Anda di halaman 1dari 172

TES RORSCHACH

Rencana Kuliah
Materi Kuliah :
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14.

Sejarah dan dasar pemikiran Tes Rho AspekAspek-aspek kepribadian Tes Rho Bercak tinta tes Rho dari 10 kartu Persiapan dan penyajian Tes Rho Skoring Loccation Skoring determinant Skoring Content Skoring PO Skoring FLR Tabulasi Basic relationship dan suplementary relationship Manner of approach dan estimate of intelectual level succesion Form Level sumary Penilaian:

UTS UAS Tugas/praktikum

: 30 % : 40 % : 30 % administrasi dan skoring

Referensi : Wulan, R., & Subandi. 2002. tes Rorschah, ulan, Subandi. 2002. Rorschah, ,Yogyakarta :Fakultas Psikologi UGM. UGM.

Tes Psikologi
1.
2.

Aspek kognitif BINET, Wechsler, SPM, CPM, APM, TIKI, tes Bakat Aspek psikologis mengungkap kepribadian secara luas, aspek kognitif, afektif, emosional dan aspekaspekaspek lainnya. a. Teknik non proyektif Tes kepribadian yang objektif, : EPPS ( Edwards Personal Preference Schedule), MMPI (Minnesota Multiphasic Personality Inventory), 16 PF dan CAQ (Clinical Analysis Questionnaire) b. Proyektif Tes kepribadian proyektif Misalnya:TAT (Thematic Apperception Test ), Grafis, Wartegg, SSCT , tes bercak tinta Rho.

Sejarah teknik bercak tinta Periode Sebelum Rorschah


1.Justius Kerner (Pelopor:1857)

Bercak tinta bisa melihat berbagai bentuk Kleksographein (1957), pelopor bercak tinta Perhatian : pengaruh bercak tinta terhadap respon subjek Hasil : bercak yang sama direspon berbeda antara subjek satu dengan lainnya

2. Alfred Binet (1895)

Bercak tinta untuk menyelidiki visual seseoarang

3. Dearborn (1896)

Cara membuat bercak tinta Eksperimen : 12 sesi, bercak tinta masing-masing terdiri dari 10 kartu dengan subjek masingeskperimen mahasiswa dan dosen di Havard

Sejarah teknik bercak tinta Periode Sebelum Rorschah


4. Kirkpatrick (1900) Bercak tinta dengan menggunakan subjek anak-anak kemudian anakdigabung dengan tes lain. Hasil temuan : faktor menentukan kualitas respon, umur 5. Whipple (1910) Pertamakali, satu seri bercak tinta yang distandardisir dan lengkap dengan buku petunjuk (manual) Alat, hanya untuk mengungkap imajinasi subjek, belum kepribadiannya. 6. Pyle (1915) Membuat buku : Examination of school Children Waktu reaksi, yaitu kecepatan proses asosiasi seseorang

Sejarah teknik bercak tinta Periode Sebelum Rorschah


7. F.C. Barlett (1916) Bercak tinta digunakan untuk mempelajari persepsi dan imajinasi Penelitian : untuk mengetahui minat dari pekerjaan yang diinginkan 8. Cicely Parson (1917) Penelitian menggunakan murid SD dan menengah, yaitu dengan bercak tinta Whipple. Hasil penelitian tersebut dapat diketahui : Isi jawaban : hewan dan manusia Jenis kelamin : perbedaan respon Usia : tipe dan kualitas deskripsi jawaban Hal tersebut mengungkap perbedaan individu

Periode Roschach

Hasil penelitian psychodiagnostik (1921) Eksperimen : Menyeleksi satu sesi bercak tinta (10 kartu ) dari beribu-ribu beribukartu Cara pembuatan kartu : meneteskan tinta pada selembar kertas putih kemudian dilipat di tengah dan ditekan Pola yang diujicobakan, harus memenuhi syarat:
Bentuk gambar tersebut relatif simpel, gambar yang terlalu kompleks akan sulit dianalisis dalam eksperimennya Distribusi bercak harus memenuhi percyaratan komposisi tertentu. bercak tidak terlalu sugestif Komposisi bercak yang digunakan untuk penelitian sebagian besar adalah sistematis meskipun sedeikit perbedaan kecil antara sebelah kiri dan kanan. Setelah menyelidiki beribu-ribu kartu, akhirnya diperoleh 10 kartu yang beribudigunakan sampai sekarang.

Periode Roschach

penelitian intensif tentang jawaban dari respon subjek, Eksperimennya tersebut interpretation of accidental forms, yaitu forms, bentukbentuk-bentuk tidka spesifik karena orang dapat melihat dan menginterpretasikan bercak tinta sebagai bentuk yang beraneka macam tergantung dari cara mempercepsikan. mempercepsikan. Subjek eskperimen psikopatik, kasus-kasus alkoholik, retardasi kasusmentalm skizophrenia, manic-depressif, epilepsi, paretic, manicdemensia senilis, demensia arteriosklerosis, dan korsakoff, orangorangorang normal yang berpendidikan dan tidak berpendidikan. berpendidikan. membuat tiga seri bercak tinta yang pararel dengan seri yang telah standar

Periode Roschach
1.

2. 3. 4.

Dari hasil eksperimen, Roschah melakukan analisis fungsi terhadap persepsi subjek. subjek. Isi jawaban subjek dipertimbangkan paling akhir. Pertanyaan akhir. Roschah sebagai dasar analisis adalah (Roschah, 1981) : 1981) Berapa jumlah respon yang diberikan? Berapa lama waktu reaksinya ?seberapa sering penolakan utnuk memberikan jawaban untuk beberapa kartu? Apakah jawaban ditentukan hanya oleh bentuk bercak saja atau ada persepsi terhadap gerakan dan warna Apakah bercak itu diinterpretasi secara keseluruhan atau sebagian ? Bagian mana yang diinterpretasi? Apa yang dilihat oleh subjek (isi jawaban ) Roschah belum menggunakan shading, : gelap-terangnya bercak sebagai gelapsalah satu aspek bercak yang perlu dianalisis.

Periode Roschach

Klopfer (1962) : teknik Rorschah merupakan puncak keberhasilan dari 1962) penelitian sebelumnya. sebelumnya. Hal yang membedakan dengan penelitian sebelumnya: sebelumnya: Ahli sebelumnya hanya menganalisa bercak tinta dari segi isi dan respon serta imajinasi sedangkan Roschah berdasarkan fungsi persepsi karena imajinasi hanya berperan sedikit. Persepsi adalah proses asosiasi yang integratif antara sedikit. gambarangambaran-gambaran ingatan dengan penginderaan sehingga terjadi tiga proses: proses: sensasi, memori, asosiasi. asosiasi. Yang dipentingkan Roschah bukan aspek dari isi jawabanm tetapi juga aspek formail dan strukturil yaitu menekankan utnuk memahami bagaimana seseorang memandang bercak tinta, bukan apa isi dari responnya. Kemudian responnya. Rorchah mengolah respon subjek dalam kategori-kategori analisa yang dikenal kategoridengan kategori-kategori skoring. kategoriskoring.

Periode sesudah Roschach


1. Emil Obelholzer (1924) Asisten Rorschach yang menerjemahkan tulisan Rorschah dalam bahasa Inggris 2. David Levy Memperkenalkan di Amerika, dilatih oleh Obelholzer 3. Samuel Beck Dipengaruhi Levy Menerbitkan Tes Rorschah Mengembangkan metode interpretasi 4. Hertz Penelitian : aspek metodologis 5. Bruno Klopfer Tahun 1934, mengembangkan ide tes Rorschah, teknik scoring. Tahun 1936 mendirikan Rorschah Institute yang melatih para ahli menggunakan tes Rorschah.

Periode sesudah Roschach

1. 2. 3.

4. 5.

Tahun 1948 Rorschah Institute berubah menjadi Projective Technique yang menerbitkan Journal of Projective Technique, TAT dan tes proyeksi lainnya. Selain itu banyak banyak alat tes yang menggunakan bercak tinta untuk melengkapi kelemahan tes Rorschah : Bero, yang dirancang sebagai tes Rorschah untuk anak-anak anakZullinger Test (Z-test) yang dirancang hanya dengan menggunakan 3 kartu (Zbercak tinta yang lebih kompleks Group Rorschah, yaitu pelaksanaan administrasi tes Rorschah secara klasikal. Pertama kali dirintis oleh Harrower dan Steiner dengan memproyeksikan bercak tinta lewat slide, juga dikembangkan dengan multiple choice. Holtzman Ink Blot technique yang dirancang untuk memperbaiki kelemahankelemahankelemahan metodologis tes Rorschah. Piotrowskis Automated Rorschah (PAR) yang dirancang Piotrowski tahun 1974 menggunakan komputer untuk skoring dan interpretasinya.

Penerapan Tes Rorschah


Bidang klinis : bidang klinis, rumah sakit, klinik psikiatris dan psikologis. Alat diagnostic Terapi Bidang militer Industri Medis Penelitian : psikologi social, antropologi

Pengembangan Tes Rorschah

TokohTokoh-tokoh yang mengembangkan tes Rorschah : Samuel Beck, Bruno Klopfer, Zygmunt Piotrowski, Marguerite Hertz, David Rapaport. Kesamaan tokoh Rapaport. tersebut adalah menggunakan bercak tes Rho 10 kartu dan dasar Psikodiagnostik, Perbedaannya adalah pada system scoring dan interpretasi. interpretasi. John E. Exner menggabungkan system dari para ahli yang menggunakan tes Rorschah dalam buku dengan judul Rorschah the Comprehensive System. System.

DASAR PEMIKIRAN TES RORSCHAH

1. Asumsi Ada hubungan antara persepsi dengan kepribadian 2. Bercak tinta Ambigous dan unstructured, yaitu persepsi unstructured, personal, spontan dan tidak dipelajari. dipelajari. 3. Tujuan utama Mendeskripsikan kepribadian seseorang secara keseluruhan (Gestalt)

ADMINISTRASI TES RHO

Karakteristik

masingmasing-masing kartu Rorschach (I-X) (I-

Kartu kromatik: berwarna selain hiam, putih dan abuabu-abu, kartu II, III, VIII, IX, X Kartu akromatik : berwarna hitam, putih dan abuabu-abu. kartu I, IV, V, VI, VII.

