Manokwari. b. Kegiatan beasiswa pendidikan doktor (S3), dianggarkan sebesar Rp10.965.040.000 dengan realisasi per 31 Desember 2009 sebesar Rp10.964.760.000 atau 99,99%. Dari sejumlah itu, sebesar Rp10.054.760.000 dialokasikan untuk belanja bimbingan teknis, yang terdiri dari beasiswa program doktor dalam negeri lanjutan, beasiswa program 14 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

doktor studi luar negeri lanjutan, dan biaya administrasi Hasil Pemeriksaan terhadap belanja beasiswa pendidikan pascasarjana (S2) dan belanja beasiswa pendidikan Doktor (S3) tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. 1) Beasiswa pendidikan pascasarjana (S2) Pemerintah Provinsi Papua merealisasikan kegiatan ini dengan menetapkan Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor 143 Tahun 2009 tanggal 2 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program magister (S2) lanjutan dan baru penerima beasiswa pemerintah Provinsi Papua yang dikelola oleh UC Jayapura dan UP Manokwari tahun anggaran 2009. Dalam surat keputusan tersebut ditetapkan 70 mahasiswa baru dan 45 mahasiswa lanjutan penerima beasiswa untuk studi dalam negeri. Berdasarkan pemeriksaan terhadap laporan pertanggungjawaban beasiswa yang dikirimkan oleh UC Jayapura dan UP Manokwari kepada Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga diketahui bahwa terdapat nama-nama mahasiswa yang tidak tercantum dalam surat keputusan tetapi mereka mendapatkan transfer dana bantuan beasiswa pendidikan pascasarjana ini sebesar Rp160.500.000, dengan rincian dapat dilihat dari tabel berikut.
Tabel.3.6 Rincian Transfer Dana Bantuan Beasiswa
No UC Jayapura 1 NR. 29 Juli 2009 25.500.000 Keterangan Tanggal Transfer Jumlah (Rp)

UP Manokwari Semester Genap 1 2 KFM. SHH. Semester Gasal 1 2 3 4 Total KFM. SHH. HLW. YM. 16 Desember 2009 16 Desember 2009 16 Desember 2009 16 Desember 2009 22.500.000 22.500.000 22.500.000 22.500.000 160.500.000 10 Juli 2009 09 September 2009 22.500.000 22.500.000

2) Beasiswa pendidikan Doktor (S3) Pemerintah Provinsi Papua merealisasikan kegiatan ini dengan menetapkan Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua No. 146 Tahun 2009 tanggal 2 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program doktor (S3) lanjutan penerima beasiswa pemerintah Provinsi Papua tahun anggaran 2009. Dalam surat keputusan tersebut ditetapkan 39 mahasiswa penerima beasiswa untuk studi dalam negeri dan 15 mahasiswa untuk studi luar negeri. Berdasarkan pemeriksaan terhadap bukti-bukti transfer diketahui bahwa terdapat 21 nama-nama mahasiswa yang tidak tercantum dalam surat keputusan tetapi

15 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

mereka mendapatkan transfer dana bantuan beasiswa pendidikan tersebut sebesar Rp298.000.000 (lihat lampiran 5).

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor 143 Tahun 2009 tanggal 2 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program magister (S2) lanjutan dan baru penerima beasiswa pemerintah Provinsi Papua yang dikelola oleh UC Jayapura dan UP Manokwari tahun anggaran 2009. b. Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua No.146 Tahun 2009 tanggal 2 November
2009 tentang penetapan mahasiswa program doktor (S3) lanjutan penerima beasiswa pemerintah Provinsi Papua tahun anggaran 2009.

Hal tersebut mengakibatkan potensi kerugian daerah sebesar Rp458.500.000 (Rp160.500.000 + Rp298.000.000). Hal tersebut disebabkan Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Provinsi Papua kurang melakukan pengawasan terhadap PPTK dan Bendahara Pengeluaran yang mencairkan dana beasiswa kepada mahasiswa/i yang tidak ada dalam Surat Keputusan.
Atas permasalahan tersebut, Sekretaris Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga mengakui temuan BPK dan menjelaskan bahwa hal itu terjadi karena sebagian nama yang tercantum dalam SK Gubernur belum mengikuti pendidikan, sehingga atas kebijakan Rektor UC dan Rektor UP Manokwari mengalihkan beasiswa tersebut kepada mahasiswa yang sudah mengikuti pendidikan, serta mengalihkan beasiswa dari nama yang ada dalam SK Gubernur yang sudah menyelesaikan pendidikan kepada mahasiswa lain.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga dan PPTK karena lalai membayarkan dana beasiswa kepada pihak yang tidak tercantum dalam Surat Keputusan. b. Memerintahkan Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga dan PPTK untuk mempertanggungjawabkan penggunaan dana beasiswa S2 dan S3 sebesar Rp458.500.000, dan apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah.

16 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

9. Penggunaan Dana Kegiatan Peningkatan Penyiaran Televisi Papua Pada Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi Sebesar Rp6.267.948.000 Belum Dipertanggungjawabkan Tahun 2009, Kepala Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi menganggarkan belanja untuk kegiatan Peningkatan Penyiaran Televisi Papua sebesar Rp11.284.648.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp11.198.648.000 atau 99% dari anggaran. Realisasi kegiatan ini berupa belanja modal sebesar Rp1.655.700.000, belanja bahan lainnya Rp8.216.948.000 dan belanja pegawai Rp1.326.000.000, sesuai dengan: a. SP2D No.01013/SP2D-TU/II/2009 tanggal 18 Juni 2009 sebesar Rp1.971.474.000. b. SP2D No.04727/SP2D-TU/1.25.1.1/2009 tanggal 25 November 2009 sebesar Rp7.571.474.100. c. SP2D No.06774/SP2D-LS/1.25.1.1/2009 Rp83.100.000. d. SP2D No.07025/SP2D-LS/1.25.1.1/2009 Rp1.572.600.000. tanggal tanggal 17 21 Desember Desember 2009 2009 sebesar sebesar

Berdasarkan Laporan Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi tentang Pengeluaran Uang Operasional Televisi Mandiri Papua Tahun Anggaran 2009 yang telah terealisasi diketahui bahwa pengelolaan penggunaan dana kegiatan Peningkatan Penyiaran Televisi Papua sebesar Rp11.284.648.000 dilakukan oleh 2 (dua) pihak, yaitu sebesar Rp6.267.948.000 diserahkan ke PD IB Papua dan sebesar Rp5.026.000.000 dikelola langsung oleh Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi, dengan rincian sebagai berikut.
Tabel. 3.7 Uraian Belanja yang belum didukung Bukti yang Lengkap
Uraian Belanja Honor Pegawai Belanja lainnya terdiri dari: - Biaya perjalanan dinas MTV - Biaya rekruitmen - Biaya training - Biaya honor kontributor - Beban utility - Beban komunikasi - Beban transportasi - Beban maintenance - Beban household - Beban perlengkapan kantor - Beban kaset dan DVD - Beban produksi - Beban sewa internet - Beban programing dan Marketing fee - Biaya lain-lain - Sewa gedung Jumlah yang dikelola oleh PD IB Papua Belanja Langsung a. Belanja Alat tulis kantor b. Belanja bahan lainnya (sewa satelit) Belanja Modal/Beban Tetap Belanja modal pengadaan menara pemancar Jumlah yang dikelola oleh Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi Total Jumlah (Rp) 1.326.000.000 4.941.948.000

6.267.948.000 75.000.000 3.200.000.000 1.751.000.000 5.026.000.000 11.293.948.000

17 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hasil pemeriksaan atas bukti pertanggungjawaban diketahui bahwa belanja modal pengadaan menara pemancar sebesar Rp1.751.000.000 telah dicatat oleh Pemerintah Provinsi sebagai aset serta belanja alat tulis kantor sebesar Rp75.000.000 dan belanja bahan lainnya (sewa satelit) sebesar Rp3.200.000.000 telah dipertanggungjawabkan. Sedangkan penggunaan dana sebesar Rp6.267.948.000 yang diserahkan oleh Dinas Pengelolaan Teknilogi Informatika dan Komunikasi ke PD IB Papua belum dilengkapi dengan bukti pertanggungjawaban. Hal tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah pada Pasal 61 ayat (1) yang menyatakan setiap pengeluaran harus didukung oleh bukti yang lengkap dan sah mengenai hak yang diperoleh oleh pihak yang menagih. Hal tersebut mengakibatkan belanja kegiatan Peningkatan Penyiaran Televisi Papua sebesar Rp6.267.948.000 tidak dapat diyakini kebenaran penggunaannya.

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi Provinsi Papua kurang melakukan pengawasan terhadap kegiatan yang dilaksanakan oleh PPTK. b. PPTK tidak melakukan pemantauan terhadap penggunaan dan pertanggungjawaban atas dana yang telah diserahkan ke PD IB.

Atas permasalahan tersebut, Sekretaris Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi, mewakili Kepala Dinas mengakui temuan BPK dan akan segera menindaklanjuti sesuai rekomendasi BPK.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Kepala Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi dan PPTK karena tidak mengawasi pertanggungjawaban penggunaan dana kegiatan peningkatan penyiaran televisi Papua b. Meminta Kepala Dinas Pengelolaan Teknologi Informasi dan Komunikasi Provinsi Papua dan PPTK untuk meminta pertanggungjawaban dana kegiatan Peningkatan Penyiaran Televisi Papua kepada PD IB sebesar Rp6.267.948.000, apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah

10. Belanja pada Biro Umum, Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur dan Dinas Kebudayaan dan Parawisata Sebesar Rp11.235.627.975 Belum Didukung Bukti yang Lengkap Hasil pemeriksaan atas pertanggungjawaban penggunaan dana belanja pada Biro Umum, Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur dan Dinas Kebudayaan dan Parawisata tidak didukung dengan bukti yang lengkap, yaitu: 18 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

a. Biro Umum Pada Tahun Anggaran 2009, pada Biro Umum menganggarkan kegiatan penerimaan kunjungan kerja pejabat negara/departemen/lembaga pemerintah non departemen/luar negeri sebesar Rp11.000.000.000 dan terealisasi sebesar Rp11.000.000.000 (100%) dengan rincian Nomor SP2D sebagai berikut. 1) 2) 3) 4) SP2D No.02564/SP2D-NIHIL/1.20.3.6/2009 sebesar Rp5.500.000.000 SP2D No.04212/SP2D-NIHIL/1.20.03.06/2009 sebesar Rp1.500.000.000 SP2D No.08829/SP2D-NIHIL/1.20.03.06/2009 sebesar Rp3.832.500.000 SP2D No.03175/SP2D-GU/1.20.03.06/2009 sebesar Rp167.500.000

Pemeriksaan atas dokumen pertanggungjawaban belanja sebesar Rp11.000.000.000 tersebut diketahui bahwa sebesar Rp9.954.413.600 pertanggungjawabannya hanya berupa disposisi dan kuitansi tanda terima saja, sedangkan bukti atas penggunaan dana tersebut belum dilengkapi. Secara lebih rinci sebagai berikut.
Tabel 3.8 Bukti tidak lengkap pada kegiatan Penerimaan kunjungan kerja pejabat negara/departemen/lembaga pemerintah non departemen/luar negeri
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Nama Kegiatan Pembayaran biaya pemasangan iklan profil Papua Biaya kapasitas pelayanan pimpinan daerah Biaya peningkatan pelayanan pada bagian perencanaan dan pengadaan Biaya peningkatan pelayanan Pimpinan dalam rangka menunjang pelayanan umum Biaya peningkatan pelayanan pada bagian inventarisasi Biaya peningkatan pelayanan dalam rangka pengurusan administrasi keuangan Biaya peningkatan pelayanan pada bagian tata usaha Biaya peningkatan pelayanan pada bagian kendaraan Biaya peningkatan pelayanan pada bagian rumah tangga Biaya koordinasi antar Departemen Biaya mendukung event berskala nasional yaitu Papua Tourism Summit Biaya mempersiapkan pelayanan kapasitas pimpinan daerah dalam rangka implikasi terhadap dinamika pembangunan daerah Biaya pengelolaan kekayaan daerah Biaya peningkatan pelayanan pada bagian pemeliharaan dan penghapusan Biaya peningkatan pelayanan pada bagian data dan pelaporan Biaya peningkatan pelayanan pada bagian arsip dan ekspedisi Biaya peningkatan pelayanan pada bagian standar mutu barang Biaya peningkatan pelayanan pada bagian pengamanan dan operasi sandi Biaya peningkatan pelayanan pada bagian sandi dan telekomunikasi Jumlah 25.000.000 9.954.413.600 25.000.000 25.000.000 25.000.000 25.000.000 539.500.000 80.000.000 67.000.000 272.950.000 45.000.000 384.500.000 1.385.000.000 68.000.000 121.200.000 186.000.000 2.525.100.000 Biaya (Rp) 30.663.600 4.007.500.000 117.000.000

19 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

b. Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur Pada Tahun Anggaran 2009, Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur mendapat anggaran sebesar Rp2.160.000.000 untuk kegiatan pengembangan diklat. Atas kegiatan tersebut telah direalisasikan sebesar Rp2.020.019.100 atau 94%. Dari Realisasi tersebut terdapat Rp1.435.550.000 berupa SPJ TU, dengan rincian sebagai berikut. 1) SP2D No.00472/SP2D-TU/I/2009 tanggal 4 mei 2009 Rp506.400.000 2) SP2D No.02509/SP2D-TU/1.20.13.01/2009 tanggal 14 September Rp484.150.000 3) SP2D No.05497/SP2D-TU/1.20.13.01/2009 tanggal 30 November 2009 Rp445.000.000 2009,

Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap SP2D, BKU dan dokumendokumen pendukung, diketahui bahwa belanja penunjang operasional dan belanja kursus - kursus pada Kegiatan Pengembangan Diklat sebesar Rp354.000.000 (lihat lampiran 6) belum dipertanggungjawabkan penggunaannya. Bukti yang didapat hanya berupa kwitansi dari bendahara pengeluaran kepada penerima dan surat disposisi dari Kepala Badan. c. Dinas Kebudayaan dan Parawisata Pada tahun 2009, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata mengganggarkan belanja kegiatan jaringan kerjasama promosi pariwisata sebesar Rp195.225.000 dan telah terealisasi sebesar Rp171.321.875, kegiatan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan program pengembangan destinasi pemasaran pariwisata dianggarkan sebesar Rp103.800.000 dan telah terealisasi sebesar Rp103.800.000, kegiatan pemberdayaan lembaga adat dan seni dianggarkan sebesar Rp254.800.000 dan direalisasikan sebesar Rp254.800.000, kegiatan pameran keliling museum dianggarkan sebesar Rp203.850.000 dan telah terealisasi sebesar Rp170.212.500, kegiatan partisipasi pada Festifal Budaya Asmat dilakukan dianggarakan sebesar Rp200.700.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp200.700.000 dan kegiatan partisipasi pada festival budaya Lembah Baliem dianggarkan sebesar Rp236.100.000 dan telah terealisasi sebesar Rp236.100.000. Hasil pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa belanja atas 6 kegiatan tersebut di atas senilai Rp927.214.375 (Rp111.601.875 + Rp103.800.000 + Rp254.800.000 + Rp170.212.500 + Rp50.700.000 + Rp236.100.000) belum didukung bukti pertanggungjawaban, dengan rincian sebagai berikut. 1) Kegiatan jaringan kerjasama promosi pariwisata Anggaran belanja kegiatan jaringan kerja sama promosi parawisata sebesar Rp171.321.875 dicairkan melalui 3 tahap, yaitu. a) SP2D nomor 05266/SP2D-TU/1.17.01.01/2009 sebesar Rp111.601.875 b) SP2D nomor 01122/SP2D-LS/II/2009 sebesar Rp40.000.000 c) SP2D nomor 01138/SP2D-GU/1.17.01.01/2009 sebesar Rp19.720.000. Pemeriksaan atas bukti pertanggungjawaban belanja sebesar Rp171.321.875 tersebut menunjukkan bukti pertanggungjawaban sebesar Rp59.720.000 sudah lengkap, sedangkan dokumen pertanggungjawaban SP2D TU sebesar Rp111.601.875 diketahui bahwa pertanggungjawaban atas pengeluaran dana 20 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

2)

3)

4)

5)

6)

tersebut hanya berupa kuitansi/berita acara penyerahan uang dari bendahara kepada PPTK. Kegiatan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan program pengembangan destinasi pemasaran pariwisata. Anggaran belanja kegiatan tersebut dicairkan melalui SP2D nomor 05272/SP2DTU/1.17.01.01/2009 sebesar Rp103.800.000. Pemeriksaan atas dokumen pertanggungjawaban diketahui bahwa bukti-bukti pertanggungjawaban berupakuitansi/ berita acara serah terima uang dari bendahara kepada PPTK. Kegiatan pemberdayaan lembaga adat dan seni Anggaran belanjanya dicairkan melalui SP2D nomor 04562/SP2DTU/1.17.01.01/2009 sebesar Rp254.800.000. Pertanggungjawaban atas belanja sebesar Rp254.800.000 hanya dilampiri surat keputusan Kepala Dinas Kebudayaaan dan Pariwisata Provinsi Papua nomor 89/321/Disbud/Tahun 2009 tanggal 8 November 2009 tentang penetapan lembaga adat dan seni penerima bantuan pemberdayaan kelembagaan tahun 2009, namun tidak ada bukti tanda terima dari masingmasing penerima bantuan dalam SK atas uang sejumlah Rp254.800.000. Kegiatan pameran keliling museum Anggaran kegiatan pameran keliling museum sebesar Rp170.212.500 dicairkan melalui SP2D nomor 04277/SP2D-GU/1.17.01.01/2009 sebesar Rp100.850.900 dan SP2D nomor 09404/SP2D-NIHIL/1.17.01.01/2009 sebesar Rp69.361.600. Hasil pemeriksaan pada dokumen pertanggungjawaban diketahui bahwa penggunaan uang tidak didukung dengan bukti yang lengkap hanya berupa berita acara serah terima uang dari bendahara kepada PPTK. Kegiatan partisipasi pada Festival Budaya Asmat Pencairan anggaran kegiatan partisipasi pada Festifal Budaya Asmat dilakukan melalui SP2D nomor 03429/SP2D-TU/1.17.01.01/2009 sebesar Rp200.700.000. Hasil pemeriksaan terhadap dokumen pertanggungjawaban diketahui bahwa bukti pertanggungjawaban sebesar Rp150.000.000 sudah lengkap, akan tetapi bukti pertanggungjawaban atas sisa dana sebesar Rp50.700.000 untuk belanja bahan dekorasi/spanduk/dokumentasi sebesar Rp1.800.000, belanja sewa sarana mobilitas air sebesar Rp3.000.000 dan belanja perjalanan dinas sebesar Rp45.900.000 hanya berupa bukti kwitansi. Kegiatan partisipasi pada Festival Budaya Lembah Baliem Anggaran kegiatan partisipasi pada Festifal Budaya Lembah Baliem dicairkan melalui SP2D nomor 01736/SP2D-TU/II/2009 sebesar Rp236.100.000. Hasil pemeriksaan dokumen pertanggungjawaban atas penggunaan dana sebesar Rp236.100.000 diketahui bahwa pertanggungjawabannya berupa berita acara serah terima uang dari bendahara kepada PPTK.

Hal tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, Pasal 61 yang menyatakan bahwa setiap pengeluaran harus didukung oleh bukti yang lengkap dan sah mengenai hak yang diperoleh oleh pihak yang menagih.

21 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hal tersebut mengakibatkan pengeluaran sebesar Rp11.235.627.975 (Rp9.954.413.600 + Rp354.000.000 + Rp927.214.375) berpotensi merugikan keuangan daerah.

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Biro Umum, Kepala Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur serta Kepala Dinas Kebudayaan dan Parawisata kurang melakukan pengawasan terhadap kegiatan yang dilakukan. b. Kepala Biro Umum, Kepala Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur, Kepala Dinas Kebudayaan dan Parawisata serta Para Bendahara Pengeluaran tidak melengkapi dan meminta pertanggungjawaban penggunaan dana sebesar Rp11.235.627.975. c. Bagian Verifikasi tidak melakukan penelitian dan pengujian atas kelengkapan dan sahnya bukti-bukti pengeluaran.

Atas permasalahan tersebut: a. Kepala Biro Umum dan Perlengkapan mengakui temuan BPK dan segera menindaklanjutinya serta akan merubah pertanggungjawaban sesuai ketentuan yang berlaku di masa yang akan datang. b. Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Latihan Aparatur akan menindaklanjutinya dan mempertanggungjawabkannyaserta akan menjadi perhatian pada kegiatan-kegiatan yang akan datang. c. Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata mengakui temuan BPK dan akan menindaklanjutinya

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar a. Memerintahkan Sekda Propinsi untuk memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Kepala Biro Umum dan Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Latihan Aparatur, bagian verifikasi dan bendahara pengeluaran karena tidak menjalankan tugasnya secara optimal. b. Memerintahkan Kepala Biro Umum, Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Latihan Aparatur serta Kepala Dinas Kebudayaan dan Parawisata dan masingmasing Bendahara Pengeluaran dan PPTK untuk mempertanggungjawabkan penggunaan dana sebesar Rp11.235.627.975 (Rp9.954.413.600 + Rp354.000.000 + Rp927.214.375), dan apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah.

22 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

11. Kelebihan Pembayaran Perjalanan Dinas pada Empat SKPD Sebesar Rp543.250.000 Hasil pemeriksaan atas pertanggungjawaban penggunaan dana perjalanan dinas Tahun Anggaran 2009 berupa dokumen Surat Perintah Tugas (SPT), SPPD dan rincian biaya serta tiket perjalanan dinas pada beberapa SKPD diketahui adanya pembayaran biaya perjalanan dinas melebih jumlah hari perjalanan yang sebenarnya sebesar Rp543.250.000, yaitu. a. DPRP Pada Tahun 2009, Sekretariat DPRP menganggarkan belanja perjalanan dinas dalam daerah sebesar Rp7.233.100.000 dan belanja perjalanan dinas luar daerah sebesar Rp15.733.600.000. Belanja perjalanan dinas ini dianggarkan untuk membiayai 12 kegiatan. Realisasi per 31 Desember 2009 untuk belanja perjalanan dinas dalam daerah adalah sebesar Rp7.113.324.000 (98,34%), sedangkan untuk belanja perjalanan dinas luar daerah adalah sebesar Rp15.630.665.000 (99,35%). Kegiatan yang terealisasi menggunakan belanja perjalanan dinas tersebut adalah sebanyak 11 kegiatan. Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap bukti pertanggungjawaban biaya perjalanan dinas berupa dokumen Surat Perintah Tugas (SPT), SPPD dan rincian biaya serta tiket perjalanan dinas diketahui bahwa jumlah hari dalam tiket perjalanan dinas sejak keberangkatan sampai kepulangan, kurang dari jumlah hari dalam Surat Perintah Tugas sebesar Rp303.050.000 (lihat lampiran 7). b. Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur Pada Tahun Anggaran 2009, Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur mendapat anggaran sebesar Rp2.000.000.000 untuk kegiatan Pengembangan Sistem Informasi Kepegawaian Berbasis Web dan untuk kegiatan pengembangan diklat sebesar Rp2.160.000.000 . Atas Kegiatan tersebut telah direalisasikan sebesar Rp1.998.695.245 atau 99% dan sebesar Rp2.020.019.100 atau 94% . Dari realisasi kegiatan Pengembangan Sistem Informasi Kepegawaian Berbasis Web Rp1.490.945.245 (75%) berupa SPJ TU sesuai dengan: 1) SP2D No.00390/SP2D-TU/I/2009 tanggal 24 April 2009 sebesar Rp377.550.000 2) SP2D No.01558/SP2D-TU/I/2009 tanggal 24 Juli 2009 Rp227.060.000 3) SP2D No.04113/SP2D-TU/1.20.13.01/2009 tanggal 15 Oktober 2009 Rp886.335.245 Sedangkan dari Kegiatan Pengembangan Diklat Rp1.435.550.000 (66%) berupa SPJ TU sesuai dengan: 1) SP2D No.00472/SP2D-TU/I/2009 tanggal 4 mei 2009 Rp506.400.000 2) SP2D No.02509/SP2D-TU/1.20.13.01/2009 tanggal 14 September Rp484.150.000 3) SP2D No.05497/SP2D-TU/1.20.13.01/2009 tanggal 30 November Rp445.000.000 2009 2009

Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap SP2D, SPJ dan dokumen-dokumen bukti pertanggungjawaban didapatkan bahwa biaya perjalanan dinas berupa dokumen Surat Perintah Tugas (SPT), SPPD dan tiket perjalanan dinas diketahui bahwa jumlah hari dalam tiket perjalanan dinas sejak keberangkatan dan pulang lebih rendah dibanding jumlah hari dalam Surat Perintah Tugas sebesar Rp64.100.000 untuk untuk

23 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

kegiatan Pengembangan Sistem Informasi Kepegawaian Berbasis Rp83.550.000 untuk kegiatan pengembangan diklat (lihat lampiran 8). c. Dinas Pertambangan dan Enegi

Web dan

Pada Tahun 2009 Dinas Pertambangan dan Enegi menganggarkan belanja perjalanan dinas dalam daerah sebesar Rp2.231.450.000 dan belanja perjalanan dinas luar daerah sebesar Rp1.395.500.000. Belanja perjalanan dinas ini dianggarkan untuk membiayai 25 kegiatan. Realisasi per 31 Desember 2009 untuk belanja perjalanan dinas dalam daerah adalah sebesar Rp2.132.000.000 (95,54%), sedangkan untuk belanja perjalanan dinas luar daerah adalah sebesar Rp1.248.583.200 (89,47%). Kegiatan yang terealisasi menggunakan belanja perjalanan dinas tersebut adalah sebanyak 25 kegiatan. Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap bukti pertanggungjawaban biaya perjalanan dinas berupa dokumen Surat Perintah Tugas (SPT), SPPD dan rincian biaya serta tiket perjalanan dinas diketahui bahwa jumlah hari dalam tiket perjalanan dinas sejak keberangkatan sampai kepulangan, kurang dari jumlah hari dalam Surat Perintah Tugas sebesar Rp59.900.000 (lihat lampiran 9). d. Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap bukti pertanggungjawaban biaya perjalanan dinas berupa dokumen Surat Perintah Tugas (SPT), SPPD dan rincian biaya serta tiket perjalanan dinas diketahui terdapat kelebihan pembayaran uang harian perjalanan dinas berdasarkan bukti tiket dimana jumlah hari selama perjalanan dinas lebih sedikit dibanding dengan lama hari dalam surat tugas sebesar Rp32.650.000 (lihat lampiran 10).

Hal tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Gubernur No.102 Tahun 2007 tentang Ketentuan Perjalanan Dinas di Lingkungan Pemerintah Provinsi Papua pasal 9 yang menyatakan pejabat/pegawai yang karena sebab tidak tertentu tidak dapat melakukan perjalanan dinas sesuai batas waktu yang telah tercantum pada SPPD, selambat-lambatnya dalam waktu 3 (tiga) hari setelah batas waktu yang telah ditentukan, wajib menyetor kembali biaya perjalanan yang telah diperolehnya kepada bendahara yang bersangkutan.

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp543.250.000 (303.050.000 + 64.100.000 + 83.550.000 + Rp59.900.000 + Rp32.650.000).

Hal tersebut disebabkan karena: a. Pengguna dana perjalanan dinas tidak mengembalikan sisa dana perjalanan dinas. b. Bendahara Pengeluaran dan PPK-SKPD kurang cermat dalam melakukan verifikasi atas bukti pengeluaran. Atas permasalahan tersebut: a. Sekretaris DPRP menarik kelengkapan pertanggungjawaban kepada pegawai/pejabat yang belum mempertanggungjawabkan dalam waktu secepatnya. 24 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

b. Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Latihan Aparatur akan menindaklanjutinya dan akan menjadi perhatian pada kegiatan-kegiatan yang akan datang. c. Kepala Dinas Pertambangan dan Energi akan mengklarifikasi dengan bendahara pengeluaran untuk mempertanggungjawabkan serta akan menegur bagian verifikasi karena kurang cermat dalam melakukan verifikasi untuk diperhatikan dalam kegiatankegiatan selanjutnya. d. Kepala Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri akan mengklarifikasi sesuai dengan data yang ada.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memerintahkan Sekretaris DPRP, Kepala Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur, Kepala Dinas Pertambangan dan Enegi dan Kepala Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri untuk memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada masing masing Bendahara Pengeluaran dan PPK SKPD karena kurang cermat dalam melaksanakan verfikasi atas bukti pengeluaran. b. Memerintahkan Sekretaris DPRP, Kepala Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur, Kepala Dinas Pertambangan dan Enegi dan Kepala Badan Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri serta masing masing Bendahara Pengeluaran untuk menarik kelebihan pembayaran perjalanan dinas sebesar Rp543.250.000 (303.050.000 + 64.100.000 + 83.550.000 + Rp59.900.000 + Rp32.650.000) kepada penerima dana perjalanan dinas, untuk selanjutnya disetorkan ke kas daerah. 12. Pengadaan Satu Unit Sepeda Motor Sebesar Rp35.000.000 Pada Biro Tata Pemerintahan Telah Dibayar Namun Belum Diterima Pada tahun 2009, Biro Tata Pemerintahan menganggarkan belanja modal pengadaan alat-alat angkutan darat bermotor untuk Kegiatan Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor sebesar Rp105.000.000 dengan realisasi per 31 Desember 2009 sebesar Rp104.500.000 atau 99,52%. Pelaksanaan Penyediaan Peralatan dan Perlengkapan Kantor tersebut diikat dalam dua kontrak, yaitu: a. Surat Perjanjian Pemborongan No.027/46/PEM/2009 tanggal 27 Januari 2009 senilai Rp69.500.000 oleh rekanan CV.C. Sesuai dengan Rencana Anggaran Biaya, surat perjanjian tersebut adalah untuk pengadaan dua unit sepeda motor Honda tipe H.DDO (GL200R/TIGER CW). Jangka waktu penyelesaian pekerjaan adalah 30 hari kalender terhitung sejak tanggal SPMK diterbitkan, yaitu tanggal 27 Januari 2009, sehingga pekerjaan harus diselesaikan paling lambat tanggal 25 Februari 2009. Pekerjaan tersebut telah dibayar lunas berdasarkan SP2D-LS No.07817/SP2D-LS/1.20.13.01/2009 tanggal 28 Desember 2009. b. Surat Perintah Kerja No.027/291/PEM tanggal 13 Februari 2009 senilai Rp35.000.000 oleh rekanan CV. SI. Sesuai dengan Rencana Anggaran Biaya, SPK tersebut adalah untuk pengadaan satu unit sepeda motor. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan adalah 17 hari kalender terhitung sejak tanggal diterimanya SPK, yaitu tanggal 13 Februari 2009, sehingga pekerjaan harus diselesaikan paling lambat tanggal 1 Maret 2009.

25 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Pekerjaan tersebut telah dibayar lunas berdasarkan SP2D-LS No.03601/SP2DLS/1.20.03.02/2009 tanggal 22 Oktober 2009. Berdasarkan pemeriksaan fisik barang diketahui bahwa satu unit sepeda motor senilai Rp35.000.000 yang diadakan melalui Surat Perintah Kerja No.027/291/PEM tanggal 13 Februari 2009 oleh rekanan CV. SI, kendaraan tersebut tidak ditemukan di Biro Tata Pemerintahan. Saat pemeriksaan ke lapangan, pihak Biro Tata Pemerintahan menunjukkan sebuah sepeda motor yang diakui sebagai hasil pengadaan dari kontrak tersebut. Dari hasil pemeriksaan fisik dan STNK dari sepeda motor tersebut, diketahui bahwa sepeda motor tersebut memiliki plat nomor berwarna hitam dengan pemilik atas nama YW (pribadi), bukan atas nama Biro Tata Pemerintahan. Sehingga pemeriksa tidak dapat meyakini bahwa sepeda motor yang ditunjukkan tersebut merupakan hasil pengadaan Surat Perintah Kerja No.027/291/PEM tanggal 13 Februari 2009.

