Anda di halaman 1dari 71

35

ANALISIS KEEKONOMIAN PROYEK INFILL


DRILLING DI LAPANGAN XYZ
TUGAS AKHIR
Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Guna Mendapatkan Gelar Sarjana
Pada Jurusan Teknik Perminyakan Fakultas Teknik
Universitas Islam Riau

OLEH :

SUSI AFWIRA
NPM : 02 321 0003

JURUSAN TEKNIK PERMINYAKAN FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS ISLAM RIAU
PEKANBARU
2010

36

LEMBAR PENGESAHAN

ANALISIS KEEKONOMIAN PROYEK INFILL


DRILLING DI LAPANGAN XYZ

TUGAS AKHIR
DISUSUN OLEH:

SUSI AFWIRA
NPM : 023210003
DISETUJUI OLEH :
PEMBIMBING I

PEMBIMBING II

CIO CIO MARIO, ST,MT.

M. ARIYON, ST,MT.

DISAHKAN OLEH :
DEKAN FAKULTAS TEKNIK

KETUA JURUSAN

PROF.DR.IR.H. SUGENG WIYONO, MMT.I.PU

MUSLIM, ST,MT

37

ANALISIS PROYEK INFILL DRILLING DILAPANGAN XYZ

SUSI AFWIRA
NPM : 023210003
ABSTRAK
Infill drilling merupakan salah satu cara untuk meningkatkan produksi. Untuk menilai
kelayakan proyek infill drilling, dapat ditinjau aspek teknis dan ekonomisnya.
Analisis infill drilling ini menggunakan metode volumetrik untuk menghitung
cadangannya sedangkan untuk menentukan kelayakan pelaksanan proyek infill
drilling berdasarkan penilaian terhadap indikator ekonomi yaitu : NPV (Net Present
Value) ,ROR (rate of Return),POT (Pay Out Time) dan DPI (Discount Probability
Indeks).
Berdasarkan hasil perhitungan didapatkan NPV bernilai positif pada harga minyak
$60/bbl, DPI sebesar 2.003, POT selama 1.96 tahun dengan ROR 54.95%. Dengan
melihat indikator ekonomi tersebut maka perencanaan proyek infill drilling ini layak
untuk dilaksanakan.

Kata Kunci : Analisis Keekonomian, Infill drilling, Net Present Value, Rate Of
Return, Pay Out Time, Discounted Probability Index.

38

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur bagi Allah SWT yang telah mencurahkan rahmat dan
karunia-Nya serta memberikan kesempatan kepada penulis untuk menyelesaikan
penyusunan Tugas Akhir (Kolokium II) dengan judul : Analisis Keekonomian
Proyek Infill Driling Di Lapangan XYZ yang merupakan salah satu syarat guna
mendapat gelar Sarjana Teknik pada Jurusan Teknik Perminyakan, Fakultas Teknik
Perminyakan, Universitas Islam Riau.
Berdasarkan pada data-data yang diperoleh dilapangan serta referensireferensi buku yang berhubungan dengan tema yang dibahas juga keterangan yang
diberikan narasumber penulisan Tugas Akhir ini dapat diselesaikan.
Penulis sangat menyadari bahwa dalam penulisan ini sangat banyak
kekurangan baik dalam materi maupun teknik penulisannya. Namun demikian penulis
berharap agar tulisan ini dapat bermanfaat bagi pembacanya, terutama bagi yang
mencari informasi dibidang perminyakan.

Pekanbaru,

Juli 2010

Susi Afwira

39

UCAPAN TERIMAKASIH

Dengan segala kerendahan hati penulis mengucapkan terima kasih orang-orang


yang telah memberikan sumbangan ilmunya hingga penulis dapat menyelesaikan
karya tulis ini meskipun dengan banyak kekurangan yang terdapat didalamnya
semoga dapat diterima. Ucapan terima kasih tak lupa penulis sampaikan kepada :

Bapak Cio Cio Mario ST, MT Pembimbing I dan Bapak Muhammad Ariyon, ST, MT
selaku Pembimbing II, terima kasih untuk semua bantuan dan masukkannya
sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir ini.

Untuk Ayahanda Marzali dan Ibunda Yasmawati yang aku sayangi serta saudaraku
semuanya Susing Harto, SH, Susiong Negra, Suarbi Indra Marco dan Suheiri
Kurniawan.

Untuk Suamiku tercinta Hazibin dan anakku sangat aku sayangi Hani Eka Nirwana
atas semua doa dan motivasi serta pengorbanannya.

Bapak Prof. DR. Ir. H. Sugeng Wiyono, MMT, I.PU Selaku Dekan Fakultas Teknik UIR

Bapak Ir. Muslim, MT selaku ketua jurusan Teknik Perminyakan UIR serta Bapak
Adi Novriansyah ST, MT selaku sekretaris jurusan Teknik Perminyakan UIR.

Buat teman temanku lukman, Boni, Rico, Andi, Riska, Kenes, Riki, Sadam, bang
Masri, Tari, Atun, bang Taufik, bang Nop, bang Irwanto semua angkatan 2002
tanpa terkecuali.

Serta semua orang yang telah memberikan dukungan dan semangat Pak Parlan, Pak
Syawaldi dan semuanya.

40

PERNYATAAN KEASLIAN TUGAS AKHIR

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam Tugas Akhir ini tidak terdapat
karya yang pernah diajukan untuk memperoleh Gelar Kesarjanaan disuatu
Perguruan Tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya
atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali
yang secara tertulis di acu dalam naskah ini dan disebutkan dalam Daftar
Pustaka.

Pekanbaru,

Juli 2010

SUSI AFWIRA
NPM : 023210003

DAFTAR ISI

41

HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i


LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. ii
ABSTRAK ............................................................................................................ iii
KATA PENGANTAR.......................................................................................... iv
UCAPAN TERIMAKASIH ................................................................................ v
DAFTAR ISI......................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR............................................................................................ x
DAFTAR TABEL ................................................................................................ xi
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xii
DAFTAR SIMBOL .............................................................................................. xiii
PERNYAAN KEASLIAN TUGAS AKHIR ...................................................... xiii
BAB I. PENDAHULUAN.................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2. Tujuan Penulisan.................................................................................... 2
1.3. Batasan Masalah .................................................................................... 2
1.4. Metodologi Penulisan ............................................................................ 2
1.5. Sistematika Penulisan ............................................................................ 4
BAB II. TINJAUAN UMUM LAPANGAN....................................................... 5
2.1. Sejarah Lapangan XYZ ...................................................................... 5
2.2. Keadaan Geologi Lapangan XYZ ...................................................... 6
2.3. Karakteristik Reservoir Batuan dan Reservoir Lapangan XYZ ......... 7
2.2.1. Karakteristik Batuan.................................................................... 7
2.2.2. Karakteristik Reservoir Lapangan XYZ .................................. 8
2.4. Sejarah Lapangan XYZ ...................................................................... 9
BAB III. TEORI DASAR .................................................................................... 10

42

3.1. Variabel Cash Flow................................................................................ 11


3.1.1. Revenue ....................................................................................... 12
3.1.2. Investasi....................................................................................... 12
3.1.2.1. Biaya Eksplorasi................................................................. 13
3.1.2.2. Biaya Pengembangan Lapangan......................................... 14
3.1.2.3. Biaya Fasilitas Produksi ..................................................... 14
3.1.2.4. Biaya Fasilitas Penunjang................................................... 15
3.1.2.5. Biaya Operasi ..................................................................... 15
3.1.3. Depresiasi .................................................................................... 15
3.1.3.1. Metode Straight Line.......................................................... 16
3.1.3.2. Metode Decline Balance..................................................... 16
3.1.3.3. Metode Double Decline Balance........................................ 17
3.1.4 Cost Recovery .............................................................................. 17
3.1.5. Recoverable Cost......................................................................... 18
3.1.6. Sistem Share dan Tax .................................................................. 18
3.1.6.1.Pertamina Share................................................................... 18
3.1.6.2.Contractor Share.................................................................. 19
3.1.6.3.Taxible Income.................................................................... 19
3.1.6.4.Goverment Tax.................................................................... 19
3.1.7. Net Contractor Share ................................................................... 20
3.1.8. Total Contractor Share ................................................................ 20
3.1.9. Contractor Cash Flow.................................................................. 20
3.2. Indikator Ekonomi ................................................................................. 20
3.2.1. Net Present Value ........................................................................ 20
3.2.2. Pay Out Time............................................................................... 22
3.2.3. Discounted Probability Indeks .................................................... 23
3.2.4. Rate of Return.............................................................................. 23
3.3. Metoda Perhitungan Reserves................................................................ 24

43

3.3.1. Metoda Analogi ........................................................................... 24


3.3.2. Metoda Volumetrik ..................................................................... 25
3.3.3. Analisa Decline Curves ............................................................... 27
3.4. Pola Kontrak Kerja Daerah Operasi ...................................................... 29
3.4.1.Kontrak Bagi Hasil Lapangan Minyak dan Gas Bumi................. 29
3.4.2. Ketentuan Umum Kontrak .......................................................... 30
BAB IV. ANALISA DATA.................................................................................. 35
4.1. Data Reservoar....................................................................................... 35
4.2. Data Produksi......................................................................................... 36
4.3. Harga Minyak, Kontrak Bagi Hasil dan Operating cost ........................ 37
4.4. Perhitungan Produksi dan Reserves....................................................... 38
4.5. Perhitungan Indikator Ekonomi ............................................................. 41
4.6. Sensitivitas Harga Minyak ..................................................................... 47
4.6.1. NPV ............................................................................................. 48
4.6.2. ROR............................................................................................. 48
4.6.3. DPI............................................................................................... 48
4.6.4. POT.............................................................................................. 49
BAB V. PEMBAHASAN ..................................................................................... 50
5.1. Perhitungan Reserves............................................................................. 50
5.2. Hasil Perhitungan Produksi.................................................................... 51
5.2.1. NPV ............................................................................................. 51
5.2.2. ROR............................................................................................. 52
5.2.3. DPI............................................................................................... 53
5.2.4. POT.............................................................................................. 53
5.3. Sensitivitas Harga Minyak ..................................................................... 54

44

BAB VI. KESIMPULAN..................................................................................... 55


DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 56
LAMPIRAN.......................................................................................................... 57

45

DAFTAR GAMBAR
Gambar

Halaman

1.1. Diagram Alir Penelitian .................................................................................. 3


2.1. Peta Lapangan XYZ .................................................................................... 5
2.2. Peta Struktur Lapangan XYZ ...................................................................... 6
2.3. Deskripsi Reservoir dari Hasil Logging.......................................................... 8
2.4. Sejarah Produksi Lapangan XYZ................................................................ 9
3.1. Keuangan Sistem Kontrak Bagi Hasil Lapangan Minyak .............................. 34
4.1. Produksi Total ................................................................................................. 37
5.1. NPV vs Harga minyak .................................................................................... 51
5.2. ROR vs Harga minyak .................................................................................... 52
5.3. DPI vs Harga minyak...................................................................................... 53
5.4. POT vs Harga minyak..................................................................................... 54