Karakteristik

masingmasing-masing kartu Rorschach (I-X) (I-

Kartu I Seluruh bercak : makhluk bersayap tulang pinggul Imajinasi baik menunjukkan gerakan manusia Bagian tengah : manusia, wanita Bagian atas : tangan Bagian sisi : wajah orang Subjek yang tidak mampu memberi jawaban secara keseluruhan, menunjukkan indikasi kemampuan penyesuaian diri terhadap situasi baru termasuk kurang

Kartu II

Respon : bercak terpisah Perhatian dan kemampuan mengorganisir baik : bercak keseluruhan Bagian hitam : manusia/binaang bergerak Bagian putih : pesawat Bagian merah bawah : kupu-kupu kupuBagian merah atas dan bawah : organ seks

Kartu III

Kartu menolong (recoverd card) Bagian hitam : manusia bergerak Bagian merah tengah : dasi, pita/kupu-kupu pita/kupuBagian abu-abu tengah : kepiting, sesuatu yang abudiperebutkan Bagian merah pinggir : lambung, darah merah

Kartu IV

Berat,besar, utuh, warna hitam dengan shading kuat Menakutkan dan unsur berkuasa, tempat bergantung, father card Respon: monster, raksasa, gorila, hutan lebat dengan danau dan gunung Shading tidak mengganggu, kesan lembut dan halus, selimut, mantel bulu

Kartu V

Kartu penolong (recovered card) Warna hitam pekat, black shock card Respon : makhluk bersayap, bergerak,kupu-kupu bergerak,kupu-

Kartu VI

Sex card : atas (alat kelamin pria), bawah (wanita) Respon keseluruhan : selimut berbulu yang lembut dan hangat Problem seksual : menolak menjawab

Kartu VII

Kesan ringan dan lembut : mother card Respon keseluruhan : awan/gelap, figur manusia:wanita

Kartu VIII
Kartu pertama berwarna Respon : bercak terpisah, keseluruhan : lambang organisasi

Kartu IX
Kesan besar dibanding kartu VIII Warna :tumpang tindih, kesulitan

Persiapan tes
Validitas tes :administrasi / pengujian tes 1.Kesiapan tester dan testee Siap dan bersedia melakukan tes Sehat secara fisik dan psikis 2.Suasana likungan Bervariasi, testee dibuat merasa santai Testee membangun rapport (hubungan yang baik) Fisik:ruangan, lingkungan, penerangan, sirkulasi udara, dll.

Persiapan tes
3.Pengaturan tempat duduk a. Berdampingan Sulit dilakukan di Indonesia b. Berhadap-hadapan BerhadapKesan intograsi c. Membentuk sudut siku 4. Persiapan alat-alat Rorschah alata. Kartu Rorschah : 10 kartu, kartu I paling atas, posisi dibalik (paling bawah kartu X), kartu bisa diletakkan disamping/dipangku b. Lembar jawaban ada 2 : - mencatat respo pada waktu performance proper - lembar lokasi : pada tahap inquiry, tujuannya untuk menentukan lokasi subjek saat menjawab - ada 5 lembar c.Stop watch d.Alat tulis

Instruksi Tes Rorschach

Tergantung kondisi testee fleksibel misal :sosbud, pendidikan, kondisi2x ttt Tidak ada aturan baku Mengandung unsur-unsur : unsur1. Cara membuat bercak tinta Misal :apakah anda pernah bermain dengan bercak tinta?jika belum pernah, maka dijelskan. Cara : teteskan tinta di kertas, kemudian dilipat. 2. Akan ditunjukkan 10 kartu bercak tinta Misal : nanti dalam tes, saa akan memberikan 10 kartu 3. Tugas testee,mengatakan apa yang dilihat 4. Motivasi dalam menjawab Misal : tidak ada yang benar-salah, baik-buruk benarbaik5.Beritahu : jawaban akan dicatat dan waktunya dihitung, apabila testee bertanya maka dijawab tes imajinasi.

TAHAP TES RHO


1. Performance Proper (PP) 2.Inquiry 3. Analogi 4.testing the limit

1. Performance Proper (PP)


Menyajikan 10 kartu berurutan Posisi : tegak Respon : spontan (tidak boleh mengintervensi) Tugas tester : mencatat jawaban dari testee,sbb: 1. respon 2. waktu a. Waktu reksi : pertma kali memberi jawaban b.waktu respon setiap kartu : mengakhiri kartu c.waktu respon total 3. Posisi kartu Tugas tester : mencatat jawaban testee

2. Tahap Inquiry
1. 2. 3.

Inquiry lokasi Inquiry determinant :Form, movement, colour, shading Inquiry content

Lanjutan..... 2. Tahap Inquiry


Dilakukan setelah 10 kartu selesai Instruksi awal: jawaban menarik, tapi kurang yakin untuk mengecek ulang Tester mengajukan pertanyaan tidak langsung pada semua rersponde yang diberikan subjeks Tujuan inquiry : menggali konsep jawaban S (lokasi determinan,content), memberikan kesempatan subjek melengkapi/menamba jawaban (terutama jika respon hana satu atau ada kartu kosong) Inquiry untuk melihat : - lokasi -determinan:form/bentuk,gerakan/movement, shading/arsiran, warna
-content : testee memberi respon (jawaban apa, misal:manusia, binatang,objek (sesuatu yang dibuat manusia) atau halhal-hal lainnya.

2 Lanjutan..... . Tahap Inquiry


Hal yang perlu diingat ketika melaksanakan inquiry : 1. Subjek jangan sampai merasa bahwa ide-idenya ditantang. ide Membagi inquiry dalam tahap : initial inquiry, follow up (analogy) 2. Subjek jangan sampai tahu-informasi apa yang sedang digali tahu Mengajukan pertanyaan yang simpel dan konkret

Lanjutan..... 2. Tahap Inquiry


A.Inquiry lokasi Pertanyaan :bagian mana dari bercak ini yang mengesankan (kelelawar) ?Tunjukkan mana kelinci itu? Cara: -menunjukkan lokasi dengan jari tangan - menjiplakpada kertas tembus -menunjukkan pada lembar jawab lokasi B. Inquiry determinant AturanAturan-aturan : - Pertanyaan tidak boleh sugestif (langsung), apa warna (kupu) ini ? sedang apa (orang itu ?), Apakah (kelelawar itu sedang terbang? - Kata /ungkapan subjek sendiri dijadikan sebagai dasar pertanyaan. Apa yang mengesankan (pakaian anak ini kotor ?(sudah menyebut kata kotor apa yang mengesankan (bunga) ini indah (subjek sudah menyebut kata indah) - menggunakan pertanyaan umum lebih dulu, dari bercak ini apa yang membuat anda bepikir tentang (awan)?Apa yang mengesankan seperti (gua yang dalam) -menggunakan pertanyaan probing (menggali) bila ada unsur bentuk, movement dan lain-lain yang belum ada lainmisal :- Jelaskan, gambarkan ceritakan lebih jauh bagaimana anda melihat (kupu-kupu itu)? :(kupu- Gambarkan, jelaskan (bunga) yang anda lihat itu lebih detil ? - Apakah ada hal lain....

LANJUTAN.... 2. Tahap Inquiry


Inquiry determinant : 1. Inquiry form - Dapatkah anda menggambarkan (kelelawar) itu?mana kepalanya? Mana kakinya? 2. Inquiry movement - Bagaimana anda melihat (orang atau kupu-kupu) ini? kupu-Bagaimana anda melihat (harimau itu)? ? (Disini subjek menyebut kaki untuk jawaban harimau -Konsep manusia biasanya dilihat dengan gerakan -konsep binatang tidak mesti dalam gerakan (kecuali kartu VIII) Mana kakinya?Bagaimna anda melihat (binatang) ini? -Konsep inanimate (perawat/roket) sering dilihat bergerak. Jika tidak ditanya :Bagaimana anda melihat pesawat itu

LANJUTAN.... 2. Tahap Inquiry


Inquiry determinant : 3. Inquiry color Apa yang membuat bagian ini terkesan seperti (awan mendung) Apakah hanya bentuknya saja yang membuat anda berpikir tentang kupu-kupu? kupuJelaskan lebih jauh bagaimana anda melihat (pelangi itu) 4. Inquiry shading Apa yang membuat anda berpikir bagian ini sperti (kulit kambing) misal :kartu VI Jelaskan/gambarkan lebih jauh tentang (awan) yang anda lihat disini. Pertanyaan langsung tidak boleh, misal :apa warna kupu-kupu itu?, apa yang kupusedang dilakukan orang itu ?, apa kelelawar itu sedang terbang? Yang boleh ditanyakan hal-hal yang umum, tidak sugestif. hal-

LANJUTAN.... 2. Tahap Inquiry


D. Inquiry content Konsep respon testee Misal :binatang, manusia, sekedar objek/lukisan/seni/sesuatu yag tidak bisa diungkapkan. Bila isi: konsep tidak jelas Apa yang anda maksud dengan makhluk itu ? Apa yang anda maksud dengan sesuatu itu ?

LANJUTAN.... 2. Tahap Inquiry


HalHal-hal yang mungkin dalam inquiry : 1. Respon pada tahap PP ditolak/koreksi pada tahap inquiry 2. Subjek memberikan respon tambahan (additional) 3. Jika tahap performance proper ada kartu kosong, tahap inquiry diberikan lagi...respon additional: subjek tidak menjawab sama sekali/tidak tahu dan tetap diberikan tetapi masuk ke jawaban additional (jika setelah ditanya berkaliberkali-kali baru bisa jawab), penulisan denga huruf. Misal : IV a

2. Tahap ANALOGy
Bersifat opsional , artinya boleh dilaksanakan dan boleh tidak dilaksanakan, tergantung kondisi tes dan situasi jawaban. Dilakukan jika : 1.Masih ada kartu kosong ditolak/tidak ada jawaban 2. Fasilitas kartu tidak banyak digunakan determinan atau lokasi tertentu muncul sanga sedikit/hanya satu, padahal bercak mempunyai fasilitas tersebut. Misal :- dari 10 kartu, ternyata tentang warna hanya bisa 1 maka dilakukan :analogi - jika pada lokasi hanya 1

Lanjutan.... 2. Tahap ANALOGy


Pertanyaan yang diajukan pada tahap analogi adalah membandingkan atau menganalogikan dengan jawaban testee sendiri yang sudah ada (bukan jawaban orang lain) Cara membandingkan respon subjek pada satu kartu dengan kartu yang lain : - Pada kartu I anda mengatakan bercak ini sebagai kelelawar, bagaimana bercak pada kartu V ini? - Pada kartu VIII anda mengatakan bunga berwarna merah, bagaimana dasi pada kartu III ini - bisa diskoring

3. Tahap testing the limit


Jika tidak ada lokasi keseluruhan (skor W) atau sebagian (Skor D) Tidak ada konsep manusia bergerak (skor M) Tidak ada konsep hewan bergerak (skor FM) Tidak ada jawaban yang kombinasi bentuk dan warna (skor FC) Tidak ada respon yang mengandung shading (Fc, FK, Fk) dan derivatnya Bisa langsung bertanya, asalkan syarat-syarat di atas tidak ada syaratTahap testing the limit, tidak diskor, tapi hanya catatan