Hal tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah No.58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah pasal 66 ayat (1) yang menyatakan bahwa penerbitan SPM tidak boleh dilakukan sebelum barang dan/atau jasa diterima kecuali ditentukan lain dalam peraturan perundang-undangan.

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp35.000.000. Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Biro Tata Pemerintahan dan PPTK tidak melakukan pengawasan dan pemantauan atas kegiatan tersebut. b. Bendahara pengeluaran melakukan pembayaran kepada rekanan tanpa berdasarkan prestasi kerja.

Kepala Biro Tata Pemerintahan menanggapi atas permasalahan tersebut hanya terjadi kesalahan antara Biro Tata Pemerintahan dan Rekanan dalam pengurusan kepemilikan. Untuk menindaklanjuti permasalahan tersebut, maka saat ini pengembalian status kepemilikan atas nama Dinas (Biro Tata Pemerintahan Provinsi Papua) masih dalam proses pengurusan.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar memerintahkan Kepala Biro Tata Pemerintahan dan PPTK untuk menarik kembali dana pengadaan satu unit kendaraan sebesar Rp35.000.000 dan disetorkan ke kas daerah.

13. Penerima Dana Bantuan Sosial Belum Melaporkan Penggunaan Dana Sebesar Rp47.638.086.500 Kepada Pemerintah Provinsi Papua Tahun 2009 Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah menganggarkan Belanja Bantuan Sosial sebesar Rp546.021.633.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp500.127.970.500 atau 92%. Hasil pemeriksaan secara uji petik atas bukti 26 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

pertanggungjawaban penggunaan dana bantuan social diketahui sebagai berikut. a. Belanja Bantuan untuk Organisasi Sosial dianggarkan sebesar Rp327.091.900.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp311.019.128.000 atau 95% dari anggaran. Dari realisasi tersebut diantaranya berupa SP2D LS sebesar Rp Rp24.924.766.500. Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa terdapat pertanggungjawaban pemberian bantuan ini hanya berupa SP2D kepada penerima bantuan, BKU, dan proposal permintaan bantuan sedangkan pertanggungjawaban penggunaan dana untuk Organisasi Sosial sebesar Rp24.074.766.500 (lihat lampiran 11) tidak pernah disampaikan dari penerima bantuan kepada pemberi bantuan atas hal ini adalah Pemerintah Provinsi Papua b. Belanja Bantuan untuk Organisasi Kelompok usaha dianggarkan sebesar Rp10.720.000.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp10.720.000.000 atau 100% dari anggaran. Dari realisasi tersebut diantaranya berupa SP2D LS sebesar Rp1.300.000.000. Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa terdapat pertanggungjawaban pemberian bantuan ini hanya berupa SP2D kepada penerima bantuan, BKU, dan proposal permintaan bantuan sedangkan pertanggungjawaban penggunaan dana bantuan untuk Organisasi Kelompok usaha sebesar Rp1.300.000.000 tidak pernah disampaikan dari penerima bantuan kepada pemberi bantuan atas hal ini adalah Pemerintah Provinsi Papua. Rincian Penerima Bantuan untuk Organisasi Kelompok Usaha dapat dilihat dari tabel berikut.
Tabel 3.9 Rincian Penerima Bantuan untuk Organisasi Kelompok Usaha yang belum mempertanggungjawabkan penggunaan dana bantuan
No 1 2 3 4 5 6 7 KADIN Papua KADIN Papua Ketua Umum KADIN Papua Ketua Umum KADIN Papua Kepala Perusahaan Umum DAMRI Setasiun Jayapura Perum stasiun DAMRI Ketua DPP Himpunan Wanita Karya Papua Jumlah Nama Penerima Nomor 02425/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 04500/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 00300/SP2D-LS/I/2009 00371/SP2D-LS/I/2009 00175/SP2D/LS-I/2009 07349/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 00154/SP2D-LS/I/2009 SP2D-LS Jumlah (Rp) 250.000.000 250.000.000 250.000.000 250.000.000 150.000.000 50.000.000 100.000.000 1.300.000.000

c. Belanja Bantuan untuk Pemuda dan Olahraga dianggarkan sebesar Rp43.850.000.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp41.835.000.000 atau 95% dari anggaran. Dari realisasi tersebut diantaranya berupa SP2D LS sebesar Rp24.924.766.500. Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa terdapat pertanggungjawaban pemberian bantuan ini hanya berupa SP2D kepada penerima bantuan, BKU, dan proposal permintaan bantuan sedangkan pertanggungjawaban penggunaan dana bantuan untuk Pemuda dan Olahraga sebesar Rp3.155.000.000 (lihat lampiran 12) tidak pernah disampaikan dari penerima bantuan kepada pemberi bantuan atas hal ini adalah Pemerintah Provinsi Papua d. Belanja Bantuan untuk Perguruan Tinggi dianggarkan sebesar Rp45.675.500.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp28.887.664.000 atau 63% dari anggaran. Dari realisasi 27 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

tersebut diantaranya berupa SP2D LS sebesar Rp17.098.964.000. Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa terdapat pertanggungjawaban pemberian bantuan ini hanya berupa SP2D kepada penerima bantuan, BKU, dan proposal permintaan bantuan sedangkan pertanggungjawaban penggunaan dana bantuan untuk Perguruan Tinggi sebesar Rp9.958.320.000 (lihat lampiran 13) tidak pernah disampaikan dari penerima bantuan kepada pemberi bantuan atas hal ini adalah Pemerintah Provinsi Papua. e. Belanja Bantuan untuk Organisasi Keagamaan dianggarkan sebesar Rp33.955.068.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp24.355.068.000 atau 71,73% dari anggaran. Dari realisasi tersebut diantaranya berupa SP2D LS sebesar Rp19.505.068.000. Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa terdapat pertanggungjawaban pemberian bantuan ini hanya berupa SP2D kepada penerima bantuan, BKU, dan proposal permintaan bantuan sedangkan pertanggungjawaban penggunaan dana bantuan untuk Organisasi Keagamaan sebesar Rp9.150.000.000 tidak pernah disampaikan dari penerima bantuan kepada pemberi bantuan atas hal ini adalah Pemerintah Provinsi Papua. Rincian Penerima Bantuan untuk Organisasi Keagamaan dapat dilihat dari tabel berikut.
Tabel 3.10 Rincian Penerima Bantuan Organisasi Keagamaan yang belum mempertanggungjawabkan penggunaan dana bantuan
No 1 2 3 Nama Penerima Nomor Koordinator Urusan Haji Provinsi Papua Lembaga-Lembaga Keagamaan Majelis Ulama Indonesia Provinsi Papua 00426/SP2D-LS/I/2009 03639/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 05778/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 SP2D-LS Jumlah (Rp) 850.000.000 8.100.000.000 200.000.000 9.150.000.000

Jumlah

Berdasarkan Tabel diatas dapat dijelaskan bahwa untuk lembaga – lembaga keagamaan dapat diuraikan dalam lampiran 14.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah, Pasal 133 ayat (2) yang menyatakan bahwa Penerima Subsidi, hibah, bantuan sosial, dan bantuan keuangan bertanggung jawab atas penggunaan uang/barang dan/atau jasa yang diterimanya dan wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban penggunaannya kepada Kepala Daerah.

Hal tersebut mengakibatkan belanja bantuan sosial sebesar Rp47.638.086.500 tidak dapat diyakini kebenaran penggunaannya.

Hal tersebut disebabkan Penerima Dana Bantuan mempertanggungjawabkan penggunaan dana yang diterimanya.

Sosial

belum

Atas permasalahan tersebut, Kepala BPKAD akan melakukan koordinasi dengan pihak penerima bantuan untuk segera menyampaikan laporan pertanggungjawaban atas 28 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

penggunaan dana bantuan yang diterimanya. BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar memerintahkan Kepala Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah Provinsi Papua untuk melengkapi pertanggungjawaban penggunaan dana bantuan sebesar Rp47.638.086.500 kepada penerima bantuan, apabila tidak dapat dilengkapi pertanggungjawabannya agar disetor ke kas daerah.

14. Kekurangan Volume Sebesar Rp998.737.900 Pada 5 (Lima) Kontrak Pekerjaan di Dinas Pekerjaan Umum Pada Tahun Anggaran 2009 Pemerintah Provinsi Papua melalui Dinas Pekerjaan Umum mengganggarkan belanja Modal sebesar Rp684.026.528.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp652.112.688.132 (95,34%). Hasil pemeriksaan secara uji petik atas fisik pekerjaan di lapangan, untuk 5 (lima) buah kontrak senilai Rp35.071.413.000, diketahui bahwa terdapat kekurangan volume sebesar Rp998.738.068 dan volume rusak sebesar Rp690.214.000 dengan rincian sebagai berikut. a. Pekerjaan Pembangunan Jalan Habema-Nduga-Kenyem Pekerjaan pembangunan jalan Habema-Nduga-Kenyem dengan anggaran sebesar Rp11.597.000.000 dan terealisasi sebesar Rp11.596.142.000 (99,99 %) Kontrak No.050.1/993.A Tanggal 14 April 2009 dan Addendum No.050/ADD-I/993.A Tanggal 12 Agustus 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp11.596.142.000 dan dilaksanakan oleh PT.ARI. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D sebagai berikut. 1) 2) 3) 4) SP2D No.00606/SP2D-LS/BM/PU/II/2009 untuk pembayaran uang muka (15%) sebesar Rp1.739.421.300 SP2D No.02656/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran I (45%) sebesar Rp4.174.611.120 SP2D No.03807/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran II (75%) sebesar Rp2.783.074.080 SP2D No.06734/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran III lunas (100%) sebesar Rp2.899.035.500

Hasil pemeriksaan atas pekerjaan pembangunan jalan Habema-Nduga-Kenyem di Kabupaten Wamena dengan melakukan cek fisik dapat diketahui bahwa terdapat kekurangan volume pekerjaan yang mengakibatkan kelebihan pembayaran sebesar Rp133.053.700. Kekurangan volume terdapat dalam pekerjaan galian saluran drainase dan pekerjaan penyiapan badan jalan (lihat lampiran 15). b. Pekerjaan Pembangunan Jalan Usilimo-Kelila-Bokondini Pekerjaan pembangunan jalan Usilimo-Kelila-Bokondini dengan anggaran sebesar Rp8.730.000.000 dan pendamping DAK sebesar Rp3.918.100.000 sehingga jumlah total anggarannya sebesar Rp12.648.100.000 dan terealisasi sebesar Rp12.597.004.000 (99,60%) Kontrak No.050.1/615.C Tanggal 10 Maret 2009 dan Addendum No.050.1/ADD-I/615.C Tanggal 10 Agustus 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp12.597.004.000 dan dilaksanakan oleh PT.ARI. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D sebagai berikut.

29 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

1) 2) 3) 4) 5)

SP2D No.01126/SP2D-LS/BM/PU/II/2009 untuk pembayaran uang muka (15%) sebesar Rp1.889.550.600 SP2D No.02229/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran I (35%) sebesar Rp3.527.161.120 SP2D No.05090/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran II (65%) sebesar Rp3.023.280.960 SP2D No.06741/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran III lunas (100%) sebesar Rp560.007.320 SP2D No.06863/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran IV lunas (100%) pendamping DAK (100%) sebesar Rp3.597.004.000

Hasil pemeriksaan atas pekerjaan pembangunan jalan Usilimo-Kelila-Bokondini di Kabupaten Wamena dengan melakukan cek fisik dapat diketahui bahwa terdapat kekurangan volume pekerjaan sebesar Rp184.292.000 pada pasangan batu dengan mortar dan pekerjaan berbutir soil semen (lihat lampiran 16). c. Pekerjaan Peningkatan Jalan Merauke–Kuprik- Okaba Pekerjaan Peningkatan Jalan Merauke–Kuprik-Okaba Kontrak No.050/555.A tanggal 06 Maret 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp4.890.980.000 dan dilaksanakan oleh PT.TDI Jangka waktu penyelesaian 180 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya SPMK No.050./555.B, tanggal 06 Maret 2009. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D No. 05000/SP2D-LSBM/1.03.01.01/2009 Tanggal 15 Desember 2009 sebesar Rp4.890.980.000. Hasil pemeriksaan atas uji petik atas fisik di lapangan dan dokumen yang ada, dapat diketahui bahwa pada pekerjaan tanah yaitu berupa urugan pilihan dan pada pekerjaan perkerasan berbutir yaitu semen untuk lapis pondasi semen tanah dan lapis pondasi semen tanah terdapat kekurangan volume sebesar Rp182.722.000 (lihat lampiran 17). d. Pekerjaan Pembangunan Jembatan Beton Polres Kabupaten Mimika Pekerjaan Pembangunan Jembatan Beton Polres Kontrak No.050/424.k tanggal 11 Februari 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp2.099.020.000 dan dilaksanakan oleh PT.HKM. Jangka waktu penyelesaian 120 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya surat perintah mulai kerja (SPMK) No.050/4020, tanggal 16 April 2009. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D sebagai berikut. 1) SP2D No. 02074/SP2D-LS-CK/1.03.1.1/2009 Tanggal 10 Agustus 2009 sebesar Rp1.354.699.230 2) SP2D No. 04066/SP2D-LS-CK/1.03.1.1/2009 Tanggal 16 Oktober 2009 sebesar Rp822.398.770 Hasil pemeriksaan uji petik terhadap SP2D, dokumen-dokumen kontrak maupun terhadap fisik di lapangan dapat diketahui bahwa pada pekerjaan pasangan yaitu berupa pasangan batu dengan mortar dan pekerjaan struktur yaitu berupa pasangan batu terdapat kekurangan volume sebesar Rp427.214.200 (lihat lampiran 18). e. Pekerjaan Pengendalian Banjir Sungai Bello Tahap I Pekerjaan Pengendalian Banjir Sungai Bello Tahap I Kontrak No.050.1/886 tanggal 14 April 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp3.888.267.000 dan dilaksanakan oleh 30 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

PT.NR. Jangka waktu penyelesaian 180 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya surat perintah mulai kerja (SPMK) No.050.1/1025, tanggal 16 April 2009. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D sebagai berikut. 1) 2) SP2D No.01471/SP2D-LS/AIR/PU/II/2009 Tanggal 14 Juli 2009 sebesar Rp1.662.234.143 SP2D No.04039/SP2D-LS-AIR/1.03.01.01/2009 Tanggal 2 November 2009 sebesar Rp2.226.032.857

Hasil pemeriksaan uji petik terhadap SP2D, dokumen-dokumen kontrak maupun terhadap fisik di lapangan dapat diketahui bahwa pada pekerjaan tanah yaitu berupa galian tanah biasa dengan alat dan pada pekerjaan bronjong yaitu berupa pasangan bronjong terdapat kekurangan volume sebesar Rp71.456.000 (lihat lampiran 19).

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Kontrak No.050.1/993.A Tanggal 14 April 2009 dan Addendum No.050/ADD-I/993.A Tanggal 12 Agustus 2009 pasal 10 ayat 2 yaitu kontraktor berkewajiban dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan sesuai item pekerjaan dan volume dalam daftar Kuantitas dan Harga dan sesuai dengan Dokumen Kontrak, dalam jangka waktu tersebut dalam ayat (1) diatas b. Kontrak No.050.1/615.C Tanggal 10 Maret 2009 dan Addendum No.050.1/ADD-I/615.C Tanggal 10 Agustus 2009 pasal 10 ayat 2 yaitu kontraktor berkewajiban dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan sesuai item pekerjaan dan volume dalam daftar Kuantitas dan Harga dan sesuai dengan Dokumen Kontrak, dalam jangka waktu tersebut dalam ayat (1) diatas. c. Kontrak No.050/8095 tanggal 21 Oktober 2009 pasal 10 ayat 2 yang menyatakan bahwa Pihak Kedua berkewajiban dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan sesuai dengan item pekerjaan dan volume dalam Daftar Kuantitas dan Harga dan Sesuai dengan Dokumen Kontrak, dalam jangka waktu tersebut dalam ayat (1) diatas. d. Kontrak No.050.1/886 tanggal 15 Oktober 2009 yang menyatakan bahwa pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi dan rencana kerja yang telah disepakati dalam kontrak. e. Kontrak No.050.1/886 tanggal 15 Oktober 2009 pasal 10 ayat 2 yang menyatakan bahwa Pihak Kedua berkewajiban dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan sesuai dengan item pekerjaan dan volume dalam Daftar Kuantitas dan Harga dan Sesuai dengan Dokumen Kontrak, dalam jangka waktu tersebut dalam ayat (1) diatas.

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp998.737.900 (Rp133.053.700 + Rp184.292.000 + Rp182.722.000 + Rp427.214.200 + Rp71.456.000).

31 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Dinas Pekerjaan Umum tidak melaksanakan pengawasan dan pengendalian atas pekerjaan tersebut. b. PPTK, Konsultan Pengawas, dan Rekanan dalam membuat Berita Acara Kemajuan Pekerjaan tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan.

Atas Permasalahan tersebut, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Papua mengakui atas kekurangan volume pada pekerjaan tersebut. Setelah dikoordinasikan dengan kontraktor pelaksana, maka untuk kekurangan volume pada item tersebut Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Papua segera menerbitkan Surat Perintah Membayar agar kontraktor segera menyetorkan kekurangan volume tersebut kepada Kas Daerah dan untuk volume yang rusak supaya dapat dikerjakan dan diperbaiki, mengingat pentingnya ruas pekerjaan ini dan pekerjaan ini masih dalam masa pemeliharaan, sehingga saat ini pekerjaan telah mulai diperbaiki dan diselesaikan.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Dinas Pekerjaan Umum, penanggungjawab/koordinator kegiatan dan konsultan pengawas karena membuat berita acara pemeriksaan fisik pekerjaan dan berita acara serah terima pekerjaan sesuai dengan prestasi di lapangan. b. Memerintahkan secara tertulis kepada Dinas Pekerjaan Umum, penanggungjawab/koordinator kegiatan, konsultan pengawas dan rekanan terkait untuk menyetorkan kekurangan volume sebesar Rp998.737.900 ke kas daerah.

15. Pekerjaan Pembangunan Jalan Usilimo-Kelila-Bokondini Kondisinya Rusak yang Berpotensi Merugikan Daerah Sebesar Rp690.214.000 Pada Tahun Anggaran 2009 Pemerintah Provinsi Papua melalui Dinas Pekerjaan Umum mengganggarkan Pekerjaan pembangunan jalan Usilimo-Kelila-Bokondini sebesar Rp8.730.000.000 dan pendamping DAK sebesar Rp3.918.100.000 sehingga jumlah total anggarannya sebesar Rp12.648.100.000 dan terealisasi sebesar Rp12.597.004.000 (99,60%). Kontrak No.050.1/615.C Tanggal 10 Maret 2009 dan Addendum No.050.1/ADDI/615.C Tanggal 10 Agustus 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp12.597.004.000 dan dilaksanakan oleh PT.ARI. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D sebagai berikut. a. SP2D No.01126/SP2D-LS/BM/PU/II/2009 untuk pembayaran uang muka (15%) sebesar Rp1.889.550.600 b. SP2D No.02229/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran I (35%) sebesar Rp3.527.161.120 c. SP2D No.05090/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran II (65%) sebesar Rp3.023.280.960

32 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

d. SP2D No.06741/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran III lunas (100%) sebesar Rp560.007.320 e. SP2D No.06863/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran IV lunas (100%) pendamping DAK (100%) sebesar Rp3.597.004.000

Hasil pemeriksaan atas pekerjaan pembangunan jalan Usilimo-Kelila-Bokondini di Kabupaten Wamena dengan melakukan cek fisik dapat diketahui bahwa ditemukan pekerjaan jalan dan jembatan yang rusak berat sepanjang 1.300 m sebesar Rp690.214.000 yang terdapat pada pekerjaan timbunan pilihan dan pekerjaan pasangan batu (lihat lampiran 20). Hasil konfirmasi dengan PPTK terkait dengan pekerjaan yang kondisinya rusak tersebut diketahui bahwa pekerjaan tersebut masih dalam masa pemeliharaan dan adanya tanggung jawab dari pihak rekanan unuk memperbaiki pekerjaan yang rusak tersebut.

Hal tersebut tidak sesuai dengan Kontrak No.050.1/615.C Tanggal 10 Maret 2009 dan Addendum No.050.1/ADD-I/615.C Tanggal 10 Agustus 2009 pasal 10 ayat 2 yaitu kontraktor berkewajiban dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan sesuai item pekerjaan dan volume dalam daftar Kuantitas dan Harga dan sesuai dengan Dokumen Kontrak, dalam jangka waktu tersebut dalam ayat (1) diatas.

Hal tersebut berpotensi merugikan daerah sebesar Rp690.214.000.

Hal tersebut disebabkan Kepala Dinas Pekerjaan Umum, PPTK dan Konsultan Pengawas tidak melaksanakan pengawasan dan pengendalian atas kualitas pekerjaan rekanan secara optimal.

Atas Permasalahan tersebut, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Papua mengakuinya dan untuk pekerjaan yang rusak supaya dapat dikerjakan dan diperbaiki, mengingat pentingnya ruas pekerjaan ini dan pekerjaan ini masih dalam masa pemeliharaan, sehingga saat ini pekerjaan telah mulai diperbaiki dan diselesaikan.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar memerintahkan secara tertulis kepada Dinas Pekerjaan Umum, penanggungjawab/koordinator kegiatan, konsultan pengawas dan rekanan terkait untuk mempertanggungjawabkan pekerjaan yang rusak sebesar Rp690.214.000, dan apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah.

33 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

16. Kekurangan Volume Sebesar Rp898.526.900 Pada 2 (Dua ) Pekerjaan Pembangunan Jembatan Pada Tahun Anggaran 2009, Pemerintah Provinsi Papua melalui Dinas Pekerjaan Umum telah melaksanakan pekerjaan pembangunan jalan dan jembatan dengan anggaran Rp172.500.839.000 dan telah direalisasikan sebesar Rp142.942.451.470 (82,86%) Hasil pemeriksaan secara uji petik atas fisik pekerjaan di lapangan, untuk 2 (dua) buah kontrak senilai Rp3.525.202.470 diketahui bahwa terdapat kekurangan volume sebesar Rp898.526.900 dengan rincian sebagai berikut. 1. Pekerjaan Pembangunan Jembatan Akai Pekerjaan Pembangunan Jembatan Akai (tahap akhir) Kontrak No.050/839.E tanggal 6 April 2009 dan Addendum No.050/4293 Tanggal 30 November 2009 dengan nilai kontrak addendum sebesar Rp2.121.550.290 dan dilaksanakan oleh PT.AKK. Sampai dengan akhir tahun anggaran 2009 pekerjaan telah dinyatakan 70% sesuai dengan volume addendum dan dibayar sesuai dengan SP2D sebagai berikut. a. SP2D No.01425/SP2D-LS/BM/PU/II/2009 untuk pembayaran uang muka (15%) sebesar Rp448.214.850 b. SP2D No.04180/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran I (45%) sebesar Rp1.075.715.640 c. SP2D No.07378/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran II (70%) sebesar Rp597.619.800 Hasil pemeriksaan atas pekerjaan pembangunan jembatan akai (tahap akhir) di Kabupaten Nabire dengan melakukan cek fisik dapat diketahui bahwa terdapat kekurangan volume pekerjaan yang mengakibatkan kelebihan pembayaran sebesar Rp312.235.100 yang terdapat pada pekerjaan struktur beton K350, pekerjaan struktur beton K250, pekerjaan struktur beton K175, dan pekerjaan struktur tulangan U 24 Polos (lihat lampiran 21). Selain kekurangan volume, kelebihan pembayaran juga disebabkan oleh proses pembayaran yang terjadi dalam 3 (tiga) tahap pembayaran ternyata melebihi dari volume addendum yang harus dibayar sebesar Rp27.164.536,36. 2. Pekerjaan Pembangunan Jembatan Ebore Pekerjaan pembangunan jembatan Ebore Tahap III dengan Anggaran Rp2.988.000.000 dan terealisasi sebesar Rp1.403.652.180 (46,98%), yang dituangkan dalam Kontrak No.050/1112 tanggal 21 April 2009 dan Addendum No.050/9019.0 Tanggal 30 November 2009 dengan nilai kontrak addendum sebesar Rp1.403.652.180 dan dilaksanakan oleh PT.RP. Sampai dengan akhir tahun anggaran 2009 pekerjaan telah dinyatakan 40% sesuai dengan volume addendum dan dibayar sesuai dengan SP2D sebagai berikut. a. SP2D No.01589/SP2D-LS/BM/PU/II/2009 untuk pembayaran uang muka (15%) sebesar Rp447.974.100 b. SP2D No.07018/SP2D-LS-BM/1.03.01.01/2009 untuk pembayaran angsuran I (40%) sebesar Rp955.678.080 Hasil pemeriksaan atas pekerjaan pembangunan jembatan ebore Tahap III di Kabupaten Nabire dengan melakukan cek fisik dapat diketahui bahwa terdapat 34 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

kekurangan volume pekerjaan yang mengakibatkan kelebihan pembayaran sebesar Rp586.291.900, yang terdapat pada pekerjaan tanah timbunan pilihan, pekerjaan struktur beton K250 pada elevasi, pekerjaan struktur beton K175, dan pekerjaan struktur tulangan U 24 Polos (lihat lampiran 22). Selain kekurangan volume, kelebihan pembayaran juga disebabkan oleh proses pembayaran yang terjadi dalam dua tahap pembayaran ternyata melebihi dari volume addendum yang seharusnya dibayar sebesar Rp190.049.618.

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Kontrak No.050/839.E tanggal 6 April 2009 dan Addendum No.050/4293 Tanggal 30 November 2009 pasal 10 ayat 2 yaitu pihak kedua berkewajiban dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan sesuai item pekerjaan dan volume dalam Daftar Kuantitas dan Harga dan sesuai dengan Dokumen Kontrak, dalam jangka waktu tersebut dalam ayat (1) diatas. b. Kontrak No.050/1112 tanggal 21 April 2009 dan Addendum No.050/9019.0 Tanggal 30 November 2009 pasal 10 ayat 2 yaitu pihak kedua berkewajiban dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan sesuai item pekerjaan dan volume dalam Daftar Kuantitas dan Harga dan sesuai dengan Dokumen Kontrak, dalam jangka waktu tersebut dalam ayat (1) diatas.

Hal tersebut mengakibatkan potensi kerugian daerah sebesar Rp898.526.900 (Rp312.235.100 + Rp586.291.800)

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Dinas Pekerjaan Umum tidak melaksanakan pengawasan dan pengendalian atas pelaksanaan pekerjaan tersebut. b. PPTK, Konsultan Supervisi, dan Rekanan dalam membuat Berita Acara Kemajuan Pekerjaan tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan.

Atas Permasalahan tersebut, Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Papua mengakui atas kekurangan volume. Setelah dikoordinasikan dengan kontraktor pelaksana, maka untuk kekurangan volume tersebut supaya dapat dikerjakan dan diperbaiki, mengingat pekerjaan ini adalah pekerjaan luncuran, sehingga kontraktor yang bersangkutan masih mempunyai tanggung jawab pada pekerjaan luncuran untuk paket pembangunan jembatan akai dan pembangunan jembatan ebore tahap selanjutnya dan adapun kontraktor adalah kontraktor putra asli papua yang saat ini masih dalam binaan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Papua.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Dinas Pekerjaan Umum, penanggungjawab/koordinator kegiatan dan konsultan pengawas karena membuat berita 35 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

acara pemeriksaan fisik pekerjaan dan berita acara serah terima pekerjaan sesuai dengan prestasi di lapangan. b. Memerintahkan secara tertulis kepada Dinas Pekerjaan Umum, penanggungjawab/koordinator kegiatan, konsultan pengawas dan rekanan terkait untuk mempertanggungjawabkan kekurangan volume sebesar Rp898.526.900 (Rp312.235.100 + Rp586.291.800), dan apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah.

17. Terdapat Kekurangan Volume Sebesar Rp581.195.818 Pada 2 (Dua) Pekerjaan Program Pembangunan Sarana dan Prasarana Perhubungan Pada Dinas Perhubungan Pada Tahun Anggaran 2009, Pemerintah Provinsi Papua melalui Dinas Perhubungan telah melaksanakan program pembangunan sarana dan prasana perhubungan dengan anggaran sebesar Rp187.819.915.575 dan telah direalisasikan sebesar Rp120.651.434.841 (64,24%). Hasil pemeriksaan uji petik terhadap SP2D, dokumen-dokumen kontrak maupun terhadap fisik di lapangan pada 2 (dua) pekerjaan dapat diketahui bahwa terdapat kekurangan volume sebesar Rp581.195.81806 dengan rincian sebagai berikut. 1. Pembangunan Dermaga Pomako Kabupaten Mimika Pembangunan Dermaga Pomako Kabupaten Mimika dengan Kontrak No.050/817/PHB-2009 tanggal 29 April 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp10.644.984.000 dan dilaksanakan oleh PT.ASE. Jangka waktu penyelesaian 150 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya surat perintah mulai kerja (SPMK) No.050/829/Phb-2009, tanggal 30 April 2009 dan Addendum kontrak No.050/1870/PHB-2009, tanggal 24 September 2009. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D sebagai berikut. a. SP2D No. 01111/SP2D-LS/I/2009 Tanggal 16 Juni 2009 sebesar Rp1.596.747.600 b. SP2D No. 02165/SP2D-LS/1.07.01.01/2009 Tanggal 20 Agustus 2009 sebesar Rp3.166.882.740 c. SP2D No. 04433/SP2D-LS/1.07.01.01/2009 Tanggal 2 November 2009 sebesar Rp3.166.882.740 d. SP2D No. 07577/SP2D-LS/1.07.01.01/2009 Tanggal 14 Desember 2009 Sebesar Rp2.714.470.920 Hasil pemeriksaan lebih lanjut terdapat kekurangan volume sebesar Rp165.630.800 yang terdiri dari pekerjaan timbunan pilihan, pekerjaan pasangan batu kali, dan pembuatan direksikeet masih menggunakan yang lama (lihat lampiran 23). 2. Pembangunan Bandara Wamena Kabupaten Jayawijaya Pekerjaan Pembangunan Bandara Wamena Kabupaten Jayawijaya Kontrak No.050/481/PHB-2009 tanggal 18 Maret 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp3.632.800.000 dan dilaksanakan oleh PT.LIB. Jangka waktu penyelesaian 280 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya surat perintah mulai kerja (SPMK) No.050/4951/Phb-2009, tanggal 19 Maret 2009. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D sebagai berikut. 36 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

a. SP2D No.01402/SP2D-LS/I/2009 Tanggal 3 Juli 2009 sebesar Rp1.271.480.000 b. SP2D No.04418/SP2D-LS/1.07.01.01/2009 Tanggal 9 November 2009 sebesar Rp2.361.320.000 Hasil pemeriksaan fisik di lapangan dapat diketahui bahwa pada pekerjaan konstruksi untuk runway yaitu pekerjaan aspal tankcoat dan aspal kolakan sudah banyak terdapat kerusakan dan pada pekerjaan tanah yaitu berupa urugan pilihan disekitar runway yang tidak sesuai spesifikasi teknis. Di dalam kontrak disebutkan bahwa spesifikasi teknis untuk urugan pilihan di sekitar runway haruslah berupa timbunan tanah padat, tetapi yang terdapat di lapangan berupa timbunan tanah berbatu. Berdasarkan pemeriksaan lebih lanjut pada pekerjaan tanah yaitu berupa urugan pilihan diketahui terdapat kekurangan volume sebesar Rp415.565.000 (lihat lampiran 24).

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Kontrak No.050/817/PHB-2009 29 April 2009 butir (6) point a beserta Addendumnya yang menyatakan bahwa Penyedia Barang/Jasa berkewajiban untuk melaksanakan penyediaan barang/jasa untuk Pejabat Pembuat Komitmen sesuai dengan Ketentuan Kontrak. b. Kontrak No.050/481/PHB-2009 tanggal 18 Maret 2009 butir (6) poin a yang menyatakan bahwa Penyedia Barang/Jasa berkewajiban untuk melaksanakan pekerjaan Jasa Pemborongan untuk Pengguna Anggaran sesuai dengan Ketentuan Kontrak.

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp581.195.818 (Rp165.630.806 + Rp415.565.012).