46

DAFTAR TABEL
Tabel

Halaman

3.1 Tabel Decline Curve ....................................................................................... 28


4.1 Data Awal dari Geologist................................................................................. 35
4.2 Data Produksi................................................................................................... 36
4.3 Hasil Perhitungan Reserves ............................................................................. 40
4.4 Tabel Cash Flow .............................................................................................. 42
4.5 Tabel Perhitungan NPV ................................................................................... 44
4.6 Tabel Perhitungan ROR ................................................................................... 45
4.7 Tabel Perhitungan POT.................................................................................... 47
4.8 Tabel Sensitivitas minyak terhadap indikator ekonomi................................... 48

47

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran A
A.1 Perhitungan Reserves
A.2 Produksi Tiap Sumur
A.3 Perhitungan Indikator Ekonomi

48

DAFTAR SIMBOL
Pb

= Tekanan Buble Point, Psi

Sw

= Saturasi air, fraksi

API = American Petroleum Institute


O

= Viscositas Minyak, cp

= Viscositas Air, cp

Boi

= Faktor Volume Formasi, RB/STB

GOR = Gas Oil Ratio


N

= OOIP,STB

= Luas Area, Acre

= Ketebalan Reservoir, ft

= Porositas, fraksi

UR

= Ultimate Recovery,

OOIP = Original Oil in Place


RF

= Recovery Factor

Vbi

= Volume Bulk antara dua garis isopach

Tavg

= Ketebalan rata-rata di kontur terakhir

q(t)

= Laju produksi minyak pada waktu tertentu, STB/D

qi

= Produksi awal minyak awal, pada saat t=0, STB/D

= Konstanta Arpsatau eksponent. Dimensionless

Di

= -dt(t)/dt/q(t) = Initial decline rate, (day)-1

49

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

LATAR BELAKANG
Dalam melakukan analisa keekonomian suatu proyek, umumnya perusahaan

minyak dan gas bumi menggunakan indikator-indikator ekonomi untuk mengurangi


proyeksi net cash flow menjadi bernilai tunggal, karenanya yang dikalkulasi adalah
indikator bernilai tunggal dari harga relatif proyek. Indikator adalah pengukur
kemenarikan ekonomis relatif dari suatu proyek bila dibandingkan terhadap cash flow
proyek lain. Adapun indikator-indikator ekonomi yang biasa digunakan adalah Pay
Out Time, Rate of Return, Discounted Profitability Index dan Net Present Value.
Nilai dari keuntungan adalah produksi, sehingga dilakukan berbagai
penelitian dan pengembangan ilmu yang dilakukan dalam upaya meningkatkan
produksi agar dapat mempertahankan dan meningkatkan produksi. Untuk mencapai
peningkatan produksi terkadang mengeluarkan biaya tambahan dan juga menghadapi
pertimbangan resiko ketidak pastian.
Bagi perusahaan minyak dan gas bumi mempertahankan dan meningkatkan
produksi merupakan suatu program yang harus dilakukakan yang tidak dapat
diabaikan. Salah satu usaha yang dilakukan untuk mempertahankan produksi adalah
dengan menjaga produksi suatu sumur agar tidak menurun. Penurunan produksi
sumur terkdang di sebabkan oleh tidak berfungsinya sumur secara optimal seperti
kerusakan pada perlatan dan fasilitas sumur produksi bahkan kerusakan pada formasi
produtifnya sehingga diperlukan suatu perbaikan melalui kerja ulang sumur
(workover). Salah satu cara yang dilakukan untuk meningkatkan produksi adalah
dengan Infill Drilling (Pengeboran Sisipan).

50

1.2.

TUJUAN PENULISAN
Penulisan Tugas Akhir yang berjudul Analisis Keekonomian Proyek Infill

Drilling di Lapangan XYZ bertujuan :

Menganalisa

keekonomian

proyek

infill

drilling

untuk

rencana

pengembangannya sehingga di peroleh NPV, ROR, DPI dan POT

Membuat suatu kesimpulan yang dapat digunakan sebagai dasar atau


pedoman dalam mempertimbangkan penerapan program Infill Drilling.

1.3.

BATASAN MASALAH
Agar penulisan Tugas Akhir ini lebih terarah sesuai dengan tujuan yang

dinginkan, penulis membatasi permasalahan yang akan dibahas yaitu menganalisa


proyek infill driling dari segi ekonomi yang biasa digunakan dengan menghitung
NPV (Net Present Value), ROR (Rate of Return), DPI ( Discounted Profitabily Index)
dan POT (Pay Out Time).
1.4.

METODOLOGI PENULISAN
Dalam penyelesaian studi tugas akhir yang berjudul ANALISIS PROYEK

INFILL DRILLING , penulis membuat suatu analisa berawal dari tinjauan


kepustakaan yakni melalui studi terhadap literatur-literatur berupa buku-buku dan
artikel-artikel yang mengupas tentang masalah yang berkaitan dengan ekonomi
perminyakan khususnya infill drilling.

51

Start
Survey
Reserves :
Data
Produksi
Reserves
Tidak
Lengkap

Area (Acre)
Thicness (ft)
Porositas
Saturasi air (Sw)
Recovery Factor (RF)
Boi

Analisa Data dan Perhitungan:


OOIP
Ultimate Recovery
Indikator Ekonomi
(NPV, ROR, POT, DPI)
Analisis Sensitivitas

Hasil

Pembahasan &
Kesimpulan

Selesai

Gambar 1.1. Diagram Alir Penelitian

52

1.5.

SISTEMATIKA PENULISAN
Sistematika penulisan Tugas Akhir ini dirangkum dalam beberapa bab dimana

setiap bab menjelaskan bagian-bagian dari Tugas Akhir ini.


BAB I

: Menerangkan tentang latar belakang, tujuan penulisan, batasan


masalah, metode penulisan, dan sistematika penulisan

BAB II

: Tinjauan umum daerah prospek eksplorasi

BAB III

: Teori dasar

BAB IV

: Penentuan parameter kekonomian prospek eksplorasi

BAB V

: Pembahasan

BAB VI

: Kesimpulan

53

BAB II
TINJAUAN UMUM LAPANGAN XYZ
2.1.Sejarah Lapangan XYZ
Lapangan XYZ adalah salah satu lapangan minyak yang dikelola oleh PT.
CPI. Lapangan ini terletak sekitar 40 km disebelah barat minas. Lapangan ini
ditemukan pada tahun 1952 dan mulai berproduksi tahun 1971 dengan 17 sumur
produksi. Dan pada tahun 1972 dilakukan pengeboran sebanyak 32 sumur produksi
dengan rate masing-masing sumur 45.000 BOPD.
Pada tahun 1992 dimulai aplikasi injeksi air dengan sistem pheripheral yang
bertujuan untuk menjaga tekanan reservoir. Sampai tahun 2004, lapangan XYZ
menghasilkn 153 sumur produksi, 95 sumur injeksi, dan 25 water source well, dengan
luas area produksi sekitar 18 km (11 mile) dan luas pengurasan sekitar 13.000 acre.

Gambar 2.1. Peta Lapangan XYZ (Kota Batak File,2008)

54

2.2.

Keadaan Geologi Lapangan XYZ


Berdasarkan sejarah geologinya lapangn XYZ diperkirakan terbentuk pada

cekungan Sumatera Tengah yang masa pembentukan bersamaan dengan cekungn di


Sumatera Selatan. Disebelah Barat daya cekungan asimetri dibatasi oleh sesar serta
singkapan batuan pratersier yang terangkat sepanjang kaki pegunungan Bukit
Barisan. Disebelah timur laut dibatasi oleh dataran tinggi yang terletak sejajar dengan
pantai timur Sumatera. Sedangkan sebelah utara dan barat laut dibatasi oleh batuan
tersier.
Cekungan Sumatera tengah merupakan cekungan belakang busur (back
arcbassin) yang berkembang sepanjang tepi paparan Sunda bagian barat daya dan
selatan. Cekungan ini terbentuk akibat penunjaman lempeng Samudera Hindia dan
lempeng Benua Asia. Deformasi geologi diperkirakan terbentuk pada Zaman Miocen
awal yang berkembang dari serangkaian blok yang turun (horst and graben blok)
akibat gerakan transform yang divergen berarah timur antar lempeng Sunda dan
samudera Hindia.
P2

P3

P1

P4

P5

P7

P6
Gambar 2.2. Peta Struktur Lapangan XYZ (Kota Batak File,2008)

55

2.3.

Karakteristik Batuan dan Reservoir Lapangan XYZ

2.3.1. Karakteristik Batuan


Reservoir produksi pada lapangan XYZ merupakan sederetan batuan pasir
yang berumur miocen awal yang merupakan komponen dasar formasi Telisa (T1
sand, T2 sand, T3 sand) dan Bekasap (A sand, B sand, C sand) dengan lapisanlapisan produktif : 4330 sand, 4650 sand, 4730 sand, 4810 sand. Dan lapisan
4650 sand merupakanlapiosan reservoir yang paling dominan dilapangan XYZ.
Formasi Telisa di endapkan diatas formasi Bekasap dan mempunyai
hubungan menjari serta sejajar dengan anggota-anggota formasi bekasap bagian
bawah. Batuan penyusun formasi Telisa adalah serpuhan malin dan Lanau yang
sedikit mengandung gamping, berwarna abu-abu kecoklatan dan kadang-kadang juga
dijumpai Limestone.
Formasi Bekasap diendapkan secara tidak selaras diatas formasi Pematang
pada saat transgresi, terdiri dari batuan pasir berbutir sedang sampai kasar dan sedikit
ditemukan sisipan serpih. Formasi Bekasap mempunyai porositas dan permeabilitas
tinggi dan merupakan reservoir yang baik. Ketebalan maksimum formasi ini
mencapai 2425 yang merupakan angka ekonomis sebagai batuan reservoir.

56

Gambar 2.3. Deskripsi Reservoir dari Hasil Logging (Kota Batak File,2008)
2.3.2. Karakteristik Reservoir Lapangan XYZ
Seperti yang telah dikemukakan diatas, bahwa reservoir di lapangan XYZ
mempunyai 2 (dua) lapisan produktif yang dinamai sesuai dengan kedalaman dimana
lapisan produktif tersebut ditemukan. Dan diantara kedua lapisan tersebut ada satu
lapisan produktif yang dikatakan mewakili karakteristik reservoir dai lapangan
XYZ, lapisan tersebut terletak pada kedalaman 4650 sand. Pada saat ditemukan
lapangan minyak ini mempunyai tekanan reservoir awal 2060 psi dan temperatur
290F dengan permeabilitas 100 -0300 mD.
Secara umum sifat-sifat fluida dari lapangn XYZ adalah sebagai berikut:

Tekanan Bubble point (Pb)

: 2060 psi

Compresibilitas minyak

57

Porositas Rata-rata

Saturasi air initial (Sw)

: 20.7

API

: 33.0

viscositas minyak (o)

: 2.4 cp

viscositas air (w)

: 0.24 cp

Faktor volume formasi (Boi)

: 1.1080 RB/STB

GOR

: 44

2.4. Sejarah Produksi Lapangan XYZ


Produksi perdana lapangan XYZ terjadi pada tahum 1971 dengan 17 sumur
produksi dan ditambah pada tahun 1972 sebanyak 32 sumur produksi, yang masingmasing berproduksi dengan laju alir 45.000 BOPD. Kemudian dari data yang ada
sampai 2004 dari lapangan XYZ telah berhasil di bor 153 sumur, sejarah produksi
di lapangan XYZ digambarkan oleh Gambar 2.4 :
1000000
Peripheral
1 Flood

Expand
Peripheral

Area-1
PWF

Area-2
PWF

Area-3
PWF

10000

100

1000

10

CDOIL (1)
CDWINJ (1)

CDFLUID (1)
WCut (2)

100

Gambar 2.4.