PROSEDUR KHUSUS
Digunakan dalam situasi-situasi khusus, untuk orang-orang yang situasiorangganggua nmental a.Prosedur asosiasi bebas (free association procedure) Situasi klinis Testee memberi jawaban yang isi content berulang-ulang,misal : kartu berulangwarna 2,3,8,9,10, semua direspon darah Tambahan interpretasi kualitatif b.Teknik pembentukan konsep (concept formation procedure) Tester memberikan seluruh kartu Misal : ditanya berkali-kali tidak bisa, lalu ditekan. Cara : kartu berkalidikelompokkan berdasar warna oleh tester, lalu ditanya kepada testee, pengelompokan berdasar warna?sehingga dapat menjawab warna dipaksa

SKORING TES RHO

Tujuan Skoring

Untuk mengelompokkan bahan dari hasil tes Roschah ke dalam aspek-aspek tertentu, agar aspekdapat diinterpretasi Untuk merubah jawaban yang masih bersifat kualitatif menjadi bahan kuantitatif Sebagai sarana komunikasi antara ahli satu dengan lainnya

5 Kategori Skoring

1. Location 2. Determinant 3.Content 4. Popular-Original (P-O) Popular(P5. Form Level Rating (FLR)

1. Location

Subjek melihat konsep dalam bercak

2. Determinant

Bagaimana konsep itu dilihat subjek atau aspek apa yang digunakan subjek untuk memberikan jawabannya itu

3. Content

Isi jawaban subjek

4.Popular4.Popular-Original (P-O) (P

Yaitu apakah jawaban subjek itu merupakan konsep yang sering dilihat orang lain ataukah tidak

5. Form level Rating (FLR)

Yaitu bagaimana ketepatan konsep tersebut dengan bercaknya serta bagaimana kualitasnya

Location-DeterminantLocation-Determinant-content dan popular dibagi :


1.

Skor Utama (main score)


Skor untuk semua jawaban utama (main response) Tahap PP Jawaban yang muncul pada tahap inquiry atau analogi Jawaban yang muncul pada waktu PP, tapi ditolak waktu inquiry Jawaban yang mempunyai elaborasi cukup baik, yang selain skor utama juga mempunyai skor tambahan.

2. Skor tambahan (additional score)


Skoring Lokasi

1. Jawaban W (Whole)
Skor W (whole) Diberikan jika subjek menggunakan seluruh bercak sebagai dasar untuk memberikan jawabannya Misal.: K I PP : seekor kelelawar IN : Keseluruhannya. Ini kepalanya, ini sayapnya SK : W F A 1,0 P (disini jelas keseluruhannya bercak digunakan, walaupun subjek hanya menyebutkan dua ciri khusus dari kelelawar). b. Skor W-cut (Whole Cut) WSkor ini diberikan jika subjek menggunakan paling tidak dua pertiga dari bercak, Subjek tidak bermaksud menggunakan seluruh bercak. Ada sedikit bagian yang dihilangkan karena tidak sesuai dengan konsepnya. Misal : K I PP : Ini tulang panggul wanita IN : Keseluruhan gambar ini, kecuali bagian ini tidak termasuk karena tidak cocok SK :W-cut F At 1,0 :Wa.

Lanjutan... 1. Jawaban W (Whole)


c. Skor DW atau dw (confabulatory Whole) Diberikan jika subjek menggunakan suatu detail kemudian digeneralisasikan pada semua bercak. Misal : K II : PP : Ini seekor ikan IN : (mana ikannya?)-subjek menunjukka seluruh bercak dengan sembarangan-(apa yang ikannya?)sembaranganmenyebabkan seperti ikan?)-subjek menunjuk pada detil di tengah atas-Yang lonjong ini ikan?)atasmulutnya. (Bagaimana dengan bagian ini dan bagian ini) Ya semua ini adalah ikan. Ini tadi adalah mulutnya da semua ini tentunya adalah badannya.

2. Jawaban Large Usual Detil (D)


Diberikan apabila subjek menggunakan bagian yang besar dari bercak yang sudah biasa digunakan orang lain Bagian ini mudah dibedakan dengan bagian yang lain karena color, shading dan space Untuk mengetahui bagaimana yang diskor D atau yang lain dapat melihat tabel lokasi. Misal : K VIII : PP: Dua ekor harimau yang sedang berjalan menuju puncak sebuah bukit IN : Yang jambon ini bentuknya persis seperti harimau, ini kepalanya, ini kakinya Skor: D FM A, 1,0 (Bagian bercak yang berwarna merah muda jambon ini termasuk skor D)

3. Jawaban Small Usual Detil (Skor d)


Diberikan pada penggunaan bercak yang relatif kecil, tetapi mudah dilihat dengan adanya color, shading atau space. Perlu melihat tabel lokasi Misal : KII PP : ini sebuah pintu gerbang candi IN :Bagian ini (di atas space) adalah pintu gerbang candi model Majapahit SK :d F Arch 1,5

4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd)


A.

Adalah jawaban yang tidak merupakan jawaban Whole (W), tidak ada dalam (W), daftar jawaban large atau small usual detail (D atau d) serta bukan jawaban space (S). (S). Simbol Dd, tidak digunakan dalam skoring melainkan menunjukkan semua Dd, jawaban un-usual detil yang terdiri dari : unTiny Detail (dd) diberikan pada jawaban yang menggunakan lokasi yang kecil sekali, tetapi masih bisa dibedakan dengan adanya color, shading atau space. Dapat dilihat pada tabel lokasi Misal : K I PP: Ini kepala kura-kura kuraIN : (subjek menunjuk bagian kecil di sebelah kiri). Bentuknya,bentuk kepalanya seperti kepala kura-kura) kuraSK : dd F Ad 1,0

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) B. Edge Detail (de)


Digunakan untuk jawaban yang menggunakan lokasi bagian sisi luar dari bercak Misal : K V PP : Ini muka manusia IN : Bagian sisi ini adalah muka manusia yang dilihat dari samping. Ini dahinya, ini hidung, bibir dan dagunya. SK : de F Hd 1,5 C. Inner Detail (di) Diberikan untuk lokasi di dalam bercak yang sulit untuk dipisahkan pada bagian lain oleh color, shading atau space. Misal : K IV PP : Ini seperti orang yang sedang berjalan kaki IN : (subjek menunjuk bagian kecil di dalam bercak yang shadingnya) Ini badannya, ini kakinya. SK : di M H 1,5

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) d. Rare detil (dr)


Diberikan pada jawaban yang lokasinya tidak biasa digunakan oleh orang lain. Lokasi ini tidak dapat digolongkan dalam dd, de atau di dan juga tidak dapat digolongkan dalam d, D atau W. Lokasi untuk skor dr tidak selalu bagian bercak yang kecil. Kadang-kadang bercaknya juga Kadangbesar. Misal : K II: PP : Bagian ini seperti dua orang anusia sedang bercakap-cakap.Diantara orang itu ada bercakappagarnya. Memakai topi berwarna merah. IN : Bagian merah atas adalah dua orang wanita itu dan bagian atas tengah abu-abu (d) abuadalah pagarnya) SK : dr M, FC H 2,0 ((Subjek menggabungkan dua D dan satu d yang jarang dilakukan orang diskor dr)

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) e. Jawaban White space (S) (S)
Jika subjek membalik penggunaan figure, sehingga bagian putih jusru figure, dijadikan sebagai landasan untuk membeikan jawaban KadangKadang-kadang bagian putih dijadikan sebagai jawaban utamanya, tetapi kadang hanya sebagai tambahan saja.dalam hal ini skor S diberikan sebagai tambahan saja. Misal : K II PP : Ini seperti pesawat jet di udara, yang sedang bergerak dengan cepat. IN : Bagian yang putih ini bentuknya seperti jet SK : S Fm Obj 1,0

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) F.Skor lokasi jamak (Multiple Location Score) Score)
Ada kemungkinan subjek menggunakan lebih dari satu lokasi dalam memberikan jawaban, atau mungkin dia menggunakan beberapa lokasi kemudian digabungkan dalam satu jawaban. Ada 4 kondisi untuk skoring lokasi jamak : 1. Kalau sebuah konsep meliputi sejumlah ide yang independent (berdiri sendiri) atau semi independent yang diberika pada waktu PP atau inquiry, tetapi penggabungan menjadi satu jawaban itu tidak terlalu kuat. Dalam hal ini masing-masing ide masingmendapat skor sendiri-sediri sedangkan unsur organisasinya ditunjukka dengan tanda sendirikurung kurawal. Misal : K III PP : Ini dua orag Afrika, tampakna seperti perempuan IN : Kulit orang Afrika ini hitam kelam dan rambutnya keriting. Bagian ini seperti seekor kepiting yang kakinya banyak, Tampaknya dua orang Afrika ini sedang berkelahi di atas kepiting itu SK : D M, FC H 2,5 D F A 1,0

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) Lanjutan.....F.Skor lokasi jamak (Multiple Location Score) Score)
2.Kalau satu ide utama menggunakan dua lokasi. Misalnya W atau D dikombinasikan dengan S, atau S dikombinasi dengan D atau d. Misal: KI : PP : Ini mungkin seekor serigala IN : Hanya mukanya saja. Keseluruhan ini seperti muka seekor serigala. Ini hidungnya. Yang putih ini matanya dan mulutnya. SK :W, S F Ad 1,0 Karena subjek juga menggunakan bagian yang putih, maka skor additional untuk lokasinya adalah S dan main-nya adalah W. main-

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) Lanjutan.....F.Skor lokasi jamak (Multiple Location Score) Score)
3.Kalau disamping menggunakan daerah yang tertentu, subjek secara tidak langsung juga menggunakan daerah lain untuk melengkapi jawaban atau ide utamanya. Misal: K II : PP : Bagian yang kecil ini adalah bangunan yang tinggi. IN : Seperti bangunan kuno yang tinggi. Semua sisanya ini (bagian yang hitam) adalah pohon-pohon dan jalan menuju ke tempat itu). Tampakmakin lama pohonmakin mengecil. SK : d W FK Arch 1,5

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) Lanjutan.....F.Skor lokasi jamak (Multiple Location Score) Score)
4.Kalau dua atau lebih konsep yang semi-independent digabungkan secara kurang semiketat dan penggabungan ini menggunakan daerah bercak. Misal: K VIII : PP : Ini seperti dua ekor beruang sedang memanjat sesuatu. Dan semua ini memberi kesan seperti suatu lambang. IN : Bagian yang jambon ini adalah beruang. Bagian yang biru ini seperti bendera yang dibuka, Dan bentuknya yang meruncing di atas memberi kesan bahwa semua itu seperti lambang suatu organisasi SK : D W FM F (A) EmblemP Emblem P 1,0 D F Flag 1,0

