Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN PRAKTIKUM

SURVEI GNSS TERAPAN


Pengukuran GPS Dengan Metode Real Time Kinematik (RTK) NTRIP

DISUSUN OLEH:
KELOMPOK 3
1. TRIAS SUGENG PRAYOGA

(11/319267/TK/38397)

2. OKKY NUR ADITYA

(11/319024/TK/38162)

3. MUAMAR MUJAB

(12/330042/TK/39234)

4. PUJI NURHIDAYAH

(12/330456/TK/39598)

5. BONDAN GALIH D

(12/332934/TK/39648)

6. PRADITYA MUKTI A

(12/333279/TK/39692)

JURUSAN TEKNIK GEODESI


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015
DAFTAR ISI
1

HALAMAN JUDUL...............................................................................................................1
DAFTAR ISI................................................................................................................... .2

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1 Materi................................................................................................... ....................3
1.2 Tujuan................................................................ ............................... 3
1.3 Waktu dan Lokasi Pelaksanaan......................................................................................3
1.4 Alat dan Bahan...............................................................................3
1.5 Landasan Teori................................ .................................................... 3

BAB 2

PELAKSANAAN
2.1 Langkah Kerja di Laboratorium...........................................................................9
2.2 Langkah Kerja di Lapangan.....................................................................................9

BAB 3

PEMBAHASAN DAN HASIL


3.1 Hasil Pengukuran....................................................................21

BAB 4

PENUTUP
4.1 Kesimpulan..................................................................................................................25

DAFTAR PUSTAKA....................................................................................................................26

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Materi
Pengukuran GPS dengan metode Real Time Kinematik (RTK) NTRIP
1.2 Tujuan

Mahasiswa dapat melakukan pengukuran dengan metode Real Time Kinematik


(RTK) NTRIP

Mahasiswa dapat melakukan pengolahan data hasil dari pengukuran, sehingga


menghasilkan peta detil situasi

1.3 Waktu dan Lokasi Pelaksanaan


Hari, Tanggal

: Selasa, 17 - 27 Maret 2015

Waktu

: 13.00 - 15.30 WIB dan 07.00 09.30 WIB

Tempat

: KPFT Universitas Gadjah Mada

1.4 Alat dan Bahan


Receiver GNSS merk Leica

(1 unit/seperangkat)

Poll

(1 unit)

1.5 Landasan Teori


a. Pengertian GPS
GPS adalah singkatan dari Global Positioning System yag merupakan sistem untuk
menentukan posisi dan navigasi secara global dengan menggunakan satelit. Sistem yang
pertama kali dikembangkan oleh Departemen pertanahan Amerika ini digunakan untuk
kepentingan militer maupun sipil untuk survey dan pemetaan. Minimal satelit yang terekam
untuk mendapatkan data X,Y, dan Z nya adalah 4 buah.
b. Pengertian Metode RTK
Sistem RTK (Real-Time-Kinematik) adalah suatu akronim yang sudah umum
digunakan untuk sistem penentuan posisi real-time secara differensial menggunakan data
fase. Untuk merealisasikan tuntutan real time nya, stasiun referensi harus mengirimkan data
fase dan psedorange-nya ke pengguna secara real-time menggunakan sistem komunikasi data
tertentu. Stasiun referensi dan pengguna harus dilengkapi dengan perangkat pemancar dan
penerima data.
3