Sejarah Produksi Lapangan XYZ (Kota Batak File,2008)

WCut

1000

M
ay
-7
1
M
ay
-7
3
M
ay
-7
5
M
ay
-7
7
M
ay
-7
9
M
ay
-8
1
M
ay
-8
3
M
ay
-8
5
M
ay
-8
7
M
ay
-8
9
M
ay
-9
1
M
ay
-9
3
M
ay
-9
5
M
ay
-9
7
M
ay
-9
9
M
ay
-0
1
M
ay
-0
3
M
ay
-0
5
M
ay
-0
7
M
ay
-0
9

BPD

100000

10000

58

BAB III
TEORI DASAR
Penanaman modal (investasi) didasarkan pada keuntungan yang diperoleh.
Indikator keuntungan diperlukan sebagai perameter untuk pengambilan keputusan.
Untuk menilai ekonomi suatu proyek atau prospek perlu dilihat semua aspek dari
pengeluaran dan pendapatan sepanjang umur proyek tersebut, sehingga penilaian
suatu proyek akan didasarkan kepada pendapatan selama siklus proyek itu masih
berjalan sampai dengan pengeluaran dan pendapatan sama atau mendekati sama.
Cash flow diperlukan untuk membantu kita dalam mengambil keputusan
untuk melanjutkan atau menolak proyek. Namun bagaimanapun juga Cash Flow saja
tidak bisa dipakai sebagai acuan, kita perlu parameter lain sebagai pertimbangan
disamping memberikan keutungan atau pengambilan financial, seberapa banyak
keuntungan yang diberikan terhadap investasi, serta tingkat pengembalian modal.
Perhitungan indikator terhadap nilai relatif proyek sebagai perlengkapan
dengan membuat proyeksi tunggal pertahun dari cash flow sebagai pengganti
perlakuan aliran keuangan yang terdapat dari kondisi saat ini sampai beberapa tahun
mendatang. Yang lebih penting lagi, indikator keekonomian adalah untuk mengukur
relatif attractif dari cash flow (laju alir/arus kas) sebagai pembanding dari cash flow
proyek yang lain. Dengan kata lain menjelaskan situasi investasi memberikan benefit
yang lebih mengguntungkan dari investasi yang lain dalam membuat keputusan yang
akan diambil oleh perusahaan.
Untuk menilai keekonomian suatu proyek perlu dilihat semua pengeluaran
dan pendapatan sepanjang umur proyek tersebut (life cyle analysis). Adalah tidak
tepat pernyataan yang menyebutkan biaya suatu lapangan turun hanya dengan melihat
biaya persatuan produksi di tahun tersebut.

59

3.1.

Variable Cash Flow


Peramalan (Forecasts) dari suatu cash flow yang dihasilkan adalah sebagai

dasar analisa keekonomian hampir semua proyek terutama dalam industri


perminyakan, cash flow digunakan sebagai dasar untuk membuat keputusan investasi.
Peramalan bisa sangat sederhana atau bisa sangat kompleks dengan memasukkan
rencana pengembangan untuk periode 20 tahun atau dengan memperhitungkan secara
detail fiscal regime untuk masing-masing tahun.
Sangat penting mengetahui dan memahami prinsip dasar dari analisa cash
flow yang benar dari suatu investasi alternatif. Pemahaman ini termasuk defenisi
dasar cash flow, perbedaan antara cash flow dengan profit, cara memperlakukan
depresiasi, factor inflasi, konsep nominal dan real cash flow dan lain sebagainya.
Cash flow secara sederhana didefenisikan sebagai suatu aliran keuangan baik
penerimaan (cash received) maupun pengeluaran (cash expended) selama periode
waktu yang ditentukan. Sedangkan Net Cash Flow adalah semua pendapatan (cash)
yang diterima dikurangi dengan semua pengeluaran (cash expended) selama suatu
periode.
(Net Cash Flow = Cash Received Cash Expended)
Dalam industri migas penilaian proyek biasanya dalam periode tahunan
kecuali lapangan yang sudah atau sedang berproduksi bisa lebih singkat periodenya
(bulanan atau kuartalan). Jadi peramalan (forecasts) dari cash flow masa datang dari
suatu investasi adalah sangat penting dilakukan jika ingin mengetahui perkiraan
situasi apakah investasi yang kita tanam berjalan baik dan ekonomis atau sebaliknya.
Ada beberapa elemen-elemen utama dari Cashflow, yaitu :

60

3.1.1

Revenue
Revenue atau pendapatan kotor didapat dari hasil penjualan minyak kepada

konsumen. Revenue merupakan perkalian antara gas dan besar produksi tahunan.
3.1.2

Investasi
Investasi adalah pembiayaan atas proyek bernilai ekonomis yang ditawarkan.

Investasi dalam pengusahaan dalam pembangunan sumber daya energy di Indonesia


ini meliputi biaya explorasi dalam menemukan sumber cadangan baru dan
pengembangan lapangan. Berdasarkan cara pengambilan biaya dari investasi yang
telah dikeluarkan, dapat dikelompokkan menjadi investasi capital (tangible
investment) dan investasi non capital (intangible investment), dimana pada intangible
investment biaya dapat langsung dikembalikan pada tahun yang sama dari hasil
produksi lapangan (kecuali ada perjanjian tertentu).
Sedangkan untuk tangible investment pengambilan kembali biaya yang telah
dikeluarkan dilakukan dengan menggunakan sistem depresiasi, dimana untuk ini ada
beberapa metode depresiasi yang digunakan (sesuai dengan perjanjian kontrak).
Istilah tangible dan intangible adalah untuk mendefenisikan nilai suatu barang atau
modal sebagai fungsi dari waktu.
Barang barang yang digolongkan sebgai tangible adalah barang barang
yang mengalami penyusutan nilai atau depresiasi terhadap waktu sedang barang
barang intangible dianggap tidak mengalami depresiasi.
Menurut Economic Evaluation Nomenclatur dalam system kontrak bagi
hasil, investasi terbagi atas :

61

Capital Asset
Adalah nilai uang dari suatu modal (assets) yang tangible. Hal ini meliputi
bangunan bangunan, peralatan pemboran dan produksi, peralatan
pengupasan, mesin mesin, fasilitas produksi, konstruksi dan alat alat
transportasi yang mengalami depresiasi nilai karena waktu dan pemakaian.

Non Capital Asset


Adalah modal yang meliputi semua jenis mineral biaya biaya operasi dan
pemeliharaan. Tidak ada nilai yang ditetapkan pada saat pemeriksaan dan
modal ini tidak mengalami depresiasi terhadap waktu. Pengurangan terjadi
jika barang yang diproduksikan tidak dapat digantikan. Penggolongan suatu
barang apakah tangible atau intangible bersifat relatif tergantung pada saat
perjanjian kontrak dilakukan. Yang termasuk dalam biaya investasi adalah:

3.1.2.1.

Biaya Eksplorasi
Yang termasuk biaya eksplorasi dalam usaha mendapatkan cadangan baru

sumber daya energi secara umum adalah biaya biaya pegumpulan data data
geologi yang meliputi survey eksplorasi (survey geologi dan geofisik) dan kegiatan
pemboran eksplorasi dalam rangka mengidentifikasi reservoir produktif sekaligus
memperkirakan besarnya potensial energy yang terkandung (penentuan cadangan
terukur).
Dalam rangka kegiatan eksplorasi minyak di Indonesia ini ada beberapa
peraturan yang berhubungan dengan masalah biaya yang harus di taati, yaitu :
1.

Setelah

kontraktor memperoleh persetujuan

dari

pemerintah untuk

melaksanakan kegiatannya maka kontraktor harus membayar sejumlah uang


kompensasi atas daerah kontrak yang diberikan pemerintah. Jumlah
kompensasi yang harus dibayarkan tergantung dari banyaknya data data

62

mengenai daerah kontrak. Selain itu kontraktor harus membayar bonus pada
saat penandatanganan kontrak (sesuai dengan perjanjian yang disetujui).
2.

Biaya dalam kegiatan eksplorasi untuk menemukan cadangan (lapangan)


baru seluruhnya menjadi tanggungan kontraktor, kegiatan tersebut meliputi :
Pemotretan dari udara
Penyelidikan geologi
Pemboran eksplorasi
Pembangunan sarana penunjang untuk kegiatan eksplorasi seperti
pembuatan jalan menuju lokasi, tempat tinggal (base camp) dll.

3.1.2.2.

Biaya Pengembangan Lapangan


Setelah dapat membuktikan adanya potensi suatu lapangan, selanjutnya

dilakukan pemboran maupun penggalian lain untuk mendapatkan data data


mengenai potensi lapangan yang lebih lengkap. Dimana data ini nantinya dapat
dipergunakan untuk mengevaluasi kelayakan suatu lapangan jika lapangan tersebut
diproduksikan. Nilai ini merupakan fungsi dari jumlah sumur pengembangan atau
jumlah kedalaman galian tambang pengembangan dan jumlah sumur injeksi, sumur
sisipan serta sumur produksi.
3.1.2.3.

Biaya Fasilitas Produksi


Yang termasuk dalam investasi ini adalah beberapa biaya yang langsung

berhubungan dengan fasilitas fasilitas produksi maupun yang tak langsung. Biaya
langsung anatara lain biaya peralatan dan material. Sedangkan biaya tak langsung
meliputi biaya biaya untuk untuk pekerjaan rekayasa, pembangunan peralatan, suku
cadang dan biaya start-up.

63

3.1.2.4.

Biaya Fasilitas Penunjang


Yang termasuk dalam biaya ini adalah biaya untuk warehouse, kantor

administrasi, fasilitas perumahan dan biaya fasilitas penunjang lainnya.


3.1.2.5.