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) Lanjutan.....F.Skor lokasi jamak (Multiple Location Score) Score)
4.Kalau dua atau lebih konsep yang semi-independent digabungkan secara kurang semiketat dan penggabungan ini menggunakan daerah bercak. Misal: K VIII : PP : Ini seperti dua ekor beruang sedang memanjat sesuatu. Dan semua ini memberi kesan seperti suatu lambang. IN : Bagian yang jambon ini adalah beruang. Bagian yang biru ini seperti bendera yang dibuka, Dan bentuknya yang meruncing di atas memberi kesan bahwa semua itu seperti lambang suatu organisasi SK : D W FM F (A) EmblemP Emblem P 1,0 D F Flag 1,0

Lanjutan... 4. Jawban Un-usual Detil (Skor UnDd) Lanjutan.....F.Skor lokasi jamak (Multiple Location Score) Score)
5.Kalau elaborasi terhadap konsep utama yang diajukan cukup berbobot,maka diberikan skor tambahan. Misal: K X: PP : Pemandangan laut yang bagus, warnanya bermacam-macam. bermacamIN : Ini seperti ganggang dan ini seperti ikan yang sedang berenang SK : W CF N 0,5 D d F FM PI A 1,0 1,0

Skoring Determinan

Garis besar skoring determinan


Jawaban definite Yaitu konsep jawaban yang mempunyai bentuk pasti. Misal :kelelawar, harimau, pulau Kalimantan, pesawat terbang, buah pisang, daun kelapa, kulit kambing dsb. Biasanya ditandai dengan F,ex: Fm, Fk 2. Jawaban semi-definite semi Yaitu konsep jawaban yang mempunyai bentuk kurang pasti Misal:awan mendung (bentuknya bermacam-macam), asap pabrik, buahbermacambuahbuahan (tidak disebutkan apa),pulau (bentuk pulau bermacam-macam). bermacam Biasanya ditandai dengan F di belakang. belakang. 3.Jawaban In-definite In Yaitu konsep jawaban yang sama sekali tidak mempunyai bentuk yang pasti atau bentuknya abstrak Misal : kabut (K), perasaan kacau balau, (m) suatu kegelapan, manusia s(M ) Biasanya tidak ada F-nya F1.

4 unsur skoring determinan


1. 2. 3. 4.

Form (Bentuk) Movment (gerakan) Shading (Perbedaan gelap terang) Color (warna)

SimbolSimbol-simbol Skoring Determinan


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

F untuk jawaban-jawaban yang menggunakan (form) saja. jawabanM, FM, Fm,mF, dan m untuk jawaban-jawaban yang mengandung jawabanunsur gerakan (movement) Fc, cF, c untuk jawaban yang menggunakan shading sebagai kualitas permukaan (texture) FK, KF, K untuk jawaban yang menggunakan shading untuk kesankesankesan kedalaman (diffuse) Fk, kF, k untuk jawaban yang menggunakan shading sebagai bentuk tiga dimensi yang sudah diproyeksikan dalam bentuk dua dimensi FC, CF, C untuk jawaban yang menggunakan warna-warna (color) warnaselain hitam, abu-abu, dan putih. abuFC, C, F, C untuk jawaban yang menggunakan warna hitam, abuabuabu dan putih.

1. Unsur Form (Bentuk)


1.

Skor untuk unsur form (bentuk) adalah, diberikan kepada: Jawaban yang hanya didasarkan pada bentuk saja. Misal : K III: PP: Ini kelihatan seperti kupu-kupu kupuIN: (Apa yang membuatnya tampak seperti kupu?)Bentuknya. Ini sayapnya,ini badan dan ini sungutnya. SK: W F A 1,0 (Jelas subjek hanya menggunakan bentuk bercak saja, meskipun ada fasilitas warna). warna).

1. Unsur Form (Bentuk)


2. Jawaban yang determinannya tidak ada atau tidak jelas disebutkan Misal : K VI : VI: PP : Kepala kucing IN : Ini kepalanya, ini leher, dan ini kumisnya. Kumisnya hanya 2 pasang SK : W F Ad 1,0 (Meskipun jawabannya binatang, yang memungkinkan adanya unsur gerakan, tetapi jawaban subjek

2. Unsur Movement (Gerakan)

Dikatakan mengandung unsur movement jika pada bercak yang statis, subjek melihat adanya suatu aksi, ekspresi, postur atau keidupan. Juga apabila subjek, gerakan alamiah maupun gerakan mekanis. Secara garis besar, jawaban gerakan ini dibagi menjadi tiga, yaitu: 1. Gerakan manusia dengan simbol skor M 2. Gerakan binatang dengan simbol skor FM 3. Gerakan in-animate (gerakan mekanis dan alamiah indengan simbol skor m)

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan)


Gerakan manusia dengan simbol skor M a. Jawaban yang mengandung konsep manusia sedang melakukan suatu tindakan (aksi). Atau gerakan yang dilakukan oleh manusia dalam keadaan hidup (nyata). Misal: K III : PP : Dua orang Negro sedang mengangkat keranjang. IN : Kulitnya hitam. Tampaknya keranjang itu berat, sehingga tubuh kedua orang itu membungkuk. SK : D M, FC H 2,5 (Konsep ini menunjukkan gerakan manusia yang sedang melakukan suatu tindakan).
1.

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan)


Gerakan manusia dengan simbol skor M a. Jawaban yang mengandung konsep manusia sedang melakukan suatu tindakan (aksi). Atau gerakan yang dilakukan oleh manusia dalam keadaan hidup (nyata). Misal: K III : PP : Dua orang Negro sedang mengangkat keranjang. IN : Kulitnya hitam. Tampaknya keranjang itu berat, sehingga tubuh kedua orang itu membungkuk. SK : D M, FC H 2,5 (Konsep ini menunjukkan gerakan manusia yang sedang melakukan suatu tindakan).
1.

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan)


b. Gerakan sebagian dari tubuh manusia Misal: KI : PP : Dua tangan manusia yang sedang mengacungkan jarinya. IN : Ini seperti di dalam kelas kalau ada yang belum jelas lalu mengacungkan jarinya. SK : d M, Hd 1,5 c. Gerakan manusia yang digambarkan sebagai karikatur, gambar, lukisan atau patung.Manusia tersebut tidak hidup di alam nyata. Misal : KX : PP : Dua bidadari yang sedang mandi di kali IN : Mereka baru turun dari kahyangan. Pakaiannya serba merah (coba ceritakan lebih lanjut). Ini dalam lukisan. Ya,lukisan bidadari yang sedang mandi di kali. SK : D M,FC (H) 1,5 (Meskipun gerakan tersebut hanya dalam lukisan saja skornya tetap M, tetapi contentcontent-nya adalah (H) =human-like) =human-like)

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan)


d. Jawaban yang mengandung konsep manusia, baik, nyata maupun tidak (lukisan, patung) yang tampak dalam satu postur (sikap) yang menunjukkan adanya suatu kehidupan Misalnya: KV: PP : Ini dua orang wanita yang sedang tidur.Rambutnya hitam dan panjang menutupi punggung mereka IN : Bagian ini adalah mukanya. Kelihatan bulu matanya sedang menutup. Tangannya dilipat. Ini kakinya. SK : D M,FC H 2,5 (Meskipun tidak secara jelas dinyatakan adanya suatu gerakan, jawaban ini tetap diskor M karena menunjukkan postur yang hidup

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan)


Jawaban yang mengandung konsep gerakan menyerupai manusia yang dilakukan oleh binatang yang tidak terlatih. Misalnya : K X: PP : Dua laba-laba sedang mabuk sambil menyanyi. Salah satu kakinya labamelambaikan sesuatu. Saya kira itu botol minuman. IN : Ini laba-labanya. Ini mulutnya terbuka. (Apa yang menyebabkan ini labaseperti botol). Bentuknya dan kalau dia mabuk tentu yang dipegang adalah botol minuman. SK : D M (A) 2,0 (Perilaku yang menyerupai manusia tetap diskor M, tetapi contentnya adalah (A) = animal-like, yaitu binatang yang tidak sesunguhnya). animale.

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan) f.Jawaban wajah manusia yang mengandung suatu ekspresi Misalnya : K VII: PP : Dua wanita dengan rambut dinaikkan ke atas sedang saling merengut IN : Ini mukanya dibuat merengu sehingga mulutnya monyong, hidungnya diangkat. Jadinya tampak lucu sekali. SK : D M Hd 2,5 (Skor M diberikan untuk kesan ekspresi)

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan)

2. Gerakan Binatang (Skor FM) a.Jawaban yang mengandung konsep binatang sedang melakukan suatu tindakan (aksi) Misal : K I: PP : Kelelawar sedang terbang IN : Ini sayapnya dikepak-kepakkan. Terbang di dikepak-kepakkan. tengah malam sehingga tubuhnya yang hitam bertambah kelam SK : W FM, FC A 1,5

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan) 2. Gerakan Binatang (Skor FM) b.Gerakan binatang yang digambarkan sebagai karikatur, lukisan atau patung Misal : K VIII: VIII: PP : Harimau sedang berjalan menuju puncak bukit IN : Ini tubuhnya, kepalanya, kakinya. Ini bukan binatang kakinya. sesungguhnya, tetapi dalam lukisan. lukisan. SK :D FM (A) 1,0 (meskipun skornya FM, contentnya adalah (A)=animallike)

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan) 2. Gerakan Binatang (Skor FM) c.Gerakan sebagian tubuh binatang, baik yang nyata maupun yang berupa karikatur, lukisan atau patung. patung. Misalnya: Misalnya: K V: PP : Mulut buaya (posisi miring) IN : Bagian ini seperti mulut buaya yang sedang terbuka, menunggu mangsa. Biasanya buaya dalam posisi begini mangsa. cukup lama. Kalau ada sesuatu yang masukm baru akan lama. menutup. menutup.

