Anda di halaman 1dari 7

UJIAN TENGAH SEMESTER

TEORI EKONOMI MIKRO


SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2010/2011


Hari, tanggal : Selasa, 22 Maret 2011
Waktu : 120 menit
Dosen : Pius Nugraha, MSc
Harto Nurdin, MPA / Aufa Doarest, Phd
Sita Wardhani Suparyono, ME, MSc
Sujanti Ismaryanto, Mec.Dev
Oskar Vitriano, M.PubPol
Emy Nurmayanti, SE, MSE
Farma Mangunsong, SE, MSE
Dr. Palupi Lindiasari Samputra
Darlis Rabai S.E., M.A
Surjadi S.E., M.A.
Ayudha D. Prayoga M.A
Lili Yunita, MIDEC
Sifat Ujian : closed book
Boleh menggunakan kalkulator


A. SOAL PARALEL (bobot 40%)
Semua Soal Bagian ini wajib Dikerjakan

1. Opportunity Cost:
Anda sebagai mahasiswa FEUI Program Ekstensi, suatu hari mendapat kesempatan
mengikuti seminar Kemiskinan. Undangan diberikan secara cuma-cuma, nama Anda
tercantum di undangan, sehingga undangan tidak dapat diperjual belikan dan anggap
saja tidak akan ada peminatnya. Tetapi di waktu yang bersamaan Anda ingin sekali
menghadiri seminar Manajemen Keuangan Usaha Mikro suatu topik yang cocok untuk
skripsi Anda. Anda bersedia membayar Rp. 1 juta untuk mendapat manfaat seminar
tersebut, yang ternyata harga undangan seminar Manejemen Keuangan Usaha Mikro
tersebut Rp. 500.000,-. Bila Anda memutuskan untuk hadir di seminar Kemiskinan,
berapa opportunity cost Anda mengikuti seminar Kemiskinan tersebut. Assumsikan
tidak ada biaya-biaya lain untuk hadir di kedua seminar tersebut.

Jawaban:
Opportunity Cost adalah the net benefit foregone of the next best alternative activities.
Dari soal di atas, Benefit Seminar Manajemen Keuangan adalah Rp. 1 juta (nilai yang
diberikan oleh mahasiswa = manfaat yang dirasakan) sedangkan cost-nya adalah harga
undangan Seminar Manajemen Keuangan yaitu Rp. 500.000,-. Sehingga Net benefit =
Rp. 1 juta Rp. 500.000,- = Rp. 500.000,- yang merupakan opportunity cost memilih
seminar Kemiskinan. Seminar kemiskinan tidak memberikan manfaat (baik secara
immateri maupun materi karena tidak dapat diperjualbelikan) dan juga biaya bagi
mahasiswa tersebut, sehingga tidak perlu diperhitungkan dalam menghitung
opportunity cost.


2. Analisis Supply, Demand dan Elasticity:
Jelaskan menggunakan grafik yang relevan, apa yang terjadi bila dalam suatu keadaan
tertentu, terjadi peningkatan teknologi produksi roti: apabila permintaan konsumen A
relatif elastis dibandingkan konsumen B. Tunjukkan menggunakan dua grafik (untuk
konsumen A dan B) dan bandingkan apa yang terjadi di pasar roti (Q dan P yang
terbentuk).

Jawaban:


Konsumen A Konsumen B


Peningkatan teknologi produksi menyebabkan kurva penawaran shift ke kanan
sehingga keseimbangan pasar menjadi berubah yaitu terjadi penurunan harga dan
peningkatan kuantitas keseimbangan. Perbedaan elastisitas permintaan konsumen A
dan permintaan konsumen B mengakibatkan adanya perbedaan pada perubahan
harga dan kuantitas keseimbangan. Dari grafik di atas dapat dilihat bahwa karena
konsumen A lebih elastis maka penurunan harga keseimbangan konsumen A lebih
kecil dibandingkan konsumen B, sedangkan peningkatan kuantitas keseimbangan
konsumen A lebih besar dibanding konsumen B.



