Anda di halaman 1dari 7

PEMERIKSAAN NEUROLOGIS PADA BAYI

PEMERIKSAAN NEUROLOGIS PADA BAYI

Bayi yang baru dilahirkan sudah mempunyai susunan saraf yang lengkap akan tetapi fungsinya belum sempurna. Hal ini disebabkan karena susunan saraf belum mencapai kedewasaan, masih harus memperlancar dan memperluas hubungan antar kelompok-kelompok neuron di seluruh susunan. Jumlah neuron yang menyusun saraf tidak bertambah tetapi juluran neuron masing-masing akan bertambah dan neurit-neuritnya akan dilengkapi dengan selubung mielin. Perkembangan motorik tercapai dalam waktu 2 tahun. Dalam masa itu susunan saraf sudah boleh dikatakan mencapai integritasnya secara anatomik. Tetapi dalam masa itu berbagai faktor yang tidak mempunyai hubungan dengan penyakit-penyakit neurologis dapat mengganggu dan menghambat proses maturasi susunan saraf, seperti misalnya: berat badan lahir rendah prematuritas gizi kurang baik dalam masa enam bulan pertama kehidupan kekurangan rangsangan sensorik, misalnya karena ibu tidak menyusui dan tidak menghiraukan. Hal-hal tersebut dapat menghambat perkembangan motorik, sensorik, dan mental anak. Selain itu, penyakit-penyakit umum yang bersifat infeksi dan defisiensi makanan dalam tahun pertama kehidupan dapat menghambat perkembangan anak tanpa menimbulkan gangguan struktural yang berarti pada susunan saraf. Hambatan dan gangguan dalam perkembangan itu dapat dicurigai oleh orangtua si bayi, yang kemudian menjadi alasan untuk membawanya ke dokter. Pemeriksaan neurologis pada bayi mencakup pemeriksaan status mental, motorik, sensorik, saraf kranial, refleks tendon, serta refleks primitif.

I.

Pemeriksaan Status Mental Pemeriksan dilakukan dengan mengobservasi aktivitas bayi, melihat apa yang bayi

tersebut telah bisa lakukan. Pastikan bayi dalam keadaan sadar dan tidak rewel atau gelisah. Sewaktu observasi, selain menilai perkembangan juga mulai memperhatikan aktivitas motorik seperti gerakan lengan dan tungkai, otot wajah, gerakan okular, penilaian suara, serta reaksi dan kewaspadaan bayi. Bayi normal memperlihatkan tahap-tahap perkembangan sbb: Pada usia 2 bulan: o o o o o Kedua tangan dalam sikap mengepal. Bila ditengkurapkan kepala dapat diangkat selama beberapa detik. Mata dan kepala dpat mengikuti rangsang visual dalam sudut toleh sebesar 90. Terkejut bila ada bunyi yang keras dan tiba-tiba. Dapat mengeluarkan suara sepatah-sepatah.

Pada usia 3 bulan: o o o Kedua tangan sesekali terbuka (tidak selalu mengepal) Dapat sejenak mengepal benda yang disodorkan ke tangannya. Dapat memperhatikan sesuatu yang diperlihatkan kepadanya dan mengikuti dengan

mata dan kepala ke segala arah. o o Dapat tersenyum dan bereaksi bila diajak bicara. Dapat mengamati tangan sendiri dan memandang wajah orang yang menjenguknya.

Pada usia 4 bulan: o Bila didudukkan dapat menegakkan kepalanya. o Menunjukkan kecenderungan mengambil segala sesuatu di sekitarnya dan memasukkannya ke mulut. o o Kepala tergerak untuk mencari sumber bunyi/suara. Dapat tertawa secara spontan.

Pada usia 5-6 bulan: o o o o o Dapat mengangkat kepala sewaktu berbaring telentang. Dapat membalikkan badan. Bila tengkurap, dapat mengangkat kepala dan badan. Dapat memindahkan benda dari satu tangan ke tangan lainnya. Dapat duduk dengan sedikit bantuan.

Pada usia 7-8 bulan: o o o Dapat membanting benda di atas meja atau lantai. Menunjukkan kecenderungan untuk mendekati orang-orang. Sudah bisa bilang: da-dada-da

Pada usia 9-10 bulan: o o o o o Bisa duduk tanpa bantuan Dapat mengangkat badannya untuk duduk Bisa berdiri, tapi belum bisa berjalan. Bisa melambai-lambai tangannya sambil bilang: da-da...da-da Bisa minum dari gelas/cangkir dengan bantuan.