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Dinas Perhubungan tidak melaksanakan pengawasan dan pengendalian atas pekerjaan tersebut. b. PPTK, Konsultan Pengawas, dan Rekanan dalam membuat Berita Acara Kemajuan Pekerjaan tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan.

Atas permasalahan tersebut, Pejabat Pengguna Anggaran/Pengguna Barang Dinas Perhubungan Provinsi Papua mengakui telah terjadi kekurangan volume atas pekerjaan tersebut. Setelah dikoordinasikan dengan Pihak Pelaksana atas kekurangan tersebut, maka Pejabat Pengguna Anggaran/Pengguna Barang Dinas Perhubungan Provinsi Papua memohon diperkenankan untuk pelaksana dapat memperbaiki dan mengerjakan kembali untuk memenuhi kekurangan volume tersebut, sehingga hasil pekerjaan tersebut dapat berfungsi secara optimal dan terhadap penyimpangan spesifikasi teknis pada pekerjaan timbunan di sekitar runway, yang seharusnya menggunakan timbunan tanah padat tetapi oleh pelaksana dikerjakan dengan menggunakan timbunan tanah berbatu, setelah dikoordinasikan dengan Pelaksana atas penyimpangan tersebut diperkenankan agar 37 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

pelaksana dapat memperbaiki dan mengerjakan kembali untuk mencapai spesifikasi teknis yang sesuai dengan RKS pada Kontrak. Hal ini dimaksudkan untuk menjamin keselamatan pendaratan dan lepas landas pesawat.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Dinas Perhubungan, penanggungjawab/koordinator kegiatan dan konsultan pengawas karena membuat berita acara pemeriksaan fisik pekerjaan dan berita acara serah terima pekerjaan sesuai dengan prestasi di lapangan. b. Memerintahkan secara tertulis kepada Dinas Perhubungan, penanggungjawab/koordinator kegiatan, konsultan pengawas dan rekanan terkait untuk menyetorkan kekurangan volume sebesar Rp581.195.818 ke kas daerah.

18. Denda Keterlambatan 17 Kontrak Pekerjaan Pada Enam SKPD Sebesar Rp494.249.450 Belum Dipungut Pada tahun 2009, Pemerintah Provinsi Papua menganggarkan Belanja Bahan Lainnya sebesar Rp79.798.579.000 dengan realisasi Rp77.961.200.314 (97,70%), Belanja Modal sebesar Rp1.613.766.558.079 dengan realisasi Rp1.119.489.101.030 (74,33%). Hasil pemeriksaan lebih lanjut atas dokumen pertanggungjawaban pekerjaan pengadaan pakai tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. 1. RSUD Jayapura Pada tahun 2009, RSUD Jayapura menganggarkan Belanja Bahan Lainnya sebesar Rp11.570.104.000 dan telah terealisasi Rp10.483.626.525. Hasil pemeriksaan atas dokumen tanda terima, bahan habis pakai belum dikerjakan seluruhnya dan telah melampaui batas waktu penyelesaian pekerjaan. Pekerjaan pengadaan bahan habis pakai tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. a. Pengadaan Bahan Habis Pakai Paket V Sesuai dengan kontrak nomor 602.1/2159 tanggal 7 September 2009, diketahui adanya pengadaan bahan habis pakai Paket V dengan nilai kontrak sebesar Rp1.982.717.000 , jangka waktu pelaksanaan kontrak selama 60 hari yaitu mulai tanggal 10 September 2009 sampai dengan tanggal 8 November 2009. Pelaksana pekerjaan tersebut adalah oleh CV. GAS. Atas pekerjaan telah dibayar lunas sebesar Rp1.982.717.000 melalui pencairan SP2D Nomor 07647/SP2DLS/1.02.02.01/2009. Tanggal 23 Desember 2009 dengan dasar pembayaran dokumen Berita Acara Pemeriksaan Fisik selesai 100% tertanggal 13 November 2009. Hasil pemeriksaan dokumen tanda terima Alkes bahan habis pakai oleh Penanggung Jawab Gudang diketahui bahwa sampai dengan tanggal 7 Mei 2010, progress pekerjaan pengadaan bahan habis pakai yang telah diselesaikan baru sebesar Rp1.981.967.000 ( 99,96%) atau kurang dikerjakan senilai Rp750.000 (0,04%). Atas keterlambatan ini pihak RSUD Jayapura belum mengenakan denda keterlambatan pekerjaan sebesar Rp99.135.850 (1‰ x 181 x RpRp1.982.717.000, 38 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

maksimal 5% dari nilai kontrak). b) Pengadaan Bahan Habis Pakai Paket VI Sesuai dengan kontrak kontrak nomor 602.1/2160 tanggal 7 September 2009 yang kemudian diaddendumkan melalui addendum nomor 602.1/2160.Amd tanggal 6 November 2009, diketahui adanya pengadaan bahan habis pakai Paket VI dengan nilai kontrak sebesar Rp2.091.948.000, jangka waktu pelaksanaan kontrak selama 110 hari mulai tanggal 10 September 2009 sampai dengan tanggal 29 Desember 2009. Pelaksana pekerjaan tersebut adalah oleh CV. PAF. Atas pekerjaan telah dibayar lunas sebesar Rp1.982.717.000 melalui pencairan SP2D Nomor 03681/SP2D-LS/1.02.02.01/2009 sebesar Rp418.389.600 dan SP2D nomor 7578/SP2D-LS/1.02.02.01/2009 sebesar Rp1.673.558.400, dengan dasar pembayaran dokumen Berita Acara Pemeriksaan Fisik selesai 100% tertanggal 17 Desember 2009. Hasil pemeriksaan dokumen tanda terima Alkes bahan habis pakai oleh Penanggung Jawab Gudang diketahui bahwa sampai dengan tanggal 7 Mei 2010, progress pekerjaan pengadaan bahan habis pakai yang telah diselesaikan baru sebesar Rp2.057.066.600 (98,33%) atau kurang dikerjakan senilai Rp34.881.400 (1,67%). Atas keterlambatan ini pihak RSUD Jayapura belum mengenakan denda keterlambatan pekerjaan sebesar Rp104.597.400 (1‰ x 139 x Rp2.091.948.000, maksimal 5% dari nilai kontrak). c) Pengadaan Bahan Habis Pakai Paket VII Sesuai dengan kontrak nomor 602.1/2161.A tanggal 7 September 2009 yang kemudian diaddendum menjadi kontrak nomor 602.1/2161 Amd tanggal 2 November 2009, diketahui adanya pengadaan bahan habis pakai Paket VII dengan nilai kontrak sebesar Rp1.898.000.000, jangka waktu pelaksanaan kontrak selama 110 hari yaitu mulai tanggal 10 September 2009 sampai dengan tanggal 29 Desember 2009. Pelaksana pekerjaan tersebut adalah oleh CV. APM. Atas pekerjaan telah dibayar lunas sebesar Rp1.898.000.000 melalui pencairan SP2D Nomor 07673/SP2D-LS/1.02.02.01/2009. Tanggal 23 Desember 2009 dengan dasar pembayaran dokumen Berita Acara Pemeriksaan Fisik selesai 100% tertanggal 21 Desember 2009. Hasil pemeriksaan dokumen tanda terima Alkes bahan habis pakai oleh Penanggung Jawab Gudang diketahui bahwa pekerjaan tersebut telah diselesaikan 100%, namun tanda terima terakhir tanggal 1 Februari 2010. Ini berarti telah melampaui 33 hari dari batas waktu penyelesaian pekerjaan yang ditetapkan di dalam Addendum nomor 602.1/22161, namun pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dengan Berita Acara Pemeriksaan Fisik tanggal 21 Desember 2009 dan telah dibayar 100%. Atas keterlambatan ini pihak RSUD Jayapura belum mengenakan denda keterlambatan pekerjaan sebesar Rp62.634.000 (1‰ x 33 x Rp1.898.000.000).

39 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

2. Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan pada tahun 2009 menganggarkan belanja modal untuk kegiatan Pembangunan Sarana dan Prasarana Rumah Sederhana Sehat sebesar Rp9.680.103.000 dengan realisasi per 31 Desember 2009 sebesar Rp9.624.935.000 atau 99,43%. Realisasinya dilaksanakan melalui 17 kontrak yang tersebar di seluruh wilayah Papua. Berdasarkan pemeriksaan lebih lanjut diketahui bahwa dari 17 kontrak tersebut terdapat dua kontrak yang pelaksanaannya terlambat, yaitu untuk wilayah Kabupaten Pegunungan Bintang dan Kabupaten Puncak Jaya, yaitu: a) Kontrak No.KONT.1389A/APBD-NAKERDUK/2009 tanggal 24 Agustus 2009 senilai Rp997.000.000 oleh rekanan CV.GP untuk Pembangunan Sarana dan Prasarana Rumah Sederhana Sehat daerah Kabupaten Pegunungan Bintang. Sesuai dengan Rencana Anggaran Biaya, kontrak tersebut adalah untuk pembangunan rumah penataan panggung tipe 42 sebanyak 10 unit. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan adalah 90 hari kalender terhitung mulai tanggal 24 Agustus 2009, dan harus sudah diterima Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan paling lambat tanggal 24 November 2009. Pekerjaan tersebut telah dibayar lunas berdasarkan SP2D-LS No.06167/SP2D-LS/1.14.1.1/2009 tanggal 11 Desember 2009 dengan mendasarkan pada Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan 100% tanggal 10 Desember 2009. b) Kontrak No.KONT.1388b/APBD-NAKERDUK/2009 tanggal 24 Agustus 2009 senilai Rp1.197.600.000 oleh rekanan CV.PP untuk Pembangunan Sarana dan Prasarana Rumah Sederhana Sehat daerah Kabupaten Puncak Jaya. Sesuai dengan Rencana Anggaran Biaya, kontrak tersebut adalah untuk pembangunan rumah penataan panggung tipe 42 sebanyak 12 unit. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan adalah 90 hari kalender terhitung mulai tanggal 24 Agustus 2009, dan harus sudah diterima Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan paling lambat tanggal 24 November 2009. Pekerjaan tersebut telah dibayar lunas berdasarkan SP2D-LS No. 06151/SP2D-LS/1.14.1.1/2009 tanggal 11 Desember 2009 dengan mendasarkan pada Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan 100% tanggal 10 Desember 2009. Setelah dilakukan konfirmasi kepada PPTK kegiatan tentang keterlambatan penyelesaian pekerjaan tersebut didapatkan informasi bahwa dalam pelaksanaan Pembangunan Sarana dan Prasarana Rumah Sederhana Sehat tersebut tidak ada perjanjian tambahan/addendum untuk penambahan waktu penyelesaian pekerjaan. Atas keterlambatan penyelesaian pekerjaan sampai batas akhir jangka waktu pelaksanaan yang ditetapkan, denda keterlambatan atas kedua pekerjaan tersebut belum ditetapkan kepada kedua rekanan yaitu sebesar Rp35.113.600, dengan rincian sebagai berikut.
Tabel 3.11 Rincian Denda keterlambatan pembangunan sarana dan prasarana rumah sehat
No 1 1 2 Rekanan 2 CV.GP CV.PP Nilai Kontrak 3 997.000.000 1.197.000.000 Denda per Hari 4 = 1‰ x 3 997.000 1.197.600 Jumlah Hari Terlambat 5 16 16 Jumlah Denda 6=4x5 15.952.000 19.161.600

40 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

3. Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga Pada Tahun Anggaran 2009 Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga menganggarkan belanja modal sebesar Rp2.377.500.000 dan telah terealisasi sebesar Rp2.364.065.600 yang tertuang dalam 11 kontrak. Dari 11 kontrak tersebut, terdapat 9 kontrak yang penyelesaiannya terlambat (lihat lampiran 25). Hasil pemeriksaan terhadap dokumen kontrak, berkas kelengkapan pembayaran termasuk SP2D, BAST dan faktur pembelian atas kegiatan tersebut diketahui bahwa terdapat keterlambatan penyelesaian pekerjaan, hal tersebut tidak sesuai dengan kontrak yang telah disepakati bersama. Atas keterlambatan tersebut Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga belum mengenakan denda sebesar Rp36.355.400. 4. Dinas Perkebunan Dan Peternakan Pada Tahun Anggaran 2009, Pemerintah Provinsi Papua melalui Dinas Perkebunan dan Peternakan telah melaksanakan pekerjaan Pembangunan Pagar Kebun Sagu 800 Meter dengan Kontrak No. 621.9/1477/II tanggal 01 Oktober 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp323.109.000 dan dilaksanakan oleh CV.RP. Jangka waktu penyelesaian 75 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya surat perintah mulai kerja (SPMK) No. 621.9/1482/II, tanggal 01 Oktober 2009 sampai dengan 14 Desember 2009. Pekerjaan telah dibayar sesuai dengan SP2D No. 06851/SP2D-LS/2.01.2.01/2009 sebesar Rp323.109.000 untuk pembayaran sekaligus 100%. Berdasarkan Berita Acara Barang/Jasa Pekerjaan, prestasi pekerjaan yang telah dicapai sampai dengan tanggal 14 Desember 2009 adalah sebesar 100%, sedangkan rincian bobot masing-masing pekerjaan dituangkan dalam Laporan Kemajuan Pekerjaan yang diajukan oleh rekanan, diperiksa oleh konsultan pengawas dan disetujui Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan. Hasil pemeriksaan dokumen dan fisik dilapangan atas pembayaran sebesar 100% dapat diketahui bahwa pada pekerjaan pembangunan pagar kebun sagu 800 meter sampai dengan tanggal pemeriksaan cek fisik (19 Mei 2010) belum selesai, hal ini dapat dilihat dari pagar yang sudah berdiri hanya sebagian kecil saja, sedangkan sisanya masih terbuka dan belum ada pekerjaan pembangunan pagar kebun tersebut sehingga fungsi dari pekerjaan ini yang berguna untuk memagari keliling kebun sagu sepanjang 800 meter belum dapat digunakan. Terkait dengan volume pekerjaan yang tercantum dalam RAB terdapat kekurangan volume sebesar Rp200.306.800 (62%). Dari hal tersebut dapat diinformasikan bahwa Berita acara Pemeriksaan Pekerjaan (100%) yang dibuat oleh pengawas disetujui oleh Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan tidak sesuai dengan kenyataan di lapangan (pekerjaan belum selesai) dan pekerjaan tersebut telah melampaui 156 hari (sampai dengan tanggal cek fisik) dari batas waktu penyelesaian pekerjaan. Oleh pihak Dinas Perkebunan dan Peternakan belum dikenakan denda keterlambatan pekerjaan sebesar Rp16.155.450 (1‰ x 156 x Rp323.109.000, maksimal 5% dari nilai kontrak). 5. Biro Umum Pada Tahun Anggaran 2009, Pemerintah Provinsi Papua melalui Biro Umum dan Perlengkapan telah melaksanakan Pekerjaan Pematangan Lahan II untuk Pembangunan 41 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Rumah Dinas Pimpinan Instansi dengan Kontrak No. 050/1112/III Tanggal 10 Agustus 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp951.479.000 dan dilaksanakan oleh PT.BPR. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D No. 07665/SP2D-LS/1.20.03.06/2009 Hasil pemeriksaan atas pekerjaan Pematangan Lahan II untuk Pembangunan Rumah Dinas Pimpinan Instansi di Angkasa Jayapura dengan melakukan cek fisik dapat diketahui bahwa pekerjaan belum selesai dikerjakan baik itu pekerjaan utama yaitu pematangan lahan maupun pekerjaan struktur berupa pekerjaan talud. Bahkan untuk pekerjaan talud sama sekali belum dikerjakan. Oleh pihak Biro Umum belum dikenakan denda keterlambatan pekerjaan sebesar Rp47.573.950 (5% x Rp951.479.000). 6. Satuan Polisi Pamong Praja Satuan Polisi Pamong Praja Pada tahun 2009 menganggarkan belanja jasa lainnya untuk Kegiatan Pembangunan Penataan dan Penertiban Tempat Parkir di Lingkungan Pemerintah Daerah Provinsi Papua dengan Kontrak No.027/329 Tanggal 27 Agustus 2009 sebesar Rp556.500.000 dengan realisasi per 31 Desember 2009 sebesar Rp498.300.000 atau 89,54%, sesuai dengan SP2D No.07730/SP2D-LS/1.20.17.01/2009 Tanggal 28 Desember 2009 sebesar Rp498.300.000 dan dilaksanakan oleh CV BM. Jangka waktu penyelesaian selambat-lambatnya 90 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) No.027/1077, tanggal 25 Agustus 2009. Sedangkan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) ditandatangani oleh kedua belah pihak pada tanggal 27 Agustus 2009. Hal ini dapat diketahui bahwa Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) mendahului daripada Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak). Berdasarkan pemeriksaan uji petik terhadap SP2D, dokumen kontrak pekerjaan serta hasil uji fisik di lapangan maupun konfirmasi terhadap pelaksana lapangan dan Staf Satuan Polisi Pamong Praja terdapat jenis pekerjaan pembuatan papan peraturan yaitu pembuatan tanda tempat parkir pejabat, tanda tempat parkir tamu, dan tanda tempat parkir pegawai yang masih dalam proses pengerjaan atau belum selesai dikerjakan sampai saat waktu pemeriksaan oleh tim. Sehingga atas item pekerjaan yang belum selesai tersebut dikenakan kekurangan volume pekerjaan dan denda keterlambatan Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut yaitu dengan konfirmasi kepada PPTK kegiatan tentang keterlambatan penyelesaian pekerjaan tersebut didapatkan informasi bahwa dalam pelaksanaan Kegiatan Pembangunan Penataan dan Penertiban Tempat Parkir di Lingkungan Pemerintah Daerah Provinsi Papua tidak ada perjanjian tambahan/addendum untuk penambahan waktu penyelesaian pekerjaan maupun perubahan volume. Atas jenis pekerjaan tersebut diatas terdapat kekurangan volume sebesar Rp42.000.000 yang sampai dengan berakhirnya pemeriksaan masih dalam tahap pengerjaan oleh rekanan dan atas keterlambatan penyelesaian pekerjaan sampai batas akhir jangka waktu pelaksanaan yang ditetapkan, denda keterlambatan atas pekerjaan tersebut belum ditetapkan kepada rekanan yaitu sebesar Rp92.683.800. (lihat lampiran 26)

42 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hal tersebut tidak sesuai dengan: 1. Kontrak nomor 602.1/2161 tanggal 7 September 2009, pasal 10 ayat (1) yang menyatakan bahwa bila keterlambatan penyelesaian pekerjaan akibat dari kelalaian pihak kedua maka pihak kedua dikenakan denda keterlambatan sekurang-kurangnya 1‰ (satu per mil) untuk setiap hari keterlambatan maksimal 5% dari nilai kontrak. 2. Kontrak nomor 602.1/2159 tanggal 7 September 2009, pasal 10 ayat (1) yang menyatakan bahwa bila keterlambatan penyelesaian pekerjaan akibat dari kelalaian pihak kedua maka pihak kedua dikenakan denda keterlambatan sekurang-kurangnya 1‰ (satu per mil) untuk setiap hari keterlambatan maksimal 5% dari nilai kontrak. 3. Kontrak nomor 602.1/2160 tanggal 7 September 2009, pasal 10 ayat (1) yang menyatakan bahwa bila keterlambatan penyelesaian pekerjaan akibat dari kelalaian pihak kedua maka pihak kedua dikenakan denda keterlambatan sekurang-kurangnya 1‰ (satu per mil) untuk setiap hari keterlambatan maksimal 5% dari nilai kontrak. 4. Kontrak No. KONT.1389A/APBD-NAKERDUK/2009 tanggal 24 Agustus 2009, yaitu: a. Pasal 7 tentang Jangka Waktu Pelaksanaan yang menyatakan bahwa jangka waktu pelaksanaan pekerjaan sampai 100% siap ditetapkan selama 90 hari kalender terhitung mulai tanggal 24 Agustus 2009 dan berakhir tanggal 24 November 2009. b. Pasal 16 tentang Sanksi dan Denda yang menyatakan bahwa jika pihak kedua tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan jangka waktu pelaksanaan yang tercantum dalam pasal 7 perjanjian, maka untuk setiap hari keterlambatan pihak kedua wajib membayar denda keterlambatan sebesar 1‰ (satu permil) dari harga borongan sampai sebanyak-banyaknya 5% (lima persen) dari harga borongan. 5. Kontrak No. KONT.1388b/APBD-NAKERDUK/2009 tanggal 24 Agustus 2009, yaitu: a. Pasal 7 tentang Jangka Waktu Pelaksanaan yang menyatakan bahwa jangka waktu pelaksanaan pekerjaan sampai 100% siap ditetapkan selama 90 hari kalender terhitung mulai tanggal 24 Agustus 2009 dan berakhir tanggal 24 November 2009. b. Pasal 16 tentang Sanksi dan Denda yang menyatakan bahwa jika pihak kedua tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan jangka waktu pelaksanaan yang tercantum dalam pasal 7 perjanjian, maka untuk setiap hari keterlambatan pihak kedua wajib membayar denda keterlambatan sebesar 1‰ (satu permil) dari harga borongan sampai sebanyak-banyaknya 5% (lima persen) dari harga borongan. 6. Kontrak No.059/671-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). 7. Kontrak No.059/673-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). 8. Kontrak No.059/672-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya 43 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

9.

10.

11.

12.

13.

14.

15.

16.

maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). Kontrak No.059/670-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). Kontrak No.059/669-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). Kontrak No.414.4/684-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). Kontrak No.059/674-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). Kontrak No.059/685-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). Kontrak No. 410.059/550-BPMK&KK.09 pasal 8 yang menyatakan bahwa pelaksanaan pekerjaan sudah harus selesai dilaksanakan dan diserahkan secara keseluruhan untuk tahap paling lambat sesuai keterangan pada kontrak dan pasal 10 yang menetapkan bahwa apabila penyerahan pekerjaan untuk pertama kali tidak tepat pada waktunya maka pihak kedua dikenakan denda sebesar 1o/oo (satu permil) x nilai kontrak, untuk setiap hari keterlambatan, dengan jumlah setinggi-tingginya sebesar 5% (persen). Kontrak No. 621.9/1477/II tanggal 01 Oktober 2009 pasal 10 ayat 1 yang menyatakan bahwa apabila pihak Kedua terlambat dalam menyerahkan pekerjaan sebagaimana tesebut dalam pasal 5 perjanjian ini yang disebabkan kesalahan, kelalaian dalam batas tanggungjawab pihak Kedua, maka pihak Kedua dikenakan denda 1‰ (satu permil) untuk setiap hari keterlambatan dan ayat 2 yang menyatakan denda maksimal 5% (lima persen) dari harga borongan/kontrak. Kontrak No. 050/1112/III tanggal 10 Agustus 2009 yang menyatakan bahwa pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi, volume dan rencana kerja yang telah disepakati dalam kontrak. 44

BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

17. Kontrak No.027/329 tanggal 27 Agustus 2009 a. Pasal 3 tentang Waktu Pelaksanaan yang menyatakan bahwa Barang/Pekerjaan sebagaimana tersebut pada pasal 2 tersebut diatas sudah harus diserahkan oleh Pihak Kedua Kepada Pihak Pertama selambat-lambatnya 90 (Sembilan Puluh) hari kalender terhitung sejak tanggal penandatanganan Surat Perintah Kerja (SPMK). b. Pasal 5 ayat 2 tentang Pertanggungjawaban dan Sanksi yang menyatakan apabila terjadi keterlambatan penyerahan barang yaitu melampaui jangka waktu yang telah ditetapkan pada pasal 3 tersebut diatas, maka pihak Kedua akan dikenakan denda sebesar 1‰ (satu permil) untuk setiap hari keterlambatan dari nilai pekerjaaan. Hal tersebut mengakibatkan kekurangan penerimaan atas denda keterlambatan yang belum dipungut sebesar Rp494.249.450 (Rp266.367.250 + Rp35.113.600 + Rp36.355.400 + Rp16.155.450 + Rp47.573.950 + Rp92.683.800).

Hal tersebut disebabkan: a. PPTK, Panitia Penerima Barang dan Rekanan dalam membuat Berita Acara Serah Terima Barang 100% tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan. b. Rekanan tidak mampu menyelesaikan pekerjaan tepat waktu sesuai yang ditetapkan kontrak. Atas permasalahan tersebut, Direktur RSUD Jayapura, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan, Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga, Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan, Kepala Biro Umum, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja akan menindaklanjuti temuan Tim Pemeriksa.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memerintahkan Direktur RSUD Jayapura, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan, Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga, Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan, Kepala Biro Umum, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja untuk menarik denda keterlambatan pekerjaan sebesar Rp494.249.450 dan disetorkan ke kas daerah. b. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Direktur RSUD Jayapura, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Kependudukan, Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga, Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan, Kepala Biro Umum, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja, penanggungjawab/koordinator kegiatan, rekanan karena tidak mampu menyelesaikan pekerjaan tepat waktu sesuai yang ditetapkan.

45 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

19. Kekurangan Volume Beberapa Pekerjaan Pengadaan Bahan Pakai Habis di RSUD Jayapura Sebesar Rp35.631.400 Pada tahun 2009, RSUD Jayapura menganggarkan Belanja Bahan Lainnya sebesar Rp11.570.104.000 dan telah terealisasi Rp10.483.626.525. Hasil uji petik atas belanja bahan lainnya sebesar Rp10.483.626.525 tersebut diketahui adanya kekurangan volume pekerjaan atas beberapa pengadaan bahan habis pakai tersebut, antara lain: a. Pengadaan Bahan Habis Pakai Paket V Sesuai dengan kontrak nomor 602.1/2159 tanggal 7 September 2009, diketahui adanya pengadaan bahan habis pakai Paket V dengan nilai kontrak sebesar Rp1.982.717.000 , jangka waktu pelaksanaan kontrak selama 60 hari yaitu mulai tanggal 10 September 2009 sampai dengan tanggal 8 November 2009. Pelaksana pekerjaan tersebut adalah oleh CV. GAS. Atas pekerjaan telah dibayar lunas sebesar Rp1.982.717.000 melalui pencairan SP2D Nomor 07647/SP2D-LS/1.02.02.01/2009. Tanggal 23 Desember 2009 dengan dasar pembayaran dokumen Berita Acara Pemeriksaan Fisik selesai 100% tertanggal 13 November 2009. Hasil pemeriksaan dokumen tanda terima Alkes bahan habis pakai oleh Penanggung Jawab Gudang diketahui bahwa sampai dengan tanggal 7 Mei 2010, progress pekerjaan pengadaan bahan habis pakai yang telah diselesaikan baru sebesar Rp1.981.967.000 (99,96%) atau kurang dikerjakan senilai Rp750.000 (0,04%), yaitu berupa spiral needle nomor 26, yang seharusnya menurut kontrak sebanyak 200 pcs, namun sampai dengan pemeriksaan berakhir baru dipenuhi rekanan sebanyak 175 pcs, sehingga terdapat kekurangan 25 pcs dengan harga satuan Rp30.000. b. Pengadaan Bahan Habis Pakai Paket VI Sesuai dengan kontrak kontrak nomor 602.1/2160 tanggal 7 September 2009 yang kemudian diaddendumkan melalui addendum nomor 602.1/2160.Amd tanggal 6 November 2009, diketahui adanya pengadaan bahan habis pakai Paket VI dengan nilai kontrak sebesar Rp2.091.948.000 , jangka waktu pelaksanaan kontrak selama 110 hari mulai tanggal 10 September 2009 sampai dengan tanggal 29 Desember 2009. Pelaksana pekerjaan tersebut adalah oleh CV. PAF. Atas pekerjaan tersebut, telah dibayar lunas sebesar Rp1.982.717.000 melalui pencairan SP2D Nomor 03681/SP2DLS/1.02.02.01/2009 sebesar Rp418.389.600 dan SP2D nomor 7578/SP2DLS/1.02.02.01/2009 sebesar Rp1.673.558.400, dengan dasar pembayaran dokumen Berita Acara Pemeriksaan Fisik selesai 100% tertanggal 17 Desember 2009. Hasil pemeriksaan dokumen tanda terima Alkes bahan habis pakai oleh Penanggung Jawab Gudang diketahui bahwa sampai dengan tanggal 7 Mei 2010, progress pekerjaan pengadaan bahan habis pakai yang telah diselesaikan baru sebesar Rp2.057.066.600 (98,33%) atau kurang dikerjakan senilai Rp34.881.400 (1,67%), namun pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dengan Berita Acara Pemeriksaan Fisik dan telah dibayar 100% (lihat lampiran 27).

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Kontrak nomor 602.1/2161 tanggal 7 September 2009, pasal 7 ayat (2) yang menyatakan bahwa barang yang diserahkan oleh pihak II harus sesuai dengan jumlah,

46 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

jenis, kemasan dan masa kadaluarsa sesuai dengan lampiran kontrak yang dibuktikan dengan hasil pemeriksaan dan pengujian barang oleh panitia pemeriksa barang. b. Kontrak nomor 602.1/2159 tanggal 7 September 2009, pasal 7 ayat (2) yang menyatakan bahwa barang yang diserahkan oleh pihak II harus sesuai dengan jumlah, jenis, kemasan dan masa kadaluarsa sesuai dengan lampiran kontrak yang dibuktikan dengan hasil pemeriksaan dan pengujian barang oleh panitia pemeriksa barang.

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp35.631.400 (Rp750.000 + Rp34.881.400).

Hal tersebut disebabkan karena PPTK, Panitia Penerima Barang dan Rekanan dalam membuat Berita Acara Serah Terima Barang 100% tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan.

Atas permasalahan tersebut, Direktur RSUD Jayapura akan berkoordinasi dengan pihak ketiga terkait dan akan segera menindaklanjutinya.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Direktur RSUD Jayapura, penanggungjawab/koordinator kegiatan dan konsultan pengawas karena membuat berita acara pemeriksaan fisik pekerjaan dan berita acara serah terima pekerjaan sesuai dengan prestasi di lapangan. b. Memerintahkan secara tertulis kepada Direktur RSUD Jayapura, penanggungjawab/koordinator kegiatan, konsultan pengawas dan rekanan terkait untuk menyetorkan kekurangan volume sebesar Rp35.631.400 ke kas daerah.

20. Kekurangan Volume pada Pekerjaan Pembangunan Gedung Kantor UPPD/SAMSAT Jayapura Tahap II (Kedua) Sebesar Rp121.639.400 Pada Tahun Anggaran 2009 Dinas Pendapatan Daerah menganggarkan belanja modal pengadaan konstruksi/pembelian gedung kantor pada Kegiatan Pembangunan Gedung Kantor sebesar Rp14.545.221.200 dengan realisasi per 31 Desember 2009 sebesar Rp14.527.125.000 (99,88%) yang diantaranya dianggarkan untuk pembangunan kantor UPPD/SAMSAT Jayapura Tahap II (Kedua). Salah satunya direalisasikan dalam Surat Perjanjian Pemborongan No.028/1156 tanggal 26 Oktober 2009 senilai Rp12.069.125.000 oleh rekanan PT. PJP. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan adalah 240 hari kalender dan berlaku surut terhitung sejak Surat Penunjukkan Penyedia Barang dan Jasa (SPPBJ) diterbitkan, yaitu 27 April 2009, sehingga harus sudah diselesaikan tanggal 23 November 2009. Pekerjaan tersebut telah dibayar lunas berdasarkan SPPD-LS No.07017/SP2DLS/1.20.12.01/2009 tanggal 30 September 2009. Hasil pemeriksaan secara uji petik atas fisik di lapangan, dapat diketahui terdapat kekurangan volume sebesar Rp121.639.400 (lihat lampiran 28), yang terdiri dari pekerjaan 47 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

pompa air sanyo, pekerjaan wastafel dan kaca cermin, dan pekerjaan Pum elektrik yang pada saat Tim pemeriksa datang ke lokasi ternyata belum dipasang. Hasil Konfirmasi dengan pihak PPTK dan rekanan, hal ini terjadi karena ketiga pekerjaan itu masih terkait dengan pekerjaan finishing pada tahap selanjutnya, sedangkan untuk tahap selanjutnya pekerjaan masih dikerjakan oleh rekanan yang sama, sehingga pekerjaan yang belum terpasang masih menjadi tangungjawab oleh pihak rekanan.