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan)


2. Gerakan Binatang (Skor FM) d.Gerakan dari binatang yang dilatih untuk melakukan gerakangerakangerakan seperti manusia. manusia. Misal : KII PP : Dua ekor beruang yang sedang menari IN : Kedua beruang ini sedang menyatukan tangannya. Mereka tangannya. membuat gerakan duduk. (Coba anda ceritakan lebih lanjut). Ya, ini duduk. lanjut). beruang yang pandai sekali dalam sebuah sirkus. sirkus. Mereka menari-nari diiringi dengan musik menariSK : D FM A 1,5 (Kalau gerakan seperti manusia itu dilakukan oleh binatang yang tidak terlatih, maka diskor M)

Lanjutan... 2. Unsur Movement (Gerakan) 2. Gerakan Binatang (Skor FM) e.Binatang yang dalam sikap seperti kehidupan yang sebenarnya. sebenarnya. Misal : K III : PP : Ini kupu-kupu yang hinggap di tembok kupuIN : Warnanya merah, bagus sekali. Dia tidak terbang, tetapi sekali. sedang hinggap. hinggap. SK : D FM,FC A P 1, 0 (Kalau gerakan seperti manusia itu dilakukan oleh binatang yang tidak terlatih, maka diskor M)

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m 1.Skor Fm


a.Diberikan a.Diberikan apabila objek yang bergerak itu mempunyai bentuk yang definit atau pasti Misal : K II : PP : ini adalah pesawat yang sedang bergerak IN : Bagian putih ini bentuknya seperti pesawat jet yang sedang mengangkasa dengan kecepatan tinggi.Sayapnya tidak terlalu panjang sehingga gerakannya lincah. SK : S Fm Obj 1,5

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


Lanjutan....1.Skor Fm
a.Diberikan a.Diberikan apabila objek yang bergerak itu mempunyai bentuk yang definit atau pasti Misal : K II : PP : ini adalah pesawat yang sedang bergerak IN : Bagian putih ini bentuknya seperti pesawat jet yang sedang mengangkasa dengan kecepatan tinggi.Sayapnya tidak terlalu panjang sehingga gerakannya lincah. SK : S Fm Obj 1,5

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


Lanjutan....1.Skor Fm
b.Diberikan b.Diberikan untuk konsep yang mengandung kekuatan abstrak di luar mnusia atau binatang yang berpengaruh pada mereka sehingga tidak berdaya.
Misalnya: K II: PP : Dua orang yang sedang menari-nari menariIN : Mereka ini sedang menari dalam suatu pertunjukan kuda lumping, Mereka sedang kesurupan. Setelah makan gelas, mereka mengadu kekuatan. SK : D Fm H 1, 5 (Gerakan yang dilakukan penari dalam jawaban ini adalah di luar kontrol dirinya, sehingga tidak diskor tetapi Fm)

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


Lanjutan....1.Skor Fm
c.Skor Fm diberikan pada jawaban-jawaban yang mengandung jawabanunsur kekuatan phallic dan disertai dengan simbol phallic tersebut.
Misalnya: K VI: PP : Ini adalah organ seksual orang laki-laki yang merupakan simbol suatu lakikekuatan. IN : Bagian atas ini (Apa yang membuatnya tampak seperti simbol kekuatan?) Saya kira sedang ereksi. Tampak mengembang SK : D Fm Hsex 1,0 (Jawaban ini tidak diskor M karena kekuatan seks merupakan sesuatu yang di luar kontrol kesadaran)

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


Lanjutan....1.Skor Fm
d.Skor Fm diberikan pada jawaban figur manusia,muka, binatang atau topeng yang menakutkan, mengerikan yang mengancam. Dalam hal ini ekspresi wajah tersebut merupakan simbol dari kekuatan abctrak
Misalnya: K I: PP : Topeng mengerikan IN : Seperti topeng yang dipakai dalam upacara-upacara suku primitif. Ini upacaramatanya seperti memancarkan kekuatan gaib yang mengerikan. SK :W Fm Mask 1,0

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


Lanjutan....1.Skor Fm
e.Skor Fm diberikan untuk jawaban bagian tubuh manusia yang digunakan secara abstrak atau simbolis. Bukan merupakan suatu bagian dari tubuh manusia yang sedang bergerak, Misalnya:
K I: PP : Ini adalah jari-jari yang mengejek jariIN : Bagian atas ini (Apa yang mengesankan seperti mengejek?) Ya, jari-jari ini jarimenunjuk pada saya, mengejek-ngejek saya (Apakah ada seorang mengejekmengejekmengejekngejek?) Tidak. Ini hanya jari saja, suatu bentuk simbol. SK : D Fm (Hd) 1,0 (Kalau jari tersebut merupakan bagian dari tubuh seseorang,maka akan diksor M)

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


Lanjutan....1.Skor Fm
e.Skor Fm diberikan untuk jawaban yang secara jelas menyebutkan adanya suatu tarikan atau gaya gravitasi, dengan bentuk yang definit. Yang paling sering adalah jawaban kulit binatang yang direntangkan, binatang atau orang yang jatuh. Misalnya: K VI: PP : Kulit kambing yang direntangkan dan dijemur supaya kering. IN : Bagian atas ini tidak termasuk. Ini adalah kaki-kakinya. (Apa yang membuat seperti kakikulit kambing?). Tampak seperti berbulu.(Apa yang memberi kesan berbulu?) Ya, ada bagian yang gelap dan terang (Ceritakan lebih lanjut). Kulit ini dipaku di dinding sehingga tampka seperti tertarik di empat kakinya ini SK : D Fc Fm A-Obj 1,5 A(Skor Fm adalah additional karena yang paling utama adalah kesan berbulu)

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


2.Skor mF
Diberikan pada suatu objek yang sedang bergerak, tetapi bentuknya semi-definit, semiseperti air terjun, asap yang mengepul, darah menetes dsb. Misalnya: K IX: PP : Bagian atas ini seperti asap merah yang mengepul IN : Keseluruhan ini. Ini adalah ledakan bom atom di hiosima. Bagian atas ini bentuknya seperti jamur. SK : W mF, CF explo 0,5 (Bentuk asap yang seperti jamur adalah semi definit, dipadu dengan gerakan, kor menjadi mf)

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


2.Skor m
Diberikan pada pada jawaban yang tidak mempunyai bentuk, hanya menggambarkan suatu gerakan atau kekuatan abstrak Misalnya: K VII: PP : Semua yang saya lihat disini adalah perasaan kacau balau dari sesuatu yang jatuh berantakan. IN : Jawaban yang timbul dalam diri saya begitu melihat gambar ini (dapatkah anda menceritakan tentang sesuatu itu?)Tak ada sesuatu, atau bisa juga ada sesuatu. Ini hanyalah kesan ketidakstabilan. SK : W m Abs 0 (Jawaban ini mengandung unsur gerakan yang tidak mempunyai bentuk yang jelas)
a.

3. Gerakan mekanis atau alamiah Skor m


Lanjutan...2.Skor m
b. Skor Diberikan pada pada jawaban yang mengandung unsur kekuatan abstrak, mistik, spiritual, seperti setan-setan sedang bergerak, kematiansuasana yang kacau setanbalau. Misalnya: K IX: PP : Mujizat Nabi Musa IN : Ini Nabi Musa sedang berdiri, satu tangannya pada raja Firaun yang satu memperliahtkan keajaiban. Bagian oranye ini adalah sinar yang keluar dari tangan Nabi Musa yang menunjukkan kekuatan magis SK : D M,m H 2,0 (Skor addiional diberikan untuk kekuatan spiritual)

Determinan Color

Unsur Warna

1. Warna kromatis 2. Warna akromatis

Warna kromatis

Disebut kromatis jika menggunakan warnawarnawarna selain hitam dan putih Skor warna kromatis : 1. Skor FC 2.Skor CF 3. Skor C

Warna Kromatis:1.Skor FC
Diberikan jika konsepnya menggabungkan antara warna dan bentuk. Syarat-syarat Syarat: a.Objek harus mempunyai bentuk yang pasti (definite) b. Konsep harus menggunakan warna secara jelas c.Warna yang digunakan harus warna yang alamiah (natural) Misalnya : K III : PP : Sebuah dasi kupu-kupu kupuIN : Ini dasi yang sering dipakai oleh pelayan-pelayan hotel. Bentuknya seperti pelayankupukupu-kupu dan warnanya merah. SK : D FC A 1,0

Warna Kromatis:1.Skor FC
KX: PP : Dua orang penari Thailand IN : Bagian ini menggambarkan dua wanita sedang menari. Mereka memakai pakaian berwarna merah (Apa yang memberi kesan seperti penari Thailand)Bentuk topinya tinggi meruncing. SK : D, M FC H 2,0 (FC disini sebagai skor additional)

Warna Kromatis:2.Skor F C ( Forced FC)


Diberikan untuk jawaban yang objeknya mempunyai bentuk yang pasti, tetapi warnanya bukan alamiah. Subjek memaksakan penggunaan warna dalam jawabannya. Misalnya : K VIII : PP : Dua ekor harimau yang berwarna jambon IN :Bentuknya seperti harimau, mempunyai empat kaki Warna harimau sebenarnya tidak jambon. Mungkin ini harimau di dalam sirkus yang kena sorot lampu, sehingga warna kulitnya menjadi jambon. SK :D F C A 1,0

Warna Kromatis:3.Skor F/C ( ArbitraryFC)


Diberikan apabila warna dalam jawaban digunakan hanya untuk membedakan bagianbagianbagian dari objek yang bentuknya definite. Pada umumnya skor ini diberikan untuk jawaban yang konsepnya adalah peta berwarna dan gambar-gambar medis. gambarMisalnya : K VIII: PP : Ini seperti bagian dalam tubuh manusia IN : Keseluruhan ini adalah gambar dari bagian dalam tubuh manusia. Ini paru-parunya. paruAda saluran, menuju paru-paru, ini bagian perut.(Apa yang menyebabkan seperti parubagian dalam tubuh manusia?)Tubuh manusia sebenarnya tidak mempunyai konstruksi yang seperti ini.Tetapi warna-warna seperti ini sering terdapat dalam gambar-gambar warnagambarbuku kedokteran. SK : W F/C H-at 1,0 H-

Warna Kromatis:4.Skor FC-sym FC( FC symbolic)


Diberikan pada jawaban yang bentuknya definit tetapi warna digunakan secara simbolis. Misalnya : K III : PP : Seperti gambar hati IN : Ini simbol patah hai, karena hati tersebut berwarna merah yang melambangkan darah. SK : D FC-sym Obj 1,0 FC-

Warna Kromatis:5.Skor CF
Diberikan apabila subjek mengkombinasikan warna dengan bentuk yang semi definite Misalnya : K IX : PP : Kobaran api IN : Bagian bawah ini adalah api yang sedang berkobar-kobar. Warnanya merah berkobarbergumpalbergumpal-gumpal. SK : D m,F,CF Fire 0,5 (Api mempunyai bentuk yang semi definit. Karena warna juga digunakan, maka skornya adala h CF)

Warna Kromatis:6.Skor C
(forced CF)

Skor ini diberikan pada jawaban subjek yang memaksakan penggunaan warna pada objek yang semi definite. Misalnya : K VIII : PP : Batu padas yang berwarna-warni berwarnaIN : (Apa yang membuatnya seperti padas?)Bentuknya yang tidak teratur. (Apa yang Anda maksudkan dengan warna-warni?) Disini ada yang berwarna merah muda, ada warnayang hijau, ada yang kebiru-biruan. Batu karang ini diwarnai demikian. Tidak berarti kebirubahwa batu padas itu warnanya demikian. SK :W C F Coral 0,5

Warna Kromatis:7.Skor C /F ( arbitrary


CF)
Skor ini diberikan apabila warna dalam jawaban tersebut digunakan hanya untuk membedakan bagian-bagian dari objek yang bentuknya semi-definit. bagiansemi Seperti : skor F/C, skor C/F ini pada umumnya diberikan untuk jawaban peta-peta petaberwarna atau gambar medis Misalnya : K VIII : PP : Kelihatan seperti bagian dalam tubuh IN : Saya pernah melihat gambar seperti ini pada buku-buku biologi. Seperti bagian bukudalam tubuh, mungkin bagian perut atau mungkin bagian dada. Gambar tersebut biasanya warna-warnanya begini ini. warnaSK :W C/F H-at 0,5 (Subjek tidak jelaskan menyebutkan apakah itu bagian perut atau dada. Jawaban yang kurang pasti ini diskor C/F karena hanya berdasarkan warnanya saja).