B. SOAL KELAS (bobot 60%)
Kerjakan 3 dari 5 soal di bawah ini!

3. Seorang pengusaha tas lukis kanvas mengetahui bahwa konsumennya terdiri dari 2
kelompok dengan fungsi permintaan kelompok 1 adalah P Q
d
2 450000
1
= dan
fungsi permintaan kelompok 2 adalah P Q
d
4 300000
2
= . Jika harga saat ini adalah
Rp. 40.000, apa yang perlu dilakukan oleh pengusaha tersebut agar dapat
meningkatkan pendapatan totalnya? Jelaskan! (Petunjuk: konsep elastisitas dan
pendapatan total)

Jawaban:
Untuk meningkatkan pendapatannya, apabila permintaan elastis maka sebaiknya
harga diturunkan dan apabila permintaan bersifat inelastis maka sebaiknya harga
dinaikkan.

Kelompok 1 : P Q
d
2 450000
1
=

P = 40.000, Q = 450.000 2(40.000) = 370.000
216 , 0
37
8
370000
40000
2 = = = =
Q
P
P
Q
o
o
c

Kelompok 2 : P Q
d
4 300000
2
=

P = 40.000, Q = 300.000 4(40.000) = 140.000
143 , 1
14
16
140000
40000
4 = = = =
Q
P
P
Q
o
o
c
Untuk meningkatkan pendapatannya, sebaiknya perusahaan menurunkan harga untuk
kelompok 2 dan menaikkan harga kelompok 1.


4. Kurva permintaan dari suatu produk adalah I P Q
d
4 2 300 + = , kurva penawarannya
50 3 = P Q
s

a) Berapa kuantitas dan harga keseimbangan pada saat I=250?
b) Jika pendapatan naik menjadi I=350, berapa kuantitas dan harga keseimbangan yang baru?
c) Jika pada saat yang bersamaan juga terjadi peningkatan teknologi produksi yang
menyebabkan kenaikan produktifitas perusahaan, apa yang terjadi pada keseimbangan
pasar? Jelaskan dengan menggunakan grafik!

Jawaban:
a) Kuantitas dan harga keseimbangan
( )
( ) 760 50 270 3
270
1350 250 4 350 4 350 5
50 3 4 2 300
= =
=
= + = + =
= +
=
Q
P
I P
P I P
Q Q
s d


b) Jika pendapatan naik menjadi 350
( )
( ) 1000 50 270 3
350
1750 350 4 350 4 350 5
50 3 4 2 300
= =
=
= + = + =
= +
=
Q
P
I P
P I P
Q Q
s d


c) Kenaikan pendapatan menyebabkan kurva permintaan bergeser ke kanan dan
peningkatan produktifitas juga menyebabkan kurva penawaran bergeser ke kanan,
sehingga keseimbangan pasar berubah yaitu peningkatan kuantitas keseimbangan, tetapi
harga keseimbangan tidak diketahui.



5. Ana suka makan donat dan nonton DVD ketika sedang liburan. Tabel preferensi Ana
dapat ditunjukkan dengan tabel berikut :

Konsumsi Donat DVD
A 9 0
B 7 2
C 6 2
D 5 3
E 4 4
F 4 3
G 3 4
H 2 6
I 0 6

a) Kombinasi konsumsi C dan I memberikan tingkat kepuasan yang sama.
Konsumsi D, G, dan H juga memberikan tingkat kepuasan yang sama dan lebih
disukai dibanding konsumsi c dan I. Konsumsi E merupakan kombinasi
konsumsi yang memberikan kepuasan paling tinggi bagi Ana. Gambar 3 kurva
indifference curve dalam grafik berdasar informasi tersebut (konsumsi DVD di
sumbu X dan donat di sumbu Y)!
b) Dengan harga donat Rp. 20.000,- dan harga DVD Rp. 30.000,-, Ana harus
mengalokasikan anggaran yang dimilikinya yaitu sebesar Rp. 180.000,- untuk
memilih antara mengkonsumsi donat atau DVD. Dari kombinasi konsumsi di
atas, kombinasi konsumsi mana yang mungkin untuk dipilih oleh Ana?
c) Gambar budget line Ana dan tentukan kombinasi konsumsi yang sebaiknya
dipilih oleh Ana untuk memaksimalkan kepuasannya!

Jawaban:
a) Grafik



b) Tabel
Konsumsi Donat DVD
Harga donat
Rp. 20.000,-
Harga DVD
Rp. 30.000,-
Total
Pengeluaran
A 9 0 180,000 - 180,000
B 7 2 140,000 60,000 200,000
C 6 2 120,000 60,000 180,000
D 5 3 100,000 90,000 190,000
E 4 4 80,000 120,000 200,000
F 4 3 80,000 90,000 170,000
G 3 4 60,000 120,000 180,000
H 2 6 40,000 180,000 220,000
I 0 6 - 180,000 180,000

Dari tabel di atas, kombinasi konsumsi yang memungkinkan dipilih oleh Ana adalah
kombinasi konsumsi yang total pengeluarannya lebih kecil atau sama dengan anggaran
yang dimilikinya sebesar Rp. 180.000,- yaitu A, C, F, G, dan I

c) Kombinasi konsumsi yang memaksimalkan kepuasan Ana adalah kombinasi G karena
kombinasi tersebut dapat dijangkau dengan anggaran yang dimilikinya dan di kurva IC
yang bersinggungan dengan budget line.