Hal tersebut tidak sesuai dengan Kontrak No.028/1156 tanggal 26 Oktober 2009 Pasal 5 ayat (2) yang menyatakan bahwa semua pekerjaan tersebut harus diserahkan oleh pihak kedua kepada pihak pertama dalam keadaan baik dan lengkap.

Hal tersebut mengakibatkan potensi kerugian daerah sebesar Rp121.639.400.

Hal tersebut disebabkan: 1. Kepala Dinas Pendapatan Daerah tidak melaksanakan pengawasan dan pengendalian atas pekerjaan tersebut. 2. PPTK, Konsultan Pengawas, dan Rekanan dalam membuat Berita Acara Kemajuan Pekerjaan tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan.

Atas Permasalahan tersebut Kepala Dinas Pendapatan Provinsi Papua mengakui atas kekurangan volume tersebut dan telah menindaklanjuti dengan pihak rekanan dengan menyelesaikan/memasang pekerjaan tersebut dengan juga melampirkan dokumentasi penyelesaian/pemasangannya.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Dinas Pendapatan Daerah, penanggungjawab/koordinator kegiatan dan konsultan pengawas karena membuat berita acara pemeriksaan fisik pekerjaan dan berita acara serah terima pekerjaan sesuai dengan prestasi di lapangan. b. Memerintahkan secara tertulis kepada Dinas Pendapatan Daerah, penanggungjawab/koordinator kegiatan, konsultan pengawas dan rekanan terkait untuk mempertanggungjawabkan kekurangan volume sebesar Rp121.639.400, dan apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah.

21. Kekurangan Volume Sebesar Rp2.398.133.800 Pada Pekerjaan Pembangunan Pengaman Pantai Kayu Pulo di Kota Jayapura Pada Tahun Anggaran 2009 Pemerintah Provinsi Papua melalui Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah merealisasikan belanja bantuan program berupa kegiatan pekerjaan pembangunan pengaman pantai kayu pulo di kota Jayapura yang dilaksanakan oleh Dinas Pekerjaan Umum Kota Jayapura yang dituangkan dengan Kontrak 48 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

No.615/452/KONT/2009 Tanggal 7 Agustus 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp9.981.800.000 dan masa pelaksanaan pekerjaan adalah 125 hari kalender atau dari tanggal 7 Agustus 2009 sampai dengan 10 Desember 2009. Pekerjaan ini dilaksanakan oleh PT.PAP dan telah dibayar lunas sesuai dengan SP2D No.08464/SP2D-LS/1.20.5.2/2009. Hasil pemeriksaan atas pekerjaan pembangunan pengaman pantai kayu pulo di kota Jayapura dengan melakukan cek fisik dapat diketahui bahwa terdapat kekurangan volume pekerjaan yang mengakibatkan kelebihan pembayaran sebesar Rp2.398.133.800, dengan rincian sebagai berikut. a. Pekerjaan tiang pemecah gelombang Selisih sebesar Rp2.008.700.296 pada pekerjaan ini disebabkan karena adanya kekurangan volume pada pekerjaan pasang bowplank, galian tanah pondasi untuk tiang, pemancangan cerucuk, pasang pondasi tiang poer plat, pasang tiang beton, dan plesteran kedap air. b. Pekerjaan jalan jerambah Selisih sebesar Rp388.858.539 pada pekerjaan ini disebabkan adanya kekurangan volume atas pekerjaan pasangan balok gelegar melintang, pasang lantai papan, pasang pagar pengaman, cat kilap kayu. c. Pekerjaan akhir Selisih sebesar Rp575.000 disebabkan karena pada pekerjaan pembersihan dan perapihan belum bisa terpenuhi sesuai volume kontrak karena pekerjaan utama masih belum selesai. Secara umum kekurangan volume diatas disebabkan pekerjaan yang belum selesai akibat adanya curah hujan yang tinggi dan air laut yang selalu pasang dalam masa pelaksanaan kegiatan (data dari stasiun meteorologi Dok II Jayapura terlampir), akibatnya pekerjaan tiang pemecah gelombang dan pembuatan jalan jerambah belum seluruhnya dapat terlaksana sampai dengan masa pelaksana berakhir tanggal 10 Desember 2009, sebagai jaminan bagi pihak Dinas PU Kota Jayapura, diperintahkan kepada PT. PAP untuk membuat Bank Garansi dari sisa pekerjaan yang belum diselesaikan sebesar 24% x Nilai Kontrak atau Rp2.500.000.000 dan bank garansi tersebut mempunyai masa laku selama 180 hari terhitung sejak tanggal 10 Desember 2009 sampai dengan 10 Juni 2010 yang diterbitkan oleh Bank Papua selaku penerbit referensi bank, yang ditujukan kepada Kepala Dinas PU Kota Jayapura selaku pengguna anggaran. Selain itu pihak Dinas PU Kota Jayapura juga masih menahan Jaminan Masa Pemeliharaan yang juga diserahkan oleh pihak rekanan terkait dengan dokumen yang wajib dipenuhi selama pelaksanaan kegiatan dan besarnya jaminan masa pemeliharaan ini adalah sebesar 5% x Nilai Kontrak atau sebesar Rp499.090.000. Dengan demikian Jaminan yang masih ada di pihak Dinas PU Kota Jayapura secara total adalah Jaminan Garansi Bank + Jaminan Masa Pemeliharaan atau sebesar Rp2.999.090.000 (lihat lampiran 29). Sampai dengan pemeriksaan berakhir proses pelaksanaan pekerjaan masih berlangsung. Hal tersebut tidak sesuai dengan Kontrak No.050/1112/III tanggal 10 Agustus 2009 yang menyatakan bahwa pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi, volume dan rencana kerja yang telah disepakati dalam kontrak.

Hal tersebut mengakibatkan potensi kerugian daerah sebesar Rp2.398.133.800. 49 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hal tersebut disebabkan: 1. Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Jayapura tidak melaksanakan pengawasan dan pengendalian atas pelaksanaan pekerjaan tersebut. 2. PPTK, Konsultan Pengawas, dan Rekanan dalam membuat Berita Acara Kemajuan Pekerjaan tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memerintahkan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Jayapura untuk memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada PPTK dan konsultan pengawas karena membuat berita acara pemeriksaan fisik pekerjaan dan berita acara serah terima pekerjaan tidak sesuai dengan prestasi di lapangan. b. Memerintahkan secara tertulis kepada Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Jayapura, PPTK, konsultan pengawas dan rekanan terkait untuk mempertanggungjawabkan kekurangan volume sebesar Rp2.398.133.800, dan apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah.

22. Kekurangan Volume Pada 5 (lima) Kontrak di SKPD Sebesar Rp871.177.103 Pemerintah Provinsi Papua menganggarkan Belanja Modal pada Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah TA 2009 sebesar Rp1.613.766.558.079 dan telah direalisaskan sebesar Rp1.199.489.101.030 atau 74,33%. Hasil Pemeriksaan secara uji petik terhadap 5 (lima) SKPD yang terdiri dari Biro Umum dan Perlengkapan, Dinas Perkebunan dan Peternakan, Dinas Pertambangan dan Energi, Sekretariat DPRP, dan Kantor Satuan Polisi Pamong Praja diketahui terdapat kekurangan volume pekerjaan sebagai berikut.
Tabel 3.12 Tabel Kekurangan Volume pada Lima SKPD
No. 1 2 3 4 5 Nama SKPD Biro Umum dan Perlengkapan Dinas Perkebunan dan Peternakan Dinas Pertambangan dan Energi Sekretariat DPRP Kantor Satuan Polisi Pamong Praja Total Jumlah Pekerjaan 1 1 1 1 1 5 Nilai Kekurangan Volume (Rp) 355.938.800 200.306.800 88.372.503 184.559.000 42.000.000 871.177.103

Kurang volume pada lima SKPD sebesar Rp871.177.103 dapat diuraikan sebagai berikut: 1. Biro Umum dan Perlengkapan Biro Umum dan Perlengkapan melaksanakan Pekerjaan Pematangan Lahan II untuk Pembangunan Rumah Dinas Pimpinan Instansi dengan Kontrak No.050/1112/III Tanggal 10 Agustus 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp951.479.000 dan dilaksanakan oleh PT.BPR. Pekerjaan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas sesuai dengan SP2D No. 07665/SP2D-LS/1.20.03.06/2009 50 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hasil pemeriksaan atas pekerjaan Pematangan Lahan II untuk Pembangunan Rumah Dinas Pimpinan Instansi di Angkasa Jayapura dengan melakukan cek fisik dapat diketahui bahwa terdapat kekurangan volume pekerjaan yang mengakibatkan kelebihan pembayaran sebesar Rp355.938.800, yang terdapat pada pekerjaan Talud dan pekerjaan pembentukan dan pematangan lahan (lihat lampiran 30). 2. Dinas Perkebunan dan Peternakan Dinas Perkebunan dan Peternakan melaksanakan pekerjaan Pembangunan Pagar Kebun Sagu 800 Meter dengan Kontrak No. 621.9/1477/II tanggal 01 Oktober 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp323.109.000 dan dilaksanakan oleh CV.RP. Jangka waktu penyelesaian 75 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya surat perintah mulai kerja (SPMK) No.621.9/1482/II, tanggal 01 Oktober 2009. Pekerjaan telah dibayar sesuai dengan SP2D No. 06851/SP2D-LS/2.01.2.01/2009 sebesar Rp323.109.000 untuk pembayaran sekaligus 100%. Berdasarkan Berita Acara Barang/Jasa Pekerjaan, prestasi pekerjaan yang telah dicapai sampai dengan tanggal 14 Desember 2009 adalah sebesar 100%, sedangkan rincian bobot masing-masing pekerjaan dituangkan dalam Laporan Kemajuan Pekerjaan yang diajukan oleh rekanan, diperiksa oleh konsultan pengawas dan disetujui Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan. Hasil pemeriksaan dokumen dan fisik dilapangan atas pembayaran sebesar 100% dapat diketahui bahwa pada pekerjaan pembangunan pagar kebun sagu 800 meter terdapat kekurangan volume sebesar Rp200.306.800 (lihat lampiran 31). 3. Dinas Pertambangan dan Energi Dinas Pertambangan dan Energi melaksanakan pekerjaan Rehabilitasi Rumah Dinas Kantor dengan Kontrak No. 027/427 tanggal 24 September 2009 dengan nilai kontrak sebesar Rp648.000.000 dan dilaksanakan oleh CV. SA. Jangka waktu penyelesaian 90 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya surat perintah mulai kerja (SPMK) No.027/432, tanggal 24 September 2009. Pekerjaan telah dibayar sesuai dengan SP2D No. 07203/SP2D-LS/2.03.01.01/2009 sebesar Rp648.000.000 untuk pembayaran sekaligus 100%. Berdasarkan Berita Acara Barang/Jasa Pekerjaan, prestasi pekerjaan yang telah dicapai sampai dengan tanggal 9 Desember 2009 adalah sebesar 100%, sedangkan rincian bobot masing-masing pekerjaan dituangkan dalam Laporan Kemajuan Pekerjaan yang diajukan oleh rekanan, diperiksa oleh konsultan pengawas dan disetujui oleh PPTK. Hasil pemeriksaan dokumen dan fisik dilapangan atas pembayaran sebesar 100% dapat diketahui bahwa pada pekerjaan pembangunan rumah dinas kantor terdapat kekurangan volume sebesar Rp88.372.503 (lihat lampiran 32). 4. Sekretariat DPRP Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Provinsi Papua melaksanakan pekerjaan Rehabilitasi Ruang dan Perbaikan Inventaris Kantor dengan Kontrak No.602.1/1089 tanggal 20 Juni 2008 dengan nilai kontrak sebesar Rp5.525.392.000 dan Addendum kontrak No.602.1/1083 tanggal 11 Juni 2009 dengan nilai Addendum Rp5.255.498.000 yang dilaksanakan oleh CV.GPP. Jangka waktu penyelesaian 463 hari kalender 51 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

terhitung sejak dikeluarkannya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) No.027/1077, tanggal 18 Juni 2008. Sedangkan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) ditandatangani oleh kedua belah pihak pada tanggal 20 Juni 2008. Hal ini dapat diketahui bahwa Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) mendahului daripada Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak). Pekerjaan dikerjakan selambat-lambatnya tanggal 30 September 2009 dan telah dinyatakan selesai 100% dan dibayar lunas pada tahun 2009 sesuai dengan SP2D sebagai berikut. a. SP2D No.00743/SP2D-LS/I/2009 Tanggal 3 Juni 2009 sebesar Rp1.657.617.600 b. SP2D No.01630/SP2D-LS/I/2009 Tanggal 23 Juli 2009 sebesar Rp1.232.162.416 c. SP2D No.03267/SP2D-LS/1.20.04.01/2009 Tanggal 7 September 2009 sebesar Rp1.815.000.000 d. SP2D No.07046/SP2D-LS/1.20.04.01/2009 Tanggal 14 Desember 2009 sebesar Rp550.717.984 ` Hasil pemeriksaan uji petik terhadap SP2D, dokumen-dokumen kontrak maupun terhadap fisik di lapangan dapat diketahui bahwa pada pekerjaan kaca, pekerjaan interior yaitu berupa pengadaan dan pemasangan karpet bermotif burung cendrawasih dan bermotif polos warna merah, pekerjaan kusen aluminum, pekerjaan multimedia, pekerjaan kabel feder dan pekerjaan listrik terdapat kekurangan volume sebesar Rp184.559.000 (lihat lampiran 33). 5. Kantor Satuan Polisi Pamong Praja Satuan Polisi Pamong Praja Pada tahun 2009 menganggarkan Kegiatan Pembangunan Penataan dan Penertiban Tempat Parkir di Lingkungan Pemerintah Daerah Provinsi Papua dengan Kontrak No.027/329 Tanggal 27 Agustus 2009 sebesar Rp556.500.000 dengan realisasi per 31 Desember 2009 sebesar Rp498.300.000 atau 89,54%, sesuai dengan SP2D No.07730/SP2D-LS/1.20.17.01/2009 Tanggal 28 Desember 2009 sebesar Rp498.300.000 dan dilaksanakan oleh CV BM. Jangka waktu penyelesaian selambat-lambatnya 90 hari kalender terhitung sejak dikeluarkannya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) No.027/1077, tanggal 25 Agustus 2009. Sedangkan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) ditandatangani oleh kedua belah pihak pada tanggal 27 Agustus 2009. Hal ini dapat diketahui bahwa Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) mendahului daripada Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak). Berdasarkan pemeriksaan uji petik terhadap SP2D, dokumen kontrak pekerjaan serta hasil uji fisik di lapangan maupun konfirmasi terhadap pelaksana lapangan dan Staf Satuan Polisi Pamong Praja terdapat jenis pekerjaan pembuatan papan peraturan yaitu pembuatan tanda tempat parkir pejabat, tanda tempat parkir tamu, dan tanda tempat parkir pegawai yang masih dalam proses pengerjaan atau belum selesai dikerjakan sampai saat waktu pemeriksaan oleh tim. Sehingga atas item pekerjaan yang belum selesai tersebut dikenakan kekurangan volume pekerjaan dan denda keterlambatan. Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut yaitu dengan konfirmasi kepada PPTK kegiatan tentang keterlambatan penyelesaian pekerjaan tersebut didapatkan informasi bahwa dalam pelaksanaan Kegiatan Pembangunan Penataan dan Penertiban Tempat Parkir di Lingkungan Pemerintah Daerah Provinsi Papua tidak ada perjanjian tambahan/addendum untuk penambahan waktu penyelesaian pekerjaan maupun perubahan volume. 52 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Atas jenis pekerjaan tersebut diatas terdapat kekurangan volume sebesar Rp42.000.000 yang sampai dengan berakhirnya pemeriksaan masih dalam tahap pengerjaan oleh rekanan. (lihat lampiran 34)

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Kontrak No. 050/1112/III tanggal 10 Agustus 2009 yang menyatakan bahwa pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi, volume dan rencana kerja yang telah disepakati dalam kontrak. b. Kontrak No. 621.9/1477/II tanggal 01 Oktober 2009 pasal 7 ayat 2, yang menyatakan bahwa: i. Pembayaran I sebesar 50% dari nilai borongan yaitu Rp161.554.500, yang akan dibayarkan setelah realisasi fisik pekerjaan sekurang-kurangnya mencapai 55% yang dibuktikan dengan Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan Tahap Pertama. ii. Pembayaran II sebesar 50% dari nilai borongan yaitu Rp161.554.500, yang akan dibayarkan setelah realisasi fisik pekerjaan sekurang-kurangnya mencapai 100% yang dibuktikan dengan Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan dan Penyerahan Hasil Pekerjaan Tahap Kedua. c. Kontrak No.027/427 tanggal 24 September 2009 pasal (6) yang menyatakan bahwa pembayaran dilakukan oleh pihak Pertama kepada pihak Kedua secara bertahap sesuai dengan prestasi pekerjaan yang dibuktikan denga Berita Acara Pemeriksaan Pekerjaan serta bukti-bukti lain (foto) sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku, dengan rincian sebagai berikut. i. Pembayaran Tahap Pertama sebesar 35% dari nilai kontrak yaitu Rp226.800.000, apabila prestasi pekerjaan mencapai 40%. ii. Pembayaran Tahap Kedua sebesar 35% dari nilai kontrak yaitu Rp226.800.000, apabila prestasi pekerjaan mencapai 40%. iii. Pembayaran Tahap Ketiga sebesar 30% dari nilai kontrak yaitu Rp194.400.000 apabila prestasi pekerjaan telah mencapai 100%. d. Kontrak No.602.1/1089 tanggal 20 Juni 2009 pasal 5 ayat 2 yang menyatakan bahwa Pihak Kedua akan melaksanakan tugasnya dengan segala kemampuan, keahlian dan pengalaman yang dimilikinya, sehingga pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja (KAK) dan Ketentuan dalam Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) ini. e. Kontrak No.027/329 tanggal 27 Agustus 2009 yang terdapat pada. i. Pasal 3 tentang Waktu Pelaksanaan yang menyatakan bahwa Barang/Pekerjaan sebagaimana tersebut pada pasal 2 tersebut diatas sudah harus diserahkan oleh Pihak Kedua Kepada Pihak Pertama selambat-lambatnya 90 (Sembilan Puluh) hari kalender terhitung sejak tanggal penandatanganan Surat Perintah Kerja (SPMK). ii. Pasal 5 ayat 2 tentang Pertanggungjawaban dan Sanksi yang menyatakan apabila terjadi keterlambatan penyerahan barang yaitu melampaui jangka waktu yang telah ditetapkan pada pasal 3 tersebut diatas, maka pihak Kedua akan dikenakan denda sebesar 1‰ (satu permil) untuk setiap hari keterlambatan dari nilai pekerjaaan.

53 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Hal tersebut mengakibatkan indikasi kerugian daerah sebesar Rp829.177.103 (Rp355.938.800 + Rp200.306.800 + Rp88.372.503 + Rp184.559.000) dan berpotensi merugikan daerah sebesar Rp42.000.000.

Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Biro umum dan perlengkapan, Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan, Kepala Dinas Pertambangan dan Energi, Sekretaris DPRP, dan Kepala SATPOL PP tidak melaksanakan pengawasan dan pengendalian atas pelaksanaan pekerjaan tersebut. b. PPTK, Konsultan Pengawas, dan Rekanan dalam membuat Berita Acara Kemajuan Pekerjaan tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan.

Atas permasalahan tersebut: a. Kepala Biro Umum dan Perlengkapan mengakui tidak melakukan pengawasan dan pengendalian atas pekerjaan tersebut dan akan segera menindaklanjutinya sesuai rekomendasi BPK RI. b. Pjs. Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan mengakui temuan Tim Pemeriksa dan menjelaskan bahwa keterlambatan tersebut terjadi karena adanya tindakan pemalangan yang dilakukan oleh masyarakat setempat. Namun atas kekurangan volume tersebut akan segera ditindaklanjuti sesuai dengan rekomendasi BPK RI. c. Kepala Dinas Pertambangan dan Energi akan segera mempertanggungjawabkannya sesuai rekomendasi BPK RI. d. Sekretaris DPRP menjelaskan bahwa pelaksanaan pekerjaan yang volumenya bermasalah dilakukan 10 hari menjelang pekerjaan selesai dan setelah itu ruang sidang langsung dipakai untuk keperluan persidangan, sehingga menyulitkan untuk melakukan pengukuran volume ulang terhadap volume addendum. e. Kepala SATPOL PP dhi. PPTK kegiatan ini mengakui temuan Tim Pemeriksa dan akan segera menyelesaikan pekerjaan tersebut. BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada Kepala Biro Umum dan Perlengkapan, Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan, Kepala Dinas Pertambangan dan Energi, Sekretaris DPRP, dan Kepala Satuan Polisi Pamong Praja, penanggungjawab/koordinator kegiatan, konsultan pengawas pada masing-masing SKPD karena membuat berita acara pemeriksaan fisik pekerjaan dan berita acara serah terima pekerjaan sesuai dengan prestasi di lapangan. b. Memerintahkan secara tertulis kepada Kepala Biro Umum dan Perlengkapan, Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan, Kepala Dinas Pertambangan dan Energi, dan Sekretaris DPRP, penanggungjawab/koordinator kegiatan, konsultan pengawas dan rekanan terkait untuk menyetorkan kekurangan volume sebesar sebesar Rp829.177.103 (Rp355.938.800 + Rp200.306.800 + Rp88.372.503 + Rp184.559.000) ke kas daerah. c. Memerintahkan secara tertulis kepada Kepala Satuan Polisi Pamong Praja untuk mempertanggungjawabkan kekurangan volume sebesar Rp42.000.000, dan apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah. 54 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

23. Kendaraan Dinas Sebanyak 27 Unit dan Rumah Dinas Sebanyak 18 Unit Dikuasai Oleh Pihak Ketiga Pemerintah Provinsi Papua memberikan fasilitas kendaraan dinas dan rumah dinas kepada pegawainya sesuai dengan Surat Keputusan masing-masing SKPD. Kendaraan dan rumah dinas tersebut dimaksudkan untuk mendukung operasional pegawai pemerintah, namun dalam pelaksanaannya banyak pegawai yang sudah pensiun belum mengembalikan kendaraan dan rumah dinas yang dipinjamkan. Pemeriksaan lebih lanjut terhadap aset Pemerintah Provinsi Papua yang masih dikuasai pihak ketiga diketahui hal-hal sebagai berikut. a. Kendaraan Dinas sebanyak 27 unit yang dikuasai Pihak Ketiga Menurut daftar inventaris, tercatat bahwa Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Papua (DPRP) mengelola kendaraan dinas sebanyak 30 unit yang terdiri dari mobil sebanyak 23 unit mobil, tiga unit bus, dan sepeda motor sebanyak empat unit. Kendaraan dinas tersebut digunakan dalam rangka kegiatan operasional, baik anggota DPRP maupun pegawai di Sekretariat DPRP. Hasil pemeriksaan atas Laporan Aset DPRP yang dikelola oleh Sekretariat DPRP diketahui bahwa dari 30 unit kendaraan dinas, terdapat 15 unit kendaraan dinas yang masih dikuasai oleh pihak ketiga (mantan anggota DPRP) yang sudah tidak aktif lagi bertugas di lingkungan pemerintah Provinsi Papua. Berdasarkan data dari Sekretaris DPRP per tanggal 10 Mei 2010, kendaraan dinas yang masih dikuasai mantan anggota DPRP adalah sebagai berikut.
Tabel 3.13 Rincian Kendaraan Dinas yang Dikuasai Mantan Anggota DPRP
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Merk Kendaraan Mitsubishi Kuda Mitsubishi Kuda Toyota Kijang Mitsubishi Kuda Toyota Kijang Mitsubishi Kuda Mitsubishi Kuda Toyota Kijang Toyota Corolla/Sedan Inova/Kijang Toyota Corolla/Sedan Toyota Kijang Toyota Kijang Avanza G M/T 1300 cc Avanza G M/T 1300 cc Nomor Polisi DS 5826 AC DS 5827 AC DS 5101 AB DS 7897 AC DS 5714 AB DS 5843 AC DS 5829 AC DS 5715 AB DS 5054 A DS 5342 AD DS 5552 AC DS 5553 AC DS 5554 AC DS 5323 AD DS 5324 AE Tahun 2002 2002 2000 2002 2000 2002 2002 2000 1997 2005 2002 2003 2003 2008 2008 Nama Pengguna LAK KK IT IT Sj HK MS GT GT PK NA (Alm) ME HR (Alm) MA RM Jabatan Sebelumnya Anggota DPRP Anggota DPRP Anggota DPRP Anggota DPRP Anggota DPRP Anggota DPRP Anggota DPRP Anggota DPRP Anggota DPRP Anggota DPRP Sekwan DPRP Kabag Keuangan Kabag Persidangan Kabag Humas Kabag Protokol

Penguasaan kendaraan dinas oleh pegawai yang sudah pensiun juga terjadi pada Dinas Pertambangan dan Energi, Dinas Pendapatan Daerah, dan Badan Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat, dengan rincian sebagai berikut.

55 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Tabel 3.14 Kendaraan dinas pada 3 (tiga) SKPD yang masih dikuasai pihak ketiga
No 1 SKPD Dinas Pertambangan Jenis Kendaraan Sedan Jeep Daihatsu Minibus Minibus Toyota Daihatsu HLN GTS Toyota Kijang Toyota Kijang 2000 1992 1990 1997 1996 DS 38 A DS 5608 A DS 5295 A DS 5609 AB DS 5713 AB Pensiun Pensiun Pensiun Pensiun Pensiun Merk Tahun No Polisi Keterangan

2

Dinas Pendapatan Daerah

Sedan Minibus Minibus Minibus

Toyota Kuda Grandia Toyota Kijang Toyota Inova

2002 2005 2002 2005

DS 45 A DS 83 A DS 5868 AC DS 5175 GC

Pensiun Pensiun Pensiun Pensiun Pensiun

3

Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat

Minibus

Mitsubishi Kuda

2002

DS 5834 AC

Pensiun

Minibus Minibus

Toyota Kijang Daihatsu Zebra

1991 1998

DS 5723 AB DS 5561 ML

Almarhum Almarhum

b. Rumah Dinas sebanyak 18 unit yang dikuasai Pihak Ketiga Menurut daftar inventaris, tercatat bahwa Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Papua (DPRP) mengelola rumah dinas sebanyak 23 buah, yaitu di Jl. Baru, Kotaraja sebanyak 20 buah, di Jl. Percetakan sebanyak 1 (satu) buah, dan di Dok V Atas sebanyak 2 (dua) buah. Hasil pemeriksaan atas Laporan Aset DPRP yang dikelola oleh Sekretariat DPRP diketahui bahwa dari 23 buah rumah dinas tersebut terdapat 18 buah rumah dinas yang masih dikuasai oleh pihak ketiga (mantan anggota DPRP) yang sudah tidak aktif lagi bertugas di lingkungan pemerintah Provinsi Papua. Seluruh rumah dinas yang masih dikuasai mantan anggota DPRP itu terletak di Jl. Baru, Kotaraja. Berdasarkan data dari Sekretaris DPRP per tanggal 10 Mei 2010, mantan anggota DPRP yang masih menempati rumah dinas tersebut adalah sebagai berikut.

56 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Tabel 3.15 Rincian Mantan Anggota DPRP yang masih menempati rumah dinas
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. AH PK MRM BZB AHA FD GW MW RW H TEA SI RG AGK IT KK HK DM Nama Alamat Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja Perumahan DPRP Jl. Baru, Kotaraja

Terhadap permasalahan ini, Gubernur Provinsi Papua dan Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Papua (DPRP) telah memberikan surat peringatan kepada masing-masing mantan anggota DPRP tersebut, dengan rincian sebagai berikut. 1) Surat Gubernur Provinsi Papua No.012/3330/SET tanggal 12 Oktober 2004 perihal Pengembalian Rumah Dinas dan Kendaraan Dinas. 2) Surat Pimpinan DPRP No.024/952 tanggal 9 Nopember 2004 perihal Peringatan I untuk Pengembalian Rumah Dinas dan Kendaraan Dinas. 3) Surat Pimpinan DPRP No.024/001 tanggal 3 Januari 2005 perihal Peringatan II Pengembalian Rumah Dinas dan Kendaraan Dinas. 4) Surat Pimpinan DPRP No.024/094 tanggal 3 Pebruari 2005 perihal Peringatan III (terakhir) Pengembalian Rumah Dinas dan Kendaraan Dinas. Selain itu, Ketua DPRP juga membuat surat nomor 024/160 tanggal 23 Februari 2004 perihal penarikan kendaraan dinas DPRP Provinsi Papua yang ditujukan kepada Kepala Kepolisian Resort Kota Jayapura agar menarik secara paksa kendaraan dinas tersebut dari tangan pemegangnya dan diserahkan kepada DPRP melalui Sekretaris DPRP. Bahkan Sekretaris DPRP juga telah membuat surat nomor 024/535 tanggal 10 Juni 2005 perihal kendaraan dinas DPRD Provinsi Papua yang ditujukan kepada KUPT Samsat Provinsi Papua agar tidak melayani penyelesaian PKB dan perpanjangan STNK kendaraan dinas tersebut. Namun sampai dengan berakhirnya pemeriksaan, 15 unit kendaraan dinas tersebut belum dikembalikan. Sekretaris DPRP juga membuat Surat Edaran Nomor 012/1502 tanggal 20 November 2009 yang ditujukan kepada mantan anggota DPRP yang masih menempati rumah dinas agar mengosongkan rumah dinas dan fasilitas inventaris rumah dinas DPRP karena akan dipersiapkan bagi anggota DPRP hasil pemilihan umum 2009. Berdasarkan 57 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

konfirmasi dengan kepala sub bagian umum, sesuai dengan surat edaran tersebut seharusnya rumah dinas harus dikosongkan paling lambat akhir tahun 2009 namun tidak mendapat tanggapan dari penghuni rumah dinas tersebut. Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: a. Peraturan Pemerintah No.24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan Pernyataan No.7 tentang Akuntansi Aset Tetap, Paragraf 20 yang menyatakan pengakuan aset tetap akan sangat andal bila aset tetap telah diterima atau diserahkan hak kepemilikannya dan atau pada saat penguasaannya berpindah. b. Peraturan Pemerintah No.24 Tahun 2004 tentang Kedudukan Protokoler dan Keuangan Pimpinan dan Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Pasal 17: Ayat (1) yang menyatakan bahwa Pimpinan DPRD disediakan masing-masing 1 (satu) rumah jabatan beserta perlengkapannya dan 1 (satu) unit kendaraan dinas jabatan. Ayat (3) yang menyatakan bahwa dalam hal Pimpinan DPRD berhenti atau berakhir masa baktinya, wajib mengembalikan rumh jabatan beserta perlengkapannya dan kendaraan dinas dalam keadaan baik kepada Pemerintah Daerah paling lambat 1 (satu) bulan sejak tanggal pemberhentian. Hal tersebut mengakibatkan: a. Kendaraan dinas sebanyak 15 unit dan rumah dinas sebanyak 18 unit tidak dapat dimanfaatkan oleh Anggota DPRP yang baru dan operasional pegawai di lingkungan Sekretariat DPRP. b. Membuka peluang penyalahgunaan (kehilangan) atas kendaraan dinas sebanyak 15 unit dan rumah dinas sebanyak 18 unit. Hal tersebut disebabkan karena Sekretaris DPRP dan Kepala Bidang Aset belum optimal dalam berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait untuk menarik kendaraan dan rumah dinas tersebut. Atas permasalahan tersebut: a. Sekretaris DPRP akan segera melakukan koordinasi dengan Kepala Daerah/Instansi terkait guna menentukan langkah lebih lanjut dalam rangka penarikan kendaraan dan rumah dinas yang masih digunakan oleh mantan Anggota DPRP dan mantan pegawai Sekretariat DPRP. b. Kepala Bidang Aset menanggapi bahwa seluruh SKPD sampai saat ini tidak menjalankan tanggung jawabnya sebagai pengguna barang daerah. Hal ini karena penataan data aset baru dilaksanakan oleh Biro Pengelolaan Barang Daerah pada Tahun 2007 – 2008, namun belum diselesaikan dengan sempurna. Pada tahun 2009 kegiatan penataan aset dilanjutkan di BPKAD yang bekerja sama dengan PT Sucofindo. Untuk itu sampai saat ini Kepala Bidang Aset tidak pernah menandatangani dan menerima Penyerahan (P3D) seluruh dokumen yang berkaitan dengan Aset Pemerintah Provinsi Papua. 58 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar memerintahkan Sekretariat DPRP dan Kepala Bidang Aset untuk menarik rumah dinas dan kendaraan dinas dari pihak ketiga (mantan anggota DPRP dan pensiunan pegawai).