Pada usia 11-12 bulan: o o o o o Berjalan dengan dituntun Dapat memegang dengan jari-jarinya. Dapat mengeluarkan 2-4 kata yag berarti. Mengerti perintah-perintah sederhana Bila didandani anak sudah menunjukkan kooperasi yang sesuai.

Pada usia 13-15 bulan: o o o Sudah bisa berjalan sendiri tapi mudah jatuh. Bisa mencoret-coret dengan kapur atau pensil. Bisa menunjuk sesuatu yang diminta.

Pada usia 18 bulan: o o o o Bisa naik kursi atau bangku. Bisa melempar-lemparkan bola. Sudah mengenal bagian-bagian tubuhnya. Bicara dengan 1-2 kata dan mulai menunjukkan kecerdasan.

Pada usia 24 bulan: o o o o o Sudah pandai berjalan, lari, jongkok, dsb. Bisa naik tangga dengan lincah. Mengutarakan pikirannya dengan kalimat yang terdiri dari 3-4 kata. Bisa membalikkan halaman buku satu demi satu. Bisa menyusun 4-6 balok kubus.

Tanda-tanda kelainan neurologis berat mencakup: Iritabilitas yang ekstrim. Postur yang asimetris persisten. Kepala selalu menoleh ke satu sisi. Ekstensi berlebihan pada kepala, leher, dan ekstremitas (opistotonus). Flasiditas berat. Respon yang terbatas terhadap nyeri.

Iritabilitas yang persisten dapat menandakan gangguan neurologis atau merupakan manifestasi kelainan metabolik, infeksi, atau konstitusional.

II.

Pemeriksaan Motorik Observasi motorik ditujukan pada posisi saat istirahat dan gerakan keempat anggota

gerak. Sikap bayi dapat mencerminkan adanya nyeri, fraktur, paresis, dan gangguan tonus otot. Tindakan yang pertama dilakukan ialah pemeriksaan tonus otot. Dalam menggerakgerakan lengan dan tungkai bayi secara pasif hendaknya tidak menggunakan tenaga kasar dan menjaga jangan sampai bayi menangis. Melakukan pemeriksaan sambil bermain-main dengan si bayi akan memberikan hasil yang sesuai. Gerakkan setiap sendi-sendi besar untuk menilai ada tidaknya spastisitas atau flasiditas. Peningkatan maupun penurunan tonus dapat menandakan penyakit intrakranial. Pada lengan, pemeriksaan dilakukan dengan memegang pergelangan tangan bayi dan menggoyang-goyangkan lengan bawahnya. Bila tonus otot tinggi maka tangan tidak akan ikut bergoyang secara luwes, melainkan kaku dan bersikap mengepal. Pemeriksaan tonus otot tungkai dilakukan dengan menggoyang-goyangkan tungkai bayi yang dipegang pada paha. Tungkai bawah bayi akan bergoyang-goyang secara luwes jika otot bertonus normal. Tungkai bawah akan jatuh lunglai dan tetap menjuntai bila tonus rendah, sebaliknya akan bersikap kaku dan lurus dalam mengikuti gerakan pasif tungkai atasnya bila tonus meningkat.

Hipotonia dapat diteliti pula dengan menempatkan bayi dalam sikap telungkup di atas tangan pemeriksa. Bila terdapat hipotonia maka lengan dan tungkai bayi jatuh lunglai, sedangkan pada bayi normal lengan dan tungkainya akan fleksi ringan di sendi siku dan lutut. Sikap kepala bayi sewaktu badannya diangkat dapat memberikan informasi perkembangan motorik. Sebelum usia 5 bulan kepala jatuh lunglai bila badan diangkat dari posisi berbaring dengan cara menarik kedua tangan ke atas. Setelah usia 5 bulan bayi dapat menegakkan kepalanya baik sewaktu badannya hendak didudukkan dengan mengangkat kedua lengannya, maupun pada waktu didudukkan sambil dipegang. Bayi dengan hipotonia memperlihatkan leher yanag lemas (head lag) yang mencirikan perkembangan motorik yang terbelakang atau keadaan patologis oleh berbagai abnormalitas SSP dan kelainan motor neuron.

III.