Ketelitian tipikal posisi yang diberikan oleh sistem RTK adalah sekitar 1-5 cm,
dengan asumsi bahwa ambiguitas fase dapat ditentukan secara benar. Untuk mencapai tingkat
ketelitian tersebut, sistem RTK harus dapat menentukan ambiguitas fase dengan
menggunakan jumlah data yang terbatas dan juga selagi receiver bergerak. Mekanisme
penentuan ambiguitas fase yang kerap dinamakan on the fly ambiguity ini bukanlah hal yang
mudah dilaksanakan. Dalam hal ini untuk dapat menentukan ambiguitas secara cepat dan
benar umumnya diperlukan penggunaan data fase dan pseudorange dua frekuensi, geometri
satelit yang relatif baik, algoritma perhitungan yang relatif handal dan mekanisme eliminasi
kesalahan dan bias yang relatif baik dan tepat.
Sistem RTK dapat digunakan untuk penentuan posisi obyek-obyek yang diam
maupun bergerak, sehingga sistem RTK tidak hanya dapat merealisasikan survei GPS real
time, tetapi juga navigasi berketelitan tinggi. Aplikasi-aplikasi yang dapat dilayani oleh
sistem ini cukup beragam, antara lain staking out, penentuan dan rekonstruksi batas persil
tanah, survei pertambangan, survei rekayasa dam utilitas, serta aplikasi-aplkasi lainnya yang
memerlukan informasi posisi horisontal secara cepat (real-time) dengan ketelitian yang relatif
tinggi dalam orde beberapa cm.
c. RTK dengan Metode Network Real Time Kinematic (NRTK)
Metode Network Real Time Kinematic (NRTK) merupakan sebuah metode penentuan
posisi secara relatif dari pengamatan GNSS. NRTK merupakan pengembangan dari metode
single base RTK (Martin & Herring, 2009).
Prinsip kerja Network real time kinematic (NRTK) secara umum adalah sebagai
berikut. Stasiun referensistasiun referensi merekam data dari satelit GNSS secara kontinu
yang kemudian disimpan dan atau dikirim ke server Network RTK melalui jaringan internet
secara serempak.
Data yang dikirimkan oleh stasiun referensistasiun referensi adalah data dalam
format Raw data atau data mentah yang kemudian oleh server Network RTK digunakan
sebagai bahan untuk melakukan koreksi data yang dapat digunakan oleh pengguna (rover).
Data dalam format Raw tersebut dikirimkan secara kontinu dalam interval tertentu kepada
server Network RTK melalui jaringan internet. Oleh server, data tersebut diolah dan
disimpan dalam bentuk RINEX yang dapat digunakan untuk post processing, maupun dalam
4

bentuk RTCM yang dikirimkan kepada rover yang membutuhkan koreksi data dari stasiun
referensi.
Rover berkomunikasi dengan server Network RTK menggunakan jaringan
GSM/GPRS/CDMA, sehingga dapat memperoleh data koreksi hasil hitungan dengan metode
Area Correction Parameter (ACP/FKP) atau Master Auxiliary Concept (MAC) atau Virtual
Reference Station (VRS) atau metodemetode lainnya, melalui jaringan internet (Euler,
2008).
Pada saat ini, NRTK dianggap lebih memberikan banyak keuntungan dalam dunia
penent,uan posisi menggunakan GNSS, dibandingkan dengan penggunaan metode single
base RTK (Rizos & Han, 2002a). Hal ini dikarenakan pada single base RTK hanya terdapat
satu master referensi sehingga kendala jarak antara rover dan stasiun referensi (base station)
menjadi masalah utama. Jarak akan mempengaruhi ketelitian posisi yang dihasilkan.
Semakin jauh jarak antara rover dan stasiun referensi (base station), maka kualitas posisi pun
akan menurun. Faktor jarak yang jauh ini, menjadi kendala dalam pemecahan ambiguity
resolution, begitu juga dengan jangkauan radio komunikasi yang jauh sehingga
memungkinkan terjadinya data loss dalam penyampaian informasi data dari stasiun referensi
(base station) ke rover.
d. Pengertian CORS (Continuously Operating Reference Station)
CORS (Continuously Operating Reference Station) adalah suatu teknologi berbasis
GNSS yang berwujud sebagai suatu jaring kerangka geodetik yang pada setiap titiknya
dilengkapi dengan receiver yang mampu menangkap sinyal dari satelit-satelit GNSS yang
beroperasi secara penuh dan kontinyu selama 24 jam perhari, 7 hari per minggu dengan
mengumpukan, merekam, mengirim data, dan memungkinkan para pengguna (users)
memanfaatkan data dalam penentuan posisi, baik secara post processing maupun secara real
time (sumber: Gudelines for New and Existing CORS).
Jaringan Referensi Satelit Pertanahan (JRSP) merupakan sebuah sistem jaringan
stasiun referensi yang bekerja secara kontinu selama 24 jam nonstop. JRSP merupakan
pengembangan teknologi Continuously Operating Reference Station (CORS) atau teknologi
untuk menentukan posisi secara global menggunakan system satellite positioning. Global
5