Biaya Operasi
Biaya operasi adalah biaya yang dikeluarkan demi terlaksananya kegiatan

produksi suatu lapangan. Biaya ini merupakan pengeluaran untuk kegiatan rutin
mulai dari proses pengembangan lapangan sampai dengan terproduksinya sumber
daya energi ke permukaan. Yang termasuk dalam biaya ini adalah :
1. Biaya perbaikan dan perawatan sumur
2. Perawatan kemudahan produksi
3. Pemakaian bahan-bahan (material) yang tidak mengalami penyusutan nilai
4. Pembayaran atas jasa-jasa (upah)
5. Biaya atas jasa-jasa servis untuk hal-hal yang berhubungan dengan pengoperasian
suatu lapangan.
3.1.3. Depresiasi
Merupakan cara pengambilan kembali investasi kapital yang telah
dikeluarkan, dimana biaya ini tidak diambil kembali sekaligus, tetapi diambil secara
bertahap pada saat produksi berlangsung, dengan menggunakan faktor penyusutan
harga. Suatu barang atau modal kapital akan mengalami pengurangan nilai karena
waktu dan pemakaian. Faktor yang diperhitungkan dalam menghitung periode
depresiasi dari suatu barang atau modal adalah biaya awal (initial cost), harga/biaya
yang dapat diperoleh kembali (recoverable cost) pada waktu barang barang selesai
atau tidak dapat dipakai lagi, dan dalam waktu pemakain.

64

Ada beberapa metode depresiasi dalam sistem perhitungan ekonomi, yaitu


straight line, decline balance, dan double decline balance. Pada perhitungan ekonomi
untuk lapangan lapangan sumber energi biasanya digunakan depresiasi kombinasi
dari ketiga metode yang ada dengan write off (sisa depresiasi ditempatkan pada tahun
terakhir).
3.1.3.1. Metode Straight Line
Metode ini menghitung depresiasi secara konstan selama waktu yang
ditetapkan. Secara matematis metode ini dinyatakan sebagai berikut :

Depresiasi

TangibleCost
LamaWaktu

(3.1)

Lamanya waktu deprsiasi tergantung pada perjanjian kontrak, biasanya


digunakan 7 tahun untuk peralatan yang digunakan pada industri minyak dan gas, 6
tahun atau 8 tahun pada industri geothermal, dan 5 atau 10 tahun pada industri
batubara.
3.1.3.2. Metode Decline Balance
Pada metode ini nilai suatu barang akan berkurang dengan cepat terhadap
waktu (accelerated depreciation methode). Secara matematis dinyatakan oleh
persamaan :

Depresiasi

1
InvestasiCapital Depresiasii 1
T

i = waktu perhitungan
T = lama waktu depresiasi

(3.2)

65

3.1.3.3. Metode Double Decline Balance


Pada metode ini pengurangan nilai barang akan berlangsung dua kali lebih
cepat dari pada metode decline balance. Secara matematis metode ini dapat dituliskan
sebagai berikut:

depresiasi

2
InvestasiCapital Depresiasii1
T

(3.3)

3.1.4. Cost Recovery


Secara umum cost recovery dapat dikatakan sebagai semua ongkos atau biaya
yang harus dibayarkan kepada kontraktor atas semua biaya yang telah dikeluarkan,
biaya ini meliputi :

Non capital
Operating cost
Depresiasi dari tangible cost
Non capital cost merupakan operating cost yang berhubungan dengan operasi
selama tahun yang bersangkutan. Operating cost untuk tiap volume hidrokarbon yang
dihasilkan merupakan hasil pembagian biaya biaya yang berhubungan langsung
antara produksi dan jumlah produksi yang dihasilkan.
Cost recovery kontraktor dapat diperoleh kembali dengan mengambil bagian
dari pendapatan kotor hasil penjualan hidrokarbon (gross revenue) pada tahun yang
bersangkutan. Bila cost recovery kontraktor melebihi pendapatan kontraktor maka
kekurangan tesebut dapat diperoleh pada tahun berikutnya. Secara matematis kondisi
tersebut dinyatakan dengan :

66

Jika (Cost Recovery + Investment Credit) > Revenue x Cost Recovery Ceiling maka :
Recovery

Revenue x Cost Recovery Ceiling

Unrecovery

(Cost Recovery + Investment Credit) Recovery

Jika tidak maka :


Recovery

Cost Recovery + Investment Credit Unrecovered = 0

Cost recovery ceiling adalah besarnya persentase recovery dari revenue yang
dapat diperoleh dari kontraktor pada tahun yang bersangkutan.
3.1.5. Recoverable Cost
Dapat dikatakan sebagai ongkos yang dapat diambil kembali oleh kontraktor
pada tahun tersebut setelah lapangan berproduksi atas semua biaya yang dikeluarkan
sebelum dan sesudah lapangan itu berproduksi. Dan ini merupakan penjumlahan dari
cost recovery dan investnent credit. Recoverable cost ini merupakan penjumlahan
dari gross revenue dikalikan dengan cost recovery ceiling pada tahun yang
bersangkutan.
3.1.6. Sistem Share dan Tax
Berdasarkan kontrak bagi hasil, besarnya keuntungan sebagai penjualan
(gross revenue) dikurangi dengan recoverable cost akan dibagi antara Pertamina dan
kontraktor berdasarkan sistem pembagian yang berlaku.
3.1.6.1. Pertamina Share
Gross revenue secara matematis dinyatakan sebagai berikut :

67

Gross Revenue

Production x Price

Hasil pengurangan gross revenue dengan recoverable cost mengasilkan


Equity to be Split (ES) yang akan dibagi berdasarkan share (SH) yang disepakati.
dalam bentuk persamaan, pertamina share dapat dinyatakan :
Perta min a Share 1

SH
1 Tax

ES

(3.4)

3.1.6.2. Contractor Share


Secara matematis dapat dinyatakan :

Contrctor Share

SH
1 Tax

ES

(3.5)

Untuk lapangan minyak contractor share ini berkurang dengan adanya


kewajiban perusahaan untuk menjual dan menyerahkan sebagian produksinya dengan
harga tertentu guna memenuhi kebutuhan dalam negri yang disebut Domestic Market
Obligation (DMO). Peraturan DMO ini tidak berlaku untuk lapangan gas.
3.1.6.3. Taxible Income
Merupakan bagian kontraktor yang kena pajak. Secara matematis dinyatakan
sebagai berikut :
TI = Invesment Credit + Contractor Share
3.1.6.4. Goverment Tax
Dapat dinyatakan sebagai berikut :
Goverment Tax = Tax x TI

68

3.1.7. Net Contractor Share


Dengan satu persyaratan net contractor share dapat dirumuskan sebagai
berikut :

Jika TI > 0 maka :

Net Contractor Share =


=

Taxible Income Tax


(1 Tax) x TI

Jika tidak maka Net Contractor Share = 0


3.1.8. Total Contractor Share
Adalah perolehan kontraktor sebagai hasil penjumlahan net contractor share
dengan cost recovery.
3.1.9. Contractor Cash Flow
Contractor cash flow dihitung dari hasil pengurangan total contractor share
dengan total cost (capital + non capital + operating cost).
3.2

Indikator Ekonomi
Indikator keuntungan yang sering digunakan adalah: NPV (Net Present

Value), ROR (Rate of Return), DPI (Discounted Probability Index), dan POT (Pay
Out Time).
3.2.1

Net Present Value (NPV)


Penyelesaiannya bukan trial dan error, memperhitungkan nilai waktu uang,

dan bisa mempertimbangkan resiko. NPV dihitung dengan menggunakan discount


rate sama dengan MARR. Dengan membawa atau menarik kepada nilai saat ini, maka

69

semua cash flow untuk masing-masing tahun dapat dijumlahkan menjadi nilai tunggal
dari seluruh cash flow adalah sama dengan Total Net Present Value. Menghitung
serangkaian aliran cash flow dari tahun ke 1 sampai tahun ke n untuk masing-masing
tahun dapat dinyatakan dalam persamaan sebagai berikut

NPV X 0

X3
Xn
X1


2
1 i 1 i
1 i n

(3.6)

dimana :
NPV : Net Present Value
Xn

: Cast flow di tahun ke-N

: suku bunga = discount rate


Dalam industri perminyakan kita tidak perlu membuat referensi di Bank

sebagai alternatif terhadap proyek yang akan kita evaluasi. Kita dapat membuat
referensi investasi terhadap proyek-proyek lain sebagai pembanding. Sebagai contoh
investasi dalam industri perminyakan perlu memasukkan factor resiko dan discout
rate yang lebih besar dari bunga Bank.
Secara umum bilamana NPV pada discout rate bernilai positif memberikan
makna proyek boleh dijalankan dan akan memberikan pengembalian uang (return)
atau pendapatan (earning) dari alternatif investasi, dan sebaliknya bila NPV bernilai
negative cari alternatif investasi lain. NPV juga sebagai salah satu attribute yang
penting dalam membuat atau mengambil suatu keputusan investasi terhadap alternatif
proyek-proyek yang ditawarkan.

70

3.2.2

Pay Out Time (POT)


Pay Out Time suatu proyek dapat disefinisikan sebagai panjangnya waktu

yang diperlukan Investor untuk memperoleh kembali modal yang telah ditanamkan.
Jadi POT merupakan suatu ukuran pendekatan mengenai kecepatan penerimaan cash
flow pada awal proyek. Jika investor merencanakan suatu jumlah tertentu untuk
investasi proyek, dapat dibuat hubungan dari account balance kumulatif terhadap
waktu.
Semua pendapatan yang diterima setelah Pay Out Time tercapai menunjukkan
keuntungan yang dihasilkan suatu proyek, dan menunjukkan modal baru yang
dihasilkan oleh proyek tersebut. Jika semua faktor sama, tentunya penanaman modal
akan memilih proyek dengan POT terpendek.
POT ini merupakan salah satu parameter yang berguna untuk membandingkan
kecepatan relatif penerimaan dari awal proyek. Kelemahan dari POT ini selain tidak
dapat memberikan gambaran mengenai laju pendapatan setelah POT tercapai, juga
tidak mempertimbangkan konsep nilai waktu dari uang. Jadi seperti yang telah
ditekankan diatas, POT ini bukanlah kriteria yang cukup untuk penilaian suatu proyek
penanaman modal, tetapi mempertimbangkan kriteria yang lainnya sebelum pemilik
modal memutuskan untuk memilih suatu proyek dari beberapa alternatif yang ada.
Pay Out Time (POT) seringkali digunakan sebagai indikator dari kelayakan
keekonomian proyek. Secara sederhana Pay Out Time adalah waktu yang dibutuhkan
oleh positif cash flow untuk menutupi atau mengganti seluruh biaya atau pengeluaran
capital awal (investasi).
Penggunaan POT sebagai satu-satunya indikator keekonomian terhadap
relative keekonomian proyek lain teradapat beberapa kekurangan, antara lain :

71

a. Pengukuran POT tidak mengindikasikan seberapa besar keuntungan yang


diperoleh perusahaan, karena indikator ini tidak merefleksikan besarnya
keuntungan (NPV).
b. POT tidak memberikan penjelasan profit atau earning dari proyek selama periode
pengembalian. Namun sangat penting cash flow yang terjadi setelah
pengembalian modal, yang mana dapat merefleksikan pengukuran profit.
c. POT indikator tidak dapat ditambahkan, dikurangi atau sebaliknya serta tidak
dapat dimanipulasi untuk menaikkan keekonomian proyek.
3.2.3

Discounted Pofitability Index (DPI)


Salah satu kelemahan pay out time sebagai ukuran keuntungan proyek adalah

tidak mempertimbangkan keuntungan total dari proyek. Profit to invesment ratio


adalah total undiscounted cash flow tanpa investasi modal dibagi dengan investasi
total. Atau dengan kata lain dapat dirumuskan sebagai perbandingan undiscounted net
profit terhadap investasi.