Pemeriksaan Sensorik Pemeriksaan fungsi sensorik pada bayi hanya dapat dilakukan secara terbatas. Yang harus

diperhatikan ialah reaksi bayi atas stimulasi. Pemeriksaan dimulai dengan persepsi rangsang raba. Anggota gerak, wajah, dan badan digores dengan seutas kapas. Anggota gerak yang terangsang akan ditarik (menjauhi sumber rangsang), tetapi wajah yang diraba akan berbalik ke arah perangsangan. Pemeriksaan sensasi nyeri dilakukan dengan cara menyentil telapak tangan atau kaki. Hendaknya jangan menggunakan benda tajam untuk pemeriksaan ini. Perhatikan adanya penarikan atau perubahan ekspresi wajah. Bila rangsang nyeri diikuti perubahan ekspresi wajah atau bayi menjadi menangis tetapi tanpa penarikan bagian yang dirangsang, maka kemungkinan terdapat paralisis.

IV.

Pemeriksaan Saraf Kranial Pemeriksaan saraf kranial pada anak dapat dilakukan walaupun diperlukan trik-trik

khusus dalam cara pemeriksaannya yang berbeda dengan orang dewasa. Abnormalitas saraf kranial menandakan adanya lesi intrakranial seperti pendarahan atau malformasi kongenital.

I II II, III

Saraf Kranial Penciuman Ketajaman pengelihatan Respon terhadap cahaya

III, IV, VI

Gerakan ekstraokular Motorik

VII VIII

Fasial Akustik

Cara Pemeriksaan Tidak bisa dilakukan Buat bayi mengamati wajah pemeriksa, perhatikan adanya respon fasial dan mengikuti gerakan (tracking) Gelapkan ruangan, posisikan bayi dalam posisi duduk sehingga matanya membuka. Gunakan penlight untuk memeriksa refleks kedip optik (mengedip sebagai respon terhadap cahaya). Gunakan otoskop (tanpa spekulum) untuk menilai respon papillary. Observasi pergerakan mata bayi mengikuti wajah pemeriksa dari sisi ke sisi. Gunakan sinar bila perlu. Periksa refleks rooting Periksa refleks isap (perhatikan saat bayi menyusui ASI/susu botol) Observasi kesimetrisan wajah dan dahi saat bayi tersenyum atau menangis. Lakukan tes refleks kedip akustik (kedua mata mengedip sebagai respon terhadap suara keras).

IX, X XI XII

Menelan Aksesorius Hipoglossal

Observasi pergerakan bayi mengikuti sumber suara. Observasi koordinasi sewaktu menelan. Perhatikan kesimetrisan bahu. Observasi koordinasi proses menelan, mengisap, dan penjuluran lidah. Pencet hidung, perhatikan refleks membukanya mulut dengan ujung lidah di garis tengah.

V.

Pemeriksaan Refleks Tendon Pemeriksaan refleks tendon pada bayi hasilnya bervariasi karena jalur kortikospinal

belum berkembang sempurna. Oleh karena itu, makna diagnostiknya sangat kecil kecuali didapatkan respon yang berbeda dibandingkan pemeriksaan sebelumnya atau didapatkan respon yang ekstrim. Sama halnya dengan orang dewasa, refleks yang asimetris menandakan adanya lesi di saraf perifer atau segmen spinalis. Teknik yang digunakan untuk membangkitkan refleks tendon sama dengan teknik yang digunakan pada orang dewasa. Penggunaan palu refleks digantikan dengan jari telunjuk atau jari tengah. Refleks trisep, brakhioradialis, dan abdominal sulit dibangkitkan pada umur <6 bulan. Refleks anal telah ada sejak lahir dan penting untuk diperiksa bila dicurigai adanya lesi medula spinalis. Tidak adanya refleks anal menandakan tidak adanya inervasi otot sfingter eksterna akibat abnormalitas medula spinalis misalnya karena anomali kongenital (misal spina bifida), tumor, atau trauma. Refleks Babinski positif terhadap stimulasi plantar (ibu jari kaki dorsofleksi dan jari lain mengembang) dapat ditemukan pada bayi normal hingga umur 2 tahun. Refleks engkel dengan cara mengetuk tendon Achilles seringkali tidak menimbulkan respon. Untuk itu dapat digunakan metode lain, dengan cara menggenggam maleolus oleh satu tangan lalu mendorsofleksikan engkel secara tiba-tiba. Respon terhadap manuver ini bisa berupa fleksi plantar ritmis berulang (ankle clonus), normalnya hingga 10 kali (unsustained ankle clonus). Bila kontraksi yang timbul terus berlanjut (sustained ankle clonus) harus dicurigai adanya suatu penyakit SSP.

VI.