Navigation Satellite System (GNSS) dapat disebut sebagai sistem navigasi dan penentuan
posisi menggunakan satelit. GNSS didesain untuk memberikan informasi waktu dan posisi
secara kontinu di seluruh dunia. GNSS merupakan metode pengukuran ekstraterestris, yaitu
penentuan posisi yang dilakukan dengan melakukan pengamatan dan pengukuran terhadap
satelit atau benda angkasa lainnya.
JRSP merupakan suatu teknologi berbasis Global Navigation Satellite System
(GNSS) yang berwujud sebagai stasiun referensistasiun referensi yang pada setiap titiknya
dilengkapi dengan receiver yang mampu menangkap sinyal dari satelitsatelit GNSS yang
beroperasi secara kontinu 24 jam per hari, 7 hari per minggu. Stasiun referensistasiun
referensi tersebut melakukan pengumpulan, perekaman, dan pengiriman data yang
memungkinkan para pengguna memanfaatkan data untuk penentuan posisi yang disajikan
oleh JRSP, baik secara network realtime kinematics, network differential GNSS, maupun
postprocessing.
Stasiun referensistasiun referensi JRSP dibangun secara permanen pada lokasi yang
stabil di beberapa kantorkantor pertanahan yang ada di Indonesia dengan jarak antar stasiun
referensi sekitar 30 70 km (Millner et al, 2007; Rizos & Han, 2002a; dan Gordini et al,
2006). Stasiun referensi tersebut digunakan oleh pengguna (user) atau rover sebagai referensi
dalam penentuan posisi atau koordinat suatu titik atau kumpulan titik pada suatu cakupan
atau area secara real time menggunakan receiver GNSS geodetik.
Receiver GNSS geodetik yang digunakan adalah rover receiver GNSS yang
mempunyai tipe dual frequency, sehingga dalam pengamatannya dapat menerima data
pengamatan satelitsatelit GNSS berupa data code dan data phase. Selain itu, rover receiver
GNSS yang digunakan tersebut juga harus memiliki teknologi komunikasi, dapat
menggunakan teknologi radio/ GSM/ GPRS/ CDMA, sehingga dapat berhubungan dengan
stasiun referensi atau pusat kontrol JRSP untuk mengirimkan dan atau menerima koreksi data
koordinat posisi. Dengan adanya stasiun referensistasiun referensi yang bekerja di bawah
kendali server JRSP, maka dapat diperoleh koordinat atau posisi suatu titik dengan ketelitian
yang sangat tinggi (akurasi 15cm) (Millner et al, 2007 dan Gordini et al, 2006).

JRSP merupakan titik acuan yang telah diketahui koordinatnya, sedangkan receiver
GNSS rover bergerak dari satu titik batas bidang tanah ke titik batas bidang tanah lainnya.
Penentuan posisi ditentukan secara diferensial dengan data fase. Pengamatan di titik acuan
dilakukan sesuai dengan interval waktu yang diatur oleh server administrator JRSP,
sedangkan interval waktu pengamatan pada rover berikut penerimaan data koreksinya, diatur
oleh operator alat (surveyor) atau juru ukur.
Posisi yang dihasilkan dari pengukuran dengan JRSP memiliki akurasi yang dapat
mencapai level cm (Gordini et al, 2006), selama persyaratan teknis pengukuran dipenuhi.
Untuk menghasilkan data pengukuran yang akurat, pengukuran yang dilakukan harus
memenuhi syaratsyarat, yaitu lokasi pengukuran harus memiliki ruang pandang yang
terbuka ke langit agar sinyal satelit GNSS yang mencapai receiver dapat diterima secara baik
atau tidak ada obstruksi (halangan) ; serta lokasi pengukuran harus jauh dari obyek atau
benda yang mudah memantulkan sinyal dari satelit GNSS untuk meminimalkan efek
multipath.
Dengan dibangunnya JRSP yang menerapkan metode NRTK, berarti bahwa di
manapun dan kapanpun pengukuran dengan receiver GNSS rover dilakukan di dalam
cakupan JRSP, surveyor dapat menerima koreksi NRTK tanpa harus memasang base station
atau stasiun referensi sendiri. Dari hal tersebut diketahui bahwa keuntungan dari NRTK
adalah mengurangi jumlah alat receiver GNSS geodetik yang digunakan pada saat
pengukuran. Selain itu, dengan JRSP dapat mempercepat kerja pengukuran, menambah
jumlah atau volume pekerjaan pengukuran, dan tentu saja dapat mengurangi biaya
operasional yang dikeluarkan (Adiyanto & Nugroho, 2008).
Untuk dapat mengakses GNSS-CORS, receiver klien harus dilengkapi dengan
sambungan internet sebagai komunikasi data dari stasiun GNSS-CORS ke receiver klien.
Dalam hal ini data GNSS-CORS tersedia melalui web dalam format RINEX (Receiver
Independent Exchange) maupun Streaming NTRIP (Network Transport RTCM via Internet
Protocol).
NTRIP adalah sebuah metode untuk mengirim koreksi data GPS/GLONASS (dalam
format RTCM) melalui internet. RTCM sendiri adalah kependekan dari Radio Technical
Commission for Maritime Services , yang merupakan komite khusus yang menentukan
7

standard radio navigasi dan radio komunikasi maritim internasional. Data format RINEX
disediakan untuk pengolahan data secara post-processing , sedangkan data NTRIP untuk
pengamatan posisi secara real-time.

