Anda di halaman 1dari 3

Puasa Ramadhan

A. Pengertian dan macam-macam puasa


1. Pengertian Puasa Ramadhan
Menurut bahasa, puasa atau soum adalah menahan
atau berhenti dari segala sesuatu. Menurut istilah fiqih,
puasa adalah menahan diri dari makan, minum, hubungan
suami istri, dan segala perbuatan yang membatalkan
puasa mulai dari terbit fajar (shubuh) sampai terbenam
matahari (maghrib) dengan syarat dan rukun tertentu.
Puasa merupakan rukun islam yang ke empat.
Hukum puasa pada bulan ramadhan adalah fardhu ain atas
setiap muslim yang balig.
2. Macam-macam Puasa
Jika dilihat dari segi hukumnya, puasa terbagi pada
empat macam, yaitu sebagai berikut :
a) Puasa wajib
a. Puasa ramadhan
b. Puasa kafarat
c. Puasa nazar
b) Puasa sunnah
c) Puasa haram
d) Puasa makruh
B. Syarat Wajib dan Syarat Sah Puasa
a) Syarat Wajib Puasa
a. Islam
b. Balig
c. Berakal sehat
d. Suci dari haid dan

nifas

perempuan)
e. Mampu atau kuat untuk berpuasa
f. Mukim
b) Syarat sah puasa
a. Islam
b. Mumayyiz

(khusus

untuk

c. Suci

dari

haid

dan

nifas

(kgusus

untuk

perempuan)
d. Pada waktu yang diperbolehkan berpuasa.
C. Rukun Puasa
Rukun puasa adalah segala sesuatu yang wajib dilakukan
oleh setiap orang yang sedang menjalankan ibadah puasa.
Rukun puasa ada dua, yaitu :
1. Niat
Dalam puasa ramdhan, niat untuk berpuasa harus
sudah dilakukan pada malam hari atau paling lambat
sebelum terbit fajar pada setiap hari bulan ramadhan,
kecuali puasa sunnah masih diperbolehkan niat pada pagi
harinya.
2. Menahan diri
Menahan diri dari makan, minum, hubungan suami
istri, dan hal-hal yang membatalkan puasa sejak terbit fajar
sampai terbenam matahari.
D. Sunnah Puasa
a. Makan sahur
b. Menyegerakan berbuka
c. Berbuka dengan kurma atau sesuatu yang manis
d. Berdoa sebelumdan ketika berbuka puasa
e. Memberi makanan untuk berbuka puasa kepada orang
yang berpuasa
f. Memperbanyak sedekah
g. Meluangkan waktu sebanyak mungkin untuk beribadah
h. Memperbanyak membaca (tadarus) al Quran dan
mempelajarinya.
E. Hal-hal yang membatalkan puasa
a. Makan dan minum dengan sengaja pada siang hari
b. Muntah dengan sengaja
c. Keluar darah haid atau nifas
d. Berhubungan suami istri pada siang hari
e. Keluar air mani karena disengaja
f. Gila
g. Murtad
F. Orang yang boleh meninggalkan puasa

a.
b.
c.
d.

Orang yang sedang sakit


Orang yang sedang dalam perjalanan (musafir)
Ibu hamil dan menyusui
Orang yang sudah lanjut usia
e. Perempuan yang sedang haid atau nifas.