Pemeriksaan Refleks Primitif Perkembangan sistem saraf pusat pada bayi dapat dinilai dengan pemeriksaan otomatisme

infantil, biasa disebut refleks primitif. Refleks-refleks ini berkembang selama dalam kandungan, umumnya muncul setelah lahir, dan menghilang pada umur tertentu. Kelainan pada refleksrefleks ini menandakan penyakit neurologis dan mengindikasikan investigasi lebih intensif. Kelainannya dapat berupa: Tidak ada pada umur yang sesuai. Tetap ada lebih lama dari normalnya. Asimetris Berhubungan dengan postur atau gerakan tertentu (posturing / twitching)

Uji refleks primitif yang rutin dilakukan pada pemeriksaan neourolgis: Refleks Primitif Manuver Refleks genggam Tempatkan jari di tangan palmar (Palmar bayi, tekan di permukaan Grasp) telapak. Semua jari bayi akan fleksi menggenggam jari yang menekan. Refleks genggam Sentuh telapak kaki pada plantar (Plantar pangkal ibu jari. Grasp) Ibu jari akan menekuk Refleks Moro Pegang bayi di bagian kepala, punggung, dan kaki dalam posisi supine. Rendahkan seluruh tubuh bayi secara tiba-tiba. Lengan akan abduksi dan ekstensi, tangan terbuka, dan kaki fleksi. Mungkin diikuti dengan menangis. Bayi pada posisi supine, palingkan kepala ke satu sisi, rahang di atas bahu. Ulangi ke sisi lainnya. Lengan/kaki pada sisi dimana kepala dipalingkan akan ekstensi, sementara lengan/kaki pada sisi lainnya akan fleksi. Pegang bayi di sekeliling badannya, rendahkan hingga kaki menyentuh permukaan yang datar. Panggul, lutut, dan engkel ekstensi, bayi berdiri, jatuh setelah 20-30 detik. Umur Sejak lahir s.d. 3-4 bulan Bila menetap melewati 4 bulan menandakan disfungsi serebral.

Sejak lahir s.d. 6-8 bulan Sejak lahir s.d. 4 bulan

Bila menetap melewati 8 bulan menandakan disfungsi serebral. Bila menetap melewati 4 bulan curiga adanya penyakit neurologis. Dugaan semakin kuat bila menetap melewati 6 bulan.

Refleks Leher Tonik Asimetris

Respon yang asimetris menandakan fraktur klavikula atau humerus atau trauma pleksus brakhialis. Sejak lahir Bila menetap melewati 2 bulan s.d. 2 bulan menandakan suatu penyakit neurologis

Positive Support Reflex

Sejak lahir Kurangnya refleks menandakan / 2 bulan hipotonia atau flasiditas. s.d. 6 bulan Ekstensi dan aduksi kaki (scissoring) mnandakan spastisitas akibat penyakit neurologis.

Uji refleks primitif tambahan yang diperiksa bila diduga ada suatu abnormalitas neurologis: Refleks Primitif Refleks Rooting Manuver Ketuk kulit perioral di sudut mulut. Mulut akan terbuka dan bayi akan memalingkan kepala ke sisi yang dirangsang lalu mengisap Pegang bayi dengan satu tangan pada posisi prone, usap satu sisi punggung 1cm dari garis tengah, mulai dari bahu sampai pantat. Tulang belakang akan melengkung ke sisi yang dirangsang Umur Sejak lahir s.d. 3-4 bulan Tidak adanya refleks ini menandakan penyakit SSP atau sistemik berat.

Refleks Galant (Trunk Incurvation)

Sejak lahir s.d. 2 bulan

Tidak adanya refleks ini menandakan lesi atau trauma transversal medula spinalis. Bila menetap dapat menandakan perkembangan yang terhambat.

Placing & Stepping Reflexes

Pegang bayi dari belakang seperti posisi refleks Positive Support. Sentuhkan satu telapak kaki ke permukaan lantai. Panggul dan lutut kaki tersebut akan fleksi dan kaki yang lain akan melangkah ke depan. Pegang bayi dengan satu tangan dalam posisi prone. Kepala akan mengangkat, tulang belakang akan melurus. Pegang bayi dalam posisi prone, perlahan rendahkan kepala ke arah permukaan. Lengan dan kaki akan ekstensi.

Sejak lahir (lebih jelas setelah 4 hari). Menghilang pada umur yang bervariasi.

Bila tidak ada menandakan paralisis. Bayi yang lahir sungsang mungkin tidak memiliki refleks ini.

Refleks Landau

Sejak lahir s.d. 6 bulan

Bila menetap dapat menandakan perkembangan yang terhambat.

Refleks Parasut

Sejak 4-6 bulan dan tidak akan menghilang seterusnya.

Keterlambatan munculnya refleks ini dapat memprediksi terlambatnya perkembangan motorik volunter di masa depan.