BAB 2
PELAKSANAAN

1.1 Langkah Kerja Laboratorium


1. Melakukan briefing mengenai materi dan prkatikum yang akan dilaksanakana
2. Pengenalan alat receiver GNSS merk Leica NTRIP berbasis koneksi internet dan
pengambilan gambar bagian-bagian alat
3. Mengecek kelengkapan alat yang akan dipinjam
4. Mengecek baterai receiver
5. Menuju ke lokasi pengukuran
1.2 Langkah Kerja Praktikum di lapangan
1. Menuju titik-titik yang akan diukur yang memiliki obstruksi minimum
2. Memasang receiver pada pole
3. menekan tombol power untuk memfungsikan receiver GNSS
4. Memasang bracket pada pole sebagai tempat meletakkan controller sehingga
mempermudah dalam melakukan pengukuran nantinya.
5. Memasang baterai dan simcard pada controller, pastikan SIM Card terisi pulsa dan
sudah terhubung dengan internet, karena pengukuran RTK NTRIP menggunakan
koneksi internet
6. Memasang controller pada bracket dan pastikan sudah terpasang dengan sempurna
7. Menyalakan controller dengan cara menekan tombol power pada controller dan
menggunakan pen untuk menekan layar pada controller.
8. Masuk pada program Viva Leica (berwarna merah) pada display controller.

9. Memilih menu menggunakan pen stylus : Smartworx StartUp Wizard Use GPS
Only masuk ke menu instrument pilih connections GS Connection wizard
memilih Bluetooth yang sesuai dengan receiver yang akan digunakan

10

10. Pilih Next memilih menu Job & Data untuk membuat Job baru dengan klik New
Job mengisi nama Job (kami menggunakan nama gnss3) mengisi kelengkapan
lainnya seperti Coordinate System (menggunakan WGS 84) pilih Store untuk
menyimpan.

11. Langkah selanjutnya yaitu memilih menu instrument lagi GPS setting
memilih RTK wizard untuk membuat profile baru maka memilih Create New
dan beri nama kemudian pilih Store untuk menyimpan next memilih NTRIP
(internet). Konfirmasi untuk menunjukkan bahwa koneksi ke receiver dibutuhkan
akan muncul lalu pilih next Internet 3.5G Modem Next. Kosongkan pada
bagian kode PIN/ PUK kemudian next.

11

12. Langkah selanjutnya yaitu pilih pada Using GSM / CDMA Connection next.
Karena saat praktikum menggunkan SIM Card dari operator maka APN harus diisi,
dalam praktikum kali ini menggunakan operator Telkomsel next. Untuk
additional optional tidak perlu diisi sehingga dilanjutkan dengan memilih next.

12

13. Pada display akan muncul connecting to internet.. please wait kemudian pilih
Select a server karena server sudah ada sebelumnya, dilanjutkan dengan memilih
server yaitu RTK serving : Jog2 dengan kode 139.17.3.112 port 2101 dan NTRIP
user ID : aris. dilanjutkan dengan pilih next. Untuk mountpoint pilih next lalu pilih
mountpoint JOG20 kemudian pilih next.

13

14. Pilih next kemudian pilih RCTM V3. Selanjutnya pilih Yes, tes my connection.
Pilih next sampai display menunjukkan beberapa data selesai dicheck list. Tunggu
beberapa saat sampai semua list tercentang semua. Kemudian pilih Next Finish.

14

15. Langkah selanjutnya yaitu akuisisi data : membawa rover dan receiver dengan
pole ke tempat yang akan diambil datanya dan akan dipetakan
16. Masuk ke menu Go to Work Survey.

17. Display bagian atas akan menunjukkan kekuatan sinyal seperti :


Standing

Alone,

menandakan

pengukuran

tidak

terkoreksi oleh server / base. Hanya pengukuran di titik


tersebut, tanpa ada koreksi.

FLOAT,

menandakan

bahwa

banyak

obstruksi

sehingga akan menghasilkan 3D CQ (RMS Error) yang


besar pada hasil pengukuran nanti.
15

FIX, menunjukkan pengukuran sudah fix sehingga akan


menghasilkan 3D CQ (RMS Error) yang kecil pada
hasil pengukuran nanti.