24. Penggunaan Dana Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (S2) dan Beasiswa Pendidikan Doktor (S3) Pada Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Sebesar Rp2.542.000.000 Belum Dipertanggungjawabkan Pada Tahun 2009 Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga menganggarkan untuk kegiatan beasiswa pendidikan pascasarjana (S2) sebesar Rp8.885.000.000 dengan realisasi 100%, dan untuk kegiatan beasiswa pendidikan doktor (S3) sebesar Rp10.965.040.000 dengan realisasi per 31 Desember 2009 sebesar Rp10.964.760.000 atau 99,99%. Hasil Pemeriksaan terhadap belanja beasiswa pendidikan pascasarjana (S2) dan belanja beasiswa pendidikan Doktor (S3) tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. a. Beasiswa Pendidikan Pascasarjana (S2) Realisasi untuk kegiatan beasiswa pendidikan pascasarjana (S2) sebesar Rp8.885.000.000, diantaranya sebesar Rp2.295.000.000 digunakan untuk block grant pendidikan magister dosen UC dan UP lanjutan serta sebesar Rp1.400.000.000 digunakan untuk block grant beasiswa dosen UC dan UP baru.Pembagian alokasi dana tersebut dapat dirinci sebagai berikut. 1. Untuk block grant pendidikan magister dosen UC dan UP lanjutan, sebesar Rp1.275.000.000 diberikan untuk 25 dosen yang dikelola oleh UC, dan sebesar Rp1.020.000.000 diberikan untuk 20 dosen yang dikelola oleh UP. 2. Untuk block grant beasiswa dosen UC dan UP baru, sebesar Rp1.000.000.000 diberikan untuk 50 dosen yang dikelola oleh UC, dan sebesar Rp400.000.000 diberikan untuk 20 dosen yang dikelola oleh UP. Untuk merealisasikan kegiatan ini maka ditetapkan Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor 143 Tahun 2009 tanggal 2 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program magister (S2) lanjutan dan baru penerima beasiswa pemerintah Provinsi Papua yang dikelola oleh UC Jayapura dan UP Manokwari tahun anggaran 2009. Dalam surat keputusan tersebut ditetapkan 45 mahasiswa lanjutan dan 70 mahasiswa baru penerima beasiswa. Dana sebesar Rp3.695.000.000 (Rp2.295.000.000+Rp1.400.000.000) tersebut oleh Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga sudah ditransfer ke UC Jayapura dan UP Manokwari. Berdasarkan pemeriksaan terhadap laporan pertanggungjawaban penggunaan dana yang dikirim oleh UC Jayapura dan UP Manokwari kepada Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga hanya sebesar Rp1.855.000.000, sedangkan sisa penggunaan dana sebesar Rp1.840.000.000 (Rp3.695.000.000 - Rp1.855.000.000) belum dipertanggungjawabkan (lihat lampiran 35). b. Beasiswa Pendidikan Doktor (S3) Realisasi untuk kegiatan beasiswa pendidikan doktor (S3) sebesar Rp10.964.760.000, diantaranya sebesar Rp780.000.000 dan Rp468.000.000 dialokasikan untuk block grant pendidikan doktor (S3) dosen UC Jayapura dan UP Manokwari. Untuk merealisasikan kegiatan ini maka ditetapkan Surat Keputusan 59 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Gubernur Provinsi Papua No. 144 Tahun 2009 tanggal 2 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program doktor (S3) lanjutan penerima beasiswa Pemerintah Provinsi Papua yang Dikelola Oleh UC Jayapura dan UP Manokwari tahun anggaran 2009. Dalam surat keputusan tersebut ditetapkan 16 mahasiswa penerima beasiswa S3 yang terdiri dari 10 dosen UC Jayapura dan 6 dosen UP Manokwari . Berdasarkan pemeriksaan bukti pertanggungjawaban diketahui bahwa dana sebesar Rp1.248.000.000 (Rp780.000.000 + Rp468.000.000) sudah ditransfer ke UC Jayapura dan UP Manokwari, namun laporan pertanggungjawaban penggunaan dana yang dikirim oleh UC Jayapura dan UP Manokwari kepada Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga hanya sebesar Rp546.000.000, sedangkan sisa penggunaan dana sebesar Rp702.000.000 (Rp1.248.000.000 - Rp546.000.000) belum dipertanggungjawabkan. Rincian untuk dana yang sudah dipertanggungjawabkan dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 3.16 Rincian Dana Beasiswa S3 yang sudah dipertanggungjawabkan
No UC 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 UP Tahap I 1 2 3 1 OF. MB. FY. OF. Jumlah II JUMLAH I + II UGM Undip ITB UGM Ekonomi Regional Manajemen Fisika Ekonomi Regional 39.000.000 39.000.000 39.000.000 39.000.000 156.000.000 546.000.000 AK. MI. JN. JR. TW. AE. YR. OW. AW. FXS Jumlah I UB UB ITB UB UB UB UB UB UGM UB Ekonomi Ekonomi Matematika Ekonomi Ekonomi Ekonomi Ekonomi Manajemen SDM Kes. Lingkungan Manajemen SDM 39.000.000 39.000.000 39.000.000 39.000.000 39.000.000 39.000.000 39.000.000 39.000.000 39.000.000 39.000.000 390.000.000 Nama Perguruan Tinggi Program Studi Jumlah

Tahap II

Hal tersebut tidak sesuai dengan: a. Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua Nomor 143 Tahun 2009 tanggal 2 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program magister (S2) lanjutan dan baru penerima beasiswa pemerintah Provinsi Papua yang dikelola oleh UC Jayapura dan UP Manokwari tahun anggaran 2009 butir keempat yang menyatakan bahwa setiap dana yang diserahkan ke Pihak Kedua (UC dan UP) harus dipertanggungjawabkan dan diserahkan kepada pengelola beasiswa paling lambat 14 (empat belas) hari setelah penyerahan dana.

60 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

b. Surat Keputusan Gubernur Provinsi Papua No. 144 Tahun 2009 tanggal 2 November 2009 tentang penetapan mahasiswa program doktor (S3) lanjutan penerima beasiswa Pemerintah Provinsi Papua yang Dikelola Oleh UC Jayapura dan UP Manokwari tahun anggaran 2009 butir keempat yang menyatakan bahwa setiap dana yang diserahkan ke Pihak Kedua (UC dan UP) harus dipertanggungjawabkan dan diserahkan kepada pengelola beasiswa paling lambat 14 (empat belas) hari setelah penyerahan dana.

Hal tersebut mengakibatkan belanja beasiswa sebesar Rp2.542.000.000 (Rp1.840.000.000 + Rp702.000.000) tidak dapat diyakini kebenaran penggunaannya. Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Provinsi Papua kurang melakukan pengawasan terhadap kegiatan yang dilaksanakan oleh PPTK. b. PPTK tidak melakukan pemantauan terhadap penggunaan dan pertanggungjawaban atas dana yang telah diserahkan tersebut. Atas permasalahan tersebut, Sekretaris Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga akan berkoordinasi dengan pihak UC Jayapura dan UP Manokwari agar mempertanggungjawabkan dana yang telah diterima.

BPK RI merekomendasikan kepada Gubernur Papua agar: a. Memerintahkan Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga untuk memberikan sanksi sesuai ketentuan kepada PPTK terkait pertanggungjawaban penggunaan dana beasiswa sebesar (Rp1.840.000.000 + Rp702.000.000) b. Memerintahkan Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga dan PPTK untuk mempertangungjawaban penggunaan dana beasiswa sebesar (Rp1.840.000.000 + Rp702.000.000) dan apabila tidak dapat dipertanggungjawabkan agar disetor ke kas daerah.

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

61 BPK RI PERWAKILAN PROVINSI PAPUA

Lampiran 1
Rekapitulasi Perjalanan Set DPRP TA 2009

No

NO SPPD

Tgl SPPD

Nama

Jumlah hari (menurut ST)

Lamanya Perjalanan Dinas Jml Hari

Jumlah Lumpsum yang Diterima Lumpsum /hari Jumlah

Jml Seharusnya

Selisih

Ket

Biaya Tiket pada rincian biaya

Administrasi tidak Lengkap

Kegiatan : Rapat - rapat alat kelengkapan dewan dalam daerah (M.A. 522 15 01) 775 SPPD/SETWAN/2009 24-Apr-09 YW 7 750,000 5,250,000 5,250,000 Tiket hanya manado - jayapura 5,250,000

Kegiatan : Rapat - rapat alat kelengkapan dewan ke luar daerah (1.20.1.20.04.01.18) 847 SPPD/SETWAN/2009 13-May-09 MLY 818 SPPD/SETWAN/2009 29-Apr-09 RAR 959 SPPD/SETWAN/2009 26-May-09 SK 964 SPPD/SETWAN/2009 29-May-09 IAR 1040 SPPD/SETWAN/2009 10-Jun-09 CS 767 SPPD/SETWAN/2009 22-Apr-09 YB 973 SPPD/SETWAN/2009 2-Jun-09 HR 515 SPPD/SETWAN/2009 19-Mar-09 HR 140 SPPD/SETWAN/2009 22-Jan-09 RA 413 SPPD/SETWAN/2009 25-Feb-09 AS 492 SPPD/SETWAN/2009 16-Mar-09 MLY 190 SPPD/SETWAN/2009 2-Feb-09 IR 521 SPPD/SETWAN/2009 578 SPPD/SETWAN/2009 670 SPPD/SETWAN/2009 674 SPPD/SETWAN/2009 656 SPPD/SETWAN/2009 355 SPPD/SETWAN/2009 388 SPPD/SETWAN/2009 435 SPPD/SETWAN/2009 136 289 372 437 SPPD/SETWAN/2009 SPPD/SETWAN/2009 SPPD/SETWAN/2009 SPPD/SETWAN/2009 17-Mar-09 20-Mar-09 6-Apr-09 6-Apr-09 1-Apr-09 24-Feb-09 25-Feb-09 27-Feb-09 23-Jan-09 23-Feb-09 25-Feb-09 26-Feb-09 26-Feb-09 27-Feb-09 4-Mar-09 ME LMW MW ER EP MW MW FT NA NA RM AO AE BL NA

7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7

450,000 550,000 450,000 450,000 550,000 750,000 850,000 850,000 750,000 650,000 650,000 750,000 750,000 450,000 550,000 550,000 650,000 750,000 750,000 650,000 850,000 850,000 750,000 750,000 750,000 650,000 850,000

3,150,000 3,850,000 3,150,000 3,150,000 3,850,000 5,250,000 5,950,000 5,950,000 5,250,000 4,550,000 4,550,000 5,250,000 5,250,000 3,150,000 3,850,000 3,850,000 4,550,000 5,250,000 5,250,000 4,550,000 5,950,000 5,950,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 4,550,000 5,950,000

-

3,150,000 3,850,000 3,150,000 3,150,000 3,850,000 5,250,000 5,950,000 5,950,000 5,250,000 4,550,000 4,550,000 5,250,000

Tiket tidak ada Tiket tidak ada Tiket tidak ada Tiket tidak ada Tiket tidak ada Tiket tidak ada Tiket tidak ada tiket tidak ada tiket tidak ada tiket tidak ada tiket tidak ada

1,714,000 2,714,000 4,000,000 6,436,000 2,062,000 7,198,000 7,198,000 8,718,000 7,176,000 7,176,000 7,176,000 7,176,000 7,176,000 1,900,000 5,414,000 2,714,000 7,176,000 7,176,000 7,176,000 7,176,000 10,156,000 14,036,000 9,156,000 7,176,000 3,578,000 7,176,000 9,156,000

4,864,000 6,564,000 7,150,000 9,586,000 5,912,000 12,448,000 13,148,000 14,668,000 12,426,000 11,726,000 11,726,000 12,426,000 12,426,000 5,050,000 9,264,000 6,564,000 11,726,000 12,426,000 12,426,000 11,726,000 16,106,000 19,986,000 14,406,000 12,426,000 8,828,000 11,726,000 15,106,000

5,250,000 tiket jayapura -jakarta tidak ada tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 3,150,000 pihak yg dikunjungi tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 3,850,000 pihak yg dikunjungi tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 3,850,000 pihak yg dikunjungi 4,550,000 tiket tidak ada 5,250,000 tiket jayapura-jakarta tidak ada 5,250,000 tiket tidak ada 4,550,000 tiket tidak ada tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 5,950,000 pihak yg dikunjungi 5,950,000 tiket tidak ada 5,250,000 tiket tidak ada 5,250,000 tiket tidak ada tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 5,250,000 pihak yg dikunjungi 4,550,000 tiket tidak ada 5,950,000 tiket tidak ada

396 SPPD/SETWAN/2009 436 SPPD/SETWAN/2009 326 SPPD/SETWAN/2009

Halaman 1 dari 3

Lampiran 1
Lamanya Perjalanan Dinas Jml Hari

No

NO SPPD

Tgl SPPD

Nama

Jumlah hari (menurut ST)

Jumlah Lumpsum yang Diterima Lumpsum /hari Jumlah 5,250,000 3,850,000 3,150,000 3,850,000

Jml Seharusnya

Selisih

Ket

Biaya Tiket pada rincian biaya

Administrasi tidak Lengkap

Februari 2009 Kegiatan : Rapat - rapat alat kelengkapan dewan ke luar daerah (1.20.1.20.04.01.18) 26a SPPD/SETWAN/2009 9-Jan-09 HR 209 SPPD/SETWAN/2009 232 SPPD/SETWAN/2009 251 SPPD/SETWAN/2009 3-Feb-09 9-Feb-09 10-Feb-09 MW BL DLW

7 7 7 7

750,000 550,000 450,000 550,000

-

5,250,000 tiket tidak ada tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 3,850,000 pihak yg dikunjungi tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 3,150,000 pihak yg dikunjungi tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 3,850,000 pihak yg dikunjungi Tanggal keberangkatan mendahului ST dan SPPD, jumlah hari 7 karna transportasi menggunakan kapal laut

8,976,000 3,454,000 3,754,000 1,754,000

14,226,000 7,304,000 6,904,000 5,604,000

7 309 SPPD/SETWAN/2009 310 SPPD/SETWAN/2009 28a SPPD/SETWAN/2009 153 SPPD/SETWAN/2009 250 SPPD/SETWAN/2009 17-Feb-09 17-Feb-09 9-Jan-09 23-Jan-09 11-Feb-09 SK AE RA MM NJD 7 7 7 7 7 450,000 750,000 750,000 750,000 650,000 3,150,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 4,550,000 3,150,000 -

tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 5,250,000 pihak yg dikunjungi 5,250,000 tiket tidak ada tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 5,250,000 pihak yg dikunjungi tiket tidak ada, SPPD tanpa cap 4,550,000 pihak yg dikunjungi Jumlah tidak lengkap

5,578,000 8,976,000 7,216,000 7,216,000

10,828,000 14,226,000 12,466,000 11,766,000 391,410,000

Halaman 2 dari 3

Lampiran 1
Rekapitulasi Perjalanan Set DPRP TA 2009

SPPD No. No. 1 1 2 3 4 5 2a 242/SPPD/SETWAN/2009 184a/SPPD/SETWAN/2009 186a/SPPD/SETWAN/2009 185a/SPPD/SETWAN/2009 1419/SPPD/SETWAN/2009 Tgl 2b 10-Feb-09 7-Feb-09 7-Feb-09 7-Feb-09 2-Sep-09 MA IK TI MM MA 3 Nama

Jml Hari (Menurut ST) 4 7 7 7 7 7

Lamanya Perjalanan Dinas Jml Hari 6

Jumlah Lumpsum yang diterima Lumpsum /hari 7 850,000 600,000 550,000 550,000 850,000 Jumlah 8 5,950,000 4,200,000 3,850,000 3,850,000 5,950,000

Jumlah Seharusnya

Tiket

Adm Tidak Lengkap

Tiket Berangkat

Tiket KembLI

9 -

10 9,156,000 6,200,000 5,200,000 5,200,000 9,196,000

11 15,106,000 10,400,000 9,050,000 9,050,000 15,146,000

12 -

13 √ √ √ -

6

1244/SPPD/SETWAN/2009

24-Jul-09

HR

7

1

600,000

4,200,000

600,000

5,436,000

9,036,000

-

-

7

194/SPPD/SETWAN/2009

17-Nov-09

NJD

5

450,000

2,250,000

-

1,764,000

4,014,000

-

-

8

238/SPPD/SETWAN/2009

30-Nov-09

ER

7

550,000

3,850,000

-

4,150,000

8,000,000

-

-

9

1187a/SPPD/SETWAN/2009

10-Nov-09

BL

7

450,000

3,150,000

-

2,320,000

5,470,000

-

-

10 11

1189a/SPPD/SETWAN/2009 1190a/SPPD/SETWAN/2009

10-Nov-09 10-Nov-09

AN HA

7 7 1

450,000 450,000

3,150,000 3,150,000

450,000

2,320,000 2,320,000

5,470,000 5,020,000 95,762,000 391,410,000 95,762,000 487,172,000

-

-

Total Tidak Lengkap Lengkap 1 Total Tidak Lengkap Lengkap 2 Total Tidak Lengkap

Halaman 3 dari 3

Lampiran 2

BADAN PERBATASAN DAN KERJASAMA LUAR NEGERI RINCIAN SPPD (BUKTI TIDAK LENGKAP) Nama UP SPJ 001 YBF TKM GU SPJ 0014 YW GU SPJ 009 SI YBF Mua Kabid Potensi BPKLN Kaban BPKLN Kabid Perbatasan BPKLN Provinsi Papua 26 Agustus 2009 13 Juli 2009 6 September 2009 5 6 6 Jyp-Biak Jyp-Jkt Jyp-Jkt 27 Agustus 2009 13 Juli 2009 8 September 2009 2 September 2009 19 Juli 2009 13 September 2009 5 6 6 13,100,000 SPPD tidak ada 12,500,000 tanggal tiket dan sppd tidak sesuai 12,500,000 Tanggal tiket dan sppd tidak sesuai Kasubbid Pelintas Batas BPKLN Prov. Papua 1 Desember 2009 0 Jyp-Batam 10,500,000 Tidak ada tiket maupun sppd Kepala BPKLN Prov Papua Staf BPKLN 3 Februari 2009 8 April 2009 5 6 Jyp-Ntb Jyp-Jkt 4 Februari 2009 8 April 2009 10 Februari 2009 19 April 2009 5 6 13,100,000 SPPD tidak ada cap tempat tujuan Kelebihan Biaya Tiket, Tidak ada 12,500,000 Boarding pass Jabatan Surat Tugas SPPD (hari) Rute Tgl. Berangkat Tgl Pulang Lama Hari Realisasi Keterangan

TU SPJ 0016 Kegiatan Rapat Koordinasi Perbatasan RI-PNG YBF YBF Kaban BPKLN Kaban BPKLN Jyp-Jkt Jyp-Jkt 5 Desember 2009 22 Desember 2009 10 Desember 2009 9 Januari 2010 6 6 13,100,000 SPPD dan ST tidak ada 13,100,000 SPPD dan ST tidak ada

TU SPJ 007 Kegiatan Penyusunan Buku Profil Potensi Wilayah Perbatasan dan Pengadaan Peta Perbatasan RI-PNG RH Kasubbid Kerjasama Kota Kembar/Prov Papua 11 September 2009 6 Jyp-Jkt 13 September 2009 16 September 2009 4 11,250,000 ST tidak ada 111,650,000

JUMLAH

Halaman 1 dari 1

Lampiran 3a
Perjalanan Dinas pada BKPLAN yang tidak didukung Bukti yang Lengkap SPPD No. 800/1297 800/1131 683/SPPD-GPP 800/1987 800/1988 1053/SPPD-GPP Tgl 23-Jul 6-Jul 7-Jul 17-Sep 17-Sep 29-Sep Min NW YB YP FP YB Her PJK Mar Hel AR JM JP RA 17-Sep CK 17-Sep Eli JUMLAH Jabatan dan Unit Satuan Kerja staf BKPLA Kasubbid Seleksi Kepala BKPLA staf BKPLA Kasubid Pensiun Kepala BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA kasub program

Nama

Tempat Tujuan jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-agats jyp-kab jyp-waropen jyp-mapi jyp-memberamo jyp-gunbin jyp-tolikara jyp-memberamo jyp-punjay jyp-asmat jyp-punjay jyp-biak jyp-serui

Selisih 12,150,000 12,150,000 12,650,000 8,259,400 2,300,000 6,792,000 9,850,000 8,850,000 7,850,000 9,850,000 8,850,000 8,150,000 9,850,000 8,150,000 5,392,000 6,492,000 137,585,400

Ket. tdk ada tiket tiket hnya brgkt tdk ada tiket tdk ada tiket tdk ada tiket, tdk ada cap SPPD tiket hnya brgkt tiket hnya brgkt tdk ada tiket tiket hnya brgkt tiket hnya brgkt tdk ada tiket bukti tdk lngkap dan tdk jlas (tdk ada tiket brgkt dan tiket plg tdk ada tgl tiket hnya brgkt bukti tdk lngkap dan tdk jlas (tdk ada tiket brgkt dan tiket plg tdk ada tgl tdk ada tiket tiket hnya brgkt

800/1977 800/1982

Halaman 1 dari 1

Lampiran 3b

Belanja Bahan Lainnya tidak didukung Bukti yang Lengkap Kegiatan sewa kendaraan sewa kendaraan Biaya dekorasi Biaya servis peralatan kantor Belanja BBM TOTAL Jumlah 500,000 500,000 750,000 7,500,000 1,000,000 10,250,000 Keterangan Tidak ada SPJ Tidak ada SPJ Tidak ada SPJ Belum dipertanggungjawabkan a.n CV Elber Jaya Tidak ada SPJ

Halaman 1 dari 1

Lampiran 4
Rekap SPPD Dinas Pertambangan dan Energi TA 2009 Bukti Tidak Lengkap No No SP2D No dan Tanggal Surat Tugas Nama Jabatan dan Unit Satuan Kerja Tempat Tujuan Maksud Perjalanan Dinas Jumlah hari (menurut ST) Tidak Lengkap Keterangan

1

04530 /SP2D-GU/II/2009

466 /SP-GPP 28 Mei 2009

JJK

Kepala Dinas

Jerman dan Beijing

Mendampingi kunjungan Gubernur

7

42,000,000 tiket tidak ada

2

04538 /SP2D-GU/II/2009

705 /SP-GPP 09 September 2009 1075 /SP-GPP 05 Oktober 2009

JJK

Kepala Dinas

Jakarta

Undangan dirjen minyak dan gas bumi Acara dialog investasi papua

7

4,900,000 tiket tidak ada

JJK

Kepala Dinas

Jakarta

7

4,900,000 tiket tidak ada

Jumlah tidak lengkap

51,800,000

Halaman 1 dari 1

Lampiran 5
Penerima Beasiswa S3 yang tidak ada di SK No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Keterangan SPP Semester Genap ER NSM SAF JH LH MI OS JW PB SAK Buku Semester Genap NSM JW PB SAK Biaya Hidup Jan - April NSM SAK Studi Akhir NSM SPP Semester Ganjil NSM SAK Biaya Hidup Mei NSM SAK TOTAL Jumlah 15,000,000 15,000,000 15,000,000 15,000,000 15,000,000 15,000,000 15,000,000 15,000,000 15,000,000 15,000,000

1 2 3 4

12,000,000 12,000,000 12,000,000 12,000,000

1 2

8,000,000 8,000,000

1

50,000,000

1 2

15,000,000 15,000,000

1 2

2,000,000 2,000,000 298,000,000

Halaman 1 dari 1

Lampiran 6
Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur TA2009

Belanja Penunjang Operasional dan Belanja Kursus - kursus pada Kegiatan Pengembangan Diklat Tanggal Nama Penerima 7-Jul Yesaya Buinei 15-May M.N.A Boweng 15-May Barnabas Hamadi 15-May Pri Armoko 15-May Andi R.A.H Abubakar 10-Jul Melkias Olua 10-Jul Nicolas Wally 6-Jul Anton Wally 6-Jul Mesakh Kambu 6-Jul Elisabeth J. Urbinas 21-Oct Nicolas Wally 12-Oct 12-Oct 12-Oct 30-Nov Rusdi Karyanto Hermani Charles R Kambuaya Jumlah Keterangan 4,000,000 Biaya Penunjang operasional 2,500,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat prajabatan) 2,500,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat prajabatan) 2,500,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat prajabatan) 2,500,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat prajabatan) 20,000,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat pim TK III) 20,000,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat pim TK III) 10,000,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat pim TK IV) 10,000,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat pim TK IV) 10,000,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat pim TK IV) 3,000,000 Biaya Penunjang operasional 7,500,000 7,500,000 7,500,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 15,000,000 15,000,000 15,000,000 10,000,000 10,000,000 7,500,000 7,500,000 7,500,000 5,000,000 1,000,000 10,000,000 SPJ kuitansi dan Disposisi dari kaban hanya kuitansi hanya kuitansi hanya kuitansi hanya kuitansi kuitansi dan BASD kuitansi dan BASD kuitansi dan BASD kuitansi dan BASD kuitansi dan BASD

11-Jul Agustina Awom 11-Jul Rivo Manansang 4-Aug Melkias Olua 30-Nov Sugiyono 30-Nov Nicolas Wally 30-Nov Paulus J.K Rorey 28-Dec Lanurdin 28-Dec Rakhmat 28-Dec Inna Nurkhasanah 28-Dec Falda Hikoyabi 28-Dec Irianti J.F 28-Dec Andi Fitri 4-Nov Salmon Sanggenafa 14-May Yesaya Buinei

Kuitansi, BASD dan Disposisi dari kaban Biaya Penunjang operasional kuitansi,BASD dan ST Biaya Penunjang operasional kuitansi,BASD dan ST Biaya Penunjang operasional kuitansi,BASD dan ST BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor BIaya Penunjang operasional kegiatan kuitansi dan Disposisi dari kaban kantor

Halaman 1 dari 2

Lampiran 6
Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur TA2009

Belanja Penunjang Operasional dan Belanja Kursus - kursus pada Kegiatan Pengembangan Diklat Tanggal Nama Penerima 15-May Marthen L.Paisey 15-May Eliezer R 15-May Everdina 17-Apr Winoto 5-Jun Batas Sitorus 5-Jun Godlief Donggori 29-Jun Yesaya Buinei 29-May Charles R Kambuaya 30-Jun Charles R Kambuaya 30-Jul Masni 30-Nov Yesaya Buinei Jumlah Jumlah Keterangan 2,500,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat prajabatan) 1,500,000 BIaya Penunjang operasional kegiatan kantor 1,000,000 BIaya Penunjang operasional kegiatan kantor 3,000,000 BIaya Penunjang operasional kegiatan kantor 5,000,000 Belanja kursus-kursus singkat 5,000,000 Belanja kursus dan bimbingan teknis (diklat teknik fungsional) 5,000,000 BIaya Penunjang operasional kegiatan kantor 5,000,000 BIaya Penunjang operasional kegiatan kantor 3,000,000 BIaya Penunjang operasional kegiatan kantor 5,000,000 BIaya Penunjang operasional kegiatan kantor 25,000,000 BIaya Penunjang operasional kegiatan kantor 354,000,000 SPJ hanya kuitansi kuitansi dan Disposisi dari kaban kuitansi dan Disposisi dari kaban kuitansi dan Disposisi dari kaban hanya kuitansi hanya kuitansi kuitansi dan Disposisi dari kaban kuitansi dan Disposisi dari kaban kuitansi dan Disposisi dari kaban kuitansi dan Disposisi dari kaban kuitansi dan Disposisi dari kaban

Halaman 2 dari 2

Lampiran 7c
Rekapitulasi SPPD Provinsi Papua TA 2009 SPPD No. 2a 613/SPPD/SETWAN/2009 620/SPPD/SETWAN/2009 612/SPPD/SETWAN/2009 246/SPPD/SETWAN/2009 239/SPPD/SETWAN/2009 241/SPPD/SETWAN/2009 245/SPPD/SETWAN/2009 431/SPPD/SETWAN/2009 433/SPPD/SETWAN/2009 538/SPPD/SETWAN/2009 565/SPPD/SETWAN/2009 539/SPPD/SETWAN/2009 541/SPPD/SETWAN/2009 561/SPPD/SETWAN/2009 540/SPPD/SETWAN/2009 566/SPPD/SETWAN/2009 575/SPPD/SETWAN/2009 567/SPPD/SETWAN/2009 753/SPPD/SETWAN/2009 755/SPPD/SETWAN/2009 562/SPPD/SETWAN/2009 274/SPPD/SETWAN/2009 864/SPPD/SETWAN/2009 1003/SPPD/SETWAN/2009 862/SPPD/SETWAN/2009 863/SPPD/SETWAN/2009 1246/SPPD/SETWAN/2009 865/SPPD/SETWAN/2009 1240/SPPD/SETWAN/2009 1251/SPPD/SETWAN/2009 1255/SPPD/SETWAN/2009 98a/SPPD/SETWAN/2009 1302/SPPD/SETWAN/2009 1299/SPPD/SETWAN/2009 1294/SPPD/SETWAN/2009 1294/SPPD/SETWAN/2009 1304/SPPD/SETWAN/2009 Tgl 2b 30-Mar-09 31-Mar-09 13-Apr-09 10-Feb-09 10-Feb-09 10-Feb-09 10-Feb-09 11-Mar-09 13-Mar-09 19-Mar-09 20-Mar-09 20-Mar-09 23-Mar-09 23-Mar-09 30-Mar-09 31-Mar-09 3-Apr-09 6-Apr-09 21-Apr-09 24-Apr-09 27-Mar-09 16-Feb-09 13-May-09 3-Jun-09 13-May-09 13-May-09 24-Jul-09 13-May-09 31-Jul-09 27-Jul-09 27-Jul-09 4-May-09 12-Aug-09 7-Aug-09 7-Aug-09 7-Aug-09 7-Aug-09 Jumlah Lumpsum yang Jml Hari Lamanya Perjalanan Dinas diterima (Menurut Surat Tugas) Tgl Berangkat Tanggal Tiba Jml Hari Lumpsum/hari Jumlah 7 8 9 10 = 9 - 8 11 12 = 11 x 7 7 31-Mar-09 4-Apr-09 5 550,000 3,850,000 7 1-Apr-09 6-Apr-09 6 600,000 4,200,000 7 13-Apr-09 14-Apr-09 2 600,000 4,200,000 7 12-Feb-09 15-Feb-09 4 750,000 5,250,000 7 27-Feb-09 3-Mar-09 5 850,000 5,950,000 7 11-Feb-09 15-Feb-09 5 850,000 5,950,000 7 12-Feb-09 15-Feb-09 4 850,000 5,950,000 7 12-Mar-09 17-Mar-09 6 850,000 5,950,000 7 12-Mar-09 17-Mar-09 6 850,000 5,950,000 7 19-Mar-09 24-Mar-09 6 850,000 5,950,000 7 25-Mar-09 28-Mar-09 4 650,000 4,550,000 7 5-Apr-09 8-Apr-09 4 850,000 5,950,000 7 25-Mar-09 28-Mar-09 4 650,000 4,550,000 7 24-Mar-09 28-Mar-09 5 850,000 5,950,000 7 25-Mar-09 28-Mar-09 4 850,000 5,950,000 7 1-Apr-09 6-Apr-09 6 650,000 4,550,000 7 22-Mar-09 24-Mar-09 3 850,000 5,950,000 7 25-Mar-09 29-Mar-09 5 750,000 5,250,000 7 23-Apr-09 28-Apr-09 6 850,000 5,950,000 7 27-Apr-09 2-May-09 6 850,000 5,950,000 7 28-Mar-09 31-Mar-09 4 850,000 5,950,000 7 17-Feb-09 20-Feb-09 4 850,000 5,950,000 7 15-May-09 19-May-09 5 850,000 5,950,000 7 5-Jun-09 10-Jun-09 6 650,000 4,550,000 7 15-May-09 19-May-09 5 850,000 5,950,000 7 15-May-09 19-May-09 5 850,000 5,950,000 7 26-Jul-09 31-Jul-09 6 450,000 3,150,000 7 15-May-09 19-May-09 5 650,000 4,550,000 7 19-Aug-09 24-Aug-09 6 600,000 4,200,000 7 27-Jul-09 31-Jul-09 5 600,000 4,200,000 7 29-Jul-09 1-Aug-09 4 550,000 3,850,000 7 10-May-09 13-May-09 4 550,000 3,850,000 7 15-Aug-09 16-Aug-09 2 550,000 3,850,000 7 14-Aug-09 16-Aug-09 3 600,000 4,200,000 7 15-Aug-09 16-Aug-09 2 600,000 4,200,000 7 15-Aug-09 16-Aug-09 2 550,000 3,850,000 7 15-Aug-09 16-Aug-09 2 550,000 3,850,000