Warna Kromatis:8.Skor CF-sym CFDiberikan pada jawaban yang bentuknya semi definit dan digabungkan dengan warna, tetapi jawaban tersebut digunakan secara simbolis. Misalnya : K IX : PP : Bagian bawah ini seperti api neraka IN : Warnanya merah menyala-nyala, seperti mengancam dan akan membakar menyalaorang yang berdosa SK : D CF-sym Abs CF0,5 (Api neraka adalah merupakan suatu simbolis yang tidak diketahui bagaimana keadaan sesunguhnya, sehingga skor yang diberikan adalah CF-sym, bukan CF CFsaja

Warna Kromatis:9.Skor C(Crude color)


Diberikan untuk jawaban yang menggunakan warna alamiah suatu benda (misalnya merah untuk darah, biru untuk langit) secara stereotipik. Kriteria untuk skor C ini adalah bahwa hubungan antara warna dan konsep digunakan secara berulang-ulang tanpa memperhatikan bentuk sama sekali dan tidak ada berulanghubungannya dengan konsep lain dari kartu. Misalnya : K III : PP : Bagian ini darah,ini juga dan ini juga (menunjuk pada bagian-bagian merah) bagianSK : D C Blood 0,0

(Ini adalah jawabannya yang stereotipik. Setiap melihat warna merah, subjek langsung menghubungkan dengan darah, sehingga skornya adalah C)

Warna Kromatis:10.Skor C-n(color Cnaming)


Diberikan jika subjek hanya menyebutkan warna-warnanya saja. warnaMisal : K VIII: PP : Ini warna merah, ini biru, ini warna hijau dan ini agak kecoklatan IN : (Apakah itu jawaban Anda?) Ya. SK :W C-n Color 0,0

Warna Kromatis:11.Skor C-des C(color description)


Diberikan jika subjek tidak hanya menyebutkan warna saja, tapi berusaha mendeskripsikannya. Misalnya : K IX : PP : Warna hijau di tengah ini bercampur dengan warna jingga di ujung dan berbaur dengan merah muda di bawahnya. Barangkali suatu lukisan cat air. IN : Warna-warna ini bercampur dan berbaur di tengah, tetapi menyebar di bagian Warnapinggir. SK : W C-des painting 0,0 C(Jawaban subjek pada waktu inquiry memperjelas bahwa dia mendeskripsikan warnawarnawarna)

Warna Kromatis:12.Skor C-sym C(color symbolic)


Diberikan jika warna-warna digunakan sebagai suatu gambaran yang simbolis dari ide warnayang abstrak seperti kegembiraan, kejahatan, kedamaian, kesuburan dsb. Misal : K X: PP : Gambar yang sangat menggembirakan IN : Warna-warna disini cerah semua, melambangkan suatu kegembiraan WarnaSK : W C-sym abs 0,0

Warna akromatis (FC, CF dan C)

Jawaban akromatis adalah jawaban yang menggunakan warna hitam, abu-abu atau putih. abu-

Warna akromatis : 1.FC


Diberikan pada jawaban yang mempunyai bentuk definit dan dikombinasikan denga warna hitam, putih atau abu-abu. abu Misalnya : KV: PP : Kelelawar yang sedang membentangkan sayapnya IN : Tampaknya sedang terbang di malam hari,seingga tubuhnya yang gelap menjadi semakin pekat SK : W FM, FC A 1,5 (Skor FC dijadikan skor additional karena ada determinan utama, yaitu FM)

Warna akromatis : 1.FC


K VI : PP : Ujung pen IN : Bagian ini bentuknya seperti pen. Warnanya hitam, tipis, ada mata penanya yang ujungnya runcing. Bagian bawahnya ini adalah yan berhubungan dengan tangkainya. SK :D FC Obj 2,0 (FC adalah skor main karena tidak ada determinan lain)

Warna akromatis : 2.CF


Diberikan pada jawaban yang mengkombinasikan warna dengan bentuk, tetapi bentuk objek tersebut semi-definit semi Misalnya: K VII : PP : Awan IN : Ini awan hitam yang bergumpal-gumpal, pertanda akan turunnya hujan.(Apa bergumpalyang memberi kesan bergumpal-gumpal?Ini ada bagian yang gelap dan ada bergumpalyang agak terang. SK : W CF, KF Cloud 0,5 (Skor additional KF diberikan untuk kesan bergumpal-gumpal). bergumpal

Warna akromatis : 2.CF


Diberikan pada jawaban yang mengkombinasikan warna dengan bentuk, tetapi bentuk objek tersebut semi-definit semi Misalnya: K VII : PP : Awan IN : Ini awan hitam yang bergumpal-gumpal, pertanda akan turunnya hujan.(Apa yang bergumpalmemberi kesan bergumpal-gumpal?)Ini ada bagian yang gelap dan ada yang agak terang bergumpalSK : W CF KF Cloud 0,5 (Skor additional KF diberikan untuk kesan bergumpal-gumpal) bergumpal

Warna akromatis : 2.C


Diberikan pada jawaban yang indefinit, yang menggunakan warna hitam, putih atau abu-abu. abu Misalnya: K II: PP : Suasana di malam hari di sebuah desa IN : Semuanya gelap gulita. Ini di desa yang terpencil yang belum ada listriknya.(Apa yang memberi kesan demikian?)Ya, karena semuanya ini hitam pekat seperti malam hari SK : W C Abs 0

Aturan presedensi dalam skoring determinant


1. 2. 3.

Determinan yang didahulukan yang mendapat penekanan Determinan yang muncul pada PP lebih diutamakan daripada determinan yang muncul waktu inquiry Bila pada waktu PP muncul dua determinan yang sama penting, atau kedua determinan tersebut muncul waktu inquiry,maka aturannya: - Gerakan manusia (skor M) harus didahulukan, kecuali kalau skor ini diberikan dengan sangat sukar atau hanya disebutkan sepintas saja, maka diberikan pada skor additional -Kalau tak ada gerakan manusia, yang harus didahulukan jawaban-jawaban jawabanwarna (skor FC, CF,C, FC, CF, C). - Sesudah kedua hal tersebut di atas, presedensi diberikan pada jawaban texture yang diferenciated (Fc)

Skoring Determinan Shading

Pengelompokan Shading
1. Shading yang ditangkap sebagai kesan permukaan (surface) atau texture. surface) Biasanya disertai dengan kualitas peraaan seperti halus, kasar, bergelombang dsb. Skor Fc, cF atau c. 2. Shading yang ditangkap sebagai kesan tiga dimensi atau kedalaman, baik dalam arti pemandangan (vista) (yang diskor FK) maupun kesan menyebar (diffuse) (yang diskor KF atau K) 3.Shading yang ditangkap sebagai suatu kesan tiga dimensi yang sudah diproyeksikan dalam bentuk dua dimensi. Skor yang diberikan adalah Fk, kF atau k.

Texture:Fc, cF dan c
1.Skor Fc diberikan pada : a. Jawaban yang mempunyai kualitas perabaan, misal : halus, kasar, keras, efek pahatan dsb. yang bentuknya definit. Misal : K VII: PP : Ini seekor burung IN : Ini matanya, hidungnya dan ini telinganya. (Apa yang memberi kesan seperti beruang?) Bentuknya dan bulubulubulunya persis seperti seekor beruang. Tampaknya halus sekali SK: D Fc A, 1,0

Lanjutan....... Texture:Fc, cF dan c


b. Jawaban yang mengesankan suatu transparansi Misal : KI: PP : Dua orang sedang menari IN : Bagian tengah ini mereka sedang menari bersama. (coba bersama. jelaskan lebih lanjut). Mungkin mereka menari cha-cha-cha. lanjut). cha-cha-cha. Pakaiannya tampak transparan, sehingga bagian tubuhnya tampak jelas. jelas. Skor : D M, Fc H 2,0 Skor additional Fc diberikan pada spesifikasi pakaian yang transparan

Lanjutan....... Texture:Fc, cF dan c


c. Jawaban yang mengesankan sesuatu yang berkilau Misal : K VI : PP : Seperti tiang kuningan IN : Bagian atas ini kelihatan seperti kuningan yang sudah digosok sehingga tampak mengkilat.(Apa yang mengesankan mengkilat?) Ada bagian yang gelap dan yang terang. SK : D Fc Obj 1,0 (Kesan mengkilat termasuk permukaan)

Lanjutan....... Texture:Fc, cF dan c


d. Jawaban yang mengesankan sesuatu yang bulat Misalnya : PP : Ada balon-balon balonIN : Yang merah-merah ini balonnya, Ini empat buah merahbalon diikat jadi satu. Bentuknya bulat-bulat?) Ada bagian bulatyang gelap dan yang terang. SK : D Fc Obj 2,0 (Skor Fc diberikan pada jawaban yang mengandung kesan sesuatu yang bulat karena efek shading, meskipun pada bercak yang warna sebagai lokasi jawaban).

Lanjutan....... Texture:Fc, cF dan c


2. Skor cF diberikan pada jawaban yang mengandung kesan permukaan, tetapi bentuknya semi-definit semiMisalnya : K IV : PP : Kesemuanya ini seperti batu-batu cadas batuIN : Adanya bagian yang gelap dan terang memberikan kesan demikian ( jelaskan lebih lanjut) Karang ini tampaknya besar. besar. SK : W cF Rock 0,5 (Bentuk Karang adalah semi-definit) semi-definit)

Lanjutan....... Texture:Fc, cF dan c


3. Skor c diberikan pada jawaban yang mengandung unsur permukaan, tetapi tidak memperhatikan bentuk sama sekali. sekali. Misalnya : K VII : PP: PP: Ini seperti sesuatu yang halus. Saya ingin merabanya. halus. merabanya. IN : Keseluruhan ini. (Apa yang anda maksudkan dengan ini. sesuatu yang halus?), Ya, pokoknya sesuatu yang halus. halus. Saya tidak bisa menyebutnya. menyebutnya. SK: SK: W c Abs 0

Depth atau Vista : FK, KF, K


Skor FK diberikan pada : a. Jawaban yang mengandung konsep pemandangan yang dilihat secara horizontal. Shading disini horizontal. menunjukkan suatu kedalaman. kedalaman. Misalnya : K VII : PP : Bagian ini seperti kota Paris IN : Ini adalah menara Eiffel dan ini taman-taman di tamansekitarnya. sekitarnya. Seperti dilihat dari kejauhan SK : D FK N 1,5
1.