DPI 1
3.2.4

Net Pr esent Value


PV of Investment

(3.7)

Rate of Return (ROR)


Rate of Return (ROR) yaitu discount rate maksimum yang dibutuhkan untuk

pengembalian investasi atau discount rate yang menghasilkan NPV suatu proyek
sama dengan nol. IRR dihitung secara trial dan error yang dapat diringkaskan sebagai
berikut :

Tabelkan cash flow pertahun

Pilih discount rate dan tabelkan discount factornya

Hitung present value tiap tahun, cash flow dan tambahkan discount factor untuk
memperoleh net present value

72

Jika NPV positif, pilih discount rate yang lebih tinggi. Jika NPV negatif , pilih
discount rate yang lebih rendah.

ROR i1

3.3

NPV 1 * (i2 i1 )
NPV 1 NPV 2

(3.8)

Metoda Perhitungan Reserves


Kandungan minyak dalam reservoir dikenal dengan istilah Original Oil In

Place yang dapat diestimasi dengan menggunakan persamaan berikut :


Pada umumnya analisa kinerja reservoir dan teknik estimasi cadangan yang
digunakan adalah :

Analogi

Volumetrik

Decline curves

Material balance

Simulasi Reservoir

3.3.1. Metode Analogi


N 7758

Ah 1 S w
B oi

dimana :

N OOIP, STB
A luas area, acre

h ketebalan reservoir, ft

(3.9)

73

porositas rata-rata, fraksi

Sw saturasi air, fraksi


Boi faktor volume formasi minyak initial, rb/STB
Cadangan hidrokarbon didefinisikan sebagai cadangan reservoir yang ekonomis di
masa yang akan datang. Ultimate recovery ditentukan dengan menggunakan
persamaan berikut :

UR OOIP * RF

(3.10)

dimana :

UR Ultimate recovery
OOIP Original oil in place
RF Recovery factor

3.3.2. Metode Volumetrik


Penentuan volume minyak yang ada dalam reservoir dengan menggunakan
metode volumetric ini didasarkan pada peta struktur formasi dan peta isopach yang
didapat dari data log dan core. Peta struktur adalah peta yang menunjukan kedalaman
formasi yang sama, dan dari peta tersebut dapat ditunjukan struktur geologinya.
Sedangkan peta isopach adalah peta yang menunjukan ketebalan formasi yang sama.
Ada tiga pendekatan yang dapat digunakan untuk menghitung bulk volume
batuan reservoir yang mengandung hidrokarbon.

74

Metode pyramidal
Metode ini digunakan bila

Ai 1
0.5 . Bulk volume dari reservoir yang dibatasi
Ai

oleh dua kontur yang berurutan dihitung dengan menggunakan persamaan:

Vbi

h
Ai Ai 1 Ai * Ai 1
3

(3.11)

Total bulk volume :


Vb

(3.12)

bi

dimana :
Vbi = Volume bulk antara dua garis isopach
Ai = Luas daerah yang dikelilingi oleh kontur I
h = Interval kontur isopach

Metode trapezoidal
Metode ini digunakan bila

Vb

Ai 1
0 .5 .
Ai

h
A0 2 A1 ... 2 An 1 An (tavg * An )
2

dimana :
A0.1.2 = Luas daerah yang dikelilingi kontur

(3.13)

75

Tavg = Ketebalan rata-rata di kontur terakhir


3.3.3. Analisa Decline Curves
Didunia perminyakan metoda decline curve analysis digunakan untuk estimasi
perhitungan cadangan yang dapat diambil dari suatu lapangan yang mencerminkan
tingkat keekonomian dari lapangan tersebut (Qe) dan memprediksikan kinerja
produksi suatu lapangan berdasarkan data histories yang ada. Perhitungan decline
curve didasarkan atas penurunan laju produksi dimasa mendatang. Dengan asumsi
bahwa laju produksi secara kontiniu mengikuti kecendrungan (trend) yang sudah ada,
maka besarnya cadangan minyak atau gas bumi akan dapat deperkirakan dari model
trend yang telah dibuat.
Persamaan dasar yang digunakan untuk decline curve analysis adalah
persamaan yang digunakan oleh Arps sebagai berikut:

q (t )

qi
1 bDi t 1/ b

(3.14)

dimana :
q(t) =

Laju produksi minyak pada waktu tertentu (t), (STB/D)

qi

Produksi minyak awal, pada saat t = 0, (STB/D)

Konstanta Arps atau eksponent. Dimensionless

Di

-dq(t)/dt/q(t) = initial decline rate, (Day)-1

Beberapa asumsi yang dipakai dalam persamaan 1 adalah sebagai berikut:

76

1. Sumur diproduksikan pada kondisi tekanan bawah sumur konstan (constant


bottomhole pressure)
2. Tidak ada perubahan area pengurasan
3. Permeabilitas dan skin factor yang konstan
4. Persamaan 1 hanya diaplikasikan untuk boundary-dominated
Dilihat dari harga b, maka persamaan diatas dapat dikembangkan menjadi tiga jenis
decline, yaitu : exponential decline, harmonic dan hyperbolic decline. Dalam model
exponential, plot dalam kertas semilog antara laju produksi dan waktu menunjukkan
garis lurus. Sedangkan model harmonic menunjukkan lengkungan yang lebih besar
dari pada model hyperbolic. Sebaliknya plot dalam kertas semilog antara laju
produksi dan kumulatif produksi (Q) menunjukkan bahwa model harmonic berupa
garis lurus sedangkan model exponential menunjukkan lengkungan yang lebih besar
dari model hyperbolic. Perbedaan masing-masing model ini disebabkan oleh
perbedaan nilai b dalam persamaan Arps diatas dan bersifat unik yang berbeda
antara satu lapangan dengan lapangan lainnya. Secara garis besar penurunan
persamaan tiap-tiap model decline curve dan prosedur perhitungannya akan dibahas
pada bagian berikut ini.
Tabel 3.1. Tabel Decline Curve
Decline Curve

Exponential

Hyperbolic

Harmonic

Type
Straight Line Plot

Production Rate, Q

Q vs time on semi-

Q vs Cum Oil

log

on semi log

Qo e -bt

Qo/(1+bot/a) a

Qo/(1+bot/a)

77

3.4. Pola Kontrak Kerja Daerah Operasi


3.4.1. Kontrak Bagi Hasil Lapangan Minyak dan Gas Bumi
Undang undang RI No. 44 tahun 1966 menetapkan bahwa perusahaan
minyak dan gas bumi di indonesia yang meliputi usaha eksplorasi, eksploitasi,
pemurniaan (refinery), pengolahan, pengangkutan dan penjualan dikelola oleh
Perusahaan Negara. Peraturan ini dikukuhkan dengan peraturan RI tahun 1971
dengan ditetapkannya PERTAMINA sebagai perusahaan negara yang mengontrol
kegiatan industri minyak dan gas bumi di indonesia. Kontraktor bekerjasama dengan
pemerintah (PERTAMINA) beroperasi dalam satu peraturan bagi hasil produksi
(PSC), bukan bagi hasil keuntungan. Sampai saat ini sistem bagi hasil telah
mengalami 3 periode yaitu :
1. Periode I

: 1965 1975

2. Periode II

: 1976 1988

3. Periode III

: setelah 1988

Penjelasan mengenai periode periode tersebut akan dibahas pada sub bab
lain lebih lanjut.
3.4.2. Ketentuan Umum Kontrak
Meskipun detail dari tiap tiap kontrak yang ditandatangani antara satu
perusahaan dengan perusahaan lainnya ada perbedaan, peraturan penting yang harus
diataati adalah :

78

1. Pada saat penandatanganan perjanjian kontrak bagi hasil, kontraktor diwajibkan


memberikan bonus kepada Pertamina. Bonus ini tidak termasuk sebagai cost pada
produksi yang akan datang.
2. Kontraktor menyediakan semua peralatan yang dibutuhkan untuk operasi,
membiayai dan menanggung segala resiko.
3. Kontraktor diwajibkan memberikan laporan secara teratur, dan sebagai timbal
balik pihak kontraktor diberi hak untuk mendapatkan informasi yang
berhubungan dengan kontrak di daerah sekitarnya.
4. Jika hidrokarbon secara komersial ditemukan, kontraktor harus menyetujui
program yang telah disusun oleh pihak Pertamina. Dan ini jika suatu area
dinyatakan komersial, kontrak biasanya diberikan untuk masa 20 sampai 30 tahun
sejak tanggal penandatanganan.
5. Suatu bagian tertentu dari daerah kontrak harus dikembalikan setelah periode
tertentu. Dan seluruh daerah kontrak harus dikembalikan jika masa kontrak telah
habis, kecuali jika dilakukan perpanjangan.
Perubahan peruabahan yang terjadi pada masing masing periode akan
dijelaskan pada sub bab berikut ini :
Periode I (1965 1975)
1. Cost recovery ceiling 40 % dari total revenue
2. Sisa ( 60 %) dibagi antar pertamina dengan kontraktor dengan spilit 65/35
3. Dari bagian yang didapat, kontraktor diwajibkan memasok pasar domestik sekitar
25 % dari produksi dengan harga 0.20 US $/bbl
Periode II (1976 1988 )
1. Cost recovery ceiling 100 % dari total revenue

79

2. Pembagian antara pertamina dengan kontraktor adalah : 65.91/34.09 untuk


lapangan minyak dan 68.18/31.82 untu lapangan gas
3. Share dari kontraktor masih dikenakan tax 56 %, sehingga akan menghasilkan
share after tax sebesar 85/15 untuk lapangan minyak dan 70/30 untuk lapangan
gas
4. Besarnya DMO tetap 25% dari produksi dan fee DMO sebesar 0.2 US $/bbl
5. Pada tahun 1984 besarnya tax mengalami perubahan menjadi 48 % dan share
befote tax 71.15/28.85 untuk lapangan minyak dan 57.31/42.31 untuk lapangan
gas
6. Untuk lapangan lapangan baru diberikan investasi kredit (investment
allowance) sebesar 20 % dari investasi kapital (tangible investment)
Periode III (setelah 1988)
Pada periode ini sedikit mengalami perubahan, dimana system FTP (First
Tranche Petroleum), menjadi dasar bagi system kontrak bagi hasil dan diharapkan
dapat memberikan penyelesaian dalam penilaian komersialitas suatu lapangan.
Besarnya FTP adalah 20%, dari produksi, yang dikenakan sebelum recoverable cost
dibagi antara pertamina dengan kontraktor sesuai dengan split yang berlaku. Selain
itu sejak periode ini juga diberlakukan split share untuk lapangan minyak berdasarkan
klasifikasi wilayah kerja yang didasarkan pada kondisi geografis daerah dan tahapan
kegiatannya meliputi :
1. Bagi kontraktor baru yang akan masuk didaerah yang belum pernah diteliti
(frontier area) akan berlaku :
a. Oil sharing = 38.8415 %
b. FTP

= 20 %

c. DMO = 25 %
d. Fee DMO =10 % x harga pasar (untuk produksi > 150 MBOPD)