18. Jika pada display menunjukkan sinyal float, segera pindahkan receiver dan pole ke
tempat yang bebas obstruksi atau obstruksi minimal sehingga data hasil pengukuran
bisa bagus.
19. Sebelum melakukan pengukuran, beri nama detil yang akan diukur dan isi tinggi
pole. Perhatikan nilai 3DCQ, nilai 3DCQ yang baik berkisar 1-5cm untuk
pengukuran RTK NTRIP. Untuk memulai pengukuran, pilih Meas
20. Jika akan melihat hasil dan letak pole dapat digunakan menu Goto Work Survey
Map akan terlihat daerah mana saja yang sudah diukur atau diambil datanya.
21. Jika akan mendownload data dapat dengan menu Job & Data pilih Export Data.
Pilih format data yang akan dilakukan download yaitu .txt atau .dxf. sehingga bisa
dibuka dengan aplikasi Autocad. Jika akan diolh dengan software surpac dan ingin
mengedit data terlebih dahulu maka yang digunakan data hasil pengukuran dalam
ekstensi .txt yang kemudian dipindah ke ms.excel
22. Pada Ms. Excel diatur dulu kolom-kolom seperti nomor string, nilai X, Y, Z, dan
deskripsi titik

16

Data yang sudah diolah kemudian di save dalam format .csv

Membuka software Surpac kemudian memasukkan data yang sudah dalam bentuk
.csv

17

23. Akan tetapi data tersebut belum sempurna, maka dari itu perlu dilakukan pengolahan
24. Agar lebih rapi maka dibuat boundary terlebih dahulu untuk membuat kontur

Langkah membuat kontur yaitu sebagai berikut :


18

a. Pilih surface DTM file function create DTM from string file

b. Kemudian untuk membuat konturnya sendiri pilih surface contouring


contour DTM file

19

Hasil sebagai berikut :

20

BAB 3
HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil pengukuran :

Bagian-bagian alat GNSS tipe geodetic merk Leica SR369:


a. Hardcase untuk menyimpan alat

b. Bagian receiver GNSS tipe Geodetik merk Leica SR369

21

Sekrup untuk
menghubungkan
receiver dengan
pole.
Port
penghubung
Tombol power
untuk
menyalakan
receiver

c. Bagian controller Leica SR369

Display Monitor
(touch screen) untuk
meilih menu pada
controller

Tombol-tombol seperti
tombol power, tombol
navigasi (atas, bawah,kiri,
kanan), angka, dll

Bagian atas

22

Slot SIM Card

Slot MicroSD
(Memory External)
Bagian samping

Fungsi dari Slot memory external adalah sebagai tembah memasukkan memory
external yang berupa microSD card

Fungsi dari Slot SIM Card adalah

untuk memasukkan kartu SIM untuk

menghubungkan controller ke internet.


d. Bracket

Bracket berfungsi sebagai alat bantu untuk menempatkan controller pada pole.
e. Baterai

Baterai berfungsi sebagai sumberdaya untuk controller.


f. Pen

23

Pen berfungsi sebagai alat bantu dalam mengoperasikan controller.


PEMBAHASAN
Dalam pengukuran menggunakan metode RTK-NTRIP memerlukan base berupa
receiver GNSS yang berfungsi untuk mengirimkan koreksi diferensial kepada
rover. Base CORS yang kami gunakan adalah JOG2 yang berada di lantai 3
Teknik Geodesi UGM.
Dalam pengukuran RTK-NTRIP pengikatan terhadap base CORS untuk koreksi
menggunakan media internet. Dalam rover yang digunakan (Leica SR369)
terdapat slot SIM Card yang bisa diisi SIM Card dari provider yang memiliki
jaringan kuat untuk daerah tersebut agar pengiriman koreksi dapat berjalan
dengan baik. Selain itu koneksi internet yang baik akan mengurangi terjadinya
float (tanpa adanya koreksi diferensial)

24

BAB 4
PENUTUP

4.1. Kesimpulan

Pengukuran RTK NTRIP menggunakan koreksi menggunakan jaringan


internet yaitu CORS

Pengukuran RTK NTRIP menggunakan GPS Leica CS10/CS15 memiliki


kelebihan berupa adanya map untuk mengecek plot data hasil pengukuran.

Pada saat pengambilan data dilapangan tidak semua menghasilkan data yang
baik, karena beberapa tempat mempunyai obstruksi yang tinggi

Data yang diambil dan diolah akan menghasilkan Peta Situasi skala 1:250

25

DAFTAR PUSTAKA
Direktorat Pengukuran Dasar Deputi Survei, Pengukuran Dan Pemetaan Badan Pertanahan
Nasional Republik Indonesia. 2011. On The Job Training PENGENALAN CORS
(Continuously Operating Reference Station). Jakarta

26