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


b. Jawaban yang menunjukkan adanya suatu refleksi K IV : PP : Sebelah ini adalah semak-semak belukar dan ini semakada bayangannya. IN : (Apa yang mengesankan ini seperti bayangannya?) Keduanya simetris. (Apakah kedua sisi ini persis sama?) Tentu saja tidak, karena yang satu nyata dan yang satu ini bayangannya. Tampak airnya kotor dan sedikit riak-riak di atasnya. (kotor?) Ya, riakkarena bagian ini sedikit lebih gelap. SK : W FK N 1,5

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


c. Jawaban pemandangan yang dilihat secara vertikal atau dilihat dari atas. Shading mengesankan suatu bentuk tiga dimensi. Misalnya : K IV : PP : Sebuah pemandangan yang indah, seperti kalau kita lihat dari atas pesawat. IN : Tampak ada pegunungan pohon-pohonan, pohonsawah membentang, dan ada sungai disini SK : W, FK , N , 1,0

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


d. Jawaban suatu jalan masuk dari atau ke sebuah gua. Misalnya : K II: PP : Ini jalanan menuju gua. Bagian yang hitam ini adalah batu-batu di sekitar gua itu. batuIN : (Apa yang mengesankan seperti jalan masuk ke gua?) Di bagian ini agak terang, makin lama makin gelap, seperti mengesankan kedalaman. SK : W FK N 1,0

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


e. Jawaban yang mengandung kesan suatu benda yang dilihat dalam suatu perspektif Misalnya : K II: PP : Wajah manusia IN : Ini dilihat dari bawah.Ini hidungnya, ini mulutnya, ini rambutnya. (Apa yang mengesankan ini dilihat dari bawah?) Bentuknya tidak seperti wajah kalau dilihat dari depan.Ini jelas dari bawa. SK : D FK Hd 1,5 (Ada kesan bahwa wajah itu dilihat dari suatu perspektif tertentu, maka skornya FK)

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


f. Jawaban foto yang diambil di udara Misalnya : K IV : PP : Ini seperti sebuah pulau dan di sekitarnya ini adalah laut yang mengelilingi. Ada gunung-gunung gunungdan lembah-lembahnya. lembahIN : Ini seperti dilihat dari udara. Yang agak gelap adalah gunung-gunungnya, sedang yang agak gunungterang ini seperti dataran rendah. SK : W FK N 1,0

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


2. Skor KF diberikan pada : jawaban yang mengandung konsep diffuse atau kesan menyebar yang mempunyai bentuk jelas. Kriteria diffus adalah bahwa apabila jelas. seseorang menusuk dengan pisau, maka benda tersebut tidak terpisahkan. Contoh yang paling umum adalah terpisahkan. jawaban awan. awan. Misal : K II : PP : Asap tebal yang bergulung-gulung bergulungIN : Asap ini seperti keluar dari sebuah pabrik. Warnanya hitam pabrik. pekat SK : D, KF, CF Smoke 0,5

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


3. Skor K diberikan pada : a. Jawaban diffuse yang menunjukkan kesan kedalaman tetapi tidak mempunyai bentuk yang jelas. jelas. Misalnya : K IX : PP : Seperti kabut IN : Semua ini seperti kabut di pagi hari di suatu pegunungan Kabut ini tampak mulai akan menghilang. menghilang. SK : W K fog 0

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


b. Jawaban yang mengandung kesan kegelapan suatu ruangan. ruangan. Ada kesan kedalaman Misalnya : KV: PP : Sepertinya suatu kegelapan. Ruangan yang gelap. kegelapan. gelap. IN : Di bagian sini gelap sekali, tetapi bagian ini kurang sehingga tampak seperti dalam suatu ruangan. ruangan. SK : W K darkness o

Lanjutan....Depth atau Vista : FK, KF, K


c. Jawaban sinar yang mengesankan bahwa sinar tersebut memancar dari sesuatu.Ada kesan kedalaman. sesuatu. kedalaman. Misalnya : K IX : PP : Pemandangan di suatu taman IN : Banyak tanaman disini. Dan ini tampak sinar matahari memancar disini. dari balik pepohonan. pepohonan. SK : W FK, K N, light 1,0 (Skor main disini adalah FK karena jawabannya adalah pemandangan. pemandangan. Additionalnya adalah K untuk sinar yang memancar). memancar).

Jawaban Dua Dimensi : Skor Fk, kF dan k


1.

2.

3.

Jawaban yang mengandung unsur tiga dimensi yang diproyeksikan dalam bentuk dua dimensi diberi skor Fk diberikan apabila bentuknya definite skor kf diberikan apabila bentuknya semi definite Skor k diberikan pada bentuk yang in-definite in-

Lanjutan..... Jawaban Dua Dimensi : Skor Fk, kF dan k


Misal : a. Jawaban peta topografis Misalnya : K VI : PP : Pulau Kalimantan IN : Ini bentuk pulau Kalimantan seperti kalau kita lihat di peta-peta.Disini Banjarmasin, disini petaBalikpapan dan ini Samarinda SK : W Fk Geo 1,0 (Bentuk pulau tersebut jelas, sehingga diskor Fk)

Lanjutan..... Jawaban Dua Dimensi : Skor Fk, kF dan k Misal : a. Jawaban peta topografis Misalnya : K IV : PP : Ini gambar peta sebuah pulau IN : Ini menunjukkan bukit-bukit, ini sungai, disini bukitlaut. SK: SK : W Fk Geo 0,5 (Disini bentuknya tidak jelas, sehingga diskor kF)

Lanjutan..... Jawaban foto: maupun foto hasilsinar-X hasilsinarb. Jawaban foto, maupun foto hasil sinar-X sinarMisalnya : K IV: PP : Gambar paru-paru yang kotor paruIN : Tampak ada bintik-bintiknya. Kelihatannya ini bintikadalah foto ronsen. SK : W Fk X-ray 1,0 X(Disini disebutkan daerah yang spesifik, sehingga bentuknya definite dan diskor Fk)

Lanjutan..... Jawaban foto: maupun foto hasilsinar-X hasilsinarb. Jawaban foto, maupun foto hasil sinar-X sinarMisalnya : K IV: PP : Foto yang tidak jelas bentuknya IN : Mungkin ini fokusnya tidak diatur, sehingga hasilnya kabur. SK : W kF Obj 0,5 (Foto tersebut bentuknya kurang jelas yang berarti semisemi-definit, sehingga diskor kF).

Lanjutan..... Jawaban foto: maupun foto hasilsinar-X hasilsinarb. Jawaban foto, maupun foto hasil sinar-X sinarMisalnya : K VI : PP : Seperti hasil foto ronsen IN : Ada bagian yang gelap dan ada bagian yang terang.Saya tidak tahu ini foto bagian tubuh yang mana. SK: SK : W k X-ray 0 X-

Skoring Content

Jenis Content
H atau Human figure : jawaban manusia secara nyata Misal : K III: Dua orang wanita sedang mengangkat suatu barang berat 2. (H)atau Human like : Jawaban manusia dalam lukisan, patung, karikatur atau bentuk-bentuk bentukmitologis yang jauh dari realitas (raksasa, peri, hantu dsb). Misalnya : K X: Dua bidadari yang sedang mandi
1.

Jenis Content
3. Hd atau Huma detail :bagian dari tubuh manusia yang hudup secara nyata. Misalnya : KI: jempol manusia 4.(Hd) atau Human detail like:bagian tubuh manusia dalam lukisan, patung, karikatur atau bentuk2x mitologis. Misalnya : K V : giginya cakil 5. AH atau Animal Human: yaitu makhluk yang badannya sebagian manusia dan sebagian binatang. Misalnya: K X : Dua putri duyung. Wajahnya sangat cantik, tetapi tubuhnya ikan

Jenis Content
6. H-Obj atau Human Object yaitu objek-objek yang sangat Hobjekdekat dengan manusia. Misalnya : K V : rambut palsu 7. H-At atau Human anatomi, yaitu konsep2x yang berhubungan Hdengan anatomi manusia, kecuali organ seks Misalnya: K I: tulang tungging 8. Sex : yaitu organ-organ seksuil atau yang berhubungan dengan organaktivitas seksuil Misalnya : K VI : seperti penis K IV : Seperti buah dada. Ini putingnya. 9. A atau Animal, yaitu jawaban secara utuh dan nyata. Misalnya : KI : kelelawar hitam

Jenis Content
1 0. (A) atau Animal like: hewan-hewan dlm lukisan, gambar, karikatur atau hewanhewan mitologis yang jauh dari realitas atau yang bertingkahlaku seperti manusia. Misalnya: K X: Dua micky mouse sedang menjaga pintu gerbang. 11. Ad atau Animal detail : yaitu bagian tubuh binatang yang nyata (riel) Misalnya : K V : Ini mulut buaya yang sedang menganga 12. (Ad) atau Animal detail like: yaitu bagian tubuh binatang dalam lukisan, karikatur, atau yang jauh dari realitas. Misalnya : K IV: kepala ular naga yang menggunakan mahkota. 13. A-At atau Animal Anatomi : yaitu konsep-konsep yang berhubungan dengan Akonsepanatomi hewan. Misalnya : K VI : jantung kambing 14. A-Obj atau Animal Object : yaitu objek yang berasal dari binatang atau yang Aberhubungan dengan tubuh binatang. Objek ini berfungsi sebagai dekorasi untuk kegunaan praktis. Termasuk bulu binatang, kulit yang dikeringkan, sepatu kuda

Jenis Content
15. Food : bagian2x hewan, buah-buahan atau sayuran yang dimakan (yang buahbukan tergolong dalam A-Obj atau plant) AMisal : K V : Paha ayam yang tampaknya enak sekali,karena banyak dagingnya. 16. Nature atau N : konsep2x alami, seperti pemandangan alam, termasuk sungai, danau, matahari, gunung2x jika semuanya ini merupakan bagian dari suatu pemandangan. Misal : K VI : Pemandangan di pantai Parangtritis 17. Geo atau Geograpical , yaitu konsep2x geografis, seperti peta, pulau, danau, sungai yang bukan merupakan suatu bagian dari pemandangan. Misal : K IV : Pulau Kalimantan 18. Pl atau plant : berbagai macam tanaman, atau bagian2x dari tanaman (batang, ranting, akar)

Jenis Content
19. Bot atau Botany : tanaman atau bagian dari tanaman yang dilihat sebagai gambar botani. Misalnya : K IV : penampang suatu pohon.Tampaknya pohonnya sudah berumur tua karena garis-garis yang melingkarinya cukup banyak. garis20. Obj atau objek : objek yang dibuat oleh manusia, seperti pesawat terbang, meja, telpon, buku dsb,kecuali patung yang diskor (H) atau hiasan yang berbentuk binatanng yang diskor (A) Misalnya : K IV : sepatu boot 21.Arch atau architecture : yaitu konsep2x arsitektur, seperti rumah, jembatan, gereja, cerobong pabrik dsb.