80

=30 % x harga pasar (untuk produksi < 150 MBOPD)


e. Untuk proyek EOR selama 5 tahun produksi pertama, fee DMO besarnya 100
% x harga pasar.
2. Bagi kontraktor yang sampai 1 Januari 1989 masih dalam tahap eksplorasi akan
berlaku :
a. Oil sharing = 28.8415 %
b. FTP

= 20 % Gross revenue

c. DMO = 25 %
d. Fee DMO =10 % x harga pasar (untuk produksi > 150 MBOPD)
=30 % x harga pasar (untuk produksi < 150 MBOPD)
e. Untuk proyek EOR selama 5 tahun produksi pertama Fee DMO sebesar 100
% harga pasar
3. Bagi kontraktor yang berproduksi bukan perpanjangan berlaku peraturan :
a. Oil sharing = 28.8415 %
b. FTP

= 20 %

c. DMO

= 25 %

d. Fee DMO

=10 % x harga pasar (untuk produksi > 150 MBOPD)


=30 % x harga pasar (untuk produksi < 150 MBOPD)

e. Untuk proyek EOR selama 5 tahun produksi pertama Fee DMO sebesar 100
% dari harga pasar
4. Bagi kontraktor dengan perpanjangan masa kontrak berlaku peraturan:
a. Oil sharing kurang dari 28.8415 % mengingat pemilikan 100 % Indonesia atas
asset dan cadangan hidrokarbon yang belum diproduksikan pada akhir masa
kontrak.
b. Presentase FTP = 20 % x Gross Revenue

81

c. DMO = 25 %
d. Fee DMO = 10 % x harga pasar (produksi > 200 MBOPD)
e. Untuk produksi < 200 MBOPD, fee DMO = 20 % x harga pasar
f. Untuk proyek EOR selama 5 tahun produksi pertama Fee DMO sebesar 100
% dari harga pasar
Angka angka presentase split share diatas hdala gross share yang masih
harus dibebani pajak pemerintah (Government Tax).
Untuk pola aliran keuangan, ada beberapa perbedaan antara lapangan minyak
dan lapangan gas. Perbedaan tersebut untuk yang berlaku sampai saat ini selain
besarnya pembagian (share) adalah pada Domestic Marketing Obligation (DMO),
dimana kewajiban untuk memasok pasar domestik ini tidak berlaku bagi lapangan
gas. Secara keseluruhan pola aliran keuangan minyak dapat dilihat pada gambar
dibawah ini.

82

Recoverable Cost,CR
Revenue
Inv.credit

Cost Rec

Equity to be Split, ES

Perth. Share of Es,PS

Cont.Share of ES,

(1-(SH/(1-T))xES

CS(SH/(1-T))xES

Diff. Price DMO,DDMO

Taxable Income,TI

0.25(SH/(1-T))xES

CS DDMO + IC

Goverment Tax GT
T x TI

Net. Cont. Share,NCS


(1 T) x TI

Total Cont. Share,TCS


NCS + CR - IC

Cost
Cont. Cash Flow,CCF
TCS- TC

Gambar 3.1. Pola Keuangan Sistem Kontrak Bagi Hasil Lapangan Minyak

83

BAB IV
ANALISA DATA
Data yang diperoleh didapatkan dari data geologist, merupakan data sumur
yang akan disisipkan (infill drilling) yang didapatkan dari surrounding wells (data
sumur sekitar) dimana penulis hanya mendapatkan hasil evaluasinya saja dan tidak
mengevaluasi secara detail terhadap hasil interpretasi yang telah dilakukan oleh
geologist.
4.1.

Data Reservoar
Data berikut merupakan data yang didapatkan dari geologist, data ini

dibutuhkan dalam menentukan OOIP, serta penentuan nilai Ultimate Recovery.


Tabel 4.1 Data awal dari geologist
Area (Acre)
Sand

Thickness (ft)
Sand

Avg Eff Por


Sand
A

0.18
0.19
0.22
0.17
0.17
0.17
0.16

0.19
0.19
0.13
0.15
0.16
0.16
0.12

Well A

P1
P2
P3
P4
P5
P6
P7

35
38
29
31
35
34
50

0
0
29
31
35
34
0

14
25
22
18
20
15
22

11
4
5
12
15
10
14

35
38
29
31
35
34
50

C
0
0
5
12
6
8
0

Avg Wtr Saturation


Sand

Avg Oil Saturation


Sand

0
0
0.20
0.17
0.16
0.24
0.00

0.55
0.50
0.55
0.60
0.50
0.60
0.55

0
0
0.60
0.75
0.80
0.60
0.00

0.45
0.50
0.45
0
0.50
0.40
0.45

0.35
0.60
0.30
0.30
0.30
0
0.30

0
1.00
0.40
0.25
0.20
0.40
1.00

B
0.65
0.40
0.70
0.70
0.70
0.70
0.70

Sumber : Kota Batak File, 2008

Dari tabel 4.1 diatas dapat dilihat luas area, ketebalan, porositas , saturasi air
dan saturasi minyak mempunyai nilai yang berbeda beda baik untuk setiap sumur
dan setiap lapisan (sand A, sand B dan sand C). Dari data ini pula kita mendapatkan
nilai OOIP serta Ultimate Recoverynya.

84

4.2.

Data Produksi
Berikut adalah total produksi tiap sumur setiap tahunnya, merupakan

penjumlahan dari tiap-tiap sumur, yang dapat kita lihat pada Tabel di bawah ini :
Tabel 4.2 Data Produksi
TH

Production Profil
P01

P02

P03

P04

P05

P06

P07

Total
Prod.

2010

54,750.00 87,600.00 65,700.00

62,050.00 76,650.00 62,050.00 87,600.00

498,410

2011

34,232.56 59,287.65 40,653.34

37,550.13 46,397.69 38,859.03 54,097.12

313,089

2012

27,068.68 48,774.66 31,978.76

29,210.98 36,098.44 30,751.55 42,511.77

248,407

2013

21,403.99 40,125.86 25,155.16

22,723.80 28,085.39 24,335.61 33,407.52

197,250

2014

16,924.76 33,010.68 19,787.57

17,677.29 21,851.06 19,258.27 26,253.02

156,777

2015

13,382.89 27,157.17 15,565.31

13,751.52 17,000.62 15,240.26 20,630.72

124,743

2016

10,582.24 22,341.61 12,244.00

10,697.58 13,226.86 12,060.56 16,212.47

99,381

2017

8,367.69

18,379.96 9,631.38

8,321.86

10,290.79 9,544.27

12,740.44

79,293

2018

6,616.57

15,120.80 7,576.25

6,473.74

8,006.47

7,552.97

10,011.97

63,377

2019

5,231.92

12,439.55 5,959.63

5,036.05

6,229.21

5,977.13

7,867.82

50,760

2020

4,137.03

10,233.75 4,687.97

3,917.64

4,846.47

4,730.07

6,182.86

40,756

2021

3,271.27

8,419.08

3,047.61

3,770.66

3,743.20

4,858.75

32,819

3,687.66

Sumber : Kota Batak File, 2008

Data produksi total diatas yang akan dipakai dalam mencari nilai dari
parameter ekonominya, nilai tersebut didapatkan dari perkalian dari produksi total
harian (BOPD) dikalikan dengan 1 tahun (365 hari). Berikut tabel produksi perhari :

85

TOTAL PROFIL PRODUKSI

1.600
1.400
1.200
B 1.000
O
800
P
D
600
400
200
0
2008

2010

2012

2014

2016
Tahun

2018

2020

2022

Gambar 4.1 Produksi Total


Gambar diatas merupakan produksi total untuk semua sumur (P01 P07)
yang menunjukkan produksi tertinggi pada tahun 2010 dengan total produksi 1,370
BOPD dan produksi berkurang hingga tahun 2021 dengan produksi 84 BOPD. Untuk
produksi setiap sumur P01 P07 dapat dilihat pada lampiran.
4.3.

Harga Minyak, Kontrak Bagi Hasil dan Operating Cost


Harga minyak yang digunakan dalam kasus ini adalah $40/bbl, $50/bbl,

$60/bbl, $70/bbl dan $80/bbl, dengan pola kontrak adalah kontrak bagi hasil.
Sedangkan untuk operating cost yang diperlukan $3.73/bbl. Harga operating cost ini
dapat berubah ubah pada waktu tertentu, tapi pada kondisi ini nilai operating cost
sesuai dengan kontrak yang telah ditetapkan untuk lapangan XYZ.

86

4.4.

Perhitungan Produksi dan Reserve


Untuk mengetahui profil produksi dari tiap-tiap sumur menggunakan analisa

decline curve dan economic limit dibatasi sampai usia kontrak. Dengan menggunakan
data geologist pada tabel 4.1. maka reserve untuk tiap tiap sumur dapat kita hitung
dengan langkah kerja sebagai berikut :
Menghitung reserve untuk sumur P01 Sand A
Diketahui

Boi

: 1.108

Area (acre)

: 35

Thickness

: 14

Avg Eff Por

: 0.18

Avg Water Saturation : 0.55


RF

: 0.45060

OOIP (MBO) = 7758 x a x h x por(1-Swi)/Boi


= 7758 x 35 x 14 x 0.18(1 0.55)/1.108
= 277,901.64 STB
Menghitung reserve untuk sumur P01 Sand B
Diketahui

Boi

: 1.108

Area (acre)

: 35

87

Thickness

: 11

Avg Eff Por

: 0.19

Avg Water Saturation : 0.65


RF

: 0.45060

OOIP (MBO) = 7758 x a x h x por(1-Swi)/Boi


= 7758 x 35 x 11 x 0.19(1 0.65)/1.108
= 179,264 STB
Menghitung reserve untuk sumur P01 Sand C
Diketahui

Boi

: 1.108

Area (acre)

:0

Thickness

:0

Avg Eff Por

:0

Avg Water Saturation : 0


RF

: 0.45060

OOIP (MBO) = 7758 x a x h x por(1-Swi)/Boi


= 7758 x 0 x 0 x 0 (1 0)/1.108
=0

88

UR total sumur P01 = (OOIPA + OOIPB + OOIPC ) x RF


=(277.901.64 + 179,264 + 0) x 0.45
= 457,165 x 0.45060
= 206,000 STB
Untuk perhitungan OOIP sumur P02 sampai P07dapat dilihat pada lampiran.
Dengan perhitungan OOIP untuk semua sumur tersebut maka didapatkan hasil
ultimate recovery dengan menggunakan metoda volumetrik dari sumur P01 sampai
P07, nilai untuk semua sumur tersebut dapat kita lihat pada tabel 4.3. dibawah ini:
Tabel 4.3 Hasil Perhitungan Reserve
Well
P1
P2
P3
P4
P5
P6
P7

OOIP (MBO)
Sand A
277,902
631,913
442,248
265,676
416,607
242,823
554,543

Sand B
179,264
121,327
39,595
117,210
176,445
114,269
176,445

Sand C
0
0
81,221
110,699
47,052
182,831
0

Total sand
457,165
753,240
563,064
493,585
640,105
539,923
730,988

Total

Recovery Ultimate
Factor
Recovery
0.45060
0.43678
0.43512
0.45787
0.44993
0.43339
0.44871

206,000
329,000
245,000
226,000
288,000
234,000
328,000
1,856,000

Pada tabel ini didapatkan nilai ultimate recovery untuk tiap sumur berbeda
beda dan jika dijumlahkan ultimate recovery untuk semua sumur ( P01 - P07),
sebesar 1,856 MBO. Sumur yang paling produktif adalah sumur P02 dengan reserves
sebesar 329 MBO oleh kerenanya sumur ini diprioritaskan pertama kali untuk
pelaksanaan pengeborannya. Sedangkan sumur yang paling kecil reservesnya
terdapat pada sumur P01 dengan nilai 206 MBO.