No. 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37

Nama 3 ES MA DDP ES DDP JM HR HR ESW YR ES FAK ESW MA HR ESW DDP Sup YR YW AY YR HR ESW AHA FAK ESW ESW YR YBP MSY MSR IR YBP YK MM EMW

Jumlah Seharusnya 13 = 11 x 10 2,750,000 3,600,000 1,200,000 3,000,000 4,250,000 4,250,000 3,400,000 5,100,000 5,100,000 5,100,000 2,600,000 3,400,000 2,600,000 4,250,000 3,400,000 3,900,000 2,550,000 3,750,000 5,100,000 5,100,000 3,400,000 3,400,000 4,250,000 3,900,000 4,250,000 4,250,000 2,700,000 3,250,000 3,600,000 3,000,000 2,200,000 2,200,000 1,100,000 1,800,000 1,200,000 1,100,000 1,100,000

Selisih 14 = 12 - 13 1,100,000 600,000 3,000,000 2,250,000 1,700,000 1,700,000 2,550,000 850,000 850,000 850,000 1,950,000 2,550,000 1,950,000 1,700,000 2,550,000 650,000 3,400,000 1,500,000 850,000 850,000 2,550,000 2,550,000 1,700,000 650,000 1,700,000 1,700,000 450,000 1,300,000 600,000 1,200,000 1,650,000 1,650,000 2,750,000 2,400,000 3,000,000 2,750,000 2,750,000

Halaman 1 dari 3

Lampiran 7c
Rekapitulasi SPPD Provinsi Papua TA 2009 SPPD No. 2a 1308/SPPD/SETWAN/2009 1295/SPPD/SETWAN/2009 1298/SPPD/SETWAN/2009 1307/SPPD/SETWAN/2009 1305/SPPD/SETWAN/2009 1306/SPPD/SETWAN/2009 1301/SPPD/SETWAN/2009 682a/SPPD/SETWAN/2009 843a/SPPD/SETWAN/2009 717a/SPPD/SETWAN/2009 597a/SPPD/SETWAN/2009 715a/SPPD/SETWAN/2009 716a/SPPD/SETWAN/2009 1229a/SPPD/SETWAN/2009 621a/SPPD/SETWAN/2009 1228a/SPPD/SETWAN/2009 1230a/SPPD/SETWAN/2009 1420a/SPPD/SETWAN/2009 361a/SPPD/SETWAN/2009 363a/SPPD/SETWAN/2009 178a/SPPD/SETWAN/2009 180a/SPPD/SETWAN/2009 574a/SPPD/SETWAN/2009 315a/SPPD/SETWAN/2009 313a/SPPD/SETWAN/2009 316a/SPPD/SETWAN/2009 1321/SPPD/SETWAN/2009 1316/SPPD/SETWAN/2009 1320/SPPD/SETWAN/2009 1317/SPPD/SETWAN/2009 1318/SPPD/SETWAN/2009 1326/SPPD/SETWAN/2009 1323/SPPD/SETWAN/2009 1251a/SPPD/SETWAN/2009 1347a/SPPD/SETWAN/2009 1329/SPPD/SETWAN/2009 195/SPPD/SETWAN/2009 319/SPPD/SETWAN/2009 Tgl 2b 7-Aug-09 7-Aug-09 7-Aug-09 7-Aug-09 7-Aug-09 7-Aug-09 7-Aug-09 1-Apr-09 18-May-09 17-Apr-09 5-May-09 17-Apr-09 17-Apr-09 16-Jul-09 20-May-09 16-Jul-09 16-Jul-09 2-Sep-09 3-Mar-09 3-Mar-09 7-Feb-09 7-Feb-09 20-Mar-09 26-Feb-09 26-Feb-09 26-Feb-09 18-Aug-09 18-Aug-09 18-Aug-09 18-Aug-09 18-Aug-09 18-Aug-09 24-Aug-09 27-Jul-09 26-Aug-09 18-Aug-09 17-Nov-09 15-Dec-09 Jumlah Lumpsum yang Jml Hari Lamanya Perjalanan Dinas diterima (Menurut Surat Tugas) Tgl Berangkat Tanggal Tiba Jml Hari Lumpsum/hari Jumlah 7 8 9 10 = 9 - 8 11 12 = 11 x 7 7 15-Aug-09 16-Aug-09 2 550,000 3,850,000 7 14-Aug-09 16-Aug-09 3 600,000 4,200,000 7 11-Aug-09 16-Aug-09 6 600,000 4,200,000 7 13-Aug-09 16-Aug-09 4 450,000 3,150,000 7 15-Aug-09 16-Aug-09 2 550,000 3,850,000 7 15-Aug-09 16-Aug-09 2 550,000 3,850,000 7 15-Aug-09 16-Aug-09 2 550,000 3,850,000 7 2-Apr-09 5-Apr-09 4 850,000 5,950,000 7 19-May-09 21-May-09 3 850,000 5,950,000 7 18-Apr-09 21-Apr-09 4 850,000 5,950,000 7 6-May-09 10-May-09 5 850,000 5,950,000 7 18-Apr-09 21-Apr-09 4 850,000 5,950,000 7 18-Apr-09 21-Apr-09 4 850,000 5,950,000 7 17-Jul-09 21-Jul-09 5 700,000 4,900,000 7 21-May-09 24-May-09 4 850,000 5,950,000 7 17-Jul-09 21-Jul-09 5 700,000 4,900,000 7 17-Jul-09 21-Jul-09 5 600,000 4,200,000 7 3-Sep-09 7-Sep-09 5 850,000 5,950,000 7 4-Mar-09 7-Mar-09 4 650,000 4,550,000 7 12-Mar-09 15-Mar-09 4 650,000 4,550,000 7 24-Feb-09 27-Feb-09 4 600,000 4,200,000 7 24-Feb-09 27-Feb-09 4 600,000 4,200,000 7 21-Mar-09 25-Mar-09 5 650,000 4,550,000 7 6-Mar-09 11-Mar-09 6 600,000 4,200,000 7 6-Mar-09 11-Mar-09 6 600,000 4,200,000 7 6-Mar-09 11-Mar-09 6 550,000 3,850,000 7 19-Aug-09 21-Aug-09 3 850,000 5,950,000 7 19-Aug-09 21-Aug-09 3 850,000 5,950,000 7 19-Aug-09 21-Aug-09 3 850,000 5,950,000 7 19-Aug-09 21-Aug-09 3 850,000 5,950,000 7 19-Aug-09 21-Aug-09 3 850,000 5,950,000 7 19-Aug-09 21-Aug-09 3 750,000 5,250,000 7 25-Aug-09 28-Aug-09 4 850,000 5,950,000 7 28-Jul-09 30-Jul-09 3 850,000 5,950,000 7 27-Aug-09 1-Sep-09 6 700,000 4,900,000 7 19-Aug-09 24-Aug-09 6 750,000 5,250,000 5 28-Nov-09 29-Nov-09 2 550,000 2,750,000 7 15-Dec-09 20-Dec-09 6 600,000 4,200,000

No. 1 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75

Nama 3 MM RW MA MWHR Nhr YH JJW JI JI Yan Yan YK RW MM Yan JJW IA YPB YK Yan YK Yan Yan Yan YK MM YPB YK MA RW Yan TI TIK TIK YM MM EMW BJP

Jumlah Seharusnya 13 = 11 x 10 1,100,000 1,800,000 3,600,000 1,800,000 1,100,000 1,100,000 1,100,000 3,400,000 2,550,000 3,400,000 4,250,000 3,400,000 3,400,000 3,500,000 3,400,000 3,500,000 3,000,000 4,250,000 2,600,000 2,600,000 2,400,000 2,400,000 3,250,000 3,600,000 3,600,000 3,300,000 2,550,000 2,550,000 2,550,000 2,550,000 2,550,000 2,250,000 3,400,000 2,550,000 4,200,000 4,500,000 1,100,000 3,600,000

Selisih 14 = 12 - 13 2,750,000 2,400,000 600,000 1,350,000 2,750,000 2,750,000 2,750,000 2,550,000 3,400,000 2,550,000 1,700,000 2,550,000 2,550,000 1,400,000 2,550,000 1,400,000 1,200,000 1,700,000 1,950,000 1,950,000 1,800,000 1,800,000 1,300,000 600,000 600,000 550,000 3,400,000 3,400,000 3,400,000 3,400,000 3,400,000 3,000,000 2,550,000 3,400,000 700,000 750,000 1,650,000 600,000

Halaman 2 dari 3

Lampiran 7c
Rekapitulasi SPPD Provinsi Papua TA 2009 SPPD No. 2a 1092/SPPD/SETWAN/2009 315/SPPD/SETWAN/2009 314/SPPD/SETWAN/2009 321/SPPD/SETWAN/2009 Tgl 2b 24-Jun-09 14-Dec-09 8-Dec-09 8-Dec-09 Jumlah Lumpsum yang Jml Hari Lamanya Perjalanan Dinas diterima (Menurut Surat Tugas) Tgl Berangkat Tanggal Tiba Jml Hari Lumpsum/hari Jumlah 7 8 9 10 = 9 - 8 11 12 = 11 x 7 7 24-Jun-09 24-Jun-09 1 600,000 4,200,000 7 14-Dec-09 19-Dec-09 6 600,000 4,200,000 7 9-Dec-09 13-Dec-09 5 600,000 4,200,000 7 9-Dec-09 13-Dec-09 5 450,000 3,150,000

No. 1 76 77 78 79

Nama 3 JI JLA WBW Ayn

Jumlah Seharusnya 13 = 11 x 10 600,000 3,600,000 3,000,000 2,250,000

Selisih 14 = 12 - 13 3,600,000 600,000 1,200,000 900,000 150,150,000 37,050,000 115,850,000 150,150,000 303,050,000

Jumlah lebih bayar 3 Jumlah lebih bayar 1 Jumlah lebih bayar 2 Jumlah lebih bayar 3 Total

Halaman 3 dari 3

Lampiran 8
Daftar Perjalanan Dinas Pada Kegiatan Pengembangan Diklat Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur TA 2009 SPPD No. No. 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 2a 800/516 800/515 800/951 800/952 800/953 800/954 800/955 800/956 Tgl 2b 22-Apr Ln 22-Apr NW 18-Jun Pnn 18-Jun 18-Jun 18-Jun 18-Jun 18-Jun 23-Jun 23-Jun 23-Jun 23-Jun 23-Jul 23-Jun 23-Jul 6-Jul 17-Sep 17-Sep 17-Sep 17-Sep 21-Oct 21-Oct Mkh AMS SM HI Mmr Ln Ln Rkh Mnc CR Sgy Ln Ln IN Mnc Myt YB Ln NW HF 3 staf BKPLA Kasub seleksi diklat Sektum LAN RI Kapusdiklat SPIMNAS Tamu Tamu Ksb TU LAN Pelaksana Akedemis LAN Kasub seleksi diklat staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA SekBan BKPLA kasubbid jabatan fungsional staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA Kasub seleksi diklat staf BKPLA SekBan BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA staf BKPLA Kabid Pengembangan Nama Maksud Perjalanan Dinas 6 Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Jml Hari (Menurut Surat Tugas) 7 7 7 5 5 5 5 7 7 7 7 7 7 5 5 5 5 6 6 6 6 5 5 5 5 7 7 7 7 7 7 7 7 6 Lamanya Perjalanan Dinas Tgl Brgkt 8 6-May 6-May 18-Jun 18-Jun 18-Jun 19-Jun 17-Jun 17-Jun 25-Jun 25-Jun 25-Jun 25-Jun 26-Jul 26-Jul 26-Jul 9-Jul 12-Oct 12-Oct 12-Oct 12-Oct 26-Oct 26-Oct 5-Apr 22-Apr 11-Mar 10-Mar 10-Mar 10-Mar 11-Mar 11-Mar 10-Mar 11-Mar 12-Oct tgl tiba Jml Hari Jumlah Lumpsum yang diterima Lumpsum /hari 11 750,000 750,000 850,000 850,000 850,000 850,000 750,000 750,000 750,000 750,000 750,000 750,000 850,000 750,000 750,000 750,000 550,000 550,000 550,000 550,000 750,000 750,000 750,000 850,000 550,000 550,000 550,000 450,000 450,000 450,000 550,000 550,000 550,000 Jumlah 12 = 11 x 7 5,250,000 5,250,000 4,250,000 4,250,000 4,250,000 4,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 4,250,000 3,750,000 3,750,000 3,750,000 3,300,000 3,300,000 3,300,000 3,300,000 3,750,000 3,750,000 3,750,000 4,250,000 3,850,000 3,850,000 3,850,000 3,150,000 3,150,000 3,150,000 3,850,000 3,850,000 3,300,000

Jabatan dan Unit Satuan Kerja 4

Tempat Tujuan 5 jyp-jkt jyp-jkt jkt-jyp jkt-jyp jkt-jyp jkt-jyp jkt-jyp jkt-jyp jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-tim jyp-merauke jyp-keppi jyp-merauke jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-nabire jyp-biak jyp-boven jyp-wamena jyp-biak jyp-merauke jyp-boven jyp-merauke jyp-nabire

Jumlah Seharusnya 13 = 11 x 10 2,250,000 2,250,000 2,550,000 2,550,000 2,550,000 2,550,000 3,750,000 3,750,000 1,500,000 2,250,000 2,250,000 2,250,000 2,550,000 2,250,000 2,250,000 2,250,000 1,650,000 2,200,000 2,200,000 2,200,000 2,250,000 2,250,000 3,000,000 2,550,000 2,200,000 2,750,000 2,750,000 1,800,000 1,800,000 1,350,000 2,750,000 1,650,000 2,200,000

Selisih 14 = 12 - 13 3,000,000 3,000,000 1,700,000 1,700,000 1,700,000 1,700,000 1,500,000 1,500,000 3,750,000 3,000,000 3,000,000 3,000,000 1,700,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,650,000 1,100,000 1,100,000 1,100,000 1,500,000 1,500,000 750,000 1,700,000 1,650,000 1,100,000 1,100,000 1,350,000 1,350,000 1,800,000 1,100,000 2,200,000 1,100,000

9 10 = 9 - 8 8-May 3 8-May 20-Jun 20-Jun 20-Jun 21-Jun 21-Jun 21-Jun 26-Jun 27-Jun 27-Jun 27-Jan 28-Jul 28-Jul 28-Jul 11-Jul 14-Oct 15-Oct 15-Oct 15-Oct 28-Oct 28-Oct 8-Apr 24-Apr 14-Mar 14-Mar 14-Mar 13-Mar 14-Mar 13-Mar 14-Mar 13-Mar 15-Oct 3 3 3 3 3 5 5 2 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 4 3 3 4 3 4 5 5 4 4 3 5 3 4

800/1294 800/1295 800/1296 800/1132 800/1993 800/1995 800/1994 800/1986 800/2316 800/2315

800/513

22-Apr CR DA AA Mkh PL BH JT VD BFGDM 17-Sep RM

800/1979

Halaman 1 dari 2

Lampiran 8
Daftar Perjalanan Dinas Pada Kegiatan Pengembangan Diklat Badan Kepegawaian dan Diklat Aparatur TA 2009 SPPD No. No. 1 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 2a 800/1978 800/1983 800/1985 800/1991 Tgl 2b 17-Sep AT 17-Sep NW 17-Sep Sgy 17-Sep Rkh CR Aaw RM PL ES Ars Evr BH HT GIS Ezr JM JM Kyt Rsd RS CR RM NW AF ML 3 Nama Maksud Perjalanan Dinas 6 Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas Jml Hari (Menurut Surat Tugas) 7 6 6 6 6 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 5 5 5 5 6 Lamanya Perjalanan Dinas Tgl Brgkt 8 12-Oct 12-Oct 12-Oct 12-Oct 3-Feb 3-Feb 3-Feb 23-Mar 23-Mar 8-May 8-May 8-May 8-May 29-Jul 29-Jul 29-Jul 29-Jul 11-Oct 12-Oct 11-Mar 13-Mar 13-Mar 13-Mar 13-Mar 13-Oct tgl tiba Jml Hari Jumlah Lumpsum yang diterima Lumpsum /hari 11 550,000 550,000 550,000 550,000 850,000 850,000 750,000 750,000 750,000 750,000 750,000 650,000 650,000 750,000 750,000 750,000 750,000 750,000 750,000 550,000 650,000 550,000 550,000 450,000 550,000 Jumlah 12 = 11 x 7 3,300,000 3,300,000 3,300,000 3,300,000 5,950,000 5,950,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 4,550,000 4,550,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 5,250,000 3,850,000 3,250,000 2,750,000 2,750,000 2,250,000 3,300,000 Jumlah

Jabatan dan Unit Satuan Kerja 4 kabid kesejahteraan kasub seleksi kasubbid jabatan fungsional staf BKPLA SekBan BKPLA kabid dokinfo Kabid Pengembangan kasubbid pengadaan staf BKPLA kasubbid info kasubbid kedudukan hukum staf BKPLA staf BKPLA kasub umum kasub program kasub dokumen kasub dokumen

Tempat Tujuan 5 jyp-wamena jyp-tim jyp-punjay jyp-paniai jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt jyp-jkt

Jumlah Seharusnya 13 = 11 x 10 2,750,000 1,650,000 2,200,000 2,200,000 5,100,000 5,100,000 4,500,000 3,750,000 3,750,000 4,500,000 4,500,000 3,900,000 3,900,000 3,750,000 3,750,000 3,750,000 3,750,000 4,500,000 4,500,000 2,200,000 2,600,000 2,200,000 2,200,000 1,800,000 1,650,000

Selisih 14 = 12 - 13 550,000 1,650,000 1,100,000 1,100,000 850,000 850,000 750,000 1,500,000 1,500,000 750,000 750,000 650,000 650,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 1,500,000 750,000 750,000 1,650,000 650,000 550,000 550,000 450,000 1,650,000 83,550,000

9 10 = 9 - 8 16-Oct 5 14-Oct 3 15-Oct 15-Oct 8-Feb 8-Feb 8-Feb 27-Mar 27-Mar 13-May 13-May 13-May 13-May 2-Aug 2-Aug 2-Aug 2-Aug 16-Oct 16-Oct 14-Mar 16-Mar 16-Mar 16-Mar 16-Mar 15-Oct 4 4 6 6 6 5 5 6 6 6 6 5 5 5 5 6 6 4 4 4 4 4 3

kasub calon dan alumni jyp-jkt kasub ujian dinas staf BKPLA SekBan BKPLA Kabid Pengembangan kasub seleksi staf BKPLA staf BKPLA jyp-jkt jyp-supiori jyp-biak jyp-tim jyp-supiori jyp-yapen jyp-gunbin

Halaman 2 dari 2

Lampiran 9

Perjalanan Dinas Dinas Pertambangan dan Energi No No SP2D Nama

TA 2009 jumlah hari Lamanya Perjalanan Dinas (menurut Tanggal Tiba/ Jml SPPD) Tgl Berangkat Kembali Hari Jumlah Lumpsum yang Diterima Lumpsum Jumlah /hari 4,900,000 4,200,000 Jml Seharusnya Selisih Lumpsum 2,800,000 Keterangan

1

01809 /SP2D-GU/II/2009

MM Slrt

7 7

30-Jun-09 30-Jun-09

3-Jul-09 6-Jun-09

4

700,000 600,000

2,100,000 Lebih bayar 4,200,000 Lebih bayar Tanggal keberangkatan dan kepulangan tidak sesuai

2

01915 /SP2D-GU/II/2009

ELP CTN KI

7 7 7

26-Feb-09 26-Feb-09 20-Jul-09

3-Mar-09 3-Mar-09 24-Jul-09

6 6 5

600,000 550,000 500,000

3

02839 /SP2D-GU/II/2009

MG PW MA Bndt MA KI PW YM IMS SA YS AW OM

7 7 7 7 7 7 15 15 15 15 7 7 7

24-Jul-09 27-Jul-09 21-Aug-09 21-Aug-09 14-Sep-09 13-Sep-09 7-Sep-09 7-Sep-09 7-Sep-09 7-Sep-09 12-Sep-09 12-Sep-09 12-Sep-09

29-Jul-09 2-Aug-09 25-Aug-09 25-Aug-09 15-Sep-09 20-Sep-09 13-Sep-09 13-Sep-09 13-Sep-09 13-Sep-09 16-Sep-09 16-Sep-09 16-Sep-09

6 7 5 5 2 7 7 7 7 7 5 5 5

600,000 600,000 550,000 550,000 550,000 500,000 550,000 550,000 550,000 500,000 550,000 550,000 500,000

4

02844 /SP2D-GU/II/2009

5

03049 /SP2D-GU/II/2009

6

03050 /SP2D-GU/II/2009

4,200,000 3,850,000 3,500,000 4,200,000 4,200,000 3,850,000 3,850,000 3,850,000 3,500,000 8,250,000 8,250,000 8,250,000 7,500,000 3,850,000 3,850,000 3,500,000 -

3,600,000 3,300,000 2,500,000 3,600,000 4,200,000 2,750,000 2,750,000 1,100,000 3,500,000 3,850,000 3,850,000 3,850,000 3,500,000 2,750,000 2,750,000 2,500,000 -

600,000 Lebih bayar 550,000 Lebih bayar 1,000,000 Lebih bayar

600,000 Lebih bayar

1,100,000 Lebih bayar 1,100,000 Lebih bayar 2,750,000 Lebih bayar

4,400,000 4,400,000 4,400,000 4,000,000

Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar

7

03919 /SP2D-GU/II/2009

1,100,000 Lebih bayar 1,100,000 Lebih bayar 1,000,000 Lebih bayar

Halaman 1 dari 3

Lampiran 9

Perjalanan Dinas Dinas Pertambangan dan Energi No No SP2D Nama

TA 2009 jumlah hari Lamanya Perjalanan Dinas (menurut Tanggal Tiba/ Jml SPPD) Tgl Berangkat Kembali Hari 7 17-Nov-09 22-Nov-09 6 Jumlah Lumpsum yang Diterima Lumpsum Jumlah /hari 600,000 4,200,000 8,250,000 8,250,000 8,250,000 8,250,000 4,200,000 4,200,000 3,850,000 3,850,000 3,850,000 3,850,000 4,200,000 4,200,000 4,200,000 4,200,000 Jml Seharusnya Selisih Lumpsum 3,600,000 7,700,000 7,700,000 7,700,000 7,700,000 1,200,000 3,000,000 3,300,000 3,300,000 3,300,000 3,300,000 3,000,000 3,000,000 3,000,000 3,000,000 600,000 Lebih bayar Keterangan

8

04919 /SP2D-GU/II/2009

TKT

9

04920 /SP2D-GU/II/2009

PW MG YS EM MM LIW YM MA RR YA SSR TH SS FJB

15 15 15 15 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7

4-Nov-09 4-Nov-09 4-Nov-09 4-Nov-09 5-May-09 15-Mar-09 29-Sep-09 29-Sep-09 29-Sep-09 29-Sep-09 25-Nov-09 25-Nov-09 25-Nov-09 6-Feb-09

17-Nov-09 17-Nov-09 17-Nov-09 17-Nov-09 6-May-09 19-Mar-09 4-Oct-09 4-Oct-09 4-Oct-09 4-Oct-09 29-Nov-09 29-Nov-09 29-Nov-09 10-Feb-09

14 14 14 14 2 5 6 6 6 6 5 5 5 5

550,000 550,000 550,000 550,000 600,000 600,000 550,000 550,000 550,000 550,000 600,000 600,000 600,000 600,000

550,000 550,000 550,000 550,000

Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar

Surat Tugas tidak ada Nomor dan tanggal

10 11 12

00707 /SP2D-GU/II/2009 00707 /SP2D-GU/II/2009 04190 /SP2D-GU/II/2009

3,000,000 Lebih bayar 1,200,000 Lebih bayar 550,000 550,000 550,000 550,000 Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar

13

05355 /SP2D-GU/II/2009

1,200,000 Lebih bayar 1,200,000 Lebih bayar 1,200,000 Lebih bayar 1,200,000 Lebih bayar

14

01569 /SP2D-GU/II/2009

15

01569 /SP2D-GU/II/2009

MM

7

11-Feb-09

15-Feb-09

5

700,000

4,900,000

3,500,000

1,400,000 Lebih bayar

16

01569 /SP2D-GU/II/2009

YM

7

11-May-09

15-May-09

5

600,000

4,200,000

3,000,000

1,200,000 Lebih bayar

Tanggal tiket 15 Mei 09, SPPD 17 Mei 09

17

01557 /SP2D-GU/II/2009

MM YM RR KSW MM

7 7 7 7 7

19-Apr-09 19-Apr-09 19-Apr-09 19-Apr-09 12-Apr-09

23-Apr-09 23-Apr-09 23-Apr-09 23-Apr-09 16-Apr-09

5 5 5 5 5

600,000 550,000 550,000 500,000 600,000

4,200,000 3,850,000 3,850,000 3,500,000 4,200,000

3,000,000 2,750,000 2,750,000 2,500,000 3,000,000

1,200,000 1,100,000 1,100,000 1,000,000 1,200,000

Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar Lebih bayar

Surat Tugas tidak ada. Tanggal tiket 23 April 09, SPPD 25 April 09 Tanggal tiket 16 April 09,

Halaman 2 dari 3

Lampiran 9

Perjalanan Dinas Dinas Pertambangan dan Energi No No SP2D Nama

TA 2009 jumlah hari Lamanya Perjalanan Dinas (menurut Tanggal Tiba/ Jml SPPD) Tgl Berangkat Kembali Hari 7 12-Apr-09 16-Apr-09 5 7 12-Apr-09 16-Apr-09 5 7 12-Apr-09 16-Apr-09 5 Jumlah Lumpsum yang Diterima Lumpsum Jumlah /hari 550,000 3,850,000 550,000 3,850,000 550,000 3,850,000 Jumlah Jml Seharusnya Selisih Lumpsum 2,750,000 2,750,000 2,750,000 1,100,000 Lebih bayar 1,100,000 Lebih bayar 1,100,000 Lebih bayar 59,900,000 Tanggal tiket 16 April 09, SPPD 18 April 09 Keterangan

YM SS DK

Halaman 3 dari 3

Lampiran 10

BADAN PERBATASAN DAN KERJASAMA LUAR NEGERI RINCIAN SPPD (KELEBIHAN LUMPSUM HARAN) Nama Jabatan Surat Tugas SPPD (hari) A Rute B Tgl. Berangkat C Tgl Pulang D Lama Hari E Lumpsum Harian F Lumpsum G=AxF Selisih H=(A-E)xF Keterangan

UP SPJ 001 SI SW Tkm HP BF Kabid Kerjasama BPKD Prov Papua Kabid Potensi BPKD Prov Papua Staf BPKLN Sekretaris BPKLN 27 Januari 2009 27 Januari 2009 17 Maret 2009 20 Aril 2009 6 6 6 6 5 Jyp-Jkt Jyp-Jkt Jyp-Jkt Jyp-Jkt 21 April 2009 7 Juni 2009 18 Juni 2009 28 Januari 2009 27 Januari 2009 31 Januari 2009 31 Januari 2009 4 5 0 6 3 850,000 750,000 600,000 3,400,000 3,750,000 1,800,000 Kelebihan Biaya Lumpsum, Jumlah hari 1,700,000 tidak sesuai Kelebihan Biaya Lumpsum, Jumlah hari 750,000 tidak sesuai, Tidak ada tiket, tidak dapat diyakini 12,500,000 kebenarannya Tiket Tujuan Surabaya, Tidak ada tiket 13,100,000 ke Jakarta Jumlah hari tidak sesuai, boarding pass 1,200,000 tdk ada

Kepala BPKLN Prov Papua 15 Juli 2009

Jyp-Mkq 16 Juni 2009

TU SPJ 003 Kegiatan Rapat Koordinasi Penanganan Pelintas Batas PM Mby YW Kabid Kerjasama BPKLN Prov. Papua Kabid Perbatasan BPKLN Provinsi Papua Kasubid Pelintas Batas BPKLN 13 Agustus 2009 13 Agustus 2009 13 Agustus 2009 5 5 5 Jyp-Mrq 17 Agustus 2009 Jyp-Mrq 17 Agustus 2009 Jyp-Mrq 17 Agustus 2009 JUMLAH 19 Agustus 2009 19 Agustus 2009 19 Agustus 2009 3 3 3 600,000 550,000 550,000 1,800,000 1,650,000 1,650,000 1,200,000 Kelebihan Biaya lumpsum 1,100,000 Kelebihan Biaya lumpsum 1,100,000 Kelebihan Biaya lumpsum 32,650,000

Halaman 1 dari 1

Lampiran 11
Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009 Bantuan kepada Organisasi Sosial belum ada Laporan Penggunaan Dana NO 1 SP2D 01553/SP2D-LS/I/2009 NAMA PENERIMA Badan Narkotika Provinsi Papua Badan Pengurus YPPK Fransiskus Asisi Jayapura Provinsi Papua Dewan Kesenian Tanah Papua KETERANGAN Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Narkotika Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan I, II dan III Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Pendidikan dan Persekolahan Katolik (YPPK) Fransiskus Asisi Jayapura Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan II Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Kesenian Tanah Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan II Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Kesenian Tanah Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan III Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Kesenian Tanah Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan IV Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Pimpinan Daerah Gerakan Nasional Anti Narkotika (GRANAT) Provinsi Papua, guna biaya memperingati Hari Anti Narkoba Internasional Tahun 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Ikatan Cendikiawan Muslim Se-Indonesia (ICMI) Organisasi Wilayah Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan II,III dan IV Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Kantor Urusan Agama Distrik Jayapura Selatan, guna biaya Pembuatan Pagar Keliling Kantor Tahun 2008. JUMLAH 750,000,000.00

2

01493/SP2D-LS/I/2009

425,000,000.00

3 4 5 6 7 8 9 10 11

01486/SP2D-LS/I/2009 02410/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 05609/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 01378/SP2D-LS/I/2009 06367/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 00185/SP2D-LS/I/2009 01014/SP2D-LS/I/2009 00492/SP2D-LS/I/2009 00156/SP2D-LS/I/2009

500,000,000.00

Dewan Kesenian Tanah Papua

450,000,000.00

Dewan Kesenian Tanah Papua Dewan Pimpinan Daerah GRANAT Provinsi Papua ICMI Orwil Papua Kepala Kantor urusan Agama Distrik Jayapura Selatan Ketua Badan Pengurus Yayasan Pendidikan Kristen di Tanah Papua

450,000,000.00

291,050,000.00

300,000,000.00

200,000,000.00

Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Yayasan Pendidikan Kristen di Tanah Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan I Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Yayasan Ketua Badan Pengurus YPPGI Pendidikan Persekolahan Gereja-Gereja Injili (YPPGI) di Tanah Papua, guna biaya di Tanah Papua program kerja/kegiatan rutin triwulan I tahun anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Yayasan Ketua Badan Pengurus YPPGI Pendidikan dan Persekolahan Gereja-Gereja Injili (YPPGI) Papua, guna biaya Papua Kegiatan Rutin/Operasional Tahun 2008.