6
9
6. Suatu perusahaan memiliki tabel biaya sebagai berikut:

Q TFC TVC TC AFC AVC AC MC
0 100 0 100 //// //// //// ////
1 100 430 530 100 430 530 430
2 100 805 905 50 403 453 375
3 100 1130 1230 33 377 410 325
4 100 1430 1530 25 358 383 300
5 100 1720 1820 20 344 364 290
6 100 2029 2129 17 338 355 309
7 100 2359 2459 14 337 351 330
8 100 2723 2823 13 340 353 364

a) Sebutkan dan jelaskan persyaratan dalam menentukan jumlah output produksi
agar laba maksimal!
b) Jika harga pasar saat ini adalah 360, berapa banyak output yang diproduksi oleh
perusahaan tersebut yang dapat memaksimalkan laba dan berapa besarnya
laba? Jelaskan!
c) Jika biaya tetap naik sebesar 25, berapa banyak output yang diproduksi oleh
perusahaan tersebut dan berapa besarnya laba pada tingkat harga 360?
Jelaskan!

Jawaban:
a) Ada 2 syarat:
1. Harga pasar lebih besar dibanding AVC
2. Syarat maksimisasi laba adalah ketika MR=MC

b) Jika harga pasar adalah P = 360, maka perusahaan dapat berproduksi pada output antara 4
8 unit. Perusahaan dapat terus meningkatkan laba selama MR > MC, karena pasar
persaingan sempurna maka P > MC. Agar laba maksimal, maka perusahaan berproduksi
pada saat P = MC, dari tabel di atas yang mendekati P = MC adalah saat output sebesar 7
unit.
( ) ( ) 61 2459 360 7 = = = = TC Q P TC TR t

c) Jika biaya tetap naik sebesar 25, maka TC bertambah menjadi 2484. Jumlah output yang
memaksimalkan laba apabila harga lebih besar dibanding AVC, FC tidak dipertimbangkan,
sehingga output produksi yang memaksimalkan laba tetap 7 unit.
( ) ( ) 36 2484 360 7 = = = = TC Q P TC TR t






7. Sebuah perusahaan yang memproduksi boneka tangan dapat berproduksi sesuai
dengan tabel berikut :
L Q
0 0
1 2
2 5
3 9
4 14
5 18
6 21
7 23
8 24

a) Jika produk dapat terjual dengan harga Rp. 25.000,- dan upah pekerja adalah Rp.
50.000,- berapa pekerja yang harus dipekerjakan agar laba maksimal? Jelaskan!
b) Jika produk pada saat bersamaan terjadi penurunan harga menjadi Rp. 20.000,- dan
tingkat upah naik 10% menjadi Rp. 55.000,-, berapa pekerja yang harus
dipekerjakan agar laba maksimal? Jelaskan!

Jawaban:
a) Tabel
L Q MPL
MRP
(P = 25.000)
MRP
(P = 20.000)
0 0 //// ////
1 2 2 50,000 40,000
2 5 3 75,000 60,000
3 9 4 100,000 80,000
4 14 5 125,000 100,000
5 18 4 100,000 80,000
6 21 3 75,000 60,000
7 23 2 50,000 40,000
8 24 1 25,000 20,000

Perusahaan dapat mempekerjakan pekerja selama MRP > upah dan laba akan
mencapai maksimal jika MRP = upah. Dari tabel di atas, ketika harga produk
sebesar Rp. 25.000,- dan upah pekerja adalah Rp. 50.000,- maka output yang
memaksimalkan laba adalah sebesar 7 unit.

b) Perusahaan dapat mempekerjakan pekerja selama MRP > upah dan laba akan mencapai
maksimal jika MRP = upah. Dari tabel di atas, ketika harga produk turun menjadi sebesar
Rp. 20.000,- dan upah pekerja naik menjadi Rp. 55.000,- maka output yang
memaksimalkan laba adalah sebesar 7 unit.