89

4.5.

Perhitungan Indikator Ekonomi


Berikut ini merupakan hasil perhitungan cash flow dan indikator ekonomi,

dalam kasus ini diambil harga minyak $60/bbl dengan ketentuan sebagai berikut :
Harga minyak

: $60/bbl

Share after Tax

: 15%

Biaya Produksi

: $3.73

Tax

: 48%

Investment Credit

: 20%

MARR

: 10%

90

Table 4.4 Tabel Cash Flow


1

Th

Prod

Rev

0
1

498,410

313,089

248,407

197,250

156,777

124,743

99,381

79,293

63,377

10

50,760

11

40,756

12

32,819

29,904,600
18,785,311
14,904,411
11,835,020
9,406,599
7,484,609
5,962,879
4,757,603
3,802,605
3,045,618
2,445,347
1,969,153

10

11

12

13

14

15

16

17

18

Cap

Non
Cap

Dep

OC

IC

UR

CR

REC

ES

CS

DDMO

NCS

TCS

EXP

CF

3,025,020

3,917,760

6,942,780

6,942,780

605004

1,859,069

605004

1,167,820

605004

926,558

605004

735,744

605004

584,777
465,293
370,692
295,764
236,395
189,336
152,019
122,416

Untuk harga $40/bbl, $59/bbl,$70/bbl dan $80/bbl


pada bab lampiran.

605,004

3,917,760

6,381,833

6,986,837

22,917,763

6,610,893

1,772,824

1,772,824

17,012,487

4,907,448

1,531,562

1,531,562

13,372,850

3,857,553

1,340,748

1,340,748

10,494,272

3,027,194

1,189,781

1,189,781

8,216,818

2,370,236

465,293

465,293

7,019,316

2,024,803

370,692

370,692

5,592,187

1,613,131

295,764

295,764

4,461,839

1,287,069

236,395

236,395

3,566,210

1,028,714

189,336

189,336

2,856,282

823,928

152,019

152,019

2,293,328

661,537

122,416

122,416

1,846,738

532,713

1,940,924

2,742,986

9,124,820

1,859,069

7,265,750

1,219,239

1,917,869

3,690,693

1,167,820

2,522,873

967,354

1,502,904

3,034,465

926,558

2,107,908

768,138

1,174,709

2,515,457

735,744

1,779,713

610,524

915,050

2,104,831

584,777

1,520,054

485,780

800,292

1,265,585

465,293

800,292

387,014

637,581

1,008,273

370,692

637,581

308,787

508,707

berd804,471

295,764

508,707

246,804

406,594

642,989

236,395

406,594

197,672

325,653

514,989

189,336

325,653

158,712

261,469

413,488

152,019

261,469

127,806

210,552

332,967

122,416

210,552

91

Keterangan & Langkah Kerja :


1
2
3

4
5
6
7

Th
Prod
Rev

Cap
Non Cap
Dep
OC

IC

UR
UR1
UR1
UR2
UR2

: Tahun
: Produksi
: Revenue
: (2) x Price
: $60/bbl x 498,410 bbl
: $29,904,600
: Capital
: Non Capital
: Depreciation1
: (4)/(5)
: Operating Cost
: (2) x Biaya Produksi
: $3,73/bbl x 498,410 bbl
: $1,859,069
: Investment Credit
: 20% x (4)
: 20% x $3,025,020
: $605,004
: Unrecovered
: NC
: Non Capital
: $3,917,760
: CR + IC REC
: (Cost Recovery + Investment Credit)
Recovery
: ($6,381,833 + $605,004) - $6,986,837
: $0

10

CR

11

REC

12

ES

13

CS

14

DDMO

15

NCS

: Cost Recovery
: Jika (3) > 0 maka CR = NC + OC +UR + Dep
: Recovery
: CR + IC > Rev maka Rec = Rev
: CR + IC < Rev maka Rec = CR + IC
: CR + IC > Rev, maka Rec = Rev jika tidak
Rec = CR + IC
: $6,381,833 + $605,004 < (Rev =
$29,904,600)
: $6,986,837
: Equity to be Split
: (3) (11)
: Rev Rec
: $29,904,600 - $6,986,837
: $22,917,763
: Contractor Share
: 15% / ( 1 48% ) x (12)
: Share / (1 Tax) x ES
:15% / (1-48%) x $22,917,763
:$6,610,893
: Diff. Price Domestic Marketing Obligation
: 25%( 15% / ( 1- 48% ) ) 0,9 x (3)
: 25% {15% / (1- 48%)} x 0.9 x 29,904,600
: $1,940,924
: Net Contractor Share
: ((13) + (8) (14) )x ( 1 48% )
:{(CS + IC) DDMO} x (1-Tax)
: {($6,610,893 + $605,004) - $1,940,924} x
(1-48%)

16

TCS

17

EXP
EXP0

EXP1
18 CF1

: $2,742,986
: Total Contractor Share
: (15) + (11) (8)
: NCS + Rec IC
: $2,742,986 + $6,986,837 - $605,004
: $9,124,820
: Expeditue
: (4) + (5) + (7)
: Cap + Non Cap + OC
: $3,025,020 + $3,917,760 + $0
: $6,942,780
: $0 + $0 + $1,859,069
: $1,859,069
: Cash Flow / Laju Kas
: (16) (17)
: TCS EXP
: $9,124,820 - $1,859,069
: 7,265,750

92

Untuk mencari NPV maka terlebih dahulu harus dicari harga DF, yaitu :
DF1

= 1/(1 + 10%)1
= 1/(1 + 10%)1
= 0.9091
Setelah Harga DF diketahui langkah selanjutnya yaitu mencari nilai NPV :

NPV1

= CF1 x DF1
= $7,265,750x 0.9091
= $ 6,605,227

Tabel 4.5 Tabel Perhitungan NPV

NPV CALCULATION
DF
CF
(10%)
-6,942,780 1
7,265,750 0.9091
2,522,873 0.8264
2,107,908 0.7513
1,779,713 0.6830
1,520,054 0.6209
800,292 0.5645
637,581 0.5132
508,707 0.4665
406,594 0.4241
325,653 0.3855
261,469 0.3505
210,552 0.3186
NPV

P.Value
-6,942,780
6,605,227
2,085,019
1,583,702
1,215,568
943,834
451,744
327,180
237,315
172,435
125,553
91,643
67,088
6,963,529.36

Maka hasil perhitungan NPV untuk produksi total sumur dapat kita tentukan
dengan langkah kerja yang sama untuk setiap tahunnya. Sehingga didapatkan total
NPV sebesar : $6,936,529.36. Untuk hasil perhitungan NPV tiap tahunnya dapat
dilihat pada tabel diatas. Langkah selanjutnya yaitu dengan mencari nilai DPI dengan
langkah kerja sebagai berikut :

DPI 1

Net Pr esent Value


PV of Investment

DPI 1

6,963,529.36
6,942,780

DPI

= 2.002989
Tabel 4.6 Perhitungan ROR

15%
Disc.
Factor

50%
P.Value

Disc. Factor

P.Value

93

55%
Disc.
Factor

P. Value

1
0.8696
0.7561
0.6575
0.5718
0.4972
0.4323
0.3759
0.3269
0.2843
0.2472
0.2149
0.1869

-6,942,780
6,318,044
1,907,654
1,385,983
1,017,557
755,735
345,988
239,690
166,297
115,579
80,496
56,201
39,354

1
0.6667
0.4444
0.2963
0.1975
0.1317
0.0878
0.0585
0.0390
0.0260
0.0173
0.0116
0.0077

5,485,799.29

-6,942,780
4,843,833
1,121,277
624,565
351,548
200,172
70,259
37,316
19,849
10,576
5,647
3,023
1,623

1
0.6452
0.4162
0.2685
0.1732
0.1118
0.0721
0.0465
0.0300
0.0194
0.0125
0.0081
0.0052

346,908.68

-6,942,780.00
4,687,580.80
1,050,103.13
566,052.18
308,335.23
169,902.79
57,710.94
29,662.89
15,269.12
7,873.63
4,068.53
2,107.52
1,094.91
-43,018.33

Nilai ROR yang diambil 55% dan 50%, maka harga ROR akan diperoleh
dengan melakukan interpolasi pada saat NPV berharga negatif dan NPV berharga
positif. Hasil perhitungan untuk mencari nilai ROR dapat dilihat pada tabel diatas.
Langkah kerja untuk perhitungan ROR dengan menggunakan rumus dibawah ini :

ROR i1

NPV 1 * (i2 i1 )
NPV 1 NPV 2

Maka dicari terlebih dahulu nilai dari Diff. of Disc Rate yaitu :
i2 i1 = 55% - 50%
= 5%
Untuk nilai absolut value of both NPV
= 346,908.68+ 43,018.33
= 389,927,01
Dari perhitungan diatas maka diperoleh nilai ROR sebesar :
94

ROR 50%

346,908.68 * 5%
389,927.01

= 54.95%
Sedangkan untuk menentukan POT yaitu:
POT 1

6,942,780
6,942,780 322,970.24

= 1.96 tahun

95

Tabel 4.7 Tabel Perhitungan POT


Pay Out Time
CF

CCF

-6,942,780
7,265,750
2,522,873
2,107,908
1,779,713
1,520,054
800,292
637,581
508,707
406,594
325,653
261,469
210,552
POT (Year)

-6,942,780.00
322,970.24
2,845,843.01
4,953,750.56
6,733,463.43
8,253,517.40
9,053,809.21
9,691,390.09
10,200,096.79
10,606,690.34
10,932,343.09
11,193,811.83
11,404,363.55
1.96

Maka POT dengan harga minyak $60/bbl dengan jangka waktu pengembalian
selama 1.96 tahun atau 23 bulan.
4.6.

Sensitivitas Harga Minyak


Dari hasil perhitungan indikator ekonomi (NPV, ROR, DPI, POT) untuk

semua harga minyak dapat disimpulkan bahwa harga minyak mempengaruhi tingkat
keekonomian proyek ini. Semakin tinggi harga minyak semakin tinggi nilai
keekonomiannya dan begitu juga sebaliknya.