450,000,000.00

225,000,000.00

375,000,000.00

Halaman 1 dari 5

Lampiran 11
Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009 Bantuan kepada Organisasi Sosial belum ada Laporan Penggunaan Dana NO SP2D NAMA PENERIMA Ketua Badan Pengurus YPPK Fransiskus Asisi Jayapura Provinsi Papua Ketua BP YPPK Fransiskus Asisi Jayapura Provinsi Papua KETERANGAN Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Yayasan Pendidikan dan Persekolahan Katolik (YPPK) Fransiskus Asisi Jayapura Provinsi Papua, guna biaya Operasional/Kegiatan Rutin Triwulan I Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Yayasan Pendidikan dan Persekolahan Katolik (YPPK) Fransiskus Asisi Jayapura Provinsi Papua, guna biaya Kegiatan Rutin/Operasional Tahun 2008. JUMLAH

12

00476/SP2D-LS/I/2009

250,000,000.00

13 14 15 16 17 18 19 20 21

00155/SP2D-LS/I/2009 00597/SP2D-LS/I/2009 00738/SP2D-LS/I/2009 00146/SP2D-LS/I/2009 00190/SP2D-LS/I/2009 00153/SP2D-LS/I/2009 00565/SP2D-LS/I/2009 00187/SP2D-LS/I/2009 00186/SP2D-LS/I/2009

500,000,000.00

Ketua Dewan Kesenian Tanah Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Kesenian Tanah Papua Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan I Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Pimpinan Daerah Ketua Dewan Pimpinan Daerah Gabungan Organisasi Penyelenggara Taman Kanak-Kanak Indonesia (GOPTKI) GOPTKI Provinsi Papua Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Operasional Tahun 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Pimpinan Daerah Ketua DPD K-SPSI Provinsi Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia Provinsi Papua, guna biaya Kegiatan Papua Rutin Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Pimpinan Wilayah Ketua GMPI Provinsi Papua Generasi Muda Pembangunan Indonesia (GMPI) Provinsi Papua, guna biaya Kegiatan Rutin/Operasional Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Majelis Pengurus Wilayah Ketua MPW ICMI Orwil Ikatan Cendikiawan Muslim Se Indonesia Organisasi Wilayah Provinsi Papua, guna Provinsi Papua biaya Program Kerja Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Ikatan Cendikiawan Muslim Ketua MPW ICMI Orwil Se-Indonesia (ICMI) Organisasi Wilayah Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Provinsi Papua Rutin Triwulan I Tahun Anggaran 2009 Ketua Panitia Pembangunan Mushola Air Garam Ketua Panitia Pembangunan Tugu Injil Lembah Baliem Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Panitia Pembangunan Mushola Air Garam di Distrik Asselokobal di Kabupaten Jayawijaya Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Panitia Pembangunan Tugu Injil masuk Lembah Baliem di Minimo Kabupaten Jayawijaya Tahun 2008.

500,000,000.00

120,000,000.00

100,000,000.00

75,000,000.00

375,000,000.00

350,000,000.00

200,000,000.00

200,000,000.00

Halaman 2 dari 5

Lampiran 11
Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009 Bantuan kepada Organisasi Sosial belum ada Laporan Penggunaan Dana NO SP2D NAMA PENERIMA KETERANGAN JUMLAH

22

00183/SP2D-LS/I/2009

Ketua Pengurus Pembangunan Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Pengurus Masjid Al Masjid Al-Hiikmah Kampung Hikmah Kampung Baru Tanah Hitam, guna biaya Pelaksanaan Pembangunan Masjid Baru Tanah Hitam Tahun 2008. Ketua Sinode Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh Daerah Papua Ketua Umum DPW BKPRMI Provinsi Papua Ketua Umum LPTQ Provinsi Papua Ketua Umum Masjid Raya Baiturrahim Jayapura Ketua Umum YAPIS Pusat di Tanah Papua Ketua Yayasan Bina Insan Cendikia Papua Jayapura Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh Daerah Papua, guna biaya Kegiatan Rutin/Operasional Tahun Anggaran 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada DPW Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia Provinsi Papua, guna biaya Pembinaan Program Konsolidasi Organisasi Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur'an (LPTQ) Provinsi Papua, guna biaya Pelaksanaan STQ Tingkat Provinsi dan Nasional Tahun 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Pengurus Masjid Raya Baiturrahim Jayapura Provinsi Papua, guna biaya Pembangunan Lanjutan Masjid Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Pendidikan Islam (YAPIS) Pusat di Tanah Papua, guna biaya Kegiatan Rutin/Operasional Tahun 2008.

100,000,000.00

23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

00158/SP2D-LS/I/2009 00149/SP2D-LS/I/2009 00291/SP2D-LS/I/2009 00168/SP2D-LS/I/2009 00157/SP2D-LS/I/2009 00184/SP2D-LS/I/2009 00151/SP2D-LS/I/2009 00127/SP2D-LS/I/2009 00370/SP2D-LS/I/2009 00150/SP2D-LS/I/2009

750,000,000.00

150,000,000.00

3,000,000,000.00

1,000,000,000.00

375,000,000.00

Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Bina Insan Cendikia Papua (YABICPA) Jayapura, guna biaya Kegiatan Rutin/Operasional Yayasan Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Cinta Tanah Air Ketua Yayasan Cinta Tanah Air Jayapura, guna biaya Operasional Yayasan Tahun 2008. Ketua Yayasan DDI-AD Babussalam Biak Ketua Yayasan Kasih Sayang Ibu Ketua Yayasan Kyadiren Biak Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan DDI-AD Babussalam Biak, guna biaya Pembangunan Asrama Pondok Pesantren Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Kasih Sayang Ibu (Mother's Love Foundation) guna biaya Kegiatan Rutin/Operasional Yayasan Tahun 2008 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Kyadiren Biak, guna biaya Operasional Yayasan Tahun 2008.

100,000,000.00 400,000,000.00 350,000,000.00

600,000,000.00 300,000,000.00

Halaman 3 dari 5

Lampiran 11
Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009 Bantuan kepada Organisasi Sosial belum ada Laporan Penggunaan Dana NO 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 SP2D 05954/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 01895/SP2D-LS/I/2009 03527/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 06075/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 00521/SP2D-LS/I/2009 01763/SP2D-LS/I/2009 01300/SP2D-LS/I/2009 06343/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 02581/SP2D-LS/I/2009 07863/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 NAMA PENERIMA KETERANGAN JUMLAH 760,000,000.00

Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Daerah KK. YUMASSESS PAPUA CQ. Masyarakat YUMASIS Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin G. JITMAU Tahun 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Komisi Penanggulangan Komisi Penanggulangan Aids Aids Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan I, II dan III Provinsi Papua Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Panti Asuhan Putera Balim Panti Asuhan Balim Yalimo Yalimo, guna biaya Operasional/Kegiatan Rutin Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Perwakilan Komisi Nasional Perwakilan KOMNAS HAM Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Provinsi Papua, guna biaya Operasional/Kegiatan Prov. Papua Rutin Triwulan III dan IV Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Perwakilan Komisi Nasional Perwakilan Komnas HAM Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Provinsi Papua, guna biaya Operasional/Kegiatan PRovinsi Papua Rutin Triwulan I Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Perwakilan Komisi Nasional PERWAKILAN KOMNASHAM Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Provinsi Papua, guna biaya Operasional/Kegiatan PAPUA Rutin Triwulan II Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Pendidikan Islam YAPIS Pusat di Tanah Papua (YAPIS) Pusat di Tanah Papua, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan I dan II Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Pendidikan Islam YAPIS Pusat di Tanah Papua (YAPIS) Pusat di Tanah Papua, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan III dan IV Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Yayasan Yayasan Pendidikan Kristen Pendidikan Kristen di Tanah Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan II Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Yayasan Yayasan Pendidikan Kristen Pendidikan Kristen di Tanah Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan III dan IV Tahun Anggaran 2009. Yayasan YPPGI Irja Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Yayasan Pendidikan Persekolahan Gereja-Gereja Injili (YPPGI) di Tanah Papua, guna biaya program kerja/kegiatan rutin triwulan II tahun anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Badan Pengelola Pendidikan Berpola Asrama (YBPPA) Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan I dan II Tahun Anggaran 2009.

3,000,000,000.00 25,000,000.00 495,716,500.00

250,000,000.00

250,000,000.00

675,000,000.00

450,000,000.00

900,000,000.00

1,650,000,000.00

43

02681/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

450,000,000.00

44

01640/SP2D-LS/I/2009

YBPPA Provinsi Papua

66,500,000.00

Halaman 4 dari 5

Lampiran 11
Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009 Bantuan kepada Organisasi Sosial belum ada Laporan Penggunaan Dana NO 45 SP2D 08495/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 NAMA PENERIMA YBPPA Provinsi Papua KETERANGAN Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Badan Pengelola Pendidikan Berpola Asrama (YBPPA) Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan III dan IV Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Pendidikan dan Persekolahan Katolik (YPPK) Fransiskus Asisi Jayapura Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan III Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Yayasan Pendidikan dan Persekolahan Katolik (YPPK) Fransiskus Asisi Jayapura Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan IV Tahun Anggaran 2009 TOTAL JUMLAH 66,500,000.00

46

04421/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

YPPK FRANSISKUS ASISI

412,500,000.00

47

07284/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

YPPK FRANSISKUS ASISI

412,500,000.00

24,924,766,500

Halaman 5 dari 5

Lampiran 12

Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009 Bantuan kepada Organisasi Pemuda dan Olahraga yang belum ada Laporan Penggunaan Dana Belum ada Laporan Penggunaan Dana
250,000,000.00 250,000,000

NO 1

SP2D 00152/SP2D-LS/I/2009

NAMA PENERIMA Dewan Pimpinan Daerah AMPI Provinsi Papua Ketua DPD-KNPI Provinsi Papua

KETERANGAN Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Pimpinan Daerah Angkatan Muda Pembaharuan Indonesia (AMPI) Provinsi Papua, guna biaya Kegiatan Rutin Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Pengurus Daerah Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Provinsi Papua, guna biaya Kegiatan Rutin Triwulan I Tahun Anggaran 2009.

2

00295/SP2D-LS/I/2009

337,500,000.00

337,500,000

3

00493/SP2D-LS/I/2009

Ketua Pengurus Daerah Generasi Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Pengurus Daerah Muda FKPPI Provinsi Papua XXIV Generasi Muda FKPPI Provinsi Papua, guna biaya Musyawarah Daerah VII di Jayapura Tahun 2009 Dewan Pimpinan Daerah Komite Nasional Pemuda Indonesia Provinsi Papua PENGPROV. TAEKWONDO PAPUA Lantamal X Jayapura Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Pengurus Daerah Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan II Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Taekwondo Indonesia Pengurus Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Pangkalan Utama Angkatan Laut X (Lantamal) Jayapura, guna biaya mengikuti Kegiatan Pertandingan Kasal Cup di Bunaken Sulawesi Utara Tahun 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Futsal Papua, guna biaya Penyelenggaraan Futsal Open Tournament "Gubernur Cup 2009" di Jayapura Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Dewan Pengurus Daerah Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Triwulan III dan IV Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (PERBASI) Pengurus Provinsi Papua, guna biaya Program Kerja/Kegiatan Rutin Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Tim Futsal Mutiara Hitam FC Papua, guna biaya mengikuti Turnamen Futsal Piala PSSI Tahun 2009 dan Persiapan Kejuaraan Indonesia Futsal League (ISL) Tahun 2010.

105,000,000.00

105,000,000

5

01549/SP2D-LS/I/2009

500,000,000.00

500,000,000

6

01762/SP2D-LS/I/2009

350,000,000.00

350,000,000

7

01819/SP2D-LS/I/2009

150,000,000.00

150,000,000

9

02009/SP2D-LS/I/2009

Badan Futsal Papua

100,000,000.00

100,000,000

10

02695/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

DPD KNPI Papua

362,500,000.00

362,500,000

11 12

04337/SP2D-LS/1.20.5.2/2009 04541/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

PERBASI PAPUA

600,000,000.00

600,000,000

Mutiara Hitam FC

400,000,000.00

400,000,000

3,155,000,000.00 Jumlah

3,155,000,000 3,155,000,000

Halaman 1 dari 1

Lampiran 13

Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009

Bantuan kepada Perguruan Tinggi belum ada Laporan Penggunaan Dana Belum ada Laporan Penggunaan Dana 350,000,000

NO

SP2D 00159/SP2D-LS/I/2009

NAMA PENERIMA Ketua STFT Fajar Timur Jayapura

KETERANGAN Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Filsafat Teologi (STFT) Fajar Timur Jayapura, guna biaya Program Kerja Operasional Akademik Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Biak - Papua, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Umel Mandiri Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada STISIPOL Silas Papare Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun 2008. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Universitas Cenderawasih Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan I Tahun Anggaran 2009 (Fresh Money) Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Akademi Keperawatan Jayapura (Yayasan Masyarakat Sejahtera Papua) guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan I Tahun Anggaran 2009.

JUMLAH yang Diterima 350,000,000.00

2

00160/SP2D-LS/I/2009

Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Biak

350,000,000.00

350,000,000

3

00161/SP2D-LS/I/2009

Ketua STIH Umel Mandiri Jayapura

350,000,000.00

350,000,000

4

00278/SP2D-LS/I/2009

Ketua STISIPOL Silas Papare Jayapura

350,000,000.00

350,000,000

5

00477/SP2D-LS/I/2009

Rektor Universitas Cenderawasih Jayapura

1,000,000,000.00

1,000,000,000

6

00613/SP2D-LS/I/2009

Akademi Keperawatan Jayapura (Yayasan Masyarakat Sejahtera Papua)

120,000,000.00

120,000,000

Halaman 1 dari5

Lampiran 13

Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009

Bantuan kepada Perguruan Tinggi belum ada Laporan Penggunaan Dana Belum ada Laporan Penggunaan Dana 52,500,000

NO 7

SP2D 00759/SP2D-LS/I/2009

NAMA PENERIMA

KETERANGAN

JUMLAH yang Diterima 52,500,000.00

Direktur Akademi Sekretari Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada dan Manajemen Indonesia Akademi Sekretari dan Manajemen Indonesia (ASMI) Jayapura Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan I Tahun Anggaran 2009 Ketua Senat Mahasiswa AKPARIS 45 Jayapura Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Senat Mahasiswa Akademi Pariwisata 45 Jayapura, guna biaya Operasional/Program Kerja Tahun Anggaran 2009

8

01134/SP2D-LS/I/2009

20,000,000.00

20,000,000

9

01470/SP2D-LS/I/2009

Senat Mahasiswa STAIN Al- Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Fatah Jayapura Pengurus Senat Mahasiswa (SEMA) Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Al Fatah Jayapura, guna biaya Kegiatan Rutin/Operasional Senat Tahun 2008. Universitas Cenderawasih Jayapura Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Universitas Cenderawasih Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan II Tahun Anggaran 2009 (Fresh Money) Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Tim Penggerak Provinsi Papua, guna biaya Operasional/Kegiatan Rutin Triwulan II Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Universitas Cenderawasih Jayapura, guna biaya Penyelenggaraan Program Pendidikan Kedokteran Triwulan I dan II Tahun Anggaran 2009.

20,000,000.00

20,000,000

10

01583/SP2D-LS/I/2009

1,000,000,000.00

1,000,000,000

11

01597/SP2D-LS/I/2009

PKK Provinsi Papua

250,000,000.00

250,000,000

12

01731/SP2D-LS/I/2009

Universitas Cenderawasih Jayapura

1,000,000,000.00

1,000,000,000

Halaman 2 dari5

Lampiran 13

Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009

Bantuan kepada Perguruan Tinggi belum ada Laporan Penggunaan Dana Belum ada Laporan Penggunaan Dana 337,500,000

NO 13

SP2D 01924/SP2D-LS/I/2009

NAMA PENERIMA Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian SantoThomas Aquinas ASMI Jayapura

KETERANGAN Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIPER) Santo Thomas Aquinas Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan I dan II Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Akademi Sekretari dan Manajemen Indonesia (ASMI) Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan II Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Universitas Yapis Papua (UNIYAP) Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan I dan II Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Akademi Pariwisata 45 Jayapura, guna biaya Operasional Akademik/Kegiatan Rutin Triwulan I dan II Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Pusat Kajian Ekonomi dan Keuangan Daerah Universitas Cenderawasih Jayapura, guna biaya Program Pengembangan Kompetensi Sumber Daya Manusia Pengelola Keuangan Negara/Daerah di Provinsi Papua Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Universitas Sains dan Teknologi Jayapura (USTJ), guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan I, II dan III Tahun Anggaran 2009.

JUMLAH yang Diterima 337,500,000.00

14

02476/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

105,000,000.00

105,000,000

15

02577/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

Universitas Yapis Papua

500,000,000.00

500,000,000

16

03008/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

Akademi Pariwisata 45 Jpr

125,000,000.00

125,000,000

17

03948/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

Pusat Keuda Uncen

1,408,320,000.00

1,408,320,000

18

04116/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

Universitas Sains dan Teknologi Jayapura

382,500,000.00

382,500,000

Halaman 3 dari5

Lampiran 13

Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009

Bantuan kepada Perguruan Tinggi belum ada Laporan Penggunaan Dana Belum ada Laporan Penggunaan Dana 350,000,000

NO 19

SP2D 04652/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

NAMA PENERIMA Sekolah Tinggi Theolog Baptis

KETERANGAN Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Theologia (STT) BAPTIS Abepura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIPER) Santo Thomas Aquinas Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan III dan IV Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Akademi Sekretari dan Manajemen Indonesia (ASMI) Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan III dan IV Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Port Numbay, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Eksekutif Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (BEM-STIE) Port Numbay, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun Anggaran2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Senat Mahasiswa Perguruan Tinggi Universitas Cenderawasih, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun Anggaran 2009.

JUMLAH yang Diterima 350,000,000.00

20

06578/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian SantoThomas Aquinas ASMI Jayapura

12,500,000.00

12,500,000

21

07507/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

192,500,000.00

192,500,000

22

07522/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Port Numbay

350,000,000.00

350,000,000

23

07523/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

BEM STIE PORT NUMBAY

20,000,000.00

20,000,000

24

07859/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

SMPT Universitas Cenderawasih

20,000,000.00

20,000,000

Halaman 4 dari5

Lampiran 13

Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009

Bantuan kepada Perguruan Tinggi belum ada Laporan Penggunaan Dana Belum ada Laporan Penggunaan Dana 20,000,000

NO 25

SP2D 07866/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

NAMA PENERIMA Badan Eksekutif Mahasiswa USTJ

KETERANGAN Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Sains dan Teknologi Jayapura (BEM-USTJ), guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun Anggaran 2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Badan Pengurus Senat Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIPER) Santo Thomas Aquinas Jayapura Tahun Anggaran2009 Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Agama Islam (STAIN) Al-Fatah Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Ottow dan Geissler Jayapura, guna biaya Program Kerja/Operasional Akademik Triwulan I Tahun Anggaran 2009. Pembayaran Bantuan Pemerintah Provinsi Papua kepada Universitas Cenderawasih Jayapura, guna biaya Penyelenggaraan Program Pendidikan Kedokteran Triwulan III dan IV Tahun Anggaran 2009.

JUMLAH yang Diterima 20,000,000.00

26

07867/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

SENAT MAHASISWA STIPER STA

20,000,000.00

20,000,000

27

07981/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

STAIN AL-FATAH Jayapura

200,000,000.00

200,000,000

28

07982/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

STIE OTTOW & GEISSLER

52,500,000.00

52,500,000

29

08003/SP2D-LS/1.20.5.2/2009

Universitas Cenderawasih Jayapura

1,000,000,000.00

1,000,000,000

9,958,320,000.00 TOTAL

9,958,320,000.00 9,958,320,000

Halaman 5 dari5

Lampiran 14
Satuan Kerja Pengelola Keuangan Daerah TA 2009 Bantuan Keagamaan yang belum ada Laporan Penggunaan Dana

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

Daftar Penerima Sinoda Gereja Kristen Injil (GKI) di Tanah Papua Sinode Gereja Injil di Indonesia (GIDI) Sinode Gereja Jemaat Protestan Indonesia (GJPI) di Tanah Papua Gereja Persekutuan Kristen Alkitab Indonesia (GPKAI) Keuskupan Jayapura (Gereja Katholik di papua) Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh (GMAHK) wilayah Papua Gereja Pantekosta Indonesia (GPI) di Papua Gereja Protestan Indonesia di Papua (GPI) Gereja Pantekosta Tebernakel (GPT) Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS) Gereja Kalvari Pantekosta Misi Indonesia (GKPMI) Gereja Pantekosta Sarikat di Indonesia (GPSDI) Gereja Pantekosta Parakletos Gereja Bethel Tebernakel (GBT) Gereja Pantekosta Haleluya Indonesia (GPHI) Gereja Kerapatan Pantekosta Gereja Segala Bangsa (GSB) Gereja Kerapatan Injil Bangsa Indonesia (KIBAID) wilayah Papua Gereja sidang-sidang jemaat allah (GSJA) di Tanah Papua Gereja Nazzanone wilayah papua Gereja Rahobot Indonesia wilayah papua Gereja Kristen Kalam Kudus wilayah Papua Persekutuan Gereja Victory Melanesia Papua Gereja Bethany Indonesia wilayah papua Gereja Kristen Kemah Daud (GKKD) wilayah papua Persekutuan Gereja Menara Iman di Tanah Papua Gereja Pantekosta Serikat Indonesia (GPSI) Papua Persekutuan Gereja-gereja Papua (PGGP) Nahdalatul Ulama (NU) TOTAL

Jumlah Dana 1,100,000,000 1,100,000,000 300,000,000 300,000,000 600,000,000 300,000,000 150,000,000 200,000,000 250,000,000 100,000,000 100,000,000 100,000,000 100,000,000 100,000,000 100,000,000 150,000,000 100,000,000 200,000,000 400,000,000 200,000,000 100,000,000 100,000,000 200,000,000 200,000,000 150,000,000 300,000,000 100,000,000 600,000,000 400,000,000 8,100,000,000

Halaman 1 dari 1

Lampiran 15
Proyek Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO I DIVISI I UMUM 1 Mobilisasi DRAINASE 1 galian utk drainase dan sal air PEKERJAAN TANAH 1 timbunan pilihan 2 penyiapan badan jalan : : : : : : : Pembangunan Jalan Pembangunan Jalan Habema-Nduga-Kenyem Kabupaten Jayawijaya 2009 ADD. No. 050/ADD-I/993.A 12-Aug-09 PT. Arwana Ratu Indah URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

ls

1.00

102,750,000.00

102,750,000.00

1.00

102,750,000.00

102,750,000.00

-

-

II

m3

3,000.00

54,898.00

164,694,000.00

1,050.00

54,898.00

57,642,900.00

1,950.00

107,051,100.00

II

m3 m2

2,100.00 54,000.00

409,244.00 2,293.00 REAL COST

859,412,400.00 123,822,000.00 1,250,678,400.00

2,100.00 42,660.00

409,244.00 2,293.00

859,412,400.00 97,819,380.00 1,117,624,680.00

11,340.00

26,002,620.00 133,053,720.00 133,053,700.00

Pembulatan

Halaman 1 dari1

Lampiran 16
Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO II : : : : : : Pemeliharaan Jalan Usilimo/Bolakme-Kelila-Bokondini Kabupaten Wamena 2009 ADD No.050.1/ADD-I/615.C 10-Aug-09 PT. Arwana Ratu Indah URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

DRAINASE 1 Pasangan batu dgn mortar PERKERASAN BERBUTIR 1 Additive utk soil cement 2 semen utk soil cement 3 material tanah utk soil cement

m3

132.30

5,137,007.14

679,626,044.62

108.22

5,137,007.14

555,906,364.66

24.08

123,719,679.96

Kg Ton m3

450.00 67.50 450.00

277,200.00 17,015,163.00 351,105.78

124,740,000.00 1,148,523,502.50 157,997,601.00

430.96 64.64 430.96

277,200.00 17,015,163.00 351,105.78

119,460,880.00 1,099,916,853.53 151,310,986.48

19.04 2.86 19.04

5,279,120.00 48,606,648.97 6,686,614.52

REAL COST

2,110,887,148.12

1,926,595,084.67 Pembulatan

184,292,063.45 184,292,000.00

Halaman 1 dari 1

Lampiran 17
Proyek Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO I : : : : Peningkatan Jalan dan Jembatan Pemeliharaan Jalan Merauke-Kuprik-Okaba Kabupaten Merauke 2009

: ADD No.050/555.A/ADD-I : 21-Jul-09 : PT. Tunas Digul Indah URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

DIVISI I UMUM 1 Mobilisasi PEKERJAAN TANAH 1 Timbunan pilihan 2 Penyiapan badan jalan Perkerasan Berbutir 1 Semen utk Lp semen tanah 2 lapis pondasi semen tanah 3 additive Pekerjaan aspal 1 Lapis resap pengikat 2 Latasir klas B

ls

1.00

247,250,000.00

247,250,000.00

1.00

247,250,000.00

247,250,000.00

-

-

II

m3 m2

1,542.31 13,950.00

240,478.04 5,365.50

370,891,685.87 74,848,725.00

1,317.37 13,950.00

240,478.04 5,365.50

316,799,036.51 74,848,725.00

224.94 -

54,092,649.36 -

II

Ton m3 m2

344.10 2,294.00 11,470.00

2,312,073.47 225,192.26 102,425.10

795,584,481.03 516,591,044.44 1,174,815,897.00

310.37 2,069.12 11,470.00

2,312,073.47 225,192.26 102,425.10

717,595,237.19 465,950,859.91 1,174,815,897.00

33.73 224.88 -

77,989,243.84 50,640,184.53 -

lt m2

8,636.25 11,515.00

13,690.97 99,706.99 REAL COST

118,238,639.66 1,148,125,989.85 4,446,346,462.85

8,636.25 11,515.00

13,690.97 99,706.99

118,238,639.66 1,148,125,989.85 4,263,624,385.12

-

182,722,077.73 182,722,000.00

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 18
Proyek Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor Nilai Kontrak NO II : : : : : : : : Penanganan Pasca Bencana Alam Rekonstruksi Jembatan Beton Polres Kabupaten Mimika 2009 050/424.K/ADD 5-Jun-09 PT. HKM Rp2.177.098.000,00 URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

JUMLAH HARGA

VOLUME

PASANGAN 1 Pekerjaan Pasangan Batu Dengan Mortar STRUKTUR Beton K300 Beton K225 Beton K175 Beton K125 Baja Tulangan U24 Polos Penyediaan Dinding sumuran silinder, dia 250cm Penurunan dinding sumuran dia 250 cm Pasangan Batu Expantion Joint Type Baja Bersudut Perletakan Elastomerik Sandaran Pipa Drainase

m3

569

1,187,057

674,877,272

344

1,187,057

407,796,974

225

267,080,297

V 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

m3 m3 m3 m3 kg m1 m1 m3 m bh m1 m1

43 117 6 28 24,297 8 8 134 34 16 43 10

1,677,814 1,671,966 1,446,498 1,274,726 22,963 6,870,421 228,333 1,196,369 75,000 2,450,000 195,000 195,000 REAL COST

72,078,877 196,021,259 9,214,191 35,794,311 557,923,766 54,963,368 1,826,664 160,133,971 2,520,000 39,200,000 8,424,000 1,950,000 1,980,914,109

43 117 6 28 24,297 8 8 34 16 43 10

1,677,814 1,671,966 1,446,498 1,274,726 22,963 6,870,421 228,333 1,196,369 75,000 2,450,000 195,000 195,000 -

72,078,877 196,021,259 9,214,191 35,794,311 557,923,766 54,963,368 1,826,664 2,520,000 39,200,000 8,424,000 1,950,000 1,553,699,841

134 Pembulatan

160,133,971 427,214,268 427,214,200

Halaman 1 dari 1

Lampiran 19
Proyek Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor Nilai Kontrak
NO

: : : : : : : :

Pengendalian Banjir di Provinsi Papua Pengendalian Banjir Sungai Bello tahap I Kabupaten Jayapura 2009 050.1/886 14-Apr-09 PT. NIKITA RAYA Rp3.888.267.000,00
URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

JUMLAH HARGA

VOLUME

I

PEKERJAAN PERSIAPAN 1 Mobilisasi dan Demobilisasi 2 Pengukuran dan Pematokan 3 Dokumentasi PEKERJAAN TANAH 1 Galian Tanah biasa dengan Alat 2 Perapihan hasil galian PEKERJAAN BRONJONG 1 Galian Tanah 2 Pengadaan kawat bronjong 3 Pasangan bronjong PEKERJAAN LAIN-LAIN 1 Perapihan

ls ls ls

1.00 1.00 1.00

36,000,000.00 7,500,000.00 2,500,000.00

II

m3 m2

43,250.00 40,000.00

33,461.00 14,973.00

III

m3 unit m3

2,200.00 2,000.00 2,000.00

37,400.00 412,500.00 255,200.00

IV

ls

1.00

25,000,000.00

36,000,000.00 7,500,000.00 2,500,000.00 1,447,188,250.00 598,920,000.00 82,280,000.00 825,000,000.00 510,400,000.00 25,000,000.00

1.00 1.00 1.00

41,517.80 40,000.00

2,200.00 2,000.00 1,947.12

1.00

36,000,000.00 7,500,000.00 2,500,000.00 33,461.00 14,973.00 37,400.00 412,500.00 255,200.00 25,000,000.00

36,000,000.00 7,500,000.00 2,500,000.00

1,389,227,201.40 598,920,000.00

25,000,000.00

1,732.20 52.88 -

57,961,048.60 13,494,976.00 71,456,024.60 71,456,000.00

REAL COST

3,534,788,250.00

2,059,147,201.40 Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 20
Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO II PEKERJAAN TANAH 2 Timbunan pilihan 3 Penyiapan badan jalan STRUKTUR 1 Beton K250 2 Baja Tulangan U24 polos 3 Pasangan Batu : : : : : : Pemeliharaan Jalan Usilimo/Bolakme-Kelila-Bokondini Kabupaten Wamena 2009 ADD No.050.1/ADD-I/615.C 10-Aug-09 PT. Arwana Ratu Indah URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

m3 m2

17,337.13 95,000.00

339,259.88 4,943.99

5,881,792,643.34 469,679,050.00

15,637.13 95,000.00

339,259.88 4,943.99

5,305,050,847.34 469,679,050.00

1,700.00 -

576,741,796.00 -

m3 Kg m3

69.51 9,731.40 256.50

7,646,482.17 32,772.85 5,040,972.26 REAL COST

531,506,975.64 318,925,712.49 1,293,009,384.69 8,494,913,766.16

69.51 9,731.40 233.99

7,646,482.17 32,772.85 5,040,972.26

531,506,975.64 318,925,712.49 1,179,537,099.12 7,804,699,684.59

22.51

113,472,285.57 690,214,081.57 690,214,000.00

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 21
Proyek Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO I DIVISI I UMUM 1 Mobilisasi PEKERJAAN TANAH 1 Galian biasa 1 Timbunan pilihan STRUKTUR Beton K350 Beton K250 Beton K175 Baja Tulangan U24 Polos Pengankutan Jembatan Rangka Baja Pemasangan Jembatan Baja Pasangan Batu : : : : Pembangunan Jembatan Pembangunan Jembatan Akai Tahap III Kabupaten Nabire 2009

: ADD II No.050/4293 : 30 November 2009 : PT. Adi Karya Koreri URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

ls

1.00

134,100,000.00

134,100,000.00

1.00

134,100,000.00

134,100,000.00

-

-

II

m3 m3

90.90 1,264.00

48,752.57 182,459.65

4,431,742.54 230,628,588.21

90.90 1,264.00

48,752.57 182,459.65

4,431,608.61 230,628,997.60

II 1 1 2 3 4 5 6

m3 m3 m3 Kg Kg Kg m3

60.88 39.90 22.37 15,125.92 74,120.00 74,120.00 150.00

3,433,568.67 3,204,533.01 2,750,732.06 21,060.05 2,665.09 5,562.80 1,370,153.15 REAL COST

209,035,660.63 127,860,867.10 61,533,876.18 318,552,631.50 197,536,470.80 412,314,736.00 205,522,972.50 1,928,682,081.82

28.97 15.69 14,051.54 74,120.00 74,120.00 150.00

3,433,568.67 3,204,533.01 2,750,732.06 21,060.05 2,665.09 5,562.80 1,370,153.15

92,835,321.30 43,150,733.83 295,926,075.86 197,536,470.80 412,314,736.00 205,522,972.50 1,616,446,916.50