Jenis Content
22. Art : konsep2x seperti design, lukisan, gambar dimana yang dilukis tidak mempunyai isi khusus. Kalau lukisan manusia skornya (), lukisan binatang (A) dan sebagainya. 23. Abs atau abstract : konsep-konsep abstrak yang tidak mempunyai isi kusus, konsepseperti kekuatan, perdamaian, suasana berantakan,menakutkan, dsb.

SKORING FLR
Form Level Rating

SKORING FLR :Form Level Rating :Form


Penyekoran terhadap mutu jawaban Penyekoran FLR ada 3 dasar : 1. Ketepatan (akurasi) 2. Kekhususan (spesifikasi) 3. Pengorganisasian (organisasi)

Ketepatan : akurasi

Ketepatan jawaban dinilai dengan mencocokkan antara konsep yang dibuat subjek dengan bercak yang ada. Jawaban subjek dibagi jadi 3 tingkatan : 1. Jawaban yang akurat dan definit Disebut akurat dan definit apabila jawaban cocok atau sesuai dengan daerah bercak yang dijadikan sebagai dasar utk memberikan jawaban, dan konsep jawaban mempunyai bentuk yang definit (pasti) Misal (lokasi D) : ini seekor kupu-kupu yang kupuberwarna merah (Bentuk kupu-kupu adalah pasti kupudan bercak memang memberi fasilitas demikian).

Lanjutan.... Ketepatan : akurasi


2.Jawaban yang akurat dan semi-definit : jawaban yang semicocok dengan bercak, tetapi bentuknya kurang pasti. Misal : K VII (lokasi W): Awan yang berbentuk kelinci. (Awan bentuknya bisa seperti kelinci,bisa seperti manusia atau jamur, bentuk bisa bervariasi atau kurang pasti) 3. Jawaban yang akurat dan In-definit InYaitu jawaban yang sesuai dengan bercak tetapi tidak mempunyai bentuk sama sekali. Misal : K VII : kabut pagi hari, K IX : laut biru. (kabut, langit sulit untuk ditentukan bentuknya, sehingga termasuk jawaban in-definit) in-

Lanjutan.... Ketepatan : akurasi


4. Jawaban yang tidak akurat Yaitu jawaban yang bentuk konsepnya definit tetapi tidak cocok dengan bentuk dari bercak. Hal ini mungkin terjadi karena subjek tidak berusaha mencocokkan jawabannya dengan bercak yang ada atau mungkin sudah mencocokkan, tetapi tidak berhasil Misal : KIV : PP: Ini seekor ular IN : (coba tunjukkan) semua ini ular. Ini kepalanya (menunjuk bagian kecil) dan ini ekornya (menunjuk bagian kecil lain) (bercak sisanya ini apanya?) Itu semua adalah badan ular itu (Disini subjek masih berusaha mencocokkan konsepnya dengan bercak, tetapi tidak berhasil dan ada kesan jawabannya itu sekenanya saja.

Kekhususan
1.

a.

Jawaban dikatakan mempunyai spesifikasi jika jawaban diberi penjelasan atau deskripsi yang khas. Spesifikasi dibagi tiga macam : Spesifikasi yang konstruktif Yaitu penjelasan yang diberikan pada jawaban dan didukung struktur bercak. Semakin banyak spesifikasi konstruktif,maka jawaban mempunyai mutu yang semakin baik. Spesifikasi bentuk (form) Yaitu spesifikasi yang cocok dengan out-line dari bercak. outMisalnya : K VII : PP : Dua orang gadis sedang bermain IN : Rambutnya dikucir ke atas (Rambut yang dikucir merupakan spesifikasi yang didukung dengan bentuk bercak

Lanjutan...Kekhususan
b. Spesifikasi gerakan (movement) Yaitu spesifikasi yang mengandung unsur gerakan dengan didukung struktur bercak. Spesifikasi gerakan ini harus diberikan pada objek yang definit. Kalau objek semi definit atau in definit (skor mf atau m) maka spesifikasi gerakan itu tidak dianggap sebagai spesifikasi yang konstruktif. Misal : KI PP : Dua orang yang sedang menari IN: Tangannya diangkat ke atas (gerakan tangan diangkat ke atas adalah spesifikasi gerakan yang didukung dengan bercak

Lanjutan...Kekhususan

C. Spesifikasi shading Yaitu spesifikasi yang mengandung unsur shadin yang didukung oleh stuktur bercak dan diberikan pada bentuk yang definit. Spesifikasi shading dianggap konstruktif apabila spesifikasi merupakan komponen yang esensial dari jawabannya Misal : K VIII PP : Dua ekor kelinci IN : Bulunya halus mengkilat, seperti baru habis mandi

Lanjutan...Kekhususan

d. Spesifikasi warna (color) Yaitu spesifikasi yang mengandung unsur warna yang didukung oleh struktur bercak dan diberikan pada bentuk yang definit. Misalnya : K X (bagian bawah) Ini ulat tomat yang berwarna hijau. (Bentuk bercak mendukung jawaban tersebut. Warna yang digunakan adalah komponen yang esensial karena ulat tomat memang berwarna hijau)

Lanjutan...Kekhususan
2. Spesifikasi yang tidak relevan Yaitu verbalisasi subjek untuk menjelaskan jawabannya yang tidak didukung oleh struktur bercak. Spesifikasi yang tidak relevan ini tidak memperbaiki dan tidak mengurangi mutu jawaban subjek. a. Spesifikasi yang termasuk dalam spesifikasi sebelumnya b. Spesifikasi yang menunjuk determinan c. Spesifikasi yang diberikan pada jawaban yang semidefinit maupun indefinit d. Spesifikasi yang merupakan verbalisasi jawaban atau refleksi dari pikiran, perasaan subjek atau hanya deskripsi dari bentuk, shading dan warna dari bercak.

3. Organisasi
Adalah cara subjek untuk mengatur bagianbagianbagian bercak dalam konsep yang utuh dan punya arti. a. Organisasi yang memperbaiki konsep jawaban b. Organisasi yang melemahkan jawaban

Cara Penyekoran
Skor bergerak dari -2 sampai dengan + 5. Caranya : 1. Menentukan basal rating 2. Penambahan nilai 3. Pengurangan nilai

SKORING P-O P(POPULAR(POPULARORIGINAL)

Skoring Popular
Jawaban sering muncul/diberikan oleh banyak subjek Jawaban populer (Klopper) : 1.Kartu 1 Lokasi W atau W-cut. WRespon populernya :makhluk yang mempunyai tubuh di tengah dan sayap sampingnya. Misalnya : kelelawar, kupu, dsb.

Skoring Popular
2.Kartu II Lokasi D: bercak yang hitam Jawaban populer: anjing, beruang, kelinci,kerbau. Atau bagian tubuh dari binatangbinatangbinatang tersebut. 3. Kartu III Kartu Lokasi W-cut yaitu bagian bercak yang hitam. W Jawaban populer :manusia atau binatang yang berpakaian seperti manusia yang sedang melakukan aktivitas. Misalnya :membungkuk, menari dsb.

Skoring Popular
4. Kartu IV Lokasi D: bagian bercak yang berwarna merah di tengah. Jawaban populer : kupu-kupu atau dasi/pita yang kupuberbentuk seperti kupu-kupu.Warna mungkin kupudigunakan,mungkin juga tidak. 5. Kartu V Lokasi W atau W-cut, jawaban populernya adalah Wmakhluk yang bersayap dengan tubuh di tengah da sayap di sisinya. Misalnya :kupu-kupu, kelelawar. :kupu Makhluk tersebut dilihat sedang bergerak atau mungkin diam saja

Skoring Popular
6. Kartu VI Lokasi W, yaitu keseluruhan bercak tanpa bagian atas atau bawah Jawaban populernya : seekor binatang dan shadingnya memberi kesan berbulu. Kalau shading ditolak, maka hanya merupakan kecenderungan populer saja (diskor P)

Skoring Popular
7. Kartu VII Lokasi D : bagian bercak yang berwarna jambon Jawaban populer : binatang yang berkaki empat dalam berbagai gerak. Jawabannya ikan atau seekor burung, diskor kecenderungan populer 8. Kartu VIII Lokasi D yaitu bercak yang berwarna biru. Jawaban populer : binatang yang berkaki banyak, seperti laba-laba atau kepiting laba-

Skoring Popular
9.Kartu IX Lokasi D : bagian bercak yang berwarna hijau di tengah, bagian hijau muda boleh digunakan boleh tidak Jawaban populernya : binatang yang mempunyai tubuh memanjang dan berwarna hijau, seperti ulat atau ular hijau. Warna harus digunakan. 10. Kartu X Lokasi D:bercak berwarna hijau muda (bercaknya kecil). Jawaban populernya : binatang yang mempunyai telinga panjang atau bertanduk, seperti:kelinci, keledai, kambing.

Skoring Popular
Jawaban populer sangat dipengaruhi kultur masyarakat Penelitian Wulan (1992), jawaban populer: 1.Kartu 1 : lokasi W. Jawaban sebagai binatang bersayap. Misal : kelelawar, kupu, burung, kumbang dll. 2. Kartu II : lokasi W. Jawaban sebagai dua orang sedang melakukan akivitas. 3. Kartu II dengan lokasi W atau D3. Jawaban sebagai binatang dengan aktivitas. 4. Kartu III dengan lokasi W-cut atau bagian hitam Wsaja. Jawaban sebagai dua orang sedang melakukan aktivitas.

Skoring Popular

5.Kartu III bagian merah di tengah lokasi D1. Jawaban sebagai kupu-kupu atau sejenis kupu6.Kartu IV dengan lokasi W. Jawaban sebagai makhluk yang menakutkan. Misal:monster, raksasa, kingkong, hantu dan lain-lain lain7. Kartu V dengan lokasi W atau W-cut. Jawaban sebagai kelelawar Wsedang terbang. 8. Kartu V dengan lokasi W. Jawaban sebagai kupu-kupu. kupu9. Kartu VII dengan lokasi W atau D3 atau D4. Jawaban sebagai dua orang wanita dengan aktivitas. 10. Kartu VII dengan lokasi D4. Jawaban sebagai kelinci, anjing da sejenis 11. Kartu VIII bagian samping lokasi D1. Jawaban sebagai binatang buas dengan aktivitas 12. Kartu X dengan lokasi D1. Jawaban sebagai binatang berkaki banyak.

Jawaban Original : O

Adalah jawaban pada satu bagian bercak tertentu yang hanya muncul sekali diantara 100 jawaban Jika jawaban original ini tidak sesuai dengan bentuk bercak, maka diskor original minus (O-) (O-