96

Tabel 4.8 Sensitivitas minyak terhadap indikator ekonomi


Harga
40
50
60
70
80

NPV
3,801,187.60
5,382,358.48
6,963,529.36
8,544,700.24
10,125,871.12

DPI
1.55
1.78
2.00
2.23
2.46

ROR
35.85
45.53
54.95
64.25
73.41

POT
2.14
2.04
1.96
1.88
1.82

4.6.1. Net Present Value


Sebagai mana diketahui bahwa syarat suatu proyek dikatakan ekonomis dan
layak untuk dikerjakan apabila NPV bernilai positif (NPV lebih besar dari 0). Harga
minyak $40-$80/bbl memenuhi syarat NPV > 0, nilai NPV yang diperoleh sebagai
berikut : harga $40/bbl = 3,801,187.60, harga $50/bbl = 5,382,358.48, harga $60/bbl
= 6,963,529.36, harga $70/bbl = 8,544,700.24 dan harga $80/bbl = 10,125,871.12.
4.6.2. Rate of Return
Untuk harga minyak $40-$80/bbl terlihat bahwa perbedaan harga sangat
mempengaruhi parameter ini, karena semakin tinggi harga minyak nilai ROR pun
semakin meningkat. Nilai yang didapatkan dari perhitungan adalah :$40 = 35.85%,
$50 = 45.53%, $60 = 54.95%, $70 = 64.25% dan $80 = 73.41%.
4.6.3. Discount Probability Index
Suatu proyek dikatakan ekonomis jika DPI lebih besar dari 1(satu), namun
dalam hal ini PT. CPI mematok harga DPI minimum sebesar 1.2 maka untuk semua
harga yang telah ditentukan

DPI > 1.2 maka nilai DPI yang didapat adalah :

$40=1.55, $50=1.78, $60=2.00, $70=2.23, $80=2.46

97

4.6.4. Pay Out Time


POT suatu proyek yang tidak memenuhi syarat keekonomian jika jangka
waktu pengembalian investasi selama umur kontrak itu sendiri. Namun untuk semua
harga minyak yang dipakai ($40-$80/bbl) jangka waktu pengembalian dibawah umur
kontrak yang telah ditentukan. Didapatkan $40 = 2.14 (26 bulan), $50 = 2.04 (25
bulan), $60 = 1.96 (24 bulan), $70 = 1.88 (23 bulan), $80 = 1.82 (21 bulan).

98

BAB V
PEMBAHASAN
Sebelum melakukan proyek infill drilling setiap perusahaan sebaiknya
melakukan study atau pun penelitian untuk menemukan peluang yang telah disepakati
bersama dalam hal ini menambah jumlah sumur sisipan sebanyak 7 sumur. Disini kita
tidak membahas kenapa hanya 7 sumur yang di tambah karena hal ini merupakan
salah satu interpretasi dari geologist.
5.1.

Perhitungan Reserve
Dalam penulisan ini metoda yang digunakan untuk menghitung reserve yaitu

dengan menggunakan metoda volumetric. Hal ini disebabkan karena ketersediaan


data yang kita peroleh dan dalam metoda volumetrik ini lebih cepat serta dapat
dilakukan diawal produksi karenanya untuk alasan itulah metoda ini yang kita
gunakan dalam menghitung reserve ini.
OOIP total berjumlah 4,178 MBO yang didapatkan dari penjumlahan total
OOIP masing masing sand (A sand, B sand dan C sand). Untuk A sand sebesar
2,831 MBO, B sand 924 MBO, dan C sand 421 MBO.
Sedangkan nilai reserves merupakan perkalian antara total OOIP dengan
recovery factor, nilai Recovery factor tiap tiap sumur berbeda yang di dapat dari
data produksi, nilai reserve tersebut sebagai berikut : P01 = 0.45060, P02 = 0.43678,
P03 = 0.43512, P04 = 0.45787, P05 = 0.44993, P06 = 0.43339, P07 = 0.44871. Nilai
reserve tiap tiap sumur sangat bervariasi yaitu : P01 = 206 MBO, P02 =329 MBO,
P03 =245 MBO, P04 = 226 MBO, P05 = 288 MBO, P06 = 234 MB, P07 = 328
MBO. Dengan demikian dapat kita lihat hasil total reserve sebesar 1,856 MBO
dengan reserves terbesar didapat pada sumur P02 sebesar 329 MBO sedangkan untuk
99

reserves terkecil terdapat pada sumur P01 yaitu 206 MBO. Dalam hal ini parameter
yang mempengaruhi reserve antara lain : porositas, saturasi, formasi volume factor,
area, ketebalan, dan recovery factor.
5.2.

Hasil Perhitungan Produksi


Dalam perhitungan ini untuk mengetahui profil produksi dari tiap-tiap sumur

menggunakan analisa decline curve analisys exponential dan economic limit dibatasi
sampai usia kontrak hingga tahun 2021.Berikut merupakan pembahasan perhitungan
ekonomi dari tiap tiap indikator ekonomi untuk harga minyak $40-$80/bbl.
5.2.1. Net Present Value (NPV)

Nilai NPV didapat dari penjumlahan NPV1 hingga NPV12 dengan hasil
penjumlahan untuk harga minyak $40/bbl NPV = $3,801,187.60 harga minyak
$50/bbl NPV = $5,382,358.48 harga minyak $60/bbl NPV = $6,963,529.36 harga
minyak $70/bbl NPV = $8,544,700.24 harga minyak $80/bbl NPV = $10,125,871.12
NPV vs Harga Minyak

12.000.000
10.000.000
8.000.000
6.000.000
4.000.000
2.000.000
0
0

20

Harga Minyak
40
60

80

Gambar 5.1 NPV vs Harga minyak


100

100

Nilai NPV untuk semua harga minyak diatas lebih besar dari 0. Maka untuk semua harga
diatas memenuhi syarat NPV > 0.

5.2.2. Rate of Return


Nilai ROR didapatkan dengan langkah perhitungan sebagai berikut :

Harga minyak $40/bbl ROR = 35.85%

Harga minyak $50/bbl ROR = 45.53%

Harga minyak $60/bbl ROR = 54.95%

Harga minyak $70/bbl ROR = 64.25%

Harga minyak $80/bbl ROR = 73.41%


ROR harus lebih besar dari MARR, pada kondisi ini MARR yang kita gunakan sebesar

10%.

ROR vs Harga Minyak

80
70
R
O
R
%

60
50
40
30
20
10
0
0

20

Harga Minyak
40
60

80

Gambar 5.2 ROR vs Harga minyak.

101

100

5.2.3. Discounted Profability Index (DPI)


DPI minimum yang diharapkan untuk ekonomisnya suatu proyek haruslah lebih
besar dari satu, namun dalam hal ini PT. CPI menetapkan DPI minimum adalah 1.2 untuk
harga minyak $60/bbl ini DPI didapat sebesar :

Harga minyak $40/bbl DPI = 1.55

Harga minyak $50/bbl DPI = 1.78

Harga minyak $60/bbl DPI = 2.00

Harga minyak $70/bbl DPI = 2.23

Harga minyak $80/bbl DPI = 2.46

DPI vs Harga Minyak

3,00
2,50
2,00
1,50
1,00
0,50
0,00
0

20

Harga Minyak
40

60

80

100

Gambar 5.3 DPI vs Harga minyak


Dengan demikian nilai DPI ini memenuhi nilai ekonomisnya karena DPI diatas 1.2
5.2.4. Pay Out Time (POT)
Didapatkan dari perhitungan berikut :

Harga minyak $40/bbl POT = 2.14 Tahun = 26 Bulan

Harga minyak $50/bbl POT = 2.04 Tahun = 25 Bulan

Harga minyak $60/bbl POT = 1.96 Tahun = 24 Bulan

Harga minyak $70/bbl POT = 1.88 Tahun = 23 Bulan

102

Harga minyak $80/bbl POT = 1.82 Tahun = 21 Bulan.

POT vs Harga Minyak

2,20
2,15
t
a
h
u
n

2,10
2,05
2,00
1,95
1,90
1,85
1,80
0

20

Harga Minyak
40
60

80

100

Gambar 5.4 POT vs Harga minyak


Berbeda dengan indikator ekonomi lainnya, nilai POT menurun seiring
dengan kenaikan harga minyak. Hal ini disebabkan karena dengan naiknya harga
minyak maka keuntungan akan bertambah dan mengakibatkan pengembalian modal
akan semakin cepat. Dengan demikian POT untuk harga minyak diatas memenuhi
syarat keekonomian.
5.3

Sensitivitas Harga Minyak


Harga minyak memberikan peranan dalam penetun ekonomis atau tidaknya

suatu proyek yang akan kita lakukan. Untuk mendapatkan hasil yang diinginkan
maka harga minyak $40-$80/bbl dapat digunakan dalam pelaksanaan proyek ini.
Hasilnya NPV bernilai positif, terpenuhinya DPI minimum yang ditetapkan oleh PT.
CPI, bunga yang menyebabkan Present wort sekarang sama dengan nol (ROR) dapat
lebih besar dari MARR (10%) juga POT lebih singkat dari lamanya kontrak.

103

BAB VI
KESIMPULAN
Dari hasil kesimpulan baik perhitungan yang bersifat teknis maupun yang
bersifat ekonomis maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:

NPV berharga positif dengan harga minyak mulai $40/bbl dan selanjutnya proyek
ini dikatakan ekonomis

DPI minimum yang diharapkan untuk ekonomisnya suatu proyek haruslah lebih
besar dari satu, namun dalam hal ini PT. CPI menetapkan DPI minimum adalah
1.2 untuk harga minyak $40/bbl ini DPI didapat sebesar 1.5 dengan demikian
nilai DPI ini memenuhi nilai ekonomisnya.

POT dengan harga minyak $40/bbl dengan jangka waktu pengembalian selama
2.14 tahun

ROR pada kasus ini bernilai 35.85% , ini berarti ROR > MARR (10%)

Dengan melihat indikator ekonomi tersebut maka perencanaan proyek infill


drilling ini layak untuk dilaksanakan.

104

DAFTAR PUSTAKA

1.

Widjajono, Partowidagdo, 2002, Manajemen Ekonomi Minyak dan Gas


Bumi, Seri Studi Pembangunan 2, Program Studi Pembangunan
Program Pasca Sarjana ITB, Bandung

2.

Widjajono, Partowidagdo, 2000, Pengelolaan Lapangan Jurusan Teknik


Perminyakan Fakultas Ilmu Kebumian dan Teknologi Mineral ITB

3.

Sri Wahyuni, Rika, 2008, Analisa Keekonomian Stimulasi Greenzyme


dilapangan Nilam BOB PT.BSP, Jurusan Teknik Perminyakan
Fakultas Teknik UIR

4.

Dean Kardo, Lerry, 2005,Evaluasi Keekonomian HydraulicFracturing Job


Dengan Menggunakan Carbolite Dan Resin Coatad Sand Propant di
LDK Field PT. Caltex Pasific Indonesia, Jurusan Teknik
Perminyakan Fakultas Teknik UIR

5.

Irwanto,

2008,Sensitivitas

Harga

Minyak

Terhadap

Parameter

Keekonomian Pada Proyek Infill Drilling di LFK Field, PT. CPI,


Jurusan Teknik Perminyakan Fakultas Teknik UIR
6.

Well Files Sumur sumur di Lapangan XYZ

105