60.88 10.93 6.68 1,074.38 -

209,035,660.63 35,025,545.80 18,383,142.36 22,626,555.63 312,235,165.32 312,235,100.00

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 22
Proyek Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO I DIVISI I UMUM 1 Mobilisasi PEKERJAAN TANAH 1 Timbunan pilihan STRUKTUR Beton K250 pd elevasi Beton K175 Baja Tulangan U24 Polos Pengangkutan Jembatan Rangka Baja Pemasangan Jembatan Baja : : : : Pembangunan Jembatan Pembangunan Jembatan Ebore Tahap III Kabupaten Nabire 2009

: ADD No.050/9019.0 : 30 November 2009 : PT. Rivaldo Putra URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

ls

1.00

77,500,000.00

77,500,000.00

1.00

77,500,000.00

77,500,000.00

-

-

II

m3

318.31

188,104.68

59,876,364.43

131.30

188,104.68

24,698,144.48

187.01

35,178,219.95

II 1 2 3 4 5

m3 m3 Kg Kg Kg

15.50 20.00 13,500.00 74,120.00 74,120.00

2,585,256.81 1,843,579.00 21,046.00 5,842.00 2,085.11 REAL COST

40,071,480.56 36,871,580.00 284,121,000.00 433,009,040.00 154,548,353.20 1,276,047,436.36

74,120.00 74,120.00

2,585,256.81 1,843,579.00 21,046.00 5,842.00 2,085.11

433,009,040.00 154,548,353.20 689,755,537.68

15.50 20.00 13,500.00 -

40,071,480.56 36,871,580.00 284,121,000.00 586,291,898.68 586,291,900.00

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 23
Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO I DIVISI I UMUM 1 Mobilisasi PEKERJAAN TANAH 1 Penyiapan Tanah dasar 1 Pengadaan dan pemasangan geoteks 1 Timbunan pilihan Pekerjaan konstruksi 1 Pasangan batu kali 2 Cerucuk kayu : : : : : : Pengembangan Fasilitas Pelabuhan Laut Pomako Tahap IV Kabupaten Mimika 2009 ADD. I No. 050/1870/PHB-2009 24-Sep-09 PT. ANDHIKA SURYA ERAMITRA URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

ls

1.00

41,327,000.00

41,327,000.00

1.00

30,527,000.00

30,527,000.00

-

10,800,000.00

II

m2 m2 m3

9,600.00 9,600.00 17,108.19

8,828.00 26,126.00 457,091.00

84,748,800.00 250,809,600.00 7,819,999,675.29

9,600.00 9,600.00 16,844.45

8,828.00 26,126.00 457,091.00

84,748,800.00 250,809,600.00 7,699,447,637.68

263.74

120,552,037.61

III

m1 m1

345.00 6,900.00

3,731,640.06 27,965.00 REAL COST

1,287,415,820.70 192,958,500.00 9,677,259,395.99

345.00 6,900.00

3,632,281.31 27,965.00

1,253,137,051.95 192,958,500.00 9,511,628,589.63

-

34,278,768.75 165,630,806.36 165,630,800.00

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 24
Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor : : : : : : Peningkatan Bandar Udara Wamena Tahap II Kabupaten Jayawijaya 2009 050/481/PHB-2009 18-Mar-09 PT. Losari Indah Baliem

NO II 1 2 3 4 5 III 1 2 3 4

URAIAN PEKERJAAN KONSTRUKSI Pengukuran awal dan akhir Pembersihan lokasi pekerjaan PeK. Aspal tank coat Pek. Aspal kolakan tebal 5 cm Pek. Marking

SAT

VOLUME

MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA

VOLUME

KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA

SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

m2 m2 m2 m2 m2

6,010.00 6,010.00 6,010.00 6,010.00 280.00

2,152.50 3,175.00 36,225.00 278,032.50 60,722.50

12,936,525.00 19,081,750.00 217,712,250.00 1,670,975,325.00 17,002,300.00

6,010.00 6,010.00 6,010.00 6,010.00 280.00

2,152.50 3,175.00 36,225.00 278,032.50 60,722.50

12,936,525.00 19,081,750.00 217,712,250.00 1,670,975,325.00 17,002,300.00

-

-

PEMBUATAN BAHU DAN PENIMBUNAN DIUJUNG LANDASAN Pek. Pengukuran awal m2 Pek. Pembersihan lokasi pekerjaan m2 Pengupasan lapisan humus permukaan T=20 cm m2 Penimbunan tanah pilihan m3

2,320.00 2,320.00 2,320.00 3,500.00

2,152.50 3,175.00 26,110.00 336,400.00 REAL COST

4,993,800.00 7,366,000.00 60,575,200.00 1,177,400,000.00 3,188,043,150.00

2,320.00 2,320.00 2,320.00 2,264.67

2,152.50 3,175.00 26,110.00 336,400.00

4,993,800.00 7,366,000.00 60,575,200.00 761,834,988.00 2,772,478,138.00

1,235.33

415,565,012.00 415,565,012.00 415,565,000.00

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 25

Denda pada Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga No Kontrak Kontraktor Nilai Kontrak Pekerjaan Jangka Waktu BAST SP2D Terlambat Denda

Kegiatan: Pemasyarakatan dan Bantuan TTG 059/671BPMK&KK.09 tgl28 Mei 2009 059/673BPMK&KK.09 tgl 25 Mei 2009 059/672BPMK&KK.09 TGL 22 Mei 2009 059/670BPMK&KK.09 tgl 27 Mei 2009 059/669BPMK&KK.09 tgl 26 Mei 2009 414.4/684BPMK&KK.09 tgl 22 Mei 2009 CV. Armada Pasifik CV. Stanley 119.240.000 CV. Afrian Jaya CV. Putra Doai CV. Suhersa Jaya 119.300.000 198.935.000 198.952.600 149.138.000 Pengadaan Alat Transportasi Air Bermotor Pengadaan Mesin Pres Cetak Batu Tela (Distrik Yapen Selatan-Yapen) Pengadaan Mesin Pres Cetak Batu Tela (Distrik Nimbokrang) Pengadaan Alat Transportasi Air Bermotor (Distrik Biak KotaBiak) Pengadaan Alat Transportasi Air Bermotor (Distrik Yapen BaratYapen) Pengadaan & Pemasangan Instalasi Listrik PLTS (Kampung Serewen & Poom Distrik Poom. Kabupaten Yapen Waropen) Pengadaan Konstruksi Jaringan Air Bersih (Kampung Adibai Distrik Biak Timur-Biak Numfor) Pengadaan Bahan Baku Non Lokal untuk Pembangunan 25 unit Rumah di Distrik Biak Numfor) 29-5-09 s/d 18-909 26-5-09 s/d 1509-09 25-5-09 s/d 1409-09 27-5-09 s/d 17-909 27-5-09 s/d 17-909 04/CVAP/BASB/X/2009 tgl 2-10-09 26/ST/X/2009 tgl 21-10-09 07/B.ACV.AJ/IX/2009 tgl 28-09-09 53/C4.PD/BASTB/X /09 tgl 6-10-09 5/10/2009 05943/SP2DLS/1.22.01.01/2009 05942/SP2DLS/1.22.01.01/2009 03392/SP2DLS/1.22.01.01/2009 07503/SP2DLS/1.22.01.01/2009 07504/SP2DLS/1.22.01.01/2009 14 2.087.932 36 4.292.640 14 1.670.200 19 3.779.765 18 3.581.147

Kegiatan: Pembangunan Tenaga Listrik PLTS/PLTA Kerjasama dengan Menristek CV. Mitra Abadi Sejahtera 435.000.000 25-5-09 s/d 23-909 9/10/2009 07745/SP2DLS/1.22.01.01/2009 16 6.960.000

Kegiatan: Program Air Bersih dan Sanitasi Lingkungan 059/674BPMK&KK.09 tgl 26 Mei 2009 CV. Mitra Abadi Sejahtera 397.800.000 27-5-09 s/d 25-909 9/11/2009 07772/SP2DLS/1.22.01.01/2010 14 5.569.200

Kegiatan: Perbaikan dan Penataan Kampung Penduduk Berbasis Partisipasi Lokal 059/685BPMK&KK.09 tgl 25 Mei 2009 CV. Papua Inti Cemerlang 172.000.000 22-5-09 s/d 23-609 24/07/2009 07321/SP2DLS/1.22.01.01/2009 31 5.332.000

Halaman 1 dari 2

Lampiran 25

Denda pada Badan Pemberdayaan Masyarakat Kampung dan Kesejahteraan Keluarga No Kontrak 410.059/550BPMK&KK.09 tgl 14 Mei 2009 Kontraktor CV. Abadi Mulia Nilai Kontrak 118.560.000 Pekerjaan Pengadaan Bahan Baku Non Lokal untuk Pembangunan Rumah Masyarakat di Kampung Ryagitaida Distrik Pasir PutihPaniai) Jumlah Pembulatan Jangka Waktu 14-5-09 s/d 24-909 BAST 414.4/BPMK&KK.0 9 tgl 20-10-09 SP2D 07778/SP2DLS/1/22/01.01/2009 Terlambat 26 3.082.560 Denda

36.355.444 36.355.400

Halaman 1 dari 2

Lampiran 26
Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO : : : : : : Pembangunan Penataan dan Penertiban Tempat Parkir di Lingkungan Pemerintah Daerah Provinsi Papua Kota Jayapura 2009 No. 027/329 27-Aug-08 CV. Bintang Motor URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

Pembuatan Papan Peraturan 1 Tanda Tempat Parkir Pejabat 2 Tanda Tempat Parkir Tamu 3 Tanda Tempat Parkir Pegawai

bh bh bh

12.00 4.00 12.00

1,500,000.00 1,500,000.00 1,500,000.00 REAL COST

18,000,000.00 6,000,000.00 18,000,000.00 42,000,000.00

-

1,500,000.00 1,500,000.00 1,500,000.00

-

12.00 4.00 12.00

18,000,000.00 6,000,000.00 18,000,000.00 42,000,000.00

Denda Keterlambatan Nilai Kontrak (Rp) 1 498,300,000.00 Denda per hari 2 Jumlah Hari terlambat 3 0.001 186.00 Jumlah Denda (Rp) 4=1x2x3 92,683,800.00

Halaman 1 dari 1

Lampiran 27

Daftar Alkes yang belum diterima dari PT Pusaka Amsal
Pengadaan pada RSUD Jayapura TAHUN 2009 03681/SP2D-LS/1.02.02.01/2009 07578/SP2D-LS/1.02.02.01/2009
418,389,600 1,673,558,400 2,091,948,000

NAMA ALKES

Menurut Kontrak 3 box 100 psg psg psg psg roll pak 8 4 40 28,000 28,000 5,000 1,000 100 100

Jumlah Tanda Terima 5 20 26,200 26,600 4,600 840 85 96

Selisih

Harga Satuan (Rp) 7 106,130 7,418 7,418 7,418 24,535 121,536 76,345

Selisih (Rp)

1 1 2 3 4 5 6 7

2 Nurse Cap Sarung tangan Steril 7 (Ansel) Sarung tangan Steril 7,5 (Ansel) Sarng tangan Steril 8 Sarung tangan ortopedi No.7,5 Deltalite conf color dark blue 5 cm x 3,6 m / 2" Pampers biasa utk dewasa (L)

6 20 1,800 1,400 400 160 15 4

8 2,122,600 13,352,400 10,385,200 2,967,200 3,925,600 1,823,040 305,380 34,881,420 34,881,400

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 28
Proyek Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor Nilai Kontrak NO 1 1 Pompa Air Sanyo 2 Wastafel + Kaca Cermin 3 Pump Elektrik : : : : : : : : Pembangunan Gedung Kantor Pembangunan kantor UPPD/SAMSAT Jayapura Tahap II (Kedua) Jayapura 2009 028/1156 26-Oct-09 PT. PAPUA JAYA PERKASA Rp12,069,125,000.00 URAIAN 2 SAT 3 Bh Unit Unit MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA 5 6=4x5 8,500,000.00 17,000,000.00 1,626,600.00 14,639,400.00 90,000,000.00 90,000,000.00 REAL COST 121,639,400.00 KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA 8 9=7x8 SELISIH/PERBEDAAN JUMLAH HARGA 11 = 5 x 10 2.00 17,000,000.00 9.00 14,639,400.00 1.00 90,000,000.00 121,639,400.00

VOLUME 4 2 9 1

VOLUME 7 -

VOLUME 10

Halaman 1 dari 1

Lampiran 29
Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO : : : : : : Bantuan Program pembangunan pengaman pantai kayu pulo di kota jayapura Kota Jayapura 2009 615/452/KONT/2009 7-Aug-09 PT. Pasific Abadi Perkasa URAIAN PENDAHULUAN Pengukuran dan design pasang papan nama proyek pengadaan air bersih dokumentasi dan pelaporan TIANG PEMECAH GELOMBANG Pasang bowplank galian tanah pondasi utk tiang pemancangan cerucuk pd pondasi pasang pondasi tiang poer plat 1x1 pasang tiang beton 40/40 plesteran kedap air 1:2 JALAN JERAMBAH Pasang balok gelegar melintang (kayu besi 6/12) Pasang balok gelegar memanjang (kayu besi 5/10) Pasang lantai papan (kayu besi 2,5/20) Pasang rilling/pagar pengaman (kayu besi 5/10) cat kilap kayu PERPIPAAN DAN LISTRIK Pemasangan pipa air (galvanis)+asecories pemasangan pipa air (HDPE/karet) Pasang tiang listrik (kayu besi 2 x 6/12) cat kilap besi anti karat pipa galvanis cat kilap kayu tiang listrik pekerjaan pembersihan dan perapihan SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

1 2 3 4

ls ls ls ls

1.00 1.00 1.00 1.00

2,500,000.00 500,000.00 2,000,000.00 1,000,000.00

2,500,000.00 500,000.00 2,000,000.00 1,000,000.00

1.00 1.00 1.00 1.00

2,500,000.00 500,000.00 2,000,000.00 1,000,000.00

2,500,000.00 500,000.00 2,000,000.00 1,000,000.00

-

-

1 2 3 4 5 6

m m3 m m3 m3 m2

4,179.00 597.00 2,216.00 865.65 146.72 955.20

55,766.00 97,500.00 71,562.50 6,418,934.50 6,418,934.50 96,246.83

233,046,114.00 58,207,500.00 158,582,500.00 5,556,550,649.93 941,786,069.84 91,934,972.02

3,024.00 216.00 1,551.20 626.40 110.59 -

55,766.00 97,500.00 71,562.50 6,418,934.50 6,418,934.50 96,246.83

168,636,384.00 21,060,000.00 111,007,750.00 4,020,820,570.80 709,882,804.22 -

1,155.00 381.00 664.80 239.25 36.13 955.20

64,409,730.00 37,147,500.00 47,574,750.00 1,535,730,079.13 231,903,265.62 91,934,972.02

1 2 3 4 5

m3 m3 m2 m3 m2

7.51 13.95 2,247.00 29.62 4,887.00

4,733,550.00 4,733,550.00 263,649.29 4,733,550.00 52,898.00

35,548,960.50 66,033,022.50 592,419,954.63 140,207,751.00 258,512,526.00

6.24 13.95 1,110.90 24.58 3,762.99

4,733,550.00 4,733,550.00 263,649.29 4,733,550.00 52,898.00

29,537,352.00 66,033,022.50 292,887,996.26 116,350,659.00 199,054,645.02

1.27 1,136.10 5.04 1,124.01

6,011,608.50 299,531,958.37 23,857,092.00 59,457,880.98

1 2 3 4 5 6

m m m3 m2 m2 ls

186.00 250.00 1.21 18.60 40.32 1.00

379,832.30 120,000.00 4,733,550.00 52,898.00 52,898.00 1,150,000.00 REAL COST

70,648,807.80 30,000,000.00 5,727,595.50 983,902.80 2,132,847.36 1,150,000.00 8,249,473,173.87

186.00 250.00 1.21 18.60 40.32 0.50

379,832.30 120,000.00 4,733,550.00 52,898.00 52,898.00 1,150,000.00

70,648,807.80 30,000,000.00 5,727,595.50 983,902.80 2,132,847.36 575,000.00 5,851,339,337.27

0.50

575,000.00 2,398,133,836.61 2,398,133,800.00

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 30
Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO I 1 2 3 4 : : : : : : Pematangan lahan II untuk pembangunan rumah dinas pimpinan instansi Kelurahan angkasa kota jayapura 2009 050/1112/III 10-Aug-09 PT. Berkat Putra Sulung URAIAN DIVISI I UMUM Pekerjaan Pengukuran lahan Pekerjaan Dokumentasi Mobilisasi dan demobilisasi Pembuatan baliho dan Rangka SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

ls ls ls ls

1.00 1.00 1.00 1.00

2,300,000.00 564,000.00 8,000,000.00 9,500,000.00

2,300,000.00 564,000.00 8,000,000.00 9,500,000.00

1.00 1.00 1.00 -

2,300,000.00 564,000.00 8,000,000.00 9,500,000.00

2,300,000.00 564,000.00 8,000,000.00 -

1.00

9,500,000.00

Pekerjaan Tanah 1 Pekerjaan Pembentukan dan Pematangan lahan Pekerjaan Talud Pekerjaan Pasang Papan bowplank Pekerjaan galian tanah pekerjaan lapisan batu kosong pekerjaan pondasi+talud pekerjaan urugan tanah kembali ex galian pondasi pekerjaan sloof pekerjaan kolom pekerjaan ringbalk pekerjaan 1:2

m3

6,840.00

94,456.28

646,080,955.20

5,274.17

94,456.28

498,178,478.29

1,565.83

147,902,476.91

1 2 3 4 5 6 7 8 9

m1 m3 m3 m3 m3 m3 m3 m3 m3

114.30 21.28 17.92 87.36 7.09 3.36 5.30 3.36 145.60

54,415.00 51,475.00 612,300.00 1,019,840.00 17,158.33 5,327,540.33 8,029,165.79 6,492,132.99 59,980.80 REAL COST

6,219,634.50 1,095,388.00 10,972,416.00 89,093,222.40 121,709.18 17,900,535.51 42,586,695.35 21,813,566.85 8,733,204.48 864,981,327.47

-

54,415.00 51,475.00 612,300.00 1,019,840.00 17,158.33 5,327,540.33 8,029,165.79 6,492,132.99 59,980.80

509,042,478.29

114.30 21.28 17.92 87.36 7.09 3.36 5.30 3.36 145.60

6,219,634.50 1,095,388.00 10,972,416.00 89,093,222.40 121,709.18 17,900,535.51 42,586,695.35 21,813,566.85 8,733,204.48 355,938,849.18 355,938,800.00

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 31

SKPD : Dinas Perkebunan dan Peternakan Kontrak : 0621.9/1477/11 No TA : 2009 Pelaksana CV. Risky Pratama : Pekerjaan Pembangunan Pagar Kebun Sagu 800 meter : Lokasi : Kabupaten Jayapura No 1 I Uraian Jenis Barang/Pekerjaan 2 Satuan 3 Menurut Kontrak Volume 5 Kenyataan di lapangan Volume Harga 7 8 Selisih Volume 9 Harga 10

Harga satuan 4

Harga 6

Pekerjaan Pendahuluan 1 Pasang Bouwplank 2 Pasang papan nama proyek II Pekerjaan pondasi dan beton 1 Pasang batu kali 2 Cor pondasi 3 Pasang batu tela 1:4 4 Plesteran 1:3 III Pekerjaan Tiang dan Skor 1 Tiang kayu besi 10/10 2 Pasang kawat duri IV Pekerjaan Gantungan dan Pengunci 1 Pasang kunci tembok 2 Pasang engsel pintu 3 Pasang gerendel besar V Pekerjaan Pengecatan 1 Cat Dinding 2 Cat Kilat VI Pekerjaan Akhir 1 Pembersihan dan perapian Jumlah

M¹ Ls M³ M³ M³ M² M³ M¹ Buah Buah Buah M² M² Ls

43,445.00 500,000.00 718,990.00 769,500.00 82,385.00 29,290.00 363,000.00 10,380.00 166,500.00 29,525.00 20,790.00 14,615.00 19,480.00 500,000.00

824.00 1.00 141.11 28.56 19.55 392.96 8.40 6,496.00 4.00 24.00 12.00 392.96 136.00 1.00

35,798,680.00 500,000.00 101,456,678.90 21,976,920.00 1,610,626.75 11,509,798.40 3,049,200.00 67,428,480.00 666,000.00 708,600.00 249,480.00 5,743,110.40 2,649,280.00 500,000.00 253,846,854.45

51.60 11.04 8.40 37.20 1.932 497.500 4.00 1.00 10.88 -

37,099,884.00 8,495,280.00 692,034.00 1,089,588.00 701,316.00 5,164,050.00 118,100.00 20,790.00 159,011.20 53,540,053.20

824.00 1.00 89.51 17.52 11.15 355.76 6.47 5,998.50 4.00 20.00 11.00 382.08 136.00 1.00

35,798,680.00 500,000.00 64,356,794.90 13,481,640.00 918,592.75 10,420,210.40 2,347,884.00 62,264,430.00 666,000.00 590,500.00 228,690.00 5,584,099.20 2,649,280.00 500,000.00 200,306,801.25 200,306,800

Pembulatan

Halaman 1 dari 1

Lampiran 32
SKPD Kontrak No TA Pelaksana Pekerjaan Lokasi No 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 : : : : : : Dinas Pertambangan dan Energi 027/427 2009 CV. Sehat Abadi Rehabilitasi Rumah Dinas Kantor Dinas Pertambangan Provinsi Papua Jayapura Uraian Jenis Barang/Pekerjaan 2 Pasang saklar tunggal Pasang saklar ganda Pasang stop kontak Pasang selang mandi aluminium pleksible KM/WC utama Pasang Pipa instalasi air bersih Pasang Kran Air 1/2" Pasang floor drain Pekerjaan urugan pasir bawah lantai Pekerjaan corr beton tumbuk 1:3:5 bawah lantai Pasang lantai keramik 30/30 Pasang plint keramik 10/30 Jumlah Satuan 3 titik titik titik Ls M¹ Bh Bh M³ M³ M² M¹ Menurut Kontrak Harga satuan Volume 4 5 265,250.00 410,250.00 127,825.00 500,000.00 43,207.50 88,825.00 60,500.00 202,000.00 1,401,130.00 222,283.00 93,405.00 9.00 6.00 8.00 1.00 38.00 5.00 3.00 26.64 13.32 204.00 111.69 Kenyataan di lapangan Volume Harga 7 8 1.00 88,825.00 Selisih Harga 10 2,387,250.00 2,461,500.00 1,022,600.00 500,000.00 1,641,885.00 355,300.00 181,500.00 5,381,280.00 18,663,051.60 45,345,732.00 10,432,404.45

Harga 6

Volume 9 9.00 6.00 8.00 1.00 38.00 4.00 3.00 26.64 13.32 204.00 111.69

2,387,250.00 2,461,500.00 1,022,600.00 500,000.00 1,641,885.00 444,125.00 181,500.00 5,381,280.00 18,663,051.60 45,345,732.00 10,432,404.45 88,461,328.05

88,825.00 88,372,503.05 Pembulatan 88,372,503.00

Halaman 1 dari 1

Lampiran 33
BERITA ACARA PEMERIKSAAN FISIK BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA PERWAKILAN PROVINSI PAPUA
Pekerjaan : Rehabilitasi Ruang Sidang dan Perbaikan Inventaris Kontrak/Add : No.602.1/1083 Tanggal : 11 Agustus 2009 Pelaksana : CV GPP Uraian Karpet Cendrawasih Warna Merah Kaca Pada Meja (kaca 5mm) Pada Jendela (kaca 5mm) dilapisi riben Pada Gambar Papua (10mm) Kaca Es Kusen aluminium Kusen aluminium Pekerjaan Kabel feeder dari meter PLN ke SDP dari Genset ke SDP Instalasi Listrik Downlight 18 w TL 36W instalasi Stopkontak lantai Multimedia Computer Multimedia (core 2 duo) Serial connector intsatalasi computer instalasi power computer Volume Kontrak Satuan Harga Satuan Total Volume Lapangan Satuan Harga Satuan Total Selisih Volume Selisih Total

110.00 300.00

m2 m2

950,000.00 850,000.00

104,500,000.00 255,000,000.00

95.23 236.53

m2 m2

950,000.00 850,000.00

90,468,500.00 201,050,500.00

14.77 63.47

14,031,500.00 53,949,500.00

46.80 228.48 21.40 3.00

m2 m2 m2 m2

450,000.00 450,000.00 950,000.00 750,000.00

21,060,000.00 102,816,000.00 20,330,000.00 2,250,000.00

41.49 168.65 2.00

m2 m2 m2 m2

450,000.00 450,000.00 950,000.00 750,000.00

18,670,500.00 75,892,500.00 1,500,000.00

5.31 59.83 21.40 1.00

2,389,500.00 26,923,500.00 20,330,000.00 750,000.00

773.40

m

500,000.00

386,700,000.00

619.61

15.00 30.00

m m

350,000.00

10,500,000.00

106.00

34.00 67.00 34.00

bh bh titik

180,000.00 220,000.00 230,000.00

6,120,000.00 14,740,000.00 7,820,000.00

32.00 63.00 33.00

m m m bh bh titik

500,000.00

309,805,000.00

153.79

76,895,000.00

350,000.00

37,100,000.00

15.00 (76.00)

(26,600,000.00)

180,000.00 220,000.00 230,000.00

5,760,000.00 13,860,000.00 7,590,000.00

2.00 4.00 1.00

360,000.00 880,000.00 230,000.00

2.00 2.00 2.00 2.00

unit unit titik titik

12,500,000.00 220,000.00 700,000.00 500,000.00

25,000,000.00 440,000.00 1,400,000.00 1,000,000.00

1.00 1.00 1.00 -

unit unit titik titik

12,500,000.00 220,000.00 700,000.00 500,000.00

12,500,000.00 220,000.00 700,000.00 -

1.00 1.00 1.00 2.00

12,500,000.00 220,000.00 700,000.00 1,000,000.00 184,559,000.00

Halaman 1 dari 1

Lampiran 34
Pekerjaan Lokasi Tahun Anggaran Nomor Tanggal Kontraktor NO : : : : : : Pembangunan Penataan dan Penertiban Tempat Parkir di Lingkungan Pemerintah Daerah Provinsi Papua Kota Jayapura 2009 No. 027/329 27-Aug-08 CV. Bintang Motor URAIAN SAT MENURUT KONTRAK HARGA SATUAN JUMLAH HARGA KENYATAAN DI LAPANGAN HARGA SATUAN JUMLAH HARGA SELISIH/PERBEDAAN VOLUME JUMLAH HARGA

VOLUME

VOLUME

Pembuatan Papan Peraturan 1 Tanda Tempat Parkir Pejabat 2 Tanda Tempat Parkir Tamu 3 Tanda Tempat Parkir Pegawai

bh bh bh

12.00 4.00 12.00

1,500,000.00 1,500,000.00 1,500,000.00 REAL COST

18,000,000.00 6,000,000.00 18,000,000.00 42,000,000.00

-

1,500,000.00 1,500,000.00 1,500,000.00

-

12.00 4.00 12.00

18,000,000.00 6,000,000.00 18,000,000.00 42,000,000.00

Denda Keterlambatan Nilai Kontrak (Rp) 1 498,300,000 Denda per hari 2 0.001 Jumlah Hari terlambat 3 186 Jumlah Denda (Rp) 4=1x2x3 92,683,800

Halaman 1 dari 1

Lampiran 35
Daftar Beasiswa S2 Lanjutan yang Sudah Dipertanggungjawabkan No Nama UNCEN 1 Habel Saud 2 Maria Hukubun 3 Samuel Piter 4 Agus Sroyer 5 Frans Yakusamon 6 Agustina S. 7 Agnes Eri S. 8 Evi Lili W. 9 Samuel M. 10 Thomas Pagasis 11 Martinus Omba 12 Anthon Wambrauw 13 Frans S. Tambing 14 Henderina Morin 15 Darius Mamoribo 16 Daniel Womsiwor 17 Daniel Tanati 18 Terianus L. Safkaur 19 Nurman Rachman 20 Debora Kambuaya 21 Yusak Elisa Reba 22 Dina Petronela H. 23 Aldrin W.A. Gainau 24 Kristina Sawen 25 Ekawati M. Ohee Perguruan Tinggi Univ. Padang UGM UGM IPB UGM UGM IPB UGM ITB Unhas Unpad UGM UPN UI Uncen Univ. Udayana Univ. Udayana UGM UGM UGM Univ. Udayana Undip UI Univ. Udayana UGM Jumlah I Perguruan Tinggi Program Studi Bimbingan Konseling Promo Kesehatan Gizi Matematika MEP Ekonomi Pembangunan Biokimia Biologi Matematika Teknik Mesin Ilmu Hukum Hyperkes Rekaya Pertambangan Ilmu Komunikasi Ilmu Hukum Penjaskesrek Ilmu Hukum Ilmu Adm. Ilmu Kesehatan Akuntansi Ilmu Hukum Promosi Kesehatan Adm. Kebijakan Bisnis Ilmu Hukum Teknik Elektro Jumlah 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 25,500,000 637,500,000 Jumlah

No Nama UNIPA Semester Genap 1 Susana Anari 2 Eddy T. Wambrauw 3 Elly F. Karubaba 4 Naftali Mansim 5 Bibiana Rosalina 6 Sarce Barbra 7 Fourys Paisey 8 Adolf Ronsumbre 9 Soleman Richard 10 Johan F. Koibur 11 Herman W. Tubur 12 Michael Baransano 13 Yohanes Heronimous 14 Amon A. Rumbino 15 Yohanes Y. Rahawari 16 Yosefina Baru 17 Lilyani Margaretha

Program Studi

UGM IPB UGM UGM UGM UGM UGM UGM UNS UGM IPB IPB IPB UI UGM Udayana UGM

Ilmu Pemuliaan Tanaman Kelautan Keuangan Ilmu Ekonomi Teknik Ekonomi Pembangunan Teknik Antropologi Linguistik Repuduksi Swasta Agronomi Pengembangan Wil. Pedesaan Manajemen Ternak Potong Biologi Lingkungan Hidup Linguistik Ilmu Ekonomi

22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000

Halaman 1 dari 2

Lampiran 35
No Nama 18 Fersyid D. Mora 19 Kusriner F. M. 20 Sri Hartati Harto Semester Gasal Naftali Mansim Bibiana Rosalina Sarce Barbra Fourys Paisey Adolf Ronsumbre Soleman Richard Johan F. Koibur Herman W. Tubur Michael Baransano Yohanes Heronimous Amon A. Rumbino Yohanes Y. Rahawari Yosefina Baru Lilyani Margaretha Fersyid D. Mora Kusriner F. M. Sri Hartati Harto Hengki L. W Yaved Muyan Perguruan Tinggi Udayana Program Studi Kesusasteraan Jumlah 22,500,000 22,500,000 22,500,000

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

UGM UGM UGM UGM UGM UNS UGM IPB IPB IPB UI UGM Udayana UGM Udayana

Ilmu Ekonomi Teknik Ekonomi Pembangunan Teknik Antropologi Linguistik Repuduksi Swasta Agronomi Pengembangan Wil. Pedesaan Manajemen Ternak Potong Biologi Lingkungan Hidup Linguistik Ilmu Ekonomi Kesusasteraan

22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 22,500,000 877,500,000

Jumlah II Daftar Beasiswa S2 Baru yang Sudah Dipertanggungjawabkan No Nama Perguruan Tinggi Program Studi UNIPA 1 Sritina N. Paiki 2 Maria I. Arim 3 Hans Mamboay 4 Fenny A.J. Asyerem 5 Nunang L. May 6 Stela R. Suabe 7 Petrus Dimara 8 Mus Mualim 9 Matheus Beljai 10 Lukas Y. Sonbait 11 Hermanus J. Sikoway 12 Hermina Haluk 13 Jackson V. Morin 14 Danny E. Waimbo 15 Siti Aisah Bauw 16 Quin D. Tulalessy 17 Hermanus Warmetan Jumlah III Jumlah I + II + III Realisasi Belum dipertanggungjawabkan

Jumlah 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 20,000,000 340,000,000 1,855,000,000 3,695,000,000 1,840,000,000

Halaman 2 dari 2

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->